Search the Community

Showing results for tags 'ntt'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • Kaos Traveller

Found 23 results

  1. Saya dan teman saya ingin berjalan ke Taman Nasional Komodo dan Desa Wae Rebo pada liburan paskah 2018. Kami berangkat tanggal 29 Maret 2018 dan kebetulan sudah booking boat tanggal 30 Maret -1 April 2018. Setelah itu pada 1 April jam 17.00 kami akan berangkat ke Wae Rebo, untuk sebelumnya bermalam di homestay sebelum naik ke Wae Rebo. 2 April pagi jam 08.00 akan mendaki Wae Rebo dan diperkirakan tiba sebelum makan siang. 3 April 2018 kita akan kembali menuju Labuan Bajo Saya terbuka jika ada teman yang hanya ingin ikut untuk Sailing Komodo saja. Kita akan sharing cost dan anggaran akan dibuka se-transparan mungkin Hubungi saya di WA 081806269964 jika ingin bergabung
  2. Hello Travelers, Saya ingin Cerita Pengalaman Saya, Istri dan Anak Saya. Saat Ke SUMBA. Saya dan Istri janjian untuk bertemu di Bali. Saya berangkat dari timika ke Bali, Istri dan anak saya berangkat dari Palembang ke Bali. Niat awalnya sehari kita mau Main ke Bali Marine Park. Tapi apa daya Flight istri saya dari Palembang to Jakarta Delay, Alhasil dia ketinggalan pesawat dari Jakarta ke Bali. Maskapai Plat Merah (Bukan Singa Merah). Jadilah dia tiba di bali Keesokan hari nya. Karena capek Istri saya gak kuat mau jalan-jalan ke bali marine Park (Next Time Kita bakal Kesini). Hari Pertama Tanggal 29 Juli 2017 Terbang Ke Tambolaka dgn Wings Air Dijemput oleh Driver Lokal Asli Sumba (Kita Hanya Sewa Mobil Plus Driver) Tempat Pertama yang di Kunjungi - Kampung Ratenggaro , Lihat Sunset di Pantai Pero Kita menginap 2 Malam di Hotel Sinar Tambolaka Tanggal 30 Juli 2017 Ke rumah Budaya Sumba - disini Ada semacam Homestay juga. Kita bisa menginap di sini. Mungkin saya dan Istri mau juga menginap disini jika kami belum bayar di Sinar Tambolaka. Setelah beranjak dari Rumah Budaya Sumba, Tujuan Selanjutnya adalah Pantai Mandorak . Tujuan selanjutnya pada hari yang sama adalah Danau Weekuri Danau Weekuri - Danau Air laut sehingga air nya asin. Danau ini terbentuk karena ada batu karang di tepi lautnya. Yang saya ingat saat ke danau ini adalah saya hamper jatuh terpeleset saat di tangga mau turun ke danau dan saat itu saya menggendong anak saya. Perjalanan hari ini kami tutup dengan melihat sunset di Pantai Bawana dan Tanjung Mareeha. Sunset di Tanjung Mareeha membuat saya takjub akan keindahan alam sumba. Tidak salah jika istri saya membawa saya liburan kesini. Tempat nya Luar biasa. Tapi hati-hati yaa disini sumba barat kadang banyak warga yang suka minta uang. Tanggal 31 Juli 2017 Tujuan pertama hari itu adalaha waikelo Sawah, Semacam irigasi untuk sawah. Pemandangan nya adalah hamparan sawah dengan padi yang menghijau. bergerak dari waikelo sawah tujuan selanjutnya adalah Air Terjun Lapopu. Air tejun ini adalah air terjun yang pertama anak saya lihat. Ekspresi nya bahagia sekali. Kita pun melanjutkan perjalanan ke sumba timur. Tanggal 1 Agustus 2017 kita melanjutkan perjalanan ke waingapu. Tempat yang kita singgahi adalah bukit pasola, pantai watu bella dan pantai kerewei Tanggal 2 Agustus 2017 Kampung Praijing Kampung Tarung - Beberapa bulan lalu kabarnya kampong ini terbakar Melihat pekerja melakukan pemotongan batu untuk rumah tinggal. Kalau di kota-kota di jawa dan sumatera biasa rumah dibuat dengan batu bata namun disumba rumah dibuat dengan batu alam. Bukit Warinding ya, daerah ini semua perbukitan sepanjang mata kita memandang. Saat di Waingapu kami menginap di Hotel Surya. hotel terbaik selama kami menginap di sumba Tanggal 3 Agustus 2017 Air Terjun Tanggedu - Perjalanan ke lokasi ini cukup jauh namun pemandangan selama diperjalanan sangatlah indah. Air terjun ini berada diantara perbukitan. Setelah dari sini kami pun pulang Tanggal 4 Agustus 2017 Kami bergerak setelah sholat jum'at. kami menuju pantai walakiri Tanggal 5 Agustus 2017 Saat nya mencari oleh-oleh dan berfoto di bukit persaudaraan. Selama di Sumba banyak tempat yang terlewatkan dan tidak sempat dikunjungi. Di sumba ini terdapat banyak pantai yang bagus yang belum sempat kami kunjungi dan banyak air terjun yang tidak sempat kami kunjungi. serta ada lokasi kincir angina tempat tenaga listrik dengan kincir angin.
  3. PAKET TOUR SUMBA 4D3N

    Pulau Sumba yang berada di Provinsi Nusa Tenggara Timur, adalah pulau yang menyajikan warna lebih memikat daripada sekadar tangkapan lensa kamera. Inilah tempat untuk Anda melihat perang lembing dengan berkuda (Pasola) yang memukau. Lebih dari itu pun pulau ini menyajikan rentetan rumah adat tradisional, kubur batu, air terjun, dan pantai-pantai berpasir putih yang indah. Date : 07 – 10 Oktober 2017 13 – 16 Januari 2018 29 Maret – 1 April 2018 10 – 13 Mei 2018 07 – 10 Juli 2018 Itinerary : HARI 1 SUMBA BARAT DAYA (L, D) Bandara Tambolaka – Kampung Ratenggaro – Pantai Pero (sunset) HARI 2 SUMBA BARAT DAYA (B, L, D) Tanjung Mareha – Pantai Bawana – Pantai Mandorak – Danau Weekuri HARI 3 SUMBA BARAT – SUMBA TIMUR (B, L, D) Kampung Prai Ijing – Air Terjun Lapopu – Bukit Wairinding – Pantai Walakiri (sunset) – Waingapu HARI 4 SUMBA TIMUR (B) Savanna Puru Kambera – Kampung Kalu (pengrajin kain tenun Sumba) – Bandara Waingapu (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Include : Airport transfer Transportasi darat (mobil AC) Tiket masuk objek wisata 2N hotel AC di Tambolaka 1N hotel AC di Waingapu Makan sesuai jadwal Air mineral Guide Parkir, donasi Exclude : Tiket pesawat Hal-hal yang tidak disebutkan di atas Rekomendasi flight : Jkt – Bali – Tambolaka : Wings Air 10:20 – 11:45 Waingapu – Bali – Jkt : Nam Air 14:05 – 15:20 Waingapu – Kupang – Jkt : Nam Air 12.40 – 17.50 Terms and Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan 50% DP. Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak dapat meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 Pin BB : 5C661E17 Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip Instagram : @berangan_trip
  4. Cerah berawan menyambut aku dan teman-temanku di bandara Tambolaka, Sumba Barat Daya. Bukan bandara besar jadi dengan cepat kami bisa bertemu Pak Harlan yang sudah dua puluh tahun menjelajah jalan-jalan Sumba. Selama empat hari kedepan kami akan ditemani Pak Harlan di tanah Sumba. Sebelum ke tujuan pertama, kami mengisi perut terlebih dahulu. Kami tidak menemukan tempat makan khusus yang menjual makanan khas Sumba. Namun kami dapat memesan makanan spesial yang tidak ada di menu, sambal bunga pepaya tumis di Warungku tempat dimana kami santap siang. Jalan utama di Sumba sudah baik, tidak ada lubang-lubang. Hanya saja jalan berliku-liku mengikuti kontur bukit. Untuk mencapai danau Weekuri sebagai tujuan pertama membutuhkan waktu sekitar satu setengah jam dari Tambolaka karena jalan yang dilalui bukan jalan utama, jadi tidak semuanya mulus. Danau berair asin karena air laut yang terperangkap ini sungguh indah. Siang itu banyak pengunjung lokal karena hari libur nasional. Saya tidak mandi di danau tapi menikmati suasana danau dan deburan air laut yang menghantam dinding sebelah danau. Ke arah selatan kami pergi ke kampung adat Ratenggaro. Kubur-kubur batu seperti tugu selamat datang berbaris di pintu utama. Lestarinya agama adat Marapu juga menjadikan budaya megalitik ini tetap ada sampai sekarang. Kepercayaan akan roh orang yang sudah meninggal menjadi pengubung dengan Sang Pencipta menjadikan orang Sumba tidak bisa jauh dari kerabat yang telah meninggal maka dari itu kubur batu diletakkan di depan rumah atau perkampungan. Hari menjelang sore, bergegas kami melanjutkan perjalanan ke pantai Mawana atau Bawana. Setelah berjalan sepuluh menit di jalan setapak yang terjal kami diberikan keindahan alam yang luar biasa. Menikmati sunset di pantai Bawana bersama penduduk lokal yang memancing ikan. Besok pagi kami bertolak ke Sumba Timur. Jika di Sumba barat pohon hijau tinggi di pinggir jalan, Sumba Timur berbeda. Bukit-bukit dengan padang rumput berpohon perdu lebih mendominasi. Hal ini terlihat jelas di Bukit Wairinding. Walaupun matahari terik tapi udara tetap sejuk dan dengan gembiranya anak-anak sumba bermain di atas bukit segembira saya melihatnya. Setelah melapor di hotel kami melanjutkan ke bukit Morinda. Di atas bukit itu ada rumah makan dan juga kamar jika ingin menginap. Pemandangan di bukit Morinda begitu memesona dengan bukit yang mengelilingi dan lembah subur di bawahnya, tidak mau pulang rasanya. Mama yang menjaga tempat makan sangat ramah dan dengan semangat mempelajari bahas Inggris sebagai penunjang berkomunikasi. Belum puas sebenarnya bersantai di Morinda tapi karena waktu kami harus meninggalkan Morinda untuk mendapatkan pesona matahari terbenam di pantai Walakiri. Dalam perjalanan ke pantai Walakiri akan banyak kandang-kandang peternakan alam dengan pohon sebagai pagar. Kuda, sapi, babi, kerbau atau kambing tidak jarang kita temui di sepanjang jalan. Pantai Walakiri bukan pantai berpasir putih atau pantai dengan laut biru dengan banyak terumbu. Di pantai ini sedikit berlumpur dengan banyak pohon bakau tapi kondisi ini menjadikan pantai ini menjadi tempat yang tepat untuk menikmati matahari terbenam. Waingapu bukan kota yang besar tapi lebih ramai di banding Tambolaka atau Waikabubak. Kota ini sudah memiliki bandara dan karena letaknya yang lebih dekat dengan Flores menjadikan pelabuhan di Waingapu lebih ramai. Malam itu dengan perut yang lapar kami mencoba makanan laut di pinggir pelabuhan. Bukan musim yang tepat memang sehingga hasil laut tidak begitu banyak. Hanya ada ikan dan cumi tapi kesegarannya tidak dapat dipungkiri. Bulan terang dengan sedikit awan mengurungkan niat kami untuk menikmati malam dengan langit penuh bintang di atas bukit pintu kedatangan kota Waingapu. Sebelum kembali ke hotel untuk beristirahat, kami berhenti di alun-alun Waingapu. Jangan lupa untuk menikmati STMJ disini. Pagi-pagi sebelum matahari terbit kami menuju ke Puru Kambera dimana padang rumput dan pantai berpadu bersama kuda-kuda yang dibiarkan bebas. Tidak ada matahari bulat pagi itu karena cuaca yang berawan tapi pemandangan di Puru Kambera sudah membuat suasana hatu kami pagi itu begitu bahagia. Menjelang siang kami menuju pantai Tarimbang. Perjalanan ke Tarimbang memang agak lama karena jalan yang tidak bagus . Hal ini juga yang membuat pantai ini jarang dikunjungi. Tapi pemandangan dalam perjalanan seolah-olah menghilangkan waktu sehingga perjalanan tidak terasa lama. Hanya kami yang ada di pantai Tarimbang waktu itu. Sayangnya, indah pasir putih, deburan ombak dan birunya warna laut tidak dapat dibawa pulang. Hujan menemani kami dalam perjalanan kembali ke Tambolaka sehingga kami tidak bisa melihat matahari terbenam di bukit Lailara. Hari terakhir di Sumba, saya menyempatkan diri untuk berkunjung ke pasar tradisional. Tidak ada penjual makanan jadi atau oleh-oleh. Hanya ada sayuran dan kebutuhan sehari-hari. Saya membeli cabai yang sangat pedas yang saya bawa ke Jakarta dan alpukat. Dibanding harga di Ibukota, harga kebutuhan sehari-hari yang dihasilkan sendiri dari tanah Sumba tidak mahal. Sayangnya siang itu saya harus meninggalkan Sumba, tempat dimana matahari tidak perlu malu untuk menyinari alam dengan bukit-bukit sabana indah. Masih banyak tempat yang sangat indah di Sumba dan tanah ini akan kurindukan.
  5. Halo semua, saya dennis,24 tahun, mahasiswa kedokteran Jerman semester 10, lagi mau cari temen (bebas: wanita atau pria) yang mungkin juga mau jalan bareng. sejauh ini saya sendiri, belum ada temannya. Rencana saya akan memulai perjalanan dengan Sail Komodo 28 agustus 2017, senin (ambil yang paling murah ajah, dan ambil yang opentrip dan berangkat rutin setiap senin atau kamis itu), Harga estimasi 1,55 juta per orang 4d3n (all in, di luar hotel dan pesawat menuju sana. Harga ini, saya dapet dari salah satu agensi yang nawarin saya. Kalau ada temen2 yang tau tawarin lain yang lebih murah, akan lebih baik dan lebih baik! :) Sail Komodo akan berakhir pada 31 Agustus 2017, pagi di Pelabuhan Bangsal, Lombok. berikut website ttg details perjalanannya: http://www.indonesiantrip.net/2015/08/live-on-board-sailing-komodo-trip-4d3n.html saya open dengan masukan dan bantuan dari temen2 juga. bisa kontek saya secara langsung di benedictusdennis@hotmail.com Terimakasih:) Hiduplah Indonesia Raya
  6. Sudah lewat tengah malam. Kopi tubruk tanpa gula disamping komputer ini masih tersisa seperempat gelas. Sudah dingin tentunya, tapi tak mengurangi kenikmatan setiap sruputannya. Masih teringat obrolan tadi sore di kedai kopi sepulang nguli. Beberapa sobat yang di meja sebelah terdengar sedang berdebat kecil. 3 orang lawan 1, membahas satu hal yang cukup mengusik keinginan untuk meluruskan sesuatu hal yang cukup menggelitik. Sumba dan Sumbawa adalah pulau yang sama ... Secara geografis, Sumbawa adalah sebuah pulau besar yang berada di posisi paling ujung Timur provinsi Nusa Tenggara Barat, dan menjadi titik penyeberangan untuk memasuki provinsi Nusa Tenggara Timur. Pulau Sumba, adalah sebuah pulau besar di sisi Selatan pulau Flores, Nusa Tenggara Timur. Untuk menuju pulau Sumba, cukup banyak penerbangan dari Jakarta atau Bali yang menuju ke dua lokasi bandara di Pulau Sumba, yaitu Bandara Tambolaka di Waikelo / Sumba Barat dan Bandara Umbu Mehang Kunda di Waingapu, Sumba Timur. Tulisan ini sekedar berbagi pengalaman kami yang juga pernah menginjakkan kaki di Tanah Sumba, dengan menempuh jalan yang tak biasa. bukan fiksi, dan cerita yang sama juga disampaikan oleh salah satu personel team yang berasal dari media partner dalam bentuk laporan perjalanan. Sore itu cukup cerah. Kami baru saja berhenti untuk mengabadikan keindahan matahari terbenam di pesisir pantai kota Bima. Perjalanan menuju Sape, pelabuhan paling ujung di pulau Sumbawa, Provinsi Nusa Tenggara Barat masih sekitar 30 menit lagi. Informasi mengenai kapal ferry RORO yang tidak terlalu akurat, membuat kami harus berpacu dengan waktu untuk bisa mencapai Sape secepatnya. Hari itu kami berkendara cukup jauh untuk ukuran sebuah perjalanan petualang bersama Team. Jarak lebih kurang 390 km ditempuh dalam waktu 9 jam, itupun termasuk berhenti di banyak titik untuk mengabadikan pemandangan dan spot indah disepanjang perjalanan. Dan tepat pukul 18.45, team tiba di pelabuhan Sape. Sebuah pelabuhan paling ujung di pulau Sumbawa yang menjadi gerbang untuk menuju Indonesia Timur. Terlihat ada 2 kapal ferry RORO yang sedang sandar di dermaga. Informasi sementara, 1 buah kapal akan menuju Labuan Bajo, Flores yang tidak terlalu terpengaruh cuaca, dan satu lagi adalah kapal RORO yang akan menuju Waikelo, Sumba. Itu kapal yang akan kami pilih. Tapi, tidak semudah itu ternyata. Informasi kurang nyaman kami terima dari para penumpang yang juga menunggu untuk bisa naik kapal yang sama menuju Sumba hari itu. Terlihat cukup banyak kendaraan yang akan diseberangkan menuju Waikelo, Sumba, menanti kabar keberangkatan kapal yang akan membawa mereka. Kami coba menuju kantor ASDP untuk mencari informasi lanjutan. Di papan pengumuman terlihat bahwa Kapal hari itu akan berangkat setelah mendapat informasi akurat dari BMKG Kupang, bahwa Selat Sape aman untuk dilintasi. Dan sayangnya, saat ini angin bertiup cukup kencang. Artinya, ombak akan cukup tinggi di Selat Sape yang terkenal ganas Tak lama, kami didekati seseorang dan menanyakan identitas Team, dan bertanya tentang apa yang kami lakukan disini, Pak Zaenal. Ternyata beliau seorang anggota Kepolisian KP3, sebuah satuan yang bertugas di setiap pelabuhan. Beliau menyampaikan persis seperti dugaan kami, bahwa ombak di selat Sape sedang ganas. Tidak ada kapal yang berani menyeberang, terutama setelah peringatan itu dirilis secara resmi oleh BMKG Kupang, Nusa Tenggara Timur. Kontras dengan apa yang kami dengar, ternyata ada beberapa kapal kayu kecil yang menuju Sumba, yang anak buah kapal-nya justru berusaha mencari penumpang yang sudah terbiasa menyeberang menggunakan jasa mereka. Pilihan jatuh ke sebuah kapal Phinisi berwarna putih, terlihat sandar di dermaga paling ujung. Beberapa kru, terlihat sedang mencari penumpang, dan tak butuh waktu lama untuk mereka menawarkan kepada kami untuk menyeberang menuju Waikelo dengan menggunakan kapal yang sama. Kami berpikir sejenak. Dari kami berempat, 3 orang personil dalam team belum terbiasa, bahkan belum pernah naik kapal Phinisi ini. Sebuah kapal dengan Tonase 40 Ton, dan kapasitas angkut penumpang hingga 60 orang. Komunikasi singkat dengan team kendali di Jakarta menyiratkan keraguan, dan mereka lebih suka kami menunda untuk menyeberang sampai kondisi cukup aman. Tapi keputusan ada di kami, Team lapangan. Tidak ada kata mundur, dan ini adalah pilihan. Pukul 21.00, 4 unit motor Team Indonesia Eastcapade Expedition mulai dinaikkan, dan kamipun ikut naik setelah semua barang selesai di muat ke lambung kapal. Isi lambung kapal adalah Beras, gula, sembako dan ikan. Entah berapa berat totalnya, yang jelas badan kapal yang ramping terlihat terendam hingga setengahnya. Kapal ini dinakhodai oleh Bapak Ibrahim, seorang pelaut asli suku Bajo. Sebuah nama yang telah ribuan tahun menjelajah laut nusantara, bahkan dunia. Pertanyaan singkat kepada beliau mengenai ganasnya ombak di selat Sape, hanya disambut oleh beliau dengan senyuman. Dan jawaban yang sangat menenangkan. “Kapal besi itu baru beberapa tahun ada. Kapal kayu phinisi ini telah ratusan tahun mengangkut penumpang dan barang di lautan. lalu lalang dalam berbagai kondisi cuaca. Namanya laut, pasti berombak, dan kita terus belajar untuk bagaimana caranya, bukan melawan ombak,tapi menaklukkannya tanpa membuat celaka. Insya allah, ombak saat ini bukan yang paling buruk dari yang pernah kami lintasi, dan besok pagi kita akan tiba di Waikelo” … Dan disinilah kami, Team Indonesia Eastcapade expedition. Duduk diatas atap kapal yang bergerak cepat dengan 2 mesin utama dan 1 mesin cadangan meninggalkan Dermaga pelabuhan Sape, menuju Pelabuhan Waikelo, pulau Sumba. Sebuah tiang layar yang berdiri kokoh di haluan, dengan lampu di ujungnya menjadi penanda satu-satunya, bahwa kapal sedang bergerak maju dengan kecepatan lebih kurang 23 Knot. Cukup cepat untuk sebuah kapal laut berukuran sedang. Bintang bertaburan di langit Selat Sape. Awan gelap terlihat menggelayut didepan sana, yang entah berapa kilometer kedepan. Hembusan angin laut terasa kencang, agak dingin menusuk tulang dan Kapal mulai bergoyang kekiri dan kanan karenanya. Tak lama, ombak mulai mengganas, dan kapal mulai mengayun kiri - kanan dengan cukup kuat. Berkali-kali Haluan kapal terasa mengangkat cukup tinggi, lalu kemudian terhempas kembali dan menyisakan deburan ombak yang membasahi seluruh bagian kapal. Diatas atap, kami hanya 7 orang. 4 orang personil team, 2 orang penumpang dan 1 orang kru kapal sebagai navigator. Semua yang diatas atap masing-masing mengikatkan diri ke tiang pagar atap kapal dengan tali. Kami menggunakan webbing yang telah kami persiapkan sembari berdoa, semoga Badai ini tidak berlangsung lama. Ketika gerimis mulai menerpa, tiba-tiba kapal berguncang keras dan mulai oleng ke sisi kiri. Navigator kapal terdengar berteriak dalam bahasa yang tak kami mengerti, dan tak lama, terdengar mesin kapal seperti menambah kekuatannya. Sepertinya mesin cadangan mulai dipergunakan. Kami tidak tau persis apa yang terjadi, kami hanya diam berpegangan erat ke webbing yang mengikatkan diri kami erat ke tiang pagar kapal. Berdoa semoga badai ini segera mereda. Nyaris 4 jam di ayun dan dihempaskan ombak, kami yang di atas atap ini tak ada yang bisa memejamkan mata. Ayunan kapal dan kuatnya hempasan ombak yang menggempur kapal membuat semua ketenangan hilang. Hingga akhirnya terlihat cahaya merekah di ufuk timur. Fajar menjelang meski angin masih bertiup cukup kencang, tapi ombak mulai mereda. Semakin cahaya mentari mulai menerangi permukaan laut, kami mulai melihat sebuah pulau di depan sana. Pulau Sumba. Dan itulah Waikelo, sebuah kota kecil di sisi barat daya pulau Sumba yang akan menjadi pintu masuk kami di Nusa Tenggara Timur. 'Melihat Indonesia sedikit lebih dekat ..."
  7. Setiap liat paket open trip ke Pulau Komodo, paket yg dijual selalu harus live on board alias nginep di kapal beberapa hari dgn pilihan start dari Labuan Bajo/Lombok dan finish di Lombok/Labuan Bajo. Belum mulai aja, dah bikin stress aja krn udah ngebayangin mesti tidur ky ikan pindang di ruangan kapal yg sempit, mabok laut, urusan air yg terbates buat mandi dll hehehe. Waktu @Maya Sartika dan Ifan Padja ngumpulin massa buat open trip explore Pulau Komodo tgl. 5-7 Mei 2016, aku liat itinnya eh ternyata itinnya beda lho, asiik… tidurnya gak di kapal tp di homestay Kampung Komodo. Ya udh deh cepet2 aku & the gengs langsung daftar & setor DP ke mereka. Peserta trip kali ini sebagian besar warga KJJI lho, ada yg dr Surabaya (alumni gatnas KJJI Malang), Riau @Afdhal A Syamsoe , Lombok @Dimaz. Rame deh pokoke. Akhirnya dari 45 org yg daftar, menciut deh cuma 34 orang peserta yg confirm berangkat. Untuk open trip ini, rombongan kami menggunakan jasa TO “Indahnesia” (contact person :Rubi (HP 83820117990) dengan meeting point di Labuan Bajo tgl. 5 Mei pagi dan biaya yg harus dibayar adalah Rp. 700 rb/org. Untuk menuju Labuan Bajo, saya, @luxia, @dewi fu dan beberapa teman mengambil penerbangan malam hari dgn pesawat Garuda jam 10 malam, menuju Bali utk transit, dan esok hari jam 7.20 pagi terbang kembali dgn pesawat Garuda bermesin turboprop alias “baling2 bambu” menuju Labuan Bajo (jadi ngerasain deh tuh tidur ngemper di bandara Ngurah Rai hehehe) dan untuk rute pulang saya ambil penerbangan pagi jam. 8.40 dgn Wings Air bermesin baling2 jg (tumben gak ngaret lho) ke Bali & lanjut ke Jkt dng Sriwijaya jam 16.20. Untuk info teman-teman, semua penerbangan ke Labuan Bajo harus transit di Bali dulu, jadi jgn resiko ya ambil penerbangan lanjutan yg terlalu mepet jamnya, jaga-jaga aja sih kalo pesawat delay (seperti yg kami alami waktu berangkat), bisa kacau schedule kita. Oh iya dr Bali ke Labuan Bajo ternyata udah ada pesawat Kalstar atau NAM yg bermesin jet. Jd teman2 yg takut naik pesawat baling-baling bisa pilih ke 2 pesawat ini. Cuma jam penerbangannya kayanya lbh dikit dibanding Garuda atau Wings. Ini dia tampilan pesawatnya Akhirnya tgl. 5 Mei pagi, kami semua berkumpul di Labuan Bajo utk siap-siap berlayar mengexplore pulau Komodo dan sekitarnya. Berhubung kami berjumlah 34 orang terpaksa deh dibagi 2 kapal (maklum kapal yg dipake kapal kecil sih). Ayo kita mulai perjalanannya: Hari Pertama : 1. Pulau Kanawa Setelah berlayar sekitar +/- 1 jam lebih dari Pelabuhan Labuan Bajo, sampe deh kita di tujuan pertama yaitu Pulau Kanawa (beda ya dgn Pulau Kenawa di NTB). Utk explore Pulau Kanawa ini ternyata kita harus membayar Rp. 70rb/org (diluar paket tour) krn yang mengelola pulau ini adalah pihak swasta (kata orang setempat, pemiliknya orang Eropa). Setelah tawar menawar dgn penjaga pintu masuk, akhirnya harga tiket masuk Rp. 65 rb/org dan ada larangan bawa makanan & minuman dari luar (tapi kenyataannya sih boleh kok bw aqua sendiri asal gak mencolok) Acara di Pulau Kanawa : trekking ke bukit atau snorkling. Lautnya bersih bgt dan keliatan tuh ikan2nya. Rombongan kita sih pilih utk trekking aja krn kata pemandu kami, viewnya bagus dr puncak bukit. Jadi lah di tengah hari bolong ,kami berpanas2 ria mendaki hehehe… yg gak kuat silahkan deh menunggu di punggung bukit atau nunggu di bawah. Ini viewnya dr puncak bukit, bagus kan. Setelah puas foto-foto siap2 deh lanjut berlayar lagi menuju Manta Point (salah satu spot snorkling atau diving yg terkenal di Taman Nasional Komodo ini) 2.Pulau Sembilan Dlm perjalanan ke Manta Point, kami diajak singgah di Pulau Sembilan. Kenapa disebut Pulau Sembilan? Krn kalo dari jauh bentuknya mirip dgn angka 9. Pulau ini kecil bgt, gersang dan terdiri dari tumpukan karang kecil2. Jd jgn coba2 telanjang kaki ya, bisa abis deh kaki kita kegores2 karang. Nah ada yg istimewa lho di Pulau 9 ini, di tengah2 pulau ada kolam yg berisi ubur2 yg unik banget, rumbai2nya berwarna ungu gt, gemes liatnya, tapi sebaiknya jgn pegang pake tangan deh kalo gak mau resiko disetrum ama ubur2 hehehe... ky di film spongebob itu lho. Tp ada jg sih peserta yg nekad cobain nyemplung ke kolam itu, untungnya gak kenapa2. 3.Manta Point Dari Pulau Sembilan, lsng lanjut berlayar menuju Manta Point. Kenapa disebut Manta Point? Oh ternyata di sini lah tempat ikan pari manta berkumpul. For info, ikan pari manta ini jenis ikan pari yg gede bgt. Harusnya disini kita bisa snorkeling utk liat ikan pari itu, tp ya ampun arus bawahnya deres bgt krn berbatasan langsung sama laut lepas sih. Waduh nyali lsng ciut deh. Dr kapal kami jd cuma 3 org yg bernyali cobain snorkling di situ dan harus didampingi sama local guide dan kapten kapal kita. Bener aja, baru sebentar mereka nyemplung, udah nyerah krn gak kuat nahan arus bawahnya. Kita sih cuma nontonin ikan parinya aja deh dr atas kapal, tp yg keliatan bayangan ikan parinya doang (lihat tanda panah merah). Agak kecewa jg krn gak bisa liat langsung, tp dr pada nyawa jd taruhan. Gak lama-lama disini, kapal kami langsung lanjut ke Gili Lawa utk mengejar sunset 4.Gili Lawa/Gili Laba Dari Manta Point, setelah berlayar +/-1 jam lagi, sampe deh kita di Gili Lawa. Pas kita sampe, pas bgt lho krn sunsetnya dah mo mulai. Dr jauh aja dah keliatan tuh byk org pemburu sunset yg daki ke puncak bukit. Bikin penasaran bgt apa sih istimewanya sunset di tempat ini. Yook kita buktiin. Utk liat sunset, mau gak mau harus trekking lg naik ke bukit sekitar 20-30 menit ke puncak bukit. Yaah, baru daki setengah bukit, eh mataharinya dah mulai meluncur turun. Ya sudah lah kita foto2 aja deh di punggung bukit. Eh ternyata bagus kok view sunsetnya. Setelah menunggu teman2 turun dr atas bukit, hari udh lumayan malam juga dan kami harus lanjut berlayar sekitar 2 jam ke Kampung Komodo yg terletak di Pulau Komodo untuk bermalam. Lumayan capee... Hari Kedua: Berhubung acara hari ini lumayan padat jg, makanya dari Kampung Komodo, kami start jam 8 pagi spy dapet semua obyek wisata hari ini. Untung lah acara trekking hari ini di Pulau Padar aja. 1.Pulau Padar Ini dia salah satu “bintang” dari objek di Taman Nasional Komodo yg harus kita kunjungi. Hampir 2 jam berlayar, baru deh kita sampe di Pulau Padar. Dr pantai, kita harus trekking sekitar 45 menit (kalo jalan terus ya) untuk menuju atas bukit tempat kita bisa liat view yg spektakuler itu. Lumayan jg trekkingnya nih, mendaki dgn jalan yg berbatu-batu kerikil (harus berhati-hati waktu jalan turun, bisa kepeleset), hawanya yg mantap panasnya dan bonus debu di muka dan badan kita hehehe. Tp rasa cape kita, sebanding deh dgn pemandangan alam yg diliat dr atas bukit. Woow bgt. 2.Pink Beach Pink Beach ini terkenal sama pasir pantainya yg berwarna merah muda. Sayang banget, kami gak bs snorkling sepuasnya krn lagi2 arus bawah lautnya kencang bgt. Yg jago berenang aja kewalahan tuh ngelawan arus pas berenang dari kapal menuju area pantai. Kita2 yg gak jago berenang penasaran jg lah kalo belum nginjek Pink Beach yg terkenal dng pasir pantai berwarna pink, untung ada kapal nelayan yg mau anter kami ke pantai dgn membayar Rp. 20 rb/orang pulang pergi. Kesampean jg deh nginjek tu pantai...tapiii...ternyata warna pasirnya sdh gak terlalu pink lg. Kata kapten kapal kami pasirnya sudah keinjek2 byk orang jd terganggu deh proses alaminya .... sayang bgt ya. Seperti info yg didapet, yg bikin warna pasir berwarna pink adalah pecahan koral warna merah yg tersapu ke pantai. Tp kapten kapal kami menghibur rasa kecewa kami dng ksh info kalo di pantai yg akan kami datangi berikutnya, pantainya lbh berwarna merah muda krn blum byk org yg pergi sana. Yuuk kita buktiin. 3. Pantai Namo Nah ini dia Pantai Namo yg suka disebut Hidden Beach krn belum byk orang yg tau tentang pantai ini. Ternyata betul, pasirnya keliatan banget LEBIH berwarna merah muda dan suasananya gak seramai Pink Beach tp utk menuju pantainya kita tetep hrs berenang, dan lumayan jg kaki kita kebaret2 kena karang yg banyak di pinggir pantai. Gak papa deh sakit..sakit dikit yg penting puas dah liat pasir pantai warna merah muda..hehehe.. 4.Pulau Kalong Dalam perjalanan pulang ke homestay, kapal kami melewati jg Pulau Kalong. Kenapa disebut Pulau Kalong? Krn di pulau ini memang tempat habitat kalong tinggal. Waktu matahari mulai tenggelam, banyak kalong yg terbang keluar dari pulau tsb. Sayang waktu kami lewat tidak byk kalong yg terbang keluar, dan dgn cahaya yg sudah minim, dapet jg sih foto moment yg kita semua liat. Hari Ketiga : Sampe jg deh di hari terakhir trip ini. Hari ini tujuan utamanya adalah -Melihat komodo di Loh Liang di Pulau Komodo dan Loh Buaya di Pulau Rinca (jika waktu mencukupi) -Pulau Kelor Oh iya, mo sedikit cerita dulu ya ttg Kampung Komodo yg kami inapi selama 2 malam. Kampung ini memang terletak di Pulau Komodo. Luasnya tidak begitu besar dan agak gersang krn gak ada pohon rimbun di jalanan kampung. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, penduduk harus mendatangkan dari kota Labuan Bajo dng menggunakan kapal selama 4 jam. Jd gak heran deh, menu makan kami cuma 2 x disediain menu sayur sekedarnya. Penduduk kalau mau berobat atau melanjutkan sekolah di SMA ya terpaksa harus ke Labuan Bajo, kota terdekat dr kampung ini. Jumlah penduduk yg mendiami kampung ini lumayan banyak jg sih mungkin +/- 200 KK. Pekerjaan utama warga kampung ini selain nelayan, ada yg bikin souvenir patung komodo, ada yg menjual suvenir khas komodo spt kaos dan patung komodo. Banyak jg penduduk yg menyewakan kamar di rumah mrk ke wisatawan dan ada beberapa yg buka toko kelontong. Toko mereka lumayan lengkap lho, ada minuman dingin pula. Untuk air kebutuhan sehari-hari mereka dpat bergiliran dari tempat penampungan air bersama penduduk kampung. Jd irit2 deh pake air mandi hehehe.Untuk aliran listrik, hanya nyala dari jam 18.00-24.00 dgn menggunakan genset milik Kampung, kecuali penduduk yg agak kaya bisa punya genset pribadi. Kalo urusan signal HP, jgn ngarep bagus deh, kecuali harus ke pinggir dermaga tuh kalo mo dpt signal bagus. Rumah2 di sini berbentuk rumah panggung.Hal ini disebabkan krn dulu byk komodo yg berkeliaran di kampung ini, sekarang sih udh gak ada lg komodo berkeliaran di kampung ini. Rumah2 penduduk disini sederhana sekali, jd siap-siap ya tidur rame2 krn kamar yg disediakan terbatas. Contohnya rombongan kami cuma dikasi 2 homestay utk 34 orang. Padahal kamar yg disediakan cuma 2 kamar di tiap rumah. Jadilah kami gelar kasur di ruang tamu dan tidur rame2 ... hehehe lbh adem jg tidur di ruang tamu. Tempat konservasi komodo yg banyak dikunjungi wisatawan yaitu Loh Liang, terletak di balik bukit kampung ini. Ini beberapa foto ttg suasana kampung Komodo. Sekarang kita balik bahas lg ya spot yg dikunjungi di hari terakhir. 1. Loh Liang Arti Loh Liang adalah Teluk Sang Komodo. Memang betul letak Loh Liang ini di teluk Pulau Komodo (liat ya peta yg di atas). Jarak dr Kampung Komodo ke Loh Liang ini deket bgt cuma sekitar 15 menit berlayar. Wah deg-deg an jg mo ketemu sama si Komodo yg selama ini cm kita baca dari berita2. Setelah berlabuh di dermaga, kita harus lsng lapor ke Kantor Pengelola Loh Liang ini dan kita akan diberi penjelasan ttg tempat ini oleh Pemandu Lokal yg disebut Ranger, mengenai lokasi yg akan dijelajahi, karakter Komodo dan petunjuk jika bertemu dgn Komodo. Menurut Ranger, Komodo di Loh Liang ini tidak seliar di Pulau Rinca. Sedikit cerita ya ttg si Komodo ini. Komodo ini senang ngumpet di semak2 dan ternyata yg berbahaya dari Komodo ini adalah air liurnya yg mengandung bakteri. Jd bakteri ini lah yg membuat korban gigitannya meninggal. Efek dr gigitannya gak lsng saat itu lho, tp beberapa hari kemudian. Di Loh Liang ini, makanan Komodo adalah rusa atau babi hutan yg masih byk ada di pulau ini. Hebatnya umur Komodo bisa mencapai 45-50 tahun. Jika kita lg apes nih sampe dikejar Komodo, inget-inget ya larinya harus zig zag (lari ke kanan kiri) jgn lari lurus krn Komodo lbh cepat mengejar mangsanya yg lari lurus. Ada 4 pilihan pilihin trekking di Loh Liang yaitu: -Pendek : 1,5 km, waktu yg diperlukan biasanya 45 mnt – 1 jam -Medium : 2,5 km, waktu yg diperlukan biasanya 1,5 jam -Panjang : 4 km, waktu yg dipelukan sekitar 2 jam lebih -Adventure : mendaki ke Gunung Ara, bisa seharian tuh jalan kakinya, tp wisatawan lokal gak ada sih yg ambil pilihan ini. Rombongan kami memilih trekking yg pendek aja deh daripada ntar gak keburu ke Pulau Rinca dan Pulau Kelor. Setelah dibagi menjadi beberapa regu dan didampingi 2 Ranger, mulai deh trekkingnya. Jalur yg dilewati adalah tempat Komodo berjemur sampai ke Regata Hill, jalan turun ke Kantor Pengelola lg. Dari titik awal trekking, kami mulai berjalan kaki melewati hutan bersemak-semak, sambil waspada jg sih. Setelah beberapa menit jalan, sampe lah kami ke tempat teduh yg ada pohon besarnya. Eeh Puji Tuhan, ada tuh 3 Komodo sedang anteng berjemur (menurut Ranger sdng kekenyangan). Ya sudah ini dia saat yg tepat buat foto2. Setelah puas berfoto2, kami melanjutkan perjalanan lg. Lah ketemu lg sama si Komodo yg cuek aja jalan melintas di depan rombongan kami. Sempet berasa tegang jg sih tp untung gak napa2. Setelah berjalan sekitar 20 menit, sampe lah kita di Fregata Hill dimana kita akan melihat view dermaga Loh Liang dan sekitarnya. Setelah puas foto2, kami langsung jalan turun utk kembali ke kapal krn kami hrs kembali ke Kampung Komodo utk makan siang dan packing barang. Nah ini beberapa info yg penting selama di Loh Liang: -selama ini kita kan selalu dpt info kalo wanita sedang menstruasi tidak boleh ikutan trekking liat Komodo krn Komodo bisa mencium bau darah dr jarak 5 km. Memang betul indra penciuman Komodo sangat tajam, tapi bisa kok kalau wanita yg sedang menstruasi ikutan trekking asal memberitahu Ranger dr awal dan berjalan dekat dgn Ranger utk mencegah hal-hal yg tidak diinginkan. -selama trekking jgn berisik ya krn si Komodo nanti berasa terganggu. -jgn lupa pakai autan krn nyamuk hutannya lumayan ganas. 2.Pulau Kelor Setelah selesai packing barang, kami diberi pilihan mau ke Pulau Rinca atau Pulau Kelor dlm perjalanan kembali ke Labuan Bajo. Kami hrs pilih salah satu krn waktunya tidak cukup.Rombongan kami pilih ke Pulau Kelor krn toh sudah puas ketemu dgn Komodo di Loh Liang. Setelah berlayar beberapa jam, menjelang sunset sampai lah kami di Pulau Kelor ini. Pulau Kelor ini salah satu pulau kecil yg cantik dng bukit yg tidak terlalu tinggi tp terjal, utk melihat pemandangan sekitar. Berhubung rombongan kapal kami sdh pd kecapean, jadi cuma 4 orang yg mencoba naik ke bukit itu (termasuk saya krn penasaran pengin liat viewnya). Sayang, saya & 2 teman cm sanggup sampai di tengah bukit. Untung 1 teman (fb@Victor Ismail) kami berhasil sampai ke puncak jd dpt deh foto pemandangan dr atas. Memang...bagus bgt. Ini fotonya. Setelah puas foto2 dan istirahat, lanjut lagi deh kapal kami berlayar. Setelah berlayar +/- 30 menit akhirnya sampailah kami di pelabuhan Labuan Bajo, dan ini lah akhir perjalanan rombongan kami menjelajahi Pulau Komodo dan sekitarnya. Udah pasti badan berasa cape bgt,tp sebanding lah dengan kepuasan batin yg kami rasakan selama perjalanan ini. Salam Jalan-Jalan Catatan: Hal-hal penting yg harus diperhatikan selama trip: a. bawa kacamata hitam & topi (berguna bgt waktu trekking di siang hari bolong) b. jangan malas minum air yg banyak spy badan tdk dehidrasi c.tissue basah berbentuk sarung tangan (wash gloves tissue) atau tissue basah (berguna utk lap muka & badan kalo keabisan air mandi) d. lauk kering seperti abon, berguna utk teman makan nasi jika lauk yg disajikan tidak sesuai selera. (maklum deh lauknya dimasak ala kadarnya) e. lampu senter. f. kabel extension dgn beberapa lubang colokan listrik (spy bisa charge HP rame2 selama listrik menyala) g. Power Bank. h. Sendal Gunung atau sepatu kets (utk trekking) i. Sun block SPF 50 (minimal)
  8. Maumere. Dimanakah itu?

    Nama unik ini adalah sebuah kota yang merupakan ibukota Kabupaten Sikka, Nusa Tenggara Timur. Kota Maumere terbilang maju, jadi Anda tak perlu khawatir dengan fasilitas yang ditawarkan kota ini. Tentu sudah cukup untuk memenuhi kebutuhan pokok Anda. Menurut sebuah sumber, Maumere adalah gabungan dari dua kata yaitu Ma’u yang diartikan pelabuhan dan Mere yang berarti besar. Maumere adalah kota wisata yang sangat layak untuk Anda kunjungi. Letaknya yang hanya dua jam dari Denpasar dengan naik pesawat KalStar. Apa saja yang dapat Anda jelajahi di Maumere? Berikut ulasannya. Gunung Egon Terletak sekitar 30 km di sebelah timur Maumere, Anda dapat naik transportasi darat untuk menuju ke sana. Dengan ketinggian 1.710 mdpl, pemandangan di atas gunung sangat luar biasa. Perjalanan normal sekitar 3 jam saja untuk menuju puncak dari Desa Andalan. Gunung Egon termasuk gunung berapi yang masih aktif, Anda dapat mendengar aktifitas gunung berapi seperti suara sulfur yang mendidih. Bila ingin menikmati indahnya malam di sana Anda dapat membawa tenda untuk bermalam. Air Panas Blidid Objek wisata ini berada di kaki Gunung Egon. Anda harus memasuki wilayah hutan untuk samapai ke sumber air panas. Perjalanan Anda tidak akan membosankan karena hutan di NTT sangatlah menarik mengingan NTT adalah wilayah peralihan antara garis wallacea dan weber. Tentu Anda akan menemui ragam flora fauna yang unik. Wisata air panas ini masih sangat alami karena letaknya yng cukup terisolasi. Sangat pas untuk merendam kaki di air panas setelah cukup jauh Anda berjalan menyusuri hutan. Kolam panas ini juga berdampingan dengan kolam air dingin dari pegunungan. Jika Anda ingin mengistirahatkan badan Anda dapat berendam di kolam air panas. Namun bila ingin menyegarkan badan Anda dapat berendam di kolam air dingin. Bukit Nilo Ikon Bukit Nilo adalah Patung Bunda Maria dengan tinggi 28 meter yang diletakkan di atas pondasi indah dengan tinggi 18 meter. Patung ini menghadap langsung ke arah Kota Maumere. Dari tempat ini Anda dapat melihat keindahan Kota Maumere yang membentang luas sepanjang tepi Laut Flores. Datanglah dini sebelum subuh. Karena pemandangan matahari terbit di tempat ini sayang untuk dilewatkan. Pulau Pangabatang Bisa dibilang pulau ini adalah pulau perawan. Pulau ini jarang dikunjungi. Sangat cocok bangi Anda yang mendambakan ketenangan saat bepergian. Pulau yang sunyi dengan hembusan angin yang sejuk serta perpaduan antara awan dan warna laut yang biru sempurna membuat tempat ini sangat cocok untuk bersantai melepas penat. Untuk menuju pulau ini, Anda harus memulai perjalanan dari Maumere ke Watubaing. Di Watubaing Anda naik kapal nelayan menuju Pulau Pangabatang. Jarak tempuhnya hanya 45 menit. Wisata Boat Ada satu paket wisata menarik yang ditawarkan bagi pengunjung yaitu berwisata dengan boat. Dengan menyewa boat seharga Rp 500.000,00 wisatawan sudah mendapatkan paket untuk mengunjungi beberapa tempat sekaligus. Salah satu wisata unggulan yang ditawarkan adalah menyelam. Ada beberapa titik menarik untuk menyelam salah satunya di Pulau Pangabatang.
  9. Welcome to Labuan Bajo! Teman-teman pasti dah sering dengar kan nama Labuan Bajo (selanjutnya disebut “Bajo”) yg merupakan tempat persinggahan utk menuju Pulau Komodo & sekitarnya. Bajo itu merupakan kota kecil yg unik viewnya lho krn terdiri dari bukit-bukit dan pantai. Karena terletak di tepi pantai, cuacanya panass bgt, jd harus rajin2 oles sunblock kalo muka gak mau gosong hehehe... Kota kecil ini terletak di pantai barat Pulau Flores, makanya Bajo merupakan salah satu pintu masuk ke Pulau Flores juga. Oh iya kalo teman-teman mo overland ke Desa Waerebo (desa adat yg terkenal di Kab. Manggarai) - Danau Kelimutu-Ende, start perjalanannya dari sini juga.Bajo ini kotanya kecil, relatif sepi tp cukup aman dan penduduknya ramah2 banget. Luas Bajo hanya sekitar +/- 10 km. Jd kebayang kan, muterin kota Bajo ya ketemunya disitu-situ lg. Untuk akomodasi, biar kota kecil tp hotel yg tersedia banyak lho dari hotel berbintang sampai hotel backpacker. Untuk tempat makan dan nongkrong, paling banyak di jalan utama Soekarno Hatta, pilihannya ada beberapa Resto Italia, Warung Mama, café es krim Scooperific, dan warung2 kecil. Di sekitar pelabuhan, ada rumah makan Padang & warung bakso . Kalo malam hari sih gak usah kawatir cari makan karena byk warung makan seafood di daerah Kampung Ujung & seafoodnya fresh tapi harganya gak murah2 bgt sih. Nah kalo gak doyan seafood, ada juga penjual sate ayam di antara warung2 seafood, dengan harga Rp. 25 ribu per porsi (10 tusuk ) dan jgn kaget ya krn bentuk sate ayamnya kecil2 bgt. Info yg penting bgt, teman-teman yg berkunjung ke Bajo, sebaiknya membawa uang cash yg agak banyak krn toko-toko, mini market, hotel-hotel yg tidak berbintang hanya menerima pembayaran tunai. Dan jumlah ATM yg tersedia terbatas bgt hanya ada ATM Mandiri, BNI dan BRI. Utk ATM BCA, jgn harap nemuin deh krn bank BCA gak ada di sini hehehe… Tp jgn kawatir, pemegang kartu ATM BCA bisa kok ambil uang di mesin ATM Mandiri atau BNI. Oh iya utk supermarket & toko souvenir yg besar atau hotel berbintang hanya menerima kartu kredit/kartu debit Mandiri atau BNI. Gak panjang lebar lagi deh, aku mulai berbagi cerita pengalaman mengexplore Bajo. Berhubung harga tiket Jakarta-Labuan Bajo-Jakarta lumayan mahal (+/- Rp. 3,9 juta), jd setelah mengikuti trip Komodo pada tgl. 5-7 Mei 2016, aku, @Luxia, @Dimaz dan 1 orang teman extend di Labuan Bajo selama 1 hari (tgl. 8 Mei 2016). Jauh-jauh dr Jakarta, kami pengen tau dong ada obyek wisata apa aja sih di Bajo. Untuk penginapan selama di Bajo, kami pilih menginap di Komodo Lodge Hotel. Hotelnya nyaman, bagus dan strategis lokasinya. Mo ke Pelabuhan, ke jl. Soekarno Hatta yg merupakan jalanan utama di Bajo, bisa ditempuh dgn jalan kaki. Utk harga kamar, berhubung kami book via Agoda, harga kamar yg didapat adalah Rp. 457.200 per malam (kalo book langsung harga kamar +/-Rp.550rb). Fasilitas yg didapat breakfast utk 2 org, kamar AC, WIFI tapi No TV di kamar. Mau penginapan yg lebih murah, ada jg kok seperti Pagi Hotel, Hotel Pelangi, Penginapan Indahnesia dll dengan kisaran harga Rp.100rb – Rp.300 rb. Untuk keliling kota Bajo ini kami ber 4 memutuskan untuk sewa mobil spy dpt semua obyek wisata yg mo diliat. Ada alternative lain sih kalo gak mau sewa mobil, yaitu sewa ojek motor. Nah ini jg salah satu keunikan di Bajo, ojek motor banyak bgt yg bisa disewa untuk anter keliling Bajo, dgn sensasi sedikit dag..dig..dug.. sedap krn jalanan di Bajo kan berkelok-kelok naik turun bukit. Oh iya ojek motor ini bisa lho anter kita ke Bandara Komodo dgn biaya rata-rata Rp.20 rb (dianter sampe ke dalam bandara, pas depan pintu masuk keberangkatan, asiik kan). Atas rekomendasi Rubi (TL Indahnesia), kami menghubungi Pak Melki (HP:081339524272) utk urusan sewa mobil. Untuk sewa mobil Avanza selama 8 jam, harga yg dipatok adalah Rp.500rb. Untuk antar ke Bandara Komodo, biaya sewa mobil adalah Rp. 60rb. Di Bajo ini obyek wisatanya lumayan banyak dan menarik, ada wisata gua, air terjun, pantai. Untuk lokasi wisata air terjun yg terkenal adalah Air Terjun Cunca Wulang & Cunca Rami. Sebetulnya pengen jg ke tempat lokasi air terjun tp gak jadi, berhubung kondisi kami sudah kecapean stelah Trip Komodo, nyerah deh kalo harus trekking ke air terjun krn lumayan jauh jg trekkingnya. Setelah berembuk, kami memutuskan ambil rute yg gak terlalu cape. Nih rute yg kami ambil: Goa Batu Cermin Goa Batu Cermin terletak di pinggiran kota Bajo. Dgn berkendaraan mobil, waktu yg ditempuh dari penginapan kami cuma 15 menit. Untuk memasuki kawasan Goa Batu Cermin, kita hrs membayar tiket masuk sebesar Rp.20 rb per orang ( sudah termasuk biaya guide). Untuk menuju lokasi Goa, dari parkiran mobil, kita harus berjalan kaki sekitar 300 meter dan melewati rangkaian pohon bamboo yg menarik. Nih sedikit cerita ya mengenai Goa Batu Cermin. Goa ini ditemukan oleh seorang pastor sekaligus arkeolog dari Belanda yaitu Theodore Verhoven pd thn 1951. Di goa ini ditemukan tanda-tanda goa ini berasal dari dasar lautan jutaan tahun lalu. Ada buktinya lho, ada fosil yg berbentuk kura-kura, ikan dan batu karang. Kenapa bisa disebut Goa Batu Cermin? Hal ini disebabkan ada lubang di bagian atas goa yg merupakan jalan masuk cahaya matahari ked lm goa. Nah sinar matahari yg masuk ini, memantul di dinding batu dan mereflesikan bayangan seperti cermin. Untuk memasuki goa ini kita akan dipandu oleh pemandu yg disediakan oleh pengelola dan kita diwajibkan menggunakan helm. Yuuk kita mulai masuk ke dalam goa. Dari jalan masuk, kita akan berjalan melalui lorong2 yg sempit & kadang2 harus jongkok utk melalui lorong itu (kalo gak jongkok ya lumayan kepala bisa kepentok sama batu krn memang rendah bagian atas lorong). Setelah berjalan sekitar 10 menit, sampe deh kita di ruangan goa yg agak luas utk melihat fosil binatang laut seperti ikan di bagian langit2 gua. Setelahnya kita akan diajak masuk lorong sempit lagi, untuk melihat fosil berbentuk kura-kura, batu yg berbentuk “Bunda Maria” (sebutan org beragama Katolik utk Ibunya Nabi Isa), fosil berbentuk karang laut dan akhirnya sampai ke bagian gua, dimana ada lubang tempat sinar matahari masuk ke dalam gua. Sayang sekali kami tidak dapet moment ‘cahaya matahari masuk ke dalam goa” Menurut pemandu kami, waktu yg tepat adalah sekitar jam 12 siang. Ya sudahlah memang belum jodoh hehehe… Nih penampakan kalo mau liat cahaya matahari pas masuk ke lubang gua (foto diambil dari Google). Setelah selesai mengexplore goa, puas-puasin deh foto2 di luar goa yg gak kalah menarik jg lho buat obyek foto. Setelah puas melihat2 di sekitar goa, hari sudah lumayan siang jg dan perut sudah minta diisi nih. Di area parkiran ada sih rumah makan, tp kurang menarik. Jadi kami memutuskan utk balik ke tengah kota Bajo utk makan siang. Rumah makan yg lumayan oke rata-rata terletak di Jl. Soekarno Hatta yg merupakan jalanan utama di Bajo. Sebelum makan siang, kami sempat mampir sebentar tuh di daerah pelabuhan krn mau beli oleh2 ikan asin khas Bajo yg kata orang enak yaitu ikan Cara. Harga ikan asin Cara dibandrol Rp.25 rb per kg. Selain ikan Cara, ada jg ikan asin yg unik krn kulitnya berwarna hijau dng harga Rp. 40 rb per kg. Kalo orang local Bajo nyebutnya Ikan Mojong, tp nama umumnya adalah Ikan Kakaktua. Dan terbukti memang enak ikan asinnya Untuk makan siang, kami pilih Warung Mama yg terletak di jalan Soekarno Hatta. Tempatnya bersih, nyaman dan dapat bonus cuci mata lho yaitu sambil makan kita bisa melihat view laut dan pelabuhan. Tp jgn kaget ya krn harga makanan agak mahal. Seperti ayam goreng harga Rp.25rb per potong, Rendang Rp.22 rb per potong, Tempe orek Rp. 7 ribu per porsi. Rata-rata makanan yg dijual di Bajo memang agak mahal sih krn mereka hrs mendatangkan bahan makanan dari luar Labuan Bajo, bahkan ada bahan makanan yg didatangkan dari Surabaya, Bali dan Lombok. Nah di Warung Mama ini rasa masakannya oke sih. Dan yg paling enak adalah nasi merah, masakan cumi dan ikan balado. Stelah perut kenyang, kami lanjut deh ke Pantai Waicicu. Pantai Waicicu. Pantai yg kami kunjungi ini terletak di kawasan Silvia Resort. Tenang aja, orang luar boleh kok masuk ke dalam kawasan resort ini dan gratis. Byk bule lho yg menginap di sini, tp yaah agak kecewa sih, krn pantai yg kata orang bagus, ternyata gak sebagus yg dibayangkan. Pantainya agak kotor dan gak istimewa. Setelah liat2 sebentar, kami segera cabut ke tujuan berikutnya yaitu Bukit Silvi. Nih dia pantainya. Setelah liat2 sebentar, kami segera cabut ke tujuan berikutnya yaitu Bukit Silvi. 3. Bukit Silvi. Bukit Silvi ini terletak bersebrangan jalan dgn pintu masuk Silvia Resort. Untuk melihat viewnya, mau gak mau kita harus trekking dikit ke puncak bukit. Tenang aja gak curam kok, yg bikin mantep sinar mataharinya itu lho, panasnya poll bikin kulit gosong hehehe. Tp view yg kita liat sebanding deh sama penderitaan kejemur matahari. Baguss bgt viewnya. Setelah puas foto-foto, saking kepanasan, kami memutuskan utk cari minuman yg bikin seger stelah kejemur matahari. Jadi kami pergi deh ke cafe es krim “Scooperific” yg terletak bersebrangan dengan Warung Mama. Gak nyangka kan di kota sekecil Bajo, ada tempat ngadem yg jual es krim gelato kaya di Jakarta gt. Tempatnya kecil tp nyaman deh kalo buat duduk santai abis panas2 an kejemur matahari. (foto tampilan depan cafe "Scooperific" diambil dari Google) Gelato yg dijual byk macamnya lho dan ada menu lain yg bisa kita pesan seperti crepes dll. Tapiii, jgn kaget ya krn harga yg dibandrol utk gelato dan makanan lainnya hampir sama dgn harga di Jakarta. Nih tampilan es krim kami. Abis puas ngadem, kami lanjut lg deh ke tempat berikutnya yaitu Pantai Pede. 4. Pantai Pede Nah pantai Pede ini merupakan pantai umum, tempat penduduk local Bajo bersantai-santai. Untuk viewnya lbh bgus sih dr pada Pantai Waicicu, tp sayang pantai Pede ini kurang terjaga kebersihannya juga. Setelah puas liat-liat sebentar, cepet2 kami cabut ke tujuan terakhir kami yaitu Bukit Cinta utk melihat sunset. 5. Bukit Cinta Jarak dari Pantai Pede ke Bukit Cinta gak terlalu jauh kok, Cuma 10 menit dah sampe. Kenapa disebut Bukit Cinta? Kata orang sih krn tempatnya romantis pas sunset, cocok deh buat pasangan yg sedang jatuh cinta hehehe. Nah utk liat sunset, mau gak mau kita hrs trekking dikit naik ke atas Bukit Cinta. Hehehe… selama di Bajo pegel jg kaki krn trekking melulu (mengingat selama Trip Komodo kita dijejelin acara trekking tiap hari). Trekking di Bukit Cinta ini lbh curam dikit dibanding di Bukit Silvi, tp gak tinggi kok. Jalan aja pelan-pelan, gak berasa sampe kok di puncak bukitnya. Pas kami sampe di atas bukit jam 5 sore, ternyata lumayan byk orang lho yg udah nongkrong disana buat nunggu moment sunset. Nah view dr atas Bukit Cinta ini agak unik krn kita bisa lihat pesawat naik dan turun di landasan Bandara Komodo + pemandangan laut. Pas bgt, gak lama setelah sampe di atas, moment yg ditunggu-tunggu mulai deh. Waduuh… memang bener, baguuss banget moment sunsetnya. Gak nyesel deh bela-belain ke sini. Berhubung pd tgl. 7 malam kami sudah icip-icip seafood di Kampung Ujung, nah utk makan malam tgl. 8 ini, kami pilih icip-icip ke resto Italia “MadeInItaly” yg namanya cukup populer diantara traveler. Bukannya gaya lho kami pilih makan disini, tp penasaran pengin icip-icip krn ada rekomendasi dari seorang teman kalo makanannya enak & tempatnya nyaman utk ngobrol. Ini dia makanan yg kami pilih. Utk harga lumayan mahal tp sebanding sih sama rasanya dan berhubung patungan jd gak berasa mahalnya hehehe. Oh iya kalo teman-teman mo bawa oleh-oleh khas Bajo selain ikan asin ada juga Kopi Flores (yg kata orang enak). Untuk toko oleh-oleh yg lengkap dan kualitas barang yg bagus, sebaiknya teman-teman pergi ke toko Souvenir Exsotic yg lokasinya berseberangan dgn Bandara Komodo. Nah teman-teman akhirnya selesai juga deh acara explore Bajonya dan esok harinya (tgl. 9 Mei) kami ber 3 harus berpisah dgn Dimaz utk kembali ke kota kami masing-masing. Sampe ketemu lg di trip berikutnya.
  10. Taman Nasional Komodo mencakup 3 pulau utama, yaitu Pulau Komodo, Rinca, Padar, dan banyak pulau-pulau kecil lain. Setidaknya 2500 ekor komodo hidup di wilayah ini. Selain komodo, di kawasan ini kita juga dapat menemukan kuda, banteng liar, rusa, babi hutan jantan, ular, kera, dan berbagai jenis burung. Para penyelam mengatakan bahwa perairan Komodo adalah salah satu tempat menyelam terbaik di dunia karena memiliki pemandangan bawah laut yang memukau. Kita dapat menemukan 385 spesies karang yang indah, hutan mangrove, dan rumput laut sebagai rumah bagi ribuan spesies ikan, 70 jenis bunga karang, 10 jenis lumba-lumba, 6 macam paus, penyu hijau, dan berbagai jenis hiu dan ikan pari. Date : 5 – 8 Mei 2016 8 – 11 Juli 2016 13 – 16 Agustus 2016 8 – 11 Oktober 2016 Itinerary : Hari 1: LABUAN BAJO – PULAU RINCA – PULAU PADAR (L, D) Bertemu di Bandara Labuan Bajo pukul 08.00. Kemudian menuju pelabuhan untuk memulai sailing trip. Tujuan pertama adalah Pulau Rinca untuk trekking dan mengamati aktivitas Komodo. Setelah itu menuju Pulau Padar untuk trekking ke puncaknya. Kapal akan berhenti di perairan Pulau Padar untuk bermalam. Hari 2: PULAU KOMODO – PINK BEACH – GILI LABA (B, L, D) Di pagi hari, kapal akan berlayar menuju Loh Liang, yaitu dermaga utama Pulau Komodo. Dari sini kita akan trekking untuk mengamati Komodo. Selain Komodo, sepanjang perjalanan kita juga dapat melihat kerbau, rusa, dan banyak hewan lain di alam liar. Kemudian perjalanan berlanjut ke Pink Beach untuk snorkeling. Kemudian menuju Gili Laba untuk trekking ke puncaknya, dan menikmati panorama Flores dari ketinggian. Kapal bermalam di perairan Gili Laba. Hari 3: MANTA POINT – PULAU KANAWA – LABUAN BAJO (B, L, D) Pagi hari menuju Taka Makassar dan Manta Point untuk snorkeling. Kemudian menuju Pulau Kanawa. Sore hari kapal akan kembali ke Labuan Bajo. Makan malam terlebih dahulu, lalu menuju hotel untuk beristirahat. Hari 4 : LABUAN BAJO – End (B) Kami antar hingga bandara, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp 2,950,000/pax Quota : min. 10pax Including : Airport transfer Kapal sailing trip (cabin fan + deck) 1N hotel di Labuan Bajo (AC) Tiket masuk TN Komodo Ranger TN Komodo Makan 9x Air mineral Life jacket Peralatan snorkeling Tour leader Foto dokumentasi (copy file) Exclude : Tiket pesawat Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 1,500,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : ber.angan@yahoo.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip
  11. Alor adalah sebuah pulau yang terletak di ujung timur Kepulauan Nusa Tenggara. Selain memiliki keindahan alam yang dapat dilihat secara langsung di daratan dan di pantai, Alor juga memiliki keindahan alam bawah laut berupa ikan-ikan langka nan indah serta karang dan tumbuhan-tumbuhan laut yang begitu mempesona. Daya pikat lainnya yaitu Desa Takpala, sebuah desa tradisional yang dihuni oleh Suku Abui dengan pola perkampungan linear dengan deretan rumah adat. Masyarakatnya yang masih memegang teguh adat dan tradisi akan mempertontonkan atraksi budayanya yang khas dalam menyambut para pelancong, membuat nama desa ini melambung hingga ke mancanegara. Date : 5 – 8 Mei 2016 10 – 13 September 2016 Itinerary : Hari 1 (L, D) Kupang – Kalabahi Pantai Batu Putih, Pantai Maimol Hari 2 (B, L, D) Snorkeling & island hopping Pulau Ternate, Pulau Kepa Hari 3 (B, L, D) Snorkeling & island hopping Pantai Sebanjar, Pantai Kokar Hari 4 (B) Desa Takpala Kalabahi – Kupang (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp 2,500,000/pax Quota : min. 6 pax Include : Mobil transfer bandara dan pelabuhan Mobil tour darat Homestay 3 malam (AC) Makan 9x Kapal island hopping Guide lokal Tour leader Exclude : Tiket pesawat (Jakarta – Kalabahi PP + Rp 3,500,000) Peralatan snorkeling (disarankan membawa sendiri) Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 1.250.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip
  12. SUKU BOTI

    Tentang Suku Boti: Raja/Usif Boti: Nama Benu 72 kepala keluarga 70 kk(kepala Keluarga) warga/Rakyatnya 2 kk (kepala Keluarga) mendiami Istana/sonaf Yang mendiami Istana adalah Raja/Usif: Nama Benu anak ke dua dari Nune Benu dan saudara Perempuannya Hiduplah Selaras dengan Alam Lais Manekat : Saling Menyayangi Lais Ma’upab ; saling Menghargai Merupakan keturunan dari suku asli pulau Timor, Atoni Meto. Wilayah Boti terletak sekitar 40 km dari kota kabupaten Timor Tengah Selatan, So’e. Secara administratif kini menjadi desa Boti kecamatan Kie. Karena letaknya yang sulit dicapai di tengah pegunungan, desa Boti seakan tertutup dari peradaban modern dan perkembangan zaman. Suku ini memiliki bahasa Dawan sebagai bahasa daerahnya. Suku Boti dikenal sangat memegang teguh keyakinan dan kepercayaan mereka yang disebut Halaika. Mereka percaya pada dua penguasa alam yaitu Uis Pah dan Uis Neno. Uis Pah sebagai mama atau ibu yang mengatur, mengawasi, dan menjaga kehidupan alam semesta beserta isinya termasuk manusia. Sedangkan Uis Neno sebagai papa atau bapak yang merupakan penguasa alam baka yang akan menentukan seseorang bisa masuk surga atau neraka berdasarkan perbuatannya di dunia. Dalam kehidupan sehari-hari ada pembagian tugas yang jelas antara kaum lelaki dan perempuan. Para lelaki bertugas mengurusi permasalahan di luar rumah, seperti berkebun, dan berburu. Sementara urusan rumah tangga, diserahkan kepada kaum perempuan. Meskipun pembagian peran ini biasa dijumpai dalam sistem kekerabatan, ada satu hal yang membuat warga Boti agak berbeda, mereka menganut monogami atau hanya beristri satu. Seorang lelaki Boti yang sudah menikah, dilarang memotong rambutnya. Sehingga bila rambut mereka semakin panjang, mereka akan menggelungnya seperti konde. Bila kepercayaan dan aturan adat Boti dilanggar, maka akan dikenakan sanksi, tidak akan diakui sebagai penganut kepercayaan Halaika, berarti harus keluar dari komunitas suku Boti, sebagaimana yang terjadi pada putra sulung Laka Benu, kakak dari Raja Usif Nama Benu. Laka Benu yang seharusnya menjadi putra mahkota, memeluk agama Kristen sehingga ia harus meninggalkan komunitas Boti. Suku Boti Dalam adalah suku tradisional yang tidak pernah berubah. Suku ini mewarisi cara nenek moyang mereka dalam berkomunikasi. Misalnya,suku menggunakan “natoni” sebagai media tradisional hampir disetiap upacara sakral natoni dipahamisebagai ungkapan pesan yang dinyatakan dalam bentuk syair-syair kiasanadat yang dituturkansecara lisan oleh seorang penutur (atonis) yang kemudian ditemani oleh sekelompok orang sebagai pendamping atau pengikut (na he’en) yang ditujukan baik kepada sesamamanusiamaupunkepada para arwah orang mati atau dewa. Natoni biasanya dituturkan dalam rangka upacara adat (upacara adat perkawinan dan kematian) Ada beberapa simbol komunikasi yang digunakan dalam natoni. Simbol-simbol tersebut antara lain: tempat sirih pinang (okomama),selendangBoti, uang (uang logamatau golden dan uang kertas), dan perlengkapan prajurit (meo) seperti ikat kepala (pilu), sebilah parang (kelewang),sebuahtassirih pinang bertaliperak (aul ais noni), dan fut noni(ikat pinggang dari perak). Simbol-simbol tersebut selalu dipakai dalamsetiap penyelenggaraan natoni khususnya natoni yang dilakukan secara berbalas-balasan (natoni perkawinan dan natoni kematian). Setiap simbol komunikasi tersebut mengandung makna tersendiri bagi masyarakat suku Boti Dalam. Okomama melambangkan persatuan di antara dua kelompok yang sedang melakukan natoni secara berbalas-balasan. Disebut sebagai pemersatu karena biasanya dalam setiap penyelenggaraan natoni secara berbalasbalasan sering terjadi ketersinggungan di antara kedua kelompok tersebut. Karena itulah bilamana salah satu kelompok merasa tersinggung karena bahasa yang digunakan oleh kelompok lawannya maka okomama itulahyang dianggap sebagai alat pemaaf. Saat disuguhkan okomama maka kelompok yang yang tersinggung dengan sendirinya memaafkan kelompok lawan Natoni lebih banyak mengandung unsur ritual dan adat yang sangat kental, dapat pula diselipkan pesan-pesan atau informasi tertentu sesuai konteks dimana ia dilakukan atau dipertunjukkan. Karena ada selipan pesan yang demikianlah maka natoni dalampemanfaatannya sebagaimedia tradisionaljuga menjalankan fungsi pembawa pesan Natoni dimanfaatkan sebagai media tradisional, namun dalamproses pelaksanaannya, kesenian tradisional ini mempraktekkan bentuk komunikasi ritual. Natoni dalam praktek komunikasirituallebihcenderungmenampilkanaspek pertunjukan atau seremonial yang sakral dan keramat Natoni ditujukan untuk saling berbagi guna memupuk persahabatan atau kekerabatan baik terhadap alam, sesama manusia, arwah orang mati, maupun uis neno dan uis pah sebagaidewa yangmereka sembah.Tujuan utama dari komunikasiritual dalam natoni adalah mewujudkan keutuhan sebagai sebuah komunitas adat,sertamenghadirkan kembali keyakinan-keyakinan masyarakat yang bersifat religius magis. Pada Natoni diselipkan pesan maka dimanfaatkan sebagaisarana dalamberkomunikasi baik di antara sesama masyarakat sukuBoti Dalam, berkomunikasi dengan pihak luar, maupun denganarwahorangmatiserta para dewa Nilai-Nilai yang di pegang teguh Suku Boti Suku Boti dikenal sebagai suku yang religious. Hal tersebut tercermin dalam kehidupan sehari-hari yang selalu melekat dengan nilai-nilai kepercayaa dan keyakinan mereka yang disebut halaika. Segala aspek kehidupan telah diatur oleh kepercayaan dan keyakinan mereka. Mulai dari kehidupan berkelompok hingga dalam hal pekerjaan. Misalnya seorang suku Boti harus menghormati alam karena mereka hidup dari alam yang telah dilindungi Uis Pah, roh penjaga bumi. Mereka berpandangan bahwa manusia harus bersahabat dengan alam karena alamlah yang menyediakan makanan dan minuman. Karenanya, pepohonan tidak boleh ditebang sembarangan, makanan tidak boleh dipanen sebelum waktunya, bahkan rambut mereka pun tidak boleh dicukur. Alat dapur mereka pun terbuta dari bahan alam, misalnya piring, sendok, dan gelas yang mereka pakai pun terbuat dari tempurung kelapa. Bagi suku Boti, alam merupakan Tuhan yang harus mereka sembah (Uis Pah) karena alam telah memberi mereka kehidupan. Oleh sebab itu, keseimbangan alam harus dijaga dengan baik dan ketat. Dalam kehidupan sosial misalnya, seorang suku Boti yang mencuri pisang tidak “dihukum”, namun warga sekitar malah menanam pohon pisang di sekitar rumah si pencuri. Hal tersebut dilakukan atas asumsi bahwa yang mencuri pisan tersebut sangat membutuhkan pisang untuk makan. Seperti yang telah dijelaskan tadi bahwa pandangan hidup orang Boti erat katannya dengan nilai-nilai kepercayaan dan keyakinan mereka (halaika). Tradisi halaika mengagungkan 4 nilai-nilai dasar yang biasanya disebut dengan ha’ kae (empat larangan) sebagai acuan atau rujukan dalam kehidupan bermasyarakat. Keempat larangan ini merupakan artikulasi dari pandangan hidup suku Boti mengenai tindak-tanduk yang harus mereka lakukan dan bagaimana cara menjadi manusia sebaik-baiknya. Keempat larangan tersebut antara lain: Kaes mu bak artinya warga halaika dilarang mencuri; Kais mam paisa artinya warga halaika dilarang berzinah dan merampas istri orang lain; Kaes teun tua artinya warga halaika dilarang meminum minuman keras/beralkohol; Kaes heot heo artinya warga halaika dilarang memetik bijol atau biola tradisional khas orang Timor, memetik buah kusambi (kaes hupu sapi), dan memotong bambu (kaes oet o’) bila waktu untuk memanen belum tiba. Mengasihi sesama manusia atau dalam bahasa dawan (bahasa komunkasi suku Boti) disebut lais manekat menjadi perwujudan dari nilai-nilai halaika dalam kehidupan mereka. Menjaga perbuatan dan tindakan agar tidak menyinggung dan melukai hati orang lain merupakan bentuk kasih sayang mereka. Adapun nilai-nilai yang dianggap baik bagi kaum halaika adalah menjadi penganut halaika yang baik. Ciri-ciri dari seorang penganut halaika yang baik, dan taat adalah: Berkonde bagi pria dewasa dan menyanggul rambut bagi kaum perempuan; Memakai soit pada setiap ikatan rambut yang disanggul/dikonde; Semua pria dewasa memakai selimut berlapis. Lapisan pertama disebut mau pinaf (selendang pembungkus bagian dalam) dan lapisan kedua sebagai selendang luar (mau fafof). Pada kaum perempuan, mengenakan sarung juga dengan dua lapis: lapisan pertama adalah sarung tenunan (tais), dan lapisan kedua berupa selendang kain (lipa); Selalu membawa saku sirih pinang (alu’ mama untuk laki-laki; oko’ sloi untuk perempuan) ke mana pun bepergian; Menaati pantangan-pantangan atau larangan sebagai penganut halaika; Tidak menggunakan alas kaki; Berbicara dengan sangat sopan. Selalu menghargai orang lain sebagai yang mulia dan patut dihormati; Harus bisa menenun bagi setiap perempuan dewasa; dan Khusus perempuan, tidak diijinkan menatap muka lawan jenisnya secara langsung saat berkomunikasi. semua warga boti sangat sangat setia dengan apa yang telah diperintahkan dan dilarang oleh raja mereka atau kepercayaan mereka. Oleh karena itu, mereka akan selalu menunjukkan sikap dan tindakan yang patuh, taat, dan setia terhadap berbagai ajaran sang raja. Apapun yang menjadi titah raja, pasti diikuti dan dijalankan tanpa membantah.
  13. KAMI CINTA INDONESIA

    Eban TTU tidak jauh dari sini sekitar 1Km terlihat jelas pos penjagaan dari Timor Leste yang Masih menjadi Tanah Sengketa belum selesai sampai sekarang perbatasan antar negara Republik Indonedia (RI)dengan Republik Demokratik Timor Leste (RDTL) di Nusa Tenggara Timur (NTT) terletak di tiga Kabupaten yakni di Belu, Kupang dan Timor Timur Utara (TTU).Perbatasan di Belu terletak memanjang dari utara ke selatan bagian pulau Timor, sedangkanperbatasan Kabupaten Kupang dan TTU berbatasan dengan salah satu wilayah Timor Leste, yaitu di Oekusi yang terpisah dan berada di tengah wilayah Indonesia. Garis batas antar negara di NTT terletak di sembilan kecamatan. Satu kecamatan di Kabupaten Kupang, tiga kecamatan di TTU, dan lima kecamatan di Kabupaten Belu. Permasalahan batas dapat dikelompokkan menjadi dua yaitu, Unresolved dan Unsurveyed. Unresolved adalah masalah perbatasan yang belum terselesaikan, sementara Unsurveyed maksudnya wilayah yang belum bisa disurvey karena ada penolakan warga. Permasalah batas meliputi tiga, Unresolved di Noel Besi/Citrana, Bijael Sunan/Oben dan Dilumil/Memo, serta satu Unsurveyed area yaitu di Subina. Masalah Unresolved di Bijael Sunan/Manusasi. Daerah yang di sengketakan seluas lebih kurang 142,7 hektare, karena adanya perbedaan persepsi traktat, dan terkait masalah adat. Sebagai informasi, bahwa sebelum tahun 1893 daerah tersebut berada dalam kekuasaan masyarakat Timor Barat (Belanda), namun antara tahun 1893 1966 sudah dikuasai masyarakat Timor Timur (Portugal). Oleh karena itu, pada tahun 1966 garis batas di sepanjang Sungai Noel Miomafo digeser ke utara mengikuti pncak gunung, mulai dari puncak Bijael Sunan sampai barat laut Oben yang ditandai dengan pilar Ampu Panalak. Pemindahan batas wilayah tersebut dilakukan secara adat dan disaksikan oleh Gubernur Potugis, dan NTT pada saat itu belum ditemukan data tertulis. 0029.JG-2014-2019 Lonato / Bonie Seko
  14. Alor adalah sebuah pulau yang terletak di ujung timur Kepulauan Nusa Tenggara. Selain memiliki keindahan alam yang dapat dilihat secara langsung di daratan dan di pantai, Alor juga memiliki keindahan alam bawah laut berupa ikan-ikan langka nan indah serta karang dan tumbuhan-tumbuhan laut yang begitu mempesona. Daya pikat lainnya yaitu Desa Takpala, sebuah desa tradisional yang dihuni oleh Suku Abui dengan pola perkampungan linear dengan deretan rumah adat. Masyarakatnya yang masih memegang teguh adat dan tradisi akan mempertontonkan atraksi budayanya yang khas dalam menyambut para pelancong, membuat nama desa ini melambung hingga ke mancanegara. Date : 5 – 8 Mei 2016 10 – 13 September 2016 Itinerary : Hari 1 (L, D) Kupang – Kalabahi Pantai Batu Putih, Pantai Maimol Hari 2 (B, L, D) Snorkeling & island hopping Pulau Ternate, Pulau Kepa Hari 3 (B, L, D) Snorkeling & island hopping Pantai Sebanjar, Pantai Kokar Hari 4 (B) Desa Takpala Kalabahi – Kupang (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp 2,900,000/pax Quota : min. 6 pax Include : Mobil transfer bandara dan pelabuhan Mobil tour darat Homestay 3 malam (AC) Makan 9x Kapal island hopping Guide lokal Tour leader Exclude : Tiket pesawat (Jakarta – Kalabahi PP + Rp 3,500,000) Peralatan snorkeling (disarankan membawa sendiri) Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 1.250.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip
  15. [PAKET WISATA] Jelajah Alor (05-08 Mei 2016)

    Alor adalah sebuah pulau yang terletak di ujung timur Kepulauan Nusa Tenggara. Selain memiliki keindahan alam yang dapat dilihat secara langsung di daratan dan di pantai, Alor juga memiliki keindahan alam bawah laut berupa ikan-ikan langka nan indah serta karang dan tumbuhan-tumbuhan laut yang begitu mempesona. Daya pikat lainnya yaitu Desa Takpala, sebuah desa tradisional yang dihuni oleh Suku Abui dengan pola perkampungan linear dengan deretan rumah adat. Masyarakatnya yang masih memegang teguh adat dan tradisi akan mempertontonkan atraksi budayanya yang khas dalam menyambut para pelancong, membuat nama desa ini melambung hingga ke mancanegara. Tanggal : 5 – 8 Mei 2016 Itinerary : Hari 1 (L, D) Kupang – Kalabahi Pantai Batu Putih, Pantai Maimol Hari 2 (B, L, D) Snorkeling & island hopping Pulau Ternate, Pulau Kepa Hari 3 (B, L, D) Snorkeling & island hopping Pantai Sebanjar, Pantai Kokar Hari 4 (B) Desa Takpala Kalabahi – Kupang (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp 2,500,000/pax Quota : min. 6 pax Include : Mobil transfer bandara dan pelabuhan Mobil tour darat Homestay 3 malam (AC) Makan 9x Kapal island hopping Guide lokal Tour leader Exclude : Tiket pesawat (Jakarta – Kalabahi PP + Rp 3,500,000) Peralatan snorkeling (disarankan membawa sendiri) Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 1.250.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
  16. Dengan pantai-pantai yang indah nan ajaib, Gunung Agung Rinjani, dan kehidupan laut spektakuler yang menarik untuk dijelajahi, Pulau Lombok di Nusa Tenggara Barat memiliki banyak destinasi wisata baik di darat maupun di laut. Tidak heran jika Lombok adalah destinasi terpopuler di Nusa Tenggara Barat. Pecinta pantai dan penggemar olahraga air dapatberselancar merasakan ombak besar di pesisir selatan, menikmati matahari terbenam di Pantai Senggigi, bersantai menikmati birunya laut dan pasir putih di Gili Sudak, atau menyelam di Gili Trawangan. Sedangkan pecinta gunung bisa mendaki Gunung Rinjani dan menikmati keindahan pemandangan Segara Anak di puncaknya. Date :11 – 13 Desember 2015Itinerary : Hari 1 : KUTA & SASAK TOUR (L) Pukul 08.00 Anda akan dijemput di meeting point (Bandara Internasional Lombok), kemudian menuju Pantai Kuta dan Tanjung Aan. Puas menikmati keindahan pantai, makan siang terlebih dahulu di rumah makan lokal, kemudian menuju Desa Sade, desa adat Suku Sasak yang masih mempertahankan cara hidup tradisional mereka. Tujuan berikutnya adalah Desa Sukarara yang terkenal sebagai desa yang memproduksi kain tenun tradisional. Anda bisa melihat bagaimana proses penenunan. Bahkan pekerja yang sedang menenun tidak akan keberatan untuk mengajari jika Anda tertarik untuk mencoba. Selanjutnya kita menuju Desa Banyumulek, yaitu desapusat pembuatan kerajinan gerabah. Di sini Anda bisa belajar proses produksi gerabah.Setelah itu Anda kami antar ke hotel di Senggigi, kemudian waktu bebas. Sore hari bisa digunakan untuk menikmati sunset di Pantai Senggigi. Hari 2 : GILI TRAWANGAN TOUR (B) Setelah makan pagi di hotel, Anda akan diantar menuju Pelabuhan Bangsal. Perjalanan menuju Bangsal akan melewati deretan pantai dan bukit cantik, seperti Bukit Malimbu dan Bukit Nipah. Dari Pelabuhan Bangsal, menyeberang menuju Gili Trawangan dengan menggunakan public boat. Perjalanan ditempuh + 30 menit. Sesampainya di Gili Trawangan, Anda bebas untuk melakukan berbagai aktivitas seperti bersepeda, naik cidomo keliling pulau, atau snorkeling trip ke 3 Gili (dengan biaya sendiri). Sore hari menyeberang kembali menuju Pelabuhan Bangsal. Kemudian kembali ke hotel untuk beristirahat. Hari 3 : MATARAM CITY TOUR (B, L) Setelah makan pagi, check-out hotel, kemudian city tour ke Pura Taman Mayura, Pura Lingsar, Taman Narmada, dan ke berbagai pusat oleh-oleh Lombok (mutiara, kaos Lombok, makanan khas Lombok, dll). Setelah makan siang, Anda akan diantar ke bandara, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp 975,000/pax Quota : min. 6 pax Include : Mobil AC + driver + BBM2N Hotel Senggigi (AC, 1 kamar 2 orang)2x breakfast1x lunchTiket masuk objek wisataPublic boat Bangsal – Gili Trawangan PPGuide Exclude :Tiket pesawatAsuransi perjalananSurcharge atau biaya tambahan pada saat High Season dan Peak SeasonTerms & Conditions :Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan downpayment (DP) sebesar Rp 500,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran.Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan.Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus.Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan.Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%.Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%.Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat.Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_tripWebsite : www.berangan.com
  17. Hi Jalan2ers... Ada yang minat explore pulau Sumba *tanpa wa* NTT?? Rencananya saya pengen kesana tanggal 4-8 Mei 2016 (cuti cmn 1 hari, 5-6tgl merah) .. Berhubung pas Long Weekend dan penerbangan kesana Transit Bali, jadi pengen issue tiket selagi murah... Semakin deket, semakin mahal.. Perkiraan cost 3jt kalo bisa 6 orang (nyontek dari OPR) tapi bisa lbh hemat karena semua cost di share bareng tanpa margin. Buat saat ini, belum bisa kasih rincian cost.. Bayangan itin seperti ini *nyontek dari OPR*: Day 1: Sumba Barat Daya Mepo di bandara Tambolaka, dilanjutkan perjalanan ke penginapan, check in dan langsung berangkat menuju ke Kampung Adat Ratenggaro. Kemudian dilanjutkan ke Pantai Pero, sunset. Kembali ke penginapan. Day 2: Sumba Barat Pagi berangkat menuju Pantai Mandorak dan dilanjutkan ke Danau Weekuri perjalanan sekitar 2 jam. Explore. Perjalanan dilanjutkan ke Sumba Barat. Check in hotel di Sumba Barat lanjut perjalanan ke Pantai Bwana dan tanjung Pantai Maladong, Explore. Day 3: Sumba Barat – Sumba Tengah Check out. Kemudian dilanjutkan perjalanan ke Waikelo sawah, explore. Setelah itu dilanjutkan explore Air Terjun Lapopu. Lnjut perjalanan ke Resort Peter Magic di Tarimbang, di tengah perjalanan mampir ke bukit Wailara, bukit cantik khas Sumba. Day 4: Sumba Tengah – Sumba Timur (B, L, D) ExplorePantai Tarimbang hingga puas. Setelah puas explore perjalanan dilanjutkan ke Waingapu. Menikmati pemandangan Bukit Warinding Sumba Timur. Kemudian dilanjutkan ke pantai Walakiri untuk menikmati sunset. Check-in hotel di Sumba Timur. Day 5: Sumba Timur Setelah sarapan di hotel, check out. Sebelum perjalanan ke bandara bisa berkunjung ke Kampung Adat Raja Prailiu, lalu ke bandara Waingapu. Pulau Sumba mulai terkenal karena film Pendekar Tongkat Emas. Bisa di googling, pesona pulau Sumba ini sangat indah sekali. Pengalaman ke Sailing komodo bulang Agustus kemarin, view-view di NTT emang amazing banget... Kontak saya 7C418D4D Foto-foto diambil dari IG yg pernah kesana... foto lain bisa liat di account IG tersebut...
  18. Hi semua... Ada yg mau ke labuan bajo gak kira2 tgl 6 atau 7 september ini, lagi nyari teman buat sharing cost untuk ngehemat LOB nya.
  19. Tanya Transportasi ke Sumba

    Hallo.... Salam kenal, saya evi. Saya mau tanya-tanya tentang Sumba nih, khususnya transportasi. Saya baru balik dari trip Flores-Lombok-Bali dan saya jatuh cinta sama namanya Nusa Tenggara. entah itu Timur atau Barat... Rencananya saya mau balik kesana taun depan, mau ke Sumba lanjut ke Lombok lagi buat ke 3 gili baru. Saya cari-cari info, tapi masih jarang informasi tentang transportasi di Sumba. Yang orang Sumba atau pernah ke Sumba, mohon pencerahannya 1. Di Sumba banyak penyewaan motor gak? karena saya mau sendiri dan butuh transportasi murah. 2. Dari Sumba ke Lombok ada penyebrangan regular gak? thanks sebelumnya Salam
  20. Berkendara Di Utara Timor

    Rasanya tak rela gas ini saya urut dalam-dalam. Saya memilih berkendara pelan, lanskap ini tak boleh saya tinggalkan begitu saja di belakang. Sebuah lanskap yang sebenarnya gersang, warna coklat mendominasi perbukitan. Batu-batu hitam besar tampak berserakan di punggung bukit hingga tepi jalan, batu-batu yang sepertinya merupakan bekas dari muntahan gunung berapi. Jarak antar rumah tampak berjauhan, hewan-hewan ternak lepas liar tanpa pengawalan kecuali saat ternak-ternak itu dipulangkan ke kandang saat sore. Saya tengah mengagumi sebuah jalur eksotis di punggung utara pulau Timor, salah satu ruas jalannya bahkan telah ditangkap kamera untuk menjadi bagian dari sebuah film berjudul TANAH AIR BETA yang dirilis tahun 2010 lalu. Jika ingin melihat garis jalur yang saya maksud maka bukalah peta jalan Google dan pasang rute dari Kupang menuju Atambua. Ada dua pilihan jalur disana, satu melalui jalur konvensional dan ramai sekaligus menjadi jalur utama sementara satu lagi mengiris bagian utara pulau Timor. Perpecahan jalur itu ada di kota Kefamenanu. Jika ragu maka tanyalah penduduk sekitar untuk mendapatkan jaur menuju desa Wini, desa yang juga menjadi desa perbatasan Republik Indonesia dengan Republik Demokratik Timor Leste. Jangan salah karena Timor Leste punya dua pintu perbatasan dan pintu desa Wini menjadi akses ke tanah Timor Leste yang punya teritori lebih kecil. Yang besar dan utama ada di pintu perbatasan Mota'ain, sekitar 30 kilometer dari kota Atambua. Jalur Kupang - Kefamenanu menuju Atambua via Wini praktis menggoda pejalan dengan nuansa yang berbeda. Saya belum pernah ke Afrika tapi tampaknya jalur ini lebih dekat dengan nuansa Afrika yang sering saya lihat di kanal National Geographic. Tanah yang tandus, bukit-bukit coklat, laut biru tua di tepi kiri serta gembala dan ternak yang hilir mudik seolah menjadi pemilik jalan menjadi pemandangan yang tak akan habis ditangkap lensa kamera. Tak jauh dari desa Wini dan perbatasan saya langsung berhadapan dengan pantai Makassar yang konon jika beruntung dapat melihat punuk ikan paus yang sedang menepi mencari mangsa ikan-ikan kecil di tepian. Jalur jalan sudah memiliki aspal yang sangat baik tanpa perlu takut bertemu dengan jalur keras berbatu. Gas kendaraan bisa anda putar dalam-dalam tapi rasanya lebih bijak berkendara pelan sembari menikmati panorama yang ditawarkan. Berkendara pelan juga akan menghindarkan kita dari potensi menabrak hewan-hewan ternak yang bisa menyeberang tanpa komando. Ah rasanya ingin cepat kesana lagi menikmati sumber air di tengah oase, melihat dekat senyum-senyum gadis kecil dan lambaian selamat datang dari penduduk setiap kali kendaraan saya melintas. Indonesia Timur sangat indah kawan. Teks dan Foto : Andry untuk VIAR Jelajah Indonesia Sumber : http://motormasse.com/berkendara-di-utara-timor/
  21. Serba-Serbi Kupang: Meretas Budaya Lokal Kota Kasih

    Maaf ini suhu-suhu petualang , kalau repost. Tapi repost dari blog sendiri kok :) >> Beta mati rasa . Yang khas dari interaksi sosial budaya adalah cara berkomunikasi dari mereka. Kebanyakan daro mereka terbiasa berucap kata-kata frontal bahkan cenderung jauh dari norma-norma yang umumnya dipegang teguh oleh orang Indonesia yang berada di kawasan Sumatera-Jawa. Walhasil, jangan heran bila kita akan sering menemukan 'kata-kata bernada makian (kadang berbau vulgar)' dalam interaksi percakapan masyarakat disni. Uniknya, tak ada yang marah dalam interaksi tersebut. Budaya Pesta Pora, Budaya Belanja Ria Di Kota ini, pesta seolah menjadi bagian dari kehidupan masyarakat ini. Hampir dalam setiap acara pernikahan&besar, pasti ada pesta pora. Pesta disini saya anggap berbeda, karena disertai acara menenggak bir serta moke (sejenis tuak lokal khas kupang), serta berjoget ria ala dugem. Tak hanya itu, 'nafsu' belanja masyarakat amat besar. Tak heran bila pasar selalu ramai disini. Ini dikarenakan pengaruh televisi yang sehari-hari mereka tonton. Bahkan muncul adagium yang menyatakan "Kemarin baru muncul di Televisi Jakarta, Besok sudah ada di Kupang". Dampaknya adalah orang Kupang terkesan takut dibilang ketinggalan zaman bila tak seirama dengan orang Jakarta. Walhasil, bermunculah banyak masyarakat kupang yang 'bercitara sinetron Jakarta". Oh ya, disini juga ada angkutan khas kota Kupang. Oto namanya. Kenapa khas? karena kita akan menemukan dentuman kencang dari speaker angkutan ini. Yap! Oto ini full musik, sehingga seringkali disebut diskotik berjalan. Sayangnya, bagi yang tak suka dengar musik keras-keras, hendakya menutup telinga dengan headset, karena suaranya memang keras terdengar. Fungsi musik dalam oto ini adalah sebagai penarik minat penumpang. Bahkan seorang supir penah bercerita kepada saya, bahwa tanpa musik , maka oto akan tak dinaiki penumpang. Ada-ada saja . Mungkin postingan saya berakhir sejenak, nanti akan dilanjutkan kembali .
  22. Pulau Pantar NTT

    Pulau Pantar berlokasi di Nusa Tenggara Timur. Kepulauan ini terdiri dari lima wilayah yakni Pantar, pantar Timur,Pantar Tengah, Pantar Barat dan Pantar Barat Laut. Di Buntaru terdapat pantai yang indah banget dengan pasir pantai tiga warna. Di sini ada satu desa penghasil rumput laut. Penduduk desa bekerja sebagai nelayan dan petani rumput laut. Makanan pokok penduduk desa ini adalah singkong dan jagung sesekali mereka juga makan nasi. Yang enak itu Jagung pulut, makanan manis yang hanya tersedia saat musim hujan. Ada juga jagung titik,semacam popcorn lokal. Tapi kalau mau makan pesen dulu ya sebelum waktu makan tiba,baru disiapkan sama warungnya. Kalau gak pesen ya gak dimasakin dan kita terpaksa nunggu lama sampai makanan terhidang . Pemandangan yang bak paradise cocok untuk aktivitas scuba diving, snorkeling,atau sekedar berlayar sambil menikmati pemandangan paradise ini. Air lautnya jernih banget, jadi jalan2ers bisa melihat keindahan biota laut kepulauan pantar. Satu hal, jangan berlayar kalau ombak laut sedang tinggi ya..
  23. Pulau Pantar NTT punya!

    pergi ke NTT adalah pengalaman yang paling ajib dan gak terbayangkan. mengunjungi aerah tenggara indonesia ini sangat mendebarkan karena daerahnya yang masih misterius (buatku loh ya) nah, NTT sendiri kan berada di seuah pulau. di daerah ini juga ada pulau pulau kecil lainnya. salh satunya Pulau Pantar. dari ALor ke Pulau pantar boleh pilih naik kapal sekitar 50 ribu. katanya sih bisa lebih murah kalo pandai pandai nawar. nah, pulau pantar gak sendiri. ada juga beberapa pulau kecil lain. kalau ke sini yang paling memorable adalah pantai tiga warna di daerah Merica (pedesss) katanya sih bisa warna warni gini karena di sini banyak produksi rumput laut yang alami. daerah ini juga daerah yang kaya dengan hasil laut. banyak nelayan yang masih pake teeknik tradisional berlayar mencari ikan. so nice to see this! pantainyaaaaa ya ampun masih bersihh, pantai pasir putih sama air laut yang warnanya rada rada toska gitu, ajib banget deh.