Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'penang'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 30 results

  1. Trip ini sebenernya pas bulan Februari kemarin... Tapi berhubung sekarang bisa ngaso dikit jd kepengen sharing lagi di forum ini. setelah bingung mau liburan kemana, akhirnya saya dan ke-3 teman sayapun memutuskan utk liburan ke Malaysia. untuk saya sendiri sebenarnya ini trip ketiga saya ke negeri jiran ini. selain jarak tempuh yg gak terlalu jauh, menurut saya Malaysia salah satu alternatif liburan murah. nah, beginilah kisah perjalanan kita... day 1: KLIA2-Penang Airport-Georgetown berhubung pas di Soetta kita cuma sempetnya ngopi jd pd saat landing di KL jam 16.00 tempat pertama yg kita tuju adalah restoran. akhirnya setelah keliling airport yg lebih mirip mall itu, jatuhlah pilihan pada Uncle K Cafe. lumayan bisa makan sampe kenyang dan duduk santai nunggu waktu pesawat ke Penang. oh iya, utk keberangkatan ke Penang ada beberapa alternatif transportasi: train: dari KLIA2 menuju KL Sentral lalu beli tiket tujuan Butterworth. karena durasi perjalanannya sekitar 8 jam, biasanya banyak yg memilih alternatif ini utk menghemat biaya hotel.bus: dari KLIA2 menuju Puduraya station, durasi perjalanan 5 jam.flight: berangkat dr KLIA2 dgn durasi perjalanan 55 menit.karena ingin mempersingkat waktu, akhirnya kita memutuskan utk menggunakan alternatif yg terakhir dgn jadwal penerbangan jam 19.05. ketika sampai di Penang Airport, kita langsung berjalan menuju shelter bus utk menunggu bus no 401 menuju Komtar dgn durasi perjalanan kurang lebih 1 jam. kalau tidak mau menunggu lama, alternatif yaitu naik taksi. setelah keluar airport kita tidak perlu repot mencari karena kebanyakan driver akan menawarkan jasanya. tarif utk naik taksi sampai tujuan RM 50, sementara naik bus hanya RM 2,70. muka kecapekan kena PHP bus no 401 yg tak kunjung datang duduk di paling belakang setelah sabar menunggu akhirnya kitapun sampai di Komtar jam 19.00. tujuan selanjutnya adalah check in hotel. menurut maps, jarak dr Komtar ke hotel di daerah Kinta Lane hanya 5 menit dgn berjalan kaki. iya, kurang lebihlah 5 menit sampailah kita di Sovereign Hotel. Hotel dgn bangunan klasik itu ternyata sesuai dgn gambar yg kita lihat di internet. selesai bebersih, meregangkan kaki dan leha-leha sebentar akhirnya lapar lah kita... kebetulan pd saat kita jalan kaki menuju hotel ada surga makanan di depan jalan Kinta Lane namanya New Lane Food Hawker Area. dan beranjaklah kita kesana... seperti yg kita sudah ketahui sebelumnya, Penang itu merupakan tempat wisata kuliner. beginilah menu makan malam kita: char koay teow (yg tersohor itu...) RM 5 chicken wings RM 2,20/each ini lupa namanya apa... keasikan ngunyah sambil ngobrol, gak sadar waktu hampir menunjukkan jam 00.00. sudah puas manjain perut, saatnya midnight walking sekalian bakar kalori. jalan santai tanpa tujuan tp gak mau terlalu capek takut besok malah tepar... day 2: Penang Hill-Kek Lok Si Temple-Kuan Yin Temple-GeorgeTown-Batu Ferringhi Night Market hari kedua ini kita padatkan jadwal jalan-jalannya karena ini hari terakhir kita di Penang. bangun pagi, sarapan dan kemudian jalan kaki menuju Komtar utk naik bus RapidPenang no 204 menuju Penang Hill (Bukit Bendera) dgn tarif RM 2. oh iya, sedikit review mengenai bus RapidPenang... ini merupakan salah satu pilihan terbaik dan termurah utk jelajah Penang. bus RapidPenang bersih dan nyaman, ACnya juga dingin. tarifnya mulai dr RM 1,4 utk 7 KM pertama dan maksimal RM 4 utk jarak lebih dr 28 KM. sistem pembayarannya cash dan dibayarkan pd saat kita menaiki bus yg nantinya akan ditukarkan dgn tiket bus.harap diperhatikan kalau supir bus tidak menyediakan kembalian jd sebaiknya siapkan uang pas kalau tidak mau rugi hehehe... perjalanan panjang dr Komtar menuju Penang Hill kurang lebih sekitar 90 menit. dalam perjalanan menuju Penang Hill, kita akan melihat Kek Lok Si Temple, our next destination. you've never been to Penang unless you've been to Penang Hill untuk mencapai Bukit Bendera kita bisa menaiki Penang Hill Railway dgn tarif RM 30. perjalanannya hanya ditempuh sekitar 10 menitan saja dan selama perjalanan mata kita akan dihibur oleh pemandangan yg luar biasa. kita bisa melihat kota Georgetown dan jembatan Penang dr kejauhan. Penang Hill Hindu Temple, salah satu yg tertua di Penang setelah puas main di Penang Hill dan kekenyangan ngemil, akhirnya kitapun segera menuju Kek Lok Si Temple naik RapidPenang no 204 lagi. seperti yg pernah saya baca sebelumnya, Kek Lok Si Temple ini merupakan kuil Budha terbesar di Asia Tenggara. waktu kita sampai di Kek Lok Si Temple matahari lg pas banget ada di atas kepala. sempat melihat dr kejauhan dan kepikiran utk tidak melanjutkan naik ke atas karena sepertinya kita udah kelelahan, tapi karena keinginan dalam hati penasaran apa isi di dalam sana akhirnya kitapun melangkah gontai menaiki anak-anak tangga tersebut. dalam perjalanan menuju ke kuil, kita melewati beberapa toko souvenir Penang. setelah mendaki anak-anak tangga dan melewati toko souvenir, pandangan kita akan terhenti pd kolam besar dgn gerombolan kura-kura di dalamnya. se(ribu)langkah lagi akhirnya kitapun sampai di Kek Lok Si Temple. welcome view kitapun berkeliling kuil dan menemukan banyak patung di dalamnya. saya sendiri lebih penasaran melihat patung Guan Yin yg besaaarr itu... jadi saya mencari-cari bagaimana caranya bisa menuju kesana. setelah bertanya ke beberapa orang akhirnya kita temukan juga loket menjual tiket inclined lift. tarifnya RM 6 utk tiket pulang pergi. inclined lift merupakan lift berbentuk trapesium terbalik yg akan membawa kita menuju Guan Yin Temple. hanya selang beberapa menit, kita akhirnya menginjakan kaki di Guan Yin Temple. mata kita akan disambut patung Guan Yin yg super besar dan tinggi banget... di atas sini ternyata ada kuil juga. karena cuaca diatas sana panasnya maksimal kitapun bersantai sejenak di bawah pohon-pohon. tanpa disadari, kita sudah melewati jam makan siang. pantas saja perut mulai bernyanyi-nyanyi. akhirnya kitapun memutuskan turun dari sini dan menuju pasar di dekat lokasi Kek Lok Si Temple. kita mencari tempat makan yg dekat dengan perhentian bus kembali ke Komtar. curry mee, best food in town sudah selesai makan dan kenyang dan ternyata bus yg kita nantikan belum datang. berjanji utk tidak berlama-lama akhirnya saya dan Nancy diberikan ijin oleh kedua teman pria kita tercinta utk keliling mencari souvenir. kitapun berpisah... rekomendasi dr teman sih katanya kalau mau cari souvenir dan nawarnya enak ya memang di dekat Kek Lok Si Temple ini. lumayan dapat beberapa pasang baju dan gantungan kunci khas Penang. waktu kembali ke foodcourt ternyata busnya belum jg datang. untungnya sebelum kita ketiduran si bus yg kita nantikan datang juga. kembalilah kita ke ibukota Penang, Georgetown... saatnya jelajah Georgetown!!! tempat pertama yg kita temukan adalah The Camera Museum. di dalam museum ini ada cafe yg jual cemilan dan kopi. sambil mengistirahatkan kaki yg udah mulai kram, kita bersantai sejenak dulu. beranjak dr museum ini, kita keluar mencari penyewaan sepeda. kebetulan tidak jauh dr situ ada penyewaan sepeda dgn biaya sewa RM 10/seharian. gelasnya bentuk kamera... huntng street art tiket masuk RM 2,00 tak terasa hari sudah malam ketika kita berkeliling kota tua nan indah itu. asliiii gue jatuh cinta sm Georgetown!!! kl gak inget betis mau copot, badan lepek dan perut keroncongan rasanya masih pengen menjelajah lebih banyak. akhirnya setelah kita kembali ke penyewaan sepeda, dgn sisa langkah seadanya kita kembali ke hotel. selesai mandi, kita memutuskan utk makan malam di daerah Batu Ferringhi sekalian hunting night market-nya. berjalan kaki menuju Komtar lagi dan menunggu bus RapidPenang no 101. ternyata perjalanannya lumayan jauh. dalam perjalanan kita akan bertemu dgn Floating Mosque (mesjid yg dibangun diatas air), tidak begitu jelas karena gelapnya malam. ketika bus berhenti di Batu Ferringhi kita celingak celinguk dan menyadari sepertinya kita sampai terlalu malam disana. beberapa foodcourt dan lapak di night market-nya sudah tutup. beruntungnya masih ada keramaian di jalan menuju Hard Rock hotel. selesai makan malam, kita mau kembali ke hotel. perlu diketahui kl jam operasional bus RapidPenang hanya sampai dengan jam 11 malam. karena saat itu sudah jam 12 malam kitapun memutuskan utk melanjutkan perjalanan menggunakan taksi. informasi lagi, taksi di Penang kebanyakan tidak menggunakan argo dan kl sudah lewat jam 12 malam akan dikenakan midnight charge maka pintar-pintarlah menawar. tarif dr Batu Ferringhi ke hotel RM 40 (sudah termasuk midnight charge). ... bersambung ke Kuala Lumpur-Melaka
  2. Penang, Hatyai family trip Jun 2018 Liburan sekolah kali ini sebenarnya agak malas jalan2 berhubung dollar lagi mahal... Iseng browsing tiket, ketemu tiket air asia jakarta penang pp 500 rb (promo big poin) ada 3 seats (3 tiket jakarta penang pp seharga 1.5 jt), hmm lumayan lah, lalu beli 2 tiket lagi sekitar 3 juta (sudah termasuk 1 bagasi 20 kg pp) . Kami sekeluarga berangkat ber5 dari jakarta + papa mama yang berangkat dari medan. Day 1 Jakarta-Penang Sampai di Penang booking airport taxi dari airport ke Hong Ping Hotel. (400 rb quad room) Setelah check in naik taxi ke mall di sekat hotel untuk lunch, di daerah komtar ada berapa mall, tapi umumnya mallnya tidak besar. Setelah makan siang pulang ke hotel untuk istirahat, lalu dengan petunjuk peta dari hotel saya berkeliling di objek wisata street art yang letaknya tidak jauh dari hotel. Street art berada pada jalanan kecil/ gang berupa gambar mural di dinding rumah warga yang kebanyakan adalah bangunan tua. Sepanjang jalan banyak toko2 souvenir, makanan, sewa sepeda, rumah makan, juga banyak rombongan turis. Selain gambar mural juga terdapat gambar art dari besi yang dijadikan nama jalan dengan gambar menarik. Saya menelusuri jalanan dengan mural art yang berujung ke dermaga kuno di chew jetty, dermaga yg sudah ada sejak pertengahan abad ke 19, ada beberapa jetty di sana yg masing2 mewakili marga warga yg tinggal di sana yang datang dari China. Jetty di sana dari kayu dan rumahnya adalah rumah panggung dari kayu. Malamnya kami makan di street food di depan hotel. Di depan hotel ada banyak street food yg buka dari sore hingga larut malam. Day 2 Penang tour. Hari ini sewa mobil untuk jalan2 di penang (rm 45/jam untuk yg 7 seats, sewa di travel dekat hotel, sebelumnya tanya di hotel katanya adanya yg 10 seats rm 60/jam), kami berangkat siang, karena paginya mama mau mcu ke rumah sakit. Siang saat berangkat turun hujan, supir rent car mulai promo toko souvenir, berhubung hujan saya iyain saja, mampir ke toko coklat, kopi, teh dll, yang harganya mahal... tentu saja tidak beli apa2, hanya cicip cicip saja, emang enak sih sebanding dengan harganya. Stop 1 : Sleeping Buddha temple, vihara ini letaknya di tengah kota. Stop2 : Kek Lok Si temple, vihara yang terletak di daerah perbukitan, kami di drop di bagian atas, di sini ada tempat pemujaan dan terdapat patung besar dewi Kuan Yin, dari sini juga bisa dilihat pemandangan kota penang. Setelah menikmati pemandangan, kami naik sky lift (@rm2) untuk turun ke pertengahan kompleks bangunan vihara yang terdapat objek wisata pagoda sepuluh ribu Buddha. Dari sini naik sky lift lagi turun ke parkir bawah. Stop 3 : Batu Ferringhi, supir mengusulkan kita ke bukit bendera yang tidak jauh dari kek lok si, tapi saya tidak berminat, sebelumnya di kek lok si sudah cukup lama melihat pemandangan kota dari atas bukit, memang objek wisata di bukit bendera mungkin akan berbeda dengan kek lok si, tapi berhubung tidak banyak waktu saya lebih memilih pergi melihat pantai. Batu Ferringhi letaknya cukup jauh dari Kek Lok Si, perjalanan satu jam lebih, kami sampai di sana menjelang sun set, main bentar di pantai dan menikmati sun set, saya merasa pantainya biasa2 saja, pasirnya terasa agak kasar. Day 3 Penang-Hatyai Hari ini kami berangkat ke hatyai, kami memesan tiket van penang hatyai pp di hotel @rm70 (dijemput di hotel penang dan didrop di hotel di hatyai). Berangkat jam 9 pagi, berhubung kami pertama dijemput, tentunya kami memilih tempat yang nyaman sesuai selera masing2. Seatnya cukup lapang dan nyaman, tidak lama kemudian perjalanan kami melewati jembatan pulau penang, jembatan yang panjangnya 13.5 km merupakan land mark penang yang pemandangannya sangat indah. Jalan dari penang ke hatyai cukup mulus, sebelum sampai di imigrasi perbatasan malaysia, supir berhenti di satu pos untuk mengisi formulir, kami perlu membayar formulir @rm2, lalu perjalanan dilanjutkan ke imigrasi malaysia keluar lalu masuk ke imigrasi thailand, dari perbatasan thailand ke kota hatyai, kami singgah di kantor travel, untuk di data mau di drop di hotel apa, di sini saya menganti jadwal kepulangan kami, di mana 2 di antara kami ingin pulang besok sore. (staff travelnya tidak masalah ganti waktu dia mencatat perubahan jadwal di catatannya). Kami lalu di drop di hotel (Siam Hotel harga 300 ribu untuk kamar ber2). Hotel ini cukup besar dan punya banyak kamar. Kami mendapat kamar di tingkat 13, pemandangan dari kamar cukup indah dengan pemandangan gunung dan kota hatyai). Setelah check up keluar cari makan siang, jalan kaki ke lee garden plaza hotel di mana di sini byk toko, mall, pasar dll, mall di sini tidaklah besar, kami masuk ke mall ke food court cari makan dan ke supermarket lihat2. Makanan di mall harganya sekitar 50-60 bath, makanan thailand sangat sesuai dengan selera. Setelah makan ke supermarket belanja bumbu tom yam dll, saat bayar saya menanyakan kasir di mana ada money changer, seorang pengunjung berbaik hati mengantarkan kami ke money changer yang ada di dekat sana, money changernya cukup ramai dan di sampingnya ada travel, kebetulan lagi mau cari car rental, lalu saya rent car 10 seats seharga 2000 bath (+wajib asuransi 30 bath/orang), sebenarnya kami ber7, ada yang 7 seats seharga 1700 bath, tapi saya request yg chinese speaking driver, katanya supir yang 10 seats bisa, yg 7 seats ngga bisa. Setelahnya saya kembali ke hotel untuk isitirahat, sorenya kami keluar untuk dinner ke lee garden plaza hotel lantai 33 buffet resto. Harga makan buffet di sini tidak mahal, dewasa @169 bath, lansia@119bath, anak kecil @69 bath. Makanannya cukup banyak dan enak + aneka kue, buah, minum, es krim. Juga pemandangan yang indah dari lantai 33 membuat kami betah lama di sini. Dari pemandangan langit terang, sun set ke langit gelap dengan lampu di bangunan kota hatyai, sungguh merupakan dinner yang berkesan bagi saya. Selesai dinner kami mengitari sekeliling lee garden hotel plaza yang banyak terdapat toko2, kuliner, dll. Kulinernya cukup mengiurkan tapi perut sudah kenyang cuma lihat2 dan berpikir besok baru coba. Day 4 Hatyai Tour Berhubung tidak ada sarapan di hotel, pagi saya keluar mencari sarapan, ternyata di dekat hotel ada pasar pagi, pasarnya cukup besar dan ada aneka sarapan, pemandangan menarik di pasar ada bhikkhu2 melakukan pindapata (mengumpulkan sumbangan makanan dll). Rombongan bhikkhunya cukup banyak ada juga yang usia muda juga rombongan bhikkhuni, umat yang memberikan makanan juga cukup banyak, baik penjual maupun pengunjung pasar. Saya sangat tertarik untuk mengitar lama di pasar, banyak kue2 dan barang jualan lain yang memikat, tapi berhubung waktu tidak banyak, saya membeli aneka sarapan dan buah leci, lalu pulang ke hotel membagikan sarapan dan makan sarapan. Kue2 dan sarapan yang dibeli sangat enak, makanan thailand emang cocok di lidah dan harganya pun cukup murah. Lalu bersiap2 turun ke lobi menunggu car rental yang dipesan kemarin. Ternyata yang datang mobil 7 seats dengan driver yang hanya bisa berbahasa thailand, saya tel tanya ke travelnya katanya yg 10 seats lagi tidak available, ya sudahlah... Saatnya saya memakai keahlian bahasa isyarat... : ) , pertama saya minta supirnya berhenti di 7-11, mau beli air minum, saya malas beli di pasar tadi bawanya berat, lalu dia tanya kami mau ke mana, saya jawab wat (temple). Stop 1 : Sleeping Buddha temple : wat ini mempunyai satu patung buddha tidur di dalamnya. Setelah melihat2 saya duduk2 di kedai minum kelapa, supir mengeluarkan selembar brosur dengan foto2 tempat wisata dan menanyakan mau pergi ke mana, saya pun memilih beberapa tempat wisata yang kelihatannya besar. Berhubung mau kembali ke hotel sekitar jam 2 sebenarnya kami juga tidak berencana pergi ke banyak tempat. Stop 2 : Pantai samila (mermaid statue) : pantai ini terdapat patung putri duyung yang merupakan ikonnya, walau cuaca panas di sini terdapat kursi2 dan tempat teduh di bawah perpohonan di sepanjang pantai, pantainya bersih dan pasirnya halus. Saya betah duduk agak lama dan berjalan di pasir di pantai. Stop 3 : 4 face Buddha (kalau tidak salah) : berhubung jalan ke sananya naik tangga, kami malas pergi, hanya singgah bentar. Stop 4 : Standing Buddha temple (Phraj Buddha Mongkol Maharaj) : vihara di atas bukit dengan patung besar Buddha berdiri. Di sini bisa melihat pemandangan dari atas bukit, di samping vihara ada halte cable car dan coffee shop, kami duduk2 ngopi dan melihat pemandangan kota. Stop 5 : Kuan Yin temple : vihara dewi kuan yin ini letaknya tidak jauh di bawah standing buddha temple, terdapat patung dewi kuan yin warna putih Berhubung waktu sudah siang, kami bersiap pulang ke hatyai. Diperjalanan ada melewati yang jual durian, saya tanya ke supir berapa harga durian di sana, katanya harganya 400 bath, cukup mahal juga harganya. (saya tertarik belajar bahasa thailand, sebelum pergi saya sempat belajar sedikit bahasa thai di youtube, tapi cuma bisa mencerna sedikit tentang angka dan greeting, lumayan juga bisa di pakai di pasar) Ternyata perjalanan pulang ke hatyai cuma sekitar setengah jam, kami meminta supir mengantar kami makan siang, minta di antar makan tom yam kung, dia mengantarkan kami ke sebuah resto untuk makan siang, yang mana makanannya enak dan tidak mahal, yang paling berkesan tentu saja tong yam nya, juga ada lauk dari daging kelapa yang ditumis, yummy... (kalau teringat makanan thailand sering ingin balik ke thailand) Setelah makan siang kami kembali ke hotel, papa mama bersiap2 mau pulang ke penang duluan, berhubung mau wisata rumah sakit di penang katanya. Saya berjalan kaki ke travel tempat saya pesan sewa mobil, minta refund selisih harga mobil, lalu kembali ke hotel duduk2 di lobby temani ortu tunggu jemputan travel untuk kembali ke penang. Di Siam Hotel tempat kami tinggal, internetnya hanya ada di lobby, tidak ada di kamar. Saya ingat saat ini saya membaca sebuah berita ttg tim sepak bola remaja thailand yang hilang yang mana sampai saya pulangpun belum ditemukan, dan akhirnya mereka berhasil keluar dengan selamat. Sekalian saya post di sini sebuah dokumentasi ttg thai cave rescue sebagai note saya. https://www.youtube.com/watch?v=x_kiX0uUDNI Ada beberapa tuk-tuk (songthaew) yang stand by di hotel dan menawarin untuk mengantar jalan2, lagi malas jalan jauh, sore shopping ke mall dan toko sekitar hotel (lee garden plaza hotel) . Day 5 Hatyai-Penang Pagi mampir ke pasar pagi lagi, membeli sarapan, juga membeli pete kupas buat di bawa pulang. Lalu perjalanan hatyai kembali ke penang. Sampai di penang istirahat di hotel, sorenya jalan2 di sekitar hotel ke mural art street, chew jetty melihat sunset di sini lalu makan di food court di seberang chew jetty, food courtnya besar dan banyak makanannya. Day 6 Penang-Jakarta Pagi berangkat dari hotel ke airport, booking airport transfer dari hotel seharga rm 70 untuk mobil 10 seats. Supirnya membagikan kartu nama dan menawarkan car rental bisa dibooking untuk ke hatyai katanya, saya tanya harganya katanya tergantung hotelnya. Saya tanya harga kalau keliling penang, katanya rm30/jam... lumayanlah buat next time...
  3. Kali ini saya ingin berbagi liburan singkat saya di Pulau Pinang atau yang lebih sering disebut Penang. Rasanya lain waktu ingin kembali lagi ke Penang karena satu hari belum cukup untuk menjelajah seluruh tempat wisata alam ataupun kuliner di kota Penang. Saya mulai perjalanan pagi hari dengan tujuan pertama ke Penang Hills, yang kemudian dilanjutkan ke kuil Kek Lok Si Temple, Penang Botanical Garden, dan terakhir sempat berkeliling kota tua Penang (walaupun ga sampai habis sih). At least liburan di Penang ini menyenangkan. Oke mari kita bahas satu per satu obyek wisata yang saya kunjungi yaa.... :) Penang Hill Penang Hill atau yang dikenal juga dengan sebutan Bukit Bendera adalah bukit tertinggi di Penang. Dari ketinggian sekitar 1.000 meter di atas permukaan laut itu, pengunjung dapat menikmati keindahan sisi timur Pulau Penang, mulai dari hamparan George Town, jembatan Penang, hingga gugusan pencakar langit yang tersebar di sana. Tak ketinggalan pemandangan bukit-bukit yang hijau, bersih, dan tertata. Di tengahnya tampak rel kereta yang menukik tajam hingga ke bawah. Di sinilah pengunjung bisa memacu adrenalinnya, yakni dengan meluncur bersama kereta yang bernama Furnicular Train. Oke, mari kita coba naik keretanya yuuukkk... Setelah membeli tiket penumpang dipersilahkan masuk ke tempat menunggu...ternyata kereta sudah stand by di line nya tetapi tidak boleh langsung naik kereta, jadi kita harus menunggu waktu keberangkatan kereta. Berhubung belum banyak penumpang lain yang datang jadi ada donk kesempatan untuk foto-foto dulu :) Ini dia bentuk kereta tramnya. Lucu yaa...miring gitu bentuknya.. Kereta siap diberangkatkan....misiii numpang foto ya pak masinis.. Kereta berjalan mendaki...sereem juga euy...pertama kali naik kereta miring gini Kereta yang dapat menampung 100 penumpang itu akan meluncur dengan kecepatan tinggi dan melewati medan terjal yang kemiringannya mencapai 50 derajat. Perjalanan 13 menit yang menegangkan, tapi juga menyenangkan! Kereta ini berhenti di beberapa stasiun pemberhentian, karena memang sebagian wilayah di Bukit Bendera ini dihuni oleh penduduk lokal. Jadi kereta ini salah satu transport dari atas Bukit Bendera menuju ke bawah untuk selanjutnya bekerja/berbelanja di Kota Penang. Untuk mencoba sistem kereta api yang sudah berusia sekitar 85 tahun itu, wisatawan asing harus membayar tiket seharga RM 30 (sekitar Rp91.000), yang berlaku untuk pulang-pergi. Harganya cukup jauh dengan yang dikenakan pada wisatawan lokal, yakni RM 8 (sekitar Rp24.000). Nah, sekarang kita sudah sampai di stasiun akhir di Penang Hills, keluar dari stasiun kita siap siap berkeliling. Naah...sampai juga di atas bukit...Penang Hills Taraaaaa....ini dia yg namanya Bukit Bendera Ada cukup banyak kegiatan yang dapat dilakukan pada Penang Hill. Anda dapat melihat sejarah kereta ini yang sudah mengalami 3 kali pergantian jenis kereta sejak awal beroperasinya. Kereta Tram dari yang pertama hingga yang terkini Tram Generasi Pertama di Penang Hills Anda juga dapat berjalan-jalan sedikit lebih ke atas, anda akan melihat sebuah meriam tua peninggalan jaman penjajahan dahulu. Di dekat meriam ini juga terdapat dua bangunan tempat ibadah yang berdekatan yaitu masjid dan kuil India. Meriam peninggalan jaman penjanjahan Kuil India Masjid Penang Hills Oh ya, kalau anda ingin berkeliling bisa juga menggunakan buggy car service, jadi ga perlu capek capek jalan kaki...bayar skitar RM 20. Sambil berkeliling kita bisa menikmati udara yang sejuk diantara pohon-pohon langka dengan bunga-bunga yang cantik. Konon salah satu jenis pohon ini didatangkan dari Afrika, aduh saya lupa apa nama pohon ini. Bahkan anda bisa photo stop di salah satu point dengan latar belakang hutan yang hijau. Buggy Car yg akan membawa anda berkeliling. Photo stop dulu aah... Jika Anda berencana untuk menghabiskan satu atau dua malam di bukit Bendera, ada bungalow yang tersedia untuk disewa lho. Menurut driver kami, beberapa bungalow ini dimiliki oleh pengusaha ataupun pejabat kerajaan Malaysia, yang sebagian tidak disewakan untuk umum. Oke, setelah puas berkeliling akhirnya kami memutuskan untuk turun bukit dengan naik kereta yang tadi. Duh....kereta meluncur dengan kencang....memacu adrenalin saya...seruuuu..... Selesai sudah menikmati tour di Penang Hills, selanjutnya mari kita menuju Kek Lok Si Temple. Ada apa disana? Yuk, ikuti ceritanya di tulisan berikutnya :)
  4. Penang adalah salah satu kota dari Malaysia, Kuala Lumpur yang jaraknya tidak terlalu jauh dengan Medan, Indonesia. Tiba di Penang pada tanggal 25 Agustus 2012 pada jam 08.25 dengan menggunakan penerbangan Air Asia. Ini adalah pertama kali saya mengunjungi Penang. Penang tidak terlalu teratur dan juga rapi seperti di Kuala Lumpur. Daerah penang terdiri dari pegunungan dan juga pantai, pulau penang adalah salah satu pulau yang kecil seperti pulau bali. Hal pertama yang harus dilakukan ketika sampai di Bandar Udara International Pulau Penang adalah mengambil peta kota penang dan diberikan secara cuma cuma di bandara. Tidak seperti halnya di bandara Soekarno Hatta yang tidak memberikan peta Jakarta secara cuma-cuma. Ada 2 peta yang harus diambil yaitu peta tempat wisata dan juga peta tempat tempat makan di Penang. Peta ini sangat mebantu sekali selama saya berada di penang. St George's Church Daerah yang sangat penting dalam pulau penang adalah George Town. George Town mendapatkankan sebuah penghargaan sebagai salah satu UNESCO World Heritage. Di daerah George Town banyak sekali objek wisata, dari Temple, Gereja, sampai dengan Tempat Makan. Di sepanjang jalan George Town banyak sekali ditemukan bangunan bangunan tua peninggalan sejarah yang dijaga keasliannya hingga sekarang. Saya menginap di daerah George Town, tidak terlalu jauh dari pusat George Town dan juga bus stasiun yaitu Komtar. Komtar adalah stasiun bus terbesar ke dua di George Town setelah Jetty. Apabila kita ingin mengunji tempat wisata kita bisa menggunkan bus dan naik dari Komtar. Sarana transportasi di Penang yang cukup baik adalah bus. Tempat wisata di Penang yang saya kunjungi antara lain City Hall, Town Hall, Esplenade, St George’s Church, The Catedral of The Assumption , Kek Lok Si Temple, dan Penang Hill. Kek Lok Si Temple Di Kek Lok Si Temple kita akan bisa lihat patung Dewi Kwan In yang cukup besar yang berada di atas bukit. Selain patung Dewi Kwan In kita juga akan melihat sebuah pagoda yang ckup besar disana. Kalau kita menuju Kek Lok Si Temple sebaiknya kita juga menuju Penang Hill, dari sini kita akan bisa melihat kota pulau penang dari atas bukit dan udaranya yang cukup sejuk Di Pulau Penang tidak terdapat pantai yang bagus untuk berenang maupun snorkling, itu sesuai dengan yang saya baca dalam beberapa blog tentang pulau penang. Tapi di pulau penang ada sebuah pantai yang cukup terkenal yaitu Batu Feringghi, dan juga memiliki sebuah night market yang cukup terkenal dan di rekomendasikan oleh warga pulau penang sendiri yaitu Batu Feringghi Night Market. Char Kaoy Toey (Siam Road) Selain tempat wisata yang menjadi daya tarik lainnya dari Penang adalah makanannya salah satu yang terkenal adalah Koay Teoy atau dalam bahasa Indonesia adalah kwetaui. Koay Teoy yang di disajikan disini dengan cara di goreng ataupun di rebus selain itu ditambahkan juga seafood ataupun bacon. Salah satu Koay Teoy yang terkenal adalah Char Koay Teoy, yang berada di ujung jalan Siam Road yang sudah ada sejak 1940-an dan hanya buka dari jam 3pm sampai 7pm. Almond Susu Selain makanan di Penang terkenal juga dengan beberapa buah-buahan khususnya adalah Durian, tapi ketika saya disana saya kurang beruntung karena sedang tidak musim durian. Musim durian pada Juni, Juli. Di sana juga banyak tempat-tempat untuk kita menghabiskan waktu di malam hari salah satunya di Upper Penang Road. Upper Penang Road tempat sangat menarik untuk kita "kongkow kongkow" bersama teman sambil meminum segelas beer setelah seharian mengelilingi George Town Di Penang matahari baru mulai terbit sekitar pukul 07.00am sedangkan baru terbenam pada pukul 19.00pm. Selama berada di Pulau Penang akan lebih baik menggunakan Rapid Penang Tourist Passpor untuk memudahkan kita dalam sarana transportasi menggunaan bus. Hanya dengan dengan RM 30 kita bisa gunakan selama seminggu kemana saja kita inginkan dengan menggunakan bus. Upper Penang Road Sumber : http://yienyien.com/ dari cerita blog saya di www.cerita-bangpaitrus.blogspot.com. Ini pengalaman saya waktu ke penang. yoyoyoyo......
  5. Day 3 Around Georgetown - KL Hari Ketiga kami mengelilingi Georgetown sambil hunting mural-mural yang ada disekitarnya. Kami berjalan kaki dari Hostel, mulai dari Cathedral of The Assumption, St. George Church, Fort Cornwallis, Chew Jetty, Masjid Kapitan Keling. Target sampai jam 2 ud harus balik ke hostel karena pesawat ke KL pukul 16.30. Susah susah gampang nyari mural mural yg tersebar di sekitar Georgetown ini, ada yg langsung kelihatan dari pinggir jalan tapi ada juga yg harus masuk masuk gang atopun ada di balik tembok. Tapi hari itu banyak juga yg lagi hunting mural jadi ga terlalu susah yang jadi susah malau klo mau foto muralnya karena antri Kami sempat mampir di Eng Loh Coffee Shop, niat awal mau ngopi sambil istirahat jadinya malah makan hahahaa.. Letaknya di 48 Church Street, berada di bawah Eng Loh Hotel, tempatnya ga besar tapi sepertinya lumayan rame, menunya mcm2 ga Cuma kopi dan roti, makanan berat juga ada. Rasanya lumayan enak. Kejadian unik ketika kami sampai di mural Children on a Swing di sekitar Lebuh Chulia. Tiba2 seorang wanita cantik menegur kokoadit minta tolong di fotoin di mural tersebut, she’s a beauty. Sayang si adit menang tampang cina doank tapi kaga bisa bahasanya, jadi ga bisa komunikasi deh Sesuai rekomendasi shata, di Chew jetty ada kios kecil penjual sus duren Taste Better. Yummy,. Mankyos.. mantapb beud, siang bolong sambil ngaso makan ini sus duren abis itu saya juga beli es krim duren. Rasanya top dua2nya. Sampai hostel lsg minta receptionistnya cariin kita taxi ke bandara, deal dgn harga 40RM. Di bandara Penang kami menggunakan kursi pijat yg ada, tapi tidak gratis loh harus bayar, ada tarifnya. Tapi bener2 lumayan ngilangin pegel2 terutama di kaki dan punggung J Sekitar jam 6 kurang kami sampai di KLIA2, lsg beli KLIA Express seharga 35RM. Kami memilih menggunakan KLIA Express karena hari ud sore apalagi mlm minggu ud pst macet. Kami menginap di Paradiso Bed and Breakfast di daerah Bukit Bintang. Check in, mandi trus lsg ke KLCC foto2 di Petronas trus lanjut mkn mlm di Jl. Alor. Wow, panjang banget deretan kursi2 dan meja makan dan penuh dengan orang2 yg makan ato pun bersliweran Setelah selesai menyusuri sampai ujung jalan ini kami menentukan mau makan dmn, dmn aja boleh kakak Saya memesan semacam Mi Goreng mamak, dan kami pesan Bebek Goreng 1 ekor untuk makan di tengah. Kenyang bangettt… Tapi masih harus menyisakan sedikit tempat nih, soalnya pencuci mulutnya adalah DURIAN woohoo.. Setelah selesai makan dan beli sedikit oleh2 mknn sampailah kami di salah satu tukang duren dan memilih jenis Musang King, beli 1 doank karena ud pada kenyang juga. Rasa manisnya mantap dagingnya juga tebal, puas lah pokoknya. Balik ke Hostel sambil jalan2 mengelilingi sekitar Bukit Bintang. Luar biasa dunia malamnya gak kalah sama Kota hahaha… Day 4 KL - jkt Bangunnya kesiangan, jam 9 baru bangun haha.. trus lsg sarapan, mandi trus beli oleh2 sekitaran bukit bintang. Cuma sebentar aja karena harus ngejar pesawat pulang ke Jakarta
  6. Fr : Penang – KL 4D3N Liburan yang agak2 dadakan dengan persiapan sekitar 3 minggu, beli tiket tanggal 4 Agustus untul berangkat tgl 21-24 Agustus 2014 Backpack travel pertama gw, sebelumnya selalu dibayarin dan pake tour haha.. Kali ini bersama @kokoadit dan Tyo CGK – KUL PP by Lion Air Rp 1.037.100 KUL – PEN PP by Air Asia RM 48 (promo) Day 1 JKT-KL-PENANG Akhirnya bisa ngeliat langsung bandara KLIA2. Karena ud web check in jadi santai aja, cari2 tempat mkn sekalian bwt nge cas karena flight ke Penang masih 1,5 jam lagi. Tiba di Penang International Airport jam 15.10, langsung ngambil peta. Rencana awal adalah mencari Sany Char Koay Teow yang di recommend oleh @shata Langsung keluar bandara, nyebrang sedikit ke halte bus Rapid Penang naik no. 401E ke Jalan Mahsuri. Tarif tiket Rapid Penang adalah RM 1,4 untuk 7 km pertama dan bertambah terus untuk km berikutnya maksimum RM 4. Kami membayar RM 1,4 per orang. Jangan nyari loket bwt beli tiket bus Rapid Penang, karena memang ga ada. Langsung masuk ke bus bayar ke supir dan dia yang akan memberikan tiket. Harus selalu sediakan uang pas karena si supir tidak menyediakan uang kembalian. OK turun di Jalan Mahsuri, clingak clinguk nyari keberadaan Sany CKT, akhirnya ketemu ehhh.. ternyata blom buka (damn…) Kami kembali ke halte nunggu bus untuk ke Ryokan Chic Hostel tempat kami menginap di Lebuh Muntri, nunggu lama banget di sini. Dan karena langit masih terang kami tenang aja kirain msh sore, ehh ternyata ud jam 19.00 aje hahahaa.. Akhirnya dapet tuh bus jurusan ke Georgetown. Kami penumpang terakhir di bus tersebut kemudian di turunin di Halte Kolam Ikan hahaa.. sori Halte Kampung Kolam Mengandalkan google maps kami jalan kaki, akhirnya sampe juga di Ryokan Chic Hostel very nice and recommended hostel. Ratenya sekitar Rp 120.000/night Check in, naro tas bersih2 bentar langsung lanjut cari makan malam. Muter2 akhirnya kami masuk ke Red Garden Food Paradise, klo dari luar terlihat wah apalagi pakiran isinya mobil semua tapi kami coba masuk aja, klo makanannya mahal2 ya langsung keluar aja hehee... Ehh ternyata enggak tuh, harganya standard. Bentuknya seperti foodcourt, di kelilingi stall2 makanan baik yg halal maupun non halal dan di tengah ada panggung live music yg cukup menghibur walopun lagu yg di dendangkan lebih banyak ga ngertinya hahaha. Disini saya memesan Mee with roasted pork, Nasi Hainam with Braised Pork dan Teh Tarik 2 gelas. Untuk yg suka pork, menu yg ke-2 recommended J Setelah keluar ternyata kami menemukan mural, The Awaiting Trishaw Pedaler. Kembali ke hostel tidoorrr… Day 2 Penang Hill-Kek Lok Sie Temple-Gurney Drive Memulai hari dengan sarapan di hostel, 2 sosis, 1 telur setengah matang, roti dan teh Tujuan pertama hari ini adalah Bukit Bendera alias Penang Hill. Naik Bus 204, byr RM 1,4 turun persis di depan pintu masuk Penang Hill. Masih pagi dan pengunjung pun masih sedikit. Harga roundtrip tiket untuk turis asing adalah RM 30 sedangkan untuk turis lokal RM 8 sahaja, ini mulai berlaku sejak May 2011. Kenapa? Karena sejak saat itulah digunakan funicular train modern berwarna biru buatan Swiss yang dapat mengangkut max 100 orang sekali jalan. Sampai di atas, anginnya cukup sejuk. Di atas sini ada beberapa bangunan seperti Owl Museum, Sri Aruloli Thirumurugan Temple, Masjid Bukit Bendera, David Brown’s Restaurant dan di atas restoran ada dibuat semacam terrace dgn huruf LOVE yg besar plus railing untuk menggantungkan love padlock.Ada juga Ginger Gardens and Aviary, Halliburton Hill Bellevue Hotel dan kalau diteruskan berjalan sepertimya ada banyak bungalow2. Karena daerah ini hawanya sejuk, banyak orang2 malaysia yg membangun villa di sini, kaya daerah Puncak klo di Indonesia. Kemudian kami berjalan ke bawah ke tempat funicular train tadi untuk perjalanan balik. Ada spot melihat view Penang dengan lebih jelas, disediakan juga bbrp teropong yg bisa digunakan dgn membayar RM 1 untuk 5 menit tapi ga saya pake. Pagi itu Penang Bridge bisa terlihat cukup jelas walaupun agak berkabut. Owhya tadi sebelum masuk ke ruang menunggu train untuk naik ke atas, kami ditawari berfoto yg hasilnya berupa foto ukuran 5R seharga RM 30. Ini boleh dibeli boleh tidak. Di luar gerbang Penang Hill sudah ada bbrp bus Rapid Penang yg ngetem, kami naik bus no. 201 ke Kek Lok Sie Temple kemudian turun di Halte Air Itam. Jalan kaki sekitar 10-15 menit akhirnya smp juga di Kek Lok Sie Temple yg artinya Temple of Sumpreme Bliss. WOW.. komplek temple yg besar dan luas. Tapi sayang Pagoda of Ten Thousand Buddhas sedang di renovasi dan ditutup untuk umum, jadi Cuma foto2 di depannya aja. Mengelilingi tempat ini dengan matahari yg cukup terik bikin basket bahkan jirket (basah kuetek & banjir kuetek) hahahaa… Untuk sampai ke Kuan Yin statue kami naik Inclined Lift seharga RM 4 round trip klo ga salah. And she stands there elegantly with her famous pose and smile, the Goddess of Mercy. Patung Dewi Kuan Yin setinggi 30,2 meter yg terbuat dari perunggu. Patung ini dibangun untuk menggantikan patung Dewi Kuan Yin sebelumnya yg pernah terbakar. Bagian kepalanya masih bisa diselamatkan dan di sematkan di bagian atas bangunan tempat jalan masuk. Disini ada juga bbrp kuil lagi yg bisa kita lihat dan masuki. Tamannya di hiasi oleh patung2 dari semua Shio yg ada. Dan ada juga Pavillion di tengah kolam yg berisi banyak sekali ikan. Setelah itu kami kembali turun ke Liberation Pond, kolam yg berisi banyak kura-kura. Menurut saya Liberation Pond ini adalah bagian yg paling tidak terawat di komplek kuil ini. Cat pagarnya sudah usang dan kolamnya terlalu kecil untuk ditinggali begitu banyak kura-kura. Dari sini kami berjalan menuruni tangga ke awah bawah, sepanjang jalan kanan kiri di isi banyak penjual souvenir Penang dan Malaysia. Kami beli bbrp souvenir, 1 set gatungan kunci (5 buah) dan magnet kisaran harganya RM 12-8 dan tentunya masih bisa di tawar. Mampir di warung terdekat untuk minum dan istrht bntar. Saya pesen Ais Kacang di sini, lmyn seger tp msh lbh enak es doger Lanjut jln sambil nyari makan siang, mampir di Hainam Chicken Rice sebrang halte Air Itam, masih laper saya pesen lg seporsi Char Koay Teow, kenyang… Ternyata di bawah plang arah Kek Lok Sie Temple ada penjual Asam Laksa, dan merupakan salah satu yg terbaik di Malaysia, usaha keluarga yg sudah berjalan selama 60 thn wuihhh… Tapi sayang perut ud kenyang. Balik dulu ke hotel istrht bentar, setelah itu langsung jalan lagi ke Gurney Drive bwt makan mlm. Naik Rapid Penang 304 turun di Gurney Plaza, Gurney Drive Hawker Center ada di balik mall ini. Kita bisa menemukan semua makanan khas Penang di sini dan pengunjungnya buanyakkk euy hampir tidak ada meja yg kosong. Saya pesan Nasi Lemak, berbagai olahan daging B2 yg di sate dan Tea O juga nyobain Rojak Pasembur. Owhya disini @kokoadit menemukan Char Kay Teow yg enak, terbukti dari antriannya yg panjang, cuman di stall ini yg pengunjungnya sampai rela antri panjang. Perut ud super kenyang dan gerimis mulai mengundang , kami langsung jln plg dan benar saja hujan deras mengguyur sepanjang perjalanan pulang. Kita berteduh cukup lama tapi ujan ga kunjung reda dan jalanan ud mulai banjir, payung cuma bawa satu, akhirnya saya beli payung dan kami jln plg. Begitu sampe hostel ujannya ud reda, kamprettt… Nantikan sekuel berikutnya
  7. Halo semuanya, kali ini saya mencoba sedikit bercerita mengenai travelling bersama 2 teman saya ke Penang 7 – 10 November 2015. Tiket Air Asia PP Sby-Penang-Sby @1,277,000 IDR (sudah termasuk tax fee cc). Berangkat tanpa bagasi, pulang beli bagasi 15kg seharga 150,000 IDR. Semua pemesanan melalui web resmi Air Asia. Hostel selama 4 hari 3 malam di Penang kami memilih di pusat kota, yaitu di George Town. Lebih tepatnya di Lebuh Chulia street, namanya Siok Hostel. Kami memilih hostel ini karena lokasinya yang sangat strategis, dan harganya termasuk terjangkau dengan desain interiornya yang sangat kami sukai. Belum lagi banyaknya keuntungan jika menginap di sini, dekat dengan bus stop (kira-kira 100 meter dari hostel), dekat dengan nasi kandar Line Clear 24 jam open, dekat dengan Chowrasta Market (kira-kira 250 meter dari hostel), dekat Subway (persis di samping hostel), dekat dengan beberapa tujuan wisata. Benar-benar istimewa, hanya satu yang disayangkan. Karena letaknya persis di Main Road, maka terasa a little bit noisy pada malam hari menjelang paginya. Tapi jangan khawatir, sebab Siok hostel menyediakan free ear plug untuk meredam kebisingan selama kita tidur. Service staffnya sangat bagus, saya pasti kembali ke sini jika suatu saat travelling lagi di Penang.. Lets go, The First Day November 7, 2015 : Menuju bandara Juanda menunggu Flight pukul 12.55, landing dengan selamat pada pukul 16.45 di Penang Internasional Airport Teluk Bayan Lepas. Sesampai di airport Penang, langsung mencari map Penang dan george town. Lokasi lemari Mapnya ada di dekat pintu keluar airport. Setelah itu kami langsung keluar Airport dan mencari Terminal Bus Rapid Penang, mudah sekali menemukannya. Letaknya persis di depan airport Arrival Halls, sangat dekat (bagi yang suka travelling bawa koper jangan khawatir karena dekat skali terminal bus dengan airportnya cukup jalan beberapa langkah saja). Bertanyalah pada petugas di Terminal Bus nya (petugasnya menggunakan seragam orange), ke mana tujuan kalian sebutkan saja nanti petugasnya akan memberitahu Bus no berapa yang sejalur dengan tujuan kita. Sekarang disediakan Bus AT (Airport Transfer), maksudnya bisa langsung menuju jalan yang akan kita tuju dengan biaya sama seperti bus yang lain. Biaya naik Bus tergantung jarak yang kita tempuh, jika jaraknya kurang lebih 7km @1.4 RM, jarak 7km lebih hingga 15km @2 RM, jarak 15km hingga 22km @2.7 RM. Skali lagi mohon diingat, driver bus nya tidak memberikan kembalian uang. Sediakan uang PAS setiap kali naik Bus Rapid Penang ya. Caranya cukup naik Bus dengan no bus yang sesuai jalur kalian, lalu sebut ke driver mau ke tujuan mana dan driver akan memberikan karcis sesuai harga jarak yang akan ditempuh. Perjalanan naik Bus dari airport Penang ke George Town memakan waktu kurang lebih 1 jam. Kami turun tepat di Lebuh Chulia, dan hanya jalan 250 meter kira-kira menuju ke Siok Hostel yang lokasinya persis di ujung jalan antara Penang Road dan Lebuh Chulia. Sampai di Siok Hostel, kami langsung Check In menaruh koper dan langsung ke tujuan hari pertama. Karena waktu sudah mulai petang sekitar pukul 19.00, kami bergegas menuju ke Gurney Drive yaitu Hawker food untuk dinner dan wisata kuliner. Dari hostel kami hanya berjalan 100 meter di Penang Road menuju bus stop terdekat, mencari Bus no 101 ke arah Gurney Drive. Bila tidak yakin apakah bus tsb sejalur, jangan lupa selalu bertanya ke driver bus sebelum memasukkan uang ke mesin bus nya ya! Turun di bus stop dekat dengan Gurney Plaza dan Gurney Paragon, kami berjalan menuju depan Gurney Plaza. Letak Gurney Drive tepat di depan samping Gurney Plaza, bertanyalah pada orang di sekitar bila ragu, mereka semua sangat ramah menjawab arah tujuan kita. Di Gurney Drive banyak makanan khas Penang dan semuanya hawker food, harga sangat terjangkau. Saat yang tepat untuk wisata kuliner di sini. Karena saya suka buah, saya memilih mencoba Rojak dan coconut Thai. Teman saya Linda mencoba Char kwe tiaow, teman saya satunya Nike mencoba wan tan mie (mie kuah). Dan diantara semua yang kita makan, saya pribadi menyukai rojak nya. Ada satu buah yang rasanya mirip pencit atau mangga muda tapi bentuk buahnya jauh lebih kecil dari mangga. Kecut asam skali, tapi begitu di kombinasikan dengan bumbu rojaknya sangat pas. Bikin nagih deh hehe… minuman coconut thai nya juga sangat segar, tanpa gula katanya tapi rasa air kelapanya manis.. Rojak 4 RM, Coconut Thai 5 RM, Char Kwe Tiaow 6.5 RM, Wan tan Mie 5 RM. Karena sudah larut malam dan hujan gerimis mendatangi gurney drive, kami langsung bergegas kembali ke hostel. Kami kembali ke Halte Bus yang tadi kami turun, no Bus yang sama 101 arah menuju Komtar tapi kami turunnya di Halte Bus Penang Road lalu berjalan menuju Hostel.. The Second Day November 8, 2015 : Bersiap-siap mandi & breakfast di hostel, lalu segera berburu Street Art di sekitar George town. Di Hostel jangan lupa untuk mengambil George town walking map atau Marking George Town, untuk mempermudah mengetahui letak street art. Karena letaknya tidak di satu lokasi, namun agak terpisah di beberapa lorong jalan. Lihat saja di Map, kalian akan menemukannya dengan mudah. Sedikit saran, jika ingin mempersingkat waktu kalian bisa menyewa sepeda ontel di sekitar Lebuh Chulia atau Love Lane. Persewaan sepeda paling murah di sekitar jalan tsb, sekitar 20 – 35 RM per sepeda nya. Suatu kesalahan yang kami lakukan dengan sok pedenya merasa kuat berjalan kaki. Sampai di tengah perjalanan baru terasa, kaki mulai pegal dan disertai terik panasnya Pulau Penang hahaha… tapi sudah di sekitar lokasi street art, kalau mau sewa sepeda sudah terlambat bagi kami. Jadi kalau mau sewa, lebih baik di jalan yang tadi ya. Selain lebih murah, lokasinya kan juga dekat dengan penginapan. Balikin sepedanya enak, tidak perlu jalan jauh lagi.. Karena cuaca penang saat itu lumayan Hot, tergoda dengan Stand Hawker Ice Cendhol dan Ice Kachang. Kami mencoba nya masing-masing dengan harga @3.5 RM, murah sekali porsinya banyak dan rasanya mantap. Lokasi standnya di Lebuh Armenian, yang jual sepasang suami istri. Recommended guys. Berjalan kaki sangat banyak membuang waktu, seharusnya kami menuju ke Up Side Down Museum tetapi karena kendala waktu terbatas dan mendung mulai menghampiri maka kami skip. Kami terus berjalan menuju Chew Jetty, tidak naik bus tapi tetap berjalan kaki.. bayangkan pegalnya kaki ini, udah mau teriak karena lapar dan haus T_T… sampai di jalan apa saya dan teman-teman sudah agak kebingungan, bergegas mencari tempat makan disekitarnya tanpa pikir panjang ada sebuah kafe namanya Kopitan, agak ragu sebenarnya takut mahal dan takut tidak enak juga rasanya.. tetapi semuanya sirna setelah pesanan makanan kami mendarat di meja makan hahaha… letaknya di Jalan Logan, dekat dengan gedung gedung tinggi seperti Bank dll.. sangat rekomended, apalagi ac nya kencang skali. Dingin sejuk setelah kepanasan dan kelaparan, masuk di kafe ini sangat lega rasanya hahaha… Sweet & Sour Fish 12.9 RM – Fried Rice 7 RM – Hainan chicken with mee 10 RM Semuanya enakkk, rekomended terutama fried rice nya sama sweet & sour fish nya yahuddd… Perut udah kenyang kita kembali dengan smangat berjalan kaki menuju Chew Jetty, kenapa jalan kaki lagi? Karena kita udah nanya ke pegawai kafe, jetty udah dekat dari sana berjalan 10-15 menit sampai. Jadi kami putuskan jalan kaki saja, sekaligus bisa foto- foto di antara bangunan tinggi sekitarnya.. Sampai di jetty kita bertanya ke beberapa orang, clan jetty di sana berjejer. Tapi yang paling bagus paling tenar namanya Chew Jetty. Pemandangannya paling bagus, dan perkampungannya paling unik kalau buat foto-foto TOP banget.. Di sini terdapat beberapa rumah toko yang menjual souvenir Penang, Kopi, ice juice dan ice coconut.. yang paling menarik perhatianku adalah toko penjual juice, namanya Juicilious. Tokonya cantik, penuh payung kecil berwarna, dan berwarna warni. Spot foto yang tidak boleh terlewatkan. Sedikit haus, saya membeli coconut water seharga 3.5 RM per gelasnya. Tidak lama kemudian mendung nya berubah jadi gerimis, sedih nya tidak bisa foto lebih lama karena hujan mulai datang.. buru-buru kami mengeluarkan jas hujan dan berjalan menuju terminal bus di dekat sana, dekat pelabuhan Weld Quay (namanya Terminal Weld Quay). Kita tak lupa selalu bertanya ke petugas di terminal, bus no berapa yang sejalur dengan arah ke Komtar (Komtar adalah gedung tinggi pusat teriminal Bus di george town samping nya berjejer beberapa Mall, semua bus akan berhenti di Komtar terminal). Kembali ke Komtar, karena hujan kami putuskan untuk berjalan-jalan di sekitar Komtar di area Mallnya… agak larut malam kami kembali ke Hostel.. To Be Continue...
  8. Halo pemirsa jalan2.com yang telah menginspirasi saya, saya Gempur Pranata umur sekian status masih proses cari kerja, asal Medan. Saya melakukan perjalanan ke melaka dan penang dari tanggal 30 Maret sampai 2 April 2016. Saya solo traveller. Okelah begini ceritanya, cekidot.... Tanggal 30 Maret 2016 saya berangkat ke Kuala Lumpur via Medan menggunakan Air As*a, flight jam 19.45 malam. Tetapi berhubung kendala teknis, delay menjadi 20.25. Dan Sampai di Kuala Lumpur jam 22.25, perjalanan sekitar 1 jam. Perbedaan waktu antara Medan dan Kuala Lumpur 1 jam lebih cepat. Sampai bandara KLIA 2 saya langsung menuju konter penjualan tiket bus di Level 1. Yep, saya dapet tiket untuk ke Melaka jam 01.15 pagi dengan harga 24.10 Ringgit. Dan mau gak mau harus ngetem di bandara dulu sambil menunggu jadwal keberangkatan bus. Tanggal 31 Maret 2016. Okelah jadinya berangkat jam 1.30 pagi, telat 15 menit. Lama perjalanan 2 jam, sampek di Terminal Melaka pas jam 3.30 pagi. Yep, praktis sepi di Terminal. Saya memutuskan untuk cari tempat penginapan dengan menggunakan taksi dan meminta pada tukang taksi tersebut untuk mencari penginapan yang murah2. Sampailah saya di sebuah losmen2 (yang menurut pemikiran saya tempatnya bisnis esek2). Saya positive thinking aja, karena memikirkan badan dan mata sudah tidak bisa diajak kompromi. Dan dengan harga 45 ringgit, saya berhasil menginap disana. Ruangannya cukup panas, hanya mengandalkan kipas angin, setidaknya ada kebaikan lain di losmen ini disamping kamar mandinya di kamar terus lokasinya yang cukup strategis dekat dengan Bangunan Merah/Stadthuys yang tersohor. Dan disinilah kemalangan saya terjadi.. Karena saya males untuk ribet sana sini mengurus tiket untuk ke Penang dan menjemput saya ke terminal lagi, saya memesannya melalui supir taksi tadi yang saya naiki. Nego harga sana sini dan dia sempat meminjam uang juga, jadilah total semuanya 195 ringgit saya bayar dimuka. Dengan janji jam 9.30 pagi saya dijemput dihotel tempat saya meninap. Dan tentunya karna sifat buruk malas saya ini, berakhirlah janji dengan taksi tersebut. Si taksi tidak kunjung datang diwaktu yang dijanjikan. Inilah pengalaman buruk yang saya alami, akibat tidak mau ribet. hehehe Okelah balik lagi ceritanya,,, Akhirnya saya istirahat di losmen tersebut, dan memasang alarm jam 7 pagi. Praktis saya tidak bisa tidur sama sekali dikarenakan kamar yang cukup panas dan kipas angin yang ribut. Dan akhirnya saya bangun dan bersiap2 untuk jalan ke Bangunan Merah yang dilindungi oleh UNESCO ini. Jam 7.30 pagi saya siap untuk jalan ke sana. Jarak perjalanan ke sana sekitar 2km dengan berjalan kaki, saya menggunakan G**gle maps untuk menuju kesana. Yep,, inilah World Heritage City yang menjadi ikon wisata kota Melaka... Yaah beginilah sudut2 kota di Bangunan Merah... Okelah setelah habis jalan2 di Bangunan Merah saya memutuskan untuk kembali ke losmen, karena dengan harapan dijemput sama si taksi. Saya sempat duduk2 di taman deket losmen. Dan rupanya Melaka ini mirip dengan Singapura, ada seperti sungai yang membelah kota sehingga ada kapal pengangkut orang untuk mengelilingi kota Melaka. Karena keterbatasan waktu saya tidak sempat untuk menaikinya. Waktu pun sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Karna tau saya tidak dijemput, saya memutuskan untuk mencari taksi lain ke Terminal Melaka. Tiba di Terminal waktu sudah menunjukkan pukul 10.40 dan untungnya masih ada 1 lagi bus yang bersiap untuk pergi ke penang/Butterworth. Tanpa pikir panjang saya langsung membeli tiket dengan seharga 47 Ringgit. Liat harga dan jadwal berangkat bus bisa di www.easybook.com .Dan dimulailah perjalanan yang cukup panjang dan melelahkan ini dimulai... Berangkat jam 11.00 dan sampai 18.00. Perjalanan via bus dari Melaka ke Butterworth/Penang 7 jam. Selama diperjalanan sebenarnya cukup membosankan bagi orang yang tidak bisa tidur karena selama diperjalanan disuguhkan pemandangan yang sama kayak di Indonesia kalau perjalanan ke luar kota, bedanya jalanan 98% mulus tanpa hambatan. Tetapi karena negara Malaysia menerapkan pembatasan kecepatan, jadinya cukup lama sampai tujuan (bagi orang Indonesia tau lah... hehehe). Tetapi 4 jam perjalanan sampailah kita di kota yang bernama Ipoh, nah disini ni pemandangan jalanan mulai menarik. Pernah tonton pilem Avatar orang biru kan? yang lembah2nya terbang? Yaa sedikit banyak mirip2 lah walau gak terbang, tetapi pemandangan lembahnya cukup dahsyat untuk membunuh rasa bosan selama perjalanan. Terus ada terowongan yang membelah lembah itu juga, wih keren lah.. Okelah lama perjalanan 7 jam sudah saya lewati dan finally saya sampai di Butterworth. Butterworth ini adalah tempat stasiun, terminal, dan pelabuhan jadi satu. Inilah yang dinamakan angkutan umum yang terintegrasi. Yep,, setelah turun dari bus saya langsung menuju ke pelabuhannya. Saya menyebrang ke pulau Penang via ferry, dan hanya cukup membayar 1.20 Ringgit saja. Perjalanan menyebrangi antar pulau ini pas 30 menit. Pas lah untuk melihat sunset (walaupun masih lama).. hehehe Yap akhirnya tiba di pelabuhan Penang atau disebut juga dengan Pangkalan Jety. Saya bergegas turun dan melanjutkan perjalanan ke hotel yang sudah saya pesan sebelumnya dari Agoda.com bertempat di jalan Lebuh Muntri tepatnya di Muntri House. Karena kekurangan duit saya memutuskan untuk singgah di ATM bank CIMB. Tentunya kita bisa menarik uang di ATM mana pun dan dengan ATM apa pun dengan syarat yang memilki logo VISA, MASTERCARD, maupun TOTAL dengan mata uang sesuai negara tempat kita ambil. Yep, tentunya dengan potongan lebih kurang 40rb Rupiah sekali bertransaksi. Kemudian saya melanjuti perjalanan ke Muntri House dengan berjalan kaki dengan bantun G**gle Maps, dengan menghabiskan waktu sekitar 10-15 menitan. Tiba lah saya di Muntri House. Karena saya ingin merasakan bagaimana tinggal di Dorm (1 kamar bisa lebih dari 4 hingga 8 maupun lebih tempat tidur), saya memilih dorm untuk menginap selama 2 hari. Dikarenakan saat saya pergi adalah Low Season, jadinya hari pertama saya tinggal, hanya berdua itupun orang Malaysia juga. Cukup beruntung, karena didalam pikiran saya bakalan bising dan ribut. hehehe.... Total harga yang saya keluarkan untuk 2 hari hanya 185rb Rupiah, cukup murahkan?? hehehe.... Totally Muntri House ini cukup bersih, rapi, dan cocok banget buat pecinta backpacker.. Inilah tempat kamar saya tidur, sudah berAC dan ada kipas anginnya lagi. Cukup nyaman dengan harga yang bersahabat dan dapet breakfast juga, walau cuman roti dan teh/kopi. hehehe... Setelah meletakkan tas, saya melanjutkan perjalanan ke Komtar untuk mengisi perut. Jarak dari Muntri House ke Komtar dengan berjalan kaki sekitar 20 menitan, cukup jauh tapi karena kanan kiri ramai jadinya tidak bakalan merasakan kelelahan. Saya akhirnya memutuskan makan di McD*nalds tepat disamping Komtar yaitu Perangin Mall. Akhirnya waktu sudah menunjukkan pukul 21.00 malam, saya memutuskan untuk kembali ke Muntri House untuk beristirahat. Betul saja, semakin malam semakin ramai di jalanan kota George Town ini. Bagi yang suka wisata kuliner dan minum2 silahkan mampir... hehehe Tanggal 1 April 2016. Dengan bantuan alarm, akhirnya saya terbangun juga paginya jam 07.00 pagi. Saya bergegas mandi dan kemudian sarapan. Tepat pukul 09.00 pagi saya akhirnya memutuskan untuk jalan. List saya hari ini ke Bukit Bendera dan Batu Feringghi. Yang pertama saya pergi ke Bukit Bendera dulu, karena Batu Feringghi itu pantai jadinya pas lah untuk melihat sunset. hehehe.... Okelah saya menggunakan Rapid Transit untuk menghemat biaya (sekalian belajar naik angkot. hehehe). Nomornya saya lupa, tapi saya berangkat dari komtar dengan biaya 2.70Ringgit dengan lama perjalanan kurang lebih 50 menit. Sampailah saya di Bukit Bendera, salah satu ikon wisata di Pulau Penang. Dengan membayar tiket kereta gantung seharga 30 ringgit, perjalanan sekitar 5 menit untuk ke puncaknya. Beginilah sudut2 di Penang hill... Sebenarnya masih banyak lagi sih, tapi karna cuaca cukup panas saya cuman bisa segini aja. Dikarenakan saya berjumpa sama nenek2 dari Indonesia juga, jadinya saya harus menjadi guide dadakan buat mereka. Dan sulit untuk mobilitas kesana kemari.. hehehe (Hormati orang tua coy!) Oke, jam 13.00 saya memutuskan untuk menyudahi perjalanan di Penang Hill atau Bukit Bendera ini. Dengan memutuskan naik Rapid lagi, saya kembali ke Komtar dengan biaya yang sama yaitu 2.70Ringgit. Kenapa semua2nya di Komtar? Karena disinilah pusat dari angkutan umum di Pulau Penang. Setelah kembali ke Komtar, saya memutuskan untuk ke Gurney Plaza buat makan siang sebelum ke Batu Feringghi. Naik Rapid kalau tidak salah 2 Ringgit saja. Setelah sampai dan menunaikan apa yang diwajibkan si perut, saya melanjutkan perjalanan ke Batu Feringghi menggunakan Rapid dengan membayar 2 Ringgit lagi. Patokan buat berhenti disini adalah simpang 3 Petronas yang ada McD*nalds nya, karena disini pusat dari Batu Feringghi dan Night Market yang cukup terkenal itu. Sekitar jam 16.00 saya telah sampai di Batu Feringghi, langsung saja saya menuju ke pantainya coy! Sebelum masuk kita disuguhkan tempat orang menjajakan jualannya (baju, souvenir, dan perlengkapan untuk berenang), baru kita sampai di pantainya. Inilah Batu Feringghi... Wohooo.......!!!! Katanya pasir putih, tapi kenyataannya enggak. Tapi cukup lembut untuk dipijak. Disini kalo mau mandi2, berjemur, maupun watersport bisalah. Tapi saya lebih memilih pijit reflexy dulu sebelum nyebur. hehehe.... Dengan membayar 30 Ringgit untuk 30 menit, kaki pun siap digerayangin untuk mendapatkan sentuhan keenakan. hehehe... Karena sudah jauh2 datang kemari, rugi rasanya tidak merasakan air laut dari Batu Feringghi ini. Yep, tanpa pikir panjang saya membeli celana pendek dan daleman dengan rincian celana pendek 10 Ringgit dan daleman 5 Ringgit. Saya tidak peduli lagi deh tawar menawar harga, yang penting ada basahan buat merasakan air laut disini. hehehe Akhirnya setelah bermain air dan melihat sunset, saya bergegas mandi dan bersiap untuk pulang. Oyaa...di pantai ini ada jam operasionalnya, dari sekitar jam 07.30 hingga jam 19.30. Dan juga kalo mau buang air dikenakan biaya 20 cent, kalau mandi 1 Ringgit. Okelah saya bergegas kembali ke Komtar dengan biaya sekitar 3.20 Ringgit. Dan langsung Go...........balik ke Muntri House buat istirahat. Tanggal 2 April 2016 Hari terakhir saya di Penang. Saya memulai perjalanan pukul 09.00 pagi. Tempat pertama saya kunjungi adalah Museum Negeri Penang. Dengan biaya masuk cuman 1 Ringgit aja, cukup untuk ngadem dengan panasnya suhu di Penang. Disini kita bisa melihat dan membaca apa yang sudah Pulau Penang alamin dari pertama kali dibentuk hingga sekarang. Setelah muter-muter di Museum Penang saya menuju Museum 3D yang tidak terlalu jauh dari situ. Dengan membayar 25 Ringgit bagi foreigner, kita dimanjakan dengan lukisan yang berbentuk 3D (gak ubahnya dengan yang di Yogyakarta, dan lebih keren pun). Dan kalo untuk pergi sendiri pun kita dimudahkan dengan crew2nya yang bersedia untuk memfoto kita, dan ini sangat membantu untuk solo traveller seperti saya. hehehe Setelah puas menikmati gambar2nya, saya menuju Fort Cornwallis yang tersohor itu. Dengan biaya masuk seharga 20 Ringgit, kita dapat menjelajahinya. Didalamnya terdapat gereja kecil, ruang tahanan, dan meriam2. Kebetulan disamping Fort Cornwallis terdapat lapangan dan taman yang cukup luas, dan di depannya langsung berhadapan dengan laut lepas. Cocok buat orang untuk menggalau dan menenangkan pikiran. hehehe.... Dan disini juga terdapat Tugu Peringatan. Pas lah jam 12.00 siang saya muter2 di pusatnya kota George Town ini, selanjutnya saya mencari tempat untuk makan siang di deket daerah Komtar. Nama restorannya kalau tidak salah ada Mustafa nya, dan ini cukup pas lah buat perut orang Indonesia. Nasi pakei ayam tambah kuah kari seharga 7 Ringgit dan ditambah jus mangga seharga 5 Ringgit. Walaupun ukuran backpackeran lumayan mahal tapi terpuaskan dengan ukuran ayam dan banyaknya nasi yang di dapat. Setelah urusan lambung sudah beres, saya melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki lagi ke Penang Town Square. Nah kali ini saya ingin mengeksplor mall2 yang terdapat di seputaran George Town. Disini terdapat robot Optimus dan Bubble Bee yang terbuat dari besi, pas lah buat anak2 yang menyukai dengan Transformers. Sebenarnya setiap mall ya isinya sama aja, tapi karna saya penasaran makanya saya mau mengeksplor mall yang ada disini. Setelah dari Penang Time Square saya menuju 1st Avenue, dan ini dekat juga dengan Komtar, sebelahan juga pun. hehehe... Karena mall ini terintegrasi dengan Komtar, dilantai 3 nya kita bisa menyebrang dekat terminalnya. Kejutan pun menghampiri, tanpa disangka2 setelah saya menyebrang dan turun 1 lantai terapat Museum Komik Asia. Binggo!! Tanpa pikir panjang, saya langsung masuk ke Museum baru ini. Dengan membayar tiket seharga 20 Ringgit, kita disuguhkan dengan berbagai sejarah komik se-Asia termasuk Indonesia dan juga sketsa2 pembuatan komik. Dan juga terdapat gambar 3D dan miniatur gitu. Setelah puas menikmati sejarah komik, akhirnya saya memutuskan untuk ke Queensbay Mall sambil menunggu pesawat untuk balik ke Medan. Dengan menaiki Rapid dari Komtar, saya harus membayar 3 Ringgit kalau tidak salah. Dan sampailah di Queensbay Mall, salah satu mall terbesar di Pulau Penang. Setelah menjelajahi Queensbay Mall saya bersiap untuk ke Bandar Udara Bayan Lepas dengan naik Rapid nomor 401A, cukup membayar 2.20 Ringgit kalau tidak salah. Maap ya kebanyakan lupa nomor Rapid. hehehe... Tips untuk yang Solo Traveller ke luar negri: 1. Persiapkan rencana dengan matang. (Padahal saya mendadak, 3 jam mau pergi baru beli tiket, referensi tempat tujuan cuman dari internet. hahaha ------> jangan ditiru) 2. Persiapkan duit cash darurat bila terjadi urgent. (Kalau kita sudah melewati imigrasi, kita tidak boleh lagi ijin untuk keluar mencari ATM. Karena kita sudah dianggap keluar dari Indonesia ----> pengalaman baru ngerasain. hahaha) 3. Jangan males. (ini paling penting, karena saya sudah ketipu. Pengalaman yang mahal. hehehe) 4. Bus keluar kota di Malaysia, tidak ada yang namanya toilet. Jadi sebelum naik bus, persiapkan diri untuk menahan buang air. Karena pemberhentian bus cuman setiap 1 setengah jam sekali. 5. Jika menggunakan Rapid, banyak2 bawa duit pecahan 1 Rinngit beserta koinnya. Dikarenakan tidak ada kembalian. 6. Jangan malu bertanya dan juga jangan sombong. (Karena saya banyak bicara, jadinya sekarang saya memiliki teman baru 1 di Melaka dan 1 di Kuala Lumpur) Yaa beginilah cerita saya yang bisa saya sharing ke teman2 jalan2.com. Ini adalah tulisan pertama saya, dimohon kritik dan saran agar ke depannya saya dapat menulis lebih baik lagi. Salam Jalan2ers.com! Ijin narsis yaa.... hehehe
  9. Sebagai tujuan wisata, mungkin Penang belum setenar Singapore, Hong Kong, atau Thailand. Tapi pengalaman TS selama 3 hari disana bikin TS ngerasa kalau Penang bisa banget dijadiin the new and the next destination nih!! Terutama buat Jalan2ers yang lagi ngincer tujuan wisata di ASEAN. Udah gitu, maskapai Air Asia lumayan sering ngadain tiket promo ke Penang. Yihuuuy gak?? Tentang Penang Penang atau dalam bahasa indo dan melayu lebih akrab disebut sebagai Pulau Pinang adalah salah satu negara bagian di Malaysia. Penang posisinya emang di pulau yang kepisah sendiri dari mainland nya Malaysia, makanya disebut dengan Pulau Pinang. Nama Pinang diambil dari pohon pinang yang dulu banyak tumbuh di pulau ini. Penang juga sering disebut sebagai 'The Pearl of the Orient', 'Garden of the East', atau 'Pulau Pinang Pulau Mutiara'. Letak pulau Penang agak sejajar sama kota Medan (diatasnya). Jadi jangan heran kalau harga tiket pesawat Medan-Penang suka jauh lebih murah. Selain Pulau Pinang yang kepisah sendiri itu, Seberang Perai juga termasuk negara bagian Penang. Seberang Perai persis ada di seberang Penang tapi kepisah sama Selat Malaka, jadi Seberang Perai ada di mainland nya Malaysia. Kalau Jalan2ers sering denger daerah Butterworth atau Bukit Mertajam, keduanya ada di Seberang Perai. Kalau Penang sendiri, daerah terkenal + ibukota nya adalah George Town. Sebagai negara bagian terkecil kedua di Malaysia, populasi di Penang termasuk cukup banyak dan sangat beragam budaya, agama, bahasa, dan etnisnya. Yahoo! Travel juga pernah ngasih predikat ke Penang sabagai salah satu '10 islands to explore before you die'. Dua alesan inilah yang bikin TS semangat jelajah Penang Penginapan selama di Penang Udah dari lama TS pengen coba cari temen di Couchsurfing (CS) yang tempat tinggalnya bisa sekalian TS inepin. Karena pas ke Penang kemaren TS pergi ala backpacker, TS mau coba ah cari2 temen di CS. Beruntungnya TS bisa dapet kenalan seorang wanita asal Malaysia yang tinggal di Penang dan dia ngasih izin ke TS buat stay di apartemennya selama 3 malem. Nama wanita perwujudan dari bidadari ini *mulai lebay* adalah Nadhra dan apartemennya ada di daerah Bayan Lepas, gak terlalu jauh dari Bandara Penang. Kenapa TS bilang dia perwujudan bidadari? Karena dia super baik, penolong, dan wawasannya luas banget. TS bawain dia kaus + bakpia dari Indo dan gak perlu bayar apa2 selama stay di apartemennya. I love you, Nadhra Itinerary Day 1 (21 Feb): Bandara Soetta - Bandara Penang - Sany Char koay Teow Jam keberangkatan TS dari Terminal 3 Bandara Soetta adalah jam 14.45. Perjalanan ke Bandara Penang sekitar 3 jam, jadi sampai sana jam 19.10 (waktu sana, lebih cepet 1 jam). TS naik Air Asia PP tapi belinya tiket pergi dulu dengan harga Rp 109.000. TS beli pas promo Air Asia bulan April 2013. Karena promo, TS kebagian seat cuma 1 padahal TS perginya mau berdua sama temen. Alhasil temen TS pergi duluan ke Singapore baru nanti ketemuan di Penang. Ini pertama kalinya TS bener2 pergi sendiri naik pesawat!! Seneng tapi deg2an gitu rasanya Alhamdulillah selamat Pesawat TS sampai di Penang agak telat beberapa menit. Langsung keluar dari area ketibaan dan ketemu sama temen TS. Bandara Penang adalah bandara internasional jadi cukup besar dan bagus. Begitu TS ketemu sama temen TS, kita langsung ambil semua map2 penting yang ada di bandara. Mapnya free dan berguna banget, Jalan2ers jangan lupa ambil ya! Sebelum berangkat, TS udah janjian sama Nadhra kalau dia bakal jemput TS di bandara, sekalian balik dari kantornya. Cuma butuh waktu 10 menit, TS langsung ketemu sama Nadhra. Karena udah lumayan malem, gak banyak lagi yang bisa dilakuin. Akhirnya kita bertiga sepakat buat makan dulu sebelum ke apartemen. Salah satu enaknya punya kenalan orang lokal adalah tau segala makanan yang lezatos. Eh bener aja!Nadhra ngajak makan char koay teow (CKT) di kedai yang namanya Sany Char koay Teow. Kebetulan banget TS udah nulis Sany CKT di itin sebagai salah satu tempat makan wajib coba. Selain karena enak, CKT di Sany dijamin halal sedangkan di Penang agak susah buat cari CKT yang halal. Xixixi Kedai Sany Char Koay Teow Sany Char koay Teow ada di Jalan Mahsuri, daerah Bayan Baru. Dari Bandara Penang, Bayan Baru, ke Bayan Lepas tuh searah. Jadi pas banget TS makan di Sany supaya bisa sekalian balik ke apartemennya Nadhra. Sany CKT berupa kedai yang gak terlalu besar dan semi terbuka (ada atap tapi gak ada tembok betonnya). Meja makan di Sany ada sekitar 20 dan semuanya terbuat dari plastik. Ngeliat kedai Sany CKT jadi inget kedai Gampoeng Aceh yang ada di Indo. Begitu TS duduk, salah seorang pelayan langsung nyamperin. Nadhra bilang kalau di Sany ada 3 ukuran CKT, small, medium, atau large. Nadhra biasa pesen yang medium, tapi TS takut yang medium kebanyakan jadilah pesen yang small. Si pelayan nanya lagi mau pesen minum apa. Nadhra bilang yang paling enak adalah teh, which is in Penang & Malaysia kalau pesen teh doang pasti dikasihnya teh tarik alias teh susu. Memang andalannya mereka kan teh susu ya! Akhirnya kita bertiga masing2 pesen CKT dan es teh. Oh ya, walaupun andalannya CKT, makanan di Sany gak cuma CKT aja. Ada nasi goreng (ayam dan sotong) dan makanan2 + minuman2 lainnya. Es teh susu, CKT ukuran small, acar cabe Gak butuh waktu lama sampai semua pesanan dateng. Ternyata porsi yang small kecil banget huhu TS nyesel gak pesen yang medium. Rasanya enak banget pula!! Koay teow nya lembut dan sausnya gurih. Hua makin nyesel Wadah yang isinya potongan cabe itu sebenernya kayak acar. Orang2 lokal biasanya makan CKT dicampur pake itu. TS nyoba 1 potong aja udah ngerasa kepedesan. Tapi buat yang suka pedes pasti suka kok dicampur sama acar itu. Es teh nya juga enak banget walaupun yang punya TS agak kebanyakan es. But overall, Sany CKT sangat layak buat dijadiin salah satu tempat makan wajib dicoba di Penang. Setelah selesai makan, TS langsung ke arah tempat masak buat bayar langsung ke karyawan yang ada di sana. Harga 1 porsi yang small + es teh cuma 5 ringgit (waktu TS kesana 1 ringgit sekitar Rp 3.550). Kalau yang medium sama yang large paling masing2 nambah sekitar 2 ringgit. Setelah selesai makan, TS langsung menuju apartemennya Nadhra, yang ternyata emang gak jauh dari kedai Sany CKT. Day 2 (22 Feb): Keliling Area Georgetown Pengkalan Weld & sarapan nasi lemak Hari kedua TS habiskan dengan kelilingan area Georgetown. Bangun jam 7 pagi, siap2, jam 8 nya dianter Nadhra ke seberangnya Terminal Weld Quay Bis Rapid Penang. Rapid Penang adalah nama bis umum milik pemerintah Penang yang beroperasi di seluruh bagian Pulau Penang. Bisnya bagus dan bersih, punya web yang jelas dan lengkap lagi! Bahkan Jalan2ers bisa nyusun journey planner sendiri di website nya Rapid Penang, rapidpg.com.my. Terminal Jetty Rapid Penang Terminal Weld Quay atau Terminal Jetty Rapid Penang berada di daerah Weld Quay dan merupakan salah satu terminal Rapid Penang yang besar dan terkenal. Kalau di Jakarta kayak Terminal Blok M gitu deh.. Letak terminal udah deket banget sama Area Georgetown, that's why Nadhra nge-drop TS disana. Weld Quay (Pengkalan Weld) adalah kawasan pinggir laut Pas sampe, TS langsung cari sarapan di kedai2 sekitaran terminal. Udah Jam 9 pagi tapi ternyata masih banyak kedai yang belum buka. TS cari yang udah buka, yang rame, dan TS kenal makanannya. Ada 1 kedai yang jual nasi lemak dan chinese food. TS pesen yang aman: nasi lemak. Ternyata Nasi Lemak yang ada di kedai ini bukan kayak nasi lemak yang TS pernah makan di Indo. Nasi Lemaknya simpel banget, cuma dibungkus daun pisang nasi + lauknya. Lauknya bervariasi ada udang, ayam, atau ikan. 1 bungkus 1 jenis lauk. TS pesen yang ikan, temen TS pesen yang udang. Porsinya juga mini banget.. Nasinya dikit, ikannya cuma 1 potong. Udangnya kecil2 dan cuma 3 potong. Tapi karena buat sarapan, TS ngerasa cukup2 aja. Setelah selesai sarapan, TS lanjut nyari kios sewa sepeda. Nasi lemak isi udang Etalase dan Kedai Nasi Lemak Sewa sepeda & Clan Jetties (Chew Jetty) TS cari kios sewa sepeda yang ada di sekitar Weld Quay dan tempat TS sarapan. Setelah nanya2 ke beberapa kios, pilihan TS jatuh ke kios Eco-Baiku. Harga sewa sepeda di setiap kios hampir semua sama, yang beda adalah jam yang dibolehin buat sewa. Nah di Eco-Baiku ini, TS boleh sewa sampai jam 9 malem. Mas2nya juga ramah dan sepedanya oke punya. TS sewa sepeda yang ada keranjangnya. Udah kayak nona manis gitu gak sih? Mejeng di kios sepeda Eko Baiku Abis sewa sepeda, TS ke tempat wisata yang ada di sekitar Pengkalan Weld. Yang paling terkenal adalah Clan Jetties. Singkatnya, Clan Jetties dulunya digunakan sebagai pemukiman Chinese yang berimigran ke Penang. Pemukiman ini mulai muncul sejak Pengkalan Weld dibangun tahun 1882. Pengkalan Weld letaknya ada di tepi Pulau Pinang, berbatasan sama Selat Malaka, jadi disekitarnya terdapat jetty. Total ada 7 jetty tapi yang 1 udah kebakar. TS cuma mampir ke Chew Jetty aja karena paling deket sama tempat sarapan dan paling terkenal. Di bagian depan Chew Jetty ada kedai makanan, klenteng kecil, tempat parkir sepeda, dan mural yang super unyu di salah satu dinding rumah. Ada papan dengan tulisan Chew Jetty juga kok, jadi gak susah nyarinya. Setelah papan tersebut, jetty yang terdiri dari lantai kayu mulai keliatan. Di kanan kiri TS udah ada rumah-rumah, yang juga terbuat dari kayu dan berbentuk rumah panggung. Rumah-rumah ini ada yang masih dijadiin rumah hunian, ada yang dijadiin tempat jualan makanan kecil, macem-macem. Di bagian tengah Chew Jetty, sisi sebelah kirinya gak ada bangunan jadi kita bisa langsung liat perairan dan perahu-perahu yang lagi nepi. Spanduk Dos and Don'ts di salah satu rumah di Chew Jetty Bagian tengah Chew Jetty yang bisa langsung liat perairan dan perahu2 Dari pintu masuk sampe ujung Chew Jetty jaraknya kira2 20 meter. Layaknya dermaga, ujungnya Chew Jetty berbatasan langsung sama perairan Selat Malaka. Sebelum balik ke tempat awal, TS belok ke kanan dulu karena ada klenteng kecil yang semarak warna catnya, kontras sama warna coklat yang berasal dari kayu2 di Chew Jetty. Klenteng ini boleh dikunjungin sama siapa aja. Selain klenteng, udah gak ada apa2 lagi di Chew Jetty yang bisa diliat. Klenteng di ujung Chew Jetty Fun Fact! Di bagian tengah Chew Jetty ada kios kecil yang jual sus isi duren. dan kue2an serba duren gitu.. Namanya kios TasteBetter. Di depan pintu masuk ke Chew Jetty udah ada X-banner nya dan TS juga udah di wanti2 sama temen TS buat beli sus durennya. TS pun langsung beli 3, harga 1 pcs nya 2 ringgit. Begitu keluar dari Chew Jetty, TS langsung cobain. Ternyata bener2 sesuai sama namanya, tastebetter Durennya asli dan enak banget. Bukan selai dan bukan esens. Seger banget lah dimakan siang2 dengan cuaca panas khas Penang. Super recommended buat Jalan2ers yang sempet ke Chew Jetty Sus duren TasteBetter. Beneran taste better Lebuh Armenian - Lebuh Chulia - Lebuh Victoria ​Dari Chew Jetty, TS langsung tancap pedal sepeda mengeliling lebuh2 yang ada di Georgetown Area. Lebuh adalah bahasa melayu untuk jalan. Tujuan awal TS keliling lebuh2 di Georgetown Area adalah eksplor mural yang buanyak banget jumlahnya. Mural2 yang paling oke dan terkenal ada di 3 lebuh diatas. Tapi hampir semua lebuh kayaknya ada mural atau hiasan dinding. Yaiyalah! Salah satu alasan Georgetown Area jadi UNESCO World Heritage Site kan karena street art nya alias mural2 dan hiasan dinding. Detail tentang street art di Georgetown Area bakal TS bahas lebih lanjut, sekarang preview fotonya dulu yaaa Toko Egg Tart yang didepannya ada mural gambar jendela Bangunan unik + objek wisata di Georgetown Area Tujuan kedua setelah eksplor street arrt adalah mengunjungi objek wisata yang ada di Georgetown. Objek wisata ini tersebar di berbagai lebuh dan untungnya lebuh2 yang ada di Georgetown semuanya nyambung dan gak terlalu jauh jaraknya. That's why naik sepeda sangat TS rekomendasikan. Nah selama pencarian objek wisata, TS berenti di bangunan2 unik buat photo stop. Bangunan unik yang TS temukan pertama kali ada di Lebuh Chulia. Letaknya ada di corner antara Lebuh Chulia dan Lebuh Victoria. TS bener2 gak tau bangunan ini berfungsi buat apa. Pas TS masuk cuma ada beberapa orang di bagian luar lagi foto2. TS juga gak dilarang buat masuk dan parkir sepeda. Sayangnya TS takut buat masuk ke dalem bangunan. Ya karena TS gak tau apa isi dalemnya.. Jangan2 rumah orang?? yang jelas bangunan dan detail di bagian atapnya super keren, jadi TS foto2 di bagian depannya aja :) TS lanjut nyusurin Lebuh Armenian karena di jalan ini street art nya lumayan banyak. Setelah foto2 di street art yang ada, TS berenti lagi di Yap Kongsi Temple. Temple ini juga dikenal dengan nama Choo Chay Keong Temple, letaknya di Lebuh Armeninan nomer 71. Gampangnya sih ada di corner antara Lebuh Armenian dan Lebuh Cannon. Di depan Yap / Choo Chay Keong Temple Di sebelah Yap / Choo Chay Keong Temple ada bangunan putih 2 tingkat bertuliskan Yap Temple di pintu masuknya. Bangunan ini disebut dengan Lum Yeong Tong, isinya catatan2 atau benda2 penting milik keluarga Yap. TS gak tau apakah rumah asosiasi ini boleh dikunjungi, tapi kalau Yap Temple nya jelas boleh. TS seneng ngeliat ukiran2 batu yang ada di Yap Temple. Ribet tapi bagusss banget. Ornamen2 yang ada di dalem dan luar temple juga bagus, penuh warna, didominasi sama bentuk naga dan mutiara. Han Jiang Teochew Temple ​Setelah mengunjungi Yap Temple, TS lanjut ke Lebuh Chulia buat makan siang di Restoran Kapitan. Ternyata di Lebuh Chulia dan di Lebuh Queen (deket banget sama Lebuh Chulia) ada 2 objek wisata lagi: Sri Maha Mariamman Temple dan Han Jiang Teochew Temple. Sayang Sri Maha Mariamman Temple lagi di renovasi, jadi TS cuma bisa ke Han Jiang Teochew Temple. Temple ini ada di ujung Lebuh Chulia yang berbatasan sama Jalan Masjid Kapitan Keling. Dari luar temple ini keliatan kecil (hati2 jangan sampe kelewatan), begitu masuk ke bagian dalem ternyata cukup besar. Ada 2 bagian utama: The Front Hall dan The Middle Hall. The Middle Hall dibagi menjadi The Galleries, dan The Rear Hall. The Front Hall mencakup halaman depan yang langsung terlihat oleh pengunjung pas mengunjungi temple ini. Pas TS berkunjung, ada deretan lampion warna merah menyala yang digantung disekeliling The Front Hall. Keren Deretan lampion asoy Berbatasan sama The Front Hall ada bangunan yang berisi altar dan perlengkapan buat beribadah (the outer altar). Di balik bangunan the outer altar, ada 2 area yang termasuk The Middle Hall. Pertama, The Galleries, berupa pelataran berukuran kurang lebih 4 x 4 meter. Pelataran ini dikeliling tembok, the outer hall, dan the rear hall. Yang bikin TS kagum adalah ornamen2 yang ada di sekeliling The Galleries. Motif ubinnya, ukiran di pilarnya, bentuk atap, bahkan ujung2 atap juga ada ukiran batu yang bentuknya bagus2 banget. Serasa lagi di Cina, bukan di Penang Ukiran batu yang ada di tepi atap The Galleries Makan siang @ Restoran Kapitan Setelah foto2 dan terkagum2 sama detail ornamen di Han Jian Teochew Temple, TS lanjut makan siang. Sebelum pergi, TS udah googling2 tempat makan recommended di Penang. Restoran Kapitan adalah salah satunya. Restoran ini cukup besar, ada beberapa cabang, dan makanannya halal. Salah satu cabangnya ada di Lebuh Chulia No. 93, di pojokan antara Lebuh Chulia dan Lorong Pit. Warna papan nama restoran ini merah menyala dan ukuran papan cukup besar, jadi pasti keliatan. Begitu masuk, TS baru tau kalau restoran ini menyajikan makanan khas india agak ke malaysia2 an gitu. Nasi briyani, tandoori, roti naan, roti canai, kebab, dosa, adalah menu andalan khas india-nya Kapitan. Kalau khas Penangnya ada char kway teow, nasi kandar, nasi lemak, yang jadi andalannya. TS udah bilang belom kalau mayoritas populasi di Penang terdiri dari 3 etnis: Melayu, Cina, dan India. Nah, orang2 Indianya ngumpul di Restoran Kapitan nih Mereka baik2 semua!! Salah satu pelayan ramah dan suka ngelawak ke TS. Doi saranin TS pesen nasi briyani kambing. Oke siap Nasi biryani kambing & Restoran Kapitan Pantes aja TS ditawarin nasi briyani kambing. 1 porsinya bisa buat berdua (waktu itu TS emang berdua sama temen), daging kambingnya banyak, pake tambahan timun sama nanas lagi. Mantap lah Masjid Kapitan Keling + Gereja St George's Church Setelah makan siang, TS lanjutin perjalanan ke objek wisata yang ada di Jalan Masjid Kapitan Keling. Kenapa namanya Jalan Masjid Kapitan Keling? Karena di jalan ini ada masjid yang terkenal sekaligus masjid tertua di Penang yaitu Masjid Kapitan Keling. Kalau dari Restoran Kapitan, TS balik lagi ke arah Han Jian Teochew Temple. Dari situ ujung Lebuh Chulia yang nyambung sama Jalan Masjid Kapitan Keling udah keliatan. Tinggal belok kiri, udah bisa liat kubah masjid. Masjid Kapitan Keling terbuka buat pengunjung yang beragama apapun. Tapi kalau lagi waktu shalat 5 waktu, pengunjung yang gak berkepentingan cuma boleh di bagian luar aja, gak boleh masuk ke dalam masjid. Masjid Kapitan Keling gak segede Masjid Istiqlal Jakarta, tapi gak kalah bagus. Bangunan masjid didominasi sama warna putih, kubah masjid yang utama ada 3. Tempat wudhu dan toilet wanita ada di sebelah kanan masjid kalau dari pintu masuk. TS sempatkan shalat zuhur disini. Begitu masuk, hawa adem langsung kerasa. Kontras banget sama panasnya Penang kala itu :) Masjid Kapitan Keling Selain Masjid Kapitan Keling, di Jalan Masjid Kapitan Keling juga ada 1 objek wisata + tempat ibadah lagi yaitu Goddess of Mercy Temple atau Kuan Yin Temple. Dari pintu masuk Masjid Kapitan Keling ke kiri kira2 200 meter. Nanti ada pintu gerbang dan papan yang menandakan Goddess Of Mercy Temple. Sayangnya pas TS kesana temple ini lagi rame banget sama orang2 yang beribadah. Kalau Han Jian Teochew Temple waktu itu sepi banget, gak ada siapa2, nah Goddess of Mercy Temple rame. TS jadi gak enak mau masuk dan foto2. TS lanjut ke Gereja St. George's. Gereja ini ada di ujung jalan Masjid Kapitan Keling yang berbatasan sama Lebuh Farquhar. Cuma karena gereja ini menghadapnya ke Lebuh Farquhar, jadi ada di Lebuh Farquhar. Dari Goddess of Mercy Temple lurus saja, kira2 200 meter lagi. Nanti ada bangunan putih berarsitektur Georgian. Ngeliat gereja ini, TS ampe lupa kalau lagi ada di Penang. Kirain ada di Yunani Pilar2 besar + tinggi yang ada di depan gereja pasti bikin kita keinget sama arsitektur2 kuil yang ada di Yunani kayak Parthenon. Gereja St. George's Pelataran Gereja St. George's luaaas banget. TS langsung masuk dan parkir sepeda di sebelah bangunan gereja. Eh tiba2 TS dipanggil sama bapak2. TS udah prasangka buruk duluan kalau si bapak bakal ngusir TS. Gak taunya dia mau ngasih tau supaya TS parkir sepeda di tempat yang lebih aman. Hehe Bapak ini kemudian nawarin jasanya buat foto2in TS. Ah baiknya... Dia juga ngajak ngobrol TS tapi karena bahasa inggrisnya terbatas, kita cuma ngobrol2 yang umum aja. Pas itu, pintu gereja ketutup rapat. TS nanya ke si bapak baik hati, boleh gak TS masuk ke dalem. Kata Beliau, gereja cuma di buka pas lagi misa. Selebihnya ditutup dan gak boleh sembarang orang yang masuk. Padang Kota Lama (Esplanade) TS lanjutin perjalanan dengan bersepeda ke Padang Kota Lama. TS lewat Jalan Sultan Ahmad Shah, puter balik ke Lebuh Farquhar - Lebuh Light - Jalan Tun Syed Sheh Barakbah, baru sampe ke kawasan Padang Kota Lama atau biasa disebut dengan Esplanade. Kawasan ini merupakan kawasan pemerintahannya Penang. Ada alun2 yang cukup besar, ada taman, ada 3 bangunan penting: Dewan Sri Pinang, Penang Town Hall dan Majlis Perbandaran Pulau Pinang (Penang City Hall). Penang Town Hall dan Penang City Hall letaknya bersebalahan. Dewan Sri Pinang ada di belakang Penang Town Hall. Ketiganya ada di Jalan Padang Kota Lama. Penang Town Hall dan Penang City Hall memiliki arsitektur yang bergaya kolonial Inggris. Jangan sampe ketuker, Penang Town Hall yang bangunannya berwarna kuning cerah. Sedangkan Penang City Hall berwarna putih. Siapapun boleh masuk buat liat2 keindahan interior ke 2 bangunan ini. Sayangnya pas TS kesana, Jalan Padang Kota Lama lagi dipake buat acara penutupan lomba lari dan Penang City Hall lagi di renovasi, jadi ditutup seng2 gitu.. Cuma bisa foto2 di depan Penang City Hall Padang Kota Lama letaknya ada di tepi (pojok kanan kalau diliat di peta) Pulau Pinang. Jalan Tun Syed Sheh Barakbah yang ada di kawasan ini berbatasan langsung sama perairan Selat Malaka. Memang gak ada pantainya, tapi di sepanjang Jalan Tun Sheh Barakbah dibangun taman, tempat bermain anak2, tempat duduk2, sambil menikmati suasana perairan yang kadang suka banyak kapal2 melintas. Esplanade Hawker Centre yang ada di kawasan ini juga terkenal dengan tempat makan yang langsung menghadap ke Selat Malaka. Fort Cornwallis Gak jauh dari alun2, Penang City Hall dan Town Hall, taman2 pinggir Esplanade, ada satu objek wisata yang gak boleh ketinggalan yaitu Fort Cornwallis. Fort Cornwallis lokasinya di sebelah taman yang ada di sebelahnya alun2 Padang Kota Lama. Akses ke taman ini bisa lewat Jalan Tun Syed Sheh Barakbah. Jangan sampe kelewatan, pokoknya liat aja taman yang penuh sama orang duduk2 dan ada lapangan basket di tengahnya. TS sempat bingung dimana pintu masuknya Fort Cornwallis, karena kalau menurut papan petunjuk dan liat di Google Map, ada di Lebuh Light. Gak taunya yang di Lebuh Light itu buat area parkir mobil. TS liat ada gerbang masuk di belakang area parkir mobil. tapi kayak dikunci gitu.. Pintu masuk ke Fort Cornwallis Ternyata oh ternyata pintu masuk ke Fort Cornwallis ada di sebelah lapangan basket di taman yang TS sebut diatas. Nanti ada parit besar yang diatasnya ada drawbridge dan gapura yang tulisannya Fort Cornwallis. Begitu masuk, di sebelah kiri ada penjaga tiket karena masuk ke benteng ini harus beli tiket 3 ringgit per orang. TS sebenernya gak terlalu tertarik buat masuk ke dalem soalnya dari luar tampak sepi dan gak banyak yang bisa diliat. Ngeluarin 3 ringgit sayang ah, mending buat makan #pelit #namanyajugajalan2hemat Untungnya 3 ringgit yang gak jadi dipake langsung bisa kealokasiin buat beli cemilan. Jadi, di bagian belakang taman dan lapangan basket (serong kiri dari pintu masuk Fort Cornwallis) ada Fort Cornwallis Hawker Centre. Tempatnya memang agak kusam tapi selalu rame pengunjung karena ada 2 kios favorit: Jalil Special Ice Kacang dan Hamed 'Pata' Mee Sotong. Jalil Special Ice Kacang adalah kios yang jual macam2 es tapi yang paling terkenal adalah ais (es) kacang dan coconut shake nya. Nah kalau Hamed 'Pata' Mee Sotong spesialisasinya adalah mie goreng // mie rebus yang dicampur sama sambal sotong alias cumi, potongan sotong, telur rebus, dan jeruk nipis. Kayaknya mee sotong Hameed ini enak banget terbukti dari kiosnya yang paling rame. Antrian pembelinya kayak gak berujung!! Sayang TS pas itu udah super kenyang jadi cuma beli ais kacang dan coconut shake masing2 1. Keduanya enak dan bikin seger, cucok buat cemilan di sore hari Penang yang panas Fort Cornwallis Hawker Center + Jalil Special Coconut Shake Queen Victoria Memorial Clock Tower ​Queen Victoria Memorial Clock Tower adalah tugu atau menara jam terkenal yang ada di Penang. Ada bundaran antara Lebuh Light - Pesara King Edward - Jalan Tun Syed Sheh Barakbah - Lebuh Pantai. Deket banget sama tempat parkir mobil Fort Cornwallis yang TS sebut diatas. Menara ini disumbangkan oleh Cheah Chen Eok, salah satu orang terkaya di Penang pada tahun 1897. Dia menyumbangkannya dalam rangka memperingati perayaan diamond jubilee Ratu Victoria. Sayangnya pas menara ini selesai dibangun, Ratu Victoria meninggal dan belum sempat liat menara ini secara langsung. TS foto2 aja di depan menara ini. Queen Victoria Memorial Clock Tower Bazaar @ Lebuh Armenian Masih ada beberapa jam lagi sebelum gelap dan waktu makan malam. TS pengen puas2in keliling Georgetown lagi sambil sepedaan. Pas TS lewat Lebuh Armenian, TS baru tau kalau sore hari di sepanjang lebuh ini ada bazaar. Jadi, Lebuh Armenian sengaja ditutup buat warga lokal yang mau buka stand di lebuh ini. Kendaraan apapun gak boleh melintas, bahkan sepeda juga gak boleh dinaikin cuma boleh didorong. Sampai ada Pak Polisi yang jagain juga loh! TS yang naik sepeda langsung disuruh turun dan dorong sepedanya kalau mau liat2 bazaar ini. Barang yang dijual di bazaar cukup beragam. Yang paling banyak sih aksesoris2 cewek kayak gelang, anting, kalung yang etnik2, aksesoris dari giok, scarf, notes, alat tulis, casing hp, dan sebagainya. Kalau kuliner gak terlalu banyak jenisnya. Stand kuliner yang paling rame adalah stand kembang gula yang dibentuk lucu2. Pemilik stand ini bikin gulalinya secara langsung, jadi orang2 bisa nontonin. Soal harga, TS bilang standar, gak overprice. Kalau Jalan2ers pinter nawar, coba aja.. Kayaknya ada beberapa barang yang bisa ditawar. Oh ya! Lebuh Armenian juga termasuk lebuh yang banyak terdapat toko2 aksesoris unik. Jangan lupa sekalian mampir :) Suasana Bazaar di Lebuh Armenian Balikin sepeda + Queensbay Mall ​Setelah eksplor bazaar di Lebuh Armenian, TS ke Pengkalan Weld lagi buat balikin sepeda. Abis urusan beres sama pihak Eco Baiku, TS jalan kaki ke Terminal Bis Jetty yang tempat Nadhra drop TS pagi2 buat naik bis Rapid Penang ke Queensbay Mall. Kali ini TS udah janjian sama Nadhra mau ketemu disana buat makan malem. Dari Terminal Jetty ada Rapid Penang yang langsung ke Queensbay Mall yaitu nomor 401E, bedanya sekitar 5 halte. Halte bis Queensbay Mall (Halte Persiaran Bayan Indah) persis ada di depan mall, jadi TS langsung tau pas udah sampe mall ini. Queensbay Mall adalah mall gede dan salah satu yang terkenal di Penang. Isinya juga brand oke2 kayak Forever 21, Uniqlo, Sephora, dept. store AEON, dll. Di lantai paling atas (3F) Queensbay Mall ada food court dan TS janjian di food court ini sama Nadhra. Namanya food court, kios makanan dan minumannya macem2. Mumpung lagi ada di Penang, TS ke kios yang jual makanan lokal. TS baca di papan menu ada Asam Laksa. Nah, Asam Laksa kan salah satu makanan lokal yang disukai banyak orang. TS pesen asam laksa 1 mangkok. Rasanya? Enak! Tapi isinya kebanyakan sayur Maafin TS gak sempet foto asam laksanya.. Queensbay Mall Balik ke apartemen ​Setelah selesai makan, TS langsung balik bareng Nadhra ke apartemennya. Gedung apartemen Nadhra terdiri dari belasan lantai. Nah sebelum ke kamar Nadhra, TS sempetin buat naik ke lantai yang paling atas buat liat pemandangan Penang malem hari. Sambil liat pemandangan, Nadhra kasih penjelasan singkat tentang apa-apa aja yang TS lagi liat. Ah senangnya hari kedua di Penang berakhir dengan super menyenangkan Penang Bridge -- Pemandangan yang TS liat dari lantai atas apartemen Nadhra Sumber foto : pribadi + Google
  10. Akhirnya, setelah 4 hari 3 malam menjelajah pulau yang indah bernama Pulau Penang. Saya memutuskan untuk pergi ke Thailand pada tanggal 14 Januari. Sebenarnya ini ngaret dari yang saya rencanakan sebelumnya, tadinya saya cuma mau ngabisin waktu 2 malam di penang. Cuma ternyata saya masi betah dan ingin menjelajah lagi. Berkat bantuan host yang sangat baik, Mic, saya mendapatkan informasi yang cukup detail darinya. Seperti yang pernah saya baca sebelumnya, untuk menuju Thailand (entah itu Bangkok, Hatyai, Surat Thani, Huahin atau sebagainya) terdapat dua opsi. Pertama menggunakan bus, harganya cukup murah. Dengar-dengar sekitar 50 Malaysian Ringgit, akan tetapi transitnya sedikit membingungkan. Selain itu juga tidak ada toilet. Sedangkan kereta api harganya cenderung mahal, namun memiliki sleeping berth (tempat tidur) dan air conditioner. Selain itu sudah pasti bisa berjalan-jalan di dalamnya dan tersedia toilet. Host sayapun menyarankan saya menggunakan kereta. Tapi saya tetap mencoba mencari referensi dengan perantara om Google. Setelah mondar mandir sana sini internet. Ternyata banyak sekali orang-orang yang merekomendasikan kereta. Akhirnya saya memutuskan menggunakan kereta api. Stasiun kereta terletak di Butterworth, bukan di pulau Penangnya. Namun jangan khawatir, hanya memakan waktu 1 jam untuk menuju pelabuhan,dan jetty atau ferry lewat setiap setengah jam. Yang lebih menggembirakan ferry ini gratis! Lumayanlah buat backpacker kere seperti saya ini.haha.. Setelah tiba di Butterworth, perjalanan dari pelabuhan ke stasiun kereta api sangatlah dekat. Sepertinya memang dirancang sedemikian mudahnya, karena baik terminal bus, pelabuhan dan stasiun letaknya bersebelahan.jika dari arah Penang akan terlihat jelas palang (sign) disebuah pertigaan kalo terminal bus belok kiri sedangkan stasiun sbelah kanan. Setelah masuk ke stasiun kereta akan terlihat jelas harga setiap rutenya. Tujuan dari Butterworth - Bangkok berangkat jam 2.30 dengan harga 104 untuk lower bed dan 112 untuk upper bed. Setelah memasuki ke keretapun ternyata saya tidak menyesal, karena keretanya cukup nyaman. Karena satu kursi panjang disediakan untuk satu orang, biasanyakan kalo di Indonesia buat 2 orang. Keadaan ACnya pun baik, dan tidak ada orang yang jualan sembarangan. Dan memang kenyataannya tidak ada yang jual makanan. Jadi sebaiknya membawa makanan dari sebelum berangkat. Ketika jam 5 atau jam 6 nanti penumpang akan turun untuk mendapatkan cap imigrasi. Prosesnya kurang lebih setengah jam. Setelah mendapatkan cap. Coba anda perhatikan kereta api tersebut. Mereka akan menyambung keretanya menjadi beberapa gerbong lebih banyak. Setelah itu akan ada orang yang menjual makanan. Orang-orang ini datang dari perusahaan kereta Thailand, bukan Malaysia. Makanan tersebut harganya 190bath atau 20 ringgit. Sama banget dari info yang saya dapat di internet sebelumnya. Cuma tetap saja saya tidak memesan apa-apa, dengan dalih saya bisa makan 6 kali dengan uang segitu nanti di kota. Dasar traveller kere! Hahaha.. Setelah menjelang malam, nanti petugas akan menyulap kursi penumpang menjadi tempat tidur. Cara "making bed"nya pun unik. Akan terlihatlah perbedaan antara bed atas dan bawah, bed atas memiliki ukuran lebih kecil sedangkan bed bawah memiliki ukuran lebih lebar dan punya lampu tidur. Selainakan itu, bed atas sangat menyulitkan penumpang (khususnya orang tua) untuk menggapainya, inilah salah satu penyebabnya mengapa bed bawah memiliki harga lebih mahal. Esok paginya petugas tersebut akan menyulap kembali bed anda menjadi kursi penumpang apabila anda sudah bangun tidur. Jangan khawatir, mereka tidak akan mengganggu penumpang untuk membangunkan. Petugas tersebut akan menunggunya. Setelah itu perjalanan akan melewati Hua Hin, Surat Thani hingga akhirnya tiba di Bangkok pada pukul 12 siang di stasiun kereta api yang bernama Hua Lamphong Stasiun! Cerita backpacking lainnya bisa dilihat di : kakisamson.com
  11. Setelah selesai berjalan-jalan di Penang Hill dan merasakan serunya naik Furnicular Train menuju Bukit Bendera, akhirnya kami mengarahkan mobil menuju Kek Lok Si Temple. Tapi sayang saya ga sempat jalan sampe kuilnya....sudah ga sanggup lagi untuk jalan. Jadi cuma fotoin Kek Lok Si Tempel dari kejauhan aja... Selama perjalanan menuju ke kuil, ada jalanan berupa lorong yang dipenuhi dengan pedagang souvenir. Harganya murah-murah dan tentunya menggiurkan untuk dibeli. Tapi aku ga beli apapun disini. hehe... Kebanyakan pengunjung yang ingin mendekati kuil harus naik tangga, atap yang menyediakan tempat berlindung menjadi rumah bagi toko-toko yang menjual souvenir dan komoditas lain. Setelah melewati tangga anda akan melihat segerombolan kura-kura yang berenang di di dalam kolam. Hm, damainya… Akhirnya perjalanan cuma sampai kolam kura-kura ini, akhirnya memutuskan untuk turun. Karena siang begitu terik, maka mampir dulu beli minum es lychee. Hmmmm....suegerrrr. Selesai minum perjalanan dilanjutkan ke Penang Botanic Garden. Dari namanya saja sudah Botanic Garden, pasti isinya koleksi tanaman kan ya. Hehehe.... Area ini luasnya sekitar 29 hektar, dan tempat ini tak beda jauh dengan Kebun Raya Bogor yang memiliki banyak koleksi flora yang beraneka ragam dan rumah kaca. Terdapat sekitar empat rumah kaca yang diantaranya diperuntukkan bagi perkembangbiakkan bunga hias, pakuan, anggrek, serta kaktus. Untuk pengunjung yang merasa capek berkeliling didalam taman ini maka bisa menggunakan kereta mini yang akan mengantarkan Anda ke beberapa spot menarik. Tarif untuk naiknya cukup murah yakni hanya RM2 saja untuk orang dewasa dan RM1 untuk anak-anak. Oh ya begitu selesai membeli tiket kereta mini, anda harus waspada dengan sekitar anda. Karena terdapat beberapa monyet yang berkeliaran diareal taman ini, bahkan beberapa menit mobil mini berjalan, kami menyaksikan beberapa monyet bergelantungan diatas pohon. hehehe....syerem kalo tiba-tiba dia menclok ke mobil kan. Nah beruntungnya hal tersebut tidak sampai terjadi.... duduk manis di mobil mini Disini juga terdapat pohon yang unik, yang disebut dengan pohon cannon ball. Pohon ini cukup mencolok dengan buahnya mirip kelapa dan cabang-cabangnya menjuntai dengan bunga-bunga yang cantik mirip anggrek. Kenapa bunga ini diberi nama "cannon ball", karena bentuk buahnya yang memang mirip dengan bola meriam. :) Pohon Cannon Ball sedang berbunga... Akhirnya selesai berkeliling Penang Botanic Garden, dalam perjalanan kembali ke hotel kami mampir ke pusat kota Penang...untuk photo stop di beberapa lokasi. Asyiik banget ya...pantainya deket banget sama kota tua Penang Setelah selesai photo stop langsung balik ke hotel untuk ambil barang yang dititipin, lalu lanjut balik ke Kuala Lumpur. Oh ya kami bawa mobil dari Kuala Lumpur dan lebih memilih untuk menyeberang pakai ferry lumayan ngirit energi dikit. Disamping itu ngeri juga sih kalo ngebayangin lewatin jembatan Penang ini...secara panjang banget.. Berikut foto2 di dalam ferry menyeberang ke/dari Pulau Penang :) Lampu2 kota George Town tampak dari kejauhan..otw ke Penang Deretan mobil terparkir rapi di dalam ferry @Ferry... otw back to KL...bye bye Penang...
  12. Jalan2ers tersayang maafin TS baru bisa update field report Penang nya sekarang. Curhat dulu sebentar, TS abis KKN (kuliah kerja nyata) selama sebulan di Desa Bendungan, Subang. KKN adalah mata kuliah wajib dari kampus TS. TS barengan sama 19 mahasiswa lainnya. Karena ada beberapa program kerja yang harus dijalanin plus ramenya satu rumah sama 19 orang, TS jadi susah konsentrasi buat bikin artikel. Nah sekarang TS udah kelar KKN nya jadi bisa lanjutin Field Report Penang Part 2. Di trit Penang yang Bagian I, TS tulis tentang hari pertama dan kedua. Sekarang yang bagian 2, TS mau lanjutin hari ketiga, hari keempat, dan total pengeluaran TS selama 4D3N di Penang. Mungkin trit ini bakal sedikit panjang, Jalan2ers mohon bersabar bacanya. Dan semoga apa yang TS tulis bermanfaat yaaa :) Day 3 (23 Feb): Lebuh Acheh - Pasar Chowrasta - Kek Lok Si Temple - Penang Hill - Gurney Drive Hawker Center Cari Sarapan di Lebuh Acheh Hari ketiga TS udah janjian sama Nadhra (masih inget dia siapa kan?) buat cari sarapan bareng. Nadhra pengen coba makanan yang belom pernah dia coba, yaitu makanan india yang penyajiannya diatas daun pisang. Nama restorannya si Nadhra yakin gak yakin, dia cuma dapet rekomendasi dari temennya. Ngeliat antusias Nadhra, TS jadi ikut penasaran. Kita berangkat agak telat, jam 9an baru jalan. Naik mobil Nadhra, TS langsung menuju Georgetown Area lagi karena tempat makan yang Nadhra maksud ada di area ini. Begitu sampe di Georgetown Area, Nadhra langsung parkir mobilnya dipinggir salah satu lebuh. Pinggir jalan Georgetown Area jadi keliatan rapi karena gak ada tukang parkir yang berkeliaran. Tapi tetep harus bayar parkir lho! Ada cara bayarnya tertera di papan yang tersebar di berbagai tempat. Nadhra agak gak yakin sama tempat makan yang kita tuju persisnya ada dimana. Setelah muter2 lumayan lama, akhirnya kita nemu juga. Ternyata ada di ujung jalan Lebuh Acheh yang berbatasan sama Lebuh Carnavon. Tempatnya emang sekecil itu.. mojok dan gak ada plang namanya! Pintu masuknya bener2 polos, cuma ada satu ornamen khas india. Tapi biarpun begitu, didalamnya rame pengunjung. Di kedai ini Ada sekitar 7 meja kayu dan di tiap meja ada 4 kursi bakso. Untungnya, TS langsung dapet tempat duduk, gak harus antri. Namanya juga kedai khas india, pelayan disana orang india semua. Jujur TS suka takut sama mereka, tapi mereka yang ada di kedai ini sangat ramah dan cekatan. Kedai yang ternyata bernama Muthu Traditional Indian Banana Leaf Rice ini hidangan utamanya adalah banana leaf rice tradisional khas india. Di india ngetop banget ni hidangan. Kalau di Indo mungkin mirip2 nasi timbel. Bedanya, semua lauknya juga ditaruh diatas daun pisang gak cuma nasinya aja. Biar kebayang, TS kasih liat foto2 berikut. Nasi + lauk yang disajikan diatas daun pisang. Ada kuah karinya juga tapi gak kefoto. Spanduk di dalam kedai Rasanya? Enak dan memang india banget. Porsinya juga cukup banyak jadi langsung kenyang. Kerupuk boleh nambah sesuka kita, sayuran (vegies) dan kuah karinya juga bisa nambah sesuka kita. Pilihan dagingnya ada daging kambing, sapi, dan ayam. TS pilih daging kambing karena yang paling favorit. Teochew Chendul + Pasar Chowrasta Abis makan yang gurih2 di Kedai Muthu, enaknya lanjut minum yang seger2. Jadilah TS ke kedai es cendol yang paling terkenal di Penang: Penang Road Famous Teochew Chendul. (PRFTC). Kedai ini ada di ujung Lebuh Keng Kwee yang berbatasan sama Jalan Penang. Yang nunjukin tempat ini lagi2 si Nadhra. Sebenernya sekalian sama TS yang mau ke Pasar Chowrasta. Pasar Chowrasta lokasinya deket sama kedai PRFTC. Sebelom masuk ke kedai, kita harus pesen dulu di gerobak yang ada di depan kedai. Nanti setelah pesen, bisa langsung makan di tempat atau kalau mau lebih nyaman bisa duduk di dalam kedai. Penjelasan lebih lanjut tentang kedai PRFTC TS bahas di trit lain ya :) :) Penang Road Famous Teochew Chendul Pasar Chowrasta // Chowrasta Market Pasar Chowrasta ada di pinggir Jalan Penang dan Jalan Chowrasta. Pinggir Jalan Penang yang di sisi yang sama dengan Lebuh Keng Kwee udah penuh sama penjual2 Pasar Chowrasta. Mereka yang di bagian luar rata2 menjual manisan. Ada manisan pala, salak, kendondong, mangga, dkk. Ada yang dijual di box2 besar jadi kita bisa beli secara kiloan dan ada juga yang dijual dengan cara udah dipak. TS pikir di Indo juga banyak yang jual manisan serupa, jadi ngapain jauh2 beli di Penang. Selain manisan, yang banyak TS temuin di pinggir jalan adalah makanan dan minuman dalam kemasan khas Malaysia kayak teh tarik, kopi O, mie instan, dkk. Ada juga makanan jadi kayak buah2an, aneka macam es, kacang chestnut. Oh iya, buat yang mau beli oleh2 khas Penang kayak tempelan kulkas, gantungan kunci, dkk juga bisa di pasar ini karena harganya cukup murah. Beralih ke bagian dalam Pasar Chowrasta. Ternyata mirip pasar tradisional di Indo gitu. Agak gelap dan barang2 yang dijual tuh hampir semua barang kebutuhan sehari2 kayak sayur2an, buah2an, ikan dan daging, tanaman. Ada juga sih baju tapi kebanyakan baju india. Toko buku2 bekas juga ada banyak di Pasar Chowrasta. Pasar Chowrasta Highlight! Minuman dalam kemasan merk Aik Cheong cukup terkenal di Malaysia. Diekspor juga ke Indo, terutama ke supermarket2 besar. Ada teh tarik, Kopi O, White Coffee, dsb. Di Indo harganya cukup mahal Rp 50.000 an lebih. Nah, di Pasar Chowrasta TS liat banyak toko yang jual dengan harga yang lebih murah. TS sendiri sering minum yang teh tarik. Emang enak banget rasanya. Kalau mie instan, TS beli yang kata Nadhra favoritnya orang Penang + para turis yaitu Penang White Curry Noodle. 1 pak isi 4 bungkus mie harganya RM 5. Di tiap bungkus mie ada mie yang jumlahnya cukup banyak, chili paste, seasoning powder, dan non-dairy creamer. Penang White Curry Noodle Merk MyKuali - Teh Tarik merk Aik Cheong Cheong Fatt Tze Mansion Setelah beli beberapa magnet kulkas dan 1 bungkus mie instan Penang White Curry Noodle di Pasar Chowrasta, TS lanjut ke Cheong Fatt Tze Mansion, salah satu objek wisata wajib di Georgetown Area. Cheong Fatt Tze bentuknya berupa mansion, ada di Lebuh Leith. Lebuh Leith tinggal jalan kaki aja dari Pasar Chowrasta. Sampe ke Cheong Fatt Tze Mansion kira2 1 km. Di Cheong Fatt Tze Mansion ada peraturan pengunjung cuma boleh berkunjung di 3 kali waktu kunjungan dalam sehari (Jam 11 pagi, setengah 2 dan 3 sore). Selebihnya siapapun yang dateng gak akan dibolehin masuk. Yang dateng kurang atau lebih dari waktu yang udah ditentuin juga terpaksa harus nunggu sampe waktu yang TS sebutin diatas. Nanti kalau udah waktunya, pemandu bakal ngumpulin pengunjung dan nge-guide-in semuanya. Oh ya, jasa ini gak gratis ya. Jalan2ers harus beli tiket dulu seharga RM 12 / orang. Sayang banget TS sampe sana jam setengah 3. Sebenernya tanggung sih nunggu setengah jam lagi tapi TS takutnya gak bisa ngejar objek wisata selanjutnya (Kek Lok Si Temple dan Penang Hill) yang letaknya agak lumayan jauh dari Georgetown. Akhirnya TS memutuskan buat cabut dari Cheong Fatt Tze Mansion sambil berdoa bisa ke Penang lagi someday Cheong Fatt Tze Mansion tampak depan Cheong Fatt Tze Mansion --> KOMTAR TS lanjut jalan ke Jalan Penang terus ke Lebuh Muntri karena disitu ada halte buat naik bis Rapid Penang. Rute ke Kek Lok Si: naik Rapid Penang CAT Free Shuttle ke KOMTAR, lanjut naik bis 201. CAT Free Shuttle adalah bis gratis dari Rapid Penang yang rutenya keliling Georgetown, KOMTAR adalah salah satunya. KOMTAR tuh singkatan dari Kompleks Tun Abdul Razak, merupakan salah satu terminal bis gede di Penang sekaligus kompleks perkantoran dan perbelanjaan. Ya mirip2 kawasan Blok M Jakarta gitu lah. Bis 201 datengnya 30 menit sekali, jadi TS lumayan nunggu agak lama sampe bisnya dateng. Setelah naik bis, TS akhirnya sadar kalau lokasi Kek Lok Si Temple ternyata emang lumayan jauh. Bis nomer 201 sampe di Halte Pekan Air Hitam, ada di Jalan Air Hitam, setelah 25 menit. Nah kalau lokasinya Kek Lok Si ada di Jalan Balik Pulau (belok ke kanan dari Jalan Air Hitam). Rute bis nomer 201 memang gak lewatin Jalan Balik Pulau. Kalau mau ke Jalan Balik Pulau ada bis nomer 204. Jadi tetep turun di Halte Pekan Air Hitam dan tunggu sampe ada bis 204. TS males nunggu jadi lebih milih jalan. Kata orang2 disana gak terlalu jauh tapi jalanannya tanjakan karena Kek Lok Si berada di ketinggian Untungnya di sepanjang Jalan Balik Pulau ada pasar yang isinya kedai makanan, jajanan2 khas Penang, kios2 souvenir khas Malaysia atau Penang, dan lainnya. Jalan kaki jadi gak kerasa Kek Lok Si Temple Kek Lok Si dari sisi bawah Jalan Balik Pulau bakal keliatan karena kuil ini besar dan bangunannya penuh warna2 menarik. Waktu TS kesana, area parkiran + salah satu pintu masuk ke kuil lagi di renovasi tapi tetep disediain jalan buat ke kuilnya. Sebelum TS sampe di area tersebut, TS ngeliat papan petunjuk arah ke Kek Lok Si Temple tapi pas TS nengok kok malah mengarah ke area perbelanjaan yang berisi kios2 kayak kios2 di kawasan Pasar Baru Jakarta. TS ragu2 akhirnya lanjut jalan ke area tersebut. Ternyata jalan yang TS pilih nembus2nya juga ke area perbelanjaan itu. Jadi kalau TS ikutin petunjuk arah tadi jadinya motong jalan. TS gak tau apakah memang trik marketing sehingga tiap pengunjung yang mau ke Kek Lok Si harus ngelewatin deretan kios dulu atau memang karena area parkiran dan pintu utamanya lagi di renovasi. Kek Lok Si Temple terlihat dari area parkiran yang lagi di renovasi Area perbelanjaan dipenuhi sama kios2 yang sebagian besar jual souvenir dan pakaian. Setelah ngelewatin deretan kios dan naik tangga sana sini akhirnya TS sampe juga di Kek Lok Si Temple. Bagian bawah Kek Lok Si disebut temple ground. Di bagian ini ada kolam yang bernama liberation pond. Kolam ikan? Bukan! Kolam kura2. Iya, banyak banget kura2 di kolam ini. Ada yang berenang di kolam, ada juga yang lagi ngaso di tepi kolam. Naik ke atasnya lagi, TS sampe di peralataran pertama. Di pelataran ini ada air mancur dan patung buddha yang kepalanya berwarna biru. Area ini oke buat foto2 tapi belom ada yang bisa diliat. Liberation Pond Lanjut ke atas, TS sampe di pelataran kedua. Nah di pelataran ini udah ada bangunan 2 lantai yang dipake buat ibadah. Bangunan ini didominasi sama warna putih, merah, dan kuning. Yang bikin menarik adalah lampion2 yang menghiasi hampir seluruh atap bangunan. Lantai 1 lumayan rame pengunjung jadi TS langsung ke lantai 2. Sambil lewat TS liat ada spot buat beli suvenir dan kolam kecil dengan patung Buddha diatasnya, di lantai 1. Di lantai 2 ada 3 patung buddha warna emas dan jauh lebih sepi. Di setiap tepi pelataran kedua memang disediakan space buat pengunjung yang mau menikmati pemandangan pulau Penang dari ketinggian. Di pelataran ini juga ada jejeran patung buddha yang jumlahnya buanyak banget, sampe ada di dalam bangunan segala! Menarik! Jejeran patung Buddha Di Kek Lok Si Temple ada 2 objek yang banyak dikunjungin: Patung Dewi Kwan In (Guan Yin Statue) dan Pagoda Wan Fo Pau Ta (Pagoda 10.000 Buddha atau Pagoda Rama VI). Patung Dewi Kwan In terletak di tepi bukit, diatasnya Pagoda. Jadi buat kesana pengunjung mesti naik inclined lift, lift kaca yang dibawahnya ada rel penggerak. Naik lift ini gak gratis, mesti beli tiket dulu RM 6 bolak-balik. Patung Dewi Kwan In terbuat dari perunggu dan tingginya 30,2 m. Patung ini juga diatasnya diberi atap dan disekelilingnya ada pilar dan patung2 lainnya. Sayangnya, TS gak ke patung tersebut karena takut gak keburu. TS lebih memilih langsung ke pagoda. Pas mau ke pagoda atau ke Patung Dewi Kwan In, TS ngelewatin ruangan indoor yang didalamnya terdapat area buat beribadah. Di depan ruangan ini ada jejeran lilin yang diberi wadah toples berbentuk kayak nanas. Lilin tersebut dipake pengunjung yang sedang beribadah buat menyalakan dupa. Selain itu, TS gak tau lagi fungsinya buat apa. Ada juga ranting pohon yang digantungin pita warna-warni. Pita2 itu disebut wishing ribbon sesuai dengan fungsinya yaitu buat menuliskan permohonan penulisnya. Di pita itu udah ada tulisan kayak happiness, academic, body health, penulis tinggal nambahin aja kata2 permohonan lainnya pake spidol dan gantung ke ranting pohon tersebut. Wishing ribbon TS lanjut ke atas lagi, arah pagoda. Sampailah TS di loket tempat pemeriksaan tas dan pembelian tiket ke pagoda. Tiketnya seharga RM 2 / orang. Setelah lewatin loket, TS ngeliat ada ruangan semi terbuka yang cukup besar. Ruangan ini berisi altar yang didepannya ada deretan meja dan dingklik didepan mejanya. Di atas meja terdapat buku tebal menyerupai kitab yang jumlahnya sesuai sama jumlah dingklik. TS rasa ruangan ini hanya digunakan pada saat2 tertentu, mungkin buat pengajian kali ya istilahnya kalau dalam agama TS. Atau Jalan2ers ada yang tau apa namanya? Ruangan yang penuh dengan kitab Lewatin ruangan ini, barulah TS sampai ke pelataran dengan pagoda putih terang menjulang tinggi. Pagoda 7 lantai ini udah dibangun sejak tahun 1930. Diberinama Pagoda 10.000 Buddha, menurut TS karena di dinding bagian dalam pagoda ini dipenuhi tile yang bergambar buddha. Tile nya ada di setiap lantai, jadi kira2 ada 10.000 gambar buddha. TS masuk ke pagoda dan naik sampai lantai keempat. Tangga buat ke lantai kelima dan seterusnya ditutup pagar. Di tiap lantai ada patung Buddha dan ada balkon buat menikmati angin silir2 dan pemandangan indah ke tengah kota Penang. Pelataran pagoda juga super enak buat ngaso2 karena banyak bunga2, tanaman, dan udara khas daerah ketinggian yang segar. Pelataran Pagoda 10.000 Buddha Selain Patung Dewi Kwan In dan Pagoda 10.000 Buddha, tentunya masih ada banyak yang bisa diliat di Kek Lok Si Temple. Jalan2ers bisa ke Hall of the Devas (Tian Huang Dian) dimana ada 4 patung raja surgawi: Kwang Mu, Tou Wen, Ch'i Kuo, danTseg Chang. Karena TS masih butuh waktu buat ke Penang Hill jadi gak akan mungkin buat ngiterin Kek Lok Si seluruhnya. TS balik dari Kek Lok Si sekitar jam 4an dan ternyata toko2 di area perbelanjaan yang ada di bagian bawah Kek Lok Si udah pada mau tutup bahkan ada yang udah tutup. Otomatis jadi lebih gelap dan jujur agak serem. TS saranin Jalan2ers sebaiknya balik sebelum jam 4. Pemandangan Pulau Penang dari depan pagoda Penang Hill // Bukit Bendera TS keluar dari area parkiran Kek Lok Si Temple yang awal dan mengarah ke Jalan Balik Pulau. Tujuan TS selanjutnya adalah Penang Hill atau orang Malaysia menyebutnya Bukit Bendera. Senangnya Kek Lok Si Temple udah deket banget sama Penang Hill. TS tinggal naik bis Rapid Penang nomer 204 dari halte yang ada di Jalan Balik Pulau. Gak sampe 10 menit, TS udah sampe di halte Penang Hill. Lanjut jalan sekitar 0,5 km, TS sampe di gerbang masuk Penang Hill. Buat sampai ke atas bukitnya, setiap pengunjung harus naik funicular train. Beli tiketnya di loket yang ada di sebelah kirinya pintu masuk. Harga tiket TS kasih tabelnya dibawah ini: Daftar Harga Tiket Funicular Train Penang Hill Ya Allah untung banget TS bawa kartu mahasiswa, jadi bisa masuk ke kategori University Student. Yang tadinya TS kira harus bayar tiket dewasa standard seharga RM 30 jadi cuma RM 15. TS awalnya kira pemotongan ini cuma berlaku buat pelajar malaysia aja, ternyata gak. Jadi Jalan2ers sekalian yang masih pelajar/mahasiswa JANGAN LUPA dibawa kartu penandanya yaaa! Tinggal kasih aja ke penjaga loketnya pas lagi beli tiket. Setelah selesai beli tiket, semua pengunjung dipersilahkan nunggu sampe kereta datang. Karena relnya cuma 1 jadi kereta funicular ini bolak-balik ke bagian atas-bawah Penang Hill. Nunggu sekitar 5 menit, kereta udah dateng dari atas. Perjalanan sampai ke atas ternyata jauh juga, sekitar 20 menitan. Bagian depan Penang Hill Begitu keluar dari stasiun atas, TS langsung bisa ngerasain betapa tingginya Penang Hill dan indahnya Pulau Penang. Skyline Penang, jembatan Penang - mainland Malaysia, Selat Malaka, dan lain2nya langsung keliatan jelas. TS langsung sibuk foto2 berlatar belakang pemandangan Pulau Penang. Setelah foto2, TS lanjut ngelilingin Penang Hill. Pertama, TS ke cafe yang bernama David Brown. Buat makan? Gak!!! Buat foto2 doang wkwkw soalnya cafe ini letaknya oke banget. Kebayang ngeteh disana sambil nikmatin angin segar dan pemandangan di bawah. Berhubung gak punya waktu *dan uang* TS gak pesen apa2 di cafe ini. Lanjut jalan ke Astaka Bukit Bendera, atasnya cafe David Brown. Cafe David Brown Astaka Bukit Bendera kurang lebih kayak amphitheater bentuknya. Disana ada foodcourt, Owl Museum, replika kereta tua, dan jembatan kayu dengan railing yang dibuat khusus untuk nyantelin gembok cinta. Jembatan yang ada diatasnya food court ini, di bagian pinggirnya ada kursi yang dudukannya cekung ala ala yang ada di N Tower, Seoul. TS belom pernah ke N Tower jadi seneng banget begitu liat yang ada di Bukit Bendera ini. Karena belum se-terkenal N Tower, gembok2 yang ada di railing-nya masih sedikit. Buat Jalan2ers yang mau makan bisa ke food courtnya, dibawahnya food court juga ada Owl Museum; Museum yang isinya ada 1000 lebih koleksi burung hantu. Bukan burung hantu beneran loh!! Cuma hiasan, lukisan, dan koleksi lainnya yang berbau2 burung hantu. Railing di Astaka Bukit Bendera yang dijadiin tempat gembok cinta Lahan Penang Hill jauh lebih luas dari apa yang TS bayangkan. Kalau memang niat buat ngelilingin Penang Hill, Jalan2ers bisa ngunjungin Kuil Hindu Sri Aruloli Thirumurugan, Masjid, taman, taman bermain anak2, kantor pos, meriam. Kalau mau nginep juga bisa banget karena ada Bellevue Hotel dan bermacam2 Bungalows. TS gak sempet kelilingin semua karena selesai dari Astaka Bukit Bendera hari udah gelap!! TS udah bikin rencana mau makan malam di Gurney Drive yang letaknya di tengah kota jadi harus buru2. Tapi TS kesenengan dan hampir lupa waktu ngeliat Pulau Penang yang penuh cahaya, dari ketinggian. Jam udah setengah 9 dan funicular train yang TS naikin adalah kereta dengan jadwal terakhir. Gurney Drive // Persiaran Gurney ​Penang merupakan pulau yang berbatasan sama laut. Kebayang gak duduk2 atau makan di tepi laut sambil nikmatin semilir2 angin laut?? Nah kita bisa nikmatin suasana kayak gitu di Gurney Drive Hawker Center (GDHC). Gurney Drive masih berada di sekitar Area Georgetown. Ibaratnya dari atas bukit (Penang Hill), TS balik lagi ke tengah kota. Kali itu TS naik bis Rapid Penang 204 lagi ke terminal KOMTAR. Kalau udah agak malem, bis 204 biasanya udah nangkring di Halte Bukit Bendera (depan pintu masuk Penang Hill). Perjalanan ke KOMTAR sekitar 30 menit. Pas udah sampe KOMTAR TS sempet galau mau pulang atau lanjut ke Gurney Drive. Jam udah 21.30, TS takut gak kedapetan bis balik dan gak enak sama Nadhra takut kemaleman. TS tetep nekat ke Persiaran Gurney dan naik bis nomer 304 dari KOMTAR. TS turun di halte yang ada di Jalan Kelawei (gak engeh nama haltenya). Dari halte ini TS harus nyebrang lagi ke arah Gurney Plaza karena (GDHC) ada di balik plaza ini. TS masuk ke Gurney Plaza jalan sampe ke pintu keluar yang ada di ujung plaza ini. Gak jauh dari pintu keluar, TS udah bisa liat hiruk pikuknya GDHC. Ternyata GDHC udah gak berada di tepi laut lagi, udah pindah ke bagian luar di antara Gedung Sunrise dan Gurney Plaza, deket bundaran Gurney Drive. Alasannya karena lahan awal GDHC mau dibuat proyek reklamasi lahan, jadi banyak endapan lumpur. Tapi GDHC tetep deket sama tepi laut kok. Di deket bundaran Gurney Drive juga ada tempat duduk2 yang nyaman. Kita bisa duduk disana sambil menghadap ke lautan. TS sampe di GDHC jam setengah 10 malam. Karena GHDC adalah salah satu hawker center favorit di Penang, sampe malem pun tempat ini masih rame walaupun ada beberapa kios yang udah tutup. Sama kayak hawker center yang lain, cara pesen makan atau minum langsung ke kios yang kita mau dan langsung bayar ke masing2 kios. Ada banyak makanan dan minuman khas Penang / Malaysia di GDHC, TS sampe pusing sendiri mau pesen apa. Akhirnya TS pesen: oyster omelette (Oh Chien), susu kacang kedelai, dan pasembur. Maafin TS yang gak sempet foto GHDC dan makanan yang TS beli karena buru2 banget. Sehabis makan, sekitar jam 10 lewat TS langsung menuju ke bundaran Gurney Drive buat naik bis Rapid Penang nomer 102 ke Halte JPJ Batu Uban, halte terdekat ke apartemen Nadhra. Bener aja, bis yang TS naikin adalah bis terakhir.. Untung TS buru2 Suasana GDHC malam hari Day 4 (24 Feb): Queensbay Mall - Snake Temple - Bandara Penang - KLIA Sarapan & Queensbay Mall Hari keempat sekaligus hari terakhir, TS gak banyak ngunjungin tempat wisata karena jam 2 TS udah harus ada di bandara Penang. Pagi2 TS di drop Nadhra di Restoran Kapitan yang ada di deket Queensbay Mall buat sarapan. Restoran Kapitan adalah restoran tempat TS makan siang di hari pertama. Resto ini buka 24 jam dan udah searah sama bandara. Karena sarapan, TS cuma pesen roti canai aja. Setelah sarapan, TS masih punya waktu buat ke Queensbay Mall. Tujuan TS ke mall ini lagi buat beli titipan mama tapi ternyata gak ada. Keliling2 mall sebentar abis itu TS lanjut ke Snake Temple. Snake Temple Snake Temple atau Fu Xing Gong ada di Jalan Sultan Azlan Shah, daerah Bayan Lepas. Kuil ini letaknya makin deket dan searah sama bandara, jadi sekalian. Naik bis Rapid Penang 401E dari halte yang ada di depan Queensbay Mall ke Halte Kilang Osram Opto Electronic (Pabrik Osram) yang letaknya persis di seberang Snake Temple. Sesuai sama namanya, di kuil ini banyak terdapat ular. Sejarahnya, kuil ini dibangun untuk mengenang Chor Soo Kong, seorang biksu Buddha yang pindah ke Penang Beliau punya kemampuan menyembuhkan penyakit dan punya kebiasaan memberikan perlindungan ke ular hutan. Setelah beliau meninggal, kuil ini pun mulai dibangun. Tanpa disengaja, banyak ular datang dengan sendirinya ke kuil ini dan ular2 tersebut pun dipelihara di dalam kuil sampai sekarang. Snake Temple dari halte yang ada diseberangnya Ular melingkar diatas ranting Jalan2ers yang sama sekali gak suka ular mending jangan ke kuil ini. Tapi sebenernya gak apa2 karena ular2 yang ada di Snake Temple gak dibiarin gitu aja. Ada yang ditaruh diatas ranting pohon yang ada di dalam vas, vasnya ditaruh di tempat yang tinggi. Katanya, ular2 ini juga udah gak berbahaya karena pengaruh asap dupa. Tapi tetep aja ya ular2 tersebut gak boleh diapa2in. Buat pengunjung yang mau foto sama ular di salah satu ruang kuil tersedia jasa pemotretan bersama ular sanca. Ada fotografernya, ada pawang ularnya juga. Di sebelah kuil ada tokong ular; tempat pengunjung bisa ngeliat koleksi ular kayak kobra, pit viper, sanca, dan lainnya. Snake Farm Snake temple --> Bandara Penang ​Hari udah mau jam 12, TS menyudahkan kunjungan ke Snake Temple dan lanjut ke bandara. Nyebrang ke halte semula dan naik bis Rapid Penang 401E lagi. Dari halte tersebut ke bandara cuma butuh waktu setengah jam. Begitu sampe, TS langsung cari makan siang di bandara. Dari pertama sampe Penang TS pengen coba Nasi Kandar dan kebetulan di bandara ada kedai Nasi Kandar yang namanya Line Clear. TS makan siang disitu dan langsung check in setelah selesai makan. Untungnya pesawat gak delay, jadi TS bisa sampe di Kuala Lumpur International Airport (KLIA) tepat waktu. Bandara Penang - KLIA TS memang sengaja beli tiket ke KL dulu karena lebih murah dibanding langsung dari Penang ke Jakarta. Sampai di KLIA TS langsung cari makan malam. Karena Airasia merupakan low cost carrier, pesawat yang TS gunakan ini mendarat di terminal LCCT (low cost carrier terminal) nya KLIA. Tempat makan yang murah2 kayak food court gitu adanya di terminal utama KLIA dan letaknya terpisah dari LCCT. Buat ke terminal utama dari LCCT harus naik bis lagi dan harus bayar sebesar RM 2.50 / orang. Ternyata agak jauh juga jarak LCCT ke terminal utama, Jalan2ers harus pertimbangin waktu ya kalau mau ke terminal utama atau sebaliknya. Total Pengeluaran 4D3N di Penang Biaya udah TS konversi ke rupiah sesuai dengan rate RM waktu TS pergi (1 RM = Rp 3.550). Tentunya sekarang ringgit udah gak segitu lagi. Tiket pergi Jakarta - Penang Promo Free Seat Airasia: 109.000 Tiket pulang Penang - KL Promo Free Seat: 97.000 lanjut KL - Jakarta : 372.750 Day 1 Makan malam (Sany Char Kwey Teow + es teh tarik) : Rp 17.750 Day 2 Sarapan (nasi lemak deket Pengkalan Weld) : Rp 11.000 Sewa sepeda : Rp 35.500 Sus durian 3 pcs : Rp 21.300 Makan siang (nasi biryani kambing + iced bandung @ Restoran Kapitan) : Rp 40.825 Ngemil sore (Jalil special ais kacang + coconut milkshake) : Rp 21.300 Bis Rapid Penang Terminal Weld Quay - Queensbay Mall : Rp 7.100 Makan malam (asam laksa @ Queensbay Mall) : Rp 24.140 Day 3 Sarapan (banana leaf rice) : Rp 35.500 Dessert (Penang Road Famous Teochew Chendul) : Rp 8.165 Belanja di Pasar Chowrasta (Penang White Curry Noodle 1 bungkus + tempelan kulkas 1 pcs) : Rp 24.850 Bis Rapid Penang KOMTAR - Pekan Air Itam : Rp 7.100 Masuk ke Pagoda Kek Lok Si Temple : Rp 7.100 Jajan sore (es krim milo @ Kek Lok Si Temple) : Rp 14.200 Bis Rapid Penang Jalan Balik Pulau - Penang Hill : RP 4.970 Funicular train Penang Hill (promo mahasiswa) : Rp 53.250 Bis Rapid Penang Penang Hill - KOMTAR : Rp 7.100 Bis Rapid Penang KOMTAR - Gurney Drive : Rp 7.100 Makan malam masing2 porsi berdua sama temen TS (oyster omelette + pasembur) : Rp 23.075 Bis Rapid Penang Gurney Drive - JPJ Batu Uban : Rp 7.100 ​​Day 4 Sarapan (roti cane + horlick panas) : Rp 8.165 Bis Rapid Penang Queensbay Mall - Snake Temple : Rp 5.325 Bis Rapid Penang Snake Temple - Airport : Rp 5.325 Bis LCCT - terminal utama KLIA : Rp 8.875 Makan malem (bubur cakwe + gorengan + susu kedelai) : Rp 21.300 ​TOTAL PENGELUARAN : Rp 1.006.165
  13. https://kakechynulis.blogspot.co.id/ Disini saya jelaskan semua secara detail atas pengalaman saya sewaktu ke penang dari kota. Medan di bagian postingan penang.
  14. Sedikit ulasan : Berlibur ke Penang, tidak lengkap tanpa mengunjungi obyek wisata Penang Hill atau yang biasa disebut bukit bendera. Penang Hill merupakan atraksi terkenal di Penang, dari puncak bukitnya Jalan2'er bisa melihat panorama kota georgetown, menancapkan gembok cinta (love lock), mengunjungi Owl Museum, Historical heritage the train Love Lock Untuk menuju puncak bukit, Jalan2'er bisa naik TRAM (Funicular Train) yang didesain khusus dengan sensasi kemiringan hingga 27,9 derajat, ongkos naik tram ini kalo beli di loket on the spot harganya RM 30. Dijual Tiket Fisik Tram Penang Hill / Bukit bendera Kondisi : Open Date Tiket - Exp. 31 Des 2016 Terbatas cuman ada 4 biji saja Harga Murah Rp. 7x.xxx saja Silakan PM atau WA : 0822-3620-0920
  15. ko Acong

    Penang

    Day 1 Saya mendarat Di Bayan lepas Jam 11.30 siang waku setempat, lalu saya langsung keluar nyebrang menuju halte bus untuk tujuan Jety klo ngak salah bayar 2.6 RM untuk tujuan Komtar. Untuk Informasi semua jurusan Bus Kota Di Pulo Pinang akan melintas St Bus Komtar. Jam 12. 30 saya tiba di Komtar saya mencari hotel Old Penang jalan kaki 10 menit dari halte bus. Begitu sampai hotel saya langsung check in. Hotel nya bintang 3, lumayan nyaman untuk istirahat saja. Setelah segar kembali langsung ke Komtar lagi naik bus Rapid 204 ke Bukit bendera minta di turunkan tujuan ke Kek Lok Se Temple. Keliling2 1jam, saya ke jalan raya lagi untuk naik bus 204 melanjutkan ke Bukit Bendera masing2 bayar 2.4 RM. Lalu saya turun di ujung pemberhentian bus Bukit Bendera lanjut beli karcis kereta tarik menuju Penag Hill bayar sekitar 30 RM. Di Puncaknya saya bisa melihat seantero Pulau Pinang, seperti di The Peak Hong Kong. Lalu setelah 30 menit saya turun, pake kereta lagi lanjut tunggu bus 204, dan balik lagi ke Komtar. Jam 6 sore tiba di Komtar lanjut ganti bus menuju Gurney Drive turun di Halte Sebrang Gurney Plaza, nembus dulu mallnya s/d keluar di belakang, belok kiri sampailah di Gurney Drive. Gurney Drive itu tempat pujasera kakilima, segala macam makanan ada enak2 sampai lupa diri segala dicoba. Wui kenyang, saya masuknya area non halal jadi tidak menceritakan menunya, tapi banyak juga makanan halalnya. Tak terasa udah jam 10 malam pulang ke hotel via halte bus sama seperti tadi turun pertama. Day 2 Pagi jam 8.00 ke Komtar cari shelter bis Rapid Penang Cat, ini adalah salah satu sarana bus keliling Pulo Pinang Gratisan, jadi kita bisa menikmati wisata gratis seperti Hop On Of Singapore / Bandros di Bandung. Mau turun naik juga benar2 gratis, saya naik sampai ujung halte bus Fery terminal langsung sampai. Saya masuk untuk tujuan lihat Penang Bridge dari kejauhan. Tak terasa sudah jam 11.00 siang saya kembali naik bus CAT lagi turun di Lebuh Chulia makan dulu Jalan kaki ke Hotel 10 Menit, Beres2 Langsung check out. Setelah check out saya menuju ke Komtar menunggu bus ke KL via Sungai Nibong – Penang Bridge. Jam 6.30 sore saya tiba di terminal bus Pudu Raya saya langsung beli tiket Return + Cable Car +/- 18RM untuk besok. Lalu saya ke hotel di China Town Inn Petailing, istirahat sejenak ketika sudah segar jalan kaki 10 menit menuju Alor Street Food. Sudah makan lanjut ke stasiun monorel Bukit Bintang tujuan Bukit Nanas, keluar jalan kaki via Jln Ampang Untuk menuju Twin Tower Menara Petronas masuk mallnya s/d jam 10.00 malam. Lalu sayapun pulang pake monorel turun di stasiun Imbiah, jalan kaki 10 menit sampai hotel istirahat untuk besok. Day 3 Jam 6.30 sabu tiram .plus aneka otak2 + coffe break pake roti panggang ala thai Diarea china town, Lantas balik ke hotel jam 9.00, lantas check out dan menitipkan barang di hotel, jalan kaki 5 menitan menuju Terminal bus Puduraya langsung masuk, menuju Platform bus paling ujung Go Genting. Masuk lantas turun ke area bus lantai dasar, jam 9.30 Tepat bus berangkat menuju genting, perjalanan 1. ½ jam kemudian sampai di genting, lantas masuk naik lift menuju tempat kereta gantung ke genting highland. Keliling2 makan, masuk kasino selama 2 1/2 jam langsung menuju tempat kereta gantung karena yakin pengunjung sepi, perkiraan 30 menit sampai di platform shutle bus Go genting, biasanya kalo lagi rame harus kasih tenggang waktu 1 jam, bila sudah beli tiket pulang pergi. sampai di platform bus ternyata 1.45 sudah sampai lantas menunggu bus yang menuju ke Puduraya lagi tepat jam 2 berangkat, jam 3.30 sampai saya ke hotel ikut mandi dan untuk ngambil barang2 Jam 4.00 menyebrang Area Petailing untuk ke pool bus Star Shuttle untuk ke KLCC, sekarang AA Di KLIA2 Kebiasaan saya Bila Ke Kl Turun Naik Bus selalu Di Puduraya Bus Star Shuttle Bandara tersebut keberangkatannya 1 jam sekali harga 12 RM. Di KL Sama Dengan Sky Bus AA Waktu tempuh nya dan bila ada yang mau turun di Area Bukit Bintang Bisa minta diturunkan Di Jl Pudu Bila numpang dari Bandara, tambahan Info terminal Bus Puduraya untuk Ke Singapore pun masih ada. Di terminal Bus Pudu Raya Dari Jam 5.00 Pagi paling lambat jam 8.00 pagi Turun Di Johor Larkin. Sekian Cerita Saya Semoga bermanfaat terima kasih Atas waktunya Dan mohon maklum kurang bisa nyusun cerita Maklum Low Student Salam Travelling
  16. Bagi kamu yang ingin menjelajahi sudut lain di Malaysia, barangkali Penang dapat menjadi pilihanmu. Penang adalah sebuah negara bagian yang terdapat di Malaysia yang terdiri dari Pulau Penang seluas 293 kilometer persegi. Untuk asal namanya sendiri sebenarnya berasal dari Pulau Penang. Selain itu, negara bagian ini juga merupakan negara bagian yang termaju dan terkaya yang terdapat di Malaysia. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi Penang? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam menikmati serunya berpetualang di Penang, Malaysia. Yuk, simak pembahasannya berikut ini. Transportasi Menuju Penang Penang International Airport via Stgiles Salah satu alternative yang dapat kamu pilih untuk mencapai Penang adalah dengan menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju Penang. Lama waktu tempuh perjalanan dari Jakarta menuju Penang dengan menggunakan pesawat terbang adalah sekitar 2 jam 20 menit. Range biaya yang akan kamu keluarkan untuk penerbangan sekali jalan adalah sekitar Rp 1.500.000,00 hingga Rp 2.250.000,00. Harga ini sendiri bersifat fluktuatif tergantung dengan waktu keberangkatanmu. Beberapa pilihan maskapai penerbangan baik domestic maupun internasional yang dapat kamu pilih adalah Tiger Air, Lion Air, Sriwijaya Air, Air Asia dan juga Malaysia Air. Namun, untuk pilihan penerbangan langsung kamu dapat mencoba untuk memilih Air Asia. Sementara itu, untuk penerbangan tidak langsung, kamu dapat memilih berbagai alternative seperti Tiger Air, Lion Air, Sriwijaya Air dan Malaysia Air. Sekilas tentang Penang Sekilas tentang Penang via Static Air Asia Penang adalah sebuah destinasi wisata yang tentu saja menarik untuk kamu sambangi. Nah, salah satu hal yang harus kamu ketahui tentang Penang adalah terdapat perbedaan waktu antara Jakarta dengan Penang yaitu sekitar 1 jam. Selain itu, untuk masalah cuaca sendiri cenderung relative sama antara Jakarta dengan Penang. Namun, untuk masalah biaya hidup di Penang cenderung lebih mahal daripada Jakarta. Tetapi, biaya ini sendiri cenderung bersifat fluktuatif dan dapat berubah sewaktu-waktu. Sebagai contoh, tariff untuk menaiki angkutan umum di Penang adalah sekitar 7.000 rupiah. Selain itu, untuk biaya makan di restoran biasa adalah sekitar Rp 35.500,00. Jika menyambangi Penang, sebaiknya kamu melengkapi diri dengan kartu identitas pelajar atau mahasiswa. Hal ini karena hampir semua tempat wisata memberikan harga spesial atau harga khusus untuk mahasiswa maupun pelajar. Dengan demikian, kamu akan dapat sangat berhemat, bukan? Selain itu, jangan pernah lupa untuk menawar barang-barang yang hendak kamu beli di sini. Dengan menawar, bukan tidak mungkin kamu akan mendapatkan harga yang spesial dan lebih murah. Selalu manfaatkan bus ketika berkeliling kota Penang. Bus umum di sini tergolong bersih, memadai dan harganya pun cenderung murah. Sebaiknya, taksi di sini sangat mahal. Usahakan agar kamu berangkat di pagi hari agar tidak terlalu banyak waktu terbuang percuma. Memilih Penginapan di Penang Tahapan selanjutnya yang dapat kamu lakukan adalah memilih penginapan terbaik selama berada di Penang. Nah, berikut ini beberapa pilihan penginapan yang dapat kamu jadikan sebagai referensi: Chulia Mansion via Chulia Mansion Inilah dia salah satu referensi menginap di Penang yang tentunya dapat kamu pertimbangkan. Penginapan ini adalah Chulia Mansion yang terletak di Lebuh Chulia, 10200 Pulau Penang. Range menginap di hotel ini mulai dari 178 ringgit. Kamar hotel ini memang tidak begitu besar, namun sangat bersih. Selain itu, kamu juga dapat menikmati fasilitas air hangat dan kamar mandi yang bersih di hotel ini. Kamu juga mendapatkan perlengkapan mandi selama berada di hotel ini. Fasilitas lainnya yang terdapat di kamar hotel ini adalah TV layar datar, meja rias, gantungan baju, wifi dan lain-lain. Hotel ini juga dapat kamu jadikan sebagai referensi karena letaknya yang cukup strategis. Kamu dapat berjalan kaki sekitar 15 meter menuju Little India, berjalan kaki 5 menit menuju Museum Camera dan juga 15 menit berjalan kaki menuju Museum Peranakan. Yang Keng Hotel via Yang Keng Hotel Masih penasaran dan ingin mengetahui referensi penginapan lain di Penang? Mungkin kamu bisa juga memilih Yang Keng Hotel ini sebagai referensi. Yang Keng Hotel terletak di 362 dan 366 Chulia Street, World Heritage City of Penang, 10600 Georgetown. Bagi kamu yang menyukai tipikal rumah tua, maka kamu akan menyukai hotel cantik yang satu ini. Hotel ini menawarkan kamar yang cantik dan tentunya menyenangkan untuk ditinggali. Selain itu, lokasi hotel ini juga strategis sehingga memudahkanmu untuk menyambangi berbagai destinasi wisata di Penang. Mengunjungi Penang Hill Mengunjungi Penang Hill via Wikimedia Nah, untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Penang, kamu dapat memulainya dengan menyambangi Penang Hill. Sesuai namanya, Penang Hill adalah sebuah kawasan perbukitan yang terdapat di Penang. Jika kamu ingin menyambangi puncak Penang, kamu harus menaiki Penang Hill Railway terlebih dahulu. Di tempat ini, kamu juga dapat mengunjungi salah satu tempat menarik yaitu Owl Museum. Tempat ini juga memiliki nama lain Bukit Bendera. Salah satu kelebihan yang ditawarkan oleh Penang Hill adalah kamu dapat merasakan sejuknya udara di sekitar kawasan ini. Hal inilah yang menyebabkan kawasan ini menjadi salah satu destinasi favorit yang sering dikunjungi wisatawan selama berada di Penang. Nah, mengenai Penang Hill Railway sendiri kamu dapat memperhatikan beberapa info berikut. Kereta ini beroperasi dari pukul 9 pagi hingga 11 malam. Selama menaiki kereta ini, kamu dapat melihat pemandangan indah dan menawan yang ditampilkan di sepanjang perjalanan tersebut. Harga tiket kereta di sini adalah 30 RM untuk dewasa, 15 RM untuk anak-anak dibawah 12 tahun, dan 15 RM juga untuk pelajar. Kereta di sini juga didesain secara unik karena memiliki kemiringan mencapai sekitar 45 derajat karena disesuaikan dengan kemiringan bukit. Alternatif lain adalah dengan menggunakan taksi. Namun, yang harus kamu perhatikan adalah taksi di daerah ini biasanya tidak menggunakan taksi. Untuk itu, sebaiknya kamu bertanya terlebih dahulu kepada petugas hotel mengenai biaya yang sesuai dengan rute yang akan kamu tempuh. Mengunjungi Owl Museum Owl Museum via Penang Tourist Center Nah, selanjutnya, inilah dia destinasi wisata di Penang yang tentu saja dapat kamu jadikan sebagai referensi. Destinasi wisata ini adalah Owl Museum yang terletak tidak begitu jauh dari Penang Hill. Ketika kamu sudah mencapai Penang Hill, tidak ada salahnya jika kamu menyempatkan diri untuk menyambangi Owl Museum yang satu ini. Museum ini sangat disarankan bagi kamu yang menyukai burung hantu. Walaupun di dalamnya tidak terdapat burung hantu asli, tetapi kamu tetap dapat menikmati kunjunganmu selama berada di museum ini. Museum ini berukuran tidak begitu besar. Di dalamnya terdapat berbagai macam jenis artwork yang terinspirasi dari burung hantu. Di tempat ini terdapat lukisan burung hantu, patung burung hantu dan berbagai macam merchandise burung hantu. Biaya yang harus kamu keluarkan untuk memasuki kawasan museum ini adalah sekitar 10 ringgit untuk dewasa namun gratis untuk anak-anak. Begitu keluar dari museum ini, kamu dapat melihat berbagai souvenir yang berbentuk burung hantu. Selain itu, museum ini ternyata juga merupakan museum bertema art and craft burung hantu pertama yang terdapat di Asia Tenggara. Menyambangi Kek Long Si Kek Long Si via Penang Traveltips Masih bersemangat ingin menjelajahi Penang? Kali ini, kamu dapat mencoba untuk menjelajahi Kek Long Si yang satu ini. Kek Long Si sendiri merupakan kuil Buddha yang memiliki arsitektur yang khas dan menarik. Kuil ini memiliki desain yang sangat cantik dan menawan. Nah, bagi beberapa traveler yang sudah menjelajahi Penang, Kek Long Si adalah salah satu destinasi wisata yang paling direkomendasikan selama berada di Penang. Kek Long Si sendiri terletak di kawasan Georgetown yang juga merupakan ibukota Malaysia Utara. Lokasi tepat dari kuil ini adalah di kawasan puncak bukit Kwok San, Air Itam. Jika ingin memasuki kawasan kuil ini, tidak ada biaya yang dikeluarkan alias gratis. Namun, jika kamu ingin memasuki kawasan pagoda, kamu harus mengeluarkan biaya sekitar 2 ringgit. Kuil ini juga sangat luas dan terdapat banyak tanjakan. Namun, tenang saja karena semuanya tidak akan sia-sia karena kamu akan dapat melihat pemandangan cantik yang berada di kuil ini. Menyenangkan sekali, bukan? Seperti halnya kuil- kuil Buddha pada umumnya, di kuil ini terdapat banyak rupang Buddha dan rupang- rupang khas Buddhism lainnya. Rupang tersebut sangat banyak, mungkin ada ribuan. Nah, di sekitar kawasan kuil ini juga terdapat pohon harapan. Pohon harapan adalah sebuah pohon dimana kita dapat menggantungkan harapan-harapan kita di ranting-ranting pohon tersebut. Untuk dapat menggantungkan harapan di sini, kamu tinggal membeli pita harapan yang telah disediakan. Biaya yang kamu keluarkan untuk satu pita harapan adalah sekitar 1 ringgit. Sebagai contoh kamu dapat memilih pita harapan dengan tulisan “Good looking” karena mitosnya kamu akan semakin terlihat good looking setelah menggantung pita harapan tersebut. Melihat Lebih Dekat Toy Museum Toy Museum via Travelingape Nah, inilah dia destinasi wisata selanjutnya di Penang yang tentu saja dapat kamu masukkan ke dalam daftar destinasi wisatamu selama berada di Penang. Destinasi wisata ini adalah Toy Museum. Meski namanya adalah Toy Museum, tetapi museum ini bukan sepenuhnya untuk anak-anak. Kamu pun dapat mencoba untuk menyambangi destinasi wisata yang satu ini. Lokasi tepat dari museum ini adalah di Teluk Bahang. Di dalam museum ini, terdapat lebih dari 100.000 koleksi mainan yang dapat kamu nikmati. Di tempat ini terdapat boneka, figure, patung mainan dan masih banyak lagi lainnya. Dijamin, kamu akan merasa betah berlama-lama berada di Toy Museum yang satu ini. Museum ini juga masuk dalam Malaysian Book of Record dan tercatat sebagai museum mainan pertama yang terdapat di Malaysia. Bagi kamu yang merupakan pecinta Tim Burton (seniman sekaligus sutradara bergenre horror dan gothic), maka kamu akan sangat menyukai perjalanan wisata dalam menyambangi tempat ini. Hal ini karena kamu akan menemukan berbagai koleksi Tim Burton di tempat ini. Di tempat ini kamu juga dapat menemukan berbagai jenis dan genre permainan. Sebagai contoh, kamu dapat menemukan Barbie, Pirates of Carribean, Gundam, Doraemon, Dragon Ball, dan masih banyak lainnya. Dengan demikian, kamu pasti akan menemukan berbagai karakter favoritmu ketika kamu menyambangi tempat ini. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Penang, kamu dapat menyempatkan diri untuk menyambangi tempat yang satu ini. Menyambangi Tropical Spice Garden Menyambangi Tropical Spice Garden via Media Timeout Kamu masih ingin menyambangi destinasi wisata lainnya yang terdapat di Penang? Nah, setelah melihat beberapa museum unik yang terdapat di Penang, kamu dapat mencoba untuk menyambangi Tropical Spice Garden yang satu ini. Tempat ini sangat identic dengan belajar sambil bermain. Nah, ketika kamu mulai mengeksplor tempat ini, kamu dapat melihat suasana hutan tropis yang juga dilengkapi dengan belajar mengenai tanaman-tanaman yang terdapat di tempat ini. Tempat ini terletak tidak begitu jauh dari Toy Museum dan masih terletak di kawasan Teluk Bahang. Untuk itu, tidak ada salahnya menyambangi destinasi wisata yang satu ini setelah menyambangi Toy Museum. Harga tiket masuk yang harus kamu keluarkan jika ingin memasuki Tropical Spice Garden ini adalah sekitar 26 ringgit. Sementara itu, harga tiket masuk untuk pelajar adalah 20 ringgit. Setelah kamu membeli tiket, kamu akan dipinjamkan sebuah remote. Remote tersebut berfungsi sebagai guide yang akan membimbing perjalananmu selama kamu mengeksplor hutan yang satu ini. Nah, kamu tinggal memencet tombol angka yang disesuaikan dengan tanaman-tanaman yang terdapat di hutan ini. Kamu kemudian akan mendapatkan penjelasan mengenai tanaman tersebut yang disesuaikan dengan berbagai bahasa seperti bahasa Inggris/ Mandarin/ Melayu/ Arab/ Jepang/ Jerman dan Perancis. Nah, walaupun tempat ini berbentuk hutan tetapi kamu juga dapat menemukan berbagai wahana wisata lain di tempat ini yang akan membuat perjalananmu menyambangi tempat ini menjadi semakin menyenangkan. Wahana tersebut antara lain adalah Giant Swing (ayunan raksasa yang berada di ketinggian), ada juga mainan seluncuran yang panjang, dan semacam tea house. Di dalam tea house, kamu dapat menikmati the herbal sambil melihat pemandangan berupa hutan tropis. Mengunjungi Fort Cornwallis Fort Cornwallis via Tropics Holiday Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata lainnya di Penang yang dapat kamu sambangi. Destinasi wisata ini adalah Fort Cornwallis. Fort Cornwallis adalah sebuah benteng kuno yang terletak di kawasan Georgetown. Untuk memasuki benteng kuno ini, kamu harus membayar tiket masuk sebesar 20 ringgit. Ketika memasuki benteng ini, kamu juga akan mendapatkan compliment berupa sebotol air mineral. Sebagian besar kawasan benteng ini berupa hamparan lahan yang luas namun dibentengi. Tetapi, terdapat satu keistimewaan Fort Cornwallis dimana bagian dalamnya ditata sedemikian rupa agar menjadi indah dan berfungsi sebagai taman. Dinding benteng ini memiliki ketinggian mencapai tiga meter. Ketika memasuki benteng ini, kamu dapat melihat berbagai benda-benda kuno yang konon sudah ada sejak berabad-abad yang lalu. Benda-benda tersebut antara lain adalah kapel, sel penjara, daerah penyimpanan amunisi, lampu pelabuhan, tiang bendera, dan beberapa meriam. Tempat ini juga sangat cocok sekali untuk bersantai. Nah, itulah dia penjelasan mengenai serunya berwisata di Penang. Penang menawarkan berbagai destinasi wisata yang menarik untuk kamu sambangi, bukan? Happy traveling!
  17. Hi Semuanya, Atas permintaan @deffa, saya ingin membagikan pengalaman waktu jalan jalan di Malaysia tanggal 08-12 Maaret 2013. Perjalanan dimulai dari keisengan semata karena buka website pnerbangan eh ternyata ada tiket promo JKT-KL pp (Lion air), akhrnya langsung menghubungi temen2 yan bisa gabung di trip ini. akhirnya terkumpul 4 org termasuk aku tentunya. Karena harga tiket promo bervariasi, akhirnya kami mendapat harga yang berbeda-beda, supaya adil, semua tharga tiket digabung kemudian di bagi 4, dapatlah harga Rp 891.000/org PP JKT-KL by Lion air. Urusan tiket sudah selesai, tinggal mencari tujuan wisata dan akomodasi selama di sana, akhirnya ditentukan utk ke KL, Penang dan langkawi. Sempet mikir juga, ketiga tempat dalam waktu % hari dan lokasi lumayan cukup jauh ( Kederboo). Maksud hati untk berbackpacker ria mengunakan bis tapi karena waktu yang tidak memungkinkan akhirnya kami memilih transportasi pesawat dengan air asia. Itinerary sebagai berikut : Tanggal 08 Maret : JKT-KL Tanggal 09 Maret : KL-Penang Tanggal 10 Maret : Penang-Langkawi Tanggal 11 Maret : Langkawi-KL Tanggal 12 maret : KL-JKT huff tiap hari kami terbang.. keren banget deh heheehehe... OK kita mulai pertualangannya Day 01-JKT-KL (08 Maret 2013). Jam 9.05 kami terbang dengan lion air menuju Kuala Lumpur. Samapai di KL sekitar jam 12an waktu setempat. Proses imigrasi berjalan la ncar dan kami lsg menuju tempat bis yang brada di LCCT dengan tujuan KL sentral. Kami booking hotel di KL Sentral hotel karena lokasi hotel dekat dkt KLCC dan KL sentral station dan monorail station. Tiket bis RM 9/org. Samapi di Hotel, kami check in trus masuki hotel ke kamar, lsg keluar lagi menuju KL sentral station untuk berangkat ke Genting. Tiket bis ke genting RM 10/org termasuk cable car ( Genting .. we are coming...) Setelah puas bermain di genting, kami pulang naik bis kembali.. ada pengalaman lucu.. kaena waktu dari KL tidak beli tikep PP, kami keabisan tiket bis yg ke KL sentral dan bis terakhir, akhirnya kami ambil bis yang menuju pudu (nekad karena ngga tau sebenernya Pudu itu di mana hehehehe). So untuk temen2 yang mau ke Genting, lebih baik beli tiket langsung yang PP aja. Samap di Pudu terminal, kami bingung hehehehe kehilangan arah... nanya2 sama org sekitar malah jadi muter2.. masih ngga mau naik taksi karena mau irit...eh akhirnya kami malah ketemu China Town yang jual2 kaos dan souvenir.. lumayan mrah 1 kaos RM 6. akhirnya borong kaos dan gantungan kunci.. hehehehhee.. setelah puas shopping dan waktu sudah jam 11 malem dan tidak tau aah akhirmya kami memutuskan utk kembali ke hotel naik taksi. Naik taksi dari China town ke hotel sekitar RM 20. Sampai di hotel, kami meenemui receptionist nanya breakfast jam berapa karena penerbangan ke penang jam 9 pagi dan jam 6 pagi kami sdh harus check out> ternyata breakfast mulai jam 7 pagi dan petugas hotelnya nawarin sandwinch aja yang bs kami bawa utk sarapan, denga mata berbinar kami mengucapakan terima kasih ( biasa mau irit dan ngga mau rugi karena biaya hotel sudah termasuk breakfast hehehehhee). Day 2 - KL-Penang (09 Maret 2013 Jam 5 pagi kami bangun dan siap2 untuk berangkat ke LCCT dengan bis kembali. Jam 6 pagi ami check out dari hoel dengan brbekal sandwich yang sdh dipacking dalam plastik box. Kami naik bis yang berangkat jam 6.5 dari KL sentral dan sampai di LCCT jam 7.30, lsg ngebut check in takut ketinggalan pesawat... hehhehehee... setelah urusan check in beres, kami mencari tempat duduk dan membuka bekal dari hotel.. waktunya sarapan..... Sampai di Penang, kami langsung menuju hotel di darah george town , kami tidak berhasil mendapat info tentang bis yang dari bandara ke goege town, jadi akhirnya terpaksa naik taksi RM 35. Seperti biasa same di hotel check tp berhubung masih pagi dan belum waktunya check in kami hanya nitip koper saja kemudian memulai petualangan di Penang. Pertawa kuliner dulu karena sudah siang dan perut sudah minta di isi.. karena 4 org kami mencoba menu yang berbeda beda dan saling cicip makanan masing masing heheheheee... laksa Penang makyuss.. SEtelah perut kenyang baru lanjut ke Pantai Batu Ferrighi, Way hhitam dan lain2.. ada bis ke tempat tujuan wisata ini... free loh ( meeting point di KOmdar). setelah capek balik ke hotel untuk mandi kemudian keluar lagi nyari makan. selesai makan kami berbecak ria keliling kota Penang. kemudian istirahat karena besok hari langkawi. Oh ya sempet ada masalah teknis utk pesawat yg dari Penang ke langkawi. waktu beli jadwal seharusnya jam 11 dari penang dan sampai langkawi jam11.30, jd masih ada waktu menjelajahi langkawi setengah hari, ternyata air asia merubah jadwal penerbangan Penang langkawi jadi jam 2 siang sedangkan jadwal penerbangan dari langkawi ke KL jam 1 siang suapay ada waktu untuk shopping di KL. wah ngga ada waktu untuk jalan2 di langkawi kalo begini. Komplain ke pihak manajemen air asia jakarta minta bisa memindahkan waktu penerbangan dari Langkawi ke KL ja, 4 sore sehingga msh ada waktu jalan2 di langkawi. pihak jakarta bilang tidak bisa kecuali kami bersedia bayar lagi, lah wong yang ubah jadwal mereka sehingga bikin jadwalku berantakan kok malah aku yang harus bayar.. ngotot-2an dgn air asia tanpa ada solusi. akhirnya aku kirim email ke air asia malaysia, komplain berat karena perubahan jadwal merugikan kami, sudah jauh2 ke langkawi akhirnya ngga bs kemana2. unung tanggapan air asia malaysia bagus, kami boleh ganti penerbangan gratis.. Horeee berhasil..... hari ke dua di Penang kami ke Pang hill dan Kek lok Si temple...ngga nulis panjang22.. capek juga ternyata hehehehe.. trus lsg ke airport untuk terbang ke Langkawi Day 3 _ Penang - Langkawi ( 10 Maret 2013) Sebelum brangkat ke airport kami beli oleh2 dulu dan terjadi kecelakaan kecil. salah satu teman tidak melihat tangga turun sehingga trjatuh dan kakinya terkilir.. waduh waktu sdh mepet harus ke bandara... akhirnya beli minyak urut dan lsg menuju bandara sambil jalan pincang2.. kasihan banget. Sampe di Langkawi,kaki temenku tambah bengkak dan doa sedikitparanoid, takut ada tulang yang retak akhirnya dari bandara kami lsg menuju rumah sakit umum di langkawi. Rontgen kakinya dan Puji Tuhan tidak ada masalah serius. kakinya diperban deh..hehhehehe tapi waktu utk jalan2 akhirnya terbuang percuma karena insiden kecil ini. kami sg menuju hotel utk check in dan nitip koper setelah itu menuju Cenang beach ( Kuta-nya langkawi) sambil menunggu sunset di sana, brjemur dan minum es kelapa muda. selesai menikmati sunset kami shopping lg. Cocholate lover.. langkawi surganya pencinta coklat.. coklat di sini murah bgt dibandingkan harga di Indo bahkan harga di airport KL juga msh lbh mahal dan semua jenis coklat ada. Karena aku pengemar Perrero Roche aku borong 10 kotak @48pcs dengan harga RM 24/kotak.. murah bgt.. di Indo bisa Rp 200ribuan dan coklat-2 yang lain. alhasil koper yang semula kosong sekarang penuh dgn coklat.. Puas shopping coklat kami makan sea food yang dipinggir jalan.. mmmm yummy dan murah heheheheee. Puasjalan2, waktunya istirahat karena besok masih harus bertualang. Day 4 - Langkawi - KL ( 11 Maret 2013) Acara hari ini : island hoping di langkawi dari jam 9 -13) RM 40/org. Kami di jemput ari hotel untuk menjudi jetty boat kemudia naik perahu utk mejelajahi beberapa pulau yang ada di langkawi. Tujuan pertama: pulau beras basah... yang tidak perpenghuni. disini pasarinya pustih dan lembut banget dan tidak ada sarana untuk ganti baju,dan WC. Karena mikir abis island hoping ini msh harus ke tempat lain maka kami tidak bermain air di sini, hanya duduk2 di pnatai dan perhotoria.. narsis tetep itu/ setelah beras basah kami diajak utk Eagle feeding ( ngasih makan burung elang ) simbol pulai Langkawi adalah burung elang. Elangnya banyak banget... tukang perahu melempar udang ke laut, trsu elang berdatanganmenyambar udang2 trsebut.. kren bgt... setelah itu kami ke pulau Dayang Bunting, kalo liat dari jauh, bentuk pulau ini seperi wanita hamil yang sedang tidur , makanya disebut dayang bunting. ada legenda tentang pulau ini tepatnya danau yang terdapat di tengah pulau ini. ngga bisa diceritain legendanya.. teralu panjang. danaunya keren... melepaskan pegal sambil berendam kaki di danau. .Island hoping selesai, kami menuju Cable car.. kalo ke langkawi ngga ke Cable car rugi boo... pemandangannya keren banget.. sayangnya ngga bisa terlalu lama menilmatinya karena sudah diuber waktu untuk ke bandara. Waktunya pulang ke KL kembali. Sanpai di KL seperti biasa kami check in di hotel, kali ini memilih hotel didaerah bukit bintang karena pengen shopping heheheheehe dan menikmati kehidupan malam di KL. Banyak tempat nongkring di bukit bintang. Kami makan durian Musang king yang trkenal di jalan alor.. yummy.. durian montong kalah enaknya.. nongkrong sambil mendengerkan live music.. enjoy the night.... Day 5 - KL- JKT ( 12 Maret 2013) Selesai sarapan langsung menuju KLCC ( Twins tower ). Berangkat pagi karena jam 3 sore sudah harus balik ke JKT. sampe di KLCC, shopping mall msh tutup, kami menuju lobby utk photo2 dengan background twins ttower. Agak susah untuk mendapat lokasi yang bagus hehehhee.. selesai photo2... kami balik ke bukit bintang, dari KLCC ada bis wisata gratis menuju bukit bintang berhenting di Pavilion khusus wisatawan. ada yang gratis buat apa aik yang bayar hehehehee... Shopping sebentar di Pavilon.. balik ke hotel kemudian menuju bandata untuk pulang ke Indonesia. oh ya budget yang kami habiskan Rp 4jt/org included tiket, hotel, makan dan biaya transport dan biaya masuk tempat2 wisata... Murah meriah..... Ciao....
  18. Inggris, jerman, Portugis, Jawa, Arab, China, dan lain sebagainya. Inilah kultur yang dimiliki Malaysia, tidak heran disini anda akan menemukan berbagai macam kuliner perpaduan yang unik dan lezat, bumbu dan masakan berpadu menjadi satu , Malaysia kini merupakan salah satu pusat kuliner dunia selain Indonesia tentunya. Inilah dia daftar kuliner Malaysia yang harus anda tahu. KUALA LUMPUR Vishal Curry House dan EnakKL Kuala Lumpur terkenal sebagai pusat kuliner, dimana mereka memiliki slogan ‘ food is everything’. Tempat yang bisa anda datangi di Kuala Lumpur diantaranya adalah Vishal Curry House dimana anda bisa menemukan tempat tersebut di dekat stasiun utama KL di 19 Jalan Travers, 011-60/3-2274-6819, yang paling recommended adalah Nasi Ayam Biyarani dengna harga kurang lebih RM 8-10. I Ingin merasakan rending paling enak di KL? Nikmati di EnakKl ( kunjungi situsnya EnakKL.com) harganya sekitar RM 18-25 per porsi, pemilikinya bernama Vishal Razaly adalah pemiliki Vishal Curry House juga, terkadang bila beruntung anda dapat akan didatangi oleh Vishal dan mendapatkan komplimen makanan penutup. EnakKL berlokasi di 181 Jalan Bukit Bintang Restaurant ini telah beroperasi lintas generas. Karena Malaysia memiliki perpaduan makanan india, jawa, inggris, dan china, maka rasa yang dimilii kedua restaurant tersebut pun sama. Anda yang suka masakan india akan menemukan banyak menu yang pas dengan selera anda, sementara bagi anda yang ingin mencoba kuliner terbaik Malaysia, tempat ini tidak akan membuat anda kecewa. Yut Kee Kopitiam Manakah tempat favorit untuk ngopi sore hari di Malaysia? Yut Kee kopitiam bisa jadi pilihan utnuk anda. Berdiri sejak tahun 1928, anda tidak akan meragukan citarasanya lagi. Didirikan oleh seorang immigrant dari Hainan, anda akan menemukan potretnya di dalam kafe, Yutkee kopitiam masih berdiri hingga saat ini. Generasi ketiga dari pemiliki restaurant ini berusaha agar citarasa restaurant ini tidak habis dimakan jaman, maka dari itu kesan tradisional akan anda dapatkan diantara gedung-gedung tinggi disini. Cobalah Yut Kee Speciality Roti Babi dengan harga RM 3 anda akan mendapatkan roti yang diisi dengan daging babi, crabmeat, sosis china, kacang tanah, dan bawang. Roti ini merupakan resep tradisi keluarga, anda hanya akan menemukan roti ini di sini. Alamat kopitiam ini adalah di 35 Jalan Dang Wangi, 011-60/3-2698-8108. Jalan Alor Ini jalan sangat terkenal, berjalan kaki 5 menit dari Monorail Bukit bintang, anda harus mengunjungi tempat ini. Kenapa? Karena disini adalah pusat hawkers atau jajanan di Kuala Lumpur. Mencoba mie wontoon terenak di Kuala Lumpur disini tempatnya, menjelang sore ke malam hari adalah waktu yang tepat, banyak orang memang, tapi anda akan merasakan crowded kota Kuala Lumpur disini. Harga makanan disini berkisar antara RM 10-15 bisa kurang juga. Jalan Alor dikenal oleh turis-turis asing dari Eropa dan Amerika, maka tidak heran harga makanannya sedikit mahal. . Bosan menginap di hotel kotak dan begitu-begitu saja ? cobalah menginap di Anggun Boutique Hotel, dimana anda bisa menemukan gaya berbeda. Hotel ini dibangun oleh seorang imigran china pada tahun 1920. Di dalam hotel sangatlah unik, anda akan menemukan banyak foto-foto dari jaman dahulu yang antic. Selain itu juga hotel hanya memiliki 18 kamar, silahkan lihat di Http://hotels.jalan2.com untuk perbandingfan harga Dari bukit bintang hanya 10 menit, dan dari sini anda dapat ke tempat kuliner dengan mudah. Malaka Datang ke Malaka, bagaikan anda dimabwa oleh mesin waktu, berkebalikan dengan Kuala Lumpur yang telah banyak berubah , tiga jam perjalanan bus ke Malaka akan membawa anda ke kota tua dimana anda akan menemukan warisan-warisan jajahan Portugis, Inggris, dan Jerman. Selain itu juga, disini adalah salah satu surge bagi para pecinta kuliner. Bagi anda yang ingin berjalan-jalan di Malaka, lewati Jongker Street, dimana anda akan menemukan Jonker 88, bangunan china unik penuh dengan Lentera dan foto-foto Bruce lee. Disini juga adalah tempat paling enak untuk merasakan CENDOL, nah bagi orang Bandung anda bisa membandingkan Cendol ini dengan Es Cendol Elizabeth, harganya RM 5 alamatnya di 88 Jalan Hang Jebat, lihat juga webnya di Jongker88.com Cobalah Capitol Satay, dimana anda akan ketagihan dengan Saus Kacang nya. Disini anda bisa makan sate sepuasnya, anda bisa meminta sate ayam, sapi, kepiting dan tahu, ikan, serta okra. Anda juga akan menemukan dinding dimana anda bisa menuliskan berapa sate yang anda makan, sejauh ini paling banyak adalah 201 tusuk sate dan bila anda berhasil mengalahkan rekor tersebut, semua sate yang anda makan Gratis. Harga per tusuk nya adalah RM 0,5. Alamatnya di 41 Lorong Bukit Cina, 011-60/6-283-5508. Bersambung ke part 2.
  19. Jalan-jalan nggak bisa lepas dari yang namanya kulineran. Apalagi jika jalan-jalan yang dilakukan merupakan city touring atau menjelajah kota. Sudah pasti, selain belanja dan juga mengeksplorasi kota tersebut, kulineran lah aktivitas yang wajib dilakukan. Menurut travel CNN, beberapa kota di bawah ini adalah kota dengan jajanan jalanan atau street food terbaik di Asia. Mulai dari Penang, Bangkok, dan lainnya. Apa saja? Yuk kita lihat. Penang, Malaysia Penang merupakan salah satu kota terbaik untuk memburu kulineran di Malaysia. Di kota ini, street food juga biasa dikenal sebagai hawker food. Penang, merupakan wajah dari hawker food Malaysia yang terdiri atas beragam suku atau ras, seperti Cina, Malaysia, dan India. Jalanan di Penang memang dipenuhi dengan berbagai kios jajanan, coffee shop, dan juga hawker centre atau semacam food court di mana berbagai vendor akan berkumpul dan menjajakan makanannya. Beberapa hawker populer di Penang antara lain: 1. Penang Assam Laksa Assam Laksa ini juga dikenal sebagai Penang Laksa. Rasanya sih sangat beragam, karena sup ini berisi makarel, tamarin asam, dan juga cabai yang pedas. Bahan lain yang digunakan antara lain adalah mi, bawang, ketumbar, mentimun, dan nanas yang manis. Penang Laksa ini bisa ditemukan di Cecil Market Food Court dan Lebuh Cecil. 2. Hokkien Mee Makanan yang satu ini biasa disajikan saat sarapan. Hokkien mee adalah sup dengan udang, tulang pork, dan juga kuning telur dengan mie dan nasi. Ada juga bakso ikan juga sambal yang membuat rasanya menjadi pedas. Hokkien Mee bisa ditemui di Beach Street atau antara Magazine Road dan Prangin Road Ghaut. 3. Wonton Mee Wonton mee merupakan salah satu makanan Cina yang terkenal di Asia. Wonton mee ini merupakan mie dengan lemak babi dan juga sambal,. Beberapa sayuran akan menambah rasanya. Wontonnya sendiri bisa direbus atau dikukus. Jika memesan wonton mee basah, berarti anda akan disuguhkan dengan kuah kaldu. Wonton Mee bisa anda nikmati di Lebih Chulia atau di depan toko mebel. 4. Nasi Kandar Nasi kandar merupakan makanan khas orang muslim India di Penang. Nasi ini kaya akan daging yang pedas. Salah satu yang populer adalah kare udang. Nasi Kandar bisa dinikmati di Line Clear, Alley. 5. Es Kacang Es kacang ini merupakan dessert yang wajib dicoba. Es kacang terdiri atas kacang merah, jelly, dan juga sweet corn. Dengan balutan sirup manis dan susu, es ini cocok dinikmati di hari yang sedang panas. Es kacang salah satunya bisa ditemui di Gumey Drive Hawker Center. 6. Curry Mee Curry mee juga biasa disebut sebagai laksa kare. Sup santan dengan telur dan juga mie. Sup ini memiliki rasa yang kaya dan berkalori tinggi. Dengan isi yang beragam seperti daging ayam, udang, pork blood, dan lain sebagainya lalu rasa pedas dari sambalnya, rasanya ini cocok dan sesuai dengan selera orang Indonesia. Bisa dijumpai di Lebuh Cintra between Lebuh Campbell and Lebuh Chulia. Selain 5 makanan di atas, beberapa street food lain yang wajib dicoba di Penang antara lain Rojak, Lor bak, Curry Mee, Char Kway teow, dan juga Koay Chip. Taipei, Taiwan Kota Taipei juga menjadi surga bagi para pemburu jajanan. Di sini terdapat banyak vendor yang menyajikan makanan lezat, seperti mie, dumpling, dan juga roti kukus. Di sore hari, pasar malam akan dibuka dan akan menyajikan beragam pakaian dan alat-alat rumah tangga. Beberapa street food yang bisa anda temui di Taipei adalah sebagai berikut: 1. Sheng Jian Bao Ini merupakan salah satu favorit di Taipei. Sheng Jian Bao merupakan dumpling dari small pork dengan taburan wijen di atasnya. Rasanya juga pedas dan biasanya jajanan ini dimakan untuk sarapan. Namun, anda tetap bisa menemukannya di sejumlah pasar malam di mana banyak orang yang mengantri hanya untuk menyicipinya. Salah satunya adalah di Linjuang Night Market, Tonghua Street. 2. Chou Doufu Tahu yang satu ini juga sangat favorit di Taipei dan menjadi jajanan yang banyak ditemui di pasar malam. Tahu dibumbui dengan sayuran yang diacar dengan aroma yang menyengat. Jajanan tahu tradisional ini bisa dijumpai salah satunya di Raohe night market, Rahoe street. 3. Oa Misua Mie spesial di Taiwan ini juga spesialisasi jajanan di Taipei. Kuah kaldu yang lezat dengan mie tipis dan bumbu tiramnya membuat Oa Misua menjadi buruan para street food hunter. Oa Misua bisa ditemui di Shilin Night Market, 101 Jihe Road. 4. Gua Bao Snack yang mengenyangkan ini bisa juga disebut sebagai burgernya orang Taiwan. Isinya pork belly dengan kacang dan sayuran. Salah satu tempat yang tepat untuk menikmati Gua Bao ini adalah di Gongguan Night Market, Luoifu Rd atau dekat dengan stasiun MRT Gongguan. 5. Douhua Dessert favorit yang lezat dari Taiwan. Dengan pearls dari tepung tapioca dan sirup manis cocok dinikmati baik musim panas maupun musim dingin. Tentunya di musim dingin, Douhua disajikan tanpa es atau hangat. Bisa dicoba di Shiling Night market, 101 Jihe Road. 6. Cong You Bing Masih mirip dengan makanan Ciba, Cong You Bing ini merupakan pancake Taipei dengan isi sayuran. Lebih tipis namun tentunya lebih ringan untuk dikonsumsi dibanding dengan yang di Cina dengan berbagai potongan dagingnya. Bisa ditemui juga di Shilin Night Market, 101 Jihe Road. Bangkok, Thailand Bangkok merupakan kota di mana anda bisa menikmati makan enak dan nyaman tanpa harus menginjakkan kaki ke dalam restoran. Pemandangan jajanan kaki lima di Bangkok ini sudah menjadi bagian dari budaya lokal mereka. Bahkan rasanya tidak sah jika ke Bangkok tidak mencicipi aneka street food di jalanan Bangkok. Beberapa street food yang bisa dicoba di Bangkok adalah: 1. Pad See Ew Makanan ini merupakan mie nasi yang digoreng dengan brokoli ciba dan kecap hitam. Makanan ini banyak dinimati orang Thailand. Ditambah dengan proteion seperti ayam, porkm maupun telur, makanan ini sangat menggoda bahkan ketika masih dalam proses dimasak. Anda bisa mencoba Pad See Ew ini di Ran Guay Jab Jaedang, Ratchawithi Road. 2. Som Tam Jajanan yang satu ini katanya menjadi favorit para traveler di Thailand. Banyak yang susah move on dari aneka rasa yang ditawarkan makanan ini. Merupakan salad dari pepaya hitau dengan varian kacang, Som Tam rasanya asam, manis, gurih, dan juga pedas. Snack favorit ini bisa dicoba salah satunya di Sukhumvit 38. 3. Boat Noodle Boat noodle ini merupakan mie tradisional orang Thailand. Bisa disajikan dengan toge, darah pork, pork atau beef. Anda bisa mengkombinasikan antara daging dan sayurannya. Boat noodle bisa dinikmati di Boat Noodle alley, Victory Monument. 4. Khao Niew Ma Muang Salah satu kue atau dessert yang lezat sekaligus menyegarkan. Desert manis ini merupakan kue beras dengan rasa mangga yang manis dan dibalur dengan santan. Kue ini memang lebih banyak ditemukan ketika musim mangga, namun coba berkunjung ke Thonglor Night Market, Sukhumvit Soi 38. 5. Cha Yen Terlihat seperti minuman biasa, namun Cha yen di Thailand katanya punya rasa yang berbeda. Teh hitam dengan campuran tamarin memberikan warna oranye kemerahan. Dicampur dengan susu dan ekstra creamy, minuman ini bisa coba dijumpai di Or Tor Kor Market, Kamphaeng Phet Road. 6. Khanom Krok Kue tradisional Korea ini juga menjadi dessert yang lezat dan pas dinikmati sebagai cemilan. Berupa puding kelapa dengan santan dan dipanggang. Ditaburi daun bawang goreng membuat rasanya sungguh kontras. Anda bisa mencobanya di Or Tor Kor Market, Kamphaeng Phet Road. Bagaimana, masih banyak sih kota dengan street food yang enak-enak. Stay tune ya.
  20. Punya rencana untuk jalan-jalan ke negara tetangga? Cobain main ke Penang, deh! Salah satu negara bagian Malaysia yang kerap dijuluki Pearl of the Orient tersebut memang punya banyak pesona yang sulit untuk dinafikkan. Sebagian diantaranya bisa kalian baca disini: Serba-serbi Penang yang Wajib Kamu Tahu: Mulai dari Obyek Wisata Populer, Hingga Hotel Khas Terbaik (dan Termurah) Disana. Jadi, sebaiknya apa sih yang dilakukan saat berada di Penang? Percaya deh, ada 1001 aktifitas yang bisa kalian lakukan di Penang, karena Penang memang nggak bakalan pernah bikin mati gaya. Namun, jika kalian mencari ragam aktifitas unik untuk dilakukan disana, coba deh simak 6 rekomendasi aktifitas berikut ini: * * * * * A. Hal-Hal Unik yang Bisa Kalian Lakukan di Penang. 1. Berburu Street Art di Georgetown Ibukota Penang, Georgetown, tak hanya populer karena sudah diakui sebagai UNESCO World Heritage Site. Tapi, Georgetown juga kaya akan mural menarik dan ikonik yang tersebar di seluruh penjuru kotanya. Percaya atau tidak, kegiatan berburu mural menjadi salah satu kegiatan favorit untuk dilakukan di Georgetown lho. Dan, jangan hanya sekedar puas dengan berburu mural keren saja. Percayalah, terkadang ada saja wisatawan berpose yang aneh-aneh di depan aneka mural tersebut. Contohnya seperti mural populer berikut ini: Salah satu street art iconic di Georgetown, via Azreey/wikimedia commons Banyak wisatawan yang suka berpose kreatif di depan mural tersebut. Contohnya seperti pose-pose berikut ini: Bergaya di depan street art anak kecil dan sepeda, via phalinn/flickr/creative commons Berpose seolah-olah ikut membonceng di sepeda, via phalinn/flickr/creative commons Begitu juga dengan mural yang menggambarkan kakak dan adik tengah bermain ayunan ini: Mural, via Janko Luin/flickr/creative commons Kadang ada saja wisatawan yang berpose seolah-olah ikut bermain dengan kakak-adik tersebut! Wisatawan berpose sambil main ayunan, via phalinn/flickr/creative commons Masih banyak mural keren lainnya di Georgetown yang bisa kalian abadikan dalam kamera sambil berpose kreatif. Dan, jika kalian tertarik untuk berburu street art di Georgetown, peta dan ulasan lebih lengkapnya bisa dilihat disini. *** 2. Keluar Masuk Aneka Kuil-nya yang Keren, Unik, dan Bikin Merinding! Sebagai sebuah daerah yang dihuni oleh multi ras, Penang punya banyak kuil yang dipengaruhi oleh berbagai unsur budaya. Tapi, percaya deh. Kalian tetap saja bakalan terkesima jika melihat keragaman kuil di Penang. Ada kuil yang punya ciri khas budaya Cina, India, Burma, dan bahkan ada juga kuil yang bakalan bikin kalian ngeri-ngeri sedap saat mengunjunginya karena….. Ah, sudahlah. Langsung lihat saja rekomendasi beberapa kuil keren di Penang berikut ini! A. Kek Lok Si Temple, Salah Satu Kuil Buddha Terpenting dan Terbesar di Asia Tenggara. Kek Lok Si Temple (dapat diterjemahkan menjadi “Temple of Supreme Bliss”) ini dikenal sebagai salah satu kuil terpenting, sekaligus menjadi kompleks kuil Buddha terbesar di Malaysia dan Asia Tenggara. Dan, kuil ini tak hanya keren dikunjungi pada saat siang, lho. Di malam hari, kalian pun dapat mengunjungi kuil ini untuk berdoa maupun sekedar melihat-lihat, karena pesona spiritual sesungguhnya dari kuil ini baru terasa setelah matahari mulai terbenam. Kek Lok Si Temple, via Arne Müseler/wikimedia commons B. Snake Temple, Kuil yang Betul-betul Penuh Ular! Oke, mungkin istilah “penuh ular” ini sedikit berlebihan. Tapi percayalah, Snake Temple ini – sesuai dengan namanya – memang memiliki beberapa variasi ular beracun yang dibiarkan berkeliaran bebas (karena ular-ular tersebut dianggap dapat menyucikan kuil itu). Jika kalian bukan pecinta ular, pikir 2x sebelum berkunjung ke tempat ini ya! Snake Temple, via Khalzuri Yazid/wikimedia commons C. Kuan Yin Temple, Kuil Tertua di Penang dengan Gaya Arsitektur Cina yang Sangat Kental. Kuil ini sudah dibangun sejak tahun 1728, lho. Cukup tua kan? Kuan Yin Temple, via oldandsolo/flickr/creative commons D. Wat Chaiya Mangalaram, Kuil Buddha Thailand yang Memiliki Patung Buddha Tidur. Wat Chaiya Mangalaram menjadi salah satu kuil yang memberikan nuansa Thailand di Penang. Kuil ini memang memiliki arsitektur khas kuil Thailand. Namun, bukan itu yang membuat kuil ini populer. Wat Chaiya Mangalaram dikenal karena memiliki patung Buddha tidur sepanjang 33 meter, yang kabarnya merupakan salah satu yang terbesar di dunia. Patung Buddha tidur di Wat Chaiya Mangalaram, via plassen/flickr/creative commons E. Dhammikarama Burmese Temple, Kuil Buddha Burma Satu-satunya di Malaysia. Dan, kuil ini juga menjadi salah satu dari 15 situs bersejarah yang dicanangkan oleh pemerintah Penang. Jadi, layak banget untuk dikunjungi kan? Dhammikarama Burmese Temple, via Cephoto, Uwe Aranas/wikimedia commons *** 3. Mengunjungi Taman Nasional Terkecil di Dunia Yaps, Penang memiliki sebuah taman nasional bernama Penang National Park. Dan, Penang National Park kerap disebut-sebut sebagai Taman Nasional terkecil di dunia karena luasnya hanya 9,9 mil persegi saja. Namun, Penang National Park ini tetap saja asyik untuk dikunjungi karena koleksi tanaman dan hewannya yang sulit ditemukan di Taman Nasional lainnya di Malaysia. Dan, di Taman Nasional kalian dapat menikmati suasana hutan hujan tropis dan laut dalam satu waktu. Bagian terbaiknya, tiket masuk ke taman ini gratis! Penang National Park, via cat_collector/flickr/creative commons *** 4. Wisata Kuliner Sampai Kekenyangan. Tahukah kalian jika Penang dijuluki sebagai the Capital of Food? Jadi, nggak ada alasan untuk melewatkan kesempatan melakukan wisata kuliner sampai kenyang saat di Penang. Untuk rekomendasi kuliner apa saja yang wajib dicicipi di Penang, baca Serba-serbi Penang yang Wajib Kamu Tahu: Mulai dari Obyek Wisata Populer, Hingga Hotel Khas Terbaik (dan Termurah) Disana ya! Salah satu kuliner di Penang, via m4sh.3d/flickr/creative commons 5. Main-main ke Aneka Museum-nya yang Unik, Bahkan Gokil. Nah, jika selama ini kalian membayangkan Penang hanya sebatas mural, kuil, dan kuliner, maka kalian salah besar. Penang juga kaya akan museum keren. Bahkan, beberapa museumnya memiliki tema yang begitu unik, dan gokil abis! Untuk memudahkan agenda jalan-jalan ke museum di Penang, simak nih beberapa rekomendasi museum unik dan gokil yang wajib kalian jajal: A. 5D Interactive World, Buat Kalian yang Bosan dengan Museum 2D, 3D, bahkan 4D. Museum ini baru dibuka pada bulan Desember 2015 lalu, lho. Konsep 5 dimensi ini lebih lengkap dari 4 dimensi, karena pengunjung akan diajak untuk merasakan pengalaman 4 dimensi ditambah dengan elemen lain seperti asap dan angin. Kayaknya seru, ya! Zona “Magic” di 5D Interactive World, via 5D Interactive World/facebook B. Upside Down Museum, Bakalan Bikin Kalian Mengerti Perasaan Seorang Spiderman. Pengen tahu gimana rasanya jadi Spiderman yang bisa merayap bebas di langit-langit bangunan? Gampang kok. Kalian cukup mengunjungi Upside Down Museum a.k.a Museum Terbalik, yang menggantung seluruh displaynya dalam kondisi terbalik maupun miring. Mungkin seperti itulah kira-kira pemandangan yang dilihat Spiderman saat tengah mengintai musuh-musuhnya ya! Upside Down Museum, via penang-traveltips C. Toy Museum Heritage Garden, Cocok Buat Kalian yang Selalu Merasa Berjiwa Muda. Suka dengan boneka dan berbagai benda collectibles lainnya? Cobain mampir ke Toy Museum Heritage Garden (dulu bernama Penang Toy Museum) yang berlokasi di 1370, MK2, Teluk Bahang, 11050, Penang. Di museum ini, kalian nggak hanya dapat melihat berbagai koleksi boneka dan mainan yang jumlahnya mencapai ratusan ribu item tersebut. Para tamu juga bisa sekaligus melakukan eco-tourism, karena museum ini memiliki taman luas yang dipenuhi dengan berbagai jenis tanaman. Toy Museum Heritage Garden, via thewackyduo *** 6. Jalan-jalan dan Tersesat di Georgetown, dan Jatuh Cintalah dengan Kota Itu Salah satu cara mudah untuk menikmati Penang adalah dengan membiarkan diri tersesat di Georgetown. Temukan spot terbaik di Georgetown dengan berjalan kaki. Kalian bisa berburu arsitektur unik, menemukan penjual makanan di tempat yang tak biasa, keluar masuk aneka distriknya yang punya suasana berbeda, atau naik becak keliling kota. Jangan heran jika setelah mengelilingi Georgetown, kalian tiba-tiba telah jatuh cinta dengan kota tersebut. Salah satu jalan di Georgetown, via oldandsolo/flickr/creative commons * * * * * Setelah puas mengelilingi Penang dan melakukan berbagai aktifitas unik disana, lengkapi liburan unik kalian dengan menginap di berbagai akomodasi unik di Penang. Psst, tenang saja. Aneka akomodasi ini punya budget yang cukup bersahabat untuk aneka tipe traveller, termasuk backpacker. B. Akomodasi Budget Unik di Penang yang Bisa Kalian Coba. Sudah baca Serba-serbi Penang yang Wajib Kamu Tahu: Mulai dari Obyek Wisata Populer, Hingga Hotel Khas Terbaik (dan Termurah) Disana? Setelah membaca itu, mungkin kalian akan membayangkan jika Penang melulu berisi hotel bertema etnik. Padahal, sebagai sebuah daerah yang dikenal karena memiliki banyak keunikan, Penang juga punya banyak akomodasi bertema unik. Berikut ini sebagian akomodasi unik yang bisa kalian cicipi dengan harga murah meriah, alias ekonomis. *** 1. Qube Hotel, Hotel Kapsul Bersuasana Futuristik Harga Ekonomis. Qube Hotel Penang, via qubepenang Tren hotel kapsul mungkin memang berasal dari negara Jepang. Tapi, dewasa ini hotel kapsul bisa ditemukan dimana saja, termasuk di Penang. Dan, salah satu hotel kapsul yang bisa kalian temukan di Tanjung Bungah, Penang, adalah Qube Hotel. Suasana di Qube Hotel, via qubepenang Qube Hotel ini punya suasana yang cukup menarik. Untuk ruang-ruang publiknya, Qube Hotel ini mengadopsi gaya interior industrial. Namun ternyata, kapsul-kapsul tidurnya dirancang dengan nuansa yang lebih futuristik. Dan, jika kalian perlu privasi lebih, atau mungkin kalian nggak terlalu siap untuk tidur di tempat bernuansa unik, kalian bisa menginap di kamar-kamar privatnya. Qube Hotel memiliki aneka tipe kamar privat dengan suasana yang nggak jauh berbeda dengan kamar pada umumnya. Suasananya kira-kira seperti ini: Suasana kamar dengan kapsul tidur, via qubepenang Suasana di kapsul tidur, via qubepenang Suasana di kapsul tidur, via qubepenang Alamat: 547-S, Jalan Wee Hein Tze, Tanjung Bungah, Penang 11200 Malaysia Check in: 15.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari MYR47/malam atau IDR154 ribuan/malam (weekdays, low season, 1 adult, dormitory) Cek Rate Terkini! Google maps Booking via Agoda *** 2. The Frame Guesthouse, Akomodasi Budget Bernuansa Apa Adanya yang Cukup Instagramable. The Frame Guesthouse, via booking Mencari akomodasi budget tapi berada di spot strategis? Jika Georgetown jadi pilihan destinasi wisata utama selama berada di Penang, mungkin kalian akan tertarik untuk melirik The Frame Guesthouse. Akomodasi yang satu ini memang jaraknya cukup strategis, karena hanya kira-kira 400 meteran saja dari Pinang Peranakan Mansion, dan kurang dari 1 km untuk mengakses Fort Cornwallis dan Penang Jetty. Rate-nya? Mulai dari kisaran 100 ribuan rupiah saja, kok! Suasana interior, via booking Salah satu keunikan dari hotel ini terletak pada suasana interiornya yang apa adanya. The Frame Guesthouse ini didirikan di sebuah bangunan yang dulunya merupakan sebuah toko bingkai. Bangunan tersebut kemudian direnovasi bagian-bagian pentingnya saja, dan tetap mengutamakan segi authentic-nya. Karenanya, jangan heran jika interior hotel ini terkesan apa adanya (beberapa dinding dan kusen sengaja dibiarkan terkelupas), namun justru menambah unsur keunikan yang cukup Instagramable. Suasana interior, via The Frame Guesthouse/facebook Area di belakang hotel, via The Frame Guesthouse/facebook Dan seperti inilah kira-kira penampakan suasana kamarnya yang terdiri dari tipe dormitory dan private (double, double ensuite, twin room): Dormitory, via booking Double room, via booking Alamat: 168, Chulia Street 10200 Georgetown, Penang, Malaysia Check in: 15.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari MYR33/malam atau IDR109 ribuan/malam (weekdays, low season, 1 adult, dormitory) Cek Rate Terkini! Google maps Booking via Agoda *** 3. Mencari Akomodasi Budget di Lokasi Strategis? Maka Kalian Perlu Banget Melirik Eton Hotel Penang. Eton Hotel Penang, via hotels Di antara berbagai spot wisata keren di Penang, Georgetown selalu menjadi favorit wisatawan. Maklum, di ibukota Penang ini memang banyak terdapat obyek wisata menarik yang terlalu keren untuk dilewatkan. Dan, jika kalian termasuk salah satu yang berminat untuk mencari akomodasi di Georgetown sebelum memutuskan untuk menjelajah Penang, kalian bisa mempertimbangkan Eton Hotel Penang. Resepsionis, Eton Hotel Penang/facebook Eton Hotel Penang terletak di lokasi yang super strategis. Dari hotel ini kalian bisa menjangkau berbagai obyek wisata populer di Georgetown dengan sangat mudah karena faktor kedekatan jarak. Misalnya saja, hotel ini hanya berjarak 100 meter dari Penang Jewish Cemetery, 200 meter dari Sun Yat Sen Museum, 300 meter dari New World Park dan Chew Thean Yeang Aquarium, dan nggak sampai 1 kilometer untuk mencapai Kidland Penang dan One East Museum. Strategis banget ya! Lounge dan resepsionis, via hotels Untuk kamar, hotel ini memiliki beberapa tipe kamar, mulai dari Standard Queen, Superior Twin, Superior Queen, Deluxe King, Deluxe Triple, dan Delue Executive. Salah satu keunikan dari kamar-kamar di hotel ini terletak pada penggunaan wallpapernya yang berbeda-beda, sehingga kesan keseluruhan kamar pun terasa bervariasi. Oya, sebetulnya rate awal kamar di hotel ini dimulai dari kisaran MYR130. Namun, kalian bisa mendapat penawaran terbaik hingga MYR 75 (atau kira-kira 245 ribuan) jika memesan melalui berbagai situs booking hotel. Suasana kamarnya kira-kira seperti ini: Suasana kamar, via etonhotel Suasana kamar, via Eton Hotel Penang/facebook Suasana kamar, via Eton Hotel Penang/facebook Alamat: 76 Lorong Selamat, 10400 Georgetown, Penang, Malaysia Check in: 15.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari MYR75/malam atau IDR245 ribuan/malam (weekdays, low season, 1 adult) Cek Rate Terkini! Google maps Booking via Agoda *** 4. Time Capsule Hotel, Satu Lagi Hotel Kapsul Futuristik yang Bisa Kalian Cicipi di Georgetown. Time Capsule Hotel, via Time Capsule Hotel/facebook Satu lagi hotel kapsul bertema futuristik yang bisa kalian temukan di Georgetown, yaitu Time Capsule Hotel. Hotel kapsul yang satu ini memang memiliki kapsul-kapsul dengan nuansa futuristik yang asyik, yang bakalan bikin kalian lupa jika masih berada di sebuah kota bernuansa heritage. Suasana interior, via agoda Tapi bukan itu saja yang bikin Time Capsule Hotel begitu menarik. Dengan rate yang terbilang sangat bersahabat, hotel ini punya fasilitas yang cukup menarik. Mulai dari lounge bersama, bar, coffee shop, hingga toko, semua bisa kalian temukan disini. Belum lagi suasana interiornya cukup Instagramable, sehingga bisa membuat traveller sekaligus Instagramer merasa happy. Fasilitas, via agoda Fasilitas, via Time Capsule Hotel/facebook Suasana di kapsul tidurnya pun cukup menarik lho. Selain memiliki kapsul tidur dengan konsep futuristik, ruang tidurnya pun dilengkapi dengan ruang duduk bersama. Dan, kalian bisa memilih apakah akan menginap selama semalam maupun short time saja (6 jam). Psst, untuk short time, ratenya dimulai dari kisaran MYR35 saja lho! Suasana kamar, via agoda Suasana kamar, via Time Capsule Hotel/facebook Kapsul tidur, via Time Capsule Hotel/facebook Alamat: 420, Lebuh Chulia, Georgetown Heritage, Penang, Malaysia 10200 Check in: 14.00, Check out: 12.00 Rate: mulai dari MYR55/malam atau IDR184 ribuan/malam (weekdays, low season, 1 adult, dormitory) Cek Rate Terkini! Google maps Booking via Agoda *** 5. Dan, di Penang pun Kalian Bisa Mencicipi Rasanya Tidur di Kapsul Kontainer Kalau Menginap di Container Hotel Penang. Container Penang, via Container Hotel (Georgetown, Malaysia)/facebook Container Hotel Penang merupakan salah satu hotel yang berada dibawah jaringan Container Hotel yang cabangnya bisa kalian temukan di beberapa tempat, seperti di Kuala Lumpur dan Kuala Lumpur International Airport. Namun, Container Hotel Penang ini memiliki beberapa kelebihan dibanding cabang lainnya, karena hotel ini nggak melulu terdiri dari kontainer. Container Hotel Penang ini sukses menggabungkan antara bangunan heritage dengan kontainer, sehingga menghasilkan sebuah akomodasi dengan ambience yang unik. Ruang duduk, via agoda Ruang duduk, via agoda Kamar-kamar di Container Hotel Penang ini juga terbilang asyik lho. Selain memiliki kamar tipe kapsul tidur, hotel ini juga memiliki kamar privat dengan desain modern minimalis. Untuk kapsul tidur, ada kapsul tidur khusus untuk wanita, pria, dan ada kapsul tidur berukuran double yang cocok untuk dua orang. Sedangkan kamar privat-nya terdiri dari tipe White Room (deluxe) dan White Suite (suite room). Suasananya kurang lebih seperti ini: Suasana kamar dengan kapsul tidur, via Container Hotel (Georgetown, Malaysia)/facebook Single pod, via Container Hotel (Georgetown, Malaysia)/facebook Double pod, via Container Hotel (Georgetown, Malaysia)/facebook White room, via Container Hotel (Georgetown, Malaysia)/facebook White room, via Container Hotel (Georgetown, Malaysia)/facebook White suite, via Container Hotel (Georgetown, Malaysia)/facebook White Suite, via Container Hotel (Georgetown, Malaysia)/facebook Alamat: 4, Gat Lebuh Chulia, 10300 George Town, Malaysia Check in: 15.00, Check out: 13.00 Rate: mulai dari MYR471/malam atau IDR154 ribuan/malam (weekdays, low season, 1 adult, dormitory) Cek Rate Terkini! Google maps Booking via Agoda * * * * * Note: - Harga dapat berubah sewaktu-waktu. Selalu cek rate terkini untuk mengetahui update harga di waktu yang diinginkan. - Foto mungkin telah mengalami proses resize tanpa editan tambahan lainnya.
  21. Kalian mungkin sudah tahu jika Malaysia terdiri dari beberapa negara bagian. Namun tahukah kalian, diantara sekian banyak negara bagian tersebut, Penang termasuk salah satu obyek wisata populer di Malaysia. Tepatnya, Penang kerap ditasbihkan sebagai negara bagian yang cukup difavoritkan oleh wisatawan asing yang tengah merencanakan wisata ke Malaysia. Jadi, jika punya rencana liburan ke Malaysia, kenapa nggak sekalian saja mengunjungi Penang? Ada banyak alasan kenapa Penang bisa begitu menggoda untuk dikunjungi. Jika kalian sama sekali belum pernah menjejakkan kaki ke Penang, atau malah belum pernah mendengar tentang Penang sebelumnya, yuk mari mengenal negara bagian yang cantik itu. Penang dilihat dari ketinggian, via Nicolas Lannuzel/wikimedia commons * * * * * A. 5 Fakta Umum tentang Penang 1. Penang terletak di sisi Barat Laut Malaysia, berbatasan dengan Selat Malaka. Posisi Penang dalam peta Malaysia kira-kira seperti ini: Posisi Penang dalam peta Malaysia, via Kawaputra/wikimedia commons Dari peta, kalian dapat melihat jika posisi Penang lebih dekat ke Thailand dibanding ke Singapura. Akses menuju Thailand (dari Penang) pun terbilang mudah, karena kalian bisa naik kereta api maupun bus untuk mencapai perbatasan Malaysia-Thailand. Bahkan kalian bisa juga naik pesawat dari Penang Airport langsung menuju Bangkok. Dengan kata lain, Penang ini cocok banget disambangi oleh kalian yang juga berencana untuk menjelajah Thailand. 2. Penang terdiri dari 2 bagian: Pulau Penang dan Seberang Perai. Pulau Penang terletak di pulau yang terpisah dari daratan utama, sementara Seberang Perai terletak di daratan Malaysia. Antara Pulau Penang dan Seberang Perai dihubungkan oleh jembatan. Pulau Penang dan Seberang Perai, via James Chenery/wikimedia commons 3. Ibu kota Penang, Georgetown, terletak di Pulau Penang. Ngomong-ngomong, Georgetown ini sudah masuk dalam daftar UNESCO World Heritage Site, lho. Kalau mau tahu alasannya, lihat di bagian B ya! Georgetown dilihat dari ketinggian, via Albreeze/wikimedia commons 4. Penduduk Penang disebut sebagai Penangites, dan kebanyakan Penangites dapat berbicara multi-bahasa. Biasanya, bahasa yang dikuasai disana adalah bahasa Melayu, Inggris, Tamil, Cina, dan Bahasa Indonesia. 5. Wisatawan asing umumnya merasa betah dan mudah diterima di Penang, karena disana banyak terdapat percampuran berbagai unsur budaya. Intinya sih, Penang itu cocok banget dikunjungi oleh siapa saja, dari negara manapun. * * * * * B. 5 Alasan Untuk Mengunjungi Penang Wah, sebetulnya sih ada banyak alasan untuk mengunjungi Penang. Habisnya, banyak sekali hal yang menjadi daya tarik dari negara bagian yang satu ini sih! Namun setidaknya, 5 hal berikut ini bisa memberikan sedikit gambaran mengenai daya tarik Penang. 1. Ibu Kota Penang, Georgetown, sudah diakui sebagai UNESCO World Heritage Site. Georgetown merupakan sebuah kota yang sangat menarik, yang menjadi laboratorium perkembangan sejarah Penang. Jika kalian menyukai kota dengan suasana unik yang masih cukup authentic, yang menampilkan perpaduan terbaik antara East meets West, maka kalian jelas akan jatuh cinta dengan Georgetown! Salah satu sudut kota Georgetown, via Clay Gilliland/wikimedia commons 2. Karena di Penang, kalian akan dimanjakan dengan pemandangan kota yang unik. Arsitektur Penang dipengaruhi oleh banyak unsur, mulai dari gaya arsitektur Melayu, Cina, Arab, India, dan Kolonial. Penang pun memiliki gaya arsitektur yang khas, yang disebut sebagai arsitektur Peranakan. Dan, di Penang pun bangunan jadul dapat bersanding serasi dengan aneka bangunan modern. Jadi jangan heran jika suasana di Penang itu kaya banget, dan nggak bakalan bikin kalian bosan. Penang City Hall, via Jorge Cancela/wikimedia commons 3. Penang, khususnya Georgetown, kaya akan street art yang oke banget. Beberapa diantaranya bahkan iconic banget lho. Hobi berburu foto unik untuk dibagikan di akun Instagram kalian? Maka Penang akan menjadi surga fotografi tersendiri untuk kalian. Salah satu street art iconic di Georgetown, via Azreey/wikimedia commons 4. Penang itu surganya kuliner, dan asyiknya, banyak kuliner authentic yang bisa kalian cicipi di pinggiran jalan Penang. Sebetulnya, kuliner Penang ini tak jauh beda dengan kuliner Malaysia pada umumnya, yaitu dipengaruhi oleh unsur budaya Cina, Nyonya, Melayu, India, Thailand, dan banyak lagi. Namun bagi warga Malaysia sendiri, kuliner yang ada di Penang umumnya memiliki cita rasa yang lebih mantap dan lebih cocok dengan selera kebanyakan orang. Karenanya, nggak heran jika Penang kerap dijuluki sebagai “ibukotanya makanan” oleh warga Malaysia sendiri. Suasana di salah satu food court di Penang, via Phalinn Ooi/flickr/creative commons 5. Kalian wajib mengunjungi Penang karena semua ada disini. Mau wisata pantai? Naik ke bukit tertinggi untuk menikmati view ke arah bawah? Main-main ke museum unik? Mengunjungi aneka kuil keren? Main di tengah alam dan lanjut ke aneka taman permainan modern? Atau sekedar melakukan wisata belanja dan wisata kuliner? Semua bisa kalian lakukan di Penang. Serius! Penang Escape Adventure Park, via Cmglee/wikimedia commons Jadi, masih bingung kenapa kalian harus mengunjungi Penang? * * * * * C. 5 Obyek Wisata Terpopuler di Penang Ada banyak obyek wisata yang bisa kalian temukan di Penang. Namun, jika kalian nggak punya banyak waktu saat berwisata ke Penang, setidaknya usahakan untuk mengunjungi salah satu dari 5 spot populer berikut ini: 1. Penang Hill Terletak di ketinggian 821 meter dari permukaan laut, Penang Hill merupakan tempat terbaik di Penang untuk menikmati udara sejuk dan segar yang bebas polusi. Kalian pun dapat menikmati view indah ke sekitar Penang dari bukit ini. Perjalanan menuju puncak pun terbilang asyik, karena kalian dapat naik kereta khusus yang akan membawa kalian ke puncak dalam hitungan menit saja. Kereta khusus menuju Penang Hills, via Ac101/wikimedia commons 2. Clan Jetties Tempat ini merupakan kediaman klan Cina yang sudah ada sejak abad ke-19. Terdapat 8 klan disini (sumber lain menyebutkan 6 klan) yang masing-masing dinamai sesuai dengan marga mereka. Di sekitar area ini terdapat rumah-rumah panggung dari kayu dengan arsitektur yang khas. Berhubung sampai saat ini tempat ini digunakan sebagai kediaman bagi warga setempat, ada baiknya minta ijin dulu sebelum mengambil foto, ya! Clan Jetties, via marufish/flickr/creative commons 3. Kek Lok Si Temple Thailand boleh saja terkenal karena memiliki banyak kuil Buddha yang megah. Namun rekor kompleks kuil Buddha terbesar di Asia Tenggara ternyata dipegang oleh Kek Lok Si Temple yang terdapat di Penang. Di kompleks kuil yang sudah dibangun sejak ratusan tahun ini terdapat pagoda 7 tingkat bernama The Pagoda of 100 Buddhas, serta banyak patung Buddha lainnya yang menakjubkan. Kek Lok Si Temple, via Balou46/wikimedia commons 4. Pantai Batu Ferringhi Salah satu spot rekreasi pantai populer di Pulau Penang. Batu Feringghi disebut-sebut memiliki suasana yang mirip dengan Pantai Patong di Phuket, Thailand. Di area pantai ini, selain dapat menikmati suasana pantai berpasir lembut, kalian dapat melakukan berbagai olah raga air seperti para sailing, banana boat, dan banyak lagi. Dan, di sekitar pantai ini, banyak hiburan keren yang bisa kalian temukan setelah matahari terbenam. Aneka resort mewah juga bisa ditemukan di sekitar Pantai Batu Ferringhi. Sunset di Batu Ferringhi, via kamsky/flickr/creative commons 5. Cheong Fatt Tze Mansion Tempat ini merupakan sebuah mansion yang dulunya dimiliki oleh seorang industrialis Cina pada tahun 1890-an. Sebagai kediaman seorang penting, mansion ini menjadi gambaran terbaik arsitektur Cina di abad ke-18 dan 19. Setiap detail bangunan mansion ini dirancang dengan seteliti mungkin, hingga membutuhkan waktu 7 tahun untuk menyelesaikan bangunan yang memiliki cita rasa tinggi ini. Kabarnya, Cheing Fatt Tze Mansion ini merupakan satu dari tiga mansion tradisional Cina yang dibangun di luar Cina, lho. Jadi, jelas banget kalau spot ini menjadi salah satu spot yang wajib dikunjungi di Penang. Cheong Fatt Tze, via Mahen Bala/wikimedia commons * * * * * D. 5 Makanan khas Penang yang Wajib Kalian Coba Percaya deh, sulit untuk menentukan 5 kuliner di Penang yang wajib dicoba. Habisnya, Penang dikenal sebagai surganya kuliner, sih! Namun, kabarnya sih kalian belum sah melakukan wisata kuliner di Penang kalau belum mencicipi salah satu dari kuliner berikut ini: 1. Assam Laksa Assam Laksa disebut-sebut sebagai kuliner khas Penang. Kuliner yang sangat dipengaruhi oleh budaya Peranakan (Straits-Chinese) ini terdiri dari mie dalam kuah pedas yang kental berisi kaldu, potongan makarel, asam, lemongrass, cabai, pasta udang, dan banyak lagi. Assam Laksa, via garysoup/flickr/creative commons 2. Hokkien Mee Ada banyak versi Hokkien Mee di seluruh Malaysia. Namun untuk versi Penang, Hokkien Mee merupakan mie kuah yang dibuat dengan campuran bahan-bahan antara udang, ayam, cumi-cumi, dan fish cake. Variasi lainnya, kadang ditambahkan daging babi, sayuran, bawang, jeruk nipis, hingga sambal. Hokkien Mee ala Penang, via avlxyz/flickr/creative commons 3. Nasi Kandar Kuliner ini aslinya berasal dari budaya India-Muslim, dan kini menjadi salah satu kuliner khas di Penang. Panganan ini sejatinya terdiri dari nasi dan kari, yang disajikan bersama sayuran pelengkap. Wah, sekilas kelihatan seperti Nasi Rames, ya! Nasi Kandar, via goodiesfirst/flickr/creative commons 4. Char Kuay Teow Ada banyak variasi Char Kuay Teow di seluruh Malaysia, namun versi Penang termasuk salah satu yang paling populer dan terkenal hingga ke mancanegara. Kuliner ini terdiri dari rice noodles yang digoreng dan ditambahkan berbagai bahan seperti soy sauce, cabe, udang, telur, dan banyak lagi. Versi Penang bahkan kerap menambahkan daging kepiting sebagai toping-nya, lho. Char Kuay Teow ala Penang, via avlxyz/flickr/creative commons 5. Es Kacang Merasa gerah dengan suhu udara di Penang? Saatnya menyantap Es Kacang! Hidangan ini terdiri dari es serut dan kacang merah, yang terkadang diberi kombinasi aneh seperti jagung manir, agar-agar, cingcau, dan disiram dengan santan. Hmm, segaarrr…. Es Kacang, via avlxyz/flickr/creative commons * * * * * E. 5 Hotel Bersuasana “Penang Banget” yang Rate-nya Cukup Ekonomis Ingin lebih maksimal dalam menjelajah Penang? Sekalian cari penginapan saja, yuk! Di Penang terdapat banyak pilihan hotel untuk berbagai range budget wisatawan. Namun, jika kalian bosan dengan jaringan hotel internasional yang bisa ditemukan dimana-mana, dan lebih suka memilih akomodasi yang suasananya “Penang Banget” tanpa harus mengorek anggaran terlalu dalam, cobain nginap di hotel-hotel berikut ini. 1. Vince Villa. Rate mulai dari MYR64 atau IDR214 ribuan per-malam (weekdays, low season, 1 adult) Vince Villa, via Vince Villa/facebook Bukit Mertajam merupakan salah satu spot wisata populer di Penang. Disini kalian dapat melakukan berbagai jenis aktifitas, mulai dari wisata arsitektur hingga wisata alam. Dan, jika kalian mencari hotel yang “Penang Banget” di daerah Bukit Mertajam, ada Vince Villa yang siap memanjakan kalian. Taman di Vince Villa, via Vince Villa/facebook Vince Villa merupakan sebuah akomodasi setara hotel berbintang 2 yang lokasinya tak begitu jauh dari Pulau Penang. Kalian cukup naik kendaraan selama 20 menitan saja untuk mencapai Pulau Penang. Jadi, kalian bakalan dengan mudah menjelajah kawasan Bukit Mertajam dan Pulau Penang sekaligus jika menginap di hotel ini. Tapi, mungkin saja kalian bakalan terlalu betah di hotel ini karena suasana interiornya yang bergaya klasik unik dan mengingatkan pada suasana rumah. Interior Vince Villa, via Vince Villa/facebook Interior, via Vince Villa/facebook Vince Villa memiliki 16 kamar yang terdiri dari 4 tipe: Romance Suite, Deluxe Royal Suite, Luxury Penthoue, dan Single Suite. Suasana kamarnya kira-kira seperti ini: Romance Suite, via Vince Villa/facebook Royal Suite, via Vince Villa/facebook Luxury Penthouse, via Vince Villa/facebook Single Suite, via Vince Villa/facebook *** 2. The Sovereign Hotel. Rate mulai dari MYR85 atau IDR280 ribuan/malam (weekdays, low season). The Sovereign Hotel, via The Sovereign/facebook Beralih ke Georgetown, ada The Sovereign Hotel yang menawarkan akomodasi budget dengan atmosfir yang unik. Bangunan The Sovereign Hotel terlihat seperti bangunan jadul yang klasik khas Penang. Dan ternyata, suasana menginap di dalam hotel tersebut juga nggak jauh-jauh dari kesan klasik yang unik ala Penang. The Sovereign, via The Sovereign/facebook The Sovereign memiliki beberapa tipe kamar. Ada kamar Twin Single, Double, Deluxe, hingga Family Room. Kamar-kamarnya juga memiliki suasana klasik nan homey, yang bakalan bikin betah sekaligus bikin kangen setelah kalian check-out dari hotel ini. Ada kamar yang dirancang dengan gaya interior Cina Peranakan yang cukup kuat, namun ada juga kamar yang dirancang ala klasik tropis – lengkap dengan kelambu yang menghiasi area di sekitar tempat tidur. Suasananya kira-kira seperti ini: Suasana kamar, via The Sovereign/facebook Suasana kamar, via The Sovereign/facebook Suasana kamar, via The Sovereign/facebook Suasana kamar, via The Sovereign/facebook *** 3. Armenian Suite Hotel. Rate mulai dari RM112 atau IDR371 ribuan/malam (weekdays, low season). Interior Armenian Suite, via armeniansuite Georgetown memang kaya dengan hotel-hotel budget yang menawarkan suasana unik khas Penang. Satu lagi yang bisa kalian temukan disana adalah Armenian Suite Hotel, yang berlokasi di Armenian Street, Georgetown. Hotel ini berada tepat di jantung kota Georgetown dan dekat dengan berbagai mural populer di kota tersebut, sehingga hotel ini cocok banget diijajal oleh kalian yang memang ingin menjelajah Georgetown. Suasana diluar hotel, via armeniansuite Suasana di Armenian Suite Hotel ini juga terbilang asyik dan bakalan sedikit mengingatkan pada desain rumah tropis di Indonesia. Wajar saja, karena Indonesia dan Malaysia memang satu rumpun, jadi kalian mungkin saja akan merasakan suasana seperti di rumah sendiri saat berada di area hotel. Namun, suasana rumah tropis disini terkesan sedikit jadul dan klasik, dan justru cocok banget dengan suasana kota Georgetown secara keseluruhan yang memang identik dengan nuansa jadul. Suasana interior, via armeniansuite Untuk kamar, hotel ini memiliki 12 kamar yang dirancang untuk berbagai tipe traveller, mulai dari solo traveller, couple, hingga family traveller. Hotel ini memiliki kamar tipe Quadruple yang cocok untuk keluarga, kamar Superior untuk solo traveller, dan kamar deluxe untuk kalian yang bepergian bersama pasangan. Suasana kamarnya pun cukup terkesan seperti kamar-kamar klasik dan antik, yang pastinya berbeda dengan hotel-hotel modern bergaya interior minimalis yang standar. Suasana kamarnya kurang lebih seperti ini: Quadruple room, via armeniansuite Superior room, via armeniansuite Deluxe room, via armeniansuite Sudut lain suasana kamar, via armeniansuite *** 4. Cintra Heritage House. Rate mulai dari MYR104 atau IDR371 ribuan/malam (weekdays, low season, 1 adult). Cintra Heritage House, via booking Satu lagi akomodasi keren bernuansa “Penang banget” yang bisa kalian temukan di Georgetown, yaitu Cintra Heritage House. Hotel ini menempati sebuah bangunan bergaya Southern Chinese Eclectic yang sudah dibangun antara tahun 1840-1900 an. Jadi nggak heran jika unsur budaya Cina, Eropa, ditambah sedikit campuran budaya India, sangat terasa begitu kalian memasuki area hotel ini. Dan, bukan hanya bagian luarnya saja yang terkesan jadul. Interior hotel ini juga dipenuhi dengan banyak furnitur antik bergaya retro, mulai dari kursi, bangku, hingga lemari. Interior hotel, via booking Secara lokasi, hotel ini juga terbilang strategis. Jaraknya hanya 10 menitan saja jalan kaki menuju Komtar. Sedangkan jika ingin melihat-lihat Clan Jetty, kalian hanya memerlukan waktu 10 menitan naik mobil. Sedangkan untuk menuju Penang International Airport dan Batu Ferringhi, hanya perlu berkendara kurang dari 30 menitan. Namun jika kalian hanya ingin jalan-jalan di sekitar hotel, kalian bisa menyewa sepeda di hotel ini. Pulangnya, jangan lupa sempatkan mencicipi aneka kuliner yang ditawarkan di Cintra Café. Suasana hotel, via booking Suasana di area hotel, via booking Dan seperti inilah gambaran penampakan suasana kamar di Cintra Heritage House: Suasana kamar, via agoda Suasana kamar, via agoda Suasana kamar, via agoda *** 5. Carnarvon House. Rate mulai dari MYR108 atau IDR371 ribuan/malam (weekdays, low season, 1 adult). Pintu masuk Carnarvon House, via Carnarvon House 康乐轩/facebook Masih mencari akomodasi bersuasana “Penang banget”? Di Georgetown ada Carnarvon House, yang berlokasi di Lorong Carnarvon. Hotel ini menempati sebuah bangunan kuno yang sudah berdiri sejak paska peperangan, yang masih memiliki suasana jadul yang sangat terasa. Itulah sebabnya nuansa nostalgia sangat memenuhi atmosfir hotel ini. Lobby dan resepsionis, via Carnarvon House 康乐轩/facebook Sebagai sebuah hotel budget, Carnarvon House ini punya fasilitas yang cukup asyik. Selain memiliki lounge bersama, hotel ini juga memiliki sebuah perpustakaan. Kalian juga bisa santai sambil menyeruput kopi di coffee shop yang ada di dalam area hotel. Sekedar duduk manis sambil menikmati taman mini di area hotel juga cukup menarik untuk dilakukan. Café, via Carnarvon House 康乐轩/facebook Taman mini, via Carnarvon House 康乐轩/facebook Dan seperti inilah suasana kamar di Carnarvon House: Suasana kamar, via Carnarvon House 康乐轩/facebook Suasana kamar, via Carnarvon House 康乐轩/facebook Suasana kamar, via Carnarvon House 康乐轩/facebook Suasana kamar, via Carnarvon House 康乐轩/facebook Suasana kamar, via Carnarvon House 康乐轩/facebook * * * * * Note: - Harga dapat berubah sewaktu-waktu. Selalu cek rate terkini untuk mengetahui update harga di waktu yang diinginkan. - Foto mungkin telah mengalami proses resize tanpa editan tambahan lainnya.
  22. Kawan.. Yg perna ke penang.. bisa tlg infoin dong.. apa aja yg bisa di explore di penang.. Sekalian transportasinya ya.. Hehehe Saya di penang 1 hari.. sampai di penang jam 12 malam.. sekalian kalo ada masukan hotel yg ndak tll jauh de bandara penang & transportasinya soalnya takut euuy,, kalo malam2 naik angkutan umum.. mnding bermalam di bandara aja deh.. Heheh Jadi saya tiba di bandara penang 12.15am dini hari pulang ke kl dari penang 23.00, bantu bikin itenary nya ya..
  23. Halo guys, mohon bantu ittenary ke penang ya.. saya bersama teman 2 cewek (all girls) mendarat di penang sekitar jam 16.30 tiba hari sabtu, dan balik ke sby hari selasa jam 17.05.. Penginapan udah pesan di lebuh chulia Siok Hostel utk 3 malam.. Thanks yaa
  24. Waktu TS ke Penang kemarin, TS diajak nyobain salah satu dessert/es yang terkenal di Penang yaitu cendol. Cendol?? Hmm sounds familiar Karena lokasi yang mepet2 Indonesia, negara ini jadi punya banyak kemiripan dengan negara kita. Salah satu yang mirip adalah kulinernya. Cendol yang ada di Penang, ya mirip sama cendol yang sering TS makan di Indo. Tapi kalau di Penang penyebutannya jadi chendul. Kalau Bandung punya Cendol Elizabeth sebagai cendol favorit semua umat, Penang punya Penang Road Famous Teochew Chendul. Mau curhat sedikit, sebenernya TS gak punya niat buat nyobain cendol selama di Penang. Yang TS pengen coba justru Ais Tingkap, minuman khas Penang yang banyak dijual di kaki lima. Ternyata kata Nadhra, temen jalan TS selama di Penang, nothing special about Ais Tingkap. Cuma sirup dikasih es dan selasih. Dia lebih menyarankan TS buat nyoba chendul.Nah kebetulan hari kedua TS pergi ke Pasar Chowrasta, yang mana deket banget sama tempat Penang Road Famous Teochew Chendul (PRFTC) mangkal. TS kesana pas lagi siang bolong, jadi cucok banget minum yang seger2 macem chendul. Lokasi Tempat PRFTC yang TS datengin ada di Lebuh Keng Kwee. PRFTC gak cuma ada di Lebuh Keng Kwee aja tapi yang di Lebuh Keng Kwee adalah pusatnya. Pusat?? Emang ada cabangnya? Yup! Karena udah terkenal nikmatnya, kedai dan stall PRFTC tersebar di berbagai kota di Malaysia; Penang, Selangor, Johor Bahru, dan Kuala Lumpur. Yang di Penang ada di Komtar Walk, Mall Prangin, Sunshine Farlim, All Season Place, dan Mall Gurney Paragon. Lebuh Keng Kwee sendiri merupakan jalan biasa yang gak terlalu besar. Berbatasan langsung sama Jalan Penang, tempat Pasar Chowrasta berada. PRFTC terletak di deket ujung jalan Lebuh Keng Kwee yang berbatasan sama Jalan Penang. Jalan2ers bisa langsung liat gerobak PRFTC kalau udah ada di Lebuh Keng Kwee. Yang mana yang original? Sebenernya di Lebuh Keng Kwee ada 2 gerobak yang sama2 jual chendul. Kalau gak salah dua2nya juga bernama sama, cuma letaknya aja yang beda. Satu di sisi kanan jalan, satu lagi di sisi kiri. Terus yang mana yang bener? Yang di sisi kanan jalan!!! Hampir aja TS pilih yang di sisi kiri jalan karena jumlah antrian lebih dikit. Untung langsung ditarik sama Nadhra supaya beralih ke yang ada di sisi kanan jalan, yang orisinil. Antriannya emang lebih panjang tapi gak membutuhkan waktu lama sampai TS ada di depan gerobak. Salut sama pelayanannya yang cekatan. Saking cekatan dan semangat, isi cendolnya suka tumpah2 pas dituang, bikin mangkoknya jadi basah2 lengket Sejarah PRFTC PRFTC didirikan oleh seorang pria bernama Tan Teik Fuang. Dia mulai mencoba membuat dan berjualan cendol di Jalan Penang pada tahun 1936. Sebenernya orang India lah yang awalnya banyak menjual cendol di Penang. Tapi cendol milik Bapak Tan Teik Fuang ini rasanya lebih enak jadi lebih disukai banyak orang. Sekarang yang bertanggung jawab penuh atas PRFTC adalah anak ke-6 Bapak Tan Teik Fuang yaitu Tan Chong Kim. Di tangan Dia lah PRFTC bisa semaju sekarang. Ada menu apa aja? Menu paling utama PRFTC tentu aja chendul. 1 mangkok isinya ada cendol, kacang merah, es serut. Kemudian dituang santan dan gula melaka diatasnya. Gula melaka sama kayak gula merah. Selain chendul, ada ais kacang dan ais kacang + es krim vanila. Ais kacang isinya ada kacang merah, kismis, ketan hitam, pisang. Diatasnya dikasih es serut, sirup, dan susu kental manis. Kalau ais kacang + es krim vanilla tinggal ditambah es krim vanila. PRFTC sebenernya punya chendul 3 rasa; original, duren, dan white coffee. Sayangnya yang ada di PRFTC Lebuh Keng Kwee cuma ada yang rasa original. Mungkin di cabang PRFTC lain tersedia. Walaupun spesialisnya chendul dan ais kacang, PRFTC ternyata juga punya menu makanan biarpun cuma 3; Asam Laksa, Mie Kari Penang, Rojak, dan Teochew Fried (Tepung beras yang dicampur udang kering dan kacang kemudian digoreng). Ketiganya adalah makanan khas Penang dan homemade buatan PRFTC sendiri. Sayangnya, di PRFTC Lebuh Keng Kwee yang tersedia cuma asam laksa dan rojak. Sedangkan gerai PRFTC yang ada di mall atau tempat lain tersedia lengkap. Chendul PRFTC Harga chendul dkk? Harga 1 mangkok chendul waktu TS kesana (Februari 2014) RM 2.30. Ya sekitar 8.000an lah. Ais kacang RM 2.40 dan ais kacang + es krim vanilla RM 3.00. Itu harga buat makan di tempat. Kalau dibungkus harganya beda lagi, mungkin packaging nya bagus kali ya.. Masing2 jadi RM 2.50 // RM 2.50 // RM 3.50. Harga asam laksa RM 3.70, Rojak ada yang RM 5, 6 dan 7, tergantung porsi. Semua yang TS sebutin adalah harga yang berlaku di PRFTC Lebuh Keng Kwee. Kalau di gerai PRFTC lain, terutama yang di mall, harganya lebih mahal tapi sebanding sama porsinya yang lebih besar. Udah gitu, cendol dan bahan2 lain buat chendulnya dibuat dan dikirim langsung dari Penang (buat gerai yang ada di luar Penang), pantes harganya lebih mahal rek! Harga Mie Kari Penang RM 7.90, Asam Laksa jadi RM 7.90, Rojak jadi RM 6.90, dan chendul original jadi RM 4.90. PRFTC Lebuh Keng Kwee Cara makan chendul ya pake mangkok, pake sendok, dan pake tangan. Kok gitu aja susah sih?? Hihihi bukan gitu maksud TS.. Jadi begini.. Di Lebuh Keng Kwee dulunya cuma ada gerobak PRFTC yang ada di pinggir jalan. Jadi pembeli antri dulu dan langsung pesen begitu udah ada di depan gerobak. Terus si pembeli langsung makan pesenan mereka di Lebuh Keng Kwee ala2 kita kalau lagi makan di PKL. Sekarang pembeli bisa makan di ruangan ber-AC. Kok bisa?? Jadi ternyata rumah pemilik PRFTC ada di Lebuh Keng Kwee juga dan deket sama lokasi gerobak jualan. Beberapa tahun yang lalu, sang pemilik mengubah lantai 1 rumahnya menjadi area makan ber-AC dimana pembeli bisa duduk santai sambil menikmati pesanannya. Gak terlalu gede sih tempatnya tapi lumayan membantu, apalagi kalau hari lagi panas banget. Walaupun udah disediain tempat makan, masih banyak juga pembeli yang makan sambil berdiri di Lebuh Keng Kwee. Mungkin udah jadi satu kebiasaan kali yaaa Di depan area makan Lebuh Keng Kwee ini ada stall Rojak dan Asam Laksa. Masing2 stall ada pelayannya. Kita bisa pesen langsung ke mereka dan mereka akan nganterin kalau udah jadi. Bisa juga pesen ke pelayan yang lagi mondar-mandir di dalem area tapi TS perhatiin mereka selalu hectic, jadi lebih baik langsung pesen aja ke stall masing2 supaya pelayannya gak lupa. Yang bikin ngakak adalah pas TS makan di dalem area, TS denger sayup2 mbak2 ngomong pake bahasa jawa. Ternyata mbak2 pelayan yang ada di stall Rojak dan Asam Laksa hampir semua berasal dari jawa! Udah lumayan jauh ke Penang masih aja ketemu sama orang dari negeri sendiri. Hebat emang Indonesia-ku Rasa chendul PRFTC menurut TS Berhubung TS ke PRFTC nya pas kondisi perut TS masih kenyang akibat sarapan porsi jumbonya Banana Leaf Rice, TS cuma beli chendul 1 mangkok aja. Rasanya gimana? Enak enak enak enak enak Waktu TS ke Penang kondisi cuacanya lagi panas banget, pas lah minum chendul di siang bolong. Btw, TS belum pernah coba cendol Elizabeth *katanya tinggal di Bandung* hihihi jadi gak bisa bandingin rasanya. Tapi semuanya pas lah. Tekstur cendolnya, santannya, manis dari gula melakanya. Sayang banget TS gak sempet nyobain Asam Laksa dan Rojaknya yang dari jauh aja udah keliatan enaknya. TS duduk berbarengan sama suami istri Penangites (sebutan untuk penduduk lokal Penang). Mereka adalah pelanggan setia PRFTC dan kala itu mereka memesan Rojak. Kata mereka Rojak PRFTC adalah rojak terbaik di Penang Rojak PRFTC
  25. Penang Bila ingin murah , temukan orang yang benar-benar tahu Penang, karena walau bagaimanapun Kuala Lumpur, Malaka, dan Penang telah terkontaminasi bule-bule yang memiliki standar keuangan lebih tinggi. namun bila anda memang memiliki keuangan yang sedikit agak tinggi anda dapat mengunjungi situ Http://www. Penangculinarytour.com. Di situs tersebut anda akan ditawari untuk mengunjungi tempat-tempat kuliner Penang, mulai dari tempat makan mahal, hingga tempat yang murah , harga tur sudah termasuk makan, dimana anda harus membayar sekitar RM 250 untuk tur setengah hari nya, disini anda akan di pandu oleh Bee Yin Low seorang pencicip top Malaysia, di Indonesia mungkin Pa Bondan Winanrno, bisa jadi setelah mengikuti tur ini anda bisa masuk TV local Malaysia, dan menjadi artis. Bila anda ikut tur tersebut, selama 9 jam anda akan diajak berkeliling ke pasar local dimana tidak ada bedanya dengan pasar local Indonesia, anda juga akan dibawa ke penggilingan rempah , selain itu juga anda akan dibawa ke pabrik kecap/belacan tertua di Penang untuk melihat proses produksi, selain itu juga anda akan dibawa ke pusat kuliner seperti hawker center, kopitiam local yang terkenal, serta makan-makanan mahal di tempat yang telah ditentukan, paket ini juga menawarkan cooking classes dimana anda dapat belajar memasak makanan Malaysia, biasanya makanan yang ditawarkan untuk dimasak adalah Nasi Ulam atau Chapati, makanan simple saja. Dana keuangan terbatas? Anda masih bisa survive sendiri di Penang tanpa dapat kesempatan menjadi artis di Malaysia. Banyak makanan pinggir jalan yang bisa anda datangi sendiri. banyak makanan khas yang bisa anda coba juga. Di pagi hari anda bisa mulai dengna berjalan-jalan ke Chowrasta Market yang telah berada disitu sejak tahun 1890. Cobalah makan kuih sejenis kueh berasa manis yang dibuat dari tepung beras, selain itu juga disana terdapat jajanan pasar Malaysia lainnya. Selain itu juga banyak sate-sate dagig dimana anda dapat membeli dagingnya terlebih dahulu lalu anda bakar disana, harganya sekitar RM 3 per tusuk, dan dagingnya sekitar RM 30 per ½ kg. 6 Blok dari situ anda bisa menemukan Jalan Kedamaian atau Street of Harmony. Jalan ini menurpakan symbol yang menunjukan bahwa di Malaysia semua orang cinta damai, disini anda akan menemukan Gereja, kuil Buda, Pura Hindu, dan Masjid yang berdampingan di satu jalan. Anda dapat memasuki rumah ibadah tersebut satu-satu. Di ujung jalan tersebut juga langsung menuju ke Penang Little India, dimana anda akan merasakan suasana Bollywood penuh nyanyian India, semua orang tampaknya menyetel lagu India disini. Apa yang bisa anda lakukan disini ? Cobalah The Tarik nya, anda akan merasakan bedanya dengan yang anda biasa minum di Indonesia, mungkin karena susu kental manis yang dipakainya berbeda dengan yang di Indonesia. Melihat-lihat George Town mungkin bisa anda lakukan dalam sehari, namun makin anda tahu banyak, makin banyak pula yang bisa anda jelajahi. Seperti di Indonesia, banyak penjaja makanan yang bisa anda datangi, tidak akan cukup waktu seminggu untuk mencoba semua jajanan yang ada di Penang ini. Bee Hooi Dari pusat kota George Twon, anda harus memakai mobil sekitar 15 menit untuk menuju ke tempat ini. Be Hooi terkenal karena kaki lima nya, berada di Jalan Burmah dan Lorong Pulau Tikus, bila anda datang malam hari, jangan hrap dapat tempat. Disini anda andalan nya aalah Oh chien( sejenis omelet), mie hokkien( paling direkomendasikan ), dan char kwee tiauw. Harganya murah , sekitar RM 4. Namun bagi muslim, agak diragukan karena Mie Hokkiennya memakai kuah babi. Straits Collection Penang Bagi anda yang ingin bermalam di Penang, anda bisa menemukan banyak hostel murah. Namun bagi anda yang ingin merasakan keramah tamahan Penang, ada satu hotel yang berada di tengah George Town, namanya Straits Collection. Hotel ini hanya memiliki 10 kamar, dimana anda akan merasakan suasana yang berbeda dari hotel mewah , disini sangat antic banyak hiasan-hiasan dari batu giok dan juga lukisan dari jaman dahulu yang masih terpelihara dengan baik, hotel ini juga bertipe butik hotel jadi kamarnya sangat unik. Buka reviewnya di Http://www.jalan2.com/hotels. Dan juga lihat harganya di Http://hotels.jalan2.com ( karena Cuma 10 kamar, maka anda harus booking jauh-jauh hari, selain itu juga akan lebih murah bila anda booking lewat internet). Alamatnya ada di 47-55 Stewart Ln. and 89-95 Armenian St., straitscollection.com.my.
×
×
  • Create New...