Search the Community

Showing results for tags 'seoul'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 91 results

  1. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Panduan Menjelajahi Seoul, Ibukota Korea Selatan Bagian Pertama

    Dewasa ini, telinga kita sudah tidak asing lagi mendengar kata-kata ‘K-Pop’ dengan berbagai drama seriesnya. Tren yang menjamur tersebut berasal dari sebuah negara di Asia Timur yang berada di semenanjung Korea, Korea Selatan. Rupanya, tren ber-fashion bukan hanya terdapat di dalam drama serial Korea saja, namun sudah menjadi makanan sehari-hari penduduk lokal Korea Selatan. Nah, ternyata kebiasaan memakai pakaian yang stylish dapat kamu saksikan secara langsung ketika pertama kali menginjakkan kaki di Seoul, ibu kota negara ini. Kebiasaan memperhatikan penampilan diterapkan pada semua golongan: anak muda, orang tua, perempuan atau lelaki. Seoul terletak di bagian selatan Korea Selatan, di Sungai Han. Kota ini merupakan pusat kebudayaan, sosial, politik dan ekonomi di Korea Selatan. Nah, penasaran ingin segera menjelajahi Kota Seoul? Berikut ini kita akan membahas tentang panduan menjelajahi Seoul bagian pertama. Mengurus Visa Korea Mengurus Visa Korea Selatan di Kedutaan Besar Korea Selatan via http://cdn-media.viva.id/thumbs2/2011/02/17/105258_gedung-kedutaan-besar-republik-indonesia-di-seoul--korsel_663_382.jpg Sebelum merencanakan hendak pergi ke Korea Selatan, sebaiknya kamu mengurus dulu visa Korea Selatan-mu. Boleh juga sambil mengurus tiketmu, karena bukti tiket dapat dijadikan sebagai dokumen pendukung yang akan mendukung pengajuan visamu. Dokumen utama yang harus disiapkan adalah paspor, KTP, kartu keluarga, akte kelahiran, akte pernikahan, dan pas photo latar belakang putih dengan ukuran 3,5 x 4,5 cm. Photo sebaiknya menggunakan baju yang formal. Dokumen tersebut dibutuhkan dalam bentuk fotokopian, namun akan lebih baik jika kamu juga menyiapkan dokumen aslinya pada hari pada saat datang membawa permohonan pengajuan visa. Sebelumnya, kamu harus sudah mengisi formulir pengajuan visa yang dapat kamu peroleh secara online. Kamu juga disarankan untuk memfotokopi paspormu khusus pada bagian foto, halaman alamat serta halaman visa yang menunjukkan visa negara mana saja yang sudah kamu kunjungi. Hal ini menjadi lampiran dalam aplikasi. Nah, ada keuntungan tersendiri apabila kamu sudah pernah mengunjungi Amerika Serikat, Jepang atau Australia karena peluang untuk mendapatkan visa Korea menjadi semakin besar. Untuk tambahan dokumen pendukung, kamu dapat melampirkan NPWP, SPT 2 tahun terakhir, pembayaran kartu kredit 2 tahun terakhir dan surat keterangan dari tempat kerja. Pembayaran visa adalah sekitar Rp 480.000,00. Waktu yang disarankan untuk menyetorkan dokumen untuk visa adalah sekitar pukul 08.30 hingga 11.30, sementara untuk pengambilan visa adalah pukul 13.30 hingga 16.30. Durasi penyelesaian visa adalah sekitar 7 hari. Transportasi Menuju Seoul Mengunjungi Seoul Melalui Incheon International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/8b/Incheon_International_Airport_departures.jpg Untuk mencapai Seoul dari Jakarta, cara terpraktis adalah dengan menggunakan pesawat terbang. Saat ini telah terdapat banyak maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute Seoul-Jakarta. Lama waktu perjalanan yang akan kamu tempuh dari Jakarta menuju Seoul adalah sekitar 7 jam 15 menit hingga 11 jam 40 menit. Jika kamu memilih penerbangan di atas 9 jam, maka kamu akan transit selama satu kali. Nah, kota-kota yang mungkin menjadi tempat transitmu adalah Singapura, Kuala Lumpur, Guangzhou, Bangkok, Xiamen, Hong Kong, dan Denpasar. Biaya yang kamu keluarkan untuk satu kali perjalanan adalah sekitar USD 250 hingga USD 550. Setelah sampai di Seoul, kamu akan tiba di Incheon International Airport. Incheon international airport adalah salah satu bandara terbesar di Asia. Bandara ini juga dianugerahkan sebagai bandara yang terbaik di dunia selama 3 tahun berturut-turut, yaitu tahun 2006, 2007 dan 2008 menurut survei dari Global Traveler. Selain desain arsitekturnya yang futuristik, interior bandara ini juga tergolong unik. Kamu dapat menemukan beberapa taman buatan dalam ruangan di dalam bandara ini. Di sekitar taman tersebut terdapat tempat duduk yang dapat digunakan para pengunjung untuk bersantai. Taman di Dalam Ruangan di Incheon International Airport Memilih Penginapan di Seoul Salah satu rekomendasi tempat penginapan terbaik adalah di sekitar daerah Myeongdong. Myeongdong dipilih sebagai rekomendasi karena di tempat ini kamu dapat menemukan cukup banyak penduduk lokal Seoul yang berbahasa Inggris pula. Selain itu, area ini juga tergolong strategis sehingga memudahkan mobilitasmu untuk pergi kemana-mana. Kamu juga dapat menemukan banyak tempat seru untuk kamu kunjungi. Selanjutnya, setelah memilih penginapan di daerah Myeongdong, kamu dapat mulai menentukan jenis penginapan yang menjadi prioritasmu. Tentunya, kamu dapat memilih penginapan berjenis hostel, guest house atau apartment. Pemilihan jenis penginapan tersebut dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal waktu liburan serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu bisa memperoleh kamar dengan jenis single room in bed room dengan harga sekitar USD 26 per malam. Fasilitas yang kamu dapat di kamar ini adalah free wifi, AC, heater, shower, hairdryer dan lain-lain. Selain itu, kamu dapat memilih penginapan berjenis guest house. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room with private bathroom dengan harga sekitar USD 44 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di penginapan ini adalah free wifi, AC, private toilet, private bathroom, hairdryer dan lain-lain. Selain memilih hostel dan guest house, kamu juga memiliki alternatif berupa menginap di hotel. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room dengan harga sekitar USD 60. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah AC, heater, private toilet, private bathroom dan TV kabel. Hari Pertama Awali Perjalananmu dengan City Tour dan Menjelajahi Kota Seoul Mengunjungi Museum King Sejong Dari bandara Incheon, kamu dapat melanjutkan perjalanan menuju Kota Seoul dengan menggunakan Airport Railroad Express (AREX), subway Seoul, bus limosin bandara atau taksi. Yang tercepat adalah menggunakan Airport Railroad Express yang memakan waktu sekitar 43 menit untuk sampai di stasiun Seoul. Begitu sampai di Kota Seoul, kamu akan melihat ada banyak pejalan kaki yang berlalu lalang. Jalanan di Kota Seoul memang tergolong ramah bagi para pejalan kaki, sehingga setiap harinya banyak penduduk lokal yang memilih untuk berjalan kaki ketimbang menggunakan kendaraan pribadi. Nah, sambil berjalan kaki, kamu dapat mengunjungi King Sejong Museum. Bangunan museum ini ditandai dengan monumen raksasa seorang raja yang duduk di singgasananya. Museum yang terletak di pusat kota Seoul ini dibangun untuk menghormati jasa King Sejong yang begitu banyak bagi penduduk Korea Selatan. Salah satu jasa King Sejong adalah menciptakan huruf Hangeul, yaitu semacam huruf Kanji yang digunakan pada bahasa Korea. King Sejong sendiri adalah seorang raja keempat dari Dinasti Joseon yang memerintah Korea. Letak museum ini sendiri sebenarnya cukup unik karena berada di bawah tanah. Di dalam museum ini terdapat photozone dan berbagai alat musik khas Korea Selatan. Photozone dapat digunakan pengunjung untuk berfoto dengan latar belakang ala singgasana keluarga kerajaan Korea Selatan. Tenang saja, kamu tidak perlu mengeluarkan dana sedikit pun untuk masuk ke museum ini alias gratis! Alat Musik Tradisional Korea di Museum King Sejong Begitu keluar dari Museum King Sejong, kamu akan melihat sekumpulan orang tengah berfoto dengan menggunakan kostum tradisional Korea Selatan. Rupanya, kostum tersebut boleh kamu gunakan secara gratis jika ingin berfoto. Kostum tersebut terdiri dari dua bagian yaitu jubah dan topi. Terdapat dua jenis pilihan warna yang dapat disesuaikan dengan keinginan, yaitu warna merah dan kuning. Yang uniknya lagi, kios kostum tradisional ini terletak di pinggir jalan sehingga memudahkan para pengunjung untuk menggunakan jasa kostum tradisional ini. Berfoto dengan Kostum Tradisional Korea Nah, setelah puas berfoto dengan kostum tradisional Korea, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi The Wishing Well. The Wishing Well adalah nama julukan untuk sebuah sungai yang terletak di pusat kota Seoul. Sungai tersebut bernama Cheonggyecheon. Cheonggyecheon adalah nama sebuah sungai yang terletak persis di pusat kota Seoul. Sungai ini merupakan saksi bisu kesuksesan industrialisasi dan modernisasi Korea Selatan. Proyek rehabilitasi sungai ini berlangsung pada tahun 2003-2005. Sungai ini memiliki banyak jembatan, tepatnya 22 buah jembatan. Sungai ini seringkali dijadikan sebagai tempat wisata baik bagi pengunjung lokal maupun mancanegara. Make a Wish di The Wishing Well via https://www.flickr.com/photos/fotoshane/2939003436 Cheonggyecheon diberi julukan ‘The Wishing Well’ dimana para pengunjung dapat melemparkan koin pada sungai ini sembari mendoakan keinginan masing-masing dalam hati. Nantinya, koin-koin tersebut akan dikumpulkan untuk diberikan kepada orang-orang yang membutuhkan. Selain melemparkan koin sambil berdoa, kamu juga akan menemukan banyak aktivitas lain yang dilakukan pengunjung tempat ini. Misalnya, duduk-duduk mengobrol, bermain air hingga mencelupkan kaki di dalam sungai tersebut. Pemandangan pada malam hari pun ternyata tidak kalah menakjubkan dimana terdapat lampu-lampu taman yang menghiasi sungai ini dan vegetasi di sekitarnya. Wah, pokoknya sangat seru untuk menghabiskan waktu guna menenangkan pikiran! Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Hari Keduamu di Kota Seoul dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lain yang Menyenangkan Berbelanja di Myeongdong via http://3.bp.blogspot.com/-OktIjHmfBcM/UMG3ot3HQvI/AAAAAAAAAE8/yZZjKKNGJlQ/s1600/myeong.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Seoul, kamu dapat memulainya dengan mengeksplor Myeongdong sendiri. Kamu tentunya dapat memilih untuk mengeksplor Myeongdong pada pagi atau malam hari. Bagi para pecinta fashion dan wisatawan, berbelanja tentu saja menjadi satu hal yang sangat ditunggu. Seoul punya sebuah tempat surga bagi para pecinta fashion dan wisatawan dari berbagai penjuru dunia yang bernama Myeongdong. Untuk mencapai Myeongdong, kamu dapat menggunakan subway melalui dua station, yaitu Myeongdong station dan Euljiro station. Myeongdong adalah sebuah pusat perbelanjaan utama di Seoul, Korea Selatan. Kamu dapat menemukan barang-barang dari mulai yang murah hingga mahal, produk dalam negeri atau luar negeri. Di Myeongdong terdapat 4 toserba terbesar yang menjadi incaran para shopaholic untuk berbelanja, yaitu: Migliore, Lotte Department Store, Avatar, dan High Harriet. Selain sebagai tempat berbelanja barang-barang fashion Korea Selatan, Myeongdong juga merupakan tempat terbaik untuk berbelanja oleh-oleh khas Korea Selatan. Kamu dapat menemukan barang-barang dari mulai harga yang rendah hingga tinggi. Jadi, apalagi yang kamu tunggu? Happy shopping! Mengunjungi Seoul Tower Setelah puas berbelanja di Myeongdong, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi N Seoul Tower. N Seoul Tower adalah landmark Kota Seoul yang wajib kamu kunjungi pada kesempatanmu berwisata ke Kota Seoul. Peta Mencapai N Seoul Tower dari Myeongdong via Google Maps Untuk mencapai N Seoul Tower dari Myeongdong, kamu dapat menaiki bus 02. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh pada perjalanan ini adalah sekitar 33 menit. Mengunjungi Seoul, belum lengkap rasanya apabila tidak mengunjungi N Seoul Tower. N Seoul Tower merupakan landmark Kota Seoul yang menjadi ‘magnet’ bagi turis lokal maupun mancanegara. Nah, N sendiri berasal dari kata Namsan yang merupakan nama gunung tempat Seoul Tower berlokasi. Menara ini memiliki tinggi sekitar 236,7 meter dan berdiri di atas Gunung Namsan yang memiliki tinggi 243 meter. Hal ini membuat para pengunjung dapat menikmati pemandangan Kota Seoul dari kejauhan melalui menara ini. Menulis Namamu dan Pasangan di Love Lock N Seoul Tower via http://bittenbythetravelbug.com/wp-content/uploads/2013/02/N-Seoul-Tower-Love-Locks.jpg Aktivitas menyenangkan yang dapat dilakukan di atas menara ini adalah menuliskan nama kamu dan pasangan pada gembok cinta atau Love Lock. Nama kamu dan pasangan akan dituliskan pada selembar kertas lalu dikaitkan pada gembok. Gembok tersebut kemudian dikunci pada sebuah dinding bersama ribuan gembok lainnya. Kunci gembok tersebut akan dibuang dengan harapan cinta kasih sepasang kekasih tersebut tidak akan terpisahkan dan abadi. Mengunjungi Teddy Bear Museum via http://www.stripes.com/polopoly_fs/1.110401.1278608918!/image/2450090020.jpg_gen/derivatives/landscape_804/2450090020.jpg Nah, selain membuat namamu dan pasangan di love lock, ada lagi satu tempat di N Seoul Tower yang wajib kamu kunjungi. Tempat tersebut adalah Teddy Bear Museum. Teddy Bear Museum adalah sebuah museum yang memiliki koleksi banyak boneka teddy dari seluruh dunia. Museum ini memang tidak begitu besar namun terlihat sangat rapi dan tertata. Keseluruhan koleksi museum teddy bear ini mampu membuatmu ingin mencubit mereka saking gemasnya. Di tempat ini pula kamu dapat berfoto sesuka hatimu dengan seluruh koleksi boneka teddy bear sambil menikmati pemandangan berupa Kota Seoul dari ketinggian. Teddy bear di tempat ini memang ditata sedemikian rupa hingga mampu menceritakan berbagai sejarah perkembangan teddy bear. Di sini terdapat boneka-boneka Teddy Bear yang menceritakan sejarah perkembangan Korea pada masa Dinasti Joseon (1392-1897) dan ada pula yang menceritakan tentang Korea saat ini. Semua dipamerkan secara apik dan menarik. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu di Seoul dengan Mengunjungi Tempat Lainnya yang Tidak Kalah Menyenangkan Menulis Keinginanmu di Star Avenue via https://www.flickr.com/photos/swimupgood/6611094129 Awali perjalanan hari ketigamu di Seoul dengan mengunjungi Star Avenue. Star Avenue adalah nama sebuah tempat yang tentunya sudah tidak asing lagi bagi para pecinta K-Pop maupun drama Korea. Star Avenue adalah tempat yang tepat jika kamu ingin melihat barang-barang dan foto-foto yang pernah digunakan oleh para idola K-Pop. Barang-barang tersebut terdiri dari poster, foto, hingga miniatur para idola. Nah, salah satu hal menyenangkan yang dapat dilakukan di Star Avenue adalah menulis keinginan di dalam kartu berbentuk bintang. Untuk menggunakan kartu tersebut, kamu diharuskan membeli dua buah kartu dengan foto idola K-Pop. Kedua kartu tersebut akan digunakan untuk mengisi keinginanmu dan biodatamu. Kemudian, kartu tersebut akan ditempelkan di sebuah dinding yang terletak di dalam Star Avenue. Yang sangat menyenangkan dari kegiatan menulis keinginan ini adalah kamu akan melihat pengunjung Star Avenue menulis keinginan mereka dengan bahasa asli mereka. Jadi, bukan hanya Bahasa Korea atau Inggris yang dapat kamu lihat di sana, Bahasa Indonesia pun ada. Nah, itulah dia panduan menjelajahi Seoul, ibukota negara Korea Selatan bagian pertama. Tentunya, masih banyak tempat menarik lainnya yang dapat kamu kunjungi di kota yang keren ini. Penasaran dengan tempat wisata apa saja yang akan kamu kunjungi selanjutnya? Jangan beranjak terlebih dahulu. Karena setelah ini, kamu dapat membaca dan turut menjelajahi Seoul dalam panduan menjelajahi Seoul, ibukota negara Korea Selatan bagian kedua.
  2. baca juga: Seoul Part 1 dan Part 2 Seoul Day 6 Senin, 7 September 2015 Hari terakhir untuk jalan-jalan seharian di Seoul karena kami harus kembali ke Jakarta besok pagi. Tadinya, masih pengen mengunjungi sejumlah lokasi buat foto-foto lucu, tapi karena belanja oleh-oleh belum selesai, kami pun harus memotong beberapa agenda, tapi nggak apa karena emang udah cukup juga hehe. - SBS Kunjungan pertama kami hari ini adalah stasiun TV SBS yang populer. Agak aneh sih ke sini, karena mau ngapain juga? Mau lihat apa? kenapa ke sini? Hahaha ada beberapa alasannya. Pertama, ini hari Senin dan jadwal syuting Running Man. Maap, gue termasuk fans RM hard core jadi ngarep banget bisa lihat syuting mereka di Korea langsung. Tapi ternyata, minggu itu mereka syuting hari Rabu dan di pinggran Seoulnya bukan pusat kota. Kedua, kami bertiga emang suka nonton drama Korea yang diproduksi SBS ini. Selain karena ceritanya bagus-bagus, pengambilan shot kamera SBS itu lucu dan beda aja (cuma yang sering nonton drakor yang ngerti ) Jadi, penasaran aja sama SBS. Ketiga, kami bertiga bekerja di bidang yang serupa, ya nggak jauh dari dunia media dan komunikasi. Berharap bisa masuk ke dalam sih buat tahu kayak apa orang media sana kerja. Tapi meski pun nggak jadi masuk, wilayah SBS ini ada di wilayah perkantorannya Seoul jadi hype kerjanya orang Seoul kerasa banget dan itu bikin kita seneng bisa ngerasain sedikit vibe rutinitas pekerja di sana (halah) How to get SBS Bagaimana caranya menuju SBS? Kami berangkat dari Hongik University atau LIne 2 menuju Yoengdeungpo-gu Office. Dari sana, transfer ke line 5 warna ungu menuju Omogyo atau hanya 2 stop aja. Dari sana, kita keluar di exit 2 dan kemudian naik walkator alias eskalator buat jalan kaki orang menuju Hyundai Department Store. Nah setelah keluar, kelihatan deh SBS buildingnya. Around SBS Di sekitar gedung SBS ini bukan hanya ada department store tapi juga sekolah dan taman bermain. Duh, enaknya nih masih banyak taman kota yang mudah dikunjungi. Di sini banyak yang sekedar duduk-duduk, olahraga, atau jalan-jalan aja. Di sini kami juga ngobrol sama kakek-kakek satpam yang lucu. Diajarin berhitung dalam Bahasa Korea :)) Puas ngelihat dan foto-foto di SBS, sambil ngaso di taman sambil wi-fi-an, kami beranjak untuk pergi ke Gangnam Station buat belanja hehe. Masih di stasiun Omokgyo, gue nemuin sepatu yang dititip adek. Jahitannya bagus, beli 2 deh, satu buat gue pribadi hehehe. - Belanja di pasar subway Gangnam Gangnam emang dikenal sebagai distrik elit di Seoul, tapi tunggu dulu, di sepanjang stasiun bawah tanahnya banyak toko fashion yang murah dan bagus-bagus. Sebenarnya nggak di Gangnam doang, di Hongdae dan subway lainnya, belanja emang lebih murah. Menuju Stasiun Gangnam Dari Omokgyo tadi, kami balik ke Yeongdengpogu-Office dan kemudian naik subway line 2 yang arah Sindorim. Dari sini nggak pake transit lagi sampai Gangnam. Tapi emang lumayan jauh. APalagi di hari terakhir, berdiri juga di subway dan kaki rasanya udah kayak nyetrum aja kalau napak hahaha. Ada apa aja di Gangnam Station ini? Stasiun bawah tanah Gangnam udah kayak ITC kayaknya hehe. Banyak banget toko yang dibuka di sini, terutama fashion seperti baju dan juga sepatu, baik pria maupun wanita. Harganya rata-rata 10 ribu won dan modelnya emang bagus-bagus. Yap, di sini saatnya beli oleh-oleh buat keluarga atau buat sendiri ya monggo. Banyak yang lucu kok, modelnya street fashion ala Seoul gitu. Kalau di Indonesia yang jelas harganya bisa lebih mahal dari sini, sudah kita survey soalnya pas balik ke Jakarta. Tawar menawar Seperti di banyak lokasi belanja di Seoul, orang sini sensitif kalau kita nggak jadi beli alias cuma lihat-lihat. Tapi cuek aja selama nggak ampe ngeribetin dianya. Bawa alat bantu Belanja di mana-mana di Seoul kita cuma tanya "How Much?" atau dalam Bahasa Korea "Olmaeyo?" lalu kita minta mereka tunjukkan pakai kalkulator. Tawar menawar pun bisa di situ hehehe. Bujuk biar dapat diskon Kalau udah fix banget mau barangnya, coba minta diskon. Jangan belum pasti udah minta diskon duluan. Tunjukkin kalau kita emang udah niat mau itu barang dan bujuk minta diskon. Modalnya senyum sama ngomong pakai nada lucu-lucu gitu. Hmm rata-rata nada org sana lucu si, jadi mungin bisa dianggap lebih sopan. It works kok. Waktu gue mau beli sepatu buat nyokap, udah suka banget, terus minta turunin. Dari yang harga 20 ribu won, turun jadi 15 ribu won. Terus gue minta lagi diskon, dapet deh 13 ribu won hahaha mayan kan. Senyum, pake kosa kata korea yang terbatas, nada yang sesopan mungkin, sama bahasa tubuh yang lucu, jadi deh. Yang jual udah ibu-ibu dan karena gue bilang buat nyokap, dia bilang "yaudah, anggap hadiah saya buat ibu kamu." :) Ini si ibu pernah ke Jakarta dan dia bilang suka banget sama mangganya. Di Korea rasanya beda gitu. Emanglah, buah kita rasanya juara banget. Hati-hati Ini sih pengalaman waktu di stasiun SBS tadi. Ceritanya, sepatu yang gue pengenin cuma satu-satunya dan si pedagang nggak nemu-nemu pasangannya. Ada model lain yang mirip dan dia mau nuker itu barang dengan cara langsung masukin ke plastik. Untungnya gue udah ngebaca gelagat ini orang yang panik nyari pasangan spatu yang gue pengenin. Pas dia main masukkin aja barang lain, gue dengan tegas bilang, maaf bukan yang ini. Dia bilang "sama, sama," gue bilang nggak beda. Gue bilang aja kalau brandnya aja beda. Alhamdulillah dicari lagi ketemu. harus jeli sama barang yang kita mau. ADa aja pedagang yang nakal mentang-mentang kita orang asih heheeh, tapi ya itu kan oknum :) Kejadian Ngagetin Habis makan siang di Gangnam Station ini, belanjaan gue sempet ketinggalan. Ada kali 40 menitan muter-muter belanja dan baru keingetan. Masih rejeki karena disimpan sama yang punya toko. Waktu balik, gue pake muka panik sambil nanyain ada tas ketinggalan nggak. Ahjumma sama ahjussi yang jaga ampe ketawa-ketawa sambil ngasih tas belanjaan gue hehehehe. Pernah denger cerita temen yang hapenya ketinggalan di toilet dan masih bisa balik. Lupa gimana ceritanya tapi intinya udah berjam-jam dan bisa balik. Ya walaupun tergolong aman, tetep aja, waspada, teliti, dan hati-hati itu penting :) - Nongkrong di Cafe Oke di malam terakhir kami di Seoul, kami memutuskan untuk nongki cantik di cafenya. Pengennya sih di cafe Mango Six yang dipakai syutin drama Gentlemen's Dignity, tapi ternyata kita lebih penasaran sama cafe Youtube Blogger, Simon and Martina. Kenalan dulu deh, Simon dan Martina merupakan blogger dari channel Youtube Eat Your Kimchi, juga dengan alamat blog yang sama. Mereka adalah sepasang suami istri muda asal Kanada yang kini migrasi ke Korea. Keduanya terkenal karena sering bikin video parody dari MV Kpop dan hal-hal lain seputar culture, gaya hidup dan sebagainya tentang Korea. Dari berdua dan dari sbuah kamar yang sederhana, mereka pun akhirnya bisa pindah ke apartemen yang luas dan punya karyawan setelah terkenal. Mereka juga sering kebagian liputan interview langsung dengan artis-artis Korea. Sampai sekarang, ngediriin cafe yang namanya You Are Here Cafe. How to get You Are Here Cafe Cafe Simon dan Martina ini ternyata nggak jauh dari lokasi penginapan kami, yaitu masih di area Hongdae. Modal buka Youtube dia, karena dikasih petunjuk jalannya, kami tetep nyasar hahaha. AKhirnya pakai google map juga dan cari sendiri alamatnya pakai feeling, karena masuk ke dalam-dalamnya agak ngebingungin juga. Well, tapi karena nyasar, kita jadi tahu jalanan di dalam Seoul kayak apa. Hmm jalanan yang meski di dalam atau kayak lingkungan komplek tapi banyak cafe yang berdiri. Ramai tapi lebih cosy, lebih tenang dari Hongdae di pusat nongkrong di seberang jalan sananya lagi. Hongdae yang ini lebih mirip komplek tapi banyak cafe romantis atau lebih tenang deh. Nggak jedag jedug musiknya kayak di sebrang. Akhirya kita pun sampai di You Are Here cafe. Dari luar, emang terasa banget ademnya karena ada area kebun atau outdoor gitu. Masuk ke dalam, cosy dan ya kayak kebanyakan cafe sih. Bedanya di sini ada spot khusus buat ikut nyumbang video, rekam langsung, dan nantinya bisa dimasukkin ke akun Youtube mereka. Oya ada jadwal belajar bahasa juga lho di sini. Jadi gantian, ada jadwal bahasa Korea di mana orang korea ngajarin turis dan sebaliknya, turis ngajarin orang korea bahasa inggris. Seru ya :) Jadi komunitas ternyata bisa kumpul di sini buat belajar atau diskusi apa gitu. Menu yang disajikan ini menu dessert. Cake manis dan juga aneka minuman. Pilih yang paling recommended di sini, enak banget emang. Musik yang syahdu, duduk nyantai abis jalan berhari-hari, ini rasanya nikmat banget. Puas leyeh-leyeh, kami masih kembali jalan sebentar ke Hongdae versi area ramainya lalu kembali ke penginapan buat packing. Seoul Day 7 Sekembalinya ke penginapan, sudah mau tengah malam. Karena kami harus terbang jam setengah 9 pagi dan harus mengurus ina inu di bandara, kami pun menjadwalkan diri berangkat jam 4:30 pagi. Otomatis, gue pribadi memutuskan nggak tidur sambil packing, sementara 2 teman tidur bergantian. Tepat pukul 4:30, kami check out guest house. Kami memang sudah berencana keluar pagi buta jadi sudah pamit sama pemilik guest house dan teman-teman di sana sejak kemarin pagi. Kami nggak satu-satunya yang check out jam sgitu. Ada penghuni asal Cina yang ke bandara juga di jam yang sama. Well, dari penginapan, kami langsung naik taxi karena setelah estimasi dan berbekal sumber-sumber di google, harganya nggak jauh beda. Naik bus limousine airport sekitar 10.000 won masing-masing dari halte depan guest house. Karena barang bawaan ternyata jadi banyak banget dan berat banget, kami putuskan naik taxi yang totalnya 48000 won dari Hongdae ke Incheon. Kami sampai sekitar 45 menit kemudian dan langsung menuju loket pengurusan pengembalian tax. Kami gunakan mesin gitu dan penukaran uang ada di dalam setelah check in. Akhirnya, kami segera check in. Seperti yang saya sampaikan di bagian bandara di awal, Incheon ini agak ribet. Kita nggak bisa masuk dengan nunjukkan print out web check in aja, tapi harus tukar ke boarding pass yang asli juga. Tapi tetep, antrian mereka yang sudah web check in sama yang belum itu dibedakan. Selesai ngurus boarding pass, kita masuk (gate mana aja) dan setelah imigrasi, baru deh menuju tukar uang. Di sini ribet lagi, karena kita harus menulis ulang apa saja yang mau di refund (nggak ngerti fungsinya mesin tadi apa) Jadi emang disediakan tempat nulis di tengah antrean dan petugas akan mengarahkan. Pengembalian boleh berupa dolar maupun won. Nah, temen saya ada yang tukar dolar langsung ada juga yang terima won. Sudah beres, lanjut naik kereta buat ke waiting area. Saran saya, memang harus berangkat lebih awal karena proses dan jalur panjang menuju waiting area. Udah semua, tinggal istirahat nunggu gate dibuka. Well, liburan kami selesai di Seoul. Kembali ke Kuala Lumpur untuk transit lalu ke Jakarta untuk beraktivitas lagi seperti biasa. Terima kasih sudah mau membaca FR ini :)
  3. Seoul Day 4 Mari saya lanjutkan dengan petualangan saya jalan-jalan di Seoul untuk hari keempat ini. Buat temen-temen yang mau baca edisi sebelumnya, monggo mampir ke link ini ya :) Sabtu, 5 September 2015 Hari Sabtu dan kami sudah disambut dengan hujan cukup deras di pagi hari. Setelah menunggu cukup lama, kami memutuskan untuk berangkat saja pada pukul 10:30. Beruntung, di Orange Guest House disediakan payung, jadi kami bisa pakai. Oya, setelah memerhatikan di jalan, subway dsb, di sini mau pria mau wanita ga malu bawa payung, bahkan bukan payung lipat, warnanya juga cuma 2, hitam atau putih bening hehe. DongdaemunTujuan pertama kami di Hari Sabtu ini adalah mengunjungi wilayah Dongdaemun, tapi bukan belanja. Katanya, belanja di Dongdaemun ini termasuk mahal makanya kami skip. Tujuan kami selain ingin tahu seperti apa wilayah Dongdaemun, kami juga menuju Dongdaemun Design Art Plaza atau DD Art Plaza. Buat pecinta design, gedung ini emang menarik banget secara ekterior dan apa yang dipamerkan di dalamnya. Di dalam, banyak pameran karya seni seperti lukisan yang bisa ditonton pengunjung. Yang kami tuju adalah tangga yang ngehits banget bagi anak fashion. Tangga DD Art Plaza ini pernah dipakai untuk lokasi Seoul Fashion Week beberapa waktu lalu. Yap, cuma numpang foto aja kita di sini. MyeongdongSetelah selesai, kami pun melanjutkan perjalanan ke Myeongdong untuk mulai belanja oleh-oleh dan titipan makeup temen-temen di Indonesia. Myeongdong sendiri merupakan wilayah populer banget untuk belanja para turis. Di wilayah ini yang terkenal adalah item makeup nya. Dari Etude, Inisfree, Face Shop dan lain sebagainya numpuk di sini. Meskipun kita bisa menemukan brand-brand ini di jalur stasiun subway, tapi konon di sini pusatnya. Banyak banget yang minta dititip makeup dan yap, memang katanya di sini relatif lebih murah, harganya bisa sampai 50% lebih murah dari di Indonesia. Tapi itu juga ga semua item ya. tergantung aja. Kami pun mulai mencari titipan masing-masing. Ada yang ke Etude House, ada yang ke Tony Moly, dan lain-lain. Tips belanja di Myeongdong: 1. Makeup yes, fashion not really Kalau mau cari masalah harganya, di Myeongdong emang pas banget buat yang mau belanja makeup, tapi untuk item fashion, saya sih kurang sreg. Mahal banget. Misalnya nih, kaos yang beruliskan Korea di sini bisa sampai 30k won atau kisaran 300ribuan. Kalau oleh-oleh yang berbau Korea, emang lebih baik ke tempat lain, kayak Insadong (nanti saya bahas lagi). Baju anak juga di sini 40ribuan won, hmmm.. begitu juga baju-baju dewasa. Ada sepatu fashion yang platform atau wedges gitu 10.000 tapi jahitannya biasa aja. Mending item fashion cari di sekitar Hongdae atau di pasar subway Gangnam dan subway lainnya deh. 2. Minta free tax Belanja di toko-toko di Myeongdong (bukan abang-abang yang gelar lapak di luar yak) itu bisa minta free tax. Nanti kita bisa urus pengembalian tax di bandara. Lumayan kalau belanjanya banyak. Btw, kalau mau urus tax ini harus siap datang lebih awal ya ke bandaranya. 3. Siapkan gambar Untuk mempermudah komunikasi dengan penjaga tokonya, apalagi belanja makeup yang pupuler kayak Etude, Face Shop, Tony Moly, dll lebih baik siapkan gambar produk di hape kamu. Toko dari brand populer itu akan sangat ramai dan penjaganya rata-rata cuma bisa Bahasa Korea dan china. Mereka juga melayani pelanggan lain. Kalau sulit keliling cari produk yang bahasanya pakai huruf hangul, kamu bisa langsung tunjukkan gambar dan minta cariin. Jangan lupa, teliti lagi sama atau nggak produk yang kamu cari dan produk yang dikasih unjuk. 4. Siapkan stamina Myeongdong ini luas banget dan padat sama turis. Jadi kamu harus persiapkan kondisi juga selama shopping di sini. Kalau kami sih termasuk yang mudah pusing sama kerumunan orang, makanya cukup banyak istirahatnya haha. Bawa air putih deh atau cemilan kalau emang nggak mau jajan di sini. 5. Soal tawar menawar Nggak kayak di area lain (yang nanti saya ceritain) di sini saya berusaha nawar tapi nggak ada yang bisa. baik toko dalem maupun luar udah pasang harga pas. Oya, yang nggak enak dari belanja di Korea (di mana aja), kalau kita cuma lihat-lihat dan batal beli, apapun alasannya, pedagangnya langsung jutek abis ahaha. Yang tadinya semangat nawarin barang langsung diem nggak ada basa basi 'terimakasih' 'nggak apa-apa' atau apalah. Beberapa kali bete sih digituin ahaha Di Myeongdong, ada tukang 'kalau di indonesia kita sebut rambut nenek'. Dia kayaknya sering ngincer Asia terutama Indonesia dan Malaysia, karena bisa Bahasa kita. Dia akan tunjukkin peragaan pembuatan si rambut nenek sekeren mungkin, bahkan nyuruh kita rekam pakai ponsel kita. Maksa banget minta dilihatin sama minta dicobain, pas kita nggak mau beli, langsung dong buang muka ckckckc hahahaa. 6. Kuliner di Myeongdong Myeongdong ini juga dikenal sebagai wilayah dengan banyak kuliner lezat. Selain ayam, ada juga yang wajib dicoba, Gurita Bakar!! Abang gurita bakar ini buka udah siang menjelang sore. Kebetulan, ga jauh dari jalan utama depan, ada yang jual orang Uzbekistan, ganteng juga haha. Ini enak banget, tapi agak mahal sih. Satu tusuk gurita seperti foto ini sekitar 4000 won. Ada juga kerang dan aneka seafood lain. Yang bikin enak banget itu saosnya sama hmm ini ga tau namanya, yang biasa ada di atas takoyaki. Kayak daun atau kulit kering gitu deh. Fix, saosnya pedes manis enak banget. 7. Toko Kaset Nah, buat kamu yang pengen dapat kaset original dari artis idola Kpop, bisa datang ke sini nih. Letaknya di awal masuk Myeongdong gitu. Dari lantai dasar sih kayak cuma grocery macam food hall gitu doang, tapi kamu bisa naik ke lantai 3 dan menemukan toko cd/dvd original gitu. Ternyata harga aslinya emang nggak mahal-mahal amat. Harganya start 10.000 won, tergantung udah dari tahun berapa rilisnya, terus laris nggaknya sama tingkat kepopuleran artisnya. Kamu bisa cari berdasarkan nama grup/artis, yang terlaris, yang didiskon, atau bisa juga cari OST drama atau film di sini. Namsan TowerHujan sempat turun lagi di sore hari dan membuat kami ragu untuk melanjutkan perjalanan ke Namsan. Tapi setelah mereda, kami langsung buru-buru menuju landmarknya Seoul ini. Kami memang ingin naik cable car yang mana naiknya emang dari Myeongdong. Setelah semalam cari info gimana cara menuju stasiun Cable Car itu, kami pun memulai aksi cari jalan sotoy ala kami. Cara menuju Namsan cable car stasiun dari Myeongdong Menuju stasiun cable car Namsan dari Myeongdong ini gampang-gampang susah. Setelah baca di google, kami berusaha menghindari jalan kaki yang menanjak, karena kaki udah sakit banget, tapi malah jalan itu yang kami temukan haha. Ada 2 jalan menuju stasiun cable car Namsan, yaitu: 1. Jalan kaki Kalau mau jalan kaki, kayak kami akhirnya hehehe, ini cari subway exit 3 di Myeongdong lalu nyebrang (lewat bawah). Keluar jalan lurus menuju Pacific Hotel. Lurus aja sampai ketemu Ministop kemudian belok kanan dan masuk ke jalan Toegyero 20 gil. Nah, dari sini, kamu akan berjalan mendaki, semakin ke atas, semakin terjal. Setelah ketemu jalan raya, kamu bisa belok kanan dan jalan sekitar 100 meter untuk sampai ke stasiun cable car. Estimasi dari Myeongdong exit tadi sampai stasiun cable car ini sekitar 15 menit jalan kuat, 30 menit jalan kondisi gempor kayak kita hahaha. 2. Menggunakan lift (namsan oerumi) Ada cara lain yang lebih enak sebenarnya dan ini menjadi niatan utama kita menuju Namsan Tower, tapi apalah daya kita nyasar dan akhirnya jalan kaki juga. Eh tapi kita tetep ngerasain naik lift ini waktu turun dari cable car Namsan. Cara menuju lift ke stasiun cable car ini, dari Myeongdong exit tadi, ambil arah kanan. Lurusssss aja terus sampai ketemu hmm perempatan atau pertigaan gitu yang besar banget. Dari sana nyebrang ke arah kiri atau arah sejajar dengan Pacific Hotel di seberang Myeongdong tadi. Setelah nyebrang, jalan kaki lagi sekitar 200 meteran lalu akan terlihat halte lift seperti ini. Naik maupun turunya gratis kok. Perbedaannya dengan jalan kaki tadi, meski jalan kaki ini juga agak jauh, tapi datar nggak menanjak terjal. :) Serba Serbi Namsan Tower - Cara menuju Namsan Tower dengan Bus Cara menuju Namsan Tower ini ada 2, dengan menggunakan Cable Car dari Myeongdong yang tadi atau dengan bus. Kalau bus, dari Myeongdong, langsung aja nyebrang ke arah Pacific Hotel. Di pinggir jalan itulah halte bus menuju Namsan. Nggak enaknya, nanti kita masih harus naik tangga jauh lagi di menuju area love lock Namsan hehe. - Waktu yang tepat Kapan sih enaknya berkunjung ke Namsan Tower ini? Kalau saya pribadi akan kasih rekomendasi, sore menjelang sunset hingga malam hari. Kenapa? Dari atas sana, kita bisa menyaksikan senja Seoul sekaligus keindahan Seoul di malam hari. Siang juga katanya bagus sih, tapi kemarin kita memutuskan ke sana sore sampai malam. Dannnnn kami salah banget ke sana Malam Minggu. Hmm udah tahu sih konsekuensinya tapi karena pengaturan jadwal jalan2 yang terbaik begitu, ya terima aja. Sabtu malam Minggu, akan jadi kota yang sangat amat dipenuhi couple di Seoul. Hari biasa banyak couple bermunculan, tapi malam minggu? Wah ini sih semua couple keluar kayaknya. Namsan Tower nggak luput dari para couple ini. Ditambah memang malamnya hari libur dan juga para turis, ngantri di stasiun Cable car nya sendiri bisa 2 jam! Dari depan udah disambut sama antrean panjang banget untuk beli tiket ke loket. Kirain selesai? nggak. Pas mau naik cable carnya kita akan disambut antrean yang lebih dari 5 kali lipatnya antrean di depan loket. Pegeeeell apalagi dalam kondisi kaki udah pada kapalan. Tetap semangat karena banyak orang tua juga lho yang tetep semangat! - Harga tiket Harga tiket cable car ini pulang pergi 8500 won. Kami pilih PP pake cable car karena memang akan sampai malam jadi kami pilih yang udah pasti aja hehe. Oya, dibuka sampai pukul 22:30. - Aktivitas di Namsan Tower Pengalaman naik cable car menuju Namsan Tower di malam hari adalah pengalaman yang menyenangkan. Melihat Seoul dari puncak Namsan. Meski kami nggak masuk ke tempat observatorium di menaranya, kami sudah merasa puas. Selepas turun dari cable car, kami masih harus menapakai anak tangga menuju area love lock atau gembok cinta yang terkenal itu. Ada 2 area, di bawah dan satu lagi di atas. Kalau di atas akan lebih kerasa couplenya karena didesain untuk para couple. Tapi love lock nya sendiri lebih banyak di bawah. Dari sini, foto untuk ngambil latar towernya juga lebih dapat. Jika masuk ke lantai dasar tower, kita bisa melihat toko-toko souvenir seperti boneka dan pernak pernik lainnya. Ada juga cafe bagi yang lapar. Di sini pula tersedia loket untuk masuk dan naik ke atas tower. Puas menikmati suasana Namsan Tower yang banyak dipakai sebagai lokasi syuting drama maupun acara TV Korea, kami pun turun untuk bergegas kembali ke penginapan. Oya, seperti yang disebutkan sebelumnya, setelah turun pakai Cable Car, kami akhirnya coba lift menuju bawah untuk kembali ke stasiun Myeongdong dan menuju guest house untuk beristirahat. Seoul 5 Minggu, 6 September 2015 Setelah malam minggu yang panjang, minggu pagi di Seoul ternyata sepi banget. Kami keluar sekitar jam 9 tapi suasananya masih kayak jam 5:30 di Jakarta. Emang ini kota lebih hidup di malam hari sih. Oke, kemana kita hari ini? Nami Island! Salah satu tujuan mainstream kalau ke Korea adalah Nami Island. Lokasi syuting berbagai drama Korea, yang paling terkenal adalah Winter Sonata yang mana gue juga belum nonton dramanya, heheh, ini adalah sebuah pulau yang katanya bagus banget. Pulaunya di luar Seoul, jadi kita harus menempuh perjalanan yang lumayan jauh. Nami IslandCara Menuju Nami Island Dengan Subway Kami naik subway dari Hongik University atau line 2 subway dan berhenti di Stasiun Wangsimni. Dari sana, kami transit ke Bundang Line (warna biru muda di peta) an menuju ke Sang Bong. Nah, kebingungan dimulai karena di sini kami udah nggak naik subway cepet kayak di kota Seoul dan jalurnya bercabang. Hmm kami berganti ke kereta macam KRL di Jakarta gitu menuju Gapyeong Station dan isinya didominasi kakek dan nenek yang pada mau hiking. Yap, orang Korea, dari drama dan acara TV yang sering gue tonton emang suka banget sama hiking, bahkan ketika mereka sudah tua sekalipun. Jadi perlengkapan mereka buat hiking udah oke banget. Kerenlah nenek dan kakek di sini. Oya, karena dipenuhi manula, mau ga mau kami mengalah berdiri sepangjang perjalanan. Lumayan ada sejam lebih mah hahaha. Ramah Karena didominasi manula, di sini kami berasa banget mudanya hahah dan mereka ngeliat kita kayak cucunya gitu. Banyak yang ngajak ngobrol dengan logat luar Seoul (kok tahu bedanya? hmm kalau sering nonton acara Korea biasanya tahu dialek beda gitu hahaha). Nggak di Seoul nggak di sini, kami dapat permen mulu dari nenek-nenek sini, permen jahe made in Indonesia! ngakak, ternyata nyampe sini juga permen jahe kita. Boleh share beberapa percakapan lucu kami dengan nenek-nenek di sana ya (anggap bonus atau spam yak hahah) nenek: "Indonesia itu dimana? Inggris ya?" gue: "bukan nek, masih di Asia," hahahah tempat lain: nenek A: "Indonesia sama India sama ya?" nenek B: "beda, Indonesia Jakarta Bali" gue: "Iya nek beda" nenek B: "Indonesia lebih cantik perempuannya" aseeeeekkk dan sebagainya deh. :) :) :) Dari stasiun menuju Nami Island Kami masih harus melanjutkan perjalanan ke Nami Island dengan transportasi lain. Di depan stasiun Gapyeong, ada halte tempat menunggu taxi dan bus. Kalau dari bacaan blog, kita bisa naik bus, tapi setelah kami tanya ke pusat informasi yang ada di depan stasiun, dia bilang kalau naik bus ke Nami itu dari Terminal Gapyeong yang mana masih agak jauh dari stasiun Gapyeong ini dan alternatifnya adalah naik taxi bareng-bareng lebih mudah. Kami bertiga pun memutuskan naik taxi mengingat bus yang lewat depan stasiun ini ternyata bukan menuju Nami, entah kemana. Naik taxi diperkirakan 4000 won dan kami dapat tambahan 1 orang lagi, solo traveler dari Cina. Karena supir memutuskan berputar (jalur biasa padat katanya), kami pun membayar 6400 won dari stasiun sampai Nami. Sedangkan baliknya, kami bayar cuma 3000 won karena nggak mutar kayak pas berangkat. Jaraknya nggak jauh kok, kurang lebih cuma 3 sampai 5 km tapi emang harga taxi di sini mahal sih. Nyebrang pakai kapal Sesampainya di loket Nami Island, kita bisa langsung ngantri buat beli tiket masuk sekaligus tiket kapal untuk nyebrang. Kami bayar per orang 8000 won untuk bolak balik. Lama menyebrang cuma sebentar kok, sekitar 10 menitan aja. Dari luar, Nami ini didesain seolah kita sedang berada di bandara gitu. Banyak bendera dari negara sahabat, termasuk Indonesia. Beli tiket seolah kita lagi ngurus visa masuk gitu. Pemandangan dari tempat tiket dan selama menyebrang ini cantik banget, adem juga :) View Nami Island Nami Island memiliki pemandangan yang memang indah. Kita akan disambut pertunjukkan musik di pintu masuk dan kemudian ada peta yang bisa menjadi panduan kita menyusuri pulau ini. Mungkin karena ekspektasi yang berlebihan karena baca di banyak blog tentang keindahan pulau ini, kami merasa tak banyak mendapat keistimewaan lantaran menurut kami, di Indonesia masih banyak yang secantik atau bahkan lebih cantik dari sini. Waktu terbaik mengunjungi Nami Island Meski kecewa, kami paham sih karena memang waktu kunjungan memengaruhi kecantikan pulau ini. Kami datang saat peralihan musim dari panas menuju gugur. Makanya, maple di pulau ini masih berwarna hijau muda menuju kuning. Hanya beberapa yang sudah menguning yang membuat kami mengerti bahwa pulau ini memang akan sangat cantik di musim gugur. Buat yang mau ke Nami Island, musim gugur dan musim dingin adalah waktu terbaik mengunjungi pulau ini. Kenapa? Karena akan membuat suasana dan pemandangannya sangat berbeda dari Indonesia. Pada musim gugur, selain warna hijau muda dan kuning yang membuat pemandangan jadi cantik, daun-daun yang berserakan di bawah akan menambah pesonanya. Sedangkan pada musim dingin, pohon akan diselimuti salju dan pemandangan dominan akan berwarna putih. Kebayang kan gimana cantiknya? :) Fasilitas Fasilitas yang ada di Nami Island ini sudah lengkap untuk para turis. Mulai dari toilet, restoran, hingga tempat ibadah sholat. Ketiganya bisa dikunjungi di lokasi yang berdekatan. Oya, untuk restoran, kita bisa makan makanan halal di sini. Kemarin, kita makan di Asian Restaurant yang mana bibimbap nya enaaaak banget. Harganya ya standar tempat wisata alias mahal. Kisaran 7 hingga 10 ribu won. InsadongTujuan kami setelah dari Nami Island adalah Insadong, jelas untuk belanja oleh-oleh yang berbau Korea. Denger-denger di sini emang lebih murah dan ternyata emang bener. Dari keluar subway, kita udah disambut dengan banyak banget toko souvenir ala Korea. Dari mulai gantungan kunci, tempelan kulkas, sendok sumpit, gunting kuku, kaos, dompet, pin, dan lain sebagainya ada di sini. Sedikit tips and trik belanja di Insadong 1. Survey Harga Harganya memang termasuk murah dan bisa ditawar. Oya, jangan buru-buru beli karena kita bisa survey beberapa toko. Saya beli gunting kuku isi 10 biji dengan harga 8000 won, ada yang jual harga 10ribu won. Sumpit dan sendok Korea 1 pcs nya 2000 won dan bisa dapat bonus kalau beli banyak. Harga kaos Korea di sini termasuk mahal juga. Tapi saya nemu yang murah, harganya cuma 5ibu won dan tokonya ada di dekat jalan raya, paling ujung kalau jalannya dari exit 3 stasiun Anguk. Nah, di sini banyak banget tas bagus dari tas cewe sampai tas backpack dengan harga cuma 10ribu won aja. Kalau di Indonesia mah ngga dapet kayaknya harga segitu. 2. Hati-hati berbahasa Indonesia Di Insadong, karena memang jadi pusat belanja turis, pedagangnya banyak yang lancar berbahasa Indonesia. Walaupun ada yang nggak bisa membedakan mana Indonesia mana Malaysia sih, tapi overall bahasanya kan mirip. Nah, kalau mau berdiskusi soal harga, harus hati-hati karena banyak lho yang ngerti. 3. Jangan ragu nawar Jangan takut buat nawar harga di sini. Kita bisa menawar harga tapi jangan anjlok banget juga. Lebih halus aja nawarnya nggak kayak di Indonesia, sih hehe. Nawarnya bisa minta turunin harga atau bonus apa gitu. Kalau nggak dikasih, meski agak dijutekin, tapi nggak separah di tempat lain. Udah selesai belanja di Insadong, kami pun kembali melanjutkan acara belanja di daerah Hongdae. Hongdae ShoppingKenapa belanja di Hongdae? Hongdae merupakan wilayah yang nggak pernah sepi di Seoul ini. Berada dekat dengan kampus, Hongdae sering disebut sebagai jantungnya anak muda Seoul. Mulai dari seniman jalanan, klub malam, cafe, dan bahkan toko-toko fashion dan beauty ada di sini. Distrik ini juga nggak pernah sepi lho dan memang lebih hidup di malam hari. What's in? SepatuDi Hongdae, kita bisa belanja fashion yang mana dengan harga dan kualitas yang lebih bagus dari di sekitaran Myungdong. Keluar exit 1 stasiun Hongik Univ, kita udah disambut sama toko sepatu yang ngebandrol harga 10 ribu won aja per pasangnya. Sepatu yang kemarin lagi hits di korea itu slip on dengan aneka motif dan juga ukuran. Di toko ini juga ada platform dan model sepatu lain baik untuk wanita maupun pria. Saya beli 2 pasang sepatu di sini. 1 untuk saya sendiri dan satu untuk adik. Di area dalamnya, ada macam distro khusus pakaian pria yang jual sandal atau sepatu cowok dengan model dan kualitasnya bagus. Harganya? Sama, cuma 10 ribu won aja. Baju dan aksesoris cowo lainnya juga oke oke, cowo banget kok :) BajuBaju juga jadi item favorit buat belanja fashion di Hongdae. Kalau kita masuk ke pusat ramainya Hongdae, banyak banget toko baju yang ngebandrol harga mulai dari 8000 won. Bajunya juga lucu-lucu kok. Dari kaos, dress, jaket, dan masih banyak lagi. KosmetikDi Hongdae juga banyak toko kosmetik. Seperti yang udah saya bilang, di mana-mana di Seoul ini banyak banget toko kosmetik. Buat yang masih pengen belanja kosmetik, masih bisa di sini. RestoranBanyak restoran yang bisa kita kunjungi di sini. Ada restoran ayam yang kayaknya populer banget dan ayamnya juga enak banget. Ayam ala boncheon gitu tapi bumbunya lebih maknyusss. Kaki pegel banget dan puas jalan-jalan malem di Hongdae, kami pun memutuskan untuk kembali ke penginapan :) NEXT DAY 6 and 7 (SEOUL PART 3)
  4. Thread ke 3 buat Kpopers :3 Korea terkenal banget skrg karena KPop nya! banyak menyita perhatian terutama cewek, nggak cuma di Indo doang tapi se dunia. Dan impian utama seorang Kpopers adalah 1. Ketemu idola, 2. Ke KOREA (fakta XD). Ya itu juga sih yg ada dipikran saya kenapa suka banget kalo ada di negara ini. Sampe rela hunting tiket promo dan nabung lamaa buat kesini. Walopun gak berharap ketemu artis paling gak bisa liatin kantor2 agensi besar disana seperti YG, JYP, SM, CUBE, dkk. Kali ini sharing pengalaman, bukan kasi info. Karena masih cupu buat ngasi info hehe *copas dr blog saya DAY 2 YONSEI UNIV, CHEONGDAMDONG ==> SM BUILDIG, FNC BUILDING, JYP BUILDING, CUBE ENTERTAINMENT Hello I'm back!! Hari ke2 di Seoul harusnya ke Sokcho, berhubung capek dan males dan diingiiiin akhirnya jalan2 di seoul aja Tujuan pertama Sinchon, Yonsei University Turun di Sinchon (line 2) trs exit ke Yonsei University Sepanjang jalan ada Christmas Trre festival, tapi berhub masi pagi jelek jadi gak foto Tepatnya males klrin hp sm kamera karena tangan udh stay anget di kantong lol Makan bentar di Paris Baguette Lalu lanjut jalan2. Sebelum sampai Yonsei lewatin (sepertinya) gereja, tapi nggak tau namanya apa hehe Abis dari gereja itu lurus aja nyebrang jalan sampai deh di Yonsei. Ada yg gak tau Yonsei? Yonsei univ di Seoul yg udh tua. Buat shooting sekolahnya Yoona di Love Rain, ama Reply 1994. Ya itulah Yonsei ~~ Abis dari Yonsei lanjut fangirling. Ke Cheongdam ngapelin idol wkwkwk Naik subway menuju Apgujeong Rodeo. Eh iya APGUJEONG ama APGUJEONG RODEO BEDA!! Apgujeong Rodeo di line kuning/orange muda SM TOWN GLOBAL TRAINING CENTER Cara ke SM, FNC, JYP, CUBE Turun di APGUJEONG RODEO (Bundang Line) lalu exit 2 Lurus aja ketemu SMTown Global Trainin Center, belok ke kiri Abis belok kiri luruss aja sampai mentok, terus ke kanan. -+1km udah sampai di SM Building kanan jalan Kalo mau ke FNC sebelum sampai SM Building ada belokan gang masuk, masuk aja atau bisa cek mapnya disini (credit to owner aikojazz) Nah waktubdi CUBE ama JYP sepii gak ada apa2. Akhirnya lanjut jalan ke FNC. Pas deket FNC liat lmyan banyak cewe nggrombol sambil teriak, langsung gw lari dan ternyata apa? OHH LUCKY ME!! FNC artis lagi shooting Cheongdamdong 111!!! Liat FTIsland, AOA, Yonghwa CNBlue, Juniel didepan mata. Sayang gak bisa nyapa ato nyolek soalnya lagi shooting gak boleh rame. Tapi hepi lahhh liat mereka dari jarak cuma 4 langkah omg!! FNC BUILDING JH DIBELAKANG KYAKKKK Jaejin sama drummernya FT ISland AOA & JH FT ISLAND gantenggg XDD Yonghwa sama Jimin AOA :3 Yonghwa CNBlue XD Juniel! Setelah shooting selesai pindah ke SM. Di SM banyak fans nungguin jadi males ngg lama2, soalnya gw juga nggak terlalu demen sama SM Town hehehehe maap ~.~ Gak lama akhirnya cabut hongdae buat nyari makan. Sampe hongdae makan bentar sambil jalan2. Mo makan dakgalbi diusir gara2 cuma 1 org T.T akhirnya makan nasi goreng aja Abis makan pulang mampir YG lagi untuk ke 2xnya mumpung deket hostel kali ini banyak JVIP ngumpul di depan YG building. Jadi ikutan nongkrong deh. Ada sekitar 7org JVIP disana, jadi ikut nogkrong :3 Cara ke YG Building (credit to owner) Nungguin 30mnt gak ada yg klr akhirnya menyerah dan pulang karena udh beku diluar terus haha nggak seberuntung di FNC tadi T^T
  5. Nightrain

    Tersesat Di Seoul

    one of National Folk Museum of Korea properties Kali ini saya mau share trip kita ke Seoul awal November 2013 kemarin, mudah2an bisa jadi panduan untuk yang mau ke Seoul dan waktu yang kita spend kira2 5 malam. Untuk explore Seoul dan sekitarnya sudah optimal, kecuali Anda minat untuk ke Seorak-san atau Jeju, rasanya minimal 7-8 hari baru ok. Bulan November memang salah satu waktu terbaik untuk mengunjungi Seoul, karena selain kita bisa menikmati indahnya variasi warna dedaunan yang berwarna kuning emas, hijau, dan merah, juga cuaca juga masih tidak terlalu dingin dan siang menjelang sore malah adem jadi tidak perlu sampai berlapis-lapis, juga syal dan sarung tangan pun ngga harus pake. Suhu pagi memang bisa antara 4-10 derajat, dingin apalagi kalau angin pas gede, tapi begitu jam 11 siang, pelan2 naik 12-14 dan jam 3 sore adalah yang terbaik karena suhu bisa sekitar 16-19 derajat. Sebetulnya pertengahan Oktober itu suhu yg terbaik namun jeleknya, 70% pohon masih hijau jadi view ngga sebagus pas awal November, dan takutnya curah hujan masih relatif tinggi, jadi kalau pas kita kemarin itu November, dalam 5 hari hanya kena sekali hujan, itupun hanya gerimis dan sebentar saja. Dan tenang saja, jangan sampai thread title membuat Anda takut, kalopun nyasar juga gampang nemu jalan yg bener, kita kemarin pas jalan memang sengaja tinggalin iPad di hotel jadi ngga ada GPS/online maps, dan bermodalkan peta konvensional di kantong dan niatnya mau tanya kiri kanan kalo nyasar, dan memang alhasil berkali2 nyasar karena susahnya sebagian orang lokal ngga bisa ngomong Inggris jadi pake bahasa Tarzan dikit, dan Tarzan ditaro di kota baru ya pasti nyasar Tapi salutnya ya orang2 lokal cenderung ramah dan helpful walopun ngga bisa komunikasi, masih tetep berusaha, dan kalo hoki, di beberapa sudut jalan ada orang lokal yang berkostum merah dengan bordir 'I' di punggung dan topi koboi, ini adalah English-speaking local yang siap membantu turis dan konon ngga dibayar, jadi semacam volunteer untuk bantu pariwisata disana. Day 1 - Namdaemun / Myeongdong / Seoul Station Tiba di Incheon sekitar pukul 9 pagi setelah 7 jam direct flight dengan Garuda. Waktu disana lebih cepat 2 jam, dan kebetulan kita dapat tiket promo sekitar $500 PP / orang dan setelah ngambil bagasi, langsung cari counter KAL Limousine dan beli tiket untuk ke City Hall. Kita nginep di Hotel Aropa dan lokasinya sangat dekat dgn Plaza Hotel, salah satu stop KAL Limousine, biaya per orang sekitar KRW 18000 jadi sekitar 400rb-an berdua. Hotel Aropa sendiri masih baru, belum setahun rasanya, dan harga Agoda waktu itu sekitar 1jt / malam, lokasi dan hotel saya bilang sih ok banget, jadi buat yang mau coba, sangat rekomen! Perjalanan ke kota kira2 sekitar 45 menit dari airport dan tiba di hotel masih kepagian sedangkan check-in biasanya jam 3 sore. Jadi kita titip saja koper disana dan langsung jalan. Tujuan pertama dari hotel ini yang paling dekat adalah Namdaemun Market. Kira2 15 menit jalan sudah sampe dan lokasi itu memang rame, baik turis2 China dan Jepang maupun orang lokal, disini macam2 dijual jadi memang setting-an mirip seperti Ni Ren Jie (Mongkok) atau Shang Xia Jiu Lu (Guangzhou). Kalau cewe, boleh belanja kosmetik2 kaya Face Shop, sebagian besar disini harga bisa 50% lebih murah ketimbang belanja di Myeongdong, tapi bedanya sangat susah untuk nawar, hampir semuanya claim harga pas, ya memang sudah murah sih karena di Seoul itu apa2 memang mahal, jadi memang bukan shopper's country kecuali Anda siap bayar harga premium. Ada juga yg jual snack enak, berbentuk ikan yang isi dalamnya kacang merah, agak mirip dengan es krim ikan yang biasa dijual di Sushi Tei atau di supermarket, tapi yang ini versi anget-nya. (kiri) Namdaemun Market | (kanan) kaca Han's Deli yang jadi 'korban' Di Seoul, banyak underground pass yang menuju ke subway yang juga digabung dengan shopping center, jadi sedikit mirip dgn Singapore juga cuma yang ini koneksinya sangat luas dan panjang. Dari Namdaemun, yang terdekat bisa ke Hoehyeon Underground Shopping Center, disini terkenal dengan koleksi piringan hitam, jadi kira2 mungkin ada 4-5 toko gede jadi buat yang suka PH, boleh belanja disini, tapi koleksi CD sangat minim. Dari sini bisa tembus ke Myeongdong, salah satu pusat shopping Seoul dan sangat rame baik ama turis maupun local. Karena harga sewa disini selangit, maka jangan heran kalau barang2 yang dijual rata2 juga mahal. Banyak brand terkenal juga walaupun bukan yang high-end seperti Italian / French brand (kalau itu adanya di Apgujeong, area Gang Nam), jadi di Myeongdong ini bagusnya cuci mata, nongkrong, coba2 snack, makanan, dan kalau tertarik untuk nonton Nanta Show juga ada disini, untuk shopping ada tempat lain yang lebih ok. (kiri) Tteokbokki, snack khas Korea | (kanan) di depan City Hall Kita mampir untuk lunch di Han's Deli, restorannya cukup unik, mostly European food, di kaca-nya banyak coret2an dan tempelan notes dari pengunjung, dan sepertinya memang resto pilihan ABG, karena kita random pick aja pas ngeliat yang deket, untuk rasa sih standar dan harga cukup reasonable. Dari sini juga dekat dengan Myeongdong Cathedral kalau mau sekedar berfoto, dan lokasinya cukup luas, jadi mungkin Anda bisa spend 2 jam disini, mungkin lebih kalau mau lunch atau bersantai. Sore-nya kita balik ke hotel dulu untuk refresh dan istirahat sebentar. Saya coba call shuttle bus ke Nami Island karena memang mesti book-in-advance tapi sialnya orangnya cuma bisa bahasa Korea, jadi saya minta tolong orang hotel untuk call dan ternyata udah full-booked semua, bahkan udah full sampai sebulan kedepan, jadi buat yg rencana mau pergi, mungkin perlu booking sebulan di depan dan coba di e-mail dulu. Terpaksa kita mesti ambil jalur manual, dari sisi harga sih hampir sama, tapi jauh lebih gampang kalo ada shuttle bus karena cukup ke Insadong dan naik dari situ saja. Jam 6 sore dari hotel kita jalan lagi ke subway station, beli T-Money (sekitar KRW 5000 untuk beli perdana dan load saja KRW 15000 untuk naik subway selama 5 hari) dan ke Seoul Station. Disana ada Lotte Mart dan banyak pilhan makanan dan snack, juga ada Lottle Dept Store. Sebetulnya hampir semua tempat ada Lotte, tapi Station ini paling dekat dgn City Hall. Dekat hotel Aropa juga ada 7-11 yang buka 24 jam jadi kalau butuh air, snack, susu, bir, gampang! Seoul Station
  6. Hai.. aku ada rencana ke korea pas autumn (12-22 november 2018).. inshaallah pasti jadi karena aku sendiri udah beli tiket. Itinerary belum fix, jadi bisa didiskusiin bareng2. Sejauh ini sih masih pgn explore sekitaran Seoul aja, tapi rencana ke luar kota kaya Busan atau kota yang lain juga ada tergantung nanti budgetnya ada atau engga.. Karena aku lumayan suka kpop&kdrama, jadi nanti mungkin bakal ke agensi kpop dan tempat syuting kdrama. Nanti kalo yang ga suka, bisa misah ya :) Karena ini pertama kalinya bagi aku ke korea, jadi cari temen yang bisa diajak nyasar bareng-bareng. Lebih diutamakan cewek ya, soalnya biar bisa share cost penginapan juga hihi rencana sih mau stay di daerah Hongdae. Cowok bisa join tapi ga bisa share cost penginapan.. Karena masih lumayan lama, jadi bisa nabung dulu. Yang mau join bisa PM ya, yang mau nambahin tips boleh banget :) Thank you ~
  7. Bingung mau start dari mana..... Jadi kali ini short trip to Korea, 7 hari aja periode 23 - 30 Oktober 2017. Karena keterbatasan bahasa dan versi ga mau ribet, kita putuskan untuk ambil tour aja. Awalnya ambil His travel eh menjelang deadline quota masih ga terpenuhi juga ya sudah banting setir ke Bayu Buana lagi... harga idem 13jt gitu all in. Korea ini visanya ribet ya, harus pake lampiran SPT tahunan segala jujur jadi males balik lagi kalau ribet mah, masih mending rekening 3 bulan masih normal euyyyy.... Hari 1 dan 2 (Jkt - Seoul) Nah 23 oktober kita berangkat dengan pesawat malam dan 24 oktober paginya kita sudah sampai di Incheon Airport, Seoul. Seharusnya jadwal hari ini adalah bikin kimchi, terus ke Geyongbok tapi dikarenakan waktu yang ga memungkinkan 2 hal itu digusur switch ke hari terakhir. Jadi hari pertama ini kita hanya jalan2 keliling ke National Folk Museum dan lanjut ngejar pesawat ke Jeju Island dari Gimpo Airport. National Folk Museum itu sendiri rupanya menu wajib kalau kita ikut tour ke Korea. Isinya adalah sejarah kebudayaan Korea, dan sambil jalan kelilingin museum dijelasin sama si tour lokalnya.. Eh aku lupa bilang bahwa walau dari Jkt ada tour guidenya tapi semua tour yang dateng ke Korea didampingin oleh tour lokal yang fasih bahasa indonesia... Dan jujur memang kesulitan bahasa disini, orang Korea males dan ga mau belajar bahasa lain, bahasa inggris aja langka apalagi indo... Oh ya 1 lagi, orang korea itu paling anti difoto apalagi di videoin tanpa seijin mereka ... masalahnyaaaaa minta ijin pun ga bakal dikasih, ga ngerti deh kenapa mereka anti difoto, dan di banyak tempat seperti di dalam National Folk Museum ini pun ga boleh foto2... jadi hasilnya ga ada foto2 susasana di dalam National Folk Museum ini... kalau di luar sih boleh aja foto. Nah setelah dari National Folk Museum langsung lunch tapi lupa lunchnya apa terus langsung ke Gimpo Airport untuk penerbangan ke Jeju Island... Di Gimpo sambil nunggu boarding kepengen ngopi dan ketemu kopi yang ini Dan dasar ndesoooo aku baru tau dari temen bahwa caffee ini terkenal karena banyak di shoot di drama korea, lha mana aku tauuuu? Ok kita lanjut terbang ke Jeju dan bermalam di Jeju Dan ga lupa pas sampe hotel cari minimarket terdekat terus hunting2 teh, nah nemunya ginian... not bad lah untuk teh 2000 won dan hershey coklat cookiesnya promo 1000 won dpt 3 pak Hari 3 & 4 (Jeju Island) Pagi ini kita acaranya ke Seongsan Sunrise Peak, isinya adalah suatu pinggir laut gitu, isinya pemandangan pinggir laut. Ada sih beberapa pertunjukan lagi yaitu wanita penyelam tertua di Korea, tapi itu aja waktu tayangnya dan kalau mau nonton harus bayar lagi, terus kalau ikut tour pastinya ga keburu untuk liat atraksi yang ada... Sampai disini aku mulai ngoceh karena belum terasa suasana autum-nya... Kayaknya ga sah klo tiap pergi ga ada adegan kissing-nya... maaf yaaaa Nah sehabis dari Seongsan ini kita lanjut ke desa Jeju, katanya si tour guide lokal perempuan Jeju itu sesuatu banget... dan desa Jeju ini isinya masih asli rumah dan org2nya ga boleh dirubah ke modern oleh pemerintah korea. Nah sesampainya disana, perempuan Jeju itu menceritakan tentang sejarah budaya laki2 dan perempuan disana, tentang bagaimana dulu laki2 posisinya lebih tinggi dari perempuan karena jumlah laki2 1:10 dengan perempuan. Jadi poligami diperbolehkan, laki2 punya istri bisa 4 atau 5, ga perlu kerja, ongkang2 kaki, tinggal minta duit dan semua perempuan yang kerja, Beda dengan sekarang, perempuan justru posisinya lebih tinggi dari laki2... kalau dulu perempuan merit itu berarti sengsara karena harus melayani keseluruhan keluarga, kalau sekarang malah katanya laki2 korea yang cuci baju masak dll walau tetap bekerja juga... gitu katanya... Intinya sih di desa Jeju ini isinya mereka berjualan produk sejenis Goji Beri yang sudah diekstrak, madu khusus dan bubuk dari tulang kuda. Aku beli goji berinya karena harganya make sense dan sudah pernah minum yang versi barat dan manfaatnya bagus. Kalau madu dan tulang kuda duh ga dulu deh... Di desa Jeju ini juga tidak boleh foto2 apalagi video lho yaaa karena mereka ga mau dan ga jelas alasannya. Dari desa Jeju lanjut lunch dulu dong dan ini lunchnya ku sukaaa yaitu Babi Hitam (Gochan) yang memang khas peliharaan di Jeju... rasanya wowww enak.. dan untuk yang muslim maka dagingnya akan diganti dengan daging bebek Dan si tour guide lokal kasih kita coba soju rasa jeruk rasanya enak banget tapi sayangnya sampe pulang ga nemu lagi yang jual Setelah makan lanjut lagi ke Trick Eye Museum & Ice Gallery.. isinya itu seperti trick eye yang ada di ancol dan bali, tapi untuk koleksi sih maish lebih lengkap jakarta dan bali... menurutku lho yaaaa Ice Gallerynya oke tapi untuk foto hasilnya kurang bagus karena cahaya yang kurang di dalam ice gallery ini Lanjut lagi untuk nonton pertunjukan Nanta Show, dan aku acungin jempol untuk Nanta Show ini, isinya kocak, menghibur dan bikin sakit perut karena ketawa... dan skill mereka dalam memainkan alat2 dapur untuk jadi suatu pertunjukan aku acungi jempol. Tapi sayangnya ga boleh foto apalagi video jadi ga ada dokumentasi untuk ini. Durasi pertunjukan sekitar 90-120 menit. Setelah dari ini kita balik ke hotel tapi melewati dulu yang namanya Mysterius Road... dan ini adalah suatu jalan setapak kira2 300 meter, dimana tampaknya ada magnet alam di sepanjang ruas jalan itu. Jadi pas sampai di jalan itu mesin mobil bus dimatikan tapi anehnya bus tetap jalan walaupun jalannya menanjak... nah ada apa ayoooo Hari ke 4, rencana hari ini adalah pagi-pagi langsung ke Garden of Morning Calm, isinya adalah kebun bunga yang luas dan masih akan bertambah luas karena masih di expansi di beberapa bagian. Nah... akhirnya ketemu juga suasan autum disini asikkk, foto2 ahhh Dari Garden of Morning Calm kita lanjut ke Teddy Bear Museum, kecil sih museumnya tapi lumayanlah isinya.... Dan abis itu ngebut ke Nami Island yang terkenal dengan lokasi shooting Winter Sonata.. Disini suasama autum juga sudah terasa, dan karena dibatasi waktu kita langsung cari patung khas icon disini, si winter sonata itu dan untuk foto dengan patungnya antri seperti kalau mau foto sama hachiko Pas mau balik dr Nami Island antri feri nya luar biasa, antrian udah dari bbrp puluh meter sebelum anjungan, buset deh.... Tapi pas dinnernya itu sesuatu banget karena menunya itu Sup ayam ginseng... wuih 1 ekor ayam sedang untuk sendirian, pas banget malam2 makan sup ini, mantep deh plus minumnya dikasih soju atau sake ga tau persis... pasangan yang ideal Sesudahnya kita mampir sebentar aja ke Dragon Head Rock, tapi karena sudah malam ga bisa dokumentasi juga, dan bentuknya pun ga mirip dragon.... bingung.... Sudahlah balik hotel aja istirahat... Hari 5 (Mt Seorak) Nah pagi ini semangat karena mau ke Mt. Seorak yang katanya juga bagus itu.. karena kita nginepnya di Mt. Seorak juga maka perjalanan ke lokasi ga lama. Dan beruntung sampai cukup pagi karena kalau ga rasanya antri untuk naik cable car ke atas itu sesuatu. Buat temen2 yang ke Mt. Seorak inget ya kalau sudah naik cable car naik nanjak jalan kaki sampai puncak Seorak, karena worth it dan sayang banget kalau ga sampai puncak. Saran untuk temen2 yang mau ke Mt. Seorak lebih pagi datengnya lebih bagus karena pas pulangnya antrian untuk semua kendaraan menuju Mt. Seorak dah panjang banget berkm2 gitu. Saking padatnya arus kendaraan yang menuju Mt. Seorak maka mau ga mau kita jalan kaki menuju bus karena bus nya stuck macet antrian dan kalau nunggu bus itu weleh bisa berjam2 baru sampai... Akhirnya kita jalan kaki dan kok ga sampe2 ya ke bus nya? pas akhirnya kita bisa mendekati si bus yang juga usaha mendekati kita, ternyata kita sudah jalan kaki sebanyak 10600 langkah ini pun karena ada peserta tour yang bawa alat yang ngitungin jalan kaki berapa langkah itu lho... sinting berarti sekitar 6km lah jalan kakinya... laper deh.... Untungnya abis itu langsung lunch dan lunchnya oke Roast Chic with Hengju Cheese, oke lah boleh juga sebelum menuju perjalanan sekitar 3 jam dengan bus ke Everland. Setelah lunch kita menuju ke Everland, versi kecilnya disneyland di korea, mulai dari design masuk semua persis sama dengan USJ, tapi secara saya kurang begitu suka dengan isinya plus kita sampe sudah sore, dan banyak wahana yang sudah tutup jam 6 sore wah sudahlah jalan2 aja keliling dan ga foto2 liat2 aja dan akhirnya kita dinner di KFC karena dinnernya yang kali ini bayar sendiri. Paket 7500 won sudah dapat 2 ayam, minum dan kentang. Mereka ga ada menu nasi di KFC nya dan jangan harap ketemu sambel ya semuanya cuma ada saos tomat. Akhirnya balik ke hotel lagi dan posisi sudah di Seoul lagi ya sekarang... hotel di Seoul lebih kecil secara size tapi nyaman dan breakfastnya beneran american breakfast, jadi sesuai selera, dan hunting lagi malam2 ke mini market untuk cari soju terakhir Hari 6 & 7 (Seoul) Hari ke 6 ini kita akhirnya ke Geyongbok yang pas hari pertama ga bisa karena waktu mepet, setelah itu latihan bikin kimchi dan cobain han book. Geyongbook Palace isinya itu gerbang berlapis-lapis, kalau masuk ke sana pake hanbook ga usah bayar tiket. Foto bikin kimchi belum disave karena difotoin sm fotoman yang ikut sama kita selama tour, jadi di akhir tour kita dikasih hasil cetakan foto2nya baik yang candid atau bukan sementara soft filenya akan dikirimkan menyusul, tentunya bayar untuk foto2 ini lho. Cobain hanbook itu 1 gedung dengan bikin kimchi, dan akhirnya aku beli nori berbagai rasa karena enak untuk dicampur nasi, dan hanbooknya sistim pake sendiri, copot sendiri, foto sendiri, taruh lagi di rak baju ini ceritanya versi suami pulang pagi foto han booknya Sehabis kimchi dan han book, sisa hari itu lanjut dengan belanja2 ke tempat2 kosmetik seperty duty free, ginseng shop... Sampai disini masih belum beli souvenir karena harga2 souvenir di tempat2 wisata itu OMG mahalnya dan ga worth it untungnya tour guide lokal kita kasih acara tambahan ke DOOTA di Duangdaemon, itu seperti mangga dua nya jakarta tapi jauh lebih bersih dan rapih... kita diajak naik ke lantai 6 dan begitu selesai eskalator lantai 6 di depan kita udah ada toko souvenir wah harganya baru asik gantungan kunci dan magnet kulkas per 8 atau 10 pcs harganya antara 4000 - 5000 won (kalau beli 10 set dapet free lg 1 set), sepasang sumpit dan sendok khas ada ukiran koreanya 1500 won, kalau sumpit yang isinya 5 pasang 5000 won, berbagai cemilan kekinian almond berbagai rasa itu 7500 won (padahal temen yang baru aja balik dr korea bilang harga jualnya 10000 won), nah akhirnya kesampean juga beli souvenir Nah sudah puas balik deh ke hotel... Hari ke 7, hari terakhir sebelum sore balik ke jakarta... Hari ini fokusnya ke Red Pine Shop (ini juga wajib karena versi mereka jualan red pine oil yang ternyata ga di eksport ke luar korea).... harganya mahal sih tapi karena di demonstrasikan dan test gratis kondisi pembuluh darah masing2 akhirnya aku beli untuk kami berdua minum... dan sssttt... efeknya sudah terasa lho khusus untuk suami istri Dari red pine sebelum ke airport mampir sebentar di salah satu tempat untuk mereka yang belum puas beli souvenir dan mau beli ramen2 itu lho, samyang dan teman2nya... dan bisa di pak dalam dus untuk masuk bagasi nanti si airport. Akhirnya... sampai juga di airport untuk keberangkatan pulang ke jakarta. Celingak celinguk cari wrapping dan ternyata ga ada wrapping di korea dengan alasan mereka akan scan bagasi dan akan langsung dibuka kalau dirasa ada yang mencurigakan. Bener aja, salah satu koper kami diminta untuk dibuka dan ternyata yang mereka curigai adalah kaleng bedak Herocyn sodara2... dan kaleng bedak itu meraka kocok2 duh untungnya ga dibuka karena kalau dibuka berhamburan kemana2 itu bedaknya... padahal ada versi bahasa inggrisnya di kaleng tapi mereka ga bisa baca, parah kan???? Akhirnya setelah check in, berkeliaranlah kita cari makan di airport yang ternyata hanya ada di lantai 2 ya temans... makanannya enak2 dan harganya make sense menurutku. Dan inilah lunch terakhir kita sebelum pulang... Nah demikianlah short trip kali ini ke Korea... Kesan2ku adalah: 1. Korea orang2nya kaku dan individualis, jangan sekali2 foto mereka, suamiku pernah minta aja tetep ditolak 2. Makanan khasnya sendiri sebenarnya enak, jadi kemarin beruntung bisa cobain beberapa makanan uniknya 3. Jangan berharap ada wrapping di airport korea 4. Kalau memang bisa backpackeran dan oke dari segi bahasa lbh baik backpacker sih krn Garden of Morning Calm dan nami Island, dan Mt. Seorak ga puas kalau cuma sebentar 5. Bikin visa-nya ribet karena harus ada SPT tahunan 6. Untuk yang cewe lebih baik selalu sedia botol aqua kosong di tas karena toilet disana ga ada air semprotannya 7. Kalau ke Jeju beli coklat jeruknya, itu unik dan yang crunchy enak (foto menyusul) 8. Kalau mau beli souvenir murah ke Dongdaemon masuk dari DOOTA, terus langsung naik eskalator sampai lantai 6, lirik kiri dikit nah udah keliatan toko souvenir dan snacknya, harga bersahabat Demikian para suhu, semoga berkenan ya, maaf FR nya telat @deffa @twindry @HarrisWang @Hartono Hasian @Sahat
  8. Setelah beberapa hari kemarin lagi mood banget menulis tentang transportasi di Seoul, hari ini saya ingin share tema yang ringan-ringan saja, namun sedap menggoda, khususnya di bulan Ramadhan ini. Ya, saya ingin mengajak teman-teman untuk wisata kuliner (di dunia maya), dan negara tujuan wisata kuliner hari ini adalah Korea Selatan (khususnya Seoul). Sebetulnya saya sudah beberapa kali lho menulis tentang kuliner ala Korea Selatan, yaitu saat membahas tentang keempat musim di negerinya Bae Yong Jun itu. Bagi yang belum baca, bisa mampir dan lihat-lihat disini: Spring in Korea dan Catatan Kuliner yang Tertinggal, Summer in Korea: Kulineran Yuk!, Autumn in Korea: Saatnya Kulineran!, Winter in Korea: Kulineran Yuk!. Nah, tadinya saya ingin membahas aneka kuliner khas Korea Selatan. Tapi setelah dipikir-pikir, ternyata Korea Selatan (khususnya Seoul) memiliki khasanah kuliner pinggir jalan yang nggak kalah menarik dari kuliner tradisionalnya. Jadi khusus untuk tulisan ini saya ingin fokus berbagi info seputar kuliner pinggir jalan yang wajib dicoba di Korea Selatan, khususnya Seoul. Sebagai ibu kota Korea Selatan, Seoul tak hanya memiliki aneka kuliner tradisional yang sanggup menggoyang lidah. Siapa sangka kota ini juga memiliki aneka kuliner pinggir jalan yang tak hanya unik dan lezat, tapi relatif murah meriah. Bentuknya sih memang ada yang tidak beraturan dan berantakan, tapi soal rasa hmmm, yummy! Duh, jadi lapar, haha.. Yang ada rencana wisata ke Seoul, jangan lupa berburu kuliner-kuliner berikut yah! Tteokbokki Range harga: KRW2000*-4000*/porsi Sepertinya, diantara semua kuliner pinggir jalan, tteokbokki ini menjadi kuliner yang paling wajib untuk dicoba. Tteokbokki ini sejatinya adalah rice cake yang direndam dalam saus merah dan memiliki rasa manis pedas. Kuliner ini mudah ditemukan di berbagai sudut Seoul, dan pernah saya singgung sebagai salah satu kuliner favorit musim dingin (baca: Winter in Korea, Kulineran Yuk!). Berikut adalah penampakan tteokbokki. Foto 01: Tteokbokki [foto: Sung Sook/wikimedia] Sannakji Sannakji merupakan kuliner yang berasal dari bayi gurita segar yang disajikan secara mentah dalam taburan wijen. Bagi yang nggak suka seafood atau makanan mentah, kuliner yang satu ini mungkin terasa geli-geli gimana gitu. Namun bagi pecinta makanan segar, khususnya yang suka petualangan kuliner, Sannakji jelas menarik untuk dicoba. Saya pribadi sih, walau doyan sama sushi, masih pikir-pikir lagi untuk nyobain kuliner yang satu ini, hehe. Foto 02: Sannakji [foto: LWY/wikimedia] Bungeoppang Range harga: bervariasi, antara KRW500-1000*/pcs hingga KRW2000*/5 pcs Snack yang satu ini mirip-mirip dengan Taiyaki dalam kamus kuliner Jepang, yaitu sama-sama kue berbentuk ikan dan diisi pasta kacang merah. Lho, kok bisa mirip taiyaki? Karena memang kuliner ini memang diperkenalkan oleh bangsa Jepang pada periode kolonial, yaitu tahun 1930-an. Sama seperti Tteokbokki, kuliner ini pernah saya singgung juga sebagai salah satu kuliner favorit di musim dingin. Foto 03: Bungeoppang [foto: Siqbal/wikimedia] Potato Corn Dog / Tokkebi Hot Dog Range harga: KRW2000*-2500* Sebetulnya kuliner yang satu ini nggak jauh beda dengan hot dog yang biasa kita kenal. Perbedaannya, jika pada hot dog sosisnya di apit oleh roti, pada kuliner ini sosisnya dibungkus oleh kentang yang sudah dipotong-potong. Rasanya? Gurih dan krispi, pokoknya enak banget. Apalagi jika disantap dengan mayones dan saus sambal. Bagi yang tertarik untuk mencoba, kuliner ini bisa ditemukan di berbagai pedagang pinggir jalan yang ada di Insadong, Myeongdong, dan Anguk. Foto 04: Potato Corn Dog [foto: Beomseok/wikimedia] Hotdog Tornado Potato Range harga: KRW3000*-4000*/stik Satu lagi varian hot dog ala Korea. Jika Potato Corn Dog merupakan sosis yang dibungkus oleh kentang potong, French Fry Hot Dog ini menyajikan sosis yang dililit oleh kentang berbentuk spiral. Soal rasa nggak perlu ditanya yah, karena sosis+kentang sudah pasti maknyus banget deh. Foto 05: Hotdog Tornado Potato [foto: google by creative commons] Cumi Bakar Range harga: KRW2000*-3000* Saya pertama kali tahu tentang panganan ini sewaktu baca manhwa berjudul Ingenuo. Sesuai namanya, kuliner ini merupakan cumi-cumi yang dibakar hingga kering dan disajikan dengan cara ditusuk/dalam wadah. Pada perkembangannya, pedagang cumi bakar ini biasanya menyajikan juga varian bakaran lainnya, seperti gurita bakar. Foto 06: Cumi bakar dalam wadah cup [foto: Seafaringwoman/flickr] Bbokki Candy Range harga: ±KRW1000*/pcs Sekilas, kuliner ini mirip dengan Hotteok yang pernah saya tulis di kuliner musim dingin. Bahan utamanya pun sama, yaitu terbuat dari gula. Bedanya, Bbokki tidak digoreng dalam minyak, melainkan dilelehkan dalam wajan dan dicetak dengan motif yang lucu-lucu. Foto 07: Bbokki [foto: Chef Cooke/flickr] Aneka Gorengan Range harga: ±KRW2500* Jangan salah, di Korea Selatan pun ada gorengan lho. Dan kuliner ini cukup mudah juga ditemukan di pinggir jalan. Bedanya, jika gorengan di Indonesia (contohnya Jakarta dan Bandung) rata-rata merupakan kombinasi antara sayuran dan terigu (seperti bala-bala dan ubi goreng), maupun gorengan dari tepung tapioka/kanji (contoh: cireng), maka gorengan di Korea Selatan variannya mulai dari sayuran hingga seafood. Beberapa gorengan yang lazim ditemukan di Korea Selatan antara lain: saeu (udang), yachae (sayuran), ojingeo (cumi), goguma (ubi manis), gyeran (telur rebus goreng), gochu (paprika), dan mandu (pangsit). Foto 08: Aneka gorengan [foto: Seafaringwoman/flickr] Beondegi Panganan yang satu ini mungkin terasa nyeleneh bagi kebanyakan orang, namun di Korea Selatan sendiri kuliner ini cukup lazim disantap. Ya, Beondegi ini merupakan larva ulat sutra yang direbus dan disajikan dalam mangkok kecil. Rasanya seperti apa? Ayo coba sendiri kalau berani. Oya, saat ini Beondegi cukup sulit ditemukan di Seoul. Bagi yang berminat, masih ada pedagang Beondegi yang bisa ditemukan di dekat Seoulland. Foto 09: Beondegi (rebusan larva ulat sutra) dan rebusan siput [foto: Kilroy238/wikimedia] Demikian sebagian snack pinggir jalan ala Korea yang bisa saya info-info. Kalau ada yang punya info lainnya, jangan malu-malu untuk share juga yah. Semoga bermanfaat. *** * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  9. Walau jarang meninggalkan jejak berupa komen, namun saya suka lho blogwalking ke blog section di Forum Jalan2 ini. Apalagi akhir-akhir ini blog-nya kelihatan makin aktif dan topiknya pun makin beragam. Selalu ada ilmu dan inspirasi baru setiap kali membaca blog milik Jalan2ers lain. Contohnya, inspirasi terbaru datang setelah membaca blog post milik Mimin Jalan2 yang berjudul Uniknya Oleh-oleh Khas Singapura. Tiba-tiba saja, ta-daaa, terpikir untuk berbagi info seputar oleh-oleh khas Korea Selatan yang bisa dibeli di Seoul dan di berbagai kota lainnya. Namun kayaknya lebih mantap jika saya mulai dulu dengan sharing panduan wisata belanja di Seoul yah. Soalnya, sekalipun ngakunya sebagai budget traveller, yang namanya wisatawan pasti nggak bisa lepas dari aktifitas belanja. Minimal belanja oleh-oleh deh. Tentunya dengan pengecualian jika wisatawan itu sama sekali nggak punya teman yang bisa diberikan oleh-oleh yah, hehe. Oke, yang pertama saya mau sharing info tentang dimana tempatnya jika ingin mencari barang branded di Seoul. Bicara tentang kombinasi antara barang branded dan aktifitas shopping tentunya tak bisa lepas dari nama Myeong-dong, sebuah distrik yang dikenal sebagai surganya para shopaholic di Seoul sekaligus kiblatnya trend fashion ternama. Myeong-dong memiliki ratusan toko yang menjual produk pakaian, aksesoris, kosmetik, dan banyak lagi. Itu belum termasuk dengan aneka butik ternama dan deretan department store kelas atas yang menggoda para shopaholic untuk mampir dan melihat-lihat. Pokoknya, jangan mengaku doyan belanja jika belum mampir ke Myeong-dong deh! Foto 01: Myeongdong di malam hari [foto: Adrián Pérez/flickr] Distrik lain yang populer sebagai tempat belanja kelas atas adalah Gangnam, yang memiliki 2 surga belanja populer yaitu kawasan Apgujeong-dong dan Cheongdam-dong. Kedua kawasan tersebut memiliki banyak butik ternama dan department store, lengkap dengan salon kecantikan yang populer dikunjungi oleh selebriti setempat. Foto 02: Butik Cartier dan Salvatore Ferragamo di Cheongdam-dong [foto: Michaela Den/wikimedia] Selain Myeong-dong dan Gangnam, Jamsil juga dikenal sebagai surga belanja kelas atas karena memiliki pusat perbelanjaan mewah. Tak hanya itu, pusat perbelanjaan bawah tanahnya pun dirancang nyaman bagi turis asing dan menawarkan aneka koleksi fashion trendi dengan harga miring. Foto 03: Lotter Department Store di Jamsil [foto: Seonjong Park/wikimedia] Kawasan belanja fashion populer lainnya adalah Munjeong-dong. Nama tersebut terasa asing? Bagaimana dengan Rodeo Street, pasti tahu kan? Rodeo Street yang dikenal sebagai kawasan dengan outlet fashion terbesar di Korea ini terletak di Munjeong-dong. Dan Rodeo Street nggak cuma terdiri dari outlet fashion saja lho. Di kawasan ini juga terdapat aneka pusat perbelanjaan dan butik yang mengusung merk ternama. Tambahan info, Rodeo Street ini juga ada di Apgujeong. Tapi Munjeong-dong Rodeo Street dikenal sebagai outlet shopping center pertama di Korea, jadi jangan tertukar yah. Alternatif lainnya, mampirlah ke Garosugil, sebuah kawasan belanja baru yang ada di Seoul. Karena baru, di tempat ini banyak toko yang fokus menjual trend fashion terkini. Kawasan ini juga memiliki kafe dan restoran yang seru punya. Barang branded bukan selera teman-teman? Kira-kira ada nggak tempatnya untuk belanja produk fashion terkini dengan harga mahasiswa? Ada dong. Main saja ke area belanja populer untuk mahasiswa di Seoul, yaitu Hongdae dan Sinchon. Area Hongdae (yang dekat dengan Hongik University) memiliki banyak toko yang menawarkan fashion unik. Setiap akhir pekan, di kawasan ini juga rutin diadakan pasar barang bekas yang menjual aneka harta karun tersembunyi. Sementara kawasan di dekat Ehwa Womans University punya banyak toko fashion untuk wanita, yang asyiknya, banyak menawarkan harga miring karena ketatnya persaingan antar toko. Foto 04: Hongdae area [foto: Michaela Den/wikimedia] Nah, bagi yang lebih suka berbelanja di pasar tradisional, Seoul memiliki beberapa pasar yang populer di kalangan wisatawan asing. Yang pertama dan yang paling utama tentunya adalah Dongdaemun Market. Pasar ini disebut-sebut sebagai pusatnya tren fashion Korea yang sesungguhnya. Banyak fashion yang berasal dari Dongdaemun yang lalu disebarkan di distrik lain dengan harga berkali-kali lipat. Walau begitu, bukan berarti barang yang ada di Dongdaemun Market menjadi yang termurah di Seoul yah. Akan saya ulas lebih lengkap di bagian tips belanja. Foto 05: Doota! di Dongdaemun Market [foto: Mullenkedheim/wikimedia] Namdaemun Market menjadi pasar lain yang populer di kunjungi wisatawan. Pasar tradisional terbesar di Korea ni tak hanya menjual produk segar, namun juga berbagai produk tekstil, kerajinan tradisional, barang import, elektronik, aksesoris, dan banyak laagi. Kabarnya sih lebih dari 90% baju anak yang dijual di Korea didistribusikan di Namdaemun. Hmm, alasan bagus bagi para orang tua untuk mampir ke Namdaemun Market nih. Foto 06: Namdaemun Market [foto: iGEL/wikimedia] Trus dimana tempat terbaik kalau mau berburu oleh-oleh? Maka Insa-dong layak disebut pertama kali. Tempat ini memiliki banyak toko kerajinan tradisional yang utamanya terdapat di jalan sepanjang 700 meter. Itaewon juga menarik untuk dikunjungi. Selain memiliki masjid terbesar di Seoul, kawasan ini merupakan merupakan kawasan multi kultur. Jadi banyak toko unik yang terdapat di Itaewon. Kawasan lainnya, Samcheong-dong, juga menawarkan banyak toko souvenir dan toko kerajinan. Yang suka mengoleksi barang antik, Samcheong-dong ini menarik untuk dikunjungi. Foto 07: Insa-dong [foto: Mariosp/flickr] Nama-nama di atas hanyalah contoh beberapa kawasan yang populer sebagai distrik belanja. Sebetulnya jika secara spesifik menyebut nama tempat tujuan belanja, daftarnya bisa jauh lebih banyak lagi. Contohnya, Seoul memiliki banyak pusat perbelanjaan bawah tanah yang menawarkan banyak koleksi menarik dan terhubung langsung dengan stasiun subway. Contohnya adalah Myeongdong Underground Shopping Center, Sogong Underground Shopping Center, dan banyak lagi. Pusat perbelanjaan besar seperti COEX Mall dan Times Square, serta Ssamzie-gil (1, 2)dan Lotte Mart, juga populer lho di kalangan wisatawan asing. Intinya sih, shopaholic nggak perlu takut mati gaya karena banyak opsi tempat belanja yang bisa ditemukan di Seoul. Foto 08: Ssamzie-gil [foto: Travelmate2021/flickr] *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  10. Saya sudah berbagi sedikit info tentang panduan belanja di Seoul pada tulisan Seoul Shopping Guide: Belanja Dimana?. Untuk melengkapi tulisan tersebut, kali ini saya ingin sharing tips apa saja yang perlu diperhatikan agar momen belanja di Seoul terasa lebih afdol. Tips-tips tersebut saya ringkas dalam beberapa point, kurang lebih berikut isi tips-nya: Seputar tempat belanja Pada tulisan Seoul Shopping Guide: Belanja Dimana?, di bagian penjelasan tentang Dongdaemun Market, saya menulis jika Dongdaemun Market sebagai pusatnya fashion Korea yang sesungguhnya. Beragam trend fashion terkini awalnya dari Dongdaemun Market, namun bukan berarti disinilah tempat termurah untuk berbelanja fashion. Kenapa? Karena di Seoul, barang yang sama bisa dijual dengan harga yang berbeda tergantung lokasi penjualannya. Kaos seharga puluhan ribu won di daerah Apgujeong Rodeo Street bisa saja dijual seharga ribuan won di area sekitar kampus (seperti Hongdae dan Shinchon), dan bisa lebih murah lagi jika dijual di lapak temporer (berupa kios maupun truk). Dari sini ada beberapa tips yang bisa saya bagikan: -Jangan langsung membeli barang pertama yang dilihat, apalagi jika distrik tersebut termasuk kawasan mahal. Usahakan untuk membandingkan dulu dengan barang sejenis di toko yang ada di distrik lainnya. -Bagi budget traveller, disarankan untuk memilih toko yang ada di distrik level mahasiswa seperti Sinchon dan Hongdae. Banyak lho toko di sekitar kampus yang menjual barang dengan harga miring karena ketatnya persaingan antar toko. -Toko di pasar tradisional biasanya bisa lebih murah lagi. Namun konsekuensinya, dibutuhkan skill menawar yang cukup lihat, dan sayangnya nggak semua pedagang pasar tradisional menguasai bahasa Inggris. -Alternatif lainnya, belanjalah di sekitar subway (baik di luar stasiun subway maupun di subway underground shopping mall) karena harganya bisa jauh lebih murah dibanding aneka jenis tempat belanja lainnya. -Walau saya sebut Dongdaemun Market belum tentu memberikan harga termurah, nggak ada salahnya mencoba membandingkan 2-3 toko di Dongdaemun sebelum memutuskan untuk membeli sebuah barang karena biasanya harga termurah di area ini tetap saja lebih murah dibanding distrik mahal seperti Gangnam. Tips lainnya, belanja di toko kecil maupun lapak-lapak di Dongdaemun biasanya jauh lebih murah dibanding belanja di toko besar di Dongdaemun. Seputar waktu belanja Punya rencana untuk melakukan wisata belanja di Seoul? Berikut beberapa bocoran momen terbaik untuk belanja dan mendapatkan harga terbaik: -Salah satu waktu terbaik untuk belanja adalah pada akhir musim, atau biasanya di bulan Januari, April, Juli, Oktober, dan Desember (untuk department store). Memang sih Anda akan ketinggalan mode terkini di musim tersebut, namun disisi lain, pada akhir musim biasanya berbagai pusat perbelanjaan besar biasanya menggelar diskon khusus untuk menghabiskan stok barang. -Siapa sih yang nggak suka diskon? Bagi wisatawan yang ingin mengincar diskon belanja, periode diskon terpanjang biasanya terjadi sebelum dan sesudah Lunar New Year dan Chuseok. Sedangkan untuk kosmetik, biasanya ada diskon besar di akhir tahun. -Jakarta boleh punya Jakarta Great Sale. Seoul pun memiliki 2 event diskon besar-besaran, yaitu Seoul Summer Sale dan Korea Grand Sale (di musim dingin). Yang hobi berburu diskonan, jangan lewatkan kedua event diskon tersebut yah. Seputar tips menawar -Nggak menguasai bahasa Korea namun ingin mencoba tawar menawar? Biasanya sih bahasa Inggris dasar sudah cukup kok, jadi jangan terlalu takut untuk belanja di lapak tradisional yah. -Jika membeli di lapak pinggir jalan (seperti mobile kiosk maupun pedagang tenda), selalu usahakan untuk menawar jauh dibawah harga yang ditawarkan baru naikkan penawaran sedikit demi sedikit (misalnya bisa mulai dengan menawar setengah harga jual). Soalnya jika selisihnya tak begitu banyak, biasanya pedagang akan langsung mengiyakan padahal Anda masih bisa menawar lebih jauh lagi. -Sulit untuk tawar menawar? Setidaknya mintalah barang gratisan sebagai bonus. Misalnya, jika membeli 3-4 gantungan kunci, mintalah 1 untuk bonus. Atau jika membeli beberapa potong baju, minta 1 baju secara cuma-cuma, dan seterusnya. Jika pemilik toko/lapak tidak mau memberikan barang gratisan, lebih baik bersikap seolah akan pindah toko saja. -Tips lain bagi yang ingin berbelanja di lapak non-toko atau belanja di toko kecil. Jika Anda gagal menawar harga, pindahlah ke lapak sebelah dan sebutkan harga terakhir di toko saingan (untuk barang yang sama). Biasanya toko yang baru dimasuki akan memberikan penawaran khusus untuk Anda. Seputar harga dan metode pembayaran -Untuk metode pembayaran tak jauh beda dengan di Indonesia. Pedagang lapak kecil biasanya hanya menerima cash, sementara vendor besar menerima pembayaran menggunakan berbagai kartu kredit. -Jika ada keperluan dengan bank (misalnya ingin menukar uang), ingatlah selalu jam operasional biasanya antara pukul 09.30-16.30 Senin-Jumat. -Untuk wisatawan asing, di Seoul ada lho kebijakan Tax Refund yang berlaku di beberapa toko tertentu. Kapan-kapan akan saya bahas beserta ulasan tentang freepass khusus untuk wisatawan yang hobi shopping. Seputar ukuran baju Sudah jadi rahasia umum jika fashion menjadi barang favorit untuk diburu saat belanja ke Seoul. Berikut beberapa tips untuk membantu Anda memilih baju yang tepat: -Jika memang sudah berniat akan belanja baju, sebelum pergi ke Korea Selatan, ketahui dulu ukuran baju Anda dalam ukuran Korea. Biasanya ukuran ditampilkan centimeter, kecuali untuk ukuran pinggang ditampilkan dalam inchi. -Beda lagi dengan ukuran sepatu. Biasanya ukuran sepatu ditampilkan dalam milimeter. Jadi agar lebih pasti, sebaiknya usahakan mencoba dulu setiap barang fashion yang akan dibeli. -Biasanya, orang asing susah menemukan ukuran baju yang tepat di Korea Selatan (terutama untuk bigsize, karena ukuran baju Korea kecil-kecil). Bagi yang kesulitan dengan ukuran ala Korea, cobalah berbelanja di daerah Itaewon yang sangat dikenal sebagai distrik multikultural. *** Kurang lebih demikian beberapa tips yang bisa saya bagikan. Jika ada yang mau menambahkan, boleh banget. Oya, saya juga pernah berbagi info seputar shopping guide di Jepang, monggo dibaca-baca juga (lihat disini: Japan Shopping Guide: Tokyo Area, Japan Shopping Guide: Kyoto Area, Khusus Shopaholic, Panduan Dasar Wisata Belanja di Jepang)
  11. Saya sudah beberapa kali membahas tentang aneka kartu multifungsi yang berlaku di Korea Selatan, mulai dari T-Money (baca: Kenalan Dengan T-Money, Kartu Transit Multifungsi di Seoul 1 dan 2), T-Money M-Pass (baca: T-Money M-Pass vs T-Money, Mana Yang Lebih Oke?), serta tentang Seoul Citypass dan Seoul Citypass Plus (baca: Seoul City Pass VS Seoul Citypass Plus, Pilih Mana?). Nah, berhubung 2 hari kemarin saya fokus menulis tentang panduan wisata belanja di Seoul (baca: Shopping Guide: Belanja Dimana? dan Seoul Shopping Guide: Tips & Trick), maka kali ini saya akan menginformasikan sebuah kartu multifungsi bagi shopaholic yang memang berniat untuk wisata belanja di Seoul: Korea Pass. Sekilas tentang Korea Pass Korea Pass merupakan sebuah kartu khusus untuk turis asing yang hobi belanja. Sebetulnya kartu ini mirip-mirip dengan T-Money dan T-Money M-Pass. Bedanya, Korea Pass menawarkan diskon khusus untuk berbelanja di berbagai tempat yang terafiliasi dengan kartu ini (detail bisa dilihat di bagian keuntungan). Tak hanya berfungsi sebagai kartu diskon, kartu ini juga bisa digunakan sebagai kartu transportasi lho. Seru kan? Oya, Korea Pass ini terdiri dari 2 tipe: Korea Pass – Basic Type dan Korea Pass - Busan. Yang akan saya bahas lebih lanjut hanya Korea Pass Basic type saja yah. Keuntungan membeli Korea Pass Di atas sebetulnya sudah disinggung jika salah satu keuntungan membeli Korea Pass adalah mendapatkan diskon di berbagai tempat yang terafiliasi oleh kartu ini. Wisatawan juga akan mendapat panduan untuk turis dan kumpulan kupon diskon saat mmbeli kartu ini. Secara lebih detail, berikut sebagian informasi besaran diskon yang bisa didapat menggunakan Korea Pass: Wisata dan hiburan (diskon 5-30%): N Seoul Tower, Korea House, National Museum of Korea, Nanta, 63 City, Lotte World, Drawing Show: HERO, Lotte Cinema (65 cabang), dan lain-lain. Belanja (diskon 5-10%): Lotte Duty Free (9 cabang), Lotte Mart (90 cabang), 7-Eleven (4000 cabang), Lotte Super, Lotte Department Store, dan lain-lain. Akomodasi (diskon 10-30%): Lotte Hotel (5 cabang) Penukaran mata uang (rate khusus antara 30-50%): Hana Bank Makan dan minum (diskon 10-30%): TGIF, Lotteria, Korea House, dan lain-lain. Kecantikan dan kesehatan (diskon 10%): Zen Hair Salon, Bella Skin Care, dan lain-lain. Itu baru sebagian keuntungan diskon yang bisa di dapat dengan membeli Korea Pass. Kalau semuanya ditulis, daftarnya bisa sangat panjang karena ada lebih dari 6000 tempat yang berafiliasi dengan kartu ini. Tambahan lain, kartu ini juga memiliki fungsi sebagai kartu transportasi. Namun fungsi sebagai kartu transportasi baru bisa diaktifkan jika saldonya diisi ulang menggunakan berbagai mesin isi ulang yang ada di stasiun subway maupun tempat lainnya (antara lain: 7-Eleven, kios khusus, dan tempat-tempat yang memasang logi “Cashbee: maupun “Mybiâ€). Jadi nominal penggunaan untuk kartu transportasi berbeda dengan nominal kartu (lihat bagian harga kartu). Dimana tempat membeli Korea Pass -Di tempat penjualan Korail yang ada di bagian Imigrasi sebelah barat dan timur di Incheon International Airport. Btw, bagi yang akan wisata ke Korea Selatan, Korail ini menarik untuk diketahui lebih lanjut lho. Kapan-kapan saya ulas terpisah yah. -Di Lotte Mart dan 7-Eleven di seluruh Seoul. -Di Korea Tourism Organization Headquarters B1. Alamatnya bisa dicek disini: Wajib Tahu: Aneka Tourist Information Center di Seoul. -Gimhae International Airport. -Khusus untuk Korea Pass: Busan Card, kartunya bisa dibeli di Lotte Mart dan 7-Eleven yangn ada di Busan, serta di Busan International Ferry Terminal dan KTX Busan Station. Seputar masalah harga Diluar tipe Korea Pass: Basic Type dan Korea Pass: Busan, kartu ini bisa dibagi dalam 2 kategori: pre-paid cards dan check cards. Pre-paid cards memiliki pilihan nominal KRW50000*, KRW100000*, KRW300000*, dan KRW500000*. Sedangkan check cards khusus bagi orang asing yang menetap di Korea dan sudah mendapat ‘Alien Registration Number. Prosedur refund Sama seperti kartu pass lainnya yang berlaku di Seoul dan Korea Selatan, Korea Pass ini juga bisa di refund lho jika sudah selesai digunakan. Jadi nggak harus menghabiskan seluruh saldo yang ada di kartu itu, karena sisa saldo bisa dikembalikan dalam bentuk tunai. Secara prinsip, berikut prosedur refund yang bisa ditempuh: Untuk merefund saldo dari kartu pre-paid -Jika nominalnya kurang dari 20% dari nominal awal kartu, refund bisa dilakukan di Global Tax Free booth dan seluruh cabang 7-Eleven yang menjual Korea Pass. Oya, untuk kategori ini tidak ada charge tambahan yang dikenakan bagi pemilik kartu. -Jika noinalnya lebih dari 20% dari nominal awal kartu, ada charge 5% dari sisa nominal yang akan dibebankan pada pemilik kartu. Proses refund ini hanya bisa dilakukan di Global Tax Free booth saja. Sedangkan jika ingin me-refund sisa deposit kartu transportasi, bisa dilakukan di 7-Eleven maupun Global Tax Free booth yang ada di seluruh Korea, dengan dipotong biaya sebesar KRW500*. Untuk Korea Pass: Busan Card, penukaran sisa deposit kartu transportasi bisa dilakukan di Busan. Tepatnya di berbagai convenience store yang berafiliasi dengan Mybi, seperti 7-Eleven, GS25, dan Family Mart. Bisa juga dilakukan di Global Tax Free Booth. Tambahan informasi, Global Tax Free booth terdapat di tempat-tempat berikut ini: [seoul] Lantai 5 Doota di Dongdaemun, kamar nomor 1007 di Hotel President, dan Incheon International Airport lantai 3 (di dekat Gate 28). [busan] Gimhae International Airport lantai 2. Demikian sekilas info tentang Korea Pass. Bagi traveller yang memang berniat untuk wisata belanja di Seoul dan kota lain di Korea Selatan, boleh mempertimbangkan untuk melirik kartu ini. Semoga informasinya bermanfaat.
  12. Setelah beberapa hari di Korea lama-lama bosen juga makan kimchi, bibimbap, bulgogi, ramyeon, teokbokki. padahal gue udah bela-belain makan kimchi tiap hari berharap punya kulit putih mulus seperti Siwon. tapi bukannya kulit putih mulus yang didapet malah mencret yang ada. nah kebetulan pas kita mau solat di mesjid Itaewon ada sebuah warung makan melayu dan egyptian food yang menyajikan masakan Indonesia. Gue : "makan disini yuk, sob?" Temen : "hah?? itu makanan Indonesia bro!" Gue : "iya, gue gak buta huruf kali, emang kenapa dengan Indonesian food" Temen :"di Indonesia banyak!!" Setelah terjadi perdebatan yang sangat alot, temen gue pun akhirnya mau juga. hahaha... Bannernya Makanan yang dijual disini gak semuanya makanan indonesia tapi ada juga makanan timur tengah juga, pilihan menu makanannya juga cukup banyak dari nasi goreng sampe rawon ada juga disini. setelah tanya-tanya restoran ini baru berdiri sejak 1 September 2012 dan diresmikan juga oleh bapak duta besar Republik Indonesia entah siapa pada saat itu nama bapak dubesnya. mungkin kalian ada yg tau?? silahkan mention ke @budyjullianto kalo kalian tau jawannya dan berarti kalian memang luar biasa. Buku menu Pesenan gue Menu favorit disini untuk makanan itu rendang dan asam manis gurame, untuk minuman teh tarik dan janda kelapa muda. entah kenapa saat itu mendadak gue ngidam ayam bakar dan untuk minumannya pilih air mineral aja. ngirit sob ngirit.soalnya cuma minum aja yang boleh nambah tanpa bayar aka FREE. kalo dikonversi ke rupiah sih makan disini cukup mahal buat gue karena menu ayam bakar + nasi putih yang gue pesen ini sekitar 11.000 won atau 132.000 rupiah (rate saat itu) persis kaya meme lucu yang beberapa waktu muncul di sosmed beda nama beda harga antara Nasi goreng dan Fried rice. Oh iya disini ada sebuah meja kaca yang di dalemnya terdapat uang-uang pecahan kecil dari berbagai negara, mata uang indonesia juga ada loh. dan makan disini tuh gak berasa di Korea soalnya pelayannya ngomong pake bahasa Indonesia mungkin karena keliatan kali ya muka gue gak kaya Siwon. padahal mata gue udah di spit-sipitin gitu supaya disapa pake bahasa korea dan pergi scrub ke jimjilbang supaya lebih putih. ternyata semua usaha gue gagal. betek!! Table yang diluar Tempatnya gak begitu luas sih, tapi cukup nyaman. dan kita bisa liat langsung proses masaknya juga karena mereka nge grill makanan nya diluar. pas gue makan disana lumayan rame ada beberapa group cewek-cewek dari Malaysia. ga sempet kenalan dan minta pin bb sih. dan ada beberapa tamu lokal, timur tengah. mungkin karena pengunjungnya lumayan banyak jadi makannan gue pun jadi lama datangnya padahal udah lapar banget. dan ternyata ayam yang disajikan itu kayanya ayam kalkun soalnya gede banget beda ama ayam-ayam di Indonesia yang kurus langsing dan ber-rok mini. "itu ayam kampus, bud!!" Salam, www.travellingaddict.com
  13. Hai semuanya, saya masih newbie disini, jadi salam kenal sebelumnya dan mohon bimbingannya ya Mau sedikit berbagi di forum ini, khususnya buat para Muslim travelers yang agak-agaknya lebih banyak mikirnya kalau mau jalan-jalan ke luar negeri, apalagi kalau mau berkunjung ke negara yang umat islamnya sedikit, tentu butuh effort yang lebih buat sekedar cari makan. Pernah gak sih ngiler di depan jendela lihat orang-orang pada makan samgyetang, bulgogi atau lagi bakar-bakar Korean BBQ di Korea sana? Di satu sisi pingin banget nyobain makanan lokal kaya apa rasanya, tapi disisi lain ada dietary laws yang kudu kita perhatiin. Nah, buat kalian yang ingin mencoba menikmati makanan Korea yang otentik dibuat di negerinya dan halal, ada nih 5 restoran Korea halal di Seoul yang bisa kalian coba. #Note : 3 dari 5 restoran ini letaknya ada di daerah Itaewon 1. Restoran Murree Muslim Food Kalau kita mau pergi ke Seoul Central Mosque, maka sebelum sampai ke sana kita bisa temukan satu restoran yang nyediain makanan lokal yang halal. Namanya Murree Muslim Food, yang letaknya di sebelah kanan jalan. Selain makanan Korea, restoran ini juga nyediain makanan India dan Pakistan. Tapi kalau pergi ke Korea, tentu kita mau coba makanan Korea yang asli dibuat di negerinya kan? Nah, di Murree ini, menu makanan Korea yang ditawarkan ada banyak macamnya, ada Samgyetang, Kimchi Bokkeumbap (Nasi Goreng Kimchi), Bulgogi, Kimchi Jeon, dan masih banyak lagi. Nih menunya monggo dilihat: Banyak kan pilihan menunya? tapi jujur, untuk makan makanan Korea di restoran ini harganya lebih mahal daripada restoran-restoran lain yang mau saya bahas. Tapi bolehlah dicoba kalau-kalau restoran lain pada penuh. #Cara menuju ke tempat ini : Dari stasiun Itaewon (Seoul Subway Jalur 6), keluarlah dari Exit nomor 3, lalu jalan kaki lurus sekitar 100 m, dan beloklah ke kanan. Sampai di pertigaan jalan yang ada restoran Siti Sarahnya, beloklah ke kiri, dan terus berjalanlah ke atas ke arah Seoul Central Mosque. Restoran ini ada di sebelah kanan jalan, sebelum sampai ke Seoul Central Mosque. #Facebook : Murree Muslim Food 2. Makan Halal Korean Restaurant Restoran yang kedua ini letaknya cuma beberapa langkah dari Seoul Central Mosque di sebelah kanan jalan. Asli, saya paling suka makan disini sebetulnya, tempatnya lumayan luas, menunya banyak pilihannya, dan yang penting harganya nggak terlalu mahal. Udah beberapa kali waktu itu makan disini, ini salah satu hasil dokumentasi saya. Makanan Korea ternyata sedap juga rasanya..haha Oh ya, selain makan di tempat, disini juga bisa pesen dosirak juga biar bisa dibawa pulang. #Waktu buka : Senin - Ahad (Selasa libur) jam 10.30 - 22.00 #Facebook : Makan Halal Korean Restaurant 3. EID – 이드 Halal Korean Food Restoran yang ketiga ini lokasinya ada di beberapa puluh meter setelah Makan Restaurant. Dulu waktu pergi ke Seoul di musim semi niatnya pingin banget makan disini, tapi sayangnya pas banget pemiliknya lagi mau buka Muslim Friendly Guesthouse, jadilah harus sedikit bersabar karena restoran ini tutup. Nah, baru di kesempatan berikutnya akhirnya saya bisa ngerasain rasanya Bulgogi di tempat ini. Nih, kaya ini bentuknya.. Awal tau tempat ini dari facebook, pas waktu dulu ada banyak banget tamu yang mayoritas datang dari Malaysia ambil foto di depan resto ini sama pemiliknya, jadilah saya ngerasa pingin banget coba makan disini. Alhamdulillah, memang best lah rasanya.. Tapi perlu tau juga, restoran ini sering banget penuh kalau saya perhatikan, jadi kalau misalnya resto ini penuh, boleh coba makan di tempat lainnya. #Jam Buka : Selasa – Ahad (Senin Libur) pukul 11.30 – 21.00 #Facebook : Eid - Halal Korean Food 4. BoA Guesthouse – Halal Korean Food Dosirak Tempat yang keempat ini letaknya udah ga lagi di Itaewon, tapi ada di daerah Hongdae (Hongik University) yang terkenal sama street performance-nya, toko-tokonya, dll. Tempat penginapan juga ada banyak di daerah sini. Harga yang ditawarkan di tempat makan ini pun nggak mahal, nah penasaran apa aja menunya? Nih monggo dilihat Disini bisa pesen dosirak juga. Caranya kita harus ngirim pesan via facebook Halal Korean Food Dosirak, Hongdae of Seoul sambil nyebutin menu dan jumlah, waktu pengambilan dan nama tempat kita menginap di Seoul. Selain tempat makan, disini juga nyediain Muslim Friendly Guesthouse, jadi tempat ini juga bisa dijadiin opsi kalau mau jalan-jalan di Seoul. Alamatnya bisa dilihat di gambar berikut 5. Yang Good Korean BBQ Sekilas kemarin sempat baca ada yang share tentang Korean BBQ ya, nah buat umat muslim yang pingin nyobain rasa Korean BBQ itu kaya apa, jangan khawatir, ada nih satu tempat di daerah Gangnam yang bisa kalian kunjungi. Nama tempat ini Yang Good Korean BBQ. Daging-daging yang ada disini hasil import dari Australia dan terjamin kehalalannya. Budget untuk makan disini sekitar 11.000 sampai 25.000 KRW, tergantung kalian makannya apa. Tapi porsi boleh lah cukup buat berdua atau bertiga. Dulu waktu sampai ke tempat ini pakai petunjuk yang saya dapat dari NaverMap. Jadi dari stasiun Yeoksam, keluar dari pintu Exit nomor 6, terus ikuti deh petunjuk ini. Nah, itu dia 5 restoran lokal yang nyediain masakan khas Korea yang lezat dan halal di Seoul, jadi buat para muslim travelers yang mau bepergian kesana, ga perlu bingung lagi ya mau coba makanan lokal yang halal dimana. Semoga ini bermanfaat. BTW, post ini lengkapnya bisa di lihat di blog saya di CAHWONOSOBO.COM ... jangan lupa mampir.. Matur nuwun untuk admin dan semuanya
  14. Helo mo share tentang tempat bagus di deket Seoul yang rekomen buat dikunjungi kalo lagi do Korsel :) Kemarin akhir taun pergi ke korea lagi untuk ke 2xnya. Kali ini nggak bawa buku panduan apapun dari Indo karena mau xplore tempat yg jarang ada di buku. 10 hari disana, abis -+6jtan. Ke Busan, Seoul, Nami udah pasti, ditambah tempat2 deket Seoul. SIngkat cerita mau ngasi info tentang Garden Of Morning Calm ama Paju yg menurut ane tempat ini keren banget, apalagi belom banyak orang yang kesana untuk wisatawan yg punya waktu sedikit tinggal di Korsel. Buat tambahan referensi temen2 Garden Of Morning Calm Garden Of Morning Calm ada di Gyonggi-do, dari Nami seom bisa naik bis lokal (yg bayar 5000won) di perhentian terakhir, Kalod ari Seoul bisa naik kereta menuju Cheongpyeong dan lanjut naik taxi buat kesini. Sebenernya gw bingung antara Jade Garden dan Garden Of Morning calm, ini beda atau sama? dan sampe sekarang belom nemu jawabannya haha Waktu winter kemarin kebetulan disini ada Lightning Festival, dimana taman2 disini dihiasi ama lampu2, indaaah banget. Masuknya bayar 8000won buat itin bisa cek di blog ane aja ya http://ctranatalia.blogspot.com/2013/12/winter-escape-eps-5.html Imjingan Park-Paju Tempat ke 2 yang ane rekomen deket Seoul yaitu Paju Paju adalah kota yang paling deket sama Korea Utara. Kebanyakan orang yang datang kesini ikut tur DMZ dengan bayar 30.000-40.000won, berhubung ane solo traveling mau ke sana aja pake bayar 40.000 won sayang juga, akhirnya pergi sendiri. Awalnya baca blog org belom ketemu gmn klo kesana tanpa tur soalnya di visitkor bilang kalo mau ke Dorasan ama 3rd tunnel harus bawa pasport sama hrs bisa ngmg bahasa korea. Untuk turis tanpa temen org korea gak bisa masuk (saya gak bisa bahasa korea). Berhubung tujuan utama cuma Imjingak yg gak ada info tsb, akhirnya brgkt sendiri aja cari pengalaman dan cari cara kesana sendiri. Kalo boleh masuk amin klo nggak boleh masuk ya pulang haha Dari Seoul bisa dijangkau naik subway. Bayarnya cuma -+2000won 1jam perjalanan Dari Seoul station bisa naik Gyeongbuk Line ke Munsan Station. Paling ujung kiri atas. Berhubung gw tidur di Anguk, jadi naik line orange langsung ke Daegok trs pindah 1 line lg tar Menurut web visitkorea bisa naik bis juga dari Gyeongbokgung palace. Sampai di Munsan harusnya naik train ke Imjingak. Tapi entah kenapa trainnya di tutup jadi gak bs naik train kesana dan akhirnya merantau keluar buat cr bis. Karena nggak ada info tentang bis no berapa di visit korea, akhirnya g=ane keluar buka google buat nyari jalan kesana. Dan disuruh naik bis. Untungnya di Paju keluar Musan station banyak free wifi, jadi langsung buka maps deh direction kesana bisa langsung baca di blog aja karena panjang cerita kesini wkwkwkw http://ctranatalia.blogspot.com/2014/01/winter-escape-eps-8.html Singkat cerita sampai di Imjingak. Disini suasanya sepii, nggak seramai Seoul dan wisata sekitarnya. DIsini kita bisa liat sungai perbatasan antara Korea Utara dan Selatan. Ada juga Freedom Bridge, kereta perang dan cerita2 bergambar yg dipasang di Imjingak Park ini tentang perang sodara. Helikopter juga lalu lalang di sekitar sini Disekitar sana ada lapangan luas indaaaah banget. Banyak baling2 warna warni
  15. Assalamualaikum semuanyaaa akhirnya memberanikan diri buat bikin FR jalan2 ke Seoul akhir April-Mei kemarin...selain berbagi pengalaman mudah-mudahan bisa sedikit membantu temen-temen yang nantinya pengen ke Korea Selatan dengan tanpa ikut Tour seperti saya ini...hihihi DAY 1 Jumat 29 Aprl 2016 : Hongdae Perjalanan dimulai,, saya start awal ke Korea Selatan sebenernya mampir ke Jepang dulu..waduhh klo inget ceritanya kenapa mesti ke Jepang dulu kaya membuka luka lama,,heheh tapi gapapa sih lumayan pengalaman yang ga terlupakan, saya dan temen-temen sebenernya rencana awal cuma pengen ke Korea Selatan aja, tiket udah di beli promo Air Asia PP, namun ditengah perjalanan Visa adik saya ditolak oleh Kedubes Korsel, jadilah saya dan adik harus putar otak gmana supaya Trip ini jadi dan bisa masuk Korsel, akhirnya setelah baca-baca beberapa Blog dan pengalaman orang2 memutuskan buat Visa Jepang dan masuk ke Korsel pake Visa Jepang, berhubung untuk pembuatan Visa Jepang harus punya tiket masuk dan keluar Jepang jadilah kita berdua (saya ikut ke Jepang karena ga mungkin ninggalin adik sendirian di Jepang) beli tiket KL-KANSAI-SEOUL dan mulai mengurus Visa Jepang. Alhamdulillah sesuai dengan pengalaman orang-orang juga ngurus Visa Jepang itu ga seribet ngurus Visa Korsel, malah petugas konsulat jepang di Bali sangat mambantu banget klo ada data yang kurang lengkap, kita diberi waktu untuk melengkapi terlebih dahulu. Jadi setelah Visa Jepang kita berdua di Approve ga lama kemudian selang 2 minggu ada perubahan kebijakan baru dari Korsel kalo mulai 1 Mei 2016 ga bisa lagi masuk ke Korsel pake Visa Jepang..langsung berderai air mata deh kita berdua,,,,hahahaha *lebay sedikit* setelah dihitung2 dan dipikir2 lagi akhirnya adik saya batal berangkat, karena pada waktu itu tiket bali dari Jepang juga udah mahal banget.,,,,mudah-mudahan dilain kesempatan adik saya bisa ke Korsel juga yaaaaa Amiiiiiiinnnnn Kansai-Seoul Tanggal 29 April 2016 saya berangkat ke Seoul kewat Kansai International Airport naik Peach Airways...hikzzz rasanya ga mau ningglin Jepang secara cuma sebentar banget disana baru sempat Ke Osaka doank,,,sampai di Incheon kira-kira jam 14.00 waktu setempat, proses imigrasi kelar langsung cuzz naik Arex (Airport Ralrway Express) ke Uwa Guest House di daerah Hongdae, kenapa saya milih naik Arex daripada naik airport shuttle bus karena selain lebih murah (Arex 4000 won Bus 15.000 won) Arex juga berhenti di Statiun Subway Hongdae jadi ga perlu pindah kereta lagi...sampe di Hongdae kira2 jam 16.00 langsung check in dan mandi lanjut jalan2 seputaran Hongdae sampai malam (nyobain street food di Hongdae, makan kebab, window shopping) oia pas di tanggal saya dateng di Hongdae lagi ada Mapo Festival jadi banyak Performance2 di sepuratan Hongdae jadi lumayan tontonan gratis hehehehe...oia sedikit pengalaman ni karena saya solo traveler (temen2 masih di jeju) jadi pasti kemana-mana sendiri donk, dan waktu di Hongdae saya didatengin sama mbak-mbak korea gitu hehehe katanya anak kuliahan ngajak ngobrol ngalor ngidul, saya udah mulai ga enak perasaannya akhirnya mengakhiri pembicaraan takutnya itu penipuan soalnya menjurus ke diajak ke kosannya nyobain pake hanbok (pakaian tradisional korea) untungnya saya cepet nyadar dan langsung ngacirrrr...hehehe bukan bermaksud berprasangka buruk sih tapi karena jalan sendiri jadi lebih waspada aja berhubung hari itu saya capek banget habis flight belum sempet istirahat jadi langsung balik ke Guest House deh, lumayan yang tadinya ga bawa apa2 pulang2 bawa tentengan hahahahha..oia buat cewe2 yang suka belanja2 kosmetik kaya saya ini (hahahha) di Hongdae juga banyak toko2 kosmetik lo...dan setelah keluar masuk toko kosmetik di daerah Hongdae, Ihwa, dan Myengdong di Hongdae sama Ihwa paling banyak ngasi free sample, padahal belanjaannya paling cuma habis 4000 won donk... *hihihi oia kenapa saya milih nginep di Uwa Guest House soalnya review nya bagus, trus pas sampe sana memang sesuai bayangan banget, kamarnya enak walaupun dapet yang sekamar ber 6 tapi ga terlalu penuh, tempatnya lucu suasananya bagus, deket dari subway Hongdae (exit 2 atau 8) trs yang paling penting Stafnya baikkk banget, karena tau saya muslim jadi dia bantu saya nyari makanan halal di sekitaran guest house,,,,alhamdulillah. OIa saya bookingnya lewat Booking.com dan setelah booking dpt email konfirmasi lagi dari Uwa Guest Housenya plus petunjuk menuju Guest House dari Hongdae Station lengap disertai dengan gambar,,pokoknya ga bakal nyasar. Perkiraan Pengeluaran Hari ini : Arex : 4150 won, Top Up T Money : 35.000 won, Guest House 2 malam 33.150 won, Makan Kebab 4.500 won, Belanja (lupa hehehe) DAY 2 Sabtu 30 April 2016 : YG Enetertainment, Ihwa Mural Village, Digital Media City, Haneul Park, Ehwa Women University hari ini dimulai dengan bangun kepagian...hehehe sebenernya bukan kepagian sih tapi kayanya emang di sini orang-orang baru mulai beraktivitas itu di atas jam 09.00 hahahaha saya yang jam 04.00 udah bangun jadi bingung sendiri mau ngapain, akhirnya siap-siap terus keluar Guest Housejam 07.00 menuju GS 25 nyari sarapan, jalanan masih sepiiiiiii banget. Berhubung masih jalan sendiri akhirnya memutuskan untuk nyari yang namanya Gedung YG Entertainment, oia sebelumnya maaf banget klo FR saya ini ga ngejelasin secara mendetail soal arah perjalanan soalnya di sana juga ngandelin Google Maps dan Apple Maps hehehe jadi begitu mau jalan baru nyari arah,,ga prepare sebelumnya, tapi alhamdulillah ga pake nyasar kok..jadi sambil sarapan sambil browsing arah menuju YG Entertainment, akhirnya nemu blog orang yang detail banget penjelasannya, jadi berbekal penjelasan dari blog itu berangkatlah saya menuju YG Entertainment Hongdae-YG Entertainment (Subway Hongdae Station-Hapjeong Station cuma 1 stop) keluarnya di exit berapa saya lupaaaa hahahaha..pokoknya sesuai ama petunjuk aja, (selama di sana saya pake aplikasi Subway Korea lengkap banget) terus jalan beberapa meter ngikutin petunjuk sampelah di Gedung YG Entertainment yang terkenal dikalangan penggemar Kpop itu hehehe... Foto-foto sebentar, karena jalan sendrian cuma ngandelin tongsis, eh ternyata lagi ada rame turis China di situ jadi ada yang bisa dimintain tolong fotoin deh hehehehe (foto-foto di upload belakangan yaaa)...karena masih sepi banget jadi di sana ga lama-lama juga, mau nungguin GD apa TOP keluar juga kayanya ga bakalan ada deh hahahah..akhirnya balik lagi menuju Ihwa Mural Village. Ihwa Mural Village Seperti biasa saya sebelumnya udah nyari petunjuk arah ke Ihwa Mural Village dan nemu blog (thinkofseoul.blogspot.com) yang penjelasannya bagus banget, jadi dengan mengandalkan petunjuk jalan lagi berangkatlah saya ke Ihwa. Petunjuknya yang lengkap banget jadi memudahkan saya kemana-mana soalnya udah ada penjelasan naik subway turun station apa, trus ada petunjuk gambarnya juga,,hehehehe. Jadi sampe dengan selamat deh di Ihwa Mural Village, berhubung ini bukan destinasi mainstream kirain bakalan sepi dan bebas foto2 di Mural Village, eh ternyata lagi banyak anak sekolahan yang pada study tour (kayanya) jadi di sana rame banget,,,heheh spot-spot foto jadi antri...tapi emang Ihwa Mural Village ini soooooo cuteeeeeeee,salut deh sama penduduknya rumah mereka di gambarin segala macem,diwarnain, jadi keliatan lucu dan jadi tempat wisata sekarang, Ihwa Ini klo di Busan mirip Gamcheon Cultural Village kali ya...oia keluar dari subway station saya inget banget klo itu daerah kampus Seoul University of Medicine di daerah Daehakro,,gedungnya bagus deh arsitektur lama gitu,terus banyak teater juga disana, ada taman-taman yang nyaman banget...ahhh jadi kangen Seoul...di seputaran Ihwa Mural Village ini juga banyak cafe-cafe unik, tapi pada dasarnya Seoul ini isinya kayanya cafe semua...hehehe. Pokoknya klo ke Seoul wajib banget ini ya ke Ihwa Mural Village. Karena jalan yang cukup menanjak dan cukup bikin kaki pegel-pegel jadi mesti siap-siap pake sepatu yang nyaman yaa..Puas di Ihwa Mural Village, lanjut ke tujuan berikutnya tadinya mau langsung ke Haneul Park, Dari Ihwa maik Subway harusnya turun di World Cup Stadium, tapi di perjalanan, malah bablas ke Digital Media City hehehehe, Digital Media City DMC ini sebenernya daerah perkantoran gitu, bukan tujuan wisata juga, cuma saya penasaran banget karena di sana ada Gedung CJ E&M, SBS, MBC, TVN..hahahah semuanya Gedung Stasiun TV, soalnya saya kan hobby banget noton Drama Korea, Variety Shownya juga jadi kali-kali aja ke sana lagi ada syuting apa gitu kek,hehehe soalnya Running Man kan sering syuting di Gedung SBS, yah walaupun ga liat syutingnya paling ngga ngerasain feelnya ehehehehe..nah kalo ke DMC ini karena tujuan dadakan banget saya ga sempet brwosing dan murni ngikutin petunjuk arah yang ada aja,,di Seoul soalnya cukup lengkap kok petunjuknya...dan alhamdulilah ga pake nyasar. Karena gedung perkantoran dan pas kesana pas jam makan siang jadi rame banget pegawai2 yang pada makan siang,,,hehehe ada yang bawa bekel trus makan di taman di deket gedung (aduhh saya jatuh cinta sama taman2 disini) ada yang makan di resto seputaran gedung...hehehe dan sinyal makan saya pun beraksi, tp ga makan di restoran sih karena cuma sendiri jadi ngandelin GS 25 atau 7 11 aja,, Oia disini saya ngerasain banget klo jalan pasti diliatin orang,,,ahhahahaha klo di Hongdae dan Ihwa mungkin orang-orang udah biasa kali ya liat traveler, nah di DMC yang bukan tujuan wisata pastinya mereka bingung ni.,,,,siapaaaa yaa cewe berkerudung biru jalan-jalan sendirian hahahahha...tapi udh biasa lah diliatin, disini jilbab yang saya pake sering banget jadi pertanyaan..ga di subway, ga dimana-mana klo diajak ngobrol orang sini yang bisa pake bahasa Inggris pasti deh nanyanya jilbab :) Baiklahh setelah puas keliling DMC...lanjut perjalanan ke Haneul Park (naik Subway dari DMC ke World Cup Stadium station cuma 1 stop kayanya) Haneul Park Perjalanan kali ini lagi-lagi terinspirasi acara variety show korea 1 night 2 days...mereka pernah ke Haneul Park ini dan pemandangannya luar biasaaaa...tamannya klo musim-musim tertentu gitu kaya padang ilalang,,,jadi kita kaya jalan menyusuri ilalang2..bagus buat foto-foto..makanya saya saranin klo ke sini jangan sendirian kaya saya...hahaha ga ada yang motoin cuuyyyyyy...hahaha ini juga tempat wisata anti mainstream yang wajib dikunjungi kalo ke Seoul ya...udah banyak reviewnya di blog-blog kok jadi ga susah juga menuju ke sananya...Keluar dari World Cup Stadium station kamu tinggal ikutin petunjuk ke arah rangkaian taman World Cup Stadium...ini sumpah deh luassss banget tamannyaaaaa...bisa-bisa kita nyasar kalo ga liat petunjuk terlebih dahulu,,,saya juga ngandelin petunjuk dari blog yaaa..biar ga bingung karena di sini banyak banget taman-tamannya... kalo masih bingung juga letak Haneul Park dimana kalian bisa langsung liat bukit yang di atasnya ada kincir anginnya...nah disitulah letak Haneul Park,,,jangan keder dulu ya liatnya..tempatnya emang tinggi...dan menuju ke sana ada 300 anak tangga yang harus dilewatin,,hahaha saya ga mau kalah sama ajumma ajumma korea yang meskipun udah tua tapi masih semangat banget hiking ke atas.Untuk yang ga mau capek-capek naik tangga ada bis juga kok menuju ke Haneul Park 2000 won sekali jalan sebenernya bukan bus juga sih..mobilnya kaya mobil golf tapi lebih gede, belinya di mesin tiket otomatis. Jadi setelah melewati 300 lebih anak tangga akhirnya saya sampai juga ke Haneul Park..sampe di atas pemandangannya bagus banget bisa liat Seoul dan Han River dari atas,,,anginnya lumayan kenceng. Berhubung hari udah lumayan sore...jadi saya memutuskan untuk ga lama2 di Haneul Park, dan emang waktu itu kaki udah pegel banget karena salah pake sepatu T_T Ehwa Women University Setelah dari Haneul park,,balik lagi ke Hostel buat mandi dan siap-siap buat perjalanan berikutnya. Berhubung ini malem minggu pasti daerah Hongdae penuh sesak sama anak2 muda yang mau hang out,,,heheheh, karena ga mau terlalu rame akhirnya saya malah milih jalan2 di seputaran Ehwa Women University aja sekalian, dari stasiun Hongdae ke Stasiun Ehwa uni juga cuma 1 stop aja....di Ehwa ini banyak juga toko2 kosmetik dan baju2 lucu pokoknya surga buat yg hobby belanja Capek jalan2 di Ehwa keluar masuk toko kosmetik heheheh akhirnya pulang dengan membawa sakit lutut yang luar biasa akhirnya mampir ke apotek beli salep pain killer,,,hihihihi Sampe Guest House packing-packing karena besok udah pindah lagi ke daerah Euljiro, ketemu sama temen2 yang dari Busan (akhirnyaaaa besok ga jalan2 sendirian lagi) :) DAY 3 Minggu, 1 Mei 2016 : EVERLAND THEME PARK Bangun pagi-pagi banget karena semangat mau ketemu temen2 yang dari Busan...hehehehe...Waktu check out dari Uwa Guest House ternyata dibawah masih sepi banget...jadinya cuma ninggalin kunci aja di resepsionis,,,,ahhh ga bisa pamitan sama yang lainnya....mudah2an ada kesempatan mampir ke sini lagi... Jalan ke subwaystation sambil bawa belanjaan yang berat repot juga yaaakkk hahaha...untungnya jalannya ga terlalu jauh...sampai di Hongdae Station ternyata masih sepi banget juga jadi ga rebutan masuk subwaynya alhamdulillah....ga lama turun di Euljiro 3 udah dijemput sama temen yang sudah sampe Seoul subuh tadi dari Busan naik Mugunghwa....ahhhh senangnya jalan-jalan sendiriannya udah selesai... Langsung menuju Gedung Apartemen di daerah Euljiro yang udah kita sewa di airbnb.com ini pertama kalinya nyobain airbnb,,,dan alhamdulillah sesuai dengan perkiraan, gedung apartemennya emang tergolong agak tua, tapi di dalem nyaman banget, semua kebutuhan ada komplit,,kasurnya nyaman, TV gede banget, mesin cuci, microwave dll. Jadi klo mau masak makanan sendiri bisa banget... Setelah haha hihiii sebentar sama temen2 kita memutuskan untuk segera menuju Everland karena letak Everland yang lumayan jauh (kira2 1 jam). Kita ke Everland pake subway aja dong...hehehehe ada pilihan transportasi lainnya juga menuju Everland, kaya shuttle bus atau taksi, tapi demi menghemat biaya kita milih pake subway aja, walaupun harus turun naik beberapa stasiun....Sampai di daerah Yong in kita ganti kereta menuju Everland, klo ini keretanya lumayan kecil yah mirip2 kereta dari Vivo Citu ke Sentosa Island lah,,isinya orang-orang yang mau liburan ke Everland semua ni kayanya...hehehhe Akhirnya sampai juga di Everland...asiikkkkk...kita sebelumnya udah beli ticket everland di trazy.com lumayan banget dapet potongan diskon dari harga normal....masuk kawasan everland langsung ambil peta dan siap2 berpetualangan naik wahana-wahana....saya jelas langsung menuju T-Express (Roller Coaster Kayu) yang antriannya 2 jam sendiri,,,karena temen-temen ga ada yang berani akhirnya antri sendirian...hahahahha...tapi pokoknya jangan sampai ngelewatin T-Express ini lah yaaa kalo udah sampe Everland....3 menit yang bikin jantung copot dan suara habis... Kawasan Everland ini luas banget pemirsa...jadi ada kaya kereta gantung sendiri yang menghubungkan kawasan 1 dan kawasan lainnya,,,kalo jalan kaki bisa bikin gempor, berhubung ini hari Minggu jadi everland lagi rame banget kita ga sempet naik wahana-wahana semuanya,,yang penting saya udah cukup puas naik T-Express, sisanya kita foto-foyto di kebun bunganya,,,,oia di dalem Everland ini ada Line Store juga lhooo..bisa foto bareng Brown dan Cony :) Semakin sore udara di Yong in makin ga bersahabat, dingiiiinnnn banget, jadi kita memutuskan untuk ngeskip parade karena bakalan malem banget sampe Seoulnya sementara kita ngejar subway terakhir...jadi kita balik lagi ke Seoul sekitar jam 7an.... disepanjang jalan menuju seoul semuanya sukses ketiduran di subway hehehehehe DAY 4 Senin, 2 Mei 2016 : Gwanghwamun Square, Bukchon Hanok Village, Dongdaemun
  16. Hallo semua'y, Salam kenal dan juga ketemu lagi, pasti ada beberapa orang yang masih menunggu kelanjutan FR Korea dan Jepang yakh... xixixixixixixixixixixi... Ada request dari momod @deffa ini tentang itinerary 5 hari di korea selatan terutama seoul. Hari Pertama: -> Mapo-gu, Visit YG Entertainment, Star Empire Entertainment -> Yeoido Hangang Park, Visit KBS, SBS -> Hongdae Street Wisata kuliner Hari Kedua: -> Nami Island -> Petite France -> Morning Calm Hari Ketiga: -> Cheongdokgung Palace -> Bukchon Hanok Village -> Blue House -> Gyeongbokgung Palace -> Gwanghwamun Square -> Cheong gye cheon Stream -> Dongdaemun Market Hari Keempat: -> Cheongdamdong, Visit JYP Entertainment, SM Entertainment, Cube Entertainment, FNC Entertainment -> Gangnam, Visit kafe selebritis korea -> Coex Mall Hari Kelima: -> Dongdaemun Market -> Myeongdong Market -> N Seoul Tower -> Itaewon Nah gw rasa itu cukup sich, dari itinerary yang di atas gw cuma belum pernah mengunjungi yang hari kedua. Gak tau kenapa gw males ke area itu, apa karena terlalu mainstream yakh. Mungkin nanti pada kunjungan korea yang ketiga. Apabila ada yang ingin bertanya mengenai seoul dan jeju mumpung saya masih ingat dan belum move on dari korea selatan bisa langsung comment d sini yakh. FYI, Post ini dibuat tepat tgl 01 Maret 2016 dimana 01 Maret itu Independence Day South Korea atau Korean Movement Day. Salam Pecinta Korea. Raymond kim
  17. mega_yoora

    Tour 1 Hari Di Seoul

    Selamat malam semuanya. Hari ini saya membawa tour privat 1 hari di Seoul. Berikut laporannya^^ Diawali dengan melihat Bosingak (bel raksasa) di Stasiun Jonggak, bel ini biasa dibunyikan sebanyak 30 kali pada saat malam tahun baru. Perjalanan dilanjutkan ke Cheonggyecheon, sebuah kali kecil yang dahulu sangat kotor dan menjadi tempat mencuci baju, membuang air, dan sebagainya. Kali ini direstorasi dan menjadi tempat wisata yang bersih seperti yang bisa dilihat sekarang. Perjalanan dilanjutkan ke Gwanghwamun Square dimana disana bisa dilihat patung Jenderal Yi Sunsin (yang melawan Jepang pada masa kerajaan Joseon) dan Raja Sejong (pencipta huruf Hangeul). Kemudian ke Istana Gyeongbok (Gyeongbokgung). Tiket masuknya sebesar 3.000 won, sudah termasuk tiket masuk National Palace Museum dan National Folk Museum. Setelah itu kami makan siang di dekat Anguk Station, dengan Kimbab seharga 3.000 won, Seafood Rice seharga 5.500 won, dan Pork Rice seharga 6.000 won. Setelah itu kami lanjut berjalan di Hanok Village (tempat rumah-rumah kuno masih berdiri) dan Insadong (pasar barang tradisional dan pusat oleh-oleh). Kemudian kami naik kereta bawah tanah menuju Namsan Tower dengan tiket sebesar 1.050 won.Di tempat inilah uang keluar paling banyak. Untuk naik cable car ke puncak kami harus beli tiket sebesar 8.500 won seorang, kemudian naik ke observatorium seharga 9.000 won seorang. Perjalanan diakhiri dengan berbelanja oleh-oleh dan make up di Myeongdong (pusat perbelanjaan dengan bentuk toko-toko yang berjejer). Jumlah uang minimal yang dihabiskan untuk tur 3 orang adalah 79.150 won, waktu yang diperlukan adalah 11 jam, dan terakhir, kami menghitung langkah yang kami lakukan selama tur. Kami melangkah sebanyak 27.000 langkah karena tempat-tempat ini bisa dijelajah dengan jalan kaki. Sekian dan terima kasih hehe.
  18. Selama di Korea, saya belum banyak jalan kemana-mana karena banyak tugas. Saya berbagi dahulu foto-foto musim gugur yang diambil hari ini (mumpung sedang tidak hujan^^). Belum semuanya berwarna merah atau kuning, tapi cukup cantik. Silakan dinikmati. Requestnya @deffa niiih Note: Saya bukan pemotret yang baik. Maaf ya kalau rada blur.
  19. Ada yang sudah baca tulisan saya tentang Kamagasaki, sebuah kota yang sengaja dihilangkan dari peta Jepang? Ada yang merasa kaget nggak karena ternyata, di negara semodern Jepang pun masih ada sebuah area kumuh yang tidak diakui oleh pemerintah, bahkan sengaja dihilangkan dari peta dan dibatasi penyebutannya. Atau mungkin merasa biasa-biasa saja? Ya, sebetulnya adanya area kumuh di sebuah kota merupakan hal yang tak bisa dihindari. Nggak usah jauh-jauh. Di Jakarta pun daerah kumuh jumlahnya tidak sedikit, tersembunyi dibalik megahnya gedung-gedung tinggi. Respon penduduk kota pun beragam. Ada yang peduli, ada yang masa bodoh, ada juga yang memanfaatkan kondisi tersebut untuk menjalankan tur kemiskinan, walau salah satu yang cukup ekstrim (bagi saya) adalah penghilangan dari peta dan sikap pemerintah yang pura-pura tidak tahu. Namun percaya atau tidak, Kamagasaki bukan satu-satunya daerah yang tak dianggap dalam sebuah kota modern seperti Osaka lho. Di Seoul, sebuah kota yang dikenal sebagai ibu kota Korea Selatan, juga ada daerah kumuh yang keberadaannya dianaktirikan dalam peta setempat. Penasaran? Sekilas info Pecinta Korea, khususnya pecinta Korean Wave, pasti sudah mengenal Seoul sebagai salah satu kota terbesar dan termodern di Korea Selatan. Distrik Gangnam, salah satu distrik kelas atas yang popularitasnya dilejitkan oleh penyanyi Psy lewat lagunya yang berjudul “Gangnam Styleâ€, pun terletak di Seoul. Namun tahukah Anda, jika berjarak 6 jalur jalan tol dari Gangnam terdapat sebuah distrik populasi kumuh terbesar di Seoul? Adalah Guryong, nama desa yang menjadi daerah kumuh terbesar di Seoul tersebut. Sama seperti Kamagasaki, tempat yang memiliki arti harfiah “sembilan naga†ini tidak bisa ditemukan dalam peta apapun. Ironisnya, jaraknya memang tak begitu jauh dari pusat Distrik Gangnam, bahkan masih masuk ke dalam distrik mewah tersebut. Tepatnya, tempat ini terletak di kaki Bukit Guryong. Jika melihat pada Google Maps, Anda hanya dapat menemukan stasiun Guryong namun tidak dapat menemukan daerah Guryong. Padahal daerah ini cukup luas, mencapai 30 hektar, dengan jumlah populasi lebih dari 2500 orang. Foto 01: (a.) Posisi distrik Gangnam di Seoul [foto: Kurykh/wikimedia], (b-c.) Guryong [foto: Abasaa/wikimedi], (d.) Stasiun Guryong [foto: G43/wikimedia] Sejarah Guryong Berbeda dengan Kamagasaki yang memiliki sejarah mulai tahun 1920-an, sejarah Guryong baru dimulai pada tahun 1980-an. Semua berawal saat Seoul mulai berbenah untuk menjadi tuan rumah Seoul Olympic tahun 1988. Ribuan rumah menjadi korban penggusuran, dan mereka yang tak sanggup membeli rumah akhirnya menyingkir ke lahan kosong yang berada di salah satu sudut distrik Gangnam. Area tersebut kemudian berkembang menjadi Guryong, yang nuansanya sangat kontras dengan megahnya pusat lifestyle di daerah Gangnam. Tak heran jika banyak yang berpendapat “Guryong: ada di Gangnam namun jauh dari Gangnamâ€. Apa saja yang ada di Guryong? Dari segi fisik, di Guryong mayoritas bangunannya adalah bangunan semi permanen yang dibangun dari bahan-bahan bekas konstruksi. Tak perlu jadi jenius untuk bisa menebak jika penghuni di area ini mayoritas merupakan penghuni ilegal. Status ilegal tersebut membuat daerah Guryong tidak mendapatkan berbagai fasilitas seperti sistem kelistrikan, gas, dan fasilitas kehidupan standar lainnya. Kesulitan di Guryong baru terasa saat musim salju tiba, karena dinginnya bisa mencapai dibawah nol derajat Celcius (baca disini untuk info tentang musim dingin di Korea Selatan). Biasanya, alih-alih mengandalkan pemanas gas, warga akan mengandalkan pemanas arang yang rata-rata didapat dari sumbangan yayasan/organisasi non profit. Namun secara keseluruhan, walau sifatnya seadanya, di Guryong sebetulnya sudah ada juga beberapa fasilitas publik yang bisa dinikmati oleh masyarakat seperti gereja dan sepetak tanah untuk bercocok tanam. Sedangkan untuk karakteristik penghuni, mayoritas penghuni di Guryong adalah generasi tua yang berumur antara 60-80 tahun yang tinggal seorang diri. Rata-rata mereka bekerja sebagai pemulung, pekerja kasar, pekerja cabutan, dengan penghasilan yang sangat minim. Kebutuhan akan makanan biasanya dibantu oleh sumbangan dari pihak lain, baik organisasi non profit maupun sukarelawan. Kontras sekali dengan area Gangnam yang serba gemerlap dan wah. Foto 02 (a-d.): Desa Guryong [foto: SUMBER] Apakah Guryong berbahaya? Tidak ada data jelas tentang tingkat kriminalitas di Guryong, karena sumber informasi tentang Guryong pun sangat terbatas. Yang pasti, kawasan Guryong ini sudah cukup sering disentuh oleh relawan, baik secara pribadi maupun dikoordinir oleh organisasi/yayasan non-profit. Saking seringnya, tak jarang dalam satu kesempatan ada beberapa grup yang melakukan kegiatan amal di tempat ini, mulai dari membagikan makanan, hingga membantu mengatasi masalah saat musim dingin tiba. Jadi wilayah Guryong ini sudah cukup terbiasa dengan orang asing, walau sekali lagi saya nggak bisa menginformasikan seberapa aman suasana disana. Fakta lain tentang Guryong Seperti halnya pemukiman liar di Indonesia, Guryong pun tak lepas dari isu-isu negatif. Ada yang menyebut jika tanah di Guryong sebetulnya sudah ada yang memiliki, namun rencana pembangunan selalu gagal karena ditolak oleh penduduk setempat. Ada juga tudingan jika masyarakat setempat bertindak sebagai spekulator yang memainkan harga agar bersedia direlokasi dengan uang ganti yang sangat tinggi. Maklum, daerah Gangnam harga tanahnya memang sudah sangat melambung. Diluar isu tersebut, saya sharing tentang Guryong sekedar untuk memberi tambahan informasi bagi teman-teman. Dibalik populernya Korean Wave ke seluruh dunia, dibalik gemerlapnya daerah Gangnam di Seoul, tempat-tempat seperti Guryong pasti selalu ada. Jika sempat berwisata ke Seoul, tak ada salahnya mampir sebentar ke Guryong untuk melihat realita dibalik pesona Gangnam Style. Bagi yang ingin main ke Guryong, salah satu cara yang bisa dipakai adalah dengan naik kereta dan turun di Stasiun Dogok yang ada di Gangnam. Dari sana, tinggal naik bis selama 10 menit menuju Guryong. Bisa juga dengan naik Bundang Line dan turun di Stasiun Guryong. Semoga bermanfaat. *** * Foto 01 diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia. * Foto 02 diambil via google. Klik “SUMBER†untuk melihat sumber aslinya.
  20. vie asano

    Jalan-Jalan Ke Gangnam Yuk!

    Oppa Gangnam Style Akhir-akhir ini putri cilik saya lagi gandrung banget dengan lagu Gangnam Style yang dipopulerkan oleh Psy. Agak telat sih, karena lagu Gangnam Style sebetulnya mencapai puncak popularitasnya beberapa waktu silam. Saking populernya, pada masa itu lagu Gangnam Style selalu terdengar setiap kali masuk ke berbagai pusat perbelanjaan, mulai dari level mini market hingga hypermarket. Pindah ke tempat lain, ketemu lagi dengan lagu Gangnam Style. Belum lagi koreografi ala naik kuda yang viral banget, sampai-sampai teman saya ada yang berpendapat “nggak gaul kalau nggak bisa nari Gangnam Styleâ€. Sayangnya saya termasuk golongan nggak gaul itu, hehe. Bicara soal Gangnam, sedikit intro sudah saya tulis saat menulis tentang Guryong. Namun saya rasa masih banyak yang belum ngeh apa itu Gangnam. Atau malah mungkin ada yang seperti teman saya lainnya, yang salah mengartikan Gangnam dengan Gang Enam? Daripada panjang lebar, yuk lah mari kita jalan-jalan ke Gangnam. Sekilas tentang Gangnam Gangnam adalah nama sebuah distrik yang ada di kota Seoul, ibu kota Korea Selatan. Nama Gangnam sendiri secara literal dapat diterjemahkan sebagai “di selatan sungai Hanâ€. Secara geografis, posisi persisnya distrik ini berada di bagian tenggara kota Seoul, dan wilayahnya berbatasan dengan Tancheon di sebelah timur, Songpa-gu dan Seocho-gu di sebelah barat, Seongnam-si di sebelah selatan, dan Seongdong-gu dari sungai Han di sebelah utara. Foto 01: (a.) Gangnam dilihat dari udara [foto: Brücke-Osteuropa/wikimedia], (b.) Posisi Gangnam di Seoul [foto: Kurykh/wikimedia], (c.) Pembagian wilayah di Gangnam [foto: 장길산 /wikimedia] Sejarah singkat Jauh sebelum distrik Gangnam terbentuk, tepatnya pada Periode Joseon (1392-1897), di daerah tersebut sudah ada area yang bernama Gwangju-gun dan Gwacheon-gun. Kedua daerah tersebut kemudian mulai melebur sejak dibentuknya Seoul Metropolitan Government pada tahun 1963, dan akhirnya menjadi distrik Gangnam. Saat ini, dari 25 distrik yang ada di Seoul, Gangnam merupakan distrik dengan luas area terbesar ke-3 (totalnya 39,5 kilometer persegi) dan distrik dengan populasi terbanyak ke-4 (sebanyak 527,641 jiwa per-2010). Gangnam sendiri dibagi lagi ke dalam 22 lingkungan/wilayah yang lebih kecil dan disebut dong. Foto 02 (a-d): Gangnam [foto: Duesride/wikimedia, JoopDorresteijn/wikimedia, Yoshi/wikimedia, Francisco Anzola/wikimedia] Oya, jangan tertukar antara Gangnam dengan Greater Gangnam Area yah. Jika menyebut nama “Gangnamâ€, berarti yang dimaksud adalah distrik Gangnam saja. Sedangkan jika yang disebut adalah Greater Gangnam Area, maka istilah itu mengacu pada distrik Gangnam dan 2 distrik lain disekitarnya (yaitu distrik Seocho dan distrik Songpa) yang membentuk area sendiri dengan luas total wilayah mencapai 120 kilometer persegi (kurang lebih 15% dari total populasi Seoul). Gangnam saat ini Saat ini, Gangnam dan Greater Gangnam Area dikenal sebagai salah satu wilayah elit di Seoul dan di Korea Selatan. Jika dibandingkan dengan kota lain, kira-kira setara dengan Beverly Hills di California serta Ginza di Jepang. Buktinya adalah harga tanah di Gangnam yang semakin melambung, bisa mencapai 3,5 kali dari rata-rata harga tanah se-Korea Selatan. Untuk perbandingan yang lebih ekstrim, harga tanah di seluruh wilayah Gangnam setara dengan harga tanah di seluruh kota Busan yang merupakan kota terbesar kedua di Korea Selatan. Jadi bisa dibayangkan kan seberapa elit kawasan Gangnam ini? Foto 03 (a-d): Gangnam [foto: Piotrus/wikimedia, Cherry Blossom OK/wikimedia, Joop/wikimedia, Francisco Anzola/wikimedia] Yang seru dari Gangnam Pertanyaannya, kenapa daerah Gangnam bisa menjadi distrik elit? Dan sebetulnya di Gangnam ada apa? Yang paling utama, Gangnam ini menjadi salah satu pusat bisnis terkemuka di Korea Selatan. Pusat bisnis ini terutama terletak di sekitar Teheranno (alias Tehran Street) yang membentang timur-barat dari Stasiun Gangnam ke Stasiun Samseong. Foto 04 (a-d): Tehran Street [foto: Pac2pac/wikimedia, Deiz/wikimedia, Patriotmissile/wikimedia, Patriotmissile/wikimedia] Gangnam juga menjadi rumah bagi berbagai perusahaan hiburan besar seperti SM Entertainment, Cube Entertainment, JYP Entertainment, dan banyak lagi. Gangnam juga dikenal memiliki sekolah-sekolah dengan standar pendidikan yang sangat tinggi sehingga memacu kompetensi tinggi untuk masuk ke univesitas terkemuka di Korea Selatan. Konon 6% mahasiswa di Seoul National University, salah satu universitas terbaik di Korea Selatan, berasal dari Gangnam. Prosentase siswa di Gangnam yang melanjutkan sekolah ke luar negeri pun jauh lebih besar dibanding prosentase siswa di seluruh Korea Selatan. Foto 05: (a.) Gedung SM Entertainment [foto: Michaela den/wikimedia], (b.) Gangnam University [foto: 안우ì„/wikimedia], (c.) Daemyeong Middle School di Gangnam [foto: Ins9759/wikimedia], (d.) Gangnam Library [foto: Leedors527/wikimedia] Selain dikenal sebagai pusat bisnis dan pendidikan, Gangnam juga dikenal sebagai pusat hiburan dan belanja. Terdapat berbagai pusat perbelanjaan kelas atas seperti Cheongdam-dong, Apgujeong, dan COEX Mall. Ingin mencoba main di kasino? Di COEX Shopping Complex ada Seven Luck Casino yang bisa dicoba. Untuk hiburan keluarga, ada COEX Aquarium. Menariknya, Gangnam juga dikenal sebagai salah satu tempatnya wisata museum, budaya, dan wisata alam lho. Beberapa museum yang bisa ditemukan disini antara lain Kimchi Field Museum dan Simone Handbag Museum. Untuk kuil, Bongeun yang lokasinya tak jauh dari COEX Mall menjadi salah satu yang terfavorit untuk dikunjungi. Sedangkan beberapa tempat bernuansa alam yang bisa dikunjungi di Gangnam ini antara lain Dosan Park, Yangjae Stream, hingga sungai Han (1, 2). Foto 06: (a.) Apjugeong [foto: Abasaa/wikimedia], (b.) COEX Mall [foto: Kanzelberger/wikimedia], (c.) Bongeunsa [foto: Gaël Chardon/wikimedia], (d.) Dosan Memorial Park [foto: Daderot/wikimedia] Masih banyak tempat menarik yang bisa dikunjungi di Gangnam yang belum saya sebut di atas. Misalnya saja, Gangnam juga populer sebagai tempatnya restoran papan atas lho. Gangnam juga populer dengan bioskop dan toko bukunya. Belum lagi di distrik ini ada beberapa festival populer seperti Gangnam Fashion Festival, dan International Peace Marathon. Hmm, mungkin lain kali saya coba susun dalam bentuk itinerary wisata saja ya. Cara mengakses Gangnam Berniat main ke Gangnam? Salah satu cara terbaik untuk mengakses distrik ini adalah melalui Stasiun Gangnam (via Seoul Subway Line 2), dan keluar di Exit 10 atau 11. Namun distrik ini juga dilayani oleh beberapa jalur lainnya seperti Seoul Subway Line 3, Seol Subway Line 7, Seoul Subway Line 9, Bundang Line, dan Shinbundang Line. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  21. Saya pernah menulis tentang tourist information center alias pusat informasi wisata di Tokyo pada tulisan ini. Sedangkan disini saya sudah berbagi informasi tentang Gangnam Tourist Information Center alias Gangnam TIC. Kali ini saya ingin berbagi informasi seputar pusat informasi wisata di Seoul. Sebetulnya, kenapa sih penting banget ya untuk tahu tentang aneka pusat informasi wisata? Penting dan nggak pentingnya sih tergantung seberapa hapalnya Anda dengan daerah tujuan wisata. Jika sudah berkali-kali pergi ke tempat tersebut, mungkin nggak perlu-perlu amat. Lain halnya jika Anda termasuk first time traveller yang perlu banyak informasi tentang sebuah daerah baru. Namun, sekalipun Anda sudah khatam menjelajah Seoul, tak ada salahnya lho mengetahui berbagai lokasi pusat informasi wisata yang ada di Seoul. Kenapa? Sebagai sebuah kota yang populer dikunjungi oleh wisatawan mancanegara, Seoul terus membenahi sektor pariwisatanya secara serius. Salah satu buktinya adalah dengan dibukanya berbagai pusat informasi turis yang siap memberikan berbagai informasi dan layanan yang dibutuhkan oleh wisatawan asing. Secara umum, rata-rata jasa yang bisa didapat dari sebuah pusat informasi turis di Seoul adalah sebagai berikut: -Layanan informasi berbagai obyek wisata di Seoul; -Informasi seputar transportasi, akomodasi, dan reservasi restoran; -Aneka panduan dan peta; dan -Informasi seputar berbagai program menarik di Seoul seperti Seoul City Tour Bus dan City Walking Tour. Tanpa panjang lebar, berikut daftar pusat informasi wisata di Seoul: Incheon International Airport Tourist Information Center Alamat: Incheon International Airport, Unseo-dong, Jung-gu, Incheon (di depan Exit 5 dan Exit 10) Telp: 032-743-3270, 743-3272 Jam operasional: 07.00-22.00 Bahasa: Inggris, Cina, Jepang Gangnam Tourist Information Center (baca disini) Gwanghwamun Tourist Information Center Alamat: 215 Sejongno 1-ga, Jongno-gu (di depan Donghwa Duty Free) Telp: 02-735-8688 Jam operasional: 09.00-22.00 Bahasa: Inggris, Cina, Jepang, Thailand Namdaemun Market Tourist Information Center Alamat: 49 Namchang-dong, Jung-gu (50 meter dari Exit 5 di Stasiun Hwaehyeon, via Subway Line 4) Telp: 02-752-1913 Jam operasional: 09.00-18.30 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina DDP Tourist Information Center Alamat: 281, Eulji-ro, Jung-gu (B2, Design Lab) Telp: 02-2153-0407 Jam operasional: 10.00-19.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Dongdaemun Tourist Information Center Alamat: 18-21 Euljiro 6-ga, Jung-gu (di depang Good Morning City Shopping Mall) Telp: 02-2236-9135 Jam operasional: 09.00-12.00 Bahasa: Inggris, Cina, Jepang Myeongdong Tourist Information Center Alamat: 181, Euljiro 2-ga, Jung-gu (lantai 1 KEB Bank) Telp: 02-778-0333 Jam operasional: 09.00-22.00 (hingga pukul 21.00 saat musim dingin), buka sepanjang tahun Bahasa: Inggris, Cina, Jepang Seoul Global Culture and Tourism Center Alamat: 31-1 Myeongdong 2-ga, Jung-gu (Lantai 5 di M Plaza, Seoul Global Culture and Tourism Center) Telp: 02-3789-7961 Jam operasional: 10.30-19.30 Bahasa: Inggris, Cina, Jepang Samilgyo Tourist Information Center Alamat: 10-2 Gwanchul-dong, Jong-no (di depan Samil Building) Telp: 02-720-0872 Jam operasional: 09.00-22.00 Bahasa: Inggris, Cina, Jepang, Vietnam Seoul City Hall Tourist Information Center Alamat: 110 Sejongdae-ro, Jung-gu (Lantai Basement 1 di Seoul City Hall, di bagian Information Desk) Telp: 02-739-7755 Jam operasional: 09.00-21.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Itaewon Tourist Information Center Alamat: 127 Itaewon-dong, Yongsan-gu Telp: 02-3785-0942 Akses: Stasiun Itaewon (via Subway Line 6) Jam operasional: 09.00-22.00 Bahasa: Inggris, Cina, Jepang Jamsil Tourist Information Center Alamat: 40-1 Jamsil-dong, Songpa-gu (di depan Lotte Department Store) Telp: 02-2143-7007 Akses: Stasiun Jamsil (via Subway Line 2 dan 8) Jam operasional: 10.00-19.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Hongik University Tourist Information Center Alamat: 349-1 Seogyp-dong, Mapo-gu Telp: 02-323-2240 Akses: Stasiun Hongik University (via Subway Line 2) Jam operasional: 12.00-22.00 Bahasa: Inggris, Cina, Jepang Sinchon Tourist Information Center Alamat: 30, Sinchonnyeok-ro, Seodaemun-gu, Seoul Telp: +82-2-1544-7788, +82-1588-7788 Jam operasional: 09.00-18.00 Senin-Minggu, tutup saat hari libur nasional Bahasa: Inggris, Cina, Jepang Note: Tempat ini didirikan di bekas Stasiun Sinchon lama yang sudah berdiri sejak tahun 1920. Selain menyediakan berbagai fasilitas untuk wisatawan, terdapat juga berbagai display foto tentang Sinchon dan kawasan Seodaemun-gu dari jaman dulu hingga sekarang. Selain memiliki berbagai pusat informasi wisata, Seoul juga memiliki beberapa tour information desk yang bisa ditemukan di berbagai distrik. Berikut daftarnya: Dongdaemun General Tour Information Desk Alamat: 249-10, Jangchhungdan-ro, Jung-gu, Seoul Telp: +82-02-2236-9135 Jam operasional: 09.00-22.00 Gimpo Airport Tour Information Desk Alamat: 13-12, Nambusunhwan-ro 9-gil, Gangseo-gu, Seoul Telp: +82-02-3707-9465 Jam operasional: 09.00-21.00 Akses: dekat gerbang no 2, lantai 1, lobi domestic line Namdaemun Market Tour Information Desk Alamat: 21, Namdaemundijang 4-gil, Jung-gu, Seoul Telp: +82-02-752-1913 Jam operasional: 09.00-18.00 Myeongdong Tour Information Desk Alamat: 30, Eulji-ro, Jung-gu, Seoul Telp: +82-02-774-3238 Insadong Tour Information Desk Alamat: 49, Insadong-gil, Jongno-gu, Seoul, Korea (lantai 1 di Daesung Industry) Telp: +82-02-734-0222 Jamsil Tour Information Desk Alamat: 567, Songpa-daero, Songpa-gu, Seoul Telp: +82-02-2143-7007 Jam operasional: 10.00-19.00 Akses: 10.00-19.00 Hongik Tour Information Desk Alamat: 348-1, Seogyo-dong, Mapo-gu, Seoul Telp: +82-02-323-2240 Jam operasional: 12.00-22.00 Akses: Stasiun Hongik University (via Subway Line number 2) Global Center Information Desk Alamat: 124, Sejong-daero, Jung-gu, Seoul (lantai 3 di Press Center) Telp: +82-02-2075-4119 Jam operasional: 09.00-20.00 Poongmul Market Information Desk Alamat: 21, Cheonho-daero 4-gil, Dongdaemun-gu, Seoul (di antara lantai 1 dan 2 di Poongmul Market) Telp: +82-02-2234-5836 Jam operasional: 10.00-19.00 Itu sebagian pusat informasi turis yang bisa saya kumpulkan. Sebetulnya masih ada sebuah jasa layanan wisata lagi yang ditawarkan oleh Seoul. Tunggu tulisan selanjutnya ya.
  22. Masih seputar yang hemat-hemat dari Korea Selatan. Dalam rangka mencicil janji tulisan yang ternyata sudah mulai menumpuk, kali ini saya ingin melunasi dulu janji tulisan tentang aneka obyek wisata gratisan di Korea Selatan. Berhubung Seoul masih menjadi kota tujuan wisata favorit dari seluruh kota yang ada di Korea Selatan, jadi yang saya sharing aneka wisata gratis yang ada di Seoul dulu yah. Aktifitas wisata 1: Eksplorasi distrik tertentu Budget untuk wisata sangat terbatas? Nggak ada budget untuk masuk ke taman bermain seperti Lotte World (1, 2, 3) maupun untuk ikutan tur seperti Seoul City Tour Bus dan Gangnam City Tour Bus? Nggak perlu sedih. Salah satu tips paling wahid bagi budget traveller agar tetap bisa menikmati suasana wisata tanpa harus jadi kere adalah…… dengan melakukan eksplorasi pada distrik/kawasan tertentu. Bahasa lainnya, jalan-jalan dan window shopping di kawasan populer di Seoul. Seoul punya banyak distrik yang wajib masuk dalam daftar wisata. Misalnya saja Gangnam, distrik yang dipopulerkan oleh Psy lewat lagunya yang berjudul Gangnam Style. Berfoto di depan Stasiun Gangnam sudah cukup jadi bukti Anda telah mengunjungi distrik paling elit di Seoul tersebut. Lumayan kan untuk pamer-pamer doang? Jika ingin sambil cuci mata, Apgujeong Rodeo Street dan Chungcheongdam di Gangnam terkenal akan butik kelas atas yang bisa membuat ngiler hanya dengan melihat-lihat area pajangannya saja. Foto 01: (a.) Gangnam district [foto: Duesride/wikimedia], (b-d.) Apgujeong [foto: Abasaa/wikimedia, karendotcom127/flickr, jgmarcelino/flickr] Distrik lain yang direkomendasikan untuk dijelajahi adalah Myeongdong, sebuah distrik fashion paling tersohor di Seoul. Kawasan populer lainnya adalah Dongdaemun yang dikenal sebagai salah satu distrik komersial terbesar dan populer sebagai surga belanja. Lalu ada Insadong yang populer sebagai distrik budaya; Hongdae yang dikenal sebagai tempatnya kehidupan malam untuk anak muda; dan Itaewon yang dipenuhi dengan berbagai toko, klub, dan restoran trendi. Foto 02: (a.) Myeongdong [foto: Adria¡n Perez/flickr], (b.) Dongdaemun [foto: Mroach/wikimedia], (c.) Insadong [foto: Nathan Wilson/wikimedia], (d.) Hongdae [foto: Michaela Den/wikimedia] Sedangkan jika suka dengan suasana tradisional, di Seoul juga ada beberapa kawasan yang masih terjaga suasana kuno-nya seperti Bukchon Hanok Village. Anda tidak akan dipungut biaya jika berjalan-jalan saja di kawasan yang berada di antara Gyeongbokgung Palace dan Changdeokgung Palace ini. Tiket baru diperlukan jika ingin masuk ke beberapa museum yang ada disana. Alternatif lainnya, bisa mampir dan berkunjung ke Namsangol Hanok Village. Foto 03 (a-d.): Bukchon Hanok Village [foto: Penmerahpenbiru/wikimedia, Gaël Chardon/wikimedia, Steve/wikimedia, Sakaori/wikimedia] Aktifitas wisata 2: Datang ke tempat wisata gratisan Banyak lho tempat wisata populer di Seoul yang ternyata gratis biaya tiket masuk. Salah satunya adalah The War Memorial of Korea. Tempat ini memiliki 8 area pamer yang seluruhnya gratis alias bebas tiket masuk. National Folk Museum of Korea juga bebas tiket masuk lho. Menarik dikunjungi oleh Anda-anda yang suka dengan budaya tradisional Korea. National Museum of Korea, salah satu museum nasional terbaik di Korea Selatan, juga gratis tiket masuk Anda hanya perlu membayar jika ingin pinjam alat panduan digital maupun jika ada pameran khusus. Aktifitas wisata 3: Ikut tour gratisan Sewaktu menulis tentang obyek wisata hemat di Tokyo, salah satu aktifitas yang saya rekomendasikan adalah mengikuti tour gratis menjelajahi berbagai istana kekaisaran seperti Tokyo Imperial Palace (1, 2, 3), Imperial Palace Garden (1, 2, 3), Kyoto Imperial Palace (1, 2), dan lain-lain. Nah, di Seoul juga ada tour untuk mengelilingi Cheong Wa Dae alias The Blue House (1, 2) yang merupakan kediaman Presiden Korea Selatan. Tournya gratis, namun wisatawan harus mendaftar dulu untuk bisa mengikuti tour resmi mengelilingi Cheong Wa Dae minimal 21 hari sebelum waktu yang diinginkan. Informasi tentang tour bisa baca disini. Masih ada lho tour gratisan lainnya di Seoul. Salah satu yang paling populer adalah Seoul Walking Tour, sebuah program wisata resmi yang dikelola oleh kota Seoul. Tour ini memiliki 9 pilihan rute untuk 7 kawasan, dan masing-masing rute akan menyinggahi tempat-tempat wisata populer dengan dipandu oleh pemandu wisata yang akan menggunakan bahasa Korea, Inggris, Jepang, ataupun Cina. Oya, tour ini sepenuhnya gratis, namun tidak termasuk dengan tiket masuk ke berbagai tempat wisata yang akan disinggahi saat tour. Informasi lebih detail saya ulas terpisah karena menarik juga nih tournya. Untuk alternatif tour gratisan lainnya, ada beberapa komunitas pelajar yang menyelenggarakan tour gratis. Syaratnya, Anda harus membiayai sendiri biaya pribadi seperti tiket masuk ke lokasi wisata, transportasi, dan sejenisnya. Memang sih nggak betul-betul gratis, tapi tetap jauh lebih hemat dibanding menggunakan jasa pemandu profesional. Informasi lebih lanjut bisa cek Meteor Youth dan Free Tour Seoul. Aktifitas wisata 4: bermain dengan alam Seoul memiliki banyak taman cantik yang sayang untuk dilewatkan, dan pastinya gratis tiket masuk. Misalnya saja Hangang Park, taman publik yang lokasinya tak jauh dari Hangang River, sungai yang melintasi kota Seoul. Namsan Park juga menarik untuk dikunjungi karena lokasinya yang terletak di Gunung Namsan dan juga karena faktor sejarahnya. Masuk ke taman ini sih gratis, kecuali jika ingin menggunakan fasilitas di Namsan Park seperti kereta gantung, masuk ke Maritime Aquarium, dan berbagai fasilitas lainnya. Untuk taman lainnya, ada Seoul Children's Grand Park yang juga bisa dikunjungi secara cuma-cuma, dan Olympic Park (1, 2, 3). Jika ingin lebih puas main-main dengan alamnya, kenapa nggak sekalian saja hiking? Di Seoul banyak gunung yang populer sebagai spot hiking lho, seperti Gunung Namsan. Aktifitas wisata 5: tempat wisata lainnya Namdaemun Market menjadi salah satu obyek wisata lain yang wajjib dikunjungi di Seoul. Shopping street ini menawarkan banyak benda menarik dengan harga murah meriah. Spot populer lainnya adalah Gwanghwamun Square yang terdapat di distrik Jongno. Sedangkan jika ingin jalan-jalan di malam hari, sempatkan untuk melihat-lihat Banpo Rainbow Bridge Fountain, jembatan air mancur yang konon adalah jembatan terpanjang di dunia. *** Demikian sebagian tempat wisata gratisan yang bisa saya temukan di Seoul. Saya yakin masih banyak spot gratisan lainnya di Seoul yang belum ditulis disini. Jadi kalau ada yang mau menambahkan, monggo banget. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  23. Saya ingin melanjutkan sedikit tulisan tentang aneka kartu sakti yang berlaku di Seoul. Sebelumnya saya sudah menulis tentang T-money, yang saking panjangnya, tulisannya sampai dibagi dalam bagian 1 dan bagian 2. Sekarang saya ingin berbagi informasi tentang kartu lainnya yang biasa diperlukan oleh wisatawan asing di Seoul, yaitu T-money M-Pass dan Seoul City Pass, namun saya ingin fokus dulu pada T-Money M-Pass. Apa bedanya T-money M-Pass dan T-Money biasa? Mana yang lebih menguntungkan bagi wisatawan asing? Mari simak pembahasannya berikut ini. Tentang T-money M-Pass T-money M-Pass (selanjutnya akan saya sebut dengan M-Pass saja) merupakan singkatan dari T-money Metropolitan Pass. Kartu ini sejatinya merupakan sebuah kartu transportasi yang menawarkan kesempatan untuk naik aneka transportasi umum di Seoul secara cuma-cuma, selama sesuai dengan syarat dan ketentuan yang berlaku. Berbeda dengan T-money yang sifatnya lebih sebagai e-money. Perbedaan lainnya, M-Pass ini dijual dalam sistem paketan yang terdiri dari 1 Day Pass, 2 Day Pass, 3 Day Pass, 5 Day Pass, dan 7 Day Pass. Masing-masing paket dibandrol dengan harga yang berbeda. Makin besar paketnya, makin banyak diskon yang bisa didapat sehingga jatuhnya lebih ekonomis. Untuk lebih detailnya, lihat di bagian keuntungan dan kekurangan dari M-Pass. Keuntungan menggunakan M-Pass Alasan pertama, kartu M-Pass ini merupakan kombinasi antara free pass transportasi dan kartu T-money. Jadi seandainya pun paket yang Anda beli sudah habis masa berlakunya, kartu M-Pass ini bisa digunakan sebagai kartu T-money. Syaratnya, Anda hanya perlu untuk mengisi saldonya saja. Alasan kedua, karena M-Pass ini dapat digunakan juga sebagai T-money, maka Anda sekaligus bisa menggunakan kartu ini di tempat-tempat yang menerima T-money (lihat disini). Alasan ketiga, dengan membeli M-Pass, Anda akan mendapat kupon diskon untuk masuk ke berbagai tempat wisata. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut: -Myungdong Hanjeungmak (30%)* -Myungdong Mud (30%+sertifikat)* -Sejong Center (10%), khusus untuk performing arts* -Dragonhillspa (diskon KRW2000)* -N Seoul Tower (10%)* -Chongdong Theater (10%)* -Lotte World (10%)* -Sachoom Dance-Musocal (20%)* -diskon khusus di beberapa restoran di Myeongdong. -Seoul Museum of Art (gratis) Alasan keempat, terkadang suka ada penawaran khusus jika membeli tiket masuk ke berbagai tempat wisata menggunakan M-Pass, termasuk diskon untuk masuk ke tempat wisata lain yang belum saya tulis di atas. Info detail bisa didapat saat membeli M-Pass. Kekurangan dari M-Pass 1.M-Pass ini hanya dapat digunakan maksimal 20x dalam sehari, dan hanya dapat digunakan untuk moda transportasi tertentu. Berikut daftarnya: -Seoul Metropolitan Rapid Transit Lines 5-8 -Korail -Seoul Metropolitan City Metro Line 9 -Korea Airport Train (Stasiun Seoul-Incheon International Airport) -Incheon Metro T-money M-Pass & Subway -Seoul Green and Blue bus Catat: Kartu tidak dapat digunakan untuk: Shinbundang Line (DX Line), GyeongchunLine (ITX Line), Korea Airport Express Train, dan Red Bus. 2.Harganya relatif mahal, kecuali jika Anda berencana untuk pergi ke banyak tempat dalam durasi waktu paket pembelian M-Pass. 3.M-Pass punya masa berlaku yang terbatas, yaitu maksimal 1 bulan sejak pembelian. Paket dihitung sejak kartu pertama diaktifkan, dan masa berlaku paket habis pada tengah malam di hari terakhir. Berbeda dengan T-money yang tidak punya masa kadaluarsa. Harga M-Pass 1-Day Pass: KRW10000* 2-Day Pass: KRW18000* (disc 10%) 3-Day Pass: KRW25500* (disc 15%) 5-Day Pass: KRW42500* (disc 15%) 7-Day Pass: KRW59500* (disc 15%) Harga tersebut belum termasuk dengan deposit sebesar KRW4500* (refundable) dan biaya service sebesar KRW500* (non-refundable). Dimana bisa membeli M-Pass? M-Pass bisa dibeli di berbagai pusat informasi wisata di Seoul, di antaranya adalah Seoul Global Culture & Tourism Center di Myeongdong dan Gangnam Tourist Information Center. Detailnya bisa dilihat disini dan disini. Bisa juga meminta bantuan dari mobile tourist offices di Seoul. Atau jika Anda masuk ke Korea Selatan lewat Incheon International Airport, bisa membeli M-Pass di tempat-tempat berikut ini (pukul 07.00-22.00 setiap harinya): -Meja informasi utama yang ada di lantai kedatangan di Bandara Incheon. -Meja informasi utama di Bandara Incheon. Bisa hubungi nomor ini: 032-743-3270 (bagian Timur), 032-743-3272 (bagian Barat). Oya, saat membeli M-Pass ini Anda harus mengisi formulir khusus, karena M-Pass memang dikhususkan untuk wisatawan asing. Sedangkan untuk proses top-up (jika ingin menggunakan M-Pass sekaligus sebagai T-money), bisa dilakukan di tempat-tempat yang menerima top-up T-money. Bisa juga dengan melakukan top-up sendiri di berbagai stasiun. Infonya bisa dibaca disini. Prosedur penggunaan M-Pass Prosedurnya tak jauh berbeda dengan penggunaan T-money. Bisa baca di bagian ini ya. Prosedur refund Saat masa berlaku paket sudah habis dan ingin me-refund biaya deposit sebesar KRW4500* (maupun jika ingin me-refund sisa saldo jika kartu sudah digunakan sebagai T-money), proses refund bisa dilakukan di tempat-tempat berikut ini: -Tourist Information Center di depan Exit 5 dan 10, Lantai 1 Incheon International Airport; -Seoul Global Culture & Tourism Center di Myeongdong; -Gangnam Tourist Information Center; -GS25 Convenience Store. Kesimpulan Mengingat adanya batasan maksimal 20x naik aneka moda transportasi dalam waktu sehari, perlu kejelian lebih untuk mengatur itinerary wisata agar kartu bisa dimanfaatkan semaksimal mungkin. Terlebih karena ternyata tidak semua moda transportasi bisa diakses menggunakan M-Pass. Jadi saran saya, pertimbangkan baik-baik sebelum memutuskan untuk membeli M-Pass dengan selalu merujuk pada itinerary wisata Anda. Jika tidak yakin bisa memaksimalkan jadwal, atau berniat wisata secara santai saja, disarankan untuk menggunakan T-money biasa dibanding membeli M-Pass. *** Untuk ulasan tentang Seoul City Pass, tunggu tulisan selanjutnya. *** * Harga/syarat & ketentuan dapat berubah sewaktu-waktu.
  24. Masih tentang Seoul. Pada tulisan ini, saya sudah menulis informasi global tentang kota Seoul dan apa saja yang bisa ditemukan disana. Dan pada tulisan ini saya sudah berbagi informasi seputar Touris Information Center di seluruh Seoul, termasuk dengan tourist information desk. Mungkin masih yang belum saya tulis (karena jumlah pusat informasi wisata di Seoul memang cukup banyak), namun mudah-mudahan cukup membantu teman-teman yang berencana main-main ke Seoul. Walau jumlah pusat informasi wisata di Seoul cukup banyak dan tersebar di berbagai distrik, saya yakin nggak semua punya waktu untuk sengaja main ke tempat-tempat tersebut. Alasannya bervariasi, mulai dari males, bingung cari tempatnya, dan lain sebagainya. Nah, bagi yang memang malas sengaja mampir ke kantor pusat informasi wisata, Seoul menawarkan fasilitas lain yang disebut mobile tourist offices. Penasaran? Mobile tourist offices merupakan sebutan tak resmi untuk staff di pusat informasi wisata Seoul yang bekerja di luar ruangan. Mereka tidak sekedar duduk manis di balik meja dan melayani aneka pertanyaan dari wisatawan, namun mereka sengaja berdiri maupun lalu lalang di berbagai tempat yang mencolok dan banyak dilalui oleh wisatawan. Tak sulit untuk menemukan staff mobile tersebut, karena mereka mengenakan jaket atau rompi merah terang dengan logo "i" di jaketnya. Apa jasa yang ditawarkan oleh para staff mobile berjaket merah tersebut? Para staff tersebut memiliki kemampuan berbahasa asing yang baik. Ada yang bisa bahasa Inggris, China, Jepang, hingga bahasa lainnya. Tentunya nggak semua staff bisa multibahasa ya, namun rata-rata menguasai minimal bahasa Inggris. Para staff mobile tersebut akan membantu Anda yang memiliki pertanyaan mengenai berbagai obyek wisata, membantu Anda untuk melakukan reservasi hotel dan mengurus tiket kereta maupun pesawat (minimal mengarahkan Anda untuk pergi ke pusat informasi turis yang memiliki peralatan lebih lengkap), dan bahkan melayani Anda yang sekedar ingin tanya jalan. Mereka juga memiliki kemampuan sebagai pemandu wisata yang dapat menunjukkan berbagai spot menarik di Seoul lho (untuk lebih jelasnya bisa menghubungi nomor telepon berbagai pusat informasi turis yang ada di tulisan ini). Mau tahu dimana saja bisa bertemu dengan si kerudung merah, eh, petugas berjaket merah ini? Berikut lokasinya: Myeongdong Area: Myeongdong Unesco Building, Myeongdong Theater, M Plaza, Stasiun Myeongdong Jam operasional: 09.30-19.30 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Namdaemun Market Area: Jungang-ro, Namdaemun Tourist Information Center, Sungyemun, Samick Fashion Town Jam operasional: 09.30-18.30 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Sinchon (Ewha Womans University) Area: Stasiun Sinchon Railway, pintu masuk Ewha University, Exit 2 di Stasiun Ehwa University, Bistro Bucks, Sinchon Police Station Jam operasional: 10.00-19.00 Bahasa: Jepang, Cina Itaewon Area: Exit 1 di Stasiun Itaewon, International Arcade, Itaewon Shop, Itaewon 119 Safety Center Jam operasional: 10.00-19.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Dongdaemun Area: Dongdaemun, Shinpyunghwa Fashion Town, Doosan Tower, Good Morning City, Dongdaemun History and Culture Park Jam operasional: 12.00-20.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Insadong Area: Pintu masuk Insadong, Insadong Street, Ssamziegil, Gallery Miho, Angukdong Intersection Jam operasional: 10.00-19.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Gwanghwamun Area: Gwanghwamun Information Center, Deoksugung, Seoul Plaza, Gwanghwamun Square, Sejong Center for the Performing Arts Jam operasional: 09.30-18.30 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Bukchon Area: Gahoe-dong Community Service Center, Jeongdok Public Library, World Jewellery Museum, Bukchon Eight View, Bukchon Fifth View, Donmi Pharmacy, Seoul Museum of Chicken Art Jam operasional: 09.00-18.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Hongdae Rute: Watson Mister Donut, Trick Eye Museum, Etude House Watson Jam operasional: 12.00-20.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Samcheongdong Rute: Samcheong Police Station, Samcheong-ro, Samcheong-dong Resident Center, Dolgaedan-gil Entrance, Bukchon-ro 15-gil Vicinity Jam operasional: 09.00-18.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Sinsadong Garosu-gil Rute: Fossil Korea, Zara, Kraze Burger, H&M, Mango Six, J-Tower, Holistic, Diesel Jam operasional: 10.00-19.00 Bahasa: Inggris, Jepang, Cina Kira-kira di spot itulah Anda bisa menemukan mobile tourist officer resmi dari pusat informasi wisata di Seoul. Jadi kalau lihat ada orang-orang berbaju merah yang stand by maupun keliling-keliling di area tertentu, jangan sungkan untuk tanya-tanya (jika ada yang mau ditanyakan). Sebagai penutup, saya lampirkan informasi lokasi Kedutaan Besar Indonesia di Seoul, plus nomor yang bisa dihubungi sekiranya ada masalah saat sedang jalan-jalan di Seoul. Berikut daftarnya: Kedutaan Besar Indonesia Alamat: 55, Yeouido-dong, Yeongdeungpo-gu, Seoul Telp: +82-2-783-5675-7 Tourism Call/Complaint Centers -Untuk komplain secara umum tentang Seoul, hubungi Dasan Call Center di 02-120, ext.9 atau +82-2-120 ext.9 jika menelepon dari luar Korea. -Untuk komplain tentang masalah wisata/pariwisata, hubungi Tourist Information Center di 1330, atau +82-2-1330 jika menelepon dari luar Korea. Komplain juga bisa dilayangkan melalui email, lho. Jika ingin komplain sehubungan dengan perjalanan wisata maupun wisata di Seoul, bisa layangkan email ke: tourcom@knto.or.kr dengan mencantumkan detail kejadian (seperti subjek laporan, waktu kejadian, lokasi, dan detail lainnya yang relevan). Sedangkan jika ingin komplain hal-hal yang berhubungan dengan transportasi, bisa kirim email ke: happyride@seoul.go.kr. Jangan lupa lengkapi laporan dengan detail kejadian seperti nomor plat kendaraan, waktu kejadian, lokasi, dan sebagainya. Semoga informasinya bermanfaat.
  25. TravellingAddict

    Sebenernya Ada Apa Aja sih di Nseoul Tower?

    NSeoul tower yang terletak di pusar pusat kota ini, landmark sekaligus menjadi tempat wisata favorit di Seoul. Korea selatan, sebelumnya kita bahas dulu sejarah pembuatan NSeoul tower, pertama kali di buka pada tahun 1980. Dan sempat mengalami renovasi di tahun 1995 tapi kemudian di buka kembali pada 9 Desember 2005. N sendiri memiliki arti Namsan, karena lokasi NSeoul tower berada di Gunung Namsan. Tinggi menara ini sekitar 236.7 meter. oh iya NSeoul tower juga merupakan menara gelombang radio pertama di Korea, yang menyiarkan gelombang radio dan televisi di Seoul. Saat ini masih beroperasi untuk stasiun televisi KBS, MBC, dan SBS. Cara menuju NSeoul tower : Pertama menggunakan Namsan Sunhwan Shuttle Bus >> Naik kereta bawah tanah ke Stasiun Itaewon (Subway Line 6) keluar di Exit 4 >> carilah bus nomor 03 dengan tujuan Namsan Tower. Bus berhenti di kaki Gunung Namsan dan kita harus berjalan kaki beberapa ratus meter ke atas (taksi dan bus dilarang memasuki wilayah Namsan Tower). Bus datang setiap 15 menit beroperasi dari pukul 7.30 hingga 23.30. Kedua menggunakan Seoul City Tour Bus >> Tunggu busnya di Donghwa Duty Free di Gwanghwamun Plaza (Stasiun Gwanghwamun, Subway Line 5 Exit 6). Bus ini datang setiap 30 menit tapi untuk bus malam, biasanya hanya datang dua kali sehari, yaitu pada pukul 19.50 dan 20.00. Ketiga menggunakan Cable Car >> Dari Stasiun Myeongdong (Subway Line 4) keluar di Exit 3 >> jalan sekitar 10 menit ke arah kanan jalan di Pacific Hotel >> menuju stasiun cable car. Buka pada pukul 10.00 hingga 23.00. dan saya pilih menggunakan cable car. Harga naik cable car untuk Return trip 8.500 KRW dan One way 6.000 KRW (Tahun 2015) jika kalian perginya rombongan harganya bisa lebih murah lagi loh tapi harus lebih dari 30 orang. Saya beli tiket bulak balik karena biar praktis aja, biar entar pas mau turun ga usah beli tiket lagi dan antri lagi buat beli tiket turun menggunakan bus. setelah kita mendapatkan tiket kemudian kita naik keatas untuk naik ke dalam cable car. Dari dalam cable car pemandangan kota sudah terlihat, meskipun penuh sesak di dalam cable car saya tetap ga mau ketinggalan buat mengabadikan momen lewat jepretan kamera. Saya kira begitu turun cable car langsung sampe NSeoul tower tapi ternyata belum sodara-sodara. Kita harus menaiki (lagi) anak tetangga tangga, ya begitulah kalo wisata di negara maju harus banyak olah raga kalo ga jalan jauh ya naik turun tangga. sesampainya diatas saya melihat banner bertuliskan FREE alias GRATIS naluri saya begitu kuat untuk menghampirinya. Ternyata ada peminjaman pakaian traditional GRATIS. Langsung saya mendaftarkan persyartannya juga ga ribet kita hanya tinggal menuliskan nama dan negara asal kalo tidak salah. kaya waktu di Gyeongbokgung palace. Sebenernya yang membuat saya pergi ke NSeoul tower selain Observatory NSeoul tower yang dapat melihat jelas pemandangan 360 derajat kota Seoul, Teddy bear museum yang di dalamnya ada berbagai macam ukuran boneka teddy bear yang menggunakan pakaian tradisional korea. yaitu Gembok cinta di NSeoul tower hehehe.. padahal di jembatan Le Bridge Taman Impian Jaya Ancol atau di Balai kota bandung juga ada. tapi tetep aja beda sob soalnya di NSeoul tower pernah dijadikan tempat syuting drama “My Love from the Stars” ayo yang hapal sama drama ini angkat tangan. Saking semangatnya mau mengkaitkan gembok, iya gembok! di Love lock NSeoul tower saya sampe bawa gembok dari rumah (Indonesia) yang saya beli di Ace hardware beberapa hari sebelum keberangkatan ke Seoul. Padahal ya di toko dekat Halte bus NSeoul tower juga ada #sad. untuk mengaitkan gembok ini ada 2 lokasi pertama di Terrace plaza 1F yang berbentuk pohon dan satu lagi di Roof Terrace plaza 2F disini gembok di kaitkan di pinggiran pagar, saya pilih di sini karena di Terrace plaza 1F keliatan penuh banget gemboknya. Saat gembok yang lain ditulisi nama sepasang kekasih, pepatah-pepatah cinta, dan ada beberapa yang ditempeli foto stiker pasangan yang sedang berciuman atau berpelukan. saya haya bisa menuliskan pengharapan cinta "Travelling Adict Was Here" (dulu masih jones).Sekarang mah udah ada neneng Rodiyah #alhamdulilah, semoga neneng Rodiyah tidak cepat sadar. Amin. Happy Traveling, Salam www.travellingaddict,com