Search the Community

Showing results for tags 'singapura'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 48 results

  1. Sidik Teguh

    Pulau Ubin

    Bagaimana jika kita "stuck" di singapore , bosen dengan tujuan wisata yang umum , bosen dengan mall , bosen dengan warna warni bangunan , bosen dengan antrian dan kumpulan manusia , dan terutama Pegal di Kaki karena jalan keliling naik angkutan umum ... Saatnya pergi ke Pulau Ubin . Pulau ubin adalah salah satu Nature Park di Singapore . Yang terbesar adalah Bukit Timah Nature Reserve , kemudian South Ridge Trail terakhir Sungai Buloh Wetland . Bedanya Pulau Ubin tidak terletak di mainland , pulau ubin terletak di timur utara pulau singapore . Berbatasan dengan johor malaysia . Pulau Ubin dulunya adalah tempat penghasil batu ubin / granit . Tapi sekarang sudah tidak di gali lagi dan dialihkan menjadi salah satu nature park . Pantai yang terkenal di Pulau Ubin adalah Chek Jawa .. Dan yang saya sangat salut dengan pemerintah singapore adalah mereka bisa mengalihkan matapencaharian penduduk pulau ubin yang dulunya penggali batu granit menjadi pengusaha dibidang wisata . Ada yang menyewakan sepeda , menjadi pemandu wisata dan membuka toko / restoran . Ke Pulau Ubin cukup mudah , naik MRT dan berhenti di station Tampines atau Tanah Merah . Tinggal cari station bus di dekat mrt station . Jika di Tampines naik SBS no. 29 dan jika dari Tanah Merah No. 2 . Semua Bus tersebut berakhir di Changi Village , umumnyanya wisatawan makan dulu di Foodcourt . Banyak makanan halal disana , bahkan salah satu makanan favotir disana adalah Nasi Lemak / Nasi Uduk . Changi Village dulu merupakan desa nelayan sehingga saat ini masih terkenal sebagai daerah penghasil ikan , disebelah foodcourt ada wet market tempat berjualan ikan dan sayur mayur . Untuk ke Pulau Ubin dari changi village naik Kapal Kayu , ticketnya murah , cuma 2,5 dollar ( gak naik sejak 2008 ) . Perjalanan Kapal Kayu ke pulau ubin paling 15 menit . Tiba di pulau ubin kita disambut toko yang menyewakan sepeda sepeda berbagai jenis . Harga Sewa sepeda promosi adalah 2 dollar , tapi sepeda yg 2 dollar adalah sepeda yang paling basic dan kurang layak untuk dikendarain . Sepeda Mountain Bike dengan gear yang nyaman dipakai , disewakan antara 8 s/d 15 dollar , tergantung weekend atau weekday . Demikian juga sepeda tandem atau sepeda yang ada kursi anak . Sebaiknya di cek dulu sebelum disewa , minta di isi angin atau diberikan olie pada gear nya karena kebanyak sepeda kurang dirawat. Start dimulai dari desa yang ada dermaga , nanti di sepanjang jalan banyak petunjuk jalan . Mau ke check jawa atau ke pantai lainnya . di sepanjang jalan banyak balai balai kecil untuk istirahat dan juga banyak info binatang apa saja yg biasa berkeliaran disekitar nya . Jangan membayangkan flora fauna nya seperti di Indonesia , mungkin dengan kampung halaman saya ( baturaja ) , pulau ubin seperti taman bermain saja . Memang nanti kita bisa melihat babi hutan liar yang tidak liar karena sudah banyak ketemu manusia . Monyet liar yg takut dengan manusia , mirip singaporeans yg takut dengan banyaknya aturan dan denda he ..he ..he Ada juga kancil / rusa kecil dan burung burung liar . Bahkan pantai chek jawa yang terkenal itu gak seujung kuku pantai nya belitung . Pantai Tanjung Tinggi belitung dengan ratusan batu besar dan pasir putih ditambah air yang jernih , bandingkan chek jawa yg terkenal seantero singapore itu gak lebih dari selusin batu besar dengan pantai rawa rawa dan air keruh seperti susu . Tapi yang kita nikmati di pulau ubin adalah naik sepeda bersama teman / keluarga dengan trek yang rapi dan yang pasti AMAN DAMAI ( gak ada tukang parkir , preman pemalak dan maling ) . Kita bisa memilih trek ber aspal maupun trek yg tanah becek . Dan yang paling saya suka adalah melihat Singaporeans yang sangat menghargai alam ( walaupun gak seperseratusnya alam indonesia ) dan kebersihan . Di Pulau ubin paling cuma ada 3 mobil van buat wisata yang mau berkunjung ke chek jawa jadi bersepeda untuk pemula juga aman . Rata rata Singaporeans gak ahli bersepeda jadi biasanya mereka bersepeda pelan sekali . Gak ada tingkah negative seperti menakuti pengendara lain ataupun menggoda cewek yg sepedaan ( oh ya singapore adalah negara yang sudah mempunyai undang undang mengenai sexual harrasment , jadi menggoda cewek di tempat umum bisa dikategorikan melanggar hukum ) Pulau ubin dikenal sebagai Last "Kampoeng" nya singapore , jadi jika mau melihat kampung nya singapore zaman dulu di sini tempatnya . Tapi jangan berharap kita ke kampung nya banyak anak anak telanjang kaki dan ibu ibu memasak . Kampung nya paling ada 1 atau 2 rumah yang terrpisah sekitar 50 s/d 100 meter . Rumah di kampung nya jarang terlihat manusia , biasanya pintu tertutup tapi jendela terbuka , gak ada jejak anak anak sama sekali . Saya pun dulu heran kemana anak kecil disana . Tapi belakangan gak heran lagi karena saat ini singapore mengalami negative growth untuk pertambahan penduduk . Sehingga pemerintahnya memberikan tunjangan dan fasilitas untuk keluarga yang mempunyai anak lebih dari 1 ( aneh khan , kebalik dgn indonesia , ha ha ha ). Sekedar info saja , untuk uang sekolah ( sekolah negri ) pada tingkat SD untuk singaporeans paling 10 dollar . Bandingkan dengan starting income untuk pekerja biasa sekitar 2.000 s/d 2.500 dollar . Anak anak sebelum berumur 7 tahun bebas naik semua angkutan umum . jadi kalau bawa anak jalan jalan ke singapore , minta kartu gratis di counter kartu mrt dengan menyerahkan passport si kecil saja . Gak pake isi form yg berbelit , langsung dikasih . Bedanya , ketika di scan di pintu masuk , lampunya berwarna kuning genteng , kalau dewasa warna hijau . Kalau di bus akan berbunyi 1 nada yg nyaring , sedangkan dewasa berbunyi 2 nada . Mungkin ada pembaca yang berpikir pasti banyak disalahgunakan oleh orang dewasa , ternyata tidak . Karena sistem monitoring sudah rapi dan sanksi jelas tanpa korupsi dan kkn maka warganya jelas mikir berkali kali kalau mau curang . Boleh seseorang akan lolos 1 atau 2 kali , tetapi satu saat pasti katahuan dan sanksi tegas menanti . Seperti kita ketahui Singaporeans paling takut mempunyai catatan kriminal di negaranya karena berkaitan kemana mana . Joke nya kalau Singaporeans mau aneh aneh pergi ke batam ha ha ha demikian FR jalan jalan ke pulau ubin yg lebih banyak cerita the other side of singapore dibandingkan pulau ubin nya sendiri karena memang pulau ubin gak ada apa apa dibandingkan alam indonesia . Untuk Mas @deffa , terima kasih atas kiriman kaos jalan jalan ..
  2. Jika kamu ingin menjelajahi suatu tempat dimana kamu dapat melihat suku Cina, Melayu, India dan Barat dapat hidup secara rukun dan damai, maka kamu harus mengunjungi Singapura. Singapura adalah sebuah negara kecil di semenanjung Malaysia. Sebagai salah satu negara yang berkembang pesat, Singapura mampu menjadi salah satu pusat perekonomian penting yang berada di Asia Tenggara. Nah, selain perekonomian, rupanya Singapura juga memiliki banyak tempat wisata yang dapat kamu kunjungi. Singapura memiliki banyak tempat wisata yang dapat kamu singgahi seperti pusat perbelanjaan, wisata kuliner, serta tempat bersantai untuk jalan kaki, bersepeda atau olahraga air. Singapura memiliki banyak tempat yang mampu membuat suasana liburanmu menjadi semakin menyenangkan. Saat ini terdapat sekurang-kurangnya 38 kali jadwal penerbangan Jakarta menuju Singapura yang dapat kamu pilih. Berbagai maskapai telah mampu mewujudkan keinginanmu untuk mengunjungi negara kecil nan menawan ini. Nah, berikut ini adalah itinerary perjalanan wisata menjelajahi Singapura yang menakjubkan selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Singapura Rute 1: Pesawat Langsung Menuju Singapura Memasuki Singapura melalui Changi Airport via http://www.pegipegi.com/travel/wp-content/uploads/2014/06/changi-airport.jpg Saat ini, telah terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani rute penerbangan Jakarta menuju Singapura. Jika kamu memilih penerbangan dengan low cost airlines, maka biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar SGD 40 per sekali jalan. Namun, tentunya harga tersebut masih bersifat fluktuatif tergantung dari maskapai dan jadwal penerbangan. Jika kamu telah merencanakan liburanmu dari jauh-jauh hari, bukan tidak mungkin kamu mendapatkan harga yang lebih murah, tergantung tiket promonya. Nah, jika kamu memilih dengan maskapai penerbangan lainnya, perkiraan harga tiket per sekali jalan adalah sekitar SGD 80 hingga SGD 140. Lama waktu yang akan kamu tempuh pada perjalanan ini adalah sekitar 1 jam 35 menit. Selanjutnya, begitu tiba di Changi Airport, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menuju ke pusat Singapura dengan menggunakan Subway MRT. Biaya yang akan kamu keluarkan dengan menggunakan SMRT ini adalah sekitar SGD 2. Nah, rute yang akan kamu pilih adalah Changi Airport menuju ke Stasiun Tanah Merah. Lama perjalanan pada perjalanan ini adalah sekitar 11 menit, namun kamu tidak perlu khawatir karena SMRT ini selalu ada setiap 10 menit. Menyenangkan, bukan? Rute 2: Pesawat Menuju Batam Dilanjutkan dengan Menyebrang Menggunakan Kapal Feri Menuju Singapura Memasuki Singapura Melalui Bandara Hang Nadim Batam via https://augustaracing.files.wordpress.com/2010/03/100_0872.jpg Selain menggunakan pesawat langsung menuju Singapura, kamu juga dapat melalui rute lain. Rute tersebut adalah menaiki pesawat menuju bandara Batam dan melanjutkan perjalanan menuju ke Singapura dengan kapal feri. Lama perjalanan dari bandara Soekarno Hatta menuju ke bandara Hang Nadim adalah sekitar 1 jam 45 menit. Terdapat beberapa maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu menuju Hang Nadim. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 500.000,00 hingga Rp 950.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, kamu dapat menaiki taksi dari bandara Hang Nadim menuju ke Batam Center. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 100.000,00 hingga Rp 120.000,00. Lama waktu tempuh perjalanan ini kurang lebih sekitar 17 menit. Melanjutkan Perjalanan dengan Kapal Feri via http://www.schahryar.com/photoblog/images/batam-fast-ferry.jpg Lalu, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menggunakan kapal feri dari Batam Center menuju ke Singapura. Lama durasi perjalanan adalah sekitar 45 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 260.000,00 hingga Rp 320.000,00. Rute 3: Pesawat Menuju Johor Bahru Kemudian Menaiki Taksi dan Kereta Menuju Singapura Memasuki Singapura Melalui Senai International Airport, Johor Bahru, Malaysia via http://www.hintan.com/images/project/pro_airport/airport_expansion/airport_exp01.jpg Jika kamu ingin mencoba rute lain menuju Singapura, kamu dapat mencoba menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju ke Johor Bahru, Malaysia. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 1 jam 55 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 950.000,00 hingga Rp 2.100.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, begitu sampai di Bandara Senai, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menggunakan taksi untuk mencapai Terminal Sembawang. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 30 menit dengan biaya berkisar antara Rp 250.000,00 hingga Rp 300.000,00. Setelah sampai di Sembawang, kamu dapat menaiki SMRT dari Sembawang menuju City Hall, Singapore. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar SGD 3. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 38 menit. Tentunya, tarif biaya perjalanan menuju Singapura bersifat fluktuatif tergantung jadwal serta maskapai penerbangan atau moda transportasi lain yang kamu gunakan. Jadi, pastikan untuk mengecek setiap jenis transportasi yang kamu gunakan dan memastikan jadwalnya. Memilih Penginapan di Singapura Singapura memang merupakan salah satu negara dengan living cost yang cukup tinggi namun tentunya wajib masuk dalam daftar negara yang wajib kamu kunjungi, bukan? Setelah puas mencari transportasi menuju Singapura yang terbaik, sekarang waktunya kamu memilih penginapan di Singapura. Nah, ada beberapa daerah di Singapura yang cukup strategis untuk dijadikan calon penginapanmu. Strategis di sini berarti dekat dengan transportasi, nyaman dan juga banyak direkomendasikan oleh teman-teman wisatawan lainnya. Kamu dapat memilih penginapan di sekitar daerah Geylang, Little India, Chinatown atau The Downtown Core. Geylang adalah daerah strategis karena terletak di antara bandara serta pusat kota sehingga memiliki banyak kuliner yang dapat kamu coba. Little India adalah sebuah kawasan yang terletak sekitar 2 km dari Marina Bay. Di tempat ini kamu dapat melihat perkampungan India serta juga merupakan tempat terbaik untuk mencoba kuliner khas India lengkap dengan karinya se-Singapura. The Downtown Core adalah sebuah tempat keren tempatmu dapat melihat banyak penginapan terbaik di Singapura. Tempat ini terletak tidak jauh dari Marina Bay Sand. Nah, tentu saja kamu dapat memilih sendiri daerah penginapan favoritmu. Berdasarkan hasil review dari banyak wisatawan yang mengunjungi Singapura, Chinatown adalah salah satu daerah terbaik. Sehingga, kami akan merekomendasikan Chinatown sebagai daerah untuk tempat penginapanmu selama di Singapura. Memilih Penginapan di Chinatown, Singapura via http://www.asianurbanepicenters.com/wp-content/uploads/2012/03/Spore_Central_Chinatown_r07.jpg Jika kamu memilih untuk menginap di Chinatown, kamu dapat memilih penginapan berbentuk hostel atau hotel. Jika memilih untuk tinggal di hostel, kamu dapat memilih single bed in 8 mixed room dengan harga sekitar SGD 29.09. Fasilitas yang terdapat di kamar itu adalah AC, free wifi dan shared bathroom. Kamu juga mendapatkan complementary airport transfer setiap hari pukul 10 pagi, 3 sore dan 3 malam. Selain hostel, kamu dapat memilih menginap di hotel single standard room dengan harga sekitar SGD 50 per malam. Fasilitas yang tersedia di tempat ini adalah AC, alarm, TV, hair dryer dan free wifi. Terdapat pula complementary airport transfer setiap hari pukul 10 pagi, 3 sore dan 3 malam. Itulah dia beberapa standar biaya penginapan yang terdapat di sekitar daerah Chinatown. Tentunya, harga tersebut bersifat fluktuatif dan tergantung pada jadwal, serta penginapan masing-masing. Jangan lupa untuk mencatat nama dan alamat penginapanmu untuk kenyamanan wisatamu di Singapura. Hari Pertama Awali Perjalananmu Berwisata di Singapore dengan City Tour dan Mengunjungi Tempat-Tempat Wisata Terbaik di Singapura Mengunjungi Merlion via http://www.wisatasingapura.web.id/wp-content/uploads/2014/07/merlion-esplanade.jpg Tempat pertama yang wajib kamu kunjungi adalah Merlion Park, landmark negara Singapura. Merlion terletak di One Fullerton, dekat dengan Central Business District Singapore. Untuk mencapai Merlion Park dari Chinatown, kamu dapat berjalan selama sekitar 17 menit. Patung setengah singa dan setengah ikan ini memiliki tinggi sekitar 8,6 meter dan merupakan objek wisata terfavorit di Singapura. Di Merlion Park, salah satu aktivitas yang wajib kamu lakukan adalah berfoto. Setiap harinya, terdapat banyak turis yang memfoto objek wisata memukau ini. Sebab, dari frame kamera, kamu dapat melihat Merlion dengan Marina Bay Sand sebagai background-nya. Selain itu, kamu juga dapat menggunakan kapal pesiar untuk mengelilingi Sungai Singapura. Dengan kapal pesiar tersebut, kamu dapat melewati Boat Quay dan Clarke Quay. Mengikuti Free Singapore Tour via http://www.viasingapore.com/wp-content/uploads/2012/06/airport-facilities-free-sg-tour.jpg Setelah puas mengelilingi Merlion Park, kamu dapat menikmati free Singapore tour yang dikelola oleh The Singapore Footprints team. Tur ini diselenggarakan oleh mahasiswa dari Nanyang Technological University’s Tourism and Hospitality Management Club. Kamu dapat menemukan mahasiswa volunteer ini di sekitar Sungai Singapura. Mereka akan dengan sukarela mengantarkanmu menjelajahi Sungai Singapura. Mereka juga akan dengan senang hati menjelaskan kepadamu tentang sejarah Singapura. Mengunjungi Gardens By The Bay, Singapore via http://www.yoursingapore.com/content/traveller/en/browse/see-and-do/nature-and-wildlife/stroll-among-trees/gardens-by-the-bay.html Nah, setelah puas mengikuti free tour, sekarang waktunya kamu mengunjungi salah satu taman terbaik yang ada di dunia. Taman tersebut adalah Gardens By The Bay. Untuk mencapai Gardens By The Bay dari Singapore River, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 3 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar SGD 3. Selain menaiki taksi, kamu dapat berjalan menuju tempat ini selama sekitar 24 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki taman keren ini adalah sekitar SGD 12. Gardens By The Bay buka setiap hari pada pukul 9 pagi hingga pukul 5 sore. Di Gardens By The Bay, kamu dapat melihat berbagai tanaman dari berbagai belahan dunia kecuali Antartika. Di tempat ini, tanaman-tanaman dipamerkan dalam Cooled Conservatory yang spektakuler. Taman ini memiliki lebih dari 500,000 spesies tanaman dan terbagi dalam dua bagian yaitu Flower Dome dan Cloud Forest. Flower Dome mewakili iklim mediterania dan terdiri dari 9 jenis taman berbeda. Taman tersebut adalah Baobabs and Bottle Trees, Succulent Garden, Australian Garden, South African Garden, South American Garden, Califonia Garden, Mediterranean Garden, Olive Grove and the Changing Flower Field Display. Cloud Forest terdiri dari air terjun indoor dengan ketinggian 35 meter. Selain itu, di taman ini juga terdapat tulip dan berbagai tanaman lainnya. Rasakan pengalaman yang menarik dengan berkunjung ke Gardens By The Bay. Melihat sunset di Changi Point Broadwalk via http://www.thesmartlocal.com/read/free-things-to-do Ketika hari sudah menjelang malam, kamu dapat mengunjungi Changi Point Broadwalk. Changi Point Broadwalk adalah sebuah pantai yang terletak di bagian timur Singapura dan merupakan tempat terbaik untuk melihat sunset. Untuk mencapai Changi Point Broadwalk dari Gardens By The Bay, kamu dapat berjalan kaki selama 22 menit menuju ke Bayfront Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki SMRT dari Bayfront menuju Bugis selama sekitar 3 menit seharga SGD 1 hingga SGD 2. Perjalanan dapat kamu lanjutkan dengan menaiki SMRT dari Bugis Station menuju Pasir Ris Station selama sekitar 21 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar SGD 1. Selanjutnya, kamu tinggal menaiki taksi dari Pasir Ris Station menuju Changi Point selama sekitar 7 menit. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar SGD 7 hingga SGD 8. Di Pantai Changi terdapat Changi Point Broadwalk yang merupakan viewing deck untuk melihat ke arah pantai. Di tempat ini kamu dapat menangkap salah satu sunset terbaik di Singapura. Di pantai ini terdapat banyak pohon tua yang menambah sejuk pemandanganmu. Salah satu atraksi unik yang dapat kamu saksikan di Changi Point Broadwalk adalah kamu dapat merasakan pengalaman mendengar pesawat tepat di atas kepalamu. Pesawat-pesawat tersebut sedang dalam perjalanan menuju ke Changi Airport. Hari Kedua Mari Berbelanja dan Berwisata Kuliner di Singapura Mengunjungi Singapore Really Really Free Market via http://www.thesmartlocal.com/read/free-things-to-do Tentu kamu sudah sangat sering mendengar tentang Flea Market, tapi kali ini Singapura memiliki Singapore Really Really Free Market yang berarti semua barang di dalamnya adalah gratis. Di tempat ini kamu dapat meninggalkan dompetmu dan mengambil barang-barang secara gratis. Di Singapore Really Really Free Market, kamu dapat mengambil barang yang kamu suka secara gratis. Event ini digelar selama beberapa kali dalam setahun. Nah, siapa tahu waktumu berkunjung ke Singapura cocok, kamu dapat mengunjungi event ini. Kamu dapat mengecek facebook-nya untuk info lebih lanjut. Berkunjung ke Mustafa Center via http://www.thesmartlocal.com/read/free-things-to-do Setelah mengunjungi Singapore Really Really Free Market, kamu dapat mengunjungi Mustafa Center. Nah, yang spesial dari tempat ini adalah tempat ini buka selama 24 jam sehingga kamu dapat mengunjunginya baik siang atau malam hari. Terdapat banyak produk yang dapat kamu beli di tempat ini, nah selain itu di tempat ini juga kamu dapat mendapatkan harga barang yang jauh lebih murah daripada harga barang di tempat lainnya. Menyenangkan, bukan? Untuk mencapai Mustafa Center dari Chinatown, kamu dapat menaiki SMRT yang akan mengantarkanmu dari Chinatown menuju ke Little India Station. Di tempat ini, kamu tinggal berjalan kaki menuju ke Mustafa Center. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 6 menit dengan biaya SGD 1. Mengunjungi Little India via http://digitalnomadtravelmag.com/wp-content/uploads/2013/03/singapore-little-india-colors.jpg Tidak jauh dari Mustafa Center, kamu akan dapat melihat kawasan Little India. Tempat ini juga merupakan tempat yang menarik untuk kamu kunjungi. Nah, sesuai namanya, di tempat ini terdapat orang-orang India yang datang dan menetap di sini. Kamu akan menemukan peramal, tukang bunga yang menjajakan bunga melati, serta banyak toko menjual makanan khas India. Semuanya adalah pemandangan menyenangkan yang dapat kamu saksikan. Jangan lewatkan kesempatan untuk mencicipi kuliner lezat di Little India. Kamu dapat mencoba untuk makan Banana Leaf Apolo and Muthu’s Curry di restoran vegetarian bernama Komala Villas, atau mencoba roti prata dan thosai di Tekka Market Food Center. Menonton Konser Gratis di Esplanade via http://cdn.thesmartlocal.com/images/easyblog_images/2290/52%20Free%20Things/21288255547Esplanade_Outdoor_Theatre.jpg Menjelang malam, kamu dapat mencoba pengalaman seru untuk menonton konser gratis di Esplanade. Untuk mencapai Esplanade dari Little India, kamu dapat menaiki SMRT seharga sekitar SGD 2 hingga 3 selama sekitar 2 menit. Rasakan pengalaman seru untuk menonton konser gratis baik indoor maupun outdoor di Esplanade ini. Di tempat ini kamu dapat melihat pertunjukkan music, tari dan selalu menakjubkan untuk kamu nikmati. Pertunjukkannya selalu menakjubkan dan sayang untuk kamu lewatkan. Hari Ketiga Menjelajahi Chinatown Sebelum Kembali Pulang Mengunjungi Urban Redevelopment Authority via http://www.lashworldtour.com/2013/02/10-free-things-singapore-chinatown.html Sebelum kembali pulang, pastikan kamu meluangkan waktumu untuk mengeksplor Chinatown. Kamu dapat mengunjungi Urban Redevelopment Authority ‘City Gallery’ untuk melihat maket negara Singapura dan mengetahuinya secara lebih dekat. Kamu juga dapat mengunjungi Red Dot Museum untuk melihat pameran karya seni Singapura. Museum ini memiliki keunikan berupa bangunan yang dicat dengan warna merah sehingga sangat menarik untuk dikunjungi. Nah, yang paling penting kamu dapat mengunjungi Chinatown Street Market untuk sekadar sightseeing atau membeli oleh-oleh. Di Chinatown Street Market terdapat banyak barang yang dapat kamu beli dengan harga yang lebih terjangkau. Itu dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Singapura selama 3 hari 2 malam. Singapura memiliki banyak tempat yang sebaiknya masuk dalam daftar perjalanan wisatamu. Jadi, bagaimana? Apakah kamu sudah siap untuk menjelajahi Singapura?
  3. gadismecil

    Mint Museum Of Toys

    Hii, it's been so long ya aku nggak nulis2 disini.. Seperti yang sudah aku info sebelumnya, agaiinn.. aku akan membahas soal Singapore! (semoga nggak bosen ya hahaha) Udah agak lama si sebenernya, tahun 2012 aku ke Mint Museum Of Toys di Singapore, tepatnya di 26 Seah Street. Nama jalannya memang bukan yang familiar di dengar turis. Tapi bagi yang udah berkali - kali ke SG, wajib deh kayaknya ke daerah ini (biar nggak kesitu situ aja). Karena banyak gedung - gedung tua autentik disini yang masih kece banget buat hang out maupun sebagai object photo. Mungkin kalo di Indonesia kayak di Jalan Braga Bandung gitu deh! (salah banget nggak ambil photo disini waktu aku kesana, karena batre HP udah keburu abis setelah ambil banyak gambar di Mint Museum) Anyway, aku juga awalnya nggak tau keberadaan museum ini sebelum Kakak ipar ngajak aku dan keluarga kesini. Ternyata bentuknya meyerupai ruko dengan 4 lantai. Nggak gede sama sekali deh, namun tiap element boneka, aksesoris, maupun poster tertata rapih dan menarik di etalase. Di setiap lantai ada temanya tersendiri (sayang, karena udah lumayan lupa jadi nggak terlalu afal tema tiap lantai), yang aku inget banyak tokoh - tokoh kartun idola dari berbaga belahan dunia, seperti Tintin, Disney, sampai karakter kartun Jepang seperti P-Man. Karena namanya "Museum", jadi setiap items terdapat keterangan sejarahnya dan ada juga bentukan asal muasal pertama lahirnya karakter tersebut. Seperti metamorfosa boneka Mickey, dari yang super jadul sampe sekarang yang sering kita lihat. Keren-keren banget deh! Dan bikin takjub, gimana ngumpulin item ini satu persatu. Nah ada 1 lantai yang paling menarik banget, isinya segala atribut dari Inggris, yang paling aku suka adalah The Beatles!! Gilaaa super lengkap deh! Miniaturnya juga imut - imut dan mirip - mirip semua. Rasanya pengen di comotin satu - satu hihihi. Terdapat juga perlengkapan makan dari kerajaan Inggris. Kalau udah laper abis mengitari lantai tiap lantai, di lantai 1 dekat tempat keluar terdapat snack - snack jadul yang dijual di bungkus - bungkus kecil. Untuk kesini nggak terlalu nguras dompet kok, cuma 15 SGD untuk dewasa, untuk anak2 7.50 SGD. Ada family package juga! Untuk lebih lengkapnya bisa ceki2 website nya di www.emint.com Segini aja deh ulasan kali ini. Sepertinya untuk next aku gak bahas soal SG lagi hahaha, karena kehabisan bahan Thanksssss
  4. Hola Momod Here !!! Dikarenakan Singapura ini masih menjadi tujuan favorit wisata luar negri untuk pertama kali jadi pasti MRT menjadi salah satu topik utama jika berkunjung ke Singapura Nah kali ini saya mau berbagi tips dan tata cara menggunakan salah satu moda transportasi andalan Singapura tersebut akan saya bagi jadi beberapa bagian ya silahkan di simak Cara Baca Map MRT Ok pertama kali sebelum naik MRT nya minimal kalian harus paham dengan Map MRT Singapura ini Sebenernya gak terlalu sulit juga, tapi bagi yang kurang sense of directon dan gak bisa baca map bakalan jadi rumit, ini adalah method (cara) yang biasa saya pakai biar gak bingung : Selalu cek dan aware posisi kalian berada saat itu dimana, bisa dilihat kiri kanan pasti ada pertanda nama jalan / plang toko yang ada alamatnya dll Setelah ketemu posisi kalian baru lah baca map dan perhatikan Stasiun MRT terdekat, misal kalian berada di Bugis Junction berarti lebih dekat dengan Stasiun MRT Bugis Tentukan tujuannya misal kalian dari Bugis mau ke Marina Bay MRT Singapura ini terdiri dari beberapa Line (Jalur) Utama dibedakan dengan warna (Red, Purple, Green, Circle Line (Yellow), Downtown Line / Blue) Di line (jalur) tersebut perhatikan ujung awal dan akhir, misal Green Line awal nya adalah Pasir Ris dan akhirnya adalah Joo Koon Nah jika kita mau ke Marina Bay dari Bugis, berarti kita akan melalui dua line (jalur) karena Marina Bay itu berada di Red Line sedangkan Bugis berada di Green Line, logikanya kita harus turun dan ganti kereta di suatu tempat kan. Nah perhatikan pada Map ada stasiun2 yang dua jalur bersebelahan seperti stasiun City Hall atau Raffless Place berikut. Disinilah kita turun dan ganti kereta ke Red Line Marina Bay. Nah hal diatas itu berlaku untuk beberapa Interchange Station (Transit Station) seperti di Tanah Merah, Dhoby Ghaut, Jurong East, Outram Park, Serangoon dll Jenis Tiket MRT Nah setelah kita sedikit paham dengan cara baca map MRT sekarang kita coba untuk membeli tiket MRT. Tiket MRT ada 3 Jenis yaitu Singapore Tourist Pass, Ez-Link Card, Single Trip Ticket. Kita akan bahas satu persatu ya Singapore Tourist Pass Singapore Tourist Pass adalah kartu khusus bagi wisatawan untuk menggunakan semua moda transportasi umum (MRT, BUS) sesuai dengan pilihan lama kunjungan. Cara mendapatkannya bisa mengunjungi counter Tiket MRT di beberapa daerah berikut : Changi Airport, Orchard, Chinatown, City Hall, Raffless Place, Ang Mo Kio, Harbor Front, Lavender, Bugis, Bayfront Harga nya dari 1 hari 10 SGD, 2 hari 16 SGD, 3 hari 20 SGD Untuk info lengkapnya bisa cek web resmi nya di sini Ez-Link Card Kartu Ez-Link ini berfungsi hampir sama dengan Singapore Tourist Pass dimana kalian bisa menggunakan di semua moda transportasi umum singapura. Namun beda nya menggunakan saldo (semacam pulsa) jadi kita harus isi dlo (Top Up) baru bisa di gunakan. Namun untuk kartu baru sudah terisi saldo. Cara mendapatkannya bisa mengunjungi counter Tiket MRT di semua Stasiun dan juga di 7-Eleven. Cara Top Up (Isi Saldo) juga di lakukan di sana Harga nya dari 10 SGD - 12 SGD Untuk info lengkapnya bisa cek web resmi nya di sini Single Trip Ticket Hampir sama dengan Ez-Link Card Kartu yang ini bisa digunakan untuk beberapa kali perjalanan, total 1 kartu bisa 6 kali di Top Up. Cara mendapatkannya bisa mengunjungi counter Tiket MRT di semua Stasiun dan juga di Ticket Vending Machine di tiap Stasiun juga Harganya tergantung jarak dari Stasiun yang akan di tempuh start dari 0.20 SGD - 10 SGD Untuk info lengkapnya bisa cek web resmi nya di sini Cara Menggunakan MRT Nah kali ini kita masuk ke tata cara menggunakan MRT pertama kali. Mungkin bagi kalian yang pernah naik Bus Transjakarta cara ini tidak akan terlalu aneh, namun bagi yang belum pernah pasti kebingungan dengan sistem nya : Ketika masuk ke Stasiun MRT ada 2 pilihan beli tiket yaitu manual dengan berbicara dengan petugas Ticket Counter atau otomatis dengan menggunakan Ticket Vending Machine (Jika menggunakan Singapore Tourist Pass / Ez-Link Card langsung baca ke no 4) Jika kalian pilih Manual ke Ticket Counter sebutkan tujuan kalian dan berapa orang dalam bahasa English misal kalian dari Bugis mau ke Marina Bay "Marina Bay please for 1 person" maka akan diperoleh harga 1.30 SGD Jika kalian pilih Otomatis ke Ticket Vending Machine ini berupa Touch Screen, langsung sentuh layar pilihan bahasa English, lalu keluar map MRT tinggal sentuh di tulisan Marina Bay, lalu pilih jumlah orang nya, kemudian keluar nominal yang harus di bayarkan 1.30 SGD : Jika kalian membayar dengan uang kertas 2 SGD atau 1 SGD x 2 masukkan uang kertasnya ke sini, lalu uang kembalian akan jatuh di bawah nya Jika kalian membayar dengan campuran uang kertas dan logam (1 SGD uang kertas dan 0.30 SGD uang logam), masukkan uang logam nya ke sini. Lalu Single Trip Ticket nya akan keluar dari sini Karena Single Trip Ticket bisa digunakan sampai 6 kali, kalian bisa Top Up lagi saldo nya dengan menaruh kartu tersebut disini, dan ulangi langkah nya dari awal 4. Langsung menuju ke Ticket Gate untuk tap (sentuh) kartu nya ke salah satu slot seperti ini 5. Lalu menuju ke MRT Ram dimana tempat kalian naik Kereta MRT nya, tapi perlu di perhatikan biasanya MRT Ram ini terdiri dari dua sisi bahkan ada yang bertingkat seperti di Dhoby Ghaut dan City Hall nah perhatikan baik2 petunjuk arah nya sehingga kalian tidak salah ambil MRT 6. Selama di dalam MRT perhatikan dengan baik petunjuk ini dan juga suara dari pemberitahuan setiap kali berhenti di stasiun, karena itu adalah petunjuk kalian untuk dimana harus turun sesuai dengan tujuan kalian Tips : Selalu pergunakan Smartphone kalian dan aktifkan internet nya karena Google Maps sangat membantu Jangan ragu dan malu untuk bertanya ke siapapun yang ada Semua kartu di atas hanya untuk 1 Orang saja, jadi TIDAK BISA 1 kartu di pakai berdua atau lebih Ok demikian lah Tata Cara Menggunakan MRT Singapura yang mungkin berguna buat kalian yang baru pertama kali menggunakan MRT. Oiya cara ini juga berguna untuk MRT di negara lain seperti Kuala Lumpur Malaysia, Bangkok Thailand, Taiwan dll. Karena prinsip nya sama saja
  5. hallo. well, seperti janji (yang secara tidak langsung) saya tulis di post tanya jawab tentang "perjalanan dari Singapore-Kuala Lumpur via jalur darat kereta api" pada kesempatan ini saya akan mencoba menulis field report nya. mohon maaf kalau FR nya baru release dan sedikit berantakan... hehehe. prolog : berbekal googling ke website ataupun blog pribadi para travelers yang sebelumnya telah menjajal bepergian dari Singapura-Kuala Lumpur via kereta api, maka saya pun tertarik untuk mengikuti jejak para pendahulu. alasan nya sih, selain karena itinerary yang sudah di susun mengharuskan saya untuk tiba di KL pada pagi hari, saya juga tidak menemukan jadwal penerbangan yang match dengan itinerary dan saya tidak tertarik sama sekali untuk menggunakan jalur darat bus. info sebelumnya yang saya dapat dari segala sumber (travel blogger maupun dari forum pejalan) kalau dari Singapura ke Kuala Lumpur bisa di tempuh dengan kereta api bernama Senandung Sutra. kereta tersebut melayani rute Singapura Woodlands - Malaysia KL Sentral via JB Sentral (wilayah Malaysia yang berbatasan dengan SG) dan disarankan untuk naik via JB Sentral karena harga tiket nya pakai rate MYR (kalau dari SG pakai rate SGD tjuy...) saya dan travel mates sih merasa santai kayak di pantai sampai pada H-sebulan keberangkatan dimana berencana untuk memesan tiket via online di website KTMB (website resmi pemesanan kereta api di Malaysia). tapi betapa kaget nya saya, di siang hari kala bulan puasa, buka browser untuk booking online, tidak ada sama sekali kereta yang melayani rute JB Sentral - KL Sentral (astagfirullah.... panik? iya jelas!) sempat mikir "wah browser nya eror nih..." tapi normal aja sampai akhirnya klik sana sini di website nya KTMB dengan sedikit bingung karena baca pengumuman di website nya pakai bahasa melayu. oke googling aja untungnya nemu yg english version, intinya sih "ada pergantian kereta api dari jenis diesel ke electronic train service (ETS) sehingga beberapa rute mengalami perubahan termasuk kereta Senandung Sutra yang sebelumnya melayani rute SG - KL dihapuskan dalam jangka waktu yg tertentu dan tidak bisa dipastikan sampai kapan. selain itu seluruh pemesanan atas kereta Senandung Sutra juga di return dan pengumuman ini berlaku sejak 13 May 2016" akhirnya dapat petunjuk rute dan harga kereta api untuk rute north - east line yang bisa di jadikan alternatif sekalipun resiko harus berpindah kereta, rute yang di tempuh untuk mencapai KL Sentral dari JB Sentral yakni: . kereta Shuttle JB Sentral - GEMAS keberangkatan pukul 23.40 tiba pukul 03.30 GMT+8 (price 21 MYR + 6 MYR ebanking charge) . kereta ETS Gold Gemas - KL Sentral keberangkatan pukul 04.30 tiba pukul 06.50 GMT+8 (price 31 MYR + 6 MYR ebanking charge) *jangan lupa "langsung di print" bukan cuma di "save as pdf". karena petugas bakal minta bukti print out ketika di counter check in dan pemeriksaan di dalam kereta. waktu kedatangan kereta dengan keberangkatan berikutnya mepet ya, kalau harus keluar platform dan check in lagi bagaimana? terlebih lagi harus check in 30 menit sebelum kereta berangkat. that's what I thought before bahkan ketika berada di dalam kereta sampai ketiduran (saking capeknya habis uyel-uyelan di bus dan marathon pas di Woodlands dan JB checkpoints). tapi Alhamdulillah nya, ketika tiba di Gemas yang waktu itu jam menunjukkan pukul 04.00 GMT+8, langsung buru-buru keluar dan memang kereta ETS Gold yang akan saya naiki berada di platform sebelah. cuma karena takut kalau diturunkan di tengah perjalanan karena belum melakukan prosedur check in di station keberangkatan, Gemas. langsung deh cari petugas terkait untuk menanyakan, "bisa langsung pindah kereta atau harus keluar station dan check in" ternyata bapak petugas bilang "langsung naik aja" baru sadar juga ternyata yang bingung berjamaah juga sama penumpang Shuttle lainnya. bagi masyarakat Malaysia, sistem transfer kereta seperti ini juga merupakan hal baru sih kayaknya. sejurus kemudian langsung cari gerbong kereta yang dicari dan hmm... jujur tampak luar yang beda 100 derajat dari kereta sebelumnya, bahkan penampakan di dalam kereta pun berbeda. much better dari kereta Shuttle yang mengantarkan saya dari JB ke Gemas. kalau boleh curhat sih... jadi, kereta Shuttle dari JB ke Gemas merupakan kereta jenis diesel seperti kereta di Indonesia pada umumnya tapi menurut saya pribadi kereta diesel di Indonesia lebih baik daripada kereta diesel Shuttle itu. kenapa? 1. pas masuk ke gerbong nya, suasana suram dan cahaya lampu yang redup. kalau tujuan di dalam kereta hanya untuk tidur selama perjalanan sih, sebagian orang mungkin tidak masalah. tapi dibalik itu semua saya juga tidak tahu apakah pencahayaannya sengaja disetting untuk kondisi malam dan tidur atau memang lampunya yang redup. entah... tetap saja feels creepy. 2. suhu di dalam gerbong dingin nya bukan main, rasa-rasanya sekitar 18 celcius dan tanpa pengatur suhu. tanpa crew on board nya ga ada yang melakukan pengecekan berkala baik untuk mengecek suhu atau kenyamanan penumpang. sehingga tidur pun nggak bisa nyenyak karena saking dinginnya dan meringkuk di kursi yang susah untuk di reclining. 3. tanpa crew on board yang bertugas. hanya satu kali petugas dan masinis yang datang untuk melakukan pemeriksaan tiket, waktunya sekitar 30 menit setelah berangkat. menurut saya penting nya petugas yang mengecek berkala adalah untuk memberi arahan kepada penumpang tanpa menyebabkan terganggunya kenyamanan penumpang lain. jadi pada saat saya melakukan perjalanan, barengan saya adalah para remaja yang baru saja pulang dari darmawisata dengan bawaan koper ukuran jumbo (yang biasa dibawa kalau pergi haji) berjibun dan mereka selipkan di antara sisi kursi padahal sudah disediakan bagage and luggage spot di dekat pintu gerbong. efeknya, kursi saya tidak bisa di reclining karena kepentok sama koper mereka. 4. "toilet broken", "toilet can't use", "rosak" atau apapun lah intinya susahnya mencari toilet. ketika suhu di gerbong dingin menggigil insting untuk cari toilet pasti ada tapi berjalan 4 gerbong tidak menemukan satu pun toilet yang normal dan bisa digunakan. adapun toilet tanpa tulisan rusak atau damaged tapi disisi lain tulisannya "staff only". 5. tanpa adanya pemberitahuan by screen atau by speaker rute dan stasiun berikutnya. jadi untuk penumpang lain yang stasiun destinasinya selain di Gemas ya agak bingung, dini hari bangun tidur dan bingung udah sampai mana... saya pun juga demikian pukul 03.00 terbangun selain karena kedinginan, pengen ke toilet dan bingung "sudah sampai mana ini..." 6. ada colokan untuk charge handphone tetapi tidak bisa digunakan jika anda harus menyambungkan adaptor universal yang super gede terlebih dulu. iya saya menggunakan adaptor universal all in one yang karena ukuran nya yang besar, bodi adaptor nya ga bisa "klik" karena kepentok sama penutup colokannya. 7. bukan kereta bebas asap. ya okelah untuk di dalam gerbong memang free smoke karena non smoking area. tapi di celah antar gerbong saya melihat beberapa orang berdiri berjajar dengan membuka pintu kereta dan asik mengepulkan asap dari rokok. bahkan sempat terlihat salah satu petugas juga yang merokok. hmmm... di satu sisi mungkin saya juga yang salah dengan berharap terlalu berlebihan karena menuntut fasilitas yang bagus dibalik harga yang relatif murah. namun setidaknya kecewa ketika naik kereta Shuttle tidak terbawa ketika naik kereta ETS Gold dari Gemas-KL. feel much better karena memang apa yang saya keluhkan sebelumnya tidak terjadi. karena... 1. suasana kereta yang sekalipun lampunya benderang tetapi suhu yang lebih hangat membuat saya dan travel mates saya bisa tidur pulas selama kurang lebih 2 jam perjalanan. 2. perjalanan dengan kereta ETS Gold ini melakukan pemberhentian di banyak stasiun sebelum akhirnya tiba di KL Sentral. notification by screen dan by speaker sangat membantu. 3. layar yang berada di dekat pintu masuk gerbong selain berfungsi sebagai papan informasi, saat itu tengah memutar film Divergent. tidak seperti layar pada kereta Shuttle yang hanya sebagai pajangan. 4. berjalan dari gerbong ke gerbong saat kereta ETS Gold berjalan rasanya memang enak sedikit getaran dan goyangan nya. bahkan saya dengan aman dan nyaman bisa melakukan ibadah sholat subuh (sekalipun harus tetap jaga keseimbangan) di salah satu gerbong. ada satu gerbong selain tempat restorasi (makan dan minum) juga terdapat bilik sholat yang cukup untuk dua orang plus tempat wudhu di bagian dalam. (maaf no real pict karena saya gak terpikir untuk bawa hp saat itu) 5. sedihnya karena perjalanan dari Gemas-KL Sentral hanya memakan waktu 2.5 jam, padahal kereta nya nyaman banget. hahaha. oh iya, kalau sebelumnya saya berencana untuk naik kereta tipe sleeper saya ganti menjadi tipe kelas duduk biasa. karena saya tidak menemukan price list untuk kelas sleeper train di flyers jadwal dan harga tiket yang saya download di website KTMB. selain itu, dengan harus berpindah kereta rasanya aneh tidur di kelas sleeper train yang jadwal tidurnya terpotong-potong. info tambahan: ada pula kereta yang melayani rute Woodlands-JB Sentral dengan beberapa jadwal keberangkatan yang bisa dilihat flyers jadwalnya. tetapi saya tidak memilih options tersebut selain karena waktu tiba di Woodlands MRT station yang unpredicted dan sudah malam. jadi setelah keluar dari MRT Woodlands, saya oper dengan bus nomor 950 tujuan JB terminal dan mengeluarkan kalau tidak salah 1.6 SGD yang memang resiko uyel-uyelan kayak ikan teri dan harus lari-lari naik turun tangga ke tempat imigrasi (karena sudah larut malam, imigrasi lebih lebih dan lebih hectic). letak JB Sentral station berseberangan dengan JB Checkpoint (pemeriksaan imigrasi) jadi, setelah beres imigrasi tinggal ikuti arah ke JB Sentral station atau tanya petugas kalau bingung arah. ok, cukup sekian FR nya. semoga bisa menjadi referensi untuk teman-teman yang berencana bepergian dari Singapura ke Kuala Lumpur menggunakan jalur darat kereta api.
  6. Halo FR pertama (coba- coba).. semoga gak garing meskipun perjalanannya sudah lewat February lalu, mungkin bisa manjadikan referensi tambahan yang mau flash packing dengan tujuan utama Legoland dan Universal Studios bersama keluarga dan anak- anak.. Sebetulnya memang betul juga beberapa teman di jalan2.com bilang kalo cuma pergi ke Singapore tidak terlalu memerlukan itinerary yg detail, mungkin cuma karena dasarnya saya seorang planning engineer, jadilah trip kali ini saya semua yg buatkan itinerary termasuk pemesanan semua tiket atraksi di Legoland dan Singapore Apa saja yang saya siapkan sebelum berangkat? Tiket keberangkatan Surabaya - Johor bahru (Air Asia) Ticket 2 Day Combo Ticket di Legoland Legoland Hotel reservation Apartment reservation di Singapore by airbnb.com Menyewa baby stroller di Singapore by JSS Rent Universal Studios admission Night Safari admission Tiket pulang Singapore - Jakarta (Air France) *Notes: untuk USS ticket memiliki masa berlaku selama 1 bulan, sementara untuk Legoland admission & Night Safari e-ticket hanya berlaku 1 hari saja. jadi diaturlah flexibility itinerary perjalanan kita. untuk pemesanan tiket secara online juga biasanya lebih murah daripada saat membeli langsung di ticket box. Ticket semua tidak perlu di-print, siapkan saja didalam HP, nanti saat masuk tinggal scan bar code yg ada di ticket tersebut dari HP. mudah sekali DAY 1 (22 Feb 2016) Berangkat dengan Air Asia jam 06.25, pesan buat teman2 yang baru melakukan perjalanan international : perhatikan baik2 di ticket biasanya tertera "check in at least 90 minutes before departure", dasar kita kebiasaan local flight, hampir saja ditinggal pesawat karena baru tiba di bandara 05.45, belum lagi adik masih sempat pake acara pamit lagi sama mertua di depan pintu keberangkatan Juanda. jadilah adik dan adik ipar saya lari2 ala amazing race, pake dimarahin juga sama petugas imigrasi Walhasil sampai juga di Bandara Senai Johor Bahru as scheduled 09.00 WITA, proses imigrasi, ambil bagasi dan money change, ya kira2 jam 11.00 sudah kelar semua dan siap keluar dari bandara. Awalnya kami berencana mencari bus LW1 dari bandara ke Legoland. tapi ternyata bus terakhir sudah berangkat jam 10.30, dan bus selanjutnya adalah jam 13.00, nasiibbb.. daripada lama2 nunggu bus, ya mau tidak mau kita pake taxi bandara saja yg harganya pasti lebih mahal daripada naik bus. dan kami harus ambil 2 taxi, karena kami 5 dewasa dan 2 anak2 kecil, termasuk barang2 bawaan yg segede geembrong Tiba di Legoland, langsung check in dan titip barang. karena jadwal check in jam 16.00, dan sayangnya pada saat itu tidak bisa dilakukan early check in, kami langsung saja keliling Legoland (Theme Park), dan makan siang didalam theme park. setelah puas mengelilingi Legoland sampai sore, kami sudah bisa check in dan masuk ke kamar Hotel. sorenya, adik2 saya melanjutkan main di Water Park, maklum anak2 muda masih banyak penasarannya kalo saja saya tidak membawa bocils, saya pasti sudah ikut join, cuma fisik para bocils ini adalah prioritas, jangan sampai semangatnya malah meredup karena kecapean.. Legoland & Legoland Hotel wahana2 permainan di Legoland ini adalah semuanya benar2 wahana untuk keluarga dan anak2 kecil, jadi jangan berharap terlalu banyak buat seru2-an. Jadi tidak direkomendasikan buat pemuda pemudi yang suka dengan wahana2 yang menantang. Bahkan wahana permainannya lebih anak2 daripada Disneyland, hehehe.. menurut saya justru bagian terkeren dari Legoland ini sendiri adalah Legoland Hotel-nya.. beruntunglah saya memutuskan untuk bermalam di Legoland Hotel. kenapa? Karena kami hanya sehari saja di Legoland, maka segala urusannya lebih mudah jika bermalam di Hotel yg jadi satu dengan taman bermain Legoland itu sendiri, sehingga bisa menghemat tenaga dan waktu. Hotelnya sendiri sangat keren buat anak2.. mereka bisa terus bermain di kamar maupun di tempat bermain di Hotel. selain itu Legoland area ini bersebelahan dengan Mall Medini, dimana banyak mini market dan waralaba di sekitarnya, mudah sekali kalo mau makan malam. cuma, jam 21.00 biasanya sudah pada tutup.. Legoland itu merupakan area yg jauh ditempuh dari kota, jadi kalo kita menginap di Hotel yg cukup jauh, benar2 harus memikirkan transportasinya. Jika menggunakan bus, maka jangan sampai lebih dari jam 18.00, karena bus sudah tidak beroperasi lagi yg ke arah Legoland. belum lagi Johor bahru ini memiliki area yg terpisah- pisah, lumayan lah minimal 1/2 jam kalo untuk berpindah2 area. saran saya benar2 di-explore jika ingin menentukan tempat bermalam jika bermain ke Johor Bahru. disana juga terdapat banyak apartment, cuma kebanyakan sedang dalam proses pembangunan dan penghuninya juga masih banyak yg sedikit (sunyiiii...) 1 pesan buat teman2 yg baru akan pertama kali bermain di Legoland dan bermalam di LL Hotel; ambil mainan balok2 Lego-nya jangan tanggung2, karena ga pernah diperiksa, ambilah yg cukup banyak bisa buat main anak2 nanti di rumah masukin aja di tas; 1 kamar Hotel Premium bisa untuk maximal 3 adults, Legoland admission untuk anak2 dibawah 3 tahun gratis, kecuali kalo mau main di Waterpark dikenakan biaya RM 11 untuk diapers dan perlengkapan anak.. DAY 2 (23 Feb 2016) bangun pagi2 santay... nunggu bocil2 benar2 bangun dan lumayan segar, baru kita ajak sarapan di brick's restaurant dan sudah masuk kedalam pemesanan tiket Hotel. tempatnya keren, dan makanannya juga banyak sekali pilihan, yah pokoknya ada harga ada rupa.. gek nyesel lah.. apalagi kita doyan makan semua haha.. setelah mandi, saya turun sebentar ke pelataran Mall Medini dan Halte Bus di Legoland untuk explore jalan terdekat menunggu bus dengan membawa barang2 bawaan kami yg segambreng.. (ini juga gara2 adik barusan menikah di Surabaya dan barang2nya dibawa semua untuk kembali ke Jakarta, betul2 kaya pindahan rumah..) dari Medini Mall kami menggunakan bus Causeway Link LM1 ke JB Sentral kira2 1 jam perjalanan. bus LM1 ini melintasi Medini Mall dan Legoland kalo ga salah sih setiap 40 menit. Jadwalnya ada terpampang di bus pick up point situ juga. Yang paling cape itu saat sudah sampai di JB Sentral dan harus naik ke JB Check point perjalanannya lumayan panjang, entah berapa lantai kami naiki. untungnya ada lift yg bisa digunakan,.. oh iya didalamnya kami tidak boleh foto2 karena saya pernah ditegur saat akan mengambil gambar area sekitar.. dari JB check point naik bus ke Singapore Woodland alias imigrasi cuma sekitar 5 menit saja. disana kita mengisi formulir imigrasi sebelum diserahkan ke petugas imigrasi. sebenarnya prosesnya tidak terlalu lama, karena hari itu juga bukan weekend. tapi yg paling bikin kesel, saya bersama istri dan anak2 malah ditahan di imigrasi, hahahaha... kagak jelas maksudnye appeee?? kayanya gara2 nama saya, dan nama anak2 saya.. walhasil kami masuk ruang introgasi. penting2 amat sih gak, lama2 amat juga gak, cuma karena ruangannya agak jauh dan proses menunggu jadi lah 2 jam kami baru keluar dari Woodlands.. tips : kalo bisa saat dari JB Sentral ke woodlands dan dari woodlands lagi menggunakan nomor bus yang sama, jadi tidak perlu bayar tiket 2x, hanya tinggal menunjukkan tiket bus saat awal naik di JB Sentral tadi.. Yang pertama kali selalau membingungkan, bingungnya dari Woodlands ini naik bus nomor berapa dan mau kemana.. setelah berdiskusi dengan apartment host via telpon dan bertanya bolak balik sama orang,, akhirnya kita memutuskan naik bus 950 sambil mengandalkan google maps. didalam bus kami dibantu ibu2 India yang menyuruh kami untuk naik MRT dari Marsling St. terimakasih bu.. Begitu kami sudah masuk ke MRT St. semuanya jadi agak lebih mudah, beli EZ Link dan search jalur perjalanan via google maps. yah tinggal bertanya sekali supaya ga salah memutuskan jalur MRT.. akhirnya kami tiba di Yishun IntChange. Apartment yg kami sewa ada di Yishun Area. Interchange adalah tempat bertemunya bus station dan MRT station. jadi dari Yishun Intchange kami harus berganti lagi dengan moda bus untuk menuju ke apartment. tapi sebelumnya kami putuskan untuk makan dulu, karena saat itu sudah jam 15.00 dan kami belum makan siang, rasanya kaya mau K.O, perut berteriak "Makaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnn...!!" di Yishun Intchange ini juga jadi satu dengan mall, di MRT St.-nya juga banyak tempat makan yg bukan restaurant, banyak pilihan makanannya, enak2 dan tidak mahal.. tinggal cari saja yg ada sertifikat "HALAL"-nya, atau saya biasanya cari saja yg pegawainya ada yg pake hijab, dijamin dah... Lagi2 kami masih harus kebingungan saat mau naik bus nomor berapa.. karena saat kami bertanya2 dengan para sopir2 bus yg ada disana, saya hanya menanyakan lokasi Apartment kami di Eight Courtyards, terkadang belum semua sopir paham karena banyak sekali apartment disana. jadi ketahuilah halte bus apa/ nomor berapa yg terdekat dengan tujuan kita, itu adalah jalan terbaik. Untungnya ada juga sopir yg tau posisi apartment yg kami maksud, dan kami disarankan turun di halte Blk 174. yak 10 menit sampai.. dan Host kami Mr.Ang sudah menunggu di seberang jalan. ternyata mudah sekali memahami halte bus di Singapore ini. Beberapa Halte memiliki halte juga di seberangnya, yg biasanya namanya menjadi Opposite atau "Opp". seperti halte di belakang apartment kami, ada halte Blk 174 dan diseberang jalannya ada halte Opp Blk 174 yah karena proses2 inilah, kami habiskan kira2 5 jam dari Legoland hingga tiba di Apartment kami di Yishun Area. dengan begitu membuat kami lebih cepat paham akan jalur2 bus di Singapore. malamnya kami para pemuda hanya keluar untuk mendapat money changer dan beli cukup makanan2 kecil dan minuman2 softdrink, hehehe.. DAY 3 (24 Feb 2016) Sebelum berangkat jalan2, saya janji ketemu dengan yg menyewakan baby stroller JS Stroller Rent. Karena baby stroller diantar ke apartment. ternyata pemilik usahanya adalah pasangan orang Indonesia juga. Makasih mas Joko Hari ini kami isi dengan kegiatan full day di Universal Studios, di Sentosa Island. yang perlu diketahui disini hanya sedikit wahana permainan untuk anak2 kecil. dan nasib sial saya ga bisa nyobain semua wahana di USS ini. karena bocil2 ini agak rewal kalo ditinggal ayahnya main, terlabih lagi hujan deras wahh... sebenarnya sih tetap bisa seru2an. adik2 saya tetap mencoba semua wahana permainan yang ada di USS ini. dengan modal rain coat yg dibeli didalam USS, kami aman dari basah, dan baby strollers bisa kami tutup dengan rain coat ini.. kami tetap berjalan2 sambil hujan hehehe.. cuma agak ribet waktu mau makan di suatu food court, karena hujan deras, ruangan makan indoor-nya sampe penuh, dan kami harus rela makan di meja payung outdoor.. Sambil menunggu adik2 bermain di USS, kami keliling USS saja dan masuk ke Sea Aquarium. seperti biasa tiket untuk anak dibawah 3 tahun gratis. Isinya tidak terlalu istimewa sih sebenarnya di Sea Aquarium ini. Lagi2 nasib anak lagi agak rewel dan gak mau masuk kedalam arenan aquarium utamanya, hahaha.. keliling hujan2 sampe jam 18.00 dan kami bersiap untuk kembali ke apartment. pengalaman jalan hujan2 sama bocil2 menjadi pengalaman yg tidak terlupakan juga, walaupun ga bisa nyobain wahana2 keren di USS DAY 4 (25 Feb 2016) Hari ini adik saya jalan2 ke Little India, sementara saya istri dan bocil hanya berniat menghabiskan pagi dan siang di apartment saja sambil berenang. kami baru pergi sekitar jam 15.00, tujuan kami ke Singapore Zoo untuk menikmati Night Safari. perjalanan ke Singapore Zoo tidak ditempuh dengan MRT karena tidak ada jalur MRT ke arah sana. jadi hanya dengan bus saja. Perjalanan ke Singapore Zoo menghabiskan lebih 1 jam perjalanan dengan 1x berganti bus. Sesampaianya di Singapore Zoo, atraksi pagi hari sudah hampir tutup jam 18.00. sementara kami hanya mentargetkan untuk Night Safari yang baru akan bukan jam 19.00. saran saya sih jika ada rencana ke Singapore Zoo, sempatkan dari siang bisa ambil River safari dan lanjut ke Night Safari malam harinya.. Night Safari ini adalah perjalanan didalam kebun binatang pada malam hari dengan menggunakan tram. tram yg umum digunakan adalah tram dengan kapasitas sekitar 20 orang dengan dipandu dalam bahasa inggris. sementara kita juga bisa memesan VIP tram dengan ukuran yg lebih kecil (private) dengan kapasitas 10 orang dan bisa berhenti dan meminta jalur yg lebih dekat dengan satwa sesuai keinginan kita. DAY 5 (26 Feb 2016) Hari ini kami habiskan seharian 12 jam mengelilingi tempat2 yg kami masih belum sempat kunjungi. dari marina bay untuk melihat dan berfoto dengan Merlion (sebagai syarat telah berkunjung ke Singapore ), naik ke Marina Tower dan Sky Deck di puncaknya, Gardens by The Bay, Little India, Bugis Street untuk berbelanja di Mustafa, sampai kami putuskan untuk kembali lagi ke Sentosa untuk menaiki semua jalur cable car. dari jam 10 pagi berangkat, sampai balik lagi ke apartment jam 10 malam.. hal yang paling berkesan adalah Sky Deck dan Cable Car-nya pada malam hari. sayang pada saat mencapai cable car, kamera kami pada habis batere, dan hanya tersisa kamera hapeee.. DAY 6 (27 Feb 2016) Hari ini hanya kami gunakan untuk siap2 pulang dan santay.. perjalanan kami ke Changi diantar oleh host kami yg juga menyediakan jasa antar ke Changi dengan ongkos $55. yah Ok lah daripada kami harus gotong2 barang dan gendong anak sepanjang perjalanan dengan bus dan MRT, hehehe.. perjalanan dengan mobil tidak sampai 1 jam untuk mencapai Changi Airport. hemat waktu lebih banyak daripada harus menggunakan transportasi umum. Dan harganya juga jauh lebih murah daripada harus menggunakan Taxi maupun Uber, karena kami sempat search juga harga uber taxi, Pulang kembali ke jakarta dengan Air France sangat nyaman apalagi pas dapat tiket murah. bahkan lebih murah daripada Pesawat Lokal Tips untuk keluarga yg membawa anak kecil : dari semua catatan perjalanan yg pernah saya baca dan pesan dokter adlah jangan lewatkan jam makan anak. jadi kemanapun perjalanan, utamakan jam makan anak. jika perjalanan cukup jauh dan panjang, siapkan roti untuk dimakan anak2 ditengah perjalanan sampai dapat tempat makan jaga mood anak2, jika anak2 ceria orangtua juga happy kalo hanya untuk ke Singapore gampang membeli susu anak disini. Karena susu anak umumnya produksi Singapore juga membawa vitamin buat anak Membawa baby stroller atau sewa, memudahkan daripada harus digendong. anak2 juga jadi nyaman dan tidak terlalu capek Sabar, heheehe.. Menginap di Apartment menginap di apartment yang lengkap fasilitasnya sangat memudahkan kita. karena kita bisa memasak, mencuci bahkan menyetrika baju sendiri. jadi gak perlu laundry service. harga sewa apartment juga lebih murah jika dibandingkan dengan fasilitas yg kita terima di Hotel. Carilah apartment yang posisinya strategis, dekat dengan tempat2 makan, mini market dan station angkutan umum. dan carilah pemilik apartment yg baik, yg kira2 akan banyak membantu kita Ringkasan Biaya Utama Berikut beberapa ringkasan biaya per-item perjalanan kami. saya tidak masukkan biaya makan, dan biaya transaksi setiap kali kami naik angkutan umum. Karena sudah menggunakan EZ Link, jadi tidak kami hitung2 lagi. Alhasil sisa saldo pada EZ Link bisa kita uangkan kembali di Changi Airport, dan kartunya bisa kita bawa sebagai kenang2-an Harga Keterangan Legoland Hotel RM 1,300 Legoland Ticket RM 225 Taxi Senai - Legoland RM 68 Bus LM1 Legoland - JB Sentral RM 0.9 jauh murahnya dibanding naik Taxi Bus 950 dari woodlands SGD 2 Apartment EUR 182.25 3 kamar tidur, 2 kamar mandi, dapur, ruang tamu dan fasilitas gym & pool USS Ticket SGD 74 Night Safari Ticket SGD 42 Baby Stroller Rent SGD 80 untuk 3 hari sewa Sentosa Express SGD 4 dikenakan jika tidak memiliki EZ Link Sea Aquarium SGD 21.3 discount by Credit card Yoghurt Ice Cream di USS SGD 7 Rain Coat di USS SGD 4 Sky Park admission SGD 21.2 discount by Credit card Gardens By The Bay Sky Way SGD 5 Cable Car admission SGD 18.67 discount by Credit card Semoga bisa menambah referensi ya, maaf kalo acak2-an karena FR pertama dan belajar menulis
  7. Hari ke 2 Jayan Jayaaaan Pilihan jatuh kepada macritchie reservoir. Karena saya ga mau ke daerah2 mainstream a k a shopping mall dkk nya. Cek cek ternyata perjalanan kesana agak jauh yaah. Singapur pass bener2 jadi penyelamat bgt. Dari pod tempat saya menginap, saya naik di line kuning nichole highway. Daaan 20 pemberhentian berikutnyaaa barulah sampai ahahaha. Turun di distrik Caldecot dan langsung jalan kaki dengan bermodalkan tanya sana sini sama petugas dan penduduk disini. Jalan kaki bisa ditempuh sekitar 1 km dr stasiun ke gerbang si reservoir ini. Dan bener aja sepanjang jalan kaki di menuju kesini saya melewati hamparan hijau rumput dan toko bunga dimana mana. Wuiiiiiii. Di Macritchie reservoir ini gratisssss ya man temaaaan. Saya sukak bgt dengan pemandangan air nya, taman tamannya, aahhhh semua nya… yg punya uang lebih bisa banget main kano disini. Cuman 15$. Malah ada promo juga kalo kita punya Singapore pass maka akan diberi discount tambahan. Sayangnya karena saya mengejar waktu untuk acara nanti malam, saya tdk mau terlalu lelah. Jadi hanya duduk2 di pinggiran nya yg cozyyyyy bgtttt lalu siap2 untuk lanjut jalan kaki lagi di track area nya. windy but cozy udara disini super duper segeeeeer bangeeeet! kebanyakan yg datang kesini keluarga keluarga kecil untuk berpiknik, wanita wanita berbadan aduhai yg asik joging dan yoga, yg cowo2 juga banyak yg latian lari disini dgn tanpa busana (harus ya??) (kan jadi susah fokus) saya menghabiskan waktu sekitar 1 jam disini untuk dengerin musik sambil baca buku sambil sesekali nyelupin kaki ke airnya yg dingin ini. hoooooo... (pencitraan) (padahal buku komik) ahahahahaha. okeh puas disini, lanjuuuuuut... kano ing yg bener2 bikin ngiri. mari berjalan kakiiii... JENG JENG… ternyata tracking ke atas harus menempuh 4,5km. Dan saya lagi pake sendal jepit sama rok ajah sodara sodara ahahhahhahahaa. Whoooops. But hey! Bukan tukang jalan jalan namanya kalo bgini doang udah ciut. Sikhaaaaat.. akhirnya nekat naik ke atas bukit dgn lahan yg lumayan bgt terjal, licin dan sempit bgt medannya. Perjalanan ke atas tree top hill ini saya tempuh sekitar 2jam jalan kaki. Kalo cape di setiap km pasti ada kaya pendopo gitu untuk istirahat. Cuman jangan berharap ada yg jualan minuman atau makanan yh disini. Gak adaaaaa. (untung tadi bekel somay sama pie dari hostel hohohohohoho) nih info penting ya. SENIN TUTUP. jalan ke tempat ini mendingan dari pagi supaya ga buru2 pas turunnya. baru 1,5 kilo udah mulai tepar ahahahahaa. nanjaaaaak vrooooh Di 3km pertama jujur kaki udah mulai senut2, karena daritadi yang warawiri memang pada pake sepatu layak. Saya aja nih yg blagu bgt pake sendal krik krik krik. Wuiiiiiiiih akhirnya sampe deh di gerbang. Kebetulan cuaca juga cerah hari itu, jadi seneng bgt bias lihat view bird eyes nya. YAY SAMPE!!!! Voilaaaaaaa…… cakep bgt di atas sini. Tinggi sekitar 25 meter dan lebar jembatan ini hanya cukup untuk per orangan. Yg fobia tinggi mah siap2 keringet dingin ahahhahaa, karena jembatannya pun bergoyang goyang. Jadi kalo lagi ada angin samping jyaaaaaaaah… uhuuuy bgt ahahahaha. (anaknya ga bisa diem maklum ya) cekrek cekrek cekreeeeeeeek nya lama bgt Kira2 seperti ini pemandangannya si tree top. Okay selesai menikmati pemandangan di atas, siap2 meluncuuuuur trail ke bawah sejauh 4,5 km lagi ahahahaaha (salaaaah perhitungan nih brooo siiis) kakiiiiii he eh bgt kwkwkwkw. Di tengah jalan saya pun nyerah akhirnya memilih nyeker aja. Lebih enak ga pake sendal jadi ceritanya menyatu sama alam.. azeeek. Selama perjalanan turun saya disuguhi pemandangan aliran2 air kecil dan beberapa monyet liar. Nah ini nih himbauan untuk turis, tas sempet ditarik sama mereka karena sepertinya mereka bisa mencium bau bekas makanan saya tadi. Turis Malaysia di belakang saya malah bener2 di keroyok sama mereka karena mereka bawa nasi bungkus. Alhasil akhirnya kita rame2 bantuin ngusir ngusirin monyetnya. Plus kita juga bantuin makanin bekalnya…… ahhahhaahahahahaha. You wiiiiish!!! (modus) (udah kelaperan berat) Okeh… setelah jalan ke gerbang belakang yang notaben nya berbeda bgt dr gerbang depan, saya ga sanggup jalan kaki lagi ke mrt terdekat. Akhirnya saya memutuskan naik bus aja dari halte di depan mata. Bus yang saya naiki juga ternyata bisa digunakan untuk dating ke reservoir ini, tapi tentunya memakan waktu yang jauh lebih lama. Jadi buat kamu yg punya waktu lebih dan pgn bgt nyoba naik bis tingkat keliling2 kota sing, bisa menggunakan si bus no 855 atau 852. Bus ini akan mengantarkan kamu ke pusat kota. Nah kebetulan bus ini mengantarkan saya ke Little India. Tempat makan fav saya dari dulu selama di Singapore. Nyuuuuuum! Ada yg suka dgn makanan Nasi Briyani? disini nih juaranya “Mubarak” dari stasiun halte little India hanya jalan sekitar 100 meter saja. harga 8$ Ga pake lama langsung pesen si nasi briyani kambing. Oh may god! Saya butuh banget makan satu porsi kuli ini setelah jalan lebih dari 10kiloooooo. Yatalaaam… penampakannya bikin air liur kemana mana. selesai makan lagi lagi saya gatel bgt ngeliat warna warni di little india ini. Jadilah saya muter2 dulu sekitar 1 jam sambil nunggu sunset di sekitaran sini. unsur tradisional dari kultur mereka memang kental bgt disini. Bau dupa, sesajen untuk sembahyang dan jamuan jamuan lainnya bertebaran dimana mana. okhayyy jangan keasikan ZkaneChaaan... cuzz lari ke mrt menuju hostel, mandi, merem 1 jam dan siap2 berangkat ke stadium untuk motret si sesepuh Metalica. Walaupun di Album baru nya banyak yg saya ga tau lagu lagu nya. tapi mata saya bener2 dimanjain sama permainan lampu lampu di panggung yg juara kerennya. Dan harus saya akuin, penampilan opa opa ini ga ada mati nya. Energic dan lompat sana lompat sini. hadeuuuh takut salah urat aja sih AHAHAHAHA. ditambah ketemu idola juga, mayan bisa nonton bareng doi... ihiiiiy selesai menonton si opa2 ini, saya bersama temen2 memutuskan untuk jalan jalan sebentar di sekeliling Haji lane. Nuansa malamnya berbeda banget dgn nuansa siang. cocok deh buat yg susah tidur kaya saya ini ehehehe. sampai ketemu di hari ke 3 yaaaah
  8. Sebenernya agak males nulis Field Report buat ke Singapur ini soalnya udah buanyak banget yang nulis FR ke Singapur yang lebih lengkap apalagi para master master jalan jalaners apalah saya ini yang cuman sekelebat doang ke sananya gara2 kejepit sama kepanitian di kampus hiks .. Tapi apalah artinya jalan jalan kalo gak di share , apalah artinya masuk forum tapi gak bagi cerita , halah.. Oke, mulai aja.. Jadi awalnya emang niat pengen banget ke luar negeri terutama ke SG yah berhubung ada sebiji temenku yang kuliah di sana dan dia mau ngasih tempat nginap di apartmennya (bukan apartment sih tapi sejenis apartment gitu, yang jelas bukan kos kosan ) hurray jadi hemat ongkos nginep kan mayan.. Awalnya beli tiket Jetsar yang promo return for free buat tanggal 20 Mei 2015(Rabu malem) balik 23 Mei 2015(Sabtu siang) jadi keluar duit 700ribu tapi kampretnya adalah jadwal UTS ku digeser yang harusnya kelar tanggal 20 Mei siang jadinya kelar tanggal 21 Mei 2015 (Kamis). Alamak, bigimana ini Akhirnya setelah berbagai pertimbangan dan kebaikan hati kakak maka tiketnya di resechedule jadi tanggal 21 Mei 2015 (Kamis Malem) balik tetep 23 Mei 2015 (Sabtu siang) dengan biaya tambahan hiks (ini sama aja kayak beli lagi ). yups akhirnya aku berangkat ke SG (alone) dari Bandara Soetta CGK berbekal uang 600ribu yang udah di tuker ke SGD sekitar 50an SGD lah dapetnya. Karena jadwal berangkat itu malem banget ya jam 11 malam nyampenya juga jam 1 dini hari di Bandara Changi. Berhubung MRT baru buka jam 6 pagi jadi aku nginep di bandara bareng 2 mas mas (lupa namanya kenalan di Soetta) dari Indo yang niatnya juga backpackeran gitu ke SG lanjut Malaysia. First Impression Singapore Changi Airport, coool keren abis sayangnya gak foto foto di bandara kemaren akibat teralihkan oleh perkelahian suami istri di Bandara . lhoo..wwkwk. Bandaranya keren banget disitu antar Terminal dihubungkan sama sejenis kereta yang datang setiap 10 menit dan beroperasi 24 jam jadi bisa jalan jalan muter muter terminal yang guede banget itu. Akhirnya setelah melek merem melek merem susah tidur di bandara, pagi pun tiba dan aku bareng 2 mas mas itu nyari makan di bandara itu terutama yang murah lah ya waktu itu aku gugling katanya ada yang murah di bandara yaitu di kantinnya para staff gitu(staff canteen)biasanya staff bandara suka makan disitu soalnya murah. Maka mencari cari lah kami dan akhirnya dapat. Maap lagi lagi tidak saya foto tapi jalanjalaners bisa tanya kok ke bagian informasinya biasanya dikasihtau (yaiyalah ) Breakfast cuman beli roti india (kayak roti canai) plus minum air keran wkwk. Kemudian temanku dateng jemput dan berpisahlah dengan mas mas itu . thx ya mas .Kami pun naik mrt ke tempat dia di mackanzie road dan istirahat mandi mandi sebentar sambil merencanakan mau kemana nanti. Siangnya kami langsung caw (untung dia lagi gada kuliah)ke daerah chinatown untuk cari makan siang mau nyobain Nasi Ayam Tian Tian Hainanese Chicken RIce ada di Maxwell Food Centre lumayan lah antrinya panjang (mungkin karena udah terkenal masuk majalah gitu).. Lanjut kami ke Marina Bay Downtown Arena , masuk ke mall nya liat liat dan naik ke atas ngeliat lalulalang kendaraan dari atas dan kerennya Marina Bay Downtown dari bawah sayangnya gak masuk soalnya bayar jadi poto poto aja hehehe. Lanjut lagi jalan kaki kami ke Sentosa Island buat ngeliat Patung singa yang disitu plus poto poto lagi. Jalan kakinya sampai pegel buat masuk ke Sentosa Island tips buat cewe cewe jangan pakai heels deh kesono pegel sumpah. Dan ternyata aku baru tahu kalo patung singa aka Merlion di sini itu ada banyak kirain cuman satu. Tapi berhubung pegel jadi cuman ke Merlion di Sentosa Island aja. Pulangnya kami naik taxi (gaya) soalnya temenku tiba tiba dapet hehe jadi harus buru buru pulang. Tapi disini memang driver taxi itu kata temenku , agak sombong karena mereka itu sebenernya driver taxi cuman sambilan aja aslinya mereka pengusaha jadi kalo ngambil penumpang pilih pilih. setelah menunggu berapa lama akhirnya dapat taxi juga . dan langsung cuss pulang. Setelah istirahat sebentar sampai abis maghrib , kami lanjut jalan lagi ke daerah Orchard buat makan malam nyoba nasi lemak dan nyari es potong ala singapura yang dijual auntie auntie ya kadang uncle uncle. First impression orchard keren gilak kalo malem serasa di amrik aja (kayak pernah ke sana aja) soalnya rame pejalan kaki lalu lalang gak kayak di indo orang pada milih naik mobil bikin macet aja wkwk. Setelah berjalan beberapa ratus meter dapetlah es potong itu wah akhirnya ngerasain langsung dari sini. Enak sih..nyamnyam slurrp Kami pun pulang dengan lelah gak ketulungan gara gara MRT udah keburu tutup dan akhirnya jalan kakiiii huuhuu...tapi gak terlalu jauh sih emang ya kalo di SG apa apa sebenernya bisa jalan kaki karena emang kecil negaranya. Keesokan harinya kami memutuskan untuk gak kemana mana soalnya kecapekan dan temenku juga ada acara di kamppus jadi langsung ke bandara changi (alone again) naik MRT sendirian soalnya beda arah sama temen, untung ga nyasar tapi hampir salah masuk MRT . hufft.. Dan berakhirnlah perjalananku kali ini . alhamdulillah selamat.
  9. Halo para jalan-jalaners atau apapun sebutannya Saya mau berbagi pengalaman jalan-jalan bulan lalu ke Singapura dan Malaysia. Sebenernya waktu itu niat awalnya bukan untuk travelling, tapi mau ketemu konselor saya tapi ujung-ujungnya malah travel juga. Sok dibaca aja deh haha NB: Artikel asli saya tulis dalam bahasa Inggris di blog dan males terjemahin ke bahasa Indonesianya, jadi pake Google Translate deh. Jadi maaf ya kalo ada kata-kata yang kurang dimengerti, tapi saya edit juga kok, dicicil tapi hehe HARI PERTAMA Saya berada di Singapura pada Maret 3-5 untuk menemui konselor saya dari Chicago, IL . Yah, kita sebenarnya harus bertemu di Denpasar, Bali pada Februari 24-26, tapi saya masih punya ujian pada tanggal 26 . Saya juga mendengar Bandara Denpasar ditutup karena letusan Gunung Kelud dan oleh karena itu, kami sepakat untuk mengatur pertemuan lain di Singapura pada tanggal 3 Maret . Untungnya, tiket pesawat dari Jakarta ke Singapura jauh lebih murah daripada ke Denpasar . Ayah saya setuju untuk bergabung dengan saya, jadi kami membeli 2 tiket dan memesan sebuah hotel di Bugis. Sayangnya , ia harus menempatkan perjalanan ditahan dua hari sebelum tanggal keberangkatan berterimakasih kepada pekerjaannya dan pada hari yang sama, ia memutuskan untuk tidak ikut. " Kamu akan bepergian sendirian," katanya yang tampaknya mencintai pekerjaannya lebih dari anaknya. Saya sudah beberapa kali melakukan perjalanan sendirian, tapi percayalah, ini adalah pertama kalinya saya melakukan perjalanan tanpa persiapan dan hal-hal sama sekali! Tidak ada jadwal, tidak ada apa-apa kecuali dua lembar kertas rute MRT Singapura dari Bandara Changi ke hotel yang saya ambil dari Google Maps. Ini akan menjadi pengalaman yang tidak biasa! 3 Maret 2014 Jakarta , Indonesia - 06:30 Setelah membatalkan pemesanan saya di Beach Garden Hotel di Bugis malam sebelumnya, saya pergi ke bandara Soekarno - Hatta dan tiba di pukul 6.30 pagi. Saya memasuki gerbang keberangkatan untuk membayar pajak bandara dan mendapatkan boarding pass, kemudian pergi ke gerbang imigrasi, menunggu di boarding hall dan pesawat akhirnya lepas landas pada pukul 7 pagi. Selamat tinggal Jakarta! Bandara Changi, Singapura - 09:40 Saya tiba di Changi Terminal 2 pada 09:40. Begitu saya akan mengambil bawaan milik saya di kabin, saya menyadari kamera saya tidak ada. Saya meninggalkannya di mobil. OK. Tidak masalah, Deny. Lagian saya tidak biasa mengambil gambar, jadi saya terus berjalan dari pesawat ke gerbang imigrasi untuk mendapatkan stempel di paspor. Saya tidak harus menaiki SkyTrain karena stasiun MRT adalah tepat di Terminal 2. First thing first; mendapatkan tempat untuk tinggal. Saya sendirian, jadi akan lebih baik jika saya tinggal di budget hostel. Mengambil keuntungan dari Wi - Fi gratis, saya melihat-lihat melalui internet dan menemukan beberapa di Kallang. Lalu menaiki MRT ke Kallang. Saya harus mengakui bahwa Singapura memiliki sistem MRT terbaik di dunia. Kallang, Singapura - 10:30 Tidak butuh begitu banyak waktu untuk mencari hostel, yang kira-kira 3 menit berjalan kaki dari stasiun Kallang. Shared-room biayanya $ 20 per malam plus deposit $ 20 , total $ 40. Pemilik asrama baik banget! Mereka memberi saya botol air mineral dan makanan ringan gratis! Setelah itu saya pergi ke kamar saya di lantai dua dan beristirahat. Marina Bay, Singapura - 14:00 Pertemuan dengan konselor hanya berlangsung satu jam, sekarang saya benar-benar bebas! Tujuan pertama saya dalam pikiran, tentu saja, Marina Bay. Pertama, saya harus top up EZ Link saya sebesar $10 karena saldo $ 7 tidak pasti cukup untuk 3 hari . Kartu ini tidak akan berfungsi jika memiliki saldo kurang dari $ 3. Sejujurnya, tidak ada yang istimewa di Marina Bay kecuali bangunan pencakar langit yang dapat dengan mudah ditemukan di Jakarta atau Frankfurt. The Merlion ? Bukan penggemar. Tapi saya benar-benar menikmati waktu saya berjalan melalui pusat kota, bertemu orang-orang (apa yang paling saya suka tentang perjalanan ), makan siang di McDonalds, kemudian akan kembali ke Kallang pada 03:30. Little India, Singapura - 08:00 Teman sekamar saya mengatakan kepada saya bahwa ada department store 24 jam disebut Mustofa Centre di Little India, di mana saya bisa menemukan banyak hal-hal seperti makanan ringan dan minuman, pakaian, dll Jadi , setelah mandi dan melakukan ritual setelah mandi, saya cabut dengan menaiki MRT ke Little India, yang memakan waktu sekitar 15 menit dari stasiun Kallang . Lalu masih perlu berjalan kaki beberapa menit. Saya bertanya seorang pria India di mana saya bisa menemukan Mustofa dan saya sangat beruntung karena ia menuju ke Mustofa juga. Teman sekamar saya tidak berbohong. Saya bisa menemukan apa-apa dan membeli sesuatu dengan harga yang sangat terjangkau . Aku benar-benar membutuhkan tas selempang berukuran sedang untuk menempatkan semua yang saya beli di sini karena saya hanya membawa ransel dari Jakarta dan itu pasti tidak cukup besar untuk cokelat, makanan ringan, pakaian, gantungan kunci... yang semuanya hanya $ 80 + + (ya, termasuk tas selempang). Pukul 10.00 WIB, saya kembali ke asrama . Benar-benar hari yang melelahkan! HARI KEDUA Belanja bisa menghabiskan banyak energi dan waktu SEHINGGA saya tidak menyadari saya tidak punya makan malam sampai perut saya berteriak luar biasa keras. Ada banyak restoran di Little India, sebagian besar India dan Arab tapi akhirnya saya makan di sebuah restoran Cina. Saya tidak yakin saya bisa makan India atau Arab (No offence! Ini semua tentang selera pribadi dan nafsu makan). Lalu kembali ke Kallang dengan mengambil MRT dari stasiun Farrer Park. Nah, bagi yang ingin pergi ke Mustofa Centre, saya sarankan mengambil MRT ke stasiun Farrer Park sebagai gantinya. Ini lebih dekat ke Mustofa daripada dari stasiun Little India. Ketika saya berada di kereta ke Mustofa, saya bertemu dengan seorang wanita setengah baya yang menanyakan arah. Dia bilang dia akan Johor Bahru. Joho - apa? Rupanya dia pikir saya adalah orang Singapura. Saya mengambil ponsel saya dan segera mencari 'Johor Bahru' pada Google Maps. Apakah maksud Anda Johor Bahru , Malaysia? Saya bertanya kepadanya. " Ya." Dia langsung menjawab. Anda harus mengambil MRT Jalur Timur - Barat ke Tanah Merah , lalu naik ke sana dan mengambil MRT lagi ke Bandara Changi. Saya mencoba untuk membantu. Tidak... Umm... Dia tampak bingung. Tak lama, seorang yang benar-benar dari Singapura datang untuk membantunya dan saya baru tahu bahwa Johor Bahru terletak tepat di utara Singapura, yang hanya akan berjarak tidak lebih dari satu jam dari Kallang. Tiba-tiba, sesuatu yang ultra-liar datang ke pikiran saya. Saya akhirnya tiba di asrama pukul 10.15 WIB. Meskipun sangat letih, saya memutuskan untuk tidak tidur secepatnya. Sebaliknya, saya menyalakan laptop dan mencari Johor Bahru sedikit lebih dalam. It's official. Saya akan ke Malaysia besok . Saya menulis rute, membuat jadwal dadakan dan memesan Queen Room Standard+AC+TV hanya MYR 55 (sekitar SGD 21 atau USD 17) per malam! Keesokan harinya, saya check out pukul 7 pagi dan mengambil deposit $ 20. Pemilik hostel memberi saya susu cokelat dandan makanan ringan lagi. Dia baik sekali. Dan kemudian petualangan akhirnya mulai! 4 Maret 2014 Singapura - 08:15 Sebenarnya ada banyak cara untuk pergi ke Singapura - Johor Bahru perbatasan oleh MRT. Saya mengambil Jalur Timur - Barat dari stasiun Kallang ke Jurong East, kemudian mengambil Jalur Utara-Selatan ke Kranji. Butuh waktu hanya sekitar 35 menit. Dari stasiun Kranji, saya perlu berjalan ke halte bus terdekat disebut Opp Kranji Stn, yang berada tepat di depan stasiun MRT tersebut. Lalu menaiki Bus 160 (bisa 160 atau 170X. Bisa menggunakan EZ Link juga karena masih milik SMRT) ke II Terminal Kotaraya , Johor Bahru. Johor Bahru, Malaysia - 09:30 [Gambar atas: Kota Johor Bahru] Setelah 10 menit berkendara, saya tiba di imigrasi Singapura dan semua orang turun dari bus untuk mendapatkan paspor mereka distempel. Lalu kembali ke bus . Sebenarnya tidak benar-benar perlu untuk menaiki bus yang sama selama itu 160 atau 170X. Lima menit kemudian, saya tiba di imigrasi Malaysia, terletak di dalam mal yang disebut 'Bangunan Sultan Iskandar'. Sebagai pemegang paspor Indonesia, saya bisa bebas masuk ke Malaysia tanpa visa apapun. Akhirnya, Johor Bahru! Setelah menanyakan arah ke setiap orang yang saya temui, saya naik bus ke Permas Jaya, di mana hotel saya terletak. Meskipun Indonesia atau Bahasa Indonesia dan Melayu mirip, pada kenyataannya tidak sesederhana itu. Saya pernah bertanya kepada seorang penjaga keamanan di mal dan saya tidak tahu apa yang ia bicarakan sama sekali! Bus di Johor Bahru sedikit mengerikan (TransJakarta jauh lebih baik, bahkan TransJogja), begitu juga pengemudinya! Beberapa menit kemudian pengemudinya berteriak padaku. Ternyata saya belum membayar ongkos. Sebagai orang asing, saya benar-benar tidak mengerti secara pasti bagaimana hal-hal bekerja di sini. Ketika saya memberinya 50 ringgit, dia tertawa . Ongkos bus di Johor Bahru hanya dapat dibayarkan dengan uang pas dan tidak ada harga yang tepat, sehingga setiap penumpang perlu mengira-ngira sendiri berapa banyak mereka harus membayar. Jadi, saya menanyakan setiap orang yang ada di bus apakah bisa tukar uang. Untungnya, seseorang ingin membantu. Dia juga mengatakan kepada saya di mana saya menuju, dan bahwa saya harus membayar 3 ringgit untuk ongkosnya. Permas Jaya berjarak 20 menit dari Johor Bahru dan saya akhirnya tiba pada pukul 9:40. Saya pergi ke toko 7/11 untuk bertanya di mana hotel saya. Setelah 5 menit berjalan, saya menemukan hotelnya tapi harus menunggu karena cek in dibuka pada pukul 13:00, sambil menikmati Wi - Fi gratis untuk mencari destinasi-destinasi wisata di sini. Resepsionis tampaknya kasihan pada saya dan mengizinkan saya untuk check-in pukul 11:00. Yeay! Setelah membayar biaya kamar serta deposit sebesar MYR 45 ( total MYR 100) kemudian pergi ke kamar di lantai 3. Ruangannya besar, memiliki tempat tidur berukuran yang sesuai untuk 2 orang (Queen). Memiliki kamar dengan balkon kecil dan kamar mandi pribadi untuk hanya MYR 55 malam membuat saya merasa saya adalah orang paling beruntung di bumi. [Gambar atas: Penampakan dari balkon kamar] Kota ini tidak benar-benar memiliki apa-apa yang ditawarkan. Saya hanya jalan-jalan keliling, makan siang dan menukarkan beberapa Dolar Singapura saya ke Ringgit Malaysia. Lalu aku kembali ke hotel untuk mengambil istirahat. Tadinya saya berencana untuk ke Legoland tapi waktu dan cuaca tidak mendukung. Saya bangun pukul 6 sore dan memutuskan untuk membeli sesuatu di McDonalds di sudut jalan untuk makan malam. Saya membeli 2 cheese burgers, 1 chicken burger , dan 1 kentang goreng berukuran medium. Harganya tidak lebih dari 15 ringgit! # ILoveJohor HARI KETIGA Permas Jaya - 08:00 Saya check out dari hotel pukul 8 pagi , kemudian pergi ke McDonalds untuk sarapan dengan satu Chicken Muffin dengan telur dan secangkir kopi panas (hanya 9 ringgits!) . Mungkin saya harus mempertimbangkan untuk pindah ke Johor Bahru karena semuanya begitu sialan murah! Kemudian, saya berjalan ke halte bus terdekat dan mengambil bus ke Johor Bahru. Johor Bahru - 08:30 Bus tiba di Bangunan Sultan Iskandar tepatnya pada 8.30 pagi. Saya masih memiliki beberapa Ringgit Malaysia di saku saya dan memutuskan untuk menukarkan semua itu ke SGD. Terima kasih Tuhan, ada money changer di dalam gedung. Lalu aku pergi langsung ke gerbang imigrasi untuk berangkat dari Malaysia. Kali ini menggunakan Bus 170X ke Singapura. Beberapa menit kemudian, saya tiba di imigrasi Singapura dan mengambil 160 bus ke stasiun Kranji. Bandara Changi, Singapura - 10:20 Dari stasiun Kranji, saya mengambil Jalur MRT Utara-Selatan ke Jurong East, kemudian Jalur Timur - Barat ke Tanah Merah, dan kemudian ke Bandara Changi. Penerbangan saya pada 2:30 jadi masih punya beberapa jam sebelum keberangkatan untuk hang out, browsing di internet, dan makan siang. Pesawat akhirnya berangkat ke Soekarno - Hatta pada 02:30 dan satu setengah jam kemudian, saya sudah berada di Jakarta lagi. BUDGET Karena saya sudah memiliki EZ Link card, jadi hanya topup sebesar SGD20 Shared-room di Joyfor Backpacker Hostel di Kallang: SGD 20 Makan malam di sebuah restoran Tionghoa: SGD3.5 Queen Room Standard dengan kamar mandi pribadi di Permas Jaya: MYR55 = SGD21 Tarif bus: 2 x 3 = MYR6 = SGD2 Makan malam di McDonalds Permas Jaya: MYR12 = SGD4 Sarapan di McDonalds Permas Jaya: MYR9 = SGD3.5 Subtotal: SGD 86 atau IDR776,000 (kurs IDR9,023) Belanja di Mustofa (7 berbagai kotak cokelat, 3 pakaian anak-anak, tas selempang keren, hiasan dinding, gantungan kunci: SGD 84 TOTAL: SGD 170 atau IDR1,535,000 (kurs IDR9,023) Maaf kalo terlalu panjang hehe karena kamera ketinggalan, jadinya ngga ada foto-foto bagus deh
  10. Ke Singapura tidak harus mahal. Apalagi jika tujuan utamanya adalah memotret. Selama membawa kamera, jepret, edit di rumah, tidak ada biaya ekstra yang harus dieluarkan. Bahkan untuk memotret di Singapura, banyak objek menarik di Singapura yang bisa difoto dengan bebas tanpa mengeluarkan uang sepeserpun. Berikut caranya memotret Marina Bay di Singapura dengan biaya super murah. Tiket harus dipesan jauh-jauh hari. Tiket Air Asia yang dipesan sebulan sebelum nya bisa sekitar 300.000 rupiah. Bahkan banyak tiket promo dengan harga sekitar seratus ribu. Lebih murah daripada dari Jakarta ke Sumatra atau Kalimantan. Penginapan juga sebaiknya mencari yang termurah. Kita tidak ke Singapura untuk bersantai di hotel. Ada tiga alternatif untuk penginapan murah di Singapura. Pertama, cari hotel daerah Geylang. Hotel di sini murah-murah, namun lokasi nya di daerah postitusi. Tidak masalah, saya banyak menjumpai turis mancanegara di hotel ini. Kamar hotel di sini sekitar SGD 80-100 , merupakan daerah hotel termurah di Singapura. Kamar bisa diisi 2 orang. Masalah nya tidak ada stasiun MRT di dekat sini, yang terdekat adalah stasiun Kallang. Anda akan sering bepergian naik bis umum bila menginap di daerah sini. Pilihan kedua adalah hostel di daerah China Town. Lokasi nya strategis, dekat stasiun MRT China Town. Masalah nya di hostel ini adalah tidak ada privacy. 1 kamar diisi beberapa orang, dicampur dengan tamu lain. Harga nya dihitung per orang, sekitar SGD 30-50. Semakin besar kamar nya, makin murah dan makin banyak orang yang menginap di sana. Pilihan ini cocok bila anda bepergian dalam rombongan 4-6 orang. Langsung saja booking kamar dengan ukuran segitu, jadi 1 kamar isinya rombongan kita semua. Pilihan ketiga mirip dengan pilihan kedua, yaitu hostel di daerah Little India. Stasiun MRT terdekat adalah Little India atau Farrer Park (bersebelahan). Sistem nya mirip dengan hostel di China Town, namun di sini sedikit lebih murah dan menurut saya kurang nyaman. Tidak disarankan kecuali anda benar-benar ingin menghemat biaya. Saran saya adalah pilihan kedua (hostel sekitar China Town) bila anda bepergian sendirian, karena kamar hotel bisa diisi berdua dan biaya dibagi dua. Bila berdua dan tidak ada masalah berdekatan dengan tempat prostitusi, sebaiknya ambil pilihan pertama (hotel sekitar Geylang). Unuk menuju spot pemotretan di Marina Bay, gunakan MRT ke Bayfront atau Marina Bay. Terdapat banyak icon Singapura yang menarik untuk difoto di sekitar sini, diantaranya adalah The Sands, Helix, dan Singapore Science Museum. Foto-foto selengkapnya bisa dilihat di: http://chrizz-photography.blogspot.com/2014/08/backpacking-murah-ke-singapura-marina.html
  11. Bismillahirrahmaanirrahiim.. ( Part 1 ) Disela2 kesibukan dikantor dan sibuk menerima orderan kue.. saya mencoba untuk membuat FR KL - Singapore Trip kemaren.. Well.. sebenarnya keinginan pergi ke 2 negara ini sudah terpendam sejak dari 5 tahun lalu, gegara liat postingan foto sahabat di FB yang lagi training ke KL-Singapore sama temen-temennya..( dalam hati mupeng pengen kesana.. hahaha ) tapi baru bisa terealisasi nya sekarang… ceritanya sih mimpinya yang tertunda, dan saya sudah bikin paspor dari setahun yang lalu dong yaa, cuma karena waktu tu belum ada temen traveling yah ter-pendinglah niat untuk mengisi paspor dengan cap2 imigrasi itu.. Tapi saya percaya kok sekarang.. “Seindahh-indah & sebaik-baiknya rencana manusia… memang lebih indah-indah & baik-baik adalah rencana Allah SWT†karena saya bersyukur traveling saya yang kemaren itu alhamdulillah lancar karena dibekali dengan persiapan yang cukup matang.. mulai dari memilih & membeli tiket pesawat beserta rutenya, hotel, itinerary, duit saku dll…dan yang paling penting yaitu mengenai informasi dan tips2 tentang ke 2 negara tersebut dan saya cukup banyak mendapatkan informasi itu dengan ikutan & membaca di forum jalan.com ini serta juga membaca blog2 temen traveler.. Mengingat ini adalah pengalaman perdana saya ke LN dan juga masa waktu saya traveling yang hanya 5d4n tapi alhamdulillah saya cukup puas, berkesan dan unforgettable moment bangettttt.. hehehehe Oke kalo begitu langsung saja yaa.. soalnya intro nya sudah cukup panjang.. Berbekal tiket pesawat dengan rute : * Balikpapan – Kuala Lumpur : 12 Juni 2014 jam 12.00pm by AirAsia , * Kuala Lumpur – Singapore : 13 Juni 2014 jam 11.20am by TigerAir , idr 590/org * Singapore – Kuala Lumpur : 14 Juni 2014 jam 4.35pm by TigerAir, idr 276/org * Kuala Lumpur – Balikpapan : 15 Juni 2014 jam 8.20am by AirAsia Untuk tiket pesawat AA rute Balikpapan - KL saya mendapatkan harga PP 900an ribu/org.. FYI saya traveling ber2 saja dengan sahabat saya Desy.. sama2 belum pernah ke LN hihihihihi  Hari Pertama ( Rabu, 11 Juni 2014 ) : Akhirnya hari-hari yg ditunggu datang jugaaa…. hehehehe saya dan Desy sangat excited banget pagi itu. Jam 9 pagi saya & Desy sudah berada di Bandara Sepinggan, sambil nunggu checkin dibuka kami berfoto2 ria terlebih dahulu.. maklum kita ber2 foto addicted alias candu foto.. ahahahaha.. kebetulan Bandara Sepinggan di kota kami Balikpapan ini terbilang masih baru ( renovasi ), jadi yaa eksis2 dikit dulu gpp yaa.. Jam 11.35 kami boarding dan take off jam 12.10 menuju Kuala Lumpur. Perjalanan dari Balikpapan ke KL memakan waktu kurleb 2 jam, lumayan agak lama diatas pesawat tetapi tidak membuat saya & Desy mengantuk ataupun bosan, karena mulai dari take off sampai dengan landing kami ber2 ada saja yang kami ceritakan sembari berceloteh “Akhirnyaaa..kita jadi pergi juga yaaa..hihihihi†( dasar wanita ) Sesampai di KLIA2 jam menununjukkan pukul 2 lewat waktu setempat, setelah melewati imigrasi dengan selamat, kami berdua membeli simcard “Digi†seharga 21rm untuk smartphone kami, secara saya ber2 Desy tidak bisa lepas dari gadged.. mumpung lagi di LN kapan lagi bisa checkin di lokasi yang keren2 ahahaha.. Setelah puas gadged bisa internetan dan mengabari orang rumah melalui BBM kalo saya sudah sampe di KL.. saya dan Desy memutuskan langsung menuju hotel Rainforest Bed & Breakfast di Jalan Mesui daerah Bukit Bintang yang telah kami reservasi melalui email dengan mencari loket KLIA Express untuk ke KL Sentral dan membeli kartu seharga 35rm per orang. Tidak lupa foto di "Arrival" versi Melayu nya juga heheheh.. Perjalanan dari KLIA2 ke KL Sentral sekitar setengah jam.. setelah sampai di KL Sentral saya dan Desy sempat bingung sejenak.. langkah apalagi yang akan kami lakukan setelah di KL Sentral. Saya tau memang Hotel Rainforest tersebut didaerah Bukit Bintang ( itupun saya tau informasinya karena baca dari salah satu blog traveler, hehehee ) dan yang saya tidak tahu yaitu apakah posisi hotel tersebut jauh atau dekat dengan KL Sentral dan apakah bisa ditempuh dengan berjalan kaki atau menggunakan transportasi yang lain lagi. Kami sempat menggunakan aplikasi GPS “Sygic†yang udah didownload kan oleh suaminya Desy dengan harapan bisa digunakan kalo nyasar.. tapi tetap aja ya ini namanya wanita males rempong ngulak ngulik GPS ujung-ujungnya ehhh… pake ilmu “nanya†juga.. ahahahaha Akhirnya setelah bertanya dengan salah satu bapak2 yang ada di KL Sentral kami memutuskan untuk menggunakan Taxi ke hotel, dengan membayar 3rm diloket taxi, kami dianter ke hotel, jarak antara KL Sentral dan hotel ternyata hanya 4.5km dan kami pun membayar argo taxi seharga 18rm. Sesampai di hotel saya dan Desy langsung checkin di bagian receiptionist sambil menunjukkan bukti reservasi email yang sudah saya print . Di email tersebut saya memesan 3 Bed Dorm Female, karena ceritanya saya waktu itu berencana mo berangkat ber 3 dengan 2 orang teman saya, tetapi karena sesuatu & lain hal temen saya yg satu berhalangan pergi. Jadi karena hanya ber2, saya dan Desy memesan standart room saja dengan harga 115rm, hikss.. kalo di rupiahin sekitar 425rb ( kurs 1rm – Rp 3,700 ) jatuhnya lebih mehong yaaaa tapi untungnya share ber2, lumajan jadi 200an ribu.. walaupun hati tetap gak rela Waktu menunjukkan pukul 17 sekian… saya dan Desy cepat bergegas untuk mandi dan bersiap2 karena niat ingin berfoto ria di Petronas Tower, harapannya sih memang maunya bisa mendapatkan view fotonya siang dan malam gitu…huehhehe, jadi mumpung masih ada sinarmatari cepat2 deh kesana.. Alhamdulillah setelah memakai jurus tanya menanya dengan 2 orang ibu2.. ( yang satu etnis China.. dan yang satu.. klo dengar dari bahasanya sih ada logat medhok Jawa-nya dan melayu gitu, hihihi..kalo menurut saya mungkin orang Indonesia - Jawa yang udah lama tinggal di Malaysia deh..) saya dan Desy akhirnya sampai juga di Petronas Tower, setelah berjalan kaki cukup jauh sekitar 1,5 km sambil meyusuri semacam jembatan penyebrangan ( tetapi tertutup ) yang menghubungkan dan membawa kami masuk ke dalam mall & foodcourt… lalu sambil mencari2 dimana letak jalan keluar… akhirnyaaa ketemu dehhh yang dicari-cari.. senengnyaa… dan takjub liat Petronas Tower itu keren banget.. Foto2 di Petronas Tower sore hari itu ternyata cukup susye habis banyak banget juga turis2 yang ikutan berfoto.. alhasil hasil foto kurang begitu bagus… karena turis2 lain yang berfoto ikutan menjadi background foto kami tapi gakpapa lah masih ada session foto2 malam hari… heuehehe, dan sambil menunggu sang matahari terbenam saya dan Desy mengisi perut dahulu di foodcourt yang kami lalui tadi.. lumayan buat ngisi stamina, secara dari Balikpapan belum makan nasi.. wkwkwkk Setelah selesai mengisi perut.. badan bersemangat & bertenaga lagi dong yaa… hehehe, tanpa babibu saya dan Desy kembali mecari spot2 untuk berfoto ria.. dan malam itu Pertronas Tower asli lebih keren dari sore hari tadi… lampu2nya itu lohhh.. aduhhh jadi tambah semangat donk foto2nya ahahahaha… Dan memang susah2 gampang ternyata mendapatkan hasil foto yang saya inginkan di Petronas Tower itu..pengen nya sih hasil foto closeup yang bagus dengan view background menara kembar yang menjulang tinggi itu tanpa harus terpotong ujung menaranya.. setelah hampir setengah jam saya & Desy bergantian berfoto2… kami pun menyerah dan duduk2 dipinggir kolam… sambil berpikir “Bagaimana caranya yaa…..?†setelah cukup lama berisitrahat sambil memandangi indahnya menara Petronas.. saya dan Desy pun mendapat ide… hihihihi caranya ternyata cukup mudah jika ingin mendapatkan foto yang full sampe ke ujung menaranya harus sampai dengan posisi tiduran gitu.. ( kayak photographer2 profesional..) haduhh gak terpikir ya dari tadii..tapi kan saya dan Desy cuma modal kamera iphone & android.. masa harus se-ekstrim itu gayanya.. ahahahaha Akhirnya dengan cara posisi duduk dan merebahkan badan hampir 30 derajat dan tangan saya yang sebelahnya dipegang oleh Desy.. Saya dengan gampang me-foto Desy dengan background Petronas Tower itu sesuai hasil yang kami inginkan… hihihihi.. alhamdulillah.. foto close up dengan background Petronas Tower sudah didapatt… Pukul menunjukkan pukul 8.20 malam.. saya dan Desy memutuskan untuk kembali ke Hotel, karena besok pagi saya dan Desy harus checkout hotel dan melanjutkan kembali perjalanan ke Singapore… Sudah ga sabarannn hihihii Ohyaa… perjalanan dari Petronas Tower ke hotel saya dan Desy kembali melalui jalan yang pertama kami lalui tadi…lumayan PP jalan kaki 3km… dan tidak lupa kami mampir di Seven Eleven untuk membeli cemilan untuk dihotel.. maklum cewe2 suka ngemil dan sempet2nya lagi kami berfoto ria dipinggir jalan menuju pulang ke hotel… cucookk Okey misi be foto di Pertonas Tower selesai.. next siapin tenaga buat besok trip ke Singapore ceritanya… :) :) To be continue ke part 2 yaa..
  12. Adakah yang punya pengalaman ke Batam melalui Singapura? Kalau ada boleh share-nya. makasih :)
  13. sleeper train, upper bed Perjalanan menembus batas negara tidak mesti dilalui melalui pesawat terbang, tetapi bisa juga melalui kapal laut, ferry, bus antar negara, juga kereta api. Tapi bagaimana rasanya menikmati perjalanan menembus batas negara menggunakan kereta yang tidak biasanya, yaitu sleeper train? Suasana dalam sleeper train ini, entah kenapa membawa alam imajinasiku seolah berada di dalam Hogwart Express. Itu lho, kereta Harry Potter di platform 9 3/4 yang membawa para murid sihir dari Kingcross Station menuju Kastil Hogwart. Atau mungkin seharusnya imajinasiku mengembara pada Orient Express, kereta overnight mewah yang membawa Hercules Poirot dari Istambul ke London pada kasus Murder on The Orient Express. Rombongan Gong Traveling Berbeda dengan Hogwart Express atau pun Orient Express, Sleeper train Senandung Sutra melayani jalur KL Setral di Kuala Lumpur menuju Check Point Woodlands di Singapura. Ya, kereta api milik jawatan kereta api Malaysia, KTM, memiliki jalur layanan antarabandar atau lintas negara. Bahkan jalur lintas negara terpanjang dari KTM ini adalah Singapura - Malaysia - Thailand. Perjalanan kami menggunakan sleeper train bermula di KL Sentral. Oh, My! Bengong di tengah hall besar dan luas adalah hal pertama yang terjadi. Orang berlalu lalang ke sana ke mari, dan di ruangan besar ini seolah kita freezing di tengah hiruk pikuk aktivitas yang tinggi di KL Sentral. Bagaimana tidak, KL Sentral adalah terminal terpadu Kuala Lumpur, dimana semua transportasi ke seluruh penjuru berpusat dalam Klang Valley Integrated System yang terdiri dari 2 jalur komuter, 2 jalur LRT, 1 jalur monorel, 1 jalur bis rapid transit dan jalur layanan kereta ke Kuala Lumpur International Airport (KLIA). Sebagian orang berbondong-bondong menuju vending machine untuk membeli tiket, sebagian menggunakan kartu elektronik. Berhubung kita tidak akan membeli tiket dan tujuan kita adalah jalur komuter antarabandar (intercity), setelah mengisi perut, makan malam, kita menuju lantai atasnya lagi. Kondisi Tempat Tidur Ada beberapa kereta yang melayani jalur antarabandar ini, yaitu Ekspres Rakyat, melayani jalur Woodlands-Butterworth-Woodlands, Ekspres Sinaran Selatan Woodlands-KL Sentral-Woodlands; Ekspres Senandung Timuran, Woodlands-Tumpat; Expres Senandung Langkawi KL Sentral- Hat Yai; Ekspres Senandung Sutera Woodlands-KL Sentral-Woodlands. Petualangan kita bersama Gong Traveling kali ini adalah bermalam di sleeper train Senandung Sutra. Jangan ditanya perjuangan untuk mendapatkan tiket sleeper train ini susahnya seperti apa, karena yang repot mungkin Mas Gong dan Mbak Tias, hahaha. Sampai menjelang keberangkatan pun belum dapat kabar apakah kita bisa menikmati sleeper train ini atau tidak. Jalur ini memang favorit, sehingga selalu full booked. Entahlah, apa mas Gong yang sengaja membuat kita berharap-harap cemas atau memang belum dapat tiket...haha. Akhirnya penantian pun berujung, yeay! Dapat juga tiketnya melalui relasinya mas Gong, mbak Asyi Mukiya yang tinggal di Malaysia. Tiket Senandung Sutera Tiket kita gerbong S8 tujuan KL Sentral – JB Sentral. Lho, Kok tidak ke Woodlands? Sejak 1 Juli 2015, ternyata kereta Senandung Sutera hanya sampai JB Sentral Johor Bahru. Untuk sampai ke Woodlands, dari JB Sentral ada layanan shuttle kereta 7 kali sehari, yaitu pukul 5.30, 07.00, 08.30, 16.00, 17.30, 19.00 dan pukul 22.00 shuttle terakhir dari JB Sentral ke Woodlands. Johor Bahru ini adalah check point imigrasi Malaysia, sedangkan Woodlands adalah check point untuk keluar masuk Singapura. Jadi kita melewati imigrasi 2 negara untuk sampai ke Singapura. Perjalanan JB Sentral ke Woodlands kurang lebih 5 menit, dengan 5 MYR, sedangkan dari Woodlands ke JB Sentral 5 SGD. Detik-detik berlalu, menunggu kereta Senandung Sutera dari Ipoh. Jam 22.15 mendekati jadwal kedatangan kereta, pintu keberangkatan dibuka. Semua mengantri menunjukan tiketnya pada petugas. Kita menuruni tangga menuju bawah tanah. Kereta sudah berdiam ditempatnya, dan kita pun mencari gerbong sesuai dengan yang tertulis di tiket. Gerbong S8 Senandung Sutera "Tuh, Ibu, gerbongnya!" Tunjuk Azka. Memasuki gerbong, rasa antusias semakin meningkat. Wow! jejeran tempat tidur bertingkat atas bawah terpampang di hadapan. Keren! Setiap orang sibuk mencari tempat tidurnya masing-masing. Tempat tidur saya dan Azka kebagian atas bawah. Azka memilih di atas, mau tidak mau aku di bagian bawah. Azka antusias menaiki tangga, mencoba tempat tidur, menyalakan lampu di pinggir tempat tidur, menarik gorden, dan sibuk meminta bekal makanannya untuk disimpan di atas nampan kecil dipinggir jendela tempat tidurnya. Melihat besi dan belt pengaman, membuatku tidak khawatir membiarkan Azka memilih tempat tidur atas. Kereta malam dari Kuala Lumpur ke Johor Bahru yang kami naiki memiliki dua kelas sleeper bed, yaitu kelas 1 dan kelas 2. Kemudian tempat posisi sleeper bed pun menentukan harga. Posisi bawah karena dianggap lebih nyaman, harganya sedikit berbeda dengan tempat tidur posisi atas. Selain sleeper berth, kereta Senandung Sutra juga menyediakan gerbong dengan tempat duduk, dimana harganya lebih murah dibanding yang sleeper bed. Untuk yang ingin mengetahui kisaran harganya, berikut ya: Tiket 1st Class Seat 2nd Class Seat 1st Class Sleeper Berth 2nd Class Sleeper Berth Atas Bawah Atas Bawah Dewasa 64 MYR 33 MYR 114 MYR 135 MYR 39 MYR 45 MYR Anak-Anak 36 MYR 21 MYR 86 MYR 107 MYR 27 MYR 33 MYR Lengkapnya, bisa dilihat di website KTM Commuter. Tiket bisa dipesan online, tapi jika kesulitan booking online, bisa langsung menghubungi customer service KTM melalui email. Jika tidak berhasil juga, hmmm...tinggal banyak-banyak berdoa dan beramal :) Kondisi Toilet Kereta Bagi orang yang ngga tahan, suka kebelet ke toilet, kereta Senandung Sutera menyediakan toilet di setiap gerbongnya. Kondisinya lumayan bersih. Untuk urusan cuci mencuci bagian tubuh, kalau aku selalu membawa tisu basah setiap kali bepergian ke luar kota atau ke luar daerah. Jadi urusan yang satu ini ngga pernah rempong harus mencari air bersih. Nah, aku pikir tadinya tidak akan tertidur nyenyak selama perjalanan dalam kereta malam. Kebayang kan, suara berisik mesin kereta, ditambah goncangan kereta yang melewati rel? Well, ternyata begitu badan menempel di tempat tidur, rasa kantuk menyerang. Goncangan kereta laksana ayunan yang meninabobokan. Ditambah suara roda besi kereta yang bersentuhan dengan rel, seolah menjadi musik yang menyihir mata supaya terpejam. Jug gijag gijug gijag gijug. Kereta berjalan. Jug gijag gijug gijag gijug. Aku terlelap. Azka, di atas entah sudah sampai mana mimpinya. Bunyi kereta api yang berjalan di atas rel seolah terus menerus berada di alam bawah sadarku, tapi mataku tetap terpejam. Entah berapa lama aku tertidur. Bunyi kereta samar-samar semakin keras berbunyi, kereta bergoncang-goncang keras, dan mataku pun perlahan terbuka. Dimana ini? Jam berapa ini? Dari balik jendela kaca kereta, terlihat stasiun kereta terlewati. Tiada seorangpun di sana. Langitpun masih gelap, serabut jingga yang terlihat samar berasal dari lampu-lampu malam. Hmmm...ternyata masih jam 4.00 pagi. Kurang lebih 2 jam lagi kereta akan sampai di JB Sentral. Terlelap dalam mimpi Semua orang masih terlena dalam tidurnya. Kusibak tirai penutup tempat tidurku, lorong kereta sangat sunyi dan kosong. Tirai mendominasi lorong kereta. Aku menutup kembali tirai dan pandanganku tak lepas dari jendela bening kereta api di sampingku. Pohon-pohon berlarian, bangunan berkejaran, seiring dengan laju kereta. Guj gijag gijug gijag gijud, kereta terus melaju membelah malam. Guj gijag gijug gijag gijug, kereta melambat. Guj gijag gijug gijag gijud, kereta melaju kembali. Sungguh menyenangkan berada di dalam sini, dalam sleeper train menembus batas negeri Malaysia dan Singapura. Sungguh pengalaman yang tidak terlupakan. Bunyi deritan roda kereta Senandung Sutera akan terus terpatri dalam kepala. Dalam kesenyapan suara manusia, dan hanya ditemani irama dan goncangan kereta, hati dan pikiran pun saling berkomunikasi. Hidup seperti halnya sebuah kereta. Satu persatu orang yang tadinya bersama kita akan turun di stasiun-stasiun di sepanjang lintasan kereta, meninggalkan kita, mengambil jurusan yang berbeda. Entah kapan giliran kita tiba di stasiun. Akan kah kita sampai di stasiun tujuan semula, atau kita merubah arah perjalanan kita. Tiada seorang pun tahu misteri kehidupan. Yang bisa kita lakukan hanyalah berusaha sebaik mungkin, mencintai sesama, membangun hubungan yang baik, bergembira, dan tidak lupa untuk senantiasa mengumpulkan bekal untuk kehidupan yang lebih kekal. http://www.nichealeia.com/2015/10/sleeper-train-singapura-malaysia.html
  14. Belum lama ini saya ada pelatihan di Singapura di daerah Changi.Karena budget kantor untuk pegawai ecek-ecek setara saya adalah Hotel bintang 3 dan makan tidak ditanggung , saya memilih lokasi hotel yang tidak terlalu jauh dengan Changi tapi dekat dengan sarana transportasi dan tempat makan. Sebenarnya ada hotel setara di daerah Changi tapi melihat google maps dan review di Agoda yang bilang jauh dari keramaian dan kemana-mana harus naik taxi maka sayapun mengurungkan niat. Pilihan saya jatuh pada Santa Grand Hotel di daerah East Coast tepatnya di daerah Katong.Hotel seharga SGD 150/malam ini sudah mendapatkan sarapan pagi ‘sederhana’ ala Western, India sampai Chinese. Inget ya,penekanan kata sederhana, alias masing-masing Cuma selected 1-2 pilihan. Agak bosenin kalau tinggal nya lebih dari 2malam kayak saya. Luasan kamar untuk tipe superior twin-bed adalah 14m2.Cukuplah untuk berdua. Rada gak recommended untuk ber-3.Haha..Tapi yang namanya orang irit,silahkan aja. Fasilitas nya cukup lengkap untuk keperluan business traveler,seperti setrika, free Wi-fi yang cukup kenceng, hairdryer, in room safe, toiletries lengkap. Bahkan di rooftop ada fasilitas kolam renang segala. Sesuatu yang langka untuk sekelas Bintang 3 diSingapura. East coast ini sebenarnya jauh dari mana-mana bahkan jauh dari MRT. Terkenalnya East coast ini adalah pantainya.Itupun ternyata jauh juga dari hotel ini. Yang bikin saya minat adalah berada di pinggir jalan besar yang 2 arah dengan 2 halte bis hanya 10meter dari hotel. Terakhir saya menginap di Singapura, saya tinggal di hotel yang dijalan satu arah dan ternyata jalan kaki seharian itu melelahkan dan menghabiskan waktu. Ya iyalah ya. Daerah Katong itu sebenarnya daerah pemukiman, sehingga banyak HDB dan loft mewah disekitarnya. Nah di dekat hotel saya itu lebih hidup sih. Samping hotel ada hawker walaupun makanan rata-rata Chinese jadinya gak halal . Yang halal ada restaurant Padang Garuda diseberang hotel. Well..saya di Jakarta aja cuma sesekali ke Garuda karena mahal, jadinya gak minat deh. Kalau budget lebih sih bisa makan di café-café seputaran hotel . Sepanjang jalan East Coast ini banyak café /resto/ bar kecil.Sayangnya temen perjalanannya saya kurang minat kuliner ‘agak’ mahal begitu. Udah jiper duluan. Sekitar 30meteran dari hotel didekat persimpangan ada 112 Katong Plaza. Plaza kecil 3 lantai ada pilihan foodcourt nya juga. Kalau mau lebih capek tapi lebih banyak pilihan halal nya ada Parkway@Marina Parade. Kalau yang ini rada jauhan.Kaki orang Indonesia kayak saya sih butuh waktu 20menitan. Mau naik bis ternyata gak ada yang rute dari hotel pas lewat situ.Nasib. Tapi memang lebih besar sih Parkway ini dan apa aja ada. Ada McDonalds, Yoshinoya, Starbucks,dll plus foodcourt yang jauh lebih besar.Cara ke Parkway @Marina Parade ini dari hotel jalan kaki ke arah 112 Katong, belok kiri di persimpangan 112Katong, ke arah Joo Chiat Rd terus belok kanan di Marina Parade Rd. Parkwaynya pas seberang Grand Mercure Roxy Hotel yang ada jembatan penyebrangannya. MRT terdekat itu Dakota MRT dan harus naik bis dulu, 3 stop-an dari hotel. Kalau sudah punya EZlink Card dan internet aktif kayak saya, cukup install SG Streetdirectory app di smartphone terus cari bis yang direct deh. Soalnya ternyata kalau naik MRT yang ada acara pindah-pindah jalur/line dengan kaki santai kayak saya,waktu nya lama aje. Mendingan duduk manis di bis terus sampai deh.Beda waktu nya paling 5-10menit lbh lama. Overall hotel ini cukup recommended untuk perjalanan bisnis atau yang berkeperluan didaerah East Coast. Untuk yang pengen ke daerah tengah dan gak piawai dengan bis di Singapura sih kurang disarankan walaupun banyak bis direct ke Orchard, Bugis maupun Vivo.
  15. gadismecil

    Singapore.. I Love In It

    haii.. ini pertama kalinya aku nulis di forum ini. Aku pilih topik Singapore untuk forum pertamaku, karena Alhamdulilah 8 tahun terakhir ini setiap tahun aku selalu dapat kesempatan kesini bersama keluarga maupun teman-teman. Karena basically aku suka suasana kota metropolitan dibandingan alam (walaupun suka banget sama pantai hehe..), Singapore menjawab keinginanku, dimana kalo lagi pusing di Jakarta dengan beragam masalah yang ada dan pengen ngeliat susana luar negeri yang berbeda, bersih, nyaman, dan tidak memakan waktu yang lama di perjalanan ya cuma Singapore! Orchard pastinya udah gak asing lagi buat orang-orang Indonesia, dimana pusat perbelanjaan ada disini. Banyak barang-barang menarik dan nggak masuk di Indonesia bisa kita lihat disini. Aku sebenernya nggak branded minded, tapi kalau nggak Orchard rasanya kurang afdol ya saat ke Singapore. Aku tertarik banget sama dekorasi yang ditampilkan di kota ini. Utamanya pada saat moment tertentu. Seperti yang terakhir aku lihat pada saat moment Valentine dan Lunar Ney Year. Perpaduan warna pink dan aksen kuda, menghiasi pelataran Mandarin Meritus Gallery. Aku kemarin sempat menghabiskan waktu di Garden By The Bay tepatnya di Flower Dome dan Cloud Forest, dimana terdapat Garden buatan pemerintah Singapore yang dibuat apik dalam satu ruangan tertutup dan dingin banget. Begitu mewah begitu indah berbagai tanaman dan water fall buatan yang ada disini. Jika hanya ingin menikmati piknik di taman saja dengan pemandangan indah dihiasi pepopohonan solar yang megah dapat menikmatinya secara gratis, namun harus berjalan kaki sekian kilometer ke dalam taman ini. Jika ingin menggunakan mobil mini car ala-ala di lapangan golf juga bisa hanya dengan membayar 5 SGD. Oia, kita juga bisa menaiki jembatan OCBC Skyaway yang memiliki panjang 128 meter ini, hanya dengan biaya 5 SGD untuk dewasa dan 3 SGD untuk anak-anak. Sedangkan untuk ke flower dome dan cloud forest sendiri, biaya per-orang kalo aku nggak salah sekitar 28 SGD. Transportasi kesini juga mudah, cukup dengan naik MRT pilih yang Jalur Kuning, turun di stasiun Bayfront (CE1) dan keluar melalui Exit B, dan keluarnya adalah area Dragonfly & Kingfisher Lake. Sepertinya kali ini sekian dulu ceritaku tentang Singapore. Next topic will be still about Singapore.. hehehe.. Thanks and bye!!
  16. Hi, terimakaci untuk respon2nya di posting ku yang pertama yah.. Seperti yang sudah aku mention di postinganku sebelumnya, kali ini aku akan kembali membahas Singapore! Rasanya kurang pas jika saat lunar new year tidak menginjakan kaki ke China Town. Aku pergi ke China Town saat siang hari, dimana sudah melewatkan moment malam pergantian tahun baru cina yang katanya meriah banget, nggak kalah dengan tahun baru masehi. Tapi suasana ambience tahun kuda tetap terasa, bersatu dengan gedung-gedung old school yang menarik. Di China Town pastinya kita akan ketemu dengan berbagai toko-toko murah dan restoran yang juga menawarkan harga miring. Namun yang menarik perhatianku adalah vintage building yang selama ini aku nggak terlalu sadar setiap ke China Town, bahwa gedung - gedung disini terlihat otentik banget! Untuk yang muslim juga bisa beribadah sholat di Mosque Street. Letaknya nggak terlalu jauh dari pasar China Town dan tepat berada di Backpackers Inn Chinatown, tempat menginap yang super murah meriah! Sekian dulu deh ulasan mengenai Singapore, next posting sepertinya masih akan membahas SingAsik! Hahaha jangan bosen2 yahh
  17. keketiara

    Mendadak Singapore

    Hi, this is my first field report and also my first abroad trip. Singapore. Awalnya aku diajak om dan keluarganya untuk ikut jalan-jalan ke Singapore, tapi tiket pesawat PP dan paspor urus sendiri. Sebelumnya aku ga punya paspor, aku dikasih tau om aku H-14 hari sebelum berangkat. Awalnya aku langsung tolak tanpa mikir, karna aku sebelumnya mau ke Bengkulu nyusul papa yang lagi kerja di sana sekalian jalan. DAAAAAN... H-11 hari sebelum berangkat tiba-tiba.... ibuku ngabarin kalau mau penataran untuk kurikulum 2013, jadi fix ga bisa ke Bengkulul. Pada saat itu juga aku langsung sms om aku, aku tanya tawaran ke Spore masih berlaku ga, ditelponlah aku dan akhirnya masih yeay! Aku langsung cari infolah cara membuat paspor, hmm.. rata-rata sih yang aku browse di google pada bilang mudah, gampang, cepat, dll. pokoknya yang bernada positif lah. aku akhirnya memilih membuat paspor secara online, bedanya cuma kalau manual 3 kali datang ke kantor imigrasi, kalau online cuma 2 kali. Singkat cerita aku berhasil lah buat paspor. Pasporku jadi H-2 berangkat. DAY 1 Aku berangkat dari rumah om ku di Ciputat, Tangsel tanggal 22 Juni 2014, kira-kira jam 05.30. Sesampainya di Bandara Soekarno Hatta jam 06.10. Setelah kami check-in lalu ke imigrasi, kami memutuskan untuk sarapan dulu (aku lupa nama tempatnya). Pesawat yang aku tumpangi waktu itu Garuda Indonesia, aku bayar tiket pesawat PP ke om ku 2jt, kata omku sebenernya 2,5jt tapi dikorting 500rb XD harusnya pesawat yang aku tumpangi take off jam 7.20 tapi delay satu jam lebih. Oiya aku sempet ketemu Chelsea Islan nih pas boarding hehe terus ketemu lagi di rest room . Saya take-off jam 08.40. Sesampainya saya di Changi International Airport pukul 11.40 waktu setempat. Lalu kami dijemput oleh saudaranya om. Om menyewa mini bus seperti elf gitu hanya untuk sehari itu saja, karena kata om nyewa bus di sini 12 jamnya 5 jutaan. Dari Changi, kami menuju hotel sebentar untuk check-in. Aku selama di Spore, tinggal di Hotel 81 Bencoolen, Bencoolen Rd. Room rate nya kalau ga salah $290 (tanpa breakfast) jadi, aku yang selalu laperan kalau baru bangun hahaha:$ harus berjuang dikit keluar mencari makanan . Setelah check-in, kami diajak ke Apartment saudaranya om yang terletak di Yishun. Di sana kami hanya sebentar hanya untuk minum teh dan isi botol minum. Dari situ kami makan siang di Chon-Pang (bener ga ejaannya?). Kami di sana makan di salah satu tempat makan yang memang menyediakan makanan halal dan menu nya berbahasa Indonesia. Saya dan sepupu saya makan satu piring berdua karena belum terlalu lapar. Saya memesan nasi dan ayam kremes. Tante saya memesan nasi goreng ikan teri, saudara om saya memesan nasi goreng kuning. Menurut saya, nasi gorengnya yang enaaakk bgt! rasanya sih kayak pernah kucobain pas di Indonesia, tapi aku bilang enak banget karena makanan yang saya pilih kurang enak huhu. Nasinya lebih mawur-mawuran (banyak komplain deh). Akhirnya aku makan berdua sama tanteku. Selesai makan, ga kerasa banget waktu sudah menunjukkan pukul 15.00 waktu setempat. Setelah makan, kami jalan-jalan sebentar dan akhirnya memutuskan untuk sholat di Masjid Sultan . Dari situ kami menuju ke Mount Faber Park , di sana tempatnya seperti bukit-bukit gitu. Terus kami melewati Henderson Wave Bridge, jembatan yang panjangnya kira-kira 274 m, dengan tinggi 36 m di atas jalan Henderson Rd . Dari Mount Faber Park kami menuju Merlion Park. Katanya "Belum ke Singapore kalau belum foto di patung Merlion" yo wis, aku foto di sana hehehe . Merlion pada saat itu lagi ramai sekali. Puas berfoto-foto di sana kami menuju Marina Bay Sands untuk menyaksikan pertunjukan Song of the Sea, pertunjukan Song of the Sea mulai setiap pukul 08.00 p.m. dan 09.30 p.m. waktu setempat. Song of the Sea adalah pertunjukan air mancur sebagai layar, yang ditembakan sinar laser dari MBS Hotel, lalu membentuk suatu gambar . Kesan pertama saya yang baru pertama kali menyaksikan itu: GILA KEREN BANGET! pertunjukannya berlangsung selama setengah jam. Setelah menyaksikan Song of the Sea, kami menyempatkan makan-makan kecil di situ . Aku sama sepupuku ke 7-eleven Marina Bay Sands Shoppes untuk membeli makanan. Aku beli fish ball, yang lain ada yang beli pop mie (pop mie?) iya pokoknya mie dalam cup gitu dan nasi rendang. Setelah puas mengisi perut, kami menuju hotel untuk beristirahat. Hamdallah. DAY 2 23 Juni 2014. Aku bangun kira-kira jam 06.00 dan sudah terang sekali di sini. Aku dan sepupuku langsung solat subuh (rasa dhuha), makan pop mie, dan langsung mandi. Kami excited sekali, karena kami akan ke Universal Studios Singapore, Sentosa Island. Saudara om sampai di hotel untuk memandu kami sekitar pukul 09.00 a.m. Kami menuju stasiun MRT terdekat, Dhoby Ghaut. Itu yang paling dekat. Kira-kira 1km jaraknya. Kalau lagi ga capek sih berasa deket-deket aja haha. Itu pertama kalinya aku naik MRT. Kami naik dari Dhoby Ghaut ke Harbour Front. Masih satu line (kalau di Jakarta mungkin koridor busway) dan hanya melewati 4 stasiun dari Dhoby Ghaut. Perjalanan kira-kira hanya memakan waktu 10 menit karena MRT di sana selalu tepat waktu dan namanya juga Mass Rapid Transportation ya, cepet jalannya.. Oiya, untuk naik MRT harus punya kartu. Namanya kartu fevo. Kata saudaranya om sih harga kartu untuk orang lokal dan luar beda. Karena saudaranya om dihitungnya orang lokal, jadi kami dibeliin kartu yang untuk orang lokal, lebih murah (aku kurang tau berapa bedanya). Harbour Front menyatu dengan Mall VivoCity. Sesampainya di VivoCity, kami mampir ke Old-Chang-Kee untuk mengisi perut sejenak. Ngga sejenak juga sih, cukup lama kami di situ karena bolak-balik beli hahahaha. Kenyang deeeh! Untuk menuju Sentosa Island, pilihannya naik monorail atau berjalan kaki. Kami memutuskan untuk berjalan kaki, karena memang view menuju Sentosa Island sangat indah . Jarak dari VivoCity ke Sentosa Island kira-kira 1 km . Lalu kami mulai memasuki Universal Studios Singapore . Untuk masuk ke sana biayanya $74, tetapi saudaranya om sudah memesan online, biayanya $62. Lumayan ya hemat $12 hehe. Di USS ada 7 zona, Wahana pertama yang kami coba yaitu Transformers the Ride , ini adalah wahana hyper-realistic 3D, di mana traveler menjadi rekan Transformer dan terlibat dalam pertarungan seru melawan Decepticon. Lalu, kami mencoba Revenge of the Mummy , roller coaster namun di dalam ruangan gelap gulita dan tercepat di Asia Tenggara. Inilah Revenge of the Mummy yang berada di zona Ancient Egypt. Setelah itu kami mencoba Jurassic Park Rapid Adventures, arung jeramnya USS . Terus kami duduk-duduk sebentar di bangku yang telah disediakan untuk makan-makan. Lalu kami menuju Zona Far-far Away untuk menyaksikan Shre 3D. Kami hanya menjajal 4 wahana karena memang lagi pekan libur, satu wahana kira-kira antriannya 45-90 menit. Singkat cerita, kami keluar dari USS jam 07.00 p.m. lalu kami menyempatkan ke toko souvenir untuk membeli barang-barang lucu hehehe. Saya membeli piala "The World's Greatest Friend" seharga $19.90 kami keluar dari USS kira-kira pukul 19.30 . Tadinya, kami berniat naik monorail untuk mencapai ke VivoCity. TAPIIII.. antriannya super puanjaaang banget, terus ada plank tulisannya 90' jadi kira-kira 90 menit dari antrian untuk bisa mencapai monorail. Akhirnya jalanlah kami sampai ke VivoCity untuk naik MRT dari Harbour Front menuju Dhoby Ghaut. Kami menyempatkan ke KFC dulu untuk membeli makanan. Sampai di hotel kira-kira jam 10.00 p.m. DAY 3 24 Juni 2014. Pagi hari pada saat itu sedang hujan. Saya segera mandi dan membangunkan sepupu untuk ngajak keluar mencari sarapan. Karena kami bosen banget sama mie, akhirnya kami memutuskan untuk sarapan di Burger King. Setelah sarapan, kami menuju hotel untuk menunggu kabar Teh Melda (saudara om), kita janjian di VivoCity. Lalu kami kembali ke Sentosa Island untuk mengunjungi S.E.A Aquarium. Sejujurnya aku udah give up banget untuk jalan hari itu. Tapi namanya juga numpang hehehe ga berani macem-macem deh. Tapi kali ini kami naik monorail untuk mencapai ke Sentosa Island. Lumayanlah. Kami masuk ke S.E.A Aquarium, tiket masuk S.E.A Aquarium $38 untuk adults, aku lupa untuk children berapa SGD . Setelah melihat isi S.E.A Aquarium, kami menuju Palawan Beach menggunakan monorail dari Sentosa Island. Di sana kami menyempatkan makan siang, dan menikmati pemandangan pantai . Pas siang tidak terlalu ramai di sana, tapi menjelang sore hari mulai ramai. Dari Palawan Beach, kami menuju VivoCity untuk naik MRT ke Farrer Park untuk solat ashar sekalian meng-qodho dzuhur. Lalu kami menuju China Town untuk melihat-lihat dan berbelanja. Ngga kerasa waktu sudah menunjukan pukul 07.00 p.m. dan akhirnya kami menuju hotel untuk beristirahat. DAY 4 25 Juni 2014. Kali ini jalan-jalan menyusuri Singapore tanpa guide gratis, Teh Melda. Schedule kami hari ini jalan ke Orchard Rd., bukan untuk berbelanja, tapi cuma untuk beli eskrim $1 hahaha. $1.2 sih. Udah naik atau emang harganya segitu, tapi orang-orang ngebuletin jadi $1? Kami menuju Orchard Rd. berjalan kaki dari hotel. Kalau naik MRT kalau ga salah transit dulu di ChinaTown (kalau ga salah ya, lupa-lupa inget>.<) lalu kami mampir ke Nge Ann Mall di Orchard Rd. untuk melihat-lihat saja, tadinya mau makan di situ, tapi ga nemu tempat makan yang halal huhu. Akhirnya kami memutuskan untuk ke VivoCity lagi untuk makan. Kami menuju VivoCity menggunakan MRT. Di VivoCity kami makan di foodcourt sana. Setelah makan, kami mampir ke Candy Empire untuk membeli buah tangan. Saya membeli coklat Hershey's, KitKat, Nutella, Ritter Spot, dan selai Ovomaltine. Oiya pas aku ke sana pas lagi Singapore Great Sale, jadinya aku sama sepupu saling mengingatkan untuk ga kalap belanja. Terus om manggil aku dan sepupuku, akhirnya aku dan sepupu berpisah dengan om, tante, dan sepupuku yang cowo. Kami menyusuri Pull & Bear tetapi ga ada yang sreg. Lalu kami menuju H&M dan beli knit. Dari VivoCity, kami langsung bergegas ke ChinaTown karena sepupuku belum puas belanja di CT kemarin. Sesampainya di ChinaTown, kami ingat kalau kami belum solat dzuhur dan ashar. Nahloh. Balik lagi lah kita ke Farrer Park untuk solat SAJA. Menuju Farrer Park melewati 4 stasiun dari ChinaTown. Selasai solat, kami balik lagi ke ChinaTown dan langsung berbelanja . Di ChinaTown, kami sampai jam 08.00 p.m. dan langsung pulang sebelum dicariin. DAY 5 YEAY JAKARTAAAA HERE I COMEEEEEEE!! Se-excited itu untuk pulang!! Kangen jakarta, kangen orang rumah, kangen makanan Indonesia yang banyak bumbunya AAAAHH ga sabar banget pulang! Kami check-out sekitar pukul 09.00 a.m. lalu sampai di Changi sektar pukul 09.30 a.m. oiya ada sedikit cerita nih, kan ga boleh bawa liquid dan cream >150 mL ke dalam kabin pesawat ya, jadi ceritanya semuaaaa oleh-oleh coklat aku, aku taruh di tas gemblok, ga masuk bagasi. Pas mau boarding kan di-scan lagi, EEHH ketauan deh tuh ada botol-botol apa. digledahlah tas aku. Rasanya lumayan deg-degan takut semuanya diambil. Yang diambil sih cuma selai Ovomaltine, tadinya Nutella juga mau diambil! tapi kata mba-mba satunya gapapa. Fyuh. Agak sedih sih, Ovomaltine nya waktu itu lagi sale padahal. Dari $13.60 jadi $12:( pesawat yang menuju Jakarta take-off jam 11.30 a.m. waktu setempat . Lalu kami sampai di Jakarta pukul 12.30 WIB. Kami menyempatkan makan siang dulu di Pempek Golden, BSD. Lalu pulang deh ke rumah om. NB: Maaf ya, banyak yang ga aku cantumin harga. Kayak MRT. Jadi sekali isi itu $10, terus tinggal tempel, jalan (kayak busway) aku sih ga merhatin banget berapa berkurang saldonya, tergantung jarak jauhnya. Aku sih cuma merhatiin yang tadinya $10 jadi $9-an. Jadi sekitar $1-an. Tapi gatau kalau jaraknya jauh . Maaf ya kalau ga begitu lengkap ngasih infonya hehehe.
  18. Ada metalheads disini? Buat para metalheads nama supergrup asal Inggris JUDAS PRIEST pasti gak asing lagi. Walau sudah pada gaek, Mbah2 metal itu tetap dipandang sebagai salah satu legenda dunia musik metal. Menjual 50jt kopi album dan menggelar ratusan show keseluruh penjuru bumi, band yang berdiri sejak 1969 itu merupakan salah satu idola saya sejak SMP. Akhir 2011, dari milis sesama metalheads saya mendapat 2 kabar sekaligus, asik dan gak asik. Berita asiknya Judas Priest mau konser di Asia tenggara, tepatnya Singapore. Ada harapan nih mampir di Jakarta. Berita gak asik, kasak-kusuknya tour kali itu adalah rangkaian terakhir tour dunia mereka sebelum bubar. Judas Priest, bubar? OMG.. Singkat cerita, Judas Priest gak mampir ke Indonesia. Gak pa pa lah, deket juga konsernya di Singapore. Band pembukanya lumayan sangar, band metal-core asal Amrik yang namanya lagi kencang berkibar, Lamb Of God. Walau gak ngefans ama mereka, saya tetep beli tiket VIP yang dapet paket meet n greet dengan mereka, bukan apa-apa saya berharap ada personel Judas Priest yang nyasar ikut meet n greet walau sialnya hal itu gak jadi kenyataan, hahahaha. Oh ya, sebelumnya saya mai cerita sedikit tentang Singapore Airshow (SAS) 2012 nih. Kebetulan eventnya cuma beda sehari, Judas Priest tanggal 20 Februari, SAS mulai 14-19 Februari 2012. Ya sudah, sekalian deh karena saya termasuk penggila dunia penerbangan khususnya pesawat tempur. Sekilas tentang SAS, pameran kedirgantaraan yang termasuk terbesar di Asia itu dihelat 2 tahun sekali sejak 2008. Pagi-pagi, saya sudah siap meluncur ke Changi Exhibition Centre. Tak lupa sarapan dilu lamien pangsit baso dan segelas teh tarik anget biar gak masuk angin. Menumpang shuttle bus kearah Changi (yang khusus disediakan selama perhelatan SAS 2012), saya masuk kloter pertama. Sepi nih bisnya, iyalah wong jam 8 pagi saya udah dalem bis. bukan apa-apa, ini hari terakhir penyelenggaraan SAS, weekend pula. pasti rame neh pikir saya, daripada ngantre mending pagian berangkatnya. Betul apa betul? ya betul hahahaha.. Sesampainya di Changi Exhibition Centre saya segera menukarkan printingan e-ticket saya dengan pass masuk. Didalam sudah mulai ramai ternyata. Benar juga nih prediksi saya, untung berangkatnya pagi. Udara pagi yang segar dan sedikit hawa laut menambah sukacita saya pagi itu. Apalagi setelah melihat deretan pesawat tempur maupun sipil yang terhampar diatas lahan seluas 40ha tersebut. Wow, kereeennn!! Menurut katalog yang dibagikan panitia, SAS 2012 menghadirkan tak kurang dari 900 peserta pameran dari 50 negara. Indonesia diwakili oleh PT Dirgantara Indonesia (PTDI), LIPI, dan Garuda Indonesia. Peserta lain yang tampil antara lain dua raksasa produsen utama pesawat-pesawat sipil yaitu Boeing dengan andalanya A-380 serta Air us dengan Dreamlinernya. Aeroflot Rusia, SAAB Swedia, Aermacchi Italia, Xian China serta ratusan nama beken lain tak mau kalah menampilkan produk-produk andalan mereka. Dari penerbangan militer produk-produk Amerika hadir sebagai penguasa tunggal disana dengan bintangnya F-35 Lightning beserta 'kakak-kakaknya' F-16 blok D, F-15 Eagle, serta F-18 Super Hornet. Tak lupa armada helikopter tempur mereka kuga dibawa. AH-64 Apache dan pemburu kapal selam Sea Stallion berhasil membuat para pecinta mereka epek-klepek. Agak kecewa juga sih Russia gak ngirim amada pesawat dan heli tempurnya kesana. Jujur saya lebih kepingin lihat Su-35 dan MiG-33 dibanding pesawat-pesawat tempur blok barat. Berkat datang pagi, saat matahari meninggi dan udara panas menjelang, seluruh area sudah sukses saya jelajahi dan dokumentasikan. saatnya mencari tempat teduh dan strayegis untuk menyaksikan demo terbang doh fight dan akrobatik yang dibawakan bergantian oleh AU tuan rumah (RSAF), Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) dan US Air Force (USAF), tak lupa cemilan hotdog dan es lemonade serta kamera tele saya siapkan. Demo terbang dibuka dengan formasi heli tempur berlanjut dengan demo akrobatik dari RSAF dan TUDM. pihak USAF menutup pagelaran hari itu dengan demo tempur antara F-18 dan F-15, tak ada kata-kata lain hari itu yang bisa saya ucapkan selain KEREN BANGETS!! Esoknya, dua jam sebelum acara mulai, sopir taxi sudah menurunkan saya tepat di pintu masuk utama Fort Canning Park. Terus terang, ini kali pertama saya masuk tempat itu-yang sebelumnya saya kira sebuah concert hall macam di Sentul atau indoor stadium model tennis indoor Senayan. Sekedar info, ternyata Fort Canning adalah sebuah bangunan tua bergaya Victorian, bekas barak militer Inggris yang berdiri diatas sebuah bukit kecil, tidak jauh dari istana Presiden Singapore. Halamannya yang luas, hijau, dan asri ternyata sering dipakai untuk menggelar konser-konser musik baik lokalan atau level mancanegara. Tak heran, dengan jumlah penduduk yang cuma sekitar setengah penduduk DKI, jumlah penonton konser 5-7 ribu orang sudah dianggap kolosal. Makanya, cukuplah untuk digelar ditempat model begitu. Satu hal lain yang menurut saya agak-agak ajaib, panitia konser-LAMC Production-menyediakan makanan untuk penonton! Memang hanya penonton VIP yang dijamu, tapi di Indonesia sepertinya belum pernah ada yang kaya begini. Dalam benak saya-dengan suasana dan tempat seperti itu-rasanya kok kaya jadi konglomerat, punya mansion gede, manggil band favorit, suruh manggung, undang teman terus nonton bareng sambil ngebir dan ngemil burger. Suasana ‘konser metal’ baru terasa saat Lamb Of God (LoG)-band new metal asal Virginia, Amrik-mulai melakukan check sound dipanggung. Beberapa metalheads VIP yang menggilai mereka langsung merapat ke bibir panggung. Saya-jujur saja-kurang begitu mengenal LoG, hanya satu lagunya yang beberapa kali saya dengarkan lewat streaming di youtube, Black Label. Kalau ditanya, ngapain juga lu beli tiket VIP dengan embel-embel meet n greet dengan LoG? Pake bela-belain membobol-ludeskan tabungan pula (pls forgive me, my beautiful wife). Jawabnya simple, saya berharap bisa bertemu personel Judas Priest saat meet n greet, walau akhirnya gak ada satupun personel Priest yang nongol, bersyukur juga saya megang tiket VIP, kenapa? Hujan deras jawabnya. Mendung yang awalnya bersahabat berubah menjadi ngeselin ketika bulir-bulir air mulai turun. Segera saya berlari kearah barak yang lantai duanya disulap menjadi venue VIP. Gak apa-apalah gak nonton dari bibir panggung, toh LoG yang main pikir saya sambil komat-kamit berdoa semoga pada saat giliran Rob Halford cs menguasai panggung, hujan berhenti. Sambil menikmati suguhan panitia-khususnya free flow beer, yummy!-saya berbincang dengan para metalheads yang semakin banyak memenuhi venue-baik dibawah maupun di VIP. Ternyata saya gak sendiri, walaupun gak nemu sesama orang Indonesia, saya bertemu banyak metalheads mancanegara dari Filipina, Thailand, Brunei, Malaysia, Australia, Pakistan, Bangladesh, termasuk ekspat-ekspat yang mencari nafkah di Singapore, dari Inggris, Amerika, Jepang, Taiwan, yang walau berbeda warna kulit dan bahasa dipersatukan oleh selera musik, hell yeah!! Ada hal yang cukup unik saya perhatikan, ada seorang ayah, bule separuh baya dengan rambut yang sudah memutih asyik bercengkrama dengan anaknya. Saya dekati dan mengobrol dengan mereka, benar dugaan saya, sang ayah yang tampak mengenakan kaus tour Judas priest yang baru dibelinya dilapak merchandise adalah seorang metalhead senior, sedang anaknya yang fans berat Lamb Of God, adalah wakil metalhead generasi smartphone, but we are united yeah! Seorang metalhead asal Filipina sempat berujar batapa beruntungnya kita, orang Indonesia yang mulai dilirik artis-artis mancanegara sebagai pasar potensial. Oya, ternyata ia pernah ke Indonesia menonton Sepultura (1993 kalau gak salah? Saya juga nonton tapi lupa persisnya kapan), dan berniat balik ke Indonesia untuk nonton Anthrax. See u at our next gig here, dude! Satu setengah jam sudah, LoG mengakhiri aksinya dengan satu-satunya lagu mereka yang saya kenal, Black Label. Penonton dibawah bermoshing ria ditengah rintik hujan yang semakin berkurang, yes..doa saya terkabul! Tak berapa lama setelah LoG menghilang, panggung terselubung kain besar bertuliskan Epitaph dengan cross sign berscotlight. Speaker berdentum menyuarakan aneka lagu metal dan hard rock untuk mengusir kebosanan penonton yang jumlahnya makin membengkak memenuhi halaman Fort Canning Park. Segera saya turun mendekati bibir panggung, walau terhalang ribuan tubuh-tubuh penuh keringat, saya berhasil mendapatkan posisi asik gak jauh dari bibir panggung. Dan…seperti jamaknya konser, sesaat sebelum hidangan utama muncul panggung menjadi gelap. Intro lagu Rapid Fire terdengar..selubung kain terbuka dan astaga..Judas Priest, the british heavymetal masters ada diatas panggung. Eh, ada yang beda tapi..K.K Downing, duet sehidup semati Glenn Tipton tidak ada diatas panggung. Walau sedikit kecewa karena ketidakhadiran K.K Downing, adrenalin saya tetap terpacu naik pada level maksimal. Sejenak, segala beban hidup serasa terenggut dari benak. Malam ini, hanya untuk Judas Priest! Tanpa jeda, Metal Gods digeber selepas Rapid Fire oleh Tipton cs. Salut dengan mbah-mbah metal itu, terutama Rob Halford, walau tak banyak aksi seperti jaman mudanya, suara sang metal god tetap prima. Glenn yang setia dengan gitar Hammernya begitu rapi memainkan harmoni melodinya yang khas. Lagu ketiga lewat-saya kurang hafal, mohon maaf para senior di More! Hehehehe-Judas Rising hadir disusul Starbreaker, Rob Halford ditengah lagu menghilang sebentar dan balik dengan kostum berbeda. Layar dibelakang panggung berganti spot dengan aneka cover album-album Priest sesuai dengan lagu yang dibawakan. Rob Halford sejenak menyapa penonton, menunjuk kearah penonton, ia berkata ‘it’s good for me to be here seeing ur face, all metal maniacs!’ sejenak berbasa-basi, Halford menceritakan sejarah bandnya, terutama pada masa-masa awal mereka di Birmingham, Inggris tahun 70’an. Selepas itu, Victim of Changes bergulir. Gitaris pengganti K.K. Downing-belakangan saya mengetahui namanya Richie Faulkner-seperti meminta persetujuan Glenn untuk menggelar intronya, senyuman Glenn Tipton seolah menjadi tanda setuju. Setelah Never Satisfied, beberapa crew membawakan gitar akustik ketengah panggung. Sebuah lagu mellow, yang juga merupakan salah satu nomor klasik legendaris Judas Priest, Diamond and Rust mengalir tenang, menurunkan tensi penonton. Hampir seluruh penonton bernyanyi mengikuti Halford. Lanjut, 3 lagu ‘oktan tinggi’ Prophecy, Night Crawler (salah satu lagu yang paling saya tunggu), serta turbo Lover. Penampilan ciamik Priest terasa sangat istimewa karena mereka tak lupa memboyong segala atribut mulai dari kostum, permainan laser, dan visualisasi layar dibelakang mereka. Judas Priest tak hanya menyuguhkan karya musik yang berkualitas, mereka juga macan panggung yang tahu benar bagaimana menghibur penonton! Selepas ‘kuartet oktan tinggi yang cukup membuat keriting pita suara saya-karena asyik ikut bernyanyi-kembali kami disuguhi lagu agak mellow, Beyond The Realms Of Death-yang juga favorit saya, dan konon sewaktu saya SMP lagu ini pernah heboh karena dikabarkan mendorong beberapa remaja Inggris untuk bunuh diri dan sempat membawa Halford cs kepengadilan. Sebelumnya kembali Halford menarasikan sejarah perjalanan panjang bandnya, serta mengupas satu demi satu inspirasi dibalik album-album mereka. The Sentinel serta dua nomor yang sayangnya saya kurang familiar-ampun para sesepuh!-menjadi jembatan bagi ‘lagu wajib’ Breaking The Law. Uniknya, tak satupun lirik terucap dari mulut Rob Halford, dari awal sampai akhir koor suara penonton menggetarkan Fort Canning dengan Breaking The Law! Scott Travis-sementara rekan2nya beristirahat dibalik panggung-tampil dengan solo drumnya, beat-beatnya khas drummer-drummer era 80an yang gak terlalu ribet, sekilas mirip dengan permainan rekan seangkatannya, Alex Van Halen dalam solo drum di album live ‘Right Here right Now’. Perlahan tapi pasti, solo drum Scott menjelma menjadi intro (lagu yang ‘cukup wajib’) Painkiller! Lengkingan 5 oktaf yang menjadi cirri lagu sukses digeber Halford, luar biasa karena sebelumnya ia sudah menggelontorkan hamper 20 lagu dalam usianya yang sudah kepala 6! The Hellion-Electric Eye (thx God lagu ini nongol, lagu Priest paling saya sukai) dan Hell Bent For Leather menjadi nomor berikut dengan iringan sebuah motor Harley Davidson diatas panggung,-ciri khas pada setiap penampilan Priest. Kembali jeda, Halford melakukan aksi simpatik dengan menyelubungkan bendera Republik Singapura-nama resmi Singapore-ketubuhnya, dalam kesempatan itu ia mengungkapkan penghargaan setinggi-tingginya bagi semua yang hadir malam itu, betapa ia sangat menghargai semua penggemar yang telah menjadi bagian integral Judas Priest selama karier musik mereka yang akan berakhir seiring rencana pembubaran supergroup yang telah lebih 40 tahun berkibar dijagat musik metal dunia itu. Setelah puas curhat, You’ve Got Another Thing Comin’ digeber, setalahnya seluruh personel Judas Priest mengucap terimakasih dan menghilang dibalik panggung. Penonton yang masih terbakar cipratan octane lagu-lagu Judas Priest berteriak-teriak gak sabar’ we want more! Priest, Priest, Priest! Lampu kembali menyala, kain selubung dibelakang panggung menampilkan tulisan Judas Priest United ukuran besar, Living After Midnight menjadi lagu pamungkas tour dunia terakhir Judas Priest untuk wilayah Asia. Tepuk tangan riuh terus bergema, suasana terasa begitu emosionil, para personel Judas Priest melemparkan apa saja yang dapat mereka beri. Stick drum, picks, bahkan Glenn Tipton turun panggung untuk menyalami penonton dipinggir panggung. Luar biasa, sebuah orgasme konser yang terasa dari ujung kaki sampai ke kepala, kalau tidak bisa dibilang dahsyat.
  19. Hola Momod Here !!! Balik lagi dengan cuap cuap yang kadang sedikit curcol tapi kadang juga gak ada isi nya, cuma sekadar sebagai bahan renungan dan mungkin sedikit pengetahuan tambahan hehehe Sesuai Judul saya pengen tahu dari pendapat Komunitas Jalan2 Indonesia ini Apa yang ada dibenak kalian tentang Geylang Road ? Bagi yang belom tahu apa itu Geylang Road. Geylang Road (Jalan Geylang) adalah salah satu distrik di Singapura bagian Timur. Cukup terkenal dengan kawasan penginapan termurah di singapura, Kuliner murah (apalagi durian), Dan juga wisata malam yang ramai. Bagi sebagian orang yang belom pernah kesini dan mendengar Geylang Road dari kabar kabur. Geylang Road terkenal dengan kawasan Red Light District (Prostitusi) contoh di Indonesia, Saritem (Bandung), Gang Dolly (Surabaya), Sarkem (Jogja) dll. Untuk pandangan orang awam apalagi kunjungan keluarga bersama anak2 dan orang tua, tentu daerah ini bakalan langsung di coret dari list wisata atau tempat menginap. Namun bagi saya yang udah pernah ke sana dan stay di Geylang mempunyai pandangan lain dan mungkin kalian gak tahu ada apa aja seh wisata yang tersimpan di Geylang itu. Pandangan saya : Geylang mempunyai list penginapan termurah di Singapore untuk HOTEL dari 60 SGD, untuk HOSTEL dari 10 SGD. Dimana lagi kalian bisa dapet penginapan semurah itu di Singapura. Geylang mempunyai variasi makanan HALAL terbanyak di Singapura, karena di sini juga terdapat perkampungan etnis Melayu Islam Sunni namanya Geylang Serai. Dan pasti nya harga nya murah start dari 3 SGD, dimana kalian bisa makan nasi ayam merah 3 SGD di singapura ? Terdapat salah satu Masjid tua Masjid Haji Mohd Salleh di Singapura, saya pernah solat Jumat disana dan pemandangan masjid yang modern dengan sentuhan Melayu Bagi penggemar kuliner buah2an Geylang adalah surganya di pinggir2 jalan (trotoar) banyak pedagang buah2an dengan harga yang relatif murah, apalagi duriannya mantap. Red Light District ? I say NO. Lebih tepatnya NIGHT ENTERTAINMENT CENTER Cafe / PUB dengan adanya Ladies Escort dan emang banyak cafe2nya. Selama disana saya belom liat tuh cewek2 "Jualan" terang2an kayak di Jakarta Kota (Duduk Dekat Ojek) / di Gang Dolly Surabaya (Di pajang di Etalase). Malah lebih parah Red Light District di Indonesia saya kira. Termasuk wilayah Sentral kalo ingin belanja murah karena dekat ke Arab Street dan Little India Gak perlu menghiraukan bahasa Inggris kalian yang mungkin kurang Fasih disini rata2 semuanya bisa Bahasa Melayu (Bahkan saya ngobrol asik dengan pelayan restoran Moslem Food nya pake bahasa Melayu karena saya asli Sumatra) Nah mungkin segitulah beberapa Pandangan berdasarkan Pengalaman saya selama di Geylang Singapura yang udah saya tulis Field Report nya disini Field Report Singapura Silahkan jika ada yang mau menambahkan pengalaman dari sudut pandang kalian atau mau bertanya mengenai Geylang dan Singapura juga boleh KETIDAKTAHUAN MENGANTARKAN KITA KEPADA PENGETAHUAN Foto2 berikut beberapa saya ambil dari Google dan beberapa foto pribadi saya :
  20. Haloooo... Udah lama gak bikin FR. This is my last FR, hope you enjoy it.. Singapura, yang terbayang oleh para traveler adalah Merlion, Marina Bay Sands, Sentosa dan obyek-obyek wisata hiburan lainnya. Kali ini saya akan membahas mengenai Singapura yang mungkin jarang traveler ketahui. Di sini saya akan berbagi ilmu tentang sejarah Singapura yang saya peroleh ketika ada pameran di NMS (National Museum of Singapore) yang bertajuk "Singapura : 700 Years" Januari lalu dan beberapa sumber dari internet serta dipadukan dengan foto-foto yang diambil langsung di sana. Semoga gak bosan ya baca tulisan ini hehe.. Foto : National Museum of Singapore (NMS) tampak depan Foto : National Museum of Singapore (NMS) tampak belakang Foto : Tiket masuk pameran Foto : Ngikutin tour leader gratis, biar tambah pinter, hehe.. Itu di belakang ada replika batu Singapura dalam ukuran yang masih utuh Sejarah Awal Singapura Pada mulanya Bangsa Tionghoa menamakan pulau kecil ini sebagai Pu-lo-chung (Pulau Semenanjung), kemudian berangsur berkembang sedemikian rupa menjadi sebuah kota yang dinamakan Temasek (Kota Laut). Foto : Lokasi kesultanan-kesultanan di sekitar Selat Malaka Menurut legenda, asal mula Singapura tidak lepas dari sosok Sang Nila Utama, pangeran dari Palembang, yang konon saat berburu di pulau ini menjumpai hewan mirip singa. Di tempat ia menjumpai hewan tersebut, ia dirikan sebuah kota yang dinamakan Singapura. Foto : Merlion Statue Foto : Patung di salah satu sudut Sungai Singapura Batu Singapura Batu Singapura atau disebut juga dengan Prasasti Singapura ditemukan oleh para pekerja saat membuka hutan sekitar tahun 1819. Batu ini terletak di mulut Singapore River yang disebut sebagai Rocky Point atau Artillery Point. Bekas dari keberadaan wilayah ini mungkin sudah tidak ada lagi berubah menjadi kompleks Garden By The Bay. Batu ini tingginya mencapai 3 meter dan kabarnya merupakan satu-satunya batuan jenis sandstone terbesar yang tersisa di Singapura. Hanya bongkahan kecil saja yang dipamerkan di National Museum of Singapore saat ini. Jika diamati dengan seksama maka pada batu ini ditemukan manuskrip dalam bahasa yang masih diteliti. Foto : Batu Singapura Pendirian Singapura Modern (1819) Pada saat itu, terjadi persaingan dagang antarpegadang dari Eropa terutama Inggris, Belanda dan Portugis. Saat Raffles dilantik sebagai Gubernur Bengkulu (Bencoolen), ia harus mencari jalan bagaimana Inggris dengan East Indian Company-nya mampu bersaing terutama dengan VOC yang telah memonopoli wilayah tersebut dan pedangang lain dari Eropa di Selat Malaka. Belanda telah memiliki Hindia Timur sedangkan Inggris hanya memiliki Pulau Pinang yang jauh dari aktivitas perdagangan selat. Raffles sempat memilih beberapa pulau seperti Lingga, Bintan dan Karimun hingga jatuh pilihannya pada Pulau Singapura yang saat itu di muara Sungai Singapura terdapat perkampungan Melayu yang dipimpin oleh Temenggong Abdul Rahman. Foto : Horn bill, menjadi salah satu barang dagangan yang paling laku saat itu Singapura masih berada di bawah pemerintahan Kesultanan Johor-Riau yang kekuasaannya membentang dari Pahang dan Johor di semenanjung hingga ujung Kepulauan Riau tepatnya di Kepulauan Lingga sebagai pusat pmerintahannya. Kesultanan Johor-Riau sedang mengalami krisis kekuasaan setelah mangkatnya Sultan Mahmud Shah III. Sultan memiliki dua anak dari dua ibu berbeda dari keturunan Bugis yang bernama Tengku Hussein dan adiknya Tengku Abdul Rahman. Karena waktu itu anak tertuanya sedang berada di Pahang untuk menunggu angin muson tiba agar dapat kembali ke Lingga, maka dilantiklah Tgk Abdul Rahman sebagai Sultan Johor-Riau tanpa sepengetahuan kakaknya. Pengangkatan ini didukung oleh Raja-raja Melayu kala itu dan didukung pula oleh Belanda dan komunitas Bugis di yang dipimpin oleh Yang Dipertuan Jaafar. Melihat peluang ini, Raffles menggunakan taktiknya untuk menguasai Singapura. Raffles membawa Tgk Hussein ke Singapura dan akan mengakui ia sebagai penguasa yang sah berkuasa dengan memberikan upeti tiap tahun. Sebagai imbalannya, Raffles diizinkan membuka pelabuhan dan benteng di Singapura. Sejak saat itu Singapura modern lahir sebagai wilayah jajahan Inggris di bawah East India Company. Foto : Raffles Statue Foto : Prasasti di bawah patung Raffles Foto : Revere Bell, hanya ada dua di dunia, hadiah dari konsul Amerika di Singapura, mulanya dipasang di St. Andrew's Cathedral (1843) Foto : Monumen apa ya? Di dekat Parliament House Foto : The Arts House at the Old Parliament, saat itu ada pameran Monalisa lho.. Untuk menendalikan Singapura, EIC meminta Temenggong Abd Rahman (jangan dirancukan dengan Tengku Abdul Rahman), penguasa kaum Melayu di Singapura agar mengizinkan Inggris mengendalikan perdagangan di Singapura sekaligus memberikan perlindungan kepada Tgk Hussein sebagai penguasa sah Kesultanan Johore sejak 6 Februari 1819 dengan gelar Sultan Hussein Mohammed Shah. Untuk memerintah Singapura, EIC membangunkan istana bagi sultan dan keluarganya di Kampong Glam. Sedangkan Temenggong Abd Rahman diberi tanah di Telok Blangah. Sejak saat itu, Kg. Glam menjadi pusat agama Islam di Singapura. Foto : Istana Kampong Glam Foto : Masjid Sultan di Kg. Glam, dibangun sekitar tahun 1824 - 1826 Foto : Masjid Sultan di malam hari Foto : Di dalam Masjid Sultan Foto : Salah satu gerbang Masjid Sultan Foto : Informasi mengenai Masjid Sultan Foto : Haji Lane, tempat transit jamaah haji dari Hindia Belanda dan sekitarnya sebelum menuju Makkah Foto : Tempat menginap para calon jamaah haji Sejak saat itu Sultan hidup dalam kemewahan hingga akhirnya ia meminta tambahan gaji kepada Raffles. Dengan negosiasi yang alot akhirnya Sultan diberi tambahan gaji dari $416 menjadi $1300 per bulan dan tambahan dana sebanyak $32000 dengan syarat EIC berkuasa penuh terhadap Singapura dan kepulauan di sekitarnya. Kehidupan Sultan tetap tidak berubah dan bahkan menjadi lebih semena-mena terhadap pembantunya hingga akhirnya pihak Inggris turun tangan hingga masuk ke wilayah Kg. Glam dan mengganggu aturan Melayu di sana. Hingga akhirnya kemalangan terjadi pada saudara terdekatnya, Abd. Kadir, sehingga Sultan memutuskan untuk berpindah ke Malacca sampai akhir hayatnya (1835). Makam Sultan dapat ditemui di Masjid Tengkera, Malacca, dengan prasasti yang menyebutkan bahwa Sultan dan Temenggong dipaksa untuk memberikan kekuasaan Singapura kepada EIC. Straits Settlement (1824) Sejak dalam pengaruh Inggris, Singapura menjadi bandar yang cukup strategis. Semua perdagangan di Malaya, seperti timah dan karet, diekspor ke Eropa dan China melalui Singapura. Singapura menjadi ibukota Malaya Inggris sebelum dipindah ke Kuala Lumpur. Sejak saat itu, Pemerintah Inggris melakukan modernisasi Singapura dan memulai pembangunan di Singapura. Foto : Peta rencana pembangunan kota oleh Raffles Foto : Cavenagh Bridge, untuk masuknya Singapura sebagai bagian Crown Colony Inggris (1867) Foto : Fullerton Hotel, dulunya pernah menjadi kantor pemerintahan Inggris di Singapura dan rumah sakit Foto : Elgin Bridge Foto : Rickshaw Saat itu jumlah penduduk di Singapura meningkat dari hanya beberapa ribu saja menjadi sekitar 60.000 jiwa sehingga menimbulkan problem sosial seperti masalah sanitasi sehingga penyakit seperti kolera dan desentri mewabah. Meningkatnya populasi ini disebabkan oleh karena banyaknya penduduk migran dari China yang mencari penghidupan yang lebih baik di luar negerinya oleh karena permasalahan politik. Orang China kemudian berasimilasi dengan penduduk lokal Melayu di sana menjadikan keturunannya disebut dengan kaum peranakan. Foto : Chinatown yang kumuh saat itu Foto : Chinatown saat ini Sementara itu orang India pun ramai-ramai datang ke Singapura sebagai tenaga kasar dan kuli seperti halnya orang-orang China. Waktu itu, karena banyaknya penduduk laki-laki, maka prostitusi, perjudian, dan penyalahgunaan opium merajalela. Foto : Sri Mariamman Temple, Chinatown Foto : Little India malam hari Foto : Masjid Angullia di Little India Pembangunan Fort Canning oleh Raffles Foto : Area taman Fort Canning Fort Canning terletak di tempat yang dulunya disebut "Forbidden Hill" atau Bukit Larangan. Dulunya di tempat ini merupakan tempat keramat, tempat tinggal pembesar Singapura dalam mengawasi perdagangan di pulau dan sumber dari mataair Singapura. Foto : Gerbang masuk Fort Canning Foto : Gerbang masuk Fort Canning, dalam renovasi Foto : Bangunan utama Fort Canning dalam renovasi Foto : The Cupolas, belum jelas apa tujuan pembangunannya, kemungkinan sebagai tempat istirahat di taman Foto : Keterangan fungsi the Cupolas Foto : The Sally Port, pintu rahasia bagi penghuni Fort Canning untuk melarikan diri. Dari 3 pintu, hanya tersisa 1 Foto : Pemakaman kolonial di dalam Fort Canning Foto : Di sekitar Canning Walk terdapat taman-taman tumbuhan herbal Tempat ini masih diteliti hingga saat ini dengan ekskavasi-ekskavasi yang terus dilakukan. Pernah ditemukan perhiasan yang bercorak Jawa yang menandakan bahwa pulau ini pernah berada di bawah kuasa Majapahit. Fort Canning dibangun pada sekitar tahun 1859 yang berasal dari nama Gubernur Jenderal Inggris di India bernama Viscount Charles John Canning. Benteng ini dulunya merupakan gudang untuk menyimpan amunisi, tempat pertahanan dan rumah sakit. Foto : Pecahan keramik yang ditemukan di sekitar Fort Canning Crown Colony (1867-1942) Singapura mendapat mandat sebagai Crown Colony Inggris pada 1 April 1867 terpisah dari pemerintahan pusat di Calcutta, India. Pendudukan Jepang (1942-1945) Singapura jatuh ke tangan Jepang pda tanggal 15 Februari 1942 setelah mengalahkan tentara gabungan dari Inggris, Australia, India dan Melayu dalam "Battle of Singapore" atau "Fall of Singapore". Oleh Jepang, Singapura diberi nama Syonan-to yang berarti cahaya dari selatan. Foto : Peta rute masuknya Jepang ke Singapura Jepang masuk melalui Semenanjung Malaya baik selain dengan menggunakan kendaraan tempur seperti tank amfibi, mereka juga mengerahkan pasukan sepedanya untuk mempermudah pergerakan di hutan. Sesampainya di Selat Johore yang memisahkan Pulau Singapura dengan Semenanjung Malaya, mereka mencari bagian selat tersempit untuk dilalui. Maka dipilihlah Ama Keng, Lim Chu Kang dan Kranji sebagai tempat pendaratan. Di sana Jepang mendapat perlawanan sengit dari pasukan gabungan Inggris sehingga dikenal sebagai "Battle of Kranji". Sementara itu, adapula yang memasuki Singapura melalui Pulau Ubin di timur. Seperti halnya di Indonesia, romusha juga berlaku di sini. Mereka dipekerjakan di kamp-kamp konsentrasi seperti di Lapangan Terbang Changi tanpa makanan yang mencukupi. Foto : Perbandingan kekuatan Jepang dan Inggris di Singapura Pasca Perang (1945 - 1963) Setelah perang, karena perekonomian yang labil, kondisi Singapura menjadi carut marut, demonstrasi dan mogok masal terjadi di mana-mana termasuk munculnya paham komunis. Sehingga pada tahun 1959 Inggris memberikan pemrintahan sendiri kepada Singapura. Bergabung dengan Malaysia (1963 - 1965) Malaysia dibentuk oleh Inggris pada tanggal 16 September 1963 yang merupakan gabungan negeri-negeri di Semenanjung Malaya ditambah Singapura, Sarawak dan North Borneo (Sabah). Ada 3 pilihan yang ditawarkan ke Singapura sehingga menyebabkan Singapura "mau" bergabung denga Federasi Malaysia, voting terbanyak pada alternatif A. Foto : Tiga alternatif yang ditawarkan Malaysia, Singapura memilih Alternatif A, Pulau Pinang memilih Alternatif B, Sarawak dan North Borneo memilih alternatif C. Singapura Merdeka (9 Agustus 1965) Setelah setahun berada di dalam Malaysia, People Act Party yang merupakan partai penguasa di Singapura, menyatakan ketidakpuasannya terhadap janji yang diberikan pemerintahan Malaysia. Malaysia cenderung mengutamakan kaum bumiputeranya dibanding kaum pendatang sehingga sering muncul kerusuhan rasial. Sebenarnya di tahun-tahun ini ada tindakan kofrontasi dengan Indonesia yang ditandai dengan di bomnya restoran McD yang menwaskan 3 orang (kenapa ini tidak diceritakan oleh tur guidenya museum ya? Mungkin karena ada saya di sana, hohoho). Singapura merdeka pada tanggal 9 Agustus 1963 setelah Tunku Abd Rahman memutuskan untuk mengeluarkan Singapura dari Federasi Malaysia karena terlalu banyak pertumpahan darah di Singapura waktu itu serta pihak Malaysia tidak meilihat keuntungan secara ekonomis sejak bergabungnya Singapura. Voting dilaksanakan oleh Parlemen Malaysia dan saat itu juga Singapura dikeluarkan dari Federasi Malaysia. Rapublik Singapura menjadi negara berdaulat yang dipimpin oleh Presiden Yusoff bin Ishak dan Lee Kuan Yew sebagai Perdana Menteri pertama. Foto : Teks Proklamasi Singapura Foto : Pengibaran bendera Singapura Foto : Teks lagu kebangsaan "Majulah Singapura" Foto : National Pledge of Singapore Foto : Upacara bendera http://i1374.photobucket.com/albums/ag417/apryadsa_haiii/Singapore/DSCN1464_zpsmmmquwbe.jpg Foto : Istana Park di depan istana negara http://i1374.photobucket.com/albums/ag417/apryadsa_haiii/Singapore/DSCN1466_zpswdesqouc.jpg Foto : Di sini biasanya ada hiasan bendera Singapura, tapi pas gak ada.. Okey mungkin segitu saja ceritanya, kapan-kapan kalau ada kesempatan ke Singapura lagi mau hunting tempat-tempat sejarah lebih banyak lagi.
  21. jadi saya mahasiswa di salah satu univ di bandung , ingin tanya jika memimpin grup study tour ,urus imigrasinya bagaimana ya? ada tips tidak ya? durasi biasanya berapa lama ya? , di airport bagaimana , terima kasih
  22. Dear All, Langsung aja.. mau tanya tentang kartu XL di Singapura nih. Udah baca-baca di beberapa blog dan juga di web XL nya langsung tapi masih bingung. Gimana caranya kita tetep bisa pakai internet dengan kartu XL yang kita pakai di Indonesia? kan ada mitranya tuh.. abis kita atur jaringannya, apa bisa langsung pakai dengan pulsa bawaan dari indonesia atau harus isi pulsa lagi di sana? Kalau di blog malah aku baca ada yang dapet bonus paket roaming gt 3 hari dari XL. Itu Desember 2013. Promo atau bukan ya? Ada yang udah pernah belum pakai XL di Singapur? Maacih semuanya :)
  23. SylarConan

    4D3N Singapore Fun

    Hai Para Travelers, Setelah selesai membuat FR Malaysia, kali ini saya akan membahas mengenai perjalanan saya selama di Singapore (24 - 27 Agustus 2011). Sebelum berangkat saya sudah mempersiapkan beberapa hal yang harus diurus sewaktu berada di Indonesia yaitu : - Hotel selama di Singapore via Agoda Website 24 - 26 Agustus 2011 = Hotel 81 Gold = IDR 2.946.214 / 3 malam - Perincian biaya selama di Singapore untuk 2 Orang = Day 01 = Transportasi (SGD 21,6), Lunch (SGD 5), Dinner (SGD 60) Day 02 = Transportasi (SGD 19), Breakfast (SGD 7), Lunch (SGD 30), Dinner (SGD 110), Entrance Ticket (SGD 190) Day 03 = Transportasi (SGD 10,2), Breakfast (SGD 7), Dinner (SGD 15) Day 04 = Transportasi (SGD 54), Breakfast (SGD 23) - Singapore MRT Map - Baju yang diperlukan selama di Singapore. Karena cuaca disana waktu itu tidak berbeda dengan waktu di Malaysia maka kami hanya membawa pakaian yang tipis2. Berikutnya saya akan menceritakan perjalanan saya bersama pasangan selama di Singapore : DAY 1 ( SENTOSA ISLAND, ESPLANADE, MARINA BAY, MERLION PARK ) Karena kami masuk ke Singapore melalui Malaysia (via Delima Express Bus) maka kami diwajibkan untuk singgah terlebih dahulu ke Singapore Immigration.. Setelah selesai mengurus passport dan melewati pengecekan bagasi kami berjalan kembali ke bus.. Kemudian kami melanjutkan perjalanan dari Woodland Checkpoint menuju ke City Plaza Geylang (45 min), baru kami berjalan sejauh 350 meter (5 min) menuju MRT Paya Lebar.. Lalu kami naik MRT Paya Lebar menuju ke MRT Aljunied (SGD 2,6 / 2 orang via East West Line) dan berjalan sejauh 600 meter menuju Hotel 81 Gold.. Sesampainya disana kami menuju receptionist untuk melakukan check in dan menaruh semua koper.. HOTEL 81 GOLD GEYLANG Karena hari sudah siang maka kami pergi ke local restaurant di dekat hotel untuk makan siang.. Kami memesan 2 Singapore Fried Rice & 2 Iced Tea (SGD 5).. Selesai makan kami segera melanjutkan perjalanan menuju Sentosa Island dengan naik MRT Aljunied menuju ke MRT Outram Park (via East West Line) dilanjutkan ke MRT Harbour Front (via North East Line) = SGD 4 / 2 orang.. Kemudian kami berjalan ke dalam Vivo City Mall lantai 3 untuk membeli 2 tiket Sentosa Express Roundtrip menuju Sentosa Island (SGD 8 / 2 orang).. Sesampainya disana kami berfoto2 dengan Sentosa Merlion, Universal Studio Globe, Thinker Sculpture, Casino, Lake of Dreams, dll.. UNIVERSAL STUDIO GLOBE THINKER SCULPTURE SENTOSA PARK CASINO SENTOSA LAKE OF DREAMS STATUE IN RETAIL DIRECTORY SENTOSA MERLION Setelah puas berfoto2 kami melanjutkan perjalanan menuju ke Esplanade dengan naik Sentosa Express menuju ke Vivo City Mall.. Kemudian kami berjalan menuju stasiun dan naik MRT Habour Front menuju ke MRT Dhoby Ghaut (via North East Line) dilanjutkan ke MRT Esplanade (via Circle Line) = SGD 3,8 / 2 orang.. Lalu kami berjalan sejauh 500 meter (7 min) menuju Makansutra Gluttons Bay untuk makan malam.. Kami memesan 1 porsi Fried Rice Medium, 1 porsi Gong Gong Medium, 1 porsi Sate Ayam, 2 Es Teh Manis (SGD 60 / 2 orang).. Selesai makan kami berjalan sejauh 400 meter (5 min) menuju Merlion Park dan berfoto2 sejenak disana sambil melihat pemandangan yang spektakuler.. MARINA BAY SANDS ESPLANADE SINGAPORE VIEW MERLION STATUE Setelah itu kami berjalan sejauh 1,5 km (20 min) menuju ke Marina Bay Sands untuk melihat Light and Water Spectacular.. Pertunjukkan ini sangat bagus untuk dilihat karena menggunakan perpaduan lampu dan air mancur (20.00 & 21.30).. Kemudian kami masuk ke dalam Marina Bay Link Mall untuk melihat2 brand2 elite dijual disini (Louis Vuitton, Prada, Channel,dll) serta Casino.. Maap klo videonya masih kurang professional maklum masih newbie nih.. MARINA BAY "LIGHT & WATER SPECTACULAR" MARINA BAY SANDS VIEW MARINA BAY LINK MALL Lalu kami perjalanan kembali ke hotel dengan naik MRT Bayfront menuju ke MRT Bugis (via Downtown Line) dilanjutkan ke MRT Aljunied (via East West Line) = SGD 3,2 / 2 orang.. Begitu sampai di hotel kami langsung beristirahat.. DAY 2 ( UNIVERSAL STUDIO, CLARKE QUAY ) Hari ini kami bangun pagi jam 08.00 untuk bersiap2 karena akan bermain seharian di Universal Studio Singapore.. Setelah itu kami berjalan menuju MRT Aljunied.. Di tengah perjalanan kami mampir dulu ke rumah makan untuk makan pagi 2 Nasi Campur & 2 Iced Tea (SGD 7).. Setelah kenyang kami naik MRT Aljunied menuju ke MRT Outram Park (via East West Line) dilanjutkan ke MRT Harbour Front (via North East Line) = SGD 4 / 2 orang.. Kemudian kami berjalan ke dalam Vivo City Mall lantai 3 untuk membeli 2 tiket Sentosa Express Roundtrip menuju Sentosa Island (SGD 8 / 2 orang).. Sesampainya disana kami berjalan kaki sejauh 1 km menuju ke USS Entrance Ticket dan membeli 2 tiket USS 1-Day Pass (SGD 130), 2 tiket Universal Express (SGD 60).. Lalu kami langsung bergegas masuk dan ingin mencoba semua permainan yg ada disini.. UNIVERSAL STUDIO SINGAPORE Pertama-tama kami berfoto2 dulu dengan maskot2 USS yg lewat.. Kemudian kami mulai mencoba permainan2 yg memacu adrenalin seperti : - Transformers The Ride : The Ultimate 3D Battle - Battlestar Galactica : CYLON vs HUMAN - Accelerator - Revenge of the Mummy - Jurassic Park Rapids Adventure - Canopy Flyer - Madagascar: A Crate Adventure Lalu kami melanjutkan untuk menonton film 3D maupun 4D seperti : - Shrek 4-D Adventure - Lights, Camera, Action!â„¢ Hosted by Steven Spielberg NB : Sangat reccomended utk ditonton krn film ini dibuat seperti kita merasakan yg sebenarnya.. Ditengah2 permainan kami menyempatkan diri untuk makan siang terlebih dahulu di Discovery Food Court (SGD 30).. Setelah kenyang kami melanjutkan untuk menonton Waterworld : live action stunt spectacular.. Atraksi ini sangat keren dan reccomended untuk ditonton.. Jangan lupa ada jam tayangnya, makanya begitu masuk ke USS harus terlebih dahulu melihat jam tayang film2 3D / 4D / Waterworld.. WATERWORLD Tidak terasa hari sudah menjelang malam dan akhirnya kami mengakhiri seluruh permainan ini.. Kemudian kami melanjutkan perjalanan menuju ke Clarke Quay dgn naik Sentosa Express menuju ke Vivo Mall, dilanjutkan naik MRT Harbour Front menuju ke MRT Clarke Quay (via North East Line) = SGD 3,4 / 2 orang.. Sesampainya disana kami berjalan kaki sejauh 600m untuk makan malam (SGD 110).. Disini merupakan tempat favorit untuk nongkrong baik kalangan muda maupun tua dan banyak terdapat cafe / bar yg dijadikan tempat utk berkumpul para bule2.. Hanya saja harganya tergolong cukup mahal tetapi cukup worth menurut saya karena jika kesana pd malam hari view nya sangat bagus.. CLARKE QUAY Lalu kami melanjutkan perjalanan kembali ke hotel dgn naik MRT Clarke Quay menuju ke MRT Dhoby Ghaut (via North East Line), dilanjutkan menuju ke MRT City Hall (via North South Line), dilanjutkan menuju ke MRT Aljunied (via East West Line) = SGD 3,6 / 2 orang.. Sesampainya dihotel kami membersihkan diri terlebih dahulu dan kemudian beristirahat..
  24. Singapore atau Singapura mungkin punya luas wilayah yang imut-imut jika dibandingkan dengan luas mayoritas negara di Asia Tenggara. Tapi negara yang satu ini termasuk salah satu yang cukup seksi menggoda bagi wisatawan Indonesia untuk datang mengunjunginya. Nggak heran jika wisatawan Indonesia dikabarkan sebagai salah satu pasar terbesar bagi dunia pariwisata Singapura. Saya dan hubby termasuk salah satu wisatawan yang mupeng untuk mengunjungi Singapura. Sebetulnya kami bukannya baru pertama kali pergi ke negeri Merlion ini karena saya pernah berkunjung ke Singapura tahun 1996 (busyet dah, itu berapa puluh tahun yang lalu yah?) dan hubby pada tahun 2013 kemarin. Namun karena satu dan lain hal rencana berkunjung ke Singapura selalu tertunda hingga kami berkesempatan memasukkan negara ini untuk menutup itinerary wisata liburan ke Jepang. Untuk menutup rangkaian field report yang telah saya tulis sebelumnya (baca disini: ), berikut ini review aktifitas yang kami lakukan selama liburan keluarga ke Singapura selama 3 hari 3 malam. Note: Pada ?p=192022 saya sudah menceritakan tentang perjalanan dari Kansai International Airport (KIX) menuju Kuala Lumpur pada tanggal 30 April 2015. Untuk mempersingkat tulisan, pengalaman sewaktu di Kuala Lumpur dan Changi International Airport (Singapore) akan saya lewati. Saya akan mulai cerita di Singapore dari hari kedua di Singapore, yaitu tanggal 1 Mei 2015. Day 9 Bugis Street – Merlion Park – Bugis Junction Jumat, 1 Mei 2015 Semalam kami tiba di Singapore kurang lebih pukul 11 malam waktu setempat, dan tiba di hotel kurang lebih pukul 23.30. Jadi nggak heran jika pagi ini kami semua terkapar berat. Kecapekan. Oya, di Singapore ini kami menginap di Fragrance Hotel di daerah Bugis. Insya Allah mudah-mudahan ada kesempatan untuk me-review hotel ini (dan hotel lain yang kami inapi selama trip ini). Beruntung hotel kami berada tepat di sebelah convenience store 7 Eleven, jadi kami nggak harus jauh-jauh ngesot untuk cari sarapan (dan ujung-ujungnya malah bikin kami males gerak dari hotel). Alhasil kami baru ngesot keluar hotel selepas tengah hari. Itinerary hari ini pun sengaja disusun longgar supaya bebas ber-improvisasi. Rute 1: Bugis Street Jarak tempuh dari hotel: 10-15 menit jalan kaki Berkaca dari pengalaman gagal beli oleh-oleh yang dinginkan saat berwisata di Jepang, kali ini kami memprioritaskan untuk beli oleh-oleh dulu sebelum pergi jalan-jalan. Pilihan untuk belanja oleh-oleh jatuh pada Bugis Street yang lokasinya nggak begitu jauh dari hotel. Bugis Street, via dok.pribadi/2015. Bugis Street, via dok.pribadi/2015. Kalau nggak salah ini di persimpangan antara Bugis Street dan Albert Road, via dok.pribadi/2015. Mohon koreksi kalau saya salah. Bugis Street ini merupakan sebuah shopping arcade yang terkenal sebagai salah satu tempat terbaik untuk belanja oleh-oleh murah di Singapore. Rumor tersebut ternyata nggak bohong karena tempat ini memang bertabur aneka gerai yang menawarkan aneka barang dengan harga kompetitif. Malah, sangat kompetitif. Saya ingin memberikan sedikit gambaran harga beberapa barang yang sempat saya survey untuk dijadikan oleh-oleh: Sebuah dompet wanite dibandrol mulai harga SGD 10 untuk 3-4 buah. Namun saya juga sempat menemukan toko yang menjual SGD 10 untuk 5 buah dompet. Yaps, banyak barang di Bugis Street ini dijual dengan sistem paketan (tidak dijual satuan). Tas wanita yang bisa dilipat dibandrol mulai harga SGD 10 untuk 3-4 buah. Tapi saya menemukan sebuah kios di dekat persimpangan Albert Street yang menjual tas sejenis dengan harga USD 10 untuk 5 buah. Tas yang sama dijual dengan harga yang jauh lebih mahal di Vivo City. Minuman seperti jus dan air mineral harganya mulai dari USD 1. Untuk coklat, harganya sangat bervariasi. Kami membeli coklat Merlion dengan harga USD 12 untuk 4 box untuk oleh-oleh, dan beberapa coklat lainnya yang dibandrol dengan harga USD 10 untuk 4-5 item. Es krim potong ala Singapore harganya USD 1. Varian rasanya beragam. Yang saya coba di foto ini adalah rasa durian. Es potong Singapore, via dok.pribadi/2015. [Tips: Saat kami berkunjung ke tempat ini cuaca sedang panas terik, dan suhu semakin panas di dalam Bugis Street karena banyaknya orang yang berada di area ini. Si sulung dan si kecil jadi rewel karena kegerahan dan merasa nggak nyaman berdesakan dengan orang banyak. Saran saya, traveller yang membawa bayi maupun anak-anak sebaiknya datang pada momen-momen dimana Bugis Street ini nggak terlalu ramai oleh pengunjung, misalnya saja pada pagi hari di hari kerja.] Kami selesai keliling-keliling Bugis Street kurang lebih pukul 14.00. Karena sudah terlalu siang, kami makan siang di resto yang lokasinya dekat dengan pintu Bugis Street, yaitu Noodles Star. Noodles Star Lokasi: Victoria Street, tepatnya di dekat pintu masuk ke Bugis Street Kisaran harga: mulai dari kisaran SGD 5-6 untuk menu utama Total biaya makan (untuk 2 dewasa, 1 anak, 1 bayi): SGD 40 Resto ini kebetulan saja kami pilih karena kelihatan memiliki menu non-babi. Namun setelah masuk, kami baru ngeh kalau harga menu di resto ini sebetulnya diluar budget yang kami anggarkan. Semula kami menganggarkan USD 5-8 untuk sekali makan dan minum. Pada kenyataannya, total biaya makan dan minum kami untuk siang ini mencapai USD 40, which is mean lumayan menguras budget juga yah. Hiks.. Btw, seperti ini penampakan menu yang kami pesan. Nggak semua sempat di foto karena sebagian langsung diserbu begitu makanan datang. Maklum, sudah lapar berat sih, hehe.. Fried Rice with Roasted Meat and Prawn Paste, via dok.pribadi/2015. Menurut saya harga nasi goreng-nya sih lumayan enak. Isiannya juga banyak. Porsinya juga cukup banyak (untuk ukuran saya). Steamed Rice with Sea Bream in Teriyaki Sauce, via dok.pribadi/2015. [Tips: Bagi family traveller sekaligus budget traveller yang ingin mencoba menu di resto ini, saya sarankan untuk memesan menu yang bisa disantap beramai-ramai supaya lebih hemat. Tapi jika memang betul-betul sedang berhemat, sebaiknya cari resto lain yang harganya lebih miring.] Rute 2: Merlion Park Akses: via Stasiun Raffles Place Dari tempat makan, kami langsung menuju ke stasiun terdekat untuk naik MRT ke Merlion Park. Stasiun Bugis ini lokasinya dekat sekali dengan Bugis Street dan bersebelahan dengan shopping center Bugis Junction. Untuk dapat pergi ke Merlion Park, kami harus naik MRT East-West Line dari Stasiun Bugis dan turun di Stasiun Raffles Place. Oya, bagi yang belum pernah naik MRT di Singapore, MRT (alias Mass Rapid Transit) disini konsepnya sama dengan kereta dan subway di Jepang, yaitu menggunakan warna untuk membedakan jalur (atau line) untuk masing-masing rute. Penumpang harus membeli tiket sebelum naik ke MRT, atau jika mau mudah, penumpang dapat membeli kartu EZ Link dan mengisinya sejumlah nominal tertentu (minimal SGD 10). Kartu tersebut prinsipnya sama seperti IC card di Jepang (contohnya Suica, Passmo, Icoca, Haruka, dsb), dimana kita harus men-tap 1x sebelum naik kereta dan men-tap 1x saat keluar dari stasiun. Ngomong-ngomong, kami nggak beli kartu EZ Link karena seorang teman berbaik hati meminjamkan kartu-kartunya dengan catatan kami harus mengisi sendiri saldo di kartu tersebut. Peta MRT Singapore, via dok.pribadi/2015.
  25. Mau tanya dong. tahun depan kan saya mw ke singapura. perjalanan plm-kl-sg-kl-plm Nah rencana saya mw nyari nodle maker philips yg blm masuk ke indo. kira2 bisa gak yah saya bawa alat in? dan apakah saya kena biaya tambhana kayak bea cukai gitu? Bisa si beli di indo via jasa titip gtuharga alatny aj 3,6jt ongkirny kena 15kilo T_T mihil ciiin. Klo beli d sg brrti sya harus bawa ke KL dlu nnti d KL ribet gak y urusanny? atau mending cari di KL aj?