Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'semeru'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 19 results

  1. Menikmati Indahnya Ramadhan Dalam Hangatnya Ranukumbolo Part 1 Sebelum bulan ramadhan tiba, saya memang bercita cita jika saat ramadhan nanti ingin menikmati saat saat berbuka dan sahur di kampung halaman (ranukumbolo). seperti puasa (ramadhan) 2 tahun yang lalu. saat itu kami bertiga (Bang Ardi, Teteh Fitri dan Saya) dan di ramadhan kali ini pun saya ingin kembali menikmati indahnya ramadhan dalam hangatnya ranukumbolo. Team Ngebolang Ramadhan Ranukumbolo 2015 Memang tidak ada rencana kapan tepatnya buat ke ranukumbolo, saat acara buka bersama crew Bolang Adventure di surabaya waktu itu sempat ada obrolan antara saya dan bang ardi. cuma kami masih belum menentukan tanggalnya, karena saya juga ada jadwal plesiran ke ibu kota (jakarta). untuk tanggalnya saya flexibel karena menyesuaikan jadwal libur bang ardi akhirnya keberangkatan saya serahkan ke bang ardi. Setelah pulang dari jakarta selasa 7 juli 2015 bang ardi menghubungi saya lewat whatsapp kalau jadi ke rakum kamis 9 Juli 2015, karena tak perlu banyak yang di persiapkan lagi (sudah siap sebelumnya) jadi ya saya oke oke aja. Akhirnya kami pun berangkat Berempat (saya, bang ardi, mbak aiun, dan mbak aris) setelah janjian dengan bang ardi di sidoarjo dan langsung ke malang ketemu mbak aris dan langsung di lanjut ke ranupane. setelah mengurus perijinan dan kamipun menuju ranukumbolo. Alhamdulillah kami semua masih berniat menunaikan ibadah puasa, kerena memang itu niatnya. berpuasa ramadhan di ranukumbolo agak saat berbuka dan sahur semakin nikmat dalam baluta hangatnya ranukumbolo. memang pos perjininan ranupane tak seramai biasanya (saat bukan bulan ramadhan) tapi tetap saja ada beberapa pendaki yang naik, entah itu hanya sampai ranukumbolo seperti yang kami lakukan bahkan ada juga yang ke puncak semeru. tapi rata rata mereka mengorbankan puasa mereka. dalam perjalanan kami melihat mereka minum, makan dan ada juga yang sambil merokok. dalam hati sayang bener ya puasanya harus dikorbankan. ya sudahlah itu urusan mereka dengan tuhan. saya nikmati saja perjalanan saya. karena saya sendiri juga belum tau kuat apa tidak, tapi yang penting saya niat terlebih dahulu untuk berpuasa. Perjalanan santai, melangkah setapak demi setapak. istirahat jika merasa lelah dan menikmati heningnya alam. karena sambil berpuasa jadi harus pula menghemat tenaga, mengatur ritme perjalanan biar tetap kuat tanpa membatalkan puasa. hampir 2 jam akhirnya sampai di pos 1, saya dan bang ardi jalan duluan, sedangkat mbak aiun dan mbak aris masih santai di belakang, setelah istirahat cukup lama di pos 1 dan bercengkerama dengan bapak pernjual gorengan dan buah di pos 1. ternyata bapaknya yang jualan juga baru 2 hari yang lalu mulai jualan, sejak awal puasa beliau tidak berjualan. dan selang beberapa saat datang rombongan lain yang mau ke rakum juga. Kami Berdua pun melanjutkan perjalanan setelah mbak aris dan mbak aiun sampai di pos 1, dan sampai di pos 2 pun kami rehat sejenak, tak lama kami pun melanjutkan perjalanan, dan setelah sampai di pos 3 kami menunggu 2 cewek itu. hampir 1 jam lebih kami menunggu, ternyata mereka lebih santai dari kami. sampai kami pun tidur tiduran di pos 3 sambil menunggu 2 cewek itu. setelah mereka sampai pos 3 dan mereka istirahat kami berdua lanjut menuju ranukumbolo. bang ardi langsung meluncur dengan cepat dan saya santai di belakangnya bersama rombongan lain yang ketemu di perjalanan. setelah saya sampai pos 4, bang ardi sudah di camp ground rakum dekat selter. saya masih santai di pos 4 sambil menikmati cantiknya ranukumbolo. dan sekitar jam 15:00 WIB saya pun sampai di tenda. tapi 2 cewek itu masih jauh di belakang, sekitar jam 16 mereka baru sampai di tenda. saya dan bang ardi memilih rehat dan tidur di dalam tenda, sedangkan mbak aiun dan mbak aris menyiapkan santapan untuk berbuka puasa. Dan Alhamdulillah saatnya berbuka pun tiba, rasanya nikmat sekali. walaupun hanya roti bakar, kurma, dan susu. indahnya ranukumbolo serta hangatnya pelukan dingin dari ranukumbolo membuat suasana berbuka puasa kami terasa semakin nikmat. setelah semua beres kamipun memilih istirahat dan bersambung di part 2. http://www.sibolang.web.id/2015/07/menikmati-indahnya-ramadhan-dalam.html
  2. Sori, kalau tulisannya dipotong-potong. Soalnya kalau disatuin panjang beeudh... kasian entar yang mbaca, matanya bisa belekan... hehehe Langkah pertama meninggalkan Ranu Pane, kaki saya masih enteng. Terlebih jalanan menurun, di sebelah kiri terhampar perkebunan milik para warga sekitar. Udaranya juga bersih, nggak seperti udara di Gresik yang panas dan terkenal sebagai kota industri. Tak berapa lama, plang ucapan selamat datang ke kawasan pendakian Semeru mulai terlihat. Biasa, penyakit narsisnya kambuh deh. Poto-poto dah, sepuluh menit waktu habis untuk foto-foto. Dan, perjalanan pun kami lanjutkan. Selang beberapa langkah, jalanan mulai menanjak. Saya pun masih semangat. Bahkan saya berada di posisi kedua dari depan. Yang paling depan, pendaki senior namanya bang Ajieb. Entah nama panjangnya siapa. Orangnya sih kecil, kurus pula. Sekilas, ini orang seperti kurang meyakinkan. Namun jangan salah, jalannya kenceng bro. Bahkan saya yang notabene lebih tinggi, walaupun sama-sama kurus , kerap ketinggalan langkah. Sekitar beberapa meter dari plang selamat datang, jalanan mulai menanjak. Kata bang Ajieb, tanjakan pertama ini memang cukup curam. Sekitar 40 atau 45 derajat perkiraan saya. Dan, tanjakan ini bisa dikatakan sebagai ujian awal untuk para pendaki. Benar saja, di tanjakan pertama ini napas saya nampaknya udah mulai ngos-ngosan. Gimana enggak, lha wong sayaemang nggak pernah olahraga. Sejatinya, seorang pendaki itu bisa dengan lancar naik gunung cukup dengan jogging setiap hari. Ya paling sekitar setengah jam lah, kata salah satu teman. Cukup lama tanjakan pertama ini. Namun, setelah itu jalanan cukup landai. Jadi, bisa jalan dengan beban tak terlalu berat. Di Semeru ini total ada empat pos sebelum sampai di Ranu Kumbolo. Dan, jarak tiap pos pun berbeda. Kalau nggak salah, pos pertama merupakan yang terjauh. Kata bang Ajieb, kalau perjalanan normal, jarak antara Ranu Pane menuju Ranu Kumbolo bisa ditempuh dalam waktu empat jam. Hmm... dalam pikiran saya, itu untuk orang normal ya. Normal yang kek gimana tuh? Normal yang biasa sering naek gunung? Trus gimana kalau normal newbie kek saya gini? Jalanan menuju pos pertama memang tidak jelek. Bahkan cukup bagus. Karena di sepanjang jalan, ada paving yang menandai jalur pendakian. Jadi tak perlu khawatir tersesat untuk menuju pos pertama. Perjalanan menuju pos pertama cukup lama. Terlebih banyak anggota yang kerap berhenti, terutama saya . Dan akhirnya, rombongan 30 orang terbagi menjadi tiga kelompok. Saya termasuk yang paling depan. Bukan karena saya yang paling cepat. Tapi karena yang di belakang emang sengaja memperlambat. Untuk menemani yang tidak kuat jalan sepertinya. Selain itu, saya memilih untuk ikut di kelompok pertama biar kalau ketinggalan, masih ada kelompok kedua dan ketiga yang bisa dibarengin. Cukup lama perjalanan menuju pos pertama. Kalau nggak salah, hampir tiga jam kami baru sampai di pos pertama. Dan, saya yang semula ada di kelompok pertama, sampai di pos pertama di kelompok kedua. Di pos pertama, kami pun istirahat sambil menunggu semua anggota rombongan berkumpul. Setengah jam kemudian, semua anggota sudah sampai. Namun kami tak langsung berangkat. Ngopi-ngopi dulu, ujar seorang teman dari Malang, seorang pendaki senior juga bernama Solikin. Tapi biasa dipanggil mas Silo. Selanjutnya, jalan menuju pos kedua tak lagi jalan berpaving. Karena hujan, jalan pun licin. Tak ayal, banyak anggota rombongan yang kerap terjatuh, termasuk saya. Sepanjang perjalanan, tak ada yang istimewa sih. Kadang kaki terantuk batu dan akar pohon, kepala terbentur batang pohon sudah menjadi hal yang biasa. Selain itu, jalanan juga nggak terlalu menanjak, cukup landai malah. Nggak seperti tanjakan pertama yang saya katakan di awal tadi. Hari sudah mulai malam, sudah ngantuk pula. Bahaya, terlebih di kiri jalan, ada jurang. Jalanan licin dan sempit mengharuskan tubuh untuk tetap waspada. Headlamp harus tetap di jalanan. Nengok sedikit, bisa-bisa terjung bebas ke jurang. Akhirnya, setelah lama berjalan kami pun sampai di Ranu Kumbolo yang merupakan lokasi pos keempat. Ingin tebak berapa jam kami berjalan dari Ranu Pane menuju Ranu Kumbolo? Bukan empat jam. Bukan pula enam Jam. Delapan jam! Itupun kelompok yang pertama. Bagaimana dengan kelompok kedua dan ketiga? Ternyata untuk semua rombongan sampai di Ranu Kumbolo membutuhkan waktu 10 Jam. Wow rekor paling lama, kata teman saya yang sama-sama berangkat dari Surabaya bernama Djuan. Kelompok saya sampai di Ranu Kumbolo sekitar pukul setengah dua. Rasa kantuk bikin cepat emosi. Terlebih dingin pula. Masih gelap, pemandangan Ranu Kumbolo pun belum nampak. Yang ada di pikiran saya, bikin tenda, salat lalu tiduuuuurrr!!! Pagi buta, jam lima, saya pun dibangunkan oleh teman setenda saya, Tesa namanya. Salat Subuh, dan tidur lagi tentunya. Dingin, membuat badan enggan untuk bergerak. Baru jam 7 saya bangun lagi. Dan woooowwww... pemandangan yang ada di depan bagus bangetttt.. Air Ranu Kumbolo jernih, ditambah perbukitan yang mengelilinginya membuat Ranu Kumbolo sebagai destinasi yang menarik. Namun, suasana waktu itu cukup ramai. Bahkan saya sempat melihat seorang anak kecil berusia sekitar 5 tahunan di sini. Wah, hebat juga itu anak, terlepas apakah dia digendong ataupun jalan sendiri. Melihat keindahan Ranu Kumbolo, membuat saya ingin berlama-lama di sini. Bahkan membuat keinginan untuk mencapai puncak Mahameru semakin kuat. Ini dia beberapa gambar di Ranu Kumbolo. Seorang teman berujar, tempat ini cocok buat yang pengen pre-wedding, itu soalnya dia suka dengan fotografi dan kerap menerima order bikin foto. Kalau saya sih, Ingat dengan kata-kata di acara salah satu stasiun TV swasta... INDONESIA ITU INDAH KAWAN!!!
  3. Siapa yang tidak kenal dengan semeru, gunung tertinggi di pulau jawa ini memang mempunyai daya magnet yang cukup besar bagi para pecinta gunung. Selain puncaknya, perjalanan menuju kesana juga membuat kita berdecak kagum. Ranukumbolo, oro-oro ombo, kali mati akan membuat kita terpesona. Untuk agan & sista yang tertarik tripnya, yu joint ....!!!!Day 112.00 – 13.00 Meeting Point Stasiun Pasar Senen14.00 Menuju SBYDay 202.00 – 05.00 Tiba di SBY langsung menuju Malang (tumpang)05.00 – 07.00 Istirahat, sarapan & cek perbekalan07.00 – 09.00 Tumpang – Ranupane09.00 – 10.00 Registrasi & persiapan pendakian10.00 – 16.00 Ranupane – Ranukumbolo 16.00 – 21.00 Makan malam sharing2 & acara bebas 21.00 – Istirahat. Day 3 06.00 – 10.00 Makan pagi, Acara bebas 10.00 – 15.00 Ranukumbolo – Kalimati 15.00 – 18.00 Istirahat, Makan malam 18.00 – 24.00 istirahat persiapan tenaga untuk summit Day 4 00.00 – 06.00 Kalimati – Puncak Mahameru (Summit) 06.00 – 07.00 Istirahat, Acara bebas 07.00 – 09.00 Puncak Mahameru – Kalimati 09.00 – 11.00 Istirahat, Makan pagi 11.00 – 15.00 Kalimati – Ranukumbolo 15.00 – 18.00 Istirahat, Makan malam 21.00 Acara bebas & Tidur Day 5 06.00 – 08.00 Makan pagi, Acara bebas 08.00 – 12.00 Ranukumbolo – Ranupane 12.00 – 13.00 Istirahat 13.00 – 15.00 Ranupane – Tumpang 15.00 – 15.30 Tumpang – Stasiun Malang 16.00 – 17.00 Sayonara Back to JKT Day 6 10.0 Tiba di JKT Biaya: Rp 1.200.000/pax start dr JKT (Quota 12 orang) Price Include: - Tiket Kereta ekomoni pp - Transport SBY-Tumpang - Jeep Tumpang-ranupane PP - Porter untuk Perlengkapan kelompok & logistik Team - Ijin Pendakian (simaksi) - Tenda - Alat Masak : Nesting, gas & Kompor - Logistik Pokok - Guide - Pengalaman baru Syarat dan Ketentuan : . DP sebesar Rp 400.000 ke rekening ( no rek by sms/wa/call ) . Harap mengirim &menyimpan bukti transfer sebagai bukti pembayaran . Peserta dianggap Fix, jika sudah DP/Full transfer. . Konfirmasi Pembayaran Paling Lambat 1 X 24 jam . Sisa pelunasan dibayarkan pada H-7 . Pembayaran tanda jadi dianggap hangus jika terjadi pembatalan keberangkatan dari pihak Peserta (bisa di gantikan oleh peserta lain) . Itinerary dapat berubah sesuai situasi & kondisi di lapangan. . Peserta diharuskan dalam keadaan sehat & fit. . Jika terjadi Force Majeure,dapat diselesaikan secara kekeluargaan. Amoy : 081318723881 Call/WA/SMS Pin Email: travelinkcafe@gmail.com TravelinkCafe grup>> http://goo.gl/h1AhrO Perlengkapan Pribadi : 1. Carrier/daypack 2. Kostum Treking (Baju & Celana Lapangan) 3. Sleeping bag* 4. Matras biasa / matras alumunium* 5. Jaket Gunung (Cold Proof, Water Proof, Wind Proof)* 6. Jas Hujan / ponco* 7. Sepatu Outdoor* 8. Sendal Gunung 9. Pakaian ganti (baju, celana, dalaman) * 10. Kupluk / topi / slayer * 11. Sarung tangan & kaos kaki * 12. Alat makan (Piring, gelas, sendok, garpu, pisau dll) Bawa Seperlunya * 13. Botol Minum * 14. Printilan Outdoor (Korek, pisau, tali dll) 15.Obat-obatan pribadi * 16. Alat bersih-bersih (tisu dll)* 17. Senter/ HeadLamp* 18.Baterai Cadangan* 19. Trash bag sedang* 20. Masker* 21. Foto copy ktp 2 lembar* 22. Surat keterangan Sehat dari Dokter* Ket: *= Wajib
  4. holaaaaa selvia here (momod banget yak) bagi yang tidak merayakan Lebaran dan mau jalan2 ke Semeru, boleh yuk share cost ke semeru. rencana mau tanggal 4 - 7 July 2016. mepo di stasiun malang tgl 4 July 2015 jam 09.30. bagi yang tertarik bisa tanya2 dan japri yaa biar mesra di WA +6285643911166 nah untuk pendakian ini, murni share cost, bukan open trip. lebih ke nanjak bareng. jadi peralatan harus disediakan sendiri. hehee untuk biaya yang mungkin bisa di share adalah : 1. Jeep Pasar Tumpang - Ranu Pane PP = 1.3 juta 2. Porter (optional) 4 hari = 800 rb 3. Angkot sari stasiun malang ke pasar tumpang = 400 rb dan berikut itinnya : Day 1. 4 July 2016 10.00 - 11.00 Makan, Repacking 11.00 - 12.00 Stasiun Malang - Pasar Tumpang 12.00 - 14.00 Pasar Tumpang - Ranu Pane 14.00 - 14.30 Izin Pendakian 14.30 - 19.30 Rane Pane - Ranu Kumbolo 19.30 - 21.00 Dirikan tenda, makan malam 21.00 - 06.00 Istirahat Day 2. 5 July 2016 06.00 - 08.00 Sarapan & Repacking 08.00 - 12.00 Ranu Kumbolo - Kali Mati 12.00 - 14.00 Dirikan Tenda, Makan Siang 14.00 - 17.00 Terserah Mau Ngapain 17.00 - 22.30 Istirahat Day 3. 6 July 2016 22.30 - 23.30 Persiapan Summit Attack, Makan 23.30 - 00.30 Kalimati - Arcopodo 00.30 - 05.30 Arcopodo - Mahameru 05.30 - 07.00 Enjoy Mahameru 07.00 - 10.00 Mahameru - Kalimati 10.00 - 12.00 Istirahat, Makan Siang, Repacking 12.00 - 15.00 Kalimati - Ranu Kumbolo 15.00 - 20.00 bebas 21.00 - 05.00 bobok Day 4. 7 July 2016 05.00 - 07.00 Sarapan, Repacking 07.00 - 11.00 Ranu Kumbolo - Ranu Pane 11.00 - 13.00 Ranu Pane - Pasar Tumpang 13.00 - 14.00 Pasar Tumpang - Stasiun Malang
  5. Ranu Kumbolo adalah sebuah danau gunung di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Terletak di Pegunungan Tengger, di kaki Gunung Semeru, dan merupakan bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Ranu Kumbolo ada di jalur pendakian menuju puncak Semeru (Mahameru). Tempat ini biasa dijadikan sebagai bumi perkemahan dan tempat beristirahat sebelum mendaki ke puncak. Date : 28 – 29 Mei 2016 Itinerary : Hari 1 (B, L, D) Pukul 07.00 peserta berkumpul di meeting point (Stasiun Malang). Setelah sarapan, kita akan berangkat menuju Ranupane, pintu gerbang pendakian Gunung Semeru. Diperkirakan pukul 12.00 tiba di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan pendakian menuju Ranu Kumbolo. Pendakian sejauh 10 km akan ditempuh selama + 6 jam. Malam hari setibanya di Ranu Kumbolo, kita akan buka tenda dan menyiapkan api unggun. Hari 2 (B, L) Pagi hari bisa digunakan untuk melihat sunrise di Ranu Kumbolo. Setelah makan pagi, kita akan menuju tanjakan cinta dan padang rumput Oro-Oro Ombo. Sekitar pukul 10.00 kembali trekking menuju Ranupane selama + 4 jam. Sesampainya di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan perjalanan kembali ke kota Malang. Diperkirakan pukul 19.00 sudah tiba di Malang, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp. 800.000/pax Quota : min. 10 pax Include : Transportasi Malang – Tumpang PP Jeep Tumpang – Ranupane PP Makan 5x Minum (air mineral, teh, kopi) Perizinan masuk kawasan TNBTS Guide Porter Perlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting) Exclude : Transportasi ke/dari meeting point Hal-hal yang tidak disebutkan di atas Terms & Conditions : Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 350.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran DP, maka DP dinyatakan hangus. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Apabila peserta terlambat datang di lokasi keberangkatan pada waktu yang telah ditentukan, maka peserta dianggap batal dan biaya yang telah dibayarkan dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka DP ataupun biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat. Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
  6. Ranu Kumbolo adalah sebuah danau gunung di Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Terletak di Pegunungan Tengger, di kaki Gunung Semeru, dan merupakan bagian dari Taman Nasional Bromo Tengger Semeru. Ranu Kumbolo ada di jalur pendakian menuju puncak Semeru (Mahameru). Tempat ini biasa dijadikan sebagai bumi perkemahan dan tempat beristirahat sebelum mendaki ke puncak. Date :24 – 25 Oktober 2015 Itinerary : Hari 1 (B, L, D) Pukul 07.00 peserta berkumpul di meeting point (Stasiun Malang). Setelah sarapan, kita akan berangkat menuju Ranupane, pintu gerbang pendakian Gunung Semeru. Diperkirakan pukul 12.00 tiba di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan pendakian menuju Ranu Kumbolo. Pendakian sejauh 10 km akan ditempuh selama + 6 jam. Malam hari setibanya di Ranu Kumbolo, kita akan buka tenda dan menyiapkan api unggun. Hari 2 (B, L) Pagi hari bisa digunakan untuk melihat sunrise di Ranu Kumbolo. Setelah makan pagi, kita akan menuju tanjakan cinta dan padang rumput Oro-Oro Ombo. Sekitar pukul 10.00 kembali trekking menuju Ranupaneselama + 4 jam. Sesampainya di Ranupane, makan siang terlebih dahulu, kemudian melakukan perjalanan kembali ke kota Malang. Diperkirakan pukul 19.00 sudah tiba di Malang, dan trip berakhir. (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner) Price : Rp. 775.000/pax Quota : min. 10 pax Include :Transportasi Malang – Tumpang PPJeep Tumpang – Ranupane PPMakan 5xMinum (air mineral, teh, kopi)Perizinan masuk kawasan TNBTSGuidePorterPerlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting)Exclude :Transportasi ke/dari meeting pointHal-hal yang tidak disebutkan di atasTerms & Conditions :Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp. 350.000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran.Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran DP, maka DP dinyatakan hangus.Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan.Apabila peserta terlambat datang di lokasi keberangkatan pada waktu yang telah ditentukan, maka peserta dianggap batal dan biaya yang telah dibayarkan dinyatakan hangus.Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan.Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka DP ataupun biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%.Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat.Contact : Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6287703039763 Pin BB : 5368F674 Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_tripWebsite : www.berangan.com
  7. P r e s e n t . . . Contact Person Trip n Trip Indonesia BBM : 29EDD794 SMS / WA / TELP : 081253326714 FB : Trip n Trip Indonesia IG / Twitter : idtripntrip
  8. Jakarta - Daniel (31), pendaki asal Sokaraja, Bogor, Jabar yang dilaporkan hilang di Gunung Semeru belum juga ditemukan. Tim SAR pun masih melakukan pencarian.Menurut Kepala Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru, Ayu Dewi, Rabu (12/8/2015) untuk keamanan, pendakian untuk sementara ditutup."Open SAR besok pagi. Semeru ditutup total sampai survive ketemu," jelas Ayu.Daniel hilang pada Selasa (11/8). Tim SAR sudah bergerak sejak kemarin. Daniel hilang saat turun.Sementara itu di sela pencarian Daniel, Tim SAR menemukan korban tewas Dania Agustina Rahman (19) di sekitar Mahameru. Pendaki perempuan asal Sukabumi itu sudah dievakuasi ke RSU Lumajang.Selain itu juga ada korban lainnya M Rendika (20) pendaki asal Medan yang ditemukan dengan kondisi patah kaki. Korban sudah dievakuasi ke RSU Syaiful Anwar di Malang. (ndr/rvk) SUMBER
  9. *Repost Ketika Mas @Agus Bolang Setiawan menawarkan open trip ke Rakum, tanpa berpikir panjang, ikuuuuut Ya, gunung pertama yang akan ku daki adalah Gunung Semeru Tak lupa mengajak Mba @Mulyati Asih yang sudah pengalaman banak naik gunung dan hafal seluk beluk hicking. So, 3 bulan sebelum pendakian, peralatan hacking aku cicil. Dari carrier, sepatu, sleeping bag sampai printilan sarung tangan, kaos kaki, jas ujan dan Cuma headlamp yang aku pinjam. Kenapa aku putuskan membeli semua perlengkapan? (kecuali tenda & perlengkapan masak). Jika terjadi sesuai dengan barang pinjaman, mau tak mau harus mengembalikan sesuai dengan keadaan saat meminjam. Itulah alasan ku kenapa membeli peralatan hacking yang cukup menguras tabungan. Berbekal harga tiket Rp 115.000 Jumat siang kami janjian di stasiun Senen dan WOW, hampir seluruh gerbong kereta di penuhi carrier. Beruntung kami masuk kereta lebih dahulu agar bisa menata carrier alias masih mendapat tempat J. Sepertinya keseluruhan penumpang kereta KAI Matarmaja jurusan Malang ini menuju Semeru/Bromo pikirku. Pagi hari sesampainya di stasiun Malang, kami langsung memasuki angkot yang akan mengantar ke Tumpang. Beristirahat di Tumpang bisa memberikan luang bagi untuk mandi atau sekedar cuci muka sikat gigi ganti baju. Namun jeep yang dirasa kelamaan datang ternyata terlebih dahulu sudah mengantarkan rombongan @aRai dan tante wulan. Tepat jam 12 siang kami sampai di Ranu Pane. Perjalanan menggunakan jeep terbuka dirasa cukup membuat kami bersentuhan dengan udara dingin gunung. Men-Jama’ sholat di Mushola Ranu Pane dan makan bakso sebagai pengganti makan siang, dirasa cukup untuk mengisi waktu sambil mengantri simaksi siang itu. Pertemuan dengan para penjaga gunung, menjelaskan beberapa binatang yang nantinya bisa kami temui dalam perjalanan ke Ranukumbolo. Ayam hutan, harimau maupun macan tutul bisa saja melintas di malam hari. Kami juga menyaksikan satu kelompok pendakian yang dihukum karena kedapatan memasukan kaki dan mencuci muka dalam danau Rakum. Air danau merupakan sumber kehidupan setiap hari oleh masyarakat disana, so sumber air minumnya juga wajib kita jaga kebersihannya. Jam 2 siang kami bertolak memulai pendakian. Jogging pagi dan sore hari selama 2 minggu berturut-turut ku rasa masih kurang. Tak jauh dari gerbang, tanjakan kecil sudah didepan mata dan membuat ku serta peserta lain ngos-ngosan. Detak jantung lebih terasa cepat. Namun aku yakini diri pasti bisa! Mengikuti ritme langkah @Mulyati Asih membuatku tak bisa berjalan santai. Langkah kaki teratur dan berjalan dengan cepat, awalnya sempat membuat kelelahan, namun berpapasan dengan pendaki lain tak membuat semangat memudar. Jalur menuju Pos 1 masih ditandai dengan lajur ubin. Tanjakan dan turunan merupkan sedikit bonus bagi langkah kaki ini. Perbekalan kurma, cokla, madu dan air minum ternyata bisa dijumpai di setiap pos. Masyarakat disana berjualan air minum, kopi, minuman lainnya, semangka dan gorengan membuat ku ngileer. Tau gini mah jajan di gunung aja! Melewati Pos 2 dengan jurang di sebelah kiri, jalur pendakian yang kmai lewati lebih berhati-hati di satu tempat. Tanah longsor dan harus berpegangan pada tali agar teap bisa melangkah maju. Satu diantara rombongan kami tiba-tiba kram kaki, Mas Adri sebagai guide mau tak mau harus bersabar menunggu dan menjaga keselamatan peserta yang bersamanya. Aku tak menunggu lama dalam kerumunan peserta kram, karena menghindari gelap malam maka perjalanan kulanjutkan masih bersama Mba Mulyati. Pos 3 membuatku terhenyak. Jalur pendakian dengan kemiringan yang kurasa hampir 70 derajat tetap harus dilewati. Ngos-ngosan teteup.. Mendaki sambil membungkuk-bungkuk membawa carrier ku yang 40L akhirnya membawaku bisa melwati Pos 3 ini.. hhff… beranjak gelap, headlamp dan kupluk dipasang. Udara gunung yang semakin dingin menjadi teman kesunyian kami berdua. Peserta lain yang tertinggal tak ku hiraukan. Malam hari ketika kami mencapai Pos 4, ragu-ragu untuk turun dan terpaksa duduk menunggu rombongan lain. Di bawah sana sudah terlihat warna warni tenda. Turunan tepat di dapan danau sangat curam tah ubahnya tanjakan di Pos 3. Tanjakan Cinta nanjak bgt! Nte Mul malah asik motoin pendaki lain sebagian rombongan kami :) Senang dan letih kurasakan ketika sudah turun mencapai danau. Namun ternyata harus melewati shelter, perkemahan kami ternyata harus naik turun perjalanan lagi, tepatnya melewai ‘shelter’. Kirain sama seperti shelter busway, ternyata bangunan permanen seperti rumah. Daann.. tendanya banyak sekali. Bukan keheningna gunung yang kurasa namun rame seperti pasar. Sesampai ditenda dan telah berganti baju, hujan turun dan tenda kami bocor.. peserta lain kehujanan.. Nte Mul berbaik hati membersihkan tenda untuk tamu kami (peserta lain). Pagi hari kami berburu sunrise, namun karena keteledoranku, Ipod 5 hilang, ntah jatuh dimana sampai lupa mencari rombongan om @aRai, (padahal mah tendanya mah deket pisan..) Selanjutnya menaiki Tanjakan Tinta. Mitosnya sih ga boleh nengok ke belakang, tapi aku dan Nte Mul cuek, sangat berbeda dengan pendaki lain yang memang tidak mau melihat kebelakang sedikitpun. Tanjakan cinta bener2 nanjak! Hhfff.. Foto2 dan melanjutkan perjalanan ke Oro-oro Ombo. Sayang, karena semalem hujan, ungu bunganya berubah coklat.. Puas selfie & wefie, saat turun dari Tanjakan Cinta, banyak jemuran sisa hujan semalam… Dan saatnya pulang..
  10. Perjalanan meninggalkan Ranu Kumbolo sangat berat. Bukan hanya karena keindahan Ranu yang susah untuk dilupakan, tapi karena medan yang sagnat berat. Di depan, kami harus melalui tanjakan yang kerap di sebut sebagai Tanjakan Cinta. Tanjakan ini sangat curam. Untungnya, pada saat itu tidak hujan, jadi jalanan tidak licin. Bagi para pendaki, tanjakan ini sangat terkenal. Pun demikian di novel dan film 5cm. Konon di sini barang siapa yang pada saat menanjak dan ada yang memanggil dari belakang dia menoleh, maka jodohnya akan jauh. Sebaliknya, jika berhasil menanjak sembari memikirkan si dia, maka orang itu akan berhasil meraih cintanya. Selepas Tanjakan Cinta, saya dihadapkan dengan pemandangan yang sangat indah dari Oro-oro Ombo. Tempat ini merupakan sebuah savana yang menurut Detik Travel diakui sebagai salah satu dari empat savana terindah yang ada di Indonesia. Jalanan tentu saja landai, karena ini savana. Melewati Oro-oro Ombo, perjalanan berikutnya adalah menuju Cemoro Kandang. Di sini, pemandangan yang ditemui seperti sebuah lagu anak-anak. Naik-naik ke puncak gunung, tinggi-tinggi sekali. Kiri kanan, ku lihat saja, banyak pohon cemara. Jalanan juga masih nggak terlalu curam. Kecuali sebuah area sebelum Jambangan. Tak heran saya pun kerap beristirahat di tengah jalan. Namun, di Jambangan, untungnya jalanan seperti pada Oro-oro Ombo. Jambangan memang sebuah savana. Jadi, perjalanan cukup santai. Dari situ, berikutnya adalah tujuan sementara kami, yakni Kalimati. Di sini, kami akan beristirahat sebelum melakukan pendakian ke Puncak Mahameru. Sebenarnya ada tempat beristirahat lain selain Kalimati. Tempat tersebut adalah Arcopodo. Tapi, karena sudah cukup malam dan pertimbangan kondisi fisik, beristirahat di Kalimati adalah pilihan yang tepat. Sebenarnya, pemandangan di Kalimati ini juga cukup bagus. Dari sini, kita bisa melihat secara langsung jalur menuju Puncak Mahameru. Sayang, waktu itu kondisinya gelap, dan sangat dingin. Jadi, saya nggak sempat untuk menikmati pemandangan. Kami pun beristirahat di dalam tenda sembari makan. Dan, menurut rencana, pendakian ke puncak akan dilakukan pada jam 11 malam. Kenapa jam 11? Kurang tau juga sih, tapi kalau menurut pikiran saya, ya agar sempat liat sunrise. Selain itu, puncak Mahameru sendiri memiliki waktu yang terbatas untuk dikunjungi. Kalau nggak salah, pendaki harus turun dari puncak sebelum pukul 9 siang. Risikonya, bisa keracunan dan udaranya sangat panas. Singkat cerita, jam 11 kami pun berangkat. Tenda masih berdiri. Perjalanan ke puncak memang membawa beban minimalis. Hanya day pack yang isinya adalah bekal makanan dan minuman. Jalur pendakian sebelum menuju puncak cukup menanjak. Terlebih menuju Arcopodo. Dalam hati, untung saja kami nggak bikin tenda di Arcopodo. Bisa-bisa mati kehabisan dah. Di sini, saya merasa fisik saya sudah sangat lemah. Berulang kali harus beristirahat. Padahal beban tas carrier udah ilang. Dan puncaknya, kami pun akhirnya sampai di Cemoro Tunggal yang merupakan titik awal pendakian menuju Mahameru. Fisik saya masih belum membaik. Akhirnya, saya pun memutuskan untuk berhenti saja. Nggak kuat. Saya pun inginnya memilih untuk turun sendiri ke Kalimati. Toh udah tau jalurnya, pikirku. Tapi beda di pikiran teman-teman. Mereka mengatakan, bahwa saya nggak boleh sendiri. Termasuk kalau turun. Mungkin takut kalau saya yang seorang newbie tersesat. Dan akhirnya, saya pun ditemani oleh sesama rekan dari rombongan Surabaya, namanya Febri. Dia ini waktu SMA sering naik gunung turun gunung. Jadi fisiknya udah kuat. Saya pun tanya ke dia, udah pernah ke puncak Mahameru? Belum, jawabnya. Waduh, ngerasa nggak enak nih. Yah, okelah, perjalanan lebih baik diteruskan, saya pun memutuskan untuk meneruskan pendakian dan menyusul yang lain. Febri bilang, kalau jalannya slow aja. Kalau istirahat, badan rileks. Hmmm... berasa jadi orang yang nggak punya tenaga emang. Terlebih jalur menuju puncak Mahameru sangat curam. Ditambah, jalanan dipenuhi dengan pasir hitam, licin tentunya. Perlahan-lahan, setapak demi setapak, berasa kayak Sun Go Kong deh jalannya, pelaan banget. Akhirnya, rombongan teman yang di depan sudah mulai kelihatan. Saya pun cukup lega. Wah, bisa juga ternyata. Tak terasa, jam sudah menujukkan pukul empat pagi. Dan, perjalanan menuju puncak tinggal sedikit. Dan akhirnya pukul lima pagi, puncak udah mulai kelihatan. Udah deh ketinggalan sunset. Jarak antara posisi saya dengan puncak kira-kira 100 meter. Hanya seratus meter. Di situ, saya sendirian. Febri sudah berangkat terlebih dahulu. Mungkin karena melihat saya sudah cukup bersemangat. Tapi apa daya, di posisi saya tersebut, tenaga udah nggak ada. Semangat juga udah ilang. Sunset udah ketinggalan, dan baterai kamera juga udah habis. Hmm... hopeless bener dah. Di hati, pemandangan di posisi saya tersebut pun sepertinya mungkin tak akan jauh berbeda dengan pemandangan di puncak. Daaaan, akhirnya saya benar-benar memutuskan untuk berhenti di tengah jalan. Lalu apa yang saya lakuin? Tiduuuurrr. Yup, tidur di tengah jalan. . Tapi ini jagnan ditiru ya. Bener-bener bahaya, apalagi saya sempet denger ada suara batu besar menggelinding dibarengi dengan suara, "Awaass batuuu!". Untung nggak kena. Dan, akhirnya pukul enam pagi, saya memutuskan untuk turun. Tak hanya itu, dari situ saya pun mengambil kesimpulan, mendaki itu tak mudah. Menaruh impian 5cm di depan dahi itu tak mudah seperti di pelem 5cm. Selain itu, gunung juga bukan passion saya, dan mendaki gunung bakal menjadi alternatif paling akhir dalam daftar jalan-jalan saya. Bye Mahameru. Jadi, buat momod Deffa, sori nih nggak bisa live report dari puncak... hehehe Betewe, meskipun saya nggak sampe di puncak, ini ada beberapa foto temen yang nyampe puncak. oh iya, untuk yang part 1 di sini, dan part 2 di sini.
  11. Mbolang Ke ranukumbolo, Surganya Gunung Semeru 13-14 September 2014 Biaya : Rp. 375.000 (titik kumpul stasiun malang) Biaya Yang Termasuk : 1. Transport Stasiun Malang - Ranupane (PP) 2. Tiket Masuk TNBTS + Tiket Camping 3. Perijinan (simaksi) TNBTS 4. Tenda Dome 5. kompor camping + Bahan Bakar 6. Makan 2x (makan nasi kotak dan sesudah pendakian di ranu pane) 7. Logistik Makan Berat (Beras, mie, sosis, kornet, roti, teh, kopi,gula) 8. Tour Leader Biaya Yang Tidak Termasuk : 1. Logistik pribadi 2. Biaya Lain di luar yang disebutkan di atas Agus Setiawan +628993811923 (Sms/Whatsapp/telpon) +6282139723766 (Call Only) PIN BBM : 7DEE6F8E http://bolang.adventure.web.id/2014/07/mbolang-ke-ranukumbolo-13-14-september.html
  12. Meninggalkan Ranu Kumbolo kemudian mendaki bukit terjal yang di sebut tanjakan cinta, selepas tanjakan cinta sejauh mata memandang hanya ada keindahan, di belakang panorama ranukumbolo nan cantik. Di depan bukit terbentang padang rumput yang luas yang dinamakan oro-oro ombo. Oro-oro ombo dikelilingi bukit dan gunung dengan pemandangan yang sangat indah, padang rumput luas dengan lereng yang ditumbuhi pohon pinus seperti di Eropa. belakangan ini di oro oro ombo nampak bunga indah, warna ungu menghiasi hampir 20 hektar kawasan ini. awalnya banyak yang mengira bunga ini adalah bunga lavender, tapi ternyata bukan. ganya kalau dari kejauhan warna ungunya menyerupai bunga lavender. Bungan Itu bernama Bunga Verbena Brasiliensis, Verbena brasiliensis berasal dari keluarga Verbenaceae yang merupakan tumbuhan semak tahunan atau berumur pendek. Tanaman ini tumbuh tegak setinggi antara 1,5 sampai 2 meter, dengan batang segi empat seperti keluarga Verbenaceae lainnya, serta berbulu kasar di tiap persegi. Cabang atas panjangnya 4-9 sentimeter, berpasangan, dan naik. Daun berpasangan (composit), berbentuk bulat memanjang yang sederhana dan bergerigi (serate), dengan panjang 4-10 sentimeter dan lebar antara 0,8 sampai 2,5 sentimeter. Perbungaan silinder pada ujung cabang (terminal), umumnya 3 silinder yang berukuran antara 0,5 sampai 7 sentimeter dan berdiameter antara 0,5 sampai 0,7 sentimeter. Bunga berwarna ungu yang muncul dari silinder perbungaan kadang-kadang tiga kuntum bersamaan. Verbena brasiliensis mereproduksi diri secara seksual dengan memproduksi benih. Tanaman ini mulai tumbuh, berbunga, hingga mengering sepanjang Januari-Agustus.
  13. sedikit kisah dari dokumentasi saat perjalanan kami menuju puncak / atas pulau jawa (mahameru 3676 mdpl) part 1 http://www.youtube.com/watch?v=sSi9EBmEGg0&list=PLlzjzIUqsimJmGUtKK1atwyZkbaw2GdL-&feature=share part 2 http://www.youtube.com/watch?v=vI6yG-YG_rs&feature=share&list=PLlzjzIUqsimJmGUtKK1atwyZkbaw2GdL-&index=2 part 3 http://www.youtube.com/watch?v=FjjlkiNhylc&feature=share&list=PLlzjzIUqsimJmGUtKK1atwyZkbaw2GdL-&index=3 part 4 http://www.youtube.com/watch?v=iiK4TaR8IXw&list=PLlzjzIUqsimJmGUtKK1atwyZkbaw2GdL-&feature=share&index=4
  14. Mbolang Ke Mahameru 2014 Bersama Bolang Adventure a. 30 Juli - 2 Agustus 2014 (promo 750rb /Pax) b. 6 - 9 September 2014 c. 4 - 7 Oktober 2014 d. 1 - 4 November 2014 e. 6 - 9 Desember 2014 Biaya : 800rb /Pax Titik Kumpul : Stasiun Malang Biaya Yang Termasuk 1 Transport Stasiun Malang - Ranupane (PP) 2 Tiket Masuk Gunung Semeru 3 Perijinan (simaksi) TNBTS 4 Tenda Dome 5 Sleeping Bags + Matras 6 kompor camping + Bahan Bakar 7 Makan 2x (nasi kotak, dan sesudah pendakian di ranu pane) 8 Logistik Makan Berat (Beras, mie, sosis, Sarden, roti, teh, kopi,gula) 9 Tour Leader 10 Porter Team (untuk membawa perlengkapan team, tenda, logistik team, kompor, dll) selama pendakian (4 hari) Biaya Yang Tidak Termasuk 1 Logistik pribadi 2 Asuransi 3 Biaya Lain di luar yang disebutkan di atas untuk info detail atau request selain tanggal di atas bisa langsung menghubungi Agus Setiawan +628993811923 (Sms/Whatsapp/telpon) +6282139723766 (Call Only) PIN BBM : 7DEE6F8E http://bolang.adventure.web.id/
  15. Buat Kalian yang mau trip pendakian ke semeru mountain lebih baiknya agar tidak melakukan trip pendakian ke GUnung Semeru dulu karena Balai Besar Taman Nasional Bromo Tengger Semeru (BB TNBTS) menutup sementara Gunung Semeru untuk pendakian. Hal ini disebabkan karena adanya seorang Pendaki Asal Tegal yang Hilang di Gunung Semeru tepatnya di puncak mahameru, Malang Jawa Timur pada Selasa 3 Juni 2014 sehingga untuk sementara waktu/saat ini pendakian ditutup total untuk memudahkan proses pencarian TIM SAR terhadap seorang pendaki asal Tegal Jawa Tengah yang hilang di puncak mahameru. Sehingga BB TNBTS membatasi pendakian hingga di Kalimati. Hal itu sesuai rekomendasi Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi. Sumber: http://news.liputan6.com/read/2058748/pendaki-asal-tegal-hilang-gunung-semeru-ditutup-sementara
  16. Gak terasa tahun 2013 udah habis aja... Temen2 pada rencana kemana nih liburan akhir tahunnya ?... Mungkin ada yang mau main ke kota malang. saya rencana tgl 29 ke malang via matarmaja, pingin naik ke semeru dan keliling pantai selatan malang. Mungkin kalau yang sudah ada rencana dan gak ada temen ayo gabung... biar rame,... hehe...
  17. Bagi pendaki gunung, penjelajah hutan, petualang sejati yang lebih bersahabat dengan abu vulkanik, bau belerang, keindahan pohon pohon pinus, pasti kenal dengan nama Ranu Kumbolo. sebuah danau yang terletak di lereng gunung semeru. tempat yang begitu romantis kalo saya bilang. bagi yang belum tau, baca aja dulu thread ini, semoga tertarik naik gunung, dan bisa bertemu ranu kumbolo.. Ranu Kumbolo disebut sebut sebagai suraga para pendaki semeru. sebuah danau yang besar dan memiliki kesan sejuk ini adalah tempat yang banyak menyediakan kenyamanan bagi para pendaki yang identik dengan kesusahan dan rintangan berat. di sekitarnya, ada rumput ynag terbentang lebar. biasa digunakan untuk para pendaki gunung mendirikan tenda dengan maksud beristirahat sebelum melanjutkan pendakian atau malah menyengajakan untuk menikmati indahnya ranu kumbolo. semeru, sebagai gunung tertinggi di pulau jawa (bisa baca disini) sudah tentu menjadi salah satu tujuan pendaki sejati. dan tentunya, dengan semeru menjadi tujuan pendakian, kawasan disekitaranya termasuk ranu kumbolo ini menjadi salah satu bagian yang tak terpisahkan lalu mengapa ranu kumbolo? apa bagusnya? danau yang terletak di perbatasan kabupaten lumajang dan malang ini memberikan keindahan yang sangat maksmal saat sunrise alias terbitnya matahari. warna keemasan yang dipancarkan begitu sempurna. itulah kenapa saya bilang ranu kumbolo sangat indah. silahkan saja lihat foto foto yang saya ambil dari detik ini sebagai referensinya ini: tidak hanya pada saat matahari terbit, tapi coba lihat pada saat matahari ada di atas kepala, danau ini juga masih terlihat indah: jadi, menarik bukan? kapan bisa nyempetin ke danau ini?
  18. Semeru menyimpan sebuah keindahan yang tidak bisa di lihat dengan satu kali saja dalam film 5CM. sudah di gambarkan bagaimana keexsotsan gunung semeru dengan beberapa andalannya "ranu kumbolo" yang menyimpan sebuah keindahan yang membuat orang tidak akan dapat melupakannya yuk mari diskusi tentang mahameru disini
  19. (part 1) Halo Agan2 sekalian, pengen numpang share pengalaman pertama saya naik gunung aja nih :) Mohon maaf kalo ceritanya bertele-tele ya hehe.. Gua pake bahasa santai aja ya Kira-kira 2 tahun silam, tiba-tiba teman lama nongol trus nanyain gua, "jun, loe mau ikut hiking ga?" entah kenapa, mungkin emang gua lagi butuh banget suasana yang baru, gara2 kerjaan yang bikin mumet, respon gua tanpa basa basi.. "oke" hahaha! bahkan gua gatau mau hiking ke mana. Beberapa hari kemudian baru dikasitau tujuannya ke gunung Semeru, gunung tertinggi di Pulau Jawa. Barang2 yg kudu disiapin jg gua ga py semua, mana gua lagi bokek pula, kaco dah masa2 itu. Pertama, gua kudu nyari pinjeman tas kerir, jauh2 gua dari jelambar ke gading, buat minjem tas kerir & sleeping bag, ah yg penting dapet. Selanjutnya jaket, ampiun jaket aja gua kagak punya cuy, masa gue pake jaket motor yg ada tulisan Honda, Yamaha, ah gengsi eike. Akhirnya dapet pinjeman jaket, tapi sialnya ini jaket jeans, nanti gua ceritain kenapa sialnya. Trus, senter jg minjem (bukan LED), Yang modal sendiri cuma baju celana pribadi n kolor, jas hujan & sepatu. Sepatu? apa gua punya sepatu trekking? woww jelas tidak hahaha, gua pake sepatu kets buat ngdaki gunung. Perjalanan naik kereta pun sangat tidak menyenangkan, naiknya kereta ekonomi tujuan Jakarta-Surabaya, dg harga 60rebu. Tapi tersiksanya minta ampun, isinya udah mirip kandang sapi, manusia2 berdesak2an dan jendela tdk bs dibuka lebar, org2 ada yg sampe tdr di lantai, bhkn tdr smpe di depan toilet, dan gua harus bertahan dg kondisi ini selama 20 jam, amazing. Singkat cerita, gua n teman2 sudah sampe di Tumpang, sempat istirahat dulu di rumah guide kami, belanja dl di pasar, beres2 n packing. Lalu naik jeep dan ngebut ke Ranupane, sampe di sana langsung nyari porter, byk pendaki yg baru balik ke pos, mereka bilang lg ada badai, jd disuruh siap2 aja. Gua masih ga ada gambaran seperti apa rasanya naik ke gunung ya, badai? deg deg deg. Sebelum berangkat kami semua siap2 pake jas hujan semua. Sip, udah keren semua, berangkat! kira2 jam 4 sore. Langkah pertama keluar dari pos, Yeah it's gonna be great! melewati desa2, persawahan, ohya gua lupa ngasi tau soal tas kerir, lumayan beratnya, isinya ada 4 botol air 1,5lt, di tas gua kebetulan ada beras 5kg, ada makanan kaleng sekitar 4 biji. Baru jalan 30 meter, jantung udah deg2an,anjrit capek amat ya, pdhl jalannya masih kemiringan 10 derajat XD jalannya masih aspal pula. Nah, pas di tanah2 yg basah, gua mulai amsiong, sepatu kets seharga 30rebu milik gue mulai membawa masalah, gua ga bisa nanjak cuy, kepleset terus, lu tau ndiri sepatu kets, karetnya rata, licin benerrr, mau gamau gua kudu merangkak biar bisa nanjak, alhasil, 1 badan gua berlumpur semua, sementara temn2 yg lain msih bersih semua, sompret. Tiba di pos 1, wahh rasanya senang sekali. Ntah jam berapa itu, yg pasti udah gelap gulita. Kalo itungan gua ga salah, ada 3 pos di sana, jarak pos 1 ke pos 2 lumayan puanjang, jarak pos 2 ke pos 3 lebih puanjanggg lagi. Porter jalan di paling belakang, gua urutan ke-3 dari belakang, jujur gua ga berani di posisi paling belakang hehe.. yang paling depan dikasi cewe duluan, karena mungkin dianggap lmyn lambat jalannya. Karena kamis emua memang pemula, maka jalannya pelan2, jalannya sangat gelap, byk sekali sandungan, tanahnya basah semua, rumput2 di sekitarnya basah, tiap jalan pasti bersentuhan dengan rumput2, membuat celana gua basah kuyup, apalagi sepatu gua, dah ga usah diomong lagi, nampung air. Saking beratnya barang bawaan kami, sebentar2 kami beristirahat, perjalanan menjadi semakin lambat, udara sangat dingin, kalo duduk kelamaan badan bs menggigil. Jurang ada di sebelah kiri kami, ga bisa melihat apa2 di sana, gelap gulita, sialnya, senter pinjeman gua bukan LED, warna kuning2 remang2 gitu. Dan sialnya jaket gua terbuat dari jeans, dinginnya ga kira2, berat pula, karena nampung air hahaha. Yang bikin seru, tiap ngelangkah, org yg paling depan ngomong "awas kiri ada kayu, awas kanan ada lobang", trs yg belakang ngikutin, ngasitau yg di blkgnya lagi hehe. Abis tu ada maen berhitung jg, orang paling depan nyebut "satu" terus yg blkg ngikutin "dua" "tiga" dan seterusnya, gua sempet berimajinasi yang aneh2 (maklum anak desain) kan jumlah kami 9 org termasuk porter, gua takut ada yg nyeletuk "10" HAHAHAH.. Akhirnya, kami tiba di Ranu Kumbolo kira2 jam 1 malam, gila, perjalanan memakan waktu kira2 8jam-an, normalnya sih harusnya 4-5jam. Setibanya di sana langsung bangun tenda, tangan gua mungkin udah mati rasa, sarung tangan yg gua beli di sana seharga 10rebu ga guna sama sekali kalo kena air hehehe.. sementara yg cowo bangun tenda, yg cewe masak indomie, selesai makan lgsg tidur, capeknya gilak. Pagi2 jam 7, bangun tidur rasanya segarr, udaranya bersih sekali, pemandangan di Ranukumbolo betul2 luar biasa di pagi hari, ada danau, ada tanjakan cinta. Banyak org2 yg mengabadikan pemandangan di sini, porter kami semalam tdr di pos di sekitar sana. Sementara teman2 sibuk menyiapkan makanan, gua sibuk nyuci celana gua yg kena lumpur, lalu jaket gua pula yg masih basah segera gua keringin di api kompor mini yang kami bawa. Ya, dan sepatu gua jg pastinya. (foto full team di Ranu Kumbolo pada pagi hari sebelum melanjutkan perjalanan kembali) Melewati padang rumput yg luas, tanjakan2 yg tdk terlalu curam, hutan belantara, lalu kami tiba di Kalimati, camping ground terakhir kami. (bersambung...) (part 2) Kisahnya belom kelar gan, ahaha, saya baru sempat nulis2 lagi nih.. Nah, pas perjalanan menuju Kalimati, camp ground, kami terpisah jadi 2 kelompok, kelompok yg jalannya cepat dan kelompok yg jalannya lambat. Dan saya kebetulan ngga masuk kelompok mana2, soalnya saya mau jalan lambat2, tp terlalu lambat, males ah, trus mau masuk ke kelompok yg cepat, jalannya najis cepet amat, ketinggalan jg gua, akibatnya, gua jalan sendirian di tengah2. Rasanya aneh jg gan, di tengah hutan sendirian, bingung mau ngbrl sama siapa Di Kalimati, sore2 turun hujan lebat, haduh, gua lagi enak2 tidur tiba2 netes2, pas ditengok what the.. air udah masuk ke tenda, gua lgsg kabur ke tenda tetangga, bodo amat ah gua tepar, untung tmn gua yg lain rajin2, tas2 kerir dikumpulin trus di tutupin terpal, sendal sepatu semua dikumpulin, gua udah tidur aja pura2 bego, ya mo gimana lagi, di luar becek gan :)) Pas tengah malem dibangunin, ditanyain satu persatu siapa aja yg mauuu lanjut ke puncak, gua give-up, ga berani lanjut dg kondisi bgitu, sepatu kets dan basah kuyup pula, trus jaket jeans pula, ogah ah lanjut lagi. Akhirnya dari 8 org hanya 3 org yg lanjut, 1 co dan 2 ce. Besok paginya, gua n tmn2 gua ngumpulin air di mata air dekat Kalimati, gua akui tmptnya bagus, seandainya ga diburu2 wktu, enak bisa santai2 di sana. Ketika balik ke tenda, ada bad news, 3 org tmn kami sdh balik tenda dlm keadaan kurang baik, salah seorg tmn ce terkena hipotermia. Ketika dalam perjalanan di bawah puncak gunung yg pnuh bebatuan, tiba2 tmn kami itu terdiam dan ketiduran, 2 tmn lain bersama org2 di sekitar langsung bantuin dia utk ke tenda terdekat, sampe tmn saya lepas jaket buat dia. Agak mengerikan gan kalo ada kejadian bgini dan ga ada org yg bisa anda minta tolong, tapi ini untungnya kami tdk sendirian. Sebelum sore kami sudah beberes dan kembali melanjutkan perjalanan turun, tmn saya yg pria masih kecewa tidak bisa menuntaskan perjalanan sampai puncak karena ada yg terkena hipotermia. Ketika perjalanan turun ini saya sebtulnya agak kesal dg salah satu anggota kami yg paling tua tp berlagak sok perintah, ketika perjalanan turun dari Ranu Kumbolo ke Ranu Pane (pos paling awal) kami dipisah lagi jadi 2 kelompok, lucunya saya dianggap oleh org itu bahwa barang bawaan saya tidak berat, dan saya disuruh menemani 2 ce yg jalannya paling lambat (termasuk yg sedang sakit itu), sementara mereka semua yg lain berjalan duluan jauh di depan. Tapi ya sudahlah, anggap saja saya lbh berjiwa besar mau temani mereka yang lambat. tapi gerakan mereka memang sangat sangat lambat, sampe langit sudah gelap sekali, tiba2 si teman yg sedang sakit ini mulai kambuh lagi, ah gawatt. Dari kejauhan 3 org tmn memanggil2, saya memberi tanda, lalu mereka dtg membantu, kami segera berteduh di pos terdekat. Tapi keadaan tidak menjadi lebih baik, tmn kami yg terkena hipotermia kembali tertidur, semua org berusaha menyadarkan dia, sampai kami bangun tenda untuk menghangatkan badan dia. Lalu kami berinisiatif, 3 org yg paling kuat lari duluan ke bawah (tanpa tas) utk meminta pertolongan, kebetulan porter kami sudah sampai duluan di bawah. Selama menunggu, teman2 sibuk menyadarkan si yg sakit, ada beberapa pendaki yg datang ke pos dan memberi bantuan mereka kepada kami, senang rasanya dg solidaritas para pendaki sejati ini, mereka semua tdk ada yg diam, ada yg menumbuk jahe, ada yg memasak air panas, membuat teh, ada yg mengurut badan si yg sakit. Selesai memberi pertolongan mereka pun melanjutkan perjalanan, kami sangat berterima kasih. Sambil masih menunggu bantuan datang, teman2 tidur di dalam tenda, sementara saya..... YA saya diperintahkan utk menjaga barang2 kami di luar tenda, tentu saya gua bingung harus ngapain gelap gulita gitu dg jaket jeans basah kuyup dan udara dingin bgtu, menggigil saya, mau gamau saya nyalakan kompor utk menghangatkan badan. Akhirnya bala bantuan datang, 3 orang penolong dari warga sekita diutus utk membantu kami, mereka memotong kayu utk dibuat menjadi tandu, lalu teman yg sakit ditidurkan di atas tandu, manusia2 penolong ini sungguh sakti, tdk hanya membawa tandu tapi jg menggendong 4 tas kami (3 tas milik teman kami yg sudah turun lbh dulu, 1nya lagi milik si sakit). 2 org tmn ce ikut turun bersama dg tim penolong. Tinggal gua dan si teman yang paling dituakan ini, seperti biasa, YA saya diperintahkan utk melipat tenda :| setelah beres, langsung kami berdua berjalan secepatnya mencoba menyusul teman2 kami, tapi kyknya ngga mungkin hehe.. gua udah berjalan secepat itu tapi sejauh yg kami liat tidak ada siapa2 di depan. Nah, seperti yg sdh prnh gua blg sebelmnya, gua takut di posisi belakang, jadi gua ga prnh mau jalan di belakang meski pas beduaan, gua megang senter di depan, tmn gua megang tenda di belakang. Dia blg nanti bergantian, gua mikir... ng.. gini aja deh.. gua pegangin jg tendanya tapi gua tetep di depan sambil senterin jalan, bodo amat dah yg penting gua ga di belakang X( Akhirnya kami semua berkumpul kembali di Ranu Pane, si teman kami yg sakit itu sudah siuman, lagi diberi doa2 oleh bapak2 di sana. Kami semua beberes, di sana, mandi, makan. Lalu kembali ke Tumpang dgn menggunakan jeep. Ternyata kesialan belum berakhir HAHAHA.. selain karena gua super menggigil ditiup angin malam tanpa mengenakan jaket (jeep dg atap terbuka), tiba pecah ban di tengah jalan, di atas pegunungan, dalam keadaan gelap gulita, belum lagi bbrp saat seblmnya teman salah satu teman kami sempat bercerita bahwa dia melihat arca2 Bali selama perjalanan turun mencari bala bantuan. Suasana jadi agak sedikit horor. HAHAHA.. tapi perlahan2 kami akhirnya tiba di daerah pemikiman terdekat dan berhasil terselamatkan, jeep kembali berjalan. Yeah, akhirnya kembali ke Tumpang. Selama di Tumpang kami beristirahat selama seharian, berekreasi ke daerah Malang dan belanja oleh2. Perjalanan pertama ini penuh dengan banyak hal, ada keseruan, ada kesenangan, ada ketakutan, kesusahan, kedinginan, kecapean, kesal diperintah2, kesal ga sampe puncak, kesal sm org yg menyebalkan, susah buang air besar dan sebagainya, tapi semua itu betul2 pengalaman yg tak terlupakan, dari yang belum saling kenal lalu mengalami kebersamaan dalam susah dan senang,.. pada akhirnya di luar dari pengalaman2 pahit selama di semeru, kami semua tertawa, dan tentunya si yg sakit tadi menjadi bahan candaan, kami menyebut dia si miss hipo hahaha.. kami berjanji akan kembali menaklukan Semeru bersama2 Tamat. Teman2 ini ada kisah pengalaman pertama menarik yang ditulis oleh F33 Ini ada tulisan bagus lagi oleh sandraeka
×
×
  • Create New...