Search the Community

Showing results for tags 'tokyo'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 87 results

  1. petrus.sitepu

    Tokyo Tower atau Tokyo Skytree

    Saat ini siapa yang tidak suka dengan traveling? Traveling menjadi sebuah kegiatan yang wajib dilakukan oleh setiap orang. Luar Negeri maupun Dalam Negeri tergantung pilihan kita. Jepang, sekarang ini menjadi salah satu negara tujuan wisata khususnya untuk wisatawan dari Indonesia. Saat anda traveling ke Jepang tentunya Tokyo menjadi salah satu kota tujuan awal anda. Ikon yang terkenal dari kota Tokyo adalah Tokyo Tower, Kita selalu melihat Tokyo Tower menjadi ikon ketika membicarakan kota Jepang. Tokyo Tower atau dalam bahasa jepang terkenal dengan Nippon Denpatou merupakan pemancar gelombang TV. Tinggi dari Tokyo Tower adalah 333 meter. Dari atas ketinggian Tokyo Tower kita akan dapat melihat pemandangan kota Tokyo baik siang dan malam hari. Tapi saya sangat tertarik melihat Tokyo Tower dari kejauhan pada malam hari karena di Tokyo Towe terdapat banyak lampu sehingga memperlihatkan kecantikannya. Kalau anda ingin ke Tokyo Tower bisa turun di Stasiun Onarimon menggunakan kereta dan jalan sedikit kurang lebih 15 menit akan tiba di Tokyo Tower, saat jalan menuju Tokyo Tower anda akan melewati sebuah kuil yaitu Zojoji Temple. Sebelum ke Tokyo Tower tidak ada salahnya anda mampir ke Zojoji Temple. Tokyo Skytree, ini merupakan salah satu tempat yang dikunjungi saat ke Tokyo. Tokyo Skytree konsepnya hampir sama dengan Tokyo Tower, Tokyo Skytree lebih tinggi yaitu 634 Meter oleh karena itu Tokyo Skytree terkenal dengan nama Mu (6), Sa (3) dan Shi (4) -MuSaShi-. Tokyo Skytree ini berada di daerah Asakusa, saya menyarankan apabila ke Tokyo Skytree dengan jalan, karena daerah Asakusa sangat ramah untuk pejalan kaki. Saat anda berada di atas Tokyo Skytree jangan sampai tidak makan Nasi Kare di restoran di bagian atas dari Tokyo Skytree, Kapan lagi kita bisa makan nasi kare diatas ketinggian dengan harga yang masuk akal. Jadi lebih baik kemana untuk melihat pemandangan kota Tokyo dari ketinggian, saya menyarankan anda ke dua tempat tersebut yaitu Tokyo Tower (Bagian Selatan) dan Tokyo Skytree, tapi dengan berbeda hari. Keduanya berada di area yang berbeda, dan setiap area terdapat tempat lain yang ada bisa kunjungi juga. Selamat traveling, lakukan apa yang ada sukai.
  2. Hola Deffa Here !!! Topik tentang wisata ke Jepang akhir-akhir ini di Indonesia sedang naik, apalagi kalau bukan kemudahan Visa yang di berikan oleh pemerintah Jepang terhadap WNI atau Passport Indonesia. Selain Free Visa melalui E-Passport menggunakan Visa Waiver. Juga pengguna Passport biasa juga di mudahkan pengurusan Visa Jepang, karena sampai sekarang dari mulai nya Free Visa E-Passport belum ada yang di tolak untuk pengurusan Visa Jepang loh. Nah kali ini saya mau sedikit menulis semacam Rangkuman dari perjalanan saya ke Tokyo sektiar 2 tahun lalu tepat nya 19-23 November 2014 lalu. Dimana saya melakukan perjalanan Impian saya ini pertama kali menginjakkan kaki di Jepang. Perjalanan saya ini menggunakan Maskapai Air Asia dan mendapatkan harga Promo : Bandung - KLIA2 - Haneda Tokyo - KLIA2 - Bali - Bandung Bulan November yang saya pilih untuk berangkat adalah Musim Gugur / Fall jadi cuaca adem dan cenderung hujan Dan juga saya akan cantumkan biaya yang saya keluarkan selama disana secara lengkap, untuk Kurs pada saya berangkat November 2014 berkisar dari 102 - 108 Rupiah per 1 Yen Jepang. Saya lupa tepatnya berapa jadi kita ambil tengah nya saja yaitu 1 Yen = 105 Rupiah ya. Oh iya untuk cerita lengkap nya kalian bisa cek ke tulisan saya di SINI Berikut rincian nya Semoga Berguna dan Silahkan di Share jika berkenan TOKYO Itinerary Tokyo Pengeluaran Tokyo Jadi Total Pengeluaran Trip Solo Backpacking saya November 2014 ke Tokyo Jepang selama 5 hari adalah Rp. 10,932,970 Pengeluaran di atas masih bisa di potong jika : Saya tidak borong Tamiya = 5000 yen Saya pilih Bunk Bed permalam seharga 2500 yen x 3 malam = 7.500 yen Saya tidak ke Disneyland = 6400 yen Saya tidak ke Hakone = 8440 yen Saya tidak beli Ipad 3 = 24.000 yen Total pengurangan = 51.340 yen (Rp. 5.300.000) Jadi jika kalian mau benar-benar hemat perkiraan 5 hari di Tokyo Area sekitar 35.000 yen (Rp. 3.700.000) include penginapan + Makan + Pasmo Card Exclude Tiket Air Asia PP Bandung - KL - Tokyo - KL - Bali - Bandung = Rp. 2.800.000 Ya semoga rincian ini bisa berguna bagi kalian yang ingin ke Tokyo dan bertanya-tanya berapa seh Uang Yang Diperlukan untuk 5 Hari ke Tokyo ? Untuk Cerita Lengkap nya bisa Baca Di SINI Semoga Berguna dan Silahkan di Share Baca Juga : Rangkuman Itinerary dan Biaya Selama 5 Hari Explore Kansai Jepang IG / Twitter / Steller: @Deffa_Utama Facebook : Deffa Boys N Root
  3. Foto diambil dari Tokyo Tower - (k) Hallo semua, Tahun ini saya berkesempatan mengunjungi Tokyo beberapa kali. Kebanyakan bersama teman2 (thx untuk teman2 II dan IV) dan beberapa kali dengan partner. Banyak yang bertanya ke saya tentang itinerary selama di Tokyo, jadi saya pikir lebih baik saya buatkan dalam satu Thread yang nantinya tinggal di share URL nya. Thread ini akan saya buat dalam beberapa tahap, dan diharapkan sudah bisa selesai sebelum bulan Desember 2018 berakhir. Beberapa pokok bahasan yang akan diulas dalam Thread ini antara lain I Persiapan II Itinerary III Kereta di Tokyo IV Shopping V Tempat Wisata Gratis VI Tempat Wisata Berbayar VII FAQ PERNYATAAN : FOTO Semua Foto yang tidak ada tanda dalam Thread ini berarti di ambil dari Google dan Screenshot, sedangkan foto yang bertanda merupakan hasil jepretan dari (i) I Edy S (a) Adhitya A W (k) R CJatmiko WEBSITE Saya tidak memiliki kepentingan apapun dengan website yang ada dalam thread ini. Moderator dapat menghapus link jika di perlukan MUSIM Yang di bahas dalam Thread ini hanya untuk keberangkatan pada Musim Dingin di Tokyo dan sekitarnya, anda dapat tetap membaca thread ini dengan melakukan beberapa penyesuaian jika ingin bepergian di Musim lain. STYLE Khusus Perjalanan ke Tokyo, perjalanan saya bukan perjalanan Backpacker, saya selalu membawa Koper, naik penerbangan Full Service, Tinggal di Hotel, tetapi mencari harga paling murah yang bisa di dapatkan I Persiapan Saya selalu menikmati Tokyo (sama halnya dengan saya menyukai Bangkok) Kota ini sangat hidup, penuh dengan budaya Jepang yang kental di satu sisi dan teknologi modern di sisi lain. Khusus untuk Musim dingin, saya menyukainya karena 1. Musim dingin tidak ada di Indonesia, 2. Tidak terlalu berkeringat, 3. Ada banyak foto indah yang bisa di peroleh di musim dingin, 4. Salju, 5. Harga Tiket dan Hotel lebih murah...(ya, bandingkan jika anda pergi ke Jepang untuk melihat Sakura mekar) Jika kalian ingin mencoba musim dingin di Tokyo ayo kita mulai persiapannya. 1. Passport dan Visa Untuk keluar negeri tentu saja kita harus mempunyai Passport dan untuk bisa ke Jepang kita juga harus mempunyai Visa. Ada banyak cara membuat passport yang bisa di temui di Google karena itu saya tidak akan mengulas lebih lanjut. Silakan masuk ke www.google.co.id lalu ketikkan "cara membuat e paspor" dan kalian akan menemukan lebih dari 100.000 tautan. Yang ingin saya sampaikan disini adalah BUATLAH E-PASSPORT, jangan membuat Passport biasa. Membuat passport biasa untuk bepergian ke Jepang sangatlah menyusahkan, karena artinya kita harus mengurus Visa. Sedangkan jika menggunakan E Passport kita tinggal mengurus Visa Waiver. Berikut saya tunjukkan perbandingannya : Dari perbandingan di atas terlihat kan, mempunyai E Passport berarti anda mengurangi keribetan mengurus Visa, jika visa di tolak anda terpaksa harus merelakan tiket pesawat PP dan (mungkin) hotel yang hangus. Sebaliknya jika anda mempunyai E Passport anda tinggal mengurus Visa Waiver terlebih dahulu baru melakukan pemesanan tiket pesawat, hotel, dll sesudah Visa Waiver di kabulkan. Anda juga bisa melewatkan ketakutan yang paling banyak di bicarakan orang saat membuat Visa "HARUS PUNYA DUIT MINIMAL SEKIAN PULUH JUTA", karena penguruan Visa Waiver hanya memerlukan E Passport anda. Peluang untuk mendapatkan Visa Waiver juga sangat besar, jika anda orang baik2 tidak punya catatan kriminal, tidak pernah ditangkap di Jepang, maka saya bisa bilang Anda pasti dapat Visa Waiver. Cara mengurus visa waiver Jepang bisa di dapatkan dengan mengetikkan "cara membuat visa waiver jepang" di Google. 2. Tiket Saya bukan orang yang anti dengan penerbangan Low Cost, pada dasarnya saya malah lebih sering menggunakan Maskapai Low Cost ketimbang Full Service, tapi mari saya tunjukkan kenapa saya lebih memilih penerbangan Full Service untuk pergi ke Tokyo Maskapai Low Cost hampir selalu menggunakan transit flight dari Jakarta ke Tokyo. Efeknya sangat berbahaya, saya sudah 2x mengalami kejadian tidak mengenakkan. Waktu transit biasanya hanya 1,5 - 2 jam. Akibatnya jika penerbangan dari Jakarta delay maka (hampir) dapat dipastikan (walaupun kita tidak ketinggalan pesawat menuju Tokyo) tidak cukup waktu untuk memindahkan bagasi kita. Kejadian paling parah yang saya alami adalah berada di musim dingin tanpa jaket tebal (yang tertinggal di Kuala Lumpur). Saat itu perlu 2 hari untuk bagasi saya sampai di hotel. Alhasil liburan sudah tidak lagi menyenangkan, dan saya harus rela kehilangan suara selama 2 minggu karena terkena radang tenggorokan (kupluk, syal dan semua baju ganti ada dalam koper di bagasi). Sekarang bagaimana jika waktu transitnya lama, misal 16 jam. Anda mau tidak mau harus mengeluarkan uang lagi untuk membayar hotel di lokasi transit. Tentu saja ada pilihan untuk tidur di bandara. Tapi sebagaimana telah saya tuliskan di atas style perjalanan saya bukan backpacker. Jam kedatangan dan keberangkatan Maskapai Low Cost sering mengakibatkan anda kehilangan 1 hari di Hotel. Begini contohnya : Jika anda Tiba di Tokyo Pukul 23.00 maka sesudah proses imigrasi, pengambilan bagasi, transportasi dll maka kemungkinan anda akan tiba di hotel Pukul 01.00. Waktu Check in hotel biasanya adalah pukul 14.00 sehingga mau tidak mau anda telah kehilangan 1 hari di hotel yang telah anda bayar. Selain itu waktu keberangkatan juga seringkali jadi masalah. Maskapai Low Cost sering berangkat di jam-jam malam seperti 23.50, padahal waktu Check Out hotel Tokyo adalah 11.00 akibatnya ada waktu lebih dari 12 jam luntang lantung tanpa tempat istirahat. Ada biaya tambahan untuk bagasi di penerbangan Low Cost. Biasanya berkisar 400 - 700 ribu tergantung beratnya. Berarti kalau PP bawa bagasi maka ada tambahan biaya sekitar 1 juta dari harga tiket. Penerbangan ke Tokyo memakan waktu lama, direct flight saja bisa lebih dari 7 jam. Lalu di pesawat kita mau ngapain? duduk, diem, merenung dan tidur? jika anda memilih untuk mengisi perut maka ada biaya lagi yang harus di keluarkan untuk pemesanan makanan. Ok, jadi kita akan memilih penerbangan full service yang menyediakan makanan dan minuman, entertainment flight, jarak antar kursi yang lapang, jam penerbangan yang tepat dengan kebutuhan, free bagasi, dan semua fasilitas lain yang tidak di dapatkan di penerbangan low cost. Mahal dong? Jawabnya TERGANTUNG. Ini contoh penawaran maskapai low cost Dan ini tiket yang saya beli Saya terbang menggunakan JAL yang masuk dalam daftar 5 Star Airlines. Bagasi 46 kg FREE, Full Service, dengan Jam kedatangan 15.45 dan Jam keberangkatan 17.45. Harga yang saya dapatkan lebih murah daripada maskapai Low Cost. Jadi bagaimana caranya? Saya menggunakan SkyScanner (silakan Googling). Dengan SkyScanner kita dapat melihat kapan, maskapai mana, dan website mana yang memberikan tiket paling murah. Tentu saja jika kita membeli dari jauh2 hari kita memiliki lebih banyak pilihan harga yang mungkin dapat berubah. Oh ya, sekali kita melakukan pencarian lewat SkyScanner maka saat membuka email, googling dan menggunakan media sosial iklan yang ditampilkan biasanya adalah iklan harga tiket yang paling murah. Rajin2lah mengecek harga tiket lewat SkyScanner karena FYI, harga tiket JAL biasanya 16juta sekali jalan. Harga 7,3juta PP saya dapatkan menggunakan Fasilitas "Dapatkan Info Harga" yang ada di situs SkyScanner. Fasilitas ini memungkinkan kita mendapatkan harga terbaru dari rute yang kita tuju. Sekedar tambahan, Tiket penerbangan dari Jakarta - Paris PP untuk Maret 2019 saya dapatkan dengan harga lebih murah daripada tiket ke Jepang. Lagi2 dengan SkyScanner. 3. Hotel Rata-rata hotel di Jepang memiliki kamar yang kecil tapi harga yang "besar". Tokyo pun termasuk. Harga properti di Tokyo yang sangat mahal membuat Tarif Hotel juga tinggi untuk ukuran Indonesia. Walaupun demikian tetap saja jika bersedia susah sedikit masih ada kamar2 kapsul dan dormitory yang berharga di bawah 500ribu permalam. Menyesuaikan style jalan-jalan, saya memberikan beberapa kriteria untuk memilih Hotel di Tokyo. Carilah hotel yang dekat dengan stasiun kereta. Kereta adalah transportasi nomor 1 di Tokyo. Dalam kondisi cuaca yang dingin akan lebih baik jika Hotel dekat dengan stasiun kereta sehingga kita tidak perlu berlama2 diluar. Hotel yang dekat dengan stasiun kereta juga memudahkan anda untuk menepati jadwal itinerary. Bawaan anda cenderung banyak, karena musim dingin membuat pakaian yang harus disiapkan berlapis2. Jika mendapatkan kamar hotel yang terlalu kecil maka anda akan kesulitan sendiri dalam meletakkan koper dan barang belanjaan Pastikan hotel anda memiliki sistem penghangat ruangan yang baik dan air panas yang mengalir 24 jam non stop. Saya tidak bisa membayangkan jika di tengah suhu 0 derajat lalu harus mandi pagi dengan air yang tidak terlalu panas karena sistem air panas dipakai beramai-ramai. Akan lebih baik jika Hotel menyediakan sarapan pagi. Buat anda yang terbiasa mengisi perut di pagi hari, tentu akan runyam jika harus jalan dulu mencari sarapan di tengah udara dingin. Hotel di sekitaran Tokyo memang lebih mahal daripada yang mengarah ke luar kota. Tetapi anda akan lebih mudah menentukan jalur tujuan jika berada di dalam kota. Dalam beberapa kesempatan, saya selalu memilih hotel yang sama untuk tempat menginap. Hotel Villa Fontaine Hatchobori. Hotel ini merupakan salah satu hotel dari jaringan Villa Fontaine yang tersebar di seantero Jepang. Saya memilih hotel ini karena semua kriteria yang saya sebutkan di atas dapat diakomodir. Harganya pun menurut saya termasuk murah. Sekitar 1,2 juta permalam, yang kalau di share bersama teman sekitar 600 ribuan permalam (sudah include sarapan), ukuran kamarnya juga sedikit lebih besar dari ukuran kamar di daerah Shinjuku dengan harga yang lebih mahal. Hotel ini hanya sekitar 1 menit jalan kaki dari Stasiun Kayabacho (uniknya Hotel Villa Fontaine Kayabacho justru sedikit lebih jauh dari stasiun Kayabacho, jadi jangan sampai salah hotel). Stasiun Kayabacho hanya berjarak 3 stasiun dari Ginza, 2 stasiun dari Otemachi, 3 stasiun dari Akihabara, bahkan hanya 5 stasiun dari Ueno dimana kita bisa melanjutkan perjalanan dengan Shinkansen. Posisinya sangat strategis. Suasana luar hotel - (a) Lobby - (a) Lift - (a) 4. Pakaian Tidak bisa dielakkan Pakaian Musim Dingin pasti lebih tebal dan berlapis dibandingkan jika kita ke Jepang di musim panas. Suhu udara di Tokyo sepanjang musim dingin berkisar di angka -2 sampai 7 derajat celcius. Demi kenyamanan anda saya menyarankan untuk menggunakan 3-5 lapis baju. Tentu saja hal ini bergantung dari ketahanan tubuh anda terhadap udara dingin. Berikut list pakaian yang perlu dibawa : Kupluk Syal Long John Jaket / Sweater / Vest Mantel / Jaket Salju Celana Panjang (bahan cordoray lebih bagus) / Celana Insulated Sarung tangan Jika ada rencana untuk bermain salju saya sarankan dari awal bawalah celana insulated, celana ini memiliki beberapa lapisan, bagian paling luar memiliki jenis parasut sehingga tidak mudah kemasukan air, dan bagian paling dalam merupakan lapisan yang menghangatkan kaki. Hindari bermain salju dengan celana jeans, karena dapat merembes dan membasahi kaki. Oh ya, harga barang2 di atas sangat bervariasi tetapi ada beberapa lapak di tokopedia yang menjual Perlengkapan musim dingin dengan harga sangat murah tetapi kualitasnya bagus. Sebagai contoh saya mendapatkan mantel dengan harga 400 ribuan dan celana insulated dengan harga 100 ribuan. Nyaman saat di gunakan. Coba saja di searching. 5. Komunikasi Sebenarnya Tokyo adalah kota yang ramah Wifi, kira-kira kalau diterjemahkan banyak Free Wifi bertebaran dimana-mana, di dalam bus, di tempat2 wisata, di stasiun kereta, dan pastinya di hotel. Hal ini memudahkan anda untuk berkomunikasi baik via media sosial maupun aplikasi chatting. Fasilitas free wifi ini dapat di peroleh dengan melakukan sign in ke salah satu jaringan wifi yang akan meminta anda untuk mengklik tautan yang di kirimkan ke email anda. Biasanya anda akan mendapat kesempatan 5 menit free yang dapat digunakan untuk membuka email dan mengklik tautan untuk mengkonfirmasi penggunaan free wifi. Walaupun demikian saya tidak menyarankan anda untuk bergantung pada fasilitas Free Wifi. Saya tetap menyarankan untuk mempergunakan jaringan komunikasi sendiri. Ada beberapa alternatif yang bisa anda lakukan : Beli SIM Card di Jepang Beli SIM Card dari Indonesia Sewa Paket Wifi Bagi yang berangkat dalam rombongan, saya lebih menganjurkan untuk menyewa paket Wifi. Dalam 1 router biasanya bisa dikoneksikan untuk 6-8 alat. Sehingga jika di share biaya sewanya jadi lebih murah. Contoh untuk router unlimited 4G yang saya sewa dari QL Liner (via Klook.com) saya hanya perlu membayar Rp 115.000 per hari. Alat ini dapat dipergunakan untuk 14 alat sekaligus. Sehingga jika di share biaya ke 7 orang (masing2 mempergunakan 2 alat), 1 orang hanya perlu membayar Rp 16.500 per hari. Harga ini jauh lebih murah daripada membeli SIM Card dari Indonesia atau membeli di Jepang. Tetapi wajib diingat, kelemahan Wifi adalah jika pembawa router terpisah lebih dari 10 meter maka teman2nya yang lain tidak lagi mendapat sinyal. Kemudian jika alat hilang atau rusak ada denda yang lumayan besar sekitar 42.000 yen. Selain itu jangan lupa untuk membawa Power Bank sebab jika router kehabisan batrei maka komunikasi anda juga akan terputus. Jika anda memilih menggunakan SIM Card maka anda akan terhindar dari keribetan menenteng router kemana2. Selain itu anda tidak perlu harus selalu berada di dekat router untuk melakukan komunikasi. Kapan saja anda ingin menghubungi teman, atau upload instagram dapat dilakukan langsung. Untuk SIM card tidak ada salahnya anda melihat2 di website GlobalKomunika, mereka memberikan banyak pilihan paket SIM Card (Paket Data SAJA). Dengan membeli SIM Card langsung dari Indonesia anda bisa langsung mengaktifkan HP Anda saat berada di Bandara Narita / Haneda. Sayangnya ada batasan Quota 4G yang harus anda perhatikan saat memilih menggunakan SIM Card. Untuk SIM Card seharga Rp 195.000 anda bisa mendapatkan Quota 4G sebanyak 3GB untuk waktu 8 hari. Setelah itu jika Quota habis maka kecepatan akan turun menjadi 2G. Jadi jangan terlalu sering melakukan Video Call atau berselancar di Youtube jika anda menggunakan SIM Card. Jika anda memutuskan menggunakan SIM Card harap di baca baik2 petunjuk penggunaannya (sudah disertakan bersama SIM Card), karena tidak semua HP secara otomatis melakukan pengaturan APN. 6. Tiket Wisata Kepada siapapun yang ingin ke Jepang saya selalu menyarankan untuk mempersiapkan Itinerary dengan sebaik-baiknya. Sejak awal pastikan tempat-tempat yang ingin anda tuju. Lalu lakukan survey untuk melihat apakah tempat2 tersebut membutuhkan tiket masuk. Kenapa hal ini penting : karena banyak tempat wisata di Tokyo yang memberikan Harga Tiket lebih murah saat pemesanan di lakukan di awal ketimbang saat anda datang dan membeli langsung di loket. Selain itu anda dapat menghemat waktu untuk melewatkan antrian orang2 yang ingin membeli tiket pada waktu bersamaan. Beberapa tempat wisata bahkan TIDAK MENJUAL TIKET DI TEMPAT. Jika anda ingin mengunjungi Fujiko F Fujio Museum, atau Ghibli Museum maka anda harus melakukan pemesanan dari sebulan sebelumnya. Karena jika anda langsung datang ke tempat tersebut tanpa memiliki tiket maka bersiaplah untuk kecewa. Anda tidak akan bisa masuk. Ada banyak situs yang menjual tiket wisata secara online, saya secara pribadi lebih sering memesan lewat Klook. Silakan lakukan pengecekan apakah Tiket tempat wisata yang ingin anda tuju tersedia di website mereka. Tapi sekali lagi lebih baik anda membeli tiket lewat online karena harga yang di dapat sering lebih murah daripada membeli langsung, sekaligus memastikan rencana liburan anda tidak berantakan karena gagal mendapat tiket.
  4. Hi, aku lagi cari teman travelling ke Jepang kira-kira tanggal 9-15 Desember 2018. Nanti nginep di hostfam, kita bisa cari bareng-bareng di Couchsurfing. Rencananya mau ke Disneyland, Lake Kawaguchiko (Fuji), Ueno Zoo, dll Kalau tertarik bisa contact ke ID LINE aleynazhr, don’t hestitate to contact me ya! Kalau bisa secepatnya, mumpung ada promo dari Airasia! FYI, aku mahasiswi, umur 19 tahun. Kalau bisa travelmatenya juga seumuran, tapi kalo engga, juga gapapa!
  5. Kata pepatah, ‘never say kekko until you’ve seen Nikko’. Maksudnya, jangan dulu merasa cukup/puas sebelum melihat Nikko (baca disini: Another Trip from Tokyo (2): Nikko). Itu karena kota yang secara literal memiliki arti “cahaya matahari†punya segudang pesona, mulai dari keindahan aneka situs warisan dunianya (baca disini: Mengenal Lebih Dekat Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (1) dan Mengenal Aneka Situs Warisan Dunia di Nikko (2-end)), hingga keindahan alamnya (baca disini: Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (1) dan Okunikko, Area Pegunungan di Nikko yang Sangat Eksotis (2-end)). Tapi Nikko nggak melulu berkisah tentang Nikko kota dan Okunikko saja. Salah satu daya tarik Nikko terletak pada pemandian air panas alaminya mengingat daerah Nikko memanglah memiliki beberapa gunung berapi. Jadi jangan heran jika di Okunikko saja terdapat beberapa hot spring resort seperti Yumoto Onsen dan Chuzenjiko Onsen. Tapi sebetulnya, tak jauh dari Nikko ada sebuah hot spring resort lainnya yang jauh lebih populer dari kedua resort onsen lainnya sehingga tempat ini populer sebagai side trip dari Nikko. Itulah Kinugawa Onsen yang akan saya bagikan informasinya disini. Sekilas tentang Kinugawa Onsen Kinugawa Onsen merupakan sebuah resort onsen yang terletak di tepi sungai Kinugawa, sebuah sungai yang berawal dari rawa Kinu di Nikko (di dalam Nikko National Park) dan mengalir ke sisi selatan. Jadi, secara teknis Kinugawa Onsen ini masih termasuk dalam wilayah Nikko walau jaraknya tidak bisa dibilang dekat dengan pusat Nikko (kira-kira berjarak 30 menit dari Nikko). Sedangkan jika dilihat dari Tokyo, Kinugawa Onsen ini berlokasi kira-kira 130 kilometer di sebelah utara Tokyo yang kira-kira bisa ditempuh dalam waktu 2 jam perjalanan menggunakan kereta. Foto 01: Kinugawa Onsen [foto: 掬茶/wikimedia] Kinugawa Onsen ini sudah memiliki sejarah yang cukup panjang, walau beberapa onsen dan ryokan besar baru beberapa dekade ini saja dibangun. Namun di antara onsen-onsen baru tersebut terdapat onsen-onsen lama yang sudah sering dikunjungi oleh para daimyo dan shogun jauh sebelum periode Edo dimulai. Itulah mengapa Kinugawa Onsen ini populer dikunjungi oleh wisatawan khususnya bagi yang memang ingin mencoba berbagai onsen sambil menikmati keindahan alam di Kinugawa. Kinugawa Onsen saat ini Walau disebut pembangunan onsen dan ryokan besar cukup banyak beberapa dekade ini, tak sedikit yang menutup bisnisnya karena satu dan lain hal, dan akhirnya meninggalkan banyak bangunan kosong yang terbengkalai di sekitar sungai. Untungnya akhir-akhir ini gerakan untuk memelihara keindahan tepi sungai Kinugawa sudah dimulai. Banyak bangunan kosong yang akhirnya dihancurkan dan diubah menjadi taman, jalur pejalan kaki, maupun pemandian air panas, yang akhirnya justru menarik minat wisatawan yang memang mencari suasana indah dari Kinugawa ini. Foto 02: Kinugawa Onsen [foto: Masashi Yanagiya/wikimedia] Yang menarik dari Kinugawa Onsen Di antara berbagai resort onsen yang ada di Jepang, Kinugawa Onsen ini mungkin termasuk salah satu yang paling menarik. Itu karena resort onsen ini tak melulu bicara tentang pemandian air panas dan ryokan, namun karena tak jauh dari resor onsen ini terdapat beberapa theme park yang menarik dan atraksi/obyek wisata non-onsen yang juga tak kalah menariknya. Tapi tetap, kita jalan-jalan dulu ke daya tarik utama dari resor onsen ini yang tak lain dan tak bukan adalah onsen-nya. Foto 03: Tobu World Square, salah satu theme park populer di Kinugawa Onsen [foto: Jiang Dong-Qin/wikimedia] Kinugawa Onsen memiliki beberapa onsen menarik. Sebagian diantaranya menjadi bagian dari ryokan, sebagian lainnya berupa pemandian umum yang bisa dikunjungi oleh siapa saja. Namun jika teman-teman tidak berminat untuk berendam air panas, di resort ini juga banyak terdapat footbath, alias onsen khusus untuk kaki, yang beberapa diantaranya bisa diakses secara gratis. Itulah mengapa banyak wisatawan sengaja memilih menginap 1 malam di ryokan di Kinugawa Onsen, sekalipun tempat ini hanya 30 menit dari Nikko, yaitu agar lebih puas menikmati suasana di Kinugawa dan juga ragam onsennya. Onsen di Kinugawa tak hanya terdapat di area kota-nya saja. Beberapa onsen terletak jauh di dalam lembah, namun populer untuk dikunjungi karena pesona keindahan alam dan juga sejarahnya. 2 onsen terpencil yang cukup populer adalah Okukino Onsen yang memiliki beberapa onsen outdoor dengan pemandangan fantastis; dan Yunishigawa Onsen yang populer dengan festival musim dinginnya. Ngomong-ngomong, Yushinagawa Onsen ini sudah terkenal sejak lama lho. Konon klan Taira (atau klan Heike) dulu sering mampir ke daerah sini untuk bersembunyi. Jadi jangan heran jika di daerah ini terdapat museum terbuka, Heike no Sato, yang menggambarkan suasana kehidupan dan juga sejarah dari klan Heike. Kinugawa Onsen ini juga memiliki beberapa atraksi menarik. Salah satunya adalah menyusuri sungai Kinugawa dengan perahu kayu berlantai datar. Di sepanjang perjalanan wisatawan dapat menikmati keindahan sungai Kinugawa, khususnya sisi-sisi yang belum disentuh oleh manusia, begitu juga dengan bebatuan dengan formasi yang unik. Teman-teman juga dapat melihat Kinugawa dari ketinggian dengan naik Kinugawa Hot Spring Ropeway untuk mencapai puncak Gunung Maruyama, dan di sepanjang perjalanan wisatawan dapat melihat keindahan pegunungan Nasu Kogen dan Sungai Kinugawa. Jika lebih tertarik untuk melakukan hiking, coba sempatkan untuk menjelajah lembah di Kinugawa Onsen. Beragam pemandangan indah yang memiliki wajah berbeda di keempat musim siap untuk membuat wisatawan merasa betah dan rindu untuk kembali lagi. Foto 04: Kinugawa Hot Spring Ropeway [foto: Nyao148/wikimedia] Ngomong-ngomong, 2 theme park besar yang ada di Kinugawa Onsen, yaitu Tobu World Square dan Nikko Edomura (Edo Wonderland) sengaja nggak saya bahas disini karena saya ingin mengulas lebih detail dalam tulisan terpisah. Cara mencapai Kinugawa Salah satu alasan mengapa saya membahas tentang Kinugawa Onsen, adalah karena tempat ini beberapa kali disebut dalam tulisan Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass (1) dan Jangan Dulu Menjelajah Nikko Sebelum Mengenal Aneka Nikko Free Pass (2-end). Jadi disini yang saya utamakan adalah aneka rute yang dicover oleh aneka free pass tersebut. Foto 05: Stasiun Kinugawa Onsen [foto: M. Ohtsuka/wikimedia] Jika berangkat dari Tokyo, salah satu cara termudah adalah menggunakan Tobu Nikko Line dari Stasiun Tobu Asakusa ke Stasiun Kinugawa Onsen. Biayanya kira-kira 1550 yen* dengan lama perjalanan 140 menit, dan rute ini di cover oleh berbagai Tobu Nikko Free Pass. Alternatif lainnya, naik kereta limited express yang dioperasikan atas kerjasama Japan Railway (JR) dan Tobu Railway. Dengan menggunakan kereta tersebut, teman-teman dapat mencapai Stasiun Kinugawa Onsen dalam waktu 2 jam perjalanan dari Stasiun Shinjuku (biaya 4000 yen*). Rute ini di cover oleh JR East Pass. Sedangkan jika berangkat dari Nikko, bisa naik Tobu Nikko Line dan turun di Stasiun Kinugawa Onsen (transfer di Stasiun Shimoimaichi). Lama perjalanan 30 menit, biaya 310 yen*, dan rute ini di cover oleh Tobu Nikko Free Pass. Bisa juga dengan naik shuttle bus yang disediakan oleh berbagai theme park yang ada di Kinugawa Onsen. *** *Harga sewaktu-waktu dapat berubah. **Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  6. How To Enjoy Tokyo In 6 Days Dear friends, saya akan coba share itinerary perjalanan kita ke Tokyo dalam 6 hari beserta berbagai tips berdasarkan pengalaman disana dan mudah-mudahan ini bisa membantu terutama buat mereka yang masih ragu-ragu karena takut soal bahasa, makanan, mahalnya biaya, ataupun kompleksitas jaringan subway yang memang kalau dilihat sepintas bikin puyeng. Untuk benar-benar menikmati Tokyo dan seluruh side-tripnya yang menarik, saya perkirakan butuh waktu sekitar 10 hari, dan kalau mau ditambah dengan Osaka dan sekitarnya, maka harus tambah ekstra 6-7 hari lagi. Jadi buat yang punya planning untuk explore Tokyo-Osaka dalam 7 hari, sebaiknya dipisah saja jadi Tokyo atau Osaka saja, kecuali kalau punya waktu 10 hari baru bisa maksimal, kalau ngga nanti malah abis waktu di jalan. Waktu terbaik untuk mengunjungi Jepang adalah musim semi sekitar April atau musim gugur sekitar November. Cuaca kita selama trip ini termasuk bagus dan hanya diguyur hujan gerimis sekali waktu ke Yokohama dan pas ke Hakone dan Disney, matahari bersinar cerah dan suhu juga sejuk sekitar 20 derajat. Sayangnya di kota Tokyo sendiri, pemandangan daun musim gugur baru akan optimal nanti di akhir November, tidak seperti Seoul yang lebih cepat 2-3 minggu. Day 1 - Thu 30 Oct 2014 Hakone dan Tokyo Metro Government Building Plan hari pertama kita adalah Hakone karena ini side-trip terjauh dan setelah mengecek perkiraan cuaca di internet, hari itu sunny dan cloud sedikit jadi memang perfect untuk ke Hakone. Kalau misalnya cloudy atau rainy, kita akan geser ke hari lain dan tukar dengan itinerary yang bisa spend banyak waktu indoor seperti Shibuya atau Odaiba. Untuk ke Hakone, kita harus naik Odakyu Romancecar yang ada di Shinjuku, jadi dari hotel kita menuju Suitengumae dan beli dulu PASMO card (seperti EZLink di Singapore atau T-Money di Seoul) di machine. Instruksi-nya simple, pilih bahasa Inggris, masukkan uang dan pilih new PASMO. Saya sarankan untuk langsung isi ¥5,000 karena sampe hari terakhir, kita malah kudu top-up lagi ¥2,000 haha, namun kalau nanti ngga banya kepake, PASMO tetap bisa dipake untuk naik bus juga dan belanja di beberapa mini-market, atau di refund dengan minimal saldo ¥500. Sebagai patokan simple, biaya untuk dari stasiun A ke stasiun B itu sekitar ¥170 kecuali untuk jarak yang jauh seperti ke Yokohama atau Odaiba dan kalau ganti tipe kereta seperti Metro (subway) ke JR (regular train) juga harus bayar dua kali. (kiri) di dekat stasiun Odakyu | (kanan) di dalam Romancecar Setelah PASMO beres, masukkan saja ke dalam dompet agar tidak gampang tercecer dan setiap masuk ke stasiun, dompet tinggal di-tap dan masukkan lagi ke kantong celana. Untuk ke Shinjuku, kita harus naik Hanzomon Line ke arah Chuorinkan, turun di Kudanshita dan ganti Toei-Shinjuku menuju Sasazuka dan turun di Shinjuku. Cara paling gampang untuk mengetahui rute ini, pake saja Google Maps, masukkan current location atau stasiun asal dan masukkan stasiun tujuan, nanti akan di kalkulasi best route-nya. Agar bisa menghemat lebih banyak waktu lagi, itinerary dan rute kereta sudah dicari dulu di Indonesia dan diprint di selembar kertas jadi ngga perlu browse lagi, tinggal lihat contekan kecil Tiba di Shinjuku, ambil West Exit dan cari Odakyu Department Store. Stasiun Odakyu ada di dekat situ dan untuk ke Hakone, kita butuh beli free-pass sekitar ¥5.000 yang mencakup free entrance dan discount ke berbagai attraction, Hakone-Tozan train line, cable car, dan pirate ship di Lake Ashi dan setelah punya free-pass, kita bisa membeli tiket kereta Limited Express Romancecar yang harga one-way sekitar ¥1.000. Tempat membeli tiket tersebut ada di Odakyu Sightseeing Service Centre yang lokasinya ngga jauh dari pintu masuk stasiun. Tiket kereta lebih baik beli one-way agar waktu lebih fleksibel dan tiket return ke Shinjuku bisa dibeli di sana. Perlu diperhatikan, kalau menggunakan fasilitas round-trip dari free pass, Anda akan menggunakan kereta biasa dan tiba di Odawara, dan dari Odawara harus naik kereta lagi menuju Hakone-Yumoto, sedangkan Romancecar lebih cepat dan langsung ke Hakone-Yumoto. (kiri) soba | (kanan) pintu masuk Gora Park Tiba di Hakone-Yumoto, kita coba mengikuti rute tipikal turis yaitu naik Hakone-Tozan ke Gora, lunch dan explore Gora park, lanjut naik train ke Sounzan kemudian ropeway ke Owakudani, sebelum turun dengan cablecar lagi menuju Togendai untuk naik pirate ship di Lake Ashi ke Hakone-Machi dan kembali ke Hakone-Yumoto dengan bus. Semuanya berjalan lancar namun dari pengalaman kita, justru pada saat naik kapal terakhir di Lake Ashi, waktu sudah menjelang malam dan awan cenderung tebal sehingga gunung Fuji sudah tidak terlihat sama sekali. Kelihatannya rute terbaik malah kebalikannya yaitu dari Hakone-Yumoto ke Hakone-Machi dulu untuk naik pirate ship ke Togendai dan berharap sekitar jam 11 siang, langit masih cerah dan view gunung Fuji masih jelas. Untuk yang memiliki rencana day-trip dan tidak menginap di Hakone, tidak disarankan mengunjungi Gotemba Fashion Outlet karena memakan waktu yang lama, jadi lebih baik fokus di Gora Park, Owakudani, dan Lake Ashi saja. Kalau ada waktu lebih, boleh coba mampir dulu di Hakone Open Air Museum yang ada di Chokoku No Mori station, satu stop sebelum Gora. Setelah lunch di sekitar stasiun Gora, kita jalan menuju Gora Park dan dengan free-pass kita bebas masuk ke dalam. Warna musim gugur mulai terlihat di taman ini dan foto paling cakep di area sekitar fountain karena ada latar belakang gunung dan pepohonan yang berwarna-warni. Setelah puas di park, kita kembali ke stasiun untuk menunggu train ke Sounzan dan jangan lupa untuk mencoba kudapan ringan berisi red bean seharga ¥100-an, rasanya enak! Tiba di Sounzan, kita langsung pindah ke cablecar dan menuju Owakudani. View dari Hakone Ropeway ini sungguh bagus dan memasuki area Owakudani sudah tercium bau belerang dan dari kejauhan sudah terlihat kepulan-kepulan asap. Maskot tempat ini adalah telur hitam dan memang salah satu 'souvenir' di sini adalah telur hitam tersebut yang direbus di air belerang dan konon satu butir telur tersebut bisa menambah umur 7 tahun tapi tidak boleh makan lebih dari 2.5 butir, ya mungkin bukan apa-apa tapi takut kolestrol dan bisulan kayanya hihi di Owakudani dan telur hitam Karena sudah pukul 3.30 sore dan sebentar lagi matahari terbenam, area parkiran yang biasanya merupakan view point gunung Fuji terbaik malah visibility-nya sudah drop karena awan yang tebal. Kalau saja kita ambil jalur Lake Ashi dulu baru ke Owakudani, mungkin masih keburu nonton Fuji hehe. Banyak turis yang menghabiskan waktu disini untuk berendam air panas atau hiking menuju lake Ashi, yang pasti Owakudani ini menurut saya merupakan highlight utama dari Hakone trip dan wajib untuk dikunjungi. Es krim bertabur coklat juga nikmat dan jangan lupa membeli sekantung telur hitam seharga ¥500 di counter depan toko souvenir. Sekitar pukul 4.30, kita naik cablecar menuju Lake Ashi dan view dari atas juga bagus. Sebagian pohon sudah terlihat berubah warna merah dan coklat namun masih banyak yang hijau. Di dalam car, ada 2 orang bule manula yang sedang ngobrol dan terlihat was-was pada waktu melihat kapal sudah berangkat karena di Togendai memang ngga ada transportasi lain selain kapal menuju pelabuhan berikut sedangkan cable car terakhir beroperasi sekitar jam 5 sore. Namun untungnya timing kita pas karena ada satu kapal terakhir yang akan berangkat one-way menuju Hakone-Machi persis jam 5 sore, jadi setelah berfoto sebentar di dermaga, kita naik kapal dan tiba di pelabuhan dalam waktu 30 menit. Dari situ, kita menuju parkiran untuk nunggu bus express menuju Hakone-Yumoto. Bus juga sudah termasuk dalam free-pass jadi tidak perlu bayar lagi. Lake Ashi dan pirate ship Tiba di Hakone-Yumoto, kita langsung menuju loket, menunjukkan Hakone free-pass agar bisa beli tiket Romancecar balik ke Shinjuku seharga ¥1.000 dan kereta berangkat jam 6.20 malam, tiba di Shinjuku sekitar jam 8 malam. Cukup banyak restoran di stasiun dan ada satu restoran yang menjual Onigiri jadi kita beli beberapa untuk dinner dan yang paling rekomen adalah tuna. Setelah kenyang, kita lanjut dengan berjalan santai menuju Tokyo Metro Government Building (TMGB) untuk menikmati skyline Tokyo yang terkenal cantik. Ikuti saja plang dari stasiun ke arah West Exit, kira-kira 20 menit sampe dan coba tanya ke petugas yang ada di dekat gedung untuk arah masuk lift-nya. Onigiri Kita sempat kesasar dan malah naik tangga tinggi menuju jalan protokol yang banyak gedung kantor padahal harusnya ke basement dan masuk lewat situ. Untuk naik, semua tas akan diperiksa dulu oleh sekuriti sebelum satu-persatu dipersilahkan masuk ke lift dan naik ke lantai 45. View dari atas bisa dibilang memang spektakuler namun sayang karena terlalu banyak stand-stand souvenir jadi pantulan lampu ke kaca-nya cukup mengganggu dan hasil foto juga jadi berbayang tapi karena gratis ya ngga boleh komplen haha view malam dari TMGB Setelah puas menikmati pemandangan malam Tokyo, kita turun dan kembali ke hotel melalui MRT Tochomae Station dengan jalur Oedo Line dan turun di Aoyama Itchome kemudian pindah ke Hanzomon Line dan turun di Suitengumae. Untuk yang stay di daerah Shinjuku / Shibuya, TMGB ini bisa jadi pilihan yang bagus, namun kalau tinggalnya di Asakusa/Chuo dan ngga masalah untuk bayar entrance fee sekitar ¥2.000, lebih baik ke Tokyo Skytree saja karena lebih dekat.
  7. Anda seorang yang menyukai cerita-cerita perang, cukup tertarik dengan sejarah, dan berencana jalan-jalan ke Tokyo dalam waktu dekat? Baiklah, museum Samurai yang terletak di Kabukicho, Shinjuku adalah tempat yang tepat untuk anda kunjungi. Buat anda para sejarawan ‘serius’ atau bahkan kolektor pedang, sebenarnya untuk rujukan yang lebih komplet dan detail anda bisa mengunjungi National museum di Taito atau Sword Museum di Yoyogi. Namun bagi anda para traveller yang mencari penjelasan ringkas ditengah kota Tokyo yang cukup bernuansa ‘medsosable’, yup datanglah ke Samurai museum. Gak akan nyesel deh hehehe.. Baiklah, museum ini terdiri atas dua lantai yang masing-masing lantai terbagi dalam beberapa area. Lantai satu-tempat dimana semua bermula-berisi deretan yoroi (baju zirah), ada yang asli dan (kebanyakan) replika-yang dipakai oleh para samurai diwaktu yang berbeda-sejarah para samurai terbentang selama kurang lebih 800 tahun yang terbagi dalam beberapa jaman seperti jaman Kamakura, dan terutama era Muromachi (1336-1573), dan Edo (1600-1868)-dengan derajat yang berbeda sesuai jenjang kepangkatan mereka. Bagi para bangsawan, jenderal, dan kalangan atas lainnya tentu bahan-bahan yang digunakan untuk membuat zirah-zirah tersebut lebih kuat dengan warna-warni dan relief yang menunjukan tingginya derajat mereka. Untuk para prajurit, pastinya lebih sederhana dan minim relief. Oh ya, untuk menikmati dan memahami secara utuh koleksi-koleksi museum, pihak pengelola menyediakan tour guide yang ‘cukup fasih’bahasa Inggris (walau logat Jepangnya kental banget dan bikin kita susah paham apa yang dia ucapkan :D). Satu tour guide melayani sekitar 15 pengunjung untuk satu sesi tour selama kira2 dua jam. Waktu kami (saya, istri dan dua anak saya) tiba sudah ada sekitar 12 orang yang stand by menunggu kuota pengunjung terpenuhi. Pas. Setelah menyelesaikan ‘admission fee’ di reception kami memperoleh tiket dan siap diantar mengelilingi oleh Kyoko, tour guide kami hari itu. Sekedar info, harga tiket masuk atau admission fee disini memang relative mahal dibanding museum-museum pada umumnya. Untuk dewasa, dibanderol 1.900 Yen, usia 12 tahun kebawah 900 Yen, 3 tahun kebawah bebas biaya masuk. Tapi percayalah, gak rugi deh untuk mampir kesini. Lanjut kelantai dua, sebelum memasuki ruang-ruang pamer kita diwajibkan mencopot alas kaki sebelum memasuki area ruang display. Bicara ruang display saya cukup kagum dengan perancang museum ini. Nuansa tradisional yang dihadirkan lewat arsitektur jepang kuno yang bernuansa kayu, pernik-pernik seperti tatami, lampion, lukisan, dengan tata lampu yang redup diperkuat dengan lagu-lagu tradisional Jepang yang diputar lirih. Benar-benar membangun suasana yang oke banget. Ruang pertama yang kami datangi adalah ruang pedang yang berisi aneka pedang katana dan senjata-senjata bilah lainnya (tombak, pedang pendek, pisau, anak panah, tombak pendek, sampai golok besar yang khusus dipergunakan untuk menyerang kaki kuda dalam pertempuran). Kyoko, sang tour leader secara fasih menjelaskan kegunaan dan perkembangan teknologi pembuatan bilah pedang termasuk peralatan-peralatan pendukungnya seperti helm pelindung kepala saat perang berlangsung, yang semakin maju seiring berkembangnya jaman. Seraya juga fasih menceritakan beberapa pertempuran besar yang melibatkan dunia samurai, yaitu perang Sekigahara dan pertempuran melawan invasi bangsa Mongol, yang masing-masing diabadikan dalam lukisan kuno yang dipajang dalam kotak kaca. Sayangnya lukisan itu tidak boleh difoto entah kenapa-saya juga gak nanya, karena lebih tertarik memperhatikan kecantikan Kyoko dan koleksi senjata dalam museum hehehe. Dari penjelasan Kyoko pula saya baru tahu bahwa para samurai tidak selalu identic dengan pedang, ada beberapa samurai yang terkanal sebagai ‘si jago memanah’, bahkan dijaman yang lebih modern, saat senapan matchlock dipergunakan secara luas dalam berbagai pertempuran di Jepang, ada beberapa samurai yang terkenal sebagai ‘jago tembak’, salah satunya Sakatomo Ryoma, samurai terkenal dari daerah Sochi. Sesi keliling terus berlanjut dan diakhiri dengan penjelasan tebntang berakhirnya era samurai semenjak restorasi Meiji yang membawa Jepang kepada ‘abad perubahan’ dimana mereka mulai membuka diri pada pengaruh-pengaruh asing dan memulai era industrialisasi. Kyoko menjelaskan sejarah singkat tokoh-tokoh terkenal dalam dunia samurai, hingga tokoh-tokoh yang membawa Jepang menuju abad modern. Selesai sesi ini kita boleh loh mencoba yoroi, lengkap dengan helm dan pedangnya. Bahkan kalau mau merogoh kocek sedikit lebih dalam, anda dan keluarga bias dirias berdandan ala para shogun atau daimyo tempo dulu unbtuk kemudian diabadikan oleh juru potret professional. Ada pula kursus singkat kaligrafi, ilmu pedang, dan menggambar pada hari-hari dan jam tertentu. Berhubung masih banyak tempat yang harus saya datangi, terpaksa saya skip deh bonus-bonusnya. Cukup foto sekali bergaya komandan samurai dan belanja-belanja dikit di souvenir shopnya. Pedang asli katana dengan kualitas bilah premium juga dijual loh disitu. Tertarik juga sih Cuma bingiung bawa masuknya aja ke Indonesia. Sekian laporan singkat saya dari museum Samurai, Shinjuku, Tokyo. Untuk yang Tanya-tanya arah untuk sampai kesana, saya sertakan link dibawah berikut untuk
  8. Jalan jalan ke Jepang Bagian 3 ini meliputi Harajuku, Shibuya, Shinjuku dan lainnya. Kalau belum baca tulisan bagian 1 dan 2 bisa klik disini ya. Hari ke 6: Harajuku - Shibuya - Shimbashi - Shinjuku Dari Osaka menuju ke Tokyo St dulu untuk nitipin koper (lagi). Tujuan pertama adalah Harajuku! penasaran pengan tau ada apa aja sih disana. Ditengah perjalanan ke Harajuku yang sudah menjelang siang itu, saya browsing ke mbah google kira-kira ada makanan apa ya yang enak disantap di Harajuku(?) dan yang keluar malahan banyak crepes terutama Marion Crepes yang legendaris, jadi penasaran apa sih bedanya crepes di Harajuku ini dibandingkan dengan yang ada di Indonesia. Keluar dari Harajuku St yang super padat langsung nyebrang jalan mengikuti arahan dari googlemaps menuju ke Marion Crepes. Lewatin gang kecil yang entah dimana tapi tetap banyak yang lewat jadi ga usah kuatir nyasar (google maps kasian kok sama turis jadi ga akan parah kalau pun nyasar :p). Sekitar 10 menitan jalan dari Harajuku St, ketemu juga yang namanya Marion Crepes. Pada saat itu udah ampir jam makan siang yang untungnya Marion Crepes nya juga belum ramai. Sedikit tambahan hari itu di Harajuku sangat ramai pengunjung yang mayoritas adalah turis wanita, dijalanan itu memang banyak tempat shopping kosmetik dan fashion dengan harga yang memang cukup miring. Jreng jrenggggg! Gedeeee aja ini crepesnya hahaha. Yang saya pesan ini lupa namanya yang pasti mayoritas coklat isinya. Es krim coklat, wafer, choco crunch, mesyes, kismis dan lainnya. Rasanyaaa enakkk! dan bolehlah untuk ganjel perut sementara karena memang yang menarik untuk dicoba ya crepes ini di Harajuku. Disini ngga cuma Marion Crepes tetapi ada banyak lagi merk lain yang ngga kalah ramai dengan ini. Harga rata-rata untuk crepes ini adalah ¥500. Harajuku terkenal dengan "Harajuku Style" which means kostum dan penampilan anehnya *please correct me if i'm wrong* dan memang saya menemui satu toko yang menjual kostum macam-macam dan cukup unik. Ga cuma tokonya, saya pun ga sengaja berpapasan dengan orang-orang yang berkostum unik ditengah hari bolong. Yang 1 berkostum ala ala Harry Potter dengan menggiring binatang peliharaan yang ternyata adalah boneka ditarik-tarik dan yang satunya Wanita berkostum kurcaci warna warni *ngasal mendeskripsikannya* :p. Melanjutkan eksplorasi ke arah Shibuya karena penasaran dengan patung Hachiko didepan Shibuya St. Tadinya mau naik kereta ke Shibuya tetapi karena liat ke stasiun sangat padat sekali jadi saya memutuskan untuk jalan kaki aja (liat di google maps sih cuma 30 menit jalan kaki). Oh ya saya sempet lihat dibelakang Harajuku St ada yang namanya Meji Shrine ngga begitu paham seberapa dalam masuknya ke dalem, baru 10 menit jalan ke arah dalem aja saya sudah nyerah akhirnya foto-foto bentar. Ngga nyesel deh memutuskan jalan kaki dari Harajuku ke Shibuya, saya melewati toko sepeda yang menurut saya keren sekali (kebetulan doyan sepeda) lalu juga nikmatin cuaca yang tidak begitu terik sambil lihat-lihat sekitar. Perjalanan 30 menit bikin crepesnya cepet diolah sama perut nih, sampe Shibuya laper lagi! Lagi lagi nanya mbah google makanan apa yang enak di Shibuya dan pilihan jatuh kepada Sushi. Tempat sushinya agak susah buat dicari mungkin karena lokasinya ada didalam gedung. Pertama masuk ke gedung udah mulai kuatir "jangan jangan didalam gedung gini mahal nih". Begitu sampai didepan restoran sushinya eh antrinya melingker kayak uler tangga (agak lebay) tapi walaupun panjang waktu antrian saya ngga sampai 10 menit sudah dipanggil, ini membuktikan bahwa orang jepang selesai makan langsung keluar, ngga kongkow gosip dulu macam orang kita hahaha. Saya duduk di sushi bar karena memang sendirian juga kesana, lihat-lihat menu dan murah loh hoho, saya pesen 4 menu + minum cuma ¥1200 aja. Setelah sushi saya menyeberang jalan untuk ke patung hachiko, penuh sekali dengan wisatawan yang ingin foto bareng sama hachiko dan banyak orang indo nya juga :p. Saya mah yang penting pernah lihat, pegang sama foto dah cukup. Sudah cukup puas jalan-jalan di Shibuya, tujuan selanjutnya adalah Shimbashi, singkat cerita sesampainya di Shimbashi St begitu keluar ada banyak stand komik dan majalah didepan stasiun. Tujuannya adalah ke Tamiya Shop yang terletak 10 menitan jalan dari Shimbashi St. Salah satu tempat yang bisa menguras isi dompet nih! harganya pun dibandingkan dengan di Jakarta bisa lebih murah sekitar 40% (IMO). Sayangnya saya ga berani mengambil foto dalamnya takut kena omel :p. Sedikit info bahwa disekitar Shimbashi St banyak sekali kedai makanan dengan menu yang berbeda-beda, mungkin lain waktu mau coba nginap di daerah Shimbashi. Malam ini saya menginap di Boothnet cafe & capsule di Shinjuku. Karena jepang terkenal dengan capsule hotelnya, bolehlah cobain nginep di capsule semalam aja. Reviewnya bisa dibaca disini. Malam itu saya keluar untuk cari makan dan berjalan kaki saja disekitaran hostel. Memang hostel saya ini terletak dilokasi yang sangat strategis karena dekat dengan Shijuku St, beberapa tempat makan, shopping dan saya baru ingat ini adalah salah satu red district di Jepang. Pantas saja malam itu ada beberapa orang kulit hitam yang menawari saya untuk melihat tontonan yang "indah" dengan harga yang bervariatif dan rupanya mereka semacam germo / marketing / sales / apa pun itu haha. Selain itu banyak sekali di pojokkan jalan tulisan DVD 24 hours dan karena penasaran saya masuk ke dalam salah satu toko yang ternyata isinya adalah penyewaan dan penjualan DVD (film box office maupun film yang syur syur) :p. Uniknya dari tempat DVD ini adalah mereka menyediakan ruangan untuk menonton DVD yang disewa oleh orang dengan harga yang cukup murah sekitar Rp. 100.000 / 3 jam (sudah termasuk sewa DVD). Hari ke 7: Mount Fuji, Kawaguchiko Tujuan hari ini adalah Gunung Fuji yang terletak di wilayah Kawaguchiko dan dimulai dari Shijuku St menuju ke Otsuki St. Nanti dari Otsuki St pindah jalur ke Fujikyu Railways menuju Kawaguchiko St. Untuk rute Shinjuku ke Otsuki masih tercover oleh JRPASS (68 menit perjalanan) tetapi Otsuki ke Kawaguchiko harus membeli tiket seharga ¥1140 / trip (60 menit perjalanan). Tiket untuk ke Kawaguchiko bisa dibeli dengan 2 cara yaitu di loket biasa dan dimesin seperti ATM di Otsuki St. Sebisa mungkin kalau memang lagi musim liburan, bangunlah dan berangkatlah sepagi mungkin jika ke gunung Fuji karena memang sangat padat dan ramai pada saat kemarin saya pergi. Pemandangan selama perjalanan menuju Kawaguchiko sangat indah sekali dan gunung Fuji menampakkan puncaknya dengan sangat jelas. Setibanya di Kawaguchiko saya langsung mengantri bus untuk menuju Kawaguchiko lake. Ada beberapa line untuk naik sight seeing bus di Kawaguchiko dan saya naiki adalah bus yang berada di red line dengan biaya ¥480 untuk sampai ujungnya danau Kawaguchiko sedangkan saya hanya membayar ¥150 karena saya hanya sampai di Ropeway. Nah dengan ropeway inilah kita akan dibawah ke viewpoint untuk foto dan menikmati gunung Fuji. Harga tiket ropeway ini ¥710 / return. Sangat disayangkan sesampainya diatas, puncak gunung fuji sudah tertutup oleh awan tebal :(. Saya habiskan waktu sekitar 1 jam diatas menunggu apakah akan hilang awan dipuncaknya dan ternyata tidak. Di lokasi viewpoint terdapat warung oleh-oleh dan snack. Saya pun mencoba membeli semacam sate bulat-bulat yang terbuat dari tepung (lupa namanya) seharga ¥400 termasuk green tea lalu saya juga mencoba eskrim yang dibeli melalui vending machine seharga ¥350. Turun ah! kembali kepinggiran danau Kawaguchiko tempat awal saya turun dari bus red line tadi. Dibawah terdapat satu toko yang menjual cookies khas Kawaguchiko dan saya pun membeli beberapa untuk oleh-oleh karena saya pikir ciri khas dari daerah situ, ternyata setelah dicoba rasanya mirip sama lidah kucing khas Indonesia loh haha! Sekembalinya ke Tokyo dari Kawaguchiko waktu sudah menjelang malam dan saya masih harus seret-seret koper menuju hostel selanjutnya. Malam ini saya menginap di IRORI NIHONBASHI yang reviewnya sudah saya ketik disini. Saya ngga tau menau daerah tempat saya menginap karena memang diluar dari Yamanote Line juga dan menanyakan rekomendasi makan yang enak dari staff hostel. Selama di Jepang belum ngerasain ramen yang enak jadi menu malam itu diputuskan adalah ramen dan rekomendasi dari hostel memang sungguh luar biasa enaknyaaaa! Lagi-lagi saya lupa namanya dan lupa foto ramennya udah laper tingkat dewa (lebay). Pertama kalinya makan di kedai ramen yang pesennya pake koin, noraklah waktu itu ngga ngerti cara pesennya dan pegawainya pun ngga bisa bahasa inggris. Simplenya sih gini, begitu masuk pintu kedai pasti ada mesin (mirip vending machine) disitu kita bisa pilih mau makan apa (mesti nanya ke pegawainya apakah mengandung babi atau tidak bagi yang muslim), setelah pilih mau makan apa baru masukkin koin sesuai harga makanan lalu pencet tombol menu yang pilih. Pork Ramen super enak seharga ¥1080 yang bikin begah perut malam itu :p. Hari ke 8: Ueno Park - Odaiba - Akihabara - Asakusa Belum dapet penampakan bunga sakura yang ciamik bikin saya penasaran dan memutuskan untuk pagi-pagi berangkat ke Ueno Park dan terFujilah ketemu satu pohon yang bagus banget dikelilingi beberapa wisatawan yang sibuk memotret keindahan bunga sakura tersebut, selain itu banyak juga yang sudah duduk ber-Hanami ria. Lagi seru motret eh ada pasangan Indonesia yang pre-wedding disitu juga. Puas berfoto dipohon sakura, lanjut lihat-lihat sekeliling dan masuk ke temple kecil nah dari situ dapet lagi spot bagus untuk foto mengarah ke danau. Jalan kaki dari temple kecil ke danau memakan waktu 5 menit aja dan disitu bisa duduk-duduk sambil bengong. Kebetulan beli sandwich jadi sembari ngemil aja sekitar 30 menitan disitu. Ga kerasa sudah mulai siang jadi balik ke Ueno St buat melanjutkan perjalanan ke Asakusa. Sesampainya di Asakusa ternyata banyak juga pohon sakura dipinggir sungai dan lagi-lagi banyak orang yang berfoto disitu. Cuaca bagus nih, yuklah jalan kaki aja ke Akihabara! berdasarkan info dari googlemaps yang katanya bisa jalan 30 menit akhirnya nekat jalan dan ternyata 1 jam baru sampai hahaha. Dijalan menuju Akihabara saya melewati kantornya BANDAI yang didepannya terdapat beberapa patung seperti Doraemon, Anpan Man, Satria Baja Hitam, Ultraman dan lainnya. Ternyata capek juga jalan kaki ya dan perut udah laper eh ngelewatin Yoshinoya, ya udah deh makan lagi disitu. Sampai juga di Akihabara yang tujuan utamanya adalah hunting barang 2nd hand di SOFMAP! Banyakkk banget gedung SOFMAP disitu tetapi yang saya masukki pertama adalah SOFMAP main building ada 7 lantai dengan macam-macam jenis gadget yang dijual dan berbeda-beda disetiap lantainya. Barang yang kebanyakan dijual di SOFMAP main building adalah barang baru, sedangkan barang 2nd hand banyakan berada di gedung seberang main building yang agak lebih kecil tetapi cukup lengkap (gedung SOFMAP berwarna biru). Sedikit informasi mengenai barang di SOFMAP kalau kalian cari asesoris semacam kabel data, earphone, casing dan lainnya udah jelas lebih murah jika beli di Tokopedia / Kaskus / Indonesia lah pokoknya. Nah sedangkan kalau beli gadget macam PS4 / Handphone / Kamera itu bisa lumayan jauh bedanya karena tanpa tax dan jika transaksi dengan kartu kredit dapat diskon tambahan 5% lagi kalau tidak salah. Puas lirik sana sini di Akihabara saya lanjutkan perjalanan menuju Odaiba, Divercity Mall lebih tepatnya. Disana ada patung Gundam yang super besar dan buat foto seru-seruan aja sih, sisanya ya cuma shopping area aja. Yang lumayan mengejutkan saya adalah ternyata ada bunga tulip yang tumbuh di area dekat Gundam itu dan sangat bagus sekali. Di Divercity juga saya mencari oleh-oleh untuk orang rumah seperti Tokyo Banana dan lainnya. Menjelang sore saya memutuskan untuk pulang ke hostel untuk packing karena besok paginya sudah harus pulang ke Jakarta :(. Makan malam hari terakhir adalah Tonkotsu yang lagi-lagi direkomendasikan oleh staff hotel tempat saya menginap. Jalan kaki pun hanya 10 menit dari hostel. Harga makanannya ¥900. Yak selesai sudah bagian ke 3 Jalan Jalan ke Jepangnya! Semoga semua informasinya walaupun sedikit bisa bermanfaat buat temen-temen yang membaca tulisan saya ini. Cheers!
  9. Dari sekian banyak distrik keren yang ada di Tokyo, nama Shibuya termasuk salah satu distrik yang paling wajib disambangi kalau punya kesempatan untuk wisata ke ibu kota Jepang tersebut. Shibuya memang layak masuk dalam daftar distrik terpopuler di Tokyo, karena distrik ini memang memiliki hampir semua yang dicari oleh wisatawan: tempat kongkow keren, spot yang ikonik, aneka tempat belanja, hingga urban legend populer seperti Hachiko. Jika kalian baru pertama kali menjejakkan kaki ke Tokyo dan berencana untuk mengunjungi Shibuya, mari simak berbagai tips trivia berikut ini. Ingat, Shibuya itu lebih dari sekedar Shibuya crossing dan Patung Hachiko saja. Jangan puas kalau baru mengetahui kedua spot tersebut, karena sebetulnya di Shibuya masih banyak spot keren lainnya – beberapa diantaranya masih relatif jarang terekspos – yang layak masuk dalam itinerary kalian. * * * * * Informasi Dasar Shibuya, via Nelo Hotsuma/flickr/creative commons Kalau menyebut nama Shibuya, biasanya orang akan langsung membayangkan daerah komersial yang ada di sekitar Stasiun Shibuya – termasuk Shibuya crossing-nya yang fenomenal itu. Pendapat tersebut nggak salah, tapi nggak sepenuhnya benar. Shibuya sejatinya merupakan nama sebuah distrik di Tokyo. Tepatnya, Shibuya merupakan salah satu dari 23 distrik khusus di Tokyo yang terdiri dari beberapa distrik. Dengan kata lain, Shibuya itu luas banget! Kalian mungkin perlu waktu 1-2 harian jika betul-betul ingin menjelajah Shibuya sampai tamat hingga ke ujung gang-nya. Shibuya, via Candida.Performa/flickr/creative commons Ingin membayangkan seluas apa distrik Shibuya ini? Mari kita kenalan dulu dengan beberapa distrik dan sub-distrik yang menjadi bagian dari Shibuya: Hatagaya (Sasazuka, Hatagaya, Honmachi), Yoyogi (Uehara, Oyamacho, Nishihara, Hatsudai, Motoyoyogicho, Tomigaya, Yoyogi-kamizonocho), Sendagaya (Sendagaya, Jingumae), Ebisu-Omukai (Kamiyamacho, Sakuragaokacho, Jinnan, Hachiyamacho, Udagawacho, Uguisudanicho, Shoto, Daikan’yamacho, Shinsencho, Ebisunishi, Maruyamacho, Ebisuminami, Dogenzaka, Nanpeidaicho), Hikawa-Shimbashi, Shibuya, Higashi, Ebisu, Hiroo. Luas banget kan? * * * * * Daya Tarik Shibuya Shibuya, via jonolist/flickr/creative commons Sudah tahu kan, kalau Shibuya itu luas? Tapi mari kita persempit fokusnya pada hal-hal yang membuat Shibuya ini menarik perhatian wisatawan, yaitu mulai dari fashionnya. Shibuya memang terkenal sebagai salah satu distrik fashion ternama di Tokyo. Tepatnya, Shibuya dikenal sebagai kiblatnya fashion wanita muda. Berbeda dengan Harajuku yang lebih cocok untuk segmen remaja. Berbagai tren mode fashion terbaru lahir dari distrik Shibuya, dan itulah yang membuat para pecinta fashion wajib mampir ke sana saat memiliki kesempatan untuk wisata ke Tokyo. Di Shibuya ada banyak toko-toko fashion dan berbagai pusat perbelanjaan yang wajib dikunjungi oleh pecinta fashion, salah satunya adalah Shibuya 109 dan PARCO (sementara ditutup untuk proses renovasi, dan baru dibuka lagi tahun 2019). Shibuya Crossing, via Yoshikazu TAKADA/flickr/creative commons Hal lain yang membuat Shibuya terasa begitu seksi dikunjungi oleh wisatawan, adalah karena di distrik ini bertabur spot ikonik yang kerap muncul dalam berbagai media – seperti film dan buku. Misalnya saja, di Shibuya ada patung Hachiko yang diangkat dari kisah anjing Hachiko yang legendaris. Kemudian ada Shibuya Crossing yang pernah muncul dalam berbagai film terkenal seperti The Fast and the Furious: Tokyo Drift dan Resident Evil: Afterlife. Jangan lupakan juga kalau Harajuku dengan Takeshita-dori nya itu masih termasuk dalam wilayah Shibuya. Karaoke, via vanityfair Shibuya juga kaya akan tempat kongkow yang asyik. Mulai dari resto biasa, aneka resto tematik, hingga izakaya (bar khas Jepang), semua bisa ditemukan di Shibuya. Bahkan jika kalian tiba-tiba kangen kehidupan malam saat tengah berada di Tokyo, beberapa klub terbaik bisa kalian sambangi di Shibuya. Atau, jika ingin sekedar karaoke, Shibuya juga memiliki banyak tempat karaoke keren lho. Hal lain yang membuat Shibuya begitu menarik adalah banyaknya sub-distrik keren di distrik ini. Masing-masing sub-distrik memiliki ciri khas tersendiri, seperti Daikanyama yang terkenal sebagai spot belanja barang bermerk, atau Ebisu yang memiliki sejumlah bar dan restoran kelas atas. Detailnya bisa dilihat pada bagian selanjutnya. * * * * * Yang Harus Dilakukan di Shibuya Sebetulnya, ada banyak sekali variasi aktifitas yang bisa dilakukan di Shibuya. Maklum, hampir semua hal bisa ditemukan di distrik ini. Berikut ini beberapa aktifitas populer dan semi-populer untuk dilakukan oleh wisatawan di Shibuya. 1. Mengeksplorasi Area di Sekitar Stasiun Shibuya Punya waktu traveling yang sangat terbatas? Kalau begitu, fokus saja menjelajah area di sekitar Stasiun Shibuya. Mayoritas daya tarik Shibuya memang ada di sekitar Stasiun Shibuya. Berikut ini beberapa spot keren yang bisa kalian temukan disana: A. Patung Hachiko Patung Hachiko, via IQRemix/flickr/creative commons Meeting poin paling populer di Shibuya. Patung Hachiko dibuat untuk mengenang anjing Hachiko, sosok anjing yang setia menunggui tuannya di depan Stasiun Shibuya hingga ajal menjemputnya. Kalian belum sah mengunjungi Shibuya kalau belum melihat patung yang ada di depan Stasiun Shibuya ini. B. Shibuya Crossing Shibuya Crossing, via WIL/flickr/creative commons Sejatinya, Shibuya Crossing ini merupakan zebra cross biasa. Yang membuatnya unik adalah karena banyaknya jumlah pejalan kaki yang menyeberangi zebra cross ini dalam satu waktu. Detail tentang Shibuya Crosing bisa dibaca disini: Shibuya Crossing: Antara Cerita, Realita, dan Tips. C. Shibuya 109 Shibuya 109, via timeout Salah satu shopping center paling populer di Shibuya. Bangunannya yang ikonik membuat Shibuya 109 ini sering muncul dalam berbagai manga dan film. Sekedar informasi, berbagai tren fashion di Tokyo banyak yang lahir dari tren di Shibuya 109 ini. D. Patung Moyai Patung Moyai, via retrip Selain Patung Hachiko, patung Moyai juga menjadi salah satu meeting point populer di Shibuya – walau masih kalah populer dari Patung Hachiko. Patung ini dihadiahkan oleh orang-orang dari pulau Niijima pada tahun 1980. E. Shibuya Hikarie Shibuya Hikarie (bangunan di sebelah kiri), via Dick Thomas Johnson/flickr/creative commons Gedung pencakar langit setinggi 34 lantai yang lokasinya sangat dekat dengan Stasiun Shibuya. Gedung ini memiliki department store seluas 8 lantai, dan dilengkapi dengan beberapa fasilitas keren seperti teater, museum, ruang pamer, restoran, dan lain-lain. 2. Shopping, Shopping, Shopping! Pusat perbelanjaan di Shibuya, via barnimages.com/flickr/creative commons Sebagai salah satu distrik fashion ternama, tentu saja Shibuya memiliki banyak sekali shopping spot keren. Mulai dari toko kecil di berbagai sudut Shibuya, hingga aneka department store dan shopping mall besar, semua bisa kalian temukan di Shibuya. Jika kalian (terutama wanita muda) memang termasuk shopaholic, Shibuya jelas akan menjadi salah satu surga belanja favorit di Tokyo. Menariknya, Shibuya nggak hanya didominasi oleh fashion saja. Di distrik ini pun terdapat beberapa toko bagi para otaku (sebutan untuk die hard fans) manga dan anime. Bagi penggemar segala pernak-pernik Disney, di Shibuya ada Disney Store Shibuya yang menjual bermacam merchandise Disney. Kalau kalian nggak sempat pergi ke Tokyo Disneyland ataupun Tokyo DisneySea, kalian bisa memuaskan hasrat belanja souvenir dengan mampir ke toko ini. 3. Menjelajah Hingga ke Sudut Shibuya Jangan puas hanya keliling-keliling di depan Stasiun Shibuya! Jangan merasa cukup setelah melihat Patung Hachiko, menyeberangi Shibuya Crossing, maupun belanja di Shibuya 109. Shibuya juga memiliki banyak jalan dan kawasan yang menarik untuk dijelajahi; beberapa diantaranya masih relatif jarang disebutkan dalam berbagai panduan wisata Shibuya. Jika kalian termasuk doyan jalan kaki dan hobi sightseeing, yuk mari intip beberapa jalan dan kawasan favorit di Shibuya berikut ini. A. Center Gai Center Gai, via kcomiida/flickr Center Gai merupakan jalur pedestrian utama di Shibuya. Kawasan ini lokasinya dekat sekali dengan Stasiun Shibuya. Di blok ini banyak terdapat bermacam jenis toko, restoran, hingga bar dan klab malam. Center Gai ini cukup menarik untuk dilalui oleh mereka yang hobi window shopping, atau sekedar ingin kongkow di tengah keramaian Shibuya. B. Love Hotel Hills Love Hotel Hill, via irubyourbrog.blogspot Sesuai dengan namanya, Love Hotel Hills ini merupakan sebuah kawasan di Shibuya yang memiliki konsentrasi Love Hotel lebih banyak dibanding daerah lainnya. Di kawasan ini banyak terdapat bangunan dengan gaya arsitektur yang nyentrik, dan tentu saja, deretan Love Hotel yang bisa kalian coba (kalau penasaran). Hanya saja, sekedar pemberitahuan, rata-rata Love Hotel di Shibuya ini memiliki rate yang lebih tinggi dibanding tempat lainnya. C. Spain Slope Spain Slop, via de.jal.com Spain Slope a.k.a Supein-zaka merupakan sebuah jalan sempit sepanjang 100 meter yang menghubungkan PARCO dan Inogashira Street. Jalan ini dinamakan “Spain Slope” karena suasananya yang mengingatkan pada suasana jalanan di Spanyol. Di sepanjang jalan ini banyak terdapat kafe kecil, toko-toko, dan juga restoran. D. Dogenzaka Street Dogenzaka, via User:Piotrus/wikimedia commons Salah satu jalan utama sekaligus jalan tersibuk di Shibuya. Jalan yang dimulai dari Hachiko Square dan membentang ke arah Barat ini memiliki banyak tempat makan, tempat belanja, perkantoran, dan klub malam. E. Koen Dori Koen Dori, via irubyourbrog.blogspot Suka belanja? Maka kalian perlu banget mampir ke Koen Dori (=jalan taman). Jalan sepanjang 450 meter tersebut merupakan salah satu shopping street populer di Shibuya yang memiliki banyak department stores dan bangunan yang menarik. Jalan ini dimulai dari Marui Department Store mengarah ke Yoyogi Park di Harajuku. F. Sakuragaoka-cho Sakuragaoka-cho, via Momotarou2012/wikimedia commons Kawasan yang terletak di sebelah Barat Daya Stasiun Shibuya ini memiliki banyak kafe dan restoran. Dibanding kawasan lain di Shibuya, Sakuragaoka-cho ini relatif lebih tenang dan suasananya pun menyenangkan. G. Bunkamura Dori Jalan di dekat Shibuya 109 yang dipenuhi dengan berbagai tempat makan, belanja, serta hiburan. H. Nonbei Yokocho Nonbei Yokocho, via Rs1421/wikimedia commons Salah satu kawasan di Shibuya yang memiliki suasana ala Tokyo sebelum Perang Dunia II. Di kawasan ini banyak terdapat bangunan kecil, dan restoran berkapasitas 3-4 tamu saja. Suasana di Nonbei Yokocho ini mirip-mirip dengan Golden Gai di Shinjuku. I. Cat Street Shibuya Cat Street, vi Aw1805/wikimedia commons Jalan ini terletak di antara Shibuya dan Harajuku. Suasana jalan ini terbilang menyenangkan, karena mayoritas areanya diperuntukkan bagi pejalan kaki, sementara di setiap sisi jalannya mayoritas dipenuhi oleh aneka toko kecil dan kafe yang trendi. 4. Kulineran dan Minum-minum Alcatraz ER, sebuah kafe tematik di Shibuya, via Aleksi M/flickr Shibuya memiliki banyak tempat makan keren untuk berbagai jenis tamu. Mulai dari izakaya, restoran fine dining, hingga restoran tematik, semua bisa ditemukan di Shibuya. 5. Dugem, Atau Sekedar Nonton Musik Pengunjung di Club Asia, via MIXTRIBE/wikimedia commons Yes, Shibuya memang terkenal juga sebagai salah satu distrik yang memiliki beberapa klub terbaik di Tokyo. Jika kalian mendadak ingin dugem saat berada di Shibuya, kalian bisa mencoba main ke beberapa club berikut ini: Wombs (salah satu klub terbesar di Tokyo), Club Asia (terkenal karena kerap memutar musik trance sepanjang malam), Camelot (klub malam yang memiliki banyak ruang yang memutar bermacam aliran musik), dan Sound Museum Vision (klub underground di Dogenzaka yang memiliki sound system unik). Sebagai tambahan informasi, di Shibuya juga kerap digelar berbagai pertunjukan musik. Saat berkunjung ke Shibuya, coba deh cek jadwal pertunjukan artis kesayangan kalian. Siapa tahu waktunya bertepatan dengan konser/pertunjukan mereka yang digelar di Shibuya. 6. Mengunjungi Kuil dan Tempat Ibadah Lainnya Konno Hachimangu Shrine, via Rs1421/wikimedia commons Shibuya mungkin nggak memiliki kuil-kuil besar seperti yang terdapat di Asakusa dan Harajuku (walau secara teknis, Harajuku masih termasuk wilayah Shibuya). Tapi di Shibuya ada beberapa kuil yang memiliki nilai sejarah tinggi, dan layak disambangi kalau kalian sudah bosan dengan hiruk pikuk Shibuya. Dua diantaranya adalah Konno Hachimangu Shrine dan Miyamasu Mitake Shrine. Konno Hachimangu Shrine merupakan sebuah kuil yang didirikan di bekas rumah klan Shibuya yang dulu menguasai daerah tersebut (dan namanya diabadikan sebagai nama distrik itu). Sedangkan Miyamasu Mitake Shrine merupakan tempat bersemayamnya Kaisar Keikou, salah satu pahlawan legenda di Jepang. Selain memiliki kuil, di Shibuya pun terdapat masjid terbesar di Tokyo, yaitu Tokyo Camii. Bagi traveller muslim, berkunjung ke Tokyo Camii bisa menjadi alternatif wisata yang menyenangkan saat berada di Shibuya. 7. Main-main ke NHK Studio Park Salah satu aktifitas di NHK Studio Park, via planetyze Di Shibuya memang tidak ada theme park besar seperti Disneyland, DisneySea, maupun Tokyo Dome. Tapi di Shibuya ada NHK Studio Park, sebuah theme park interaktif milik NHK (Nippon Hoso Kyokai), sebuah stasiun televisi dan radio di Jepang. Di theme park ini pengunjung dapat melihat bagaimana proses recording berbagai program populer, merasakan serunya menjadi dubber, melihat teater 3D, dan lain-lain. 8. Menghadiri Beberapa Festivalnya Kemeriahan pesta Halloween di Shibuya, via Hideya Hamano/flickr Mengingat distrik Shibuya itu cukup luas, sebetulnya banyak sekali event yang bisa kalian sambangi di sepanjang tahun. Tapi jika ada event yang harus diberi highlight, maka itu adalah event Halloween (31 Oktober). Setiap pelaksanaan Halloween, banyak muda-mudi berkostum yang akan memadati Center Gai. Suasana pun akan sangat meriah, dan pastinya, banyak sekali obyek menarik yang bisa dijepret selama momen kemeriahan Halloween di Shibuya. 9. Main-main ke Beberapa Spot Populer di Shibuya A. Daikanyama Daikanyama T-Site, via 江戸村のとくぞう (Edomura no Tokuzo)/wikimedia commons Salah satu kawasan di Shibuya yang terkenal sebagai kawasan perumahan high class dan memiliki banyak butik fashion ternama. Di Daikanyama juga terdapat banyak restoran, toko-toko unik, dan tempat nongkrong keren seperti Hillside Terrace dan Daikanyama T-Site. B. Ebisu Ebisu Garden Place, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Ebisu populer sebagai salah satu area perumahan mewah di Shibuya. Di kawasan ini pun terdapat area perkantoran, dan sebuah shopping complex populer Ebisu Garden Place. Di Ebisu pun terdapat The Museum of Yebisu Beer, sebuah museum bir Ebisu yang dapat dimasuki secara cuma-cuma; dan sebuah museum fotografi. C. Sendagaya Hatonomori Hachiman Jinja di Sendagaya, via 110kuwahara/wikimedia commons Kawasan perumahan di Shibuya yang lokasinya berbatasan dengan Shinjuku dan Aoyama. Sendagaya relatif lebih tenang dibanding daerah lainnya di Shibuya, sehingga mungkin terkesan kurang meriah di mata wisatawan. Tapi di kawasan ini terdapat beberapa spot yang cukup menarik, seperti National Noh Theatre, Tokyo Metropolitan Gymnasium and Sport Comple, sebagian area Shinjuku Gyoen National Garden, beberapa kuil, dan lain-lain. D. Harajuku, Omotesando, Aoyama Detail tentang ketiga tempat tersebut dapat dibaca disini: Serba-serbi Harajuku Untuk Pemula, dan Kenapa Kalian Wajib Kesana Saat di Tokyo. * * * * * Akses Di depan Stasiun Shibuya, via IQRemix/wikimedia commons Cara paling mudah untuk mencapai Shibuya tentu saja dengan menggunakan kereta api. Sebagi salah satu stasiun tersibuk di Tokyo, Stasiun Shibuya dilalui oleh berbagai jalur kereta api. Stasiun ini pun dilalui oleh jalur Yamanote Line, sebuah jalur kereta berbentuk loop line di Tokyo. Pokoknya, nggak sulit deh untuk mencapai Shibuya jika kalian berangkat dari berbagai tempat lainnya di Tokyo.
  10. Nama “Harajuku” mungkin sudah tak asing lagi di telinga kebanyakan orang, entah orang tersebut penggemar segala sesuatu yang bertema Jepang atau tidak. “Harajuku” kerap diasosiasikan dengan segala sesuatu yang berbau budaya pop Jepang, dan istilah “Harajuku style” pun identik dengan segala sesuatu yang funky dan unik, khususnya dalam hal style fashion. “Harajuku” juga acapkali identik dengan orang-orang yang berdandan unik dan khas, cosplayer yang memenuhi jalan, dan banyak stereotipe lain tentang Harajuku – yang sebagian diantaranya too good to be true. Agar tidak terjebak dengan ilusi tentang Harajuku, dan agar tidak kecewa saat memiliki kesempatan untuk berkunjung ke sana (khususnya bagi first time traveller), yuk mari mengenal sedikit tentang Harajuku. Sebetulnya, Harajuku itu apa? Dan apa saja yang bisa kalian temukan dan dapatkan disana? Simak detailnya berikut ini. * * * * * Informasi Dasar Harajuku, via (imagine)/flickr/creative commons Saat menyebut nama “Harajuku”, tak sedikit yang mengira jika Harajuku adalah nama sebuah distrik di Tokyo. Sayangnya, pendapat tersebut kurang tepat. Sejatinya Harajuku adalah nama sebuah kawasan (bukan distrik resmi) yang berada di sekitar Stasiun Harajuku. Bahkan Harajuku tidak digunakan sebagai alamat surat menyurat lho, karena secara administratif Harajuku ini termasuk dalam Distrik Shibuya. Jadi, saat melihat peta Tokyo, jangan harap kalian dapat menemukan nama Harajuku tercantum sebagai nama kawasan disana. Sejarah Harajuku sebagai pusat fashion anak muda dan tren budaya pop Jepang terkini konon dimulai paska Perang Dunia II berakhir. Pada saat itu, banyak tentara Amerika dan penduduk sipil yang tinggal di area (yang kini menjadi Harajuku). Secara tidak langsung, penduduk di Harajuku pun jadi terinspirasi dengan gaya fashion Western yang dibawa oleh warga Amerika tersebut, yang akhirnya menarik minat pada desainer fashion untuk meluncurkan “Harajuku style”. Tren tersebut semakin mewabah sejak pelaksanaan Tokyo Olympics pada tahun 1964 yang selenggarakan di Yoyogi National Gymnasium (dekat Harajuku). Event tersebut otomatis membuat Harajuku ikut kebanjiran didatangi oleh turis asing, dan mendorong tumbuhnya berbagai toko untuk mengakomodasi kebutuhan turis tersebut. Sejak saat itulah Harajuku populer sebagai salah satu tempat kongkow trendi, dan seiring berjalannya waktu, dikenal sebagai pusat trend fashion anak muda Jepang terkini. * * * * * Daya Tarik Harajuku Ada banyak hal yang membuat Harajuku menarik untuk dikunjungi saat berada di Tokyo. Mari mulai dengan Takeshita-dori (atau Jalan Takeshita) yang menjadi jantungnya Harajuku. Kepadatan di pintu masuk Takeshita-dori, via jdnx/flickr/creative commons Dari seluruh daya tarik Harajuku, Takeshita-dori layak mendapat peringkat pertama, sehingga belum sah rasanya menjejakkan kaki di Harajuku jika belum mampir ke Takeshita-dori. Jalan sepanjang 400 meter ini memiliki banyak toko, kafe, outlet fashion, hingga restoran fast food di sepanjang sisinya. Dari toko-toko di jalan inilah lahir tren fashion yang dikenal sebagai Harajuku Style. Takeshita-dori ini sangat populer, dan selalu ramai dipadati oleh pengunjung, khususnya dari kalangan anak muda Jepang. La Foret Harajuku, via Comyu/wikimedia commons Tak hanya memiliki toko-toko kecil yang menawarkan tren fashion terkini, Harajuku juga memiliki pusat perbelanjaan yang cukup populer, yaitu LaForet Harajuku. Pusat perbelanjaan yang terdiri dari 7 lantai ini memiliki banyak butik fashion dan toko, serta museum di lantai atasnya. Tak jauh dari La Foret Harajuku, ada Tokyu Plaza Omotesando Harajuku yang baru beroperasi sejak tahun 2012. Sama seperti La Foret Harajuku, Tokyu Plaza ini juga memiliki banyak toko fashion dan lifestyle. Meiji Jingu, via Kakidai/wikimedia commons Selain memiliki Takeshita-dori, di Harajuku juga terdapat terdapat beberapa obyek wisata menarik. Salah satu yang paling terkenal adalah Meiji-jingu, sebuah kuil Shinto yang lokasinya dekat sekali dengan Stasiun Harajuku. Meiji-jingu ini merupakan sebuah kuil yang dipersembahkan untuk mengenang dan menghormati Kaisar Meiji. Suasana di sekitar Meiji-jingu ini sangatlah asri karena dipenuhi dengan pepohonan. Kontras dengan suasana lain di sekitar Harajuku yang sibuk dan ramai. Obyek wisata lain yang cukup dekat dengan Takeshita-dori adalah Togo Shrine atau Togo Jinja, sebuah kuil yang didedikasikan untuk mengenang Admiral Togo. Posisi kuil ini sebetulnya ada di kawasan Aoyama, namun cukup dekat dari Takeshita-dori Yoyogi Park, via Eyewall ZRH/flickr/creative commons Tak jauh dari Meiji-jingu ada sebuah taman yang disebut-sebut sebagai salah satu taman publik terluas di Tokyo, yaitu Yoyogi Park. Taman ini dilengkapi dengan beberapa fasilitas menarik seperti area joging, hutan, spot untuk piknik, dan lain-lain. Ngomong-ngomong, Harajuku ini posisinya sangat dekat dengan beberapa kawasan populer di Tokyo. Dua diantaranya adalah Aoyama dan Omotesando. Aoyama merupakan salah satu kawasan elit di Tokyo yang memiliki banyak pusat perbelanjaan, restoran, dan pusat hiburan. Sedangkan Omotesando memiliki banyak butik dan retail yang dirancang dengan gaya arsitektur yang menarik. Detailnya bisa kalian simak dalam bagian selanjutnya. * * * * * Yang Wajib Dilakukan di Harajuku Ada banyak aktifitas gratis dan non-gratis yang bisa kalian lakukan di Harajuku. Mari mulai dari yang gratisan lebih dulu: 1. Melihat-lihat Takeshita-dori Jalan-jalan di Takeshita-dori, via Leng Cheng/flickr/creative commons Sebagai daya tarik utama dari Harajuku, mengunjungi Takeshita-dori jelas merupakan sebuah kewajiban. Asyiknya, jalan ini menarik untuk dikunjungi tanpa harus membeli apapun, alias window shopping saja. Itu karena Takeshita-dori selalu ramai dipadati oleh pengunjung, sehingga suasananya selalu hidup dan menarik untuk dinikmati. Tambahan lain, di Takeshita-dori banyak muda mudi yang kerap berdandan dengan padu padan menarik. Bagi kalian yang suka bingung mix and match baju, bisa mencari inspirasi dari dandanan pada muda mudi di Harajuku. 2. Mengunjungi Meiji-jingu Pesta pernikahan di Meiji Jingu, via Everjean (EverJean) from Antwerp, Belgium/wikimedia commons Yes, Meiji-jingu ini bebas biaya tiket masuk alias dapat dikunjungi secara gratis – kecuali jika kalian masuk ke Treasure House dan/atau taman di bagian dalam (biaya JPY500 untuk masing-masing spot). Nggak sulit kok untuk mencapai Meiji Jingu ini, karena lokasinya yang sangat dekat dengan Stasiun Harajuku. Hanya saja, walau terbilang dekat, kalian membutuhkan waktu kira-kira 15 menitan jalan kaki melewati hutan sebelum betul-betul bisa mencapai kuil ini. 3. Mampir ke Togo Jinja Togo Jinja, via Rs1421/wikimedia commons Togo Jinja merupakan sebuah kuil yang didedikasikan untuk mengenang Admiral Togo Heihachiro, seorang jenderal di periode Taisho yang pernah mengalahkan armada kapal Rusia pada perang Russo-Jepang tahun 1905. Walau kalah megah dari Meiji Jingu, kuil ini cukup populer dijadikan spot pemotretan foto pernikahan karena suasananya yang cukup menarik. Togo Jinja juga memiliki danau, jembatan kecil, dan tempat penjualan jimat. PS: kuil ini hanya berjarak 5 menitan jalan kaki dari Stasiun JR Harajuku. 4. Menghabiskan waktu di Yoyogi Park Dancer di Yoyogi Park, via blondinrikard/flickr/creative commons Sebagai salah satu taman publik terbesar di Tokyo, Yoyogi Park ini memiliki hampir semua yang bisa dicari dari sebuah taman: danau, lapangan terbuka, area hutan, taman bunga, dan banyak lagi. Jika kalian berkunjung ke taman ini pada akhir pekan, kalian dapat melihat berbagai pertunjukan dari street performer (dance, band, dll). PS: Taman ini bebas tiket masuk lho. 5. Berburu Cosplayer Cosplayer di Harajuku, via Jacob Ehnmark/wikimedia commons Salah satu daya tarik Harajuku yang sudah populer ke mancanegara adalah keberadaan para cosplayer yang kerap berdiri di titik-titik tertentu. Para cosplayer ini biasanya akan dengan senang hati meladeni permintaan berfoto bersama, atau bahkan memperagakan beberapa adegan dari cosplay yang tengah diperankannya. Tips: salah satu spot yang jadi tempat nongkrong favorit para cosplayer adalah Harajuku Bridge. 6. Menghadiri Berbagai Festival Harajuku Omotesando Genki Matsuri Super Yosakoi, via 工房 やまもも/wikimedia commons Ada beberapa festival menarik yang digelar di Harajuku, atau setidaknya, cukup dekat dari Harajuku. Beberapa festival yang layak masuk dalam agenda kalian antara lain: - St.Patrick’s Day Parade (pertengahan Maret), - Yoyogi Park Wanwan Carnival (pertengahan April), - Tokyo Rainbow Pride (pertengahan Mei), Thai Festival (pertengahan Mei), - The Okinawa Festival (akhir Mei), - Vietnam Festival (pertengahan Juni), - Ocean Peoples Toko (awal Juli), - Brazilian Day Japan (pertengahan Juli), - Taiwan Festa (akhir Juli), - Jingu Gaien Fireworks Festival (pertengahan Agustus), - Harajuku Omotesando Genki Matsuri Super Yosakoi (akhir Agustus), - Fashion’s Night Out (awal September), - Namaste India (akhir September), - Hokkaido Fair in Yoyogi (akhir September-awal Oktober), - Indonesia Japan Friendship Festifal (pertengahan Oktober), - Omotesando Halloween Pumpkin Parade (akhir Oktober), - Tokyo Vegefood Festa (akhir Oktober), - Meiji Jingu Shrine Yabusame (awal November), - Fiesta de Espana (akhir November), Note: Beberapa festival di atas mungkin saja bukan festival tahunan. Ada baiknya lakukan double check untuk memastikan tanggal pelaksanaan festival sebelum memasukkan dalam itinerary. Tapi jika kalian berkunjung ke Harajuku diluar waktu tersebut, setidaknya kalian bisa mencoba main ke Meiji Jingu maupun Togo Shrine. Jika beruntung, siapa tahu kalian berkesempatan melihat acara pernikahan khas Shinto yang digelar di kedua kuil tersebut. 7. Main-main ke Aoyama, Omotesando, atau Shibuya Sudah tahu kan kalau Harajuku sangat dekat dengan Aoyama, Omotesando, atau Shibuya? Maka tentu saja salah satu aktifitas gratisan yang bisa kalian lakukan di Harajuku, adalah dengan sekaligus mengunjungi kawasan-kawasan tersebut. Selama kalian mau berjalan kaki beberapa menit, cukup mudah kok untuk mencapai Aoyama, Omotesando, dan Shibuya tanpa harus mengeluarkan tiket kereta sama sekali. Berikut ini daftar beberapa rekomendasi aktifitas yang bisa kalian lakukan di Aoyama, Omotesando, dan Shibuya: Aoyama Icho Namiki Avenue, via Kakidai/wikimedia commons - Jalan-jalan di Icho Namiki Avenue (khususnya kalau berkunjung ke Tokyo saat musim gugur). Icho Namiki Avenue merupakan sebuah jalan yang memiliki deretan pohon Ginkgo. Saat musim gugur, pohon-pohon tersebut akan berubah warna menjadi keemasan. - Mampir ke Akasaka Palace - Mengunjungi Aoyama Cemetery (Aoyama Reien). Ya, Aoyama Cemetery adalah salah satu kuburan publik tertua di Jepang. Tempatnya cukup luas, dan di kuburan ini terdapat banyak makam orang dan tokoh ternama – salah satunya adalah anjing Hachiko. Lanskap di pemakaman ini pun cukup menarik, dan populer dikunjungi saat musim semi tiba (untuk melakukan hanami). - Jalan-jalan ke Killer-dori (Killer Street) yang memiliki banyak toko street fashion. Lokasinya terletak di Minami Aoyama, tak jauh dari Aoyama Cemetery. Omotesando Omotesando Hills, via IQRemix/flickr/creative commons - Jalan-jalan menikmati suasana. Omotesando bertabur banyak bangunan yang memiliki gaya arsitektur menarik. - Belanja. Tak hanya memiliki banyak gedung menarik, Omotesando juga bertabur toko dan butik ternama. Prada dan Louis Vuitton hanyalah sebagian brand yang bisa kalian temukan di Omotesando. - Mengunjungi beberapa museum keren di Omotesando, seperti Nezu Museum dan Ota Memorial Museum of Art. Shibuya Patung Hachiko di Shibuya, via Leng Cheng/flickr/creative commons - Melihat/memotret/melintas di Shibuya Crossing. - Shopping. Shibuya kaya akan berbagai tempat belanja, mulai dari shopping mall besar hingga toko-toko kecil. - Mencicipi izakaya, atau bar ala Jepang. - Jalan-jalan di berbagai walking spot populernya, seperti Dogenzaka Street, Nonbei Yokocho, dan lain-lain. - Berpose di Patung Hachiko. - Mengubah penampilan di berbagai salon trendi di Shibuya. - Mengunjungi beberapa kuil di Shibuya. Walau kuil-kuil itu sebetulnya bukan kuil populer, namun lumayan bisa dijadikan tempat pelarian sejenak jika kalian sudah bosan dengan suasana Shibuya yang ramai. Sedangkan aktifitas non-gratisan yang bisa kalian lakukan di Harajuku antara lain: 1. Belanja, Belanja, Belanja Deretan toko di Harajuku, via Joe Mabel/wikimedia commons Sudah tahu, kan, kalau di Harajuku bertabur banyak tempat belanja? Jadi, jelas banget kalau shopping menjadi aktifitas yang wajib dilakukan saat berada di Harajuku. Kalian bisa keluar masuk berbagai toko di Harajuku – mulai dari toko kecil hingga shopping mall – untuk belanja, maupun sekedar mencari inspirasi mix and match fashion. Sedangkan jika kalian ingin membeli pernak-pernik murah untuk dijadikan oleh-oleh, Daiso Harajuku bisa menjadi pilihan asyik untuk dilirik. Sedangkan kalau ingin mencari toko mainan terkenal, bisa mampir ke Kiddy Land. PS: Jangan hanya fokus pada toko-toko yang ada di jalan utama. Terkadang kalian akan menemukan toko-toko menarik di jalan kecil yang ada di belakang jalan utama. Informasi beberapa toko populer di Harajuku dan sekitarnya bisa dilihat disini. 2. Kulineran! Display crepes di Harajuku, via Leng Cheng/flickr/creative commons Sebagai salah satu kawasan yang populer di kalangan anak muda, tentu saja Harajuku memiliki beberapa kuliner khas. Salah satu yang paling wajib untuk dicoba adalah mencicipi aneka crepes dengan berbagai kombinasi rasa. Harga aneka crepes ini biasanya ada di kisaran JPY500, dan kalian akan mudah menemukan kios penjual crepes di Takeshita Dori. 3. Membuat Purikura Contoh booth purikura, via Pixelms/wikimedia commons Purikura, atau photo sticker booth (di Indonesia lebih populer dengan sebutan ‘photo box’), sebetulnya sudah banyak ditemukan di Indonesia. Hanya saja, purikura di Jepang biasanya memiliki lebih banyak fitur imut dan juga bisa mengedit wajah. Membuat purikura merupakan salah satu aktifitas yang disukai oleh remaja Jepang, dan di Harajuku kalian bisa dengan mudah menemukan berbagai mesin purikura. * * * * * Akses Stasiun JR Harajuku, via Chris 73/wikimedia commons Harajuku terletak di sekitar area Stasiun Harajuku, yang jaraknya hanya terpaut 1 stasiun dari Stasiun Shibuya dan 2 stasiun dari Stasiun Shinjuku. Otomatis Harajuku ini asyik dikunjungi saat kalian berwisata ke Shibuya maupun Shinjuku. Stasiun Harajuku ini dilalui oleh JR Yamanote Line, yaitu sebuah jalur kereta loop line mengelilingi Tokyo, sehingga jalur ini mudah sekali di akses dari mana-mana. Dari Stasiun Harajuku, kalian hanya tinggal menyeberang jalan untuk mencapai Takeshita Dori. Alternatif lainnya, kalian dapat naik Chiyoda dan Fukutoshin Subway Lines, dan turun di Stasiun Meijijingu-mae. Dari stasiun ini, kalian tinggal jalan kaki beberapa menit untuk mencapai Takeshita Dori. Ngomong-ngomong, stasiun ini juga relatif dekat dengan Omotesando lho. Jika turun di Meijijingu-mae, kalian bisa bebas memilih apakah akan menjelajah Omotesando atau Harajuku lebih dulu. Ingin jalan-jalan sambil menikmati suasana? Jika berangkat dari Shibuya, kalian bisa jalan kaki untuk mencapai Harajuku. Jarak tempuhnya mungkin kira-kira 10-15 menitan jalan kaki. Tidak terlalu jauh kan? * * * * * Note: Seluruh foto diambil dari creative commons (credit tercantum dalam setiap foto). Tidak ada proses editan tambahan lainnya selain proses resizing.
  11. Saat membaca judul tulisan ini, mungkin ada yang bertanya-tanya. Sadako Yamamura? Siapa tuh? Artis Jepang kah? Politisi? Atlet? Atau siapa? Kalau kalian masih bertanya-tanya siapa itu Sadako Yamamura, berarti kalian bukan penggemar film ber-genre horor. Sadako Yamamura, atau lebih populer dengan sebutan Sadako saja, adalah nama tokoh hantu dalam trilogy Ring (1998), Ring 2 (1998), dan Ring 0: Birthday (2000); yang gaungnya masih terasa hingga saat ini. Lupa dengan Sadako? Itu lho, sosok hantu yang populer karena keluar dari televisi. Masih belum ada bayangan? Coba lihat foto berikut ini: Sadako saat keluar dari televisi, via techwireasia Nah, sudah ingat? Sudah tahu siapa itu Sadako Yamamura? Kalau sudah, kita akan flashback sedikit cerita di film Ring (1998). Kalian yang pernah melihat film tersebut pasti tahu ceritanya. Ada sebuah video terkutuk, dan siapapun yang melihatnya akan mati dalam waktu 7 hari. Sepasang mantan suami-istri kemudian menyelidiki video tersebut, dan menemukan jika dialek dalam video itu berasal dari daerah Izu Oshima. Mereka berdua kemudian sengaja pergi ke Izu Oshima dengan harapan dapat mematahkan kutukan tersebut, dan berujung dengan ditemukannya sebuah sumur tempat mayat Sadako terpendam. Ngomong-ngomong, Izu Oshima yang menjadi setting dalam cerita tersebut bukan sebuah tempat fiktif. Pulau itu benar-benar nyata, dan masih masuk dalam wilayah Tokyo loh! Pulau ini juga populer dikunjungi sebagai side trip dari Ibu Kota Jepang tersebut. Penasaran ingin tahu lebih lanjut tentang Izu Oshima? Simak detailnya berikut ini: * * * * * Informasi Dasar Izu Oshima, via jnto.go.jp Izu Oshima, atau biasa disebut sebagai Oshima saja, adalah nama salah satu pulau yang ada di Kepulauan Izu. Tepatnya, Oshima adalah pulau terbesar yang ada di kepulauan tersebut. Ngomong-ngomong, Kepulauan Izu itu termasuk dalam wilayah Oshima, sub-prefektur dari Tokyo Metropolitan Government. Dengan kata lain, Oshima ini masih masuk dalam wilayah Tokyo (lihat bagian selanjutnya untuk detail tentang Kepulauan Izu), namun memiliki atmosfir yang lebih ke arah pulau tropis dibanding Tokyo (walau iklim di pulau ini tidak sepanas Okinawa). Posisi Oshima terhadap Tokyo dan Shizuoka (capture Google Maps) Tak hanya menjadi pulau terbesar di Kepulauan Izu, Oshima juga jaraknya paling dekat dari Tokyo (kira-kira 108 kilometer). Untuk mencapai pulau ini, kalian hanya memerlukan waktu kira-kira 1 jam 45 menitan saja. Nggak heran kalau Oshima ini menjadi salah satu destinasi side-trip populer dari Tokyo dan Shizuoka, karena pulau ini pun lokasinya cukup dekat dan cukup mudah di akses dari Shizuoka. Izu Oshima, via Taiyofj/flickr/creative commons Ngomong-ngomong, Oshima ini tak hanya populer dijadikan sebagai lokasi shooting untuk film Ring saja lho. Pulau ini menjadi lokasi ‘pemakaman’ Godzilla dalam film The Return of Godzilla (1984), dan tampil juga dalam beberapa film Godzilla lainnya seperti The Return of Godzilla (1989) dan Godzilla vs. Biollante. Sedangkan jika kalian pernah bersentuhan dengan waralaba Pokemon, baik dalam game maupun anime, Pulau Cinnabar dalam waralaba tersebut terinspirasi dari Oshima. * * * * * Sekilas Tentang Kepulauan Izu Kepulauan Izu, via tdk/wikimedia commons Kepulauan Izu merupakan sebutan untuk kumpulan pulau vulkanik yang terletak di sisi tenggara Tokyo, yang jaraknya bervariasi antara 108 kilometer hingga 354 kilometer dari Tokyo. Biasanya, Kepulauan Izu ini disebut sebagai Izu Shichito (atau “Izu Seven”) karena ada 7 pulau utama yang ada di kepulauan tersebut, yaitu Izu Oshima, Toshima, Niijima, Shikinejima, Kozushima, Miyakejima, Mikurajima, Hachijojima, dan Aogashima. Namun pada kenyataannya, jumlah pulau di Kepulauan Izu ini ada lusinan, dan 9 diantaranya kini tak berpenghuni. Aogashima, via thieunien Sama seperti posisi Kepulauan Seribu bagi wilayah Jakarta, Kepulauan Izu ini juga populer sebagai destinasi wisata dari Tokyo. Izu Oshima tentu saja menjadi pulau yang paling populer untuk dikunjungi karena jaraknya cukup dekat dari Tokyo. Namun sebetulnya, masing-masing pulau yang termasuk Izu Seven memiliki karakteristik unik tersendiri, dan menawarkan aktifitas wisata yang berbeda-beda. Sebagai contoh, Mikurajima terkenal sebagai salah satu destinasi populer untuk berenang bersama lumba-lumba. Aogashima memiliki 2 gunung berapi, dan Shikinejima terkenal akan onsen-nya. * * * * * Daya Tarik Oshima Oshima, via find-travel.jp Sebagai pulau terbesar di Kepulauan Izu (luasnya mencapai 91,06 kilometer persegi) sekaligus yang paling dekat dengan Tokyo, Oshima memiliki beberapa obyek wisata populer. Salah satu yang paling populer adalah Gunung Mihara (atau Mihara-san), sebuah gunung berapi setinggi 758 meter yang pernah beberapa kali mengeluarkan letusan dahsyat pada Periode Nara (tahun 710-794). Letusan terakhir tercatat pada tahun 1990, yang berarti gunung ini masih cukup aktif. Gunung Mihara dilihat dari atas, via Japan Coast Guard/wikimedia commons Gunung Mihara ini cukup menarik perhatian wisatawan yang hobi hiking maupun sekedar suka menikmati suasana alam. Terdapat beberapa hiking trail menuju ke puncak, dan umumnya wisatawan membutuhkan waktu 45-60 menit hingga ke puncak. Bagian yang paling keren, di puncak gunung tersebut ada kaldera yang sangat besar (diameter 300 meter dan kedalaman 200 meter) yang dikelilingi oleh jalan setapak. Sehingga, dari puncak Gunung Mihara ini pengunjung dapat menikmati 2 view spektakuler dalam satu waktu: pemandangan ke arah kaldera, dan pemandangan di sekitar Oshima. Oshima Onsen Hotel, via travel.yahoo.co.jp Keberadaan gunung vulkanis di Oshima memberikan sebuah keuntungan tersendiri. Salah satunya, pulau ini jadi kaya akan sumber air panas alami. Tak sulit menemukan berbagai onsen di pulau ini. Bahkan ada juga onsen yang menawarkan pemandian terbuka dengan view langsung ke arah laut, lho. Pantai Hinode-hama, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Selain itu, Oshima memiliki beberapa pantai populer; sesuatu yang bakalan susah kalian temukan di Tokyo. Pantai terbesar di pulau ini adalah Kobo-hama, yang di sekitarnya banyak terdapat bar dan restoran yang kerap menampilkan hiburan musik nan meriah. Pantai lainnya adalah Noda-hama yang memiliki atmosfir lebih tenang dan ideal untuk melakukan aktifitas diving. Sedangkan jika berlibur bersama anak-anak dan keluarga, pantai Hinode-hama bisa menjadi tujuan favorit karena memiliki ombak yang tenang dan populasi ikan warna-warni. Layer dinding vulkanis, via Stanislam Raczynski/wikimedia commons Oshima juga memiliki lanskap yang sangat menarik. Di beberapa bagian pulau ini kalian dapat melihat dinding tebing bebatuan vulkanis. Pengunjung dapat melihat layer sedimen vulkanis yang membentuk pola-pola menarik, dan semua itu dapat diamati secara kasat mata tanpa menggunakan alat bantu apapun. Percayalah, kalian nggak akan bisa melihat hal-hal seperti itu di Tokyo maupun kota besar lainnya di Jepang. Izu Oshima Museum of Volcanoes, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Ngomong-ngomong, Oshima ini juga memiliki beberapa museum yang menarik untuk dikunjungi. Yang pertama adalah Izu Oshima Museum of Volcanoes. Museum ini menampilkan berbagai informasi tentang gunung berapi dari berbagai negara. Museum lainnya yang cukup menarik untuk dikunjungi adalah Odoriko no Sato Museum, sebuah museum tentang profesi gadis penari yang aktif di wilayah Izu pada tahun 1900-an. Motomachi dilihat dari Gunung Mihara, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Kota terbesar sekaligus menjadi pusat pemerintahan di Oshima adalah Motomachi (atau biasa disebut Oshima Town). Di Motomachi inilah terdapat fasilitas publik seperti sekolah, kantor pos, ATM, beberapa pantai berpasir hitam, hingga pusat informasi wisata. Kota Motomachi ini memiliki atmosfir yang tenang layaknya sebuah kota kecil, sehingga cukup menarik juga untuk dijelajahi sambil bersepeda santai. Peta Oshima, via tokaikisen Motomachi ini memiliki 6 desa/kota kecil: Okada, Senzu, Sashikiji, Motomura, Nomashi, dan Habuminato. Okada menjadi salah satu desa yang penting untuk mengakses Oshima, karena di desa tersebut terdapat pelabuhan utama di Oshima. Namun Habuminato (atau Habu) disebut-sebut sebagai salah satu desa yang paling menarik untuk dikunjungi. Detailnya bisa dilihat pada bagian selanjutnya. * * * * * Yang Harus Dilakukan Disana 1. Mendaki Gunung Mihara Wisatawan dan Gunung Mihara, via Donners/wikimedia commons Sebagai daya tarik utama dari Oshima, mendaki Gunung Mihara jelas menjadi sebuah aktifitas yang wajib dilakukan selama mengunjungi pulau ini. Jalur pendakiannya cukup landai, sehingga pemula pun takkan mengalami kesulitan berarti untuk mencapai puncak Gunung Mihara. 2. Berendam di Onsen Hamano-yu, via jnto.go.jp Oshima memiliki banyak onsen. Namun jika kalian membutuhkan rekomendasi onsen untuk dikunjungi selama berada di pulau tersebut, kalian bisa mulai dengan main ke Hamano-yu. Onsen ini lokasinya menit jalan kaki dari pelabuhan Motomachi, dan menawarkan pemandian terbuka ke arah lautan lepas. Biaya masuk ke onsen ini hanya JPY400 saja, dan kalian bisa berendam hingga pukul 19.00. Miharayama Onsen, via odigo Onsen lainnya yang menarik untuk dicoba adalah Gojinka Onsen yang memiliki kolam berendam sepanjang 25 meter. Onsen ini juga dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti kafe, sauna, jacuzzi, dan lain-lain. Alternatif lainnya, kalian bisa mampir ke Miharayama Onsen yang menjadi bagian dari fasilitas Oshima Onsen Hotel. Kolam terbuka (rotenburo) di onsen ini menampilkan view ke Gunung Mihara saat cuaca cerah. 3. Bersepeda dan Eksplorasi Oshima Bersepeda di Oshima, via Yobito Kayanuma/wikimedia commons Oshima dikelilingi oleh jalan yang kondisinya cukup baik. Kalian bisa mengelilingi pulau ini sambil menikmati momen-momen bersepeda di jalur-jalur tepi laut. Jangan lupa untuk menjelajah Sunset Palm Line, sebuah jalur sepeda yang ada di sisi utara Motomachi. Dari jalur tersebut kalian nggak hanya bisa menikmati suasana laut, namun juga view ke arah Shizuoka dan Gunung Fuji (saat hari cerah). 4. Wisata Kuliner Bekko Sushi, via tokyoislands.jp Oshima memiliki beberapa kuliner khas yang bakalan sulit kalian temukan di kota lainnya di Jepang. Kalaupun ada, rasanya takkan seenak jika disantap di Oshima. Salah satu kuliner yang wajib dicicipi saat berada di Oshima adalah Bekko, yaitu irisan ikan segar yang di-marinated dalam chili pepper soy sauce sehingga warnanya berubah menjadi kemerahan. Kuliner lain yang wajib dicoba di Oshima adalah Camellia fondue, yaitu aneka makanan (biasanya seafood) dan tumbuhan yang di goreng deep fry dalam minyak Camelia. Kalian juga wajib mencicipi milk rice crackers yang dibuat dengan menggunakan susu produksi asli Oshima. Panganan ini dijual di berbagai toko souvenir, dan menjadi oleh-oleh khas dari Oshima. Ashitaba tempura, via tokyobling.wordpress Sebagai penutup, kalian juga disarankan mencicipi Ashitaba, sejenis tumbuhan yang tumbuh di Izu dan biasa digunakan dalam berbagai kuliner lokal – mulai dari salad hingga teh. Ashitaba ini mengandung banyak vitamin dan mineral, sehingga punya banyak manfaat kesehatan. Oya, jika menyukai minuman beralkohol, sempatkan untuk mencicipi Gojinka, sejenis whiski khas Oshima. 5. Melakukan Berbagai Olah Raga Air Wisatawan beraktifitas di pantai Oshima, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Yes, kalian bisa melakukan berbagai aktifitas olah raga air di Oshima, mulai dari diving, scuba diving, memancing, dan lain-lain. Untuk lebih detailnya, bisa menghubungi pusat informasi wisata setempat. 6. Mengunjungi Habuminato Suasana di Habuminato, via tokyoislands.jp Habuminato, atau Habu, merupakan sebuah desa nelayan yang memiliki lanskap menarik. Desa ini memiliki suasana seperti kota tua, sehingga sangat menarik untuk diabadikan oleh kamera. Kalian juga dapat berjalan-jalan ke pelabuhan Habu, melihat aktifitas nelayan di desa ini, dan mengunjungi observation deck. Dari observation deck ini kalian dapat menikmati view indah ke arah Habu dan laut. 7. Melihat Bunga Camelia Izu Oshima Camelia Festival, via amu-zen.com Oshima memang terkenal akan bunga Camelia-nya. Di kota ini terdapat banyak sekali varian bunga Camelia yang mungkin sulit kalian temukan di daerah lain. Bunga-bunga ini bermekaran pada bulan Januari-Maret, dan pada musim itu biasanya digelar berbagai festival bunga. Adapun salah satu spot populer untuk menikmati bunga Camelia adalah Oshima Park. 8. Main ke Pulau Lain Pantai di Shikinejima, via sumally Kepulauan Izu terdiri dari banyak pulau. Mumpung lagi ada di Oshima, jangan ragu untuk sekalian main ke pulau lainnya. Banyak lho pulau menarik lainnya yang menawarkan surga liburan tersendiri bagi kalian. * * * * * Cara Mengakses Oshima A. Menuju Oshima Ada 2 cara untuk mencapai Oshima, yaitu dengan menggunakan jalur udara dan jalur air. Jika menggunakan jalur udara, kalian bisa naik penerbangan lokal dari Haneda International Airport (Tokyo) dan Chofu Airport (Tokyo) menuju Oshima Airport (Motomachi). Terdapat beberapa penerbangan dalam sehari, dengan durasi penerbangan 25-35 menit. Biayanya cukup bervariasi, namun bisa berada di kisaran JPY11800 untuk sekali jalan. Oshima Airport, via Hyougushi/Hideyuki Kamon from Takarazuka, Hyogo, Japan/wikimedia commons Sedangkan jika melalui jalur air, Oshima bisa dijangkau dengan menggunakan kapal feri dan high speed ferry. Jika menggunakan feri biasa, kalian harus menempuh durasi perjalanan 5-7 jam dari Takeshiba Ferry Terminal (Tokyo) menuju Oshima. Perjalanan menuju Oshima (menggunakan feri biasa) dilakukan pada malam hari, sehingga wisatawan bisa memanfaatkan perjalanan tersebut untuk menghemat biaya akomodasi. Sedangkan perjalanan kembali ke Tokyo biasanya dilakukan di siang hari. Oya, harga tiket untuk kelas termurahnya kira-kira JPY4500. High speed ferry di Takeshiba Pier, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Ingin lebih cepat menjangkau Oshima? Kalian bisa naik feri cepat dari Takeshiba Ferry Terminal (Tokyo) ke Oshima. Durasi perjalanan berkisar antara 1 jam 45 menit hingga 2 jam, dengan biaya kira-kira JPY7500 (sekali jalan). Feri cepat ini juga berangkat dari kota Atami di Shizuoka (durasi perjalanan 5 menit). Harga tiketnya kita-kita JPY5700 sekali jalan. Sebagai tambahan informasi, di Oshima ini terdapat dua pelabuhan yang menjadi pintu masuk utama menuju Oshima: Pelabuhan Motomachi dan Pelabuhan Okata. Kedua pelabuhan ini digunakan bergantian, tergantung kondisi cuaca dan kondisi laut. Sehingga, bisa jadi pelabuhan tempat kalian masuk ke pulau ini akan berbeda dengan tempat kalian pulang. Supaya lebih jelas, pastikan dimana kalian akan berlabuh dan dari mana kalian harus naik perahu jika ingin pulang dari Oshima (bisa ditanyakan di pusat informasi wisata setempat). B. Orientasi di Oshima Bus di Oshima, via Cassiopeia Sweet/wikimedia commons Oshima mungkin menjadi salah satu tempat dimana JR Pass tidak bisa digunakan. Maklum, di pulau ini tidak ada jaringan kereta api sih. Transportasi publik yang cukup menjangkau berbagai sudut pulau adalah bus, kecuali pada bagian pesisir timur. Wisatawan lebih disarankan menyewa mobil agar lebih bebas menjelajah Oshima, atau menyewa sepeda di sekitar Pelabuhan Motomachi maupun Pelabuhan Okata. * * * * * Tips dan Informasi Penting - Berencana untuk main-main ke Izu Oshima? Jangan lupa catat beberapa pusat informasi turis berikut ini. Siapa tahu bermanfaat untuk membantu kalian selama berada di pulau tersebut. 1. Oshima Town Office Tourism Section, telp: 04992-2-1446 2. Oshima Tourist Association, telp: 04992-2-2177 3. Tokyo Islands Tourist Federation, telp: 03-3436-6955 - Tips lainnya, berhati-hatilah dengan ular beracun yang mungkin akan kalian temukan saat mendaki gunung, maupun saat melintasi jalur-jalur jalan yang dekat dengan hutan. - Oshima memiliki sistem penanggulangan bencana yang sangat baik. Jika kalian mendengar bunyi sirine, jangan hanya diam saja. Segeralah bertanya tindakan apa yang harus diambil, atau lihat, amati, dan tiru respon penduduk setempat. * * * * * Note: Foto diambil dari mesin pencari (via creative commons dan google). Sumber foto dapat dilihat pada caption masing-masing. Tidak ada editan tambahan selain proses resizing.
  12. Hasdevi Agrippina Dradjat

    Berbagai Referensi Penginapan di Tokyo yang Dapat Kamu Sambangi

    Tokyo adalah salah satu destinasi wisata yang paling sering dikunjungi. Ya, dewasa ini sudah seringkali kita dengar banyak wisatawan berkunjung ke Tokyo. Sebagai ibukota negara Jepang, Tokyo tentunya memiliki banyak destinasi wisata yang menarik untuk dikunjungi. Lalu, ketika kamu mulai melakukan perencanaan wisata dalam rangka mengunjungi Tokyo pada kesempatan liburan selanjutnya, kamu tentu akan mulai mencari tahu mengenai penginapan yang dapat menjadi referensimu di Tokyo. Nah, pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam berbagai referensi penginapan di Tokyo yang dapat kamu sambangi. Yuk, simak penjelasannya berikut ini. 1. Khaosan World Asakusa Hostel Khaosan World Asakusa Hostel Inilah dia salah satu hostel yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Hostel ini adalah Khaosan World Asakusa Hostel yang terletak di 3 Chome-15-1 Nishiasakusa, Taito, Tokyo, Jepang. Hostel ini merupakan salah satu hostel yang menjadi spot yang sudah cukup terkenal di kalangan wisatawan. Salah satu kelebihan yang dapat kamu nikmati di hotel ini adalah hotel ini menyediakan fasilitas wifi yang dapat kamu nikmati. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di hostel ini dimulai dari sekitar JPY 2,537 per malam. Fasilitas yang terdapat di hostel ini antara lain adalah bar, jasa laundry, elevator, luggage storage, smoking area, family room, shared kitchen, vending machine dan masih banyak lagi. Beberapa pilihan kamar yang dapat kamu nikmati di hostel ini adalah bed in standard 10 dormitory, bed in standard 8 dormitory dan deluxe family room. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hostel ini adalah Asakusa Rocks, Sensoji Temple, Asakusa District dan Nakamise Road. Keseluruhan destinasi wisata ini berjarak kurang dari satu kilometer dari hostel ini. Para pengunjung yang telah datang dan menginap di hotel ini juga cenderung merasa senang dengan kunjungan mereka. Ya, mereka memberi nilai sekitar 8,4 atau ‘Fantastic’. Kebanyakan para pengunjung merasa puas terutama dengan kebersihan hostel ini. Selain itu, mereka juga merasa bahwa fasilitas dan pelayanan yang diberikan hotel ini cenderung cukup sesuai dengan biaya yang sudah mereka keluarkan untuk menginap di hotel ini. Selain itu, mereka juga menyukai lokasi hotel ini yang cenderung strategis. Ya, mereka dapat mengunjungi berbagai destinasi wisata lainnya dengan tidak begitu sulit. 2. Ryokan Sansuiso Hotel Ryokan Sansuiso Hotel Selanjutnya, inilah dia hotel lainnya di Tokyo yang dapat kamu jadikan referensi untuk penginapan. Hotel ini adalah Ryokan Sansuiso Hotel. Hotel ini terletak di Shinagawa-ku, Tokyo. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari hotel ini adalah Rainbow Bridge, Ropponi Hills, Mori Art Museum dan Tokyo Tower. Semua destinasi wisata ini berjarak sekitar kurang dari 1 kilometer dari hotel ini sehingga masih terbilang cukup dekat. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah luggage storage. Selain itu juga tersedia fasilitas free wifi yang dapat kamu nikmati di hotel ini. Kelebihan dari hotel ini adalah kamu dapat merasakan lebih dekat dengan kebudayaan lokal Jepang. Ya, interior dan arsitektur hotel ini sangat dekat dengan nuansa kebudayaan Jepang sehingga mampu membuatmu betah berlama-lama berada di hotel ini. Selain itu, kamu juga dapat menikmati ketenangan yang diberikan oleh hotel ini. Ya, lokasi yang strategis juga mampu membuat para pengunjung memilih untuk menginap di hotel ini apalagi dengan biaya yang terbilang terjangkau. Untuk menginap di hotel ini, terdapat beberapa pilihan kamar yang dapat menjadi pilihanmu. Pilihan kamar tersebut adalah Japanese Twin Room dan Standard Room. Biaya yang harus kamu keluarkan sekitar mulai dari JPY 8,000 per malam. Selain itu, di dalam kamar juga tersedia TV dan AC sehingga hal ini tentu akan semakin menambah kenyamananmu selama berada di hotel ini. Ya, untuk menambah referensi akomodasimu selama berada di Jepang, kamu dapat juga melihat lebih dalam tentang hotel unik yang satu ini. 3. Sunroute Plaza Shinjuku Hotel Sunroute Plaza Shinjuku Selanjutnya, inilah dia pilihan hotel lain yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama kamu berada di Tokyo. Hotel ini adalah Sunroute Plaza Shinjuku yang terletak di 2-3-1 Yoyogi, Shibuya-ku, Shinjuku, Tokyo. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dengan hotel ini adalah Takashimaya Times Square, Shinjuku Skyscraper District, Shinjuku Isetan dan lain-lain. Kebanyakan destinasi wisata ini berjarak kurang dari satu kilometer dari hotel sehingga kamu dapat mencapainya dengan tidak begitu sulit. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah lobi 24 jam, coffee shop, jasa laundry, room service, airport transport, elevator, meeting facilities, bar, safety deposit boxes dan masih banyak lainnya. Selain itu, kelebihan lain yang dapat kamu nikmati di hotel ini adalah fasilitas free wifi dimana kamu dapat menikmati wifi bukan hanya di ruanganmu tetapi juga di berbagai penjuru hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini antara lain adalah economy, standard dan bright single room. Biaya yang harus kamu keluarkan untuk menginap di hotel ini dimulai dari sekitar JPY 13,384 per malam. Para pengunjung yang sudah mengunjungi hotel ini sendiri cenderung merasa puas dengan pelayanan dan fasilitas yang diberikan oleh hotel ini. Selain itu, mereka juga menyukai lokasi hotel ini yang cenderung strategis. Nah, tentu saja hotel ini dapat dijadikan sebagai referensimu berikutnya bukan? Agar kamu dapat memiliki lebih banyak referensi untuk hotel-hotel yang mungkin akan kamu sambangi di Tokyo. 4. Kimi Ryokan Hotel Kimi Ryokan Hotel Nah, inilah dia hotel di Tokyo yang dapat kamu jadikan sebagai referensi agar kamu dapat menikmati serunya Tokyo. Hotel ini adalah Kimi Ryokan Hotel. Kimi Ryokan adalah sebuah hotel yang menampilkan arsitektur dan interior yang terinspirasi dari suasana tradisional Jepang. Hotel ini terletak di Tokyo Prefecture dan merupakan salah satu hotel yang menarik untuk dikunjungi di Tokyo. Kimi Ryokan adalah sebuah hotel yang bebas dari asap rokok. Interior hotel ini terdiri dari lantai tatami (anyaman jerami) dan tempat tidur futon. Selain itu, di tempat ini terdapat pula sebuah tempat pemandian umum yang terbuat dari kayu cemara. Semua kamar di Ryokan Kimi memiliki AC dan layar kertas shoji. Bathtub, shower, dan toilet merupakan fasilitas bersama. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begitu jauh dari Kimi Ryokan adalah kompleks utama Sunshine yang menawarkan sejumlah toko, restoran dan juga akuarium. Selain itu, hotel ini juga terletak tidak begitu jauh dari Stasiun Ikebukuro. Nah, dari stasiun ini, kamu dapat melanjutkan perjalanan untuk mencapai berbagai destinasi wisata lain di Tokyo seperti Shinjuku, Harajuku, Shibuya dan Ueno. Selain itu, di hotel ini juga kamu dapat menikmati fasilitas free wifi yang bukan hanya terdapat di kamarmu tetapi juga terdapat di seluruh sudut hotel ini. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini adalah twin, superior dan triple superior. Ya, kamu dapat memilih pilihan kamar yang dapat kamu sesuaikan dengan kebutuhanmu sendiri. 5. Tokyu Stay Shibuya Tokyu Stay Shibuya Selanjutnya, inilah dia sebuah hotel yang dapat yang dapat kamu jadikan sebagai referensi hotel selama berada di Tokyo. Hotel ini adalah Tokyu Stay Shibuya. Hotel ini terletak di Tokyo Prefecture, Shibuya. Hotel ini terletak sekitar 10 menit berjalan kaki dari Stasiun Shibuya sehingga tentunya mampu membuatmu mudah mengunjungi berbagai destinasi wisata yang terdapat di Tokyo. Kelebihan lain yang dapat kamu nikmati dari hotel ini adalah kamu dapat menikmati fasilitas wifi yang terdapat bukan hanya di ruanganmu tetapi juga di berbagai sudut hotel ini. Selain itu, kamu juga dapat menikmati fasilitas sarapan pagi selama kamu berada di hotel ini. Kamar-kamar ber AC yang terdapat di hotel ini dilengkapi dengan TV dan juga mesin cuci serta brankas. Dapur kecil yang terletak di hotel ini menyediakan microwave, kulkas dan ketel listrik. Peralatan dapur juga disediakan, sementara kamar mandi dalamnya dilengkapi dengan pengering rambut dan perlengkapan mandi gratis. Baju tidur dan sandal juga tersedia untukmu. Shibuya Tokyu Stay Hotel berjarak 10 menit naik kereta dari daerah Harajuku atau Shinjuku yang ramai. Yoyogi Park dan Meiji Shrine dapat dicapai dalam 15 menit berkendara dari hotel. Shibuya adalah pilihan tepat buat wisatawan yang suka belanja, kuliner, dan budaya. Beberapa pilihan kamar yang tersedia di hotel ini antara lain adalah double, single, serta twin room. Fasilitas umum yang tersedia di hotel ini antara lain adalah lobi 24 jam, penitipan bagasi, dry cleaning, fotokopi dan masih banyak lagi lainnya. Bagi kamu yang menyukai ketenangan, kamu dapat memilih hotel ini sebagai akomodasimu selama berada di Tokyo karena hotel ini menawarkan suasana ketenangan yang kamu inginkan. Selain itu, bagi kamu yang menginap di hotel ini selama lebih dari seminggu, kamu akan mendapatkan fasilitas pembersihan kamar selama satu kali dalam seminggu. 6. Hotel Hoteiya Hotel Hoteiya Selanjutnya, inilah dia hotel di Tokyo yang dapat kamu jadikan referensi untuk kamu kunjungi pada kesempatan liburan selanjutnya. Hotel ini adalah Hotel Hoteiya. Hotel ini terletak di Tokyo Prefecture, Tokyo. Hotel ini berada pada lokasi yang strategis, yaitu sekitar 650 meter dari Stasiun Kereta Bawah Tanah Minami Senju. Hotel ini menyediakan fasilitas berupa dapur bersama dengan kopi dan the yang dapat dinikmati secara gratis. Kamu dapat memilih untuk menginap di kamar yang bergaya Barat atau kamar yang terinspirasi dari kebudayaan tradisional Jepang. Jika kamu memilih untuk menginap di kamar yang terinspirasi dari interior tradisional Jepang, kamu akan mendapatkan pemandangan berupa interior hotel yang terdiri dari lantai tatami (anyaman jerami) dan tempat tidur futon. Terdapat beberapa destinasi wisata yang dapat kamu kunjungi selama kamu berada di hotel ini. Sensoji Temple dan daerah Asakusa berjarak sekitar 20 menit jalan kaki. Dari Stasiun Minami-Senju yang berada di dekat hotel, daerah Ueno, Akihabara, dan Ginza dapat dicapai dalam waktu sekitar 10 menit dengan kereta bawah tanah. Hotel ini adalah pilihan tepat terutama bagi kamu yang menyukai wisata kuil, museum serta berbelanja. Kebanyakan para pengunjung yang telah datang dan mengunjungi hotel ini cenderung merasa puas dengan kedatangan mereka. Ya, mereka sangat menyukai lokasi hotel ini yang terbilang sangat strategis. Selain itu, mereka juga menyukai pelayanan yang diberikan oleh hotel ini dimana para staf bersikap sangat kooperatif dan juga ramah. Untuk menambah referensimu mengenai hotel yang dapat kamu jadikan sebagai akomodasi selama berada di Tokyo, kamu tentu dapat memilih untuk singgah dan menginap di hotel yang satu ini. 7. Shinjuku Washington Hotel Shinjuku Washington Hotel Selanjutnya, inilah dia hotel yang dapat kamu jadikan sebagai referensi selama kamu berada di Tokyo. Hotel ini adalah Shinjuku Washington Hotel. Fasilitas yang dapat kamu nikmati di hotel ini adalah fasilitas free wifi yang dapat kamu rasakan bukan hanya di kamarmu saja tetapi juga di seluruh sudut hotel ini. Beberapa destinasi wisata yang terletak tidak begtiu jauh dari hotel ini adalah Shinjuku Skyscraper District, Takashimaya Times Square dan Shinjuku Isetan. Destinasi wisata ini berjarak kurang dari satu kilometer dari hotel ini sehingga tergolong tidak begitu jauh. Fasilitas yang terdapat di hotel ini adalah lobi 24 jam, coffee shop, elevator, loker, restoran, shuttle service, luggage storage, safety deposit boxes, smoking area, bar dan masih banyak lagi lainnya. Beberapa pilihan kamar yang terdapat di hotel ini dapat kamu jadikan pilihan, yaitu double, twin, single, serta triple room. Beberapa pengunjung yang telah datang mengunjungi hotel ini cenderung sudah merasa puas setelah mengunjungi hotel ini. Pada review Agoda, hotel ini mendapatkan nilai sekitar 7,2 atau good. Kebanyakan para pengunjung yang telah mengunjungi hotel ini cenderung merasa puas dengan lokasi hotel ini. Lokasi hotel ini juga memang cukup strategis sehingga mampu membuatmu betah berlama-lama berada di hotel ini. Para pengunjung yang datang mengunjungi hotel ini sendiri bukan hanya berasal dari dalam negeri tetapi juga berasal dari luar negeri. Ya, untuk menambah referensi hotelmu selama berada di Tokyo, kamu dapat juga memilih untuk melihat lebih dalam mengenai hotel yang satu ini. 8. Ryokan Katsutaro Ryokan Katsutaro Inilah dia salah satu hotel di Tokyo yang dapat kamu jadikan referensi selama kamu berada di Tokyo. Hotel ini adalah Ryokan Katsutaro di Tokyo. Ryokan Katsutaro ini menawarkan akomodasi bergaya tradisional Jepang yang memiliki harga yang cukup terjangkau. Bagi kamu yang ingin merasa lebih dekat dengan kebudayaan tradisional Jepang, kamu dapat memilih untuk mengunjungi hotel yang satu ini. Ketika kamu datang dan mengunjungi hotel ini, kamu akan dapat melihat pemandangan berupa lantai tatami dan tempat tidur futon. Katsutaro Ryokan Hotel hanya berselang 15 menit jalan kaki dari Stasiun Kereta JR Ueno, serta menawarkan akses yang mudah ke Akihabara dan Ginza. Kebun Binatang Ueno berselang kurang dari 10 menit jalan kaki. Beberapa pilihan kamar yang terdapat di hotel ini adalah double room, triple room, quadruple room dan masih banyak lainnya. Nah, itulah dia pembahasan mengenai berbagai referensi penginapan di Tokyo yang dapat kamu sambangi. Semoga artikel ini mampu menginspirasimu mengenai berbagai referensi hotel di Tokyo. Happy traveling!
  13. Day3: Disneysea Dari awal pengen ke jepang, tempat ini jadi list wajib buat dikunjungi. Karena udah pernah ke Disneyland HK, katanya ga jauh beda. Dan ini satu2nya disneysea di dunia, jadi memutuskan kesini aja dan ga pake ke Disneyland. Beli tiket udah di HIS deket kantor. Udah liat crowd forecastnya di http://tdrnavi.jp/forecast/disneysea?lang=en. Diputuskan hari ini lah yang paling sepi dan ga ujan. Oiya, enaknya beli di travel agent, biasanya dapet tiket yang open atau ngga pake tanggal. Jadi kalo tiba2 di Tokyo ujan, kita bisa ganti hari tanpa perlu repot. Tapi pastikan kita dapet tiket yah, bukan voucher yang harus dituker tiket lagi disana. Tips yang paling gw inget adalah sampe lah satu jam sebelum dibuka (tiap tanggal beda2 jam operasionalnya, cek di webnya). Dan bener karena antrian udah buanyak banget orang, setengah jam sebelum jam buka padahal, eh udah disuruh masuk. untung pagi2 udah melek seger langsung siap2 berangkat. Mampir konbini buat nimbun onigiri dan minuman karena makanan di dalem mahal. Sempet baca-baca katanya tongsis sama makanan ga boleh dibawa tapi ternyata lolos2 aja sih Alhamdulillah. Karena udah check sebelumnya, jadi udah ngelist down urutan naiknya. Begitu dibuka langsung ngacir ke Journey to the Center of the Earth buat ambil fastpass. Dan langsung ke ride lain buat antri. Jadi emang tipsnya sih ambil schedule pass di satu tempat, trus sambil nunggu jadwalnya bisa coba mainan lain. Tingkat keramaiannya sih termasuk medium yah. Ga kebayang kalo lagi peak kayak apa ramenya. Antrian sih masih wajar lah. 1 – 1,5 jam untuk ride favorit. Gw menghabiskan waktu ngantri sambil baca buku. Karena gw jalan sendiri, ada juga beberapa ride yang langsung antri di single ride jadi lebih cepet. Selama keliling tuh banyak banget bau popcorn beraneka macam. Tapi yang paling “manggil” popcorn curry di deket area Aladdin. Dan beneran enak. Alhamdulillah. Karena dingin, perut juga sering teriak. Untung bawa beberapa onigiri, jadi sambil ngantri juga tetap bisa ngemil. Ga kerasa udah mau malem. Tadinya ga berniat nonton closing shownya, karena berdasarkan review masih bagusan Disneyland. Tapi ternyata pas mau pulang, si shownya mulai, jadi nonton bentar sambil melipir keluar sebelum desak2an. Day4: Ueno – Asakusa – Odaiba Hari keempat pagi-pagi udah melek seger lagi. Akhirnya memutuskan buat lari pagi deh sekitar Shinjuku. Ini ide gila sih karena di luar dingin banget. Akhirnya tetep lari pake jaket, dapet 6km lumayan biar liburan kudu tetep seger. Abis lari, mandi istirahat bentar trus jalan deh. Pas lagi jalan ke stasiun, eh lewat starbucks. Mampir deh ngopi bentar sama nyobain seasonal foodnya buat spring. Abis seruputan terakhir, akhirnya lanjut jalan ke Ueno. Alhamdulillah pemirsa, udah ada Sakura yang mekaaarrr. Tadinye berniat side trip nyari sakura. Lumayan lah walaupun Cuma beberapa pohon di Ueno park. Jalan ngelintasin Ueno park, sambil sesekali duduk ngeliatin keluarga2 pada beraktivitas. Turis ga terlalu rame. Pas lagi jalan ke stasiun subway, ealah nemu pasar, ya mampir lah. Liat2 bentar, jajan takoyaki, beli apel. Abis itu lanjut deh ke Asakusa. Nyampe asakusa sempet bingung nyari kuil Sensoji-nya. Akhirnya sampe dan lumayan rame. Liat-liat toko di sepanjang jalan masuk kuil. Ga tertarik beli tapi. Perjalanan masih panjang, dan backpack udah penuh sis. Abis foto-foto bentar, sempet duduk juga ngeliatin orang lalu lalang, akhirnya lanjut jalan kaki ke Tokyo skytree. Sebelum masuk malnya Tokyo skytree, ada satu spot dimana ada pohon sakura yang pas banget bisa masukin di Tokyo skytree di satu frame. Minta tolongin foto ibu2 jepang, lagi dijelasin, dia haik-haik aje. Jadi seadanya deh. Tapi tetep makasih ya bu udah dipotoin. Untuk pengunjung yang ngga beli tiket, bisa naik sampe lantai 3 kalo ga salah (udah lupa) yang mau naik udah rame sih karena katanya bagus banget kalo sore menjelang malam, fotonya bakal terang, tapi lampu2 kota udah pada nyala. Duduk bentar menikmati Tokyo skytree dari lantai 3 trus udah mau malem nih, saatnya lanjut. Kereta ke Odaiba beda sama kereta lain, jadi harus beli terpisah. Sempet agak bingung sih tapi akhirnya sampe juga. Keliling2 bentar, lagi sepi banget pengunjung, anginnya super dingin tapi pemandangannya emang ga kayak di jepang sih. Kayak di film2 Amerika, jembatan, sungai sama patung liberty. Setelah ngelilingin si area odaiba akhirnya pulang. ga terlalu impress sama odaiba. mungkin karena nyarinya suasana jepang yah. dan waktu gw kesana, sepi banget, nget, nget. Bersambung ke...
  14. Hallo semuanya, saya ada rencana untuk pergi ke Jepang bulan Juli 2018 ini, adakah rekomendasi tempat untuk dikunjungi pada musim panas? masih bikin2 itin thank you
  15. Cuaca Cerah saat brangkat 16 maret 2016. perjalanan ditempuh dalam 9 jam JKT to HONGKONG dan akhirnya ke HANEDA TOKYO. Sesampainya disana saya dijemput teman yang kebetulan berdomisili disana ( mayaaan nginep gratis ) dan bener aja.. keluar bandara angin super duper dingin langsung nusuk ke idung. cek jam ternyata sudah pukul 12 malam aja. Teman saya langsung menganjurkan saya untuk beli kartu suica atau pasmo untuk keperluan selama di jepang. Pilihan jatuh ke SUICA karena menurut saya lebih banyak fungsinya, makanan, bus, supermarket rata2 bisa menggunakan suica. isi deh langsung 10.000 yen ( 120 x 10.000 + 1,2jt ) karena emang udah diperkirakan paling ga pemakaian sehari 100rb an lah ya. Harus irit nih.. kalo ga bisa boncos ahahaha. Kereta terakhir di jepang jam 11 malam, jadi teman saya menjemput saya dengan mobil. Nah... info nih buat traveler, beli tiket pesawatnya jangan yg sampe jepang malem yaaah. alamat repot nyari transportasi, kecuali emang pada punya uang lebih untuk naik taxi. FYI taxi di Jepang mahal ya... SUPER MAHAL.. perjalanan dari bandara ke tempat teman saya kalo di kurs in skitar 800rb ajah. Jarak yang ditempuh padahal cuman skitar 7km (langsung pucet kayaknya kalo liat argo) TOKYO DAY 1 (17 Maret 2016 ) Ueno Park, ASAKUSA, Sensoji Temple dan Tsukiji Market Teman saya ini mahasiswa yg lagi magang, jadi pupus harapan lah yah ga bakalan bisa minta tolong temenin jalan2. nasib. Okeh siapa takut... Brangkaaat Pagi jam 7 langsung cabut ke Ueno Park. agak deg deg an krn saya ga punya wifi ahahahahahha. jadi jalan dgn insting. alhasil "nyasar" jadilah clingak clinguk nyari wifi router yg bisa dipake selama 15 hari ke depan. setelah tanya sana sini dengan bahasa tarzan ( Yasalam ini orang jepang ga ada satupun yg bisa bahasa inggris... aselik mati kutu) nemu lah si HIS tourist center. masuk, nyewa 7000 yen (mahal ajah) untuk kuota 10giga plus deposit 10.000 untuk routernya (ntar dibalikin kok uangnya kalo kita balikin routernya). Sip!! internet udah ditangan! langsung deh buka si mbah google buat search location si UENO PARK, pas di klik 'walk to ueno park' ternyata...... UENO PARK nya tinggal nyebrang jalan... a k a udah didepan mata. krik krik krik...... ngeselin yah... AHAHAHAHAHA ... ya bgitulah.. indahnya nyasar. Cape langsung terbayar ketika nyebrang... naik tangga... dan liat atas... TADaaaH...... sesuai prediksi.... Sakura Datang lebih cepet wuihiii... ga lama lama langsung jalan dan cari spot untuk duduk Hanami an ( piknik dibawah pohon sakura ) buka bekel teh and mochi ahahahahaha. Udara sejuk dan matahari juga bersahabat banget. Satu hal yang saya rasa beruntung banget bisa ngerasain, Ga Rame! duh.. saya ga suka banget yang namanya penuh kerumunan orang wara wiri hehe. Jadi suasana tenang banget.. ok ga pake lama.. jam udah nunjukin jam 10pagi (ga berasa udah 2 jam keliling) perut mulai laper juga nih. Hop langsung naik subway ke TSUKIJI FISH MARKET. nah ini agak tricky nih.. ga bisa pake JR PASS, pakenya SUICA karena dia jalur khusus. coba cek aja ke hyperdia.com yah. Sesampainya disana jalan sedikit langsung deh terpampang tsukiji market atau disebut perdagangan segala macem ikaaaaan sushi rumput laut bla bla bla. FRESH. di bagian depan bisa kita liat banyak bgt pedagang yg ngebolehin kita nyoba dagangan mereka tanpa harus bayar! disediain ocha anget pulaaak, ga BAYAR juga ahahahaha. kenyang ini mah judulnya. KALAP...dan si pedagang juga kayaknya seneng bgt saya beli banyak dagangannya, colek colek sambil nanya alias ngetik hp translate indo ke bahasa jepang "saya lapar.. dimana saya bisa makan sushi yg paling enak disini". Ga pake lama dia langsung ngeluarin peta dan nunjukin jalan ke tempat makan nya "kamu harus coba sushi di tempat ini.. saya sangat recomended!" katanya. okehhh.. angkat kaki langsung deh masuk blusukan ke pasar.. ga pake lama.. nemu juga si restaurant. clinguk clinguk... liat jam baru nunjukin pukul 11 tapi tempatnya udah rame bgt. 3 lantai. 2 lantainya udah penuh. aga ngantri juga sih tapi ga lama cuman 2 menit usut punya usut... setelah liat trip advisor dan nanya2 temen. Restaurant ini kalo udah jam makan bisa 2 jam ngantrinya waduhhh.... SUSHIZANMAI ini terkenal bgt dgn tuna sashimi nya. Karena konon katanyaaa ini best sushi in Tokyo. wuiiih... kalo kata temen saya, restaurant ini jadi terkenal bgt karena si pemilik membeli fresh tuna blue fin seharga hampir 2 milyar ajaaaah di pelelangan ikan truuuuusss dia bawa ke restorannya di tokyo ini dan dia bagi bagiin makan gratis utk penduduk sekitarnya. Ajib bgt sih menurut sayahhhh. 2 milyar buat dibagiin. tapi taktik chef nya berhasil bgt. alhasil pengunjung ga pernah berhenti mendatangi tempat ini deh. hmmmm... saya suka bgt sama yg namanya sushi, tapi utk Tuna saya memang ga bgitu suka, mungkin karena rasanya yg terlalu plain. OK dipesen aja dulu deh.. Begitu liat warna si Tuna... ilang semua pikiran negatif,, dan bener aja...masuk mulut langsung Lumeeeeeeeeeeeeeeeer dimulut si tuna ajaib inih. ga ada amis amisnya.. ga pake bumbu pun udah manis. Mata sampe merem melek ahahahaha. Harus dateng kesini siapapun sushi lover. Harga masih bisa dirogoh kok. 120rb utk 1 porsi (mayan bgt kan). Mreka juga ngejual telur ikan yg fresh,,, duh pgn bawa pulang semua rasanya muraaaaaah bgt hueeeeeeee.... udah udah jgn kelamaan Halu. angkat kakiii... lanjut ah ASAKUSA nyasar..... ahahaha ceritanya mau iseng coba2 naik bus.. cuman ya gitu deh.. sotoy.. alhasil harus jalan kaki sampe 1 jam ke asakusanya. Walaupun kaki pegel.. tapi mata ga pernah bisa berhenti takjub dgn bersihnya setiap pelosok pelosok.. ga ada sampah sedikitpun. kuil kuil kecil bertebaran dimana-mana. Ga sadar jalan kaki udah jauh bgt.. dan akhirnya sampeee ASAKUSA dan SENSOJI TEMPLE yup tempat ini berlokasi ditempat yg sama, untungnya saya golongan orang yg ga doyan blanja aneh2 (beda tipis sama kere sebenernya ) jadi cuman liat2 aja. saya malah lebih tertarik dgn aktivitas orang2 jepangnya. kebetulan saya sampai disini sekitar pukul 6 sore, jadi pas waktunya dgn para pekerja yg mau berdoa sepulang dari kerja dan remaja2 yg suka ke kuil baca2 peruntungan mereka (kocak2 mimik mereka) ada yg loncat kegirangan, ada yg marah2 sampe yg senyum2 sendiri ga jelas juga banyak ahahaha... Ada satu Hal yg lucu.. kalo kita jajan di sini.. kita ga boleh jalan2 sambil makan (mungkin mreka takut kita malah jadi ngotorin jalan ya) jadi ya beli disitu ya makan disitu juga. kalo sampe ada yg beli makanan trus makannya sambil jalan bisa dipastikan biasanya dia adalah.... TURIS ada buktinya nih ga boong kan sayaah.. ini cemilan sayah.. rasa.. gak ada rasa''''''' krik krik krik. info.. makanan jepang kayaknya emang ga mau pake micin kaya di indo buahahahaha, jadi siap2 byk kecewa ya kalo makan ditempat yg ga jelas. Atauuuu... kita bawa sambel sendiri dr rumah (pe er) Sekian hari pertama sayah di Tokyo jepang.. sesampai dirumah teman liat jam.. jam 10 malem ajah. waduh... hrs cepet2 tidur krn perjalan besok bener2 jauuh.. pelosok "TAKAYAMA" dan Desa UNESCO SHIRAKAWAGO" heater mana heater... brrrr... 9 derajat menemani tidur saya malam itu. Sampai di edisi 3 TAKAYAMA!
  16. Festival Tori no Ichi adalah festival yang dirayakan oleh rakyat Jepang setiap bulan November untuk mendoakan kesejahteraan dan keberuntungan untuk tahun depan. Biasanya dalam setahun, festival ini dirayakan 2 atau 3 kali berdasarkan perhitungan kalender China (tori = ayam). Untuk tahun 2017, Tori no Ichi jatuh pada tanggal 6, 18 dan 30 November. Di Tokyo sendiri, ada beberapa lokasi shrine dan temple yang cukup ramai merayakan festival ini. Yang paling ramai terletak di area Asakusa dan Shinjuku. Kebetulan tanggal 18 November 2017 kemarin saya menginap di Asakusa, sehingga dapat menikmati keramaian festival ini yang hanya beberapa menit dari lokasi hostel saya menginap. Parade di Asakusa sendiri mulai dari depan hotel Richmond yang bersebelahan dengan Don Quijote di Asakusa, bukan parade yang besar. Tapi cukup menarik di lihat. Parade nya dimulai tepat jam 11.45 sesuai jadwal yang ditempel di poster-poster. Selesai mengabadikan parade. Saya pun berjalan kaki menuju 2 lokasi Tori no Ichi di Asakusa, yang hanya berjarak 1.5km dari Don Quijote. 1. Ootori Shrine | 鷲神社 Address: 3-18-7 Senzoku, Taito, Tokyo Access: 15 min. walk from Tawaramachi Station on the Tokyo Metro Ginza Line, 7 min. walk from Iriya Station on the Tokyo Metro Hibiya Line 2. Chokoku-ji Temple | 長国寺 Address: 3-19-16 Senzoku, Taito, Tokyo Access: 10 min. walk from Iriya Station or Minowa Station on the Tokyo Metro Hibiya line Berdasarkan google maps seperti ini. Tidak susah mencari kedua lokasi yang merayakan festival ini, karena disekitar temple dan shrine akan digelar para penjual makanan, snack, dan permainan tradisional dan semakin dekat temple/shrine akan banyak kumpulan penjual Kumade. Inilah yang namanya Kumade, yang paling khas dari festival Tori no Ichi. Semacam jimat dari dekorasi bamboo untuk menarik keberuntungan dan kesejahteraan kita ditahun depan. Harganya dimulai dari 1,000 yen untuk ukuran sekecil tangan. Dan yang paling heboh bisa mencapai harga jutaan yen. Kumade sendiri biasanya didekor sedemikian rupa dengan symbol-simbol penarik keberuntungan seperti Maneki neko (si kucing pembawa keberuntungan), Koban (koin oval emas), karung beras, topeng wanita yang melambangkan kebahagiaan dan kemakmuran, warna-warna terang dan kuning yang artinya pembawa keuntungan untuk bisnis, dll . Karena Kumade ini adalah buatan tangan, setiap penjual memiliki design yang berbeda-beda . Tradisi nya, setiap tahun orang-orang akan mengembalikan Kumade tahun lalu ke temple/shrine dan membeli Kumade baru untuk tahun depan. Dan tradisinya, Kumade yang baru harus lebih besar dan lebih mahal dari Kumade sebelumnya. Niscaya semakin besar Kumade nya, semakin besar keberuntungan yang didapat. Karena nya kalau mau ikutan beli, belilah dari yang kecil sehingga tahun depan bisa beli yang sedikit lebih besar dan begitu seterusnya. Salah satu yang menarik perhatian dalam membeli Kumade adalah Tejime. Yaitu ritual para penjual bertepuk tangan dan berseru-seru setiap kali Kumade terjual. Si pembeli pun ikutan bertepuk tangan mengikuti si penjual. Ritual ini menandakan Kumade telah sah dibeli dan diharapkan mendatangkan keberuntungan di tahun depan. Ketika pulang, Kumade pun harus dibawa menghadap ke depan agar semua keberuntungan ‘nempel’ ke si empunya Kumade. Puas mengitari shrine dan temple di Asakusa, saya pun mencoba ke lokasi berikutnya yaitu di Shinjuku. Shinjuku Hanazono Shrine | 花園神社 Address: 5-17-3 Shinjuku, Tokyo Access: 3 min. walk from exit E2 of Shinjuku-sanchome Station on the Tokyo Metro Marunouchi and Fukutoshin lines or the Toei Shinjuku line. 7 min. walk from Shinjuku Station on the JR, Odakyu and Keio lines. Kalau saya perhatikan, Shinjuku ini lebih banyak pengunjung western nya. Dari segi besarnya shrine dan antrian orang-orang yang berdoa , lebih banyakan di Shinjuku ini. Hebatnya orang Jepang, antriannya sangat tertib dan dibantu oleh petugas yang memberhentikan antrian setiap kali antrian berada di perempatan jalan, baik jalan raya maupun jalan orang lalu lalang. Antrian ini bisa ber blok blok lho saking panjangnya. Tetapi kalau saya pribadi lebih suka jalan-jalan di shrine dan temple seputaran Asakusa, harga makanan pun lebih murah. Untuk waktu nya. Festival ini dimulai dari tengah malam sampai satu harian penuh. Antara siang dan malam, terus terang atmosfer nya beda-beda. Kalau malam, lampion di shrine dan temple akan menyala sehingga suasana semakin meriah. Berhubung (lagi2) kamera HP saya made in Taiwan pabrikan indo, tidak ada sinar matahari ya semakin challenge mengabadikannya. Jadi saya lebih prefer mendatangi festival ini disiang hari.
  17. Yoshh!!!! akhirnya petualangan yang sebenarnya di mulai karena part sebelumnya sudah mainstream, maka kita percepat rilis untuk part yang ini btw saya jalan dengan @Sahat untuk trip ini. Hello Tokyo. Here we come (foto ini terinspirasi dari postingan foto mba @Monfi untung dapetnya lumayan bagus walau hanya modal hp ) Day 4 - 03 November 2016 untuk cerita part2 sebelumnya : Momiji here i come!! Day 1 - KL Momiji here i come!!! Day 2 - Still KL Momiji here i come!!! Day 3 - KL to Tokyo karena tidurnya ngak begitu nyenyak tadi malam, jadi lah saya terbangun sekitar jam 6 pagi. iseng2 cek di google jam matahari terbit hari ini adalah sekitar 06:09. saya pun bergegas bangun dan cuci muka di toilet dekat tempat tidur tadi malam. setelah itu saya pun mengajak sahat dan si abang untuk keluar lagi ke observation deck. rencana mau jepret2 pagi pertama kami di jepang pagi ini kami agak santai karena sambilan menunggu loket Keikyu Tourist Information Center nya buka (08:00 - 22:00). dengan gagahnya kami pun menantang angin pagi di observation deck yang tetap ganas, tapi tidak seganas tadi malam. kami pun jepret2 sebentar lalu masuk ke dalam lagi. sudah merasa hangat, lari lagi keluar untuk jepret2 ato liat sekeliling kemudian masuk lagi kayak ngak ada kerjaan aja. yang saya salut adalah ada seorang cewe, make rok di atas lutut, lalu make neropong yang bayar 100 yen itu. dia sanggup bertahan di tengah keganasan angin observation deck sungguh benar2 hebat tuh cewe. Pagi pertama kami di Tokyo puas foto2 kami pun turun ke lantai 2 di departure hall untuk menunggu loket Keikyu buka dan sekalian tarik JPY untuk abang yang tadi malam join bersama kami bermalam di bandara. Setelah tarik uang, si abang pun pamit dan melanjutkan perjalanannya. Setelah menunggu beberapa saat, saya dan sahat mendapat WOW moment pertama kami di jepang. jam 08:00 TEPAT loket keikyu nya buka tanpa TELAT dalam hitungan detik. yang WOW nya lagi itu staff2 itu siap dan langsung berdiri begitu loketnya di buka buseeeetttt...tepat banget kata kami berdua. lalu kami pun beli Welcome Tokyo Pass (round trip) + subway 24 hrs seharga 1.500 yen. Adapun kegunaan pass ini adalah cover perjalanan PP Haneda - Sengakuji Station + All subway line (tokyo metro + toei line) selama 24 jam. untuk JR line tidak dicover yah. Adapun line tokyo metro dan toei adalah : Untuk line tokyo metro itu ada 9 Line dengan simbol G, M, H, T, C, Y, Z, N, dan M untuk line toei ada 4 line dengan simbol A, I, S, dan E Oh ya letak Keikyu TIC ini tepat bersebalahan dengan stasiun subway bandara di lantai 2 (departure hall) jadi ngak susah untuk di cari. dan juga 24 jam di pass kita itu diitung sejak pertama kali kita memasukkan pass ke mesin tiket ya. bukan waktu kita membeli pass. entah ada momen apa, kami mendapat 1 kesempatan per orang untuk melakukan gacha (kayak mesin bola2 gitu. kalo di putar keluar bolanya dan ada hadiah didalamnya) karena telah beli welcome tokyo tourist pass. Saya mendapat sebuah kupon untuk ditukarkan di toko dalam bandara dan sahat kalo saya ngak salah ingat, dia dapat permen. karena toko untuk menukarkan kupon belum buka, kami pun memutuskan untuk meninggalkan bandara dan menuju ke hostel terlebih dahulu untuk check in, bersih2 dan simpan barang bawaan baru kemudian memulai perjalanan kami di tokyo. Welcome Tokyo Pass Tokyo Metro + Toei Subway 24 Hrs Pass Sempat ketemu dede2 SMA yang mungkin mau berdarmawisata ntah kemana Untuk menggunakan tiket welcome tokyo pass nya, sewaktu akan masuk ke platform, tunjukkan pass kepada petugas dan pass kita akan di cap yang menandakan bahwa pass sudah digunakan. Setelah itu subway sudah ada didepan mata dan kami duduk manis didalamnya. lumayann... anget braaaayyyy saya dari tadi malam udah kedinginan. perjalanan dari bandara ke sengakuji station memakan waktu sekitar 30 menit karena lumayan banyak stasiun yang dilewati. begitu sampai sengakuji kami pun terkejut. si masinis berlarian ke setiap lorong dengan gerak gerik yang menandakan kami harus keluar.. loh loh tadi kata mba2 di TIC kami ngak perlu ganti kreta. tapi kok musti keluar?? untungnya di sebelah subway jalur asakusa sudah menunggu (karena stasiun sengakuji hanya dilalui oleh subway asakusa dari toei line). rupanya kami harus berganti platform karena subway yang kami tumpangi dari bandara hanya sampai di sengakuji dan harus berganti platform untuk melanjutkan perjalanan. kami pun melanjutkan perjalanan. dari sengakuji menuju asakusa (karena penginapan kami berada di asakusa) memakan waktu sekitar 30 menit juga. jadi total dari asakusa ke bandara memakan waktu sekitar 60 menit. patut di catat agar tidak telat sewaktu pulang nanti. akhirnya kami pun sampai di asakusa dan menunjukkan subway pass kami kepada petugas untuk ditandai pemakaian pertamanya. begitu sampai, sudah jelas kami harus kemana. petunjuk arah yang terletak di atas kepala dan ada map di dalam stasiun sudah sangat jelas mengarahkan kami menuju kaminarimon exit. begitu keluar dari stasiun... brrrrr...dingin braaaayyyyy gk nyangka bakal sedingin ini (maklum saya di 22o aja udh menggigil gak karuan. apalagi drop di bawah 10o kayak gini). tengah asik2 jalan gak nyampe 100 meter.. eehh..tiba2 udh sampai di depan kaminarimon aja tapi masih sepi, gak jadi foto dulu. jadi kami lanjut dulu ke hostel untuk taruh barang2 bawaan. karena gk ada sinyal internet (belum sewa wifi) jadilah kita agak2 bingung. dengan bermodal secarik kertas hasil bookingan sahat kita pun mencari2 apakah ada orang yang bisa kita tanya. akhirnya mentok di pertigaan besar yang ada plang asahi beer dan di depannya ada pos polisi. langsung lah kami nyebrang dan tanya. Saya : (sambil menunjuk) doko desu-ka? (berlagak2 sok bisa japan dulu braaay ) Pak Polisi : ooh... go straight Saya : oohh.. wakata. arigatou pagi2 aja polisi udh standby loh mereka didepan pos pula. salut deh sama mereka. kami pun lanjut berjalan lurus sesuai arahan pak polisi dan sahat udh dapat sinyal free wifi asakusa. sekitar kira2 300-400an meter akhirnya ketemu stasiun tsukuba express yang berarti hostel kami sudah dekat. benar saja, ada gang kecil dan sudah nampak plang Khaosan World Asakusa.. yeaaayyy akhirnya kita check in, mandi, sewa modem wifi berupa HP docomo campur samsung (500 Yen per hari, deposit 10.000 Yen selama pemakaian) yang kami share cost nya dan yaaapp... EXPLORE!!!!! yooosshhh..meskipun cuman tidur beberapa jam tidak mengurangi semangat kami tujuan utama kami tentu saja... SENSOJI.. check it out 1. Sensoji Temple begitu sampai sensoji udh rame banget saya baru ingat ini hari libur nasional di jepang. jadilah padat merayap di depan kaminarimon dan nakamise dori. banyak penduduk lokal yang seliweran pakai kimono dan kebanyakan di dominasi oleh cewek2. kawaii bangeeeeetttt sumpaaaahhhh...putih muluuusss cantik. akhirnya saya ngak hanya melihat di anime2 aja keaslian cewe jepang. ada juga toko yang menyewakan kimono. 2.500 yen kalo ngak salah ingat per paketnya. Pajangan di depan salah satu toko di asakusa sewaktu perjalanan explore pertama kami di asakusa Bangunan Asakusa Tourist Information Center (yang kayak korek api itu desainnya) Gaya dulu di Kaminarimon (yang ini terinspirasi dari @ko Acong yang selalu bawa kaos jalan2 kemanapun ) Ngak tau kenapa banyak pengunjung lokal pada melototin bangungn Denbo-in ini dan kebetulan hari ini ditutup untuk umum. ntah ada acara apa karena sudah jam 10 lewat, perut pun keroncongan. sahat bilang mau tes ramen asli jepang. setelah itu saya ingat ada tempat makan ramen recomended dari situs www.picrumb.com akhirnya kita memutuskan makan di ら麺亭 (ramentei). dengan bermodalkan google maps akhirnya ketemu juga tokonya. karena toko makan di tokyo rata2 buka jam 11 siang, kita pun menunggu di depan toko sambil memperhatikan si empunya toko mempersiapkan segala sesuatunya. tepat jam 11 (lagi2 TEPAT) toko buka dan kita pun langsung nyerbu. kita pesan ramen (lupa apa namanya ) seharga 400 Yen. pertama kirain saya ngak bakal kenyang karena isinya cuman mie setelah dimakan.... kenyang bangeeeeetttt porsinya mantap. sesuai ukuran cacing dalam perut Tampak depan rumah makan ら麺亭 (ramentei) Suasana di dalam Ramentei (tempatnya sempit. jadi abis makan, beres2 meja langsung cabut karena di luar juga yang antri udah ramai) This is our first ramen puas makan. kita pun lanjut explore sensoji lebih dalam. ketemu 2 cewek make kimono. kawaii.. mau ngajakin foto.. eeehhh.. udh diajakin foto ama cowok. si cowok minta tolong satu ibu2 untuk fotoin. puas difotoin eeh malah berantem tuh ibu2 dengan cowoknya. ngerebutan mau foto bareng 2 cewek itu juga akhirnya kita ngak jadi deh minta foto bareng sama cewek berkimono itupadahal kawaii euy. Suasana Sensoji Temple yang rame banget Ngak tau jualan apa ini Ketemu momod @deffa eeh salah puas explore sensoji, kita lanjut ke sumida rivers untuk foto2 sama "tokai" yang jadi icon asahi beers beserta tokyo sky treedisini kita ketemu 4 orang dengan pakaian kimono. saya pun memberanikan diri untuk meminta foto dengan bermodal catatan beberapa kata bahasa jepang yang sudah saya siapkan jauh2 hari. Saya : sumimasen, issyo ni totte kuremasenka? (kayakanya ini gak pake kuremasenka deh. bener ngak om @kyosash? soalnya kmrn pas saya ngomong ini juga saya dengar mereka bisik2 yg seolah2 mengatakan kalo kuremasenka kurang lazim di pakai ato bisa2 salah2 karena saya songong) Salah satu dari mereka : oohh.. (angguk2 yang pertanda boleh foto2 sama dia lalu karena dia aneh liat saya bisa bahasa jepang, dia tanya lagi orang tadi : nihon jin? Saya : indonesia jin Orang yang sama lagi : oohh.. wakata wakata sebenarnya kalimat di atas untuk mengajak berfoto 1 diantar mereka. tapi karena maksud saya ingin berfoto dengan mereka ber 4, jadilah saya menunjukkannya dengan gerakan dan kata "all of you". tapi sewaktu mereka siap2 berpose... loh kok ngomong make bahasa mandarin... what the f**k.. tapi sumpah mereka look like japanese. gpp lah ya. kan gak ada yang tau puas foto2 kami pun melanjutkan perjalanan ke Ueno Park Boyband Tuh kan.. They are look like Japanese 2. Ueno Park How to reach Ueno park from asakusa : naik subway ginza line dari asakusa (G19) dan turun di ueno (G16) begitu tiba di stasiun ueno sudah rame banget awas kebawa arus!!! jadilah kita nepi dulu dan cari tiang stasiun yang ada mapnya untuk menentukan pintu exit mana yang harus kita ambil (awas!!! salah exit bisa berabe karena jaraknya jauh banget). dengan arahan dari papan petunjuk di stasiun, akhirnya kita pun keluar dari stasiun ueno dan tiba di sebuah persimpangan yang ruaaameeeeeee banget. di depannya sudah terlihat plang ameyoko. rencana mau explore nanti setelah ueno park. akhirnya kita pun sampai di ueno park dan ketemu dengan Kiyomizu Kannondo (tiket masuk : Free) dimana spot wisata yang satu ini merupakan tiruan dari Kuil Kiyomizudeira di Kyoto. meskipun view yang ditawarkan tidak se-spektakuler kiyomizudeira yang asli, setidaknya saya punya gambaran seperti apa kuil kiyomizu yang saya idam2kan itu sebelum masuk ke dalam kuil, saya coba dulu bersih2 di depan layaknya orang lokal. sambil merhatiin seorang ibu yang mengajarkan anaknya bersih2 sebelum masuk kuil, saya pun mengikuti caranya sedangkan si sahat sibuk saya minta fotoin puas foto2, kita pun lanjut explore lebih jauh. ueno park ini luasnya minta ampun tapi suasananya bikin lupa kalo kita berada di sebuah kota metropolitan. benar2 bikin adem cewek2nya *eeh* pohon2 di ueno maksudnya. karena hari ini hari libur, sedang ada pertunjukan di depan pintu masuk ueno zoo. semacam sirkus dengan alat yoyo gitu. keren pokoknya. yang terpenting lagi gretong tujuan berikutnya yaitu Ueno Toshogu Shrine (tiket masuk : Free). kita cuman foto2 bentar di sini, setelah itu nyari tempat duduk di depan lapangan baseball dekat toshogu shrine sambil merhatiin orang2 di sekitar dan merengganggkan otot2 kaki. puas duduk2nya, kita pun menuju destinasi berikutnya. ODAIBA!!! tapi sebelum itu, kita kembali dulu ke asakusa untuk beli Nikko All Area Pass seharga 4.520 Yen. Adapun kegunaan dari pass ini adalah (info lengkap baca di Tobu Nikko All Area Pass) : Bisa digunakan selama 4 hari berturut2 sejak pemakaian pertama di area Nikko Untuk sekali perjalanan pulang dari stasiun Asakusa - stasiun Tobu Nikko menggunakan limited express train Unlimited ride semua bus di area Nikko Setelah itu kita menuju stasiun asakusa dan saya beli kartu Passmo di mesin tiket dengan harga 2.000 Yen (1.500 yen saldo yang bisa dipakai, 500 Yen deposit) setelah itu barulah kita ke odaiba. Kiyomizu Kannondo dan pemandangan dari panggungnya (kalah jauh ama yang di kyoto ya) Ini pohon sakura ato pohon maple ya? Tapi bisa dibayangin betapa kerennya kalo lagi puncak di musimnya Ketemu patung ini di Ueno Park Ueno Toshogu Shrine, pelataran dan five storied pagoda nya Bersambung ke Part 2 (karena foto kebanyakan )
  18. Sudah baca tulisan tentang kota Narita? Kalau belum, baca dulu disini ya. Secara singkat, kota Narita merupakan kota tempat Narita International Airport berdiri. Jadi kota ini ideal untuk dijelajahi jika Anda sudah check-out dari hotel di Tokyo namun masih ada jeda waktu cukup lama sebelum terbang kembali ke Indonesia (maupun menuju kota atau negara tujuan lainnya). Sebaliknya, Anda juga bisa menjelajah Narita sebelum mampir ke Tokyo. Saya ingin merekomendasikan beberapa tempat wisata yang bisa dikunjungi sebelum menuju ke Bandara Narita. Agar lebih mudah, saya menyertakan informasi akses dari Tokyo menuju obyek wisata tersebut, dan dari obyek wisata menuju ke Bandara Narita. Jika bermaksud untuk singgah sebelum menuju ke Tokyo, tinggal dibalik saja aksesnya. Mudah kan? Semoga bermanfaat ya! Naritasan (estimasi waktu wisata: 30-60 menit untuk wisata singkat, 1-2 jam untuk menjelajah seluruh area kuil) Alamat: 1 Narita, Narita-shi, Chiba Jam operasional: Selalu buka (untuk area kuil) Harga tiket: free Akses: [Tokyo-Naritasan] Lihat disini untuk akses menuju ke Stasiun JR Narita maupun Stasiun Keisei-Narita. Dari kedua stasiun tersebut, jalan kaki 15-20 menit menuju Naritasan. [Naritasan-Narita Airport] via Stasiun Narita, naik JR Sobu/Narita Line, ¥230*, 11 menit, turun di Narita Airport terminal 1. Atau dari Stasiun Keisei-Narita, naik Keisei Main Line, ¥250*, 9 menit, turun di Narita Airport terminal 1. Naritasan, atau Narita Shinsho-ji Temple (alias kuil Narita) merupakan kuil terpopuler yang ada di kota Narita. Jaraknya tak begitu jauh dari Bandara Narita, sehingga ideal dikunjungi di sela waktu transit dari atau menuju Tokyo. Foto 01: Naritasan (a.) Niomon [foto: Self/wikimedia], (b.) Main hall [foto: 663highland/wikimedia], (c & d) Shakado [foto: Joel Bradshaw/wikimedia, Abasaa/wikimedia] Ada beberapa hal yang membuat kuil ini menarik selain masalah faktor kedekatan jarak dengan Bandara Narita. Dari segi sejarah, kuil ini telah berusia lebih dari 1000 tahun, dan telah menjadi saksi dari berbagai peristiwa bersejarah di Jepang. Naritasan juga memiliki beberapa benda bersejarah yang masih terjaga dengan baik, seperti patung buatan Kukai (salah satu pendeta Budha legendaris) yang sudah dibuat sejak periode Heian. Beberapa bangunan di Naritasan, yaitu Komyodo, pagoda 3 tingkat, Deva gate, Shakado, dan Gakudo; telah diakui sebagai important cultural properties karena sudah dibangun sejak tahun 1700-an. Di kuil ini juga terdapat taman yang luas dan Calligraphy Museum. Faktor menarik lainnya, di dekat Naritasan terdapat sebuah shopping street yang disebut Omotesando. Di sepanjang jalan ini terdapat beragam jenis toko dan restoran, sehingga Anda bisa sekaligus berburu oleh-oleh sebelum kembali ke Indonesia. Foto 02: Naritasan (a.) Komyodo [foto: Abasaa/wikimedia], (b.) Shokutaishido [foto: Joel Bradshaw/wikimedia], (c.) Pagoda [foto: 663highland/wikimedia], (d.) Great Pagoda of Peace [foto: Joel Bradshaw/wikimedia] *** Museum of Aeronautical Science (estimasi waktu wisata: 1-2 jam) Alamat: Iwayama 111-3, Shibayama-machi, Sanbu-gun, Chiba 289-1608 Jam operasional: 10.00-17.00 (penjualan tiket terakhir pukul 16.30). Tutup setiap hari Senin (atau hari berikutnya jika Senin adalah hari libur), 29-31 Desember. Buka setiap hari pada bulan Januari dan Agustus. Harga tiket: ¥500* (dewasa), ¥300* (pelajar SMP dan SMA), ¥200* (usia 4 tahun ke atas) Akses: [Tokyo-Museum of Aeronautical Science] via Stasiun Narita Airport (keisei line) atau dari Narita Airport Terminal 1 maupun 2, naik Airport Museum Shuttle Bus menuju museum (¥200*, 15-20 menit). Lihat disini untuk akses dari Tokyo menuju Stasiun Narita Airport maupun dari Terminal 1 dan 2. Alternatif lain, naik taksi (± ¥1600*). [Museum of Aeronautical Science-Narita Airport] bisa naik Airport Museum Shuttle Bus lagi, atau naik taksi ke Bandara Narita. Museum of Aeronautical Science ini merupakan museum aviasi pertama yang ada di Jepang. Disini pengunjung dapat melihat-lihat berbagai display yang berhubungan dengan perkembangan dunia penerbangan di Jepang. Terdapat berbagai replika pesawat, observation deck yang menawarkan pemandangan 360 derajat (termasuk melihat runway di Bandara Narita), restoran, dan simulator menarik yang membuat pengunjung dapat merasakan pengalaman virtual menjadi pilot. Foto 03: Museum of Aeronautical Science (a.) Jalan masuk ke museum [foto: Abasaa/wikimedia], (b.) Bangunan museum [foto: Hyougushi/flickr], (c & d) Interior museum [foto: Abasaa/wikimedia] Lokasi museum ini sebetulnya tepat di luar Bandara Narita, tepatnya di ujung selatan dari runway bandara ini. Namun sebetulnya museum ini agak sulit diakses menggunakan kendaraan umum. Untuk mengakses museum ini (dari maupun menuju Bandara Narita) wisatawan bisa menggunakan shuttle bus maupun taksi (detail bisa dilihat di bagian akses). Tambahan informasi, di sekitar museum juga terdapat spot menarik untuk melihat runway pesawat, yaitu Sakura no Oka Observation Area (di ujung selatan Bandara Narita, dekat dengan museum); dan Sakura no Yama Observation Area (di sebelah utara Bandara Narita). Jadi jika sekedar ingin melihat runway sambil menikmati suasana dan tak sempat untuk masuk ke dalam museum, bisa pergi ke dua tempat tersebut. Foto 04: Museum of Aeronautical Science (a.) Pesawat di luar museum [foto: Mamo/wikimedia], (b.) Cockpit [foto: Alec Wilson/wikimedia], (c.) Cesna 172 [foto: Alec Wilson/wikimedia], (d.) Hangar pesawat [foto: Alec Wilson/wikimedia] *** Jika punya waktu transit yang lebih senggang (lebih dari 4 jam), bisa juga mampir ke tempat-tempat berikut ini: Boso no Mura Alamat: 1028 Ryukakuji, Sakae-machi, Imba-gun, Chiba 270-1506 Jam operasional: 09.00-16.30, tutup setiap hari Senin (atau Selasa jika Senin bertepatan dengan hari libur) Harga tiket: ¥300* (dewasa), ¥150* (pelajar SMA dan mahasiswa), gratis (anak-anak, pelajar SD dan SMP, usia 65 tahun ke atas) Akses: [Tokyo-Boso no Mura] lihat disini untuk akses ke Stasiun JR Narita. Dari Stasiun Narita, naik bus Chiba Kotsu yang menuju ke Ryukakuji-dai-shako, turun di Ryukakuji-dai-2-chome (¥390*, 12 menit). Lanjutkan dengan jalan kaki 8-10 menit. [boso no Mura-Narita Airport] naik bus ke Stasiun Narita, dilanjutkan dengan naik JR Sobu/Narita Line, ¥230*, 11 menit. Turun di Narita Airport Terminal 1. Tempat ini merupakan museum terbuka yang bertujuan untuk memberikan gambaran kehidupan lokal pada periode Edo. Terdapat berbagai display rumah dan bangunan berskala 1:1 dari periode Edo, serta replika rumah dari periode Jomon (13000-300 tahun sebelum masehi). Suasananya mengingatkan pada Edo-Tokyo Open Air Architectural Museum dan Nihon Minka-en, sehingga perlu waktu beberapa jam untuk betul-betul menjelajah museum ini. Foto 05 (a-d): Boso no Mura [foto: Tanaka Juuyoh/flickr] *** Sawara Akses: [Tokyo-Sawara] lihat sini untuk akses ke Stasiun Narita. Dari Stasiun Narita, naik JR Narita line, ¥480*, 30 menit. Turun di Stasiun Sawara. [sawara-Narita Airport] dari Stasiun Sawara, naik JR Narita Line, ¥650*, turun di Stasiun Narita. Transfer ke JR Sobu/Narita Line Rapid, 11 menit, turun di Narita Airport Terminal 1. Sawara sejatinya merupakan sebuah kota kecil yang berada sedikit di luar Narita. Lalu kenapa kota ini layak dikunjungi jika punya waktu luang saat berada di Narita? Itu karena Sawara memiliki spot menarik, yaitu kawasan dengan suasana ala kota tua, yang terletak di sekitar kanal (10-15 menit dari Stasiun Sawara). Beberapa rumah dan bangunan dari periode Edo dipertahankan, sehingga area tersebut dikenal dengan sebutan Little Edo. Sawara juga menjadi tuan rumah dari beberapa festival unik, salah satunya adalah Higenade Matsuri. Foto 06 (a-d): Sawara [foto: At by At/wikimedia, At by At/wikimedia, Aktorisi/wikimedia, アリオト /wikimedia] *** * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk!
  19. Semula saya ingin lanjut menulis tentang aneka kota tujuan yang bisa menjadi side trip saat melakukan wisata ke Tokyo. Namun sepertinya akan lebih menarik jika saya berbagi informasi terlebih dulu tentang beberapa spot wisata populer yang bisa ditemukan di Yokohama, sehingga Jalan2ers bisa lebih mengenal Yokohama sebelum mengenal kota tujuan wisata lainnya yang ada di sekitar Tokyo. Sesuai yang saya janjikan disini, saya akan mengulas tentang Yokohama Chinatown dan Minato Mirai dalam tulisan terpisah. Kedua tempat tersebut sudah sangat dikenal sebagai tempat wisata yang paling populer di Yokohama. Ibarat kata, jika Anda berencana untuk singgah hanya sejenak di Yokohama, paling salah satu dari kedua tempat tersebut wajib untuk dikunjungi. Sebetulnya di Yokohama masih banyak tempat menarik lainnya seperti Hakkeijima Sea Paradise, namun perlu waktu seharian untuk betul-betul bisa menikmati taman hiburan itu. Untuk saat ini saya ingin menulis tentang Yokohama Chinatown, mulai dari hal menarik yang bisa ditemukan disana, hingga cara termudah mengakses kawasan tersebut. Sejarah singkat Bagi yang suka dengan sejarah Jepang, mungkin sudah pernah mendengar jika Jepang menutup diri dari pengaruh luar pada periode Edo, yaitu antara tahun 1603-1867. Menjelang akhir periode Edo, tepatnya tahun 1859, Jepang mulai mengijinkan pelabuhannya untuk di akses oleh negara lain. Pelabuhan pertama yang dibuka adalah pelabuhan yang ada di Yokohama. Setelah dibukanya pelabuhan Yokohama untuk asing, perlahan bangsa asing mulai masuk ke Jepang. Salah satunya pendatang terbanyak berasal dari Cina. Para pendatang tersebut lalu membentuk pemukiman yang akhirnya berkembang menjadi Yokohama Chinatown (atau Yokohama Chukagai). Dalam perkembangannya, Yokohama Chinatown mengalami perjalanan sejarah yang berliku. Faktor utamanya, selain karena sempat hancur karena faktor bencana alam, juga karena pecahnya perang antara Cina dan Jepang pada tahun 1937 yang tentu saja berpengaruh terhadap perkembangan chinatown. Barulah setelah tercapai perdamaian antara Jepang dan Cina, Yokohama Chinatown semakin berkembang dan akhirnya menjadi salah satu daya tarik dari kota Yokohama. Kenapa harus berkunjung ke Yokohama Chinatown? Sebetulnya, chinatown bisa ditemukan di berbagai negara. Namun Yokohama Chinatown memiliki beberapa keistimewaan. Dari seluruh chinatown yang ada di Jepang (chinatown lainnya terdapat di Kobe dan Nagasaki), Yokohama Chinatown adalah yang terbesar. Bahkan dengan luas mencapai 500 meter persegi, Yokohama Chinatown ini sekaligus menjadi yang terbesar di Asia, dan salah satu yang terbesar di dunia. (1), (2), (3), (4) Suasana di Yokohama Chinatown [foto: Jorge Lascar, Kabacchi, Chacrebleu, Lucamascaro] Faktor suasana menjadi daya tarik utama dari Yokohama Chinatown. Walau saat ini penduduk asli Cina hanya tinggal segelintir saja yang masih menetap disana, masih banyak hal menarik yang bisa ditemukan di Yokohama Chinatown. Terdapat lebih dari 500 toko di area tersebut (konsentrasi terbesar membentuk area seluas 300 meter persegi), dengan 250 diantaranya mengusung nuansa Cina. (5), (6), (7), (8) Suasana di Yokohama Chinatown [foto: Yukop, Fesek, Kabacchi] Suasana khas Cina pun semakin dikuatkan dengan pernak-pernik yang terdapat di kawasan ini, dimulai dari pintu gerbangnya. Yokohama Chinatown memiliki 4 gerbang bernuansa megah yang menjadi pintu masuk kawasan chinatown, ditambah dengan 6 gerbang lain yang berada di dalam kawasan. Jalanan di chinatown pun kental dengan suasana ala Cina, mulai dari ornamen yang menghiasi fasade toko, hingga banyaknya lampion merah yang menghiasi jalan. Dijamin wisatawan akan lupa kalau masih berada di Jepang deh, hehe.. (9), (10), (11), (12) Aneka gerbang di Yokohama Chinatown [foto: RinzeWind, owenfinn16, *_*, Chacrebleu] Alasan lain untuk berkunjung kemari tentu saja karena keragaman hal yang bisa ditemukan di Yokohama Chinatown. Seperti telah disebutkan sebelumnya, di kawasan ini terdapat lebih dari 500 toko/outlet yang terdiri dari beragam jenis: toko kelontong, toko souvenir, restoran, kafe, toko makanan ringan, museum, dan banyak lagi. Tak hanya memiliki beragam toko, di Yokohama Chinatown juga terdapat kuil-kuil seperti kuil Kanteibyo dan Mazu Miao. Kuil-kuil tersebut memiliki desain yang berbeda dengan kuil-kuil lain di Jepang, sehingga menjadi salah satu daya tarik dari Yokohama Chinatown. Dengan kata lain, Yokohama Chinatown merupakan salah satu tempat terbaik untuk melakukan wisata belanja, wisata kuliner, serta wisata kuil di Yokohama. (13), (14), (15) Kuil Kanteibyo [foto: Dick Thomas Johnson, Ajari, Kabacchi] (16), (17), (18) Kuil Mazu Miao [foto: Lucamascaro, Ajari] Rekomendasi Berkunjunglah ke Yokohama Daisekai. Tempat ini merupakan sebuah entertainment mall setingi 8 lantai yang berada di Yokohama Chinatown. Disini pengunjung bisa melakukan berbelanja souvenir, mencoba layanan pijat, hingga mengunjungi museum trick art. Terdapat food court yang menyajikan aneka kuliner dari Cina, serta layanan bagi para cosplayer. Sedangkan untuk rekomendasi waktu berkunjung, salah satu waktu terbaik adalah menjelang hingga saat perayaan tahun baru Cina. Akan ada berbagai event yang digelar mulai dari bulan November-Februari, dan di masa-masa tersebut chinatown akan dihiasi dengan berbagai dekorasi cantik yang membuat suasana semakin meriah. Akses menuju Yokohama Chinatown Yokohama Chinatown bisa di akses menggunakan kereta maupun bus. Jika menggunakan kereta, stasiun terdekat dari kawasan ini adalah Stasiun Motomachi-Chukagai dan Stasiun Ishikawacho. Stasiun Yokohama - Stasiun Motomachi-Chukagai: ¥200*, 8 menit, via Minato Mirai Line; Stasiun Yokohama - Stasiun Ishikawacho: ¥150*, 7 menit, via JR Negishi Line. Untuk akses menuju Stasiun Yokohama, bisa baca disini. Untuk akses langsung dari Tokyo: Dari Stasiun Tokyo: JR Keihin-Tohoku/Negishi Line Local, ¥540*, 44 menit. Turun di Stasiun Ishikawacho. Dari Stasiun Shibuya: Tokyu Toyoko/Minatomirai Line Local, ¥460*, 48 menit. Turun di Stasiun Motomachi-Chukagai. Untuk akses lebih cepat, pilih kereta express (waktu tempuh menjadi 38 menit, harga tiket sama dengan kereta local). Dari Stasiun Shinagawa: JR Keihin-Tohoku/Negishi Line Local, ¥450*, 33 menit. Turun di Stasiun Ishikawacho. Sedangkan jika ingin menggunakan bus, terdapat 6 rute bus yang berangkat dari Stasiun Yokohama. Dari Sakuragicho Bus Depot, ada 16 rute yang menuju Yokohama Chinatown. Trivia Yokohama Chinatown pernah menjadi latar cerita dalam manga Garasu no Kamen lho, atau versi Bahasa Indonesia-nya berjudul Topeng Kaca. Tokoh utama manga tersebut, yaitu Maya Kitajima, diceritakan tinggal bersama ibunya di sebuah toko sebelum kabur ke Tokyo demi mengejar kesempatan belajar akting pada Mayuko Tsukikage. Ada yang pernah baca manga itu? * * * * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil dari flickr, via creative commons. Credit nama berdasarkan username flickr. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. * * * Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk!
  20. vie asano

    Side Trip From Tokyo (5): Narita

    Yokohama, sudah. Kawasaki, sudah. Kamakura dan Enoshima, juga sudah. Lalu masih ada lagi nggak kota lain yang bisa dijadikan tujuan side-trip dari Tokyo? Jawabannya, banyak. Kota-kota yang sudah disebut di atas baru sebagian kota yang termasuk dalam wilayah prefektur Kanagawa. Nah, Tokyo sendiri posisinya diapit oleh prefektur Kanagawa (di sebelah selatan), prefektur Chiba (di sebelah timur), prefektur Saitama (di sebelah utara), dan prefektur Yamanashi (di sebelah barat). Masing-masing prefektur tersebut memiliki banyak sekali kota dengan aspek pariwisata yang dikelola dengan baik, sehingga masih sangat banyak kota tujuan wisata lain yang bisa dikunjungi sebagai alternatif side-trip saat berada di Tokyo. Walau kota-kota tersebut jumlahnya banyak, dan bahkan ada juga yang termasuk obyek wisata paling populer di Jepang seperti Gunung Fuji, Nikko, dan Hakone, namun saya ingin fokus dulu pada kota-kota yang bisa dikunjungi pulang-pergi dari Tokyo (tanpa harus memindahkan akomodasi ke kota tersebut). Baru setelahnya giliran aneka kota tujuan wisata yang bisa dikunjungi pulang-pergi maupun (karena satu dan lain hal) harus menginap disana. Kali ini saya ingin bergeser ke sebelah timur Tokyo, yaitu prefektur Chiba. Disana banyak juga kota yang menarik untuk dikunjungi, salah satunya adalah Narita. Sejarah singkat Narita? Memangnya ada tempat wisata di Narita International Airport? Kalau bicara tentang Narita, pasti yang langsung terpikir adalah Narita International Airport alias Bandara Narita. Selain Bandara Haneda (atau Haneda International Airport), Bandara Narita memang bandara internasional terdekat dari Tokyo. Tapi sebetulnya, bandara tersebut dinamakan Narita karena memang berdiri di kota Narita, yang jaraknya kurang lebih 60 km dari Tokyo. Jadi Narita yang dimaksud disini bukanlah Bandara Narita, melainkan kota Narita. Sejarah Narita sudah dimulai sejak jaman Japanese Paleolithic, kira-kira 50000-30000 sebelum masehi. Karena di kota ini terdapat beberapa sungai kecil, Narita pun perlahan-lahan menjadi pusat kehidupan untuk daerah sekitarnya. Seiring berjalannya waktu, di Narita kemudian berdiri beberapa fasilitas penting seperti kuil Shinsho-ji (tahun 940) yang menjadi salah satu pusat ziarah. Setelah dibangunnya Bandara Narita, kota Narita pun memantapkan diri menjadi kota yang berfokus pada transportasi, logistik, dan juga wisata. Foto 01: Narita City (a.) Narita City Office [foto: Hoku-sou-san/wikimedia], (b.) Jyoso Bridge [foto: Katorisi/wikimedia], (c.) Sanrizuka Park [foto: Katorisi/wikimedia], (d.) Sakura no Yama [foto: Katorisi/wikimedia] Yang menarik di Narita Ada beberapa fasilitas menarik di kota ini yang bisa dikunjungi sebelum meninggalkan Jepang (via Narita) maupun sesaat setelah mendarat di Narita (sebelum menuju Tokyo). Daya tarik utama dari kota ini tentu saja Narita International Airport. Bandara yang dibangun untuk mengurangi kepadatan Bandara Haneda ini (dibangun pada tahun 1960-an) memang dikenal sebagai salah satu pintu masuk dan pintu keluar terpenting dari dan menuju Jepang. Namun jika bicara tentang obyek wisata, yang paling populer adalah Naritasan (atau Naritasan Shinshoji Temple), alias kuil Shinsho-ji. Kuil Budha yang usianya sudah ribuan tahun ini lokasinya tak begitu jauh dari Bandara Narita, dan sudah sangat dikenal sebagai salah satu tempat wisata populer di Narita. Jika punya waktu senggang sebelum flight dari Narita (atau jika kebetulan transit di Narita), bisa mengunjungi kuil ini. Foto 02 (a-d): Narita Airport [foto: Abasaa/wikimedia, Terence Ong/wikimedia, Hyougushi/flickr, Marufish/wikimedia] Obyek wisata lain yang lokasinya tak jauh dari Bandara Narita adalah Museum of Aeronautical Sciences. Museum ini lokasinya persis di luar Bandara Narita, dan memiliki beberapa fasilitas menarik seperti observation area untuk mengamati runway. Obyek wisata terdekat lainnya dari Bandara Narita adalah Boso no Mura, sebuah museum terbuka mengenai kehidupan tradisional daerah Boso; Yamato no Yu, pemandian air panas khas Jepang; dan National Museum of Japanese History, yaitu sebuah museum sejarah Jepang. Diluar obyek wisata yang sudah disebutkan, masih ada obyek wisata lainnya seperti Sawara (kota kecil yang dikenal dengan sebutan Little Edo), dan Katori Jingu (kuil Shinto yang menjadi pusat dari ratusan kuil Katori di seluruh Jepang). Mudah-mudahan untuk tulisan berikutnya ada beberapa obyek wisata yang bisa di review lebih lanjut, maupun disusun dalam bentuk itinerary. Foto 03: (a.) Naritasan [foto: 663highland/wikimedia], (b.) Museum of Aeronautical Science [foto: Mamo/wikimedia], (c.) Boso no mura [foto: Tanaka Juuyoh/flickr], (d.) Sawara city [foto: Katorisi/wikimedia] Rekomendasi Jika memang berniat untuk bepergian dari Tokyo-Bandara Narita dan sebaliknya, sebaiknya membeli kartu SUICA NEX. Detail mengenai SUICA NEX bisa dibaca disini. Dari Bandara Narita, tinggal mengakses stasiun kereta lain untuk mencapai berbagai obyek wisata di Narita. Akses dari Tokyo Ada beberapa stasiun yang terdapat di Narita. Namun saya hanya akan mengulas akses dari Tokyo menuju beberapa stasiun besar di Narita, yaitu Stasiun JR Narita, Stasiun Keisei-Narita, dan Narita Airport. Foto 04: (a.) Stasiun Narita [foto: Kouchiumi/wikimedia], (b.) Stasiun Keisei-Narita [foto: Mutimaro/wikimedia], (c.) Stasiun Narita Airport [foto: Filler/wikimedia], (d.) Stasiun Narita Airport Keisei Line [foto: Filler/wikimedia] Dari Stasiun Shinjuku: -JR Yamanote Line (outer loop), ¥190*, 21 menit. Turun di Stasiun Nippori, ganti naik Keisei Main Line, ¥750*, 71-84 menit. Turun di Stasiun Keisei-Narita. -Atau, di Stasiun Nippori naik Keisei Skyliner, ¥1200*, 45 menit, turun di Narita Airport Terminal 1. -JR Chuo/Sobu Line, ¥1280*, 69 menit. Turun di Stasiun Chiba, transfer ke JR Narita Line, ¥0*, 34 menit. Turun di Stasiun Narita. Dari Stasiun Shibuya: -LTD EXP Narita Express, ¥1450*, 72-76 menit. Turun di Narita Airport Terminal 1 atau Terminal 2. -JR Yamanote Line, ¥190*, 29 menit. Turun di Stasiun Nippori, lalu naik Keisei Main Line Ltd.Exp., ¥750*, 68 menit. Turun di Stasiun Keisei-Narita. Dari Stasiun Tokyo: -JR Keihin-Tohoku/Negishi Line, ¥150*, 11 menit. Turun di Stasiun Nippori, lalu naik Keisei Main Line, ¥750*, 64 menit. Turun di Stasiun Keisei-Narita. -LTD.EXP Narita Express, ¥1280*, 55 menit. Turun di Narita Airport. Jika ingin lanjut ke Stasiun Narita, dari Narita Airport tinggal naik LTD.EXP Narita Express, ¥190*, 9 menit. Dari Stasiun Shinagawa: -LTD.EXP Narita Express, ¥1450*, 69 menit. Turun di Narita Airport. -JR Keihin-Tohoku/Negishi Line, ¥190*, 22 menit. Turun di Stasiun Nippori, ganti naik Keisei Main Line, ¥750*, 65 menit. Turun di Stasiun Keisei-Narita. * * * * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. * * * Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk!
  21. Sudah baca tulisan aneka side-trip from Tokyo lainnya? Beberapa yang sudah diulas antara lain Yokohama, Kawasaki, dan Kamakura. Nah, kali ini saya ingin membahas tentang Enoshima, sebuah pulau kecil yang dikenal sebagai pulau wisata. Secara administratif, Enoshima termasuk dalam wilayah kota Fujisawa. Posisinya sendiri lebih dekat dengan Kamakura, hanya berjarak 4 km dari pantai Kamakura, sehingga Enoshima seringkali dijadikan alternatif side-trip dari Kamakura. Semula saya ingin membahas Enoshima sebagai bagian dari Kamakura. Namun karena ada juga akses dari Tokyo yang menuju Enoshima tanpa harus melalui Kamakura, serta karena banyaknya obyek wisata yang sayang jika hanya disinggung sekilas lalu, maka Enoshima sengaja ditulis terpisah dari Kamakura. Mudah-mudahan bisa menginspirasi wisatawan yang akan berwisata ke Tokyo dan berminat untuk singgah ke Kamakura, untuk sekaligus mampir ke Enoshima. Sejarah singkat Menurut legenda, Enoshima diciptakan oleh Benzaiten (dikenal juga dengan nama Benten maupun Sarasvati), dewi musik dan hiburan yang mengangkat pulau ini ke permukaan laut pada abad ke-6. Karena itulah pulau ini lalu dipersembahkan untuk Benzaiten. Enoshima baru mulai berkembang saat pemerintah Meiji, kira-kira pada tahun 1880, memutuskan untuk mengembangkan pulau ini. Seorang pedagang dari Inggris bernama Samuel Cocking lalu membeli sebagian tanah di pulau Enoshima dan mengembangkan taman botani dengan rumah kaca berukuran luas. Enoshima pun semakin berkembang menjadi pulau wisata dengan bertambahnya berbagai fasilitas lain yang menarik perhatian turis. Foto 01 (a-d) Pulau Enoshima [foto: Wikimedia, Σ64/wikimedia, Yoppy/flickr, Ys*/flickr] Yang seru di Enoshima Saat ini, di Enoshima terdapat beberapa obyek wisata yang lokasinya tersebar di berbagai sudut pulau. Salah satu atraksi utama di pulau ini adalah Enoshima Shrine, atau kuil Enoshima. Kuil ini terdiri dari 3 kuil yang berdiri di lokasi terpisah, yaitu Hetsu-no-miya (yang paling dekat), Nakatsu-no-miya (kuil yang ada di bagian tengah), dan Okutsu-no-miya (kuil di bagian paling dalam). Atraksi utama lainnya adalah Samuel Cocking Garden. Walau sempat hancur paska Gempa Besar Kanto tahun 1923, rumah kaca dan taman botani tersebut masih ada hingga saat ini dan menjadi salah satu atraksi di Enoshima. Terdapat observation tower yang merangkap sebagai mercusuar setinggi 60 meter, dan dari sini pengunjung dapat melihat-lihat pulau Enoshima dan sekitarnya. Foto 02: Enoshima Jinja (a.) Zuishinmon [foto: Danirubioperez/flickr], (b.) Hetsu-no-miya [foto: Aimaimyi/wikimedia], (c.) Natsu-no-miya [foto: Aimaimyi/wikimedia], (d.) Okutsu-no-miya [foto: Dr. Koto/wikimedia] Masih banyak atraksi lain di Enoshima, seperti Iwaya Caves, Enoshima Aquarium (di pulau utama dekat Enoshima), Enoshima Island Spa, dan berbagai kuil lainnya. Wisatawan juga bisa mengunjungi Love Bell yang terletak di puncak Enoshima. Konon pasangan yang bersama-sama membunyikan lonceng dan meninggalkan gembok bertuliskan nama mereka di pagar, maka cinta mereka akan abadi. Di pulau Enoshima juga terdapat pantai dengan laut yang populer sebagai tempat berenang dan berselancar. Dan masih banyak lagi wisata seru lainnya yang bisa ditemukan di Enoshima. Foto 03: Berbagai fasilitas lain di pulau Enoshima (a.) Samuel Cocking Garden [foto: *_*], (b.) Iwaya Cave [foto: *_*], (c.) Enoshima Aquarium [foto: Abasaa/wikimedia], (d.) Enoshima Island Spa [foto: Abasaa/wikimedia] Rekomendasi Jika berminat untuk mengelilingi Enoshima selama sehari penuh, disarankan untuk membeli Enopass. Enopass adalah tiket terusan untuk mengakses berbagai atraksi dan fasilitas di Enoshima, dan juga berfungsi sebagai kartu diskon untuk beberapa fasilitas maupun toko. Enopass bisa dibeli di pusat informasi turis di dekat Stasiun Katase Enoshima. Foto 04 (a-d): Berbagai suasana di Enoshima [foto: Tomotaka/flickr, Yoppy/flickr, Aimaimyi/wikimedia, *_*/flickr] Foto 05 (a-d): Berbagai suasana di Enoshima [foto: Danirubioperez/flickr, Danirubioperez/flickr, Olis Olois/flickr, *_*/flickr] Akses termudah dari Tokyo dan Kamakura Ada beberapa cara untuk mengakses Enoshima (menggunakan transportasi publik), yaitu dengan menggunakan Enoden (atau Enoshima Electric Railway), kereta api, serta monorail. Ketiga moda transportasi tersebut akan berhenti di stasiun berbeda. Enoden berhenti di Stasiun Enoshima, kereta berhenti di Stasiun Katase Enoshima, dan monorail di Stasiun Shonan Enoshima. Ketiga stasiun tersebut hanya berhenti di pulau utama (yang termasuk dalam wilayah Katase), dan jika ingin mengakses pulau Enoshima wisatawan dapat berjalan kaki menyusuri jembatan sepanjang 600 m, atau naik Bentenmaru Ferry (¥400*, 10 menit perjalanan, hanya di akhir pekan saja) di ujung jembatan. Foto 06: (a.) Stasiun Enoshima [foto: SElefant/wikimedia], (b.) Stasiun Katase-Enoshima [foto: Lover of Romance/wikimedia], (c.) Stasiun Shonan-Enoshima [foto: SElefant/wikimedia], (d.) Jalan di jembatan penghubung Enoshima [foto: Danirubioperez/flickr] Dari Stasiun Shinjuku: -JR Shonan-Shinjuku Line (via Tokaido Line), ¥950*, 51 menit, turun di Stasiun Fujisawa. Dari Stasiun Fujisawa, naik Odakyu Enoshima Line, ¥150*, 7 menit, turun di Stasiun Katase-Enoshima. Total biaya ¥1100*. -Odakyu Odawara Line (pilih kereta express), ¥570*, 37 menit, turun di Stasiun Sagami-Ono. Transfer ke Odakyu Enoshima Line (pilih kereta express), ¥0*, 24 menit, turun di Stasiun Fujisawa. Dari Stasiun Fujisawa, naik Enoshima Electric Railway (Enoden), ¥210*, 11 menit, turun di Stasiun Enoshima. Total biaya ¥780*. Dari Stasiun Shinagawa: -JR Tokaido Line, ¥740*, 38 menit, turun di Stasiun Fujisawa. Dari Stasiun Fujisawa, naik Enoshima Electric Railway, ¥210*, 11 menit, turun di Stasiun Enoshima. Total biaya ¥950*. -JR Tokaido Line, ¥620*, 33 menit, turun di Stasiun Ofuna. Dari Stasiun Ofuna, naik Shonan Monorail, ¥300*, 16 menit, turun di Stasiun Shonan-Enoshima. Total biaya ¥920*. -JR Tokaido Line, ¥740*, 38 menit, turun di Stasiun Fujisawa. Dari Stasiun Fujisawa, naik Odakyu Enoshima Line, ¥150*, 7 menit, turun di Stasiun Katase-Enoshima. Total biaya ¥890*. -JR Yokosuka Line, ¥690*, 47 menit, turun di Stasiun Kamakura. Dari Stasiun Kamakura, naik Enoshima Electric Railway, ¥250*, 25 menit, turun di Stasiun Enoshima. Total biaya ¥940*. Dari Stasiun Tokyo: -JR Yokosuka Line, ¥890*, 56 menit, turun di Stasiun Kamakura. Dari Stasiun Kamakura, naik Enoshima Electric Railway, ¥250*, 24 menit, turun di Stasiun Enoshima. Total biaya ¥1140*. -JR Tokaido Line, ¥950*, 49 menit, turun di Stasiun Fujisawa. Dari Stasiun Fujisawa, naik Odakyu Enoshima Line, ¥150*, 7 menit, turun di Stasiun Katase-Enoshima. Total biaya ¥1100*. Sedangkan dari Kamakura, akses termudah adalah dari Stasiun Kamakura ke Stasiun Enoshima, via Enoshima Electric Railway (¥250*, 24 menit). Akses ke Stasiun Kamakura lihat disini. Tambahan informasi, jika tertarik untuk menjelajah Kamakura dan Enoshima dalam satu hari kalender, sebaiknya mempertimbangkan untuk membeli Enoshima Kamakura Free Pass maupun Kamakura Enoshima Pass. Detailnya bisa dibaca disini. Semoga bermanfaat! * * * * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. * * * Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk! - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan
  22. Tulisan ini merupakan lanjutan dari tema aneka kota yang bisa menjadi kota tujuan wisata sampingan saat berada di Tokyo. Pada tulisan sebelumnya, saya sudah menulis tentang Yokohama dan 2 obyek wisata paling populer yang bisa dikunjungi pulang-pergi dari Tokyo, yaitu Yokohama Chinatown dan Minato Mirai. Kali ini saya ingin berbagi informasi seputar Kawasaki. Pernah dengar nama Kawasaki? Saya pribadi, saat mendengar nama Kawasaki langsung teringat pada nama sebuah produsen motor. Namun Kawasaki yang saya maksud kali ini tidak ada sangkut pautnya dengan motor maupun balapan, karena Kawasaki yang dimaksud adalah nama sebuah kota. Selain Yokohama, Kawasaki termasuk salah satu kota yang bisa menjadi alternatif side-trip bagi wisatawan yang menjadikan Tokyo sebagai kota tujuan wisata utamanya. Kenapa bisa begitu? Sejarah singkat Sebelum mengenal sejarah singkat tentang Kawasaki, saya ingin memberikan gambaran mengenai posisi geografis dari kota ini. Tokyo dan Yokohama memiliki jarak yang cukup dekat, bisa di akses selama kurang lebih 30 menit menggunakan kereta api. Nah, kota Kawasaki ini berada tepat di antara Tokyo dan Yokohama. Bentuk kotanya memanjang barat-timur dengan total panjang 30 km, sehingga bisa dibilang kota ini terjepit di antara Tokyo dan Yokohama. Itulah mengapa Kawasaki ideal sebagai salah satu alternatif side-trip karena posisinya yang lebih dekat dan lebih mudah di akses dari Tokyo. Sebagai salah satu kota yang berbatasan langsung dengan Tokyo, pada masa Edo (saat itu Tokyo bernama Edo), kota Kawasaki populer sebagai tempat pemberhentian para pelancong yang akan memasuki Edo. Setelah jalur kereta api pertama dibangun di era Meiji, yaitu Tokaido Main Line, Kawasaki pun berkembang menjadi kawasan industri yang berpusat di sekitar area waterfront. Pada masa Perang Dunia II, kawasan industri tersebut banyak yang hancur. Setelah pulih dari masa peperangan, perlahan tapi pasti Kawasaki tak hanya menjadi kawasan industri, namun juga berkembang menjadi kawasan perumahan. Saat ini Kawasaki menjadi kota terbesar ke-9 di Jepang dan terdiri dari 7 distrik yang masing-masing memiliki keunikan tersendiri. Yang menarik dari Kawasaki Sebetulnya, Kawasaki bukanlah kota tujuan wisata utama di Jepang. Namun bukan berarti kota ini tidak memiliki atraksi maupun obyek wisata menarik lho. Ada beberapa obyek wisata populer yang membuat kota ini layak untuk dikunjungi. Yang pertama adalah Kawasaki Daishi Temple (nama resminya adalah Heiken-ji). Kuil Budha ini pertama berdiri tahun 1128. Walau telah mengalami beberapa renovasi karena pernah hancur saat perang, kuil ini tetap menjadi obyek wisata utama di Kawasaki karena posisinya sebagai kuil pusat dari Sekte Chizan, Shingon Buddhism. Di sekitar Kawasaki Daishi ini terdapat shopping arcade sepanjang 200 meter yang disebut Nakamise-dori. (1), (2), (3), (4) Kawasaki Daishi Temple [foto: Willhsmit/wikimedia, MGAt3bot2/wikimedia, Haya_BS/flickr, Truthiness/flickr] Tempat wisata favorit lainnya adalah Fujiko F.Fujio Museum, atau populer dengan nama Doraemon Museum. Tempat ini merupakan museum untuk mengenang Fujiko F.Fujio, mangaka yang telah mengeluarkan beberapa karya populer seperti Doraemon, P-Man, Ninja Hattori, dan sebagainya. Detail tentang museum tersebut bisa dibaca disini: part 1, part 2. (5), (6), (7), (8) Fujiko F.Fujio Museum [foto: Aimaimyi/wikimedia, Kentaro Ohno/flickr, Yoppy/flickr, Yoppy/flickr] Nihon Minkaen menjadi obyek wisata favorit lainnya. Tempat ini merupakan museum terbuka yang memiliki koleksi bangunan yang berasal dari periode Edo (1603-1867), dan merupakan salah satu fasilitas yang ada di Ikuta Ryokuchi Park. Jalan2.com memiliki artikel yang cukup detail seputar museum tersebut yang bisa dibaca disini: part 1, part 2, part 3. Ikuta Ryokuchi Park sendiri termasuk salah satu obyek wisata menarik di Kawasaki karena memiliki fasilitas yang beragam. Mudah-mudahan bisa saya tulis terpisah.. (9), (10), (11), (12) Nihon Minka-en [foto: Fg2/wikimedia, Fg2/wikimedia, Tripfantastic/flickr, Tripfantastic/flickr] Masih banyak obyek wisata lainnya di Kawasaki. Pecinta Korea bisa mampir ke Korea Town, daerah yang menjadi pusatnya populasi warga Korea di Kawasaki. Ada lebih dari 80 restoran dan toko bahan makanan Korea terdapat disana. Kawasaki juga memiliki beberapa museum menarik seperti Kawasaki Isago no Sato Museum yang memiliki beragam koleksi seni budaya dari periode Edo; Taro Okamoto Museum of Art yang menyimpan beragam karya dari Taro Okamoto dan orang tuanya; Kawasaki City Museum, dan banyak lagi. Kota ini juga memiliki taman bermain yang memiliki wahana permainan seru dan fasilitas pelengkap lainnya, yaitu Yomiuriland (baca disini: part 1, part 2, part 3, part 4, part 5). Terdapat juga kuil-kuil lain, kebun binatang, taman, dan aneka pilihan wisata industri yang akan mengajak wisatawan untuk lebih mengenal berbagai industri yang ada di Kawasaki. Intinya, di setiap distrik di Kawasaki terdapat beragam obyek wisata menarik yang bisa dikunjungi. (13), (14), (15), (16) Yomiuriland [foto: Thecrypt/flickr, atk1983/flickr, atk1983/flickr, rsa/wikimedia] Rekomendasi Bingung menentukan obyek wisata pilihan di Kawasaki? Mampir saja dulu ke Kawasaki Travel Information Center (buka setiap hari mulai pukul 10.00-17.00). Pusat informasi tersebut hanya berjarak 30 detik jalan kaki dari Stasiun JR Kawasaki. Terdapat layanan penerjemah dalam bahasa Inggris, Cina, dan Korea. Di sana wisatawan juga bisa mendapatkan free Wi-Fi card (khusus untuk wisatawan asing) yang bisa digunakan dalam jangka waktu 14 hari. Beberapa obyek wisata lain di Kawasaki (17) La Cittadella [foto: Chiether/wikimedia], (18) Kawasai Peace Museum [foto: Tokyo Watcher/wikimedia], (19) Kawasaki Art Center [foto: Lover of romance/wikimedia], (20) Lazona Kawasaki [foto: OiMax/flickr] Akses menuju Kawasaki Kawasaki sangat mudah di akses dari Tokyo dan Bandara Haneda (note: dari Haneda harus transit dulu di Shinagawa). Sebagian besar kereta yang menghubungkan Tokyo dan Yokohama akan berhenti di Kawasaki, sehingga Kawasaki ideal dikunjungi oleh wisatawan yang akan pergi ke Yokohama. Namun mengingat kota ini memiliki bentuk yang memanjang, stasiun yang menjadi tempat pemberhentian tersebut bisa berbeda-beda tergantung jalur yang dilaluinya. Berikut akses termudah menuju beberapa stasiun besar di Kawasaki. Dari Stasiun Tokyo: -JR Keihin-Tohoku/Negishi Line, ¥290*, 25 menit. Turun di Stasiun Kawasaki. -JR Tokaido Line, ¥290*, 19 menit. Turun di Stasiun Kawasaki. -JR Yokosuka Line, ¥290*, 18 menit. Turun di Stasiun Musashi-Kosugi. Dari Stasiun Shinjuku: -JR Shonan-Shinjuku Line (via Tokaido Line), ¥380*, 19 menit. Turun di Stasiun Musashi-Kosugi. -Odakyu Odawara Line, ¥240*, 17-34 menit (tergantung apakah naik kereta express atau local). Turun di Stasiun Noborito. Dari Stasiun Shibuya: -Tokyu Denentoshi Line, ¥190*, 18 menit. Turun di Stasiun Mizonokuchi. -Tokyu Toyoko/Minatomirai Line, ¥190*, 19 menit. Turun di Stasiun Musashi-Kosugi. Untuk akses lebih cepat, pilih kereta express. Dari Stasiun Shinagawa: -JR Tokaido Line, ¥210*, 9 menit. Turun di Stasiun Kawasaki. -JR Keihin-Tohoku/Negishi Line, ¥210*, 15 menit. Turun di Stasiun Kawasaki. -JR Yokosuka Line, ¥160*, 10 menit. Turun di Stasiun Musashi-Kosugi. * * * * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. * * * Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk!
  23. Kalau saya perhatikan topik-topik di thread forum Jalan2, sepertinya ada beberapa Jalan2ers yang berencana mengunjungi Tokyo dalam waktu dekat (termasuk mod Deffa, hehe). Bagi yang sedang sibuk menyusun itinerary ke Tokyo, kira-kira tempat wisata mana saja yang sudah masuk dalam list? Tokyo Disneyland? Tokyo Disneysea? Atau mungkin berkeliling menikmati kemodernan kota Tokyo? Biasanya, saat menentukan daftar tempat wisata yang akan dikunjungi selama berada di Tokyo, berbagai taman hiburan maupun aneka distrik populer seperti Shibuya dan Harajuku berada dalam daftar list teratas. List selanjutnya berisi kunjungan ke berbagai landmark kota, seperti Tokyo Tower maupun Tokyo Skytree. Namun sebetulnya masih banyak variasi aktifitas yang bisa dilakukan di Tokyo lho. Bagi Jalan2ers yang suka dengan suasana alam, kenapa nggak mencoba melakukan hiking? Eh, memangnya ada gunung di Tokyo? Bukannya Tokyo itu kota di pinggir laut? Ya betul, Tokyo memang kota yang letaknya tepat di tepi laut. Tapi bukan berarti di kota ini nggak ada gunung lho. Tokyo memiliki 2 gunung yang paling populer dikunjungi oleh wisatawan pecinta alam adalah Gunung Takao (atau Takao-san) dan Gunung Mitake (atau Mitake-san). Kali ini saya ingin berbagi informasi tentang Takao-san yang letaknya paling dekat dengan pusat kota Tokyo. (1), (2), (3) Puncak Takao-san [foto: wikimedia commons, Guilhem Vellut], (4) Gunung Fuji dilihat dari Takao-san [foto: Rob Young] Takao-san berlokasi di Hachioji, Tokyo. Lokasinya kira-kira di sebelah tenggara wilayah Kanto. Jaraknya kira-kira 50 km dari pusat kota Tokyo dan bisa ditempuh kurang lebih 50 menit dari Shinjuku (dengan biaya Â¥370). Posisinya yang tak terlalu jauh dari Tokyo inilah yang membuat Takao-san populer sebagai tempat untuk menikmati keindahan alam disaat penduduk Tokyo bosan dengan suasana perkotaan. Tapi sebetulnya apa sih yang membuat Taka-san populer? Berikut beberapa hal menarik tentang Takao-san, siapa tahu bisa menginspirasi Jalan2ers untuk melakukan hiking di Tokyo: 1. Walau lokasinya tak begitu jauh dari kota sebesar Tokyo, keasrian alam di Takao-san ini sangat terjaga. Itu karena Takao-san sudah lama dianggap sebagai gunung suci yang sering dihubungkan dengan Tengu, salah satu dewa dalam mitologi Jepang yang dipercaya memiliki bentuk perpaduan antara burung dan manusia. Takao-san juga telah ditetapkan menjadi Meiji-no-mori Takao Quasi-National Park, dan mendapat anugerah bintang 3 Michelin Green Guides sebagai tempat terbaik untuk melihat Jepang yang sebenarnya. 2. Gunung ini sangat mudah di akses oleh pemula sekalipun. Terdapat 7+1 hiking trail di sekitar Takao-san, 3 diantaranya bisa memiliki jalur langsung menuju puncak Takao-san yang berada di ketinggian 599 meter di atas permukaan laut. Bagi yang malas mendaki dari bawah, tersedia opsi kereta gantung dan kereta kabel (berangkat dari Stasiun Kiyotaki) yang dapat mencapai hingga setengah perjalanan di jalur 1 (berhenti di Stasiun Takaosan). Tiket untuk kereta gantung dan kereta kabel memiliki harga yang sama: ¥470 (dewasa, sekali jalan), ¥900 (dewasa, pulang-pergi), ¥230 (anak-anak, sekali jalan), dan ¥450 (anak-anak, pulang-pergi). (5) Stasiun lift [foto: Guilhem Vellut], (6) Kereta gantung [foto: Dick Thomas Johnson], (6b) Kereta kabel [foto: Toooooool] 3. Masing-masing jalur hiking memiliki keunikan tersendiri. Berikut ringkasan apa saja yang bisa ditemukan di masing-masing jalur. - Trail 1 (Omotesando Trail), memiliki panjang 3,8 km. Terdapat 8 toilet dan 3 tempat peristirahatan di sepanjang jalur hiking. Jalur ini termasuk jalur paling populer karena mudah dilalui dan merupakan akses terbaik menuju ke kuil Yakuoin, kuil suci di Takao-san. (7), (8), (9) Trail 1 [foto: Rob Young], (10) Yakuonin Temple [foto: Rob Young] - Trail 2 (Kasumidai Loop Trail), memiliki jalur berbentuk melingkar yang mengitari kawasan Monkey Park dan Wild Plant Garden dengan total panjang 900 m. Terdapat 2 toilet dan 1 tempat istirahat. (11) Monkey Park [foto: Guilhem Vellut], (12) Wild Plant Garden [foto: Guilhem Vellut] - Trail 3 (Japanese Judas Tree Trail), jalurnya sepanjang 2,4 km tanpa toilet dan tempat istirahat. Terdapat beragam pohon sub-tropis dan tanaman liar di sepanjang jalur, serta 3 buah jembatan. Jalur ini mengarah ke trail 5 yang mengitari puncak Takao-san. - Trail 4 (Suspension Brige Trail), memiliki jalur sepanjang 1,5 km dan terdapat 1 toilet umum. Awal jalur ini terletak kira-kira 400 meter dari stasiun kereta gantung. Jalurnya sendiri melewati pepohonan rimbun, dan juga melewati jembatan gantung. (13), (14), (15) Trail 4 [foto: Rob Young] - Trail 5 (Mt.Takao Peak Loop Trail), jalurnya berbentuk melingkar, tepatnya melingkari puncak Takao-san. Terdapat 2 toilet dan 1 tempat istirahat di jalur sepanjang 900 m ini, dan di tengahnya terdapat Visior Center. (16), (17), (18), (19) Trail 5 [foto: Guilhem Vellut] - Trail 6 (Biwa Waterfall Trail), jalurnya sepanjang 3,3 km dengan 1 toilet umum. Jalur ini disebut-sebut sebagai salah satu jalur yang paling menarik karena melintasi hutan yang dipenuhi pohon cemara, dan melewati beberapa tempat menarik seperti Sungai Biwataki, Gua Iwayadaishi (yang sering dikaitkan dengan tokoh Budha ternama Kobo Daishi), dan Air Terjun Biwa. (20), (21) Trail 6 [foto: Rob Young] - Inariyama Trail (Panoramic Ridge Trail), memiliki jalur sepanjang 3,1 km dan terdapat 3 toilet umum. Jalur ini dipenuhi dengan bunga Hidrangea dan Lili yang mekar di sepanjang bulan Juni dan Juli, dan dipenuhi dengan pohon Maple yang akan berubah warna di musim gugur. - Mount Takao/Mt.Jimba Trail, merupakan jalur terpanjang (18,5 km) dengan 7 toilet dan 7 tempat istirahat. Jalur ini melewati puncak Takao-san menuju ke arah barat, dan berujung di Gunung Jinba yang memiliki puncak setinggi 857 di atas permukaan laut. 4. Puncak Takao-san memang hanya setinggi 599 meter. Tapi gunung ini populer dikunjungi oleh wisatawan, terutama saat musim gugur. Saat itu daun-daun akan berubah warna dan menampilkan pemandangan yang indah dan penuh warna. Pada periode tersebut, Takao-san bisa sangat ramai dikunjungi wisatawan, terutama di akhir pekan. Jadi jika ingin menikmati suasana dengan lebih santai, sebaiknya hindari berkunjung di akhir pekan. (22), (23), (24) Musim gugur di Takao-san [foto: Guilhem Vellut, Dick Thomas Johnson] Sebagai gunung yang populer dikunjungi oleh wisatawan, Takao-san memiliki beberapa obyek wisata menarik seperti Kuil Yakuoin, Monkey Park dan Wild Plant Garden, observatorium, serta memiliki beberapa agenda wisata rutin. Detail apa saja yang bisa ditemukan di Takao-san akan saya ulas dalam tulisan berikutnya.. * Seluruh foto dicari melalui creative commons. Mayoritas diambil dari flickr, dan credit nama berdasarkan username flickr (kecuali untuk Guilhem Vellut, username flickr-nya adalah *_*). Tidak ada perubahan dari foto aslinya.
  24. Pertengahan November 2017 lalu saya dan teman saya balik lagi ke Tokyo . Kali ini kami tidak mengambil kartu pass JR sehingga area menginap tidak lagi tergantung kedekatan dengan stasiun JR di Tokyo. Dibanding tempat saya menginap di Tokyo sebelumnya, Enaka Central Hostel ini beneran lbh “enakan” , baik dari segi lokasi maupun fasilitas. Review hostel di Tokyo seblmnya: Fasilitas: locker, luggage lock, locked cupboard, laptop desk inside capsule, free toiletries (sabun, shampoo), shared bathroom , towels , sendal kamar, hairdryer, shared kitchenette (lengkap peralatan masak, peralatan makan, microwave, oven, kompor, kulkas), ac/heating, free wi-fi , laundry (coins), memiliki lift, ada bar (locker outside ) (lock for luggage ~ pic from booking.com) (inside capsule ~ pic from booking.com) (shared toilet) (shared laundry coins) ( lounge and kitchenette ) ( shower room ) ( vending machine) (toilet at 1st floor) (rooftop view ~ pic from booking.com) Kelebihan: hostel masih baru , fasilitas modern dan bersih, 5menit jalan kaki dari Asakusa Station (Ginza line/ Asakusa line), lokasi Asakusa yang serba lengkap (minimarket/supermarket 24jam, Don Quijote, Uniqlo, Daiso, Matsumoto Kiyoshi, shopping line Nakamise dori, Matsuya, Tendon Tenya, dll) , Jalur kereta direct ke Haneda airport menggunakan Asakusa line (¥620) Kekurangan: bantal agak keras (khas jpn kali ya), didlm toilet ada pengering tangan shg tengah malam agak berisik apabila ada yg memakai, untuk pemakai JR pass, stasiun JR terdekat harus naik subway lokal dulu utk transfer ke JR station terdekat alias berbayar . Stasiun Asakusa masih banyak tangga nya sehingga tamu dengan koper besar masih harus effort turun naik tangga. ENAKA Asakusa Central Hostel Address: 111-0032 Tokyo Prefecture, Taito-ku Asakusa 1-29-9, Japan How to go: Asakusa station exit 1 Harga permalam: mix dorm: ¥ 3,100
  25. Di musim apapun, kota Tokyo selalu menjadi salah satu kota favorit bagi wisatawan asing. Begitu juga saat musim semi tiba, karena di Tokyo terdapat banyak spot menarik untuk melakukan hanami (aktifitas menikmati mekarnya bunga Sakura di musim semi), yang bisa dibaca disini: Hanami di Tokyo (part 1), Hanami di Tokyo (part 2). Mengingat beberapa Jalan2ers yang akan pergi wisata ke Jepang pada musim semi ini juga memasukkan Tokyo sebagai salah satu destinasi wisatanya, saya ingin merekomendasikan sebuah taman yang wajib dikunjungi oleh mereka yang tertarik untuk melakukan hanami di Tokyo, yaitu Shinjuku Gyoen National Garden. Shinjuku Gyoen, oasis di jantung kota Tokyo Shinjuku Gyoen National Park, via japantimes Tokyo punya banyak taman yang tersebar di berbagai distrik. Ada beberapa taman yang akhirnya lebih dari sekedar paru-paru kota karena populer di kalangan wisatawan asing seperti Ueno Park, Yoyogi Park, maupun Koishikawa Korakuen. Dari sekian banyak taman populer yang ada di Tokyo, konon salah satu taman terbesar sekaligus taman terpopuler adalah Shinjuku Gyoen National Garden yang terletak di distrik Shinjuku, tempatnya gedung-gedung kantor pemerintah kota Tokyo berada. Sejarah Shinjuku Gyoen National Garden, atau biasa disingkat menjadi Shinjuku Gyoen saja, sudah dimulai sejak periode Edo (1603-1867) karena taman ini dulunya merupakan tempat tinggal seorang daimyo bernama Naito. Sejak periode Edo berakhir, taman ini sempat dijadikan sebagai taman botani, kemudian menjadi taman kerajaan (selesai direnovasi tahun 1906), dan dijadikan taman nasional yang dibuka untuk umum paska Perang Dunia II hingga saat ini. Kenapa harus berkunjung ke Shinjuku Gyoen? Daya tarik utama dari Shinjuku Gyoen ini terletak dari faktor lokasinya yang hanya beberapa menit berjalan kaki dari Stasiun JR Shinjuku. Distrik Shinjuku merupakan distrik terpadat dan teramai di Tokyo karena disinilah pusat pemerintahan dan pusat area komersial kota Tokyo berada, sehingga otomatis Stasiun JR Shinjuku menjadi salah satu stasiun tersibuk di Tokyo (dan menjadi salah satu yang tersibuk di dunia). Dengan kata lain, Shinjuku Gyoen ini ideal dikunjungi oleh kalian yang berencana mengunjungi Shinjuku. South Exit di Stasiun JR Shinjuku, via panoramio Daya tarik kedua terletak pada kekayaan skyline yang ada di sekitar taman. Ingat, taman ini berada di tengah-tengah distrik Shinjuku yang dipenuhi dengan gedung-gedung pencakar langit. Kalian dapat menikmati gedung-gedung tinggi yang menyembul diantara pepohonan. Bagian menariknya, karena taman ini sangat luas, kalian tetap akan dapat menemukan spot sepi dan tenang untuk sekedar meluruskan kaki dan menikmati secuil ketenangan di tengah padatnya distrik Shinjuku, sehingga nggak salah jika Shinjuku Gyoen ini disebut sebagai oasis di tengah kota. Gedung pencakar langit dilihat dari Shinjuku Gyoen, via yokotatravel Terakhir, jika kalian berwisata ke Tokyo saat musim semi, Shinjuku Gyoen ini memiliki 1500 batang pohon Ceri yang akan mekar mulai dari akhir Maret (untuk jenis shidare atau weeping cherry), awal April (untuk jenis somei atau Tokyo cherry), dan akhir April (untuk jenis Kanzan Cherry). Dan, jika kalian berkunjung di musim gugur, taman ini memiliki 20000 batang pohon yang daunnya akan berubah warna saat musim gugur tiba; membuat taman ini menjadi salah satu spot hanami terbaik di Tokyo dan juga tempat untuk menikmati perubahan warna daun (momijigari) di musim gugur. Pohon Sakura di Shinjuku Gyoen, via Kakidai/wikipedia Yang bisa kalian temukan di Shinjuku Gyoen Salah satu hal yang membuat taman ini istimewa terletak pada konsep dari Shinjuku Gyoen itu sendiri dan juga ukuran tamannya yang sangat luas. Dengan total luas lahan 58,3 hektar dan panjang keliling taman 3,5 km, taman ini menampilkan 3 gaya taman yang berbeda: taman bergaya Prancis formal (French Formal Garden), taman bergaya lanskap Inggris (English Landscape Garden), dan taman bergaya tradisional Jepang (Japanese Traditional Garden). Ketiga taman tersebut memiliki ciri khas masing-masing sehingga cukup dengan mengunjungi ketiga taman tersebut kalian akan merasa telah mengunjungi taman di tiga negara yang berbeda. Peta Shinjuku Gyoen, via paradiseintheworld Mari kenalan dengan taman bergaya Prancis, yaitu French Formal Garden. Taman ini merupakan sebuah taman indah yang dirancang dengan gaya seperti taman pada istana-istana di Prancis. Ciri utamanya adalah bentuknya yang simetris, dengan semak-semak dan rumpun mawar di beberapa bagiannya. Kalian dapat berjalan-jalan di jalan setapak yang dibuat mengelilingi taman yang ukurannya cukup luas, yaitu memiliki panjang mencapai 800 kaki dan lebar 500 kaki. Jika ingin mengunjungi taman Prancis ini, waktu berkunjung terbaik adalah pada bulan Mei dan Oktober, yaitu saat bunga-bunga Mawar tengah bermekaran. Taman mawar di French Formal Garden Shinjuku Gyoen, via 4.5g/panoramio Di sekitar taman Prancis ini terdapat beberapa spot yang menarik, salah satunya adalah danau Shimono-Ike (danau bawah) dan danau Nakano-Ike (danau tengah). Nggak jauh dari kedua danau tersebut, terdapat bukit Maple dan bukit Azalea. Salah satu aktifitas terbaik yang bisa kalian lakukan di area ini adalah dengan berjalan-jalan menyusuri jalan setapak yang mengelilingi kedua bukit tersebut sambil menikmati suasana yang sejuk segar. Dan, nggak jauh dari kedua bukit tersebut, terdapat area yang ditumbuhi dengan pohon Cheri yang akan berbunga Sakura saat musim semi tiba. Dan, jika kalian lelah berjalan-jalan di area taman ini, terdapat 2 rest house yang dilengkapi dengan tempat duduk dan (minimal) vending machine. Lumayan untuk mengisi tenaga sebelum lanjut menjelajah area taman. Sakura di Shinjuku Gyoen, via youtube Sedangkan English Landscape Garden posisinya nggak begitu jauh dari taman Prancis. Namun, taman yang satu ini mungkin akan membuat kalian bingung. Alih-alih dirancang dengan desain khusus seperti taman Prancis, taman ini tidak mencirikan sesuatu yang bergaya Inggris. Bentuknya saja berupa tanah lapang yang ditumbuhi dengan rerumputan, sehingga sangat menyenangkan untuk duduk maupun tiduran di atas rumput di taman ini sambil menikmati suasana langit Tokyo. English Landscape Garden, via ekayasolutions.blogspot [to be continued]