Search the Community

Showing results for tags 'thailand'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 141 results

  1. rianifitria

    Info tentang Chiang Mai

    Atas anjuran @deffa, saya membuat topik mengenai Chiang Mai. Awalnya saya cuma sharing pengalaman jalan2 di Chiang Mai 4-hari. Sekilas Info: Chiang Mai adalah kota yang disebut sebagai 'pusat kebudayaan Thailand Utara'. Dulunya terkenal sebagai tempat penghasil opium terbesar di Asia Tenggara, sekarang menjadi daerah wisata. Letaknya dekat dengan Sungai Mekong; yang menjadi perbatasan 3 negara, juga sebagai salah satu jalur transportasi utama di 3 negara ini, China dan Vietnam, maka daerah ini kaya akan kebudayaan dari berbagai suku 'pedalaman' (baca: jauh dari ibu kota) dan turis2. Datang ke Chiang Mai: Ada berbagai cara untuk datang ke Chiang Mai. Yang paling mudah dan cepat adalah pesawat. Tidak ada direct flight dari Jakarta, jadi perlu transit. Dari Bangkok ke Chiang Mai one way itu sekitar THB 1000-1300. Kalau PP, paling murah itu THB 1800. Jam terbang 1.5 jam. Selain pesawat, bisa juga naik kereta dan bus dari Bangkok. Kereta Bangkok-Chiang Mai sekitar THB 300-1350, jam perjalanan 13-15 jam. Bus dari Bangkok-Chiang Mai sekitar THB 200-500, jam perjalanan 11-14 jam. Dari Chiang Rai, bisa naik bus ke Chiang Mai. Kira2 3 jam perjalanan dan harga tiketnya THB 185-288 sekali jalan. Transportasi di Chiang Mai: Di Chiang Mai sendiri ada beberapa cara untuk jalan2. Dan karena kota ini kota turis, para supir2 kendaraan umum bisa membawa para turis ke objek2 wisata, lengkap dengan membawa brosurnya di mobil mereka buat referensi dan juga bisa disewa untuk jalan2 seharian. Taxi: Tidak pake argo, jadi perlu nawar juga. Biasanya gak mau jalan kalau jarak dekat, minimal jalan THB 100 ke atas. Juga jarang bisa nemu taxi di pinggir jalan, biasanya harus telpon dulu. Muat 4 orang dan ber-AC (penting kalau musim panas). Song Thaew: Ini sejenis angkot, tanpa AC. Jurusannya tergantung warna: Merah: Kota Tua + Sekitar Kota Tua. Biasanya hampir semua objek wisata bisa didatangi pake yg merah. Warna2 lain biasanya mulai berangkatnya dari terminal bus Chang Puak: Oranye : Ke arah Utara, daerah Fang Putih : Ke arah Timur, daerah San Kampaeng (biasa ngetem di daerah pasar Warorot) Kuning : Ke arah Utara, daerah Mae Rim dan Hang Dong Biru : Ke arah Selatan, daerah Sarapi dan Lamphun Hijau : Ke arah Timur Laut, daerah Mae Jo Bisa dipanggil dari pinggir jalan, dan tanya arah dan harga sebelum naik. Karena mereka tidak punya jalur dan harga pasti. 1 song thaew muat sekitar 10 penumpang, jadi kadang2 mereka cari penumpang sebelum jalan. Biasanya kalau di daerah dalam Kota tua kemana2 THB 20 per orang. Keluar Kota Tua THB 40 per orang. Bisa juga disewa khusus, jadi gak nyari penumpang, biasanya sekitar THB 200-400 total, tergantung jarak. Tuk tuk: Seperti bajaj, cuma lebih gak nyaman dibandingkan bajaj. Harus nanya dan nawar juga dan bisa muat sampai 4 orang (3 dibelakang 1 di sebelah supir). Kalau di dalam Kota Tua sekitar THB 60 dan Kota Tua sampai ke arah Pasar2 malam (Warorot/Anusarn) kira2 THB 100-150. Akomodasi: Banyak macamnya. Bisa mulai dari THB 150 ke atas, kelas asrama, sampai Four Season penthouse THB 80000. Saya tinggal di Hotel M Chiang Mai, $60/malam, double bed. Ada orang lain yg tinggal di Funky Monkey Guest House, $12/malam, double bed (kamarnya luas). Pas jalan sepanjang Tha Phae road itu ada papan yg menawarkan kamar THB 350/malam. Sebenarnya tidak masalah tinggal di Kota Tua maupun di daerah Pasar Malam (Chang Klan Road), tergantung acaranya saja. Karena jarak antara Kota Tua ke Pasar Malam itu sekitar 20-30 menit jalan kaki, atau 5-10 menit naik kendaraan umum. Jelasnya sih daerah Kota Tua lebih sepi kalau malam. Tips: cari tempatnya yg dekat dgn landmark yg dikenal orang lokal untuk mempermudah jalan pakai angkot. Misalnya 'Tha Phae', 'Anusarn', 'Warorot' dll. Makanan: Harga2: 1 tusuk sate sosis/sate bakso : THB 5Sosis thailand : > THB 10Roti : >THB 20Glutinous rice and manggo (ketan dan mangga) : THB 30 (1 mangga dan porsinya besar)Mie dari gerobak pinggir jalan: THB 35-50Makanan dari food court: THB 35-90Minuman: THB 7-35 (THB 7 air, jus buah THB 20, Smoothie buah segar THB 30)Fast food : THB 130-195 per set (lain2: sunday THB 19, kopi THB 49, nugget THB 89)Es krim : Haagen Dazs > THB 240, magnum THB 40 (7-11)-50 (tempat lain), es krim instan >THB 50 (tips: pesan dari menu harga THB 50an keatas, bukan dari pajangan di rak kaca yg THB 200an)Daftar makanan khas: kôw soy - mie khas Chiang MaiSai Oua - sosis khas dari daerah Utara ThailandMiang Kham - snack dibungkus daunAeb Pla - pepes ikanKaeng Khanun - gulai nangka mudaGaeng Ho - bihun gorengKhantoke Dinner: Khantoke Dinner and a Cultural Show di Old Chiangmai Cultural Center, Wua Lai road - THB 650 (termasuk antar jemput dari Hotel Lobby)Khum Khantokem, Sai Na alley - THB 500-600Kantoke Palace, Chang Klan road - THB 400-500Chiang Mai Cabaret Show at Anusarn Market - THB 200 (termasuk 1 minum) Makan di Vegetarian society - donasi sesuka hati - dekat Central Airport Plaza Makan di Devi Mandir Chiang Mai di Utara, Thanon Ratanakosin - donasi sesuka hati - termasuk upacara, mulai jam 6 Nimmanhaemin - daerah yg mulai dikembangkan sebagai pusat hipster cafes dan restaurants. Di luar Kota Tua, arah barat dari Suan Dok Gate. Extra Tips: - Biasanya harga2 murah (tips dan naik angkot) itu kelipatan THB 20. - Tips untuk para pemain Cabaret minimal THB 20 per orang, kalau berfoto dgn mereka setelah acara selesai
  2. kyosash

    Index Thailand

    Hello Jalan2ners Kali ini saya mau mencoba membuat Index dari beberapa thread2 yang ada diforum ini mengenai Thailand. semoga dapat mempermudah dalam pencarian informasi mengenai Thailand. Contoh Field report (catatan perjalanan yang dilakukan oleh Jalan2ners) Chiang Mai, Bukan Jalan2 Biasa (Lagi) Ayuthaya! Sun Shines To The Max! Field Report : Silverlake Vineyard Pattaya Krabi Yang Santai Nyaman Dan Damai 7 Hari Keliling Thailand Cuma Rp 2 Jutaan Backpacking 5 Negara : Mengelilingi Ayutthaya Sendirian Northern Thailand (Chiang Mai, Chiang Rai, Mae Sai) 8D7N Bangkok, Phuket, Phi2 Island Phuket City Tour Is A Must Ketika Kenyataan Tak Seindah Rencana (Trip Phuket-Hatyai Part 1) Ketika Kenyataan Tak Seindah Rencana Part 2 (Phuket, Hatyai, KL) Bekpek Kl-Phuket-Bangkok Oktober 2013 Thailand selatan: Hat Yai dan Songkhla omod Pattaya-Bangkok Night Life + Shopping Vacation Museum Madame Tussauds Bangkok Pattaya-Bangkok Mei 2014 Kuliner + Jalan2 + Shopping = Bangkok Fr : 5D4N Bangkok - Pattaya Trip The Grand Palace Bangkok Momod Field Report Phuket + Photo Hal-hal yang ingin diketahui mengenai Thailand, apa saja sih yang menarik? Tempat Wisata di Thailand Siam Square, Surganya Desainer Muda Thailand Siam Discovery - Siam Center - Siam Paragon Cari suvenir lucu di Bangkok? Ke LoFt Siam Discovery aja! Tha Chang Market Lain2-nya Chao Praya Express Boat Tanya Long Necked Chatuchak Market, Thailand pasar terbesar di dunia? Benarkah ada Pulau di Thailand yang moyangnya orang Jawa? Museum Lukisan 3D di Berbagai Negara NOTE: untuk informasi tempat/obyek wisata lain-nya bisa lihat disini Bangkok Chiang Mai Chiang Rai Koh Lanta Koh Phangan Koh Samui Koh Tao Pattaya Phuket Tips dan Hal - hal yang mungkin perlu diketahui mengenai Thailand Semua yang "mungkin" Anda butuhkan tentang Bangkok BACKPACKER THAILAND Etika Berwisata di Thailand Vacuum Dried-Durian dari Thailand Berapa biaya ke thailand bila ingin ke Chiang mai ?( lanjutan thread chiang mai) tanya: sewa van di chiangrai/chiangmai Jalan-jalan ke Bangkok: 5 hal yang harus dilakukan di Bangkok suatu saat Tanya Seputar Phuket & Wisatanya Pertama Kali ke Bangkok: Hati2 Penipuan 4 tipe scamming di bangkok dan cara menghindarinya!! Sim Card apa yang bisa dipake di Phuket ? contoh itinerary Perjalanan 13 Hari ke Thailand dan Kamboja Itin 3D 2N Di Pattaya-Bangkok Info Transportasi Perjalanan Bangkok-Phuket Dari Bangkok ke Phuket dengan bis 'Taksi' di kawasan Patong - Phuket Cara gampang naik bis di Bangkok Phuket Town to Patong Sewa Motor di Patong Info Penginapan Recommended Hostel di Bangkok Intip Yuuk Penginapan-Penginapan Murah di Bangkok ...! top hostel in phuket Semoga informasi2 diatas dapat membantu anda dalam mencari informasi. Mohon Maaf Sebelumnya Jikalau Ada Kesalahan/Kekurangan, mohon panduan-nya Kalau ada yang mau menambahkan pun di-persilahkan
  3. Berbicara mengenai mengelilingi Thailand, belum lengkap rasanya jika kamu belum mengeksplor negeri gajah putih yang satu ini. Kali ini, kita akan membahas tentang Chiang Rai. Chiang Rai seringkali disebut sebagai kota yang mirip dengan Chiang Mai, sebuah kota lain di Thailand yang saat ini cukup populer. Namun demikian, rupanya Chiang Rai tergolong kota yang lebih tenang, lebih terjangkau dan yang paling penting masih belum terlalu touristry. Chiang Rai terletak di Mueang Chiang Rai district di Provinsi Chiang Rai. Kota ini dibangun oleh Raja Mangrai pada sekitar tahun 1262 dan menjadi ibukota Dinasti Mangrai pada waktu itu. Chiang Rai rupanya memiliki banyak pesona wisata yang cantik dan tergolong sayang untuk kamu lewatkan. Penasaran dengan kota yang satu ini? Berikut ini kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi Kota Chiang Rai di Thailand selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Chiang Rai Rute 1: Menggunakan Pesawat Jakarta-Chiang Rai Mengunjungi Chiang Rai Melalui Mae Fah Luang Chiang Rai International Airport via http://chiangraiairportthai.com/themes/chiangrai/assets/img/slide/chiangrai-1.jpg Bagi kamu yang ingin langsung mengunjungi Chiang Rai dari Jakarta, kamu dapat menaiki pesawat dengan tujuan Jakarta-Chiang Rai. Saat ini telah terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute Jakarta-Chiang Rai. Penerbangan Jakarta menuju Chiang Rai akan kamu tempuh selama sekitar 5 jam 35 menit dengan satu kali transit. Jika kamu ingin menempuh perjalanan ini, kamu akan membutuhkan biaya sekitar Rp 1.500.000,00 hingga Rp 4.800.000,00 per sekali jalan atau sekitar 3.781 baht hingga 12.100 baht. Sesampainya di Chiang Rai, kamu akan tiba di Mae Fah Luang Chiang Rai International Airport. Selanjutnya, jika kamu ingin menempuh perjalanan menuju ke pusat kota Chiang Rai, kamu membutuhkan waktu sekitar 12 menit. Rute 2: Alternatif Perjalanan dari Kota Chiang Mai Memasuki Chiang Rai dari Kota Chiang Mai via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/05/6f/0a/6f/dhara-dhevi-chiang-mai.jpg Jika sebelumnya kamu telah berada di Thailand, atau menginginkan road trip untuk menuju kota Chiang Rai, maka ada beberapa alternative perjalanan yang dapat kamu tempuh. Yang paling populer adalah perjalanan darat dari Kota Chiang Mai. Untuk mencapai Chiang Rai dari Kota Chiang Mai, kamu dapat menaiki bus. Terminal bus di Chiang Mai sendiri terletak tidak begitu jauh dari Chiang Mai Night Bazaar. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki bus dari Chiang Mai menuju Chiang Rai adalah sekitar 288 baht untuk sekali jalan. Di perjalanan, kamu akan dapat menyaksikan pemandangan berupa pegunungan yang cantik. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 3 jam 30 menit. Memilih Penginapan di Chiang Rai Ada beberapa jenis penginapan yang dapat kamu jadikan referensi sebagai akomodasimu selama berada di Chiang Rai. Penginapan itu berjenis hostel, guest house serta hotel. Untuk memilih penginapan, tentunya dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling-mu selama berada di Chiang Rai. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis bunk bed in dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di sini adalah sekitar 199 baht per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room dengan harga sekitar 450 baht per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, balkon, TV, telefon, private toilet, private bathroom dan minibar. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, balkon, TV, telefon, private toilet, private bathroom dan minibar. Jangan lupa untuk mencatat semua detail mengenai penginapanmu selama berada di Chiang Rai untuk kenyamananmu selama berada di kota yang satu ini. Hari Pertama Awali Kegiatan Wisatamu di Chiang Rai dengan City Tour dan Melihat Tempat-Tempat Menarik di Sini Mengunjungi Wat Phrathat Doi Tong via http://www.chimburi.com/images/chiangr26.jpg Untuk memulai perjalanan wisatamu selama berada di Kota Chiang Rai, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Wat Phrathat Doi Tong. Wat Phrathat Doi Tong adalah sebuah pagoda terkenal yang terletak di puncak Doi Din Daeng. Pagoda ini didirikan oleh Phrachao Uchutarat yang merupakan raja ketiga dari Singhanawat Royal Family. Pagoda ini diberi nama ‘Tung’ yang berarti bendera pusaka dalam dialek masyarakat setempat. Sebagai bagian dari city tour di Chiang Rai, tidak berlebihan rasanya jika tempat ini kamu jadikan sebagai salah satu destinasi wisata. Untuk mencapai Wat Phrathat Doi Tong dari pusat kota Chiang Rai, kamu dapat melewati jalan Highway 1 selama sekitar 55 kilometer. Selanjutnya, kamu dapat berbelok ke kiri di Highway 1149 dan Phrathat Doi Tung hanya sekitar 600 meter dari situ. Mengunjungi White Temple atau Wat Rong Khun via http://manonthelam.com/wp-content/uploads/2012/06/Wat-Rong-Khun-White-Temple-Chiang-Rai-Thailand-2.jpg?682f7e/white_temple_main.jpg Nah, ini dia salah satu candi terbaik yang dimiliki oleh Kota Chiang Rai. White Temple atau Wat Rong Khun namanya. White Temple ini juga merupakan salah satu destinasi wisata favorit bagi para wisatawan serta merupakan tempat favorit penduduk Chiang Rai sendiri. White Temple adalah salah satu candi Buddha yang tergolong tidak konvensional dan memiliki nilai seni yang tinggi. White Temple dimiliki oleh seseorang yang bernama Chalermchai Kositpipat. Beliau ini juga merupakan orang yang mendesain serta mengonstruksi candi ini. White Temple dibuka dan diresmikan untuk kunjungan umum pada tahun 1997. Wat Rong Khun buka setiap hari selama sepanjang tahun dan tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin memasuki tempat ini alias gratis. Pada akhir abad ke 20, Wat Rong Khun yang asli berada dalam kondisi yang memprihatinkan. Untuk itu, Chalermchai Kositpipat, seorang seniman asli Chiang Rai berniat untuk memperbaiki dan merekonstruksi bangunan White Temple. Beliau berencana untuk membuka White Temple sebagai pusat untuk mempelajari agama Buddha serta sebagai area meditasi. Meskipun biaya masuk ke tempat ini tergolong gratis, namun kamu juga diperbolehkan jika ingin menyumbangkan dana sukarela. Mengunjungi Wat Ngam Muang via http://thumbs.dreamstime.com/z/buddhist-temple-named-wat-doi-ngam-muang-26497556.jpg Setelah puas mengelilingi White Temple, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menjelajahi kota Chiang Rai dengan mengunjungi Wat Ngam Muang. Wat Ngam Muang adalah sebuah candi yang terletak di atas bukit. Namun tenang saja, karena perjalanan mengunjungi Wat Ngam Muang tetap sayang jika kamu lewatkan. Untuk mencapai bangunan Wat Ngam Muang, kamu diharuskan untuk meniti jalan di atas anak tangga yang berjumlah 74 tingkat anak tangga. Anak tangga ini tersusun dengan pegangan tangan berbentuk naga, sebagai simbol kepercayaan bahwa candi ini dijaga oleh naga yang suci. Wat Ngam Muang juga dipercaya sebagai sebuah candi yang dibangun oleh pendiri Kota Chiang Rai, yaitu Raja Mengrai. Tidak ada biaya tiket masuk yang digunakan jika kamu ingin memasuki Wat Ngam Muang alias gratis. Untuk mencapai Wat Ngam Muang, kamu dapat menaiki samlor atau tuk-tuk. Sebelumnya, pastikan kamu telah mencapai kesepakatan harga dengan pengemudi tuk-tuk. Jarak dari pusat kota Chiang Rai menuju ke Wat Ngam Muang adalah sekitar 700 meter, tepatnya di dekat Sungai Mae Kok. Mengeksplor Chiang Rai Night Market via http://davidlansing.com/wp-content/uploads/2013/09/Thailand-NiteMkt.jpg Untuk melengkapi perjalanan hari pertamamu di Chiang Rai, kamu dapat mengunjungi Chiang Rai Night Market yang satu ini. Chiang Rai Night Market memang terkenal sebagai salah satu destinasi wisata favorit para turis serta penduduk lokal Chiang Rai. Di tempat ini, kamu dapat merasakan serunya pasar malam ala Thai. Chiang Rai Night Market menawarkan berbagai makanan lokal, serta barang-barang dagangan dari desa-desa sekitar. Hari Kedua Cobalah Menikmati Golden Triangle Tour Selama Berada di Chiang Rai Mengunjungi Mae Salong via http://travelfish-sg.s3.amazonaws.com/blogs/thailand/wp-content/uploads/2012/08/Akha-village-nr-Mae-Salong-TF.jpg Salah satu cara untuk mendapatkan kenyamanan ketika memulai perjalanan pada hari keduamu di Chiang Rai ini adalah dengan menyewa kendaraan lengkap dengan supirnya jika kamu ingin mengeksplor Chiang Rai. Untuk mengawali perjalanan hari keduamu selama berada di Chiang Rai, kamu dapat mencoba mencicipi perjalanan golden triangle tour. Golden triangle tour adalah perjalanan mendekati ke perbatasan tiga negara yang strategis di kawasan Asia Tenggara secara geografis, yaitu Thailand, Laos dan Myanmar. Kali ini, kamu dapat memulai perjalananmu dengan mengunjungi Mae Salong. Mae Salong adalah daerah pedesaan yang terletak di Mae Fa Luang District, Provinsi Chiang Rai. Mae Salong memiliki dataran tinggi yang khas serta pemandangan yang menenangkan. Ketika mengunjungi Mae Salong, jangan lupa untuk menyempatkan diri untuk mencicipi teh oolong dan makanan yunnamese. Daerah Mae Salong sangat terkenal dengan the-nya. Mereka juga tergolong sangat ramah. Jika kamu ingin membeli the mereka, kamu dapat membeli dengan harga yang cukup terjangkau tergantung dengan kemampuanmu menawar harga. Selain itu, para penduduk lokal juga bersedia untuk mengemas produk the dalam bentuk yang lebih kecil dari biasanya selama kamu meminta. Mengejar Matahari di Wat Santikhiri via http://www.asianbiketour.com/wp-content/uploads/2012/06/WatSantiKhiriWRd_ToolTip450x300.jpg Bagi kamu yang menyukai perjalanan menyusuri kebudayaan, kamu dapat pula mencoba mengejar matahari terbit di Wat Santikhiri. Setelah puas menjelajahi Mae Salong dan mencicipi tehnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Wat Santikhiri. Di Wat Santikhiri yang terletak tidak begitu jauh dari Mae Salong, kamu dapat melihat pemandangan kota dari atas ketinggian. Selain itu, kamu dapat menyaksikan lebih dekat kecantikan dari Wat Santikhiri. Wat Santikhiri sendiri tergolong tidak begitu ramai sehingga cukup menenangkan. Di dalam kompleksnya, terdapat pula taman guna menambah keindahan candid an kenyamanan wisatawan yang berkunjung ke tempat ini. Wat Santikhiri menawarkan pemandangan yang begitu indah. Lokasi tempat ini juga terletak tidak begitu jauh dari perbatasan antara Thailand dengan Laos dan Myanmar. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu Menyusuri Golden Triangle Tour Mengunjungi Mae Sae District via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/6f/Myanmar-Thailand_bridge_in_Mae_Sai.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu di Chiang Rai, kamu dapat melanjutkan perjalanan golden triangle-mu. Kali ini, kamu dapat mengunjungi Mae Sae District yang merupakan daerah perbatasan antara Thailand dan Myanmar, namun masih terletak di Provinsi Chiang Rai. Di tempat ini, kamu dapat mengeksplor kuliner Thailand yang terdapat di sana. Mae Sae merupakan daerah paling utara dari Chiang Rai dan Thailand. Kamu dapat mendapatkan harga yang cukup terjangkau untuk mencicipi kuliner jika kamu membelinya di daerah pasar lokal di Mae Sae. Cobalah untuk mencicipi teh atau kopi lokal, soya milk, deep-fried dough stick, serta snack lokal lainnya. Setelah puas mencicipi kuliner lokal di Mae Sae, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menuju destinasi selanjutnya. Mengunjungi Tachilek via http://www.travelieu.com/imagepath/Tachilek-Pic-06.jpg Setelah puas mengelilingi Mae Sae District, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Tachilek. Tachilek adalah sebuah kota perbatasan yang terletak di Myanmar. Jika dibandingkan dengan Mae Sae, maka Tachilek tergolong tidak semaju Mae Sae. Namun, kota yang satu ini juga cukup menyenangkan untuk kamu eksplor. Kondisi yang cukup jauh berbeda, dimana jika kamu berada di Thailand kamu akan selalu merasa disambut di land of smiles tersebut, lain halnya jika kamu berada di Tachilek. Kondisi di sana lebih serius, namun tenang saja hal ini bukan berarti kamu tidak bisa menikmati keindahan Tachilek. Di Tachilek kamu dapat melihat pemandangan kecil dari kota di negara Myanmar, meskipun belum dapat mendapatkan pemandangan Myanmar yang sesungguhnya. Cobalah untuk mengunjungi pasar lokal yang ada di daerah Tachilek untuk merasa lebih dekat dengan penduduk lokal Tachilek sendiri. Mengunjungi Chiang Saen Anchient City via http://www.anzwg-bangkok.org/uploads/image015.jpg Setelah puas berkeliling di Tachilek, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Chiang Saen Anchient City. Chiang Saen Anchient City adalah salah satu kota tua yang terdapat di Provinsi Chiang Rai. Chiang Saen Anchient City dipercaya telah berdiri sejak zaman dahulu dan masih bertahan hingga saat ini. Tempat ini juga merupakan salah satu pemukiman tertua bagi kerajaan Thailand. Penduduk di sekitar Chiang Saen Anchient City hidup dengan sangat menyenangkan dan dalam kondisi yang tenang. Di Chiang Saen Anchient City, kamu dapat mengunjungi beberapa situs warisan dunia yang sayang jika kamu lewatkan. Contohnya adalah Wat Pa Sak, Chedi Luang, Wat Phra Chao Lan Tong Temple serta Wat Phra Tat Com Kitti. Wat Pa Sak merupakan sebuah candi dengan arsitektur bernilai tinggi serta memiliki khas dari berbagai desain seperti Pukham, Chinese dan Sukkothai. Candi ini terletak dekat dengan pintu gerbang utama dan merupakan monument terpenting yang terletak di daerah ini. Chedi Luang adalah salah satu kuil yang cukup besar yang terletak di Chiang Saen Anchient City meskipun kuil ini belum tentu merupakan kuil yang terbesar pada zaman Dinasti Lana. Kuil ini berbentuk persegi dan merupakan salah satu kuil terindah yang terdapat di Chiang Saen Anchient City. Wat Phra Chao Lan Tong merupakan sebuah candi yang banyak dikunjungi oleh penduduk lokal Chiang Saen Anchient City. Candi ini merupakan rumah bagi patung Buddha berwarna emas yang bernama Phra Cao Lan Tong. Chiang Saen Anchient City memiliki banyak candi yang dapat kamu kunjungi. Tempat ini juga tergolong kental dengan kebudayaan sehingga kamu dapat mengenal lebih dekat kebudayaan khas yang ada di Chiang Rai. Itulah dia itinerary menjelajahi Chiang Rai di Thailand selama 3 hari 2 malam. Ternyata Chiang Rai memiliki banyak pesona wisata yang harus kamu sambangi pada kesempatanmu berkunjung liburan ke kota cantik yang satu ini. Happy traveling!
  4. Bagi kamu yang ingin mengeksplor Thailand, mungkin sekarang waktunya kamu untuk mengeksplor kota Pattaya. Pattaya adalah sebuah kota di Thailand yang terletak di Teluk Thailand, tenggara Bangkok, di Provinsi Chonburi. Pattaya terkenal dengan pariwisatanya, dimana kota ini seringkali dikunjungi oleh wisatawan dan ekspatriat. Kota ini terletak sekitar 100 kilometer dari Bangkok. Pada tahun 2007, populasi di kota Pattaya mencapai sekitar 100.000 jiwa. Kota Pattaya sendiri merupakan pusat dari Provinsi Chonburi, dengan populasi yang mencapai 1.000.000 jiwa. Penasaran ingin segera mengeksplor Pattaya? Berikut ini adalah itinerary mengeksplor Pattaya di Thailand selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Pattaya Rute 1: Memasuki Pattaya Melalui Don Mueang Airport dan Melanjutkannya dengan Bus Memasuki Kota Pattaya via Don Mueang Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/a6/G20110725161623_g.jpg Salah satu cara untuk mencapai kota Pattaya adalah dengan menggunakan pesawat rute Jakarta ke Bangkok Don Mueang Airport. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menggunakan tiket dengan rute Jakarta ke Bangkok adalah sekitar Rp 800.000,00 hingga Rp 2.400.000,00. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 3 jam 25 menit. Sesampainya di Bangkok Don Mueang, kamu dapat menaiki kereta state railway of Thailand menuju ke Mo Chit Northern Bus Terminal. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 65.000,00 hingga Rp 90.000 per sekali jalan (sekitar 160 hingga 230 Baht). Perjalanan menuju Mo Chit Northern Bus Terminal akan memakan waktu sekitar 26 menit. Sesampainya di Mo Chit Northern Bus Terminal, kamu dapat menaiki bus untuk mencapai Pattaya Bus Station. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 2 jam dengan biaya Rp 50.000,00 atau 130 Baht. Rute 2: Memasuki Kota Pattaya Melalui Suvarnabhumi International Airport dan Kereta Memasuki Kota Pattaya via Suvarnabhumi International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/59/Terminal_de_l%27a%C3%A9roport_international_de_Bangkok.JPG Alternatif lain yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin memasuki Kota Pattaya adalah dengan menggunakan pesawat rute Jakarta menuju Suvarnabhumi International Airport. Saat ini terdapat banyak maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu dari Jakarta menuju Bangkok. Biaya yang kamu keluarkan untuk mendapatkan tiket dengan rute ini adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.100.000,00 per sekali jalan. Jika memungkinkan untuk transit, maka kota yang mungkin menjadi tempat transitmu adalah kota Singapura atau Kuala Lumpur. Sesampainya di Bangkok, kamu dapat menaiki airport rail link menuju ke Lat Krabang. Perjalanan ini dapat kamu tempuh selama sekitar 3 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 13.000,00 hingga Rp 18.000,00 atau 35 hingga 45 baht. Sesampainya di Lat Krabang, kamu dapat menaiki kereta state railway of Thailand menuju ke Pattaya. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 100.000,00 hingga Rp 160.000,00 atau 240 hingga 400 baht per sekali jalan. Memilih Penginapan di Pattaya Selama berada di Pattaya, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house serta hotel. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan yang kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat menginap di kamar berjenis bed in dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan di penginapan ini adalah Rp 132.000,00 atau sekitar 330.65 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di hostel ini adalah free wifi, AC, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis standard double room. Fasilitas yang kamu dapatkan di guest house ini adalah private balcony, free wifi, coffee/tea maker, private bathroom, private shower dan sitting area. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di guest house ini adalah sekitar Rp 288.000,00 atau 722 baht untuk satu malam. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat menginap di kamar dengan jenis standard double room. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 241.000,00 atau sekitar 604 baht untuk satu malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di hotel ini adalah AC, desk, shower, perlengkapan mandi gratis, toilet, bathroom, TV, minibar dan kulkas. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu di Kota Pattaya dengan City Tour Mengunjungi Sungai Chaopraya dan Melewatinya dengan Boat via http://baltyra.com/wp-content/uploads/2010/12/Chao-Phraya-River08.jpg Untuk mengawali kegiatan wisatamu ketika berada di Pattaya, kamu dapat memulainya dengan menyusuri sungai Chaopraya dengan boat. Panjang Sungai Chaopraya adalah sekitar 300 kilometer dan bermuara di Teluk Thailand. Sungai Chaopraya dipercaya merupakan sungai utama pada masa Kerajaan Siam. Sedangkan dalam bahasa Inggris, Sungai Chaopraya seringkali dijuluki dengan sebutan “The River of The Kingsâ€. Sungai Chaopraya merupakan sungai utama dan terpenting di Thailand. Sungai ini memiliki endapan alluvial yang rendah dan menyebar ke seluruh dataran Thailand. Untuk menyusuri Sungai Chaopraya, kamu dapat menaiki boat yang khusus disediakan untuk melayani kebutuhan wisata para wisatawan yang berkunjung ke sungai ini. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki boat ini adalah sekitar 30 baht. Kapal tersebut beroperasi dari pukul 06.00 hingga 19.00. Kamu akan dipandu oleh seorang pemandu wisata yang akan menemanimu menyusuri Sungai Chaopraya. Nah, terdapat alternative lain jika kamu ingin merasakan pengalaman menyusuri sungai yang lebih spesial. Terdapat pula kapal wisata yang akan menemanimu untuk menyusuri Sungai Chaopraya dengan harga sekitar 500 baht. Di kapal wisata khusus yang satu ini, kamu dapat mendapatkan kenyamanan yang lebih pribadi serta kamu dapat menikmati pemandangan Sungai Chaopraya yang lebih romantis. Mengunjungi Sanctuary of Truth via http://www.pictures-thailand.com/Pattaya/Sanctuary/SanctuaryTruthPattaya_0027.JPG Untuk melanjutkan perjalanan wisatamu selama berada di Pattaya, kamu dapat melanjutkannya dengan mengunjungi Sanctuary of Truth. Sanctuary of Truth adalah sebuah konstruksi kuil di Pattaya. Nama lain dari Sanctuary of Truth adalah Wang Boran dan Prasat Sut Ja-Tum. Sanctuary of Truth dibuat dengan bahan baku berupa kayu dengan motif Hindu serta Buddha. Bangunan ini memiliki tinggi sekitar 205 meter dengan luas sekitar 2.115 meter persegi. Sanctuary of Truth memiliki seni kontemporer dengan basis arsitektur yang terinspirasi dari tema keagamaan. Sanctuary of Truth juga terinspirasi dari arsitektur Khmer. Sanctuary of Truth ini dibuka setiap hari dari pukul 08.00 hingga 17.00. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki kuil yang satu ini adalah sekitar 500 baht. Di tempat ini kamu juga dapat menyaksikan pemandangan latar belakang berupa laut yang menakjubkan. Selain itu, kamu juga dapat menikmati indahnya ukiran yang terukir di kuil tersebut. Konon, ukiran tersebut adalah hasil karya para seniman lokal Pattaya. Jika kamu merasa tertarik dengan sejarah dari tempat ini, kamu bisa bertanya atau menggunakan jasa tour guide. Namun, tidak masalah jika kamu belum berminat karena mengunjungi dan melihat lebih dekat tempat ini sebenarnya sudah cukup mengesankan. Mengunjungi Sriracha Tiger Zoo via http://static.asiawebdirect.com/m/bangkok/portals/pattaya-bangkok-com/homepage/attractions/tiger-zoo/allParagraphs/09/image1/tiger-zoo-1.jpg Setelah puas mengunjungi Sanctuary of Truth, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Sriracha Tiger Zoo. Sriracha Tiger Zoo adalah sebuah kebun binatang yang terletak di Pattaya. Kebun binatang ini memiliki populasi harimau sejumlah 200 ekor dan buaya sekitar 100.000 ekor. Pada tahun 2009, harga tiket masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Sriracha Tiger Zoo adalah sekitar 350 baht. Selain melihat harimau, kamu juga dapat melihat pertunjukkan para pawing buaya yang bermain dengan buaya di tempat ini. Yang spesial dari tempat ini adalah kamu dapat melihat terdapat induk harimau yang tinggal satu kandang dengan anak-anak babi. Beberapa atraksi yang dapat kamu saksikan di tempat ini adalah crocodile show, tiger show, elephant show, feeding the crocodile,feeding the tiger atau feeding fish. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Pattaya, jangan lupa untuk mengunjungi Sriracha Tiger Zoo yang satu ini. Hari Kedua Waktunya Untuk Mengunjungi Tempat-Tempat Menarik Lainnya di Kota Pattaya Mengunjungi Nong Nooch Tropical Botanical Garden via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/f/ff/Nong_Nooch.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu selama berada di Pattaya, kamu dapat mengawalinya dengan mengunjungi Nong Nooch Tropical Botanical Garden. Nong Nooch Tropical Botanical Garden adalah sebuah taman tropis yang memiliki luas sekitar 2 kilometer. Untuk mencapai Nong Nooch Tropical Botanical Garden, kamu dapat menaiki mode transportasi berupa bus, taxi atau menyewa kendaraan. Nong Nooch Tropical Botanical Garden dimiliki oleh Pisit dan Nongnooch Tansancha. Tempat ini memang dijadikan sebagai wildlife conservation project. Nong Nooch Tropical Botanical Garden pertama kali dibuka untuk umum pada tahun 1980. Nong Nooch Tropical Botanical Garden dibagi menjadi beberapa area, yaitu French Garden, European Garden, Stonehedge Garden, Cactus and Succulent Garden, Variegated Plants, Ant Tower, Butterfly Hills, Orchid and Bromelia Display Garden serta Flower Valley. Taman ini buka setiap hari dari pukul 8.00 hingga 18.00. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki taman yang cantik ini adalah sekitar 59 baht. Melihat Pertunjukkan Thai Boxing di Nong Nooch Village via https://thaiboxingindonesia.files.wordpress.com/2014/03/thai-boxing4.jpg Setelah puas mengelilingi taman di Nong Nooch Tropical Botanical Garden, kamu dapat menyaksikan pertunjukan Thai Boxing di Nong Nooch Village. Thai Boxing atau Muay Thai adalah seni bela diri keras khas Thailand. Di Nong Nooch Village, kamu dapat menyaksikan seni bela diri khas Thailand ini. Seni bela diri Muay Thai sarat dengan pukulan, siku, tendangan serta serangan lutut. Di Nong Nooch Village, kamu memang dapat menyaksikan berbagai kebudayaan khas Thailand. Mengunjungi Dried Food Market via http://pandabangkoktour.com/Images/Pattaya/DriedFoodMarket2.png Setelah puas melihat pertunjukkan Muay Thai di Nong Nooch Village, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Dried Food Market di Pattaya. Di tempat ini, kamu dapat melihat berbagai kuliner atau snack kering khas Thailand maupun Pattaya. Di Dried Food Market ini dijual berbagai macam makanan kering berupa permen, manisan, keripik, kerupuk, dan abon. Dari yang berbahan dasar buah seperti asam, nangka, durian, mangga, manggis, dan kelengkeng hingga produk laut yaitu rumput laut, cumi, sotong, udang, dan ikan. Semua jenis produk dilengkapi dengan toples “try me†alias icip-icip. Sehingga kamu dapat mencoba mencicipi makanan yang ada di tempat ini. Menyenangkan bukan? Selain itu, di Dried Food Market ini kamu juga dapat menemukan berbagai bumbu instan kuliner khas Thailand. Kamu juga dapat menemukan berbagai sambal khas Thailand. Jangan lupa menyempatkan waktumu untuk berkunjung dan membeli oleh-oleh kuliner Thailand di tempat ini. Hari Ketiga Waktunya Berjalan Mengelilingi Tempat-Tempat Wisata Lain di Pattaya Mengunjungi Pantai Jomtien di Pattaya via http://teakdoor.com/Gallery/albums/userpics/10004/Jomtien_Beach_6.JPG Jika Pantai Pattaya terasa begitu ramai dan touristry, tenang saja karena kamu memiliki kesempatan untuk melihat pantai lainnya yang tidak kalah cantik dengan Pantai Pattaya. Pantai Jomtien terletak sekitar kurang lebih tiga kilometer di sebelah selatan Pantai Pattaya. Di Pantai Jomtien, kamu dapat menyaksikan hamparan pasir putih serta birunya laut yang menenangkan. Di pantai yang indah ini kamu juga dapat membeli berbagai snack dengan harga yang cukup terjangkau. Pantai Jomtien adalah pantai yang tepat jika kamu ingin bersantai dan menikmati pemandangan. Jangan lupa untuk berfoto-foto sepuas hati jika kamu berkunjung ke pantai cantik yang satu ini. Pantai Jomtien juga mampu memanjakan wisatawannya dengan adanya berbagai restoran di tempat ini. Kamu dapat merasakan nikmatnya mencicipi kuliner khas Thailand sambil melihat pemandangan laut yang menakjubkan. Mengunjungi Gems Factory via http://walkingstreet.co/pattaya/gem.jpg Setelah puas mengelilingi Pantai Jomtien, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Gems Factory. Banyak orang bilang, belum lengkap rasanya datang dan mengunjungi Pattaya jika belum mengunjungi Gems Factory yang satu ini. Tur Gems Factory akan dimulai dengan penjelasan mengenai batu yang berbeda-beda. Penjelasan terkait dengan karakteristik dan hal-hal detail mengenai batu-batu tersebut. Setelah itu, kamu akan diajak untuk mengunjungi pabrik batu yang sebenarnya. Begitu selesai mengunjungi pabrik tersebut, kamu akan diajak untuk melihat display dari batu perhiasan terindah. Konon, terdapat juga batu perhiasan yang terindah di dunia di tempat ini. Di bagian showroom, kamu dapat melihat pameran batu perhiasan terbesar di dunia yang memamerkan banyak batu perhiasan yang indah dan menawan. Kamu dapat melihat perhiasan berupa emas, mutiara serta berlian. Jika kamu tertarik untuk berbelanja perhiasan, kamu dapat datang untuk mengunjungi tempat ini. Mengunjungi Pattaya Floating Market via http://content.rajakamar.com/wp-content/uploads/2014/01/Pattaya-Floating-Markets.jpg Setelah puas menjelajahi Gems Factory, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi salah satu tempat yang wajib kamu sambangi ketika kamu berada di Pattaya. Nah, tempat tersebut adalah Pattaya Floating Market. Pattaya Floating Market adalah pasar terapung yang terkenal di Thailand. Di tempat ini, kamu dapat mencicipi kuliner Thailand sambil melihat pemandangan Sungai Kwai. Kamu juga dapat melihat ladyboy yang menari riang. Pasar unik ini terletak sekitar 2 kilometer dari pusat kota Pattaya. Pattaya Floating Market dapat dijangkau dengan menggunakan bus kota, taksi atau tuk-tuk. Selain mencicipi kuliner khas Thailand, kamu juga dapat membeli souvenir khas Thailand di tempat ini. Untuk memasuki Pattaya Floating Market, kamu diharuskan membayar sebesar Rp 60.000,00 atau sekitar 200 baht per orang. Namun, jika kamu datang bersama teman Thailand, kamu tidak perlu membayar jika ingin masuk ke tempat ini alias gratis. Menyenangkan, bukan? Kamu juga dapat menikmati keindahan Pattaya Floating Market ini dengan menggunakan perahu. Jangan lewatkan kesempatan untuk mengunjungi Pattaya Floating Market yang konon merupakan salah satu floating market terbesar yang ada di Asia. Nah, itulah dia itinerary mengeksplor kota Pattaya di Thailand selama 3 hari 2 malam. Pattaya bukan hanya terkenal dengan pantainya, namun juga ternyata memiliki banyak tempat wisata cantik yang sebaiknya kamu sambangi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Happy traveling!
  5. Hola Momod Here !!! Balik lagi dengan lanjutan Field Report perjalanan 10 hari 3 Negara, setelah kemaren KL dan Bangkok sekarang mau lanjut Krabi oiya cerita yang lain bisa di cek kesini ya. KUALA LUMPUR MELAYU YANG MODERN KULINER + JALAN JALAN + SHOPPING = BANGKOK Oiya Field Report ini agak panjang karena saya nulis nya se detil mungkin buat kalian yang baru pertama kesini, jadi harap maklum ya KRABI Sebuah propinsi di timur Bangkok ini mempunyai wisata alam dan bahari yang cukup bagus, sering disebut2 sebagai Phuket versi Sepi atau Quiet Phuket, kenapa ? Karena ya emang disini lebih sepi dari Phuket atau Pattaya yang merupakan kota wisata bahari, yang crowded oleh wisatawan muda nya. Di Krabi lebih banyak wisatawan dewasa (berumur) jadi bisa di bilang lebih santai disini. 18 Februari 2014 Tiba pukul 17.00 WIB di Krabi International Airport dari Don Muang Bangkok perjalanan cuma 1 jam menggunakan Air Asia seharga 1.100 baht. Sampai di bandara saya kira karena Krabi ini kota kecil jadi bandara nya juga ya gak bagus. Namun lumayan bagus kok nuansa bandara itu Putih, dan cukup modern saya rasa lebih bagus dari bandara Husein Sastranegara Bandung Beres imigrasi, langsung ke counter Shuttle Bus, oiya saya sudah pesan penginapan di PN Guesthouse di Krabi Town 3 malam Double Bed seharga 1380 baht. Untuk Shuttle Bus dari Airport ada dua destinasi yaitu Krabi Town 90 baht peorang dan Ao Nang 120 baht perorang. Oiya sebelom nya aku jelasin dlo. Krabi ini terbagi dua daerah utama yaitu Krabi Town dan Ao Nang. Krabi Town ya di tengah kota, Ao Nang lebih dekat pantai. Jadi kalo pengen yang sepi pilih Krabi Town, tapi kalo pengen agak ramai dikit ke Ao Nang. Ok naik Shuttle Bus ke Krabi Town perjalanan sekitar 20 menit, melewati lambang kota Krabi yaitu Crab Statue (Patung Kepiting) dan gak nyangka ternyata pool Shuttle Bus nya deket dengan Guesthouse saya tinggal gelinding 3 kali sampe hehehe. Check in penginapan sekitar pukul 18.00 WIB resepsionis nya bisa English dan agak lucu menyenangkan, dia langsung tanya ke saya ada rencana apa besok, dan dia sodorin aja beberapa paket tour yang ada di Krabi, saya tinggal pilih dikasih diskon hotel katanya. Saya dapet di lantai 2 Double Bed dan ada Balkon nya juga, penampakan kamar nya bagus luas ada TV Kabel, WIFI, Kamar Mandi Luas, Shower dan Toilet Duduk, Bersih. Saya rasa ini Worth untuk permalam Rp. 150 ribuan Karena udah lapar saya putuskan untuk cari makan malam, setelah mandi sekitar pukul 20.00 WIB langsung menuju pelabuhan (Port) di dekat penginapan. Cukup dekat jalan kaki 500 meteran ketemu deh seperti foodcourt di pinggir pelabuhan aja. Oiya untuk soal makanan buat Muslim, hampir semua makanan di Krabi ini HALAL. Karena berbeda dengan Bangkok / Phuket / Pattaya. Di Krabi mayoritas agama ISLAM. Jadi jangan heran kalo kalian jarang nemuin tempat makan yang tidak ada logo HALAL nya (biasanya Chinese Food) heheheh Malam itu saya pesan makanan Vegetables Mix Seafood + Rice + Ice Tea = 60 baht. Untuk makanan harga nya hampir sama murah dengan Bangkok seh, namun pilihan disini lebih banyak seafoodnya. Oiya kalo pesen Ice Tea pasti dikasih nya Red Thai Tea, kalo pengen Es Teh Gula, pesennya Ice Chinese Tea harga nya sama aja seh. Beres makan malam sekitar pukul 22.00 WIB saya putuskan untuk balik ke guesthouse untuk istirahat, buat besok lanjut lagi 19 Februari 2014 yup Day 2 di Krabi hari ini belum ada tujuan pasti mau kemana, tapi udah ada bayangan seh yang pasti ke Tiger Cave temple wajib Pukul 10.00 WIB beres mandi, sarapan roti + air mineral di sevel deket penginapan seharga 21 baht. Oiya disarnkan di Krabi sewa motor atau mobil (kalo destinasi yang jauh) karena selain jauh2, angkutan umum sedikit dan jarang. Jadi saya sewa dari penginapan, motor matic Yamaha Nouvo 200 baht (di tempat lain 250 baht). Isi bahan bakar dlo Petrol (mungkin sekelas Pertamax) 3 liter 111 baht. Cukup lah buat seharian. Oiya kalo sewa di luar hotel biasanya di minta paspor nya, tapi kalo dari penginapan gak perlu Ok tujuan pertama saya ke Ao Nang yang berjarak sekitar 40 km an dari Krabi Town. Kondisi cuaca di Krabi panasnya kayak Jakarta mungkin karena daerah pantai ya jadi ke kulit lengket (item lagi saya). Perjalanan gak ada macet, jarang ada kendaraan apapun lewat di jalan raya nya. Jadi perjalanan sekitar 1 jam 30 menit itu santai aja. Di perjalanan menuju Ao Nang ketemu dengan susunan Bukit Kars yang keren, itu pertanda kalo Ao Nang udah dekat. Destinasi pertama saya langsung ke Ao Nang Beach, akhirnya mantai juga, karena masih siang hari bolong pukul 11.30 WIB jadi masih sedikit orang disini, tapi udah ada bule2 yang berjemur tapi kebanyakan opa oma hehehehe. Oiya kalo mau ambil Boat ke Phi Phi Island atau 4 Island dan Hong Island bisa dari sini namun bukan paket tour ya. Yaudah sambil nyantai saya putuskan untuk makan siang dlo di kaki lima daerah Ao Nang Beach ini. Pukul 12.00 WIB saya makan siang milih menu Ao Nang Fried Rice Shrimp + Ice Tea + Morning Glory (Kangkung) = 120 baht. Dan lagi2 di Ao Nang ini makanan HALAL semua karena kata nya seh pusat penyebaran Islam di Thailand itu di Ao Nang, disini banyak banget Mesjid nya. Pukul 13.30 WIB perut udah kenyang dan matahari panasnya udah agak berkurang lanjut lagi ke Ao Phra Nang Beach yang cuma 5 menit dari Ao Nang Beach. penampakan Ao Phra Nang Beach ini mirip Resort gitu, dan disinilah dermaga kapal2 yang mau berangkat tour ke Phi Phi Island / 4 Island / Hong Island. Oiya di pantai ini juga ada pulau kecil yang kalo air lagi surut kita bisa jalan kaki ke sana, tapi biasanya cuma pagi hari surutnya sekitar pukul 7 - 9 pagi. Udah puas di Ao Phra Nang Beach saya lanjutkan ke Fossil Shell Beach yang cukup dekat dari Ao Nang Beach sekitar 30 menitan lah naik motor. Ketika saya sampai sepi2 aja walaupun katanya ini salah satu wisata favorit di Krabi, kebetulan yang jaga tiket gak ada jadi saya masuk aja gratisan hahahaha. Penampakannya disini adalah Pantai dengan garis pantai yang kecil, namun lebih banyak karang dan banyak Kerang-Kerang mati yang bertumpuk jadi karang lagi. Pukul 15.00 WIB saya putuskan balik ke penginapan dlo untuk ngadem karena Krabi panas. Oiya selama perjalanan pulang saya sempat foto2 di beberapa spot yang kayaknya di khususkan untuk ambil backgorund Bukit Kars Sekitar pukul 16.30 WIB saya cukup istirahat dan berangkat ke destinasi terakhir hari ini yaitu Tiger Cave Temple yang masih berada di Krabi Town jadi dekat perjalanan sekitar 20 menit naik motor. Penampakan temple ini adalah ada sebuah Temple yang di dalam nya ada kandang Macan. Yang konon katanya salah satu dewa agama Hindu. Namun yang menarik bukan Temple nya tapi mendaki 1237 anak tangga ke Temple diatas gunung nya. Oke lah saya jalanin. 300 anak tangga masih oke lah tenaga masih ada, namun setelah tangga ke 500 sekian udah mulai kram perut, napas habis, air minum habis pula. Untungnya banyak bule2 baik yang baru turun dari puncak dan mau membagikan air minumnya. Mereka selalu bilang "Don't rush, take your time, still long way to go, best of luck" hahahaha. Tangga ke 700an udah mau nyerah aja deh, tapi ke bayar ama pemandangan di atas ini keren, saya bersantai sejenak kebetulan ada WC di atas sini dan bersih loh. Oiya banyak monyet disini jadi hati2 barang2 nya. Ketika udah masuk anak tangga ke 900an ukuran anak tangga nya jadi lebih kecil dan lebih tinggi, jadi butuh tenaga 2 kali dari anak tangga biasa. Dan ketika udah liat di selusur pegangan tangga nya angka 1100an semangat 45 dah kebut ampe puncak. Pukul 17.30 WIB saya sampai di puncak. dengan perjalanan naik tangga selama 1,5 jam. Disini ternyata ada temple lagi dan patung Buddha yang gede. Ada pasangan dari India yang minta tolong di potoin dan saya juga minta tolong potoin hehehe. "Its Great To Be On Top" Oiya ada tempat air minum juga, keran air gitu ya lumayan. Dan satu kejadian lucu disini adalah saya ketemu dengan Supir Tour saya selama liburan di Phuket tahun 2012 lalu cek KESINI namanya Ray. Dia negur saya "Hey, where are you from ?" dan saya langsung spontan teriak "Ray Phuket" bahahahahahaa. One in a million chance banget donk bisa ketemu kenalan dari negara lain dan di daerah lain pula dan spesialnya itu di puncak Tiger Cave Temple. Setelah puas poto2 dan cerita2, dia lagi bawa tamu dari Phuket ke Krabi via darat (mobil) Phuket - Krabi 4 jam an lah. Udah puas ngobrol dengan "Teman Lama" dan akhirnya saya turun ke bawah perjalanan turunnya seh gampang 30 menit an lah. Oiya sepanjang perjalanan turun saya juga jadi nyemangatin yang lagi mau naik hehhe. Akhirnya sampai di bawah lagi Pukul 19.00 WIB, langsung cari minum, sialnya toko disana udah pada tutup. Untung pas keluar komplek Tiger Cave Temple ini ada warung gitulah beli minum dlo 10 baht. Selama perjalanan pulang saya mampir dlo di lambang nya Krabi yaitu Mr Crab (Spongebob keles ) tapi beneran loh Crab Statue / Pating Kepiting poto2 dlo, tapi lagi banyak tour yang kesini jadi gak dapet angle yang pas, ya lumayanlah Pukul 20.00 sampe di penginapan istirahat dlo mandi, langsung cabut makan malam di tempat yang sama kayak kemaren. Kali ini makannya Ayam Bakar + Rice = 60 baht sajo. Didekat sini ada Andaman Tour & Travel nanya2 paketnya ke Phi Phi Island dan Hong Island, Phi Phi 1200 baht, Hong Island 1000 baht perorang. Kayaknya Phi Phi gak usah deh tahun 2012 udah cek KESINI. Kali ini saya pilih Hong Island aja saya tawar akhirnya turun jadi 800 baht lumayan lah udah include makan siang, pake Longtail Boat. Beres tawar menawar langsung ke Sevel beli semacam Pop Mie buat sarapan besok pagi karena di jemput Pukul 08.00 pagi seharga 20 baht. Pukul 22.00 WIB balik ke Guesthouse istirahat 20 Februari 2014 Pukul 06.00 Pagi udah mandi dan bikin sarapan Pop Mie sekaligus prepare apa aja yang mau di bawa ke Hong Island, karena pasti ada Snorkeling nya saya siapin Waterproof Pouch untuk Iphone 4S saya biar bisa poto2 sambil snorkeling Pas pukul 08.00 WIB mobil jemputan datang pake mini van gitu, ternyata saya peserta pertama di Krabi Town ini, ada 5 orang lagi yang di jemput, total 6 orang lah. Lanjut berangkat ke Ao Phra Nang Beach di Ao Nang. Pukul 09.00 sampe, di data dlo oleh Tour Leader nya. Akhirnya kumpul semua peserta nya, karena yang ke Phi Phi dan 4 Island juga dari sini jadi keliatan banyak orang. Untuk yang ke Hong Island ber 18 orang. Pukul 09.30 WIB kapal berangkat menuju destinasi pertama. Pukul 10.00 WIB sampe lah di destinasi pertama Daeng Island, berupa kumpulan Batu Kars jadi gak ada pantai nya. Disini kita Snorkeling selama 1 jam. Sayang nya ombak nya lagi besar banget jadi agak kurang enjoy seh Snorkeling nya kebawa arus terus hehehe. Ok next ke destinasi berikut nya Hong Island. Pukul 11.30 WIB sampai lah disini, dermaga nya rada unik pake dermaga plastik gitu. Pemandangan di Hong Island lumayan lah gak kalah ama Maya Bay nya Phi Phi Island. Disini dikasih waktu 1 jam. Saya maen air setengah jam disini, pemandangan khas bukit2 Batu Kars sangat kental banget dan eksplor area hutan nya terkking. Selama trekking ada petunjuk kalo disini dlo tempat warga sekitar ngungsi pas Tsunami 2004. Dan ada beberapa petunjuk untuk konservasi burung juga disini. Udah 1 jam akhirnya balik lagi ke kapal. Uniknya ketika saya naik kapal dan saya ucapkan salam "Assalamu alaikum" semua crew kapal dan petugas Dermaga Hong Island, spontan balas "Walaikum salam" heheh lumayan jadi pusat perhatian juga, turis lain pada heran soalnya. Akhirnya jadi bisa ngobrol ama crew kapal kalo di Krabi mayoritas Muslim dan dia jarang denger tamu2 nya ucapin "assalamu alaikum" ketika naik kapalnya Destinasi berikut nya Hong Island Lagoon cuma berjarak 10 menit dari Hong Island, ya berupa laguna gitu kumpulan bukit2 kars kita menyusuri jalan di tengah nya, cuma poto2 dari atas kapal aja. Lanjut ke destinasi berikut nya Lading Island disini kita makan siang. Sampe sini sekitar Pukul 13.30 WIB, udah lapar banget. Tour Leader yang saya ajak ngobrol tadi langsung nyamperin saya kode nya "Makan duluan aja" yaudah saya makan paling pertama hahahaha. lading Island ini pulau dengan garis pantai yang kecil dan dikelilingi Bukit2 Kars yang tinggi bagus juga, namun sayang sarana prasarana nya kurang, Toiletnya kotor banget. Mungkin karena pulau tak berpenghuni seh. Disini kita habis kan waktu 2 jam. Spoiler Ok beres pukul 15.00 WIB saat nya pulang ke Ao Phra Nang Beach perjalanan sekitar 1 jam. Sampe sekitar pukul 16.00 WIB. Langsung di antar lagi kali ini naik Tuk Tuk nya Krabi perjalanan sekitar 30 menit sampe ke Guesthouse. Istirahat bentar. Pukul 19.00 WIB udah lapar, balik lagi ke tempat makan kemaren hehehe, masih banyak makanan yang beloms aya coba soalnya. Kali ini makan Seafood + Krabi Fried Rice + Morning Glory (Kangkung) + Ice Tea = 150 baht hahaha maklum lapar Badan udah pegel2 pengen nyobain Thai Massage nya Krabi tapi udah capek banget yaudah pulang aja deh coz besok flight pagi 08.45 WIB. Sebelom ke penginapan saya mampir ke Pool Shuttle Bus , booking buat besok ke Airport paling pagi pukul 07.00 WIB seharga 90 baht. Pukul 21.00 WIB istirahat dah. 21 Februari 2014 Agenda saya hari ini cuma satu yaitu ke Airport untuk Flight Krabi - Kuala Lumpur, yak betul saya balik lagi ke Kuala Lumpur, jadi tahun ini saya 2 kali ke Kuala Lumpur hahahaha. Bangun pukul 05.00 WIB mandi dan prepare packing, pukul 06.00 check out dari Guesthouse. Taro barang di shuttle bus dlo. Terus saya ke sevel beli Roti + Air Mineral = 15 baht Pukul 07.00 WIB Shuttle Bus berangkat, mampir2 dlo ke beberapa Poolnya dan tiba di Airport sekitar pukul 07.45 WIB. Karena pagi ini Airport Krabi lagi penuh banget kayaknya. Untung yang destinasi Kuala Lumpur Air Asia masih sepi, yaudah saya check in langsung menuju ke Waiting Room. Eh pas di bagian Scanning Tas Kabin saya di stop donk. Karena botol sabun dan sampo saya kebih dari 100 ml. Disita donk, padahal isi nya masih banyak Bah. Ya udah deh pasrah nunggu bentar di Waiting Room, Pukul 09.00 WIB Flight Air Asia - Kuala Lumpur Take Off. Bye Bye Krabi Kota yang Tenang dan Damai Kesan di Krabi, seperti judul tulisan saya ini, Krabi itu kota yang tenang (santai), nyaman dan damai. Dari segi fasilitas publik masih kurang tapi cukup lah, karena di sini emang sepi seh bawaan tuh pengen nyantai terus disini. Untuk Hong Island overall lumayan lah walaupun masih belom se keren Phi Phi Island dan James Bond Island, tapi bagus kok Tips di Krabi : 1. Selalu sedia Air Minum Botolan karena letak yang jauh2 belom tentu kalian bisa nemu warung / sevel lagi di tengah jalan. Air Minum yang pas ada di Sevel 6 baht judulnya 7 Select. 2. Lebih baik sewa motor atau mobil karena lokasi disini jauh2, juga angkutan umum jarang, kalopun naik angkutan umum dari krabi town- ao nang = 50 baht PP jadi 100 baht, sewa motor seharian 200 baht tapi bisa kemana2 worth kan 3. Krabi itu cuma ada 2 destinasi utama Krabi Town dan Ao Nang tapi kalo pengen yang anti mainstream ada satu lagi yaitu Klong Muang gak jauh seh dari Krabi Town 4. Bagi kalian yang takut item sediakan Sunblock Cream karena matahari nya nyengat banget, contoh hasilnya adalah saya jadi item gini 5. Pake provider lokal thailand untuk internetan saran saya dtac happy tourist package 300 baht free internet 7 hari + 100 baht free call. berguna banget. Ada di bandara kok, kalo gak di sevel juga ada 6. Karena disini ngandelin Wisata Bahari jadi kalo mau wisata shopping kayaknya salah tempat, tapi kalo weekend di Krabi Town ada Night Market juga kok banyak Kuliner dan Barang2 murah 7. Kalo kalian pengen tempat yang santai dan tenang pilih Krabi Town, kalo pengen yang agak crowded dan ada Nightlife nya pilih Ao Nang 8. Ini rekomendasi paket tour di Krabi namanya Barracudas Tour Semoga Beguna ya Jangan Lupa Di Follow Topic Ini ya
  6. Perjalananmu mengunjungi Thailand akan terasa lebih lengkap jika kamu juga menyempatkan diri untuk mengunjungi kota yang satu ini. Kota ini adalah Ayutthaya, di Thailand. Kota Ayutthaya adalah ibukota provinsi Ayutthaya. Pada tahun 2000, kota ini memiliki populasi sekitar 65.000 jiwa. Kota ini terletak di dekat Sungai Chaopraya. Kota Ayutthaya dibangun pada tahun 1350 oleh Raja U Thong. Ayutthaya sendiri pernah mendapat sebutan “Venice of the East†karena kecantikan kotanya. Pada tahun 1767, Ayutthaya dihancurkan oleh pasukan Burma. Reruntuhan Ayutthaya masih dapat disaksikan hingga saat ini dan merupakan salah satu situs warisan dunia. Kamu penasaran dengan pesona wisata apa saja yang terdapat di Kota Ayutthaya? Pada kesempatan ini, kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi Kota Ayutthaya di Thailand selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Ayutthaya Rute 1 : Menggunakan Pesawat Menuju Bangkok Don Mueang dan Melanjutkannya dengan Kereta Memasuki Ayutthaya via Bangkok Don Mueang International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/a6/G20110725161623_g.jpg Rute pertama yang dapat kamu tempuh jika kamu ingin memasuki Kota Ayutthaya adalah dengan menggunakan pesawat rute Jakarta-Bangkok melalui Don Mueang International Airport. Biaya yang kamu keluarkan jika ingin membeli tiket pesawat ini adalah sekitar Rp 800.000,00 hingga Rp 2.400.000,00 per sekali jalan. Kamu akan menempuh perjalanan selama sekitar 3 jam 25 menit nonstop. Setelah itu, kamu akan tiba di Don Mueang International Airport. Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kereta dari Don Mueang International Airport menuju Ayutthaya. Kereta tersebut merupakan kereta state railway of Thailand. Untuk mencapai kota Ayutthaya dari Don Mueang International Airport, kamu membutuhkan waktu sekitar 35 menit. Kereta tersebut berangkat sekitar 2 jam sekali. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki kereta tersebut adalah sekitar Rp 80.000,00 hingga Rp 90.000,00 atau sekitar 190 baht hingga 230 baht untuk sekali jalan. Untuk keterangan lebih lanjut mengenai jadwal kereta ini, kamu dapat mengaksesnya di http://railway.co.th. Rute 2: Menggunakan Pesawat Menuju Suvarnabhumi International Airport dan Melanjutkannya dengan Kereta Mengunjungi Ayutthaya Melalui Suvarnabhumi International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/2b/Suvarnabhumi_Airport,_Bangkok,_Thailand.jpg Rute alternative yang dapat kamu tempuh adalah dengan menggunakan pesawat rute Jakarta-Bangkok (Suvarnabhumi International Airport) dan dilanjutkan dengan kereta. Saat ini, terdapat berbagai maskapai penerbangan yang akan menemanimu menggunakan rute Jakarta-Bangkok ini. Lama waktu tempuh yang kamu perlukan jika kamu ingin menggunakan pesawat rute Jakarta menuju Bangkok adalah sekitar 3 jam 20 menit non stop. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menempuh perjalanan ini adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.100.000,00 untuk sekali jalan. Setelah tiba di Suvarnabhumi International Airport, kamu dapat menaiki kereta menuju ke Phetchaburi. Lama waktu tempuh yang kamu perlukan untuk perjalanan ini adalah sekitar 15 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 26.000,00 hingga Rp 60.000,00. Selanjutnya, dari Phetchaburi, kamu dapat menaiki kereta menuju ke Bangkok Hualamphong. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 26.000,00. Lama waktu yang kamu perlukan adalah sekitar 21 menit. Dari Bangkok Hualamphong, kamu dapat menaiki kereta menuju Ayutthaya. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 80.000,00 hingga Rp 100.000,00. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan adalah 1 jam 17 menit. Memilih Penginapan Selama Berada di Ayutthaya Setelah mengurus masalah transportasi menuju Ayutthaya, selanjutnya kamu dapat mulai memilih penginapan selama berada di Ayutthaya. Kamu dapat memilih untuk menginap di hostel, guest house atau hotel selama berada di Ayutthaya. Pemilihan jenis penginapan ini dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling-mu. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis bunk bed in mixed dormitory bedroom. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 80.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut adalah sekitar 202.03 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat menginap di penginapan berjenis standard double room. Kamu dapat mendapatkan berbagai fasilitas di sini. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di tempat ini adalah sekitar Rp 199.000,00 atau sekitar 500 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah garden view, TV kabel, AC, desk, shower, perlengkapan mandi gratis dan private toilet serta bathroom. Nah, jika kamu ingin menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan hotel dengan jenis standard room, 1 king bed. Biaya yang kamu keluarkan jika ingin menginap di hotel ini adalah sekitar Rp 205.000,00 per malam. Jika dikonversikan, biaya tersebut sama dengan 518 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah private balcony, free wifi, TV, minibar serta private toilet dan bathroom. Jangan lupa untuk mencatat dengan detail semua informasi mengenai penginapanmu untuk mendapatkan kenyamanan selama berada di Ayutthaya. Transportasi Selama Berada di Ayutthaya Mengelilingi Ayutthaya dengan Menyewa Tuktuk via http://phatthaisf.com/images/Tuk_Tuk.JPG Jika kamu tengah mempertimbangkan transportasi apa yang sebaiknya kamu gunakan selama berada di Ayutthaya, maka kamu dapat menggunakan tuk-tuk. Tuk-tuk adalah sebuah bajaj tradisional khas Thailand yang dapat kamu temui di Ayutthaya. Ketika memutuskan untuk menggunakan tuk-tuk, pastikan kamu telah mencapai kesepakatan harga dengan para supir tuk-tuk. Biasanya mereka akan mematok tariff 300 baht dalam waktu satu jam, namun kamu dapat menawarnya hingga 200 baht per jam. Tetapi, perlu diingat bahwa supir bajaj ini kebanyakan tidak begitu berkecukupan, dan saat ini harga bensin tengah terus merangkak naik. Sehingga pastikan kamu tidak begitu keras saat menawar harga kesepakatan dengan para supir bajaj, ya. Selamat mengelilingi Ayutthaya! Hari Pertama Awali Kegiatan Wisatamu dengan City Tour dan Mengelilingi Ayutthaya Mengunjungi Ayutthaya Historical Park via http://worldheritage.routes.travel/wp-content/uploads/2013/01/ayutthaya-historical-park-1-e1362409804497.jpg Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Ayutthaya, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Ayutthaya Historical Park. Ayutthaya Historical Park adalah sebuah kompleks yang menampilkan sisa-sisa reruntuhan Ayutthaya di zaman yang lalu. Saat ini, Ayutthaya Historical Park telah ditetapkan oleh UNESCO sebagai salah satu situs warisan dunia. Pada tahun 1969, Departemen Seni Thailand sudah mulai berencana untuk memperbaiki dan merenovasi kompleks Ayutthaya Historical Park ini. Renovasi dan rekonstruksi terhadap Ayutthaya Historical Park ini menjadi semakin serius pada tahun 1976, yaitu semenjak tempat ini resmi dijadikan sebagai taman bersejarah. Sementara itu, UNESCO mendeklarasikan tempat ini sebagai salah satu situs warisan dunia pada tahun 1991. Ayutthaya Historical Park dibuka pada hari Selasa hingga Jumat pada pukul 09.00 hingga 16.30. Sementara pada akhir pekan dan hari libur nasional, tempat ini dibuka dari pukul 09.00 hingga 17.00. Biaya masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Ayutthaya Historical Park adalah sekitar 50 hingga 60 baht. Mengunjungi Wat Chai Wattanaram via http://www.dsphotographic.com/g2/16935-3/Wat+Chai+Wattanaram+-+010.jpg Setelah puas mengelilingi Ayutthaya Historical Park, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Wat Chai Wattanaram. Ternyata, Wat Chai Wattanaram ini masih berlokasi di Ayutthaya Historical Park juga sehingga kamu tidak perlu kesulitan untuk mencapai tempat ini. Wat Chai Wattanaram merupakan salah satu candi Buddha yang terletak di Ayutthaya Historical Park. Wat Chai Wattanaram merupakan salah satu candi penting yang terdapat di Ayutthaya dan juga merupakan salah satu candi yang populer di Ayutthaya. What Chai Wattanaram dibangun oleh Raja Prasat Thong. Candi ini dibangun sebagai tanda penghormatan untuk ibu beliau. Selain itu, candi ini juga dibangun untuk memperingati kemenangannya atas bangsa Khmer sehingga beberapa bagian di candi ini masih terinspirasi dari arsitektur khas Khmer. Bagian utama dari candi ini merupakan simbol dari Gunung Meru atau Semeru dan dikelilingi oleh empat simbol dari benua tempat manusia tinggal (menurut sudut pandang Buddha). Untuk melengkapi perjalananmu di Ayutthaya, jangan lupa untuk mengunjungi candi yang satu ini. Mengunjungi Wat Phanancoeng via https://beardedvagabond.files.wordpress.com/2012/06/golden-buddha-wat-phanan-choeng-ayutthaya.jpg Setelah puas mengunjungi Wat Chai Wattanaram, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Wat Phanancoeng. Wat Phanancoeng adalah sebuah candi Buddha yang terletak di sebelah kanan Sungai Chaopraya. Wat Phanancoeng juga masih merupakan bagian dari Ayutthaya Historical Park sehingga kamu tidak perlu merasa kesulitan jika ingin mengunjungi tempat ini. Wat Phanancoeng dibangun pada tahun 1324, atau sekitar 26 tahun sebelum Ayutthaya dibangun. Di dalam tempat ini, kamu dapat menemukan patung Buddha raksasa. Konon, patung Buddha ini merupakan patung Buddha terindah yang terdapat di Thailand. Orang Thailand sering menyebutnya Luang Pho atau Great Reverend Father. Sementara orang China atau orang Thailand dengan keturunan China seringkali menyebutnya Sam Po Kong. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Ayutthaya dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Menarik Lainnya di Ayutthaya Mengunjungi Ayutthaya Historical Study Center via http://4.bp.blogspot.com/_8CcuIqtiRfc/TRlmAltEtMI/AAAAAAAAABI/58nStnH-6Ro/s1600/6c20b1%255B2%255D.jpg Untuk mengawali kegiatan wisatamu di hari kedua di Ayutthaya, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Ayutthaya Historical Study Center. Ayutthaya Historical Study Center adalah sebuah pusat studi kesejarahan Ayutthaya yang dibangun oleh pemerintah Jepang guna mempelajari sejarah Ayutthaya. Tempat ini terletak di daerah Rojana Road. Tempat ini terdiri dari rumah yang mengoleksi berbagai buku mengenai sejarah Ayutthaya. Pameran yang dipamerkan di tempat ini adalah pameran mengenai pengembangan kota Ayutthaya lengkap dengan tradisi yang berkembang di Ayutthaya. Tempat ini dibuka setiap hari pada pukul 09.00 hingga 16.30. Namun, pada akhir pekan dan hari libur nasional, biasanya tempat ini dibuka dari pukul 09.00 hingga 17.00. Biaya masuk yang dikenakan untuk memasuki tempat ini adalah sekitar 20 baht untuk warga Thai, 50 baht untuk orang asing yang berstatus pelajar, dan 100 baht untuk orang asing. Mengunjungi Chao Sam Praya National Museum via http://www.thaitourinfo.net/ayudhaya/images/Chao-Sam-Phraya-National-Museum.jpg Setelah puas mengunjungi Ayutthaya Historical Study Center, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Chao Sam Praya National Museum. Chao Sam Praya National Museum ini juga terletak di Rojana Road sehingga kamu tidak perlu merasa kesulitan jika ingin mengunjungi tempat ini. Di tempat ini kamu dapat menemukan pameran Wat Ratchabuana, semacam replika candinya yang terdapat di lantai dua hall 1. Tempat ini dibuka dari hari Rabu hingga Sabtu pada pukul 09.00 hingga 16.00. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki tempat ini adalah sekitar 20 baht. Museum ini dibuka pada tahun 1961 melalui sebuah upacara pembukaan yang dipimpin oleh raja dan ratu. Chao Sam Praya National Museum sendiri terbagi menjadi beberapa bagian, yaitu Gedung 1, Gedung 2 dan Gedung 3. Gedung 1 terdiri dari banyak artefak arkeologi seperti lukisan Buddha pada masa periode Dvaravati, Lop Buri dan Ayutthaya. Gedung 2 memamerkan artefak dan objek seni dari abad 6 hingga 9. Sementara Gedung 3 memamerkan kompleks rumah tradisional Thailand. Hari Ketiga Waktunya Bersantai di Ayutthaya dan Melihat Sisi Lain dari Kota Ayutthaya Mengunjungi Elephant Stay di Ayutthaya via http://i.telegraph.co.uk/multimedia/archive/02051/floods-elephant_2051591i.jpg Ada berbagai paket menginap di desa-desa Elephant Stay di Ayutthaya, namun kamu dapat juga mengambil kesempatan one day trip di Elephant Stay ini. Tempat ini dianugerahi UNESCO sebagai salah satu situs warisan dunia. Elephant Stay terletak di sekitar daerah Patone Road. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki gajah di tempat ini adalah sekitar 400 baht untuk perjalanan selama sekitar 15 menit. Elephant Stay di Ayutthaya ini merupakan destinasi wisata yang utama di Ayutthaya. Selain dijadikan sebagai destinasi wisata, tempat ini juga dijadikan sebagai pusat konservasi gajah di Ayutthaya. Sejak tahun 2000, Elephant Stay di Ayutthaya ini sudah mulai menerapkan program menyusui dan sampai saat ini tempat ini tercatat sudah menghasilkan setidaknya 62 kelahiran gajah. Saat ini, di Thailand hanya tersisa sekitar 3.500 gajah dan Elephant Stay di Ayutthaya sudah mulai serius untuk mengonservasi gajah di Thailand. Untuk itu, program menyusui gajah tersebut semakin dikembangkan dan diperhatikan. Berfoto dengan Bayi Gajah via http://www.elephantstay.com/Ayutthaya-Palace-oneday-visit.html Jika kamu ingin melihat bayi gajah secara lebih dekat, kamu dapat mengunjungi Elephant Kraal Village. Di sana, kamu diperbolehkan untuk berfoto dengan bayi gajah dengan membayar sekitar 50 baht. Biaya yang kamu keluarkan ini khusus untuk perawatan bayi-bayi gajah tersebut. Mengunjungi TOT Night Market via http://travelfish-sg.s3.amazonaws.com/blogs/thailand/wp-content/uploads/2013/01/Ayutthaya-Hua-Ro-Market-2.jpg Setelah puas menghabiskan waktumu di Elephant Stay, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi TOT Night Market. Di tempat ini, kamu dapat mencicipi banyak kuliner khas Thailand. Tempat ini merupakan tempat yang terkenal jika kamu ingin mencicipi kuliner lokal Thailand dan merasa lebih dekat dengan warga lokal Thailand, khususnya Ayutthaya. Selain itu, kelebihannya adalah kamu dapat mencicipi makanan lokal dengan harga yang cukup terjangkau. Salah satu jenis makanan rekomendasi yang dapat kamu cicipi ketika kamu mengunjungi TOT Night Market adalah Kaeng phet pet yang. Kaeng phet pet yang adalah semacam kari bebek yang disajikan dengan kuah yang kental. Makanan ini merupakan salah satu jenis makanan yang terkenal pada masa kejayaan Kerajaan Ayutthaya. Nah, itulah dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Kota Ayutthaya di Thailand. Kota yang satu ini rupanya dapat kamu jadikan referensi perjalanan wisata jika kamu ingin menghabiskan waktumu di Thailand. Semoga artikel ini dapat menjadi bahan pertimbanganmu jika kamu ingin menghabiskan waktu liburanmu di Ayutthaya. Happy traveling!
  7. Krabi adalah sebuah kota yang terletak di daerah barat Thailand. Pada tahun 2010, Krabi memiliki populasi sekitar lebih dari 52.000 jiwa. Jarak dari Bangkok menuju ke Krabi adalah sekitar 825 kilometer. Krabi memiliki berbagai pulau dan destinasi wisata yang dapat kamu nikmati karena Krabi memiliki sekitar lebih dari 130 pulau. Di Krabi, kamu dapat bertemu dengan coral reefs, kehidupan bawah laut yang cantik, serta berbagai wisata natural lain yang indah. Di Krabi, kamu dapat menemukan berbagai spot yang menarik untuk melihat sunset. Krabi juga menawarkan sejumlah café serta restoran outdoor yang menawarkan berbagai makanan khas Thailand dengan harga yang terjangkau. Penasaran ingin segera menjelajahi Krabi dan berniat untuk mencari tahu berbagai penginapan yang dapat disambangi di Krabi? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam kamu ingin ke Krabi? Yuk, intip berbagai penginapan di Krabi yang dapat kamu masukkan ke dalam list. 1. Sleep Whale Hotel Sleep Whale Hotel Inilah dia salah satu hotel dengan interior unik yang dapat kamu sambangi di Krabi. Hotel ini tentu dapat menjadi salah satu referensimu untuk menginap di Krabi. Hotel bintang tiga ini bernama Sleep Whale Hotel yang terletak di 325/5 Maharaj Rd, Krabi Town, Krabi. Interior hotel ini terinspirasi dari paus sehingga paus seringkali menjadi icon di banyak ruangan hotel ini. Suasananya yang berwarna dan ceria tentu akan membuatmu semakin betah berlama-lama berada di hotel ini. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Krabi You and I Travel, Night Market dan Pakaran. Jarak dari hotel ini untuk mencapai berbagai destinasi wisata tersebut adalah sekitar dua kilometer. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah lobi 24 jam, dry cleaning, jasa laundry, airport transfer, elevator, lockers, ATM, restoran, smoking area dan masih banyak lagi lainnya. Kelebihan lain yang dapat kamu nikmati selama berada di hotel ini adalah fasilitas wifi gratis. Beberapa pilihan kamar yang tersedia bagimu selama kamu berada di hotel ini adalah superior balcony room, day dream deluxe room, dan masih banyak lagi lainnya. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di hotel ini dimulai dari sekitar THB 881 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar hotel ini adalah AC, wifi, TV, coffee/tea maker, perlengkapan mandi gratis, kamar mandi pribadi dan masih banyak lagi lainnya. Kebanyakan para pengunjung yang telah datang dan menginap di hotel ini cenderung merasa puas dengan kunjungan mereka. Mereka sangat menyukai lokasi hotel ini yang cenderung strategis. Hal ini akan memudahkan mobilisasi pengunjung dalam mengunjungi berbagai destinasi wisata lainnya di Krabi. Selain itu, mereka juga menyukai pelayanan yang diberikan oleh staff hotel yang mampu melayani dengan sangat ramah. Secara keseluruhan, para pengunjung merasa nyaman setelah datang dan berkunjung di hotel ini. 2. White Sand Krabi Hotel White Sand Hotel Selanjutnya, inilah dia salah satu hotel di Krabi yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama kamu berada di Krabi. Hotel ini adalah White Sand Hotel yang beralamat di 143 Moo 2, Tambol Ao-Nang, Ampure Muang, Ao Nang, Krabi. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel bintang tiga ini adalah Ao Nang, Pantai Railay, Pantai Noppathara, dan Pantai Phra Nang. Jarak dari berbagai destinasi wisata tersebut untuk mencapai hotel ini adalah sekitar 0,4-3,5 kilometer. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah lobi 24 jam, ATM, meeting facilities, room service, jasa taxi, keamanan 24 jam, coffee shop, laundry service, postal service, safety deposit boxes, ticket service dan masih banyak lagi. Kelebihan lain yang dapat kamu nikmati selama kamu berada di hotel ini adalah fasilitas wifi gratis yang dapat kamu nikmati bukan hanya ketika kamu berada di kamar tetapi juga ketika kamu berada di berbagai sudut hotel lainnya. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini dan dapat kamu jadikan sebagai rekomendasi adalah superior double, deluxe king room, dan masih banyak lagi lainnya. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di hotel ini adalah sekitar dimulai dari THB 805 per malam. Fasilitas yang dapat kamu nikmati selama kamu berada di hotel ini adalah AC, TV, wifi gratis, perlengkapan mandi gratis, coffee/tea maker, dan masih banyak lagi lainnya. Berdasarkan review Agoda, nilai yang diberikan untuk hotel ini adalah sekitar 7,3 atau Good. Para pengunjung yang telah menginap di hotel ini cenderung merasa puas dengan pelayanan yang diberikan oleh hotel ini. Ya, para pengunjung merasa puas karena pelayanan yang diberikan oleh staf hotel yang sangat ramah. Selain itu, para pengunjung juga merasa sangat senang dengan lokasi hotel ini yang cenderung strategis. Hal ini menyebabkan para pengunjung dapat mudah mencapai banyak berbagai destinasi wisata di Krabi. 3. Krabi River Hotel Krabi River View Hotel Nah, inilah dia salah satu hotel di Krabi yang dapat kamu jadikan sebagai referensimu. Hotel ini adalah Krabi River View yang terletak di 73/1 Kongkha Rd. Muang. Muang, Krabi Town, Krabi, Thailand. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah city pillar, yellow house internet and tour dan masih banyak lainnya. Jarak dari destinasi wisata tersebut untuk mencapai hotel ini adalah sekitar kurang dari satu kilometer. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah lobi 24 jam, toko souvenir, printer, jasa taxi, airport transfer, family room, restaurant, jasa laundry dan masih banyak lagi lainnya. Selain itu, kelebihan lain yang dimiliki oleh hotel ini adalah fasilitas wifi gratis dimana kamu dapat menikmati wifi gratis bukan hanya di kamarmu tetapi juga di berbagai sudut hotel ini. Menyenangkan sekali, bukan? Beberapa pilihan kamar yang dapat menjadi pilihanmu selama menginap di hotel ini adalah standard room, standard balcony, dan river view twin bed. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di hotel ini dimulai dari THB 565 per malam. Fasilitas yang akan kamu dapatkan jika kamu menginap di kamar hotel ini adalah AC, TV, wifi gratis, perlengkapan mandi gratis, kamar mandi pribadi, dan masih banyak lagi lainnya. Berdasarkan review Agoda, nilai yang didapat untuk hotel ini adalah 7,6 atau termasuk dalam Very Good. Para pengunjung yang telah datang dan menginap di hotel ini cenderung merasa puas setelah berkunjung dan menginap di hotel ini. Ya, mereka merasa senang dengan pelayanan yang diberikan oleh staf hotel ini. Para staf hotel mampu melayani dengan ramah dan baik. Selain itu, mereka juga menyukai kenyamanan yang ditawarkan oleh hotel ini hingga menyebabkan mereka mendapatkan kesan yang baik tentang hotel ini. 4. Diamond Cave Resort and Spa Diamond Cave Resort and Spa Selanjutnya, inilah dia hotel di Krabi yang dapat kamu jadikan sebagai referensimu. Hotel ini adalah Diamond Cave Resort and Spa yang beralamat di 36 Moo 1 Aonang Muang Krabi, Railay, Krabi. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Pantai Railay, Gua Phra Nang, Pantai Phra Nang, dan Ao Nang. Jarak dari beberapa destinasi wisata tersebut untuk mencapai hotel ini adalah sekitar 0,9-2,9 kilometer. Fasilitas yang terdapat di hotel ini antara lain adalah airport transfer, dry cleaning, lockers, bar, family room, smoking area dan masih banyak lagi lainnya. Selain itu, kelebihan lain yang dapat kamu nikmati ketika kamu menginap di hotel ini adalah fasilitas free wifi yang dapat kamu nikmati bukan hanya ketika kamu berada di ruanganmu tetapi juga di berbagai sudut di hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang terdapat di hotel ini adalah bungalow double, bungalow fan, deluxe double bed dan masih banyak lagi lainnya. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah AC atau fan, perlengkapan mandi gratis, coffee/tea maker, kamar mandi pribadi dan masih banyak lagi lainnya. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di hotel ini adalah dimulai dari sekitar THB 726 per malam. Para pengunjung yang telah datang dan menginap di hotel ini cenderung merasa puas setelah berkunjung dan menginap di hotel ini. Mereka merasa puas dengan pelayanan yang diberikan karena para staf hotel sangat baik dan ramah. Selain itu, para pengunjung juga menyukai fasilitas yang mereka dapatkan setelah mereka menginap di hotel ini. Para pengunjung juga menyukai lokasi hotel ini yang cenderung strategis. Tentu saja hotel yang satu ini dapat kamu jadikan referensi ketika kamu ingin menginap di Krabi. 5. Lada Krabi Residence Lada Krabi Residence Inilah dia salah satu hotel di Krabi lainnya yang dapat kamu jadikan sebagai referensi untuk penginapanmu selama kamu berada di Krabi. Hotel ini adalah Lada Krabi Residence yang beralamat di 90/71-72 Rd.Maharat,Paknam, Muang City Market, Krabi Town, Krabi. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel bintang dua ini adalah Night Market, Pakaran, dan Chen Pen Tour. Destinasi wisata ini berjarak sekitar kurang dari satu kilometer dari hotel ini. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah lobi 24 jam, jasa mobil, elevator, shuttle service, airport transfer, coffee shop, room service, smoking area dan masih banyak lagi lainnya. Kelebihan lain yang dapat kamu nikmati ketika kamu berada di hotel ini adalah fasilitas wifi gratis. Fasilitas ini dapat kamu nikmati bukan hanya ketika kamu berada di ruanganmu tetapi juga ketika kamu berada di berbagai penjuru hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang terdapat di hotel ini antara lain adalah superior small room dan superior double room. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu menginap di hotel ini dimulai dari THB 808 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan ketika kamu menginap di hotel ini adalah AC, TV, wifi gratis, perlengkapan mandi gratis, kamar mandi pribadi dan masih banyak lagi lainnya. Berdasarkan review Agoda, nilai yang didapatkan oleh hotel ini adalah 7,8 atau very good. Para pengunjung yang sudah datang dan menginap di hotel ini cenderung merasa puas dengan pelayanan yang diberikan oleh hotel ini karena staf hotel sangat baik dan ramah. Selain itu, para pengunjung juga merasa sangat senang dengan lokasi hotel yang strategis. Hal ini kemudian menyebabkan para pengunjung dapat mencapai berbagai destinasi wisata dengan mudah dan menyenangkan. 6. Kohkwang Seaview Resort Kohkwang Seaview Resort Selanjutnya, resort ini juga dapat kamu masukkan dalam referensi penginapanmu selama berada di Krabi. Resort ini adalah Kohkwang Seaview Resort yang beralamat di 140 Moo 3 Koh Kwang, Klong Muang Beach, Nongtalay, Muang Krabi Thailand, Klong Muang, Krabi. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Pantai Tubkaak dan Pantai Nopphatthara. Jarak dari berbagai destinasi wisata ini menuju ke hotel adalah sekitar kurang dari 5 kilometer. Fasilitas yang terdapat di hotel ini antara lain adalah lobi 24 jam, laundry service, ATM, smoking area, jasa peminjaman sepeda, smoking area dan masih banyak lagi lainnya. Fasilitas olahraga dan rekreasi yang terdapat di hotel ini adalah private beach. Selain itu, fasilitas lain yang dapat kamu nikmati selama berada di hotel ini adalah fasilitas wifi gratis yang terdapat bukan hanya di ruangan ini tetapi juga di berbagai sudut hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang terdapat di hotel ini adalah standard room, standard double room dan masih banyak lainnya. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di hotel ini dimulai dari sekitar THB 727 per malam. Fasilitas yang dapat kamu nikmati selama kamu menginap di kamar hotel ini adalah AC, wifi gratis, coffee/tea maker, kamar mandi pribadi, perlengkapan mandi gratis dan masih banyak lainnya. Berdasarkan review Agoda, nilai yang didapatkan untuk hotel ini adalah sekitar 7,5 atau good. Kebanyakan para pengunjung merasa puas terutama dengan kebersihan hotel ini. Selain itu, mereka juga merasa bahwa fasilitas dan pelayanan yang diberikan hotel ini cenderung cukup sesuai dengan biaya yang sudah mereka keluarkan untuk menginap di hotel ini. Selain itu, mereka juga menyukai lokasi hotel ini yang cenderung strategis. Ya, mereka dapat mengunjungi berbagai destinasi wisata lainnya dengan tidak begitu sulit. Para pengunjung juga merasa sangat senang dengan pemandangan yang disediakan oleh hotel ini. Ya, kamu dapat menikmati pemandangan yang indah dan natural dari hotel ini. Selain itu, para pengunjung juga sangat menyukai fasilitas yang disediakan oleh hotel ini terutama private beach. Ya, para pengunjung dapat menikmati fasilitas private beach yang dimiliki oleh hotel ini. Pengunjung yang mengunjungi hotel ini juga bukan hanya berasal dari dalam negeri Thailand tetapi juga dari luar negeri. Pengunjung yang datang untuk mengunjungi hotel ini juga datang dengan berbagai tujuan seperti wisata hingga bisnis. Nah, itulah dia pembahasan mengenai ingin ke Krabi? Yuk simak berbagai referensi hotel dan penginapan yang dapat menjadi referensimu. Semoga panduan ini dapat membantumu dalam menentukan berbagai hotel yang dapat kamu jadikan referensi selama berada di Krabi. Happy traveling!
  8. Hola Deffa Here !!! Ya saya kembali lagi dengan petualangan Phuket 24-28 September 2014 kemaren setelah Phuket City Tour dan Simon Cabaret Show Sekarang saya mau cerita tentang Pantai-Pantai Populer di Phuket 26 September 2014 Ini hari kedua saya di Phuket planning memang mau santai keliling Phuket naik motor jadi saya pagi2 minjam motor yamaha matic dari rumah mas @Sononi Noni yang berada di Phuket Town biar bisa eksplor sepuasnya hehehe. 01. Patong Beach Pukul 13.00 WIB baru berangkat dari Baan Paradise Hotel menuju pantai pertama yang paling dekat yaitu Patong Beach, yup pantai ini terkenal karena sesuai nama jalan Patong dan juga karena kontur pantai nya yang panjang dan merupakan pantai favorit di Phuket karena akses yang mudah. Di bagian paling awal terdapat plang besar bertuliskan PATONG BEACH dan ada semacam Boulevard untuk mengadakan berbagai acara. 02. Karon Beach Lanjut ke Karon Beach tidak jauh dari Patong Beach ke arah Selatan ikutin jalan pesisir pantai kalian akan menemui pantai ini. Disini pusatnya olahraga air karena kontur ombak yang cukup gede jadi kalian bisa bermain Parasailing, Water Ski, Sofa Ski, Jet Ski dll. 03. Kata Beach Lanjut ke arah selatan lagi cuma sekitar 5 menitan dari Karon Beach kalian akan ketemu Kata Beach, nah ini salah satu pantai yang sangat populer bagi wisatawan yang ingin berjemur dan juga terdapat banyak cafe dan restoran unik di sekeliling pantai ini yang wajib di coba. 04. Nai Harn Beach Sekitar 15 menit perjalanan ke arah selatan lagi kita akan melewati sebuah Danau Buatan yang sangat indah namanya Rawai Chaloem Phra Kiat Park, jika kalian bersama keluarga dan si kecil mungkin bisa mampir dlo kesini sebelum ke pantai di dekat nya yaitu Nai Harn Beach. Nai Harn Beach ini seperti Private Beach dengan di kedua ujung nya terdapat dua hotel besar yaitu Royal Puket Yacht Club dan Le Royal Meridien Phuket. Oiya karena kontur pantai ini terbilang cantik jadi paling pas untuk berenang, bermain pasir dan juga untuk poto2, kemaren sedang ada yang Pre Wed disini. 05. Yanui Beach Atau disebut juga Yanui Seaview ini sekitar 10 menitan ke arah selatan dari Nai Harn Beach letak nya pas sebelom jalan mau ke Promthep Cape jadi kalian gak kan kelewatan deh, semacam lembah jadi bakalan adem disini banyak pohon rindang. Kontur pantai nya sendiri pantai yang kecil, semacam semenanjung yang mempunyai Batu Karang yang tersusun rapi jadi seperti bukit karang. Kita bisa melihat Promthep Cape dan Gardu Pandang dari sini. 06. Rawai Beach Sekarang kita masuk ke area Timur dari Phuket yaitu sekitar 10 menitan dari Yanui Beach melewati Promthep Cape, oiya hati2 di jalan Promthep Cape ini karena selain tekstur jalan nya yang menurun dan menukik banyak gajah yang lewat sini tapi dengan pawang nya jadi hati2 kalo nabrak heheh. Disebut juga Rawai Pier karena memang salah satu pelabuhan di Phuket, biasanya beberapa tour yang ke James Bond Island akan ke sini untuk keberangkatannya tapi ada satu lagi pelabuhan yaitu Chalong Pier. Oiya karena pantai nya berupa pelabuhan jadi banyak cafe / restoran seafood pinggir pantai dan ada juga yang lesehan harga relatif murah disini daripada di Patong Beach. Dan bagi kalian yang hobi mancing disini juga spot yang oke. 07. Surin Beach Nah ini perjalanan yang agak jauh karena pantai ini berada di dekat Phuket Town berarti dia berada di sisi Utara Phuket sedangkan posisi saya berada di Rawai Beach ada di selatan, perjalanan sekitar 45 menit. Enaknya di Phuket gak ada macet, dan oh iya hari itu sedang ada upacara pelepasan dosa bagi umat Buddha Vegetarian jadi ada beberapa orang dan pendeta yang berjalan dengan posisi salah seorang nya berdarah2 karena adat nya si orang itu tiap mendatangi semacam altar dari penduduk akan menerima siksaan seperti di cambuk dan di tusuk besi panas sebagai pelepasan dosa, katanya seh beliau gak merasakan karena sedang kerasukan ya semacam debus lah. Tiba di Surin Beach udah agak2 sore sekitar pukul 17.30 WIB jadi gak lama2 disini. Kontur pantai nya agak luas dan terdapat banyak patung Lumba-Lumba, pas nanya2 ternyata disini juga ada tour melihat Lumba-Lumba jadi mirip di Lovina Beach Bali. Saya lihat banyak yang gelar tikar di sini untuk sekedar makan bekal, nampaknya ini juga pantai favorit untuk melihat sunset ya mungkin karena deket Phuket Town jadi banyak warga Thailand disini. 08. Kamala Beach Last Destination yaitu Kamala Beach cuma 10 menit ke arah Selatan dari Surin Beach karena ini pantai berada di kawasan Kamala Beach Resort jadi disebut Private Beach tapi kita masih bisa masuk ke sini kok secara umum. Jadi ketika kita menuju kesini kita akan melihat plang Kamala Police Station nah masuk ke sana karena itu adalah jalan masuk ke Kamala Beach untuk umum. Kamala Beach ini saya rasa pantai paling luas se Phuket karena terbagi 2 area, private dan umum. Dan juga kontur pantai nya yang landai dan ombak yang gak besar jadi pas untuk bersantai menikmati sunset. Oiya disini ada Reggae Bar terkenal yaitu Bob Bar, jadi saya mampir sekedar minum Heineken + Kacang = 80 baht dan menyaksikan sunset yang ciamik. Ending yang pas kan Yup sekian untuk jalan2 Phuket Beaches nya semoga berguna bagi kalian Beaches Lover. Next Phuket Sensation in Bangla Road
  9. Hola Deffa Here !!! Melanjutkan cerita perjalanan saya 28 April - 5 Mei 2015 (Pattaya - Hua Hin - Phuket) Cerita Pattaya di Cerita Hua Hin Cha Am di Kali ini saya lanjutkan untuk mengunjungi Phuket untuk ke sekian kali nya, gak usah tanya udah berapa kali saya kesini ya, bahkan saya sendiri sudah lupa hehehe Seperti yang kalian tahu Phuket ini terkenal dengan Wisata Bahari nya, banyak pulau-pulau cantik yang berada dekat Phuket dan berada dalam perairan Andaman Sea. Jadi kali ini saya akan mengulang lagi di wisata bahari andalan mereka yaitu James Bond Island dan Phi Phi Island dari perspektif yang berbeda 1 Mei 2015 Flight pukul 20.35 WIB dari Don Mueang Bangkok menuju Phuket International Airport tiba sekitar Pukul 21.20 WIB, sekiranya saya akan di jemput mas @Sononi Noni namun kok dia belum tiba ya. Saya coba telepon beliau Saya :"Halo mas Noni, lagi dimana" Noni : "Lagi dirumah mas" Saya : "Wah gak jadi jemput saya mas ?" Noni : "Oh iya saya kirain besok, sekarang ya mas" Saya : "Iya sekarang mas, ya udah gak papa mas saya pakai angkutan dari bandara aja" Noni : "Gak usah mas, tungguin saya 20 menit ya di tempat kemarin di dekat RHB Bank ya" Saya : "Oh ok siap mas" Ya memang dari rumah mas Noni ke Bandara jika malam hari cukup cepat seh karena tidak terlalu jauh dan juga traffic nya lenggang. Akhirnya saya di jemput lagi ama mas Noni hehe. Noni : "Wah kali ini mau kemana lagi mas ?" Saya : "Entah mas bingung saya mau kemana lagi hehe" Noni : "Ya udah lusa ikut saya aja ama keluarga ke Phi Phi Island ya, kebetulan keluarga saya datang" Saya : "Ok deh boleh juga, saya dah lama juga gak ke Phi Phi" Noni : "Kalau besok mau kemana ?" Saya : "Kayak nya mau city tour dulu santai karena badan saya lagi gak enak neh, terus besok nya paling ke James Bond Island" Noni : "Oh James Bond ya, sep saya kasih rute yang lain ya, kemarin kan mas Deffa udah pernah yang Cruise ya ?" Saya : "Iya saya pernah yang cruise, boleh tuh kalau ada rute lainnya" Ya seperti itu lah sepenggal pembicaraan kami selama jalan dari Bandara ke Hotel, yang tadi nya saya gak ada destinasi akhirnya ada juga, tapi kali ini gak makan dulu di kaki lima karena saya udah makan sebelum berangkat di Bangkok Pukul 22.00 WIB tiba di hotel saya di daerah Patong, dan lagi-lagi saya pilih Baan Paradise Hotel di area Gay Bar hahaha. Kenapa saya pilih ini lagi ? Karena murah cuma 360 baht (Rp. 140.000) permalam Sdan juga Bintang 2 di Agoda. Saya seh tidak masalah dengan area Gay Bar nya toh saya cuma tidur aja disini, oh iya Baan artinya Rumah dalam bahasa Thai. Nanti reviewnya menyusul ya Beres Check In yang ternyata bagian Counter nya masih ingat dengan saya pas lihat Passport saya heheh, ya sudah saya istirahat saja langsung karena saya tidak ada plan malam ini. Oh iya karena ini 1 mei dan Libur Internasional karena ada nya Hari Buruh Internasional, ternyata berpengaruh juga terhadap kehidupan malam di Phuket, disini juga libur loh. Pantesan saja ketika saya jalan selama dari Bandara ke Hotel kok sepi-sepi aja neh belum ada suara sound system dari pub atau cafe hehehe 2 Mei 2015 Bangun pukul 09.00 WIB dan secara ajaib badan saya seperti sudah segar dan rasa Demam nya sudah tidak ada loh, wah Phuket emang juara heheh. Langsung saya cari sarapan di Seven Eleven dekat hotel seperti biasa saya ambil Fried Rice Tom Yam yang di panaskan dahulu di Microwave Sevel seharga 50 baht. Karena plan hari ini hanya City Tour ya paling saya mau cari oleh-oleh dulu aja biar santai, jadi saya mulai dengan menyewa motor dari hotel saja seharga 200 baht. Oh iya saran jika kalian mau menyewa motor di Phuket lebih baik dari hotel saja, harga nya sama dan kalian tidak perlu jaminan Passport Pukul 11.00 WIB saya berangkat dan tidak lupa untuk isi Petrol dahulu full tank seharga 100 baht. Dan tujuan saya pertama yaitu ke Pusat Oleh-Oleh Phuket di Pornthip, kalau ditanya nama jalan nya susah, lebih baik pakai Google Maps aja langsung dapat hehe Ya seperti biasa di sini saya mencoba Free Tester biar kenyang dulu, berupa kacang mede heheh. Dan disini adalah sentra nya oleh-oleh berupa makanan ringan, seperti buah-buahan yang di keringkan, coklat, dan juga seafood yang di keringkan. Saya disini cuma belanja sekitar 200 baht berupa makanan kering saja. Oh iya range harga disini dari 50 baht - 1000 baht Lanjut lagi sekarang menuju Madunan T Shirt Shop Phuket, ya kalau ke Phuket gak mengunjungi T Shirt Shop satu ini mungkin gak lengkap ya, bukan cuma T Shirt nya yang bagus dan relatif murah, namun karena ciri khas pelayanan nya. Disini kalian bisa bebas berbahasa Indonesia dan juga menggunakan uang Rupiah, karena mereka bisa berbahasa Melayu dan menerima Rupiah hehe. Lokasi nya tidak jauh dari Pornthip tadi kalian tinggal cari arah putar balik saja. Tiba d Madunan sekitar pukul 13.00 WIB, langsung di samperin oleh salah satu pegawai nya Pegawai : "Where are you from ?" Saya : "Indonesia" Pegawai : "Oh, saya cakap melayu boleh kah ?" Saya : "Boleh" Yang unik lagi ketika kita datang dan disamperin oleh pegawai nya kita akan langsung di bawa ke suatu ruangan khusus untuk mereka menjelaskan tata cara belanja di Madunan ini yaitu Self Service (swalayan) dan juga memperkenalkan kualitas produk dari T-Shirt mereka. Oh iya range harga disini dari 50 baht - 1000 baht juga Ya saya belanja 2 T-Shirt disini dengan total 250 baht, seperti ini lah penampakan toko nya ya Ya sekitar pukul 15.30 WIB saya sudahi disini dan berencana mencari makan siang di Phuket Town. Dari Madunan ke Phuket Town tidak lah jauh hanya sekitar 10 menitan dan saya menemukan restoran Muslim di area ini berupa Prasmanan. Saya mengambil langsung lauk nya yang saya tuju langsung ke Ikan yang cukup besar dan juga sayuran nya, tetapi setelah saya coba ternyata ikan besar itu adalah IKAN ASIN. Hahaha saya kena zonk dah, bayangin ikan se gede Ikan Bawal Goreng, ternyata Ikan Asin, jadi lah saya hanya makan Nasi + Sayuran saja ditambah Thai Tea tentu nya Beres makan ketika saya mau bayar tidak tahu kenapa hidung saya berasa mau meler, eh ternyata saya Mimisan donk, eeaaa. Kelar demam datang lah Mimisan, tapi mungkin karena cuaca Phuket lagi panas dan saya juga dari kondisi abis sakit ya. Tapi untung lah pegawai restoran membantu saya dengan memberi kan se kantong Es Batu untuk di bawa, agar hidung saya cepat berhenti mimisannya. Oh iya harga makanan nya cukup murah loh total hanya 120 baht Beres makan yang rada sial sebenarnya hehe saya lanjutkan ke destinasi terakhir hari ini, ke Promthep Cape untuk mengejar Sunset nya, karena pas terakhir kesini saya gak dapat Sunset nya baca di SINI Tiba di Promthep Cape sekitar pukul 16.30 WIB masih ada waktu untuk menunggu sunset jadi saya poto-poto dulu, lagi banyak wisatawan juga yang berada di sini nungguin Sunset Sekitar pukul 17.40 WIB Sunset pun mulai muncul dan saya sudah siap mengabadikan nya, kali ini Sunset nya gak ketutupun awan Ok beres dan cukup puas karena sudah dapat Sunset, saya putuskan untuk pulang dan istirahat ke Hotel. Tiba di hotel ya saya mandi dan istirahat dulu rebahan karena simpan tenaga dulu untuk Nightlife nya hehe Sekitar pukul 22.00 WIB saya bangun dan cari makan malam, dan target saya kali ini adalah Seafood di Restoran No. 6 di dekat hotel masih di Patong Road. Kenapa Seafood No. 6 ? Karena restoran ini satu-satunya di Patong yang menjual menu kuliner seafood yang enak dan pastinya Murah dari yang lain loh. Jadi kalian pasti akan menemukan antrian mengular disini, padahal restoran nya kecil. Oh iya di Patong ini Restoran Seafood nya berdasarkan nomor loh ada Restoran no. 99, no. 69 dll Tapi untung nya saya datang pukul 22.00 WIB dan sudah cukup sepim langsung deh duduk manis dan pesan Seafood nya, Fried Fish With Chilly Sauce + Stir Fried Morning Glory + Thai Tea = 400 baht Wah kenyang dan puas akhirnya bisa makan disana, memang enak dan recommended banget dah dimana lagi bisa dapat harga segitu untuk Seafood se Patong ini heheh Sekarang udah ready untuk Nighlife, setelah muter-muter se Bangla Road saya akhirnya nyantol di salah satu Go Go Bar nya untuk nge beer seharga 100 baht hehe Ya sekitar pukul 24.00 WIB saya balik ke Hotel untuk istirahat, karena besok mau ke James Bond Island Pengeluaran Day 1 : Sarapan 50 baht Sewa motor 200 baht Isi Petrol 100 baht Beli oleh2 total 450 baht Makan siang 120 baht Makan malam 400 baht Nge beer 100 baht
  10. Phuket, 10 - 14 December 2015 Awal sampai pertengahan Desember merupakan waktu yang tepat untuk mengunjungi Phuket karena musim hujan sudah berakhir di awal November dan kondisi laut cenderung tenang sehingga memungkinkan untuk menyeberang ke Phi Phi dan Phang Nga Bay dengan aman. Namun usahakan jangan pergi akhir Desember karena Phuket sudah memasuki high season, selain akomodasi yang mahal, kalau pantai, kafe, dan toko terlalu padat jadinya kurang nyaman juga. 2 minggu sebelum berangkat, kita sudah janjian dengan mas Warsono alias @Sononi Noni untuk menjadi tour guide kita sekaligus menyiapkan mobil agar kita keliling kota jadi gampang dan efisien, apalagi kita memang ngajak papa mertua untuk jalan dan kakinya sudah sakit untuk berjalan terlalu jauh. Overall, servis Sononi memuaskan dan kita rekomen untuk temen-temen yang mau ke Phuket karena selain dia memang asli orang Indo jadi ngobrolnya gampang dan asik, dia juga kenal dengan berbagai operator tur dan show jadi harga yang didapat bisa lebih murah jauh ketimbang langsung beli on the spot. Day 1 - Patong Kita tiba di bandara sudah jam 8 malam dan ruangan imigrasi sudah sangat padat dengan turis dari berbagai negara. Kerja para petugas agak lelet, bahkan mungkin lebih lama dari Indo, dan baru belakangan kita tau kalo ternyata di Thailand pun masih umum praktek sogok-menyogok, jadi kalau berani keluarin 100 baht, bisa disediakan pintu khusus biar lebih cepat haha. Setelah mengambil bagasi, kita segera keluar dan ketemu dengan Sononi di depan. Cuaca malam itu tidak bersahabat dan ternyata Phuket seharian diguyur hujan, tapi mending gitu daripada hujan pas kita ke Phi Phi haha malemnya kita menuju ke hotel dan lokasi airport ke kota cukup jauh sekitar 1 jam kurang dan karena perut agak keroncongan, kita minta untuk mampir makan dulu. Kita diajak ke restoran No 6 yang ada di Patong, rupanya resto ini memang rame dan terkenal, selain karena rasanya yang enak, harganya juga murah. Pad thai yang terkenal seperti kwetiau itu harganya sekitar 35rb-an, minuman rata-rata sekitar 25rb, dan ada beberapa makanan yang harganya 40rb-an. Hujan masih masih mengguyur Phuket namun bar, resto, dan sepanjang jalan Patong ini masih rame dipadati turis, sebagian mengenakan rain ponchos, semacam jas hujan, ada juga yang cuek dan santai saja berjalan di luar walaupun basah. Hotel yang kita pilih adalah Patong Mansion yang lokasinya cukup dekat dari restoran itu dan tiba disana sekitar jam 10 malam. Interior lobi hotel ini sederhana saja namun relatif bersih dan hotel ini masih tergolong baru, mulai beroperasi sejak 2 tahun lalu. Kamarnya termasuk besar dan extra bed yang kita pesan juga sudah diatur rapi di dalam. Setelah mandi, kita beristirahat karena besok jam 8 pagi kita akan mengawali tur Phuket ke Phi Phi Island.
  11. Kalau tidak salah ini kali ketiga saya mengunjungi Hatyai (pertama kali ke Hatyai tahun 2012 lalu yang kedua tahun 2013 hanya singgah sebentar sepulang dari Phuket). Di dua kali kunjungan sebelumnya saya belum sempat mengunjungi obyek wisatanya. Makanya kali ini sepulang dari Brunei Darussalam dan Kota Kinabalu, saya lanjut ke Hatyai selama dua hari. Hari pertama sampai sudah tengah hari jadi cuma istirahat di hotel dan keluar untuk makan siang dan malam saja. Hari kedua baru deh mau jalan-jalan half day tour Hatyai dan Songkhla. Untuk menuju obyek wisata di Hatyai dan Songkhla kita bisa menggunakan songthaew. Bagi yang pernah berkunjung ke Thailand pasti tidak asing dengan kendaran ini, sejenis pickup yang dimodifikasi dengan kursi panjang berhadapan. Untuk songthaew wisata terdapat gambar-gambar obyek wisata di bagian body mobilnya. Jadi ketika kita akan memesan kita tinggal tunjuk aja mau ke destinasi yang mana aja. Waktu itu saya naik songthaew dari depan Lee Garden Plaza, setelah nego dengan drivernya akhirnya dapat harga THB 600/orang. Destinasi pertama adalah Samila Beach di Songkhla. Menempuh perjalanan sekitar 53 menit kalau lihat di google sih jaraknya sekitar 33,6 km. Dalam perjalanan menuju Songkhla saya perhatikan sedang berlangsung pembangunan jalan raya dan flyover di tepi kota Hatyai. Rupanya sejak terakhir kali saya ke Hatyai beberapa tahun lalu sekarang Hatyai sudah berbenah. Bahkan untuk imigrasi di perbatasan Malaysia - Hatyai pun sudah berubah lebih bagus. Dulu hanya seperti melewati pagar besi saja. Sekitar jam setengah sembilan sampailah saya di destinasi pertama di Samila Beach. Pantai dengan hamparan pasir putih dan deretan pohon cemara di pinggirnya. Di pantai ini terdapat patung putri duyung yang sedang duduk di atas batu di tepi pantai. Pagi itu tidak terlalu ramai jadi saya langsung aja deh berfoto dengan icon Golden mermaid. Setelah itu saya berjalan ke arah taman yang berada di pinggir pantai. Disini terdapat patung kucing besar dan tikus. Cerita tentang patung tikus dan kucing ini bisa dibaca di batu prasasti di samping patung. Oh ya disini juga ada fasilitas kuda tunggang. Bagi yang ingin mencoba menunggang kuda, bisa menyewa kuda, harga kalau ga salah ingat THB 50/100 gitu dech. Di pantai ini juga terdapat kedai souvenier dan makanan/minuman. Bisa mampir sebentar untuk membeli minuman dingin dan cenderamata. Waktu itu sih saya beli air minum dan magnet kulkas. Selanjutkan kami menuju destinasi berikutnya yaitu patung naga. Jaraknya tidak begitu jauh dari pantai samila, sekitar 15 menitan kali ya. Dalam perjalanan menuju lokasi saya sempat melihat ada seperti patung badan naga gitu deh. Entah apa maksudnya...mungkin ini nyambung ke kepala naga gitu ya. Nah akhirnya sampailah saya di lokasi patung kepala naga. Kalau di batu prasasti sih ditulisnya The Great Serpent "Nag". Setting patungnya mirip seperti patung merlion di Singapura gitu. Dari dalam mulut naga keluar air mancur yang menyembur ke arah air laut. Berdasarkan tulisan di batu prasasti ternyata patung naga ini di desain dibagi menjadi tiga bagian, bagian kepala naga sebagai simbol kecerdasan dan kebijaksanaan warga terdapat di Laem Son Orn, Suan Song Tale. Bagian perut naga simbol kekayaan kota terletak di Lan Chom Doaw, Sabua Laem Samila. Sedangkan bagian ekornya simbol karisma dan kekuatan masyarakatnya terdapat di area Samila Beach, Chalatad Road. Dalam perjalanan pulang dari lokasi patung kepala naga saya mampir ke Songkhla aquarium. Lokasi berada di antara patung naga dan pantai Samila. Harga tiket untuk orang asing, THB 200 untuk anak dan THB 300 untuk dewasa. Memasuki ruangan aquarium masih sepi, ya mungkin karena masih pagi banget bahkan sebagian lampu pun belum dihidupkan. Di bagian depan terdapat keterangan ekosistem di Thailand selatan, lalu di dinding terdapat entah replika atau asli ikan yang diawetkan gitu, antara lain leopard shark, spotted guitarfish, udang berukuran besar dan ikan pari. Akuarium ini dibagi menjadi beberapa zona, antara lain zona A Freshwater fish, zona B Brackish fish, C marine fish dan terdapat satu tangki besar yang berisi aneka ikan (seperti di Sea World Ancol gitu dech). Kita bisa berjalan di bawah akuarium besar ini. Di jam-jam tertentu kita bisa nonton pertunjukan The Unseen Show. Dari Songkhla aquarium kami kembali ke Hatyai, nah dalam perjalanan kami singgah di beberapa spot wisata di kota Songkhla. Songkhla city wall Saat ini hanya tersisa tembok sepanjang 114 meter, tinggi 5.5 meter dengan ketebalan 4 meter. Sebagian besar bata dan batu dinding pun sudah digunakan untuk paving jalanan kota Songkhla. Di seberang Songkhla city wall ini terdapat Songkhla National Museum. Bangunan museum bergaya Chinese dengan dominasi warna putih dan merah. Sayangnya saat saya kesana museumnya sedang tutup. Jadi saya cuma berfoto-foto di depannya saja. Di bagian depan museum terdapat koleksi beberapa meriam tua, jangkar dan tiang kapal kali ya. Sebetulnya saya sempat googling kalau di Songkhla old town tedapat street art sejenis mural art gitu dech. Lalu sewaktu di pantai Samila saya sempat bilang ke driver songthaew (sambil nunjukin gambar dari google) untuk diantar ke lokasi street art di old town Songkhla. Drivernya bilang iya bisa nanti kita mampir dalam perjalanan menuju Hatyai. Tapi begitu pulang dari Songkhla city wall koq mobilnya jalan terus tau-tau sudah masuk jalan besar arah Hatyai. Gagal deh foto-foto di mural artnya Dalam cuaca panas terik songthaew menuju ke arah Hatyai Municipal Park. Hatyai municipal Park ini lokasinya sekitar 5 km di pinggiran kota Hatyai. Areanya luas banget berada di perbukitan gitu. Selain lokasi wisata juga merupakan tempat ibadah para pemeluk agama Budha. Saya tidak sempat main di lokasi taman-tamannya, jadi kami langsung menuju ke bagian paling atas bukit, ke kuil Four Faces Budha. Four Faces Budha Temple (San Phra Phrom) Begitu memasuki area ini dekat tempat parkir songthaew terdapat dua patung gajah berwarna emas di kiri dan kanan jalan. Naik sedikit ke bagian atas, terdapat patung gajah berkepala tiga disampingnya terdapat tangga dengan deretan lonceng besar di kiri kanannya. Memasuki area kuil, di bagian luar kuil four faces Budha terdapat banyak banget patung gajah berwarna emas. Di dalam kuil inilah terdapat patung four faces Budha, beberapa pemeluk agama Budha menyempatkan diri beribadah, bahkan disini terdapat para penari dan musik yang mengiringi selama ibadah. Di pelataran kuil terdapat patung dewa, tempat pembakaran kertas-kertas perlengkapan ibadah gitu dech (saya ga tau apa itu namanya), lalu ada juga penjual burung-burung kecil. Sepertinya burung-burung kecil ini dibeli untuk kemudian didoakan dan kemudian dilepaskan sebagai rangkaian ibadah. Oh ya disini terdapat stasiun cable car juga. Cable car ini menghubungkan antara kuil four faces Budha dengan kuil standing Budha. Bagi yang pengen nyoba bisa naik, tapi kalau saya sih kan sudah nyewa songthaew sih ga perlu lah, sayang duitnya. hahaha... Dari four faces Budha saya naik songthaew menuju ke kuil standing Budha. Nah sebelum sampai di Standing Budha Temple kami melewati bangunan Hatyai Planetarium. Standing Budha Temple (Phra Budha Mongkol Maharaj) Songthaew parkir di bagian depan kuil, lalu saya jalan kaki menuju ke bangunan kuil. Nah di samping kuil ini terdapat stasiun cable car yang terusan dari kuil Four Faces Budha tadi. Saya kemudian menuju ke halaman depan kuil, di area bagian tengah kuil terdapat patung Budha berdiri berwarna emas dengan ketinggian sekitar 20 meter. Berat patung ini sekitar 200 ton. Dari depan kuil ini kita bisa memandangi kota Hatyai, bahkan kita bisa melihat masjid besar Songkhla di sebelah kanan. Di depan kuil Standing Budha ini terdapat tangga turun menuju ke area Laughing Budha dan Patung Dewi Kuan Yin. Lumayan capek juga menuruni tangga lalu disambung jalan kaki di jalanan pavingblock gitu deh saya nggah ngeh, tapi karena menuruni bukit jadi jalan agak melingkar jadi saya pun ambil jalan pintas dengan menuruni tanah yang lumayan licin sambil pegangan pepohonan. Fat Laughing Budha Di sebelah kanan terdapat kuil pemujaan, lalu di bagian kiri terdapat patung Dewa dan diorama bergambar naga. Nah pas di ujung jalan terdapat patung Fat Laughing Budha. Berjalan agak ke depan akan tampak mulut naga raksasa yang sekaligus berfungsi sebagai jalan untuk menuju ke area Bodhisattva Kuan Yin. Di area ini terdapat beberapa patung disekitar bangungan utama. Sedangkan patung Dewi Kuan Yin berdiri di atas bangunan utama. Patung Dewi Kuan Yin berwarna putih menjulang setinggi 20 meter. Di sekeliling patung terdapat patung kecil-kecil berwarna putih juga. Setelah merasa cukup melihat-lihat saya kembali menuju kuil Standing Budha, dan kali ini harus menaiki anak tangga yang lumayan menguras tenaga. Entah berapa kali saya berhenti karena kelelahan. Ini efek karena penasaran dan ga baca review tentang lokasi tujuan. Tips: untuk lebih hemat tenaga tidak perlu menuruni/naik tangga yang di depan Standing Budha, kita bisa naik kendaraan sewaan kita untuk menuju ke area Patung Dewi Kuan Yin. Jadi setelah foto-foto di sekeliling Standing Budha, kita kembali ke kendaraan kemudian kendaraan akan menuruni bukit menuju area patung Dewi Kuan Yin. Hemat tenaga dech. Dari area Dewi Kuan Yin, kami menuju kota Hatyai. Siang itu udara lumayan panas membuat tenggorokan ikutan berasa kering dan haus. Sampai di kota Hatyai saya minta diturunkan di dekat Clock Tower. Ini dia Songthaew yang membawa kami half day tour Hatyai + Songkhla. Di dekat Clock Tower ini terdapat pasar dan saya pun sekalian mampir untuk makan siang. Tadaaa menu makan siangnya....yummyyyy Setelah selesai makan baru deh saya berkeliling di pasar sambil beli oleh-oleh kemudian naik tuktuk untuk pulang ke hotel. Sekitar jam 3 sore saya check out dari hotel kemudian menuju ke agen bus yang tak jauh dari hotel untuk menuju ke Kuala Lumpur.
  12. Bangkok adalah sebuah kota eksotis di Asia Tenggara. Kota ini juga merupakan ibu kota dan kota terpadat di Thailand. Saat ini, Bangkok tengah menjadi kota metropolitan terbesar di Thailand. Nah rupanya, Bangkok juga memiliki banyak destinasi wisata yang sayang untuk dilewatkan. Bagi kamu yang berniat untuk mengunjungi Bangkok, tentunya tidak ada salahnya jika menyusun itinerary terlebih dahulu. Berikut kita akan membahas itinerary 3 hari 2 malam menjelajahi Bangkok, si kota nan eksotis di Asia Tenggara. Transportasi Menuju Bangkok Untuk mengunjungi Bangkok, kamu dapat menaiki pesawat dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju Bandara Suvarnabhumi Bangkok. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 3 jam 30 menit dan tidak ada perbedaan waktu antara Jakarta dan Bangkok. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk mencapai Bangkok pun berbeda. Memasuki Bangkok melalui Bandara Suvarnabhumi via https://rinaldimunir.files.wordpress.com/2014/03/suvarnabhumi-airport.jpg Pilihan pertama: jika kamu mendarat di Bandara Suvarnabhumi, maka biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.000.000,00 per sekali jalan. Namun, harga ini masih bersifat fluktuatif tergantung maskapai penerbangan dan jadwal keberangkatan. Bandara Suvarnabhumi menawarkan berbagai moda transportasi umum yang dapat membawamu menuju ke pusat Kota Bangkok. Moda transportasi tersebut antara lain kereta api, taksi dan bus umum. Jika kamu ingin menaiki kereta api, kamu dapat menaiki airport rail link yang beroperasi dari pukul 06.00 hingga tengah malam. Jalur kereta api ini melalui jalur express (tanpa henti) yang akan mengantarkanmu menuju stasiun Makassan selama 15 menit dengan biaya sekitar 150 baht. Selain kereta ekspres, kamu juga dapat menaiki kereta lambat yang akan berhenti di semua stasiun menuju Phaya Thailand dengan harga sekitar 45 baht. Jika kamu ingin menaiki taksi, jangan memilih taksi calo yang menawarkan harga 1000 baht. Sebaiknya, kamu pergi ke level 1 Bandara Suvarnabhumi dan membeli taksi pada stand taksi. Kamu dapat mencapai pusat kota selama 1 hingga 2 jam dengan biaya sekitar 250 hingga 400 baht. Jika kamu ingin menaiki bus, kamu dapat menaiki bus antar jemput gratis ke terminal bus yang terletak beberapa kilometer dari terminal penumpang. Kemudian, kamu dapat menaiki bus umum menuju ke pusat kota yang beroperasi setiap 20 menit. Memasuki Bangkok Melalui Bandara Don Mueang via http://images.detik.com/customthumb/2012/06/26/1025/img_20120626122528_4fe947c87a00c.jpg?w=600 Pilihan kedua: kamu dapat mendarat di Bandara Don Mueang. Nah, karena padatnya Bandara Suvarnabhumi, maka dibangunlah bandara ini yang juga berada di Bangkok. Bandara ini dipusatkan untuk penerbangan low cost airlines. Jika kamu mendarat di Bandara Don Mueang, maka biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 800.000,00 hingga Rp 2.400.000,00 per sekali jalan. Meski demikian, harga ini masih bersifat fluktuatif dan tergantung waktu keberangkatan yang tentunya disesuaikan dengan jadwalmu. Selanjutnya, kamu dapat memilih menggunakan taksi atau kereta api. Jika kamu berniat menggunakan kereta api, terdapat kereta api yang menghubungkan Bandara Don Mueang dan Stasiun Lamphong Hua di pusat Kota Bangkok. Memilih Penginapan di Bangkok Bangkok memiliki banyak tempat terbaik untuk dijadikan sebagai spot penginapanmu. Namun, kami akan merekomendasikanmu untuk memilih penginapan di daerah Sukhumvit Road. Jika kamu memilih penginapan di daerah Sukhumvit Road, kamu akan mendapatkan kemudahan untuk berjalan menuju ke skytrain station yang terletak di bawah tanah. Nah, dewasa ini skytrain adalah salah satu moda transportasi terbaik di Bangkok dan juga wajib untuk kamu coba. Melalui skytrain, kamu dapat mencapai berbagai tempat berbelanja yang menyenangkan di Bangkok. Kamu dapat menuju ke Siam Square, menjelajahi Patpong Night Market atau mengunjungi Chatuchak Weekend Market. Menyenangkan, bukan? Skytrain juga akan membantumu menuju ke banyak tempat wisata di Bangkok. Selain itu, skytrain juga menghubungkanmu dengan berbagai moda transportasi lain seperti kereta atau bus. Untuk masalah penginapan, terdapat berbagai macam penginapan di daerah Sukhumvit Road yang tentunya dapat kamu pilih sendiri. Penginapan yang dapat kamu pilih antara lain hostel, guest house atau hotel. Jika kamu memilih tinggal di hostel, kamu dapat mendapatkan hostel dengan jenis kamar mixed dormitory untuk kapasitas 4 orang dengan harga sekitar 315 baht per malam. Fasilitas yang tersedia antara lain AC, shared bathroom serta free wifi. Kamu juga mendapatkan sarapan setiap paginya. Jika kamu memilih tinggal di guest house, kamu bisa memilih untuk mendapatkan jenis kamar single room dengan fan atau AC. Jika memilih dengan fan, harganya adalah sekitar 552 baht. Sementara jika memilih dengan AC, harganya sekitar 638 baht. Fasilitas yang tersedia antara lain free wifi, shower serta TV. Jika kamu memilih tinggal di hotel, kamu bisa memilih untuk mendapatkan jenis kamar standard single dengan harga sekitar 765 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, TV, kulkas, toiletries, shower, coffee/tea maker serta free wifi. Tentunya harga-harga tersebut masih bersifat fluktuatif tergantung ketersediaan kamar serta waktu kedatanganmu ke Bangkok. Jadi, jangan lupa untuk memastikan semua fasilitas yang tersedia pada calon penginapanmu untuk memastikan kenyamananmu selama di Bangkok. Hari Pertama Awali Kegiatan Wisatamu di Bangkok dengan Mencoba City Tour di Kota Bangkok. Setelah puas melakukan check in di penginapan, kini saatnya kamu untuk mulai berjalan-jalan mengelilingi Kota Bangkok. Untuk tempat wisata yang pertama, kamu dapat memulainya dari salah satu tempat wisata yang terletak tidak begitu jauh dari penginapanmu di Sukhumvit Road. Tempat itu adalah Siam Square. Berbelanja di Siam Square via http://www.urbancapture.com/wp-content/uploads/2011/02/110227-Day-78-Siam-Square-Bangkok-Thailand.jpg Siam Square adalah salah satu pusat perbelanjaan menakjubkan yang terletak di pusat Kota Bangkok. Untuk mencapai Siam Square dari Sukhumvit Road, kamu dapat menaiki BTS Green Light atau Skytrain dari stasiun Phloen Cit menuju ke Siam. Lama perjalananmu adalah sekitar 3 menit dan biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 65 Baht. Kereta ini berangkat setiap 10 menit sehingga kamu tidak perlu khawatir akan ketinggalan kereta. Di Siam Square, kamu dapat menemukan bioskop, tutor schools, restaurant, tempat berbelanja serta night life. Siam Square adalah tempat terbaik jika kamu ingin berbelanja perhiasan, pakaian karya desainer lokal, aksesoris dan masih banyak lainnya. Di daerah Siam Square juga terdapat banyak pusat perbelanjaan lain yang menarik untuk kamu sambangi. Pusat perbelanjaan itu misalnya Siam Discovery Center and Siam Center, MBK Center - Mah Boon Krong, Siam Paragon dan Central World Plaza. Sedikit tips bagi kamu yang ingin kembali mengunjungi Siam Square di malam hari. Kamu dapat melihat pertandingan muay thai secara gratis di MBK Shopping Mall. Pertandingan muay thai ini dapat kamu saksikan setiap hari Rabu pukul 18.00 hingga 21.00. Kamu dapat melihat berbagai atlet junior unjuk kebolehannya dalam pertandingan muay thai. Bersantai di Lumpini Park via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/02/67/9a/9d/filename-lumpini-park.jpg Nah, sambil menunggu malam hari untuk menyaksikan pertandingan muay thai di MBK Shopping Center, tidak ada salahnya jika kamu mengunjungi Lumpini Park. Lumpini Park adalah salah satu paru-paru Kota Bangkok yang terletak di pusat Kota Bangkok. Untuk mencapai Lumpini Park dari Siam Square, kamu dapat menaiki BTS Dark Green dari Siam Station menuju ke Sala Daeng Station. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 65 Baht dengan lama perjalanan sekitar 4 menit. Selanjutnya, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 11 menit. Lumpini Park biasanya dimanfaatkan oleh penduduk lokal Bangkok untuk tempat jogging, aerobic, workout sederhana atau sekedar bersantai. Lumpini Park adalah salah satu tempat terbaik jika kamu ingin menghirup udara segar dari padatnya Kota Bangkok. Selain itu, di dalam Lumpini Park sendiri terdapat sebuah danau yang seringkali dimanfaatkan untuk rekreasi. Nah, kamu dapat memanfaatkan paddleboat yang disediakan dan berkeliling di danau tersebut. Danau ini biasanya ramai pada waktu hari libur atau akhir pekan. Lumpini Park adalah tempat rekreasi terbaik bagi semua usia. Di tempat ini, kamu juga dapat memanfaatkan fasilitas lapangan basket dan bermain basket sepuasnya. Sesekali, musisi lokal jazz sering unjuk gigi dan kamu dapat menikmati pertunjukan live music-nya secara free setiap hari Minggu. Menyenangkan, bukan? Di Lumpini Park juga terdapat wisata kuliner jika kamu berniat untuk mencoba panganan khas Kota Bangkok. Wisata kuliner ini berbentuk kaki lima, dan kuliner yang wajib kamu coba adalah pad thai (mie Thailand) serta jim joom (daging dan sayur). Lumpini Park dibuka setiap hari dari pukul 04.30 hingga pukul 21.00. Tidak ada biaya yang akan dikenakan jika kamu ingin memasuki Lumpini Park alias gratis. Untuk Pengalaman Menjelajahi Bangkok yang Tidak Terlupakan, Kamu Harus Coba Menonton Pertunjukan Wayang Thailand (Baan Silain) via http://www.bangkok.com/magazine/artist-house.htm Seiring dengan perkembangan zaman, saat ini sudah tidak banyak lagi orang yang senang menonton pertunjukan wayang Thailand. Namun, untuk pengalaman menjelajahi Thailand, kami rasa pengalaman yang satu ini wajib kamu coba. Pertunjukan wayang ini terdapat di Artist’s House di sekitar kanal Thonburi. Kamu akan memasuki sebuah rumah tradisional Thailand yang keberadaannya sudah sangat jarang ditemui namun masih eksis di daerah ini. Untuk mencapai tempat ini dari Lumpini Park, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 11 menit menuju ke Sala Daeng Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki BTS Dark Green dari Sala Daeng menuju ke Pho Nimit Station. Perjalanan ini berdurasi sekitar 12 menit dengan tarif 55 hingga 65 Baht. Kamu dapat menikmati pertunjukan wayang Thailand ini setiap hari (kecuali hari Rabu) pada pukul 14.00. Selain menikmati pertunjukkan wayang, kamu juga dapat menjelajahi tempat ini yang memiliki lebih dari 600 stupa di halaman belakangnya. Tempat ini juga memiliki beranda yang menghubungkan langsung ke pemandangan kanal. Sehingga kamu akan menemukan pemandangan yang indah. Tempat ini buka setiap hari dari pukul 09.00 hingga 18.00. Tidak ada biaya masuk untuk memasuki tempat ini alias gratis. Hari Kedua Menjelajahi Bangkok Dapat Membuatmu Menemukan Pesona Serta Kejutan di Dalamnya. Menjelajahi Terminal 21 Untuk Menemukan Berbagai Spot Foto Terbaik via http://www.bangkok.com/magazine/artist-house.htm Bangkok terkenal dengan sebutan surga belanja karena kamu dapat menemukan berbagai mal dan pusat perbelanjaan terbaik di sini. Nah, mengawali hari keduamu di Bangkok, kamu dapat mencoba mengelilingi Sukhumvit Road dan menemukan salah satu surganya di Terminal 21. Jika kamu tidak begitu menyukai belanja, jangan khawatir karena tempat ini adalah salah satu mall terunik yang ada di Bangkok. Kamu dapat melihat berbagai lantai di dalam Terminal 21 yang didesain sesuai dengan kota-kota di dunia: Tokyo, San Fransisco, Paris dan London. Tentunya, kamu akan menemukan berbagai spot foto terbaik yang sayang untuk dilewatkan, bukan? Nah bahkan, mall unik ini juga mendesain toilet-nya dengan tema-tema tertentu sehingga akan semakin menambah menarik kunjunganmu. Mall ini buka setiap hari dari pukul 10.00 hingga 22.00. Kamu juga dapat mencoba alternatif untuk mengunjungi pasar malam Asiatique yang dapat kamu capai dengan shuttle bus gratis dari Saphan Taksin atau Mansion 7, sebuah mall dengan nuansa mistis. Lengkapi Perjalanan Wisatamu dengan Melihat Pertunjukkan Tari Tradisional Thailand di Erawan Shrine via http://www.bangkok.com/magazine/artist-house.htm Setelah puas berfoto di Terminal 21, waktunya kamu melanjutkan perjalananmu untuk menyaksikan tarian tradisional Thailand di Erawan Shrine. Ya, di tengah hiruk pikuknya Kota Bangkok yang seringkali membuat penat, kamu tentu masih dapat menyegarkan pikiran dengan melihat pertunjukkan tari tradisional. Di salah satu sudut Erawan Shrine Shopping Malls, kamu dapat melihat pertunjukkan tari tradisional Thailand yang dibawakan dengan apik dan menawan oleh para penarinya. Beberapa kali dalam sehari, para penari akan menampilkan tarian tradisional ini yang sepertinya sayang untuk kamu lewatkan. Untuk mencapai Erawan Shrine dari Sukhumvit Road, kamu dapat berjalan kaki menuju Phrom Pong Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki BTS Light Green menuju Chit Lom Station. Lama perjalanan ini adalah sekitar 6 menit dengan biaya 65 Baht. Mengunjungi Rot Fai Market via http://www.bangkok.com/shopping-market/rot-fai-market.htm Ketika mengunjungi Bangkok, tidak ada salahnya kamu mencoba berkunjung ke Rot Fai Market. Pasar malam ini terletak di belakang Seacon Square Shopping Mall dan buka setiap hari Jumat hingga Minggu dari pukul 17.00 hingga tengah malam. Untuk mencapai Rot Fai Market, kamu dapat berjalan kaki selama tiga menit menuju ke Chit Lom Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki BTS Light Green dari Chit Lom menuju Punnawithi Station. Lama perjalanan ini adalah sekitar 18 menit dengan tarif 65 Baht. Selanjutnya, kamu dapat menaiki taksi dengan biaya 85 Baht selama 8 menit menuju ke Rot Fai Market. Di Rot Fai Market, kamu dapat menemukan berbagai benda vintage unik dan juga benda-benda secondhand yang menarik. Kamu bahkan dapat menemukan miniature superman retro atau batman yang menarik. Melihat Berbagai Benda Vintage yang Menarik di Rot Fai Market via http://www.bangkok.com/shopping-market/rot-fai-market.htm Walaupun kamu belum tertarik untuk berbelanja, percayalah Rot Fai Market adalah salah satu tempat terbaik untuk menghabiskan waktu malammu. Di tempat ini terdapat Market’s Zone, Warehouse Zone dan Rod’s Antique. Market’s Zone adalah zona tempatmu berbelanja sepatu, mainan anak-anak, pakaian hingga peralatan rumah. Warehouse Zone adalah tempatmu menemukan berbagai barang-barang vintage, secondhand, serta sepatu dan semua pakaian vintage. Nah, tempat yang paling menarik adalah Rod’s Antique. Di tempat ini kamu dapat menemukan berbagai barang-barang vintage dengan harga yang cukup lumayan. Kamu dapat melihat mobil kuno, motor kuno, bahkan patung manekin Elvis Presley yang dibuat persis seukuran aslinya. Semuanya dijual di sini. Ketika sedang berkunjung ke tempat ini, pastikan kamu juga mencoba berbagai kuliner di dalamnya. Di sini terdapat banyak kuliner khas Thailand yang dapat kamu coba seperti thai tea, pad thai hingga berbagai kuliner internasional. Jadi, jangan lupa untuk memasukan Rot Fai Market dalam daftar itinerary-mu. Hari Ketiga Puas Menjelajahi Bangkok, Waktunya Kembali Pulang dengan Perasaan Bahagia. Setelah puas menjelajahi Bangkok, sekarang waktunya kamu untuk kembali pulang dan melanjutkan rutinitasmu. Tentunya, kali ini kamu pulang dengan membawa berbagai cerita manis yang telah kamu dapatkan di Bangkok. Itulah dia itinerary 3 hari 2 malam menjelajahi Bangkok, si kota nan eksotis di Asia Tenggara. Rupanya, Bangkok memang memiliki banyak tempat wisata yang sungguh sayang untuk dilewatkan, bukan? Jadi, jangan lupa untuk mempersiapkan liburan terbaikmu di Bangkok pada kesempatan liburan selanjutnya.
  13. Perjalanan ke Bangkok dan Pattaya di Thailand ini sebenarnya sudah saya rencanakan dari beberapa tahun lalu, namun selalu tertunda karena keraguan untuk berangkat menikmati Tempat Wisata di Bangkok dan Pattaya - Thailand kerana berbagai alasan, diantaranya, karena sulitnya mengajak teman yang mau bergabung untuk trip ke Thailand ini, alasan keamanan saat itu di Bangkok terjadi demo besar-besaran anti pemerintah, dan yang pasti kurangnya informasi yang saya ketahui tentang akomodasi selama di Bangkok - Pattaya Thailand, termasuk transportasi menuju tempat-tempat wisata di Bangkok dan Pattaya yang membuat saya makin ragu dan mengurungkan niat untuk berangkat ke Thailand. Namun keinginan untuk trip ala backpackers ke Bangkok dan Pattaya - Thailand selalu muncul, apalagi kalau mengingat trip ini untuk liburan sekaligus untuk bahan blog Informasi Tips Wisata ini, semangat untuk berkunjung ke Thailand semakin menjadi. Berburu tiket promo ke Bangkok pun saya gencarkan, karena tanpa tiket promo, penerbangan dari Surabaya ke Bangkok bisa lebih dari 3 juta PP. Sampai akhirnya saya mendapatkan tiket promo dari Air Asia untuk penerbangan Surabaya ke Bangkok PP dengan harga Rp. 1.666.000, tanpa pikir panjang tiket tersebut segera saya pesan, dan gayung bersambut, ada teman yang mau join juga untuk trip kali ini. Trip perjalanan Surabaya - Bangkok Tiket pesawat sudah ditangan, langkah selanjutnya adalah mempelajari tempat wisata di Bangkok dan Pattaya dan bagaimana tranportasi untuk berkeliling Bangkok dan Pattaya, berbekal bertanya teman sana-sini yang sudah pernah ke Bangkok - Pattaya, juga mencari informasi di google dengan mempelajari tulisan rekan-rekan traveler yang menceritakan pengalaman mereka di blog mereka masing-masing (seperti yang saya lakukan sekarang hee hee) akhirnya saya punya gambaran juga tentang kondisi tempat wisata di Bangkok - Pattaya dan transportasi untuk menuju tempat tersebut. Untuk hotel, saya memutuskan bermalam di Wall Street Inn Hotel di daerah Silom saat Bermalam di Bangkok dan A-One Star Hotel saat bermalam di Pattaya, hotel-hotel tersebut saya pesan sebelumnya melalui online booking. Perjalanan trip backpackers dari Surabaya ke Bangkok dan Pattaya di Thailand ini saya rencanakan selama 4 hari 3 malam (4D3N) dengan rincian dua malam di Bangkok dan semalam di Pattaya. Dengan kurs 1 baht saat itu Rp. 410. Setelah melakukan persiapan dan masa tunggu berbulan-bulan sejak pemesanan tiket pesawat, akhirnya hari yang ditunggu-tunggu untuk explore Bangkok dan Pattaya datang juga, the journey begin !!! Hari pertama 31 Januari 2016, Perjalanan Surabaya - Bangkok Setelah packing sehari sebelumnya, jam 9 pagi saya sudah harus berangkat menuju Bandar Udara International Juanda, penerbangan dari bandara Juanda - Surabaya ke bandara Don Mueang - Bangkok ini menggunakan maskapai Air Asia QZ 302, berangkat dari Surabaya pukul 11.35 dan estimasi sampai Bangkok pukul 15.40, jadi 4 jam lebih perjalanan menuju Bangkok dari Surabaya, tidak ada perbedaan waktu antara Surabaya dan Bangkok. Setelah proses check in dan boarding sekarang giliran antri di Imigrasi bandara untuk stamp paspor. Beberapa tips yang bisa saya share untuk penerbangan international (bagi para pemula) agar proses lebih cepat tanpa ada kendala adalah sebagai berikut : Datanglah ke bandara lebih awal, jangan terlalu mepet dengan jam penerbangan Persiapkan tiket dan paspor selama proses check in di counter maskapai Jika Anda membawa barang bawaan tanpa sewa bagasi (cuma bawaan kabin) pastikan berat bawaan kabin tersebut tidak melebihi berat yang ditetapkan oleh pihak maskapai, biasanya barang bawaan kabin hanya dibatasi 7 kg Pastikan dalam bawaan kabin Anda tidak terdapat senjata tajam (bahkan gunting pun tidak boleh), dan tidak ada cairan yang melebihi 100 ml (shampo, hand & body lotion, parfum dan barang cair lainnya), jika Anda tetap memaksa membawa cairan yang melebihi 100 ml di bawaan kabin, Anda harus rela barang tersebut di sita oleh pihak bandara Selama mengantri di Imigrasi, antrilah dengan rapi dan tunggu giliran Anda menghadap ke petugas Imigrasi untuk pengecekan dan stamp paspor (pastikan paspor Anda masih berlaku, minimal 6 bulan sebelum masa berlakunya habis) Tidak ada salahnya Anda membawa bolpoin (pen), karena selama di dalam pesawat, pramugari akan membagikan kertas yang harus Anda isi dan diserahkan di pihak imigrasi bandara di negara yang Anda kunjungi Setelah semua proses itu selesai, kita tinggal bersantai di ruang tunggu sambil menunggu panggilan untuk masuk ke dalam pesawat. Penerbangan Air Asia saat itu on time, tepat pukul 11.35 pesawat lepas landas dari Bandara Juanda menuju Bandara Don Mueang - Bangkok. Penerbangan Surabaya - Bangkok sekitar 4 jam, pasti terasa jenuh duduk selama itu dan rasa lapar pun mulai terasa, akhirnya saya memesan makanan ke pramugari yang bertugas, teman saya beruntung pesanan nasinya masih ada, tetapi saya cuma dapat mie cup karena nasi sudah habis dipesan oleh penumpang yang lain, mie cup plus air mineral ini seharga Rp. 45.000. Tepat pukul 15.30 pesawat landing di Bandara Don Mueang - Bangkok, ini adalah pengalaman pertama saya berkunjung ke Thailand. Ada 2 bandara di Bangkok, yaitu Suvarnabhumi dan Don Mueang, Bandara Don Mueang dikhususkan untuk penerbangan low cost dan difungsikan untuk mengurangi kepadatan penerbangan di Bandara Suvarnabhumi. Langkah selanjutnya adalah mencari pintu kedatangan untuk keluar dari bandara dan proses imigrasi bandara. Proses imigrasi di bandara Don Mueang juga berjalan lancar tanpa ada satu pertanyaan dari petugas imigrasi (alhamdulillah). Proses imigrasi di Bandara Don Mueang - Bangkok Saya menyempatkan mengganti kartu sim card dengan sim card Thailand, agar selama perjalanan keliling Bangkok - Pattaya mobile data di HP bisa tetap on untuk searching data dan penggunaan GPS serta Google Maps untuk antisipasi jika tersesat (semoga tidak). Kartu sim card ini bisa di dapatkan setelah turun satu lantai dari pemeriksaan imigrasi, ada salah satu gerai "true" yang khusus menjual sim card khusus bagi para tourist atau pendatang, tinggal memilih mau paket yang mana dan kita akan dibantu penjualnya untuk setting HP sampai kartu sim card tersebut bisa digunakan langsung, saat itu saya memilih paket 7 hari unlimited internet seharga 299 Baht (setara 299 x Rp. 410 = Rp. 122.590). Proses di bandara mulai turun dari pesawat, pemeriksaan imigrasi, mampir di toilet, mengganti kartu HP, sedikit berfoto di bandara memakan waktu hampir 1 jam. Langkah selanjutnya adalah dari Bandara Don Mueang menuju pusat kota Bangkok, bisa menggunakan taksi atau bus, untuk yang mau praktis dan tidak mau ribet bisa memilih taksi, tinggal memesan taksi melalui taxi service counter di depan passanger terminal dengan biaya pemesanan 50 baht diluar biaya taksi. Saat itu saya memilih menggunakan bus lalu oper BTS untuk menuju pusat kota Bangkok, kita bisa menunggu bus melalui pintu exit 6 saat keluar dari bandara. Ada beberapa bus yang standby, pilihlah bus A1 dengan rute bandara Don Mueang dan turun di BTS station yang terdekat dengan bandara yaitu BTS Mo Chit. Bus berangkat sekitar pukul 16.30 dengan membayar 30 baht (Rp. 12.300), dari bandara Don Mueang menuju BTS Station Mo Chit sekitar 30 menit perjalanan. Selama perjalanan saya menyempatkan melihat kanan kiri, ternyata kota Bangkok tidak jauh beda dengan pemandangan kota Jakarta atau Surabaya. Exit 6 di Bandara Don Mueang - Bangkok, tempat menunggu shuttle bus menuju BTS Mo Chit Bus akhirnya sampai juga di BTS Station Mo Chit, di Mo Chit ini ada 2 jenis kereta yang bisa Anda pilih, yang pertama adalah MRT yang jalurnya berada di dalam tanah, dan yang kedua adalah BTS yang jalurnya berada di atas jalan raya dengan pagar beton sebagai penyangga jalan railway keretanya. Jadi jangan bingung ya apa itu MRT dan BTS (karena saya dulu sempat bingung apa itu MRT, BTS, ARL). Turun dari bus, BTS Station Mo Chit sudah langsung terlihat Dari BTS Mo Chit ini saya berencana menuju Wall Street Inn Hotel tempat saya menginap di daerah Surawong Silom Bangkok, untuk menuju ke lokasi hotel dari BTS Station Mo Chit saya harus turun di BTS Station Sala Daeng dengan harga tiket 42 baht (Rp. 17.220), sebelum sampai di Sala Daeng harus turun di BTS Station Siam untuk pergantian kereta karena beda jalur. Jalur BTS di Bangkok ada 2 line, yaitu Sukhumvit Line yang menghubungkan BTS Mo Chit ke BTS Bearing dan Silom Line yang menghubungkan BTS National Stadium ke BTS Bang Wa, dengan station pertukaran di BTS Siam, untuk lebih jelasnya liat peta jalur BTS dan MRT di samping ini (klik pada gambar untuk memperbesar tampilan gambar) Untuk pembelian tiket BTS juga sangat mudah, kita tinggal menuju ke mesin pembelian tiket yang berada di sekitar station BTS, mesin tiket tersebut hanya menerima koin 1 baht, 5 baht dan 10 baht untuk pembayaran, jika tidak mempunyai koin bisa ditukarkan di petugas yang ada di sekitar mesin tiket. Mesin tiket BTS di Bangkok Langkah-langkah penggunaan mesin tiket BTS di Bangkok dan cara penggunaan kartunya sebagai berikut : Perhatikan peta jalur BTS di mesin tiket Lihat angka yang ada di station BTS tujuan Anda, angka tersebut menunjukkan berapa baht yang harus di bayar (kisaran 15 sampai 52) Pada mesin tiket, pencet angka sesuai yang tertera di station BTS tujuan Anda (select fare) Masukan koin 1, 5 atau 10 baht sesuai jumlah angka yang Anda pencet (insert coins) Jika jumlah koin yang di masukkan sudah pas atau lebih, maka tiket akan keluar secara otomatis (take ticket) Jika jumlah coin yang Anda masukkan tadi berlebih, mesin akan mengembalikan sisanya (take change) Jika tiket sudah di tangan, kita lanjut menuju gerbang pemeriksaan tiket, tiket tinggal kita masukkan ke lubang yang ada di gerbang (gate), maka gate akan terbuka otomatis, jangan lupa ambil kembali tiketnya dan simpan (tiket jangan sampai hilang karena diperlukan nanti saat keluar di BTS tujuan) Setelah sampai di station BTS tujuan, masukkan lagi tiketnya dan kita bisa melenggangkan kaki keluar dari station Perjalanan dengan menggunakan kereta BTS dari Station Mo Chit ke Sala Daeng sekitar 40 menit, sesampai di BTS station Sala Daeng saya segera mencari lokasi hotel tempat saya menginap, sempat kebingungan juga sih untuk menemukan lokasi hotelnya, tetapi setelah beberapa menit jalan kaki mencari lokasi hotel, akhirnya ketemu juga Wall Street Inn Hotel tempat saya menginap selama 2 hari di Bangkok. Tepat pukul 18.00 saya sudah sampai di hotel, jarak antara lokasi hotel dengan BTS Station Sala Daeng juga tidak terlalu jauh, sekitar 7 menit jalan kaki. Kondisi jalan dari BTS Sala Daeng menuju Wall Street Inn Hotel Bangkok Sesampai di hotel, istirahat sebentar untuk mandi dan membereskan barang bawaan, dan lanjut berjalan kaki di sekitar hotel untuk mencari makan malam, melihat kondisi sekeliling hotel serta menikmati suasana malam di kota Bangkok. Sempat kesulitan juga mencari makan di sini, bukannya tidak ada yang berjualan makanan, tetapi kebanyakan menu makanan yang di jual mengandung babi (pork), waduuuhh jadi galau harus makan apa ??, kaki terus berjalan menyusuri jalanan dengan menahan lapar, sampai akhirnya saya dan teman yang lain memutuskan untuk makan di salah satu gerai fast food disekitar BTS station Sala Daeng, yaahhh .... jauh-jauh ke Bangkok menu yang di makan juga sama saja nasi putih plus ayam dengan saos. Ternyata hotel tempat saya menginap dekat dengan pasar malam Patpong Night Market, tentu saja setelah perut kenyang terisi, langkah kaki berlanjut menuju Patpong Night Market. Beragam barang, pakaian, souvenir, dan bermacam barang lainnya di jual di pasar malam ini, ramai sekali dan harga juga murah serta masih bisa di tawar, saya sempat membeli satu baju yang lumayan bagus dari segi bahan dan model seharga 100 baht (Rp. 41.000) murah kan !!, hari semakin malam, waktunya kembali ke hotel untuk istirahat mengumpulkan tenaga untuk explore Bangkok keesokan harinya. Pengeluaran hari pertama : (kurs 1 baht = Rp 410) Makan Mie Cup + Air Mineral di pesawat ---> Rp 45.000 Beli sim card Thailand (299 baht) ---> Rp 122.590 Shuttle bus Don Mueang - Mo Chit (30 baht) ---> Rp. 12.300 Tiket BTS Mo Chit - Sala Daeng (42 baht) ---> Rp 17.220 Makan malam fast food (69 baht) ---> Rp 28.290 Beli baju di Patpong Night Market (100 baht) ---> Rp 41.000 Beli cemilan dan minuman di seven eleven (51 baht) ---> Rp 20.910 Total Pengeluaran hari pertama : Rp. 287.310 ( bersambung ... ) Kelanjutan dari artikel ini please visit http://infotipswisata.blogspot.co.id/
  14. Hola Momod Here !!! Balik lagi dengan petualangan 10 hari 3 negara nya, setelah Kuala Lumpur bisa baca disini KUALA LUMPUR MELAYU YANG MODERN Sekarang mau lanjutin ke negara Kedua yaitu Thailand kota Bangkok Saya akan tulis se detil mungkin agar berguna bagi yang mau jalan jalan ke Bangkok pertama kali 15 Februari 2014 Thailand mungkin bisa disebut negara Favorit saya ke dua setelah Indonesia, ini juga merupakan kunjungan saya ke tiga ke Thailand dan kedua ke Bangkok Flight pukul 19.25 WITA dari LCCT Kuala Lumpur sampai di Don Muang Airport Bangkok pukul 20.30 WIB dengan pesawat Air Asia tiket seharga 695 Baht Langsung saya cari provider lokal sudah riset paling bagus dan murah adalah dtac, paket Happy Tourist harga resmi nya 300 Baht 7 hari unlimited internet dan 100 baht nelpon. Namun karena udah malam nampaknya Booth dtac nya udah tutup jadi saya terpaksa beli di Mini Mart di sana seharga 500 Baht huhu Langsung minta setting dan jalan lah internet di smartphone. Lanjut tujuan saya adalah penginapan saya di daerah Khaosan Road nah dari Don Muang ini ada beberapa transportasi yang kesana. Yang paling gampang adalah via Bus no 59 yang stop di Halte di depan Don Muang dan langsung menuju jalan Ratchamdamnoen Klang Road (dekat Khaosan). Keluar bandara ambil kanan tar ketemu semacam Exit nah di dekat situ ada halte (dibawah jembatan). Nah disini keanehan terjadi hehe, saya ketemu mirip banget dengan mba @Sari Suwito akhirnya ngobrol dia dari Jakarta sendiri. Ternyata beliau emang namanya Sari juga dan penampakannya mirip dengan mba Sari Suwito. Singkat cerita dia juga mau ke daerah Khaosan dan pertama kali ke Bangkok masih bingung, yaudah kita putuskan bareng aja karena saya cukup hapal Bangkok. Nunggu bus no 59 lama banget ampe pukul 22.15 WIB gak muncul2 ya uda saya putuskan ambil bus no 29 (no berapa aja asal menuju Victory Monument). Perorang 6.50 baht. Sampe Victory Monument sekitar pukul 22.30 WIB poto2 dlo Disini kita setuju kalo kelamaan nunggu Bus no. 59 kita bakalan ambil taksi sharing aja, eh gak lama kemudian bus no. 59 nongol tuh lumayan ngirit perorang 7 Baht (Non AC). Sambil ngeliatin Bangkok malam hari. Saya kepikiran kalo supir bus metro mini / kopaja Jakarta sering ugal2an, masih kalah ama supir Bus Bangkok, gile bukan cuma ngebut, tiap ngerem aja kudu ampe ban nya kedengeran bunyi cceekkkkiiitttt Pukul 23.00 WIB sampe juga di jalan Ratchadamnoen Klang Road, oiya di Bus tadi banyak juga bule2 yang mau ke Khaosan jadi kondekturnya teriak "Khaosan Khaosan" pas udah deket jadi gak usah bingung tar. Dari halte Ratchadamnoen Klang ini kita tinggal nyebrang jalan dan menuju perempatan Traffic Light ke arah jalan Tanao. Nah jalan dikit dari sini tengok sebelah kiri ada jalan tada sampai lah kita di jalan Khaosan Road. Kebetulan penginapan saya yaitu Lucky House Mansion ada di seberang (ujung) satu nya dari Khaosan Road ini jadi sekalian melintas kita cuci mata dlo liat2. Oiya saya booking via agoda untuk 3 malam 1361 baht jadi permalam nya 453 baht, lebih murah daripad awalk in yang 600 baht. Karena udah tengah malam udah rame banget disini jalan aja agak susah. Yang pasti Pub, Kuliner, Jualan Baju / Souvenir berseliweran disini. Akhirnya pukul 23.30 WIB sampai juga di Guest House check in bentar, oiya mba Sari stay di Rainbow Guest House letak nya sebelah guest house saya kebetulan banget ahhahaha. Abis check in akhirnya langsung kulineran karena emang udah kelaparan belom makan malam. Saya langsung nyobain Pad Thai with Chicken 40 baht. Pad Thai ini semacam Capcay + Mie + + Telor + Ayam, yang seru topping nya banyak ada kacang, saos udang, dll. Sekali makan langsung kenyang. Pukul 00.30 WIB Saya putuskan istirahat dlo aja buat besok muterin Bangkok 16 Februari 214 Bangun pagi pukul 08.00 WIB langsung cari sarapan ke Sevel Roti + Air Mineral = 15 baht. Agenda hari ini banyak yang dikunjungi tapi dimulai dari Wat Wat Wat yang terdekat dlo deh yaitu Grand Palace karena satu daerah di Khaosan juga Sekitar pukul 09.30 WIB akhirnya saya jalan kaki ke Grand Palace tidak terlalu jauh seh ya sekitar 1 km lah. Sampai di gerbang Grand Palace saya gak boleh masuk, eh kenapa ? Ternyata saya make celana pendek dan itu dilarang. Saya lupa kalo di Thailand mengunjungi Wat (Temple) itu harus sopan dan celana panjang. Sebenernya di situ ada peminjaman kain, tapi karena saya bakalan ke WAT WAT lainnya akhirnya saya putuskan untuk balik lagi ke hotel ganti celana panjang dan tiba lagi di Grand Palace pukul 11.00 WIB Eh ternyata ketemu lagi dengan mba Sari yang kemaren bareng ke Khaosan Road, dia baru saja dari dalam Grand Palace kebetulan banget hahaha. Oiya karena saya udah pernah masuk ke Grand Palace dlo jadi saya cuma poto2 diluar aja dan cek in Path biar exis di socmed Oiya harga tiket masuk 500 baht perorang untuk Grand Palace Complex, disini ada Wat Pharakaew (The Emerald Buddha Temple), Museum Textile, Phra Borom Maharatchawong. Ok jadi saya dan mba Sari putuskan jalan bareng lagi untuk ke Wat Wat berikutnya next stop adalah Wat Pho yang deket dari Grand Palace tinggal jalan kaki sekitar 10 menitan. Di sekitar Grand Palace ini banyak penjaja barang2 loakan, siapa tau minat harganya juga murah2 bisa nego pula Sampai di Wat Pho sekitar pukul 12.00 WIB langsung masuk bayr tiket perorang nya 100 baht dapet free wifi + free mineral water lumayan kan. Oiya Wat Pho ini terkenal dengan patung Sleeping Buddha nya, namun juga karena merupakan sebuah Complex yang cukup besar jadi banyak tempat2 menarik juga disini untuk di eksplor Ok puas dengan Wat Pho kami kelilingi akhir nya kita putuskan untuk berangkat ke Wat berikutnya yang deket situ juga yaitu Wat Arun. Nah untuk menuju kesini kita harus nyebrang sungai Chao Phraya. Dermaga nya ada di Pintu Masuk Wat Pho bagian Selatan. Dan cukup dekat kok cuma 5 menit jalan kaki, oiya kita juga stop untuk nyobain Quail Egg (Telur Puyuh Goreng) seharga 20 baht. Sampai di Dermaga disini ada 2 pilihan Dermaga yaitu Dermaga untuk Cross River (Wat Pho - Wat Arun) atau Dermaga yang untuk antar Dermaga. Jadi pilih yang Cross River ya tiket perorang nya 3 baht sajo. Pukul 13.00 WIB, perjalanan pendek tapi lumayan dapat poto Wat Arun dari jauh keren juga. Sampe di Dermaga Wat Arun langsung saja menuju ke Temple utama nya yaitu ya Wat Arun yang mempunyai tangga yang cukup tinggi dan terjal jadi harus hati2 naik dan turunnya. Keren juga pemandangan dari Wat Arun ini kita bisa liat pemandangan Chao Praya River yang bagus Ok udah puas di Wat Arun kita putuskan untuk ke Chathucak Market kebetulan lagi weekend jadi pas buka karena chathucak adalah weekend market. Kita harus nyebrang lagi ke Wat Pho 3 baht. Lalu ambil dermaga yang antar dermaga, nah transportasi sungai Bangkok sangat unik jadi dibedakan rute dan harga sesuai bendera yang di pasang di Kapal nya disebut Chao Phraya Express . Ada Orange (15 baht), Green (13-32 baht), Yellow (30 baht), Blue (40 baht), Tanpa Bendera / Lokal (5 baht). Nah tiap bendera itu beda2 rute dermaga nya, jadi kalo untuk ke semua dermaga ambil yang Orange Flag atau No Flag / Local. Jadi kita ambil yang Orange Flag aja dari Dermaga Wat Pho (Tha Thien) menuju ke Marine Department seharga 15 baht. Selama perjalanan di kapal udah penuh tapi have fun aja kondektur kapal nya menagih ke tiap penumpang. Dan kita poto2 suasana Bangkok dari atas Chao Praya River. Pukul 14.00 WIB sampai di Marine Department Port dari sini kita tinggal keluar dermaga dan ambil jalan ke kiri menuju ke jalan utama. Oiya disini kayaknya sentral alat2 mobil spare part dll, karena banyak banget spare part mobil bekas. Jalan sekitar 15 menitan akhirnya sampai ke daerah Hua Lamphong disini kita mau menuju Railway Station nya karena untuk menuju Chatuchak naik MRT dari sini. tapi sebelom nya kita makan dlo di penjaja makanan disana Nasi Kuning + Ayam = 40 baht. Ok udah kenyang jalan lagi sekitar pukul 14.30 WIB sampai di depan Hua Lamphong Railway Station tapi tujuan kami bukan kesana, namun MRT Station di sebelahnya jadi kita masuk kesana dan beli tiket di Vending Machine. Oiya sistem Vending Machine Ticket (Token) nya mirip di Kuala Lumpur. Harga ticket MRT Hua Lamphong - Chatuchak = 40 baht Sampai juga di Chatuchak MRT Station sekitar pukul 15.00 WIB karena udah mulai sore jadi banyak yang jualan di depan Station. Oiya dari station ini tinggal keluar dan ke arah kanan untuk ke Chatuchak Market, sepanjang perjalanan ini nyobain Mango Sticky Rice = 40 baht, di Khaosan lebih murah seh cuma 25 baht. Sampai juga di Chatchucak Weekend Market udah pada mau tutup neh ke sorean kayaknya, tapi masih bisa lah hunting2. Nah disini saya dan mba Sari berpisah karena saya gak lama2 disini, namun beliau kayaknya mau hunting oleh2 disini. Oiya penampakan Chatuchak Market ini ya kayak pasar aja namun lebih bersih dari pasar tradisional dan soal harga kalo kalian pinter nawar bisa dapet lebih murah dari Platinum Mall Ok udah pukul 17.00 WIB saatnya saya pulang naik train dari Chatuchak Market namun kali ini bukan MRT tapi BTS (Bangkok Sky Train) letak nya di sebelah dari MRT. BTS Mo Chit (Chatuchak) - Victory Monument = 31 baht. Turun di Victory Monument lanjut naik Bus no. 59 dapet yang AC seharga 13 baht dan rutenya pas ngelewatin depan Guest House saya jadi tinggal turun aja. Langsung mandi dan istirahat bentar Pukul 20.00 WIB saat nya wisata kuliner di Khaosan. Target saya kali ini Pad Thai + Shrimp = 50 baht, terus lanjut Kebab Chicken = 60 baht, lanjut lagi Pancake Thailand + Nutela = 25 baht wah kenyang abes dah. Pengen nyobain kuliner ekstrem nya disitu ada Kalajengking Goreng, Belatung Goreng, dll tapi perut udah gak kuat neh, oiya kalo cuma mau poto kuliner ekstrem itu di kenakan harga 10 baht Pukul 22.00 WIB udah kenyang balik ke penginapan untuk prepare besok Day 3 di Bangkok yaitu Shopping hahahah 17 Februari 2014 Day 3 di Bangkok dan bangun kesiangan sekitar pukul 10.00 WIB langsung beli sarapan Roti + Air Mineral = 35 baht di sevel. Hari ini agenda nya cuma muterin Bangkok buat Shopping aja dan ke Madame Tussauds, kan sayang ke Bangkok gak belanja hehehe. Start dari penginapan saya putuskan pake Chao Phraya Express Boat aja deh ternyata deket dari Khaosan ada dermaga Phra Artit sekitar 1 km jalan kaki dlo ke Port nya. Karena kelamaan nunggu yang Orange Flag (15 baht), akhirnya saya ambil yang Blue Flag / Tourist Boat (40 baht). Santai sambil menikmati perjalanan guide di kapal menjelaskan tiap2 dermaga ada objek wisata apa aja in English (akhirnya ada orang Thailand yang bisa English lancar ) Saya turun di Central Port (semua boat pasti kesini) karena dari sini ada BTS deket jadi gampang kan. Nama BTS nya Samphan Taksin tujuan saya pertama ke MBK jadi pilih yang ke BTS National Stadium seharga 32 baht. Agak jauh juga perjalanan ini karena dari ujung BTS ke ujung nya lagi. Sampe BTS National Stadium pukul 13.00 WIB ternyata ada jalan masuk langsung ke MBK Mall nya dan ada pemandangan aneh di dekat mall itu banyak orang mendirikan tenda loh hhhmm. Yaudah masuk mall suasana mall nya sama lah kaya Mall Ambassador harga2 nya juga sama. Niat saya disini pengen makan siang di Food Festival lantai 5A nya. Nah disini banyak makanan HALAL nya. Saya cobain Tom Yam ala Resto Arab + Es Red Thai Tea disini dengan harga 250 baht. Ya untuk makanan disini cukup mahal seh. Oiya FYI kalo kalian makan disini bawa paspor karena kalo kalian tunjukin paspor kalian ke petugas resto nya kalian bakalan dapet Red Thai Tea gratis lumayan kan hehhe. Yup makan siang beres sekarang otw menuju Madame Tussauds yang terkenal itu, ya jalan kaki sajo dari MBK karena letak nya deketan sekitar 500 meter berada di Mall Siam Discovery lantai 4. Harga tiket walk in 800 baht tapi kalo kalian beli online bisa dapet 600 baht kalo gak salah lumayan lah Ya dari pintu masuk langsung di sambut Soekarno presiden pertama RI, kemudaian Lady Diana, Obama, Will Smith, Oprah, Justin Bieber dll. Lumayan lah. Oiya kalo kalian beli paket yang kombo kalian bisa dapet gratis bikin cetakan tangan kalian jadi lilin seperti patung2 itu Pukul 14.00 WIB langsung menuju ke Platinum Mall yang berada di Pratunam Road, yak jalan kaki lagi karena emang deket lah. ngelewatin Central World Mall ya mirip Grand Indonesia lah harga2 nya Dan di depan Central World ini ternyata lagi ada demo juga, unik nya demo di Thailand adalah ada panggung gede, Big Screen, Live Band. Lalu para demonstran nya itu pada diri in tenda kubah gitu sambil nunggu orasi dilaksanakan. Pas orasi dimulai saya bingung suara nya ada tapi orang nya gak ada. Oooo ternyata Orasi nya dari Big Screen itu tadi, si Orator melakukan Live Streaming Orasi ke seluruh negri lebih efisien seh. Dan mereka Demo udah kayak MLM aja pada teriak "Dahsyat" atau "Sukses" ya gtu lah hehee. Pukul 14.30 WIB sampai lah di Platinum Mall yup ini adalah kawasan favoritnya orang Indonesia, saya jamin dan saya yakin 60 persen turis yang berada di Mall ini adalah orang Indonesia hahaha. Istilahnya Tanah Abang nya lah kalo di Jakarta. Baru masuk aja ada 3 orang Cici bahasa jowo nya medok hehehe. Ya saya cuma beli celana untuk renang di Krabi aja disini seharga 190 baht dan celana dalam Calvin Klein 2 potong 150 baht. oiya dan es krim disini murah cuma 6 baht Sambil nunggu sore saya ngecek2 harga tas backpack yang ada roler nya ternyata disini cukup mahal di atas 1000 baht. Padahal di Khaosan ada yang 600 baht gede pula. Ya seperti biasa kalo udah sore para pedagang yang di dalam mall pasti berhamburan keluar untuk buka lapak di emperan depan Mall nya, dan harga nya turun lagi dari di dalam mall. Sekitar pukul 17.30 WIB saya berangkat menuju night market deket Baiyoke Sky Hotel ya disini harga nya lebih murah lagi dan bisa ditawar pula. Kalo di Platinum Mall biasanya fix price tapi kalo beli lebih dari 1 bakalan harga Grosir. Nah di night market saya beli celana panjang 300 baht dan oleh2 baju thailand 2 biji = 100 baht Udah pukul 19.00 WIB saat nya pulang udah cape dan lapar neh. Menuju ke BTS Siam - Victory Monument seharga 30 baht. Lanjut no 138 ke Ratchadamnoen Klang Road seharga 13 baht (AC). Sampe di guest house sekitar pukul 20.30 WIB saya mampir dlo ke toko tas yang jual Backpack + Roller seharga 600 baht, mandi bentar langsung lanjut lagi cari makan dan kali ini karena badan udah pegel2 banget mau nyobain Thai Massage. Makan di deket dermaga Phra Artit Ayam Bakar + Nasi + Air Mineral = 80 baht. Lanjut nyobain Thai Massage untuk Back and Shoulder selama 30 menit seharga 120 baht. Wah gile pertama kali ngerasain Thai Massage badan ampe di puter2, ditindih2 hahahaha. Tapi lumayan bikin seger lah. Beres semuanya pukul 22.30 WIB balik ke guest house untuk istirahat prepare buat Day 4 besok nya 18 Februari 2014 Day 4 di Bangkok dan hari terakhir disini saya harus check out, karena saya ada flight Pukul 15.40 WIB ke Krabi. Jadi bangun pagi pukul 08.00 langsung beli sarapan di Sevel kali ini beli Mie Instant Cup rasa Tom Yam + Air Mineral = 35 baht. Check out dari hotel pukul 11.00 WIB langsung menuju ke Halte Ratchadamnoen Klang Road untuk menunggu bus no. 59 yang langsung menuju ke Don Muang Airport. Tapi aneh udah 1 jam nunggu gak dateng2 bus nya. Akhirnya saya putuskan untuk naik Tuk Tuk aja sampai ke Victory Monument dapet harga 200 baht. Sepanjang perjalanan baru saya tau kenapa bus no. 59 gak ada. Ternyata rute nya yang di Democracy Monument di blokir karena ada demo besar. Akhirnya saya turun di Halte Victory Monument untuk nunggu Bus nomor berapa aja deh yang ke Don Muang. Akhirnya ketemu Bus No. 187 ber AC menuju Don Muang seharga 20 baht. Sampai di Don Muang pukul 14.00 WIB langsung ke lobi check in lantai 3 untuk penerbangan Domestic. Sambil nunggu beli KFC dlo makan siang sekitar 150 baht Pukul 15.40 WIB Air Asia Bangkok - Krabi take off Sampai ketemu di Field Report saya selanjutanya Krabi Kesan saya tentang Bangkok, kota yang setingkat lebih maju dari pada Jakarta, karena moda transportasi umum nya yang sangat banyak dari Bus, Tuk Tuk, Taksi, MRT, BTS, Chao Phraya Express Boat, dll. Jadi cukup memudahkan bagi wisatawan untuk jalan2. Namun berbeda dengan Kuala Lumpur dan Singapore yang terkesan bersih dan tidak kumuh oleh Gelandangan. Di Bangkok layaknya Jakarta dimana2 ada Pengemis dan Sampah di buang sembarangan. Tips di Bangkok : 1. seperti biasa selalu biasakan jalan kaki, karena di Bangkok ini medan perjalanan nya lebih jauh dari pada Kuala Lumpur dan Singapore jadi kaki kalian harus dibiasakan jalan jauh. 2. Jika mau menggunakan Bus kalian harus mengetahui dengan pasti no Bus yang akan kalian tumpangi apakah sesuai dengan tujuan. No bus di Bangkok ini sangat banyak dari 1 - 500 sekian. 3. Pelajari Rute MRT, BTS dan Chao Phraya Express Boat karena mereka saling berintegrasi dan bertemu di Samphan Taksin Station (Central Port) 4. Gunakan provider lokal dtac untuk smartphone untuk koneksi internet sangat membantu kalian mengecek Google Maps, bisa di dapat di Sevel atau Booth dtac di Bandara seharga 300 baht. Koneksi cepat, 7 hari unlimited internet dan 100 baht nelpon. 5. Selalu bawa air minum, yang cocok dan murah adalah 7 Select dari Sevel seharga 6 baht 6. Untuk info segala hal tentang Transportasi di Bangkok (no. bus, rute mrt - chao phraya boat express) cek ke web ini Transit Bangkok sangat membantu kalian, jadi pelajari dengan seksama 7. Di Bangkok sangat jarang warga yang bisa English, jadi minimal kalian mengetahui ejaan sederhana bahasa Thai minimal angka untuk bayar Semoga Berguna ya dan Jangan Lupa Follow This Topic ya
  15. Chiang Mai adalah sebuah kota terbesar di bagian utara Thailand yang menyimpan berbagai kebudayaan dan pesona wisata. Chiang Mai sendiri berarti ‘Kota Baru’ dan merupakan ibukota baru dari kerajaan Lanna, menggantikan kota Chiang Rai. Chiang Mai sendiri merupakan salah satu kota wisata di Thailand dan masuk dalam daftar 25 destinasi wisata terbaik di dunia versi Trip Advisor. Provinsi Chiang Mai dihuni oleh sekitar 2 juta penduduk dengan 1 juta penduduknya tinggal di Kota Chiang Mai. Kota dengan banyak kebudayaan ini rupanya memiliki banyak pesona wisata yang sayang untuk kamu lewatkan. Penasaran dengan wisata apa saja yang terdapat di Chiang Mai? Kali ini kita akan membahas itinerary mengunjungi Kota Chiang Mai yang memiliki banyak pesona wisata selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Chiang Mai Rute 1: Menggunakan Pesawat Langsung Menuju Chiang Mai Memasuki Chiang Mai melalui Chiang Mai International Airport via https://dzvdncm251kck.cloudfront.net/wp-content/uploads/2010/11/chiang-mai-airport-car-hire.jpg Rute pertama yang dapat kamu tempuh adalah menaiki pesawaat dengan tujuan Jakarta-Chiang Mai. Terdapat beberapa maskapai penerbangan yang siap mengantarkanmu dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju ke Chiang Mai International Airport. Lama penerbangan ini adalah sekitar 5 jam 30 menit dengan satu kali transit. Beberapa kota yang mungkin untuk menjadi tempat transitmu antara lain Bangkok, Singapura, dan Kuala Lumpur. Tempat transit yang kamu dapat akan disesuaikan dengan jenis maskapai yang kamu pilih. Biaya yang kamu keluarkan untuk penerbangan ini adalah sekitar Rp 700.000,00 hingga Rp 1.300.000,00 tergantung dari jenis maskapai yang kamu pilih. Namun, tentu saja harga ini bersifat fluktuatif tergantung dengan jadwal keberangkatan serta kebijakan maskapai masing-masing. Chiang Mai International Airport merupakan bandara tersibuk keempat di dunia. Bandara ini juga merupakan pintu masukmu menuju ke bagian utara Thailand. Rute 2: Menggunakan Pesawat Menuju Bangkok yang Dapat Kamu Lanjutkan dengan Menaiki Pesawat, Kereta atau Bus Menuju Kota Chiang Mai Memasuki Chiang Mai Melalui Suvarnabhumi International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/2b/Suvarnabhumi_Airport,_Bangkok,_Thailand.jpg Rute kedua yang dapat kamu tempuh untuk mencapai Chiang Mai adalah dengan menaiki pesawat dari Jakarta menuju Bangkok. Terdapat dua bandara yang saat ini beroperasi di Bangkok, yaitu Suvarnabhumi International Airport dan Don Mueang International Airport. Beberapa maskapai penerbangan menyediakan penerbangan dengan rute Jakarta-Bangkok. Biaya yang kamu tempuh untuk mencapai Bangkok adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.100.000,00. Nah, lama penerbangan ini adalah sekitar 3 jam 25 menit dengan sekali transit. Selanjutnya, untuk mencapai Chiang Mai, kamu dapat menaiki pesawat penerbangan dalam negeri. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 1.300 THB hingga 3.700 THB. Waktu tempuh perjalanan Bangkok menuju Chiang Mai adalah sekitar 1 jam 10 menit. Memasuki Chiang Mai dari Stasiun Hualamphong Bangkok via http://static.asiawebdirect.com/m/bangkok/portals/bangkok-com/homepage/information/hua-lamphong-railway-station/pagePropertiesImage/Hua-Lamphong.jpg Bagi kamu yang ingin mencoba pengalaman baru, kamu dapat mencoba untuk menaiki kereta dari Bangkok menuju Chiang Mai. Begitu tiba dari bandara, kamu dapat segera berangkat untuk menuju Stasiun Hualamphong Bangkok. Setiap harinya, terdapat 5 kali jadwal kereta dengan rute Bangkok menuju Chiang Mai. Waktu tempuh yang akan kamu lalui pada rute ini adalah sekitar 12 jam. Nah, biaya yang kamu keluarkan jika ingin mencoba perjalanan ini adalah sekitar 600 THB hingga 900 THB. Memasuki Chiang Mai Melalui Bangkok Mochit via http://www.globaltravelmate.com/uploads/images/thailand/bangkok/bangkok_northernbusterminal.jpg Nah, selain kereta, kamu juga dapat mencoba alternatif moda transportasi lain menuju ke Chiang Mai. Setibanya di Bangkok, kamu dapat menaiki bus selama 10 menit menuju ke Bangkok Mochit Terminal. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 110 THB hingga 130 THB. Terdapat bus dengan rute Bangkok-Chiang Mai yang beroperasi setiap 30 menit. Perjalanan yang kamu tempuh jika kamu memilih untuk menggunakan bus adalah sekitar 9 jam 30 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 650 THB hingga 850 THB. Memilih Penginapan di Chiang Mai Memilih Penginapan di Sekitar Chang Khlan Road via http://www.discoverythailand.com/Images/Place/ID_835_Large.jpg Chiang Mai merupakan sebuah kota yang tidak begitu besar sehingga kamu dapat mencapai hampir semua sudut kota dengan mudah. Nah, meski demikian pemilihan lokasi untuk penginapan yang strategis jelas merupakan salah satu hal yang penting. Salah satu daerah yang dapat dijadikan rekomendasi untuk penginapanmu yang ingin berlibur di Chiang Mai adalah di sekitar Chang Khlan Road. Di tempat ini setiap malam terdapat Chiang Mai Night Bazaar yang akan membuatmu merasa menjadi seperti warga lokal Chiang Mai. Kamu dapat memilih penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel tergantung dengan kebutuhanmu. Nah, jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe bed in 6 dormitory room dengan harga 350 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar hostel tersebut adalah AC, shared toilet, shared bathroom, clothes rack dan free wifi. Selain itu, terdapat juga fasilitas wake up service yang dapat kamu manfaatkan. Jika kamu memilih menginap di guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe standard twin room dengan harga sekitar 700 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, TV kabel, shower, toiletteries, bathroom dan kulkas. Jika kamu memilih menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe standard king or twin room dengan harga sekitar 750 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, shower, toilet, bathroom, TV kabel dan kulkas. Nah, jangan lupa untuk mencatat nama dan alamat dari calon penginapanmu di Chiang Mai nanti. Selain itu, pastikan pula untuk mengecek secara detail fasilitas yang disediakan oleh penginapanmu untuk kenyamanan liburanmu selama berada di Chiang Mai. Hari Pertama Awali Perjalananmu Mengelilingi Chiang Mai dengan Melakukan City Tour dan Melihat Pesona Wisata yang Terdapat di Chiang Mai Mengunjungi Doi Suthep Setelah selesai mengurus penginapan, sekarang waktunya kamu untuk memulai perjalananmu di Chiang Mai. Mengawali kegiatan liburanmu di Chiang Mai dapat kamu mulai dari mengunjungi Doi Suthep. Orang Thailand pernah memiliki pepatah “Belum lengkap rasanya mengunjungi Chiang Mai jika kamu belum mengunjungi Doi Suthep.†Untuk mencapai Doi Suthep dari Chang Khlan Road, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 38 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 330 THB hingga 390 THB. Nama candi ini sendiri sebenarnya adalah Wat Phra, namun candi ini lebih terkenal dengan nama Doi Suthep. Nah, Doi Suthep itu merupakan nama gunung tempat candi menakjubkan ini terletak. Doi Suthep sendiri merupakan candi dan kuil bagi para penganut agama Buddha (agama mayoritas di Thailand) dan masih aktif digunakan hingga saat ini. Terdapat dua cara yang dapat kamu tempuh untuk mencapai puncak Doi Suthep. Cara yang pertama adalah dengan menaiki tangga yang berjumlah lebih dari 300 anak tangga, dan cara yang kedua adalah dengan menaiki tram. Nah, jangan lupa untuk menyaksikan keindahan Kota Chiang Mai dari atas ketinggian begitu kamu sampai di puncak Doi Suthep. Begitu memasuki kompleks candi, para pengunjung diharuskan untuk menggunakan pakaian yang sopan. Candi ini buka setiap hari dari pukul 6.30 am hingga 6.30 pm. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki kawasan Doi Suthep adalah sekitar 50 THB. Melanjutkan Perjalanan dengan Mengunjungi Ratchapruek Garden Destinasi wisata selanjutnya yang wajib kamu sambangi setelah Doi Suthep adalah Ratchapruek Garden. Untuk mencapai Ratchapruek Garden dari Doi Suthep, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 41 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 380 THB hingga 440 THB. Ratchapruek Garden sendiri awalnya merupakan pameran flora dan tanaman hortikultura yang bernama Royal Flora Ratchapruek. Karena kesuksesan pameran tersebut, pemerintah Chiang Mai akhirnya sepakat untuk mengembangkannya menjadi taman permanen dan menjadikannnya salah satu pesona wisata di Chiang Mai. Terdapat berbagai flora dan tanaman hortikultura yang dipamerkan di tempat ini sehingga kamu mungkin membutuhkan waktu seharian penuh untuk mengelilingi taman yang keren ini. Untuk menambah kenyamanan pengunjung, terdapat kereta wisata yang mengelilingi taman ini. Beberapa jenis taman yang terdapat di tempat ini antara lain the kingdom of tropical dome, royal pavilion, sawasdee garden, orchid pavilion, shaded paradise dan bonsai garden. Taman ini buka setiap hari kecuali hari Senin dari pukul 08.00 hingga 18.00. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki taman ini adalah sekitar kurang dari 100 THB. Mengelilingi Chiang Mai Night Bazaar Setelah puas mengelilingi Doi Suthep dan Ratchapruek Garden, sekarang waktunya kamu untuk mengelilingi Chiang Mai Night Bazaar di malam hari. Untuk mencapai Chiang Mai Night Bazaar dari Ratchapruek Garden, kamu dapat menaiki taksi selama 15 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 190 THB hingga 230 THB. Chiang Mai Night Bazaar merupakan surga bagi para pecinta belanja. Chiang Mai Night Bazaar buka setiap hari dari pukul 5 sore hingga menjelang tengah malam. Di dalam Chiang Mai Night Bazaar, kamu dapat menemukan berbagai benda yang berasal dari berbagai brand desainer baik yang asli maupun KW. Jenis benda yang dapat kamu dapatkan di Chiang Mai Night Bazaar adalah pakaian, t-shirt, ikat pinggang, sepatu, perhiasan, jam tangan serta berbagai barang asli Thailand dengan harga yang terjangkau. Di tempat ini juga kamu dapat menawar barangnya. Nah, bagi kamu yang tidak begitu tertarik untuk berbelanja, kamu dapat mencoba untuk berwisata kuliner di tempat ini. Kamu dapat mencoba pad thai dan mango sticky rice. Selain itu, menjelajahi atau window shopping di Night Bazaar juga sebaiknya kamu coba. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu Menjelajahi Chiang Mai dengan Mengunjungi Berbagai Spot Menarik di Kota Ini Mengunjungi Art in Paradise, Chiang Mai via http://holeinthedonut.com/wp-content/uploads/2014/02/Thailand-Chiang-Mai-Art-in-Paradise3.jpg Untuk mengawali hari keduamu di Chiang Mai, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Art in Paradise. Untuk mencapai Art in Paradise dari Chang Khlan Road, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 12 menit. Art in Paradise adalah museum illustrator pertama yang terdapat di Chiang Mai. Seni illustrator adalah sebuah seni dimana pengerjaannya dilakukan dengan menggunakan teknik 3D sehingga terlihat lebih nyata dan realistis. Beberapa zona yang terdapat di dalam Art in Paradise antara lain wildlife (dimana pengunjung seolah-olah berada di alam liar), Eropa (dimana seolah-olah pengunjung berada di kota-kota Eropa), dan East Zone (dimana pengunjung seperti berada di Jepang, Korea atau Thailand). Art in Paradise buka setiap hari dari pukul 09.00 hingga 21.00. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki galeri ini adalah sekitar 300 THB. Nah, setidaknya kamu membutuhkan waktu sekitar 2 jam untuk menjelajahi seluruh galeri dan mengambil foto-foto di dalamnya. Jika Membeli Oleh-Oleh Sudah Terlalu Biasa, Maka Kamu Wajib Mencoba Untuk Membuat Oleh-Olehmu Sendiri di Noina Art Studio via http://travelerbydesign.com/2013/10/26/learning-paint-chiang-mai-noinas-art-studio/ Jika kamu merasa membeli oleh-oleh sudah terlalu biasa, maka kamu wajib mencoba untuk membuat sendiri oleh-olehmu dari Chiang Mai. Nah, kamu dapat mencoba untuk mengikuti painting class di Noina Art Studio. Untuk mencapai Noina Art Studio dari Chang Khlan Road, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 20 menitan. Sesampainya di sana, kamu akan disambut oleh Noina yang akan memberikan kelas melukis kepadamu selama sekitar 3 jam. Dengan membayar sekitar 200 THB, kamu dapat belajar untuk membuat lukisan nyata yang keren. Setelah membayar, Noina akan memberikan beberapa buah kartu pos dan koleksi fotografi dan menanyakan manakah yang paling menarik untukmu. Kemudian, ia akan memberikan kanvas, kuas dan beberapa cat akrilik. Ia kemudian akan menyuruhmu untuk mulai melukis. Setelah beberapa saat, ia akan kembali kepadamu dan menawarkan saran untuk membuat lukisanmu semakin sempurna. Kamu akan dapat merasakan suasana belajar melukis yang menyenangkan dan wajib dicoba. Mencicipi Khao Soi via http://newyork.seriouseats.com/images/20100423smorgz.jpg Setelah puas mengikuti kelas melukis, sekarang waktunya kamu untuk mencicipi kuliner khas Chiang Mai. Nah salah satu rekomendasi jenis kuliner yang dapat kamu coba adalah Khao Soi. Khao soi adalah mie yang diberi kuah kari khas Thailand. Khao soi biasanya disajikan dengan ayam atau daging sapi sesuai dengan seleramu. Biasanya, khao soi juga disajikan dengan sayuran dan diberi bumbu yang pedas agar kamu dapat semakin menikmatinya. Rekomendasi restoran yang dapat kamu coba untuk mencicipi khao soi adalah Lam Duan Faham atau Samoer Jai. Nah, keduanya terdapat di Jalan Charoenrat yang bisa kamu capai dengan cara berjalan kaki dari Chlang Road. Harga satu porsi khao soi adalah sekitar 30 THB. Menonton Film Dokumenter di Documentary Art Asia via http://www.doc-arts.asia/wp-content/uploads/2015/02/Boyhood-212x300.jpg Setelah menikmati makanan khao soi di Jalan Charoenrat, kamu dapat mencoba untuk menonton gratis di Documentary Art Asia. Sebenarnya, kamu dapat menonton film documenter ini secara gratis namun kamu boleh juga jika ingin memberikan sumbangan secara sukarela di sini. Documentary Art Asia biasanya memutarkan film-film documenter pada hari Senin atau Kamis. Pada hari Senin biasanya mereka memutar film-film yang bertema Asia sementara pada hari Kamis biasanya memutar film-film barat. Semua film di tempat ini dimulai dari pukul 7 pm. Nah, kamu tidak perlu khawatir masalah bahasa. Semua film yang diputar di Documentary Art Asia semuanya sudah ditambah dengan subtitle berbahasa Inggris. Jadi, tentu saja kamu dapat menikmati pertunjukkan film dokumenternya di sini. Hari Ketiga Sebelum Kembali Pulang ke Tanah Air, Jangan Lupa untuk Mencoba Menaiki Tuk-tuk dan Songthaew Menaiki Tuk-tuk via http://frangipani.com/wordpress/wp-content/uploads/2013/05/tuktuk-at-sanam-luang.jpg Sebelum pulang ke tanah air, jangan lupa untuk mencoba menaiki tuk-tuk dan songthaew. Tuk-tuk adalah sebuah kendaraan tradisional Thailand yang berbentuk seperti bajaj. Begitu menaiki tuk-tuk kamu dapat merasakan sensasi menjadi orang lokal Thailand. Menaiki Songthaew via www.beachtravellers.com/wp/wp-content/uploads/2011/03/songthaew.jpg Namun, jangan lupa untuk menawar harga ketika kamu hendak menaiki tuk-tuk. Selain tuk-tuk, kamu juga dapat mencoba untuk menaiki songthaew. Songthaew adalah kendaraan umum di Chiang Mai yang berbentuk mirip seperti angkot. Nah, itulah dia itinerary mengunjungi Kota Chiang Mai yang memiliki banyak pesona wisata selama 3 hari 2 malam. Wah, ternyata ada banyak sekali ya kegiatan wisata yang dapat dieksplor di Chiang Mai. Jadi, jangan lupa untuk mempersiapkan liburanmu dengan senyaman mungkin untuk mengelilingi Chiang Mai.
  16. Silverlake Vineyard di Pattaya adalah kebun anggur yang pertama dan satu-satunya di Thailand Timur. Memiliki luas sekitar 480 hektar (lebih kecil sedikit dari Nong Nooch Tropical Botanical Garden yang memiliki luas 500 hektar), Silverlake Vineyard memproduksi anggur segar dan letaknya tepat disebelah Khao Chee Chan Buddha (Laser Buddha Mountain). Tempat ini dimiliki oleh Mr. Surachai Tangjaitrong dan istrinya, Ms. Supansa Nuengpirom, yang merupakan artis terkenal di Thailand. Sekarang Silverlake Vineyard menjadi tempat yang sering populer dikunjungi turis karena panorama-nya yang indah, foto-foto serta untuk syuting drama. Pada saat saya datang, juga terlihat ada yang sedang foto pre-wedding. Sekedar informasi, walaupun pemandangannya sangat menyejukkan mata, namun matahari disana sangat menyengat, amat sangat disarankan banget untuk membawa payung. Laser Buddha Mountain Khao Chee Chan terlihat dari Silverlake. Untuk tour di dalam Silverlake, hanya dikenakan biaya sebesar 50 baht per orang. Anda akan dibawa berkeliling dan diizinkan untuk berhenti di beberapa spot tertentu untuk mengambil foto. This place is seriously breathtaking.
  17. Hola Deffa Here !!! Melanjutkan Field Report petualangan saya 28 April - 5 Mei di Thailand (Pattaya - Hua Hin - Phuket) Yang sebelum nya saya Eksplor Pattaya 1 hari 2 malam di Kali ini saya menuju Hua Hin tepatnya area Cha Am yang katanya disini ada Santorini yang seperti di Yunani itu loh. Ya mungkin gak mirip karena yang disini berupa Waterpark hehe. Namun perlu di ingat Hua Hin dan Cha Am itu berbeda ya. Mereka emang berdekatan hanya 30 menitan jarak nya namun Cha Am masuk Propinsi Petchaburi dan Hua Hin masuk Propinsi Prachuap Khiri Khan Destinasi saya kesini berawal dari Twitter ketika saya lagi di Bank dan iseng menulis status "Rampok bank dulu buat modal ke Santorini" eh ada yang Retweet mba @Sari Suwito "kalo ke Santorini di Thailand gak perlu mahal mod" dan saya langsung ingat kalau di Hua Hin memang ada sekilas Santorini nya heheh 30 April 2015 Nah saya tiba lagi di Bangkok pukul 11.00 WIB dengan menggunakan Pattaya Van dan langsung menuju Pool nya di dekat BTS Victory Monument, dan ternyata disini juga ada destinasi menuju Cha Am seharga 160 Baht, yasudah gak usah repot langsung saya ambil dan cuma menunggu 10 menit, mini bus nya pun berangkat Perjalanan ditempuh selama 2 jam dan di dalam Mini Bus penuh dan saya kebagian kursi paling belakang, dan dalam perjalanan ini lagi-lagi tidak bisa tidur karena ya Demam saya mulai berulah lagi SANTORINI PARK Setelah 2 jam perjalanan sekitar pukul 13.00 WIB sang supir pun berteriak "Santorini Santorini" saya pun langsung bilang "Yes Please". Ternyata rute mini bus nya pas melalui Santorini Park jadi saya tinggal menyebrang jalan sedikit saja. Ini loh tampilan depan nya Santorini Park masih belum terlihat ya gaya khas Santorini Yunani nya hehe Ok saya masuk ke dalam dan udah mulai terlihat neh gaya bangunan khas Santorini yang ada di Yunani berupa bangunan kotak berdempetan dan penuh nuansa Putih dan Biru. Di loket masuk tertera untuk wisatawan asing seharga 150 Baht Dan ketika saya masuk, mulai lah saya sedikit terkagum-kagum dengan arsitektur nya yang memang agak mirip dengan yang saya sering lihat di Internet tentang Santorini di Yunani sana. Walaupun tidak terlalu mirip tapi mendekati lah. Dari arsitektur bangunan rumah-rumah nya yang khas kotak ditambah warna nya yang dominan putih dan biru. Lalu ada beberapa area yang di dinding rumah nya di khiasi taman gantung cukup unik dan cantik loh untuk spot foto-foto kalian hehe Pada dasarnya bangunan berupa rumah khas itu di fungsi kan juga sebagai Kafe, Restoran ataupun Toko Souvenir dan Baju. Jangan salah disini ada toko Adidas juga loh hehehe Oh ya saya sempat makan siang disini di salah satu restoran menu Jepang nya, saya pesan Chicken Katsu seharga 200 baht Ya walaupun sebentar cukup lah waktu yang di habiskan disini, memang disini lebih ke spot foto-foto, dengan bangunan-bangunan yang unik kita bisa dapat background yang bagus pula. Nah beres dari sini permasalahan berikut nya adalah bagaimana cara dari Santorini Park ke Penginapan saya di Blue Lagoon Guesthouse dekat Pantai Cha Am. Karena minim nya transportasi umum dan ketika saya tanya ke petugas Santorini, jika mau saya harus ambil semacam taksi saja seharga 400 baht ke Pantai Cha Am. Ya sudah saya ambil taksi deh. Pukul 16.30 WIB saya sudah berada di Blue Lagoon Guesthouse, reviewnya nanti ya, pemilik nya bernama Stuart, dan dia sangat baik sekali menjelaskan semua kegiatan dan destinasi wisata yang ada di Cha Am ini, hingga pas besok nya dia menawari mengantar saya ke Mini Bus Pool untuk kembali ke Bangkok. Oh iya saya booking via Agoda semalam harga nya 580 baht Karena badan sudah tidak enak jadi saya putuskan untuk istirahat saja, niat hati ingin eksplor Cha Am tapi ya apa boleh buat. Pukul 20.00 WIB saya bangun untuk cari makan malam, dan ternyata di malam hari di sini suasananya mirip di Krabi, dimana tidak berisik dan cukup tenang, banyak pedagang jualan makanan kaki lima. Akhirnya saya coba makan di salah satu resto dekat pantai dan order Thai Fried Rice Seafood seharga 100 baht + Thai Tea seharga 40 baht Beres makan Pukul 21.00 WIB saya putuskan untuk balik ke penginapan untuk istirahat dan saya ketemu lagi dengan Stuart dan dia sekali lagi menawarkan untuk mengantar saya ke Pool Mini Bus besok pukul 08.00 WIB dan saya meng iya kan 01 Mei 2015 Saya terbangun pukul 06.00 WIB langsung saya cari makanan untuk sarapan, karena di Pantai Cha Am ada Seven Eleven saya menuju kesana sekalian mau lihat pantai nya kayak gimana. Pukul 06.00 WIB pagi ini ternyata di Pantai Cha Am sudah banyak aktifitas dan ternyata juga pantai nya saya rasa kurang menarik dan tidak terlalu bersih, dan juga kurang mengenakkan nya banyak nya tenda yang di pasang di area pantai, mengurangi keindahan pantai itu sendiri. Ya sudah saya beli sarapan saja berupa Tom Yam Fried Rice di Seven Eleven seharga 50 baht. Oh iya di Cha Am ini ada satu lagi destinasi favorit yaitu Jetty Stone Cha Am. Berupa semenanjung dan tempat yang bagus jika kalan mengincar poto sunset. Sayang saya tidak sempat kesana Pukul 08.00 WIB saya sudah siap dan menunggu di lobby tidak lama kemudian Stuart datang dengan mobil nya dan langsung mengantar saya ke Pool Mini Bus untuk ke Bangkok, tidak terlalu jauh ternyata hanya 1 km dari penginapannya dan pas berada di perempatan jalan. Setelah saya mengucapkan terima kasih banyak ke Stuart saya langsung ke Pool Mini Bus tersebut dan membayar tiket seharga 160 Baht untuk menuju ke Victory Monument Bangkok Mungkin Web ini sedikit menggambarkan Santorini Park klik di SINI BANGKOK Perjalanan pulang hampir sama sekitar 2 jam an. Tiba di Victory Monument sekitar pukul 10.30 WIB. Tujuan saya disini hanya ke Platinum Mall untuk beli celana renang dan juga ke RCA Road untuk ke Siam Tamiya, yup apalagi kalo bukan beli Tamiya hahaha Ternyata di BTS Victory Monument ini kalo siang ini sangat ramai, mungkin karena lagi ada demo Hari Buruh Internasional ya bertepatan libur juga 1 Mei. Saya cukup lama antri untuk membeli tiket BTS ini. Tujuan saya ke BTS Siam untuk ke Platinum Mall namun melintasi Central World Mall dulu seharga 25 baht Kebetulan di Central World ini lagi ada pameran Toys & Hobbies Exhibition namun sayang gak ada Tamiya cuma ada Die Cast dan Action Figure Central World dan Platinum Mall hanya berjarak jalan kaki sekitar 10 - 15 menitan, disini saya cuma beli Celana Renang seharga 100 baht dan nyantai dulu di Starbucks nya minum Ice Chocolate seharga 70 baht Beres langsung balik lagi ke Central World untuk ke BTS nya kali ini naik BTS Chit Lom untuk menuju BTS Asok seharga 25 baht. Dan berganti ke MRT Sukhumvit menuju MRT Phra Ram 9 seharga 16 baht Tujuan saya adalah ke Siam Tamiya dari sini saya jalan kaki sekitar 1,5 km lumayan lah hahaha Dan setelah 30 menit jalan kaki akhirnya sampai juga di Siam Tamiya ini. Saya hanya beli 2 kit disini seharga total 700 baht Ok beres dari sini saya balik lagi ke Phra Ram 9 MRT Station tapi kali ini saya naik Bus aja deh seharga 10 baht langsung turun di MRT Station nya hahahha Ini peta BTS dan MRT Bangkok Sekarang tujuannya adalah ke Bandara Don Mueang karena nanti malam saya harus Flight pukul 20.35 ke Phuket, sekarang sudah pukul 18.00 WIB. Jadi dari Phra Ram 9 MRT Station saya menuju ke Mo Chit MRT Station seharga 30 baht Tiba di Mo Chit MRT Station saya harus menyebrang ke sisi sebelah nya karena saya berada di sisi Catchucak Market dan Bus A1 yang menuju Bandara Don Mueang ada di halte sisi sebelah nya, jadi saya menyebrang dan tidak lama Bus A1 khusus untuk ke Don Mueang tiba seharga 30 baht perorang. Tiba di Don Mueang sekitar pukul 19.30 WIB langsung saya Self Check in karena tidak ada bagasi, dan tinggal menunggu flight saya pukul 20.35 WIB ke Phuket. Sekian Petualangan saya ke Santorini Park Cha Am. Intinya jika kalian belum ada biaya untuk ke Santorini di Yunani, Santorini Park di Cha Am Thailand ini bisa jadi Opsi loh, walaupun tidak terlalu mirip tapi lumayan lah. Ini perbedaan nya Santorini Yunani dan Cha Am Thailand, poto dari mas @chrisvild | Ya saya bilang lumayan lah untuk Low Budget Santorini hehe Silahkan yang mau coba ke Santorini Park nya Cha Am di Thailand ya Pengeluaran Cha Am : Mini Bus Victory Monument ke Cha Am = 160 baht Tiket Santorini Park = 150 baht Makan Siang = 200 baht Penginapan = 580 baht Makan Malam = 140 baht Sarapan = 50 baht Mini Bus Cha Am ke Victory Monument = 160 baht Pengeluaran Bangkok : BTS Victory Monument ke BTS Siam = 25 baht Celana Renang = 100 baht Ice Chocolate Starbucks = 70 baht BTS Chit Lom ke BTS Asok = 25 baht MRT Sukhumvit ke MRT Phra Ram 9 = 16 baht Beli Tamiya = 700 baht Bus ke MRT Phra Ram 9 = 10 baht MRT Phra Ram 9 ke MRT Mo Chit = 30 baht Bus A1 ke Don Mueang = 30 baht UPDATE Untuk Mini Van dari Victory Monument ke Cha Am dan Huahin sudah pindah ke Bangkok Southern Terminal dan Ekkamai Terminal. Info dari @nashir
  18. Day 1 Jakarta-Kuala Lumpur Tiba di Klia2 sudah malam, makan dulu di Marry Brown, setelah itu ngitar2 di klia2 untuk foto2 suasana new year. Lalu cari lokasi yg kosong untuk tidur2an di klia2. Day 2 Kuala Lumpur-Chiang Mai Dini hari kami berangkat ke Chiang Mai, di airport Chiang Mai pesan taxi airport ke hotel (thb 150). Sampai di hotel belum bisa check in (katanya waktu check in 14:00). Hotel Western House di area kota tua. (@thb750/malam, deposit thb 500). Nanya info tour ke Chiang Rai dll, staf hotel memberikan brosur2 dari tour di suruh pilih yang dikehendaki, lalu dia tel ke tournya untuk tanya available ngga (staf hotel minta bayaran thb 20 untuk ongkos tel). Setelah konfirmasi dan bayar tour untuk besok (@thb1000), waktu check in hotel masih lama. Kamipun mulai jalan kaki mengitar kota tua ke chang puak gate, wat chiang man, three king monumen, wat prasingh. Di dalam kota tua banyak vihara2 besar dan kecil, yang masing2 menpunyai dekorasi yang unik. Setelah selesai berkeliling pulang ke hotel beristirahat, malamnya beli makan di seberang chang puak gate (dekat hotel), di sini ada 7-11, toko2 dan street food. Day 3 Local tour Pagi kami dijemput untuk ikut tour naik van, peserta tour belasan orang. Mobil tour membawa kami keluar kota tua, di luar kota tua terlihat pemandangan seperti kota2 pada umumnya, berbeda dengan kota tua yang banyak viharanya dan monumen. Kota tua dikelilingi oleh tembok kota yang sudah tidak utuh lagi. Stop 1: sumber air panas, airnya disemprotkan ke atas seperti air mancur, asap mengepul dari sumber air panas. Pedagang menawarkan telur mentah, yg bisa direbus di dalam sumber air panas. Sumber air panas di sini tidak terlalu luas, hanya satu sumber air panas di depan daerah wisata, di dalamnya ada toko makanan dan souvenir. Stop 2 : White temple, bangunan vihara ini adalah sebuah karya seni yang indah dengan warna putih. Untuk masuk ke dalam vihara perlu melewati jembatan yang dibawahnya banyak tangan menjulur ke atas (seperti makhluk di alam neraka sedang meminta makanan). Dinding di dalam vihara (tidak boleh foto) ada lukisan imaginer yang indah ada superman, minion dll. Banguan toiletnya berwarna emas. Stop 3 : Golden triangle, kami foto dulu di plang golden triangle yang ada peta negara Thailand, Laos dan Mynmar. Sebagian peserta naik perahu menyebrang sungai mekong ke Laos (katanya lihat sebuah pasar kecil di sana, jika ikut nyebrang ke Laos biaya tournya @thb1200). Kami makan di salah satu kedai makan di sepanjang sungai mekong, yang menu utamanya tom yam. Kami makan sambil menikmati pemandangan sungai mekong. Sebenarnya pemandangan sungai mekong tidak terlalu indah, air sungai berwarna kecoklatan tapi dari sini bisa melihat bangunan2 di seberang yang merupakan bangunan negara Laos jadi memberi nuansa yang istimewa. Setelah makan kami jalan ke sebuah vihara dengan patung Buddha keemasan di atas perahu. Sebelum sampai ke vihara ada dermaga, di mana banyak yang menawarkan untuk menyeberang ke Laos (dari sisi lain bukan dari tempat travel membawa peserta lain nyebrang). Vihara ini lumayan bagus, pemandangannya juga indah bisa melihat sungai mekong dari atas, dan juga ada teropong untuk melihat ke seberang. Stop 4: makan siang prasmanan, menunya lumayan banyak juda ada camilan thai. Stop 5: mengunjungi perkampungan suku leher panjang (suku Karen), di sini foto2 dengan suku leher panjang, yang memakai gelang di lehernya, yang terlihat hanya para wanitanya, semakin berumur gelang2 di lehernya makin banyak. Setelah ini perjalanan pulang ke chiang mai (+ 3 jam), mobil singgah sebentar di toko oleh2. Kami minta di drop di weekend night market. Pasar malam ini merupakan salah satu pasar malam yang terbaik yang pernah saya kunjungi, area pasar malamnya sangat luas, jalannya bercabang2, bingung juga mau jalan ke mana, lalu pilih jalanan yg tidak terlalu ramai. Beli camilan thai food yang disukai, keliling2 cuci mata dan belanja, di pasar malam ini tidak terlihat ada dagangan kaos, tas merek yang kw, tapi dagangannya adalah kaos, tas dll buatan kerajinan lokal. Di sepanjang jalan di area night market ada juga pemain musik tradisional yang menyanyi dan bermain musik (ngamen), ada juga seniman lukis yg menawarkan jasa lukis wajah, dan seniman lainnya yg menjajakan karya hand made yang dibuat di tempat. Kemudian kami melewati Wat Chedi Luang yang ternyata halamannya ditempati pedagang pasar malam, walau bangunan dalam vihara sudah tutup, tapi di halaman ada patung Buddha dan pengujung sekalian sembahyang di sana, bangunan vihara yang cukup besar itu diterangi lampu memberi kesan megah dan indah, kami berkeliling di dalam dan duduk berisitirahat di taman. Setelah istirahat jalan keliling pasar malam lagi, sampai di sebuah ujung jalan waktu sudah malam, beli sedikit camilan lagi, lalu stop tuk tuk untuk pulang hotel. Tuk tuk thailand lebih luas dan nyaman dari bajaj di jakarta. Tuk tuk berjalan melewati beberapa area yang masih merupakan area dari pasar malam, yang ternyata dari hotel juga dekat pasar malam. Sampai di hotel sudah jam 11:30 malam. Day 4 Mengunjungi Wat Doi Suthep. Hari ini bangun agak siang, lalu keluar cari money changer tapi tidak ketemu, akhirnya tarik tunai atm saja (biaya adm thb 180), beli sarapan lalu pulang hotel. Check out hotel, titip bagasi di hotel. Ke terminal mangkal angkot di depan 7-11 (diseberang chang puak gate). Angkot jalan setelah penumpang penuh (@ thb 50). Doi Suthep adalah vihara yang terletak di atas bukit. Di sini naik lift ke atas. Di sini bisa melihat pemandangan kota chiang mai, viharanya cukup luas dan indah. Setelah berkeliling, kami naik pulang, sampai ke area kota penumpang angkot ini tinggal sedikit, kami pun charter supirnya untuk ke Arcade bus terminal untuk beli tiket bus ke Bangkok. Di terminal bus, kami ingin membeli tiket bus malam ke Bangkok, tapi berhubung masih liburan new year tiket dari semua operator bus sudah habis. (sebenarnya sudah mau beli kemarin, tapi staf hotel bilang terminalnya jauh dari hotel, dan sudah ditanyakan ke staf hotel apa bisa pesan di hotel, katanya ngga bisa mesti ke terminal, ngga apalah sedikit bumbu2 go show). Akhirnya kami beli tiket bus jam 7:30 pagi, juga tanya ke staf yg jual tiket hotel di sekitar sana yang bagus di mana. Kami berkeliling melihat beberapa hotel, hotel di sana lumayan murah harga 700 an sudah bisa dapat kamar yang bagus dan luas, ada juga model apartmen dengan sofa, tv, dapur dll. Tapi kami milih hotel yang seperti losmen saja, terlalu nyaman besok susah bangun pagi. Staf hotel di sini tidak seperti hotel sebelumnya tidak mengerti bhs inggris, jadi kami pun berkomunikasi dengan bahasa isyarat, awalnya staf hotel menunjuk angka 3 dengan jarinya (maksudnya thb 300), kemudian dia menunjuk angka 4 dengan jarinya, yang mana maksudnya thb 300 untuk kamar non ac, thb 400 untuk kamar ac. Hotel ini seperti losmen, kamarnya cukup bersih lumayanlah buat 1 malam. Setelah booking hotel, kami mencharter tuk tuk untuk ke hotel western house ambil bagasi, supir tuk tuk seorang wanita muda yang bisa bicara bahasa inggris. Malam kami jalan2 ke star avenue (mall kecil di samping terminal). Day 5 Chiang Mai ke Bangkok Bus berangkat sesuai jadwal (thb 1700 utk 3 tiket). Di bus dibagikan air mineral, kopi, coca cola dan snack. Siang hari bus berhenti di tempat peristirahatan untuk makan siang, kami dibagikan voucher makan siang, jatahnya nasi+1lauk, jika mau tambah lauk bayar thb 10/lauk. Jam 6 sore bus sampai di terminal bus bangkok, kami antri taxi, tapi antrian panjang dan taxinya sedikit, lalu kami naik tuk tuk (thb 300), supir tuk tuk pasang harga mahal walau hotelnya ngga terlalu jauh, sudahlah antri taxi menghabiskan waktu. Check in hotel Bangkok 68 (thb 700/malam) dan beli makanan di resto di hotel, lalu bersiap2 explore kota bangkok. Dari bangkok jalan kaki ke MRT (cukup jauh juga + 10 menit), kami naik MRT+BTS ke taksin pier, dari sini naik free shuttle boat ke Asiatique. Shuttle boatnya sangat nyaman, mengarungi sungai Chao Praya yang pemandangan malamnya sangat indah, juga banyak boat dari hotel berbintang ataupun cruise yang hidir musik. Di Asiatique banyak resto2, toko2 juga ada arena permaian anak2, di sini tempat ngongkrong dan jalan2 yang asyik, kami makan KFC di sini lalu jalan2 dan menikmati pemandangan di sepanjang sungai. Setelah itu naik free shuttle bus (jadwal terakhir) ke halte taksin pear lagi. Banyak turis yg naik shuttle bus ini berhubung jadwal terakhir, semuanya antri beli tiket pulang ke tempatnya masing2, bule yang antri di depan kami mempersilahkan kami beli duluan, sambil melihat peta mereka bilang i want to make sure first. Setelah beli tiket kami pun naik BTS, tapi ternyata kami salah naik ke arah yg berlawanan, lalu kami turun ganti kereta. Saat kami mau ganti mrt ke hotel, ternyata stasiun mrt sudah tutup. Lalu kami menyetop taxi untuk pulang ke hotel, ternyata harga taxi tidak mahal malah lebih murah dari tiga tiket MRT. (mungkin sudah larut malam dan tidak macet) Day 6 Madame tussaud dan wat... Pagi ini, kami mau mengunjungi idola di Madame tussaud di Siam Discovery mall, berhubung harga taxi tidak terlalu mahal, langsung stop taxi saja dari hotel. Sampai di sini mallnya belum buka, kami tunggu di luar sambil lihat2 street food yang jual sarapan. Mallnya buka jam 10, kami pun masuk dan menuju madame tussaud (Beli tiket online @thb400). Di dalam Tussaud masih sepi, bisa foto sepuasnya berkali2. Siang hari kami ke wat emerald buddha (di samping grand palace, kami tidak masuk grand palace soalnya bayar tiket masuk , cukup lihat dari luar saja). Bangunan vihara ini bagus dan indah, merupakan vihara utama di bangkok yang di dalamnya ada patung Buddha dari Emerald. Dari sini naik tuk tuk ke pier untuk menyebrang ke wat arun, sampai di pier malas nyebrang (ternyata naik perahu kecil, dipikir perahunya mirip shuttle boat ke Asiatique). Setelah melihat2 sebentar wat arun yang berada di seberang sungai, kami naik taxi ke wat traimit. Wat traimit berada di sekitar china town Bangkok, adalah vihara dengan patung Buddha dari emas yang tingginya 3 m dan beratnya 5 ton. Dari Vihara kami berjalan ke china town melihat2 toko2 dan penjual makanan chinese food, jalanan ramai dan macet karena ada pasar di sana. Dari sini kami naik MRT ke Huai Khwang, di sini ada lokal night market, jualan baju, makanan, buah dll, keliling sebentar dan beli makan malam lalu naik tuk tuk pulang hotel. Day 7 Bangkok-Jakarta Pagi hari pulang ke jakarta via singapura (berhubung tiket direct flight mahal ngga apalah transit singapura). Karena masih suasana new year maka kamipun menikmati dekorasi new year di bandara bangkok dan singapura.
  19. Hi Jj'ers Kali ini saya ingin membagi pengalaman waktu liburan di Thailand dan Cambodia selama liburan kemarin. Kbetual iseng2 dapat tiket yang menurut saya lumayan murah di aktu liburan liberan Jakarta-Bangkok Air Asia PP Rp 2.5jt. Rombongan bertujuh dan ada 2 org yang sdh sepuh (+/1 70 tahun) jadi selama liburan kami menyewa van dengan kapasitas10 seaters. Day 01 : 30 Juni 2016 Jakarta - Bangkok Berangkat ke Bangkok via terminal 3 Soetta jam 4.55 sore, tiba di Don Mueang jam 8.20 malam. Kami membeli sim card prabayar di bandara DM dengan akses internet unlimited selama 7 hari. seharga Bath 300. Selesai mengambil bagasi, Van sudah menunggu utk mngantar kami ke Asia Hotel di daerah Ratchadewi. Asia hotel lsg terhubung dgn BTS di lantai 2nya sehingga mempermudah kita untuk kemana2. dan area di sekitar hotel banyak kuliner2 pinggir jalan yang murah meriah. Tarif hotelnya Rp 700 ribu/malam tanpa breakfast. Extra Bed Bath 550/malam Day 02 : 01 Juli 2016 : Ayyutayya Jam 7 pagi kami berjalan kaki di sekitar hotel untuk sarapan. di lantau dasar banyak restoran2, tapi kami ingin mencoba kuliner tradisional thailand. Akhirnya kami menemukan seperti wartegnya thailand (posisi dari hotel belok belok kiri). Karena tidak tau nama makanan dan bahasa thailand, jadi kami hanya menunjuj saja makanan yang diinginkan, Total harga yang kami bayar utk 7 org Bath 319 murah dan rasanya enak juga. Jam8.30 kami dijemput oleh Van yang kami sewa utk menuju ke Ayyutayya. Sewa Van ke ayyutayya Bath 3000 ( 10 jam, overtime Bath 250/jam) sudah termasuk supir, bensin, tol dan minuman selama perjalanan. Relatif lebih murah karena kalo kita ikut tour ke ayyutayya sekitar Bath 1000/org. Perjalanan ke Ayyutyya sekitar 2-3 jam dai Bangkok. Tujuan pertama kami yaitu " Summer palace Bang Pa In Palace". Entrance fee Bath 100/org. Di sini tidak diperbolehkan memakai celana pendek, jadi saya harus meminjam kain gratis tapi ada deposit fee yang bs kita ambil setelah kain kita kembalikan seharga Bath 100/kain. Setelah selesai di summer Palace sdh jam 12 siang sehinga kami memutuskan utk makan dan mencoba Padthai (kwetaiw gorengnya Thailand) Resto kecil pinggir jalan, jd ngga tau nama restonya. Biaya makan ber7 dan pakai acara nambah posri Bath 339. Selesai makan kami menuju Wat Mahathat yang terkenal dengan akar pohon yang membungkus kepala Budha setelah itu kami menuju Wat Phra sri Sanphet yang terkenal dgn 3 pagodanya setelah ttu kami menuju Reclining Budha. Arca Budha tidurnya sudah rusak termakan usia Kemudian kami menuju Wat Chainattharam, rombongan sepuh sudah kecapean sehingga kami tidak menjelajah lebih dalam di lokasi ini Dikarenakan sudah banyak yang kecapean dan masih banyak tempat2 di ayyutayya yang bisa didatangi, maka kami hanya menuju destinasi terakhir yaitu St Peter Church. Karena saya sorang Katholik, saya sempat berdoa terlebih dahulu di dalam Gereja Kemudian kami kembali ke bangkok dengan terlebih dahulu mampir di Soombon Seafood resto yang terkenal dengan Curry Crabnya (wajib coba). Karena resto terkenal jadi harganya agak mahal Bath 2020. Kembali Ke Hotel dan beristirahat. Day 03 : 02 Juli 2016 Bangkok - Siem Reap Saya dan 2 org rombongan memutuskan utk berkunjung ke Angkor Wat di cambodia, teteapi 4 org tetap emilih tinggal di Bangkok, sehingga kami berpencar.Tidak ada perencanaan matang untuk ke cambodia. Jam 7 pagi dari hotel kami menuju Bangkok Bis Terminal di Morchit dengan taksi. Tarif taksi Bath 81. Kamimembeli direct bus yag ke siem reap seharga bath 750/prg di loket 22(dari pintu masuk lurus saja masuk ke dalam dan jalan lurus). Ada 2 waktu keberangkatan yaitu jam 8 dan jam 9 pagi. karena kami tiba jam 7.15, kami membeli yg jam 8 pagi untungnya masih ada seat walaupun paling belakang. Di dalam bis , kami mendapat snack, aqua dan nasi box. Tiba di border (perbatasan Thailand -Cambodia) jam 11.30. Harus turun dari bis untuk proses imigrasi. Kurangnya petunjuk dari awak bis dan papan petunjuk di jalan, kami hampir nyasar dan bingung karena untuk menju imigrasi Thailand harus melewati pasar, Setelah melewati imigrasi Thailand, lagi2 tidak ada papan petunjuk utk ke imigrasi Cambodia. Jalan lurus saja sampai melewati jembatan, tetap lurus sampai menemukan sebuah bangunan seperti mall, menyeberang jalan, jalan lurus sedikit sampai di kantor imigrasi Cambodia yang hanya terbuat dari kontainer. Hujan deras pada saat kami hampir sampai di imigrasi cambodia, sehingga basah kuyub. Agak lama menunggu penumpang yang lain dalam proses imigrasi, kami berangkat dari border jam 2 siang. Sampai di Siem Reap jam 5 sore. Di ppol bis kami lsg membeli tiket pulang ke Bangkok seharga USD 28/org. Di pool bis banyak sekali tuk2 yg mangkal, mereka bisa mengantar kita ke hotel yang kita tuju sambil menawarkan paket tour selama di siem reap. Kami memutuskan 1 day tour sengan harga USD 30/hari termasuk minuman selama tour. Kami diantar ke Hotel (Free). Hotel yang kami pilih Somadewi seharga Rp 900ribu/night Triple room tanpa sarapan. Selesai check in, isitirahat sebentar, kemudian kami jalan kaki menuju down town (pusat kota). Jalan kaki sktr 10 menit, naik tuktuk USD 2. Makan malam seharga USD 21 dan emudian mencari oleh2. Semua transaksi dalam USD. Day 04 : 03 Juli 2016 Angkor Wat Tour Jam 8 pagi kami di jemput oleh Darachi, supir tuktuk yang akan membawa kami keliling angkor wat selama hari. Pertama kami menuju kantor penjualan tiket angkor wat. Kita harus mengantri sendiri karena akan diphoto dan pos kita dicetak di tiket masuk. Ada 3 pilihan tour yaitu : 1 day tour seharga USD 20/org, 3 days tour seharga USD 40/org dan 7 days tour seharga USD 60/org. Kami memilih 1 day tour Tiket masuk harus kita simpan karena hrs diperlihatkan setiap kita msk ke situs2 di angkor wat. Banyak sekali situs2 di angkor wat, sehingga tidak semua tempat kami kunjungi. Tujuan pertama Banteay Kdei kemudian ke Bantey Srasang Kemudian menuju Banteay Srei. Untk masuk ke Banteay srei tidak diperbolehkan mengenakan pakaian yang memperlihatkan pundak dan paha. Kemudian Ta Phrom. Kebanyakan sitis2 di angkor wat masih berupa reruntuhan dan mereka baru mulai untuk restorasi situts2 mereka dengan belajar ke Indonesia terutama ke candi borobudur. Bangga sebagai orang Indonesia. Kemudian Bayon Temple ini tuktuk yang kami gunakan selama di angkor wat Dan yang terkahir the famous Amgkor Wat. tidak menunggu sunset karena sudah kecapean, lsg kembali kehotel tetapi sebelumnya kami diajak muter kota dulu. Jam 7.30 kami dijemput oleh Darachi untuk ke Night Market makan malam sekaligus beli souvenir kembali. Harus berani nawar di sini. Harga Kaos USD 2/pc, magnet USD 1 utk 2 pcs magnet Day 05 : 04 Juli 2016 Siem Reap - Bangkok Jam 7.30 kembali dijemput darachi utk menuju poll bis (free). Tepat jam 8 pagi kami brangkat. Bis kosong hanya 10 penumpang. sama seperti aktu dari Bangkok, kami mendapat snack, aqua dan nasi box. Tiba di border jam 11 siang utk proses imigrasi. kali ini awak bis lbh co-operatif, kami ditunjukan jalan menuju imigrasi. imigrasiThailand mengharuskan semua tas berukuran besar harus discan pada ssat memenasuki negara mereka, jadi kita harus membawa tas kitaturun dari bis, ckup repot karena harus berjalan kaki sambil menenteng tas. tp tas ukuran kecil tidak perlu di scan. saya hanya membawa 1 tas ransel kecil karena koper saya tinggal di bangkok, dititipkan dgn saudara yang tetap liburan di bangkok. Tiba di bangkok sekotar jam 4.30, dari terminal naik taksi ke ibis siam bangkok yg dekat MBK. tiba di hotel lsg check in. kemudian ngumpul kembali dg rombongan yg tetap di BKK. kami makan malam di Baan Khun Mae Resto di siam Aquare. Setelah makan jalan kaki ke MBK, shopping lg. Kaos2 yg bertulisan Thailand seharga Bath 99/pc Day 06 : 05 Juli 2016 Hua Hin Jam 8.30 kami dijemput oleh van yang kamisewa menuju Hua hin. Biaya sewa vam bath 4500 (10 jam). Tempat yang kami kunjungi di Hua hin Swiss Sheep Farm, Hua Hin Beach\ dan Santorini Park . Kembali ke Bangkok dan pindah hotel kembali. Kali ini kami menginap di First House Hotel yang terletak tepat di tengah pasar Pratunam Day 07 : 06 Juli 2016 Pattayya Jam 8.30 dijemput di hotel menuju Pattaya. Tempat yang kami kunjungi Silver lake (Kebun Anggur) Laser Budha Art of Paradise, pattaya beach dan menonton Cabaret show (Banci show). Kembali ke Bangkok Day 08 : 07 Juli 2016 Pratunam market Naluri cewek mengalahkan rencana mau explere BKK citu seperti ke WatArun, Grand palace dan Floating market tetapi karena tergiur dengan harga2 yang murah di Pratunam market akhirnya memilih shopping hahahahahaha.. sampai kelebihan bagasi dan kami harus membeli extra bagasi dan koper Day 09 : 08 Juli 2016 BKK-JKT Msh lanjut shopping di Platinum Mall, hanya berjalan kaki dari hotel menjuju jalan raya. Harga relatif lebih mahal dari pratunam market tetapi kualitasnya lbh bagus. Jam 12 kembali ke hotel utk check out. First house hotel menyediakan ruang tunggu untuk tamunya yanghrs terbang dgn night flight di lantai2. ada sofa yang bs kita pakai tiduran dlengkapi snack dan minuman. Ruang tunggu ini tutup sampai jam 5 sore. Jam 5 sore kami dijemput kembali menuju bandara untuk kembali ke Jakarta. Liburan tlah usai.
  20. Biar tidak rugi, sudah sampai di Koh Phangan, ya sekalian lah mampir ke Koh Samui. Niatnya memang cuma semalam saja di Koh Phangan, bisa baca disini. Sebelum benar- benar pulang ke Surat Thani dan nyambung kereta ke Bangkok, pagi- pagi sudah bangun dan bersiap menuju ke dermaga. Tiket kapal sudah dibeli saat kami tiba di Koh Phangan sehari sebelumnya. Dipersingkat deh alur ceritanya, sekarang, sudah tiba di Koh Samui. Hal pertama yang kami lakukan adalah sewa motor. Per motor adalah Bath 150, diluar dari bensin. Tidak banyak waktu buat kami untuk keliling Koh Samui. Karena kami sudah harus kembali ke dermaga Koh Samui jam 3.30 sore untuk naik kapal selanjutnya. Titip bagasi di tante yang sewain motor, isi bensin kemudian ngegas. Kami susuri pesisir pantainya. Kali ini lebih paten saudara- saudara dibanding dengan di Koh Phangan sebelumnya. Karena, saat itu, benar- benar terang, masih pagi ke siang. Jadi birunya langit yang menyatu dengan pantulan sinar matahari melalui air pantainya membuatku melupakan segalanya. Koh Samui lebih besar dibanding dengan Koh Phangan dan lebih banyak objek wisata yang bisa di eksplor. Mungkin inilah sebabnya, disini lebih variatif turisnya. Tidak seperti di Koh Phangan, yang kebanyakan adalah bule yang hobi pesta. Saranku sih, rencanakan minimal 2 malam deh disini. Akan lebih maksimal buatmu melihat keindahan yang ada disini. Foto by Diana Sedangkan, aku, hanya hitungan jam saja. Yang bisa dinikmati, ya seadanya saja. Sadar akan kondisi seperti ini, tidak menghamburkan waktu yang ada. Sembari keliling pakai motor, sembari mata melihat apa yang bagus dan bisa dinikmati. Pemandangan sepanjang perjalanan hanya direkam oleh kedua bola mataku saja. Tidak ada foto. Niatnya mampir sebentar di Fisherman`s Village Walking Street. Berhenti disini gara- gara penasaran saja. Di ujung, kok terasa agak ramai dan ingin tahu, apa sih yang dilihat orang- orang disana, Awalnya sih aku pikir, mungkin mirip di Muine, Vietnam , kan ada kampung nelayannya, yang model perahunya bulat- bulat. ( Bisa baca disini ). Foto by Diana Ternyata salah. Bahkan kapal nelayan juga tidak ada sepertinya waktu itu. Kanan kiri jalan ya penuh dengan toko souvenir, Yang paling menarik adalah restoran yang belakangnya ada pantai. Wuidih, kebayang dong, santai sambil minum es kelapa muda, mandangi pantai dengan warna biru mendominasi, ditemani dentuman musik yang akrab ditelinga. Asoi geboi broo.... Tidak mau melewati kesempatan itu, kami juga bersantai sejenak di Cafe De Pier, elit kan? Mewah gak? Hahaha... Sesekali lah, Itupun setelah keliling survei yang menawarkan harga terbaik buat kantong. Yups, es kelapa tok. Tidak ada yang lain. Tapi, sumpah.... best moment ever-lah... Akhirnya siuman juga setelah pingsan didunia khayalan, waktu.. iya berkejaran dengan waktu. Selanjutnya, mampir di Big Buddha. Objek wisata ini menjadi salah satu andalan tempat yang wajib kamu kunjungi kalau sudah ada di Koh Samui. Tidak ada biaya untuk masuk ke dalam vihara ini. Bebas masuk, cuma harus perhatikan pakaian saja. Ada batasannya, harus pakai yang tertutup untuk naik ke bagian atas. Foto by Diana Okey, jika hanya dibawah saja, sebenarnya tidak ada yang spesial. Kamu harus naik keatas, melewati patung Sang Buddha, karena pemandangan alamnya super keren. Pandangannya ke pantai. Berada diatas ketinggian, memandangi kebawah pantai, diterpa angin pantai yang buat kamu betah untuk berlama- lama disana. Disekitaran Big Buddha, banyak toko souvenir juga kok. Kalau kamu mau belanja, tinggal cari sesuai dengan keinginan saja. Karena sudah siang, waktunya makan dong. Masuk ke Restoran Khun Aeh ( gaya dikit makan di restoran... ). Agak santai sih makan siangnya, tidak ada rencana lain lagi untuk keliling, waktu yang ada juga sudah mepet. Setelah makan, yah langsung pulang ke dermaga. Satu hal yang pasti adalah udaranya cerah dan panas pakai banget. Kembalikan motor sewaan, kami bersantai sejenak di Coffee Island, sembari menunggu kapal datang, nge-charge segala kekuatan yang diperlukan. Hanya 2 hari saja di pulau Thailand, mampu buat aku cemong tidak karuan. Jam 3.30 sore kami menumpang kapal Lomprayah dari dermaga Koh Samui kembali ke Surat Thani. Bisa baca : Cara Dari Bangkok ke Koh Phangan/ Koh Samui. With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  21. Tanggal 23 Agustus 2016 1 Baht = Rp 400,- Akhirnya benar- benar menginjakkan kaki juga di Koh Phangan, setelah melalui perjalanan yang cukup panjang dari Bangkok dan sempat berhenti sejenak di Surat Thani, bisa baca disini : Naik Kereta Sulap Ke Koh Phangan. Sunset-ku dari Secret Beach , Koh Phangan, Thailand. Dan perlu kamu tahu, patut dicatat, karena ini penting. Jiahhh...!!! Buat kamu yang ingin melihat Fullmoon party di Koh Phangan, sebelum beli tiket, apapun itu jenis transportasinya, pastikan, hari yang akan kamu lalui disana adalah bertepatan dengan jadwal Fullmoon party-nya. Kalau tidak, ya sama seperti aku, Party yang tidak Fullmoon, hahaha... statement macam apa ini? #Piaakkkk.... Serius, sepi. Bukan tidak ada pestanya, ada juga ( mungkin !!! ). Karena melewati satu malam di Koh Phangan saat itu, sama seperti saat aku melewati satu malam di Luang Prabang. ( Bisa baca disini ) Menyesal? Tentu tidak !! Karena aku sudah tahu, jadwalnya. Karena Fullmoon party-nya 5 hari sebelum aku kesana. So, tidak ada penyesalan sama sekali. Paling tidak, aku tahulah, Koh Phangan itu bentuknya seperti apa. Intinya, kalau kamu memang punya niat besar melewati malam di Koh Phangan dengan pesta besarnya, cari tahu jadwalnya. Tiba di Koh Phangan sekitar jam 11 siang gitu. Karena sudah booked kamar, ya santai sahaja. Oh ya, kamar baru fixed saat menunggu kereta sulap di Bangkok. Nginap di First & Frang. Kalau berdasarkan petunjuk dari om Google, harusnya, letaknya tidak jauh dari dermaga, jalan kaki saja, paling 11 menit sudah sampai. Ternyata oh ternyata, dibawah siraman matahari yang sangat terik, perjalanan itu terasa sangat jauh dan melelahkan. Keknya, sekitar 30 menit dah... #Pehape... Noodle Soup Baru setengah perjalanan dan jam sudah menunjukkan tengah hari, saatnya isi perut. Berhenti di kedai "Noodle Soup", menariknya karena didepan spanduknya tertera angka 25 baht. Ouuu... murah... mampirlah. Makan siang itu, semangkuk bihun kuah babi sukses aku telan dengan sempurna. Belum puas, diajak si-teman untuk bersantap ice cream di The Fat Cat. Bagiku sih, lumayan mahal ya, 1 scoop 60 baht, aku makan 2 scoops jadinya 120 baht. Ya sudahlah, ice cream-nya juga enak. Nongkrong sejenak sambil menunggu waktu check in. Nuansa cafe-nya nyaman, tempat yang tepat untuk berteduh sejenak dari panasnya sang mentari. Owner-nya bule, ramah tamah banget. Ice cream di The Fat Cat Okey, sebelum lupa, menurutku, Surat Thani itu ibarat Mataram. Dari Surat Thani ke Donsak Pier terus nyebrang ke pulau- pulaunya. Begitu juga dari Mataram ke Pelabuhan Bangsal. Mereka ada 3 pulau yang berdekatan dan ramai turis, kita juga sama, punya 3 pulau yang wajib dikunjungi turis. Mereka ada Koh Samui, Koh Phangan, Koh Tao, kita ada Gili Manu, Gili Terawangan dan Gili Air. Jarak diantara ketiga pulau saling berdekatan. Gambarannya seperti ini, kehidupannya berhubungan langsung dengan air, permainannya di air dan wisatanya wisata air. Kalau tidak suka air, please, jangan ke sana. Hahahaha... Lanjut deh, rasanya sudah cukup nongkrongnya, saatnya check in. Ketika perjalanan kaki menuju ke hotel, ciee, kali ini nginap di hotel, hahaha...#naikkelas... ya karena berdua, harganya juga lumayanlah, masih diterima, seorang bayar Rp 125.000,-. Kan masih wajar... Iya tidak ??? Oh ya, saat itu, berdiri dipinggir jalan dong, cegat angkotanya Thai, Songthaew. Buset, yang jaraknya dalam kedipan mata saja sudah sampai ( maksudnya ribuan kali kedip ), pakai jalan lurus kedepan saja sudah sampai, dekat kali-pun itu, masak harus bayar 100 baht. Batalin... tidak sudi, tidak rela. Karena memang berniat untuk sewa motor buat keliling, ya tidak ada salahnya sewa langsung saja, daripada ke hotel jalan kaki, baru keluar jalan kaki lagi buat sewa motor. Sehari sewa motor 150 baht, batasannya sampai jam 12 malam saja. Diluar dari bensin, aku sempat isi 40 baht. Sewa motor, paspor ditahan. Sepanjang perjalanan... Karena Koh Phangan adalah pulau yang dikelilingi air, ya, mau apain lagi, kalau tidak main ke pantainya. Sewa motor adalah cara terbaik untuk explore pulaunya. Menurutku, jangan naik angkot, rada mahal. Kemudian, karena, kami hanya semalam doang, tibanya juga sudah siang, dan baru mulai keliling menjelang sore. Tidak banyak tempat yang kami datangi. Menyusuri pulau dari pesisir pantainya asik banget, pandanganmu akan berhadapan dengan laut, air dan sang mentari yang bersiap menyinari belahan bumi lainnya. View dari Beck Resort.. Tujuannya mengejar sunset, kami sempat terhenti sejenak di Beck Resort karena hujan yang lewat sekilas. Terpaksa deh keluarkan beberapa puluh baht lagi hanya untuk tidak basah-basahan. Dari resort ini, sebenarnya untuk menikmati pantainya juga bisa. Aku sih kurang suka, lagian, aku kok yakin, untuk melihat disini, sunset -nya kok kurang bagus. Freeway Bar... Begitu terang dan hujan telah pergi, kami tancap gas lagi. Kami menemukan Freeway Bar, heem... lumayan. Berhenti dong, karena merasakan view-nya lumayan. Tidak perlu bayar, cukup parkirkan motor dilahan yang sudah ada. Freeway bar... Menariknya Freeway Bar, kamu bisa nikmati matahari terbenam. Ada pasir pantai yang muncul ditengah air pantainya. Adoh, ribet menjelaskannya, walaupun tidak begitu istimewa buat kamu, ya, lihat saja fotonya. Jalan kaki saja, tidak perlu sampai berenang untuk bisa sampai dihamparan sana seberang sana. Pasirnya masih basah, pertama, airnya baru surut, injakkan kaki masih bisa meninggalkan jejakmu. Amblas, keknya tidak deh. Tempat ini sepi sekali. Secret Beach... Ketika ditengah perjalanan, melihat adanya suatu keramaian. Okey, disinilah, akhirnya kami menghabiskan sisa waktu yang ada untuk menikmati indahnya sang mentari kembali ke peraduannya. Padat banget sih tidak, ramai juga tidak terlalu, paling tidak ada kehidupanlah. Secret Beach, hemm.. kira- kira kalau dengar namanya, rahasia apa yang ada didalamnya ya? Secret Beach.. Berendam kece sambil menanti sunset bersama bule- bule itu. Ya, bule- bule, tidak ada Asian-nya sama sekali. Jadi serasa keren berdua saja.. hahahaha... Tidak terasa, sunset-nya berakhir. Ketika itu, sumpah, indah sekali... sungguh... Pantip Night Food Market Saatnya pulang. Saatnya bersantap malam. Makanan lokal yang murah meriah menjadi incaran. Berhenti di Pantip Night Food Market, lagi- lagi, isinya bule semua. Pilihan menunya lumayan banyak. Selain makanan Thai, mereka juga sajikan beberapa pilihan menu dari negara lainnya. Kenyang makan, mampir sejenak di pasar malam. Kalau disini, orang lokal semua. Ada jual makanan juga. Ayam goreng khas Thai, nasi campur dan tom yam gong... Tidak tahu mau ngapain, malam itu sepi abis. Sampai bingung mau ngapain dan mau nongkrong dimana. Keliling pakai motor tidak jelas. Sangking stressnya, hah stress?? Hehehe... hampir mau nongkrong dipinggiran jalan, ada koko Thai sedang nyanyi. Hanya ada beberapa orang Thai yang duduk mendengarkannya. Pasar malam.. Malam itu kami habiskan dengan bermain bilyar di Eco Bar ditengah kotanya. Daripada bengong tidak karuan, walaupun tidak ahli, tapi bisalah. Hahaha... Bar-nya hanya isi kami berdua. Kayak punya pribadi saja. Dari Secret Beach... Karena itu, sekali lagi, kalau memang punya rencana mau kesana, cek jadwal Fullmoon party-nya dulu. Hahaha... Pulang ke hotel, istirahat, besok pagi- pagi harus bangun, menyambung kapal ferry untuk nyebrang ke Koh Samui... With Love, @ranselahok www.ranselahok.com ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  22. Terpesona dengan Paviliun Emas di Bangkok Hi, Mpit lagi, viuuuh......Short escape in the middle of the tour……hahaha, abis bosen ikut tour.....eh nemu ini Tidak sengaja menemukan tempat ini. Yup, masih terletak satu area dengan Ananta Samakhom Throne Hall, Dusit Palace. Paviliun Borommangalanusarani, itulah namanya. Baguuuuus sekali, indah dan menakjubkan kalau menurut saya, satu lagi istilahnya instagramable, JJJJJ Sedikit cerita tentang pavilliun ini. Dikatakan sebagai Masterpiece of the Kingdom dan di buat oleh para pengrajin handal di Queen Sirikit Institute. Paviliun ini berdiri di tanah seluas kurang lebih 14 X 28 meter, dengan puncak tertingginya sekitar 25 meter, dan hampir semua di lapisi emas. Jadi gimana ngga eye catching….he…he…he, saya sampe bengong ngeliatnya. Jujur tadinya saya dan suami mau ke Vimanmek Mansion, dalam perjalanan kesana macet total dan tuk tuk yang kami naiki bilang, ga bisa ke Vimanmek, kalian kalo mau turun disini lalu jalan, ya sudah lah apa daya, tapi ternyata kita malah dapet ini, tanpa harus jalan jauh lagi, plus….terpukau…, secara Vinmanmek Mansionnya hari itu tutup JJJ Arti dari Borommangalanusarani Pavilion adalah sebuah pavilion dengan atap yang berpuncak puncak (khas banget kan dengan Thailand), yang dibangun untuk memperingati (beberapa) peristiwa yang mendatangkan hoki atau keberuntungan atau peristiwa yang bahagia. (tentu saja peristiwa-peristiwa kerajaan yah). Ada tujuh peristiwa tersebut yaitu : Perayaan ke-70 tahun di tahbiskannya raja Thailand ( 9 Juni 2016), peringatan ulang tahun Raja Thailand ke-90 (5 Desember 2017), peringatan ulang tahun Ratu Sirikit ke-84 (12 Agustus 2016), peringatan ulang tahun Pangeran Maha Vajiralongkorn ke-60 (28 juli 2012), peringatan ulang tahun Putri Maha Chakri Sirindhorn ke-5 ( 2 April 2015), peringatan ulang tahun Putri Chulabhorn Walailak (4 Juli 2017), peringatan ulang tahun Putri Ubolratana Rajakanya Sirivadhana Barnavadi ke-5 (5 April 2011). Wow, mantap yah, andai jadi anggota kerajaan,,,,xixixix Pembangunannya sendiri memakan waktu 847 hari, di mulai dari hari Valentine tahun 2014 (14 Februari 2014), dan baru selesai 9 Juni 2016. Jadi bangunan ini, saat saya kesana 15 Agustus 2016, masih gress,masih baru dan mencrang tentunya karena berwarna emas. Ada sepuluh gajah yang (seolah) memagari bangunan ini – Thailand sekaliiii - , ada pula empat kolam kecil yang di dalamnya ada patung binatang yang berbeda beda, ada gajah, kuda, sapi dan singa) di setiap sudutnya. Melingkari bangunan pavilion ini, di pinggirnya, adalah kolam kecil yg di tanami bunga lotus (pas saya kesana bunga lotusnya sedang blooming semua sayang ga kefoto L). Di kiri atas adalah salah satu detail pavilion, bunga lotusnya nongol dikit, nah foto di sebelahnya itu mpit dan bangunan yg abu-abu itu Ananta Samakhom Throne Hall, Dusit Palace. Yang menarik bagi saya, sebagian besar penjelasan ini di katakan oleh seorang mahasiswa salah satu perguruan tinggi yang memang sedang merayakan kelulusannya di area Ananta Samakhom Throne Hall ini. Dan setelah saya baca web nya www.artsofthekingdom.com, bener semua. JJJJJ Kadang saya berpikir, betapa baik dan bijaksananya raja dan ratu Thailand, sampai dibuatkan seperti ini oleh rakyatnya. Pecinta jalan2.com kalau pas ke Bangkok sempatkan ke sini yah, pavilion dengan detail nan cantik aduhai sampe melongo deh lihatnya. (atau gara-gara masih baru yah? Saya ke sana pertengahan agustus 2016) Foto narsis dulu yaaah fell free to ask, Mpit.
  23. susuhangatdingin

    Cha Am - Hua hin

    Hello semua... Kali ini saya mau bahas mengenai di luar kota bangkok yaitu Cha Am - Hua Hin, mungkin di forum ini sudah banyak FR yang lebih bagus info2 nya tentang Cha Am - Hua Hin. Saya hanya bahas beberapa point saja yang sudah saya lakukan trip ke bangkok waktu itu, ingin merasakan sesuatu yang berbeda dari kota bangkok coba lah datang ke sini karena tempat yang mungkin berbeda serasa seperti bukan di bangkok melain kan di negara2 seperti eropa, dll.. sekarang sudah banyak Tour n Travel yang masukin ke schedule mereka ke sini biasa kalau liat tour2 ke bangkok hanya Bangkok Citty, Pattaya, Phuket yang umum di kunjungi para turis tp di bangkok banyak kq kota2 yang cantik n jelita untuk di kunjungi, salah satu nya Cha Am - Hua Hin. Sebenar nya Cha Am ini cuma sebagai tempat persinggahan aja sebelum masuk ke kota Hua Hin cuma di Cha Am ini banyak t4 wisata yang bagus2 dan apik untuk di kunjungi nya, berikut beberapa tempat wisata yang bisa anda kunjungi di Cha Am 1. Santorini Park Cara ke sini cukup mudah n gak ribet cm duduk manis, siapin Sreen Shoot dari HP. Ke sini cukup naik mini Bus Van dari bangkok letak nya di BTS Vic. Monument dekat tangga mau naik lupa di exit berapa jalan2 aja sekitaran sana nanti ketemu banyak Mini Van yang berjejeran tinggal cari mana yang tulisan Cha Am - Hua Hin, harga kalau ndak salah dulu 180 THB per sekali jalan saya lupa2 ingat soal nya, maklum masih pemula jadi kadang gak saya coret2 dalam buku kecil, Setalah bayar akan di kasih karcis n di ajak masuk ke dalam Van nya, jika sudah penuh akan berangkat ke Hua Hin. Ingat tujuan kita kemana dl kalau ke Santorini tinggal tunjukin aja foto nya ke supir nya saya mau turun di sini kalau gak ntar langsung di bawa ke Hua Hin karena Cha Am itu sebelum Hua Hin jadi 1 arah. Lama perjalanan +- 3 jam lah dari kota bangkok. Ini penampakan mobil nya. Ingat ya di sana sungguh panas jadi siapin aja payung/topi n sunblock yang takut hitam, tp tenang di sana banyak oasis kq yang bisa kamu kunjungi...haaha...yaitu toko2 surga alias AC bin dingin..hahaha, banyak yang ke toko hanya cm numpang ngadem n liat2 ada apa aja di sana termasuk saya...hahhaa... Harga tiket masuk lupa2 ingat berapa yang jelas gak mahal2 amat kq. Udah puas di sini bisa lanjut ke, tapi saya gak melanjutkan ampe ke Hua Hin karena waktu gak cukup jadi saya memberikan info yang saya hunting sendiri untuk panduan yang hendak mau ke sini. 2. Camel Republic Jarak nya sih kata nya gak terlalu jauh cm ada baik nya naik mini Van lagi dari seberang Santorini Park nya bisa tunjukin foto / tanya dl ke supir nya mau apa gak antar ke Camel Republic, seharus nya sih mau karena saat saya pulang saya bisa stop langsung dari dpn bilang aja mau ke vic monument seharus nya ke t4 lain nya mau. Kalua gak bisa naik bus aja seperti ini Kalian bisa di antar naik bus ini dari santorini - camel republic - swiss sheep farm - Venezia - hua hin. Perlu di ingat bus ini kalau ndak salah cm ampe jam 5 sore aja jadi antisipasi waktu kalian yang ingin berlama2 di Cha Am 3. Swiss Sheep Farm 4. The Venezia Ini salah satu spot yang paling keren sih karena unik serasa kayak di eropa2 sana, jarak ini ke kota Hua Hin gak terlalu jauh lagi jadi yang rencana mau nginap bisa aja langsung ke Hua Hin buat hunting2 tempat wisata lain nya di sana. Terlihat cantikan venezia? Ini lah beberapa yang ingin saya share aja untuk para member di sini... untuk harga masih relatif murah kayak nya gak ampe mahal2 banget semua tempat nya... Kalau mau ke semua t4 ini harus dari pagi2 sekali jika gak mau menginap di Hua Hin. Note : rute bangkok - hua hin pun bisa di tempuh naik kereta dari MRT HUA LAMPHONG tujuan Hua Hin jadi dari Hua Hin jadi baru deh turun ke Cha Am baru pulang ke bangkok naik mini van nya. Semoga membantu...
  24. Hello Semua... Mulai dari mana ya cerita ini... saya pun bingung, waktu saya ke bangkok mungkin ini salah satu tempat yang saya rasa cukup di uber waktu, bikin deg2 ser dan paling cepat ke suatu tempat wisata serasa seperti main Amazing Race ... Sesampainya di kota bangkok lagi setelah dari pattaya waktu udah menunjukkan pukul 9 pagi, van yang saya tumpangi dari pattaya ternyata gak bs antar ke hotel yang sudah di book di daerah sukhumvit akhir bermodalkan peta BTS akhir nya naik lah dari BTS Vic Monument ke BTS phrom Phong. Lokasi hotel saya tinggal dekat situ katanya dari agoda. Karena hari ini rencana mau ke Ayutthaya yang lumayan jauh akhir nya sedikit belari kecil nguber waktu hingga ke hotel pun blm bs cek in, so akhir nya drop koper aja lah dl,, dan siap2 ganti baju n ganti sandal lalu cabut lagi ke stasiun kereta yang terletak di MRT Hua Lamphong. So bergegas to Ayutthaya.. Buru2 ke BTS karena waktu udah di pukul ampir 10.30 belum makan siang pula lagi jadi rencana mau makan di sana aja lah, atau di kereta nya..biar kayak penduduk lokal...hahhaha. "sok2 an pas di ajak ngomong bahasa Thailand bengong2, hahaha " Enak nya di bangkok ini semua sudah terintegrasi ama BTS, MRT, ARL, dll. jadi ampe ke statsiun pun gak usah keluar2 jadi dalam gedung udah terhubung lewat tangga2 tapi alamak jauh juga ya ke stasiun nya ampe lari2 kecil agar bs nyampe di sana jam 11 siang n langsung beli tiket n cap cus booo... akhir nya sampai juga walau agak sakit kaki ini. Dan akhir nya tiket dah kebeli walau awal2 ragu2 takut salah beli atau apalah...hahaha Jam 11.20 baru brengki ini kereta karena masih ada 20 menit jadi cari cemilan lah di dalam stasiun untuk di makan di dalam kereta. Ini kelas ekonomi ya guys jadi AC nya AC alam dan jarak tempuh agak jauh n lama karena berhenti2 per stasiun. Jadi nikmati aja lah seperti layak nya warga lokal. Di sini ada yang lucu 2 warga asing yang duduk depan saya tp bangku sebelah kiri saya di kanan, saat sang cowok asing ini ganti sandal dari sepatu yang dia pake tapi sebelum masukin ke backpack dia, dia mencoba apa sih rasa nya semerbak nya sepatu yang udah berhari2 di pake, hahahhaa saya dalam hati cm senyum karena dia pas cium langsung ekspresi "gila bau banget ini sepatu gw" hahahaha partner nya yang cewek pun ketawa liat yang cowok cium sepatu nya ndiri...ada2 aja yang orang bule ini.. saat saya tanya sih mereka kalau gak salah mau ke Chon Buri atau ke mana gt.. Saat di dalam kereta lumayan terbantu ama yang tukang karcis nya dia kasih tau saat udah mau sampai di Ayutthaya..wah keren juga nih bapak, datang cuma buat ingatin saya kalau udah mau sampai... dan akhir nya sampai lah di ayutthaya waktu dah menunjukkan pukul 2 siang OMG akhir nya buru2 lagi cari tuk2 untuk antar ke berbagai tempat wisata, akhir tawar punya tawar deal 4 tempat wisata 250THB 2 jam saja benar2 di pres karena ngejar waktu jam 4 dah harus balik ke bangkok lagi cek soalnya kereta jam 4 sore pulang dari ayutthaya ke bangkok. Benar2 ngebut deh di sana foto2 pun ala kadar nya aja dari satu tempat ke tempat lain nya. hehehe... Kalau yang suka sejarah sih ok2 lah berlama2 di sini tp kalau gak terlalu suka sejarah 2 jam kayak nya cukup lah...hahhaa Jadi 2 jam 4 tempat cm 30 menit aja boo, it's okay lah harga juga gak terlalu mahal.. Timer udah di set 2 jam dari saat dea jadi udah mau jam 4 buru2 deh kembali ke stasiun Ayutthaya untuk beli tiket pulang untung masih dapat jam 4 lewat sisa 10-15 menit akhir jalan keluar untuk cari makanan di sini awal gaya syahrini jalan nya pelan karena masih ada waktu eh pas lagi mau beli kereta nya datang lbh awal OMG......akhir nya beli lah beberapa snack yang ringan n gak kebeli minuman..mantab deh rasa nya lari2 ke stasiun lagi untuk uber kereta nya kalau ke tinggalan kan berabe urusan nya...udah lapar, haus, pikir bs beli minuman ternyata dapat kereta yang rapid ( berhenti hanya beberapa stasiun gak semua stop ) jadi waktu temput jadi lbh cepat. Akhirnya nahan haus deh selama di dalam kereta. Perjuangan nya pun akhir nya selesai jam 5.30 dah sampai lagi di bangkok, ok akhir nya sampai di bangkok lanjut ke ASIATIQUE karena udah di MRT Hua Lamphong jadi ke ASIATIQUE gampang2 susah lah ya...hahahhaa Dari MRT hua lamphong lannjut ke BTS Saphan Taksin lalu jalan 15 menit keluar dari BTS dan menuju ke dermaga buat naik shuttle boat gretong kq langsung antar ke ASIATIQUE... Dan sampai lah cuma bentar aja kq paling 10an menit aja naik shuttel boat nya.. Di sini saya ketemu artis boo...hahaha... mungkin ada yang beberapa gak tau ini artis, sering di radio GEN FM jakarta yaitu K*E*M*A*L kayak nya bersama keluarga nya deh pas dia lagi beli barang di ASIATIQUE jadi paparazi dikit lah..hihihi Setalah puas dan berlama2 di sini akhir nya saya pun pulang, gak dinner di sini karena mehong..hhihihi... pulang pun sama aja naik Shuttel Boat lagi dan tinggal naik ke BTS saphan taksin ke BTS Phorm Phong, back to hotel now saat nya memanjakan diri dulu di hotel lalu ke mall EM yang terbaru di bangkok...:D Maaf ya kalau agak berantakan cara saya menceritakan suatu perjalanan, harap maklum. Khob Khun Khrup
  25. Fei

    Bangkok im in love, ever!

    Bangkok, satu kata yg sedari kecil sebetulnya secara gak sadar ditanamkan dijatung sanubari gw oleh bokap. Bagaimana tidak, sebagai petani, bokap sepertinya punya ketertarikan besar terhadap bibit buah-buahan asal negeri gajah putih itu. Yang jelas gw masih terlalu kecil untuk mahami itu semua. Yang gw tau, Bangkok it means BESAR. bagaimana tidak, setiap kali panen buah datang, bokap dengan bangganya akan memamerkan hasil panennya kepada isteri, anak, tetangga dan teman-teman sesama petani. "ini Mangga Bangkok, Ini jambu Bangkok, ini jeruk bangkok..Blaa....blaaa...blaaaa...." Dan tahun berlalu, kata Bangkok yg tadinya gw pahami sebagai sesuatu berukuran Besar berubah menjadi = Kota bebas. Bebas segala-galanya *you know what i mean* hahahaha. Lalu, Awal Mei 2018, gw berhasil pelesiran dadakan ke Negeri ini mostly a week. Solo trip pertama ke luar negeri, dengan perbekalan informasi alakadarnya dari artikel yg gw baca di website tercinta ini, dan passport yg masa kadaluarsanya tinggal 8 bulan. Ini adalah sebentuk hadiah ulang tahun gw yg 36, dan hadiah perjalanan ini diberikan oleh diri gw sendiri! Hahahaha. Fyi, beberapa hari sebelum berangkat hal yg gw siapkan meliputi: •Begadang semalaman suntuk buat beli paket tiket pesawat & Hostel Backpackers, karena rada picky soal moda transportasi, sorry kalau harus mengesampingkan jiwa Backpackers gw untuk kasus ini. Karena gw gak akan naik Air***a apalagi Lio***r. Tadinya kemana mana naik Garu*a dan berhubung tiket PP beserta hostelnya muahal buanget, sempet kepikiran Naik SQ yg lagi promo tapiiiiiii jadwal transitnya dr singaporenya lumayan lama (gw gak masalah sama transitnya, happy malah! Sekali trip dua negara sekaligus, yg bikin geregetan terbang dr S'pore ke Bangkok nya jam 12 malam. Bhuaayyyyyyy!!!!!!! Terbang pagi aja gw gemeteran. Menurut ngana aja!) Menjelang pukul 5 pagi, gw menemukan promo yg sangat indah. Thai Airways beserta hostel selama seminggu 4.252.000. BUNGKUS! Tau dong belinya dimana? Noh Apps sebelah logo burung. • Baca-baca artikel soal Bangkok, Do and Does! Ini penting. Biar main ke negara orang gak bego-bego amat. Jadi, info soal Hostel kece yg gw tempati, informasinya bersumber dari web tercintah inih! Gw nginep di A'Hostel sob yg letaknya di 14 Soi Pradiphat 20, dgn rate -/+ 800rb selama seminggu. Hostel keceh bgt, dgn tema Industrial, bersih and very instagrambale bgt! Trust me! Its important to me, demi eksistensi di perjagatan Instagram (my instagram). Kamar yg gw pilih adalah dormitory mix 8. Artinya satu ruangan bisa ditempati oleh 8 orang dan campur cowok cewek. Naasnya begitu sampai hostel, adminnya bilang kl gw baru booking blm payment, shitttttt! Padahal dah lunas. walhasil di double check ke apps tmpt gw beli paketnya dannnnnn kamar gw penuh ajah gitu! Dan karena kesalahannya bukan di gue, walhasil gw di upgrade ke Dormy 4 mix Dengan harga dormitory 8 mix! Lucky me, rejeki anak soleh. Dan selama seminggu hanya semalam gw ada teman Barengan, bule bule lucu entah dr mana. Selebihnya ruangan besar itu milik gw seorang. Bayar kamar dormitory rasa kamar private yess!. Serem serem asoy! Untuk sampai ke hostel ini: Dr svarnabhumi airport naik Airport Rail Link (ARL) yg stasiunnya turun dua lantai dari lantai dasar airport. Beli tiketnya seharga 45 Bath (kurs 480 rupiah, silahkan itung sendiri) -----> stasiun terakhir ARL Phayya Thai, sambung pakai BTS (monorail) beli rabbit Card (semacam kartu untuk transjakarta) seharga 100Bath dan top up minimal 100bath. Atau bisa pakai tiket sekali jalan, harganya tergantung daerah tujuan. Dr Phayya Thai gw meluncur ke stasiun Saphan Kwai seharga 44Bath (kali ini gw nyasar untuk pertama kali, kelewat satu stasiun. Gw malah turun di stasiun Mochit whih is ini stasiun yg loe harus turun kl mau mengunjungi Chatuchak weekend market yang tersohor itu) jadiiiiiiii, gw balik lagi satu stasiun, turun di Saphan Kwai, keluar di Exit 1 (jangan sembarangan keluar Exit door kl gak mau nyasar kemana-mana) sambung jalan kaki yang harusnya cm 10 menit untuk sampai ke Hostel karena jaraknya yang gak terlalu jauh. Tapi kenyataannya gw jalan kaki 1,5 jam karena susahhhhhh bgt baca petunjuk jalannya, maklum kali pertama di negara orang. Naasnya tanya-tanya ke warga lokal tapiiii sial karena yg gw tanya gak ngerti apalagi ngomong inggris, kelarrrrrrrrrrrr!!!! Udah Magrib, Hujan, kesasar, walhasil pake bahasa TARZAN! and i got it • The last is important, gw nonton banyak vlog orang soal Bangkok, supaya saat landing gak berasa lagi ada di dunia antah berantah! • Bikin Itanerary! Kalau trip dlm negeri gw peduli setan sama hal ini, tapi ke negara orang? Mending bikin ye. Termasuk bikin budget plan biar gak bengkak pengeluarannya. Gw bawa -/+10.000 Bath, kenyataannya baru 3 hari dah keabisan duit dan narik dr ATM sana 10.000bath lagi saudara! SARAN: JANGAN PERNAH NUKER RUPIAH KE BATH DI MONEY CHANGER di Bangkok, rugi! Muahal. Bawa bath dr Indonesia, or beli Dollar di Indonesia Tuker Bath di Bangkok, dapetnya banyak. Or kl bener bener kehabisan mending tarik tunai dr ATM bang bangkok. Selama atm loe ada tulisannya CIRRUS, MAESTRO, PRIMA hidup loe aman sejahtera! Karena rupiah loe akan keluar dr mesin ATM dlm bentuk Bath. Tapi untuk transaksi tunai dikenakan fee 200 Bath. Notes: gw beli bath di Jakarta 480rupiah, begitu narik dr atm bank Bangkok jadinya 521,200 rupiah. Sedikit lebih mahal. Tapi di bandingkan dengan nuker di money changer nilainya 0.359 rugi bandar yess!!! Panjang banget tulisannyaaaaaaa. Liat vlog gw aja yess ME, FRIENDS AND THE CITY Jangan lupa Subscribe, like and share. Caoooooobellaaaaaaaa