Search the Community

Showing results for tags 'tips'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 579 results

  1. Untuk menarik wisatawan ke Semarang, pemerintah kota telah mencanangkan Visit Semarang pada tahun 2010 yang lalu. Artinya, Semarang telah bebenah untuk menyambut para wisatawan yang datang berkunjung. Berlibur ke Semarang anda tak perlu mengeluarkan banyak dana dalam perjalanan. Letaknya yang mudah dijangkau dengan moda transportasi apa saja menjadikan kota ini cocok untuk berwisata murah dan tak perlu menyita banyak waktu. Destinasi wisata di Semarang dapat dikategorika dalam beberapa macam, ada wisata religi, wisata sejarah, wisata belanja, dan wisata kuliner. Masing-masing tempat tersebut dapat anda kujungi dalam satu waktu jika waktu berlibur anda sangat terbatas. Biaya yang anda keluarkan untuk transportasi pun tak banyak. Langsung aja intip objek menarik di Semarang yang tak boleh anda lewatkan! Lawang Sewu Siapa yang tak kenal nama ini. Salah satu objek wisata yang paling dibanggakan oleh masyarakat Semarang. Lawang Sewu merupakan bangunan bersejarah yang dimiliki PT. KAI ini dibangun pada masa penjajahan Belanda. Lokasi Lawang Sewu di jalan Pemuda, Semarang. Bangunan megah yang bergaya art deco ini dulunya merupakan kantor perkeretaapian milik Belanda yang dibangun pada tahun 1903. Bangunan ini dinamai “Lawang Sewu†karena arsitektur yang unik dengan banyaknya jendela berukuran besar dan busur-busur yang menyerupai rongga. Selain bentuk bangunan dengan arsitektur kuno dan unik, wisata ke Lawang Sewu akan lebih menarik jika dilakukan malam hari, karena tempat ini disinyalir menyimpan banyak cerita mistis yang hadir. Jika anda mengunjunginya malam hari, sewalah tour guide untuk memandu, anda bisa menawarnya hingga Rp. 25.000 per tour. Untuk tiket masuk cukup Rp 10.000 per orang. Jika anda ingin menyusuri ruang bawh tanah anda akan dikenakan biaya Rp 20.000 per orang. Jadi siapkan nyali anda untuk berwisata sejarah di Lawang Sewu. Masjid Agung Jawa Tengah Masjid di jalan Gajah Raya ini dibangun di atas tanah seluas 10 ha dan dilengkapi dengan beragam fasilitas seperti ruang kantor, ruang kursus dan pelatihan, perpustakaan, ruang akad nikah, dan aula. Masjid ini mampu menampung kurang lebih 1300 jemaah. Masjid yang relative baru ini dibangun dengan prinsip menyerupai model kluster masjid Nabawi di Madinah. Keindahan lainnya adalah Al Husna Tower tang terdiri dari 19 lantai dan masing-masing lantai mempunyai fungsi yang berbeda. Tiket masuk Al Husna Tower ini Rp 4000 per orang. Klenteng Sam Poo Kong dan Museum Ronggowarsito Objek selanjutnya yang tak boleh anda lewatkan adalah Klenteng Sam Poo Kong. Klenteng ini dulunya adalah masjid yang dibangun oleh Laksamana Cheng Ho. Tariff yang dipatok untuk masuk bervariasi, untuk masuk ke areal luar klenteng Rp 3.000 per orang (wisatawan lokal), dan Rp 10.000 per orang (wisatawan asing). Jika anda ingin melihat suasana di dalam klenteng namun tidak melakukan ritual anda dikenakan biaya Rp 20.000 per orang. Museum Ronggowarsita tepat berada di depan Klenteng Sam Poo Kong. Museum ini memajang koleksi sejarah, alam, arkeologi, budaya pada masa pembangunan dan wawasan nusantara. Tiket masuk museum Ronggowarsita Rp 4.000 per orang (wisatawan lokal) dan Rp 10.000 per orang (wisatawan asing). Gereja Blenduk Gereja unik yang dibangun pada tahun 1753 ini merupakan salah satu andalan wisata di Semarang. Gereja yang berada di kompleks Kota Lama ini terlihat menonjol karena artitekturnya yang berlainan dengan bangunan di sekitarnya. Umbul Sidomukti Umbul yang berarti sumber air ini merupakan wisata alam yang ada di Semarang. Berlokasi di desa Sidomukti, kecamatan bandungan, kabupaten Semarang ini menawarkan kegiatan alam seperti out bound, adrenalin games, taman renang alam, camping ground, dan lain-lain. Di sini terdapat kolam renang bertingkat yang memungkinkan anda untuk memilih kedalaman yang anda inginkan. Tiket masuk lokasi ini Rp 4.000 untuk hari biasa dan Rp 5.000 untuk weekend atau liburan. Anda juga dapat menyewa ATV untuk berkeliling lokasi dengan biaya Rp 15.000-Rp 20.000 (untuk 3x putaran) Candi Gedong Songo Selagi di Bandungan, sempatkn juga mengunjungi candi Gedong Songo . Candi ini berada di kawasan Gunung Ungaran yang memiliki bioenergy terbaik di ASIA. Selain itu anda juga disuguhi pemandangan alam yang indah. Candi ini dibangun dengan Sembilan tingkat, untuk bisa memutari seluruh area candi, anda bisa menyewa kuda dengan harga tawar Rp 40.000. Tiket masuk candi Gedong Songo yaitu Rp 6.000 untuk hari biasa dan Rp 7.500 untuk hari libur (wisatawan lokal), sedangkan untuk wisatawan asing tiket masuknya Rp 50.000. Apakah anda siap mengunjungi Semarang?
  2. Hola Deffa Here !!! Cara Membuat Visa Schengen, pasti banyak yang mempunyai impian jalan2 keluar negeri demi menambah wawasan dunia ataupun sekedar mengunjungi teman atau mungkin ingin bekerja dan sekolah di sana. Salah satu tujuan favorit itu adalah Eropa. Karena memang Uni-Eropa dengan banyak negara tergabung di dalam nya menawarkan banyak sekali wisata yang lengkap dari Darat, Laut bahkan Udara. Negara-negara di Eropa yang mulai di satukan di bawah naungan Uni-Eropa dan mulai awal 1999 menggunakan mata uang yang sama yaitu EURO (Kecuali Inggris), mempermudah para wisatawan dari negara manapun untuk mengunjungi negara-negara yang berada pada benua tersebut. Bagi WNI (Warga Negara indonesia) kita membutuhkan Passport dan Visa untuk mengunjungi benua Eropa yang di sebut Visa Schengen. Visa Schengen ini bagi WNI bisa di gunakan untuk memasuki sebagian besar Negara-Negara di Uni-Eropa kecuali Inggris. Karena Inggris sebagai mata uang dengan nilai tertinggi di dunia Poundsterling, mempunyai Visa sendiri. Dengan total 25 negara (mungkin akan bertambah) dalam list Visa Schengen, adapun list Negara Uni-Eropa yang bisa di kunjungi oleh WNI dengan menggunakan Visa Schengen adalah : Austria Belgia Republik Ceko Denmark Estonia Finlandia Perancis Jerman Yunani Hungaria Islandia Italia Latvia Lithuania Luxemburg Malta Belanda Norwegia Polandia Portugal Slovakia Slovenia Spanyol Swedia Swiss Untuk Jenis Visa Schengen nya sendiri pun di bagi lagi menjadi 3 jenis Visa Schengen berdasarkan keperluan dan tujuan kunjungan nya : Uniform Schengen Visa (USV) : Untuk transit / tinggal dalam waktu tertentu maksimal hingga 90 hari, selama 6 bulan masa berlaku Visa, dimulai sejak pertama kali masuk wilayah Schengen Limited Territorial Validity Visa : Hanya dapat digunakan di negara tempat mengurus Visa atau negara Schengen yang disebutkan secara spesifik ketika sedang apply visa schengen. National Visa : Visa yang diperuntukkan khusus bagi yang bertujuan untuk Belajar, Bekerja dan berencana untuk tinggal menetap di wilayah Schengen Adapun biaya yang di perlukan untuk Apply Visa Schengen juga di bagi 2 jenis lagi, dibedakan atas waktu kunjungan : Airport Transit Visa / Short Visa : Visa dengan lama kunjungan di bawah 60 hari, besaran biayanya adalah 60 Euro Long Visa : Visa dengan lama kunjungan di atas 90 hari, besaran biayanya adalah 99 Euro Untuk anak 6 - 12 tahun : biaya nya 35 Euro Note : Selain biaya administrasi Visa, di wajibkan juga mempunyai Asuransi Perjalanan yang bernilai minimal 30.000 Euro, bisa menggunakan Asuransi yang sudah ada di Indonesia seperti AXA, Prudential dll Syarat pengajuan Visa Schengen hampir sama dengan syarat pengajuan Visa negara-negara lain pada umum nya yaitu : Copy Akte Kelahiran / Kartu Keluarga / Surat Nikah Passport masih berlaku minim 6 bulan dan masih mempunyai 2 halaman kosong Pas Foto 3.5 x 4.5 Formulir Pengurusan Visa yang bisa di unduh dari salah satu web Embassy salah satu nya KLIK Bukti Asuransi Perjalanan dari penyedia jasa Asuransi seperti Axa, Prudential dll Undangan Formal atau Sponsor dari kerabat atau kenalan di area Schengen, jika tidak ada lihat no. 7 Tiket Pesawat Pulang Pergi serta Bukti Reservasi Penginapan selama di area Schengen Bukti Saldo Rekening selama 3 bulan terakhir atau disebut nya Rekening Koran minimal 30 - 50 juta (tergantung berapa lama kunjungan) Visa Schengen yang terdahulu jika sudah pernah punya Untuk pengurusan Visa Schengen bisa di beberapa Kedutaan negara-negara Uni-Eropa yang ada di Indonesia khususnya Jakarta, tapi saran dari beberapa sumber dan orang yang pernah bikin sendiri. Lebih mudah pengurusan melalu Kedutaan Belanda karena keterkaitan sejarah yang cukup lama jadi WNI di permudah dalam hal pengurusan Visa Schengen. Berikut beberapa alamat Kedutaan Besar Uni-Eropa untuk mengurus Visa Schengen : Kedutaan Belanda : Jalan HR Rasuna Said Kav S-3, Jakarta, 12950. Telepon 021 5248200. Website KLIK Kedutaan Italia : Jalan Diponegoro, Menteng, Jakarta Pusat, 10310. Telepon 021 31937445. Website KLIK Kedutaan Jerman : Jalan Mh Thamrin 1, Menteng, Jakarta Pusat, 10310. Telepon 021 39855000. Website KLIK Silahkan bagi yang mau coba pergi ke Eropa apply Visa Schengen, bisa di ajukan 3 bulan sebelum berangkat ke salah satu kedutaan tersebut, dan lama pembuatan Visa Schengen di kedutaan hanya sekitar 4 jam saja :) 9 hours ago, Deanindhita said: halooo salam kenal! Kebetulan saya biasa mengurus org yg mau apply visa. Untuk schengen sendiri jika mau buat biasanya buat visanya ditujukan untuk negara pertama atau negara terlama yg dikunjungi. Misalnya jika tujuan utamanya jerman, lo beli tiket dengan rute jkt-frankfurt-jkt misalnya tp lo mau ke spanyol juga dengan jumlah stay di masing2 negara sama, maka lo bisa buat visa schengen di kedutaan jerman. Atau misalnya peswatnya jkt-ams-jkt tp sebetulnya di belanda cuma 3 hari dan lebih lama di itali, nah lo harus bikin schengen itali.
  3. Di era modern seperti sekarang ini, sudah banyak traveller yang berani melakukan solo traveling. Apalagi saat ini aneka moda transportasi sudah semakin mudah menjangkau berbagai pelosok dunia. Hanya saja, ada satu problem yang kerap dialami oleh para solo traveller, khususnya bagi mereka yang hobi sekali mengabadikan foto-foto narsis: “gimana caranya menghasilkan foto selfie yang keren saat solo traveling?” Saat kita berwisata bersama teman, kita selalu bisa meminta bantuan untuk mengambilkan foto diri yang cakep. Apalagi kalau teman tersebut sudah tahu angle terbaik yang bisa meningkatkan kekerenan kita hingga ke level maksimal. Hanya saja, problemnya akan berbeda jika kita melakukan solo traveling, karena semua hal harus dilakukan seorang diri – termasuk mengambil foto selfie. Apalagi jika kalian baru pertama kali melakukan wisata seorang diri, yang mungkin masih harus beradaptasi dengan banyak hal. Tapi, tenang saja. Solo traveling bukan berarti kalian nggak bisa menghasilkan foto-foto selfie yang keren kok. Simak saja beberapa tips berikut. Siapa tahu ada tips yang paling cocok untuk membantu kalian menghasilkan foto selfie keren saat solo traveling, khususnya bagi kalian solo traveller pemula. * * * * * 1. Bekali Diri dengan ‘Peralatan Tempur’ yang Memadai A. Pakai Tongsis, Kenapa Tidak? Ilustrasi turis dan tongsis, via orehi.tv Dari seluruh ‘peralatan tempur’ untuk mengambil foto selfie, tongsis a.k.a tongkat narsis (bahasa Inggris-nya: selfie stick) masih menjadi pilihan populer bagi wisatawan, khususnya wisatawan Indonesia. Tongsis menjadi salah satu satu alat bantu paling praktis untuk mengambil foto selfie, terutama jika kalian termasuk pemalu untuk minta bantuan orang lain dalam mengambilkan foto. Dewasa ini, sudah banyak alternatif model tongsis yang bisa kalian gunakan, mulai dari model standar hingga tongsis dengan konsep canggih yang dilengkapi dengan kipas angin dan lampu (lihat foto dibawah). Kalian juga dapat membeli tongsis yang bisa sekalian berfungsi sebagai tripod, sehingga kalian nggak perlu repot-repot membawa tripod tambahan. Tongsis canggih, via petapixel Hanya saja, perlu diketahui kalau nggak semua tempat wisata mengijinkan penggunaan tongsis. Sebagai contoh, penggunaan tongsis dilarang di 1195 stasiun di Jepang (termasuk stasiun yang dilalui oleh shinkansen). Salah satu alasannya karena penggunaan tongsis dikhawatirkan merusak fasilitas setempat (yang memang tidak dirancang untuk ramah tongsis). Selain itu, penggunaan tongsis juga dikhawatirkan dapat mencelakakan pengguna stasiun lainnya. Nggak hanya di Jepang, beberapa tempat lainnya juga diketahui melarang atau membatasi penggunaan tongsis dengan berbagai alasan. Beberapa diantaranya adalah National Gallery of London, The Palace Museum (Beijing), Istana Versailles (Perancis), Colloseum (Italia), dan di beberapa tempat di Korea Selatan (terutama untuk tongsis yang tidak berlisensi). Jika ingin membawa tongsis sebagai ‘partner’ untuk mengambil foto selfie saat solo traveling, perhatikan beberapa tips berikut ini: - Perhatikan dengan seksama apakah tempat wisata yang kalian kunjungi mengijinkan penggunaan tongsis atau tidak. Jika tidak dapat menemukan tanda/informasi yang jelas, kalian dapat mengamati wisatawan lain di tempat tersebut apakah ada yang menggunakan tongsis atau tidak. - Untuk menghasilkan foto selfie yang keren, kreatiflah dalam penggunaan tongsis. Kalian bisa bereksperimen mengambil foto dari berbagai angle, termasuk menempatkan tongsis di pundak untuk mengambil foto dari belakang. + + + B. Tripod Selalu Jadi Teman Setia Untuk Mengabadikan Selfie Ilustrasi, via shutterstock Selain tongsis, tripod nggak pernah gagal menjadi teman setia bagi solo traveller yang berniat mengabadikan foto selfie. Dengan meletakkan kamera di atas tripod, kalian bisa bebas bergaya tanpa harus sibuk memegangi kamera seperti saat menggunakan tongsis. Tripod juga memungkinkan sudut pengambilan gambar yang lebih luas, karena selfie hanya bisa menangkap gambar dalam jarak dekat saja. Hanya saja, nggak semua traveller suka membawa tripod. Selain karena berat, tripod juga kerap dianggap kurang praktis karena kita harus selalu melakukan bongkar pasang setiap kali akan mengambil foto. Mungkin karena itulah penggunaan tongsis terlihat lebih populer dibanding tripod (khususnya bagi solo traveller). Kamera dan gorilla pod, via portative Untungnya, saat ini perlengkapan tripod pun sudah semakin bervariasi. Sudah makin banyak tripod yang dirancang dengan berat yang relatif ringan untuk dibawa-bawa oleh traveller wanita sekalipun. Modelnya pun beragam, mulai dari model standar hingga model yang fleksibel seperti gorilla pod. Model tas untuk membawa tripod pun semakin beragam dan makin stylish, sehingga tripod tak perlu lagi menjadi masalah untuk dibawa-bawa oleh solo traveller. Tongsis sekaligus tripod, via hisypix Alternatif lainnya, kalian bisa membeli tongsis yang dilengkapi dengan aksesoris kaki-kaki sehingga bisa berdiri layaknya tripod. Dengan demikian, kalian nggak perlu repot-repot membawa tongsis dan tripod, apalagi jika kalian berwisata tanpa membawa kamera DSLR. + + + C. Bersahabatlah dengan GoPro, dan Semua Akan Baik-baik Saja. GoPro, via behance.net Bagi solo traveller yang memang hobi mengabadikan foto-foto traveling keren, termasuk foto selfie, jangan ragu berinvestasi dengan membeli GoPro. GoPro merupakan sebuah merk action camera yang dirancang untuk merekam aksi-aksi ekstrim seperti motocross, bungee jumping, skateboarding, dan lain-lain. Asyiknya, GoPro ini memiliki banyak aksesoris pendukung yang membuat GoPro ini semakin mudah dibawa kemana saja. GoPro juga bisa dihubungkan dengan smartphone, sehingga pengguna bisa mengontrol kamera dari kejauhan. Mantap nggak tuh? + + + D. Berinvestasilah dengan Membeli Kamera yang Bagus. Ilustrasi, via travelnews Oke, saat ini memang sudah banyak handphone yang dilengkapi kamera dengan resolusi tinggi. Namun tetap saja, nggak ada salahnya kalian berinvestasi membeli kamera yang bagus. Apalagi jika kalian memang hobi melakukan traveling dan suka mengambil foto-foto keren. Secanggih dan sekeren apapun kamera handphone, tetap saja tidak akan bisa mengalahkan kamera dengan lensa yang bagus (selama didukung dengan skill yang memadai). Tapi, entah apakah kalian menggunakan kamera handphone maupun kamera DSLR, yang paling penting adalah kalian memahami caranya menggunakan kamera tersebut. Bukan, maksudnya bukan sebatas mengetahui mana tombol on dan off, tapi memahami aneka fitur terbaik dari perlengkapan kalian. Percuma memiliki kamera canggih jika kalian nggak mengerti cara menggunakannya, karena pada akhirnya semua akan kembali pada keahlian masing-masing. * * * * * 2. Manfaatkan Aneka Teknik Berikut Ini Untuk Mengambil Foto Selfie Keren A. Manfaatkan Mode Self-Timer Ilustrasi foto seluruh badan yang diambil oleh solo traveller, via zeitjung Bagi solo traveller, self-timer adalah sahabat terbaik untuk mengambil foto selfie. Entah kalian berfoto menggunakan tongsis atau tripod, atau bahkan menggunakan action camera seperti GoPro, self-timer memungkinkan kalian untuk mengambil foto seluruh badan seperti jika foto itu diambil oleh orang lain. Dewasa ini, hampir semua handphone dan kamera telah dilengkapi dengan self-timer. Namun kalaupun kamera kalian tidak memiliki mode itu, ada banyak aplikasi yang bisa diunduh kok. Cara untuk menggunakan self-timer pun sangat mudah. Kalian hanya perlu menempatkan kamera pada sesuatu yang stabil (seperti tripod ataupun permukaan datar), mengeset waktu, dan kemudian berlari mencapai posisi yang tertangkap kamera untuk berpose sesuai keinginan. + + + B. Burst Mode Ilustrasi, via heartmybackpack Jarang berhasil mengambil foto bagus dalam jepretan pertama? Manfaatkan saja fitur burst mode! Burst mode merupakan fitur di kamera yang memungkinkan kita untuk mengambil banyak foto dalam satu kesempatan. Setiap device memiliki kemampuan yang berbeda-beda untuk menangkap banyaknya jumlah frame per-detik. Dengan mengaktifkan fitur burst mode, kalian akan memiliki banyak alternatif foto untuk dipilih. + + + C. Manfaatkan Screenshot Video Ilustrasi, via meetup Cara lain untuk mendapatkan foto selfie keren saat melakukan solo traveling adalah dengan merekam video; bisa video pendek maupun video panjang. Selanjutnya kalian tinggal memilih momen-momen yang kalian sukai dan lakukan screen shot. Gampang banget kan? Memang sih kualitasnya mungkin akan berbeda dengan mengambil foto menggunakan mode kamera. Tapi hey, saat ini sudah banyak software editing yang bisa dimanfaatkan untuk memperbaiki kualitas foto, kan? + + + D. Minta Tolong Sama Traveller Lain Itu Nggak Dosa Kok! Ada kalanya kita harus minta tolong pada traveller lain maupun penduduk setempat untuk membantu mengambilkan foto selfie. Misalnya saja saat kita nggak bawa perlengkapan memadai untuk melakukan selfie (seperti tongsis dan tripod), maupun karena nggak ada bidang datar untuk meletakkan tripod. Nggak perlu malu, karena hal tersebut sudah sangat lazim dilakukan oleh wisatawan. Hanya saja, memang sih nggak ada jaminan kalau kualitas jepretan orang lain tersebut akan sesuai dengan keinginan kita. Karenanya, coba deh perhatikan beberapa tips berikut ini untuk mendapatkan hasil jepretan terbaik (yang bisa kita dapat dari orang lain): 1. Mintalah bantuan pada wisatawan lain dibanding penduduk setempat. Ilustrasi, via pinger Biasanya sesama wisatawan lebih mudah dimintai tolong untuk mengambilkan foto selfie dibanding minta tolong pada penduduk setempat. Selain itu, wisatawan biasanya juga lebih terbiasa menggunakan perlengkapan memotret dan lebih tahu angle terbaik untuk menghasilkan sebuah foto yang keren. Tentu saja nggak semua wisatawan seperti itu ya! 2. Minta tolong pada wisatawan yang membawa kamera DSLR Ilustrasi, via edunova Jika kalian menggunakan kamera DSLR dan menginginkan hasil jepretan terbaik, kalian bisa mencari wisatawan lain yang juga membawa kamera DSLR untuk dimintai tolong mengambilkan foto selfie. Mereka yang memiliki DSLR jelas lebih terbiasa menggunakan kamera jenis tersebut, dan kemungkinan besar akan memperlakukan kamera kalian dengan hati-hati layaknya kamera sendiri. 3. Minta mereka untuk mengambil setidaknya 3 foto selfie kita Ilustrasi, via cepamagz Lho, kok 3 foto? Penjelasan singkatnya kira-kira seperti ini. Pada jepretan pertama, orang baru akan beradaptasi dengan kamera kita. Ada kemungkinan dia akan mengambil foto agak nge-blur. Pada jepretan kedua, mungkin saja kitanya yang nggak siap untuk berpose. Baru pada jepretan ketiga, baik si pengambil foto maupun kita biasanya sudah siap 100%, sehingga hasil fotonya sesuai seperti yang diharapkan. 4. Jangan ragu menjelaskan konsep foto yang kalian inginkan Ilustrasi, via storm Berencana untuk mengunggah selfie tersebut ke Instagram maupun album digital kalian? Jangan ragu untuk menjelaskan konsep foto yang kalian inginkan saat minta tolong pada traveller lain, supaya hasil fotonya sesuai dengan feed yang kalian inginkan. Kalau perlu, settingkan kamera dan atur pada posisi yang diinginkan, sehingga traveller lain hanya tinggal memencet tombol saja. Tapi tentu saja kalian juga harus berbesar hati seandainya traveller tersebut tetap tak bisa menghasilkan foto seperti yang diinginkan ya! 5. Kalau perlu, tawarkan untuk ganti mengambilkan foto selfie Ilustrasi, via shutterstock Ini sih tips standar untuk mencairkan suasana saat meminta bantuan dari traveller lain. Jika perlu, tawarkan bantuan untuk mengambilkan foto bagi mereka – khususnya jika kalian bertemu dengan solo traveller lainnya. Dengan begitu, sesama solo traveller bisa saling membantu untuk mengambil foto selfie masing-masing. 6. Jangan ragu minta tolong pada traveller lainnya Ilustrasi, via shutterstock Merasa kurang puas dengan hasil jepretan dari orang yang kita mintai tolong? Jangan ragu dan malu untuk minta tolong pada traveller lainnya lagi. Siapa tahu kalian lebih beruntung menemukan traveller lain yang lebih mahir mengambil foto dibanding orang sebelumnya. * * * * * 3. Random Tips Lainnya: A. Kenali Angle Terbaik Kalian Ilustrasi, via expressvpn Ini salah satu tips paling penting saat mengambil foto selfie, dan bisa diterapkan dalam berbagai kondisi selain saat solo traveling saja. Dengan mengenali angle mana yang paling cocok untuk kalian, maka kalian nggak perlu mengambil foto hingga ribuan kali (lebay mode on) hanya untuk menemukan pose terbaik untuk kalian. Jangan malas juga mengeksplorasi angle. Kadang foto terbaik kalian dapatkan dari angle yang tak terduga. Misalnya saja dengan mengarahkan kamera sedikit ke atas, atau malah ke bawah. + + + B. Cari Tahu Konsep Foto yang Kalian Inginkan Ilustrasi, via jdandj Traveller (termasuk solo traveller) biasanya suka mengunggah aneka foto travelingnya di berbagai kanal media sosial miliknya, entah itu Facebook, Flickr, maupun Instagram. Supaya foto-foto kalian lebih dari sekedar foto traveling biasa, ada baiknya kalian mencari tahu feed seperti apa yang kalian inginkan. Apakah kalian menginginkan foto-foto bernuansa dinamis? Ataukah kalian menginginkan foto dengan konsep tenang dan anggun? Cari tahu style yang kalian inginkan dan kalian sukai, dan belajarlah mengambil foto sesuai style yang diinginkan dan disukai tersebut. Daripada menjepretkan kamera secara random dan menghasilkan ratusan foto yang bisa ditemukan di berbagai brosur wisata, lebih baik kalian menghasilkan lebih sedikit foto namun menampilkan keunikan dan ciri khas kalian sendiri. Tips: Jika belum menemukan gaya foto yang sesuai dengan keinginan, kalian dapat melihat-lihat pinterest untuk menemukan inspirasi yang bisa dicontek. + + + C. Jangan Malu! Bebaskan ekspresimu, via notey Salah satu penyakit klasik yang kerap menghampiri solo traveller saat akan mengambil foto selfie adalah bersikap malu-malu di depan kamera. Alhasil foto yang dihasilkan sebatas foto-foto standar yang nggak ada bedanya dengan foto di studio dengan latar belakang pemandangan buatan. Padahal, hey, untuk apa malu? Kalian mungkin akan terlihat aneh jika bergaya sendirian di depan tripod, atau mengeluarkan ekspresi yang aneh-aneh saat memegang tongsis. Tapi, jika itu bisa membantu menghasilkan foto traveling yang tak terlupakan, semua usaha dan rasa malu itu akan sebanding dengan hasilnya kan? Ada beberapa tips yang mungkin bisa membantu menekan rasa malu saat mengambil foto selfie kala solo traveling: - Lakukan hal-hal yang bisa membuat kalian rileks saat di depan kamera, entah itu tertawa, menari, atau bahkan melompat-lompat. Jangan takut terlihat aneh. Takutlah jika kalian melewatkan kesempatan untuk mengambil pose keren di tempat yang belum tentu akan dikunjungi lagi. - Saat memutuskan untuk mengambil foto selfie dengan gaya yang unik, abaikan pandangan aneh dari orang-orang di sekitar kalian. Toh belum tentu kalian akan bertemu lagi dengan mereka, kan? - Ingatlah kalau mengambil foto traveling lebih dari sekedar memotret pemandangan saja. Hey, setiap orang bisa mengambil foto dari Google dan mengaku kalau mereka pergi ke tempat itu. Karena itulah penting bagi kalian untuk sesekali melakukan selfie, sebagai bukti otentik kalau kalian memang pergi mengunjungi tempat tersebut. Agar foto selfie-nya berbeda dengan foto yang dilakukan di studio berlatar pemandangan palsu, jangan segan memasukkan kepribadian kalian. Mau bergaya gokil? Serius? Lakukan saja apapun yang kalian mau, dan jangan malu-malu! * * * * * Note: Saya baru tahu kalau mbak Hasdevi Agrippina Dradjat pernah membuat tulisan dengan tema sejenis. Mampir juga kesini ya: Dengan Cara-cara Ini, Kamu Tidak Perlu Khawatir Tidak Akan Mendapatkan Foto Traveling Kece Saat Traveling Sendirian
  4. Thread ini secara nggak langsung merupakan kelajutan dari thread saya yang berjudul Cari Duit dari Traveling? Bisaaa.. Intip Tips-nya Disini!. Di thread tersebut, salah satu pointnya adalah kita bisa mendapat uang dari traveling dengan cara menjual foto-foto yang kita dapat saat berwisata. Nah, berhubung setiap perjalanan wisata hampir selalu identik aktifitas foto-foto, saya rasa pasti banyak yang tertarik untuk mencari tahu lebih detail tentang cara mendapatkan uang dari foto-foto traveling, sehingga aneka foto perjalanan kesini dan kesitu bisa lebih dari sekedar menghuni album foto di Facebook saja. Berikut beberapa tips yang bisa dicontek bagi mereka yang ingin menambah “uang jajan†dari jualan foto traveling yang saya sarikan dari berbagai sumber. Langkah pertama untuk mulai jualan foto traveling dan juga langkah yang paling dasar, adalah dengan membuat portfolio foto yang pernah kita ambil. Ada beberapa sub-cara yang bisa dipilih: 1.Dengan membuat portfolio online melalui berbagai situs album foto online seperti (contoh) Flickr. Tujuannya untuk mengorganisir foto-foto yang kita miliki, berbagi informasi dan mempromosikan karya yang pernah kita ambil, sekaligus menjadi galeri online saat kita menawarkan foto-foto kita. 2.Bergabung dalam berbagai berbagai komunitas foto maupun situs yang menawarkan jasa penyimpanan foto. Untuk langkah yang ini, sebaiknya survey dulu ke beberapa komunitas/situs online karena masing-masing situs memiliki aturan yang berbeda. Ada yang mengijinkan pengguna untuk melisensi fotonya, ada situs gratisan maupun berbayar (biasanya yang berbayar memiliki keuntungan lebih seperti bisa menyimpan foto dalam resolusi yang lebih tinggi, ada juga situs yang ‘menjual’ foto-foto kita dengan menerapkan sejumlah tarif jika pengguna lain ingin mencetak foto tersebut. Intinya sih cari situs mana yang paling sesuai dengan kebutuhan dan keinginan kalian. 3.Untuk tampilan lebih profesional, bisa juga membuat website dengan domain nama sendiri/nama pilihan lainnya untuk menyimpan aneka foto kita. Kalian bisa mengatur sendiri, apakah website kalian hanya akan menjadi display saja, atau kalian sekaligus menjual aneka foto kalian. Tips untuk bagian ini: -Agar foto kalian lebih mudah dicari via search engine, lengkapi detail keterangan foto selengkap mungkin, mulai dari nama tempat, deskripsi foto, waktu pengambilan, dan sebagainya. Lebih baik dalam bahasa Inggris untuk memperluas pasar. -Jangan takut jika foto kalian akan dicuri oleh orang lain! Daripada disembunyikan/di setting private dan akhirnya foto kalian hanya duduk manis dalam album tanpa ada yang melihat, ambil resiko foto akan dicuri orang dengan menampilkannya untuk umum. Untuk meminimalisir, kalian bisa menuliskan hak cipta maupun membuat watermark, atau men-share foto resolusi rendah, dan baru membuka watermark maupun memberikan foto resolusi tinggi setelah tercapai kesepakatan tertentu. Langkah kedua, adalah dengan mencari tempat untuk memasarkan foto-foto kita. Berikut beberapa ide yang bisa dicontek: 1.Majalah dan koran Banyak majalah, khususnya majalah traveling, memerlukan foto-foto bagus untuk ulasan tentang traveling. Mereka membutuhkan banyak foto baru untuk setiap edisinya. Begitu juga dengan koran, karena terkadang koran juga memuat ulasan tentang traveling. Alternatif lainnya, kalian bisa menghubungi pihak penerbit yang biasa menerbitkan buku-buku traveling. Tips: Jika kalian masih amatir, jangan langsung menyasar majalah maupun penerbit besar. Mulailah dengan majalah/penerbit kecil terlebih dulu. Sebisa mungkin jangan hanya sebatas mengirim email saja. Buat janji temu dan siapkan portfolio kalian. Walau kalian sudah memiliki portfolio online, ada baiknya mencetak beberapa lembar karena tak ada yang mengalahkan sensasi saat melihat foto di atas selembar kertas. 2.Website Berbagai website membutuhkan foto bagus untuk situs mereka, dan kebutuhannya bisa sangat beragam. Misalnya saja situs traveling maupun perusahaan tour dan travel, khususnya yang sudah punya nama, selalu membutuhkan foto traveling yang bagus dan unik untuk ditampilkan dalam situs mereka. Tips: jangan terpaku pada situs lokal saja. Seorang teman pernah berkata jika dunia ini luas, dan kesempatan untuk menjual keahlian kita bisa datang dari mana saja, termasuk dari situs berbahasa asing. 3.Perusahaan periklanan Perusahaan periklanan termasuk salah satu pasar yang mungkin akan membeli foto-foto wisata kita, karena iklan tak melulu apa yang ditayangkan di televisi maupun radio, namun juga berbentuk lain seperti iklan media cetak maupun billboard. 4.Stock agency Jika masih bingung harus kemana memasarkan foto kita, coba pertimbangkan untuk menggunakan jasa stock agency. Stock agency (contohnya Getty, iStockPhoto, ShutterStock, dll) akan memasang foto kita dalam situsnya, dan jika ada orang maupun pihak lain yang berminat untuk membeli, maka fotografer akan mendapat komisi tertentu. Tips: jangan hanya terpaku pada satu stock agency saja. Sebar karya kalian ke beberapa situs, kecuali jika salah satu stock agency yang kalian ikuti menerapkan sistem yang ekslusif (tidak mengijinkan satu foto dipublikasikan di beberapa situs web). 5.Mengkombinasikan keahlian memotret dan menulis Menjual foto akan lebih mudah jika kalian juga memiliki kemampuan untuk menulis, karena pangsa pasarnya akan lebih luas. Kalian bisa menjual paket foto+tulisan ke berbagai majalah traveling (cetak maupun online). Tips: tidak ada rumus pasti agar tulisan+foto bisa diterima di sebuah majalah, karena masing-masing majalah punya “penciuman†sendiri apakah tulisa+foto kalian cukup menarik atau tidak. Salah satu langkah yang bisa dicoba untuk memperbesar kemungkinan diterima adalah dengan mempelajari selera dari majalah yang akan diincar. Jika tak yakin dengan kemampuan menulis, selalu ada kok orang yang pandai menulis tapi kurang bisa memotret yang bisa dijadikan partner. 6.Menjual sendiri hasil fotografi kalian dalam bentuk produk Jika kalian merasa memiliki bakat marketing dan jiwa pedagang yang kuat, disamping punya keahlian fotografi yang cukup, coba saja menjual aneka karya foto kalian dalam bentuk produk. Misalnya, foto-foto tersebut dicetak sebagai kartu pos dan dijual sebagai souvenir, atau dicetak dalam bentuk kartu ucapan, dan produk-produk fungsional lainnya (seperti tas, kaos, dan lain-lain). Langkah ketiga, ini bisa kalian lakukan jika kalian sangat percaya diri dengan kualitas dan keahlian foto kalian, yaitu mencetak buku kumpulan foto hasil traveling. Ada 2 alternatif cara yang bisa dilakukan: 1.Mencari penerbit Ini susah-susah gampang, karena presentase untuk diterima tergantung dari selera penerbit. Jika kalian merasa kesulitan untuk menembus penerbit, coba deh kontak jasa agensi naskah yang sekarang banyak bertebaran di Indonesia. Agensi naskah bisa membantu menyalurkan foto kalian pada penerbit yang kira-kira sesuai dengan komisi tertentu, maupun sebatas memberikan konsultasi seputar masalah penerbitan buku. 2.Menerbitkan sendiri Ada banyak keuntungan jika menerbitkan buku sendiri. Yang paling utama adalah kebebasan untuk menentukan tema maupun desain foto kita. Namun tentu saja ada resikonya juga, seperti distribusi dan marketing jadi sepenuhnya tanggung jawab kita; dan biaya yang dibutuhkan untuk mencetak buku sendiri cukup besar. Dari semua hal di atas, tips utama untuk bisa mendapatkan uang dari menjual foto kira-kira sebagai berikut: -Agar hasil foto kalian layak jual, setidaknya kuasailah dasar-dasar untuk membuat foto yang baik. Sehingga, walau peralatan kalian kurang memadai, tetap bisa menghasilkan foto-foto yang baik dan layak jual. -Jangan hanya terpaku pada pasar Indonesia saja. Dunia ini luas, dan konsumen bisa datang dari mana saja. -Konsistensi dan persistensi merupakan kunci utama keberhasilan, termasuk saat menjual aneka foto kalian. Jangan patah semangat jika gagal menjual dalam 1-2 kali mencoba, karena siapa tahu pintu baru terbuka di kesempatan ketiga. Contoh buku kumpulan foto traveling [foto: SUMBER] Selamat mencoba!
  5. Hola Deffa Here! Jadi, waktu saya dan istri babymoon ke Jepang bulan Februari lalu itu dalam kondisi cuaca yang musim dingin/salju. Nah, karena saya tidak punya Winter Coat dan kami akan menuju ke Shirakawago yang bersalju tebal, beli di Indonesia mahal dari 500 ribuan sampai jutaan, saya putuskan untuk beli di Kyoto saja, karena di Kyoto ada banyak Second Hand Stores yang bagus salah satu nya adalah Kyoto Recycling Kingdom. Untuk menuju ke toko nya kalian bisa menggunakan bus yang menuju ke Kyoto Gaidai-mae. Nah, karena kami dari Arashiyama, jadi menggunakan Bus no. 28 Arashiyama Station – Kyoto Gaidai-mae Bus Stop, lalu jalan kaki sekitar 5 menit ke arah selatan (ikuti Google Map). Ini website Kyoto Recycling Kingdom nya KLIK. Sayang, saya tidak sempat untuk poto-poto ketika di toko nya, namun bisa saya ceritakan gedung nya 2 lantai, dimana Lantai 1 berupa barang Elektronik dan Otomotif dari Handphone, Komputer, Laptop, Perkakas Mobil, dll. Lalu, di lantai 2 khusus produk Fashion seperti Pakaian, Topi, Dompet dll. Yang semua ini barang bekas. Tapi jangan salah, Jepang terkenal sangat apik dengan barang, bahkan barang bekas nya pun masih bagus banget kondisi nya. Saya mendapatkan Winter Coat + Windshield seharga 500 yen saja, sedangkan istri beli juga Winter Coat seharga 1000 yen. Kondisi nya tentu saja super bagus. Ini poto-poto Winter Coat yang kami beli. Cocok banget nih, bagi kalian yang doyan belanja tapi budget cekak, barang second tapi berkualitas banget di Kyoto Recycling Kingdom ini. Tapi, kalau untuk elektronik lebih baik di Sofmap, Akihabara - Tokyo, lebih banyak pilihan dan lebih murah. Semoga berguna. :)
  6. Ceritanya beberapa hari yang lalu terjadi kebodohan dalam reservasi hotel. Seharusnya booking hotel buat Desember di sebelah shin-osaka station (karena niatnya mau beli paketan tiket Haruka+ICOCA), tapi malah kebooking buat November. Untung masih bisa di cancel. Tapi ternyata pas booking ulang buat Desember hotelnya udah penuh. Terpaksa deh nyari alternatif lain. Akhirnya dapet di Osaka Hana tapi stasuin terdekatnya adalah Namba, mulai lah gw bingung... soalnya selama ini risetnya paketan diskonan tiket Kansai Airport ke Shin-Osaka. Bisa sih dari Shin-Osaka ke Namba tapi rugi waktu. Browsing sana sini.. nanya ke @deffa dan beberapa teman yang lain akhirnya nemu paket diskonan yang lumayan. Berikut beberapa pass yang bisa dipake untuk menghemat biaya dari Kansai Airport ke Namba : Yokoso Osaka Ticket Kanku-Webtoku Ticket Osaka City Subway to Kansai int'l Airport Tapi sebelum ngebahas tiket diskonan ini mungkin gw bahas dulu kereta dan tiket reguler dari Kansai Airport ("KIX") ke Namba St. Terdapat 2 jenis kereta yang melayani rute ini, yaitu: Nankai Airport Express 920 yen, 45 menit ke Namba. Berangkat tiap 15 menit. Alternatif kereta yang lebih murah jika dibandingkan dengan Nankai Rapid. Nankai Sirport Express ini berenti dibanyak stasiun dan cukup padat pada saat rush hour. Nankai "Rap:t" umber : http://www.howto-osaka.com/ 1430 yen, 34 -39 menit ke Namba. Brangkat setiap 30 menit. Keretanya ada 2 jenis, Nankai Rapit Alpha dan Nankai Rapit Beta, beta agak lebih lama dikit karena ada tambahan 2 stasiun pemberhentian. Semua seatnya reserved yaaa. Oke sekarang kita bahas tiket diskonan yang tersedia, ada beberapa pass yang bisa dibeli.. ada yang bisa dibeli online, ada juga yg hanya bisa dibeli di vending machine. Tinggal pilih deh yang sesuai kebutuhan. Berikut penjelasannya: Yokoso Osaka Ticket Sumber : http://www.howto-osaka.com/ Tiket ini berlaku untuk Rapit Train. Harga tiketnya 1.500 Yen (Reguler seat). Sekilas memang terlihat lebih mahal dari beli satuan, tapi kalo beli Yokoso ini dapetnya 2 tiket sekaligus loh jadi lebih hemat.. Sumber : http://www.howto-osaka.com/ 1 tiket dipake untuk dari airport ke Namba dan 1 tiket lagi bisa dipake buat naik subway, bus dan tram sepuasnya selama 1 hari (bisa dipake pada besok harinya). Tiketnya juga bisa dipake buat dapet diskonan tiket masuk di 32 tempat wisata di Osaka, antara lain Osaka Castle, Tsutenkaku Tower, Osaka Water Bus, Umeda Sky Building (Floating Garden Observatory), Santa Maria (Bay Cruise) and banyal lagi. Harga normalnya sekitar 2000an Yen.. Jadi jauh lebih hemat kan kalo pake tiket ini... Gw sendiri rencananya akan pake Yokoso Osaka Ticket, hari pertama nyampe pake tiket airport - namba. unlimited passnya baru akan digunakan besok harinya. Untuk Yokoso belinya harus online sebelum tiba di Jepang, bisa dibeli sebulan sebelum hari tiket yang akan dipilih. Berikut terlampir link pembelian tiket http://www1.nanka-e-tabi.com/NEREN/ItemDetail.aspx?tc=IB4AOSYOKOSO&sk=1 Nanti bukti pemesanan dituker deh pas sampe KIX. Kanku-Webtoku Ticket Sumber : http://www.howto-osaka.com/ Kalau ini tiket diskonan buat naik Rapit train.. Seperti dibahas di atas kalau beli satuan harganya 1.430 Yen, nah kalau pake ticket ini cuma bayar 1.130 Yen. Bedanya dengan Yokoso, Kanku Webtoku ini hanya mengcover perjalanan dari KIX ke Namba St.. dan ga bisa dipake buat dapet diskonan tiket masuk ke tempat wisata. Tapi yaa lumayanlah yaa.. dari pada beli satuan di stasiun. Beli juga online, bisa cek disini http://www1.nanka-e-tabi.com/NEREN/ItemDetail.aspx?tc=IB4AOSKIXWTT&sk=1 Nanti bukti pemesanan dituker deh pas sampe KIX. Osaka City Subway to Kansai int'l Airport Nah kalo yang ini harganya 1.000 Yen, bisa dipake untuk naik Nankai Airpot Express dari KIX ke Namba atau bisa dipake lanjut searah ke salah satu stasiun subway (ga bisa dipake buat naik Rapit Train yaaa). Jadi contohnya stasiun terdekat dari hotel adalah Shinsaibashi maka tiket ini bisa dipake untuk dari KIX - Namba lalu nyambung dari pakai subway dari Namba ke Shinsaibashi. Tiketnya bisa dibeli di vending machine di airport. Sebernarnya masih banyak jenis tiket diskonan lainnya, tapi harus dibeli di agen2 diluar Jepang.. dan belum tersedia di Indonesia Btw semua harga diatas berlakunya sampai Maret 2017 yaa.. Jadi ga bingung lagi kan kalo mendarat di Kansai dan harus menuju Namba.. Untuk tiket diskonan dari Kansai ke Shin-Osaka dan Osaka Umeda nanti ya dibahas berikutnya. Untuk Tokyo juga ada paketan tiket diskonan sejenis, kalo ga salah namanya Welcome Tokyo Ticket. Bulan depan @twindry akan gunakan di Tokyo. *Ketjup Manjaaaahh* Selamat Berlibur!!
  7. Hola Deffa Here !!! Tips Menulis Itinerary Untuk Syarat Apply Visa Jepang, karena baru-baru ini saya teringat akan sebuah pertanyaan di Facebook saya. Waktu itu seperti ini : A : Kang Deffa, nanya itu kalau Itinerary untuk Apply Visa Jepang nya di tulis lengkap gak ya ? B : Gak perlu kok, yang penting inti nya saja A : Terus kan saya malam pertama nginap di Bandara Haneda, itu ditulis juga di bagian Tempat Tinggal ? B : Ya, di tulis saja tidak jadi masalah kok itu, asalkan di Malam berikut nya di tulis penginapan Fix dan alamat yang lengkap nya A : Ok, kang Hatur Nuhun B : Sami2 Ya sedikit perbincangan tersebut membuat saya tercetus ide untuk menulis Panduan Menulis Itinerary untuk Apply Visa Jepang ini. Karena pasti bagi yang pertama kali ke Jepang masih agak bingung ya. Saya juga mengalami hal itu kok dulu pas pertama kali apply visa jepang, jadi sudah selayak nya saya bagikan tips-tips nya Tapi sebelum nya kalian harus tahu dulu syarat untuk Apply Visa Jepang ya. Dokumen-dokumen yang perlu dilengkapi dalam mengajukan permohonan Visa Kunjungan Sementara untuk Tujuan Wisata dengan Biaya Sendiri Paspor maksimal 6 bulan sebelum masa berlaku habis Formulir permohonan visa. [download (PDF)] dan Pasfoto terbaru (ukuran 4,5 X 4,5 cm, diambil 6 bulan terakhir dan tanpa latar, bukan hasil editing, dan jelas/tidak buram) Foto kopi KTP (Surat Keterangan Domisili) Fotokopi Kartu Mahasiswa atau Surat Keterangan Belajar (hanya bila masih mahasiswa) Bukti pemesanan tiket (dokumen yang dapat membuktikan tanggal masuk-keluar Jepang) Jadwal Perjalanan [ download (DOC)] (semua kegiatan sejak masuk hingga keluar Jepang) Fotokopi dokumen yang bisa menunjukkan hubungan dengan pemohon, seperti kartu keluarga, akta lahir, dlsb. (Bila pemohon lebih dari satu) Dokumen yang berkenaan dengan biaya perjalanan: Bila pihak Pemohon yang bertanggung jawab atas biaya * Fotokopi bukti keuangan, seperti rekening Koran atau buku tabungan 3 bulan terakhir (bila penanggung jawab biaya bukan pemohon seperti ayah/ibu, maka harus melampirkan dokumen yang dapat membuktikan hubungan dengan penanggung jawab biaya). Dokumen harus disusun sesuai urutan No. 2 - 8 sebelum diserahkan di loket. Bagi yang termasuk dalam kategori berikut, maka Pemohon maupun anggota keluarga (suami/istri dan anak) tidak perlu melampirkan bukti keuangan (tercantum pada nomor 8). (Bila diperlukan, dokumen tambahan akan diminta untuk melengkapi atau membuktikan hal tersebut). Pemohon adalah karyawan perusahaan yang terdaftar di Bursa Saham Indonesia. Pemohon adalah karyawan BUMN. Pemohon adalah karyawan dari perusahaan yang menjalin kerja sama dengan perusahaan di Jepang. Pemohon adalah karyawan dari perusahaan joint venture Indonesia - Jepang, atau anak perusahaan Jepang, atau cabang dari perusahaan Jepang. Pemohon adalah karyawan dari instansi pemerintah. Pemohon adalah budayawan/ seniman yang sudah go-international; atlit yang sudah diakui ; dekan, profesor, asisten profesor dari universitas; pimpinan museum, atau lembaga penelitian pemerintah maupun swasta. *Bila aplikan ingin mengajukan permohonan visa untuk kunjungan berkali-kali (Multiple Visa), maka harus melampirkan surat penjelasan alasan keperluan kunjungan berkali-kali ke Jepang atau surat penjelasan dari pihak Pengundang. *Untuk visa kunjungan berkali-kali, harap melihat persyaratan visa untuk kunjungan berkali-kali. *Biaya Pembuatan Visa : Single Entry = Rp. 330.000 Multiple Entry = Rp. 660.000 Info Lengkap kunjungi Website Embassy Jepang berikut KLIK Panduan Penulisan Itinerary Pada Formulir Jadwal Perjalanan Pengajuan Visa Jepang Di syarat Dokumen yang harus di siapkan di atas pada point no. 6 terdapat syarat "Jadwal Perjalanan [ download (DOC)] (semua kegiatan sejak masuk hingga keluar Jepang)" Ini berarti kita harus menuliskan semua rute wisata yang akan kita tempuh selama kunjungan kita di Jepang, lengkap beserta Alamat tempat kita Tinggal atau Menginap. Contoh Formulir nya yang telah di download dari link di atas adalah berupa File Microsoft Word seperti ini 01. Tulis tanggal dari awal mendarat (menginjakkan kaki) di Bandara (wilayah Jepang) lainnya 02. Untuk bagian Tempat yang akan di kunjungi cukup Tulis Inti nya Saja misal : Tokyo : Tokyo Disneyland, Tokyo Tower. 03. Untuk bagian Tempat Menginap, tulis lah nama Penginapan sesuai dengan Bukti Booking penginapan tersebut beserta Alamat Lengkap. 04. Jika selama beberapa hari menginap di Penginapan yang sama, di hari berikut nya cukup tulis nama Penginapan nya saja 05. Jika malam pertama Menginap di Bandara. Tulis Bandara tempat Menginap. Misal : Haneda Airport atau Kansai International Airport 06. Di bagian akhir paling bawah, isi lengkap Tanggal dan Tanda Tangan Pemohon Visa 07. Saran walaupun kalian mengisi Itinerary nya hanya Garis Besar saja, namun untuk Tempat Menginap WAJIB SESUAI dengan Bukti Booking yang diserahkan untuk Apply Visa. Note: AirBNB sekarang sudah resmi di perbolehkan di Jepang, jadi kalian boleh menyertakan booking AirBNB sebagai syarat apply visa. 08. Jangan Dummy Booking Tiket Pesawat! Bukti Booking Tiket Pesawat Jangan Dummy Booking, karena beberapa waktu lalu, ada kasus Apply Visa Jepang dengan mengajukan syarat Bukti Pembelian Tiket Pesawat dengan Dummy Booking. Visa nya Approved. Namun ketika di imigrasi Jepang. Bermasalah, karena Bukti Booking yang diserahkan ke Embassy Jepang ketika Apply Visa, berbeda dengan Tiket yang mereka pegang (Dummy Booking menggunakan Garuda, Tiket asli menggunakan Air Asia). Akhirnya mereka di DEPORTASI. Contoh Penulisan Itinerary Formulir Jadwal Perjalanan Pengajuan Visa Jepang Demikianlah semoga berguna untuk teman-teman sekalian, walaupun sepele tapi kadang bikin bingung dan bertanya-tanya. Silahkan di share jika berkenan
  8. Salam semuanya..salam jalanjalan... Sorry nih masih newbe. Saya mau berbagi tentang tips berlibur di Universal Studio Singapore. Karena kalau kita awam disini bisa sangat merugikan dan membuat waktu berlibur kita tidak efektif dan efisien. (hahahaha..liburan aja pake bahasa birokrasi...) Pertama-tama yang harus diketahui adalah how to get there. Universal Studio ini letaknya di sebuah pulau yang terpisah dari Singapore. Namanya Sentosa Island. Yang dibangun khusus untuk tempat berlibur warga Singapore. Sekedar informasi manajemen Sentosa Island ini sama dengan yang mengelola Genting High Land di Malaysia. Untuk ke USS, pastinya harus nyebrang. Caranya? Ada 3 jenis. pertama bisa dengan monorail biaya 3 SGD. Dengan Kereta Gantung. Ini agak mahal biayanya. Atau jalan kaki lebih tepatnya dengan travelator bayar 1SGD. Waktu itu saya milih naik monorail. Selain cepat juga cukup murah karena itu biaya pulang pergi. Nah setelah sampai di Sentosa tepatnya di pemberhentian kereta pertama langsung deh turun menuju area Universal Studio. Berikut tipsnya agar liburan kalian di Universal Studio lebih maksimal. 1. Sediakan waktu satu hari full untuk di Universal Studio. Bisa dibilang arenanya sangat luas dengan berbagai atraksi yang rasanya tidak mungkin habis disambangi dalam waktu satu hari. Buka dari jam 10 dan ditutp dengan pesta kembang api pada jam 8 malam. 2. Beli tiket online. ada kebijakan di USS untuk membatasi jumlah pengunjung di hari libur agar tidak terlalu ramai. Jadi gak usah khawatir berdesak-desakan seperti ancol. Nah rugi kan udah jauh-jauh ke sana eh..gak kebagian tiket karena udah full. 3. datang lebih pagi. Selain bagi kalian yang belum membeli tiket online juga untuk menghindari antrean. meskipun bukanya jam 10, tapi orang sudah mengantre di pintu masuk dari jam 9. Dan panjangnya gak main-main meskipun pintu masuknya sangat banyak. 4. Siapkan peta USS. Karena peta ini sangat berguna untuk mengetahui lokasi wahana plus mengetahui jadwal pertunjukan. Di beberapa wahana memang ada jadwal pertunjukannya. Bahkan ada waktu untuk jumpa fans segala. Misalnya jumpa optimus prime. Ini orang yang make kostum optimus tapi kayak beneran. Bisa juga ketemu replikanya marilyn monroe. 5. Kunjungi wahana paling favorit terlebih dahulu. Hal ini penting untuk menghindari antrean yang panjang. Wahana paling diminati di USS tentu saja Transformer the Raid. Begitu gerbang dibuka langsung ngibrit ke arena ini. Karena dijamin semua orang akan mengarah ke sana. Wuiiih pokoknya kayak huru hara deh begitu gerbang dibuka. Soalnya kalau terlambat sedikit siap-siap anter selama 2 jam..hehehehehe. Begitu masuk ke transformer the raid pilih tempat duduk paling depan. Karena itu tempat duduk paling asyik untuk menikmati petualangan. Untuk roler costernya gak usah ngantre karena gak banyak yang punya nyali buat wahana ini...hahahaha( saya coba keduanya). 6. Siapkan satu botol minuman kosong. Bisa dibawa dari rumah bisa juga beli satu minuman botol di USS tapi jangan dibuang botolnya. Karena dijamin mengelilingi USS akan membuat kalian kehausan. Kalau haus tinggal ke toilet karena di depan toilet di USS ada tap water gratis...segeeeerrrr. Kalau mau bawa payung juga boleh. meskipun beberapa wahana dilarang membawa tas nanti boleh dititip di locker (bayar). 7. Tiket jangan dibuang. Karena kalau kalian bosan atau kepingin nyari makan di luar USS kalian bisa keluar dari USS dan balik lagi dengan menunjukkan tiketnya. Tapi kayaknya gak bakal keluar deh karena di sana sudah ada food center-nya. makanannya enak dan tidak terlalu mahal. 8. Bawa uang secukupnya. Ini penting buat kalian yang mau icip icip makanan khas USS seperti Turkey Leg yang legendaris itu. Wajib dicoba nih meskipun agak mahal (12 SGD). 9. Jaga stamina. Karena dipastikan kalian akan sangat capek berkeliling dan mencoba seluruh wahana yang ada. 10. Jangan takut untuk mencoba seluruh wahana yang ada. AKan sangat rugi kalau kita sudah masuk ke USS tapi cuma nyoba beberapa wahana doang. Roler costernya meskipun tampak mengerikan tapi gak aslinya gak begitu seram. Tips-nya pertama naik yang biru...setelah itu naik apapun dijamin pasti berani....hehehehe Nah itu aja tips-nya..nanti kalau ada yang nanya-nanya ditambah lagi... Selamat merencanakan liburan ya... Salam JalanJalan Gustavo
  9. Hola Deffa Here !!! Keliling Dunia, wah itu pasti impian tiap traveler kan ya, apalagi kalo biayanya murah atau bahkan GRATIS hahah. Tapi ya kita realistis aja gak ada yang gratis di dunia ini kecuali (mungkin) Udara saja. Yup walaupun tidak Gratis tapi minimal kalian bisa ber hemat biaya perjalanan untuk Keliling Dunia nya. Salah satu cara nya yaitu dengan cara Backpacking seperti yang dilakukan Travel Blogger terkenal Trinity Naked Traveler Nah ada satu hal yang sangat menguntungkan bagi kalian yan gingin berhemat Traveling Keliling Dunia yaitu membeli tiket Round The World Ticket Sesuai namanya ya Tiket Keliling Dunia, kenapa menguntungkan ? Karena tiket jenis ini bisa digunakan tidak hanya satu moda transportasi Pesawat aja, namun bisa juga di sambung dengan Kereta dan Bus di negara-negara destinasi. Dan juga untuk waktu nya bisa fleksibel, tidak dikejar jadwal. Beberapa maskapai yang menyediakan sistem RTW Ticket antara lain Star Aliance, Oneworld, Singapore Airlines, Virgin Atlantic, Air New Zealand, dan KLM Selain itu juga Waktu sangat diperlukan perhitungan disini, karena pasti trip jenis ini memerlukan banyak waktu, minimal 2 bulan mungkin harus di persiapkan bisa juga lebih. Nah untuk Biaya udah jelas riset sangat diperlukan, apalagi kebutuhan berbeda-beda, dari soal penginapan, makan, kebutuhan sehari-hari dll. Namun Transportasi sudah di cover oleh tiket RTW Berikut tips yang kalian perlukan untuk Keliling Dunia
  10. Pada tulisan kali ini saya ingin mengulas sedikit mengenai cara mengurus E-paspor dan persyaratan-persyaratan yang harus dipenuhi untuk pengurusannya. Tetapi sebelum saya mengulasnya, saya mau bercerita sedikit mengenai latar belakang kenapa saya harus mengurus si E-Paspor ini. Begini ceritanya, Kebetulan sudah pegang tiket ke Jepang PP pada 2-7 Nov 2016 (bagi yang mau join silahkan kontak saya ya) , dan sudah mulai persiapan pengurusan VISA Jepang, eh pas baca-baca beberapa sumber, jika ingin melakukan pengurusan VISA Jepang dan jika dikota penerbitan KTP anda ada Kantor Kedutaan Jepang maka anda harus mengurus VISA nya dikota KTP anda diterbitkan. Nah kebetulan Saya memang sudah 4 tahun tinggal dibandung tetapi saya masih pemilik KTP Medan Sumatera Utara, dan faktanya lagi Kantor Kedutaan Jepang ada yang berlokasi di Medan, mau tidak mau, jika saya mau mengurus VISA Jepang, saya harus kembali ke Medan hanya untuk mengurus VISA, oh mai god....! Merasa sangat rugi jika harus bolak balik Medan-Bandung hanya demi sebuah VISA dan korban cuti juga, saya mencoba dan berusaha mencari cara Lain, apakah harus pakai Agent? Tidak. Saya memcoba membaca referensi-referensi lain dan akhirnya menemukan pencerahan dimana ada ulasan yang mengatakan Jika kita sudah pemegang E-Pasport Kita bisa mengurus Visa Waiver Jepang dimana saja, tidak harus di Kota tempat KTP kita diterbitkan. Tetapi jika ingin mengurus E-Paspor Kota yang masih melayani ini masih terbatas di 3 kota di Indonesia, yaitu di Jakarta termasuk Soekarno hatta, Surabaya dan Batam. Nah dengan modal informasi ini saya bulatkan tekad untuk mengurus E-Pasport saja. Eh Pas baca-baca beberapa sumber lagi, untuk pembuatan E-Paspor Kita hanya diperbolehkan jika ingin membuat baru atau Jika ingin mengganti ke E-Paspor dengan catatan paspor lama sudah akan memasuki masa expiry. Wah, hambatan lagi nih, tapi saya ingin meluruskan informasi ini, untuk penggantian paspor biasa , paspor lama tidak harus sudah memasuki masa expiry date. Paspor baru sekalipun bisa melakukan pengajuan kembali untuk pengurusan E-Passport, seperti pasport saya yang masih berlaku hingga 2.5 tahun Lagi. Berikut saya ulas cara pembuatan E-Paspor. Notes: Untuk pembuatan E-paspor dilayani dengan cara Walk-In atau datang langsung ke kantor imigrasi, belum bisa pra permohonan Online Berikut Gambaran Besar persyaratan dan informasi lainnya dalam pengurusan paspor: Notes: Untuk Akte Lahir, bisa digantikan dengan Ijasah atau surat Nikah. Kali ini saya akan mengulas mengenai cara pembuatan E-Paspor dimana saya membuat E-Paspor saya, yaitu di Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Jakarta Selatan, Jalan Warung Buncit Raya No. 207, Duren Tiga, Jakarta Selatan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 12790.. Dengan masih dalam keadaan sakit, pada tanggal 15 September 206 Pukul 00.15 , saya berangkat dari Bandung menuju Jakarta dengan menggunakan moda transportasi umum, sebut saja X-Trans dari DeBatara Hotel menuju Hotel Kartika Candra Gatot Subroto Jaksel. Sampai di Kartika Candra sekitar Pukul 03.35 Subuh, tanpa basa-basi saya langsung order moda transportasi online dan langsung meluncur ke kantor imigrasi. Sampai dikantor imigrasi tepat pukul 03.55 subuh dan sudah ada yang mengantri, tetapi masih hanya satu orang, yeeiiiiii saya orang kedua. Berikut orang pertama yang sudah mengantri di jam 3.55 Subuh. Selang beberapa waktu kemudian, orang orang mulai berdatangan, dan antrian mulai mengular. Tetapi kita punya inisiatif sendiri, dimana kita membuat nomor antrian sendiri di suatu kertas seperti absensi, supaya yang pertama datang benar-benar mendapatkan antrian yang didahulukan. Gw diantrian yang kedua. hehehhehehehehe. Kemudian pada pukul 5.30, petugas security sudah mulai membuka gerbang kantor imigrasi dan mengarahkan para pengantri ke kursi tunggu dibagian samping belakang kantor imigrasi, dan petugas security menentukan antrian tempat duduk sesuai dengan daftar absensi yang sudah kita tulis tadi. Antrian diluar ruangan imigrasi dan Antrian yang tidak kebagian tempat duduk: Notes: Pengambilan nomor antrian yang sebenarnya mulai dibuka Pukul 7.30. Tepat Pukul 7.30 kami diarahkan oleh petugas security ke lantai 2 kantor imigrasi untuk pengambilan nomor antrian pelayanan. Dikarenakan adanya pengambilan nomor priority untuk orang tua lansia, ibu hamil dan yang lainnya, akhirnya saya kebagian nomor antrian 27. Loket Pengambilan Nomor Antrian dan Map untuk berkas yang akan kita serahkan, map ini diberikan oleh petugas: Harap diperhatikan, ketika pengambilan nomor antrian dan pengambilan map kuning ini, silahkan katakan kepada petugas untuk pengurusan E-Pasport supaya berkas kita di stempel dengan cap E-PASSPORT seperti berikut: Kemudian isi semua data yang diminta dengan benar, dan jika sudah tinggal menunggu nomor antrian kita dipanggil oleh petugas. Berikut kira-kira gambaran ruang tunggu dilantai 2 kantor imigrasi dalam prosen menunggu nomor antrian dipanggil: Sebagai informasi, jumlah pelamar yang diambil dan yang sedang dan sudah dilayani dapat dilihat di website http://infoantrianpaspor.imigrasi.go.id/ , data yang tertera diwebsite tersebut adalah real time updated. Dari hasil pengamatan saya, kantor imigrasi jakarta selatan lebih banyak mengambil jumlah pelamar dan lebih cepat melayani, hal ini mungkin dikarenakan kantor imigrasi jakarta selatan memiliki 12 conter pelayanan OSS (One Stop Services). Bisa dilihat dari gambaran berikut , jumlah yang diambil dan yang sudah dan sedang dilayani (gambar berikut saya screenshoot di tanggal saya mengurus e-passport) Akhirnya setelah menunggu beberapa saat saja, nomor antrian saya dipanggil yaitu antrian nomor 27, di kantor imigrasi jakarta selatan ini benar-benar sudah menerapkan OSS (One Stop Services) jadi untuk pemeriksaan dan validasi berkas, wawancara dan Photo dilaksanakan di satu counter saja dan dilayani oleh 2 orang petugas imigrasi, dan hanya membutuhkan waktu sekitar 15 menit untuk semua proses nya, Validasi berkas, wawancara dan photo hanya butuh 15 menit saja. Dan pertanyaan yang ditanyakan kepada saya hanya satu saja, "Mau Kemana Pak"?, saya jawab, "Ke Jepang Pak". Selesai. Asli pelayanan nya sangat-sangat memuaskan. Cekrek photo, selesai, dan pengajuan epaspor saya di terima. Saya mendapatkan berkas pembayaran yang harus saya bayar seperti berikut: Notes: Untuk pembayaran paspor tidak hanya sebatas di Bank BNI saja, saat ini sudah banyak bank yang bekerja sama untuk pembayaran paspor, seperti saya, saya membayarkan pembayaran paspor saya di Bank BRI yang tepatnya berada di Lantai 1 kantor imigrasi, jadi begitu saya selesai dr pelayanan OSS saya langsung melakukan pembayaran dan langsun balik menuju Bandung. Jadi jam 9 Tepat saya sudah kembali kebandung. Sebagai informasi, untuk pelayanan Paspor Biasa 48 Halaman, paspor akan selesai dalam 3 hari kerja dan E-Paspor dalam 5 Hari Kerja. Saya Pengajuan pada Hari Kamis 15 September 2016, dan pada haris selasa 20 September 2016 saya kembali kejakarta untuk pengambilan paspor saya. Saya sampai dikantor imigrasi sekitar pukul 13.27 dan saya mendapatkan nomor antrian nomor 160, buseeettt, padahal pengambilan nomor antrian untuk pengambilan paspor, baru dimulai pukul 13.00. Jangan lupa untuk membawa bukti pembayaran yang sudah anda lakukan: Menunggu selama satu jam, pada pukul 14.45 nomor antrian saya dipanggil, dan ketika saya mendatangi loket pengambilan , petugasnya mengatakan bahwa paspor saya belum selesai kerana paspor saya tidak ada di dalam list paspor yang sudah dikeluarkan. Dan petugas nya mengatakan, bapak pengajuan epaspor dan belum ada 5 hari kerja, jadi paspor bapak belum ada di list paspor yg sudah dikeluarkan. Saya langsung memasang muka memelas, dan dengan bermodalkan KTP Medan saya, saya mengatakan seperti ini kepada petugasnya, "Pak, saya datang dari Medan untuk pengambilan paspor ini pak, dan saya harus balik kembali ke medan", kemudian petugasnya dengan nada kasihan berkata, "Kalau begitu, silahkan tunggu dulu ya Pak Sahat, saya akan coba Follow Up kepada petugas nya". Dan selang 15 menit kemudian, nama saya dipanggil dan finally Paspor saya sudah selesai, Kiri: Paspor E-Passport dan Kanan: Pasor Lama Paspor Lama (Halaman depan di gunting) E-Passport FYI: Nomor Pspor E-PASSPORT diawali dengan "X". Dan lembaran-lembaran di epassport lebih menarik dengan gambar-gambar nusantara dan lebih berwarna.
  11. Manado adalah salah satu kota yang berada di provinsi Sulawesi Utara dan juga merupakan ibukota dari provinsi tersebut. Kota ini juga sangat potensial dalah hal pariwisata. Banyak objek-objek wisata yang ada disana, berikut ini adalah beberapa diantaranya. Taman Laut Bunaken Objek wisata ini merupakan potensi biologis daratan yang kaya dengan berbagai jenis fauna dan flora yang spesifik, disana terdapat padang lamun dan juga hutan mangrove. Dan juga memiliki pantai dengan pasirnya yang putih, terdapat juga banyak terumbu karang dan dihuni lebih dari 2.000 jenis ikan seperti ikan purba dan jenis ikan napoleon. Anda dapat melihat keindahan taman lautnya di lokasi-lokasi yang disebut dengan Fukui; Mandolin; Tanjung Parigi; Ron’s Point, Sachiko Point; Pangalisang; Muka Kampung; dan Bunaken Timur Lekuan 1, 2 dan 3. Kegiatan yang dapat anda lakukan ditempat ini antara lain naik perahu berkaca, snorkeling, menikmati taman laut dengan cara sigtseeing, diving atau menyelam, photography underwater atau foto dibawah laut, tamasya pantai dan sunbathing atau mandi matahari. Disana juga terdapat banyak fasilitas yang diberikan seperti diving center, cottage atau penginapan, rumah makan, perahu berkaca dan pendopo dengan kios cenderamata. Taman laut ini sendiri terletak di Kelurahan Bunaken Kecamatan Bunaken sekitar 7 mil jaraknya dari Pelabuhan Manado dan juga dapat ditempuh selama 35 menit dengan menggunakan transportasi laut. Pulau Manado Tua Pulau ini selain memiliki keindahan alam juga mempunyai sejarah yang berkaitan dengan Suku Bawontehu yang pernah ada pada tahun 1512 sejak kedatangan bangsa penjajah di Wilayah Laut Sulawesi. Disamping memiliki potensi pantai dan laut, pulau ini juga memiliki potensi lain yaitu Raja Kokodompis, Kubur Raja Mokodokek, hutan lindung , Raja Wulangkalangi, Pantai Raja Apeng Datu bekas Istana Raja Manakalangi, Batu Kadera, Batu tempat istirahat Pangilolong, Bua alo yang sekarang menjadi Ibu Kota Kelurahan Manado Tua Dua yakni Bualo Dan juga Pantai Istana Wakil Raja Apeng Gugu, Pantai Apeng Salah, Batu Layar Batu Senggo. Banyak fasilitas yang disediakan di pulau ini contohnya saja penginapan rakyat atau home stay. Lokasinya pualu ini berada dalam batasan Teluk Manado di Kecamatan Bunaken yang dan dapat ditempuh dengan waktu sekitar 60 menit dari Pelabuhan Manado dengan menggunakan transportasi laut. Pulau Siladen Pulau yang satu ini juga memiliki potensi pariwisata yang spesifik seperti yang dimiliki oleh taman laut Bunaken dan pulau inijuga merupakan tempat wisata alternatif bagi para wisatawan. pulau ini memiliki kelebihan yaitu dikelilingi pantai pasir warna putih. Apabila anda ingin melihat Keindahan taman laut di pulau ini, anda dapat meliahat di lokasi yang disebut dengan Siladen 1 dan Siladen 2. Kegiatan yang dapat anda lakukan ditempat ini antara lain menikmati taman laut dengan cara sigtseeing atau berkeliling , naik perahu berkaca katamaran, snorkeling atau berenang memakai alat pernapasan, diving atau menyelam, tamasya pantai, photography underwater atau foto dibawah laut, sunbathing atau mandi matahari Fasilitas yang disediakan di tempat ini sangat memadai, yaitu perahu berkaca katamaran, cafe, penginapan dan diving center. Lokasi tempat ini terletak di sebelah timur laut pulau Bunaken dan bisa anda tempuh dengan waktu 45 menit dari Pelabuhan Manado dengan menggunakan transportasi laut. Gunung Tumpa Gunung ini memiliki pemandangan panorama alam yang indah karena dikelilingi pepohonan yang menghijau dan perkebunan kelapa rakyat, disana juga sudah dibangun suatu tempat yang dinamakan dengan Bukit Doa. Di atas puncak gunungnya yang memiliki sekitar 750 meter diatas permukaan laut. anda bisa melihat keindahan kota Manado secara keseluruhan dan juga dapat melihat pulau Manado Tua, Siladen, Mantehage serta Nain dan juga Bunaken. Gunung ini juga menjadi kawasan hutan lindung di wilayah konservasi Kota Manado dan sangat cocok juga untuk menikmati matahari terbit atau sunrise maupun matahari terbenam atau sunset, selain itu juga ada panorama bulan purnama atau fool moon. Untuk menuju kesan, kondisi jalannya menanjak tinggi dan lembah-lembah gunung yang curam dan cukup berbahaya, tetapi hal itu sangat baik untuk dinikmati oleh para wisatawan. Disana anda dapat melakukan kegiatan seperti menikmati buah kelapa serta ziarah di bukit doa menikmati keindahan alam gunungnya.Disana juga disediakan fasilitas yaitu Taman Mambre Green Hills. Gunung ini sendiri terletak di Kelurahan Tongkaina Kecamatan Bunaken dan dapat anda tempuh dengan waktu selama 45 menit dari pusat Kota Manado dengan menggunakan transportasi darat. Bersiaplah untuk menuju kota Manado!!!
  12. Kota Tana Toraja terletak di Provinsi Sulawesi Selatan dan merupakan objek wisata favorit yang dituju oleh para wisatawan, baik wisatawan lokal ataupun mancanegara. Wisatawan sangat tertarik dengan keindahan alamnya dan kebudayaan dari Tana Toraja . Letak dari Tana Toraja sendiri cukup jauh dari pusat pemerintahan provinsi makanya , banyak orang berfikir untuk mencapai Tana Toraja akan membutuhkan waktu tempuh yang lama dan membutuhkan biaya yang tak sedikit. Padahal anggapan tersebut tidak semuanya benar. Traveling ke Tana Toraja pun bisa dengan biaya yang murah dan tidak memakan waktu yang lama, Tetapi tetap bisa menikmati objek wisata yang ada di Tana Toraja. Caranya sebagai berikut: 1. Manfaatkan Promo Maskapai Penerbangan Langakah pertama yang anda lakukan adalah dengan pergi ke kota Makassar yang merupakan ibukota Sulawesi Selatan. Terdapat banyak masakapi penerbangan yang melakukan penerbangan ke bandara Sultan Hasanudin. Biasanya kalau liburan tiba banyak maskapai penerbangan yang mengeluarkan promo penerbangan murah. Dan biasanya harga yang ditawarkan lebih murah dibandingkan harga normal. 2. Berangkat Dari Makassar Ke Toraja Pada Malam Hari Perjalanan ke Toraja akan memakan waktu 8-9 jam jika melakukan perjalanan darat dari kota Makasar. Banyak alat Transportasi untuk menuju kesana . kita bisa menggunakan Bus seperti: bus Litha, Bintang Prima, Bintang Timur, Batu Tumonga, Charisma, Metro Permai, dan lain-lain. Bus-bus tersebut juga melayani perjalanan pada malam hari Dan biasanya akan berangkat pada pukul 8 hingga 10 malam. Tarif bus nya sendiri untuk fasilitas ber ac sekitar 100.000 Sedangkan untuk yang Non AC tarifnya 75.000. Untuk lebih menghematbiaya kita bisa menggunakan bus yang non AC. Udara tidak akan terasa panas apabila anda memilih perjalanan pada malam hari. Kalau anda menginginkan bus yang lebih nyaman anda bisa memilih bus dengan fasilitas AC. Lagipula tarif nya tidak terpaut jauh dengan bus yang Non AC. Baru pada pukul 5-6 pagi bus-bus ini akan sampai di Tana Toraja. Dan setelah sampai anda langsung bisa mengelilingi Objek Wisata Tana Toraja! Anda sebaiknya memesan tiket 2-3 hari sebelum hari pemberangkatan. Untuk pemesanan anda bisa langsung menghubungi kantor-kantor perwakilan dari bus yang terkait. 3. Sewa Motor Untuk Keliling Toraja Di Tana Toraja juga banyak penyewaan sepeda motor yang sangat cocok untuk anda yang bepergian berdua atau sendiri. Harga sewa nya cukup mahal yaitu sekitar 80.000 per harinya. Harga sewanya juga tergantung pada tipe sepeda motor yang anda sewa. Motor matic akan lebih mahal harga sewanya bila dibandingkan dengan sepeda motor dengan transmisi semi manual. Ini semua tergantung anda, lebih nyaman menggunakan sepeda motor apa. Motor dapat dijadikan alternatif yang tepat , karena objek wisata di Tana Toraja ada jalan yang tidak bisa diakses menggunakan mobil. Jadi motor menjadi pilihan utama. 4. Sehari Keliling Toraja Cukup! Satu hari pun sudah cukup untuk mengelilingi objek wisata yang ada di Tana Toraja. Objek wisata di Tana Toraja kebanyakan serupa dengan rumah adat dan kuburan alami. Bahkan apabila anda datang pada musim kemarau anda akan bisa mengunjungi objek wisata yang lebih banyak lagi. Untuk disetiap objek nya pun kita cukup 30 menit aja sudah cukup untuk sekedar melihat-lihat. Siapa juga yang akan betah lama-lama di kuburan. 5. Tidak Perlu Menginap, Langsung Kembali Ke Makassar Setelah anda puas berkeliling di objek wisata yang ada di Tana Toraja dengan aneka Tongkonan dan kuburan alami serta menikmati keindahan alamnya, pada malam harinya anda tidak perlu menginap. Anda langsung bisa kembali ke kota Makasar. Cara untuk kembali ke Makasar masih sama dengan waktu berangkat, anda bisa naik bus Dengan tarif yang sama juga. Bus ini akan tiba di kota Makassar pada pukul 5 hingga 6 pagi. Dengan cara di atas menurut saya anda akan bisa memangkas biaya pengeluaran anda. Pengeluaran bisa dihemat dan masih bisa melihat objek-objek wisata yang ada di Tana Toraja. Dan juga tidak memerlukan waktu yang cukup lama. Efek dari perjalanan memang sangat melelahkan, apalagi kita menaiki bus yang lumayan lama . Tapi bagi anda para pecinta petualang tentu dengan hal seperti itu tidak akan menjadikan masalah bukan. Itulah beberapa tips yang bisa saya berikan, semoga bermanfaat!! Terima kasih.
  13. Pulau Samalona merupakan pulau kecil yang berada di selat Makasar. Untuk letak tepatnya di sebelah barat daya dari provinsi Sulawesi Selatan. Pulau ini juga termasuk wilayah kota Makasar, secara administratif. Dan tepatnya terletak di sebelah barat kec. Wajo, Makasar, yang berjarak sekitar 2 Km dan akan terlihat secara jelas dari kecamatan tersebut. Anda bisa menggunakan perahu nelayan apabila ingin menuju kesana dan perahunya sendiri sudah menggunakan mesin dan untuk kesana akan memakan waktu tempuh sekitar 30 menit saja. Anda juga dapat menyebrang dari benteng Fort Rotterdam, karena dermaga kapal terdapat disana. untuk satu hari anda harga sewa perahu sekitar 300 ribu rupiah. Bagi anda yang ingin beramalam di pulau ini biaya sewanya sekitar 400 ribu. Disana juga terdapat mercusuar yang berdiri, yang diguanakan untuk kapal-kapal besar sebagai tanda batas daratan. Apabila anda ingin sedikit menghemat pengeluaran, maka ada harus membawa tenda dari rumah dan kemping di pulau ini. Karena di pulau ini juga terdapat banyak tempat yang lapang untuk mendirikan tenda dan untuk keamanan sendiri sudah terjamin .Meskipun akomodasi sudah banyak tersedia di pulau ini. Untuk fasilitas dan kenyamanan juga tidak sebanding dengan harga sewa. karena harga sewa disana cukup mahal. Sebenarnya di pulau ini banyak daya tariknya seperti diving dan snorkling. anda dapat melihat kapal-kapal yang karam peninggalan perang dunia ke dua., pada saat anda melakukan diving di pulau ini. Sekarang tempat itu dijadikan tempat tinggal bagi ratusan penghuni laut , yang jenisnya sangat beragam. Apabila anda melakukan snorkling, disana selain peralatan yang disewakan kurang terawat juga kurang menarik. Pada saat anda melakukan snorkling pun, anda dapat melihat sesuatu yang menarik, yang terlihat batu – batuan dan oleh penduduk setempat dibilang sebuah karang yang tertata rapi. Karang tadi itu difungsikan untuk menahan beberapa sisi pulau dari abrasi air laut. Di pulau ini sangat indah panoramanya, karena disana anda dapat menikmati matahari terbenam. Waktu yang tepat berkunjung kesana adalah pada saat musim kemarau tiba, karena waktu itu sangat cocok sekali. jika anda beruntung saat liburan kesana, anda akan melihat matahari yang terbenam dengan indah kemolekannya. Selain itu disana juga terdapat suguhan suasana malam hari kota Makassar di kejauhan dari Pulau Samalona yang sangat wooow, terpancar ribuan cahaya berkilau dari kota Makassar dan akan dapat anda lihat dari pulau Samalona ini. Pulau Samalona dengan kelebihan dan kekurangannya, juga dapat menjadi tempat yang cocok untuk liburan dari kepenatan dan kesibukan anda sehari-hari. jika anda ingin menyendiri, tempat ini sangat cocok buat anda, meskipun lokasi dari pulau ini sangat dekat dengan kota Makassar, tetapi disana menyediakan suasana yang sunyi senyap dan jauh dari keramaian kota. Banyak wisatawan yang suka dengan hal begituan. Untuk melepas kejenuhan dengan aktifitas dan ingin menyendiri ke pulau terpencil. Beberapa tips pergi ke pulau samalona: Harga penginapan disana antara 300 – 500 ribu rupiah untuk per harinya, semua itu tergantung dengan fasilitas yang disediakan, tetapi kalau anda pintar menawar dan raja tega mungkin harga diatas tadi dapat turun lagi. Pada saat anda melakukan snorkling anda harus menyewa dengan harga 30 ribu satu set dan 50 ribu dua set. Ikan disana dijual dengan mahal sekitar 30 ribu untuk ikan yang kecil, karena disana orang-orang jarang yang mencari ikan di pulau ini, harganya menjadi mahal karena ikan hanya di beli dari para nelayan Jikalau anda ingin melihat matahari terbenam disana, pada siang hari berangkatlah ke pulau ini dan kembali ke kota Makassar pada esok harinya, dan anda juga jangan datang pada saat musim penghujan, karena pada musim tersebut awan tebal cenderung banyak terbentuk, dan kesempatan untuk menikmati sunset dan sunrise yang perfect akan hilang. Di pulau ini tidak terdapat air tawar kecuali anda harus membeli dengan harga mahal di toko-toko setempat, anda cuman bisa mandi pada saat hujan tiba. membawa air minum secukupnya sebelum datang ke pulau ini, itu lebih baik. Bawalah juga lotion anti nyamuk, walaupun ditengah laut, disana banyak nyamuk lokal cukup kejam untuk menghisap darah.
  14. Salah satu resort mewah Maldives via storify.com Hai Gengs Jalan-jalaner ! ‘Udah pernah ke Maldvies? Atau Pengen banget kesana kayak gue?’ Ya, Maldives atau Maladewa memang kerap menjadi list cita-cita destinasi wisata bagi banyak orang. Alam bahari yang kerap disebut surga dunia memang tidak bisa dipungkiri keindahannya. Ditambah lagi, pamornya yang tinggi dan ada rasa prestisius tersendiri bagi wisatawan yang kesana membuat Maladewa seolah menjadi magnet bagi banyak orang untuk dapat menabung dan mewujudkan ambisi ke sana. Menariknya lagi, sekarang sudah mulai bermunculan tiket pesawat berpromo-promo khusus ke Maladewa yang umumnya melalui/via Kuala Lumpur. Ibarat angin segar, hal ini membuat kunjungan ke Maladewa semakin dekat dimata. Tetapi, sebelum benar-benar mendapatkan tiket kesana, apalgi tiket promo yang seringkali mendadak, ada baiknya kamu sudah mengenal terlebih dahulu seputar negara kepulauan satu ini. 1.Dimana Maldives Berada? Sebelum membahas ini itu lebih jauh, ada baiknya kita tahu terlebih dahulu dimana itu Maladewa. Biar lebih mudah, kita lihat saja lokasi Maldives dalam peta dunia berikut. Titik Lokasi Maldives dalam peta via google map Terlihat dimana pulaunya? Begitu kecilnya kepulauan di Selatan Negara India yang berada di antara perairan Laut Arabian dan Samudera Hindia. Dalam peta diatas, bahkan pulau-pulaunya tidak terlihat ketika skala peta di perkecil. Begitulah Maldives, negara kepulauan yang sangat kecil bahkan kabarnya jika pemanasan global benar-benar dahsyat terjadi dan kutub mencair, Maldives menjadi negara yang terancam keberadaannya. Tak berlebihan nampaknya karena Maldives menjadi negara dengan permukaan terendah di dunia. Rata-rata ketinggian Maldives hanya 1,5 mdpl dengan puncak tertinggi hanya 2,3 mdpl. Agar lebih jelas, yuk kita lihat peta Maldives Peta Negara Maldives via leisuredm.com 2. Mengenal Republik Maldives Maladewa merupakan negara merdeka berbentuk Republik. Negara ini merdeka di tanggal 25 Juli 1965 dimana sebelumnya Maladewa masih menjadi anggota koloni Inggris. Maladewa dipimpin oleh Presiden yang menempati istana bernama Muliaage. Muliaage, Istana Presiden Maldives via en.wikipedia.org Kepulauan di Maladewa terdiri atas sekumpulan atol atau pulau-pulau koral yang mengelilingi sebuah laguna. Kondisi alam inilah yang juga membuat Maladewa spesial. Tercatat ada 1.192 pulau karang di Maladewa dan hanya sekitar 200 pulau yang dihuni. Nama Maldives atau Maladewa sendiri berasal dari bahasa Sansekerta yaitu mala yang berarti untaian dan dvipa yang berarti pulau. Ya, nama yang memang sangat cocok untuk Maldives yang memang berupa untaian pulau-pulau memanjang dari utara hingga selatan. 3. Menyapa Penduduk Maldives Banyak yang belum tahu bahwa Maladewa bisa dikatakan sebagai negara Islam Modern. Lebih dari 99 persen penduduk ini beragama islam dari sekitar 350.000 jiwa. Muslim negara ini sendiri terbilang cukup taat dimana sebagian besar wanitanya mengenakan jilbab. Kebudayaan dan nilai-nilai Islam juga erat bagi mereka meskipun tak bisa dipungkiri pengaruh nenek moyang akan kepercayaan supranatural dan tradisi Budha beralkulturasi juga disini. Salah satu wanita Maldives via appletonaltrusa.com Penduduk Maladewa sendiri disebut sebagai orang Divehi. Mereka terbagi dalam tiga kelompok yaitu yang mendiami Ihavandippula/Haa Alif hingga Haddummathi (wilayah Utara), yang mendiami wilayah Selatan, serta penduduk Minicoy yang berada di wilayah teratas, dekat India. Secara etnis, penduduk Maladewa dibagi menjadi 4 bagian yaitu Sinhalese, Dravida, Arab, serta Afrika. Ada juga suku Indian, tetapi jumlahnya sangat kecil. Bahasa resmi Negara beribukota di Male ini ialah Bahasa Divehi. Sepintas, jika mendengar orang sana berbicara, cukup mirip dengan bahasa India. Tapi untuk berkomunikasi bagi turis tak perlu khawatir, karena sebagian besar warga Maladewa paham berbahasa Inggris. 4. Cara Ke Maldives Sampai sekarang, belum ada penerbangan langsung dari Indonesia ke Maladewa. Penerbangan harus transit dahulu di Kuala Lumpur ataupun Singapura. Tarifnya juga beragam, biasanya tarif termahal yaitu saat high season yaitu di musim panas, antara bulan Desember hingga April. Perjalanan udara dari Singapura misalkan menuju Maldives ialah sekitar 4,5 jam dengan perbedaan waktu antara Maladewa dan Indonesia (WIB) ialah 2 - 3 jam lebih lama. Pulau, Bandara Ibrahim Nasir, via pinterest.com Bandara tujuan penerbangan di Maldives bernama Bandaranya Ibrahim Nasir di Pulau Hulhule. Uniknya, pulau ini isinya ya khusus bandara saja meskipun memang sudah ada jalan penghubung dengan pulau terdekatnya yaitu Pulau Hulhumale, sebuah pulau reklamasi. Jadi, sesampainya di Bandara, wisatawan harus langsung menaiki kapal atau langsung menyambung penerbangan domestik. Jika kamu sempat mengeksplore bandara ini, maka kamu juga akan melihat deretan pesawat kecil di perairan. Pesawat-pesawat domestik ke berbagai pulau ini akan lepas landas juga dari perairan. Pemandangan langka tentunya yang sangat menarik. 5. Transportasi di Maldives Jika bandaranya saja hanya berada di satu pulau, sudah terbayang bahwa mobilitas di kawasan Maladewa ialah mengandalkan moda transportasi air. Begitupun ketika sampai di bandara dan ingin langsung ke pusat kota, maka kapal menjadi pilihannya. Di Bandara ini sendiri sudah langsung terhubung dengan terminal ferry. Kecuali jika kamu mau menuju Pulau Hulhumale, maka tersedia Bus seharga sekitar 15 MVR atau Rp 13.200. Kota terdekat dari pulau bandara ialah ibukota negaranya yaitu Kota Male. Dari bandara, kapal menuju Kota Male selalu tersedia dengan tarif sekitar 10 MVR atau sekitar Rp 8500 saja. Perjalanan kapal hanya sekitar 10 menit saja. Tapi perlu diketahui bahwa dua pulau ini bukanlah pulau wisata. Isinya layaknya sebuah kota yang dipenuhi bangunan bertingkat. Jadi jadikan Male atau Hulhumale sebagai lokasi singgah saja jika memang tujuanmu mencari keindahan Maladewa seperti yang sering dilihat di berbagai media. Seaplane, salah satu transportasi antar pulau, via stylehiclub.com Selebihnya untuk mengeksplore berbagai pulau di Maldives, transportasi laut baik kapal ataupun pesawat air (seaplane) adalah pilihannya. Ketahuilah sekali lagi bahwa pulau-pulau di Maldives sangatlah kecil. Ibukotanya saja di Kota Male, luasnya hanya 5,8 km persegi. Ya, mungkin menjadi ibukota negara terkecil yang pernah kamu tahu. Taksi di Kota Male via gezimanya.com Sedangkan untuk Transportasi di dalam kota, taksi adalah pilihan yang tersedia. Hanya Kota Male dan Hulhumale yang tersedia taksi. Jumlahnya cukup memadai dengan tarif yang wajar, apalagi perjalanan dipastikan tidak akan lama karena kembali lagi bahwa pulau sangat kecil. ‘Lantas bagaimana dengan pulau lain jika tidak ada taksi?’ Itu hal yang tak pelru dirisawkan karena memang pulau lain tidak memerlukannya. Berjalan kakipun tak akan membuat lelah karena begitu kecilnya. Selain itu hal unik yang perlu diketahui ialah bahwa taksi di Maldives bisa sharing cost. Maksudnya, meskipun sudah ada penumpang di taksi, tetapi penumpang lain masih bisa turut masuk. Tentu ini dengan kesepakatan antar kedua belah pihak, jadi kamu bisa menolak jika tidak ingin. 6. Perlukah Visa? Dan Apa Mata uangnya? Berbahagialah karena sekarang perjalanan wisata bagi turis Indonesia ke Maladewa tidak memerlukan Visa. Bebas visa ini untuk kunjungan dibawah 30 hari, angka yang lebih dari cukup tentunya untuk berwisata. Rufiyaa, mata uang Maldives via mamiefunky.blogspot.co.id Sedangkan mata uang, Maldives menggunakan mata uang Rufiyaa (MVR). Ya, Rufiyaa, sedikit mirip penyebutannya dengan mata uang kita. MVR 1 setara dengan sekitar Rp 850 – 900. Kurs ini terbilang cukup stabil dari tahun ke tahunnya. Di Maladewa sendiri, kamu tidak hanya bisa bertransaksi dengan Rufiyaa, tapi juga bisa menggunakan Dollar Amerika. Kurs 1 USD ialah sekitar 15 MVR. Tapi, menggunakan mata uang lokal bisa lebih menguntungkan karena biaya menggunakan uang lokal akan lebih hemat dibanding dollar. Untuk kamu yang mau menukarkan uang bisa langsung menukarnya di Bandara. Selain itu, perlu diketahui bahwa ATM hanya tersedia di sekitaran Bandara atau Pulau Hulhule, jadi siapkan uang langsung dari sana. 7. Tentukan Tujuan Sejak Awal Seperti yang sudah di sebutkan berulang di poin sebelumnya, bahwa pulau-pulau Maldives ialah pulau-pulau kecil yang tersebar ribuan. Untuk pergi ke antar pulau juga harus menggunakan kapal atau pesawat. Itupun jarak antar pulau sangat beragam dan dapat dipastikan akan memakan banyak waktu. Salah satu pulau resort di Maldives via virginholidays.co.uk Jadi, sebelum sampai di Maladewa, kamu harus sudah menentukan di pulau mana tujuanmu setidaknya untuk menginap. Tentukan dan sesuaikan juga dengan budget yang kamu punya agar tidak terbuang mubazir. Namun semua kembali kepada diri masing-masing, selagi kalian memang berencana berpindah-pindah lokasi, hal itu tentu mungkin saja. Terpenting, kamu sudah tahu dulu kondisi Maldives agar tidak kaget. 8. Jumat adalah Hari Libur, Tidak Ada Kapal Umum yang Menyebrang Kapal Penyebrangan di Maldives via arenabeachmaldives.com Hal ini harus kalian ketahui. Sebagai negara bependuduk dan kuat akan nilai-nilai Islam, Maldives memberlakukan hari libur setiap pekannya yaitu di Hari Jumat. Makna libur ini bukan hanya untuk kantor tetapi termasuk untuk jasa penyebrangan umum. Kecuali untuk kamu yang menyewa satu kapal, hal ini masih mungkin dilakukan. 9. Dilarang Pakai Bikini Sembarangan Papan Pemberitahuan Larangan Berbikini via expatoftheworld.com Kembali diingatkan bahwa Maldives sangat kental dengan peraturan Islamnya. Meskipun sudah begitu dikenal sebagai negara tujuan wisata pantai, tetapi peraturan tetap peraturan. Kalian yang perempuan tidak boleh memakai bikini di tempat publik, termasuk pantai publik. Meskipun dilarang di tempat umum, tetapi tetap disediakan lokasi-lokasi bebas. Biasanya jika di pantai umum, diberikan pembatas antara area dilarang berbikini dan yang boleh berbikini. Selain itu untuk pantai privat seperti resort, berbikini diperbolehkan. Selain soal bikini, alkohol juga dilarang dijual ataupun dibawa ke pulau-pulau lokal di Maldives. Meminum dan termasuk membawanya dari luar adalah tindakan illegal. Jadi jangan coba-coba, ya. 10. Bagaimana dengan Biaya Hidup? Maladewa terbilang cukup tinggi untuk biaya hidupnya. Urusan makan contohnya, dalam sekali makan kamu mungkin harus menyisihkan uang sekitar Rp 100 ribu untuk menu standar. Sedangkan untuk penginapan mungkin masih bisa ditekan karena sudah mulai banyak penginapan murah di angka Rp 500 ribuan permalam. Tapi tentu ini adalah penginapan di tengah kota, sedangkan jika kamu mau di tepi pantai, sudah tentu akan lebih mahal. Khusus kamu yang Backpacker atau mencari biaya terendah, setidaknya ada 3 pulau yang dianggap paling cocok yaitu Maafushi, Gulhi, dan Guraidhoo. Ketiganya cukup populer bagi mereka yang ingin mengghemat tetapi dengan panorama yang tak kalah menakjubkannya. Lokasinya di sisi Selatan Kota Male dengan biaya kapal yang juga sangat murah yaitu sekitar MVR 22 atau hanya Rp 19.000.
  15. rianifitria

    Mengenai Visa Canada

    Untuk teman2 yg sedang berniat ke Canada, berikut ini adalah sedikit tips dan trik untuk mengajukan visa turis ke Canada. Berikut ini adalah pengalaman saya dan keluarga saya, dan ini subjektif sekali. Bagi saya cukup merepotkan urusannya, jadi saya berharap dengan ini dapat membantu. 1. 'Online' atau 'On Paper' Pertama2: ada 2 cara aplikasi, yaitu melalui website (online) atau secara langsung datang dengan berkas2 kertas di tangan (on paper). Saya telah melakukan keduanya karena sebab2 tertentu, dan ini pengalaman saya: - Kalau melalui online, maka aplikasi akan memakan jangka waktu LAMA. Lamanya serius banget. Pengalaman: Saya aplikasi online (sabtu) karena gak bisa ngambil cuti buat datang ke VFS. Teman saya aplikasi langsung karena lagi libur (senin). Waktu aplikasi online: 16 hari (proses) + 5 hari (masukin passport) Waktu aplikasi langsung: 3 hari jadi Untuk perbandingan: Menurut website rata2 waktu aplikasi: 10 hari Jawaban telp VFS tanya berapa lama: 24 hari Jawaban chat VFS tanya berapa lama: 21 hari Untuk aplikasi Online http://www.cic.gc.ca/english/visit/visas.asp http://www.cic.gc.ca/english/visit/apply-how.asp Untuk formulir2 aplikasi langsung / On Paper http://www.cic.gc.ca/english/information/applications/visa.asp?countrySelect=ID Tempat masukin formulir/passport: http://www.vfsglobal.ca/canada/Indonesia/ Juga, saat memasukan formulir online, maka passport akan diminta dimasukkan melalui CIC di Singapura. Bila memasukan passport langsung, tidak diminta mengirim passport ke Singapura. 2. Pengisian Formulir Sebenernya cukup singkat untuk pengisian formulir ini, dan mudah ditemukan cara pengisiannya di website diatas 3. Berkas2 pelengkap Formulir Yang paling merepotkan: Menyiapkan berkas2. Kalau Anda pergi ke Formulir Visa untuk Indonesia dan melihat daftar berkas2 di: Document Checklist [IMM 5484] dan Visa office instructions – Visit [IMM 5870] maka isinya sangat... enteng sekali. Tidak ada detail apapun mengenai apa sih yg sebenernya diperlukan. Masalahnya, Imigrasi Canada ini sebenernya sangat ketat, jadi berkas2 harus lumayan detail. Jadi untuk detailnya saya pergi ke requirement buat Singapura Formulir Visa untuk Singapura dan lihat Visa office instructions – Visit [IMM 5890]. Terutama bagian surat kantor dan bank account. Jangan lupa bahwa semua berkas yg berbahasa Indonesia harus di terjemahkan ke Bahasa Inggris dengan cap notaris. Maka sebisa mungkin surat2 diminta dalam bahasa Inggris. 4. Pemberitahuan Online: - Anda akan menerima 2 email setiap kali ada update status - Email update status belum tentu benar - Cek email setiap hari - Kadang2 email baru sampai 1-2 hari sesudah status di update Offline: - Cek status via website setiap hari - Kadang2 setelah visa jadi, tidak dikirimkan email/sms Saya tidak menaruh lebih banyak detail, seperti pengisian formulir atau apa saja yg diperlukan karena permintaan imigrasi Canada lumayan sering ganti (kayaknya kemaren 3 bulan terus ganti gitu), jadi lebih baik Anda mendatangi situs2 diatas untuk informasi paling baru. Sekian pengalaman saya. Untuk lebih tepatnya, nasehat paling berguna untuk aplikasi visa Canada: siap2 apply kira2 2 bulan sebelum tanggal keberangkatan. PS: @deffa nanya biaya: Untuk standard 1 aplikasi (perorang) : CAN$100 / Rp 990 000 (ini dari kedutaan Canada) Untuk biaya admin vfs 1 aplikasi (perorang) : Rp 277000 Update status pake SMS: Rp 20000 Extra: Ongkir ke Singapura: Rp 751 000 Dan harus tunai. Cheers, Rian
  16. Banjarmasin, merupakan kota yang dipilih sebagai ibu kota provinsi Kalimantan Selatan. Banjarmasin terletak di sebelah selata dari provinsi Kalimata Selatan dengan luas wilayah sekitar 72 km². sebagai ibukota provinsi Banjarmasin memiliki banyak keunikan yang menjadi daya tarik untuk dikunjungi. Kota Banjarmasin dikenal dengan julukan “kota air†atau “Kota Seribu Sungai†karena banyaknya sungai yang menghiasi Banjarmasin. Masyarakat Banjarmasin terdiri dari dua golongan, yaitu penduduk asli yang disebut dengan suku Banjar dan penduduk pendatang. Sebagai kota yang menyimpan banyak kekayaan tak salah jika Banjarmasin dijadikan tujuan para pendatang yang ingin mengadu nasib. Para pendatang ini umumnya datang dari seluruh pelosok nusantara seperti suku Jawa, Madura, Bajau, Bugis, Cina, bahkan Arab. Beragamnya suku bangsa yang ada di Banjar menyebabkan bergam pula adat istiadat, budaya, dan tradisi orang-orang Banjar. Kebudayaan yang berkembang di Banjarmasin tak luput juga dari akulturasi dengan budaya kaum pendatang. Budaya Banjar ini nampak dalam kehidupan masyarakat khususnya daam tarian, musik, pakaian, permainan tradisional, dan upacara tradisional tentunya. Beragamnya budaya Banjar ini nampak jelas pada jenis tarian yang muncul dan berkembang di Banjar yang jumlahnya mencapai 76 jenis tarian. Sungguh kekayaan budaya yang pantas di lestarikan. Berwisata ke Banjarmasin memang suatu yang sangat menyenangkan. Perjalanan menuju ke sana pun bisa dilakukan dengan banyak cara. Beberapa tips yang bisa anda coba untuk backpackeran menuju Banjarmasin sebagai berikut. Salah satu cara termudah untuk sampai di Banjarmasin yaitu dengan menumpang pesawat. Bagi anda penggemar wisata dengan cara backpackeran anda dapat memanfaatkan tiket pesawat promo untuk memangkas biaya perjalanan anda. Cara yang kedua adalah dengan jalan air. Anda dapat menggunakan jasa penyeberangan menggunakan Fery melalui ASDP Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta atau dari tempat domisili anda dengan tujuan Trisakti, Banjarmasin. Mengingat sekarang ini moda transportasi dengan kapal terbang harganya sangat terjangkau ada baiknya anda memilih jenis angkutan ini untuk mengantar anda menuju Banjarmasin. Sebagai pandua anda, rajin-rajinlah mencari info dan bandingkan harga tiket yang dijual maskapai-maskapai yang ada di Indonesia. Rencanakan dengan bijak juga waktu keberangkatan anda. Anda sudah tiba di Banjarmasin? Jangan lupa untuk memesan penginapan agar kondisi anda dapat fres kembali sebelum melakukan aktifitas wisata anda. Nah, sekarang anda siap mengelilingi kota “Venesia†ala Timur ini bisa dilakukan denga biaya yang sangat terjangkau. Salah satu tujuan wisatawan datang ke Banjarmasin adalah Pasar Terapung. Pasar yang terletak di Kuin Utara ini diperkirakan sudah ada sejak 400 tahun yang lalu dan masih dilestarikan hingga saat ini. Keunikan Pasar Terapung di Muara Kuin ini semua transaksi dilakukan dari atas perahu dan barang-barang yang dijajakan tak jauh berbeda dari pasar pada umumnya. Untuk mengunjungi pasar ini anda harus berangkat pagi-pagi, karena pasar ini beroperasi mulai dari pukul 5 pagi hingga pukul 7 pagi saja. Jadi anda harus bersiap sekitar pukul 4 pagi. Dengan menumpang ojek dari penginapan atau hotel anda menuju dermaga Pasar Terapung. Atau anda bisa menyewa klotok (perahu khas Banjarmasin) dengan biaya sewa antara Rp 150.000 –Rp 200.000. Dari Pasar Terapung Muara Kuin, perjalanan dapat anda lanjutkan menuju Pulau Kembang. Pulau Kembang terletak di tengah sungai Barito. Di Pulau Kembang ini jangan harap anda akan menjumpai taman bunga, karena Pulau Kembang adalah habitat alami bekantan dan berbagai jenis burung. Bekantan merupakan spesies monyet yang hanya bisa anda jumpai di Kalimatan Selatan ini. Yang khas dari monyet jenis ini adalah hidungnya yang panjang tidak seperti monyet pada umumnya, dan sifat bekantan ini sangat pemalu. Jadi anda musti sabar menantinya. Rasanya belum lengkap jika sampai di Banjarmasin tidak mencoba makanan khas Banjarmasin. Setelah merapat ke dermaga, perjalanan dapat anda lanjutkan menuju pasar Kalindo dengan biaya Rp 5.000 saja. Di pasar Kalindo anda dapat berbelanja aneka makanan khas Banjarmasin. Selain destinasi wisaata di atas, Banjarmasin yang dikenal sebagai kota seribu sungai ini masih menyimpan banyak tujuan wisata lainnya. Namun yang khas dari Banjarmasin adalah wisata airnya. Jika anda berkunjung ke Banjarmasin sempatkan untuk melakukan tur wisaata sungai dengan rute sungai Martapura-sungai/mura sungai Kuin-Pasar Terapung-Pulau Kembang-Sungai Barito dan kembali lagi ke Martapura. Semua itu dapat anda jelajah dalam satu waktu. Selamat berwisata!
  17. “Aduh, gue sibuk banget nih! Mana sempat kepikiran buat jalan-jalan?” “Gue sekarang kerja full time, sob. Jadi nggak sempat lagi untuk jalan-jalan.” “Wah, kamu kayaknya jalan-jalan terus nih. Waktunya senggang banget ya?” “Kok kamu bisa liburan sih? Bukannya masih kuliah/kerja ya?” “Enak ya kalau masih single, bisa traveling kapan saja. Kalau sudah berkeluarga sih susah cari waktu yang tepat buat jalan-jalan!” Pernah mengucapkan salah satu kalimat di atas? Atau mungkin pernah mendengar orang lain berkata seperti itu? Maka selamat ya, berarti kalian sudah bersinggungan dengan salah satu masalah klasik dalam dunia per-traveling-an, yaitu masalah waktu. Selain masalah budget, alokasi waktu untuk jalan-jalan memang kerap menjadi masalah bagi mayoritas traveler, maupun bagi mereka yang punya teman yang hobi jalan-jalan. Sedikit banyak, mereka yang masih duduk di bangku sekolah, kuliah, ataupun yang sudah kerja full time, pasti akan merasa kalau kegiatan sehari-hari di sekolah atau di kantor sudah sangat menyita waktu. Dengan jadwal sepadat itu, mana mungkin punya waktu untuk jalan-jalan! Bisa duduk santai sambil main game atau baca buku setelah pulang sekolah/kerja saja rasanya anugerah banget. Setuju? Di sisi lain, pernah nggak kalian bertanya-tanya dalam hati. Si A rasanya sudah kerja full time, tapi kok sepertinya bisa jalan-jalan dengan leluasa? Atau mungkin kalian merasa bingung, kenapa si B yang notabene masih sekolah, kayaknya bisa traveling secara rutin. Idih, bikin mupeng saja! Kok bisa ya hidup nggak adil seperti itu? Tenang, jangan dulu merasa iri dengan mereka yang bisa traveling secara leluasa. Kalian yang masih sekolah, kuliah, maupun kerja full time pun tetap bisa mencuri waktu untuk jalan-jalan kok. Salah satu tips yang paling utama adalah dengan merencanakan aktifitas traveling sebagai agenda utama, dan mengatur agar kegiatan lain bisa mendukung terlaksananya agenda traveling tersebut. Detail tips lainnya bisa kalian simak dibawah ini: * * * * * 1. Mulailah Dengan Melihat Kalender, dan Tandai Waktu Liburan yang Kalian Punya di Tahun Ini. Tandai waktu liburan di kalender, via krismasolutions Kesibukan saat sekolah maupun saat kerja kerap membuat kita tenggelam dalam rutinitas yang membosankan. Belum lagi ditambah dengan masalah kemacetan yang akan membuat durasi waktu di luar rumah semakin bertambah panjang. Ujung-ujungnya, kita akan merasa terlalu sibuk dan jenuh, sampai-sampai merasa nggak punya waktu untuk liburan. Padahal, belum tentu juga kita betul-betul terlalu sibuk untuk liburan dan jalan-jalan. Untuk mengetahui seberapa banyak waktu luang yang kita miliki, coba ambil kalender. Kemudian, tandai kapan saja kalian akan mendapat waktu untuk liburan. Sebagai contoh, pada momen Idul Fitri dan Natal, biasanya kalian akan memiliki waktu untuk berlibur antara 7-10 hari. Kadang ada juga yang lebih dari itu. Normalnya, mereka yang sudah memasuki dunia kerja akan memiliki waktu libur kira-kira 14 hari/tahun, dan lebih (jika dihitung dengan waktu istirahat di akhir pekan). Jumlah hari libur tersebut akan semakin bertambah jika kalian menghitung waktu cuti bersama yang kerap terjadi menjelang akhir pekan. Sedangkan untuk kalian yang masih sekolah atau kuliah, coba cari tahu kapan saja kalian mendapat libur sekolah. Biasanya kalian akan dapat libur saat periode kenaikan kelas, maupun saat Semester Pendek dimulai. Cari tahu juga kapan saja kalian akan mendapat libur tambahan, seperti pada saat pelaksanaan Ujian Nasional dimulai (khusus bagi siswa yang tidak melaksanakan UN), maupun menjelang akhir tahun dan tahun baru. Setelah menandai hari-hari libur yang kalian miliki dalam waktu setahun, jangan kaget saat mengetahui jika kalian sebetulnya memiliki cukup waktu untuk liburan dan jalan-jalan. Mau coba? * * * * * 2. Tahap Selanjutnya, Mulailah dengan Menandai Kapan Saja Kalian Bisa Mengambil Libur Tambahan atau Cuti Tambahan. Ilustrasi liburan, via thestar Setelah mengetahui waktu libur yang kalian miliki dalam waktu setahun, cobalah untuk menandai kapan saja kalian bisa mengambil libur tambahan maupun mengajukan cuti tambahan. Untuk kalian yang masih sekolah maupun kuliah, kalian bisa mengira-ngira kapan momen terbaik untuk mengajukan ijin tidak mengikuti Kegiatan Belajar Mengajar selama beberapa hari tanpa mengganggu waktu ujian maupun kegiatan praktek. Begitu juga dengan yang sudah bekerja, mulailah dengan mencari momen terbaik untuk mengajukan cuti tambahan. Lebih baik lagi jika libur tersebut diajukan menjelang atau setelah hari libur resmi, sehingga kalian nggak perlu ijin terlalu lama dari sekolah maupun kampus. Sebagai contoh, kalian bisa menandai kapan hari libur nasional yang jatuh pada hari Rabu atau Kamis. Untuk menambah waktu libur, kalian bisa mengajukan ijin/cuti pada hari Kamis-Jumat atau Jumat saja, sehingga kalian akan memperoleh waktu libur yang cukup panjang (Rabu-Minggu). Lumayan kan jika digunakan untuk jalan-jalan? Tapi, jika memang nggak bisa untuk mengajukan cuti maupun libur tambahan, jangan memaksakan diri ya. Bagaimanapun, pekerjaan dan sekolah itu penting. Jangan sampai kalian malah kehilangan kesempatan kerja, maupun ketinggalan pelajaran, hanya demi memaksakan diri supaya bisa jalan-jalan sesuka hati. * * * * * 3. Weekend Itu Anugrah, dan Wajib Dimanfaatkan Sebaik Mungkin. Ilustrasi liburan, via yourgrandtour Gimana kalau ternyata kalian betul-betul sibuk dan tak punya banyak waktu untuk traveling? Tenang, setidaknya kalian masih punya libur di akhir pekan. Mayoritas orang memiliki waktu libur di akhir pekan (Sabtu dan Minggu), atau setidaknya 1-2 hari lainnya dalam seminggu. Jika jadwal kalian memang betul-betul padat, manfaatkan waktu libur mingguan tersebut dengan sebaik mungkin. Caranya? Keluarlah dari rumah. Dua hari mungkin sebuah waktu yang terlalu singkat untuk menaklukkan Mount Everest, namun cukup banyak untuk kalian mengeksplorasi kota tempat tinggal kalian. Cari tempat baru yang belum pernah kalian kunjungi. Coba coffeeshop baru yang belum pernah kalian cicipi. Berburu foto aneka landmark di kota kalian. Intinya sih, saat waktu libur mingguan tiba, bangunlah dari tempat tidur dan kreatiflah menyusun agendamu. * * * * * 4. Ubahlah Mindset Tentang Traveling dan Liburan, Maka Kalian Akan Kaget dengan Hasilnya. Ilustrasi traveling sebagai petualangan dan eksplorasi, via flipkey Coba renungkan sejenak makna traveling bagi kalian. Menurut kalian, traveling itu apa sih? Apakah yang namanya traveling itu harus melulu identik dengan naik pesawat terbang dan pergi sejauh mungkin? Atau mungkin kalian beranggapan jika traveling itu haruslah perjalanan lintas negara, dan baru sah jika ada cap baru di buku passport? Percaya atau tidak, mindset seperti itulah yang kerap membuat kita merasa nggak punya waktu untuk traveling. Padahal, jika dilihat dari point 1 dan 2, kalian akan tahu jika sebetulnya waktu untuk liburan itu ada, dan jumlahnya pun cukup banyak. Namun, jika definisi kalian tentang traveling identik dengan “naik pesawat”, “passport”, dan “visa”, jangan heran jika kalian merasa terlalu sibuk untuk jalan-jalan. Persis seperti istilah yang dipopulerkan oleh group band Arkarna: “so little time so much to do”. Agar kalian tetap bisa melakukan aktifitas traveling di tengah rutinitas kerja maupun sekolah, mulailah dengan mengubah mindset tentang traveling. Traveling itu nggak harus selalu identik dengan “naik pesawat”, “passport”, dan “visa” loh. Traveling seharusnya identik dengan “eksplorasi” dan “petualangan”, dan tak ada hubungannya dengan jarak. Dengan mindset seperti itu, aktifitas traveling bisa dilakukan dengan mengunjungi tempat-tempat yang tak begitu jauh dari kita, yang mungkin bisa dijelajahi dalam waktu 1-2 hari saja. Atau malah mungkin bisa dikunjungi pulang-pergi, sehingga nggak menghabiskan banyak waktu. Percaya deh, kalian akan kaget melihat betapa banyaknya destinasi traveling yang bisa kalian kunjungi tanpa terlalu menyita waktu. Begitu juga dengan mindset tentang liburan. Selama kalian menerapkan mindset jika “liburan = eksplorasi dan petualangan”, maka sebetulnya kalian bisa libur kapan saja. Bahkan tanpa perlu keluar rumah sekalipun. Menonton serangkaian film baru sambil bermalas-malasan di rumah, tenggelam dalam tumpukan buku baru untuk dibaca, hingga mencoba aneka resep baru; semua bisa menjadi sarana liburan hemat tanpa perlu capek-capek mengurus visa maupun memperpanjang passport. Setuju? * * * * * 5. Kreatifitas Saat Menyusun Itinerary Itu Wajib, Supaya Kalian Punya Waktu Traveling yang Cukup Menyusun itinerary wisata, via handbooktravel Coba deh untuk realistis saat menentukan destinasi wisata. Jika hanya punya waktu liburan di akhir pekan, ya jangan memaksakan untuk terbang ke Raja Ampat atau pergi ke Maldives. Bisa-bisa waktu kalian habis di jalan saja. Begitu juga saat kalian punya waktu liburan seminggu penuh, jangan hanya berkutat dengan keluar masuk mall saja, atau sebaliknya malah diam di rumah dan tidur seharian. Percaya deh, hal-hal seperti itulah yang kerap membuat kita merasa nggak punya banyak waktu untuk traveling dan liburan. Untuk itulah perlu kreatifitas dalam menyusun itinerary wisata. Setelah mengetahui kapan saja waktu liburan yang kalian miliki, susun itinerary dengan secermat mungkin agar acara traveling berjalan efektif. Susun obyek wisata yang saling berdekatan untuk dikunjungi dalam satu waktu, sehingga waktu takkan habis terbuang untuk pindah-pindah tempat. Jika berencana untuk pergi ke luar negeri, nggak ada salahnya mengunjungi beberapa negara sekaligus selama kondisi dan budget memungkinkan. Kalian mungkin nggak akan bisa terlalu mendalami obyek wisata di negara tersebut, namun sebagai gantinya, kalian memperkaya daftar negara yang telah dikunjungi selama traveling. Namun jika waktu wisata betul-betul terbatas, realistislah. Jika nggak memungkinkan untuk mengunjungi beberapa obyek wisata sekaligus, setidaknya atur itinerary agar kalian bisa maksimal saat menikmati sebuah obyek wisata atau sebuah daerah. Jadi, walau waktu wisata sangat singkat, kalian tetap bisa mendapatkan pengalaman yang maksimal. * * * * * 6. Pandai-pandailah Memanfaatkan Waktu Di Sela Kesibukan Mengerjakan Tugas Sekolah atau Kampus Ilustrasi traveling, via turna Kadang, sebagai pelajar maupun mahasiswa, kalian diharuskan untuk pergi ke suatu tempat untuk keperluan tugas maupun penelitian. Misalnya saja, seorang calon dokter harus menjalani pengabdian di daerah tertentu sebelum kelulusan. Atau seorang calon arsitek diwajibkan untuk mengikuti kerja praktek dan meninjau lokasi proyek di daerah tertentu. Dan beberapa SMA saat ini kerap mengadakan acara kerja bakti maupun bakti sosial di wilayah tertentu. Nah, pada momen seperti itu, nggak ada salahnya kok kalian sekaligus berkreasi dan mengatur jadwal agar bisa mengunjungi tempat-tempat baru di sekitar lokasi penelitian maupun praktek. Mungkin tempat yang kalian kunjungi tersebut bukan destinasi wisata major. Namun, dengan menerapkan mindset “traveling = eksplorasi dan petualangan”, semua tempat baru bisa menjadi destinasi traveling yang asyik, bukan? * * * * * 7. Sedangkan Bagi Karyawan Kantor, Kalian Bisa Memanfaatkan Waktu Dinas Luar Untuk Sedikit Menghirup Udara Segar Ilustrasi business trip, via desired Ada yang sudah kerja full time di kantor? Coba telusuri kebijakan kantor kalian terkait dengan rencana perjalanan dinas. Beberapa kantor kerap menugaskan pegawainya untuk melakukan perjalanan dinas, entah itu ke kota lain, daerah lain, hingga negara lain. Biasanya alasannya beragam, mulai dari meeting, ikut seminar, pelatihan, hingga mengunjungi cabang lain dari kantor tersebut. Setelah mempelajari kebijakan kantor yang berkaitan dengan rencana perjalanan dinas, jangan sungkan untuk mengajukan diri agar bisa ikut dalam perjalanan dinas terdekat. Jika kalian berhasil mendapat kesempatan itu, sesegera mungkin pelajari agenda kerja yang harus dijalankan disana. Jangan lupa cari peluang untuk melakukan trip singkat selepas acara dinas. Atau jika memungkinkan, perpanjang waktu trip selama 1-2 hari. Jika beruntung, kalian bisa mengunjungi obyek-obyek wisata populer di tempat dinas kalian. Namun jika tidak, sekedar jalan-jalan untuk mengeksplorasi kota rasanya sudah cukup menyenangkan untuk dilakukan. Lantas, gimana kalau kantor nggak punya kebijakan perjalanan dinas? Mari pikirkan cara lain. Coba cari tahu, apakah kantor kalian memiliki kebijakan pemberian beasiswa untuk melanjutkan pendidikan? Jika ya, nggak ada salahnya mengajukan diri untuk mengikuti seleksi beasiswa. Syukur-syukur jika kalian diterima dan bisa melanjutkan sekolah di daerah atau negara lain. Secara nggak langsung, itu menaikkan prosentase kita untuk bepergian ke kota atau negara lain tanpa meninggalkan kewajiban utama sebagai karyawan, bukan? * * * * * 8. Terakhir dan Yang Paling Penting, Mulailah Dengan Fokus Menata Agenda Traveling Sebagai Agenda Aktifitas Utama. Ilustrasi, via lonelytravel Sebetulnya tips ini sudah disinggung di paragraf awal, namun inilah penjelasan detailnya. Jika kalian serius ingin mencari waktu untuk traveling, maka cobalah untuk merubah mindset seputar traveling. Bukan, ini bukan tentang mengubah mindset traveling yang awalnya bermakna “pesawat terbang, passport, visa” menjadi “eksplorasi dan petualangan”, melainkan lebih ke arah mengubah mindset tentang prioritas traveling. Percayalah, selama kalian menganggap jika “traveling baru bisa dilakukan saat punya waktu luang”, maka kalian akan kesulitan menemukan waktu luang untuk jalan-jalan. Itu karena agenda traveling akan kalah dengan agenda lainnya, yang mungki di anggap jauh lebih penting. Sekalipun kalian memiliki waktu libur, belum tentu kalian akan punya waktu untuk jalan-jalan karena tiba-tiba lebih suka diam di rumah, atau mungkin karena tiba-tiba merasa tak punya budget. Agar bisa mencuri waktu untuk traveling, mulailah dengan memprioritaskan agenda traveling sebagai agenda aktifitas utama yang harus dilakukan. Targetkan kemana kalian akan pergi di minggu ini, bulan ini, atau mungkin tahun ini. Dan komitmenlah dengan target tersebut. Setelah memiliki target yang pasti, otomatis rencana lain akan mengikuti agenda traveling. Kalian akan belajar menabung waktu agar agenda traveling terlaksana tanpa gangguan, sekaligus menabung uang untuk budget traveling nanti. Cobalah untuk melakukan hal itu, dan kalian akan kaget sendiri saat mengetahui ternyata mencuri waktu untuk traveling di sela rutinitas itu nggak sesulit yang dibayangkan. Selamat mencoba, dan happy traveling! * * * * * Note: Seluruh foto diambil dari search engine (sumber tercantum) dengan tidak ada editan tambahan lainnya selain resizing.
  18. Berwisata memang menyenangkan, terlebih jika kita pergi ke tempat yang memang sudah lama sekali ingin dikunjungi. Namun segala rencana wisata yang telah disusun matang-matang bisa buyar dalam sekejap jika sakit melanda sesaat sebelum jadwal wisata maupun saat tengah berlibur. Memang sih siapa yang bisa menduga datangnya penyakit yang bisa muncul kapan saja tanpa permisi dulu, termasuk saat kita sedang hepi-hepi. Walau begitu, bukan berarti kita tak bisa meminimalkan resiko terkena penyakit sebelum/saat berlibur maupun berusaha menjaga agar kondisi badan tetap fit selama berwisata, terlebih karena beberapa penyakit yang kerap muncul sebelum/saat berwisata seperti flu dan diare terkadang muncul karena kecerobohan kita. Yuk, mari intip beberapa tips untuk menjaga kesehatan sebelum/saat berwisata berikut ini yang saya sarikan dari berbagai sumber. Sebelum berangkat -Kumpulkan informasi terkini mengenai situasi daerah/kota/negara tujuan wisata. Informasi disini maksudnya bukan gosip yah, namun lebih ke informasi seputar cuaca, penyakit, kondisi kesehatan masyarakat setempat, dan sejenisnya. Tujuannya agar kita bisa mengantisipasi langkah apa yang harus dipersiapkan untuk menghadapi situasi-situasi di daerah/kota/negara tujuan wisata tersebut, mulai jenis pakaian yang harus dibawa, maupun melakukan vaksinasi tertentu. -Siapkan berbagai obat-obatan pribadi. Biasanya jenis obat-obatan yang wajib dibawa antara lain paracetamol (untuk mengurangi nyeri dan menurunkan panas), aspirin (pengurang nyeri ringan-sedang), clorpeniramine (untuk mengatasi alergi dan juga dapat digunakan sebagai obat anti mabuk perjalanan), antasida (mengurangi masalah lambung), dan antidiare. -Istirahat cukup dan minum vitamin. Dengan memperhatikan waktu istirahat dan juga menjaga asupan vitamin, diharapkan tubuh bisa berada dalam kondisi terbaik saat waktunya pergi wisata kelak. Saat berwisata -Kenakan pakaian yang sesuai dengan iklim di daerah tujuan. Tujuannya tentu saja untuk menjaga kondisi tubuh agar tidak kaget dengan iklim di daerah wisata dan meminimalkan potensi sakit karena perubahan cuaca. Itulah pentingnya melakukan riset terkini mengenai kondisi iklim daerah tujuan wisata sebelum bepergian. Foto 02: Salah kostum bisa jadi salah satu penyebab menurunnya kondisi tubuh. Eh, foto ini mah ilustrasi doang yah! [foto: SUMBER] -Sebisa mungkin pilihlah menu makanan sehat dan tetap memperhatikan keseimbangan gizi. Memang sih berwisata itu paling sip dan paling mantap untuk menjajal aneka kuliner khas daerah tujuan wisata. Tapi kan nggak lucu kalau kita terkena sembelit akibat terlalu asik makan daging dan lupa mengkonsumsi serat (contoh) maupun terkena berbagai penyakit lainnya seperti kolesterol, asam urat, maupun diare hanya gara-gara kalap menyantap berbagai jenis makanan lokal. Intinya, jangan lupa daratan saat menyantap makanan lokal dan selalu berpeganglah pada kondisi kesehatan pribadi. -Perhatikan kebersihan makanan dan minuman yang akan dikonsumsi. Ingat, diare termasuk salah satu penyakit yang rajin menghampiri wisatawan. Jadi tak ada salahnya memperhatikan masalah kebersihan tempat makan, higienitas makanan, dan isu-isu lain yang berkaitan dengan masalah kebersihan makanan. -Konsumsi banyak air putih. Berwisata dapat membuat tubuh cepat dehidrasi. Berhubung air minum bisa menjadi salah satu biaya tak terduga saat berwisata, tak ada salahnya berbekal botol air minum yang bisa diisi ulang. -Walau tengah berwisata, jangan lupa berolah raga agar badan tetap fit. Cara termudah adalah dengan rajin berjalan kaki untuk mencapai obyek-obyek wisata yang memungkinkan untuk dicapai dengan berjalan kaki. -Istirahat yang cukup. Kadang, karena terlalu senang kita lupa untuk beristirahat yang cukup. Padahal kurangnya istirahat bisa membuat badan kaget dan akhirnya kondisi tubuh pun menurun, yang akhirnya malah mengundang penyakit yang dapat membuat rencana liburan jadi berantakan. -Rajin mengkonsumsi vitamin untuk menjaga kondisi tubuh agar tetap fit selama berlibur. Tips meminimalkan kontak dengan kuman Berwisata tak bisa dilepaskan dari isu-isu tentang kebersihan, dan tentu saja kuman. Kebersihan termasuk salah satu hal yang paling krusial untuk diperhatikan jika kita ingin tetap sehat selama berwisata, dan salah satu upaya yang bisa dilakukan adalah dengan meminimalkan kontak dengan kuman-kuman jahat yang berpotensi menjadi sumber penyakit. Memang sih kita tak bisa 100% bebas dari kuman (note: kalau takut kuman lebih baik nggak usah kemana-mana yah, hehe), namun setidaknya kita bisa mengurangi resiko terkena kuman jahat dengan beberapa langkah berikut ini. -Rajin cuci tangan menggunakan sabun. Sudah jadi rahasia umum jika tangan merupakan pintu masuk utama bagi kuman untuk masuk ke dalam tubuh. Namun sudah rahasia umum juga jika tidak semua tempat, khususnya toilet umum, menyediakan sabun cuci tangan yang memadai. Solusinya, tak ada salahnya membawa sabun cuci tangan dalam kemasan mini kemanapun kita pergi. Foto 04: Langkah-langkah mencuci tangan yang baik dan benar [foto: SUMBER] -Membawa tisu basah, lebih baik jika mengandung antiseptik. Tisu basah antiseptik wajib jadi sahabat para traveler karena bisa digunakan untuk berbagai keperluan, mulai dari membersihkan tangan hingga membersihkan dudukan toilet. -Hand sanitizer termasuk salah satu perlengkapan wajib untuk menjaga tangan tetap bersih, khususnya jika kita kesulitan menemukan air untuk cuci tangan. -Khusus bagi wanita, jangan lupa membawa ‘perlengkapan perang’ untuk menghadapi toilet umum. Sudah jadi rahasia umum jika wanita kerap bermusuhan dengan toilet umum yang terkadang kondisinya yaaa begitulah. Beberapa perlengkapan perang yang bisa dipertimbangkan, selain tisu basah, antara lain adalah toilet sanitizer (untuk membunuh kuman di bagian dudukan toilet duduk) dan cairan pembunuh kuman (untuk disiramkan ke lantai toilet jongkok maupun dicampurkan ke dalam air di toilet umum). -Jangan lupa untuk selalu berbekal masker. Tujuannya bukan hanya untuk melindungi diri dari kuman maupun penyakit yang bisa ditularkan melalui udara, namun juga agar tidak menulari orang lain kalau-kalau tiba-tiba kita sakit saat berwisata. -Jika kalian termasuk sangat peduli pada masalah higienitas, sebisa mungkin bawalah barang-barang pribadi yang mungkin akan digunakan saat perjalanan seperti selimut (khususnya jika pergi menggunakan pesawat) dan bantal traveling. Sudah jadi rahasia umum jika selimut yang disediakan oleh maskapai penerbangan kerap tidak dibersihkan dengan baik. Dan bantal untuk mengistirahatkan kepala mungkin sudah digunakan oleh berbagai orang dan mungkin saja belum dibersihkan dengan baik. Semoga bermanfaat!
  19. Kata sebuah pepatah bijak yang saya kutip intinya saja, travelling ibaratnya sebuah buku. Mereka yang tak pernah pergi kemanapun hanya membaca halaman pertamanya saja. Sayangnya, buku tersebut (baca: travelling) terkadang membutuhkan dana yang tak sedikit. Berwisatanya sih asyik, tapi budgetnya dari mana? Saya rasa itulah kalimat yang paling sering dilontarkan oleh mereka yang menganggap jika travelling itu mahal. Ya, berwisata memang menyenangkan. Namun tentu saja untuk bisa berwisata, membutuhkan dana yang besarnya tentu saja tak sedikit. Pertanyaannya, jika kondisi keuangan termasuk pas-pasan, kira-kira bagaimana ya caranya mengumpulkan dana untuk travelling tanpa harus jaga lilin (u know what I mean lah, haha). Nah, berikut ini beberapa tips jitu menabung untuk berwisata (yang sebetulnya bisa diterapkan juga untuk berbagai tujuan lainnya) yang saya rangkum dari berbagai sumber. Semoga bisa membantu teman-teman yang sedang bingung cara terbaik menabung untuk travelling. 1. Tentukan tujuan wisata dan targetnya Daripada melakukan angan-angan yang abstrak (seperti pengen ke Jepang ah), langkah awal menuju mengumpulkan dana untuk travelling dimulai dengan menentukan tujuan wisata yang pasti. Katakan dengan tegas destinasi wisata kalian, dan tentukan target waktunya. Misalnya saja, Saya mau ke Jepang 2 tahun lagi!. Dengan menentukan destinasi wisata yang jelas dan targetnya, akan memudahkan untuk masuk ke langkah selanjutnya. Jangan lupa untuk sekaligus menghitung berapa anggaran kasar yang diperlukan sesuai dengan tipe wisata yang diinginkan (budget/backpacker/dan lain-lain). Tips lain untuk tahap ini, bersikaplah realistis dengan planning wisata kalian yah. Kalau budget masih dimulai dari nol, sebaiknya jangan menetapkan target waktu terlalu dekat (seperti: pergi ke Jepang tahun depan), kecuali siap dengan konsekuensinya yaitu bekerja ekstra keras untuk mengumpulkan dana sesuai target. 2. Buat rencana tabungan harian, mingguan, bulanan Coba lihat lagi target waktu wisata kalian. Jika ditarik garis mundur, berapa hari yang tersisa menuju ke hari H? Jika dibuat gambaran budget wisata kasarnya, dan dibagi dengan jumlah hari tersebut, kira-kira berapa rupiah yang harus ditabung per-hari/per-minggu/per-bulan untuk mencapai target budget wisata? Realistis nggak dengan kondisi keuangan saat ini? 3. Buat rekening tabungan Setelah menentukan berapa banyak dana yang harus disiapkan, buatlah rekening khusus untuk wisata. Saya menyarankan untuk membuka rekening dengan jumlah setoran tertentu setiap bulannya (semacam tabungan berjangka atau tabunan pendidikan). Tujuannya agar kita terpacu untuk disiplin menabung sejumlah yang dibutuhkan. Alternatif lainnya, bisa juga dengan mengikuti arisan karena prinsip arisan sebetulnya sama saja dengan menabung. Hanya saja, pilih-pilih juga arisannya ya. Jika setiap kali pengocokan nama dilakukan di resto papan atas, yang ada uang tabungan justru tergerus oleh biaya bersosialisasi. 4. Cari dana tambahan Gaji atau uang saku nggak mencukupi untuk mengisi tabungan wisata? Mencari pekerjaan tambahan bisa jadi solusi jitu. Coba petakan dulu potensi diri kalian, kira-kira ada yang bisa ‘dijual’ nggak? Misalnya saja bagi mahasiswa, jika kalian termasuk berprestasi, bisa mencari dana tambahan dengan membuka les privat untuk murid di tingkat bawah (seperti SD/SMP/SMA) atau dengan memberi les pada teman sekelas yang membutuhkan. Atau jika mahir bermain musik, manfaatkan dengan memberikan les musik maupun menjadi band café. Intinya, dimana ada kemauan, disitu ada jalan. 5. Ubah gaya hidup dan hemat, hemat, hemat! Coba lihat lagi ke diri sendiri, kira-kira adakah gaya hidup kalian yang bisa dirubah untuk menambah pundi tabungan wisata? Misalnya saja, jika selama ini setiap harinya hobi nongkrong di coffee shop yang telah memiliki jaringan internasional (St*rbuck, maksud saya), coba kurangi intensitasnya atau malah dihentikan sementara waktu. Atau jika sebelumnya hobi pergi ke salon seminggu sekali, coba diubah menjadi 2 minggu sekali. Kalian akan terkejut mengetahui berapa banyak uang yang bisa dikumpulkan dengan berhenti minum beberapa gelas kopi maupun dengan menunda 1-2x kunjungan ke salon. Jika sudah terbiasa dengan penghematan seperti itu, saatnya melangkah ke arah yang lebih ekstrim. Potong semua anggaran yang bisa dipotong! Hentikan layanan TV kabel! Pilih paket internet yang lebih murah, dan anggaplah turunnya kecepatan koneksi sebagai ujian untuk kesabaran. Bawa bekal makan siang dari rumah (sehingga nggak makan siang di restoran)! Tak masalah dibilang pelit asal tabungan wisata cepat penuh. 6. Jual barang yang tak terpakai Coba lihat lemari pakaian, atau mungkin isi rumah kalian. Mungkin saja ada harta karun yang bisa dijual untuk menambah pundi tabungan wisata. Gitar tua yang sudah lama tak dimainkan, atau mungkin buku komik lama, mungkin saja bisa menambah isi tabungan kalian sehingga bisa lebih cepat mencapai target. 7. Kumpulkan uang receh Walau terlihat sepele, namun uang receh jika dikumpulkan juga bisa menjadi bukit lho. Coba deh siapkan celengan khusus untuk menampung uang hasil kembalian belanja di minimarket, uang kembalian parkir, uang sisa belanja di pasar, dan lain-lain. Dengan konsistensi tingkat dewa, recehan-recehan tersebut suatu waktu bisa menjadi salah satu faktor penambah pundi tabungan wisata. 8. Rutin untuk melihat kembali tujuan awal menabung Biasanya, ada kalanya kita merasa jenuh dengan segala aktifitas menabung ini dan akhirnya tergoda untuk mengambil tabungan yang telah terkumpul sedikit demi sedikit. Karenanya, perlu lho sesekali untuk melihat kembali ke tujuan awal mengapa harus mulai tabungan wisata. Coba rutinlah mengumpulkan foto-foto tempat wisata yang ingin dikunjungi dan melihat lagi catatan aktifitas yang ingin dikerjakan. Mudah-mudahan bisa meneguhkan kembali semangat untuk menabung dan tetap konsisten dengan target awal. Semoga bermanfaat!
  20. Menurut Rick Steves, seorang travel blogger, ukuran seberapa baik seorang traveler itu bisa dilihat dari seberapa ringan barang bawaan yang dia bawa saat berwisata. Katanya, kalian tak dapat bepergian dengan berat, bahagia, dan murah. Pilih 2 diantaranya. Pendapat tersebut ada benarnya. Packing, atau berkemas, merupakan sebuah hal paling esensial yang pasti akan dilakukan oleh semua wisatawan. Namun packing lebih dari sekedar membawa barang-barang yang diperlukan untuk sebuah perjalanan wisata dalam satu tas, karena packing juga merupakan sebuah seni; seni untuk mengatur semua barang yang dibawa agar dapat muat ke dalam tas/koper, seni untuk menyusun daftar barang-barang yang diperlukan, dan pastinya, seni untuk menyiasati agar kita bisa membawa barang yang kita perlukan namun tanpa membuat tas terlalu penuh sesak dan kelebihan muatan. Intinya, packing merupakan salah satu seni dalam traveling; dan akui saja, traveler yang sudah sering bepergian pun belum tentu menguasai seni packing agar barang bawaan tetap memiliki berat yang minimal, namun isinya maksimal. Untuk tulisan kali ini, saya ingin berbagi tips packing agar traveler bisa bepergian dengan ringan. Sebetulnya sudah banyak tips sejenis di forum Jalan2 (dan saya juga pernah berbagi informasi tentang Traveling Tips for Family Trips yang bisa dibaca disini: Packing Tips for Family Trip 1 dan Packing Tips for Family Trips 2), namun kali ini saya akan fokus membahas tips untuk mengakali barang bawaan agar kita bisa bepergian dengan ringkas dan ringan. Mudah-mudahan ada beberapa poin yang bisa membantu memberikan ilham bagi Jalan2ers yang masih kerap pusing tentang urusan packing saat berwisata. 1. Kunci pertama agar kita bisa bepergian dengan ringan tanpa harus ribet karena terlalu banyak membawa barang bawaan, adalah dengan menentukan batas maksimal barang yang kita bawa. Rick Steves menyarankan untuk membatasi ukuran koper yang akan kita bawa, yaitu maksimal ukuran 9 x 22 x 14 (yang bisa dibawa ke kabin); sementara tak sedikit juga yang menyarankan tips yang lebih ekstrim, yaitu cukup dengan membawa tas punggung saja. Dengan membawa koper atau tas yang berukuran kecil, kita akan dituntut untuk kreatif dan selektif terhadap barang bawaan, dan keuntungan lainnya, kita bisa bepergian dengan ringkas tanpa perlu repot membawa tas berukuran besar dan tak perlu khawatir akan kelebihan muatan. Lha, kalau membawa tas yang terlalu kecil, barang-barang akan muat nggak ya? Nah, disinilah pentingnya mengetahui tips untuk mengemas barang. Salah satu cara terjitu agar sebuah tas bisa memuat barang lebih banyak, adalah dengan menggulung semua baju yang akan dibawa dan bukannya menyusunnya dengan cara dilipat/ditumpuk. Menggulung baju akan membuat baju menjadi lebih ringkas dan padat dan akhirnya menghemat ruang di dalam tas. Foto 02: Dengan membatasi ukuran tas dan jumlah tas yang akan dibawa, kita nggak perlu membawa terlalu banyak tas yang akhirnya malah akan menyulitkan saat berwisata [foto: SUMBER] 2. Selektif dalam memilih barang bawaan. Ada beberapa cara yang bisa dilakukan, yang paling mudah adalah dengan membuat daftar packing list barang-barang yang akan dibawa. Adapun cara lainnya adalah dengan menggelar semua barang yang akan dibawa di atas karpet, dan pegang satu persatu sambil berpikir kalau saya nggak bawa ini, bakal repot nggak ya dan bukannya kira-kira ini akan terpakai atau tidak. Pemikiran tentang seberapa penting nilai sebuah barang otomatis akan membuat kita jadi lebih selektif dalam memilih barang yang akan dibawa. 3. Jangan ragu untuk mencuci baju selama di perjalanan. Dengan mencuci dan menyetrika baju selama berwisata, kalian tak perlu membawa banyak baju yang hanya akan memenuhi tas/koper saja. Malas mencuci? Cari saja laundry kiloan, atau mesin laundry di kota tujuan wisata kalian. Gampang kan? 4. Jeli dalam memilih pakaian yang akan dibawa. Pilih pakaian dengan bahan yang ringan dan bisa dipakai untuk beberapa kesempatan. Misalnya saja celana panjang dengan resleting yang bisa diubah menjadi celana pendek, sehingga kalian tak perlu membawa celana pendek tambahan. Atau bisa juga membawa jaket yang bisa dimanfaatkan menjadi bantal/guling. Tips lainnya, jika bepergian ke daerah yang dingin, alih-alih membawa mantel tebal yang akan memenuhi isi koper, lebih baik mengenakan beberapa layer pakaian untuk menghangatkan badan. Tips menyeleksi pakaian ini sebetulnya ada beberapa macam, mungkin kapan-kapan akan saya ulas secara khusus dalam kesempatan lain. 5. Jangan terlalu memikirkan skenario terburuk. Kecuali kalian bepergian ke daerah pedalaman, saat ini beberapa barang esensial mudah didapat dimana saja. Misalnya, pembalut (untuk wanita), pencukur jenggot, sabun mandi, krim muka, dan sebagainya. Jadi kalian tak perlu berubah menjadi mini market dengan membawa semua peralatan yang mungkin akan dibutuhkan nanti, karena itu hanya akan membuat tas menjadi penuh (dan tentu saja berat). 6. Memanfaatkan kantong kemas, compression bags, ziplock bags, dan sejenisnya. Dewasa ini sudah banyak dijual plastik khusus untuk berkemas yang bisa di vakum, sehingga barang bawaan kita akan lebih ringkas, tidak berceceran, dan pastinya lebih ringan dan lebih muat banyak di dalam tas. Keuntungan lainnya, compression bags ini juga kedap air sehingga dapat melindungi barang-barang bawaan jika teman-teman akan menjelajah tempat dengan cuaca yang ekstrim. Atau, teman-teman bisa menggunakan packing cube untuk mengorganisir barang bawaan sehingga bisa memaksimalkan ruang dalam tas. Foto 04: Contoh compression bag [foto: SUMBER] 7. Membawa toiletries dalam kemasan yang mini. Mungkin ini tips standar yang pastinya sudah banyak diketahui oleh wisatawan, namun tak ada salahnya saya tuliskan lagi disini. Ya, membawa toiletries dalam kemasan yang mini maupun kemasan travel sangat bermanfaat untuk meminimalkan bobot barang bawaan yang akan kita bawa. Kira-kira ada tambahan tips lainnya kah? Feel free to share!
  21. Saat berwisata ke kota maupun daerah lain, kecuali jika Jalan2ers memiliki opsi menginap di jenis akomodasi lain, menginap di hotel biasanya menjadi pilihan akomodasi utama. Saya pribadi termasuk salah satu yang hobi menginap di hotel. Bukan untuk mencari kemewahannya (pada kenyataannya saya sangat jarang menginap di hotel mewah), namun karena faktor suasana baru dan aneka fasilitas yang bisa ditemukan dalam sebuah hotel (seperti kolam renang dan room service) yang membuat hotel menjadi opsi menginap yang menarik. Namun, beberapa waktu lalu saya cukup shock menemukan aneka fakta seputar isu kebersihan dalam sebuah kamar hotel. Ternyata, dibalik kamar hotel yang terlihat rapi dan nyaman itu tersimpan beberapa fakta yang berpotensi mendatangkan kuman penyakit. Yah, mungkin ini tidak menimpa semua hotel, karena bisa jadi standar kebersihan antara satu hotel dan hotel lainnya sangat berbeda. Walau begitu, tak ada salahnya kita mewaspadai sumber kuman dalam hotel yang bisa mendatangkan aneka penyakit. Hitung-hitung kita melakukan usaha untuk tetap sehat saat wisata, setuju? Berikut beberapa poin yang perlu diperhatikan, yang saya sarikan dari berbagai sumber. 1. Waspada akan kebersihan bedcover, sprei, dan pelapis sprei. Sepintas, kasur di hotel terlihat begitu menggoda untuk langsung ditiduri. Bedcover yang terlihat bersih, begitu juga dengan selimut dan sprei yang sama terlihat bersihnya, ditambah dengan kasur yang empuk dan nyaman. Wuih, rasanya pingin langsung buru-buru merebahkan badan di atas kasur sesampainya di kamar hotel. Tunggu dulu, ketahui dulu fakta seputar kebersihan bedcover, selimut, dan sprei hotel. Untuk sprei, biasanya memang dicuci setiap hari oleh pihak hotel. Namun belum tentu dengan bedcover dan selimut. Begitu juga dengan kain tipis yang memisahkan antara sprei dengan bedcover. Tak sedikit lho hotel yang hanya mencuci bedcover/selimut kira-kira 1 mingu sekali. Apalagi untuk kain tipis di atas sprei. Konon kain tersebut baru akan dicuci jika ada noda yang kelihatan! Mungkin Jalan2ers tak langsung mempercayai kabar ini (dan itu bagus karena menandakan Jalan2ers berpikir kritis), namun tak ada salahnya kita memastikan kebersihan penutup tempat tidur sebelum menggunakannya. Mencegah lebih baik dari mengobati, bukan? Foto 01: Kamar hotel di Bang Saray Beach Condominium [foto: Tomwild/wikimedia] 2. Gelas di kamar hotel Sudah lazim sekali jika di setiap kamar hotel ada gelas untuk minum dan cangkir untuk membuat teh maupun kopi. Namun adakah yang bisa menjamin kebersihan cangkir dan gelas tersebut? Siapa tahu kamar yang kita tempati sudah beberapa hari kosong, dan sudah selama itu pula gelas-gelas tersebut menghuni kamar dan mengundang aneka kuman penyakit untuk menempel padanya. Jadi, sebagai bentuk pencegahan, tak ada salahnya untuk membersihkan dulu aneka gelas yang ada dalam kamar hotel sebelum Jalan2ers memutuskan untuk menggunakannya. 3. Perhatikan kebersihan bathtub dan jacuzzi Dalam kamar mandi hotel, toilet mungkin saja cukup sering dibersihkan. Namun bathtub dan jacuzzi? Belum tentu. Terkadang bathtub dan jacuzzi tidak dibersihkan secara maksimal, apalagi jika tidak ada noda yang kelihatan. Saya nggak menyarankan teman-teman untuk selalu berbekal peralatan membersihkan kamar mandi setiap kali akan menginap di hotel (karena toh kita akan pergi berlibur dan bukannya jadi cleaning service), namun nggak ada salahnya memastikan kebersihan bathtub dan jacuzzi di hotel sebelum mengisinya dengan air panas dan berendam didalamnya. Jika diperlukan, berbekallah cairan antiseptik (seperti D*tt*l) yang bisa dituangkan di atas bathtub/jacuzzi untuk membersihkan kuman. Foto 02: Contoh bathtub/jacuzzi hotel [foto: HRJCI/wikimedia] 4. Sofa hotel pun tak luput dari kuman Beberapa jenis kamar menyediakan sofa tambahan untuk tempat duduk tamu hotel. Sekilas sih kelihatannya sofa relatif aman dari kuman ya. Namun jika kalian termasuk pecinta kebersihan, ada baiknya melapisi dulu sofa hotel dengan sesuatu sebelum duduk diatasnya. Kita tak pernah tahu siapa yang sudah duduk disana dan aktifitas apa yang pernah dilakukan diatasnya (dan apakah yang duduk diatasnya mengenakan pakaian atau tidak), karena berbeda dengan sprei hotel yang dicuci sesering mungkin, sofa termasuk item yang jarang sekali dicuci dan dibersihkan. 5. Remote control TV dan AC Sebenarnya, sudah jadi pengetahuan umum jika benda-benda yang sering kontak dengan tangan merupakan agen kuman penyakit yang sangat baik. Mouse dan laptop komputer pun tak luput jadi sarang kuman, dan untuk kasus kamar hotel, itu berarti remote control TV dan AC. Namun jangan terlalu parno ya. Selama Jalan2ers rajin mencuci tangan, insya Allah kebersihan tangan terus terjaga. 6. Waspada kutu kasur Ya, betul. Waspada kutu kasur. Bahkan kasur hotel yang super empuk dengan standar kebersihan tinggi pun kadang-kadang tak luput dari kutu kasur lho! Memang sih agak sulit untuk mengamati kasur mana yang terkena kutu kasur. Salah satu tips yang bisa dicoba adalah dengan memperhatikan bagian bawah dan tengah-tengah kasur. Jika ada titik-titik coklat kemerahan, bisa jadi itu merupakan jejak dari kutu kasur. Perhatikan juga ujung-ujung karpet hotel, dan juga sofa. Jika kalian menemukan kutu kasur, sebaiknya segera lapor pada petugas hotel dan jika memungkinkan, mintalah untuk ganti kamar. Sekali lagi, tidak semua hotel bermasalah dalam hal kebersihan, namun itu juga berarti tidak semua hotel memiliki standar kebersihan yang baik. Dan jangan langsung parno untuk menginap di hotel, karena saya pribadi percaya jika sedikit kuman itu bagus untuk merangsang sistem imun (karena kalau terlalu steril juga malah nggak sehat), hehe. Jalan2ers bebas mau percaya atau menganggap poin-poin di atas itu betul atau hoax, namun tak ada salahnya kita waspada untuk meminimalkan kemungkinan jatuh sakit saat tengah berwisata. Setuju? *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
  22. Pada thread ini: http://jalan2.com/forum/topic/15200-wah-ternyata-negara-negara-tujuan-wisata-populer-ini-tidak-familiar-dengan-bahasa-inggris/ saya sudah menulis tentang beberapa negara yang akan mengubah cara pandang kita terhadap bahasa Inggris. Ternyata, walau bahasa Inggris merupakan bahasa internasional, dan bahkan tak sedikit orang yang pede mengatakan jika hanya diperlukan bahasa Inggris untuk bisa menaklukkan semua tempat di seluruh dunia, pada kenyataannya bahasa Inggris hanya digunakan oleh 1/3 penduduk di planet Bumi ini. Itu berarti mayoritas orang tidak terlalu familiar atau bahkan tidak mengenal bahasa Inggris. Bagi wisatawan yang hobi melancong ke berbagai tempat, fakta di atas juga berarti besar kemungkinan akan terkena kendala bahasa saat akan berwisata ke negara lain. Khususnya jika wisatawan tersebut hanya menguasai bahasa Inggris saja sebagai bahasa asingnya. Tenang, tak perlu jadi takut untuk pergi kemana-mana. Kendala bahasa saat pergi ke negara lain memanglah sesuatu yang sulit untuk dihindari. Namun, bukan berarti tak ada cara untuk mengatasi hal tersebut. Minimal untuk mengakali agar kita nggak kesulitan untuk bertanya arah saat tersesat, maupun saat meminta pertolongan. Berikut ini beberapa tips jitu untuk mengatasi faktor kendala bahasa saat berwisata. 1. Menguasai beberapa kata dasar dalam bahasa setempat Bagaimanapun, saat kita berwisata ke negara lain, salah satu cara jitu untuk mengatasi kendala bahasa tentu saja adalah dengan mempelajari bahasa nasional di negara tujuan. Jika akan pergi ke Jepang, ya belajarlah bahasa Jepang. Begitu juga jika ingin pergi ke Thailand, setidaknya usahakan untuk belajar bahasa Thailand. Namun, seandainya nggak sempat untuk mengambil kursus bahasa, atau waktu wisata terlalu singkat, setidaknya sempatkan diri untuk mencari tahu bahasa lokal dari kata-kata dasar yang mungkin saja akan kalian perlukan di tempat tujuan nanti. Berikut ini beberapa kata/kalimat sederhana yang bermanfaat untuk mengatasi kendala bahasa, silahkan dicari sendiri seperti apa bunyinya dalam bahasa negara tujuan wisata kalian. -Nama saya _____________________ -Apa Anda dapat bicara dalam bahasa Inggris? -Terima kasih. -Tolong. -Maaf. -Maaf, saya perlu bantuan. -Tolong bicara pelan-pelan. -Dimana saya bisa menemukan bus/taksi? -Dimana saya bisa menemukan stasiun? -Dimana kantor polisi? -Berapa harganya? -Saya dari Indonesia. -Saya tersesat. -Saya lapar/tidak lapar. -Saya haus/tidak haus. Tambahan untuk wisatawan muslim. -Apakah ini mengandung alkohol? -Apakah ini mengandung daging babi? -Saya tidak bisa makan babi atau alkohol. -Dimana saya bisa menemukan restoran halal? Saran saya, jika tak pede untuk mengucapkan kata-kata di atas dalam bahasa lokal, teman-teman bisa mencoba mem-print kalimat-kalimat tersebut dan tunjukkan kalimat mana yang ingin kalian ucapkan pada lawan bicara saat memerlukan sesuatu. Alternatif lainnya, coba deh usahakan membeli buku percakapan untuk wisatawan dalam bahasa negara yang dituju (lebih baik lagi jika buku tersebut dilengkapi dengan huruf asli dari bahasa tersebut). Buku-buku seperti itu biasanya memiliki banyak contoh percakapan untuk berbagai situasi. Untuk keadaan darurat, teman-teman bisa mencari kalimat yang paling cocok dengan situasi yang dihadapi dan tinggal tunjukkan saja pada lawan bicara. 2. Mengukur kemampuan berbahasa Inggris lawan bicara Jika seandainya karena satu dan lain hal teman-teman tetap ingin menggunakan bahasa Inggris, minimal coba deh ukur kemampuan berbahasa Inggris lawan bicara. Walau tidak semua orang dapat berbahasa Inggris, biasanya selalu saja ada satu atau dua orang yang mengerti beberapa patah kata dalam bahasa Inggris. Semakin nol kemampuan berbahasa Inggris lawan bicara, maka bicaralah dengan semakin lambat, jelas, dan gunakan kalimat yang pendek dan umum untuk dimengerti. Misalnya, alih-alih mengucapkan my bag is stolen and I need to find a police, akan lebih mudah dimengerti jika teman-teman mengatakan police saja. Dikombinasikan dengan bahasa tubuh, teman-teman bisa berharap lawan bicara akan mengerti maksud kalian. 3. Jika sudah kepepet benar. Jangan ragu untuk menggunakan berbagai software penerjemah bahasa yang bisa diunduh di smartphone. Teman-teman bisa melihat daftar aplikasi apa saja yang dibutuhkan oleh wisatawan dalam thread ini: http://jalan2.com/forum/topic/14383-inilah-aneka-aplikasi-penting-untuk-traveler/ Atau, kalian bisa masuk ke berbagai situs web populer yang berkaitan dengan traveling dan menanyakan hal-hal yang ingin kalian tanyakan di forum tersebut. Kalian bisa juga mencari member yang merupakan penduduk lokal di forum itu (tentunya lebih baik jika dia dapat berbahasa Inggris) yang dapat membantu masalah kalian (misalnya, seputar menanyakan restoran di suatu kota maupun menanyakan tentang petunjuk arah, sehingga meminimalkan potensi untuk bertanya pada random orang di jalanan). Oya, walau dari tadi saya mengemukakan aneka tips untuk mengatasi kendala bahasa bagi wisatawan yang hanya bermodalkan bahasa Inggris, bukan berarti saya mengatakan jika bahasa Inggris itu tidak penting ya. Walau pada kenyataannya 2/3 penduduk di Planet Bumi ini tidak terlalu familiar dengan bahasa Inggris, masih banyak kegunaan lain dari bahasa ini bagi wisatawan: -Bahasa Inggris rata-rata diterima di berbagai bandara, hotel, dan pusat informasi wisata. -Bahasa Inggris merupakan bahasa yang paling banyak digunakan oleh backpacker. Jadi, dengan menguasai bahasa Inggris, setiap kali kalian bepergian ke tempat lain, selalu ada kemungkinan menemukan wisatawan lain yang juga berbahasa Inggris. -Tambahan lainnya, mengenal bahasa Inggris akan membantu kita meminimalkan kemungkinan terkena masalah yang tidak diharapkan. Masih ingat dengan kasus wisatawan yang tertipu saat membeli produk elektronik di Lucky Square, Singapura? Jadi, tetaplah pede sekalipun kalian hanya menguasai bahasa Inggris ya! Lalu bagaimana jika bahasa Inggris kita pun pas-pasan, alias hanya bermodalkan bahasa Indonesia saja? Tak perlu kecil hati. Kalian tetap bisa berpetualang ke negara lain dengan bermodalkan bahasa yang paling alami, yaitu bahasa tubuh. Setiap kali kalian membutuhkan bantuan dari penduduk lokal, gunakan gesture tubuh yang sopan dan jangan sungkan untuk menunjuk maupun memperagakan maksud kalian. Jangan lupa juga untuk selalu berbekal buku notes dan pulpen. Siapa tahu akan kalian perlukan untuk menggambarkan maksud pertanyaan kalian. Semoga informasinya bermanfaat! ***
  23. Suka atau tidak, dan disadari atau tidak, koper memang merupakan salah satu fitur penting dalam sebuah aktifitas traveling. Koper yang baik tak hanya berfungsi sebagai tempat untuk menampung berbagai barang yang kita bawa selama berwisata, namun juga dapat berfungsi sebagai pelindung barang-barang tersebut; dan bagi sebagian lainnya, juga berfungsi sebagai identitas diri dan prestise. Memilih koper yang tepat untuk dibawa bepergian itu gampang-gampang susah. Gampang, karena saat ini telah banyak pilihan model koper traveling yang bisa dipilih; dan susahnya karena semakin banyak pilihan, maka kita akan semakin bingung untuk memilih! Dan, percaya atau tidak, memilih koper traveling itu perlu sedikit kejelian, dan juga pengetahuan, untuk dapat memilih koper terbaik sesuai kebutuhan dan juga sesuai budget. Foto: sumber Lantas apa saja yang perlu diperhatikan saat memilih dan membeli koper untuk traveling? Berikut ini beberapa kriteria dan pertimbangan yang bisa digunakan sebagai panduan untuk menyeleksi koper yang akan dibeli. Namun tetap saja, pilihan akhir ada di tangan masing-masing. PS: thread ini khusus membahas tips memilih koper. Untuk jenis lainnya akan saya ulas terpisah. Ukuran Berapa ukuran koper yang harus dibeli? Apa harus membeli koper ukuran besar supaya bisa muat banyak barang, atau harus membeli koper ukuran sedang, atau malah koper ukuran kabin saja? Biasanya, itu pertanyaan paling mendasar yang biasa ditanyakan sewaktu akan mulai membeli koper. Untuk menjawab pertanyaan tersebut, mari flashback sedikit pada tips packing yang dibagikan oleh Rick Steves dalam thread ini: http://jalan2.com/forum/topic/15109-tips-dan-trick-packing-lebih-ringan-dan-ringkas-untuk-traveling/, kalian tak dapat bepergian dengan berat, bahagia, dan murah. Pilih 2 diantaranya. Jika kalian memilih pergi dengan berat dan bahagia, pilih koper ukuran besar yang dapat memuat pakaian maupun barang-barang apapun yang ingin kalian bawa. Tapi resiko lainnya, jika koper terlalu besar, bisa jadi akan menyulitkan pergerakan kalian dan bisa menjadi sebuah mimpi buruk. Sedangkan jika kalian lebih memilih pergi dengan bahagia dan murah, koper ukuran kabin itu sudah cukup. Namun jika memilih pegi dengan cara berat dan murah, koper ukuran menengah bisa dipilih. Jadi semuanya tergantung pada kebutuhan masing-masing. Sebagai tambahan, pertimbangkan juga regulasi yang berlaku di maskapai yang akan kalian naiki. Jangan sampai setelah kalian repot-repot membeli tas ukuran tertentu, ternyata tidak boleh masuk ke kabin dan overweight saat dimasukkan dalam bagasi. Foto: sumber ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Fitur Warna dan motif Dengan begitu banyaknya pilihan warna dan motif koper, ada baiknya pilih warna dan motif yang nggak pasaran. Tujuannya agar koper mudah dikenali dan memperkecil kemungkinan koper akan tertukar dengan milik orang lain. Namun kalau nggak ketemu warna dan motif yang unik, kalian tetap bisa membuat koper kalian terlihat istimewa dengan menambahkan ciri tertentu, seperti stiker. Tambahan lainnya, sebaiknya hindari memilih warna putih maupun cream karena jika koper kotor, kotorannya akan mudah terlihat. Foto: sumber ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Roda Untuk memudahkan pergerakan saat membawa koper, pilihlah koper yang memiliki roda yang dapat berputar dengan fleksibel. Koper yang memiliki 2 roda dapat bermanuver dengan mudah, cocok bagi kalian yang serba terburu-buru. Namun jika barang bawaan cukup berat, koper beroda empat lebih dapat menopang beban koper dengan lebih baik. Tambahan lainnya, cari roda koper dengan bahan campuran dari karet agar lebih awet. Foto: sumber ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Pegangan Sudah jadi rahasia umum jika bagian pegangan koper merupakan salah satu bagian yang paling cepat rusak. Jadi, pastikan koper yang akan dibeli memiliki pegangan yang kokoh sebelum memutuskan untuk membelinya. Koper dengan pegangan ganda biasanya lebih awet dibanding koper dengan pegangan tunggal. ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Kompartemen Koper yang terdiri dari 2 kompartemen, maupun memiliki kantung-kantung ekstra, akan lebih menyenangkan untuk digunakan karena kalian bisa dengan mudah mengorganisir banyak barang. ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Expendability Ini agak sulit diterjemahkan dalam bahasa Indonesia. Intinya sih, apakah koper tersebut memiliki kantong rahasia untuk menambah ukuran koper atau tidak. Berhubung terkadang kita kerap membeli oleh-oleh ekstra setelah pulang wisata, ada baiknya membeli koper yang ukurannya bisa sedikit ditambah. ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Bahan Softcase vs hardcase Dewasa ini, koper untuk traveling dibuat dengan bahan yang sangat beragam. Ada bahan softcase dan hardcase. Keduanya punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Koper dengan bahan softcase lebih mudah diletakkan di kabin, lebih ringan, dan lebih fleksibel untuk dibawa, namun kurang tahan terhadap tekanan. Sedangkan koper berbahan keras mampu melindungi barang-barang didalamnya dengan lebih baik, namun jika rusak/pecah, sulit untuk diperbaiki. Idealnya sih memilih bahan yang terbuat dari polycarbonate (plastik keras yang biasa digunakan untuk kaca anti peluru) yang cukup kuat namun ringan; atau memilih koper dengan sebagian cangkang terbuat dari hardcase dan sisanya softcase (agar lebih ringan). Apapun pilihan kalian, pilih yang materialnya bagus karena koper yang berkualitas merupakan sebuah investasi jangka panjang. Dan sebaiknya pilih juga yang bahannya waterproof agar lebih mudah dibersihkan. ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Resleting Resleting kerap kali menjadi bagian yang paling mudah rusak. Jadi jika koper pilihan kalian memiliki resleting, pastikan resletingnya cukup kuat dan terbuat dari bahan yang tahan lama dan waterproof. ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Lainnya -Pilih koper yang memiliki mekanisme keamanan yang baik. Misalnya, dilengkapi dengan tempat untuk mengunci resleting. Walau sekarang tidak ada langkah pasti untuk mencegah koper dibongkar oleh orang-orang tak bertanggung jawab, namun koper dengan sistem mekanisme keamanan yang baik diharapkan dapat sedikit menyulitkan orang-orang tersebut. Sebaiknya pilih koper dengan sistem pengamanan TSA (Transportation Security Administration). Koper dengan pengamanan TSA akan mudah dibuka oleh petugas bea cukai menggunakan kunci universal, sehingga jika kalian dianggap membawa barang-barang mencurigakan, mereka bisa langsung memeriksa tanpa harus merusak kuncinya. ---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------- Semoga bermanfaat!
  24. Hola Deffa Here !!! Chao Praya Express Boat. Bagi kalian yang mau jalan-jalan ke Bangkok, pasti akan menemukan dan menggunakan moda transportasi lokal ini. Karena Chao Praya Express Boat adalah salah satu moda transportasi lokal yang cukup sering di gunakan jika kalian ingin mengunjungi beberapa tempat wisata yang berada di Bangkok. Dan saya pun ketika berkunjung ke Bangkok beberapa kali juga sering menggunakan Chao Praya Express Boat ini. Bisa baca cerita saya Explore Bangkok 4 Hari di link di bawah ini : Kuliner + Jalan2 + Shopping = Bangkok Seperti namanya Express Boat, moda transportasi ini berupa Perahu yang mengarungi Sungai Chao Praya. Sungai Chao Praya sendiri sangat panjang, hingga membelah Kota Bangkok menjadi 2 bagian. Maka dari itu moda transportasi ini bisa sangat berguna bagi kalian yang ingin berkunjung ke Bangkok. Penggunaan nya cukup mudah karena terdapat Dermaga khusus untuk menggunakan jasa nya dan juga di bagi beberapa rute. Rute Chao Praya Express Boat Untuk rute nya cukup simpel dari Utara sampai ke Selatan dan Pulang Pergi. Dermaga ada di tiap sisi dari Sungai Chao Praya. Paling Ujung adalah Dermaga Pakkret sedangkan paling Selatan adalah Dermaga Rajburana. Namun saya hanya akan me list daftar Dermaga yang perlu kalian catat karena di dermaga tersebut dekat dengan beberapa destinasi wisata, bisa di lihat di Map di bawah ini Sumber : langeasy.com Jenis Chao Praya Express Boat Chao Praya Express Boat juga terdiri dari beberapa jenis, dan dibedakan dengan warna Bendera yang berada di Perahu tersebut : Tidak Ada Bendera. Harga 10-14 Baht. Rute Nonthaburi - Wat Rajsinkorn PP, berhenti di tiap dermaga Bendera Orange. Harga 15 Baht. Rute Nonthaburi - Wat Rajsinkorn PP, tidak berhenti di tiap dermaga, hanya dermaga tertentu (lihat tabel) Bendera Kuning. Harga 20-29 Baht. Rute Nonthaburi - Rajburana PP, tidak berhenti di tiap dermaga, hanya dermaga tertentu (lihat tabel) Bendera Hijau. Harga 13-32 Baht. Rute Pakkret - Sathorn PP, tidak berhenti di tiap dermaga, hanya dermaga tertentu (lihat tabel) Bendera Biru (Chaophraya Tourist Boat). Harga 40 Baht. Rute Phra Arthit - Sathorn PP. Tipe cruise melihat-lihat tempat wisata dari Chao Praya River Chao Praya Express Boat ini beroperasi dari pukul 05.50 - 20.00, setiap hari Sumber : visitorstothailand.com Cara Menggunakan Chao Praya Express Boat Seperti yang sudah saya tulis di atas. Menggunakan Chao Praya Express Boat ini sangat mudah. Kalian tinggal menuju ke Dermaga terdekat dari lokasi kalian. Kita ambil Contoh posisi kita ada di Khaosan Road dan ingin menuju Asiatique Menuju ke Dermaga Phra Arthit (Bisa di cari di Google Map untuk rute jalan kaki nya) Setiba di Dermaga Phra Arthit langsung menuju Dock untuk naik ke Perahu dan tunggu perahu yang akan kalian pilih Asiatique berada di Dermaga Wat Rajsingkor, namun Asiatique mempunya Free Shuttle Boat dari dermaga Saphan Taksin (Sathorn) Jadi kalian bisa pilih Perahu berbendara warna apapun karena semua nya akan menuju ke Dermaga Saphan Taksin. Bayar tiket di dalam Perahu, akan ada asisten kapal yang akan menagih berdasarkan tarif di atas Turun di Dermaga pilihan kalian yaitu Saphan Taksin (Sathorn) Dari sini menuju Dermaga khusus Asiatique untuk menggunakan Free Shuttle Boat menuju Asiatique (Dermaga nya masih di dalam Saphan Taksin) Demikian cara penggunaan Chao Praya Express Boat, dan jangan lupa perhatikan waktu Time Table dari Boat ini jadi pertimbangkan dengan baik waktu kunjungan kalian. Kalian bisa kunjungi website resmi dari Chao Praya Express Boat di SINI Semoga Berguna dan Silahkan di Share jika Berkenan
  25. Kota Pekanbaru merupakan ibukota dari provinsi Riau dan seperti ibukota yang lainnya Pekanbaru memiliki daya magnet tersendiri untuk dikunjungi. Walaupun tata kotanya belum secantik Bandung, Bogor maupun Lampung namun kota ini patut untuk dikunjungi. Letak Geografisnya yang sangat strategis dimana dari Singapura hanya memerlukan waktu 1 jam saja sedangkan dari Kuala Lumpur hanya memakan waktu 30 menit benar-benar membuat banyak perusahaan tertarik untuk menanamkan modalnya. Banyaknya perusahaan asing yang menanamkan modalnya seperti PT. Caltex Pasific Indonesia yang merupakan perusahaan minyak terbesar di Indonesia dan memiliki kantor pusat di Rumbai yang berjarak kurang lebih 15 km dari Pekanbaru kemudian ada juga PT. Indah Kiat Pulp and Paper, PT. Surya Dumai, dan lain-lain menjadikan kota ini semakin prospektif. Sebagai ibukota, Pekanbaru banyak menyimpan tempat wisata yang menarik untuk dikunjungi. Tidak perlu pergi ke mall untuk liburan namun, anda dapat berwisata hemat di Pekanbaru. Berikut adalah tempat wisata di Pekanbaru yang tidak banyak memakan uang karena selain tempatnya tidak memungut biaya mahal, tempat ini juga merupakan tempat bersejarah. Taman Pancing Alam Mayang Taman Pancing Alam Mayang ini beralamat di km.8 Jalan Harapan Raya, Kelurahan Tangkerang Timur, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru. Di area yang cukup luas ini tersedia 3 kolam pemancingan yang di dalamnya terdapat beberapa jenis ikan diantaranya ika nila, gurami, dan lain-lain yang dapat anda jadikan lauk pauk. Untuk memancing sepuasnya, pengunjung hanya dikenakan biaya Rp. 20.000 . Selain memancing anda dan keluarga dapat mencoba tantangan outbond dengan membayar Rp. 15.000 per orang. Anda juga dapat mencoba beberapa fasilitas yang tersedia disana mulai dari bebek air, sepeda dayung, dan lain-lain. Rencananya untuk menambah ragam permainan taman ini akan dilengkapi dengan waterboom. Balai Adat Melayu Riau Gedung ini dirancang untuk kegiatan adat melayu Riau. Bangunan ini terdiri dari dua lantai. Di lantai atas anda dapat menyaksikan koleksi karya Raja Ali Haji seperti Pasal-Pasal Gurindam Dua Belas. Pasal 1-4 dapat anda baca pada di kiri dan kanan pintu masuk ruangan, sedangkan pada bagian dinding sebelah dalam ruangan utama anda dapat membaca pasal 5-12. Motif ukiran khas melayu yang unik ini menambah keindahan dari bangunan megah ini. Bila anda tertarik silahkan berkunjung ke Jl. Diponegoro Pekanbaru Riau Taman Puteri Kaca Mayang Taman Puteri Kaca Mayang merupakan tempat yang cocok bagi anda dan si buah hati karena di sini tersedia berbagai macam permainan seperti komedi putar, bombom car dan lainnya. Lokasinya terletak persis di depan kantor walikota Jl. Jend Sudirman Pekanbaru. Bandar Serai Bangunan ini memiliki nama asli Bandar Seni Raja Ali Haji namun, masyarakat setempat lebih mengenalnya dengan sebutan Bandar Serai. Bangunan ini duibangun dengan tujuan untuk kegiatan MTQ Nasional ke XVII pada tahun 1994. Seiring perkembangan jaman dan waktu tempat ini dipergunakan sebagai tempat pertunjukan seni . Selain dapat melihat pertunjukan seni yang diadakan di sini anda dapat menikmati hidangan dari para penjual yang ada di sekitar lokasi ini. Istana Siak Istana ini dibangun oleh Sultan Syarief Hasyim yang merupakan keturunan Arab dan Melayu. Makanya tak heran apabila istana ini bergaya Arab, Melayu, dan Eropa karena Sultan sangat tertarik dengan arsitektur Eropa yang pernah didatanginya. Benda-benda peninggalan Sultan Siak dari pertama hingga sultan ke-12 masih tersimpan rapi disini. Namun yang menarik perhatian adalah adanya alat music kornet. Menurut berita alat music ini hanya tinggal dua saja di dunia yakni di Siak dan di Jerman. Piringan baja kornet yan dibawa Sultan dari lawatannya ke Jerman pada tahun 1896 juga masih ada disini. Piringan ini berisi musik-musik instrumental seperti Bethoven, Strauss, Mozart, dan lain-lain. Sedangkan di ruang tengah kita dapat menyaksikan kursi singgasana dan replika mahkota dimana mahkota asli yang terbuat dari emas dan permata ini disimpan di museum nasional Jakarta. Sultan Siak ke-10 lah yang pertama kali memakai mahkota ini.Anda juga dapat mengunjungi bangunan yang terdapat di kawasan ini seperti rumah pribadi sultan dan kapal kato yang digunakan oleh sultan untuk mengunjungi rakyatnya Demikianlah beberapa tempat wisata di Pekanbaru yang tidak memakan biaya cukup banyak. Anda dapat mengunjunginya bersama keluarga maupun teman.