Search the Community

Showing results for tags 'wisata jepang'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 114 results

  1. Gunkanjima bisa jadi merupakan salah satu pulau tak berpenghuni yang paling populer di dunia ini. Diluar fakta bahwa pulau ini hanya berisi reruntuhan, Gunkanjima memang menarik jika dilihat dari berbagai sisi, baik dari sisi sejarah hingga cerita-cerita unik yang menghiasi tempat ini. Saya nggak akan mengupas segi sejarah karena sudah saya singgung dalam tulisan sebelumnya (baca: Gunkanjima, Pulau Kapal Perang Berhantu di Nagasaki 1). Saat ini saya ingin fokus mengulik dari segi tour ke Gunkanjima. Foto 01: Maket Gunkanjima [foto: Yoppy/flickr] Foto 02: Gunkanjima [foto: Kntrty/wikimedia] Tour ke Gunkanjima Hingga tahun 2005, Gunkanjima masih ditutup untuk umum dengan alasan keamanan. Hanya wartawan saja yang diijinkan untuk meliput tempat ini. Baru pada tahun 2009 Gunkanjima mulai dibuka untuk publik, dan mulai bermunculanlah tour menuju Gunkanjima. Foto 03: Wisatawan berkunjung ke Gunkanjima [foto: At by At/wikimedia] Tak sulit untuk mengikuti tour ke Gunkanjima. Wisatawan bisa datang langsung ke titik-titik pemberangkatan kapal menuju Gunkanjima yang ada di Nagasaki Port, seperti di Nagasaki Port Ferry Terminal dan Tokiwa Terminal. Namun lebih disarankan bagi wisatawan untuk melakukan reservasi terlebih dulu, baik via online maupun offline. Kenapa? Ada 2 alasan utama. Pertama, karena tour ke Gunkanjima bisa sangat ramai oleh wisatawan, khususnya saat akhir pekan maupun pada musim liburan. Kedua, karena tour sewaktu-waktu bisa dibatalkan jika kondisi cuaca tidak memungkinkan. Dengan melakukan reservasi, setidaknya wisatawan bisa mengamati jadwal perkiraan tour yang ditawarkan oleh masing-masing operator. Foto 04: Wisatawan dan jalur khusus yang sengaja dibuat untuk memudahkan aktifitas wisata di Gunkanjima [foto: Yoppy/flickr] Ada banyak perusahaan yang mengelola tour menuju Gunkanjima, namun secara garis besar ada 2 tipe tour yang ditawarkan. Pertama, tour mengelilingi pulau menggunakan perahu. Disini wisatawan hanya bisa mengamati Gunkanjima dari laut saja (tidak turun ke pulau). Lamanya tour tipe ini kira-kira 2 jam, dengan biaya bervariasi antara ¥3000*-4000*. Kedua, tour yang singgah ke pulau. Tour tipe ini mengajak wisatawan untuk mengelilingi sebagian kecil wilayah Gunkanjima, biasanya disisi barat-selatan pulau. Jangan berharap akan mampir ke reruntuhan bangunan yah, karena secara resmi wisatawan tidak boleh mendekati puing-puing di Gunkanjima dengan alasan keamanan. Lamanya tour ini kurang lebih 3-4 jam (lengkap dengan staff berbahasa Inggris/Jepang tergantung masing-masing operator), dan biayanya antara ¥3000*-5000*. Foto 05: Reruntuhan Gunkanjima dilihat dari jalur khusus untuk wisatawan [foto: Kwmr/flickr] Foto 06: Wisatawan dan reruntuhan Gunkanjima [foto: Yoppy/flickr] Bagi yang memerlukan informasi lebih lanjut seputar tour ke Gunkanjima, bisa intip info yang disediakan oleh 3 operator berikut ini: lihat disini, disini, dan disini. Apa saja yang bisa dilihat di Gunkanjima? Jawaban yang paling utama tentu saja reruntuhan bangunan. Tapi reruntuhan apa? Bangunan apa saja yang pernah ada di Gunkanjima? Berikut peta fasilitas yang ada di Gunkanjima. Foto 07: Peta fasilitas di Gunkanjima [foto: SUMBER] Dan inilah beberapa bangunan/struktur ikonik yang masih bisa ditemukan di Gunkanjima. Blok 65 Struktur ini bisa dibilang yang paling ikonik di Gunkanjima. Bagi yang pernah nonton Skyfall-nya James Bond (tahun 2012), di blok inilah tempatnya Raoul Silva, musuh Bond, bersembunyi. Bangunan ini memiliki bentuk U, terdiri dari 9 lantai, dan dulunya berfungsi sebagai apartemen. Terdapat kira-kira 317 apartemen di bangunan ini, dan uniknya (sekaligus yang cukup membuat merinding), di beberapa apartemen masih bisa ditemukan barang-barang sisa penghuni terdahulu seperti kulkas, jam dinding, televisi, dan lain-lain. Lho, kenapa kok ngeri? Ah, mungkin itu karena imajinasi saya yang super canggih jika menyangkut hal-hal yang berpotensi mengarah ke cerita horor maupun thriller (mau bilang penakut aja susah amat ya? Haha). Inilah blok 65 tersebut dan contoh barang yang bisa ditemukan disana. Foto 08: Blok 65 [foto: Jordy Meow/wikimedia] Foto 09: Televisi model lama di reruntuhan Gunkanjima [foto: Snotch/flickr] Stairway to Hell Tangga ini berfungsi untuk menghubungkan beberapa bangunan di Gunkanjima. Karena cukup tinggi dan curam, agak sulit untuk mendaki tangga ini dan akhirnya dijuluki Stairway to Hell. Foto 10: Stairway to Hell [foto: Jordy Meow/wikimedia] Sekolah Di Gunkanjima ini juga terdapat sekolah lho. Bangunan sekolah dibangun pada tahun 1958 dan termasuk salah satu bangunan termuda di Gunkanjima. Bangunan sekolah terdiri dari 7 lantai yang dibagi untuk SD dan SMP. Sekolah ini juga dilengkapi dengan beberapa fasilitas lain seperti ruang musik, olah raga, dan ruang multi fungsi. Ngomong-ngomong, berdasarkan pengakuan para penjelajah yang sudah pernah menghabiskan malam di Gunkanjima, konon sekolah ini termasuk salah satu bangunan paling berhantu di Gunkanjima. Foto 11: Bangunan sekolah [foto: Snotch/flickr] Foto 12: Salah satu ruang kelas [foto: Snotch/flickr] Kuil Nggak sulit untuk menemukan kuil di berbagai penjuru Jepang. Jadi tak heran di Gunkanjima juga terdapat kuil, yang sebagian strukturnya masih tersisa hingga saat ini. Inilah penampakan kuil di Gunkanjima. Foto 13: Kuil [foto: Hisagi/wikimedia] Dan berikut random picture suasana di Gunkanjima: Foto 14: Pemandangan dari salah satu atap bangunan [foto: Snotch/flickr] Foto 15: Suasana di antara struktur bangunan yang masih relatif tegak [foto: Snotch/flickr] Foto 16: Deretan reruntuhan (kemungkinan apartemen pekerja dan Blok 65) dilihat dari laut [foto: Kwmr/flickr] Trivia -Walau Skyfall mengambil latar belakang Gunkanjima, namun shootingnya dilakukan di sebuah studio di Inggris. Shooting memang nggak dilakukan di Gunkanjima takut bangunan di sana sewaktu-waktu bisa hancur. -Ada beberapa alasan kenapa Gunkanjima juga dijuluki pulau berhantu. Selain karena pulau tersebut kini kosong tak berpenghuni, juga karena banyaknya kisah suram yang pernah terjadi di pulau itu. Sejak batu bara di Gunkanjima mulai di eksplorasi, banyak warga Cina dan Korea yang sengaja dikirim ke pulau tersebut untuk dijadikan pekerja kasar dan tak sedikit yang menjadi korban dalam periode pertambangan tersebut. -Takjub melihat bentuk Gunkanjima yang menyerupai kapal perang? Jangan takjub terlalu lama karena bentuk tersebut bukan bentuk asli pulau Hashima. Ya, saat dibeli oleh Mitsubishi pulau ini hanya berupa bongkahan karang dengan bentuk tak beraturan. Setelah melalui proses reklamasi berkali-kali, barulah Gunkanjima memperoleh bentuknya seperti saat ini. -Ada yang bingung nggak? Katanya nggak boleh mendekati bangunan di Gunkanjima, tapi kok bisa ada foto-foto close up reruntuhan Gunkanjima? Itu karena aktifitas yang dilakukan oleh jurnalis maupun peneliti diijinkan di pulau ini. * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Nagasaki: Dulu dan Sekarang Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum Nagasaki’s Short Guide for Travellers (1) Nagasaki’s Short Guide for Travellers (2-end) Gunkanjima, Pulau Kapal Perang Berhantu di Nagasaki (1) Gunkanjima, Pulau Kapal Perang Berhantu di Nagasaki (2-end)
  2. Lanjut lagi tentang Fuji-Q Highland, taman bermain yang lokasinya nggak begitu jauh dari kaki Gunung Fuji. Kemarin saya sudah mengulas tentang 4 roller coaster kelas dunia yang ada di taman bermain tersebut, plus sedikit menyinggung tentang ragam wahana lain di kategori thrill ride yang sanggup bikin jantung dag-dig-dug karena menegangkan. Itu baru wahana bertema thrill ride saja. Kira-kira wahana non thrill ride sama asyiknya nggak ya? Foto 01: (a.) Fuji-Q Highland [foto: Scion_cho/flickr], (b.) Pintu utama [foto: Nayvik/wikimedia], (c & d.) Suasana di Fuji-Q Highland [foto: Jika kemarin saya mengundang para pecinta roller coaster dan juga para adrenalin junkies untuk mencoba aneka wahana thrill ride di Fuji-Q Highland, maka kali ini saya ingin mengundang para pecinta horor. Di Fuji-Q Highland ini ada atraksi khusus bagi para horor mania, yaitu Haunted Hospital (atau Super Scary Labyrinth of Fear) dan Mizuki Shigeru's Ge-ge-ge Haunted Mansion. Untuk nama terakhir jelas merupakan rumah hantu yang mengambil tema anime Ge-ge-ge no Kitaro. Tapi bagaimana dengan Haunted Hospital? Foto 02: Aneka wahana thrill ride lainnya (a.) Mad Mouse [foto: Thecrypt/flickr], (b.) Nagashimasuka [foto: LuxTonnerre/flickr], (c.) Tekkotsu Bancho [foto: Nikm/wikimedia], (d.) Red Tower [foto: LuxTonnerre/flickr] Nah, Haunted Hospital ini termasuk salah satu wahana horor kelas dunia yang ada di Fuji-Q Highland. Wahana ini di klaim sebagai wahana horor terbesar kedua di dunia (dengan luas total 3000 meter persegi yang dibagi dalam 2 lantai), sehingga menjadi daya tarik utama lainnya dari Fuji-Q Highland. Konsep wahana ini adalah labirin dengan total panjang rute mencapai 900 meter yang akan melewati ruang-ruang tematik seperti the CT Scan Room, the Third Operating Room, the Bacteria Lab, dan sejenisnya. Disarankan hanya yang betul-betul pemberani dan sehat saja yang mencoba wahana ini, karena untuk menyelesaikan seluruh permainan dibutuhkan waktu ±60 menit. Oya, sebagai tambahan info, saat masuk ke wahana ini siapkan mental untuk ditakut-takuti oleh para zombie ya! Selain dikenal memiliki roller coaster menarik plus wahana horor yang super seram, Fuji-Q Highland juga dikenal sebagai sebuah theme park yang memiliki banyak wahana yang terinspirasi dari anime populer. Dalam tulisan sebelumnya, saya sudah menyinggung sekilas tentang Evangelion:World yang memiliki tiruan robot EVA-01 berskala 1:1. Pecinta anime pasti sudah bisa menebak kan, jika Evangelion:World pastinya berhubungan dengan seri anime Neon Genesis Evangelion yang pernah booming beberapa tahun silam. Lalu ada rumah hantu yang mengadaptasi serial Ge-ge-ge no Kitaro. Selain kedua wahana tersebut, Gundam termasuk salah satu serial yang mendapat kehormatan memiliki area permainannya sendiri. Adalah Gundam Crisis, nama area permainan bertema Gundam yang memiliki konsep real treasure hunt. Prosedurnya, pengunjung harus menjelajah sambil membawa peta dan petunjuk untuk menemukan berbagai item yang diminta. Tapi penjelajahannya nggak bisa dilakukan sambil santai, karena harus berpacu dengan waktu untuk mendapatkan skor tertinggi. Foto 03: (a.) Haunted Hospital [foto: Autopilot/wikimedia], (b.) Gundam Crisis [foto: LuxTonnerre/flickr], (c.) Gundam Mania [foto: F59t8y/flickr], (d.) Thomas Land [foto: Tokuriki/flickr] Atraksi lain yang diangkat dari serial ternama adalah Thomas Land. Thomas disini adalah Thomas si kereta api ya, bukan serial anime. Jika berwisata sambil membawa si kecil, Thomas Land jelas menjadi salah satu area favorit. Selain terdapat aneka figur Thomas dan kawan-kawannya, di area ini juga terdapat 10 jenis wahana lain yang juga bertema Thomas. Wahana tematik lainnya yang pastinya akan disukai oleh anak-anak adalah Hamtaro Rides yang diangkat dari seri anime Hamtaro (di dalamnya juga terdapat roller coaster untuk anak-anak) dan Loony Toons Cartoon Lagoon. Nggak tertarik dengan aneka permainan thrill ride, horor, maupun permainan anak-anak? Tenang, di Fuji-Q Highland ini juga terdapat permainan klasik seperti feris wheel a.k.a bianglala, carousel, go kart, berbagai permainan ala karnaval, dan juga atraksi musiman seperti ice skating rink. Dan tentunya di taman bermain ini juga terdapat fasilitas lain seperti restoran, toko souvenir, rest area, dan banyak lagi. Foto 04: (a.) Feris wheel [foto: LuxTonnerre/flickr], (b.) Sepeda udara [foto: LuxTonnerre/flickr], (c.) Typhoon [foto: Specialoperations/flickr], (d.) Ice skating rink [foto: Nikm/wikimedia] Bagi yang tertarik untuk main ke taman bermain ini, Fuji-Q Highland beralamat di 5-6-1 Shin-Nishihara, Fujiyoshida, Yamanashi Prefecture 403-0017. Sedangkan untuk akses termudah menuju Fuji-Q Highland (dari Tokyo) adalah sebagai berikut: Dari Stasiun Shinjuku, naik JR Line ke Stasiun Otsuki. Dari sana, transfer ke Fujikyu Railway dan turun di Stasiun Fujikyu Highland. Total biaya yang dikeluarkan kira-kira ¥3850* dengan rincian ¥2400* untuk tiket kereta dan ¥1450* untuk biaya tempat duduk, dan total waktu tempuh kurang lebih 129 menit. Foto 05 (a-d): Stasiun Fujikyu Highland [foto: DAJF/wikimedia, NY066/wikimedia, LERK/wikimedia, LERK/wikimedia] Lalu berapa harga tiketnya? Di Fuji-Q Highland ini terdapat 3 macam harga tiket, yaitu tiket masuk saja, tiket terusan (1 day free pass ticket dan 2 day free pass ticket), dan tiket terusan khusus untuk anak-anak dan lanjut usia. Berikut detailnya: Tiket masuk saja: ¥800* (anak-anak usia 3-11 tahun), ¥1400* (usia 12-18 tahun), ¥1400* (18 tahun ke atas) Tiket 1 day free pass: ¥3800* (usia 3-11 tahun), ¥4700* (usia 12-18 tahun), ¥5200* (18 tahun ke atas) Tiket 2 day free pass: ¥6200* (usia 3-11 tahun), ¥7400* (12-18 tahun), ¥8300* (18 tahun ke atas) Tiket terusan khusus untuk lansia dan anak di bawah usia sekolah: ¥2600*. Perhatian, khusus tipe tiket ini jenis wahana yang dapat di akses sangat terbatas. Fuji-Q Highland terlalu jauh dari Tokyo? Sekalian saja menginap di Highland Resort Hotel and Spa. Dari hotel tersebut, pengunjung dapat dengan mudah mengakses area taman bermain. Serunya sih karena dari kamar hotel ini pengunjung dapat menikmati pemandangan ke arah Gunung Fuji. Keuntungan lain dari menginap di hotel ini, pengunjung akan lebih leluasa mengeksplorasi aneka fasilitas lain yang terdapat di kompleks Fuji-Q Highland seperti Fujiyama Museum, sebuah museum yang menampilkan aneka seni bertema Gunung Fuji; dan Fujiyama Onsen, sebuah pemandian air panas modern yang memiliki area pemandian indoor dan outdoor. Semoga infonya bermanfaat. *** * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  3. Ada yang sudah baca tulisan saya tentang robot-robot dari dunia anime yang mulai menginvasi manusia? Salah satu robot yang saya singgung disana adalah EVA-01 dari seri anime Neon Genesis Evangelion. EVA-01 itu merupakan bagian dari atraksi Evangelion:World yang berada di sebuah taman bermain seru bernama Fuji-Q Highland. Sesuai janji yang saya tulis dalam tulisan sebelumnya, saya ingin mengulas lebih lanjut tentang Fuji-Q Highland dan apa saja sih yang bisa ditemukan didalamnya. Fuji-Q Highland, a.k.a Fujikyu Highland. Dari namanya saja mungkin sudah ada yang bisa menebak jika taman bermain ini ada hubungannya dengan Fuji, entah Gunung Fuji, atau mungkin orang maupun merek yang bernama Fuji. Ya, Fuji-Q Highland ini memang ada hubungannya dengan Gunung Fuji. Tepatnya, lokasinya berada di wilayah Fuji Five Lake alias Fujigoko yang nggak jauh-jauh amat dari kaki Gunung Fuji, gunung paling populer dalam mitologi Jepang yang dikelilingi oleh hutan angker bernama Aokigahara, a.k.a hutan bunuh diri. Jika biasanya saya suka membahas aspek sejarah dari sebuah tempat, untuk Fuji-Q Highland ini akan sedikit berbeda. Bicara tentang taman bermain pastinya harus ngobrolin tentang fasilitasnya, dong! Sebagai awal, ketahui dulu jika Fuji-Q Highland ini termasuk salah satu taman bermain yang memiliki area cukup luas. Memang sih tidak seluas Tokyo Disneyland maupun Tokyo Disneysea, tapi didalam Fuji-Q Highland ini terdapat beragam zona menarik, mulai dari zona permainan, hiburan, hingga resort dan spa. Mari mulai dari zona permainan dulu. Fuji-Q Highland ini memiliki bermacam atraksi yang dapat digolongkan dalam 4 kategori besar, yaitu thrill ride, horror, chalenge and happy, dan kids zone. Atraksi thrill ride menjadi atraksi andalan di taman bermain ini. Jumlah wahananya jauh lebih banyak dibanding wahana dari zona lainnya, yaitu mencapai 11 wahana. Sebagai awal, saya ingin meng-highlight dulu daya tarik utama dari zona thrill ride dan Fuji-Q Highland yaitu roller coaster. Pecinta roller coaster wajib main ke Fuji-Q Highland! Kenapa? Karena di taman bermain ini terdapat 4 roller coaster dahsyat yang sampai saat ini masih rutin nangkring di berbagai rekor dunia untuk kategori roller coaster. Roller coaster pertama, Fujiyama, saat pertama dibuka pada tahun 1996 langsung diakui sebagai roller coaster tertinggi dan tercepat di dunia (79 meter, 130 km/jam). Kedudukannya sekarang memang sudah bergeser di posisi 8 (tahun 2007), namun sampai saat ini Fujiyama tetap diakui sebagai salah satu roller coaster terbaik di dunia. Betapa tidak, selain menjadi pernah menyabet predikat roller coaster tertinggi di dunia, Fujiyama ini juga mampir dalam daftar roller coaster terpanjang (peringkat 5 tahun 2007) dan tercepat (peringkat 10 tahun 2007). Tak heran jika Fuji-Q Highland dengan bangga melabeli Fujiyama sebagai King of Coasters. Foto 01 (a-d): Fujiyama, King of Coasters [foto: Scion_cho/flickr, Geomr/wikimedia, Sunxez/flickr, LuxTonnerre/flickr] Roller coaster berikutnya, Dodonpa (tinggi 52 meter kecepatan 172 km/jam), dibuka pada tahun 2001. Sama seperti Fujiyama, roller coaster ini juga sempat menjadi yang tercepat di dunia. Saat ini Dodonpa memang sudah nggak lagi jadi yang tercepat di dunia, namun masih tetap memegang rekor akselerasi tercepat di dunia. Oya, Dodonpa ini kini menjadi roller coaster tercepat di Fuji-Q Highland. Foto 02 (a-d): Dodonpa [foto: Geomr/wikimedia, Scion_cho/flickr, Sunxez/flickr, Nikm/wikimedia] Eejanaika, roller coaster ketiga, memiliki ketinggian 76 meter dan kecepatan 126 km/jam. Roller coaster ini dibuka pada tahun 2006 dan menjadi roller coaster 4 dimensi kedua di dunia (yang pertama adalah X2 di California). Nah loh, bingung apa itu roller coaster 4 dimensi? Itu sebutan untuk roller coaster yang memiliki tipe kursi individual, dan masing-masing kursinya bisa berputar 360 derajat ke depan dan belakang saat roller coaster melaju. Kebayang nggak sih pusingnya seperti apa? Bagi yang penasaran wujudnya Eejanaika, lihat saja foto-foto berikut ini. Tambahan info, saat ini Eejanaika sudah melampaui X2 dari segi ketinggian maupun kecepatannya, jadi nggak perlu penasaran seperti apa X2 di California itu. Foto 03 (a-d): Eejanaika [foto: Derek F. DiMatteo/wikimedia, Sunxez/flickr, LuxTonnerre/flickr, LuxTonnerre/flickr] Roller coaster terakhir sekaligus yang terbaru adalah Takabisha, yang baru beroperasi pada tahun 2011. Walau masih muda, Takabisha ini pemegang rekor dunia untuk roller coaster tercuram lho. Selain memiliki jalur jatuh setinggi 43 meter, roller coaster ini memiliki jalur freefall 121 derajat dan 7 twist besar. Foto 04 (a-d): Takabisha [foto: Alex Brogan/wikimedia, Jeremy Thompson/wikimedia, Jeremy Thompson/wikimedia, Jeremy Thompson/wikimedia] Itu baru roller coaster besarnya saja. Wahana lain dalam kategori thrill ride ini juga nggak kalah menantang adrenalin. Saya tadi baru menyebut 4 roller coaster utama di taman bermain ini, namun bukan berarti Fuji-Q Highland hanya memiliki 4 roller coaster saja. Masih ada beberapa roller coaster lainnya, yang walaupun tidak memiliki rekor dunia, tapi tetap saja terasa ngeri-ngeri sedap saat di coba. Misalnya saja, wahana bernama Mad Mouse yang merupakan sebuah wild mouse roller coaster. Roller coaster lainnya, Great Zaboon, mengajak penumpangnya untuk âberbasah ria karena jalurnya melewati percikan air setinggi 18 meter. Wahana lainnya, Panic Clock, membuat penumpangnya berputar 360 derajat seperti putaran jarum jam. Yang suka dengan wahana tipe free fall, di Fuji-Q Highland ini ada Red Tower yang akan membuat penumpang merasakan kondisi nol gravitasi. Dan tentu saja jangan lewatkan Nagashimasuka, yang merupakan sebuah wahana arung jeram. Intinya, pecinta wahana thrill ride pasti puas deh kalau main ke taman bermain ini! Foto 05: (a.) Mad Mouse [foto: Specialoperations/flickr], (b.) Great Zaboon [foto: LuxTonnerre/wikimedia], (c & d.) Panic Clock [foto: LuxTonnrre/flickr, Specialoperations/flickr] Saya masih ingin berbagi cerita lainnya mengenai atraksi dan fasilitas lain di Fuji-Q Highland terutama untuk wahana dari kategori horor dan chalenge and happy. Begitu juga dengan akses menuju tempat ini (terutama dari Tokyo) dan juga biaya masuknya. Tapi ditunda dulu ya. Yang penasaran, tunggu saja tulisan selanjutnya. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  4. Sesuai janji yang sudah saya tulis di tulisan Kenalan dengan Aneka Freepass di Hakone (2-end): Hakone Freepass & Fuji Hakone Pass, hari ini saya akan mulai membahas tentang onsen. Sebelumnya saya sudah intip-intip dulu ke website Jalan2, bahasan tentang onsen memang belum ada. Yang sudah nongkrong dengan manis baru seputar sento (baca disini: Sento (public bath) di Tokyo part 1, Sento (public bath) di Tokyo part 2). Tapi, walau sama-sama pemandian air panas, sento berbeda dengan onsen. So, mari tak ada salahnya jika kita lebih mengenal onsen di Jepang. Sebelum mulai membahas tentang onsen, seperti biasa saya akan jelaskan dulu beberapa hal dasar tentang onsen, seperti apa itu onsen, bagaimana cara menikmati onsen, etika yang berlaku di onsen, dan hal dasar lainnya. Baru kemudian saya akan mengajak untuk mengenali aneka onsen terbaik yang ada di Jepang, dan jika memungkinkan, sekaligus dengan cara untuk mencapai kesana. Seputar onsen Onsen merupakan istilah Jepang untuk menyebut pemandian yang menggunakan air panas alami. Bedanya dengan sento adalah terletak pada sumber airnya. Jika onsen menggunakan air panas yang berasal dari dalam bumi (yang disebabkan karena panas bumi), maka sento menggunakan air biasa yang dipanaskan. Makanya, jangan heran jika onsen biasanya terletak di daerah tertentu, sementara sento mudah ditemukan di pusat kota sekalipun. Orang Jepang dikenal sangat menyukai aktifitas berendam di air panas. Namun tak jelas kapan asal mulanya orang Jepang menyukai berendam di onsen. Yang pasti, berbagai gambar kuno yang menampilkan aktifitas berendam di onsen jumlahnya cukup banyak, sehingga onsen dipercaya sudah menjadi bagian dari budaya Jepang sejak ribuan tahun silam. Jenis-jenis onsen Ini mungkin sesuatu yang belum banyak diketahui oleh awam, namun onsen itu terdiri dari banyak jenis lho. Jenis onsen dibedakan berdasarkan kandungan mineral yang ditemukan dalam airnya, jadi jangan heran jika ada onsen yang mengklaim memiliki khasiat untuk kesehatan, sementara onsen lainnya mempromosikan diri sebagai onsen kecantikan. Ada onsen yang airnya mengandung sulfur, ada yang mengandung sodium chloride, dan lain-lain. Saya pernah menyinggung tentang jenis onsen dan airnya dalam tulisan Mengenal Aneka Onsen di Hakone, Mulai Onsen Kecantikan hingga Diet, silahkan mampir untuk mendapat gambaran tentang khasiat beragam jenis onsen. Itu baru perbedaan jenis onsen berdasarkan tipe airnya saja. Secara bentuk fisik, onsen juga bisa dibedakan dalam beberapa tipe, antara lain onsen outdoor, onsen indoor, dan onsen khusus untuk kaki. Onsen outdoor (disebut rotemburo) merupakan tipe onsen yang kolamnya berada di luar ruangan, alias pemandian terbuka. Biasanya onsen jenis ini terletak di dekat pegunungan atau malah di gunung, sehingga wisatawan dapat berendam sambil menikmati pemandangan di sekitar. Foto 01: Onsen outdoor di Togo [foto: 663highland/wikimedia] Onsen indoor tentu saja merupakan onsen yang terdapat dalam ruangan, baik bentuknya berupa pemandian bersama (bisa pemandian campur jenis kelamin atau tidak), bisa juga dalam ruang-ruang privat. Foto 02: Onsen indoor [foto: onsen/wikimedia] Sementara onsen untuk kaki, disebut ashiyu, merupakan onsen khusus untuk merendam kaki. Bentuk kolamnya cukup dangkal dengan ketinggian yang hanya cukup untuk merendam kaki. Ashiyu ini biasanya banyak terdapat di kota-kota yang populer sebagai resor onsen dan biasanya sih bisa dinikmati secara cuma-cuma. Foto 03: Contoh onsen untuk merendam kaki [foto: 663highland/wikimedia] Sebetulnya masih ada tipe onsen lainnya, yaitu yang menyerupai waterpark. Jadi onsennya dikelola dengan konsep menyerupai taman hiburan. Biasanya onsen tipe ini memiliki aturan yang lebih longgar dibanding onsen-onsen lainnya. Etika ber-onsen Pada prinsipnya, etika ber-onsen tak jauh beda dengan etika ber-sento, yang bisa dibaca dalam tulisan ini: Sento (public bath) di Tokyo (part 1) dan Sento (public bath) di Tokyo (part 2). Jadi disini saya hanya akan menjelaskan poin-poin utamanya saja. Etika ber-onsen dimulai dengan menyimpan barang bawaan di tempat yang telah ditentukan (biasanya dalam loker di ruang ganti yang dipisahkan berdasarkan jenis kelamin). Ingat, jangan membawa barang-barang ke ruang mandi ya! Foto 04: Tipikal tempat penyimpanan barang di onsen. Untuk versi yang lebih modern, bentuknya seperti locker [foto: onsen/wikimedia] Poin kedua, dan ini yang biasanya cukup memberikan culture shock bagi wisatawan asing, onsen merupakan pemandian bersama. Ya, beberapa orang akan berendam dalam sebuah tempat yang sama tanpa mengenakan sehelai baju pun alias telanjang. Boleh pakai baju renang nggak? Maka jawabannya nggak boleh. Alasannya akan saya jelaskan kemudian. Poin ketiga, bilaslah badan sebersih mungkin menggunakan sabun sebanyak mungkin sebelum masuk ke dalam kolam. Tujuannya untuk menjaga kebersihan air kolam. Itulah salah satu alasan mengapa dilarang mengenakan apapun di dalam kolam berendam. Dan satu lagi, jangan sampai handuk ataupun sabun yang kita bawa menyentuh air (itu pun untuk alasan higienitas). Poin keempat, mengingat onsen merupakan pemandian bersama, jadi jagalah selalu kenyamanan bersama. Jangan melakukan hal-hal yang berpotensi mengganggu orang lain, seperti berenang dalam onsen, menciprat-cipratkan air, dan sebagainya. Tambahan informasi lainnya dan tips -Beberapa onsen memisahkan pengunjung pria dan wanita dalam tempat terpisah. Namun ada juga yang memisahkan tamu pria dan wanita berdasarkan jam berendam. Ada juga onsen yang mencampur tamu pria dan wanita. Demi kenyamanan wisatawan, kenali dulu sistem yang berlaku di sebuah onsen sebelum berkunjung ke tempat tersebut. -Bagi mereka yang memiliki tato, sekalipun tato temporer, sebaiknya mengkomunikasikan dulu dengan pihak onsen. Itu karena mayoritas, bahkan hampir semua onsen, melarang pemilik tato untuk masuk dalam onsen. Di Jepang, tato identik dengan yakuza sehingga dapat membuat tamu lain merasa tidak nyaman. Ada beberapa onsen yang mengijinkan tamu bertato selama ukurannya dapat ditutupi dengan perban, namun ada juga yang sama sekali melarang tato. Jadi sekali lagi, komunikasikan dengan onsen tersebut sebelum berkunjung ke lokasi. -Satu hal penting lain yang wajib diingat oleh wisatawan. Mengingat onsen merupakan pemandian bersama, sebisa mungkin hindari untuk mengintip properti pribadi tamu lainnya. Bisa-bisa Anda akan dianggap mesum dan akhirnya diusir. -Mayoritas onsen melarang penggunakan alat perekam seperti kamera, video dan sejenisnya. Sebaiknya simpan alat-alat tersebut saat memasuki onsen. -Tips bagi yang merasa malu berendam tanpa busana: ingatlah jika telanjang itu alami, dan tak perlu malu karena semua orang di onsen juga tidak mengenakan pakaian. Justru kalian akan dianggap aneh jika memaksa mengenakan pakaian karena akan tampil beda sendiri. *** Kurang lebih itulah aneka info dasar tentang onsen yang bisa saya bagikan. Tunggu ulasan selanjutnya yang juga masih akan membahas tentang onsen yah. *** *Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  5. Jika menyebut nama Miyajima, saya rasa nggak semua orang langsung ngeh dengan nama tempat tersebut. Namun jika melihat gambar kuil Itsukushima yang populer sebagai the floating shrine, atau cukup dengan melihat gambar the floating torii, kayaknya nggak sedikit yang akan berkomentar “oooo, itu toh Miyajimaâ€. Itu karena kuil Itsukushima, khususnya the floating torii, seringkali dijadikan wallpaper desktop tanpa ada penjelasan nama tempatnya. Yaa, kasusnya mirip-mirip dengan Kiyomizu-dera (baca disini: Kiyomizudera Temple part 1, Kiyomizudera Temple part 2, Kiyomizudera Temple part 3) dan Kinkaku-ji (baca disini: Kinkaku-ji Temple part 1, Kinkaku-ji Temple part 2) yang sama-sama populer sebagai wallpaper desktop dengan nama tempat yang anonim. Kembali ke Miyajima. Prolog awal tentang Miyajima sudah saya tulis disini: Visit Miyajima, the Shrine Island. Bagi yang belum baca, monggo mampir dulu ke link tersebut. Disana saya sudah menyebut jika daya tarik utama dari Miyajima terletak pada kuil Itsukushima, termasuk the floating toori-nya. Namun saya akan menyimpan kuil tersebut untuk tulisan selanjutnya karena banyak banget hal menarik yang bisa saya bagikan tentang kuil yang usianya sudah ribuan tahun tersebut. Jadi pada tulisan kali ini saya akan berbagi hal seru lain dari Miyajima diluar kuil Itsukushima. Foto 01: Peta obyek wisata di Miyajima [foto: Marc Heiden/wikimedia] Yang menarik dari Miyajima Oke, sejarah Miyajima memang sangat berkaitan dengan kuil Itsukushima. Tapi Miyajima nggak hanya berisi kuil Itsukushima saja. Sebagai kuil yang disebut sebagai the shrine island, masih ada beberapa kuil lain yang juga populer di Miyajima ini. Salah satunya adalah Daisho-in, kuil yang dibangun oleh Kobo Daishi saat dia terkesima dengan keindahan Miyajima. Kuil yang berada di kaki Gunung Misen ini menjadi salah satu kuil penting bagi aliran Shingon Buddhism, dan menariknya, tak ada tiket masuk untuk memasuki kuil ini. Foto 02: Daisho-in [foto: Bernard Gagnon/wikimedia] Senjokaku menjadi spot menarik lainnya untuk dikunjungi di Miyajima. Kuil yang memiliki makna “paviliun 1000 tikar†ini lokasinya tepat di belakang kuil Itsukushima. Kuil ini didedikasikan untuk Toyotomi Hideyoshi dan pelayan setianya Kato Kiyomasa, dan telah diakui sebagai Specially Preserved Building (tahun 1910) dan National Important Cultural Property (tahun 1963). Foto 03: Senjokau [foto: Pistachio001/wikimedia] Sebetulnya masih ada beberapa kuil lain di Miyajima seperti Daiganji, namun saya ingin memperkenalkan fasilitas lain yang sifatnya non-kuil. Saya mulai dari museum lebih dulu. Foto 04: Daiganji [foto: Daderot/wikimedia] Di Miyajima ada sebuah museum yang sangat populer, yaitu Miyajima Museum of History and Folklore. Museum ini memiliki berbagai koleksi seni dan artefak yang berkaitan dengan Miyajima. Salah satu yang membuat museum ini menarik adalah fakta bahwa bangunan museum yang usianya sudah lebih dari 100 tahun. Tepatnya, bangunan museum merupakan bekas tempat tinggal keluarga pedagang yang sudah dibangun sejak tahun 1830. Jadi nggak heran jika suasana bangunan museum ini terasa banget aura tradisional klasik-nya. Foto 05: Museum of History and Folklore [foto: Daderot/wikimedia] Miyajima juga memiliki sebuah akuarium yang baru selesai di renovasi pada Agustus 2011, yaitu Miyajima Public Aquarium. Akuarium ini posisinya tepat berada di tepi laut, dan memiliki koleksi aneka hewan air tawar dan air asin yang habitatnya ada di sekitar Miyajima. Untuk dapat masuk ke akuarium ini wisatawan harus membeli tiket seharga Â¥1400* (untuk pengunjung dewasa), Â¥700* (pelajar SD dan SMP), Â¥400* (anak usia di bawah pelajar SD), dan gratis untuk anak di bawah 4 tahun. Foto 06: Miyajima Public Aquarium [foto: Daderot/wikimedia] Di luar fasilitas-fasilitas yang sudah saya singgung di atas, sebetulnya masih ada daya tarik lain dari Miyajima yang tak lain dan tak bukan adalah keindahan alam dan keunikan suasananya. Kita bicara tentang suasana dulu ya. Walau di Miyajima terdapat beberapa obyek wisata terpopuler se-Jepang raya, atmosfir di Miyajima ini memang dijaga dengan ketat. Bahkan tampilan bangunan di Miyajima rata-rata dipertahankan agar terus bergaya arsitektur pada periode Edo, kecuali untuk bangunan-bangunan baru dan beberapa struktur yang terlihat sekali elemen betonnya. Itu karena seluruh area pulau (termasuk wilayah perairannya) masuk dalam wilayah Setonaikai National Park, yang berarti pulau Miyajima ini termasuk dalam area konservasi. Karenanya, tak heran walau dulunya sempat menjadi sebuah kota dan memiliki beberapa fasilitas publik seperti sekolah (tingkat SD dan SMP), namun populasi di Miyajima ini memang tak banyak (kira-kira 2000 jiwa saja). Kotanya pun hanya berupa kota kecil dengan toko-toko kecil, sehingga kota ini nyaman dijelajahi dengan berjalan kaki. Menariknya, walau kendaraan bermotor ada disini (bahkan taksi juga ada lho), di Miyajima tidak ada lampu lalu lintas karena jumlah kendaraannya memang tak banyak dan cukup lenggang. Bahkan hewan liar seperti rusa dan monyet bisa santai melintasi jalan dan tidur di taman kota. Jadi bisa dibayangkan bukan jika di siang hari suasana di Miyajima cukup ramai oleh turis, namun tetap tenang dan sepi di malam hari. Foto 07: Suasana di Miyajima [foto: Bernard Gagnon/wikimedia] Sebagai area yang termasuk dalam taman nasional, Miyajima ini jelas memiliki daya tarik dari segi alamnya. Contohnya, sekalipun pulau ini termasuk pulau berpenghuni dengan sejumlah obyek wisata populer dan bisnis individual yang cukup berkembang, mayoritas populasi hanya terdapat di 2 area saja: di daerah kota dan di sekitar Gunung Hisen. Selebihnya, di Miyajima ini terdapat hutan yang masih perawan dan memiliki vegetasi yang sangat kaya dan bervariasi. Sehingga, salah satu cara asyik untuk menikmati keindahan Miyajima yang sebenarnya, adalah dengan berjalan kaki menjelajah pulau ini. Jangan hanya mengelilingi kota, tapi naiklah hingga ke Gunung Hisen. Puncak gunung setinggi 535 meter ini merupakan titik tertinggi di Miyajima yang bisa di akses melalui walking trail (ada 3 rute dengan waktu tempuh kira-kira 1,5-2 jam untuk mencapai puncak), maupun dengan naik kereta gantung dan lanjut berjalan kaki dari stasiun akhir kereta gantung. Hmmm, kapan-kapan gunung Misen ini akan saya blow up lebih detail karena jalur hikingnya lumayan menarik nih. Siapa tahu ada teman-teman yang berniat untuk hiking di Miyajima. Foto 08: Kereta gantung ke gunung Misen [foto: Clifford D/wikimedia] Next kita jalan-jalan ke kuil Itsukushima yuk. Ditunggu yah. *** * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit foto berdasarkan username flickr/wikimedia. Baca juga: Visit Miyajima, the Shrine Island Apa sih yang Menarik dari Miyajima? Menjelajahi Kuil Itsukushima, the Floating Shrine (1) Menjelajahi Kuil Itsukushima, the Floating Shrine (2) Menjelajahi Kuil Itsukushima, the Floating Shrine (3-end)
  6. vie asano

    Uniknya Love Hotel Ala Jepang

    Sesuai dengan janji yang saya sebut dalam tulisan sebelumnya, saya ingin lanjut membahas aneka akomodasi unik yang ada di Jepang. Kali ini yang akan saya bahas adalah sebuah akomodasi yang disebut Love Hotel. Hotel jenis ini juga menarik untuk dicoba lho, apalagi jika Anda mengaku sebagai traveller yang selalu tertarik mencari pengalaman baru.. (1) Love Hotel Hill di Shibuya [foto: TenSafeFrogs], (2) Bagian dari distrik Love Hotel di Lake Biwa [foto: ken_mayer] Ada yang tahu apa itu Love Hotel? Love Hotel, atau dalam istilah Jepangnya adalah Rabu Hoteru (atau rabuho untuk versi gaulnya), sejatinya tak jauh berbeda dengan hotel pada umumnya. Bedanya, hotel jenis ini termasuk kategori boutique hotel yang menerapkan sistem short time (walau ada juga yang menerapkan sistem short time dan overnight time), sehingga populer di kalangan mereka yang perlu check in selama beberapa jam saja untuk berbagai alasan, mulai dari istirahat hingga istirahat. Saya nggak akan terlalu detail membahas sejarah Love Hotel, karena tradisi check in short time ini konon sudah ada sejak Tokyo masih bernama Edo dan pastinya tak jauh-jauh dari bisnis prostitusi. Biasanya, penginapan maupun rumah minum teh (ochaya) yang memiliki sistem tersebut. Jadi Love Hotel yang berkembang di Jepang saat ini merupakan versi modern dari konsep yang sudah ada sejak dulu. Adapun Love Hotel modern pertama di Jepang dibangun di Osaka pada tahun 1968, dan konsep tersebut langsung menyebar ke berbagai kota yang ada di Jepang. Kabarnya saat ini telah terdapat 25000 Love Hotel di seluruh Jepang. Fantastis, bukan? (3) & (4) Salah satu Love Hotel di Shibuya [foto: Kojach, Emmanuel P.] Tak sulit untuk membedakan antara Love Hotel dengan hotel biasa. Cara paling mudah adalah membedakan dari segi nama, karena tak sedikit Love Hotel yang terang-terangan menyebut kata love hotel atau love sebagai bagian dari namanya. Love Hotel pun biasanya memiliki desain yang eksentrik. Biasanya elemen hati maupun bunga menjadi pilihan favorit ditampilkan di bagian luar. Namun banyak juga Love Hotel yang menampilkan desain beragam seperti desain kastil, dan tak sedikit juga yang hampir mirip seperti hotel biasa. Ciri untuk mengenali Love Hotel, selain dari segi nama, adalah dari segi tarifnya. Love Hotel biasanya menampilkan 2 versi tarif: rest/short time dan stay/overnight time. (5) Castle Hotel [foto: Randomidea], (6) Hotel Myroom [foto: Jmettraux], (7) Rose Lips Hotel [foto: Furibond] Jadi Love Hotel sama dengan hotel esek-esek dong? Jika ditanya apakah Love Hotel sama dengan hotel esek-esek, jawabannya tergantung persepsi masing-masing. Ya, karena check in short time memang populer di antara mereka yang perlu waktu privat selama beberapa jam saja dan erat dengan konotasi seksual. Dan sesuai dengan namanya yang berarti hotel cinta, rata-rata konsumen utamanya adalah pasangan kekasih maupun mereka yang datang untuk kencan sesaat. Tapi jangan membayangkan Love Hotel sebagai hotel yang menyediakan teman kencan, karena pada dasarnya hotel ini hanya menyediakan fasilitas saja. Siapapun bisa menginap disini sekalipun datang sendirian. Kenapa harus mencoba menginap di Love Hotel saat berwisata ke Jepang? Konsep hotel cinta bukan ekslusif milik Jepang karena hotel-hotel sejenis banyak ditemukan di berbagai negara. Namun bukan Jepang namanya jika tidak menawarkan hal-hal unik di balik konsep yang sebetulnya standar saja. Love Hotel di Jepang tak melulu bicara tentang short time saja lho, yang berarti datang-istirahat-pergi. Banyak hal yang membuat hotel cinta ini akhirnya menawarkan pengalaman lebih untuk wisatawan asing. Berikut beberapa fakta menarik seputar Love Hotel, yang bisa menjadi pertimbangan para wisatawan sebelum mencoba akomodasi ini. 1. Dari segi harga, Love Hotel biasanya lebih murah dari bussiness hotel biasa. Memang ada Love Hotel yang harganya sama dengan bussiness hotel, namun jika dibandingkan dari segi fasilitas, Love Hotel bisa dianggap lebih murah. Dalam kisaran harga yang sama, bussiness hotel biasanya hanya menawarkan ranjang single serta ruang dengan dekorasi dan fasilitas seadanya (kadang-kadang tidak dilengkapi dengan kamar mandi), sedangkan Love Hotel biasanya memiliki ranjang double bed dan sudah dilengkapi dengan kamar mandi. Malah kamar di Love Hotel biasanya memiliki fasilitas hiburan tambahan, seperti TV layar besar lengkap dengan aneka pilihan film, karaoke dalam kamar, musik, jacuzzi tub, sistem pencahayaan tematik, dan banyak lagi. (8) Kamar standar di Love Hotel [foto: Fletchy182], (9) Jacuzzi di Love Hotel [foto: nicwn] 2. Waktu sewa di Love Hotel lebih fleksibel. Ada yang menawarkan tarif per-jam, per-beberapa jam (short time), atau per-malam. Tarif siang hari dan malam hari bisa berbeda jauh, begitu juga jika datang di hari biasa dengan akhir pekan. Jadi traveller bisa menyesuaikan dengan kebutuhan dan juga budget. (10), (11), (12) Beberapa contoh tarif Love Hotel [foto: matt murf, jdbc42, ffg] 3. Love Hotel biasanya memiliki sistem pelayanan yang unik lho. Kadang resepsionisnya tak kelihatan dan pengunjung memilih kamar melalui katalog elektronik yang ada di dekat area resepsionis. Beberapa Love Hotel menerapkan metode pembayaran yang tak kalah unik lho, misalnya saja ada yang menggunakan metode vacuum tube payment method. Intinya, selalu ada pengalaman unik yang bisa di dapat jika pergi ke Love Hotel. (13) & (14) Katalog ruang yang bisa dipilih [foto: Kalleboo], (15) & (16) Vacuum tube payment method [foto: Kalleboo] 4. Mayoritas Love Hotel memiliki kamar dengan tema beragam, dan asyiknya pengunjung boleh memilih sendiri tema kamar yang diinginkan. Ingin mencoba tidur dalam kamar bernuansa ruang kelas (lengkap dengan papan tulis), atau mencoba kamar bernuansa Hello Kitty? Bisa banget.. Atau mungkin ingin mencoba kamar dengan pencahayaan yang aneh-aneh, kamar dengan ranjang yang bisa berputar, atau kamar yang dirancang ala kereta? Hotel biasa jelas takkan memiliki fasilitas seperti itu. Hanya saja perlu diketahui, tak semua Love Hotel memiliki kamar tematik. Ada juga yang menawarkan kamar biasa seperti hotel pada umumnya. (17), (18), (19) Contoh kamar dengan pencahayaan tematik [foto: Gruntzooki] (20) Kamar bertema Totoro [foto: Sweet_redbird], (21) Kasur putar dengan desain ala UFO [foto: Bernard McManus] 5. Kadang-kadang ada juga Love Hotel yang menyediakan fasilitas tambahan yang unik, seperti rental kostum serta vending machine yang menjual berbagai keperluan dewasa. Namun ada juga yang melengkapi kamarnya dengan fasilitas-fasilitas lucu, seperti merry go round! 6. Perlu diperhatikan, tak semua Love Hotel menerima tamu yang datang bersama teman sejenis (perempuan dan perempuan atau laki-laki dan laki-laki), sekalipun tujuan Anda hanya untuk singgah sejenak. Itu karena di Jepang konsep same-sex couple belum diterima secara luas. Jadi perhatikan aturan main yang berlaku di setiap Love Hotel sebelum memutuskan untuk booking kamar. 7. Bagaimana dengan kebersihan di Love Hotel? Sebagai informasi, warga Jepang terkenal memiliki tuntutan tinggi terhadap kebersihan dan higienitas sehingga pengelola Love Hotel harus selalu menjaga masalah kebersihan jika tak ingin ditinggalkan pelanggannya. Memang, seperti hotel pada umumnya, ada juga Love Hotel yang kurang bersih (biasanya yang harganya terlalu murah), jadi semua kembali pada pandai-pandainya wisatawan memilih hotel yang akan disinggahi. Love Hotel cukup seru, bukan? Jadi jangan ragu untuk mencoba menginap di Love Hotel saat berwisata ke Jepang. Namun perlu diingat, walau memiliki kamar yang lucu seperti Hello Kitty, jangan membawa keluarga Anda menginap di Love Hotel. Bagaimanapun hotel jenis ini menyasar kalangan dewasa, sehingga terkadang ada saja beberapa fasilitas tambahan (seperti alat kontrasepsi) yang kurang sesuai untuk anak-anak. Tenang, di Jepang masih banyak akomodasi unik lainnya yang cocok dinikmati bersama keluarga. Semoga infonya bermanfaat! Note: Baca juga tulisan terkait lainnya: Siapa Bilang Akomodasi di Jepang itu Mahal, dan Serba-serbi Capsule Hotel. * Semua foto diambil dari flickr, melalui creative commons. Credit nama berdasarkan userrname flickr. Tidak ada materi foto yang dirubah dari aslinya.
  7. vie asano

    Nagasaki: Dulu Dan Sekarang

    Setelah selesai berbagi info seputar Hiroshima: Dulu dan Sekarang, serta sharing-sharing seputar Hiroshima Peace Memorial Park (baca disini: Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 1, Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 2, Hiroshima Peace Memorial Park dan Sepenggal Cerita Bom Atom 1945 3-end), tadinya saya ingin bagi-bagi cerita seputar Miyajima. Tempat tersebut merupakan side trip populer dari Hiroshima, dan termasuk salah satu obyek wisata populer juga di Jepang. Namun mengingat ide utama tulisan ini adalah untuk memperingati peristiwa jatuhnya bom atom, saya ingin fokus dulu pada tema tersebut. Jadi mari lupakan sejenak tentang Miyajima, dan selamat datang di Nagasaki, kota kedua di dunia yang terkena serangan bom atom (dan mudah-mudahan jadi kota terakhir, aamiin!). Sekilas info Jujur, walau Hiroshima dan Nagasaki sama-sama terkena bom atom, saya lebih sering mendengar tentang Hiroshima dibanding Nagasaki. Entah karena Hiroshima kota yang di bom duluan (sehingga lebih populer), atau karena Hiroshima lebih serius dalam hal publikasi yang berkaitan dengan bom atom. Alhasil saya baru ngeh jika ada 2 pengertian saat menyebut nama Nagasaki, apakah yang dimaksud adalah prefetur Nagasaki, atau kota Nagasaki; kota terbesar sekaligus ibukota dari prefektur Nagasaki. Berhubung yang akan dibahas berkaitan dengan tema bom atom, jadi yang saya sebut selanjutnya adalah kota Nagasaki. Kota ini terletak di pulau Kyushu, pulau ketiga terbesar di Jepang. Bagi yang belum tahu dimana posisi kota Nagasaki dalam peta Jepang, bisa lihat foto berikut ini: Foto 01: Posisi Nagasaki dalam peta Jepang [foto: Luinil/wikimedia] Iklim di Nagasaki tak jauh berbeda dengan Hiroshima, yaitu memiliki karakteristik iklim subtropis. Musim panas di Nagasaki bisa sangat lama dan lembab (suhu rata-rata 28-30 derajat Celcius, walau pernah juga mencapai 37 derajat Celcius), sementara musim dinginnya tak terlalu dingin (antara 10-13 derajat Celcius dan pernah mencapai 22 derajat Celcius). Foto 02: Nagasaki [foto: STA3816/wikimedia] Sejarah singkat Jika melihat dari peta di foto 01, bisa dilihat jika posisi Nagasaki berada cukup dekat dengan wilayah Asia lainnya. Jadi nggak heran jika Nagasaki memiliki peran yang cukup penting sebagai salah satu pintu masuk jalur perdagangan ke wilayah Jepang sejak jaman dahulu kala. Setidaknya, pada abad ke-16 diketahui kota ini menjadi salah satu kota yang memulai kontak dengan penjelajah Portugal dan cukup mendapat pengaruh dari negara Eropa lainnya. Jadi tak heran jika di Nagasaki cukup mudah untuk menemukan gereja dan situs bersejarah yang berkaitan dengan agama Kristen, dan pelabuhan Nagasaki menjadi salah satu dari sedikit pelabuhan yang dibuka saat periode Edo (saat Jepang menutup diri dari pengaruh luar), walau ada juga yang berpendapat Nagasaki menjadi satu-satunya pintu masuk pengaruh barat ke Jepang pada masa tersebut. Foto 03: Urakami Cathedral, salah satu gereja di Nagasaki [foto: 663highland/wikimedia] Pada perkembangannya, setelah periode Edo berakhir dan berganti ke Restorasi Meiji, Nagasaki berkembang pesat sebagai kota pelabuhan sekaligus kota industri berat. Namun kejayaan Nagasaki sempat hancur saat sebuah bom atom dengan kode nama “fat man†dijatuhkan oleh tentara Amerika. Berbeda dengan bom tipe uranium yang dijatuhkan di Hiroshima, “fat man†ini merupakan bom plutonium yang memiliki daya hancur lebih kuat dibanding bom Hiroshima, dan Nagasaki menjadi kota pertama (mudah-mudahan yang terakhir) yang mendapat serangan bom tipe plutonium. Peristiwa yang terjadi pada 9 Agustus 1945 pukul 11.02 waktu setempat itu menghancurkan seluruh kota dalam waktu kurang dari satu detik saja! Bayangkan, sebuah kota yang sedang sangat maju dalam bidang industri tiba-tiba dihancurkan begitu saja. Sudah pasti banyak korban jiwa yang berjatuhan, dan banyak aset berharga yang hancur dalam waktu singkat. Diperkirakan 40000 jiwa tewas seketika akibat serangan bom atom, dan setelah diakumulasi total korban jiwanya mencapai 73884 jiwa, sementara jumlah korban yang luka-luka mencapai 74909. Untungnya, walau bom “fat man†ini lebih kuat daya hancurnya dibanding bom Hiroshima (tipe “little boyâ€), karena pengaruh kondisi geografis Nagasaki yang berkontur, kerusakan di kota ini tak begitu besar dibanding Hiroshima. Foto 04: Hypocenter (titik jatuhnya bom) Monument di Nagasaki [foto: Unit3000-21/wikimedia] Nagasaki saat ini Paska serangan tersebut, Nagasaki secara perlahan kembali membenahi diri. Walau proses pembangunan kembali terbilang lambat, namun secara bertahap bangunan baru mulai dibangun untuk menggantikan bangunan lama, seperti aneka kuil, bangunan industri, dan banyak lagi. Nagasaki saat ini sudah kembali menjadi kota pelabuhan yang cantik dan atraktif, terutama setelah pada tahun 2005 beberapa kota dilebur ke dalam wilayah Nagasaki. Kota Nagasaki kini memiliki beberapa spot wisata menarik, dan sama seperti Hiroshima, juga memiliki Peace Park sebagai tempat untuk mengenang jatuhnya bom atom di Nagasaki. Detail tentang Peace Park dan obyek wisata menarik lainnya di Nagasaki akan saya ulas terpisah ya. Untuk sementara, silahkan melihat-lihat kecantikan kota Nagasaki saat ini dalam rangkaian foto berikut ini. Foto 05: Nagasaki di malam hari [foto: 663highland/wikimedia] Foto 06: Nagasaki waterfront area di malam hari [foto: 663highland/wikimedia] Foto 07: Salah satu sudut Nagasaki [foto: Mstyslav Chernov/unframe/www.unframe.com/wikimedia] Foto 08: Jalanan di Nagasaki [foto: Kobakou/flickr] Dari Tokyo ke Nagasaki Jika melihat dari peta di foto 01, bisa dilihat jika jarak Nagasaki dan Tokyo cukup jauh. Namun jangan takut untuk berkunjung ke kota ini. Mengingat sebagian besar kota di Jepang sudah terhubung dengan jaringan transportasi yang sangat baik, tak sulit kok untuk mencapai Nagasaki dari Tokyo. Saya mengumpulkan 2 cara paling mudah untuk mencapai Nagasaki, yaitu menggunakan kereta cepat (shinkansen) dan menggunakan pesawat domestik. Jika menggunakan shinkansen, ada 2 pilihan tipe perjalanan yang bisa dipilih, apakah menggunakan shinkansen Nozomi (shinkansen tercepat di jalur JR Tokaido/Sanyo Shinkansen) atau menggunakan shinkansen tipe lainnya seperti Hikari dan Sakura. Jika menggunakan shinkansen Nozomi, waktu tempuh antara Tokyo-Nagasaki hanya kira-kira 7,5 jam saja (transfer di Stasiun Hakata, Fukuoka; lalu lanjut naik kereta ke Nagasaki). Sayangnya shinkansen Nozomi tidak di cover oleh JR Pass. Sedangkan jika menggunakan shinkansen Hikari dan Sakura (di cover oleh JR Pass), waktu tempuhnya kira-kira 8,5 jam (transfer di Stasiun Shin-Osaka). Untuk lebih jelas tentang shinkansen di jalur JR Tokaido/Sanyo Shinkansen, bisa baca disini: Serba-serbi Shinkansen, Kereta Super Cepat ala Jepang 2. Untuk pesawat domestik, bisa memilih penerbangan yang turun di Nagasaki Airport maupun Fukuoka Airport. Untuk penerbangan yang turun di Nagasaki Airport, budgetnya cukup lumayan yah, bisa berkisar Â¥40000* (kecuali jika sedang promo). Waktu tempuhnya kira-kira 2 jam saja, belum termasuk 45 menit tambahan untuk mengakses pusat kota Nagasaki. Sedangkan jika turun di Fukuoka Airport, budgetnya bisa lebih ekonomis lagi karena ketatnya persaingan di rute tersebut (kira-kira Â¥30000*-40000*). Hanya saja waktu tempuhnya sedikit lebih lama, karena perlu waktu kira-kira 2,5 jam tambahan untuk mengakses Nagasaki dari Fukuoka. *** Untuk saat ini, kira-kira itulah yang bisa saya share tentang Nagasaki. Rencananya saya ingin mengulas lebih lanjut soal bom atom di Nagasaki, dan juga beberapa obyek wisata lain di kota ini. Ditunggu yah. *** * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca seri lengkap Nagasaki: Nagasaki: Dulu dan Sekarang Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (1): Nagasaki Peace Park Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (2): Zone of Prayers Napak Tilas Bom Atom Nagasaki (3-end): Nagasaki Atomic Bomb Museum
  8. vie asano

    Hiroshima: Dulu Dan Sekarang

    Sesuai janji, setelah beres berbagi cerita mudik di Bandung (terakhir ditutup pada tulisan Menikmati Aroma Nostalgia di Gado-gado Tengku Angkasa), saya ingin mulai menulis lagi tentang hal lain. Dan, topik pertama yang akan saya otak-atik adalah Hiroshima. Why Hiroshima? Ada 2 alasan kenapa saya berminat banget menulis tentang Hiroshima. Pertama, dalam tulisan berjudul [sharing] Itinerary Jepang 23-31 Mei 2014 (2-end), pada bagian hari ke-5, kota Hiroshima menjadi salah satu kota tujuan dalam itinerary wisata yang saya susun. Memang sih pada tulisan tersebut saya nggak menjabarkan detail itinerary-nya, namun dalam realisasinya, di hari ke-5 itu saya merancang rute untuk kota Nara dan Hiroshima, termasuk mengunjungi tempat wisata di kedua kota tersebut. Alasan kedua, momennya pas saja karena hari ini nggak terlalu jauh dari peringatan jatuhnya bom atom di Hiroshima (6 Agustus 1945) dan Nagasaki (9 Agustus 1945). Berhubung mood-nya lebih condong ke Hiroshima, jadi yang akan saya otak-atik kota Hiroshima dulu yah. Seperti biasa, saya akan share aneka informasi umum tentang Hiroshima, dan baru mem-blow up beberapa spot yang menarik disana. Tentu saja saya akan share juga cara mengakses Hiroshima dari Tokyo. Sekilas info Hiroshima adalah nama sebuah kota yang terdapat di Prefektur Hiroshima. Tepatnya, kota ini merupakan ibukota Prefektur Hiroshima, sekaligus menjadi kota terbesar yang ada di wilayah Chugoku (note=sebagai informasi, negara Jepang dibagi dalam 8 wilayah dan 47 prefektur). Posisi Hiroshima dalam peta Jepang kira-kira sebagai berikut: Foto 01: Posisi kota Hiroshima dalam peta Jepang, ditandai dengan titik merah [foto: Luinil/wikimedia] Mengingat posisi Hiroshima yang lebih dekat ke garis khatulistiwa dibanding Tokyo, Hiroshima memiliki karakter iklim subtropis. Musim dingin di Hiroshima tidak sedingin di Tokyo (apalagi Hokkaido) karena suhunya hanya berkisar antara 7-12 derajat Celcius saja; sementara musim panas di kota ini pun lebih hangat dibanding Tokyo dan Hokkaido (suhu rata-ratanya antara 27-32 derajat Celcius). Foto 02: Hiroshima [foto: Imahinasyon Photography/flickr] Sejarah singkat Nama Hiroshima baru ada pada tahun 1589, tepatnya saat seorang shogun bernama Mori Terumoto membangun kastilnya di tempat yang sekarang menjadi kota Hiroshima dan beliau sekaligus mengukuhkan nama tempat tersebut sebagai Hiroshima (yang bisa diterjemahkan sebagai “pulau lebarâ€). Namun sebetulnya sejarah Hiroshima sudah ada sejak abad ke-6 dan 7. Bentuknya pun sudah berupa wilayah dengan sistem transportasi yang memadai. Nama Hiroshima baru menjadi perhatian dunia saat pada tanggal 6 Agustus 1945 kota tersebut mendapat serangan bom atom saat Perang Dunia II. Tepatnya, bom tipe uranium yang diberi kode nama Little Boy sengaja dijatuhkan oleh pasukan Amerika untuk mengguncang Jepang. Itu pertama kalinya sebuah bom atom digunakan sebagai senjata perang dalam sejarah dunia (sebelumnya hanya digunakan dalam tes saja). Serangan tersebut meluluhlantakkan seluruh kota Hiroshima dan berdampak juga pada wilayah tetangganya karena dampak langsung bom ini mencapai radius 2 kilometer. Diperkirakan lebih dari 69% bangunan di Hiroshima hancur dan 80000 orang terbunuh oleh insiden tersebut. Itu belum termasuk dengan efek radiasi paska ledakan. Jatuhnya bom atom di Hiroshima, ditambah dengan bom atom di Nagasaki, sukses mengguncang Jepang dan akhirnya negara Matahari Terbit tersebut menyerah dalam Perang Dunia II. Foto 03: Diorama hancurnya kota Hiroshima paska jatuhnya bom atom 6 Agustus 1945 [foto: Derek Springer/wikimedia] Hiroshima saat ini Paska meledaknya bom atom, Hiroshima memerlukan waktu untuk betul-betul bangkit dan berbenah. Apalagi karena pada bulan September 1945 sebuah badai menghantam Hiroshima dan mengakibatkan jatuhnya korban jiwa dan kerusakan bangunan. Hiroshima pun sempat diprediksi akan ditinggalkan oleh penghuninya dan menjadi kota mati. Namun prediksi tersebut salah. Setelah semua bencana berlalu, perlahan tapi pasti Hiroshima mulai memulihkan diri. Kebangkitan Hiroshima mulai terasa setelah pada tahun 1949 pemerintah setempat mulai merencanakan pembangunan Hiroshima Peace Memorial Park untuk mengabadikan sejarah jatuhnya bom atom di Hiroshima. Hiroshima Peace Memorial Park, ditambah dengan Hiroshima Peace Memorial Museum, kemudian menjadi salah satu daya tarik utama wisata di Hiroshima yang sukses menarik perhatian pengunjung dari seluruh dunia. Tentang Hiroshima Peace Memorial Park ini akan saya ulas lebih detail dalam tulisan terpisah ya. Foto 04: Hiroshima Peace Memorial Park [foto: kmf164/flickr] Hiroshima saat ini tak hanya melulu bicara tentang kenangan masa lalu yang diabadikan dalam Hiroshima Peace Memorial Park. Kota ini saat ini menjadi salah satu kota tujuan wisata dengan beragam pilihan obyek wisata yang menarik. Museum, kuil, spot bersejarah, pengalaman budaya, air panas alami, itu hanya sebagian kecil daya tarik wisata yang bisa ditemukan di Hiroshima. Jadi, sekalipun teman-teman mulanya berminat berkunjung ke Hiroshima dengan alasan untuk melihat sisa-sisa bom atom, tak perlu khawatir akan mati gaya karena banyak sekali obyek wisata yang bisa ditemukan di kota ini. Foto 05: Hiroshima di malam hari [foto: Voogd075/wikimedia] Dari Tokyo ke Hiroshima Ada 3 cara untuk mengakses Hiroshima dari Tokyo, yaitu menggunakan kereta, bus, serta pesawat terbang. Untuk kereta, cara tercepat dan termudah adalah dengan menggunakan shinkansen. Dengan menggunakan shinkansen tercepat di jalur Tokkaido Shinkansen (untuk detail bisa baca ini: Serba-serbi Shinkansen, Kereta Super Cepat Ala Jepang 2), yaitu shinkansen Nozomi, hanya memerlukan waktu kira-kira 233 menit atau 4 jam-an untuk bepergian dari Tokyo-Hiroshima (biayanya kira-kira Â¥19000*-20000*). Sayangnya shinkansen Nozomi ini tidak di-cover oleh JR Pass. Jadi jika ingin ke Hiroshima menggunakan JR Pass, cara tercepat adalah naik shinkansen Hikari dan Sakura, dan transit dulu di Stasiun Shin-Osaka (±5 jam). Bisa juga dengan memilih rute transit melalui Stasiun Himeji, dengan perkiraan waktu tempuhnya kira-kira 4 jam 45 menit. Alternatif lainnya, bisa menggunakan bus dengan lama perjalanannya kira-kira 12 jam. Memang sih jauh lebih lama dibanding menggunakan shinkansen, namun jika pergi dengan menggunakan bus malam, bisa sekaligus menghemat biaya akomodasi lho. Perkiraan biaya untuk naik bus ini kira-kira Â¥11900*, namun jika menggunakan Japan Bus Pass harga tiketnya bisa jauh lebih murah. Untuk waktu tempuh yang lebih singkat, naik pesawat domestik saja. Saat ini sudah banyak penerbangan dari Haneda Airport di Tokyo ke Hiroshima. Waktu tempuhnya terbilang singkat, hanya 90-100 menitan. Hanya saja biayanya memang cukup mahal, bisa mencapai Â¥30000*-40000* (bisa lebih murah kalau sedang ada promo). Dari Bandara Hiroshima, kira-kira memerlukan waktu 50 menit untuk mencapai pusat kota Hiroshima. *** Kira-kira demikian celoteh singkat tentang Hiroshima. Rencananya, kalau mood nggak berubah, saya ingin share lebih lanjut tentang Hiroshima Memorial Peace Park. Ditunggu yah. *** * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  9. Udah lama nggak jalan-jalan ke Jepang secara virtual, ada rasa kangen juga terhadap negara gudangnya monster tersebut (menurut versi Kamen Rider, Ultraman, dan Power Ranger yah). Dan secara nggak sengaja saya menemukan sebuah topik yang menurut saya menarik banget untuk dibagi dalam blog ini, yaitu tentang sebuah kota yang tidak tercantum dalam peta Jepang. Sewaktu saya menemukan topik tersebut, imajinasi liar langsung melayang pada manga Eden no Ori (dalam versi Indonesia berjudul Cage of Eden), yang menceritakan tentang sebuah pulau yang dipenuhi oleh berbagai hewan prasejarah. Pulau tersebut sangatlah misterius sampai-sampai tidak tercantum dalam peta dunia, dan belakangan diketahui pulau itu sengaja dirahasiakan karena satu dan lain hal (kalau saya sebut disini nanti jadi spoiler dong). Masalahnya, pulau dalam Eden no Ori adalah pulau terpencil. Mengingat selama ini Jepang dikenal sebagai negara yang sangat maju, apakah betul di Jepang ada sebuah kota yang tidak tercantum dalam peta? Dan voila, ya, memang ada sebuah kota di Jepang yang sengaja tidak dicantumkan dalam peta Jepang. Adalah Kamagasaki, nama sebuah kota dalam kota yang keberadaannya tidak diakui oleh pemerintah Jepang, bahkan karena satu dan lain hal cenderung ditutup-tutupi. Penasaran seperti apa Kamagasaki itu? Sekilas tentang Kamagasaki Kenapa saya tulis Kamagasaki sebagai kota dalam kota? Karena Kamagasaki memang bukan kota yang sesungguhnya. Tempat ini merupakan sebuah kawasan yang menjadi bagian dari Distrik Nishininari di Osaka, tepatnya terdiri dari area Nishinari-ku Taishi, Haginochaya, Sanno, North Hanazono, dan Tengachaya. Nama Kamagasaki sudah ada sejak tahun 1922, namun nama resmi tempat ini adalah Airin-chiku (digunakan sejak tahun 1966). Luasnya kurang lebih mencapai 1-2 kilometer persegi. Seperti apa Kamagasaki itu? Berbanding terbalik dengan image Jepang sebagai negara modern, dan khususnya image Osaka sebagai salah satu kota terbesar di Jepang, Kamagasaki merupakan area kumuh terbesar di Jepang. Karena dianggap tidak sesuai dengan standar hidup penduduk Jepang pada umumnya, area Kamagasaki kemudian dianggap tidak ada oleh pemerintah Jepang. Bahkan pemerintah Osaka tidak mengijinkan nama Kamagasaki muncul dalam peta resmi, dan tercatat beberapa kali ada usaha dari pemerintah untuk membatasi penyebutan nama Kamagasaki dalam berbagai media (termasuk menarik sebuah film berjudul Fragile dari Osaka Asian Film Festival karena film tersebut menyorot kawasan Kamagasaki). Akibatnya, nama Kamagasaki hanya muncul dari mulut ke mulut saja dan tidak diketahui dengan pasti berapa jumlah penduduk disini walau ada yang memperkirakan sekitar 30000 populasi yang ada di Kamagasaki. Foto 01 (a-d.): Kamagasaki [foto: Kounosu/wikimedia, Kamagasaki450/wikimedia, Kounosu/wikimedia, Kamagasaki450/wikimedia] Apa saja yang ada di Kamagasaki? Saat ini, populasi di Kamagasaki didominasi oleh para pengangguran, pekerja paruh waktu, maupun pekerja kasar. Tak sedikit dari mereka yang datang ke tempat ini setelah di PHK oleh perusahaan tempat mereka bekerja, sekedar melarikan diri dari kenyataan hidup, bahkan ada juga yang sengaja lari untuk menghindari jeratan hukum. Jadi tak heran jika pemandangan tuna wisma (mayoritas sudah berusia lanjut) tidur di pinggir jalan menjadi pemandangan yang wajar ditemukan di Kamagasaki, termasuk pemandangan antrian para tuna wisma yang ingin mendapat makanan cuma-cuma dari lembaga/yayasan non-profit. Pemandangan lain yang biasa ditemukan di Kamagasaki adalah banyaknya hotel murah yang dikenal dengan istilah doya. Begitu juga dengan bar murah, dan orang-orang yang berkumpul di taman untuk menyaksikan TV bersama-sama. Foto 02: (a.) Airin Hello Work [foto: Ogiyoshisan/wikimedia], (b.) Liberation Hall di Kamagasaki [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (c-d.) Contoh penginapan murah di Kamagasaki [foto: Kamagasaki450/wikimedia] Walau begitu, di Kamagasaki juga tetap bisa ditemukan adanya sekolah seperti SMP dan sekolah Teologi. Ada juga beberapa bangunan lain seperti Nishinari Labor Hello Work, Airin Labor and Welfare Center, dan Nishinari Citizen Center. Kamagasaki juga memiliki beberapa hari besar seperti Kamagasaki May Day (1 Mei), Kamagasaki Summer Festival (13-15 Agustus), Come Here Festival, aneka konser, dan lain-lain. Intinya, walau Kamagasaki bukanlah tempat yang biasa dibayangkan dari negara Jepang, dan juga bukanlah tempat tujuan wisata favorit untuk warga setempat sekalipun, tempat ini cukup menarik untuk diketahui oleh mereka yang ingin mengenal Jepang yang sesungguhnya. Foto 03: (a.) Summer Festival [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (b.) Come Here Festival [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (c.) Twilight Concert [foto: Kamagasaki450/wikimedia], (d.) Yotteki Festival [foto: Kamagasaki450/wikimedia] Apakah Kamagasaki berbahaya? Sebetulnya, tergantung dari definisi berbahaya bagi masing-masin orangg. Memang di tempat ini tercatat pernah terjadi beberapa kali kerusuhan, termasuk bentrokan dengan pejabat kepolisian setempat. Di Kamagasaki juga menjadi tempat berkumpulnya para anggota yakuza, dan nggak sedikit juga yakuza yang bermarkas di area ini (konon jumlahnya mencapai 90 kantor yakuza). Belum lagi di area ini tingkat konsumsi alkoholnya sangat tinggi, dan mayoritas penduduknya pun berjenis kelamin laki-laki sehingga nyaris tak ada ruang untuk perempuan (kecuali yang punya kepentingan bisnis di Kamagasaki). Tak heran jika kaum perempuan bisa jadi akan merasa kurang nyaman berada di area ini. Foto 04 (a-d.): Suasana demo di Kamagasaki [foto: Kamagasaki450/wikimedia] Walau begitu, penduduk Kamagasaki sebetulnya cukup ramah, punya ikatan persahabatan yang kuat, dan juga berpendidikan. Minimal bisa baca dan tulis. Rata-rata rutinitas harian mereka diawali dengan membaca koran, dan karena mereka umumnya merupakan korban dari krisis ekonomi, tak sedikit penduduk Kamagasaki yang punya pandangan luas dalam bidang politik maupun ekonomi. Jauh lebih luas dari rata-rata pekerja kantoran sehingga menarik dijadikan teman bertukar pikiran. Jadi tak sedikit juga orang yang akhirnya lebih suka menggunakan kata “unik†untuk menjelaskan tentang Kamagasaki setelah bersentuhan langsung dengan penduduk setempat. Kenapa saya berbagi tentang Kamagasaki? Ada satu alasan mengapa saya tertarik menulis tentang Kamagasaki. Saya ingin memberikan informasi saja bahwa negara semodern Jepang pun bukanlah sebuah negara yang sempurna. Jadi jangan terlalu berkiblat pada luar negeri dan menjelekkan negeri sendiri, karena belum tentu negara lain sebagus kelihatannya. Lebih baik fokus membangun negeri sendiri, betul nggak? Oya, bagi yang tertarik melihat langsung Kamagasaki, tempat ini bisa dicapai diantaranya melalui Stasiun Shin-Imamiya (Nankai Main Line, Koya Line, Osaka Loop Line), Stasiun Imaike (Hankai Line), Stasiun Dobutsuen-mae (Midosuji Line, Sakaisuji Line). Semoga informasinya bermanfaat yah. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  10. Otaku, istilah yang satu ini cukup familier di beberapa kalangan, termasuk saya . Menurut Wikipedia, Otaku sendiri adalah orang yang terobsesi dengan keinginan yang tinggi, secara khusus kepada anime dan manga. Namun, tak sedikit juga yang beranggapan mereka yang menyukai game juga termasuk dalam kategori otaku, termasuk juga tokusatsu. Bagi yang kurang ngeh dengan istilah tersebut, Tokusatsu itu adalah istilah yang biasa digunakan untuk tayangan televisi dengan tokoh utama superhero. Contoh paling mudah tokusatsu ya berbagai seri Kamen Rider atau Ksatria Baja Hitam. Tahu dong kalau ini... Secara umum, emang biasanya orang yang suka manga dan anime Jepang, kebanyakan akan menyukai hal-hal lain berbau Jepang. Makanya tidak heran orang yang ngefans dengan tokusatsu dan game juga termasuk dikategorikan dalam otaku. Kalau di tanah air, rasanya akan cukup sulit menemukan daerah atau wilayah yang secara khusus menjadi tempat berkumpulnya para otaku (atau mungkin ada yang tahu?). Nah, untuk yang ada di Jepang sono, ada sebuah tempat khusus bernama Akihibara yang sangat terkenal di kalangan para otaku. Saya sendiri pertama kali mengenal tempat ini pada saat nonton drama jepang berjudul Densha Otoko, di mana tokoh utamanya adalah seorang otaku . Nah, di Akihibara inilah yang menjadi tempat bersejarah si tokoh utama dengan wanita yang dicintainya. Tempat ini berada di pusat kota Tokyo dan juga kerap disebut sebagai Akiba. Awalnya, kawasan ini bukanlah setenar yang sekarang. Di sana, dulunya hanya terdapat deretan toko-toko elektronik. Mungkin kalau di Jakarta semacam Glodok atau kalau di Surabaya seperti Hi-tech Mall kali ya. Nah, sebagai tempat yang menjadi lokasi berkumpulnya para otaku, hari minggu pun menjadi hari yang spesial di sini. Pada hari tersebut, jalan utama di Akihibara sengaja ditutup untuk kendaraan umum, alias car freeday yang dilaksanakan dari pukul 13.00 hingga 18.00 (namun pada Oktober hingga Maret ditutup pada 17.00). Nah, dari sekian banyak tempat-tempat di Akihibara, terdapat beberapa yang sangat terkenal dan menjadi rujukan para otaku. Mana-mana saja tempat itu? Berikut ini adalah beberapa di antaranya. Maid Cafe Daya tarik sebuah manga dan anime salah satunya adalah karakternya yang cantik. Dan, entah ya kenapa, karakter anime dan manga yang memakai kostum pembantu kenapa kerap dinilai seksi. Soalnya, bagi saya sih nggak begitu... . Nah, untuk mereka yang menganggap bahwa karakter manga dan anime berkostum pembantu aka maid itu seksi dan imut, bisa datang ke Maid Cafe. Kafe ini memiliki desain yang menarik bagi para otaku, karena para pelayannya secara khusus menggunakan kostum maid. Dan, tempat ini pun muncul dalam Densha Otoko yang saya ceritakan di atas. Dan, sepertinya menyenangkan nih kalau ke tempat ini... hehehe Super Potato Nah, tempat yang satu ini menjadi lokasi bagi otaku yang ingin mencari berbagai tipe video game serta konsol game. Koleksi game yang dipunyai oleh tempat ini pun sangat banyak. Mandrake Pemilik tempat ini menjuluki Mandrake sendiri sebagai toko anime dan manga terbesar di dunia, tidak mengherankan memang, selain karena Akihibara merupakan pusat para otaku Jepang juga menjadi negara tempat lahirnya anime dan manga. So, bebas aja mereka mengklaim seperti itu bukan? Di tempat ini, para otaku pun bisa menemukan berbagai jenis barang yang menjadi kesukannya, seperti anime figure, manga, boneka anime dan manga, CD, mainan dan aksesoris lain yang berhubungan dengan manga n anime. Gundam Cafe Kalau Anda para otaku kurang menyukai suasana Maid Cafe, bisa menuju ke Gundam Cafe. Seperti namanya, kafe yang satu ini memiliki desain khusus untuk para pecinta anime dan manga gundam. Tak hanya dekorasinya yang berbau gundam, bahkan makanan yang ditawarkan pun berbau gundam juga. Ishimaru Denki Terdapat tiga toko Ishimaru Denki yang ada di daerah Akhibara. Masing-masing toko menjual barang-barang yang berbeda. Untuk toko pusatnya lebih mengkhususkan diri untuk menjual perangkat komputer dan handphone. sedang toko cabangnya menyediakan barang-barang berbau otaku, DC ataupun DVD.
  11. Dari sekian banyak distrik keren yang ada di Tokyo, nama Shibuya termasuk salah satu distrik yang paling wajib disambangi kalau punya kesempatan untuk wisata ke ibu kota Jepang tersebut. Shibuya memang layak masuk dalam daftar distrik terpopuler di Tokyo, karena distrik ini memang memiliki hampir semua yang dicari oleh wisatawan: tempat kongkow keren, spot yang ikonik, aneka tempat belanja, hingga urban legend populer seperti Hachiko. Jika kalian baru pertama kali menjejakkan kaki ke Tokyo dan berencana untuk mengunjungi Shibuya, mari simak berbagai tips trivia berikut ini. Ingat, Shibuya itu lebih dari sekedar Shibuya crossing dan Patung Hachiko saja. Jangan puas kalau baru mengetahui kedua spot tersebut, karena sebetulnya di Shibuya masih banyak spot keren lainnya – beberapa diantaranya masih relatif jarang terekspos – yang layak masuk dalam itinerary kalian. * * * * * Informasi Dasar Shibuya, via Nelo Hotsuma/flickr/creative commons Kalau menyebut nama Shibuya, biasanya orang akan langsung membayangkan daerah komersial yang ada di sekitar Stasiun Shibuya – termasuk Shibuya crossing-nya yang fenomenal itu. Pendapat tersebut nggak salah, tapi nggak sepenuhnya benar. Shibuya sejatinya merupakan nama sebuah distrik di Tokyo. Tepatnya, Shibuya merupakan salah satu dari 23 distrik khusus di Tokyo yang terdiri dari beberapa distrik. Dengan kata lain, Shibuya itu luas banget! Kalian mungkin perlu waktu 1-2 harian jika betul-betul ingin menjelajah Shibuya sampai tamat hingga ke ujung gang-nya. Shibuya, via Candida.Performa/flickr/creative commons Ingin membayangkan seluas apa distrik Shibuya ini? Mari kita kenalan dulu dengan beberapa distrik dan sub-distrik yang menjadi bagian dari Shibuya: Hatagaya (Sasazuka, Hatagaya, Honmachi), Yoyogi (Uehara, Oyamacho, Nishihara, Hatsudai, Motoyoyogicho, Tomigaya, Yoyogi-kamizonocho), Sendagaya (Sendagaya, Jingumae), Ebisu-Omukai (Kamiyamacho, Sakuragaokacho, Jinnan, Hachiyamacho, Udagawacho, Uguisudanicho, Shoto, Daikan’yamacho, Shinsencho, Ebisunishi, Maruyamacho, Ebisuminami, Dogenzaka, Nanpeidaicho), Hikawa-Shimbashi, Shibuya, Higashi, Ebisu, Hiroo. Luas banget kan? * * * * * Daya Tarik Shibuya Shibuya, via jonolist/flickr/creative commons Sudah tahu kan, kalau Shibuya itu luas? Tapi mari kita persempit fokusnya pada hal-hal yang membuat Shibuya ini menarik perhatian wisatawan, yaitu mulai dari fashionnya. Shibuya memang terkenal sebagai salah satu distrik fashion ternama di Tokyo. Tepatnya, Shibuya dikenal sebagai kiblatnya fashion wanita muda. Berbeda dengan Harajuku yang lebih cocok untuk segmen remaja. Berbagai tren mode fashion terbaru lahir dari distrik Shibuya, dan itulah yang membuat para pecinta fashion wajib mampir ke sana saat memiliki kesempatan untuk wisata ke Tokyo. Di Shibuya ada banyak toko-toko fashion dan berbagai pusat perbelanjaan yang wajib dikunjungi oleh pecinta fashion, salah satunya adalah Shibuya 109 dan PARCO (sementara ditutup untuk proses renovasi, dan baru dibuka lagi tahun 2019). Shibuya Crossing, via Yoshikazu TAKADA/flickr/creative commons Hal lain yang membuat Shibuya terasa begitu seksi dikunjungi oleh wisatawan, adalah karena di distrik ini bertabur spot ikonik yang kerap muncul dalam berbagai media – seperti film dan buku. Misalnya saja, di Shibuya ada patung Hachiko yang diangkat dari kisah anjing Hachiko yang legendaris. Kemudian ada Shibuya Crossing yang pernah muncul dalam berbagai film terkenal seperti The Fast and the Furious: Tokyo Drift dan Resident Evil: Afterlife. Jangan lupakan juga kalau Harajuku dengan Takeshita-dori nya itu masih termasuk dalam wilayah Shibuya. Karaoke, via vanityfair Shibuya juga kaya akan tempat kongkow yang asyik. Mulai dari resto biasa, aneka resto tematik, hingga izakaya (bar khas Jepang), semua bisa ditemukan di Shibuya. Bahkan jika kalian tiba-tiba kangen kehidupan malam saat tengah berada di Tokyo, beberapa klub terbaik bisa kalian sambangi di Shibuya. Atau, jika ingin sekedar karaoke, Shibuya juga memiliki banyak tempat karaoke keren lho. Hal lain yang membuat Shibuya begitu menarik adalah banyaknya sub-distrik keren di distrik ini. Masing-masing sub-distrik memiliki ciri khas tersendiri, seperti Daikanyama yang terkenal sebagai spot belanja barang bermerk, atau Ebisu yang memiliki sejumlah bar dan restoran kelas atas. Detailnya bisa dilihat pada bagian selanjutnya. * * * * * Yang Harus Dilakukan di Shibuya Sebetulnya, ada banyak sekali variasi aktifitas yang bisa dilakukan di Shibuya. Maklum, hampir semua hal bisa ditemukan di distrik ini. Berikut ini beberapa aktifitas populer dan semi-populer untuk dilakukan oleh wisatawan di Shibuya. 1. Mengeksplorasi Area di Sekitar Stasiun Shibuya Punya waktu traveling yang sangat terbatas? Kalau begitu, fokus saja menjelajah area di sekitar Stasiun Shibuya. Mayoritas daya tarik Shibuya memang ada di sekitar Stasiun Shibuya. Berikut ini beberapa spot keren yang bisa kalian temukan disana: A. Patung Hachiko Patung Hachiko, via IQRemix/flickr/creative commons Meeting poin paling populer di Shibuya. Patung Hachiko dibuat untuk mengenang anjing Hachiko, sosok anjing yang setia menunggui tuannya di depan Stasiun Shibuya hingga ajal menjemputnya. Kalian belum sah mengunjungi Shibuya kalau belum melihat patung yang ada di depan Stasiun Shibuya ini. B. Shibuya Crossing Shibuya Crossing, via WIL/flickr/creative commons Sejatinya, Shibuya Crossing ini merupakan zebra cross biasa. Yang membuatnya unik adalah karena banyaknya jumlah pejalan kaki yang menyeberangi zebra cross ini dalam satu waktu. Detail tentang Shibuya Crosing bisa dibaca disini: Shibuya Crossing: Antara Cerita, Realita, dan Tips. C. Shibuya 109 Shibuya 109, via timeout Salah satu shopping center paling populer di Shibuya. Bangunannya yang ikonik membuat Shibuya 109 ini sering muncul dalam berbagai manga dan film. Sekedar informasi, berbagai tren fashion di Tokyo banyak yang lahir dari tren di Shibuya 109 ini. D. Patung Moyai Patung Moyai, via retrip Selain Patung Hachiko, patung Moyai juga menjadi salah satu meeting point populer di Shibuya – walau masih kalah populer dari Patung Hachiko. Patung ini dihadiahkan oleh orang-orang dari pulau Niijima pada tahun 1980. E. Shibuya Hikarie Shibuya Hikarie (bangunan di sebelah kiri), via Dick Thomas Johnson/flickr/creative commons Gedung pencakar langit setinggi 34 lantai yang lokasinya sangat dekat dengan Stasiun Shibuya. Gedung ini memiliki department store seluas 8 lantai, dan dilengkapi dengan beberapa fasilitas keren seperti teater, museum, ruang pamer, restoran, dan lain-lain. 2. Shopping, Shopping, Shopping! Pusat perbelanjaan di Shibuya, via barnimages.com/flickr/creative commons Sebagai salah satu distrik fashion ternama, tentu saja Shibuya memiliki banyak sekali shopping spot keren. Mulai dari toko kecil di berbagai sudut Shibuya, hingga aneka department store dan shopping mall besar, semua bisa kalian temukan di Shibuya. Jika kalian (terutama wanita muda) memang termasuk shopaholic, Shibuya jelas akan menjadi salah satu surga belanja favorit di Tokyo. Menariknya, Shibuya nggak hanya didominasi oleh fashion saja. Di distrik ini pun terdapat beberapa toko bagi para otaku (sebutan untuk die hard fans) manga dan anime. Bagi penggemar segala pernak-pernik Disney, di Shibuya ada Disney Store Shibuya yang menjual bermacam merchandise Disney. Kalau kalian nggak sempat pergi ke Tokyo Disneyland ataupun Tokyo DisneySea, kalian bisa memuaskan hasrat belanja souvenir dengan mampir ke toko ini. 3. Menjelajah Hingga ke Sudut Shibuya Jangan puas hanya keliling-keliling di depan Stasiun Shibuya! Jangan merasa cukup setelah melihat Patung Hachiko, menyeberangi Shibuya Crossing, maupun belanja di Shibuya 109. Shibuya juga memiliki banyak jalan dan kawasan yang menarik untuk dijelajahi; beberapa diantaranya masih relatif jarang disebutkan dalam berbagai panduan wisata Shibuya. Jika kalian termasuk doyan jalan kaki dan hobi sightseeing, yuk mari intip beberapa jalan dan kawasan favorit di Shibuya berikut ini. A. Center Gai Center Gai, via kcomiida/flickr Center Gai merupakan jalur pedestrian utama di Shibuya. Kawasan ini lokasinya dekat sekali dengan Stasiun Shibuya. Di blok ini banyak terdapat bermacam jenis toko, restoran, hingga bar dan klab malam. Center Gai ini cukup menarik untuk dilalui oleh mereka yang hobi window shopping, atau sekedar ingin kongkow di tengah keramaian Shibuya. B. Love Hotel Hills Love Hotel Hill, via irubyourbrog.blogspot Sesuai dengan namanya, Love Hotel Hills ini merupakan sebuah kawasan di Shibuya yang memiliki konsentrasi Love Hotel lebih banyak dibanding daerah lainnya. Di kawasan ini banyak terdapat bangunan dengan gaya arsitektur yang nyentrik, dan tentu saja, deretan Love Hotel yang bisa kalian coba (kalau penasaran). Hanya saja, sekedar pemberitahuan, rata-rata Love Hotel di Shibuya ini memiliki rate yang lebih tinggi dibanding tempat lainnya. C. Spain Slope Spain Slop, via de.jal.com Spain Slope a.k.a Supein-zaka merupakan sebuah jalan sempit sepanjang 100 meter yang menghubungkan PARCO dan Inogashira Street. Jalan ini dinamakan “Spain Slope” karena suasananya yang mengingatkan pada suasana jalanan di Spanyol. Di sepanjang jalan ini banyak terdapat kafe kecil, toko-toko, dan juga restoran. D. Dogenzaka Street Dogenzaka, via User:Piotrus/wikimedia commons Salah satu jalan utama sekaligus jalan tersibuk di Shibuya. Jalan yang dimulai dari Hachiko Square dan membentang ke arah Barat ini memiliki banyak tempat makan, tempat belanja, perkantoran, dan klub malam. E. Koen Dori Koen Dori, via irubyourbrog.blogspot Suka belanja? Maka kalian perlu banget mampir ke Koen Dori (=jalan taman). Jalan sepanjang 450 meter tersebut merupakan salah satu shopping street populer di Shibuya yang memiliki banyak department stores dan bangunan yang menarik. Jalan ini dimulai dari Marui Department Store mengarah ke Yoyogi Park di Harajuku. F. Sakuragaoka-cho Sakuragaoka-cho, via Momotarou2012/wikimedia commons Kawasan yang terletak di sebelah Barat Daya Stasiun Shibuya ini memiliki banyak kafe dan restoran. Dibanding kawasan lain di Shibuya, Sakuragaoka-cho ini relatif lebih tenang dan suasananya pun menyenangkan. G. Bunkamura Dori Jalan di dekat Shibuya 109 yang dipenuhi dengan berbagai tempat makan, belanja, serta hiburan. H. Nonbei Yokocho Nonbei Yokocho, via Rs1421/wikimedia commons Salah satu kawasan di Shibuya yang memiliki suasana ala Tokyo sebelum Perang Dunia II. Di kawasan ini banyak terdapat bangunan kecil, dan restoran berkapasitas 3-4 tamu saja. Suasana di Nonbei Yokocho ini mirip-mirip dengan Golden Gai di Shinjuku. I. Cat Street Shibuya Cat Street, vi Aw1805/wikimedia commons Jalan ini terletak di antara Shibuya dan Harajuku. Suasana jalan ini terbilang menyenangkan, karena mayoritas areanya diperuntukkan bagi pejalan kaki, sementara di setiap sisi jalannya mayoritas dipenuhi oleh aneka toko kecil dan kafe yang trendi. 4. Kulineran dan Minum-minum Alcatraz ER, sebuah kafe tematik di Shibuya, via Aleksi M/flickr Shibuya memiliki banyak tempat makan keren untuk berbagai jenis tamu. Mulai dari izakaya, restoran fine dining, hingga restoran tematik, semua bisa ditemukan di Shibuya. 5. Dugem, Atau Sekedar Nonton Musik Pengunjung di Club Asia, via MIXTRIBE/wikimedia commons Yes, Shibuya memang terkenal juga sebagai salah satu distrik yang memiliki beberapa klub terbaik di Tokyo. Jika kalian mendadak ingin dugem saat berada di Shibuya, kalian bisa mencoba main ke beberapa club berikut ini: Wombs (salah satu klub terbesar di Tokyo), Club Asia (terkenal karena kerap memutar musik trance sepanjang malam), Camelot (klub malam yang memiliki banyak ruang yang memutar bermacam aliran musik), dan Sound Museum Vision (klub underground di Dogenzaka yang memiliki sound system unik). Sebagai tambahan informasi, di Shibuya juga kerap digelar berbagai pertunjukan musik. Saat berkunjung ke Shibuya, coba deh cek jadwal pertunjukan artis kesayangan kalian. Siapa tahu waktunya bertepatan dengan konser/pertunjukan mereka yang digelar di Shibuya. 6. Mengunjungi Kuil dan Tempat Ibadah Lainnya Konno Hachimangu Shrine, via Rs1421/wikimedia commons Shibuya mungkin nggak memiliki kuil-kuil besar seperti yang terdapat di Asakusa dan Harajuku (walau secara teknis, Harajuku masih termasuk wilayah Shibuya). Tapi di Shibuya ada beberapa kuil yang memiliki nilai sejarah tinggi, dan layak disambangi kalau kalian sudah bosan dengan hiruk pikuk Shibuya. Dua diantaranya adalah Konno Hachimangu Shrine dan Miyamasu Mitake Shrine. Konno Hachimangu Shrine merupakan sebuah kuil yang didirikan di bekas rumah klan Shibuya yang dulu menguasai daerah tersebut (dan namanya diabadikan sebagai nama distrik itu). Sedangkan Miyamasu Mitake Shrine merupakan tempat bersemayamnya Kaisar Keikou, salah satu pahlawan legenda di Jepang. Selain memiliki kuil, di Shibuya pun terdapat masjid terbesar di Tokyo, yaitu Tokyo Camii. Bagi traveller muslim, berkunjung ke Tokyo Camii bisa menjadi alternatif wisata yang menyenangkan saat berada di Shibuya. 7. Main-main ke NHK Studio Park Salah satu aktifitas di NHK Studio Park, via planetyze Di Shibuya memang tidak ada theme park besar seperti Disneyland, DisneySea, maupun Tokyo Dome. Tapi di Shibuya ada NHK Studio Park, sebuah theme park interaktif milik NHK (Nippon Hoso Kyokai), sebuah stasiun televisi dan radio di Jepang. Di theme park ini pengunjung dapat melihat bagaimana proses recording berbagai program populer, merasakan serunya menjadi dubber, melihat teater 3D, dan lain-lain. 8. Menghadiri Beberapa Festivalnya Kemeriahan pesta Halloween di Shibuya, via Hideya Hamano/flickr Mengingat distrik Shibuya itu cukup luas, sebetulnya banyak sekali event yang bisa kalian sambangi di sepanjang tahun. Tapi jika ada event yang harus diberi highlight, maka itu adalah event Halloween (31 Oktober). Setiap pelaksanaan Halloween, banyak muda-mudi berkostum yang akan memadati Center Gai. Suasana pun akan sangat meriah, dan pastinya, banyak sekali obyek menarik yang bisa dijepret selama momen kemeriahan Halloween di Shibuya. 9. Main-main ke Beberapa Spot Populer di Shibuya A. Daikanyama Daikanyama T-Site, via 江戸村のとくぞう (Edomura no Tokuzo)/wikimedia commons Salah satu kawasan di Shibuya yang terkenal sebagai kawasan perumahan high class dan memiliki banyak butik fashion ternama. Di Daikanyama juga terdapat banyak restoran, toko-toko unik, dan tempat nongkrong keren seperti Hillside Terrace dan Daikanyama T-Site. B. Ebisu Ebisu Garden Place, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Ebisu populer sebagai salah satu area perumahan mewah di Shibuya. Di kawasan ini pun terdapat area perkantoran, dan sebuah shopping complex populer Ebisu Garden Place. Di Ebisu pun terdapat The Museum of Yebisu Beer, sebuah museum bir Ebisu yang dapat dimasuki secara cuma-cuma; dan sebuah museum fotografi. C. Sendagaya Hatonomori Hachiman Jinja di Sendagaya, via 110kuwahara/wikimedia commons Kawasan perumahan di Shibuya yang lokasinya berbatasan dengan Shinjuku dan Aoyama. Sendagaya relatif lebih tenang dibanding daerah lainnya di Shibuya, sehingga mungkin terkesan kurang meriah di mata wisatawan. Tapi di kawasan ini terdapat beberapa spot yang cukup menarik, seperti National Noh Theatre, Tokyo Metropolitan Gymnasium and Sport Comple, sebagian area Shinjuku Gyoen National Garden, beberapa kuil, dan lain-lain. D. Harajuku, Omotesando, Aoyama Detail tentang ketiga tempat tersebut dapat dibaca disini: Serba-serbi Harajuku Untuk Pemula, dan Kenapa Kalian Wajib Kesana Saat di Tokyo. * * * * * Akses Di depan Stasiun Shibuya, via IQRemix/wikimedia commons Cara paling mudah untuk mencapai Shibuya tentu saja dengan menggunakan kereta api. Sebagi salah satu stasiun tersibuk di Tokyo, Stasiun Shibuya dilalui oleh berbagai jalur kereta api. Stasiun ini pun dilalui oleh jalur Yamanote Line, sebuah jalur kereta berbentuk loop line di Tokyo. Pokoknya, nggak sulit deh untuk mencapai Shibuya jika kalian berangkat dari berbagai tempat lainnya di Tokyo.
  12. Nama “Harajuku” mungkin sudah tak asing lagi di telinga kebanyakan orang, entah orang tersebut penggemar segala sesuatu yang bertema Jepang atau tidak. “Harajuku” kerap diasosiasikan dengan segala sesuatu yang berbau budaya pop Jepang, dan istilah “Harajuku style” pun identik dengan segala sesuatu yang funky dan unik, khususnya dalam hal style fashion. “Harajuku” juga acapkali identik dengan orang-orang yang berdandan unik dan khas, cosplayer yang memenuhi jalan, dan banyak stereotipe lain tentang Harajuku – yang sebagian diantaranya too good to be true. Agar tidak terjebak dengan ilusi tentang Harajuku, dan agar tidak kecewa saat memiliki kesempatan untuk berkunjung ke sana (khususnya bagi first time traveller), yuk mari mengenal sedikit tentang Harajuku. Sebetulnya, Harajuku itu apa? Dan apa saja yang bisa kalian temukan dan dapatkan disana? Simak detailnya berikut ini. * * * * * Informasi Dasar Harajuku, via (imagine)/flickr/creative commons Saat menyebut nama “Harajuku”, tak sedikit yang mengira jika Harajuku adalah nama sebuah distrik di Tokyo. Sayangnya, pendapat tersebut kurang tepat. Sejatinya Harajuku adalah nama sebuah kawasan (bukan distrik resmi) yang berada di sekitar Stasiun Harajuku. Bahkan Harajuku tidak digunakan sebagai alamat surat menyurat lho, karena secara administratif Harajuku ini termasuk dalam Distrik Shibuya. Jadi, saat melihat peta Tokyo, jangan harap kalian dapat menemukan nama Harajuku tercantum sebagai nama kawasan disana. Sejarah Harajuku sebagai pusat fashion anak muda dan tren budaya pop Jepang terkini konon dimulai paska Perang Dunia II berakhir. Pada saat itu, banyak tentara Amerika dan penduduk sipil yang tinggal di area (yang kini menjadi Harajuku). Secara tidak langsung, penduduk di Harajuku pun jadi terinspirasi dengan gaya fashion Western yang dibawa oleh warga Amerika tersebut, yang akhirnya menarik minat pada desainer fashion untuk meluncurkan “Harajuku style”. Tren tersebut semakin mewabah sejak pelaksanaan Tokyo Olympics pada tahun 1964 yang selenggarakan di Yoyogi National Gymnasium (dekat Harajuku). Event tersebut otomatis membuat Harajuku ikut kebanjiran didatangi oleh turis asing, dan mendorong tumbuhnya berbagai toko untuk mengakomodasi kebutuhan turis tersebut. Sejak saat itulah Harajuku populer sebagai salah satu tempat kongkow trendi, dan seiring berjalannya waktu, dikenal sebagai pusat trend fashion anak muda Jepang terkini. * * * * * Daya Tarik Harajuku Ada banyak hal yang membuat Harajuku menarik untuk dikunjungi saat berada di Tokyo. Mari mulai dengan Takeshita-dori (atau Jalan Takeshita) yang menjadi jantungnya Harajuku. Kepadatan di pintu masuk Takeshita-dori, via jdnx/flickr/creative commons Dari seluruh daya tarik Harajuku, Takeshita-dori layak mendapat peringkat pertama, sehingga belum sah rasanya menjejakkan kaki di Harajuku jika belum mampir ke Takeshita-dori. Jalan sepanjang 400 meter ini memiliki banyak toko, kafe, outlet fashion, hingga restoran fast food di sepanjang sisinya. Dari toko-toko di jalan inilah lahir tren fashion yang dikenal sebagai Harajuku Style. Takeshita-dori ini sangat populer, dan selalu ramai dipadati oleh pengunjung, khususnya dari kalangan anak muda Jepang. La Foret Harajuku, via Comyu/wikimedia commons Tak hanya memiliki toko-toko kecil yang menawarkan tren fashion terkini, Harajuku juga memiliki pusat perbelanjaan yang cukup populer, yaitu LaForet Harajuku. Pusat perbelanjaan yang terdiri dari 7 lantai ini memiliki banyak butik fashion dan toko, serta museum di lantai atasnya. Tak jauh dari La Foret Harajuku, ada Tokyu Plaza Omotesando Harajuku yang baru beroperasi sejak tahun 2012. Sama seperti La Foret Harajuku, Tokyu Plaza ini juga memiliki banyak toko fashion dan lifestyle. Meiji Jingu, via Kakidai/wikimedia commons Selain memiliki Takeshita-dori, di Harajuku juga terdapat terdapat beberapa obyek wisata menarik. Salah satu yang paling terkenal adalah Meiji-jingu, sebuah kuil Shinto yang lokasinya dekat sekali dengan Stasiun Harajuku. Meiji-jingu ini merupakan sebuah kuil yang dipersembahkan untuk mengenang dan menghormati Kaisar Meiji. Suasana di sekitar Meiji-jingu ini sangatlah asri karena dipenuhi dengan pepohonan. Kontras dengan suasana lain di sekitar Harajuku yang sibuk dan ramai. Obyek wisata lain yang cukup dekat dengan Takeshita-dori adalah Togo Shrine atau Togo Jinja, sebuah kuil yang didedikasikan untuk mengenang Admiral Togo. Posisi kuil ini sebetulnya ada di kawasan Aoyama, namun cukup dekat dari Takeshita-dori Yoyogi Park, via Eyewall ZRH/flickr/creative commons Tak jauh dari Meiji-jingu ada sebuah taman yang disebut-sebut sebagai salah satu taman publik terluas di Tokyo, yaitu Yoyogi Park. Taman ini dilengkapi dengan beberapa fasilitas menarik seperti area joging, hutan, spot untuk piknik, dan lain-lain. Ngomong-ngomong, Harajuku ini posisinya sangat dekat dengan beberapa kawasan populer di Tokyo. Dua diantaranya adalah Aoyama dan Omotesando. Aoyama merupakan salah satu kawasan elit di Tokyo yang memiliki banyak pusat perbelanjaan, restoran, dan pusat hiburan. Sedangkan Omotesando memiliki banyak butik dan retail yang dirancang dengan gaya arsitektur yang menarik. Detailnya bisa kalian simak dalam bagian selanjutnya. * * * * * Yang Wajib Dilakukan di Harajuku Ada banyak aktifitas gratis dan non-gratis yang bisa kalian lakukan di Harajuku. Mari mulai dari yang gratisan lebih dulu: 1. Melihat-lihat Takeshita-dori Jalan-jalan di Takeshita-dori, via Leng Cheng/flickr/creative commons Sebagai daya tarik utama dari Harajuku, mengunjungi Takeshita-dori jelas merupakan sebuah kewajiban. Asyiknya, jalan ini menarik untuk dikunjungi tanpa harus membeli apapun, alias window shopping saja. Itu karena Takeshita-dori selalu ramai dipadati oleh pengunjung, sehingga suasananya selalu hidup dan menarik untuk dinikmati. Tambahan lain, di Takeshita-dori banyak muda mudi yang kerap berdandan dengan padu padan menarik. Bagi kalian yang suka bingung mix and match baju, bisa mencari inspirasi dari dandanan pada muda mudi di Harajuku. 2. Mengunjungi Meiji-jingu Pesta pernikahan di Meiji Jingu, via Everjean (EverJean) from Antwerp, Belgium/wikimedia commons Yes, Meiji-jingu ini bebas biaya tiket masuk alias dapat dikunjungi secara gratis – kecuali jika kalian masuk ke Treasure House dan/atau taman di bagian dalam (biaya JPY500 untuk masing-masing spot). Nggak sulit kok untuk mencapai Meiji Jingu ini, karena lokasinya yang sangat dekat dengan Stasiun Harajuku. Hanya saja, walau terbilang dekat, kalian membutuhkan waktu kira-kira 15 menitan jalan kaki melewati hutan sebelum betul-betul bisa mencapai kuil ini. 3. Mampir ke Togo Jinja Togo Jinja, via Rs1421/wikimedia commons Togo Jinja merupakan sebuah kuil yang didedikasikan untuk mengenang Admiral Togo Heihachiro, seorang jenderal di periode Taisho yang pernah mengalahkan armada kapal Rusia pada perang Russo-Jepang tahun 1905. Walau kalah megah dari Meiji Jingu, kuil ini cukup populer dijadikan spot pemotretan foto pernikahan karena suasananya yang cukup menarik. Togo Jinja juga memiliki danau, jembatan kecil, dan tempat penjualan jimat. PS: kuil ini hanya berjarak 5 menitan jalan kaki dari Stasiun JR Harajuku. 4. Menghabiskan waktu di Yoyogi Park Dancer di Yoyogi Park, via blondinrikard/flickr/creative commons Sebagai salah satu taman publik terbesar di Tokyo, Yoyogi Park ini memiliki hampir semua yang bisa dicari dari sebuah taman: danau, lapangan terbuka, area hutan, taman bunga, dan banyak lagi. Jika kalian berkunjung ke taman ini pada akhir pekan, kalian dapat melihat berbagai pertunjukan dari street performer (dance, band, dll). PS: Taman ini bebas tiket masuk lho. 5. Berburu Cosplayer Cosplayer di Harajuku, via Jacob Ehnmark/wikimedia commons Salah satu daya tarik Harajuku yang sudah populer ke mancanegara adalah keberadaan para cosplayer yang kerap berdiri di titik-titik tertentu. Para cosplayer ini biasanya akan dengan senang hati meladeni permintaan berfoto bersama, atau bahkan memperagakan beberapa adegan dari cosplay yang tengah diperankannya. Tips: salah satu spot yang jadi tempat nongkrong favorit para cosplayer adalah Harajuku Bridge. 6. Menghadiri Berbagai Festival Harajuku Omotesando Genki Matsuri Super Yosakoi, via 工房 やまもも/wikimedia commons Ada beberapa festival menarik yang digelar di Harajuku, atau setidaknya, cukup dekat dari Harajuku. Beberapa festival yang layak masuk dalam agenda kalian antara lain: - St.Patrick’s Day Parade (pertengahan Maret), - Yoyogi Park Wanwan Carnival (pertengahan April), - Tokyo Rainbow Pride (pertengahan Mei), Thai Festival (pertengahan Mei), - The Okinawa Festival (akhir Mei), - Vietnam Festival (pertengahan Juni), - Ocean Peoples Toko (awal Juli), - Brazilian Day Japan (pertengahan Juli), - Taiwan Festa (akhir Juli), - Jingu Gaien Fireworks Festival (pertengahan Agustus), - Harajuku Omotesando Genki Matsuri Super Yosakoi (akhir Agustus), - Fashion’s Night Out (awal September), - Namaste India (akhir September), - Hokkaido Fair in Yoyogi (akhir September-awal Oktober), - Indonesia Japan Friendship Festifal (pertengahan Oktober), - Omotesando Halloween Pumpkin Parade (akhir Oktober), - Tokyo Vegefood Festa (akhir Oktober), - Meiji Jingu Shrine Yabusame (awal November), - Fiesta de Espana (akhir November), Note: Beberapa festival di atas mungkin saja bukan festival tahunan. Ada baiknya lakukan double check untuk memastikan tanggal pelaksanaan festival sebelum memasukkan dalam itinerary. Tapi jika kalian berkunjung ke Harajuku diluar waktu tersebut, setidaknya kalian bisa mencoba main ke Meiji Jingu maupun Togo Shrine. Jika beruntung, siapa tahu kalian berkesempatan melihat acara pernikahan khas Shinto yang digelar di kedua kuil tersebut. 7. Main-main ke Aoyama, Omotesando, atau Shibuya Sudah tahu kan kalau Harajuku sangat dekat dengan Aoyama, Omotesando, atau Shibuya? Maka tentu saja salah satu aktifitas gratisan yang bisa kalian lakukan di Harajuku, adalah dengan sekaligus mengunjungi kawasan-kawasan tersebut. Selama kalian mau berjalan kaki beberapa menit, cukup mudah kok untuk mencapai Aoyama, Omotesando, dan Shibuya tanpa harus mengeluarkan tiket kereta sama sekali. Berikut ini daftar beberapa rekomendasi aktifitas yang bisa kalian lakukan di Aoyama, Omotesando, dan Shibuya: Aoyama Icho Namiki Avenue, via Kakidai/wikimedia commons - Jalan-jalan di Icho Namiki Avenue (khususnya kalau berkunjung ke Tokyo saat musim gugur). Icho Namiki Avenue merupakan sebuah jalan yang memiliki deretan pohon Ginkgo. Saat musim gugur, pohon-pohon tersebut akan berubah warna menjadi keemasan. - Mampir ke Akasaka Palace - Mengunjungi Aoyama Cemetery (Aoyama Reien). Ya, Aoyama Cemetery adalah salah satu kuburan publik tertua di Jepang. Tempatnya cukup luas, dan di kuburan ini terdapat banyak makam orang dan tokoh ternama – salah satunya adalah anjing Hachiko. Lanskap di pemakaman ini pun cukup menarik, dan populer dikunjungi saat musim semi tiba (untuk melakukan hanami). - Jalan-jalan ke Killer-dori (Killer Street) yang memiliki banyak toko street fashion. Lokasinya terletak di Minami Aoyama, tak jauh dari Aoyama Cemetery. Omotesando Omotesando Hills, via IQRemix/flickr/creative commons - Jalan-jalan menikmati suasana. Omotesando bertabur banyak bangunan yang memiliki gaya arsitektur menarik. - Belanja. Tak hanya memiliki banyak gedung menarik, Omotesando juga bertabur toko dan butik ternama. Prada dan Louis Vuitton hanyalah sebagian brand yang bisa kalian temukan di Omotesando. - Mengunjungi beberapa museum keren di Omotesando, seperti Nezu Museum dan Ota Memorial Museum of Art. Shibuya Patung Hachiko di Shibuya, via Leng Cheng/flickr/creative commons - Melihat/memotret/melintas di Shibuya Crossing. - Shopping. Shibuya kaya akan berbagai tempat belanja, mulai dari shopping mall besar hingga toko-toko kecil. - Mencicipi izakaya, atau bar ala Jepang. - Jalan-jalan di berbagai walking spot populernya, seperti Dogenzaka Street, Nonbei Yokocho, dan lain-lain. - Berpose di Patung Hachiko. - Mengubah penampilan di berbagai salon trendi di Shibuya. - Mengunjungi beberapa kuil di Shibuya. Walau kuil-kuil itu sebetulnya bukan kuil populer, namun lumayan bisa dijadikan tempat pelarian sejenak jika kalian sudah bosan dengan suasana Shibuya yang ramai. Sedangkan aktifitas non-gratisan yang bisa kalian lakukan di Harajuku antara lain: 1. Belanja, Belanja, Belanja Deretan toko di Harajuku, via Joe Mabel/wikimedia commons Sudah tahu, kan, kalau di Harajuku bertabur banyak tempat belanja? Jadi, jelas banget kalau shopping menjadi aktifitas yang wajib dilakukan saat berada di Harajuku. Kalian bisa keluar masuk berbagai toko di Harajuku – mulai dari toko kecil hingga shopping mall – untuk belanja, maupun sekedar mencari inspirasi mix and match fashion. Sedangkan jika kalian ingin membeli pernak-pernik murah untuk dijadikan oleh-oleh, Daiso Harajuku bisa menjadi pilihan asyik untuk dilirik. Sedangkan kalau ingin mencari toko mainan terkenal, bisa mampir ke Kiddy Land. PS: Jangan hanya fokus pada toko-toko yang ada di jalan utama. Terkadang kalian akan menemukan toko-toko menarik di jalan kecil yang ada di belakang jalan utama. Informasi beberapa toko populer di Harajuku dan sekitarnya bisa dilihat disini. 2. Kulineran! Display crepes di Harajuku, via Leng Cheng/flickr/creative commons Sebagai salah satu kawasan yang populer di kalangan anak muda, tentu saja Harajuku memiliki beberapa kuliner khas. Salah satu yang paling wajib untuk dicoba adalah mencicipi aneka crepes dengan berbagai kombinasi rasa. Harga aneka crepes ini biasanya ada di kisaran JPY500, dan kalian akan mudah menemukan kios penjual crepes di Takeshita Dori. 3. Membuat Purikura Contoh booth purikura, via Pixelms/wikimedia commons Purikura, atau photo sticker booth (di Indonesia lebih populer dengan sebutan ‘photo box’), sebetulnya sudah banyak ditemukan di Indonesia. Hanya saja, purikura di Jepang biasanya memiliki lebih banyak fitur imut dan juga bisa mengedit wajah. Membuat purikura merupakan salah satu aktifitas yang disukai oleh remaja Jepang, dan di Harajuku kalian bisa dengan mudah menemukan berbagai mesin purikura. * * * * * Akses Stasiun JR Harajuku, via Chris 73/wikimedia commons Harajuku terletak di sekitar area Stasiun Harajuku, yang jaraknya hanya terpaut 1 stasiun dari Stasiun Shibuya dan 2 stasiun dari Stasiun Shinjuku. Otomatis Harajuku ini asyik dikunjungi saat kalian berwisata ke Shibuya maupun Shinjuku. Stasiun Harajuku ini dilalui oleh JR Yamanote Line, yaitu sebuah jalur kereta loop line mengelilingi Tokyo, sehingga jalur ini mudah sekali di akses dari mana-mana. Dari Stasiun Harajuku, kalian hanya tinggal menyeberang jalan untuk mencapai Takeshita Dori. Alternatif lainnya, kalian dapat naik Chiyoda dan Fukutoshin Subway Lines, dan turun di Stasiun Meijijingu-mae. Dari stasiun ini, kalian tinggal jalan kaki beberapa menit untuk mencapai Takeshita Dori. Ngomong-ngomong, stasiun ini juga relatif dekat dengan Omotesando lho. Jika turun di Meijijingu-mae, kalian bisa bebas memilih apakah akan menjelajah Omotesando atau Harajuku lebih dulu. Ingin jalan-jalan sambil menikmati suasana? Jika berangkat dari Shibuya, kalian bisa jalan kaki untuk mencapai Harajuku. Jarak tempuhnya mungkin kira-kira 10-15 menitan jalan kaki. Tidak terlalu jauh kan? * * * * * Note: Seluruh foto diambil dari creative commons (credit tercantum dalam setiap foto). Tidak ada proses editan tambahan lainnya selain proses resizing.
  13. Saat membaca judul tulisan ini, mungkin ada yang bertanya-tanya. Sadako Yamamura? Siapa tuh? Artis Jepang kah? Politisi? Atlet? Atau siapa? Kalau kalian masih bertanya-tanya siapa itu Sadako Yamamura, berarti kalian bukan penggemar film ber-genre horor. Sadako Yamamura, atau lebih populer dengan sebutan Sadako saja, adalah nama tokoh hantu dalam trilogy Ring (1998), Ring 2 (1998), dan Ring 0: Birthday (2000); yang gaungnya masih terasa hingga saat ini. Lupa dengan Sadako? Itu lho, sosok hantu yang populer karena keluar dari televisi. Masih belum ada bayangan? Coba lihat foto berikut ini: Sadako saat keluar dari televisi, via techwireasia Nah, sudah ingat? Sudah tahu siapa itu Sadako Yamamura? Kalau sudah, kita akan flashback sedikit cerita di film Ring (1998). Kalian yang pernah melihat film tersebut pasti tahu ceritanya. Ada sebuah video terkutuk, dan siapapun yang melihatnya akan mati dalam waktu 7 hari. Sepasang mantan suami-istri kemudian menyelidiki video tersebut, dan menemukan jika dialek dalam video itu berasal dari daerah Izu Oshima. Mereka berdua kemudian sengaja pergi ke Izu Oshima dengan harapan dapat mematahkan kutukan tersebut, dan berujung dengan ditemukannya sebuah sumur tempat mayat Sadako terpendam. Ngomong-ngomong, Izu Oshima yang menjadi setting dalam cerita tersebut bukan sebuah tempat fiktif. Pulau itu benar-benar nyata, dan masih masuk dalam wilayah Tokyo loh! Pulau ini juga populer dikunjungi sebagai side trip dari Ibu Kota Jepang tersebut. Penasaran ingin tahu lebih lanjut tentang Izu Oshima? Simak detailnya berikut ini: * * * * * Informasi Dasar Izu Oshima, via jnto.go.jp Izu Oshima, atau biasa disebut sebagai Oshima saja, adalah nama salah satu pulau yang ada di Kepulauan Izu. Tepatnya, Oshima adalah pulau terbesar yang ada di kepulauan tersebut. Ngomong-ngomong, Kepulauan Izu itu termasuk dalam wilayah Oshima, sub-prefektur dari Tokyo Metropolitan Government. Dengan kata lain, Oshima ini masih masuk dalam wilayah Tokyo (lihat bagian selanjutnya untuk detail tentang Kepulauan Izu), namun memiliki atmosfir yang lebih ke arah pulau tropis dibanding Tokyo (walau iklim di pulau ini tidak sepanas Okinawa). Posisi Oshima terhadap Tokyo dan Shizuoka (capture Google Maps) Tak hanya menjadi pulau terbesar di Kepulauan Izu, Oshima juga jaraknya paling dekat dari Tokyo (kira-kira 108 kilometer). Untuk mencapai pulau ini, kalian hanya memerlukan waktu kira-kira 1 jam 45 menitan saja. Nggak heran kalau Oshima ini menjadi salah satu destinasi side-trip populer dari Tokyo dan Shizuoka, karena pulau ini pun lokasinya cukup dekat dan cukup mudah di akses dari Shizuoka. Izu Oshima, via Taiyofj/flickr/creative commons Ngomong-ngomong, Oshima ini tak hanya populer dijadikan sebagai lokasi shooting untuk film Ring saja lho. Pulau ini menjadi lokasi ‘pemakaman’ Godzilla dalam film The Return of Godzilla (1984), dan tampil juga dalam beberapa film Godzilla lainnya seperti The Return of Godzilla (1989) dan Godzilla vs. Biollante. Sedangkan jika kalian pernah bersentuhan dengan waralaba Pokemon, baik dalam game maupun anime, Pulau Cinnabar dalam waralaba tersebut terinspirasi dari Oshima. * * * * * Sekilas Tentang Kepulauan Izu Kepulauan Izu, via tdk/wikimedia commons Kepulauan Izu merupakan sebutan untuk kumpulan pulau vulkanik yang terletak di sisi tenggara Tokyo, yang jaraknya bervariasi antara 108 kilometer hingga 354 kilometer dari Tokyo. Biasanya, Kepulauan Izu ini disebut sebagai Izu Shichito (atau “Izu Seven”) karena ada 7 pulau utama yang ada di kepulauan tersebut, yaitu Izu Oshima, Toshima, Niijima, Shikinejima, Kozushima, Miyakejima, Mikurajima, Hachijojima, dan Aogashima. Namun pada kenyataannya, jumlah pulau di Kepulauan Izu ini ada lusinan, dan 9 diantaranya kini tak berpenghuni. Aogashima, via thieunien Sama seperti posisi Kepulauan Seribu bagi wilayah Jakarta, Kepulauan Izu ini juga populer sebagai destinasi wisata dari Tokyo. Izu Oshima tentu saja menjadi pulau yang paling populer untuk dikunjungi karena jaraknya cukup dekat dari Tokyo. Namun sebetulnya, masing-masing pulau yang termasuk Izu Seven memiliki karakteristik unik tersendiri, dan menawarkan aktifitas wisata yang berbeda-beda. Sebagai contoh, Mikurajima terkenal sebagai salah satu destinasi populer untuk berenang bersama lumba-lumba. Aogashima memiliki 2 gunung berapi, dan Shikinejima terkenal akan onsen-nya. * * * * * Daya Tarik Oshima Oshima, via find-travel.jp Sebagai pulau terbesar di Kepulauan Izu (luasnya mencapai 91,06 kilometer persegi) sekaligus yang paling dekat dengan Tokyo, Oshima memiliki beberapa obyek wisata populer. Salah satu yang paling populer adalah Gunung Mihara (atau Mihara-san), sebuah gunung berapi setinggi 758 meter yang pernah beberapa kali mengeluarkan letusan dahsyat pada Periode Nara (tahun 710-794). Letusan terakhir tercatat pada tahun 1990, yang berarti gunung ini masih cukup aktif. Gunung Mihara dilihat dari atas, via Japan Coast Guard/wikimedia commons Gunung Mihara ini cukup menarik perhatian wisatawan yang hobi hiking maupun sekedar suka menikmati suasana alam. Terdapat beberapa hiking trail menuju ke puncak, dan umumnya wisatawan membutuhkan waktu 45-60 menit hingga ke puncak. Bagian yang paling keren, di puncak gunung tersebut ada kaldera yang sangat besar (diameter 300 meter dan kedalaman 200 meter) yang dikelilingi oleh jalan setapak. Sehingga, dari puncak Gunung Mihara ini pengunjung dapat menikmati 2 view spektakuler dalam satu waktu: pemandangan ke arah kaldera, dan pemandangan di sekitar Oshima. Oshima Onsen Hotel, via travel.yahoo.co.jp Keberadaan gunung vulkanis di Oshima memberikan sebuah keuntungan tersendiri. Salah satunya, pulau ini jadi kaya akan sumber air panas alami. Tak sulit menemukan berbagai onsen di pulau ini. Bahkan ada juga onsen yang menawarkan pemandian terbuka dengan view langsung ke arah laut, lho. Pantai Hinode-hama, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Selain itu, Oshima memiliki beberapa pantai populer; sesuatu yang bakalan susah kalian temukan di Tokyo. Pantai terbesar di pulau ini adalah Kobo-hama, yang di sekitarnya banyak terdapat bar dan restoran yang kerap menampilkan hiburan musik nan meriah. Pantai lainnya adalah Noda-hama yang memiliki atmosfir lebih tenang dan ideal untuk melakukan aktifitas diving. Sedangkan jika berlibur bersama anak-anak dan keluarga, pantai Hinode-hama bisa menjadi tujuan favorit karena memiliki ombak yang tenang dan populasi ikan warna-warni. Layer dinding vulkanis, via Stanislam Raczynski/wikimedia commons Oshima juga memiliki lanskap yang sangat menarik. Di beberapa bagian pulau ini kalian dapat melihat dinding tebing bebatuan vulkanis. Pengunjung dapat melihat layer sedimen vulkanis yang membentuk pola-pola menarik, dan semua itu dapat diamati secara kasat mata tanpa menggunakan alat bantu apapun. Percayalah, kalian nggak akan bisa melihat hal-hal seperti itu di Tokyo maupun kota besar lainnya di Jepang. Izu Oshima Museum of Volcanoes, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Ngomong-ngomong, Oshima ini juga memiliki beberapa museum yang menarik untuk dikunjungi. Yang pertama adalah Izu Oshima Museum of Volcanoes. Museum ini menampilkan berbagai informasi tentang gunung berapi dari berbagai negara. Museum lainnya yang cukup menarik untuk dikunjungi adalah Odoriko no Sato Museum, sebuah museum tentang profesi gadis penari yang aktif di wilayah Izu pada tahun 1900-an. Motomachi dilihat dari Gunung Mihara, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Kota terbesar sekaligus menjadi pusat pemerintahan di Oshima adalah Motomachi (atau biasa disebut Oshima Town). Di Motomachi inilah terdapat fasilitas publik seperti sekolah, kantor pos, ATM, beberapa pantai berpasir hitam, hingga pusat informasi wisata. Kota Motomachi ini memiliki atmosfir yang tenang layaknya sebuah kota kecil, sehingga cukup menarik juga untuk dijelajahi sambil bersepeda santai. Peta Oshima, via tokaikisen Motomachi ini memiliki 6 desa/kota kecil: Okada, Senzu, Sashikiji, Motomura, Nomashi, dan Habuminato. Okada menjadi salah satu desa yang penting untuk mengakses Oshima, karena di desa tersebut terdapat pelabuhan utama di Oshima. Namun Habuminato (atau Habu) disebut-sebut sebagai salah satu desa yang paling menarik untuk dikunjungi. Detailnya bisa dilihat pada bagian selanjutnya. * * * * * Yang Harus Dilakukan Disana 1. Mendaki Gunung Mihara Wisatawan dan Gunung Mihara, via Donners/wikimedia commons Sebagai daya tarik utama dari Oshima, mendaki Gunung Mihara jelas menjadi sebuah aktifitas yang wajib dilakukan selama mengunjungi pulau ini. Jalur pendakiannya cukup landai, sehingga pemula pun takkan mengalami kesulitan berarti untuk mencapai puncak Gunung Mihara. 2. Berendam di Onsen Hamano-yu, via jnto.go.jp Oshima memiliki banyak onsen. Namun jika kalian membutuhkan rekomendasi onsen untuk dikunjungi selama berada di pulau tersebut, kalian bisa mulai dengan main ke Hamano-yu. Onsen ini lokasinya menit jalan kaki dari pelabuhan Motomachi, dan menawarkan pemandian terbuka ke arah lautan lepas. Biaya masuk ke onsen ini hanya JPY400 saja, dan kalian bisa berendam hingga pukul 19.00. Miharayama Onsen, via odigo Onsen lainnya yang menarik untuk dicoba adalah Gojinka Onsen yang memiliki kolam berendam sepanjang 25 meter. Onsen ini juga dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti kafe, sauna, jacuzzi, dan lain-lain. Alternatif lainnya, kalian bisa mampir ke Miharayama Onsen yang menjadi bagian dari fasilitas Oshima Onsen Hotel. Kolam terbuka (rotenburo) di onsen ini menampilkan view ke Gunung Mihara saat cuaca cerah. 3. Bersepeda dan Eksplorasi Oshima Bersepeda di Oshima, via Yobito Kayanuma/wikimedia commons Oshima dikelilingi oleh jalan yang kondisinya cukup baik. Kalian bisa mengelilingi pulau ini sambil menikmati momen-momen bersepeda di jalur-jalur tepi laut. Jangan lupa untuk menjelajah Sunset Palm Line, sebuah jalur sepeda yang ada di sisi utara Motomachi. Dari jalur tersebut kalian nggak hanya bisa menikmati suasana laut, namun juga view ke arah Shizuoka dan Gunung Fuji (saat hari cerah). 4. Wisata Kuliner Bekko Sushi, via tokyoislands.jp Oshima memiliki beberapa kuliner khas yang bakalan sulit kalian temukan di kota lainnya di Jepang. Kalaupun ada, rasanya takkan seenak jika disantap di Oshima. Salah satu kuliner yang wajib dicicipi saat berada di Oshima adalah Bekko, yaitu irisan ikan segar yang di-marinated dalam chili pepper soy sauce sehingga warnanya berubah menjadi kemerahan. Kuliner lain yang wajib dicoba di Oshima adalah Camellia fondue, yaitu aneka makanan (biasanya seafood) dan tumbuhan yang di goreng deep fry dalam minyak Camelia. Kalian juga wajib mencicipi milk rice crackers yang dibuat dengan menggunakan susu produksi asli Oshima. Panganan ini dijual di berbagai toko souvenir, dan menjadi oleh-oleh khas dari Oshima. Ashitaba tempura, via tokyobling.wordpress Sebagai penutup, kalian juga disarankan mencicipi Ashitaba, sejenis tumbuhan yang tumbuh di Izu dan biasa digunakan dalam berbagai kuliner lokal – mulai dari salad hingga teh. Ashitaba ini mengandung banyak vitamin dan mineral, sehingga punya banyak manfaat kesehatan. Oya, jika menyukai minuman beralkohol, sempatkan untuk mencicipi Gojinka, sejenis whiski khas Oshima. 5. Melakukan Berbagai Olah Raga Air Wisatawan beraktifitas di pantai Oshima, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Yes, kalian bisa melakukan berbagai aktifitas olah raga air di Oshima, mulai dari diving, scuba diving, memancing, dan lain-lain. Untuk lebih detailnya, bisa menghubungi pusat informasi wisata setempat. 6. Mengunjungi Habuminato Suasana di Habuminato, via tokyoislands.jp Habuminato, atau Habu, merupakan sebuah desa nelayan yang memiliki lanskap menarik. Desa ini memiliki suasana seperti kota tua, sehingga sangat menarik untuk diabadikan oleh kamera. Kalian juga dapat berjalan-jalan ke pelabuhan Habu, melihat aktifitas nelayan di desa ini, dan mengunjungi observation deck. Dari observation deck ini kalian dapat menikmati view indah ke arah Habu dan laut. 7. Melihat Bunga Camelia Izu Oshima Camelia Festival, via amu-zen.com Oshima memang terkenal akan bunga Camelia-nya. Di kota ini terdapat banyak sekali varian bunga Camelia yang mungkin sulit kalian temukan di daerah lain. Bunga-bunga ini bermekaran pada bulan Januari-Maret, dan pada musim itu biasanya digelar berbagai festival bunga. Adapun salah satu spot populer untuk menikmati bunga Camelia adalah Oshima Park. 8. Main ke Pulau Lain Pantai di Shikinejima, via sumally Kepulauan Izu terdiri dari banyak pulau. Mumpung lagi ada di Oshima, jangan ragu untuk sekalian main ke pulau lainnya. Banyak lho pulau menarik lainnya yang menawarkan surga liburan tersendiri bagi kalian. * * * * * Cara Mengakses Oshima A. Menuju Oshima Ada 2 cara untuk mencapai Oshima, yaitu dengan menggunakan jalur udara dan jalur air. Jika menggunakan jalur udara, kalian bisa naik penerbangan lokal dari Haneda International Airport (Tokyo) dan Chofu Airport (Tokyo) menuju Oshima Airport (Motomachi). Terdapat beberapa penerbangan dalam sehari, dengan durasi penerbangan 25-35 menit. Biayanya cukup bervariasi, namun bisa berada di kisaran JPY11800 untuk sekali jalan. Oshima Airport, via Hyougushi/Hideyuki Kamon from Takarazuka, Hyogo, Japan/wikimedia commons Sedangkan jika melalui jalur air, Oshima bisa dijangkau dengan menggunakan kapal feri dan high speed ferry. Jika menggunakan feri biasa, kalian harus menempuh durasi perjalanan 5-7 jam dari Takeshiba Ferry Terminal (Tokyo) menuju Oshima. Perjalanan menuju Oshima (menggunakan feri biasa) dilakukan pada malam hari, sehingga wisatawan bisa memanfaatkan perjalanan tersebut untuk menghemat biaya akomodasi. Sedangkan perjalanan kembali ke Tokyo biasanya dilakukan di siang hari. Oya, harga tiket untuk kelas termurahnya kira-kira JPY4500. High speed ferry di Takeshiba Pier, via Guilhem Vellut/flickr/creative commons Ingin lebih cepat menjangkau Oshima? Kalian bisa naik feri cepat dari Takeshiba Ferry Terminal (Tokyo) ke Oshima. Durasi perjalanan berkisar antara 1 jam 45 menit hingga 2 jam, dengan biaya kira-kira JPY7500 (sekali jalan). Feri cepat ini juga berangkat dari kota Atami di Shizuoka (durasi perjalanan 5 menit). Harga tiketnya kita-kita JPY5700 sekali jalan. Sebagai tambahan informasi, di Oshima ini terdapat dua pelabuhan yang menjadi pintu masuk utama menuju Oshima: Pelabuhan Motomachi dan Pelabuhan Okata. Kedua pelabuhan ini digunakan bergantian, tergantung kondisi cuaca dan kondisi laut. Sehingga, bisa jadi pelabuhan tempat kalian masuk ke pulau ini akan berbeda dengan tempat kalian pulang. Supaya lebih jelas, pastikan dimana kalian akan berlabuh dan dari mana kalian harus naik perahu jika ingin pulang dari Oshima (bisa ditanyakan di pusat informasi wisata setempat). B. Orientasi di Oshima Bus di Oshima, via Cassiopeia Sweet/wikimedia commons Oshima mungkin menjadi salah satu tempat dimana JR Pass tidak bisa digunakan. Maklum, di pulau ini tidak ada jaringan kereta api sih. Transportasi publik yang cukup menjangkau berbagai sudut pulau adalah bus, kecuali pada bagian pesisir timur. Wisatawan lebih disarankan menyewa mobil agar lebih bebas menjelajah Oshima, atau menyewa sepeda di sekitar Pelabuhan Motomachi maupun Pelabuhan Okata. * * * * * Tips dan Informasi Penting - Berencana untuk main-main ke Izu Oshima? Jangan lupa catat beberapa pusat informasi turis berikut ini. Siapa tahu bermanfaat untuk membantu kalian selama berada di pulau tersebut. 1. Oshima Town Office Tourism Section, telp: 04992-2-1446 2. Oshima Tourist Association, telp: 04992-2-2177 3. Tokyo Islands Tourist Federation, telp: 03-3436-6955 - Tips lainnya, berhati-hatilah dengan ular beracun yang mungkin akan kalian temukan saat mendaki gunung, maupun saat melintasi jalur-jalur jalan yang dekat dengan hutan. - Oshima memiliki sistem penanggulangan bencana yang sangat baik. Jika kalian mendengar bunyi sirine, jangan hanya diam saja. Segeralah bertanya tindakan apa yang harus diambil, atau lihat, amati, dan tiru respon penduduk setempat. * * * * * Note: Foto diambil dari mesin pencari (via creative commons dan google). Sumber foto dapat dilihat pada caption masing-masing. Tidak ada editan tambahan selain proses resizing.
  14. Sesuai janji saya disini, kali ini saya ingin berbagi informasi tentang WWOOF Japan. Program ini seru banget lho, terutama bagi Jalan2ers yang suka dan ingin melakukan petualangan di Jepang. Ada yang pernah dengar tentang WWOOF Japan? Jujur saya pribadi baru-baru ini saja mendengar tentang WWOOF Japan, padahal program itu sudah cukup lama ada di Jepang. WWOOF, singkatan dari World Wide Opportunities on Organic Farms, merupakan sebuah program yang menawarkan kesempatan bagi wisatawan dari seluruh dunia yang ingin makan dan menginap gratis di berbagai negara (dalam hal ini, WWOOF Japan menawarkan kesempatan tersebut untuk wilayah Jepang). Sebagai gantinya, wisatawan (yang selanjutnya akan disebut sebagai WWOOFers) harus bekerja selama 4-6 jam per-hari di tempat mereka yang menjadi tuan rumah (selanjutnya akan disebut sebagai Host). Nah, host inilah yang akan menyediakan makanan, minuman, dan juga akomodasi sebagai imbalan atas kerja part time dari wisatawan. Mungkin ada di antara wisatawan yang berpikir males dong kalau harus kerja. Bagi wisatawan yang betul-betul ingin berwisata, kata bekerja mungkin sedikit mengganggu mood untuk liburan. Tapi jika Anda tipe wisatawan yang juga suka untuk berpetualang dan tertarik mencoba hal-hal baru, WWOOF Japan jelas memberikan tantangan lebih. Mau tahu apa saja yang akan didapat oleh WWOOFers? Yang pertama, tentu saja adalah pengalaman merasakan berbagai jenis pekerjaan. Sesuai dengan singkatan WWOOF, semula host di WWOOF Japan hanya yang berhubungan dengan pertanian. Jenis pekerjaan yang harus dilakukan oleh wisatawan pun berkaitan dengan pertanian, seperti menyiram ladang, bercocok tanam, memanen, dan sebagainya. Namun belakangan tipe host pun bervariasi, begitu juga dengan jenis pekerjaan yang bisa dilakukan wisatawan. Ada yang membutuhkan guru les untuk anak-anak, pekerja untuk membuat aneka kerajinan tangan, pelayan untuk kafe organik, computer programmer, tenaga untuk membangun rumah, dan banyak lagi. Lokasi host pun bervariasi lho dan tersebar di berbagai area di Jepang. Saya coba membuat daftar lokasi host WWOOF Japan, antara lain sebagai berikut: -Hokaido Area; -Tohoku Area (prefektur Aomori, Iwate, Miyagi, Akita, Yamagata, dan Fukushima); -Kanto Area (prefektur Tochigi, Ibaraki, Gunma, Saitama, Chiba, Tokyo, dan Kanagawa); -Chubu (prefektur Yamanashi, Nagano, Niigata, Toyama, Ishikawa, Fukui, Shizuoka, Aichi, dan Gifu); -Kansai Area (prefektur Mie, Shiga, Kyoto, Nara, Wakayama, Osaka, dan Hyogo); -Chugoku Area (prefektur Okayama, Hiroshima, Tottori, Shimane, dan Yamaguchi); -Shikoku Area (prefektur Kagawa, Tokushima, Kouchi, dan Ehime); -Kyushu Area (prefektur Fukuoka, Saga, Nagasaki, Kumamoto, Oita, Miyazaki, Kagoshima, dan Okinawa). Banyak kan? Jadi WWOOFers dapat memilih sendiri lokasi wisata yang ingin dilakukan, serta memilih host yang menawarkan pekerjaan yang paling sesuai dengan keinginan. WWOOFers juga bisa mencoba beragam jenis pekerjaan yang belum pernah dilakukan sebelumnya. Seru kan? Kedua, perlu diingat rata-rata pekerjaan yang ditawarkan oleh host hanya berkisar antara 4-6 jam sehari, dengan waktu kerja antara 5-6 hari dalam seminggu (berbeda-beda tergantung host). Jadi Anda tetap memiliki waktu luang untuk berwisata, baik selepas bekerja maupun saat waktu liburan. Tak sedikit lho host yang sekaligus menjadi pemandu wisata dan mau mengajak WWOOFers mengunjungi berbagai tempat menarik, atau setidaknya meminjamkan transportasi seperti sepeda. Jika ditambah dengan akomodasi dan makan yang sudah ditanggung oleh host (plus pengalaman yang akan di dapat), rasanya bekerja 4-6 jam sehari cukup masuk akal, bukan? Point menarik lainnya, WWOOF Japan membuka kesempatan bagi WWOOFers untuk mengenal budaya Jepang sehari-hari. Anda bisa menjalin pertemanan dengan WWOOFers lain yang berasal dari berbagai tempat, berteman dengan penduduk lokal, dan memperoleh berbagai pengalaman budaya lainnya. Bahkan menurut Facebook WWOOF Japan, ada juga WWOOFers yang akhirnya cinlok dan akhirnya menikah dengan host-nya (dan kini menjadi host bagi WWOOFers lainnya). Berikut beberapa foto aktivitas WWOOF Japan [sumber foto: Strikeael, via creative commons]: Tertarik untuk menjadi WWOOFers? Perlu diketahui, bahwa untuk tinggal bersama host dan mendapat akomodasi serta makan, Anda takkan dipungut biaya sedikitpun. Namun hanya mereka yang terdaftar sebagai member WWOOF Japan yang bisa menjadi WWOOFers, dan Anda harus berusia minimal 16 tahun untuk bisa menjadi WWOOFers. Dan satu lagi yang perlu diketahui, untuk menjadi WWOOFers akan dikenakan biaya sebesar ¥5500 dengan masa keanggotaan selama setahun. Sangat hemat jika dibandingkan dengan akomodasi per-malam di Jepang. Oya, ¥5500 itu hanya untuk tahun pertama saja. Untuk tahun kedua, member cukup memperbaharui keanggotaannya dan membayar Â¥5000. Tahun ketiga dan keempat, biayanya menjadi ¥3000, sedangkan tahun kelima dan seterusnya menjadi ¥1500/tahun. Sampai sini, kira-kira ada yang bingung nggak? Secara mudahnya, berikut langkah-langkah yang harus diambil: -Anda harus jadi WWOOFers dulu untuk bisa mengikuti program ini. Tahapannya: daftar secara online (atau offline dengan cara datang langsung ke kantornya di Sapporo), dan membayar biaya pendaftaran (melalui PayPal, transfer bank, dan lain-lain). -Setelah menjadi WWOOFers, member dapat mengakses berbagai informasi yang berkaitan dengan host dan jenis pekerjaan yang ditawarkan. Member lalu menghubungi host untuk mendapat informasi tentang jenis pekerjaan yang akan dilakukan (termasuk jam kerja per-hari, hari libur, dan durasi waktu tinggal). Pastikan juga spot lowongan masih tersedia pada waktu yang diinginkan. Perlu diingat, dilarang menghubungi host jika belum menjadi WWOOFers Japan. WWO-Pada hari yang ditentukan, member datang ke tempat host dengan membawa identitas dan WWOOFer Permit document (satu dokumen untuk setiap host yang diinginkan). Selanjutnya WWOOFers akan mendapat arahan dari host dan bisa mulai kerja. Mudah, bukan? Oya, biaya visa, tiket perjalanan, maupun transportasi menuju host, sepenuhnya ditanggung oleh WWOOFers ya. Visa-nya pun menggunakan visa wisata biasa, karena aktifitas WWOOF ini dapat dianggap sebagai bagian dari aktifitas wisata. Dan tak perlu khawatir jika tak dapat berbahasa Jepang. Mayoritas host dapat sedikit berbahasa Inggris dan sangat terbuka pada orang asing. Sebaliknya, WWOOFers dapat sekaligus belajar (atau memperlancar) bahasa Jepangnya, karena para host umumnya senang jika ada yang mau belajar bahasa Jepang (lumayan kan sekaligus kursus bahasa, hehe).. Semoga infonya bermanfaat! Note: Bagi yang ingin informasi lengkap tentang WWOOF Japan, bisa mengakses website resminya disini.
  15. Pertama-tama (eaaa, sambutan dimulai), saya ingin mengucapkan terima kasih pada momod Deffa. Berkat komentarnya disini, saya jadi terinspirasi untuk menulis sebuah kastil yang paling populer di seluruh dunia, yaitu Takeshi's Castle! Mumpung momennya pas lagi bahas kastil-kastilan, boleh deh sekalian bahas kastil yang bukan kastil itu. Pada tahu Takeshi's Castle kan? Saya rasa generasi 80-an ke bawah pasti tahu acara TV yang satu ini. Mungkin ada juga sebagian generasi 90-an yang pernah beruntung menyaksikan Takeshi Castle pada waktu masih kecil. Konon sih Takeshi's Castle masih suka diputar di Indonesia sampai saat ini, dengan nama lokalnya adalah Benteng Takeshi. Foto 01: Takeshi's Castle [sumber foto: 01a, 01b, 01c, 01d, via google] Takeshi's Castle, yang dalam bahasa aslinya berjudul Fuun! Takeshi-jo, adalah nama sebuah game show produksi Tokyo Broadcasting System (TBS). Acara ini tayang perdana di Jepang pada tahun 1986 hingga tahun 1990, alias sudah lama banget. Saya lupa persisnya kapan acara ini mulai tayang di Indonesia. Yang pasti, seingat saya, saat baru tayang (di Indonesia) acara Benteng Takeshi langsung booming dimana-mana. Nama-nama pengisi acara tersebut mendadak populer, seperti Tuan Takeshi, penasihatnya yang berhidung merah (lupa namanya siapa), reporter yang selalu heboh, hingga pengawalnya yang caem Jo Michiru (yang ternyata kini sudah berumur 57 tahun). Bahkan ada beberapa TV lokal yang meluncurkan program adaptasi dari acara tersebut, yang sayangnya umurnya kurang dari umur jagung. Kembali ke Takeshi's Castle. Yang sudah pernah lihat mungkin masih ingat konsep utama dari acara ini. Lebih dari 100 peserta dikumpulkan oleh Jendral Hayato Tani (yang juga nggak kalah caem dari Jo Michiru) untuk menyerbu kediaman Tuan Takeshi (diperankan oleh Takeshi Kitano, aktor ternama Jepang). Peserta diharuskan melewati serangkaian tes fisik seperti memanjat dinding yang tinggi dan licin, tembak-tembakan dengan pengawal Takeshi, hingga menyeberang jembatan Gibraltar (atau selat Gibraltar ya?). Kadang-kadang ada juga rangkaian tes fisik yang diganti dengan tes non-fisik seperti bernyanyi karaoke sambil menari. Di akhir setiap episode, penantang yang tersisa akan langsung berhadapan dengan Tuan Takeshi dan pengawal-pengawalnya. Sukur-sukur jika yang tersisa lebih dari selusin dan bisa melakukan kerja team. Kadang-kadang yang lolos hanya 1-2 orang, itupun langsung KO sebelum Tuan Takeshi (dan kendaraan kebesarannya) sempat bergerak. Foto 02: permainan dalam Takeshi's Castle [sumber foto: 02a, 02b, via google] Intinya, Takeshi's Castle itu luar biasa serunya. Epic! Dan bukan hanya saya saja yang kecanduan nonton Takeshi's Castle. Buktinya, selain Indonesia, game show ini telah tayang juga di berbagai negara lain mulai dari wilayah Asia (seperti Thailand, Taiwan, Malaysia, India, dan Filipina), Amerika, hingga wilayah Eropa (seperti Inggris, Jerman, Prancis, dan lain-lain). Negara Arab dan Brazil pun tak mau kalah menayangkan kegagahan Tuan Takeshi dalam mempertahankan kastilnya. Jadi nggak salah kan jika saya bilang Takeshi's Castle adalah benteng paling terkenal di seluruh dunia? Dari sekian banyak hal menarik yang bisa saya tulis tentang Takeshi's Castle, satu yang membuat saya penasaran adalah dimana sih lokasi Benteng Takeshi itu? Lokasi shooting acara Takeshi's Castle selalu dilakukan di sebuah tempat yang lapang. Ada area yang menyerupai tanah lapang, danau, hingga bukit/gunung. Dengan tahapan game yang begitu beragam dan setting yang sangat banyak, pastilah dibutuhkan tempat yang luasnya lebih besar dari lapangan bola. Tapi dimanakah tempat itu? Saya mencoba menelusuri jejak Takeshi's Castle yang sebetulnya sudah runtuh sejak penayangan terakhirnya, yaitu tahun 1990. Hasil dari semedi bersama mbah Google, diketahui jika lokasi shooting Takeshi's Castle dilakukan di tanah milik pribadi dari TBS selaku pencipta game show ini. Tepatnya, shooting dilakukan di studio Midoriyama (secara literal berarti Gunung Hijau) milik TBS. Pernah dengar tentang Yokohama? Ulasan singkat tentang Yokohama pernah saya tulis disini sebagai salah satu destinasi terbaik untuk melakukan side trip dari Tokyo. Adapun studio Midoriyama, letaknya berada di distrik Aoba, Yokohama. Alamat lengkapnya di 2100, Midoriyama, Aoba-ku, Yokohama, Jepang. Studio Midoriyama memiliki luas area yang cukup luas. Totalnya mencapai 80000 meter persegi! Di area yang luasnya beberapa kalinya lapangan sepak bola itu (ada yang mau bantu hitung?) tak hanya terdapat area tanah lapang dan bukit buatan dengan luas kurang lebih 20000 meter persegi yang menjadi lokasi shooting Takeshi's Castle, namun terdapat juga beberapa area lainnya yang populer sebagai tempat shooting outdoor. Terdapat juga gedung studio dengan berbagai perlengkapan produksi mutakhir, dan juga lapangan golf. Intinya, di Midoriyama ini tak hanya terdapat jejak peninggalan Benteng Takeshi saja, namun beragam acara populer lainnya seperti Ninja Warior dan lain-lain. Akhirnya, setelah bertahun-tahun menjadi pengagum Jo Michiru, ehm, Takeshi's Castle (baru patah hati setelah tahu umurnya Jo Michiru), saya tahu juga dimana lokasi benteng yang nyaris nggak pernah kalah itu. Nyaris lho, karena presentase peserta yang menang dengan yang gagal jauh lebih besar jumlah peserta gagalnya. Bagi yang memang ada rencana untuk main ke Yokohama saat wisata ke Tokyo, dan berminat untuk mengintip-intip salah satu surganya produksi acara TV Jepang ini, berikut contekan aksesnya: Dari Stasiun Shin-Yokohama, naik JR Yokohama Line ke Stasiun Machida. Transfer ke Odakyu Odawara Line, turun di Stasiun Tsurukawa. Dilanjutkan dengan naik bus dan turun di Midoriyama. Untuk akses dari Tokyo ke Stasiun Shin-Yokohama, bisa dilihat di tulisan ini. Untuk Google Maps, bisa cek disini. Sayangnya saya kurang tahu apa studio ini bisa dikunjungi oleh wisatawan atau tidak. Seandainya pun sudah terlanjur kesana tapi nggak bisa masuk ke dalam area shooting, tak perlu kecewa. Lokasi studio ini cukup dekat dengan sebuah theme park bernama Kodomo-no-Kuni, yang ternyata salah satu fasilitasnya disebut sebagai ice skating ring terbaik di area Tokyo. Jadi seandainya pun gagal melihat lokasi shooting Takeshi's Castle, tinggal lanjut saja bersenang-senang di negerinya anak-anak (= Kodomo-no-kuni). Semoga bermanfaat!
  16. Beberapa hari lalu, datang inbox FB dari seorang teman, sebut saja namanya Mbak D. Maaf agak disensor yaa, untuk melindungi privasi. Untuk isi percakapan lengkapnya, bisa langsung klik printscreen dibawah ini (untuk percakapan yang nggak berhubungan dengan topik, terpaksa di sensor juga): Foto 01 (a & b.): Printscreen inbox FB Singkatnya, Mbak D berencana untuk melakukan perjalanan ke Jepang pada tanggal 10-19 April, dengan kota tujuan Kagoshima, Hiroshima, Osaka dan sekitarnya, serta Tokyo. Beliau menanyakan, kira-kira dimana bisa melihat bunga Sakura pada periode tersebut. Mendapat request ultra special tersebut (soalnya langka banget ada yang langsung request ke inbox), saya pun langsung tancap gas melakukan serangkaian cek ricek dan bakar menyan untuk mbah Google (=ngemil sambil browsing). Hasilnya, saya merekomendasikan beberapa kota yang kemungkinan bunga Sakura akan mekar penuh pada periode wisata yang diinginkan (lihat foto 01b). Namun ternyata rencana perjalanan berubah menjadi bulan Mei. Dari sana ada beberapa pertanyaan yang tiba-tiba saja terlintas dalam benak saya: kapan sih sebetulnya bunga Sakura itu mekar, dan dimana tempat terbaik untuk menikmati bunga Sakura yang sedang berbunga? Untuk pertanyaan tambahan, kalau bulan Mei ingin lihat Sakura (yang berarti masih masuk periode musim semi), kira-kira dimana ya? Sampai disini ada yang heran nggak, kok bingung dimana nyari bunga Sakura saat wisata musim semi di Jepang? Bukannya bunga Sakura memang mekar di musim semi? Harusnya Sakura di musim semi sama seperti tukang bakso keliling dong: nggak dicari pun selalu ada, alias pabalatak (=berserakan) dimana-mana. Ya, pada umumnya bunga memang mekar di sepanjang musim semi. Namun ada beberapa fakta tentang Sakura yang belum tentu semua orang tahu, yang membuat bunga ini berbeda dari bunga lainnnya. Mumpung saat ini di Jepang sedang musim semi (dan kalau nggak salah ada beberapa Jalan2ers juga yang akan wisata musim semi ke Jepang), yuk mari mengenal lebih lanjut aneka fakta tentang bunga Sakura. Waktu mekarnya bunga Sakura Ada yang penasaran nggak, kenapa bunga Sakura sangat dicari di musim semi? Kenapa sampai muncul tradisi hanami (piknik sambil menikmati keindahan bunga Sakura) saat musim semi tiba? Itu karena bunga Sakura memiliki masa mekar penuh yang sangat singkat, kira-kira 1 minggu saja. Wow, ekspress ya! Setelah lewat dari satu minggu, bunga Sakura akan berguguran. Itu jika cuaca normal-normal saja. Jika sedang waktunya turun hujan maupun angin kencang, waktu mekarnya Sakura bisa lebih singkat lagi. Nggak heran jika setiap kali Sakura diperkirakan telah mekar, banyak yang berbondong-bondong mencari tempat terbaik untuk menikmati keindahan Sakura. Foto 02 (a-d): Bunga Sakura [foto: Harald Hoyer/wikimedi, ChrisEngelsma/wikimedia, Ludovic Bertron/wikimedia, Benson Kua/wikimedia] Kapan periode mekarnya bunga Sakura? Biasanya, banyak yang beranggapan bahwa waktu mekarnya Sakura kira-kira pada akhir Maret maupun awal April. Faktanya, waktu mekar bagi bunga Sakura sangat berbeda di setiap daerah; tergantung dari lokasi geografis daerah tersebut. Pada prinsipnya sih, daerah yang lebih cepat mendapat kehangatan musim semi, maka disanalah bunga Sakura akan mekar lebih cepat. Disini saya sudah menyinggung sekilas bahwa daerah Selatan Jepang (seperti Okinawa) jauh lebih hangat dibanding daerah yang ada di sisi utara (seperti pulau Hokaido). Otomatis bunga Sakura di Okinawa akan lebih cepat mekar jika dibanding dengan Hokaido. Dengan kata lain, jika ingin melihat Sakura di bulan Mei, pergilah ke daerah Hokaido. Tanggal mekar bunga Sakura pun bisa berbeda setiap tahunnya, tergantung dari cuaca di tahun tersebut. Untuk lebih jelasnya, berikut perkiraan mekarnya Sakura di tahun 2014 untuk beberapa kota besar di Jepang berdasarkan prakiraan cuaca yang dikeluarkan oleh Japan Weather Association: Naha/Okinawa: 15 Januari 2014 Kagoshima & Nagasaki: 20 Maret 2014 Nagoya & Shizuoka: 24 Maret 2014 Hiroshima & Tokyo: 25 Maret 2014 Osaka & Kyoto: 27 Maret 2014 Sendai: 10 April 2014 Aomori: 24 April 2014 Sapporo/Hokkaido: 3 Mei 2014 Itu baru perkiraan waktu awal mekar bunga Sakura saja. Untuk estimasi waktu terbaik melihat Sakura (waktu Sakura sudah mekar penuh), kurang lebih dimulai 1 minggu setelahnya. Satu minggu kemudian, barulah bunga Sakura akan mulai berguguran. Total-totalnya sih bunga Sakura bisa dinikmati kurang lebih 2-3 mingguan saja di sepanjang musim semi. Oya, itu baru sebatas tanggal asumsi saja. Tidak semua Sakura di kota tersebut akan mekar serentak di tanggal tersebut, karena lagi-lagi segalanya tergantung pada cuaca setempat dan lokasi masing-masing pohon Sakura. Juga tergantung pada jenis pohon Sakura yang variannya sangatlah banyak. Foto 03: Beberapa varian bunga Sakura (a.) Kawazuzakura [foto: Arashiyama/wikimedia], (b.) Kanzan [foto: Arashiyama/wikimedia], (c.) Hikanzakura [foto: Sakurai Midori/wikimedia], (d.) Ukon [foto: Arashiyama/wikimedia] Yang harus dilakukan untuk menikmati Sakura Tentu saja hanami! Kalau sempat berkunjung di malam hari, melakukan yozakura (hanami di malam hari) bisa jadi opsi menarik. Tentang hanami dan yozakura, bisa dibaca disini dan disini. Di link tersebut juga ada ulasan singkat 10 tempat terbaik untuk melakukan hanami di Tokyo. Jadi bagi yang memang ada rencana wisata ke Tokyo dalam waktu dekat ini, silahkan mampir ke link di atas untuk melihat-lihat daftar tempat terbaik hanami di Tokyo. Selain Tokyo, dimana tempat terbaik untuk melakukan hanami? Banyak, bahkan sangat banyak. Setiap kota memiliki tempat terbaiknya untuk melakukan hanami. Namun jika bicara tentang tempat terbaik untuk menikmati Sakura di level nasional, yang berarti terbaik di seluruh Jepang, lakukan di tempat-tempat berikut ini: Hirosaki Castle, prefektur Aomori; Philosopher’s Path, prefektur Kyoto; Kema Sakuranomiya Park, Osaka; Yoshinoyama, prefektur Nara; Hanamiyama Park, Fukushima; Himeji Castle, Himeji; dan masih banyak tempat lainnya. Berminat untuk mengetahui lebih lanjut tentang tempat-tempat tersebut dan perkiraan waktu terbaik untuk melakukan hanami? Sabar, tunggu saja kelanjutannya. * Foto diambil melalui creative commons, kecuali foto 01 a dan b. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  17. Beberapa hari lalu saat sedang asyik berselancar di dunia maya, ada satu link artikel di sebuah website yang langsung mencuri perhatian saya. Judul persisnya saya lupa, begitu juga dengan website-nya. Kurang lebih judulnya seperti ini: Takeda Castle, Japan's Machu Picchu (yes, Picchu, bukan Pikachu). Machu Picchu! Inca! Wohoho! Saya memang doyan banget dengan hal-hal yang berbau sejarah dan arkeologi, khususnya tentang sejarah peradaban manusia. Apalagi karena saat kuliah Arsitektur dulu saya pernah mendapat mata kuliah tentang sejarah peradaban manusia (atau sejarah perkembangan arsitektur ya? Lupa!), kisah-kisah tentang cikal bakal peradaban modern seperti kota Mohenjo-daro, suku Inca, Maya, dan Aztec, selalu berhasil membuat saya terpukau. Dikombinasikan dengan ketertarikan pada budaya Jepang, tagline Japan's Machu Picchu sukses menyulut rasa penasaran saya. Betapa tidak? Walau nilai geografi saya hanya cukup untuk lulus dengan nilai ya begitulah, paling nggak saya tahu jika Machu Picchu, yang notabene ada di Peru, jelas nggak ada hubungannya dengan Jepang. Lha terus kok bisa sampai ada Machu Picchu di Jepang? Sayangnya, tak banyak informasi yang bisa saya dapat mengenai Takeda Castle dalam artikel singkat yang saya baca sekilas lalu itu. Jadi untuk memuaskan rasa penasaran, saya mengumpulkan beberapa informasi tentang kastil yang sekaligus dijuluki istana di atas awan itu (Katon Bagaskara mode on. Eh, itu mah Negeri di Awan ya?), sekaligus berbagi foto-foto menarik yang bisa ditemukan seputaran Takeda Castle. Siapa tahu ada yang berminat main ke Machu Picchu-nya Jepang suatu saat nanti. Sekilas info Takeda Castle, atau Kastil Takeda, berlokasi di kota Asago, Prefektur Hyogo. Masih satu prefektur dengan Himeji Castle, kastil paling populer di Jepang yang pernah saya singgung disini. Sejarah Takeda Castle dipercaya dimulai pada tahun 1441 (walau ada juga yang menyebutkan tahun 1431). Konon Ohtagaki Mitsukage, seorang penguasa di daerah tersebut, memerintahkan pembangunan kastil ini sebagai benteng kubu untuk Izushi Castle. Dari tadi saya menulis tentang Takeda Castle. Pada kenyataannya, kastil tersebut kini sudah tak ada, alias tinggal reruntuhannya saja. Jadi, setelah Takeda Castle dikuasai oleh Toyotomi Hideyoshi pada tahun 1557, pemilik kastil ini terus berganti-ganti. Setelah penguasa terakhirnya, yaitu Akamatsu Hirohide, bunuh diri pada tahun 1600-an, kastil ini pun lalu terbengkalai dan akhirnya kini tinggal fondasinya saja. Foto 01 (a-d): Takeda Castle [foto: Takeshi Kouno/wikimedia, Norio Nakayama/wikimedia, Baku13/wikimedia, Norio.Nakayama/flickr] Yang menarik dari Takeda Castle Sampai disini mungkin ada yang bingung, apa bagusnya mengunjungi reruntuhan kastil? Kenapa bisa Takeda Castle bisa disebut sebagai Japan's Machu Picchu dan Castle in the Sky? Foto 02 (a-d): Reruntuhan Takeda Castle [foto: Norio.nakayama/flickr, Norio.nakayama/flickr, Norio.nakayama/flickr, Bullets95/flickr] Kepopuleran Takeda Castle dipercaya cukup dipicu oleh sebuah film yang berjudul Anata e, yang bisa diterjemahkan sebagai dearest (dibintangi oleh Ken Takakura). Pada tahun 2012, film tersebut melakukan shooting di reruntuhan Takeda Castle. Ibarat gula, reruntuhan Takeda Castle pun mulai dikerubuti oleh wisatawan yang jumlahnya terus bertambah. Wisatawan yang telah berkunjung ke sana lalu menyebarkan berbagai informasi yang memancing wisatawan lainnya untuk datang, dan akhirnya Takeda Castle pun kini dikenal secara luas. Kabar terakhir, Takeda Castle ini telah diakui sebagai 1 dari 100 kastil paling populer di Jepang. Untuk masuk ke reruntuhan ini pun kini dikenakan biaya sebesar ¥300*. Foto 03 (a-d): Suasana di Takeda Castle [foto: m-louis/flickr, m-louis/flickr, m-louis/flickr, Reggaeman/wikimedia] Daya tarik utama dari Takeda Castle adalah posisinya yang berada tepat di puncak gunung. Di waktu tertentu, biasanya pada pagi hari di musim dingin, reruntuhan istana ini diselimuti oleh kabut tebal. Gara-gara kabut tebal itulah Takeda Castle terlihat seperti berada di atas awan dan menyentuh langit, dan dari kastil ini terkadang bisa menikmati pemandangan menakjubkan: lautan awan. Dari sanalah muncul julukan castle in the sky. Foto 04 (a-d): Takeda Castle, the castle in the sky [foto: Norio.nakayama/flickr, Norio.nakayama/flickr, Norio.nakayama/flickr, Bullets95/flickr] Daya tarik lain dari Takeda Castle tentu saja terletak pada reruntuhan kastil tersebut. Walau kini hanya tersisa pondasinya saja, ukuran reruntuhan ini cukup memukau. Takeda Castle membentang sepanjang 400 meter dari utara ke selatan, dan 100 meter dari timur ke barat. Dikombinasikan dengan posisinya yang berada di puncak gunung, inilah yang membuatnya dianggap sebagai Japan's Machu Picchu. Memang sih, ketinggiannya tidak setinggi Machu Picchu asli yang mencapai 2430 meter. Takeda Castle “hanya†berada di ketinggian 354 meter di atas permukaan laut. Namun kemegahan reruntuhannya plus posisinya yang berada di ketinggian, membuat kastil ini cukup memberikan nuansa ala Machu Picchu. Versi Jepang, tentunya. Foto 05 (a-d): Kompleks reruntuhan kastil [foto: Norio.nakayama/flickr, Tetsukun0105/flickr, Taka@城/wikimedia, Baku13/wikimedia] Point menarik lainnya, karena posisinya yang tepat di puncak gunung, dari reruntuhan kastil ini pengunjung bisa menikmati pemandangan 360 derajat ke sekitarnya, termasuk melihat-lihat kota di bawahnya. Suasananya relatif tenang, walau seiring dengan meningkatnya kepopuleran Takeda Castle, tempat ini mulai banyak dikunjungi oleh wisatawan. Waktu terbaik untuk berkunjung Takeda Castle adalah di musim gugur, karena pada saat itu pepohonan di gunung sekitarnya sudah berubah warna dan pemandangannya luar biasa indah. Foto 06 (a-d): View dari Takeda Castle [foto: Tetsukun0105/flickr, Tetsukun0105/flickr, m-louis/flickr, Reggaeman/wikimedia] Cara mengakses Takeda Castle Stasiun terdekat untuk mencapai kastil ini adalah melalui Stasiun Takeda. Berhubung prefektur Hyogo terletak di area Kansai, paling mudah mencapai stasiun ini jika berangkat dari Osaka dibanding dari Tokyo. Dari Stasiun Osaka: naik LTD.EXP Konotori 1, turun di Stasiun Wadayama. Transfer ke JR Bantan Line, turun di Stasiun Takeda. Total biaya yang diperlukan ¥4710* (¥2590* untuk tiket, ¥2120* untuk biaya tempat duduk), total waktu 165 menit. Setelah sampai di Stasiun Takeda, ada 2 opsi yang bisa ditempuh untuk mencapai Takeda Castle. Jika kondisi badan sangat fit dan suka naik gunung, bisa menempuh jalur hiking. Diperlukan waktu kurang lebih 30-60 menit jalan kaki untuk mencapai reruntuhan kastil ini. Namun jika punya masalah kesehatan (misalnya punya masalah tulang punggung seperti saya), naik bus maupun naik taksi mungkin jadi opsi yang jauh lebih “manusiawiâ€. Tambahan info, karena Stasiun Takeda termasuk stasiun kecil, kereta hanya singgah setiap 2 jam sekali. Jadi jika ada kesempatan untuk berkunjung ke tempat ini, jangan lupa memperhatikan baik-baik jadwal kedatangan dan kepergian kereta dari Stasiun Takeda. Foto 07: (a.) Stasiun Takeda [foto: Reggaeman/wikimedia], (b.) Stasiun Takeda dan jalur kereta api [foto: Kounosu/wikimedia], (c & d.) Hiking menuju Takeda Castle [foto: Norio.nakayama/flickr, Tetsukun0105/flickr] *** * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  18. vie asano

    Kenalan Dengan Kastil Jepang

    Gara-gara kemarin ketak-ketik tentang [http://w3land.mlit.go.jp/WebGIS/ National Land Image Information (Color Aerial Photographs)], Ministry of Land, Infrastructure, Transport and Tourism "] Pintu gerbang Kastil biasanya memiliki beberapa pintu gerbang, mulai dari gerbang terluar hingga gerbang di bagian dalam. Pintu gerbang terluar biasanya terdiri dari 2 jenis gerbang demi keamanan. Foto 04: Beberapa gerbang kastil (a.) Gerbang di Inuyama Castle [foto: Yanajin33/wikimedia], (b.) Matsumoto Castle [foto: 663highland/wikimedia], (c.) Nijo Castle [foto: Araisyohei/wikimedia], (d.) Osaka Castle [foto: Marcel Montes/wikimedia] Dinding dan parit Area terluar kastil biasanya dibatasi oleh dinding berlapis yang ditinggikan dan juga parit berukuran besar. Tujuannya tentu saja untuk menyulitkan lawan yang akan menyerang kastil, dan juga agar mudah untuk mengawasi sekitarnya. Contoh parit ini bisa ditemukan di Imperial Palace (1, 2, 3) yang dulunya adalah Edo Castle, Osaka Castle (1, 2, 3), dan Goryokaku Fort. Hmm, mungkin Takeda Castle tidak memiliki parit karena posisinya yang ada di puncak gunung sudah menjadi bentuk pertahanan alami. Foto 05: Contoh dinding dan parit di beberapa kastil (a.) Nijo Castle [foto: Corpse Reviver/wikimedia], (b.) Osaka Castle [foto: Inoue-hiro/wikimedia], (c.) Marugame Castle [foto: Reggaeman/wikimedia], (d.) Matsumoto Castle [foto: 663highland/wikimedia] Menara pengawas (yagura) Biasa ditempatkan di dinding terluar kastil (atau dinding yang membatasi antar zona), tepatnya di sudut-sudut strategis. Selain berfungsi sebagai menara pengawas, biasanya menara ini sekaligus menjadi ruang penyimpanan. Foto 06: Contoh yagura dan parit di beberapa kastil (a.) Funai Castle [foto: Reggaeman/wikimedia], (b.) Hiroshima Castle [foto: Fg2/wikimedia], (c.) Mitsue Castle [foto: Mister99/wikimedia], (d.) Toyama Castle [foto: Pazuzu/wikimedia] Menara kastil (tenshukaku) Ukurannya lebih besar dibanding yagura, terdiri dari 3-7 lantai. Fungsinya tentu saja untuk pertahanan kastil, jadi disinilah pusatnya aktifitas militer. Biasanya, menara ini dibuat megah (dari segi ukuran dan desain) untuk menunjukkan kekuasaan daimyo. Selain itu, menara ini biasanya juga dirancang dengan konsep yang unik. Jumlah lantai yang ada dalam bangunan kastil biasanya lebih banyak dari yang terlihat dari luar. Misalnya, dari luar terlihat hanya 3 lantai, padahal aslinya ada 4 lantai. Foto 07: Menara kastil (a.) Hikone Castle [foto: Miya.m/wikimedia], (b.) Himeji Castle [foto: Fg2/wikimedia], (c.) Inuyama Castle [foto: Miya.m/wikimedia], (d.) Nagoya Castle [foto: Fg2/wikimedia] Istana Disinilah tempat tinggalnya para penguasa daerah setempat, termasuk kantor pemerintahannya. Saat ini jarang ada istana yang betul-betul utuh. Salah satu contoh terbaik bisa dilihat di Nijo Castle (1, 2, 3). Foto 08 (a-d): Honmaru di Nijo Castle [foto: Daderot/wikimedia, Dingy/wikimedia, Reggaeman/wikimedia, Reggaeman/wikimedia] *** Niat awalnya hanya sekilas info, tapi ternyata panjang juga. Padahal saya masih ingin berceloteh tentang beberapa info lainnya seputar kastil di Jepang, seperti seputar masalah keaslian kastil dan berapa jumlah kastil yang ada di seluruh Jepang. Dilanjut nanti ya. *** * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username wikimedia.
  19. Siang ini sewaktu sedang menunaikan tugas suci bulanan alias melakukan riset bahan artikel terbaru a.k.a membaca manga (note: saya kontributor freelance untuk sebuah majalah anime dan manga yang terbit bulanan), tiba-tiba jadi kepingin menuliskan beberapa hal tentang toilet di Jepang. Ya, saya memang lagi kangen dengan toilet umum yang pernah saya temukan di Jepang, khususnya toilet di Bandara Haneda. Lho, kok jadi ngobrolin toilet? Jangan merasa jijik dan ilfil dulu yah. Memang sih sudah bukan rahasia lagi jika toilet maupun kamar mandi selalu menjadi tempat yang paling identik dengan kata jorok. Begitu juga saat bepergian ke pusat perbelanjaan atau public area lainnya seperti terminal, stasiun, maupun bandara; toilet umum sudah lazim banget menjadi tempat clubbing-nya para kuman, bakteri, dan mahluk-mahluk tidak higienis lainnya. Namun kali ini saya ingin membicarakan toilet yang sedikit berbeda. Tepatnya, saya ingin ngobrol-ngobrol seputar toilet umum di Jepang. Kenapa harus Jepang? Itu karena saya sangat terkesan dengan toilet umum yang pernah saya temukan sewaktu menclok di negara Sakura beberapa waktu silam. Sebetulnya, saya nggak sering-sering amat berkunjung ke toilet umum sewaktu ada di Jepang. Yang paling yang saya ingat adalah toilet di Haneda Airport dan Stasiun Shinagawa, dan kedua toilet disana betul-betul sangat membuat saya terkesima, sekaligus terintimidasi! Lho, jangan heran dulu. Toilet umum di Jepang memang terkenal cukup mengintimidasi wisatawan asing lho, khususnya yang sama sekali buta mengenai toilet umum di Jepang. Penasaran? Kali ini saya ingin berbagi fakta unik seputar toilet umum dan juga fakta umum mengenai toilet lainnya (bukan toilet umum) di Jepang. Memang sih belum tentu semua toilet dan toilet umum di Jepang seperti yang saya tulis disini. Tapi bagi yang punya rencana berwisata ke Jepang, atau sekedar penasaran seperti apa toilet umum di Jepang, silahkan cekidot aneka trivia yang kadang-kadang bikin geleng-geleng kepala berikut ini: Fakta 1: Secara garis besar, ada 2 model toilet yang dikenal luas di Jepang: toilet tradisional dan toilet ala Barat. Toilet tradisional bentuknya seperti kloset jongkok yang biasa ditemukan di Indonesia dan wilayah Asia lainnya. Bedanya, kloset jongkok ala Jepang biasanya tidak memiliki pijakan kaki layaknya kloset jongkok yang biasa kita kenal. Model toilet ini masih lazim ditemukan di berbagai sekolah di Jepang. Sedangkan toilet ala Barat, maksudnya adalah kloset duduk. Jenis inilah yang biasa ditemukan di berbagai area publik di Jepang, walau tak sedikit juga yang menyediakan kloset duduk dan kloset jongkok dalam satu lokasi. Untuk lebih jelasnya, berikut gambaran tipikal kloset jongkok dan kloset duduk di Jepang. Foto 01: (a.) Tipikal kloset tradisional Jepang [foto: Matt Perreault/flickr], (b.) Petunjuk penggunaan kloset jongkok ala Jepang [foto: Berto Garcia/flickr], (c.) Tipikal kloset duduk di Jepang [foto: V31S70/flickr], (d.) Kloset duduk multifungsi [foto: T.Kambayashi/flickr] Fakta 2: Yang mana toilet untuk laki-laki? Yang mana toilet perempuan? Terkadang toilet umum di Jepang tidak ditandai dengan penanda gambar yang menyimbolkan toilet khusus laki-laki atau perempuan, melainkan dengan huruf kanji. Kadang-kadang justru yang ditampilkan adalah gambar-gambar lucu maupun kata-kata dalam bahasa Engrish (bahasa Inggris ala Jepang yang kadang-kadang sulit dimengerti). Berikut beberapa contoh gambar penanda toilet umum di Jepang. Foto 02: (a & b.) Contoh simbol penanda toilet laki-laki dan perempuan [foto: Akaitori/flickr, Chez_sugi/flickr] Fakta 3: Terkadang toilet umum di Jepang dilengkapi dengan peta bilik toilet, beserta dengan informasi apakah toilet tersebut menggunakan tipe kloset duduk atau jongkok, dan apakah sedang terisi atau tidak. Beberapa peta bahkan dilengkapi dengan huruf Braile! Foto 03: (a & b.) Contoh peta toilet umum di sebuah bangunan [foto: Antjeverena/flickr, Perke/flickr], (c.) Peta toilet dengan huruf braile [foto: Stéfan/flickr] Fakta 4: Soal smartphone alias telepon pintar, semua orang pasti sudah tahu. Tapi bagaimana dengan smart toilet? Hmm, sepertinya sih belum ada di Indonesia ya. Smart toilet, alias toilet elektronik, sudah banyak ditemukan di berbagai area publik di Jepang. Saya pribadi pernah menemukan toilet pintar tersebut di Stasiun Shinagawa dan Haneda Airport. Dan itulah yang membuat saya terpukau sekaligus deg-degan karena takut salah pencet. Betapa tidak? Dalam satu toilet saja ada banyak sekali tombol yang bisa dipilih. Mulai dari tombol canggih yang kini sudah banyak ditemukan di toilet umum di Indonesia (seperti penyiram/pembersih otomatis), hingga tombol blower alias tombol pengering! Jadi tanpa menggunakan tisu toilet pun dijamin keluar toilet dengan kering dan bahkan wangi. Belum terbayang? Saya ingin memberikan gambaran umum fitur-fitur apa saja yang lazim ditemukan dalam toilet/kloset pintar ala Jepang. Biasanya fitur-fitur ini ditampilkan dalam panel elektronik di dinding maupun di pegangan kloset. - Pembersih/penyiram otomatis. Biasanya ada pilihan ekstra: pembersih bagian depan, belakang, dengan daya siram kuat, medium, atau lembut. Kadang-kadang dilengkapi juga dengan penyemprot sabun, untuk kebersihan ekstra. - Pengering. Kurang lebih seperti hairdryer, hanya saja fiturnya menjadi satu dengan kloset. - Pengatur suhu air. Mau air hangat atau dingin? Semua bisa diatur! - Pewangi. Jadi nggak perlu takut akan bau saat meninggalkan ruangan toilet. - Penghangat dudukan kloset. Biasanya banyak digunakan saat musim dingin tiba. - Pencipta bunyi-bunyian. Tujuannya untuk menciptakan privasi saat berada di toilet, sehingga tetangga di sebelah tidak tahu aktifitas apa yang sedang dilakukan dalam sebuah bilik toilet. - Musik relaksasi. Fitur ini saya temukan kalau nggak salah di Haneda Airport. Keren kan? - Dan beberapa fitur lainnya yang belum pernah saya lihat langsung, alias baru sebatas dengar saja seperti: massage cleaning, air conditioner (untuk mendinginkan bagian bawah saat hari panas), dan medical test (tersambung dengan internet). Berikut beberapa contoh fitur panel elektronik yang biasa ditemukan pada toilet pintar (siap-siap terpukau ya): Foto 04 (a-d): Contoh-contoh panel elektronik di toilet ala Jepang [foto: Peat Bakke/flickr, Jfeuchter/flickr, Mayanais/flickr, MsSaraKelly/flickr] Foto 05 (a-d): Contoh-contoh panel elektronik lainnya [foto: Mdid/flickr, Mighty.travels/flickr, conskeptical/flickr, Chris 73/wikimedia] Bingung melihat banyaknya alternatif tombol pada gambar-gambar di atas? Saya nggak akan menjelaskan satu persatu arti fitur pada masing-masing panel. Berikut beberapa penjelasan cara menggunakan fitur-fitur dalam panel kontrol: Foto 06 (a-c.): Petunjuk penggunaan toilet elektronik [foto: Conbon33/flickr, Conbon33/flickr, Mayanais/flickr] Fakta 5: Tak sedikit toilet yang melengkapi fasilitasnya dengan mesin penjual otomatis yang menjual berbagai keperluan wanita dan orang tua, seperti pembalut dan pampers ukuran dewasa. Sayang saya tidak menemukan contoh fotonya. Fakta 6: Ada golden rules saat menggunakan sandal kamar mandi. Aturan itu sudah pernah saya singgung disini (tentang lupa melepas selop kamar mandi), monggo dibaca. *** Kira-kira itulah aneka trivia seputar toilet umum di Jepang yang bisa saya kumpulkan. Ada yang mau menambahkan? * Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.
  20. Sudah baca tulisan tentang kota Narita? Kalau belum, baca dulu disini ya. Secara singkat, kota Narita merupakan kota tempat Narita International Airport berdiri. Jadi kota ini ideal untuk dijelajahi jika Anda sudah check-out dari hotel di Tokyo namun masih ada jeda waktu cukup lama sebelum terbang kembali ke Indonesia (maupun menuju kota atau negara tujuan lainnya). Sebaliknya, Anda juga bisa menjelajah Narita sebelum mampir ke Tokyo. Saya ingin merekomendasikan beberapa tempat wisata yang bisa dikunjungi sebelum menuju ke Bandara Narita. Agar lebih mudah, saya menyertakan informasi akses dari Tokyo menuju obyek wisata tersebut, dan dari obyek wisata menuju ke Bandara Narita. Jika bermaksud untuk singgah sebelum menuju ke Tokyo, tinggal dibalik saja aksesnya. Mudah kan? Semoga bermanfaat ya! Naritasan (estimasi waktu wisata: 30-60 menit untuk wisata singkat, 1-2 jam untuk menjelajah seluruh area kuil) Alamat: 1 Narita, Narita-shi, Chiba Jam operasional: Selalu buka (untuk area kuil) Harga tiket: free Akses: [Tokyo-Naritasan] Lihat disini untuk akses menuju ke Stasiun JR Narita maupun Stasiun Keisei-Narita. Dari kedua stasiun tersebut, jalan kaki 15-20 menit menuju Naritasan. [Naritasan-Narita Airport] via Stasiun Narita, naik JR Sobu/Narita Line, ¥230*, 11 menit, turun di Narita Airport terminal 1. Atau dari Stasiun Keisei-Narita, naik Keisei Main Line, ¥250*, 9 menit, turun di Narita Airport terminal 1. Naritasan, atau Narita Shinsho-ji Temple (alias kuil Narita) merupakan kuil terpopuler yang ada di kota Narita. Jaraknya tak begitu jauh dari Bandara Narita, sehingga ideal dikunjungi di sela waktu transit dari atau menuju Tokyo. Foto 01: Naritasan (a.) Niomon [foto: Self/wikimedia], (b.) Main hall [foto: 663highland/wikimedia], (c & d) Shakado [foto: Joel Bradshaw/wikimedia, Abasaa/wikimedia] Ada beberapa hal yang membuat kuil ini menarik selain masalah faktor kedekatan jarak dengan Bandara Narita. Dari segi sejarah, kuil ini telah berusia lebih dari 1000 tahun, dan telah menjadi saksi dari berbagai peristiwa bersejarah di Jepang. Naritasan juga memiliki beberapa benda bersejarah yang masih terjaga dengan baik, seperti patung buatan Kukai (salah satu pendeta Budha legendaris) yang sudah dibuat sejak periode Heian. Beberapa bangunan di Naritasan, yaitu Komyodo, pagoda 3 tingkat, Deva gate, Shakado, dan Gakudo; telah diakui sebagai important cultural properties karena sudah dibangun sejak tahun 1700-an. Di kuil ini juga terdapat taman yang luas dan Calligraphy Museum. Faktor menarik lainnya, di dekat Naritasan terdapat sebuah shopping street yang disebut Omotesando. Di sepanjang jalan ini terdapat beragam jenis toko dan restoran, sehingga Anda bisa sekaligus berburu oleh-oleh sebelum kembali ke Indonesia. Foto 02: Naritasan (a.) Komyodo [foto: Abasaa/wikimedia], (b.) Shokutaishido [foto: Joel Bradshaw/wikimedia], (c.) Pagoda [foto: 663highland/wikimedia], (d.) Great Pagoda of Peace [foto: Joel Bradshaw/wikimedia] *** Museum of Aeronautical Science (estimasi waktu wisata: 1-2 jam) Alamat: Iwayama 111-3, Shibayama-machi, Sanbu-gun, Chiba 289-1608 Jam operasional: 10.00-17.00 (penjualan tiket terakhir pukul 16.30). Tutup setiap hari Senin (atau hari berikutnya jika Senin adalah hari libur), 29-31 Desember. Buka setiap hari pada bulan Januari dan Agustus. Harga tiket: ¥500* (dewasa), ¥300* (pelajar SMP dan SMA), ¥200* (usia 4 tahun ke atas) Akses: [Tokyo-Museum of Aeronautical Science] via Stasiun Narita Airport (keisei line) atau dari Narita Airport Terminal 1 maupun 2, naik Airport Museum Shuttle Bus menuju museum (¥200*, 15-20 menit). Lihat disini untuk akses dari Tokyo menuju Stasiun Narita Airport maupun dari Terminal 1 dan 2. Alternatif lain, naik taksi (± ¥1600*). [Museum of Aeronautical Science-Narita Airport] bisa naik Airport Museum Shuttle Bus lagi, atau naik taksi ke Bandara Narita. Museum of Aeronautical Science ini merupakan museum aviasi pertama yang ada di Jepang. Disini pengunjung dapat melihat-lihat berbagai display yang berhubungan dengan perkembangan dunia penerbangan di Jepang. Terdapat berbagai replika pesawat, observation deck yang menawarkan pemandangan 360 derajat (termasuk melihat runway di Bandara Narita), restoran, dan simulator menarik yang membuat pengunjung dapat merasakan pengalaman virtual menjadi pilot. Foto 03: Museum of Aeronautical Science (a.) Jalan masuk ke museum [foto: Abasaa/wikimedia], (b.) Bangunan museum [foto: Hyougushi/flickr], (c & d) Interior museum [foto: Abasaa/wikimedia] Lokasi museum ini sebetulnya tepat di luar Bandara Narita, tepatnya di ujung selatan dari runway bandara ini. Namun sebetulnya museum ini agak sulit diakses menggunakan kendaraan umum. Untuk mengakses museum ini (dari maupun menuju Bandara Narita) wisatawan bisa menggunakan shuttle bus maupun taksi (detail bisa dilihat di bagian akses). Tambahan informasi, di sekitar museum juga terdapat spot menarik untuk melihat runway pesawat, yaitu Sakura no Oka Observation Area (di ujung selatan Bandara Narita, dekat dengan museum); dan Sakura no Yama Observation Area (di sebelah utara Bandara Narita). Jadi jika sekedar ingin melihat runway sambil menikmati suasana dan tak sempat untuk masuk ke dalam museum, bisa pergi ke dua tempat tersebut. Foto 04: Museum of Aeronautical Science (a.) Pesawat di luar museum [foto: Mamo/wikimedia], (b.) Cockpit [foto: Alec Wilson/wikimedia], (c.) Cesna 172 [foto: Alec Wilson/wikimedia], (d.) Hangar pesawat [foto: Alec Wilson/wikimedia] *** Jika punya waktu transit yang lebih senggang (lebih dari 4 jam), bisa juga mampir ke tempat-tempat berikut ini: Boso no Mura Alamat: 1028 Ryukakuji, Sakae-machi, Imba-gun, Chiba 270-1506 Jam operasional: 09.00-16.30, tutup setiap hari Senin (atau Selasa jika Senin bertepatan dengan hari libur) Harga tiket: ¥300* (dewasa), ¥150* (pelajar SMA dan mahasiswa), gratis (anak-anak, pelajar SD dan SMP, usia 65 tahun ke atas) Akses: [Tokyo-Boso no Mura] lihat disini untuk akses ke Stasiun JR Narita. Dari Stasiun Narita, naik bus Chiba Kotsu yang menuju ke Ryukakuji-dai-shako, turun di Ryukakuji-dai-2-chome (¥390*, 12 menit). Lanjutkan dengan jalan kaki 8-10 menit. [boso no Mura-Narita Airport] naik bus ke Stasiun Narita, dilanjutkan dengan naik JR Sobu/Narita Line, ¥230*, 11 menit. Turun di Narita Airport Terminal 1. Tempat ini merupakan museum terbuka yang bertujuan untuk memberikan gambaran kehidupan lokal pada periode Edo. Terdapat berbagai display rumah dan bangunan berskala 1:1 dari periode Edo, serta replika rumah dari periode Jomon (13000-300 tahun sebelum masehi). Suasananya mengingatkan pada Edo-Tokyo Open Air Architectural Museum dan Nihon Minka-en, sehingga perlu waktu beberapa jam untuk betul-betul menjelajah museum ini. Foto 05 (a-d): Boso no Mura [foto: Tanaka Juuyoh/flickr] *** Sawara Akses: [Tokyo-Sawara] lihat sini untuk akses ke Stasiun Narita. Dari Stasiun Narita, naik JR Narita line, ¥480*, 30 menit. Turun di Stasiun Sawara. [sawara-Narita Airport] dari Stasiun Sawara, naik JR Narita Line, ¥650*, turun di Stasiun Narita. Transfer ke JR Sobu/Narita Line Rapid, 11 menit, turun di Narita Airport Terminal 1. Sawara sejatinya merupakan sebuah kota kecil yang berada sedikit di luar Narita. Lalu kenapa kota ini layak dikunjungi jika punya waktu luang saat berada di Narita? Itu karena Sawara memiliki spot menarik, yaitu kawasan dengan suasana ala kota tua, yang terletak di sekitar kanal (10-15 menit dari Stasiun Sawara). Beberapa rumah dan bangunan dari periode Edo dipertahankan, sehingga area tersebut dikenal dengan sebutan Little Edo. Sawara juga menjadi tuan rumah dari beberapa festival unik, salah satunya adalah Higenade Matsuri. Foto 06 (a-d): Sawara [foto: At by At/wikimedia, At by At/wikimedia, Aktorisi/wikimedia, アリオト /wikimedia] *** * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia. *** Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk!
  21. vie asano

    Side Trip From Tokyo (5): Narita

    Yokohama, sudah. Kawasaki, sudah. Kamakura dan Enoshima, juga sudah. Lalu masih ada lagi nggak kota lain yang bisa dijadikan tujuan side-trip dari Tokyo? Jawabannya, banyak. Kota-kota yang sudah disebut di atas baru sebagian kota yang termasuk dalam wilayah prefektur Kanagawa. Nah, Tokyo sendiri posisinya diapit oleh prefektur Kanagawa (di sebelah selatan), prefektur Chiba (di sebelah timur), prefektur Saitama (di sebelah utara), dan prefektur Yamanashi (di sebelah barat). Masing-masing prefektur tersebut memiliki banyak sekali kota dengan aspek pariwisata yang dikelola dengan baik, sehingga masih sangat banyak kota tujuan wisata lain yang bisa dikunjungi sebagai alternatif side-trip saat berada di Tokyo. Walau kota-kota tersebut jumlahnya banyak, dan bahkan ada juga yang termasuk obyek wisata paling populer di Jepang seperti Gunung Fuji, Nikko, dan Hakone, namun saya ingin fokus dulu pada kota-kota yang bisa dikunjungi pulang-pergi dari Tokyo (tanpa harus memindahkan akomodasi ke kota tersebut). Baru setelahnya giliran aneka kota tujuan wisata yang bisa dikunjungi pulang-pergi maupun (karena satu dan lain hal) harus menginap disana. Kali ini saya ingin bergeser ke sebelah timur Tokyo, yaitu prefektur Chiba. Disana banyak juga kota yang menarik untuk dikunjungi, salah satunya adalah Narita. Sejarah singkat Narita? Memangnya ada tempat wisata di Narita International Airport? Kalau bicara tentang Narita, pasti yang langsung terpikir adalah Narita International Airport alias Bandara Narita. Selain Bandara Haneda (atau Haneda International Airport), Bandara Narita memang bandara internasional terdekat dari Tokyo. Tapi sebetulnya, bandara tersebut dinamakan Narita karena memang berdiri di kota Narita, yang jaraknya kurang lebih 60 km dari Tokyo. Jadi Narita yang dimaksud disini bukanlah Bandara Narita, melainkan kota Narita. Sejarah Narita sudah dimulai sejak jaman Japanese Paleolithic, kira-kira 50000-30000 sebelum masehi. Karena di kota ini terdapat beberapa sungai kecil, Narita pun perlahan-lahan menjadi pusat kehidupan untuk daerah sekitarnya. Seiring berjalannya waktu, di Narita kemudian berdiri beberapa fasilitas penting seperti kuil Shinsho-ji (tahun 940) yang menjadi salah satu pusat ziarah. Setelah dibangunnya Bandara Narita, kota Narita pun memantapkan diri menjadi kota yang berfokus pada transportasi, logistik, dan juga wisata. Foto 01: Narita City (a.) Narita City Office [foto: Hoku-sou-san/wikimedia], (b.) Jyoso Bridge [foto: Katorisi/wikimedia], (c.) Sanrizuka Park [foto: Katorisi/wikimedia], (d.) Sakura no Yama [foto: Katorisi/wikimedia] Yang menarik di Narita Ada beberapa fasilitas menarik di kota ini yang bisa dikunjungi sebelum meninggalkan Jepang (via Narita) maupun sesaat setelah mendarat di Narita (sebelum menuju Tokyo). Daya tarik utama dari kota ini tentu saja Narita International Airport. Bandara yang dibangun untuk mengurangi kepadatan Bandara Haneda ini (dibangun pada tahun 1960-an) memang dikenal sebagai salah satu pintu masuk dan pintu keluar terpenting dari dan menuju Jepang. Namun jika bicara tentang obyek wisata, yang paling populer adalah Naritasan (atau Naritasan Shinshoji Temple), alias kuil Shinsho-ji. Kuil Budha yang usianya sudah ribuan tahun ini lokasinya tak begitu jauh dari Bandara Narita, dan sudah sangat dikenal sebagai salah satu tempat wisata populer di Narita. Jika punya waktu senggang sebelum flight dari Narita (atau jika kebetulan transit di Narita), bisa mengunjungi kuil ini. Foto 02 (a-d): Narita Airport [foto: Abasaa/wikimedia, Terence Ong/wikimedia, Hyougushi/flickr, Marufish/wikimedia] Obyek wisata lain yang lokasinya tak jauh dari Bandara Narita adalah Museum of Aeronautical Sciences. Museum ini lokasinya persis di luar Bandara Narita, dan memiliki beberapa fasilitas menarik seperti observation area untuk mengamati runway. Obyek wisata terdekat lainnya dari Bandara Narita adalah Boso no Mura, sebuah museum terbuka mengenai kehidupan tradisional daerah Boso; Yamato no Yu, pemandian air panas khas Jepang; dan National Museum of Japanese History, yaitu sebuah museum sejarah Jepang. Diluar obyek wisata yang sudah disebutkan, masih ada obyek wisata lainnya seperti Sawara (kota kecil yang dikenal dengan sebutan Little Edo), dan Katori Jingu (kuil Shinto yang menjadi pusat dari ratusan kuil Katori di seluruh Jepang). Mudah-mudahan untuk tulisan berikutnya ada beberapa obyek wisata yang bisa di review lebih lanjut, maupun disusun dalam bentuk itinerary. Foto 03: (a.) Naritasan [foto: 663highland/wikimedia], (b.) Museum of Aeronautical Science [foto: Mamo/wikimedia], (c.) Boso no mura [foto: Tanaka Juuyoh/flickr], (d.) Sawara city [foto: Katorisi/wikimedia] Rekomendasi Jika memang berniat untuk bepergian dari Tokyo-Bandara Narita dan sebaliknya, sebaiknya membeli kartu SUICA NEX. Detail mengenai SUICA NEX bisa dibaca disini. Dari Bandara Narita, tinggal mengakses stasiun kereta lain untuk mencapai berbagai obyek wisata di Narita. Akses dari Tokyo Ada beberapa stasiun yang terdapat di Narita. Namun saya hanya akan mengulas akses dari Tokyo menuju beberapa stasiun besar di Narita, yaitu Stasiun JR Narita, Stasiun Keisei-Narita, dan Narita Airport. Foto 04: (a.) Stasiun Narita [foto: Kouchiumi/wikimedia], (b.) Stasiun Keisei-Narita [foto: Mutimaro/wikimedia], (c.) Stasiun Narita Airport [foto: Filler/wikimedia], (d.) Stasiun Narita Airport Keisei Line [foto: Filler/wikimedia] Dari Stasiun Shinjuku: -JR Yamanote Line (outer loop), ¥190*, 21 menit. Turun di Stasiun Nippori, ganti naik Keisei Main Line, ¥750*, 71-84 menit. Turun di Stasiun Keisei-Narita. -Atau, di Stasiun Nippori naik Keisei Skyliner, ¥1200*, 45 menit, turun di Narita Airport Terminal 1. -JR Chuo/Sobu Line, ¥1280*, 69 menit. Turun di Stasiun Chiba, transfer ke JR Narita Line, ¥0*, 34 menit. Turun di Stasiun Narita. Dari Stasiun Shibuya: -LTD EXP Narita Express, ¥1450*, 72-76 menit. Turun di Narita Airport Terminal 1 atau Terminal 2. -JR Yamanote Line, ¥190*, 29 menit. Turun di Stasiun Nippori, lalu naik Keisei Main Line Ltd.Exp., ¥750*, 68 menit. Turun di Stasiun Keisei-Narita. Dari Stasiun Tokyo: -JR Keihin-Tohoku/Negishi Line, ¥150*, 11 menit. Turun di Stasiun Nippori, lalu naik Keisei Main Line, ¥750*, 64 menit. Turun di Stasiun Keisei-Narita. -LTD.EXP Narita Express, ¥1280*, 55 menit. Turun di Narita Airport. Jika ingin lanjut ke Stasiun Narita, dari Narita Airport tinggal naik LTD.EXP Narita Express, ¥190*, 9 menit. Dari Stasiun Shinagawa: -LTD.EXP Narita Express, ¥1450*, 69 menit. Turun di Narita Airport. -JR Keihin-Tohoku/Negishi Line, ¥190*, 22 menit. Turun di Stasiun Nippori, ganti naik Keisei Main Line, ¥750*, 65 menit. Turun di Stasiun Keisei-Narita. * * * * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. * * * Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk!
  22. Masih seputar kota tujuan yang bisa dijadikan alternatif side-trip saat sedang berwisata ke Tokyo. Sebelumnya, saya telah menulis tentang Yokohama dan Kawasaki, 2 kota terdekat dan juga paling mudah di akses dari Tokyo sehingga bisa dikunjungi pulang-pergi dalam waktu beberapa jam saja. Selain Yokohama dan Kawasaki, kota lainnya yang populer sebagai obyek wisata selingkuhan adalah Kamakura. Kamakura merupakan sebuah kota yang berada di Prefektur Kanagawa. Posisi tepatnya berada di sebelah selatan-barat daya prefektur Tokyo, kira-kira 50 kilometer dari Tokyo. Walau kota ini tak begitu besar, Kamakura termasuk salah satu kota tujuan wisata favorit di Jepang, lho. Hal tersebut karena selain Kyoto dan Nara, Kamakura merupakan salah satu kota terbaik untuk melakukan wisata sejarah karena banyaknya obyek wisata sejarah di kota ini. Menariknya, kota ini tak hanya memiliki aneka obyek bersejarah, namun juga menawarkan alternatif untuk melakukan wisata alam. Jadi jangan heran jika banyak juga wisatawan yang menjadikan Kamakura sebagai kota tujuan wisata utamanya, dan Tokyo justru menjadi kota tujuan tambahan. Seperti biasa, tulisan ini hanya akan memuat informasi global seputar Kamakura. Mengingat banyaknya obyek wisata menarik yang ada di Kamakura, rencananya saya akan mengangkat beberapa obyek wisata populer ke dalam tulisan terpisah. Selamat membaca.. Sejarah singkat Jika melihat peta Jepang, Kamakura hanyalah merupakan sebuah kota kecil yang ada di tepi pantai. Namun beberapa ratus tahun lalu, tepatnya pada tahun 1192, Kamakura menjadi pusatnya kekuatan politik di Jepang. Adalah Minamoto Yoritomo (1147-1199), nama tokoh yang memulai era keshogunan di Kamakura. Pemerintahan di Kamakura berjalan selama beberapa ratus tahun sebelum akhirnya, pada abad ke-14, kedudukan Kamakura sebagai pusat pemerintahan mulai digantikan oleh Kyoto. Kamakura sempat dipertahankan menjadi pusat politik di wilayah Timur Jepang, namun lama kelamaan kedudukannya terus tergeser dan akhirnya Kamakura betul-betul turun tahta. Walau saat ini hanya berupa kota kecil, masih banyak sisa peninggalan masa lalu yang bisa ditemukan di Kamakura; membuatnya sering disebut sebagai “Kyoto-nya bagian Timur Jepang. (1), (2), (3), (4) Kamakura [foto: Sailko/wikimedia, Michaelvito/flickr, dbaron/flickr, TAKA@P.P.R.S/flickr] Yang menarik dari Kamakura Selain karena faktor waktu tempuh yang cukup singkat dari Tokyo, Kamakura menarik karena kota ini memiliki banyak sekali obyek wisata menarik. Namun secara garis besar, obyek-obyek wisata sejarah, budaya, dan alam merupakan obyek wisata favorit di Kamakura. Untuk wisata sejarah, Kamakura memiliki beberapa kuil maupun monumen populer. Salah satu monumen yang wajib dikunjungi di Kamakura adalah The Great Buddha of Kamakura, atau Kamakura Daibutsu. Patung perunggu Amida Buddha ini memiliki ketinggian 13,35 meter dan sudah dibangun sejak tahun 1252. Sedangkan untuk kuil, Kamakura memiliki banyak sekali kuil bersejarah. Beberapa yang populer dikunjungi antara lain: Tsurugaoka Hachimangu Shrine, kuil Shinto terpopuler di Kamakura; Hasedera Temple, salah satu kuil dimana pengunjung bisa menikmati pemandangan ke arah laut; Zeniarai Benten, kuil tempat pengunjung mencuci uangnya; serta beberapa kuil yang berkaitan dengan aliran Nichiren (salah satu aliran Budha), kuil-kuil yang menjadi saksi sejarah di Kamakura, dan kuil-kuil yang termasuk dalam daftar Kamakura’s Great Zen Temple (Kamakura Gozan). (5) The Great Buddha of Kamakura [foto: Specialoperations/flickr], (6) Tsurugaoka Hachimangu [foto: Chris 73/wikimedia], (7) Hasedera Temple [foto: U-kane/wikimedia], (8) Zeniarai Benten [foto: Bernard Gagnon/wikimedia] Untuk wisata alam, Kamakura memiliki satu hal yang tidak dimiliki oleh Tokyo, yaitu pantai. Walau sama-sama berada di tepi laut, Tokyo hampir tidak memiliki pantai. Pantai paling populer di Tokyo terdapat di Kasai Rinkai Park, itupun merupakan pantai buatan untuk melindungi taman dari air laut. Kamakura memiliki 5 pantai yang populer dikunjungi saat musim panas. Selain pantai, Kamakura juga memiliki bukit dengan jalur-jalur hiking yang menarik. Tambahan informasi, dari Kamakura wisatawan juga bisa mengakses Enoshima, pulau wisata yang memiliki beraneka obyek wisata menarik: kuil-kuil, taman, gua, dan sebagainya. Untuk detail lebih lengkap mengenai obyek-obyek wisata menarik di Kamakura beserta rekomendasi waktu kunjungan terbaik, ikuti terus tulisan-tulisan selanjutnya ya.. (9), (10), (11), (12) Pantai-pantai di Kamakura [foto: Urashimataro/wikimedia, TAKA@P.P.R.S/flickr, Michaelvito/flickr, Urashimataro/wikimedia] Rekomendasi Sebelum menjelajah Kamakura, mampirlah dulu ke Tourism Information Center yang berlokasi di East Exit di Stasiun JR Kamakura (buka setiap hari, pukul 09.15-16.30). Disini pengunjung dapat menyewa audio service dengan harga ¥500*/hari. Audio service tersebut akan aktif secara otomatis saat wisatawan berada di sekitar obyek wisata di Kamakura, dan akan memberikan penjelasan dalam bahasa Inggris maupun Jepang mengenai obyek wisata tersebut. Jadi wisatawan tak perlu khawatir menjelajah Kamakura sekalipun tidak menggunakan pemandu wisata. Keuntungan lain jika mampir ke pusat informasi tersebut, wisatawan bisa memperoleh informasi mengenai aneka free pass yang berlaku di wilayah Kamakura (baik diskon tiket wisata maupun diskon transportasi). Aneka obyek wisata lain di Kamakura (13) Jochi-ji Temple [foto: Urashimataro/wikimedia], (14) Pemakaman di Jofuku-ji [foto: Tarourashima/wikimedia], (15) Kaizou-ji Temple [foto: Tarourashima/wikimedia], (16) Museum of Literature [foto: Wiiii/wikimedia] Akses dari Tokyo Di Kamakura, stasiun yang paling mudah di akses dari Tokyo ada 2: Stasiun Kamakura dan Stasiun Kita-Kamakura. Untuk mencapai kedua stasiun tersebut, rata-rata membutuhkan waktu kurang dari 1 jam saja (dari berbagai stasiun di Tokyo). Berikut adalah akses langsung maupun akses termudah dari Tokyo menuju kedua stasiun tersebut: Dari Stasiun Tokyo: -JR Yokosuka Line, ¥780*, 52-55 menit. Turun di Stasiun Kita-Kamakura. -JR Yokosuka Line, ¥890*, 54-58 menit. Turun di Stasiun Kamakura. Hanya berlaku untuk unreserved seat. Untuk green seat (=first class) harganya beda lagi. Dari Stasiun Shinagawa: -JR Yokosuka Line, ¥690*, 47 menit. Turun di Stasiun Kita-Kamakura. -JR Yokosuka Line, ¥690*, 46-50 menit. Turun di Stasiun Kamakura. Dari Stasiun Shinjuku: -JR Shonan-Shinjuku Line (via Tokaido Line), ¥890*, 46 menit. Turun di Stasiun Ofuna, transfer ke JR Yokosuka Line (3 menit), turun di Stasiun Kita-Kamakura atau Stasiun Kamakura. Dari Stasiun Shibuya: -JR Shonan-Shinjuku Line (via Tokaido Line), ¥780*, 35 menit. Turun di Stasiun Totsuka, transfer ke JR Yokosuka Line, 12 menit, turun di Stasiun Kita-Kamakura. -Tokyu Toyoko/Minatomirai Line, ¥260*, 32-40 menit (tergantung naik kereta express atau local). Turun di Stasiun Yokohama, transfer ke JR Yokosuka Line: ¥290*, 21 menit, turun di Stasiun Kita-Kamakura; atau ¥330*, 24 menit, turun di Stasiun Kamakura. Ini akses termurah menuju Kamakura. (17) & (18) Stasiun Kamakura [foto: Douglaspperkins/wikimedia, SElefant/wikimedia], (19) & (20) Stasiun Kita-Kamakura [foto: LERK/wikimedia, urashimataro/wikimedia] Untuk aneka rail passes di sekitar Kamakura dan Enoshima, lihat disini dan disini. Trivia Familiar dengan nama shogun pertama di Kamakura, yaitu Minamoto Yoritomo? Beliau adalah kakak dari Minamoto Yoshitsune, jendral besar yang disebut-sebut sebagai pahlawan paling tragis se-Jepang karena dikhianati oleh Yoritomo yang selama ini didukungnya (menurut versi Heike Monogatari atau Tale of the Heike). Tokoh Yoshitsune ini cukup sering muncul dalam berbagai game dan manga, salah satunya adalah manga berjudul Shanao Yoshitsune. Tokoh Yoritomo juga cukup sering muncul dalam versi pop, antara lain dalam game Genpei Toumaden dan Sengoku Rance (bersama Yoshitsune). Yang penasaran dengan Yoritomo maupun klan Minamoto lainnya, silahkan mampir ke Kamakura.. (21) Patung Minamoto Yoritomo [foto: wikimedia], (22) Akses ke makam Minamoto Yoritomo [foto: Tarourashima/wikimedia], (23) Makam Minamoto Yoritomo [foto: Chris 73/wikimedia], (24 Shirahata Jinja, tempat Yoritomo disemayamkan [foto: Urashimataro/wikimedia] * * * * Harga dapat berubah sewaktu-waktu. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. * * * Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk!
  23. Tulisan ini merupakan lanjutan dari tema aneka kota yang bisa menjadi kota tujuan wisata sampingan saat berada di Tokyo. Pada tulisan sebelumnya, saya sudah menulis tentang Yokohama dan 2 obyek wisata paling populer yang bisa dikunjungi pulang-pergi dari Tokyo, yaitu Yokohama Chinatown dan Minato Mirai. Kali ini saya ingin berbagi informasi seputar Kawasaki. Pernah dengar nama Kawasaki? Saya pribadi, saat mendengar nama Kawasaki langsung teringat pada nama sebuah produsen motor. Namun Kawasaki yang saya maksud kali ini tidak ada sangkut pautnya dengan motor maupun balapan, karena Kawasaki yang dimaksud adalah nama sebuah kota. Selain Yokohama, Kawasaki termasuk salah satu kota yang bisa menjadi alternatif side-trip bagi wisatawan yang menjadikan Tokyo sebagai kota tujuan wisata utamanya. Kenapa bisa begitu? Sejarah singkat Sebelum mengenal sejarah singkat tentang Kawasaki, saya ingin memberikan gambaran mengenai posisi geografis dari kota ini. Tokyo dan Yokohama memiliki jarak yang cukup dekat, bisa di akses selama kurang lebih 30 menit menggunakan kereta api. Nah, kota Kawasaki ini berada tepat di antara Tokyo dan Yokohama. Bentuk kotanya memanjang barat-timur dengan total panjang 30 km, sehingga bisa dibilang kota ini terjepit di antara Tokyo dan Yokohama. Itulah mengapa Kawasaki ideal sebagai salah satu alternatif side-trip karena posisinya yang lebih dekat dan lebih mudah di akses dari Tokyo. Sebagai salah satu kota yang berbatasan langsung dengan Tokyo, pada masa Edo (saat itu Tokyo bernama Edo), kota Kawasaki populer sebagai tempat pemberhentian para pelancong yang akan memasuki Edo. Setelah jalur kereta api pertama dibangun di era Meiji, yaitu Tokaido Main Line, Kawasaki pun berkembang menjadi kawasan industri yang berpusat di sekitar area waterfront. Pada masa Perang Dunia II, kawasan industri tersebut banyak yang hancur. Setelah pulih dari masa peperangan, perlahan tapi pasti Kawasaki tak hanya menjadi kawasan industri, namun juga berkembang menjadi kawasan perumahan. Saat ini Kawasaki menjadi kota terbesar ke-9 di Jepang dan terdiri dari 7 distrik yang masing-masing memiliki keunikan tersendiri. Yang menarik dari Kawasaki Sebetulnya, Kawasaki bukanlah kota tujuan wisata utama di Jepang. Namun bukan berarti kota ini tidak memiliki atraksi maupun obyek wisata menarik lho. Ada beberapa obyek wisata populer yang membuat kota ini layak untuk dikunjungi. Yang pertama adalah Kawasaki Daishi Temple (nama resminya adalah Heiken-ji). Kuil Budha ini pertama berdiri tahun 1128. Walau telah mengalami beberapa renovasi karena pernah hancur saat perang, kuil ini tetap menjadi obyek wisata utama di Kawasaki karena posisinya sebagai kuil pusat dari Sekte Chizan, Shingon Buddhism. Di sekitar Kawasaki Daishi ini terdapat shopping arcade sepanjang 200 meter yang disebut Nakamise-dori. (1), (2), (3), (4) Kawasaki Daishi Temple [foto: Willhsmit/wikimedia, MGAt3bot2/wikimedia, Haya_BS/flickr, Truthiness/flickr] Tempat wisata favorit lainnya adalah Fujiko F.Fujio Museum, atau populer dengan nama Doraemon Museum. Tempat ini merupakan museum untuk mengenang Fujiko F.Fujio, mangaka yang telah mengeluarkan beberapa karya populer seperti Doraemon, P-Man, Ninja Hattori, dan sebagainya. Detail tentang museum tersebut bisa dibaca disini: part 1, part 2. (5), (6), (7), (8) Fujiko F.Fujio Museum [foto: Aimaimyi/wikimedia, Kentaro Ohno/flickr, Yoppy/flickr, Yoppy/flickr] Nihon Minkaen menjadi obyek wisata favorit lainnya. Tempat ini merupakan museum terbuka yang memiliki koleksi bangunan yang berasal dari periode Edo (1603-1867), dan merupakan salah satu fasilitas yang ada di Ikuta Ryokuchi Park. Jalan2.com memiliki artikel yang cukup detail seputar museum tersebut yang bisa dibaca disini: part 1, part 2, part 3. Ikuta Ryokuchi Park sendiri termasuk salah satu obyek wisata menarik di Kawasaki karena memiliki fasilitas yang beragam. Mudah-mudahan bisa saya tulis terpisah.. (9), (10), (11), (12) Nihon Minka-en [foto: Fg2/wikimedia, Fg2/wikimedia, Tripfantastic/flickr, Tripfantastic/flickr] Masih banyak obyek wisata lainnya di Kawasaki. Pecinta Korea bisa mampir ke Korea Town, daerah yang menjadi pusatnya populasi warga Korea di Kawasaki. Ada lebih dari 80 restoran dan toko bahan makanan Korea terdapat disana. Kawasaki juga memiliki beberapa museum menarik seperti Kawasaki Isago no Sato Museum yang memiliki beragam koleksi seni budaya dari periode Edo; Taro Okamoto Museum of Art yang menyimpan beragam karya dari Taro Okamoto dan orang tuanya; Kawasaki City Museum, dan banyak lagi. Kota ini juga memiliki taman bermain yang memiliki wahana permainan seru dan fasilitas pelengkap lainnya, yaitu Yomiuriland (baca disini: part 1, part 2, part 3, part 4, part 5). Terdapat juga kuil-kuil lain, kebun binatang, taman, dan aneka pilihan wisata industri yang akan mengajak wisatawan untuk lebih mengenal berbagai industri yang ada di Kawasaki. Intinya, di setiap distrik di Kawasaki terdapat beragam obyek wisata menarik yang bisa dikunjungi. (13), (14), (15), (16) Yomiuriland [foto: Thecrypt/flickr, atk1983/flickr, atk1983/flickr, rsa/wikimedia] Rekomendasi Bingung menentukan obyek wisata pilihan di Kawasaki? Mampir saja dulu ke Kawasaki Travel Information Center (buka setiap hari mulai pukul 10.00-17.00). Pusat informasi tersebut hanya berjarak 30 detik jalan kaki dari Stasiun JR Kawasaki. Terdapat layanan penerjemah dalam bahasa Inggris, Cina, dan Korea. Di sana wisatawan juga bisa mendapatkan free Wi-Fi card (khusus untuk wisatawan asing) yang bisa digunakan dalam jangka waktu 14 hari. Beberapa obyek wisata lain di Kawasaki (17) La Cittadella [foto: Chiether/wikimedia], (18) Kawasai Peace Museum [foto: Tokyo Watcher/wikimedia], (19) Kawasaki Art Center [foto: Lover of romance/wikimedia], (20) Lazona Kawasaki [foto: OiMax/flickr] Akses menuju Kawasaki Kawasaki sangat mudah di akses dari Tokyo dan Bandara Haneda (note: dari Haneda harus transit dulu di Shinagawa). Sebagian besar kereta yang menghubungkan Tokyo dan Yokohama akan berhenti di Kawasaki, sehingga Kawasaki ideal dikunjungi oleh wisatawan yang akan pergi ke Yokohama. Namun mengingat kota ini memiliki bentuk yang memanjang, stasiun yang menjadi tempat pemberhentian tersebut bisa berbeda-beda tergantung jalur yang dilaluinya. Berikut akses termudah menuju beberapa stasiun besar di Kawasaki. Dari Stasiun Tokyo: -JR Keihin-Tohoku/Negishi Line, ¥290*, 25 menit. Turun di Stasiun Kawasaki. -JR Tokaido Line, ¥290*, 19 menit. Turun di Stasiun Kawasaki. -JR Yokosuka Line, ¥290*, 18 menit. Turun di Stasiun Musashi-Kosugi. Dari Stasiun Shinjuku: -JR Shonan-Shinjuku Line (via Tokaido Line), ¥380*, 19 menit. Turun di Stasiun Musashi-Kosugi. -Odakyu Odawara Line, ¥240*, 17-34 menit (tergantung apakah naik kereta express atau local). Turun di Stasiun Noborito. Dari Stasiun Shibuya: -Tokyu Denentoshi Line, ¥190*, 18 menit. Turun di Stasiun Mizonokuchi. -Tokyu Toyoko/Minatomirai Line, ¥190*, 19 menit. Turun di Stasiun Musashi-Kosugi. Untuk akses lebih cepat, pilih kereta express. Dari Stasiun Shinagawa: -JR Tokaido Line, ¥210*, 9 menit. Turun di Stasiun Kawasaki. -JR Keihin-Tohoku/Negishi Line, ¥210*, 15 menit. Turun di Stasiun Kawasaki. -JR Yokosuka Line, ¥160*, 10 menit. Turun di Stasiun Musashi-Kosugi. * * * * Harga sewaktu-waktu dapat berubah. ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. * * * Baca juga: Side trip from Tokyo (1): Yokohama - Yokohama Chinatown, Kenapa Harus Kesana? - Serba-serbi Minato Mirai 21, Landmark Kebanggaan Yokohama Side Trip From Tokyo (2): Kawasaki - Yang Seru dari Kawasaki: Ikuta Ryoukuchi Park Side trip from Tokyo (3): Kamakura - Inspirasi Itinerary Kamakura: Obyek Wisata + Hiking Trail - Setengah hari di Kamakura, kemana saja? - Seru-seruan di Kamakura, mulai dari pantai hingga aneka event tahunan Side Trip from Tokyo (4): Enoshima - Yang Wajib Dikunjungi di Enoshima Side trip from Tokyo (5): Narita - Transit di Narita, Main Kesini Dulu Yuk!
  24. Sudah tahu apa itu shukubo? Sudah tahu apa yang membuat shukubo menarik untuk dicoba oleh wisatawan? Kalau belum, baca disini dulu ya, karena tulisan ini merupakan lanjutan dari artikel sebelumnya. Disini saya ingin berbagi aneka info dimana bisa melakukan shukubo, perkiraan harga, dan juga info lainnya yang masih berkaitan dengan kegiatan menginap di kuil tersebut. Sebelumnya, sudah dijelaskan jika tidak semua kuil menyediakan fasilitas untuk shukubo. Namun jumlah kuil yang menerima shukubo pun jumlahnya tak sedikit dan tersebar di berbagai penjuru Jepang. Biasanya, kuil-kuil yang menyediakan shukubo adalah kuil-kuil yang populer sebagai tempat tujuan wisata, terutama wisata religi. Bisa karena kuil tersebut menjadi pusat aliran tertentu, memiliki sejarah yang unik, dan sebagainya. Jika ditanya dimana tempat yang paling populer untuk melakukan shukubo, jawabannya tentu saja adalah Gunung Koya, atau Koyasan, yang terletak di prefektur Wakayama, Kansai. Koyasan sudah lama dikenal sebagai salah satu tempat wisata religi terbaik di Jepang, dan telah diakui oleh UNESCO sebagai World Heritage Sites "Sacred Sites and Pilgrimage Routes in the Kii Mountain Range" (bersama dengan 2 lokasi lain di Kii Peninsula). Kenapa? Karena gunung ini merupakan pusatnya dari aliran Shingon Buddhism, salah satu aliran Budha yang telah masuk ke Jepang sejak Periode Heian. Kobo Daishi (atau Kukai), tokoh penting yang membawa Shingon Buddhism ke Jepang, membangun kuil Garan di Gunung Koya pada tahun 826. Seiring dengan perkembangan aliran Shingon Buddhism, di sekitar kuil pusat itu kini terdapat lebih dari 100 kuil yang berada di sepanjang jalan di Gunung Koya. Menariknya, lebih dari 50 kuil menyediakan fasilitas shukubo yang dapat digunakan oleh para peziarah maupun wisatawan yang sekedar ingin merasakan shukubo. (1), (2), (3) Berbagai suasana di Koyasan [foto: Danirubioperez, crystalline radical, akuppa] Ada beberapa hal yang membuat shukubo di Gunung Koya ini menarik selain dari pengalaman ber-shukubo itu sendiri. Yang paling utama, tentu saja karena banyaknya kuil yang terdapat di gunung ini sehingga suasana religius sekaligus mistis sangat terasa disini. Suasana Gunung Koya yang dipenuhi oleh hutan yang masih asri menjadi daya tarik lain yang membuat wisatawan terus datang kesini. Selain itu, rata-rata kuil di Gunung Koya ini telah melengkapi shukubo-nya dengan fasilitas yang ramah untuk wisatawan asing. Bahkan mayoritas shukubo di Koyasan ini sudah dapat di booking melalui berbagai situs booking hotel. Selain Koyasan, masih banyak kuil di kota lain yang juga menerima shukubo. Berikut beberapa nama kuil yang menerima shukubo di beberapa kota besar di Jepang: 1. Tokyo: kuil Komadori-sanso dan kuil Seizanso di Gunung Mitake (atau Mitake-san). 2. Kyoto: kuil Ninna-ji memiliki fasilitas shukubo (di Omuro Kaikan Hall) yang menyediakan makanan non-vegetarian. Kuil lainnya di Kyoto yang menyediakan fasilitas shukubo antara lain Myoren-ji, Hiden-in, Roku-in, Myoshin-ji, Kosho-ji, Hokyo-in, Chion-in, Chishaku-in, Jyorengin, Hongan-ji , dan Cyoraku-ji. 3. Osaka: kuil Jyokoenman-ji, Shippotaki-ji, dan Katsuou-ji. 4. Nara: kuil Senko-ji, Shigisan (Senjyu-in, Gyokuzo-in, Jyohuku-in), Yoshinosan (Kizo-in, Tonan-in, Chikurin-in, Sakuramoto-bo) (4), (5), (6) Kuil Ninna-ji di Kyoto [foto: Carles Tomas Marti] Lalu, berapa biaya untuk melakukan shukubo? Biayanya bisa bervariasi, tergantung dari masing-masing kuil dan fasilitas apa saja yang ditawarkan oleh kuil tersebut. Biasanya tarifnya dimulai dari ¥3000, seperti yang terdapat di kuil Jyokoenman-ji di Osaka. Tarif tersebut berlaku jika menginap saja (tanpa makan), dan harganya akan menjadi ¥4500 jika ingin mendapat makan pagi dan makan malam. Harga shukubo di kuil Ninna-ji berbeda lagi, mulai dari ¥5200 (tanpa makan), ¥6000 (termasuk makan pagi), dan ¥9500 (termasuk makan pagi dan makan malam, ¥7500 untuk anak-anak). Kuil Shigisan (Gyokuzo-in) di Nara memiliki rate ¥8000-¥12000, dan jika ingin mengikuti Nun Experience Plan, tarifnya antara ¥8000-¥14000. Sedangkan untuk kuil-kuil di Koyasan, rate-nya kira-kira ¥9500-¥15000 per-orang per-malam, sudah termasuk makan pagi dan makan malam. Shukubo itu mahal? Tergantung dari persepsi dan deskripsi tentang kata mahal. Harganya memang lebih tinggi dari hostel maupun hotel kapsul. Tapi jika dilihat dari segi pengalaman, shukubo jelas menawarkan pengalaman lebih dari akomodasi lainnya. Tertarik melakukan shukubo? Walau saat ini sudah banyak fasilitas shukubo yang ramah terhadap wisatawan asing, ada beberapa hal yang perlu diketahui agar tidak terkena culture shock. 1. Bagaimana pun, ingatlah selalu jika fasilitas shukubo merupakan bagian dari fasilitas kuil. Jadi jangan berharap ada pelayanan sekelas hotel saat melakukan shukubo. 2. Kuil yang menerima shukubo mungkin saja memiliki website dalam bahasa Inggris yang dikelola dengan profesional. Namun perlu diketahui, staff yang dapat berbahasa Inggris tidak selalu ada di setiap kuil (terutama untuk kuil-kuil kecil). Solusinya, bicaralah lebih pelan dan gunakan bahasa tubuh setiap kali membutuhkan sesuatu. 3. Menginap di ruangan bergaya Jepang juga memiliki konsekuensi tersendiri lho. Dinding pembatas antar kamar biasanya sangat tipis karena betul-betul terbuat dari dinding kertas, sehingga Anda bisa saja mendengar hela nafas dari kamar sebelah. Bagi Anda yang sangat mementingkan privasi, dinding tipis bisa jadi akan mengurangi kenyamanan tidur. Namun jangan khawatir soal kenyamanan kamar. Di luar masalah dinding yang ekstra tipis, kamar untuk shukubo rata-rata cukup nyaman untuk wisatawan. 4. Program religi yang diadakan oleh kuil juga bisa menjadi salah satu faktor yang memicu culture shock. Terlebih karena aktifitas tersebut rata-rata dimulai sejak dini hari. Jadi jika memang hanya ingin menikmati suasana menginap di kuil, bisa memilih kuil yang hanya menyediakan akomodasi saja. 5. Sebetulnya, siapa saja boleh melakukan shukubo. Namun jika Anda termasuk tipikal partygoers, suasana kuil yang tenang dan sepi (terutama di malam hari) bisa jadi akan terasa mengejutkan. Di kuil jelas tidak ada fasilitas hiburan, dan bahkan Anda diharapkan untuk ikut menjaga ketenangan dengan bersikap tenang. Belum lagi jika kuil yang Anda pilih hanya menyediakan menu vegetarian ala pendeta Budha. Jadi pertimbangkan juga kesiapan mental Anda sebelum memutuskan untuk melakukan shukubo. 6. Terakhir dan yang paling penting, ada satu tips agar terhindar dari culture shock sewaktu melakukan shukubo. Nikmati saja suasana shukubo, dan bersikaplah open minded. Mungkin masih ada 1-2 hal yang membuat Anda kaget, tapi selama Anda bisa menikmati setiap kejutan tersebut, maka shukubo pasti tetap akan terasa menyenangkan. Ingat selalu bahwa inti dari shukubo bukanlah sekedar untuk berwisata, namun sekaligus menjadi momen untuk mengenal lebih dekat budaya setempat, serta mencari ketenangan setelah sehari-hari sibuk dengan suasana perkotaan. Selamat mencoba! * Seluruh foto diambil dari flickr via creative commons. Credit nama berdasarkan username flickr. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Baca juga: Siapa Bilang Akomodasi di Jepang Mahal? Capsule Hotel, Salah Satu Akomodasi Unik di Jepang Uniknya Love Hotel ala Jepang From A to Z Seputar Ryokan, Penginapan Tradisional Khas Jepang (bagian 1, bagian 2) Minshuku VS Pensions, Pilih Mana? Tertarik Melakukan Shukubo? Baca Dulu Ini.
  25. Satu lagi tulisan tentang akomodasi unik yang bisa ditemukan di Jepang. Setelah sebelumnya membahas tentang hotel kapsul, love hotel, ryokan, serta membandingkan antara minshuku dan pensions, kali ini saya ingin berbagi informasi seputar shukubo. Apa itu shukubo? Sebelum membahas tentang shukubo, mari kita sedikit me-review jenis akomodasi yang biasa dipilih saat memutuskan untuk jalan-jalan ke daerah lain. Rasanya, rata-rata wisatawan akan memilih akomodasi standar seperti hotel, hostel, atau mungkin apartemen sewa. Namun ada juga wisatawan yang mencari pengalaman menginap yang berbeda dan mencoba jenis akomodasi unik seperti hotel kapsul, love hotel, maupun pensions. Atau jika pergi ke Jepang, penginapan tradisional seperti ryokan dan minshuku jelas jadi alternatif seru bagi wisatawan yang memang mencari pengalaman menginap yang khas. Tapi jika ingin mencari pengalaman menginap yang betul-betul unik, maka wisatawan wajib mencoba melakukan shukubo, alias menginap di kuil. (1) & (2) Ekoin Temple, salah satu kuil populer untuk shukubo [foto: Stéfan] Menginap di kuil? Emang bisa? Jelas bisa dong, walau tidak di semua kuil. Ada beberapa kuil yang melengkapi kompleks kuilnya dengan fasilitas menginap yang disebut shukubo. Bangunannya biasanya ditempatkan terpisah dari bangunan utama yang menjadi tempat beribadah. Jadi jangan membayangkan Anda harus menggelar tikar di tengah ruang beribadah ya, hehe.. Awal keberadaan fasilitas shukubo tersebut ditujukan bagi para peziarah maupun para pengikut aliran kuil yang ingin menginap di sela-sela aktifitas ibadah. Tak heran jika kuil yang menyediakan fasilitas shukubo rata-rata merupakan kuil Budha dan termasuk kuil yang populer sebagai tempat wisata religi karena berbagai alasan (bisa dari posisinya sebagai pusat aliran tertentu, karena faktor sejarahnya, dan sebagainya). Dewasa ini, seiring dengan perkembangan jaman dan meningkatnya jumlah wisatawan yang berminat untuk menginap di kuil, tak sedikit fasilitas shukubo yang lalu dikembangkan sebagai salah satu daya tarik dari sebuah kuil. Beberapa diantaranya bahkan dikelola dengan profesional: memiliki website pribadi dalam berbagai bahasa, menyediakan kolom untuk reservasi, dan bahkan ada juga shukubo yang reservasinya bisa dilakukan melalui berbagai situs booking hotel. Canggih kan? Bagi wisatawan yang ingin melakukan wisata sekaligus merasakan akomodasi yang unik, shukubo jelas menarik untuk dicoba. Alasan pertama, tentu saja dari suasana menginapnya. Rata-rata shukubo menawarkan tempat menginap dalam kamar berlantai tatami (tikar ala Jepang). Ukuran kamarnya bervariasi. Ada yang menawarkan kamar privat, ada juga yang menempatkan beberapa tamu sekaligus dalam satu ruangan. Interior kamarnya pun khas tradisional Jepang, walau ada juga yang menyertakan sentuhan pernak-pernik Cina mengingat ajaran Budha di Jepang memang sangat dipengaruhi oleh negara Cina. Jadi, pemandangan kamar ber-tatami lengkap dengan pintu geser dan dinding kertas layaknya di penginapan tradisional seperti ryokan dan minshuku termasuk salah satu fasilitas yang bisa dan biasa ditemukan saat shukubo. Sebagai pelengkap, shukubo juga biasanya menyediakan yukata (kimono harian) sebagai pakaian ganti para tamu, sehingga para tamu bisa merasakan atmosfir khas Jepang. (3) Kamar di kuil Ekoin [foto: Stéfan], (4) Suasana kamar di kuil Shojoshin-in [foto: Andrea Schaffer] Alasan kedua, saat ini sudah banyak shukubo yang dirancang agar cukup ramah terhadap wisatawan asing. Sekalipun memiliki kamar bernuansa tradisional dan lokasinya yang berada di kuil, tempat shukubo populer biasanya sudah dilengkapi dengan berbagai ‘fasilitas duniawi’ seperti perangkat hiburan (seperti televisi), pemanas maupun pendingin ruangan, akses internet, dan toilet yang dirancang ala Barat. Untuk fasilitas mandinya, umumnya dibuat ala sento (pemandian bersama khas Jepang) dan dipisahkan berdasarkan jenis kelamin. Alasan berikutnya terletak pada faktor suasana kuilnya. Sekalipun tempatnya berada di bangunan terpisah dari tempat berdoa, shukubo tetap terasa menenangkan karena suasana religius yang sangat terasa. Bagian menariknya, beberapa kuil ada yang melibatkan para tamu ke dalam rutinitas maupun aktifitas kuil. Salah satunya adalah zazen, atau meditasi. Tamu akan diajak untuk bermeditasi dalam posisi duduk selama setidaknya setengah jam, mengatur pernafasan, dan mengendurkan segala ketegangan yang biasa dirasakan oleh masyarakat kota. Pada saat ini, waktu akan berjalan begitu lambat dan Anda akan merasa segar setelahnya. Ada juga shukubo yang mengundang tamunya untuk ikut dalam ritual doa pagi yang dipimpin oleh kepala pendeta, mengikuti kegiatan menulis sutra, dan banyak lagi aktifitas keagamaan yang dapat dicoba oleh wisatawan. Tak tertarik untuk mengikuti aktifitas religi? Anda bisa mencari shukubo yang hanya menyediakan penginapan saja. Masih tetap menarik untuk dicoba kok.. Masih seputar suasana kuil, dengan melakukan shukubo, wisatawan bisa lebih bebas menjelajah dan menikmati suasana kuil. Jika wisata biasa hanya berlangsung selama 1-2 jam, maka disini Anda bisa seharian keluar masuk kuil. Menikmati suasana taman bergaya Jepang maupun taman bergaya lain (seperti taman batu), mengagumi berbagai benda koleksi yang terdapat di ruang penyimpanan harta, dan banyak lagi. Seluruh aktifitas tersebut, jika dirangkum, jelas akan menjadi sebuah pengalaman wisata budaya dan religi yang unik dan tak bisa ditemukan di tempat menginap lainnya. (5) Taman di Ekoin Temple [foto: Stéfan], (6) Taman di Shojoshin-in [foto: Andrea Schaffer] Saat shukubo, dapat fasilitas makan nggak? Atau jangan-jangan disuruh puasa? Soal makanan, sebetulnya kembali pada fasilitas yang ditawarkan oleh kuil yang menyediakan shukubo. Perlu diketahui, saat ini shukubo hampir tak ada bedanya dengan penginapan pada umumnya. Rata-rata menerapkan biaya tertentu yang sudah termasuk dengan biaya makan, walau ada juga shukubo yang menawarkan tempat menginap saja (tanpa makan). Ada yang menyediakan fasilitas makan pagi dan makan malam, ada juga yang sebatas makan pagi saja. Mengingat shukubo merupakan bagian dari kuil Budha, maka makanan yang disajikan di shukubo umumnya adalah makanan Jepang untuk vegetarian. Namun ada juga shukubo yang menyediakan makanan non-vegetarian, yaitu menyertakan menu ikan dan daging, seperti yang ditawarkan oleh kuil Ninna-ji di Kyoto. Untuk minuman beralkohol, rata-rata bisa di dapat di setiap shukubo. (7), (8), (9) Contoh menu vegetarian di kuil [foto: moon angel, Andrea Schaffer, Stéfan] Lalu dimana bisa melakukan shukubo? Berapa kira-kira range harga untuk melakukan shukubo? Dan apa saja yang harus diperhatikan saat melakukan shukubo agar tidak terkena culture shock? Supaya nggak pusing, tunggu tulisan berikutnya ya.. * Semua foto diambil dari flickr via creative commons. Credit nama berdasarkan username flickr. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Baca juga: Siapa Bilang Akomodasi di Jepang Mahal? Capsule Hotel, Salah Satu Akomodasi Unik di Jepang Uniknya Love Hotel ala Jepang From A to Z Seputar Ryokan, Penginapan Tradisional Khas Jepang (bagian 1, bagian 2) Minshuku VS Pensions, Pilih Mana?