Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'tourism'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 28 results

  1. Jika kamu ingin menjelajahi suatu tempat dimana kamu dapat melihat suku Cina, Melayu, India dan Barat dapat hidup secara rukun dan damai, maka kamu harus mengunjungi Singapura. Singapura adalah sebuah negara kecil di semenanjung Malaysia. Sebagai salah satu negara yang berkembang pesat, Singapura mampu menjadi salah satu pusat perekonomian penting yang berada di Asia Tenggara. Nah, selain perekonomian, rupanya Singapura juga memiliki banyak tempat wisata yang dapat kamu kunjungi. Singapura memiliki banyak tempat wisata yang dapat kamu singgahi seperti pusat perbelanjaan, wisata kuliner, serta tempat bersantai untuk jalan kaki, bersepeda atau olahraga air. Singapura memiliki banyak tempat yang mampu membuat suasana liburanmu menjadi semakin menyenangkan. Saat ini terdapat sekurang-kurangnya 38 kali jadwal penerbangan Jakarta menuju Singapura yang dapat kamu pilih. Berbagai maskapai telah mampu mewujudkan keinginanmu untuk mengunjungi negara kecil nan menawan ini. Nah, berikut ini adalah itinerary perjalanan wisata menjelajahi Singapura yang menakjubkan selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Singapura Rute 1: Pesawat Langsung Menuju Singapura Memasuki Singapura melalui Changi Airport via http://www.pegipegi.com/travel/wp-content/uploads/2014/06/changi-airport.jpg Saat ini, telah terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani rute penerbangan Jakarta menuju Singapura. Jika kamu memilih penerbangan dengan low cost airlines, maka biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar SGD 40 per sekali jalan. Namun, tentunya harga tersebut masih bersifat fluktuatif tergantung dari maskapai dan jadwal penerbangan. Jika kamu telah merencanakan liburanmu dari jauh-jauh hari, bukan tidak mungkin kamu mendapatkan harga yang lebih murah, tergantung tiket promonya. Nah, jika kamu memilih dengan maskapai penerbangan lainnya, perkiraan harga tiket per sekali jalan adalah sekitar SGD 80 hingga SGD 140. Lama waktu yang akan kamu tempuh pada perjalanan ini adalah sekitar 1 jam 35 menit. Selanjutnya, begitu tiba di Changi Airport, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menuju ke pusat Singapura dengan menggunakan Subway MRT. Biaya yang akan kamu keluarkan dengan menggunakan SMRT ini adalah sekitar SGD 2. Nah, rute yang akan kamu pilih adalah Changi Airport menuju ke Stasiun Tanah Merah. Lama perjalanan pada perjalanan ini adalah sekitar 11 menit, namun kamu tidak perlu khawatir karena SMRT ini selalu ada setiap 10 menit. Menyenangkan, bukan? Rute 2: Pesawat Menuju Batam Dilanjutkan dengan Menyebrang Menggunakan Kapal Feri Menuju Singapura Memasuki Singapura Melalui Bandara Hang Nadim Batam via https://augustaracing.files.wordpress.com/2010/03/100_0872.jpg Selain menggunakan pesawat langsung menuju Singapura, kamu juga dapat melalui rute lain. Rute tersebut adalah menaiki pesawat menuju bandara Batam dan melanjutkan perjalanan menuju ke Singapura dengan kapal feri. Lama perjalanan dari bandara Soekarno Hatta menuju ke bandara Hang Nadim adalah sekitar 1 jam 45 menit. Terdapat beberapa maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu menuju Hang Nadim. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 500.000,00 hingga Rp 950.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, kamu dapat menaiki taksi dari bandara Hang Nadim menuju ke Batam Center. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 100.000,00 hingga Rp 120.000,00. Lama waktu tempuh perjalanan ini kurang lebih sekitar 17 menit. Melanjutkan Perjalanan dengan Kapal Feri via http://www.schahryar.com/photoblog/images/batam-fast-ferry.jpg Lalu, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menggunakan kapal feri dari Batam Center menuju ke Singapura. Lama durasi perjalanan adalah sekitar 45 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 260.000,00 hingga Rp 320.000,00. Rute 3: Pesawat Menuju Johor Bahru Kemudian Menaiki Taksi dan Kereta Menuju Singapura Memasuki Singapura Melalui Senai International Airport, Johor Bahru, Malaysia via http://www.hintan.com/images/project/pro_airport/airport_expansion/airport_exp01.jpg Jika kamu ingin mencoba rute lain menuju Singapura, kamu dapat mencoba menaiki pesawat dengan rute Jakarta menuju ke Johor Bahru, Malaysia. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 1 jam 55 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 950.000,00 hingga Rp 2.100.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, begitu sampai di Bandara Senai, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menggunakan taksi untuk mencapai Terminal Sembawang. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 30 menit dengan biaya berkisar antara Rp 250.000,00 hingga Rp 300.000,00. Setelah sampai di Sembawang, kamu dapat menaiki SMRT dari Sembawang menuju City Hall, Singapore. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar SGD 3. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 38 menit. Tentunya, tarif biaya perjalanan menuju Singapura bersifat fluktuatif tergantung jadwal serta maskapai penerbangan atau moda transportasi lain yang kamu gunakan. Jadi, pastikan untuk mengecek setiap jenis transportasi yang kamu gunakan dan memastikan jadwalnya. Memilih Penginapan di Singapura Singapura memang merupakan salah satu negara dengan living cost yang cukup tinggi namun tentunya wajib masuk dalam daftar negara yang wajib kamu kunjungi, bukan? Setelah puas mencari transportasi menuju Singapura yang terbaik, sekarang waktunya kamu memilih penginapan di Singapura. Nah, ada beberapa daerah di Singapura yang cukup strategis untuk dijadikan calon penginapanmu. Strategis di sini berarti dekat dengan transportasi, nyaman dan juga banyak direkomendasikan oleh teman-teman wisatawan lainnya. Kamu dapat memilih penginapan di sekitar daerah Geylang, Little India, Chinatown atau The Downtown Core. Geylang adalah daerah strategis karena terletak di antara bandara serta pusat kota sehingga memiliki banyak kuliner yang dapat kamu coba. Little India adalah sebuah kawasan yang terletak sekitar 2 km dari Marina Bay. Di tempat ini kamu dapat melihat perkampungan India serta juga merupakan tempat terbaik untuk mencoba kuliner khas India lengkap dengan karinya se-Singapura. The Downtown Core adalah sebuah tempat keren tempatmu dapat melihat banyak penginapan terbaik di Singapura. Tempat ini terletak tidak jauh dari Marina Bay Sand. Nah, tentu saja kamu dapat memilih sendiri daerah penginapan favoritmu. Berdasarkan hasil review dari banyak wisatawan yang mengunjungi Singapura, Chinatown adalah salah satu daerah terbaik. Sehingga, kami akan merekomendasikan Chinatown sebagai daerah untuk tempat penginapanmu selama di Singapura. Memilih Penginapan di Chinatown, Singapura via http://www.asianurbanepicenters.com/wp-content/uploads/2012/03/Spore_Central_Chinatown_r07.jpg Jika kamu memilih untuk menginap di Chinatown, kamu dapat memilih penginapan berbentuk hostel atau hotel. Jika memilih untuk tinggal di hostel, kamu dapat memilih single bed in 8 mixed room dengan harga sekitar SGD 29.09. Fasilitas yang terdapat di kamar itu adalah AC, free wifi dan shared bathroom. Kamu juga mendapatkan complementary airport transfer setiap hari pukul 10 pagi, 3 sore dan 3 malam. Selain hostel, kamu dapat memilih menginap di hotel single standard room dengan harga sekitar SGD 50 per malam. Fasilitas yang tersedia di tempat ini adalah AC, alarm, TV, hair dryer dan free wifi. Terdapat pula complementary airport transfer setiap hari pukul 10 pagi, 3 sore dan 3 malam. Itulah dia beberapa standar biaya penginapan yang terdapat di sekitar daerah Chinatown. Tentunya, harga tersebut bersifat fluktuatif dan tergantung pada jadwal, serta penginapan masing-masing. Jangan lupa untuk mencatat nama dan alamat penginapanmu untuk kenyamanan wisatamu di Singapura. Hari Pertama Awali Perjalananmu Berwisata di Singapore dengan City Tour dan Mengunjungi Tempat-Tempat Wisata Terbaik di Singapura Mengunjungi Merlion via http://www.wisatasingapura.web.id/wp-content/uploads/2014/07/merlion-esplanade.jpg Tempat pertama yang wajib kamu kunjungi adalah Merlion Park, landmark negara Singapura. Merlion terletak di One Fullerton, dekat dengan Central Business District Singapore. Untuk mencapai Merlion Park dari Chinatown, kamu dapat berjalan selama sekitar 17 menit. Patung setengah singa dan setengah ikan ini memiliki tinggi sekitar 8,6 meter dan merupakan objek wisata terfavorit di Singapura. Di Merlion Park, salah satu aktivitas yang wajib kamu lakukan adalah berfoto. Setiap harinya, terdapat banyak turis yang memfoto objek wisata memukau ini. Sebab, dari frame kamera, kamu dapat melihat Merlion dengan Marina Bay Sand sebagai background-nya. Selain itu, kamu juga dapat menggunakan kapal pesiar untuk mengelilingi Sungai Singapura. Dengan kapal pesiar tersebut, kamu dapat melewati Boat Quay dan Clarke Quay. Mengikuti Free Singapore Tour via http://www.viasingapore.com/wp-content/uploads/2012/06/airport-facilities-free-sg-tour.jpg Setelah puas mengelilingi Merlion Park, kamu dapat menikmati free Singapore tour yang dikelola oleh The Singapore Footprints team. Tur ini diselenggarakan oleh mahasiswa dari Nanyang Technological University’s Tourism and Hospitality Management Club. Kamu dapat menemukan mahasiswa volunteer ini di sekitar Sungai Singapura. Mereka akan dengan sukarela mengantarkanmu menjelajahi Sungai Singapura. Mereka juga akan dengan senang hati menjelaskan kepadamu tentang sejarah Singapura. Mengunjungi Gardens By The Bay, Singapore via http://www.yoursingapore.com/content/traveller/en/browse/see-and-do/nature-and-wildlife/stroll-among-trees/gardens-by-the-bay.html Nah, setelah puas mengikuti free tour, sekarang waktunya kamu mengunjungi salah satu taman terbaik yang ada di dunia. Taman tersebut adalah Gardens By The Bay. Untuk mencapai Gardens By The Bay dari Singapore River, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 3 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar SGD 3. Selain menaiki taksi, kamu dapat berjalan menuju tempat ini selama sekitar 24 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki taman keren ini adalah sekitar SGD 12. Gardens By The Bay buka setiap hari pada pukul 9 pagi hingga pukul 5 sore. Di Gardens By The Bay, kamu dapat melihat berbagai tanaman dari berbagai belahan dunia kecuali Antartika. Di tempat ini, tanaman-tanaman dipamerkan dalam Cooled Conservatory yang spektakuler. Taman ini memiliki lebih dari 500,000 spesies tanaman dan terbagi dalam dua bagian yaitu Flower Dome dan Cloud Forest. Flower Dome mewakili iklim mediterania dan terdiri dari 9 jenis taman berbeda. Taman tersebut adalah Baobabs and Bottle Trees, Succulent Garden, Australian Garden, South African Garden, South American Garden, Califonia Garden, Mediterranean Garden, Olive Grove and the Changing Flower Field Display. Cloud Forest terdiri dari air terjun indoor dengan ketinggian 35 meter. Selain itu, di taman ini juga terdapat tulip dan berbagai tanaman lainnya. Rasakan pengalaman yang menarik dengan berkunjung ke Gardens By The Bay. Melihat sunset di Changi Point Broadwalk via http://www.thesmartlocal.com/read/free-things-to-do Ketika hari sudah menjelang malam, kamu dapat mengunjungi Changi Point Broadwalk. Changi Point Broadwalk adalah sebuah pantai yang terletak di bagian timur Singapura dan merupakan tempat terbaik untuk melihat sunset. Untuk mencapai Changi Point Broadwalk dari Gardens By The Bay, kamu dapat berjalan kaki selama 22 menit menuju ke Bayfront Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki SMRT dari Bayfront menuju Bugis selama sekitar 3 menit seharga SGD 1 hingga SGD 2. Perjalanan dapat kamu lanjutkan dengan menaiki SMRT dari Bugis Station menuju Pasir Ris Station selama sekitar 21 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar SGD 1. Selanjutnya, kamu tinggal menaiki taksi dari Pasir Ris Station menuju Changi Point selama sekitar 7 menit. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar SGD 7 hingga SGD 8. Di Pantai Changi terdapat Changi Point Broadwalk yang merupakan viewing deck untuk melihat ke arah pantai. Di tempat ini kamu dapat menangkap salah satu sunset terbaik di Singapura. Di pantai ini terdapat banyak pohon tua yang menambah sejuk pemandanganmu. Salah satu atraksi unik yang dapat kamu saksikan di Changi Point Broadwalk adalah kamu dapat merasakan pengalaman mendengar pesawat tepat di atas kepalamu. Pesawat-pesawat tersebut sedang dalam perjalanan menuju ke Changi Airport. Hari Kedua Mari Berbelanja dan Berwisata Kuliner di Singapura Mengunjungi Singapore Really Really Free Market via http://www.thesmartlocal.com/read/free-things-to-do Tentu kamu sudah sangat sering mendengar tentang Flea Market, tapi kali ini Singapura memiliki Singapore Really Really Free Market yang berarti semua barang di dalamnya adalah gratis. Di tempat ini kamu dapat meninggalkan dompetmu dan mengambil barang-barang secara gratis. Di Singapore Really Really Free Market, kamu dapat mengambil barang yang kamu suka secara gratis. Event ini digelar selama beberapa kali dalam setahun. Nah, siapa tahu waktumu berkunjung ke Singapura cocok, kamu dapat mengunjungi event ini. Kamu dapat mengecek facebook-nya untuk info lebih lanjut. Berkunjung ke Mustafa Center via http://www.thesmartlocal.com/read/free-things-to-do Setelah mengunjungi Singapore Really Really Free Market, kamu dapat mengunjungi Mustafa Center. Nah, yang spesial dari tempat ini adalah tempat ini buka selama 24 jam sehingga kamu dapat mengunjunginya baik siang atau malam hari. Terdapat banyak produk yang dapat kamu beli di tempat ini, nah selain itu di tempat ini juga kamu dapat mendapatkan harga barang yang jauh lebih murah daripada harga barang di tempat lainnya. Menyenangkan, bukan? Untuk mencapai Mustafa Center dari Chinatown, kamu dapat menaiki SMRT yang akan mengantarkanmu dari Chinatown menuju ke Little India Station. Di tempat ini, kamu tinggal berjalan kaki menuju ke Mustafa Center. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 6 menit dengan biaya SGD 1. Mengunjungi Little India via http://digitalnomadtravelmag.com/wp-content/uploads/2013/03/singapore-little-india-colors.jpg Tidak jauh dari Mustafa Center, kamu akan dapat melihat kawasan Little India. Tempat ini juga merupakan tempat yang menarik untuk kamu kunjungi. Nah, sesuai namanya, di tempat ini terdapat orang-orang India yang datang dan menetap di sini. Kamu akan menemukan peramal, tukang bunga yang menjajakan bunga melati, serta banyak toko menjual makanan khas India. Semuanya adalah pemandangan menyenangkan yang dapat kamu saksikan. Jangan lewatkan kesempatan untuk mencicipi kuliner lezat di Little India. Kamu dapat mencoba untuk makan Banana Leaf Apolo and Muthu’s Curry di restoran vegetarian bernama Komala Villas, atau mencoba roti prata dan thosai di Tekka Market Food Center. Menonton Konser Gratis di Esplanade via http://cdn.thesmartlocal.com/images/easyblog_images/2290/52%20Free%20Things/21288255547Esplanade_Outdoor_Theatre.jpg Menjelang malam, kamu dapat mencoba pengalaman seru untuk menonton konser gratis di Esplanade. Untuk mencapai Esplanade dari Little India, kamu dapat menaiki SMRT seharga sekitar SGD 2 hingga 3 selama sekitar 2 menit. Rasakan pengalaman seru untuk menonton konser gratis baik indoor maupun outdoor di Esplanade ini. Di tempat ini kamu dapat melihat pertunjukkan music, tari dan selalu menakjubkan untuk kamu nikmati. Pertunjukkannya selalu menakjubkan dan sayang untuk kamu lewatkan. Hari Ketiga Menjelajahi Chinatown Sebelum Kembali Pulang Mengunjungi Urban Redevelopment Authority via http://www.lashworldtour.com/2013/02/10-free-things-singapore-chinatown.html Sebelum kembali pulang, pastikan kamu meluangkan waktumu untuk mengeksplor Chinatown. Kamu dapat mengunjungi Urban Redevelopment Authority ‘City Gallery’ untuk melihat maket negara Singapura dan mengetahuinya secara lebih dekat. Kamu juga dapat mengunjungi Red Dot Museum untuk melihat pameran karya seni Singapura. Museum ini memiliki keunikan berupa bangunan yang dicat dengan warna merah sehingga sangat menarik untuk dikunjungi. Nah, yang paling penting kamu dapat mengunjungi Chinatown Street Market untuk sekadar sightseeing atau membeli oleh-oleh. Di Chinatown Street Market terdapat banyak barang yang dapat kamu beli dengan harga yang lebih terjangkau. Itu dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Singapura selama 3 hari 2 malam. Singapura memiliki banyak tempat yang sebaiknya masuk dalam daftar perjalanan wisatamu. Jadi, bagaimana? Apakah kamu sudah siap untuk menjelajahi Singapura?
  2. Baltimore adalah sebuah kota terbesar yang berada di negara bagian Maryland, Amerika Serikat. Kota ini juga merupakan kota terpadat ke 26 di Amerika Serikat. Sejak dibangun pada tahun 1729, Baltimore rupanya telah menjadi kota pelabuhan terbesar kedua di bagian Mid Atlantic United States dan East Coast. Baltimore juga cukup terkenal dengan sebutan “A City of Neighbourhood†dan juga “Calm City†yang menjadikannya layak untuk dikunjungi pada kesempatan berwisatamu selanjutnya. Di kota ini pula Francis Scott Key menulis “The Star-Spangled Banner†yang selanjutnya menjadi lagu kebangsaan Amerika Serikat. Pada tahun 2013, Baltimore tercatat sebagai kota dengan jumlah penduduk mencapai lebih dari 620.000 jiwa. Sementara pada bagian metropolitannya, tercatat sudah ada lebih dari 2,7 juta jiwa dan terus menerus bertambah seiring dengan berjalannya waktu. Nah, pada artikel kali ini, kita akan membahas tentang panduan menjelajahi Baltimore, sebuah kota di negara bagian Maryland. Kota pelabuhan ini rupanya juga memiliki banyak destinasi wisata yang sebaiknya masuk dalam daftar liburanmu. Memilih Penginapan di Baltimore Sebelum mengawali perjalanan wisatamu di Baltimore, kamu harus menentukan dahulu jenis penginapan selama kamu berada di Baltimore. Salah satu rekomendasi tempat menginap terbaik berdasarkan beberapa website traveling ternama, adalah di daerah inner harbor. Daerah tersebut dipilih karena tergolong cukup strategis dan gampang untuk kemana-mana. Inner harbor terletak tidak begitu jauh dari Federal Hills atau Fells Point. Selain itu, terdapat hiburan seperti live music jika kamu berminat. Selama menginap di daerah Inner Harbor Baltimore, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel atau hotel. Pemilihan penginapan tersebut dapat kamu sesuaikan dengan jadwal, waktu atau partner travelingmu selama menginap di Baltimore. Jika kamu ingin menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan hostel dengan kamar berjenis 12 person dorm dengan harga USD 26. Fasilitas yang tersedia di hostel tersebut adalah AC, free wifi, shared bathroom dan shared toilet. Nah, jika kamu ingin menginap di hotel, kamu akan mendapatkan hotel dengan kamar berjenis double room with two bed seharga USD 179. Fasilitas yang tersedia di kamar tersebut adalah AC, setrika, kamar mandi di dalam, TV, hair dryer, free toiletteries, dan TV. Nah, pastikan kamu mencatat semua detail penting tentang penginapanmu selama berada di Baltimore. Pastikan pula mengenai harga tersebut apakah kamu harus membayar pajaknya lagi atau tidak. Hari Pertama Awali Kegiatan Liburanmu di Baltimore dengan City Tour dan Sightseeing di Kota Pelabuhan Ini Mengawali Perjalanan Wisata di Baltimore dengan Mengunjungi Fell’s Point via http://files.schuminweb.com/journal/2013/full-size/fells-point-03.jpg Untuk perjalanan wisata di Baltimore, tidak ada salahnya jika kamu mengawalinya dengan mengunjungi Fell’s Point. Fell’s Point adalah sebuah tempat di dekat waterfront yang terletak di bagian utara Baltimore Harbor serta masih merupakan bagian dari Sungai Patapsco. Peta Mencapai Fell’s Point Dari Inner Harbor via Google Maps Untuk mencapai Fell’s Point, kamu dapat berjalan kaki selama lima menit untuk mencapai Pratt Street and Light Street. Selanjutnya, kamu dapat menaiki bus bernomor 031 selama 8 menit untuk mencapai Fleet Street and Broadway. Setelah itu, kamu tinggal berjalan kaki selama 5 menit. Yang lebih menyenangkan, tidak ada biaya yang kamu keluarkan selama perjalanan dari Inner Harbor menuju ke Fell’s Point alias gratis. Lama waktu tempuhmu selama perjalanan tersebut adalah sekitar 17 menit. Jadi, ada apakah di Fell’s Point? Di tempat ini kamu dapat menemukan banyak toko antik, restoran, kafe, toko music, dan lain-lain. Letaknya yang berada di sekitar waterfront juga seringkali menjadi magnet tersendiri yang membuat para turis ingin singgah ke tempat ini. Setiap hari Minggu, kamu dapat menemukan flea market di tempat ini yang akan membuatmu betah dan merasa menjadi seperti warga lokal. Beberapa rekomendasi restoran yang dapat kamu coba adalah Hungry Andy untuk steak, Pittango untuk gelato, dan lain-lain. Pemandangan yang dapat kamu lihat di Fell’s Point juga tergolong indah dan sayang untuk dilewatkan. Sehingga ketika kamu tidak berniat untuk makan, berjalan-jalan atau sightseeing di tempat ini juga dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Mengunjungi National Aquarium Baltimore via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/04/c8/4c/f6/national-aquarium-baltimore.jpg Masih di sekitar daerah Inner Harbor, kamu dapat mengunjungi National Aquarium Baltimore setelah puas mengelilingi Fell’s Point. National Aquarium Baltimore terletak di 501 East Pratt Street Baltimore. National Aquarium Baltimore dibuka pada 8 Agustus 1981 dan saat ini masih menjadi salah satu tempat atraksi wisata yang menarik di Baltimore. Buktinya, sebanyak lebih dari 1,5 juta wisatawan seringkali berkunjung ke National Aquarium ini setiap tahunnya. Peta Menuju National Aquarium Baltimore Dari Fell’s Point via Google Maps Untuk mencapai National Aquarium Baltimore dari Fell’s Point, kamu dapat berjalan kaki selama tiga menit untuk mencapai Eastern and Broadway. Selanjutnya, kamu dapat menaiki bus nomor 010 menuju ke Lombard Street and Commerce Street selama 7 menit. Setelah itu, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 4 menit untuk sampai ke depan National Aquarium. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 16 menit, namun tidak ada biaya yang kamu keluarkan selama perjalanan ini alias gratis. National Aquarium dibuka setiap hari dari pukul 9 am hingga 5 pm. Namun, pada hari Jumat, National Aquarium dibuka sejak pukul 9 am hingga 8 pm. Biaya tiket masuk ke National Aquarium adalah USD 22 hingga USD 35. Pada saat ini, National Aquarium telah mengoleksi lebih dari 750 spesies binatang laut di dalamnya. Kamu dapat mencoba untuk melihat berbagai pertunjukkan yang disediakan di dalamnya, seperti Shark Alley, Blacktip Reef, dan lain-lain. Di tempat ini kamu dapat melihat berbagai binatang laut seperti hiu, lumba-lumba, gurita, dan lain-lain. Nah, estimasi durasi waktu yang kamu butuhkan untuk mengelilingi National Aquarium adalah sekitar 2,5 jam. Pastikan kamu mengunjungi tempat keren yang satu ini. Rasakan Pengalaman Menaiki Baltimore Water Taxi via http://lh3.ggpht.com/_GvsPw8xXgoI/TARPaEsOWhI/AAAAAAAABpc/numCTp0MAt0/s1600/IMG_3717.JPG Melengkapi kegiatan city tour-mu selama berada di Baltimore, maka kegiatan yang satu ini tentunya wajib kamu coba. Ya, kegiatan tersebut adalah menaiki Baltimore Water Taxi. Baltimore Water Taxi beralamat di 1735 Lancaster Street, Baltimore. Peta Menuju Baltimore Water Taxi via Google Maps Untuk mencapai tempat Baltimore Water Taxi dari National Aquarium, kamu dapat berjalan kaki selama satu menit untuk menuju ke Pratt Street and Gay Street. Selanjutnya, kamu dapat menaiki bus nomor 010 selama 8 menit untuk mencapai Eastern and Broadway. Setelah itu, kamu tinggal berjalan kaki selama 7 menit untuk mencapai Baltimore Water Taxi. Baltimore Water Taxi dibuka dari pukul 10 am hingga 8 pm. Sebagai rekomendasi untuk city tour, kamu dapat membeli tiket berjenis adult all day ticket. Tiket ini seharga USD 12. Namun, kamu dapat menaiki water taxi sebanyak yang kamu mau dalam satu hari penuh. Selain itu, ketika membeli adult all day ticket, kamu juga akan mendapatkan the letters of marque. The letters of marque menawarkan berbagai diskon atau penawaran spesial yang dapat kamu gunakan di restoran atau kafe tertentu. Nah, beberapa destinasi yang dapat kamu kunjungi dengan menggunakan Baltimore Water Taxi adalah Aquarium, Harborplace, Science Center, Rusty Scupper, Pier Five, Harbor East, Maritime Park, Locust Point, Fells Point, dan lain-lain. Jadi, pastikan kamu merasakan serunya menaiki Baltimore Water Taxi ketika kamu menjelajahi Kota Baltimore. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu di Baltimore dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Seru Lainnya di Baltimore Mengunjungi Federal Hill Park via http://livebaltimore.com/files/neighborhoods/federal-hill_2.jpg Destinasi wisata selanjutnya yang dapat kamu sambangi adalah Federal Hills Park yang beralamat di 300 Warren Avenue. Federal Hills Park hingga saat ini merupakan salah satu landmark Kota Baltimore yang sayang kamu lewatkan. Federal Hills Park terletak tidak begitu jauh dari Inner Harbor, dan dari tempat ini kamu dapat melihat salah satu pemandangan terbaik yang ditawarkan Kota Baltimore. Di tempat ini kamu dapat menemui the great red bank of clay yang saat ini sudah berubah menjadi bukit hijau tempat para wisatawan berpiknik atau melakukan kegiatan stargazing. Di tempat ini kamu dapat bersantai dan merasa menjadi seperti warga lokal. Kamu dapat menikmati indahnya pemandangan selama berada di Federal Hills. Selain itu, di tempat ini juga kamu dapat merasakan serunya fasilitas lapangan basket sehingga kamu dapat bermain basket di sini. Tidak jauh dari situ, kamu dapat merasakan voli pantai yang seru dan menyenangkan di sini. Peta menuju American Visionary Art Museum dari Federal Hill Park via Google Maps Menjelajahi American Visionary Art Museum via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/en/0/02/American_Visionary_Arts_Museum,_Baltimore_(ca._2005).jpg American Visionary Art Museum adalah sebuah museum yang beralamat di Maryland’s Federal Hill neighborhood yang terletak tidak begitu jauh dari Federal Hill. Museum ini memiliki spesialisasi di bagian intuitive art, raw art atau art brut. Beberapa karya seniman yang dipajang di museum ini adalah karya dari pelukis seperti Ho Baron, Nek Chand, Howard Finster, Ted Gordon, Mr. Imagination (atau Gregory Warmack), Clyde Jones, Leonard Knight, William Kurelek, Mary Proctor, Leo Sewell, Judith Scott, Vollis Simpson, Ben Wilson, dan lain-lain. Beberapa pameran yang terdapat di American Visionary Art Museum adalah Ingo Swann (The Light Bringer), Knetic Sculpture, dan lain-lain. Nah, ketika berkunjung ke Baltimore, jangan lupa untuk berkunjung ke American Visionary Art Museum. Untuk mencapai American Visionary Art Museum dari Federal Hill Park, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 5 menit. Mengunjungi Walter Art Museum via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/5/59/Walters-museum-building_1.jpg Koleksi yang terdapat di tempat ini antara lain adalah koleksi dari Mesir, abad ke 20 Eropa, sculpture Yunani, koleksi dari zaman medieval, dan lain-lain. Tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin memasuki Walter Art Museum ini. Museum ini buka pada hari Rabu hingga hari Minggu pada pukul 10 am hingga 5 pm. Kecuali pada hari Kamis, museum ini buka hingga pukul 9 pm. Beberapa koleksi yang terdapat di Walter Art Museum adalah Ancient Art, Art of The Ancient Americas, Asian Art, Islamic Art, dan lain-lain. Ancient Art merupakan koleksi yang terdiri dari banyak karya seni dari Mesir, Yunani, Roma dan lain-lain. Art of The Ancient Americas terdiri dari beberapa karya seperti karya-karya dari Panama, Amerika Tengah, Mesoamerican Olmec, suku Aztec, suku Maya dan lain-lain. Asian Art terdiri dari beberapa karya yang berasal dari Cina dan Jepang. Islamic Art terdiri dari beberapa karya yang berasal dari Iran, Mesir, Persia, Turki dan lain-lain. Medieval Art terdiri dari beberapa karya yang berasal dari Ethiopia, Byzantine dan lain-lain. Untuk melengkapi perjalananmu selama berada di Baltimore, pastikan kamu juga mengunjungi Walter Art Museum selama kamu berada di Kota Baltimore. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Baltimore dengan Mengunjungi Berbagai Tempat Lainnya di Baltimore Mengunjungi Woodberry Kitchen via http://weddings.dennisdrenner.com/images/uploads/woodberry%20kitchen%20wedding/wedding-reception-dinner-at-woodberry-kitchen.JPG Sebelum menutup kegiatanmu selama berada di Baltimore, kamu harus mengunjungi Woodberry Kitchen. Tempat ini merupakan salah satu tempat yang sebaiknya kamu kunjungi selama berada di Woodberry Kitchen. Woodberry Kitchen menawarkan berbagai makanan seperti seafood, daging, local turkey dan lain-lain. Makanan yang tersedia di tempat ini terkenal sangat lezat serta kamu dapat merasakan pelayanan yang ramah dari para pelayan di Woodberry Kitchen. Restoran ini memiliki alamat di 2010 Clippery Park Road Woodberry. Beberapa makanan yang terdapat di Woodberry Kitchen adalah deviled eggs, liberty delight tavern steak, tilghman island crab pot, apple pie, tomato soup, dan lain-lain. Peta Mencapai Woodberry Kitchen dari Inner Harbour via Google Maps Untuk mencapai Woodburry Kitchen dari Inner Harbour, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 9 menit untuk mencapai Pratt Street Light Rail Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki kereta untuk mencapai Woodberry Rail. Setelah itu kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 5 menit untuk mencapai Woodberry Kitchen. Mengunjungi Maryland Historical Society Museum via http://i3.stay.com/images/venue/163/99/7d0ad114/maryland-historical-society.jpg Maryland Historical Society Museum adalah sebuah museum yang kebudayaan tertua yang terdapat di Baltimore. Harga tiket masuk museum ini adalah sekitar USD 7. Maryland Historical Society Museum beralamat di 201 West Monument Street, Baltimore. Museum ini dibangun pada tahun 1847. Di tempat ini kamu dapat melihat star-spangled banner yang original dan jurnal dari Benjamin Banneker. Di bagian perpustakaan Furlong Baldwin, kamu dapat menemukan 60.000 buku, 800.000 foto, 5 juta manuskrip, 6.500 print dan lain-lain. Beberapa events yang terdapat di Maryland Historical Society Museum adalah A Tale of Three Coffins: Living and Dying in 17th Century St. Mary's City, Opening Reception and Maryland Day Celebration, Director Led Tour of A Tale of Three Coffins. Selain itu, terdapat pula event seperti Director Led Tour of A Tale of Three Coffins, Facing the Great War, Buried In Lead: Insights from a Unique 17th-century Maryland Discovery, Exploring the Mesmeric World of Edgar Allan Poe dan lain-lain. Nah, begitulah dia panduan mengunjungi Baltimore, sebuah kota yang terletak di negara bagian Maryland. Semoga informasi tadi mampu membantumu selama kamu berwisata di Baltimore. Jangan lupa untuk menyambangi kota pelabuhan ini selama kamu mengunjungi Amerika Serikat. Baltimore rupanya memiliki banyak tempat yang dapat kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Jangan lupa untuk memilih penginapan yang strategis untuk dapat menambah kenikmatan perjalananmu selama berada di Baltimore.
  3. Philadelphia adalah sebuah kota terbesar yang terletak di negara bagian Pennsylvania. Selain itu, kota ini juga merupakan kota terpadat kelima di Amerika Serikat. Pada tahun 2010, kota ini memiliki penduduk berjumlah sekitar lebih dari 1.500.000 jiwa. Kota ini merupakan kota yang penting dalam sejarah kemerdekaan Amerika Serikat, karena kota ini merupakan saksi bisu tempat bertemunya para founding fathers Amerika Serikat. Kota ini juga merupakan tempat ditandatanganinya Declaration of Independence pada tahun 1776. Kota ini sempat juga menjadi ibukota selama Revolutionary War, dan selama kota Washington DC masih dalam tahap renovasi. Saat ini, kota Philadelphia menjadi pusat aktivitas ekonomi di negara bagian Pennsylvania. Philadelphia terkenal sebagai kota yang terkenal dengan kesenian dan kebudayaannya. Lebih dari itu, kota ini memiliki banyak outdoor sculptures dan mural. Philadelphia’s Fairmount Park adalah taman urban bersistem yang terbesar di dunia. Nah, bagaimana? Apakah kamu tertarik untuk menjelajahi Philadelphia? Berikut ini kami akan membahasnya dalam panduan menjelajahi Kota Philadelphia, sebuah kota indah di negara bagian Pennsylvania, Amerika Serikat. Memilih Penginapan di Philadelphia Berdasarkan rekomendasi beberapa wisatawan yang pernah berkunjung ke Philadelphia, maka daerah tempat menginap terbaik di Philadelphia adalah pusat kota Philadelphia. Beberapa alasannya adalah karena daerah pusat kota dekat dengan beberapa tempat wisata. Tempat wisata yang dekat dengan pusat Kota Philadelphia adalah Historic Area, Convention Center Area, Avenue of the Arts Area, East of Broad-Midtown Village Area, West of Broad-Rittenhouse Square Area dan Benjamin Franklin Parkway Area. Untuk menginap di daerah pusat kota bagian West Downtown, kamu dapat memilih penginapan berjenis hotel atau hostel. Jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat mengeluarkan biaya sekitar USD 71. Jenis kamar di hostel tersebut adalah dormitory room. Fasilitas yang tersedia adalah free wifi, shared toilet, shared bathroom serta AC. Selain itu juga tersedia fasilitas penitipan bagasi dan loker penyimpanan. Selain menginap di hostel, kamu juga dapat menginap di penginapan berjenis hotel. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe luxury bedroom seharga USD 147. Fasilitas yang tersedia di kamar tersebut antara lain AC, setrika, meja kerja, pemanas ruangan, lemari, hairdryer, free toiletteries, toilet di dalam ruangan dan free wifi. Nah, jangan lupa untuk mengunjungi berbagai situs pencari penginapan untuk mendapatkan harga terbaik untuk calon penginapanmu. Pastikan pula kamu telah mencatat nama dan alamat penginapanmu untuk kepentingan kenyamananmu selama berlibur di Philadelphia. Hari Pertama Awali Perjalananmu di Philadelphia dengan Mengeksplor Sejarah Tentang Kota Ini Mengunjungi Independence Visitor Center via www.nps.gov/ner/inde/learn/management/images/IVC-South-Entrance_looking-North_1.jpg Untuk mengawali perjalananmu di Philadelphia, kamu dapat mengawalinya dengan mengunjungi Independence Visitor Center. Independence Visitor Center beralamat di 1 North Independence Mall, 6th and Market Streets, West Philadelphia. Tidak ada biaya yang kamu keluarkan untuk menjelajahi visitor center ini alias gratis. Nah, lama durasi kamu untuk mengeksplor Independence Visitor Center adalah kurang dari 1 jam. Peta Menuju Independence Visitor Center dari West Downtown (City Center) via Google Maps Untuk mencapai Independence Visitor Center dari West Downtown, kamu dapat berjalan kaki selama beberapa menit untuk mencapai 13th Street Station. Kemudian, kamu dapat menaiki bus line 17 untuk menuju ke 5th Street Station dengan biaya sekitar USD 2.25. Perjalanan untuk mencapai Visitor Center akan kamu tempuh selama sekitar 8 menit. Independence Visitor Center adalah visitor center bagi daerah Philadelphia. Tempat ini memiliki luas sekitar 4.600 m2 dan dibangun pada tahun 2001. Tempat ini dibangun atas kerja sama dari The Pew Charitable Trust, The Commonwealth of Pennsylvania, The Delaware River Port Authority dan lain-lain. Tempat ini memiliki banyak informasi mengenai Declaration of Independence dan juga konstitusinya. Kamu juga dapat menemukan brosur, peta dan kupon yang akan membuatmu merasa lebih nyaman dalam menjelajahi Philadelphia. Visitor Center juga adalah tempat yang baik bagimu untuk bertanya berbagai macam hal tentang Philadelphia. Melanjutkan Perjalananmu dengan Menjelajahi Independence Hall via upload.wikimedia.org/Wikipedia/commons/3/39/Independence_Hall.jpg Setelah puas mendapatkan informasi tentang Philadelphia di Philadelphia Visitor Center, sekarang waktunya kamu untuk melanjutkan perjalananmu dengan menjelajahi Independence Hall. Independence Hall ini terletak di Chestnut Street between 5th and 6th Streets, Philadelphia. Untuk mencapai Independence Hall dari Independence Visitor Center, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 6 menit. Peta Menuju Independence Hall dari Independence Visitor Center via Google Maps Independence Hall adalah sebuah tempat dimana Declaration of Independence dan The United States Constitution diperdebatkan. Bangunan ini selesai dibangun pada tahun 1753 sebagai Pennsylvania State House untuk negara bagian Pennsylvania namun selanjutnya berganti nama menjadi Independence Hall. Bangunan ini saat ini menjadi bagian dari Independence National Historical Park dan terdaftar sebagai UNESCO World Heritage Site. Pada lantai pertama di Independence Hall terdapat assembly room, supreme court room, vestibule dan tower stair hall. Sementara pada lantai kedua bangunan ini terdapat long gallery, governor’s council chamber dan committee of assembly chamber. Selain itu, kamu juga dapat merasakan tur yang informatif di sini. Tidak ada biaya yang kamu keluarkan untuk mengunjungi bangunan ini alias gratis. Jangan lupa untuk meminta tiket gratis tersebut di Visitor Center. Estimasi durasimu untuk menjelajahi Independence Hall adalah kurang dari 1 jam. Menjelajahi Liberty Bell Center Setelah puas mengelilingi Independence Hall, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menjelajahi Liberty Bell Center. Liberty Bell Center terletak di 6th Street antara Market dan Chestnut Street Philadelphia. Untuk mencapai Liberty Bell Center dari Independence Hall, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 4 menit. Peta Menuju Liberty Bell Center dari Independence Hall via Google Maps Liberty Bell adalah sebuah simbol tentang kemerdekaan Amerika Serikat. Lonceng ini awalnya diletakkan di Pennsylvania State House (saat ini berganti nama menjadi Independence Hall) namun sekarang direlokasi dan diletakkan di Liberty Bell Center. Lonceng ini pertama kali retak ketika berbunyi setelah kedatanggannya di Philadelphia. Lonceng ini juga berbunyi sebagai tanda dibacakannya Declaration of Independence pada 8 Juli 1776. Kemudian lonceng ini juga dipercaya sebagai the justice bell. Liberty Bell juga digunakan sebagai simbol perdamaian selama Perang Dingin dan merupakan salah satu situs populer pada tahun 1960-an. Lonceng ini juga saat ini digunakan sebagai koin dan cap serta sudah sering digunakan oleh berbagai perusahaan. Ketika pertama kali menginjakkan kaki di Philadelphia, jangan lupa untuk menyisihkan waktumu untuk mengunjungi Liberty Bell Center ini. Kamu juga dapat berfoto selama menikmati perjalananmu mengelilingi Liberty Bell Center. Mencoba Mengikuti Tur dengan Menggunakan Kereta Kuda Ketika sudah sampai di Liberty Bell Center, jangan lupa luangkan waktumu untuk mengambil tur menggunakan kereta kuda. Kamu akan menemukan kereta kuda klasik di sekitar Liberty Bell. Kamu dapat mengambil berbagai pilihan tur mengelilingi bangunan di sekitar Liberty Bell. Pemilik kereta kuda tersebut juga akan merasa senang menjelaskan berbagai seluk beluk tentang Philadelphia. Ia akan dengan ramah menjelaskan berbagai sejarah tentang Philadelphia. Mengunjungi Betsy Ross House via www.schnollpainting.com/art/betsy-ross-house-01.jpg Begitu selesai mengunjungi Liberty Bell, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Betsy Ross House. Betsy Ross House terletak di 239 Arch Street Philadelphia. Betsy Ross House adalah rumah bersejarah tempat bendera Amerika Serikat pertama kali dibuat. Perjalanan Menuju Betsy Ross House dari Liberty Bell Center via Google Maps Untuk mencapai Betsy Ross House dari Liberty Bell Center, kamu dapat berjalan kaki selama satu menit untuk mencapai Market Street and 6th Street. Selanjutnya, kamu dapat menaiki bus line 17 menuju Market Street and 3rd Street. Total perjalanan ini memakan waktu sekitar 6 menit dengan biaya USD 2.25. Betsy Ross House adalah sebuah landmark Kota Philadelphia tempat Betsy Ross pertama kali menjahit bendera kebangsaan Amerika Serikat. Rumah ini terletak tidak begitu jauh dari Independence Hall dan Liberty Bell. Bangunan rumah ini dibangun sekitar tahun 1740 dengan gaya kolonial Pennsylvania. Betsy Ross tinggal di rumah ini dari tahun 1776 hingga tahun 1779. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki Betsy Ross House adalah sekitar 5 dolar. Kamu dapat bertanya tentang berbagai hal pada staff di Betsy Ross House. Tempat ini juga merupakan salah satu tempat yang direkomendasikan untuk kamu datangi selama wisatamu di Philadelphia. Hari Kedua Lanjutkan Wisatamu di Philadelphia dengan Mengunjungi Love Park serta Beberapa Tempat Menyenangkan Lainnya Mengunjungi Love Park via www.thestory.org/sites/default/files/public/images/story/love_park.jpg Untuk mengawali hari keduamu selama berada di Philadelphia, kamu dapat mengunjungi Love Park. Love Park adalah sebuah taman unik yang terletak di John F. Kennedy Boulevard and North 15th Street Philadelphia. Peta Mencapai Love Park dari West Downtown (City Center) via Google Maps Untuk mencapai Love Park dari penginapanmu di daerah West Downtown, kamu dapat berjalan kaki selama 2 menit untuk mencapai 11th Street Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki bus untuk mencapai 15th Street Station. Biaya yang kamu keluarkan selama perjalanan ini adalah sekitar USD 2.25 selama 7 menit. Love Park adalah sebuah taman yang memiliki nama resmi JFK Plaza. Love Park terletak di City Center, dan diberi nama Love Park karena memiliki Love Sculpture di tengah-tengahnya yang didesain oleh Robert Indiana. Selain Love Sculpture tersebut, kamu juga dapat menemukan the Love Fountain di Love Park ini. Fountain di tempat ini terlihat berbeda dari fountain di tempat lain, karena terdapat banyak warna di fountain ini. Warna pada fountain ini disesuaikan dengan banyak event di Love Park. Misalnya warna pink untuk memperingati breast cancer awareness month pada bulan Oktober, hijau untuk memberingati Philadelphia Phillies yang memenangkan World Series, merah untuk promosi Showtime’s Dexter television dan lain-lain. Mengunjungi Philadelphia Museum of Art via www.phillyareayoga.com/wp-content/uploads/2012/11.jpg Nah, tidak jauh dari Love Park, kamu dapat menemukan Philadelphia Museum of Art. Philadelphia Museum of Art terletak di 26th Street and the Benjamin Franklin Parkway Philadelphia. Peta Menuju Philadelphia Museum of Art dari Love Park via Google Maps Untuk mencapai Philadelphia Museum of Art dari Love Park, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 2 menit menuju JFK Boulevard and 15th Street. Kemudian, kamu dapat menaiki bus nomor 32 selama 10 menit menuju Pennsylvania Avenue and 24th Street. Kemudian, kamu tinggal berjalan kaki selama 7 menit untuk mencapai Philadelphia Museum of Art. Nah, biaya yang kamu keluarkan selama perjalanan tersebut adalah sekitar USD 2.25. Total waktu tempuhmu untuk mencapai ke Philadelphia Museum of Art adalah sekitar 18 menit. Philadelphia Museum of Art adalah museum seni terbesar yang ada di Amerika Serikat. Museum ini memiliki lebih dari 227.000 objek meliputi lukisan, sketsa, dan seni dekoratif Eropa dan Amerika. Bangunan utama dari museum ini dikunjungi lebih dari 800.000 orang setiap harinya. Museum ini ditutup setiap hari Senin. Harga tiket masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki museum ini adalah sekitar USD 20. Museum ini menyelenggarakan 25 pameran spesial setiap tahunnya. Mengunjungi Philadelphia’s Fairmount Park via en.m.wikipedia.org/wiki/Fairmount_Park Philadelphia’s Fairmount Park adalah sebuah taman urban terbesar di Philadelphia. Taman ini merupakan salah satu taman kebanggaan penduduk Philadelphia. Untuk mencapai Philadelphia’s Fairmount Park dari Philadelphia Museum of Art kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 12 menit. Peta Mencapai Philadelphia’s Fairmount Park dari Philadelphia Museum of Art via Google Maps Taman ini memiliki setidaknya 63 taman dengan luas total mencapai 3.700 hektar. Taman ini merupakan taman urban bersistem terbesar di Amerika Serikat. Saat ini, taman ini dibagi menjadi dua bagian, yaitu Taman Fairmount Barat dan Timur. Pada awalnya, taman ini terbagi menjadi 3 bagian, yaitu: “South Park†yang terletak di dekat Fairmount Water Works dan merupakan perpanjangan dari Callowhill Street Bridge, “Old Park†yang terletak di antara Lemon Hill dan Sedgeley, serta “Philadelphia Zoo and Cetennial Expositions.†Hari Ketiga Waktunya Mengunjungi South Street Mengunjungi South Street di Philadelphia via en.m.wikipedia.org/wiki/South_Street(Philadelphia).jpg Untuk hari ketigamu di Philadelphia, kamu dapat mengawalinya dengan mengunjungi South Street di Philadelphia. Untuk mencapai South Street dari West Downtown, kamu dapat berjalan kaki selama sepuluh menit untuk mencapai Broad Street and Chestnut Street. Selanjutnya, kamu dapat menaiki bus line 27 untuk menuju ke Broad Street dan South Street. Perjalanan ini akan membutuhkan waktu sekitar 5 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar USD 2.25. Setelah itu kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 4 menit untuk mencapai South Street. Peta Perjalanan Dari City Center Menuju ke South Street via Google Maps South Street adalah sebuah jalan yang memiliki nama original Cedar Street. Jalan ini merupakan sebuah jalan yang membatasi antara City Center dengan bagian selatan dari Philadelphia. Di tempat ini kamu dapat menemukan banyak restoran, bar serta toko yang menggabungkan konsep urban dengan bohemian serta punk. Jika kamu ingin menemukan salah satu spot terbaik untuk melihat lebih dekat warga lokal Philadelphia, maka South Street dapat menjadi pilihan utamamu. Di tempat ini kamu juga dapat mencicipi berbagai makanan dari restoran yang ada di sana. Beberapa rekomendasi tempat yang dapat kamu kunjungi selama berada di South Street antara lain adalah Cheesesteak Restaurant dan Magic Garden. Cheesesteak Restaurant adalah sebuah restoran yang menyajikan American meal yang akan membuatmu menyukai makanan Amerika Serikat. Sementara Magic Garden adalah sebuah taman unik dengan banyak seni mosaik dan artworks yang menakjubkan. Nah, itulah dia panduan menjelajahi Kota Philadelphia, sebuah kota indah di negara bagian Pennsylvania, Amerika Serikat. Bagaimana? Rupanya Philadelphia menyajikan berbagai pemandangan dan tempat wisata indah yang sebaiknya kamu sambangi pada kesempatan berikutnya. Jadi, jangan lupa untuk menjelajahi Philadelphia serta menikmati keindahannya ketika kamu memiliki kesempatan untuk bertandang ke Amerika Serikat.
  4. Dewasa ini, telinga kita sudah tidak asing lagi mendengar kata-kata ‘K-Pop’ dengan berbagai drama seriesnya. Tren yang menjamur tersebut berasal dari sebuah negara di Asia Timur yang berada di semenanjung Korea, Korea Selatan. Rupanya, tren ber-fashion bukan hanya terdapat di dalam drama serial Korea saja, namun sudah menjadi makanan sehari-hari penduduk lokal Korea Selatan. Nah, ternyata kebiasaan memakai pakaian yang stylish dapat kamu saksikan secara langsung ketika pertama kali menginjakkan kaki di Seoul, ibu kota negara ini. Kebiasaan memperhatikan penampilan diterapkan pada semua golongan: anak muda, orang tua, perempuan atau lelaki. Seoul terletak di bagian selatan Korea Selatan, di Sungai Han. Kota ini merupakan pusat kebudayaan, sosial, politik dan ekonomi di Korea Selatan. Nah, penasaran ingin segera menjelajahi Kota Seoul? Berikut ini kita akan membahas tentang panduan menjelajahi Seoul bagian pertama. Mengurus Visa Korea Mengurus Visa Korea Selatan di Kedutaan Besar Korea Selatan via http://cdn-media.viva.id/thumbs2/2011/02/17/105258_gedung-kedutaan-besar-republik-indonesia-di-seoul--korsel_663_382.jpg Sebelum merencanakan hendak pergi ke Korea Selatan, sebaiknya kamu mengurus dulu visa Korea Selatan-mu. Boleh juga sambil mengurus tiketmu, karena bukti tiket dapat dijadikan sebagai dokumen pendukung yang akan mendukung pengajuan visamu. Dokumen utama yang harus disiapkan adalah paspor, KTP, kartu keluarga, akte kelahiran, akte pernikahan, dan pas photo latar belakang putih dengan ukuran 3,5 x 4,5 cm. Photo sebaiknya menggunakan baju yang formal. Dokumen tersebut dibutuhkan dalam bentuk fotokopian, namun akan lebih baik jika kamu juga menyiapkan dokumen aslinya pada hari pada saat datang membawa permohonan pengajuan visa. Sebelumnya, kamu harus sudah mengisi formulir pengajuan visa yang dapat kamu peroleh secara online. Kamu juga disarankan untuk memfotokopi paspormu khusus pada bagian foto, halaman alamat serta halaman visa yang menunjukkan visa negara mana saja yang sudah kamu kunjungi. Hal ini menjadi lampiran dalam aplikasi. Nah, ada keuntungan tersendiri apabila kamu sudah pernah mengunjungi Amerika Serikat, Jepang atau Australia karena peluang untuk mendapatkan visa Korea menjadi semakin besar. Untuk tambahan dokumen pendukung, kamu dapat melampirkan NPWP, SPT 2 tahun terakhir, pembayaran kartu kredit 2 tahun terakhir dan surat keterangan dari tempat kerja. Pembayaran visa adalah sekitar Rp 480.000,00. Waktu yang disarankan untuk menyetorkan dokumen untuk visa adalah sekitar pukul 08.30 hingga 11.30, sementara untuk pengambilan visa adalah pukul 13.30 hingga 16.30. Durasi penyelesaian visa adalah sekitar 7 hari. Transportasi Menuju Seoul Mengunjungi Seoul Melalui Incheon International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/8b/Incheon_International_Airport_departures.jpg Untuk mencapai Seoul dari Jakarta, cara terpraktis adalah dengan menggunakan pesawat terbang. Saat ini telah terdapat banyak maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute Seoul-Jakarta. Lama waktu perjalanan yang akan kamu tempuh dari Jakarta menuju Seoul adalah sekitar 7 jam 15 menit hingga 11 jam 40 menit. Jika kamu memilih penerbangan di atas 9 jam, maka kamu akan transit selama satu kali. Nah, kota-kota yang mungkin menjadi tempat transitmu adalah Singapura, Kuala Lumpur, Guangzhou, Bangkok, Xiamen, Hong Kong, dan Denpasar. Biaya yang kamu keluarkan untuk satu kali perjalanan adalah sekitar USD 250 hingga USD 550. Setelah sampai di Seoul, kamu akan tiba di Incheon International Airport. Incheon international airport adalah salah satu bandara terbesar di Asia. Bandara ini juga dianugerahkan sebagai bandara yang terbaik di dunia selama 3 tahun berturut-turut, yaitu tahun 2006, 2007 dan 2008 menurut survei dari Global Traveler. Selain desain arsitekturnya yang futuristik, interior bandara ini juga tergolong unik. Kamu dapat menemukan beberapa taman buatan dalam ruangan di dalam bandara ini. Di sekitar taman tersebut terdapat tempat duduk yang dapat digunakan para pengunjung untuk bersantai. Taman di Dalam Ruangan di Incheon International Airport Memilih Penginapan di Seoul Salah satu rekomendasi tempat penginapan terbaik adalah di sekitar daerah Myeongdong. Myeongdong dipilih sebagai rekomendasi karena di tempat ini kamu dapat menemukan cukup banyak penduduk lokal Seoul yang berbahasa Inggris pula. Selain itu, area ini juga tergolong strategis sehingga memudahkan mobilitasmu untuk pergi kemana-mana. Kamu juga dapat menemukan banyak tempat seru untuk kamu kunjungi. Selanjutnya, setelah memilih penginapan di daerah Myeongdong, kamu dapat mulai menentukan jenis penginapan yang menjadi prioritasmu. Tentunya, kamu dapat memilih penginapan berjenis hostel, guest house atau apartment. Pemilihan jenis penginapan tersebut dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal waktu liburan serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu bisa memperoleh kamar dengan jenis single room in bed room dengan harga sekitar USD 26 per malam. Fasilitas yang kamu dapat di kamar ini adalah free wifi, AC, heater, shower, hairdryer dan lain-lain. Selain itu, kamu dapat memilih penginapan berjenis guest house. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room with private bathroom dengan harga sekitar USD 44 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di penginapan ini adalah free wifi, AC, private toilet, private bathroom, hairdryer dan lain-lain. Selain memilih hostel dan guest house, kamu juga memiliki alternatif berupa menginap di hotel. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room dengan harga sekitar USD 60. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah AC, heater, private toilet, private bathroom dan TV kabel. Hari Pertama Awali Perjalananmu dengan City Tour dan Menjelajahi Kota Seoul Mengunjungi Museum King Sejong Dari bandara Incheon, kamu dapat melanjutkan perjalanan menuju Kota Seoul dengan menggunakan Airport Railroad Express (AREX), subway Seoul, bus limosin bandara atau taksi. Yang tercepat adalah menggunakan Airport Railroad Express yang memakan waktu sekitar 43 menit untuk sampai di stasiun Seoul. Begitu sampai di Kota Seoul, kamu akan melihat ada banyak pejalan kaki yang berlalu lalang. Jalanan di Kota Seoul memang tergolong ramah bagi para pejalan kaki, sehingga setiap harinya banyak penduduk lokal yang memilih untuk berjalan kaki ketimbang menggunakan kendaraan pribadi. Nah, sambil berjalan kaki, kamu dapat mengunjungi King Sejong Museum. Bangunan museum ini ditandai dengan monumen raksasa seorang raja yang duduk di singgasananya. Museum yang terletak di pusat kota Seoul ini dibangun untuk menghormati jasa King Sejong yang begitu banyak bagi penduduk Korea Selatan. Salah satu jasa King Sejong adalah menciptakan huruf Hangeul, yaitu semacam huruf Kanji yang digunakan pada bahasa Korea. King Sejong sendiri adalah seorang raja keempat dari Dinasti Joseon yang memerintah Korea. Letak museum ini sendiri sebenarnya cukup unik karena berada di bawah tanah. Di dalam museum ini terdapat photozone dan berbagai alat musik khas Korea Selatan. Photozone dapat digunakan pengunjung untuk berfoto dengan latar belakang ala singgasana keluarga kerajaan Korea Selatan. Tenang saja, kamu tidak perlu mengeluarkan dana sedikit pun untuk masuk ke museum ini alias gratis! Alat Musik Tradisional Korea di Museum King Sejong Begitu keluar dari Museum King Sejong, kamu akan melihat sekumpulan orang tengah berfoto dengan menggunakan kostum tradisional Korea Selatan. Rupanya, kostum tersebut boleh kamu gunakan secara gratis jika ingin berfoto. Kostum tersebut terdiri dari dua bagian yaitu jubah dan topi. Terdapat dua jenis pilihan warna yang dapat disesuaikan dengan keinginan, yaitu warna merah dan kuning. Yang uniknya lagi, kios kostum tradisional ini terletak di pinggir jalan sehingga memudahkan para pengunjung untuk menggunakan jasa kostum tradisional ini. Berfoto dengan Kostum Tradisional Korea Nah, setelah puas berfoto dengan kostum tradisional Korea, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi The Wishing Well. The Wishing Well adalah nama julukan untuk sebuah sungai yang terletak di pusat kota Seoul. Sungai tersebut bernama Cheonggyecheon. Cheonggyecheon adalah nama sebuah sungai yang terletak persis di pusat kota Seoul. Sungai ini merupakan saksi bisu kesuksesan industrialisasi dan modernisasi Korea Selatan. Proyek rehabilitasi sungai ini berlangsung pada tahun 2003-2005. Sungai ini memiliki banyak jembatan, tepatnya 22 buah jembatan. Sungai ini seringkali dijadikan sebagai tempat wisata baik bagi pengunjung lokal maupun mancanegara. Make a Wish di The Wishing Well via https://www.flickr.com/photos/fotoshane/2939003436 Cheonggyecheon diberi julukan ‘The Wishing Well’ dimana para pengunjung dapat melemparkan koin pada sungai ini sembari mendoakan keinginan masing-masing dalam hati. Nantinya, koin-koin tersebut akan dikumpulkan untuk diberikan kepada orang-orang yang membutuhkan. Selain melemparkan koin sambil berdoa, kamu juga akan menemukan banyak aktivitas lain yang dilakukan pengunjung tempat ini. Misalnya, duduk-duduk mengobrol, bermain air hingga mencelupkan kaki di dalam sungai tersebut. Pemandangan pada malam hari pun ternyata tidak kalah menakjubkan dimana terdapat lampu-lampu taman yang menghiasi sungai ini dan vegetasi di sekitarnya. Wah, pokoknya sangat seru untuk menghabiskan waktu guna menenangkan pikiran! Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Hari Keduamu di Kota Seoul dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lain yang Menyenangkan Berbelanja di Myeongdong via http://3.bp.blogspot.com/-OktIjHmfBcM/UMG3ot3HQvI/AAAAAAAAAE8/yZZjKKNGJlQ/s1600/myeong.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Seoul, kamu dapat memulainya dengan mengeksplor Myeongdong sendiri. Kamu tentunya dapat memilih untuk mengeksplor Myeongdong pada pagi atau malam hari. Bagi para pecinta fashion dan wisatawan, berbelanja tentu saja menjadi satu hal yang sangat ditunggu. Seoul punya sebuah tempat surga bagi para pecinta fashion dan wisatawan dari berbagai penjuru dunia yang bernama Myeongdong. Untuk mencapai Myeongdong, kamu dapat menggunakan subway melalui dua station, yaitu Myeongdong station dan Euljiro station. Myeongdong adalah sebuah pusat perbelanjaan utama di Seoul, Korea Selatan. Kamu dapat menemukan barang-barang dari mulai yang murah hingga mahal, produk dalam negeri atau luar negeri. Di Myeongdong terdapat 4 toserba terbesar yang menjadi incaran para shopaholic untuk berbelanja, yaitu: Migliore, Lotte Department Store, Avatar, dan High Harriet. Selain sebagai tempat berbelanja barang-barang fashion Korea Selatan, Myeongdong juga merupakan tempat terbaik untuk berbelanja oleh-oleh khas Korea Selatan. Kamu dapat menemukan barang-barang dari mulai harga yang rendah hingga tinggi. Jadi, apalagi yang kamu tunggu? Happy shopping! Mengunjungi Seoul Tower Setelah puas berbelanja di Myeongdong, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi N Seoul Tower. N Seoul Tower adalah landmark Kota Seoul yang wajib kamu kunjungi pada kesempatanmu berwisata ke Kota Seoul. Peta Mencapai N Seoul Tower dari Myeongdong via Google Maps Untuk mencapai N Seoul Tower dari Myeongdong, kamu dapat menaiki bus 02. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh pada perjalanan ini adalah sekitar 33 menit. Mengunjungi Seoul, belum lengkap rasanya apabila tidak mengunjungi N Seoul Tower. N Seoul Tower merupakan landmark Kota Seoul yang menjadi ‘magnet’ bagi turis lokal maupun mancanegara. Nah, N sendiri berasal dari kata Namsan yang merupakan nama gunung tempat Seoul Tower berlokasi. Menara ini memiliki tinggi sekitar 236,7 meter dan berdiri di atas Gunung Namsan yang memiliki tinggi 243 meter. Hal ini membuat para pengunjung dapat menikmati pemandangan Kota Seoul dari kejauhan melalui menara ini. Menulis Namamu dan Pasangan di Love Lock N Seoul Tower via http://bittenbythetravelbug.com/wp-content/uploads/2013/02/N-Seoul-Tower-Love-Locks.jpg Aktivitas menyenangkan yang dapat dilakukan di atas menara ini adalah menuliskan nama kamu dan pasangan pada gembok cinta atau Love Lock. Nama kamu dan pasangan akan dituliskan pada selembar kertas lalu dikaitkan pada gembok. Gembok tersebut kemudian dikunci pada sebuah dinding bersama ribuan gembok lainnya. Kunci gembok tersebut akan dibuang dengan harapan cinta kasih sepasang kekasih tersebut tidak akan terpisahkan dan abadi. Mengunjungi Teddy Bear Museum via http://www.stripes.com/polopoly_fs/1.110401.1278608918!/image/2450090020.jpg_gen/derivatives/landscape_804/2450090020.jpg Nah, selain membuat namamu dan pasangan di love lock, ada lagi satu tempat di N Seoul Tower yang wajib kamu kunjungi. Tempat tersebut adalah Teddy Bear Museum. Teddy Bear Museum adalah sebuah museum yang memiliki koleksi banyak boneka teddy dari seluruh dunia. Museum ini memang tidak begitu besar namun terlihat sangat rapi dan tertata. Keseluruhan koleksi museum teddy bear ini mampu membuatmu ingin mencubit mereka saking gemasnya. Di tempat ini pula kamu dapat berfoto sesuka hatimu dengan seluruh koleksi boneka teddy bear sambil menikmati pemandangan berupa Kota Seoul dari ketinggian. Teddy bear di tempat ini memang ditata sedemikian rupa hingga mampu menceritakan berbagai sejarah perkembangan teddy bear. Di sini terdapat boneka-boneka Teddy Bear yang menceritakan sejarah perkembangan Korea pada masa Dinasti Joseon (1392-1897) dan ada pula yang menceritakan tentang Korea saat ini. Semua dipamerkan secara apik dan menarik. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu di Seoul dengan Mengunjungi Tempat Lainnya yang Tidak Kalah Menyenangkan Menulis Keinginanmu di Star Avenue via https://www.flickr.com/photos/swimupgood/6611094129 Awali perjalanan hari ketigamu di Seoul dengan mengunjungi Star Avenue. Star Avenue adalah nama sebuah tempat yang tentunya sudah tidak asing lagi bagi para pecinta K-Pop maupun drama Korea. Star Avenue adalah tempat yang tepat jika kamu ingin melihat barang-barang dan foto-foto yang pernah digunakan oleh para idola K-Pop. Barang-barang tersebut terdiri dari poster, foto, hingga miniatur para idola. Nah, salah satu hal menyenangkan yang dapat dilakukan di Star Avenue adalah menulis keinginan di dalam kartu berbentuk bintang. Untuk menggunakan kartu tersebut, kamu diharuskan membeli dua buah kartu dengan foto idola K-Pop. Kedua kartu tersebut akan digunakan untuk mengisi keinginanmu dan biodatamu. Kemudian, kartu tersebut akan ditempelkan di sebuah dinding yang terletak di dalam Star Avenue. Yang sangat menyenangkan dari kegiatan menulis keinginan ini adalah kamu akan melihat pengunjung Star Avenue menulis keinginan mereka dengan bahasa asli mereka. Jadi, bukan hanya Bahasa Korea atau Inggris yang dapat kamu lihat di sana, Bahasa Indonesia pun ada. Nah, itulah dia panduan menjelajahi Seoul, ibukota negara Korea Selatan bagian pertama. Tentunya, masih banyak tempat menarik lainnya yang dapat kamu kunjungi di kota yang keren ini. Penasaran dengan tempat wisata apa saja yang akan kamu kunjungi selanjutnya? Jangan beranjak terlebih dahulu. Karena setelah ini, kamu dapat membaca dan turut menjelajahi Seoul dalam panduan menjelajahi Seoul, ibukota negara Korea Selatan bagian kedua.
  5. Berbicara mengenai mengelilingi Thailand, belum lengkap rasanya jika kamu belum mengeksplor negeri gajah putih yang satu ini. Kali ini, kita akan membahas tentang Chiang Rai. Chiang Rai seringkali disebut sebagai kota yang mirip dengan Chiang Mai, sebuah kota lain di Thailand yang saat ini cukup populer. Namun demikian, rupanya Chiang Rai tergolong kota yang lebih tenang, lebih terjangkau dan yang paling penting masih belum terlalu touristry. Chiang Rai terletak di Mueang Chiang Rai district di Provinsi Chiang Rai. Kota ini dibangun oleh Raja Mangrai pada sekitar tahun 1262 dan menjadi ibukota Dinasti Mangrai pada waktu itu. Chiang Rai rupanya memiliki banyak pesona wisata yang cantik dan tergolong sayang untuk kamu lewatkan. Penasaran dengan kota yang satu ini? Berikut ini kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi Kota Chiang Rai di Thailand selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Chiang Rai Rute 1: Menggunakan Pesawat Jakarta-Chiang Rai Mengunjungi Chiang Rai Melalui Mae Fah Luang Chiang Rai International Airport via http://chiangraiairportthai.com/themes/chiangrai/assets/img/slide/chiangrai-1.jpg Bagi kamu yang ingin langsung mengunjungi Chiang Rai dari Jakarta, kamu dapat menaiki pesawat dengan tujuan Jakarta-Chiang Rai. Saat ini telah terdapat beberapa maskapai penerbangan yang melayani penerbangan dengan rute Jakarta-Chiang Rai. Penerbangan Jakarta menuju Chiang Rai akan kamu tempuh selama sekitar 5 jam 35 menit dengan satu kali transit. Jika kamu ingin menempuh perjalanan ini, kamu akan membutuhkan biaya sekitar Rp 1.500.000,00 hingga Rp 4.800.000,00 per sekali jalan atau sekitar 3.781 baht hingga 12.100 baht. Sesampainya di Chiang Rai, kamu akan tiba di Mae Fah Luang Chiang Rai International Airport. Selanjutnya, jika kamu ingin menempuh perjalanan menuju ke pusat kota Chiang Rai, kamu membutuhkan waktu sekitar 12 menit. Rute 2: Alternatif Perjalanan dari Kota Chiang Mai Memasuki Chiang Rai dari Kota Chiang Mai via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/05/6f/0a/6f/dhara-dhevi-chiang-mai.jpg Jika sebelumnya kamu telah berada di Thailand, atau menginginkan road trip untuk menuju kota Chiang Rai, maka ada beberapa alternative perjalanan yang dapat kamu tempuh. Yang paling populer adalah perjalanan darat dari Kota Chiang Mai. Untuk mencapai Chiang Rai dari Kota Chiang Mai, kamu dapat menaiki bus. Terminal bus di Chiang Mai sendiri terletak tidak begitu jauh dari Chiang Mai Night Bazaar. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki bus dari Chiang Mai menuju Chiang Rai adalah sekitar 288 baht untuk sekali jalan. Di perjalanan, kamu akan dapat menyaksikan pemandangan berupa pegunungan yang cantik. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 3 jam 30 menit. Memilih Penginapan di Chiang Rai Ada beberapa jenis penginapan yang dapat kamu jadikan referensi sebagai akomodasimu selama berada di Chiang Rai. Penginapan itu berjenis hostel, guest house serta hotel. Untuk memilih penginapan, tentunya dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling-mu selama berada di Chiang Rai. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis bunk bed in dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di sini adalah sekitar 199 baht per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room dengan harga sekitar 450 baht per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, balkon, TV, telefon, private toilet, private bathroom dan minibar. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, balkon, TV, telefon, private toilet, private bathroom dan minibar. Jangan lupa untuk mencatat semua detail mengenai penginapanmu selama berada di Chiang Rai untuk kenyamananmu selama berada di kota yang satu ini. Hari Pertama Awali Kegiatan Wisatamu di Chiang Rai dengan City Tour dan Melihat Tempat-Tempat Menarik di Sini Mengunjungi Wat Phrathat Doi Tong via http://www.chimburi.com/images/chiangr26.jpg Untuk memulai perjalanan wisatamu selama berada di Kota Chiang Rai, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Wat Phrathat Doi Tong. Wat Phrathat Doi Tong adalah sebuah pagoda terkenal yang terletak di puncak Doi Din Daeng. Pagoda ini didirikan oleh Phrachao Uchutarat yang merupakan raja ketiga dari Singhanawat Royal Family. Pagoda ini diberi nama ‘Tung’ yang berarti bendera pusaka dalam dialek masyarakat setempat. Sebagai bagian dari city tour di Chiang Rai, tidak berlebihan rasanya jika tempat ini kamu jadikan sebagai salah satu destinasi wisata. Untuk mencapai Wat Phrathat Doi Tong dari pusat kota Chiang Rai, kamu dapat melewati jalan Highway 1 selama sekitar 55 kilometer. Selanjutnya, kamu dapat berbelok ke kiri di Highway 1149 dan Phrathat Doi Tung hanya sekitar 600 meter dari situ. Mengunjungi White Temple atau Wat Rong Khun via http://manonthelam.com/wp-content/uploads/2012/06/Wat-Rong-Khun-White-Temple-Chiang-Rai-Thailand-2.jpg?682f7e/white_temple_main.jpg Nah, ini dia salah satu candi terbaik yang dimiliki oleh Kota Chiang Rai. White Temple atau Wat Rong Khun namanya. White Temple ini juga merupakan salah satu destinasi wisata favorit bagi para wisatawan serta merupakan tempat favorit penduduk Chiang Rai sendiri. White Temple adalah salah satu candi Buddha yang tergolong tidak konvensional dan memiliki nilai seni yang tinggi. White Temple dimiliki oleh seseorang yang bernama Chalermchai Kositpipat. Beliau ini juga merupakan orang yang mendesain serta mengonstruksi candi ini. White Temple dibuka dan diresmikan untuk kunjungan umum pada tahun 1997. Wat Rong Khun buka setiap hari selama sepanjang tahun dan tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin memasuki tempat ini alias gratis. Pada akhir abad ke 20, Wat Rong Khun yang asli berada dalam kondisi yang memprihatinkan. Untuk itu, Chalermchai Kositpipat, seorang seniman asli Chiang Rai berniat untuk memperbaiki dan merekonstruksi bangunan White Temple. Beliau berencana untuk membuka White Temple sebagai pusat untuk mempelajari agama Buddha serta sebagai area meditasi. Meskipun biaya masuk ke tempat ini tergolong gratis, namun kamu juga diperbolehkan jika ingin menyumbangkan dana sukarela. Mengunjungi Wat Ngam Muang via http://thumbs.dreamstime.com/z/buddhist-temple-named-wat-doi-ngam-muang-26497556.jpg Setelah puas mengelilingi White Temple, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menjelajahi kota Chiang Rai dengan mengunjungi Wat Ngam Muang. Wat Ngam Muang adalah sebuah candi yang terletak di atas bukit. Namun tenang saja, karena perjalanan mengunjungi Wat Ngam Muang tetap sayang jika kamu lewatkan. Untuk mencapai bangunan Wat Ngam Muang, kamu diharuskan untuk meniti jalan di atas anak tangga yang berjumlah 74 tingkat anak tangga. Anak tangga ini tersusun dengan pegangan tangan berbentuk naga, sebagai simbol kepercayaan bahwa candi ini dijaga oleh naga yang suci. Wat Ngam Muang juga dipercaya sebagai sebuah candi yang dibangun oleh pendiri Kota Chiang Rai, yaitu Raja Mengrai. Tidak ada biaya tiket masuk yang digunakan jika kamu ingin memasuki Wat Ngam Muang alias gratis. Untuk mencapai Wat Ngam Muang, kamu dapat menaiki samlor atau tuk-tuk. Sebelumnya, pastikan kamu telah mencapai kesepakatan harga dengan pengemudi tuk-tuk. Jarak dari pusat kota Chiang Rai menuju ke Wat Ngam Muang adalah sekitar 700 meter, tepatnya di dekat Sungai Mae Kok. Mengeksplor Chiang Rai Night Market via http://davidlansing.com/wp-content/uploads/2013/09/Thailand-NiteMkt.jpg Untuk melengkapi perjalanan hari pertamamu di Chiang Rai, kamu dapat mengunjungi Chiang Rai Night Market yang satu ini. Chiang Rai Night Market memang terkenal sebagai salah satu destinasi wisata favorit para turis serta penduduk lokal Chiang Rai. Di tempat ini, kamu dapat merasakan serunya pasar malam ala Thai. Chiang Rai Night Market menawarkan berbagai makanan lokal, serta barang-barang dagangan dari desa-desa sekitar. Hari Kedua Cobalah Menikmati Golden Triangle Tour Selama Berada di Chiang Rai Mengunjungi Mae Salong via http://travelfish-sg.s3.amazonaws.com/blogs/thailand/wp-content/uploads/2012/08/Akha-village-nr-Mae-Salong-TF.jpg Salah satu cara untuk mendapatkan kenyamanan ketika memulai perjalanan pada hari keduamu di Chiang Rai ini adalah dengan menyewa kendaraan lengkap dengan supirnya jika kamu ingin mengeksplor Chiang Rai. Untuk mengawali perjalanan hari keduamu selama berada di Chiang Rai, kamu dapat mencoba mencicipi perjalanan golden triangle tour. Golden triangle tour adalah perjalanan mendekati ke perbatasan tiga negara yang strategis di kawasan Asia Tenggara secara geografis, yaitu Thailand, Laos dan Myanmar. Kali ini, kamu dapat memulai perjalananmu dengan mengunjungi Mae Salong. Mae Salong adalah daerah pedesaan yang terletak di Mae Fa Luang District, Provinsi Chiang Rai. Mae Salong memiliki dataran tinggi yang khas serta pemandangan yang menenangkan. Ketika mengunjungi Mae Salong, jangan lupa untuk menyempatkan diri untuk mencicipi teh oolong dan makanan yunnamese. Daerah Mae Salong sangat terkenal dengan the-nya. Mereka juga tergolong sangat ramah. Jika kamu ingin membeli the mereka, kamu dapat membeli dengan harga yang cukup terjangkau tergantung dengan kemampuanmu menawar harga. Selain itu, para penduduk lokal juga bersedia untuk mengemas produk the dalam bentuk yang lebih kecil dari biasanya selama kamu meminta. Mengejar Matahari di Wat Santikhiri via http://www.asianbiketour.com/wp-content/uploads/2012/06/WatSantiKhiriWRd_ToolTip450x300.jpg Bagi kamu yang menyukai perjalanan menyusuri kebudayaan, kamu dapat pula mencoba mengejar matahari terbit di Wat Santikhiri. Setelah puas menjelajahi Mae Salong dan mencicipi tehnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Wat Santikhiri. Di Wat Santikhiri yang terletak tidak begitu jauh dari Mae Salong, kamu dapat melihat pemandangan kota dari atas ketinggian. Selain itu, kamu dapat menyaksikan lebih dekat kecantikan dari Wat Santikhiri. Wat Santikhiri sendiri tergolong tidak begitu ramai sehingga cukup menenangkan. Di dalam kompleksnya, terdapat pula taman guna menambah keindahan candid an kenyamanan wisatawan yang berkunjung ke tempat ini. Wat Santikhiri menawarkan pemandangan yang begitu indah. Lokasi tempat ini juga terletak tidak begitu jauh dari perbatasan antara Thailand dengan Laos dan Myanmar. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu Menyusuri Golden Triangle Tour Mengunjungi Mae Sae District via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/6f/Myanmar-Thailand_bridge_in_Mae_Sai.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu di Chiang Rai, kamu dapat melanjutkan perjalanan golden triangle-mu. Kali ini, kamu dapat mengunjungi Mae Sae District yang merupakan daerah perbatasan antara Thailand dan Myanmar, namun masih terletak di Provinsi Chiang Rai. Di tempat ini, kamu dapat mengeksplor kuliner Thailand yang terdapat di sana. Mae Sae merupakan daerah paling utara dari Chiang Rai dan Thailand. Kamu dapat mendapatkan harga yang cukup terjangkau untuk mencicipi kuliner jika kamu membelinya di daerah pasar lokal di Mae Sae. Cobalah untuk mencicipi teh atau kopi lokal, soya milk, deep-fried dough stick, serta snack lokal lainnya. Setelah puas mencicipi kuliner lokal di Mae Sae, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menuju destinasi selanjutnya. Mengunjungi Tachilek via http://www.travelieu.com/imagepath/Tachilek-Pic-06.jpg Setelah puas mengelilingi Mae Sae District, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Tachilek. Tachilek adalah sebuah kota perbatasan yang terletak di Myanmar. Jika dibandingkan dengan Mae Sae, maka Tachilek tergolong tidak semaju Mae Sae. Namun, kota yang satu ini juga cukup menyenangkan untuk kamu eksplor. Kondisi yang cukup jauh berbeda, dimana jika kamu berada di Thailand kamu akan selalu merasa disambut di land of smiles tersebut, lain halnya jika kamu berada di Tachilek. Kondisi di sana lebih serius, namun tenang saja hal ini bukan berarti kamu tidak bisa menikmati keindahan Tachilek. Di Tachilek kamu dapat melihat pemandangan kecil dari kota di negara Myanmar, meskipun belum dapat mendapatkan pemandangan Myanmar yang sesungguhnya. Cobalah untuk mengunjungi pasar lokal yang ada di daerah Tachilek untuk merasa lebih dekat dengan penduduk lokal Tachilek sendiri. Mengunjungi Chiang Saen Anchient City via http://www.anzwg-bangkok.org/uploads/image015.jpg Setelah puas berkeliling di Tachilek, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Chiang Saen Anchient City. Chiang Saen Anchient City adalah salah satu kota tua yang terdapat di Provinsi Chiang Rai. Chiang Saen Anchient City dipercaya telah berdiri sejak zaman dahulu dan masih bertahan hingga saat ini. Tempat ini juga merupakan salah satu pemukiman tertua bagi kerajaan Thailand. Penduduk di sekitar Chiang Saen Anchient City hidup dengan sangat menyenangkan dan dalam kondisi yang tenang. Di Chiang Saen Anchient City, kamu dapat mengunjungi beberapa situs warisan dunia yang sayang jika kamu lewatkan. Contohnya adalah Wat Pa Sak, Chedi Luang, Wat Phra Chao Lan Tong Temple serta Wat Phra Tat Com Kitti. Wat Pa Sak merupakan sebuah candi dengan arsitektur bernilai tinggi serta memiliki khas dari berbagai desain seperti Pukham, Chinese dan Sukkothai. Candi ini terletak dekat dengan pintu gerbang utama dan merupakan monument terpenting yang terletak di daerah ini. Chedi Luang adalah salah satu kuil yang cukup besar yang terletak di Chiang Saen Anchient City meskipun kuil ini belum tentu merupakan kuil yang terbesar pada zaman Dinasti Lana. Kuil ini berbentuk persegi dan merupakan salah satu kuil terindah yang terdapat di Chiang Saen Anchient City. Wat Phra Chao Lan Tong merupakan sebuah candi yang banyak dikunjungi oleh penduduk lokal Chiang Saen Anchient City. Candi ini merupakan rumah bagi patung Buddha berwarna emas yang bernama Phra Cao Lan Tong. Chiang Saen Anchient City memiliki banyak candi yang dapat kamu kunjungi. Tempat ini juga tergolong kental dengan kebudayaan sehingga kamu dapat mengenal lebih dekat kebudayaan khas yang ada di Chiang Rai. Itulah dia itinerary menjelajahi Chiang Rai di Thailand selama 3 hari 2 malam. Ternyata Chiang Rai memiliki banyak pesona wisata yang harus kamu sambangi pada kesempatanmu berkunjung liburan ke kota cantik yang satu ini. Happy traveling!
  6. Masih ingat dengan buku sejarah di zaman sekolah dasar dulu yang beberapa kali menyebutkan nama Angkor Wat? Nah, tahukah kamu bahwa Angkor Wat adalah salah satu magnet utama Kamboja yang terletak di Siem Reap? Menjelajahi Kamboja memang belum terasa lengkap jika kamu belum mengunjungi Angkor Wat yang terkenal dan berada di Siem Reap. Nah, jika Phnom Penh penuh dengan kehidupan khas urban dan metropolitan, tidak ada salahnya jika kamu memilih berkunjung ke Siem Reap yang penuh dengan unsur budaya. Siem Reap adalah ibu kota Provinsi Siem Reap, Kamboja, yang terletak di bagian barat laut Kamboja. Kota ini memang tidak seramai dan se-metropolitan Phnom Penh, namun cuacanya yang lebih bersahabat dan tidak sepanas Phnom Penh tentu akan memanjakanmu yang ingin berlibur selama di Kamboja. Nah, penasaran ingin segera menjelajahi Siem Reap? Kali ini kita akan membahas itinerary menjelajahi Siem Reap selama 3 hari 2 malam dan menemukan tempat-tempat terbaik di sana. Transportasi Menuju Siem Reap Rute 1: Pesawat Menuju Siem Reap International Airport Ada dua pilihan rute yang dapat kamu tempuh untuk mencapai Siem Reap dari Jakarta. Pilihan yang pertama dan paling praktis adalah menaiki pesawat langsung menuju ke Siem Reap. Memasuki Kamboja Melalui Siem Reap International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/a9/Siem_reap_airport.JPG Siem Reap International Airport adalah bandara tersibuk di Kamboja. Setiap hari, bandara ini menampung banyak wisatawan yang hendak berkunjung ke Siem Reap. Saat ini, telah terdapat berbagai maskapai penerbangan yang bersedia mengantarkanmu dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju ke Siem Reap International Airport. Penerbangan menuju ke Siem Reap memakan waktu sekitar 5 jam dengan tempat transit yang berbeda-beda (Singapura, Kuala Lumpur atau Bangkok) sesuai dengan maskapai penerbangan pilihanmu. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan menuju Siem Reap adalah sekitar Rp 1.200.000,00 hingga Rp 2.900.000,00 per sekali jalan. Sesampainya di Siem Reap, kamu akan disambut di Siem Reap International Airport. Selanjutnya, dari Siem Reap International Airport, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 10 menit menuju ke pusat kota Siem Reap. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar Rp 28.000,00 hingga Rp 33.000,00 atau sekitar 8.500 hingga 10.000 Riel Kamboja (KHR). Rute 2: Pesawat Menuju Phnom Penh dan Dilanjutkan dengan Pesawat Lokal atau Bus Menuju Siem Reap Memasuki Kamboja Melalui Phnom Penh Airport via http://www.vinci-airports.com/sites/vinci-airport.fr/files/styles/media_image_full/public/CAMBODIA_AIRPORT_091.jpg?itok=8LrsTCZ7 Rute kedua untuk mencapai Siem Reap adalah kamu bisa menaiki pesawat dari Jakarta menuju ke Phnom Penh. Saat ini terdapat berbagai maskapai yang akan mengantarkanmu dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju ke Phnom Penh International Airport. Perjalanan dari Jakarta menuju Phnom Penh akan ditempuh selama sekitar 4 jam 45 menit dengan satu kali transit. Kota yang akan menjadi pilihan stopover-mu antara lain Saigon, Singapura, Bangkok atau Kuala Lumpur tergantung dengan maskapai penerbangan yang kamu pilih. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 950.000,00 hingga Rp 2.300.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, untuk mencapai Siem Reap kamu memiliki dua alternatif. Alternatif pertama, kamu dapat menggunakan pesawat lokal untuk melakukan penerbangan selama sekitar 40 menit dari Phnom Penh menuju Siem Reap. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 380.000 KHR hingga 505.000 KHR atau sekitar Rp 1.200.000,00 hingga Rp 1.600.000,00. Mencapai Siem Reap dari Phnom Penh dengan Menggunakan Bus via http://constanttravelers.com/2013/06/giant-ibis-bus-cambodia/img_2043-2/ Nah alternatif kedua adalah yang satu ini. Bagi kamu yang menginginkan suasana perjalanan darat di Kamboja, kamu dapat memilih untuk menaiki bus. Kamu dapat menaiki bus yang memiliki jadwal 3 kali berangkat setiap hari. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 7 jam dengan biaya sekitar 66.000 KHR. Memilih Penginapan di Siem Reap Siem Reap adalah sebuah kota kecil dimana sebenarnya tidak akan terlalu sulit untukmu mencapai ke berbagai destinasi di sana. Nah, berdasarkan rekomendasi, salah satu tempat terbaik untuk menginap adalah di sekitar area Old Market. Memilih Penginapan di Sekitar Old Market Siem Reap via http://www.siemreap.net/media/155829/phsar-chas-old-market.jpg Old Market Siem Reap adalah salah satu kawasan strategis di Siem Reap. Tempat ini dapat dibilang cukup dekat kemana-mana. Kamu dapat menemukan banyak restoran, toko, dan lain-lain yang akan membuat nyaman liburanmu di Siem Reap. Jika memilih penginapan di daerah Old Market, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel. Jenis penginapan ini tentunya dapat kamu sesuaikan dengan kebutuhanmu. Nah, jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat memilih 1 bed in 10 dormitory room dengan biaya sekitar 24.000 KHR per malam. Fasilitas yang kamu dapat adalah AC, fan, TV kabel, toiletteries, shower dan free wifi. Jika kamu memilih untuk menginap di guest house, kamu dapat memilih kamar standard double dengan harga sekitar 86.000 KHR per malam. Fasilitas yang kamu dapat adalah AC, mini bar, TV kabel, kulkas, shower, tea/coffee maker, serta free wifi. Jika kamu memilih untuk menginap di hotel, kamu dapat memilih kamar superior twin bed dengan biaya sekitar 112.000 KHR per malam. Fasilitas yang kamu dapat adalah AC, mini bar, TV, kulkas, shower, bathtub, hairdryer dan free wifi. Ketika memilih penginapan, pastikan kamu sudah mengetahui segala informasi detail tentang penginapanmu. Untuk kenyamanan dan keamananmu, jangan lupa untuk mencatat nama dan alamat penginapanmu kemanapun kamu pergi di Siem Reap. Hari Pertama Awali Perjalananmu di Siem Reap dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Wisata Paling Terkenal di Siem Reap Awali Perjalananmu di Siem Reap dengan Mengunjungi Angkor Wat via http://traveldeals.com.my/marketplace/wp-content/uploads/2015/01/angkor-wat.jpg Angkor Wat adalah salah satu objek wisata yang wajib kamu kunjungi ketika mengunjungi Siem Reap. Untuk itu, tidak berlebihan jika menjadikan Angkor Wat sebagai tempat pertama yang harus kamu kunjungi. Angkor Wat dulunya adalah sebuah candi Hindu, namun sekarang berubah menjadi candi Buddha. Angkor Wat pernah masuk dalam UNESCO sebagai salah satu situs warisan dunia yang harus dilindungi. Candi Angkor Wat dibangun sekitar abad ke-12 oleh Raja Khmer Suryawarman II dan merupakan candi yang dipersembahkan untuk Dewa Wisnu. Masyarakat Kamboja sangat menghormati candi ini hingga memasukan simbolnya ke dalam bendera nasional Kamboja. Untuk mencapai Candi Angkor Wat dari Old Market, kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 7 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 7.000 KHR hingga 8.500 KHR. Untuk merasakan pengalaman baru yang mengasyikkan, kamu dapat mencoba untuk melihat sunrise di Angkor Wat. Kamu dapat menggunakan taksi sebelum subuh tiba dan berada di sana tepat pada waktu matahari terbit. Kamu akan menyaksikan pemandangan sunrise yang keren di Angkor Wat. Biaya yang kamu keluarkan untuk mengelilingi Angkor Wat dalam satu hari (daily pass) adalah 82.000 KHR. Namun, jika kamu ingin menjelajahi Angkor Wat selama sekitar 2 hingga 3 hari, kamu dapat menggunakan 2-3 day pass dengan biaya sekitar 164.000 KHR. Mengunjungi Cambodia Landmine Museum via http://i.telegraph.co.uk/multimedia/archive/02269/CambodiaLandmineMu_2269808c.jpg Setelah puas mengeksplorasi Angkor Wat, kamu dapat mengunjungi Cambodia Landmine Museum. Untuk mencapai Cambodia Landmine Museum dari Angkor Wat, kamu dapat menaiki taksi selama 23 menit dengan tariff sekitar 14.000 KHR hingga 16.000 KHR. Cambodia Landmine Museum adalah sebuah museum yang didirikan untuk NGO lokal untuk membantu korban ranjau darat dalam mendapatkan pendidikan yang layak. Di tempat ini, kamu juga dapat menyaksikan bagaimana kerugian yang didapatkan dari peperangan yang terjadi. Di museum ini kamu dapat melihat banyak informasi dan mengetahui bagaimana sulitnya mencari ranjau. Museum ini memiliki banyak display yang informatif. Biaya masuk yang dikenakan untuk memasuki museum ini adalah sekitar 13.000 KHR. Museum ini dibuka setiap hari. Mari Lanjutkan Perjalananmu dengan Mengunjungi Banteay Srey Butterfly Center via http://www.getawayholidays.com/blog/wp-content/uploads/2014/02/siem-reap-butterfly-centre.jpg Banteay Srey Butterfly Center adalah sebuah pameran kupu-kupu terbesar yang ada di ASEAN. Tempat ini adalah salah satu tempat terbaik di Siem Reap yang tentunya wajib untuk kamu kunjungi. Untuk mencapai Banteay Srey Butterfly Center dari Cambodia Landmine Museum, kamu dapat menggunakan taksi selama sekitar 15 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 9.500 KHR hingga 11.000 KHR. Di Banteay Srey Butterfly Center, kamu dapat melihat ada banyak kupu-kupu yang berterbangan dan dilepas secara bebas. Ya, kupu-kupu adalah salah satu hewan asli Kamboja. Di tempat ini kamu bahkan dapat melihat beberapa jenis kupu-kupu yang sudah hampir punah. Beberapa spesies yang terdapat di sini adalah Atlas Moth, Blue Glassy Tiger, Dark Blue Tiger, Five-Barred Swordtail, Great Mormon, Gaudy Baron, Lime Butterfly, Orange Emigrant, Peacock Pansy, Red Helen and Tailed Jay. Nah, jika kamu cukup beruntung, kamu dapat melihat perubahan ulat menjadi kepompong di sini. Banteay Srey Butterfly Center buka setiap hari dari pukul 09.00 hingga 17.00. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki tempat ini adalah sekitar 16.000 KHR. Hari Kedua Waktunya untuk Menjelajahi Beberapa Museum dan Galeri di Sekitar Old Market Serta Mencicipi Kuliner Khas Kamboja Menjelajahi Artisans de Angkor via http://www.angkorfocus.com/userfiles/artisans-d-angkor_04.jpg Ada banyak tempat di dekat Old Market yang dapat kamu kunjungi. Nah, mengawali perjalananmu di hari kedua, kamu dapat mengunjungi Artisans de Angkor. Di tempat ini kamu dapat melihat bagaimana kebanyakan souvenir dari Angkor dibuat. Yang paling spesial, kamu dapat menyaksikan bagaimana proses konservasi Angkor dapat dibuat. Kamu dapat merasa lebih dekat dengan para penduduk lokal Siem Reap di sini. Ada begitu banyak karya seni yang dapat kamu lihat di sini, selain itu kamu juga dapat mengambil tur gratis melihat proses pembuatan kerajinan sutera yang disediakan jika kamu ingin melihat berkeliling di tempat ini. Artisans de Angkor buka setiap hari dari pukul 8 am hingga 5 pm. Mengunjungi Jim McDermott Gallery via http://www.alexinwanderland.com/wp-content/uploads/2011/11/IMG_6773.jpg Setelah puas mengunjungi Artisans de Angkor, kamu dapat mengunjungi Jim McDermott Gallery yang terletak tidak jauh dari Artisans de Angkor. Bagi kamu pecinta fotografi, tentunya perjalananmu akan lebih lengkap jika kamu mengunjungi galeri ini. Jim McDermott adalah seorang fotografer asal Amerika yang pertama kali datang ke Kamboja sekitar tahun 1995. Ia berhasil mendapatkan foto matahari bulat di Angkor Wat dan sejak saat itu jatuh cinta pada seni fotografi berbau benda-benda budaya dan warisan dunia. Perjalanan telah membawanya pergi mengelilingi negara-negara Asia dan memamerkan hasil fotografinya di tiga tempat di Kamboja. Salah satunya adalah galeri yang terletak tidak jauh dari Old Market ini. Di sini kamu dapat melihat banyak koleksi fotografi yang menakjubkan. Selain itu, ia juga bekerja sama dengan beberapa fotografer asli Kamboja lainnya di sini. Jim McDermott Gallery buka setiap hari dari pukul 10.00 hingga 22.00. Hingga saat ini, Jim McDermott dengan istri dan anaknya tinggal menetap di Siem Reap. Melihat Lebih Dekat Seni Pembuatan Keramik di Khmer Ceramics via http://www.alexinwanderland.com/wp-content/uploads/2011/11/IMG_6702-copy.jpg Setelah puas mengunjungi Jim McDermott Gallery, kamu dapat mengunjungi Khmer Ceramics and Fine Art Center yang masih berlokasi di sekitar Old Market. Di sini, kamu bisa melihat ada banyak kerajinan dari keramik yang dihasilkan dan dipamerkan. Jika berminat, kamu dapat mengikuti kursus membuat keramik atau melukis keramik di tempat ini. Setelah selesai membuat kerajinan keramik, kamu dapat mempelajari seni ‘Kbach’, yaitu seni melukis keramik tradisional khas Khmer. Paket yang ditawarkan untuk kamu yang ingin mencoba membuat keramik atau melukis keramik berkisar antara 62.000 KHR hingga 102.000 KHR. Dengan paket tersebut, kamu dapat membawa pulang hasil kreasimu masing-masing. Mencicipi Lok Lak, Kuliner Khas Khmer via http://www.khmerkitchens.com/photo_gallery.html Mengunjungi Siem Reap tentunya belum terasa lengkap jika kamu belum mencicipi kuliner asli khas Khmer. Untuk yang satu ini, salah satu rekomendasi yang tepat untukmu adalah di Khmer Kitchen. Untuk mencapai Khmer Kitchen dari Old Market, kamu dapat menaiki taksi selama sepuluh menit. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 7.500 KHR hingga 8.500 KHR. Nah, kebanyakan orang akan lebih memilih untuk mencicipi Thai Food karena rasanya yang tidak sepedas makanan Kamboja. Namun, untuk pengalaman baru, tentu saja kamu sangat direkomendasikan untuk mencicipi makanan Kamboja. Kuliner yang terkenal adalah amok dan lok lak. Amok adalah ikan yang dibalur dengan bumbu dari kacang, kelapa dan telur. Amok kemudian dibungkus dengan daun pisang dan dikukus. Sementara lok lak adalah daging goreng yang disajikan dengan bumbu khas Kamboja. Khmer Kitchen adalah salah satu tempat terbaik untuk mencicipi makanan khas Kamboja ini. Nah, ada satu hal unik dari restoran ini. Kamu bahkan dapat mencoba untuk mengikuti cooking class di sini untuk mengetahui resep terbaik makanan khas Kamboja. Hari Ketiga Membeli Oleh-Oleh di Old Market Sebelum Kembali Pulang ke Tanah Air Menjelajahi Old Market Sebelum Pulang ke Tanah Air via http://www.bitrot.de/pictures/as_ca_siemreap.jpg Sebelum pulang ke tanah air, kamu wajib untuk mencoba menjelajahi Old Market. Di tempat ini kamu dapat menemukan berbagai souvenir untuk oleh-oleh khas Siem Reap. Kamu juga dapat merasakan bagaimana rasanya menjadi warga lokal Siem Reap. Di sini kamu dapat membeli pakaian, perlengkapan rumah tangga, souvenir, DVD serta makanan asli Siem Reap. Jika kamu beruntung, kamu dapat menawar juga di sini. Jadi, jangan lupa untuk meluangkan waktumu ke pasar ini sebelum kembali pulang ke tanah air. Nah, itulah dia itinerary menjelajahi Siem Reap selama 3 hari 2 malam dan menemukan tempat-tempat terbaik di sini. Wah, ternyata Siem Reap memiliki banyak tempat yang sebaiknya kamu kunjungi selain Angkor Wat ya? Jadi, jangan lupa untuk meluangkan waktumu dan segera merencanakan liburanmu selanjutnya ke Siem Reap.
  7. Bangkok adalah sebuah kota eksotis di Asia Tenggara. Kota ini juga merupakan ibu kota dan kota terpadat di Thailand. Saat ini, Bangkok tengah menjadi kota metropolitan terbesar di Thailand. Nah rupanya, Bangkok juga memiliki banyak destinasi wisata yang sayang untuk dilewatkan. Bagi kamu yang berniat untuk mengunjungi Bangkok, tentunya tidak ada salahnya jika menyusun itinerary terlebih dahulu. Berikut kita akan membahas itinerary 3 hari 2 malam menjelajahi Bangkok, si kota nan eksotis di Asia Tenggara. Transportasi Menuju Bangkok Untuk mengunjungi Bangkok, kamu dapat menaiki pesawat dari Bandara Internasional Soekarno Hatta menuju Bandara Suvarnabhumi Bangkok. Lama perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 3 jam 30 menit dan tidak ada perbedaan waktu antara Jakarta dan Bangkok. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk mencapai Bangkok pun berbeda. Memasuki Bangkok melalui Bandara Suvarnabhumi via https://rinaldimunir.files.wordpress.com/2014/03/suvarnabhumi-airport.jpg Pilihan pertama: jika kamu mendarat di Bandara Suvarnabhumi, maka biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.000.000,00 per sekali jalan. Namun, harga ini masih bersifat fluktuatif tergantung maskapai penerbangan dan jadwal keberangkatan. Bandara Suvarnabhumi menawarkan berbagai moda transportasi umum yang dapat membawamu menuju ke pusat Kota Bangkok. Moda transportasi tersebut antara lain kereta api, taksi dan bus umum. Jika kamu ingin menaiki kereta api, kamu dapat menaiki airport rail link yang beroperasi dari pukul 06.00 hingga tengah malam. Jalur kereta api ini melalui jalur express (tanpa henti) yang akan mengantarkanmu menuju stasiun Makassan selama 15 menit dengan biaya sekitar 150 baht. Selain kereta ekspres, kamu juga dapat menaiki kereta lambat yang akan berhenti di semua stasiun menuju Phaya Thailand dengan harga sekitar 45 baht. Jika kamu ingin menaiki taksi, jangan memilih taksi calo yang menawarkan harga 1000 baht. Sebaiknya, kamu pergi ke level 1 Bandara Suvarnabhumi dan membeli taksi pada stand taksi. Kamu dapat mencapai pusat kota selama 1 hingga 2 jam dengan biaya sekitar 250 hingga 400 baht. Jika kamu ingin menaiki bus, kamu dapat menaiki bus antar jemput gratis ke terminal bus yang terletak beberapa kilometer dari terminal penumpang. Kemudian, kamu dapat menaiki bus umum menuju ke pusat kota yang beroperasi setiap 20 menit. Memasuki Bangkok Melalui Bandara Don Mueang via http://images.detik.com/customthumb/2012/06/26/1025/img_20120626122528_4fe947c87a00c.jpg?w=600 Pilihan kedua: kamu dapat mendarat di Bandara Don Mueang. Nah, karena padatnya Bandara Suvarnabhumi, maka dibangunlah bandara ini yang juga berada di Bangkok. Bandara ini dipusatkan untuk penerbangan low cost airlines. Jika kamu mendarat di Bandara Don Mueang, maka biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 800.000,00 hingga Rp 2.400.000,00 per sekali jalan. Meski demikian, harga ini masih bersifat fluktuatif dan tergantung waktu keberangkatan yang tentunya disesuaikan dengan jadwalmu. Selanjutnya, kamu dapat memilih menggunakan taksi atau kereta api. Jika kamu berniat menggunakan kereta api, terdapat kereta api yang menghubungkan Bandara Don Mueang dan Stasiun Lamphong Hua di pusat Kota Bangkok. Memilih Penginapan di Bangkok Bangkok memiliki banyak tempat terbaik untuk dijadikan sebagai spot penginapanmu. Namun, kami akan merekomendasikanmu untuk memilih penginapan di daerah Sukhumvit Road. Jika kamu memilih penginapan di daerah Sukhumvit Road, kamu akan mendapatkan kemudahan untuk berjalan menuju ke skytrain station yang terletak di bawah tanah. Nah, dewasa ini skytrain adalah salah satu moda transportasi terbaik di Bangkok dan juga wajib untuk kamu coba. Melalui skytrain, kamu dapat mencapai berbagai tempat berbelanja yang menyenangkan di Bangkok. Kamu dapat menuju ke Siam Square, menjelajahi Patpong Night Market atau mengunjungi Chatuchak Weekend Market. Menyenangkan, bukan? Skytrain juga akan membantumu menuju ke banyak tempat wisata di Bangkok. Selain itu, skytrain juga menghubungkanmu dengan berbagai moda transportasi lain seperti kereta atau bus. Untuk masalah penginapan, terdapat berbagai macam penginapan di daerah Sukhumvit Road yang tentunya dapat kamu pilih sendiri. Penginapan yang dapat kamu pilih antara lain hostel, guest house atau hotel. Jika kamu memilih tinggal di hostel, kamu dapat mendapatkan hostel dengan jenis kamar mixed dormitory untuk kapasitas 4 orang dengan harga sekitar 315 baht per malam. Fasilitas yang tersedia antara lain AC, shared bathroom serta free wifi. Kamu juga mendapatkan sarapan setiap paginya. Jika kamu memilih tinggal di guest house, kamu bisa memilih untuk mendapatkan jenis kamar single room dengan fan atau AC. Jika memilih dengan fan, harganya adalah sekitar 552 baht. Sementara jika memilih dengan AC, harganya sekitar 638 baht. Fasilitas yang tersedia antara lain free wifi, shower serta TV. Jika kamu memilih tinggal di hotel, kamu bisa memilih untuk mendapatkan jenis kamar standard single dengan harga sekitar 765 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, TV, kulkas, toiletries, shower, coffee/tea maker serta free wifi. Tentunya harga-harga tersebut masih bersifat fluktuatif tergantung ketersediaan kamar serta waktu kedatanganmu ke Bangkok. Jadi, jangan lupa untuk memastikan semua fasilitas yang tersedia pada calon penginapanmu untuk memastikan kenyamananmu selama di Bangkok. Hari Pertama Awali Kegiatan Wisatamu di Bangkok dengan Mencoba City Tour di Kota Bangkok. Setelah puas melakukan check in di penginapan, kini saatnya kamu untuk mulai berjalan-jalan mengelilingi Kota Bangkok. Untuk tempat wisata yang pertama, kamu dapat memulainya dari salah satu tempat wisata yang terletak tidak begitu jauh dari penginapanmu di Sukhumvit Road. Tempat itu adalah Siam Square. Berbelanja di Siam Square via http://www.urbancapture.com/wp-content/uploads/2011/02/110227-Day-78-Siam-Square-Bangkok-Thailand.jpg Siam Square adalah salah satu pusat perbelanjaan menakjubkan yang terletak di pusat Kota Bangkok. Untuk mencapai Siam Square dari Sukhumvit Road, kamu dapat menaiki BTS Green Light atau Skytrain dari stasiun Phloen Cit menuju ke Siam. Lama perjalananmu adalah sekitar 3 menit dan biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 65 Baht. Kereta ini berangkat setiap 10 menit sehingga kamu tidak perlu khawatir akan ketinggalan kereta. Di Siam Square, kamu dapat menemukan bioskop, tutor schools, restaurant, tempat berbelanja serta night life. Siam Square adalah tempat terbaik jika kamu ingin berbelanja perhiasan, pakaian karya desainer lokal, aksesoris dan masih banyak lainnya. Di daerah Siam Square juga terdapat banyak pusat perbelanjaan lain yang menarik untuk kamu sambangi. Pusat perbelanjaan itu misalnya Siam Discovery Center and Siam Center, MBK Center - Mah Boon Krong, Siam Paragon dan Central World Plaza. Sedikit tips bagi kamu yang ingin kembali mengunjungi Siam Square di malam hari. Kamu dapat melihat pertandingan muay thai secara gratis di MBK Shopping Mall. Pertandingan muay thai ini dapat kamu saksikan setiap hari Rabu pukul 18.00 hingga 21.00. Kamu dapat melihat berbagai atlet junior unjuk kebolehannya dalam pertandingan muay thai. Bersantai di Lumpini Park via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/02/67/9a/9d/filename-lumpini-park.jpg Nah, sambil menunggu malam hari untuk menyaksikan pertandingan muay thai di MBK Shopping Center, tidak ada salahnya jika kamu mengunjungi Lumpini Park. Lumpini Park adalah salah satu paru-paru Kota Bangkok yang terletak di pusat Kota Bangkok. Untuk mencapai Lumpini Park dari Siam Square, kamu dapat menaiki BTS Dark Green dari Siam Station menuju ke Sala Daeng Station. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 65 Baht dengan lama perjalanan sekitar 4 menit. Selanjutnya, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 11 menit. Lumpini Park biasanya dimanfaatkan oleh penduduk lokal Bangkok untuk tempat jogging, aerobic, workout sederhana atau sekedar bersantai. Lumpini Park adalah salah satu tempat terbaik jika kamu ingin menghirup udara segar dari padatnya Kota Bangkok. Selain itu, di dalam Lumpini Park sendiri terdapat sebuah danau yang seringkali dimanfaatkan untuk rekreasi. Nah, kamu dapat memanfaatkan paddleboat yang disediakan dan berkeliling di danau tersebut. Danau ini biasanya ramai pada waktu hari libur atau akhir pekan. Lumpini Park adalah tempat rekreasi terbaik bagi semua usia. Di tempat ini, kamu juga dapat memanfaatkan fasilitas lapangan basket dan bermain basket sepuasnya. Sesekali, musisi lokal jazz sering unjuk gigi dan kamu dapat menikmati pertunjukan live music-nya secara free setiap hari Minggu. Menyenangkan, bukan? Di Lumpini Park juga terdapat wisata kuliner jika kamu berniat untuk mencoba panganan khas Kota Bangkok. Wisata kuliner ini berbentuk kaki lima, dan kuliner yang wajib kamu coba adalah pad thai (mie Thailand) serta jim joom (daging dan sayur). Lumpini Park dibuka setiap hari dari pukul 04.30 hingga pukul 21.00. Tidak ada biaya yang akan dikenakan jika kamu ingin memasuki Lumpini Park alias gratis. Untuk Pengalaman Menjelajahi Bangkok yang Tidak Terlupakan, Kamu Harus Coba Menonton Pertunjukan Wayang Thailand (Baan Silain) via http://www.bangkok.com/magazine/artist-house.htm Seiring dengan perkembangan zaman, saat ini sudah tidak banyak lagi orang yang senang menonton pertunjukan wayang Thailand. Namun, untuk pengalaman menjelajahi Thailand, kami rasa pengalaman yang satu ini wajib kamu coba. Pertunjukan wayang ini terdapat di Artist’s House di sekitar kanal Thonburi. Kamu akan memasuki sebuah rumah tradisional Thailand yang keberadaannya sudah sangat jarang ditemui namun masih eksis di daerah ini. Untuk mencapai tempat ini dari Lumpini Park, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 11 menit menuju ke Sala Daeng Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki BTS Dark Green dari Sala Daeng menuju ke Pho Nimit Station. Perjalanan ini berdurasi sekitar 12 menit dengan tarif 55 hingga 65 Baht. Kamu dapat menikmati pertunjukan wayang Thailand ini setiap hari (kecuali hari Rabu) pada pukul 14.00. Selain menikmati pertunjukkan wayang, kamu juga dapat menjelajahi tempat ini yang memiliki lebih dari 600 stupa di halaman belakangnya. Tempat ini juga memiliki beranda yang menghubungkan langsung ke pemandangan kanal. Sehingga kamu akan menemukan pemandangan yang indah. Tempat ini buka setiap hari dari pukul 09.00 hingga 18.00. Tidak ada biaya masuk untuk memasuki tempat ini alias gratis. Hari Kedua Menjelajahi Bangkok Dapat Membuatmu Menemukan Pesona Serta Kejutan di Dalamnya. Menjelajahi Terminal 21 Untuk Menemukan Berbagai Spot Foto Terbaik via http://www.bangkok.com/magazine/artist-house.htm Bangkok terkenal dengan sebutan surga belanja karena kamu dapat menemukan berbagai mal dan pusat perbelanjaan terbaik di sini. Nah, mengawali hari keduamu di Bangkok, kamu dapat mencoba mengelilingi Sukhumvit Road dan menemukan salah satu surganya di Terminal 21. Jika kamu tidak begitu menyukai belanja, jangan khawatir karena tempat ini adalah salah satu mall terunik yang ada di Bangkok. Kamu dapat melihat berbagai lantai di dalam Terminal 21 yang didesain sesuai dengan kota-kota di dunia: Tokyo, San Fransisco, Paris dan London. Tentunya, kamu akan menemukan berbagai spot foto terbaik yang sayang untuk dilewatkan, bukan? Nah bahkan, mall unik ini juga mendesain toilet-nya dengan tema-tema tertentu sehingga akan semakin menambah menarik kunjunganmu. Mall ini buka setiap hari dari pukul 10.00 hingga 22.00. Kamu juga dapat mencoba alternatif untuk mengunjungi pasar malam Asiatique yang dapat kamu capai dengan shuttle bus gratis dari Saphan Taksin atau Mansion 7, sebuah mall dengan nuansa mistis. Lengkapi Perjalanan Wisatamu dengan Melihat Pertunjukkan Tari Tradisional Thailand di Erawan Shrine via http://www.bangkok.com/magazine/artist-house.htm Setelah puas berfoto di Terminal 21, waktunya kamu melanjutkan perjalananmu untuk menyaksikan tarian tradisional Thailand di Erawan Shrine. Ya, di tengah hiruk pikuknya Kota Bangkok yang seringkali membuat penat, kamu tentu masih dapat menyegarkan pikiran dengan melihat pertunjukkan tari tradisional. Di salah satu sudut Erawan Shrine Shopping Malls, kamu dapat melihat pertunjukkan tari tradisional Thailand yang dibawakan dengan apik dan menawan oleh para penarinya. Beberapa kali dalam sehari, para penari akan menampilkan tarian tradisional ini yang sepertinya sayang untuk kamu lewatkan. Untuk mencapai Erawan Shrine dari Sukhumvit Road, kamu dapat berjalan kaki menuju Phrom Pong Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki BTS Light Green menuju Chit Lom Station. Lama perjalanan ini adalah sekitar 6 menit dengan biaya 65 Baht. Mengunjungi Rot Fai Market via http://www.bangkok.com/shopping-market/rot-fai-market.htm Ketika mengunjungi Bangkok, tidak ada salahnya kamu mencoba berkunjung ke Rot Fai Market. Pasar malam ini terletak di belakang Seacon Square Shopping Mall dan buka setiap hari Jumat hingga Minggu dari pukul 17.00 hingga tengah malam. Untuk mencapai Rot Fai Market, kamu dapat berjalan kaki selama tiga menit menuju ke Chit Lom Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki BTS Light Green dari Chit Lom menuju Punnawithi Station. Lama perjalanan ini adalah sekitar 18 menit dengan tarif 65 Baht. Selanjutnya, kamu dapat menaiki taksi dengan biaya 85 Baht selama 8 menit menuju ke Rot Fai Market. Di Rot Fai Market, kamu dapat menemukan berbagai benda vintage unik dan juga benda-benda secondhand yang menarik. Kamu bahkan dapat menemukan miniature superman retro atau batman yang menarik. Melihat Berbagai Benda Vintage yang Menarik di Rot Fai Market via http://www.bangkok.com/shopping-market/rot-fai-market.htm Walaupun kamu belum tertarik untuk berbelanja, percayalah Rot Fai Market adalah salah satu tempat terbaik untuk menghabiskan waktu malammu. Di tempat ini terdapat Market’s Zone, Warehouse Zone dan Rod’s Antique. Market’s Zone adalah zona tempatmu berbelanja sepatu, mainan anak-anak, pakaian hingga peralatan rumah. Warehouse Zone adalah tempatmu menemukan berbagai barang-barang vintage, secondhand, serta sepatu dan semua pakaian vintage. Nah, tempat yang paling menarik adalah Rod’s Antique. Di tempat ini kamu dapat menemukan berbagai barang-barang vintage dengan harga yang cukup lumayan. Kamu dapat melihat mobil kuno, motor kuno, bahkan patung manekin Elvis Presley yang dibuat persis seukuran aslinya. Semuanya dijual di sini. Ketika sedang berkunjung ke tempat ini, pastikan kamu juga mencoba berbagai kuliner di dalamnya. Di sini terdapat banyak kuliner khas Thailand yang dapat kamu coba seperti thai tea, pad thai hingga berbagai kuliner internasional. Jadi, jangan lupa untuk memasukan Rot Fai Market dalam daftar itinerary-mu. Hari Ketiga Puas Menjelajahi Bangkok, Waktunya Kembali Pulang dengan Perasaan Bahagia. Setelah puas menjelajahi Bangkok, sekarang waktunya kamu untuk kembali pulang dan melanjutkan rutinitasmu. Tentunya, kali ini kamu pulang dengan membawa berbagai cerita manis yang telah kamu dapatkan di Bangkok. Itulah dia itinerary 3 hari 2 malam menjelajahi Bangkok, si kota nan eksotis di Asia Tenggara. Rupanya, Bangkok memang memiliki banyak tempat wisata yang sungguh sayang untuk dilewatkan, bukan? Jadi, jangan lupa untuk mempersiapkan liburan terbaikmu di Bangkok pada kesempatan liburan selanjutnya.
  8. Australia terkenal dengan kota-kota besarnya seperti Melbourne atau Sydney. Nah, rasanya perjalananmu mengunjungi Australia belum terasa lengkap jika kamu belum mendatangi Melbourne si kota Metropolitan. Untuk mencapai Melbourne, kamu dapat menggunakan pesawat dari bandara Internasional Soekarno Hatta menuju ke Melbourne International Airport. Melbourne adalah ibukota negara bagian Victoria, dan juga merupakan kota terpadat kedua di Australia. Melbourne merupakan sebuah kota yang sarat akan kebudayaan bernilai tinggi. Selain itu, Melbourne juga merupakan rumah bagi kuliner dan live music terbaik se-Victoria. Melbourne memiliki banyak atraksi yang mengagumkan, yang dapat kamu nikmati pada siang atau malam hari. Kota metropolitan ini memang tergolong lebih mahal jika dibandingkan dengan kota-kota lain di Australia. Namun, kamu tidak perlu khawatir karena living cost yang mahal tersebut akan sebanding dengan banyaknya atraksi wisata yang dapat kamu temui di Melbourne. Melalui artikel ini, www.jalan2.com akan merangkumnya dalam daftar 10 lokasi traveling mengasyikkan yang akan membuatmu enggan meninggalkan Melbourne. 1. Mari Memulai Perjalananmu di Kota Melbourne dengan Menyaksikan Pemandangan Keseluruhan Kota yang Menakjubkan Melalui Eureka Skydeck. Menyaksikan Pemandangan Keseluruhan Kota Melbourne di Eureka Skydeck via http://www.experienceoz.com.au/melbourne-top-10-things-to-do Eureka Skydeck adalah tempat terbaik untuk melihat keseluruhan Kota Melbourne. Eureka Skydeck terletak di sebuah gedung pencakar langit Eureka Tower yang berlokasi di 7 Riverside Quay. Untuk mencapai Eureka Skydeck, kamu dapat berjalan kaki dari Flinders Street. Eureka Skydeck dibuka setiap hari pada pukul 10 am hingga 10 pm. Untuk melihat pemandangan Kota Melbourne, kamu dapat mengeluarkan dana sebesar AUD 19.50. Nah, ada harga khusus jika kamu ingin melihat pemandangan sunset atau waktu malam di Kota Melbourne. Untuk mendapatkan momen mengagumkan tersebut, kamu dapat mengeluarkan dana sebesar AUD 25. Di Eureka Skydeck kamu dapat melihat Kota Melbourne yang metropolis, Port Phillip Bay, dan Docklands. Jika kamu datang di siang hari, kamu dapat melihat pemandangan Dandenong Ranges yang mengagumkan. Jika kamu datang di malam hari, kamu dapat menyaksikan pemandangan bintang di langit Melbourne yang menakjubkan. Untuk mendapatkan paket menyaksikan Melbourne di siang dan malam hari, kamu dapat membeli tiket Sun and Stars seharga AUD 25. 2. Mari Merasakan Menjadi Melbournian dengan Mengunjungi Queen Victoria Market, Pasar Andalan Kota Melbourne. Pasar Ini Terkenal dengan Kuliner, Percampuran Kebudayaan dan Etnik Khas Kota Melbourne. Menjelajahi Pasar Lokal Queen Victoria Market via http://resources0.news.com.au/images/2012/10/28/1226504/884952-queen-victoria-market.jpg Queen Victoria Market adalah sebuah pasar yang terletak di pusat kota Melbourne, tepatnya di antara Victoria Street dan Elizabeth Street. Di pasar ini, kamu dapat merasakan menjadi orang lokal Melbourne: sebuah kota yang terkenal dengan multikultural dan etnisnya. Sehingga, kamu tidak akan merasa terkejut karena banyak orang dengan latar belakang yang berbeda berada di pasar ini. Queen Victoria Market yang terkenal dengan ‘Vic Market’ atau ‘Queen Vic’ ini buka setiap 5 kali dalam seminggu. Pasar ini buka pada hari Selasa, Kamis, Jumat, Sabtu dan Minggu dari sekitar pukul 6 am hingga 3 pm. Di pasar ini kamu dapat berbelanja kuliner, pakaian, sovenir dan lain-lain dengan harga yang tergolong terjangkau. Untuk mencapai Queen Victoria Market kamu dapat menaiki bus khusus dari Airport setiap 20 menit sekali seharga sekitar AUD 17. Queen Victoria Market terdiri dari beberapa bagian. Deli Hall dan Meat Hall adalah tempat kamu dapat menemukan keju dan daging yang terbaik. Kamu dapat menemukan buah dan sayuran segar di Fruit and Veg. Sementara, tempat terbaik menemukan makanan organik adalah di bagian Organic Food. Di General Merchandise, kamu dapat menemukan sepatu, tas, baju hingga barang-barang elektronik seperti CD dan DVD. Sementara itu, Victoria Street Shops menawarkanmu barang-barang butik yang sayang untuk kamu lewatkan. Sementara bagi kamu yang ingin minum kopi sambil bersantai, kamu dapat mengunjungi Elizabeth Street Shops. Vic Market Food Court, Tempat yang Menyenangkan untuk Menikmati Santap Siang Tempat ini juga merupakan tempat terbaik untuk menikmati santapan makan siangmu. Karena, Vic Market memiliki Vic Market Food Court yang menawarkan berbagai pilihan makanan seperti makanan Italia, Timur Tengah, India, fish and chips hingga makanan vegetarian. 3. Kamu Dapat Mempelajari Kota Melbourne Sekaligus Mengikuti Free Guided Melbourne Tour di State Library of Victoria. Serunya Belajar di State Library of Victoria via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/cd/State_Library_of_Victoria_La_Trobe_Reading_room_5th_floor_view.jpg Melbourne memiliki sebuah tempat yang mampu membuat suasana belajarmu mengasyikkan. Tempat tersebut adalah State Library of Victoria. Untuk mencapai perpustakaan keren ini, kamu dapat menggunakan bus khusus dari Melbourne Airport menuju ke sini seharga AUD 17. State Library of Victoria terletak di antara jalan Swanston, La Trobe, Russell dan Little Lonsdale Street. Di halaman State Library terdapat sebuah lawn yang dapat kamu gunakan untuk bersantai dan duduk-duduk. State Library of Victoria dibuka setiap hari Senin hingga Kamis pukul 10 am hingga 9 pm. Lalu, hari Jumat hingga Minggu pukul 10 am hingga 6 pm. State Library terdiri dari beberapa ruang baca, seperti Dome Reading Room (ruang baca utama), Chess Reading Room (tempat kamu dapat membaca apa pun tentang catur), Redmond Barry Reading Room (koleksi buku-buku dan majalah kontemporer), dan lain-lain. Kamu juga dapat memanfaatkan fasilitas free wifi, serta self-service printer dan fotokopi. Selain itu, kamu juga dapat mengikuti tur gratis mengelilingi Kota Melbourne selama 2,5 jam. Tur ini dilaksakan setiap hari pada pukul 10.30 am dan 2.30 pm. Kamu tinggal mencari tour guide di sekitar State Library yang menggunakan kaus berwarna hijau dengan tulisan “I’m Free Melbourne Walking Tourâ€. 4. Kamu Juga Bisa Mempelajari Sejarah Perjuangan Para Veteran Victoria dan Australia di Perang Dunia I Melalui The Shrine of Remembrance. Mengingat Sejarah Perjuangan Veteran Victoria dan Australia Melalui The Shrine of Remembrance via http://www.experienceoz.com.au/melbourne-top-10-things-to-do The Shrine of Remembrance adalah sebuah bangunan yang didirikan guna mengenang jasa para veteran pada Perang Dunia I. Bangunan ini dirancang oleh Phillip Hudson dan James Wardrop yang juga merupakan veteran Australia. Bangunan ini berarsitektur gaya klasik, mengikuti Parthenon di Athena. Untuk mencapai The Shrine of Remembrance, kamu dapat menggunakan jasa trem gratis yang berputar mengelilingi kota Melbourne. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan untuk memasuki The Shrine of Remembrance, alias gratis. Bangunan ini terletak di King’s Domain Parkland, St. Hilda Street. Waktu terbaik mengunjungi bangunan ini adalah sekitar pukul 5 pm, karena pada waktu tersebut terdapat upacara penurunan bendera yang tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Jangan lupa untuk melepaskan topimu jika ingin masuk ke dalam bangunan ini, sebagai tanda penghormatan. 5. Rasakan Sensasi Melihat Melbourne dari Atas Langit Dengan Menggunakan Balon Udara Global Balooning. Melihat Melbourne dari Udara via http://www.experienceoz.com.au/melbourne-top-10-things-to-do Bagi kamu yang ingin merasakan pengalaman berbeda dalam menjelajahi langit Melbourne, maka kamu harus merasakan pengalaman yang satu ini. Ya, melihat Melbourne dari udara dengan balon udara. Paket balon udara tersedia untuk penerbangan di Melbourne CBD dan Yarra Valley. Perjalanan ini tersedia pada hari apapun. Perjalanan dengan balon udara akan dimulai di waktu yang sangat pagi, agar kamu dapat melihat Melbourne yang cantik dan juga menghirup udara pagi yang masih segar. Kamu akan melihat Melbourne Cricket Ground, Rod Laver Arena, Flemington Raceway, dan masih banyak lagi melalui udara. Perjalanan dengan balon udara ini memang mampu membuatmu merogoh saku yang cukup dalam yaitu sekitar AUD 440, namun kamu tidak perlu khawatir karena biaya tersebut sebanding dengan pengalaman di atas langit yang kamu dapatkan. Ya, sebab Melbourne adalah satu dari sedikit kota di dunia yang menawarkan fasilitas balon udara bagi penduduk atau turisnya. Jika kamu tertarik untuk menikmati fasilitas balon udara ini, kamu dapat memesan tiketnya via online. Nah, jika kamu tidak ingin bangun terlalu pagi untuk menggunakan fasilitas balon udara, kamu dapat memesan tiket helikopter untuk merasakan sensasi terbang di langit Kota Melbourne. 6. Jika Kamu Ingin Menghindar Sejenak dari Keriuhan Kota Melbourne, The Dandenong Ranges Dapat Menjadi Pilihan Destinasi Utamamu. Mengunjungi The Dandenong Ranges via http://www.visitvictoria.com/Regions/Yarra-Valley-and-Dandenong-Ranges/Things-to-do Jika kamu ingin menghindar sejenak dari keriuhan Kota Melbourne, maka kamu dapat pergi mengunjungi The Dandenong Ranges. Di The Dandenong Ranges, kamu dapat menemukan pemandangan alam yang indah, memakan kuliner lokal yang lezat, bertemu dengan penduduk desa lokal yang ramah serta berbelanja di toko-toko lokal. Untuk menempuh perjalanan menuju The Dandenong Ranges dari Melbourne Airport, kamu dapat menggunakan bus airport T1 menuju Flagstaff Station selama 20 menit. Kemudian, kamu dapat menggunakan kereta dari Flagstaff Station menuju Croydown Railway selama 45 menit. Dari Croydown Railway, kamu dapat menggunakan bus menuju Mount Dandenong selama 19 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini sekitar AUD 23. Aktivitas yang dapat kamu lakukan di The Dandenong Ranges adalah menaiki kereta yang melewati Blue Dandenong Ranges, mengikuti tur perjalanan Dandenong Ranges, mengunjungi taman di National Rhododendron Garden, dan lain-lain. Kamu juga dapat mencicipi kuliner lokal yang tersedia di toko-toko dan cafe di The Dandenong Ranges. 7. Mari Manjakan Matamu dengan Pemandangan Alam yang Indah di Sekitar Great Ocean Road. Mengunjungi The Great Ocean Road via http://www.experienceoz.com.au/melbourne-top-10-things-to-do The Great Ocean Road adalah sebuah jalanan sejauh 243 km yang terletak di antara Torquay dan Allansford. Sepanjang jalan tersebut terletak Pantai Victoria yang menawarkan pemandangan cantik nan ciamik. Untuk mencapai The Great Ocean Road dari Melbourne Airport, kamu dapat menggunakan bus Melbourne Airport T1 menuju Southern Cross Station selama 20 menit. Selanjutnya, kamu dapat menaiki kereta menuju Geelong Station selama 56 menit. Lalu, kamu dapat menggunakan bus menuju Pisces Holiday Park selama 2,5 jam. Biaya yang kamu keluarkan selama menempuh perjalanan ini adalah sekitar AUD 23.50. Meskipun demikian, akan lebih baik jika kamu menyewa mobil dengan biaya sekitar AUD 25-35. Tempat ini merupakan salah satu tempat terbaik untuk melihat sunset di Melbourne. Kamu juga dapat menyewa jasa tour guide yang akan menemanimu mengelilingi Great Ocean Road. 8. Rasakan Pengalaman Lebih Dekat dengan Berbagai Hewan Laut Dengan Mengunjungi Sea Life Melbourne Aquarium. Mengunjungi Sea Life Melbourne Aquarium via http://www.whitepages.com.au/wpol-images/PRODUCTS/48/487449248/2/CONTENTS/81/1076915681/1/53990148/hero2_601421821_160113.jpg Sea Life Melbourne Aquarium adalah tempat yang tepat jika kamu ingin melihat lebih dekat binatang-binatang laut yang menjadi koleksi utama aquarium ini. Kamu akan terpukau menyaksikan penguin Antartika dan para binatang laut melalui Oceanarium berukuran 2,2 juta liter. Koleksi binatang laut yang terdapat di Sea Life Melbourne Aquarium terdiri dari hiu bambu, hiu grey nurse, kura-kura, scorpio dan tarantula dan lain-lain. Sea Life Melbourne Aquarium berlokasi di daerah King Street. Aquarium ini buka setiap hari pada pukul 9.30 am hingga 6 pm. Untuk memasuki aquarium ini, kamu perlu mengeluarkan biaya sekitar AUD 38. Untuk menuju Sea Life Melbourne Aquarium dari Melbourne Airport, kamu dapat menggunakan bus T1 menuju Skybus Coach Terminal selama 20 menit. Selanjutnya, kamu dapat berjalan kaki menuju Sea Life Melbourne Aquarium selama 9 menit. Perjalanan ini akan memakan biaya sekitar AUD 17. 9. Luangkan Waktumu Menikmati Pusat Kota Melbourne dengan Hang Out Bersama Teman-Teman di Degraves Street. Menikmati Pusat Kota Melbourne di Degraves Street via https://c2.staticflickr.com/4/3018/2627352655_81f216b947.jpg Degraves Street adalah sebuah jalan yang terletak di antara Flinders Street dan Elizabeth Street. Tempat ini terletak tidak jauh dari Flinders Street Station dan merupakan salah satu tempat yang wajib kamu kunjungi ketika kamu datang ke Melbourne. Jangan lupa ajak temanmu untuk mencicipi nikmatnya Degraves Espresso yang menjadi kebanggaan masyarakat Melbourne di sini. Selain itu, di bagian Centre Place, kamu dapat menemukan banyak grafiti dan artworks lainnya. Kamu juga dapat menikmati kursus melukis singkat di Center of Adult Education Campus. Kamu juga akan menemukan beberapa cafe bergaya Italia lengkap dengan payung-payung cafe yang membuatmu ingin mencicipi masakan Italia di Majorca House. Jangan lewatkan pula kesempatan berbelanja aksesoris vintage atau masa kini, lokal atau impor di Fokus and Kinki Gerlinki. 10. Nikmatilah Pengalaman Pengalaman Melintasi Sungai Yarra Menggunakan Fasilitas Kapal Pesiar untuk Memperlengkap Kunjunganmu di Melbourne. Menikmati Sungai Yarra via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/01/24/42/da/melbourne-yarra-river.jpg Petualanganmu menjelajahi Melbourne akan lebih mengasyikkan jika kamu meluangkan waktumu untuk mengunjungi Sungai Yarra yang terletak di pusat Kota Melbourne. Melalui kapal pesiar di sungai ini, kamu akan memiliki kesempatan untuk menikmati indahnya pemandangan kota di malam hari yang dihiasi lampu dari berbagai gedung pencakar langit di Melbourne. Kamu dapat melihat berbagai destinasi wisata andalan Melbourne dari atas kapal pesiar. Destinasi wisata tersebut antara lain Botanical Garden, Melbourne Cricket Ground, Federation Square, Southbank, Docklands dan Williamstown. Kapal pesiar ini beroperasi setiap hari sehingga kamu tidak perlu takut akan ketinggalan pengalaman menyenangkan ini. Kamu dapat merasakan kuliner dari Cruising Restaurant yang lezat dan menggugah selera. Nah, kamu dapat menikmatinya sambil melihat pemandangan berupa Southbank dan lampu-lampu di malam hari yang berasal dari gedung-gedung pencakar langit Melbourne. Terdapat berbagai kapal pesiar berkapasitas 30 hingga 250 orang. Untuk dapat mencicipi pengalaman melintasi Sungai Yarra dengan kapal pesiar ini, kamu harus mengeluarkan dana sebesar AUD 22 hingga AUD 29. Nah, selain itu kamu juga dapat merasakan fasilitas lainnya begitu sampai di Southbank Sungai Yarra, seperti jogging track, fasilitas barbeque dan piknik, dan memancing. Itulah dia 10 lokasi traveling mengasyikkan yang akan membuatmu enggan meninggalkan Melbourne, si kota metropolitan. Semua atraksi wisata memang tersedia di sini dari mulai wisata belanja, kuliner hingga wisata alam. Kamu juga dapat merasakan berbagai pengalaman baru ketika menginjakkan kaki di kota ini. Jadi, jangan lupa untuk menyambangi tempat-tempat tersebut ketika kamu sudah berada di Melbourne untuk membuat perjalanan wisatamu terasa semakin mengasyikkan.
  9. Tentu sebagian dari kita tidak lagi merasa asing dengan Real Madrid? Ya, klub sepakbola tersebut adalah salah satu klub sepakbola tersohor di Eropa yang bermarkas di Kota Madrid. Selain Real Madrid, ada juga Atletico Madrid yang bermarkas di kota ini. Nah, pada pembahasan artikel kali ini kita akan membahas tentang Kota Madrid. Madrid sendiri merupakan ibukota negara Spanyol yang terletak di Sungai Manzanares, di bagian tengah negara Spanyol. Madrid juga merupakan kota terbesar di Spanyol. Jumlah penduduk yang bermukim di Madrid mencapai sekitar 3,2 juta jiwa penduduk dengan sekitar 6 juta jiwa penduduk bermukim di bagian kota metropolitan Madrid. Ibukota Spanyol ini juga menjadi pusat pemerintahan, tempat kependudukan Spanyol, pusat kebudayaan, politik serta ekonomi. Apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi kota Madrid di Spanyol? Berikut ini kita akan membahasnya dalam rahasia menjelajahi kota Madrid di Spanyol dan menikmati keindahannya. Mendapatkan Visa Schengen dari Kedutaan Spanyol Mendapatkan Visa Schengen via http://letsescape.me/2014/09/27/apply-spain-schengen-visa-for-indonesian-citizen/ Salah satu langkah yang dapat kamu lakukan sebelum mulai mencari tiket penerbangan dan juga penginapan selama berada di Spanyol adalah mengurus visa Schengen. Ya, visa ini sangat dibutuhkan jika kamu ingin memasuki Spanyol. Langkah yang kamu butuhkan jika ingin mulai mengurus visa ini adalah membuka situs http://www.vfsglobal.com/spain/indonesia/bahasa/. Kemudian, setelah itu, kamu dapat memilih “Visa Kunjungan Singkat (Maksimum 90 hari)†dan mengklik “Visa Turisâ€. Kemudian, kamu dapat mulai melengkapi dokumen yang diperlukan dan juga foto spesifik yang dibutuhkan. Nah, dokumen yang kamu butuhkan adalah dua lembar formulir regular aplikasi Visa Schengen serta foto dengan latar belakang putih dan kualitas foto baik dengan ukuran yang sudah ditentukan. Selain itu, kamu juga harus mempersiapkan paspor dengan masa berlaku minimal 3 bulan, fotokopi KTP, fotokopi Kartu Keluarga (KK), asuransi perjalanan, bukti reservasi penginapan, bukti pemesanan tiket, jaminan keuangan dan lain-lain. Setelah mempersiapkan seluruh dokumen yang diperlukan, kamu dapat mengisi formulir aplikasi dan membuat janji temu. Semua document tersebut bisa langsung kamu kirimkan ke Kuningan City Mall Lantai 1 Jl Prof DR Satrio Kav 18 Setiabudi – Kuningan, Jakarta. Normalnya, proses aplikasi visa ini memakan waktu paling cepat 4 hari kerja. Kamu juga dapat mengecek status aplikasi visamu dengan mengklik tombol “Status Aplikasi Visa†pada tombol yang tersedia. Transportasi Menuju Madrid Mencapai Madrid Melalui Bandara Adolfo Suarez Barajas Madrid via http://quantum-air.com/wp-content/uploads/Madrid_Airport.jpg Untuk mencapai Madrid, kamu dapat menggunakan penerbangan dengan rute Jakarta menuju Madrid. Sesampainya di Madrid, kamu akan tiba di Bandara Adolfo Suarez Barajas. Saat ini terdapat beberapa maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu dari Jakarta menuju ke Madrid. Nah, lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan dari Jakarta menuju Madrid adalah sekitar 17 jam 50 menit dengan satu kali stopover. Biaya yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 4.700.000,00 hingga Rp 9.000.000,00 per sekali jalan. Selanjutnya, kamu akan tiba di bandara yang berjarak sekitar 12 meter dari pusat Kota Madrid. Memilih Penginapan Selama Berada di Madrid Selama berada di Madrid, kamu dapat memilih untuk menginap di sekitar pusat Kota Madrid. Beberapa alasan kenapa kamu dapat memilih untuk menginap di daerah pusat Kota Madrid adalah karena tentunya lokasinya yang strategis serta kamu dapat dengan mudah mencapai berbagai daerah di Madrid sendiri. Selain itu, di pusat kota Madrid terdapat berbagai pilihan penginapan yang dapat kamu sesuaikan dengan budget, partner serta jadwal traveling-mu selama berada di Madrid. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan dengan jenis hostel, guest house atau hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis 8 mixed dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan ini adalah sekitar 22,2 Euro per malam. Fasilitas yang tersedia di kamar ini adalah AC, pemandangan kota, heater, shared toilet, shared bathroom serta free wifi. Selain menginap di penginapan berjenis hostel, kamu juga dapat memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan berjenis guest house. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di penginapan dengan jenis guest house tersebut adalah sekitar 49 Euro per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di guest house tersebut adalah brankas, meja kerja, heater, lantai keramik, lemari, shower, peralatan mandi, shower, kamar mandi pribadi, dan juga free wifi. Selain menginap di penginapan berjenis hostel dan guest house, kamu juga memiliki pilihan lain untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hotel ini adalah sekitar 132 Euro. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu menginap di hotel ini adalah patio, telepon, radio, TV satelit, TV layar datar, AC, setrika, meja kerja, pengering rambut, minibar, kamar mandi pribadi dan juga free wifi. Transportasi Selama Berada di Madrid Selama berada di Madrid, kamu dapat mencoba untuk membeli tiket public transit. Untuk mendapatkan single ticket ini, kamu dapat membayar sekitar 1,5 Euro hingga 2 Euro untuk 5 stasiun. Jika kamu ingin lebih mendapatkan harga yang lebih terjangkau, membeli unlimited travel passes dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin mendapatkan unlimited travel passes ini adalah sekitar 8 Euro untuk 1 hari; 13,40 Euro untuk 2 hari serta 17,40 Euro untuk 3 hari. Hari Pertama Awali Perjalananmu Mengunjungi Madrid dengan Berkunjung ke Landmarks Kota Ini Mengunjungi Prado Museum via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/8f/Prado_Museum,_Madrid.jpg Untuk mengawali perjalanan hari pertamamu di Barcelona, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Prado Museum. Prado Museum atau dalam bahasa Spanyolnya merupakan Museo del Prado merupakan national art museum di Spanyol. Jika kamu mengunjungi Museum ini pada hari Minggu, kamu beruntung karena tidak dipungut bayaran untuk memasuki museum ini pada hari tersebut alias gratis. Menyenangkan sekali, bukan? Kamu juga dapat menghindari antrian masuk yang cukup panjang pada waktu tersebut. Museum ini mengoleksi begitu banyak koleksi karya seni yang berasal dari abad ke 12 hingga abad 19. Pada tahun 1819, museum ini dibangun sebagai museum of paintings and sculptures. Museum ini juga merupakan salah satu museum seni yang paling sering dikunjungi di dunia. Koleksi yang terdapat di museum yang satu ini mencapai sekitar 7.600 lukisan, 1.000 sculpture, 4.800 hasil print, 8.200 hasil gambar, serta banyak jumlah karya seni dan dokumen historis lainnya. Museo del Prado ini dapat menjadi titik awal yang baik untuk perjalananmu menjelajahi Kota Madrid. Mengunjungi Madrid Botanical Garden via http://www.jacquelinecoates.com/images/tour/Madrid%20botanical%20gardens.jpg Setelah puas mengunjungi Museo del Prado, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menjelajahi Madrid dengan mengunjungi Madrid Botanical Garden. Madrid Botanical Garden ini sendiri terletak persis di depan Museo del Prado sehingga kamu dapat berjalan kaki untuk mencapainya. Royal Botanical Garden of Madrid ini berukuran kurang lebih sekitar 8 hektar. Taman ini dibangun pada tahun 1755 oleh Raja Ferdinand VI. Sekarang, taman ini terdiri dari tiga bagian utama serta dua rumah kaca. Bagian yang terdapat di taman ini adalah Terazza de los Cuadros (terdiri dari tanaman obat, aromatic, tanaman hias dan lain-lain), Terraza de las Escuelas Botánicas (tanaman taksonomi), dan Terraza del Plano de la Flor (tanaman pohon dan semak). Jam operasional taman ini bervariasi dari pukul 10 pagi hingga 6 sore sampai 9 malam tergantung dengan bulan kedatanganmu. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki taman ini adalah sekitar 3 Euro. Mengunjungi Puerta de Sol Madrid via http://puertadelsol.net/wp-content/uploads/2013/04/2013-April-17-Puerta-del-Sol-Madrid-2104.jpg Setelah puas mengunjungi taman, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Puerta de Sol Madrid yang terletak di pusat kota Madrid. Yang menarik dari tempat ini adalah tempat ini sengaja dibuat menghadap ke arah timur sebagai bentuk penghargaan terhadap sinar matahari. Itulah sebabnya tempat ini diberi nama Puerta de Sol atau yang dalam bahasa Indonesia berarti Gerbang Matahari. Yang lebih menarik dari tempat ini adalah tempat ini dijadikan sebagai titik awal Kota Madrid atau tempat terletaknya Kilometer 0 Kota Madrid sehingga tempat ini seringkali menjadi salah satu tempat tersibuk di Kota Madrid. Di tempat ini juga terdapat jam raksasa yang berbunyi untuk menandai festival Twelve Grapes serta awal tahun. Tempat ini juga merupakan pusat untuk perayaan tahun baru di Kota Madrid dan telah sering disiarkan di stasiun TV nasional sejak tahun 1962. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Kota Madrid Mengunjungi Plaza Mayor di Madrid via http://www.iac.es/congreso/cheops2015/media/Fotos/Plaza_Mayor_Madrid_Commons.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Kota Madrid, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Plaza Mayor. Plaza Mayor sendiri terletak tidak begitu jauh dari destinasi hari pertamamu di Kota Madrid, yaitu Puerta de Sol Madrid. Plaza Mayor ini dibangun pada masa pemerintahan Raja Phillip III (1598 hingga 1621). Tempat ini juga terletak di pusat kota Madrid dan kamu dapat menempuhnya dengan berjalan kaki dari Puerta de Sol. Plaza Mayor sendiri berbentuk persegi dengan ukuran 129 meter x 94 meter. Tempat ini dikelilingi oleh bangunan berlantai tiga dengan balkon yang mencapai sekitar 237 buah dan keseluruhannya menghadap ke arah plaza ini. Saat ini, Plaza Mayor sendiri dipenuhi oleh toko, café dan restoran. Di tengah tempat ini terdapat patung Phillip III yang sedang duduk dan menyeberangi Casa de la Panaderia. Casa de la Panaderia adalah bangunan indah yang memiliki dua menara di sekitarnya. Tempat ini saat ini dijadikan sebagai pusat informasi turis. Mengunjungi Mercado De San Miguel via https://blakezanardi.files.wordpress.com/2012/03/mercado-de-san-miguel-pictures-1-1.jpeg Setelah puas mengunjungi Plaza Mayor, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Mercado De San Miguel. Tempat ini merupakan sebuah pasar dalam ruangan yang terletak tidak begitu jauh dari Plaza Mayor. Ya, untuk melengkapi perjalananmu dalam menyusuri Madrid, tentu saja perjalanan mengunjungi Mercado De San Miguel ini dapat kamu jadikan sebagai salah satu tempat yang dapat kamu kunjungi. Pasar ini pada awalnya dibangun sejak tahun 1916, namun diambil alih oleh pihak swasta dan direnovasi. Kemudian, pasar ini dibuka kembali pada tahun 2009. Mercado De San Miguel sendiri merupakan pasar yang sangat populer di kalangan turis yang berkunjung ke Kota Madrid karena letaknya yang terletak persis di tengah kota. Di tempat ini kamu dapat menemukan berbagai makanan dan juga menikmati view serta interiornya yang indah. Mengunjungi Palacio Real via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/81/Palacio_Real_(Madrid)_18.jpg Setelah puas mengunjungi Mercado De San Miguel, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Palacio Real. Palacio Real sendiri dalam bahasa Inggris merupakan Royal Palace of Madrid. Tempat ini merupakan istana resmi yang dimiliki oleh Raja Spanyol, namun hanya digunakan untuk acara-acara seremonial. Istana ini dibuka setiap hari dari pukul 9 pagi hingga pukul 5 sore. Istana ini sendiri merupakan istana yang sangat besar dan merupakan salah satu istana terbesar yang terletak di Eropa. Istana ini konon merupakan salah satu tempat terindah yang terdapat di Kota Madrid. Istana ini tergolong sangat indah bukan hanya karena lokasinya yang terletak di pusat Kota Madrid, namun juga arsitektur dan benda-benda artistiknya yang terletak di dalam istana ini. Di istana ini terdapat tur yang dapat ditemani oleh seorang tour guide tetapi juga tidak masalah jika kamu memilih untuk menjelajahi tempat ini tanpa menggunakan tour guide. Kamu dapat melihat di dalamnya terdapat banyak koleksi porselen, serta berbagai dekorasi lainnya yang begitu indah. Jika kamu mengunjungi istana ini pada hari Rabu, maka kamu dapat memasuki istana ini tanpa mengeluarkan biaya alias gratis. Sebagai tips, kamu dapat mendatangi istana ini pada pagi hari agar suasananya tidak terlalu padat dan kamu dapat menikmati keindahan istana ini. Hari Ketiga Rasakan Serunya Mengelilingi Kota Madrid Rasakan Serunya Menjelajahi Kota Madrid dengan Menaiki Madrid City Tour Hop On Hop Off via http://2ca54c85d3f608494402-1c6b4b69d2498d95ab6e291a3fb28b64.r36.cf1.rackcdn.com/101/2/large.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu menjelajahi Kota Madrid, kamu dapat memulainya dengan merasakan serunya menjelajahi Kota Madrid dengan menaiki Madrid City Tour Hop On Hop Off Bus. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menjelajahi Kota Madrid dengan menaiki bus ini adalah sekitar 21 Euro untuk satu hari dan 25 Euro untuk dua hari. Beberapa tempat yang akan kamu singgahi jika kamu menaiki bus ini pada rute 1 adalah Museo Del Prado, Puerta De Alcala, Barrio De Salamanca, Plaza De Colon, Plaza De Cibeles, Gran Via 14, Gran Via 30, Gran Via 54, Plaza De Espana, Templo De Debod, Teatro Real, Palacio Real, Puerta De Toledo, San Francisco El Grande, Cathedral De La Almudena, Plaza Mayor, Puerta Del Sol, Circulo De Bellas Artes, Museo Thyssen, Museo Reina Sofia, Jardin Botanico, Museo Del Prado. Sementara itu, beberapa tempat lainnya yang akan kamu singgahi jika kamu menaiki bus ini pada rute 2 adalah Plaza De Neptuno, Plaza De Cibeles, Plaza De Colon, Museo De Esculturas, Museo De Ciencias Naturales, Nuevos Ministerios, Santiago Bernabeu, Consejo Superior Investigaciones Cientificas, Museo Lazaro Galdiano, Serrano 61, Serrano 66, Museo Arqueologico, Puerta De Alcala, Alcala 19, Puerta Del Sol, Plaza De Las Cortes, Plaza De Neptuno. Menaiki bus ini merupakan salah satu cara menyenangkan mengelilingi Kota Madrid karena kamu juga akan mendengarkan penjelasan mengenai setiap tempat dalam 14 bahasa yang berbeda. Kamu juga akan diberikan peta yang berisi kupon diskon di toko dan restoran yang berbeda-beda. Durasi yang kamu butuhkan jika kamu ingin menjelajahi Madrid dengan rute 1 adalah sekitar 80 menit. Sementara itu, jika kamu ingin menjelajahi Madrid dengan rute 2 adalah sekitar 65 menit. Bagaimana? Menyenangkan bukan? Nah, itulah dia penjelasan mengenai rahasia menjelajahi kota Madrid di Spanyol dan menikmati keindahannya. Tentu saja, Madrid memiliki banyak pesona wisata yang dapat kamu nikmati pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Happy traveling!
  10. Siapa yang tidak mengetahui Kota New York? New York yang terkenal dengan the city that never sleeps memang memiliki banyak surga destinasi wisata yang harus masuk dalam daftar perjalanan liburanmu. New York City adalah kota dengan urutan nomor 7 dalam daftar 25 kota yang paling sering dikunjungi di dunia menurut situs resmi CNN. Kota ini terdaftar total 11,9 juta kedatangan wisatawan internasional dan menjadikannya sebagai salah satu destinasi wisata yang paling ramai serta harus kamu kunjungi. New York merupakan sebuah negara bagian di Amerika Serikat yang terletak di bagian timur laut Amerika. Nah, New York juga merupakan negara bagian terpadat keempat di Amerika Serikat dengan New York City sebagai kota terbesarnya. Sudah siap ingin menjelajahi New York? Wah, tepat sekali. Kali ini kita akan membahas field report perjalanan wisata menjelajahi New York City, the city that never sleeps. Mengurus Visa Turis Amerika Mengurus Visa Amerika di Kedutaan Besar Amerika Serikat via http://cdn-media.viva.id/thumbs2/2013/10/29/227636_kantor-kedutaan-besar-kedubes-as-di-jakarta_663_382.jpg Setelah memutuskan untuk hendak berlibur ke Amerika, maka langkah pertama yang harus kamu lakukan adalah mengurus visa di Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta. Kedutaan Besar Amerika Serikat di Jakarta beralamat di Jalan Medan Merdeka Selatan No. 3-5 Jakarta Pusat. Untuk mengurus visa Amerika tergolong susah-susah gampang, namun tentu saja semua bisa diusahakan. Langkah pertama yang kamu lakukan adalah membayar biaya visa terlebih dahulu, yaitu sekitar USD 160 dan harganya disesuaikan dengan kurs pada saat kamu mendaftar visa. Ada beberapa jenis visa Amerika, namun untuk keperluan liburan kamu dapat memilih visa dengan jenis business/tourist (. Selanjutnya, kamu hanya dapat membayar visa di bank yang sudah menjadi rekanan Kedutaan Besar Amerika Serikat. Jangan lupa untuk mencetak formulir pembayaran visa terlebih dahulu. Setelah itu, kamu dapat mulai mengisi formulir pendaftaran visa Amerika melalui online. Pastikan kamu mengunggah pas foto yang terlihat jelas leher ke atas. Selain itu, kamu juga sebaiknya mengunggah pas fotomu minimal 6 bulan terakhir. Pada hari wawancara, kamu diharuskan untuk membawa dokumen-dokumen yang dibutuhkan. Dokumen tersebut adalah paspor dengan masa berlaku minimal 6 bulan, tanda bukti pembayaran, pas foto berukuran 5x5 dengan background putih, dan formulir pendaftaran. Untuk lebih meyakinkan, kamu dapat juga menyertakan beberapa dokumen lain seperti surat sponsor (jika ada), slip gaji, fotokopi buku tabungan, kartu keluarga serta rencana perjalanan. Pastikan kamu datang sangat pagi karena proses mengantri di kedutaan cukup memakan waktu. Pada hari wawancara, kamu tidak diperbolehkan membawa barang-barang elektronik, charger hingga cairan sekecil apapun (parfum misalnya). Kemudian kamu akan mengantri untuk memasuki ruang wawancara, dimasukkan data sidik jari, serta wawancara di loket yang tersedia. Wawancara tersebut cukup memakan waktu dan tidak bisa diwakilkan. Sehingga pastikan kamu memiliki waktu luang setidaknya setengah hari untuk mengikuti proses mendapatkan visa Amerika. Transportasi Menuju New York Memasuki New York City Melalui John F. Kennedy International Airport via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/7/76/NYCS_IND_Rockaway_HowardBeach_night.jpg Rute terbaik untuk mencapai New York City adalah dengan menaiki pesawat yang akan mengantarkanmu dari Jakarta menuju New York City. Saat ini, tentunya, terdapat banyak maskapai penerbangan yang bersedia mengantarkanmu menuju New York City. Lama penerbangan dari Jakarta menuju New York City berkisar antara 20 jam 50 menit hingga 27 jam 15 menit. Lama penerbangan sendiri disesuaikan dengan maskapai penerbangan yang kamu pilih. Penerbangan tersebut membutuhkan 1 kali stopover, namun ada pula maskapai yang membutuhkan 2 kali stopover. Beberapa kota yang mungkin menjadi tempat transitmu antara lain Tokyo, Seoul, Hong Kong, Amsterdam, Dubai, Abu Dhabi dan Istanbul. Biaya yang kamu keluarkan untuk tiket penerbangan ini kurang lebih sekitar USD 550 hingga USD 1.117 untuk sekali jalan. Setibanya di New York City, kamu akan mendarat di John F. Kennedy International Airport. Nama John F. Kennedy sendiri diambil dari nama mantan presiden Amerika Serikat yang ke 35. John F. Kennedy International Airport adalah bandara tersibuk di Amerika Serikat dan juga merupakan salah satu pintu masuk utama bagi wisatawan yang ingin berkunjung ke Amerika Serikat. Saat ini lebih dari 90 maskapai penerbangan internasional hilir mudik di bandara ini. Untuk mencapai pusat kota New York dari JFK Airport, kamu dapat menaiki kereta New York City Transit (MTA) menuju ke Jamaica Air Train. Kereta ini memakan biaya sekitar USD 2 hingga USD 5 dengan durasi perjalanan 10 menit. Sesampainya di Jamaica Air Train, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki kereta New York City Transit menuju Penn Station. Lama durasi perjalanan ini adalah 19 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini kurang lebih adalah USD 4 hingga USD 6. Alternatif lain adalah dengan menggunakan taksi selama sekitar 19 menit yang akan mengantarkanmu ke pusat kota New York. Memilih Penginapan di New York City, Kamu Dapat Memilih Untuk Menginap di Daerah New Jersey New Jersey via http://www.snapshotzphotobooth.com/snapshot-photobooth-rental/photos/site/home-slider-photo-booth-new-jersey.jpg Ada banyak tempat yang dapat kamu jadikan sebagai referensi daerah calon penginapanmu selama berlibur di New York. Beberapa daerah tersebut misalnya Greenwich Village, Upper West Side, Williamsburg dan Brooklyn. Nah, ada juga New Jersey yang dapat dijadikan referensi lainnya untukmu. Greenwich Village adalah daerah dimana kamu dapat melihat nuansa bohemian di New York City. Di tempat ini kamu dapat menemukan banyak jalan berliku lengkap dengan restoran serta kafe yang ada di sana. Upper West Side merupakan daerah yang berbatasan dengan Riverside Park dan Central Park. Williamsburg adalah daerah penginapan terbaik jika kamu menyukai kehidupan malam di New York. Nah, namun salah satu rekomendasi daerah penginapan terbaik selama berlibur di New York adalah di daerah sekitar New Jersey. New Jersey terletak tidak begitu jauh dari New York (yang hanya dipisahkan oleh sebuah tunnel yang bernama Holland Tunnel). Nah selain itu kamu dapat lebih menghemat uangmu karena New Jersey menawarkan berbagai penginapan dengan harga yang relatif lebih terjangkau. Daerah ini pula yang saya jadikan sebagai tempat penginapan saya selama berada di New York City. Ketika kamu memilih untuk menginap di daerah New Jersey, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel dan hotel. Jenis penginapannya sendiri dapat kamu sesuaikan dengan kebutuhanmu. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat memilih kamar dengan jenis bed in 6 mixed dormitory dengan tariff USD 40 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, free wifi, shared bathroom dan shared toilet. Kamu juga dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Untuk penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan tipe standard queen room. Kamar ini dilengkapi dengan AC, free toiletteries, toilet, kamar mandi, TV, setrika, microwave dan free wifi. Biaya yang dikenakan adalah USD 85 untuk satu malam. Jangan lupa untuk mencatat nama serta alamat penginapan yang akan kamu tempati selama di New Jersey untuk kenyamanan berpetualang di New York City, the city that never sleeps. Awali Kegiatanmu Di New York City dengan Mengunjungi Tempat-Tempat yang Wajib Dikunjungi Selama Berada di New York City, Salah Satunya The Statue of Liberty Mengunjungi The Statue of Liberty Seperti halnya orang bilang kamu belum ke Perancis jika belum mengunjungi Menara Eiffel, maka sama halnya dengan yang satu ini: kamu belum ke Amerika Serikat jika belum mengunjungi Patung Liberty. Ya, sebagai landmark Amerika Serikat, Liberty adalah salah satu destinasi wisata yang wajib untuk kamu kunjungi. Patung Liberty terletak di Pulau Liberty, New York. Untuk mencapai Statue of Liberty kamu dapat menyeberanginya dengan menggunakan Statue Liberty Cruises. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan dengan menaiki feri ini adalah sekitar USD 20. Kapal ini akan membawamu tepat menuju Pulau Liberty dan rasakan sensasinya menaiki kapal menuju Pulau Liberty ini. Statue of Liberty buka setiap hari dari pukul 08.30 am hingga 16.00 pm. Jika ingin masuk dan naik hingga ke atas mahkota patung ini, kamu dapat mencoba crown ticket. Namun jika hanya ingin berwisata di sekitar Statue of Liberty, kamu dapat mencoba pedestal access. Statue of Liberty merupakan hadiah persahabatan yang diberikan oleh masyarakat Perancis kepada masyarakat Amerika Serikat sebagai simbol kemerdekaan dan demokrasi. Bahkan, arsitek yang merancang Menara Eiffel juga sama dengan arsitek yang merancang Statue of Liberty yaitu Gustave Eiffel. Statue of Liberty diberikan pada tanggal 28 Oktober 1886, namun patung ini menjadi landmark dan monument nasional pada tahun 1924. Jangan lewatkan kesempatanmu untuk berkunjung ke Statue of Liberty. Lanjutkan Perjalananmu dengan Mengunjungi Empire State Building yang Seringkali Dijadikan Setting Film-Film Terkenal Hollywood Melihat New York City dari Lantai ke 86 Empire State Building Setelah puas mengunjungi Statue of Liberty, kamu dapat melanjutkan perjalananmu unutk mengunjungi Empire State Building yang terkenal itu. Untuk mencapai Empire State Building dari Statue of Liberty, kamu dapat menaiki feri untuk kembali ke Battery Park selama sekitar 30 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar USD 26. Selanjutnya, kamu dapat menaiki kereta New York City Transit dari Whitehall Station menuju ke 34 Street Herald Square. Perjalanan tersebut akan memakan waktu selama sekitar 16 menit. Biaya yang kamu keluarkan sekitar USD 3 hingga USD 4. Selanjutnya, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 3 menit untuk mencapai Empire State Building. Empire State Building pernah menjadi gedung tertinggi di dunia selama beberapa tahun dan hingga saat ini pun masih menjadi salah satu dari setidaknya 30 gedung tertinggi di dunia. Pernah menonton film King Kong? Masih ingat dengan adegan King Kong memeluk gedung tinggi? Nah, konon gedung tersebut adalah Empire State Building yang saat ini akan kamu jajaki. Biaya tiket masuk yang dikenakan untuk memasuki Empire State Building adalah sekitar USD 32 bagi dewasa. Kamu akan antri dan memasuki security check satu persatu. Kemudian sebelum masuk ke lift, kamu dapat berfoto terlebih dahulu bersama partner traveling-mu di depan poster Empire State Building. Pertama-tama kamu akan menaiki lift hingga menuju lantai 80. Sebelumnya, kamu diperkenankan untuk mengambil audio recorder yang dipinjamkan khusus bagi kamu yang ingin mengetahui seluk beluk Empire State Building. Setelah sampai di lantai 80, kamu akan kembali mengantri untuk menaiki lift mencapai lantai 86. Nah, sesampainya di lantai 86, kamu dapat menyaksikan keindahan kota New York dari atas ketinggian. Ini memang adalah wisata utama andalan Empire State Building. Nikmati Segarnya Taman Kota dengan Mengunjungi Taman Kota Andalan New York City, Central Park Mengunjungi Central Park (Karena Saya Mengunjunginya di Musim Semi Setelah Musim Dingin Selesai, Maka Daunnya Masih Belum Bermunculan) Setelah puas mengunjungi Empire State Building, sekarang waktunya kamu untuk bertandang ke Central Park. Untuk mencapai Central Park dari Empire State Building, kamu dapat menaiki New York City Transit dari 34 Street – Herald Square menuju 86 Street dengan biaya USD 3. Dengan waktu sekitar 11 menit, kamu sudah dapat berada langsung di Central Park. Atau, kamu juga dapat menaiki taksi dengan biaya sekitar USD 16 hingga 18 dengan waktu tempuh selama 5 menit. Central Park adalah sebuah taman kota di pusat Kota New York yang sangat terkenal bahkan hingga seluruh dunia. Central Park adalah sebuah taman kota yang didirikan oleh Bapak Ilmu Arsitektur Lanskap, Frederick Law Olmsted dan arsitek Inggris, Calvert Vaux. Taman kota ini didirikan pada tahun 1857 dengan luas mencapai 351 hektar. Central Park telah ditunjuk menjadi salah satu national historic landmark sejak tahun 1962. Central Park kini telah menjadi salah satu karya arsitek lanskap dan arsitek yang paling terkenal baik di seluruh Amerika maupun di seluruh dunia. Central Park terdiri dari beberapa bagian taman seperti Arthur Ross Pinetum, Great Lawn, North Woods, The Mount, Azalea Walk, Olmsted Flower Bed, The Point, Cedar Hills, Shakespeare Garden, Conservatory Garden dan lain-lain. Selain itu, di tempat ini juga terdapat banyak sculpture seperti dancing goat, 107th United States Infantry, Daniel Webster, Romeo and Juliet, Samuel F. B. Morse, Ludwig van Beethoven dan lain-lain. Jangan lewatkan kesempatan untuk mengunjungi taman terbaik ini. Waktunya Berbelanja Sambil Mengunjungi Times Square Mengunjungi Times Square Setelah puas mengelilingi Central Park, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengelilingi Times Square. Times Square adalah pusat pertokoan terbesar di Kota New York, tepatnya di daerah Midtown Manhattan. Times Square terletak di perbatasan antara Broadway (sekarang telah diubah menjadi pedestrian plaza guna membuat pengunjung lebih nyaman berjalan kaki), serta 7th Avenue. Salah satu aktivitas yang dapat kamu lakukan di Times Square adalah melihat orang berjalan-jalan. Ya, aktivitas ini memang menyenangkan karena dulu bahkan kamu dapat melihat orang memakai kostum-kostum yang tidak biasa di Times Square seperti kostum superhero atau tokoh Disney misalnya. Spot terbaik untuk melihat orang berjalan adalah di daerah Father Duffy Square. Di tempat ini kamu dapat duduk dan bersantai serta melihat kesibukan di Times Square. Kamu juga dapat mengirim email karena terdapat fasilitas free wifi. Selain itu, kamu juga dapat mengeksplor Times Square karena terdapat banyak tempat yang dapat kamu jelajahi. Misalnya, mengelilingi Madame Tussauds Wax Museum tempat kamu dapat melihat banyak atlet serta selebriti Hollywood di sini. Kamu juga dapat berkunjung ke Ripley’s Believe It Or Not. Kamu juga dapat mengunjungi Discovery Times Square. Di tempat tersebut kamu dapat melihat berbagai hasil kesenian yang dibangun dari susunan lego dan dipasang di sana. Times Square juga merupakan tempat bagi para penggemar belanja karena terdapat banyak sekali pusat perbelanjaan di sini. Selain itu, kamu juga dapat mencicipi beberapa restoran di Times Square. Itulah dia panduan perjalanan wisata menjelajahi New York City, the city that never sleeps. Ternyata New York memang merupakan salah satu kota yang memiliki banyak pesona wisata yang sebaiknya kamu sambangi. Jadi, jangan lupa untuk memasukkan New York dalam daftar liburanmu selanjutnya.
  11. Sebelum berjalan pulang kembali ke tanah air, kamu dapat menutup perjalananmu mengelilingi East Coast Amerika Serikat dengan kembali berjalan-jalan mengelilingi New York City. New York City rupanya masih memiliki banyak pesona wisata yang sayang untuk dilewatkan. New York memiliki begitu banyak tempat yang dapat kamu sambangi. Nah, penasaran dengan tempat-tempat tersebut? Kali ini kita akan membahasnya dalam panduan mengelilingi New York City, the city that never sleeps, Amerika Serikat. Hari Keempat Lanjutkan Perjalananmu di New York City dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Yang Harus Dikunjungi di New York City Mengunjungi Rockefeller Center via http://i.huffpost.com/gen/1497868/images/o-ROCKEFELLER-CENTER-facebook.jpg Jika Detroit memiliki Campus Martius Park, maka New York memiliki Rockefeller Center sebagai salah satu tempat berkumpulnya warga lokal NYC. Rockefeller Center beralamat di 45 Rockefeller Plaza, New York City. Rockefeller Center adalah sebuah gedung yang dibangun oleh keluarga Rockefeller. Ketika mengunjungi Rockefeller Center, maka hal utama yang harus kamu lakukan adalah pergi menuju puncak observation deck yang dimiliki Rockefeller Center. Top of the Observation Deck di Rockefeller Center buka setiap hari dari pukul 8 am hingga tengah malam. Elevator terakhir berangkat pada pukul 11 pm sebelum tengah malam. Tentunya, kamu dapat memilih untuk menaiki observation deck ini pada siang hari atau malam hari. Harga tiket untuk merasakan serunya melihat observation deck adalah sekitar USD 29. Kamu dapat melihat pemandangan New York City dari atas ketinggian. Nah, jika kamu membeli tiket sun and stars, kamu dapat mengunjungi Rockefeller Center selama dua kali di waktu siang dan malam hari. Merasakan Serunya Ice Skating di Rockefeller Center via https://assets.tsstaticfiles.com/media/CACHE/images/attractions/hero-images/2400x1200_RC-Rink-Header_FuvuuFM/fcf40cb67b268c044d0bff9059d1ca89.jpg Selain melihat observation deck, ada kegiatan wisata lainnya yang dapat kamu lakukan di sini. Setiap musim dingin, The Rink di Rockefeller Center dirubah menjadi area ice skating. Tempat ini juga merupakan salah satu tempat ice skating yang paling terkenal di dunia. Harga tiket yang harus kamu bayar adalah sekitar USD 19. Kamu tentunya dapat berbaur dengan para penduduk New York dan merasakan serunya menjadi warga lokal New York di Rockefeller Center. Berkunjung di Fifth Avenue Setelah puas mengelilingi Rockefeller Center, sekarang waktunya kamu untuk melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Fifth Avenue. Konon, tempat ini merupakan tempat berbelanja yang cukup populer di kalangan New Yorker. Fifth Avenue adalah sebuah jalan besar yang terletak di pusat borough Manhattan, Amerika Serikat. Fifth Avenue memiliki julukan “jalan termahal di dunia†karena di sini terdapat banyak pertokoan mahal di dunia. Fifth Avenue terletak di antara Washington Square Park, Greenwich Village dan Central Park. Kamu akan melihat gedung-gedung berarsitektur kuno di sepanjang jalan Fifth Avenue. Perjalanan Mencapai Fifth Avenue dari Rockefeller Center via Google Maps Untuk mencapai Fifth Avenue dari Rockefeller Center, kamu dapat berjalan selama dua menit menuju ke 47-50 Streets, Rockefeller Center. Setelah itu kamu dapat menaiki kendaraan menuju ke W4 St. Lalu kamu tinggal berjalan kaki selama 6 menit menuju sampai depan Fifth Avenue. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 13 menit. Nah, meskipun kamu tidak begitu berminat untuk berbelanja, kamu dapat berjalan kaki dan menikmati pemandangan yang terhampar di sepanjang Fifth Avenue. Mengunjungi 9/11 Memorial via http://www.travelwithval.com/wp-content/uploads/2011/09/IMG_2647.jpg 9/11 Memorial adalah sebuah monumen peringatan guna mengenang peristiwa serangan 9 September 2001 dengan korban mencapai lebih dari 2.900 orang. Monumen ini terletak persis di kawasan gedung World Trade Center yang sebelumnya merupakan lokasi gedung Twin Towers berada. Monumen ini didesain oleh arsitek asal Israel, Michael Arad yang dibantu oleh arsitek lanskap Peter Walker and Partners. Monumen ini terdiri dari sebuah plaza dengan air mancur di dalamnya. Pada bagian dinding monument ini, terdapat nama seluruh korban tragedy 9 September 2001. Monumen ini merupakan salah satu public open space yang dikelilingi oleh pohon-pohon di sekitarnya. Monumen ini dibuka pada tanggal 9 September 2011 tepat sepuluh tahun sejak peristiwa tragedy 9 September 2011. Kemudian sekitar bulan Mei 2014, museum 9/11 juga diresmikan. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki museum dan monument ini adalah sekitar USD 24. Museum ini dibuka setiap hari. Kamu dapat mengunjungi museum dan monument ini untuk dapat mengetahui lebih dekat peristiwa tragedy 9 September 2001. Peta Menuju 9/11 Memorial dari Fifth Avenue via Google Maps Untuk mencapai 9/11 Memorial dari Fifth Avenue kamu dapat berjalan selama 6 menit menuju ke 8 Street-New York University. Setelah itu, kamu dapat menaiki kendaraan untuk mencapai Cortlandt Street. Selanjutnya kamu tinggal berjalan selama 7 menit. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama kurang lebih 21 menit. Jika berjalan kaki, perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 41 menit. Hari Kelima Waktunya Kamu Turut Berkeliling dan Melihat Tempat-Tempat Menarik Lainnya yang Sebaiknya Kamu Kunjungi di New York City Mengunjungi United Nation Building Menggenapi perjalananmu mengelilingi New York City, maka kamu dapat melanjutkannya dengan mengunjungi United Nation Building. Setiap tahunnya, lebih dari 1 juta pengunjung datang mengunjungi visitor center yang terdapat di United Nation Building. Dengan harga sekitar USD 18, kamu dapat memasuki United Nation Building dan mendapatkan tur di sana. Ketika mengunjungi United Nation Building, jangan lupa untuk membawa serta paspormu sebagai bukti identitasmu selama berada di United Nation Building. Di dalam gedung tersebut, kamu dapat melihat galeri fotografi seluruh sekretaris jenderal PBB dari tahun ke tahun. Semua foto tersebut dipajang sehingga kamu dapat melihat dengan jelas. Pada bagian exhibition, terdapat banyak poster dan informasi terkait dengan United Nation dan proyek apa saja yang saat ini tengah dilakukan oleh United Nation. Exhibition dibagi menjadi partisi-partisi sehingga memudahkanmu dalam melihat pameran. Ketika kamu turun ke lantai bawah tanah, kamu akan menemukan souvenir center yang berisi semua pernak-pernik United Nation. Kamu dapat menemukan tas, baju, bendera, magnet, pulpen, sticker serta berbagai benda merchandise original United Nation lainnya. Sedikit tips untukmu jika kamu ingin berbelanja barang United Nation, kamu dapat berjalan sedikit lebih dalam dan menemukan sebuah kios Unicef di sana. Mereka juga menjual berbagai merchandise United Nation dengan harga yang lebih terjangkau. Kamu dapat menemukan berbagai baju kaos untuk segala umur bahkan kamu juga dapat menemukan baju United Nation yang diperuntukkan untuk bayi dan balita. Estimasi durasi kunjunganmu di United Nation Building adalah sekitar 1 hingga 2 jam. Mengunjungi The High Line via http://assets.thehighline.org/original_site/newsletters/060711/flyover.jpg High Line atau yang biasa dikenal juga sebagai High Line Park adalah sebuah taman memanjang yang terletak di Manhattan. The High Line Park terinspirasi dari proyek serupa yang terdapat di Paris, Promenade Plantee, sebagai aerial greenway. High Line Park adalah sebuah tempat yang sebaiknya masuk dalam daftar perjalananmu selama mengunjungi New York City. High Line sebelumnya adalah rel kereta api yang saat ini berubah fungsinya menjadi sebuah taman kota. Terdapat tiga bagian di High Line Park, peresmiannya pun dibagi menjadi tiga kali. Peresmian pertama pada tahun 2009, kemudian tahun 2011, dan terakhir pada tahun 2014. Setiap hari Selasa selama bulan April hingga Oktober, kamu dapat turut serta menikmati aktivitas stargazing dan melihat langit New York City hingga pukul 9 malam. Kamu dapat melihat bintang, bulan serta planet-planet melalui teleskop dari Amateur Astronomers Association. Selain itu, kamu juga dapat menikmati aktivitas Poetry Walk sambil menikmati sunset setiap harinya. Kamu dapat melihat aktivitas berupa pertunjukkan puisi yang menyenangkan. Peta Mengunjungi High Line dari United Nation Building via Google Maps Untuk mencapai High Line dari United Nation Building, kamu dapat berjalan kaki selama 9 menit. Kamu berjalan hingga sampai ke Lexington Avenue/53 Street. Setelah itu kamu dapat menaiki kendaraan untuk mencapai 14 Street. Setelah itu, kamu tinggal berjalan kaki selama 10 menit. Total perjalananmu ini akan memakan waktu sekitar 29 menit. Perjalananmu menikmati New York City tentunya akan terasa berbeda ketika kamu datang dan berkunjung ke High Line Park. Mencicipi Pizza di Lombardi’s via http://www.nycgo.com/images/uploadedimages/devnycvisitcom/venue/lombardis_460x285.jpg Belum lengkap rasanya perjalanan wisatamu di New York City jika kamu belum mencicipi pizza di Lombardi’s. Lombardi’s terletak di 32 Spring Street di sudut Mott Street, Nolita Neighborhood, Manhattan City. Beberapa menu yang dapat kamu nikmati di Lombardi’s adalah pizza dengan tomat, mozzarella dan lain-lain. Nah, kamu dapat juga menambahkan topping berupa pepperoni dan homemade bakso. Lombardi’s buka setiap hari Minggu hingga Kamis pada pukul 8 am hingga 11 pm. Sementara pada hari Jumat dan Sabtu, Lombardi’s buka pada pukul 8 am hingga 12 pm tengah malam. Peta Menuju Lombardi’s Dari High Line via Google Maps Untuk mencapai Lombardi’s dari High Line, kamu dapat berjalan kaki selama 7 menit untuk mencapai 8 Avenue. Setelah itu, kamu dapat menaiki kendaraan untuk mencapai Union Square-14 Street. Setelah itu, kamu dapat berjalan selama 3 menit menuju ke 14 Street Union Square. Kamu dapat berjalan selama 4 menit menuju Spring Street. Setelah itu, kamu tinggal berjalan selama 2 menit menuju ke Lombardi’s Pizza. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama 20 menit. Meskipun demikian, kamu dapat mencoba mencicipi pizza di sini karena Lombardi’s merupakan salah satu tempat mencicipi American meal yang sebaiknya kamu coba. Hari Keenam Lanjutkan Perjalananmu di New York dengan Mengunjungi Berbagai Tempat Menarik Lainnya Awali Perjalanan Hari Keenammu di New York dengan Mengunjungi Metropolitan Museum of Art via http://nyc-architecture.com/UES/Metropolitan_Museum_of_Art.jpg Metropolitan Museum of Art adalah salah satu museum terbaik yang dimiliki New York yang wajib kamu sambangi. Metropolitan Museum of Art memiliki koleksi lebih dari dua juta karya seni. Metropolitan Museum of Art beralamat di 1000 Fifth Avenue, New York City. Museum ini memiliki bangunan utama bernama “The Met†yang merupakan salah satu galeri seni terbesar di dunia. Koleksinya terdiri dari karya seni klasik dari Mesir Kuno, lukisan dan patung dari hampir semua pelukis terkenal Eropa, koleksi Amerika serta seni modern. Sebagai salah satu museum terbesar di Amerika Serikat, maka kamu sebaiknya meluangkan waktumu untuk berkunjung ke Metropolitan Museum of Art. Mengunjungi The Brooklyn Bridge via http://cdn.history.com/sites/2/2013/11/brooklyn-bridge-2-H.jpeg Brooklyn bridge adalah sebuah jembatan yang terletak di New York City sekaligus juga merupakan jembatan tertua di Amerika Serikat. Jembatan ini selesai pada tahun 1883, dan saat ini menghubungkan antara daerah Manhattan dan Brooklyn di atas East River. Brooklyn bridge menjadi salah satu icon New York City. Pada tahun 1964, jembatan ini dinobatkan menjadi National Historic Landmark, sementara pada tahun 1972 dinobatkan menjadi National Historic Civil Engineering Landmark. Setelah berjalan melintasi Brooklyn bridge, kamu dapat bersantai di Brooklyn Bridge Park yang menyajikan pemandangan lanskap berupa sungai dengan latar belakang Manhattan yang indah. Di tempat ini kamu juga dapat mengambil foto sepuas hatimu. Brooklyn bridge adalah tempat yang sangat baik bagi para pejalan kaki karena kamu dapat menikmati pemandangan yang indah. Selain berjalan kaki, kamu juga dapat bersepeda di sini. Tetapi, jangan lupa berhati-hati itu tetap perlu. Brooklyn bridge menawarkan pemandangan yang indah baik pada pagi hari maupun malam hari sehingga kamu bebas dapat memilih untuk datang pada pagi hari atau malam hari. Nah, jika kamu ingin merasakan pengalaman yang berbeda dengan lampu-lampu menawan di sekitar jembatan, kamu dapat mengunjungi Brooklyn bridge di malam hari. Peta Menuju Brooklyn Bridge dari Metropolitan Museum of Art via Google Maps Untuk mencapai Brooklyn bridge dari Metropolitan Museum of Art, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 10 menit untuk mencapai 86 Street. Setelah itu kamu dapat menaiki kendaraan menuju Brooklyn bridge – City Hall selama sekitar 15 menit. Setelah itu, kamu tinggal berjalan selama 7 menit untuk mencapai Brooklyn bridge. Lama estimasi perjalanan ini adalah sekitar 32 menit. Mengunjungi Coney Island via https://www.quietevents.com/wp-content/uploads/2014/12/coney-island.jpg Untuk mengakhiri perjalanan wisatamu kali ini di New York City, kamu dapat melengkapinya dengan mengunjungi Coney Island. Coney Island beralamat di Cincinnati. Nah, ketika kamu sudah melewati Brooklyn bridge, tidak lama lagi kamu dapat menemui Coney Island. Coney Island adalah sebuah taman hiburan yang terletak di dekat daerah laut. Di tempat ini terdapat dime museums, burlesque, circus sideshows, vaudeville. Beberapa wahana yang dapat kamu temui di tempat ini antara lain adalah wonder wheel, the cyclone, parachute jump, thunderbolt dan BB carousel. Wonder wheel adalah sebuah ferris wheel dengan ketinggian 46 meter. The cyclone adalah sebuah roller coaster tertua di Amerika Serikat. Parachute jump adalah sebuah wahana untuk loncat dengan parasut. Thunderbolt merupakan sebuah roller coaster dengan panjang track mencapai 610 meter dengan ketinggian 38 meter. B&B carousel adalah sebuah carousel kuno yang terdapat di Coney Island. Untuk mencapai Coney Island, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 8 menit menuju Brooklyn Bridge City Hall. Setelah itu kamu dapat menaiki kendaraan menuju ke Canal Street. Setelah itu, kamu dapat berjalan selama 3 menit. Setelah itu kamu dapat menaiki kendaraan menuju ke Ocean Parkway selama 40 menit. Begitu sampai di Ocean Parkway, kamu tinggal berjalan selama 2 menit menuju ke Coney Island. Nah, itulah dia panduan mengelilingi New York City, the city that never sleeps bagian kedua. Nah, rupanya New York City memang memiliki banyak tempat wisata yang dapat kamu sambangi pada kesempatan liburanmu berikutnya. Setelah puas mengelilingi New York City, barulah kamu dapat kembali pulang ke tanah air. Semoga panduan ini dapat membantumu mengeksplor dan mengelilingi New York City, the city that never sleeps.
  12. Melihat Indahnya Kota Chicago via http://www.acbl.org/acbl-content/wp-content/uploads/2014/08/Chicago3.jpg Chicago adalah sebuah kota terpadat ketiga di Amerika Serikat, setelah New York City dan Los Angeles. Chicago memiliki penduduk sekitar 2,7 juta dan merupakan kota yang terpadat di Illinois maupun Midwestern United States. Bagian kota metropolitannya memiliki penduduk yang mencapai 9,9 juta jiwa. Saat ini, Chicago merupakan pusat dari sektor industri, teknologi, telekomunikasi serta transportasi. Bahkan Bandara Internasional O’Hare yang menjadi bandara Chicago saat ini telah dinobatkan menjadi salah satu bandara tersibuk di dunia. Pada tahun 2012, Chicago telah melayani lebih dari 46,37 juta wisatawan, baik wisatawan lokal maupun internasional. Nah, berhubung artikel-artikel sebelumnya masih membahas tentang perjalanan road trip di East Coast Amerika Serikat, maka selanjutnya kita akan membahas perjalanan wisata di Chicago. Penasaran ada tempat wisata apa sajakah yang terdapat di Kota Chicago? Berikut ini adalah panduan menyambangi Chicago, kota terpadat di negara bagian Illinois, Amerika Serikat. Memilih Penginapan di Chicago Memilih Penginapan di Daerah Magnificent Mile via http://nowyouknowevents.com/wp-content/uploads/2013/07/url2.jpeg Untuk menambah kenyamananmu selama berada di Chicago, kamu dapat memilih untuk menginap di daerah yang strategis. Nah, salah satu rekomendasi daerah strategis yang dapat kamu jadikan sebagai tempat untuk menginap adalah Magnificent Mile. Kawasan Magnificent Mile tergolong cukup strategis karena merupakan pilihan tepat jika kamu berminat untuk melakukan wisata kuliner di sekitar daerah ini. Magnificent Mile juga tergolong tidak begitu jauh dari pusat kota Chicago sehingga dapat dijadikan tempat untuk penginapanmu selama berada di Chicago. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel atau hostel. Jika kamu memilih untuk menginap di hotel, kamu dapat menginap di kamar berjenis standard double room dengan harga USD 139. Nah, fasilitas yang kamu dapatkan di kamar hotel tersebut adalah 2 double bed, free wifi, TV, kulkas, microwave, coffee/tea maker, AC, toilet, bathtub dan free toiletteries. Selain hotel, kamu juga dapat menginap di hostel. Kamu akan dapat mendapatkan kamar berjenis 12 dormitory room dengan harga sekitar USD 34. Fasilitas yang tersedia di sini adalah free wifi, AC, shared toilet dan shared bathroom. Hari Pertama Awali Perjalanan Liburanmu di Kota Chicago dengan Sightseeing Serta City Tour Untuk Merasakan Keindahan Kota Chicago Mengunjungi Art Institute of Chicago via http://www.suitcasesandsippycups.com/wp-content/uploads/2012/01/Art-institute.jpg Art Institute of Chicago adalah sebuah museum yang terletak di 111 South Michigan Avenue. Koleksi yang terdapat di Art Institute of Chicago adalah American Art, Old Masters, European and American Decorative Arts, Modern and Contemporary Art dan lain-lain. Peta Menuju Art Institute of Chicago dari Magnificent Mile via Google Maps Untuk mencapai Art Institute of Chicago dari Magnificent Mile, kamu dapat berjalan kaki selama dua menit untuk mencapai Michigan and Erie. Selanjutnya kamu menaiki bus 147 untuk mencapai Michigan and Madison/Monroe. Setelah itu, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 3 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar USD 2. Museum ini merupakan museum seni terbesar di Amerika Serikat, setelah Metropolitan Museum of Art. Beberapa lukisan yang terdapat di Art Institute of Chicago antara lain El Greco dalam Saint Martin and the Beggar; Antoine Watteau dalam Pastoral Gathering, John Simpson dalam The Captive Slave, dan lain-lain. Beberapa pameran yang saat ini sedang dipamerkan di museum ini adalah Shatter Rupture Break, A Voyage to South America: Andean Art in the Spanish Empire, John Gossage: The Three Routine dan lain-lain. Biaya masuk jika kamu ingin memasuki museum ini adalah sekitar USD 23. Museum ini dibuka setiap hari dan pemesanan tiket dapat dilakukan secara online. Estimasi durasimu mengelilingi museum ini adalah sekitar 3 jam. Melanjutkan Perjalanan dengan Mengunjungi Millenium Park via http://media.web.britannica.com/eb-media/79/96279-050-C6812DC2.jpg Setelah puas berjalan mengelilingi Art Institute of Chicago, kini waktunya kamu mengunjungi sebuah taman keren yang terdapat di Chicago. Ya, taman kebanggaan masyarakat Chicago ini adalah Millenium Park. Peta Mengunjungi Millenium Park dari Art Institute of Chicago via Google Maps Untuk mengunjungi Millenium Park dari Art Institute of Chicago, kamu tinggal berjalan kaki selama tiga menit karena taman ini terletak tidak begitu jauh dari Art Institute of Chicago. Menyenangkan bukan? Di taman ini kamu dapat menyaksikan keindahan arsitektur dan desain lanskap yang diterapkan secara teratur. Millenium Park sendiri juga merupakan tempat bagi banyak konser serta acara kebudayaan yang bersifat gratis. Millenium Park merupakan salah satu taman spektakuler karena taman ini sendiri terletak persis di tengah kota Chicago. Yang paling menarik, saat ini terdapat banyak acara tertentu yang diselenggarakan di Millenium Park. Beberapa contoh kegiatan yang diselenggarakan di Millenium Park adalah Lurie Garden self guided tour (setiap hari dari pukul 6 am hingga 11 pm), pameran fotografi Millenium Park, free skating lesson, free honeybee and horticulture workshop, serta DJ performance. Di tempat ini juga terdapat banyak bangunan serta sculpture yang dapat kamu lihat seperti Jay Pitzker Pavilion (tempat konser biasanya diselenggarakan), Cloud Gate sculpture, Crown Fountain (air mancur yang memiliki layar LED menakjubkan), Boeing Galleries dan lain-lain. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi Millenium Park alias gratis. Estimasi waktu kunjunganmu selama berada di Millenium Park adalah sekitar satu hingga 2 jam. Mengunjungi Chicago Cultural Center via http://tapchicago.org/wp-content/uploads/2014/01/ccc1.jpg Nah, setelah puas menjelajahi Millenium Park dengan segala keunikan dan keindahannya, selanjutnya kamu dapat mengunjungi destinasi berikutnya. Chicago Cultural Center mungkin dapat menjadi pilihan berwisatamu yang selanjutnya. Peta Mengunjungi Chicago Cultural Center dari Millenium Park via Google Maps Untuk mencapai Chicago Cultural Center dari Millenium Park, kamu cukup berjalan kaki selama sekitar 2 menit. Karena Chicago Cultural Center terletak tidak begitu jauh dari Millenium Park. Menyenangkan, bukan? Chicago Cultural Center beralamat di East Washington Street, Chicago. Tempat ini merupakan tempat resmi yang biasanya digunakan oleh Mayor Chicago apabila ingin menyambut kedatangan presiden, diplomat serta kepala komunitas. Chicago Cultural Center saat ini merupakan salah satu tempat wisata turis yang cukup ramai didatangi oleh para wisatawan. Sebanyak setidaknya 100.000 pengunjung datang dan mengunjungi Chicago Cultural Center. Beberapa event yang seringkali diselenggarakan di Chicago Cultural Center meliputi musik, tari, theater, film, pameran seni dan lain-lain. Bahkan pertunjukan ini juga seringkali tidak dipungut biaya jika kamu ingin menyaksikannya alias gratis. Chicago Cultural Center juga memiliki desain arsitektur yang menakjubkan. Para arsitek hebat dan juga tukang kayu dikerahkan untuk membangun bangunan ini. Sejumlah material seperti hardwood, Favrille glass, mutiara serta batu-batu alam berwarna digunakan untuk pembangunan bangunan ini. Chicago Cultural Center terdiri dari 6 lantai. Di setiap lantainya, terdapat banyak fasilitas untuk kesenian seperti teater, gallery, tempat pameran dan lain-lain. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu Mengunjungi Chicago dengan Menyambangi Berbagai Tempat Menarik Lainnya yang Terdapat di Chicago Mengunjungi The Field Museum Chicago via https://www-weekaway-com.s3.amazonaws.com/uploads/photo/image/2136/South_Entrance_GN90670_10d.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Chicago, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi The Field Museum Chicago. Museum ini beralamat di 1400 Lake Shore Dr, Chicago. Peta Mengunjungi The Field Museum Chicago dari Magnificent Mile via Google Maps Untuk mengunjungi The Field Museum Chicago dari penginapanmu di Magnificent Mile, kamu dapat berjalan kaki selama 6 menit menuju Soldier Field and Field Museum. Setelah itu, kamu dapat menaiki bus nomor 146 menuju Michigan and Huron selama 27 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar USD 2. The Field Museum Chicago adalah museum sejarah alam terbesar di dunia. Harga tiket masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki museum ini adalah sekitar USD 31. Museum ini dibuka dari pukul 9 am hingga 5 pm. Di museum ini kamu dapat melihat berbagai macam pameran seperti pameran Amerika. Kamu juga dapat melihat sejarah perkembangan pada masa prasejarah, serta perkembangan berbagai benua seperti Asia, Eropa, Amerika dan Afrika. Jangan lupa untuk menyempatkan waktumu berkunjungi ke The Field Museum ketika kamu memiliki kesempatan untuk berkunjung ke Chicago pada hari kedua ini. Nah, estimasi lama waktu yang kamu gunakan untuk mengelilingi museum ini adalah sekitar 3 jam. Mengunjungi Adler Planetarium via http://www.destination360.com/north-america/us/illinois/chicago/images/s/adler-planetarium-chicago.jpg Setelah puas mengunjungi The Field Museum, waktunya kamu untuk melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Adler Planetarium. Adler Planetarium terletak di 1300 South Lake Shore Dr, Chicago. Peta Mengunjungi Adler Planetarium dari The Field Museum via Google Maps Untuk mengunjungi Adler Planetarium dari The Field Museum, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 9 menit. Adler Planetarium adalah planetarium pertama yang dimiliki oleh Amerika Serikat sehingga kamu tentu wajib memasukkan Adler Planetarium dalam daftar destinasi wisatamu selama berada di Chicago. Planetarium ini dibuka setiap hari dari pukul 9 am hingga 4 pm. Kecuali pada hari Sabtu dan Minggu dimana planetarium ini dibuka pada pukul 9 am hingga 4.30 pm. Biaya yang kamu keluarkan untuk mendapatkan anytime all access ticket adalah USD 29.95. Ketika kamu hanya memiliki sekitar satu hingga dua jam untuk mengunjungi Adler Planetarium, kamu dapat melihat pertunjukkan langit di tiga theater berbeda yang dimiliki planetarium ini. Theater tersebut adalah Definiti Theater, Samuel C. Johnson Family Theater serta Grainger Sky Theater yang paling berteknologi tinggi. Mengunjungi Willis Tower-Skydeck Chicago via http://www.takingthekids.com/wp-content/uploads/2013/04/The-Ledge-at-Skydeck-Chicago-in-the-Willis-Tower.jpg Bagi kamu yang ingin mencoba merasakan pengalaman seru melihat Chicago dari ketinggian, kamu dapat mencoba untuk mengunjungi Willis Tower-Skydeck Chicago. Skydeck ini terletak di Willis Tower, 233 South Wacker Dr, Chicago. Peta Mencapai Skydeck Chicago dari Adler Planetarium via Google Maps Untuk mencapai Skydeck Chicago dari Adler Planetarium, kamu dapat menaiki bus 146 dari Solidarity Dr and Planetarium menuju ke Roosevelt Orange/Red/Green Line Station selama 10 menit. Setelah itu kamu dapat berjalan selama 1 menit untuk menuju ke Roosevelt. Selanjutnya kamu dapat menaiki subway orange line menuju ke Quincy/Wells. Perjalanan ini bisa kamu lanjutkan dengan berjalan kaki selama 3 menit untuk mencapai Skydeck Chicago. Willis Tower merupakan salah satu bangunan tinggi yang berada di Kota Chicago dengan jumlah lantai yang mencapai 103 lantai. Pada bulan April hingga September, Willis Tower buka dari pukul 9 am hingga 10 pm. Sementara pada bulan Oktober hingga Maret, dibuka dari pukul 10 am hingga 8 pm. Harga tiket masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki Sydeck Chicago adalah sekitar USD 19.50. Pada tahun 2013, Willis Tower dinobatkan sebagai gedung tertinggi kedua di Amerika Serikat, sekaligus juga gedung tertinggi nomor 12 di dunia. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu Menjelajahi Chicago dan Merasakan Menjadi Warga Lokal Chicago Menjelajahi Magnificent Mile via http://www.hamptonsuiteschicago.com/resourcefiles/mainimages/chicago-river-north-magnificent-mile-top.jpg Setelah dua hari mengelilingi Chicago, rupanya kamu menyadari bahwa daerah penginapanmu juga layak untuk dikunjungi. Jadi kenapa tidak? Magnificent Mile dapat dijadikan sebagai destinasi wisatamu selanjutnya pada hari ketigamu di Chicago. Magnificent Mile adalah salah satu distrik yang cukup terkenal di Chicago. Di tempat ini kamu dapat menemukan beberapa gedung pencakar langit yang cukup terkenal, seperti John Hancock Center dan Trump International Hotel and Tower. Kamu dapat menemukan berbagai restoran yang dapat kamu jadikan destinasi untuk mencicipi wisata kuliner atau merasakan menjadi warga lokal Chicago. Selain itu, di deretan Magnificent Mile juga terdapat banyak toko yang dapat menjadi surga wisata bagi para penggila belanja. Bahkan jika kamu tidak begitu berminat untuk makan atau berbelanja, berjalan-jalan di sekitar Magnificent Mile juga tetap dapat kamu jadikan sebagai pilihan kegiatan liburanmu. Tinggal ambil kamera dan berfotolah sepuas hatimu serta rasakan serunya menjadi warga lokal Chicago. Mencicipi Wisata Kuliner di Billy Goat Tavern via http://www.billygoattavern.com/blog/wp-content/uploads/2012/10/BG_Michigan_02.jpg Setelah puas berjalan-jalan di Magnificent Mile atau The Mag Mile, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan berwisata kuliner di Billy Goat Tavern. Billy Goat Tavern adalah sebuah restoran yang beralamat di 430 Michigan Avenue, Chicago. Peta Mencapai Billy Goat Tavern dari Magnificent Mile via Google Maps Untuk mencapai Billy Goat Tavern dari Magnificent Mile, kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 7 menit. Menyenangkan, bukan? Beberapa menu yang wajib kamu coba selama kamu datang dan mengunjungi Billy Goat Tavern adalah steak and egg, rib eye steak, corned beef, Italian beef, double cheeseburger, triple cheeseburger, chicken sandwich, sausage and egg, hot dog, chips, French toast, dan lain-lain. Billy Goat Tavern ini telah dibangun sejak tahun 1934 dan terus berkembang hingga sekarang. Saat ini Billy Goat Tavern telah berkembang dan membuka cabang di beberapa tempat seperti di Washington Street, Wells Street, Madison Avenue, Navy Pier, O’ Hare International Airport dan lain-lain. Untuk pengalaman seru mencicipi American meal, baik sarapan, makan siang atau makan malam, maka mengunjungi Billy Goat Tavern sebaiknya wajib masuk ke dalam daftar destinasi wisatamu selama mengunjungi Chicago. Nah, itulah dia panduan mengunjungi Chicago, kota terpadat di negara bagian Illinois, Amerika Serikat. Wah, ternyata Chicago memiliki banyak destinasi wisata yang sebaiknya kamu sambangi ketika kamu mendatangi kota Chicago ini. Semoga panduan wisata ini dapat membantumu dalam menjelajahi kota keren yang satu ini. Jadi, walaupun kamu tidak memiliki waktu yang cukup panjang selama berada di Chicago, kamu tentu masih tetap dapat menikmati pesona kota ini. Nah, jangan lewatkan aktivitas-aktivitas seru selama berada di kota ini ya. Selamat berlibur di Kota Chicago!
  13. Setelah puas menjelajahi New York City, tidak ada salahnya jika kamu melakukan road trip untuk menjelajahi kota-kota besar lain yang ada di Amerika Serikat. Nah, salah satunya kamu dapat menjelajahi Washington DC yang merupakan ibukota negara ini. Sejak tanggal 16 Juli 1790, Washington DC telah resmi menjadi ibukota negara Amerika Serikat. Kota ini diberi nama Washington yang berasal dari nama presiden pertama Amerika Serikat yaitu George Washington. Letaknya yang juga masih berada di sekitar East Coast membuat kota ini masih dapat kamu jangkau dari New York City. Pada tahun 2014, kota ini memiliki populasi lebih dari 650.000 penduduk dan menjadikannya sebagai kota terpadat ke-23 di Amerika Serikat. Sebagai kota pemerintahan, Washington DC merupakan rumah bagi pemerintah pusat Amerika Serikat serta bagi banyak kedutaan besar negara-negara lain (sekitar 176 negara) untuk Amerika Serikat. Washington DC yang bersejarah juga tempat dari banyaknya museum dan monumen milik Amerika Serikat. Berikut ini, kita akan membahas panduan perjalanan mengunjungi Washington DC. Memilih Penginapan di Washington DC Salah satu alternatif terbaik untuk menginap di Washington DC adalah dengan memilih penginapan di sekitar Downtown. Washington DC memiliki banyak tempat yang menjadi incaran para turis seperti monumen, museum dan tempat-tempat bersejarah sehingga memilih kawasan di sekitar Downtown adalah salah satu pilihan yang tepat. Jika kamu memilih untuk menginap di kawasan Downtown, kamu dapat berjalan kaki menuju stasiun metro tempat kereta. Bahkan, bukan mustahil pula kamu dapat berjalan menuju tempat-tempat wisata yang kamu inginkan. Untuk kamu yang menginginkan kepraktisan, pilihan berkendara dengan menggunakan taksi masih dapat kamu perhitungkan. Pastikan untuk memilih taksi berargo ketika kamu hendak menggunakan taksi. Memilih penginapan di area Downtown juga dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal, kebutuhan serta partner travelingmu. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, hotel atau apartemen. Jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat menginap di kamar berjenis bed in 8-mixed bed dormitory bedroom dengan harga sekitar USD 49.95 ditambah pajak kota senilai USD 14.50. Kamu akan mendapatkan fasilitas berupa free wifi, shared bathroom, dan AC. Jika memilih untuk menginap di hostel tersebut, kamu dapat menggunakan taksi untuk mencapai Washington Monument selama sekitar 6 menit. Selain itu, kamu juga dapat mencapai Lincoln Memorial selama sekitar 9 menit berkendara. Kalau kamu memilih untuk menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar berjenis double room with two beds dengan harga sekitar USD 129 dengan pajak 14,5 %. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, meja, heater, toilet di dalam ruangan, TV, free wifi dan coffee machine. Hotel ini terletak sekitar 1 mil dari US Capitol. Selain itu, hotel ini juga berjarak 2 mil dari White House dan 2 mil dari US Holocaust Memorial Museum. Nah, kalau kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis apartemen, kamu dapat mendapatkan kamar berjenis double room with balcony dengan harga USD 126 dan pajak 14,5 %. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah balkon, TV, AC, meja, sitting area, free toiletteries, toilet, heating dan alarm clock. Begitulah kira-kira penjabaran tentang penginapan yang dapat kamu pilih selama kamu menginap di Washington DC. Untuk kenyamanan dan keselamatanmu, jangan lupa untuk selalu mencatat nama dan alamat penginapanmu kemanapun kamu pergi. Hari Pertama Awali Perjalananmu di Washington DC dengan Mengunjungi National Air and Space Museum, Lincoln Memorial dan Washington Monument Mengunjungi National Aerospace Museum di Smithsonian Museum, Washington DC Kamu dapat mengawali perjalananmu di Washington DC dengan mengunjungi National Aerospace Museum atau Smithsonian National Air and Space Museum. Museum ini terdiri dari dua lantai yang mengoleksi banyak roket dan pesawat luar angkasa yang mengagumkan. Untuk memasuki museum ini, kamu diharuskan melewati security check sebab keamanan bagi museum ini tetap menjadi prioritas. Jangan heran, karena ada banyak sekali orang yang berdatangan ke museum ini sehingga museum ini terlihat begitu ramai. Kamu tidak diperbolehkan membawa makanan dan minuman dari luar. Dan yang paling penting, kamu tidak diperbolehkan untuk memakan permen karet. Sederhana memang, tapi jujur saya sangat kagum akan kedisiplinan para penduduk Amerika Serikat. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki museum ini. Selain itu, terdapat pula fasilitas free wifi yang akan membuatmu semakin nyaman berada di dalam museum. National Air and Space Museum ini adalah tempat pameran pesawat dan roket yang terbesar di seluruh dunia. Tempat ini merupakan pusat penelitian bagi sejarah dan ilmu pengetahuan tentang penerbangan dan pesawat terbang. Pada tahun 2007, museum ini memiliki sekitar 61 pesawat, 51 artefak besar dan 2.000 benda yang lebih kecil. Keseluruhan koleksi tersebut masih berhubungan dengan penerbangan. Di tempat ini selain kamu dapat melihat banyak replika pesawat terbang hingga roket, kamu juga dapat menikmati pameran interaktif pesawat. Jangan lewatkan untuk menyaksikan film tentang penerbangan dan luar angkasa yang diputar di IMAX dengan tiket sekitar USD 9. Mengunjungi Lincoln Memorial Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dalam melihat isi kota Washington DC. Setelah puas mengelilingi Smithsonian National Air and Space Museum, kamu dapat mengunjungi Lincoln Memorial. Tempat ini dibangun untuk menghormati jasa salah satu presiden Amerika Serikat, yaitu Abraham Lincoln. Untuk mencapai Lincoln Memorial dari Smithsonian National Air and Space Museum, kamu dapat berjalan kaki selama 5 menit menuju ke Metro Center. Selanjutnya, kamu dapat menaiki Metro Washington DC menuju ke Foggy Bottom. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 3 menit. Nah, biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar USD 3. Selain menggunakan metro, kamu dapat juga menggunakan taksi untuk mencapai Lincoln Memorial. Biaya yang kamu keluarkan jika menggunakan taksi adalah sekitar USD 3 dengan waktu tempuh selama 3 menit. Lincoln Memorial dibangun untuk menghormati presiden Amerika ke-16, yaitu Abraham Lincoln. Monumen ini terletak di kawasan National Mall, dan berseberangan dengan Monumen Washington. Ketika pertama kali menginjakkan kaki di Lincoln Memorial, kamu akan melihat sebuah bangunan dengan pilar tinggi berarsitektur klasik. Kamu kemudian akan berjalan kaki menaiki banyak anak tangga untuk kemudian dapat melihat patung raksasa Abraham Lincoln yang sedang duduk di dalamnya. Pada dinding Lincoln Memorial, terdapat tulisan-tulisan pidato terkenal Abraham Lincoln, yaitu The Gettysburg Address dan Second Inaugural Address. Lincoln Memorial telah dibangun sejak tahun 1922 dan masih merupakan salah satu magnet wisata Kota Washington DC hingga saat ini. Bangunan ini memiliki tinggi sekitar 30 meter dengan kolom-kolom setinggi 13 meter. Bangunan ini memang terkenal dengan arsitektur khas Yunani. Pada bagian atas bangunan, terdapat nama 36 negara bagian yang ada di Amerika Serikat tepat pada saat Abraham Lincoln meninggal dunia. Tidak ada biaya yang harus kamu keluarkan ketika kamu ingin memasuki museum ini alias gratis. Kamu dapat menikmati arsitektur klasik dengan patung raksasa Abraham Lincoln sebagai tanda penghormatan penduduk Amerika Serikat terhadap presiden tersebut. Nah, ketika kamu berada di Lincoln Memorial, jangan lupa sempatkan waktumu untuk mengunjungi Washington Monument. Washington Monument terletak persis di seberang Lincoln Memorial, sehingga ketika kamu berada di daerah tersebut kamu akan mendapatkan view berupa dua tempat menarik di Washington DC. Lincoln Memorial dan Washington Monument dipisahkan oleh sebuah reflection pool yang menyuguhkan pemandangan kolam dengan airnya yang jernih. Washington Monument memiliki tinggi sekitar 169 meter. Washington Monument resmi dibuka pada tanggal 9 Oktober 1888. Jika kamu perhatikan, maka kamu dapat melihat bahwa pada bagian tengah monumen memiliki warna yang berbeda dibandingkan dengan bagian lainnya. Hal ini dikarenakan sempat terjadi pemberhetian pembangunan, namun tentu saja tidak mengurangi keindahan salah satu monument yang ikonik di Washington DC ini. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu di Washington DC dengan Mengunjungi Jefferson Memorial dan Berfoto di Depan White House Kamu dapat melanjutkan kegiatan sightseeing-mu di Kota Washington DC dengan mengunjungi Thomas Jefferson Memorial. Untuk mencapai Thomas Jefferson Memorial dari Lincoln Memorial, kamu dapat menggunakan taksi selama sekitar 3 menit dengan harga USD 11 hingga USD 13. Jika kamu ingin menikmati pemandangan di Kota Washington DC kamu dapat berjalan kaki dari Lincoln Memorial menuju Jefferson Memorial selama sekitar 24 menit. Namun, perlu diperhatikan masalah cuaca sebab pada saat musim dingin hingga musim semi, cuaca di sekitar Kota Washington DC tergolong sangat dingin sehingga kenyamananmu tetap harus kamu perhatikan. Thomas Jefferson merupakan salah satu American Founding Fathers yang berperan penting sebagai penulis Declaration of Independence. Beliau merupakan presiden ketiga Amerika Serikat. Thomas Jefferson adalah seorang yang sangat pintar. Jika kamu memperhatikan bagian kaki Thomas Jefferson, maka kamu akan menemukan ada tiga benda yang sangat menggambarkan siapa Thomas Jefferson: jagung, buku dan kolom. Jagung menggambarkan pertanian dan agronomi sebagai pertanda bahwa Thomas Jefferson adalah seorang agronomist handal. Buku menggambarkan ilmu pengetahuan dan konon Thomas Jefferson juga merupakan founding father dari sebuah universitas di Washington DC. Sementara kolom menggambarkan arsitektur, sebagai tanda bahwa beliau adalah seorang arsitek. Sebelum ada campur tangan beliau, ilmu arsitektur belum berkembang begitu pesat di Amerika Serikat, namun beliau mulai memperkenalkan arsitektur dengan menambahkan arsitektur klasik pada bangunan-bangunan di Amerika Serikat. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi Jefferson Memorial. Dan ketika memasukinya, kamu akan mendapati bahwa mata Thomas Jefferson tengah mengarah persis ke depan White House yang berada di seberangnya. Berfoto di Depan White House White House adalah kediaman resmi dan tempat berkantornya presiden resmi Amerika Serikat untuk saat ini. Untuk mencapai White House dari Jefferson Memorial, kamu dapat menaiki taksi selama tiga menit dengan harga sekitar USD 13 hingga USD 15. White House didesain oleh James Hoban dan dibangun antara tahun 1792 hingga 1800. Keseluruhan White House dicat putih dengan arsitektur bergaya neo-klasikal. Pada tahun 1801, ketika Thomas Jefferson pindah ke White House, beliau bersama arsitek Benjamin Latrobe mengembangkan arsitektur White House dengan menambahkan kolom-kolom pada White House. Thomas Jefferson yang juga seorang arsitek memang turut serta mendesain rumah tinggalnya ini. White House terdiri dari Executive Residence, West Wing, East Wing, the Eisenhower Executive Office Building, dan Blair House sebagai Guest Residence. White House terdiri dari 6 lantai termasuk 2 lantai sebagai ruang bawah tanah. Meski demikian, semenjak peristiwa 9/11 pengamanan White House menjadi semakin diperketat sehingga tidak semua orang dapat datang dan mengunjungi White House. Urutan prioritasnya adalah warga Amerika Serikat, presiden dan pejabat penting negara lain, dan turis. Untuk memasuki White House, terdapat antrian waiting list yang panjang bahkan konon katanya dengan status turis dibutuhkan waktu setidaknya setahun dalam waiting list. Namun, karena White House adalah salah satu icon penting Amerika Serikat dan Washington DC khususnya, jangan lewatkan kesempatan untuk berfoto di depan White House. Hari Ketiga Waktunya Bersantai dengan Mencicipi DC Cupcakes dan Membeli Souvenir Khas Washington DC di Lee and Lee Co Inc Mencicipi DC Cupcakes atau Georgetown Cupcakes Ada satu hal yang menarik di Washington DC. Di tempat ini kamu dapat menemukan sebuah toko yang menawarkan cupcakes khusus yang wajib kamu coba. Toko DC Cupcakes ini tergolong sangat kecil dengan hanya tersedia satu meja untuk dine in, namun tidak pernah sepi pengunjung. Setiap harinya, banyak pengunjung yang datang silih berganti dari berbagai destinasi untuk mencicipi nikmatnya cupcakes ini. Mereka datang, mengantri, dan memesan take away cupcakes ini. Salah satu cupcakes yang menjadi favorit adalah rasa red velvet. Harga cupcakes satuan adalah USD 3, sementara jika kamu ingin membeli setengah lusin harganya adalah USD 16.50. Jika kamu ingin membeli selusin harganya adalah USD 32. Untuk mencapai DC Cupcakes di Bethesda Avenue dari White House, kamu dapat berjalan kaki selama 9 menit menuju ke Farragut North Station. Di sana, kamu dapat menaiki metro Washington DC untuk mencapai Bethesda. Perjalanan ini memakan biaya sekitar USD 2 hingga USD 7 selama 14 menit. Selanjutnya kamu tinggal berjalan kaki selama 7 menit. Selain menaiki metro, kamu juga dapat menggunakan taksi. Biaya yang dikeluarkan jika kamu menaiki taksi adalah sekitar USD 21 hingga USD 24 dengan lama perjalanan 10 menit. Perjalananmu menjelajahi Washington DC tentu akan terasa lebih menyenangkan jika kamu membeli souvenir khas Washington DC. Nah, sebenarnya ada banyak tempat wisata yang menawarkan berbagai souvenir khas Washington DC seperti magnet kulkas, pulpen, atau gantungan kunci. Namun, untuk harga yang lebih terjangkau, kamu dapat mencoba untuk datang ke sekitar grosiran toko Lee and Lee. Di sekitar toko ini juga terdapat banyak toko yang menjual souvenir khas Washington DC dengan harga grosiran sehingga kamu dapat mendapatkan souvenir dengan harga yang lebih terjangkau. Lee and Lee Co Inc berlokasi di 1279 4th Street North East, Washington, DC 20002. Kamu tidak perlu khawatir jika tidak menemukan souvenir favoritmu di Lee and Lee Co Inc karena di sekitar toko itu terdapat banyak toko souvenir lainnya. Untuk mencapai Lee and Lee Co Inc dari Bethesda Avenue kamu dapat menaiki taksi selama sekitar 13 menit dengan harga USD 24 hingga USD 27. Sebagai gambaran, kamu dapat mendapatkan selusin gantungan kunci dengan harga USD 8. Kamu bahkan dapat mendapatkan harga yang lebih terjangkau lagi jika kamu menawar. Selamat berbelanja! Nah, itu dia panduan perjalanan mengelilingi mengunjungi Washington District of Columbia (DC), si ibukota Amerika Serikat. Wah, ternyata ada begitu banyak tempat wisata yang dapat kamu kunjungi di kota Washington DC ini. Jadi, jangan lewatkan kesempatanmu untuk mengunjungi kota Washington DC.
  14. Masih ingat dengan Piala Dunia 2002 yang diselenggarakan di negara Korea dan Jepang? Nah, salah satu stadionnya terletak di Kota Suwon yang satu ini. Suwon merupakan sebuah kota yang terletak di bagian barat Korea Selatan. Kota ini merupakan ibukota dari Provinsi Gyeongdi-do. Jika kamu mulai merasa bosan dengan hiruk pikuk kota Seoul, maka kota Suwon dapat menjadi salah satu alternatif tujuan wisata untukmu. Kota ini terletak tidak begitu jauh dari Kota Seoul yang dapat ditempuh dengan menggunakan bus 7001 dan subway selama satu jam. Kota ini terletak tidak begitu jauh dari ibukota Seoul. Kota Suwon telah mengalami perkembangan sesuai dengan sejarah Korea Selatan. Awalnya, Suwon merupakan sebuah kota kecil. Kemudian berkembang menjadi kota industry dan saat ini juga berkembang sebagai salah satu pusat kebudayaan. Penasaran dengan pesona wisata apa saja yang ditawarkan oleh Kota Suwon? Nah, pada kesempatan kali ini kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi kota Suwon di Korea Selatan selama 3 hari 2 malam. Memilih Penginapan di Suwon Ketika memilih penginapan di Suwon, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, motel atau hotel. Tentunya pemilihan pengianapan tersebut dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di guest house, kamu dapat memilih untuk menginap di 4 bed dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan berjenis ini adalah sekitar Rp 215.000,00 atau 18.073 Won. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, heater, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu ingin menginap untuk di penginapan berjenis motel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room with private bathroom. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 315.000,00 atau sekitar 18.000 Won per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, free wifi, private toilet, private bathroom, hairdryer, toiletteries dan lain-lain. Selain guest house dan motel, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room dengan harga sekitar Rp 598.000,00 atau 50.200 Won per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, AC, private toilet, private bathroom dan lain-lain. Nah, jangan lupa untuk mencatat semua detail penting tentang penginapanmu untuk menambah kenyamananmu selama berada di Suwon. Hari Pertama Awali Perjalanan Hari Pertamamu di Suwon dengan Mengunjungi Tempat-Tempat yang Menjadi Landmark Kota Suwon Hwasseong Fortress di Suwon via https://www.flickr.com/photos/odae260/2254432972 Begitu sampai di Kota Suwon, kamu dapat pergi menuju Hwasseong Fortress. Tempat ini merupakan salah satu World Cultural Heritage yang menjadi kebanggaan masyarakat Suwon. Tempat ini dulunya merupakan tempat peristirahatan bagi para raja. Benteng Hwasseong terletak di 11, Haenggung-ro, Paldal-gu, Suwon-si, Gyeonggi-do, Korea Selatan. Memasuki kompleks Hwasseong Fortress, kamu akan disuguhkan dengan penampilan para penari yang menggunakan kostum perang ksatria Korea Selatan. Mereka akan menampilkan pertunjukan seni panggung berisi sejarah Korea Selatan. Berfoto dengan Para Ksatria Begitu pertunjukkan selesai, kamu dapat melakukan sesi foto bersama para penari. Para penari tidak hanya menggunakan kostum ksatria zaman perang, namun juga menggunakan kostum tradisional Korea Selatan yang bernama Hanbok. Hwasseong Fortress merupakan sebuah kompleks dengan istana peristirahatan yang terletak di berbagai ketinggian. Untuk mencapai istana tertinggi, terdapat banyak anak tangga yang harus kamu naiki. Anak tangga yang begitu banyak ini cukup membuat kamu bernapas terengah-engah, namun semua perjuangan tersebut terbayar ketika kamu telah mencapai puncaknya. Pada puncak tertinggi di kompleks istana peristirahatan ini, kamu akan melihat pemandangan kota Suwon yang tidak begitu ramai. Kawasan Hwasseong ini dibangun pada tahun 1794 hingga tahun 1796. Kawasan Hwasseong ini dibangun oleh Raja Jeongjo dari Dinasti Joseon. Pada tahun 1997, kawasan ini dijadikan sebagai salah satu situs warisan dunia oleh UNESCO. Benteng ini berlokasi sekitar 30 kilometer dari pusat kota Seoul. Benteng ini juga membentengi Kota Suwon dan merupakan salah satu landmark dan tempat wisata yang wajib kamu kunjungi ketika kamu berada di Kota Suwon. Mengunjungi Hwahongmun Gate via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/07/09/f9/b7/a-fabulous-watergate.jpg Setelah puas mengunjungi Hwasseong Fortress, selanjutnya kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Hwahongmun Gate. Hwahongmun Gate adalah sebuah pintu air yang terletak tidak begitu jauh dari Hwasseong Fortress. Pintu air ini sebenarnya terletak tidak begitu jauh dari Hwasseong Fortress dan bahkan masih berada dalam kompleks yang sama. Sehingga, tentunya kamu dapat memilih untuk berwisata ke sini setelah kamu mengunjungi benteng Hwasseong. Kamu dapat memilih mengelilingi daerah sekitar Hwahongmun Gate dengan menaiki kereta, namun selain itu kamu juga dapat memilih untuk berjalan kaki. Jika kamu ingin menikmati pemandangan dan berfoto dengan sesuka hati, kamu tentunya dapat memilih untuk berjalan kaki. Sungai yang melewati pintu air ini adalah Sungai Suwon. Sungai Suwon persis melewati dari arah utara menuju selatan. Pintu air ini juga merupakan salah satu tempat indah yang terdapat di Suwon. Bertandang ke Suwon Worldcup Stadion via https://www.flickr.com/photos/shimitake85/5598378764 Setelah puas mengelilingi Hwahongmun Gate, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk menuju ke Suwon Worldcup Stadion. Kamu dapat memilih untuk menggunakan taksi. Sebagai salah satu tuan rumah pada Piala Dunia 2002, Korea Selatan memang membenahi beberapa stadion sepak bola miliknya. Salah satunya adalah stadion yang terletak di Kota Suwon ini. Stadion ini bernama Suwon Worldcup Stadion. Harga tiket masuk stadion ini adalah 1,000 Won pada tahun 2012. Dengan harga tiket masuk sekian, kamu akan mendapatkan paket berupa tiket masuk dan sebuah pin Worldcup. Begitu masuk stadion, kamu akan bertemu dengan seorang penjaga stadion yang merupakan penderita disabilitas. Meskipun demikian, hal ini menunjukkan bahwa Korea Selatan memperkenankan penduduknya untuk bekerja tanpa membeda-bedakan kondisi fisiknya. Sang penjaga stadion juga terlihat sangat ramah dan bersedia untuk mengantarkan kamu mengelilingi stadion sambil menceritakan deskripsi stadion ini. Pada bagian welcome area, kamu akan bertemu dengan patung berbentuk tiga maskot khas Piala Dunia 2002. Beranjak masuk, kamu akan menemui sebuah ruangan berisi koleksi pernak-pernik milik Park Ji Sung, pemain nasional Korea Selatan yang saat ini berlaga di Manchester United. Selain itu, terdapat pula replika formasi para pemain Korea Selatan yang berlaga pada Piala Dunia 2002. Pada saat itu, Korea Selatan mampu menorehkan prestasi membanggakan dapat lolos ke semifinal. Para penduduk lokal Kota Suwon seringkali datang mengunjungi stadion ini untuk melakukan aktivitas jogging atau menaiki sepeda. Mereka gemar untuk melakukan aktivitas olahraga di sini karena stadion ini memiliki track yang cukup nyaman untuk digunakan. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu di Kota Suwon dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lain yang Tidak Kalah Menyenangkan di Kota Ini Mengunjungi Suwon Korean Folk Village via http://yeinjee.com/wp-content/uploads/2010/11/travel-suwon-folk-village-3.jpg Untuk mengawali kegiatan wisatamu pada hari kedua, kamu dapat melanjutkan kegiatan liburanmu dengan mengunjungi Suwon Korean Folk Village. Suwon Korean Folk Village terletak di 90 Minsokchon-ro, Giheung-gu, Yongin-si, Gyeonggi-do, Korea Selatan. Untuk mencapai tempat yang unik ini, kamu dapat menaiki free shuttle bus dari Suwon Station. Fasilitas free shuttle bus ini diadakan untuk menambah kenyamanan turis yang ingin menjelajahi Kota Suwon. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki kompleks Suwon Korean Folk Village adalah sekitar 15.000 Won. Tempat ini buka dari mulai pukul 09.00 hingga 17.00 pada waktu musim panas. Sementara pada waktu musim dingin, tempat ini dibuka dari mulai pukul 9 am hingga 5 pm. Di tempat ini, kamu dapat menikmati banyak pertunjukkan yang sayang untuk kamu lewatkan. Contohnya adalah pertunjukkan Farmer’s Music and Dance pada pukul 11.00 hingga 14.00, Tightrope Acrobatic pada pukul 11.30 dan 14.30, serta Traditional Wedding pada pukul 12.00 dan 16.00. Tempat ini dibangun untuk melestarikan seni tradisional dan kebudayaan Korea Selatan. Di tempat ini, kamu juga dapat menemukan berbagai replika rumah tradisional Korea Selatan. Untuk merasa lebih dekat dengan penduduk lokal Korea Selatan, perjalanan menuju tempat ini tentunya sayang untuk kamu lewatkan. Mengunjungi Hwasseong Haenggung via http://www.kenharker.com/photos/2008_korea/hwaseong_fortress/2008_korea_0390_t.jpg Hwasseong Haenggung dibangun pada masa pemerintahan Raja Jeongjo (Dinasti Joseon). Istana ini beliau bangun sebagai tempat peristirahatan ketika sedang berziarah ke makam ayahnya. Istana ini berukuran jauh lebih kecil jika dibandingkan dengan istana Geongbyuk di Seoul. Namun, kamu dapat mempelajari dan mengunjungi istana ini dengan cukup mudah. Kamu dapat pula bersantai dan mempelajari sejarah dan kebudayaan mengenai istana ini di sini. Selain itu, kamu juga dapat mempelajari berbagai permainan tradisional Korea Selatan di sini. Bagi kamu yang tidak memiliki waktu yang cukup banyak, mengagumi pintu gerbang istana ini pun sudah cukup. Sebab, ketika kamu mengunjungi istana ini, kamu dapat melihat gerbang yang cukup indah dan menawan. Waktu terbaik untuk mengunjungi istana ini adalah di musim semi. Istana ini juga tergolong masih terawat dengan baik sehingga jika kamu beruntung, kamu dapat bertemu dengan artis yang sedang syuting film di tempat ini. Jika kamu datang ke istana ini pada akhir pekan, kamu dapat melihat beberapa acara yang menarik dan sayang untuk dilewatkan. Istana ini seringkali mengadakan event yang dapat kamu saksikan. Mengunjungi Hwaseomun Gate via http://tong.visitkorea.or.kr/cms/resource/29/625629_image2_1.jpg Hwaseomun Gate adalah sebuah pintu gerbang yang terletak di dalam Suwon Fortress. Pintu gerbang ini sering pula disebut dengan pintu gerbang barat. Gerbang ini beralamat di 25-2 Jangan-dong, Paldal-gu, Suwon-si, Gyeonggi-gu. Di gerbang ini terdapat Mujigae (pelangi) dengan satu lantai menara. Hwaseomun Gate ini buka setiap hari dari pukul 09.00-18.00 pada bulan Maret hingga Oktober. Pada bulan November hingga Februari, pintu gerbang ini dibuka dari pukul 09.00 hingga 17.00. Biaya masuk untuk ke pintu gerbang ini adalah sekitar 1.500 Won. Sementara biaya masuk untuk anak-anak adalah sekitar 700 Won dan remaja adalah sekitar 1.000 Won. Untuk mencapai tempat ini, kamu dapat menaiki Seoul Subway Line 1 dari Suwon Station. Kamu dapat mengambil Exit 6 di sini. Setelah itu, kamu dapat menyeberang dan menaiki bus nomor 5, 7, 77-1, 82-1, 301 atau 700-2. Di tempat ini kamu juga dapat meminta permintaan spesial seperti ingin mendapatkan tur dengan guide berbahasa Inggris, atau Jepang. Untuk itu, ketika mengunjungi Suwon jangan lupa untuk mengunjungi tempat spesial yang satu ini. Mengunjungi Mister Toilet House via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/06/5c/c6/c9/mr-toilet-house.jpg Setelah puas mengunjungi Hwaseomun Gate, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Mister Toilet House. Mister Toilet House adalah sebuah museum unik yang dapat kamu kunjungi ketika kamu berada di Suwon. Beberapa wisatawan akan merasa aneh namun juga sekaligus lucu. Kamu akan melihat bagaimana toilet disulap menjadi tema utama dari sebuah museum, keunikan tersendiri yang sayang jika kamu lewatkan. Museum ini terlihat sangat unik dan lucu. Salah satu sisi positif dari museum ini adalah tidak ada biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki tempat ini. Namun demikian, museum ini tutup pada hari Senin. Jadi usahakan untuk mengunjungi museum ini pada hari selain hari Senin. Selain itu, pameran di museum ini terlihat sangat terorganisir dan foreigner friendly. Disebut foreigner friendly karena kebanyakan aturan dan penjelasan mengenai museum ini ditulis pula dalam bahasa Inggris. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Suwon dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lainnya yang Tidak Kalah Menyenangkan Mengunjungi Haenggungg Street via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/06/ce/4b/36/haenggungg-street.jpg Untuk mengawali hari ketigamu ketika berada di Suwon, kamu dapat mengunjungi Haenggungg Street. Di Haenggungg Street kamu dapat menemukan setidaknya 20 toko yang menjual benda-benda seni, serta 50 toko yang menjual kuliner khas Korea Selatan. Keunikan toko-toko yang terletak di Haenggungg Street terletak dari arsitekturnya yang tradisional serta mural yang terdapat di toko-toko di Haenggungg Street ini. Setiap akhir pekan, terdapat Haenggungg Street Festival di tempat ini. Haenggungg Street Festival adalah sebuah festival mingguan yang diselenggarakan atas kerjasama antara organisasi lokal, pengusaha kuliner, hanganjimo dan lain-lain. Hanganjimo adalah gabungan para penduduk lokal yang membuat kerajinan tangan tradisional khas Korea Selatan. Tujuan utama dari kegiatan Haenggungg Street Festival adalah untuk menyatukan antara penduduk lokal dan wisatawan yang datang mengunjungi Haenggungg Street. Haenggungg Street menjadi salah satu kebanggaan kota Suwon. Untuk merasakan serunya menjadi warga lokal, mengunjungi Haenggungg Street sebaiknya masuk ke dalam agenda liburanmu. Sebab di tempat ini, kamu dapat merasa lebih dekat dengan penduduk lokal Kota Suwon. Mengunjungi Paldamun Gate via http://tong.visitkorea.or.kr/cms/resource/22/734422_image2_1.jpg Setelah puas mengunjungi Haenggungg Street, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Paldamun Gate. Paldamun Gate adalah sebuah gerbang yang terletak di daerah Old Suwon. Paldamun Gate terletak di sekitar selatan kota Suwon. Kamu juga dapat berjalan di sekitar track yang ada di dekat Paldamun Gate yang mengelilingi benteng ini. Di sebelah kanan Paldamun Gate, kamu dapat mengeksplor daerah di sekitar Paldamun Gate serta pasar tradisional yang berada tidak jauh dari tempat itu. Hampir setiap sore di akhir pekan, terdapat live music yang dapat kamu nikmati. Untuk mencapai Paldamun gate, kamu dapat menaiki bus nomor 11, 13, 36, dan 39 menuju Paldamun. Nah, itulah dia itinerary menjelajahi Kota Suwon di Korea Selatan selama 3 hari 2 malam. Sebagai salah satu kota pendukung Seoul, Suwon rupanya juga memiliki banyak pesona wisata yang dapat kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Happy traveling!
  15. Masih tentang kegiatan jalan-jalanmu selama berada di Thailand, kali ini kita akan membahas tentang perjalanan mengelilingi Krabi. Krabi adalah sebuah kota yang terletak di daerah barat Thailand. Pada tahun 2010, Krabi memiliki populasi sekitar lebih dari 52.000 jiwa. Jarak dari Bangkok menuju ke Krabi adalah sekitar 825 kilometer. Krabi memiliki berbagai pulau dan destinasi wisata yang dapat kamu nikmati karena Krabi memiliki sekitar lebih dari 130 pulau. Di Krabi, kamu dapat bertemu dengan coral reefs, kehidupan bawah laut yang cantik, serta berbagai wisata natural lain yang indah. Di Krabi, kamu dapat menemukan berbagai spot yang menarik untuk melihat sunset. Krabi juga menawarkan sejumlah café serta restoran outdoor yang menawarkan berbagai makanan khas Thailand dengan harga yang terjangkau. Penasaran ingin segera menjelajahi Krabi? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas itinerary mengelilingi Krabi di Thailand selama 3 hari 2 malam. Memilih Penginapan di Krabi Memilih Penginapan di Sekitar Ao Nang Beach via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/ca/Ao_Nang_beach_panorama_1.jpg Langkah pertama yang harus kamu lakukan jika kamu ingin menghabiskan waktu liburanmu di Krabi adalah mencari daerah terbaik sebagai tempat penginapan. Untuk itu, berdasarkan rekomendasi dari banyak wisatawan atau warga lokal Krabi, kamu dapat memilih untuk menginap di daerah Ao Nang Beach. Ao Nang Beach dipilih karena berbagai alasan seperti kamu dapat menggunakan boat trip menuju ke beberapa pulau lainnya di sekitar Ao Nang, kamu juga dapat mengunjungi Pantai Railay yang tenang dan indah, bahkan kamu juga dapat mengunjungi Phi Phi Island dari sini. Selain itu, kamu juga dapat menemukan beberapa food market yang terletak tidak begitu jauh dari Ao Nang Beach. Tentunya, di food market tersebut kamu dapat mencicipi berbagai kuliner khas Thailand yang lezat dan wajib kamu coba. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, resort maupun hotel ketika kamu memutuskan untuk menginap di sekitar Ao Nang Beach ini. Penginapan yang akan kamu pilih dapat kamu sesuaikan dengan jadwal liburan, budget serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis dormitory dengan harga sekitar Rp 103.000,00 per malam. Jika dikonversikan menjadi baht, harganya adalah sekitar 260 baht. Fasilitas yang disediakan di hostel ini adalah balkon, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Kamar ini berukuran sekitar 78 meter persegi. Selain menginap di hostel, kamu juga memiliki alternatif lain untuk menginap di penginapan berjenis resort. Jika kamu menginap di penginapan berjenis resort, kamu dapat mendapatkan kamar double dengan harga sekitar Rp 441.000,00 per malam atau sekitar 1.112 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah balkon dengan pemandangan kota Krabi, free wifi, kulkas dan minibar, kamar mandi di dalam kamar serta perlengkapan mandi gratis. Kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Jika memilih untuk menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis superior room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di sini adalah sekitar Rp 505.000,00 atau 1.273 baht. Fasilitas yang kamu dapatkan di hotel dengan jenis superior room tersebut adalah balkon pribadi, akses internet nirkabel, kulkas, minibar, tea/coffee maker, kamar mandi pribadi dengan shower serta perlengkapan mandi gratis. Hari Pertama Awali Kunjungan Wisatamu di Kota Krabi dengan Mengelilingi Pantai Ao Nang dan Mengunjungi Pantai Sekitarnya Mengeksplor Ao Nang Beach via http://www.aonang.com/page_images/full_size/beaches_ao_nang_railay.jpg Untuk mengawali perjalanan hari pertamamu di Krabi, kamu dapat memulainya dengan mengelilingi pantai Ao Nang. Pantai Ao Nang adalah pantai yang terletak dekat dengan penginapanmu, sehingga kamu dapat memulai titik awal perjalananmu dari sini. Di pantai yang cantik ini, kamu dapat menemukan berbagai restoran serta toko-toko yang menjual berbagai souvenir cantik. Sebelum mengeksplor berbagai pulau-pulau serta pantai di dekat sini, kamu dapat mencoba berbagai atraksi di Pantai Ao Nang. Atraksi yang dapat kamu coba misalnya adalah scuba diving dimana kamu akan dipandu oleh seorang instruktur handal dalam mencoba olahraga yang satu ini. Kamu juga dapat mencoba kegiatan rock climbing di sini. Bagi kamu yang hanya ingin bersantai sambil menikmati indahnya lautan tentunya juga dapat dilakukan di pantai ini. Pantai Ao Nang memiliki banyak keindahan yang dapat kamu nikmati. Mengunjungi Railay Beach via http://www.forloveofexploration.com/wp-content/uploads/2012/08/shutterstock_80482663-Railay-Beach-Krabi-Thailand.jpeg Selanjutnya, setelah puas mengunjungi Pantai Ao Nang, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Pantai Railay. Pantai Railay merupakan pantai yang penuh dengan ketenangan sehingga bagi kamu yang ingin menikmati pemandangan yang lebih menenangkan, pantai ini dapat kamu jadikan pilihan. Untuk mencapai Pantai Railay dari Pantai Ao Nang, kamu dapat menaiki long tail boat. Kamu dapat menggunakan boat dengan biaya sekitar 80 baht per orang. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan adalah sekitar 15 menit. Kapasitas maksimum boat tersebut adalah sekitar 8 hingga 10 orang. Pantai Railay terkenal sebagai salah satu destinasi wisata bagi wisatawan yang menyukai rock climbing. Sebab, di tempat ini terdapat rock climbing yang indah. Selain itu, pantai ini juga memang terkenal dengan atmosfir yang lebih menenangkan serta pemandangan lanskap yang cantik. Meskipun demikian, di daerah East Railay ini tergolong tidak begitu sesuai untuk berenang karena daerah ini dipenuhi dengan banyak mangrove. Di East Railay Beach, kamu dapat menemukan berbagai restoran yang menyediakan banyak makanan khas Thailand. Selain itu, di tempat ini kamu juga dapat menemukan banyak sekolah Muay Thai. Ketika tiba dari Pantai Ao Nang, kamu akan pertama-tama menginjakkan kakimu di West Railay Beach. Di bagian West Railay Beach, kamu dapat menemukan banyak tebing tinggi yang indah dan menawan. Di daerah ini, kamu dapat menemukan pemandangan laut yang indah dan menyegarkan mata. Mengunjungi Ko Phi Phi via http://www.gerbangwisata.com/frontpage/assets/phuket/phi_phi_island_beach.jpg Setelah puas menjelajahi Railay Beach, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Ko Phi Phi. Terdapat fasilitas berupa kapal feri yang dapat mengantarkanmu dari Railay Beach menuju Ko Phi Phi. Feri ini beroperasi setiap hari pada pukul 09.45 berangkat dari Railay Beach dan tiba di Ko Phi Phi pada pukul 11.35. Perjalanan ini akan memakan waktu sekitar 1 jam 30 menit dengan biaya 450 baht. Ko Phi Phi adalah kepulauan kecil yang terdiri dari 6 pulau yang terletak di Provinsi Krabi. Ko Phi Phi merupakan salah satu kepulauan tercantik dan juga paling mudah dijangkau di dunia. Ko Phi Phi telah didaulat untuk menjadi salah satu National Park karena kecantikannya yang menawan. Nama-nama pulau yang terletak di Ko Phi Phi adalah Ko Phi Phi Don, Ko Phi Phi Leh, Ko Mai Phai, Ko Yung, Bida Nok dan Bida Nai. Ko Phi Phi Don merupakan pulau terbesar yang terdapat di Ko Phi Phi, dan pulau ini juga merupakan satu-satunya pulau yang didiami oleh penduduk. Di Ko Phi Phi Don, kamu dapat melihat ada restoran, ATM, serta supermarket. Ko Phi Phi Leh merupakan pulau terbesar kedua yang terdapat di Ko Phi Phi, dan di pulau ini pula film The Beach mengambil lokasi setting atau tepatnya di Maya Bay. Ko Mai Phai merupakan pulau yang terkenal dengan sebutan Bamboo Island dengan terbatas lokasi snorkeling. Ko Yung merupakan pulau yang terletak di sebelah utara Ko Phi Phi Don. Sementara Bida Nok dan Bida Nai merupakan dua pulau terkecil di Ko Phi Phi. Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Krabi dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Menyenangkan Lainnya di Krabi Mengunjungi Krabi Town via http://www.krabi-hotels.com/seedo/top10-krabi-attractions.htm Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Krabi, kamu dapat mengunjungi Krabi Town. Krabi Town juga dipilih sebagai rekomendasi agar kamu dapat melihat sisi lain dari Krabi. Untuk mencapai Krabi Town dari penginapanmu di daerah Ao Nang Beach, kamu dapat menggunakan taksi selama sekitar 20 menit. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menaiki taksi adalah sekitar 500 baht per sekali jalan. Bagi kamu yang menginginkan perjalanan yang lebih dekat dengan orang lokal, kamu dapat mencoba menaiki songthaew. Songthaew adalah sebuah kendaraan lokal untuk umum yang bersifat mirip seperti angkutan umum di Indonesia. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki songthaew menuju ke Krabi Town adalah sekitar 60 baht. Lama waktu tempuh yang akan kamu habiskan pada perjalanan tersebut adalah sekitar 45 menit. Krabi Town adalah sebuah pasar lokal Thai yang cukup terkenal di Krabi. Banyak wisatawan sengaja menyempatkan waktunya untuk mengunjungi Krabi Town ini. Di Krabi Town ini, kamu dapat merasa lebih dekat dengan warga lokal. Meskipun Krabi telah banyak tersentuh dengan wisata, namun tidak demikian dengan Krabi Town. Krabi Town menawarkan pemandangan yang berbeda dari area pantai di Krabi sehingga mampu membuatmu melihat keunikan tersendiri dari ‘wajah lain’ Krabi. Selain itu, kamu juga dapat merasakan kebudayaan lokal Thailand yang cukup kental di Krabi Town. Kamu dapat merasakan serunya berinteraksi dengan warga lokal di Krabi Town. Mencicipi Seafood di Bai Toey Seafood via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/krabi-hotels-com/homepage/dining/bai-toey-seafood/allParagraphs/01/image/bai-toey-seafood-krabi-town.jpg Ketika mengunjungi Krabi Town, jangan lupa sisihkan waktumu untuk mencicipi kuliner seafood di Bai Toey Seafood. Bai Toey Seafood merupakan salah satu restoran yang cukup terkenal di Krabi Town. Dibuka sejak tahun 1988, restoran ini memang telah menjadi salah satu restoran yang harus kamu sambangi ketika kamu mendatangi Krabi Town. Krabi Town menyediakan makanan dengan bahan baku hasil laut yang baru ditangkap dan didistribusikan langsung ke restoran ini. Beberapa rekomendasi kuliner yang dapat kamu coba di Bai Toey Seafood adalah pad thai dengan udang seharga sekitar 75 baht, som tam ma-muang with crab dengan harga sekitar 80 baht dan lain-lain. Untuk pengalaman mencicipi kuliner Thailand yang nikmat, maka restoran ini sebaiknya masuk dalam daftar restoranmu. Mengunjungi Riverside Walk dan Thara Park via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/krabi-hotels-com/homepage/seedo/krabi-riverside-thara-park/allParagraphs/04/image2/krabi-river-walk.jpg Setelah mengunjungi Bai Toey Seafood, kamu dapat mengunjungi Thara Park dan menjelajahi Riverside Walk. Untuk mencapai Thara Park, sebelumnya kamu dapat menyeberangi sungai terlebih dahulu di Krabi Riverside Walk. Krabi Town Symbol via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/krabi-hotels-com/homepage/seedo/krabi-riverside-thara-park/allParagraphs/011/image1/statue-crabs-krabi.jpg Thara Park adalah sebuah taman umum yang dibangun di sekitar monument bersimbol kota Krabi. Di tempat ini, terdapat fasilitas seperti walking trails, track untuk berlari, lapangan tenis, lapangan football, serta restoran Thai. Thara Park merupakan salah satu taman umum yang tepat untuk bersantai dan jika kamu ingin bersosialisasi secara lebih dekat dengan para penduduk lokal Krabi. Di Thara Park, kamu juga dapat menemukan barisan pohon almond yang masih bernuansa tropis. Waktu terbaik untuk mengunjungi Thara Park adalah di sekitar siang menjelang sore hari. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Kota Krabi dengan Mengunjungi Tempat Wisata yang Indah Lainnya Mengunjungi Krabi Tiger Cave atau Wat Tham Sua via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/krabi-hotels-com/homepage/seedo/tiger-cave/allParagraphs/05/image2/caves04.jpg Pada hari ketiga perjalananmu di Krabi, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Krabi Tiger Cave atau Wat Tham Sua. Krabi Tiger Cave ini merupakan salah satu temple terbesar yang terdapat di Thailand. Lokasi Krabi Tiger Cave sendiri terletak tidak begitu jauh dari Krabi Town. Begitu tiba di Krabi Tiger Cave, jangan lupa untuk menikmati pemandangan yang indah dari lantai bawahnya sebelum beranjak dan menaiki tangga menuju level atas yang lebih tinggi. Konon, tempat ini dibangun oleh harimau untuk menjadi rumahnya. Harimau sendiri dalam bahasa Thai adalah Sua. Bahkan sampai saat ini, kamu masih dapat menemukan banyak jejak dari kaki harimau di tempat ini. Sisihkan sedikit waktumu untuk menikmati hutan tropis serta lanskap pegunungan yang indah di sekitar sini. Jangan lupa untuk mengenakan pakaian yang sopan jika kamu memutuskan untuk mengunjungi tempat ini. Kamu juga sebaiknya menanggalkan aksesoris atau kacamata hitam karena khawatir monyet yang berkeliaran di sekitar tempat ini akan mengambil benda tersebut dari tanganmu. Untuk mencapai Krabi Tiger Cave, kamu dapat menaiki minibus, taksi atau tuk-tuk dari daerah Krabi Town. Jangan lupa untuk bernegosiasi terlebih dahulu dengan supir tuk-tuk jika kamu ingin menggunakan moda transportasi tuk-tuk jika ingin menuju ke tempat ini. Waktu terbaik untuk mengunjungi tempat ini adalah pada pagi hari menjelang siang hari. Hal ini untuk menghindari kamu terkena panas tengah hari jika kamu datang pada waktu tengah hari. Mengunjungi Pantai Koh Lanta via http://static.asiawebdirect.com/m/phuket/portals/kohlanta-thailand-com/homepage/allParagraphs/0/image/koh-lanta-thailand.jpg Setelah puas mengelilingi Tiger Cave, selanjutnya kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Pantai Koh Lanta. Pantai Koh Lanta sendiri berjarak sekitar 70 kilometer dari Krabi Town. Meskipun terletak agak begitu jauh dari pusat Kota Krabi, namun kamu tidak perlu khawatir karena tentunya Koh Lanta menyajikan pemandangan yang sangat indah. Koh Lanta menyajikan pemandangan yang sangat eksotis berupa pasir pantai yang berwarna putih serta hamparan laut yang menenangkan. Koh Lanta menyajikan pemandangan pantai yang lebih sepi jika dibandingkan dengan Phuket atau Phi Phi Island yang saat ini terkenal lebih touristry. Terdapat banyak atraksi yang dapat kamu coba di Koh Lanta karena saat ini kamu juga dapat berinteraksi dengan guide lokal di sana. Kamu dapat mencoba untuk snorkeling atau berenang. Di tempat ini terdapat juga banyak coral reef yang indah yang akan semakin menambah semarak perjalanan liburanmu di Krabi. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu di Krabi, jangan lupa menyempatkan waktumu untuk berkunjung ke Pantai Koh Lanta. Nah, itu dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Krabi di Thailand. Ternyata, Krabi memiliki banyak surga pesona wisata yang dapat kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu yang selanjutnya. Semoga itinerary ini dapat membantu menjadi referensimu jika kamu berniat menghabiskan waktu liburanmu di Krabi. Happy traveling!
  16. Masih dari kota Seoul, kamu tentu penasaran dengan tempat wisata apa saja yang wajib dikunjungi di kota yang keren ini. Pada artikel kali ini, kita akan melanjutkan membahas panduan menjelajahi Seoul, ibukota negara Korea Selatan bagian kedua. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalananmu di Seoul dengan Mengunjungi Tempat Lainnya yang Tidak Kalah Menyenangkan Setelah puas mengelilingi Star Avenue, kini waktunya kamu untuk mulai menjelajahi tempat lainnya yang tidak kalah menyenangkan. Kali ini, kamu dapat meluangkan waktumu untuk mengunjungi Seoul Chicken Museum of Art yang unik. Mengunjungi Seoul Chicken Museum of Art via https://lh4.googleusercontent.com/-_Qi5cQNtHvw/T2_KxZM7HYI/AAAAAAAAMvc/lnQIfHEFLk0/s640/PA229428.JPG Seoul Museum of Chicken Art terletak di Buchon Hanok Village. Di tempat ini, kamu akan melihat begitu banyak karya seni yang dilukis di atas sebuah patung berbentuk ayam. Semua yang terdapat di museum ini berbentuk ayam. Unik sekali, bukan? Kamu dapat mulai menjelajahi museum ini dengan mengunjungi pameran permanen yang terdapat di lantai dasar museum ini. Kemudian, setelah itu, kamu dapat mengunjungi pameran spesial yang terletak di lantai dua museum ini. Museum ini dibuka dari pukul 10 pagi hingga 5 sore dan tutup setiap hari Senin. Ayam dibuat sangat spesial di tempat ini sebab konon ayam dipercaya sebagai pembawa pesan antara bumi dengan langit. Mengunjungi Palace di Seoul Seoul memiliki banyak palace yang dapat kamu kunjungi. Bahkan, saat berjalan kaki di dekat jalan utama di Seoul saja kamu dapat melihat beberapa benteng dan palace yang ada di sana. Nah, salah satunya adalah yang satu ini. Mengunjungi Gyeongbok-gung Palace Istana ini adalah sebuah istana yang didirikan pada masa Dinasti Joseon. Istana ini telah berdiri sejak tahun 1395. Istana ini pernah dibakar pada masa invasi Jepang ke Korea tahun 1592 hingga 1598, namun dibangun kembali pada tahun 1867. Istana ini merupakan istana yang paling luas dari semua grand palace yang terdapat di Kota Seoul. Semua istana yang terdapat di Kota Seoul sendiri merupakan istana yang berasal dari Dinasti Joseon. Di istana ini sendiri terdapat tempat tinggal, pavilion, kuil, area resmi kerajaan dan lain-lain. Kompleks istana ini memang tergolong sangat luas. Di dalamnya terdapat Geunjeonjeon, yaitu tempat raja dan ratu secara resmi menggelar upacara pribadi di kediaman resminya. Kemudian, terdapat pula The National Palace Museum of Korea yang memamerkan budaya kerajaan. Selain itu, di tempat ini terdapat juga National Folk Museum of Korea dimana siklus kehidupan bangsa Korea Selatan di masa lalu dapat diamati. Yang paling menyenangkan, kamu dapat melihat upacara penggantian prajurit kerajaan setiap hari pada pukul 10 pagi hingga 3 sore. Menyaksikan proses upacara penggantian prajurit tersebut tentu menjadi sangat menyenangkan untuk dinikmati karena kamu dapat melihat lebih dekat kebudayaan Korea Selatan, atau Dinasti Joseon pada khususnya. Pada bulan Maret hingga Oktober, istana ini buka dari pukul 9 pagi hingga 6 sore. Sementara dari bulan November hingga Februari, istana ini buka dari pukul 9 hingga 5 sore. Jika kamu ingin mengikuti tur gratis dengan pemandu berbahasa Inggris, kamu sebaiknya datang pada pukul 11.00, 13.30 dan 15.30. Hari Keempat Waktunya Untuk Lebih Bersantai dan Menikmati Seoul Lebih Dekat Mengunjungi Insadong Market via http://2.bp.blogspot.com/-zco4u2bnNSk/UsW48ye5J-I/AAAAAAAAC_s/6WNwrp5nQAw/s1600/insadong+2.jpg Untuk mengawali hari keempatmu di Seoul, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Insadong. Insadong adalah sebuah kawasan yang terletak di District Jongno-gu, Seoul. Insadong terkenal sebagai sebuah daerah yang menjual souvenir khas Korea Selatan dengan harga yang terjangkau. Sehingga, tidak berlebihan rasanya jika memasukkan tempat ini ke dalam daftar wajib tempat wisatamu selama berlibur di Seoul. Selain terkenal sebagai tempat berburu oleh-oleh, Insadong juga terkenal sebagai tempat untuk berburu wisata kuliner dan makanan tradisional pinggir jalan di Seoul. Menyenangkan bukan, membayangkan kamu bisa berbelanja oleh-oleh sekaligus berwisata kuliner di satu tempat yang sama? Makanan yang wajib kamu coba di Insadong adalah kkutarae dan es krim unik jjipangyi. Insadong juga terkenal dengan banyak toko barang antiknya dimana 40% toko barang antic dan galeri seni dari Korea semua ada di sini. Di Insadong kamu juga dapat melihat perpaduan antara bangunan kuno dan bangunan modern yang dapat kamu nikmati setiap kali kamu berjalan di Insadong. Mengunjungi Gwangjang Market via http://tong.visitkorea.or.kr/enu/cms/content/72/1643172_1_15.jpg Setelah puas mengunjungi Insadong, perjalananmu dapat kamu lanjutkan dengan mengunjungi Gwangjang Market. Gwangjang Market adalah salah satu pasar tradisional yang terdapat di Seoul. Nah, dengan mengunjungi pasar ini, kamu dapat merasa lebih dekat dengan penduduk lokal Seoul. Gwangjang Market juga terletak di lokasi Jongno-gu District, sehingga pasar ini terletak tidak begitu jauh dari Insadong. Di tempat ini kamu dapat menemukan banyak toko yang menjual buah, sayuran, daging, ikan, roti, baju, souvenir, kerajinan tangan dan lain-lain. Di tempat ini kamu juga dapat menemukan para pedagang yang menjual makanan tradisional Korea, namun yang terkenal adalah bindaetteok (sejenis pancake) dan mayak gimbap. Pastikan kamu mencoba dua jenis makanan ini ketika mengunjungi pasar ini. Jika kamu berminat untuk membeli Hanbok dan berbagai kostum tradisional Korea, kamu juga dapat mengunjungi pasar yang satu ini. Mengunjungi Namdaemun Market via http://1.bp.blogspot.com/-3bdJrVkbTnI/UsW5GpPf6PI/AAAAAAAAC_0/-PBOwJQjyh8/s1600/Namdaemun+3.jpg Setelah puas mengelilingi Gwangjang Market, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Namdaemun Market. Namdaemun Market merupakan pasar retail terbesar di Korea Selatan. Pasar ini terletak di dekat Great South Gate atau Namdaemun. Namun demikian, Namdaemun sangat terkenal sebagai salah satu pasar yang dapat kamu kunjungi di Seoul. Di tempat ini kamu dapat merasakan enaknya hotteok. Namdaemun Market merupakan pasar retail yang menjual harga grosiran sehingga kamu dapat mendapatkan barang dengan harga yang terjangkau. Sehingga, kamu tidak perlu heran ketika melihat ada banyak orang yang berbelanja lalu membawa barang dagangan yang besar di sini. Hari Kelima Melihat Keseruan Lain yang Ditawarkan oleh Kota Seoul Awali Perjalanan Hari Kelima-mu di Seoul dengan Mengunjungi Lotte World via http://explorerguidebook.blogspot.com/2014/01/taman-hiburan-lotte-world-di-seoul-korea.html#.VMivJfnShyk Untuk mengawali perjalanan hari kelima-mu di Seoul, kamu dapat mengunjungi Lotte World. Kompleks tempat rekreasi ini terdiri dari theme park indoor, taman hiburan outdoor, museum rakyat Korea, mall, bioskop, sebuah hotel mewah serta fasilitas wisata. Yang paling mengagumkan dari tempat ini adalah dinobatkannya tempat ini sebagai theme park indoor terluas di dunia oleh Guiness Book of Record. Lotte World juga seringkali dijadikan sebagai tempat syuting para pemeran serial drama Korea. Beberapa contoh serial drama yang seringkali memakai Lotte World sebagai lokasi syuting, antara lain Full House, Boys Before Flowers, dan Stairway to Heaven. Taman hiburan di Lotte World terbagi menjadi dua bagian, yaitu Adventure di bagian indoor dan Magic Island di bagian outdoor. Wahana hiburan di Adventure antara lain adalah komedi putar Camelot Carrousel, Bioskop 3D, Cinderella’s Castle, Alice in Wonderland, monorail dan masih banyak lagi. Perjalananan menuju Lotte World sendiri bisa ditempuh dengan cara naik subway jalur 2 atau 8, kemudian turun di Stasiun Jamsil. Kamu dapat turun langsung di pintu keluar 3 atau 4 yang langsung membawamu menuju Lotte World. Jadi tunggu apa lagi? Bila ingin mendapatkan pengalaman hiburan yang menyenangkan, segera datanglah ke Lotte World. Bersantai di Mangwon Hangang Park via http://res.heraldm.com/content/image/2012/08/10/20120810001191_0.jpg Setelah puas bermain di Lotte World, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Mangwon Hangang Park. Taman ini berada di bagian utara Sungai Han dan merupakan tempat yang tepat jika kamu ingin bersantai dan merasakan sejenak menjadi penduduk lokal. Di taman ini disediakan fasilitas olahraga seperti sepakbola, basket, voli, baseball, tenis, rental sepeda hingga kolam renang. Pemerintah Kota Seoul memang membangun taman-taman di sekitar Sungai Han dengan tujuan untuk relaksasi bagi warga kota. Selain fasilitas olahraga, kamu juga bisa menikmati fasilitas budaya di taman ini, yaitu paviliun Mangwon dan Kuil Jedoulsan. Perjalanan menuju ke taman ini dapat kamu tempuh dengan menggunakan subway menuju Hapjeong Station (Line 2 atau 6, Exit 1) lalu dilanjutkan dengan menggunakan bus nomor 9 dan turun di Halte Mangwon Suyuji. Relaksasi sambil belajar di Seonyudo Hangang Park via https://www.flickr.com/photos/emrekanik/14100513412/sizes/l Selain memiliki Mangwon Hangang Park, daerah di tepian Sungai Han juga memiliki taman-taman lain yang tidak kalah menarik. Salah satunya adalah Seonyudo Hangang Park. Taman ini merupakan salah satu taman yang terkenal di Kota Seoul karena terhubung dengan jembatan yang berarsitektur menarik, yaitu Senyudo Bridge atau jembatan pelangi. Yang paling mengasyikkan adalah kamu dapat melihat pemandangan kota Seoul dari taman ini. Selain itu, terdapat berbagai fasilitas menarik yang tersedia di taman ini. Fasilitas itu seperti taman untuk anak-anak, aquatic botanical garden, rumah kaca dan lain-lain. Taman ini dibuka dari mulai pukul 09.00-18.00. Perjalanan menuju ke taman ini dapat ditempuh dengan menggunakan subway menuju Hapjeong Station (Line 2 atau 6, exit 6). Setelah itu kamu dapat menggunakan bus bernomor 5714 dan berhenti di depan pintu masuk taman ini (Yanghwadaegyo Bridge Bus Stop). Selain menggunakan rute tersebut, kamu juga bisa menggunakan subway menuju Dangsan Station (Line 2 atau 9, exit 1). Kemudian mengambil bus bernomor 5714 dan berhenti tepat di depan pintu masuk taman ini (Yanghwadaegyo Bridge Bus Stop). Hari Keenam Menikmati Indahnya Kota Seoul Mengunjungi Istana Changdeokgung via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/c/cb/Changdeokgung-Injeongjeon.jpg Istana Changdeokgung adalah sebuah istana yang terdapat di Kota Seoul. Istana ini terletak di sebuah taman yang luas yang terdapat di District Jongno-gu. Istana ini juga termasuk dalam five grand palaces yang dibangun pada masa kependudukan Dinasti Joseon. Istana Changdeokgung juga merupakan salah satu istana favorit para putri kerajaan dari Dinasti Joseon. Taman ini juga mengalami kerusakan yang dahsyat pada masa kependudukan Jepang yaitu tahun 1940 hingga 1945. Istana ini dibangun pada tahun 1935 dan memiliki julukan “East Palace†atau Istana Timur karena letaknya yang menghadap ke arah timur. Bangunan yang terdapat di istana ini memang cenderung tidak beraturan, namun hal ini disebabkan karena istana ini mengikuti letak kontur dan topografi tempatnya berada. Karena keunikan tersebutlah, istana ini kemudian dinobatkan sebagai salah satu Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1997, sementara keempat istana lainnya tidak. Pada bagian depan istana ini dijadikan sebagai area pemerintahan, sementara pada bagian belakang istana ini dijadikan sebagai area pribadi kerajaan. Di istana ini juga terdapat sebuah taman yang indah dengan luas sekitar 32 hektar yang bernama Huwon. Di tempat ini, raja biasanya sering menggelar upacara-upacara kerajaan. Di taman ini terdapat kolam teratai, beberapa pavilion, halaman rumput, bunga, serta pepohonan. Di taman ini terdapat kurang lebih 26.000 pohon yang berasal dari 100 spesies yang berbeda. Yang menarik, beberapa pohon yang terdapat di taman ini telah berusia lebih dari 300 tahun. Wah, cukup tua juga bukan? Di tempat ini terdapat Ongnyucheon, yaitu sejenis saluran air berbentuk U dengan air terjun kecil dan sebuah puisi terukir di atasnya. Namun, ada pula area khusus untuk raja-raja yang disebut Geumwon atau Forbidden Garden. Namun saat ini tempat tersebut lebih dikenal dengan sebutan Secret Garden. Istana ini buka dari pukul 09.00 hingga 16.00. Namun demikian, istana ini tutup pada hari Senin. Kamu juga dapat mengikuti tur khusus berbahasa Inggris setiap pukul 11.30 dan 13.30. Harga tiket yang harus kamu bayar adalah sekitar 3.000 Won. Mengunjungi Deoksugung Palace via https://paulaandbrianskoreanblog.files.wordpress.com/2011/12/z-dsc_0089-copy.jpg Setelah puas mengelilingi istana sebelumnya, kali ini kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Istana Deoksugung. Istana Deoksugung adalah sebuah istana yang sempat ditinggali oleh keluarga kerajaan Korea pada awal abad ke 20. Istana ini juga sebelumnya dijadikan sebagai tempat kediaman Prince Wolsan, kakak Raja Seongjong. Beberapa bangunan yang terdapat di istana ini dibangun dengan gaya Western. Istana ini juga merupakan salah satu istana dari The Five Grand Palaces yang dibangun pada masa Dinasti Joseon. Di dalam istana ini, kamu juga dapat menemukan sebuah patung yang didedikasikan untuk Raja Sejong serta National Museum of Art. National Museum of Art seringkali menggelar berbagai pameran yang dapat pula kamu saksikan jika kamu berminat. National Museum of Art berlokasi tidak jauh dari City Hall Station. Istana Deoksugung memiliki julukan lain, yaitu West Palace. Saat ini, Deoksugung terdiri dari sejumlah bangunan dengan konstruksi yang bervariasi seperti kayu dan semen. Istana ini juga memiliki daya tarik tersendiri lainnya yang dapat kamu nikmati, yaitu taman berhutan. Istana ini dibuka setiap hari pada pukul 09.00 hingga 21.00. Namun, istana ini tutup pada hari Senin. Selain itu, kamu juga dapat menikmati fasilitas mengikuti tur gratis berbahasa Inggris pada hari Selasa hingga hari Jumat pada pukul 10.00. Harga tiket masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin mengunjungi istana ini adalah sekitar 1.000 Won. Untuk mencapai istana ini, kamu dapat menaiki subway jalur 1 atau 2 kemudian turun di City Hall. Setelah itu, kamu dapat keluar pada pintu 3. Nah, itulah dia itinerary menjelajahi kota Seoul, ibukota negara Korea Selatan bagian kedua. Seoul rupanya bukan hanya menjadi magnet bagi para penggemar Kpop atau serial drama Korea, namun juga memiliki banyak pesona wisata yang dapat kamu kunjungi. Semoga itinerary ini dapat membantu membuat liburanmu selama berada di Seoul menjadi lebih menyenangkan. Happy traveling!
  17. Masih dalam rangka liburanmu di Korea Selatan, maka kota selanjutnya yang dapat kamu sambangi adalah kota Cheonan. Cheonan adalah sebuah kota yang terletak di bagian timur laut Chungcheon selatan, Korea Selatan. Cheonan terletak sejauh 83,6 kilometer dari Kota Seoul, ibukota Korea Selatan. Cheonan seringkali dijuluki sebagai “kota inti bangsaâ€. Kota ini dijuluki demikian karena merupakan pintu gerbang ke daerah sekitar wilayah ibukota nasional. Daerah utara berbatasan dengan Seoul, barat menuju ke daerah Asan, selatan ke Gwangju dan Daegon serta timur ke daerah Daegu dan Busan. Nah, apakah kamu penasaran dengan pesona wisata apa saja yang ditawarkan oleh kota Cheonan? Kali ini kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi kota Cheonan di Korea Selatan selama 3 hari 2 malam. Yuk, segera simak tulisannya. Memilih Penginapan di Cheonan Jika kamu memutuskan untuk ingin menginap di Kota Cheonan, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis motel atau hotel. Pemilihan jenis penginapan ini tentunya dapat kamu sesuaikan dengan kebutuhan, jadwal serta partner traveling-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di motel, kamu dapat menginap di motel dengan kamar berjenis standard double room. Biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar Rp 537.000,00 atau 45.000 Won per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di motel tersebut antara lain adalah seating area, TV flat, computer, free wifi, landmark view, city view, AC, heater, lemari, shower, hairdryer, spa, free toiletteries, toilet, bathroom, kulkas dan lain-lain. Jika kamu memilih untuk menginap di hotel, kamu dapat menginap di hotel berjenis standard double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di hotel ini adalah sekitar Rp 657.000,00 atau 55.000 Won per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di hotel tersebut antara lain adalah AC, TV flat screen, seating area, private bathroom, free toiletteries, desk, heater, shower, free toiletteries, free wifi telefon dan lain-lain. Hari Pertama Awali Perjalanan Hari Pertamamu di Kota Cheonan dengan Sightseeing dan City Tour Mengingat Sejarah di Dongnip Ginyeom Gwan (Independence Hall of Korea) via https://www.flickr.com/photos/120404816@N08/13148902785 Selain Seoul dan Suwon, ada lagi kota Cheonan yang wajib kamu kunjungi. Kota ini juga terletak tidak begitu jauh dari Seoul dan dapat ditempuh dengan menggunakan taksi. Independence Hall of Korea terletak di pinggiran kota Cheonan yang dapat ditempuh dengan menggunakan bus nomor 400 selama 35 menit dari pusat kota Cheonan, Yauri. Tempat ini dibangun dengan tujuan wisata sejarah untuk mengingatkan kembali perjuangan bangsa Korea Selatan merebut kemerdekaan mereka dari penjajahan Jepang. Tidak ada biaya yang dipungut untuk masuk ke kompleks ini alias gratis. Jika kamu lelah berkeliling dengan berjalan kaki, tersedia pula kendaraan wisata untuk menemani perjalanan kamu di Dongnip Ginyeom Gwan. Berfoto di Depan Independence Hall of Korea Visualisasi penataan wisata sejarah di museum ini disusun secara kronologis, sehingga memudahkan kamu jika ingin mempelajari sejarah Korea Selatan. Kamu akan dapat mudah memahami perjuangan bangsa Korea Selatan jika mengikuti kronologisnya. Mengunjungi Gakwonsa Temple via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/03/b2/b8/8f/gakwonsa-temple.jpg Setelah puas mengelilingi Independence Hall of Korea, selanjutnya kamu dapat mengunjungi Gakwonsa Temple. Candi Gakwonsa adalah sebuah candi Buddha yang terletak di Gunung Taejosan. Pada bagian pekarangan kuil, terdapat sebuah patung Buddha perunggu yang sedang duduk. Patung Buddha ini berukuran sangat besar dengan dimensi tinggi 15 meter, diameter 30 meter serta berat lebih dari 60 ton. Di belakang patung Buddha, kamu dapat langsung menyaksikan pemandangan puncak Gunung Taejosan. Para turis dapat menaiki tangga yang cukup curam jika ingin mencapai puncak Gunung Taejosan. Namun tenang saja, karena tentu kamu tetap dapat mendapatkan view yang indah walaupun kamu berada di dasarnya. Candi Gakwonsa dibangun pada tahun 1977 untuk mendoakan persatuan antara Korea Utara dan Korea Selatan. Candi ini masih menjadi salah satu candi tercantik di Korea Selatan hingga saat ini. Untuk mencapai Candi Gakwonsa kamu dapat menaiki bus bernomor 24 dan turun di pemberhentian terakhir. Kamu dapat menaiki bus bernomor 24 tersebut dari mulai terminal bus di pusat kota atau stasiun subway di pusat kota. Untuk mencapai puncak dari Candi Gakwonsa, banyak orang memilih untuk menaiki tangga sebanyak 243 buah. Namun, apabila kamu lebih teliti, kamu bisa berjalan terus dan dapat menemukan sebuah tempat masuk lain yang akan memudahkanmu mencapai puncaknya. Perjalananmu di Candi Gakwonsa tidak akan mengecewakanmu karena kamu tentu dapat menemukan pemandangan menarik yang sayang jika dilewatkan. Untuk itu, jangan lupa untuk mengunjungi Candi Gakwonsa jika kamu berkunjung ke Cheonan. Mengunjungi Tedin Water Park via http://tong.visitkorea.or.kr/cms/resource/03/1058303_image2_1.jpg Nah, setelah puas mengunjungi Candi Gakwonsa, sekarang kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan bersantai di Tedin Water Park. Tedin Water Park beralamat di 200 Jonghaphyuyangji-ro, Seongnam-myeon, Dongnam-gu, Cheonan-si, Chungceongnam-go. Di tempat ini kamu dapat menikmati fasilitas mandi air hangat dengan berbagai mineral yang terkandung di dalamnya. Mineral tersebut adalah kalsium, potassium, magnesium dan lain-lain. Pemandian air panas yang tersedia di Tedin Water Park juga baik untuk sirkulasi peredaran darah, serta mencegah berbagai penyakit yang serius. Tedin Water Park memiliki fasilitas berupa kolam renang, air mancur serta pemijatan terapetik yang baik untuk ototmu. Pada bagian indoor Tedin Water Park ini dibuka dari pukul 09.00 hingga 19.00. Sementara pada bagian outdoor Tedin Water Park ini dibuka dari pukul 09.00 hingga 17.00. Waterpark dan spa di Tedin Water Park ini mampu menampung hingga sekitar 10.000 orang. Biaya yang ditawarkan untuk memasuki tempat ini tergolong bervariasi. Namun, harga yang paling terjangkau adalah sekitar 44.000 Won pada waktu musim dingin. Sementara untuk peak season, biaya tiket yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 59.000 Won. Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Wisatamu dengan Mengeksplor Kota Cheonan Mengunjungi Cheonan Postal Museum via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/18/Korea_airmail_stamp_1200won.JPG Untuk mengawali hari kedua perjalanan wisatamu di Cheonan, kamu dapat mengunjungi Cheonan Postal Museum. Cheonan Postal Museum adalah sebuah museum pos yang pada awalnya memang berfungsi sebagai kantor pos. Nah, jika kamu ingin mengunjungi sebuah tempat yang berbeda dan tidak terlalu ramai dengan turis, pilihan untuk mengunjungi Cheonan Postal Museum tentunya merupakan pilihan yang tepat. Pada Februari 2004, Cheonan Postal Museum kemudian dibangun dan masih merupakan bagian dari Communication Officials Training Institute di Cheonan. Di museum ini, kamu dapat melihat dan mempelajari sejarah tentang pos Korea Selatan. Walaupun memperlihatkan mengenai sejarah pos dan filateli Korea Selatan, namun kamu tidak perlu khawatir sebab kamu tidak membutuhkan waktu yang lama jika ingin menjelajahi museum ini. Menyenangkan, bukan? Kamu dapat melihat berbagai koleksi, seperti cap pos yang digunakan pada awal abad ke 20, koleksi kotak pos sejak zaman dulu, sejarah perkembangan kartu pos, awal mula system pos digunakan, dan lain-lain. Hong Yeok-sik pertama kali bertandang ke Jepang dan Amerika Serikat untuk menyelidiki system pos mereka. Kemudian, ketika kembali ke Korea Selatan, ia menjelaskan bahwa Korea Selatan sebaiknya memiliki system pos tersendiri. Kemudian, Raja Gojong memutuskan untuk membuat sendiri system pos bagi Korea Selatan. Hong Yeok-sik kemudian diangkat untuk menjadi kepala pos negara. Jangan lupa untuk memasukan Postal Museum dalam rencana liburanmu di Cheonan. Mencicipi Makanan Korea Selatan di Minaritgil via http://www.waegook-tom.com/south-korea/cheonan/ Setelah puas menjelajahi Cheonan Postal Museum, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mencicipi kuliner khas Korea Selatan di Minaritgil. Minaritgil adalah sebuah tempat makan favorit di Cheonan yang menawarkan berbagai jenis makanan Korea yang lezat. Di tempat ini, kamu dapat mencoba makkeoli yang enak. Selain itu, tempat ini juga menawarkan arsitektur interior yang menarik. Pada bagian dindingnya terdapat wallpaper berupa kupu-kupu yang indah. Mengunjungi Cheonan Samgeori Park via http://tong.visitkorea.or.kr/cms/resource/13/881013_image2_1.jpg Setelah puas mencicipi makanan khas Korea Selatan, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi salah satu taman kota yang terkenal di Kota Cheonan. Taman tersebut adalah Cheonan Samgeori Park. Samgeori Park berarti three way intersection park. Taman ini beralamat di 316 Samryong-dong, Dongnam-gu, Cheonan-si, Chungceongnam-go. Taman ini telah menjadi titik strategis tempat kebudayaan banyak menyebar. Di taman ini, kamu dapat menyaksikan para orang lokal menghabiskan akhir pekan atau waktu luang mereka. Aktivitas yang dapat kamu lakukan di tempat ini antara lain berjalan sore, bermain sepeda, atau bersantai. Bagi kamu yang menyukai fotografi, kamu dapat pula berfoto dan menemukan banyak inspirasi di tempat ini. Tentunya mengunjungi taman ini sebaiknya jangan sampai kamu lewatkan. Salah satu festival terbaik yang merupakan festival kebanggaan masyarakat Cheonan, yaitu Cheonan Heungtaryeong Festival seringkali diadakan di sini. Festival ini merupakan sebuah festival kebudayaan yang seringkali mampu mendatangkan banyak turis untuk berkunjung ke Cheonan. Hari Ketiga Lanjutkan Kegiatan Wisatamu di Cheonan Mengunjungi Arario Gallery via http://www.akive.org/upload/gallery/1334044673550.jpg Untuk mengawali hari ketigamu di Kota Cheonan, kamu dapat mengunjungi Arario Gallery. Arario Gallery adalah sebuah galeri seni yang terdapat di Kota Cheonan. Arario Gallery dibuka kembali pada tahun 2002, dan menjadi salah satu pusat bisnis tersendiri di Kota Cheonan. Galeri ini menampilkan karya seni kontemporer yang merupakan hasil karya dari seniman Korea Selatan maupun internasional. Saat ini, Arario Gallery telah membuka cabang di Seoul serta Shanghai. Arario Gallery selalu berusaha menampilkan karya seni terbaru yang berbeda dari lainnya. Beberapa pameran yang pernah ditampilkan di Arario Gallery antara lain adalah pameran solo dari Keith Harring (2002), pameran seni karya Sigmand Polke (2004), seniman dari Leipzig yang mempamerkan kebudayaan Jerman, serta karya seni realis dari Hyung Koo Kang dan lain-lain. Arario Gallery sengaja dibuat sebagai tempat bagi semua orang dari berbagai kalangan dan usia agar dapat mempelajari seni dengan mudah dan menyenangkan. Sebab seni merupakan kesukaan banyak orang. Mengunjungi Taejosan Park via http://www.koreaontherocks.com/climbing/areas.php?area_id=160 Taejosan Park adalah sebuah taman yang terletak persis di dekat Gunung Taejosan. Setelah puas mengelilingi Arario Gallery, bersantai sejenak di taman yang indah ini tentu dapat menjadi pilihanmu selanjutnya. Di Taejosan Park kamu dapat menikmati pemandangan berupa banyak pepohonan, track khusus untuk berjalan kaki serta yang tidak kalah menarik adalah kamu dapat melakukan aktivitas climbing di sini. Aktivitas climbing di Taejosan Park buka setiap hari dari pukul 10.00 hingga 22.30. Namun, climbing di Taejosan Park ini tutup pada hari Minggu. Jadi, untuk kenyamananmu usahakan untuk tidak datang pada hari Minggu. Ketinggian wall climbing ini adalah sekitar 8 hingga 12 meter, sehingga tergolong cukup tinggi. Kamu dapat menggunakan fasilitas climbing wall secara gratis sebab fasilitas ini memang telah disediakan oleh pemerintah Kota Cheonan. Selain terdapat fasilitas berupa wall climbing, di tempat ini kamu juga dapat menemukan taman sculpture, area untuk camping, lapangan tenis serta area untuk relaksasi. Taejosan Park memang sering kali digunakan untuk venue acara-acara outdoor tertentu. Untuk merasa lebih dekat dengan warga lokal, tentu saja kamu dapat mengunjungi Taejosan Park ini. Banyak keluarga Cheonan yang datang mengunjungi taman ini untuk bersantai dan menikmati waktu luang mereka. Mengunjungi Gwangdeoksa Temple via http://tong.visitkorea.or.kr/cms/resource/02/565702_image2_1.jpg Setelah puas mengelilingi Taejosan Temple, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Gwangdeoksa Temple. Gwangdeoksa Temple adalah sebuah candi terkenal lainnya yang terdapat di Kota Cheonan. Gwangdeoksa Temple dibangun pada tahun 637 oleh Biksu Jajang Yulsa pada masa Kerajaan Silla. Gwangdeoksa Temple selesai dibangun pada masa Raja Heungdok pada tahun 832. Gwangdeoksa Temple terletak di sekitar daerah tenggara Gunung Gwangdeoksa, yang membatasi daerah Asan dan Cheonan. Dan terletak pada bagian barat daya Gunung Taehwasan. Gwangdeoksa Temple sendiri merupakan candi terbesar yang terletak di antara Provinsi Chungcheong dan Gyeonggi sebelum masa penjajahan Jepang. Candi ini sempat terbakar pada masa penjajahan Jepang, namun beberapa bangunan utamanya seperti Daeungjeon, Myeongbujeon, dan lain-lain sudah kembali terekonstruksi. Gwangdeoksa Temple berbentuk oksagonal dan terdiri dari tiga lantai pagoda. Gwangdeoksa Temple sendiri dibangun untuk menghormati Dinasti Goryeo dan Menara Jonggak. Tempat ini sendiri membentuk sebuah nuansa yang sepi dan damai sehingga seringkali digunakan untuk meditasi Zen. Untuk mencapai Gwangdeoksa Temple, kamu dapat menaiki bus nomor 610 di depan Stasiun Cheonan. Selain itu, kamu juga dapat menaiki bus nomor 610 tersebut di depan Cheonan Express Bus Terminal. Lalu, kamu dapat turun di pemberhentian terakhir dari bus ini, yaitu daerah parker Gwangdeoksa Temple. Bus ini beroperasi dari pukul 6.40 hingga 20.30. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk mengunjungi Gwangdeoksa Temple ini adalah sekitar 40 menit. Bila kamu ingin menaiki taksi, kamu dapat menaiki taksi dari Stasiun Cheonan atau Cheonan Express Bus Terminal. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk mengunjungi Gwangdeoksa Temple dengan menggunakan taksi adalah sekitar 30 menit. Gwangdeoksa Temple sendiri buka setiap hari. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi Gwangdeoksa Temple. Dan Gwangdeoksa Temple ini dibuka sepanjang tahun. Bagi kamu yang menyukai fotografi, tentunya mengunjungi Gwangdeoksa Temple dapat kamu jadikan sebagai salah satu pilihan ketika mengunjungi Kota Cheonan. Nah, itulah dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Kota Cheonan di Korea Selatan selama 3 hari 2 malam. Ada banyak tempat wisata menyenangkan yang dapat kamu kunjungi selama kamu berada di Cheonan bukan? Untuk itu, jangan lupa meluangkan waktumu untuk mengunjungi kota indah yang satu ini. Happy traveling!
  18. Masih tentang liburanmu menjelajahi Korea Selatan, kali ini kita akan membahas tentang kota Busan. Busan adalah sebuah kota metropolitan dan pelabuhan yang terletak di daerah tenggara Korea Selatan. Populasi kota Busan mencapai lebih dari 4.000.000 jiwa dan saat ini Busan dinobatkan sebagai kota terbesar kedua di Korea Selatan setelah Seoul. Busan juga merupakan satu dari tiga kota pelabuhan tersibuk di dunia. Sebagai terkenal dengan kota pelabuhan, Busan juga terkenal sebagai kota yang sarat nilai kesenian dan budaya. Hal ini menjadi salah satu daya tarik tersendiri dari Kota Busan. Kesenian yang terdapat di Busan antara lain adalah tari topeng Dongrae Yaryu dan Suyeong Yaryu, jwasuyeong eobang nori (pertunjukkan musik para nelayan), donghaean byeolsin-gut (ritual meminta kelimpahan tangkapan), Dongrae Hakchum (Tari Bangau Dongrae) dan lain-lain. Selain itu, kota Busan juga seringkali menyelenggarakan festival kontemporer rutin, yaitu Busan International Film Festival yang juga merupakan festival film penting di Asia. Penasaran dengan pesona wisata yang ada di Busan? Kali ini kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi kota Busan di Korea Selatan selama 3 hari 2 malam. Memilih Penginapan di Busan Ketika memilih penginapan di kota Busan, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan di sekitar daerah Seomyeon. Dari Seomyeon kamu akan mudah untuk mencapai Gamcheon Cultural Village, BIFF, Jalgachi market dan lain-lain. Di daerah Seomyeon kamu juga dapat menemukan banyak toko dan restoran. Seomyeon memang merupakan salah satu daerah strategis sehingga tentunya dapat menjadi rekomendasi untukmu bermalam selama berada di Busan. Di Seomyeon, kamu tentunya dapat memilih penginapan yang sesuai dengan kebutuhan, jadwal serta partner traveling-mu. Kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat menginap di kamar berjenis shared dormitory (mixed dorm, 6 persons) dengan harga sekitar Rp 235.000, 00 atau 20.000 Won per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah 1 bunk bed, free wifi, dan private bathroom with a shower. Jika kamu memilih untuk menginap di guest house, kamu dapat menginap di kamar berjenis twin room, private bathroom. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 635.000,00 atau 54.000 Won per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah free wifi, private bathroom, shower dan hairdryer. Jika kamu memilih untuk menginap di hotel, kamu dapat menginap di kamar berjenis Korean style room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di sini adalah sekitar Rp 653.000,00 atau 56.000 Won per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah TV, minibar, tea maker, AC, free toiletteries, telefon, kamar mandi, shower, dan kulkas. Hari Pertama Awali Perjalananmu di Kota Busan dengan Sightseeing dan City Tour Mengunjungi Pantai Haeundae via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/a/a4/Haeundae_Beach_2011.jpg Pantai Haeundae menjadi destinasi wisata favorit yang harus kamu kunjungi selama kamu berada di kota Busan. Untuk itu, tidak ada salahnya untuk mengawali perjalanan wisatamu di kota Busan dengan mengunjungi pantai cantik yang satu ini. Peta Mencapai Haeundae Beach dari Seomyeon via Google Maps Untuk mencapai pantai ini, kamu dapat menaiki line 2 metro dari Seomyeon Station menuju ke Haeundae Station. Kemudian kamu tinggal berjalan kaki selama sekitar 7 menit. Biaya yang kamu keluarkan pada perjalanan ini adalah sekitar Rp 65.000,00 atau 5.500 Won. Perjalanan yang kamu butuhkan dari Pantai Haeundae dari Seomyeon adalah sekitar 22 menit. Pantai Haeundae adalah pantai terbesar di Korea Selatan. Pantai ini memiliki banyak pengunjung yang datang ke sana setiap tahunnya. Haeundae dalam bahasa Indonesia berarti laut dan awan. Pantai ini diberi nama demikian oleh Choi Chi Won dari Dinasti Silla. Di tempat ini kamu akan terpukau dengan pemandangan dramatis dari hamparan birunya laut serta pasir putih di pantai ini. Terdapat banyak aktivitas olahraga air yang disediakan untuk menambah kenyamanan pengunjung yang berkunjung ke pantai ini. Pantai ini biasanya penuh pada bulan Juni hingga Agustus, sebab masa tersebut merupakan masa musim panas di Korea Selatan. Selain itu, biasanya terdapat pula beberapa jenis festival yang diselenggarakan di pantai ini untuk menambah kenyamanan pengunjung pantai ini. Mengunjungi Taejongdae via http://lexparadise.blogspot.com/2012/07/10-places-must-visit-in-busan-korea.html Setelah puas bermain di pantai, kali ini kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Taman Taejongdae. Taejongdae adalah sebuah taman alami di kota Busan dengan pemandangan langsung berupa laut di depannya. Peta Mencapai Taman Taejongdae dari Pantai Haeundae via Google Maps Untuk mencapai Taman Taejongdae dari Pantai Haeundae, kamu dapat menaiki line 2 metro dari Haeundae Station menuju ke Daeyeon Station selama 9 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 65.000,00 atau 5.500 Won. Selanjutnya, kamu dapat menaiki taksi dari Stasiun Daeyeon menuju ke Taman Taejongdae. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 200.000,00 atau 17.000 Won. Perjalanan ini akan kamu tempuh sekitar 1 jam hingga 1 jam 42 menit. Taman Taejongdae adalah sebuah taman alami yang terletak di Kota Busan. Taman ini terlihat begitu istimewa karena dekat dengan laut sehingga kamu tidak hanya dapat melihat pemandangan berupa taman alami, namun juga laut. Taman ini cukup merepresentasikan Kota Busan yang terkenal dengan pantai-pantai berbatunya. Taejongdae terletak di daerah selatan Pulau Yongdo. Di taman cantik yang satu ini terdapat Shinsun Rock yang terbentuk dari erosi-erosi yang berkelanjutan dari gelombang laut. Namun, semuanya mempercantik pemandangan Taman Taejongdae yang indah ini. Untuk pengalaman yang lebih spesial ketika mengunjungi Taman Taejongdae, jangan lupa untuk mengunjungi observation deck yang bernama MOKDO atau Yeongdo Lighthouse. Karena dari tempat ini, kamu dapat menyaksikan pemandangan birunya laut yang sangat jernih. Mengunjungi Dadaepo Sunset Fountain of Dream via http://english.busan.go.kr/community/img/13-03-12-001.jpg Setelah puas mengunjungi Taejongdae Park, kamu dapat mengunjungi Dadaepo Sunset Fountain of Dream. Nah, waktu terbaik untuk mengunjungi tempat ini adalah apabila hari sudah menjelang malam. Dadaepo Sunset Fountain of Dream adalah sebuah fountain terbesar di dunia. Dadaepo Sunset Fountain of Dream juga menjadi salah satu atraksi wisata terbesar yang terdapat di kota Busan, Korea Selatan. Fountain ini berukuran 2.519 meter persegi dengan diameter sekitar 60 meter. Dadaepo Sunset Fountain of Dream bisa menyemprotkan air hingga setinggi 55 meter melalui lebih dari 1.000 nozzle-nya. Fountain ini setiap malamnya menyajikan pemandangan yang sangat indah. Dadaepo Sunset Fountain of Dream terletak di Pantai Dadaepo. Ketika mengunjungi Pantai Dadaepo, pastikan kamu bersantai di sana hingga malam hari untuk mendapatkan pengalaman menarik berupa menyaksikan Dadaepo Sunset Fountain of Dream ini. Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Kota Busan dengan Mengunjungi Tempat Berbelanja di Sana Mengunjungi Jagalchi Fish Market via http://tong.visitkorea.or.kr/cms/resource/61/566261_image2_1.jpg Untuk merasakan pengalaman yang berbeda dan serunya menjadi orang lokal kota Busan, kamu dapat mencoba untuk mengunjungi Jagalchi Fish Market. Pasar tradisional ini terletak tidak begitu jauh dari penginapanmu di Seomyeon. Di Jagalchi Fish Market ini, kamu dapat melihat ada berbagai produk hasil laut yang ditawarkan. Nah, selain melihat berbagai hasil laut, kamu juga dapat membeli berbagai macam souvenir khas Busan di tempat ini. Kamu dapat mendapatkan harga yang lebih terjangkau jika berbelanja di pasar ini. Kelebihan lain jika kamu jago dalam menawar, kamu akan mendapatkan harga yang lebih terjangkau lagi daripada harga yang sudah ada. Jagalchi Market adalah sebuah pasar seafood terbesar di Korea Selatan. Setelah perang Korea, Jagalchi Market kemudian menamai dirinya sebagai fish market. Di tempat ini kamu juga dapat mencicipi berbagai ikan segar dengan harga yang cukup terjangkau. Kebanyakan penjual ikan di Jagalchi Market adalah perempuan paruh baya. Namun, mereka akan dengan ramah menjajakan hasil dagangannya kepadamu. Waktu terbaik mengunjungi Jagalchi Market adalah pada bulan Oktober. Sebab pada bulan Oktober, terdapat Jagalchi Cultural Tourism Festival. Acara ini merupakan salah satu magnet kebudayaan di kota Busan. Acara ini juga sering mendatangkan berbagai turis ke Jagalchi Market. Mengunjungi Gukje Market via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/05/72/10/58/gukje-market.jpg Setelah puas mengelilingi Jagalchi Fish Market, kamu dapat melanjutkan perjalanan berbelanjamu dengan mengunjungi Gukje Market. Gukje Market adalah salah satu pasar tradisional terbesar yang ada di Busan dan Korea Selatan. Peta Mencapai Gukje Market dari Jagalchi Fish Market via Google Maps Untuk mencapai Jagalchi Fish Market dari Gukje Market, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 8 menit. Sehingga kamu tidak perlu terlalu repot dan membiarkan banyak waktumu terbuang di jalan. Setiap gang di Gukje Market terlihat sangat padat karena dipenuhi oleh banyak toko. Gukje Market juga terhubung dengan pasar-pasar lain yang ukurannya lebih kecil, seperti Bupyeong Market dan Kkantong Market. Gukje Market tergolong sudah cukup lengkap sehingga kamu dapat menemukan barang-barang yang kamu butuhkan di sini. Sebagai rekomendasi, kamu dapat membeli bedding set dan tableware khas Korea Selatan di sini. Gukje Market buka setiap hari dari pukul 08.00 hingga 20.00. Namun, pasar ini tutup pada hari minggu di minggu pertama dan ketiga setiap bulannya. Jadi, pastikan kamu tidak mengunjungi Gukje Market pada hari minggu di pekan pertama dan ketiga setiap bulannya. Mengunjungi Nampo-dong via http://tong.visitkorea.or.kr/cms/resource/56/200156_image2_1.jpg Setelah puas mengunjungi Gukje Market, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Nampo-dong. Nampo-dong adalah salah satu daerah favorit bagi para turis serta penduduk lokal Kota Busan. Setiap tahun, daerah Nampodong dijadikan sebagai pusat perhelatan Busan International Film Festival. Kamu dapat menemukan berbagai restoran atau dapat juga berkunjung untuk melihat teater di daerah Nampodong ini. Selain itu, kamu dapat juga berjalan menuju ke arah Yongdusan Park yang dapat kamu tempuh dengan menggunakan escalator dari Nampodong. Selain itu, kamu juga dapat melihat Busan dari ketinggian dengan mengunjungi observation tower yang terdapat di taman ini. Nampodong juga terkenal sebagai salah satu surga bagi para pecinta belanja. Di Nampodong Street kamu dapat melihat berbagai toko yang menjual barang-barang branded maupun barang lokal. Di tempat ini kamu dapat merasakan serunya berbelanja ataupun sekedar window shopping. Terdapat banyak toko yang dapat kamu sambangi pada perjalananmu di sekitar Nampodong. Beberapa barang yang ditawarkan di daerah Nampodong antara lain adalah pakaian, sepatu, tas, aksesoris, yang bukan hanya diperuntukan bagi para remaja namun juga orang dewasa. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Busan dengan Mengunjungi Jembatan dan Temple Mengunjungi Gwangwan Bridge via http://img.slate.com/media/1/123125/122986/2133915/2150681/2152087/piff06174_bridgeEX.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu selama berada di Busan, kamu dapat mengunjungi Gwangwan Bridge. Gwangwan Bridge adalah sebuah jembatan indah yang terletak di Kota Busan. Gwangwan Bridge memiliki panjang sekitar 7,42 kilometer dan membentang di antara Haeundae-gu dan Suyeong-gu. Ketika kamu mengunjungi Gwangwan Bridge di siang hari, kamu dapat melihat pemandangan berupa Oryukido Island, Gunung Hwangryeong, Pantai Gwanganri dan Bukit Dalmaji. Pada malam hari, terdapat pemandangan berupa cahaya lampu yang berasal dari jembatan ini. Lampu-lampu tersebut mampu membuat pemandangan yang berbeda bagi Gwangwan Bridge ini. Bagi kamu yang ingin merasakan pemandangan yang berbeda, kamu dapat mengunjungi Gwangwan Bridge ini pada siang hari dan malam hari. Jangan lupa untuk memasukkan Gwangwan Bridge ini dalam rencana perjalananmu selama berada di Busan. Menyenangkan, bukan? Mengunjungi Beomeosa Temple via https://hagwondiaries.files.wordpress.com/2012/10/beomeosa-temple.jpg Setelah puas mengunjungi Gwangwan Bridge, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Beomeosa Temple. Kuil ini merepresentasikan Busan. Kuil ini sendiri telah berumur setidaknya 1.300 tahun. Beomeosa Temple terletak di Gunung Geomjeon. Saat ini, Beomeosa Temple telah menjadi kuil terbesar dan tertua yang ada di Busan. Kuil ini dikelilingi oleh banyak pohon pinus, sehingga akan menambah indah pemandangan ketika mengunjungi Beomeosa Temple. Di Beomeosa Temple ini terdapat Daewoongjeon yang ditetapkan menjadi salah satu national treasure nomor 434. Pintu gerbang Beomeosa Temple ini bernama Jongyemun. Saat ini, Jongyemun telah dinobatkan menjadi pintu masuk terbaik yang dimiliki oleh Korean Temples. Mengunjungi Haedong Yonggungsa Temple via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/2/2a/Haedong_Yonggungsa_Temple,_Busan,_South_Korea.jpg Setelah puas mengunjungi Beomeosa Temple, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Haedong Yonggungsa Temple. Dari dekat kuil ini, kamu dapat menyaksikan pula ombak dan lautan yang menambah keindahan pemandangannya. Ketika banyak kuil di Korea Selatan berada di sekitar gunung, maka Haedong Yonggungsa Temple ini justru terletak di daerah pantai. Haedong Yonggungsa Temple dibangun oleh seorang biksu besar di Korea Selatan pada sekitar tahun 1376. Pada saat itu bertepatan dengan Dinasti Goryeo. Kuil ini beralamat di 416-3, Sirang-ri, Gijang-eup, Gijang-gun. Pada sekitar tahun 1970, terjadi rekonstruksi ulang guna memperbaiki banyak struktur di sekitar kuil ini. Namun demikian, rekonstruksi itu tetap disesuaikan dengan kondisi sebenarnya dari kuil tersebut. Bagi para pecinta fotografi, jangan lupa untuk menyempatkan waktumu untuk berkunjung ke kuil indah ini. Haedong Yonggungsa Temple ini memang terlihat berbeda daripada banyak kuil lainnya. Sebab, sambil menikmati keindahan kuil ini, kamu juga dapat mendengarkan indahnya suara deburan ombak dari lautan yang terletak persis di depan Haedong Yonggungsa Temple ini. Nah, itu dia itinerary perjalanan wisata menjelajahi Kota Busan selama 3 hari 2 malam. Ternyata Busan memiliki banyak pesona wisata yang sebaiknya masuk dalam daftar perjalanan wisatamu, bukan? Semoga daftar itinerary ini dapat membantu memudahkanmu dalam menyusun referensi guna kegiatan liburanmu di Kota Busan. Happy traveling!
  19. Mengunjungi Thailand belum lengkap rasanya jika kamu belum mengujungi Bangkok atau Chiang Mai. Tapi, tahukah kamu bahwa sebenarnya negeri gajah putih ini memiliki kota-kota dengan pesona wisata lainnya yang sayang untuk kamu lewatkan? Nah, kali ini kita akan membahas mengenai Kota Phuket. Phuket adalah sebuah kota yang terletak di provinsi bagian selatan Thailand. Provinsi ini memiliki kepulauan terbanyak di Thailand yang tentunya dapat kamu nikmati pemandangan dan pesona wisatanya. Kota Phuket terletak di sekitar pesisir barat Thailand, yaitu di Laut Andaman. Provinsi Phuket sendiri memiliki luas sekitar 576 kilometer persegi. Selain itu, wisata merupakan daya tarik utama serta sumber pendapatan tertinggi yang dimiliki oleh Phuket. Penasaran dan ingin segera menjelajahi Phuket? Berikut ini kita akan membahasnya dalam itinerary mengelilingi Phuket, Thailand selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Phuket Memasuki Phuket Melalui Phuket International Airport via http://www.thephuketnews.com/photo/listing/1346568839_4226.jpg Rute terbaik untuk memasuki Phuket adalah dengan menggunakan pesawat. Saat ini, terdapat banyak maskapai penerbangan dengan rute Jakarta-Phuket yang akan membawamu menuju ke Phuket. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin menempuh perjalanan Jakarta menuju Phuket adalah sekitar 2.100 THB hingga 5.000 THB atau sekitar Rp 833.000,00 hingga 1.984.000,00 per sekali jalan. Perjalanan ini akan kamu tempuh selama sekitar 2 jam 50 menit. Sesampainya di Phuket, kamu akan tiba di Phuket International Airport. Selanjutnya, untuk mencapai pusat kota Phuket, kamu dapat menaiki airport bus Phuket dengan waktu tempuh sekitar 50 menit. Memilih Penginapan di Phuket Setelah menentukan tiket pesawat serta jadwal penerbangan terbaik, sekarang waktunya kamu untuk mempersiapkan akomodasi selama kamu berada di Phuket. Tentunya, kamu dapat memilih untuk berada di penginapan yang bisa kamu sesuaikan dengan budget, jadwal liburan serta partner traveling-mu. Sebagai salah satu rekomendasi, kamu dapat menginap di penginapan sekitar Pantai Kata. Area ini tergolong lebih tenang jika dibandingkan dengan Pantai Patong. Di tempat ini, kamu dapat menemukan banyak pilihan bar dan restoran. Memilih Penginapan di Sekitar Pantai Kata via http://www.thailandforum.org/wp-content/uploads/2013/11/kata-beach.jpg Kamu dapat memilih untuk menginap di hostel, resort hotel serta hotel. Jika kamu menginap di hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis mixed dormitory seharga Rp 362.000,00 atau sekitar 913 THB per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, AC, shared toilet serta shared bathroom. Selain memilih untuk menginap di hostel, kamu dapat juga memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house. Jika memilih untuk menginap di penginapan berjenis resort hotel, kamu dapat memilih untuk menginap di kamar berjenis standard room dengan harga sekitar Rp 211.000,00 per malam. Harga tersebut setara dengan 533 THB. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, kulkas, kamar mandi pribadi, hairdryer, serta balkon pribadi. Selain memilih untuk menginap di resort hotel, kamu juga dapat memilih untuk menginap di hotel. Jika memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat memilih untuk menginap di kamar dengan jenis budget double room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di sini adalah sekitar Rp 228.000,00 per malam atau sekitar 575 THB. Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah balkon dengan kursi pribadi, free wifi, televisi, kulkas, coffee/tea maker, serta kamar mandi pribadi dengan fasilitas shower. Tentunya jangan lupa untuk mencatat detail mengenai penginapanmu selama berada di Phuket nanti. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Terbaik di Phuket Mengunjungi Jungceylon Phuket Shopping Center via http://4.bp.blogspot.com/_Cu6nle9lNic/TRxcJVYOMYI/AAAAAAAABAE/Pa830y6H4HU/s1600/jungceylon2.jpg Untuk mengawali liburanmu selama berada di Phuket, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Jungceylon Phuket Shopping Center. Mal ini adalah salah satu mall terbaik yang berada di Phuket. Jungceylon Phuket Shopping Center terletak di pusat kota Phuket yang berada tidak begitu jauh dari Pantai Patong. Dua toko utama terbesar yang terdapat di Jungceylon Phuket Shopping Center adalah Robinson dan Big C Supermarket. Selain itu di mall ini, kamu juga dapat menemukan lebih dari 200 toko yang menjual berbagai macam barang. Barang-barang yang dapat kamu temukan di tempat ini misalnya pakaian, kacamata hitam, kosmetik, parfum, sepatu, DVD, game computer dan lain-lain. Selain itu, mall ini juga menawarkan fasilitas bermain bowling yang dapat kamu nikmati jika kamu ingin. Di mall ini, kamu dapat bersantai di SF Cinema City yang menampilkan lima jenis film yang dapat kamu saksikan setiap harinya. Di SF Cinema City, kamu dapat memilih tempat duduk di fasilitas berjenis deluxe, premium atau sofa seats. Di tempat ini juga terdapat 3D movies dengan harga yang lebih terjangkau. Mengunjungi Pantai Patong via http://travelingdictionary.com/wp-content/uploads/2014/09/patong-beach-phuket.jpg Tidak jauh dari Jongceylon Phuket Shopping Mall, terdapat pula Pantai Patong. Pantai Patong adalah salah satu pantai terkenal yang terdapat di Kota Phuket. Pantai Patong adalah sebuah pantai yang terletak di bagian pesisir barat Kota Phuket. Pantai Patong adalah salah satu pusat wisata yang terdapat di Phuket. Pantai ini juga termasuk pantai yang paling populer di Kota Phuket. Di Pantai Patong, kamu dapat pula mengunjungi berbagai restoran dan bar yang terdapat di tempat ini. Pantai Patong terkenal dengan berbagai aktivitas yang menyenangkan. Waktu terbaik mengunjungi Pantai Patong adalah di waktu pagi hari. Sebab, di pagi hari pantai ini tergolong masih belum begitu padat sehingga kamu dapat menghabiskan waktumu di pantai ini. Di Pantai Patong kamu dapat mencoba berenang atau menikmati pemandangan pantai indah yang menyenangkan. Selain berenang, kamu dapat pula bersantai sambil meminum kelapa muda yang tersedia di pantai ini. Karena sejauh mata memandang, kamu dapat melihat hamparan pasir putih yang menyenangkan serta air laut yang tenang. Mengunjungi Phuket Fantasea via http://semplicephuket.com/wp-content/uploads/2014/10/semplice-phuket-fantasea-3.jpg Setelah puas mengunjungi Pantai Patong, kamu dapat mengunjungi Phuket Fantasea. Untuk pengalaman mencicipi makan malammu yang lebih menyenangkan, maka menghabiskannya di Phuket Fantasea dapat menjadi salah satu alternative wisatamu. Jika kamu ingin menikmati pertunjukkan di Phuket Fantasea serta menikmati makan malam di buffet, kamu dapat mengeluarkan biaya sekitar 2.200 THB. Namun, jika kamu hanya ingin menikmati pertunjukkannya saja, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 1.800 THB. Selama menikmati makanan di Phuket Fantasea, kamu dapat menikmati pertunjukkan sandiwara yang penuh dengan fantasi dan romansa. Selain itu, kamu juga dapat menikmati pertunjukkan dari seekor gajah yang bernama Iyara. Nah, bila kamu belum pernah merasakan serunya menikmati pertunjukkan drama sambil mencicipi makan malammu, maka kamu harus meluangkan waktumu untuk mencicipinya di Phuket Fantasea. Menyenangkan, bukan? Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Phuket dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lainnya yang Juga Menyenangkan Mengunjungi Phi Phi Islands via https://absoluteresorts.files.wordpress.com/2010/09/phiphiisland.jpg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu di Phuket, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Phi Phi Islands. Phi Phi Islands terkenal sebagai salah satu pantai terbaik yang ada di dunia. Sehingga jangan lupa untuk meluangkan waktumu untuk mengunjungi pantai indah yang satu ini. Nah, kamu dapat mengambil beberapa jenis tur yang bervariasi jika kamu ingin menjelajahi Phi Phi Islands. Sebagai contoh, kamu dapat mengambil tur berjenis tour by cruise boat seharga 950 THB. Titik poin keberangkatan dari tour by cruise boat ini adalah di sekitar Rassada Harbour pada pukul 08.30. Selanjutnya, kamu diperbolehkan untuk menikmati fasilitas yang tersedia di atas cruise boat. Perjalanan akan kamu tempuh selama sekitar 1 jam 45 menit. Sekitar pukul 10.15, kamu akan tiba di Phi Phi Leh. Di tempat ini, kamu dapat mengunjungi Maya Bay dan melakukan aktivitas sightseeing di sana. Maya Bay sendiri merupakan lokasi syuting film The Beach yang dibintangi oleh Leonardo Dicaprio. Selain sightseeing di Maya Bay, kamu juga dapat melakukan sightseeing di Loh Samah Bay, Pileh Cove dan Viking Cove. Pada pukul 12.20, kamu dapat menikmati makan siangmu di Phi Phi Hotel. Setelah itu, kamu dapat menikmati acara bebas seperti mengeksplor lanskap di sekitar sana serta menikmati pemandangan. Kamu juga dapat mencoba untuk snorkeling dan berenang di Coral Bay. Nah, jika kamu tidak begitu tertarik untuk snorkeling dan berenang, kamu dapat mencoba untuk beraktivitas scuba diving. Pada pukul 14.30, tur akan berakhir dan kamu akan diantar kembali untuk menuju ke Rassada Bay. Untuk informasi lebih lanjut, kamu dapat mengakses alamat link di http://www.phukettoursdirect.com/phi-phi-islands-tours.html. Mengunjungi Phuket Big Buddha via https://emmasbucketlist.files.wordpress.com/2012/02/aerial-view-of-big-buddha.jpg Untuk melanjutkan perjalananmu di Phuket setelah mengunjungi Phi Phi Islands, kamu dapat melanjutkannya dengan mengunjungi Phuket Big Buddha. Patung Buddha ini memiliki ketinggian sekitar 147 kaki. Patung Buddha ini buka setiap hari dari pukul 08.00 hingga 19.30. Jika kamu ingin memasuki kompleks Phuket Big Buddha, kamu tidak harus mengeluarkan biaya alias gratis. Namun apabila kamu ingin mendonasikan sebagian uangmu untuk pembangunan konstruksi di sekitar patung Buddha ini juga tidak menjadi masalah. Big Buddha sendiri telah menjadi salah satu simbol relijius penting bagi semua penduduk di Kota Phuket. Jangan lupa untuk mengabadikan momen-momenmu ketika berada di sekitar Phuket Big Buddha ini. Hari Ketiga Mari Mengelilingi dan Melihat Tempat-Tempat Menyenangkan Lainnya di Kota Phuket Mengunjungi Pantai Kata via http://www.themarqhotel.com/uploads/1/2/6/4/12646374/4459334_orig.jpg Untuk mengawali hari ketigamu selama berada di Phuket, kamu dapat mengunjungi Pantai Kata. Nah, kebetulan Pantai Kata juga merupakan daerah tempat penginapanmu berada. Sehingga kamu dapat meluangkan waktumu kali ini untuk mengeksplor Pantai Kata. Pantai Kata adalah sebuah pantai yang terletak di daerah tenggara Kota Phuket. Di pantai ini, kamu dapat melihat pemandangan berupa pasir putih yang indah serta hamparan laut yang menenangkan. Di Pantai Kata, kamu juga dapat menikmati pemandangan berupa hamparan pohon Palm yang indah untuk dipandang. Selain itu, di Pantai Kata kamu juga dapat menikmati banyak restoran dan merupakan salah satu tempat yang tepat jika kamu ingin mencicipi kuliner khas Thailand. Dari bulan Mei hingga Oktober, kamu dapat menyaksikan pemandangan berupa banyak pemain surf yang bermain dan mencari ombak di Pantai Kata. Sementara dari bulan November hingga April, kamu dapat menikmati pemandangan berupa banyak orang yang datang untuk berjemur atau sunbathing. Setelah puas mengunjungi Pantai Kata, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Freedom Beach. Freedom Beach adalah salah satu pantai terkenal lainnya di Phuket yang sebaiknya masuk dalam daftar kunjunganmu ketika mengunjungi Phuket. Freedom Beach terletak di sekitar barat Phuket. Di tempat ini kamu dapat melihat pemandangan berupa pantai dengan pasir putih yang indah. Pantai ini dikelilingi oleh tebing-tebing tinggi yang dapat mempercantik pemandangan di Freedom Beach. Aktivitas yang seringkali dilakukan oleh para wisatawan yang berkunjung ke Pantai Freedom adalah beach soccer (di tempat ini disediakan pula gawang mini sebagai fasilitas penunjang), beach volleyball dan snorkeling. Pantai ini juga tergolong sangat tenang sehingga kamu tidak dapat mendengar suara bising yang dikeluarkan oleh mesin dari boat dan lain-lain. Bagi kamu yang menyukai ketenangan dan kedamaian, tentunya mengunjungi Freedom Beach dapat masuk dalam daftar wisata yang ingin kamu datangi selama berada di Phuket. Meskipun demikian, akses menuju ke Freedom Beach tergolong agak sulit namun sudah semakin membaik dari hari ke hari. Tentunya, hal ini tidak menyusutkan semangatmu untuk mengunjungi pantai yang cantik ini karena Phuket ternyata memiliki pesona wisata tersembunyi yang indah. Mengunjungi Old Phuket Town via http://www.amazingphuketisland.com/wp-content/uploads/2014/11/Phuket-City-and-old-buildings_01.jpg Setelah puas mengunjungi Freedom Beach, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mengunjungi Old Phuket Town. Old Phuket Town juga dapat menjadi alternative untukmu jika ingin melihat sisi lain dari kota Phuket, yang tentunya bukan hanya pantai saja. Old Phuket Town adalah daerah kota lama Phuket. Di tempat ini terdapat banyak bangunan lama yang menunjukkan jati diri Kota Phuket di masa lalu. Gaya arsitektur bangunannya juga cenderung klasik sehingga membuatmu merasa nyaman saat berkunjung ke Old Phuket Town. Jalan utama di Old Phuket Town bernama Thalang Road. Jalan lain yang berada di sekitar Thalang Road adalah Phang Nga, Krabi, Dibuk dan Yoawarat. Bangunan di Old Phuket Town terinspirasi dari bangunan-bangunan dengan gaya Portugis. Banyak bangunan tua yang terdapat di Old Phuket Town saat ini telah dikembangkan menjadi restoran, hotel serta museum. Di Old Phuket Town, kamu dapat melihat terdapat berbagai kuil Buddha serta China yang cantik dan indah. Di Old Phuket Town, kamu dapat mencoba untuk bersantai di café, printing shops, restoran serta berbagai tempat lainnya yang menyenangkan. Waktu terbaik untuk mengunjungi Old Phuket Town adalah pada waktu pagi hari sehingga kamu tidak perlu merasa kepanasan namun sudah dapat mengunjungi Old Phuket Town ini. Beberapa tempat terbaik yang dapat kamu kunjungi di Old Phuket Town adalah Sino Portuguese Style, Soi Romanee, Baan Chinpracha, Phuket Old Streets, Thai Hua Museum, Jui Tui Shrine, Amulet Market in Phuket, The Memory at On On Hotel, Blue Elephant Phuket, One Chun Restaurant, Kopitiam by Wilai dan lain-lain. Nah, itu dia ulasan mengenai itinerary menjelajahi Kota Phuket di Thailand selama 3 hari 2 malam. Ternyata, Phuket yang terkenal dengan wisatanya itu memang memiliki banyak tempat wisata yang sebaiknya kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. Semoga itinerary ini dapat menjadi referensimu untuk menyusun liburanmu di Kota Phuket. Happy traveling!
  20. Bagi para pecinta negeri kanguru, Australia, tentunya sudah tidak asing lagi dengan kota-kota besar Australia seperti Melbourne atau Sydney. Tapi, tahukah kamu bahwa ada satu kota lain di Australia yang memiliki surga-surga destinasi wisata yang tidak kalah indah dan ciamik. Kota tersebut adalah Adelaide. Adelaide adalah ibukota Australia Selatan dengan penduduk sekitar satu juta jiwa. Nah, bagi kamu pecinta ketenangan, perjalanan menuju Adelaide dapat menjadi salah satu pilihan yang tepat. Baru-baru ini, kota ini masuk dalam daftar 10 kota yang top untuk dikunjungi versi Lonely Planet. Selain itu, kota Adelaide juga dijuluki sebagai “The 20 minutes city†karena kamu dapat mencapai seluruh tempat di Adelaide dalam waktu dua puluh menit saja. Untuk masalah living cost, kamu tidak perlu khawatir karena walaupun tergolong kota besar, namun living cost di Adelaide tergolong lebih terjangkau. Nah, perjalanan menuju Kota Adelaide dapat ditempuh dengan menggunakan direct flight dari Bandara Soekarno-Hatta menuju Kota Adelaide. Adelaide memiliki sebuah bandara internasional yang terletak dekat dengan West Beach, sekitar 6 km dari barat pusat kota. Jadi, apakah kamu sudah siap untuk berwisata ke Kota Adelaide? Berikut adalah 9 aktivitas menyenangkan yang menjadikan Adelaide nggak kalah keren dari Melbourne atau Sydney. 1. Ingin Menghindar Sejenak dari Keramaian Ibukota Sambil Melihat Sunset atau Bersantai di Atas Pasir Putih? Pergilah ke Pantai Glenelg. Berwisata di Pantai Glenelg via http://www.flickr.com/photos/pikerslanefarm/3427397916 Pantai Glenelg adalah sebuah pantai yang terletak tidak begitu jauh dari kota Adelaide. Untuk mencapai pantai ini, kamu dapat menggunakan trem kuno dari pusat Kota Adelaide selama 25 menit saja. Trem tersebut akan mengantarmu dari North Terrace Adelaide dan turun di alun-alun Moseley Square tepat di belakang dermaga. Terdapat beragam aktivitas seru yang dapat kamu lakukan di Pantai Glenelg. Jika kamu ingin menjelajahi tempat makan dan belanja, kamu dapat pergi ke area Jetty Road karena di sana kamu akan menemukan banyak tempat yang sayang jika harus dilewatkan. Jika ingin mendapatkan pengalaman menyantap makanan yang lebih bergaya, kunjungilah Holdfast Marina, tempat yang tepat untuk bersantap sambil menikmati matahari tenggelam. Selain sebagai tempat untuk menyantap makanan, Marina juga merupakan titik pemberangkatan jika kamu berminat untuk bertamasya sambil melihat lumba-lumba. Perjalanan wisata tersebut dapat membuatmu bertemu dengan lumba-lumba biasa atau lumba-lumba hidung botol yang mengelilingi teluk Holdfast Bay. Menyenangkan, bukan? Pantai Glenelg juga merupakan rumah bagi berbagai aktivitas wisata samudra lainnya. Bagi kamu yang ingin memompa adrenalin, cobalah untuk menumpang perahu jet yang berlayar di sepanjang garis pantai. Selain itu, kamu juga bisa berselancar, snorkeling atau menyelam scuba diantara berbagai terumbu karang dan jurang laut. Jika kamu ingin bersantai, kamu dapat menikmati pasir putih di sekitar pantai ini. Pada siang hari, kamu dapat berjalan menikmati pemandangan dan sejarah Glenelg di atas jalur jalan kaki dan sepeda. Jalur penjelajahan Federation Trail melintasi Holdfast Bay dan mengajakmu melihat pondok pekerja dan gedung kolonial yang megah. Dari Glenelg, kamu juga dapat bersepeda untuk mengunjungi desa-desa di sekitarnya seperti Grange, Henley Beach dan West Beach. 2. Ingin Berbelanja Bahan Pangan Sambil Mencicipi Lezatnya Kuliner Khas Adelaide? Kalau Begitu, Kamu Harus Kunjungi Pusat Kuliner Adelaide di Pasar Sentral Adelaide. Berwisata kuliner di Adelaide Central Market via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/1/11/Central_Court,_Adelaide_Central_Market.JPG Mengunjungi Adelaide, belum lengkap rasanya jika kamu belum berkunjung ke Pasar Sentral Adelaide. Pasar ini terletak di jantung Kota Adelaide sehingga tidak sulit untuk menjangkaunya. Pasar ini buka kecuali hari Minggu dan Senin dengan jam buka bervariasi sekitar pukul 07.00 am hingga 05.30 pm. Untuk masalah harga, pasar ini adalah tempat yang tepat untuk menawar dengan range harga dibawah AUD 15. Di pasar ini setiap harinya sejumlah pedagang dari berbagai penjuru negara bagian datang untuk menjual berbagai hasil dagangannya: dari mulai tiram, hingga minyak zaitun dan keju. Kamu dapat menemukan hasil tani segar yang ditawarkan di 80 kedai pasar ini. Terdapat beragam aktivitas yang dapat kamu lakukan di Pasar Sentral Adelaide. Kamu dapat berbelanja hasil laut, mencicipi lezatnya aneka kue atau cokelat, hingga memakan pizza atau sushi. Jika ingin bersantai, kamu dapat menikmati para koki melakukan demo masak atau ikut mendengarkan promosi kuliner yang pastinya membuat kamu ingin segera menyantap makanannya. Untuk mendapatkan pengalaman yang lebih menyenangkan, kamu dapat mengikuti tur untuk mengetahui kehidupan di balik kedai Pasar Sentral Adelaide. Para pemandu akan dengan setia mengantarkan kamu menjelajahi pasar ini serta menjelaskan sejarah tentang pasar ini. Bahkan, kamu dapat mengikuti kursus memasak di pasar ini. 3. Ingin Merasakan Suasana Jerman di Adelaide? Datanglah ke Hahndorf, Tempat Sepetak Tanah Jerman yang Cantik di Adelaide. Menikmati Jerman yang Cantik di Adelaide via http://cdn3.vtourist.com/19/4908044-Hahndorf_Main_Street_Adelaide.jpg Hahndorf adalah sebuah pemukiman Jerman yang terletak di Adelaide Hills, sekitar 40 hingga 50 menit dari pusat kota Adelaide. Untuk mencapai Hahndorf, kamu dapat menggunakan bus lokal seharga AUD 4. Tempat ini telah dibangun sejak tahun 1839. Hahndorf sendiri berasal dari nama sang kapten kapal, Hahn, yang mengantarkan kaum lutheran untuk bermigrasi ke tempat ini dan Dorf yang berarti desa dalam bahasa Jerman. Terdapat banyak bangunan bergaya arsitektur Eropa klasik di dalam kompleks Hahndorf. Saat ini, Hahndorf telah dikembangkan dengan tujuan wisata. Ketika mengunjungi Hahndorf, kamu dapat ikut merasakan jadi orang lokal dengan cara ikut berjalan-jalan di jalanan dengan bangunan bersejarah yang dikelilingi pohon elm dan plane yang berusia ratusan tahun. Selain itu, kamu juga bisa mengunjungi toko-toko vintage dan barang antik di sana. Jika kamu tertarik untuk mengenal lebih dekat warga lokal, kamu dapat mengunjungi museum atau galeri di sana. Kamu dapat melihat lukisan asli karya Sir Hans Heysen, pelukis pemandangan ternama yang juga adalah warga asli Hahndorf. Tak jauh dari sana, kamu dapat menikmati hamparan perkebunan anggur dan strawberi yang cantik. Beberapa pengunjung sengaja mengunjungi Hahndorf untuk menikmati Brastwurst mit Kartoffel Salat (Brastwurst sosis dengan salad kentang), Strudel Apel dan Sorbet Ice Cream di Olde Ice Cream Shoppe. Semua makanan tersebut disajikan dengan nuansa khas Jerman. 4. Ingin Berkunjung ke Penangkaran Penguin? Waktunya Kamu Datang Mengunjungi Fleurieu Peninsula dan Pulau Granite. Menikmati Pulau Granite Bersantai di Tepi Pulau Granite Fleurieu Peninsula adalah sebuah pantai cantik yang terletak di kawasan Victor Harbor. Pantai ini terletak sejauh 80 km dari kota Adelaide atau dapat ditempuh dengan waktu sekitar 1,5 jam. Namun, jangan khawatir karena tidak ada macet sama sekali sepanjang perjalanan. Pulau Granite adalah sebuah pulau yang terletak tidak begitu jauh dari Victor Harbor. Untuk mencapai Pulau Granite, tersedia sebuah jembatan panjang yang terdiri dari track khusus untuk pejalan kaki dan trem yang ditarik oleh kuda besar sebagai sarana angkutan umum. Uniknya, kendaraan bermotor dilarang memasuki Pulau Granite. Penguin Peri Pulau Granite merupakan habitat asli bagi penguin peri yang sudah hampir punah. Penguin ini sering mendatangi Pulau Granite di malam hari. Itu sebabnya, tersedia tur khusus penguin di malam hari. Jika kamu ingin mengunjungi Pulau Granite, kamu tidak diperbolehkan untuk membawa anjing atau kucing yang diyakini sebagai pemangsa terbesar penguin peri. Pada siang hari, biasanya terdapat atraksi pemberian makan bagi penguin peri yang dapat kamu saksikan di pusat penangkaran Pulau Granite. Fleurieu Peninsula di Victor Harbor juga terkenal sebagai surga zona surfing bagi para peselancar lokal. Beberapa pantai yang termasuk dalam kawasan zona surfing antara lain Parsons, Waitpinga, Middleton dan Goolwa. Selain surfing, kamu juga dapat memancing di daerah Murray Mouth, yang terletak di antara Pantai Goolwa dan Victor Harbor. 5. Ingin Menikmati Adelaide yang Bersejarah? Datanglah ke Port Adelaide. Mengunjungi Port Adelaide via http://samaritimemuseum.com.au/files/lighthouse1.jpg Port Adelaide adalah daerah sub-urban Adelaide yang terletak sejauh 14 km dari pusat Kota Adelaide. Kamu dapat menggunakan kereta express yang memakan waktu sekitar 15 menit. Jika kamu menggunakan mobil, maka perjalananmu akan memakan waktu sekitar 25 menit. Port Adelaide terkenal dengan banyaknya bangunan bersejarah yang indah dan mengagumkan. Mengawali perjalananmu, kamu dapat mengambil peta dan dari kantor wisata dan naik kayak di sepanjang Port River (rumah bagi koloni lumba-lumba). Lalu, kamu dapat mengunjungi South Australian Maritime Museum yang terletak di Lipton Street tempat berbagai koleksi maritim milik Australia Selatan. Selanjutnya, kamu bisa berkunjung ke Australian Museum of Childhood yang mempertunjukkan koleksi mainan produksi Australia sejak 1890. Mainan tersebut dikoleksi oleh Alan Griffiths selama lebih dari 30 tahun. Perjalananmu akan semakin lengkap jika kamu mengunjungi National Railway Museum tempat koleksi lokomotif dan South Australian Aviation Museum tempat koleksi pesawat terbang. Selain itu, juga terdapat banyak taman yang dapat kamu gunakan untuk bersantai seperti Birkenhead Naval Reserve, John Hart Reserve dan Port Adelaide Reserve. 6. Menjelajahi Adelaide dengan Sepeda? Mengapa Tidak? Kamu Cukup Datang ke Bicycle SA di Franklin Street. Menjelajahi Adelaide dengan bike for free via http://resources0.news.com.au/images/2013/06/24/1226668/841572-039d1416-dc83-11e2-833a-731d0dfac0dd.jpg Kamu tahu nggak kalau pemerintah Australia Selatan saat ini sudah mulai serius menata Kota Adelaide agar menjadi kota hijau? Nah, salah satu langkah konkret yang dilakukan pemerintah adalah dengan menyediakan fasilitas sepeda untuk menjelajahi Kota Adelaide for free. Pemerintah Australia Selatan memang berencana menjadikan Adelaide sebagai kota ramah sepeda. Mengelilingi kota dengan menggunakan sepeda terbukti dapat menyehatkan pikiran dan lingkunganmu. Daripada menghabiskan waktu berjam-jam terjebak kemacetan, tentu akan lebih menyenangkan jika kamu bersepeda sambil menikmati pemandangan taman-taman Kota Adelaide. Sebanyak 8,000 penduduk Kota Adelaide terbukti lebih senang menghabiskan waktunya dengan bersepeda keliling kota ketimbang harus bermacet-macetan. Nah, untuk menggunakan fasilitas bike for free ini kamu tinggal mendatangi Bicycle SA yang beralamat di 111 Franklin Street. Bicycle SA ini buka setiap hari dari pukul 9 am-5 pm. Cukup dengan menukarkan paspor/driving license sebagai deposit, kamu mendapatkan fasilitas berupa sepeda, helm dan lock. 7. Ingin Menghirup Udara Segar di Tengah Kota Adelaide? Datang Saja ke Adelaide Botanic Garden di Pusat Kota Adelaide. Mengunjungi Adelaide Botanic Garden via https://www.en.wikipedia.org Adelaide Botanic Garden adalah paru-paru kota Adelaide yang terletak persis di pusat kota. Jika kamu senang berjalan di tengah rimbunnya pohon sambil mempelajari jenis-jenis tanaman, maka kebun raya ini adalah pilihan yang tepat. Pada musim dingin yang sejuk, kamu akan mendapati banyak tumbuhan yang tumbuh subur dan menghijau. Jika kamu ingin melihat koleksi bunga mawar yang mekar, maka sebaiknya kamu tidak datang pada musim dingin. Selain itu, terdapat pula berbagai tanaman eksotik maupun lokal di kebun raya ini. Yang lebih menyenangkan, kamu dapat memasuki kebun raya ini secara gratis. Kamu dapat memilih untuk berpiknik atau makan di restoran di dalam kebun raya. Selain itu, kamu dapat mengikuti tur dengan pemandu yang akan menemanimu mengelilingi Adelaide Botanic Garden juga secara gratis. Kamu bebas bertanya apa pun mengenai kebun raya ini. 8. Ingin Merasakan Senangnya Bermain dengan Koala dan Kanguru di Alam Bebas? Rasakan Sensasinya di Cleland Wildlife Park. Bermain Lebih Dekat dengan Koala di Cleland Wildlife Park Jika kamu ingin merasakan pengalaman baru bermain bersama koala dan kanguru di alam bebas, maka Cleland Wildlife Park dapat menjadi pilihanmu. Cleland Wildlife Park buka setiap hari pada pukul 9 am-5.30 pm (kecuali hari Natal). Untuk mencapai Cleland Wildlife Park, kamu dapat menggunakan Adelaide Metro. Cleland Wildlife Park dapat ditempuh sekitar 20 menit dari pusat Kota Adelaide dan beralamat lengkap di 365 Mount Lofty Summit Road, Crafers. Biaya masuk untuk orang dewasa adalah AUD 22 dan untuk anak-anak AUD 11. Kamu dapat mengelilingi Cleland Wildlife Park secara efektif selama dua jam. Waktu tersebut cukup untuk memberi makan para binatang, mendengarkan petugas yang menjadi pemandu tur serta bersantai sejenak di tempat ini. Di tempat ini kamu dapat melihat koala, kanguru, wallabi, wombats, tazmanian devils, dan masih banyak lagi. Kamu dapat berfoto sambil memberi makan para binatang. Kamu cukup membeli makanan yang sudah disiapkan oleh para petugas dan bergerak perlahan untuk mendapatkan momen yang tepat. Tentu saja, jangan lupa mencuci tanganmu sebelum dan sesudah memberi makan agar kondisi tubuhmu tetap steril. 9. Ingin Mendapatkan Beragam Informasi di Tengah Kota Adelaide? Tentu Bisa Kamu Dapatkan dengan Cara Berkunjung ke State Library of South Australia di Pusat Kota Adelaide. Mendapatkan Informasi di State Library of South Australia via http://www.epicure.com.au/images/default-source/Rotator/weddings/state-library-sa-weddings/sa-lib-weddings-desktop-big.jpg?sfvrsn=2&size=2600 Perjalananmu mengunjungi Kota Adelaide belum lengkap rasanya jika kamu belum mengunjungi salah satu tempat kebanggaan Kota Adelaide. Apalagi kalau bukan State Library of South Australia. Serunya, kamu dapat memasuki State Library secara gratis. State Library berada di pusat kota Adelaide, tepatnya North Terrace Cultural Precinct. State Library buka setiap hari kecuali pada hari libur nasional dari pukul 9 am hingga 5 pm. Kamu bisa menikmati tur gratis setiap hari kerja pada pukul 11 am dan 2 pm. Para pemandu akan menemanimu mengelilingi tiga gedung utama State Library: gedung Catherine Helen Spence Wing, gedung Mortlock Wing yang bergaya Victoria abad 19 dan gedung Institute. State Library adalah tempat yang tepat untuk mempelajari sejarah Australia Selatan. Jangan khawatir perjalananmu di State Library akan membosankan, sebab kamu juga bisa membaca surat kabar, majalah atau buku-buku terbaru di sini. Para penjaga perpustakaan akan dengan senang hati membantumu mencari informasi apapun yang kamu butuhkan. Selain itu, kamu juga dapat menggunakan fasilitas gratis internet, email, fotokopi dan printer yang akan membuat suasana belajarmu menjadi semakin menyenangkan. Sayang untuk dilewatkan, bukan? Nah, itu dia 9 aktivitas menyenangkan yang menjadikan Adelaide nggak kalah keren dari Melbourne atau Sydney. Jadi, jika kamu menginginkan perjalanan wisata yang tenang dan nyaman, Adelaide layak masuk dalam daftar destinasi wisatamu selanjutnya.
  21. Mengunjungi Australia belum lengkap rasanya jika kamu belum meluangkan waktumu untuk berkunjung di salah satu kota di Australia yang terkenal dengan pariwisatanya. Kota ini adalah Gold Coast, yang terletak di negara bagian Queensland. Untuk mencapai ke Gold Coast International Airport dari Bandara Soekarno Hatta, kamu dapat menggunakan pesawat yang akan membawamu menempuh perjalanan selama 9 jam 55 menit. Selanjutnya, kamu tinggal menggunakan bus nomor 777 untuk menuju pusat kota Gold Coast. Gold Coast adalah sebuah kota yang terletak sejauh 94 km dari selatan kota Brisbane. Nah, kota ini merupakan kota terpadat kedua di negara bagian Queensland, kota terpadat keenam di Australia dan kota terpadat (di luar ibukota negara) di Australia. Kota Gold Coast terkenal dengan pariwisatanya, yang juga merupakan sumber pendapatan tertinggi untuk kota ini. Nah, apakah kamu penasaran dengan wisata apa saja yang ada di Kota Gold Coast? Berikut ini kita akan membahasnya dalam 10 tempat wisata terbaik di Gold Coast yang harus kamu sambangi pada kesempatan liburanmu selanjutnya. 1. Awali Kesempatan Liburanmu di Gold Coast dengan Berjalan Menyusuri Hutan Tropis di Hinterland National Park. Rasakan Serunya Berjalan di Hinterland National Park via http://images.viostream.com/756_133433_28575_75901f7c-c023-4670-a0f6-6722c05737e8_1040x692.jpg Banyak orang yang mengira wisata di Gold Coast hanya berputar di sekitar pantai, namun ternyata ada wisata lain di Gold Coast yang seru dan menyenangkan dan bukan terpusat di pantai. Nah, kegiatan tersebut adalah wisata alam di Hinterland National Park. Untuk mencapai Hinterland National Park dari pusat Kota Gold Coast, kamu dapat mengemudi atau menggunakan taksi yang akan membawamu pada perjalanan selama 40 menit. Hinterland National Park Walk adalah salah satu track berjalan kaki di hutan hujan tropis terpanjang di Australia yang menghubungkan Lamington National Park dan Springbook Plateau. Selama perjalanan, kamu dapat menemui lanskap volcano di Tweed Volcano, bertemu beberapa air terjun serta melihat banyak flora di Gondwana. Pernahkah kamu memeluk pohon berusia 3000 tahun? Nah, kamu dapat menemukannya di Gondwana. Pohon itu adalah pohon Antarctic Beech yang masuk dalam flora yang dilindungi. Jika kamu ingin mengambil perjalanan full, kamu dapat mengambil paket perjalanan berjalan selama 6-8 hari (termasuk 4-6 hari berjalan). Tenang saja, karena para crew di sana akan memindahkan bagasimu selama kamu berjalan sehingga kamu tidak perlu merasa kesulitan. Jika ingin mengambil track yang lebih pendek, kamu juga bisa mengambil paket wisata berjalan selama sehari penuh. 2. Kunjungilah Salah Satu Rel Kereta Api Sejak Zaman Dahulu di Lahey's Canungra Tramway Tunnel. Kunjungilah Salah Satu Terowongan Tua Bersejarah di Lahey’s Canungra Tramway Tunnel via http://static.flickr.com/117/301809058_21f3e7af63.jpg Tempat ini terletak sekitar 40 km dari Kota Gold Coast. Tempat ini merupakan salah satu tempat bersejarah di Queensland. Dengan panjang sekitar 80 m, terowongan ini dulunya dugunakan sebagai rel kereta api tempat mengantar barang. Untuk mencapai Lahey’s Canungra Tramway Tunnel dari pusat Kota Gold Coast, kamu dapat menaiki bus dari Slatyer Avenue menuju Nerang Bicentennial Centre selama 25 menit. Selanjutnya, kamu dapat menaiki taksi menuju ke Canungra selama 22 menit. Total biaya yang kamu keluarkan selama perjalanan ini adalah sekitar AUD 61-71. Tempat ini dulunya dijadikan sebagai rel lokomotif namun sudah tidak berfungsi lagi saat ini. Di tempat ini kamu dapat mengambil tur untuk mempelajari sejarahnya yang juga berpengaruh dalam sejarah Queensland. Harga yang ditawarkan untuk mengambil tur di terowongan ini adalah sekitar AUD 14,95. 3. Bagi Kamu Pecinta Olahraga, Tidak Ada Salahnya Meluangkan Waktumu Sejenak dan Berkunjung ke The Gold Coast Sporting Hall of Fame. Kunjungilah Gold Coast Sporting Hall of Fame via http://www.goldcoastsport.com.au/Hall_Of_Fame/images/contact_us/Hall_Front.jpg Gold Coast Sporting Hall of Fame adalah sebuah museum olahraga pertama di Queensland. Museum ini juga didedikasikan kepada 33 atlet terbaik Gold Coast yang telah memberikan pencapaian terbaik mereka saat masih menjadi atlet. Untuk mencapai Gold Coast Sporting Hall of Fame dari pusat Kota Gold Coast, kamu dapat menaiki tram dari Cavill Avenue Station menuju Nerang Street Station selama 15 menit. Selanjutnya, kamu tinggal berjalan selama 2 menit menuju Gold Coast Sporting Hall of Fame. Total biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar kurang dari AUD 10. Tempat ini dibuka setiap hari Senin hingga Jumat dari pukul 9 am hingga 4 pm. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin masuk ke tempat ini alias gratis. Beberapa penghargaan yang dapat kamu lihat di tempat ini misalnya, penghargaan untuk juara dunia motor 500 cc Mick Doohan, pemain cricket Craig McDermott, legenda rugby Mick Veivers, perenang Andrew Baildon dan lain-lain. Di tempat ini juga terdapat ‘Olympic Room’ tempat kamu dapat melihat obor olimpiade pada olimpiade Sydney tahun 2000. 4. Suasana Berjalan Kakimu Tidak Akan Membosankan Jika Kamu Memilih Untuk Berjalan Kaki Sambil Menikmati Karya Seni di Evandale Sculpture Walk. Salah Satu Karya Seni di Evandale Sculpture Walk via http://goldcoastculturalprecinct.info/sites/default/files/styles/media_image_large/public/brown_m._october_fugue_1989.jpg?itok=rM-40y5A Evandale Sculpture Walk adalah sebuah taman umum dimana kamu dapat berjalan kaki sambil menikmati karya seni yang terdapat di sini. Evandale Sculpture Walk terletak di semenanjung yang memisahkan Sungai Nerang dan Pantai Surfers Paradise. Untuk mencapai Evandale Sculpture Walk dari pusat Kota Gold Coast, kamu dapat menaiki bus nomor 740 dari Slatyer Avenue menuju Price Station selama 21 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar AUD 6. Nah, untuk menikmati karya seni ini kamu memang cukup datang ke Taman Evandale. Kamu tidak perlu khawatir karena tidak ada biaya yang dikenakan untuk pengunjung alias gratis. Beberapa karya seni yang dipamerkan di tempat ini antara lain patung ‘Minotaur’ karya seniman Paul Juraszek, ‘October Fugue’ karya Melinda Brown, ‘Balance’ karya Nicolas Seffrin, dan masih banyak lagi. Lebih dari 12 seniman turut serta memberikan hasil karyanya untuk dipamerkan di Taman Evandale ini. 5. Kamu Dapat Mencoba untuk Bersantai dan Piknik di Esplanade North Park Bersama Keluarga atau Teman-temanmu. Kamu Dapat Mencoba Piknik di Esplanade North Park via http://gcparks.com.au/userfiles/image//2014/Gold-Coast-Parks-015.jpg Gold Coast terkenal dengan suasana pantainya yang nyaman, untuk itu kamu juga dapat mencoba menikmati pantai sambil berpiknik di beberapa taman di sekitarnya. Nah, salah satunya piknik di Esplanade North Park wajib kamu coba. Untuk mencapai Esplanade North Park dari pusat Kota Gold Coast, kamu dapat menaiki bus dari Southport menuju Bayview Street selama 43 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar AUD 7. Kamu dapat mencoba piknik barbeque di tempat ini karena tersedia fasilitas barbeque yang dapat kamu gunakan secara gratis. Selain itu juga tersedia fasilitas meja piknik, toilet serta playground (bagi anak kecil) yang dapat digunakan secara gratis. 6. Pecinta Seni Tidak Boleh Melewatkan Kesempatan untuk Mengunjungi Gold Coast City Art Gallery pada Kesempatan Liburan di Gold Coast. Kunjungan ke Gold Coast City Art Gallery Dapat Menambah Seru Liburanmu via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/02/ea/d8/1e/gold-coast-city-art-gallery.jpg Gold Coast City Art Gallery adalah sebuah galeri yang terletak tidak jauh dari Surfers Paradise. Tempat ini seringkali menjadi pameran lukisan bertaraf lokal, nasional maupun internasional di tiga ruangan utamanya, sehingga kamu tentu akan selalu dapat menyaksikan pameran lukisan yang baru dan masih fresh. Galeri ini dibuka setiap hari pukul 11 am hingga 5 pm dan tidak ada biaya masuk yang dikenakan alias gratis. Untuk mencapai tempat ini dari pusat Kota Gold Coast, kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 2 menit. Koleksi yang terdapat di galeri ini antara lain karya seni kontemporer dan bersejarah Australia. Di tempat ini juga terdapat penghargaan bagi karya seni Australia, seperti Drs Stan and Maureen Duke Art Prize, Conrad Jupiter Art Prize dan lain-lain. 7. Mengunjungi Gold Coast Belum Lengkap Jika Kamu Belum Mengunjungi Pantainya. Untuk Itu, Kamu Wajib Mencoba Berenang di Pantai Goldcoast (Pantai Burleigh, Kurruwa dan Coolangatta). Kamu Dapat Menikmati Pantai di Gold Coast via http://goldcoastcatchments.org/community/wp-content/uploads/2010/06/Nth-Burleigh-beach.jpg Gold Coast adalah sebuah kota yang terkenal dengan wisatanya, terutama wisata pantainya. Kota ini memiliki panjang garis pantai yang mencapai 57 km dan air laut berwarna biru mengagumkan. Untuk itu, tidak berlebihan jika mengatakan kamu wajib datang ke pantai-pantai di Kota Gold Coast. Beberapa di antaranya adalah Pantai Burleigh, Kurrawa dan Coolagatta. Untuk mencapai pantai Burleigh dari pusat Kota Gold Coast, kamu dapat menggunakan bus dari Broadbeach Stop menuju Burleigh Heads selama 13 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar AUD 5. Jika kamu ingin menuju ke Pantai Kurrawa, kamu dapat menaiki tram dari Northcliffe Station menuju ke Broadbeach North Station selama 4 menit dengan harga tiket AUD 4. Nah, kalau kamu ingin menuju ke Pantai Coolagatta kamu dapat menaiki bus line 700 dari Surfers Paradise menuju ke Griffith Station seharga AUD 8. Tentunya, pantai-pantai di Gold Coast akan menawarkan pemandangan indah yang sayang jika kamu lewatkan. Jika kamu menginginkan pantai dengan suasana yang lebih tenang, kamu dapat mengunjungi pantai Burleigh atau Kurrawa. Sementara pantai Coolagatta adalah pantai dengan ombak yang tepat untuk melakukan surfing. Aktivitas terbaik yang dapat kamu lakukan di pantai-pantai tersebut adalah bersantai sambil menikmati indahnya pemandangan laut. Kamu juga dapat berenang di sana. Nah, ada bonusnya di pantai-pantai tersebut karena tidak ada biaya yang harus kamu keluarkan untuk berenang di pantai-pantai tersebut alias gratis. 8. Untuk Melengkapi Perjalanan Wisatamu, Kamu Juga Dapat Berbelanja di Art and Crafts Market Pantai Broadbeach, Coolagatta, dan Burleigh. Lengkapi Perjalanan Wisatamu dengan Berbelanja di Art and Crafts Market Pantai Broadbeach, Coolagatta dan Burleigh via http://www.hellogoldcoast.com.au/listingImages/image/artcraftcoolymarketsshot.jpg Untuk melengkapi perjalanan wisatamu, kamu dapat memasukkan agenda ini dalam daftar kegiatan wisatamu di Gold Coast. Ya, berbelanja di art and crafts market telah menjadi salah satu wisata favorit bagi turis maupun penduduk lokal Gold Coast sendiri. Kamu dapat mengunjungi art and crafts market di Pantai Broadbeach, Coolagatta dan Burleigh. Pasar-pasar ini dibuka setiap hari Minggu pukul 8 am hingga 2 pm. Di Pantai Broadbeach, pasar ini dibuka setiap hari Minggu pertama dan ketiga setiap bulan. Di pantai Burleigh, pasar ini dibuka pada minggu kedua setiap bulan. Sementara di Pantai Coolagatta, pasar ini dibuka pada minggu kedua dan keempat. Jadi, kamu tidak perlu khawatir tidak dapat mengunjungi pasar terkenal di Gold Coast ini. Banyak barang yang dapat kamu lihat di tempat ini seperti kerajinan tangan, souvenir, barang-barang fashion hingga kuliner. Ada pula berbagai kerajinan khas Australia yang ditawarkan di tempat ini. Barang-barang yang dijual pun tergolong cukup terjangkau. Bagaimana, sudah siap mengunjungi art and crafts market di Gold Coast? 9. Rasakan Serunya Berbelanja di Malam Hari Seperti Warga Lokal Hanya di Surfers Paradise Beachfront Market. Rasakan Serunya Berbelanja di Malam Hari di Surfers Paradise Beachfront Market via http://www.topofthemark.com.au/assets/cache/surfers-nightmarkets-800x600.jpg Jangan lewatkan kesempatanmu untuk berbelanja di malam hari, khususnya hari Rabu, Jumat dan Sabtu malam di Surfers Paradise Beachfront Market. Pasar ini terletak di dekat pantai dengan jumlah total stand sebanyak 120 stand. Pasar ini dibuka dari pukul 4 pm hingga 9 pm. Pasar malam ini adalah salah satu pasar terbesar—dan terbaik—di Gold Coast. Di pasar ini, kamu dapat menemukan pakaian, perhiasan, aksesoris, artworks, fotografi dan lain-lainnya. Pasar ini merupakan pasar yang tepat untuk kamu kunjungi selepas makan malam. Jangan khawatir karena kamu bisa menawar di pasar ini. Seru, bukan? Kamu bahkan dapat menemukan barang-barang unik dan menarik di tempat ini. Jika berkenan, kamu dapat bertanya-tanya kepada sang penjual tentang bagaimana cara membuat barang tersebut, apa saja bahan bakunya, dan lain-lain. Untuk mencapai pasar ini dari pusat Kota Gold Coast, kamu dapat berjalan kaki selama 24 menit. Tetapi, jika kamu ingin lebih cepat sampai ke lokasi, kamu dapat menggunakan taksi selama 2 menit dengan tarif sekitar AUD 8-9. Rasakanlah keseruan menjadi warga lokal di Surfers Paradise Beachfront Market. 10. Kamu Wajib Mencoba Asyiknya Bermain di Theme Park Terbesar di Australia, yaitu Warner Bros Dreamworld. Rasakan Serunya Bermain di Themepark Terbesar di Australia, Warner Bros Dreamland via http://www.bryceroadley.com/wp-content/uploads/2014/03/gold_coast_Warner_Bros_Movie_World.jpg Ini dia tempat wisata yang dapat menjadi puncak liburanmu di Gold Coast. Tempat ini bernama Dreamworld. Dreamworld adalah sebuah wahana rekreasi terbesar di Australia yang berlokasi di Gold Coast. Tempat ini memiliki sekitar 40 wahana lengkap dengan 5 wahana roller coaster. Nah, bagi kamu yang ingin memacu adrenalin, tempat ini adalah salah satu tempat yang tentunya wajib kamu kunjungi. Untuk mencapai Dreamworld dari pusat Kota Gold Coast, kamu dapat menaiki bus dari Surfers Paradise menuju ke Dreamworld. Perjalananan ini akan memakan waktu sekitar 33 menit, dengan tarif AUD 7. Nah, wahana permainan yang tertinggi dan terbesar yang harus kamu coba adalah Cyclone Rollercoaster, Wipeout, Tower of Terror, Giant Drop, The Claw dan the Mick Doohan Motocoaster. Jika wahana tersebut masih kurang, kamu juga dapat mencoba wahana lain seperti FlowRider, Redline serta Alien Predator vs You. Untuk memasuki tempat ini, kamu harus merogoh saku sebesar AUD 95 namun tenang saja karena itu akan sebanding dengan pengalaman seru yang kamu rasakan di sini. Tempat rekreasi ini buka setiap hari dari pukul 10 am hingga 5 pm. Nah, itulah dia 10 tempat wisata terbaik di Gold Coast yang harus kamu sambangi pada liburanmu selanjutnya. Wah, rupanya selain terkenal dengan wisata pantainya, Kota Gold Coast juga memiliki banyak wisata lainnya yang dapat kamu nikmati selagi kamu berkunjung ke Kota Gold Coast.
  22. Hong Kong merupakan salah satu destinasi wisata yang ramai dibicarakan akhir-akhir ini. Ya, Hong Kong juga sudah menjadi salah satu tempat wisata favorit bagi traveler asal Indonesia. Mungkin, perjalanan menelusuri Hong Kong juga dapat kamu jadikan sebagai salah satu referensi wisatamu pada kesempatan liburan selanjutnya. Hong Kong adalah daerah administratif istimewa dari Republik Rakyat Cina (RRC). Kebudayaan dan gaya hidup yang berkembang di Hongkong sendiri merupakan campuran dari Cantonese Chinese dan kolonisasi Inggris. Hong Kong sendiri merupakan tempat penting bagi Asia Timur karena sebagian besar kota terkoneksi dengan Hong Kong. Karena selama kurang lebih 150 tahun menjadi tempat penjajahan Inggris, hampir keseluruhan desain dan infrastruktur yang terdapat di Hong Kong juga mengikuti dengan standar Inggris. Saat ini, Hong Kong terkenal sebagai pemimpin finansial dari Asia Timur. Hong Kong juga terkenal dengan transportasinya. Hong Kong sering mentransport volume barang dengan jumlah yang signifikan dari China ke seluruh penjuru dunia. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi Hong Kong? Pada kesempatan kali ini kita akan membahasnya dalam rahasia menjelajahi Hong Kong dan menikmati keindahannya yang akan membuatmu susah move on dari liburan. Transportasi Menuju Hong Kong Memasuki Hong Kong International Airport via http://www.asap.co.uk/blog/wp-content/uploads/2009/04/hong-kong-international-airport.jpg Sebelum membahas mengenai transportasi terbaik untuk memasuki Hong Kong, ada berita baik untukmu yang ingin pergi menjelajahi Hong Kong. Kamu tidak diharuskan untuk memiliki visa jika ingin menjelajahi Hong Kong alias bebas visa selama 30 hari. Nah, jika kamu ingin menjelajahi Hong Kong selama 30 hari atau memiliki alasan kuat untuk berada di Hong Kong dalam waktu yang lama untuk tujuan sekolah atau kerja misalnya, barulah kamu diharuskan untuk mengurus visa. Untuk penjelasan selengkapnya, kamu dapat mengeceknya di sini: http://www.discoverhongkong.com/id/plan-your-trip/practicalities/immigration-and-customs/applying-visa.jsp Baiklah, kita lanjutkan kembali untuk membahas transportasi terbaik menuju Hong Kong. Saat ini terdapat sejumlah maskapai penerbangan yang akan membawamu terbang dari Jakarta menuju Hong Kong. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menempuh perjalanan dari Jakarta menuju Hong Kong adalah sekitar Rp 1.300.000,00 hingga Rp 3.000.000,00 untuk sekali jalan. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan juga bervariasi dari 4 jam 45 menit hingga 7 jam 20 menit. Memilih Penginapan Selama Berada di Hong Kong Selama berada di Hong Kong, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, guest house atau hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hostel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis 9 dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di tempat ini adalah sekitar Rp 406.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu menginap di tempat ini adalah city view, brankas, AC, shared toilet dan shared bathroom. Selain menginap di penginapan berjenis hostel, kamu juga memiliki alternative untuk menginap di penginapan berjenis guest house. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan ini adalah sekitar Rp 442.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu ingin menginap di penginapan ini adalah kamar mandi bersama, toilet bersama, TV serta free wifi. Selain menginap di penginapan berjenis hostel dan guest house, kamu juga mendapatkan alternative untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Jika kamu ingin menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis mini double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di hotel ini adalah sekitar Rp 765.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika kamu ingin menginap di hotel ini adalah AC, meja kerja, kipas angin, shower, pengering rambut, peralatan mandi, toilet, kamar mandi pribadi dan lain-lain. Berkeliling di Hong Kong Menggunakan Octopus Card Menggunakan Octopus Card via http://www.discoverhongkong.com/eng/images/plan-your-trip/large/5.2.2.2.8-Octopus-card_03.jpg Ini dia salah satu kartu yang sebaiknya kamu beli ketika kamu hendak menjejalahi Hong Kong. Octopus card adalah prepaid debit card untuk transportasi yang dapat kamu beli di toko-toko seperti Wellcome, Parknshop, McDonald’s dan lainnya. Octopus card dengan jenis basic dijual dengan harga 150 dolar yang terdiri dari 100 dolar untuk kredit dan 50 dolar untuk deposit. Keuntungan yang didapat jika kamu memiliki Octopus card ini misalnya jika kamu ingin menaiki kendaraan dengan biaya 5 dolar, kamu dapat membayarnya dengan harga 2 dolar (atau terkena diskon 3 dolar). Balance dari Octopus card sendiri dapat kamu lihat setiap kali kamu melakukan transaksi untuk menggunakan transportasi umum. Octopus card hanya berlaku untuk satu orang dan dapat digunakan untuk menggunakan Mass Transit Railway (MTR) di Hong Kong. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Keren di Hong Kong Awali Perjalanan Wisatamu dengan Mengunjungi Mongkok Neighborhood via http://cdn-media-1.lifehack.org/wp-content/files/2014/12/ladies-market.jpg Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Hong Kong, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Mongkok Neighborhood. Mongkok adalah salah satu tempat terpadat di dunia, namun tenang saja kamu tidak perlu khawatir. Mongkok sendiri merupakan surga bagi para pecinta belanja karena kamu dapat menemukan banyak barang-barang lucu di sini. Kamu dapat menemukan berbagai barang dari mulai sepatu hingga beragam peralatan rumah tangga. Pasar yang terdapat di Mongkok ini sendiri dibagi menjadi beberapa bagian. Yang paling menarik perhatian adalah di sini terdapat pasar bunga, pasar ikan serta pasar burung. Wah, menyenangkan sekali ya. Di pasar ini juga terdapat ladies market yang terdiri dari barang-barang yang dibutuhkan wanita. Ya, barang-barang tersebut misalnya adalah barang elektronik dan souvenir. Beberapa tips yang dapat kamu perhatikan jika kamu ingin berbelanja di sini adalah sebelum membeli barang dengan harga yang cukup mahal, pastikan kamu mengecek harga barang tersebut di tempat lain guna mendapatkan harga yang terbaik. Selain itu, kamu juga harus memastikan kamu menawar harga barang yang ingin kamu beli, terutama jika barang tersebut berasal dari ladies market. Jangan lupa untuk mengunjungi Dundas Street karena di sana biasanya terdapat banyak variasi jajan pasar yang dapat kamu coba. Melanjutkan Perjalanan Ke Bagian Flower Market Road via http://www.hongkong.net/sites/default/files/newimg/hk/flower-market1.jpg Untuk melanjutkan perjalanan wisatamu dari Mongkok, kamu dapat mencoba mengunjungi Flower Market Road yang juga masih terletak di dekat Mongkok ini. Di tempat ini kamu dapat menemukan banyak penjual bunga yang menjual bunga-bunga cantik dan indah. Untuk mencapai Flower Market Road ini, kamu dapat menaiki MTR dari Prince Edward Station dan keluar di B1. Setelah itu kamu dapat berjalan di sepanjang jalan Prince Edward barat sampai akhirnya menemukan Flower Market Road ini. Tempat ini dipenuhi dengan berbagai tulip, buket bunga serta tanaman dari berbagai jenis dengan berbagai ukuran. Nah, jangan lupa untuk mengambil foto-foto bunga terbaik ketika kamu mengunjungi tempat ini ya. Kamu dapat menghabiskan waktu kurang dari satu jam jika ingin mengeksplor tempat ini. Mengunjungi Hong Kong Museum of History via http://inzumi.com/images/destinations/HK_Hongkong_Hong_Kong_Museum_of_History.jpg Setelah puas mengunjungi Flower Market Road, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Hong Kong Museum of History. Tempat ini terletak di 100 Chatham Road South, Tsim Sha Tsui East, Kowloon. Museum ini telah melakukan pekerjaan yang hebat dalam hal mendokumentasikan sejarah Hong Kong dari zaman prehistoris termasuk dinasti Cina. Semuanya dikemas dari mulai hari kelahiran Hong Kong hingga ketika Hong Kong menjadi modern seperti pada hari ini. Museum ini terdiri dari diorama, dokumentasi singkat, serta sejumlah dokumentasi lainnya yang dibuat sedemikian rupa sehingga mampu membuat pengunjung merasa tertarik untuk mengunjungi museum ini. Tips yang dapat kamu gunakan jika kamu ingin mengunjungi museum ini adalah kamu dapat mengunjunginya pada hari Rabu, karena pada hari tersebut tidak ada biaya masuk yang dikenakan untuk memasuki museum ini alias gratis. Museum ini juga biasanya tutup pada hari Selasa. Lama waktu yang kamu butuhkan untuk menjelajahi museum ini adalah sekitar 2 hingga 3 jam. Biaya masuk yang digunakan untuk mengunjungi museum ini juga tergolong tidak begitu mahal. Untuk mencapai museum ini dari Flower Market Road, kamu dapat berjalan kaki menuju Mong Kok East Station. Selanjutnya, kamu dapat menaiki MTR menuju ke Kowloon. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 3 menit. MTR sendiri ada setiap 5 menit sekali. Mengunjungi Kowloon West Promade via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/6/65/West_Kowloon_Waterfront_Promenade_200710-1.jpg Untuk menutup serunya perjalanan wisata pada hari pertama di Hong Kong ini, kamu dapat mengunjungi Kowloon West Promade. Di tempat ini kamu dapat menyaksikan pemandangan menarik yang ditawarkan Hong Kong sebagai daerah pelabuhan. Untuk mencapai Kowloon West Promade dari Hong Kong Museum of History, kamu dapat menaiki Hong Kong Metro dari East Tsim Sha Tsui Station selama sekitar 3 menit. Selanjutnya kamu dapat berjalan kaki selama sekitar 21 menit. Di tempat ini kamu dapat melihat pemandangan unik dari Hong Kong. Selain itu, di tempat ini juga terdapat beberapa fasilitas wisata guna menambah kenyamananmu ketika menyambangi taman ini. Beberapa fasilitas wisata yang terdapat di sini adalah tempat bermain, track untuk bersepeda, serta track untuk jogging. Yang paling menarik dari tempat ini adalah track untuk jogging tersebut dapat menyalakan lampunya sendiri pada malam hari. Bagaimana, menyenangkan bukan? Iya, tempat ini bukan hanya menarik jika kamu nikmati pada siang hari namun juga pada malam hari. West Promade ini sungguh menyajikan pemandangan yang menyenangkan untuk melengkapi perjalanan wisatamu di Kowloon West Promade. Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Hongkong Mengunjungi Hong Kong Disneyland via http://parksandresorts.wdpromedia.com/media/disneyparks/blog/wp-content/uploads/2013/02/whk118754LARGE.jpg Untuk mengawali perjalanan wisata hari keduamu di Hong Kong, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Hong Kong Disneyland. Ya, tempat ini memang telah lama menjadi salah satu tempat yang wajib dikunjungi jika kamu memiliki kesempatan untuk menyambangi Hong Kong. Hong Kong Disneyland sendiri terletak di Teluk Penny’s, Pulau Lantau. Untuk mencapai Pulau Lantau sendiri pertama-tama kamu dapat menaiki Hong Kong Metro dari Hong Kong Station. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk mengunjungi tempat ini adalah sekitar 21 menit. Selanjutnya, kamu dapat turun di Sunny Bay Station. Dari Sunny Bay Station ini, kamu dapat menaiki subway dan turun di Disneyland Resort. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan adalah sekitar 4 menit. Hong Kong Disneyland sendiri merupakan salah satu wahana wisata terbesar yang terdapat di Hong Kong. Tempat ini telah dibuka sejak tahun 2005 pada pukul 13.00. Hong Kong Disneyland terdiri dari 7 bagian, yaitu Main Street, U.S.A., Fantasyland, Adventureland, Tomorrowland, Grizzly Gulch, Mystic Point, dan Toy Story Land. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin mengunjungi Hong Kong Disneyland ini adalah sekitar 499 dolar. Ya, untuk melengkapi perjalanan wisatamu ketika mengunjungi Hong Kong, jangan lupa sempatkan waktumu untuk mengunjungi Hong Kong Disneyland yang satu ini. Memanjakan Matamu dengan Melihat Pui O Beach via http://www.urban-outdoors.com/wp-content/uploads/2010/10/Pui-o.jpg Masih di Pulau Lantau, setelah puas menjelajahi Hong Kong Disneyland, kamu dapat melanjutkan petualanganmu dengan mengunjungi Pantai Pui O. Pantai Pui O adalah sebuah pantai cantik yang terletak di Pulau Lantau. Pantai Pui O sendiri tergolong tidak begitu ramai dan mampu menyajikan pemandangan berupa pemandangan alam yang indah serta air laut yang jernih. Bagi kamu yang menyukai ketenangan, tentunya kunjungan ke Pantai Pui O ini dapat kamu jadikan sebagai referensi. Pantai ini memang telah menjadi salah satu spot favorit untuk destinasi liburan di Hong Kong. Tentunya, menikmati pemandangan cantik yang ditawarkan oleh Pantai Pui O ini dapat kamu masukkan sebagai daftar kegiatan yang harus kamu lakukan di Hong Kong. Hari Ketiga Mari Lanjutkan Petualanganmu Mengeksplor Hong Kong Mengunjungi Cheung Chau Island via http://www.planetware.com/photos-large/HK/cheung-chau-island.jpg Untuk mengawali perjalanan wisata hari ketigamu selama berada di Hong Kong, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Pulau Cheung Chau. Pulau ini adalah sebuah pulau kecil yang terletak sekitar 10 kilometer dari barat daya Hong Kong. Untuk mencapai tempat ini, kamu dapat menaiki perahu selama sekitar 30 menit. Di tempat ini kamu dapat menyaksikan banyak nelayan mencari ikan untuk menjual ikan-ikan tersebut. Pulau Cheung Chau ini juga menawarkan pemandangan cantik yang indah. Salah satu tips yang dapat kamu lakukan jika kamu ingin mengeksplor tempat ini adalah dengan menyewa sepeda untuk berkeliling di pulau kecil ini. Kamu dapat menyewa sepeda ini di tempat kamu berhenti setelah menaiki ferry. Beberapa pemandangan yang dapat kamu temui jika kamu mengeksplor tempat ini adalah Pak Tai Temple, Four Temples, Kwan Kung Chung Yi Ting, serta Pantai Tung Wan dan Kwun Yam Wan. Kamu juga dapat menyaksikan berbagai festival yang terdapat di tempat ini. Festival tersebut biasanya disesuaikan dengan kalender Cina. Beberapa festival yang diselenggarakan di tempat ini antara lain Festival Tahun Baru Cina, Lantern Festival, Ulang Tahun Yuen Mo, Bun Festival, Birthday of Tin Hau dan lain-lain. Nah, ternyata Hong Kong memiliki banyak pesona wisata yang menanti untuk kamu eksplor dan jelajahi. Untuk itu, jangan lupa untuk merencanakan liburan terbaik ketika kamu memiliki kesempatan untuk mengunjungi Hong Kong. Itulah dia ulasan mengenai rahasia menjelajahi Hong Kong dan menikmati keindahannya yang akan membuatmu susah move on dari liburan. Semoga artikel ini dapat membantumu dalam menyusun liburan terbaikmu di Hong Kong. Happy traveling!
  23. Menjelajahi Bali tentunya membuatmu bersemangat. Jika sebelumnya kamu memiliki kesempatan untuk menjelajahi Kuta, Ubud atau Seminyak, maka kali ini kamu dapat menjelajahi tempat lain yang tidak kalah indah di Bali. Ya, tempat tersebut adalah Nusa Dua. Nusa Dua merupakan sebuah daerah yang terdiri dari banyak resor besar bintang lima di Bali. Tempat ini terletak di bagian tenggara Bali. Nusa Dua terkenal sebagai tempat untuk berolahraga golf serta convention center yang utama di Bali. Pantai-pantai yang terdapat di Nusa Dua juga tergolong indah karena memiliki pasir putih yang menawan, serta cukup aman untuk berenang. Nah, apakah kamu ingin segera menjelajahi Nusa Dua yang cantik dan menawan ini? Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam sekarang kamu dapat menjelajahi Nusa Dua dan menemukan keindahannya lebih dekat selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Nusa Dua Memasuki Nusa Dua Melalui Bandar Udara Ngurah Rai Bali via https://img.okezone.com/content/2014/03/26/340/961212/PqFdrHB4gl.jpg Salah satu rute transportasi terbaik dan terpraktis yang dapat kamu gunakan untuk menuju Nusa Dua dari Jakarta adalah dengan menaiki pesawat rute Jakarta menuju Denpasar. Saat ini, terdapat banyak maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu dari Jakarta menuju Denpasar. Saat ini, jika kamu cukup jeli untuk membeli tiket promo, kamu dapat mendapatkan tiket dari Jakarta menuju Denpasar dengan harga yang mencapai Rp 500.000,00 per sekali jalan. Jika kamu ingin lebih mempersiapkan, kamu bahkan dapat membeli tiket perjalanan sejak jauh hari sebelumnya (hingga 1 tahun sebelum keberangkatan). Untuk harga normal tiket menuju ke Bali, kamu dapat mendapatkan tiket dengan harga bervariasi antara Rp 600.000,00 hingga Rp 1.100.000,00 per sekali jalan. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 1 jam 40 menit nonstop. Memasuki Nusa Dua dari Bandara Ngurah Rai dengan Taksi Atau Bemo via images.google.com Setelah tiba di Bandara Ngurah Rai, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk mencapai Nusa Dua. Karena mendapatkan transportasi umum tergolong agak susah, kamu sangat disarankan untuk menaiki taksi. Jika kamu ingin menaiki taksi, lama perjalanan yang kamu butuhkan untuk mencapai Nusa Dua adalah sekitar 20 hingga 30 menit. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menaiki taksi adalah sekitar Rp 150.000,00 untuk one way dan Rp 280.000,00 return. Nah, jika kamu hendak menginap di Nusa Dua, akan lebih baik jika kamu meminta penginapanmu untuk mengatur penjemputanmu di bandara. Tentu saja, mereka akan dengan senang hati melakukannya untukmu. Jika kamu hendak menaiki bemo, kamu baru dapat menemukannya di Terminal Tegal di Denpasar. Selain itu, kamu juga baru akan dapat mendapatkan bemo tersebut di sekitar daerah bypass utama. Transportasi Selama Berada di Nusa Dua Mengeksplor Nusa Dua dengan Menyewa Mobil atau Motor via images.google.com Setelah mengurus masalah transportasi dari bandara menuju Nusa Dua, sekarang waktunya kamu untuk mulai memikirkan tentang kendaraan yang sebaiknya kamu gunakan selama berada di Nusa Dua. Sebagai rekomendasi, kamu dapat menyewa mobil atau motor selama kamu berada di Nusa Dua. Jika kamu ingin menyewa mobil, estimasi biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 350.000,00 untuk satu hari. Selain menyewa mobil, kamu juga dapat memiliki alternatif pilihan lain untuk mengeksplor Nusa Dua. Kamu dapat menggunakan motor jika kamu ingin. Estimasi biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 75.000,00. Nah, jika kamu ingin berwisata bersama teman-teman atau keluargamu, akan lebih baik jika kamu menyewa mobil. Kemudian, kamu dapat melakukan system sharing untuk membayar penyewaan mobil tersebut. Memilih Penginapan Selama Berada di Nusa Dua Setelah selesai mengurus masalah transportasi, selanjutnya kamu dapat mulai menyusun masalah penginapan selama berada di Nusa Dua. Jika kamu ingin menginap di Nusa Dua, kamu dapat menginap di homestay, guest house dan hotel. Jika kamu ingin menginap di homestay, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin menginap di sini adalah sekitar Rp 350.000,00 untuk satu malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di sini adalah garden view, terrace, TV, AC, walk in closet, shower, toilet, serta free wifi. Selain menginap di homestay, kamu juga memiliki alternative pilihan untuk menginap di guest house. Jika kamu ingin menginap di guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di guest house ini adalah sekitar Rp 307.500,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan selama menginap di sini adalah garden view, AC, free wifi, shower, toilet, bathroom, minibar dan kulkas. Selain menginap di homestay dan guest house, kamu dapat juga memiliki alternative lain berupa menginap di hotel. Jika kamu ingin menginap di hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis superior twin room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar ini per malam adalah sekitar Rp 462.500,00. Fasilitas yang kamu dapatkan selama kamu menginap di sini adalah AC, city view, TV, shower, hairdryer, perlengkapan mandi gratis, minibar dan free wifi. Tentunya kamu dapat menentukan sendiri penginapan pilihanmu sesuai jadwal, budget serta partner traveling-mu. Hari Pertama Mengeksplor Nusa Dua dan Tempat-Tempat Menarik yang Wajib Dikunjungi Awali Perjalanan Wisatamu di Nusa Dua dengan Mengunjungi Pantai Geger via http://www.anythingbali.com/wp-content/uploads/2014/12/geger-bale-beach-club1.jpg Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Nusa Dua, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Pantai Geger. Pantai Geger merupakan sebuah pantai cantik yang terletak agak tersembunyi dan jauh dari pusat keramaian. Orang lokal seringkali menyebut Pantai Geger sebagai pantai di selatan Nusa Dua. Jika kamu ingin mencari ketenangan selama mengunjungi Nusa Dua dan ingin mengunjungi pantai, maka mengunjungi Pantai Geger adalah sebuah pilihan yang tepat. Untuk mencapai Pantai Geger, kamu dapat melewati Jalan Pura Puget. Pantai ini merupakan pantai yang sangat alami, dan belum terjamah oleh tangan-tangan usil yang berniat untuk merusak pantai yang cantik ini. Pantai Geger menawarkan pemandangan berupa pasir putih yang indah dan mampu membuatmu senang untuk berjemur di pantai ini. Selain itu, aktivitas terbaik yang dapat dilakukan di pantai ini adalah memancing. Nah, menjelang sore hari terdapat banyak masyarakat yang datang mengunjungi pantai ini untuk memancing ikan yang terdapat di pantai ini. Kamu juga dapat menikmati makanan yang disediakan oleh sebuah café yang menawarkan makanan laut, makanan internasional, makanan khas Italia seperti pasta dan pizza serta makanan yang dibakar. Tentunya, Pantai Geger dapat menjadi awal yang menyenangkan untuk liburanmu selama berada di Nusa Dua, bukan? Mengunjungi Water Blow Nusa Dua via https://tiarapermata.files.wordpress.com/2012/06/water-blow-nusa-dua-peninsula-52.jpg Setelah puas mengunjungi Pantai Geger, kamu dapat melanjutkan perjalanan wisatamu di Nusa Dua dengan mengunjungi Water Blow. Untuk mencapai Water Blow, kamu dapat melewati kawasan BTDC. Water Blow ini terletak di belakang hotel Grand Hyatt Nusa Dua. Ketika pertama kali memasuki areal Water Blow, kamu dapat melihat sebuah gerbang yang disusun oleh tumpukan batu putih. Selanjutnya, kamu dapat melihat jalan yang akan membawamu menuju ke Water Blow. Water Blow sendiri bukan merupakan pantai, melainkan sebuah tebing dengan hempasan air dari Samudera Hindia. Jika kamu mengunjungi tempat ini pada bulan Juli hingga Agustus, kamu dapat melihat percikan air yang tinggi hingga sampai ke atas. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki daerah Water Blow ini alias gratis. Namun, jika kamu ingin melakukan pemotretan pre wedding, kamu harus meminta izin terlebih dahulu ke pihak BTDC. Mengunjungi Museum Pasifika di Nusa Dua via http://www.balispectacular.com/persistent/catalogue_images/products/museum_pasifika_1.jpg Setelah puas mengunjungi Water Blow, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Museum Pasifika. Museum Pasifika adalah sebuah museum seni yang terletak di Nusa Dua. Jenis karya seni yang ditawarkan merupakan karya seni yang berasal dari Asia Pasifik. Museum ini mengoleksi lebih dari 600 artworks yang berasal dari 200 seniman yang berasal dari sekurang-kurangnya 25 negara. Museum ini terdiri dari 11 ruangan. Ruangan yang terdapat di museum ini merupakan ruangan untuk memamerkan karya seniman Indonesia, seniman Italia di Indonesia, seniman Belanda di Indonesia, seniman Perancis di Indonesia, seniman blasteran Asia Eropa di Indonesia, serta pameran seni sementara. Selain itu, terdapat pula ruangan untuk seniman yang berasal dari Vietnam, Laos dan Kamboja, Polinesia dan Tahiti dan lain-lain. Museum ini juga terletak di daerah BTDC, sehingga terletak tidak begitu jauh dari Water Blow. Hari Kedua Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Nusa Dua dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Cantik Lainnya Awali Perjalanan Wisata Hari Keduamu di Nusa Dua dengan Beraktivitas Paragliding via http://www.baliparagliding.com/wp-content/uploads/Attractions-in-Nusa-Dua-Bali-Paragliding-Introductory-in-Bali-Things-to-Do-in-Nusa-Dua-Bali-Indonesia.jpg Untuk mengawali perjalanan wisata hari keduamu selama berada di Nusa Dua, kamu dapat memulainya dengan beraktivitas paragliding. Jam operasional untuk paragliding setiap hari adalah dari pukul 09.00 hingga 17.00. Paragliding membuatmu mungkin untuk terbang dari daerah selatan Bali di Hotel Nikko Nusa Dua menuju ke Puri Bali Villas. Kamu akan terbang sejauh 12 kilometer dengan ketinggian sekitar 100 hingga 1.000 kaki di atas permukaan laut. Bagi kamu yang menyukai olahraga yang menantang, tentu saja kamu dapat mencoba aktivitas paragliding yang satu ini. Lama waktu terbang yang kamu butuhkan adalah sekitar 20 menit. Untuk mencoba aktivitas yang satu ini, kamu akan merogoh saku sedalam sekitar Rp 750.000,00. Jika kamu memang ingin melakukan aktivitas ini, pastikan kamu mereservasi terlebih dahulu. Selain itu, aktivitas wisata ini juga mengandalkan angin dan cuaca jadi pastikan pula cuaca mendukungmu dalam melakukan aktivitas yang satu ini. Mengunjungi Pantai Nusa Dua via http://mytravelingtheword.com/wp-content/uploads/2015/01/nusa-dua-beach-area.jpg Setelah puas beraktivitas paragliding, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Pantai Nusa Dua. Pantai Nusa Dua merupakan pantai yang memiliki pasir putih dengan air laut yang begitu tenang. Pantai ini juga memiliki ombak yang tidak begitu besar. Pantai Nusa Dua memang cocok jika kamu ingin berenang dengan aman serta berjemur di tepi pantai. Pantai Nusa Dua menawarkan atmosfer ketenangan yang menenangkan. Kebersihan merupakan salah satu factor utama yang sangat diperhatikan di Pantai Nusa Dua. Kebersihan memang sangat diperhatikan sebab di sekitar pantai ini terdapat banyak hotel berbintang lima yang seringkali dijadikan sebagai tempat menginap bagi banyak orang wisatawan mancanegara. Di pantai ini, terdapat kafe Yasa Segara. Kafe Yasa Segara biasanya menyewakan kursi pantai yang dapat kamu sewa dengan biaya sekitar Rp 25.000,00. Kafe ini merupakan kafe yang dikelola oleh masyarakat lokal. Tentu saja, Pantai Nusa Dua dapat kamu jadikan spot khusus jika kamu ingin melihat cantiknya peristiwa matahari terbenam. Mengunjungi Bali Collection via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/01/f6/9e/a9/lobby-a-main-enterance.jpg Setelah puas mengunjungi Pantai Nusa Dua, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Bali Collection. Bali Collection adalah salah satu tempat yang dapat kamu kunjungi jika kamu ingin berbelanja. Bali Collection adalah salah satu pusat perbelanjaan yang cukup lengkap yang terdapat di Nusa Dua. Di sini terdapat banyak souvenir dan dress yang bagus. Bali Collection juga merupakan tempat yang tepat untuk menghabiskan waktu malam hari di Nusa Dua. Jangan lewatkan kesempatan untuk mencicipi makan malam di sini. Untuk melengkapi perjalananmu selama mengunjungi Nusa Dua, kunjungan ke Bali Collection tentunya dapat kamu masukkan dalam daftar destinasi wisatamu. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalanan Serumu Menjelajahi Nusa Dua Mengunjungi Pulau Serangan via http://sewavilladibali.com/officialblog/wp-content/uploads/2013/12/Pulau-Serangan-Bali.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu selama berada di Nusa Dua, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Pulau Serangan. Pulau Serangan merupakan kawasan konservasi penyu yang dapat kamu kunjungi. Warga lokal menjaga telur-telur penyu dan merawatnya agar terlindungi dari serangan para pemburu yang sebagian besar adalah manusia. Untuk mencapai Pulau Serangan, kamu dapat menyewa sebuah kapal yang akan mengantarkanmu langsung menuju pulau tersebut. Jenis-jenis penyu yang dikonservasi di pulau ini antara lain adalah penyu belimbing, lekang, hijau, penyu sisik, penyu tempayan dan penyu pipih. Penangkaran penyu di Pulau Serangan sendiri dikelola oleh Turtle Conservation and Education Center (TCEC). Pulau Serangan juga merupakan destinasi wisata yang baik jika kamu ingin mencoba olahraga selancar atau surfing. Selain itu, Pulau Serangan juga seringkali dimanfaatkan sebagai tempat memancing ikan. Lengkapi Perjalanan Wisatamu dengan Melakukan Aktivitas Water Sport di Tanjung Benoa via http://wisata-bali.com/wp-content/uploads/2012/09/Tanjung-Benoa.jpg Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Nusa Dua, kamu dapat melengkapinya dengan mengunjungi Tanjung Benoa. Tanjung Benoa adalah sebuah pantai yang sangat terkenal dengan olahraga airnya. Wisata bahari yang dapat kamu coba di pantai ini adalah seawalker, jet ski, parasailing, banana boat, scuba diving, snorkeling, glassbottom dan flying fish. Kegiatan ini dapat kamu nikmati dari pukul 8.00 hingga pukul 15.00 waktu setempat. Permainan air yang ditawarkan di Tanjung Benoa tergolong sudah aman bagi anak-anak maupun orang dewasa. Selain itu, biasanya harga yang ditawarkan juga sudah mencakup asuransi dan instruktur-instruktur yang handal. Walaupun harga yang ditawarkan memang tergolong tidak murah, namun tenang saja karena pengalaman yang kamu dapatkan tentu sebanding dengan biaya yang kamu keluarkan. Nah, untuk melengkapi perjalananmu kali ini pastikan kamu juga mencicipi serunya bermain olahraga air di Tanjung Benoa. Nah, itulah dia pembahasan mengenai perencanaan liburanmu menjelajahi Nusa Dua di Bali selama 3 hari 2 malam. Nusa Dua memang memiliki banyak destinasi wisata yang dapat kamu kunjungi. Nusa Dua tentunya menawarkan pengalaman berwisata yang menyenangkan untukmu. Happy traveling!
  24. Belum lengkap rasanya menjelajahi Bali jika kamu belum mengunjungi Sanur. Jika sebelumnya kamu sudah menjelajahi keindahan Kuta, Ubud, Seminyak maupun Nusa Dua, maka kali ini Sanur layak untuk masuk dalam destinasi wisata impianmu di Bali selanjutnya. Sanur merupakan sebuah daerah pantai yang memiliki atmosfer yang cukup tenang dan menyenangkan. Sanur terletak di daerah tenggara Bali dan memerlukan jarak tempuh sekitar 30 menit dari bandara Ngurah Rai. Sanur juga merupakan rumah bagi banyak resort yang indah dan cantik di Pulau Bali, seperti Fairmont Sanur Beach Bali dan Bali Hyatt. Nah, pada kesempatan kali ni kita akan membahas tentang bagaimana menjelajahi keindahan Sanur di Bali selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Sanur Memasuki Sanur Melalui Bandar Udara Ngurah Rai Bali via https://img.okezone.com/content/2014/03/26/340/961212/PqFdrHB4gl.jpg Salah satu rute transportasi terbaik dan terpraktis yang dapat kamu gunakan untuk menuju Sanur dari Jakarta adalah dengan menaiki pesawat rute Jakarta menuju Denpasar. Saat ini, terdapat banyak maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu dari Jakarta menuju Denpasar. Saat ini, jika kamu cukup jeli untuk membeli tiket promo, kamu dapat mendapatkan tiket dari Jakarta menuju Denpasar dengan harga yang mencapai Rp 500.000,00 per sekali jalan. Jika kamu ingin lebih mempersiapkan, kamu bahkan dapat membeli tiket perjalanan sejak jauh hari sebelumnya (hingga 1 tahun sebelum keberangkatan). Untuk harga normal tiket menuju ke Bali, kamu dapat mendapatkan tiket dengan harga bervariasi antara Rp 600.000,00 hingga Rp 1.100.000,00 per sekali jalan. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 1 jam 40 menit nonstop. Memilih Transportasi dari Bandara Ngurah Rai Menuju Sanur via images.google.com Setelah tiba di Bandara Ngurah Rai, selanjutnya kamu dapat mulai menyusun transportasi untuk menuju ke Sanur. Terdapat beberapa alternative pilihan transportasi yang dapat kamu gunakan untuk mencapai Sanur dari bandara Ngurah Rai. Pilihan yang pertama, kamu dapat menaiki taksi dari bandara Ngurah Rai menuju Sanur. Biaya yang kamu keluarkan jika ingin menaiki taksi dari bandara menuju Sanur adalah sekitar Rp 125.000,00. Lama waktu tempuh yang kamu butuhkan untuk mencapai Sanur adalah sekitar 20 hingga 30 menit. Selain menaiki taksi, kamu juga memiliki alternative lain yaitu menaiki bus dari bandara Ngurah Rai menuju Sanur. Untuk mencapai Sanur dengan bus, kamu dapat menaiki bus dari Terminal Tegel Denpasar. Terdapat shuttle bus seperti Perama. Untuk kenyamananmu, sebaiknya kamu mulai mereservasi tiket untuk menaiki bus sejak 24 jam sebelum kamu menaiki bus tersebut. Tentunya pilihan menaiki transportasi ini dapat kamu sesuaikan tergantung dengan keinginanmu. Transportasi Selama Berada di Sanur Menyewa Kendaraan Selama Berada di Sanur via images.google.com Selama berada di Sanur, kamu memiliki alternative untuk menyewa kendaraan. Kamu dapat menyewa mobil atau motor di daerah Jalan Danau Tamblingan yang merupakan daerah jalan utama di Sanur. Jika kamu ingin menyewa mobil, estimasi biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 350.000,00 untuk satu hari. Selain menyewa mobil, kamu juga dapat memiliki alternatif pilihan lain untuk mengeksplor Sanur. Kamu dapat menggunakan motor jika kamu ingin. Estimasi biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 75.000,00. Nah, jika kamu ingin berwisata bersama teman-teman atau keluargamu, akan lebih baik jika kamu menyewa mobil. Kemudian, kamu dapat melakukan sharing untuk membayar penyewaan mobil tersebut. Memilih Penginapan Selama Berada di Sanur Selama berada di Sanur, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis homestay, guest house serta hotel. Tentunya, kamu dapat memilih penginapan ini yang kamu sesuaikan dengan budget, jadwal serta partner traveling-mu selama berada di Sanur. Jika kamu memilih untuk menginap di homestay, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan berjenis ini adalah sekitar Rp 325.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah balcony view, garden view, TV, telefon, shower, free toiletteries, bathroom dan minibar. Selain menginap di homestay, kamu juga memiliki alternative lain untuk menginap di guest house. Jika kamu memilih untuk menginap di guest house, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis standard double or twin room. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menginap di penginapan berjenis ini adalah sekitar Rp 570.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika menginap di kamar ini adalah balcony, garden view, telephone, AC, toilet, private bathroom, dan free wifi. Nah, selain itu, kamu juga dapat menginap di penginapan berjenis hotel. Jika kamu memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis suite room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di kamar dengan jenis ini adalah sekitar Rp 600.000,00 per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan jika menginap di kamar ini adalah AC, desk, sitting area, toilet, bathroom, TV, minibar, dan free wifi. Nah, jangan lupa untuk mencatat semua detail mengenai penginapanmu selama berada di Sanur untuk mendapatkan kenyamanan selama berlibur di tempat ini. Hari Pertama Awali Perjalanan Wisatamu di Sanur dengan Mengunjungi Pantai dan Pura Awali Perjalanan Wisatamu di Sanur dengan Melihat Matahari Terbit di Pantai Sanur via http://infokebali.com/wp-content/uploads/2012/04/Sanur-Sunrise.jpg Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Sanur, kamu dapat memulainya dengan melihat matahari terbit di Pantai Sanur. Sanur merupakan daerah paling timur di Bali sehingga tempat yang paling tepat untuk melihat matahari terbit di Bali adalah di pantai cantik yang satu ini. Pantai Sanur merupakan pantai pasir putih yang cantik dan sudah terkenal sejak lama. Pantai ini terkenal sejak zaman perang Puputan Badung dulu. Di bagian tenggara Sanur, kamu dapat menyaksikan keindahan Pulau Nusa Penida. Sementara itu, pada bagian timur kamu juga dapat menyaksikan megahnya keindahan Gunung Agung sebagai latar belakang. Suasana tropis yang ditawarkan oleh Pantai Sanur membuat pemandangan menjadi semakin indah dan menyenangkan. Selain itu, pada waktu terjadinya full moon, pantai ini juga seringkali dipadati oleh para pengunjung yang hendak menyaksikan keindahan fenomena alam itu. Mengunjungi Pura Blanjong via http://nusapedia.com/uploads/timthumb.php?src=para-taman-ayun-temple.jpg&h=292&w=658 Setelah puas melihat matahari terbit di Pantai Sanur, kamu dapat menjadikan Pura Blanjong sebagai destinasi wisatamu selanjutnya. Pura Blanjong adalah sebuah pura yang terletak di bagian selatan Sanur, tepatnya di Jalan Danau Poso, Blanjong. Pura ini merupakan salah satu pura terpenting yang terdapat di Sanur. Di dalamnya, terdapat pilar batu yang seringkali disebut dengan sebutan Prasasti Blanjong. Prasasti ini merupakan artefak tertua Bali. Pura Blanjong dibangun untuk menghormati Sri Kesari Warmadewa dan untuk mengingat perjalanannnya menuju timur. Sri Kesari sendiri masih merupakan keturunan dari Dinasti Syailendra yang pada waktu tersebut menguasai Jawa dan membangun Candi Borobudur. Pura Blanjong dibangun dengan menggunakan batu koral dan material ini lebih sering menghiasi pura ini. Untuk melengkapi perjalananmu selama berada di Sanur, tenunya kamu dapat mengunjungi pura yang sarat dengan nilai arkeologis dan arsitektural ini. Mencoba Aktivitas Seawalker via http://www.bali-indonesia.com/sanur/bali-seawalker.htm Setelah puas melihat Pura Blanjong, kamu dapat melanjutkan wisatamu untuk mencoba aktivitas seawalker. Tur berjalan dalam air ini akan membutuhkan waktu selama sekitar 30 menit. Bali Seawalker membuatmu menjadi mungkin untuk mencoba berjalan dalam air dengan peralatan yang seminim mungkin. Selama berada di dalam air, kamu akan menggunakan helm yang didesain secara spesial dan tersambung dengan tanki oksigen. Kondisi ini memungkinkanmu untuk tetap dapat bernapas seperti biasa selama kamu mengikuti tur seawalker ini. Kamu akan turun di kedalaman kurang lebih 7 meter dan dapat melihat keindahan laut, ikan yang berwarna warni serta coral reefs. Menyenangkan, bukan? Fasilitas yang disediakan selama mengikuti tur ini antara lain adalah refreshment and soft drinks, seawalker gear, Japanese standard safety equipment, certified and experienced guide dan juga asuransi. Yang lebih menyenangkan lagi, kamu tidak perlu memiliki kemampuan berenang atau diving selama mengikuti tur yang satu ini. Jika kamu ingin mengikuti tur spesial yang satu ini, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 650.000,00. Namun tentunya, hal ini sebanding dengan pengalaman seru mencoba seawalker. Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu di Sanur dengan Mencoba Pengalaman Lain yang Tidak Kalah Seru Mengunjungi Pantai Padang Galak via http://www.wego.co.id/berita/wp-content/uploads/2012/07/2684Kite-Festival-image.jpeg Untuk mengawali perjalanan hari keduamu selama berada di Sanur, kamu dapat mengunjungi Pantai Padang Galak. Nah, perjalananmu mengunjungi pantai yang satu ini akan menjadi sangat spesial jika kamu mengunjunginya pada bulan Juli. Setiap bulan Juli, diselenggarakan International Kite Festival di Pantai Padang Galak. Pantai Padang Galak terletak di daerah utara Sanur. Biasanya, terdapat banyak layang-layang Bali dengan ukuran raksasa yang terbang tinggi di langit pantai ini. Layang-layang tersebut biasanya diterbangkan setinggi kurang lebih 10 meter. Pelepasan layang-layang ini bertujuan untuk memberikan pesan pada Dewa Hindu agar memberi kemakmuran pada pertanian di Bali. Tetapi jika kamu datang pada bulan Juni hingga Agustus, kamu juga tetap dapat melihat layang-layang yang diterbangkan di pantai ini. Saat festival ini tengah dilaksanakan, ribuan orang datang dan membawa serta layangan kreasinya untuk turut diterbangkan di Pantai Padang Galak. Nah, pastikan kamu datang pada waktu terbaik untuk menyaksikan keindahan festival layangan yang menawan ini di Pantai Padang Galak. Mengunjungi Le Mayeur Museum via http://www.anythingbali.com/wp-content/uploads/2015/02/lemayur4.jpg Nah, bagi kamu pecinta seni, setelah puas mengunjungi Pantai Padang Galak, selanjutnya kamu dapat mengunjungi Le Mayeur Museum. Museum ini dulunya merupakan rumah dan sanggar melukis yang didirikan oleh Adrien Jean-Le Mayeur, seorang pelukis asal Belgia. Le Mayeur meninggalkan Belgia karena dilarang untuk mengembangkan bakat seninya di sana. Beliau kemudian berkeliling dunia dan mencapai Bali pada tahun 1932. Kemudian, beliau menetap di Sanur dan menikah dengan seorang penari bernama Ni Nyoman Pollok. Le Mayeur terkenal sebagai pelukis yang meluangkan keindahan alam, ekspresi budaya serta kecantikan perempuan Bali ke dalam kanvas. Di dalam museum ini, pengunjung dapat menikmati karya-karya lukisan serta benda-benda bersejarah peninggalan Le Mayeur seperti kursi, meja berukir, ranjang, lemari, jambangan bunga dari keramik, peralatan dari perak, guci, buku-buku, serta patung. Selain itu, di tempat ini kamu juga dapat menyaksikan karya seni lukis Le Mayeur yang berjumlah sekitar 88 buah. Uniknya lagi, media yang digunakan bukan hanya kanvas melainkan juga hardboard, tripleks, kertas, dan bagor atau kain goni. Museum ini terletak di dekat Pantai Sanur. Museum ini dibuka setiap hari Senin hingga Kamis dari pukul 08.00 hingga 15.00 WITA. Selain itu, museum ini dibuka pada hari Jumat dari pukul 08.00 hingga 12.30 WITA. Sementara pada hari libur nasional, museum ini ditutup. Mengunjungi Pantai Sindhu via https://thetact.files.wordpress.com/2012/02/shindu-beach-in-indonesia-bali.jpg Setelah puas mengunjungi La Meyeur Museum, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Pantai Sindhu. Pantai ini menawarkan pemandangan berupa pasir putih yang indah dan air laut yang berwarna sangat bening. Ombak di Pantai Sindhu tergolong lebih tenang jika dibandingkan dengan pantai yang lainnya. Letak dari pantai ini sedikit menjorok ke daratan, sehingga ombak sudah pecah sebelum ke bibir pantai. Jika kamu menyukai aktivitas jogging atau bersepeda, kamu juga dapat mencoba melewati track yang terdapat di pantai ini. Pantai ini tergolong cukup ramai di pagi hari namun cenderung lebih sepi jika sudah melewati waktu pagi hari. Untuk melengkapi perjalanan wisatamu di Sanur, tentunya kamu dapat mencoba menjajal pantai cantik yang satu ini. Hari Ketiga Lanjutkan Perjalanan Wisatamu di Sanur dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lainnya yang Menyenangkan di Sini Awali Wisata Hari Ketigamu di Sanur dengan Mengunjungi Pasar Pagi Sanur via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/04/4d/bb/95/bamboo-shoots-cooking.jpg Untuk mengawali perjalanan hari ketigamu di Sanur, kamu dapat memulainya dengan mengunjungi Pasar Pagi Sanur. Bagi kamu yang ingin merasa lebih dekat dengan penduduk lokal Sanur, kunjungan di Pasar Pagi Sanur ini sebaiknya kamu masukkan dalam daftar destinasi wisata yang dapat kamu kunjungi selama kamu berada di Sanur. Di tempat ini terdapat banyak souvenir serta berbagai barang lainnya yang dapat kamu lihat dan kamu beli. Jika kamu pintar dalam menawar barang, kamu juga dapat menawar barang yang hendak kamu beli di pasar pagi ini. Pasar ini dibuka dari pukul 5 pagi hingga 11 siang. Nah, selain membeli makanan dan sayur-sayuran, kamu juga dapat membeli oleh-oleh seperti sarung serta berbagai barang tradisional Bali di sini. Selain itu, kamu juga dapat membeli bunga di sini. Mengunjungi Pantai Cemara via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/02/6a/94/17/filename-dsc05833-jpg.jpg Setelah puas mengunjungi Pasar Pagi Sanur, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Pantai Cemara. Pantai Cemara merupakan sebuah pantai yang penuh ketenangan yang terletak di Sanur. Di Pantai Cemara kamu juga dapat memiliki banyak pilihan untuk mencicipi makanan. Sehingga kamu dapat menikmati santap siangmu sambil melihat pemandangan pantai yang indah. Pantai ini juga merupakan pantai yang tepat jika kamu ingin menikmati relaksasi sambil berjalan di atas hamparan pasir putih yang indah. Kamu juga dapat melihat ombak pantai yang berukuran sedang di pantai ini. Nah, itulah dia bagaimana menjelajahi keindahan Sanur di Bali selama 3 hari 2 malam. Rupanya, sejak dahulu Sanur telah menjadi salah satu magnet wisata di pulau dewata. Semoga artikel ini dapat membantumu dalam merencakan liburan menyenangkan di Sanur. Happy traveling!
  25. Belitung Island, ARISE! #InspiringIndonesia Hundred years ago the Dutch Colonial discovered Belitung island as the gems for tin and kaolin resources and named it as Billiton. It was quickly developed into one of the hub, more modern and developed than the old Batavia. However all those glories seems to have vanished long ago as the resource for the mining in Belitung was depleting. However, this island is restless. Many don’t know it is rising up with a new face. Shall we call it a reborn? The beauty of the island, from the ornaments of gigantic granite stones positioned in “only-God-knows-how†ways all around the island, pristine crystal clear sea water with white sands, preserved natural beauty and multiculturalism, and the modesty culture to enjoy every morning together in traditional coffee shops, evoking brainstorming and inspirations, have grown a new spirit within the Billitoners. One scene from "Laskar Pelangi" - The Rainbow Troops Movie, depicting a group of Belitung's village kids trying to catch their wildest dreams Many Billitoners set themselves recently on the world stage, putting wonders and glories once again such as Andrea Hirata with his world famous novel “The Rainbow Troops†that have been made into a movie and musical recently, and Basuki Tjahaja Purnama “Ahok†as the newly appointed governor of Jakarta, shaping the future of the capital city revolutionary. In Belitung itself, tourism and businesses have started to bloom rapidly, with 3 national air carriers flying 7x daily to Tanjung Pandan airport in Belitung island from Jakarta and many start-ups starting to emerge. This island is rumored to be the next eco business and tourism hub of Indonesia. A mixture of Bali and Singapore? Well it’s perfect location between Sumatra, Singapore, Kalimantan, and Java and a supporting government have answered that big prediction. With the beauty known as “The Maldives of Indonesiaâ€, many will be surprised that this last piece of heaven on earth is only located 50 minutes flight-away from Jakarta. So wait no longer, book your flight now and discover the beauty of this island in your own way! Ps: share this article with #InspiringIndonesia hashtag! The first Eco Luxury Private Resort recently opened in Membalong, Belitung that is inspired by the local wisdom and nature (source: ArumdaluBelitung.com) Arumdalu Private Resort, has recently opened it’s first fleet on this island as "The First and The Only Eco Luxury Private Resort" in Belitung. With the concept of development through local wisdom, it has developed a new trend in food, tourism, and culture in Indonesia. Find our more about us at www.arumdalubelitung.com
×
×
  • Create New...