Search the Community

Showing results for tags 'sumatera'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 15 results

  1. Salah satu budaya asli peninggalan nenek moyang Indonesia, ya, seni beladiri Silat yang terdiri dari ratusan jenis dan disiplin ini kini makin mendunia. Meski dalam sebuah ironi dimana seni budaya beladiri ini bisa dikatakan lebih populer diminati generasi muda dimancanegara dibanding negrinya sendiri. Kurang yakin ? silahkan tanya para pesilat…tanya diri sendiri. Apalagi silat tradisional semakin tergerus zaman ditinggal penerusnya. Sesuai visi dan misi Jungle Ghost, berkesempatan pada bulan Maret 2015 maka Clan Chiricahua sumbar bersama beberapa pesilat asli Ranah minang berusaha ikut mempopulerkan,mempromosikan kembali budaya silat sesuai daerah keraja. Dengan cara membawa semangat Silek Minang kepuncak tertinggi Sumbar yaitu Puncak Trimartha di Gunung Talamau. Berbekal prinsip dasar pandeka/pendekar silek minang yaitu: ~Gantuang tinggi, Buang jauah~ Artinya : ~Gantung tinggi buang jauh~ Makna : Yang digantung itu kesombongan kamu, jika kesombongan kamu telah gantung dan kesombongan itu mati, maka kamu akan jadi diri kamu yang sebenarnya. Yang dibuang jauh itu adalah ego. Setelah kesombongan kamu musnahkan dari diri kamu maka buanglah jauh-jauh ego mu, maka kamu akan jadi pendekar yang sebenar nya. Pendakian promosi silat sebagai budaya ini dimulai dari desa Pinaga 320 mdpl dan bertujuan Puncak Trimartha 2982 mdpl berhasil dan berjalan lancar, walaupun kejamnya cuaca basah Talamau ditambah trek yang terkenal sangat panjang, ekstrim dan penuh aura mistis selalu menemani setiap langkah. Ampuni kesombongan kami ya Allah. HOWGHH… Top INFO GUNUNG: Tentang Gn.Talamau Setiap pendaki, wajib mematuhi aturan yang berlaku di gunung ini. Prosedur. Pendaki melapor pada petugas/kuncen setempat Barang Bawaan pendaki akan diperiksa dan dihitung. Diperiksa untuk menseleksi apa yang boleh dan tidak untuk dibawa kegunung ini. Dihitung untuk nanti dicocokan ketika penghitungan sampah saat pendaki turun. Disarankan membawa guide bagi yang belum pernah. (jalur sangat banyak cabangan) Mematuhi semua aturan yang dijelaskan petugas/kuncen Spot menarik sepanjang jalur pendakian Air terjun Puti Lenggo Geni ketinggian +- 109 meter Padang Sirinjano, sebuah padang rumput yang berada di ketinggian 2640m dpl seluas 40 hektar. Kawah belerang Goa Ada empat goa yang berada didaerah puncak gunung Talamau Jika beruntung anda mungkin bertemu Rusa, Kijang, Kambing hutan dan Tapir Telaga, Terdapat 13 buah telaga (talago bahasa setempat), dikawasan puncak talamau, kebanyakan pendaki selalu menemukan telaga dalam jumlah yang berbeda-beda. Nama2 telaga itu adalah: Talago Puti Sangka Bulan Talago Tapian Sutan Bagindo Talago Tapian Puti Mambang Surau Talago Siuntuang Sudah Talago Puti Bungsu Talago Rajo Dewa Talago Satwa Talago Lumuik Talago Biru Talago Mandeh Rubiah Talago Imbang Langik Talago Cindua Mato Talago Buluah Parindu
  2. Apakah yang kamu ketahui tentang Kerinci? Masih asingkah Kerinci di telingamu? Keberadaan Kerinci memang sedikit sekali dikenal oleh masyarakat Indonesia. Keberadaannya yang jauh berada di tengah Pulau Sumatera memang membuat segala informasi seolah-olah tertutup rapat. Kerinci terletak di lembah Bukit Barisan. Pada awalnya keberadaan Kerinci memang tertutup namun untungnya kemajuan teknologi dari waktu ke waktu terutama internet mampu membuat Kerinci menjadi tidak begitu terisolir. Bagi para pendaki, Kerinci rupanya telah menjadi salah satu destinasi wisata tujuan di Sumatera. Gunung Kerinci memang menjadi salah satu primadona wisata yang indah dengan ditambah pemandangan Danau Gunung Tujuh serta Danau Kaco yang memukau. Lembah Bukit Barisan itu menyimpan berbagai lanskap alam, sejarah dan budaya yang membuat siapapun ingin tahu. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera mengetahui lebih lanjut tentang Kerinci? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam menjelajahi Kerinci, sekepal tanah surge di Provinsi Jambi bagian kedua. Bagian pertama dapat kamu lihat di sini. Melihat Keindahan Danau Kerinci Danau Kerinci via Gallery Wisata Danau Kerinci adalah salah satu tempat yang pas untukmu yang ingin menikmati suasana matahari terbenam. Danau Kerinci memiliki luas 486 kilometer persegi dengan kedalaman rata-rata danau mencapai 97 meter. Danau Kerinci ini adalah danau terbesar di Provinsi Jambi yang terbentuk karena letusan gunung berapi. Danau ini banyak dimanfaatkan untuk pembangkit listrik, sumber air baku, dan juga sebagai sumber air irigasi untuk sawah yang berada di sekitarnya. Nah, Danau Kerinci ini juga dijadikan sebagai salah satu wisata andalan di Kabupaten Kerinci. Sambil menunggu waktu petang, kamu bisa memutuskan untuk pergi mengelilingi Danau Kerinci di bagian barat. Nah, dari jalan raya akan terlihat sebuah bukit yang menjorok ke bagian tengah danau. Bukit tersebut ditumbuhi berbagai tanaman yang seringkali digunakan oleh masyarakat sebagai tempat untuk berladang. Bagian bukit ini terletak di Desa Koto Petai yang juga mengelilingi bukit ini. Pada bagian kiri jalan, kamu akan dapat melihat beberapa kerbau sedang mandi di aliran sungai yang semakin menyempit. Pemandangan ini menjadi sebuah pemandangan mahal dan berbeda daripada pemandangan kota-kota besar yang biasanya penuh sesak dan tidak lagi alami. Di Danau Kerinci, kamu dapat melihat beberapa rumah kayu yang biasanya digunakan untuk tempat budidaya dan menangkap ikan. Budidaya ikan yang dimanfaatkan adalah berupa karamba jaring apung. Sekitar tahun 1997, Danau Kerinci ini ditutupi oleh tanaman eceng gondok namun sekarang tidak lagi demikian. Saat ini, hanya terdapat beberapa rumput liar saja di sekitar perairan ini. Ketika kembali lagi ke Danau Kerinci, kamu akan dapat menyaksikan pemandangan matahari terbenam yang sangat indah. Ya, Danau Kerinci ini memang menjadi salah satu destinasi wisata untuk melihat matahari terbenam yang sangat indah. Menjajal Gunung Kerinci Gunung Kerinci via Primaradio Bagi kamu yang memiliki hobi untuk mendaki gunung, maka Kerinci sudah menjadi salah satu tujuan wisata yang tepat untukmu. Kerinci memiliki Gunung Kerinci yang merupakan gunung tertinggi di Sumatera. Gunung Kerinci adalah gunung api tertinggi di Indonesia. Bagian dari pegunungan bukit barisan ini masuk dalam kawasan Taman Nasional Kerinci Seblat. Gunung ini memiliki ketinggian 3.805 meter di atas permukaan laut. Gunung Kerinci ini berbentuk kerucut dengan lebar 13 kilometer dan panjang 25 kilometer memanjang dari bagian utara menuju ke selatan. Kawahnya terdapat pada bagian puncak sedalam 600 meter. Ketika memasuki bagian Gunung Kerinci ini, kamu akan menemukan sebuah tugu macan. Ya, Tugu Macan tersebut berfungsi juga sebagai gerbang awal dari Gunung Kerinci ini. Perjalanan sebenarnya baru akan dimulai ketika kamu mulai menapaki jalur datar sampai di Pos 1. Di tempat ini, kamu akan melihat hutan lebat dengan dahan yang masih basah karena hujan. Area ini juga dikenal oleh banyak orang sebagai jalur perlintasan harimau. Beberapa jenis binatang lain yang terdapat di area ini adalah tapir, kus-kus, gajah, siamang, monyet ekor panjang, gibbon dan berbagai jenis burung. Sementara itu, dari pos 1 menuju pos 2 dan 3, kamu akan menemukan banyak sekali tumbuhan dataran rendah seperti Mahoni dan tanaman lain seperti pohon cemara dan suweg raksasa. Ketika mendaki gunung ini, pada pagi hari kamu akan dapat melihat pemandangan Danau Gunung Tujuh yang dikelilingi oleh tujuh gunung yang memantulkan semburat keemasan. Selain itu, kamu juga akan dapat melihat hamparan kebun the dan rumah-rumah warga yang terlihat sangat kecil di bawah sana. Ketika mendaki gunung ini, kamu akan dapat melihat lereng bebatuan dan pasir. Perjalanan dalam mendaki Gunung Kerinci ini memang membutuhkan semangat yang tinggi. Puncak Kerinci terdiri dari sedikit lapangan datar yang sangat sempit. Pada bagian sebelahnya, akan langsung berhadapan dengan kawah. Sementara itu, sisi lainnya adalah jurang. Jika bagi sebagian orang, mendaki gunung dan mencapai puncaknya adalah sebuah aktivitas tanpa makna dan melelahkan. Namun, bagi kamu yang menyukai hobi mendaki gunung, tentu saja ini adalah momen yang tepat untuk melihat lebih dekat alam yang merupakan kuasa Tuhan. Melihat Lebih Dekat Bukit Khayangan Bukit Khayangan Kerinci via Ngadem Menjelajahi Kerinci, belum lengkap rasanya jika kamu belum mencoba untuk menjajaki Bukit Khayangan ini. Bukit Khayangan sendiri adalah salah satu objek wisata favorit di Kerinci. Bukit Khayangan ini terletak di Desa Bina Karya, Kota Sungai Penuh. Bukit ini merupakan rangkaian dari bukit barisan. Bukit ini mengelilingi alam Kerinci dan menjadi tempat yang sangat pas untuk menikmati keindahan Kerinci pada pagi maupun sore hari. Bukit ini memiliki ketinggian kurang lebih sekitar 1500 meter di atas permukaan laut. Untuk mencapai Bukit Khayangan ini sangat dianjurkan untuk berpergian menggunakan kendaraan pribadi baik mobil maupun motor. Kamu bisa juga mempertimbangkan untuk menyewa mobil atau motor sesuai dengan kebutuhanmu di Kota Sungai Penuh. Hal ini karena transportasi umum tidak terlalu berkembang di daerah sini. Pilihan terakhir adalah menggunakan ojek. Namun, jika menggunakan ojek, kamu akan mengeluarkan biaya yang lebih besar lagi. Meskipun demikian, akses untuk mencapai Bukit Khayangan ini sudah tergolong sangat baik. Ketika berada dalam perjalanan untuk menyambangi bukit ini, kamu akan dapat melihat pemandangan berupa bukit berlapis-lapis yang menjadi area ladang masyarakat sekitar. Pemandangan yang dapat kamu lihat adalah panorama khas pegunungan yang dihiasi dengan pucuk hijau kemerahan di pohon kayu manis. Dari kejauhan, kamu akan dapat melihat hamparan sawah hijau serta Danau Kerinci yang berada di tengah-tengah perbukitan. Biaya yang akan kamu keluarkan untuk memasuki kawasan Bukit Khayangan ini adalah sekitar 3000 per orang. Sementara itu, biaya untuk kendaraan motor adalah 4000 dan mobil adalah 5000. Sesuai dengan namanya yaitu Bukit Khayangan, perjalanan dalam mencapai destinasi wisata ini juga terasa seperti menggapai langit. Makin lama akan semakin terasa tinggi dan kamu juga dapat melihat awan-awan kecil mulai berarak pelan. Siluet berwarna jingga akan membuat sore harimu semakin terasa sempurna. Nah, ketika malam hari tiba, kamu juga akan dapat menyaksikan taburan bintang di langit yang membuat siapapun akan merasa bahagia melihatnya. Jika menyambangi tempat ini, jangan lupa memastikan diri untuk membawa jaket karena pada waktu sore menjelang malam hari, kamu akan merasakan hawa dingin dan sejuk di sini. Dengan demikian, kamu pun dapat menyaksikan matahari terbenam di bukit ini. Menyambangi Air Terjun Telun Berasap Air Terjun Telun Berasap via Destra Amni Selanjutnya, inilah dia salah satu destinasi wisata menarik di Kerinci yang tentu saja dapat kamu sambangi. Destinasi wisata ini adalah Air Terjun Telun Berasap. Air terjun ini memiliki ketinggian kurang lebih 50 meter. Air terjun ini terletak di kawasan Desa Telun Berasap, Kecamatan Gunung Tujuh. Kecamatan ini juga merupakan kecamatan paling utara yang terletak di Kabupaten Kerinci dan berbatasan langsung dengan Kabupaten Solok Selatan, Sumatera Barat. Air terjun ini merupakan salah satu objek wisata andalan Kerinci dan mampu membuat wisatawan lokal maupun asing berniat untuk menyambanginya. Air terjun ini bersumber dari hulu Gunung Tujuh dan mengalir dari Danau Gunung Tujuh yang juga merupakan danau kaldera yang sangat tinggi. Jika ingin memasuki kawasan air terjun ini, kamu harus mengeluarkan budget sekitar 3000 untuk tiket masuk. Di sini, hanya terdapat dua orang bapak penjaga yang menjaga kawasan air terjun. Ketika memasuki air terjun, kamu dapat melihat keriuhan air yang mengalir terhempas bebatuan sepanjang aliran menuju air terjun. Di sekitarnya terdapat pepohonan yang tumbuh dengan lebat sehingga menambah asri suasana. Proses penamaan Telun Berasap berasal dari penamaan yang diberikan oleh masyarakat sekitar. Hal ini karena keunikan proses jatuhnya air ke batuan yang seringkali menciptakan kabut air seperti asap putih. Kabut tersebut tercipta karena derasnya air yang menguap. Keunikan lain adalah terdapat sebuah goa yang terletak di balik air terjun. Tetapi, karena derasnya air dari air terjun, maka belum ada satu orang pun yang bisa memasuki goa itu. Untuk bisa sampai ke lokasi air terjun ini, kamu harus menuruni anak tangga sejauh 300 meter. Pada bagian kiri dan kanannya, terdapat pohon-pohon yang sepertinya sudah berumur ratusan hingga ribuan tahun. Pohon-pohon ini juga banyak ditutupi oleh lumut dan cendawan. Di sepanjang anak tangga ini, kamu dapat melihat pondok-pondok kecil yang dapat dimanfaatkan untuk beristirahat. Kalau kamu tidak ingin ke bawah, kamu dapat menikmati keindahan air terjun dari ketinggian di tempat ini. Debit air terjun ini sangat deras, terhempas ke batuan, tenggelam dan mengalir mengikuti arah sungai yang membawanya bermuara ke Danau Kerinci. Bagi kamu yang merasa penat dengan kesibukan sehari-hari, pergi menyambangi air terjun ini tentu terasa sangat menyenangkan. Bahkan, berdiam diri sambil menikmati suara air terjun saja sudah terasa sangat menyejukkan. Jika beruntung, kamu juga dapat menyaksikan matahari menghiasi pemandangan ketika menyambangi air terjun ini. Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Kerinci, pastikan kamu menyempatkan diri untuk menyambangi air terjun yang satu ini. Menyambangi Air Panas Semurup Menyambangi Air Panas Semurup via KSM Tour Kerinci memang terkenal dengan banyaknya kawasan pegunungan, perbukitan bahkan juga suhu udaranya yang sejuk dan dingin. Namun, rupanya Kerinci juga memiliki titik panas yang terjadi akibat adanya aktivitas vulkanik. Selain terletak di kawasan kaki Gunung Kerinci yang merupakan gunung berapi tertinggi di Indonesia, sumber-sumber air panas juga bisa kamu temukan di beberapa daerah di Kerinci seperti Kecamatan Air Hangat dan Kecamatan Air Hangat Timur yang merupakan aliran alami dari Gunung Kerinci. Salah satu sumper panas tersebut berbentuk seperti kolam dan mengeluarkan aroma belerang. Tempat itu disebut dengan Air Panas Semurup yang terletak di Desa Baru Air Hangat, Kecamatan Air Hangat, Kabupaten Kerinci. Nah, bagi kamu yang ingin menyambangi destinasi wisata unik lainnya di Kerinci, maka tidak ada salahnya untuk mencoba menyambangi Air Panas Semurup yang satu ini. Dari Kota Sungai Penuh, perjalanan menuju Semurup dapat kamu tempuh selama sekitar 15 menit. Tidak begitu sulit untuk menemukan Air Panas Semurup ini. Dari Balai Semurup yang terletak di pinggir jalan raya, kamu akan melihat sebuah gerbang yang bertuliskan objek wisata Air Panas Semurup. Air Panas Semurup dulunya merupakan sumber air anas yang dimanfaatkan oleh Pemerintah Hindia Belanda sebagai tempat pemandian. Kola mini memiliki kedalaman kurang lebih lima meter dan air kolam berwarna kebiruan. Suhu air panas mencapai 100 derajat celcius dan tentunya mampu membuat kulit menjadi cepat rapuh. Keunikan dari tempat ini adalah seringkali dijadikan sebagai tempat merebus telor dan jagung dengan cara dicelupkan ke dalam air panas tanpa menggunakan kompor. Maka, tidak heran kamu akan menemukan banyak penjual telor dan jagung di sekitar tempat ini. Sumber air panas ini tentu dapat menjadi suatu daya tarik yang mengagumkan karena berada di dataran tinggi dengan ketinggian 800 meter di atas permukaan laut. Menyambangi Aroma Pecco Aroma Pecco via Flickr Selanjutnya, inilah dia salah satu destinasi wisata di Kerinci yang tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata ini adalah Aroma Pecco. Aroma Pecco sendiri adalah sebuah tempat rekreasi alam di kawasan Kayu Aro. Di tengah perkebunan teh Kayu Aro, kamu dapat melihat sebuah taman dengan sebuah kolam. Pada zaman Belanda, kolam yang terdapat di taman ini diduga merupakan tempat penampungan air bagi perkebunan teh. Bagi kamu yang berniat untuk menjajal kolam di taman ini, maka kamu dapat mencoba menggunakan sampan yang tersedia di sini. Nah, kamu juga bisa beristirahat sambil membawa makanan di tempat ini. Sesampainya di taman wisata ini, kamu akan menemukan dua bapak penjaga yang sedang membersihkan halaman dan juga menjadi penjaga. Biaya masuk ke tempat ini adalah sekitar 3000 yang juga sekaligus digunakan sebagai biaya parkir. Di tempat parkir terdapat bangunan mirip seperti atap rumah tradisional Jambi namun berukuran lebih kecil. Biasanya pada waktu Idul Fitri, fasilitas akan banyak ditambah karena tempat ini menjadi semakin ramai. Danau di tengah kebun teh ini memang menjadi salah satu oase terutama untuk beristirahat dan cukup memukau mata. Nah, itulah dia pembahasan mengenai menjelajahi Kerinci, sekepal tanah surga di Provinsi Jambi bagian kedua. Ternyata, Kerinci memiliki banyak destinasi wisata yang tentunya menarik untuk disambangi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Happy traveling!
  3. Apakah yang kamu ketahui tentang Kerinci? Masih asingkah Kerinci di telingamu? Keberadaan Kerinci memang sedikit sekali dikenal oleh masyarakat Indonesia. Keberadaannya yang jauh berada di tengah Pulau Sumatera memang membuat segala informasi seolah-olah tertutup rapat. Kerinci terletak di lembah Bukit Barisan. Pada awalnya keberadaan Kerinci memang tertutup namun untungnya kemajuan teknologi dari waktu ke waktu terutama internet mampu membuat Kerinci menjadi tidak begitu terisolir. Bagi para pendaki, Kerinci rupanya telah menjadi salah satu destinasi wisata tujuan di Sumatera. Gunung Kerinci memang menjadi salah satu primadona wisata yang indah dengan ditambah pemandangan Danau Gunung Tujuh serta Danau Kaco yang memukau. Lembah Bukit Barisan itu menyimpan berbagai lanskap alam, sejarah dan budaya yang membuat siapapun ingin tahu. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera mengetahui lebih lanjut tentang Kerinci? Yuk, simak pembahasannya dalam menjelajahi Kerinci, sekepal tanah surga di Provinsi Jambi (bagian pertama) berikut ini. Perjalanan Udara Menuju Kerinci Bandara Sultan Thaha Saifuddin via Jambi Prov Bandar Udara Minangkabau via Kios Tiket Perjalanan menuju Kerinci bisa ditempuh dengan dua cara yaitu perjalanan udara dan juga perjalanan darat. Untuk perjalanan dengan udara, bisa ditempuh dengan mengambil penerbangan dari Jakarta menuju Padang atau Jambi. Terdapat cukup banyak penerbangan menuju ke dua kota di Pulau Sumatera ini, seperti Garuda Indonesia, Lion Air, Sriwijaya Air dan Citilink. Penerbangan dari Jakarta menuju Jambi biasanya ditempuh dalam waktu 1 jam 15 menit. Sementara penerbangan dari Jakarta menuju Padang biasanya ditempuh dalam waktu 1 jam 50 menit. Pada hari biasa, tiket dengan tujuan Jambi dapat kamu beli dengan harga sekitar 400 ribuan sementara tiket dengan tujuan Padang dapat kamu beli dengan harga sekitar 500 ribuan. Pesawat Menuju Depati Parbo via I love Sungai Penuh Selanjutnya, dari Jambi menuju Kerinci, kamu dapat melanjutkan perjalanan dengan menggunakan pesawat kecil. Harga tiket pesawat ini adalah sekitar 325 ribuan. Kamu akan menempuh perjalanan selama 45 menit hingga tiba di lapangan udara Depati Parbo, Desa Hiang, Kecamatan Sitinjau, Kabupaten Kerinci. Penerbangan ini beroperasi setiap hari Senin dan Rabu sehingga kamu dapat menentukan sendiri waktu yang sesuai dengan jadwalmu. Dari sini, kamu dapat langsung melanjutkan perjalananmu untuk mencapai tujuan daerah-daerah di Kabupaten Kerinci atau Kota Sungai Penuh. Biasanya, para pelancong akan tiba di Kota Sungai Penuh terlebih dahulu sebelum melanjutkan perjalanan menuju Kayu Aro, Danau Kerinci, Lempur dan masih banyak lainnya. Perjalanan Darat Menuju Kerinci Travel via poratukerinci Nah, jika kamu memiliki waktu lebih untuk menjelajahi Kerinci, kamu dapat mencoba pengalaman seru dengan menelusuri perjalanan darat. Setibanya di Bandara Jambi, kamu dapat langsung menggunakan jasa travel yang akan mengantarkanmu dari Jambi menuju Kerinci. Perjalanan darat ini ditempuh selama kurang lebih 10 hingga 11 jam. Beberapa travel yang melayani perjalanan dengan rute Jambi menuju Kerinci adalah PO Safa Marwa, PO Ayu Transport, PO Ratu Kerinci dan banyak lainnya. Kamu dapat memilih kendaraan minibus/elf tergantung dengan jenis kendaraan yang sesuai denganmu. Harga yang dipatok untuk perjalanan dari Jambi menuju Kerinci pun bervariasi, tergantung jenis mobil yang kamu gunakan. Sementara, jika kamu ingin melakukan perjalanan dari Padang menuju Kerinci, kamu harus menggunakan perjalanan darat karena saat ini belum tersedia penerbangan yang melayani rute ini. Lama perjalanan darat dari Padang menuju Kerinci cenderung lebih singkat yaitu sekitar 6 hingga 7 jam. Travel-travel ini juga melayani jasa antara jemput langsung ke tujuan penumpang sehingga dari bandara kamu dapat langsung menuju ke tempat tujuanmu tanpa harus singgah terlebih dahulu di pusat kota. Rata-rata tujuan travel adalah ke Sungai Penuh. Hal ini karena dulu, sebelum menjadi kota tersendiri, Kota Sungai Penuh adalah Ibukota Kabupaten Kerinci. Transportasi di Kerinci dan Sungai Penuh Berbicara mengenai transportasi di Kerinci dan Sungai Penuh, sangat disarankan agar kamu menggunakan kendaraan pribadi. Selain itu, alternatif lainnya yang dapat kamu tempuh adalah dengan rental mobil dan motor yang banyak terdapat baik di Kerinci maupun Kota Sungai Penuh. Angkutan umum di Kerinci biasanya terdapat di pasar-pasar pinggir jalan raya seperti Pasar Siulak, Pasar Semurup, Pasar Jujun dan masih banyak lainnya. Saat ini, keberadaan angkot makin berkurang sedangkan ojek makin bertambah. Tarif angkot juga bervariasi tergantung jarak. Jika kamu ingin menggunakan angkutan umum untuk jarak dekat, kamu dapat menggunakan bendi dengan tariff tergantung jarak yang dituju. Ya, pintar-pintarlah menawar untuk mendapatkan harga yang terbaik. Meskipun demikian, bendi hanya dapat ditemukan untuk transportasi dalam kota Sungai Penuh. Menginap di Kerinci Suasana Kota Sungai Penuh via DPPKAD Sungai Penuh Menjelajahi Kerinci, belum lengkap rasanya jika kamu belum menginap di sini. Ya, kamu harus merasakan seperti apa rasanya bermalam di Kerinci yang tentunya indah dan menyenangkan. Pilihan pertama untuk menginap adalah di pusat Kota Sungai Penuh. Kota Sungai Penuh ini adalah pusat segala keramaian di Kerinci. Di Kota Sungai Penuh ini terdapat banyak hotel dari kelas melati hingga bintang empat. Sementara itu, akses menuju hotel-hotel ini pun tergolong cukup mudah karena berada di pusat kota dan juga pinggir jalan utama. Untuk masalah biaya, budget yang dapat kamu persiapkan untuk bermalam di Kota Sungai Penuh adalah skeitar 100.000 hingga 300.000 per malam. Kersik Tuo via Panoramio Pilihan selanjutnya adalah menginap di penginapan berjenis homestay. Penginapan berjenis ini banyak terdapat di kawasan Kersik Tuo yang terletak di sekitar kaki Gunung Kerinci. Jika kamu ingin merasakan lebih dekat lagi dengan kawasan Kerinci, maka kamu dapat mencoba untuk menginap di tempat ini. Nah, selain itu, ketika menginap di tempat ini kamu akan dapat merasakan hawa sejuk khas Kerinci. Hawa ini bahkan dapat kamu nikmati di waktu malam hari. Umumnya, penginapan berjenis homestay ini terletak di pinggir jalan utama. Namun, biasanya terdapat juga penginapan berjenis homestay yang berada agak jauh dari pinggir jalan utama. Biasanya, terdapat plang papan nama dan penunjuk arah yang akan memudahkanmu untuk mencapai homestay tersebut. Biasanya, homestay ini dijadikan sebagai pilihan terutama bagi para wisatawan yang berniat untuk mendaki Gunung Kerinci. Untuk masalah budgetpun tergolong murah meriah. Tipe kamar yang disediakan pun berbeda-beda sesuai dengan keinginan wisatawan. Budget untuk satu kamar dengan dua tempat tidur dikenakan harga sekitar 60.000 permalam sudah termasuk dengan satu kali makan dan minum kopi. Menyambangi Gunung Raya dan Kawasan Sekitarnya Gunung Raya via Gunung Bagging Inilah dia salah satu keeksotisan wisata alam di Kerinci yang tentunya jangan sampai kamu lewatkan. Destinasi wisata ini adalah Gunung Raya. Namanya memang tidak setenar Gunung Kerinci, namun gunung ini memiliki keindahan wisata alam yang sangat indah dan menarik untuk dikunjungi. Untuk mencapai Gunung Kerinci, dari Kota Sungai Penuh kamu dapat berkendara menuju Danau Kerinci. Setelah itu, kamu akan bertemu simpang tiga Desa Jujun, dan pilihlah kea rah kanan. Tidak beberapa lama kemudian kamu akan tiba di destinasi wisata ini. Gunung Raya ini terletak di kawasan Kecamatan Gunung Raya yang juga terkenal sebagai salah satu pemasok kayu manis terbesar di Kerinci. Tidak banyak yang mengetahui bahwa Kerinci merupakan produsen kulit kayu manis (Cassiavera) terbesar di dunia. Kulit kayu manis ini termasuk dalam jenis rempah-rempah yang beraroma manis dan pedas. Jika kamu singgah ke daerah ini, jangan lupa untuk melihat sendiri bagaimana warga mengolah kayu manis menjadi sebuah produk yang bernilai jual tinggi. Ketika menyambangi daerah ini, kamu juga dapat menyaksikan hamparan sawah yang menghijau dengan suasana pedesaan yang masih sangat asri. Kecamatan Gunung Raya terdiri dari beberapa desa. Salah satunya adalah Desa Lempur Mudik yang berbatasan langsung dengan Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS). Di sana terdapat banyak bangunan yag berasal dari zaman dahulu tetapi keasriannya masih tetap terjaga hingga saat ini. Melihat Lebih Dekat Kawasan Batang Merangin Batang Merangin via Jambstyle Selanjutnya, inilah dia kawasan wisata lainnya di Kerinci yang dapat kamu sambangi dan lihat lebih dekat. Kawasan wisata ini adalah Batang Merangin. Batang Merangin adalah sebuah sungai yang terletak di kawasan Kerinci dan melintasi berbagai desa-desa setempat yang masih sangat asri. Desa-desa tersebut adalah Pulau Sangkar, Tarutung, Tamiai dan masih banyak lainnya. Walaupun desa-desa ini terletak jauh dari pusat kota, tetapi sangat direkomendasikan karena kamu dapat melihat suasana yang asri. Kamu juga dapat melihat penduduk lokal berladang, memancing ikan dan segala aktivitas lainnya yang berkaitan sangat erat dengan menjaga dan melindungi alam. Di tempat ini, biasanya juga dapat digunakan untuk arum jeram karena arusnya yang cukup besar. Meskipun demikian, kamu harus tetap berhati-hati dalam menjelajahi aliran Sungai Batang Merangin ini. Mengunjungi Danau Kaco Danau Kaco via Indonesia Wonder Inilah dia destinasi wisata alam di Kerinci selanjutnya yang tentu saja dapat kamu sambangi. Destinasi wisata ini adalah Danau Kaco, yang dalam bahasa Indonesia berarti kaca. Danau ini terletak di Desa Lempur, Kecamatan Gunung Raya. Danau ini juga berada di kawasan Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS) dan termasuk dalam salah satu situs warisan bersejarah UNESCO. Danau ini memiliki luas sekitar 90 meter dan kedalaman yang masih belum diketahui. Tidak salah jika danau ini diberi nama Danau Kaco. Hal ini karena danau ini memiliki air yang sangat bening dan bersih seperti kaca. Jika kamu berkunjung ke Kerinci, belum lengkap rasanya jika kamu belum mengunjungi Danau Kaco ini. Danau Kaco mengeluarkan cahaya yang cukup terang pada waktu malam hari. Sehingga, tidak diperlukan pencahayaan lagi ketika menyambangi tempat ini. Danau ini mengeluarkan cahaya yang cukup terang terutama pada waktu bulan purnama. Perjalanan menuju Danau Kaco sendiri tergolong cukup panjang. Dibutuhkan waktu sekitar dua jam untuk mencapai Danau Kaco dari desa yang terdekat yaitu Desa Lempur Mudik. Masalah akses memang masih menjadi kendala yang utama. Danau Kaco saat ini masih menjadi salah satu objek wisata alam di Kabupaten Kerinci yang masih sangat digemari. Banyak wisatawan yang datang berkunjung ke Danau Kaco ini baik dari dalam Kabupaten Kerinci maupun dari luar Kabupaten Kerinci. Semoga pengelolaan objek wisata ini dapat menjadi lebih baik lagi agar kekayaan alam Kerinci dapat dirasakan oleh masyarakat sekitar sehingga mampu memberikan manfaat hingga masa yang akan datang. Menyaksikan Pesona Danau Gunung Tujuh Danau Gunung Tujuh via Bocah Rimba Bagi kamu yang masih ingin menjelajahi berbagai wisata alam di Kerinci, maka tentunya kamu dapat mencoba untuk melihat lebih dekat pesona Danau Gunung Tujuh ini. Danau Gunung Tujuh termasuk dalam kawasan Taman Nasional Kerinci Seblat yang terletak di Desa Pelompek, Kecamatan Gunung Tujuh, Kabupaten Kerinci. Perjalanan dari Kota Sungai Penuh memerlukan waktu sekitar dua jam agar bisa sampai di destinasi wisata yang satu ini. Perjalanan dapat kamu tempuh dengan menggunakan angkot berwarna putih trayek Letter W/Gunung Tujuh dari Kota Sungai Penuh dengan tariff 10.000 rupiah. Selama perjalanan tersebut, kamu akan dapat menyaksikan pemandangan alam yang indah dengan sejuta keindahannya. Hamparan sawah yang menghijau, pucuk-pucuk kayu manis yang indah, hamparan harum bunga kopi robusta serta kebun teh menjadi pemandangan yang akan menemanimu dalam menyambangi Danau Gunung Tujuh tersebut. Danau Gunung Tujuh merupakan salah satu objek wisata alam favorit di Kerinci. Selain memiliki panorama alam yang indah, tempat ini juga memiliki lanskap yang sangat beragam dan unik. Danau Gunung Tujuh merupakan danau kaldera tertinggi di Asia Tenggara yang terletak di atas gunung. Danau Gunung Tujuh ini juga memiliki air yang sangat jernih. Di seberang danau terdapat pasir putih. Pasir putih tersebut dapat kamu capai dengan menggunakan perahu nelayan milik masyarakat sekitar. Perjalanan ini dapat kamu tempuh selama sekitar dua jam. Danau Gunung Tujuh sendiri memiliki luas sekitar 960 hektar dengan panjang 4,5 kilometer dan lebar 3 kilometer. Ketinggian danau ini berkisar sekitar 1950 meter di atas permukaan laut. Dengan ketinggian tersebut, danau ini kemudian dijuluki sebagai Danau di Atas Awan. Asal-usul penamaan Danau Gunung Tujuh sendiri karena danau ini terletak dikelilingi oleh tujuh puncak gunung. Gunung-gunung tersebut adalah Gunung Hulu Tebo (2.525 meter), Gunung Hulu Sangit (2.330 meter), Gunung Madura Besi (2.418 meter), Gunung Lumut yang ditumbuhi berbagai jenis lumut (2.350 meter), Gunung Selasih (2.230 meter), Gunung Jar Panggang (2.469 meter) dan Gunung Tujuh (2.735 meter). Danau Gunung Tujuh juga merupakan danau vulkanik yang indah. Danau ini tercipta karena proses letusan gunung api, yaitu Gunung Tujuh. Letusan gunung tersebut menyebabkan terbentuknya sebuah kawah besar yang kemudian terisi oleh air hujan sehingga membentuk sebuah danau. Danau Gunung Tujuh mengaliri beberapa sungai di Jambi. Salah satu sungainya bermuara di Sungai Batanghari yang selanjutnya akan sampai di Selat Berhala. Nah, itulah dia penjelasan mengenai menjelajahi Kerinci, sekepal Tanah Surga (bagian pertama). Ternyata Kerinci memiliki berbagai destinasi wisata alam yang tentunya indah dan juga menarik untuk disambangi. Letaknya yang berada di tengah Pulau Sumatera seringkali membuat akses tentangnya menjadi agak sulit didapat. Namun, seiring dengan berkembangnya zaman, kini mendapatkan informasi untuk menjelajahi Kerinci pun tidak menjadi sulit lagi. Happy traveling!
  4. Pulau Sumatera atau dikenal pula dengan sebutan Andalas, merupakan pulau besar Indonesia yang secara geografis berada pada sisi paling Barat. Di Sumatera, terdapat banyak spot pilihan untuk berwisata baik dari segi wisata alam, kuliner, hingga budaya. Selain di pulau utamanya sendiri yang memanjang dari Barat Laut ke Tenggara, pulau-pulau kecil yang berada di sekitarnya juga tak kalah memberikan daya tarik. Bahkan masih terbilang banyak pulau-pulau disekitaran Pulau Sumatera yang masih perawan. Keindahan kepulauan Sumatera sebagai kepulauan paling Barat Indonesia juga dapat dinikmati ketika senja tiba. Sinar mentari terakhir tiap harinya yang melalui Pertiwi akan melalui Kepulauan Sumatera ini dan memberikan sensasi menarik seolah menjadi salam perpisahan terindah. Ada banyak pilihan spot istimewa jika kalian pemburu senja untuk menikmati sunset dari Sumatera, dan 6 diantaranya akan kita ulas berikut. 1. Tak Ada Tempat Untuk Gelisah, Sunset Pulau Sikulai di Mentawai Hanya untuk Kalian yang Mencari Senang Sunset Pantai Sikulai, (via caranoadventure.blogspot.co.id) Kepulauan Mentawai mungkin sudah tidak asing lagi bagi travelers. Kepulauan yang berada di sisi Barat Pulau Sumatera ini terkenal sebagai surganya wisata bahari milik Provinsi Sumatera Barat. Di kepulauan ini ada banyak spot indah yang bisa dipilih untuk menikmati lautan lepas dengan pantai berpasir putih. Salah satu yang bisa kalian pilih ialah Pulau Sikulai. Pulau Sikulai secara administratif masuk dalam wilayah Kecamatan Bungus Teluk Kabung, Kota Padang. Jaraknya sekitar setengah mil laut dari Pusat Kota Padang dan dapat dicapai dari Dermaga Bungus atau dari Pelabuhan Muara dengan menggunakan kapal. Durasi pelayarannya sendiri ialah sekitar 30 hingga 45 menit. Keindahan pulau yang memiliki luas 44 hektar ini ialah dari pantai berpasir putihnya yang luas bertemu dengan laut biru khas Samudera Hindia. Kawasan hijau di dalam pulau juga sangat alami sehingga nampak kesan tropis yang kuat. Dengan kondisi pulau dan lautnya yang masih terbilang alami tersebut membuat kawasan pulau ini sering dijadikan spot untuk Snorkeling. Pesona bawah laut dari Sikulai yang dipenuhi biota laut yang beragamlah yang menjadikan aktivitas snorkeling menjadi menyenangkan. Ketika sore mulai berjalan, maka keindahan sunset menjadi daya pikat utama untuk dinikmati para pengunjung. Ada banyak pilihan spot untuk melihat dan memotret sunset dari Pulau Sikulai ini, baik dari atas pasir pantainya ataupun kalian juga bisa naik ke atas bukit di tepi pantai. Untuk menuju puncak bukit, sudah tersedia tangga yang harus didaki sekitar 30 menit. Meskipun cukup melelahkan, keindahan sunset dari atas bukit akan membuat lupa segala kelelahan yang terasa. 2. Dari Atas Ketinggian, Memotret Sunset dari Bukit Langkisau Ibarat Memotret Mahakarya Alam Bukit Langkisau Kala Senja, (via twitter.com/kelilingminang) Masih di Tanah Minang, kali ini kita menuju Kabupaten Pesisir Selatan, sekitar 82 km dari Pusat Kota Padang. Bukit Langkisau, begitulah lokasi menawan yang berada di Painan, Ibukota Kabupaten Pesisir Selatan. Bukit yang merupakan salah satu jajaran Bukit Barisan ini menjadi spot yang populer dikunjungi terutama untuk melihat sunset. Menuju Bukit Langkisau kini bukan hal sulit karena sudah dibuat akses yang bisa dilalui mobil. Perjalanan menanjak akan dipadu pula dengan kelok-kelok yang khas perbukitan. Namun sesampainya di titik terakhir kendaraan, pengunjung masih harus berjalan kaki lagi dengan menaiki sekitar 50 anak tangga. Barulah akan tiba di atas puncak dan melihat luas pemandangan lanskap alam didepan mata. Dari atas bukit setinggi sekitar 400 mdpl tersebut, pantai dan lautan lepas nampak tersuguh cantik memanjakan mata. Di sisi lain, nampak juga pemandangan kota serta hijaunya lahan khas daerah tropis. Keindahan ini akan semakin lengkap ketika senja dimana saat-saat matahari yang akan kembali ke peraduannya nampak menyuguhkan mahakarya berupa semburat jingga yang mempesona. Dari atas bukit, luasnya pemandangan membuat sunset dan cahayanya ibarat tiada yang mampu membatasi pesonanya. Tak salah jika di sini menjadi spot favorit berkumpul sekaligus tempat terbaik untuk memotret sunset. 3. Kepulauan Mursala di Tapanuli Tengah Siap Menjamu Dengan Senja yang Istimewa Sore di Murasala (via Tribun Medan-Silfa Humairah) Pesona alam Sumatera Utara, tidak sekedar Danau Toba. Provinsi berpenduduk terbanyak di Sumatera ini juga memiliki keindahan bahari dari kepulauan yang ada di sekitarnya. Memang masih banyak yang belum dikenal luas, padahal keindahan yang dimilikinya tidak bisa dipandang sebelah mata, salah satunya ialah Kepulauan Mursali yang masuk dalam wilayah Kabupaten Tapanuli Tengah. Kepulauan Mursula terdiri dari gugusan pulau-pulau dan yang terbesar bernama Pulau Mursula. Kepulauan ini sudah cukup terkenal sebagai lokasi wisata bagi warga Sumatera Utara termasuk dari Kota Medan. Padahal untuk menuju lokasi ini dengan jalur darat dari Kota Medan bisa mencapai waktu 10 jam lebih, apalagi saat liburan kemacetan tidak bisa dihindarkan di kawasan Tapanuli. Meskipun cukup memakan waktu, nyatanya tetap saja Kepualuan Mursula tak kehilangan pesona. Keindahan yang dimilikinya berhasil menyedot banyak perhatian wisatawan. Kejernihan dan birunya lautan lepas berpadu dengan pulau-pulau yang masih alami menjadikan pemgunjung merasa sangat nyaman dalam berlibur. Beberapa pulau yang paling mempesona ialah Pulau Kalimantung, Pulau Bakar, dan Pulau Putri. Pasir pantai dan eksotismenya saat senja menjadikan pulau ini tak kalah menawannya dengan pulau-pulau wisata lain di Indonesia. Apalagi jika di hari biasa, sangat sedikit wisatawan yang datang sehingga membuatnya seolah menjadi pulau pribadi bagi siapa saja yang datang. Menyewa kapal untuk seharian di kepulauan Mursala memang tidak murah, namun jika kalian datang berombongan belasan hingga 20an orang, maka dijamin harga tersebut sudah sangat murah. Pesona senja yang dimiliki dari Kepulauan Mursala adalah hal yang tak boleh terlewatkan. Dari pulau manapun yang kalian pilih, siap menyuguhkan cantiknya cahaya senja dari sunset. Memotret sunset pun menjadi kegiatan yang tak akan terpuaskan karena terus dan terus pesonanya semakin menjadi hingga mentari benar-benar tenggelam. 4. Tak Hanya Soal Alam, Kemegahan Masjid An Nur di Pekanbaru pun Siap Menyuguhkan Pesona Senja yang Menawan Masjid Agung An Nur Pekanbaru (via suzannita.com) Jika sebelumnya kita bisa melihat senja di nuansa alam terbuka dengan berbagai pilihan lanskapnya, maka suguhan senja berpadu bentuk arsitektur dari bangunan juga bisa menjadi pilihan untuk memberi pengalaman lain. Pilihan lokasi yang istimewa untuk melihat sunset tersebut salah satunya ialah di Pekanbaru yaitu di Masjid Agung An Nur. Masjid terbesar di Pekanbaru ini digadang-gadang sebagai Taj Mahalnya Indonesia. Hal ini karena bentuk arsitekturnya yang mirip. Apalagi bagi pecinta fotografi, ketika sore hari matahari akan bergulir ke sisi belakang masjid sehingga menimbulkan siluet bagi masjid itu sendiri serta cahaya jingga yang akan menjadi latarnya. Kemegahan dan keanggunan masjid yang bersebelahan dengan Gereja HKBP ini disaat sore hari memang berhasil menyedot kunjungan. Tak khayal, selain sebagai tempat ibadah banyak pula yang datang untuk sekedar rekreasi dan wisata. Masjid An Nur sendiri sudah dibangun tahun 1964, namun bentuknya yang semegah saat ini merupakan hasil renovasi besar di tahun 2002 silam. Saat ini, fasilitas di area masjid sangat lengkap meliputi Islamic Centre, Perpustakaan, Aula, dan taman-taman yang mengelilingi bangunannya. 5. Danau Kerinci, Keindahan Sunset yang Sangat Terperinci Suasana senja di Danau Kerinci (via twitter,com/jalanjalanbro) Sebagian besar kita tentu sudah mengenal Kerinci. Kabupaten di Provinsi Jambi ini memiliki sejuta pesona, apalagi lokasinya di dataran tinggi dengan Gunung Kerinci sebagai puncak tertingginya menjadikan Kerinci diberkahi oleh kekayaan alam yang melimpah. Danau Kerinci menjadi satu diantara berkah alam yang Tuhan berikan di Bumi Kerinci. Danau ini tidak sekedar sebuah perairan luas namun lebih dari itu karena latar pegunungan yang nampak berlapis mengelilinginya. Gunung Raya dan Gunung Kerinci menjadi latar utama yang membuat pesona Danau Kerinci semakin terpancar. Aktivitas warga di atas perairan juga menambah sensasi dari danau seluas 4.200 meter persegi tersebut. Banyak hal yang bisa dilakukan di danau yang berada di ketinggian 783 mdpl ini, seperti memancing, berperahu, berkemah, atau sekedar bersantai di tepi danau. Apalagi ada banyak rumah makan yang tersedia sehingga tidak perlu merasa khawatir kelaparan. Dikala senja tiba, pemandangan lanskap Danau Kerinci semakin terpancar sebagaimana terpancarnya cahaya jingga dari mentari. Sunset yang disuguhkan seolah bersiap kembali keperaduan yang berada di balik perbukitan. Pantulan cahaya di atas air juga menjadikan nuansa dramatis lebih terasa. Bagi pecinta fotografi, memotret sunset dari Danau Kerinci adalah kesempatan emas menghasilkan karya foto yang memukau terutama saat cuaca cerah. Jika kalian tertarik datang ke Danau Kerinci, dari Jambi bisa langsung menuju Sungai Penuh yang berjarak 16 km dari lokasi danau. Jarak Kota Jambi ke Sungai penuh memang cukup jauh yaitu sekitar 10-11 jam perjalanan mobil. Apabila tidak membawa kendaraan pribadi, bisa menggunakan jasa travel reguler. 6. Keindahan Senja Terakhir dari Sumatera yang Disajikan oleh Pantai Lampuuk Aceh Pantai Lamphuuk (via talitha-nandhik.ablogspot.co.id) Bicara Aceh maka tak bisa dilepaskan dari pantai-pantainya. Lokasi provinsi terbarat Indonesia ini yang berada diujung pulau membuatnya dilalui oleh garis pantai yang panjang. Banyak pantai yang bisa dijumpai dengan karakter yang berbeda-beda, salah satunya pantai yang masih satu garis dengan pantai Lhoknga, yaitu Pantai Lampuuk. Pantai Lampuuk berada di Kecamatan Lhoknga, Kabupaten Aceh Besar. Secara geografis lokasi pantai ini berada di sisi paling Barat daratan Aceh, sehingga dapat dikatakan pula sebagai penutup senja dari Bumi Nusantara. Keunikan dari Pantai Lampuuk ialah garis pantainya yang memanjang serta barisan perbukitan di sekitarnya. Pemandangan cantik tersebut didukung pula oleh birunya lautan serta buih putih gelombang yang membuatnya semakin mempesona. Keindahan-keindahan yang dimiliki Pantai Lampuuk inilah yang akhirnya membuat pantai ini sangat digemari oleh wisatawan. Banyak kegiatan pula yang bisa dilakukan di pantai ini, dari mulai olahraga air seperti berselancar, snorkeling, banana boat, atau hanya sekedar bersantai di atas pasir pantai. Bahkan di lokasi Babah dua terdapat penangkaran penyu yang bisa dijadikan pilihan untuk berwisata edukasi. Namun dari kesemuanya, ada satu lagi yang tak boleh dilewatkan begitu saja yaitu pesona senja yang siap memukau mata. Pesona sunset dari Pantai Lampuuk memang berhasil menghipnotis penikmatnya. Hal ini tidak terlepas dari perbukitan yang nampak menjorok membentuk tanjung kecil. Dengan latar itulah, memotret sunset di Pantai Lampuuk akan memberikan kesan yang lebih dramatis.
  5. hafizrizalm68686868

    Keindahan Hutan Hujan Tropika Gunung Leuser

    Hutan Hujan Tropika Gunung Leuser Taman Nasional Gunung Leuser dinobatkan sebagai paru-paru dunia, cagar alam nasional dan cagar biosfir oleh UNESCO. Di samping itu, pemerintah Malaysia dan Indonesia menetapkan Taman Nasional Gunung Leuseur dengan taman nasional di Malaysia sebagai “Sister Park”. Taman Nasional Gunung Leuser berada pada lahan dengan luas mencapai 792.675 hektar dan berada pada ketinggian 3404 meter di atas permukaan laut. Hutan Gunung Leuser sangat lebat dan memiliki ciri khas hutan hujan tropika dan hutan pantai. Di dalam hutan ini terdapat beberapa danau, sungai, sumber air panas, air terjun dan lembah. Ekosistem alam di hutan gunung Leuseur sangat beragam dan indah yang meliputi dataran rendah sampai pengunungan. Terdapat banyak sekali jenis satwa langka yang dilindungi di hutan ini mulai dari rangkong, kucing hutan, harimau Sumatera, siamang, orang utan, kupu-kupu, ular, burung, gajah Sumatera, rusa sambar, badak Sumatera dan kambing hutan. Di samping itu, terdapat juga tumbuhan ara dan berbagai jenis flora langka lainnya seperti bunga raflesia, daun payung raksasa dan bunga raksasa yang memiliki diameter mencapai 1,5 meter. Terdapat 6 lokasi utama di Taman Nasional Gunung Leuser ini yaitu Bukit Lawang atau Bohorok yang merupakan kawasan konservasi orang utan. Selain itu, terdapat kawasan Kluet yang memiliki wisata goa serta aktifitas wisata menaiki sampan di sungai dan danau. Gunung Leuser ini sering dijadikan sebagai lokasi pendakian gunung, sedangkan sungai Alas sering dijadikan sebagai lokasi arum jeram yang bisa memacu adrenalin. Gunung Leuseur juga sering dijadikan tempat perkemahan dan pengamatan fauna atau satwa yang dilindungi. Para wisatawan yang akan mengunjungi wisata Bukit Lawang atau Bohorok, akan lebih mudah ditempuh melalui kota Medan dengan jarak sekitar 60 km. Perjalanan tersebut akan memakan waktu sekitar 1 jam dengan menggunakan mobil. Jika wisatawan ingin mengunjungi kawasan Taman Nasional Gunung Leuseur di Tapaktuan (Aceh Selatan), bisa ditempuh dari kota Medan dengan waktu perjalanan sekitar 10 jam dan berjarak sekitar 260 km. Lihat Juga Tempat wisata indonesia yang lain di PuterPuterKota Terima kasih
  6. Awal Bermula Apa yang pertama kali anda pikirkan tentang Lampung? Gajah? Pisang? Ya , mendengar kata Lampung kita akan langsung menjurus pada Pelatihan Gajah di Way Kambas serta pisang lampung yang terkenal. Tak hanya itu, sebagian dari kita pasti akan membayangkan situasi jalur mudik ke sumatera via kapal laut. Nah pada kesempatan kali ini, saya akan membahas pertualangan ngebolang saya ke Lampung beberapa saat yang lalu. Cerita ini bermula ketika terbersit pkiran saya untuk bersilaturahim dengan kawan lama saya di Lampung. Pada saat itu, secara kebetulan seorang teman meminta untuk turut bersama saya dan merealisasikan bayangan saya itu. Walhasil, langsung lah kita berdua mencari tempat yang bisa disinggahi sebagai ‘pelampiasan kejenuhan’ di Pabrik. Ya hitung-hitung wisata lah. Dan, Voila! Kami menemukan destinasi wisata yang cukup menggoda, bernama pulau Condong beserta pantai pasir putih. Kami pun memutuskan berangkat jum’at malam, tepatnya pukul 11 an malam. Saya hanya membawa tas sandeng, sementara kawan saya mengenakan tas ransel. Kami ke pelabuhan merak menaiki angkot ke merak dari cilegon. Sekitar setengah jam, kami pun tiba di merak harbour. Tiket pun kami pesan. Cukup murah ke lampung (bakhaeuni) via laut, hanya dengan merogoh kocek 13 ribuan. Tepat jam 12 malam, jangkar kapal ditarik dari Merak. Ini adalah pengalaman pertama kawan saya menaiki kapal, sementara bagi saya tidak asing. Pasalnya saya punya darah sumatera, sehingga beberapa kali pernah menjejakkan kaki di bumi Andalas. Di kapal , teman saya tertidur pulas. Sementara saya, berusaha menikmati semilir angin malam di atas kapal sembari ditemani oleh seseorang di ujung sambungan kawat. Melalui sambungan itu, dia bercerita mengenai film india yang baru ditontonnya, dan saya menikmati penjelasannya. Saya pun bercerita mengenai agenda perjalanan saya saat itu kepadanya. Dia pun mengingatkan saya untuk lekas tidur, menjaga kondisi badan saya selama diperjalanan. “Jangan tidur malam kakâ€, begitulah kira-kira bunyi pesannya. Ya, itulah sedikit bumbu dalam perjalanan ini. J Setelah 2,5 jam di kapal, kami pun tiba di bakhaeuni. Sesampainya disana, saya sedikit terganggu dengan kumpulan supir travel yang menjajakan layanannya kepada penumpang baru. “Mas, mau kemana mas?â€, itulah kalimat yang diulang-ulang oleh para supir travel kepada kami. Saya pun dengan tegas menjawab : “Rajabasaâ€. Ya , disanalah kami nanti bersua dengan kawan lama saya. Setelah berjuang melewati hadangan para supir, kami pun memutuskan untuk menaiki bus AC. Sayangnya, kami harus duduk berdua di kursi kernet. Ditengah kondisi suntuk+Ngantuk, kami pun terpaksa menikmati perjalanan menuju Rajabasa,Bandar Lampung. Sekursi berdua “Hutan semua ya, mad?â€, ujar Kang Ican bertanya padaku. “Kebun ini, kangâ€, jelasku. Ditengah perjalanan itu, saya hanya mendengar kan ocehan seorang wanita dari Jawa, yang banyak bertanya kepada sang supir. Saya pun berkesempatan bertanya pada sang kernet, mengenai letak pantai pasir putih Karahan. Dia pun berjanji untuk menurunkan busnya di lokasi yang kami tuju. Pasir Putih, Pesona Pulau Condong Setelah melalui perjalanan panjang, kami pun diturunkan di lokasi Pantai Pasir putih. Pagi buta sekali kami tiba di pantai itu. Kesan pertama saya , adalah bahwa pantai ini merupakan kamp militer. Dan benar saja, memang pantai ini memang pantai latihan buat para tentara. Kedatangan kami disambut oleh patung-patung besar yang membuat bulu kuduk saya bergidik. Setelah melihat sejenak lokasi pantai putih, saya pun mengajak kawan saya untuk mencari masjid yang letaknya tak begitu jauh dari sana. Di masjid, kami menunaikan shalat shubuh dan sedikit melepas “jet lag†perjalanan. Pukul setengah tujuh, kami menyempatkan sarapan nasduk disana. Sembari makan nasduk, kami berusaha mencari tahu cara ke pulau condong yang letaknya diseberang pantai. Tak perlu waktu lama untuk kami mendapatkan informasi tersebut. Kami menyewa kapal kecil kesana, 150 ribu/kapal. Kapal ini bisa muat untuk 10 penumpang. Sesampainya di Pulau tujuan, kami serasa seperti orang-orang yang terdampar. Pulau Condong, hampir tak berpenghuni. Hanya ada seorang nenek tua yang menyambut kami dengan penuh senyum sembari menyerahkan tiket masuk seharga 3000/orang. Selain itu kami juga melihat beberapa villa tua yang mulai tak berbentuk sebagaimana mestinya. Sungguh amat disayangkan melihat potensi pariwisata yang ada di Pulau ini, namun pemerintah setempat tidak memaksimalkannya. Di pulau condong, kami melepas penat dengan ‘nyemplung’ di Air yang jernih. Puas bermain air dan berdokumentasi ria, kami pun ditawarkan untuk mengelilingi pulau ini oleh sang juru mudi kapal. Syaratnya kita disuruh menambahkan uang bensin sebesar 30 ribu. Tanpa pikir panjang, kami pun menyetujuinya. “Kapan lagi coba?†, pikirku dalam hati. Ternyata tak butuh waktu lama untuk mengetahui seluk beluk pulau ini. Di sisi lain pulau ini, ternyata tampak serupa. Indah namun tak terurus. Usai berwisata ke pulau condong, kami pun meneruskan perjalanan kami ke Bandar Lampung. Bandar Lampung, Kota Tapis Berseri Perjalanan kami ke Bandar Lampung dari pasir putih menggunakan Trans Lampung (Mirip-mirip bus way lah). Dalam Busway khas lampung ini kami bersua dengan seorang lelaki tua berjubah putih , namun sedikit kumuh (Husnudzan ku, mungkin dia seorang musafir). Ia tampak mengajak mengobrol temanku, mengenai aktifitas dakwah yang ia jalani. “Ah ini mah seorang Jamaah Tabligh†, pikirku saat mengetahui isi pembicaraan tersebut. Setelah kawanku tampak menunjukkan kebosanan akan pembicaraan dengannya, ia mencoba mengobrol denganku. Dengan mudah aku langsung ‘connect’ dengan dia, karena sedikit banyak aku paham dengan yang namanya dunia dakwah. “Saya juga dulu pernah mabit kok, pak. Tapi gak sampai tuntasâ€, ujarku saat dia menjabarkan serba serbi perjalanan para Jamaah Tabligh lalui (termasuk dirinya sendiri). “Oh ya?†, orang tua itu tampak penasaran. “Iya dulu pernah ke Markasâ€. Lelaki itu pun sumringah. Tak berapa lama setelah percakapan itu, kami pun tiba di Terminal Rajabasa . Disana kami sudah ditunggu oleh teman satu organisasi ku. Selama disana, kami pun diajak berkeliling untuk mengenai kota lampung. Kami juga dijelaskan mengenai beberapa kebiasaan masyarakat lampung, mulai dari ditemukannya logo tapis pada setiap pusat bisnis hingga sifat orang lampung yang diam-diam menghanyutkan. Bahkan pada malam harinya, kami melewati kawasan pemukiman padat di pinggiran kota (yang ternyata adalah kawasan Lokalisasi di sana). Ini merupakan pengalaman menarik bagi saya, karena kami hanya ‘sekadar’ lewat, bukan berniat untuk melakukan macam-macam. Lokalisasi disana amat mengherankan, sebab menurut penjelasan teman seorganisasi saya , pembagian kelas “harga†dapat ditentukan melalui gang-gang yang berada disana. Benar saja, saat kami melewati gang “kelas atas†banyak (maaf) WTS yang berpostur ‘aduhai’ lagi berwajah menarik. Ada sebuah kejadian unik, disaat kami melalui sebuah gang, kami dihadang oleh para wanita berpakaian minim. Tujuannya adalah kami dipaksa untuk ‘bermain’ dengan mereka atau minimal memberi uang ‘palak’ kepada mereka. Kalau tidak memberi, biasanya salah satu benda yang melekat di kami. Sial bagiku saat topi ku ternyata ikut-ikutan diambil oleh mereka. Lucunya mereka tak merasa bersalah akan perbuatan itu. Malah tertawa cekikan saat aku linglung plus panic diambil topinya.Tapi akhirnya aku ikhlaskan saja. Daripada aku turun lalu dipaksa bermain dengan ‘mereka’ . Kami pun melanjutkan perjalanan mengelilingi kota lampung , dimana beberapa bundaran kami lewati. Esoknya kami pun memutuskan untuk mengakhiri pertualangan ku di lampung Berlayar dengan Kapal Pesiar Kepulangan kami ke Merak dari bakhaeuni menggunakan kapal port link milik ASDP. Kapal ini cukup besar dan menurutku merupakan bekas kapal pesiar. Sebab banyak interior didalamnya berisi khas kapal pesiar. Kami amat nyaman disana terlebih lagi ada pramugari kapal yang menyambut kami J .Dalam kapal tersebut, aku berjumpa dengan rombongan anak sekolahan yang berasal dari Metro, Lampung. Mereka hendak study tour ke Jakarta dan Jogja. Aku pribadi mengobrol banyak dengan beberapa orang dari rombongan itu. Well, tepat jam 9 malam aku dan kawanku tiba di kontrakan. Membawa banyak cerita dari Serambi Sumatera J Awal Juni 2014
  7. nonaJJ

    Unik, Olahraga Pacu Itik

    Payakumbuh, Sumatera Barat, punya satu olahraga yang unik. Jika biasanya hewan yang digunakan untuk perlombaan olahraga itu kuda, kali ini itik. Bukan lomba goyang itik ya, yang ini lebih sensual lagi, hehe yaitu olahraga Pacu Itik. Warga Payakumbuh sedang mengembangkan olahraga Pacu Itik ini agar jadi salah satu daya tarik wisata di Payakumbuh. Olahraga yang diikjuti itik-itik betina ini seperti lomba pacuan lainnya, hanya saja, itik-itik ini diterbangkan oleh si pemiliknya. Jarak race nya beragam, ada yang 500 meter, 800 bahkan ada yang mencapai 1.400 meter. Nah, kenapa itik betina? Karena menurut para pemilik, itik jantan cenderung mengikuti itik betina, makanya kalau pake itik jantan, ntar nggak fokus terbangnya, hehe… Olahraga pacu itik ini udah ada kayak perlombaan dalam skala yang lumayan luas. Di Kelurahan Aur Kuning Payakumbuh Selatan, Oktober lalu menggelar Lomba Pacu Itik ini selama 2 hari lho. Lomba ini diikuti 70 kurang lebih itik-itik yang sudah diberi nama oleh masing-masing pemiliknya, lucu ya…
  8. Kentz

    Dahsyatnya Kopi Medan

    Sebahagian masyarakat indonesia bahkan masyarakat Internasional telah mengenal kopi medan atau kopi-kopi yang berasal dari Sumatera Untara. Maka Kopi Medan bukanlah sebutan yang asing ditelinga kita. Sumatera Utara Merupakan Provinsi penghasil berbagai komoditas perkebunan seperti : kopi, karet, coklat, teh, kelapa sawit, cengkeh, kelapa, kayu manis, dan tembakau. Perkebunan tersebut tersebar di daerah Deli Serdang, Langkat, Simalungun, Asahan, Labuhanbatu, dan Tapanuli Selatan.Khususnya Untuk komoditas Kopi, Sumatera Utara berhasil mengekspor Kopi mencapai rekor tertinggi 46.290 ton dengan negara tujuan ekspor utama adalah Jepang selama lima tahun terakhir. Jenis kopi yang berkembang di Sumatera Utara adalah Kopi Arabika dan Kopi Robusta dengan luas perkebunannya mencapai 57.433,17 Ha Kopi Robusta. Pada umumnya masyarakat mengenal kopi-kopi yang berasal dari sumatera utara ini dengan kopi Medan meskipun kopi tersebut bukanlah kopi yang dibudidayakan di kota Medan. Sekian dulu ya, Semoga artikel diatas menambah wawasan kita tentang salah satu daerah penghasil Kopi Indonesia terbaik.
  9. Beberapa waktu lalu pernah ada bahasan tentang Bendi, alat transportasi tradisional di Padang. Nah, Padang selain terkenal dengan masakannya juga terkenal dengan trasportasinya, lho. Selain Bendi, ada transportasi umum modern yang sangat populer dan bahkan sering kali menjadi cirri khas dari Kota Padang, yaitu angkot. Kok angkot? Di kota lain juga banyak. Tunggu dulu. Angutan Kota yang kerap kali kita singkat dengan sebutan angkot ini bukan sembarang angkot kalau di Padang. Angkot Padang adalah angkot modis keren. Pernah nonton Film Fast anda Furious? Itu lho filmnya Vin Diesel yang tentang balapan mobil hehe. Nah, kalo ke Padang, pemandangan angkot ala mobil-mobil di Fast and Furious bakalan sering anda temui. Angkot di Padang ini dimodifikasi baik di luar maupun bagian dalamnya. Anda akan menemukan berbagai model angkot yang sangat menarik. Mulai dari modifikasi bodi depan hingga belakang. Body angkot bagian depan ga sedikit yang dibuat ceper, ban mobil dibuat lebih kecil, dan bagian belakangnya, bahkan dikasih sayap variatif yang super keren. Beuh, berasa naik mobil balap deh. Selain modifikasi body seperti itu, ada lagi nih. Nggak ketinggalan aneka stiker dan juga air brush yang nempel di badan mobil. Tulisan, logo, dan gambarnya juga macem2. Mulai dari nama tokoh, slogan atau kalimat-kalimat lucu dari berbagai bahasa, sampai logo atau gambar dari merk merk terkenal. Hiburan tersendiri melihat stiker dan desain eksterior angkot di Padang. Dari mulai kalimat-kalimat gokil yang nyeleneh, sampai jargon yang elegan dan juga terkenal. Tulisannya tapi bukan kayak di truk-truk yang aneh-aneh itu, tapi lebih yang keren sekaligus juga lucu. Logo atau gambar dari merk terkenal juga seolah-olah angkot ini disponsori oleh brand tersebut. Wah, pokoknya mantep deh. Pandangan pertama memang sangat menentukan. Begitulah yang dipercayai para sopir dan pengusaha angkot di Padang. Tapi, ternyata, belum cukup dengan tampilan luar, bagian interior juga nggak boleh kalah sama eksteriornya. Masuk ke dalam angkot di Padang, anda akan berasa seperti di ruang karaoke atau bahkan di club-club. Gimana enggak, interior angkot Padang ini diberi tema tertentu yang bisa dilihat dari warna dan aksesoris di dalamnya. Ada angkota yang menggunakan tema hutan dengan warna hijau dan bahkan ada boneka-boneka binatang, ada juga yang menggunakan nuansa mewah dengan menggunakan warna merah dan sebagainya. Yang jelas, dari mulai tempat duduk hingga fasilitas hiburan selama di dalam angkot ini seru banget. Buat yang nggak bisa lepas dari musik, ini nih pas banget naik angkot di Padang. Soundsystem yang digunakan lengkap, modern, canggih, keren deh. Dan dipasangnya nggak Cuma 1, tapi lebih. Belum lagi, ada juga TV dengan layar yang sudah bisa disentuh, pokoknya full musik. Lagu yang diputer? Mulai dari lagu minang, dangdut, sampe lagu barat terupdate. Angkot di Padang ini juga dikenal dengan angkot yang berisik. Ya bayangkan saja, volume dan jenis speaker yang digunakan nggak sembarangan. Anda bahkan bisa mendengar lagu-lagu yang diputer dari luar angkot dengan jarak yang masih cukup jauh. Hmm… Kenapa angkot di Padang dimodifikasi seperti ini? Alasannya adalah karena persaingan yang ketat. Di sini, satu trayek bisa dilalui orang banyak armada angkot. Makanya kalau nggak pinter-pinter bakalan nggak kekejar setorannya. Nah, setelah diamati, ternyata, para penumpang angkot, terutama kalangan yang muda lebih suka naik angkot modifikasi yang keren dari pada angkot yang biasa saja. Ini dibuktikan sama pendapatan para sopir angkot yang punya perbandingan yang signifikan. Makanya, semakin keren akan semakin laku. Nggak Cuma itu, musik yang diputar juga menentukan. Kalau lagunya nggak oke, banyak juga yang nggak mau naik walaupun tampilan luarnya udah keren heheh… Siapa yang mendanai semua biaya modifikasi ini? Sebagian besar memang para pemilik angkot. Sepertinya sudah menjadi hal yang sangat lumrah buat modifikasi angkot bagi para pengusaha angkot. Buat mereka, biar modal banyak yang penting untung juga banyak. Tapi ga sedikit juga para sopir yang ikut turun tangan. Mereka akan memoles lagi angkot2 modifikasi mereka semampu mereka. Biayanya? Ada yang sampai 40 juta buat satu mobil. Angkot kayak gini bukan tanpa kendala, pemerintah Kota Padang saat ini mulai menertibkan angkot modifikiasi yang dianggap ga sesuai dengan standarisasi kelayakan angkot. Tapi, mungkin sudah mengakar, angkot keren ini nyatanya masih buanyak banget lho. Penasaran?
  10. kolong langit

    Naik Bendi Keliling Kota Padang

    Padang, salah satu kota terbesar di pesisir pantai barat Sumatera. Siapa yang nggak kenal Padang? Wah, kebangetan deh. Padang ini ibu kota Sumatera Barat. Warung nasi padang adalah salah satu restoran kebanggaan Indonesia yang cabangnya bukan Cuma ada di wilayah domestic aja, tapi juga di berbagai tempat lain di dunia. Beuuhh mantep kan. Yang paling heboh lagi, salah satu masakan khas padang, Rendang, dinobatin jadi makanan paling enak di dunia. Hm… Onde Mande… Padang ini adalah salah satu kota yang menjadi target tujuan wisata domestik saya. Kenapa? Nggak tahu juga tapi yang jelas, kota ini dan kota lain di Sumatera Barat buat saya punya daya tarik sendiri. Nah, Ada yang menarik nih dari wisata di Padang. Wisata di Padang sih sebenernya lebih terkenal dengan aneka pantainya, terus yang menarik? Salah satunya cara anda berwisata, yaitu dengan menggunakan transportasi umum Bendi. Sejenis delman, transportasi tradisional yang masih menggunakan tenaga kuda. Dioperasikan oleh seorang kusir. Kebayang kan? Bendi ini adalah salah satu transportasi yang bisa anda gunakan jika berkunjung ke Padang. Dulu, Bendi adalah transportasi utama lho oleh masyarakat sini. Nah, seiring dengan kemajuan zaman dan teknologi, fungsi bendi mulai bergeser sedikit demi sedikit. Bendi saat ini juga banyak digunakan untuk transportasi para wisatawan. Keliling Kota Padang naik Bendi ini bisa jadi salah satu cara menikmati kota Padang yang unik. Bisa menikmati detil kota dengan nyaman dan juga tenang. Ada beberapa pos utama keberadaa bendi ini yang bisa anda kunjungi, beberapa di antaranya ada di sekitar Pantai Padang, Balai Kota, sama Plaza Andalas. Nah, sebelum naik, anda bisa tanya-tanya dulu berapa tarifnya. Bendi ini sudah biasa digunakan buat narik para wisatawan. Jadi nantinya, kalau memang niat anda naik Bendi untuk berwisata keliling kota, anda akan ditawarkan rute oleh si kusir. Banyak rute wisata yang menarik yang bisa anda kunjungi dengan naik Bendi ini. Nah, tarifnya antara Rp 50,000 hingga Rp 100,000 kurang lebihnya dan tergantung juga rute yang akan dikunjungi. Kalau mau puas, ambil saja rute keliling kota dengan biaya Rp 100,000. Nah, kita bisa menikmati banyak tempat yang menarik, kayak misalnya Pantai Padang, Batang Arau yang ada Jembatan Siti Nurbayanya. Di sini tempat oke buat para pasangan di Padang, heheh. Terus ke Pasar Raya, Padang Kota Lama, Pantai Asam Manis yang ada Batu legendaries batu si Malin Kundang, dan sebagainya. Wisata ke Padang memang selain pantai tapi bisa wisata sejarah, budaya, dan kuliner juga. Dan enaknya lagi, kita nggak perlu pusing nyari bendi-bendi lagi, karena dengan tarif segitu, para kusir sudah sepakat untuk jadi “sopir†kita seharian. Mereka siap nungguin kita yang berenti di objek-objek wisata. Mau foto-foto kek, mau apa kek, terserah heheh… Satu bendi buat berapa orang ya? Kapasitas satu bendi itu untuk 3 orang dewasa penumpang sama kusir 1 orang deh. Nah, jangan ragu juga ngobrol-ngobrol sambil minta rekomendasi yang menarik tentang wisata di Padang ini. Oya, sedikit wacana, sedihnya, Bendi ini semakin hari semakin sepi. Masalahnya klise, kalah saing ama transportasi modern lainnya di Padang. Memperihatinkan karena memang seharusnya pemerintah kota Padang bisa serius menjadikan Bendi ini transportasi wisatawan. Bendi ini kan juga sebagai kendaraan buat pawai atau acara-acara daerah gitu di sini. Jadi seharusnya memang bisa lebih produktif dan terkenal. Tapi nggak tahu salah pemerintah yang nggak serius atau memang minat masyarakat terhadap bendi ini yang semakin menurun, Bendi semakin redup namanya. Nah, saatnya kita bantu para bendi ini buat jadi aset pariwisata yang menjanjikan. Dulu kan ada lagu tuh, “Pada Hari Minggu Kuturut ayah ke Kota, Naik Delman istimewa kududuk di muka, Ku duduk samping pak kusir yang sedang bekerja, mengedarai kuda supaya baik jalannya… “ hehehe naik Delman di Jakarta udah susah banget bahkan nggak ada kan? Delman palingan buat jadi kendaraan wisata kecil-kecilan buat anak-anak sekitar komplek. Siapa tahu deh bendi ini bisa terus dilestarikan biar aset transportasi tradisional kita nggak punah. Ada yang mau coba naik Bendi keliling Kota Padang? Yuk, ama saya yuk… Semoga saya bisa cepet ke Sumatera Barat, doakan teman-teman…
  11. Haloooo ada yang udah ke kiluan lampung?? langsung aja nih ada foto2nya... saya copas info dari twitternya ya.. GENERAL INFO : NONE GIVE YOU LOWER PRICE GUARANTEE ! @KiluanDolphin provide a complete package to Kiluan Bay (Teluk Kiluan) Lampung Sumatra Indonesia @Kiluan Dolphin Package start from 2D1N (2 days one night) to 4D3N, from sea experience to offroad (Contact person : Kang Tatang : +62 821 853 93027, notes : no signal when in Kiluan) All package include return transportation from Bandar Lampung to Kiluan, meal, barbeque, boat transport to cottage, life jacket renting) Our trip is organized every weekend and weekdays. No minimum guest for tent package, solo traveller are welcome. However for cottage min 5 persons is required. TYPE OF TOUR : Dolphin Tour : Code 'D' : With Jukung (wooden boat) sailing to Hindia Sea +/- 8 km to watch Dolphin dancing around. Start at 6.am morning duration 2-3 hrours Laguna Tour : Code 'L' : With Jukung (wooden boat) sailing to Kelapa Island which has turqoise beach and lagoon. Other activity is snorkeling PasirPutih Tour : Code 'P' : With motorbike visit long wahite sand beach with high wave and beautiful rock around Tour Air Terjun : Code 'A' : With motorbike and small hiking, visit hidden Water fall Karang Pegadung Tour : Code 'K' : With motorbike visit a group of rocks by the beach that rocketing high to the sky as Phi Phi Thailand PRICE (Special Discount for Twitter Follower and Facebook) 2D1N (2 days 1 night) Dolphin : Pondok 465rb : Paket Tendanya 395rb : Tour D + L Day1 : Arrive in the morning, check in, snorkeling by the beach, to Lguna Kelapa Island, enjoying sunset and barbeque. Next day morning Tour Dolphin, take picture and check out 2D1N (2 days 1 night): Offroad Pegadung Non Dolphin : Pondok 535rb : Paket tendanya 475rb : K + P + A + L Day1 : Balam to Karang Pegadung back to Pondok sunset and barbeque Day2 : snorkeling, Pasir Putih and Waterfall, check out 3D2N (3 days 2 nights) Dolphin : Pondok 635rb : Tenda 575rb : Tour D + L + P + A Day1 : Arrive morning, snorkeling, to pasir putih, to air terjun Day 2 : Tour Dolphin, ke p.kelapa laguna, sunset and barbeque Day3 : check out 3D2N (3 days 2 nights) Dolphin and offroad : Pondok 735rb : Tenda 675rb : Tour D + L + P + A + K Day1 : Arrive morning, snorkeling, to pasir putih, to water fall Day 2 : Tour Dolphin, p.kelapa laguna, sunset and barbeque Day3 : Karang Pegadung and check out 4D3N (4 days 3 nights) : Offroad and all Pondok 880rb : Tenda 799rb : D + L + P + A + K Day 1 : Pegadung Day 2 : Dolphin and Laguna Day 3 : Pasir Putih and Water Fall Day 4 : Check Out Tailor tour can be arranged Notes : a. All package include transport from Bandar Lampung, should you need pick up from Bakauheni port add 70rb PP b. Snorkeling set renting 30rb/day and 50rb/2 days c. Tents Package similar with Cottage above, but sleep at tent by the beach with air matrass, 2 toilets and sleeping bag. d. 30 available tens e. Cottage capacity, comfort for 25 guests COTTAGE FACILITY : - 2 bed room with matras - 3 Toilets (1 toilet inside) - Kitchen - Electric - Sofa and Dining Table - Sunloungers and beach umbrellas - Snorkeling sets more info klik http://kiluandolphin.com atau @KiluanDolphin
  12. menurut beberapa situs wisata terpopuler dunia, Kepulauan Bintan yang ada di Prov Riau merupakan salah satu kepulauan dengan pemandangan terindah di asia. bahkan, mengalahkan Bali dan Phuket konon. berangkat dari situ , ane mencari info mengenai Bintan tersebut, didapatlah Pulau Nikoi, ketika ane search hap.... dapatlah bahwa PULAU INI DISEWAKAN!!! tajuk berita nya begitu... benarkah ??? sekilas tentang Pulau Nikoi pulau ini memiliki jarak 8 km dari bintang, memiliki luas total 15 hektar, dengan total villa sebanyak 16 buah. terumbu karang serta hutan banyan menghiasi sekeliling pulau ini. harga per malam nya sekitar 3-5 juta sudah termasuk makan 3 hari sekali, dan akomodasi penuh selama di pulau ini. sangat cocok bagi mereka business traveler ataupun bepergian dengan keluarga besar. isi berita tersebut sebenarnya membahas mengenai pelayanan dari pulau ini yang sangat baik kepada para tamunya, berita ini booming karena disini para jalan2ers boleh menelepon hotel untuk meminta custom order( minuman, tukang pijat, etc) sekalipun lagi gak di kamar, tinggal telepon pake hape, terus si pelayan datang nganterin pesenan( sejenis delivery order gitu) seindah apakah ? coba kita lihat : pendapat pribadi ane : saingannya pulau umang nih, ane pernah ke pulau umang, sama juga kaya gini. bersihnya sama, gak ada penduduk juga, vila nya sama, crowdnya sama, dan harganya sama. so far , pendapat ane emang pulau2 di indonesia harus begini semua, biarkan dikelola swasta, tapinya bisa menarik wisatawan lebih banyak, soalnya kalo sama swasta pengemasan dan promosi nya bisa maksimal gak kaya kalo dikelola pemerintah.
  13. Thiam

    Pantai cermin

    Pantai cermin merupakan pantai berpasir putih yang indah. Jaraknya dari bandara polonia medan sekitar 1.5 jam. Namanya pantai cermin karena pada siang hari mataharinya terik dan memantulkan cahaya kecil-kecil dari matahari seperti cermin. Banyak wisata air yang dapat dilakukan seperti banana boat, speed boat sampai berenang di pinggir pantai. Waktu musim liburan, pantai ini ramai karena memang merupakan liburan yang murah meriah dan cukup asik. Kalau mau duduk juga tersedia gubuk yang terbuat dari rotan dan bambu untuk kita bersantai sambil mengobrol dan menunggu matahari terbenam. fotonya
  14. fel_tan

    Bukit barisan

    Ada yang udah pernah ke bukit barisan? Pegunungan bukit barisan di pulau sumatera ini terletak pada pertemuan tiga buah lempeng aktif dunia. Kalau mau bawa mobil dari jakarta bisa lewat lintas barat. Kita bakal melalui jalan yang pemandangannya bagus banget. Bukit berbaris, hutan tropika, tapi medannya naik turun. Tapi harus hati-hati juga karena di daerah sekitarnya sering terjadi longsor. Kalau ada yang melakukan perjalanan dari jakarta ke sumatera pakai mobil, jangan lupa lewatin bukit barisan dulu ya