Search the Community

Showing results for tags 'solo'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 42 results

  1. Ada museum baru di Kota Solo, baru diresmikan oleh Bapak Presiden Jokowi pada tanggal 9 Agustus yang lalu. Namanya Museum Keris Nusantara. Kebetulan saya pas lagi ada di Solo minggu lalu, jadi deh kita sempatkan mampir mengunjungi Museum ini sebelum pulang kembali ke Sumatera. Lokasi Museum Keris ini ada di pusat kota, gak jauh dari taman Sriwedari, bersebelahan dengan stadion di Jalan Bhayangkara. Kalau lewat jln. Slamet Riyadi, pas pertigaan Sriwedari belok kiri, Museum nya ada di ujung jalan pas perempatan. Gak akan mungkin kelewatan lah. :) Harga tiket masuknya berapa? nah selama bulan Agustus ini, tiket masuk ke Museum Keris masih gratis, namun mulai september nanti katanya harga tiketnya Rp.6000 / orang. Museum ini merupakan gagasan pak Jokowi sewaktu beliau masih menjadi walikota Solo. Namun pembangunan gedung museum ini baru dimulai secara bertahap sejak tahun 2013. Gedung Museum Keris ini terdiri dari 1 basement yang dimanfaatkan sebagai tempat parkir, dan 4 lantai sebagai ruang pamer. Terdapat lift yang menyambungkan semua lantai-nya. Jadi kalau capek naek tangga, bisa naek lift. Lantai 1 Di lantai ini fungsinya sebagai lobi, soale gak ada keris yang dipajang disini. Cuman ada ruang Audio Visual di sisi sebelah kanan dan kiri dari pintu masuk. Loket pengunjung juga ada disini, disebelah kanan dari pintu masuk kemudian bagian informasi ada di sebelah kiri dari pintu masuk. Lantai 2 Di lantai 2 kita mulai bisa menikmati koleksi dari Museum Keris ini. Dan saya yang gak paham sema sekali soal keris. Di lantai 2 ini kita akan paham dan mengerti lebih dalam soal keris. Karena di lantai ini disuguhkan juga informasi tentang keris dan bagian-bagian keris, apa itu pamor, jejeran, luk dsb. Di lantai 2 ini juga ada tempat bermain untuk anak-anak dan perpustakaan. Koleksi buku-bukunya tidak jauh dari masalah keris dan budaya baik tentang kota Solo maupun kota-kota lain di Indonesia. Tapi sepertinya koleksi bukunya perlu diperbanyak, soale rak nya masih banyak yang kosong. Lantai 3 Lantai ini selain memajang beberapa koleksi keris ada juga diorama-diorama. Antara lain diorama pembuatan keris dan diorama ritual saat akan membuat keris. Selain itu di dinding ada informasi proses pembuatan keris dan rangkaian sesaji ketika akan membuat keris. Lantai 4 nah, lantai 4 ini merupakan ruang pamer utama, disini selain keris dari tanah jawa, ada juga keris dari bali, sulawesi dan sumatera. Selain keris ada juga beberapa koleksi tombang dan parang. Karna museum ini tidak mengkhusus kan keris dari Jawa saja, namanya kan Museum Keris Nusantara. walapun memang umumnya orang mengenal keris itu dari Jawa. Tapi ternyata ada juga keris dari Sulawesi dan Sumatera. Di lantai 4 ini saya ngobrol banyak dengan seorang bapak yang saya pikir petugas museum. Beliau berkata keris yang dipajang disini merupakan hibah dan pinjaman dari pribadi, tertulis di keterangan masing-masing keris yang dipamerkan. Dan katanya lagi masih ada sekitar 300-an lagi koleksi keris yang masih akan dipamerkan. Dan ada kabar bahwa pemerintah Belanda akan menyerahkan koleksi keris yang mereka miliki untuk kemudian disimpan dan dipamerkan di Museum Keris Nusantara ini. Ketika saya bertanya, koleksi yang paling tua dan mempunyai nilai sejarah paling tinggi yang mana, bapak petugas yang saya lupa tanya namanya itu menjawab. "semua koleksi kita disini berharga mas, baik usia maupun nilai sejarah-nya" "semua keris disini berusia lebih dari 100 tahun" "semuanya sudah di teliti terlebih dahulu oleh tim kurator kita sebelum kemudian bisa dipajang dimuseum ini" Lalu bapak itu membawa saya ke salah satu kotak tempat beberapa keris dipamerkan, lalu beliau mengatakan, "ini keris yang paling tua, ini diperkirakan dibuat pada jaman sebelum kerajaan Singosari" "pada waktu itu para pembuat keris belum mengenal cara mencampur besi untuk membentuk pamor (motif)" "ini bentuk awal daripada keris, masih sederhana, dan kemudian berkembang menjadi seperti sekarang ini" Ketika saya bertanya mana keris yang paling mahal, beliau pun mengajak saya kembali ke bagian tengah, dan mengatakan "ini semua keris yang mahal, semua keris-keris ini ditaksir harganya antara 3 - 15 milyar" Mendengar itu, gak ada komentar yang keluar dari mulut saya, cuman decak kagum yang ada. Obrolan santai pun terus berlanjut, kebetulan lantai 4 sudah agak sepi, sebelumnya rame dengan rombongan anak-anak SD. :). Sang bapak menjelaskan apapun yang saya tanyakan, baik itu soal keris maupun tentang Museum nya sendiri. Beliau pun sempat memperlihatkan foto nya ketika mendampingi pak Jokowi ketika pembukaan 9 Agustus yang lalu. Dan saya bener-bener bodoh gak nanya siapa namanya. Penasaran dengan koleksi-koleksi keris dari Museum Keris Nusantara? atau hobi dengan keris? Atau pengen dateng ke tempat Wisata yang sedikit berbeda waktu berkunjung ke Solo. Monggo, mampir ke Museum Keris Nusantara. :) foto-foto laen :)
  2. Akhir pekan kemaren ada teman yg kawinan.. lokasinya di Solo. Setelah sempet nanya-nanya ke teman Jalan-Jalan tentang kota ini, akhirnya saya berangkat juga. Perjalanan ke Solo diawali dengan sebuah kejutan.. Ya sudah lah, ya.. Secara apa sih yg bisa diharapkan dari Lion Group. Lanjut!!! Setelah bengong 90 menit + flight 60 menit, akhirnya nyampe di bandara Adi Soemarmo sekitar jam 8.30 pagi. Bandara kondisinya tegang banget.. Banyak aparat berkeliaran. Oh, iya.. Saya dijemput Bagas, dari BAGASWORO Rent Car Solo. Nemu di Instagram dan sempet shock waktu tau price list nya. Jadi sewa mobil plus driver 12 jam itu cuman Rp 300 ribu. Bandingin sama rate sewa mobil + driver di Bali yg per 6 jamnya sekitar Rp 400 ribu itu. Bikin shock, kan?! Dan yg shock ternyata gak cuman saya.. Hahahaha.. Atas rekomendasi Bagas, tempat pertama yg saya kunjungi begitu menjejakkan kaki di Solo adalah Umbul Temanten di desa Janti, daerah Klaten, sekitar 1 jam perjalanan dari kota Solo. Tempatnya asri banget! Jadi ceritanya Umbul Temanten ini adalah 1 diantara entah berapa banyak mata air alami yg ada di Kabupaten Klaten. Bentuknya kayak sendang gitu, airnya jerniiiiiiiih banget. Konon perusahaan air mineral kemasan terbesar di Indonesia ngambil airnya dari sini. Selain air yg jernih, daya tarik utama tempat ini menurut saya adalah pemandangan Gunung Merapi dan Merbabu yg menjadi latar tempat pemandian ini, serta petak-petak kebun Seledri. Seumur-umur baru sekali itu saya lihat lokasi persemaian Seledri, secara selama ini lihatnya sudah terbujur kaku di rak supermarket. Hahahaha.. Untung saya datangnya terhitung masih agak pagi, jadi tempatnya tetbilang sepi. Soalnya hari itu pas banget weekend, jelang Ramadhan. Gak kebayang gimana suasana tempat itu kalo pas udah siang nenjelang sore dan dipake buat padusan.. Pasti udah rame banget kayak Es Dawet. Teman Jalan-Jalan tau istilah bokeh, kan? Nah, kalo misalnya kita nyelem di Umbul Temanten dan gak pake googling, maka di dalam air kayak lagi liat bokeh banyak banget. Efek kece itu dihasilkan oleh pantulan cahaya matahari yg menimpa bebatuan di dasar umbul ini. Indah banget, dah! Di sekitar kolam ada banyak spot kece buat foto. Favorit saya kali kecil di sebelah kanan kolam yg berhias batu-batu besar dan paralon. Musti agak sabar kalo mau foto di sini karena sepertinya tempat ini adalah spot favorit buat pacaran. Saya nunggu 2 pasangan kelar pacaran baru bisa foto di sini. Hahahaha.. Biaya masuk ke Umbul Temanten per orang Rp 5000. Gak usah takut laper dan haus karena di sekitar kolam banyak warung yg jual makanan. Indomie rebus telor super pedas plus kopi susu jadi pilihan pagi itu. Kalo udah kenyang, nyemplung lagi.. Hahahaha.. Cabut dari Umbul Temanten sekitar jam 12 siang, langsung menuju ke tempat makan siang: selat mbak Vien's di daerah Banjarsari, Solo. Saya gak gitu suka karakter kuahnya.. Terlalu asem, nyaris kayak kuah Tahu Kupat dicampur kuah Empek-Empek. Setelah itu lanjut ke Pasar Triwindu, hunting foto buat ngisi feed Instagram. Hahahaha.. Kelar mengunjungi Pasar Triwindu, saya melanjutkan perjalanan ke komplek Keraton Surakarta. Dan ternyata tempatnya lagi direnovasi. Hahahaha.. Well, at least ninggal jejak dulu lah, ya.. Oh, iya.. Saya penasaran abis kenapa di pintu di area musium banyak patung beraroma Arab, ya? Tentang musium, jujur saya prihatin lihat kondisinya. Kotor, gak terawat, banyak barang berharga yg rusak. Paling sedih pas foto di Panggung Songgo Buwono, bangunan menara ikonik yg ada di dalam komplek keraton.. Berasa kayak lagi di terminal karena diterpa aroma pesing. Sumpah, gak abis pikir. Sungguh sangat menyedihkan. Setelah dikasih tau kalo area musium dan istana sudah mau tutup, akhirnya saya cabut, check in di hotel Alila Solo. Sama seperti properti Alila pada umumnya, Alila Solo mengutamakan desain yg simple dan fungsional, dengan memasukkan sedikit sentuhan lokal. Walaupun kamar yg saya dapat gak sesuai yg saya inginkan (king size bed, smoking room) tapi secara keseluruhan sangat memuaskan. Pelayanan yg prima, staf yg ramah, kolam yg indah, roof top bar dan tempat nongkrong kece, dan pastinya menu sarapan yg menggugah. Kelar renang dan mandi, jam 7 malam saya pergi ke acara resepsi. Kesan saya soal catering milik anak pak Jokowi cuman 1: good looking, bad taste. Hahahaha.. Berhubung merasa belum nampol, kelar kondangan mampir ke Omah Londo. Tempatnya unik dan menu Garang Asem nya luar biasa. Sangat recommended! Esok paginya acara diisi dengan kegiatan standar: sarapan dan renang, abis itu check out. Lalu lanjut makan siang di Omah Selat dan nonton X-men di The Park. Lalu trip 36 jam saya di Solo ditutup dengan berburu oleh-oleh dan es dawet selasih di kawasan Pasar Gede. Puas? Kagak! Masih banyak tempat yg ingin saya kunjungi, tapi sayangnya waktu terbatas. Pengen ke Jumong, Tawang Mangu, Candi Cetho, Dam Colo, dan pastinya menyambangi umbul-umbul di daerah Klaten, Karang Anyar dan Boyolali. Next time lah, ya.. Well, see you again, Solo!
  3. Hola Deffa Here !!! 12-15 Februari 2015 kemarin saya ada manggung di Jogja, namun tanggal 14 februari nya saya kosong jadwal, jadi saya sempatkan untuk jalan2 sendiri. Karena Jogja udah sering saya singgahi dan eksplor (walau belum semuanya). Saya mencoba ke daerah lain yang tidak jauh dari Jogja dan juga mempunyai kebudayaan yang mirip dengan Jogja yaitu Kota Solo atau Surakarta. Berawal postingan saya di Facebook Groups Komunitas Jalan2 Indonesia >> KJJI Untuk minta bantuan member Regional Solo untuk memberikan Itinerary dan juga Info tempat sewa Motor, ternyata ada satu member yaitu mas Ararya Donahue (Tommy Sevianto) dengan baik hati menawarkan untuk mengantar saya muterin Solo naik motornya secara GRATIS. Wah seneng banget terima kasih mas Tom 14 Februari 2015 Pukul 08.00 WIB saya di jemput lagi oleh @Hubulala ditempat band saya menginap di Wisma Prambanan II, di jalan Perumnas No. 2. Kali ini tujuan kita adalah mengantar saya ke Stasiun Lempuyangan yang cukup dekat dari wisma. Karena saya mau coba naik Kereta Lokal Jogja - Solo. Makasih Nony :) Pukul 08.15 sudah tiba di Stasiun Lempuyangan, langsung beli tiket khusus Kereta Lokal, kebetulan ada Kereta Joglo pukul 08.30 WIB seharga Rp. 20.000 one way. Ya sudah saya beli dan menunggu sebentar, dan kereta nya pun sudah siap dan penumpang di panggil masuk. Oh iya kesan saya dengan Stasiun Lempuyangan, terakhir saya ke stasiun ini tahun 2004 ketika itu masih terkesan lusuh dan banyak sekali pedagan berkeliaran, namun sekarang sudah cukup bersih dan teratur Suasana di dalam Kereta Joglo cukup nyaman dengan tipe bangku berhadap-hadapan mirip dengan Kereta Kelas Bisnis Jarak Jauh dilengkapi AC dan Colokan Listrik Perjalanan ditempuh selama sekitar 40 - 60 menit dan melewati beberapa stasiun seperti Purwosari - Klaten - dll. Oh iya juga jika ada kereta Jarak Jauh yang mau lewat terpaksa Kereta Lokal ini berhenti lama dulu di stasiun untuk mempersilahkan kereta itu lewat, mirip Commuter Line Jabodetabek lah hehehe Setiba di Stasiun Klaten saya udah di WA oleh mas Tommy kalo dia udah nunggu di Stasiun Solo Balapan dan katanya saya juga gak lama lagi sampai. "Saya pake kemeja Batik jeans biru ya, keluar stasiun tengok kanan ada ATM BCA disitu saya" Sekitar pukul 09.45 WIB saya tiba di Stasiun Solo Balapan. Stasiun nya tidak begitu besar namun cukup rapih dan bersih juga, langsung saya mencari ATM BCA tersebut dan ketemu lah dengan mas Tommy. Dengan baik hati mengajak kenalan bentar dan bertanya. "Udah sarapan belum ? Kalo belum kita ke Selat Solo dulu ya, tapi kita ke Taman Balekambang dulu aja karena se arah ini" Wah kebetulan di wisma tadi cuma makan roti + teh manis doank gak nendang dan juga saya penasaran dengan Selat Solo ini, sering baca di blog-blog katanya nikmat. Oke deh berangkat tapi poto dulu donk Stasiun Solo Balapan nya. jadi ingat lagu nya Didi Kempot hehe Memang tidak jauh dari stasiun ini sekitar 5 menitan sudah tiba di Taman Balekambang yang biaya masuk nya hanya Rp. 2000 untuk motor kita sudah bisa menikmati kenyamanan di Taman ini, dan kata mas Tom, bale atau aula yang berada di tengah taman ini juga GRATIS, biasa di pakai untuk pertemuan atau Gathering. Di dalam nya juga ada Danau Buatan yang ada patung PARTINA BOSCH. Oh iya di danau nya boleh mancing namun ikannya harus di lepas kan kembali ya. Memang tempat yang cocok untuk wisata keluarga Puas di Taman Balekambang, perut juga udah lapar karena sarapan kurang, kita berangkat menuju Selat Solo. Selama perjalanan ke Selat Solo ini mas Tom cerita kalo di Google dan orang luar Selat Solo tau nya Selat Solo Mbak Lies, tapi kalo orang Solo asli malah milih ke Selat Solo Mbak Vien yang berada di Jalan Hasanuddin No. 99. Kalo kata mas Tom, Selat Solo itu adalah SALAD yang di modifikasi sesuai selera orang Indonesia khususnya Solo, jadi kata Selat itu semacam pengucapan lidah orang Solo untuk SALAD Kita pesan Selat Solo Daging Cacah. Nah kalo SALAD biasanya murni sayuran dan buahan, tapi kalo Selat ini di modifikasi ada tambahan Daging nya yaitu Sapi, tapi bener-bener nikmat deh kuahnya itu segar banget, apalagi ditambah irisan cabe tambah nendang, dengan harga per porsi hanya Rp. 9.000 nikmat deh Kenyang dengan Selat Solo, kita lanjut lagi petualangan nya, kali ini mas Tom ajak saya mengunjungi kantor Walikota yang dulu nya adalah Kantor nya Presiden kita sekarang Pak Jokowi. Namun di tengah jalan mas Tom bilang "Ada satu hal yang cuma dipunyai Kota Solo dan gak ada di seluruh Indonesia lainnya, yaitu Rel dan Kereta Api Uap di tengah kota masih aktif sampai sekarang" Wah saya penasaran, jadi ingat masa kereta TREM yang kayak di film-film jadul. Dan ternyata benar ada Rel kereta yang berada di tengah jalan raya dan menyusuri Jalan Raya kota Solo. Kata Mas Tom ini untuk kereta lokal dari Stasiun Purwosari menuju Wonogiri, kalo gak salah nama kereta nya Solo Railbus, sayang waktu nya gak pas jadi keretanya sudah lewat. Solo Railbus dari Google Langsung mampir bentar ke rumah Dinas Walikota Solo Di dekat sini ternyata ada salah satu jajanan khas Kota Solo berupa minuman Es, kalau di Solo namanya Es Kapal, karena bentuk gerobak dagang nya mirip Kapal, tapi kalau ketika saya SD pernah juga minum ini disebut Es Sirup Coklat. Komposisinya berupa Es Serut ditambahkan Santan lalu Sirup rasa Coklat dan biasanya di minum bersama Roti, nah pasti kalian ingat kan. Harga nya cuma Rp. 3.000 dan berada di sekitar Bunderan Jalan Rajiman Solo Segar lagi abis minum Es Kapal, langsung menuju ke salah satu Museum Tertua di Indonesia yaitu Museum Radya Pustaka Surakarta di Jalan Brigjen Slamet Riyadi. Tiket masuk hanya Rp. 5.000 perorang. Disini banyak peninggalan bersejarah salah satunya arca yang dulu pernah heboh kasus pencurian arca, peninggalan / warisan keraton Surakarta dan juga naskah-naskah sastra jawa kuno Beres dari museum lanjut ke Jalan Diponegoro kawasan Ngarsopura, nah kalo kata Mas Tom, kalo di google atau orang awam tau nya ini katanya daerah penjual Batik Solo, padahal sama sekali gak ada yang jualan Batik disini loh. Memang seperti yang saya liat tidak ada toko Batik satu pun disini. Dan kebetulan mau ada pesta rakyat Festival Jenang Solo 2015 jadi jalannya lagi di dekorasi. Di Jalan ini salah satu yang terkenal adalah Pasar Triwindu yaitu Pasar Barang Antik dimana kalian bisa menemui semua barang-barang lama atau kuni dari ketel, koin, uang kuno, maenan kuno sampai alat elektronik dan perkakas kuno. Jika kalian hobi koleksi barang antik jangan lupa kesini ya Next Stop gak lengkap ke Solo tapi gak mengunjungi Keraton Surakarta Solo, kesini cukup mudah karena penunjuk arah banyak yang menunjukkan ke sini. Keraton Surakarta Solo ini mempunyai arsitektur yang mirip Keraton Yogyakarta dengan areal Keraton di lindungi oleh Dinding tinggi (Benteng). Oh iya untuk masuk ke dalam areal Keraton dan Museum Keraton tket masuk perorang Rp. 10.000. Dan juga kalian bisa berpoto bareng dengan pengawal Keraton nya loh, btw jangan lupa kasih tips ya ke mereka Oh iya disini saya nemuin Leker jajanan khas Solo yang mirip Crepes, saya pilih rasa Coklat satu nya Rp. 1.500 enak loh Area pertama di Kompleks Keraton Surakarta ini adalah Museum Keraton. Disini kalian bisa menemui banyak barang-barang peninggalan Keraton dari jaman Raja Pakubuwuno 1 hingga sekarang Pakubuwuno 13, dari senjata perang, naskah kuno, peralatan sehari-hari, sampai kereta kuda masing-masing Raja. Masuk ke area kedua yaitu daerah depan Keraton Surakarta, oh iya sebelumnya masuk kesini harus memakai sepatu ya jika kalian pakai sendal, terpaksa harus melepas sendal nya dan nyeker saja, karena untuk menghormati ke keratonan. Di area ini kalian bisa melihat dari jauh Pendopo dari Keraton Surakarta dan juga ada bangunan tinggi yang disebut Panggung Sangga Buana yang katanya tempat dimana Raja Pakubuwono 7 bertemu dengan Ratu Pantai Selatan Nyi Roro Kidul. Beres dari Keraton saya dan mas Tom lanjut ke Alun-Alun Kidul nya Surakarta yang mirip dengan Alun-Alun Kidul Jogja dimana terdapat dua Beringin Kembar, namun beda nya di Solo terdapat Kerbau yang Di keramatkan, yang sangat besar dan kita bisa memberi kan makan kepada kerbau tersebut, satu ikat Kangkung nya seharga Rp. 1.500 Oiya sekitar alun-alun ini juga ada Kereta Jenazah yang disediakan khusus pada jaman dahulu jika raja meninggal dan mau di kebumikan di luar kota Solo Lanjutannya di bawah ya
  4. Alfa Dolfin

    Asyik Banget Nginap di Rumah Batu

    Spontan memberikan nilai SEMPURNA di angka "10" saat di minta untuk memberikan penilaian di web online khusus pemesanan hotel. Saat mengisi kekurangannya, saya isi : "hanya menginap semalam". Inilah penilaian Rumah Batu Villa & Spa di kota Solo. tampak dari pinggir jalan tampak depan Sebenarnya sich sudah masuk solo pinggiran. Tanpa bermaksud promosi lho. Hanya berbagi cerita betapa enjoy stay disini yang beralamat : jalan Ovensari Raya No 8, Baki Solo Baru, Jawa Tengah. Driver mobil yang kami sewa mengatakan letaknya sudah di luar kota Solo. Tapi meski letaknya cukup jauh waktu tempuh tempuh Cuma 15 menit saja ke pusat kota. Tega nian kondisi kalau bandingkan dengan Jakarta ya. Suasana di sekeliling hotel masih ada areal per-sawah-an. Untuk yang sudah kadung bosan suasana metropolis macam saya ini, pasti senang dengan melihat sawah. Norak ya….? Hahaha…. Tempatnya sendiri, mungkin kebayang akan di dominan dengan bebatuan. Serasa kembali ke jaman batu dulu ya. Konsepnya Villa. Perihal nama ini sering saya kurang peduli. Mau villa, hotel, puri, homestay, atau…?ya apa pun, yang penting bisa booking 1 kamar, suasana kamar cocok, suasana di sekelilingnya juga oke, dan harga terjangkau. dari teras kamar. suasananya asyik lemari baju di kamar. Unik ya dengan model kayu begini Rumah Batu yang memiliki total 18 kamar dari berbagai tipe, pertama kali ketemu waktu browsing hotel sekitar 3 minggu sebelum ke Solo. Dari sekitar 5 pilihan, setelah diskusi dengan pasangan lalu melihat foto-fotonya, akhirnya sepakat untuk menginap disini. teras kamar. Suasananya asri n klasik. Suka banget Heritage Meskipun memakai nama “Batu”, tidak lantas semua yang serba batu akan mendominan. Faktanya ngga begitu. Di web bilangnya menawarkan kamar dengan perpaduan unsur tradisional dan kontemporer. Yang saya rasakan suasananya Javanesse Heritage. Suasana keseharian masyarakat Jawa tempo doeloe. Loby hotel bernuansa Java Heritage. banyak patung bernuansa tempo doeloe seperti di loby ini salah satu kursi menunggu di lobby....jauh dari nuansa modern..... suasana resto-nya. Kental banget nuansa Javanesse Heritage Astaga….!!!dalam hati terperanjat, justru disini aku berjumpa lagi yang lama tidak bertemu. Seakan saya di bawa kembali ke jaman- kecil dan remaja doeloe, saat masih tinggal di kampung. Tidak seperti sekarang tinggal di kota metropolis, masa kecil sampai remaja akrab dengan kesederhanaan di salah satu kampung di Cimahi, Jawa Barat. Tinggal di rumah nenek yang ber-dinding kayu, berlantai ubin. Lalu nenek dan kakek punya burung tekukur, yang di jam-jam tertentu bunyi. woooouuww....entah sudah berapa tahun ngga lihat burung tekukur begini yeaaa....suka nuansa begini. ini jam tempo doeloe. sudah jarang melihat seperti ini Jika ada penilaian tamu lain yang mengatakan, meski berada di pinggir jalan raya namun tidaklah ramai dan bising, saya akui iya. Ini juga yang menurut saya menambah kenyamanan. Special Request Jika saya merasa langsung betah dan nyaman, tidak lepas dari kecocokan dan selera aja. Tetap suka hotel bernuansa modern seperti Swissbell, Aston, Favehotel, dan sejenisnya. Namun jika berada di daerah seperti Solo, Bali, Yogya, sebisa mungkin memilih hotel yang menyajikan nuansa setempat. Di Surabaya yang cenderung kota metropolis, lebih tepat berada di hotel ber-gaya modern itu. salah satu nuansa Villa...hhhmmm....like it.... Rumah Batu Villa & Spa, rasanya lebih cocok untuk keluarga yang memiliki selera klasik, menyukai nuansa tempo doeloe, bernuansa heritage. Sayangnya sejauh saya perhatikan, kurang lengkap sarana bermain untuk anak-anak. Bukankah usia anak-anak belum familiar dengan nuansa tempo doloe. Cuma ada kolam renang. Mengusung nuansa tempo dulu yang bercorak Jawa, staff ramah, wuiii….harganya per malam Cuma 425 ribu, weekend, include sarapan…wuiii….sayang Cuma semalam. Yang berkesan karena datang bersama pasangan yang ber-ulang tahun, ada permintaan khusus untuk mendekor kamar dengan kembang, dan menyajikan buah kesukaannya. Maksudnya ingin memberikan kejutan kepadanya. Permintaan khusus ini diperhatikan. Saat check in dan masuk kamar, wooouuwww…..
  5. satria11

    Trip Jateng - Jatim

    Kali ini ada video ttg perjalanan saya hihihi, ada 4 part sisanya bisa kunjungi channel sayaa.... Soon Medan - Malaysia :>
  6. Reza Adhyaksa Tidar

    Seputar Solo (Wisata,kuliner,belanja)

    Surakarta atau yang biasa kita kenal dengan Solo, merupakan kota terbesar kedua setelah Semarang di Jawa Tengah. kota tersebut merupakan kota yang ga akan pernah saya lupakan seumur hidup saya. selama 4 tahun di solo jelas banyak tempat-tempat yang pernah saya datangi selama di solo. sekarang saatnya membagi kepada teman-teman tempat-tempat yang bagus di Solo dan segala kulinernya yang khas.perjalanan ke Solo dapat ditempuh menggunakan seluruh angkutan umum, baik darat maupun Udara. dari yang paling murah hingga paling mahal semua ada. saya akan menjelaskan sedikit mengenai angkutan umum dari Jakarta tujuan Solo. Angkutan Udara: kita dapat menuju Solo menggunakan Pesawat Terbang, beberapa maskapai yang terbang ke Solo dari Jakarta yaitu Garuda Indonesia, Lion Air, Citilink, dan Sriwijaya. harga terendah ke Solo itu sekitar Rp.350rb itu untuk kelas ekonomi biasanya maskapai Lion dan Sriwijaya. sedangkan Citilink itu berangkat dari bandara Halim PK biasanya harga terendah 395rb (include airportax). sedangkan Garuda Indonesia ini yang paling sering Promo dengan harga terendah Rp450rb - Rp.800an. Bandara Internasional Adi Soemarmo Solo berada di Utara Kota solo tepatnya 14Km dari kota Solo. transportasi dari bandara menuju kota itu ada "Batik Solo" yaitu sejenis Buswaynya Solo, bis tersebut langsung menuju kota solo dan berakhir di Palur (perbatasan Solo-Karanganyar) dengan biaya Rp.15rb. atau ada juga Damri yang menuju terminal Tirtonadi Solo, apabila ingin melanjutkan naik bis ke Sragen, Boyolali, yogyakarta dan daerah di sekitar solo. selain itu ada Taksi yang sudah dibanderol harga menuju tempat-tempat yang ingin dikunjungi. Angkutan darat: dari jakarta ataupun daerah sekitarnya dapat menuju solo menggunakan Bus atau Kereta. Jika ingin naik Bus rekomendasi dari saya untuk menggunakan Bus Rosalia Indah. karena menurut saya pelayanan yang paling baik menuju Solo ya Bus ini (saya sudah mencoba seluruh bis ke solo). bus tersebut menawarkan berbagai pilihan class, ada Super Executive dengan harga Rp215rb hingga kelas ekonomi yang hanya 100rb (harga sebelum naik bbm). turunlah di terminal solo jangan turun di pull bus, soalnya terlalu jauh untuk ke solo karena berada di Palur, atau bisa minta turun di daerah manahan agar lebih dekat ke kota. Pilihan lain seperti kereta, ini yang paling banyak di pakai untuk menuju solo. apabila kita menggunakan kereta Executive kita berangkat dari gambir dan turun di Stasiun Balapan Solo dengan rate harga sekitar Rp.350rb. apabila kita menggunakan kereta kelas Bisnis kita bisa berangkat melalui Stasiun Senen dan turun di Stasiun Balapan dengan rate harga sekitar Rp.200rb. dan yang terakhir menggunakan Kereta kelas Ekonomi Senja Bengawan dengan keberangkatan dari Tanah Abang dan dapat turun di stasiun purwosari/stasiun Jebres dengan harga Rp.50rb. dari ketiga stasiun tersebut kita dapat ke pusat kota menggunakan Becak atau taksi. Sesampai di solo banyak penginapan yang berada di sana mulai dari kelas Melati sampai bintang 5. mulai harga 100rb - jutaan (tergantung kebutuhan). untuk mempermudah keliling2 solo di sarankan untuk menyewa kendaraan. karena di solo tidak ada angkot yang melintasi tengah kota namun hanya ada di pingiran kota. sedangkan bus Batik Solo itu hanya beroperasi hingga jam 17.00 wib. Untuk jalan-jalan keliling solo pun terdapat Bus Tingkat Werkudara. Calon Penumpang dapat membeli tiket di tempat yang sudah disediakan secara eceran seharga Rp. 20.000,- untuk berkeliling kota Solo pulang pergi pada hari Sabtu, Minggu dan hari libur. Untuk harga sewa (carter) dengan biaya Rp. 800.000,- per 3 jam dengan biaya overtime Rp. 250.000,- per jam. Penyewa juga dapat meminta bus berhenti di tempat-tempat tertentu selama lokasinya memungkinkan. Pemesanan dilakukan di kator Dinas Perhubungan Komunikasi dan Informatika Kota Surakarta di Jalan Menteri Supeno No. 7 Manahan pada hari dan jam kerja. Sepur Kluthuk Jaladara yaitu kereta api yang berada di jalan raya seperti Tramp. Sepur Kluthuk Jaladara dapat membawa maksimal 80 penumpang dengan biaya Rp 3.250.000,00. Biaya ini dipergunakan untuk membiayai bahan bakar berupa lima meter kubik kayu jati dan 3 masinis serta 3 asisten masinis yang menyalakan kereta tersebut. Untuk menikmati fasilitas paket layanan ini, tarif satu kali perjalanan pulang pergi biaya yang dikenakan Rp 360.000,00 per orang (paket 25 penumpang), Rp 290.000,00 (paket 35 orang penumpang), dan Rp 150.000,00 (paket 80 orang penumpang). beroperasi 2 kali dalam semingu yaitu setiap hari sabtu dan minggu dengan rute Stasiun Puwosari sampai Stasiun Kota Sangkrah yang berjarak kurang lebih 5.6 kilometer. Rute ini melewati Jalan Slamet Riyadi, jalan utama kota Solo dan singgah beberapa saat di beberapa tempat perhentian dalam satu trip pulang pergi, diantaranya adalah Kampung Laweyan, Loji Gandrung, Ngapeman, Pasar Pon, Keraton, Gladak, dan lain-lain. (Informasi mengenai bus tingkat werkudara dan sepur kluthuk jaladara saya ambil dari website pemerintah kota Surakarta.) sekarang saya akan menyarankan tempat-tempat yang wajib di kunjungi di Solo: Keraton Surakarta Keraton Surakarta adalah tempat wisata yang wajib di datangi di solo. Kita dapat masuk dan berkeliling menikmati koleksi benda kuno di museum, dan juga berfoto dengan prajurit penjaga Keraton Surakarta. Untuk sejarah dari keraton Surakarta dapat di baca di Wikipedia. Taman Sriwedari Taman Sriwedari adalah sebuah taman yang berada di tengah kota. Taman Sriwedari sebelum menjadi tempat wisata merupakan untuk tempat rekreasi keluarga kerajaan. Yang menarik di Taman Sriwedari ini terdapat Gedung Wayang Orang Sriwedari yang mempertunjukan kesenian wayang dengan tema cerita Mahabarata dan Ramayana. Ngarsopuro Solo Ngarsopuro adalah kawasan pedestrian yang terletak di Jln. Diponegoro, tepat berada di depan Pura Mangkunegaran. Apabila kita melewati jalan Slamet riyadi pasti akan melihat tulisan ngarsopuro. Di sini juga terdapat pasar windudjenar atau pasar triwindu yang menjual barang-barang antik. Banyak orang yang menghabiskan waktu dengan duduk-duduk di kursi yang tersedia di sepanjang jalan sambil melihat-lihat lukisan-lukisan yang terpajang di sana, lampu jalan yang terpasang dalam sangkar burung, topeng-topeng, dan lainnya. Pada saat malam minggu ngarsopuro ini ramai dengan pedagang dan biasanya ada pentas seni daerah yang ditampilkan di Ngarsopuro Night Market yang secara rutin diselenggarakan mulai pukul 18.00 sampai tutup. Produk yang dijual di pasar malam ini di antaranya kerajinan, batik, souvenir, hingga makanan kuliner khas Solo. Taman Balekambang Taman Balekambang merupakan taman rekreasi yang berlokasi di Jalan Ahmad Yani ini memiliki luas sekitar 10 hektar. Taman Balekambang dibagi menjadi dua bagian, yaitu Taman Air Partini yang digunakan untuk permainan perahu, dan Hutan Partinah yang mempunyai koleksi berbagai jenis tanaman langka. Tawangmangu Tawangmangu merupakan suatu dataran tinggi di kabupaten Karanganyar, sekitar satu jam dr kota Solo. Untuk menuju tawangmangu tanpa menggunakan kendaraan pribadi kalian dapat naik bus melalui terminal tirtonadi dan pilihlah bus yang menuju Tawangmangu nama salah satu bus nya Rukun Sayur. Beberapa wisata yang berada di daerah tawangmangu yaitu Candi Sukuh, Candi Cetho, gunung lawu dan grojogan sewu. Grojogan Sewu Tawangmangu merupakan tempat wisata di Solo kategori wisata alam yang paling terkenal. Berada di sisi barat Gunung Lawu. Lokasi air terjun Grojogan Sewu Tawangmangu tidaklah jauh dari kota Solo, hanya sekitar 37 KM di sebelah timur kota Solo, tepatnya di Kabupaten Karanganyar. Sebenarnya masih banyak lagi acara-acara yang sering ada di solo misalnya Batik Solo Carnival, festival jenang, kirab kebo bule, dan lain-lain. untuk lebih lengkapnya dapat dilihat jadwal acara di solo melalui website www.eventsolo.com Wisata Kuliner Galabo Solo Galabo atau Gladak Langen Bogan Ini merupakan salah satu tempat wisata kuliner di Solo, dengan konsep pusat jajanan malam galabo ini menyuguhkan beragam kuliner khas Solo. Berada di ujung jalan Slamet Riyadi tepat di belakang patung slamet riyadi atau gerbang masuk alun-alun solo. Gudek Ceker Bu Kasno Ini salah satu favorit saya, yang hanya buka pukul 02.00 pagi. Jangan terlambat datang kesini karena kalian akan kehabisan ceker yang jadi menu utamanya. Ini bisa dibilang ceker paling enak yang pernah saya makan. ceker tersebut disantap dengan sepiring nasi dan gudeg berserta krecek. berlokasi di jalan Monginsidi tepatnya di depan SMAN 1 Surakarta. Selat Solo Mbak Lies Selat merupakan salah satu makanan khas solo, Selat Bestik merupakan Irisan daging sapi yang dicampur di atas telur pindang, kentang goreng, dengan sayuran wortel, tomat, buncis dan selada dan yang spesial ada mayonaise jawa yang merupakan mayonaise khusus untuk Selat. Rasa selat itu sendiri sedikit asam dan manis. Untuk satu porsi Selat Solo Bestik ini harganya 10rb. Beralamat di Jl. Veteran, Gang Yudistira II no.42. tempatnya memang agak masuk gang yang hanya cukup satu mobil namun parkiran didalem luas. Sumber Bestik Pak Darmo setiap kali ke solo tempat ini merupakan salah satu yg harus didatangi. campuran dadaran telur dengan daging cincang/lidah yang di beri kuah manis membuat rasanya mantep. Selain itu biasanya sambil diiringi penyanyi keroncong. Silahkan dicoba untuk merasakan sensasinya berlokasi di Jl. Honggowongso Panularan Solo. Timlo Sastro dapat menemukan Timlo Sastro yang terletak di salah satu sudut Pasar Gede, tepatnya di Jl. Pasar Gede Timur No 1-2, Balong, Solo. Timlo Sastro berisi daging ayam, ati ampela ayam, sosis goreng khas Solo, serta telur pindang khas kedai timlo itu. Sosis goreng Solo ini bukanlah sosis yang terbuat dari daging sapi pada umumnya melainkan dari kulit lumpia atau risoles yang dilipat seperti martabak dan digoreng. Di dalam lipatan adonan itu diberi daging ayam bagian dada yang disuwir. Selanjutnya, gorengan sosis itu disajikan dalam potongan-potongan kecil. Sosis inilah yang merupakan ciri khas timlo. Serabi Notosuman Serabi atau surabi ini dapat dijadikan oleh-oleh dari solo. Rasanya lembut membuat kurang apabila kita Cuma makan satu atau dua potong. Yang berada di Jl. Muh Yamin. Wedangan Pendhopo Ini merupakan salah satu wedangan yang bukan berada di pinggiran jalan atau tenda, melainkan berada didalam sebuah bangunan tua yang terdapat barang-barang antik. Sehingga apabila kita makan disana merasakan makan dengan nuansa jawa banget. Shi’Jack Merupakan salah satu tempat minum susu yang terkenal di solo, dengan susu murni nya dan makanan ringan cocok untuk disantap malam hari. Berada di sekitar Kota Barat Solo. Namun selain tempat-tempat diatas ada pula tempat tempat makan yang digemari para anak muda solo atau yang lebih modern tempatnya seperti: • Café Tiga Tjeret, yang merupakan angkringan dengan gaya modern • Kalimilk dan Momilk yang merupakn tempat minum susu dengan konsep tempat yang nyaman bukan dipinggir jalan. • Sosis Naga, yang merupakan jajanan pinggiran yang ada di solo. Selain sosis ada jagung, fishball, nugget. Dan menu utama disini rasa naga karena itu paling pedas, walaupun ada rasa lain apabila tidak menyukai pedas. Wisata Belanja Pasar Klewer Pasar Klewer adalah pusat tekstil terbesar di kota Solo. Lokasinya tidak jauh dari Alun-alun atau Keraton Solo. Berbagai macam batik dijual disini dengan jenis dan harga yang berbeda. Pintar-pintar lah menawar disini sebelum membeli, selai itu pasar klewer juga menerima pembelian grosiran. Kampoeng Batik Kauman Kampoeng Batik Kauman merupakan pusat kerajinan batik yang lokasinya berada dekat alun-alun solo atau keratin solo. Atau letaknya berada di seberang Pasar Klewer. namun untuk harga disini jauh lebih mahal dibanding pasar klewer. Namun nilai Plus disini sambil belanja kita dapat berjalan-jalan dan berfoto2 karena banyak bangunan tua yang menarik untuk menjadi objek foto. Kampung Batik Laweyan Solo Kampung Batik Laweyan adalah salah satu sentra batik yang ada di kota Solo. Kalian dapat berbelanja aneka produk batik, mulai dari kain, baju, hingga kerajinan. Letaknya di daerah laweyan solo, sama halnya dengan batik kauman disini sambil belanja kita dapat berjalan-jalan dan berfoto2 karena banyak bangunan tua yang menarik untuk menjadi objek foto. Sebenernya untuk batik tergantung selera aja, untuk yang ngerti batik pasti lebih tau yang mana yang lebih bagus. Tapi klo menurut saya sih sama saja. Solo sekarang lebih modern dibanding solo 1 Tahun yang lalu, Mall semakin Banyak, ada GoKart, tempat nongkrong anak muda semacam Beer House, Coffee Corner, dll. mungkin karena kota ini telah menyimpan banyak kenangan sehingga membuat saya selalu ingin kembali ke sana.
  7. Payung mungkin hanyalah benda sederhana. Ia tak pernah benar-benar ada dalam daftar kebutuhan primer manusia. Tapi payung selalu ada pada saat yang tepat. Menjadi pelindung dari hujan, juga sengatan matahari. Payung selalu punya ceritanya sendiri. Seperti ketika seorang lelaki tiba-tiba datang membawa payung untuk seorang perempuan di tengah hujan lebat pada drama Korea, supaya terlihat heroik. Lalu, momen itu berlanjut menjadi sebuah kisah cinta yang (katanya) romantis ala drama Korea. Payung selalu memberi keteduhan. Mungkin karna itu jugalah band indie asal Jakarta, Payung Teduh menamai diri mereka dengan sebutan Payung Teduh. Memberi keteduhan lewat lagu. Saya kurang paham apa ide awal Festival Payung yang diadakan Solo. Tapi, saya menerka kalau tujuan festival ini adalah untuk membangkitkan kembali segala sesuatu yang berkaitan dengan payung. Juga untuk menghargai peran payung sebagai pemberi keteduhan dan perlindungan. Oh iya, Festival Payung merupakan sebuah festival tahunan yang ada di Kota Solo. Event ini sudah ada sejak tahun 2014 dan tahun ini memasuki tahun yang ke-3. Pada dua edisi sebelumnya saya selalu melewatkan event tersebut. Tapi tidak untuk tahun ini. Festival Payung tahun ke-3 berlangsung selama tiga hari, 23 s/d 25 September 2016. Tempatnya masih sama dengan yang dulu-dulu yakni di Taman Balekambang. Saya datang pada hari kedua pada Sabtu siang. Cuaca sedikit mendung ketika saya berangkat menuju Taman Balekambang. Tak seperti hari-hari biasanya. Jalan menuju Taman Belekambang terlihat sangat ramai oleh lalu-lalu manusia. Spot parkir tersebar di beberapa tempat. Saya langsung bergegas menuju kerumuman, berjalan menuju Taman Balekambang. Suasana serba payung sudah tampak di pintu gerbang taman. Gapura taman didekor sedemikian rupa dengan instalasi payung yang indah. Instalasi payung ini rupanya banyak tersebar di beberapa titik, didukung dengan rangkainan bambu yang telah disusun sedemikian rupa. Usai berkeliling selama beberapa menit, saya lalu berjalan menuju panggung terbuka yang juga telah didekor sedemikian rupa dengan nuansa payung. Sore nanti, akan ada pertunjukan seni serta fashion show di sini. Menonton perjunjukan seni. Itulah sebenarnya tujuan utama saya datang ke Festival Payung. Hari masih siang ketika saya duduk di salah satu sudut tribun. Pertunjukan seni masih beberapa jam lagi. Sementara panitia mempersiapkan set panggung, saya melanjutkan keliling untuk mengambil beberapa foto. Tanpa sengaja, saya bertemu dua orang travel blogger asal Jogja, Kharis dan Sitam. Kami ngobrol cukup lama dan akhirnya sepakat untuk menonton pertunjukan seni sama-sama. Mendekati sore, kami berjalan menuju panggung terbuka. Set panggung sudah selesai ditata. MC sudah berkali-kali koar-koar bahwa acara akan segera dimulai. Nyatanya, hampir lebih dari setengah jam kami duduk di tribun namun acara belum juga mulai. Sementara mendung sudah semakin gelap, hujan sepertinya hanya tinggal menunggu waktu. Kami sempat putus asa menunggu pertunjukan yang tak kunjung dimulai sampai akhirnya benar-benar goyah dan meninggalkan panggung. Dan.. sementara kami berjalan meninggalkan panggung, acara benar-benar dimulai. Sial. Kamipun bergegas kembali supaya dapat tempat duduk. Sore itu, panggung terbuka di Taman Balekambang penuh sesak oleh pengunjung. Pertunjukan seni dibuka oleh Kemlaka, kelompok musik yang menyajikan musik etnik dari berbagai daerah Indonesia. Meskipun tak benar-benar paham dengan musik yang dibawakan, saya larut dalam melodi yang mereka mainkan. Sore itu, Kemlaka berkolaborasi dengan dua kelompok penari dari Sanggar Semarak Candra Kirana yang membawakan tarian Jawa serta Pesona Nusantara yang membawakan tarian Kalimantan. Alunan musik dari Kemlaka serta gerakan-gerakan indah dari penari membuat penonton cukup terhibur dan antusias. Buktinya, meski mendung gelap masih tetap menggelayut, mereka tak beranjak dari tempat duduk sampai pertunjukan benar-benar selesai. Sampai akhirnya, waktu sudah hampir jam 5 sore. Kharis dan Sitam pamit pulang. Beberapa menit kemudian, pertunjukan benar-benar telah selesai dan saya pun juga beranjak meninggalkan Taman Belakambang. Sementara saya berjalan keluar, para pengunjung justru semakin banyak yang berdatangan. Sumber
  8. Saat ada seorang millennial menonton acara musik keroncong, mungkin banyak yang mengernyitkan dahi sambil membatin “hah, keroncong?. Bukannya itu musiknya orang tua, ya?” Tadinya saya juga mikir begitu. Bukan cuma karna kebanyakan audiens keroncong adalah orang yang – maaf – sudah berumur. Tapi juga fakta bahwa musisi keroncong mayoritas adalah orang-orang yang sudah berkeluarga. Kita tahu, ada dua orang di Indonesia yang dianggap sebagai maestro keroncong: Hj. Waljinah dan alm. Gesang Mereka berdua bukanlah musisi yang ketika muda mengawali karir sebagai penyanyi pop dan berpindah haluan ke keroncong ketika tua. Mereka seperti sudah disiapkan oleh semesta untuk menjadi penyanyi keroncong sejak kecil Beberapa tahun lalu ketika menghadiri acara Solo Keroncong Festival di Ngarsopuro saya baru ngeh bahwa penyanyi keroncong ternyata bukan hanya orang tua. Ketika itu, bahkan ada anak-anak seusia SMA yang turut menyumbangkan lagu di panggung. Dan kemaren, di Solo Keroncong Festival 2016 yang diadakan di halaman Benteng Vantenburg saya semakin ngeh dan yakin bahwa musik keroncong adalah musik lintas generasi, bukan hanya milik orang tua saja Saya datang ke acara festival tanggal 15 Mei sekitar jam 20.30. Ketika itu, MC sedang berada di atas panggung membawakan acara sementara penampil berikutnya sedang mempersiapkan diri. Saya lupa nama kelompok musiknya. Satu yang saya ingat, sebagian besar anggotanya adalah mahasiswi kampus ISI Surakarta. Dari situlah semakin ditegaskan bahwa musik keroncong bukan hanya untuk kaum tertentu saja (Generasi X) Satu-satunya keraguan bahwa keroncong adalah musik lintas generasi barangkali adalah soal penampilan. Saat manggung, hampir semua musisi keroncong mengenakan pakaian resmi. Yang wanita pakai kebaya. Yang lelaki pakai jas atau kemeja dengan dandanan necis. Kesannya jadi cenderung kaku dan enggak banget untuk anak muda. Tapi mungkin memang di situlah yang membedakan musik keroncong dengan musik lainnya. Pemilihan kostum akan menguatkan identitas musiknya. Sama seperti penyanyi heavy metal yang kebanyakan bertato dan berambut gondrong Acara Solo Keroncong Festival 2016 kemaren sendiri berlangsung selama dua hari, 14 – 15 Mei 2016 di halaman Benteng Vantenburg. Banyak nama-nama besar yang tampil di situ seperti sang diva keroncong, Hj. Waljinah, Djaduk Feriyanto serta Butet Kertarajasa Saya nonton di hari kedua. Cukup kecewa karna tak bisa menyaksikan Waljinah yang terkenal dengan lagu Walang Kekek nya. Kekecewaan saya sedikit terobati karna masih bisa menyaksikan Djaduk Feriyanto yang tampil bersama Sinten Remen. Lagu-lagu daerah seperti Sajojo — yang di-medley dengan lagu-lagu lain — hingga pop modern dari Sindentosca (Kepompong) mereka bawakan dengan aransemen keroncong yang enak didengar dan ditonton. Di bagian akhir, Djaduk bahkan mengajak semua penonton untuk berdiri dan bergoyang untuk menunjukkan bahwa musik keroncong juga bisa goyang dan tidak kaku Saya tak sampai selesai menonton acara festival karna teman sudah nggriseni ngajak pulang. Lagipula acaranya sepertinya akan sampai pagi sehingga saya juga merasa bahwa sudah waktunya untuk pulang. Sekitar jam 11 malam saya meninggalkan festival dengan kesan yang positif terhadap musik keroncong Sekedar informasi, Solo Keroncong Festival merupakan festival musik tahunan yang diadakan oleh Pemkot Solo. Kalau kamu termasuk penggemar keroncong, datanglah ke Solo saat berlangsung event tersebut untuk mendapatkan pengalaman liburan yang lebih berkesan sumur
  9. Hay sahabat2 tercinta, para JJ’er apa kabar ? Sebenarnya apa siy yang jadi tujuan kita jalan2 ? Pasti bukan karena mau saingan kan ? Terus terang sejak masuk komunitas jalan2 saya jadi makin sering jalan2, tentu saja karena banyak informasi tentang tempat2 wisata di Indonesia dan Luar Negeri yang diposting para membernya jadi keinginan untuk berkunjung ke tempat itu makin menggebu. Nah sejak tahu bahwa postingan temen2 sangat bermanfaat / bisa dijadikan referensi jalan2 bagi pembaca, akhirnya saya punya keinginan lain, salah satunya kepengin posting hal2 baru yang bisa dijadikan referensi juga oleh orang lain. Hal2 baru bukan berarti tempat wisata baru, tapi bisa juga itinerary ke suatu tempat. Kebetulan saya beberapa kali dapat japri dari temen2, perihal itinerary ini, jadi kalau dia mau jalan di hari libur selalu nanya ke saya, pingin kearah Bandung sama anak2 cocoknya kemana ya ? Ada juga yang mau ke Bogor sehari bisanya kemana saja ya ? Bahkan ada yang nanya destinasi di luar Pulau Jawa, tentu saja saya hanya bisa jawab kota2 yang sudah pernah disinggahi saja. So, dengan hobby menulis ini, semoga bisa bermanfaat bagi teman2 travellers. Nah ide gila kali ini adalah kepengin jalan2 ke 3 propinsi di libur wiken bisa gak ya ? Jarak antar kota tentu saja sangat menentukan bisa / tidaknya. Pikir2, kalau untuk seputar Jawa masih bisa lah, dan melihat request temen2 banyak yang kepengin ke arah Jogya akhirnya saya buatlah itinerary ke 3 propinsi di tanggal 19-21 Januari 2018 dengan destinasi sekitar Solo, Pacitan dan Jogyakarta. HARI PERTAMA, 19 JANUARI 2018. Hari pertama kami berpetualang didalam Kereta Api Brantas, dari Stasiun Senen jam 17.00 menuju Stasiun Solo Jebres jam 02.47, tiketnya murah meriah hanya Rp. 84.000 sudah sampai Solo. Kalau ada yang murah kenapa beli yang mahal to ? Alhamdulillah selama di kereta tidak ada kendala, berangkatnya tepat waktu sampainya juga tepat waktu, alhamdulillah. Sepanjang jalan masih disempatkan bercanda meski kereta full seat, tapi begitulah, Ibu2 kalau sudah ngumpul gak bisa diam. HARI KEDUA, 20 JANUARI 2018. 1. Sarapan Gudeg Ceker Ini kali yang kedua saya sarapan disini, gudeg ceker Bu Kasno yang berlokasi di Mertoyudan / dekat gereja Kristen Jawa di Jl Monginsidi, atau dekat SMA Negeri I Surakarta. Yang khas dari gudeg Bu Kasno adalah lauknya / daging ayamnya dari ayam kampung. Beraneka macam lauk bisa dipesan mulai dari daging yang di suwir2, kepala ayam dan ceker ayam, jeroan (ati rempelo) juga telor ayamnya. Sedang asesories lainnya ada gudeg nangka, sayur kerecek, tahu tempe bacem dan sambal. Kalau saya yang terbayang cekernya, dan jika belum sempat makan ceker di TKP maka bisa dibungkus. Beberapa teman sempat kaget karena ternyata 1 porsi ceker yang isi 10 buah harganya Rp. 40.000,-. Cekernya siy enak tapi ketika ingat harganya jadi ter-kaget2. Xixixixi Sehabis sarapan singgah di Masjid Karanganyar Solo untuk Shalat Subuh dan bersih2 badan serta ganti baju. 2. Curug Jumog Lokasi curug ada di desa Berjo, Kec Ngargoyoso Kab Karanganyar Jawa Tengah. Kalau bicara Karanganyar pasti banyak yang familier karena disitulah tempatnya wisata2 yang manarik mulai dari wisata alam dan wisata sejarah, yaitu banyak ditemukannya curug/air terjun beaneka dari yang sudah termashur seperti Tawangmangu juga sampai yang belum terkenal seperti Jumog ini. Tapi sekarang Curug Jumog sudah menjadi incaran para wisatawan dan menjadi pilihan wisatawan juga karena begitu sampai ke parkiran mobil tinggal jalan beberapa menit sudah sampai ke curug, jadi tidak perlu capai2 untuk mendapatkan spot yang cantik ini. Sepanjang jalan menuju curug juga disuguhi pemadangan yang indah, kali kali tempat mengalirnya air yang jatuh dari Curug Jumog. Begitu sampai ke atas, wow, emejing banged, tumpahan airnya lebar / bercabang 2 kemudian air yang turun ke kali juga menyerupai curug kecil, jadi kalau dari jauh curugnya terlihat bertingkat. Airnya jernih dan bersih jadi sangat cocok untuk ber-mandi2 disini, jika yang tidak mau bermain air maka bisa memakai mantel karena cipratan airnya cukup deras dan bisa membuat baju kita masah walau kita tanpa mendekati pusat pancuran air. Salah satu teman yang maniac banged sama air terjun langsung nyemplung dan membasahi rambutnya, walau sebenernya air pagi itu sangat dingin karena kami sampainya paling pagi, loketpun belum buka sebenernya. Ketika dirasa sudah puas mandi2, kami lanjutkan perjalanan menuju Pacitan, waktu tempuh Solo-Pacitan diperkirakan 4 jam. 3. Soto batok Suasana pagi itu agak mendung, gerimispun datang, tapi kami tetap menjalankan rencananya. Walau hujan tetap cuzz menuju Pacitan. Teman2 berkesempatan istirahat / tidur karena waktunya yang lumayan lama di perjalanan. Kurang lebih jam 9 kami meninggalkan Curug Jumog, ke Pacitan via Sukoharjo. Sepanjang jalan disuguhi pemandangan alam persawahan yang menghijau, asri sekali, hampir2 tergoda hati ini untuk turun dan berfoto, tapi ketika ingat tujuan masih jauh maka hati menjadi tak tergoda sedikitpun. Tapi menjadi tergoda lagi ketika didepan mata kami ada sebuah warung yang bertuliskan Soto Batok, penasaran dong dengan namanya. Lokasi tepatnya di Jl Karanganyar Km 2 Jumowono Sukarasa, masih di Sukoharjo ini. Tapi biasa kalau urusan perut gak bisa ditunda, jadilah kami serbu kuliner yang namanya unik ini. Dan memang tempatnya yang unik ternyata, sebuah mangkok yang terbuat dari batok kelapa. Kalau sotonya berkuah bening, dengan daging ayam di suwir2 dengan asesories beraneka sate seperti sate usus, sate telor puyuh, goreng2an dan kerupuk. Layaknya Soto Solo ada tambahan toge rebusnya. Harganya lumayan murah, per mangkok Rp. 6.000,- dan goreng2annya Rp. 500,- ber bijinya. Sudah hilang rasa penasarannya ketika sudah selesai makan Soto Batok. Memang pintar pemilik Soto Batok dalam menjaring pembeli, keunikan namanya yang punya nilai jual. 4. Goa Gong Secara administratif, Gua Gong berada di Dusun Pule, Desa Bomo, Kecamatan Punung, Kabupaten Pacitan, Jawa Timur. Gua ini berjarak sekitar 37 km dari pusat kota Pacitan ke arah barat (arah Wonogiri). Jadi kalau kami yang masuk ke Pacitan via Solo maka Kota Pacitan belum terlewati. Jalanan menuju Goa Gong berkelok-kelok dan naik turun, tapi jalanan sudah halus di aspal jadi nyaman. Mobil wisatawan mempunyai tempat parkir khusus, dan menuju goa disediakan ojek wisata dengan sewa Rp. 5.000,- tapi jika pulang / kembali ke tempat parkir tidak boleh naik ojek. Tiket masuk wisata seharga Rp. 15.000,- untuk orang dewasa dan Rp. 5.000,- untuk anak2, kemudian jika hendak menyewa senter juga Rp. 5.000,- per buah, ada juga jasa guidenya sebesar Rp. 30.000,- Tidak seperti kebanyakan goa, di Goa Gong banyak terdapat sumber airnya atau dalam Bahasa Jawa disebut sendang. Namanya ber-macam2 sesuai dengan manfaatnya (menurut keyakinan masyarakat setempat, siapa saja yang meminum air sendang akan memperoleh manfaat masing2 sesuai nama sendang itu, ada yang awet muda juga ada yang mendapatkan kemuliaan hidup). Tapi ini mythos ya, jadi kita tidak wajib melakukannya. Memasuki seluruh ruangan goa bisa menghabiskan waktu sekitar 2 jam, apalagi Ibu2 yang maunya disetiap sudutnya maunya berfoto, bisa lebih 2 jam. Itulah sebabnya dari awal emmasuki gua diingatkan tentang waktunya ini, jangan sampai rencana selanjutnya menjadi kacau balau. 5. Sungai Maron Ketika saya menghubungi basecamp Sungai Maron via telepon, operatornya bilang bahwa waktu yang tepat untuk caving Sungai Maron itu pagi hari, supaya airnya masih jernih sehingga viewnya bagus, juga agar terhindar dari hujan yang biasanya turunnya di sore hari. Tapi kata driver, berhubung lokasinya satu arah dengan Goa Gong alangkah baiknya untuk dicoba, itulah sebabnya maka ketika didalam goa diusahakan disiplin waktu. Dan memang dekat jarak antara Goa Gong dan Sungai Maron, kurang lebih 45 menit sampai ke Sungai Maron setelah menempuh jalanan yang menanjak extreme, kami sempat berdoa jangan sampai mesin mobil mati ketika pas menanjak itu. Deg2an sudah pasti, tapi alhamdulillah Driver kami luar biasa. Lokasi Sungai Maron ada di desa Darsono, Kecamatan Pringkuku, Kabupaten Pacitan, memang benar, ketika kami dating sore2 air sungai berwarna cokelat, nampaknya sisa banjir Pacitan masih terlihat dengan adanya lumpur2 di ranting2 pohon disepanjang sungai. Bisa dibayangkan banjir Pacitan lumayan tinggi, dan banyak rumah2 warga yang dekat sungai pada kemasukan air bah. Kami sewa 3 perahu, masing2 perahu isi 4 penumpang dan 1 pengemudi / pemilik perahu. Sewa per perahu Rp. 100.000,- PP kurang lebih menyusuri sungai dalam waktu 45 menit hingga menuju Pantai Ngiroboyo. Jika akan bersandar di pantai untuk ber-foto2 maka nambah biaya tiket Rp. 5.000,- per orangnya. Tiada detik tanpa berfoto, karena hanya itulah bukti dari jalan2 kami. Cuaca lagi kurang bersahabat gaees, mendung bergelayut di langit, ngeri jika tiba2 hujan sementara kami masih dipinggir pantai dan harus pulang menyusuri sungai,,,ah pasti akan sangat mencekam. Kamipun buru2 pulang, dan alhamdulillah, gerimis mengundang, kamipun cepat2 masuk mobil untuk kemudian cuzz meninggalkan desa Darsono. 6. Pantai Klayar Pantai klayar ini berada di desa Kalak, Kecamatan Donorejo, Kab Pacitan. Sebenernya kami berencana mau kejar sunset disini, krn kalau lihat foto2 sunset Pantai Klayar cukup bagus, tapi apa daya karena cuaca mendung jadi gak kebagian sunset. Masih gerimis kecil ketika sampai sini, tapi teman2 masih sempat guling2an di pasir, mungkin gemas lihat pasirnya yang putih kecoklatan. Ditawari bonceng motor beroda 3 untuk menuju air mancur di tengah laut juga tidak berani, karena dalam kondisi gerimis dan gelap karena mendung suasana di lokasi sangat sepi. (Takut dibawa lari xixixixi). Padahal air mancur di antara batu2 karang merupakan keunikan alam tersendiri, saying moment itu dilewatkan begitu saja, semoga lain waktu bisa kesini lagi, yang penting kali ini terpuaskan dengan hanya ber-main2 air dan pasir pantai. Gerimis itupun akhirnya berubah menjadi hujan, pelan2 kami menuju hotel tempat kami menginap yang lokasinya dekat kota, ternyata tempatnya lumayan jauh kalau mau menuju kota. Sempat juga kami melintasi perkebunan, sepi, ditambah lagi karena ternyata seluruh Pacitan sedang mati lampu. Gelap gulita menemani perjalanan kami, driver dengan sabarnya berkendara dan sepertinya dengan lapang dada menghadapi suasana malam yang mencekam ini. Begitu sampai di hotel apa daya, mati listrik membuat segala yang kami angan2kan menjadi buyar seketika, gelap dan tanpa air menyala di kamar mandi merupakan sesuatu yang menyiksa, kamipun akhirnya meninggalkan hotel untuk kemudian bali menuju Jogya. Keputusan inipun dirundingkan dengan alot, karena hotel sudah kami bayar, dan uang tidak kembali. Di malam itupun (sambil makan malam), kami hunting homestay via traveloka dan dapat homestay disekitar Pekuncen Jogyakarta. Dalam gerimis kami mencari lokasi homestay yang ternyata tidak mudah. Lagi2 driver yang baik itu masih terlihat legowo mengantar kami dan menemani kami hingga dini hari. HARI KETIGA, 21 JANUARI 2018. 1. Soto Kadipiro Pagi ini kami ada di Propinsi DI Jogyakarta, apa yang terlintas di otak kita ketika bangun tidur dan tiba2 ada di Jogya ? Yang per-tama2 terpikir adalah kuliner, itulah sebabnya maka kami memutuskan untuk sarapan di Soto Kadipiro. Bayangan ayam kampung dan jeroannya yang menggoda. Dengan suasana pagi yang masih gerimis, pastilah akan pas jika sarapannya panas2 gini. Cuzz lah kami ke Soto Kadipiro yang ada di Jl Wates No 33 Jogyakarta. Sudah beberapa kali kami kesini tapi gak ada bosan2nya, enak, legit dan mengeyangkan tentunya. 2. Persawahan Songgo Langit Selesai sarapan kami menuju Desa Dlingo yaitu mengejar spot foto yang lagi kekinian yaitu sebuah persawahan. Lokasinya ada di Songgolangit Sukarame Dlingo Mangunan, termasuk wisata baru karena pas kami kesini masih gratis tapi boleh isi kotak seikhlasnya untuk tujuan pengembangan, yang mbangun mahasiswa KKN. Terdapat persewaan caping bagi yang mau berfoto ala2 petani. Ketika kami sampai sini, situasi sawah lagi cantik2nya, daunnya menghijau bak permadani jadi pas banged buat selfie. Gerimis kecil tak menghalangi kami untuk tetap menuju lokasi, toh tempat berfotonya gak becek karena kita bediri di atas jembatan bamboo yang sengaja dibangun di atas persawahan dengan bentuk LOVE. Cukup istagramable kalau mau pinjam istilah anak muda. Dan ternyata pagi2 juga sudah banyak yang dating di lokasi ini. Gak akan bosan2 memandangi hamparan hijau yang cantek ini, jika belum Lelah ingin rasanya berbaring di jembatan bambu sambil memandang matahari….(lebay ya ?) 3. Kebun Buah Mangunan Masih di desa Mangunan / berdekatan dengan lokasi persawahan terdapat Kebun Buah Mangunan, awal dibangun memang merupakan Kebuh Buah, banyak terdapat jenis buah2an yang ditanam, namun belakangan banyak sekali spot2 gardu pandang yang dibangun dikarenakan area ini mempunyai keindahan tersendiri ketika sunrise dan sunset. Iya..kita bisa menikmati keduanya di lokasi yang sama. Paduan antara pegunungan, awan, pepohonan, sungai dan kabut di pagi hari sangat memanjakan para wisatawan. Itulah sebabnya akhirnya tempat ini dijuluki Negeri Di atas Awan, meski ketinggiannya hanya 200 mdpl. Banyak sekali spot foto disini, silahkan pilih se-puasnya. Kalau kami karena hari ini juga harus kembali ke Jakarta, maka tidak bisa lama2 disini, setelah puas foto2 dan makan siang mie2an (karena tdk ada menu maski yg nendang) kamipun melanjutkan perjalanan menuju Stasiun Lempuyangan sekalian mencari makan siang di sekitar stasiun. Puas rasanya hanya 2 hari bisa berkeliling di 3 propinsi, dan badan ini terasa Lelah. Walau bagi kami merupakan trip yang dipaksakan tapi kami puas bisa melaluinya dengan sukses. Ya dipaksakan, 3 propinsi loh, jarang2 kan ? Kalau teman2 ada yang pingin ikutin itinerary ini silahkan, total cost hanya sekita Rp. 700.000an sudah termasuk tiket kereta api PP dari Jakarta Jogya, sewa mobil Hi Ace, tiket wisata, homestay, makan masing2. Cukup efisien kan ? Terima kasih untuk yang sudah meramaikan acara kita kali ini, Salam Jalan2 Indonesia !
  10. Yang ke Solo mampir ke TW yaw bnyk tempat wisata disana, icon TW Grojokan Sewu kalau difoto ini "Bukit Sekipan" lokasinya dari Terminal Tawangmangu naik lagi di kanan jalan, ada papan namanya juga kok Jika mau suasana lebih dingin lagi bisa naik terus sampai di jalan tembus (perbatasan dengan magetan jawa timur)
  11. Dewi Calico

    RUMAH BATU VILLA & SPA, SOLO

    안녕하세요... Haaaiii, aku muncul lagi dan membawa cerita. Kali ini tentang sebuah Villa & Spa di Solo. Meskipun bukan di Solo Kota, Karena ini sudah masuk Kabupaten sukoharjo. Tetapi lebih di kenal dengan Solo Baru. Meskipun bukan di Solo kota, tapi disini itu aku merasa bahwa sangat nyaman. Tidak terlalu padat gedung-gedung, tetapi masih dekat dengan Mall-Mall. Jadi kalo pengen hangout di Mall gitu gampang. Ada The Park, Hartono Mall, serta dekat juga dengan Rumah Sakit Dokter Oen. Namanya adalah RUMAH BATU VILLA & SPA. Hal pertama kali yang aku rasakan saat sampai disini adalah. Aku sangat senang, melebihi expectations aku sebelum tiba disini. Nyaman banget. Nuansa Traditional tapi ga kuno banget, ada campuran unsur modern yang bikin keren. Tenang dan teduh banyak pepohonan. Aduh gillaakk ini seru banget, tempat untuk melepas penat & stress. Dan tentu saja banyak spot keren untik berfoto. Namanya Rumah Batu, that's why banyak batu-batu untuk jalan setapak dan exterior building nya. Meski banyak pohon, Tapi tetap yaaa terjaga banget kebersihan dan kerapian pohonnya. Disini itu seru banget Pool nya. Memang awalnya terasa aneh karena air nya asin, persis dengan air laut. Why ?? Padahal kan jauh dari laut. And finally aku menemukan jawabannya. Memang sengaja dikonsep seperti air laut yang mengandung garam. Biar apa ?? Supaya orang yang abis berenang itu badannya segar. Karena garam kan mengandung mineral dan segala macamnya yang bikin badan lebih segar. Menu breakfast nya enak, aku suka. Sebelum disajikan Bfast menu. Akan disajikan Tea or Coffee. Aku memilih untuk Tea time dahulu, sambil menunggu makanan utama selesai dimasak. Waktu itu aku memilih Continental meal. Menu Continental meal yang aku pilih terdiri dari: - Sunny side up, French Fries, Sausage. - Toast Bread or French Toast. - Jam & Butter. - Slice Fruit or Fresh Juice. - Bubur Kacang Ijo / Sweet Mung Bead Porridge. Untuk kamar hotel. Kamarnya luas, fasilitas lengkap. Bed nya juga enak banget. Maaf yaaa ga banyak foto kamarnya. Room nya ada di lantai satu dan lantai dua. Pas itu aku pilih yang di depan kolam renang, double bed. Waktu aku chek-in itu prosesnya cepat dan ga ribet. Dan ga perlu pake uang deposit. Oiya disini selain ada SPA, juga ada SHOP. Shop menjual merchandise semacam baju, tas, dompet, topi sampai barang antik. Untuk rate per night. Aku kemarin dapat harga 400 Ribu lebih sedikit. Ga sampai 500 Ribu. Dengan rate segitu tuh sangat luar biasa banget karena pelayanan memuaskan, staff ramah, kamar nyaman, fasilitas bagus dan terawat, tempat nyamam dan bersih, Bfast menu juga enak. Dan inilah alamatnya: RUMAH BATU VILLA & SPA. Jl. Ovensari Raya No.8, Kadilangu, Baki, Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah 57556
  12. Alfa Dolfin

    Markobar, Astaga...!!

    "ntar ke Solo, gw kepingin cari Markobar", kata ku ke seorang rekan yang juga doyan jalan "jiaaaa...ngapain jauh-jauh ke Solo. Loe jalan ke Cikini juga ada. Ngga jauh khan dari rumah loe...", sahutnya. "Ooo...beda dong kalau makan di tempat aslinya... Lagi pula gw penasaran aja..." Markobar, singkatan Martabak Kota Baru, menjadi target utama saat transit singkat di kota Solo sebelum melanjutkan ke kota lain. Harus kesana!! Penasaran berat…!! Fans berat martabak ya? Secara selera ngga terlalu fanatik untuk kudapan satu ini. Namun ada sesuatu yang lain yang membuat sengaja ngotot ingin ke sinil Keinginan yang tak tertahankan berawal secara tidak sengaja membaca salah satu tulisan di Kompasiana : “Surat Terbuka Untuk Gibran Rakabuming”, yang di tulis Ryo Kusimo. Setelah membaca secara tersirat hhhhmmm berarti saya harus siap kecewa jika mengharapkan sesuatu yang “wah”, untuk salah satu usaha bisnis milik Gibran Rakabuming, putra Presiden RI sekarang. Doeloe pernah berteman dengan anak-anak pejabat meski si pejabat bukan di level menteri apalagi sampai RI-1. Sudah biasa ngeliat gaya hidup yang "wah". Pertanyaannya, masa iya sich Gibran ngga “wah”, khan anak pejabat?bukan Cuma anak pejabat, tapi RI-1 lho. Jangan main-main. Ah semakin penasaran. Seperti apa sich bisnis kuliner mas Gibran. Seperti apa sich rasa dari Martabak yang di jual. Terakhir, apakah benar saya akan “kecewa” seperti kesan setelah membaca tulisan Ryo Kusimo. Tempat Aslinya Driver mobil rental membawa kami ke sebuah Mall. Kalau tidak salah Solo Grand Mall. Dari pinggir jalan sudah terpampang tulisan besar “MARKOBAR”. Ooo disini. Namun masih ada rasa kurang puas. Apakah di sini termasuk wilayah Kota Baru?tanya ku ke driver. Di jawab, kalau di Kota Baru masih di sana, tidak jauh dari hotel, sahutnya. Maksudnya hotel tempat saya menginap. Disana pertama kali ada, katanya lagi. Oke kalau begitu kita ke sana, balas ku menutup percakapan. Astaga....!!! tidak salah nich disini, spontan ku berucap kepada driver di sebelah saya saat mobil parkir di Jalan Moewardi. Sang Driver meyakinkan saya saat terkejut tadi, “Benar pak disini. Ini yang pertama kali ada. Ini di Kota Baru” Lah gimana ngga terkejut melihat warung makan dengan tenda besar bertuliskan “MARKOBAR”. Letaknya di pinggir jalan. Sepintas tidak ada bedanya dengan warung-warung kuliner di kiri-kanannya. Tidak ada yang spesial dari segi fisik. Tidak ada yang meng-ciri-khas bahwa pemiliknya anak penguasa. Saat terpana melihat tempatnya, lagi-lagi saya harus yakin ini tempat jualan anak RI-1. Spontan Terkejut, berucap : Astaga…, mungkin sesuatu yang lebay. Mungkin juga wajar.. Ya saya merasa wajar dengan keterkejutan ini. Masih terbayang seperti apa bayangan anak-anak pejabat pada umumnya. Mewah, elite, eksklusif… Menilik asal usul Markobar, pertama kali ada mulai tahun 1996. Pemilik awal seorang warga Solo. Warga biasa. Ngga terkenal. Bukan pengusaha besar di kota Solo. Kemudian usahanya diteruskan anaknya. Hadirlah mas Gibran yang tertarik bermitra sekaligus untuk membesarkan usaha ini. Visi mas Gibran sederhana aja, ingin memajukan jajanan lokal agar dapat meningkatkan baik dari sisi bisnis maupun selera rasa. Maunya Martabak semakin di sukai dan menjangkau banyak kalangan. Lokasinya tidak Cuma di kota Solo aja tetap juga bisa membuka cabang di kota-kota lain di Indonesia. Oke, tadi terkejut dengan rupa fisik. Sekarang bicara seperti apa sich martabak yang di jual di Markobar. Yang menjadi ciri khas apa? Manis sudah pasti. Lalu ? Variasi dan cara penyajian yang berbeda. Umumnya martabak yang banyak di jual, racikan di letakan di loyang berbentuk lingkaran yang bawahnya ada kompor. Setelah matang dan panas, berturut-turut di olesi mentega, di taburi coklat meses, kacang, keju, wijen dan susu. Variasinya bisa pilih coklat atau keju, atau coklat-keju, yang lebih komplit coklat-keju-kacang-wijen. Setelah di taburi lalu di potong 2, dilipat. Setelah itu di potong kecil dan di masukan ke kotak dus kecil baru diserahkan ke konsumen. Saya termasuk suka meski tidak sering beli. Belinya pun kebanyakan di “gerai” sederhana pinggir jalan. Sangat nikmat di makan masih panas. Pinggirnya yang garing salah satu favorit. Biasanya selagi masih garing mengambil yang di pinggirnya dulu baru inti-nya. Yang membedakan Markobar dengan yang lain, pertama penyajiannya tidak dilipat 2 melainkan utuh bundar lingkaran seperti pizza. Kedua, pilihan rasa lebih variasi. Bisa memilih 6 atau 8 rasa yang berbeda. Pilihannya : coklat meses ceres, kacang cokelat, keju polos, keju cokelat, keju kacang, cokelat, Delfi, Oreo, Silverqueen, Cadburry, Nutella, Kit Kat, Van Houten. Kondisinya tidak di campur seperti martabak pada umumnya. Khan tidak dilipat. Sudah di pisah-pisah menjadi 6 atau 8 sesuai pesanan. Terakhir di masukkan dalam kemasan dus seperti Pizza baru diserahkan ke konsumen. Kira-kira begitu. Harganya berkisar 60 – 80 rbu. Sederhana Tidak mengecewakan setelah menikmati di kamar hotel. Sebenarnya bisa saja santap di tempat. Sekalian menikmati menu lain seperti Martabak telur dan variasi minuman lain. Kebetulan termasuk suka nongkrong berkuliner di warung-warung pinggir jalan. Cuma saat tiba disana perut sudah kenyang terisi kuliner yang lain. Selain itu hujan deras mengguyur saat tiba di lokasi. Lebih baik bawa dan makan di hotel saja. Bagi saya sebenarnya yang lebih dari ke-terkejut-an dari Markobar adalah kesederhanaan. Tidak terbayangkan putra Presiden masih mengelola usaha yang boleh di bilang sederhana. Di bandingkan bisnis milik artis, keluarga pejabat-pejabat lain,rasanya tidak level. Padahal seperti salah satu yang di tulis mas Ryo Kusimo, “Anda kan anak Presiden, seharusnya anda lebih cocok ada di deretan pemegang saham BUMN, deretan pemegang saham Indofood, Astra, berkolaborasi dengan pengusaha Singapura, atau tentunya duduk bersama dengan para Emir Kerajaan Arab untuk membahas proyek Petrochemical di Indonesia, dengan saham terbesar adalah trah keluarga anda”. Saya pun terbawa suasana kutipan di atas. Saya tidak kecewa namun masih terbayang warung yang sangat sederhana, yang di kelola bukan warga sembarangan. Sungguh sangat kontras dengan bayangan saya perihal bisnis anak pejabat. Apalagi saat menunggu pesanan tadi hujan deras turun. Cipratan air hujan sempat masuk menerobos tenda yang terpasang. Teringat seorang netizen yang pernah menyindir usaha jualan Martabak sebagai sesuatu yang kampungan. “Apa susahnya sebagai anak Presiden mendapat soft loan milyaran untuk membangun dinasti kerajaan bisnis kuliner besar. Ngga sulit membangun sebuah resto kaliber internasional yang tamu-tamunya dari kalangan elite”. Ini sich bukan nyindir tapi cemohan kasar. Sempat heboh di dunia maya. Nekad bener ya nulis begitu. Bukannya tersinggung eee malah mendapat tanggapan santai dari adiknya, Kaesang. “Gapapa, yang penting dari jualan martabak bisa untuk bayar sekolah di Singapore. Saya hepi, Markobar juga hepi,” tulis Kaesang. Gara-gara Markobar saya jadi tertampar manakala menilik salah satu kehidupan pribadi saya. Menyadari meski bukan dari keluarga pejabat, kepingin sekali menjadi orang elit seperti anak-anak pejabat. Meski sehari-hari sudah akrab dengan kesederhanaan, kepingin sekali keluar dari zona ini. Melepas kesederhanaan beranjak ke status yang lebih oke. Pelajaran berharga dari jalan-jalan singkat dan mampir di warung Markobar : Sederhana itu indah. Sederhana itu bukan aib yang harus di tinggalkan. Sederhana itu tidak menutup untuk menjadikan hidup berguna. Tuhan bisa memakai manusia yang sederhana menjadi manusia yang memberikan manfaat bagi orang lain minimal di sekitar kita.
  13. Solo, surakarta. menurut saya kota ini menarik untuk pariwisita. Apalagh kalau digarap dengan serius, mungkin lebih dikuatkan tema batik. Kenapa batik, karena Solo punya 2 buah area batik yang menurut saya cukup unik yaitu Kauman dan Laweyan. Kalau anda pernah dengar Bukchon Village, Seoul yang dimana ada berkeliling masuk gang dan melihat keseninan korea, solo juga punya yaitu Kauman dan Laweyan. Solo menjadi kuat dengan Batiknya dan beberapa keunikan lainya, selain logat mereka yang unik khususnya mengatakan makan menjadi “maem”…. ehm…. cewe solo… aduhai…. kalau bicara…. Lanjut, Tentu semua yang pernah ke solo pernah mendengar nama Kampung Kauman dan Kampung Laweyan yang menjadi pusat dari Batik Solo. Keunikan daerah ini adalah ada harus jalan masuk masuk gang dan akan menemukan butik atay outlet batik yang cukup menarik, masalah harga dibawah harga di mall jakarta. Masalah kualitas batik jangan ditanya. Ketika ada masuk kedalam daerah ini jangan takut tersesat dan jangan putus asa karena toko toko batin ini berpencar dan dimana mana. Ketika ada berjalan terus didaerah ini melewati rumah warga dan ada menemukan toko batik seperti mendapatkan mutiara di pasir putih. Silakan dicoba kalau tidak percaya. Selain toko di daerah Kauman dan Laweyan ada juga bisa melihat workshop dari pembuatan batik, baik dengan batik tulis dan batik cap. Ketika anda masuk jangan sungkan tanya kepada mba-mba penjaga dimana workshopnya dengan sangat ramah mereka akan menunjukan dengan bahasa jawa yang cukup khas. Selain batik di daerah Kauman anda akan menemukan merchendise dari batik dan juga konsep cafe yang sangat menarik. Beda Kauman beda Laweyan, Laweyan berada dijauh dari Kauman. Menurut salah satu penjaga batik dilaweyan, daerah laweyan menjadi yang awal terkenal karena salah satu raja dari surakarta pernah belajar membatik disana. Sebenarnya Laweyan sama dengan Kauman tapi daera laweyab lebih besar dari Kauman dan terdapat rumah antik peninggalan belanda yang dijadikan toko batik dan tentu ada workshopnya. Jangan maluelihat rumah di Laweyan karena ketika ada melongok kedalam rumah yang antik dan pintu terbuka anda akan leihat toko batik didalamnya. Laweyan ini sama dengan konsep Bukchon Village, Seoul semakin ada masuk kedalam gang kecil di Laweyan anda akan menemukan toko batik. Mau beli batik, menurut orang solo lebih murah bila anda membelinya di Laweyan, karena Laweyan belum terlalu komersil seperti Kauman. Anda bisa seharian untuk mengelilingi Kauman dan Laweyan untuk hunting batik, tapi daerah ini cukup berjauhan. Ketika anda ingin ke Laweyan dan Kauman yang perlu anda siapkan : 1. Kaki (karena jalan yang cukup banyak tap membuat sehat), 2. Uang (karena anda pasti tergiur untuk membeli batik), dan 3. Es Kopi (karena jalan di Solo nikmat sambil minum es kopi, karena solo panas, tapi tidak sepana Jakarta) Selamat traveling teman. Wisata di Indonesia lebih baik. silakan lihat blog saya di www.petrussitepucerita.wordpress.com Salam Petrus Sitepu
  14. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Rekomendasi Hotel Bintang Empat di Solo

    Kota Solo merupakan kota yang kental dengan nuansa sejarah dan budaya yang sangat erat kaitannya dengan kebudayaan Jawa. Di kota ini, kamu dapat melihat keraton, berbelanja batik dan kerajinan yang berkualitas, melihat atraksi Solo yang penuh dengan penuh keagungan, wayang kulit, kuliner yang lezat, dan tentunya berkomunikasi dengan masyarakatnya yang ramah. Kota yang bernama resmi Surakarta ini merupakan bentuk apresiasi Pemerintah Republik Indonesia atas keberadaan Kraton Surakarta Hadiningrat, yang merupakan negara/kerajaan mandiri sebelum Republik Indonesia diproklamirkan. Kamu berencana ingin menjelajahi kota Solo yang menawan ini? Coba sambangi beberapa rekomendasi hotel bintang empat di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi berikut ini. 1. Best Western Premiere Hotel, Hotel Elegan di Solo Best Western Siang Hari via Agoda Best Western Malam Hari via Agoda Inilah dia salah satu hotel berbintang empat di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Hotel ini adalah Best Western. Berbicara masalah lokasi, hotel ini terletak di kawasan yang sangat strategis, yaitu di kawasan Jalan Ir. Soekarno, Solo Baru, Serengan, Solo. Banyak pengunjung sangat merekomendasikan hotel ini karena letaknya yang sangat strategis, yaitu berada di dekat mall. Selain itu, para pengunjung juga sangat menyukai pelayanan dari pihak staf hotel yang mampu melayani dengan sangat baik dan ramah. Para pengunjung juga sangat menyukai kondisi hotel ini yang bersih. Ya, hotel ini dilengkapi dengan daily housekeeping yang diperuntukkan agar para pengunjung merasa nyaman ketika berada di hotel ini. Adapun foto-foto dokumentasi fasilitas umum hotel ini adalah sebagai berikut: Lobby via Agoda Meeting room via Agoda Bar and Lounge via Agoda Spa via Agoda Kolam renang via Agoda Ballroom via Agoda Fitness center via Agoda Interior hotel ini didominasi oleh warna-warna yang elegan seperti cokelat, krem dan emas. Ballroomnya juga sangat besar sehingga mampu menampung orang dalam jumlah yang banyak. Berikut ini adalah dokumentasi mengenai interior kamar hotel: Interior kamar hotel via Agoda Interior seating area via Agoda Kamar mandi pribadi via Agoda Kelebihan lain dari hotel ini adalah fasilitas wifi yang terdapat bukan hanya di kamarmu, tetapi juga di berbagai area public hotel ini. Sementara itu, kekurangan hotel ini adalah ukurannya yang termasuk terlalu kecil untuk ukuran hotel berbintang empat. Selain itu, kekurangan lainnya adalah lahan parkir yang tersedia kurang begitu besar. Hotel ini mendapatkan nilai 8,1 atau excellent menurut situs Agoda. Informasi Alamat : Jalan Ir. Soekarno, Solo Baru, Serengan, Solo No. telp : (0271) 623123 Rate : Mulai dari 455.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : Lobi 24 jam, layanan penjemputan bandara, bar, fitness center, kolam renang, coffee shop, daily housekeeping, meeting facilities, room service, safety deposit boxes, luggage storage dan lain-lain. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 2. Aston Solo Hotel, Smart Choice for Traveler Aston Solo Hotel via Agoda Salah satu hotel berbintang empat di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi adalah Aston Solo Hotel. Hotel ini terletak di kawasan yang sangat strategis, yaitu di kawasan Slamet Riyadi dengan alamat lengkap Jl. Brigjend. Slamet Riyadi No. 373, Surakarta, Laweyan, Solo. Banyak pengunjung merekomendasikan hotel ini karena pelayanan dari hotel ini yang sangat baik. Ya, proses check in dapat dilalui dengan cepat dan professional bagi para pengunjung. Selain itu, para pengunjung juga sangat merekomendasikan untuk menginap di hotel ini baik untuk keperluan wisata maupun bisnis selama berada di Solo. Sementara itu, inilah bagian dari interior hotel ini: Lobby via Agoda Meeting room via Agoda Meeting room via Agoda Ballroom via Agoda Restoran via Agoda Restoran via Agoda Bar and Lounge via Agoda Interior hotel kebanyakan didominasi oleh warna seperti cokelat, hijau, putih dan lain-lain. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior room dan superior triple Kamu juga dapat memilih preferensi tempat tidurmu baik berupa king maupun twin. Berikut ini adalah tampilan interior kamar hotel ini: Interior kamar hotel via Agoda Interior seating area via Agoda Interior kamar mandi via Agoda Kelebihan lain dari hotel ini adalah factor kebersihan. Hotel ini sangat memperhatikan kebersihannya sehingga membuat para pengunjung merasa nyaman berada di hotel ini. Selain itu, para pengunjung juga sangat menyukai ukuran kamar hotel ini yang sesuai. Namun, kekurangan dari hotel ini adalah penyediaan kunci kamar yang hanya satu untuk kamar dengan tipe triple room. Meskipun demikan, hotel ini memiliki nilai 8,0 atau termasuk dalam kategori very good menurut situs Agoda. Informasi Alamat : Jl. Brigjend. Slamet Riyadi No. 373, Surakarta, Laweyan, Solo No. telp : (0271) 7882000 Rate : Mulai dari 488.000 per malam. Sudah termasuk sarapan. (Book Disini) Fasilitas : room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis, elevator dan lain-lain. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 3. Novotel Hotel Solo, Hotel Modern dan Elegan di Kawasan Banjarsari Novotel Hotel Solo via Agoda Hotel ketiga yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama kamu berada di Solo adalah Novotel Hotel Solo. Hotel ini terletak di kawasan Banjarsari. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Slamet Riyadi 272, Banjarsari, Solo. Kebanyakan para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini merasa sangat senang dengan lokasi hotel ini yang strategis. Hotel ini terletak tidak begitu jauh dari Solo Grand Mall, The King’s Park, dan Keraton Surakarta. Mal itu dapat ditempuh dengan cara berjalan kaki dari hotel ini. Para pengunjung sangat menyukai hotel ini karena hotel ini merupakan hotel yang sangat direkomendasikan terutama jika kamu ingin pergi bersama keluarga. Namun demikian, ada pula pengunjung yang merekomendasikan hotel ini untuk business trip. Inilah dia dokumentasi fasilitas umum di hotel ini: Fitness center via Agoda Spa via Agoda Restoran via Agoda Interior via Agoda Bar and Lounge via Agoda Meeting room via Agoda Kolam renang via Agoda Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior double, superior twin dan executive double room. Hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas wifi baik di dalam kamar maupun di area public. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Superior king room via Agoda Interior superior twin room via Agoda Interior seating area via Agoda Kamar hotel ini sudah dilengkapi dengan AC, TV dan juga kamar mandi pribadi. Selain itu, kamar di hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas area duduk, wifi, kulkas, setrika dan masih banyak lainnya. Kelebihan lainnya dari hotel ini adalah factor value for money yang ditawarkan oleh hotel ini. Para pengunjung merasa bahwa uang yang mereka keluarkan telah sesuai dengan fasilitas yang mereka dapatkan selama berada di hotel ini. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini menurut reviewer adalah hotel ini tergolong sudah cukup tua sehingga dibutuhkan renovasi. Menurut situs Agoda, hotel ini memiliki nilai 8,1 atau termasuk dalam kategori excellent. Kebanyakan pengunjung akan merekomendasikan hotel ini atau berencana menginap lagi di sini ketika mereka memiliki kesempatan berkunjung ke Solo lagi. Informasi Alamat : Jl. Brigjend. Slamet Riyadi No. 373, Laweyan, Solo No. telp : (0271) 724555 Rate : Mulai dari 423.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis, check in dan check out kilat, room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, kolam renang, safety deposit boxes, family room, dan wake up service. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 4. Megaland Hotel Solo, Hotel Untuk Bisnis dan Wisata Megaland Hotel Solo Siang Hari via Agoda Megaland Hotel Solo Malam Hari via Agoda Salah satu pilihan hotel yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama kamu berada di hotel ini adalah Megaland Hotel Solo. Megaland Hotel Solo adalah sebuah hotel yang didesain baik untuk kepentingan bisnis maupun wisata. Hotel ini terletak di kawasan Laweyan. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Slamet Riyadi no. 351, Laweyan, Solo. Hotel ini memiliki kamar berjumlah 101 kamar. Kebanyakan para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini menyukai lokasi hotel ini yang sangat strategis. Ya, hotel ini terletak di kawasan utama Jalan Slamet Riyadi yang akan memudahkan para pengunjung jika ingin menyambangi berbagai destinasi wisata selama berada di Solo. Para pengunjung juga sangat menyukai fasilitas kolam renang yang terdapat di hotel ini. Kolam renang di hotel ini didesain dengan sangat cantik dan cocok digunakan oleh berenang terutama bagi keluarga yang membawa anak kecil. Para pengunjung juga sangat menyukai hotel ini yang bersih dan juga interior kamar yang modern. Hal ini membuat para pengunjung betah berada di hotel ini. Sementara itu, inilah beberapa dokumentasi fasilitas umum di hotel ini: Lobby via Agoda Restoran via Agoda Restoran via Agoda Kolam renang via Agoda Hotel ini memiliki fasilitas yang cukup menunjang pengunjung yang datang dan menginap di hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah deluxe room dan deluxe room with breakfast. Ya, para pengunjung diberi kesempatan untuk memilih sendiri apakah ingin melengkapi fasilitas kamarnya dengan sarapan pagi atau tidak. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Interior kamar hotel via Agoda Interior kamar hotel via Agoda Kamar mandi pribadi via Agoda Semua kamar di hotel dilengkapi TV layar datar, lemari es, dan minibar. Kamar mandi pribadinya menyediakan shower, pengering rambut, dan handuk. Beberapa unit dilengkapi sofa, pemutar DVD, dan bathtub. Selain itu, hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas wifi baik di kamar maupun di seluruh penjuru hotel. Kelebihan lain dari hotel ini adalah rasa makanan yang enak. Ya, para pengunjung akan disuguhi makanan yang lezat ketika sarapan maupun makan di hotel ini. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah pelayanan yang diberikan oleh staf hotel ini. Beberapa staf hotel melayani dengan kurang begitu baik sehingga membuat salah satu reviewer merasa kecewa ketika menginap di hotel ini. Menurut situs Agoda, hotel ini memiliki nilai 7,7 atau termasuk dalam kategori Very Good. Ya, para pengunjung kebanyakan merasa senang ketika berada di hotel ini dan berniat untuk menginap kembali di sini ketika memiliki kesempatan menyambangi Solo. Informasi Alamat : Jalan Slamet Riyadi no. 351, Laweyan, Solo. No. telp : (0271) 725252 Rate : Mulai dari 389.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, room service, lobi 24 jam, binatu, dry cleaning, business center, concierge, kolam renang dan fasilitas rapat. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 5. Sala View Hotel, Hotel Modern di Laweyan Sala View Hotel Siang Hari via Agoda Sala View Hotel Malam Hari via Agoda Salah satu hotel di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama berada di Solo ini adalah Sala View Hotel. Hotel bernuansa modern dan chic ini merupakan salah satu hotel yang terletak di kawasan Laweyan. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Slamet Riyadi 450, Laweyan, Solo. Para pengunjung yang sudah datang dan menginap di hotel ini sangat menyukai lokasinya yang strategis. Ya, hotel ini terletak di salah satu jalan raya utama di Solo, yaitu Jalan Slamet Riyadi. Para pengunjung juga sangat menyukai interior dan desain hotel yang bernuansa elegan dan chic. Para pengunjung juga sangat menyukai kebersihan hotel ini yang bersih. Berikut ini adalah tampilan beberapa fasilitas di hotel ini: Lobby via Agoda Restoran via Agoda Meeting room via Agoda Meeting room via Agoda Resepsionis via Agoda Kolam renang via Agoda Bar and Lounge via Agoda Interior hotel yang bernuansa chic dan elegan ini memiliki warna cokelat yang mendominasi. Selain itu, fasilitas hotel ini juga tergolong lengkap karena memiliki fitness center dan kolam renang untuk melengkapi hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior, dan deluxe room. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Interior kamar hotel via Google Interior kamar hotel via Agoda Interior kamar hotel twin via Agoda Kelebihan lainnya di kamar hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas wifi yang akan memudahkan akses internetmu. Akses wifi ini dapat kamu nikmati bukan hanya di dalam kamarmu tetapi juga di area public hotel ini. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah ukuran kamar mandi yang tergolong terlalu sempit. Hotel yang memiliki kamar berjumlah 111 kamar ini tentunya dapat kamu jadikan sebagai pilihan selama kamu menginap di kota Solo. Informasi Alamat : Jalan Slamet Riyadi 450, Laweyan, Solo No. telp : (0271) 718388 Rate : Mulai dari 365.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis, check in dan check out kilat, room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, fitness center, kolam renang dan wake up service. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 Nah, itulah dia penjelasan mengenai rekomendasi hotel bintang empat di Solo. Happy traveling!
  15. es dawet adalah salah satu kuliner sjuta umat di indonesia. gak cuman di pulau jawa, di mana mna es dawet menjadi favorit. saya salah satu penggemar es dawet. saya mau share nih es dawet yang menurut saya aling oke rasanya. pas di jogja dulu, saya suka mmpir di daerah klaten, di halan listas solo menuju jogja. tepatnya es dawet ini beberapa ratus meter sebelum candi prambanan kalau dari8 arah solo.a harganya gak mahal, cuman tiga ribu perak seporsi. yaa, biasanya gak cukup seporsi sih, hhe yang bikin enak adalah gula dan santannya yang asli, ga pemanis yang artifisial gitu. jadi pemanisnya bner bener berkualitas. ada banyak pedagang dawet cuman yang paling terkenal ya dawet yang ini, ditambah lagi di sampingnya adabengkel. pas banget kalau naik motor mampir ngebengkel sambil ngedawet, apalagi sama pacarr yeeaaaa.. hhahha
  16. jempolkaki

    Fakta Menarik Kota Surakarta

    Solo yaitu salah satu kota yang unik serta sayang untuk dilewatkan. untuk kamu yang belum sempat mengunjungi Solo, sempatkanlah. Mengapa? berziarah ke Solo, berarti Anda masuk ke kawasan Wisata Solo, sejarah dan budaya. ketika ini, banyak maskapai yang melayani penerbangan ke Solo. Wisata di Solo dan sekitarnya layak buat dicoba. buat penginapan, ada banyak hotel di Solo, mulai dari yang murah sampai yang bermutu bintang lima. Sebelum beranjak ke Solo, sebaiknya kamu mengerti apa saja keunikan dari kota ini. Berikut sejumlah fakta menakjubkan dari Kota Solo! Mempunyai dua nama sekaligus Kota Solo adalah Kota yang mempunyai dua nama dimana nama tersebut sama digunakan, yakni Solo dan Surakarta. Pada mulanya masyarakat sudah familiar dengan Desa Sala, maka banyak orang yang menyebut dengan Kraton Sala. Maka jadilah penyebutan itu hingga sekarang. Nama Sala masih dipergunakan, dan nama Surakarta juga tetap dipakai. akan tetapi entah dimulai oleh siapa dan kapan, serta karena apa pula, kata Sala berubah penulisan serta pembacaannya menjadi Solo. Salah satu kota ternyaman untuk ditinggali Solo merupakan salah satu kota ternyaman buat ditinggali di tanah Jawa. Solo adalah kota yang terletak di Provinsi Jawa Tengah. Kota ini sungguh nyaman dihuni karena ketenangan kotanya, penduduknya kebanyakan suku jawa. Solo atau Surakarta memiliki semboyan "Berseri", kependekan dari "Bersih, Sehat, Rapi, dan Indah", sebagai slogan yang menggambarkan ketenagan kota ini. Tradisi Unik Kota Solo Di Kota Solo ada tradisi unik adalah Kirab Pusaka 1 Suro. event ini diselenggarakan oleh Keraton Surakarta serta Puro Mangkunegaran pada malam hari menjelang tanggal 1 Suro. acara ini ditujukan untuk merayakan tahun baru Jawa 1 Suro. Rute yang ditempuh kurang lebih sejauh 3 km ialah Keraton - Alun-alun Utara - Gladak - Jl. Mayor Kusmanto - Jl. Kapten Mulyadi - Jl. Veteran - Jl. Yos Sudarso - Jl. Slamet Riyadi - Gladak kemudian kembali ke Keraton lagi. Pusaka- pusaka yang memiliki daya magis tersebut dibawa oleh para abdi dalem yang berbusana Jawi Jangkep. Kirap yang berada di depan yaitu sekelompok Kebo Bule bernama Kyai Slamet sedangkan barisan para pembawa pusaka berada di belakangnya, yang paling unik ialah waktu kebo bule ini mengeluarkan kotoran, maka orang akan saling berebutan buat mendapatkan kotoran kebo bule ini. Katanya sih, bisa bawa berkah. Namanya juga kepercayaan. Percaya ga percaya sih. Ada pasar loak terkenal Di Kota Solo terdapta pasar Loak atau pasar barang-barang bekas yang sungguh terkenal ialah Pasar Klithikan Notoharjo, pasar ini dibangun pada tahun 2006 oleh Pemerintah Kota Surakarta. Pasar ini terletak di Kalurahan Semanggi, Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Surakarta, di atas lahan seluas 1.800 m2. Pasar Klithikan Notoharjo dibangun menampung penjual kaki lima diarea Taman Monumen 45 Banjarsari yang berjumlah 909 pedagang. Pasar Notoharjo lebih dikenal dengan nama Pasar Klithikan karena pasar tersebut sebagai wadah bagi pedagang kakilima yang menjual berbagai barang bekas, seperti elektronik, pakaian, ponsel, sparepart kendaraan dan barang-barang lainnya. Pasar ini cukup unik karena di sini pengunjung bisa menemukan barang-barang bekas layak pakai. Penyelenggara PON Pertama Solo adalah kota pertama dimana PON (Pekan Olahraga Nasional) I diadakan. PON I yaitu PON pertama Indonesia yang diadakan di Surakarta pada 9-- 12 September 1948. Tanggal pembukaannya, 9 September, kemudian diperingati setiap tahunnya sebagai Hari Olahraga Nasional.Pembukaan PON pertama ini diresmikan oleh Presiden Pertama Republik Indonesia Soekarno serta event penutupannya dilakukan oleh Sri Sultan Hamengkubuwono IX Selaku Ketua Komite Olimpiade Republik Indonesia (KORI) (sekarang KONI. Pekan Olahraga Nasional I ini diikuti oleh sekitar 600 atlet yang bertanding pada 9 cabang olahraga yaitu Atletik, Lempar Cakram, bulu tangkis, sepak bola, tennis, renang, Pencak silat, Panahan serta Bola Basket dengan jumlah total medali (emas, perak, perunggu) yang diperebutkan sebanyak 108 medali. Pesertanya bukan pada tingkat propinsi melainkan pada tingkat Kota serta Karesidenan. ada 13 partisipan yaitu Surakarta, Yogyakarta, Bandung, Madiun, Magelang, Malang, Semarang, Pati, Jakarta, Kedu, Banyuwangi serta Surabaya. Juaranya adalah kota Solo atau Surakarta dengan total medali sebanyak 36 medali. Punya dua keraton Solo ialah salah satu dari sedikit kota di Indonesia yang mempunyai dua keraton, adalah Keraton Kasunanan Surakarta serta Keraton Mangkunegaran Surakarta yang berjarak sekira 11 km. Meskipun kedua keraton sudah tidak menjalankan pemerintahan seperti dahulu, namun masih ada sultan dan abdi dalem di dalam istana. Selain itu, keduanya juga masih kerap menggelar banyak ritual serta up event adat. Selain bisa melihat sendiri arsitektur kuno pada bangunan istana serta masjid. Kamu juga bisa belajar mengenal kebudayaan Jawa yang masih terjaga. Jika bertamu di saat yang tepat, kamu bisa menyaksikan berbagai up acara serta ritual tahunan, salah satunya merupakan Sekaten. Uniknya batik khas Solo Setiap batik tradisional di setiap daerah menyandang keunikan tersendiri, sama halnya dengan batik khas Solo. Batik Solo mempunyai beragam motif, dua di antaranya yang paling populer merupakan Parang Kusumo dan Truntum. Batik Truntum identik dengan motif bunga kecil-kecil yang membentuk sebuah pola besar. Batik Parang Kusumo berbeda lagi. Batik ini dikenal sebagai batik yang biasa dipakai golongan bangsawan Solo. Ciri dari batik ini adalah lajur motif diagonal yang dilukis dari bawah ke atas yang menandakan bahwa pemakainya masih berasal dari keturunan raja. Jika ingin lebih mengenal batik khas Solo, kamu bisa menginap di Best Western Premier Solo yang yaitu sebuah hotel berkonsep batik. Wisata sepur uap di tengah kota Bagaimana rasanya naik kereta uap kuno dengan asap yang mengepul di udara dan suara tuutt. tuutt. yang khas? Rasa penasaran kamu akan segera terjawab oleh Sepur Kluthuk Jaladara. Lokomotif buatan Jerman pada 1896 ini masih aktif beroperasi sebagai kereta wisata. sepur ini bisa kamu temukan di Kota Solo loh. Banyak dijumpai supeltas -Pak Ogah-. Di Solo ada orang-orang yang ikhlas meski hidup pas-pasan, mereka ialah Supeltas (Sukarelawan Pengatur Lalu Lintas) yang rela tidak dibayar demi melancarkan arus lalu lintas yang makin semarwut. akan tetapi sejumlah tatkala lalu para 'polisi cepek' ini oleh Kepolisian Kota Solo dibina. Dikasih rompi dan perlengkapan pengatur lalu lintas seperti peluit dan tanda rambu. " Jika dahulu kami hanya bantu menyeberangkan orang yang ngasih duit aja, sekarang kami nggak pan dan g mau ngasih atau tidak semua kami bantu". tatkala ditanya apakah ada honor khusus dari kepolisian, mereka menjawab nggak ada. "Ya hanya mengandalkan pemberian sukarela dari pengguna jalan saja, namanya juga sukarelawan mas", demikian katanya. akan tetapi demikian mereka sungguh bahagia karena dapat membantu kesusahan orang lain saat di jalanan.
  17. syahrulsiregar

    itinerary Jepang 2-11 Maret 2016, saran?

    Pagi semua, setelah bela2in nabung, akhirnya kebeli juga tiket promo ke jepang, akhirnya berhasil bikin itin nih, minta tolong saran dan kritiknya yah..day 1: arrived 08.50 di haneda angsung ke kawaguchiko naik bus dari shinjuku pp trus malem balik tokyo (enaknya nginep daerah mana yah)day 2: Tokyo Disney sea seharianday 3: explore tokyo Shibuya, harajuku, shinjuku, ginza, day 4: asakusa, ueno, akihabara, odaibaday 5: tidur di willer ke kyoto, langsung explor inari, gionday 6: nara (belum tau kemana aja), sore udah ke osaka, tidur di osakaday 7: USJ seharianday 8: Explore osaka (osaka castle, dll)day 9: flight jam 11 pagi KIX-CGKada beberapa poin yang jadi peritmbangan nih suhu:- rencananya ga pake jr pass krn akan beli subway 3 days pass (tokyo), bus daypass (kyoto), osaka day pass (ada ga sih), willer, sama shinkansen kyoto-osaka, bener ga suhu?mohon koreksi dari teman2 semua...terima kasih...
  18. andiana

    Menginap di Red Planet Hotel Solo

    Pertama kali ke Solo / Surakarta. Berbekal satu keuntungan : ada teman tinggal di Solo. Jadi, lumayan rada pede. Meski begitu, waswas takut nyasar tetap ada, ternyata! Aku ke Solo tanggal 1 September, menginap semalam di Red Planet Hotel. Silakan mampir ke review hotel yah! Berhubung saat pertama ke Solo karena ada acara di Taman Balekambang, jadi memang kurang banyak mengeksplorasi Kota Serabi Notosuman itu. Bahkan gak sempat ke Pasar Klewer. Oke, ini kode untuk kembali ke sana, yes? Ada yang pernah menginap di Red Planet Hotel? Boleh dong share pengalaman juga. Siapa tau ada tips trik khusus lainnya yang aku gak tau. Thank you!
  19. Titi Setianingsih

    Ada apa di Solo ????????

    Halloooowwwww Jalan2er,,,,,! Pasti kalian sudah pernah ke kota Solo kan ? Banyak sekali tempat wisata disana, berjibun deh, setengah bulan di Solo barangkali masih belum semuanya terjelajahi, hampir semua daerah di kota dan kabupatennya mempunyai potensi wisata yang luar biasa. Naaahhhh,,,kemana kira2 jika kita hanya 2 hari saja di Solo ? Sebetulnya saya ke Solo ketika itu dalam rangka kondangan ke rumah teman kantor yang sedang mantu, tapi daripada kesana hanya kondangan, akhirnya saya putuskan sekalian untuk jalan2, alhamdulillah disana banyak teman, jadi segera saja langsung minta tolong untuk buking hotel dan mencarikan rental mobil. Alhamdulillah juga ada adik kelas SMP yang punya rental mobil, jadi saya dapat free pakai mobil selama 2 hari, hanya silahkan isi BBM dan kasih tips untuk sopirnya. Sesuatu deh,,,, Saya ke Solo hanya berdua saja dengan anak Saya, Farah, ketika itu tidak ajak kawan2, saya pikir kan urusannya hanya kondangan ? Dari Jakarta kami naik kereta api ekonomi AC Brantas dari Stasiun Senen menuju Solo Jebres, tiket masih Rp. 70,000,-. Sampai Solo kurang lebih jam 01.00 dini hari. Oh yaaaa,,,Saya sudah sempat janjian dengan teman fb (KJJI) namanya mas Tommy orang Solo, dan dia janji mau jemput di stasiun kemudian mau nemanin jalan2 seputar Solo. Tapi sopir teman Saya (Pak Joko) juga sudah ditelpon dan siap menjemput jam 01.00 pagi. Nah begitu sampai Solo, pagi2 buta saya kepengin nyicipin Gudeg Ceker khas Solo, yang antriannya barangkali sudah dimulai sejak jam 00.00, dulu pernah sekali makan gudeg ceker, tapi belum puas, akhirnya kami ber 4 makan gudeg ramai2. Cabe rawit merahnya itu loh yang bikin air liur keluar,,,,,,maknyozzzzz banget,,,,mertua lewat gak akan ketahuan,,,hahahhah. Habis makan gudeg ceker kami langsung diantar ke Hotel Posein lokasinya dekat dengan stasiun Solo Jebres. Kami ambil kamar yang murah saja, Rp. 250.000,- per malamnya, tapi sayangnya masuk dini hari juga dihitung sehari karena waktu check out hotel kan biasanya jam 13.00 ? Hotelnya lumayan bagus dan bersih, setelah selesai sarapan di hotel kami langsung diajak jalan2 mengitari Kota Solo yang asri. Beruntung punya kawan di Solo, sambutannya luar biasa ramahnya. Day 1, tgl 14 Maret 2015 1. Sumber Air Sapta Tirta Pagi ini tambah satu lagi teman saya yang mau nemenin jalan2, yaitu Mas Buddy Bedeng, temen fb juga. Sumber air ini lokasinya ada di kaki Gunung Lawu Karanganyar yaitu di daerah Pablengan, terletak di jalan raya yang menghubungkan Karangpandan dan Astana Mangadeg Girilayu. Jarak Sapta Tirta dengan Kota Karanganyar sekitar 20 km. Kata teman saya ini termasuk tempat wisata yang belum banyak dikenal wisatawan, memang waktu itu juga sepi sekali, hanya kami ber5 yang masuk, loket juga dalam keadaan tertutup. Dari asal katanya, Sapta artinya tujuh, jadi di lokasi ini ada 7 macam air yang rasanya ber-beda2 walau jarak antara kolam yang satu dengan lainnya hanya 5 - 15 meter, jadi merupakan salah satu keajaiban Indonesia sebenarnya. Masing2 kolam ada tulisannya. Dan konon, ini merupakan petilasan raja-raja Mangkunegaran Surakarta. Kurang lebih ceritanya seperti ini : di Kerajaan Mangkunegaran ada seorang bangsawan yang bernama Raden Mas Said/Pangeran Samber Nyowo yang disebut juga Kanjeng Gusti Pangeran Adipati Mangkunegoro Senopati Ing Ayudo Lelono Joyo Miseso yang hidup diantara tahun 1725-1795. Saat itu Surakarta sedang di jajah oleh VOC, daerah sekitar Sapta Tirta ini di obrak abrik oleh Belanda, namun sumber air ini masih utuh. Pangeran Samber Nyowo gigih mempertahankan wilayahnya dengan bergerilya, hingga akhirnya beliau dikasih daerah otonomi Praja Mangkunegaran dengan gelar Kanjeng Gusti Pangeran Ario Adipati (KGPAA) Mangkunegara I. Nama2 sumber air itu adalah : 1. Sumber Air Bleng Airnya rasa asin. Biasanya orang mengambil air di sumber ini untuk membuat karak, atau semacam krupuk yang bahan bakunya dari beras atau nasi. Sumber air bleng ini tidak pernah kering, sejak jaman dulu sampai sekarang. 2. Sumber Air Hangat Airnya memang hangat. Biasanya untuk mencucikan badan sekaligus untuk mengobati berbagai penyakit kulit, misalnya gatal-gatal. Juga bisa untuk mengobati rematik. 3. Sumber Air Kasekten Kata kasekten dari kata sakti. Air dari sumber ini biasanya untuk kekuatan, kesehatan, atau untuk mensucikan jiwa raga. 4. Sumber Air Hidup Air hidup boleh untuk mencuci muka. Bagi yang percaya, air hidup bisa membuat wajah tampak awet muda. Ada pula yang mengambil air ini untuk bagian dari upacara pernikahan. 5. Sumber Air Mati Air yang keluar dari sumber ini dilarang keras untuk dibuat cuci muka, cuci tangan, apalagi untuk minum. Air di sumber ini mengandung mineral yang berbahaya jika diminum. Sumber Air Mati tidak pernah bertambah atau berkurang, dari jaman dulu sampai saat ini. 6. Sumber Air Soda Jika air dari sumber ini diminum, terasa rasa soda. Konon air soda Sapta Tirta bisa untuk obat berbagai penyakit dalam, misalnya sakit ginjal, lever, gula, juga TBC. 7. Sumber Air Urus-urus Air dari sumber ini dapat dijadikan urus-urus atau cuci perut, atau memperlancar buang air besar. Ada juga pemandian Kaputren. Pemandian ini merupakan satu-satunya peninggalan sejarah yang masih asli bangunannya di tempat tersebut. Pemandian Keputren ini merupakan peninggalan Raden Mas Surono (Mangkunegara VI), terdiri dari enam bilik kamar mandi. Tiket masuk wisata ke sini adalah Rp 3.000/orang. Pemandangan sekitar tempat ini juga sangat asri, banyak pepohonan yang hijau jadi situasinya sangat sejuk. 2. Candi Cetho Masih di Kabupaten Karanganyar, kami lanjutkan perjalanan menuju Dusun Cetho, Desa Gumeng, Kecamatan Jenawi, tempat Candi Cetho berada. Lokasi ini terletak di lereng Gunung Lawu dengan ketinggian 1.496 mdpl. Masih satu jalur dengan jalan raya Solo-Karanganyar-Tawangmangu. Sebelum sampai Tawangmangu, kita belok kiri pas ada tanda panah arah Candi Cetho. Sepanjang perjalanan akan disuguhi dengan pemandangan kebun teh Kemuning yang sangat asri dan tampak hijau. Akses jalan menuju Candi Cetho ini sudah bagus namun masih sempit, naik turun dan berkelok kelok. Candi Cetho merupakan Candi Hindhu, dibangun pada jaman pemerintahan Raja Brawijaya V sekitar abad ke 14, itulah sebabnya hingga kinipun masih dipakai untuk upacara2 agama Hindu, dan tanda aktivitas nya terlihat dari adanya sesaji di tiap2 sudut lokasi ini.Namun ada satu keanehan, patung di depan pintu gapura bentuknya bukan seperti orang Jawa pada umumnya, tokoh siapakah dia ? Memang pemandangannya luar biasa indah dan sejuk, ditambah cuaca yang agak mendung menjadikan tempat ini makin adem. Untuk masuk ke dalam lingkungan candi, diharuskan menggunakan pakaian adat berupa kain yang diikatkan ke pinggang kita, dan untuk wanita yang sedang "datang bulan" tidak diperbolehkan masuk ke dalam. Tiket masuk hanya Rp. 3.000,- per orang dan parkir kendaraan roda empat Rp. 5.000,- Untuk naik menuju candi lumayan tinggi karena halamannya berteras sebanyak 13 teras, masing2 teras ada artinya (bagi yang tahu), makin naik meninggi kearah puncak. Terdapat prasasti di gapura yang menuliskan bahwa tempat ini merupakan tempat pengruwatan atau tempat untuk membebaskan dari kutukan. Itulah sebabnya terdapat simbol penggambaran phallus dan vagina yang ditafsirkan sebagai lambang penciptaan atau dalam hal ini adalah kelahiran kembali setelah dibebaskan dari kutukan. Di sebelah candi Cetho ada Puri Dewi Saraswati, untuk menuju kesana harus berjalan kaki kurang lebih 15 menit dan agak nanjak, terbukti saya kok ngos2an ? Puri ini merupakan tempat ibadah, jadi kalau mau masuk kedalamnya harus lepas alas kaki dan bersuci dulu di sendang Pundi Sari yang ada disebelahnya. Karena tempat ibadah maka selama disana kita harus menjaga ketenangan dan kebersihan dari luar puri. Ketika di Sendang Pundi Sari kita boleh membasuh kaki dan cuci muka, air di sendang akan terasa dingin dan segar. Juga boleh melempar coin ke dalam sendang, "make a wish" meminta doa dan berkat kepada Yang Maha Kuasa. Dalam agama Hindu, Dewi Saraswati dikenal sebagai Dewi Ilmu Pengetahuan, merupakan sumbangan dari Bali untuk memudahkan para umat Hindu dalam menjalankan ibadahnya.Namun saya mendengar cerita yang lain tentang Dewi Saraswati ini, katanya juru kunci yang ada di pura Bali tempat patung Dewi Saraswati berada dikasih mimpi, bahwa Dewi Saraswati minta pindah ke kawasan Candi Cetho, sehingga jauh2 dari Bali dipindahkan ke Karanganyar. Wallahu a'lam. 3. Kebun Teh Kemuning Saatnya makan siang, mari kita turun dan mencari tempat makan yang enak dan tidak antri panjang. Di kebun teh yang tadi kita lewati ketika menuju Candi Cetho ada rumah makan Kemuning, karena lokasinya persis di tengah2 kebun teh tersebut. Sambil makan kitapun bisa menikmati keindahan hamparan kebun teh yang sedang menghijau. Di-mana2 kebun teh biasanya bikin nyaman dan segar bagi mata yang memandangnya. Jika malam minggu kebun teh ini ramai dikunjungi anak2 muda, mereka hanya kongkow2 saja sambil makan makanan hangat atau jagung bakar, jika musim durian disini juga merupakan tempat jual durian dengan harga murah. Layaknya Puncak kalau di Bogor, anak2 muda menggunakan sepeda motor ber-ramai2. Makanan yang tersedia di RM Kemuning khas Jawa Tengah, ikannya ikan gurame atau ikan mujaer dan ikan air tawar semua, gak ada ikan laut, maklum ini kan pegunungan. Namun dengan paduan dengan sambal lalap dan pedas membuat makan siangnya menjadi tambah lahap. 4. Candi Sukuh Sesudah maksi perjalanan dilanjutkan menuju Candi Sukuh, masih di daerah lereng Gunung Lawu. Candi Sukuh merupakan tempat yang disucikan oleh umat Hindu, sehingga pada hari-hari tertentu digunakan untuk beribadah. Banyak sekali relief2 di candi Sukuh, relief2 menggambarkan simbol2 di masa lalu. Terdapat pula sejumlah punden berundak dan temuan lepas lain yang tersebar dari lereng sampai puncak Gunung Lawu. Halaman candi sangat luas, hijau karena banyak pohon besar yang tumbuh di sekitar halaman juga rumputnya yang tertata rapih ditambah karena musim hujan jadi tanaman disekitar terlihat subur. Di halaman sebelah kanan terdapat arca berbentuk manusia yang memakai sayap, artinya sosok yang dianggap mampu berhubungan secara langsung dengan dewa/leluhur atau sebagai perantara dalam hubungan manusia dengan dewa/leluhur. Di bagian depan terdapat simbol Lingga Yoni dan masih banyak lagi simbol2 lainnya. Simbol-simbol yang terdapat di dalam candi merupakan manifestasi dari dewa-dewa yang diagungkan oleh umat Hindu sehingga sangat disakralkan. Selain lingga yoni dan relief garuda juga terdapat relief kepala kala, dan patung kura-kura. Dalam agama Hindu simbol lingga dan yoni merupakan lambang dari Dewa Syiwa dan Saktinya. Kalau di Candi Sukuh lingga dan yoni dipercayai sebagai lambang kesuburan. Bagi masyarakat Jawa gambaran simbol lingga dan yoni yang dilingkari dengan rantai bunga di Candi Sukuh tersebut mempunyai makna bahwa sangat pentingnya suatu ikatan pernikahan dalam sebuah hubungan antara laki-laki dan perempuan dalam kehidupan. Undak2an yang ada di Candi Sukuh sangat tinggi, menandakan orang dulu langkahnya sangat panjang, lumayan menguras tenaga juga naik ke atas. Rupanya di atas sudah banyak yang retak2 dan ada larangan untuk tidak mendekati area itu. Begitulah candi Sukuh, candi yang sangat bermakna, adanya Lingga Yoni membuat Candi Sukuh lebih terkenal, banyak orang yang penasaran kepengin melihatnya. Apalagi dengan adanya cerita2 bahwa candi ini dapat untuk test keperawanan / keperjakaan menjadikan candi ini banyak dikunjungi orang2 yang masih percaya mitos. Namun sangat diakui, dengan adanya bukti-bukti relief tadi, maka sudah pasti Candi Sukuh adalah tempat suci untuk melangsungkan upacara-upacara besar tempat pemujaan roh-roh leluhur.Tiket masuk Candi Sukuh Rp. 3.000,- 5. Curug Jumog Kalau dulu orang tahunya curug Tawangmangu yang sudah terkenal itu, sekarang para wisatawan akan mencari tempat2 wisata yang eksotik dan kekinian, dan untuk air terjun yang lagi buming di Solo adalah air terjun Jumog / Curug Jumog. Kalau dari kota Solo kurang lebih sekitar 40 kilometer ke arah Tawangmangu. Patokannya adalah setelah pertigaan pasar karangpandan, ambil ke arah kiri menuju Ngargoyoso. Tepatnya di daerah Berjo, kecamatan Ngargoyoso, kabupaten Karanganyar Jika menggunakan kendaraan umum, bisa naik bis umum dari Solo ke terminal karangpandan. Kemudian dari terminal karangpandan, dapat melanjutkan perjalanan dengan naik bis yang lebih kecil menuju ke Nglogrok. Setelah itu untuk menuju ke lokasi air terjunnya, dapat menggunakan jasa ojek dengan tarif sekitar Rp 45.000,-. Tiket masuk ke tempat wisata Air Terjun Jumog adalah Rp 3.000/orang. Untuk menuju air terjun, seperti biasa kita harus menuruni anak tangga sejumlah116 anak tangga, kalau yang tidak mau capai juga ada jalan pintas menuju curug sehingga pas berhenti langsung di depan pintu masuk curug. Pelan2 saja jika menaiki tangga, kalau capai istirahat, dan jangan lupa air mineral supaya tenggorokan tidak kering. Percayalah, nanti capainya akan terbayar. Sayapun karena memenuhi rasa penasaran melihat foto2 teman jalan2er yang sudah pernah kesini. Dan betul, suasananya sungguh alami, gemericik air sungai dan suara binatang hutan menambah mencekamnya alam ini, kita seperti benar2 ada di dalam hutan, dan ketika makin dekat dengan suara air terjun,,,,Subhanallah,,,indahnya,,,,!!!!! Hampir tak percaya kalau itu air,,,hampir menyerupai kapas lembutnya,,,, Ketinggian air terjun ini kurang lebih 30 meteran, semburan airnya begitu dingin, jika kita memaksa mendekat maka baju kita akan basah, cipratan airnya sangat lembut. Katanya pernah ada wisatawan yang pernah lihat pelangi di Air Terjun ini, kemungkinan sehabis hujan ya ? Saking indahnya, curug Jumog dijuluki sebagai “Surga yang Hilang” oleh masyarakat yang tinggal di lokasi air terjun ataupun oleh para wisatawan yang berkunjung. Air terjun Jumog terdiri dari 2 tingkat, yang atas kurang lebih setinggi 30 meter, sedangkan yang dibawah hanya menjuntai untuk menuju sungai yang ada dibawahnya, namun karena ada bebatuan yang banyak membuat airnya jadi terlihat bagus sekali. Selain air terjun, di tempat wisata ini juga sudah dilengkapi dengan wahana bermain untuk anak, gazebo untuk beristirahat, kolam renang, rest area, panggung hiburan, dan rumah makan. Oh ya tiket masuk ke Air Terjun Jumog Rp3.000 untuk wisatawan lokal dan untuk wisatawan mancanegara Rp10.000,- cukup murah kan ?? Makanya jangan dilewatkan,,,Pulang dari Curug Jumog kami masih sempat makan duren di daerah Matesih, namun karena lagi tidak musim maka harganya masih terbilang mahal. Sehabis makan duren kami menuju hotel untuk mandi dan siap2 menuju gedung untuk kondangan. 6. Wedangan Ngarsopuro Masih dengan makai baju kondangan, kami diajak wikenan ke Ngarsopuro, semacam pasar malam yang sering dijadikan kongkow2 anak muda. Pasar malam ini ada di jalan Diponegoro atau bagian selatan Pura Mangkunegaran. Pada hari biasa setiap malam tempat ini ramai dikunjungi kawula muda untuk sekedar nongkrong Namun setiap hari Sabtu dan Minggu pukul 19.00 - 21.00 WIB tempat ini dijadikan sebagai pusat keramaian, banyak pedagang yang menjajakan barang dagangannya untuk pengunjung. Barang yang dijajakan berupa kerajinan, batik, souvenir, kuliner khas Solo dan barang oleh-oleh lainnya. Begitu di pinggir jalan ada persewaan ular untuk foto2, anak saya langsung mendekat dan langsung megang ular2 yang berwarna warni. Sayapun gak mau kalah berani, walau dengan sedikit geli bercampur takut akhirnya berhasil juga foto bareng ular. xixixixii Begitulah, ketika jelang malam, dan ketika angin malam mulai mengusik kami, kamipun mencari kehangatan,,,,yaaaaaa,,,,wedangan di Ngarsopura jangan dilewatkan kawan, banyak minuman hangat yang tersedia disini, juga makanan yang bisa dijadikan untuk pengganjal perut setelah capai berkeliling, harganya jangan ditanya, pasti murah meriah. Namanya wiken, biar sudah larut masih banyak yang jalan2, dan ketika mata mulai mengantuk, kamipun baru memutuskan untuk pulang ke hotel. Day 2, tgl 15 Mei 2015 1. Situs manusia purba Sangiran Sangiran merupakan situs arkeologi di daerah Solo, atau tepatnya di Kecamatan Sragen kurang lebih 15 km sebelah utara Solo. Oleh para ilmuwan, Sangiran merupakan salah satu situs yang paling penting di dunia untuk mempelajari fosil manusia. Seperti prasasti di foto atas, awalnya lapisan tanah terbentuk jutaan tahun yang lalu melalui kenaikan tektonik, kemudian lapisan tersebut terkikis terus menerus sementara didalamnya terdapat catatan arkeologi. Sehingga pada akhirnya dibangunlah museum di tempat yang tidak mengandung fosil. Penelitian awal pada lokasi ini sekitar tahun 1934an, lagi2 oleh seorang ilmuan asing. Berawal dari banyaknya fosil2 yang ditemukan oleh warga sekitar dan dijual secara liar, ternyata fosil tersebut adalah patahan dari tulang2 manusia dari spesies Homo erectus, nenek moyang kita para manusia di jagat ini, dst dst hingga muncullah spesies Homo soloensis, manusia purba yang asalnya benar2 dari Solo. Dan beru pada tahun 1996 UNESCO mendaftarkan Sangiran sebagai Situs Warisan Dunia di Daftar Warisan Dunia sebagai Sangiran Early Man Site. Bangunan museum ini memang sangat luas, masing2 lantai dibuat dengan tema sendiri2 dan dikelompokkan masing2 berdasarkan usia jamannya. Kalau kita sabar disini tentu akan mendapat tambahan ilmu pengetehuan lengkap dengan foto2 dan fosil aslinya, yaaaaa,,,ini wisata ilmu sebenarnya. Cocok bawa anak2 kalau kita kesini. Dan supaya tidak bosan, di sekitar museum juga terdapat hewan2 hias yang dipajang di kandangnya masing2 jadi seperti kebun binatang mini. Pemandangan di sekitar museum juga bagus dan segar karena banyak pohon2 besar yang tumbuh disekitarnya. Begitu keluar area museum, kita akan ditawarkan dengan berbagai barang2 antik yang terbuat dari batu yaitu berupa cincin, liontin, gelang dan aneka pajangan dari batu. Di area paling luar sering terdapat pertunjukan yaitu foto bersama ular phyton, kita bisa sewa ular seharga Rp. 5.000,- dan foto sepuasnya. 2. Taman Balai Kambang Taman Balekambang dibangun oleh KGPAA Mangkunegara VII pada tanggal 26 Oktober 1921, untuk dihadiahkan kepada kedua putrinya yaitu Gusti Raden Ayu Partini Husein Djayaningrat dan Gusti Raden Ayu Partinah Sukanta. Taman Balekambang memadukan konsep Eropa dan Jawa. Area pertama adalah taman Partini Tuin atau Taman Air Partini, berfungsi sebagai penampungan air untuk membersihkan kotoran-kotoran yang ada di dalam kota juga digunakan untuk bermain perahu. Area yang kedua bernama Partinah Bosch artinya Hutan Partinah yang ditanami tumbuhan langka seperti kenari, beringin putih, beringin sungsang dan apel. Fungsi dari taman kota ini adalah sebagai resapan dan paru-paru kota. Taman Balekambang resmi dibuka menjadi hutan kotanya warga Surakarta pada tahun 2008 (kabarnya sejak Pak Jokowi menjabat Walikota Surakarta).Sejak itu taman ini jadi ramai dikunjungi warga Solo, tidak tua atau muda bahkan anak2 sekalipun, karena banyak tersedia hiburan / mainan anak2, taman reptil juga terdapat gedung kesenian sebagai tempat berkumpulnya anak2 muda. Gedung kesenian inilah yang dulu sempat membuat artis2 Srimulat menjadi top dan berhijrah ke Jakarta. Mengelilingi taman ini lumayan capai karena sangat luas kurang lebih 5 hektar, dan parkir mobilnyapun cukup jauh, karena mobil tidak bisa masuk ke area taman. Sehingga untuk pejalan kaki malah lebih mudah, jika kita menggunakan kereta api atau bus, maka ke taman ini bisa dijangkau dengan menggunakan becak dengan ongkos kurang lebih Rp. 15.000,- saja langsung sampai pintu gerbang taman. 3. Kuliner Selat Solo Selat Solo adalah makanan asli dari Solo, bentuknya seperti steak, terdiri dari wortel, buncis, ketimun,buncis, kentang goreng, selada, telu,r kecap, dan daging. Campuran tersebut disiram dengan kuah semur plus ditambahkan mayones homemade. Memang rasanya lumayan enak, anak saya saja suka. makan 1 porsi cukup kenyang, kalau gak salah per porsi waktu itu hanya Rp. 9.000,- saja ? Ini di warung yang murah ya belinya, jangan nyasar ke tempat yang mahal, karena katanya kalau di Solo ada tempat2 yang khusus utk bos2,,,padahal rasa lebih nendang di mari. 4. Pasar Gede Pasar Gede disebut juga pasar Hardjanegara, merupakan pasar termegah di kota Solo. Lokasinya ada di persimpangan jalan dari kantor Balaikota Surakarta. Arsitekturnya orang Belanda katanya, makanya terlihat bangunannya bergaya Belanda dan Jawa, terdiri dari 2 lantai. Apa yang membuat teman saya membawa saya ke Pasar Gede ? Ternyata ada makanan khas Solo yang sudah langka rupanya, namanya buah gayam. Buah ini hanya bisa dimakan dengan direbus, namun untuk mengupasnya perlu tenaga ekstra karena kulit luarnya sangat keras seperti kulit jengkol. itulah sebabnya harga per kilogramnya lumayan mahal, yaitu sekitar Rp. 45.000,- Dan ternyata buah ini bisa untuk obat. Daun gayam yang direbus dapat dijadikan obat tradisional untuk diare serta obat buang2 air. Yaitu dengan cara : 25 gram daun gayam yang masih segar dicuci dulu sampai bersih, potong kecil-kecil, kemudian direbus ke dalam 2 gelas air sampai mendidih kira-kira 15 menit. Hasil saringan dapat diminum dua kali sehari pada pagi dan sore. Kandungan buah gayam itu sendiri ber-macam2, diantaranya memiliki kandunga zat kimia saponin yang berfungsi untuk membersihkan kotoran dalam usus besar dan saluran pencernaan. Selain itu gayam juga memiliki kandungan Flavonoida (zat antioksidan) yang berfungsi untuk kekebalan tubuh sehingga tubuh terjaga dari berbagai penyakit. Tanin merupakan unsure senyawa yang terdapat pada gayam ini berfungsi untuk membantu usus lebih cepat menyerap sari makanan tanpa gangguan mikroba lain yang mengganggu dan menimbulkan pembusukan sebelum proses. Banyak ya fungsinya ? Kalau mau pesan bisa kok, nanti dikirim ke alamat via pos, jangan takut basi karena buah ini sangat tahan lama jika sudah direbus. 5. Batik Solo Mengakhiri liburan kami di Solo, berkunjung ke galeri batik Soga Solo. Belum ke Solo namanya kalau belum ke batik ya ? Dan pusat batik adanya di Laweyan, tapi sekarang galeri batik ada di mana2, sayapun tidak tahu yang paling bagus, ngikut aja sama teman saya yang orang Solo. Dengan harga yang terjangkau kita bisa menikmati batik yang lumayan manis, apalagi sekarang ke kantor juga ada hari2 tertentu yang harus pakai batik, gak salah kalau ke Solo pun berburu batik untuk koleksi baju batik kita. Sudah puas jalan2nya kawans,,,,saatnya pulang ke Jakarta,,,,!! Salam jalan2 Indonesia,,,,!!!
  20. "Silaken kalau ada, ambil untuk negara, saya tanda tangani" Yap, itulah jawaban yang pernah dilontarkan presiden Indonesia yang kedua Jenderal Besar H.M Soeharto pada saat menjawab tuduhan korupsi yang membuat diri-nya menyatakan berhenti sebagai presiden Republik Indonesia pada tanggal 21 Mei 1998. Rumah ini juga yang sempat diduga menyimpan harta terpendam milik pak harto semasa menjabat sebagai presiden RI yang bernilai hingga 8 triliun rupiah. Tuduhan yang pernah dilontarkan Dr. Amien Rais dan K.H Abdurrahman Wahid pada saat itu pun akhirnya juga tidak menemui hasil, dan langsung mendapat tanggapan serius dari adik kandung pak Harto, H. Probosutedjo. "Harusnya orang tahu, uang rupiah sebanyak delapan triliun bila disimpan dalam satu tempat, bobotnya bisa mencapai 80 ton, mau disembunyikan dimana?" papar H. Probosutedjo di beberapa media pada saat itu. Sedikit kisah itulah yang juga tercatat sebagai sejarah perjalanan negara Indonesia, ndalem kalitan ini yang juga menjadi saksi bisu sejarah pada saat itu. Tapi kali ini saya tak akan membahas lebih jauh tentang sejarah ndalem kalitan ini yang ternyata sebelum tahun 1965 bangunan ini berdiri di atas tanah milik Raja Kraton Surakarta, Paku Bowono X, yang kemudian dihibahkan ke putra bungsunya, Kanjeng Gusti Ratu Alit. Beberapa tahun setelah Pak Harto menjadi presiden RI, Ndalem Kalitan dibeli oleh Bu Tien yang juga masih kerabat Keraton dari Mangkunegaran. Inilah yang juga menjadi alasan mengapa makam beliau berada tak jauh dari makam pangeran Mangkunegaran. Dalam rangkaian inilah untuk menyambut HUT TMII yang ke-40 seluruh jajaran direksi, pengelola hingga para pedagang yang berada di area TMII diajak untuk melihat langsung rumah yang menjadi favorit Pak Harto dan Bu Tien jika singgah ke Solo, sebagai bentuk penghormatan kepada bu Tien pendiri dari Taman Mini Indonesia Indah. Kunjungan ke Ndalem Kalitan ini menjadi rangkaian awal seluruh acara kali ini. Rumah yang lebih mirip sebagai istana ini masih dirawat dengan rapi oleh seluruh penjaga Ndalem Kalitan, saat kamu tiba pertama kali akan langsung tertarik dengan megah-nya pendopo yang dahulu-nya digunakan sebagai ruang tamu untuk menjamu tamu-tamu Pak Harto dan Bu Tien saat singgah di Solo. Di pendopo utama masih terpampang foto Pak Harto dan Bu Tien yang mengapit pintu utama Ndalem Kalitan, dan beberapa foto pak Harto disertai dengan kata-kat mutiara yang dahulu sering digunakan saat beliau masih berkuasa. Tertulis "Wong Iku Kudu Ngudi Kabecikan Jalaran Kabecikan Iku Sanguning Urip" yang berarti orang itu harus mencari kebaikan, sebab kebaikan itu bekal hidup. Untuk kategori rumah jadul, Ndalem Kalitan bisa dibilang rumah yang sudah sangat cukup mewah. Menurut beberapa cerita, saat rumah ini dibeli bu Tien, sudah mulai terlihat perubahan dalam rumah yang terlihat khas rumah jawa bangsawan, dan untuk rumah jadul, Ndalem Kalitan cukup berbeda karena rumah ini juga dilengkapi dengan kolam renang modern yang sayang-nya seperti kurang terurus, mungkin juga karena jarang sekali digunakan oleh keluarga cendana saat berkunjung ke Solo. Jika masuk ke arah samping kiri setelah pendopo kamu dapat melihat langsung jejeran kamar yang dulu digunakan, tentunya dilengkapi ornamen khas jawa. Kalau saya bilangnya desain Ndalem Kalitan di bagian belakang mirip desain-desain yang ada di film warkop DKI versi jadul, Persis! Beruntung, para pengurus Ndalem Kalitan tetap menjaga furnitur yang berada di Ndalem Kalitan tetap sesuai saat ditinggalkan pemimpin Indonesia yang satu ini. Mari masuk ke ruangan utama setelah pendopo utama, anda akan masuk kedalam ruangan utama. Di ruangan ini tersimpan beberapa foto peninggalan pak Harto dan bu Tien, satu meja yang cukup panjang dan mencolok akan menyambut anda saat memasuki ruang utama, menurut informasi dahulu meja ini menjadi tempat peristirahatan pak Harto saat meninggal sebelum disemayamkan di Astana Giri Bangun. Maka hingga saat ini meja tersebut tetap berada di posisi itu sampai saat ini. Selain itu di ruangan ini juga tersimpan berbagai koleksi peralatan rumah tangga seperti cangkir dan beberapa peralatan makan yang terbuat dari perak, yang sepertinya koleksi milik bu Tien saat masih hidup. Tak hanya itu, beberapa penghargaan juga menjadi pemanis meja-meja yang terjejer rapi di sudut-sudut ruangan ini. Terlepas dari berbagai hujatan yang pernah dialamatkan kepada Jenderal Besar H.M Soeharto, tidak dapat dipungkiri beliau juga menjadi salah satu sosok penting yang membangun Indonesia hingga berkembang seperti sekarang ini. Walaupun berbagai tingkah baik dan buruk yang pernah ada di benak kalian, tak ada salahnya jika mengenang kembali, mengingat kembali peninggalan-peninggalan besar beliau pada zamannya. For your info. menurut pengurus, Ndalem Kalitan ini dibuka untuk umum, siapapun bisa menyambangi rumah favorit bu Tien ini. Silakan izin terlebih dahulu di pos yang berada di sebelah kiri setelah memasuki gerbang Ndalem Kalitan, selain dapat mengelilingi langsung kamu juga akan mendapatkan penjelasan lengkap dari para pengurus Ndalem Kalitan ini. ----- Foto-foto lengkap pada saat di kunjungan Ndalem Kalitan, kamu dapat simak selengkapnya di SINI.
  21. halo, teman Jalan-Jalan.. saya minggu depan ada acara kondangan ke Solo. karena cuman semalam, untuk memaksimalkan waktu maka saya ambil flight pagi di hari Sabtu dari Surabaya ke Solo biar sempet jalan-jalan sebelum acara kondangan, dan baliknya ikut flight malam di hari Minggu. kalo boleh, saya minta saran tentang tempat wisata yg menarik di Solo serta kulinernya, tapi ya itu tadi, karena keterbatasaan waktu kalo bisa yg di sekitar pusat kota. oh, iya, satu lagi: kalo ada informasi / contact person rental mobil sekalian driver, boleh lah saya dibagi. terima kasih..
  22. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Rekomendasi Hotel Bintang Lima di Solo

    Kota Solo merupakan kota yang kental dengan nuansa sejarah dan budaya yang sangat erat kaitannya dengan kebudayaan Jawa. Di kota ini, kamu dapat melihat keraton, berbelanja batik dan kerajinan yang berkualitas, melihat atraksi Solo yang penuh dengan penuh keagungan, wayang kulit, kuliner yang lezat, dan tentunya berkomunikasi dengan masyarakatnya yang ramah. Kota yang bernama resmi Surakarta ini merupakan bentuk apresiasi Pemerintah Republik Indonesia atas keberadaan Kraton Surakarta Hadiningrat, yang merupakan negara/kerajaan mandiri sebelum Republik Indonesia diproklamirkan. Kamu berencana ingin menjelajahi kota Solo yang menawan ini? Coba sambangi beberapa rekomendasi hotel bintang lima di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi berikut ini. 1. Alila Solo, Hotel Modern di Lokasi Strategis Laweyan, Solo Alila Hotel Solo via Google Inilah dia salah satu hotel berbintang lima di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Hotel ini adalah Alila Hotel Solo. Hotel ini terletak di kawasan yang strategis, yaitu di sekitar kawasan Jalan Brigjend Slamet Riyadi. Lokasi tepat dari hotel ini adalah Jalan Brigjend Slamet Riyadi no. 562, Laweyan, Solo. Alila Solo ini berjarak sekitar 5 menit berjalan kaki dari Solo Square, dan menawarkan sebuah kolam renang outdoor. Solo Grand Mall dapat dijangkau dalam 5 menit berkendara, sedangkan Bandara Internasional Adisumarmo terletak sejauh 15 menit berkendara. Para pengunjung juga sangat menyukai fasilitas hotel ini yang sangat baik dan ramah. Para pengunjung juga sangat menyukai pelayanan yang diberikan oleh staf hotel ini yang dapat melayani dengan sangat baik dan ramah. Berikut ini adalah foto-foto fasilitas umum hotel ini: Rooftop area via Agoda Meeting room via Agoda Ballroom via Agoda Lobby via Agoda Fitness center via Agoda Kolam renang via Agoda Restoran via Agoda Hotel ini memiliki interior yang sangat cantik dengan warna-warna gelap dan warna cokelat. Nuansa hotel sangat elegan hingga mampu membuat pengunjung nyaman berada di hotel ini. Berikut ini adalah dokumentasi mengenai interior kamar hotel: Interior kamar hotel via Agoda Interior kamar hotel jenis twin bed via Agoda Interior seating area via Agoda Kelebihan lain dari hotel ini adalah fasilitas wifi yang terdapat bukan hanya di kamarmu, tetapi juga di berbagai area public hotel ini. Hotel ini juga merupakan salah satu pilihan yang tepat bagi para traveling, terutama solo traveler. Para pengunjung juga sangat menyukai tempat ini terutama yang untuk sekedar bersantai. Hotel ini mendapatkan nilai 8,7 atau excellent menurut situs Agoda. Informasi Alamat : Jalan Brigjend. Slamet Riyadi no. 562, Laweyan, Solo No. telp : (0271) 6770888 Rate : Mulai dari 954.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : Lobi 24 jam, pelayanan antar jemput bandara, coffee shop, daily housekeeping, executive floor, meeting facilities, safety deposit boxes, smoking area, concierge, dry cleaning dan masih banyak lainnya Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 2. Lorin Hotel Solo, Hotel dengan View yang Keren Lorin Solo Hotel via Agoda Exterior hotel via Agoda Salah satu hotel berbintang lima di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi adalah Lorin Solo Hotel. Hotel ini adalah salah satu hotel bintang lima yang direkomendasikan Agoda dengan lokasi tepat berada di Jalan Adi Sucipto 47, Laweyan, Solo. Para pengunjung sangat menyukai view hotel ini yang sangat baik. Ya, walaupun terlihat tua, tetapi pemandangan yang disajikan oleh hotel ini juga sangat baik dan bagus. Hotel ini juga merupakan salah satu hotel yang sangat baik untuk wisata sehingga banyak pengunjung yang datang dengan tujuan untuk berwisata di sini. Berikut ini adalah dokumentasi fasilitas umum di hotel ini: Meeting room via Agoda Spa via Agoda Outdoor restaurant via Agoda Outdoor via Agoda Restoran via Agoda Interior hotel ini berwarna simpel dan elegan dengan warna cokelat. Selain itu, nuansa hotel ini juga tradisional dan mampu membuat para pengunjung merasa nyaman berada di hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah moderate dwangsa dan deluxe. Kamu juga dapat memilih preferensi tempat tidurmu baik berupa king maupun twin. Berikut ini adalah tampilan interior kamar hotel ini: Interior kamar hotel via Agoda Interior seating area dan twin bed via Agoda Kelebihan lain dari hotel ini adalah factor kebersihan. Hotel ini sangat memperhatikan kebersihannya sehingga membuat para pengunjung merasa nyaman berada di hotel ini. Fasilitas wifi yang tersedia di hotel ini juga dapat kamu nikmati bukan hanya ketika kamu berada di dalam kamarmu, tetapi juga di public area. Namun, kekurangan dari hotel ini adalah ukuran kamar yang tergolong kecil. Meskipun demikan, hotel ini memiliki nilai 7,4 atau termasuk dalam kategori very good menurut situs Agoda. Informasi Alamat : Jl. Adi Sucipto no. 47, Laweyan, Solo No. telp : (0271) 7882000 Rate : Mulai dari (0271) 724500 per malam. Sudah termasuk sarapan. (Book Disini) Fasilitas : lobi 24 jam, bar, coffee shop, jasa laundry, room service, jasa penjemputan bandara, restoran, jasa penyewaan sepeda, concierge, meeting facilities dan masih banyak lainnya Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 3. Sahid Jaya Solo Hotel, Pilihan Hotel Tepat di Kawasan Banjarsari Sahid Jaya Hotel via Agoda Hotel berbintang lima selanjutnya yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama kamu berada di Solo adalah Novotel Hotel Solo. Hotel ini adalah sebuah hotel yang terletak di kawasan Solo. Lokasi tepat dari hotel ini adalah di Jalan Gajahmada 82, Banjarsari, Solo. Kebanyakan para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini merasa sangat senang dengan kenyamanan yang ditawarkan oleh hotel ini. Ya, para pengunjung merasa betah dengan nuansa interior hotel ini yang tradisional namun tetap menyenangkan. Hotel ini juga sangat strategis karena terletak di kawasan Banjarsari. Ya, para pengunjung akan merasa lebih mudah untuk mencapai berbagai destinasi wisata yang terletak di kawasan Kota Solo. Inilah dia dokumentasi fasilitas umum di hotel ini: Interior lobby via Agoda Restoran via Agoda Fitness center via Agoda Kolam renang via Agoda Bar and Lounge via Agoda Resepsionis via Agoda Ballroom via Agoda Kolam renang via Agoda Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior double, dan deluxe. Hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas wifi baik di dalam kamar maupun di area public. Inilah dia tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Interior seating area via Agoda Interior superior room via Agoda Kamar mandi via Agoda Interior kamar hotel via Agoda Kamar hotel ini sudah dilengkapi dengan AC, TV dan juga kamar mandi pribadi. Selain itu, kamar di hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas area duduk, wifi, kulkas, setrika dan masih banyak lainnya. Kamar hotel ini juga didominasi oleh warna-warna gelap dan cokelat. Kelebihan lainnya dari hotel ini adalah lokasi hotel ini yang sangat strategis. Ya, para pengunjung dapat menjangkau berbagai lokasi wisata di Solo dengan sangat mudah karena hal ini. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini menurut reviewer adalah hotel ini tergolong sudah cukup tua sehingga dibutuhkan renovasi. Menurut situs Agoda, hotel ini memiliki nilai 7,2 atau termasuk dalam kategori very good. Kebanyakan pengunjung akan merekomendasikan hotel ini atau berencana menginap lagi di sini ketika mereka memiliki kesempatan berkunjung ke Solo lagi. Informasi Alamat : Jl. Gajahmada 82, Banjarsari, Solo No. telp : (0271) 6441444 Rate : Mulai dari 393.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : lobi 24 jam, layanan penjemputan bandara, penyewaan mobil, binatu, dry cleaning, restoran, fitness center, kolam renang, jasa penyewaan sepeda, elevator, printer dan masih banyak lagi. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 4. The Royal Surakarta Hotel Solo, Hotel Untuk Bisnis dan Wisata The Royal Surakarta via Agoda Salah satu pilihan hotel yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama kamu berada di Solo adalah The Royal Surakarta Solo. The Royal Surakarta Solo adalah sebuah hotel yang didesain baik untuk kepentingan bisnis maupun wisata. Hotel ini terletak di kawasan Pasar Kliwon. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Slamet Riyadi no. 6, Pasar Kliwon, Solo. Hotel ini memiliki kamar berjumlah 150 kamar. Kebanyakan para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini menyukai lokasi hotel ini yang sangat strategis. Ya, hotel ini terletak di kawasan utama Pasar Kliwon sehingga para pengunjung dapat mengunjungi berbagai destinasi wisata di kawasan Solo. Para pengunjung juga sangat menyukai hotel ini yang bersih dan juga interior kamar yang modern. Hal ini membuat para pengunjung betah berada di hotel ini. Para pengunjung juga sangat menyukai fasilitas kolam renang yang terdapat di hotel ini. Kolam renang di hotel ini didesain dengan sangat cantik dan cocok digunakan oleh berenang terutama bagi keluarga yang membawa anak kecil. Sementara itu, inilah beberapa dokumentasi fasilitas umum di hotel ini: Meeting room via Agoda Ballroom via Agoda Fitness center via Agoda Kolam renang via Agoda Restoran via Agoda Meeting room via Agoda Hotel ini memiliki fasilitas yang cukup menunjang pengunjung yang datang dan menginap di hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah deluxe room dan superior room. Ya, para pengunjung diberi kesempatan untuk memilih sendiri preferensi jenis tempat tidur yang akan digunakan untuk menginap di hotel ini. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Interior kamar hotel via Agoda Interior kamar hotel via Agoda Kamar mandi pribadi via Agoda Semua kamar di hotel dilengkapi TV layar datar, lemari es, dan minibar. Kamar mandi pribadinya menyediakan shower, pengering rambut, dan handuk. Beberapa unit dilengkapi sofa, pemutar DVD, dan bathtub. Selain itu, hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas wifi baik di kamar maupun di seluruh penjuru hotel. Kelebihan lain dari hotel ini adalah factor value for money yang dimiliki oleh hotel ini. Ya, para pengunjung merasa bahwa uang yang mereka keluarkan telah sesuai dengan fasilitas yang mereka dapatkan selama berada di hotel ini. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah rasa makanan di hotel ini yang kurang begitu lezat. Salah satu reviewer merekomendasikan agar hotel ini dapat menyajikan makanan yang lebih lezat lagi. Menurut situs Agoda, hotel ini memiliki nilai 8,1 atau termasuk dalam kategori Excellent. Ya, para pengunjung kebanyakan merasa senang ketika berada di hotel ini dan berniat untuk menginap kembali di sini ketika memiliki kesempatan menyambangi Solo. Informasi Alamat : Jalan Slamet Riyadi no. 6, Pasar Kliwon, Solo No. telp : (0271) 666111 Rate : Mulai dari 439.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, room service, lobi 24 jam, binatu, dry cleaning, business center, concierge, kolam renang, fasilitas rapat, shuttle service, room service, dan masih banyak lainnya Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 5. Kusuma Sahid Prince Solo Hotel, Hotel Tradisional di Banjarsari Kusuma Sahid Solo Prince Hotel via Agoda Salah satu hotel di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama berada di Solo ini adalah Kusuma Sahid Solo Prince Hotel. Hotel bernuansa tradisional ini merupakan salah satu hotel berbintang lima yang terletak di kawasan Banjarsari. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Sugiyopranoto 20, Banjarsari, Solo. Para pengunjung sangat menyukai kebersihan hotel ini. Ya, hal ini membuat para pengunjung merasa nyaman ketika berada di hotel ini. Para pengunjung juga sangat menyukai interior dan desain hotel yang bernuansa tradisional namun tetap menawan. Berikut ini adalah tampilan beberapa fasilitas di hotel ini: Lobby via Agoda Fitness center via Agoda Kolam renang via Agoda Meeting room via Agoda Restoran via Agoda Restoran via Agoda Restoran via Agoda Interior hotel yang bernuansa chic dan elegan ini memiliki warna cokelat yang mendominasi. Selain itu, fasilitas hotel ini juga tergolong lengkap karena memiliki fitness center dan kolam renang untuk melengkapi hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah cabana room dan bungalow. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Interior kamar hotel via Agoda Kelebihan lainnya di kamar hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas wifi yang akan memudahkan akses internetmu. Akses wifi ini dapat kamu nikmati bukan hanya di dalam kamarmu tetapi juga di area public hotel ini. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah ukuran kamar mandi yang tergolong terlalu sempit. Sementara itu, hotel ini juga dirasa membutuhkan renovasi karena sudah tua. Hotel yang memiliki kamar berjumlah 121 kamar ini tentunya dapat kamu jadikan sebagai pilihan selama kamu menginap di kota Solo. Nilai yang didapatkan oleh hotel ini adalah 6,7 atau termasuk dalam kategori good menurut situs Agoda. Informasi Alamat : Jalan Sugiyopranoto no. 20, Banjarsari, Solo No. telp : (0271) 646356 Rate : Mulai dari 339.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis, check in dan check out kilat, room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, fitness center, kolam renang dan wake up service. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 Nah, itulah dia penjelasan mengenai rekomendasi hotel bintang lima di Solo. Happy traveling!
  23. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Rekomendasi Hotel Bintang Dua di Solo

    Kota Solo merupakan kota yang kental dengan nuansa sejarah dan budaya yang sangat erat kaitannya dengan kebudayaan Jawa. Di kota ini, kamu dapat melihat keraton, berbelanja batik dan kerajinan yang berkualitas, melihat atraksi Solo yang penuh dengan penuh keagungan, wayang kulit, kuliner yang lezat, dan tentunya berkomunikasi dengan masyarakatnya yang ramah. Kota yang bernama resmi Surakarta ini merupakan bentuk apresiasi Pemerintah Republik Indonesia atas keberadaan Kraton Surakarta Hadiningrat, yang merupakan negara/kerajaan mandiri sebelum Republik Indonesia diproklamirkan. Kamu berencana ingin menjelajahi kota Solo yang menawan ini? Coba sambangi beberapa rekomendasi hotel bintang dua di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi berikut ini. 1. Mulai dari Hotel D’Wangsa Hap Solo, yang Berbintang Dua Setengah Hotel D’Wangsa Hap via Agoda Mari mulai referensimu dengan mengunjungi hotel D’Wangsa Hap. Menurut situs Agoda, hotel ini adalah hotel berbintang dua setengah yang sangat direkomendasikan di Solo. Berbicara masalah lokasi, hotel ini terletak di kawasan yang sangat strategis, yaitu di kawasan Jalan Brigjend Slamet Riyadi. Lokasi tepatnya adalah di Jalan Brigjend Slamet Riyadi 331, Solo. Banyak pengunjung yang sangat merekomendasikan hotel ini karena pelayanan yang sangat ramah dan sopan. Selain itu, fasilitas di hotel ini seperti AC dan heater juga berfungsi dengan sangat baik sehingga membuat pengunjung merasa nyaman. Pengunjung hotel ini juga ada yang berasal dari luar negeri, seperti Cina dan Italia. Kebanyakan juga merasa sangat puas dengan kunjungan mereka ketika menginap di hotel ini. Berikut ini adalah foto-foto bagian fasilitas umum hotel ini: Meeting room via Agoda Lobby via Agoda Restoran via Agoda Resepsionis via Agoda Sementara itu, berikut inilah bagian interior kamar hotel ini: Interior superior twin room via Agoda Interior family room via Agoda Perlengkapan mandi via Agoda Kelebihan lain dari hotel ini adalah fasilitas wifi yang terdapat bukan hanya di kamarmu, tetapi juga di berbagai area public hotel ini. Sementara itu, kekurangan hotel ini adalah ukurannya yang menurut beberapa reviewer masih terlalu kecil. Namun, secara keseluruhan, kamu dapat mendapatkan hotel budget dengan fasilitas yang cukup menyenangkan ketika menginap di hotel ini. Hotel ini mendapatkan nilai 7,0 atau very good menurut situs Agoda. Informasi Alamat : Jalan Brigjend Slamet Riyadi 331, Solo. No. telp : (0271) 711812 Rate : Mulai dari 281.000 per malam. Sudah termasuk sarapan. (Book Disini) Fasilitas : Lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 2. Grand Amira Hotel, Hotel Unik di Daerah Pasar Kliwon Grand Amira via Agoda Hotel yang selesai dibangun pada tahun 2015 ini memang merupakan salah satu hotel baru yang terletak di Solo. Hotel ini terletak di kawasan Pasar Kliwon, dengan alamat lengkap di Jalan Veteran 18, Pasar Kliwon, Solo. Banyak pengunjung merekomendasikan hotel ini karena fasilitasnya yang bagus dan memiliki harga yang sesuai. Great price, great hotel. Selain itu, para pengunjung juga sangat menyukai kuliner sarapan pagi yang disajikan oleh hotel ini karena lezat. Pengunjung yang datang ke hotel ini bukan hanya mereka yang berasal dari dalam negeri, tetapi juga dari luar negeri. Para pengunjung yang berasal dari luar negeri datang dari Singapura, Malaysia dan Slovenia. Lokasinya yang strategis karena berada di dekat jalan raya juga memudahkan para pengunjung untuk mencapai hotel ini. Selain itu, para pengunjung juga menyukai pelayanan hotel yang ramah dan sopan. Berikut ini adalah dokumentasi fasilitas umum di hotel ini: Resepsionis via Agoda Lobby via Agoda Restoran via Agoda Interior hotel kebanyakan didominasi oleh warna-warna gelap seperti cokelat tua, abu-abu dan hitam. Hal ini menambah nilai elegan pada hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior room, special couple dan deluxe room. Berikut ini adalah tampilan interior kamar hotel ini: Interior kamar superior room via Agoda Interior kamar deluxe via Agoda Kelebihan lain dari hotel ini adalah factor kebersihan. Hotel ini sangat memperhatikan kebersihannya sehingga membuat para pengunjung merasa nyaman berada di hotel ini. Namun, kekurangan dari hotel ini adalah fasilitas wifi yang hanya tersedia di area public. Meskipun demikan, hotel ini memiliki nilai 7,8 atau termasuk dalam kategori very good menurut situs Agoda. Kebanyakan para pengunjung juga sangat merekomendasikan hotel ini untuk menjadi pilihan akomodasimu selama menginap di kota Solo. Informasi Alamat : Jalan Veteran no. 18, Pasar Kliwon, Solo. No. telp : (0271) 632323 Rate : Mulai dari 195.000 per malam. Sudah termasuk sarapan. (Book Disini) Fasilitas : room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 3. Twin Star, Apartemen Penuh Warna di Daerah Banjarsari Twin Star via Agoda Bosan dengan hotel? Mungkin kamu bisa mencoba menginap di Twin Star Apartement ini. Apartemen ini menawarkan konsep homey yang nyaman sehingga membuatmu menjadi lebih santai. Hotel ini terletak di kawasan Banjarsari. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Natuna no. 4, Kestalan, Pasar Legi, Banjarsari, Solo. Kebanyakan para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini merasa sangat senang dengan ukuran kamar hotel yang besar dan luas. Selain itu, mereka juga sangat menyukai kebersihan hotel ini. Dari segi value for money, hotel ini juga menawarkan biaya yang sudah sesuai dengan ekspektasi dan fasilitas. Para pengunjung yang berasal dari luar negeri seperti Belanda juga merasa sangat terbantu dengan pelayanan staf hotel yang membantu mereka untuk menjelajahi kota Solo. Berikut ini adalah tampilan fasilitas umum di apartemen ini: Restoran via Agoda Meeting room via Agoda Meeting room via Agoda Taman dan ruang santai via Agoda Apartemen ini didesain dengan nuansa sesantai mungkin sehingga membuat para pengunjung merasa seperti berada di rumah. Pada penggunaan warna cat, digunakan warna-warna terang seperti ungu, hijau dan biru untuk menciptakan nuansa bold ketika pengunjung sedang bersantai. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior dan deluxe room. Para pengunjung pun dapat memilih kamar dengan fasilitas sarapan pagi atau tidak. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar apartemen ini: Superior room via Agoda Desk via Agoda Superior twin room via Agoda Deluxe twin room via Agoda Kamar hotel ini sudah dilengkapi dengan AC, TV dan juga kamar mandi pribadi. Selain itu, penggunaan cat yang berwarna terang juga mampu membuat para pengunjung merasa nyaman berada di hotel ini. Kelebihan lainnya dari hotel ini adalah lokasinya yang strategis. Hotel ini dapat ditempuh dengan 25 menit berkendara dari Bandara Adi Sumarmo dan 1 jam berkendara dari Pegunungan Tawang Mangu. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah tidak dilengkapi dengan elevator. Sehingga jika kamu berencana membawa banyak barang, sebaiknya kamu memilih kamar yang berada di lantai satu atau lantai dua. Menurut situs Agoda, hotel ini memiliki nilai 8,1 atau termasuk dalam kategori Excellent. Kebanyakan pengunjung akan merekomendasikan hotel ini atau berencana menginap lagi di sini ketika mereka memiliki kesempatan berkunjung ke Solo lagi. Informasi Alamat : Jalan Natuna no. 4, Kestalan, Pasar Legi, Solo. No. telp : (0271) 648738 Rate : Mulai dari 168.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis, check in dan check out kilat, dan wake up service. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 4. The Margangsa Hotel, Hotel Nyaman di Kawasan Serengan The Margangsa Malam Hari via Agoda The Margangsa Pagi Hari via Agoda Ingin menginap di hotel yang tidak memiliki lantai terlalu banyak? Kamu bisa coba untuk menginap di The Margangsa Hotel ini. Hotel ini terletak di kawasan Serengan. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Kebangkitan Nasional no. 9, Serengan, Solo. Hotel ini memiliki kamar berjumlah 39 kamar. Kebanyakan para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini menyukai pelayanan dari hotel ini yang sangat ramah. Mengingat hotel ini termasuk adalah budget hotel, namun rupanya hal ini tidak mengurangi pelayanan yang diberikan oleh pihak staf hotel. Pengunjung yang datang menginap di hotel ini bukan hanya berasal dari dalam negeri, tetapi ada juga yang berasal dari luar negeri seperti Trinidad dan Tobago juga Malaysia. Staf hotel mampu memberikan pelayanan yang dapat membuat turis asing merasa nyaman baik untuk mendapatkan informasi maupun membantu untuk menawar harga yang cocok untuk transportasi lokal. Ada pula pengunjung yang datang menginap dalam bentuk grup namun rupanya hal ini tidak mengurangi pelayanan yang diberikan oleh staf hotel. Hal ini mampu membuat para pengunjung merasa nyaman walaupun sedang berwisata dalam jumlah rombongan yang banyak. Berikut ini adalah tampilan fasilitas umum di hotel ini: Meeting room via Agoda Resepsionis via Agoda Restoran via Agoda Taman dan ruang santai via Agoda Hotel ini memiliki nuansa yang nyaman yang membuat pengunjung merasa betah. Keberadaan taman di bagian dalam hotel juga mampu membuat suasana menjadi lebih tenang dan hidup. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior dan deluxe room. Para pengunjung juga akan mendapatkan fasilitas sarapan pagi ketika mereka menginap di hotel ini. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Superior room via Agoda Deluxe room via Agoda Kamar hotel ini sudah dilengkapi dengan AC, TV dan juga kamar mandi pribadi. Jika kamu memilih kamar dengan tipe deluxe, kamu juga akan mendapatkan kesempatan untuk melihat view taman langsung dari kamarmu. Kelebihan lainnya dari hotel ini adalah lokasinya yang strategis. Hotel ini berjarak 10 menit berkendara dari Solo Grand Mall dan 15 menit berkendara dari Keraton. Dari hotel dibutuhkan 30 menit berkendara menuju Bandara Internasional Adi Sumarmo. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah sinyal wifi yang masih tergolong kurang bagus. Meskipun dapat diakses di kamar, tetapi terkadang masih agak sulit untuk mendapatkan akses internet yang baik. Menurut situs Agoda, hotel ini memiliki nilai 7,2 atau termasuk dalam kategori Very Good. Kebanyakan pengunjung akan merekomendasikan hotel ini atau berencana menginap lagi di sini ketika mereka memiliki kesempatan berkunjung ke Solo lagi. Informasi Alamat : Jalan Kebangkitan Nasional no. 9, Serengan, Solo No. telp : (0271) 731999 Rate : Mulai dari 201.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, dan fasilitas rapat. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 5. d’Green Kayon Airport Hotel, Hotel Tradisional di Dekat Bandara D’Green Kayon Airport Hotel via Agoda Bagi kamu yang ingin merasakan nuansa hotel bergaya tradisional Solo, kamu dapat mencoba mengunjungi hotel ini. Hotel ini adalah d’Green Kayon Airport Hotel. Hotel ini terletak di kawasan Laweyan. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Tentara Pelajar, Bandara Adi Sumarmo, Solo. Kebanyakan para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini merasa sangat senang dengan lokasi hotel yang sangat dekat dengan bandara. Hal ini cocok jika kamu berencana tidak ingin berlama-lama di Solo atau hanya menjadikan Solo sebagai tempat transitmu. Para pengunjung juga sangat menyukai interior dan desain hotel yang bernuansa tradisional. Hal ini membuat para pengunjung merasa betah berada di hotel ini. Berikut ini adalah tampilan fasilitas umum di hotel ini: Taman via Agoda Restoran via Agoda Taman via Agoda Lobby via Agoda Meeting room via Agoda Restoran via Agoda Nuansa tradisional terasa sangat kental ketika mulai memasuki hotel ini. Banyak furniture tradisional digunakan di daerah lobby. Penggunaan nama restoran yaitu Ndalem juga mencerminkan nuansa tradisional. Tetapi, jika kamu memasuki bagian meeting room, kamu juga dapat melihat nuansa yang modern di hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior, deluxe room dan balcony. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Superior room via Agoda Deluxe via Agoda Kamar mandi via Agoda Kamar hotel ini sudah dilengkapi dengan AC, TV dan juga kamar mandi pribadi. Jika kamu memilih kamar deluxe, kamu juga akan mendapatkan pemandangan taman yang dapat kamu lihat dari kamarmu. Kelebihan lainnya dari hotel ini adalah lokasinya. Hotel ini dapat ditempuh dengan 20 menit berkendara dari Mall Solo Square dan 30 menit dari Pasar Malam Ngarsopuro. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah agak sulit untuk menemukan transportasi umum dari hotel ini. Menurut situs Agoda, hotel ini memiliki nilai 6,3 atau termasuk dalam kategori Good. Kebanyakan pengunjung akan merekomendasikan hotel ini atau berencana menginap lagi di sini ketika mereka memiliki kesempatan berkunjung ke Solo lagi terutama dalam jangka waktu yang tidak begitu lama. Informasi Alamat : Jalan Jalan Tentara Pelajar, Bandara Adi Sumarmo, Solo. No. telp : (0271) 782278 Rate : Mulai dari 172.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis, check in dan check out kilat, dan wake up service. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 Nah, itulah dia penjelasan mengenai rekomendasi hotel bintang dua di Solo. Semoga artikel ini mampu menginspirasimu dalam mencari akomodasi terbaik selama berada di Solo. Happy traveling!
  24. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Rekomendasi Hotel Bintang Tiga di Solo

    Kota Solo merupakan kota yang kental dengan nuansa sejarah dan budaya yang sangat erat kaitannya dengan kebudayaan Jawa. Di kota ini, kamu dapat melihat keraton, berbelanja batik dan kerajinan yang berkualitas, melihat atraksi Solo yang penuh dengan penuh keagungan, wayang kulit, kuliner yang lezat, dan tentunya berkomunikasi dengan masyarakatnya yang ramah. Kota yang bernama resmi Surakarta ini merupakan bentuk apresiasi Pemerintah Republik Indonesia atas keberadaan Kraton Surakarta Hadiningrat, yang merupakan negara/kerajaan mandiri sebelum Republik Indonesia diproklamirkan. Kamu berencana ingin menjelajahi kota Solo yang menawan ini? Coba sambangi beberapa rekomendasi hotel bintang tiga di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi berikut ini. 1. Mulai dari Favehotel Solo Baru, Hotel Favorit di Solo Favehotel Solo Baru via Agoda Inilah dia salah satu hotel berbintang tiga di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Hotel ini adalah Favehotel Solo Baru. Berbicara masalah lokasi, hotel ini terletak di kawasan yang sangat strategis, yaitu di kawasan Jalan Ir. Soekarno, Solo Baru, Serengan, Solo. Banyak pengunjung yang sangat merekomendasikan hotel ini karena lokasinya yang dekat dengan The Park dan Mal Hartono. Para pengunjung juga sangat menyukai pelayanan yang diberikan oleh staf hotel ini. Pengunjung hotel ini juga ada yang berasal dari luar negeri, seperti India. Kebanyakan juga merasa sangat puas dengan kunjungan mereka ketika menginap di hotel ini. Berikut ini adalah foto-foto bagian fasilitas umum hotel ini: Lobby via Agoda Restoran via Agoda Meeting room via Agoda Hotel ini bernuansa ceria dengan pemilihan warna-warna terang seperti kuning, oranye, maupun fuschia. Hal ini membuat nuansa yang diciptakan menjadi lebih bersemangat. Sementara itu, berikut inilah bagian interior kamar hotel ini: Interior standard twin room via Agoda Interior superior room via Agoda Desk via Agoda Kamar mandi pribadi via Agoda Kelebihan lain dari hotel ini adalah fasilitas wifi yang terdapat bukan hanya di kamarmu, tetapi juga di berbagai area public hotel ini. Sementara itu, kekurangan hotel ini adalah ukurannya yang menurut beberapa reviewer adalah fasilitas daily housekeeping yang tidak dilakukan pada pagi hari, melainkan pada siang hari. Selain itu, ukuran shower-nya pun terkadang masih kecil. Hotel ini mendapatkan nilai 7,4 atau very good menurut situs Agoda. Informasi Alamat : Jalan Ir. Soekarno, Solo Baru, Serengan, Solo No. telp : (0271) 6727555 Rate : Mulai dari 338.000 per malam. Sudah termasuk sarapan. (Book Disini) Fasilitas : Lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 2. Ibis Solo Hotel, Pilihan Tepat di Banjarsari Ibis Hotel via Agoda Hotel yang walaupun bukan terletak di pusat kota ini, namun masih merupakan salah satu pilihan tepat untuk penginapanmu selama berada di Solo. Hotel ini terletak di kawasan Banjarsari, dengan alamat lengkap di Jalan Gajahmada 23, Banjarsari, Solo. Banyak pengunjung merekomendasikan hotel ini karena kamarnya yang bersih serta pelayanan dari staf hotel yang sangat ramah. Para pengunjung juga sangat menyukai lokasi hotel ini yang dekat dengan Batik Danar Hadi, restoran Nasi Liwet dan Bakso Kadipolo. Pengunjung yang datang ke hotel ini bukan hanya mereka yang berasal dari dalam negeri, tetapi juga dari luar negeri. Para pengunjung yang berasal dari luar negeri datang dari Singapura dan Malaysia. Berikut ini adalah dokumentasi fasilitas umum di hotel ini: Meeting room via Agoda Area bermain via Agoda Lobby via Agoda Restoran via Agoda Bar dan Lounge via Agoda Kolam renang via Agoda Interior hotel kebanyakan didominasi oleh warna seperti cokelat, oranye dan hijau. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah standard dan deluxe room. Kamu juga dapat memilih preferensi tempat tidurmu baik berupa king maupun twin. Berikut ini adalah tampilan interior kamar hotel ini: Interior kamar standard room via Agoda Interior kamar deluxe via Agoda Kelebihan lain dari hotel ini adalah factor kebersihan. Hotel ini sangat memperhatikan kebersihannya sehingga membuat para pengunjung merasa nyaman berada di hotel ini. Namun, kekurangan dari hotel ini adalah ada beberapa kamar yang AC-nya tidak berfungsi. Meskipun demikan, hotel ini memiliki nilai 8,0 atau termasuk dalam kategori very good menurut situs Agoda. Kebanyakan para pengunjung juga sangat merekomendasikan hotel ini untuk menjadi pilihan akomodasimu selama menginap di kota Solo. Informasi Alamat : Jalan Gajahmada 23, Banjarsari, Solo No. telp : (0271) 724555 Rate : Mulai dari 369.000 per malam. Sudah termasuk sarapan. (Book Disini) Fasilitas : room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis, ruang keluarga, dan area bermain. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 3. Pose In Solo Hotel, Hotel Penuh Warna di Banjarsari Pose In Hotel di Siang Hari via Agoda Pose In Hotel di Malam Hari via Agoda Inilah dia hotel selanjutnya yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama berada di Solo. Hotel ini memiliki interior yang penuh warna dan bernama Pose In Hotel. Hotel ini terletak di kawasan Banjarsari. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Monginsidi 125, Banjarsari, Solo. Kebanyakan para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini merasa sangat senang dengan lokasi hotel ini yang strategis. Selain itu, para pengunjung juga sangat menyukai kebersihan yang ditawarkan oleh hotel ini. Dari segi value for money, hotel ini juga menawarkan biaya yang sudah sesuai dengan ekspektasi dan fasilitas. Hotel ini juga menawarkan fasilitas wifi yang dapat pengunjung akses di area public maupun di kamar. Berikut ini adalah tampilan fasilitas umum di hotel ini: Meeting room via Agoda Lobby via Agoda Ballroom via Agoda Kolam renang via Agoda Restoran via Agoda Interior hotel ini bernuansa warna merah maupun putih dan cokelat. Hal ini membuat para pengunjung merasa betah berada di hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior dan deluxe room. Hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas sarapan pagi. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Superior room via Agoda Deluxe room via Agoda Interior seating area via Agoda Kamar hotel ini sudah dilengkapi dengan AC, TV dan juga kamar mandi pribadi. Selain itu, penggunaan cat yang berwarna terang juga mampu membuat para pengunjung merasa nyaman berada di hotel ini. Kelebihan lainnya dari hotel ini adalah lokasinya yang strategis. Hotel ini dapat ditempuh dengan 20 menit berkendara dari Pasar Klewer dan 30 menit berkendara dari Bandara Adi Sumarmo. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah ukuran kolam renang yang cenderung terlalu kecil. Menurut situs Agoda, hotel ini memiliki nilai 7,4 atau termasuk dalam kategori very good. Kebanyakan pengunjung akan merekomendasikan hotel ini atau berencana menginap lagi di sini ketika mereka memiliki kesempatan berkunjung ke Solo lagi. Informasi Alamat : Jalan Monginsidi 125, Banjarsari, Solo. No. telp : (0271) 666199 Rate : Mulai dari 290.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis, check in dan check out kilat, kolam renang, dan wake up service. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 4. Grand Sae Solo, Hotel di Daerah Laweyan Grand Sae via Agoda Salah satu pilihan hotel yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama kamu berada di hotel ini adalah Grand Sae Hotel. Hotel ini terletak di kawasan Laweyan. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Sam Ratulangi no. 18 Solo. Hotel ini memiliki kamar berjumlah 44 kamar. Kebanyakan para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini menyukai factor value for money yang diberikan oleh hotel ini. Ya, pengunjung hotel ini merasa bahwa uang yang mereka keluarkan telah sesuai dengan fasilitas yang mereka dapatkan selama berada di hotel ini. Pengunjung yang datang menginap di hotel ini bukan hanya berasal dari dalam negeri, tetapi ada juga yang berasal dari luar negeri seperti Australia dan Belanda. Staf hotel mampu memberikan pelayanan yang dapat membuat turis asing merasa nyaman baik untuk mendapatkan informasi selama berada di kota Solo. Para pengunjung juga sangat menyukai hotel ini yang bersih dan juga interior kamar yang modern. Hal ini membuat para pengunjung betah berada di hotel ini. Berikut ini adalah tampilan fasilitas umum di hotel ini: Restoran via Agoda Fasilitas untuk kuliner via Agoda Meeting room via Agoda Meeting room via Agoda Coffee break via Agoda Lobby via Agoda Resepsionis via Agoda Hotel ini memiliki fasilitas yang cukup menunjang pengunjung yang datang dan menginap di hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah business dan superior room. Para pengunjung dapat memilih sesuai dengan preferensinya apakah mereka ingin mendapatkan fasilitas sarapan pagi atau tidak ketika menginap di hotel ini. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Interior kamar hotel via Agoda Interior kamar hotel via Agoda Kamar mandi pribadi via Agoda Masing-masing kamar ber-AC di hotel ini dilengkapi dengan TV satelit layar datar, brankas, dan ketel listrik. Selain shower, kamar mandi pribadinya juga menyediakan perlengkapan mandi gratis, handuk, dan sandal. Para pengunjung juga dapat menikmati pemandangan kota dari dalam kamar. Hotel ini juga memiliki restoran yang bernama Rendezvouz Restoran. Restoran ini melayani berbagai makanan khas Indonesia. Kamu juga dapat mengunjungi restoran Lazy Cow yang terletak sekitar 10 menit berkendara dari hotel ini. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah ukuran hotel ini yang tergolong terlalu kecil bagi sebagian pengunjung. Hal ini menyebabkan para pengunjung tidak begitu menyukai ukuran hotel ini. Menurut situs Agoda, hotel ini memiliki nilai 7,5 atau termasuk dalam kategori Very Good. Kebanyakan pengunjung akan merekomendasikan hotel ini ketika mereka memiliki kesempatan untuk menyambangi kota Solo lagi. Informasi Alamat : Jalan Sam Ratulangi no. 18 Solo No. telp : (0271) 734545 Rate : Mulai dari 221.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, room service, lobi 24 jam, binatu, dry cleaning, dan fasilitas rapat. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 5. Swiss Belinn Saripetojo Solo, Hotel Nyaman di Laweyan Swiss Belinn Hotel via Agoda Salah satu hotel di Solo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama berada di Solo ini adalah Swiss Belinn Hotel. Hotel bernuansa modern dan chic ini merupakan salah satu hotel yang terletak di kawasan Laweyan. Lokasi hotel ini adalah di Jalan Slamet Riyadi 437, Laweyan, Solo. Para pengunjung yang sudah datang dan menginap di hotel ini sangat menyukai lokasi hotel ini yang strategis. Ya, lokasi hotel ini terletak sekitar 0,1 kilometer dari pusat kota Solo. Hotel ini memberikan akses yang mudah untuk mengunjungi berbagai destinasi wisata di Solo. Para pengunjung juga sangat menyukai interior dan desain hotel yang bernuansa elegan dan chic. Berikut ini adalah tampilan beberapa fasilitas di hotel ini: Lobby via Agoda Restoran via Agoda Restoran via Agoda Meeting room via Agoda Outdoor via Agoda Kolam renang via Agoda Fitness center via Agoda Interior hotel yang bernuansa chic dan elegan ini memiliki warna cokelat yang mendominasi. Selain itu, fasilitas hotel ini juga tergolong lengkap karena memiliki fitness center dan kolam renang untuk melengkapi hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah superior, deluxe room dan deluxe double. Berikut ini adalah tampilan dokumentasi interior kamar hotel ini: Interior kamar hotel via Agoda Kamar hotel ini juga sudah dilengkapi dengan fasilitas wifi yang akan memudahkan akses internetmu. Akses wifi ini dapat kamu nikmati bukan hanya di dalam kamarmu tetapi juga di area public hotel ini. Sementara itu, kekurangan dari hotel ini adalah agak sulit untuk menemukan transportasi umum dari hotel ini. Kebanyakan pengunjung akan merekomendasikan hotel ini atau berencana menginap lagi di sini ketika mereka memiliki kesempatan berkunjung ke Solo lagi. Hotel yang memiliki kamar berjumlah 136 kamar ini tentunya dapat kamu jadikan sebagai pilihan selama kamu menginap di kota Solo. Informasi Alamat : Jalan Slamet Riyadi 437, Laweyan, Solo No. telp : (0271) 7451111 Rate : Mulai dari 393.000 per malam. (Book Disini) Fasilitas : room service, lobi 24 jam, penyewaan mobil, antar jemput bandara, penitipan bagasi, binatu, dry cleaning, fasilitas rapat, faks, area bisnis, check in dan check out kilat, fitness center, kolam renang dan wake up service. Tambahan : Check in pukul 14.00 dan check out pukul 12.00 Nah, itulah dia penjelasan mengenai rekomendasi hotel bintang tiga di Solo. Semoga artikel ini mampu menginspirasimu dalam mencari akomodasi terbaik selama berada di Solo. Happy traveling!
  25. sudah beberapa kali saya mendengar dari teman saya soal enaknya timlo sastro, tapi sekian lama, belum sekalipun berhasil mampir ke rumah makan ini. maka pada saat mendarat di bandara solo tanggal 22 januari 2015, temanku langsung menyebut rumah makan ini, perut yang dipagi hari sarapan seadanya langsung berbunyi, serasa cacing cacing di perut langsung menari didalam, dan usus usus ikut bergerak maka berangkatlah kami ke rumah makan tersebut rumah makan tersebut berada di pertigaan belakang pasar gede, jadi mudah mencarinya, makanan sop nya enak tanpa pikir panjang, saya langsung memesan yang komplit, untung makan ramai ramai, jadi ada rasa malu nya, kwkwkwk, kalau ngak, pasti minta tambah Meski tergolong sebagai tempat makan, warung ini juga asyik dijadikan tempat nongkrong, lho. Para pengunjung akan dimanjakan dengan live music. Musik lokal pun mengalun merdu menemani pengunjung. Selain juga karena variasi menu yang disajikan, baik makanan maupun minumannya. https://hartono238.wordpress.com/2016/01/30/solo-rumah-makan-timlo-sastro/