Search the Community

Showing results for tags 'vietnam'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 59 results

  1. Rama Dheni

    Transit 11 jam di saigon.

    Possible kah tidur dibandara? Atau cari hotel. In case cari hotel. Perlu kah permohonan visa on arrival online sebelum kedatangan atau langsung dibandara?
  2. Jika ada yang bilang i love u Ho Chi Minh City adalah kota seribu motor, jujur saya jawab iya pemandangan banyaknya pengendara motor saat peak hour terlihat jelas saat saya baru sampai Ho Chi Minh City, uniknya pengendara di Ho Chi Minh City masih menggunakan helm batok yang dimana di Indonesia helm tersebut sudah dilarang. Mungkin beda negara beda kebijakan, selain itu semerawutnya kabel listrik yang menggulung tidak karuan di tiang listrik melengkapi Ho Chi Minh City. Meskipun begitu Ho Chi Minh City punya banyak tempat wisata sejarah yang layak kalian kunjungi, Oh iya buat yang masih belum tau kalo Vietnam ini termasuk negara yang bebas visa dengan maksimal stay 30 hari, untuk mata uangnya sendiri negara ini menggunkan daun VND atau Vietnam Dong. Untuk pilihan transportasi dari bandara Tan So Nhat dapat menggunakan bus atau taxi. Sedikit info sebaiknya jika menggunakan taxi pilihlah taxi dari Vinasun / Mailih, untuk estimasi sekitar 30 menit argonya sekitar 160.000 VND. Nah berikut adalah beberapa refrensi tempat wisata di Ho Chi Minh City, diantaranya : 1. Ho Chi Minh City Hall Terletak di ujung Nguyen Hue Street, tempat pertama yang saya kunjungi adalah Ho Chi Minh City Hall. Bangunan yang awalnya bernama Hotel de Ville Saigon ini dibangun pada tahun 1902-1908 pada masa penjajahan Prancis. sedikit informasi sebaiknya kalian mengunjungi City Hall pada malam hari karena saat malam hari lampu-lampu pada bagian luar gedung dinyalakan dan efek dari iluminiasi cahaya tersebut sangat menarik perhatian. Sayangnya kita tidak dapat masuk kedalam City Hall karena tempat ini tidak terbuka untuk public, jadi hanya bisa menikmati bagian luar City Hall saja. 2. Cu Chi Tunnels Cu Chi Tunnels merupakan terowongan bawah tanah di Ho Chi Minh City, yang berlokasi di Cu Chi District. Waktu yang ditempuh untuk sampai ke Cu Chi Tunnels sekitar 1 jam dengan menggunakan Bus. Cu Chi Tunnels / terowongan ini memiliki panjang sekitar 121 km, dulunya digunakan sebagai tempat persembunyian para tentara Viet Kong saat perang berlangsung. Tapi saat ini Cu Chi Tunnels telah dijadikan war memorial park sekaligus dijadikan tempat wisata. Awalnya saya gak yakin bisa masuk ke terowongan sekecil itu tapi ternyata bisa. hehehe.. 3. War Remnant Museum Tempat berikutnya adalah War Remnant Museum dari namanya aja udah ketauan kalo tempat ini adalah Tempat Makan Museum. Kalo kalian kapan terkakhir ke Museum?? kalo saya sendiri terakhir ke Museum waktu kelas 7 atau smp. Akhirnya setelah sekian juta cahaya saya mengunjungi Museum lagi. War Remnant Museum ini berisikan berbagai peninggalan perang Indo - China 1yang sat itu Vietnam berhadapan dengan kolonial Prancis, barang-barang yang dipamerkan War Remnant Museum antara lain perlengkapan perang Amerika ( jet, helicopter, dan tank), dokumentasi kekejaman dan penyiksaan selama perang. agak ngeri sih tapi penasaran. War Remnant Museum buka setiap hari dari jam 07.30-17.00 berlokasi di 28 Vo Van Tanh Street, District 3. 4. Reunification Palace Reunification Palace atau Independence Palace adalah sebuah banguan yang dulunya digunakan sebagai istana kepresidenan Vietnam selatan pada saat sebelum bersatu. Ciri khas istana kepresidenan pada umumnya hamparan rumput hijau yang luas di depan Reunification Palace ini tertata sangat rapi dan bersih. Reunification Palace dibangun pada tahun 1962-1966 oleh arsitek bernama Ngo Viet Thu dengan gaya arsitektur memadukan gaya modern dan tradisional Vietnam. Tempat ini terletak di 135 Nam Ky Khoi Nghia Street. 5. Saigon Central Post Office Terakhir adalah Saigon Central Post Office bangunan peninggalan sejarah yang dibangun pada akhir abad ke-19 terletak berdekatan dengan Cathedral Notre-Dame Basilica. Oh iya bangunan Saigon Central Post Office ini dibangun oleh Gustave Eiffel, yang juga merupakan arsitek terkenal perancang Menara Eiffel di Paris, Perancis. Amazing bukan?? sampai saat ini Saigon Central Post Office masih beroperasi sebagai kantor pos. Happy Traveling, Salam www.travellingaddict.com
  3. Ho Chi Minh City adalah sebuah kota di negara Vietnam yang terkenal dengan kebudayaan dan keindahannya. Kota metropolitan ini dulunya bernama Saigon, dan saat ini telah menjadi kota terbesar di Vietnam. Ho Chi Minh City dan sekitarnya dihuni oleh sekitar 9 juta penduduk menjadikan kota ini sebagai kota terpadat di Vietnam. Meski demikian, tentu saja kota ini juga menarik untuk dijelajahi. Sebelum menginjakkan kaki di kota Ho Chi Minh, jangan lupa untuk menukarkan rupiahmu menjadi Vietnam Dong. Saat artikel ini dibuat, Rp 1.000,00 sama dengan 1.600 VND. Namun demikian, nilai tukar tersebut masih bersifat fluktuatif, jadi untuk keamanan jangan lupa menukarkan uangmu dengan VND ya. Jadi, apakah kamu sudah siap menjelajahi Ho Chi Minh City? Nah, kali ini kita akan membahas itinerary perjalanan wisata ke Ho Chi Minh City selama 3 hari 2 malam. Transportasi Menuju Ho Chi Minh City Memasuki Ho Chi Minh City via Tan Son Nhat Airport via http://www.vietnamonline.com/js/ckfinder/userfiles/images/Tan%20Son%20Nhat%20International%20Airport.png Cara terbaik untuk mengunjungi Ho Chi Minh City adalah dengan menggunakan pesawat terbang. Saat ini, telah terdapat sejumlah maskapai penerbangan yang akan mengantarkanmu menuju Tan Son Nhat International Airport dari Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Lama waktu perjalanan yang akan kamu tempuh untuk mencapai ke bandara ini adalah sekitar 3 jam 5 menit. Nah saat ini, baik international airlines maupun low cost airlines telah siap sedia untuk mengantarkanmu ke sana. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar Rp 850.000,00 hingga Rp 1.600.000,00 per sekali jalan. Tan Son Nhat International Airport adalah bandara terbesar di Vietnam. Bandara ini terletak sekitar 6 km dari pusat kota Vietnam. Setelah mencapai bandara ini, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menggunakan taksi menuju pusat kota Vietnam. Lama perjalanan dengan menggunakan taksi adalah sekitar 6 menit. Biaya yang kamu keluarkan pada perjalanan dengan menggunakan taksi ini adalah sekitar 117.000 VND hingga 133.000 VND. Memilih Penginapan di Ho Chi Minh City Memilih Penginapan di Daerah District 1 Ho Chi Minh City via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/8/81/Saigon_skyline.png Setelah selesai mengurus masalah transportasi, sekarang waktunya kamu untuk mulai mencari penginapan terbaik untuk liburanmu di Ho Chi Minh City. Salah satu trik untuk mencari penginapan adalah mencari daerah yang nyaman dan dekat dengan pusat kota sehingga memudahkan mobilitasmu selama berwisata di sana. Nah, berdasarkan rekomendasi para wisatawan atau orang lokal yang sering berkunjung ke Ho Chi Minh City, kawasan terbaik untuk calon penginapanmu di Ho Chi Minh City adalah District 1. Tempat ini dekat kemana-mana, serta mudah dijangkau jika kamu ingin mengunjungi berbagai tempat wisata di Ho Chi Minh City. Ketika memilih penginapan di District 1, kamu dapat memilih untuk menginap di hostel, guest house atau hotel. Tentunya, semua pilihan ada padamu tergantung waktu traveling, partner serta budget-mu. Jika kamu memilih untuk menginap di hostel, kamu bisa mendapatkan single bed in 10 dormitory room dengan harga sekitar 108.000 VND per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah free wifi, AC, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu ingin menginap di guest house, kamu bisa mendapatkan kamar berjenis single room dengan harga sekitar 278.000 VND. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, toilet, shower, TV, wake up service serta free wifi. Jika kamu ingin menginap di hotel, kamu bisa mendapatkan kamar berjenis standard double room dengan harga sekitar 320.000 VND. Fasilitas yang kamu dapatkan adalah AC, TV kabel, shower, toilet, toiletteries, minibar serta free wifi. Jangan lupa pastikan untuk selalu mencatat nama dan alamat penginapanmu. Selain itu, pastikan juga kamu mengetahui dengan detail fasilitas yang tersedia di penginapanmu untuk mendapatkan liburan yang lebih menyenangkan. Hari Pertama Mari Menjelajahi Ho Chi Minh City dengan Melakukan Kegiatan City Tour. Waktunya untuk Mengeksplor Vietnam Lebih Dekat. Awali Perjalananmu di Ho Chi Minh City dengan Mengunjungi Ho Chi Minh City Museum (War Remnants Museum) via http://upload.wikimedia.org/wikipedia/commons/thumb/f/f3/Ho_Chi_Minh_City_Museum.jpg/1280px-Ho_Chi_Minh_City_Museum.jpg Awali perjalanan wisatamu di Ho Chi Minh City dengan mengunjungi War Remnants Museum. Untuk mencapai tempat ini dari District 1, kamu cukup berjalan kaki sekitar 15 menit. Peperangan di Vietnam adalah satu hal yang tidak dapat dilupakan. Untuk itu, museum ini dibangun untuk mengingatkan kita betapa buruknya efek yang terjadi dari peperangan. Peperangan di Vietnam telah memakan banyak korban—dan sebaiknya tidak terjadi lagi. Museum ini memiliki banyak cara untuk menginformasikan peperangan secara lebih atraktif pada pengunjungnya. Kamu dapat melihat ada artefak, fotografi serta display yang menjelaskan tentang peperangan hebat yang terjadi di Vietnam. Museum ini buka setiap hari dari pukul 8 am hingga 5 pm. Biaya masuk yang dikenakan untuk memasuki museum ini adalah sekitar 15.000 VND. Museum ini terletak di dekat Gia Long Palace. Mengunjungi Reunification Palace via http://www.vietnamspirittravel.vn/guide/reunification_palace.JPG Setelah puas menjelajahi The War Remnants Museum, kamu dapat mengunjungi Reunification Palace. Untuk mencapai Reunification Palace dari War Remnants Museum, kamu cukup berjalan kaki selama sekitar 9 menit. Reunification Palace dibangun untuk memperingati kemerdekaan Vietnam setelah Prancis pergi meninggalkan Vietnam. Bangunan ini pertama-tama diberi nama Independence Palace, namun setelah direnovasi pada tahun 1970, bangunan ini berganti nama menjadi Reunification Palace. Reunification Palace buka setiap hari dari pukul 7.30 am hingga 11.30 am selanjutnya dibuka dari pukul 1 pm hingga 5 pm. Biaya yang kamu keluarkan untuk memasuki Reunification Palace adalah sekitar 20.000 VND. Di tempat ini, kamu dapat melihat berbagai pameran tentang kesejarahan Vietnam, termasuk ketika perang terjadi. Nah, kamu tidak perlu khawatir karena terdapat guide yang pandai berbahasa Inggris yang akan dengan senang hati mengantarkanmu menjelajahi Reunification Palace. Mengunjungi Thien Hau Pagoda via http://static.panoramio.com/photos/large/11999710.jpg Setelah puas mengunjungi Reunification Palace, kamu dapat mengunjungi Thien Hau Pagoda. Untuk mencapai tempati ini dari Reunification Palace, kamu dapat menggunakan taksi selama sekitar 5 menit dengan biaya sekitar 100.000 VND. Tidak ada biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin mengunjungi Thien Hau Pagoda alias gratis. Pagoda ini merupakan pagoda yang didedikasikan untuk dewi laut, dewi Thien Hau. Tempat ini merupakan salah satu spot terbaik untuk mengambil foto. Tempat ini seringkali dikunjungi oleh wisatawan. Jadi, jangan lupa persiapkan kameramu dan meluangkan waktumu untuk mengunjungi Thien Hau Pagoda pada kesempatan liburanmu di Ho Chi Minh selanjutnya. Mengunjungi Minh Phung Night Market via http://www.welcomevietnamtours.com/upload/image/20120624/20120624215220_40561.jpg Beberapa wisatawan tentu akan memilih untuk mengunjungi Ben Thanh Market, namun untuk pengalaman yang berbeda kamu dapat mengunjungi Minh Phung Night Market. Minh Phung Night Market adalah salah satu tempat terbaik untuk menawar barang, serta kamu dapat merasakan rasanya menjadi warga lokal Ho Chi Minh di sini. Untuk mencapai Minh Phung Night Market dari Thien Hau Pagoda, kamu dapat menggunakan taksi selama 4 menit. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 72.000 VND hingga 83.000 VND. Minh Phung Night Market yang berlokasi di daerah District 6 ini buka setiap hari dari pukul 2 pm hingga tengah malam. Kamu dapat menemukan berbagai barang seperti aksesoris, tas, pakaian, hingga perlengkapan rumah tangga dengan harga yang terjangkau. Selain itu, tempat ini juga adalah tempat yang baik untuk berwisata kuliner dan menikmati makanan tradisional khas Ho Chi Minh City. Nah, selain mendapatkan harga yang terjangkau, kamu juga dapat menawar barang di pasar ini. Menyenangkan, bukan? Hari Kedua Lanjutkan Perjalananmu untuk Mengelilingi Ho Chi Minh City. Kamu Dapat Mempelajari Sejarah Ho Chi Minh City di Hari Keduamu Ini. Mengunjungi Cu Chi Tunnels Untuk perjalanan di hari kedua yang lebih menyenangkan, kamu dapat mencoba untuk mengunjungi Cu Chi Tunnels. Jika kamu menaiki taksi, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 665.000 VND hingga 780.000 VND. Akan lebih terjangkau jika kamu menyewa mobil dan menyetir sendiri. Biaya yang kamu keluarkan jika kamu menyetir sendiri adalah sekitar 82.000 VND hingga 117.000 VND. Kamu juga dapat menaiki bus 13 yang berangkat dari BEN CV 23/9 Station, kamu bisa mendapatkannya di Cach Mang thang Tam. Perjalanan akan memakan waktu sekitar 7.000 VND dengan lama perjalanan sekitar 1,5 jam. Cu Chi Tunnels terletak sekitar 42 kilometer dari pusat Kota Ho Chi Minh. Di tempat ini terdapat simulasi tempat tinggal ketika masa peperangan di Ho Chi Minh dulu. Rumah tinggal ketika masa peperangan dulu adalah di bawah tanah, dan di tempat ini kamu dapat menemukan simulasi rumah tinggal bawah tanah dulu. Kamu juga dapat merasakan sensasi masuk ke dalam terowongan bawah tanah yang hanya seluas badan orang dewasa. Cu Chi Tunnels buka setiap hari dari pukul 9 am hingga 5 pm. Biaya yang dikenakan untuk perjalanan ini adalah sekitar 75.000 VND. Serunya Menjelajahi Mekong Delta via http://sinhcafetravel.com/demo/images/2014/07/mekong-delta-tour_sinhcafe-travel.jpg Setelah puas menjelajahi Cu Chi Tunnels, kamu wajib mencoba untuk menjelajahi Mekong Delta. Untuk mencapai sungai ini dari Cu Chi Tunnels, pertama-tama kamu dapat menaiki taksi menuju Ho Chi Minh Mien Tay selama 45 menit dengan harga sekitar 680.000 VND. Selanjutnya, dari Ho Chi Minh Mien Tay, kamu dapat menaiki bus Thanh Boui menuju Can Tho selama sekitar 130.000 VND hingga 170.000 VND selama sekitar 1 jam 30 menit. Bus ini berangkat setiap jam sehingga kamu tidak perlu khawatir akan ketinggalan bus. Selanjutnya, setibanya di Can Tho, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menaiki taksi selama sekitar 10 menit untuk menuju ke Mekong Delta. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 140.000 VND hingga 160.000 VND. Di tempat ini, kamu dapat melihat dimana sungai Mekong menjadi salah satu mata pencaharian utama warga lokal daerah ini. Sungai dimanfaatkan sebagai wisata—dimana kamu dapat mencoba mengelilingi sungai dengan menggunakan perahu yang didayung langsung oleh warga lokal. Ketika menjelajahi sungai dengan perahu, kamu dapat melihat tanaman-tanaman tropis yang tumbuh di sekitar sungai. Pemandangan ini begitu indah dan menawan. Kamu bahkan dapat menanyakan hal apa pun tentang Mekong Delta dan Ho Chi Minh City pada warga lokal. Tidak jarang, perempuanlah yang mendayung perahu-perahu ini. Jangan lupa untuk mengabadikan momen ini dengan video kameramu atau kameramu. Begitu selesai menjelajahi Mekong Delta, jangan lupa luangkan waktumu untuk mencicipi kuliner khas Mekong Delta. Terdapat banyak restoran yang dapat kamu singgahi di sini, nah selain itu jangan lupa membeli coconut candy sebagai oleh-oleh. Ya, kelapa memang merupakan hasil utama dari Mekong Delta. Kelapa juga dijadikan sebagai bahan baku sabun, permen dan lain-lain. Sehingga, pastikan kamu membeli coconut candy untuk oleh-oleh ya. Mengunjungi Ben Thanh Market via http://www.12fly.com.my/travel/12fly-travel-15-random-thing-to-do-in-ho-chi-min-city/ Menjelang malam, jangan lupa sisihkan waktumu untuk mengunjungi Ben Thanh Market. Untuk mencapai Ben Thanh Market dari Mekong Delta, kamu dapat menaiki taksi selama 10 menit untuk mencapai Can Tho. Biaya yang kamu keluarkan untuk perjalanan ini adalah sekitar 140.000 VND hingga 160.000 VND. Selanjutnya, perjalanan dapat kamu lanjutkan dengan menaiki bus dari Can Tho menuju Ho Chi Minh Mien Tay selama sekitar 1 jam 30 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 130.000 VND hingga 170.000 VND. Setelah sampai di Ho Chi Minh Mien Tay, kamu dapat melanjutkan perjalananmu menuju ke Ben Thanh Market selama sekitar 13 menit. Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 230.000 VND hingga 270.000 VND. Ben Thanh Market adalah sebuah pasar yang terletak di pusat Kota Ho Chi Minh City. Ben Thanh Market adalah sebuah pasar yang terkenal dimana kamu dapat membeli souvenir, kerajinan tangan dan lain-lain dengan harga yang terjangkau. Ketika kamu mengunjungi Ben Thanh Market, jangan lupa untuk membeli kerajinan pop up card. Biasanya pop up card ini ditawarkan oleh para pedagang kaki lima yang menjajakan dagangannya. Beberapa bangunan yang dijadikan pop up antara lain Ben Thanh Market, Cathedral bahkan hingga menara Eiffel. Ketika mengunjungi Ben Thanh Market, pastikan kamu menawar agar tidak rugi. Selain itu, gunakan pakaian yang tidak begitu mencolok agar kamu juga dapat mendapatkan harga yang terbaik. Ben Thanh Market buka setiap hari dari pukul 7 pm hingga tengah malam. Selain berbelanja, kamu juga dapat mencoba banyak kuliner lokal di sini. Yang paling penting, jangan lupa untuk mencoba kopi asli khas Ho Chi Minh City dan rasakan nikmatnya menjadi warga lokal di sini. Hari Ketiga Sebelum Kembali Pulang Ke Tanah Air, Kamu Dapat Mencoba Mencicipi Kuliner Asli Ho Chi Minh City. Mencicipi Kuliner Lokal Khas Ho Chi Minh City via http://www.12fly.com.my/travel/12fly-travel-15-random-thing-to-do-in-ho-chi-min-city/ Sebelum kembali pulang ke tanah air, kamu wajib untuk mencoba kuliner asli khas Ho Chi Minh City. Percaya atau tidak, Ho Chi Minh memiliki salah satu kopi terbaik di dunia yang wajib untuk kamu coba. Vietnamese Coffee adalah kopi asli Vietnam yang tidak mahal dan hampir dapat kamu temui di setiap sudut kota Ho Chi Minh. Jika kamu ingin mencicipi rasa yang original, kamu dapat mencoba ca phe da. Ca phe da adalah kopi hitam dengan es yang beraroma kuat dan manis. Untuk alternatif lain, kamu dapat mencoba untuk mencicipi makanan pinggir jalan yang sering kali dijajakan para pedagang di sekitar pinggir jalan. Harga yang ditawarkan pun relatif murah, sekitar 63.000 VND. Beberapa rekomendasi makanan yang dapat kamu coba antara lain Gordon Ramsay's favourite dishes, Vietnamese sticky chicken wings atau pho beef noodle soup. Jadi, pastikan kamu mencobanya ya. Itulah dia itinerary perjalanan wisata ke Ho Chi Minh City selama 3 hari dua malam yang dapat kamu coba. Jadi, jangan lupa untuk meluangkan waktu liburanmu dan menjelajahi Ho Chi Minh City pada kesempatan liburanmu selanjutnya ya.
  4. Ho Chi Minh City merupakan kota yang berada di tepi Sungai Saigon. Selain sebagai jalur transportasi, sungai ini juga dimanfaatkan untuk wisata kuliner di restaurant yang berada di atas kapal. Pengunjung bisa menikmati makan malam diatas kapal menyusuri sungai Saigon selama 1 jam. Di sungai ini terdapat beberapa operator kapal, anda bisa membeli tiket cruise tentunya sesuai budget masing-masing...hehehe.. Loket penjualan tiket berada di depan dermaga kapal ini. Anda juga bisa memilih tiket untuk makan malam paket buffet atau ala carte dengan harga yang bervariasi. Pengunjung dipersilahkan masuk kapal mulai pukul 18.30, sedangkan kapal mulai berlayar pukul 20.30. Kapal Cruise 3 lantai Terlalu awal bagi kami untuk naik ke kapal....jadii masih sepiiiii... Paket dinner yang kami pesan..isinya banyakan sayurannya (Paket Hemat) :) Seafood dan sayuran siap dimasak Vietnam Coffee tissue basah dengan label special Sementara pengunjung dinner, musik live menyajikan alat musik tradisional Vietnam. Bahkan lagu asal Indonesia : Anak kambing saya dan Bengawan Solo pun dimainkan disini. Waah...saya jadi terharu sekaligus bangga. Setelah itu ada pertunjukan Fire dance yang dilakukan oleh gadis Vietnam lho...soo sexy :) Musik live Fire Dance Beberapa kapal cruise sedang berlayar tak jauh dari kapal yang kami tumpangi.. Setelah 1 jam berlayar di sungai Saigon, saatnya turun dari kapal.
  5. Mungkin site ini jarang didatangi oleh turis, karena letaknya yang sangat jauh dari kota Hanoi. Turis biasanya hanya mengenai Ha Long Bay. Ban Gioc Waterfall terletak di desa Cau Ban, kira-kira perjalanan 3 jam dari pusat kota Cau Ban. Kota Cau Ban sendiri menempuh perjalanan 12 jam dari kota Hanoi. Ban Gioc Waterfall ini merupakan perbatasan dengan negara China, sehingga untuk memasuki area waterfall ini, diharuskan menyetor passpor, agar tidak cross border. Kami datang tanggal 14 Pebruari 2014. saat itu di internet diberitakan suhu sekitar 10-12 derajat celcius. Nyatanya setelah kami tiba di Cau Ban, suhunya 2 derajat celcius. Kami seolah salah kostum, karena kami sedikitnya memakai 5 lapis pakaian agar tidak kedinginan. Dinginnya menusuk hingga ke tulang. Ditambah angin yang sepoi-sepoi bertiup, menambah dinginnya udara. Namun perjalanan kami tidak sia-sia, Ban Gioc Waterfall sungguh indah menakjubkan. Mirip Niagara falls yang luas waterfall nya lebih dari 100meter ke samping.
  6. kyosash

    Index Vietnam

    Hello Jalan2ners Kali ini saya mau mencoba membuat Index dari beberapa thread2 yang ada diforum ini mengenai Vietnam. semoga dapat mempermudah dalam pencarian informasi mengenai Vietnam. Contoh Field report (catatan perjalanan yang dilakukan oleh Jalan2ners) FR Vietnam 3 Kota (Ho Chi Minh City - Hanoi - Ha Long) Part 1 FR Vietnam 3 Kota (Ho Chi Minh City - Hanoi - Ha Long) Part 2 So Romantic! Dinner on Saigon River Cruise Cu Chi Tunnel, bukti sejarah beratnya perang Vietnam Temple Of Literature Hanoi - Halong Bay Halong Bay Experience with Alova Gold Cruises FR Trip 3 Negara (Vietnam, Kamboja, dan Thailand) Hal-hal yang ingin diketahui mengenai Vietnam, apa saja sih yang menarik? Tempat Wisata di Vietnam Keliling Pasar di Hanoi satu tempat banyak cerita di Kawasan Museum Ho Chi Minh Lain2-nya Kartu Pop-up yang banyak dijual di Vietnam Banh Trang Bakpia duren, oleh2 khas Vietnam Beberapa fakta unik tentang Vietnam NOTE: untuk informasi tempat/obyek wisata lain-nya bisa lihat disini An Giang Bac Ninh Binh Duong Ca Mau Can Tho Cao Bang Dak Lak Dien Bien Dong Thap Ha Tinh Hai Phong Hanoi Ho Chi Minh Khanh Hoa Kien Giang Lai Chau Lam Dong Nam Dinh Nghe An Phu Tho Phu Yen Quang Nam Quang Ngai Soc Trang Son La Thanh Hoa Tien Giang Tips dan Hal - hal yang mungkin perlu diketahui mengenai Vietnam Tips Newbie Backpacker ke Vietnam Mohon Info Hotel Atau Hostel Yang Murah Dan Bersih Di Ho Chi Min City Ada yang pernah ke Ben Thanh Market? Share ceritanya dong :) Makanan Halal di Ho Chi Minh City Tips Kuliner Vietnam, cobalah Mie berikut ini. contoh Itinerary Tips Itinerary ke Vietnam dalam 3 hari Semoga informasi2 diatas dapat membantu anda dalam mencari informasi. Mohon Maaf Sebelumnya Jikalau Ada Kesalahan/Kekurangan, mohon panduan-nya Kalau ada yang mau menambahkan pun di-persilahkan
  7. Halo semua^^ Ini postingan pertama saya di forum ini. Mau ikut berbagi referensi sekaligus sedikit cerita tentang pengalaman naik kereta di Vietnam saat solo trip pertama Saya bulan Oktober ini. Semoga referensinya ngga repost ya... Dalam perjalanan ke Vietnam tgl 13-18 Oktober 2015 lalu, ada 2x Saya menggunakan kereta api di Vietnam. Pertama untuk perjalanan dari Hue city menuju Hanoi menggunakan night train dengan 4 soft bed (sleeper), dan yang kedua untuk perjalanan dari Lao Cai menuju Hanoi menggunakan night train dengan soft seat. Mau pilih jenis sleeper ataupun soft seat, keduanya ada dalam satu rangkaian kereta, cuma beda gerbong aja. Karena dalam satu rangkaian kereta jarak jauh di Vietnam umumnya terdiri dari gerbong sleeper 4 soft bed, gerbong sleeper 6 hard bed, gerbong soft seat, dan gerbong hard seat. Kondisi semua gerbong sama-sama bersih, ber-AC, dan ada toilet. Karena saya cuma coba 2 jenis gerbong, maka saat ini cuma bisa ceritakan kondisi sleeper 4 soft bed dan soft seat aja ya… Pada soft seat, tiap penumpang cuma dapat fasilitas selimut dan di ujung gerbong hanya ada toilet saja. Menurut saya mirip gerbong eksekutif kereta jarak jauh di pulau Jawa. Hanya saja kursinya nggak seempuk kursi eksekutif di Indonesia tapi tetap nyaman dan bersih. Sayangnya colokan listrik & meja kecil pada gerbong soft seat yg saya naiki dari Lao Cai ke Hanoi, cuma disediakan pada 2 baris kursi yang ada di posisi paling tengah gerbong. Alhasil nggak bisa charging hape yg uda sekarat baterenya karna nggak dapat seat tsb :'( gerbong soft seat dan lorong di gerbong 6 hard beds (sayangnya nggak bisa foto bagian dalam kabin karena masih ada penghuninya waktu mau ambil gambar) Sedangkan di gerbong 4 soft bed, satu gerbong terbagi jadi beberapa kabin/ kamar tertutup yang masing-masing dilengkapi 4 kasur, bantal & selimut yang nyaman, 1 meja kecil & tempat sampah, colokan listrik tiap bed, serta wastafel, toilet, dan water dispenser di bagian ujung gerbongnya. Untuk jarak jauh, pastinya jenis 4 soft bed yang paling nyaman karena bisa tidur normal di atas kasur yang empuk. Tapi sayangnya, jenis ini bagi saya malah kurang rekomen buat solo female traveler. Karena kita nggak pernah tahu akan sekamar dengan orang seperti apa nantinya. Bisa jadi kamu sekamar dengan 3 orang cowok dan jadi cewek satu-satunya di dalam kabin atau cuma berduaan dengan seorang cowok aneh dan menyeramkan dalam satu kabin, hehe…ini lumayan bikin parno Saya, tapi nggak kepikiran waktu booking tiket 4 soft bed dan baru berasa waktu ngalamin sendiri. gerbong 4 soft beds, abaikan gorden & isi kabin yang berantakan Saat naik kereta dengan 4 soft bed dari stasiun Hue pkl. 21.30, Saya sendiri awalnya sekamar dengan seorang cewek lokal yang seumuran Saya dan hanya kami berdua dalam satu kabin karena saat itu kereta nggak terlalu penuh. Sayangnya sang cewek ini turun lebih awal daripada Saya, lalu diganti dengan penumpang lain dari stasiun berikutnya. Setelah itu Saya pun jadi sekamar dengan seorang bapak-bapak lokal yang nggak bisa ngomong english hingga Hanoi. Walaupun situasi aman terkendali dan sang Bapak bukan orang jahat, tetap aja bikin tidur jadi nggak tenang kalau tidur sekabin cuma berduaan dengan bapak-bapak. Alhamdulillah Bapaknya baik, sampai ngingetin waktu ada barang Saya yang hampir ketinggalan di kabin dan nunjukkin rute keluar stasiun menuju jalan Le Duan (walaupun cuma pakai bahasa isyarat, hehe…). Cara Membeli Tiket Kereta Cara beli tiket kereta api di vietnam pada dasarnya sama seperti di Indonesia, bisa datang langsung ke loket resmi di stasiun kereta api manapun di Vietnam atau beli online via situs resmi Vietnam Railways : www.dsvn.vn dan situs agent travel tertentu yang sudah terpercaya. Tentunya harga tiket akan lebih murah jika beli langsung dari situs resmi kereta api Vietnam atau datang langsung ke stasiun keretanya. Sayangnya dari info yang saya baca dari seat61 dan tripadvisor, saat ini situs resmi vietnam railway www.dsvn.vn tsb cuma terima pembayaran pakai credit cards Vietnamese aja, belum bisa terima pembayaran dari kartu kredit atau bank internasional. Buat Saya yang takut kehabisan tiket kereta & nggak sempat ke stasiun dulu pada H-1 keberangkatan, tentunya memilih booking lewat situs agent travel tertentu. Alhamdulillah dari hasil googling dapat info juga dari seat61 dan tripadvisor, kalau ada situs online www.baolau.vn yang rekomended untuk beli tiket kereta di Vietnam. Booking tiket dari Baolau prosesnya sederhana, cepat & pakai bahasa Inggris. Ketersediaan tempat duduk & berth-nya juga cukup aktual dan menerima semua jenis kartu kredit internasional untuk pembayarannya. Email konfirmasi & e-ticket akan langsung dikirim Baolau ke email kita begitu proses booking dan payment selesai, serta terkonfirmasi. Untuk tiket-tiket yang keretanya beroperasi di bawah management Vietnam railway, e-ticket ini bisa langsung diprint & dipakai saat boarding di kereta, jadi nggak perlu ditukar lagi di stasiun. Sedangkan untuk tiket yang keretanya non-Vietnam railway seperti Fanxipan Express, King Express, Orient Express, atau Sapaly Express, e-ticket ini cuma berupa voucher dan nggak valid sebagai boarding pass sehingga harus ditukar dulu di loket stasiun sebelum memasuki kereta. Untuk harga yang ditawarkan oleh Baolau (ini yang paling penting, hehe…) lumayan murah dibanding dengan situs travel lain atau pesan dari hotel yang harganya bisa beda sekitar 30-50% lebih tinggi. Bukan bermaksud iklan sih, tapi Saya udah survey & bandingkan dengan situs resmi kereta api vietnam & situs travel lain, serta tanya ke beberapa hotel tempat Saya akan menginap saat mau berangkat ke Vietnam. Harga dari Baolau bisa dibilang murah karena cuma mengenakan service charge sebesar 40.000 VND atau sekitar USD 2 dari harga tiket resmi yang dibeli di loket stasiun kereta dan situs resmi kereta api www.dsvn.vn. Selain itu Baolau juga punya layanan antar tiket dan pembayaran COD (cash on delivery) untuk area Ho Chi Minh dan Hanoi dengan biaya tambahan lagi sebesar USD 2. Untuk lebih jelasnya, bisa cek & baca langsung dari situs www.baolau.vn yang bersangkutan atau baca beberapa review tentang Baolau dari seat61 ini dan tripavisor ini atau bandingkan harganya dengan situs resmi kereta api vietnam di www.dsvn.vn Tips : pemesanan tiket, perubahan, atau pembatalan tiket via Baolau hanya bisa dilakukan paling lambat hingga 24 jam sebelum jam keberangkatan. Kalau kurang dari 24 jam, perubahan & pembatalan harus dilakukan di stasiun kereta. Sebagai gambaran, tiket yang saya beli via Baolau yaitu 1 tiket one way tipe 4 soft bed rute Hue-Hanoi dengan keberangkatan tgl 13 Oktober 2015 pkl. 21.30. Proses booking saya lakukan dari Jakarta pada tgl 12 Oktober 2015 sekitar pkl. 12 siang. Selesai booking langsung dapat email balasan dalam waktu kurang dari 1 jam. Nggak lama kemudian, e-ticket pun Saya terima via email terpisah. Mirip kayak booking tiket pesawat via online. E-ticket langsung saya print, jadi bisa langsung dipakai untuk boarding di kereta dengan menunjukkan e-ticket tsb. Untuk tiket kereta dari Lao Cai ke Hanoi tgl 17 Oktober, juga saya booking dari Baolau. Hanya saja e-ticketnya nggak Saya print, cuma disimpan dalam bentuk pdf di smartphone sehingga Saya harus pergi ke loket tiket dulu untuk mencetak boardingpass saat tiba di stasiun kereta Lao Cai. Prosesnya juga mudah, cukup tunjukkan e-ticket yang ada di smartphone ke petugas loket, kemudian boardingpass akan langsung diprint. e-ticket from baolau Sekian kilas cerita saat Saya berkereta di Vietnam, maaf kalau kepanjangan & belum ada gambarnya hehe....masih bingung utk insert fotonya. Walaupun baru 2x nyobain kereta disana, semoga bisa bermanfaat & jadi referensi buat yang baca. Selamat mencoba & safe trip ya^^ Note : tulisan ini sebelumnya saya posting pada https://coretanlysya.wordpress.com/2015/10/26/kilas-cerita-tentang-kereta-di-vietnam/
  8. sasanatasya

    Saigon, I'm in Love

    Setelah banyak peer nulis FR skaligus kerjaan yg gak pernah abis akhirnya, i'm back... Dan akhirnya setelah berhasil naklukin Hongkong-Shenzhen-Macau sendirian akhirnya jadi ketagihan solo trip.... Kali ini skejulnya ke Ho Chi Minh aka Saigon. Cekidoott!! Berawal dari cerita temen-temen di kantor yg emang ada project di Vietnam, tepatnya di Hanoi sih, akhirnya gue memutuskan mau liburan ke Vietnam. Setelah browsing kesana kemari, ngintip FR di forum, pilihan awal adalah Halong Bay tapi berhubung terbatasnya waktu akhirnya gue memutuskan untuk jelajah Ho Chi Minh City. Terbanglah kesana berbekal kenekatan lagi dan beginilah kisahnya: Day 1, 9 April 2016 : Kuala Lumpur International Airport-Tan Son Nhat International Airport Perjalanan hari pertama ini sebenarnya cuma airport-to-airport. Jam 14.50 terbang dari Jakarta menuju Kuala Lumpur dilanjutkan 19.40 dari Kuala Lumpur terbang ke Ho Chi Minh. Begitu sampai di bandara Tan Son Nhat, setelah ngantri imigrasi dan beli simcard lokal gue jalan keluar buat nyari antrian taksi. Kenapa taksi? Karena selain lebih cepat, gue juga takut nyasar. Sayangnya gue gak sempat ngambil foto suasana di bandara Tan Son Nhat karena sudah terlalu lama sendiri (eh...curhat ), maksudnya udah terlalu capek. Taksi disini bermobil Innova dengan driver yg sudah duduk manis di belakang stir sebelah kiri. Oh iya, sebelum dilanjutin lagi, ini ada beberapa tips dari gue di hari pertama sampai HCM: Ho Chi Minh atau Saigon itu negara bebas visa. jadi masih bisa masuk HCM pakai passpor dengan maximum stay 30 hari. Mata uang Vietnam adalah Vietnam Dong (VND). lebih baik bawa USD dari Jakarta dan tukar di money changer sana, di bandara sendiri hampir di setiap sudut pasti ketemu money changer. Pilhan transportasi dari bandara menuju kota ada bus dan taksi. jika ingin naik bus cari tujuan Ben Thanh Market no. 152 tapi bus ini hanya beroperasi sampai jam 7 malam. jika ingin taksi pastikan naik taksi Vinasun atau Mailih, argonya 160,000 VND dengan estimasi waktu sampai lokasi 20-30 menit. Sepanjang jalan menuju tempat penginapan, gue ngeliat Independence Palace dalam kegelapan. Gak jauh dr situ mulai tampak Ben Thanh Market yg artinya sebentar lagi gue sampai ke penginapan. Gue nginep di daerah Phạm Ngũ Lão/District 1 Area, daerah terkenal di HCM untuk para backpacker. Agak shock juga begitu turun dari taksi, gue harus menyebrang ke pasar menuju gang kecil dan cari tempat penginapan yg sudah gue booking sebelumnya. Kalau rame-rame mungkin oke yaaa tapi ini sendirian, cewek pulaaakk hahaha.. tapi ya sudahlah yg penting finally I’m in Ho Chi Minh City!! Yeaayy!! Begitu sampai penginapan yg cukup nyaman, gue mandi dan bersiap untuk tidur supaya besok stamina balik fit lagi. Untungnya tadi udah sempet makan malam di pesawat jadi gue gak perlu keluar kamar untuk cari makan malam. Day 2, 10 April 2016 : War Remnants Museum- Thiên Hậu Temple-Binh Tay Market-Cu Chi Tunnels-Ben Tanh Market The day has come!! Akhirnya setelah perjalanan panjang kemarin hari ini bangun pagi semangat banget buat mulai explore HCM. Karena keterbatasan public transport di HCM dan lagi kepanikan gue terhadap HCM yg terkenal sebagai scam city, gue memilih berjalan-jalan menggunakan tour. Kebetulan di hostel tempat gue menginap menyediakan beberapa pilihan paket tour. Jadi gue ambil paket half city tour dan half Cu Chi Tunnels tour dan akhirnya gue pun duduk manis di meja makan sambil menghabiskan sarapan dan menunggu waktu dijemput oleh pihak tour. Setelah dijemput gue diajak berjalan kaki menuju terminal bus, ternyata terminalnya ada di sebrang gang hostel tempat gue menginap. Deket banget… Gue barengan rombongan lain naik bus wisata yg lumayan besar dan siap untuk keliling HCM. sarapan roti segede gaban dari pihak hostel here we go... Perjalanan dimulai dari War Remnants Museum. Disini kita bisa melihat sisa-sisa perang Vietnam dan dampak yg terjadi pada Vietnam setelah perang dengan Amerika Serikat tempo dulu. Sebelum masuk ke museum ini, terpampang besar pesawat tua yg digunakan untuk perang waktu itu. Ketika masuk ke dalam museum, banyak terlihat senjata yg pernah direbut dari AS dipamerkan. Selain itu, banyak juga foto dokumentasi korban akibat ledakan bom dan ranjau darat dan semprotan cairan kimia beracun dari pesawat yg disebut Agen Oranye dan yg paling ngenyes hati waktu gue lihat kotak kaca yg berisi mayat bayi yg mengalami malformasi akibat Agen Oranye. Semua yg ada di museum ini emang bikin gue merinding dan gak berenti bersyukur how lucky I am that I haven’t experience what they had before. Oke, cukup sudah meringisnya. Sekarang saatnya naik bus lagi melanjutkan perjalanan ke Chinatown-nya HCM. Sebelum mampir ke Binh Tay Market, bus melipir ke temple terdekat yaitu Ba Thien Hau. Temple ini didirikan sebagai dedikasi untuk dewi laut, Thiên Hậu. Selesai dari situ, perjalanan pun dilanjut ke Binh Tay Market yg katanya harga lebih murah dari Ben Tanh Market. Disini banyak sekali pedagang pakaian, souvenir, tas, koper, dll. Gue pribadi karena gak terlalu suka belanja jadi gue melipir ke toko yg berjualan kopi dan berencana mencicil oleh-oleh yg akan gue bawa pulang ke Jakarta. Niatnya kan nyicil malah jd kalap belanja oleh-oleh kopi dari Vietnam… Hahahaha namanya juga perempuan. Chợ Lớn area borong kopi Binh Tay Market, nama tokonya Anh Loi Pulang dari Binh Tay Market, bus melaju kembali ke District 1 lagi untuk makan siang dan bertukar bus untuk yg melanjutkan perjalanan ke Cu Chi Tunnels. Sekitar jam 1 siang, kita rombongan tur berangkat menuju Cu Chi Tunnels. Perjalanan ini agak jauh dari kota, sekitar 2 jam. Sebelum sampai ke Cu Chi Tunnel kita sempet mampir ke tempat kerajinan tangan para veteran perang Vietnam yg cacat fisik. Paling pas emang kalau abis dr War Remnants Museum terus langsung ke Cu Chi Tunels. Ini kayak gambaran asli pas jaman perang Vietnam dulu. Sistem terowongan ini menjadi sarana pertahanan gerilyawan saat perang. Panjangnya juga gak kira-kira sekitar 250 kilometer. Banyak tentara AS yg mati karena terperangkap dalam jebakan yg dibuat oleh tentara Vietnam. Gue sempet masuk ke dalam terowongannya dan wewww it’s hard to imagine how the Vietnamnese soldiers stayed in the underground tunnels for weeks at time while I hardly made 5 seconds in there. Engap bok!!! Setelah berkeliling, gue baru sadar ini kayak taktik yg pernah dipakai Indonesia waktu ngusir penjajah Belanda dulu. Medan perangnya sama, dikelilingin oleh sungai Mekong dan sungai Saigon. makan siang di Kim Cafe Jam 6 sore bus melaju ke HCM City. Karena selama perjalanan tadi gue tertidur lumayan pulas dan begitu masuk perkotaan, gue memilih untuk drop di Ben Tanh Market. Sambil membawa plastik belanjaan oleh-oleh yg tadi gue beli di Binh Tay, gue menelusuri Ben Tanh Market untuk sekedar survey harga oleh-oleh yg akan gue beli besok. Akhirnya, badan ini lelah juga dan gue berjalan kaki menuju tempat penginapan yg hanya sekitar 10 menitan dari Ben Tanh. dinner today..very yum!!! Day 3, 11 April 2016 : Mekong Delta River- Ben Tanh Market- Ben Nghe Kali ini bangun lebih pagi karena jam 8 pagi sudah harus standby untuk berangkat ke Mekong Delta. Sayangnya bus tour yg gue naiki ngaret jadi aja berangkat jam 9 pagi. Perjalanan menuju Mekong Delta kurang lebih 1 setengah jam. Sebelum sampai di Mekong River bus sempat melipir di Mekong Rest Stop, semacam rest area gitu. Disini ada restoran, toko souvenir, mini market dan jalan ke belakang ada taman yg hijauuuu banget. Gak jauh dari Mekong Rest Stop bus melipir lagi di Vinh Trang Temple. Terdapat 3 patung besar yang menjadi daya tarik disana. Hanya sekitar 20 menit bus berhenti disana sampai akhirnya jalan lagi menuju tepian sungai Mekong. Sampai disana rombongan tour langsung berpindah ke boat yg telah disediakan oleh pihak tour. Nah, dengan boat inilah gue berkeliling menikmati delta sungai Mekong. Sungai Mekong masuk nomor 10 dalam urutan sungai terpanjang di dunia. Sungai ini melewati Vietnam, Kamboja, Laos, Birma, Thailand, China, Tibet. Di sungai ini gue akan berkeliling ke empat pulau (Dragon Island, Phoenix Island, Turtle Island dan Unicorn Island). First stop rombongan dibawa ke tempat pembuatan Coconut Candy. Permen kelapa ini ada beberapa rasa. Abis nyicip testernya ternyata lumayan enak gue beli beberapa untuk oleh-oleh. Selesai itu rombongan dibawa ke restoran local untuk makan siang. Setelah selesai makan siang rombongan diberikan free time. Jadi diberikan fasilitas gratis untuk bersepeda, tidur santai di hammock atau sekedar berjalan kaki di pulau kecil itu. Dari sini gue baru tau kalau ternyata Vietnam juga punya kebiasaan “afternoon naps” jadi gue memilih mengikuti kebiasaan mereka dengan tiduran nyantai sambil berayun di atas hammock. Lumayan banget ngumpulin energy abis bobo siang, akhirnya perjalanan dilanjutkan ke Unicorn Island. Disini ada penangkaran lebah madu dan handicraft. Habis icip-icip madu khas Vietnam, akhirnyaaa yang gue tunggu telah tiba. Naik sampan menyusuri sungai kecil di Unicorn Island. Setiap sampan hanya boleh dinaiki oleh 4 orang dan 2 pendayung. Sekitar 10 menitan menyusuri sungai, rombongan kembali ke daratan dan disuguhi entertainment dan buah-buahan tropis. Berikut ini tips dari gue kalau mau jalan-jalan ke Mekong Delta: 1. Pas mampir di Mekong Rest Stop sebaiknya beli air mineral atau snack karena setelah itu susah cari tempat untuk beli air mineral atau snack. Harga di rest areanya gak terlalu mahal kok. 2. Cuaca di Mekong sangaaatlah panas. Biasanya di setiap sampan yg kita naiki dipinjami caping khas Vietnam atau biasa disebut Nón lá. Tapi kalau udah terlanjur beli kayak gue ya udah simpen aja bawa pulang ke rumah jadiin pajangan…. 3. Siapin uang tips untuk pendayung. Gue agak kaget sih waktu dia nodong tips sebelum gue turun dari sampan tapi ya wajarlaahh tangannya pegeelll bok ngedayung bolak balik gitu 4. Untuk non-muslim, sebaiknya request makan siang non-halal sebelum sampai di restoran local Sekitar jam 4 sore, rombongan kembali ke boat lalu ke bus untuk melanjutkan perjalanan ke HCMC. Gue minta di-drop di Ben Tanh Market untuk sekalian belanja oleh-oleh yang sempat gue hunting kemarin. Sepanjang jalan di Ben Tanh Market beberapa kali gue mendengar ada beberapa orang Indonesia yang sedang menawar berbelanja disini. Hahaha… memang Ben Tanh Market itu murah bangeeettt. Sekedar tips nih buat kalian yang hobi shopping, tawarlah barang sampai dengan batas gak tau diri disini. Dijamin biarpun kalian dimaki sama si penjual tapi pada akhirnya kalian akan dapatkan barang yang kalian mau. Uhuuukk… ini pengalaman pribadi lho. Gue beli tas buat Nyokap dan Kakak Ipar dari buka harga 600.000 VND per satu tasnya atau setara dengan Rp350ribu-an akhirnya bisa gue dapetin DUA-DUAnya dengan harga 150.000 VND atau sekitar Rp80ribu-an plus bonus makian dari sang suami empunya tokonya dan sang suami sempat bikin drama mau dipanggilin polisi juga karena gue nawarnya gak tau diri. Sebenernya banget sih gue asal nyeplos angkanya pas gue lagi tawar-menawar tapi begitu sampe hotel dan sadar kalau tas oleh-oleh yang gue beli itu emang muraaahh banget. Hahahaha rejeki anak soleha!!! Menurut gue dari beberapa night market yang pernah gue datengin, Ben Tanh Market termasuk te-o-pe banget deh harga dan kualitasnya. Sepulang dari belanja oleh-oleh, gue berjalan menuju penginapan. Agak rempong juga memang bawa lumayan banyak kantong kresek tapi itung-itung olahraga malam deh. Baru inget kalau gue belum makan malam. Kalau kecapekan emang kadang gue suka lupa makan malam. Akhirnya setelah selesai mandi dan ganti baju, gue melangkahkan kaki keluar penginapan dan menunggu taksi. Rencana malam ini mau jalan-jalan nyantai ke daerah Bến Nghé sekalian wisata malam ke Notre-Dame Cathedral dan Saigon Central Post Office. Gue turun dari taksi dan menyebrang ke gereja Notre-Dame Cathedral. Gue termasuk salah satu orang pengagum bangunan Cathedral dan sayang sekali karena hari sudah sangat malam jadi gue gak sempet masuk ke dalamnya. Tujuan selanjutnya Central Post Office yang berada di sebrang persis gereja yang juga sudah tutup jam visitnya. Jadi gue hanya bisa foto tampak luarnya. Tujuan selanjutnya…makan!!! Gak perlu jauh-jauh jalan karena di samping Central Post ada McDonalds. Setelah perut kenyang, badan semakin lunglai dan hari semakin malam, gue pun memberhentikan taksi dan siap kembali ke penginapan. Gak baik cewek baik-baik jalan malam-malam sendirian kan? Day 4, 12 April 2016 : The Independence Palace-NotreDame Cathedral-Saigon Central Post Office- Tan Son Nhat International Airport- Kuala Lumpur International Airport Last day in Ho Chi Minh. Pagi ini sebelum terbang kembali ke Jakarta, gue bangun pagi buat mampir ke beberapa tempat yang kemarin belum sempat gue datangi dan mau mampir ke dalam Cathedral dan Post Office di pagi hari. Tempat pertama yang gue datangi adalah Independence Palace atau biasa dikenal juga dengan Reunification Palace. Tempat ini merupakan saksi bisu terjadinya banyak peristiwa penting di Vietnam. Harga tiket masuknya VND 26.000 kita udah bebas berkeliling di bangunan berlantai 4 ini. Setelah puas dan cukup lama berkeliling di dalam Independence Palace, gue berjalan kaki gak begitu jauh ke Cathedral dan Post Office. Beginilah suasana di dalamnya… Tak terasa jam sudah menunjukkan pukul 11 pagi. Gue segera bergegas ke penginapan dan melanjutkan perjalanan ke airport menaiki taksi yang sebelumnya sudah gue pesan dari tempat penginapan. Ahhh, tak terasa liburan sudah berakhir. After another my solo trip in Asia I can definitely say Saigon is one of my favourites, with its bustling streets yang ngingetin gue sama Ibukota dan kopi dan porknya dan dan dan dan yang lainnya… dan menurut gue negara ini ramah banget buat solo traveler yg gampang banget lupa kayak gue secara gue gak perlu ngapalin berapa nomor bus (karena emang waktu gue mepet jd gak sempet nyoba bus antar kota-nya), ngingetin arah jalan (karena kebetulan nyari tempat tinggal yang bisa jalan kaki kesana kemari), ganti jalur MRT (karena disana belum ada MRT), biaya hidup hari-harinya yang masih terjangkau banget… I think I never get enough of this place. I’ll be back for Sapa, Halong Bay (gak sempet main kesana…hiks) and the rest of Vietnam. goodbye Ho Chi Minh aka Saigon!!
  9. SIBOCAH TUA NAKAL KLILING Di KiLING FieL dan Saigon City Sibo ngubek2 SAIGON city ingin ketemu Dewi ular yang Cantik dengan modal 2 USD @100 LOW Gadget Low/ min Bhs Ingris Menurut Pengamatan Dan Menurut penglitan saya dengan perasaan yang real Awal pertama saya mendarat di Tan son nath Airport sudah Mulai Panic Dipalak Petugas Imigrasi minta Siao chien Sio vey (tip) Diselipkan 5 lbr @1 ringgit Cop cop cop Setelah Keluar Bandara Saya Arahkan Kaki belok Kanan dengan senjata Senyum dan Xie xie Kepada Para Calo pemangsa Yang Nengok kiri dan kanan Beruntung Saya Sudah Hapal dikepala Dengan Masukan Info Ter Up Date Salah satu nya Di Bandara Tan Son nath Al tempat Tukar Uang / beli Simcar dan Terpenting info yellow Bus Beroprasi Dari jam 00.03 S/ D 00.01 Bohong Kalo Dibilang Bus Malam Tidak Ada (Bus Hijau) Seperti KataKomentator Traveller “Katanya Katanya” “Konon Menurut Cerita Temen saya” Itu Info Dah Kadaluarsa 5 ato 7 Tahun lalu Bahkan Copet pun Mati kutu sekarang Lanjut Tentang Shutle Bus Ada Yellow Bus To Down town Harga 12000 VND stara Rp 7200 Setelah bus Berjalan Kenektur Dengan Sabar Menanyakan Tujuan Hotel kita dan Saya Sebutkan Beng than Area Dan di Halteu bakal sampe diberitahukan unkle next stop bus Ok H2 Setelah Pulih Dari Penatnya Perjalanan BD KL Ho chi Minh City Setelah Semalam Pesan Trip Mekong River Dengan 2 tempat Kunjungan utama Delta River Dan sampan dan Kunjungan Wajib Coconout King serta Big Budha dengan Plus Makan Siang Paket Harga 600.000 VND hasil Nawar beli Di Hotel * Sebenarnya Masih Bisa Mendapatkan Yang Lebih Murah Namun bisa bisa Jadi Mahal Bila nga Punya Waktu Karena + Sewa Taxi tuk ngejar Bus Atao Tanpa Paket Makan Ato Seperti Share2 Yang Dulu Katanya Pake Bus Umum itu Sangat Tidak Disarankan 1 Terminal bus Masih Jauh dari Distrik 1 Masih Jauh ke Delta mewkongnya Dan Jarang sekali Keberangkatannya…. Belum Pulangnya kita Kehabisan Last Bus To City Harus Sewa Ojek or Taxi Ke Pelabuhanya dan Ke lokasi Chuchi Tunel Belum susah Kita Mendapatkan Boat nya Harus Tunggu Sampe Kuota Penuh Baru Shae River Boat Dimulai Inilah Yang Bisa menjadi Mahal; Di waktu / Mahal Ke Harga berpotensi kena Scam jauh Diluar Pengawasan Petugas Turism Bule Kere Saja Nga Mau Pusing mereka Pake Tur local juga Perjalanan Mekong river cuise semua Menyenangkan dengan Dihibur Tur Guide Yang Humories Jadi Pengamatyan saya Kita Ke Saigon Sebaiknya Ambil 2 Sesi tur Lokal Mekong tur 1 day fuul antara 500000 sd 600000 VNd Chuchi Tunel Half day Tur 300 sd 400 vnd Total Rate Tengah 900.000 Vnd x0.6 =Rp 540.000.- Untuk City Tur Kita Pake Grab Missal tujuan ke Remand Warmen Yang Paling Jauh 40.000sd 50.000 VND Atao Setelah Pulang Dari Chu chi Tunel minta Turun Di tengah Jalan tujuan Reamen War museum langsung ekplor jl Kaki Durai 2 Jam Total Pengeluaran Saya Selama 4 H 3 malam Di Saigon Sbb Rinciannya 15 jam · Berawal Tukar 2 lbr @100 USD rate 2.290.000 Bayar Hotel Plus 2 Item Tur ( 1 Mekong Fullday + Chuchi Half Day ) 1.858.000 VND 12 x Kopi@ 12000vnd + Duren 1x 210000Vnd Total Habis Pengeluaran 1.488.000 Bandara Jadi Rincian selama Saya Di Saigon sbb Mendarat Tukar USD jatah 200 Beli Simcar 190.000 Tiket Bus 24.000 Hotel Bill Cek out Tur Mekong + chuci Tunel 1.858.000 VND. Jatah Makan 20000 x 3d 600.000 VND Kopi sepuasnya 12000x//// tambah Duren Total 210.000 VND _____________________________________________________ Total Estimasi .2882.000 VND D Setara RP 1.729.000.-
  10. Vietnam adalah salah satu destinasi yang tidak pernah masuk ke dalam bucketlist saya, singkat cerita, pada waktu itu dikomporin sama teman satu Genk's. Salah duanya adalah si @bebem & si @indah uthe dan walaupun agak telat, akhirnya saya putuskan untuk membeli tiket ke Vietnam, tepatnya Ho Chi Minh, dengan transit PP KL. Huehehe, kitamah anaknya irit, jarang beli tiket direct kalo perjalanannya ga lebih dari 5 jam eim. Perjalanan Menyusuri Mekong River Untuk harga, pada waktu itu kebetulan lumayan murah, mengingat harga tiket yang fluktuatif tiap tahunnya. Mungkin ada yang bertanya tanya, apasih yang menarik dari sungai Mekong? Well, berikut cerita perjalanan saya ke Mekong. Mekong adalah salah satu sungai utama di dunia selain Nil, Amazon, Yangtze dan masih ada beberapa Sungai lain yang tersebar di seluruh dunia. Untuk mencapai Mekong, waktu itu saya ikut One Day Tour yang ditawarkan oleh petugas Hostel tempat saya menginap di Ho Chi Minh. Starting dari Hostel, kami dijemput menggunakan ELF, diantar sampai Terminal 23/9 Park untuk berganti kendaraan dengan Bus Tour yang lebih besar ukurannya dan tentu saja bergabung dengan turis-turis lainnya (Yuhuuu, berasa Turis banget emang kalo di negeri orang, haha) Setelah berganti kendaraan, meluncurlah kami ke Mekong, sepanjang perjalanan, kami disuguhkan dengan pemandangan jalan di Vietnam yang mengingatkan saya ketika menempuh perjalanan ke Dermaga Ketapang - Pahawang dari Bandar Lampung. Setelah menempuh perjalanan sekitar 1,5 Jam, sampailah kami di Dermaga Mekong. Disini kami naik kapal kayu untuk menyusuri Mekong menuju Desa masyarakat untuk melihat pembuatan Coconut Candy, Madu Lebah hasil Desa Setempat, dan menikmati suguhan musik khas Vietnam. Cruising Mekong River Madu Limau Proses Pembuatan Coconut Candy Khas Mekong Setelah menikmati Madu Limau & melihat proses pembuatan Coconut Candy, kami disuguhkan cemilan sambil menikmati alunan musik tradisional Vietnam yang dimainkan oleh bapak-bapak yang sudah lumayan berumur, informasi dari Tour Guide, dulunya mereka adalah bekas tentara Vietnam yang ikut berjuang melawan penjajah. Sajian Musik Tradisional Suguhan dari Masyarakat Warga desa disini beberapa ada yang bisa bahasa melayu juga lho, mungkin karena masih satu rumpun ya. Habis santai-santai, tour berlanjut dengan menyusuri pedesaan menuju sungai kecil yang sudah disediakan perahu - perahu kecil untuk membawa kita kembali ke kapal. Satu perahu bisa diisi 3-4 orang dan dikemudikan oleh wanita - wanita paruh baya yang sangat strong, yaiyalah, ngedayung perahu yang isinya 4 orang bok. Si Ibu Strong Sepanjang sungai diapit oleh pepohonan yang membentuk lorong, pemandangan tersebut membuat kita sedikit menghiraukan air sungai yang warnanya cokelat banget, mirip sama air sungai di Jakarta. Faktanya, sungai Mekong adalah Golden Triangle yang merupakan perbatasan dari Thailand, Laos dan Myanmar. Mekong adalah sumber air yang harus dilindungi karena Kehidupan sekitar 60 juta warga ASEAN khususnya yang berada di Laos, Thailand, Kamboja dan Vietnam bergantung padanya. Berita lebih lengkap bisa dibaca disini https://www.antaranews.com/berita/655204/asean-harus-lindungi-sumber-air-sungai-mekong Sedikit catatan kalau mau ke Mekong : - Disarankan untuk ikut One Day Tour, setiap penginapan (hostel, losmen, hotel) biasanya sudah bekerja sama dengan Travel, selain lebih hemat, bisa menghemat waktu juga. - Pakai baju yang nyaman (karena udara disana lembab) - Bawa lotion anti nyamuk Mekong dari Lensa Gopro Hero 4 Sekian postingan saya tentang pengalaman menyusuri Mekong. Semoga bermanfaat. XOXO ANS (PS : Semua foto adalah dokumentasi pribadi milik penulis)
  11. Tujuan utama ke Hochiminh bukanlah ke Hochiminh-nya, tapi ke Muine, butuh 5 jam perjalanan darat lagi dari kota terbesar kedua rumah Uncle Ho itu. Dari awal, saat pertama kali tiket sudah ditangan setahun sebelumnya, Hochiminh City / Saigon, aku jadikan kota transit saja. Tidak terlalu antusias untuk melihat lebih dekat kota itu. Dari hasil tanya jawab sama Om Google, benar saja, tidak ada apa-apanya di Saigon itu. Wisata kota dan belanja saja yang ada. Tidak jauh berbeda antara Hanoi dan Saigon, boleh cek disini deh. Bahkan saat di Saigon, aku tidak terlalu mengunjungi tempat- tempat mainstream yang banyak di-review travelers. Aku hanya ke beberapa tempat saja. Notredame Church, Post office, Ben Thanh market, Ho Chi Minh square dan sempat ke China town yang tidak ada apa-apanya. The Sinh Tour, gampang sekali ditemukan jika kamu tinggal didaerah Pham Ngu Lao. Karena itu, sesuai dengan tujuan pertama ke Saigon adalah untuk ke Muine, begitu sampai, langsung cari tiket bus ke Muine. Banyak review yang mengatakan lebih baik beli tour di The Sinh Tour. Akupun demikian. Rasa- rasanya, lebih terjamin. Aku sih tidak tahu operator yang lain, tapi pengalaman aku naik bus ini, tidak ada berhenti untuk naikkan penumpang ditengah- tengah perjalanan. Berhentipun, itu karena urusan kebelakang, dan itu hanya sekali saja. Schedule bus Oh ya, trip ke Muine, aku barengan sama 3 cewek cantik asal Jakarta yang hebat. Kalau tidak salah dengar, trip ini menjadi kali pertama bagi mereka untuk backpackeran. Bahkan 1 diantara mereka, yang menjadi ketua genk, baru pertama kali trip keluar negeri. Sekali lagi, aku bilang hebat. Kami bertemu di bus dari airport mau ke kota Saigonnya. Bisa baca juga , cara naik bus murah meriah dari dan ke airport. Penampakan bus Singkat cerita, aku memutuskan untuk trip bareng mereka ke Muine besok paginya. Beli tiket di The Sinh Tour dengan harga 89.000 Dong per orang ( 1 Rp = 0,6 Dong ) atau sekitar Rp 53.400,- sekali jalan dengan menggunakan sleeping bus. Perjalanan ke Muine memakan waktu sekitar 5 jam. Sepanjang perjalanan, tidak banyak yang bisa dinikmati. Kanan kiri adalah pepohonan, terkadang ada rumah penduduk. Sleeping bus : 3 baris, 2 lorong buat jalan, 2 tingkat dan 1 toilet. Sleeping busnya lebih sempit dibanding saat aku naik dari Laos ke Hanoi. Bisa baca disini. Ada 3 jalur, tempatnya juga lebih kecil, tapi untuk duduk lebih gampang dibanding sebelumnya. Bus ini dilengkapi toilet dan wifi yang tidak bekerja maksimal. Tidak ada fasilitas power listrik buat kamu nge-charge barang elektronik. Aku tetap saranin, lebih nyaman pilihlah tempat dibagian atas. Suka baca buku, sediakanlah, suka dengarin musik, jangan lupa baterei alat pemutar musik kamu full. Ngobrol sama local`s yang juga sedang berlibur. Tidak ada hal lain bisa dilakukan sepanjang perjalanan itu. Walaupun bawa buku bacaan, aku malah lebih memilih dengar musik dan melamun tak karuan. Aku pakai waktu 5 jam itu untuk mengkhayal semau aku. Entah apa sajalah. Seingatku, semuanya ya tentang traveling. Ingin kesana, mau kesitu. Intinya, aku mau keliling dunia. Amin... Mengkhayal menjadi satu aktifitas yang paling suka aku lakukan diwaktu senggang. Ingin menjadi siapa dan mau berbuat apa, sangat bebas. Karena itu, aku pernah tulis disini, andaikan hidup itu seindah di film, pasti menyenangkan dan sempurna. Menjelang tiba ke Muine disambut pemandangan seperti ini... Begitu juga, perjalanan pulang kembali ke Saigon pada malam harinya setelah sunset tour. Kami naik sleeping bus tengah malam, dengan perkiraan, jam 6 pagi sudah tiba di Saigon. Harga tiket pulang lebih mahal dibanding pada saat datang. Kabarnya, jika mau dapat harga murah bisa langsung beli di The Sinh Tour Muine, tapi kantornya jauh dari keramaian kota. Kami beli di Asia Travel dengan harga 143.000 Dong. Bosnya baiklah, bersedia menunggu kami sampai bus datang menjemput kami walau sudah larut malam. Asiknya lagi, tempatnya ada free wifi yang kencang, rasa kantuk sedikit terusir walau sudah menunggu lebih dari 3 jam. Tempat menunggu bus sampai larut malam... Mungkin karena sudah capek main seharian , letih dan lelah. Begitu naik bus, langsung molor sampai perbehentian untuk buang air kecil. Setelah itu, molor lagi dan baru bangun ketika sudah tiba di Saigon. Wifi bus malam lebih kencang dan on sepanjang perjalanan. Rasanya, lebih memilih tidur daripada berselancar didunia maya. Bus malam dari Muine ke Saigon bersama 3 cewek cantik nan hebat... With love, @ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  12. Walaupun aku tidak bermalam di Muine, jika kamu yang punya kesempatan ke Muine dan berencana stay 1 malam disana, aku punya rekomendasi nih hostel backpacker buat kamu yaitu Muine Bacpakcer Hostel. Cuma aku lupa tanya harga kamarnya permalam berapa? Pas waktu itu, diburu waktu untuk segera mencari tiket bus pulang ke Saigon dan cari cemilan untuk mengganjal perut sebelum Sunset trip dimulai. Tapi, beneran.. tempatnya bagus, nyaman dan bersih. Ada kolam renang, walau hanya kecil. Sepertinya lebih cocok untuk duduk - duduk manis disamping kolam saja atau sekedar buat basah-basahan. Dan yang membuat aku suka hostel ini adalah, pemandangan yang disajikan dibelakang hostel ini. Memang tidak ada pasir pantai yang bisa dipakai buat kamu untuk berjemur dan main, tapi mereka menyediakan kursi payung yang bisa membuat kamu lupa ingatan sejenak tentang asal usul kamu dari mana, lupa akan segala kepenatan kamu dan aktifitas yang membosankan. View-nya langsung ke laut, langsung ke bibir pantai yang banyak dipakai kitesurfer untuk KiteSurfing. Jika dilihat dari peta dunia, lokasinya tepat berada dibibir pantai dari garis pulau tempat Vietnam berada. Angin yang sepoi- sepoi membuat kamu semakin menikmati waktumu. 100 % kamu pasti suka. Balik lagi tentang penginapannya sendiri, Muine Backpacker Hostel terletak di 137 Nguyen Dinh Chieu, Ham Tien. Boleh langsung ke websitenya disini atau cari di hostelworld. Biar gampang, pas pesan tiket di The Sinh Tour, baca disini, kamu langsung kasih tahu, kamu minta diturunin di hostel ini. Menurut informasi sih, harga per malam masih bersahabat dikantong, sekitar 7 Usd permalam. Pastinya, walau hanya numpang sebentar disini, karena kami beli tiket tour Sand Dunes disini, kami bisa menikmati free wifi dan pakai toiletnya. Bisa duduk santai didekat kolam renang sembari mengunyah makanan. Tidak punya banyak pengalaman tentang hostel ini terutama tentang kamar dan bentukannya seperti apa. Paling tidak, sebagian foto yang aku ambil bisa memberikan sedikit gambaran menarik untuk kamu. Tepat disamping hostel ini ada mart, lapar dan haus tinggal ngesot. Oh ya, didepannya ada yang jual sandwich Vietnam, Banh Mi. Muine sendiri bukanlah kota yang ramai. Hanya ada satu jalan saja, kanan kiri dipenuhi travel agent, restoran dan hostel/ hotel / resort. Kendaraan yang lalu lalang juga sedikit. Pas sampai disana, sudah menjelang makan siang, suasana kotanya sepi, saat sudah pulang dari Sunset trip, masih saja sepi, ketika keluar makan malam, tetap saja sepi, dan hingga larut malam, juga sepi. Intinya, yang kesana, selain tujuan utama untuk menikmati Sand dunes, ya memang untuk bersantai saja. @ranselahok ditengah kesepian... With love, www.ranselahok.com IG/ Twitter : @ranselahok ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
  13. Selamat malam, Mas dan Mbak dan Teman2 semua. Mohon maaf saya baru bisa posting lagi sekarang.. Sibuk sekali pekerjaan minggu kemarin. Hari ini saya mau sharing Field Report saya yang pertama di forum ini tentang perjalanan saya ke Vietnam bulan Juni kemarin, tepatnya ke Hanoi, Ha Long Bay, dan Ninh Binh. Biar tidak pusing bacanya dan karena keterbatasan waktu saya untuk ngeposting, saya bagi laporan ini jadi beberapa bagian, boleh ya?? Berikut bagian pertamanya. Semoga berguna dan dapat menginspirasi. Day 1: Hanoi Kota tua yang hidup, pagoda dan kuil indah, danau legenda di tengah jantung kota, dan harmonisnya budaya masa lampau di tengah kehidupan modern adalah hal-hal yang saya ingat pertama kali jika menyebut nama Hanoi. Pesona dari Kota Seribu Danau ini memang tidak mudah untuk dilupakan begitu saja. Jam 08:50.. Pesawat yang kutumpangi dari Kuala Lumpur mendarat dengan selamat di Noi Bai Internasional Airport. Setelah mengeset waktu di jam tanganku kembali 1 jam lebih awal seperti waktu di Surabaya, aku lalu bergegas keluar dari pesawat. "Welcome to Viet Nam" itulah sambutan pertama yang kuterima sesaat aku masuk ke dalam Area Kedatangan. Aku tersenyum sendiri. Ini seperti mimpi yang jadi kenyataan, aku bersyukur karena akhirnya sampai juga di negerinya Paman Ho ini. Baru saja aku mulai antre di loket imigrasi, tiba-tiba aku dikejutkan oleh salah seorang petugas imigrasi yang meminta saya pindah ke loket 'Vietnamese'. Walah, dikira mereka saya ini salah satu dari mereka. Mata sipit dan kulit kuning aku sudah mengecoh mereka kelihatannya. Tertawalah saya (dalam hati) mengingat ucapan teman dadakan aku di Kuala Lumpur yang mengajak aku taruhan bahwa aku bakal dikira orang Vietnam sama warga lokal (Lain kali saya bagi deh cerita saya di Kuala Lumpur). Eh, beneran kejadian.. utang taruhan deh.. Keluar dari bandara aku langsung di sambut oleh para supir taksi freelance yang tidak pakai seragam, menawarkan jasa mereka. Kutolak mereka dengan sopan, lalu aku langsung bergegas menuju electric car yang haltenya terletak tidak jauh dari gedung bandara, Dengan electric car, aku diantar menuju Terminal Domestik Bandara Noi Bai yang berjarak sekitar 1 km dari Terminal Internasionalnya. Dari situ kemudian aku langsung naik ke Bus Kota Hanoi no 17 yang akan mengantar aku langsung ke Long Bien, terminal bus terdekat dengan Old Quarter, tempat tujuan pertama saya di Hanoi dan area hostel dan hotel murah di Hanoi. Yup, naik bis kota adalah salah satu moda transportasi termurah untuk pergi ke Hanoi dari bandara. Hanya dengan 9,000 VND (kurang lebih 6000 perak) kita sudah bisa sampai di Hanoi dengan bus kota yang meskipun model tua tapi ber AC dan sangat-sangat longgar spacenya. Sayangnya, bus kota ini mengambil jalan memutar untuk sampai di Hanoi, sediakan waktu selama 1,5 jam jika Anda berminat untuk naik bus ini. Alternatif lain yang lebih cepat tetapi masih lebih murah daripada naik taksi (ongkos taksi dari bandara ke Old Quarter sekitar 360,000 VND pakai taksi berargo) adalah dengan numpang shuttle busnya Vietnam Airlines dengan ongkos sekitar 40,000 VND, nantinya shuttle bus ini akan turun di office nya Vietnam Airlines di jalan 1 Quang Trung, sekitar 2km selatan Hoan Kiem Lake. Suasana Long Bien Terminal Sesampainya di Long Bien, jalanlah sedikit ke arah jalan Nguyen Trung Truc (ada papan namanya kok), kita sudah memasuki area Old Quarter. Old Quarter yang dalam bahasa Vietnamnya disebut Phố Cổ (o yang diberi topi itu bacanya seperti huruf 'o' pertama di kata 'melotot'), merupakan kawasan perdagangan tertua di Hanoi. Toko-toko dan kios makanan berjejeran dengan rukun, jalanan sempit yang padat sekali. Mau melihat dan merasakan bagaimana kacaunya traffic di Hanoi?, di sini adalah tempat yang cocok. Sepeda motor dan mobil seliweran, saling berebut, menyerobot. Klakson-klakson berteriak seramai-ramainya untuk minta jalan duluan atau sekedar memperingatkan pejalan kaki agar tidak menghalangi jalan mereka. Celoteh, tawa, dan seruan khas orang Hanoi terdengar meriuhkan suasana, aroma lezat penuh cita dari masakan Vietnam bercampur dengan bau harum dupa tercium, dan lezatnya makanan Vietnam dihidangkan di trotoar dapat kita nikmati sambil duduk di kursi dan meja ukuran anak TK. Ah, benar-benar kota tua yang unik. Masih ada yang unik lagi dari Old Quarter , yaitu nama jalan yang menyesuaikan dengan barang dagangan yang dijual oleh pedagangnya. Ada lebih dari 50 nama jalan yang memang sesuai dengan barang yang dijual di jalan bersangkutan. Jadi, ada jalan, yang jika diartikan, yang namanya jalan sutera (Hang Gai), jalan perhiasan (Hang Bac) dan masih banyak lagi. Jadi berjalan-jalan di kawasan ini akan terasa seperti berjalan di pasar raksasa di tengah kota! Sedikit penampakan di Old Quarter Di Old Quarter juga terdapat pasar terbesar di Hanoi (jadinya seperti pasar di dalam pasar yak? ) namanya Cho Dong Xuan. Yang hobi belanja wajib ke sini nih, Dari gantungan kunci, pakaian, sampai bahan makanan ada di sini. Jangan lupa ditawar ya kalau belanja di sini. Sedikit tips untuk memuluskan proses tawar-menawar di Vietnam: cobalah mengingat-ingat beberapa kosakata bahasa Vietnam yang penting seperti halo (xin chau), terima kasih (cảm ơn dengan huruf 'o' yang dibaca seperti huruf 'i' di kata 'bird') , berapa harganya ini? (cai nay bao nhieu thien?), dan beberapa kata panggilan di Vietnam seperti Anh (mas atau a'a), Chi atau co (mbak atau teteh), Bac (ini untuk orang yang dituakan), Em (anak atau adik) atau Ban (dibaca bhang dengan penekanan di huruf a, artinya teman). Sekedar info saja, orang Vietnam jarang sekali berbicara dengan kata 'aku' dan 'kamu'. Mereka biasanya menggunakan kata panggilan yang saya sebutkan untuk pengganti kata 'aku' (Toi dalam bahasa Vietnam) dan 'kamu' (May dibaca seperti Mhay, jangan dipakai, dianggap kasar di Vietnam). Jadi, benar rumornya kalau tidak ada kalimat Aku Cinta Kamu di Vietnam karena yang ada adalah Anh Yeu Em yang artinya Akang Cinta Adik! (jadinya kakak adik-an dong ). Percayalah, orang Vietnam sangat apresiatif terhadap foreigner yang berusaha untuk berbicara seperti mereka. Jadi, Jika Anda bisa menguasai prinsip berbahasa ini, orang Vietnam akan sangat menghargai Anda yang pada akhirnya bisa mengakrabkan Anda dengan si penjual dan melancarkan proses tawar-menawar. Jika kondisi memungkinkan tambahkan frase 'oi gioi oi, Dat Qua' (baca: oi dzoi oi, Dza' Kuak) yang artinya kurang lebih "omg, mahal banget!", yang pasti dapat mengundang gelak tawa si penjual, semakin mencairkan suasana. Cho Dong Xuan atau Dong Xuan Market dan penampakan dalamnya sekilas Setelah puas beristirahat sebentar di Hostel saya yang masih di kawasan Old Quarter, saya melanjutkan perjalanan saya, tujuan kali ini adalah Hoa Lo Prison, Temple of Literature, dan Ho Chi Minh Mausoleum Complex. Tetapi sebelum saya menuju obyek-obyek wisata ini, saya berjalan dulu ke jalan Ha Trung untuk menukar duit USD saya ke VND. Kenapa kok saya mau repot-repot nuker duit ke USD dulu baru beli VND di Hanoi? karena: kursnya lebih menguntungkan daripada beli VND di Indonesia. Sebagai perbandingan saja, mari hitung-hitungan sedikit: Kurs beli VND bulan Mei 2015 adalah 1 VND = 0.81 IDR. (data: Dolarindo Money Exchanger, Bandung) Kurs beli USD bulan Mei 2015 waktu itu adalah 1 USD = 13250 IDR Kurs beli USD bulan Mei 2015 di Hanoi adalah 1 USD = 22000 VND Jadi jika dikonversi kita akan mendapat: 13250 IDR/USD x 1/22000 USD/VND = 0.60 VND/IDR Dengan kata lain dengan duit sejuta rupiah kita bakal dapat 1,670,000 VND dengan cara tukar USD ke VND daripada 1,235,000 VND kalau kita tukar VND di Indonesia. Beres menukar duit, perjalanan pun kulanjutkan ke Hoa Lo Prison. Objek wisata yang satu ini tidak boleh dilewatkan bagi yang cinta sejarah. Menurut peta, jarak antara Jalan Ha Trung ke Hoa Lo Prison tidak terlalu jauh hanya sekitar 1 km saja, dan memang benar, dengan jalan kaki santai tidak terasa aku sudah sampai di Jalan Hoa Lo. Tepat di mulut jalan, sudah terlihat bangunan bertembok kuning dan bergerbang lengkung dengan tulisan 'Maison Centrale', saya sudah sampai. Setelah membeli tiket seharga 30,000 VND, aku pun memasuki bangunan yang terlihat seperti benteng ini. Gerbang Masuk Hoa Lo Prison Konon, menurut prasasti yang dipamerkan di dalam penjara berubah jadi museum ini, Hoa Lo Prison ini dulunya adalah sebuah desa. Penduduk desa ini dipindah paksa oleh pemerintah kolonial Perancis yang hendak membangun penjara besar di atas tanah desa tersebut. Bangunan ini dulunya merupakan penjara terbesar yang dibangun oleh pemerintah Perancis, Fungsi utamanya adalah untuk menghukum dan mengasingkan para pejuang kemerdekaan Vietnam. Wah, kayak penjara Sukamiskin gitu kali ya? Bedanya yang di Vietnam penjara jadi museum, di negara kita, jadi penjara koruptor. Kiri: Prasasti Desa tempat berdirinya Hoa Lo Prison; Kanan: Salah satu sudut Hoa Lo Prison Maket Hoa Lo Prison. Besar dan kayak Benteng Penjara ini. Di dalam benteng ini, suasananya tenang banget. Padahal jalanan di luar ramainya bukan main, mungkin karena saking luasnya kali ya? Di dalam banguna luar penjara dipamerkan banyak barang-barang peninggalan penjara ini. Dari baju tahanan, alat-alat hukuman (salah satunya guilotine), sampai baju pilot AS John McCain yang terdampar di Hanoi setelah pesawat tempurnya ditembak jatuh oleh pasukan Vietkong. Beberapa bagian bangunan penjara terasa sangat mencekam dan gelap, kelihatannya dikondisikan seperti kondisi jaman penjajahan dulu. Di dalam penjara juga diletakkan diorama dengan patung sebesar manusia yang menggambarkan kondisi tahanan yang berada di penjara ini dahulu, makin seramlah jadinya tempat ini. Gimana kalau tiba-tiba patung-patung ini hidup dan bergerak? hiii... Masuk lebih dalam lagi, suasana penjara menjadi semakin mencekam lagi karena cahaya matahari hampir tidak bisa masuk ke dalam ruangan, di sini kita dapat melihat sel pengasingan tempat para tahanan yang membangkang dijebloskan. Dijelaskan bahwa beberapa tokoh penting perjuangan kemerdekaan Vietnam pernah dijebloskan ke dalam sel-sel ini. Aku tidak berani berlama-lama di sini, bulu kudukku berdiri semua membayangkan keadaan tahanan yang masuk ke ruangan ini. Horor pastinya. Keluar dari bangunan penjara, aku melihat salah satu tembok dipahat dengan gambar pejuang Vietnam berdiri dengan latar gambar penyiksaan-penyiksaan yang dilakukan oleh penjajah Perancis. Altar kecil berisi dupa dan makanan persembahan ditaruh di depan tembok ini. Melihat ada dupa yang baru saja dibakar, aku pun berpikir jikalau tembok ini adalah bentuk penghormatan rakyat Vietnam terhadap pahlawan mereka. Sengaja aku tidak mengambil gambar tembok ini sebagai bentuk penghormatanku terhadap tempat yang sakral ini. Puas berkeliling tempat ini yang ditutup dengan acara menonton video propaganda Vietnam tentang perang Vietnam, aku pun keluar dari bangunan benteng yang menambah wawasan ini. Aku berjalan menyusuri jalan besar Hai Ba Trung dan diteruskan ke jalan Nguyen Thai Hoc sampai aku bertemu dengan Jalan Van Mieu. Kususuri sedikit jalan ini hingga terlihat gapura yang terlihat seperti benteng kerajaan Cina jaman dahulu. Nah, sampailah aku ke Temple of Literature yang dalam bahasa Vietnamnya disebut Văn Miếu - Quốc Tử Giám. Harga tiket masuknya sama dengan Hoa Lo Prison, bonus brosur singkat tentang kuil ini. Memasuki landmark ini, aku dibuat lupa, lupa kalau aku sedang berada di Vietnam bukan di Cina dan lupa kalau aku hidup di tahun 2015 bukan tahun 1070! Landmark yang satu ini memang punya nuansa Cina yang kental sekali. Dibangun oleh raja Vietnam bernama Ly Nhan Tong, tempat ini merupakan kelenteng Konfusius sekaligus Akademi Kerajaan. Tak salah kalau landmark satu ini diklaim sebagai universitas pertama dan tertua di Hanoi. Kuil yang pernah menjadi salah satu spot acara The Amazing Race ini punya banyak spot-spot indah yang pasti tidak bisa dilewatkan oleh pecinta arsitektur dan fotografi. Nama-nama dari bangunan dan area di sini juga keren-keren. Gerbang masuk saja dinamain lhoo, namanya The Great Portico yang didahului oleh Four Pillars (sebelum loket tiket masuk) ada juga Khue Van Pavilion yang jadi simbol kota Hanoi, yang kalau diterjemahkan namanya menjadi Constellation of Literature Pavilion ; keren ya namanya? di tengah taman pertama ada gerbang tengah dengan tiga pintu yang disebut Dai Trung (The Great Middle Gate) yang memisahkan Great Portico dan Khue Van Pavilion. The Great Portico Four Pillars yang ada di depan Great Portico The Great Middle Gate terlihat dari jauh Constellation of Literature Pavilion Panorama Mode dari Halaman Kedua (Second Courtyard) Di halaman tengah Temple of Literature, ada kolam besar dengan air kehijauan berhiaskan pahatan arsitektural Cina di tengah-tengahnya, namanya Well of Heavenly Clarity (nama yang ini juga keren), dan juga 82 Doctor's Stelae yang merupakan kumpulan prasasti bertuliskan nama lulusan dari Akademi Kerajaan ini. Well of Heavenly Clarity dengan Doctor's Stelae terjajar rapi di pinggiran kolam Salah satu dari Doctor's Stelae berdiri di atas pahatan berbentuk kura-kura Halaman tengah ini dipisahkan oleh gerbang besar berwarna merah yang disebut Dai Thanh (diterjemahkan menjadi Gate of Great Synthesis ; weis lagi-lagi nama yang keren ). Di tengah-tengah halaman yang luas ini terdapat semacam kuali perunggu yang berbau asap dupa mengarah ke bangunan besar di ujung halaman yang menaungi altar tempat patung Konfusius dan murid-muridnya. Di kiri kanan tempat ini terdapat toko souvenir yang menjual souvenir unik dari Van Mieu yang disebut Lucky Coins. Biasanya Lucky Coins ini dijadikan pembatas buku cantik yang bertuliskan berbagai kata-kata positif seperti "Prosperous" , "Success", atau "Healthy". Ini bisa jadi alternatif oleh-oleh yang lain dari yang lain lhoo. Selain itu, di sini juga menjual berbagai souvenir lainnya seperti dompet sutera, topeng kayu, dan lain-lain. Harga souvenir di sini cukup terjangkau dan (kadang) bisa ditawar. Di dalam bangunan tempat altar terdapat museum kecil yang memajang alat-alat tulis mahasiswa jaman kerajaan dulu dan baju seragamnya. (NB: Yang jaga toko souvenir sempat bikin saya terpana sebentar, cantik sih, menurut saya ) Altar Konfusius Bangunan altar dan Toko Souvenir di Fourth Courtyard di Temple of Literature Di bagian paling belakang dari Temple of Literature ini berdiri dua bangunan. Di dalamnya terdapat patung rektor dari Akademi Kerajaan yang terkenal, namanya Chu Van An. Juga terdapat patung dari tiga Raja Vietnam yang berjasa dalam membangun dan mengembangkan Temple of Literature. Di depan bangunan utama terdapat lapangan berwarna merah yang disebut Thai Hoc dan dua bangunan di samping lapangan seperti rumah yang sayangnya tidak bisa dimasuki. Di belakang dua bangunan ini terdapat genderang dan genta yang bentuknya seperti yang ada di film-film Shaolin. Bel dan Drum Besar yang ada di Fifth Courtyard Jika beruntung, kita bisa menyaksikan orkestra tradisional Vietnam yang dimainkan oleh sukarelawan dan guide di tempat ini. Sayang, saya nggak ketemu.. Setelah beristirahat sejenak di tempat yang indah ini, Saya menyusuri jalan Van Mieu lagi hingga bertemu dengan jalan Huong Vuong. Matahari sudah mulai bergerak ke langit barat, aku berjalan bergegas agar dapat mencapai Ba Dinh Square secepat mungkin. Salah satu tujuanku adalah menyaksikan sunset di West Lake yang berada di dekat Ba Dinh Square. Di Ba Dinh Square sendiri, ada monumen agung yang tidak mungkin diabaikan begitu saja: Ho Chi Minh Mausoleum. Makam tokoh terpenting dalam sejarah perjuangan rakyat Vietnam ini bangunannya mirip dengan Mausoleum Lenin di Moskow. Sayangnya untuk memotret bangunan yang megah ini begitu sulit karena banyak sekali tentara Vietnam yang berjaga di tempat ini dan mereka melarang kita untuk mengambil gambar di area itu. Di belakang bangunan ini ada Museum Ho Chi Minh dan rumah tempat tinggal bapak bangsa Vietnam dulu. Tidak ketinggalan salah satu dari dua kuil ikonik nya Hanoi, yaitu One Pillar Pagoda yang termasyhur juga ada di kompleks ini. Sesuai namanya, One Pillar Pagoda ini memang berdiri hanya di satu tiang penyangga saja di atas kolam teratai. Meskipun terlihat sederhana, tetapi One Pillar Pagoda ini sebenarnya menyimpan filosofi yang dalam lhoo. Konon, katanya pagoda ini dibangun oleh Kaisar Ly Thai Tong sebagai perwujudan syukur kepada dewi Quan Am (a.k.a Dewi Kwan Im / Boddhisattva Avalokiteshvara) yang dipercaya telah mengaruniakan anak kepadanya. Sang Kaisar yang belum punya anak bermimpi tentang Dewi Quan Am yang memberikan anaknnya di dalam bunga lotus. Nah, atas saran biksu bernama Thien Tue, Sang Kaisar akhirnya membangun kuil dengan satu pilar di atas kolam lotus, menggambarkan mimpinya. Untuk tiga tempat terakhir ini (Museum Ho Chi Minh, Rumah Ho Chi Minh, dan One Pillar Pagoda), setelah berbincang sebentar dan meyakinkan kalau aku ini cuma turis kepada seorang tentara yang jaga, akhirnya aku baru dikasih ijin sama buat potret-potret. Ho Chi Minh Museum One Pillar Pagoda Tidak terlalu lama aku singgah di tempat ini, sekitar pukul setengah enam sore, aku langsung bergegas menuju West Lake. Beruntunglah jarak antara Ba Dinh Square ke West Lake sangat dekat. Aku berjalan cepat melewati Istana Kepresidenan dan taman kota yang masih satu kompleks dengan Ho Chi Minh Mausoleum dan setelah berjalan kurang lebih 10 menit sampailah aku di West Lake. Aku sampai di tempat ini tepat saat sang fajar hendak kembali ke tempat peristirahatannya, pemandangan yang tersaji sungguh mempesona. Permukaan air yang tenang memantulkan semburat cahaya jingga di langit barat Hanoi, dilatari oleh kapal tua yang merapat di tepi danau dan kota Hanoi yang terus mempercantik diri. Aku duduk di sebuah bangku, menyandarkan punggungku, beristirahat sejenak dari perjalananku. Sambil menikmati Bo Bia Keo Nha yang kubeli di pinggir jalan Thanh Nien yang melintasi danau, aku tersenyum sendiri dan bersandar dengan nikmatnya "Ah.. betapa indahnya hidup ini.." . Tidak terasa matahari benar-benar terbenam, waktu itu sudah pukul enam lebih empat belas menit. Aku berjalan menuju Lotteria di seberang danau untuk mencari makan malam, tidak apa-apalah sekali-kali mencicipi fast food di negeri orang. Begitu aku melihat menunya, aku tertarik dengan satu menu yang tidak ada di Lotteria Indonesia: Pork Fillet Rice. Nah, bagi rekan-rekan yang muslim mungkin harus berhati-hati saat hendak makan Lotteria di Vietnam ya karena ada menu yang satu ini. Sayangnya, waktu aku hendak memesan menu ini, ternyata stoknya habis. Yang perlu dicoba kalau makan di fast food chain seperti Lotteria adalah saus sambalnya. Saus sambalnya tidak sepedas seperti di Indonesia tetapi rasanya lebh asam menggelitik. Unik. Sunset di West Lake Bo Bia Keo Nha, Jajanan khas Vietnam, Kulit Lumpia tipis diisi honeycomb renyah, kelapa parut, karamel, dan wijen. Enak dan manis Harganya pun murah, Seporsi cuma 5000 VND. Yang jual biasanya ibu-ibu dan mbak-mbak yang bawa kotak styrofoam tempat bahan dan sepeda angin. Jam enam lebih lima puluh menit. Aku bergegas keluar ke jalan Thanh Nien lagi menuju ke jalan Quang Thanh. Aku harus segera sampai di Stasiun KA Hanoi sebelum jam delapan untuk membeli tiket KA ke Ninh Binh untuk 3 hari mendatang. Aku kemudian mencegat taksi yang sedang melintas dan meluncur ke Stasiun. Perjalanan ke stasiun makan waktu selama empat puluh menit karena terhambat padatnya lalu lintas Hanoi. Sesampainya di stasiun, kubayar ongkos taksi sesuai argo sebesar 35000 VND dan langsung berlari ke dalam stasiun. Di dalam stasiun aku langsung menuju loket tiket dan mengambil nomor antrian. Beruntunglah aku antrianku tidaklah lama, tetapi loketnya hanya satu yang buka. Agak ketar-ketir karena sepuluh menit lagi sudah jam 8. Untunglah, si nona yang menjaga loket masih mau melayani kita yang masih menunggu nomor antrian. Nomor antrianku dipanggil dan aku segera membeli tiket PP Hanoi - Ninh Binh sebesar 170,000 VND. Stasiun KA Hanoi Dari Stasiun, aku kemudian berjalan santai menyusuri jalan Le Duan belok ke Jalan Hai Ba Trung menuju ke Hoan Kiem Lake. Danau yang ada di tengah kota ini terlihat semarak di malam hari dengan cahaya lampu menyinari The Huc Bridge dan Turtle Tower di kejauhan. Kelihatannya Hoan Kiem Lake ini benar-benar pusat kotanya Hanoi. Warga Hanoi tua dan muda, pria wanita tumpah ruah memenuhi sekelilingan danau ini. Ada yang lari-lari sama anjing peliharaan mereka, Para muda-mudi kongkow dengan pasangan dan teman-teman mereka duduk di atas motor listrik mereka di tepi danau. Orang tua dan anak-anak bermain dan antre es krim yang di jual di salah satu kios di tepi danau. Berhubung waktu itu musim panas, kios es krim bukan main larisnya. Aku pun berkesempatan untuk mencicipi es krim Vietnam ini. Di antara banyak pilihan rasa, aku memilih rasa kelapa yang rasanya aduhai.. lembut dan meleleh dalam mulut. Lalu lintas di jalan raya yang mengelilingi Hoan Kiem Lake juga seakan tidak ada habisnya. Lautan motor dengan kencangnya melaju setelah lampu merah menjadi hijau, bunyi klakson terdengar bersahut-sahutan berebut menyalip minta duluan. Polantas Hanoi yang kebanyakan berperawakan kecil dan berseragam warna krem, terlihat berjaga-jaga di sekitar persimpangan. Bahkan, kadang mengadakan razia surat kendaraan di tengah jalan yang ramai itu. Hoan Kiem Lake dengan The Huc Bridge yang menyala Suasana di sekitaran Hoan Kiem Lake di malam hari; Dua foto terakhir diambil di sepanjang jalan Hang Be, pusat nightlife di Old Quarter dan dekat Hoan Kiem Lake Polantas Hanoi yang sedang razia surat kendaraan (mirip Indonesia ya?) Es krim rasa kelapa yang enak banget. Malam semakin larut, tapi kelihatannya suasana di Hoan Kiem Lake masih jauh dari kata tidur. Aku beranjak pulang ke hostel. Besok aku harus bangun pagi untuk bersiap-siap menuju tujuanku berikutnya. Aku sudah mengkonfirmasi dengan Tour Agent yang ku booking, dan mereka memastikan bahwa besok pagi jam setengah delapan mereka akan menjemputku. Sambil menyaksikan hebohnya suporter kesebelasan Vietnam merayakan kemenangan di tengah jalan, aku berjalan santai dan berkata "Selamat Malam, Hanoi" Ramenya suporter Vietnam sampai dibubarkan oleh Polantas
  14. redocean

    Keliling Pasar di Hanoi

    Walaupun lebih terkenal dengan berbagai macam danau dan bangunan bersejarahnya, Kota Hanoi juga memiliki pusat-pusat perbelanjaan souvenir yang bisa anda kunjungi. Anda bisa menemukan berbagai macam souvenir dari mulai jenis souvenir pada umumnya hingga kerajinan-kerajinan khas Vietnam. Berikut beberapa tempat yang menjadi pusat perbelanjaan para turis dalam mencari oleh-oleh: Dong Xuan Market Terletak sekitar 900 meter dari Hoan Kiem Lake, anda pasti dengan mudah menemukan pasar ini. Dong Xuan Market merupakan pasar terbesar di Kota Hanoi. Anda akan menjumpai betapa padatnya pasar ini. Antara satu kios dan kios lainnya memiliki jarak yang sempit sehingga anda harus pintar-pintar mencari jalan. Namun sepertinya, bagi anda yang sering berkunjung ke pusat perbelanjaan di Indonesia seperti Mangga Dua dan Tanah Abang akan terbiasa dengan hal ini. Sebagai pasar terbesar di Kota Hanoi, Dong Xuan menyediakan berbagai macam jenis barang. Anda bisa memilih apa saja untuk dijadikan sebagai oleh-oleh. Mulai dari aneka makanan hingga kaos, pakaian, sepatu, sandal, alat makan, gantungan, handuk, tas. Layaknya mall pada umumnya, Dong Xuan Market memang menyediakan apa saja yang dibutuhkan masyarakat. Anda bisa membelinya secara satuan, walaupun Dong Xuan Market lebih cenderung pada bentuk pasar grosir. Untuk masalah harga, anda bisa melakukan tawar menawar untuk mendapatkan harga terbaik. Harga di Dong Xuan Market dikenal lebih murah dari daerah lain di Kota Hanoi. Di sinilah pusat bisnis dan jual beli Hanoi berada. Anda akan merasakan hawa super sibuk dan padat di Dong Xuan Market. Pasar yang dahulunya merupakan salah satu saksi sejarah pertempuran sengit antara Pahlawan Vietnam dan Imperialis Perancis ini memiliki pasar outdoor yang digelar malam hari. Dong Xuan Night Market atau pasar malam Dong Xuan ini bisa menjadi tujuan jalan-jalan malam anda di Hanoi. Selain menjual berbagai barang, food court yang ada di pasar mala mini merupakan magnet lain dari Dong Xuan. Pasar ini selalu ramai dikunjungi baik oleh orang lokal maupun para turis asing. Oleh karenanya, selalu waspada terhadap segala kemungkinan tindakan para pencopet jahil. Hang Da Market Hang Da Market merupakan pasar terpadat kedua setelah Dong Xuan Market. Tempat dari Hang Da memang tidak sebesar Dong Xuan. Akan tetapi, Hand Da merupakan pasar yang menyediakan berbagai jenis kerajinan tangan ala Vietnam yang bisa anda jadikan buah tangan. Anda bisa mendapatkan keramik-keramik yang indah atau berbagai jenis pot dari tanah liat yang memukau. Jangan ketinggalan untuk membeli aodai, pakaian adat khas Vietnam. Anda bisa mencoba ukurannya, apalagi untuk ukuran sesame orang Asia, pasti tidak sulit untuk mendapatkannya. Pastikan anda menawar mulai dari 50% harga yang ditawarkan para pedagang pada anda. Harga yang ditawarkan biasanya melambung jauh dari harga aslinya, apalagi untuk para turis. Hati-hati dan berusaha mendapatkan harga serendah mungkin. Hang Da market juga dikenal sebagai pasar barang bekas. Jika beruntung, anda akan mendapatkan barang second dengan kualitas yang tinggi. Han Gai Street Han Gai Street saat ini dikenal sebagai silk street, karena di sini adalah pusat jual beli kain sutra beserta berbagai jenis produknya. Han Gai terletak di utara Hoan Kiem Lake. Perkembangan Han Gai sebagai Silk Street sangat pesat, karena awalnya tempat ini hanya populer di kalangan orang lokal Vietnam saja. Namun seiring dengan semakin banyaknya turis asing di Hanoi, maka Han Gai Street pun mulai terkenal. Han Gai merupakan jalan yang memiliki panjang hanya 250 meter namun memiliki lebih dari 90 kios yang menjual kain sutra dan berbagai produk lain seperti pakaian, dompet, dan lain sebagainya. Jalanan ini begitu terlihat memesona, karena warna-warni yang berasal dari kain sutra yang dipajang di sepanjang jalan. Anda bisa berbelanja sekaligus memanjakan mata dengan warna-warni yang indah di jalan Han Gai ini. Quang Ba Street Jika Han Gai terkenal sebagai jalan sutera, maka Quang Ba adalah jalan bunga. Di sini merupakan pasar bunga yang dibuka sejak dini hingga pagi hari saja. Quang Ba terletak di distrik Tay Ho dan bisa menjadi tempat yang menarik yang bisa anda kunjungi di pagi hari. Bunga-bunga di sini berasal dari berbagai daerah di Kota Hanoi dan sekitarnya. Tengah malam, pasar ini mulai berdetak. Banyak sekali mobil dan motor pengantar bunga segar dari berbagai tempat di Hanoi dan para pedagang pun bersiap membuka kios masing-masing. Suasana pasar bunga ini begitu segar di pagi hari dan pastinya sangat indah. Walaupun tidak berbelanja, pasar ini menjadi tempat yang patut dikunjungi di pagi hari Kota Hanoi.
  15. Cu Chi Tunnel merupakan salah satu bukti sejarah perang Vietnam yang terjadi sekitar tahun 70an, tempat dimana tentara Vietkong bersembunyi dan bergerilya melawan tentara sekutu Amerika. Cu Chi Tunnel dapat ditempuh sekitar 1 jam dari Ho Chi Minh City. Untuk menuju ke tempat ini anda bisa membeli Paket Tour melalui agen perjalanan ataupun dari hotel tempat anda menginap, harga half day tour package ke Cu Chi Tunnel sekitar USD 16/orang sudah termasuk transport+guide+tiket masuk. Van yang membawa kami ke Cu Chi Tunnel Vannya nyaman banget...bareng2 dgn peserta lain Dalam per jalanan menuju tempat ini tak begitu banyak hal yang menarik, tetapi tour guide membawa kami singgah di workshop pembuatan kerajinan tangan khas Vietnam yang dikerjakan oleh orang-orang handicapped/yang memiliki cacat tubuh. Menurut tour guide kami beberapa dari mereka merupakan korban dari perang Vietnam. Setelah itu perjalanan dilanjutkan kembali menuju Cu Chi Tunnel, kita akan melewati perkebunan karet, yang menurut tour guide Vietnam merupakan salah satu Negara penghasil karet terbesar di dunia. Mampir di pusat handy craft otw ke Cu Chi Tunnel...katanya sih yg kerja disini korban2 perang Vietnam..jd sebagian adalah penyandang cacat. Salah satu penyandang cacat korban perang Vietnam yang bekerja di handy craft centre Showroom handy craft centre...kereeen ya produknya Akhirnya kami sampai di Cu Chi Tunnel, kami diarahkan untuk menuju lokasi dengan terlebih dahulu melalui check point ticket yang merupakan terowongan bawah tanah dan ternyata ini berada dibawah jalanan. Setelah sampai di lokasi tour guide kami mulai menjelaskan fungsi-fungsi dari situs-situs yang ada diarea ini. Petugas menunjukkan cara bersembunyi melalui terowongan Terowongan-terowongan ini dibangun saling terhubung satu dengan lainnya, serta memiliki bunker untuk perawatan kesehatan tentara yang terkena serangan senjata, memasak untuk komsumsi tentara, juga tersedia ruangan untuk makan dan ruang pertemuan. Tour guide juga menunjukkan bagaimana sistem fentilasi udara untuk terowongan-terowongan ini agar tentara Vietnam tidak kehabisan oksigen selama berada di dalam terowongan. Dan juga bagaimana menyamarkan asap dari dapur ke dalam saluran udara yang samarkan dengan tumpukan daun-daun yang setiap hari diganti sehingga tidak menimbulkan kecurigaan bagi tentara Amerika. Menurut tour guide kami, para perempuan Vietnam memasak konsumsi pada waktu pagi hari, sehingga asap akan tersamarkan dan tampak seperti kabut dipagi hari. Disini anda juga bisa mencicipi singkong rebus yang dinikmati dengan kacang tanah tumbuk, ini merupakan salah satu konsumsi untuk para gerilyawan semasa perang dulu. Berbagai bentuk terowongan bawah tanah yang saling terhubung Patung Gerilyawan Perempuan Vietnam Para gerilyawan sedang berdiskusi, mengatur strategi kali yaa... Di Cu Chi Tunnel kita juga akan melihat bunker pembuatan senjata, sepatu/sandal untuk para tentara, serta beberapa jenis ranjau-ranjau yang digunakan untuk menjebak tentara Amerika. Selain itu juga terdapat beberapa lobang jebakan yang dibuat untuk tentara Amerika. Tak terbayangkan betapa menyakitkan bila terkena ranjau-ranjau ini. Di lokasi ini anda juga bisa mencoba menembak dengan senjata asli yang digunakan dalam perang Vietnam. Tak jauh dari tempat menembak ini anda dapat sejenak melihat bagaimana perempuan Vietnam membuat rice paper, semacam kulit lumpia yang terbuat dari tepung beras untuk konsumsi gerilyawan Vietnam. Alat yang dipakai untuk menggiling beras menjadi tepung.. Perempuan Vietnam memperagakan membuat Rice Paper Rice paper siap dijemur di bawah sinar matahari Beberapa produk lain yang bisa dibeli disini Berfoto di depan dapur umum... Lubang asap dari dapur umum dibuat di permukaan tanah untuk menyamarkan ditutup dengan daun-daunan. Mencicipi makanan yang dimasak di dapur umum, singkong rebus euyyy :) Sandal karet ini ujung depan dan belakang sama, kiri dan kanan juga bentuknya sama...jadi musuh susah untuk melacak jejak para gerilyawan berjalan ke arah mana...pinter banget ya idenya. Numpang foto dengan patung gerilyawan Vietnam. Berkunjung ke Cu Chi Tunnel membuat kita tahu betapa beratnya gerilyawan Vietnam berjuang untuk memerdekakan dari penjajahan Amerika. Jadi tak lengkap rasanya kalau anda ke Vietnam tetapi tak mengunjungi tempat Cu Chi Tunnel.
  16. Haluw lagi Jalan2ers! Cerita kalau nanggung nggak enak kan? Nah, ini dia lanjutannya Field Report perjalanan saya ke 3 kota di Vietnam. Mareee... Day 3 - Minggu, 2 Juni 2013 Tujuan utama para wisatawan ke kota Ha Long sudah pasti untuk menyusuri Ha Long Bay sehingga bisa melihat keindahan formasi ribuan karsts dan pulau kecil yang terdiri dari bebatuan kapur. Inilah aktivitas saya di hari ketiga. Jam 8 pagi saya sudah sampai di dermaga untuk naik kapal mengitari Ha Long Bay. Kapal yang saya naiki berukuran sedang, ada bagian atasnya yang nggak beratap, tapi interiornya nggak terlalu bagus dibanding kapal-kapal yang dipake sama turis bule atau turis dari korea. Setelah semuanya siap, kapal mulai melaju mendekati gugusan pulau kecil dan karsts. Saat sudah dekat dengan karsts, saya langsung naik ke atas untuk poto2, melihat karsts lebih jelas, dan menikmati semilir angin yang bertiup. So peaceful~ Karsts bebatuan kapur tampak dari dekat Bagian terbuka di atas kapal Setelah sekitaran 20 menit, kapal kemudian berhenti di salah satu tempat penangkaran berbagai macam hewan laut. Tempat penangkaran ini berupa bangunan yang mengambang dan letaknya ada di tengah laut. Para pengunjung diharapkan untuk turun dari kapal untuk membeli hewan laut yang dikembangbiakan di penangkaran ini. Hewan laut yang dibeli akan dimasak oleh koki setempat dan disajikan ke pembeli pada saat makan siang. Tempat penangkaran hewan laut Setelah dari penangkaran, kapal melaju ke Thien Cung Cave, sebuah goa yang terletak di sebelah barat daya Ha Long Bay. Pintu masuk goa ada di atas setelah anda naik tangga yang cukup menguras tenaga. Saat masuk, saya langsung melihat adanya cahaya warna-warni yang menerangi berbagai sudut goa. Saya kira awalnya itu cahaya alami tetapi ternyata cahaya tsb berasal dari lampu neon yang dipasang oleh pengelola untuk menerangi goa. Meskipun begitu, stalaktit dan stalakmit yang ada di goa ini bener2 menakjubkan. Susunannya seperti dibuat manusia padahal tidak, sangat alami. Atap goa juga tinggi sehingga tidak terlalu pengap. Untuk keluar dari goa, anda tinggal mengikuti jalan yang sudah diberi keramik dan ikuti papan petunjuk arah. Beberapa meter setelah pintu keluar goa, ada toko suvenir dan satu spot untuk berfoto dengan karst Ha Long Bay sebagai latar belakangnya. Thien Cung Cave Setelah selesai, saya kembali ke kapal untuk makan siang. Menunya berupa seafood dan saya cukup kecewa karena semua makanan yang disajikan terasa hambar. Sehabis makan, kapal kemudian balik menuju dermaga awal. Total perjalanan dari awal sampai akhir sekitar 4 jam. Sesampainya di dermaga, saya langsung ke bis lagi dan perjalanan di lanjutkan ke kota Haiphong. Kenapa Haiphong? Karena saya akan kembali ke Ho Chi Minh City dengan pesawatota Ha Long tidak memiliki bandara. Kota terdekat dengan Ha Long yang memiliki bandara adalah Haiphong. Lama perjalanan nggak cepet juga sih, sekitar 2 jam. Sampai di Haiphong sekitar jam 16.00 dan pesawat boarding jam 16.45. Haiphong - Ho Chi Minh City (HCMC) kurang lebih 2 jam dan sampai di HCMC sekitar jam 18.30. Perjalanan langsung dilanjutkan dengan makan malam kemudian lanjut ke Moonlight Hotel yang terletak di distrik 1. Distrik 1 merupakan distrik yang paling ngetop di HCMC karena di distrik ini ada berbagai macam hotel, hostel, objek wisata, dan toko-toko mulai dari yang branded maupun lokal, serta ada si famous Ben Thanh Market. Jam-jam sebelum tidur saya gunakan untuk window shopping di jejeran toko yang ada didekat hotel. Saya sempat ke toko terkenal seperti Dr. Martens dan The Face Shop. Ternyata harganya nggak beda jauh sama Indonesia. Day 4 - Senin, 3 Juni 2013 Hari keempat sekaligus hari terakhir di negara ini, dimulai dengan mengunjungi Cu Chi Tunnel. Saya kira Cu Chi disebutnya Cu Chi kayak kita menyebut cuci baju, tapi ternyata yang benar disebutnya Gu Chi. Cu Chi Tunnel terletak di distrik Cu Chi yang jaraknya lumayan jauh dari pusat kota HCMC. Perjalanan dengan bis sekitar 1 jam. Saya sarankan kalau ke Cu Chi Tunnels sebaiknya sewa pemandu wisata biar lebih ngerti tentang perang Vietnam, sejarah Cu Chi Tunnels dan fungsi dari semua bagian yang ada di Cu Chi Tunnel. Ini foto loket penjualan tiket masuk ke Cu Chi Tunnel . Sekitar jam 10an trip di Cu Chi Tunnel selesai lalu balik lagi ke pusat kota HCMC untuk makan siang. Kali ini saya makan di restoran buffet yang bernama Lion. Banyak banget pilihan makanannya, enak2, dan harganya termasuk murah, hanya 139 Dong (sekitar 75 ribu rupiah) per orang. Jam 12 selesai makan siang, langsung lanjut city tour dan objek yang pertama adalah Kantor Pos Pusat Saigon. Seperti ini penampakan gedungnya dari luar dan dari dalam Tepat di seberang kantor pos ada taman yang ditengahnya terdapat Patung Jesus Christ dan di seberang kanan taman ada Gereja Notre Dame dan di seberang kiri ada gedung perkantoran yang bergaya art deco. Saya akui, saya takjub saat berada di sisi kota HCMC yang banyak 'dipengaruhi' oleh Perancis ini (Vietnam memang sempat dijajah Perancis). Semua gedung dan taman terlihat sangat bersih dan terawat sehingga terasa sekali unsur sejarahnya. Saya sampe merasa seperti sedang di Eropa, lupa kalau lagi di Vietnam Setelah foto2 cantik di pelataran kantor pos, saya lanjut ke tempat kedua yaitu War Remnants Museum. Di museum ini lah semua perang yang pernah terjadi di Vietnam digambarkan secara lebih jelas. Di depan museum ada replika pesawat milik US Air Force, tank, dan helikopter, yang digunakan untuk perang. Jalan ke arah toko suvenir, anda akan menemukan suatu ruangan terbuka yang dikelilingi tembok tinggi. Ruangan tersebut berisi replika penjara pada saat perang (lengkap dengan replika orang yang sedang tersiksa karena dipenjara), tempat pemenggalan lengkap dengan alat penggalnya, serta display dan foto-foto lain yang berhubungan dengan penyiksaan di jaman perang. Kalau yang penakut, pasti akan ngerasa ga nyaman berada di ruangan tersebut. Jadi, nggak usah lama2 ya Objek terakhir di city tour HCMC adalah Reunification Palace. Reunification Palace merupakan tempat tinggal dan tempat kerjanya presiden Vietnam pada jaman perang. Sampai sekarang, istana ini menjadi landmark nya Vietnam. Pengunjung yang ingin melihat bagian dalamnya Reunification Palace harus beli tiket masuk dulu. Tetapi karena saya waktu itu ngejar waktu ingin cepet2 ke Ben Thanh Market, saya cuma foto2 di depannya aja. Nggak bayar apa2 tapi kalau kelamaan bisa diusir sama petugas yang jaga. Jam setengah 4 sore, semua tempat penting di HCMC sudah selesai dikunjungi dan saya langsung lanjut ke tempat yang tidak kalah penting, terutama buat turis Indonesia, yaitu Ben Thanh Market atau bahasa vietnamnya Cho Ben Thanh. Lokasinya masih nggak jauh dari Reunification Palace dan ternyata nggak terlalu jauh juga dari hotel saya. Cho Ben Thanh merupakan pasar dengan berbagai macam kios yang ada di dalam bangunan berbentuk segiempat dan cukup besar. Turis dari negara manapun kayaknya nggak afdhol ninggalin Vietnam kalau belum ke Cho Ben Thanh. Memang di pasar ini semua yang anda cari, hampir ada, terutama oleh-oleh buat kerabat tercinta. Tentang apa-apa saja yang saya dapatkan di Ben Thanh, akan saya jelaskan di lain post. Selama di Ben Thanh, jaga barang bawaan anda, siap-siap kepanasan dan jangan lupa tawar menawar. Ben Thanh tutup sekitar jam 6 sore lalu dilanjutkan dengan pasar malam yang ada di area sekitar gedung Ben Thanh Setelah tangan sudah penuh sama barang belanjaan, saya balik dulu ke hotel untuk beres2 kemudian lanjut makan malam di atas cruise yang berlayar di Sungai Saigon. Suatu pengalaman yang baru juga buat saya.. Awalnya saya kira kapal akan jalan saat semua penumpang sudah ada di kapal. Tetapi kenyataannya, kapal baru jalan setelah semua penumpang selesai makan. Di sisi kanan, penumpang bisa melihat gemerlap lampu gedung-gedung dan keadaan kota HCMC saat malam hari. Di sisi kiri penumpang bisa melihat kapal-kapal lain yang berlayar di Sungai Saigon. Kapal nggak akan sampai ke ujung sungai. Sampai di titik tertentu kapal akan mutar balik ke dermaga semula. Waktu yang dibutuhkan untuk dinner cruise ini sekitar 1 jam. Karena masih belum terlalu malam, saya ingin sekali ke pasar malam yang ada di sekitar Ben Than tapi karena kaki udah pegel, saya putuskan untuk balik ke hotel. Saat perjalanan balik, saya lihat dari kaca bis, pasar malam nya memang sangat ramai. kalau masih belum terlalu capek, anda sebaiknya kesana. Siapatau ada barang unik yang nggak ada di Ben Thanh Market. Day 5 - Selasa 4 Juni 2013 Hari terakhir merupakan hari penyiksaan karena saya harus bangun pagi supaya bisa ke bandara lebih awal dan nggak ketinggalan pesawat. Pesawat boarding jam 10.30. Keadaan bandara HCMC saat itu ramai sekali sehingga di bagian imigrasi ngantrinya puanjang dan pesawat agak sedikit delay. Tetapi selebihnya oke, terkendali, dan saya senang sekali bisa dapet kesempatan untuk mengunjungi Vietnam. Apakah saya mau balik lagi? tentu saja PS: Maaf kalau posting-an nya agak sedikit panjang. Namanya juga field report semoga nggak bosen bacanya dan bermanfaat
  17. Octobrian Panjaitan

    Hanoi - Halong Bay

    Ini dia FR perjalanan saya (sori klo agak kurang lengkap ya) Tujuan perjalanan kali ini adalah Hanoi – HaLong Bay Pake tour leader dan dibayarin, jadi saya ga tau biayanya Pada saat itu cuaca di Hanoi dan sekitarnya lumayan berkabut dan cukup sering gerimis. Tempat wisata pertama di Hanoi yang kami kunjungi adalah HCM Mausoleum. Sampai di lokasi sekitar jam 9an, antrian untuk masuk ke dalam HCM Mausoleum sudah panjannnggggggggg bingittsss…. Jadi kami memutuskan untuk tidak masuk ke dalam dan hanya berfoto2 di sekitar Ba Dinh Square saja. Selesai berfoto2, lanjut ke tempat berikutnya yaitu One Pillar Pagoda. Letaknya dekat dari HCM Mausoleum, hanya perlu berjalan kaki sekitar 5 menit saja. Owhya di sekitar Pagoda ini ada dijual buah khas Vietnam, yang klo diartikan ke bahasa Indonesia yaitu buah susu, karena kata tour leadernya buah ini rasanya seperti susu dan mirip dengan payudara wanita (maaf ya tidak bermaksud porno) Rasanya memang agak manis tapi ga ada rasa susunya tuh. Oiya disini dijual 20.000VND/buah, mahal ya. Klo dari foto saya memang ga mirip sama sekali tapi sebenarnya di tengah buahnya itu ada bijinya yang berwarna hitam jadi ketika bagian atas buahnya dipotong, agak2 miriplah :) Kami tidak pergi ke Temple of Literature karena tour leadernya bilang waktunya mepet untuk perjalanan ke Halong Bay, padahal pengen liat, tapi yoweislah. Jadi kami langsung ke resto untuk makan siang setelah itu langsung ke Halong. Sambil melewati Danau Hoan Kiem yang asri. DI danau ini ada seekor kura-kura yang beratnya sekitar 300kg, klo beruntung kita bisa melihat dia naik dan berjemur di sebuah pulau kecil di tengah danau. Halong Bay berada di provinsi Quang Ninh perjalanannya sekitar 5 jam karena hujan turun dan jalanannya tidak mulus, ada perbaikan dan pelebaran jalan di beberapa titik yang dananya berasal dari UNESCO dan pemerintah Vietnam. Dan di tambah lagi dengan mampir di tempat souvenir tapi saya lupa nama tempatnya (maaf ya ) disini dijual berbagai macam souvenir khas vietnam yang terutama adalah semacam lukisan yang terbuat dari sulaman benang sutra, sangat indah tapi, harganya lumayan mahal. Sebagian pekerjanya adalah korban perang Vietnam yang cacat. Di tempat ini juga dijual bakpia duren, oleh2 yang paling dicari sama turis dari Indonesia enak rasanya, durennya berasa banget tapi di tengahnya ditaro kuning telur asin jadi ada rasa asinnya juga. Bentuknya jauh lebih besar dari bakpia di Indonesia. Besoknya langsung ke dermaga perahu HaLong Bay. HaLong artinya adalah Teluk Naga yang sedang turun; dan pulau-pulau yang tersebar adalah telur-telur naga. Di sepanjang Halong Bay ada 3 dermaga dan sekitar 4000 kapal laut beroperasi disini. Wow cantik sekali pemandangannya, tidak ada ombak sama sekali, air dan suasananya sangat tenang, hembusan semilir angin menimpa wajah sambil memandangi pulau pulau batu kapur yang menjulang tinggi, very relaxing . Tour leadernya bilang, klo ada angin besarpun di HaLong ga pernah ada ombak. Kemudian kami berhenti di suatu pulau, foto2 kemudian masuk ke dalam gua, di dalam ada berbagai macam stalagtit dan stalagmite, di dalamnya juga dipasang lampu warna warni untuk menambah kesan dramatis di dalam gua. Setelah keluar dari gua ini ada tempat jual souvenir dengan kualitas kaos yang lebih bagus drpd yang dijual di Hanoi tapi lebih mahal yaitu 150.000VND dan tidak bisa ditawar. Saya nyesel ga beli disini, soalnya tour leadernya bilang ga usah belanja disini nanti juga mampir di tempat souvenir lagi. Selain itu tempatnya juga sempit dan agak menghalangi jalan keluar gua. Ehh pas datang ke tempat souvenir yang dituju ternyata kualitas kaosnya sama aja kaya yang di pasar, alhasil saya ga beli 1 kaos pun dari Vietnam Okeh, begitulah kira2 pengalaman saya di Hanoi dan HaLong
  18. Visiting Halong Bay is one of my dream, and it became true last month. Our journey in Vietnam started with Alova Gold Cruise for 2D/1N Cruise at Halong Bay. My mom and I booked a 3 star cruise and got a 5 star-quality of hospitality on board. The whole itinerary was good and arranged efficiently, so we had enough time for every activity. I enjoyed the moment of climbing Ti Top Island till the top, exploring the impressive Sung Sot Cave, made spring rolls in cooking class, and my most favourite one was the kayaking session. It was my 1st time ever and succeeded! The food was good enough, mostly with seafood, and all passengers had no problem with any kind of food.. I mean, no vegetarian, no allergies, no problem at all! I also impressed by our sumptuous dinner with fresh seafood. They're decorated with vegetable carvings that looked beautiful. Our cabin located on the 2nd deck, next to the dining room. In my opinion, we're lucky bcoz this room offers a better view than another rooms below. The room was tidy, its bathroom was pretty clean, and every room equipped with 2 life jackets, 2 pairs of special sandals, and a drybag. This sandals are special with many holes on their sole, so they won't keep water or sand when we walk on the beach. A dry bag also useful to keep our things save from water during our outdoor activity. Last but most significant one is their hospitality. Good faciities would be nothing without fulfilling service from the crew. I was glad to join this cruise bcoz we had Mr. Hung (Ticket) as our tour guide, also accompanied by Mr. Muoi, the Cruise Manager on Alova Gold Cruises. Mr. Hung is an experienced tour guide with fun-friendly personality. He explained a lot about Vietnamese daily life while driving from Hanoi to Halong Bay port. I won't forget when Mr. Hung brought my mom with him for kayaking session and kept her safe during those water trip, it was nice! About Mr. Muoi, I appreciated him for helping me to find our traveling bag when we checked-in to the boat. He even didn't let me bring the bag by myself and brought it to our room. We also impressed when he shown his creativity in vegetable carving, seen that he really enjoy it as a hobby. We didn't talk much during the cruise, but later he sent me email with some pictures from his iPad. At first, there were only my mom's photos, then I replied his email and talked directly via Facebook chat to ask if he still have another photo of mine. Finally I got 2 photos and like them so much. Thanks a bunch, Mr. Muoi! I consider this as a very well "after-sales service" from this company. We can also request Alova team to send all of our photos during the cruise in high resolution format. I did email them and immediately they sent me the download link. It's an another satisfaction, bcoz travelling documentation is an importance for me. Overall, our experience with Alova Gold Cruises was amazing, but if I had to tell some small "failure" was only a cockroach in our cabin and the bus driver who didn't drop my mom and I in front of our hotel at the end of tour (so we had to walk about 100 meters to our hotel). Hope this won't happen to another customer. I will definitely recommend Alova Gold Cruises to my fam 'n friends if they wanna go to Halong Bay.
  19. Yuk jalan2 ke Hanoi. Ada wisata murah di sini. Satu komplek, kita bisa menjelajah banyak tempat, yaitu ke kawasan sejarah Museum Ho Chi Minh. Ada apa aja ya? ini dia: Ho Chi Minh Mausoleum Jika anda berada di Hanoi, anda harus menjadwalkan kunjungan ke Ho Chi Minh Mausoleum ini sebagai tempat pertama yang anda kunjungi di pagi hari. Makan Paman Ho, biasa orang menyebut Ho Chi Minh, hanya dibuka hingga pukul 11 pagi. Jangan lupa, anda harus berpakaian rapi, pakaian yang menutupi kedua kaki dan badan anda secara sempurna. Anda tidak boleh mengenakan pakaian bermodel sleeveless atau tank top ketika mengunjungi kawasan makan Paman Ho ini. Peraturan di makam negarawan ini sangat ketat. Selain pakaian yang harus menutup rapat kaki anda secara sempurna, anda juga tidak diperkenankan memakai topi, membawa handphone, dan kamera apa pun jenisnya. Anda akan diperiksa sebelum masuk ke dalam dengan sebelumnya mengantri panjang, ya, karena kawasan ini termasuk pusat turis baik lokal, maupun mancanegara. Barang-barang yang tidak diperbolehkan harus rela disita sementara oleh petugas setempat. Setelah pemeriksaan yang ekstra ketat, anda baru dipernolehkan untuk masuk dan melihat jasad Paman Ho. Paman Ho memiliki cirri wajah yang wibawa penuh senyuman dengan janggut putihnya yang panjang. Wajah itulah yang masih diperlihatkan oleh jasad yang sudah berumur puluhan tahun ini. Jasad Ho Chi Minh masih menggunakan setelan pakaian seragam sederhana yang ia kenakan saat menjabat menjadi seorang Presiden. Menurut beberapa cerita, jasad mantan Presiden Vietnam ini setahun sekali dibawa ke Rusia untuk perawatan. Banyak sekali warga lokal dan turis yang memberikan penghormatan saat berada dekat dengan jasad Sang Presiden. Akan tetapi, sayangnya, kamera yang tidak dibolehkan di sini menjadikan momen ini tidak bisa diabadikan. Anda pun hanya diberi kesempatan beberapa menit untuk melihat jasad Paman Ho. Tak perlu kecewa, karena makam Paman Ho ini terletak di kawasan yang luas yang terdiri beberapa bangunan sejarah yang bisa anda kunjungi. Museum Ho Chi Minh Selanjutnya, anda bisa memasuki museum Ho Chi Minh yang letaknya tak jauh dari Ho Chi Minh Mausoleum. Di sini terdapat banyak peninggalan sejarah yang disimpan untuk mengenang perjuangan Ho Chi Minh. Anda bisa menikmati foto-foto, klipingan Koran, dan lain sebagainya untuk mengetahui apa yang telah diperjuangkan Ho Chi Minh untuk rakyat Vietnam. Istana Kepresidenan dan Rumah Pribadi Ho Chi Minh Setelah mengunjungi makam dan museum Bapak Vietnam, anda bisa meilhat-lihat bangunan lain yang menyimpan sejarah Vietnam. Di kawasan ini berdiri kokoh sebuah Istana Kepresidenan yang berwarna kuning terang sehingga terlihat begitu megah. Di lain tempat, berdiri sebuah pavilion yang biasa ditempati Ho Chi Minh sebagai tempat kerjanya. Berbanding dengan kemegahan Istana Kepresidenan, terdapat sebuah rumah kayu yang asri dan indah berbentuk rumah panggung yang bisa anda jadikan objek wisata lainnya. Di sinilah Ho Chi Minh tinggal. Bangunan in terlihat sederhana namun memiliki nilai seni yang tinggi. Anda bisa menikmati kesejukan yang bersumber dari rumah kayu dan pepohonan di sekitarny One Pillar Pagoda Yang tak bisa anda lewatkan lainnya adalah One Pillar Pagoda, dalam bahasa Vietnam adalah Chua Mot Cot. Bangunan ini merupakan bagunan unik yang memiliki desain arsitek yang mengagumkan. Pagoda kecil bertengger di atas satu pilar yang berdiri bukan di atas tanah, melainkan air kolam. Anda bisa menikmati keindahannya dan berkunjung ke atas pagoda lewat tangga yang sudah disediakan. One Pillar Pagoda ini ternyata memiliki legenda yang menjadikannya tampak lebih istimewa. Dahulu seorang raja yang menguasai Vietnam konon belum dikaruniai anak oleh dewata. Sang Raja kemudian sering berdoa hingga akhirnya bermimpi bahwa Budha mengabulkan doanya. Mimpi tersebut ternyata menjadi kenyataan dan Sang Raja akhirnya mempunyai keturunan. Sebagai ucapan syukur, Sang Raja pun membangun One Pillar Pagoda ini. Pagoda ini pun kemudian bukan hanya menjadi objek wisata semata, tapi juga tempat keramat yang dipercayai penduduk Vietnam. Banyak pasangan yang datang ke pagoda ini untuk berdoa dan meminta keturunan. Perjalanan wisata anda di Kompleks Ho Chi Minh Mausoleum ini nampaknya kurang sempurna jika tidak membawa oleh-oleh. Anda bisa membeli kaos, gantungan kunci, atau sekadar menyicipi makanan dan minuman di bangunan-bangunan kuno nan indah yang disulap menjadi toko cenderamata dan café di kawasan ini.
  20. Halow Jalan2ers! Saya lagi bahagia karena tanggal 31 Mei - 4 Juni kemarin saya abis trip ke Vietnam. Nah.. saya mau bagi2 kebahagiaan saya dengan ulasan tentang trip saya kemarin. Saya udah baca postnya mbak @diyanamatir yg FR ke 3 negara dan salah satunya ke Vietnam juga. Jadi, ulasan saya mau ngelengkapin aja biar informasi tentang Vietnam makin maknyos. Bedanya saya dengan Mbak @diyanamatir, saya pergi ke tiga kota di Vietnam yaitu Ho Chi Minh City, Hanoi, dan Ha Long. Sedangkan mbak @dyanamatir hanya ke Ho Chi Minh City saja. Saya juga perginya dengan tur sedangkan Mbak @diyanamatir dengan cara backpacking (bener gitu nggak, Mbak?). Ini dia rincian perjalanan saya: Day 1 - Jumat, 31 Mei Saya berangkat dari bandara Soetta, naik pesawat Vietnam Airlines dan pesawatnya boarding jam 13.45. Perjalanan dari bandara Soetta sampe ke bandaranya Ho Chi Minh City (HCMC), Tan So'n Nhat International Airport, kurang lebih selama 3 jam. Karena Jakarta dan HCMC waktunya sama, jadi saya sampai sekitar pukul 16.45. Setelah ambil bagasi, nggak pakai haha hihi dulu, tour guide saya langsung menyuruh lanjut ke terminal domestiknya bandara Tan So'n Nhat, untuk melanjutkan perjalanan ke kota Hanoi. Letak terminal domestiknya nggak terlalu jauh kok, jalan kaki sekitar 10 menit. Kalau anda backpacking, anda bisa cari sign yang nunjukin arah terminal domestik atau tanya ke petugas2 bandara. Terminal domestik ukurannya tentu saja lebih kecil dan pas kemarin kondisinya juga ramai sama orang Vietnam dan turis. Setelah bag dan body checking selesai, saya langsung menuju ke gate. Seperti bandara-bandara pada umumnya, di sekitar jejeran kursi yang ada di gate, ada banyak kios yang menjual makanan berat maupun snack-snack khas Vietnam. Foto gate di bandara domestik: Pesawat ke Hanoi boarding jam 18.30. Saya tetap naik Vietnam Airlines karena saya menggunakan penerbangan lanjutan*. Dari bandara Tan So'n Nhat menuju bandaranya Hanoi, Noi Bai Airport, membutuhkan waktu sekitar 2 jam. Jadi saya sampai di Noi Bai jam setengah 9. Setelah sampai, tour guide langsung mengarahkan saya untuk makan malam di Lucky Cafe yang terletak di lantai 2 bandara Noi Bai kemudian sehabis makan langsung menuju Hotel La Belle Vie yang ada di Jalan Nguyen Truong To. Dari bandara ke distrik Nguyen Truong To cukup lama juga, sekitar 40 menit. Day 2 - Sabtu, 1 Juni 2013 Hari kedua dihabiskan untuk city tour Hanoi sampe sore kemudian lanjut ke kota Ha Long menggunakan bus yang telah disewa oleh tur selama trip di Vietnam. Objek wisata pertama yang saya kunjungin adalah sebuah kuil yang bernama Temple of Literature. Penjelasan tentang kuil ini akan saya tulis di post berikutnya biar lebih detail. Setelah jalan2 ngelilingin kuil dan foto-foto cantik, saya melanjutkan perjalanan menuju objek wisata selanjutnya yaitu Hoam Kiem Lake dan Ngoc Son Temple. Hoam Kiem Lake merupakan sebuah danau yang berada di tengah-tengah kota Hanoi. Saya takjub pas ngeliat danau ini karena bersih banget hampir nggak ada sampah. Dan Ngoc Son Temple adalah kuil yang berada di dekat Hoam Kiem Lake. Masuk ke kuil ini gratis karena sebenernya emang nggak ada yang spesial didalemnya. Walopun begitu, kuil ini sangat bagus untuk foto2 terutama pas hari lagi cerah. Foto danau dan pintu masuk Ngoc Son Temple: Lanjut ke tempat ketiga yaitu Ho Chi Minh Mausoleum dan One Pilar Pagoda yang letaknya berada dalam satu lokasi. Di Ho Chi Minh Mausoleum, anda bisa melihat bentuk Bapak Ho Chi Minh yang berupa jenazah yang telah diawetkan dengan balsem. Saat masih di perjalanan menuju Ho Chi Minh Mausoleum, tour guide saya sudah mengingatkan bahwa tempat tersebut akan ramai sekali karena hari itu adalah hari Sabtu. Pas sudah sampai di dekat pintu masuk HCM Mausoleum, saya melihat dari kaca bis, antrian orang yang mau masuk ke HCM Mausoleum sudah sepanjang 5 kilo padahal baru jam 11 pagi. Dan tour guide saya bilang kalau antrian tersebut bakal nambah panjang semakin bertambahnya waktu. Melihat antrian tersebut saya dan peserta tur lainnya memutuskan untuk men-skip HCM Mausoleum mengingat cuaca saat itu sedang panas sekali dan kami juga masih dikejar waktu untuk menuju kota Ha Long. Karena One Pilar Pagoda menggunakan pintu masuk yang sama dgn HCM Mausoleum, saya pun juga nggak jadi kesana. Supaya nggak ngalamin hal yang sama, anda sebaiknya datang lebih pagi dan hindari datang pada hari libur. Foto HCM Mausoleum tampak dari kejauhan: Sekitar jam 2 siang bis langsung menuju Ha Long. Perjalanan Hanoi-Ha Long kurang lebih selama 3 jam. Jalanan antara Hanoi-Ha Long nggak mulus2 amat, masih ada beberapa yg bolong. Kalau pemandangan selama perjalanan, mirip banget sama pemandangan yang ada di jalan antarkota di Jawa. Sampai di Kota Ha Long sekitar jam 5. Anda dipastikan sudah sampai Ha Long saat anda sudah bisa melihat karst batu-batu kapur yang menjadi simbol kota Ha Long, berjejer di atas laut yang ada di sisi kiri anda (dari arah datang). Ini fotonya: maaf agak goyang soalnya motonya pas bis lagi ngebut. Saat diperjalanan, tour guide menawarkan ke peserta tur apakah mau menonton Water Puppet Show atau pertunjukan wayang yang dilakukan diatas permukaan air. Peserta yang mau ikut, termasuk saya, langsung diantar ke sebuah teater yang ada di dalam Hotel Royal Casino Ha Long Bay. Tiketnya dapat anda beli di loket yang ada di lobby utama hotel. Teaternya tidak terlalu besar, posisi kursi seperti di bioskop. Saya duduk di kursi paling depan dan ternyata ga enak. Jadi kayak nonton pertunjukan wayang biasa karena permukaan airnya ga keliatan. Durasi pertunjukan selama 30 menit. Bagus sih wayang2nya... ini fotonya: Tapi sama sekali ga ngerti alur ceritanya karena diceritain pake bahasa vietnam *ya pastilah!* Pemandangan dari depan Hotel Royal Casino ini keren banget karena langsung menghadap ke arah Ha Long Bay. Asyik buat foto2. Setelah foto2, saya langsung menuju hotel untuk beres2 kemudian lanjut makan malam di restoran seafood yang terletak di tepi pantainya Ha Long Bay. Post ini sepertinya akan sangat panjang kalau saya lanjutkan sampai hari keempat. Jadi bersambung dulu sampai sini, hari ketiga dan keempat nyusul yaaa ^^
  21. zeekyuryu

    Wayang Air Vietnam

    tau kan semuanya sama wayang? Nah, di Vietam ada nih wayang air. hampir serupa, ada dalang, sinden dan juga tentunya wayang. bedanya, wayang ini pentasnya di air. Didukung sama lighting yang menawan, di Vietnam ada 2 teater yang gelar wayang air ini. Di Hanoi sama di Ho Minh City. Nah budaya ini sudah mulai diperkenalkan ke luar negeri lho. dan ternyata di terima masyarakat luas. Nah nama teaternya thang long water puppet show. Di hanoi ada di deket danau hoan kiem. Pusatnya wisatawan hanoi :) Thang Long water puppet show ini digelar setiap hari dari pukul 15:30 hingga pukul 21:00. Setiap pertunjukan berdurasi satu jam. Khusus pada hari Minggu, waktu pertunjukan dibuka lebih awal dan biasanya ada penampilan-penampilan spesial di dalamnya. Anda hanya perlu merogoh kocek dengan kisaran 100,000 VND (dong) untuk mendapatkan satu tiketnya. kalo mereka bisa, kenapa kita nggak? :)
  22. SINGAPORE – MALAYSIA – VIETNAM – CAMBODIA – THAILANDBandung – Singapore – Johor Bahru – Melaka – Kuala Lumpur – Putrajaya – Ho Chi Minh City – Mui Ne – Ho Chi Minh City – Phnom Penh – Siem Riep – Bangkok – Pattaya – Bangkok – Phuket – Hatyai – Penang – Kuala Lumpur – Jakarta – BandungHemm Yeahhh !!!Finaly perjalanan 30 hari ini kelar juga beberapa hari yang lalu, tepatnya dari tanggal 9 Februari sampe 10 Maret 2017, dalam rangka 1 tahun pernikahan tepatnya tanggal 13 Februari kemarin kita rencanain untuk backpackeran keliling 5 Negara di Asia Tenggara dan rencana perjalanan ini hampir dikatakan dadakan karena saya bikin itinerary nya ini hanya dalam waktu 1 bulan sebelum kepergian, gara-gara dapet tiket pesawat Kuala Lumpur - Ho Chi Minh City dengan harga Rp. 219.534/org dan kebetulan bertepatan dengan keluar kerjanya istri sya, setelah sekian lama doi terperangkap dengan pekerjaannya yang membuat kita gak bisa pergi kemana-mana dalam waktu yang lama Berhubung rencana awal budget kita ini sebenarnya buat dipake keliling Indonesia selama 1-2 tahunan kedepan, jadi trip ini saya usahakan untuk iriiittt seirit-iritnyaaaaa, tapi meskipun begitu ternyata ada beberapa hal tak terduga yang gak bisa dihindari seperti sewa motor di Mui Ne Vietnam yang mogok yang harus bayar orang yang nolongin kita dorong ke bengkel (lahh katanya nolongin kok bayar? iya emang pertamanya nolongin pada akhirnya dia minta bayaran, belum bayar bengkel dan bensin motor yang seharga sewa motornya!!! (Gila!!! boros bangettttt) dan lagi kena tilang pas di Pattaya ada razia gede yang harus bayar seharga sewa motor (masih untung jg sih karna harusnya 2x lipat dari itu hahaha) dan juga mahalnya harga rokok di Thailand dan hostel di Phuket & Penang yang cukup mahalll padahal udah 3-4jaman berjalan kaki hanya untuk ngebandingin harga, ya itulah resikonya kalo nyari hostel secara go show "Penuhhh perjuangan!!!" dan masih banyak kejadian tak terduga lainnya....Oke gak usah banyak basa-basi lagi dehhh, sekarang saya akan share rincian budget selama perjalanan 30 hari ini, karena perjalanan ini hanya kita berdua jadi budgetnya bakalan saya kali dua.(Transportasi – Tiket Masuk Destinasi – Hostel) 1 SGD = 9.480 IDR 1 RM = 3.035 IDR 1 USD = 13.335 IDR 1 VND = 0,58 IDR 1 THB = 380 IDR Tiket Pesawat PP : Bandung – Singapore = 800.000 IDR Kuala Lumpur – Ho Chi Minh = 439.068 IDR Kuala Lumpur – Jakarta = 437.690 IDR TOTAL = Rp. 1.676.758 (2 Person) = Rp. 838.379 / Person TOTAL SGD 82.85 = Rp. 785.418 RM 584.79 = Rp. 1.774.837,65 VND 1.443.973 = Rp. 837.504,34 USD 94,4 = Rp. 1.258.824 THB 10.293 = Rp. 3.911.340 IDR 477.390 = Rp. 477.390 TOTAL = Rp. 9.045.313,99 (2 Person) = Rp. 4.522.657 / Person Yupp jadi total pengeluaran kita selama 30 hari adalah Rp. 4.522.657/Person, kalo ditambah tiket pesawat sih emang 5jt lebih, tapi yang namanya tiket pesawat itu sangat flukluatif bangett harganya gak nentu, maka dari itu untuk budget tiket pesawat gimana pinter-pinter kalian aja dahh nyarinya… soal tiket pesawat kita masih terbilang mahal apalagi yang dari Bandung – Singapore dan Kuala Lumpur - Jakarta, itu menurut saya masih MAHALLL BANGEETTTT!!! Soal kita belinya 1 bulan sebelum berangkat, apalagi yang Bandung – Singapore itu belinya 1 minggu sebelum pergi, haha dan itu harga yang sangat-sangat murah dikala itu, soal hampir setiap hari saya pantau selama 2-3 bulanan tiket pesawat dari Bandung ke Singapore rata-rata harganya tinggi 550 – 900rban, itu aja 400rb dapet dari Broadcast BBM promo agen travel gitulah… karna mepet, takut kecopet yang bisa bikin gagal ngetrip! gak pake lama langsung aja kita order, soal juga baru liat lagi Tiket pesawat tujuan Bandung – Singapore seharga 400rban setelah 2-3blnan mantau harga tiket pesawat. Dan terakhir perjalanan ini tanpa tiket pesawat untuk pulang! hah" maksudnya? iya jadi gini, berhubung waktu itu tiket pesawat KL - Bandung ato KL - Jakarta untuk tanggal 10 maret sangat mahal terpaksalah kita pergi meskipun belom punya tiket untuk pulang, yang pada akhirnya kita dapetin tiket promo waktu di Phuket tepatnya satu minggu sebelum kepulangan, dengan harga Penang-KL 123rb/org dan KL-Jakarta 218rb/org, hahahahaha beruntungnya kita setelah 3 mingguan nunggu dan mantengin harga tiket pesawat akhirnya dapet juga harga tiket yang cukup murah LAH. Semoga bermanfaat! *Salam backpack! field report nya ntar nyusul yaa
  23. Hi man temans.. apa kabar? Semoga kita semua sehat dan kuat yaa, sehingga masih diberi kesempatan untuk menikmati segala ciptaan Tuhan. ketemu lagi dengan saya Yones, yang terdahulu saya pernah berbagi tentang perjalanan saya ke Maldives, Kali ini saya akan berbagi tentang perjalanan saya untuk menyusuri Vietnam dimulai dari bagian Selatan sampai ujung Utara Vietnam selama 10 hari. Alhamdulillah beberapa waktu yang lalu saya berkesempatan untuk memenuhi 1 dari wishlist saya untuk trip keluar negeri. Saya memang memiliki beberapa wishlist untuk dalam dan luar negeri, dan apakah itu semuanya terwujud? tidak! tapi ada. Yang penting kita berani bermimpi, rangkai mimpi itu dan berusaha mewujudkannya. Apakah gampang? tidak! semuanya butuh kerja keras dan pengorbanan. Mudah-mudahan wishlist lain segera menyusul..aminn... heheh bantu amin kan dong.. biar kita bisa jalan-jalan bareng.. hehhehe aminnnnn. Beberapa hari ini banyak sekali teman-teman saya dari Instagram dan Facebook yang meminta info dan itinerary tentang perjalanan kali ini. Saya ga enak jika membuat teman-teman terlalu lama menunggu, untuk itu saya sampaikan secara ringkas dulu ya.. untuk cerita-cerita seru dan lagi unik serta perasaan saya saat perjalanan ini, menyusulya. Soalnya butuh waktu dan ketenangan untuk bisa mengungkapkannya... heheh cielee.. jangan diejek donk... xixiix Mari to the point.. hahhaha Saya merencanakan trip kali ini fokus ke Vietnam saja, kenapa tidak ke Indochina lainnya sekaligus. Alasannya klasiknya adalah masalah waktu, dan alasan kerennya adalah saya ingin benar-benar menyelami tentang Vietnam aja, tanpa terganggu oleh bahasa lain, mata uang lain, atau budaya lain.. awas kalo bilang lebay. Perjalanan ini kami mulai dari selatan menuju utara vietnam. Dari gambar peta di atas diliat, untuk selatan Vietnam kita bisa mulai dari Ho Chi Minh City (Saigon) dan berakhir di Hanoi. Itinerary Day 1, 30 April 2016 Berangkat dari Jakarta dengan kereta malam, ehhh pesawat malam nya si burung merah tercinta alias Air Asia. Sampai di KLIA2 tengah malam. Dan selanjutnya ritual wajib bagi backpacker adalah buka lapak.... cari spot tercantik untuk gelar lapak dan tiduuuuuur donk. Day 2, 1 Mei 2016 Saya memilih penerbangan pagi atau siang untuk menuju Ho Chi Minh City, kenapa?.. alasannya adalah keamanan. Dari kabar yang beredar saya dengar dan baca kalo di Ho Chi Minh City sekarang banyak sekali scamnya, terutama di taxi dan dijalan sepi. Untuk itu saya benar-benar menghindari kedua hal itu. Sampai di Ho Chi Mint City saat pagi sampai jam 6 sore, kita masih bisa menggunakan bus untuk menuju ke daerah distrik 1 (areanya banyak hotel backpacker dan objek wisata dikota ini). Jika sudah malam hanya ada taxi, dan itu cendrung rawan. Kalo emang punya badan gede kaya Aderai yaaa gapapa, tapi kalo badan nya ceking kaya saya... ahhhhh kaga beraniiii... mending cari amann aja dah... Dari bandara Tan Son Airport HCMC menuju Distrik 1 bisa menaiki Bus 152. Keluar bandara dengan wajah sok pinter gitu lansung aja belok kanan, sampai keliatan Bus 152, jangan pikir panjang-panjang lansung aja naik, ga usah noleh kiri-kanan.. hahahha... harganya berapaa? 5000 dong aja kok... Bisa turun di Ben Than Market, dan karena hotel kita di jalan Pham Ngu Lao, keluar bus belok kiri dan jalan lurus kedepan sampai ketemu jalan Pham Ngu Lao, dekeet kok yaaa. Ben Than Market Sore ini kami di HCMC mengunjungi City hall, dan Patung paman Ho Chi Minh.. di hall ini pada sore hari akan sangat rame, dan ada beberapa pertunjukan yang bisa kita nikmati secara free... yeeeey. City hall Sebelum pulang ke hotel, kami memesan tiket untuk ke Mui Ne esok hari di TheSinhTourist seharga 99.000 dong (sitting bus) berangkat jam 2 siang (lama perjalanan adalah 5 jam) Day 3, 2 Mei 2016 Pagi sampai siang berkunjung ke : People Committee Hall (free) People Committee Hall Cathedral Notre Dame (free) Cathedral Notre Dame Central Post Office (free) Central Post Office Independence Palace (30.000 dong / org) Ben Than Market Siangnya kami melanjutkan perjalanan ke Mui Ne dengan bus.HCMC (Saigon) - Mui ne (lama perjalanan 5 jam) berangkat jam 2 siang sampai jam 7 malam. Sampai di Mui Ne kami menginap di Muine Hills (lansung bisa turun di dekat hotel) seharga 15$ USD/night. Kami juga lansung memesan paket Tour Muine Sunrise seharga 6$ USD dihotel. Day 4, 3 Mei 2016 Jam 3 pagi bangun dan siap untuk Tour Muine. Tour sand dunes trip ini meliputi : Fairy stream Fairy stream Fairy stream Fishing village Fishing village White sand dunes White sand dunes White sand dunes Red sand dunes. Red sand dunes Red sand dunes Ada 2 pilihan, yaitu : Pagi (menikmati sunrise matahari terbit, tour dimulai jam 4 pagi sampai jam 9 pagi) Sore (menikmati sunsite matahari terbenam, tour dimulai jam 2 siang sampai jam 7 malam) Saya memilih pagi, karena pagi lebih sejuk dan tidak terlalu panas. Sebelum kembali ke hotel, kami sempatkan mencari tiket bus ke Dalat untuk berangkat siang ini. Ada tiket dijual di hotel dan outlet2 yang banyak disekitar hotel. Kami membeli di outlet karena lebih murah daripada beli di hotel. Kami dapat tiket bus ke Dalat 4$ / orang, berangkat jam 1 siang. Kembali ke hotel untuk bersih dan packing. Berangkat jam 1 siang dan jam 4 sore kami sampai di Dalat. Di Dalat kami menginap di Duy Huang Hotel seharga Rp. 169.000 / malam. Dekat dengan pusat kota Dalat dan 10 menit jalan kaki ke pusat kota Dalat. Day 5, 4 Mei 2016 Keliling kota Dalat. Kami menyewa sepeda motor seharga 100.000 Dong, dan bisa sewa di depan Lotteria pusat kota Dalat. Domaine De Marie (free) Domaine De Marie Domaine De Marie Ligh Son Pagoda (free) Ligh Son Pagoda City flower garden (30.000 Dong) City flower garden Dalat Railway Station (free) Dalat Railway Station Crazy house (40.000 Dong) Dalat cathedral (Free) Pasar dalat (free) Dalat Lake (free) Dalat Lake Day 6, 5 Mei 2016 Bersiap menuju Hanoi dengan Vietjetair. Dari kota Dalat menuju Airport dalat bisa menggunakan suttle bus seharga 40.000 Dong lama perjalanan lebih kurang 45 menit. Sejauh 30 km. Dalat – Hanoi di tempuh selama 2 jam. Sampai di bandara hanoi kita lansung menuju daerah Old Quarter. (kawasan backpacker) Menuju ke Old Quarter kami menggunakan bus kota no 17 dengan harga hanya 7.000 Dong. Selama 1,5 jam. bus kota no 17 Jika naik bus jetstar, mungkin bisa lebih cepat dengan harga 40.000 Dong. Sampai di Old Quarter kami lansung mencari tiket Bus ke Sapa. Awalnya kami hanya memesan tiket pergi seharga 260.000 Dong / orang. Setelah itu kepikiran buat lansung beli tiket pulang nya juga (Sapa – Hanoi). Maka kami lansung memesan tiket pulang, dan dapat harga lebih murah yaitu 225.000 Dong / orang. Tau gini, lebih baik memesan lansung PP diawal. Saat itu kita juga lansung memesan paket ke Halong bay untuk tanggal 8 Mei, seharga 23$ USD / orang (include kayaking), kalo tanpa kayaking hanya 18$ USD. Berangkat ke Sapa jam 9 Malam. Dan akan sampai di Sapa esok hari jam 6 pagi. Day 7, 6 Mei 2016 Sampai jam 6 pagi di Sapa. Kami lansung mencari hotel yang sudah di booking, katanya tidak jauh dari Sapa Town. Sebelum sampai di hotel Kami cari-cari paket treking 1 hari, akhirnya Kami membeli paket treking ke ibu-ibu yang sejak kami turun bus selalu mengikuti kami dan menawarkan paket treking. Mereka berpakaian tradisional suku Hmong. Bersama mama Bau Kami memilih si ibu yang keliahatan nya baik dan lucu, yang akhirnya kami memanggilnya dengan Mama Bau. Kami beli paket treking 1 hari ini seharga 10$ USD / orang. Treking Treking di mulai jam 9 pagi sampai jam 4 sore, sudah termasuk makan di rumah Mama Bau. Treking bersama mama Bau Day 8, 7 Mei 2016 Keliling sapa dengan menyewa sepeda motor seharga 100.000 Dong. Kami mengunjungi : Silver waterfal (15.000 Dong, 6 km dari Sapa town) Silver waterfal Love waterfall and Golden Stream (40.000 Dong, 2 km dari Sapa town) Love waterfall and Golden Stream Love waterfall and Golden Stream Sapa Church (free) Sapa Church Sapa Town Square Bersama Hmong People Sapa market (free) Malam hari kami menuju Hanoi, berangkat jam 10 malam. Dan akan sampai di Hanoi esok hari jam 6 pagi. Day 9, 8 Mei 2016 Sampai di hanoi pagi, lansung menuju hotel yang sudah di book, numpang mandi dan siap-siap menunggu untuk dijemput untuk Halong Bay trip. Trip ke Halong bay 1 hari dimulai jam 8.30 pagi sampai jam 9 malam. Halong bay Halong bay Malamnya menikmanti night market . Day 10, 9 Mei 2016 Hanoi - KL kembali melakukan ritual wajib yaitu dalah buka lapak.... cari spot tercantik untuk gelar lapak dan tiduuuuuur Day 11, 10 Mei 2016 Kuala lumpur (KLIA2) To Jakarta (CGK) Kembali ke kehidupan nyata. Rincian Biaya Perjalanan Rate $1 USD = 22.100 VND $1 USD = 13.200 VND 1 VND = 0,6 IDR Tiket pesawat Jakarta (CGK) – Kuala Lumpur (KLIA 2) by Air Asia seharga : 439.000 IDR Kuala Lumpur (KLIA 2) – Ho Chi Mint City by Air Asia seharga : 107 MYR (374.500 IDR) Dalat – Hanoi by Viejet Air seharga : 675.841 IDR Hanoi - Kuala Lumpur (KLIA 2) by Air Asia seharga : 911.979 IDR Kuala Lumpur (KLIA 2) – Jakarta (CGK) by Air Asia seharga : 146.250 IDR Total : 2.547.570 IDR Penginapan (1 kamar isi 2 orang) Ho Chi Minh City, 1 night (Dai Huy Huang) seharga : 197.944 IDR Mui Ne, 1 night (Muine Hills)seharga : 317.655 VND (189.182 IDR) Dalat, 2 night (Duy Huang) seharga : 338.000 IDR Sapa, 1 night seharga : 174.271 IDR Hanoi, 1 night seharga : $11 USD (145.200 IDR) Total : 1.044.597 IDR / 2 = 522.298 IDR Bus antar kota Ho Chi Minh City – Mui Ne : 99.000 VND Mui ne – Dalat : $4 USD (88.400 VND) Hanoi – Sapa : 260.000 VND Sapa – Hanoi : 225.000 VND Total : 672.400 VND Bus dalam kota Bus dari bandara HCMC ke Distrik1 (Bus no. 152) : 5.000 VND Suttle bus dari kota Dalat ke Dalat airport : 40.000 VND Bus dari Hanoi airport ke Old Quarter (Bus kota no. 17) : 7.000 VND Taxi ke Hanoi Airport dari Old Quarter : 250.000 VND / 2 = 125.000 VND Total : 177.000 VND Paket tour Tour Muine Sand Dunes : $6 USD (132.600 VND) Sapa Treking 1 day : $10 USD (221.000 VND) Halong Bay 1 day include kayaking : $23 USD (508.300 VND) Total : $39 USD (861.900 VND) Motor Rent Motor Rent di Dalat 1 day : 100.000 VND Motor Rent di Sapa 1 day : 100.000 VND Total : 200.000 VND Tiket wisata Ho Chi Minh City People Committee hall : free Cathedral Notre Dame : free Central Post Office: free Independence Palace : 30.000 VND Mui Ne Fairy stream, Fishing village, white sand dunes dan red sand dunes (Tour Muine Sand Dunes) Dalat Domaine De Marie : free Ligh Son Pagoda : free City flower garden : 30.000 VND Dalat Railway Station : free Crazy house : 40.000 VND Dalat cathedral : free Pasar dalat : free Sapa SapaTreking (Sapa Treking 1 day) Silver waterfal : 15.000 VND Love waterfall and Golden Stream : 40.000 VND Sapa Church : free Sapa market : free Hanoi Halong Bay (Halong Bay 1 day) Total : 155.000 VND Total Pesawat + Penginapan : 3.069.868 IDR Bus antar kota + Bus dalam kota + Paket tour + Motor Rent + Tiket wisata : 2.066.300 VND (1.230.605 IDR) Total Keseluruhan : 4.300.474 IDR Perlu Untuk Diketahui · Ibukota Vietnam adalah Hanoi · Free visa untuk Warga Negara Indonesia · Mata uang Vietnam adalah Vietnam Dong (VND) Masih banyak cerita seru nan unik lainnya, nanti akan saya ceritakan lebih detailnya per kota selama di Vienam ini, beserta tips-tips yang mungkin akan sangat membatu... byee byeee... bobo dulu yaaa... Silakah kunjungi blog sederhana saya juga yaa... http://yonesfd.blogspot.co.id/ terima kasih
  24. 18/8/2017 Flight Malam Jkt-KL. Karena kami menggunakan Lion Air, mendarat di KLIA 1, padahal besoknya kami ada flight dengan AA dari KLIA 2. Beruntungnya ada shuttle bus gratis antara KLIA 1 ke KLIA 2 yang beroperasi 24 jam. Begitu sampai di KLIA 2, kami mencari tempat untuk mengisi baterai HP sambil selonjoran. 19/8/20 Flight pagi jam 6 kami sudah check in jam 4 dan melewati imigrasi lalu menuju gate yang tertera di boarding pass. Saya dan salah satu teman yang muslim juga menuju musholla untuk melaksanakan solat Subuh sekitar jam 5. Ternyata kami baru sadar ada perbedaan waktu sehingga waktu solat Subuh baru sekitar jam 6. Tepat ketika adzan subuh berkumandang, salah satu teman menyusul dan mengatakan bahwa kami harus pindah gate. Kami pun buru-buru solat dan langsung berusaha berlari karena waktu boarding tinggal 10 menit lagi. Sedangkan kepindahan gate itu dari ujung ke ujung (paraaaah jauhnya). Gara-gara inilah, salah satu teman kami yang memang dari awal keberangkatan sedang tidak enak badan, mendadak drop begitu sampai Hanoi. Beruntungnya kami sampai tepat waktu di gate sehingga masih bisa naik pesawat walaupun ngos2an... Sampai Hanoi Airport sekitar jam 9 (tidak ada perbedaan waktu dengan Indonesia). Begitu sampai, kami membagi tugas, ada yang membeli simcard (12 usd/7 hr utk paket data internet saja) dan mengambil uang di atm (ya, kami memang tidak menukar rupiah ke vnd di Indonesia, biaya tarik tunai sekitar 20rb rupiah). Sebelumnya saya sudah membaca kalau ada express bus dan public bus dari airport ke pusat kota. Tapi begitu kami tanya ke pusat informasi (yang anehnya, tidak ada satupun pusat informasi resmi, artinya pusat informasi yang tersebar di arrival hall adalah kepunyaan tour&travel, taxi/car rental, dan perusahaan simcard), mereka malah nawarin naik taxi. Karena kami ingin ngirit apalagi baru di awal-awal perjalanan, kami pun mencoba browsing lagi. Ada bus no. 7 dan 17 dengan biaya 5000 vnd (sekitar Rp. 3000). Bus ini akan berhenti di setiap halte sehingga dipastikan memakan waktu lebih lama. Nah dari pintu keluar Kedatangan, kamu jalan ke arah kiri paling ujung nanti akan ketemu semacam terminal bus umum. Pilihan lainnya adalah Express Bus 86 dengan biaya 30.000 vnd (sekitar Rp. 15.000). Dinamakan express bus dan lebih mahal karena hanya berhenti di beberapa halte di pusat kota Hanoi. Nah kalau penginapan kamu di sekitar Old Quarter, bisa pilih bus ini. Begitu keluar pintu kedatangan, ke arah kiri juga kemudian nyebrang dan ketika kamu berjalan, kamu akan ditawarkan untuk naik taxi, bilang saja dengan sopan kalau kamu mau naik bus 86. Mereka dengan senang hati akan menunjukkan kamu ke arah petugasnya. Bayarnya pas di bus aja, nanti kondekturnya akan nanya mau berhenti di halte apa. Sebelum berhenti, dia bakal ngasih tau kamu untuk segera siap-siap turun. Ternyata salah satu teman, sebut aja M, kondisi tubuhnya makin drop dan memutuskan untuk mencari klinik atau rumah sakit. Ceritanya cukup panjang, yang intinya adalah sore dan malam ini kami berputar-putar mencari klinik, rumah sakit, dan apotek. Untungnya ada Grab di Hanoi sehingga memudahkan mobilisasi kami. Terus bagaimana komunikasinya secara hampir sebagian besar driver kurang bisa berbahasa inggris? Kami selalu menyebutkan posisi melalui pesan dan menghafal jenis mobil serta plat nomornya. Kadang jika driver mengirim pesan dengan bahasa vietnam, kami menggunakan google translate untuk mengartikan dan membuat balasan (hahahaha). Ada kejadian lucu, salah satu teman saya sering disangka orang lokal karena penampilannya yang mirip, jadilah suka diajak ngobrol bahasa vietnam. Dan alhasil temen saya cuman bengong sambil bilang “I’m not vietnamnese”. Hari pun sudah menjelang malam dan kami lapar. Karena saya punya pantangan dalam makan dan beruntungnya saya punya teman yang pengertian, kami memutuskan mencari vegan restaurant terdekat. Ketemulah Loving Hut (ini sepertinya ada di mana-mana deh) yang menyediakan makanan khas vietnam dengan menu vegan. Dengan 3 jenis lauk dengan 4 nasi dan 4 minuman hanya habis skeitar 200.000 vnd (atau Rp. 100.000). Kenyang parah tapi ngerasa sehat (ya iyalah vegan food). Setelah dari RS dan mengantarkan teman kami yang sakit ke GH untuk istirahat, sekitar jam 9 malam, kami bertiga memutuskan keluar menuju Old Quarter karena hari itu adalah malam minggu sehingga kawasan pinggir Hoan Kiem Lake ditutup untuk kendaraan (car free day). Niatnya mau mencoba egg coffee yang terkenal di Hanoi tapi cafe yang kami incar sudah tutup sehingga kami jalan kaki sambil melihat aktivitas warga lokal di malam minggu. Begitu sampai Old Quarter, kami menemukan sebuah cafe yang masih buka dan ada menu egg coffee. Penasaran kami memesan 1 cup (77.000 vnd inc.tax), sampai si pelayan bingung karena kami hanya memesan 1 cup kecil untuk bertiga. Karena sudah jam 11 malam, dan besok pagi ada halong bay tour, kami memutuskan kembali ke GH. Oiya kami memesan 1 day Halong Bay Tour dengan harga 42 USD/orang melalui staf GH saat kedatangan. Teman kami yang sakit memutuskan tidak jadi ikut karena dalam masa recovery. Karena pemberitahuannya mendadak, biaya hanya dikembalikan setengahnya. 20/8/2017 Tepat jam 7.30 pagi, guide datang menjempat kami di GH. Ada sekitar 21 peserta hari itu dari berbagai negara. Ternyata kami bertemu 4 kakak beradik asal Aceh. Perjalanan menuju Halong Bay cukup panjang sekitar 4 jam dengan berhenti 1 kali di tempat penjualan souvenir. Tenang aja toiletnya gratis dan cukup bersih kok dan kalian tidak diharuskan membeli souvenirnya. Sekitar jam 12 siang kami sampai pelabuhan. Sebelumnya di bus, guide kami membagi peserta ke beberapa meja di kapal. Kami kebagian meja 3 bareng sepasang turis asal Italia (yang ramah dan baik). Begitu duduk di kapal, awal kapal langsung menyuguhkan makan siang (kebanyakan seafood dan sayuran). Nah untuk minum tidak disediakan alias beli kalau gak bawa. Kapal pun berlayar sambil kami menikmati makan siang. Rasanya pun lumayan cocoklah dan porsinya banyak. Itinerary 1 day tour ini adalah menuju Surprise Cave dan Ti Top Island. Untuk bisa mengikuti rangkaian kegiatan tour ini diperlukan stamina yang baik dan cukup minum karena harus menaiki anak tangga yang cukup banyak. Kami saja sampai kekurangan minum dan membeli disana (walaupun lebih mahal sih). Selain itu juga panas banget. Saya yg kurang cocok dgn cuaca panas bbrp kali harus berhenti saat menaiki tangga ke puncak Ti top island. Bahkan setelah 3/4 perjalanan, saya menyerah dan memilih duduk istirahat. Sedangkan 2 teman saya lanjut. Setelah merasa cukup pulih, saya pun lanjut naik ke atas krn mikir2 sayang juga kalo ga sampai atas. Kembali ke pelabuhan sekitar jam 5 sore dan sampai lagi di Hanoi jam 9 malam. Hari itu kami merasa lelah sekali sehingga tidak sanggup utk jalan2 malam lagi. Mana besoknya harus siap-siap ke airport untuk flight ke Ho Chi Minh. 21/8/2017 Penerbangan Hanoi-Ho chi minh dengan Jetstar jam 10 pagi. Kami sempat sarapan dulu. Seperti biasa pakai grabcar menuju airport. Baru kali ini di airport (domestic) kami harus melepas alas kaki saat pemeriksaan masuk ruang tunggu. Saya kira hanya khusus bagi warga asing tapi ternyata warga lokal pun membuka alas kakinya walau hanya menggunakan sendal jepit... Sampailah di Ho chi minh airport jam 12 siang. Lgsg pesan uber menuju penginapan. Kali ini kami pesan Supe Homestay yg harganya 650rb/2 malam 4 bed dorm room. Kalau melihay review dan photo, hostel ini cukup bagus. Tapi ternyata kami kecewa karena kenyataannya berbeda. Begitu sampai, kami terkejut ketika staf mengatakan bahwa kamar penuh. Nah lhooo??? Tapi ternyata Supe ini punya cabang lain yg jaraknya 5 menit berkendara. Kenapa ga dikasih tau di awal..kan bisa email ato bgmn gitu ya..yg kedua begitu kami sampai, kayaknya ini penginapan jadi gudang barang2 jualan krn begitu banyak barang berserakan di lobi. Kamarnya pun berdebu seperti sudah tidak ditinggali lama. Kamar mandinya pun kurang bersih. Kecewa deh pokoknya. Oke cukup curhatnya. Setelah check in, kami keluar mencari makan siang. Kami cari yg dekat bisa jalan kaki, cek2 di google, ketemulah resto india halal di daerah Bui Vien. Setelah makan dan kenyang, kami menuju Konsulat Indonesia. Wah ada apa yaa? Ternyata teman saya yg sakit itu belum puas dgn dokter di rs hanoi, jadi dia ingin meminta saran dan rujukan dari pihak konsulat yg mungkin lebih paham dgn kota ho chi minh. Yaaa jadi lagi2 hari ini dihabiskan dengan pencarian klinik dan rs. Beruntungnya ada Klinik international yg menerima turis dan berbahasa inggris di dekat konsulat. Setelah menunggu, periksa, tebus obat, sekitar jam 6 sore. Hasil konsultasi dgn dokter, teman saya memutuskan utk lgsg ke bangkok (kebetulan ada temannya disana) tanpa ikut kami ke siem reap agar cepat pulih. Malam itu kami pun lgsg berembuk memesan tiket2 yg belum terbeli. Kami pun memutuskan utk ke cafe sekalian mencicip kopi vietnam. Cari2 di google yg reviewnya oke yaitu Bang Khuang Cafe. Dan ini adalah keputusan yg tepat, selain menu kopinya bervariasi, tempatnya juga nyaman dan cantik. Urusan memesan tiket bus ho chi minch-siem reap, tiket sleeper train bangkok-penang, dan tiket pesawat Ho Chi Minh-bangkok pun beres. Sedangkan utk tiket bus siem reap-bangkok rencananya akan kami pesan on the spot. 22/8/2017 Hari ini kami hanya keliling kota saja. Awalnya ingin ke cu chi tunnel tapi krn kondisi teman saya yg masih sakit, rasanya tidak mungkin pergi jauh2. Pertama kami ke Ben Tanh Market utk cari oleh2 dan brunch (krn disini banyak jual makanan). Setelah kenyang dan beli bbrp oleh2, kami menuju kantor pos, gereja, museum dan taman yg bisa dikelilingi dgn berjalan kaki. Karena lelah, kami kembali ke penginapan utk istirahat (yaa lagi2 kami tidur siang hahaha) kemudian malamnya keluar lagi utk cari makan. Ada 1 makanan yg khas vietnam tapi saya mau cari yg halal. Eh ketemulah Pho Muslim. Rasanya enak dan agak beda dengan pho yg pernah saya coba di jakarta. Rempah2 dan kaldu dagingnya lebih berasa plus terdapat potongan bakso homemade (hasil nanya2 yg punya). Warung Pho ini baru buka sore menjelang malam ya... Yaaaa sekian cerita edisi vietnam dari rangkaian 12 hari trip negara Asean. Masih ada 3 negara lagi...enjoy and happy reading!!!
  25. Mendengar Vietnam apa yang ada di benak kita ? Mungkin Vietnam tidak sepoluler negara tetangga dekat Kita. Banyak yang hanya tau Vietnam sekedar nama negara saja. Tapi belakang Saya lihat FR jjr ini banyak juga yang melancong ke Vietnam. Saya tidak bermaksud menceritakan Alam Vietnam, karena Belum pernah kesana hehehehe. Yang akan Saya ceritakan disini adalah kuliner Vietnam, boleh di bilang kuliner ini sebagai street food yang sangat populer disana. Yaitu Pho ! Bagaimana dengan di Indonesia apakah kuliner yang ini menginvasi Indonesia sebagaimana kuliner Thailand ? Kurang tau juga kalo di Jakarta misalnya. Kalo di Bandung sendiri kuliner Vietnam memang langka. Cmiiw Saya pertama kali mencoba Pho itu di food court yogya RJ. tidak Ada kesan mendalam alias sekedar mencoba Dan tidak minat lagi untuk beli. Sampe ahirnya saya menemukan Pho Ngon yang kalo tidak salah baru buka sebelum lebaran 2017 kemaren. Halal kah ? Berdasarkan jawabannya. Kaldu kuah tidak ada campuran apapun, kalo sapi ya sapi saja, ayam ya ayam saja. Kalo mbuat kaldunya dengan betul, minimal 8 jam rebusan Secara ajaib kaldu akan terasa gurih,sedap tanpa campuran apapun. Ini rahasia kuah pho . Bumbu jg tidak pake yang instan2 alias spice Dan herb saja. Dari radius beberapa meter aroma pho udah kecium, mungkin bagi yang tidak biasa ato baru pertama kali mencium aroma pho berasa aneh . Mari di coba ! Pho adalah clear sop jadi kuahnya harus sebening mungkin, genangan minyak jg kalo bisa harus dihilangkan. Ada Dua pilihan pho disini. Pho bo (sapi) rp.38k,Dan pho gha (ayam) rp.28k dalam Dua size. Regular Dan Large. Kalo yakin bakal masuk selera mending pilih yang large, dijamin melimpah Dan kenyang banget hanya nambah rp.10k. Diatas adalah harga yang large Kalo dilihat dari penampilannya , pho ini kurang menarik. Tapi kalo sudah di seruput ..... Oalah sedaap tenan. Saya sampe terharu waktu membandingkan pho yg di yogja RJ Dan yang ini. Dikasih condiments touge, cengek domba yg gak kira2 banyaknya, irisan jeruk Dan daun apaan yah (Saya nemu di Tahura jg ) Terus Ada apa saja ? Memang tidak banyak pilihan . Pho yg lain Ada versi keringnya yaitu Pho Tron Ada spring roll jg ato lumpia ala Vietnam, yang di goreng sama yang ngak. Yang di goreng terdiri 4 potong dgn saus yang asem banget. Tapi enak jg. Yg tidak di goreng di beri saus kacang, yang rasanya biasa saja. Masing2 seharga rp.20k Desert nya ada bakphia sama panacota , biasa saja rasanya Minumannya Ada kopi Vietnam (langsung inget Jessica wongso hahahaha) , ice tamarind, lotus tea (bisa refill sepuasnya) Dan sekarang Ada bahn mi ato sandwiches ala Vietnam (tidak minat nyoba) Sayang, yoghur Vietnam udah tidak di jual, padahal enak dan kental seperti Greek yogurt. Kalo kesini mending jam 10an, ato diatas jam 3an. Suka penuh . Tempat nya memang kecil di ruko terdiri dari Dua lantai. Tidak bisa lama2 karena kasian sama yang baru datang Pho Ngon berada di Jalan Mekarwangi Raya, komplek Mekarwangi. Patokan nya kalo lewat jalan moch toha Ada di kanan sebelahan dengai kedai yuem Dan segar fresh market. Dekat pokoknya dari jalan raya moch toha. Depan SPBU sebelum masuk Toll.