Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'traveling'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 86 results

  1. Berlokasi di Desa Dersono Kecamatan Pringkuku Kabupaten Pacitan. Tempat ini merupakan kawasan sungai yang di sisi kanan dan kirinya ditumbuhi pepohonan lebat dan pohon kelapa yang menjulang tinggi. Dengan melihat ilustrasi di atas, pasti Anda dapat mebayangkan betapa asri dan indahnya tempat ini. Sungai Maroon dimanfaatkan warga sekitar sebagai sumber air bersih. Jadi bisa dibayangkan kan betapa segarnya air di sana Sungai ini terkenal sebagai Green Cayon di Pacitan. Nikmati berpetualang menyusuri sungai dengan menyewa perahu penduduk, Anda memerlukan waktu kurang lebih 45 menit untuk menyusuri sungai sepanjang 4,5 km ini. Biasanya mereka juga menyediakan pelampung keselamatan. Walaupun Anda pandai berenang, disarankan untuk tetap menggukana pelampung ini mengingat kedalaman sungai mencapai 20 meter. Warga sekitar mematok harga Rp 100.000,00 – Rp 150.000,00 untuk menyewa perahu perahu yang dapat menampung 5-6 orang. Harga ini sudah termasuk orang yang mengemudikan perahu. Sepanjang aliran sungai adalah spot menarik untuk berfoto. Jadi siapkan kamera Anda. Waktu paling tepat untuk mengunjungi tempat ini adalah saat musim kemarau. Karena saat hujan, air sungai kan berubah menjadi coklat. Tak jauh dari lokasi ini, Anda juga dapat menikmati pesona Pantai Ngiroboyo. Tempat ini sangat cocok untuk melepas lelah setelah menyusuri sungai. Akomodasi : Melalui Jalur Solo, Anda dapat memilih rute dari Jln Raya Solo menuju Pacitan. Kemudian menuju Desa Dersono yang melewati pertigaan Desa Ngadirejan (Kecamatan Pringkuku). Bila Anda ingin mengunjungi wisata ini dari tempat yang jauh, pilihlah pesawat sebagai sarana transportasi Anda. Selain menghemat waktu juga menghemat energi. Selamat berlibur Sumber Gambar (piknikdong, rilyanshandini.wordpress)
  2. Wisata Jatim Gunung Ijen untuk Anda Kunjungi! Selalu ada keindahan luar biasa yang ditawarkan oleh alam Indonesia, salah satunya adalah keberadaan Kawah Ijen. Kawah Ijen adalah tempat wisata alam di Pulau Jawa yang banyak dikunjungi orang. Kawah ijen Objek wisata ini adalah bagian dari Cagar Alam Wisata Ijen. Secara administratif, Kawah Ijen terletak di dua kabupaten, yaitu Banyuwangi dan Bondowoso. Kawah Ijen berada di atas 2.368 meter di atas permukaan laut dan merupakan bagian dari Gunung Ijen, salah satu gunung berapi yang masih aktif di Jawa. Kawah 20 km persegi dilengkapi dengan dinding kaldera setinggi 300-500 meter. Selain itu, kandungan asam dalam kawah nol dengan suhu mencapai 200 derajat Celcius, yang berarti bahwa udara kawah cukup untuk melelehkan pakaian dalam tubuh manusia dalam waktu singkat. Namun, tenang saja. Selama Anda masih dalam jarak yang aman, Kawah Ijen tidak berbahaya. Hanya saja, karena kandungan belerang yang sangat tinggi, Anda diharuskan memakai masker untuk kenyamanan saat ditanya. Suhu udara di sekitar tempat wisata ini bisa mencapai 2 derajat Celcius, jadi jangan lupa membawa pakaian hangat dan tebal. Disaat Berlibur angan lupa mainkan juga Pokerpelangi188qq ini. Di bagian barat kawah terdapat bendungan atau bendungan yang dibuat pada zaman Belanda untuk menghindari meluapnya kawah udara. Bendungan yang tidak berfungsi ini terbuat dari beton dan bisa menjadi tempat wisata alternatif di Kawah Ijen, tetapi jalan menuju ke sana sulit dilewati. Untuk dapat menikmati keindahan Kawah Ijen, Anda dapat berangkat dari Banyuwangi atau Bondowoso ke Paltuding, pos terakhir di tempat wisata ini. Dari Paltuding, Anda harus mendaki sekitar 2 jam untuk sampai ke puncak kaldera yang merupakan lokasi terdekat untuk menyaksikan Kawah Ijen. Sudahkah Anda Mengunjungi Wisata Jatim Kawah Ijen Ini? Dari sini, Anda bisa melihat lautan kawah hijau kehijauan yang langsung mengepul. Pemandangan yang menakjubkan. Jika Anda ingin mendapatkan pemandangan terbaik dari Kawah Ijen, Anda dapat mulai berangkat dari Paltuding sekitar jam 4 pagi dengan perkiraan hingga jam 6:00 pagi. Pada jam ini, Kawah Ijen berada dalam kondisi terbaiknya dan menghasilkan pemandangan paling indah. Bagaimana Anda bisa naik sepagi itu? Tenang, di sekitar pos Paltuding adalah penginapan sederhana yang dikelola oleh Dinas Kehutanan setempat. Menjelang fajar, Anda akan dibangunkan untuk bersiap bangun. Jika Anda tidak ingin bermalam di penginapan, Anda dapat memasang tenda untuk berkemah bersama teman-teman di pos ini. Jangan lupa untuk mengurus izin berkemah, ya. Sepanjang perjalanan hiking, Anda bisa menikmati pemandangan di sekitarnya yang tak kalah indah.
  3. Saat ini siapa yang tidak suka dengan traveling? Traveling menjadi sebuah kegiatan yang wajib dilakukan oleh setiap orang. Luar Negeri maupun Dalam Negeri tergantung pilihan kita. Jepang, sekarang ini menjadi salah satu negara tujuan wisata khususnya untuk wisatawan dari Indonesia. Saat anda traveling ke Jepang tentunya Tokyo menjadi salah satu kota tujuan awal anda. Ikon yang terkenal dari kota Tokyo adalah Tokyo Tower, Kita selalu melihat Tokyo Tower menjadi ikon ketika membicarakan kota Jepang. Tokyo Tower atau dalam bahasa jepang terkenal dengan Nippon Denpatou merupakan pemancar gelombang TV. Tinggi dari Tokyo Tower adalah 333 meter. Dari atas ketinggian Tokyo Tower kita akan dapat melihat pemandangan kota Tokyo baik siang dan malam hari. Tapi saya sangat tertarik melihat Tokyo Tower dari kejauhan pada malam hari karena di Tokyo Towe terdapat banyak lampu sehingga memperlihatkan kecantikannya. Kalau anda ingin ke Tokyo Tower bisa turun di Stasiun Onarimon menggunakan kereta dan jalan sedikit kurang lebih 15 menit akan tiba di Tokyo Tower, saat jalan menuju Tokyo Tower anda akan melewati sebuah kuil yaitu Zojoji Temple. Sebelum ke Tokyo Tower tidak ada salahnya anda mampir ke Zojoji Temple. Tokyo Skytree, ini merupakan salah satu tempat yang dikunjungi saat ke Tokyo. Tokyo Skytree konsepnya hampir sama dengan Tokyo Tower, Tokyo Skytree lebih tinggi yaitu 634 Meter oleh karena itu Tokyo Skytree terkenal dengan nama Mu (6), Sa (3) dan Shi (4) -MuSaShi-. Tokyo Skytree ini berada di daerah Asakusa, saya menyarankan apabila ke Tokyo Skytree dengan jalan, karena daerah Asakusa sangat ramah untuk pejalan kaki. Saat anda berada di atas Tokyo Skytree jangan sampai tidak makan Nasi Kare di restoran di bagian atas dari Tokyo Skytree, Kapan lagi kita bisa makan nasi kare diatas ketinggian dengan harga yang masuk akal. Jadi lebih baik kemana untuk melihat pemandangan kota Tokyo dari ketinggian, saya menyarankan anda ke dua tempat tersebut yaitu Tokyo Tower (Bagian Selatan) dan Tokyo Skytree, tapi dengan berbeda hari. Keduanya berada di area yang berbeda, dan setiap area terdapat tempat lain yang ada bisa kunjungi juga. Selamat traveling, lakukan apa yang ada sukai.
  4. Cirebon, salah satu kota di daerah jawa barat yang patuh dicoba untuk destinasi wisata di weekend anda. 2hari saja sudah cukup kalau anda ingin berkeliling di kota Cirebon, anda bisa wisata kuliner dan belajar sejarah tentang kerajaan di cirebon dari keraton kasepuhan, keraton kacirebonan hingga keraton kanoman. Akses yang bisa anda tempuh menuju kita Cirebon bisa menggunakan kereta api ataupun membawa mobil sendiri. Apabila anda menggunakan kereta api anda cukup menghabiskan biaya Rp 100,000,- sudah sampai cirebon dengan menggunakan kelas ekonmi ac. Kereta ekonomi AC sehari ada 3 jadual, jadi tinggal pilih sesuai dengan kenginan anda. Apabila anda memutuskan untuk membawa mobil sendiri biaya tol yang akan anda keluarkan untuk sekali jalan dari tol dalam sekitar Rp 110,000 dengan jarak yang ditempuh kurang lebih 200km. Bagaimana dengan hotel di Cirebon, jangan khawatir banyak pilihan hotel disana dari kelas budget atau luxury bahkan ada guest house juga. Penulis selama dicirebon menginap di 2 hotel yaitu di Hotel Amaris dengan rate sekitar Rp 300,000 (sudah termasuk breakfast 2 orang) didaerah Jalan Siliwangi (jalan boulevard kota cirebon, tidak jauh dari kantor balaikota. Hotel Amaris juga tidak jauh dari stasiun kereta api cirebon) dan Hotel Batiqa dengan harga sekitar Rp 350,000 (belum termasuk makan pagi). Tapi jangan kuatir di cirebon banyak makanan lokal yang cocok untuk sarapan pagi dari nasi lengko ataupun docang. Wisata sejarah menjadi salah satu wisata yang sangat direkomendasikan selama anda di kota Cirebon, karena kota cirebon sendiri memiliki 3 keraton yaitu keraton kasepuhan (terbesar), keraton kacirebonan dan keraton kanoman. Penulis merekomendasikan keraton yang pertama kali dikunjungi yaitu keraton kacirebonan kemudiaan keraton kasepuhan yang terakhir keraton kanoman. Dimulai dengan keratonan kacirebonan, keraton ini tidak terlalu luas hanya perlu waktu 30menit - 1 jam untuk melihat keraton ini. Harga tiket untuk masuk keraton kacirebonan sebesar Rp 10,000. Destinasi selanjutnya yaitu keraton kasepuhan, Keraton ini lebih besar dibandingkan keraton kacirebonan. Harga tiket masuk kedalam keraton kasepuhan dikenakan biaya Rp 15,000. Jam yang direkomendasikan untuk mengunjungi keraton kasepuhan yaitu diatas jam 1 siang walapun panas tapi anda akan bisa melihat pertunjukan tari khas cirebon secara gratis. Selain melihat pertunjukan tari anda juga akan beberapa peninggalan keraton lainya tapi kalau anda ingin masuk ketempat tersebut akan dikenakan biaya lagi sekitar Rp 10,000 - Rp 25,000 tergantung tempatnya. Selain itu di keraton kasepuhan anda bisa melihat mata air yang konon tidak pernah kering sepanjang musim, sama halnya dengan tempat lain didalam keraton kasepuhan untuk masuk ke area mata air dikenakan biaya Rp 10,000. Destinasi keraton yang terakhr yaitu keraton kanoman, tidak susah payah melihat keraton kanoman karena hanya tersisa bagian luar saja masuk kedalam tidak memungkinkan karena digunakan untuk tempat tinggal. Tapi didepan keraton kanoman terdapat fresh market yang tidak hanya menjual sayur tapi makanan khas cirebon bahkan hasil laut khas cirebon. Apabila anda ingin ke keraton kanoman, penulis menyarankan pagi hari dikarena didepan pasar kanoman terdapat makan khas cirebon seperti Tahu Gejrot (tepat diseberang ruko manisan shinta), Docang (di seberang pintu masuk pasar kanoman), Es Duren (dimana kalian akan mendapatkan 3 buah duren) dan Nasi Leko (Nasi yang diberi potongan tahu, tempe dan oncom). Selain makan tersebut ada 2 makan khas lagi yang perlu dicoba selama dicirebon yaitu Nasi Jambalang (rekomendasi Nasi Jamblang Mang Dul dan Nasi Jamblang Ibu Nur) dan Empal Gentong (rekomendasi Empal Gentong Krucuk dan Empal Gentong H Apud) Selain ketiga keraton, anda juga bisa mengunjungi Gua Sunyaragi. Letak dari gua ini agak keluar kota cirebon (sekitar 3-4km dari area kota cirebon). Penulis menyarankan apabila anda mengunjungi gua sunyaragi pada sore hari, karena warnanya baik untuk foto. Gua Sunyaragi cocok untuk anak muda yang suka posting di social media khususnya instagram, karena area ini instagramable (kata anak muda sekarang, silakan cek instagram penulis ada foto di gua sunyaragi -id : herr.sitepu). Kalau ingin membawa buah tangan khas cirebon silakan anda menuju Batik Trusmi (sekitar 7-8Km dari area kota cirebon). Anda mencari batik khas cirebon yaitu mega mendung? Ada di batik trusmi baik batik tulis atau batik cap. Harga di batik trusmi dari Rp 50,000 sampai adanya yang Rp 5,000,000 (umumnya batik tulis). Di batik trusmi juga ada tempat untuk belajar membatik, dan hasil membatik kita bisa dibawa pulang juga. Tidak hanya batik di batik trusmi anda bisa membawa buah tangan berupa makanan khas cirebon seperti kerupuk melarat. Jadi tunggu apalagi, apakah anda tidak penasaran dengan kota Cirebon? Selamat traveling.
  5. Pagi hari menjelang di long weekend, banyak orang memutuskan menghabiskan longweekend untuk pergi keluar kota. Kenapa anda tidak coba mengeksplor kota Jakarta saja. Gang Gloria dan Petak 9, Glodok (Jakarta Barat) bisa menjadi salah satu pilihan anda untuk menghabiskan hari libur anda baik bersama keluarga maupun bersama teman-teman. Di Gang Gloria anda bisa berwisata kuliner baik makanan ataupun minuman yang pasti ada tidak bisa temukan di tempat lainnya. sementara di petak 9, glodok atau lebih sering dikenal dengan pasar petak 9 anda bisa merasakan suasana pecinan (china town) nuansa merah yang mendominasi. Pilihan utama untuk merasakan kuliner ketika anda di Gang Gloria yaitu Kopi Es Tak Kie. Tempat ini merupakan salah satu tempat makan yang klasik, baik dari setting maupun suasana (ambience) seakan akan kita berada di masa lampau di salah satu kota di daratan china, salah satu faktor yang membentuknya adalah Kopi Es Tak Kie sudah berdiri sejak 1927. Pilihan Minuman yang disajikan di Kopi Es Tak Kie adalah Kopi Hitam (panas/dingin), Kopi Susu (panas/dingin), Es Teh Tarik (tentunya dingin). Kopi Es Tak Kie posisinya berada di bagian tengah Gang Gloria, ketika ada melihat sebelah kanan banyak penjual Sek Ba dibagian belakangnya adalah Kopi Es Tak Kie. Sepanjang gang gloria ada akan menemukan banyak makan khas pecinan (china town) salah satunya adalah Sek Ba, Nasi Campur, Nasi Tim, Mie Kangkung dan tentunya beberapa camilan seperti Cak We, Bacang, maupun Bakso Goreng. Es Kopi Susu - Sumber www.minumkopi.com Ketika ada berada di Kopi Es Tak Kie, ada tidak perlu kuatir untuk membeli makan dari luar karena ada bisa membeli makanan dari luar dan memakannya di Kopi Es Tak Kie. Gang Gloria - sumber : www.chris13jkt.wordpress.com Setelah puas menikmati makanan di Gang Gloria dan membawa pulang beberapa makanan untuk dirumah saatnya menikmati suasana pasar petak 9. Sebenarnya pasar petak 9 tidak jauh beberbeda dengan beberapa pasar lainya, tapi di pasar ini terdiri dari beberapa bagian yang menjual barang yang dijual berbeda baik dari sayur mayur-buah buahan maupun kebutuhan sehari hari. Di bagian pinggir jalan dari petak 9 ada akan melihat kerumunan penjual dan pembeli yang melakukan transaksi jual beli seperti baju (baju dengan warna merah menyala) dan beberapa kebutuhan rumah tangga. Walaupun Tahun Baru China masih lama tapi suasana merah sangat mendominasi area ini bahkan ada beberapa penjual yang menjual angpao. Apabila anda masuk kedalam sedikit dari pasar petak 9, anda akan menemukan pasar yang menjual sayur mayur dan buah buahan yang dijual dengan segar, dan tentunya ada masih akan menemukan beberapa ornamen merah dan pecinan. Bagian dalam pasar petak 9 Kegiatan mengunjungi gang gloria dan petak 9 lebih baik dimulai dari pagi hingga siang hari, tujuan pertama sebaiknya Gang Gloria. Kenapa gang gloria menjadi pilihan pertama karena bila anda kesiangan tiba di Gang Gloria banyak makanan yang sudah habis. Apabila anda mengunjungi tempat ini jangan lupa membawa kamera digital anda untuk dokumentasi pribadi dan baiknya anda menggunka baju kaos dan celana pendek yang nyaman. Dikarenakan susahnya mencari parkir, karena tidak disediakan lapangan parkir yang sesuai standar sebaiknya menggunakan angkutan umum ataupun jasa transportasi online. Selamat menikmati Gang Gloria dan Petak 9.
  6. Entah dengan traveler lain, namun saya termasuk salah satu traveler yang rutin melupakan beberapa benda maupun rutin melupakan beberapa hal setiap kali bepergian. Entah mengapa, walau sudah menyusun detail barang-barang yang harus dibawa dengan tingkat ketelitian level dewa, pastiiiiii ada saja benda-benda yang membuat saya berkata ups dan waduh setiap kali sampai ke tempat tujuan wisata. Mungkin tingkat ketelitiannya baru sampai di level Dewa Bujana kali ya? *ups* Back to the topic. Kali ini saya ingin sharing beberapa hal yang sering dilupakan oleh traveler, minimal oleh saya, sebelum pergi berwisata. Mudah-mudahan setelah melihat daftar berikut ini teman-teman bisa terhindar dari melakukan kesalahan yang sama (yang entah kenapa sering saya lakukan, hiks). 1. Kantong plastik Foto 01: Kantong plastik. Kelihatannya sepele, tapi penting! [foto: Phrontis/wikimedia] Kenapa benda yang kelihatannya sepele ini menjadi yang pertama saya sebut? Karena benda ini termasuk salah satu yang paling sering saya lupakan. Walau terlihat sepele, kantong plastik punya banyak manfaat lho, mulai dari menjadi tempat penyimpanan baju kotor hingga sebagai kantong muntah. Saya cukup sering melupakan kantong plastik saat pergi berenang. Ujung-ujungnya, jika tidak menemukan kantong plastik di kolam renang, saya harus merelakan tas diisi oleh baju-baju basah (yang akhirnya menghasilkan bau lembab yang aduhai). 2. Sikat gigi Foto 02: Benda yang satu ini juga sering terlupakan. Untung saja sikat gigi mudah ditemukan dimana saja dan harganya cukup terjangkau [foto: Jonas Bergsten/wikimedia] Tak sedikit traveler yang lupa membawa sikat gigi, khususnya yang akan pergi menginap di hotel. Biasanya wisatawan berasumsi jika sikat gigi sudah menjadi bagian dari fasilitas kamar hotel. Padahal tidak semua hotel menyediakan sikat gigi lho. Untungnya sikat gigi cukup murah dan mudah didapat di warung kecil sekalipun, jadi tak perlu khawatir seandainya kelupaan membawa sikat gigi saat akan bepergian. 3. Lotion anti nyamuk Foto 03: Contoh produk anti nyamuk [foto: KaurJmeb/wikimedia] Saya termasuk orang yang gampang digigit nyamuk. Namun herannya, saya selalu saja lupa membawa lotion anti nyamuk. Karena nyamuk termasuk salah satu mahluk yang tidak mengenal batasan wilayah menggigit (alias bisa ada dimana saja), ujung-ujungnya saya kerap menghabiskan malam dengan berperang melawan nyamuk. Semua gara-gara kelupaan membawa lotion anti nyamuk. 4. Produk-produk kebersihan Foto 04: Contoh produk hand sanitizer [foto: Wianwian/wikimedia] Maksud dari produk kebersihan disini bukannya sapu atau kain pel yah, namun aneka produk yang berhubungan dengan kebersihan diri maupun higienitas yang berguna untuk meminimalkan kontak dengan kuman maupun bakteri yang berpotensi mengganggu kesehatan. Misalnya saja hand sanitizer. Benda kecil ini bermanfaat untuk membersihkan tangan secara instan. Namun karena ukurannya yang kecil, terkadang saya lupa meletakkan hand sanitizer yang telah dibeli. Ujung-ujungnya harus beli yang baru (dan entah kenapa setiap kali beli baru, hand sanitizer lama selalu muncul lagi sehingga saya kerap memiliki hingga 3-4 buah hand sanitizer yang telah dibuka). Produk kebersihan lainnya yang kerap dilupakan adalah tisu basah, dan juga cairan pembersih antiseptik. Kelihatannya sepele ya, namun baru terasa penting saat kita mendadak harus menggunakan toilet umum di tempat wisata (yang kadang-kadang level kebersihannya mengkhawatirkan, bahkan minus). 5. Mem-print rencana perjalanan Siapa yang suka lupa mem-print rencana perjalanan? Ayo ngacung! (saya ngacung pertama). Mungkin mem-print rencana perjalanan terlihat sepele, terlebih jika kita hanya bepergian ke tempat-tempat yang dekat saja, atau jika kita termasuk traveler dengan agenda wisata super free. Namun jika teman-teman memiliki jadwal perjalanan yang ketat, atau jika teman-teman memiliki kesulitan untuk mengingat detail rencana perjalanan, mem-print itinerary termasuk salah satu yang wajib dilakukan. Alternatifnya, kalian bisa mencatat itinerary di gadget kalian selama tidak melakukan point ke-6 di bawah ini. 6. Gadget Saya pernah secara tak sengaja meninggalkan handphone di rumah saat pergi ke Bandung (waktu itu posisi di Jakarta). Memang sih hanya jaraknya cukup dekat yaitu hanya Jakarta-Bandung. Namun selama beberapa hari nggak terhubung dengan internet portable itu rasanya gimanaaa gitu. Jadi jangan sampai lupa membawa gadget saat akan berwisata. Terlebih jika kalian mencatat aneka itinerary dan detail perjalanan di gadget. 7. Charger dan power bank Gadget sudah siap untuk diajak jalan-jalan. Bagaimana dengan charger dan power bank, sudah siap belum? Secanggih apapun gadget kalian, jika baterai-nya habis, maka takkan bisa digunakan lagi. Jadi sangatlah penting untuk selalu membawa charger (untuk men-charge gadget di tempat yang memiliki colokan listrik) dan juga power bank (untuk men-charge gadget di perjalanan) setiap kali bepergian. Dan jangan lupa untuk mengisi power bank hingga penuh sebelum bepergian, karena kita tak tahu kapan akan menemukan colokan listrik (terutama jika perginya ke daerah pelosok). 8. Uang tunai Foto 05: Membawa uang tunai itu penting, namun tetap jangan berlebihan agar tidak mengundang bahaya [foto: Janos Korom Dr./wikimedia] Terkadang, ada saja traveler yang berpikir jika ATM ada dimanapun sehingga tak perlu membawa uang tunai. Well, jika kalian bepergian ke kota-kota besar seperti Jakarta dan Bandung, ATM memang seolah berserakan dimana saja. Tapi jika kalian pergi ke daerah yang agak pelosok maupun ke kota kecil, bisa jadi ATM akan sama langkanya dengan air di gurun pasir. Idealnya, setiap kali berwisata, selalu siapkan uang tunai secukupnya. Minimal untuk membayar berbagai tetek bengek yang kelihatannya sepele namun perlu, seperti membayar biaya transportasi. 9. Mengecek prakiraan cuaca Saya rasa tak sedikit wisatawan yang kerap lupa mengecek prakiraan cuaca. Memang kegiatan tersebut kelihatannya sepele, namun penting. Memastikan prakiraan cuaca akan membantu kita menentukan kostum yang tepat untuk digunakan di daerah tersebut, plus perlengkapan apa saja yang harus disiapkan (contoh: payung, jas hujan, dll dsb). Kira-kira itulah sebagian benda/aktifitas yang kerap terlupakan saat berwisata. Kalau teman-teman sendiri paling sering melupakan benda maupun lupa melakukan aktifitas apa sebelum/saat berwisata? *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  7. Thread ini secara nggak langsung merupakan kelajutan dari thread saya yang berjudul Cari Duit dari Traveling? Bisaaa.. Intip Tips-nya Disini!. Di thread tersebut, salah satu pointnya adalah kita bisa mendapat uang dari traveling dengan cara menjual foto-foto yang kita dapat saat berwisata. Nah, berhubung setiap perjalanan wisata hampir selalu identik aktifitas foto-foto, saya rasa pasti banyak yang tertarik untuk mencari tahu lebih detail tentang cara mendapatkan uang dari foto-foto traveling, sehingga aneka foto perjalanan kesini dan kesitu bisa lebih dari sekedar menghuni album foto di Facebook saja. Berikut beberapa tips yang bisa dicontek bagi mereka yang ingin menambah “uang jajan†dari jualan foto traveling yang saya sarikan dari berbagai sumber. Langkah pertama untuk mulai jualan foto traveling dan juga langkah yang paling dasar, adalah dengan membuat portfolio foto yang pernah kita ambil. Ada beberapa sub-cara yang bisa dipilih: 1.Dengan membuat portfolio online melalui berbagai situs album foto online seperti (contoh) Flickr. Tujuannya untuk mengorganisir foto-foto yang kita miliki, berbagi informasi dan mempromosikan karya yang pernah kita ambil, sekaligus menjadi galeri online saat kita menawarkan foto-foto kita. 2.Bergabung dalam berbagai berbagai komunitas foto maupun situs yang menawarkan jasa penyimpanan foto. Untuk langkah yang ini, sebaiknya survey dulu ke beberapa komunitas/situs online karena masing-masing situs memiliki aturan yang berbeda. Ada yang mengijinkan pengguna untuk melisensi fotonya, ada situs gratisan maupun berbayar (biasanya yang berbayar memiliki keuntungan lebih seperti bisa menyimpan foto dalam resolusi yang lebih tinggi, ada juga situs yang ‘menjual’ foto-foto kita dengan menerapkan sejumlah tarif jika pengguna lain ingin mencetak foto tersebut. Intinya sih cari situs mana yang paling sesuai dengan kebutuhan dan keinginan kalian. 3.Untuk tampilan lebih profesional, bisa juga membuat website dengan domain nama sendiri/nama pilihan lainnya untuk menyimpan aneka foto kita. Kalian bisa mengatur sendiri, apakah website kalian hanya akan menjadi display saja, atau kalian sekaligus menjual aneka foto kalian. Tips untuk bagian ini: -Agar foto kalian lebih mudah dicari via search engine, lengkapi detail keterangan foto selengkap mungkin, mulai dari nama tempat, deskripsi foto, waktu pengambilan, dan sebagainya. Lebih baik dalam bahasa Inggris untuk memperluas pasar. -Jangan takut jika foto kalian akan dicuri oleh orang lain! Daripada disembunyikan/di setting private dan akhirnya foto kalian hanya duduk manis dalam album tanpa ada yang melihat, ambil resiko foto akan dicuri orang dengan menampilkannya untuk umum. Untuk meminimalisir, kalian bisa menuliskan hak cipta maupun membuat watermark, atau men-share foto resolusi rendah, dan baru membuka watermark maupun memberikan foto resolusi tinggi setelah tercapai kesepakatan tertentu. Langkah kedua, adalah dengan mencari tempat untuk memasarkan foto-foto kita. Berikut beberapa ide yang bisa dicontek: 1.Majalah dan koran Banyak majalah, khususnya majalah traveling, memerlukan foto-foto bagus untuk ulasan tentang traveling. Mereka membutuhkan banyak foto baru untuk setiap edisinya. Begitu juga dengan koran, karena terkadang koran juga memuat ulasan tentang traveling. Alternatif lainnya, kalian bisa menghubungi pihak penerbit yang biasa menerbitkan buku-buku traveling. Tips: Jika kalian masih amatir, jangan langsung menyasar majalah maupun penerbit besar. Mulailah dengan majalah/penerbit kecil terlebih dulu. Sebisa mungkin jangan hanya sebatas mengirim email saja. Buat janji temu dan siapkan portfolio kalian. Walau kalian sudah memiliki portfolio online, ada baiknya mencetak beberapa lembar karena tak ada yang mengalahkan sensasi saat melihat foto di atas selembar kertas. 2.Website Berbagai website membutuhkan foto bagus untuk situs mereka, dan kebutuhannya bisa sangat beragam. Misalnya saja situs traveling maupun perusahaan tour dan travel, khususnya yang sudah punya nama, selalu membutuhkan foto traveling yang bagus dan unik untuk ditampilkan dalam situs mereka. Tips: jangan terpaku pada situs lokal saja. Seorang teman pernah berkata jika dunia ini luas, dan kesempatan untuk menjual keahlian kita bisa datang dari mana saja, termasuk dari situs berbahasa asing. 3.Perusahaan periklanan Perusahaan periklanan termasuk salah satu pasar yang mungkin akan membeli foto-foto wisata kita, karena iklan tak melulu apa yang ditayangkan di televisi maupun radio, namun juga berbentuk lain seperti iklan media cetak maupun billboard. 4.Stock agency Jika masih bingung harus kemana memasarkan foto kita, coba pertimbangkan untuk menggunakan jasa stock agency. Stock agency (contohnya Getty, iStockPhoto, ShutterStock, dll) akan memasang foto kita dalam situsnya, dan jika ada orang maupun pihak lain yang berminat untuk membeli, maka fotografer akan mendapat komisi tertentu. Tips: jangan hanya terpaku pada satu stock agency saja. Sebar karya kalian ke beberapa situs, kecuali jika salah satu stock agency yang kalian ikuti menerapkan sistem yang ekslusif (tidak mengijinkan satu foto dipublikasikan di beberapa situs web). 5.Mengkombinasikan keahlian memotret dan menulis Menjual foto akan lebih mudah jika kalian juga memiliki kemampuan untuk menulis, karena pangsa pasarnya akan lebih luas. Kalian bisa menjual paket foto+tulisan ke berbagai majalah traveling (cetak maupun online). Tips: tidak ada rumus pasti agar tulisan+foto bisa diterima di sebuah majalah, karena masing-masing majalah punya “penciuman†sendiri apakah tulisa+foto kalian cukup menarik atau tidak. Salah satu langkah yang bisa dicoba untuk memperbesar kemungkinan diterima adalah dengan mempelajari selera dari majalah yang akan diincar. Jika tak yakin dengan kemampuan menulis, selalu ada kok orang yang pandai menulis tapi kurang bisa memotret yang bisa dijadikan partner. 6.Menjual sendiri hasil fotografi kalian dalam bentuk produk Jika kalian merasa memiliki bakat marketing dan jiwa pedagang yang kuat, disamping punya keahlian fotografi yang cukup, coba saja menjual aneka karya foto kalian dalam bentuk produk. Misalnya, foto-foto tersebut dicetak sebagai kartu pos dan dijual sebagai souvenir, atau dicetak dalam bentuk kartu ucapan, dan produk-produk fungsional lainnya (seperti tas, kaos, dan lain-lain). Langkah ketiga, ini bisa kalian lakukan jika kalian sangat percaya diri dengan kualitas dan keahlian foto kalian, yaitu mencetak buku kumpulan foto hasil traveling. Ada 2 alternatif cara yang bisa dilakukan: 1.Mencari penerbit Ini susah-susah gampang, karena presentase untuk diterima tergantung dari selera penerbit. Jika kalian merasa kesulitan untuk menembus penerbit, coba deh kontak jasa agensi naskah yang sekarang banyak bertebaran di Indonesia. Agensi naskah bisa membantu menyalurkan foto kalian pada penerbit yang kira-kira sesuai dengan komisi tertentu, maupun sebatas memberikan konsultasi seputar masalah penerbitan buku. 2.Menerbitkan sendiri Ada banyak keuntungan jika menerbitkan buku sendiri. Yang paling utama adalah kebebasan untuk menentukan tema maupun desain foto kita. Namun tentu saja ada resikonya juga, seperti distribusi dan marketing jadi sepenuhnya tanggung jawab kita; dan biaya yang dibutuhkan untuk mencetak buku sendiri cukup besar. Dari semua hal di atas, tips utama untuk bisa mendapatkan uang dari menjual foto kira-kira sebagai berikut: -Agar hasil foto kalian layak jual, setidaknya kuasailah dasar-dasar untuk membuat foto yang baik. Sehingga, walau peralatan kalian kurang memadai, tetap bisa menghasilkan foto-foto yang baik dan layak jual. -Jangan hanya terpaku pada pasar Indonesia saja. Dunia ini luas, dan konsumen bisa datang dari mana saja. -Konsistensi dan persistensi merupakan kunci utama keberhasilan, termasuk saat menjual aneka foto kalian. Jangan patah semangat jika gagal menjual dalam 1-2 kali mencoba, karena siapa tahu pintu baru terbuka di kesempatan ketiga. Contoh buku kumpulan foto traveling [foto: SUMBER] Selamat mencoba!
  8. Hola Deffa Here !!! Keliling Dunia, wah itu pasti impian tiap traveler kan ya, apalagi kalo biayanya murah atau bahkan GRATIS hahah. Tapi ya kita realistis aja gak ada yang gratis di dunia ini kecuali (mungkin) Udara saja. Yup walaupun tidak Gratis tapi minimal kalian bisa ber hemat biaya perjalanan untuk Keliling Dunia nya. Salah satu cara nya yaitu dengan cara Backpacking seperti yang dilakukan Travel Blogger terkenal Trinity Naked Traveler Nah ada satu hal yang sangat menguntungkan bagi kalian yan gingin berhemat Traveling Keliling Dunia yaitu membeli tiket Round The World Ticket Sesuai namanya ya Tiket Keliling Dunia, kenapa menguntungkan ? Karena tiket jenis ini bisa digunakan tidak hanya satu moda transportasi Pesawat aja, namun bisa juga di sambung dengan Kereta dan Bus di negara-negara destinasi. Dan juga untuk waktu nya bisa fleksibel, tidak dikejar jadwal. Beberapa maskapai yang menyediakan sistem RTW Ticket antara lain Star Aliance, Oneworld, Singapore Airlines, Virgin Atlantic, Air New Zealand, dan KLM Selain itu juga Waktu sangat diperlukan perhitungan disini, karena pasti trip jenis ini memerlukan banyak waktu, minimal 2 bulan mungkin harus di persiapkan bisa juga lebih. Nah untuk Biaya udah jelas riset sangat diperlukan, apalagi kebutuhan berbeda-beda, dari soal penginapan, makan, kebutuhan sehari-hari dll. Namun Transportasi sudah di cover oleh tiket RTW Berikut tips yang kalian perlukan untuk Keliling Dunia
  9. Pecinta keju tentunya tahu membedakan rasa, aroma, tekstur keju yang disukai. Combining antara satu makanan dan makanan lain mungkin tidak akan lengkap tanpa keju, ide menarik ketika anda mengejar traveling demi merasakan rasa keju di tempat asalnya, bisa jadi suatu saat anda akan melakukan hal tersebut. Maka. Hal apa sajakah yang bisa anda ketahui mengenai keju tersebut, dimana Negara produsen keju terbaik, dan apa yang bisa anda dapatkan dari perjalanan tersebut Sebagai informasi, ada 600 jenis keju di seluruh dunia dari 54 negara. Menarik rasanya bila bisa berkunjung ke negara-negara penghasil keju sambil menikmati keju yang memiliki tekstur, aroma, dan warna yang berbeda-beda. Keju sendiri dibagi ke dalam beberapa tipe, tempat pembuatan, asal bahan keju ( susu dari sapi, kambing, atau lainnya). Masing-masing memiliki keunikan dan ciri khas. Di Indonesia sendiri, kebanyakan keju yang dihasilkan adalah Soft Cheese, dimana keju tersebut bertekstur lembut dan mudah hancur. . Amerika mungkin bisa jadi Negara pengkonsumsi keju, tapi kualitas keju buatan Amerika sekarang ini mungkin salah satu yang terbaik. Swiss merupakan penghasil keju-keju unik-selain coklat-, namun pilihan terbaik jika ingin merasakan keju terbaik anda harus pergi ke Prancis dan Itali!! Ada beberapa Negara unik penghasil keju yang kita tidak pernah tahu, Kanada adalah salah satunya. Ternyata beberapa produsen keju asal Prancis, memproduksi kejunya di Quebec dan Montreal, dan tahukah anda French Cheese terbaik bisa anda dapatkan disini!! Bila anda tahu Serra da Estrella- pegunungan tertinggi di Portugis- anda akan menemukan tempat terbaik yang memproduksi keju disini. Keju yang dibuat disini berasala dari susu kambing asli, dimana kambing tersebut disebut kambing muda, prosesnya lumayan sulit dan komplex. Anda hanya akan menemukan keju ini di negara2 Iberian Peninsula Di Serra De Estrella ini anda akan menemukan ski resort di puncaknya, dimana nama resort tersebut adalah Vodafone Ski resort. Pegununan ini terbentar sekitar 100 Km dengan lebar 30 Km , dibentuk dari batu granit. Selain berkunjung untuk menikmati keju, anda disini akan disuguhi pemandangan spektakuler. Tempat yang sangat cocok bagi anda untuk menjelajahi tempat unik di dunia. Berjalan-jalan sambil menikmati keju terbaik bisa anda lakukan di Amerika Serikat. Anda bisa datang ke berbagai macam peternakan yang menghasilkan keju, contohlah anda berjalan-jalan ke Jasper Hill Farm yang berada di Vermont. Disini anda akan disuguhi keju yang memiliki nama Winnimere, hebatnya peternakan ini memiliki gudang penyimpanan dimana keju-keju ini diawetkan dan tidak akan busuk, sangat canggih bukan ??? Di Wilayah Wisconsin, anda bisa menemukan Upland Cheese Company, ini adalah perusahaan pembuat keju yang mendapatkan penghargaan dari American Cheese Sicety untuk Best Of Show. Memproduksi keju klasik Pleasant Ridge Reserve. Suka keju dari susu kambing ? kunjungi Harley Farms, berada di Pescadero tempatnya mudha untuk dikunjungi, sebagai informasi tempat ini sudah memenangkan award untuk keju dari susu kambing terbaik dan peternakan tebaik. Harley farms juga menyediakan tur bagi mereka yang ingin tahu bagaimana peternakan tersebut berjalan. merupakan salah satu peternakan yang digemari oleh turis, sekali waktu anda harus kesini. Berada di California. Selain peternakan tersebut, anda bisa merasakan keju dengan Sweet Grass Dairy di Thomasville Georgia, dimana keju ini merupakan keju unik favorit masyakarkat Amerika. Selain keju tersebut, ada satu keju terkenal yang sering anda makan dan anda tidak sadar, yaitu keju parmesan dari Italia. Anda bisa berkunjung ke Italia untuk melihat secara langsung bagaimana keju ini dibuat. Tapi tunggu dulu, bukan hanya proses pembuatannya saja yang bisa anda lihat, andapun bisa berkunjung ke kafe-kafe yang menyediakan berbagai macam olahan dari keju parmesan ini, rasa creamy, gurih, dan tekstur lembut dari parmesan ini merupakan ciri khas berbagai dressing yang berasal dari Italia. Ada tur yang menyediakan perjalanan untuk anda yang ingin berkunjung ke tempat dimana keju parmesan ini dibuat, harga turnya adalah sektiar 15EU dan anda akan mendapatkan perjalanan ke berbagai peternakan yang menghasilkan keju ini. Akan menyenangkan bila anda bisa berjalan-jalan sambil menikmati keju-keju yang dihasilkan berbagai Negara di seluruh dunia. Ingat , berjalan-jalan berburu keju artinya anda akan menemukan pedesaan dengan udara yang segar, karena bagaimanapun keju berasal dari peternakan.
  10. “Aduh, gue sibuk banget nih! Mana sempat kepikiran buat jalan-jalan?” “Gue sekarang kerja full time, sob. Jadi nggak sempat lagi untuk jalan-jalan.” “Wah, kamu kayaknya jalan-jalan terus nih. Waktunya senggang banget ya?” “Kok kamu bisa liburan sih? Bukannya masih kuliah/kerja ya?” “Enak ya kalau masih single, bisa traveling kapan saja. Kalau sudah berkeluarga sih susah cari waktu yang tepat buat jalan-jalan!” Pernah mengucapkan salah satu kalimat di atas? Atau mungkin pernah mendengar orang lain berkata seperti itu? Maka selamat ya, berarti kalian sudah bersinggungan dengan salah satu masalah klasik dalam dunia per-traveling-an, yaitu masalah waktu. Selain masalah budget, alokasi waktu untuk jalan-jalan memang kerap menjadi masalah bagi mayoritas traveler, maupun bagi mereka yang punya teman yang hobi jalan-jalan. Sedikit banyak, mereka yang masih duduk di bangku sekolah, kuliah, ataupun yang sudah kerja full time, pasti akan merasa kalau kegiatan sehari-hari di sekolah atau di kantor sudah sangat menyita waktu. Dengan jadwal sepadat itu, mana mungkin punya waktu untuk jalan-jalan! Bisa duduk santai sambil main game atau baca buku setelah pulang sekolah/kerja saja rasanya anugerah banget. Setuju? Di sisi lain, pernah nggak kalian bertanya-tanya dalam hati. Si A rasanya sudah kerja full time, tapi kok sepertinya bisa jalan-jalan dengan leluasa? Atau mungkin kalian merasa bingung, kenapa si B yang notabene masih sekolah, kayaknya bisa traveling secara rutin. Idih, bikin mupeng saja! Kok bisa ya hidup nggak adil seperti itu? Tenang, jangan dulu merasa iri dengan mereka yang bisa traveling secara leluasa. Kalian yang masih sekolah, kuliah, maupun kerja full time pun tetap bisa mencuri waktu untuk jalan-jalan kok. Salah satu tips yang paling utama adalah dengan merencanakan aktifitas traveling sebagai agenda utama, dan mengatur agar kegiatan lain bisa mendukung terlaksananya agenda traveling tersebut. Detail tips lainnya bisa kalian simak dibawah ini: * * * * * 1. Mulailah Dengan Melihat Kalender, dan Tandai Waktu Liburan yang Kalian Punya di Tahun Ini. Tandai waktu liburan di kalender, via krismasolutions Kesibukan saat sekolah maupun saat kerja kerap membuat kita tenggelam dalam rutinitas yang membosankan. Belum lagi ditambah dengan masalah kemacetan yang akan membuat durasi waktu di luar rumah semakin bertambah panjang. Ujung-ujungnya, kita akan merasa terlalu sibuk dan jenuh, sampai-sampai merasa nggak punya waktu untuk liburan. Padahal, belum tentu juga kita betul-betul terlalu sibuk untuk liburan dan jalan-jalan. Untuk mengetahui seberapa banyak waktu luang yang kita miliki, coba ambil kalender. Kemudian, tandai kapan saja kalian akan mendapat waktu untuk liburan. Sebagai contoh, pada momen Idul Fitri dan Natal, biasanya kalian akan memiliki waktu untuk berlibur antara 7-10 hari. Kadang ada juga yang lebih dari itu. Normalnya, mereka yang sudah memasuki dunia kerja akan memiliki waktu libur kira-kira 14 hari/tahun, dan lebih (jika dihitung dengan waktu istirahat di akhir pekan). Jumlah hari libur tersebut akan semakin bertambah jika kalian menghitung waktu cuti bersama yang kerap terjadi menjelang akhir pekan. Sedangkan untuk kalian yang masih sekolah atau kuliah, coba cari tahu kapan saja kalian mendapat libur sekolah. Biasanya kalian akan dapat libur saat periode kenaikan kelas, maupun saat Semester Pendek dimulai. Cari tahu juga kapan saja kalian akan mendapat libur tambahan, seperti pada saat pelaksanaan Ujian Nasional dimulai (khusus bagi siswa yang tidak melaksanakan UN), maupun menjelang akhir tahun dan tahun baru. Setelah menandai hari-hari libur yang kalian miliki dalam waktu setahun, jangan kaget saat mengetahui jika kalian sebetulnya memiliki cukup waktu untuk liburan dan jalan-jalan. Mau coba? * * * * * 2. Tahap Selanjutnya, Mulailah dengan Menandai Kapan Saja Kalian Bisa Mengambil Libur Tambahan atau Cuti Tambahan. Ilustrasi liburan, via thestar Setelah mengetahui waktu libur yang kalian miliki dalam waktu setahun, cobalah untuk menandai kapan saja kalian bisa mengambil libur tambahan maupun mengajukan cuti tambahan. Untuk kalian yang masih sekolah maupun kuliah, kalian bisa mengira-ngira kapan momen terbaik untuk mengajukan ijin tidak mengikuti Kegiatan Belajar Mengajar selama beberapa hari tanpa mengganggu waktu ujian maupun kegiatan praktek. Begitu juga dengan yang sudah bekerja, mulailah dengan mencari momen terbaik untuk mengajukan cuti tambahan. Lebih baik lagi jika libur tersebut diajukan menjelang atau setelah hari libur resmi, sehingga kalian nggak perlu ijin terlalu lama dari sekolah maupun kampus. Sebagai contoh, kalian bisa menandai kapan hari libur nasional yang jatuh pada hari Rabu atau Kamis. Untuk menambah waktu libur, kalian bisa mengajukan ijin/cuti pada hari Kamis-Jumat atau Jumat saja, sehingga kalian akan memperoleh waktu libur yang cukup panjang (Rabu-Minggu). Lumayan kan jika digunakan untuk jalan-jalan? Tapi, jika memang nggak bisa untuk mengajukan cuti maupun libur tambahan, jangan memaksakan diri ya. Bagaimanapun, pekerjaan dan sekolah itu penting. Jangan sampai kalian malah kehilangan kesempatan kerja, maupun ketinggalan pelajaran, hanya demi memaksakan diri supaya bisa jalan-jalan sesuka hati. * * * * * 3. Weekend Itu Anugrah, dan Wajib Dimanfaatkan Sebaik Mungkin. Ilustrasi liburan, via yourgrandtour Gimana kalau ternyata kalian betul-betul sibuk dan tak punya banyak waktu untuk traveling? Tenang, setidaknya kalian masih punya libur di akhir pekan. Mayoritas orang memiliki waktu libur di akhir pekan (Sabtu dan Minggu), atau setidaknya 1-2 hari lainnya dalam seminggu. Jika jadwal kalian memang betul-betul padat, manfaatkan waktu libur mingguan tersebut dengan sebaik mungkin. Caranya? Keluarlah dari rumah. Dua hari mungkin sebuah waktu yang terlalu singkat untuk menaklukkan Mount Everest, namun cukup banyak untuk kalian mengeksplorasi kota tempat tinggal kalian. Cari tempat baru yang belum pernah kalian kunjungi. Coba coffeeshop baru yang belum pernah kalian cicipi. Berburu foto aneka landmark di kota kalian. Intinya sih, saat waktu libur mingguan tiba, bangunlah dari tempat tidur dan kreatiflah menyusun agendamu. * * * * * 4. Ubahlah Mindset Tentang Traveling dan Liburan, Maka Kalian Akan Kaget dengan Hasilnya. Ilustrasi traveling sebagai petualangan dan eksplorasi, via flipkey Coba renungkan sejenak makna traveling bagi kalian. Menurut kalian, traveling itu apa sih? Apakah yang namanya traveling itu harus melulu identik dengan naik pesawat terbang dan pergi sejauh mungkin? Atau mungkin kalian beranggapan jika traveling itu haruslah perjalanan lintas negara, dan baru sah jika ada cap baru di buku passport? Percaya atau tidak, mindset seperti itulah yang kerap membuat kita merasa nggak punya waktu untuk traveling. Padahal, jika dilihat dari point 1 dan 2, kalian akan tahu jika sebetulnya waktu untuk liburan itu ada, dan jumlahnya pun cukup banyak. Namun, jika definisi kalian tentang traveling identik dengan “naik pesawat”, “passport”, dan “visa”, jangan heran jika kalian merasa terlalu sibuk untuk jalan-jalan. Persis seperti istilah yang dipopulerkan oleh group band Arkarna: “so little time so much to do”. Agar kalian tetap bisa melakukan aktifitas traveling di tengah rutinitas kerja maupun sekolah, mulailah dengan mengubah mindset tentang traveling. Traveling itu nggak harus selalu identik dengan “naik pesawat”, “passport”, dan “visa” loh. Traveling seharusnya identik dengan “eksplorasi” dan “petualangan”, dan tak ada hubungannya dengan jarak. Dengan mindset seperti itu, aktifitas traveling bisa dilakukan dengan mengunjungi tempat-tempat yang tak begitu jauh dari kita, yang mungkin bisa dijelajahi dalam waktu 1-2 hari saja. Atau malah mungkin bisa dikunjungi pulang-pergi, sehingga nggak menghabiskan banyak waktu. Percaya deh, kalian akan kaget melihat betapa banyaknya destinasi traveling yang bisa kalian kunjungi tanpa terlalu menyita waktu. Begitu juga dengan mindset tentang liburan. Selama kalian menerapkan mindset jika “liburan = eksplorasi dan petualangan”, maka sebetulnya kalian bisa libur kapan saja. Bahkan tanpa perlu keluar rumah sekalipun. Menonton serangkaian film baru sambil bermalas-malasan di rumah, tenggelam dalam tumpukan buku baru untuk dibaca, hingga mencoba aneka resep baru; semua bisa menjadi sarana liburan hemat tanpa perlu capek-capek mengurus visa maupun memperpanjang passport. Setuju? * * * * * 5. Kreatifitas Saat Menyusun Itinerary Itu Wajib, Supaya Kalian Punya Waktu Traveling yang Cukup Menyusun itinerary wisata, via handbooktravel Coba deh untuk realistis saat menentukan destinasi wisata. Jika hanya punya waktu liburan di akhir pekan, ya jangan memaksakan untuk terbang ke Raja Ampat atau pergi ke Maldives. Bisa-bisa waktu kalian habis di jalan saja. Begitu juga saat kalian punya waktu liburan seminggu penuh, jangan hanya berkutat dengan keluar masuk mall saja, atau sebaliknya malah diam di rumah dan tidur seharian. Percaya deh, hal-hal seperti itulah yang kerap membuat kita merasa nggak punya banyak waktu untuk traveling dan liburan. Untuk itulah perlu kreatifitas dalam menyusun itinerary wisata. Setelah mengetahui kapan saja waktu liburan yang kalian miliki, susun itinerary dengan secermat mungkin agar acara traveling berjalan efektif. Susun obyek wisata yang saling berdekatan untuk dikunjungi dalam satu waktu, sehingga waktu takkan habis terbuang untuk pindah-pindah tempat. Jika berencana untuk pergi ke luar negeri, nggak ada salahnya mengunjungi beberapa negara sekaligus selama kondisi dan budget memungkinkan. Kalian mungkin nggak akan bisa terlalu mendalami obyek wisata di negara tersebut, namun sebagai gantinya, kalian memperkaya daftar negara yang telah dikunjungi selama traveling. Namun jika waktu wisata betul-betul terbatas, realistislah. Jika nggak memungkinkan untuk mengunjungi beberapa obyek wisata sekaligus, setidaknya atur itinerary agar kalian bisa maksimal saat menikmati sebuah obyek wisata atau sebuah daerah. Jadi, walau waktu wisata sangat singkat, kalian tetap bisa mendapatkan pengalaman yang maksimal. * * * * * 6. Pandai-pandailah Memanfaatkan Waktu Di Sela Kesibukan Mengerjakan Tugas Sekolah atau Kampus Ilustrasi traveling, via turna Kadang, sebagai pelajar maupun mahasiswa, kalian diharuskan untuk pergi ke suatu tempat untuk keperluan tugas maupun penelitian. Misalnya saja, seorang calon dokter harus menjalani pengabdian di daerah tertentu sebelum kelulusan. Atau seorang calon arsitek diwajibkan untuk mengikuti kerja praktek dan meninjau lokasi proyek di daerah tertentu. Dan beberapa SMA saat ini kerap mengadakan acara kerja bakti maupun bakti sosial di wilayah tertentu. Nah, pada momen seperti itu, nggak ada salahnya kok kalian sekaligus berkreasi dan mengatur jadwal agar bisa mengunjungi tempat-tempat baru di sekitar lokasi penelitian maupun praktek. Mungkin tempat yang kalian kunjungi tersebut bukan destinasi wisata major. Namun, dengan menerapkan mindset “traveling = eksplorasi dan petualangan”, semua tempat baru bisa menjadi destinasi traveling yang asyik, bukan? * * * * * 7. Sedangkan Bagi Karyawan Kantor, Kalian Bisa Memanfaatkan Waktu Dinas Luar Untuk Sedikit Menghirup Udara Segar Ilustrasi business trip, via desired Ada yang sudah kerja full time di kantor? Coba telusuri kebijakan kantor kalian terkait dengan rencana perjalanan dinas. Beberapa kantor kerap menugaskan pegawainya untuk melakukan perjalanan dinas, entah itu ke kota lain, daerah lain, hingga negara lain. Biasanya alasannya beragam, mulai dari meeting, ikut seminar, pelatihan, hingga mengunjungi cabang lain dari kantor tersebut. Setelah mempelajari kebijakan kantor yang berkaitan dengan rencana perjalanan dinas, jangan sungkan untuk mengajukan diri agar bisa ikut dalam perjalanan dinas terdekat. Jika kalian berhasil mendapat kesempatan itu, sesegera mungkin pelajari agenda kerja yang harus dijalankan disana. Jangan lupa cari peluang untuk melakukan trip singkat selepas acara dinas. Atau jika memungkinkan, perpanjang waktu trip selama 1-2 hari. Jika beruntung, kalian bisa mengunjungi obyek-obyek wisata populer di tempat dinas kalian. Namun jika tidak, sekedar jalan-jalan untuk mengeksplorasi kota rasanya sudah cukup menyenangkan untuk dilakukan. Lantas, gimana kalau kantor nggak punya kebijakan perjalanan dinas? Mari pikirkan cara lain. Coba cari tahu, apakah kantor kalian memiliki kebijakan pemberian beasiswa untuk melanjutkan pendidikan? Jika ya, nggak ada salahnya mengajukan diri untuk mengikuti seleksi beasiswa. Syukur-syukur jika kalian diterima dan bisa melanjutkan sekolah di daerah atau negara lain. Secara nggak langsung, itu menaikkan prosentase kita untuk bepergian ke kota atau negara lain tanpa meninggalkan kewajiban utama sebagai karyawan, bukan? * * * * * 8. Terakhir dan Yang Paling Penting, Mulailah Dengan Fokus Menata Agenda Traveling Sebagai Agenda Aktifitas Utama. Ilustrasi, via lonelytravel Sebetulnya tips ini sudah disinggung di paragraf awal, namun inilah penjelasan detailnya. Jika kalian serius ingin mencari waktu untuk traveling, maka cobalah untuk merubah mindset seputar traveling. Bukan, ini bukan tentang mengubah mindset traveling yang awalnya bermakna “pesawat terbang, passport, visa” menjadi “eksplorasi dan petualangan”, melainkan lebih ke arah mengubah mindset tentang prioritas traveling. Percayalah, selama kalian menganggap jika “traveling baru bisa dilakukan saat punya waktu luang”, maka kalian akan kesulitan menemukan waktu luang untuk jalan-jalan. Itu karena agenda traveling akan kalah dengan agenda lainnya, yang mungki di anggap jauh lebih penting. Sekalipun kalian memiliki waktu libur, belum tentu kalian akan punya waktu untuk jalan-jalan karena tiba-tiba lebih suka diam di rumah, atau mungkin karena tiba-tiba merasa tak punya budget. Agar bisa mencuri waktu untuk traveling, mulailah dengan memprioritaskan agenda traveling sebagai agenda aktifitas utama yang harus dilakukan. Targetkan kemana kalian akan pergi di minggu ini, bulan ini, atau mungkin tahun ini. Dan komitmenlah dengan target tersebut. Setelah memiliki target yang pasti, otomatis rencana lain akan mengikuti agenda traveling. Kalian akan belajar menabung waktu agar agenda traveling terlaksana tanpa gangguan, sekaligus menabung uang untuk budget traveling nanti. Cobalah untuk melakukan hal itu, dan kalian akan kaget sendiri saat mengetahui ternyata mencuri waktu untuk traveling di sela rutinitas itu nggak sesulit yang dibayangkan. Selamat mencoba, dan happy traveling! * * * * * Note: Seluruh foto diambil dari search engine (sumber tercantum) dengan tidak ada editan tambahan lainnya selain resizing.
  11. Berwisata memang menyenangkan, terlebih jika kita pergi ke tempat yang memang sudah lama sekali ingin dikunjungi. Namun segala rencana wisata yang telah disusun matang-matang bisa buyar dalam sekejap jika sakit melanda sesaat sebelum jadwal wisata maupun saat tengah berlibur. Memang sih siapa yang bisa menduga datangnya penyakit yang bisa muncul kapan saja tanpa permisi dulu, termasuk saat kita sedang hepi-hepi. Walau begitu, bukan berarti kita tak bisa meminimalkan resiko terkena penyakit sebelum/saat berlibur maupun berusaha menjaga agar kondisi badan tetap fit selama berwisata, terlebih karena beberapa penyakit yang kerap muncul sebelum/saat berwisata seperti flu dan diare terkadang muncul karena kecerobohan kita. Yuk, mari intip beberapa tips untuk menjaga kesehatan sebelum/saat berwisata berikut ini yang saya sarikan dari berbagai sumber. Sebelum berangkat -Kumpulkan informasi terkini mengenai situasi daerah/kota/negara tujuan wisata. Informasi disini maksudnya bukan gosip yah, namun lebih ke informasi seputar cuaca, penyakit, kondisi kesehatan masyarakat setempat, dan sejenisnya. Tujuannya agar kita bisa mengantisipasi langkah apa yang harus dipersiapkan untuk menghadapi situasi-situasi di daerah/kota/negara tujuan wisata tersebut, mulai jenis pakaian yang harus dibawa, maupun melakukan vaksinasi tertentu. -Siapkan berbagai obat-obatan pribadi. Biasanya jenis obat-obatan yang wajib dibawa antara lain paracetamol (untuk mengurangi nyeri dan menurunkan panas), aspirin (pengurang nyeri ringan-sedang), clorpeniramine (untuk mengatasi alergi dan juga dapat digunakan sebagai obat anti mabuk perjalanan), antasida (mengurangi masalah lambung), dan antidiare. -Istirahat cukup dan minum vitamin. Dengan memperhatikan waktu istirahat dan juga menjaga asupan vitamin, diharapkan tubuh bisa berada dalam kondisi terbaik saat waktunya pergi wisata kelak. Saat berwisata -Kenakan pakaian yang sesuai dengan iklim di daerah tujuan. Tujuannya tentu saja untuk menjaga kondisi tubuh agar tidak kaget dengan iklim di daerah wisata dan meminimalkan potensi sakit karena perubahan cuaca. Itulah pentingnya melakukan riset terkini mengenai kondisi iklim daerah tujuan wisata sebelum bepergian. Foto 02: Salah kostum bisa jadi salah satu penyebab menurunnya kondisi tubuh. Eh, foto ini mah ilustrasi doang yah! [foto: SUMBER] -Sebisa mungkin pilihlah menu makanan sehat dan tetap memperhatikan keseimbangan gizi. Memang sih berwisata itu paling sip dan paling mantap untuk menjajal aneka kuliner khas daerah tujuan wisata. Tapi kan nggak lucu kalau kita terkena sembelit akibat terlalu asik makan daging dan lupa mengkonsumsi serat (contoh) maupun terkena berbagai penyakit lainnya seperti kolesterol, asam urat, maupun diare hanya gara-gara kalap menyantap berbagai jenis makanan lokal. Intinya, jangan lupa daratan saat menyantap makanan lokal dan selalu berpeganglah pada kondisi kesehatan pribadi. -Perhatikan kebersihan makanan dan minuman yang akan dikonsumsi. Ingat, diare termasuk salah satu penyakit yang rajin menghampiri wisatawan. Jadi tak ada salahnya memperhatikan masalah kebersihan tempat makan, higienitas makanan, dan isu-isu lain yang berkaitan dengan masalah kebersihan makanan. -Konsumsi banyak air putih. Berwisata dapat membuat tubuh cepat dehidrasi. Berhubung air minum bisa menjadi salah satu biaya tak terduga saat berwisata, tak ada salahnya berbekal botol air minum yang bisa diisi ulang. -Walau tengah berwisata, jangan lupa berolah raga agar badan tetap fit. Cara termudah adalah dengan rajin berjalan kaki untuk mencapai obyek-obyek wisata yang memungkinkan untuk dicapai dengan berjalan kaki. -Istirahat yang cukup. Kadang, karena terlalu senang kita lupa untuk beristirahat yang cukup. Padahal kurangnya istirahat bisa membuat badan kaget dan akhirnya kondisi tubuh pun menurun, yang akhirnya malah mengundang penyakit yang dapat membuat rencana liburan jadi berantakan. -Rajin mengkonsumsi vitamin untuk menjaga kondisi tubuh agar tetap fit selama berlibur. Tips meminimalkan kontak dengan kuman Berwisata tak bisa dilepaskan dari isu-isu tentang kebersihan, dan tentu saja kuman. Kebersihan termasuk salah satu hal yang paling krusial untuk diperhatikan jika kita ingin tetap sehat selama berwisata, dan salah satu upaya yang bisa dilakukan adalah dengan meminimalkan kontak dengan kuman-kuman jahat yang berpotensi menjadi sumber penyakit. Memang sih kita tak bisa 100% bebas dari kuman (note: kalau takut kuman lebih baik nggak usah kemana-mana yah, hehe), namun setidaknya kita bisa mengurangi resiko terkena kuman jahat dengan beberapa langkah berikut ini. -Rajin cuci tangan menggunakan sabun. Sudah jadi rahasia umum jika tangan merupakan pintu masuk utama bagi kuman untuk masuk ke dalam tubuh. Namun sudah rahasia umum juga jika tidak semua tempat, khususnya toilet umum, menyediakan sabun cuci tangan yang memadai. Solusinya, tak ada salahnya membawa sabun cuci tangan dalam kemasan mini kemanapun kita pergi. Foto 04: Langkah-langkah mencuci tangan yang baik dan benar [foto: SUMBER] -Membawa tisu basah, lebih baik jika mengandung antiseptik. Tisu basah antiseptik wajib jadi sahabat para traveler karena bisa digunakan untuk berbagai keperluan, mulai dari membersihkan tangan hingga membersihkan dudukan toilet. -Hand sanitizer termasuk salah satu perlengkapan wajib untuk menjaga tangan tetap bersih, khususnya jika kita kesulitan menemukan air untuk cuci tangan. -Khusus bagi wanita, jangan lupa membawa ‘perlengkapan perang’ untuk menghadapi toilet umum. Sudah jadi rahasia umum jika wanita kerap bermusuhan dengan toilet umum yang terkadang kondisinya yaaa begitulah. Beberapa perlengkapan perang yang bisa dipertimbangkan, selain tisu basah, antara lain adalah toilet sanitizer (untuk membunuh kuman di bagian dudukan toilet duduk) dan cairan pembunuh kuman (untuk disiramkan ke lantai toilet jongkok maupun dicampurkan ke dalam air di toilet umum). -Jangan lupa untuk selalu berbekal masker. Tujuannya bukan hanya untuk melindungi diri dari kuman maupun penyakit yang bisa ditularkan melalui udara, namun juga agar tidak menulari orang lain kalau-kalau tiba-tiba kita sakit saat berwisata. -Jika kalian termasuk sangat peduli pada masalah higienitas, sebisa mungkin bawalah barang-barang pribadi yang mungkin akan digunakan saat perjalanan seperti selimut (khususnya jika pergi menggunakan pesawat) dan bantal traveling. Sudah jadi rahasia umum jika selimut yang disediakan oleh maskapai penerbangan kerap tidak dibersihkan dengan baik. Dan bantal untuk mengistirahatkan kepala mungkin sudah digunakan oleh berbagai orang dan mungkin saja belum dibersihkan dengan baik. Semoga bermanfaat!
  12. Hola Deffa Here !!! Flashpacker, apa itu ya ? Istilah baru lagi dalam dunia Traveling kah ? Sebenarnya isitilah ini tidak terlalu baru dan kadang kalian juga tidak menyangka sedang melakukan traveling ala ini. Apalagi bagi kalian yang punya libur Weekend atau Jatah Cuti bagi Karyawan. Nah kalian pasti udah mulai menebak ciri khas FLASHPACKER atau FLASHPACKING ini Kita sudah mengenal istilah Backpacking atau Backpacker dan Leisure Travel atau Koper, di dunia wisata. Namun apa definisi dari Flashpacking ini ? Dari definisi di atas bisa kita tarik kesimpulan bahwa beberapa ciri khas Flashpacking adalah perpaduan dari cara Backpacking dan Leisure Travel (Koper). Beberapa ciri khas nya : 01. Waktu Yang Sedikit Flashpacker ini umumnya para pekerja kantoran atau pun mereka yang memang hanya mempunyai waktu sedikit untuk berwisata misal nya Weekend atau Public Holiday ataupun Cuti Kantor yang tidak banyak. Jadi dengan waktu yang sedikit itu memaksimalkan semua nya dengan baik. Rentang waktu seorang Flashpacker itu sekitar 3 - 4 hari. 02. Perpaduan Ransel dan Koper Karena demi kenyamanan dan efisiensi waktu, flashpacker kadang memadukan sarana pengangkut barang bawaan nya (TAS) menjadi dua yaitu Ransel dan Koper. Terkadang memang hanya salah satu namun kebanyakan kedua nya di bawa karena demi kenyamanan itu tadi. Untuk efisien nya ukuran dari kedua tas ini kecil karena hanya untuk beberapa hari saja. 03. Perjalanan Mandiri Ciri khas dari seorang Backpacker tercermin disini, ketika seorang Flashpacker melakukan perjalanan mereka cenderung melakukan semua persiapan sendiri dan juga ketika berwisata nya memilih melakukan nya tanpa bantuan Tour & Travel Agent. Karena ada sifat bertualang dari seorang backpacker 04. Mengutamakan Pengalaman Berharga Flashpacker dengan waktu yang sedikit, sangat menghargai pengalaman yang sangat berharga. Jadi pilihan itinerary akan menentukan. Karena yang akan di tuju adalah destinasi yang benar-benar suatu Ikon wajib wisata di daerah tersebut. Dan tentu saja mengabadikan setiap momen dengan yang berkelas agar tiap pengalaman yang di dapat sangat berharga, makanya sering dilihat menggunakan Kamera DSLR 05. Kenyamanan Akomodasi Walaupun seorang Flashpacker masih tergolong relatif lebih murah dari pada seorang Leisur Traveler atau Koper yang menggunakan Tour. Namun tetap pengeluarannya agak di atas dari seorang Backpacker, karena mereka tetap mementingkan kenyamanan dalam waktu yang sedikit ini. Salah satu nya adalah pemilihan penginapan, karena kenyamanan yang dicari biasanya pilihan penginapan di Hotel, biasanya di bintang 3 ke atas. Dan juga pilihan akan Makanan atau Kuliner. Di samping kenyamanan makan, mereka ingin merasakan kuliner yang Otentik dari suatu daerah itu. Dan biasanya di dapatkan di Restoran yang cukup terkenal. 06. Pilihan Transportasi Yang Murah Nah untuk urusan transportasi, Flashpacker cenderung mengarah ke backpacking. Karena mereka tetap mengutamakan murah untuk urusan transportasi, misal : Hunting tiket promo, menggunakan angkutan umum di tempat wisata dan juga memilih jalur se arah agar pengeluaran transportasi se minim mungkin. Nah ada kah dari ciri-ciri di atas yang kalian sedang lakukan, jadi mungkin kalian juga termasuk dalam traveler ala Flashpacking. Selain itu ada beberapa hal lagi yang harus di perhatikan oleh seorang Flashpacker sebagai berikut : IG / Twitter / Steller: @Deffa_Utama Facebook : Deffa Boys N Root
  13. Jepang merupakan salah satu negara yang memiliki transportasi yang sangat rumit. Ini terbukti ketika saya melakukan perjalan traveling di jepang khususnya kota Tokyo. Saya ingin berbagi pengalaman selama saya melakukan perjalanan di Jepang khususnya Tokyo, Osaka dan Kyoto. Ini adalah peta subway dan kereta di Tokyo. Dikota Tokyo sendiri ada 2 stasiun besar yang semua line melewati stasiun tersebut yaitu Tokyo Station dan juga Shinjuku Station. Hal yang perlu diperhatikan disini adalah sign (tanda penunjuh arah) dan juga no platfom, apabila kita sudah mengetahui lokasi kereta tersebut dan juga no platformnya pasti tidak akan salah. Kita harus melihat detail sign (tanda penunjuk arah) untuk Line kereta karena tidak dibuat detail kemana arahnya. Saran saya kalau mau menggunakan transportasi subway dan train yang paling akurat menggunakan google maps. Sebelum kita masuk ke bawah tanah atau stasiun lebih baik dipersiapkan terlebih dahulu karena ketika kita berada distasiun bawah tanah sinyal sangat sulit. Hal yang perlu di perhatikan ketika menggunakan google maps adalah line kereta yang ingin kita gunakan, no platform dan juga jumlah station yang dilewati. Ada beberapa line (jalur kereta) yang tidak memberikan pemberitahuan dalam bahasa inggris. Selama di Jepang kartu apa yang kita ingin gunakan untuk lebih murah dan lebih simple : JR Pass JR Pass salah satu kartu yang cocok digunakan selama dijepang apabila kita mau kelebih 2 kota seperti : Tokyo-Osaka-Kyoto-Tokyo. Kartu ini sangatlah cocok untuk digunakan karena akan mengurangi biaya tranportasi kita. Karena apabila kita ingin menggunakan shinkanzen untuk pindah kita akan menghabiskan sekitar 20,000 Yen untuk perjalanan untuk satu kota, tapi dengan menggunakan kartu JR Pass bisa mendapatkan diskon sekitar 50-75%, tetapi dengan menggunakan kereta yang ditentukan oleh JR Pass. Tenang saja ada beberapa kereta shinkanzen yang masuk dalam JR Pass. Selain itu JR Pass bisa juga digunakan dalam beberapa subways dan train tertentu didalam kota khususnya tokyo, osaka dan kyoto. Keuntungan lainnya JR Pass bisa dibeli di internet dan pembayaran dengan kartu kredit dan diambil di bandara (terminal kedatangan) tapi minimal seminggu sebelum tiba di Jepang sudah melalukan pemesanan. Info bisa dilihat di http://www.japan-rail-pass.com/JR-Pass SUICA dan PASMO Suica dan Pasmo, ini kartu seperti Flazz dan Emoney. Prepaid Card yang bisa kita gunakan selama di Tokyo. Kartu ini mempermudah pembelian tiket subways dan kereta. Dengan kartu ini kita tidak perlu lagi untuk antri dan membeli tiket di mesin tiket. Untuk tarif yang dikenakan sama saja dengan harga tiket yang biasa. Untuk informasi saja ketika RUSH HOURS banyak orang yang akan antri di mesin tiket untuk membeli tiket dan juga melakukan penambahan saldo kartu. Saya sendiri mengunakan suica selama di Tokyo. Kartu suica bisa dibeli di mesin tiket dengan harga 4000 Yen dengan 500 Yen untuk deposit uang dan 3500 Yen bisa kita gunakan sebagai saldo. Apabila saldo kita habis kita bisa melakukan penambahan saldo di setiap mesin tiket di stasiun baik di tokyo maupun kota lain sebesar 500, 1000, 2000 dan juga 5000 Yen. Supaya uang deposit kita tidak hilang ada baiknya kita melakukan refund kartu SUICA dan PASMO yang telah kita beli. Karena ketika kita meninggalkan kota Tokyo kartu ini tidak bisa di Refund. SUICA dan PASMO bisa dibeli di bandara kedatangan Haneda Airport. ICOCA ICOCA. konsep kartu ini sama dengan SUICA maupun PASMO. Kartu ICOCA merupakan kartu transportasi yang digunakan selama di kota OSAKA. Konsep pembelian dan pengembaliannya kartunya sama suica dan pasmo. Kita bisa membeli kartu ini disemua station di Osaka. Saat kita meninggalkan osaka jangan lupa melakukan refund untuk kartu ini, karena kita tidak bisa melakukan refund di luar dari kota osaka. Kartu ICOCA juga bisa digunakan dibeberapa kota seperti kyoto dan tokyo. Kartu JR-Pass, Suica dan ICOCA tidak hanya digunakan untuk membeli tiket kereta dan subway tapi juga bisa digunakan untuk membayar tiket bus dan juga taksi, selain itu membayar belanjaan di mini market dan juga pembayaran lainnya. Keuntungan lain yang dimiliki oleh JR-Pass adalah kita akan mendapat diskon dibeberapa tempat makan (restoran ataupun cafe) dan juga hotel yang bekerjasama dengan JR-Pass, Informasinya bisa dilihat di websitenya. Kartu-kartu tersebut sangat cocok digunakan selama kita traveling di jepang khususnya di Tokyo, Osaka dan Kyoto. Kartu mana yang cocok semua tergantung pilihan anda. Selamat berwisata di Jepang Silakan cek blog saya di www.petrussitepucerita.wordpress.com
  14. Setelah mengunjungi kota Beijing dan Xi’an kali ini tibalah di Shanghai, dengan menggunakan kereta dari Xi’an, Pagi hari di shanghai setelah lebih dari 12 jam perjalanan memiliki perasaan yang bahagia, akhirnya bisa mengunjungi kota ini Tujuan utama ketika tiba di Shanghai yaitu ke hotel Chunshengjiang, Kenapa memilih hotel Chungshengjiang untuk menginap di Shanghai karena lokasi hotel ini yang stategis dan hanya membutuhkan + 5 menit untuk tiba di Nanjing Pedestrian dan memiliki fasilitas yang cukup baik dan nyaman. Nanjing Pedestrian Nanjing Pedestrian merupakan tempat yang wajib dikunjungi ketika anda mengunjungi Shanghai khususnya wisatawan yang suka sekali dengan shopping. Ada beberapa brand yang populer di Nanjing Pedestrian sebut saja : Pull N Bear, Zara, Uniqlo, H&M NIKE, dan yang lainnya bisa anda temukan disini. Selain toko fashion anda juga bisa menemukan toko makanan lokal yang dijajakan dengan rasa yang menarik dan juga tampilan cantik. Coba kunjungi Nanjing Pedestrian pada saat malam hari, pasti anda akan terpesona dengan kecantikan lampu lampu jalan di sepanjang pedestrian dan lampu dari toko, sungguh romantis. Setelah puas mengelilingi Nanjing Pedestrian, tempat selanjutnya yang dikunjungi pada hari pertama di Shanghai adalah Oriental Pearl Tower di daerah Pudong. Oriental Pearl Tower ini hampir sama fungsinya dengan Tokyo Tower ataupun Seoul Tower pada awalnya sebagai pemancar televisi yang kemudian digunakan sebagai untuk melihat obeservasi kota Shanghai. Diatas Oriental Pearl Tower ini kita bisa melihat kecantikan lampu kota shanghai yang berwarna warni dengan sangat indah. Waktu yang baik untuk naik keatas Oriental Pearl Tower ini adalah malam hari, tapi siap siap karena pengujung tempat ini pada malam hari sangatlah padat baik hari weekdays ataupun Weekend. Hal yang perlu dipersiapakan untuk mengunjungi tempat ini yaitu kamera dan keberanian. “Keberanian” karena adalah di salah satu lantai observasi yang kita bisa melihat langsung kebawah dari ketinggian 263 M. Akses yang untuk menuju oriental pearl tower anda bisa menggunkan MRT dan turun di stasiun Lujiazui, ada perlu jalan 1o menit untuk tiba di Orential Pearl Tower. Carilah bangunan yang bulat, tinggi dan berwarna merah menyala itulah oriental pearl tower. Hari kedua di Shanghai, hari ini akan seharian untuk mengelilingi kota Shanghai. Cara yang baik untuk mengelilingi shanghai yaitu dengan menggunakan Shanghai City Bus. Bus ini akan melayani anda berkeliling shanghai dari jam 08.00am sampai dengan 08.00pm. Tempat pemberhentian dari dari Shanghai City Bus antara lain adalah : The Bund, Yu Garden, Nanjiang Pedestrian, dan Shanghai Xin Tian Di. Tempat yang anda harus berhenti adalah The Bund dan Yu Garden, di The Bund anda dapat melihat bangunan kolonial tua dari beberapa negara yang pernah berada di shanghai seperti bangunan dengan bergaya Gothic, Renaissance, Baroque dan yang lainnya. The Bund memang sangat menarik pada malam hari tetapi pada siang hari juga masih terlihat bagus dan menarik. Pada siang hari anda bisa duduk di sepanjang jalan The Bund sambil menikmati makanan kecil dan membaca buku, hal tesebut banyak dilakukan oleh wisatawan yang mengunjungi tempat ini pada siang hari. The Bund – Dibelakang terlihat Oriental Pearl Tower Yu Garden, ini merupakan sebuah taman klasik tapi jangan ada pikir hanya sebatas taman tapi disini anda akan menemukan beberapa tempat makan dan food court dengan harga yang relatif murah. Selain tempat makan di Yu Gardeng terdapat juga penjual souvenir yang anda bisa beli untuk oleh oleh, masalah harga anda tidak perlu kuatir karena cukup murah dibanding tempat lainnya. Apabila ada seseorang yang mengoleksi tumbler dari starbucks jangan lupa mampir di starbucks di Yu Garden, karena hanya di starbucks di Yu Garden anda bisa memiliki tumbler starbucks dengan edisi khusus Yu Garden. Kegiatan yang ada bisa lakukan di Yu Garden adalah melihat keindahan bangunan klasik yang berwarna warni, selain itu anda bisa berjalan disepanjang jalan yang disiapkan diatas kolam ikan sambil memberikan makan ikan hias yang berada dikolam Masih ada 2 tempat wisata lagi yang anda harus kunjungi ketika ada mengunjungi shanghai yaitu Qibao dan Zhijiajiao Ancient Town, kedua tempat wisata ini berada dipinggir kota shanghai. Qibao dan Zhijiajiao tidak kalah menarik dibandingkan tempat wisata yang berada didalam kota shanghai. Selamat traveling. Kunjungi blog saya di www.petrussitepucerita.wordpress.com
  15. https://sheistraveller.com/2018/06/07/perjalanan-hongkong-ke-macau-full-one-day/
  16. Pernah ngelirik satu iklan di Google tentang Airy Rooms, mengklaim bahwa mereka punya banyak promo. Tertarik sih, tapi aku ngga pernah percaya dengan promo-promo online yang too good to be true. Trik marketing kan sama aja. Mereka akan menaikkan harga sebelum akhirnya dipotong dengan “diskon”. Sama juga dengan e-commerce online; belum tentu harga yang diberikan adalah benar-benar harga “promo”. Suatu hari, aku pernah lagi butuh banget tiket pesawat untuk urusan kerjaan, kira-kira bulan Januari lalu. Sempat panik cari tiket pesawat karena harus ada di venue keesokan harinya dan sudah sore. Karena kantorku pakai sistem reimburse, aku juga harus mikir harga tiketnya karena saat itu adalah tanggal tua. Panik karena tiket pesawat di beberapa platform terkenal sudah hampir habis dan menyisakan tiket yang harganya berjuta-juta. Duh! Akhirnya melirik ke Airy. Bisa dibilang Airy ini adalah pendatang baru dalam hal per-tiket-an, kan? Sebelumnya, Airy lebih dikenal sebagai penyedia kamar hotel yang murahnya ngga masuk akal, menurutku. Hahahahaha. Jadi ngga pernah pesan di sana, takut zonk. Anyway, balik ke tiket pesawat. Akhirnya aku melirik ke Airy dan melihat daftar tiket pesawatnya dengan hopeless. Hasilnya? Yaa, bener. Akhirnya benar-benar terkejut. Kecewa kok ngga dari awal aku melihat list tiket dari Airy! Kan jadinya ngga perlu panik! Harga tiket yang sama, penerbangan yang sama, bisa lebih murah di Airy! Kebetulan lagi, mereka punya promo yang iseng aku coba dan ternyata BERHASIL! Asli, aku girang banget! Logikanya, kalau harga mereka udah lebih rendah dari yang lain, pun dikasih promo jadi lebih murah, berarti mereka diskonnya ngga tipu-tipu! Wah. Salut banget sama Airy! Setelah booking dan bayar, tiket pesawatnya agak delay. Kira-kira setengah jam. Lumayan deg-degan tuh. Tapi positive thinking aja, mungkin sistemnya yang lagi heavy load. Setelah setengah jam, e-ticket masuk ke email, langsung ploooong! Kerjaan aman, kantong pun aman. Hehehehe. Langsung aja nih penampakannya : Sembari tadi menunggu e-ticket, aku sempat browsing-browsing kamar Airy. Kepo juga setelah disodori tiket pesawat murah. Kok banyak review pengalaman menginap dari blogger-blogger yang bilang kamarnya bagus, memuaskan, dan lain-lain. Sepertinya lumayan nih untuk dicobain. Gimana-gimana, produk utamanya Airy Rooms kan kamar hotelnya ini. Bahkan ada beberapa hotel yang ada kolam renangnya! Bayangin, kamar hotel harga dua ratus ribuan, dapat fasilitas kolam renang! Wagelaseh! Buat yang lain, ngga usah mengulangi kepanikan yang aku alami kemarin, ya! Rugi waktu dan energi. Mending langsung cek harga di Airy. Udah jaminan paling murah dan banyak promo, terus Airy nggak mengecewakan pula. Tapi aku tetep nyesel sih, kenapa aku baru tau ada Airy sekarang-sekarang ini? Harusnya tau Airy dari dulu doong hiks.. Kan jadi bisa hemat dari dulu. Tapi yasudahlah, yang lalu biarlah berlalu, yang penting adalah melihat ke depan, semoga ke depannya harga Airy masih murah terus dan banyak promonya.
  17. Dewasa ini, aneka gadget pintar mulai dari ponsel android, blackberry, tablet, dan lain-lain, telah menjadi teman setia bagi para traveler yang hobi menjelajah berbagai tempat menarik. Nah, jika teman-teman juga termasuk di antara barisan traveler yang hobi mengajak gadgetnya jalan-jalan, berikut ini beberapa daftar aplikasi yang wajib ada di dalam gadget para traveler. Ada aplikasi standar seperti peta dan transportasi, namun ada juga aplikasi unik misalnya saja untuk mencari sinyal wi-fi. Disclaimer: tidak semua aplikasi dibawah ini pernah saya coba. Jadi jika ada yang tahu update info terbaru dari aplikasi-aplikasi berikut ini, feel free to share ya! 1. Peta dan penunjuk arah Sepertinya, diantara berbagai aplikasi lainnya, aplikasi yang berhubungan dengan peta dan penunjuk arah termasuk aplikasi wajib di antara yang paling wajib yang harus dimiliki oleh traveler, khususnya bagi yang hobi lupa dengan rute dan peta seperti saya, haha. Dan tentu saja kalau bicara peta, aplikasi Google Maps tetap menjadi salah satu yang terbaik. Aplikasi peta pada iPhone (lupa namanya apa) dan Maps pada Blackberry juga cukup membantu setiap kali saya tersesat. Namun saya kurang tahu keefektifan aplikasi-aplikasi tersebut saat digunakan di tempat terpencil. Ada yang mau sharing pengalaman? Foto 01: Screenshot Google Maps untuk android [foto: SUMBER] Mengingat belum tentu bisa mendapatkan sinyal WiFi saat sedang traveling, ada baiknya mempersiapkan aplikasi peta offline seperti City Maps2Go Offline Maps. Aplikasi ini menggunakan servis GPS offline dan dapat menunjukkan lokasi restoran, bar, dan juga toko. Sayangnya aplikasi ini tidak tersedia versi gratisannya. Sementara bagi muslim traveler, upaya nggak bingung mencari arah kiblat saat dalam perjalanan wisata, aplikasi seperti Arah Kiblat termasuk apikasi wajib dalam gadget Anda. 2. Hotel dan penginapan Tiba-tiba harus pergi ke suatu tempat namun belum mem-booking hotel maupun penginapan? Itulah sebabnya aplikasi booking hotel termasuk salah satu yang wajib ada dalam setiap gadget. Booking.com termasuk salah satu yang banyak direkomendasikan oleh para traveler. Expedia juga memiliki koleksi hotel yang lumayan, sementara aplikasi HostelWorld dapat membantu menemukan hostel terdekat dari tempat kita berada (seandainya tidak berminat menginap di hotel). Foto 02: HostelWorld [foto: SUMBER] 3. Transportasi Suka bingung menentukan jenis penerbangan mana yang harus dipilih saat akan bepergian ke suatu tempat? Coba unduh aplikasi Skyscanner. Aplikasi ini dapat mendeteksi hampir semua jenis penerbangan di dunia, dan menariknya, dapat membandingkan harga beberapa maskapai penerbangan sekaligus. Nggak berminat naik pesawat dan punya rencana naik kereta? Unduh saja aplikasi Padi Train. Dengan aplikasi ini wisatawan dapat mencari jadwal, memesan tempat duduk, memesan tiket kereta api, hingga melakukan pembayaran. Foto 03: Skyscanner [foto: SUMBER] 4. Social media Aktifitas jalan-jalan identik dengan foto-foto. Jadi, nggak salah jika Instagram menjadi salah satu aplikasi yang wajib ada di gadget traveller. Aplikasi Line Camera juga oke untuk mengedit foto-foto yang diambil selama perjalanan. Sayangnya Line Camera ini nggak bisa menyimpan gambar dengan resolusi besar. Saya pribadi lebih suka menggunakan InstaMag karena memiliki banyak template lucu dan keren untuk di upload ke Instagram. Foto 04: Instagram [foto: SUMBER] 5. Destinasi wisata dan tempat makan Wisatawan sudah pasti akan membutuhkan informasi seputar obyek wisata menarik maupun tempat makan yang ada di daerah yang akan dikunjungi, terlebih jika pertama kali berkunjung ke daerah tersebut. Salah satu aplikasi yang dapat membantu traveler menemukan tempat-tempat menarik yang ada disekitarnya adalah Tripadvisor. Sphere (dulu TourWrist) juga memiliki banyak alternatif destinasi wisata di dunia. Aplikasi Jalan2.com (bagian homepage) juga memiliki banyak pilihan destinasi wisata di berbagai negara. Foto 05: Jalan2.com [foto: SUMBER] 6. Catatan Fitur notes mungkin terlihat sepele yah. Namun jika kalian suka membuat catatan mengenai traveling yang tengah dilakukan dan malas menulis dengan cara konvensional, cobalah untuk mengunduh aplikasi Travel Notes. 7. Uang dan mata uang asing Travel Expense termasuk salah satu aplikasi yang berguna untuk mencatat semua pengeluaran selama traveling. Menariknya, jenis mata uangnya bisa diatur sesuai dengan lokasi tujuan traveling, sehingga traveler dapat mengevaluasi lagi anggaran traveling-nya. XE Currency Converter juga bermanfaat untuk mengkonversi berbagai mata uang dengan nilai tukar yang selalu up to date. Lumayan kan untuk membantu saat tawar menawar maupun saat akan menukar mata uang di money changer (mengingat tidak semua money changer itu jujur). Foto 06: XE Currency Converter [foto: SUMBER] 8. Bahasa Berencana berkunjung ke negara lain yang memiliki bahasa yang khas namun tak sempat untuk mempelajari kata-kata khas dalam bahasa tersebut? Unduh saja aplikasi Google Translate. Aplikasi ini lumayan membantu untuk menerjemahkan berbagai bahasa asing, dan jika kalian tak pede untuk mengucapkannya, tinggal tunjukkan saja kata-kata dalam Google Translate kalian pada orang yang dituju. iTranslate dapat jadi pilihan lain, karena aplikasi ini menggabungkan antara fitur pengenalan suara, mesin penerjemah, dan output suara, serta telah mendukung lebih dari 70 bahasa. Sedangkan jika akan bepergian ke Italia atau Spanyol, atau ke tempat-tempat yang menggunakan kedua bahasa tersebut, gunakan aplikasi World Lens. Cara penggunaannya sangat mudah. Wisatawan tinggal mengarahkan kamera ke tulisan dalam bahasa Italia atau Spanyol yang ingin diterjemahkan, dan aplikasi ini akan menerjemahkan tulisan tersebut secara langsung. 9. Lainnya Kadang-kadang, saat tengah menunggu jadwal flight, ada rasa bosan melanda. Untuk mengisi waktu, download saja aplikasi forum-forum populer seperti Kaskus atau forum kita tercinta ini, Jalan2.com, yang bisa diunduh secara gratis. Jalan2.com juga punya fitur promo terbaru yang berkaitan dengan tiket/wisata, jadi sambil berwisata, kalian bisa terus update promo terbaru dan merencanakan traveling berikutnya. Untuk aplikasi pencari GPS secara digital, Waze bisa jadi sebuah pilihan. Aplikasi ini cukup akurat selama sinyalnya memadai dan dapat melaporkan kemacetan lalu lintas di 41 negara. Sedangkan jika ingin mencari WiFi, bisa menggunakan aplikasi Wi-Fi Finder yang dapat digunakan secara online maupun offline di 650000 lokasi di 144 negara. Aplikasi ini juga dapat memberitahukan apakah WiFi terdekat itu gratis atau tidak. Hobi foto-foto saat traveling? Untuk berjaga-jaga seandainya karena satu dan lain hal foto-foto kalian terhapus atau hilang, backup dulu ke Google Drive. Dan jika teman-teman termasuk golongan ribet saat packing seperti saya, maka kalian bisa mengunduh aplikasi Packing Pro. ***
  18. Saya rasa, Jalan2ers di forum ini pastilah suka berwisata dan melihat-lihat berbagai tempat baru. Alasannya macam-macam, mulai dari ingin mencari suasana baru, ingin liburan, dan lain sebagainya. Namun sekarang coba kita pikirkan lagi, seberapa sering kita merencanakan sebuah perjalanan wisata namun batal dengan alasan A, B, dan C? Seberapa sering kita gagal untuk mewujudkan agenda wisata kita? Foto 01: Ilustrasi traveling [foto: SUMBER] Memang sih, terkadang hal-hal yang membatalkan wisata bukan berasal dari keinginan kita. Misalnya saja, menjelang hari H ternyata ada kerabat yang meninggal. Atau tiba-tiba kita terkena sakit maupun terkena musibah lainnya sehingga seluruh rencana wisata harus ditunda dulu. Kalau alasannya karena itu, maka jelas itu diluar kuasa manusia. Siapa sih yang mau dapat musibah dan lain-lain sampai harus membatalkan wisata? Masalahnya, disadari atau tidak, terkadang rencana perjalanan wisata itu gagal karena faktor diri kita sendiri lho; sesuatu yang seharusnya bisa kita cegah maupun kita siasati sehingga tak sampai mengganggu agenda wisata. Kata kunci dari kegagalan tersebut adalah “menungguâ€. Berikut ini beberapa momen “menunggu†yang bisa menggagalkan wisata Jalan2ers. Kira-kira pernah nggak mengalami hal-hal berikut ini? 1. Menunggu punya uang yang banyak, rejeki yang cukup, maupun menunggu menang hadiah Ini mungkin salah satu alasan klasik yang sering menjadi alasan gagalnya sebuah rencana wisata. “Saya nggak punya uangâ€, atau “nanti deh nunggu menang undian duluâ€, maupun “Perginya nanti saja kalau sudah ada rejeki†termasuk kalimat yang sering diucapkan oleh mereka yang sering gagal berwisata. Ujung-ujungnya, rencana wisata hanya sebatas indah diatas kertas saja dan tak pernah terwujud karena terus menerus menunggu. Foto 02: Ilustrasi uang [foto: epSos.de/wikimedia] Oke, uang memang krusial untuk sebuah perjalanan wisata. Namun jika terus menunggu datangnya rejeki lebih, maupun jika menunggu hingga mendapat undian, maka bisa jadi rencana perjalanan akan terus menerus tertunda. Siapa sih yang bisa memastikan kita akan mendapat rejeki lebih untuk wisata, karena urusan rejeki adalah rahasia Tuhan. Solusinya, daripada terus menunggu durian runtuh (alias tanpa adanya tindakan aktif), mengapa tidak mulai tindakan aktif dengan mengumpulkan uang alias menabung demi perjalanan wisata? Bagi yang sedang mencari inspirasi cara untuk menabung demi perjalanan wisata, coba deh baca tips lengkapnya dalam thread ini: Tips Jitu Menabung untuk Biaya Traveling. Tips lainnya, dan yang sedikit lebih pasti (walau momennya agak random), adalah dengan mulai rutin memantau aneka promo wisata. Harapannya, setidaknya Jalan2ers bisa mendapat harga yang lebih terjangkau dibanding harga normal yang mungkin sesuai dengan budget. 2. Menunggu momen maupun tanggal yang tepat Nah, ini dia alasan lainnya yang kerap menjadi biang keladi kegagalan sebuah rencana traveling. “Nanti lah, tunggu momen yang okeâ€, atau “Nanti deh, waktunya belum tepat nihâ€, atau salah satu yang sering saya ucapkan: “Nanti aja, nunggu kalau anak-anak sudah besar†(uhuk!), termasuk contoh kalimat-kalimat yang –secara disadari atau tidak- menggagalkan rencana wisata. Ujung-ujungnya, karena terlalu ingin menunggu waktu yang tepat untuk berwisata, kita justru semakin tenggelam dalam rutinitas dan akhirnya rencana wisata cuma sebatas coretan di buku diari. Seperti halnya momen menunggu yang sudah disebut di nomor pertama, jika kita terus pasif dan menunggu datangnya waktu yang tepat, maka bisa dipastikan jika waktu tersebut tidak akan ada. Jadi, kenapa nggak coba menciptakan sendiri waktu yang tepat untuk berwisata? Caranya, coba deh memaksakan untuk mengalokasikan waktu khusus demi bisa berjalan-jalan dan patuhilah waktu tersebut (dalam artian kalau sudah ditetapkan jangan diulur-ulur lagi). Atau, coba pantau hari libur nasional yang kira-kira memungkinkan untuk berwisata dan tandai hari itu. Alternatif lainnya, kenapa nggak coba saja pergi secara spontan tanpa perencanaan yang ribet. Siapa tahu malah jadi kenangan wisata yang menyenangkan. 3. Menunggu teman seperjalanan maupun menunggu keputusan teman Satu lagi momen menunggu yang bikin rencana perjalanan terus tertunda, atau malah batal. Pernah mengucapkan salah satu kalimat berikut ini nggak? “Pengen sih pergi, tapi si Anu lagi sibuk. Nunggu dia senggang dulu dehâ€, atau “Nggak ada teman yang bisa diajak jalan nihâ€, atau “Belum nemu teman seperjalanan yang cocokâ€, maupun “Kita belum mencapai kata sepakat mau liburan kemana nih†(biasanya dialami oleh mereka yang punya teman se-geng dan ingin pergi liburan bareng, namun masing-masing anggota punya keinginan yang berbeda). Ujung-ujungnya, rencana wisata pun batal karena teman kita sibuk maupun karena tidak ada yang bisa di ajak untuk jalan bareng dan lain sebagainya. Foto 03: Ilustrasi menunggu teman [foto: SUMBER] Daripada rencana wisata nggak jadi-jadi, coba deh sesekali melancong sendirian. Banyak lho keuntungan menjadi solo traveler, salah satunya kalian jadi lebih bebas untuk mengatur jadwal perjalanan, rute wisata, maupun bebas melakukan aneka aktifitas wisata gila tanpa harus mempertimbangkan keberatan dari teman seperjalanan. Tapi, jika seandainya kalian tidak cukup berani untuk pergi sendirian, minimal cobalah untuk berwisata menggunakan jasa tour dan travel. Kalian bisa bergabung dalam rombongan tour, dan salah satu sisi positifnya, kalian mungkin akan mendapat teman baru. Intinya, daripada menggantungkan seluruh rencana wisata pada orang lain, cobalah untuk menjadi traveler mandiri yang bisa pergi kapan saja kalian mau. Setuju? 4. Menunggu ijin orang tua Satu lagi masalah klasik yang bisa menggagalkan liburan, yaitu menunggu turunnya ijin dari orang tua. Ini mungkin sering dialami oleh mereka yang masih berada dibawah pengawasan orang tua. Untuk mengatasinya, coba deh cari tahu kenapa orang tua sampai melarang untuk pergi berwisata. Apakah karena tujuan wisatanya terlalu jauh? Atau mungkin karena kalian akan pergi dengan orang baru yang sama sekali belum dikenal? Begitu mengetahui hal prinsip yang membuat ijin dari orang tua tak kunjung turun, cobalah bernegosiasi tentang hal tersebut. Hayo, dari sekian banyak alasan, mana nih yang paling sering membuat rencana wisata kalian gagal? Kalau saya pribadi sih nomor 1 dan 2, hehe.. *ngaku*
  19. “Huh...kenapa Tuhan menciptakan orang introvert macam dia ini ya/ Sangat menyebalkan. !!!” "Wuuaaa....cowok gua ternyata orangnya introvert banget. Sangt ngga di ajak traveling. maunya diam aja. Ngga mau gaul, cuek, ngga asyik banget. Gue jadi malu sama teman-teman gue. Lama-lama kalau ngga berubah gue putusin juga nich...", keluh Debby perihal pribadi cowoknya. Tidak jarang kita merasa jengkel sama orang yang ber-tipe Introvert ketimbang Ekstrovert. Orang Introvert lebih sering dianggap mengganggu, memalukan, ngga asyik. Yeaaa...dunia lebih berpihak kepada orang ekstrovert ketimbang introvert. Ini fakta walau tidak bisa di generalisir. Kenikmatan orang Introvert, di tempat sepi, duduk diam sendiri. Apalagi saat sunset seperti ini.... terasa sorga... Dalam komunitas penggemar traveling yang bersifat terbuka, kehadiran teman bertipe introvert sering kali tidak dapat di hindari. Ya sulit menebak mana yang introvert mana yang ektrovert. Ngga mungkin dong dari 100 anggota di tanya satu per satu, kamu introvert atau ekstrovert. Baru ketahuan dia introvert atau ekstrovert setelah bergaul dekat, setelah lihat perilakunya, setelah saling ngobrol. . Ekstrovert & Introvert, 2 pribadi yang sangat berbeda. Kalau lagi traveling rombongan, perbedaan itu kontras sekali. Privadi Ekstrovert orangnya rame, banyak cerita, suka nge-banyol. Ketemu teman baru ngga pemalu, bisa langsung cepat adaptasi, inisiatif ngajak ngobrol, cepat akrab. Pokoknya asyik banget dech. Trip jadi seru. Orang Ekstrovert ngga milih-milih tempat traveling. Di ajak ke gunung, hayuuuukkk.... ke mall, ngga nolak... Traveling tidur rame-rame, biar ngirit biaya, kagak nolak. Lalu bisa ngobrol, main kartu, sampai pagi. Lah orang introvert, nah ini dia yang bikin trip jadi muram. Orangnya pendiam, ngga suka bergaul, cuek, maunya menyendiri. Harus di ajak ngobrol dulu ketimbang inisiatif ngajak ngobrol. Pemilih tempat. Diajak sharing cost kagak mau. Maunya tidur sendiri satu kamar...huuuhhh!!! mentang-mentang punya duit.... Yeaaaa dunia traveling hanya milik orang ektrovert. Tipe introvert punya hak dan sah-sah saja kalau punya hobi traveling. Cuma ya itu tadi, sering kali karena sudah merasa ngga cocok, kadung menyebalkan, lebih memilih menjauh aja sama yang tipe introvert. Teman-teman komunitas lebih merasa asyik jika berada bersama yang tipe ekstrovert. Tentunya saja ngga oke juga ya kalau lagi traveling ada “diskriminasi” seperti itu. Karenanya ada baiknya sedikit tahu orang introvert kalau traveling itu gimana sich. Orang Introvert seperti apa sich? Pertama. Tipe Introvert agak lambat ber-interaksi dengan orang-orang di sekitarnya. Sering bilang susah gaul. Cenderung pendiam di banding teman-teman lainnya. Penyebabnya karena ia lebih merasa nyaman ber-kutat dengan dunia batin-nya sendiri. Tapi bukan berarti tidak bisa bergaul. Saat di haruskan untuk bergaul, dalam batinnya harus berjuang, memaksakan diri, untuk keluar dalam dunia batinnya. Butuh waktu pasti.. Sampai disini tidak lah tepat jika menilai orang Introvert tidak bisa gaul. Bisa....cuma cenderung lebih lambat ketimbang pribadi ekstrovert. Ia cenderung ber-hati-hati, selektif. Jika sudah merasa nyaman dengan teman barunya, barulah ia ia bisa ceria seperti pribadi ekstrovert. Tidak jarang orang introvert memisahkan diri dari rombongannya, hanya untuk mencari tempat yang tenang dan sepi. Kedua, ini yang mudah terlihat, tipe Introvert senang menyendiri, lebih nyaman di tempat yang sepi ketimbang ramai. Sepi disini bukan berarti seperti di hutan yang ngga ada orang ya. . Jika menyebut tempat orang Introvert lebih suka ke Pantai Sanur yang lebih tenang dan sepi ketimbang Pantai Kuta. Dia kurang suka di ajak belanja ke Mall atau pasar tradisional untuk cari oleh-oleh karena dianggapnya ramai. Namanya Mall atau pasar pasti ramai ya. Kecuali di ajak pagi, saat baru buka, khan sepi tuch, baru mau. Danau Bedugul di Bali pagi hari saat matahari terbit akan lebih di sukai ketimbang datang siang saat sudah ramai. Pun berangkat rombongan plesiran ke Pantai Pandawa, pemimpin rombongan harus mengawasi. Bisa saja tiba-tiba dia menghilang, keluar dari rombongannya mencari tempat yang tenang dan sepi. Penyebabnya, masih berkaitan dengan yang pertama tadi, masih terbiasa dengan dunia batinnya. Agak lambat kemampuan beradaptasi, menyelaraskan dengan perilaku gerak rombongan. Tapi bukannya tidak bisa ya. Ketiga.Di era gadget yang akrab dengan perangkat android, ipod, Blackberry, ini yang di sukai tipe introvert. Ketimbang nimbrung sama teman-teman lain, ia lebih memilih asyik berkutat dengan gadget-nya. Kalau iseng ngintip apa yang sich yang dilakukan dengan gadgetnya, bisa jadi ia asyik main game, kalau senang dengan game. Bisa juga nonton film favorit di youtube. Yang suka berita lebih memilih detik.com atau kompas.com. Atau dia buka instagram. Pokoknya dia cuek banget sama keramaian di sekelilingnya. Batinnya lebih nyaman dengan gadgetny. Keempat. Orang Introvert suka banget nulis. Entah nulis puisi, story, atau apa saja yang berkaitan dengan tulis menulis. Baginya ada kenikmatan tersendiri bersabat dengan pena dan kertas. Ada kepuasan tak terkatakan menuangkan gagasan, ide, uneg-uneg-nya melalui tulisan. Tipe begini rajin banget nulis catper. Tulisannya bisa panjang bisa menjadi story. Tapi tidak selalu ya catper hasil karya introvert. Merenung seperti ini bagi orang introvert bukan berarti sedang galau atau sedih. Bisa jadi ia sedang berpikir, atau sedang ber-interaksi dengan dunia batinnya. Kelima. Orang introvert sering dianggap ngga punya teman. Atau temannya sedikit. Bisa jadi benar jika jika dilihat secara kasat mata. Sebenarnya bukan ngga bisa bergaul tapi lebih suka pilih-pilih teman. Bagi-nya tidak mengejar kuantitas tetapi kualitas teman. Jika ada 10 kenalan baru, ia tidak berharap semuanya menjadi teman. Ia pasti menilai mana yang cocok untuk dirinya. Bahwa akhirnya hanya 1 saja yang cocok, bahkan tidak ada yang cocok sama sekali, tidak masalah. Tapi begitu ia ketemu sama teman yang cocok, ia akan tempel terus.. ada yang nyindir : "yang dekat di cuek-in, yang jauh di sayang". Orang Introvert ngga peduli perihal jarak.Tidak jarang misalnya ia sedang trip di Ciwidey, temannya ada di Manado, ia lebih asyik chatting dengan temannya via gadget ketimbang peduli dengan teman-teman baru di sekelilingnya. Sampai disini bukan berarti tipe Introvert tidak bisa menjadi sahabat yang baik. Bisa, hanya terbatas pada teman-teman yang menurut cocok dan nyaman. Persahabatan dengan seorang introvert sifatnya jangka panjang selama dia cocok. Tidak semata-mata kenalan di lokasi trip, atau saat dalam rombongan, setelah trip selesai maka tuntas juga persahbatan. Tipe introvert tidak begitu. Dia akan selalu maintain persahabatan. Jika sudah begitu tidak sungkan-sungkan kepada sahabatnya dia inisiatif untuk menyapa, memulai obrolan, bahkan empati pun muncul. Itulah maksudnya kualitas ketimbang kuantitas. keenam, sifat orang Introvert adalah pemikir, lebih senang serius ketimbang canda. Saat traveling, dia sangat well planner. Perencana yang baik. ingin ke Bali-kah, Danau Toba? Padang-kah? Karimun jawa? Begitu sudah menentukan pilihan, tidak segan persiapkan tripnya sebaik-baiknya sejak jauh-jauh hari. Tujuannya, tidak lepas dari dunia batinnya, yaitu ingin nyaman, enjoy, setidaknya untuk dirinya. Jika dia sepakat jalan bareng dengan teman, pacar, atau istri/suaminya, tidak segan-segan secara spontan dan tulus, persiapakan juga untuk teman perjalanannya. Di benaknya, tidak hanya dirinya yang harus senang, yang bersama dia pun juga harus senang. Dengan catatan kalau dia sudah cocok ya. orang Introvert lebih suka jalan berdua seperti ini ketimbang rame-rame Sifatnya yang demikian berarti tidak mudah ia meng-iya-kan untuk sebuah ajakan trip. Baginya lebih melihat siapa yang ngajak ketimbang ke mana. Kalau yang ngajak orangnya asyik dan cocok, baru mikir mau kemana. Pun di ajak sharing cost, jika orangnya cocok, oke dia mau. Sebaliknya kalau ngga cocok, dia memilih nolak. Enjoy Bersama Introvert Kalau dianjurkan jangan apatis dengan Introvert, sebaiknya gimana tetap bisa enjoy selama traveling? Sejauh tidak mengganggu dia (introvert) dan dia juga tidak mengganggu dan menyusahkan kelompoknya, sampai disini trip sudah “aman”. Introvert cenderung pendiam, lebih memilih berkutat dengan dunia batinnya sendiri, ia tidak suka di membuat repot orang lain tapi juga tidak ingin di repotkan orang lain. Seorang Introvert mampu persiapkan trip-nya secara mandiri dengan sebaik-baiknya. Kalau begitu sebaiknya kita menghormati sikapnya yang demikian. Jika orang introvert ngg mau ngobrol, ngga mau becanda, pendiam....tunggu dulu. Biar kan dirinya beradaptasi dengan di rombongan. Ada saatnya dia pasti mau ngobrol, mau gaul, mau canda. Jika pernah mendengar istilah “solo traveling”, maksudnya traveling seorang diri. Jika ada pilihan trip rame-rame atau sendiri, seorang introvert akan memilih solo traveling ketimbang trip rame-rame. Atau kalaupun di paksa trip bersama maksimal 5 orang saja. Lebih dari itu dia tidak nyaman. Kecuali 5 orang tadi adalah teman-teman pilihannya. Orang intrrovert tidak menolak trip bareng rombonganb besar. Namun jika ia di sodorkan pilihan, tanpa ragu akan memilih trip sendiri. Ia Tia tidak takut merasa kesepi-an. Ini salah satu kekuatannya.
  20. Waktu masih kecil, pernah mendapat petuah seperti ini nggak? “Jangan bohong! Bohong itu dosa. Yang suka bohong akan masuk neraka!” Atau minimal kita akan sering mendengar pepatah seperti ini: “Kalau suka bohong, nanti nggak ada yang percaya lho!” Sejak kecil kita memang sudah diajarkan untuk tidak berbohong. Kenapa? Karena bohong itu dosa. Lebih seram lagi kalau ada yang mengatakan, jika bohong bisa bikin kita masuk ke dalam neraka. Hiiiyyy!! Serem nggak tuh? Tapi ternyata, terkadang kalian perlu melakukan kebohongan, lho. Apalagi jika kalian tengah bepergian ke sebuah tempat yang asing tanpa ada teman seperjalanan, alias solo traveling. Walau tidak disarankan untuk bersikap paranoid, namun solo traveller – khususnya female traveller – memanglah harus ekstra waspada saat menjejakkan kaki ke sebuah tempat baru. Ingat, kita takkan pernah tahu bahaya apa yang akan mengancam dibalik indahnya momen traveling, bukan? Demi melindungi diri, atau minimal meningkatkan prosentase keamanan diri, ada baiknya kalian solo traveller maupun female traveller mengetahui beberapa tips melindungi diri. Salah satunya adalah dengan cara berbohong. Ya, walau bohong itu dosa (dan istilah ‘white lies’ itu hanya alibi untuk membenarkan tindakan bohong), namun 10 kebohongan ini diharapkan bisa membantu kalian untuk menghindari kemungkinan bahaya saat tengah berwisata. * * * * * 1. “Nggak, ini bukan pertama kalinya ke kota ini” Ilustrasi turis baru di sebuah tempat, via popsugar Saat baru tiba di sebuah tempat baru, biasanya ada sebuah pertanyaan yang kerap terucap dari penduduk setempat: “Baru pertama kali kesini ya?”. Umumnya pertanyaan itu lazim dilontarkan oleh supir taksi yang membawa kita dari bandara/terminal. Bisa jadi juga kalian akan mendapat pertanyaan sejenis saat tengah kongkow sendirian di sebuah tempat makan (apalagi jika kita kelihatan seperti turis), atau saat tengah kebingungan dan bertanya arah. Pertanyaan tersebut sebetulnya menimbulkan dilema. Mengakui jika kalian baru pertama kali ke tempat tersebut sama saja dengan membuka peluang bagi orang lain untuk mengerjai kalian, yang notabene awam terhadap situasi setempat. Misalnya saja, supir taksi bisa membawa kalian berputar-putar sebelum tiba di tempat tujuan. Atau mungkin ada yang akan mengarahkan kalian menuju ke tempat yang berbahaya. Banyak kemungkinan lain yang bakalan bikin paranoid jika disebutkan satu persatu. Untuk meminimalkan resiko dikerjai saat traveling, kalian bisa mengatakan jika ini bukan kali pertama ke kota tersebut. Supaya lebih meyakinkan, kalian bisa minta agar taksi yang kalian naiki sengaja melewati rute tertentu (ingat, lakukan riset lebih dulu ya!). Begitu juga jika mendapat pertanyaan tersebut saat tengah kongkow atau lagi nanya jalan, katakan saja jika ini kalian sudah pernah ke kota ini sebelumnya. Akan lebih baik lagi jika sebelumnya kalian telah melakukan riset terkait daerah tersebut, sehingga kalian bisa sedikit berakting kalau ini bukan kunjungan pertama kalian. Tips tersebut nggak berhasil? Coba intip tips selanjutnya. * * * * * 2. “Sorry, suami/pacar saya udah nungguin di hotel.” Ilustrasi pacar posesif, via viata-libera Tips yang ini khusus untuk female traveller yang tiba-tiba disapa maupun ditanya-tanya oleh orang yang baru dikenal. Apalagi jika orang baru tersebut memaksa kalian untuk ikut ke suatu tempat; atau mendekati secara agresif; maupun jika kalian sebatas memiliki firasat yang kurang baik dari orang tersebut. Untuk menghindari kemungkinan terjebak dalam situasi yang tidak menguntungkan, katakan saja jika suami atau pacar kalian sudah menunggu di hotel. Dengan mengatakan jika ada orang lain yang tengah menunggu kita di hotel, kalian memiliki alasan untuk segera pergi dan menghindar dari orang tersebut. Sedangkan untuk traveller pria, kalian bisa mengganti kata “suami” dengan “istri”. Mau makin sip? Katakan saja jika istri atau pacar kalian itu super galak dan posesif, dan kalian takut banget dengan istri atau pacar kalian. Salah satu kunci agar trik ini berhasil, adalah dengan tidak memperpanjang percakapan. Setelah mengatakan jika suami/istri/pacar telah menunggu kita di hotel, sebaiknya kalian langsung pergi saja dari tempat tersebut dan jangan terlibat kontak dengan orang lain. Mungkin ini terkesan paranoid, tapi berjaga-jaga selalu lebih baik daripada menyesal kemudian kan? * * * * * 3. “Sorry, saya sudah menikah/punya tunangan.” Wanita dan cincin kawin, via elitedaily Saat tengah melakukan solo traveling, kadang kita nggak bisa menahan godaan untuk kongkow di tempat hangout populer di daerah tersebut, entah itu berupa restoran, taman kota, hingga bar dan klab malam. Nggak menutup kemungkinan saat tengah asyik kongkow sendirian kalian akan mendapat kenalan baru yang terlalu antusias untuk bertanya mengenai hal-hal pribadi, seperti apakah kalian sudah memiliki pasangan atau belum. Dalam situasi normal, kalian mungkin bisa menjawab pertanyaan tersebut dengan santai dan apa adanya. Namun dalam konteks tengah melakukan solo traveling, kalian perlu waspada jika mendapat model pertanyaan yang sifatnya pribadi seperti itu. Apalagi pertanyaan itu datang dari orang yang baru saja dikenal. Karenanya, sekalipun misalnya kalian sebetulnya masuk dalam kategori jomblo akut, nggak ada salahnya sedikit berbohong demi menjaga diri dari hal-hal yang tidak diinginkan. Jawab saja jika kalian sudah punya pacar, bertunangan, atau malah mungkin sudah menikah dan punya anak. Kebohongan tersebut akan lebih meyakinkan jika kalian sekaligus mempersiapkan properti pendukung, seperti cincin di jari manis. Jangan lupa juga untuk menghindari pembicaraan lanjutan yang berkaitan dengan pacar/tunangan/suami/istri, karena itu akan membuka peluang bagi orang asing untuk masuk ke ranah pribadi kita. * * * * * 4. “Saya akan pergi bareng teman/pacar, dan dia lagi OTW kesini.” Ilustrasi menunggu, via verywell Solo traveller, khususnya wanita, kerap dianggap sebagai sasaran mudah bagi orang-orang iseng yang terbiasa mengincar para turis. Ada saja trik yang mereka lakukan untuk membuat kalian lengah, mulai dari menggunakan cara-cara halus dengan persuasi tertentu (seperti mengajak ngobrol, merayu, ataupun membujuk untuk melakukan sesuatu), hingga melakukan pemaksaan secara halus hingga kasar. Salah satu poin utama yang membuat solo traveller kerap diincar oleh orang iseng, adalah karena mereka terlihat sendirian saat berada di keramaian maupun di tempat sepi. Seandainya kalian merasa takut untuk menolak secara terang-terangan, kalian bisa mengucapkan kalimat-kalimat yang mengindikasikan kalau kalian nggak sendirian. Misalnya saja dengan mengatakan jika kalian telah memiliki janji bersama teman atau pacar, dan mereka saat ini tengah dalam perjalanan menemui kalian. Dengan bersikap seolah-olah kalian telah memiliki janji temu, diharapkan dapat membuat orang-orang iseng tersebut mengurungkan niat untuk mengerjai kalian. Mereka akan berubah pikiran karena ternyata kalian tidak sendirian, dan tidak lagi menjadi target yang mudah untuk dijebak. Untuk action yang lebih mantap, kalian bisa sesekali mengeluarkan gestur seperti tengah menunggu seseorang. Misalnya saja, dengan berkali-kali melihat ke arah jam maupun bersikap akan menelepon. * * * * * 5. “Maaf banget, tapi saya lupa nama hotel/hostel/guesthouse saya.” Ilustrasi menjaga rahasia, via infogorlo Beberapa solo traveller wanita kerap berbagi pengalaman tentang seringnya ditanya-tanya terkait tempat menginap oleh orang yang baru dikenal. Modusnya beragam. Ada yang sengaja mendekat untuk ngobrol-ngobrol, dan dilanjutkan dengan mengorek keterangan dimana tempat kita menginap saat ini; maupun secara terang-terangan menanyakan lokasi tempat menginap beserta kamar hotelnya. Percayalah, bukan ide yang bagus untuk menyebutkan dimana lokasi kita menginap pada orang yang baru dikenal, sekalipun orang itu terlihat bisa dipercaya. Apalagi jika dia terlanjur tahu kalau kita melakukan solo traveling. Sekali lagi, kita takkan pernah tahu apa yang akan terjadi, tapi lebih baik berjaga-jaga daripada menyesal kemudian. Jika merasa tak mungkin menghindar dari pertanyaan tersebut, dan terlalu takut untuk menolak secara terang-terangan; kalian bisa menghindar dengan berpura-pura lupa nama hotel/hostel/guesthouse tempat kalian menginap. Bersikaplah seolah-olah nama hotel/hostel/guesthouse kalian terlalu ribet untuk diingat, sedangkan kalian mengidap short memory syndrome seperti yang terjadi pada Dory di Finding Nemo. Jika orang tersebut bersikap tak percaya dan malah memaksa, kombinasikan kebohongan ini dengan tips lainnya. Misalnya saja dengan mengatakan jika kunci kamar dibawa oleh teman dan mereka tengah menuju kesini. Atau, bisa juga dikombinasikan dengan tips no 6. Intinya sih, kreatiflah dalam mencari alasan ya! * * * * * 6. “Saya menginap di rumah saudara/kenalan, tapi lupa alamat lengkapnya.” Ilustrasi tidak tahu, via welcomeworld Oke, sepintas tips ini mungkin terdengar nggak masuk akal. Masa sih kalian menginap di rumah saudara atau kenalan, tapi lupa alamat lengkapnya? Memang sih, alasan tersebut mungkin terdengar kurang wajar. Namun sebetulnya cukup menguntungkan dan juga cukup aman. Dengan menyebut jika kalian menginap di rumah saudara/kenalan, secara otomatis kalian akan terhindar dari keharusan menjawab nama tempat menginap kalian. Di Indonesia ini sangat jarang ada rumah yang diberi nama, jadi kebohongan ini bisa menjadi sebuah opsi yang cukup aman. Disisi lain, tips kebohongan yang ini sebetulnya cukup mudah dikombinasikan dengan kebohongan lainnya yang lebih wajar lho. Misalnya saja, kalian bisa beralibi jika wajar kalian lupa alamat lengkap saudara/kenalan kalian. Memangnya siapa yang bisa hapal alamat rumah milik orang lain (kecuali alamatnya sendiri)? Selain itu, kalian juga bisa beralasan kalau saudara/kenalan kalian akan menjemput kalian, dan mereka sedang on the way kemari. Mereka juga yang akan mengantar kalian berkeliling-keliling. Itulah sebabnya kalian nggak merasa perlu untuk menghapal alamat lengkap. Masuk akal kan? * * * * * 7. “Bicara apa ya? Saya nggak ngerti bahasa Inggris (atau bahasa setempat)!” Ilustrasi berbincang dengan turis, via takeatour Naaahh, tips yang ini penting banget untuk kalian yang berencana traveling ke luar negeri, terutama jika kalian berencana pergi ke tempat-tempat yang cukup ramai seperti pasar. Terkadang ada saja pedagang yang memaksa kalian untuk membeli barang-barang yang mereka jual. Bahkan, kadang ada juga yang sengaja menaikkan harga saat mengetahui kalau kalian adalah turis. Yang paling menyebalkan adalah saat bertemu pedagang yang terlalu memaksa, hingga menempel terus kemana kalian pergi. Untuk menghindar dari pedagang-pedagang seperti itu, cobalah bersikap seolah-olah Anda tidak bisa berbahasa Inggris (jika kalian pergi ke negara yang menggunakan bahasa Inggris). Kalian bisa pura-pura bicara dalam bahasa Inggris yang kacau balau dan terpatah-patah, agar pedagang tersebut menyerah mendekati kalian. “Sorry, English I not speak.” Nahloh, kacau kan bahasanya? Apalagi jika kalian sekaligus memasang wajah polos nan lugu. Bisa-bisa para pedagang itu langsung malas untuk memaksa kalian. Tips ini juga berlaku jika kalian berwisata ke negara non-English user, misalnya saja seperti Vietnam, Korea, atau Jepang. Bicara dengan bahasa Inggris yang amburadul akan membuat orang mundur teratur. Tips ini sekaligus bisa diterapkan untuk menghindar dari ajakan untuk berbincang-bincang dari orang asing yang kelihatannya mencurigakan. Bahkan, sekalipun kalian memahami bahasa daerah di tempat tersebut, jangan langsung sok mahir menunjukkan keahlian kalian itu ya. Apalagi jika kalian bepergian ke daerah yang kelihatannya kurang aman. Lebih baik bersikap pura-pura tak tahu apa-apa, namun gunakan keahlian berbahasa tersebut untuk memahami situasi di sekitar kalian. * * * * * 8. “Harga di toko sebelah jauh lebih murah lho!” Ilustrasi turis dan aktifitas belanja, via ahataxis Akui saja, dari sekian banyak daftar kebohongan yang ada di tips ini, kebohongan yang satu ini pasti termasuk salah satu yang sering untuk dilakukan. Biasanya, kita melakukan kebohongan ini demi mendapat harga yang lebih murah dari sebuah toko. Siapa yang pernah berbohong seperti ini, ayo ngacung! Umumnya orang berharap, dengan mengatakan jika “harga toko sebelah lebih murah”, maka pedagang incaran kalian akan memberikan harga diskon yang lebih murah lagi. Memang sih taktik ini kerap berhasil. Tapi, tentu saja taktik ini nggak selalu berhasil. Sukur-sukur jika kalian sukses mendapat harga murah. Namun kalau tidak, kalian pun harus siap menghadapi pedagang yang tersinggung dan meminta kalian untuk belanja di toko sebelah saja. * * * * * 9. “Besok saya belum ada rencana apa-apa.” Ilustrasi waktu, via urbynloft Saat melakukan traveling sendirian, selalu ada kemungkinan kalian akan berkenalan dengan orang baru, entah orang baru itu sesama traveller juga maupun penduduk setempat. Sebetulnya, menyenangkan rasanya punya kenalan baru. Apalagi jika orang tersebut asyik untuk diajak bertukar pikiran, dan kelihatannya menyenangkan jika dijadikan teman seperjalanan. Masalahnya, nggak semua orang baru itu menyenangkan, dan nggak semua orang baru itu bisa langsung dijadikan teman. Kadang kalian perlu juga menjaga jarak dari orang baru, apalagi jika orang tersebut terlalu kepo dan terlalu antusias dengan kalian, yang jadinya malah bikin ilfil dan mencurigakan. Karenanya, jika ada orang baru yang terlalu antusias untuk mengetahui jadwal traveling kalian, kalian bisa berbohong dengan mengatakan jika besok kalian belum punya rencana pasti, sehingga kalian nggak bisa membagikan rencana traveling kalian pada orang tersebut. Bagaimana jika orang itu malah memaksa untuk mengajak jalan bareng? Kombinasikan saja dengan kebohongan lainnya. Kalian bisa mengatakan jika suami/pacar/saudara akan menjemput besok, dan kalian akan ikut dengan jadwal mereka. * * * * * 10. “Sorry, besok saya sudah punya rencana.” Ilustrasi traveling bersama pasangan, via mymarcy Jika merasa kebohongan no 9 terlalu sulit untuk diaplikasikan (karena kalian harus siap menerima resiko diberondong dengan berbagai ajakan susulan), ucapkan saja kebohongan versi ini: “Maaf, besok saya sudah punya rencana sendiri.” Namun, bukan berarti tips ini 100% akan berhasil. Bisa jadi si lawan bicara akan memaksa untuk mengetahui itinerary kalian, dan bahkan memaksa untuk ikut jalan bareng dengan kalian. Jika itu yang terjadi, kalian bisa mengatakan jika agenda besok sifatnya privat. Bisa juga dengan menambahkan jika suami/pacar/teman/saudara akan menjemput. Setelah itu, sebisa mungkin sudahi percakapan dan hindari saja orang itu. * * * * *
  21. Sudah ada banyak tips dan trik tentang caranya melakukan perjalanan bersama keluarga. Namun biasanya, fokus kata ‘keluarga’ disini lebih kepada ‘bagaimana caranya melakukan perjalanan bersama anak-anak’, mulai dari tips agar liburan keluarga berjalan seru (baca: Tips Agar Liburan Keluarga Berjalan Seru), tips untuk menghindari mabuk perjalanan (baca: Resiko Mabuk Perjalanan Bisa Ditekan Menggunakan Tips dan Trik Ini), tips packing untuk family trip (baca: Packing Tips for Family Trip (1) dan Packing Tips for Family Trip (2)) hingga tips jika bertemu dengan penumpang kecil di dalam pesawat (baca: Random Tips Buat Kalian yang Berencana Terbang Bareng Bayi dan Anak-anak). Tapi, keluarga kan nggak melulu berisi anak-anak saja. Lantas, ada nggak tips untuk melakukan trip bersama orang tua – terutama yang sudah berusia lanjut? Bagi sebagian traveller – khususnya traveller muda – orang tua (dalam artian ‘orang lanjut usia’, atau untuk mudahnya disebut sebagai ‘lansia’ saja) mungkin ada dalam daftar terakhir tipe partner yang akan dipilih untuk menemani acara traveling. Lansia biasanya identik dengan aktifitas rumahan, dan jarang bepergian ke tempat jauh. Apalagi jika lansia tersebut memiliki keterbatasan fisik maupun masalah kesehatan. Wah, terdengar sebuah hambatan untuk melakukan aktifitas traveling yang seru, kan? Tapi hey, nggak semua lansia itu suka diam di rumah, lho. Sekalipun mungkin kondisi fisik dan kesehatan nggak se-prima traveller muda, bukan berarti semua lansia hanya suka bepergian di dalam kota saja. Sebagian lansia masih memiliki semangat ala Indiana Jones dan Lara Croft untuk menaklukkan dunia mengunjungi berbagai tempat di dunia. Jadi, kenapa traveller muda harus memaksa meninggalkan lansia di rumah? Kenapa kalian nggak sesekali mencoba mengajak mereka bertualang dan bersenang-senang? Ilustrasi, via praktijkbuonappetito Namun tentu saja ada beberapa hal yang perlu kalian perhatikan sebelum mengajak lansia melakukan traveling bersama. Ada juga beberapa hal yang perlu kalian siapkan sejak dini untuk membantu melancarkan aktifitas bersama lansia. Singkat kata, langsung simak saja aneka tips untuk melakukan traveling bareng orang tua, kakek nenek, atau siapapun yang jauh lebih tua dari kalian. Sebelum itu, simak dulu sisi positif dan konsekuensinya bepergian bareng lansia. * * * * * Sisi Positif Bepergian Bersama Lansia - Pernah mendengar istilah ‘kenyang makan asam garam kehidupan’? Begitu juga yang terjadi jika bepergian bersama lansia. Sekalipun mungkin kondisi fisik mereka tidak seprima traveller muda, namun orang yang lebih tua bisa jadi mengetahui berbagai tips dan tips traveling yang belum diketahui oleh traveller muda. Dengan melakukan traveling bersama, kalian bisa belajar banyak dari orang tua tentang hal-hal diluar keseharian kalian. - Jika kalian mengunjungi destinasi yang pernah dikunjungi oleh lansia bertahun silam, bisa jadi kalian akan mendengarkan kisah-kisah yang belum tentu akan kalian temukan dalam leaflet wisata. Seru kan? - Traveling bersama bisa menambah momen kebersamaan antara kalian dengan orang tua, apalagi kalau selama ini kalian punya banyak kesibukan sendiri dan jarang meluangkan waktu untuk kumpul-kumpul. Konsekuensinya: - Konsekuensi yang paling utama tentu saja masalah daya tahan fisik dan juga kesehatan yang berbeda dengan traveller muda (walau nggak semua orang muda punya daya tahan tubuh yang prima). Kalian harus bisa meredam egoisme untuk membuat itinerary sesuka hati. - Bepergian dengan lansia pun bisa berpotensi meningkatkan gesekan di antara kalian, apalagi jika selama ini kalian punya banyak cara pandang yang berbeda tentang beberapa hal. Misalnya saja, orang tua mungkin akan melotot saat melihat kalian mengenakan bikini di pantai. Atau mungkin marah-marah melihat kalian nggak tega menawar barang saat akan membeli oleh-oleh di pasar tradisional. Tapi hey, semua hal bisa dinegosiasikan kan? Jadi jangan dulu takut untuk bepergian bersama lansia ya! * * * * * Tips dan Trik Traveling Bareng Lansia Mari Mulai dari Itinerary, Karena Itinerary Adalah Segalanya Ilustrasi, via bordeauxclassictour - Umumnya lansia memiliki daya tahan fisik yang berbeda dengan anak muda. Karenanya, realistislah dalam menyusun itinerary. Daripada memaksakan diri mengunjungi 10 tempat dalam sehari, lebih baik kalian fokus memilih 1-2 tempat saja yang mungkin dapat meninggalkan kesan lebih dibanding tempat lainnya. - Kondisi setiap lansia memang bisa berbeda satu dengan lainnya. Namun, untuk menghindari lansia jadi terlalu lelah dan berpotensi menyebabkan penurunan kondisi fisik, bijaklah dalam menyusun waktu wisata. Apalagi lansia biasanya bergerak lebih lambat dari anak muda, jadi kalian betul-betul harus mempertimbangkan tempo wisata. Idealnya, kalian bisa mulai jalan-jalan beberapa saat sebelum makan siang, dan di antara makan siang hingga makan malam. - Kenali dengan baik obyek wisata yang kalian pilih, apalagi jika kalian bepergian dengan lansia yang memiliki daya tahan fisik yang kurang baik. Pilihlah obyek wisata yang mudah dijangkau dengan kendaraan, atau mudah di akses dengan berjalan kaki, dan memiliki akses yang baik (jalannya tidak licin, curam, dll dsb). - Sedangkan jika bepergian dengan lansia yang mengalami kesulitan bergerak, nggak ada salahnya memastikan apakah kalian bisa meminjam kursi roda di obyek wisata tersebut atau tidak – kecuali jika kalian membawa kursi roda sendiri dari rumah. Begitu juga saat berada di bandara, cari tahu dimana kalian dapat meminjam kursi roda (dan bagaimana cara pengembaliannya). - Jangan egois! Kalian mungkin senang melakukan petualangan di alam bebas dan menantang adrenalin, seperti rafting dan bungee jumping. Tapi jika bepergian bersama lansia, pastikan kalian memilih obyek wisata yang dapat kalian nikmati bersama. Caranya, diskusikan setiap usulan itinerary yang kalian ajukan, dan jangan ragu untuk mendengarkan feedback dari mereka ya! - Ada baiknya pilih destinasi wisata yang nggak terlalu ramai. Lansia biasanya kurang menyukai keramaian, apalagi jika mereka memiliki kondisi fisik yang kurang baik. Selain itu, tempat ramai juga biasanya kurang nyaman karena harus berdesakan dengan banyak orang, dan lebih rentan akan pencopetan. Namun sekali lagi, konsultasikan setiap itinerary yang kalian usulkan untuk dirundingkan bersama-sama. Siapa tahu lansia yang akan kalian ajak traveling bersama malah menyukai suasana ramai seperti kota, dibanding menyepi di keheningan pegunungan. - Jelilah dalam menentukan waktu wisata. Pertimbangkan masalah cuaca di destinasi tujuan wisata kalian, dan hindari bepergian pada periode liburan (di daerah tersebut) untuk menghindari suasana liburan yang terlalu ramai dan malah membuat nggak nyaman. Secara umum, hindari bepergian di tengah kondisi cuaca ekstrem dan tidak menentu, serta hindari bepergian saat high season dan peak season. - Bingung menentukan destinasi yang mungkin akan disukai oleh lansia? Kalian bisa mempertimbangkan untuk memasukkan museum dan kuil-kuil dalam itinerary wisata. Tentunya, pilihlah tempat yang mudah di akses oleh lansia ya! - Alternatif lainnya, kalian bisa mempertimbangkan untuk mengikuti cruise singkat, asalkan lansia tidak punya mabuk laut ya. - Tips lainnya, kalian bisa menanyakan pada lansia, apakah ada tempat kenangan yang ingin dikunjungi di destinasi wisata atau tidak (khususnya jika mereka pernah ke tempat itu sebelumnya). Sesekali menyenangkan orang tua itu bagus lho! * * * * * Sebelum Bepergian Ilustrasi, via weibo - Jika lansia yang akan kalian ajak bepergian memiliki kondisi kesehatan tertentu, konsultasikan lebih dulu pada dokter apakah yang bersangkutan dapat diajak untuk bepergian selama beberapa hari (sebutkan dengan detail durasi wisata, kalau perlu jelaskan tentang destinasi yang akan dikunjungi). Jangan lupa tanyakan apa saja ‘do’s’ dan ‘don’t’ yang harus diperhatikan selama masa traveling. - Sedangkan jika lansia tersebut diwajibkan mengatur pola makan karena satu dan lain hal (misalnya: terkena penyakit diabetes atau darah tinggi), ada baiknya kalian berkonsultasi pada dietisian mengenai menu yang aman disantap saat traveling. Mintalah daftar pantangan makanan yang harus dihindari selama wisata. - Oh ya, kalian juga bisa langsung membuat janji konsultasi dengan dokter sekembalinya dari aktifitas traveling. - Bekali diri dengan obat-obatan, terutama obat-obatan yang dibutuhkan oleh lansia (yang memiliki kondisi kesehatan tertentu). Bawalah obat-obatan itu dalam tas yang dapat masuk kabin, supaya mudah diambil sekiranya kalian tiba-tiba memerlukannya. - Nggak ada salahnya juga berbekal snack, khususnya yang disukai oleh lansia. - Jika perlu, survey lah lebih dulu berbagai fasilitas kesehatan di sekitar lokasi wisata yang akan kalian kunjungi. - Untuk menghindari kondisi salah jalan yang akan membuat kalian tersesat, nggak ada salahnya membekali diri dengan peta (online maupun offline). Nggak ada salahnya juga men-download beberapa aplikasi yang mungkin akan kalian butuhkan untuk melancarkan aktifitas traveling, seperti Waze, Google Maps, dan lain-lain. - Jangan lupa mengurus asuransi perjalanan sebelum kalian berwisata ya! - Dan, pastikan kartu kredit kalian bisa digunakan selama berwisata. Sekalipun nggak semua tempat menerima kartu kredit, namun setidaknya kalian dapat merasa lebih tenang jika terjadi kondisi darurat yang membutuhkan biaya secepatnya. * * * * * Masalah Packing Ilustrasi, via tuliptel - Biasanya lansia lebih mudah cemas mengenai banyak hal, dan akhirnya packing lebih banyak dari seharusnya. Apalagi jika mereka termasuk jarang bepergian. Untuk menghindari hal tersebut, nggak ada salahnya kalian membantu saat packing, sehingga kalian bisa memberikan saran barang apa saja yang perlu dibawa dan apa saja yang harus ditinggal. - Nggak ada salahnya membawa sebuah selimut tipis, apalagi jika kalian bepergian saat cuaca kurang bersahabat. - Bawalah perlengkapan yang dapat membantu meningkatkan kenyamanan selama di perjalanan. Misalnya saja, bantal leher yang dapat dipompa, penutup mata, dan penutup telinga. * * * * * Random Tips Seputar Transportasi Ilustrasi, via eluniversal - Beberapa moda transportasi biasanya menawarkan diskon khusus untuk lansia yang telah melampaui usia minimal tertentu. Nggak ada salahnya kalian mencari tahu tentang diskon khusus tersebut, namun jangan bete kalau ternyata nggak menemukan yang kalian cari ya! - Jika memungkinkan, pilih penerbangan non-stop (direct flight). Kalian mungkin memang akan duduk lebih lama di pesawat. Tapi jika bepergian bersama lansia, akan lebih melelahkan jika kalian harus transit beberapa kali untuk pindah penerbangan. - Beberapa penerbangan memberikan opsi khusus bagi lansia maupun penyandang disabilitas (biasanya saat melakukan pemesanan tiket), sehingga pihak maskapai dapat langsung membantu saat kalian boarding atau setelah di dalam pesawat. Nggak ada salahnya kalian memastikan ketersediaan opsi tersebut saat melakukan pembelian tiket pesawat. - Bijaklah dalam memilih jam penerbangan. Saat masih muda, kalian mungkin nggak masalah pergi menggunakan penerbangan termalam yang (biasanya) menawarkan harga tiket lebih murah. Namun penerbangan malam mungkin saja akan mengurangi kenyamanan lansia yang (mungkin saja) telah memiliki pola istirahat yang teratur. * * * * * Seputar Akomodasi Ilustrasi, via euroweeklynews - Biasanya, traveller muda (khususnya budget traveller) suka memilih penginapan yang agak jauh dari pusat keramaian karena harganya yang relatif lebih murah dibanding penginapan sejenis lainnya. Hanya saja, jika kalian berwisata bersama lansia, sebaiknya pertimbangkan memilih akomodasi yang mudah dijangkau oleh transportasi. Tujuannya agar sewaktu-waktu kalian bisa dengan mudah kembali ke penginapan. - Pilih akomodasi yang ramah untuk lansia. Definisi ramah disini terutama dari segi fasilitas. Misalnya saja, pilih penginapan/hotel yang memiliki lift (jika akomodasi itu lebih dari satu lantai). Lebih baik lagi jika kalian bisa memilih kamar yang dilengkapi dengan kamar mandi dalam kamar, sekalipun harganya mungkin lebih mahal dibanding kamar tanpa kamar mandi. Tips ini terutama berlaku jika kalian menginap bukan di hotel besar, atau mungkin menginap di hotel-hotel tradisional seperti ryokan (hotel tradisional Jepang). - Oya, pilih juga kamar yang dilengkapi dengan penyejuk udara, untuk menjamin agar lansia dapat beristirahat dengan nyaman. * * * * * Tips Random Lainnya Ilustrasi, via amac - Bepergian bersama lansia bukan berarti kalian harus bersama mereka 24/7. Agar kalian tetap bisa menikmati liburan yang kalian inginkan, nggak ada salahnya merencanakan aktifitas kecil untuk kalian nikmati sendiri. Misalnya saja, lanjut kongkow di club malam setelah selesai aktifitas wisata bersama orang tua. Atau, bisa juga kalian memiliki plan B aktifitas sendiri untuk berjaga-jaga seandainya sewaktu-waktu orang tua memutuskan untuk beristirahat di hotel saja dibanding pergi jalan-jalan. - Jika memungkinkan, ajak juga anggota keluarga lainnya untuk berwisata bersama. Umumnya lansia akan jauh lebih senang dan merasa lebih aman jika melakukan wisata bersama anggota keluarga lainnya. - Jika bepergian bersama keluarga besar, kalian nggak harus selalu pergi bersama-sama sebagai rombongan setiap saat. Seandainya di antara anggota keluarga besar memiliki beberapa ide wisata yang sulit dikompromikan (misalnya karena perbedaan selera), nggak ada salahnya sesekali membagi group menjadi beberapa kelompok. Masing-masing kelompok bisa bergantian untuk menyesuaikan diri dengan itinerary yang nyaman bagi orang tua. - Akui saja, jika orang tua kebanyakan sensitif dengan hal-hal tertentu. Misalnya saja, dengan cara kalian berpakaian (terutama jika kalian masih sangat muda). Untuk menjaga suasana traveling tetap terasa menyenangkan, sebaiknya hindari melakukan hal-hal yang mungkin akan menjadi bahan perselisihan. Sebagai contoh, alih-alih memaksakan diri mengenakan bikini lucu yang sebetulnya sudah kalian siapkan untuk liburan, kalian bisa mengenakan one piece yang relatif lebih sopan. Kalian tetap bisa berenang, namun nggak bikin orang tua deg-degan. * * * * * Dan, Mungkin Inilah Tips Paling Ultimate yang Perlu Kalian Ketahui Ilustrasi, via myageingparent Setelah membaca uraian di atas, bisa jadi kalian mungkin malah akan berpikir kalau bepergian bareng lansia itu merepotkan. Tapi, hey, ingatlah satu hal ini. Lansia pun dulunya pernah muda. Begitu juga kalian, suatu saat nanti akan menjadi lansia juga (jika umur memungkinan). Jadi, jangan pernah menganggap lansia itu merepotkan, karena kelak akan tiba giliran kalian untuk merepotkan orang lain. Anggap saja traveling bersama lansia (entah itu orang tua maupun kakek-nenek) sebagai bentuk latihan kalian jika kelak diajak traveling oleh anak cucu saat usia tak lagi muda. Lagipula, traveling bareng lansia bisa menjadi kenangan indah, yang akan menjadi harta karun sampai kapanpun juga. Jadi, kapan kalian akan mulai mengajak orang tua atau kakek-nenek traveling bareng? * * * * * Note: Foto diambil dari berbagai sumber (lihat caption) tanpa adanya editan selain proses resizing.
  22. Makau adalah sebuah wilayah kecil di pesisir selatan Tiongkok. terletak pada 70 km sebelah barat daya Hong Kong dan 145 km dari Guangzhou. Makau mulai terkenal di Indonesia sejak tayangnya serial Drama Korea “Boys Before Flowers”. Makau adalah salah satu destinasi wisata impian saya. Berikut tempat menarik yang dapat dikunjungi di Makau : 1. Ruins of St. Paul’s Merupakan reruntuhan bangunan St. Paul’s College dan gereja St. Paul pada abad ke 16. Tempat ini merupakan salah satu Landmark dari Makau. Tempat ini telah diresmikan menjadi pusat sejarah Makau oleh UNESCO pada tahun 2005 lalu. Reruntuhan ini memiliki beberapa ukiran terkenal yang disebut 'Holy Mother tramples the heads of the dragon'. Memiliki arsitektur khas abad pertengahan membuat tempat ini sangat cocok sebagai foto both. 2. The Venetian Macao Merupakan hotel mewah dan resort kasino di Makau yang dimiliki oleh Las Vegas Sands. Venetian Macao adalah model dari resor kasino The Venetian Las Vegas, dan merupakan bangunan terbesar ketujuh di dunia. The Venetian Macao juga kasino terbesar di dunia. Terdapat arena bernama The ContaiArena yang merupakan arena indoor dengan kapasitas 15.000 orang. Biasanya digunakan sebagai acara olah raga. The Venetian Macao benar-benar bangunan yang indah. 3. San Luca Canal Merupakan bagian dari The Venetian Macao. San luca dibangun di dalam The Venetian Macao. Sebuah gondola akan mengantar Anda selama di perjalanan romantis Anda melalui San Luca, Marco Polo atau Grand Canals dari Shoppes di Venetian. Memberikan fasilitas foto souvenir untuk mengingat pengalaman indah anda. 4. A-Ma Tample Terletak di ujung barat daya Semenanjung Macau, adalah salah satu kuil tertua dan paling terkenal. Dibangun pada 1488, kuil ini didedikasikan untuk Matsu, dewi pelaut dan nelayan. Kuil terdiri dari enam bagian utama: Gate Pavilion, Memorial Arch, Aula Doa, Aula Kebajikan (bagian tertua dari tample), Aula Guanyin, Zhengjiao Chanlin - Buddha Pavilion. Pada tahun 2005, A-Ma Tample menjadi salah satu situs dari Pusat Sejarah Macau yang terdaftar di Daftar Warisan Dunia UNESCO. 5. Macau Wine Museum Macau Wine Museum adalah sebuah museum anggur di Makau, Cina yang terletak di sebelah Prix Museum Agung. Dengan luas 1.400 m2, museum ini menampilkan anggur Portugis sesuai dengan wilayah masing-masing dan terdapat tempat untuk mencicipi anggur.
  23. Hi, Saya rencana mau ke Korea spring 2018 ini yaitu di bulan april. Mungkin tanggal 13-22 april sklian for my bday celebration on the 19th. Cari temen ( cewe) buat traveling bareng karna gk biasa solo travel juga. Untuk jalan2nya disana bisa diskusi lebih lanjut. Line : 19frenchie
  24. Setelah menikah, Anda pasti ingin merasakan manisnya hari-hari menjadi pengantin baru dengan berlibur berdua. Namun, sudahkah Anda menentukan destinasi bulan madu Anda dan pasangan? Jika belum, Anda bisa mendatangi Pulau Lombok dan merasakan indahnya bulan madu di pantai berpasir putih yang ada di sana. Namun, ada satu hal yang harus Anda persiapkan sebelum Anda berbulan madu ke pulau ini. Di manakah Anda dan pasangan akan menginap? Ya, memilih hotel memang merupakan hal yang sangat penting agar bulan madu Anda terasa lebih nyaman. Di pulau ini, tentunya ada beberapa hotel terbaik yang memberikan Anda pemandangan cantik yang cocok dijadikan tempat bulan madu Anda dan pasangan. merupakan pilihan Anda yang ingin menghabiskan masa bulan madu di tempat yang indah dan sangat cantik. Sesuai dengan namanya, Mahamaya yang berarti surga terindah ini memang sangat indah untuk bulan madu, lho! Keindahan hotel yang didominasi warna putih ini membuat siapa saja yang menginap akan merasa tengah berada di surga pribadi. Di sana, ada dua pilihan tempat menginap, yakni villa dan suite. Dijamin, dengan dua pilihan tersebut, Anda bisa merasakan indahnya bulan madu yang sangat asyik dan romantis tanpa gangguan. Uniknya, bangunan Mahamaya sendiri dibuat dari bahan yang ramah lingkngan, lho. Villa yang ditawarkan pun sangat nyaman dengan kamar mandi outdoor. Lombok Resorts Mahamaya yang ada di juga menjadi pilihan bagi Anda yang menginginkan liburan dalam rangka bulan madu yang sangat romantic. Resort yang didesain dengan model yang sangat cantik dan asri ini dapat menjadi pilihan bagi Anda yang ingin merasakan atmosfer romantis bersama pasangan. Lampu-lampu kekuningan yang menghiasi setiap sudut ruangan hotel pun membuat suasana hangat yang nyaman bagi Anda dan pasangan Anda. Ada hal unik yang bisa Anda lakukan bersama pasangan selagi Anda menginap di sini, yakni mengikuti kelas dansa! Ya, pemilik resort ini memang merupakan juara dansa dunia yang sangat baik hati dan ramah kepada pengunjung. Berenang di sini pun memiliki keindahan yang sangat menarik hati dimana air kolam dan air laut nampak menyatu.Lombok Resort Puri Mas Boutique and Spa di Anda ingin merasakan keindahan bulan madu yang sepi, sunyi dan tak terganggu oleh siapa pun? Jeeva Beloam Beach Resort dapat menjadi solusi bagi pasangan yang bosan dengan bangunan hotel yang terkesan biasa saja. Resort ini mengadopsi bentuk rumah suku Sasak yang terbuat dari bambu. Selain itu, yang jelas Anda akan merasakan privasi yang sangat terjamin karena resort ini berada di tengah alam Lombok. Di pagi hari, Anda akan terbangun karena deburan ombak dan langsung berhadapan dengan pantai yang jernih. Tenang, Anda pun akan merasakan lezatnya makanan segar yang ada di sana karena di sana terdapat sebuah tenda restoran yang menawarkan makanan lezat setiap hari. Bagaimana, rasanya semakin ingin merasakan bulan madu di pulau ini, bukan? Segera akses Indonesia Travel sekarang juga!
  25. Halo para travellers! Travel Workshop Series by Polyglot Indonesia mempersembahkan : "SURVIVAL MANDARIN FOR TRAVELLERS" dimana negara China menjadi destinasi pertama kita. Tidak hanya membahas mengenai detil dari persiapan sebelum keberangkatan, teman-teman juga berkesempatan untuk belajar bahasa Mandarin secara langsung, yang pastinya akan berguna dalam perjalanan, cocok banget buat kamu yang backpacking tanpa guide Agenda : 1. Persiapan sebelum keberangkatan 2. Tips dan Tricks ketika berlibur di Cina 3. Belajar bahasa Mandarin dasar 4. Belajar bahasa Mandarin untuk travelling 5. Praktir bahasa Mandarin dengan tutor Investasi: Single : Rp. 250.000 / orang Group : Rp. 200.000 / orang Registrasi : 26 November - 10 Desember 2017 Lokasi : Jakarta Kirim ke : register@polyglotindonesia.org subject : Regstrasi Workshop Mandarin Format ; workshop_(tipe investasi)_Nama Lengkap It's limited seat, so GRAB IT FAST! Polyglot Indonesia, Speak up! CP : 082277398873 (Zaza)
×
×
  • Create New...