Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'osaka'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 21 results

  1. Halloo, aku lagi cari temen prefer cewe (biar bisa sharing cost) untuk plan travelling ke jepang sekitar 21-29 maret atau 4-12 april 2020, aku belum beli tiket atau apapun karena masih tunggu promo (GATF/GOTF atau JAL/ANA) dan cari temen biar bisa bareng2 dari pergi sampe pulang, aku 1st timer ke jepang jadi itin pasti ke tempat2 main stream (flexible), yang minat boleh drop nomer WAnya biar aku buatin GC untuk info2an dan untuk yang punya info2 ttg maskapai yg lagi promo atau travel fair share juga boleh. thank you
  2. Hola Deffa Here !!! Saya tanggal 7 Maret 2016 nanti akan ke Jepang dan tujuan utama nya adalah Osaka - Nara - Kyoto. Nah di Osaka saya akan sempatkan 1 hari untuk bermain di Theme Park yang sangat terkenal yaitu UNIVERSAL STUDIOS JAPAN Saya memang penggemar Theme Park, maklum karena saya masa kecil nya lahir di tengah area Perminyakan Sumatera Selatan yang tidak mengenal apa itu Dufan / Ancol dan lain lain. Jadi mumpung masih ABG, puas-puasin deh berkunjung ke Theme Park di seluruh dunia Dan juga saya penggemar Harry Potter jadi salah satu wahana baru, yang jadi salah satu agenda wajib kenapa saya harus ke USJ ini, yaitu ke The Wizarding World of Harry Potter Nah berdasarkan data yang saya cari dari website resmi Universal Studios Japan disingkat USJ di SINI Ada berbagai cara untuk membeli Tiket Universal Studios Japan ini, dan salah satu nya juga bisa di beli di Indonesia dan juga secara Online. HARGA TIKET Adapun harga tiket Universal Studios Japan ini sebagai berikut, baik secara Online, On The Spot atau pun via Travel Agent di Indonesia. Harga Resmi adalah 7400 yen untuk 1 Day Pass Dewasa, jika di konversikan ke Rupiah per tanggal 4 Maret 2016 sekitar Rp. 850.000 CARA MEMBELI TIKET USJ DI INDONESIA Nah untuk pembelian tiket USJ di Indonesia ini di cover oleh beberapa Travel Agent yaitu : Jalan Tour Golden Rama Panorama Tours Smailing Tour List nya bisa di lihat langsung di web USJ di SINI Namun dari ke 4 Travel Agent yang di sediakan di sana, hanya satu yaitu JALAN TOUR saja yang memberikan keterangan lengkap untuk pembelian tiket USJ tersebut di website mereka di SINI Saya sudah menelepon ke JALAN TOUR dan mem booking untuk tiket tanggal 8 pembelian bisa via Transfer dan Email atau pun datang langsung ke kantor nya yang ber alamat di Wisma KEIAI Lantai 3, Jl. Jend. Sudirman Kav 3-4, Daerah Khusus Ibukota Jakarta, (021) 2510550. Saya memilih untuk datang langsung walaupun di wakilkan teman untuk membeli tiket nya, hanya perlu Fotocopy KTP, Fotocopy Passport dan Uang tentunya Nah demikian lah cara membeli tiket Universal Studios Japan di Indonesia, agar lebih memudahkan saja. Karena dengar kabar tiap hari di USJ ini ramai jadi jika membeli On The Spot di Ticket Counter USJ antri dan makan waktu. Bukan bertujuan promosi namun hanya berbagi pengalaman saja :) Note : Sejak tahun 2014 website Universal Studios Japan tidak lagi menjual langsung secara Online tiket nya, jadi hanya melalui Travel Agent atau On The Spot Baca Juga : 3 Hari di Osaka itu Seru Loh IG / Twitter / Steller: @Deffa_Utama Facebook : Deffa Boys N Root
  3. Salam kenal teman teman. Saya Fika, dari Medan tapi besar di Bekasi. Sekarang lagi kuliah di Osaka, Jepang. Buat teman-teman yang mau tau tentang Jepang atau makanan halal bisa tanyakan langsung di instagram: fykka. Inshallah di jawab. Terima kasih :)
  4. Osaka 18 - 20 Agustus 2018 Ramenkiou Saya diajak teman saya untuk mencoba ramenkiou di daerah tanimachi 9.. dan kita memesan gyoza Ramen nya menurut saya kuah nya enak... dan gyoza nya kurang banget (alias ga enak) Shirasagido Lalu kita mencoba dessert jepang yaitu mochi dan ice cream matcha.. beda banget mochi nyaaaaa... lembut dan enak... Shirasagido ini berada tepat di seberang hajime kastil Cremia Setelah mencoba dessert coba.. kami jalan lagi dan mata saya melihat ice cream "cremia".. saya langsung membeli.. cone nya beda karena cone nya dari biskuit tp sangat disayangkan es krimnya mencair.. huhhh...
  5. Akhirnya saya bersama orang tua bisa ke Jepang juga.. setelah dibantu oleh ko Erick (member sini tp saya lupa namanya) Saya travelling dari tgl 17 agustus - 27 agustus 2018. Hari pertama, 17 agustus 2018 Sesampainya di bandara osaka, berhubung saya sampai di osakanya malam jam 11 malam lalu paginya saya harus ambil osaka amazing pass makanya melalui diskusi sama ko Erick, saya memutuskan menginap di ruang tunggu bandara osaka. Sewaktu mendarat, saya senang banget campur capek.. lalu ambil bagasi.. dan mencari dimana aeroplaza... Karena masih blank.. akhirnya tanya petugas informasi arah ke aeroplaza. Sesampainya disana cuma baru melihat lawson tetapi tdk melihat ruang tunggunya.. Lalu akhirnya saya beli onigiri berikut minuman di lawson.. begitu keluar lawson baru melihat kalo seberang lawson ada tulisan ruang tunggu. Ternyata ruang tunggu nya terpencil banget.. Lalu kita tidur lah di ruang tunggu... Bersambung... lagi di sewa kimono...
  6. Hola Deffa Here !!! Akhirnya saya mulai menulis Cerita Perjalanan Explore Kansai selama 5 hari dari perjalanan saya kemarin 7-11 Maret 2016. Perjalanan yang sangat menyenangkan dan juga menegangkan. Kok menegangkan ? Karena saya harus berhadapan dengan Last Minute Call, bukan hanya sekali namun 3 kali hahahah Yup rute perjalanan saya yaitu 2 hari di Osaka dan 2 hari di Kyoto - Nara. Jadi kali ini saya akan membahas tentang perjalanan saya ke Osaka dulu agar tidak terlalu panjang membaca nya ya. Semoga tulisan saya ini bisa menjadi informasi buat kalian nanti Word of Advice tulisan ini sangat panjang semoga kalian tidak bosan membaca nya ya, tapi harus di baca dengan seksama kalau kalian mencari info yang detil loh DAY 1 : 7 Maret 2016 Itinerary Day 1 : Bandara Hussein Sastranegara Bandung Bandara KLIA2 Makan Siang di Restoran Nyonya Colors KLIA2 Bandara Kansai International Airport Menginap di Kansai International Airport Akhirnya hari yang di nanti pun tiba setelah hasil hunting tiket promo Air Asia tahun lalu, saya mendapatkan harga tiket ini One Way Bandung - Kuala Lumpur - Osaka sebesar Rp, 1.400.000 atau 1,4 juta rupiah. Untuk pulang nya saya dari Seoul jadi nanti kita bahas itu. Pesawat pukul 08.30 WIB berangkat dari Bandara Hussein Sastranegara Bandung menuju KLIA2 Malaysia. Saya sudah tiba di bandara sejak pukul 07.00 WIB. Karena belum sarapan saya putuskan untuk membeli roti di Circle K terdekat. Ketika mau membayar saya cek dompet, baru lah teringat Uang Yen Jepang dan Won Korea Selatan saya tidak ada. Sontak lah saya kaget dan panik. Saya baru ingat jika uang tersebut masih tersimpan di Lemari pakaian saya di rumah. Tanpa pikir panjang saya langsung mencari Ojek untuk kembali ke rumah, jarak dari Bandara ke Rumah itu sekitar 1,5 jam dan di tambah lagi ini hari Senin. Saya hanya bisa berdoa dan minta tolong ke tukang Ojek untuk melaju dengan sangat cepat. Di jalan menuju balik ke rumah ini saya sempatkan untuk Web Check In dan berhasil, singkat cerita, ketika saya sudah tiba lagi di bandara pukul 08.30 WIB pas, dan ketika saya tiba di dalam Bandara dari petugas bilang saya sudah tidak bisa masuk ke pesawat : Saya : Pak mohon saya untuk naik pesawat masih ada kan Petugas : Sudah ditutup pintu pesawat nya, sudah tidak bisa naik Announcer : Panggilan terakhir untuk bapak Deffa Utama Saya : Tuh pak masih ada tuh Last Call tolong pak Petugas : Bentar saya tanya dulu......... ok masih bisa katanya belum di tutup Saya : Wah terima kasih banyak pak Petugas : Ya sudah santai saja gak usah panik lagi, ditunggu kok sudah di kasih ijin Dan tepat pukul 08.40 WIB pesawat pun tinggal landas, dengan saya duduk di kursi di dalam pesawat dengan keringatan dan rasa panik yang masih melanda, dalam hati "Terima kasih tuhan, semoga tidak terjadi lagi kebodohan seperti ini" KUALA LUMPUR INTERNATIONAL AIRPORT 2 Di dalam pesawat saya pun akhirnya tertidur sebentar karena lama perjalanan ini sekitar 1 jam 30 menit. Dan ketika terbangun sudah landing di bandara KLIA2. Waktu menunjukkan pukul 11.00 WITA beda 1 jam lebih cepat dari Bandung. Karena penerbangan berikut nya adalah pukul 15.00 WITA tujuan Osaka Kansai International Airport jadi saya putuskan untuk mengisi perut yang sudah berteriak karena beban dari belum sarapan dan masih panik karena kejadian Last Minute Call tadi di Bandung. Saya pun memilih untuk makan di area Lantai 3 KLIA2 yaitu di dekat Terminal Keberangkatan. Makan di Bandara kalian pasti tahu donk yaitu Mahal. Tapi saya menemukan satu Restoran yang mempunyai menu enak dan Harga nya murah yaitu Nyonya Colors. Nasi Lemak Pandan nya cuma seharga RM 3.71 loh. Untuk review lengkap nya baca DISINI Jreng jreng disini malapetaka kembali terjadi, apa yang saya doa kan untuk tidak terjadi lagi akhirnya kejadian lagi. Dikarenakan saya terlalu santai di Restoran ini. Tidak saya sadari waktu sudah menunjukkan pukul 14.00 WITA. Kalian harus tahu jika penerbangan Internasional itu maksimal Check In adalah 1 jam sebelum keberangkatan. Dan saya sudah melewati waktu Check In Dengan kaget saya pun langsung buru-buru ke Counter Check In Air Asia, dan kondisi sedang sangat penuh. Saya bertanya kepada petugas yang ada disana Saya : Where can I check in my flight to Kansai ? Petugas : What time your flight is ? Saya : 3 pm Petugas : Its already closed, you should checked in 1 hour before you departure Saya : What, oh no, please can you help me there is still time before the flight Petugas : Ok why don't you go to counter 16 over there and try to check in Saya : Thank you Dan untung lah saya masih bisa check in, namun saya di suruh lari karena waktu hanya tinggal 50 menit lagi. Malapetaka lagi ketika masuk area Imigrasi. Kalian harus tahu bagian Imigrasi di bandara KLIA2 ini salah satu yang terlama di dunia. Kinerja petugas Imigrasi nya lambat sekali. Jika di perhatikan 1 orang bisa sampai 5 menit untuk di periksa. Sedangkan antrian sudah mengular. Disini saya sudah Hopeless. Namun tiba-tiba di belakang saya ada orang Indonesia juga yang bertanya : Orang : Mas mau ke Jakarta juga ? Saya : Gak mas saya mau ke Osaka Jepang Orang : Oh gitu, lambat banget ya ini, padahal saya flight Lion 15.30 WITA neh bisa telat Saya : Wah saya lebih parah mas 15.00 WITA dan sekarang udah 14.10 WITA Orang : Ya sudah kita berdoa saja ya mas, mudah-mudahan di kasih jalan Dan tiba-tiba saya melihat gerak-gerik petugas Imigrasi yang hendak membuka barisan baru untuk Counter di sebelah rombongan saya. Saya pun langsung dengan cepat pindah barisan dan berdiri paling depan. Pertolongan Tuhan masih ada. Saya pun melewati Imigrasi ini lebih cepat. Dan akhirnya saling tos dengan orang Indonesia yang saya ajak ngobrol Dari Imigrasi ini saya lari sekuat tenaga, untuk menuju Gate saya di P12 yaitu paling ujung. Kalian harus tahu jarak dari Imigrasi ke Gate itu sekitar 30 menitan jalan biasa. Dan waktu sudah 14.30 WITA gak mungkin saya jalan biasa. Lari lah saya sekuat tenaga dengan menggendong Backpacke seberat 10 kg mungkin. Tiba di area Gate sebelum di P12 di KLIA2 ini ada pengecekan Scanner lagi yang sangat ketat semua yang bematerialkan logam harus di lepas. Kacamata, Belt, Dompet dll. Akhirnya saya lepas Belt saya karena ada besi nya dan membuat celana panjang saya agak melorot. Petugas bertanya Petugas : Terbang jam berape ? Saya : Jam 3 pak Petugas : Sekarang 2:57 PM. ya sudah lari lari Saya : Iya pak terima kasih Dengan memegang celana panjang yang kedodoran karena belum sempat memasang Belt saya pun berlari. Dari kejauhan saya sudah mendengar "Kansai Last Call, Kansai Last Call". Saya pun berteriak dari jarak sekitar 100 meter mungkin "Kansai, Kansai". Untung petugas itu mendengar dan melihat saya berlari. Dia segera menghubungi rekan nya. Dan segera membantu saya membawakan tas dan memeriksa dokumen. 15.00 WITA akhirnya saya sudah duduk di kursi Air Asia X. Dan pukul 15.10 WITA pesawat pun berangkat. Dan dalam hati "Ya Tuhan 2 kali saya melakukan kebodohan ini, semoga tidak ada yang ketiga". Perjalanan sekitar 6 jam dari KLIA2 ke Kansai International Airport, kebetulan di dekat saya juga ada orang Indonesia yag mau liburan ke Jepang jadi ada teman ngobrol. KANSAI INTERNATIONAL AIRPORT Selama perjalanan ini saya tidak bisa tidur antara Excited dan masih Parno akan Last Minute Call tadi. Tidak terasa ternyata sudah landing saja di Kansai International Airport sekitar pukul 22.00 WIT (beda 2 jam lebih cepat dari Indonesia). Rencana saya malam ini menginap di Bandara Kansai International Airport untuk menghemat biaya menginap semalam. Untuk maskapai Low Cost biasanya mendarat di Gate yang agak terpisah dari Bandara jadi ketika kalian turun dari pesawat akan menggunakan semacam Shuttle Train menuju Terminal Kedatangan Bandara KIX. Sedangkan maskapai yang tidak Low Cost seperti Garuda, langsung mendarat di Gate Terminal Kedatangan. Menginap di Bandara Kansai International Airport emang bisa ? Bisa donk dan sudah banyak yang mencoba, akhirnya saya pun merasakan nikmat nya Kursi Sofa di Bandara KIX ini saya pilih di Lantai 2 Terminal Keberangkatan. Untuk info lengkap Cara Menginap di Bandara Kansai International Airport baca DISINI Malam itu saya tidak bisa tidur jadi saya putuskan untuk membuat Itinerary. Heheh saya memang tipe yang Berangkat dulu Itinerary belakangan. Jadi selalu membuat itinerary ketika sudah tiba di TKP. Saya pun membeli Onigiri seharga 100 yen di Family Mart terdekat, karena sedikit lapar Sekian untuk Hari Pertama yang melelahkan. Ingat jangan sampai kalian mengalami Last Minute Call ya, karena itu melelahkan Jasmani dan Rohani loh PENGELUARAN DAY 1 DAY 2 : 8 MARET 2016 Itinerary Day 2 : Universal Studios Japan The Wizarding World of Harry Potter Osaka Castle Takoyaki Making J-Hopper Osaka Guesthouse Masih di Kansai International Airport dan pukul menunjukkan 05.00 WIT, saya putuskan untuk berangkat karena menggunakan kereta pertama dari bandara KIX ini. Dan saya sebelum nya sudah membeli Kansai Thru Pass dari Indonesia secara online, yang berguna untuk menggunakan semua Transportasi umum yang ada di Kansai ini selain dari Perusahaan JR, seharga 5200 Yen untuk 3 hari penggunaan. Info lengkap cara membeli dan penggunaan nya Baca DISINI Saya tinggal menukar bukti pembelian ke bagian Counter dari Nankai Train Railways yang berada di bandara KIX ini, dari Terminal Keberangkatan tersebut tinggal keluar saja menuju pintu utama tetap di lantai 2 dan setelah di luar akan melewati semacam jembatan. Lalu kita akan bertemu dengan semacam Gerbang di sebelah Kanan untuk menuju ke Stasiun Kereta JR dan di sebelah nya Nankai Line Sebelum nya saya ke kantor Nankai dulu untuk menukar bukti pembelian menjadi kartu Kansai Thru Pass. Karena saya yang duluan dan pertama jadi proses cukup cepat. Oh ya saya juga memutuskan untuk menggunakan kartu ICOCA yang fungsi nya di gunakan untuk semua moda Transportasi dari perusahaan JR. Di Ticket Vending Machine di dekat sini. Harga kartu nya 500 yen dan Saldo saya isi 2000 yen jadi total 2500 yen Tapi jika kalian sudah mempunyai kartu PASMO dari kunjungan di Tokyo, tidak perlu lagi membeli kartu ICOCA karena fungsi nya sama saja dan PASMO CARD bisa di gunakan di Kansai untuk transportasi dari JR. Oh ya saya sempat membeli Onigiri lagi di Family Mart 2 buah seharga 220 yen untuk sarapan heheh Langsung menuju Nankai Line dan menggunakan Kansai Thru Pass ini. Tujuan saya adalah ke Fukushima Station jadi saya harus berkali-kali ganti Kereta di beberapa Station. Kereta pertama Nankai Airport Line Rinku Town Station. Lalu ganti Nankai Main Line menuju Namba Station, lalu Hanshin Namba Line menuju Amagaski Station, terakhir Hanshin Main Line menuju Fukushima Station. Atau bisa coba rute berikut Perjalanan dengan rute ini cukup panjang dan lama, total menghabiskan waktu sekitar 2 jam, namun karena semua di cover oleh Kansai Thru Pass jadi tidak perlu membayar lagi. Tujuan saya yang pertama ini ke penginapan untuk mandi dan menaruh tas yaitu di J-Hoppers Osaka Guesthouse J-HOPPERS OSAKA GUESTHOUSE Letak nya memang dekat dengan Fukushima Station namun yang JR Fukushima Station bukan yang Hanshin Fukushima Station. Karena saya di Hanshin Fukushima Station harus jalan sekitar 10 menit ke JR Fukushima Station lalu 3 menit ke penginapan nya. Cukup mudah di cari kok. Dan penginapan ini worth sekali. Untuk pengalaman menginap di J-Hoppers Osaka Guestouse baca DISINI Semalam untuk Private Room nya seharga 6000 yen Setelah check in dan mandi saya pun beranjak untuk ke destinasi pertama yaitu ke Universal Studios Japan. Yup salah satu impian saya adalah bermain di Theme Park di seluruh dunia jadi salah satu nya disini, apalagi di sini ada Wizarding World of Harry Potter salah satu favorit saya. Saya sebelum nya sudah membeli tiket Universal Studios Japan dari Indonesia membeli nya dari Jalan Tour Travel Agent seharga 7400 Yen sudah termasuk Pajak. Untuk cara pembelian nya Tiket Universal Studios Japan di Indonesia baca DISINI Rute saya kali ini menuju UniversalCity Station karena terlalu jauh dan makan waktu jika menggunakan Hanshin Main Line (Kansai Thru Pass). Saya putuskan menggunakan JR Fukushima Station saja jadi menggunakan ICOCA,. Rute nya adalah JR Fukushima Station (JR Kansai Airport Rapid Service for KANSAI AIRPORT) - NISHIKUJO Station (JR Yumesaki Line for SAKURAJIMA) - UNIVERSALCITY. Total seharga 160 yen UNIVERSAL STUDIOS JAPAN Ok tiba lah di Universal Studios Japan sekitar pukul 10.00 WIT, ternyata sudah rame gak ngaruh walaupun datang pas Low Season dan Weekdays tetap saja ramai. Dari Universal City Station saja sudah mulai rame nya. Dan kebetulan hari ini di buka penjualan Annual Pass USJ sebesar 10000 yen murah banget. Karena saya sudah membeli tiket sebelumnya jadi tinggal masuk saja dan tidak lupa mengambil Map USJ yang luas ini. Karena gerbang utama nya sedang di renovasi jadi background nya agak kurang bagus hehe, tapi bola dunia khas Universal Studios tetap ada Karena disini sangat ramai jadi ya saya sudah maklum tidak akan banyak mengunjungi wahana nya, karena destinasi utama saya kesini yaitu Harry Potter jadi saya langsung antri untuk mengambil Timed Entry Ticket di dekat Gerbang masuk Harry Potter. Kebetulan dapat di pukul 12.30 WIT, jadi masih ada waktu. Universal Studios Japan sendiri di bagi beberapa wilayah : New York Hollywood Parade San Francisco Jurassic Park Amity Village Universal Wonderland Water World Yang pertama saya temui dari pintu masuk adalah area Hollywood disini kita bisa melihat bangunan-bangunan ala abad pertengahan dan juga beberapa Cosplay dari film-film hollywood Karena bingung mau kemana, saya langsung menuju ke wahana Back To The Future. Karena ya saya pernah mengalami masa kejayaan Film ini jadi bernostalgia dulu Disini sebenarnya ada wahana Ride nya yang 4D tapi karena malas antri jadi saya gak ikutan, gila antri nya sampai 2 jam loh. Di sekitar sini juga ada wahana The Amazing Adventures of Spiderman berupa wahana Ride 4D yang kebetulan antrian untuk Single Ride nya tidak terlalu lama sekitar 20 menitan ya sudah saya ikut disini dulu deh Di The Amazing Adventures of Spiderman The Ride ini mirip dengan Transformer 4D Ride nya Universal Studios Singapore loh. Jadi kalian naik di semacam Jet Coaster gitu lalu menggunakan kacamata 4D untuk menonton aksi Spiderman menyelamatkan dunia melawan musuh-musuhnya. Cukup tegang karena jet coaster nya yang jungkir balik. Sambil menunggu waktu lagi saya menghabiskan dengan berkeliling di area San Francisco. Disini ada wahana Jaws namun karena sedang di Maintenance jadi tidak buka, cukup untuk foto-foto saja deh di area Wharf nya. Dan ternyata di USJ ini lagi demam Minions, sampai ada makanan berbentuk seperti bakpau di hias warna kuning mirip Minion, namun sayang Tidak Halal jadi saya tidak mencoba. Oh ya di area San Francisco ini banyak bangunan yang kece-kece loh untuk background foto-foto seru. Jadi jangan sampai di lewatkan ya heheheh Dan akhirnya Pukul 12.30 WIT pun tiba saya langsung bergegas ke Gerbang The Wizarding World of Harry Potter dan menunjukkan Timed Entry Ticket kepada petugas di persilahkan masuk. Yes akhirnya bisa merasakan dunia nya Harry Potter juga. THE WIZARDING WORLD OF HARRY POTTER Masuk area Harry Potter kita akan melalui jalan dengan rimbunan pohon pinus di kiri dan kanan ditemani dengan suara kodok jadi semacam kesan mistis gitu, tidak jauh kita akan bertemu dengan Weasley Flying Car, itu loh Mobil Terbang yang ada di Buku Kedua Harry Potter, pas Ron Weasley jemput (menyelamatkan) Harry di rumah nya Uncle Vernon, karena gak boleh lagi sekolah di Hogwarts. Oh ya antri ya poto nya, seperti biasa Turis dari Cina Tiongkok bikin ulah gak mau antri heheh Lanjut kita akan bertemu Gerbang Utama dari The Wizarding World of Harry Potter ini, kalau di Film ini adalah gerbang nya Desa Hogsmeade. Jadi yang pertama kita masuki adalah memang Desa Hogsmeade seperti yang di film nya. Masuk ke Gerbang Hogsmeade kalian tidak akan pernah bisa melepaskan pandangan dari satu bentuk yang ikonik yaitu Kereta Hogwarts Express, yup kereta yang muncul di tiap Buku dan Film Harry Potter ini nongol juga disini. Lengkap dari Lokomotif sampai Gerbong nya. Bahkan di Gerbong nya kita bisa berfoto mengenakan pakaian Hogwarts dan di dalam Kompartemen khusus seperti di Film. Harga sewa dan poto nya 3000 Yen. Jalan lagi di dekat sini ada Zonko Jokes & Tricks Shop lalu di sebelahnya ada Honeydukes. Di dalam Zonko kalian bisa menemukan semua alat kejahilan yang sering di bawa oleh Fred & George Weasley. Seperti Puking Pastilles, Screaming yo-yo dll. Sedangkan di Honeydukes kalian akan menemukan yang paling terkenal adalah Bertie Bott's Every Flavour Beans. Dan dijual dengan harga 3000 yen Nah yang paling saaya tunggu-tunggu juga untuk datang kesini adalah mencoba Butterbeer, oh kalian penggemar Harry Potter pasti penasaran kan gimana seh rasa Butterbeer itu ? Apakah beer ? Apakah Butter ? Apakah Es Krim ? hahahah. Akhirnya saya mencoba nya dan ini momen yang sangat priceless banget dah Ada stand atau lebih tepatnya Barrel Stand di depan Honeydukes ini yang menjual Butterbeer seharga 900 yen dan 1200 yen. Jika 1200 yen kalian juga mendapatkan gelas / mug khas Butterbeer seperti di film, jika 900 yen hanya menggunakan mug biasa. Saya pilih donk yang 1200 yen buat kenang-kenangan hehehe Mau tahu rasa nya kayak apa ? Bilang aja penasaran ye kan ? hahahahaha (devil smile / gak ada emot nya ). Ok jadi gini Butterbeer ini terdiri dari 2 komposisi Butter dan Beer. Butter itu sendiri yang berada di atas seperti buih warna putih itu, rasanya manis seperti krim Susu Vanilla. Lalu untuk Beer nya rasanya berupa Root Beer yang kayak di A&W itu loh atau kalau jaman dulu Sarsaparila hahah Pokoknya enak banget, saya minum nya pun dikit-dikit takut cepat habis hahah, biarin katro jalan-jalan sambil megang minuman. Oh ya di tempat saya bersantai sejenak sambil minum Butterbeer ini adalah Barvish Banges, disini ada Owl, yup kalian tahu kan di serial Harry Potter, Owl (burung hantu) juga memegang peranan penting. Apalagi di buku terakhir Deathly Hallows, Hedwig lah salah satu yang menyelamatkan Harry Potter Nah disini kita bisa bertemu dengan Live Hedwig well at least ada putih-putih nya lah ya, kalo Hedwig kan Snow White banget putih semua se badan-badan hahah. Tapi gak boleh mendekat jadi poto nya harus dari jauh Three Broomsticks nah kalau yang ini saya tidak sempat masuk karena di sini berupa Restoran, ya mirip seperti di film dan buku seh berupa tempat makan, tapi yang unik adalah satu papan pengumuman yang bertuliksan "Have You Seen This Wizard?". Di depan restoran ini, karena seperti yang kalian bisa tebak di ambil dari film ketiga Harry Potter and The Prisoner of Azkaban yaitu ada Sirius Black disana Selanjut nya kita akan bertemu dengan Restoran Hog's Head. Kalau di serial nya di sini restoran underground yaitu restoran nya para penjahat atau orang-orang yang di Blacklist. Jadi kesan nya agak suram gitu. Nah di depan ini ada satu gedung yang unik yaitu Owl Post, yup disini tempat semua Post dari Owl di kumpulkan, banyak sekali Owl disini walaupun bukan Owl asli tapi nuansa nya seperti di kandang burung hantu. Lengkap dengan surat-surat dan lain sebagai nya. Oh ya di bagian tengah ruangan ini ada The Monster Book of Monster yang di kasih Hagrid ke Harry Potter, di sini juga dia bisa bergerak loh Oh ya di sini juga jual souvenir khas Harry Potter dan yang paling keren adalah disini jual Jubah sekolah Hogwarts dari masing-masing House Grtffindor, Slytherin, Hufflepuff, Ravenclaw. Tapi mahal banget 12000 yen Lanjut di depan dari Owl Post ini ketemu dengan Ollivanders Maker of Fine Wand Since 382 BC. Yup ini Ollivanders Shop yang terkenal itu, dimana Harry mendapatkan Wand pertama nya disini. Dan di sini juga ternyata ada atraksi nya loh, antrian nya tidak panjang hanya menunggu sekitar 20 menitan. Kita akan masuk ke Ollivanders Shop dan akan menyaksikan suatu teatrikal seorang Shopkeeper yang di tunjuk oleh Ollivanders untuk membantu kami para Murid Baru memilih Wand. Dan dalam teatrikal ini ada satu yang di panggil secara Random, untuk memilih Wand nya. Dan adegan berikut nya persis seperti pertama kali Harry memilih wand dimana ruangan menjadi berantakan karena salah Wand. Dan akhirnya ketika Wand yang di pilih sudah ditemukan, dia yang di tunjuk untuk maju itu bisa mendapatkan Wand tersebut secara Gratis. Enak banget ya, padahal gue udah sengaja berdiri paling depan tapi gak di tunjuk huhu, harganya kalau beli 3.800 yen Keluar dari Ollivanders Wand Shop ini kalian akan langsung melihat kemegahan Hogwarts Castle dari jauh. Wuih keren abis dah, apalagi di tambah danau di sekitar nya itu loh keren juga. Tenang dan adem rasanya Nah di jalan menuju Hogwarts Castle ini kalian akan menemukan suatu pertunjukkan dari akademi Beauxbatons dan Durmstang Institute yang memperagakan tarian nya seperti di film Harry Potter ke empat Goblet of Fire. Bagus loh sayang jika di lewatkan Dari sini juga kita sudah bisa melihat kemegahan dari Hogwarts Castle, disini sebenarnya ada wahana unggulan nya yaitu Harry Potter The Ride 4DXD, namun kalian bisa bayangkan berapa lama antrian nya 1 - 2 jam ? Wah itu sih biasa, ini seh antrian nya 5 jam dan masih naik lagi. Gila gak tuh, saya pass deh. Saya pilih untuk mengelilingi Hogwarts Castle nya saja dan menelusuri ruangan dalam Castle. Masuk ke Castle nya dengan penerangan cukup gelap jadi kurang bagus untuk poto namun saya bisa gambarkan, disini kita akan menjelajahi dari Ruang Kelas, Ruang Kelas Potion nya Professor Snape, Ruang Poto Headmaster terdahulu, Ruang Headmaster Dumbledore lengkap dengan Pensieve nya, dan Ruang Defends Against Dark Arts Magic Gggiilllaaa puas banget muterin ini Castle, dan setelah keluar Castle ini pun kita bisa berfoto ria di dengan bendera ke 4 House of Hogwarts. Saya pilih Slytherin karena saya rasa, saya emang cocok dengan filosofi Salazhar Slytherin ahahahah Di dekat sini juga ada penjual Souvenir saya sempatkan untuk membeli Gantungan Kunci berbentuk Deathly Hallows, lumayan harganya 1200 yen. Sudah puas lalu saya pun putuskan untuk menyudahi kunjungan di sini, selama jalan keluar saya memilih untuk mengambil jalan Diagon Alley. Disini bisa melihat Quidditch Shop dan Wiseacres Wizarding Equipment Akhirnya saya keluar dari The Wizarding World of Harry Potters karena lapar saya mencoba mencari makanan ringan dan menemukan Hot Dog seharga 800 yen, dan saya makan di pinggir Wharf sambil menyaksikan wahana Jet Coaster yang sedang lewat. Dan akhirnysa saya keluar dari Universal Studios Japan sekitar pukul 16.00 WIT dan masih ada cukup waktu saya putuskan untuk menuju ke Osaka Castle. Niat hati ingin melihat Sakura semoga sudah ada yang Early Bloom. Rute yang saya lalui adalah Universal City Station - Nishikujo Station - Bentencho Station - Tanimachiyoncome Station, seharga 400 yen di cover oleh ICOCA OSAKA CASTLE Untuk menuju Osaka Castle kalian di sarankan untuk melalui Otemon Gate itu berada di area South West dari Osaka Castle jadi Station terdekat adalah Tanimachiyonchome atau Tanimachi-4-Chome. Karena jika melalui Otemon Gate ini kalian akan langsung bertemu dengan Nishinomaru Garden. Taman yang sangat cantik apalagi jika musim semi dengan bunga Sakura Namun sayang karena saya tiba sudah sore dan lagi Sakura belum mekar, jadi saya tidak bisa masuk kesana. Saya langsung menuju ke Tower Utama saja. Namun lagi-lagi karena sudah sore Tower Utama di tutup Puku; 17.00 WIT dan tidak bisa masuk ya sudah poto di depan saja Di area ini juga terdapat Museum Osaka Castle yang juga tutup pukul 17.00 WIT jadi hanya bisa di poto dari luar saja. Oh ya jika kalian mau bermain kano di sekitar Osaka Castle ini bisa loh dengan menyewa kano seharga 200 yen. Apalagi jika pas musim Sakura bagus banget pasti Dan akhirnya saya sudahi hari kedua di Osaka ini dengan berkunjung ke Osaka Castle. Namun malam nya saya sudah ada acara di penginapan saya yaitu J-Hoppers Osaka Guesthouse dimana kami akan di ajak untuk membuat Takoyaki seru tuh. Rute pulang nya saya menggunakan Kansai Thru Pass. Tanimachiyonchome Station - Hiasghiumeda Station - Umeda Hanshin Station - Fukushima Hanshin Station di cover oleh Kansai Thru Pass J-HOPPERS OSAKA GUESTHOUSE Pukul 07.00 WIT saya sudah berkumpul di Lobby Hostel bersama tamu yang lain yang mau ikut event Membuat Takoyaki bersama dan bertemu dengan Mr. Yano selaku Manager dari j-Hoppers Osaka ini yang akan mengajak saya dan beberapa tamu lain yang ikut untuk membuat Takoyaki. Ada sekitar 5 orang yang gabung dari berbagai negara, Saya, Momo Hanada dan Yuki Yamamoto dari Okayama Jepang, Andrew Voegel dari United States dan Eric Chen dari Taiwan Untuk cerita lengkap keseruan Acara Takoyaki ini kalian bisa baca DISINI Untuk biaya acara Takoyaki ini perorang 600 yen Demikian lah petualangan Hari Kedua ini yang sangat seru akan di lanjut di Hari Ketiga nanti ya, tunggu saja keseruan berikutnya PENGELUARAN DAY 2 DAY 3 : 9 MARET 2016 Itinerary Day 3 : Umeda Sky Building Shitennoji Temple Shinshaibashi Daisho KitKat Store Curry House CoCo Ichibanya Bangun pagi sekitar pukul 06.30 WIT kondisi di luar ternyata hujan, dan setelah mengecek prakiraan cuaca hari ini, Kansai Area di selimuti hujan seharian. Ya sudah jadi memang itinerary harus rubah dan mungkin akan mengecil Saya awali dengan sarapan membeli Cup Noodles rasa Kare + Onigiri Salmon dari Seven Eleven terdekat. Seharga Cup Noodles 280 yen dan Onigiri Salmon 120 yen, total 400 yen. Memang mahal ya hanya untuk sarapan saja, ya beginilah di Jepang. Karena hujan jadi saya agak santai pukul 07.00 WIT saya sudah ready namun saya habiskan waktu dengan mengadakan Mini Concert di Lobby Guesthouse, karena ada gitar disana. Dan kebetulan teman baru saya Eric Chen suka mendengarkan musik, dia request beberapa lagu dari saya, lalu di ikuti juga Meg dan Keiko Yang paling saya ingat ketika membawakan lagu dari Meteor Garden - Qing Fei De Yi, mereka semua tahu loh lagu ini. Eric Chen dari Taiwan jelas tahu karena F4 Meteor Garden berasal dari sana, namun Meg dan Keiko yang asli Jepang mereka juga tahu hahahaha. Sekitar 10 lagu saya bawakan dan tidak terasa sudah pukul 10.00 WIT, saya putuskan untuk memulai perjalanan. Destinasi pertama saya putuskan ke Umeda Sky Building UMEDA SKY BUILDING Umeda Sky Building ini ternyata lokasi nya dekat dari J-Hoppers Osaka Guesthouse, bisa berjalan kaki sekitar 15 menitan. Dan tiket masuk nya pun bisa di beli disini lebih murah. Harga Tiket Umeda Sky Building 700 yen, namun beli di J-Hoppers Osaka Guesthouse seharga 650 yen, lumayan irit 50 yen Saya pinjam payung dari guesthouse dan memulai perjalanan 15 menit yang butuh perjuangan, karena selain hujan, cuaca dingin nya itu sangat menyulitkan. Berkali-kali saya mampir dulu di Seven Eleven atau Family Mart terdekat untuk menghangatkan badan. Rute untuk ke Umeda Sky Building sangat mudah kalian tinggal search di Google Maps Umeda Sky Building, dan ikutin saja petunjuknya. Namun setelah saya tiba di titik yang ditunjuk, belum menemukan Bangunan yang khas Umeda Sky Building. Malah berada di depan Hotel The Westin. Baru setelah bertanya-tanya ternyata Umeda Sky Building ini ada di area dalam dari The Westin, jadi memang harus masuk dulu Umeda Sky Building adalah bangunan tertinggi ke 19 yang berada di Osaka ini. Dan mempunyai Floating Garden yang berada di Roof Top setelah lantai 46. Terdapat observation deck di lantai 40. Naik dari Entrance West, kalian harus menuju lantai 39 untuk membeli Tiket Masuk. Dan lanjut lagi ke lantai 46 untuk ke Floating Garden nya. Sepanjang lantai ini kalian akan menemukan maket dari Umeda Sky Building ini juga, dan ada toko souvenir, serta semacam Kuil Kecil untuk berdoa Tiba di lantai 46 kalian akan mulai bisa melihat betapa tinggi nya bangunan ini karena akan menaiki elevator yang beralaskan kaca, jadi kita bisa melihat ke bawah, ngeri-ngeri sedap gitu heheh. Lalu naik lagi ke Roof Top untuk menuju Floating Garden nya. Di Roof Top ini kita bisa melihat kota Osaka secara 360 derajat dan juga terdapat area Gembok Cinta loh Namun karena hujan jadi saya tidak berlama-lama disini, angin nya juga kencang sekali. Saya putuskan untuk kembali lagi ke guesthouse untuk Check Out karena perjalanan saya dari Osaka ini akan langsung ke Kyoto, namun akan mampir dulu di beberapa destinasi terlebih dahulu. Destinasi selanjutnya ke Shitennoji Temple SHITENNOJI TEMPLE Saya sudah mendengar jika Shitennoji Temple ini sedang ada renovasi dan hari itu kondisi sedang hujan tapi saya tetap ingin mencoba kesana. Karena selain temple nya saya ingin coba kue Dorayaki yang khas, yang katanya ada di area Shitennoji Temple ini. Berangkat lah saya sekitar pukul 12.00 WIT dari penginapan Rute yang saya lalui menggunakan Kansai Thru Pass menuju ke Shitennoji Temple adalah sebagai berikut : Fukushima Hanshin - Umeda Hanshin - Higashi Umeda - Shitennojimae Yuhigaoka. Total 380 yen di cover oleh Kansai Thru Pass Dari Shitennojimae Yuhigaoka Station masih harus jalan kaki sekitar 10 menitan, di kala hujan itu jalan sepi seh namun dingin sangat terasa, jadi jalan pelan saja. Tapi enak seh jalan kaki di Jepang itu aman dan nyaman, jalan nya memang Pedestrian Friendly. Oh ya saya menitipkan Tas di Coin Locker di Shitennoji Station ini. Penggunaan nya sangat mudah kok tinggal ikuti saja cara nya dan ada bahasa Inggris nya dan juga harganya berbeda berdasarkan ukuran saya pilih ukuran yang sedang seharga 500 yen perhari Untuk cara penggunaan Coin Locker di Jepang baca DISINI Tiba di Shitennoji Temple tidak ada Tiket Masuk alias GRATIS dan suasana agak sedikit sepi, dan memang terlihat sedang ada renovasi, saya masuk dari gerbang utama. Terlihat gerbang dari Shitennoji ini cukup besar dan megah, mirip gerbang nya Sensoji Temple di Asakusa Tokyo Masuk ke area dalam nya langsung terlihat renovasi Temple utama di tengah-tengah yang sedang di kerjakan, jadi tidak bisa masuk ke area utama nya. Namun tetap bisa mengitari area Temple lain nya. Jika tidak sedang hujan pasti lah sangat indah. Saya masuk ke area semacam taman nya ini, terdapat beberapa temple kecil yang di hiasi pohon Sakura, namun belum berbunga Masuk lagi ke area Temple nya yang cukup besar di mana di bagian depan nya terdapat sebuah kolam yang sangat indah, menurut info petugas, di area ini lah ada beberapa toko souvenir termasuk juga penjual Kue Dorayaki khas Sitennoji, namun di karenakan hujan dan mungkin juga weekdays hanya sedikit yang buka, dan Kue Dorayaki tidak buka. Ya tidak apalah saya menikmati keindahan Temple nya saja Oh ya di dalam Temple ini juga sedang ada Biksu atau Pendeta atau apa pun sebutannya sedang berdoa.Jadi jika kalian kesini jangan ribut-ribut ya Pukul 15.00 WIT saya sudahi kunjungan saya di sini dan kembali menuju Shitennojimeu Yuhigaoka Station untuk menuju destinasi berikut nya area Shopping Center Shinshaibashi SHINSHAIBASHI Rute saya dari Shitennoji ini ke Shinsaibashi adalah sebagai berikut : Shitennojimae Yuhigaoka - Tennoji - Shinshaibashi, sebesar 240 yen dan di cover oleh Kansai Thru Pass. Cukup dekat kan ya rute nya Sebenarnya gak niat kesini tapi karena ada titipan untuk membeli Benang Rajut di Daisho dan sekalian mau coba Nasi Kare yang enak katanya ada di sini jadi ya saya kesini deh iseng-iseng berhadiah hahaha. Dan ternyata banyak sekali exit nya loh jadi jika tujuan kalian ke Shinshaibashi-Suji. Gunakan exit Crysta ya. Patokannya ada Uniqlo di bagian depan Gerbang Shinshaibashi nya Shinshaibashi ini sangat lah panjang Shopping Center Complex terbentang dari Shinshaibashi Station sampai ke Yodoyabashi Station kebayang kan berapa panjang nya. Jadi dia hanya semacam jalan mirip lorong / gang yang di kiri kanan nya terdapat banyak toko baik yang Branded atau pun biasa, bahkan ada yang Toko menjual Barang Bekas juga. Rata-rata barang Fashion disini tapi ada juga restoran kok Bagi cewek pasti di sini adalah Surga ya, jujur saya tidak tahu apakah disini harga nya Murah atau Mahal tidak terlalu memperhatikan dan tidak tahu juga beda nya apa ahahahha. DAISHO JAPAN Jadi saya langsung menuju ke Daisho saja mencari Benang Rajut. Ceileh cowok kok maenan nya rajutan hahaha. Pasti kalian yang anak Komunitas Jalan2 Indonesia atau Forum Jalan2 udah tahu donk siapa member yang doyan merajut. Yup dia lah uni Vera @kimonoku dan dalam perjalanan ke Jepang kali ini saya kebetulan di bikinin Syal Rajutan nya loh, jadi lumayan menghangatkan leher di kala dingin begini hehehe . Daisho Japan ini One Stop Shopping with One Fix Price yaitu harga nya semua nya sama 100 yen kurang lebih. Yup jadi saya belikan uni Vera 3 buah benang rajutan yang saya gak tahu apakah udah benar atau belum hahaha. Total 300 yen, cukup murah kan. Kemarin saya ke Jakarta di Kemang ada juga Daisho tapi semua harganya lebih tinggi Rp. 25.000 atau 220 yen. KITKAT STORE Beres dari Daisho eh ketemu Toko KitKat. Wah kayak nya kalau ke Jepang gak bawa KitKat Green Tea gak afdol ya, yowes saya beli satu pak KitKat Green Tea seharga 800 yen. Lumayan lah sebenarnya buat ngemil selama di kereta hehehe. Beres dari KitKat Store saya sudah lapar soal nya sudah pukul 16.30 WIT dan belum makan siang, tapi saya sengaja seh belum makan siang karena mau mencoba Nasi Kare yang cukup terkenal di Shinshaibashi ini yaitu Curry House CoCo Ichibanya. CURRY HOUSE COCO ICHIBANYA Alamat nya rada bingung karena bahasa Jepang, pokok nya dari Gerbang Shinshaibashi-Suji lurus aja sekitar 300 meter (perempatan kedua) belok kanan nah dia ada di sana. Keliatan kok dan ada beberapa Plang petunjuk nya di area Shinshaibashi ini. Saya mencoba yang Shrimp and Asari Clam Curry with Cuttlefish dan dengan tingkat kepedasan Level 2 lalu kekentalan kuah karenya Mild level 3, dan juga nasi 300 gram. Oh ya disini unik setelah memilih Kare nya kita harus memilih ukuran nasi, tingkat kepedasan dan juga kekentalan dari kuah Kare nya yang tiap level nya berbeda harganya, semacam add on gitu. Jadi total 800 + 42 +63 = 905 Yen Ini pengalaman saya memakan Nasi Kare dan saya lakukan di Jepang. Dan saya bisa katakan ini enak banget banget banget hahah, saya nagih banget nasi Kare ini. Gak percuma saya sempatkan waktu ke Shinshaibashi ini. Rasa seafood nya yang di bakar terlebih dahulu enak banget terasa daging nya yang lembut. Lalu kuah nya itu loh di tenggorokkan hangat dan pedas nya ya tidak terlalu pedas seh tapi pas. Pokok pol deh, kalau kalian ke Jepang wajib coba Nasi Kare. Untuk review lengkap nya nanti saya tulis di topic berbeda ya Oh ya saking enak nya saya akhirnya beli Beef Curry Instant nya seharga 550 yen untuk di bawa ke Indonesia. Masih belum saya makan seh karena sayang hahahaha. Dan karena waktu sudah menunjukkan pukul 17.30 WIT dan hujan pun masih mengguyur, saya sudahi kunjungan saya di Osaka kali ini, dengan mengambil train dari Shinshaibashi menuju ke Kyoto dengan menggunakan Kansai Thru Pass dengan rute sebagai berikut : Shinshaibashi - Umeda - Osaka - Kyoto. Seharga 800 yen di cover oleh Kansai Thru Pass Yup demikian lah perjalanan 3 hari di Osaka ini tunggu lanjutannya perjalanan di Kyoto - Nara ya. Semoga info yang saya berikan ini berguna dan silahkan di Share jika berkenan PENGELUARAN DAY 3 INFO DAN TIPS TAMBAHAN Beberapa info dan tips tambahan yang kalian harus tahu mengenai Osaka : Jika kalian ingin melihat Sakura di Osaka paling bagus memang di Osaka Castle, harus di cocok kan waktu kunjungan dengan tanggal berbunga, sekitar Akhir Maret - Awal April Penggunaan Internet Smartphone di Jepang saya sarankan gunakan Sim Card Jepang seperti B-Mobile Visitor Sim 14 hari 2500 yen KLIK Antara Kansai Thru Pass dan ICOCA Card penggunaan nya berdampingan, karena ada wilayah yang tidak di cover oleh Kansai Thru Pass, begitu pula dengan ICOCA / PASMO Card Jika ingin ke Universal Studios Japan, lebih baik beli tiket di Indonesia baca caranya DISINI Jika ingin bermain di semua Wahana Ride di Universal Studios Japan termasuk Harry Potter The Ride, disarankan membeli juga tiket Express Pass agar tidak terlalu lama antri nya, namun harga tiket Express Pass dan tiket masuk Universal Studios Japan berbeda ya Selalu update tentang ramalan cuaca di Jepang, dari Smartphone karena prakiraan cuaca di Jepang cukup akurat Jika kalian tinggal di Guesthouse / Hostel cobalah ikuti Event-Event di penginapan tersebut untuk mendapatkan kenalan baru Baca Juga : Perjalanan Unik 5 Hari di Tokyo Jepang
  7. Holaaaaa... setelah kemarin sempet cerita soal persiapan ke Jepang (ceritanya bisa dibaca di bawa ini yaaa), kali ini giliran cerita soal Osaka. Osaka merupakan kota pertama dari rangkaian perjalanan yang gw lakukan berdua suami. Untuk trip kali ini gw menggunakan Garuda Indonesia dengan transit di Denpasar. Berangkat dari Jakarta jam 20.00 WIB tanggal 2 Desember, sampe di Denpasar jam 23.00 WIB. Seperti biasa setiap jalan gw selalu membuat kebodohan kali ini kebodohan, kali ini seputar terminal keberangkatan di airport. Kebodohan pertama adalah salah terminal di bandara Soekarno Hatta. Ngooookkkk. Ini pertama kali gw naik pesawat ke luar negeri tapi pake transit di dalam negeri, ga pake nanya2 dengan PD-nya gw dan laki gw langsung minta diturunin supir Uber di terminal 2 Cengkareng dengan bawa 2 koper gede. Gw mikirnya ya kan tujuannya Osaka, ya naiknya dari terminal 2 dooongg.. ternyataaaaaaa begitu sampe pintu disuruh ke terminal 3 dulu. Imigrasinya nanti di Denpasar. OEMJIIIHHHHHH norak banget siiiikkk yaaaaaa.. Dengan berat hati kita geret2 koper pindah ke terminal ultimate . Sampe di Ultimate langsung duduk manis di Liberica sambil nunggu boarding, ternyata banyak Gate yang dipindah2 dan pengumuman tumpang tindih. Rusuh banget, maklumlah hari Jumat, biasanya jadwal penerbangan padet. Akhirnya kita ngga ngeh kalo udh boarding.. Daaaaann baru sadar pas udah last call. Langsung deh lari2 ke Gate. Aaaaaahhhh.. blom apa2 gw udah ngos2an duluan. Kebodohan gw masih berlanjut sampe di Denpasar.. Gw pikir sampe Denpasar masuk ke antrian transit, karena yaaa gw kan emang transit doang. Ternyata udah ngantri lama eeh salah pula. Aaaaakkkkkkkkkk ternyata harus keluar bandara lewat jalan setapak ke terminal internasional. Jam 12 malem, ditengah ngantuk-ngantuk pake jalan kurang lebih 20-30 menit. Mamak lelah.. Dan asli yaa airport Denpasar terminal Internasionalnya udah kaya pasar malem. Rame aja. Untung imigrasi ga pake antri lama. Langsung deh lanjut terbang Denpasar - Kansai. Sepanjang jalan lancar dan gw tidur pules banget. Bangun2 pas menjelang sarapan, 2 jam sebelum landing. Tepat 8.30 pesawat mendarat dengan mulus di Kansai, ga sempet ini itu langsung buru2 ke Namba Ticket Office buat nukerin Yokoso Pass yang udah gw beli online beberapa hari menjelang berangkat. Lokasi exchange counternya ada di lantai 2 persis di depan gate kalo mau naik train ke Osaka - Kyoto. Sampai di counter tiket tinggal tunjukin deh lembaran konfirmasi yang dikirim melalui email. Bentuknya kaya gini, jangan lupa di print yaaa Prosesnya cepet banget kira2 cuma 5 menit, langsung deh dikasih serangkaian tiket kaya gini: btw ini bukan foto tiket gw, ga sempet foto. Ini minjem dari website japanrailpass. Kok banyak banget? Lembaran yang paling gede itu Information memo, isinya gw juga ga ngerti apaan. Yang dibawahnya merupakan tiket Rapid Train Kansai - Namba. Nah kalo yang bawah kanan itu tiket reserved seat, di dalamnya tertera nomor gerbong dan nomor kursi. Kalo yang kuning merupakan tiket 1 day pass untuk naik subway - tram ataupun bus, bisa dipake hari itu juga ataupun bisa diaktifin untuk besoknya. Gw sendiri sih pake buat hari yang sama. Lumayan irit. Menurut gw kalo nginepnya di daerah Namba pass ini deal yang paling oke. Cerita soal Yokoso bisa dibaca disini Abis nuker tiket langsung deh ke seberang buat masuk ke Gate Nakai. Nah gatenya ini sebelahan sama gate JR. Gatenya Nankai yang sebelah kanan. Naik Rapid ini cuma butuh waktu sekitar 35 menitan buat sampe ke Namba station. Lumayan cepet kok. Keretanya juga nyaman banget. Sampe di Stasiun Namba langsung aktifin Day Pass, dan menuju ke Stasiun Shinsaibashi (jaraknya cuma 1 stasiun dari Namba station) untuk nitip koper di Osaka Hana Hostel. Gw menginap di Osaka selama 2 malem. dari tanggal 3 - 5 Desember. Gw merekomendasikan banget Hostel ini buat teman-teman yang berencana ke Osaka. Review soal Osaka Hana Hostel ini bisa dibaca di : Setelah nitip koper langsung jalan ke Osaka Castle, biar ga kesorean. Kebetulan cuaca cerah dan ga terlalu dingin. Tapi efeknya yaaa asli rame banget. Dari Hostel tinggal jalan kaki sekitar 3 menit ke Stasiun Subway Shinsaibashi, naik jalur yang hijau muda lalu turun di Stasiun Morinomiya. Terlampir petanya Setelah itu tinggal ikutin petunjuk menuju Osaka Castle. Sayang banget pas gw kesana Momijinya udah lewat. Daun-daun mulai berguguran dan suhu mulai dingin. Tapi masih tetap bagus kok. Dari Stasiun menuju Osaka Castle dibutuhkan waktu sekitar 20 menit, dengan melewati taman. Gw betah banget muter-muter di taman ini, sambil makan es krim. Pemandangannya kurang lebih seperti ini: Setelah jalan sambil sibuk foto2 ga berasa akhirnya nyampe juga di Osaka Castle. Ga sempet foto banyak-banyak karena waktunya cuma dikit. Kita lebih banyak duduk, ngobrol,nikmatin castle, nontonin kelakuan orang sambil nyemil. Gw mengahbiskan waktu sekitar 2,5 Jam disini, ga pake masuk ke dalam Castle yaaa.. Karena antriannya panjang banget. Maklumlah gw dateng pas hari Sabtu. Hasil foto gw juga ga ada yang bagus karena ga pake kacamata.. padahal mataharinya kenceng banget. Sekitar jam setengah 3 perut udah ga nahan lapernya, akhirnya kita putusin buat pergi makan siang. Browsing sana sini kita putusin buat makan Okonomiyaki. Nah katanya Okonomiyaki paling enak di Osaka ini aa 2, yaitu Kiji dan Ajinoya. Bahkan Ajinoya masuk dalam Michelin Guide. Karena lokasi Ajinoya ini sekitaran Dotonbori jadi lah kita putusin makan disana. Dari Osaka Castle ke Ayinoya tinggal balik ke Stasiun Morinomiya, naik jalur Hijau Tua, turun di Stasiun Hommaci lalu ganti Line Merah menuju Stasiun Namba. Dari Stasiun Namba tinggal jalan kaki sekitar 10 menit ke Ajinoya. Nyampe sana ternyata antriannya panjang bangeeeettt.. Gw nunggu hampir 1 jam baru dapet tempat. Begitu masuk ke dalam baru deh ketauan ternyata karena emang dalamnya kecil banget. Paling cuma ada sekitaran 10 meja, pantesan aja antri. Selain Mixed Okonomiyaki kita juga pesen Garlic Yakisoba (bisa pilih yang non- pork), buat minum cuma pesen air putih aja, nyari yang gratisan. Kerusakan yang terjadi cuma sekitar 2.400 Yen buat ber2. Termasuk murah sih yaaa.. karena sumpaaahh ini ENAAAAAAKKKK BANGEEEEEEETTTTTT!!! Wajib nyoba kalo mampir ke Osaka. Maaf ya fotonya agak ngeblur, maklum perut udah bergejolak kelaparan. Beres makan langsung deh puter-puter Namba sambil nyobain majajanan pinggir jalan Takoyaki, Oyster bakar, Oden, dll. Sepanjang jalan pokoknya kita nyemil. Udah ga kepikir lagi buat foto akibat sibuk ngunya. hahahaha. Yaaahh ukuran badan emang ga boong. Berbanding lurus sama kapasitas perut. Setelah puas dan kenyang muter2 Dotonbori diputuskan baut menyudahi hari dan balik ke Hostel. Kalo ditanya total pengeluaran selama di Osaka gw berapa ga tau berapa karena pake Day Pass, dan karena gw dan laki gw makannya udah kaya orang ga makan 4 hari. Selesai deh hari pertama di Osaka. Nanti dilanjut lagi dengan cerita main ke Universal Studio Japan (USJ) sambil ujan-ujanan. Link Terkait: Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Persiapan Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 1/Osaka Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 2/Universal Studio Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 3/Kyoto Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 4/Shirakawago Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 5/Shin-Hotaka Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 6/Takayama Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 7/Tokyo Review Hotel/Hostel : Osaka Hana Hostel Review Hotel/Hostel : Guesthouse Sanjyotakakura Hibiki Kyoto Review Hotel/Hostel :K's House Takayama Oasis Review Takayama Hokuriku Pass (JR East Pass) Review Kyoto Sightseeing Two-day Pass Discount Ticket (Yokoso Pass) Kansai Airport - Namba Station Osaka Panduan Bis di Kyoto Discount Ticket (Haruka+ICOCA) Kansai Airport - Shin-Osaka Alternatif Transportasi : Osaka - Kyoto - Kanazawa - Shirakawago - Takayama - Tokyo
  8. Pada awal Desember 2017 ini gw berkesempatan travelling ke Jepang dan menghabiskan 2 malam di Osaka. Tadinya gw udah booking hotel berbintang di sekitaran Shin-Osaka Station tapi karena kebodohan (kesalahan tanggal) yang baru gw sadari sekitar 1 minggu sebelum berangkat, terpaksa mengcancel bookingan hotel dan nyari alternatif lain di menit-menit terakhir. NIatnya tetep stay di hotel, berhubung gw rempong kalo soal urusan tempat tinggal, kamar harus privat dan bersih, kamar mandi en suite, full privacy. Tapi karena last minute harga hotel di Osaka udah ga masuk akal semua, akhirnya mencari alternatif lain selain hotel. Beruntung tiba2 ada kamar pivate yang available di Osaka Hana Hostel, tapi kamar mandinya sharing.. Awalnya sempat ragu-ragu karena ini pertama kali mencoba nginep di Hostel. Gw langsung kebayang pasti kamar ga nyaman, kalo mau ke toilet repot keluar2 dulu. Tapi setelah baca2 review @deffa @min0ru soal nginep dibeberapa guest house dan hostel di Jepang, kayanya nyaman2 aja malah seru kayanya. Jadilah gw memberanikan diri buat booking di Osaka Hana Hostel. Aaaahhh.. pengalaman pertama nih nyobain nginep di Hostel. Hasilnya? KETAGIHAAAANNNN!!! hahahaha. Gw emang senorak itu sih. Pengalaman nginep di Osaka Hana malah jadi pengalaman menginap yang paling berkesan perjalanan kemarin. Apa sih yang bikin segitu berkesannya nginep di Osaha Hana? alasan utama gw karena pelayanan dan keramahan staffnya yang luar biasa, lokasinya yang strategis, teman2 yang seru.. Buat teman-teman yang akan berkunjung ke Osaka mungkin bisa membaca review gw berikut ini siapa tau jadi tertarik juga buat nginep disana. Sumber : http://osaka.hanahostel.com/ Osaka Hana Hostel ini masih 1 group dengan J-Hoppers, kalo gw baca dari websitenya mereka kayanya pembedanya adalah J-Hoppers disebut sebagai guest house dan Osaka Hana disebut sebagai Hostel. Bedanya dimana? ntahlah... karena gw belom pernah nginep di J-Hoppers. Mungkin @syahrulsiregar bisa nambahin, karena kemarin dia sempet nyobain nginep di J-Hoppers Takayama. Osaka Hana ini deket banget dengan exit 7 stasiun shinsaibashi, cuma butuh jalan kaki sekitar 5 menit. Sempet agak bingung karena memang plang hotelnya kecil banget. Daaaaaaannnn resepsionisnya di lantai 2 daaaaaaaaannnn harus naik tangga. Lumayan pegel si ngangkat koper gw yg lumayan berat. Begitu sampai lobby ternyata suasananya "rumah"an banget. Langsung betah. Tampilan Depan dan Lobby (sumber : http://osaka.hanahostel.com/) Buat gw Osaha Hana ini homey bangeeeettt... Gw sampe hotel jam 10 pagi, sedangkan seperti biasa check in jam 4 sore. Begitu masuk langsung di sambut sama Manager Hostel, namanya Masae. Pertanyaan pertama yang ditanya Masae begitu liat paspor gw dengan stempelan tanggal hari itu adalah gimana tadi di pesawat, lancar ga, pasti pegel2 badannya. Seumur-umur gw travelling kemana-mana ga pernah ditanya gimana tadi di jalan. Aaaaahh langsung berasa kaya ketemu temen lama. hahaha. Sambil proses check-in gw dan Mase ngobrol panjang lebar soal travelling dan rencana selama di Osaka. Sebenarnya check in baru bisa sore hari, tapi karena jadwal gw yang emang padat dan resepsionis tutup jam 10 mlm akhirnya check-in dan serah terima kunci dilakukan pagi itu juga. Setelah proses check in beres Masae langsung ngajak keliling Hostel dan karena tau ini pertama kali gw nginep di Hostel dijelasin deh satu-satu mulai dari cara pake kompor sampai mesin cuci.. Hostel ini terdiri dari 8 lantai, gw sendiri dapat kamar di lantai paling atas. Di lantai 8 ini terdapat 3 kamar private dan 1 toilet. Adalift dengan kapasitas 3-4 orang yang bisa dipake untuk menuju lantai 7, dari lantai 7 ke lantai 8 harus naik tangga. AAAAAAAAAKKKKK!!! Yaah itung-itung olahraga lah yaaaa. Untuk shower room, living room dan dapur terletak di lantai 7. 1 Shower room dan 2 toilet digunakan barengan buat 6 orang. (Yaaaah emang sih jadi lumayan ngantri karena ternyata bangunya samaan pagi2 semua, jam 6 kita udah pada manis ngantri mandi ). Shower room emang sempit tapi bersih banget. Sabun dan Sampo juga disediain kok. Toilet juga dilengkapi pemanas, dan sendal jadi yaa cukup nyaman. Shower Room di Lantai 7 Kamar di lantai 8 (maaf yaaa berantakan Dapur dan ruang makan terdapat di lantai 2 dan 7, dapurnya lengkap banget. Malah pas hari ke 2 gw sempet masak buat sarapan dan bekal main ke USJ. Lumayan... jadi agak ngirit, Dapur Lantai 7 Living Room Lantai 7 (sumber : http://osaka.hanahostel.com/) Dapur dan Living Room lantai 2 Di lantai 1 ada Hana Sake Bar, gw sempet nyobain sake disana sambil ngobrol-ngobrol dengan tamu hostel dan pengunjung umum. Segelas sake seharga 500 yen. Pilihannya ada banyaaaaaakkk benget. Gw nyoba beberapa (ntah karena doyan atau kesambet) dan favorit gw Sugi-Isamai dari Yamagata Pref (hasil rekomendasi Masae). Lebih lengkap soal Hana Sake Bar bisa diliat disini http://hanasakebar.com/index.php Satu lagi yang gw suka dari Hostel ini, tiap gw mau keluar Masae selalu ngingetin soal cuaca dan payung. Pas hari ke2 gw mau ke USJ, pas mau jalan Masae ngingetin: Var, siang ini sekitar jam 2 ujan..bawa payung. Setelah ngecek tas baru ngeh kalo payung ketinggalan di kamar, tapi kalo naik lagi harus buka sepatu lagi. Manalah boots gw talinya rempong. Liat muka gw yang cemberut Masae langsung minjemin payung lipat, pake dipilihin lagi yang paling ringan, katanya kasian backpack gw udah berat. Aaaaaahhh terharrruuuuu.. Soal rate menurut gw juga terjangkau banget.. karena booking di menit-menit terkahir gw dapet harga sekitar 600ribuan rupiah semalem, kalo itung perkepala jadinya ya 300ribuan perorang permalem. Secara keseluruhan gw sih puas bangeeeeettttt. Pelayanan oke, fasilitas lengkap, ke stasiun cuma selemparan kolor. Laki gw juga seneng banget selama di Osaka Hana, kita janjian nanti kalo ke Osaka harus ngenep disana lagi, sekalian kangen2an sama Misae. Btw kalo ada temen2 yang ada rencana nginep disana kabarin gw boleh yaaaa yaaaa yaaaaa.. Gw mau nitip oleh2 buat Misae. Foto keluarga bareng Masae (Maafkan mata gw yang bengkak akibat alergi dingin ) Info lebih lengkap soal Osaka Hana Hostel bisa diliat di http://osaka.hanahostel.com/ bisa booking langsung melalui website hostel atau bisa juga lewat Agoda atau lewat Booking.com. Semoga membantu teman-teman yang lagi bingung nyari akomodasi di Osaka.
  9. Day7: Kyoto – Osaka Pagi2 sarapan di hostel. Lumayan dapet sarapan, walaupun Cuma nasi, pickle, seaweed sama kuah miso gitu. Anget. Badan masih agak meriang, dengkul udah agak mendingan. Abis sarapan akhirnya minum obat trus tidur lagi sampe waktu checkout karena perjalanan masih panjang. Siangnya checkout trus ke stasiun Kyoto. Dari sini naik kereta ke Osaka. sekalian nyobain shinkansen. Osaka stasion itu gede banget yah. Lebih kayak bandara ketimbang stasiun. Lanjut naik kereta lokal ke Fukushima st. Jalan dari stasiun ke hostel lumayan menyenangkan. Alhamdulillah udah bisa check in. dapet cerita dari receptionistnya banyak banget orang Indonesia yang nginep disini. Alhamdulillah, hostelnya ga pake lift yah, jadi kudu naik turun tangga dengan dengkul linu2 ini *sad*. Plus dapet kasur yang di atas, Alhamdulillah *nangis*. Abis naro tas dan merem bentar. Alhamdulillah badan segeran. Akhirnya memutuskan ke dotonburi, mau ngeceng sore. Mampir liat2 baju buat punya2an aja. Gw beneran nongkrong sih disini. Liatin anak2 muda jepang nongkrong juga. Sekalian makan malem disini, jajan takoyaki yang cuminya gede2 banget. Akhirnya pulang ke hostel karena besok pertarungan akan berlangsung di Universal Studio Osaka. Day 8: Universal Studio Osaka Seperti strategi di Disneysea, gw menerapkan hal yang sama di USJ. Sengaja milih weekday, supaya ga terlalu packed. Pagi-pagi udah semangat bangun, mandi segala macem trus sarapan andalan di konbini. Ngga lupa juga beli onigiri sama roti-rotian buat bekal. Dateng lebih pagi dari schedule buka. Sebagai penggemar berat Harry Potter, gw se-ngga sabar itu. Dari awal udah liat peta. Jadi tahu begitu gate dibuka, langsung lari ke arah mana. Hal serupa terjadi. Setengah jam sebelum schedule di web, gerbangnya udah buka. Dan ternyata semua orang berpikiran sama, semuanya langsung lari ke arah Wizarding World of Harry Potter. Dan langsung ke wahana 4D-nya. Udah lumayan rame. Aslik wahananya seru banget. Satu ganjelan sih, bahasanya jepang, jadinya feeling di London berkurang. Drastis. Abis main wahana. Ternyata di luar ujan. Yang tadinya suhu dingin, ditambah ditusuk-tusuk angin, sekarang plus pelukan hujan. Keliling2 area ini sih ga kerasa banget waktunya abis. Sempet nyobain butter beer yang menurut gw kemanisan. Plus pengen beli semua isi toko souvenirnya. Ternyata pas gw jalan keluar area, orang bahkan udah ngantri masuk areanya (bukan wahana). Untung tadi pertama langsung kesini. Karena hujan, beberapa wahana ga jalan. Salah satunya Hollywood Dream roller coaster. Sebagai penggemar coaster, agak kecewa. Karena sampe sore ujan udah berenti, masih belom buka. Thank god, solo travel yah gw. Jadinya bisa single ride di beberapa wahana. Meskipun yah jadinya ga bisa pegangan tangan kalo ketakutan. *halah* ujannya udah agak berenti pas sorean. Udara makin dingin. Yang selalu gw cari kalo ke universal studio adalah Turkey Leg. Agak mahal tapi selalu memuaskan hawa nafsu gw terhadap makanan. Karena highlightnya emang Harry Potter, jadi ya tetep puas. Sekitar sejam sebelum tutup memutuskan untuk pulang aja daripada badan makin drop. Udah sakit, keujanan, sendirian *sad*. Sampe di Fukushima stasion laper. Akhirnya memutuskan cari makan dulu biar sampe hostel langsung istirahat. Dan nemu kayak warung udon deket hostel. Warungnya kecil banget, bediri aja Cuma muat 5 orang. Dan udonnya polos Cuma pake remah2 gorengan. Aslik enak banget. Orang sebelah gw makan cepet bgt. Gw nahan panasnya ga kuat. Kuahnya gurih, anget, dan ngga eneg. Sampe hostel, mandi, trus istirahat. Dan ga bisa tidur karena kasur di bawah gw ngorok kenceng banget. Aslik, gw udah pake earplug dapet dr garuda kemaren tetep ga nolong. Yatuhan, cobaan apalagi ini. Day 10: Osaka Castle – Dotonburi – Onsen Karena besok flight pagi, hari ini dianggap sebagai hari terakhir di jepang. Udah lumayan puas sebetulnya. Karena demam, dengkul linu2 dan orang Taiwan ngorok di kasur bawah, sisa tenaga gw tinggal 30%an. Aslik kombinasi yang menyedihkan yah. Akhirnya gamau terlalu ambisius buat rute hari ini. Ke Osaka ga afdol kalo ngga ke Osaka Castle. Gw kayaknya salah stasiun deh, soalnya jalannya jau banget dr stasiun ke Castlenya. Itupun gw dapet pintu belakang kayaknya. Sampe sana seneng karena meskipun bukan cherry blossom, tapi ada plum blossom yang mekar semua di kebon Osaka Castle. Gw jalan2 keliling pelan-pelan banget. Akhirnya duduk di undakan batu sambil istirahat dan nikmatin udara. Eh ada bapak-bapak jepang nyamperin. Dia bilang dia lagi belajar bahasa inggris dengan cara ngobrol sama turis. Oh yaudalah gw ngga buru2 juga. Akhirnya ngobrol, dia nanya gw udah kemana aja di jepang. Gw bilang gw pernah ke Sapporo. Dia kaget, soalnya dia aja belum pernah ke sana. Tapi gw jelasin kalo flight sekarnag murah bgt. Bahkan lebih murah daripada kereta antar kotanya jepang sendiri. Ga kerasa udah sore. Areanya gede banget dan udaranya lagi anget makanya ga kerasa. Berhubung ini hari terakhir, memutuskan ke dotonburi lagi buat beli2 oleh2 biar ga rusuh. Again, nongkrong di dotonburi sampe jam 7an, udah beli segala rupa, udah makan malem. Akhirnya memutuskan ke onsen lagi. Liat rute, naik kereta, akhirnya sampai di onsen yang juga diskon kalo pake kansai pass. Onsen yang ini gede banget. Lockernya lebih banyak. Pengunjungnya juga lebih banyak turis, mungkin karena dipaketin sama kansai pass. Fasilitasnya juga lengkap banget. Ada 4 kolam indoor biasa, 1 kolam dikasih cairan apa gitu warnanya merah wangi, 1 kolam ada whirl-nya, ada sauna, kolam air dingin. Di luar ada lantai yang dialiri air anget, bisa tiduran disitu, ada 3 gentong yang bisa buat sendiri, dan 2 kolam biasa. Disini agak lama karena nyobain kolam2nya dan rasanya relax banget. Oiya kalo ke onsen jangan terlalu lama di kolam yah, nanti pusing. Palingan tiap 10-15 menit, keluar dulu buat minum. Trus masuk lagi gpp. Pas udah kerasa enakan dan mateng akhirnya udahan deh. Di luar tambah dingin dan anginnya makin gede. Sampai hostel dengan selamat. Walaupun mister ngorok kayak lagi konser solo. Ngga apa, besok tidur di pesawat aja. *sabar* Day 10: KIX – CGK Pagi-pagi karena ga bisa tidur, memutuskan siap2 aja. Lebih awal sampe KIX jg gpp. Akhirnya selesai juga solo trip kali ini. Walaupun ga dapet banyak karena kebanyakan sakit dan dengkul kayak mau lepas, (plus mister ngorok) tapi tetep seneng karena highlightnya udah kesampean. Dan kayak orang bilang, “jangan disamperin semua, sisain beberapa, biar ada alesan buat kesana lagi” sampai jumpa lagi, Jepang...
  10. Day 4 - 22 June 2015 - Senin Kesalahan Bodoh Maap lama bikin FR nya dikarenakan kesibukan pindah domisili jadi yah agak repot hehhehee. FR ini lanjutan dari FR pertama saya yang ternyata kalo saya liat lagi, foto2 nya banyak nggak muncul ya entah kenapa . Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumnya, saya beli tiketnya Jakarta - Tokyo, Osaka - Jakarta jadi saya tidak beli JR Pass karena kalo dihitung agak rugi. Untuk mengirit biaya perjalanan maka saya membeli tiket Willer Bus untuk Tokyo - Osaka. Bagi yang berminat bisa lihat di http://willerexpress.com/en/. Hal pertama tentunya tentuin dulu mau berangkat dari halte mana trus tentuin pemberhentian nya. Kemarin saya pilih berangkat dari Tokyo Disneyland menuju Kousoku Nagaokakyo (Nishiyamatennouzan Station, bound for Hiroshima/Matsuyama) dengan Package: Cozy Seat Trial Campaign total 7000 Yen untuk 2 orang jam keberangkatan 21.15. Nah disinilah kesalahan terbesar saya, saya lupa berangkatnya dari Disneyland sementara saya main nya di Disney Sea belum lagi saya kelar main sampe Disney Sea Tutup yakni jam 22.00 karena saya ingetnya berangkat jam 23.15. Alhasil saya ketinggalan bus Willernya and saya langsung lemes dan blank nggak tau mau gimana karena saya uda cek out and uda bawa2 koper plus semua hotel untuk di Osaka uda dipesen and nggak mungkin dibatalin. Akhirnya suami nenangin saya and kasih beberapa opsi, yaitu: 1. Ke Tokyo station dulu, cari penginapan dekat station biar besok pagi langsung beli tiket shinkansen. (ini yang bikin sakit kepala karna tiket shinkansen mahal banget kalo tokyo - osaka) 2. Nginep di hotel disney Sea trus charge powerbank dan hp biar bisa pesen willer lagi besok (ini sebenarnya ide gila karna pengen nginep di Hotel Disney Sea hahahahaa). Setelah menguatkan diri dari shock akhirnya saya milih opsi 1. ke Tokyo Station dulu deh, agak serem karena waktu uda malem juga kan saya takutnya station uda mau tutup. Pas di jalan saya browsing tentang JR Buss dari Tokyo ke Osaka dan untungnya ada blog (saya lupa blog siapa) yang bilang ada station buss nya JR di Tokyo Station. Pas sampe di Tokyo station saya ngeliat tanda arah bus station, langsung kasih tau suami and kita lari2 sampe entah ke exit berapa dan pas ketemu satpam langsung nanya Bus station JR and ketemuuuu wooooo dan ternyata Tuhan masih sayang ama kita, bus yang tujuan ke Osaka masih ada uda mau pergi untung masih sempat beli tiket fiuhhhhh. CAPEK ini beneran capek fisik dan mental hahahahahaa. Bus nya ini ada 2 lantai dan saya dapet di lantai ke 2. Ada WC nya di lantai bawah, di bawah tangga. Kira2 begini lah penampakan bus nya. Selama perjalanan bus berenti 2x di tempat istirahat gitu kayak di Indonesia kayak di Indonesia juga c ya suka mampir di restoran padang hahahaha. Saya belum nyobain wc yang di dalam bus karna saya agak risih hahahaha jadi pas berenti di saya langsung keluar menuju wc and buset dinginny minta ampun hiks. berikut salah satu penampakan dari tempat2 bus berenti. Biasanya c ada 7eleven atau family mart gitu jadi kalo kelaperan bisa beli onigiri dan ini berentinya cuma bentar loh paling cuma 10 menit aja dan supir uda siap d depan bus and ada yang ngitungin jumlah penumpang nya sebelum pergi. Day 5 - 23 June 2015 - Selasa Nyampe di Umeda Station entah jam berapa c yang pasti restoran sama Tourist information center belum buka jadi kita lagi2 ke Mart yang ada di sana (lupa namanya hehehe) buat beli minuman and onigiri (lagi) buat breakfast trus ke wc buat nyuci muka dkk. Pas Tourist Information Center uda buka, kita langsung beli 2 days Kansai Thru Pass seharga 4000 yen seorang. Mahal? ia lumayan c hahahaha tapi kan ini buat semua daerah kansai dan ada diskon2 untuk beberapa tempat wisata juga, untuk info lebih detail bisa dibuka di http://www.surutto.com/tickets/kansai_thru_english.html Umeda Station - Juso Station Untuk malam ini saya menginap di Hotel Fine Garden Juso. Juso Station ini agak kecil station nya dan agak susah nyari jalan keluarnya hahhahaa. Entah kami yang uda capek apa gimana tapi butuh waktu sekitar 15 menit buat nyari jalan keluar dari station ini. Keluar dari station saya terpukau karena mirip dengan suasana di China Town nya singapore, maap saya nggak sempet foto tapi ini foto nya kalo saya ambil di http://theonlyblondeinosaka.blogspot.co.id/2012/07/juso-osaka.html Seperti yang ditulis di blog itu, Juso memang salah satu red district di Osaka. Di deket hotel saya banyak karaoke2 dengan poster cewek2 seksi. Saya ndk berani foto karena banyak bodyguard yang ngeliatin kita mulu ahahhahaa jadi serem saya. Review hotelnya nanti ya terpisah dari sini. Setelah cek in kita taro koper and ganti baju bentar trus langsung cao ke Nara. Juso Station - Nara Station Tujuan : Todaiji Temple (Tiket masuk 500 Yen per orang). Tadinya masih bimbang mau ke Nara apa nggak tapi karena uda capek juga jadinya ya uda kita fokus di satu tempat aja and pilihan jatuh ke Nara biar nggak rugi uda beli 2days Kansai thru pass hahahhaa. Pas nyampe di Nara Station langsung deh nyari Todaiji Temple tapi sebelumnya saya kepo liat2 toko-toko di station nara yang kecil tapi bersih ini. Ada satu toko yang menarik perhatian saya karena dia menjual sushi yang kalo menurut saya c unik, sushi ini dibungkus daun teratai dan dikemas begitu cantiknya dan karena dibungkus daun teratai jadi ada wangi khas dari sushi ini. Berikut penampakan dari sushi unik: Dari Nara station begitu keluar pasti akan disambut oleh Air mancur dak kalo mau ke Todaiji, dari air mancur luruss ajaaaa nanti akan ketemu dengan rusa-rusa jinak lambang kota Nara. Rusa ini c kalo kita nggak beli makanan buat mereka, mereka nggak bakal deketin hahahaa tapi kalo uda beli beuhhhh banyak banget deh yang bakal deketin . Oh iya kalo mau beli makanan jangan langsung beli pas liat penjual pertama, jalannya menuju Todaiji masih panjang dan sepanjang itu ada kok penjual makanan rusa lainnya. Sembari jalan ke Todaiji, nikmati lah lingkungan sekitar yang asriii banget. Kalo musim semi or gugur bakal wow banget ne pemandangan hiksss Kompleks Todaiji Temple ini luas banget. Sebelum kita masuk ke gerbang depan yang berwarna merah, rusa-rusa jinak masih mengikuti kita, terdapat banyak toko suvenir, snack dan taman di sekitar kompleks ini. Yang mau beli oleh2 bisa d sini atau di dalam Temple juga ada kok. Kalo lagi di wilayah ini, sering2 liat ke bawah ya soalnya banyak "ranjau" dari rusa-rusa jinak . Pas nyampe disana uda banyak turis lokal maupun luar yang ada di Todaiji Temple. Saya tertarik dengan kehadiran anak2 sekolahan baik sma (mungkin) maupun yang tk. Gemes liat yang tk karna cilik2 and unyu2 banget hahahhaa. Tapi kalo dipikir2 emang sering banget ne liat study tour pas kita ke Temple2 nya di Jepang salah satu yang bikin saya makin salut dengan negara ini karena mereka mendidik anak2 ny agar tau dengan budaya mereka sendiri . Todaiji Temple sendiri begitu megah dan diapit oleh padang rumput di kanan dan kiri nya yang begitu asri. Meski panas banget cuaca hari itu tapi saya terpukau dengan asrinya taman dan ada juga danau bikin hati ini adem. Oh ia lihat seksama danau ini, ada ikan dan kura2 loh Saya lupa, setelah atau sebelum melewati gerbang, ada gedung gitu yang depannya ada telapak tangan budha, karena cuaca super duper panas, saya masuk ke gedung ini dulu hehehehe buat ngadem. Di dalam gedung ini ada jual suvenir yang agak mahal menurut saya tapi emang suvenirnya bukan kayak yang dijual di toko2 biasa gitu, boleh kalo yang lagi liburan di musim panas mampir ngadem dulu baru lanjut jalan . Berikut foto2 dari beberapa suvenir yang dijual dan foto telapak tangan Budha Masuk ke Todaiji Temple, kalian akan amaze sama bangunan temple ini karena meski keliatan biasa dibandingkan Asakusa Temple, tapi kalau diliat dari dekat, wow bangunan dari kayu ini membuat saya terpesona dengan kealamiannya apalagi memang lingkungan nya asri jadi cocok banget deh, Kerennnnnn. Masuk ke Temple pasti langsung ngeliat patung Big Budha yang emang beneran gede. Seperti Temple Budha lainnya, ada tempat cuci tangan dan doanya juga lempar koin trus tepok 3x baru doa. Habis doa, kami mengelilingi temple ini, temple ini menurut saya lebih besar dari Asakusa mungkin karena stand suvenir nggak di dalam kuil kali ya. Yang menarik adanya stand pengumpulan donasi untuk perbaikan temple yang dijaga sama bapak yang uda berumur. Satu genteng harganya 1000 Yen dan kita boleh bikin doa atau ucapan apa aja di genteng tersebut. Stand ini cukup sepi namun pas tau fungsinya, akhirnya kami memutuskan untuk menyumbang satu genteng selain bisa nulis harapan sambil bisa nyumbang kan . Nulisnya agak susah soalnya pake kuas gitu brasa kayak nulis kaligrafi hahahahaa. Nggak jauh dari stand genteng, ada replika dari Todaiji Temple, dan ada replika tangan Big Budha, potongan kayu dari bahan dasar kuil ini dan juga beberapa patung. Suami saya terpukau dengan replika dari Temple nya karena menurut dia detail banget bikin ukuran mini nya. Berikut foto2 nya Nggak jauh dari replika ini, uda ada antrian anak2 sekolah, saya dan suami bingung ini ngantri apaaan, ternyata pada ngantri mo ngelewatin lobang dari tiang gitu hahahahaa. Pengen ikut nyobain tapi kayaknya kaga mungkin, lobangnya kecilllll hahahaha. Berikut penampakannya: Setelah puas, kita balik ke stasiun Nara buat balik ke hotel karena uda capek banget, di depan kompleks kita beli beberapa cemilan dan oleh2 juga yang berbau Rusa. Kita nyobaik dango, es krim sama senbei. Dango itu adalah kue Jepang berbentuk bulat seperti bola kecil dan dimatangkan dengan cara dikukus atau direbus didalam air. Kushidango adalah sebutan untuk 3-5 butiran Dango yang ditusuk dengan tusukan (kushi) dari bambu. Kushidango biasanya disiram dengan saus. Sausnya terdiri dari dua rasa yaitu saus manis-asin dan saus kecap asin. Kalo senbei snack yang dibuat dari tepung beras. Senbei bisa dibentuk bundar, persegi, atau persegi panjang yang pipih. Dimasak dengan cara dipanggang hingga warna kuning keemasan. Kalo ditanya rasa, saya lebih suka senbei dibanding dango karena c dango kaga ada rasa haahahaha. Pas jalan pulang, di Nara Park ternyata bakalan ada event gitu, ada kios2 minuman alkohol pas kita tanya emang ada festival minum and gratiss tapi mulainya jam 7 malam, nah suami mo nungguin tp saya uda capek banget jadi nggak jadi hahahahaa Day 6 - 24 June 2015 - Rabu Pindah hotel lagi. hahhaaha okay now pindah ke Mystays Hotel Otemae. Hotel ini dekat dengan stasiun TANIMACHIYONCHOME keluar lewat exit 4. Dan keluar exit ini nggak ada lift atau escalator, adanya cuma tangga dan kami bawa koper yang ya lumayan berat karna ada oleh2 yang uda di beli di tokyo . Seperti biasa sempet nyasar pas nyari ne hotel hahahhaa. Kalo ada yang minat ke hotel ini, keluar dari exit 4 kan ketemu t perempatan, nah ini nggak usah nyebrang, jalan lurus ajaaa trus gang ke 2 belok kanan, ketemu deh ama t hotel. Pas uda nyampe seperti biasa kita nitip koper, bayar dkk trus langsung lanjut lagi ke Fushimi Inari. Fushimi Inari Dari stasiun Tanimachiyonchome (kalo di plang stasiun tulisannya Tanimachi-4-chome)ke stasiun Temmabashi melalui Tanimachi line, trus lanjut ke Tambabashi melalui keihan main line trus berenti di stasiun Fushimi Inari. Harganya kalo liat di hyperdia itu 580 Yen per orang (saya masih pake Kansai thru pass jadi nggak bayar apa2). Untungnya hari ini cuaca cerah (Baca : Panas)jadi nggak usa bawa payung. Keluar dari stasiun Fushimi Inari, belok kiri aja ke melawati rel kereta api trus jalan lurus aja. Ada plang penunjuk jalan tapi uda kaga keliatan c tulisannya hehehehe. Nggak jauh dari situ bakal keliatan kok banyak yang jualan dan pintu gerbang kuil juga uda keliatan. Sepertinya c jalan masuk saya ini bukan jalan masuk utama karena pas masuk, eh ada Pintu gerbang di tengah yang lebih keren. Fushimi Inari adalah kuil shinto yang dibangun sebagai persembahan kepada Dewa Padi atau Inari. Di sekitar kuil ini, nanti kita akan banyak ketemu banyak Patung Rubah yang merupakan simbol atau utusan dari Dewa Padi. Warna merah yang mendominasi d kuil ini membuat kuil jadi semakin wah apalagi kalo pergi di musim panas hahahaha. Nah abis dari gerbang yang gede itu akan ketemu kuil gitu sama tempat cuci tangan juga. Berikut penampakannya: Saya dan suami mulai menjelajahi kawasan Fushimi Inari ini, setelah puas foto bagian depan, kita jalan ke arah kiri dan beginilah penampakan nya: Kami terus jalan nyariin kumpulan torri yang emang jadi subjek fokus utama buat foto kalo yang uda pernah ke sini hahahaha. Ternyata harus naik tangga juga buat ketemu ama senbon torii ini. Nggak usah bingung, ikut aja kumpulan turis yang biasa juga akan ke sana hehehehe. Pas nyampe emang uda banyak banget orang yang nyari tempat foto di sini. Susah banget buat selfie berdua di sini hahahaha. Oh ia, torri ini banyak banget dan bisa aja mendaki sampai puncak yang katanya bisa melihat panorama kota kyoto tapi kami nggak mendaki sampe puncak karena kaki nggak mendukung hahhahaa jadi cuma sampe seperempat mungkin hahahaha. Torii yang banyak ini ada banyak ukurannya. Kalau dilihat, di torii ini ada tulisan kanji, ini adalah nama-nama dari penyumbang torii baik pengusaha maupun perusahaan. Semakin besar jumlah sumbangan maka bentuk torii nya juga akan makin besar. Kiyomizu-dera Temple Stasiun fushimi inari naik keihan main lain ke stasiun Kiyomizu-Gojo. Dari situ jalan kaki aja. Biasanya kan kalo kuil itu pasti deket sama stasiun kayak Fushimi Inari nah kalo ke kiyomizudera agak beda. Jalannya super duper jauh mana lagi panas banget pake banget hahahaha padahal saya itu ke sana uda jam setenga 3 . Lebih enak naik bus kayaknya kalo ke Kiyomizu Temple ini hahhahaa. Jadi kan jalan lurus neh abis dari stasiun, lurus aja sampe ketemu perempatan gede trus lurus dikit nanti kalo ketemu bangunan kayak foto diatas, nyebrang aja. Nanti ada petunjuk kayak dibawah ini: Trus langsung nyampe? tentu tidak hahahahhaa abis dari petunjuk diatas masih jalan menanjak, yups menanjak hahahaha. Cukup jauh kalo bagi saya yang uda cedera kaki hahahaha. Tapi sekeliling jalan itu toko suvenir yang unyu2 jadi lumayan puas lah mata. Terus jalan aja sampe mentok nanti bakal keliatan pagoda merah, itu artinya anda sudah dekat. Kalo yang uda capek, jangan sedih dulu, kita masih harus naik tangga buat mencapat kiyomizu temple hahahahaahahaha. Berikut foto2 yang bisa saya ambil pas perjalanan menuju kiyomizu temple, maap cuma dikit karena saya sudah terlalu lelah buat jalan . Jadi foto diatas ini adalah hampir menjadi akhir perjalanan saya tapi saya uda nggak sanggup naik lagi hahahaha. Nggak tahan godaan karena saya ketemu sama kedai snack dan minuman gitu akhirnya tanpa ragu saya langsung ke sana aja mesen es serut sama matcha. Yang mesen matcha sebenernya saya tapi kok pas keluar kayaknya enakan c es seruttt hahahaha. Matcha nya enak c tapi untuk kondisi kecapekan abis jalan jauh banget d saat cuaca panas enakan es serut c hahahahaa. Itu yang snacknya dapet sepaket ama c matcha. Okay tenaga uda ada dikit saatnya lanjut naik2 tangga lagiii. Begitu nyampe akan di sambut sama 2 gate dan ada pagoda juga. Baru nyadar kiyomizu temple ini di bukit, pas uda diatas baru keliatan keren banget bawahnya. Pas nyampe kita pasti langsung disambut oleh gerbang besar berwarna merah yang dinamakan Deva Gate, melewati Deva Gate kita akn bertemu dengan pagoda 3 tingkat. Daya tarik utama Kiyomizu Temple ini adalah hall utama nya yang punya panggung kayu yang lebar yang bisa melihat melihat pemandangan kyoto di bawahnya. Biasanya kalo ke sini, harus foto di sini. Nah untuk masuk ke hall utama ini kita harus bayar 300 Yen seorang. Banyak petunjuk arah buat ke hall utama ini, kalo bingung ikutin kerumunan tur aja hahahahaa. Berikut foto dari loket tiket dan foto pemandangan dari hall utama Panggung kayu nya memang lebar banget, keren banget melihat pemandangan dari sini. Lebih bagus lagi kalo ke sini di musim sakura kayaknya jadi lebih berwarna kalo difoto, nggak ijo doank hahahaha. Kayaknya uda banyak yang tau juga kalo di panggung ini terkenal jargon "to jump off the stage of Kiyomizu" yang artinya berani mengambil resiko. Dahulu kala (zaman edo), banyak peziarah yang melompat dari panggung ini karena ada nya kepercayaan bila seseorang selamat setelah melompat dari panggung Kiyomizu maka keinginannya akan terwujud. Tercatat 234 orang yang pernah melompat. Untungnya tradisi ini telah dilarang, serem juga kali ya ngeliat orang tiba2 ngelompat depan kita gitu hahaha kaga kebayang . Di hall utama ini kita bisa berdoa juga. Saya nggak banyak fotoin hall utamanya karena saya cukup shock pas banyak banget rombongan turis yang dateng menyerbu panggung ini, berasa juga getaran2 nya apalagi ini kan tinggi banget yak takut aja kalo kaga tahan jadi langsung cao aja hahahaha. Dari Hall utama mengikuti jalan lurus aja nanti bakal ada tangga dengan tujuan selanjutnya ke Otowa Waterfall, saya pun kesana dengan menuruni tangga yang lumayan tinggi juga hahahhaa. Kalo mau lurus bisa juga c. Abis dari Otowa Waterfall, saya naik lagi buat mengelilingi jalan tadi mau tau ada apa lagi hehehehe. Nih foto tangga menuju ke Otowa Waterfall, keren banget yaaaa kudu ke sini lagi pas mengejar sakura ne hahahaha. Pas turun tangga menuju Otowa Waterfall, uda keliatan banyak antriannya. Sekilas tentang Otowa Waterfall ini, nama Kiyomizudera sebenarnya diambil dari sumber air ini karena Kiyomizu sendiri artinya air yang murni. Air Otowa disalurkan oleh 3 pancuran yang masing-masing dipercaya dapat memberikan kesehatan, umur panjang dan sukses di sekolah. Nah peminat Otowa Waterfall ini banyak banget, antriannya panjaanggg. Saya c penasaran hahaha jadinya ikutan ngantri sambil melihat orang2 yang lagi ngambil minum. Nanti pas kita uda d atas itu, ambil cangkir metal yang gagangnya panjang banget dan berat (banget, saya sampe pegang pake 2 tangan) karena terbuat dari metal. Tenang aja, cangkir nya itu udah di sterilisasi kok dan bukan cuma ada 3 doang trus kita ganti2an hahaha. Cangkirnya ada banyak dan katanya air yang ditampung di dalam cangkir metal ini memberikan efek terapi tersendiri, mungkin karena seger kali ya plus kan cangkir nya metal jadi tambah seger deh. Nah pancurannya kan ada 3 nih, Katanya c kaga boleh minum dari ke3 pancuran, mesti milih salah satu aja karena melambangkan ketamakan yang justru nggak bakal terkabul permintaannya. Saya uda baca nih FR nya mbak @vie asano tapi jujur saya lupa hahahhaa. Plus depan2 saya semuanya ngambil 3 gitu jd kebawa suasana deh hahahaha. Nah ada kejadian lucu, jadi pas saya ngantri, yang belakang saya nyoro anaknya taro air di botol minum ahhahaha c anknya nolak karena malu, tp ide bagus juga c karena dingin ne air, seger banget diminum. Maap nggak ada foto dalemnya gimana karena banyak antrian turis, nanti saya didemo kalo lama hahahaha. Abis dari sana saya naik lagi hahaha masih penasaran ama yang diatas. Nah kalo lanjut jalan, kita bisa motoin Main Hall nya dari sini, ini nih spot yang biasa buat foto di kalender itu. Dari sini bisa keliatan betapa lebarnya itu panggung dan keren banget desain bawahnya yang cuma kayu aja. Foto dari spot ini juga agak susah karena cahaya mataharinya, jadi jangan menyerah hahhahaa tapi sedih nya ketika minta tolong orang lain buat motoin yang ada kitanya dengan latar Main Hall, kurang bagus hasilnya hiks. Nah dari sini kita ke pagoda dan cuma foto bentar trus langsung cao karena uda capek luar biasa. Harusnya ada kuil Jishu, kuil shinto yang dibangun bagi dewa cinta dan perjodohan yang ada batu cinta juga disana, tapi mungkin terlewat oleh saya jadi nggak ke sana deh. Nah pas pulang saya ogah ngelewatin jalan pertama saya datang jadi deh saya melewati gerbang utama nya. Banyak juga orang-orang yang lewat ke sini, dan banyak toko suvenir di kiri dan kanan. Saya tadinya mau ke maruyama park, tapi kayaknya nyasar jadi ya uda nikmatin aja and jalan terus sampe ketemu jalan gede hahahaha, agak takut c karena uda sepiii banget tapi ada senengnya juga karena rumahnya bagus-bagus.Berikut foto2nya tapi jujur nggak tau ini jalan apa. Sampe akhirnya ketemu jalan gedeeee fiuh lega hahahhaa. Nah saya ke kyoto penasaran sama izuju Sushi. Konon katanya Izuju Sushi ini adalah restoran sushi kyoto terbaik, Sushi kyoto ini beda dengan sushi biasanya. Nah karena penasaran saya nyari nih sampe nanya ke mas2 pengantar minuman masuk2 ke lorong2 gt, soalnya pas cari pake google maps uda bener kok kaga ada tokonya jadi kita pikir mungkin di belakang eh setelah nanya toko lain, ternyata tokonya tutup donk zzzzzz saya uda ketemu tapi karena tutup nggak ngeh hahahahaa. Oh ia disebrang Izuju Sushi ini ada lawson yang bentuk bangunan nya keren banget, kyoto abis. Letak Izuju Sushi ini ada tepat di sebrang Yasaka Jinja, ini sederetan jual makanan semua. Dotonbori Street Menuju Dotonbori, saya berenti di stasiun Namba exit 14 trus langsung ambil arah kiri, nanti akan ketemu sama Kinryu Ramen, ini kedai ramen yang orang-orang makannya pada berdiri dan ada patung naga nya mengelilingi atap kedai. Nggak afdol kalo nggak ke sini kalo lagi di Osaka. Pas nyampe agak shock karena rame and terang banget mungkin karena uda seharian di kyoto yang tenang dan lingkungannya asri, pas ke dotonburi yang gemerlap cahaya sana sini dan banyak baliho unik. Spot pertama foto pastinya di bawah kepiting (Kani Doraku) hahahahaa mau c makan di restoran ini tapi astaga mahal ya, uda nyari tau juga via internet banyak yang bilang agak pricey, mengingat kami uda abis2an di tokyo, jadi kami memutuskan untuk beli sushi nya aja hahahhaa. Karena uda laper jadi kita nyari tempat makan, agak bingung mau makan apa karena banyak banget pilihan jadi bimbang gulana. Dari kemarin saya mau nyobain Okonomiyaki dan akhirnya terpililah restoran Botejyu trus kita pesennya Okonomiyaki yang ada mie nya (saya penggemar mie and pengen nyobain okonomiyaki jadi sambil nyelam minum air ) sama kushikatsu. Saya nggak masak sendiri okonomiyakinya. Dimasak ama chef nya trus nanti d anterin ke kita. Tiap meja emang punya pan fry nya biar ttp panas pas makan okonomiyakinya kayaknya. s Selesai makan, kita lanjut eksplorasi dotonbori menikmati indahnya keramean di malam hari. Lucu ngeliat baliho yang replika dari makanan yang disajikan oleh restoran itu, mungkin untuk daya tarik kali ya tapi ini seru c buat objek foto and jadi keinget sama toko-toko di cihampelas hahhahaa. Kita keliling nyari kanal dan akhirnya nemu patung glico yang super duper terkenal itu, tapi sayang silau banget kalo buat foto bareng dia, kitanya nggak bakal keliatan hhahahaha.Uniknya saya mendengar lagu Bigbang juga berkumandang di salah satu restoran, bangga jadi fans Bigbang hahahhaa. Biasanya c kalo yang ada baliho gede itu dia yang paling rame restoran nya hahahaa. Saya uda nyobain juga dan emang enakkk. Kita juga nyebrang ke arah barat mungkin ya setelah melihat ada tulisan Dotonbori gitu tapi ternyata daerah sana nggak serame daerah glico man, di sana ada Dotonburi hotel yang depannya ada patung Muka gede banget. Oh ia Glico man ini bisa gonta ganti layar loh bukan cuma satu warna aja. Kadang biru nanti ganti oranye juga. Berikut foto-foto keunikan Dotonbori. Sekian FR kedua saya. Masih ada nih bagian ketiga nya, bagian terakhir hehehehe. Ciaooo
  11. Kalau di postingan sebelumnya gw sudah membahas mengenai tiket diskonan Kansai Aiport (KIX) - Namba, sesuai janji, kali ini gw akan membahas tiket diskonan KIX - Shin-Osaka. Buat yang tiba di Kansai dan akan melanjutkan perjalanan ke daerah-daerah sekitar Osaka menurut gw ini adalah pilihan yang terbaik.. (sementara ini loohh yaaa... siapa tau nanti ada paketan lain yang lebih menarik) Namanya adalah Haruka ICOCA Ticket. Paketnya terdiri dari 1 tiket kereta Haruka ke Shin-Osaka dan 1 IC Card ICOCA dengan saldo 1.500 Yen. Haruka ICOCA ticket dijual dengan harga 3.300 Yen. Sumber : JpRail.com Apa sih Haruka? Haruka merupakan singkatan dari JR Haruka limited express. Kereta ini melayani tujuan KIX - Shin-Osaka, Kyoto dan Tennoji St. Untuk sampai ke Shin-Osaka dibutuhkan waktu tempuh 50 menit. Untuk sampai di Kyoto Apa sih ICOCA? ICOCA merupaka e-money/kartu prepaid yangdikeluarkan di Kansai area. Tapi ICOCA ini bisa dipakai di Tokyo juga ya, hanya pembeliannya saja yang harus di area Kansai. ICOCA ini bisa digunakan untuk seluruh moda transportasi yang tersedia di Osaka, bahkan bisa digunakan untuk belanja di mini market yang bertanda khusus. Haruka ICOCA Ticket : Harga tiket Haruka sendiri jika harga normal mencapai 1.840 Yen, sedangkan ICOCA sebesar 2.000 Yen (deposit 500 Yen, Saldo 1.500 Yen) Sehingga total uang yang dikeluarkan jika tanpa tiket ini dapat mencapai 3.840 Yen. Jadi paket diskon ini menawarkan 2 tiket (Haruka dan ICOCA) dengan harga diskon.. cukup bayar 3.300 Yen (tujuan shin-osaka). Menarik kan? Btw tiket Haruka nya berlaku untuk one way yaaa.. kalo round trip harganya beda lagi yaa.. Pemesanan Tiket : Pemesanan tiket dilakukan online, 27 hari sampai dengn 2 hari sebelum tanggal pemakaian. Pembayaran dilakukan nanti pada saat penukaran bukti pemesanan dengan tiket di Kansai Airport. Kalo ga salah ga terima pembayaran kartu kredit. Jadi pastikan membawa Yen yang cukup. Pemesanan bisa dilakukan di https://entry.jr-odekake.net/webapp/form/18254_cabb_25/index.do Mau pake Haruka + ICOCA untuk ke kota lain selain Osaka? Bisa.. berikut tabelnya Service area HARUKA service section One-way Round-trip +ICOCA +ICOCA OSAKA Umeda Namba Kansai-airport - Tennoji 1,100YEN* 3,100YEN 2,200YEN* 4,200YEN Kansai-airport - Shin-Osaka 1,300YEN* 3,300YEN 2,600YEN* 4,600YEN KYOTO Saga-Arashiyama Kansai-airport - Kyoto 1,600YEN* 3,600YEN 3,200YEN* 5,200YEN KOBE Maiko Kansai-airport - Shin-Osaka 1,500YEN* 3,500YEN 3,000YEN* 5,000YEN NARA Kansai-airport - Tennoji 1,400YEN* 3,400YEN 2,800YEN* 4,800YEN Kalau misalnya dari Kansai ke Kyoto lalu pulangnya dari Osakake Kansai bisa ga pake tiket diskon ini? Bisa banget!! Sampai Kansai langsung beli Haruka ICOCA tujuan Kyoto seharga 3.600 Yen. Lalu di Shin-Osaka tunjukin ICOCA beli tiket Haruka dengan harga 1.300 Yen, atau 1.00 Yen jika dari Tennoji Station. Sumber: www.westjr.co.jp Semoga Membantu!!
  12. Untuk cerita bagian persiapan dan guide selama berada di Kyoto, silahkan baca bagian pertama: Day 5 Nara (Nara Park) – Osaka Senin, 27 April 2015 Hari ini, seperti biasa kami bangun kesiangan. Ngomong-ngomong, kapan ya kami pernah bangun pagi dalam trip ini? Haha.. Untungnya, semalam urusan packing baju sudah selesai. Yang jadi masalah adalah cucian baju yang ternyata belum kering sampai pagi hari. Oh ya, masalah cucian termasuk salah satu yang lupa saya ceritakan. Karena kami berniat untuk menghemat biaya laundri, kami memutuskan untuk mencuci sendiri dan menerapkan sistem cuci-kering-pakai. Semalam saya sempat mencuci pakaian kotor dan digantung di kamar mandi supaya kering. Namun saya salah perhitungan karena ternyata pakaian tersebut nggak kering di waktu yang diharapkan, padahal kami harus segera check out. Alhasil kami pun memanfaatkan bantuan tenaga hairdyer untuk membantu mengeringkan pakaian yang masih basah, walau hasil akhirnya nggak kering-kering banget deh. [Tips: Mencuci pakaian saat wisata memang ampuh untuk menekan pengeluaran biaya laundry. Namun jika kalian mencuci dan mengeringkan secara manual, pastikan kalian mempertimbangkan waktu kering bagi pakaian tersebut.] Kami check-out kurang lebih pukul 10.15 waktu setempat. Prosesnya sangat cepat dan mudah, karena kami hanya perlu mengembalikan kunci dan say bye-bye. Sayangnya, karena terlalu sibuk mengeringkan pakaian, kami (lagi-lagi) terlambat mengejar kereta. Padahal rencana hari ini cukup padat lho. Setelah check-out, rencananya kami akan pergi ke Nara untuk main-main di Nara Park dan mengunjungi the Big Buddha di kuil Todaiji. Setelahnya, kami harus bertolak ke Osaka untuk check-in dan tinggal disana selama beberapa hari. Namun karena terlambat naik kereta, itinerary yang telah disusun pun kembali harus di improvisasi. Harusnya kami naik kereta Kintetsu Nara LTD EXP pada pukul 10.30 (dengan biaya JPY 1130, sudah termasuk reservasi kursi). Pada kenyataannya, kami baru tiba di Stasiun Kyoto pada pukul 10.30. Alhasil kami baru bisa naik kereta Kintetsu Nara Line pukul 10.50. Untungnya, harga tiket yang kami dapat jauh lebih murah dibanding yang sudah dianggarkan sebelumnya, yaitu JPY 620 untuk dewasa dan JPY 310 untuk anak-anak. Lumayan lah, bisa menghemat sampai 50%, hehe.. Rute 1: Nara Parks Jam operasional: 24 jam (untuk Nara Parks), bervariasi (untuk masing-masing fasilitas di Nara Parks) Akses: dari Stasiun Kyoto, naik Kintetsu Nara Line dan turun di Stasiun Yamato-saidaiji. Lanjutkan dengan naik Kintetsu Nara Ltd Exp dan turun di Stasiun Kintetsu Nara. Nara Parks berjarak 5 menit jalan kaki dari Stasiun Kintetsu Nara. Harga tiket kereta: JPY 620 + JPY 210 (dewasa), JPY 310 + JPY 110 (anak-anak) Harga tiket taman: gratis Total biaya perjalanan: (2 x JPY 620) + (2 x JPY 210) + (1 x JPY 310) + (1 x JPY 110) = JPY 2080. Seperti yang sudah saya singgung di atas, kami naik kereta Kintetsu Nara LTD Exp dan seharusnya turun di Stasiun Kintetsu Nara untuk mencapai Nara Parks. Namun ternyata perubahan jadwal ini punya ‘efek samping’. Kereta yang kami naik ternyata nggak langsung menuju ke Stasiun Kintetsu Nara. Kami harus transfer dulu di Stasiun Yamato-saidaiji. Sayangnya kami baru menyadari jika harus transfer di Stasiun Yamato-saidaiji saat kami telah tiba di Stasiun Kintetsu Koriyama, yang jaraknya kira-kira 3 stasiun dari Yamato-saidaiji. Alhasil kami terpaksa turun di Stasiun Kintetsu Koriyama dan naik kereta apa saja yang berhenti di Stasiun Yamato-saidaiji. Stasiun Kintetsu Koriyama, via dok.pribadi/2015. Kami tiba di Stasiun Yamato-saidaiji kira-kira pukul 11.57. Dan, bisa ditebak kan jika si kecil mulai rewel karena sudah masuk jam makan siang. Untungnya di Stasiun Yamato-saidaiji ada Family Mart (our favourite konbini!). Kami pun membeli 4 onigiri untuk light lunch. Setelah anak-anak berhenti rewel karena perut mulai kenyang, barulah pada pukul 13.00 kami naik kereta Kintetsu Nara Ltd Exp menuju Stasiun Kintetsu Nara (durasi perjalanan 4 menit). Stasiun Yamato-saidaiji, via dok.pribadi/2015. [Tips: Saat bepergian bersama anak-anak, jangan lupa selalu berbekal makanan dan minuman. Terutama jika jadwal wisata padat dan nggak memungkinkan untuk sering berhenti dan makan. Anak-anak dan bayi lebih mudah rewel jika merasa lapar, dan ujung-ujungnya membuat rencana wisata jadi terganggu.] Kami tiba di Stasiun Kintetsu Nara pada pukul 13.04, dengan membawa 3 buah koper. Karenanya, hal pertama yang kami lakukan adalah mencari penyewaan locker. Kalau saya nggak salah, ada 3 jenis locker yang disewakan: ukuran kecil, sedang, dan besar. Kami pun menyewa locker ukuran besar dengan harga JPY 700, dan ternyata ukuran tersebut cukup banget diisi 2 koper ukuran 20†dan 1 koper ukuran 15â€. Setelah beres dengan urusan locker, kami menyempatkan diri untuk mengambil peta pariwisata Nara yang boleh diambil secara gratis di Stasiun, dan kemudian menuju ke Exit 1 karena Nara Parks paling dekat di akses dari Exit 1. Berikut penampakan di Exit 1 Stasiun Kintetsu Nara dan sekitarnya. Informasi pariwisata di Nara yang tersedia di Stasiun Kintetsu Nara, via dok.pribadi/2015. Exit 1 Stasiun Kintetsu Nara, via dok.pribadi/2015. Shopping street di seberang Exit 1 Stasiun Kintetsu Nara, via dok.pribadi/2015. Cuaca hari itu cerah dengan angin semilir yang sejuk segar, via dok.pribadi/2015. Untuk mencapai Nara Parks (baca lebih lanjut tentang Nara Parks disini: ), kami harus menyeberang ke arah shopping street, dilanjutkan dengan menyusuri trotoar yang sangat lebar dan nyaman untuk berjalan kaki. Saking nyaman dan lebarnya trotoar tersebut, si bungsu sampai puas berlari-lari dan menandak-nandak di sepanjang perjalanan. Trotoar menuju ke Nara Park, via dok.pribadi/2015. Lebar banget trotoarnya ya!, via dok.pribadi/2015. Kira-kira 5 menit berjalan kaki, kami mulai melihat fasilitas pertama di Nara Park, yaitu kuil Kofukuji, yang saat ini tengah berada dalam proses renovasi. Nggak jauh dari kuil Kofukuji, kami mulai melihat ada rusa yang berkeliaran dengan bebas walau jumlahnya nggak banyak, hanya 1-2 ekor saja. Kami pun membeli senbei (cracker beras) khusus untuk rusa (harga JPY 150 untuk 10 keping senbei), karena salah satu tujuan kami mengunjungi Nara Park adalah agar si sulung dan si kecil bisa bermain-main dengan rusa Nara yang katanya terkenal jinak itu. Informasi renovasi di Kofukuji, via dok.pribadi/2015. Penjual senbei untuk rusa, via dok.pribadi/2015. Baru saja membeli senbei, tiba-tiba saya teringat pada pesan teman yang sudah 3 tahun berdomisili di Kyoto. Katanya, rusa di Nara Park memang terkenal jinak. Tapi hati-hati, karena mereka bisa sangat agresif jika melihat kita membawa makanan. Bahkan mereka bisa menendang dan menginjak-injak jika sudah terlalu agresif! Begitu katanya. Dan, nggak lama kemudian saya melihat sendiri bagaimana seorang bapak dirampok diserbu oleh sekawanan rusa yang meminta makanan. Walau bapak itu sudah berlari menjauh, tetap saja rusa-rusa itu mengejarnya hingga bapak itu mengangkat kedua tangan untuk membuktikan jika makanan yang dia bawa sudah habis. Wow, serem juga ya! Seorang bapak tengah diserbu oleh sekawanan rusa, via dok.pribadi/2015. Penjarahan terus berlanjut, dan ironisnya, ini terjadi dibelakang papan peringatan tentang tindakan agresif yang mungkin dilakukan oleh rusa di Nara Park, via dok.pribadi/2015. [Tips: Rusa di Nara Parks cenderung bersikap agresif jika melihat kita membawa makanan. Karenanya, jika senbei kalian telah habis maupun jika tak membawa makanan, angkat saja kedua tangan ke udara sebagai penanda jika kalian tidak membawa apapun.]
  13. Hola Deffa Here !!! Bagi kalian yang penasaran gimana seh rasanya masuk ke Dunia Harry Potter itu, cobain deh main ke Theme Park nya yaitu The Wizarding World of Harry Potter berada di Universal Studios Japan Osaka Harga Tiket Masuk nya 7400 Yen (Resmi) Di sini kalian bisa merasakan deh gimana suasana di Kastil Hogwarts, milih wand di Olivander Wand Shop, ataupun nyobain Butterbeer. Ya udah deh nonton aja dari pada penasaran heheh
  14. Hello semua, Mohon bantuan untuk itinerary perjalanan di Jepang selama 6 hari yaaa. Berangkat tanggal 26 September 2016 sampai Tokyo malam hari. Baliknya tanggal 2 Oktober 2016 pagi hari dari Osaka. Jadi efektif di Jepang nya tanggal 27-30 September 2016 dan 1 Oktober 2016. Nah supaya hemat hotel 1 malam, mohon trip nya dari Tokyo ke Osaka menggunakan bus malam saja. Kalau sempet bisa diputerin sebentar ke Kyoto donk. Katanya bagus yaaa. Terimakasih semuaaaaa....
  15. setelah posting mengenai trip musim semi lalu, kali ini saya akan psoting mengenai trip autumn. trip autumn ini saya bagi 2 karena saya ada 2x perjalanan ke kansai hehehe.. entah kenapa gak bosan2 balik ke japan Trip kansai autumn part 1 - waktu berangkat saya berangkat bulan 25 oktober landing, awal musim gugur. bagi teman2 yang mau berangkat pas suasana full autumn ketika daunnya sudah berubah warna semua, disarankan berangkat pada bulan november minggu kedua. Suhu udara bulan oktober akhir itu kira2 19-20an C jadi enak banget untuk jalan-jalan. gak perlu jaket tebel, gak perlu sarung tangan. adem-adem nyaman buat jalan-jalan hehehe.. jadi cukup coat sedang dan ready to go - transportasi selama trip kansai saya menggunakan paket ICOCA+HARUKA seharga 4060yen dan combine dengan kyoto buss pass. menurut saya ini opsi yang praktis dan lumayan irit karena dari bandara KIX sendiri cukup jauh dari osaka/kyoto dan untuk mencapai osaka/kyoto menggunakan kereta ekspress HARUKA. package ini including tiket kereta ekspress HARUKA round trip KIX-OSA/KYO-KIX dan ICOCA e-money 2000yen dan depositnya 500yen. ICOCA ini seperti SUICA fungsinya dan dapat refund saat akan kembali di airport. Package ini dapat dibeli dikantor JRwest di bandara KIX (dari arrival hall naik satu lantai dan nyebrang lewat jembatan ke arah stasiun). time table dan fare kereta bisa cek hyperdia.com. Untuk perjalanan selama di kyoto saya menggunakan tiket 1 day buss pass kyoto seharga 500yen. Tiketnya bisa didapat di mesin penjual tiket otomatis di depan satsiun kyoto. Buss pass ini meng-cover hampir seluruh rute bus kyoto. Untuk lebih jelasnya bisa minta kyoto buss maps di tourist information di stasiun kyoto. Di maps tsb juga terdapat destinasi-destinasi wisata seantero kyoto beserta rute-rute busnya. - Penginapan kesalahan besar di trip pertama saya adalah bookingan hotel. Saya booking 2 hotel untuk stay selama 5 malam. 3 malam kyoto dan 2 malam osaka. Untuk booking yang pertama, saya booking di kyoto karena memang berencana jalan-jalan kyoto dulu baru kemudian osaka. Dan saya cari di booking.com. Bbrp hotel yang terjangkau sudah full book dan saya pilih di pinggiran kyoto yaitu Smile hotel di Otsu. ternyata cost keretanya lumayann hix hix.. jadi disarankan untuk yang mau menginap di kyoto, cari hotel di kyoto saja. jangan di pinggiran kyoto yaaa.. mungkin bisa melalui air bnb kalau hotelnya full. Untuk osaka, saya dapat hotel bagus di dekat stasiun Shin-Osaka yaitu New Osaka hotel. silakan cek di booking.com - Itineray day 1 landing kansai airport langsung menuju JR utnuk beli HARUKA+ICOCA kemudian naik kereta ekspress HARUKA menuju stasiun kyoto. Kemudian transit stasiun Kyoto dengan kereta JR tujuan otsu ke hotel. Sampai hotel check-in, istirahat sebentar kemudian berangkat menuju Fushimi-Inari. Kuil kece yang banyak pilar-pilar merahnya itu (cek japan-guide). Untuk menuju kesana saya menggunakan buss pass kyoto 500 yen dari stasiun kyoto. sampai sana bebas foto-foto deh. btw, masuknya gratis loh hehehe.. kalau kuat seperti saya, naik sampai keatas bukit dan disitu bisa liat view kota kyoto dibawahnya. super keceeee. karena di fushimi inari banyak kuburan, jadi jgn bengong ya. serem aja.. hehehe selesai fushimi inari saya makan malam di dekat stasiun kyoto di SUKIYA dan kemudian kembali ke hotel day 2 Arashiyama dari stasiun kyoto saya menggunakan lagi 1 day buss pass kyoto (buss passnya hanya berlaku 1 hari yaa) menuju arashiyama. perjalanan kira-kira 45mnt. sukur-sukur bisa dapet tempat duduk. kalau rame berdiri soalnya hehehe.. sampai sana saya turun dekat togetsukyo bridge dan foto2 dengan view bukit dan sungai. arashiyama terkenal dengan pemandangan alamnya terutama saat musim gugur (cek japan-guide). setelah itu saya menuju tenryuji temple (500yen) dan foto ditaman kuil. kemudain saya menyusuri hutan bamboo sambil menuju stasiun Saga-arashiyama untuk naik Scenic train (620yen). Dekat stasiun ada cafe menarik yang bagus untuk dikunjungi sambil menunggu kereta. nama cafenya aightowa. cafe ini juga terdapat galeri boneka jepang. dan kita bisa melihat koleksinya dengan membeli postcard sebanyak 3 lembar (@100yen). Setelah menunggu sambil ngopi2 dan lihat boneka di aightowa, saya melanjutkan perjalanan naik scenic train selama kira2 25 menit. menikmati pemandangan kereta melewati lembah dan sungai. kemudian sampai stasiun tujuan saya menuju kyoto dengan kereta dari stasiun umahori (5mnt jalan kaki). Kiyomizu-dera dan Gion perjalanan berikutnya start dari stasiun kyoto ke kiyomizudera. saya menggunakan buss pass yang dibeli tadi dan turun di halte kiyomizumichi. dari sini jalan kaki agak menanjak sampai kiyomizudera kira-kira 20 menit. walaupun capek tapi karena kanan-kiri banyak toko jadi sambil cuci mata, makan es krim green tea, makan bakpau, makan mochi dll. tiket masuk kiyomizudera adalah 400yen. banyak spot bagus untuk foto. bagusnya pas agak2 sunset. apalgi kalau pas puncak musim gugur saat daunnya berubah warna semua. kiyomizudera jadi spot paling bagus untuk view musim gugur di kyoto. dari kiyomizudera menyusuri lagi jalanan ke gion. penampakannya seperti kota masa lalu. banyak rumah tradisional dan resto-resto tradisional. kalau hoki bisa ketemu maiko dan foto bareng hehehe.. ps : cobain beli mochi lipat di kiyomizudera dan wijen pedas nishiki market pulang dari gion saya lanjut naik bus ke nishiki market. tapi karena udah banyak yang tutup jadi saya dinner disini. makan kushiyaki dan mie soba setelah itu lanjut pulang hotelll day 3 karena si suami ngebet pengen ngerayain hallowen di Universal studio, jadi hari ke3 saya ke universal studio. setiap bulan oktober, universal studio osaka membuat tema hallowen yang seru dan terdapat permainan bertema hallowen yang hanya buka saat itu saja. cuss saya ke sana beli tiket kira2 8000yen. dan samapi sana, antrinya edunnnnnnnnnnnnn,, tiap mau main antrinya parah. ke harry potter aja gak dapettt.. cuma main 5 wahana. tetapi serunya banyak pengunjung yang pakai kostum jadi cuci mata juga. perlu banget cobain roller coaster back drop dan makan paha kalkun disana. disarankan bawa jaket tebal karena anginnya kencengggggg day 4 sambil bawa-bawa koper trus check out, saya jalan-jalan keliling kyoto lagi. koper saya titip coin locker dan langsung cuss naik bus (pake buss pass lagi) Kinkakuji temple (golden temple) terkenal karena view golden temple nya. tiket masuk 500yen. cek japan-guide. ps : ada yang jualan takoyaki kuah didepan gerbangnya. must try Ryoanji temple terkenal dengan taman batu nya. tiket masuk 500yen. cek japan-guide Ginkakuji temple terkenal dengan silver temple dan zen gardennya. tiket 500yen. cek japan-guide dilanjut dengan perjalanan ke osaka dan check-in trus istirahatt day 5 menuju osaka castle. dari hotel saya cuss naik kereta ke osaka castle. view musim gugur sudah mulai tamoak dan dengan latar osaka castle makin baguss. tiket masuk 500yen untuk eksplore museum dan observation deck diatas. disini saya juga mencoba foto dengan kimono dan kostum jendral untuk suami saya. bayar 500yen perkostum. kemudian di observation deck beli souvenir miniatur osaka castle dan koin osaka castle dengan ukiran nama kita. ps : ada yang jual takoyaki enak ditaman setelah dari osaka castle saya menuju shinsaibashi dan dotonbori untuk belanja dan makan-makan. disini terkenal dengan toko-toko takoyaki dan okonomiyaki nya. pilihannya banyakkkkkk. beli oleh2 juga dan pablo cheese cake. sepanjang jalan adalah pusat perbelanjaan jadi disarankan kalau mau beli oleh-oleh disini. banyak pilihannya. shop till dropp day 6 menuju airport dan pulanggg.. dilanjut autumn sesi 2 yaaa
  16. Liburan kali ini adalah khilaf, karena melihat bbrp teman liburan ke Jepang di bulan yang sama ,saya pun tergoda membeli tiket yang katanya ‘promo’, tapi nyatanya dengan Rupiah yang terpuruk, tetap menguras kantong. Yang bikin kesel karena perginya tgl belasan, sakuranya udh pada rontok.Jadi berasa, dpt rame dan dinginnya doank, tapi sakuranya gak kekejar. 10 April 2015 – KIX-Hiroshima Pesawat kami tiba pukul 8.35pagi atau 25menit lebih cepat dari jadwal dibandara Kansai International Airport (KIX).Tapi ternyata pagi itu imigrasi di KIX panjangnya gak kira-kira, jadi walaupun kami tiba lebih awal, kelar imigrasi baru pukul 10.30. Setelah mengambil bagasi ,kami segera mencari tourist information yang terletak di lt.1 ditengah2 pintu keluar baggage claim. Setelah mengambil bbrp brosur, kami pun ke lt.2 untuk mengambil wi-fi router kami yang dikirimkan di kantor pos. Wifi kami sewa dari Japan-wireless seharga 5,900yen untuk 9hari sudah termasuk asuransi dan batere cadangan (powerbank). Harga kompetitif dan service CS nya sangat cepat dan reliable. Cek disini. Setelah internet sudah terkoneksi , baru deh kami check in di socmed, ke JR ticket office yang terletak di gedung sebelah airport yang tersambung dengan jembatan dilantai 2. Di JR office, kita harus isi data singkat untuk keperluan penukaran JR pass. Si mba nya nanya kita mau kemana, krn kita bilang kita mau ke Hiroshima, dia langsung membook kita Haruka 18 (12.16pm) ke Shin-Osaka di gerbong reserved seat . Berhubung Shinkansen ke Hiroshima untuk reserved seat sudah fully booked sampai sore, dia menyarankan non-reserved seat untuk Shinkansen ke Hiroshima. Sesampai di Shin-Osaka Stn , kami mencari bento box untuk dimakan di Shinkansen Sakura ke Hiroshima. Ternyata bento yg lucu2 tuh justru di dkt platform Shinkansen, berhubung eike liat makanan dikit aja udah lgsg antri, jadinya keburu beli sushi di semacam foodhall outlet di dkt gerai Starbucks. Unlike Haruka yang udh dibooked reserved seat jadi ketauan cari gerbong berapa, disini kami kelimpungan sendiri jadi gerbong non-reserved seat. Perasaan sih gak ada keterangannya, nanya ibu-ibu yang jual majalah, hopeless. Seinget tadi naik Haruka gerbong reserved itu gerbong nomer kecil maka dengan sok tau nya kita ke gerbong 8, eh ternyata non-reserved di gerbong 1-3. Lari-lari dari gerbong 8 ke 3 padahal udh tinggal semenit lagi berangkat itu mayan sport jantung sih. Untung masih dpt space utk taro koper di tempat koper deket pintu, sehingga bisa duduk leluasa utk perjalanan 1.5jam ini. Sampai Hiroshima sudah hampir jam 4. Langsung lanjut local JR ke Miyajimaguchi Stn untuk check in hostel. Hostel kami ini sebenarnya deket tapi kalo dijelaskan dengan kata-kata memang bingung sih arahnya. Pake google map berasa mobil krn diarahinnya agak muter-muter mnrt saya. Setelah check in dan ganti baju hangat dan meminjam payung khas Jepang alias si payung transparan py hostel, jam 5 kami memutuskan ke Miyajima island. Ferry terminal nya sepi,tinggal tunjuk JR pass ke loket, langsung disuruh jalan ke dermaga ditengah gerimis dan angin yang semakin menusuk ke tulang. Serius nih spring? Kok berasa winter! Ferry ke Miyajima ini interval nya 15menit sekali. Diatas jam 7malam 30menit sekali. Perjalanan hanya 10menit. Disana langsung disambut rusa liar di gerbang terminal. Kasiaaann kyknya kelaparan ya. Denger dari temen di Nara, disana ada jual snack buat rusa –rusa. Disini sejauh mata memandang tidak ada tuh. Atau memang karena jam 5 sudah pada tutup semua ya. Disana ketemu sepohon dua pohon sakura..kesian udah girang aja foto-foto disitu. Karena menjelang gelap akhirnya Cuma jalan kaki seputar Itsukushima shrine yang terkenal dengan floating torii. Yaitu gerbang orange ditengah laut. Berhubung lagi pasang surut akhirnya Cuma liat lumpur, tapi jadi bisa didatangin sih. Sisi bagusnya karena sudah tutup ya gratis-gratis aja jalan disini. Setelah puas foto2 dan main dengan rusa ,alias dikejar-kejar rusa gara2 pake jaket yang menjuntai2, akhirnya kami balik ke Hiroshima untuk makan malam. Di Ferry ketemu turis Spanyol roommate kami. Ternyata dia sempat ngambil peta bikinan hostel yang ada rekomendasi tempat makannya. Jadinya kami makan bareng di resto lokal jepang model tatami . Saya pesen beef croquet set meal seharga 800yen. Rasanya ya kroket kentang banget.hahaha. gara-gara saya gak suka ikan kecuali sudah dalam bentuk sushi. Yang pasti sih miso soup nya berasa enak banget di udara dingin gini. Tips: untuk menikmati floating torii di Itsukushima shrine (06.30-17.30) cek dulu pasang naik/surut disini. 11 April 2015 – Hiroshima Jam 9 kami sudah check out dan titip koper di hostel, berhubung kesiangan untuk kembali ke Miyajima island, kami memutuskan beli momiji manju kue lokal disekitar hostel. Kue nya bentuk daun maple dengan isi cream pilihan. Yang original sih kacang merah. Tapi saya sukanya cream cheese. Rasanya? Well kue pukis! kue pukis overpriced dengan packaging cantik kalo kata kakak saya . Sambil ngemil kue pukis momiji manjyu kami ke Hiroshima stn utk naik meipurupu bus/ sightseeing bus orange route dari exit Shinkansen belok kanan. Fares nya 200yen sekali naik atau 400yen one day pass. Ini full covered by JR pass. Di halte di station ada petugasnya yang tanya kita mau kemana terus kasi kita tiket kecil utk dikasi ke supirnya. Kalau naiknya bukan di halte Hiroshima, cukup naik bis (pintu depan) dan tunjukin JR Pass ke supirnya. Ini rute bus nya : disini brosur dan rute bus bisa minta ke mba tadi atau di tourist information di station Hiroshima. >> Hiroshima castle (09.00-17.30). Ticket 370yen. Shukkeien garden (09.00-18.00). Ticket 260yen. Berhubung sakura sudah rontok dari bbrp hari lalu kami langsung menuju Hiroshima castle dgn deviasi dulu ke food stall di Gokoku shrine disebelah kiri castle. Berhubung gak suka cumi, saya sih pass. Hiroshima castle itu masih tergolong tradisional, dlm artian renovasi terakhirnya tdk memasukan unsur lift alias harus naik tangga 5lantai. Berhubung malas . Saya dan kakak saya foto2 dibawah, sedangkan teman saya naik ke atas. Sisi bagusnya kita gak bayar karena gak masuk castle nya. Kata teman saya ternyata didlm tidak boleh ambil foto. Padahal ada baju samurai yang ingin dia coba. Hehe. Lanjut lagi naik bus rute orange. >> Atomic bomb dome, Peace Memorial Park & Hiroshima Peace Museum (08.30-17.00) Kami turun di halte Atomic bomb dome yg persis bersebrangan dengan tram station. Di children’s peace memorial park ada pajangan origami burung bangau utk mengenang anak korban bom atom bernama Sadako (bukan asal muasal film horror Sadako) yang meninggal setelah terpapar radiasi atom. Si Sadako ini percaya apabila ia berhasil membuat origami burung bangau sebanyak 1000buah maka ia akan sembuh dari penyakitnya. Bacanya aja sudah nyesek. Berhubung males bayar 50yen utk masuk museum plus otak maunya beli makanan/souvenir, kami jalan-jalan sekitar halte atomic bomb, padahal ada halte di Peace museum yang lebih dekat. Nasib , kalo yg mikir rute Cuma 1 orang, yang lain tinggal bawa pantat. (baca: saya lupa kalo ada halte terdekat). Balik ke Hiroshima Stn utk cari makan siang, berhubung kepikiran okonomiyaki khas Hiroshima, akhirnya kami balik ke Miyajimaguchi stn dekat hostel kami utk makan okonomiyaki yang direkomendasi org hostel. Ternyata resto okonomiyakinya terletak didalam komplek bangunan. Yang gak ada tulisan latinnya. Untung kakak saya familiar kanji nya okonomiyaki jadinya berhasil ngeh. Saya pesan yang standard (udon) 760yen. Sedangkan kakak saya miyajima special (oyster dan eel) 1,800yen berdua. Rasanya? Enak. Walau mengingatkan saya dengan indomie direbus terus digoreng kering bikinan jaman SD.. haha jgn ilpil ye. Tapi enak kok dan mayan kenyang. Yang bikin ‘sensasional’ itu adalah jenis kompor plate di meja sajinya. Hihi. Anget terus. Setelah mengambil koper di hostel akhirnya kami ke Osaka dengan Shinkansen Sakura non reserved jam 6sore.Ternyata duduk dibaris depan itu enak. Ada power outlet nya. Bisa charge HP . Plus karena Shinkansen jarak antar kursinya pun lega bisa muat koper besar kami. Oiya kali ini ketemu keterangan mana2 yang gerbong reserved dan non reserved. Rute: Miyajimaguchi Stn transfer di Hiroshima Stn untuk naik Shinkansen Sakura turun di Shin Osaka – naik subway Midosuji line ke Daikokucho Stn. Berhubung Daikokucho ini lokal subway jadi kami beli ICOCA, semacam EZlink Sg atau E-money buat naik kereta. Karena gak nemu dan gak ngerti beli di mesinnya. Akhirnya kami beli ICOCA di JR office. Harga ICOCA 2,000yen termasuk saldo 1,500yen.
  17. Hi all, Salam kenal yak... Saya orang baru d sini. Seneng travel tapi rata2 jalan2 kliling indo karna d bayarin klien... hohohoho. Jadi Ceritanya saya uda beli tiket Tgl 18 Jun (arrived 19 Jun di Tokyo Narita) - 25 Jun (from Kansai Airport Osaka). Masih super duper lama s.. tapi karna saya bakal sibuk luar biasa dari desember - april (maklum auditor.. ). Jadi dari sekarang uda mulai cari tau gitu deh tentang jepang. Selain itu c karna uda ngebet sebenernya hahahahaa. Maap yak kalo banyak nanya gitu... Bantuin bikin itinerary ny dunk slama di jepang. Berikut info rencana saya: a. Rencananya bakal 2 malam di Tokyo, 2 malam di Kyoto dan 2 malam d osaka. b. Pas di Tokyo mau nya yang pasti itu ke Disneyland Sea / Disneyland, Tokyo Tower, Tokyo Skytree, harajuku, shibuya (patung hachiko), Akihabara and Fujiko F. Fujio Museum c. Pas di Kyoto mau nya ke Gion, Fushimi Inari Taisha d. Pas di Osaka wajib ke Universal Studio e. Di tokyo saya uda booking hotel di Mystays asakusa-bashi, Pas di Kyoto nginep di Mystays Kyoto - Shijo and pas di osaka nginep nya di Mystays Otemae f. Rencana sih bakal beli JR Pass f. Saya pergi berdua dengan suami (honeymoon kedua gitu deh.. ) Nah my question are: 1. Disneyland Sea & Disneyland itu mending ke yang mana ya? 2. JR Pass itu guna banget di Jepang? dengan ada nya JR Pass kita masih harus bayar lagi ndk y kalo saya mau k tmpt2 wisata yang saya pengen (Contohnya kayak di tokyo kan saya banyak mau jalan2nya)? 3. Oh ia ada recommend untuk Love hotel? Jujur penasaran ama jenis hotel ini hahhahaa. 4. Mohon bantuannya untuk itinerary dunk 5. Mohon recommend tempat makan yang oke2 and murmer dunk.. saya and suami c penggemar sushi and ramen.. Thanks before yak atas bantuannya.. Maap kalo banyak nanya..
  18. Terkadang, saat kita memiliki waktu wisata yang terbatas, muncul keinginan untuk mengunjungi beberapa kota sekaligus dalam satu waktu. Hal tersebut mungkin saja dilakukan jika kota-kota yang dikunjungi letaknya berdekatan, walau resikonya, kalian mungkin tidak bisa terlalu lama berada di sebuah obyek wisata karena harus mengejar waktu. Begitu juga dengan Kyoto, Osaka, dan Nara. Ketiga kota tersebut merupakan kota-kota yang populer sebagai kota tujuan wisata di Jepang. Dan, bagian yang paling menariknya, ketiga kota tersebut posisinya cukup berdekatan. Kyoto dan Osaka hanya berjarak 15 menit menggunakan shinkansen, sedangkan Kyoto dan Nara hanya berjarak 35-45 menit menggunakan kereta rapid maupun limited express. Osaka dan Nara pun hanya berjarak kira-kira 1 jam menggunakan kereta. Nah, pertanyaannya kini, mungkinkah mengunjungi ketiga kota tersebut dalam waktu wisata yang terbatas, misalnya saja, dalam waktu satu hari? Jawabannya, bisa. Sangat bisa. Tentunya ada beberapa kondisi yang harus dicatat. Pertama, obyek wisata yang bisa dikunjungi di masing-masing kota tentulah sangat terbatas. Jadi jangan berharap bisa mampir ke semua obyek wisata ya (kecuali jika kalian memiliki Pintu Kemana Saja-nya Doraemon). Kedua, waktu kunjungan ke berbagai spot wisata tersebut sangatlah terbatas karena harus mengejar waktu. Tambahan lainnya, untuk sample itinerary ini saya membuat contoh dimana wisatawan menginap di Kyoto. Nara dan Osaka hanya menjadi side trip dari Kyoto. Jika diperlukan, nanti saya coba buat versi lain dari itinerary ini untuk wisatawan yang menginap di Osaka maupun Nara. Judul Trip: Kyoto-Osaka-Nara dalam 1 hari Target pasar: Siapa saja, terutama mereka yang kuat berjalan kaki dan suka melihat-lihat suasana Jenis trip: Exploring, sightseeing, cultural Starting point: Stasiun Kyoto Detail rute: #1: Stasiun Kyoto Mulailah dengan mencari sarapan di sekitar Stasiun Kyoto. Setelah selesai, naik Kintetsu Kyoto Line Express menuju Stasiun Kintetsunara di Nara. Pilih kereta yang terpagi yang bisa didapat. Lama perjalanan kira-kira 45 menit, 620 yen. Foto 01: Stasiun Kyoto [foto: 663highland/wikimedia] #2: Stasiun Kintetsunara – Nara Park Biaya: 0 yen Waktu tempuh: 5-10 menit jalan kaki Foto 02: Stasiun Kintetsunara [foto: æ±äº¬ç‰¹è¨±è¨±å¯å±€/wikimedia] #3: Nara Park (estimasi waktu wisata keseluruhan: 2-3 jam) Biaya: free (untuk taman), bervariasi (untuk masing-masing fasilitas didalamnya) Nara Park merupakan obyek wisata paling populer di Nara. Disinilah tempatnya hewan rusa berkeliaran dengan bebas dan cukup jinak saat didekati oleh wisatawan, walau mereka bisa menjadi sangat agresif jika melihat kalian membawa makanan. Nilai tambah lainnya dari taman yang sudah berdiri sejak tahun 1880 ini, adalah karena di taman ini terdapat beberapa obyek wisata terpopuler di Nara. Foto 03: Nara Park [foto: 663highland/wikimedia] Berikut beberapa yang direkomendasikan untuk dikunjungi di Nara Park. - Todaiji Temple, merupakan salah satu kuil paling terkenal dan paling bersejarah di Jepang yang menjadi bagian dari Nara Park. Kuil ini juga memiliki bangunan kayu terbesar di Jepang, dan patung Buddha (Daibutsu) setinggi 15 meter yang sedang dalam posisi duduk. Kuil ini buka rata-rata mulai pukul 08.30-17.30 setiap harinya, dan tiket masuknya adalah 500 yen*. Foto 04: Budha Daibutsu di Todaiji Temple. Telapak tangannya saja setinggi manusia. [foto: Løken/wikimedia] - Kasuga Taisha, merupakan kuil Shinto paling besar di Nara dan dulunya berfungsi sebagai pelindung kota saat Nara menjadi ibu kota negara Jepang. Kuil ini juga dulunya menjadi kuilnya keluarga Fujiwara, salah satu klan terkuat di Jepang (pada era Nara dan Heian). Kasuga Taisha ini bisa dikunjungi secara gratis, kecuali untuk beberapa bagian yang memerlukan tiket masuk. Jam operasionalnya rata-rata mulai pukul 06.00-18.00. Foto 05: Kasuga Taisha [foto: Kimon Berlin/wikimedia] Setelah puas menjelajah Nara Park, kembali lagi ke Stasiun Kintetsunara. #4: Stasiun Kintetsunara – Stasiun Tsuruhashi (Osaka) Biaya: 490 yen* Waktu tempuh: 30-35 menit, via Kintetsu Nara Line Exp. Setelah turun di Stasiun Tsuruhashi, lanjutkan dengan naik Osaka Loop Line (120 yen*, 5 menit) menuju Stasiun Osakajokoen. Dari sana, jalan kaki 18 menit menuju Osaka Castle. #5: Osaka Castle [baca disini: Osaka Castle Park part 1, Osaka Castle Park part 2, Osaka Castle Park part 3] (Estimasi waktu wisata: 45-60 menit) Biaya: 600 yen* Ini dia salah satu obyek wisata yang wajib dikunjungi saat berada di Osaka. Osaka Castle awalnya dibangun tahun 1583, namun sempat dihancurkan beberapa kali. Pada tahun 1997, kastil ini selesai dirombak dengan beberapa fitur modern, seperti elevator! Foto 06: Osaka Castle dilihat dari kejauhan [foto: 663highland/wikimedia] Dari Osaka Castle, kembali lagi ke Stasiun Osakajokoen. #6: Stasiun Osakajokoen – Stasiun Namba Biaya: total 330 yen* Waktu tempuh: 15-17 menit Dari Stasiun Osakajokoen, naik Osaka Loop Line (Outer Loop) menuju Stasiun Tsuruhashi. Lanjutkan dengan naik Kintetsu Nara Line Rapid Exp. menuju Stasiun Osaka-Namba. Dari Stasiun Osaka-Namba, jalan kaki 7 menit menuju Namba Parks. #7: Namba Parks dan area sekitarnya (estimasi waktu wisata: 2-3 jam) Ini salah satu spot favorit saya saat menyusun itinerary Osaka, karena di sekitar Namba Parks (tepatnya di area Namba) terdapat banyak obyek wisata menarik. Namba Parks sendiri merupakan sebuah shopping center yang dibangun menyerupai sebuah lembah alami. Gaya arsitekturnya unik, dan juga kalian dapat beristirahat sejenak setelah lelah berjalan-jalan melihat spot wisata sejarah. Foto 07: Namba Parks [foto: Hiroyuki Kawano/wikimedia] Beberapa tempat yang direkomendasikan disekitar area ini antara lain: - Dotonbori, sebuah spot wisata paling populer di Osaka. Tempat ini sejatinya merupakan sebuah area yang memiliki kanal, dan di sepanjang sisinya terdapat banyak restoran dan kafe. Jika kalian tiba di tempat ini sore maupun menjelang malam, disarankan untuk mencari makan di area ini karena disinilah destinasi kuliner utama di Osaka. Foto 08: Dotonbori [foto: Kansai Explorer/wikimedia] - Den Den Town, Akihabara-nya Osaka. Disinilah surganya para otaku anime dan manga di Osaka, dan juga surganya pecinta elektronik. Foto 09: Den den Town, Akihabara-nya Osaka [foto: Stéfan Le Dû/wikimedia] - Shinsaibashi Shopping Arcade, merupakan sebuah shopping arcade utama di Osaka. Terdapat banyak retail dan butik ternama di daerah ini. Foto 10: Shinsaibashi Shopping Arcade [foto: Terence Ong/wikimedia] Setelah selesai berjalan-jalan, jalan kakilah ke Stasiun Namba (subway). Lalu, naiklah kereta Osaka City Subway Midosuji Line menuju Stasiun Shin-Osaka (15 menit, 280 yen*). Dari Stasiun Shin-Osaka, naik Shinkansen Hikari atau Kodama (15 menit, 3010 yen*) menuju Stasiun Kyoto atau naik kereta Rapid JR (24 menit, 560 yen*). Kedua alternatif tersebut di cover oleh JR Pass. #8: Stasiun Kyoto Setelah tiba di Stasiun Kyoto, wisata hari ini pun berakhir. Jika kalian masih ingin berjalan-jalan, bisa menikmati suasana Gion di malam hari (14 menit, 270 yen*, via Stasiun Gion-Shijo dari Stasiun Kyoto) maupun sekedar melihat Kyoto dari ketinggian melalui Kyoto Tower (buka sampai pukul 21.00). Foto 11: Kyoto Tower di malam hari [foto: Fg2/wikimedia] Semoga bermanfaat. *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
  19. Teman teman, mohon info itineraries untuk ke osaka dan sekitarnya sekitar 4 hari, di bulan Maret 2015. Kalau bisa dengan perkiraan biaya. Kira kira Maret musin apa ya di Jepang. Thanks buat bantuannya.
  20. Selain Tokyo dan Kyoto, Osaka merupakan salah satu kota yang populer sebagai tempat tujuan wisata. Kota terbesar ketiga di Jepang ini memang memiliki daya tarik tersendiri yang membedakannya dari Tokyo dan Kyoto. Nah, bagi traveller yang berencana melakukan wisata ke Osaka, berikut contekan 20 hal yang wajib dilakukan di Osaka. Untuk tulisan tentang Kyoto dan Tokyo, bisa dibaca disini dan disini. 1. Dotonburi Kawasan yang penuh dengan kafe, restoran, landmark, dan terdapat kanal yang mengingatkan pada Venesia. Tak salah jika Dotonburi menjadi kawasan yang wajib dikunjungi di Osaka. Waktu terbaik untuk berkunjung adalah malam hari. 2. Namba Area Salah satu distrik hiburan di Osaka. Berbagai pusat perbelanjaan, restoran, kafe, dan aneka pusat hiburan lainnya terdapat disini. Salah satu yang menarik untuk dikunjungi adalah Namba Parks yang memiliki desain unik, dan Namba Walk. 3. Universal Studio Mau tahu taman hiburan yang paling banyak dikunjungi di Jepang selain Tokyo Disney Resort? Itulah Universal Studio Osaka. Universal Studio pertama di Asia ini telah berdiri sejak tahun 2001, dan masih menjadi salah satu atraksi yang wajib dikunjungi di Osaka hingga saat ini. 4. Osaka Castle Pada masa Toyotomi Hideyoshi berkuasa, beliau membangun Osaka Castle (mulai tahun 1583) dan menjadikannya sebagai kastil terbesar pada masanya. Setelah sempat beberapa kali hancur, Osaka Castle kini telah direnovasi dan menjadi salah satu tempat terbaik untuk mengenal sejarah Jepang dan Toyotomi Hideyoshi. 5. Umeda Sky Building Ini dia salah satu bangunan paling ikonik di Osaka. Bangunan setinggi 173 meter ini memiliki observatorium di lantai 39, dan dari sini pengunjung dapat menikmati pemandangan Osaka dari ketinggian. 6. Sumiyoshi Taisha Salah satu kuil Shinto tertua di Jepang. Kuil ini dibangun sebelum masuknya Budha ke Jepang (dibangun pada abad ke-3), sehingga memiliki arsitektur kuil Jepang yang sebenarnya. 7. Osaka Aquarium Kaiyukan Jepang memiliki banyak akuarium besar yang terdapat di berbagai kota. Namun dari seluruh akuarium tersebut, Osaka Aquarium Kaiyukan disebut-sebut sebagai salah satu yang paling spektakuler. Tak salah jika akuarium ini masuk daftar tempat wisata wajib di Osaka. 8. Spa World Lelah setelah berkeliling Osaka? Bersantailah di Spa World. Terdapat pemandian air panas dengan berbagai tema dari seluruh dunia, dan dilengkapi dengan beragam fasilitas menarik lainnya. 9. Umeda Joypolis Sega Taman bermain yang wajib dikunjungi oleh para gamer karena memiliki 2 lantai yang penuh dengan video game. Sekalipun bukan gamer, tempat ini tetap terasa menarik karena memiliki suasana ala karnaval. 10. National Bunraku Theater Bunraku merupakan seni menggerakkan boneka tradisional Jepang. Bagi yang ingin melihat pertunjukan Bunraku, National Bunraku Theater jelas merupakan tempat terbaik. Tersedia program dalam bahasa Inggris. 11. Nipponbashi Den Den Town Inilah salah satu surga otaku di Osaka. Nipponbashi Den Den Town memang memiliki nuansa ala Akihabara di Tokyo. Selain terdapat aneka toko dan pernak pernik otaku, pecinta elektronik juga akan dimanjakan dengan banyaknya toko yang menjual beragam produk dan perlengkapan elektronik. 12. Open Air Museum of Old Japanese Farmhouses Museum ruang terbuka pertama di Jepang yang menampilkan bermacam rumah tradisional Jepang. Museum ini menjadi bagian dari Hattori Ryokuchi Park yang memiliki lanskap indah. Cocok dikunjungi oleh yang menyukai wisata arsitektur sekaligus wisata taman. 13. The Momofuku Ando Instant Ramen Museum Suka makan mie instan? Maka tempat yang satu ini jelas tak boleh dilewatkan: the Instant Ramen Museum! Pengunjung tak hanya dapat melihat aneka mie instan, namun juga belajar sejarah sekaligus melihat aneka workshop tentang mie. 14. Shitennoji Temple Salah satu kuil tertua yang dibangun pada awal masuknya Budha ke Jepang. Terdapat pagoda 5 tingkat dan taman yang dirancang berdasarkan deskripsi Western Paradise of the Amidha Buddha. 15. Mino Park Ingin melarikan diri dari hiruk pikuk Osaka? Pergilah ke Mino Park. Lembah yang memiliki pemandangan alam yang indah ini cukup mudah di akses dari pusat kota. Saat musim gugur tiba, Mino Park juga menjadi tempat favorit untuk melakukan momijigari. 16. Osaka Science Museum Tempat ini menjadi salah satu tempat favorit untuk dikunjungi bersama keluarga, terutama anak-anak. Terdapat berbagai display menarik yang berkaitan dengan alam semesta, fisika, dan lain-lain. Wisata sambil belajar? Kenapa tidak!^^ 17. Osaka Tenmangu Shrine Salah satu kuil Shinto terpenting di Jepang. Kuil ini menjadi tuan rumah dari festival Tenjin Matsuri yang disebut-sebut sebagai festival terbesar di Jepang selain Gion Matsuri (Kyoto) dan Kanda Matsuri (Tokyo). Tenjin Matsuri diadakan setiap tanggal 24-25 Juli. 18. Shinsaibashi Salah satu tempat wisata belanja favorit di Osaka. Ingin berburu oleh-oleh? Atau sekedar ingin cuci mata dan menikmati suasana yang unik? Datanglah ke Shinsaibashi, dan dijamin para shoppaholic akan merasa seperti berada di tengah surga wisata belanja. 19. Wisata Kuliner Pernah mencicipi Takoyaki dan Okonomiyaki? Kedua kuliner yang cukup populer di Indonesia itu berasal dari Osaka lho. Jadi jangan lewatkan kesempatan mencicipi Takoyaki dan Okonomiyaki asli saat berada di Osaka. 20. Berkunjung ke Kyoto dan Nara Jika Osaka menawarkan suasana kota yang modern, lain halnya dengan kedua kota terdekat dari Osaka, yaitu Kyoto dan Nara. Kedua kota yang pernah menjadi ibu kota negara Jepang tersebut menawarkan suasana wisata ala kota tua. Jadi setelah menikmati suasana modern Osaka, sempatkan diri juga mengunjungi Kyoto dan Nara untuk menikmati sisi klasik dari Jepang.
  21. Gambar di atas itu sebenarnya di buat oleh air mancur. Air mancur ini berada di Osaka Station City. Osaka station ini adalah stasiun kereta api tapi bergabung juga dengan pusat perbelanjaan. Air mancur ini dibuat oleh Koei Industry. yang bikin air mancur ini unik adalah komputer program di air mancur ini yang dapat memunculkan gambar2 dari komputer. Jadi setiap menit air mancur ini akan memunculkan gambar yang beda2 sperti karya seni dan waktu. Jadi air mancur ini seperti printer dengan tinta air. Kayaknya sih baru ada di sini tapi kemungkinan nanti akan dibuat untuk negara2 lain. Lebih unik daripada ngeliat monitor lcd yang besar, karena ini termasuk teknologi yang baru. Katanya sih nanti akan ada di Las Vegas juga. Ini ada videonya dari youtube..
×
×
  • Create New...