Search the Community

Showing results for tags 'sumatera utara'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 41 results

  1. Tao Sidihoni Disebut Danau di atas Danau Toba Tao Sidihoni masuk di wilayah Kecamatan Ronggur Nihuta.aksesnya paling dekat dari pusat Kecamatan Pangururan, 5 km saja atau dapat ditempuh dalam waktu kurang dari 15 menit dengan sepeda motor. Dari Tomok atau Tuktuk Siadong, Tao Sidihoni berjarak sekitar 40 km dengan waktu tempuh lebih kurang 45 menit-1 jam dengan menggunakan sepeda motor.
  2. PENDAKIAN SOLO GUNUNG TERTINGGI SUMATERA UTARA Mendaki gunung sendirian? Ya, kenapa tidak. Buat sebagian orang-orang yang tidak pernah mendaki atau tidak menyukai hobi berpetualang di alam terbuka, pasti selalu berpikiran hobi berpetualang termasuk mendaki gunung adalah hobi yang gila dan buat capek. Tapi buatku tidak demikian, berpetulang itu merupakan aktivitas bagaimana kita mengenal jati diri kita sendiri dan cara menghargai serta menjaga alam. Dengan mendaki gunung aku bisa tau seberapa besar usaha yang aku buat untuk bisa melewati tantangan dilapangan dan seberapa kuat tekadku demi mencapai puncak dan kembali pulang kerumah. Bercerita tentang gunung tertinggi di Sumatera Utara, mungkin sebagian besar orang belum mengetahuinya. Gunung Sibuatan di Desa Nagalingga, Kabupaten Tanah Karo sekitar 2 jam lebih perjalanan darat dari kota Medan bisa ditempuh dengan transportasi umum. Gunung Sibuatan memiliki ketinggian 2457 mdpl memang kalau dibandingkan dengan beberapa gunung lain di Indonesia masih memiliki jarak ketinggian yang jauh, tapi Sibuatan merupakan tanah tertinggi di Sumatera Utara. Gunung Sibuatan memang masih kalah terkenal dibandingkan dengan gunung Sinabung dan Sibayak tapi buat para pendaki lokal disini Sibuatan adalah destinasi pendakian favorit sejak gunung Sinabung mulai erupsi 15 september 2013 lalu. Semenjak itu para pendaki lokal beralih ke gunung Sibuatan yang sebelumnya sangat jarang di sentuh. Sebelum aku memutuskan mendaki ke gunung Sibuatan pada tanggal 1-2 Juli 2015 lalu, aku sama sekali belum pernah naik kesini sebelumnya. Tapi karena mendengar informasi dari teman-teman dan hasil googling bahwa gunung ini masih sangat jarang di daki, aku menjadi sangat tertantang untuk segera bersiap-siap naik ke gunung ini. Setelah berkoordinasi dengan teman-teman satu kampus dengan maksud mengajak naik bersama, tapi tidak ada teman yang bisa naik bareng pada tanggal yang aku tentuin meskipun sudah aku ajak berkali-kali, kemudian aku memutuskan untuk mendaki sendirian . Dengan mempersiapkan perlengkapan standart dan logistik yang cukup untuk pendakian 2 hari 1 malam tersebut, aku juga mencari info-info mengenai track ke gunung ini dari komunitas-komunitas pencinta alam di Medan. Dengan penuh rasa yang campur aduk tetapi selalu tertantang aku memutusakan melakukan pendakian solo.Tepat pada jam 06.15 WIB tanggal 1 Juli aku sudah berada di stasiun Datra, transportasi umum menuju ke desa Nagalingga.Sekedar informasi biaya registrasi ke gunung ini Rp 10.000,- per orang. Ketika diperjalanan teman-teman lewat bbm pada nanya , apakah aku jadi naik sendiri? Kenapa sih naik sendiri? emang gak ada teman yang bisa nemenin? Ya aku balas aja dengan alasan mau mencoba pendakian solo sambil tertawa dalam hati. Jarak dari pos registrasi ke posko pintu rimba sekitar 1 kilometer bisa diitempuh dengan jalan kaki atau menumpang becak bermotor warga setempat seperti yang aku lakuin menuju posko pintu rimba Sibuatan. Diposko pintu rimba semua perlengkapan kita di chek dan logistik yang memiliki plastik, berapa botol minuman, berapa banyak bungkus rokok di catat dan harus dibawa kembali turun sesuai dengan catatan diposko. Gunung ini memang aku bisa bilang sangat alami dan belum ada sampah , untuk menjaga hal tersebut penjaga posko bersama komunitas pencinta alam disini menerapkan aturan tersebut dan memiliki sanksi denda juga hukuman tertentu. Sekalipun puntung sisa rokok di Sibuatan harus dibawa turun juga ke posko. Harapannya hal ini bisa terjaga seterusnya dan para pendaki menaati aturan ini demi kelestarian hutan dan gunung ini. Aku memulai pendakian dari pintu rimba sekitar pukul 9.20 WIB setelah semua perlengkapan diperiksa dan jumlah sampah logistik dicatat oleh penjaga. Penjaga yang bertugas ini posko bertanya kenapa aku naik sendiri ? emang gak takut nanti? Tapi aku jawabnya dengan wajah santai mau mencoba pendakian solo bang, memang pada hari itu aku adalah pendaki pertama yang akan naik dan sesuai info dari penjaga gak ada sama sekali pendaki digunung ini beberapa hari itu. Perasaan tertantangpun semakin berkobar dengan harapan nanti ada pendaki yang menyusul dari belakang. Track ke gunung ini memang hanya ada satu jalur masih yang dibuka dan itu pun masih sangat sempit dan sulit untuk dilalui disepanjang perjalanan kita akan melewati hutan yang masih alami dan pijakan kaki pada akar-akar pohon . Mulai dari Pos/Shelter 3 jalur pendakian dipenuhi dengan hutan lumut yang berbentuk-bentuk aneh sedikit menyeramkan, tapi kita juga bisa menemukan beberapa tumbuhan kantong semar (Nephentes) diantara shelter 2 sampai shelter 4. Sekedar informasi di gunung ini ada terdapat 5 shelter sebelum sampai dipuncak. Setelah 6 jam 15 menit perjalanan aku tiba di area camp dengan perjuangan yang sangat membuat adrenalin saya tertantang. Sepanjang perjalanan aku hanya melangkah tanpa satu katapun terucap keluar dari mulut. Semua perasaan hanya dipendam sesekali aku mengabadikan beberapa moment dan lokasi tertentu dengan kamera dari handphone. Pengalaman paling seru yaitu ketika aku mencoba mengambil fotoku dengan menggunakan timer dan meletakkannya ditanah lalu ditahan pake ranting pohon kemudian pose. Disetiap shelter aku beristirahat sambil minum sesekali aku keluarkan snack dari carrier untuk cemilan. Melangkah lagi sambil mendengarkan musik untuk mengusir rasa takut akan suara kumpulan monyet-monyet dengan suara khas mereka. Di area camp aku mendirikan tenda dengan view langsung kearah Danau Toba dan Bukit Gundul,lalu merebahkan badan sambil memandangi danau toba yang terlihat jelas sangat luas membentang. Puas beristirahat dan menikmati alam sibuatan, aku memutuskan naik ke pilar puncak barat sibuatan untuk melihat matahari terbenam. Gunung sibuatan memiliki dua puncak yaitu puncak barat dan puncak timur akan tetapi titik tertinggi ada dipuncak barat. Setiba di pilar puncak tertinggi gunung sibuatan rasa syukurpun terucap dalam hati, Mendaki sendirian tanpa guide di tanah tertinggi di Sumatera Utara untuk pertama kalinya, sebuah perasaan yang sangat sulit diungkapka. Ya mungkin buat teman-teman yang mau merasakannya, anda harus melakukannya juga sendiri dan patut dicoba untuk pengalaman yang sangat luar biasa. Malam hari didalam tenda aku hanya mendengar atin salah satunya lagunya Michael Schenker judulnya “Never Ending Nightmare”. Harapanku yang sebelumnya berharap atinga pendaki yang menyusul berujung sirna karena sebelum aku tertidur tidak ada sesosok manusia yang muncul di area camp. Pagi hari muncul dengan udara yang sangat sejuk dan tenang, aku mulai memanaskan air untuk membuat segelas kopi sebelum melangkah lagi kepuncak timur mengejar matahari terbit. Cuaca dan tiupan angin sangat dingin menembus jaket tebalku ketika mulai keluar dari tenda dan melanjutkan perjalanan. Sekitar 20 menit dari area camp , keindahan itu pun datang menyambutku. Sang surya terlihat muncul sedikit demi sedikit diatas lautan awan tebal. Sekedar info lagi dari puncak ini kita juga bisa memandangi gunung Sinabung yang erupsi dengan jelas dan melihat keindahan danau Toba juga. Bangga akan keindahan yang tersaji didepan mata, rasa syukur kembali terucap buat Sang Pencipta. Semoga keindahan ini selalu bisa terjaga dan kembali tersaji nanti untuk para petualang dan pendaki sejati. Untuk teman-teman yang mau mendaki ke gunung ini tetaplah jaga kelestarian alam dan segala isi hutan gunung Sibuatan, patuhi aturan yang ada dan jangan lupa untuk mengucapkan syukur kepada Sang Pencipta. Untuk para pendaki mungkin bisa juga mencoba pendakian solo biar agak menantang dan membuat rasa penasaranmu terjawab. Terimakasih tak terhingga untuk bumi semesta, gunung yang setia, hutan dan para pohon yang berjiwa. Tetaplah hidup dan lestari. Semua foto saya ambil sendiri dengan menggunakan handphone Samsung Note 3.
  3. Hi smua. Kali ini aku mau bagi" pengalaman ke teman". Sekalian kasi sedikit info juga. Kali ini perjalanan ku sedikit berbeda. Biasanya sih aku lebih sering naik" gunung gitu. Tp kali ini aku niatin buat travelling , yah walaupun di dalam provinsi tercinta Sumut. Perjalanan ini uda aku rencanakan zangat matang dr bbrp bulan sblmnya. Wlw pun pd kenyataannya tak berjalan sesuai planning. ( Ada penyesuaian perjalanan) Ok kita mulai sajalah , heheehehe. (biasa pemula.. member baru) 27 Juli 2015 Hr pertama aku Dapat Cuti kerja 8 hari . Malam sebelumnya aku kenak piket malam. Pagi harinya selepas piket aku pulang dr tempat kerja kerumah yg memakan waktu satu jam dr perbatasan Kab. Samosir ke Kab.Dairi Sumut ( nb. Masih Indonesia) hahahaha. Sampaai di rumah aku masuk ke kamar dan tanpa pikir panjang aku packing dan sejam kemudian gerak ke Pematang siantar. Disini aku jemput temen aku. Namanya Erdy biasa dipanggil Penyok. Dr kampungku ke Pematang Siantar perlu waktu 3 jam untuk sampai. Akibat Kehujanan Dijalan bersama si putihku (motor matic kesayanga ) perjalananku sedikit lama. Dan terpaksa menginap satu malam lg di pematang Siantar. Esok harinya 28 Juli 2015 kami berdua gerak. SEtelah kami diskusikan. Dapatlah tujuan Utama kami. Berhubung Aku anak Gunung... aku pilih wisata Pantai. Sempat bingung mau kemana. Dan teringat satu lokasi yg masih blm banyak di jamah pengunjung (ce ilee bahasanya ). tempat itu Kahona beach. Letaknya Di Kabupaten tetangga Tapanuli Tengah. Dr Siantar kami gerak ke parapat dengan perjalanan Santai sekitar Satu Jam. Sampi di parapat Kita Menyeberang Ke Tomok dengan Kapal Motor . Penyeberangan ini memakan waktu sekitar satu Jam. Dan bisa sedikit santai. sesampainya di Tomok. Kami lansung Gerak ke Arah Pangururan. Perjalanan ini juga memakan waktu sekitar satu Jam. Sekedar info ni manteman. Sepanjang perjalanan satu Jam ini. Banyak loh tempat wisatanya. Selain tomok dan patung sigale"nya.. agan bisa ke tuktuk (silahkan browsing) .. sebelum sampai di kota Pangururan kita bisa menemukan lokasi pantai pasir putih. ( namanya saja pantai) tapi ttp Bagian dr Danau Toba kok. Hehhhehe. Nah setelah sampai di pangururan. Kami lanjut ke Arah Tele. Ini dataran tinggi melewati perbukitan yg jika kita liat. Dr jalan yg berkelok" ini. Kita bisa memandang hamparan danau Toba yg Luas dan di sisi terdekat kita Bisa Lihat Puncak Gunung Pusuk Buhit yg meLegenda . Perjalan dr pangururan ke Tele memakan waktu sekitar 45 menit menanjak. Di Perjalanan menuju puncak Tele. Kita bisa menikmati fasilitas menara pandang Tele. Yg mana dr atas sini View yg ditawarkan adalah hamparan danau toba. Pusuk buhit ug menjulang dengan gagahnya. Dan ada dr atas tampak jelas air terjun Efrata. Oke next kita lanjut perjalanan dr Tele Ke dolog Sanggul yg juga memakan waktu 1 jam. Sesampainya di Sana. Sebelum Dzuhur kami menyempatkan makan siang. Oh ia manteman. Dolog Sanggul Terkenal dengan kuliner Daging Kudanya yg empuk . Katanya daging ini kualitas daerah sendiri. Bisa dicoba sesekali kalau berkunjung. Setelah Makan dan dzuhur kita gerak ke lokasi pantai Kahona beach. Untuk menuju Kahona Beach kita harus melewati beberapa Desa lagi. Untuk jalannya cukup ekstrim . Kita hrs melewati Desa Pakkat sekitar 90 menit perjalanan. Dari desa Pakkat Kita menuju kecamatan Andam Dewi dimana Lokasi pantai Kahona beach berada dengan satu jam perjalanan lagi. Dan setelah berjam-jam di atas motor dengan bla bla bla yg mulai lecet. Akhirnya kita sampai di lokasi. Terbayar... hanya duduk 30 menit. Hasrat untuk bermain ombak tak tertahankan. http://jalan2.com/forum/uploads/monthly_2015_07/2015-08-01_06.01.10.thumb.jpg.44c539734a361f0af7d02647049265be.jpg Dan akhirnya byurr. Air laut dengan ombaknya sudah membasahi mata org'' katrok sebagai anak gunung. Hahahahhha. Terimakasi buat Bg MaruliTua Sinaga Dan Limhot Nainggolan yg sudah menjamu kita dilokasi. Dan terima kasih Buat Ibuk dan keluarga Mts yg Ramah". Semoga kalian diberi rezeki lebih oleh Tuhan Yg Maha Esa Disini Kami hanya Camp satu malam saja. Dan bakar" ikan laut yg sangat segar dr nelayan lansung. Berhubung cuaca hr itu kurang mendukung. Kita tidak jadi menyeberang kepulau karang. Yg dr informasi pulau itu hanya di huni oleh seorang nelayan. Auuu. Pulau pribadi. Hahahaha. Tapi melihat dana yg minim juga. Kita sedikit berat krn harus bayar uang sewa kapal penyeberangan. Dr informasi .. jika ingin menyeberang dan snorcling kita harus bayar 400 rb perkapal dengan max 8 org. Hehehee. Dan setelah satu malam camping dengan tenda dum berdua. Esok paginya kita gerak menuju Tele Kembali. Sengaja lewat jalur yg sama. Berhubung kita lagi kemarok"nya penengen main Waterfall. Heehee Yups. Efrata waterfall. Tempat ini hanya 15-20 menit persimpangan perjalanan jalur tele. Kita tidak akan susah mencarinya. Karena setiap simpang. Penunjuk arah telah siap memandu kita. Dan Tarrrrraaaaa. Kita hanya perlu bayar uang parkir motor saja. ( jangan heran perut Dan bokong anda sakit selama menuju ke tempat ini , jalannya masih parah ) Eh tunggu dulu.. kok bisa bertiga. Bukannya bergerak berdua saja ya. Hahaha. Itu kawan satu lagi yg jaket biru kita ajakin setelah plg dr kahona beach dan janjian jumpang di simpang Tele. Dia itu Iwann sepupu saya. Anak Sidikalang kota kopi. Sama seperti saya. Sehabis pulang dr Efrata Wf. Kita gerak lansung ke Tomok. Tidak bisa jalan santai. Waktu menunjukkan pukul 17.00 wib lewat. Kita harus sedikit buru". Itu karena takut ketinggalan kapal penyeberangan lagi. Jika hrs menunggu ferry. Butuh waktu antrian yg panjang. Jd kita putusnya naik kapal motor. Sesampainya di parapat pukul 8 malam. Kita merasa sudah waktunya istirahat. Dr parapat kita putuskan untuk dirikan tenda di taman eden dengan jarak tempuh 30 menit lagi. Dsini kita bisa menginap demgan bayaran rp7500 saja. Fasilitas lahan camp dan colokan carger yg tdk jauh dr jangkauan. Hehhehehe. Sebelum tdr kita harus masak dulu. Buat mengisi tenaga yang hilang. Dan kita bisa istirahat yg nyenyak di tenda seribu bintang. Ke esokan harinya kita packing . Eitss. Bukan pulang loh. Sekitar 15 menit menyusuri lahan luas ini. Kita bisa menemukan air terjun yg indah. Namanya air terjun pationa. Auuu. Ada dua aliran Air. Satu sedingin es dan satu lagi hangat kuku. Wihh. Dobel puasnya. Setelah dpt bberpa jepretan. Kita next ke objek wisata selanjutnya. Yapss. BAH biak. Lokasi ini terletak di daerah si malungun . Persisnya di pedalaman perkebunan Teh. Dr lokasi taman eden kita kembali keparapat untuk isi bahan bakar. Dan gerak menuju lokasi perkebunan teh Sidamanik dengan waktu twmpuh sekitar 1 jam lebih dengan panduan Tanya tanya ke penduduk setwmpat. Dan taraaaaaaa. Sampailah kita di lokasi dengan biaya masuk hanya bayar parkir saja. Jika ada yg tidak takjub. Sudah kelewatanlah. Hahahhhha Setelah jpret sana sini. Kita next ke Pemandian sungai aek manik yg hanya 20 menit dr lokasi parkir pertama. Dsini kita bayar masuk 4 rb untuk org dewasa. Dan seribu saja untuk anak". Upss harus bayar 4 rb. Kan bukan anak" lagi. Hehhehhe. Dan plis 5 rb per motor untuk kemanan parkir. Wajar saja. Demi keamanan kendaraan. Soalnya lokasi pemandian cukup jauh dr parkiran. Ini dia pemandian sunge aek manik.. Dan setelah mandi" sana sini. Akhirnya kita putuskan untuk pulang ke pematang siantar. Dan disana kita menginap di tempat saudara sebelum akhirnya kita pulang ke kampung halaman masing". Sekian cerita perjalanan kami berdua yg jadi bertiga. hehehehw. Semoga sedikit bisa memberi informasi . Maaf kalau cerita saya kurang menarik. Saya pemula. Mohon pengertiannya kepada newbi ini. NB: perjalanan diATAS tersebut dapat dilalau dr rute yang berbeda beda. Tergantung manteman mau dr mana . Yang penting GPS/maps tetap di tangan. Salam Lestari "Berikan Kesempatan kepada Bumi Untuk menunjukan keindahannya dengan Tidak Merusaknya " Saya Dedy Ps. Salam Travelling
  4. Hai Teman2, pasti bertanya2 apa sih Bonapasogit itu hehehe.. Bonapasogit bukan nama tempat wisata lho tp dari bahasa Batak yg artinya Kampung Halaman. Sejak menikah dengan suamiku yg berdarah Batak, belum pernah sekalipun aku dan anak2 pergi ke kampung leluhur suamiku di Porsea, makanya udah lama diniatin pengen bgt bawa anak2 ke Porsea supaya mereka tau asal usul Bokapnya, hehehe... maklum deh krn suamiku dan keluarganya sudah tinggal di Jakarta sejak suamiku kanak-kanak. Malu jg sih sebagai istrinya orang Batak, udah melancong ke daerah2 lain, tp nginjek kampung leluhur suami belum pernah hehehe.... Nah pas liburan Idul Adha ini, kami jd ajak anak2 berlibur ke Porsea dan sekitarnya plus Medan. Hari 1: PRAPAT-TOMOK-PORSEA Setelah mendarat di Bandara Kualanamu, Medan pas jam 8 pagi, langsung deh kami memulai perjalanan panjang kami dgn mobil sewaan. Oh iya for info, Utk 3 hari perjalanan, kami sewa mobil Kijang Inova + supir dengan harga Rp.1,5 jt blm termasuk bahan bakar dan tip. Sebelum ke Porsea, kami sekalian dah mampir ke Prapat, nyebrang ke Tomok utk explore beberapa objek wisata, abis dr Tomok nyebrang balik ke Prapat baru deh lanjut ke Porsea utk bermalam di rumah sepupu suami. Yook, kita mulai cerita perjalanan ini. Utk menuju Prapat yg memakan waktu +/-4 jam, kami harus melewati beberapa kota antara lain Tebing Tinggi dan Pematang Siantar. Jalanan menuju Pematang Siantar sudah mulus lho dan sempet lewatin tuh kebun kelapa sawit, jd anak2 bisa liat kebun kelapa sawit yg sebenarnya. Di sepanjang jalan memasuki kota Tebing Tinggi byk banget yg jual Lemang. Lemang adalah makanan yg terbuat dari ketan diberi santan & garam, ditaruh dalam bambu ,lalu dibakar. Info dr Pak Supir kami, Lemang buatan Tebing Tinggi terkenal lho. Selama ini yang aku tau, Lemang itu dimakannya sama tape ketan hitam, tp di kota ini uniknya Lemang dimakannya dgn Srikaya (selai yg terbuat dari santan kental & gula yg dimasak). Wah harus dicoba nih, jadi lah kami beli lemang sebatang. Harga lemang per batang bambu Rp. 15 ribu, kalo pake selai srikaya harga jd Rp.20 ribu per batang bambu. Ternyata... beneer lho enak bgt. Rasa gurih ketan bercampur dng manis dr selai srikaya. Jadi recommended deh utk makanan selingan dlm perjalanan. Setelah +/- 3 jam berkendaraan, sampailah kami di Kota Pematang Siantar (“Siantar”) utk beli oleh-oleh dan makan siang. For info, Siantar ini terkenal dgn “Roti Ganda”nya dan oleh Teng-Teng merk PATEN dan merk A 1. Kebetulan aku pilih ke Teng-Teng merk PATEN. Jadi sebelum masuk ke kota Siantar, mampir lah kami di toko Teng-Teng PATEN, yg terletak di jalan raya Medan Siantar tepatnya di Km. 8,8, utk belanja oleh2 khas Siantar. Toko PATEN ini sudah terkenal sebagai toko oleh-oleh khas Siantar yg harus dikunjungi. Teng2 yg dijual bermacam2 lho jenisnya dan pake nama yg unik2 pula. Ada yg disebut Pong-Pong, Tong-Tong. Pang-Pang dll. Enaknya nih, sebelum membeli, kita boleh lho icip-icip produk yg dijual lho (lumayan ganjel perut yang laper xixixixi...). Jangan kawatir, gak jadi beli pun gak bakal diomelin kok sama yg jual hehehe.. Rata-rata harga produk Paten ini dijual dgn harga Rp.25 rb per pack. Di toko Paten ini macam2 snack yg dijual seperti: -teng2 yg terbuat dr beras ketan, wijen hitam, kacang tanah halus, kacang tanah kasar, - dodol yg dibalut dgn kacang atau wijen, kue semprong -bermacam2 snack seperti aneka kacang2 an seperti kacang medan dll -kopi Kok Tong Aku sih belinya yg oleh-oleh khasnya aja seperti Teng-Teng (kacang tanah halus), Ting-Ting (kacang tanah kasar), Pong-Pong (enteng2 beras ketan putih), Tong-Tong (enteng2 wijen hitam), Orong-orong dan Kopi Kok Tong. Kopi Kok Tong ini memang kopi spesial dari Siantar, aroma dan rasa kopinya enak bgt. Utk ukuran 500 gram harganya Rp.35.000,-Utk snack Orong-orong ini khas bgt krn cuma nemunya di Siantar atw Medan. Rasanya unik walaupun cuma terbuat dr tepung yg dikasih bumbu2 doang, harga per bungkus Rp. 11.000,-. Nih dia tampilannya. Setelah selesai beli2 oleh2, lanjut deh kita ke kota Siantar utk makan siang. Rencana awal sih pingin cobain mie gomak yg menurut @Haris Wang ada di Pajak (Pasar) Horas, tp sayang gak nemu yg jual (info terakhir dr @HarrisWang ternyata memang penjual mie gomak udah gak ada). Jd kita diantar lah oleh supir kami ke Jl. Surabaya yg merupakan salah satu tempat kuliner di Siantar. Memang betul, byk bgt rumah makan di sini tp rata-rata makanan yg dijual non halal seperti nasi campur & bakmi, tapi tenang....ada jg kok yg jual makanan halal. Jadilah kami berpencar utk mencari makanan yg sesuai selera. Kebetulan aku dan anakku nemu tuh kedai kecil yg jual macam2 lauk halal. Ternyata menarik lho menu yg dijual. Jadilah aku pilih nasi dgn tahu masak tauco dan ikan nila masak tauco dan emang enak rasanya. Anakku aja sampe nambah 2 kali tuh krn doyan sama makanannya. Harganya jg gak mahal kok setara sama harga di warteg. Perut kenyang, kantong aman. Hmm...boleh deh tuh cobain, kalo teman2 kebetulan mampir makan siang di Siantar. Abis makan siang, gak lupa jg mampir ke Toko Roti Ganda yg terletak di jalan Sutomo. Ternyata ada pilihan Roti dgn krim putih & meises coklat atau dgn selai srikaya. Kami pilih utk icip2 roti selai srikaya. Kami beli roti yg ukuran besar dengan harga @ Rp. 18 ribu. Selai srikaya juga bisa dibeli terpisah utk oleh2. Ada 2 ukuran: ukuran aqua gelas kecil @ Rp. 10.000, utk ukuran ½ kg @ Rp.50 rb (tahan 3 hari kalo gak masuk kulkas). Berhubung rotinya keburu ludes & gak sempet difoto, nih liat aja dah bentuknya dr foto mbah google hehehe. Utk rasanya aku sih doyan tuh krn rotinya a la roti kuno, ditambah selai srikaya pula, ya enaak deh. Sumber Google Untuk pecinta Salak Bali, jgn lupa icipin salak Sidempuan yg dijual di sebrang Toko Roti Ganda krn unik lho daging salaknya berwarna merah. Dr Siantar kami langsung lanjut deh ke Prapat yg ditempuh +/- 1 jam. Dalam perjalanan memasuki kota Prapat, kita akan disuguhi pemandangan Danau Toba yg memang bagus bgt. Kebetulan kami sampai di Prapat sudah menjelang sore, jd harus cepet2 ke pelabuhan Ajibata mengejar ferry utk nyebrang ke Tomok. Rencana semula, kami akan nyebrang bersama mobil kami ternyata antrian sudah panjang & hrs menunggu selama 2 jam utk nyebrang, akhirnya kami putuskan naik ferry utk penumpang umum ke Tomok. Sebelum naik ke ferry jgn lupa tanya jurusannya lho spy gak salah naik krn ferry umum ini ada beberapa tujuan. Dan kita diuji kesabarannya krn kapal baru berangkat kalo penumpang udah penuh ...hehehe ky angkot gt deh. Biaya yg harus dibayar Rp. 8.000 per orang. Perjalanan yg ditempuh utk sampai ke Tomok adalah 30 menit. Sepanjang perjalanan nyebrang danau, kita disuguhi pemandangan Danau Toba yg bikin mata adem dan nyaman + bonus angin sepoi-sepoi. Pas bgt sekitar jam 16.30 sore kami sampe di Tomok, eeh disambut hujan deras. Agak bingung jg sih mau naik kendaraan apa ke tempat wisata Huta Siallagan yg letaknya di Ambarita (+/- 7 km dr Tomok). Ternyata di pelabuhan byk mbl van L-300 butut yg merupakan angkutan umum di Samosir, setelah nego harga, jadilah kami carter mobil tsb seharga Rp.200 rb utk antar kami ke Batu Parsidangan di Ambarita, Makam Raja Sidabutar dan Sigale-gale. Mungkin agak kemahalan ya dgn harga sewa segitu, tp apa boleh buat deh krn waktu yg terbatas, krn kami harus nyebrang ke Prapat lg dgn ferry umum jam 19.00. Obyek wisata yg kami kunjungi di Tomok : 1. Batu Parsidangan/Stone Chair di Ambarita Batu Parsidangan ini terletak di Huta (Kampung) marga Siallagan, tepatnya di komplek rumah Bolon (rumah adat Batak) dan makam Raja Siallagan. Utk masuk ke komplek ini kita hrs bayar tiket masuk Rp. 3.000 per org. Utk jasa pemandu, harganya nego kok. Krn kami ber 6, setelah nego, deal kami harus bayar jasa pemandu kami sebesar Rp. 50 ribu. Saran aku sih sebaiknya pake jasa pemandu spy kita tau cerita ttg tempat ini. Menarik lho cerita sejarah tempat ini. Nah di tempat ini lah muncul julukan “Orang Batak suka makan orang” hehehe... Nanti aku ceritain singkat ya. Sebelum ke Batu Parsidangan kita diajak liat-liat dulu ke dalam rumah adat Batak yg memang boleh kita masuki, karena rumah Bolon yg lain masih dihuni oleh marga Siallagan sampai saat ini. Untuk Lokasi Batu Parsidangan pas banget ada di depan Rumah Raja Siallagan. Jd yg dimaksud dgn Batu Parsidangan adalah tempat utk mengadili para penjahat di kampung ini seperti pemerkosa, pembunuh & penghianat. Kalau penjahatnya wanita, gak sampai dihukum mati tapi diusir keluar dr kampung ini. Kalau Raja Siallagan udah mutusin itu penjahat di hukum mati, gantian deh tugas si Datu (Dukun) yg mencari hari yg tepat utk hukuman mati itu. Pedoman dukun itu adalah kalender batak. Selama menunggu waktu hukuman mati, Si Terhukum akan dipasung di kolong rumah Raja. Waktu hukuman mati dilaksanakan, algojo akan pake pedang panjang utk memenggal kepala si Terhukum dan pisau kecil utk membuka dada sampai ke perut si Terhukum. Jantung dan hati si Terhukum dimakan deh sama Raja dan Datu. Kenapa jantung & hatinya aja yg dimakan? Karena mereka percaya kalo makan jantung & hati orang, kesaktian mereka akan bertambah. Nah krn kebiasaan makan jantung & hati orang ini lah, makanya keluar julukan “Orang Batak suka makan orang”. Menarik kan historynya. 2. Makam Raja Sidabutar Setelah selesai berkunjung ke Batu Parsidangan, cepat-cepat kami lanjut ke Makam Raja Sidabutar. Sayang bgt pas sampai di makam ini sudah tidak ada pemandu. Ya sudah hanya bisa foto-foto aja deh. Tp untungnya kami sudah baca2 dulu tuh cerita ttg tempat ini. Raja Sidabutar adalah penguasa kawasan Tomok pada masa itu. Berdasarkan sejarah, Raja Sidabutar merupakan orang pertama yang menginjakkan kakinya di Pulau Samosir. Makamnya unik lho karena terbuat dari batu utuh tanpa persambungan ini dan dipahat. Kuburan yang sudah berumur 469 tahun itu, merupakan kubur batu (sarkofagus). Pada batu itu, selain dipahatkan wajah sang raja, juga dipahatkan wajah permaisurinya. Selain kuburan Raja Sidabutar, di komplek ini ada jg kuburan 2 Raja lainnya dan kerabat mereka. 3. Patung Sigale-gale Dr makam Raja Sidabutar ke Patung Sigale-gale ini gak jauh kok, bisa jalan kaki. Penasaran banget deh pingin liat Patung Sigale-gale yg wujudnya dibuat mirip seperti manusia krn konon utk buat patung Sigale-gale, pematungnya harus menyerahkan jiwanya supaya patung Sigale-gale ini kelihatan hidup. Kalo kita mau lihat pertunjukan Patung Sigale-gale ini menari, kita harus bayar sebesar Rp. 80 ribu per kali pertunjukan tapi kita boleh lho ikutan manortor (menari Batak dgn diiringi gondang Batak) barengan dengan Patung Sigale-gale. Pengalaman yg seru jg sih. Dari tempat Patung Sigale-gale, cepet2 lah kami balik ke pelabuhan Tomok (untung deket jaraknya, jadi cukup jalan kaki aja) utk menyebrang kembali ke Prapat. Setelah makan malam di Prapat, langsung deh kami lanjut perjalanan selama +/- 1 jam ke Porsea dan kami bermalam di Kampung Manurung Lumban Simangambit. Catatan: Rute yg bagus dr Prapat adalah: Nginep di Tuk-Tuk Siadong (deket Tomok), paginya lanjut keliling Pulau Samosir via Pangururan dan Tele, tembus ke Sidikalang, balik ke Medan lewat Berastagi. HARI-2 : PORSEA – AIR TERJUN SIPISO-PISO-TAMAN LUMBINI (Berastagi) -MEDAN Ini lah dia kampung leluhurnya suamiku. Nama kampungnya adalah Lumban Simangambit yg terletak di wilayah Porsea sekitar +/- 10 km dari kota Porsea. Porsea merupakan kota kecamatan di Kabupaten Toba Samosir. Biar kota kecamatan tp rame juga lho. Kampung Lumban Simangambit berhawa sejuk krn terletak di pinggir Danau Toba. Suasananya desa banget yg sepi tp tenang. Pantesan saudara-saudara suamiku suka kangen utk balik ke kampung ini. Sarapan pagi di kampung, jgn ngarep macem-macem deh kaya di Jakarta. Umumnya penduduk kampung di sini, sarapan paginya makan lapet atau ombus-ombus yg dibuat dari tepung beras. Oh iya, sebelum pergi dari kampung ini, kami disuguhi makan siang khas masakan Batak rumahan. Sederhana menunya tp enaakkkk bgt krn daun singkong, cabe dan bumbu2 masih fresh metik di kebun sendiri. Menunya nih ya: Daun ubi (singkong) tumbuk pake bumbu rimbang, ikan nila goreng sambel andaliman (merica batak). Wuiih mantep bgt deh krn takaran andaliman dan rimbangnya pas bgt. Pengin tau andaliman dan rimbang kaya apa, ini dia tampilannya. Andaliman yg foto atas. Rimbang foto bawah (diambil dr google) Di kampung ini masih banyak juga rumah-rumah Adat Batak yg dijadikan tempat tinggal. Sayang, rumah keluarga suami udah berbentuk modern, gak jadi ngerasain deh tidur di Rumah Bolon. Acara kami di kampung ini, silaturahmi sama sodara-sodara yg belum pernah ketemu, ziarah ke kuburan opung2 (kakek/nenek) buyut, sempet jg tuh diajakin lihat rumah nenek moyang kampung ini yg bernama Opung Gumara (kata orang sih si Opung ini orang sakti), heran deh tu rumah masih utuh lho walaupun sudah berumur ratusan tahun (di teras rumah, digantung tuh jimat-jimatnya lihat tanda panah (konon isinya kepala orang)) dan berziarah ke kuburan Opung Gumara tsb. Sampai sekarang pun, penduduk kampung ini masih suka tuh berdoa di kuburan Opung Gumara tsb, minta supaya keinginannya terwujud. Di kampung ini, antik lho orang yg meninggal dan belum ada tugunya (kuburan keluarga yg berbentuk bangunan), dikubur di area kebun atau ladang dan gak pake batu nisan, jd cuma dikasih tanda pohon atau tanda sekedarnya. Gak jauh dr kampung ini ada tempat wisata yg bernama Pantai Pacific. Pantai Pacific ini merupakan salah satu sisi Danau Toba. Oh iya, Pantai ini populer lho di kalangan penduduk sekitar Danau Toba. Kalo hari libur, baah... udah kaya cendol deh yg dateng buat piknik dan berenang. Aku sih gak mampir krn kurang minat tuh ke Pantai Pacific abis menurut informasi tempatnya kurang terawat. Ini gambaran Pantai Pacific yg diambil dr google. Sebelum meninggalkan Porsea, kami mampir dulu di daerah pasarnya utk beli oleh2 khas Porsea, icip-icip Mie Gomak yg terkenal sbg “Spaghetinya orang Batak” dan Mie Sop (‘Soto ayam orang Batak”). Mau tau oleh-oleh yg harus dibeli di Porsea, ini dia : 1. Tipa-Tipa. Dibuat dr beras padi muda yg ditumbuk jd pecah2, dimakannya dgn parutan kelapa muda dan gula pasir. Harga per liter Rp.15.000,- 2. Sasagon atau sagon. Dibuat dr tepung beras dan kelapa parut yg digongseng sampai matang. Harga per kilo Rp.50.000,- 3. Kacang garing Sihobuk. Kacang tanah yg disangrai dgn pasir. Aslinya dr daerah Tarutung tp banyak kok yg jual di sekitar wilayah Toba Samosir.Harga pak besar Rp.20 ribu dan pak kecil Rp.10 ribu Akhirnya.... nemu jg tuh Mie Gomak & Mie Sop di pasar Porsea, tampilan sih gak menyakinkan tp rasanya emang enak.... Ini tampilan Mie Gomak dan Mie Sop. Mie Gomak terdiri dari mie kaya spagheti gede disiram pake kuah santan tp tanpa daging lho. Cukup bayar Rp. 5.000 seporsi. Kalo Mie Sop terdiri dari bihun dikasih suwiran ayam disiram pake kuah kaldu bening dan dibandrol Rp.8.000,- Pokoke rasa enak, harga murah dan perut kenyang hehehe. Mie Gomak dan Mie Sop ini HALAL kok, jd temen-temen muslim gak usah ragu kalo mo icip2. Kalo mo icipin Mie Gomak atw Mie Sop ini gak usah jauh2 ke Porsea sih, di Medan atau Prapat banyak juga kok yg jual. Perut sudah kenyang, lanjut lah kita menuju Medan via Simalungun dan Berastagi. Utk menuju Simalungun, tetep kami harus melewati lagi kota Prapat. Di sepanjang perjalanan ke Simalungun, boleh tuh berhenti sebentar kalo mo foto-foto dgn latar Danau Toba krn spot fotonya bagus. Stelah lewat daerah Simalungun, sampai lah kami di Air Terjun Sipiso-piso yg terletak di daerah Tongging, Kab. Karo. Air terjun ini merupakan salah satu air terjun tertinggi di Indonesia. Utk memasuki kawasan ini, HTM yg harus dibayar adalah Rp.4.000 per orang. Berhubung suami dan anak2 tidak mau berjalan ke bawah, cukup deh liat tu air terjun dr atas. Dari atas aja udah bagus, apalagi kalo disamperin ke bawah ya, pasti lebih bagus lagi. Tapi memang mesti siapin tenaga sih buat naik ke atasnya lagi hehehe... lumayan jauh jaraknya kayanya. Setelah foto2 dan istirahat, kami lanjut deh ke Berastagi. Berastagi ini kota kecil yg dingin, kaya di Puncak gt deh, terkenal sbg penghasil bunga dan buah-buahan. Obyek wisata yg populer bgt di sini adalah Vihara Taman Lumbini. Mo mandi air panas alami ada juga tempatnya di sekitar Berastagi. Berhubung sampai di Berastagi sudah malam, cukup puas deh berfoto di pelataran Viharanya hehehe.. dr pada gak ada kenang-kenangan sama sekali. Orang banyak berkunjung karena Vihara ini seperti Vihara di Bangkok, besar dan bagus. Jam kunjungan ke Vihara ini: jam 9.00 s/d jam 17.00, yg paling penting gratis dan siapa pun boleh masuk walaupun beragama lain, berpakaian sopan (jgn pake celana yg terlalu pendek). Mo tau suasana Vihara pada siang hari, aku ksh liat nih beberapa foto waktu berkunjung ke sana beberapa waktu yg lalu. Akhirnya sampai juga kami di Medan, sekitar jam 21.00. Selama di Medan, kami menginap di Hotel Grand Kanaya (bintang 3) yg terletak di Jl . Darussalam, Medan Petisah. Harga per malam utk kamar superior +/-Rp.392 ribu (via Agoda), gak mahal tp ok lho, kamar besar, ranjang uk. King size, kulkas, perlengkapan mandi ada, hair dryer, breakfast utk 2 org (pd hal di bookingan Agoda gak dpt breakfast lho), tapiii... lokasi memang gak di pusat kota, jd harus naik bentor atau taxi kalau mau ke pusat kota. Untuk kuliner malam di Medan, kita bisa pergi ke Jl. Selat Panjang yg merupakan pusat kuliner populer di Medan.Makanan yg dijual macam-macam ada yg non halal, halal, ada juga menu extreme kalo mo cobain hehehe. HARI-3 : EXPLORE KOTA MEDAN Hari ini adalah hari terakhir acara travelling kami. Jd waktu yang ada harus dimanfaatin buat kunjungin obyek2 wisatan di Medan ini. Krn aku dah pernah pergi ke Medan, jadi gak pusing deh ngatur rutenya. Obyek wisata apa aja yg aku datengin di Medan kali ini? Nih listnya: 1. Gereja/Graha Maria Annai Velangkanni. Lokasi gereja ini ada di Jl. Sakura III No.7-10, Tanjung Selamat. Gereja ini dirancang dan didirikan oleh seorang Pastor keturunan India bernama Pastor James Bharata Putra SJ pada tahun 2001 s/d 2005. Unik banget deh bentuk Gerejanya, lain dari pada yg lain karena arsitekturnya seperti kuil di India. Gereja ini merupakan salah satu ikon wisata Medan yg banyak dikunjungi orang, gak hanya orang yg beragama Katolik aja lho yg datang. Bebas, siapa saja, beragama apapun boleh kok masuk utk melihat-lihat interior dalam gereja yg penuh dengan relief, lukisan dan ornamen yg bikin mata takjub. Untuk masuk ke Gereja ini sebaiknya berpakaian sopan, kalo kebetulan kita memakai celana pendek mau gak mau harus pake kain yg dipinjamkan oleh pihak Gereja. 2. Istana Maimoon Nah Istana Maimoon jg salah ikon wisata yg wajib didatengin. Terletak di Jl. Brigjen Katamso. Jam buka: Jam 9.00 s/d jam 17.00. Istana Maimoon dibuat oleh Sultan Deli ke 8, terdiri dari 3 bangunan yaitu ruang utama, sayap kiri dan sayap kanan. Arsitekturnya unik karena perpaduan budaya India, Belanda, Melayu, Timur Tengah, ada jg unsur Spanyol. Istana ini masih dihuni lho sama kerabat-kerabat Sultan Deli sampai sekarang, tp tempat tinggal mereka terletak di sayap kiri Istana. Nah di bangunan utama Istana, pengunjung bisa melihat singgasana Sultan, barang-barang milik Sultan, foto2 Sultan Deli dari masa ke masa, dan berfoto menggunakan baju adat Melayu. Menarik sebenernya interior dalam Istana, tp sayang banget deh kondisi Istana agak kurang terawat. Utk masuk ke dalam Istana, kita harus bayar HTM Rp. 5.000 per orang. Untuk jasa pemandu gak dipatok harganya, jadi bayarnya sesukarelanya kita. Berhubung pas hari libur, jadi rame bgt orang yg berkunjung ke istana ini, akibatnya kami gak leluasa menikmati suasana Istana ini, abis pengap bgt. 3. Mesjid Raya Medan Karena pemandu di Istana Maimoon cerita kalo dulu Mesjid Raya dan Istana Maimoon jadi satu bagian, jadi penasaran pingin masuk ke Mesjid Agung. Jaraknya ternyata gak jauh, cuma sebrangan jalan. Nah di Mesjid ini, baik pengunjung cowok atau cewek gak boleh pake celana pendek, jadi harus sewa sarung dgn harga sukarela. Untuk cewek yg gak berhijab, ada syarat tambahan lagi nih, rambut harus ditutup pake selendang. Setelah masuk ke dalam Mesjid, agak kecewa sih karena interior Mesjidnya gak sesuai dengan bayanganku. Kesannya biasa banget dan gak terlalu besar, padahal Mesjid Raya kan biasanya interior dalamnya bagus dan megah. 4. Rumah Tjong A Fie Tjong A Fie terkenal sebagai seorang konglomerat di Medan pada jamannya. Sekarang ini rumah tinggal Tjong A Fie yg terletak di Jl Kesawan, dibuka utk umum, tp harus bayar HTM Rp. 35 ribu per orang dan disediakan jg jasa pemandu. Jam buka: jam 9.00 s/d jam 17.00. Rumah Tjong A Fie terdiri dari bangunan 2 lantai khas rumah China jaman dulu. Gede bgt deh. Di dalamnya kita bisa lihat tuh barang-barang antik peninggalan Tjong A Fie dan keluarganya. Pemandu akan ajak kita melihat-liat kamar tidur Tjong A Fie dan seluruh ruangan di rumah tersebut. Kalo teman-teman suka berkunjung ke museum, boleh lah Rumah Tjong A Fie ini masuk ke list obyek yg harus dikunjungi. Dah selesai liat-liat tempat wisata, hmm...ini dia bagian yg paling aku suka, yup..kuliner dan beli oleh-oleh. Nih,tempat Kuliner yg sempet aku datengin: 1. TABONA. Lokasi di Jl. Mangkubumi. Jam buka: jam 7.00 s/d jam 16.00. TABONA ini terkenal dengan BIHUN KARInya. Jadi gak heran, menu yg dijual ya cuma Bihun/Nasi Kari Sapi atau Ayam dan HALAL. Enak deh karena karinya gak terlalu berbau rempah seperti kari India. Yg kudu harus dcoba jg disini ES KOPI SUSU, manis dan kekentalan kopinya pas bgt. Harga per porsi bihun kari Rp. 38 ribu (mo kari ayam atw sapi sama aja), Es Kopi Susu Rp.16 ribu. 2. TIP TOP RESTAURANT. Lokasi di Jl. Kesawan (dekat obyek wisata Rumah Tjong A Fie). Harga makanan dan minuman disini terjangkau banget berkisar Rp.6.500 s/d Rp.80.000. Jam buka: jam 8.00 s/d jam 23.00. Tip Top Resto ini adalah resto jadulnya Medan (ky Toko Oen Semarang/Malang). Resto ini terkenal dengan ice cream jadul, kue-kue jadul dan menu-menu ala Belanda seperti aneka bistik . Kue-kuenya yg enak sih krn tastenya bener2 jadul, ky mocca tart, pineapple tart, horen. Makanan yg mesti dicobain ya sudah pasti menu Bistiknya yg jadul juga. Ada bistik sapi, lidah sapi dan ayam. 3. RUJAK KOLAM. Lokasi dekat dengan Istana Maimoon dan Mesjid Raya Medan. Kenapa disebut Rujak Kolam? Krn lokasi para penjual rujak ini dekat kolam Taman Sri Deli Medan. Di sepanjang jalan ini byk bgt penjual rujak.Jadi tinggal pilih deh sesuai selera.Model rujaknya sih ky rujak Aceh gitu, banjir bumbu rujaknya dan ada taburan kacang goreng. Dgn harga Rp.14 ribu per porsi, sebandinglah dengan kualitas buah2nya dan rasa bumbu rujaknya. Memang asik disantap abis berpanas2 ria ke Istana Maimoon & Mesjid Raya. Untuk oleh-oleh Medan yg terkenal ya apalagi kalo gak Bolu Meranti, Kue Bika Ambon Zuliaka dan Duren Ucok. Kali ini aku sih hanya pergi ke BOLU MERANTI dan DUREN UCOK. 1. Bolu Meranti. Lokasi di Jl. Kruing No. 2 K. Jam buka: jam 7.00 s/d jam 20.00. Harga kue mulai Rp.65 ribu s/d Rp. 100 rb (di luar kue lapis legit). Banyak orang taunya yg spesial hanya aneka kuenya aja, pd hal ada lg yg spesial yaitu Sirup Markisa buatan rumahan, makanya gak ada merknya. Rasanya so pasti lebih alami dibanding yg dijual di supermarket gt. Untuk 1 liter Sirup Markisa home made harganya Rp.60.000 per botol. 2. Manisan Jambu Biji khas Medan Aguan. Lokasi di Jl. Kruing (sebrang Toko Bolu Meranti). Manisan Jambu biji yg dijual masih berbentuk utuh gitu dan baru dipotong-potong kalo ada yg beli. Harga per kg Rp. 25.000,- (isi bisa 2 jambu). Jambu biji yg diolah adalah Jambu Bangkok. Rasanya seger deh dan yg paling penting gak pake pewarna dan gula buatan. Recommended deh. 3. Duren Ucok. Lokasi di Jl. K.H. Wahid Hasyim No. 30-32 Medan. Jam buka: 24 jam. No. Telpon: 0819859540. Utk pemesanan: HP. 081375061919. Siapapun yg dtng ke Medan pasti dah tau ya kalo penjual duren yg paling populer ya si Ucok ini. Untuk oleh-oleh, mereka akan kemas dengan rapi, jd gak usah kawatir bakal disita di bandara. Utk harga per kotak ada beberapa pilihan yaitu Rp.100.000 s/d Rp. 1 juta. Pas pesen mesti nyebut mo duren yg manis atau yg agak pahit krn selera orang kan beda-beda. · Setelah puas belanja oleh-oleh, langsung kami meluncur ke Bandara Kualanamu utk terbang kembali ke Jakarta. Akhirnya selesai jg deh acara jalan-jalan explore Medan dan sekitarnya. Moga-moga pengalamanku ini berguna ya buat teman-teman. Salam Jalan-Jalan.
  5. thepo

    puncak sibayak

    alo alo sahabat jalan2ers semuanya.. perjalanan saya minggu semalam dari puncaknya gunung sibayak lho segalanya serba mendadak,dipaksa oleh teman2 untuk menjadi pemandu mereka but happy sajalah ya style saya udah kaya petualang belom hehehe setelah sampe puncak sebagai guide yang baik saya dipaksa memfoto mereka dengan berbagai gaya yang seru ngos-ngosan hampir terjatuh tapi tetap semangat untuk mendaki lebih tinggi ekspresi teman2 yang tak terbaca raut wajahnya,lelah atau capek y hahahaha wajah tersiksa karena saya paksa harus naik angin kencang bikin rambut saya berkibar hahahaha sebelum kembali turun kebawah kita foto bareng dulu sembari berteriak melepaskan beban btw saya sengaja membuat mereka berjalan kaki dari puncak gunung sibayak sampe ke sidebuk2,bayangkan jalan yang curam,berkerikil,ambil jalan pintas istirahat hanya 10 menit saja. saya puas menyiksa mereka tanpa mereka sadari dan waktunya berendam di pemandian air panas belerang sidebuk2 senang sudah pasti tapi...... pulangnya semakin seru karena semua teman2 yg saya pandu menaiki atas bus sutra padahal sudah jam 7 malam dan belum 15 menit mobil berjalan tiba2 hujan deras turun mengguyur padahal terpal mobilnya bocor dimana2,apes deh semuanya basah kuyup plus kedinginan akhirnya backpakeran terwujud juga walau serba dadakan tanpa persiapan,untung mereka sudah menyiapkan bekal seharian,puas deh ......
  6. Permandian alam ini sebenarnya diberikan nama oleh pengelolanya adalah Bah Damanik, tetapi warga sekitar lebih mengenal dengan Aek Manik. Jadi antara kedua nama itu sama saja apabila ditemukan di peta atau penunjuk jalan. Permandian ini terbentuk secara alami, dengan tempat yang tidak begitu luas dan berada di tengah-tengah sebuah perkebunan teh yang dikelola oleh PTPN. Air dalam permandian begitu jernih berwarna kebiruan yang segar, kolam alami yang berada diantara perbukitan kecil dengan rimbunya pepohonan membuat kolam ini tidak begitu panas walaupun pada siang hari. Permandian ini sebenarnya adalah sebuah aliran sungai, akan tetapi keunikannya air di dalam kolam ini seperti tidak bergerak mengalir. Didasar kolam terdapat hamparan pasir putih seperti pasir pantai yang lembut dan bebatuan pegunungan dengan beraneka ukuran. Terdapat beberapa ukiran relief yang menghiasi dinding kolam yang sudah kusam kelumutan. Terdapat pancuran aliran dari atas dengan membawa air pegunungan yang sangat segar. Bahkan air tersebut kata masyarakat sekitar bisa langsung diminum. Pada siang hari apabila sedang beruntung, akan ada segerombolan monyet yang bermain bergelantungan diatas pohon diatas kolam permandian. tangga masuk aek manik pemantang siantar sumatera utaraDiujung permandian ada sebuah camping ground dan temapt untuk menyantap ikan bakar yang bisa didapatkan dengan cara memancing ataupun dengan menombak ikan yang berada di ujung perairan ini karena memang masih banyak terdapat ikan. Selain untuk permandian, aliran sungai ini juga dimanfaatkan oleh warga untuk mangairi sawah dan ladang mereka. Lokasi Permandian Aek Manik terletak di Perkebunan Teh PTPN Sidamanik yang beralamat di Kecamatan Sidamanik, Kota Pemantang Siantar, Propinsi Sumatera Utara. Akses Apabila dari Kota Medan bisa menggunakan Angkutan atau Bus menuju Pematang Siantar seperti sejahtera atau intra. Dari Pematang siantar dilanjutkan dengan menggunakan angkot rute siantar – sidamanik seperti beringin indah. perjalanan memakan waktu tempuh 25 menit , Tepat didepan lapangan desa huta lama (pasar sidamanik) berhenti dan masuk ke Jalan siamatahuting sejauh 700 meter , jika menemukan persimpangan tiga silahkan berbelok kekanan dan menemukan penunjuk jalan bah manik. Jarak tempuh 150 km dengan lama perjalanan sekitar 4 jam. Fasilitas dan Akomodasi Tempat wisata ini belum dikelola penuh untuk tempat wisata, hanya ada sebuah temapt kamar mandi yang hanya buat berganti baju. Belum adanya tempat parkir dan pengunjung bisa menitipkan kendaraan di rumah warga. Disarankan membawa perbekalan seperlunya, karena tidak adanya warung makanan yang ada di sekitar kolam permandian.
  7. wisnoe

    Sehari di Pulau Samosir

    Kebetulan ada rencana ke Medan, dan karena Jokowi sudah menjajal mendarat di Silangit, maka saya berencana ke sana dengan niat mampir Danau Toba melalui Bandara Silangit. Setelah cari-cari jadwal penerbangan pagi dan tiket dengan harga yang cocok, terbanglah saya menuju Bandara Silangit di Siborong-borong. Saat pesawat mulai mengurangi ketinggian, pemandangan di bawah tampak begitu indah. Sempat juga terlihat sebagian danau ketika saat mendarat semakin dekat. Setelah mendarat maka tampaklah bangunan Bandara Silangit yang sangat...................sederhana!. Bandara Silangit, di Siborong-borong. Rasanya janggal bahwa bandara yang sudah didarati presiden ini ternyata sangat sederhana, namun bila dipikir-pikir bila presiden tidak pernah mendarat di sini boleh jadi bandara ini tidak akan berkembang. Selesai saya mengambil bagasi, yang cuma tripod, saya mencari kendaraan untuk menuju Parapat. Di luar dugaan, pengelolaan kendaraan umum (meski plat hitam) di dalam bandara ini cukup tertib, semua resmi. Berhubung saya ingin segera berangkat maka pilihan saya adalah menyewa mobil. Jarak tempuh antara Bandara Silangit dengan Parapat sekitar 80-90 km, dengan kisaran waktu 1,45 – 2 jam tanpa kemacetan. Kebetulan saya sempat mampir beli minum dulu di Balige, melihat potensi kemacetan di kota ini dan juga Laguboti karena adanya pasar. Sesampai di Parapat saya minta pak sopir untuk menurunkan saya di dermaga rakyat Tigaraja. Ini merupakan dermaga khusus orang dan kendaraan roda dua untuk menuju Tuk-tuk dan Tomok. Ada 2 dermaga di Parapat, satu lagi adalah Ajibata. Untuk kendaraan besar harus melalui Ajibata, karena dari sinilah ferry besar bertolak. Ferry yang bertolak dari Ajibata Waktu tempuh antara Tigaraja menuju Tuk-tuk di Pulau Samosir hanya sekitar 40 menit. Namun ini bukan berarti kita sampai di titik pendaratan yang kita inginkan. Kok gitu? Ya, karena uniknya, kita bisa diantar ke dermaga hotel yang kita inapi atau dermaga terdekat dari hotel kita. Berhubung hotel yang saya inapi mempunyai dermaga sendiri, maka diantarlah saya ke hotel itu. Tentu saja saya diantar bersama penumpang lain yang belum turun. Seperti halnya naik travel antar jemput. Seru!!! Merapat di dermaga rakyat Tuk-tuk Tuk-tuk Setelah check in, berkelilinglah saya di sekitar Tuk-tuk ini. Untuk mempermudah perjalanan, saya menyewa motor dari tempat persewaan yang rupanya cukup banyak dan mudah ditemui. Apabila anda malas mencari sendiri, anda bisa minta bantuan staf hotel untuk mencarikannya. Setelah keliling-keliling, bagi saya, Tuk-tuk ini serasa Ubud di pertengahan ‘90, ada banyak cafe dan hotel tapi tidak padat dan ramai. Demikian pula dengan turisnya. Tampak sekali bahwa Tuk-tuk menjadi tempat pilihan wisatawan mancanegara. Tuk-tuk dari atas Cafe atau rumah makan di daerah ini memiliki variasi makanan yang beragam namun didominasi oleh makanan gaya Barat. Makanan lokal yang menjadi andalan adalah olahan ikan hasil tangkapan dari Danau Toba. Perbedaan mendasar dibanding Ubud adalah, di Tuk-tuk saya tidak menemukan atraksi budaya. Jadi daerah ini memang lebih untuk penginapan atau hang out di cafe. Puas berkeliling dan makan malam, saya kembali ke hotel. Sebelum tidur,saya sempatkan dulu untuk sekedar bersantai duduk-duduk di teras kamar yang menghadap danau sambil merencanakan perjalanan esok harinya. Ambarita Ini adalah desa tujuan pertama saya, di sini terdapat peninggalan sejarah sebelum era Kristen datang ke Samosir yang berupa tempat persidangan yang berasal dari clan Siallagan. Meja dan kursi di tempat persidangan ini terbuat dari batu. Maka tak heran bila tempat ini disebut dengan Batu Parsidangan. Gerbang masuk Batu Parsidangan Sesuai dengan namanya, tempat ini memang untuk menyidangkan dan menghukum orang-orang yang bersalah atau musuh. Terdapat dua bagian utama di tempat ini. Pertama, bagian persidangan, dimana para tokoh berkumpul dan mengambil keputusan atas hukuman yang akan dijalani. Di bagian ini pula terdapat penjara dengan alat pasung bagi terhukum. Batu Persidangan Rumah Penjara Ada panggung pertunjukan juga Bagian ke dua, adalah bagian pelaksanaan hukuman, atau eksekusi. Di bagian ini ada meja yang cukup besar, yang konon, di sinilah sang terhukum dipotong-potong bagian tubuhnya setelah terlebih dahulu dipenggal. Batu tempat pelaksanaan hukuman (eksekusi) Cerita mengenai tempat ini memang bikin bulu kuduk berdiri, namun ini memang peninggalan dari era kanibalisme. Bagaimana pun, saya tetap menyarankan anda untuk mampir ke sana supaya menambah wawasan kita akan khazanah budaya bangsa. Keluar dari tempat ini, anda akan menuju ke daerah pertokoan yang menjual berbagai suvenir. Silakan menawar apabila dirasa mahal. Simanindo Selesai di Ambarita, saya meluncur menuju Simanindo. Di sana ada museum Batak, yang menggelar pertunjukkan tari Tor-tor dan Sigale-gale. Simanindo ini juga merupakan dermaga bagi ferry yang umumnya datang dari Tigaras. Museum Batak Huta Bolon di Simanindo ini, dulunya merupakan tempat tinggal dari Raja Simalungun. Di sini terdapat rumah adat yang berisi koleksi peninggalan dari nenek moyang mereka. Di tempat ini juga terdapat pertunjukkan reguler namun apabila jumlah penonton tidak mencapai kuota maka pertunjukkan batal digelar. Biasanya ini terjadi di hari-hari biasa saat musim sepi (low season). Saya cukup beruntung karena ketika tiba di sana ada rombongan turis asing yang banyak jumlahnya sehingga saya dapat menikmati pertunjukannya. Wisatawan asing menikmati pertunjukan Tor-tor Sigale-gale Wisatawan memberi sumbangan/ donasi saat pertunjukan Pertunjukan dibuka dengan tari Tor-tor untuk selanjutnya ditutup dengan pertunjukan Sigale-gale. Sebetulnya penyebutan tari tor-tor ini menurut saya agak membingungkan karena tari tor-tor banyak jenisnya. Bahkan pertunjukan Sigale-gale ini pun sebetulnya merupakan tor-tor juga, yaitu Tor-tor Sigale- gale. Menurut saya ada yang unik di pertunjukan ini. Berbeda dengan pertunjukan budaya yang pernah saya lihat, pada tari tor-tor di sini, pemain musik Gondang Batak, berada di atas bangunan. Dengan posisi seperti itu, suara musik memang dapat menjangkau lebih jauh. Pemain Gondang Batak di atas rumah Tomok Tujuan selanjutnya adalah Tomok. Ini merupakan tujuan terakhir saya karena waktu yang terbatas. Tomok lebih mirip kota kecil, banyak aktifitas penduduk di sana. Merupakan pelabuhan ferry yang teramai di Samosir. Di sini ada banyak toko-toko suvenir juga. Saya berkunjung ke kuburan Raja Sidabutar, yang terletak cukup dekat dengan pusat keramaian namun penandanya sangat kurang. Tak jauh dari kuburan itu, juga terdapat pertunjukkan Sigale-gale namun saya tidak menemukan adanya informasi yang menyatakan adanya pertunjukkan reguler. Makam Raja Sidabutar Sigale-gale di Tomok Berhubung saya harus segera kembali ke Tuk-tuk untuk bertolak menuju Parapat, maka saya tidak menjelajahi tempat lain di sekitar sini. Namun demikian, saya sungguh ingin kembali lagi suatu saat dan saya sangat menyarankan kalian yang senang jalan-jalan untuk menjelajahi Pulau Samosir ini. Biaya-biaya: Informasi yang saya sampaikan tidak termasuk tiket pesawat Jakarta – Silangit ya. ü Transportasi: o sewa mobil dari bandara Silangit ke Parapat, Rp. 350.000, apabila per orang menjadi Rp. 100.000 tapi menunggu penuh baru berangkat. Ini merupakan harga resmi dari Bandara Silangit. o Kapal penyeberangan dari Tigaraja ke Tuk-tuk, Rp. 15.000/ orang. o Sewa motor di Samosir, cukup bervariasi dengan kisaran Rp 90.000 – Rp 120.000 untuk 12 jam. Sedangkan bila sewa jam-jaman, per jamnya Rp. 30.000 – Rp. 35.000,-. Sudah termasuk helm. ü Penginapan, harga cukup variatif. Saya menemukan dari yang 100 ribuan hingga jutaan. Bisa pesan melalui web atau aplikasi pemesanan hotel. ü Makan, di daerah ini harganya cukup wajar. Saya menemukan rentang harga Rp. 25.000 – Rp. 150.000 per orang. ü Tiket masuk: o Batu Parsidangan, Ambarita: Rp. 3.000,-/ orang o Museum Batak Simanindo: Rp. 50.000,- / orang o Makam Raja Sidabutar, berupa donasi. Menarik!!! o Kapal penyeberangan mengantar kita ke dermaga hotel ( atau yang terdekat), demikian pula penjemputannya. Untuk penjemputan cukup dengan meletakkan barang-barang kita di ujung dermaga sebagai tanda. o Berkeliling naik motor o Makanan dan minuman variatif, baik gaya lokal, nusantara bahkan Barat. Khusus vegetarian juga ada. o Banyak titik-titik untuk berfoto ria. Pemandangan keren dan ada beberapa pantai yang aman untuk berenang. o Keramah-tamahan yang saya temui di Pulau Samosir ini sangat luar biasa. Di luar dugaan saya. Menunggu Jemputan Menyebalkan!! o Sedikit sekali toko dan tempat makan yang terima kartu kredit sementara ATM adalah barang langka di pulau ini. Sangat menyebalkan mengingat Pulau Samosir sudah mempunyai sejarah panjang sebagai daerah wisata. o Pengisian BBM berupa eceran yang buka/tutupnya terserah kepada penjual. o Meski seru, sewa motor adalah satu-satunya pilihan transportasi yang paling utama. Angkutan umum tidak bisa diandalkan, sedangkan sewa mobil tidak nyaman karena jalanan tidak leluasa. o Meski seru, penyeberangan dengan sistem antar jemput ini akan sangat mengkhawatirkan apabila anda akan kembali ke Parapat setelah jam 15.00, apabila terjadi pembatalan penyeberangan, anda tidak akan mendapat informasi itu sehingga beresiko "menunggu Godot". Saran o Bila ingin menuju Pulau Samosir melalui Bandara Silangit, gunakanlah penerbangan pagi supaya punya lebih banyak waktu dan tidak kesorean saat menyeberang (ada kemungkinan pembatalan penyeberangan setelah jam 16.00). Sedangkan saat penerbangan pulang, pilihlah yang siang atau sore, supaya ada waktu perjalanan yang cukup. Kecuali anda menginap di kota terdekat. o Bawa uang tunai. Mesin EDC dan ATM adalah sesuatu yang langka di Pulau Samosir. Saya hanya melihat ATM BRI dan Bank Sumut di Tomok. o Sewa motor sangat disarankan. Jika anda tidak bisa mengendarai motor dan memiliki SIM C, jangan pergi sendiri. Pergilah bersama teman yang sudah mahir mengendarai motor dan memiliki SIM. Ya, menurut penduduk setempat di sana ada razia juga kadang-kadang. o Ada banyak tempat makan halal, terutama di Tomok. o Bila anda senang dengan suasana yang sepi, datanglah pada hari-hari biasa dan saat sepi liburan (low season). o Jangan lupa bawa obat-obatan pribadi. o Terakhir, menginap lebih dari 1 malam sangat disarankan. Pengalaman saya yang hanya sehari semalam, terus terang tidak cukup dan rasanya seperti terburu-buru sementara yang bisa dilihat masih banyak. ____________
  8. MANISNYA SALAK SIDEMPUAN Buah salak adalah salah satu buah kesukaanku, selain manis rasanya buah salak ini juga kaya akan kandungan manfaat. Seringkali ketika perasaan muncul untuk menikmati buah salak saya selalu pergi ke toko buah atau terkadang mampir ke lapak salak yang ada di pinggir jalan. Namun rasa puas untuk menikmati buah salak belum akan terwujud jika saya belum mencicipi dan memetik buah salak itu langsung dari kebunnya. Oleh karena itu ketika salah satu temenku " Rina ", mengajak untuk jalan-jalan ke Kota Padang Sidempuan langsung saja saya Ok kan... ya pucuk di cinta salak pun tiba Sallaca Edulis adalah nama latin dari salak. Sementara nama ilmiahnya adalah Sallaca Zalaeca. Kalau orang Inggris menyebutkannya dengan nama Snake Fruit. Barangkali mereka melihat kulit buah salak yang seperti besisik seperti ular. Kalau bahaso hitana dari Tapanuli Bagian Selatannya tetap dengan salak. Dan kalau salak yang paling tabo (enak) dari Padangsidimpuan salak apa, ya? Jawabannya adalah salak Hutalambung! Salak yang berasal dari desa Hutalambung. Tidak hanya lebih manis, tapi lebih tebal dagingnya dan lebih banyak airnya dibanding salak-salak yang lain yang berasal dari Padangsidimpuan atau Tapanuli selatan. Hutalambung adalah sebuah desa yang tidak jauh letaknya dari Padangsidimpuan, hanya kira-kira 5 km jaraknya. Dari Padangsidimpuan arah ke Sadabuan terus melintasi jalan raya lintas Batangtoru atau Sibolga. Namun ketika berada di Hutakoje langsung masuk ke kanan ada simpang di sana, yaitu simpang Hutalambung. Dan kira-kira masuk 1 km lagi sampailah kita di Hutalambung. Sebuah desa yang letak geografisnya bisa dibilang diatas perbukitan atau tebing dengan kemiringan antara 30° sampai dengan 50°. Nah, kalau lagi jalan-jalan ke Padangsidimpuan dan sekitarnya mari silahkan membeli salak untuk silua (oleh-oleh), belilah salak Hutalambung. Meskipun Salak Hutalambung sedikit lebih mahal dari salak-salak yang lain namun Anda akan dijamin puas dan tidak akan kecewa. Atau kalau ada sedikit waktu datanglah berkunjung langsung ke Hutalambung. Karena Hutalambung tidaklah jauh dari kota Padangsidimpuan. Di sana anda bisa langsung memetik salak dari pohonnya dan terus mencicipi buahnya yang begitu ranum dan besar. Setelah pulang dari sana, dijamin anda tidak akan melupakan Hutalambung. Tentang salaknya yang enak. Tentang alamnya yang indah dan sejuk. Setelah Puas makan salak yang petik langsung dari kebun, saya langsung pergi ke pabrik pengolahan salak, dimana buah salak selain nikmati secara langsung juga di olah menjadi Sirup Buah salak dan Dodol Buah Salak, sayang sekali saya nggak sempet berfoto di pabrik pengolahan ini karena pada saat itu batre camera low...dan HP juga abiss...hadeeeh... OK lah... dari perkebunan salak, saya dan temen-temen kembali ke kota Sidempuan, dan setelah istirahan sebentar di hotel kami membicarakan mengenai wisata air yang dekat dengan kota ini, yaitu AEK SIJORNIH !!! Untuk penduduk lokal, tempat wisata ini mungkin sudah populer tapi bagi saya yang berada di Medan ya baru kali ini mendengarnya, seperti apa bentuknya tempat wisata ini, Yuk kita ikuti lanjutannya.... SEGARNYA MANDI DI AIR TERJUN AEK SIJORNIH Air Terjun Aek Sijornih terdiri dari dua buah air terjun mini yang berundak-undak. Berbeda dengan air terjun yang umumnya tinggi ramping dan tegak lurus, kedua air terjun ini berada pada medan slop/miring pada tanah dengan kandungan kapur. Air yang ditumpahkan pun melebar ke sisi kiri dan kanan, bertingkat-tingkat. Aek Sijornih berarti air yang jernih. Di musim hujan atau kemarau, air terjun ini senantiasa selalu jernih. Air terjun ini memiliki ketinggian sektar 10 m dan dikelilingi pohon-pohon kelapa disekitarnya bahkan ada yang tumbuh di tengah air terjun. Pada aliran air terjun pertama (sebelah kiri) dibiarkan mengalir dalam bentuk parit-parit kecil. Sedangkan yang berada di sebelah kanan (aliran yang lebih besar) ditampung dalam kolam-kolam buatan untuk pemandian. Kolam-kolam tersebut terbagi dua. Ada yang besar, ada yang kecil. Yang kecil dibuat dengan kedalaman setengah meter untuk anak-anak, sedangkan yang besar dengan kedalaman lebih dari satu meter untuk orang dewasa. Dari kolam dewasa, pengunjung dapat naik ke atas menelusuri aliran sungai dan dapat memilih tempat yang nyaman. Sumber kedua air terjun ini berasal dari mata air perbukitan yang mengitari Kecamatan Batang Angkola dan Sayur Matinggi. Konon, pada musim hujan, sumber air yang mengandung kapur di perbukitan itu tidak pernah keruh. Sedang pada musim kering, curah air justru semakin meningkat. Lokasi Terletak di Desa Aek Libung, Kecamatan Sayur Matinggi, Kabupaten Tapanuli Selatan, Propinsi Sumatera Utara Aksesbilitas Berjarak sekitar + 35 km arah timur dari Padang Sidempuan.dengan waktu tempuh sekitar 2 jam perjalanan. atau sekitar 380 km dari Medan dengan waktu tempuh sekitar 12 jam. Dapat dicapai dengan kendaraan pribadi atau umum antara lain becak motor, angkot, bis mini dan bis lintasan timur sumatera selama kurang lebih satu jam dari Kota Padang Sidempuan. Selain dari Medan dapat juga diakses dari Padang atau Pekanbaru dengan waktu tempuh yang sama dengan dari Medan. Bagi yang menggunakan kendaraan umum dari Padang Sidempuan naik angkutan umum bernomer 02 sampai di Terminal Pal IV dengan ongkos sekitar Rp 3.000.- Kemudian berganti angkot Anatra dengan ongkos Rp 10.000 atau angkot Aek Manis (L300) dengan ongkos sekitar Rp 5000. Tiket dan Parkir Tiket masuk adalah Rp 10.000/orang.dan biaya parkir Rp 5.000 untuk kendaraan roda dua. Fasilitas dan Akomodasi Fasilitas yang tersedia antara lain musholla, toilet, kamar ganti dan beberapa saung atau gubuk-gubuk untuk peristirahatan pengunjung dapat dijumpai di dalam areal tersebut. Pada bagian bawah gubuk-gubuk, terdapat kolam-kolam kecil berisi beberapa ekor ikan yang sengaja diletakkan di sana. Menurut pemiliknya, selain bisa beristirahat di gubuk, pengunjung dapat memesan ikan goreng sekaligus. Juga beberapa tempat jajanan tersedia di sekitar kolam tersebut. Ada sebuah jembatan gantung kayu dengan panjang sekitar 25 m yang lintasannya hanya berkisar setengah meter, melintang membelah Batang Angkola (Sungai Angkola). Jembatan gantung ini merupakan jalan masuk menuju air terjun di atas.
  9. Selamat siang, gimana weekend-nya?? Menyenangkan kan? Harus dong.. Aku mau nge-share perjalanan ku ke Medan tempo hari. Yup, ini namanya Aras Napal 242. Berjarak 125km dari kota Medan kearah perbatasan kabupaten Langkat dan Aceh Tamiang Propinsi Nangroe Aceh Darussalam (NAD). Banyak yang bisa kita lakuin disini, mulai dari bangun tenda, patroli gajah, main di perkebunan jeruk sampai mandiin gajah2 yang ngegemesin. Cukup sulit memang untuk melalukan perjalanan ke Aras Napal ini, dan waktu yang dibutuhkan juga cukup lama. Nyaris 3 jam aku menempuh perjalanan dengan meggunakan kendaraan pribadi dan 1 jam dengan menyusuri sungai menggunakan perahu sampan. Tapi jangan sedih, sepanjang perjalanan kalian bakal disuguhin yang ijo2. Apa lagi pas naik sampan dan naik gajah, pegalaman yang ga akan terlupakan.HOW TO GET THERE ??Untuk menuju kesana, kamu bisa mulai perjalanan kamu menggunakan kendaraan pribadi dari kota Medan.RUTE :* Kota Medan - Stabat - Tanjung Pura - Besitang - Pantai Buaya. Ditempuh dengan waktu kurang lebih 2-3 jam dengan kendaraan pribadi dengan jalur barat. Melalui jalanan beraspal, lika liku. Namun memasuki kawasan Besitang jalanan sudah mulai tidak mulus. Gunakan kendaraan dgn kondisi yang sehat. * Dan dari Pantai Buaya menuju Aras Napal 242 melalui sungai dengan waktu tempuh kurang lebih 1 jam menggunakan perahu sampan. * yuhuuu, kita sudah sampai ditempat para gajah mandi. Tinggal cari pengelolanya untuk urus ini itu yang kamu butuhin. Termasuk ijin membangun tenda kalo kamu berencana nge-camp disana. Untuk video bisa buka link https://www.youtube.com/watch?v=7k2-JmmybF8 https://www.youtube.com/watch?v=J51S4moqOyw https://www.youtube.com/watch?v=7BDEnCoWBxQ Salam Nusantara
  10. Pulau Samosir, siapa yang tidak kenal dengan pulau tersebut. Pulau Samosir terkenal dengan Pulau di tengah danau toba. Samosir berada di provinsi Sumatera Utara, terletak di kabupaten Toba-Samosir. Dari kota medan menuju pulau samosir membutuhkan waktu 5 jam menggunakan mobil dengan tujuan prapat kemudian menggunakan kapal ferry menuju Tomok ataupun ferry yang langsung menuju hotel di daerah Tuktuk Siadong. Tuktuk Siadong, adalah salah satu daerah di pulau samosir yang memiliki banyak tempat penginapan. Tempat ini bisa dibilang sebagai kuta-nya pulau samosir, disini terdapat penginapan yang sangat murah tapi bagus seperti Caroline Cottage dan ada juga tempat penginapan yang mewah dan menarik. Apabila ingin menjelajahi pulau samosir tuktuk siadong merupakan tempat yang baik untuk menginap. Selain banyak tempat penginapan di tuktuk siadong juga terdapat toko souvenir, bar dan tempat makan yang menarik. Untuk keliling pulau samosir yang paling asyik dengan menggunakan motor. Kita bisa menyewa motor di pulau samosir, banyak tempat penyewaan motor disana. Anda bisa memilih mau motor yang seperti apa, motor matic ataupun manual, mau pakai helm ataupun tidak atau mau bawa sendiri ataupun dibawakan oleh orang lain. Jangan khawatir di pulau samosir tidak ada polisi tapi tetap harus berhati hati karena jalannya yang berkelok kelok tetapi jalannya masih rapi dan bagus. Tempat - tempat yang harus dikunjungi selama berada di pulau samosir : Ambarita (Stone Chairs) Ambarita adalah sebuah desa yang terletak di pulau samosir, disana masih terdapat rumah adat asli suku Batak Toba. Ditengah-tengah deretan rumah tersebut terdapat bangku yang terbuat dari batu. Bangku ini berfungsi sebagai tempat peradilan dan juga tempat eksekusi bagi para penjahat. Tomok (Makam Raja Sidabutar) Di Tomok terdapat makan Raja Sidabutar (salah satu makam yang paling tua di pulau samosir). Raja Sidabutar adalah Raja yang sakti, konon kekuatan raja tersebut terdapat di rambutnya yang panjang dan juga gimbal. Kekuatan raja sidabutar akan hilang apabila rambutnya dipotong. Raja sidabutar telah mempersiapkan makamnya ketika masih muda, dia sendiri yang menentukan bentuk makamnya. Selain terdapat makam raja sidabutar di tomok juga terdapat penjual souvenir khas batak toba. Museum Simanindo Huta Bolon (Museum Batak) Museum Huta Bolon Simanindo merupakan rumah adat warisan dari Raja Sidauruk pada tahun 1969, dan sekarang rumah adat tersebut dijadikan museum. Dan sekarang Museum Huta Bolon Simanindo dianggap sebagai Museum untuk orang batak toba. Disini terdapat beberapa koleksi peninggalan leluhur dari batak toba. Selain itu di museum ini juga terdapat pertunjukan tari khas batak toba dan juga pertunjukan sigale gale, sigale gale adalah sebuah patung pria yang menggunakan baju khas pria batak toba. Konon patung ini dibuat untuk mengobati rasa kerinduan seorang raja atas anak laki laki yang semata wayang karena perang. Desa Lumban Suhi Suhi Desa Lumban Suhi Suhi, adalah sebuah desa di pulau samosir yang mayoritas penduduk desa tersebut membuat ulos. Ulos hasil desa lumban suhi suhi sangat terkenal. Disini kita bisa belajar membuat ulos dan melihat wanita yang membuat ulos di depan rumah mereka. Ulos di desa lumban suhi suhi juga dapat dibeli. Pantai Parbaba Siapa yang sangka kalau di pulau samosir terdapat pantai, yaitu pantai parbaba. Pantai parbaba memiliki pasir yang putih dan air yang jernih, tapi air disini tidaklah asin karena airnya bukanlah air laut. Pantai parbaba sangat cocok untuk bersantai di sore hari setelah seharian berkeliling di pulau samosir.
  11. Kalau ngomongin mengenai tempat-tempat wisata (alam) di kota Medan, selama ini yang diketahui banyak orang mungkin hanya Bukit Lawang, Brastagi, Parapat (Danau Toba) saja. Ternyata, oh ternyata, di sekitaran kota Medan masih banyak banget tempat wisata alam yang indah-indah dan belum ramai diketahui orang. Tempat-tempat keren ini baru akhir2 ini mulai mencuat ke permukaan satu persatu, thanks kepada jasa grup adventure, tempat-tempat keren ini bisa dikenal dan dijelajahi. Hari minggu barusan, tanggal 13 Juli 2014, gue sempet ikut salah satu acara hasil kerjasama Aplaus (salah satu majalah beken Medan ) dengan The Green Family Adventures ke salah satu tempat keren di Sibolangit. Perjalanan lebih kurang sekitar 2-3 jam dari kota Medan hingga ke dalem desa nya, bisa ditempuh dengan kendaraan roda dua atopun roda empat. Kalo dengan kendaraan roda empat, gak bisa yang gede-gede. Bus yg kita naiki juga mini bus berkapasitas sekitar 15 orang aja, karena jalannya sempit dan ada bagian yang agak rusak berat. Hanya saja, yang bawa mobil musti jago deh, serem juga karena jalannya kecil, samping udah kayak jurang . Sesampainya disana, kita harus berjalan kaki sekitar 10 menitan untuk sampai ke hidden paradise tersebut. Hidden Paradise pertama, Air Terjun Sampuren Putih. Jeng jeng. Kita main-main air disini. Air terjunnya di ujung sana memang agak kecil aja sih, airnya juga enggak dalem-dalem amat, tapi jangan anggap remeh, karena semakin dekat dengan air terjunnya, semakin dalam pula kedalamannya. Disana udah dikasih peringatan kalau pengunjung ndak boleh jalan deket ke air terjun karena kedalaman air disana sekitar 12 meter dan air disana bergerak berputar. Jadi, main-mainnya ke yang dangkal-dangkal aja Balik darisana, ngelanjutin perjalanan lagi naik bus, lebih dalem lagi dari desa di luar ini. Setelah sampe, yup kita musti jalan lagi sekitaran 20-30 menit untuk nyampe ke tempat lainnya. Sampai di tengah perjalanan ada dua jalur, yang satu ke kiri, yang satu ke kanan. Kita ke jalur kanan dulu yah Hidden Paradise kedua, Air Terjun Negeri Suah. Meskipun air terjun ini enggak gede-gede amat, tapi air terjun ini tinggi. Asik banget ber-shower ria tepat dibawah air terjun ini, bahkan ada juga temen yang beneran showeran cuci rambut disana . Foto ini gue ambil di tebing sebelum nurun ke bawah. Nampaknya sih deket banget, tapi sebenarnya tidak . *fotonya pake Photosphere, jadi agak ke distort sedikit Balik lagi ke pertengahan jalan tadi, lalu kita menuju ke jalur kiri untuk menuju ke tempat selanjutnya. Hidden Paradise ketiga, Sungai Dua Rasa. Sebelum bener-bener nyampe ke sungai tersebut, pertamanya kita disambut dengan aliran sungainya terlebih dahulu dan kita makan siang disana. Arus disana lumayan kenceng, jadi bisa hanyut juga. Namun justru arus disana juga yang jadi salah satu 'wahana' buat pengunjung, sengaja menghanyutkan diri dan mengikuti arus. Tips aja kalo mau hanyutin diri harus agak hati-hati karena banyak bebatuannya, awas kejedot. Kemudian jangan pake celana pendek yang longgar kalo enggak mau celananya ikutan hanyut... Seperti di foto, penduduk disana menggunakan jembatan kecil yang terbuat dari bambu itu untuk nyeberang. Jembatan ini cuma bisa nopang beban 1 orang sekali jalan, jadi harus ngantri lewatnya =] Dari tempat itu kita jalan lagi sekitaran 10 menitan untuk sampe ke pusat air sungainya. Sungai Dua Rasa. Dua rasa disini bukan maksudnya airnya berasa vanilla dan coklat, atau berasa manis madu dan pahit jamu XD tapi hawa dari air sungai itu. Dilihat dari foto, air yang berwarna agak kehijauan (sebelah kiri) itu mengandung belerang, jadinya panas. Semakin deket dengan sumber nya, semakin panas. Sumpah panas. Sedangkan yang agak-agak biru abu-abu (sebelah kanan) rasanya dingin karena berasal dari aliran sungai yang lain, bertemu jadi satu. Bahkan kamu bisa ngerasain panas dan dingin sekaligus kalo berada pas di tempat yang tepat, kaki kiri rasanya hanget, kaki kanan rasanya adem Berendam disini akhirnya jadi menyehatkan yah karena airnya hanget dari belerang, trus pemandangan juga gak kalah indahnya. Banyak capung juga beterbangan disini, jadi feel alamnya kerasa banget. Sejuk dan adem! Nah pose sekelak, hehe. Semakin ke ujung (semakin jauh dari sumber), warna air semakin kayak air sabun. BIru keabuan. Puas main disana, kita balik deh. Mengarungi kembali hutan yang telah kita lewati tadi. Ingat untuk bebersih sebelum pulang! Dan karena disini cukup pedalaman, jangan expect ada toilet, kamar mandi, dan sejenisnya yah. Kitanya sih cuma bebersih sederhana ngebasuh badan aja (kaga sampe buka-buka baju kecuali yang cowo ) di salah satu pancuran air di dekat rumah penduduk. Pancuran air dari bambu ini cuma ditutupi terpal dari depan (buat cewe) dan papan kayu (buat cowo). Pulang rumah baru deh bebersih total, shampooan - sabunan yah; jangan disana, meskipun air disana segernya minta ampun XD, kecuali yang berani berbugil ria deh . Ganti bajunya di salah satu rumah penduduk disana. Pastinya ada dikasih tips tuh, karena kita pake jasa adventure, ya tentu udah diatur semuanya =] So far, it's so fun, meski capek juga hehe. Nah, buat temen-temen yang berniat ke Medan, boleh nih jadi destinasi selanjutnya, Ternyata banyak juga kok tempat indah di sekitaran Medan. Ntar gue update lagi setelah destinasi selanjutnya! Thanks udah ngikutin :* @zoarquenix
  12. 2 Tahun Kebersamaan Jalaners Regional Sumatera Utara ( Medan ) Pada Sabtu, 27 Februari 2016 yang lalu Jalaners Sumatera Utara untuk kali pertamanya mengadakan KOPDAR Regional, dan pada hari itu juga awal di buat Group Jalaners Regional Sumatera Utara. Nggak kerasa udah 2 tahun kami jalaners Regional Sumut bersama-sama saling berbagi pengalaman, berbagi informasi, susah, senang, ketawa, campur aduk, dan rasanya semua sudah seperti keluarga. Dan Selama 2 tahun kebersamaan yang penuh warna ini, kami ingin merayakannya bersama seluruh jalaners , oleh karenanya kami megundang temen2 jalaners, baik jalaners regional Sumut maupun jalaners regional lain yang kebetulan sedang berada di Medan untuk bisa hadir dan berkumpul bersama , yang rencananya akan kami rayakan pada : Sabtu, 03 Maret 2018 ( karena tgl 27 Feb hari selasa, maka di geser ke Sabtu, 03 Maret sekalian malam mingguan ) Tempat : HABITAT COFFEE Jl. Abdullah Lubis No. 14 Medan. Jam : 19.00 Wib - Selesai Acara : Tiup Lilin & Potong Kue, Tukaran Kado dengan Budget Rp. 20.000, Bincang2 bersama Dress Code : Kaos KJJI bagi yang punya, atau kaos warna biru jika ada, atau casual === Mas @deffa Mas @HarrisWang kami tunggu di Medan ya... === Kami Tunggu Kedatangannya ya manteman... Note : Buat temen Jalaners yg berada di sumut dan belum bergabung di Group Regional boleh kontak ke WA : 085216429123 ( kenzie) agar di masukan ke Group, atau Jalaners luar SUMUT yg ingin ke Wisata ke Medan kami siap membantu itinerary dll. Mohon bantu Up ya Mas @deffa makasiih......
  13. Ada yang pernah ke Bukit Lawang? Pangandaran punya Green Canyon maka Bukit Lawang lah Green Canyonnya Sumatera Utara... Bukit lawang adalah salah satu objek wisata di Sumatera Utara yang sangat asri di Sumatera Utara dan masih dalam kawasan Taman Hutan Lauser. Jika para penggila jalan-jalan ingin sampe kemari, caranya gampang sekali karena jaraknya gak jauh dari Medan jika berangkat menggunakan angkutan umum, cukup dengan pergi ke terminal Pinang Baris atau simpang terminal Pinang Baris (Simpang kampung Lalang) lalu pilih angkutan Pembangunan Semesta busnya bentuknya MIcro Bus Isuzu ELf yang menuju Bukit Lawang dan ongkosnya 15K - 20K. Setelah jalan sekitar 1,5 jam kita udah sampe di Bukit Lawang. Kalo Naik Motor, tempuh dengan rute Medan-Binjai-Kuala-Bahorok-Bukit Lawang. Biaya Masuk Motor 5K aja. Gampang kan.. Setalah sampe tinggal pilih penginapan aja, hampir rata-rata penginapan disini letaknya di pinggiran sungai jadi viewnya langsung sungai dan hutan hijau yang sangat indah. Kalo aku biasa nginep di Garden Inn punya Bang Ujai., disini murah cuma 100K-150K karena letaknya agak dijung jadi bisa sambil sekalian Hikking liat pemandangan bagus, tempatnya bersih kamar mandi di dalem + tema kamar natural lampu dan tempat tidur terbuat dari bambu. Remuk redam jantung dibuatnya, romantis kale ketua.... Enaknya,disana kita bisa lihat simpanse liar yang dilindungi dan diberi makan secara sengaja oleh petugas penjaga orang utan. Nah, kalo mau liat jadwalnya Jam 10 pagi dan jam 4 Sore dengan Hiking sekitar 30 menit kedalam hutan, Tracknya udh dibuat kok. Kalo mau guide kita bayar 70K tanya aja sama pemilik penginapan. banyak bule-bule keliaran disana (yang gak bawa pakleknya) & mereka semuanya friendly kok, coba aja deketin mana tau bisa ditarktir ngebir dan ngomobrol mpe subuh supaya kayak di pilem-pilem itu shock kali wkt bangun tidur ada doi disebelah. hahahahahahaa.... becanda woi.. Selain itu, kita bisa nikmatin air sungai Bukit lawang yang dingin dengan berbagai cara antara lain, cukup berendam badan sambil main batu, sewa band gede yang cuma 10K sampe bibir bergetar jaripun kisut atau ikut trip Bumbling Boat dari hulu sungai sampe ke hilir, kalo ini biasanya agak mahal sekitar 30K-70K tergantung jumlah Orang di dalem Boat. Enaknya nginep di bukit lawang buat acara barbeque dengan bawa Ayam,Daging, ato ikan yang udah diolah dari rumah. Peralatan yang Harus dibawa cuma Air Mineral, senter 1/org ato minimal mancis yang ada lampunya 2 buah /Orang dan celana basahan, kalo buat buat cewek tambah Baju buat basahan tapi kalo mandi sungai gak pake baju juga gak apa2 itung-itung infaq... total biya kalo nginep semalem paling habis 200-250K
  14. Alo alo semuanya Thepo comeback lagi nih dengan cerita singkat ngetrip ke pulau pandang dan salahn amo. Pulau pandang dan salah namo yang terletak di kabupaten batubara,sumatera utara. Perjalanan dari medan ke kabupaten batubara kurang lebih sekitar 3 jam,dan kita merapat ke pelabuhan tanjung tiram Berangkat dari medan di malam hari pukul 20.00 wib,karena ini ikutan open trip dan semuanya sudah di sediakan oleh penyelenggara dengan harga Rp.400.000/ 3 malam 2 hari Pulaunya cantik dan kebetulan lagi surut pantainya,bisa main-main ke pantai di paginya. Sempat terkendala di keberangkatan kemarin gegara hujan yang turun lumayan deras dan mengguyur badan Pantainya,bukitnya,karangnya sebuah penyatuan yang sempurna tapi sayangnya kurang kesadaran akan kebersihan lingkungan,terbukti banyaknya sampah di sekitar pantai dan penjaga pulau juga kurang memadai Ini penampakan pulau pandangnya Salah satu objek wisata di pulau pandang adalah batu belahnya,yang benar-benar terbelah Ketika pantai lagi surut,indahnya bikin mata seger Mendungnya sempat membuat hati galau,tapi tapi syukurnya hanya sebentar saja Ini penampakan pantai tempat kami menginap penampakan karang ketika pantainya surut Mercusuar di pagi hari Keindahan garis pantai yang terlihat dari mercusuar Dan sedikit info,pulaunya terbagi dua kepemilikan yang pertama milik pemda batubara dan satu lagi dari marinir,masih banyak sih yang mau diceritakan tapi paket sudah menipis dan terbatas karena saya menulis dari ponsel odong-odong saya Sekian dan terimakasih
  15. Hola halo jalan2ers apa kabarnya... Kali ini cerita masih dari seputaran berastagi nih Di awal november kemarin nih,walaupun telat posting tapi tak mengapalah ya,harap maklum anak kost modal internet pas pasan hahahah Kemarin itu kami mengelilingi spot yang sedikit jauh yaitu bukit Sipiso-piso atau orang orang sering sebutkan bukit gundul (dilarang menyatakan nama bukit gundul katanya,gak tau kenapa ya author hanya cari aman saja lah),yang viewnya menghadap ke danau toba,tapi sayang waktunya sangat singkat dikarenakan kabut langsung melingkupi kami semuanya,sehingga terlihat seperti berada di atas awan hahah Cemana kira kira pictnya(ketawa setan) Ini jalannya menuju bukit Sipiso-piso tersebut Dengan view khas adat karo yang kental,serasa di atas awan beneran kan. Detik detik sebelum kami dikelilingi oleh kabut tebal. Perjalanan kemari sekitar 3-4 jam dari medan dalam keadaan normal,dan kalau dari medan bisa setelah sampai di tugu jeruk atau tahura berastagi belok kiri ,sayangnya kami tidak singgah di taman lumbini (pagoda) yang keren itu karena waktu yang mepet hiksss hiksss. Tapi tak mengapalah ya,yang penting spot utama tetap dituju kok. Sebelum kita beraksi lagi kudu wajib isi amunisi dulu yaitu soto ayam di sekitaran objek wisata Sipiso-piso dengan harga 12ribu per porsi,lumayanlah mengganjal perut. Tujuan selanjutnya adalah peternakan sapi berastagi,yang menghasilkan segar yang bisa dikonsumsi ditempat atau dibawa pulang pun oke kok ,harganya pun lumayan murah kok yang susu rasa coklat,strawberry perliternya 25ribu saja,yoghurt 35ribu Rupiah. Lokasinya rapi bersih tapi bau khas sapi hihihi. Dan tadaaaaa,ini dia susunya yang rasa strawberry . Puas menikmati minum susunya dan cekrek cekrek sana sini ,selanjutnya kita pergi ke spot terakhir yaitu memetik buah strawberry. Gak tau mahal apa gaknya ya, sekitar 2 ons seharga 20ribu.Itu dihitung setelah kita selesai memetik buahnya,yang sudah duluan masuk ke perut dianggap sebagai hadiah ya Hahahah Hanya di penatapan bakaran jagung saja yang gambarnya tidak ada karena sudah gelap dan keadaan tak mengizinkan untuk cekrek cekrek hehehe
  16. Danau Toba. Siapa yang tak kenal dengan danau vulkanik terbesar di Asia Tenggara tersebut. Danau Toba dan Pulau Samosir di tengahnya menjadi sangat menarik untuk disambangi, tidak hanya karena keindahan alamnya tetapi juga karena kentalnya unsur kebudayaan yang disandangnya. Bahkan, berdasarkan informasi dari Kementerian Pariwisata Indonesia, Danau Toba tahun ini menjadi salah satu dari 10 daerah wisata yang diprioritaskan pembangunannya. Jadi sudah dapat dibayangkan bagaimana akan semakin melonjaknya angka kunjungan di Sumatera Utara untuk tahun-tahun mendatang. Nah, kamu tentu tidak boleh ketinggalan. Apalagi saat ini beberapa maskapai sudah mulai sering menawarkan tiket promo menuju kota-kota wisata termasuk Medan. Bahkan kabar baik lainnya juga sekarang sudah dibuka bandara untuk tujuan Danau Toba tepatnya di Bandara Silangit, Tapanuli Utara. Penerbangan langsung dari Bandara Soekarno-Hatta menuju Bandara Silangit saat ini dilayani 3 x seminggu oleh maskapai Garuda Indonesia dan sriwijaya air. Tarif normalnya sekitar 1 - 2 jutaan untuk satu kali penerbangan. Hal ini tentu menjadi kabar baik bagi kalian yang berniat wisata ke Danau Toba tanpa harus menghabiskan banyak waktu menuju Kuala Namu terlebih dahulu. Bagi kalian yang berencana mengunjungi Danau Toba atau sudah memegang tiketnya, berikut ini saya berikan itinerary termasuk harganya berdasarkan pengalaman pribadi berwisata akhir Februari 2016 lalu bersama 2 teman. Meskipun ini menggunakan gaya backpacker, tapi saya juga akan memberikan info lain bagi kalian yang mungkin ingin berwisata nyaman. Bagi kalian yang ingin mengefisienkan waktu, maka pilihlah penerbangan malam seperti yang kami lakukan. Info 1 : Kalian tidak perlu khawatir akan kesulitan transport, karena sebagai kota terbesar ke 3 di Indonesia, sudah tentu Bandara Kualanamu ini cukup ramai aktivitas termasuk ketersediaan transportasi ke berbagai daerah utama di Sumatera Utara termasuk ke Danau Toba. Saya sendiri tiba di Kualanamu pukul 8 malam. Tujuan pertama ialah langsung menuju Danau Toba tepatnya Kota Parapat. Jalur menuju Parapat memang menjadi pilihan favorit wisatawan karena tergolong lebih cepat. Transportasi untuk menuju Parapat yang bisa kalian pilih ialah dengan menggunakan taksi travel. Ada dua pilihan yaitu yang regular atau yang carter. Tentu bagi kami yang hanya ber 3 akan memilih yang regular. Satu orang tarifnya cuma Rp 80 ribu. Kami menggunakan Nice Travel yang bisa kalian temui di bandara tepatnya di ruang tunggu sisi kiri dari Stasiun Rail link Bandara. Loket/petugas Travel biasa menunggu di sebrang stasiun (atas) ; ruang tunggu bus dan travel (bawah) Mobil Travel Karena regular, kalian harus menunggu sampai penumpang memenuhi kuota. Kami sendiri baru berangkan jam setengah 11 malam dan ternyata cuma ada tambahan 1 penumpang selain kami ber 3. Sedangkan jika kalian tidak mau menggunakan yang regular, bisa carter mobil dimana kemarin petugasnya menawarkan tarif tujuan Parapat ialah Rp 600 ribu. Kemungkinan masih bisa ditawar jika berangkat malam hari. Hanya sekitar 3,5 jam perjalanan, kami sudah sampai di Parapat. Waktu saat itu menunjukkan pukul 2 dini hari. Kami memang berencana untuk tidak menginap dihotel karena terlalu tanggung untuk beberapa jam tidur saja. Akhirnya kami memilih menumpang di Polsek Parapat. Kalian tinggal bilang ke abang Sopir Travel untuk berhenti di Polsek yang memang berada di Jalan utama. Jika kalian tidak berniat tidur, kalian bisa makan atau sekedar minum kopi yang buka 24 jam di dekat polsek tersebut. Sedangkan bagi kamu yang lebih memilih menginap, kamu bisa memilih penginapan yang banyak tersedia didekat Polsek. Di samping polsek terdapat jalan menuju pelabuhan, disanalah banyak hotel yang bisa dipilih. Jadi tidak perlu khawatir kesulitan dalam hal akomodasi. Info 2 : Hal yang perlu diingat ialah bahwa Parapat itu bercuaca dingin sehingga siapkan jaket dan berkaos kaki jika memang harus memilih seperti yang kami lakukan dengan menumpang di Polsek. Polsek Parapat Subuhnya, bagi kalian yang muslim bisa langsung solat di Masjid Raya Taqwa Parapat yang berada persis di samping Polsek seperti yang terlihat di foto. Di Masjid ini juga terdapat kantin kecil yang menyediakan kopi hangat, popmie, dan snack. Selain itu, toiletnya juga sangat bersih dan sangat layak buat kalian mandi. Jadi, semua bisa teratasi bukan tanpa harus menginap di hotel? Masjid Raya Taqwa Parapat Selepas bebersih dan beberes di masjid, kami langsung menuju Pelabuhan Tiga raja yang akan membawa kita menyebrangi Danau Toba menuju Pulau Samosir. Jalan menuju Pelabuhan berada di samping Polsek seperti yang sudah saya ungkap sebelumnya. Kalian bisa memilih berjalan kaki atau naik angkot menuju pelabuhan. Oh iya, pelabuhannya sendiri ada 2, satu bernama Tiga raja dan satu lagi yang bernama Ajibata. Yang terdekat ialah Tiga raja yang akan kami pilih. Kami sendiri memilih berjalan kaki dengan pertimbangan pemandangan danau yang sayang untuk dilewatkan jika naik angkot. Dan ternyata memang jarak yang ditempuh tidak begitu jauh. Hanya sekitar 20-30 menit itupun dengan berjalan santai sembari berfoto-foto. Suasana Perjalanan Menuju Pelabuhan Sesampainya di Pelabuhan, kalian akan di arahkan pada dua pilihan pelabuhan di samosir. Pertama di Tuk tuk dan kedua di Tomok. Info 3 : Pelabuhan Tuk tuk biasanya dipilih oleh wisatawan yang hendak langsung mencari penginapan karena disanalah banyak tersedia penginapan. Sedangkan kami memilih ke Pelabuhan Tomok yang akan langsung menuju destinasi wisata pertama kami. Tarif kapalnya sendiri hanya sebesar Rp 10 ribu saja. Suasana Pelabuhan Tiga raja Daftar jadwal keberangkatan kapal Hanya butuh waktu sekitar 20-30 menit mengarungi luasnya Danau Toba menuju Samosir. Selama perjalanan, kalian tak akan mungkin bosan karena pemandangan lanskap yang hadir dari daratan dan perbukitan di Pulau Samosir sangat menawan berpadu dengan birunya danau. Panorama danau Sesampainya di Pelabuhan Tomok, pengunjung dikenakan retribusi wisata hanya sebesar Rp 5rb saja. Di Welcome area dari Pulau Samosir ini, kalian akan melihat Papan Peta Wisata yang bisa kalian jadikan panduan Melewati gate Pelabuhan Tomok ini, kalian sudah akan disambut dengan jajaran kios pedagang souvenir. Info 4 : Jika saya bisa kasih saran, lebih baik jangan langsung membeli oleh-oleh disini karena harga yang dia tawarkan bisa 4x lebih mahal dari harga normal yang bisa kalian beli di lokasi yang akan kalian lewati kemudian. Dermaga Pelabuhan Tomok Peta Wisata Kios Souvenir Setelah melewati gang kecil ini, kalian akan langsung menjumapi jalan raya utama. Perlu diketahui bahwa jalan raya yang ada di Pulau Samosir ini mengitari tepi pulau, dan jangan dipikir pulau ini kecil karena Samosir merupakan pulau besar. Dari jalan raya tersebut, kalian bisa langsung menjumapi kios-kios pedagang yang lebih banyak dan disanalah kalian mungkin bisa membeli oleh-oleh karena lebih banyak pilihan serta harga yang tergolong masuk akal. Dari jalan raya itu juga, kalian bisa langsung melihat penunjuk arah menuju objek wisata pertama yaitu Makam Raja Sidabutar. Lokasinya persis di pinggir jalan raya. Makam Raja Sidabutar memang menjadi salah satu objek wisata yang umum dikunjungi wisatawan. Raja Sidabutar sendiri menurut sejarahnya ialah raja dan penemu pertama wilayah Tomok. Jalan Raya di Samosir Penunjuk wisata Untuk memasuki kawasan Makam, pengunjung tidak dikenakan tarif resmi melainkan dengan memberikan sumbangan seikhlasnya melalui kotak yang sudah tersedia. Jika ingin menggunakan guide pun bisa dipilih karena ada penjaga makam yang bisa membantu. Makam Raja terdapat berbentuk konstruksi permanen bata dan semen. Sedangkan sekelilingnya terdapat patung-patung batu dan kursi batu sebagai simbolisasi dari kehidupan raja. Kawasan Makam Raja Sidabutar Lokasi wisata berikutnya yang tak boleh ditinggalkan ialah Patung Sigale-gale. Lokasinya tidak jauh dari Makam Raja Sidabutar. Buat kalian yang belum tau, Sejarah Patung Sigale-gale itu memiliki beberapa versi, satu yang cukup terkenal ialah bahwa patung itu dibuat seorang raja untuk mengenang anaknya yang meninggal saat perang. Saat sang raja meninggal, patung itulah yang menari sendiri. Menurut infomasi dari warga, Lokasi Patung Sigale-gale disini ada dua. Pertama yang merupakan patung tertua yang telah berusia puluhan tahun, dan satunya ialah yang baru. Kami sendiri mengunjungi Patung Sigale-gale yang baru terlebih dahulu. Disini hanya terdapat satu rumah bolon (rumah adat) dan patung Sigale-galenya. Kalau kalian ingin menari bersama patungnya (sekarang patungnya menari dengan bantuan tali, bukan menari sendiri ya...) kalian bisa membayar sekitar Rp 100 ribu. Karena tidak ada rombongan lain, jadi kami mengesampingkan pilihan untuk menari. Oh iya, di sini juga kalian tidak dikenakan tiket resmi melainkan cukup membayar sumbangan seikhlasnya saja. Patung Sigale gale 1 Selanjutnya kami menuju Patung Sigale-gale yang berusia lebih tua. Lokasinya sangat dekat dengan yang pertama ini. Disana juga kalian cukup membayar sumbangan Patungnya sendiri memang mirip hanya saja disini terdapat rumah adatnya tampak memang lebih tua dan berjajar sehingga lebih menghadirkan nuansa berbeda ketika difoto. Patung Sigale gale 2 Tidak jauh dari lokasi ini pula kalian bisa menyambangi Museum. Di museum tersebut, selain terdapat koleksi benda budaya, kabarnya juga tersedia pakaian adat yang bisa disewakan untuk berfoto. Namun kami sendiri memilih untuk tidak menyambanginya. Berjalan dari Patung Sigale-gale menuju jalan raya, disanalah kalian bisa memilih banyak pilihan souvenir. Harga yang ditawarkan lebih murah dibandingkan yang berada di gate masuk pelabuhan tadi. Di sana juga pedagangnya nampak sudah sepakat soal harga sehingga satu dan lain tidak berbeda. Namun tentu masih bisa ditawar lagi. Kios Souvenir Pilihan objek wisata kami selanjutnya harusnya ialah Huta Sialagan yang berada di Tuk tuk. Namun setelah bertanya pada abang angkot, katanya untuk menuju lokasi, angkot hanya sampai persimpangan jalan saja. Untuk masuknya harus naik ojek (itupun jika ada karena saat kami datang bukanlah waktu liburan). Dengan pertimbangan waktu yang nampaknya akan terbuang cukup banyak, akhirnya dengan sangat menyesal, kami putuskan untuk mencoret list wisata satu itu. Langsung menuju list tujuan berikutnya, kami menuju Menara Pandang Tele. Perlu diketahui bahwa Menara Pandang Tele itu berada di sisi Barat Pulau, sedangkan lokasi kita saat ini di sisi Timur, dengan kata lain kita harus mengitari pulau 180 derajat. Hal lain yang sering dikhawatirkan wisatawan terkhusus tipe Backpacker seperti kami ialah soal Transportasi di dalam Samosir. Info 5 : Di Pulau ini, selain sewa motor, ada juga angkot yang beroperasi hingga sore hari. Hanya saja memang jumlahnya terbatas, namun tetap dipastikan akan selalu ada angkot karena warga lokal pun juga menggunakan angkot. Dari lokasi saat itu (Tomok), pemberhentian angkot terakhir ialah di Pangururan yang merupakan ibukota dari Samosir. Tarif angkot dari Tomok menuju Pangururan ialah sebesar Rp 18 ribu dengan lama perjalanan sekitar 45 menit. Selama perjalanan itu pula, kalian akan disuguhkan pemandangan indah sawah dan perbukitan di satu sisi serta luasnya danau di sisi lain. Pemandangan alam dari Pulau Samosir Sesampainya di Pangururan, kalian bisa meminta sopir angkot stop di Pool/loket nya elf Travel Sampri yang akan membawa ke Menara Tele. Bagi kalian yang mau ke Medan atau Brastagi, dari travel ini juga elf tersedia. Untuk menuju Brastagi, tarifnya Rp 60 ribu, sedangkan kita yang menuju Tele, dikenakan tarif Rp 20 ribu. Info 6 : Hal penting yang perlu diingat ialah bahwa mobil terakhir yang berangkat dari pool/loket nya ini ialah jam 4 sore, jadi jangan terlalu sore jika tidak ingin ketinggalan. Suasana Pangururan Loket travel Sampri Perjalanan cukup lama sekitar 1 jam dengan kondisi jalanan berkelok melewati tebing-tebing. Namun lagi-lagi perjalanan tersebut ditemani dengan pemandangan indah dari perbukitan dan danau. Jangan lupa untuk mengingatkan sopir untuk berhenti di Menara Pandang, karena non wisatawan biasanya tidak ada yang berhenti di sana, melainkan menuju pusat simpang tele. Atau kalian bisa cermat saja melihat jalan karena lokasi menaranya sendiri berada tepat di belokan tajam jalan dan mudah untuk dikenali. Menara Pandang Tele Di kawasan menara ini memang sepi dimana selain menara, hanya ada satu penginapan disebrangnya. Ini bisa jadi pilihan jika kalian berniat menginap kalau kemalaman atau tidak ada travel yang melintas lagi. Di sana juga tersedia makanan dan minuman untuk mengganjal perut. Tiket masuk ke menaranya sendiri ialah Rp 5 ribu saja. Sebelum naik ke atas menara, kami memilih menikmati taman yang ada di bagian bawah menara. Taman yang nampaknya masih dalam tahap pengerjaan ini, cukup memberikan panorama yang memukau. Di lokasi taman juga tersedia gazebo-gazebo yang bisa dimanfaatkan untuk bersantai memandangi keindahan alam Mahakarya Tuhan di Tanah Batak tersebut. Panorama Lanskap dari Taman Di Bawah Menara Jangan terlalu asyik bermain di bawah menara. Karena panorama dari atas menara akan lebih memukau. Namun untuk mengisi perut, kami memilih makan terlebih dahulu di kantin penginapan. Sayangnya disana hanya tersedia mie instan. Jadilah kami memesan mie Instan dengan harga Rp 6 ribu perporsi dan teh kemasan Rp 4 ribu perbotol. Kurang? Tinggal minta tambah nasi saja. Oh iyaa, disana juga ada toilet umum dengan tarif normal, Rp 2 ribu. Setelah bertenaga, barulah kami naik ke atas menara. Dari sanalah, pemandangan lanskap Pulau Samosir dan Danau Toba berpadu sangat memukau. Kalau bisa saya sarankan, setidaknya siapkan waktu sekitar 1 jam untuk menikmati pemandangan dari atas menara. Apalagi jika cuaca sangat cerah, pemandangan yang akan sulit dilupakan. Panorama dari Atas Menara Puas menikmati lanskap Danau Toba dari atas menara, kalian jangan sampai terlena karena seperti yang saya katakan sebelumnya bahwa mobil elf terakhir yang berangkat dari Pool Pangururan ialah jam 4 sore sehingga sekitar jam setengah 5 kalian sudah harus standby di pinggir jalan untuk memberhentikannya. Begitulah pengalaman wisata saya di Danau Toba. Semoga bisa membantu kalian jika berencana mengunjunginya dalam waktu dekat. Happy Traveling !!!
  17. tanggal 8 oktober 2015 adalah hari kamis, seperti biasa, hari kamis di Sumareccon Mall Serpong ada acara oriental, yaitu mendengar nyanyian lagu lagu mandarin , biasa kalau lagi mau santai, saya pasti lari kesini untuk dengar musiknya, lagu mandarin adalah jam 19.00 – 21.00 , dan biasa lanjut ke lagu lagu nostalgia 80 an 90 an atau 2000 an yg dimulai jam 21.30-23.30. Hari ini saya mengajak salah satu teman SMP yang kebetulan tidak bisa pulang ke pekan Baru dalam perjalanan dari Tiongkok, karena tidak ada pesawat yang terbang ke pekan baru, gara gara nya pada sudah tahu donk, bencana asap karena keenakan dengar musik, jadinya pulang tengah malam, padahal besoknya sudah mau jalan jalan ke sumatera utara, untung temanku ini mengingatkan saya, akhirnya kami pulang sesampai dirumah, mandi cuci muka dulu, eh, tahu tahunya ngak bisa tidur, bolak balik badan, baru tertidur jam 3 an subuh, jam 5 subuh , alarm hp sudah berbunyi, segera bangun lah untuk segera bareng teman ke bandara, dia penerbangan jam 08 an pagi, tujuan hemat taxi, jadi kami patungan taxi ke bandara, padahal pesawat kami jam 10 an , hehehehe Setelah sampai dibandara 2F, sambil menunggu teman teman kumpul, karena kami tiketnya group, jadi check in mesti bareng bareng, oh ya, sekedar informasi, kami ke sumatera utara kali ini dibayar full oleh salah satu donatur yang baik hati dan tidak sombong, terima kasih banget dengan donatur tersebut, semoga beliau selalu diberi kesehatan dan kemakmuran. Walau awalnya sangsi, mau ikut atau ngak, karena ada acara reuni akbar SMPN 21 pada waktu yg sama, dan segan kalau dibayarin , tetapi setelah di yakinkan oleh teman ku, bahwa ini adalah dana khusus buat kami jalan jalan sebagai apresiasi panitia sakyadhita, dan tidak menggunakan dana dari kantung manapun, akhirnya saya ikut. Setelah terkumpul semua, maka check in lah kami sama sama, semua berjalan dengan lancar, baik tunggu di lounge, masuk pesawat, penerbangan , maupun pendaratan, walau pada saat mendarat, terlihat asap pembakaran hutan ternyata sudah mampir ke kota medan juga, gawat juga ya setelah pendaratan, kami mengambil bagasi kami, ternyata bagasi yang akan keluar dari terminal tidak di periksa lagi, tidak bisa dibayangkan kalau ada yang mencuri bagasi ya, kacau ni, untuk bandara sebesar kualanamu, setelah keluar dari terminal ternyata kami di jemput oleh Wanita Buddhist Indonesia di Sumatera Utara, terima kasih untuk keramahan mereka dalam menjemput kami dengan bus, semoga berkah melimpah buat beliau beliau yang baik hati dan ramah banget. Setelah itu , bus berjalan menuju tol tj marawa – medan, di tengah perjalanan, terjadilah hujan di medan, kami sangat bersyukur, paling tidak mengurangi asap yang melanda medan, dalam perjalanan menuju tol, ternyata macet buanget, kemacetan ngak beda dengan jakarta, sesampainya di tol baru lancar perjalanan, keluar dari tol, macet lagi, ahhahaha, paling tidak menang dari jakarta lah, yg kalau jakarta di tol masih macet parah, perjalanan bandara sampai kota medan sekitar 45 menit sampai di Medan , kami tidak di antar ke hotel dulu, tapi langsung di antar ke ei mi dan laksa di jl Jose Rizal, saya makan ei mi disini, rasanya sangat enak, apalagi di temani es koteng , mantap banget, harga ngak tahu, karena di bayar, hehehehe Setelah selesai makan, kami menuju salah satu vihara yang sangat terkenal di kota Medan, yaitu Vihara Borobudur, tujuan adalah ingin ketemu sama salah satu bhante yang luar biasa, bhante Jinnadhammo Mahathera, wihara tersebut masih dalam tahap pembenahan, sehingga saya foto saja foto ini, siapa tahu ada yg mau transfer, heheh Setelah dari Wihara , kami diantar lagi untuk makan makan di food court cemara asri, wah, disini heboh banget, sendau gurau, bercanda, semua akrab sekali, mau tua muda, mau wanita pria, mau sangat berada maupun biasa biasa, semua menyatu, sungguh indah suasana disini, pasti akan dirindukan selalu sehabis makan, kami masih sempat diantar ke wihara maitreya yang dekat lokasi sana, dan salah satu wihara keluarga Buddhayana Indonesia yang dinamakan Wihara Indonesia Theravada Center akhirnya waktunya kami check in ke hotel grand aston di kota medan buat istirahat, untuk tulisan soal hotel aston silakan klik grand aston sampai ketemu di tulisan hari ke 2 ya :)…………………. , Setelah tidur pulas semalaman, pagi pagi morning call , morning call dilakukan dengan cara di telepon, bukan pakai mesin, maka buru buru bangun, mandi, dan segera sarapan pagi, cerita tentang restoran dan pelayanan sarapan pagi silakan buka https://hartono238.wordpress.com/2015/10/13/medan-grand-aston-city-hall-hotel-bintang-5-di-tengah-kota-medan/ pas lagi makan, kami di kunjungi oleh saudara saudara dari keluarga buddhayana indonesia, sungguh suatu hal yang sangat mengembirakan, rasa persaudaraan diantara sesama aktivis sangat tinggi, sampai sampai, pagi pagi sudah berkunjung kami di hotel, dan menunggu sampai kami naik bus dan berangkat mereka baru pulang. Tujuan pertama hari ini adalah menuju sebuah pagoda yang letaknya di taman lumbini, dikota brastagi, pagoda tersebut merupakan replika dari Pagoda Shwedagon adalah pagoda paling agung di dunia yang terletak di kota Yangon Negara Myanmar. Kata “Shwe” berarti emas dan “Dagon” adalah nama terdahulu dari kota Yangon (Ibukota Myanmar). “Shwedagon” memiliki arti pagoda emas di kota Dagon tetapi sebelum menuju ke Taman Lumbini, terlebih dahulu kami diajak ke sebuah gereja katolik khas india, mungkin ini satu satunya di Indonesia, karena saya baru pertama kali melihat, jika ada yang tahu di tempat ada, boleh rekomendasikan, gereja tersebut sangat keren seperti foto dibawah ini sedangkan lokasi gereja tersebut : Jl. Sakura III No. 7-10, Perumahan Taman Sakura Indah, Tanjung Selamat, Sumatera Utara (061) 8201943 Setelah dari gereja tersebut, kami langsung melalui perjalanan yang panjang ke taman lumbini seperti keterangan yang disebut diatas, selama perjalanan, tour guide menceritakan : 5 tahun lalu, waktu pembukaan taman lumbini, dia diundang untuk jadi tour guide tamu asing keliling pagoda tersebut, dan tentunya suatu kebanggaan bagi beliaucerita bahwa medan tidak terlalu aman untuk para turis, jadi semua mesti hati hati, kalau lagi jalan, dan bawa tas selempang, lebih baik di gantung bersilang, jangan di kiri atau di kanan saja , oh ya, sedikit terlupakan waktu di wihara borobudur, waktu kami keluar dan naik bus, kami dipalak sama preman, sampai kernek dipukul sama itu preman, mereka meminta Rp.500 ribu hanya buat parkir, tapi karena kebanyakan ibu ibu, dan ibu ibu bilang orang kesana cuma sembayang, dan ngotot kasih puluhan ribu saja, akhirnya mereka ambil itu uang, langsung naik motor dan kabur, jadi saya percaya medan memang tidak aman buat turissemua hotel wisata di medan saat ini dijaga minimal 1 orang polisi untuk keamanan turisdi medan cuma ada 1 toldi medan cuma ada 1 pelabuhanbandara kualanamu dari awal bilang bandara polonia mau pindah ke sana sudah 24 tahun baru pindah,setelah perjalanan panjang, sampailah kami di taman lumbini, di kota brastagi alamat taman lumbini : Barus Jahe, Brastagi, Kabanjahe, Sumatera Utara sebelum kami ke taman lumbini, kami sempat makan siang dulu di sebuah restoran dekat padang garuda, dan saya melihat pepaya raksasa, iseng saja ambil foto , hehehe : setelah dari taman lumbini, kami menutu pasar buah brastagi, menurut saya, pasar buahnya sekarang lebih teratur, apa karena pengaruh musim kemarau, jadi jalan ngak becek, kegiatan ke pasar buah berastagi bagi saya adalah minum es tebu dan makan jagung rebus (saya tidak suka jagung bakar) :) walau ada yang bilang bahwa es tebunya kecampur kencing kuda, tetap saja enak di minum, wkkwkwkwkwk, masuk akal sih, kalau tebunya sampai , khan diturunkan dari truk, taruh di jalan/tanah dulu, dan disampingnya banyak kuda, hehehehe di pasar buah ini , ada yang naik kuda, ada juga yang langsung belanja buah buah an, wah, banyak banget belanjanya, mantap, ngak cowok, ngak cewek, sama saja , belanja dan belanja :) setelah dari pasar buah, kami langsung menuju ke pengginapan, di taman semalem resort , untuk tahu taman simalem resort , silakan buka https://hartono238.wordpress.com/2015/10/22/medan-danau-toba-penginapan-simalem-resort-penginapan-di-atas-danau-toba/ setelah mandi, waktunya kami makan malam prasmanan, selama makan malam , kami dihibur dengan nyanyian dan tarian batak dari tanah karo, heboh sekali acara kami, sampai tua muda semua ikut menari dan menyanyi, malah berlanjut menari poco poco, dengan udara yang sangat segar, cocok lah setelah selesai, yang lain lanjut karaoke, saya menunggu untuk di pijat, karena merasa masuk angin, ternyata ruang pijatnya adalah ruang kamar setengah bilik, jadi anginnya bisa masuk kedalam, udara yang sangat dingin menambah tulang tulang serasa di tusuk waktu di pijat, kapok kapok kapok, kalau kalian mau pijat, mending di kamar saja lah, hehehe ok, waktunya tidur, karena besok hari ke tiga, akan ke danau toba dan pulau samosir ….. lanjut ke http://jalan2.com/forum/topic/19238-sumatera-utara-3-medan-brastagi-tanah-karo-samosir-tgl-09-okt-2015-sd-12-okt-2015/
  18. Awal tertariknya untuk backpacker ke Nias karena liat tayangan di salah satu stasiun TV ttg lompat batu n ternyata sampai disana objek wisata di Nias bukan cman itu, masih banyak tempat2 tujuan wisata yang ga kalah dgn destinasi wisata yg sudah terkenal di Indonesia (walaupun Nias pernah kena gempa di tahun 2006). Nias itu pulau yang bagian dari propinsi Sumatera Utara n terdiri dari 4 Kabupaten n 1 Kota administratif. Disana ada Pantai Lagundri dan Sorake (Kab. Nias Selatan). Tempat surving terkenal bahkan kalau musim2 ombak dibulan Agustus banyak bule2 datang untuk surving dsna. Untuk teman2 yang mau liat ada istiadat Lompat batu (Hombo Batu) letaknya ada di Desa Adat Bawomataluo (bukit matahari) yang letaknya tidak jauh dari Pantai Lagundri dan sorake sekitar 15 menit menit naik motor. Tapi harus hati2 karena jalan menanjak n tikungan. Biasanya kalau mau melihat acara Lompat Batunya kita tinggal membayar sekitar 100 ribu untuk 2 kali lompatan (yang melompat pemuda2 disana). Selain acara Lompat batu bisa juga mengunjungi istana raja n melihat budaya masyarakat setempat. Kab. Nias Barat Di Kabupaten Nias barat yang terkenal adalah pantai Sirombu n Pulau Asu (yahh,,emang itu namanya). Pulau asu itu cantik banget, pasirnya putih n airnya jernih. Untuk sampai kesana dari kota Gunungsitoli menuju Kab, Nias Barat dan dilanjutkan naik perahu Kecil ke pulau asu, tapi perjalanan yang melelahkan akan terbayarkan setelah sampai disana. Kota Gunungsitoli Ini dia kota administratif n kota teramai di Pulau Nias. Disni juga banyak tmpat2 wisata yang patut dikunjungi, salah satunya Museum Kota Nias ( lupa nama museumnya..) Masuk ke museum bayar 10 rbu/orang. Nias itu itu identik dengan pantai dan laut (namanya juga Pulau Nias) Note : Untuk harga di Nias mmg aga mahal bila dibandingkan dengan tempat lain di Sumatera Utara jadi pandai2lah menawar dan Buat teman2 yang muslim hati2 dengan makanan,,usahakan kemana pun selalu membawa bekal pribadi karena aga sulit untuk menemukan makanan halal disana kecuali di Kab Nias selatan dan kota Gunungsitoli sudah banyak warung padang. Untuk kab.nias barat, tengah dan utara masih agak sulit menemukan makanan yg halal. sekian deh sedikit informasi backpacker saya ke pulau Nias
  19. GATHERING ADVENTURE Jalaners Regional SUMUT, 9 - 10 September 2017 Hola semuwah……. Horassss..!! Berawal dari ide temen-temen saat kopdar jalaners Sumut di Raden's Crispy Steak & Spicy Chicken di akhir bulan Juli kemaren, akhirnya keluarlah rencana Gathering Adventure untuk explore Pesona Sumatera Utara yang di fix kan tanggalnya di 9-10 September 2017. Total ShareCost per orang hanya RP. 433.000, itu sudah termasuk ( Transportasi, Akomodasi, konsumsi, Penyebrangan Ferry, Retribusi Wisata, Parkir wisata & umum dan pengeluaran lain-lain) pokoknya sudah semua. Sebenarnya ShareCost Awal hanya Rp. 350.000 per orang, namun karena adanya biaya-biaya tambahan yang tidak di anggarkan sebelumnya, maka Sharecost tambahan dikenakan Rp. 83.000 per orang sehingga totalnya menjadi seperti yang di sebutkan diatas. Mari kita ikuti keseruannya… TITIK KUMPUL & KEBERANGKATAN Schedule Gatheringnya sih Sabtu-Minggu, 9-10 September 2017, tapi keberangkatan kami di hari Jum’atnya , dan sesuai kesepakatan kami pilih SPBU Setia Budi sebagai Titik Kumpul keberangkatan. Jum’at , 8 September 2017 sekitar jam 20.00 wib temen-temen sudah pada kumpul di SPBU Setia Budi, setelah saling berkenalan dengan teman-teman yang baru bergabung di komunitas maka kami pun mulai mempersiapkan tas masing-masing untuk di susun di bagasi mobil. Selanjutnya.. pengarahan dari ketua Team Gathering Adventure @Dhistiraz ( Kenzie ) dan berdo’a bersama sebelum keberangkatan. Tepatnya pukul 22.00 Wib kami berangkat dari titik kumpul menuju ke kota Pamatang Siantar sebagai destinasi pertama yang akan kami kunjungi. WISATA MALAM DI KOTA PEMATANG SIANTAR Berangkat dari titik kumpul pukul 22.00 wib dan sampai di Pematang Siantar pukul 00.30 wib ( dini hari ). Sesampainya di kota Pematang Siantar hujanpun turun dengan derasnya, kamipun mampir ke SPBU yang berada di seberang RS. Horas Insani, menurut rencana sih kami akan istirahat disana hingga pagi hari. Sudah satu setengah jam kami disana namun hujan tidak kunjung berhenti, baru sekitar menjelang jam 2.30 wib hujan mulai reda.. Sepertinya ada yang aneh nih, temen-temen pada clingak clinguk pandang-pandangan… eh ternyata temen-temen pada kelaperan… Karena di sekitar SPBU nggak ada kedai makanan yang buka, akhirnya kami menuju ke SIANTAR SQUARE yang berada di Jl. Vihara Pematang Siantar. Untuk Menuju ke Siantar Square sangat mudah, Jika Anda dari Arah Medan menuju Parapat, pasti akan melewati Jalan Sutomo atau Jalan Lintas Tengah Sumatera yang berada di pusat kota , nah dari pusat Perbelanjaan Ramayana terus saja, nanti di sebelah kiri jalan ada gapura bertuliskan SIANTAR SQUARE pas di pangkalnya Jl. Vihara. Jika Anda kemalaman dan tidak ada lagi rumah makan yang buka, silahkan mampir kemari saja, karena mereka buka sampai pagi. Mulai dari sate padang, indomie rebus, nasi goreng, teh manis panas, kopi panas , kopi susu panas pun kami tuntaskan wkwkwww TUGU BECAK BSA PEMATANG SIANTAR Setelah perut kenyang… sembari menunggu waktu subuh tiba, kamipun tidak mau menghabiskan waktu percuma, jam 04.00 wib kami menuju TUGU BECAK SIANTAR, disana mobil kami parkirkan di tempat parkir disamping tugu, tepatnya dihalaman Gedung Dinas Kebudayaan Pematang Siantar. Turun dari mobil…… weshhhh para Celebgram langsung cari posisi joss buat selfie, maklum Tugu Becak Siantar adalah salah satu Hot Spot yang lagi naik daun dan menjadi salah satu objek yang paling di buru oleh para Celebgram. Sebagai informasi, Tugu Becak Siantar ini di resmikan pada hari sabtu, 15 September 2016, Becak Siantar yang ber merk Birmingham Small Army (BSA ) dan sejenisnya ini merupakan warisan Perang Dunia yang masih beroperasi dengan baik. So ..jika rekan-rekan main ke Pematang Siantar, pastikan mampir ke Tugu Becak Siantar ini. Lokasi Tugu Becak Siantar (BSA) berada di Jalan Merdeka, di Halaman Kantor Dinas Kebudayaan Pematang Siantar, Sumatera Utara. Hingga akhirnya Adzan subuh pun berkumandang, saya dan teman-teman kita yang muslim tentu harus menunaikan ibadah wajib, dan sekitar 15 menit dari Tugu Becak Siantar, kami pun singgah di Masjid Rindam ( Al-Huda ) yang berada di jl. Bangau, Pematang Siantar. Masjidnya cukup besar dengan pelataran parkir yang luas. Setelah mobil terparkir di halaman Masjid kami semua pun turun baik yang muslim maupun yang non muslim, setelah bersih-bersih di kamar mandi kami yang muslim masuk ke dalam masjid untuk sholat subuh, dan teman-teman kami yang tidak sholat subuh beristirahat di teras depan masjid. Setelah selesai sholat subuh, kami bergabung kembali dengan teman-teman yang berada diteras depan, dan disana kami rebahan meluruskan badan sambil cerita kesana kemari. PEMANDIAN BAH DAMANIK Sekitar jam 06.30 kami bergerak dari Masjid Rindam untuk mulai melanjutkan Adventure, Jam 6.50 wib kami sampai di simpang tiga SPBU Simarimbun, atau lebih jelasnya persimpangan Jalan Parapat ( menuju Parapat) dengan Jalan Pematang Purba yang mengarah ke Sidamanik. Tujuan kami adalah pemandian Bah Damanik, sekitar 40 menit dari Simpang tiga SPBU, sampailah kami di Sidamanik tepatnya pas di depan Plank yang bertuliskan “Pemandian Bah Damanik”, Sebenarnya secara jarak sih tidaklah jauh dari simpang tiga SPBU, andaikan jalannya bagus, harusnya sekitar 15 menit sudah sampai . Tapi karena jalannya rusak sana sini membuat kami harus berhati-hati . dalam hal ini “ jika ada pejabat pemerintah yg berwenang yang membaca tulisan ini, mohon kiranya jalan menuju Sidamanik ini diperbaiki.. “ Lanjut…. Dari plank nama pemandian Bah Damanik, mobil kami terus masuk kedalam sekitar 10 menitan, jalan pelan-pelan , dan akhirnya sampai ke pelataran parkir mobil dan sepeda motor. Untuk tarif parkir disini dikenakan Rp. 15.000.- per mobil, kalo bisa dinego saja, bisa aja jadi Rp. 10.000 per mobil, soalnya belum ada aturan khusus yg mengatur tarif parkir disini. Setelah turun dari mobil kami bersiap menuju pemandian Bah Damanik dengan menuruni anak tangga, namun sebelumnya kami harus membayar retribusi terlebih dahulu sebesar Rp. 5.000,- per orang, harusnya sih kalo di kali 14 orang totalnya, Rp. 70.000.- tapi kami minta diskon jadi kami hanya bayar RP. 60.000.- saja untuk 14 orang, lumayan.. BTW nih, tarif Rp. 5.000.- itu hanya untuk mandi-mandi di pemandian, naik rakit, dan untuk kamar kecil, sedangkan untuk sewa pondok di kenakan Rp. 25.000.- per pondok. Selanjutnya….. acara bebas di pemandian… Air nya sungguh dingin dan segar… kami yang tidak tidur semalaman ini menjadi bugar begitu nyemplung ke air. Rasa kantuk juga hilang… kalo pakar kesehatan bilang, itu karena banyaknya “ ION NEGATIF “ sehingga tubuh menjadi segar…. Au ah……. Tips : Karena Pemandian BAH DAMANIK adalah salah satu Spot Wisata yang paling diburu wisatawan, maka datanglah pagi-pagi agar teman-teman bisa menikmati jernihnya air Bah Damanik, sebagaimana kami yang menjadi tamu pertama di hari itu, karena jika teman-teman datangnya siang atau sore hari, sudah keburu rame orang, daaan… airnya udah nggak jernih lagi. KEBUN TEH BAH BUTONG Jam 9.30 wib kami harus keluar dari pemandian Bah Damanik, karena masih ada destinasi wisata yang harus di kunjungi yaitu Perkebunan Teh . Kebun teh yang ada di PTPN IV Bah Butong, Sidamanik dan Tobasari di Kecamatan Sidamanik, kabupaten Simalungun, Pematangsiantar kerap ramai disambangi wisatawan. Oleh karenanya kami juga tidak ingin melewatkan perkebunan teh yang konon hasil teh dari perkebunan ini adalah merupakan teh terbaik di dunia. Lama perjalanan dari pemandian Bah Damanik ke perkebunan Bah Butong Ini hanya memakan waktu 3 menit saja, dari kejauhan sudah terlihat plank nama milik PTPN IV yang di bawahnya bertuliskan Selamat Datang di Kebun Bah Butong. Sesampai disana ternyata sudah ada beberapa rombongan wisatawan yang sudah tiba terlebih dahulu, dan kamipun mengambil posisi parkir di pinggir jalan. Tarif parkir disini Rp. 10.000, per mobil tapi di nego jadi Rp. 5.000.- saja . Satu hal yang menjadi perhatian kami disana adalah, penduduknya yang sangat ramah, siapapun orang nya yang kami tanya-tanya disana, mereka akan menjelaskan dengan ramahnya… kami bisa melihat dari mata mereka akan rasa ingin menolong orang lain yang membutuhkan jawaban. Jika Anda ingin membawa oleh-oleh dari sini, ada beberapa pedagang yang menawarkan teh hijau, teh benalu, teh linting dll yang harganya juga tidak mahal. Saya membeli 1 bungkus teh hijau seharga Rp. 15.000.- untuk ukuran 250 gr. AIR TERJUN BAH BIAK Setelah puas kami perfoto dan ber selfie ria di perkebunan teh Bah Butong ini, kami melanjutkan perjalanan menuju air terjun BAH BIAK, lokasi nya tidak jauh dari perkebunan Bah Butong, sekitar 3 menit perjalanan kami sudah melihat Plank Petunjuk menuju air terjun Bah Biak, kami pun belok ke kiri mengikuti petunjuk, sayangnya jalan menuju ke air terjun Bah Biak ini masik tanah, belum di lapisi batu krikil apa lagi aspal hehehe.. maklumlah ini kan sebenarnya jalan perkebunan.. Beberapa kali saya harus turun untuk mengecek kondisi jalan yang kami lalui, karena khawatir kalo nanti mobil akan kepater, selip atau apalah… tapi ternyata disana tanahnya pasir bercampur batu bukan tanah liat, sehingga walaupun berlumpur tapi bagian bawahnya keras. Sehingga aman untuk dilalui kendaraan. Dan sekitar 10 menitan lamanya akhirnya kamipun sampai di tempat parkiran Air Terjun Bah Biak yang letaknya berada di perkebunan teh Sidamanik. Setelah parkir , kami langsung menuju ke air terjun Bah Biak, dengan menuruni anak tangga terlebih dahulu. Retribusi masuk tempat wisata ini, Rp. 2.000 per orang. Sesampai di air terjun Bah Biak kami langsung ambil posisi cantik untuk jeprat-jepret. Namun karena hari sudah mulai siang kamipun tidak sempat untuk basah-basahan disana, karena harus melanjutkan destinasi selanjutnya, “ BUKIT SIPOLHA “. Seyogyanya kami berencana mengunjungi BUKIT INDAH SIMARJARUNJUNG terlebih dahulu sebelum menuju Bukit Sipolha, namun karena pertimbangan waktu akhirnya kami memutuskan untuk men-skip kunjungan ke Simarjarunjung. Next Time lah kami akan kesana. BUKIT SIPOLHA Rasa nya sudah tengah hari dan perut pun mulai lapar, dalam perjalanan menuju Bukit Sipolha, kami singgah di rumah makan padang yang ada di desa Sait buttu, untuk membeli nasi bungkus, yang rencananya akan kami nikmati nanti pas di Bukit Sipolha. Setelah membeli nasi bungkus, kami pun melanjutkan perjalanan, setelah beberapa menit sampailah kami di pertigaan antara Jalan Pematang Purba dan Jalan Simarjarunjung. Jika belok kekanan menuju Simarjarunjung dan Tigaras, sedangkan jika belok ke kiri menuju Sipolha dan Parapat, maka kamipun memilih belok ke kiri jalan yang menuju ke Bukit Sipolha dan Parapat. Selama perjalanan menuju bukit sipolha, kami disuguhi pemandangan yang menakjubkan, kilauan air danau toba terlihat dari kejauhan, didalam mobil teman-teman pada kegirangan melihat pemandangan pinggiran danau toba yang begitu indah. Dan sekitar 30 menitan kami sampai di persimpangan menuju Bukit Sipolha, kami pun menyusuri jalan sempit yang berbatu dan sedikit curam, namun bagi kami itu sudah biasa, jadi ya santai sajah… Sekitar 10 menitan sampailah kami di pelataran parkir yang sederhana dan mobil kamipun ambil posisi parkir yang strategis sesuai dengan arahan tukang parkir. Sayangnya Sesampai kami di parkiran, hujan turun dengan deras, sehingga kami tidak bisa langsung naik ke Bukit Sipolha, tapi kami mampir di warung kopi, sembari menunggu hujan reda, sekalian lah nyantap nasi bungkusnya, Udah lapar…. Baru sekitar setengah jam hujan mulai reda.. dan akhirnya cuaca kembali panas, maka saatnya untuk naik keatas Bukit Sipolha yang selama ini sudah di impikan… PENYEBERANGAN TIGARAS Setelah berpuas-puas di Bukit Sipolha, kami harus segera menuju ke pelabuhan Tigaras, karena kami harus mengejar jadwal penyebrangan jam 15.15 WIB, menuju Simanindo, Samosir. Sesampai di Pelabuhan Tigaras, sudah ada 12 mobil yang mengisi palataran pelabuhan dan mobil kami masuk pada urutan 13 dan 14, amanlah. Karena Kapal penyebrangan hanya bisa memuat 15-16 mobil saja, dan sisanya akan di masukan ke jadwal berikutnya. Saya langsung menuju Loket untuk membayar administrasi penyebrangan, dengan perincian sbb: Untuk Minibus Rp. 96.500, Penumpang 6 orang dewasa ( Supir tidak dihitung) Rp. 40.200, jadi perorangnya Rp. 6.700.- Asuransi keseluruhan 6.550 jadi totalny Rp. 143.250.- untuk Retribusi parkir per mobil Rp. 10.000 per mobil tapi negolah jadi Rp. 5.000.- bisa kok. Waktu penyeberangan sekitar 40 menit dari Tigaras menuju Pelabuhan Simanindo. TUGU SITIO TIO Selepas keluar dari Dermaga Simanindo kami langsung mampir ke Tugu Sitio- tio untuk sekedar berfoto-foto saja, setelah itu kami melanjutkan perjalanan menuju Wisma AGAPE yang berada di Tomok, Samosir. Perjalanan dari Pelabuhan Simanindo ke Tomok memakan waktu sekitar 50 menitan, dengan kecepatan sedang antara 30-40 km/jam. PENGINAPAN WISMA AGAPE, TOMOK, SAMOSIR. Sengaja Kami memilih Wisma Agape karena secara harga cukup murah, untuk kamar berisi 6 ranjang seharga Rp. 180.000,- + 10% ppn + uang kebersihan Rp. 10.000 per orang. Lumayanlah untuk menghemat budget, tapi dengan catatan tidak ada air minum, tidak ada sarapan. It’s OK air mineral kami sudah lebih dari cukup. Kondisi kamar cukup bersih, kamar mandi besar dan juga bersih. Kami memesan 2 kamar, 1 kamar untuk para ladies dan 1 kamar lagi untuk para cowok.. Untuk makan malam kami beli nasi bungkus kerumah makan padang, FYI untuk temen-temen yang muslim tidak perlu khawatir, karena di Tomok, cukup banyak rumah makan Muslim . Untuk masalah harga, sepertinya sudah pada kompakan antara rumah-makan satu dengan yang lain. Yaitu harga rata-rata Rp. 20.000.- untuk nasi bungkus pake ayam maupun ikan, kecuali ikan Lele harganya Rp. 18.000.- perbungkus. Lebih mahal sih memang jika dibandingkan dengan yang di jual dikota Medan yang sebungkusnya hanya paling 9.000 – 11.000 saja. Tapi yah maklumlah mungkin karena ini tempat wisata, yang penting masih ada makanan yang bisa kami makan. Setelah makan malam bersama, kami melanjutkan dengan acara tukar kado, dimana kado ini sudah kita sepakati harganya Rp. 10.000.- saja, dan tentu saja menjadi tantangan tersendiri untuk mencari kado seharga Rp. 10.000.- udahlah… yang penting ada kado .. hahahaha Setelah acara tukar kado selesai , temen-temenpun sudah tidak sabar menuju tempat tidurnya masing-masing, maklumlah pada kurang tidur ditambah full day wisata jadi tidur malam ini sangat lelap… Pagi harinya, untuk meregangkan otot kami zumba dan aerobik ala kadarnya, yang penting otot-otot tidak kaku dan badan berkeringat.. di lanjutkan dengan mandi pagi di danau toba… segeerrrrr.. WISATA BELANJA DI TOMOK , 10 September 2017 ( day 2 ) Jam 8 pagi kami harus beres-beres dan siap-siap untuk melanjutkan perjalanan wisata, destinasi pertama adalah pusat oleh-oleh / kerajinan di Tomok, temen-temen pingin beli oleh-oleh buat dibawa pulang. Jadi silahkan berbelanjaa… sekali lagi mereka beruntung, karena mereka dapat harga bukaan dasar… PEMANDANGAN PULAU TAO Sebenarnya dari Tomok kami ingin langsung menuju Pantai Pasir Putih Parbaba, tapi ditengah perjalanan kami melihat pemandangan yang lumayan indah, yakni pemandangan pinggirian danau dengan background Pulau Tao, jadi kami mampir sejenak sekedar untuk perphoto-photo. Yang penting happy… PANTAI PASIR PUTIH PARBABA Mungkin sebagian dari kami sudah ada yang pernah ke mari, tapi pergi bersama teman-teman komunitas tentu lebih berbeda & seru. Tiket masuk pantai pasir putih parbaba Rp. 2.000.- per orang, jadi untuk 14 orang RP. 28.000.- namun seperti biasa kami minta diskon, jadi hanya bayar RP. 25.000.- saja. Rencana kami memang ingin makan siang di Parbaba, makanya pada saat kami masih di Tomok pagi tadi, kami sudah membeli nasi bungkus terlebih dahulu. Kami menyewa tikar seharga Rp. 30.000.- untuk kami duduk dan makan siang bareng-bareng, sayang duitnya sih sebenarnya karena kami hanya memakainya untuk makan siang saja, dan setelahnya kami sudah kearah tepi danau untuk berphoto ria. Dari semua pantai pasir putih yang ada di Samosir, Pantai Pasir Putih Parbaba inilah yang paling ramai dikunjungi, mungkin karena namanya yang sudah dikenal orang terlebih dahulu, dan fasilitas permainannya yang cukup banyak, sehingga wisatawan menjadikan pantai pasir putih Parbaba sebagai destinasi pilihan. PEMANDIAN AIR HANGAT – AEK RANGAT Setelah dari pantai pasir putih Parbaba, kami melanjutkan perjalanan ke AEK RANGAT, namun terlebih dahulu kami harus mengisi BBM kendaraan di kota Pangururan yang merupakan ibu kota kabupaten Samosir. Nah Bagi teman-teman yang membawa kendaraan ke pulau samosir, sebaiknya isilah BBM terlebih dahulu disini. Karena SPBU di Pulau Samosir hanya ada di sini. SPBU terdekatnya adalah di Parapat, dan Simpang tiga Jalan menuju Sidikalang itu jika temen-temen ingin pulang ke Medan melalu Tele, Jauh bukan ? Setelah isi full BBM, kami menuju ke Aek Rangat, sampai di Aek Rangat kami membayar retribusi masuk RP. 2000. Per orang, dan kami angsung menuju keatas dimana tempat biasa orang-orang berfoto dengan background Abjad “ AEK RANGAT ". Jika kami menginap satu malam lagi disini mungkin kami akan menikmati hangatnya air belerang dikawasan ini, namun karena kami masih punya beberapa destinasi lagi, maka kami harus melanjutkan perjalanan. Dan tujuan kami selanjutnya adalah Tempat Wisata AEK SIPITUDAI atau Air Tujuh Rasa. AEK SIPITUDAI Aek Sipitudai yang berarti Air Tujuh Rasa ini sudah sangat tersohor namanya dari dulu kala, namun beberapa temen-temen ada yang belum pernah mampir kemari untuk melihatnya secara langsung. So tentu saja tempat ini menjadi destinasi yang tidak boleh di lewatkan. Tiket Masuk Ke Tempat wisata ini RP. 2.000.- per orang, parkir Rp. 10.000.- per mobil, bisa saja dinego jadi RP. 5000.- per mobil. Tips Guide sukarela saja. Yang menjadi menarik para pengunjung adalah rasa airnya, penasaran” mengapa airnya bisa berbeda rasa di setiap pancurannya ”, karena mata airnya berbeda ? itu benar, tetapi dari semua mata air itu airnya megalir kedalam satu kolam penampungan dan bercampur menjadi satu. Dan dari kolam penampungan itulah airnya di alirkan ke dalam 7 Pancuran yang berbeda. Pendeknya satu penampungan 7 pancuran tapi rasanya beda. Untuk hal yang satu ini, tentu ada penjelasan secara ilmiahnya, namun saya sih menganggap ini adalah keajaiban yang diberikan oleh Tuhan Yang Maha Esa. BUKIT HOLBUNG ( DOLOK HOLBUNG ) Nama Bukit Holbung Baru mencuat beberapa tahun terakhir ini, keindahan pemandangan danau toba dari puncak bukit Holbung ini tidak diragukan lagi, bahkan orang-orang yang sudah pernah kemari pun masih ingin kembali kemari hanya demi pemandangan yang menakjubkan. Tidak luput pula banyaknya informasi yang kurang pas mengenai Bukit Holbung ini, menjadikan banyak perdebatan diantara netizen mengenai letak posisi bukit ini. Ada yang mengatakan terletak di desa holbung, desa Janji Martahan, desa Hariara Pohan. Yang benar dan bisa di validasi kebenarannya adalah, Bukit Holbung / Dolok Holbung, berada di Desa Dolok Raja, Kecamatan Harian, Kabupaten Samosir, Propinsi Sumatera Utara. Anda bisa cek via Map batas desa milik pemerintah daerah maupun bisa melalui Google map. Terlepas dari perdebatan letaknya dimana, yang jelas Bukit Holbung ini menjadi daya tarik tersendiri bagi para pecinta wisata, terutama bagi para Celebgram. Untuk mendapatkan hasil photo dan view yang bagus, memang untung-untungan, karena cuaca disini sangat cepat perubahannya. Terutama jika di musim hujan seperti sekarang ini. Namun secara keseluruhan pemandangan Bukit Holbung tetap Indah di cuaca apapun. Sampai saat ini tidak ada kutipan retribusi apapun, selain parkir sebesar RP. 5000.- per mobil Setelah puas kami di bukit holbung, kamipun kembali melanjutkan destinasi berikutnya, yakni air terjun Sampuran Efrata. Namun karena waktu Ashar sudah tiba, mampirlah kami ke Masjid yang ada di pinggir jalan di desa Janji Martahan untuk sholat Ashar. Sekalianlah kami numpang buang air kecil di sana soalnya udah kebelet sedari tadi. Tips : Bawalah makanan, karena udara yang dingin Anda pasti akan cepat merasa lapar, dan disini tidak ada satupun penjual makanan. Jika Anda berkunjung kemari, sebaiknya memakai sendal gunung atau sepatu tracking, karena anak tangga bisa licin bila habis diguyur hujan. Kenakanlah Jaket untuk menahan udara dingin, dan topi jika cuaca panas. Karena background pemandangan mayoritas berwarna hijau, maka pakailah pakaian yang cerah selain hijau, agar jika di photo akan terlihat lebih bagus alias mentereng.... Jika Anda kemari menggunakan sepeda motor, sebaiknya persiapkan mantel, atau setidaknya plastik pelindung tas dari air. Karena curah hujan disini tinggi. Satu-satunya tempat berteduh disini hanyalah pos penjagaan yang ukurannya kecil. Tapi jika Anda membawa tenda ya tidak akan menjadi masalah. AIR TERJUN SAMPURAN EFRATA Air terjun Efrata ini berada di desa Sosor Dolok, kecamatan Harian, kabupaten Samosir, Propinsi Sumatera Utara. Jaraknya sekitar 20 km dari kota pangururan, sebenarnya jalan menuju Air terjun Efrata ini searah dengan jalan menuju Bukit Holbung. Namun kami melewatkannya , karena kami mau mengunjungi Bukit Holbung terlebih dahulu. Baru setelah kami pulang dari bukit holbung, kami mampir ke Air Terjun Efrata ini. Tarif masuknya Rp. 2.000 per orang, dan parkir Rp. 5000 per mobil. Setelah turun dari mobil kami langsung menuju air terjun, yang letaknya tidak jauh dari rumah warga. Sebenarnya air terjun Efrata ini sangat indah, namun sepertinya tidak banyak wisatawan yang datang kemari, mungkin karena letaknya jauh dari tempat wisata utama Samosir, seperti Parapat, Tuk Tuk dan Tomok. Saran : Jika Anda mengunjungi Air terjun efrata, sebaiknya membawa bekal makanan yang cukup, minimal cemilanlah, terutama bagi yang muslim. Karena di sekitar air terjun hanya ada satu yang jual makanan, dan mungkin tidak bisa dikonsumsi oleh temen-temen yang muslim. MENARA PANDANG TELE Dari Air terjun Efrata, kami langsung menuju TELE, sebagai destinasi terakhir yang bisa kami kunjungi . Tepat pukul 18.30 wib kami sampai di Menara Pandang Tele. Sebenarnya kami khawatir jika sampai di tele ini hari sudah gelap, tapi Alhamdulillah, pukul 18.30 itu cuaca masih belum terlalu gelap, masih terlihat jelas pemandangan gunung pusuk buhit yang menjulang tinggi dan pinggiran danau toba yang terlihat indah. Kamipun tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk mengabadikan pemandangan yang menakjubkan ini, sayangnya tidak bisa lama, karena hanya dalam beberapa menit saja hari sudah gelap dan malam pun tiba. Tiket masuk Rp. 2.000 per orang, Toilet Rp. 3.000 Setelah selesai photo-photo, kamipun melanjutkan perjalanan pulang ke Medan. Tips : Karena tidak ada Rumah makan disini, jadi sebaiknya belilah Cemilan untuk mengganjal perut. PERJALANAN PULANG KE MEDAN Tepat Pukul 19.00 wib, kami bertolak dari Menara Pandang Tele, menuju Medan. Kami melintasi jalan Dolok sanggul-Sidikalang, selama perjalanan kami tidak melihat adanya rumah makan yang buka, padahal kami sudah mulai lapar, dan persediaan cemilan sudah menipis. Dan setelah beberapa jam diperjalanan sampailah kami di simpang tiga Sidikalang, kami merasa senang karena kami melihat ada rumah makan yang buka, namun sayangnya itu rumah makan untuk non halal, sehingga kami tidak jadi singgah dan harus melanjutkan perjalanan lagi sambil berharap ada rumah makan yang buka, tapi ternyata tidak ada satupun rumah makan yang buka, mungkin karena sudah malam dan hujan pula, sehingga rumah makan tutup lebih awal. Sesampainya di Sumbul, sebenarnya kami ingin pulang lebih cepat, dengan melewati jalan besar Medan Sidikalang, namun saya mendapat informasi dari beberapa teman yang kemaren malamnya melewati jalan tersebut, mengatakan bahwa ada beberapa titik rawan longsor, dan mobil temen saya juga hampir terkena longsoran pada malam itu. Selain longsor jalanan juga sangat berkabut jarak pandang hanya sekitar 5 meter jika melintas diatas jam 9 malam, apalagi ini musim hujan. Sehingga sebagai ketua team Adventure saya memutuskan untuk mengambil jalan amannya saja, dengan pertimbangan keselamatan, meskipun dengan resiko jalan lebih jauh dan lebih buruk, mau tidak mau kami harus tempuh melalui jalan Silalahi, menyusuri pinggiran danau toba hingga akhirnya sampai ke Tongging, dan dari tongging kami naik menuju simpang merek , tepat pukul 22.30 malam kami sampai disana, dan kami berhenti di salah satu rumah makan yang masih buka, kamipun memesan makanan dan makan dengan lahap saking laparnya.. Setelah makan kami melajutkan perjalanan pulang, alhamdulillah perjalanan lancar, dan kami sampai ke Kota Medan sekitar pikul 02.00 dinihari. Dan masih sesuai Schedule, karena schedulenya jam 02.30 pagi sampai Medan. TIPS UMUM : 1. Sebaiknya persiapkan SmartPhone dan PowerBank dalam kondisi Full Charge, karena Anda akan banyak menggunakannya untuk berselfie ria dan merekam video, pastikan juga Anda membawa SD Card tambahan untuk menyimpan file video/foto atau sekurang-kurangnya, pindahkan dan kosongkan terlebih dahulu ruang penyimpanan Smartphone Anda. 2. Pastikan Anda Membawa Makanan/cemilan, Obat-obatan pribadi, karena bisa jadi anda tidak akan menemukannya di perjalanan. 3. Pastikan Anda membawa baju untuk mandi-mandi, dan baju ganti. 4. Konsumsilah Vitamin C, agak tubuh Anda tetap Vit, selama dalam perjalanan. PENUTUP Terima kasih buat temen-temen Jalaners Regional MEDAN ( SUMATERA UTARA ), yang sudah ikutan GATHERING ADVENTURE dalam Rangka Explore Pesona Sumatera Utara, semoga Pariwisata di Sumatera Utara semakin baik dan maju. Amin. Sampai Jumpa & Nantikan Keseruan Kami di Gathering Adventure Berikutnya..... Peserta Gathering Adventure : @Dhistiraz ( Kenzie Yudhistira ), @Jenatan Sianipar ( Jenatan Sianipar), @Just Fadli ( Anjas), @Vean Tristan ( Vean Tristan), @thepo (Thepo), Rizal Jali, @Hasrol Aswad Hasrol Aswad, @Diana Rose (Diana Rose), @Diana Ray (Diana Ray), @Nur Affanny Rezky (Fanny), Rara, Muni, Sarah, Indah Jho
  20. AKSI Peduli Lingkungan Hidup “ Tanam Ribuan Mangrove “ Hutan Mangrove memiliki manfaat yang sangat penting antara lain ; Mencegah Intrusi air laut atau perembasan air laut ke tanah daratan yang menyebabkan air tanah menjadi payau sehingga tidak layak untuk di konsumsi, Mencegah Erosi dan Abrasi pantai, sebagai pencegah dan penyaring alami, sebagai tempat hidup dan sumber makanan bagi beberapa jenis satwa, berperan dalam pembentukan pulau dan menstabilkan daerah pesisir, serta manfaat-manfaat yang lainnya. “ Pantai kita butuh kepedulian kita, mari tanam ribuan mangrove !! “ Setidaknya itu adalah kalimat yang tersirat di benak teman-teman relawan yang peduli terhadap lingkungan kita, salah satunya adalah Komunitas “ Tempat Kita Peduli (TKP) SUMUT “. Hari Minggu, 17 September 2017 kemaren teman-teman dari Komunitas Tempat Kita Peduli (TKP) SUMUT, mengadakan kegiatan Peduli Lingkungan yang melibatkan berbagai kalangan baik dari indvidu, Pelajar & mahasiswa maupun dari berbagai lintas komunitas yang ada di Sumatera Utara. Kegiatan peduli lingkungan yang bertema “ Tanam Ribuang Mangrove “ ini mendapatkan tanggapan yang sangat positif, terbukti dengan banyaknya jumlah peserta yang mencapai 800 orang lebih yang ikut dalam kegiatan ini. Aksi peduli lingkungan ini di pusatkan di lokasi “ " Mekar Bahari Konservasi Area RUMAH MANGROVE “ Desa Percut, Bagan Percut Dusun XVIII, Deli Serdang, Sumatera Utara. Tentu saja, kegiatan yang bersifat peduli lingkungan ini mendapat tanggapan yang positif pula dari temen-temen Jalaners yang tergabung dalam Komunitas Jalan-jalan Indonesia Regional SUMUT ( Jalan2.com Regional SUMUT ). Mengapa ? karena; meskipun beda komunitasnya, namun memiliki kesamaan prinsip dan pandangan yakni sama-sama peduli sekitar tanpa mengharapkan imbalan. Selama ini temen-temen dari TKP sering mengadakan kegiatan amal utk kemanusiaan, sedangkan temen-temen dari komunitas Jalan2.com Regional SUMUT sering mengadakan kegiatan explore wisata yang masih terpendam dan meng-expose keluar melalui berbagai media agar di ketahui khalayak ramai dan diharapkan berdampak positif pula terhadap perekonomian masyarakat yang ada di lingkungan wisata. Okehlah .. persamaan pandangan clear…!! Yuk Ikuti keseruannya.. Sesuai Instruksi panitia kegiatan bahwa; para peserta yang sudah mengetahui lokasi kegiatan diharapkan bisa langsung ke lokasi kegiatan, sedangkan para peserta yang tidak/belum mengetahui letak lokasi kegiatan Tanam Ribuan Mangrove “ Rumah Mangrove Mekar Bahari “ diharapkan berkumpul di SPBU Haji Anif di Jalan Cemara Medan, pada Minggu pagi ,17 September 2017 jam 07.00 wib, dan dari sana rencananya akan dipandu oleh panitia dan berkonvoi menuju lokasi kegiatan. Terus bagaimana dengan saya dan rekan-rekan jalaners Regional SUMUT ? Awalnya kami mau menggunakan sepeda motor dan berkonvoi bersama, namun karena ada teman yang rumahnya sangat jauh dan ada sebagian teman yang sepeda motornya tidak sehat sehingga saya putuskan untuk pake mobil saya saja, kebetulan yang bisa ikut kegiatan hanya 7 orang karena temen-teman yang lain sudah ada schedule pribadi pada tanggal itu. Dan kami sepakat untuk berkumpul di depan Kantor Pos Pusat samping lapangan merdeka pada jam 06.30 Wib, dan ternyata teman-teman pada tepat waktu ! thanks. Sarapan dulu !! Yew… ternyata sama ! , sama-sama belum isi perut ! , yuklah sarapan dulu… “ Buk.. Lontong sayur 5, satu pake perkedel, empat pake telor , duanya lagi nasi gurih.. " Ok Mas ! kata ibu yang jualan menu sarapan, tidak berselang lama semua pesanan pun sudah ada di atas meja dan kami pun siap untuk menyantapnya. Ayuk sarapaaan… Sarapan udah kelar, yuk langsung ke SPBU Haji Anif, OK ! kata temen-temen.. Dan sesampai di SPBU Haji Anif, ternyata belum semua peserta kumpul baru sebagian saja yang sudah pada menunggu, meskipun sudah jam 07.30 wib, saya pantau dari pembicaraan di chat group ternyata masih banyak yang OTW = on the way alias masih pada ngaspal ho ho ho…. Yaw udahlah kita coba duluan aja ke lokasi, meskipun belum tau posisi lokasinya kita coba ikuti Google Map ajah, saat itu HP saya lowbat !! haduuh padahal info lokasi ada di chat group TKP ! ya udahlah seingat saya namanya Bagan Percut, so pake HP nya si Vean, dan buka google map, cari Bagan Percut dan akhirnya mengikuti petunjuk GPS nya Google… sudah sekitar 30 menitan lamanya kami mengikuti petunjuk.. udah jauuuh bahkan sudah sampai pinggiran laut, udah habis jalan beraspalnya, sekarang sudah masuk ke jalan tanah tanggul sungai… sudah sekitar 3km lebih kami menyusuri pinggiran sungai tapi lokasi kegiatan tidak ketemu-ketemu ! Kami kesasar paaak….!! Ternyata GPS nya mengarah jalan yang salah ! ya iyalah wong titik point nya yang di ambil Bagan percut, Bagan percut itu luas ! Plaak plaak .. tepuk jidat lah…. Untung bro Anjas bawa PowerBank, setelah ngecarge HP, buka chat group dan teriak “ Saya kesasar paak !! … Dan Fast Response, panitia langsung Share Location by google map , jadi langsung balik lagi… dan akhirnya sampai dah ke lokasi kegiatan… Horeeeee !!! Sesampai di lokasi ternyata sudah ramai peserta yang datang, langsung dah jumpai panitia untuk konfirmasi peserta, dan panitia memberikan tanda peserta berupa Pita warna Hijau untuk di sematkan di kaos atau topi. Setelah pakai tanda peserta, kami langsung menuju di mana para peserta di kumpulkan dan……. Tiba-tiba suara keras terdengar dari soundsytem “ Ayok teman-teman dari komunitas Jalan2.com silahkan maju dan bergabung… “ Wah ternyata itu suara Abangda “Syukur Ricky Roy Aritonang, sang komandan TKP ! Ok bangnda kami bergabuuung…. Setelah panitia mengenalkan para petugas kegiatan serta pengenalan dan tata cara tanam pohon mangrove kami pun dibagi 3 kelompok besar untuk pengaturan lokasi tanam, dan masing-masing group di pimpin oleh satu petugas pengarah, kami diarahkan menuju lokasi bibit, dan setiap peserta di jatah minimal 5 bibit mangrove. Ayuk tanam Mangrove nya…. Semangaatt…. !!! Masing-masing bawa 5 bibit yaks..... Selama menanam mangrove, tentu saja kami saling berkenalan dengan banyak orang dari berbagai komunitas, ya ! di kegiatan peduli lingkungan seperti ini tentu banyak positifnya, selain belajar mengenal mangrove sambil berwisata juga menambah kenalan dengan teman-teman baru… ! Mau hiburan ?... tenang … di komunitas kita ada biduan, hahaha biduan… iya bener biduan.. Vokalis gitu lhoo.. Ada Muni yang suaranya merdu ada thepo yang menjadi teman duetnya Lanjuuut maang…. Hari sudah sore, dan acara sudah selesai, setelah menerima sertifikat dari panitia , kami pun meninggalkan lokasi kegiatan, dan dalam perjalanan pulang kami sepakat untuk mampir dan makan bakso di warung bakso Mas Edo di jalan sunggal, tepatnya di depan perumahan Somerset Regency. Kami suka makan disana karena disana ada bonus ceker dan tulang ayam yang banyak, tentu saja rasa nya enak dan harganya juga tidak terlalu mahal. Namun sayang, sesampai disana warung baksonya gak buka, alias tutup !!, waduh kemana nih mas edo nya.. ? ah barang kali lagi liburan… masa jualan melulu… Piknik dunk… Okeh, Fine !, kita cari warung bakso yang lain… Bakso Sahabat di jalan Merak, sunggal ini akhirnya menjadi pilihan, rasanya lumayan enak, apa lagi buat kami yang lagi kelaparan… OK Guys…. Sebegituh ajah ya Field Report (FR) saya di kegiatan Peduli Lingkungan Hidup “ Tanam Ribuan Mangrove “ semoga kegiatan ini bermanfaat bagi semua. Terima kasih kepada Komunitas Tempat Kita Peduli (TKP) SUMUT, yang sudah menyelenggarakan kegiatan peduli lingkungan ini. Terima kasih kepada “ Rumah Mangrove Mekar Bahari “ yang sudah menyediakan tempat dan berbagi ilmu tentang mangrove Dan tentu saja terima kasih buat temen-teman komunitas Jalan2.com Regional SUMUT yang sudah ikutan kegiatan peduli lingkungan; @Dhistiraz Kenzie, @Vean Tristan Vean, @just0682 Anjas, @thepo Thepo, Muni, Nopita, Indah jho.. Salam komunitas, dan Salam Lestari..
  21. Hi Jalaners..... Dear Mimin @Jalan2 Momod @deffa , Mau Info nih, Regional Medan mo Ngadain Gathering Adventure pada 9-10 September 2017, Gathering kali ini mempunyai misi " Explore spot-spot wisata yang masih terpendam di Sumatera Utara, untuk kemudian bisa di expose ke kalangan luas... " Kawasan-kawasan yang kami Explore diantaranya : kawasan wisata kabupaten Simalungun, Samosir, Dairi dan Tanah Karo Gathering Adventure ini bersifat Share Cost, dengan iuran dana sementara per orang Rp. 350.000.- , jika ternyata dilapangan nanti mengalami kekurangan dana, maka akan ditarik iuran tambahan sesuai kesepakatan bersama, dan jika ada kelebihan dana maka akan dibagi rata dan dikembalikan, atau dipergunakan untuk hal lain sesuai kesepakatan bersama di lapangan. Daftar Peserta Sementara : 1. Kenzie @Dhistiraz , 2. Vean Tristan @Vean Tristan , 3. Anjas @Just Fadli, 4. Jenatan @Jenatan Sianipar, 5. Rizal alias Thepo @thepo, 6. Rizal Jali , 7. Hasrol, 8. Diana Rose @annarose, 9. Indah jho, 10. Fanny, 11. Rara, 12. Sarah, 13. Silvi padang @silvi Padang need confirm, 14. Yoe @Yoe zubair need confirm NB : Buat Temen Jalaners yang ingin merekomendasikan Spot Wisata Menarik di 4 kawasan diatas , dengan senang hati kami akan menerimanya, dan semoga bisa kami explore dan bisa di Expose lebih luas..
  22. Hi Jalaners Regional Medan mo update info nih.. Minggu yang lalu tepatnya hari Sabtu, 22 April 2017 Jalaners Regional Medan mengadakan kopdar ( MeetUp ) bersama, sebagaimana yang rutin sudah kita adakan setiap bulan sekali. Tempat kopdar di JUMPA KAWAN CAFE Medan, dari jam 5 sore sampe tutup cafe, nggak puas ngobrol.. sambung di pelataran parkir, sampe tutup pagar baru pada bubar hiks.. Kami (jalaners medan) sih sudah pada setuju untuk menjadikan kopdar adalah kegiatan rutin bulanan, karena dengan ketemu bareng bisa saling bertukar pengalaman. Bukan saja yang berhubungan dengan wisata, namun hal-hal lain pun biasa kami share di pertemuan ini. Bahkan kami sudah merasa sangat akrab jika bertemu, meskipun terkadang ada anggota yang baru ketemu pada saat itu. Oke lah.. berikut dokumen narsis kami di acara kopdar kemaren... Kalo diatas Photo Narsisnya, sekarang yuk lihat langsung Videonya Karena waktunya bersamaan dengan liburan( panjang) sebagian temen-temen nggak bisa ikutan hadir di acara meetup rutin ini, seperti mas bro @thepo , @Muhammad Al Aufa , @Gempur Pranata Sumitro , @Vean Tristan , @dhiedhut , @kafkaalfarizdi enggak sempat datang karena mereka ada kegiatan liburan luar kota dan kegiatan lain. Tapi meskipun tidak datang kami tetap berkomunikasi via chat Group di WhatsApp. Owh ya... bro @thepo pas hari itu dia nggak datang karena lagi bawa rombongan ke Sabang Special Note @thepo : Paling rame kalo chat di Group WA Temen yang bisa hadir di MeetUp kemaren antara lain : Kenzie @Dhistiraz, Panca @pancaiwa, Anjas @just0682, Icha @Hafiza Humaira, Arie Arhen @arie arhen linggabersama calon (), Jenathan @Jenatan Sianipar, Boby(baru gabung), Eva (baru gabung), Sarah(baru gabung), Muni(baru gabung), Mariaty(baru gabung). Yang belum bisa datang & kami rindukan : Aufa @Muhammad Al Aufa, Vean @Vean Tristan, Gempur @Gempur Pranata Sumitro, Thepo @thepo, Rita @dhiedhut, Melda @Melda Quarter Goeltom( masih di Amerika) kafka @kafkaalfarizdi, Rizal, Santuo(baru gabung), Zaenal(baru gabung), Endri (baru gabung), Eko (baru gabung), Tito (baru gabung), Fany (baru gabung), silvi (baru gabung), Arrisqi @Arrizqi Fadhilah Note : sebagian jalaners yang baru gabung akan segera regist di forum kita Jalan2.com ( tercinta ini ) biar lebih kenal dengan temen jalaners dari seluruh Indonesia.... Buat temen2 jalaners yang berada di wilayah Sumatera Utara (Medan) hayuuk merapat... Jalaners.... Jangan Lupa.. BAHAGIA..!!
  23. Mohon maaf, 10 desember 2016 channel youtube saya sudah kena suspend. Jadi, saya upload videonya di vidio.com. https://www.vidio.com/watch/550480-panorama-air-terjun-tarunggang Air terjun tarunggang berada di Desa Rumah Lengo, Kecamatan Sinembah Tanjung Muda Hulu (STM Hulu), Kabupaten Deli Serdang, Provinsi Sumatera Utara, Negara Indonesia. Air Terjun Tarunggang memiliki ketinggian 15 meter dengan pemandangan tebing goa serta ada... Bloghttp://bit.ly/2dpupIu
  24. Atmosfer Wisata

    Derasnya Air Terjun Sikulikap

    Mohon maaf, 10 desember 2016 channel youtube saya sudah kena suspend. Jadi, saya upload videonya di vidio.com. https://www.vidio.com/watch/551990-derasnya-air-terjun-sikulikap Air terjun ini mempunyai ketinggian 30 meter. Derasnya air terjun dan dikelilingin hutan tropis membuat tempat wisata ini menjadi... Video: http://bit.ly/2eDW87h Blog: http://bit.ly/2eDt2EV
  25. Atmosfer Wisata

    Panorama Air Terjun Loknya

    Merasakan sensasi wisata alam pegunungan dengan air terjun yang cukup tinggi, sungai yang panjang dan berbatuan, dikelilingin perpohonan, serta ada fauna yang unik... Video: http://bit.ly/2eDRuGr Blog: http://bit.ly/2etlnsn