Jump to content
Forum Jalan2.com - Silahkan Berbagi & Bertanya Tentang Tujuan Wisata Anda

Search the Community

Showing results for tags 'wonosobo'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
  • Jual Beli
  • Regional JJers

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Academic Essay generator for custom essay writing service
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • MMOAH is the best to sell game coins
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Ada Juga Paket Umroh Murah
  • Guiding You Through Your Any Academic Task
  • syaeful megan
  • m8xcom
  • Jalan Jalan Di Jakarta
  • lunaryear
  • lunaryear
  • lunaryear
  • Kansai Kyushu
  • Humble people: 5 characteristics that define them
  • Writing Get Way
  • Cara Menggugurkan Kandungan 0816685289
  • nur fajriyani
  • SITUS JUDI ONLINE TERBESAR DI ASIA PELANGI4D
  • Info Wisata Anambas
  • Aquamarine Yacht Charter
  • nastar49
  • Kebaya Cantik Kekinian Yogyakarta
  • Blue Marlin
  • Solutions for write my assignment queries
  • How to get Good Marks in Your Assignments ?
  • Userdara
  • Economics Essay Writing Service
  • SindyCherly
  • PAKET TOUR BUKITTINGGI
  • Lynn Willis's blog
  • AURORA WISATA MEDAN
  • brandpersonal
  • mba essay writing service
  • Sewa Tenda Roder Standar
  • Writing services
  • JASA IMPORT JAKARTA | JASA IMPORT RESMI
  • My personal diary
  • JASA SEWA UNDERNAME RESMI
  • JASA IMPORT UNDERNAME BORONGAN | JASA FORWARDER IMPORT TERPERCAYA

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 11 results

  1. Dihari kedua setelah selesai istirahat kami memutuskan untuk mengeksplor daerah wisata sekitar sebelum melanjutkan perjalanan ke jogja, Mau tau keseruan kita? Check link dibawah Kritik dan saran silahkan comment dibawah hehehe
  2. Mau berbagi pengalaman pendakian gunung Sindoro. Sebelum berbagi perjalanan saya, mau share dulu tentang gunung Sindoro yang saya ambil dari Wikipedia. Gunung Sindoro disebut juga Sindara atau Sundoro – mungkin ini tergantung logat Jawanya ya. Masih aktif, kawahnya lumayan gede dan asapnya masih ngepul pas kesana. Lokasi terletak di Jawa Tengah, dengan kota Temanggung sebagai kota terdekat. Meletus terakhir tahun 2011 tapi tidak terlalu besar. Hutan di gunung Sindoro sering terbakar ketika kemarau. Jadi kalau yang mendaki saat kemarau hati-hati dengan kebarakan hutan. Saya berangkat dari Jakarta jumat malam dengan kereta api. Tidak ada kereta ke Temanggung atau Wonosobo sebagai kota terdekat menuju gunung Sindoro, jadi saya turun di Semarang Tawang. Berangkat dari Jakarta sekitar jam 8 malam dan sampai di Semarang sekitar jam 2 pagi. Tidur dulu di stasiun Tawang. Sekitar jam 4 menuju terminal bayangan Sukun. Dari terminal Sukun bisa dengan bus ke Wonosobo/Purwokerto atau dengan travel. Saya pilih travel karena itu yang pertama berangkat. Berangkat sekitar jam 5 dari Sukun dan sampai di basecamp Kledung sekitar jam 8. Basecamp Kledung ada di pinggir jalan utama jadi tidak sulit dicapai dan kebanyakan supir sudah tahu. Sekitar basecamp banyak warung jadi saya bisa sarapan dan membeli perlengkapan yang masih kurang. Dari kiri ke kanan, Lawu - Merbabu - Merapi - Sumbing dari Sindoro Basecamp – Pos 1 Sekitar jam 9 kami mulai mendaki. Dalam perjalanan ke Pos 1 adalah jalan yang sering dilewati penduduk. Kiri-kanan ladang penduduk yang kebanyakan ditanami tembakau. Jika ingin cepat dan tidak capek, tedapat jasa ojek hingga pos 1. Tarif sekitar IDR 20.000 – 30.000. Pos 1 atau sering disebut Watu Gede berada pada kisaran ketinggian 1.900 mdpl. Perkebunan Tembakau Pos 1 – Pos 2 Tidak terlalu berat, jalan landai dengan hutan cemara diawal lalu hutan-hutan heterogen khas pegunungan Jawa. Tapi lama-kelaman jalan menanjak namun belum terlalu berat. Masih bisa menikmati udara sejuk pegunungan. Perjalanan pos 1 – pos 2 sekitar 2 jam pada ketinggian 2.120 mdpl. Kami makan siang disini dengan spaghetti ala-ala pendakian gunung. Di pos 2 aku mengeluarkan kamera dan kaget saat tahu kamera dalam keadaan menyala dan batere tinggal 5%. Kesal karena sudah berat-berat bawa tripod buat foto-foto bintang dan gemerlap malam. Awalnya tripod mau saya tinggalkan di pos 2 dan dibawa turun pas pulang tapi tidak jadi karena ada teman yang meminjamkan power bank dan batere kamera kembali penuh. Penampakan di Pos 2 Pos 2 – Pos 3 Jalurnya menanjak tanah padat campur bebatuan dan akan lebih terjal berbatu lagi saat mendekati pos 3. Jalur pos 2 – pos 3 melelahkan – ya iyalah namanya juga naik gunung. Sampai di pos 3 terdapat dataran luas tempat banyak orang membangun tenda. Kami tidak bermalam di pos 3 karena dari pos 3 ke puncak masih lama. Perjalanan ke pos 3 sekitar 3 jam dengan ketinggian 2.530 mdpl. Masih belum apa-apanya >.< Pos 3 – Pos 4 Rencananya akan berkemah di pos 4 tapi apa daya karena hujan dan fisik sudah melemah kami berkemah di tempat yang agak datar antara pos 3 – ke pos 4. Jalur pos 3 ke pos 4 tetap terjal dan berbatu. Pos 4 dinamakan batu Tatah karena ada gundukan batu disini. Nyemil di tenda. Sebelum tidur langit mendung jadi tidak jadi foto bintang. Padahal sudah berharap cuaca cerah dan bisa melihat bintang seperti pendakian ke Merbabu. Jadinya saya memfoto kota Wonosobo di malam hari. Kota Wonosobo di malam hari dari tempat kemah Jam 2 bangun dan siap summit. Setelah bangun dan masih di dalam tenda karena dingin sekali, terdengar dari luar ada yang teriak "wow langit cerah". Saya buru-buru membuka tenda dan melihat langit malam itu. Wow, indah nian taburan bintang di langit malam itu. Segera saya mengambil kamera dan tripod lalu mengabadikan momen itu. Bima Sakti yang rupawan yang difoto sebelum summit. Pos 4 – Puncak Memakan perjalanan sekitar 2 jam. Sempat terduduk lemas mendekati puncak dan menikmati sunrise yang indah terlebih dahulu. Setelah si pemberi bayangan benar-benar terlihat baru saya melanjutkan ke puncak dan luar biasa pemandangan dari atas puncak. Matahari terbit dari gunung Sindoro Sakti dan matahari terbit Temanggung dan matahari terbit Kawah gunung Sindoro Hutan mati dan gunung Slamet Dataran tinggi Dieng Genangan air di puncak Sindoro Sarapan di puncak gunung Kita bisa melihat gunung Sumbing, Merbabu, Merapi dan Lawu dalam satu deret. Pergi ke bagian barat puncak akan terlihat gunung Slamet dan bergeser sedikit kita akan melihat dataran tinggi Dieng. Di puncak juga kita banyak menemukan spot-spot yang bagus. Hutan mati yang memutih karena sulfur, kawah gunung Sumbing yang besar, danau kecil yang menjadi cermin awan dan masih banyak spot lagi yang cantik. Salam lestari.
  3. Tanggal 30 Maret 2014 adalah hari yang bersejarah bagi saya. Dimana pada tanggal itu lah saya menikah dengan seorang wanita tentunya. Nah seperti pada postingan saya sebelumnya yang menceritakan keinginan saya untuk berbulan madu di indahnya alam dieng. Dengan mengucapkan syukur alhamdulillah akhirnya mimpi kami (saya dan istri) terwujud. Dua minggu sebelum saya menikah saya sempatkan diri untuk mencari informasi tambahan mengenai dieng. Dan hasilnya saya pun mendapatkan nomor hp salah seorang pengelola penginapan bu djono. Seperti postingan saya terdahulu, penginapan bu djono adalah salah satu penginapan yang banyak direkomendasikan para pelancong selain pass homestay. Dan setelah saya membangun komunikasi dengan pengelola penginapan bu djono yang bernama pak didi, akhirnya yang semula saya hanya menanyakan harga kamar permalamnya saja, namun pak didi memawarkan paket wisata yang beliau sebut dengan istilah sunrice tour. Dengan harga Rp. 650.000 untuk dua orang 2D1N. Dengan membandingkan harga yg ditawarkan oleh pihak lain saya menilai tawaran pak didi cukup hemat. Akhirnya saya sepakat dengan pak didi untuk booking kamar tanggal 1 april 2014. 30 Maret 2014 Setelah acara pernikahan saya pada tanggal 30 maret 2014, malamnya saya dan istri langsung bertolak ke rumah kontrakan di depok. Pagi harinya setelah melepas lelah, saya memiliki gagasan untuk membeli tiket terlebih dahulu di terminal lebak bulus. Loh kok ceritanya langsung pagi hari...ya iya lah yang bagian malemnya gk usah diceritain disini ya hiiii....!!! 31 Maret 2014 Pagi hari saya bergegas ke terminal lebak bulus untuk membeli tiket bus pahala kencana jurusan Wonosobo, setibanya di terminal lebak bulus saya pun tak heran dengan tegur sapa para calo yang menawarkan tiket. Saya pun tak tertarik untuk membeli tiket dari para calo. Saya meneruskan mencari loket nomor 16 dimana disitulah pahala kencana bermarkas. Ternyata jika saya ingin berangkat dari lebak bulus saya harus sudah tiba di terminal lebak bulus jam 15.00 dan dari lebak bulus nanti akan di antar ke terminal kampung rambutan menggunakan shuttle bus. Nah di terminal kampung rambutan lah saya baru akan naik bus ke wonosobo. Sebenarnya saya sempat di tanya, mau naik dari lebak bulus atau kampung rambutan? Dan entah mengapa saya lebih memilih dari lebak bulus. Dan tiket executive pahala kencana jurusan wonosobo yg di bandrol dengan harga 100.000 pun saya kantongi. Pulang lah saya ke kontrakan dan berkemas. Karena saya dan istri baru aja pindahan semalem ya...bisa dibayangkan betapa masih berantakannya rumah kami. Baru saja mau melangkah meninggalkan rumah, signal token PLN pun berbunyi tuuuut.....tuuuut.....tuuuut.....!! Diiringi lampu merah yang berkedip. Oohhh astaga...itu menandakan saya harus segera membeli token PLN terlebih dahulu sebelum berangkat. Dengan kesibukan beres beres itu alhasil kami baru berangkat jam 2 siang. Dari terminal depok, kami (saya dan istri) menumpangi bus Deborah jurusan depok - lebak bulus. Hujan pun datang mengiringi awal perjalanan kami, tercium aroma khas debu yang tersiram oleh air hujan di terminal siang itu. Hampir jam 14.30 bus baru beranjak meninggalkan terminal depok. Ya allah.... bus berjalan dengan sangat lambat...!! Telaaaaaaat...dan telaaaaat adalah satu satunya kata yang bersemayam dalam kepala saya. Dengan sabar dan rada geregetan akhirnya kami tiba di terminal lebak bulus. Namun sayang kami baru tiba di terminal lebak bulus jam 15.40. Pihak pahala kencana menyarankan agar kami langsung ke kampung rambutan saja menggunakan bus 509 kalo tidak salah. Kami pun bergegas mencari bus tersebut dan cap cus ke kampung rambutan agar tidak tertinggal bus yang akan membawa kami ke wonosobo. Alhamdulillah bus pahala kencana kami, masih bersandar sejajar dengan bus lainnya di dalam terminal kampung rambutan. Tanpa menunggu lama lagi kami langsung cek in dan menempati kursi paling depan sesuai pesanan saya sebelumnya.Setelah saya tanya pak sopir, ternyata bus baru akan berangkat jam 18.00. Karena jam yang melekat di tangan istri saya baru menunjukan pukul 16.30 kami berinisiatif untuk sholat ashar dan mengisi perut kami terlebih dahulu. Setelah perut terisi, kami beristirahat di dalam bus. Dan akhirnya.....!!! Tooot toooot...tooot...!!! Bus kami beranjak meninggalkan terminal kampung rambutan jam 18.00. Langit mulai diselimuti gelap saat bus kami meninggalkan terminal. Selama diperjalanan yang dapat kami lakukan hanya ngemil ngobrol dan tidur. Oh iya bus pahala kencana hanya berhenti sekali di rumah makan untuk mengisi perut dan istirahat jadi saya sarankan jangan jauh jauh dari bus ya...! 1 April 2014 Selama diperjalanan saya selalu cek dimana lokasi saya berada menggunakan Gmap di HP saya. Dan sampai pada akhirnya kami tiba juga di terminal wonosobo jam 7.30 pagi. Kami turun di dalam terminal wonosobo persis di depan loket pahala kencana. Niatnya mau langsung beli tiket buat pulang sekalian eh pahala kencana nya belom buka...!!! Dan pak Didi pun udah keburu datang menjembut kami. Kami tak hanya dijemput oleh pak Didi, karena beliau membawa turut asistennya, seorang anak muda yang katanya tetangganya. Ya...kami dijemput menggunakan dua buah sepeda motor. oh iya sebagai informasi saja, terminal wonosobo itu berbeda dengan terminal di jakarta yang sembrawut. Disana terminalnya rapih dan bersih dan yang pasti tidak sembrawut.nih gambar terminal wonosobo yang sempat saya abadikan. Setelah saling berkenalan kami langsung menuju homestay bu Djono yang berada di pass Dieng. Menurut penuturan pak Didi bu Djono sudah meninggal sejak tahun 1997 dan kini homestay tersebut dikelola oleh cucu dari bu Djono. Homestay bu Djono juga merupakan penginapan tertua di Dieng. Banyak hal yang di ceritakan pak Didi di sepanjang perjalanan kami menuju homestay. Pemandangan disepanjang jalan menuju homestay sungguh menakjubkan kami sikelilingi oleh bebukitan, ladang kol, bawang dan masih banyak lagi. Pemandangan indah alam semesta itu terus tersaji selama 1,5 jam perjalanan kami. Foto-foto di atas saya ambil langsung selama di perjalanan di atas motor. Sambil menikmati pemandangan yang sangat jarang saya temukan ini, telinga saya tak henti henti nya mendengarkan penuturan mengenai Dieng dari pak Didi yang terus menceritakan banyak hal tentang Dieng kepada saya sambil mengendarai sepeda motor matic nya. Jauh di ujung mata saya terlihat bukit, lantas pak Didi berkata "mas andri, Dieng ada di balik bukit itu" kata pak Didi sambil menunjuk ke arah bukit. Astaga... ternyata masih cukup jauh perjalanan yang harus saya tempuh. Namun perjalanan yang jauh ditempuh tanpa kemacetan bahkan di iringi oleh pemandangan yang indah seperti itu membuat saya sangat menikmati perjalanan. Menurut pak Didi kembali, bahwa Dieng di bagi menjadi dua wilayah yang satu masuk ke wilayah Wonosobo dan sebagian lagi masuk ke wilayah Banjar Negara. Dan akhirnya kami pun tiba di pintu gerbang Dieng. Ini dia gerbang yang acap kali di abadikan oleh pelancong untuk berfoto, begitu pun dengan kami. Puas mengabadikan moment, kami lanjutkan perjalanan kembali, sampai kami melintasi Tuk Bimo Lukar dan kami menyempatkan diri untuk singgah sebentar. Menurut pak Didi kembali Dieng adalah wilayah yang suci, maka kami juga harus berbersih terlebih dahulu sebelum tiba di Dieng dan berbersih itu kami lakukan di Tuk Bimo Lukar. Air yang cukup dingin di terik mentari membasahi muka, tangan dan kaki kami. Begitulah yang di anjurkan oleh pak Didi kepada tiap tamu yang akan berkunjung ke Dieng. Cukup membuat kami segar setelah lelah di perjalanan. Kami pun melanjutkan perjalanan kembali. Alhamdulillah akhirnya kami tiba di penginapan tertua di Dieng ini, ya... penginapan Bu Djono. selama ini saya hanya tau mengenai penginapan ini dari beberapa sumber di internet dan kini akhirnya saya merasakan sendiri untuk bermalam di penginapan tertua ini. Sesampainya di penginapan Bu Djono kami di sambut oleh pengelola penginapan dengan sangat ramah. satu orang wanita dan seorang pria. Kami pun berkenalan yang wanita saya lupa namanya, namun yang pria namanya mas Dwi. Ya...mas Dwi sudah tidak asing lagi namanya di telinga saya. Karena namanya begitu populer di internet ketika kita mencari informasi mengenai Dieng di Google. Kami hanya memiliki waktu satu jam untuk beristirahat, karena setelah itu kami harus memulai petualangan kami yang akan di temani oleh pak Didi, sayang kami tak sempat mengabadikan penginapan dan kamar kami di Bu Djono. Jam 11.00 kami mulai berkeliling Dieng. banyak objek wisata yang kami kunjungi dan kami dengar cerita sejarah nya dari pak Didi. Dieng tak hanya asik untuk di nikmati pemandangan indahnya, namun Dieng juga memiliki sejarah yang mengharukan. karena pernah terjadi dimana sebuah desa tertimbun longsor dan banyak memakan korban warga setempat. Objek wisata yang kami kunjung diantaranya adalah kawah sileri, candradimuka, sumur jalatunda, telaga merdada, komplek candi arjuna, danau cebong, kawah sikidang dan lainnya yang saya lupa namanya. Nah kalo foto yang di atas saya sedang di candradimuka, konon katanya dulu disini tempat di rebusnya gatot kaca sebelum bertarung agar si gatot kaca menjadi kuat. untuk objek yang ini istri saya gak ikut turun ke bawah, dia tak cukup berani untuk turun ke kawah, jadi saya hanya di temani oleh pak Didi deh...!! setelah puas mendengarkan pak Didi dan berfoto di kawah dan sekitarnya kami melanjutkan ke objek lainnya. Hari pertama kami berkeliling Dieng dan sekitarnya tak lupa kami abadikan dengan berfoto foto. Berikut foto yang berhasil kami abadikan di beberapa objek di Dieng pada hari pertama. Asik seharian diajak berkeliling Dieng oleh pak Didi, sore hari kami kembali ke penginapan Bu Djono untuk beristirahat. Istirahat sebentar, dan saya memberanikan diri untuk mandi dengan udara yang dingin di sore hari. Jelas saya berani untuk mandi, di penginapan ini sudah di fasilitasi dengan air hangat hiiii....!!! selesai mandi saya dan istri penasaran ingin mencicipi ayam bakar yang di jual di restoran penginapan Bu Djono yang banyak dibicarakan di internet itu. kami pun langsung menuju restoran, beruntung yang berjaga di penginapan saat itu adalah mas Dwi, jadi saya bisa ngobrol ngobrol dengan nya. Dan akhirnya kami pun memesan ayam bakar kepada mas Dwi, sambil celingak celinguk istri saya melihat di depan penginapan Bu Djono ada yang menjual bakso. Bukan wanita kalo ngeliat bakso gak ngiler. Alhasil kami pun memesan bakso itu lewat mas Dwi. Sambil menyantap lezatnya masakan yang kami pesan, mas Dwi terus menemani dengan obrolan obrolan santai. "mas Andri, udah nyobain tempe kemul?" tanya mas Dwi pada saya. Dengan jujur saya bilang belum bahkan saya baru mendengar nama "Tempe Kemul" . mas Dwi pun langsung keluar dari restoran, Nampaknya dia membelikan tempe kemul di warung sebelah penginapan untuk kami. inilah bentuk tempe kemul yang di belikan mas Dwi. Masakan yang saya cicipi sore itu enak dan cocok di lidah saya dan istri. mungkin jika nanti kalian kesana kalian bisa mencicipinya makanan di atas. untuk harganya sendiri, saya sudah lupa. namun yang saya ingat harganya tidak mahal. Dan untuk tempe kemul yang saya makan itu GRATIS dari mas Dwi heeee.....asiiiik kan....!!! Setelah perut terisi kembali, kami kembali ke kamar. membaringkan tubuh yang leleh diatas ranjang empuk, di temani udara yang dingin berselimutkan bedcover. mata kami perlahan terpejam. Ohhh astaga...kami baru terbangun jam 22.30 malam. Niat nya malam ini kami ingin mencicipi nasi goreng Mbak Mien. Sayang beribu sayang warung Mbak Mien sudah tutup saat saya mencoba memastikan malam itu. 2 April 2014 Pagi itu yang mungkin masih buta dan ayam belum terbangun dari tidur lelapnya, kami sudah harus bangun dan bergegas untuk pergi ke bukit Sikunir untuk menjadi saksi bahwa benar pagi itu mentari keluar dari sarangnya. Jam 04.00 kami berangkat ke bukit Sikunir bersama Pak Didi tentunya. Perjalanan menggunakan sepeda motor dengan udara pagi yang begitu dingin tetap terasa walau jaket sudah saya pakai rangkap dua. Waktu perjalanan dari penginapan Bu Djono ke kaki bukit Sikunir kurang lebih 1 Jam. Dari kaki bukit kami masih harus mendaki lagi mungkin sekitar 20-30 menit. ya...pagi yang gelap, udara dingin dan tas cariel di pundak saya menemani perjalan menuju bukit Sikunir. Perlahan namun pasti kami langkahkan kaki untuk mendaki bukit Sikunir. Nafas saya terengah engah saat mendaki dan kami beberapa kali berhenti dan beristirahat sejenak. Mungkin jika hal ini saya lakukan beberapa tahun yang lalu, saya akan dapat melakukannya dengan berlari walau cariel di pundak saya. Disini lah saya sadar untuk kembali mengecilkan badan saya, karena bukit Sikunir telah mengingatkan saya bahwa berat badan saya sudah semakin gemuk heee....!!! Rasa lelah kami tumpahkan saat itu juga di puncak bukit Sikunir, oh Tuhan....Alam ini begitu indah...semua lelah terbayarkan saat mentari seolah menjadi satu satunya penerangan di bukit Sikunir pagi itu. Indahnya alam terlihat dari bukit Sikunir. Pegunungan, Desa, dan perkebunan terlihat dari bukit ini. Tak hanya kami yang menyaksikan indahnya mentari pagi bukit Sikunir, banyak wisatawan lokal dan macanegara yang datang pagi itu. Kami asik mengabadikan moment yang jarang kami temukan itu. Pak Didi pun ingin berfoto bersama kami. ini dia pak Didi yang menemani kami selama di Dieng. Puas sudah berfoto, mentari semakin naik ke atas kami pun beranjak turun bukit sambil terus menjepret foto dengan HP yang tak begitu bagus namun bisa kami maksimalkan. Bukit Sikunir is over, kami pun menuju objek wisata lainnya di Dieng. Tujuan kami selanjutnya adalah kawah Sikidang. Dinamakan Sikidang karena arti Sikidang sendiri adalah kijang, di kawasan ini kawahnya suka berpindah pindah seakan meloncat loncat seperti kijang maka dengan itulah dinamakan kawah Sikidang. Next Destination is Telaga Warna....!!! Siang hari sebelum kami pulang ke rumah kami menyempatkan untuk membeli oleh oleh khas Dieng di rumah pak Didi yang kebetulan juga menjual oleh oleh. Karena bus kami baru akan berangkat sore hari maka sambil membeli oleh oleh kami juga numpang istirahat dan sholat di rumah pak Didi. Untuk oleh oleh khas Dieng sendiri seperti apa yang telah saya posting pada tulisan saya sebelumnya yaitu di Indahnya alam Dieng, wonosobo. jangan sampe kamu pergi kesuatu tempat yang jarang jarang kita datengin tapi gak bawa pulang apa apa. DIENG menyediakan banyak oleh oleh yang bisa kita bawa pulang diantaranya keripik jamur, purwaceng, nah kalo yang ini berasal dari tanaman yang udah di olah sedemikian rupa yang fungsinya untuk meningkatkan stamina para lelaki heeee....kemudian juga ada yang namanya carica yang ini berasal dari buah pepaya hutan yang kemudian dijadikan manisan carica. Selepas sholat, kami ternyata sudah di siapkan makan siang oleh keluarga pak Didi. Ya ampun sungguh jadi merasa (gak) ENAK deh saya sama pak Didi. istri nya begitu hangat menyambut kedatangan kami. Pak Didi baru memiliki anak pertamanya yang berusia kurang dari lima tahun. kelucuannya balita itu menemani obrolan kami sepanjang waktu di rumah pak Didi. Sholat sudah, makan pun sudah. Saat nya pak Didi mengantar kami ke terminal Wonosobo. Namun waktu masih menunjukan puluk 14.00 siang. Pak Didi ingin memenuhi janjinya terlebih dahulu untuk mengantar kami mencicipi mie ongklok yang terkenal dari Wonosobo itu. Jadilah kami mampir warung sederhana di pinggir jalan menuju terminal Wonosobo. Mie Ongklok itu...kuahnya kental dan berasa ebi nya, Mie nya itu seperti mie yang ada pada empek empek tapi agak lebih besar lagi sedikit. Makan Mie Ongklok biasanya ditemani dengan sate sapi. dan kami pun memesan mie ongklok plus sate sapi. Lagi lagi harganya tak mahal, namun lagi dan lagi saya lupa berapa harganya.. Tinggal melanjutkan perjalanan ke terminal yang sudah tak jauh lagi. Sungguh menyenangkan bisa berkunjung ke daerah Indonesia yang mengagumkan itu. Sesampainya di terminal kami langsung memesan tiket ke Jakarta, dan liburan pun selesai......!!! Temuan Positif 1. Alam yang indah, sangat pantas untuk menjadi destinasi liburan 2. Udara yang sejuk nampaknya cocok untuk menghilangkan penat 3. Penduduk setempat ramah 4. Makanan setempat cukup nikmat di lidah pelancong dari berbagai daerah 5. Harga makanan yang terjangkau Temuan Negatif 1. Kurangnya sarana olahraga outbond 2. Tidak ditemukannya sungai untuk bermain air Saran 1. Saran saya semoga di Dieng dapat dibangun objek wisata yang aktif misalnya seperti pemandian air hangat agar para pelancong bisa juga menghangatkan badannya dari udara Dieng yang dingin. 2. Pembangunan olahraga outbond seperti flying fox nampaknya akan lebih seru saat berkunjung ke Dieng 3. menentukan pusat belanja untuk membeli oleh oleh sekiranya seperti itulah perjalan bulan madu kami, semoga tulisan ini bermafaat. Mohon maaf bila terdapat kesalahan dalam penulisan. Terimakasih Kepada 1. Harry Setia Winata, yang sudah merekomendasikan Dieng 2. Pak Didi, yang telah meluangkan waktu untuk kami 3. Penginapan Bu Djono, atas pelayanan yang memuaskan 4. Bloger - bloger yang telah banyak memberi masukan pada saya 5. Warga Dieng, yang telah menerima kami dengan baik 6. Pak Eko, atas cuti nya
  4. Seorang rekan backpacker, hehehe meski saya bukan backpacker tulen, ceritanya ngomporin saya yaitu ngobrolin tentang Posong. “loe kalau suka landscape kesana aja. Pasti suka”. Ngga langsung jawab. Gengsi juga. Tapi diam-diam aku searching, penasaran seperti apa rupanya. Gambar dari google, bukan foto ku. Wuiii…..wuiii….wuiii….. ngelihat foto di atas, sebagai maniak landscape, gimana ngga mau panas. Aku hubungi someone spesial di Yogya, tanya pernah ngga kesini? Jawabnya, belum pernah Cuma pernah dengar. Aku ajak mau ngga? Ya pasti mau lah. Segera rencanakan ke sana sebulan kemudian. Ternyata merupakan spot wisata gunung yang baru populer tahun 2015. Penduduk setempat mulai merintis sekitar tahun 2011. Baru 4 tahun kemudian mulai banyak yang datang. Di akui atau tidak, suka atau tidak suka mengakui peran dan andil rekan-rekan backpacker mempopulerkan tempat ini. Iya. Traveler tipe premium termasuk jarang. Boro-boro agent travel mau ajak tamu-tamu asing ke sini. Tapi justru sudah banyak terbukti rekan-rekan backpacker, dengan niat yang kuat mencari, menemukan, dan mendatangi, spot wisata baru. Yang tadinya tidak populer akhirnya semakin populer. tertutup kabut Adanya sebenarnya ngga sulit, perbatasan Wonosobo-Parakan. Tepatnya Desa Tlahap Kecamatan Kedung. Saya start dari Yogya. Tiba di Stasiun Tugu jam 16.30 sebenarnya mau langsung berangkat. Gara-gara harus ngalah sama driver mobil yang kami sewa, minta maaf harus mengantar neneknya ke rumah sakit, rencana berangkat jam 5 sore harus molor hampir jam 8 malam. Kepingin jengkel ya alasannya begitu, nanti saya kualat. Minta supir pengganti ternyata mepet begini ngga bisa. Mau batalin, dp hangus si sopir seneng bisa makan dp-nya. Ya wis lah mau ngga mau ngalah sama dia. Ya semoga si driver ngga ngibul ya. Kami memang tidak langsung menuju Posong. Selain sudah malam, tokh sudah tutup. Jam buka lokasi mulai pk 04.00 – 19.00. Tamu terakhir yang boleh naik ya jam segitu. Sudah kami rencanakan nginap di hotel terdekat yaitu Dieng Kledung, Parakan. Subuh sekitar jam 5 sudah berangkat ke lokasi. Gara-gara sopir itu plus mampir makan di Rumah Jamur Yogya, di guyur hujan sepanjang Yogya Sampai Temanggung tiba di hotel jam 12 malam. Dingin-dingin langsung tepar……. Apalagi seharian perjalanan Jakarta Yogya. Sempat juga beberapa waktu lalu ajakan camping oleh salah satu rekan pengelola di Posong. Rupanya ada tempat camping juga. Fasilitas-nya lengkap. Namun setelah pikir-pikir, terutama pertimbangan sudah masuk musim hujan dan kebayang repotnya, mending cari penginapan yang permanen saja. menunggu sunrise yang dapatnya seperti ini Belum beruntung ubuh pk 04.30 kami sudah bersiap berangkat. Ancang-ancang lokasi sudah paham. Semalam walau gelap sudah sempat melihat tanda petunjuknya petunjuknya. Kalau dari Hotel Cuma 2 kilo arah ke Temanggung, di sebelah kiri ada gang kecil yang masih bisa dilewati mobil. Setelah membayar tiket per orang 15 ribu, mobil 10 ribu, kami harus naik lagi sekitar 3 sampai 4 kilo. Kami harus melewati sepanjang jalan yang tidak terlalu bagus, ber-belok-belok, menanjak, berbatu. Kondisi jalan licin terlihat masih basah sisa hujan semalam. Kiri-kanan terdapat parit kecil yang tertutup dan tersamar rumput. Perlu hati-hati agar kendaraan tidak terperosok masuk, karena dikiranya tidak ada lubang. Jalan kecil memang cukup untuk 1 mobil, namun jika berpapasan mobil lain, ada tempat-tempat tertentu yang aman untuk meminggirkan mobil memberi jalan bagi salah satu mobi. Kelihatannya cukup berat untuk perjalanan motor…eee ternyata melihat juga beberapa motor yang naik. Untuk pemandangannya, berhubung masih pagi dan masih gelap kurang jelas pemandangan kiri-kanannya. Lokasi berada di ketinggian 2 000 meter dpl. Kami tiba di lokasi, yang di tandai sudah ada beberapa mobil yang parkir setelah kurang lebih 30 menit sejak dari gerbang masuk. Hujan rintik, menandakan harapan mendapatkan sunrise pupus. Gunung Sumbing yang ketutup kabut Lebih baik terlambat ketimbang tidak sama sekali. Kira-kira begitulah yang bisa dikatakan saat pemuda setempat menyadari keindahan alam bisa menjadi nilai jual yang diminati traveler. Pesona matahari terbit, sudah bisa dinikmati bukan fenomena alam seketika baru-baru ini saja. Jauh sebelum 2011 sudah ada. Keindahan pemandangan yang menakjubkan yaitu Gunung Sumbing dan Sindoro, yang begitu instagenic, seharusnya sudah bisa dinikmati sejak lama. Tapi ngga apa-apa jika baru mulai populer belakangan ini. Seiring maraknya media sosial, internet, dan akses informasi lain, percayalah setahun dua tahun pasti akan lebih ramai. Hanya saja yang perlu di usahakan adalah papan petunjuk yang lebih besar, tidak hanya satu, yang letaknya di depan akses jalan masuk di jalan raya parakan-Wonosobo. Kemudian jalan menuju lokasi dari gerbang masuk sangat rawan kecelakaan jika hujan atau setelah hujan. Harapannya dalam setahun dua tahun akan perbaikan yang lain untuk akses jalan. Untungnya masih bisa moto ini fasilitas setempat, sudah ada warung, areal camping, Musholla, juga tempat untuk bersantai. Kami datang dengan jaket pelindung dingin dan kupluk. Ketinggian 2000 dpt lumayan juga nich. Perlu di antisipasi jika dingin banget. Pikir ku jika dingin menyengat, masuk ke warung cari minum panas. Ternyata di lapangan tidaklah sedingin yang di perkirakan. Mungkin karena efek musim hujan. Di lokasi ada dua gardu pandang, akan menambah keindahan dan eksotisnya pemandangan dari sini. Seorang pemuda yang tampaknya warga setempat mengatakan, jika cuaca cerah bisa kelihatan lebih banyak gunung lagi dari sini. Sebutlah Sindoro, Sumbing, Merapi, Merbabu, Telomoyo, bahkan Gunung Lawu di Surakarta dan Gunung Muria di Kudus…ck…ck…ck… Ah bikin ngiriiiiiii….. Padahal saat itu hujan dan sunrise yang di harapkan tidak muncul. Hiks…hiks… Menunggu sunrise, pun muncul dengan kondisi yang diharapkan, suatu anugerah. Namun lagi-lagi kali ini aku kurang beruntung. Sang awan ku anggap “nakal” karena nutupi pancaran cahaya matahari. Ya, supaya tidak sia-sia aku shoot aja beberapa frame. Lalu kami lanjutkan dengan ngopi dan sarapan di warung. Sepanjang lokasi banyak cemaranya Sudah jauh-jauh datang eee ngga dapat sunrise. Ya inilah risiko main di alam. Sering alam bertindak semaunya sendiri. Mana mungkin manusia dapat mengatur apalagi memerintah alam. Kecewa kah? Karena ngga dapat frame foto yang aku inginkan, pastilah kecewa. Namun saya tidak kapok. Suatu saat akan ke sini lagi. Tentu dengan pertimbangan waktu yang tepat. Kalau saja ngga mendung n berawan seperti, pasti cakeeeepppp..... jika berpapasan sama mobil ya salah satu harus ada yang ngalah view lain sekitar posong setelah puas ngopi sekitar jam 7.30 pagi kami sudah beranjak pergi, untuk selanjutnya melanjutkan perjalanan ke Ambarawa dan Semarang, sebelum balik Yogya. Sampai jumpa lagi Posong. yeaaa....aku tetap suka Posong....
  5. Dataran tinggi Dieng merupakan salah satu destinasi wisata favorit para wisatawan. Nah, dataran tinggi Dieng sendiri merupakan kawasan vulkanik aktif yang terletak di wilayah Kabupaten Banjarnegara dan Kabupaten Wonosobo. Kawasan wisata ini berada kurang lebih sekitar 30 kilometer dari pusat kota Wonosobo. Dataran tinggi Dieng berada di sebelah barat Gunung Sindoro dan Gunung Sumbing. Nah, apakah kamu penasaran dan ingin segera menjelajahi Dieng dan sekitarnya? Kali ini, kita akan membahasnya dalam menyambangi Dieng di Wonosobo dan sekitarnya berikut ini. Yuk, simak pembahasannya. Sekilas tentang Dieng Dieng via Tempat Wisata Daerah Menurut sejarah, dataran tinggi Dieng merupakan tempat para dewa dan dewi tinggal. Nama Dieng sendiri diambil dari bahasa Kawi: “di” yang artinya tempat atau gunung dan “Hyang” yang artinya dewa. Sehingga, secara bahasa Dieng berarti gunung tempat dewa dan dewi bersemayam. Sedangkan sejarah lain ada yang mengatakan jika nama Dieng berasal dari bahasa Sunda “di hyang”, karena diperkirakan pada abad ke-7 Masehi daerah ini berada dalam wilayah politik kerajaan Galuh. Nah, selain terkenal karena keindahan wisata alamnya yang cantik, kawasan ini juga terkenal karena terdapat banyak candi hindu di sini. Tempat ini juga termasuk kental dengan spiritual karena terdapat candi-candi kuno bercorak Hindu dengan arsitektur yang unik. Dataran tinggi Dieng ini berada pada ketinggian 2.093 mdpl. Selain itu, Dieng ini juga memiliki suhu udara yang sejuk lengkap dengan kabut saat matahari tidak muncul. Untuk masalah suhu, suhu di kawasan ini berkisar antara 15 hingga 20 derajat celcius sehingga cukup sejuk. Perjalanan Menuju ke Wonosobo Terminal Mendolo, Wonosobo via Rhaggil Duniaku Nah, salah satu alternative perjalanan dari Jakarta menuju Wonosobo yang dapat kamu tempuh adalah dengan menggunakan bus. Setelah sampai di Wonosobo, kamu akan langsung tiba di terminal Mendolo. Lama waktu perjalanan yang akan kamu tempuh adalah sekitar 12 jam. Jika ingin menghemat agar lebih terjangkau, kamu dapat memilih perjalanan malam hari agar tiba keesokan harinya di Wonosobo. Kamu bisa memilih bus AC dengan toilet dan juga makan. Selanjutnya, kamu dapat menaiki angkutan umum dari Mendolo ke terminal bus Dieng. Baru dari sana kamu dapat menaiki microbus menuju Dieng. Harga bus bervariasi mulai dari Rp.85.000 (ekonomi), Rp.110.000 (VIP), Rp.180.000 (executive). Biaya menaiki angkutan umum adalah sekitar Rp 4.000, sementara biaya untuk menaiki microbus adalah sekitar 10.000. Alternatif menaiki bus yaitu kereta via Seratus Negara Selain menaiki bus, kamu juga memiliki alternative moda transportasi lainnya untuk mencapai Dieng. Kamu dapat menaiki kereta. Kamu dapat mencoba untuk menaiki kereta ekonomi Progo dengan harga tiket 100.000 yang biasanya berangkat pukul 10 malam dari Stasiun Pasar Senen. Selain kereta ekonomi, kamu bisa juga memilih untuk menaiki kereta bisnis atau eksekutif dengan harga tiket sekitar 200.000 hingga 300.000. Perjalanan dengan kereta api ini akan memakan waktu sekitar 4 hingga 5 jam. Setibanya di Wonosobo, kamu dapat menaiki bus dengan rute Purwokerto-Wonosobo dengan biaya sekitar 20.000. Perjalanan akan ditempuh dengan waktu sekitar 2 jam. Selanjutnya, kamu dapat menaiki angkutan umum dari Mendolo ke terminal bus Dieng. Baru dari sana kamu dapat menaiki microbus menuju Dieng. Biaya menaiki angkutan umum adalah sekitar Rp 4.000, sementara biaya untuk menaiki microbus adalah sekitar 10.000. Memilih Penginapan Selama Berada di Dieng Penginapan di Dieng via Sikunir Dieng Setelah memilih moda transportasi terbaik untuk menuju Dieng, selanjutnya kamu dapat memilih penginapan selama berada di Dieng. Sebagai tujuan wisata yang tidak pernah sepi pengunjung, terdapat banyak homestay pula di sekitar kawasan ini yang tentu saja dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Harga homestay dikelola oleh warga lokal dan sangat bervariasi. Untuk range harga sendiri berkisar antara 100 ribu hingga 250 ribu per malam dan dapat tergantung dengan fasilitas yang tersedia dan juga kenyamanannya. Nah, jika kamu pergi dalam rombongan yang besar, sebaiknya kamu memilih untuk menyewa rumah. Biaya yang akan kamu keluarkan jika kamu ingin menyewa satu homestay adalah sekitar 600 hingga 800 ribu per malam. Jika kamu pergi dalam jumlah yang besar, misalnya 10, biaya tersebut tentu dapat dibagi 10 sehingga satu orang membayar sekitar 60 hingga 80 ribu. Nah, sebagai tips sebaiknya kamu memastikan agar penginapan yang kamu sewa memiliki fasilitas air hangat sebab kondisi cuaca di Dieng sangat dingin. Kuliner di Dieng Kuliner di Dieng via Kompasiana Nah, setelah memilih penginapan selama berada di Dieng, selanjutnya kamu dapat memilih kuliner. Salah satu kuliner yang wajib kamu coba adalah kuliner khas Wonosobo yaitu mie ongklok. Mie ongklok merupakan mie dengan campuran kol disiram kuah dan juga ditambahkan dengan sate sapi. Untuk range harga makanan di sini adalah sekitar 10.000 hingga 15.000. Namun, kebanyakan restoran atau warung makan tidak menyediakan daftar harga. Agar kamu tidak terkena “getok” pastikan kamu bertanya terlebih dahulu mengenai harga makanan yang kamu pesan. Untuk masalah rasa, kamu tidak perlu khawatir. Wisatawan yang datang ke Dieng bukan hanya wisatawan lokal tetapi banyak juga wisatawan mancanegara. Sehingga, tentunya rasanya pun sudah disesuaikan agar menjadi semakin nikmat. Selain menikmati mie ongklok, kamu juga dapat menikmati nasi rames yang banyak tersedia di depan restoran atau warung makan. Range harga nasi rames adalah dimulai dari 2.500 (sudah mendapatkan sayur). Kamu dapat memilih sendiri jenis makanan apa yang akan kamu pilih. Melihat Sunrise di Bukit Sikunir Bukit Sikunir via bukitsikunirdieng Untuk mengawali perjalanan wisatamu selama berada di Dieng, ini dia salah satu objek wisatanya yang wajib kamu sambangi. Objek wisata ini adalah Bukit Sikunir dimana kamu dapat menikmati sunrise yang cantik dan indah. Ya, dari bukit ini kamu dapat mengabadikan keindahan matahari terbit dari sudut yang paling indah. Jika Jawa Timur memiliki Bromo sebagai spot terbaik untuk melihat sunrise, maka Jawa Tengah memiliki Bukit Sikunir yang satu ini. Keindahan Bukit Sikunir memang sudah sangat populer. Bahkan, karena keindahannya, banyak orang menamakan bukit ini dengan sebutan “Golden Sunrise”. Bukit Sikunir berada pada ketinggian 2.200 mdpl. Warna sinar matahari yang kekuningan seperti kunir membuat masyarakat setempat menamainya sikunir. Kunir adalah bahasa Jawa dari kunyit. Harga tiket masuk yang harus kamu bayar jika kamu ingin memasuki kawasan Bukit Sikunir ini adalah sekitar 5.000. Nah, jika kamu ingin melihat indahnya matahari terbit di Bukit Sikunir ini, maka sangat disarankan kamu untuk bangun sejak pukul 3 pagi. Selanjutnya, kamu dapat menyewa mobil atau ojek yang akan mengantarkanmu untuk mencapai kaki bukit Sikunir. Selanjutnya, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan trekking menuju ke Bukit Sikunir. Menyambangi Telaga Menjer Telaga Menjer via Goresanlensa Setelah menyambangi Bukit Sikunir, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan menyambangi Telaga Menjer yang satu ini. Keindahan alam yang ditawarkan oleh Telaga Menjer ini sangat cantik sehingga mampu membuat siapa saja terkesan. Ketika menyambangi telaga ini, kamu dapat melihat panorama alam yang indah berupa bukit-bukit hijau yang ditengahnya terdapat telaga. Keindahan alam ini menjadikan Telaga Menjer sebagai salah satu tempat yang paling sering disambangi oleh wisatawan. Biaya masuk yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki Telaga Menjer ini adalah sekitar 3.000 rupiah. Sementara itu, jika kamu ingin mencoba sensasi menaiki perahu motor dan berkeliling telaga, biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar 10.000 hingga 25.000. Melihat Telaga Warna Lebih Dekat Telaga Warna via Diengadventure Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata di Dieng yang dapat kamu jadikan sebagai referensi. Destinasi wisata yang satu ini adalah Telaga Warna. Telaga Warna adalah salah satu objek wisata yang paling terkenal di Dieng. Telaga ini menjadi populer karena konon warna airnya dapat berubah-ubah kadang biru, hijau, kuning dan bahkan warna pelangi. Perubahan warna telaga ini konon terjadi karena kandungan sulfur yang sangat tinggi sehingga jika terkena sinar matahari, warnanya pun dapat berubah-ubah. Sementara menurut legenda warga sekitar, warna yang berubah-ubah itu terjadi karena pada zaman dahulu kala terdapat cincin milik seorang bangsawan yang jatuh ke dalam telaga ini. Dominasi warna dari telaga ini adalah hijau, biru laut dan putih kekuningan. Jika ingin melihat keindahan warna dari telaga, kamu dapat mendaki ke puncak bukit yang mengelilingi telaga tersebut. Nah, selain melihat warna yang cantik di telaga warna ini, kamu juga dapat menikmati pemandangan berupa pepohonan yang menjulang tinggi di sekitar telaga. Dengan demikian, kamu akan merasa nyaman karena suasana teduh dan membuatmu betah berlama-lama berada di sini. Menyambangi Candi Arjuna Candi Arjuna via Pegipegi Penasaran dan masih ingin menyambangi berbagai destinasi wisata menarik lainnya di sekitaran Dieng? Kali ini kamu dapat mencoba untuk menyambangi Candi Arjuna karena candi ini merupakan satu bukti bahwa Dieng juga memiliki magnet wisata berupa candi berarsitektur unik. Di sekitar Dieng, terdapat banyak candi agama Hindu yang masih eksis dan berdiri tegak hingga saat ini. Hal ini merupakan satu bukti napak tilas mengenai penyebaran agama pertama di Indonesia. Nah, salah satu candi yang masih eksis hingga saat ini adalah Candi Arjuna. Keberadaan candi ini sebagai objek wisata sukses membuat banyak pengunjung dan wisatawan baik lokal maupun mancanegara memilih datang dan berkunjung ke sini. Bagi kamu yang menyukai wisata sejarah, kamu dapat mencoba untuk menyambangi candi yang satu ini. Biaya masuk yang dikenakan jika kamu ingin memasuki candi ini adalah sekitar 5.000. Menyambangi Desa Sembungan Desa Sembungan via Ensiklopediindonesia Masih bersemangat ingin mengeksplor Dieng? Kali ini, jangan lupa untuk jejalkan kakimu di kawasan Desa Sembungan. Desa ini merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa. Jadi, jika kamu ingin menjajaki desa tertinggi di Pulau Jawa namun malas untuk mendaki gunung, jangan lupa untuk menyambangi Desa Sembungan yang satu ini. Desa ini berada di 2.306 meter di atas permukaan laut. Dan karena letaknya di Dataran Tinggi Dieng, praktis membuat desa ini juga menjadi salah satu desa yang tinggi—bahkan merupakan desa tertinggi di Pulau Jawa. Bagi kamu yang tertarik ingin menyambangi desa yang satu ini, jangan lupa bekali diri dengan menggunakan jaket sebab suhu di desa ini tergolong sangat dingin. Dalam sepanjang perjalanan menuju Desa Sembungan kamu akan menemui penduduk asli Dieng yang menahan dingin dengan cara mengenakan sarung menutupi wajah dan badan mereka. Mengunjungi Kawah Sikidang Menyambangi Kawah Sikidang via Coretanpetualang Selanjutnya, inilah destinasi wisata di Dieng yang sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata ini adalah Kawah Sikidang. Kawah Sikidang merupakan salah satu kawah yang dijadikan sebagai andalan wisata di Dieng. Kawah ini berlokasi di bagian Dieng timur. Pemandangan di sekitar Kawah Sikidang ini juga tergolong sangat indah. Kamu dapat melihat perpaduan hamparan bukit hijau dan tanah kapur di sekitar kawah. Diberi nama Sikidang karena kolam magma di kawah ini sering berpindah-pindah seperti Kidang (bahasa Jawa untuk hewan Kijang). Gejolak magma di kawah ini juga cukup tinggi, antara setengah hingga satu meter. Nah, di Kawah Sikidang ini kamu dapat berfoto dengan pemandangan latar belakang berupa kepulan asap dari kawah dan putihnya pemandangan di sekeliling. Walaupun terlihat sangat eksotis, tetapi kamu tidak disarankan berada berlama-lama di Kawah Sikidang ini demi kesehatan pernapasanmu. Untuk menyambangi kawah Sikidang ini, biaya yang harus kamu keluarkan adalah sekitar 4.000 rupiah. Mengunjungi Dieng Plateau Theater Mengunjungi Dieng Plateau Theater via Indahnesia Selanjutnya, inilah dia destinasi wisata lainnya di kawasan Dieng yang tentu saja sayang untuk kamu lewatkan. Destinasi wisata yang satu ini adalah Dieng Plateau Theater. Nah, jika kamu ingin mengetahui lebih dalam tentang sejarah Dieng dalam bentuk film, kamu dapat mencoba untuk menyambangi tempat ini. Di sini akan diputarkan film mengenai sejarah Dieng dan juga berbagai hal seputar Dieng ini. Ketika menyambangi Dieng, jangan lupa untuk menyambangi teater yang satu ini dan menonton film mengenai Dieng. Biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu memasuki teater ini adalah sekitar 5.000. Menyambangi Gardu Pandang Tieng Mengunjungi Gardu Pandang Tieng via Mutiakarima Kawasan Dieng memang terkenal dengan ketinggiannya. Nah, untuk melengkapi perjalanan wisatamu selama berada di Dieng, pastikan kamu tidak melewatkan kesempatan untuk menyambangi Gardu Pandang Tieng yang satu ini. Di tempat ini kamu dapat merasakan sensasi bagaimana rasanya berada sangat dekat dengan awan dan bahkan dapat merengkuhnya. Berfoto di sisi gumpalan awan seperti gula-gula kapas adalah kegiatan yang wajib kamu lakukan ketika kamu memiliki kesempatan untuk menyambangi tempat ini. Ya, kamu akan mendapatkan sebuah foto yang sangat ciamik. Dari sini, kamu juga dapat melihat Gunung Sindoro secara lebih dekat. Selain itu, kamu juga dapat menyaksikan kota Dieng seperti miniature kota dalam maket yang akan menjadi pelengkap keindahan memandang Dieng dari ketinggian. Sementara itu, tidak ada biaya yang dikenakan jika kamu ingin menyambangi tempat ini alias gratis. Untuk itu, jangan sampai lewatkan kesempatan untuk menyambangi tempat ini ketika kamu memiliki kesempatan untuk menyambangi kawasan Dieng. Nah, itulah dia penjelasan mengenai menyambangi Dieng. Dieng memang terkenal dengan pesona wisatanya yang tentu saja sangat sayang untuk kamu lewatkan. Happy traveling!
  6. Selamat siang Jalan2er,,,,!! Jika kita baca2 internet tentang keindahan sunrise di berbagai penjuru Nusantara, tersebutlah bahwa Bukit Sikunir merupakan salah spot terbaik untuk berburu sunrise, disana kita akan mendapatkan apa yang disebut Golden Sunrise. Kayak apa indahnya Golden Sunrise ya ? Untuk menghilangkan penasaran, maka ketika saya dapat undangan nikahan seorang teman di Karangkobar Banjarnegara, tak pikir panjang lagi untuk bikin acara nanjak ke Bukit Sikunir,,,,deal,,,,!! Kebetulan juga ada teman lain yang tinggal di Banjarnegara, akhirnya saya putuskan untuk nginap dirumah teman saya, baru pagi2 dini hari kurang lebih jam 02,00 WIB kami melakukan perjalanan ke Dieng. Dari Banjarnegara bisa ditempuh dalam waktu kurang lebih 1,5 jam. Bulan Oktober kalau tidak salah, kata orang tua2 kalau bulan2 yang akhirannya "ber" katanya sudah banyak hujan. Bismillah,,,,karena momentnya yang pas ini, mau gak mau harus dipaksakan naik, walau memang sempat ketemu gerimis sesudah masuk Kecamatan Karangkobar. Hati was2, namun tetap semangat untuk naik. Kami satu mobil ber5, sedangkan teman saya ada lagi 2 mobil, yang 1 berangkat dari Purwokerto langsung dan nginap di Dieng, sedangkan 1 mobil lagi dari Jogyakarta menginap di Karangkobar. Sayangnya, teman kami yang beda mobil ini tidak ketemu, kami hanya bisa bbm-an, karena di luar dugaan kami, jalan menuju Desa Sembungan macet luar biasa. Yaaa,,Bukit Sikunir terletak pada ketinggian 2.263 mdpl, di Desa Sembungan. Jalan kesana hanya satu jalan, jadi ikuti saja rombongan pengunjung yang akan menuju ke sana, sepanjang jalan banyak tumbuh pohon pepaya jenis pendek yang digunakan untuk bahan baku manisan khas Dieng yaitu CARICA. Kalau sudah ketemu gerbang masuk desa yang mirip candi dengan tulisan Welcome to "SEMBUNGAN VILLAGE" maka sudah sampailah. Langsung saja mencari tempat parkiran, areanya sudah disiapkan, tidak jauh dari Telaga Cebong. Nah saatnya kita siap2 untuk mendaki, suasana masih gelap, hanya ada dingin dan bintang2 yang bertebaran di langit, alhamdulillah, gerimis yang menyapa kami di jalan tidak sampai ke Sikunir. Ayo lengkapi costum kita, topi, sarung tangan, baju penghangat, syal, dan ada 1 yang aneh menurut saya, kata teman saya supaya hawa dingin tidak terlalu kuat menyerang, maka hidung kita boleh ditempel koyo, supaya hangat dan pernapasan jadi lebih teratur, saya menurut saja, jadilah seperti ini penampakan kami. Dalam perjalanan sangat diperlukan senter sebagai penerangan, dan kondisi fisik yang kuat. Jika masih muda barangkali hanya memakan waktu 45 menit dan paling lama 1 jam, tapi karena rombongan kami ibu2, yaahhh pelan2 saja, yang penting sampai. Dan memang medannya lumayan berat, banyak tanjakan dengan kemiringan yang luar biasa, hampir membentuk sudut lancip 45 derajat, sampai "bokong" saya didorong oleh teman, bahkan kadang saya harus merangkak, mungkin karena badan saya yang gede sehingga kurang lincah. Tak apalah,,,,pengalaman baru dalam berpetualang. Oh ya jangan lupa bawa air mineral yang cukup untuk menghindari dehidrasi, karena sering kita ter-sengal2 saat mendaki. Akan lebih baik untuk mengatur pernapasan melalui hidung dan dikeluarkan melalui mulut secara teratur. Ini akan sangat membantu, rasanya sudah putus ada kalau situasi sudah seperti ini, tapi teman2 saya selalu menyemangati saya untuk tetap bertahan dan berusaha sampai puncak. Dan alhamdulillah, sampai juga akhirnya, lihatlah di belakang kami, terlihat Gunung Sindoro menjulang tinggi di kejauhan sana, walau masih gelap tapi sempat tertangkap kamera teman saya.Gunung Sindoro mempunyai ketinggian 3.150 meter di atas permukaan laut, masih aktif yang letaknya sangat dekat dengan Temanggung. Gunung Sindoro berdampingan dengan Gunung Sumbing, bakalan cantik dilihat jika langit sudah terang nantinya. Hati ini rada was2 kawans, karena makin terang kok mendung ikutan hadir menyapa pagi, dimana matahariku ? Para pemburu sunrise sudah berteriak2 gak sabar menunggumu wahai Sang Bagaskara...!! Oh ya, di atas sini sudah tersedia toilet dan tempat shalat dengan menggunakan tikar, jadi yang muslim tidak usah khawatir akan kehilangan shalat Subuhnya, kita hanya kasih uang kebersihannya saja. Subhanallah,,,,masih mendung kawan, Golden Sunrise tak tampak pagi ini, namun kami tetap bersyukur, bisa menikmati indahnya bukit Sikunir di pagi hari. Yaahhh walau Bukit Sikunir tidak sepopuler Gunung Merapi di Yogyakarta atau Gunung Bromo di Tengger namun bukit ini adalah salah satu bukit yang mengelilingi Dataran Tinggi Dieng, tidak lengkap ke Dieng jika tidak naik ke Sikunir. Dan maghnit Sikunir sudah terbukti dapat menyerap ribuan pendaki untuk menyaksikan Golden Sunrise yang banyak diimpikan orang. (Berharap suatu ketika dapat benar2 menikmati indahnya Golden sunrise disini, lagi). Hari sudah terang kawans, saatnya bernarsis ria, poto2 selfie bersama ibu2 tangguh, gimana gak tangguh kalau usia sudah berkepala 5 masih bisa naik ke Sikunir to ? Sebuah danau hijau kecil nampak di bagian bawah bukit Sikunir, itu yang disebut Telaga Cebong karena bentuknya mirip dengan anak katak / cebong. Kalau kita tiba dini hari tadi danau ini tidak terlihat, tetapi setelah menuruni bukit Sikunir, dari jauh mulai tampak keindahannya. Dan begitu sampai kebawah, ada yang menyambut kita berupa kesenian kulintang, biasanya lagunya juga disesuaikan dengan lagu daerahnya, banyak lagu Jawa yang dinyanyikan, upaya pelestarian budaya agaknya, kita boleh ber-foto2 selagi mereka masih perform kok, tapi jangan lupa, letakkan uang kecil untuk kebersihan tempat wisata ini. Tuntas sudah jalan2 kita menyongsong matahari terbit, jika masih ingin menghabiskan waktunya bisa diteruskan keliling2 objek lainnya, tapi karena hari ini juga saya harus balik Jakarta, maka sampai sini dulu saja main2 kita di Bukit Sikunir, lain waktu bisa disambung lagi, karena masih penasaran dengan Golden Sunrise yang belum sempat ketemu ini. Sarapan pagi kami putuskan untuk menikmati mie ongklok khas Wonosobo, ada sate sapi serta gorengan bakwan khas Wonosobo yang maknyuzz,,,,, Pingin kesini kah ??? Kalau dari manapun asal kalian, tujulah Stasiun Kereta Api Purwokerto Jwa Tengah jika naik kereta, lalu nyambung rental mobil menuju Dieng, sewa mobil disana standar kok, untuk Kijang sekitar Rp. 350,000 belum sopir dan BBM. Mudah kan ? Salam Jalan2 Indonesia,,,,Indonesia itu indaaahhhhh,,,,mari kita nikmati,,,!! Dan jangan lupa bersyukur sama Sang Penciptanya,,,,!! Bye bye,,,!!
  7. Dataran TInggi Dieng - Wonosobo sharing2 lagi nih waktu main ke dieng.... dulu naek motor kemari wah dingin banget disini, karena merupakan dataran tinggi sampe sini sekitar jam 3 lewat, langsung ke mesjid sebentar untuk istirahat dan tanya2 ma orang sini... katanya sih nih tempat jalannya memutar gitu jadi lebih baik menyusuri danau dulu baru masuk candi setelah makan selesai langsung menuju ke telaga warnanya ini nih telaga warnanya puas liat2 telaga warna langsung dch ke candinya main2 dicandi emang enakan sore loh disini klo siang kyknya panas di seberang candinya ada namanya theater, sayang kemarin ga masuk cuma liat aja sembari tanya2 sama mengenai penginepan katanya sih disini ga blh tuh 1 kamar berpasangan ( cowo - cewe ) tapi...... udah masuk kamar malemnya disebelah boleh tuh 1 kamar b2 penginepan ini persis depan mesjid pada tau kan mesjid yg mana klo berminat untuk nginep disini silahkan hubungi kesini harganya 200rb (weekend) malemmnya karena iseng akhirnya muter2 dch cari makan ada yg rame2 nyobain namanya mie ongklok kenyang makan mie ongklok saatnya tidur, karena besok subuh mari kita lihat sunrise di sikunir rupanya untuk mencapai sikunir kita harus semangat 45 loh karena harus mendaki ke atasnya sekitar 30 mnt itu klo sepi klo rame bgt bisa2 1 jam kt org sekitar sini jaga kesehatan ya guys klo naek gunung jangan sampe pingsan diatas karena waktu itu ada yg pingsan diatas, mungkin karena kecapean akhirnya digotong tuh karena udah semakin siang dan panas juga diatas mari kita turun dan wc nya gile penuh bener ngantrinya minta ampun dah antriannya juga panjang pas pulang, soalnya dari parkiran naiknya tinggi banget untuk pulang so gantian bergiliran keluar dari parkirnya ini nih makanannya enak juga namanya carica buahnya seperti ini nih waktu menjelang siang kangen juga sih ma nih tempat tapi apa daya emang mesti balik ke kampung halaman sampai jumpa lagi Dieng
  8. Halo agan-agan semua, Salam Kenal. Ane lg pingin Explore Jogja - Dieng nih. Kemungkinan ane berangkat dari sby, Jumat,tgl 9 okt malam, trus baliknya smpe sby Minggu,tgl 11 okt malam. DiNanti transport, itinery dan tmpat wisata mn yg akan dkunjungi, bs dibahas bersama. Barangkali ada punya rencana sama kayak ane, Monggo Bisa langsung contact WA ane 082245327039, ato ninggalin jejak dibawah. :)
  9. TABEL HARGA PROMO TOUR WISATA DIENG PAKET HARGA DURASI TOUR PAKET HEMAT 2H1M : 250.000,- 2 HARI 1 MALAM FULL PACKAGE 2H1M : 475.000,- 2 HARI 1 MALAM PAKET HEMAT COUPLE 2H1M : 650.000,- 2 HARI 1 MALAM FULLPACKAGE COUPLE 2H1M : 1.350.000,- 2 HARI 1 MALAM PAKET HEMAT 3H2M : 450.000,- 3 HARI 2 MALAM FULL PACKAGE 3H2M : 800.000,- 3 HARI 2 MALAM PAKET HEMAT COUPLE 3H2M : 1.250.000,- 3 HARI 2 MALAM FULL PACKAGE COUPLE 3H2M : 2.150.000,- 3 HARI 2 MALAM *untuk semua paket, minimal pemberangkatan adalah 6 orang. *untuk paket couple minimal 2 orang / 1 pasangan NB : PENJELASAN PAKET 1. FULL PACKAGE : Dalam paket ini, kami menyediakan semuanya. termasuk TRANSPORTASI KE DAN DARI DIENG, DAN SELAMA TOUR DI DIENG. untuk meeting point adalah di semarang. dan kami juga menyediakan antar jemput bagi yang datang menggunakan transportasi umum. 2. PAKET HEMAT : Dalam paket ini, kami juga menyediakan semuanya, kecuali TRANSPORTASI KE DAN DARI DIENG, dan TRANSPORTASI SELAMA TOUR. untuk meeting point pada paket ini tergantung kesepakatan. kami juga menyediakan diskon khusus buat grup leader. untuk detail paket dan jadwal acara, silahkan di downlod https://docs.google.com/file/d/0B4afqGFUGLBVYVNnNWdIMTNaUXc/edit kontak : sms / tlp : 0821-3450-4416 whatsapp : 085-740-952-354 pin : 79c668dd alamat : simongan, semarang barat
  10. Perjalanan kali ini saya memutuskan untuk mendaki gunung Prau. Walaupun tinggal di dekat gunung dan sering bermain-main di gunung, namun baru kali ini saya kemping di gunug. Jadi sempat deg-degan juga, terutama memikirkan peralatan yang dibawa. Apalagi saya membawa kamera lengkap dengan lensa tambahan, flash, dan tripod. Padahal untuk kemping perlu juga membawa peralatan seperti sleeping bag, jas hujan, senter dan lain lain. Jadilah bawaan saya lebih berat daripada bawaan teman yang bertugas membawa tenda. Berawal dari Jakarta, kita start berdua naik bis dari terminal kampung Rambutan. Bis yang digunakan adalah bis Pahala Kencana jurusan Jakarta - Wonosobo, kelas VIP 170 ribu. Sebelum sampai terminal Wonosobo, kita berhenti di Tunggoro, menginap di tempat teman di sana yang akan ikut juga ke gunung Prau. Paginya lanjut angkot dua kali, bertemu dengan dua teman lagi dari Surabaya. Perjalanan naik ke gunung Prau dimulai dari restoran Bu Djono , di sanakita bertemu dua orang guide yang sudah dihubungi dari beberapa hari lalu. Jadi kita total ber tujuh. Restoran Bu Djono ini juga ada losmen nya, jadi kalau tidak ada teman di daerah sana untuk menginap, sangat direkomendiskan untuk menginap di sini. Harganya juga tidak terlalu mahal, sekitar 150-200 ribu. Mulai naik dari siang, perjalanan diperkirakan sekitar 2,5 sampai 3 jam untuk sampai puncak gunung Prau. Di perjalanan sempat kena hujan, untung sudah sedia Jas Hujan, terlebih karena takut kamera rusak kena air. Walaupun licin karena hujan, jalur ke puncak gunung Prau tidak terlalu berat. Jalur yang melewati beberapa pos tersebut kita selesaikan dalam waktu 3 jam kurang , sesuai perkiraan. Kita tiba di puncak pada sore hari. Sayang Sunset tidak tampak, tertutup kabut tipis. Terlihat sebentar, lalu tertutup kabut lagi. Mulai muncul kekhawatiran Sunrise pun tidak bisa dinikmati karena kabut, seperti pengalaman sebelumnya di Bromo. Proses mendirikan tenda juga sempat terhambat karena besi untuk tenda ternyata tertinggal. Jadi terpaksa cari pohon agar tenda bisa diikat di pohon. Parahnya pula, tenda tersebut ternyata mengembun di pagi hari. Jadi kami terbangun karena tetesan air dari dalam tenda. 2 bungkus rokok dan dan handphone pun ada yang terendam. Beruntung kamera saya disimpan di dalam tas, tidak terlalu basah. Beruntung pagi hari cuaca cerah. Tidak ada hujan, tidak ada kabut. Dan saya menyaksikan Sunrise yang amat menakjubkan. Matahari terbit di antara dua gunung, gunung tersebut di atas awan, dan ada bukit di dekat saya. Guide kita mengatakan bahwa kita cukup beruntung. Selama dua minggu ini, hampir setiap pagi matahari tertutup kabut hingga Sunrise tidak tampak. Baru hari ini cerah dan Sunrise bisa dinikmati Keuntungan kemping di gunung adalah tidak terlalu banyak orang, jadi bisa keliling mencari tempat yang bagus untuk mengambil foto. Tidak seperti di Bromo ketika mengambil foto dari Pananjakan, terlalu banyak pengunjung lain hingga susah mendapatkan Foreground bagus. Di gunung Prau kita bebas keliling mencari objek untuk Foreground, misalnya pohon. Baik pohon mati atau pohon hidup. Untuk mengambil foto Sunrise di puncak gunung Prau, sebaiknya gunakan lensa yang tidak terlalu wide. Gunung Sumbing dan gunung Sindoro terletak cukup jauh, terlalu kecil untuk menggunakan lensa Sigma 8-16mm saya. Bahkan di lensa Tokina 17-35mm masih terlalu kecil, karena itu saya memasukkan Foreground juga. Saya menggunakan 17mm utuk foto ini, dengan bukaan kecil f22 agar bentuk matahari seperti bintang. Kelebihan lain dari gunung Prau adalah pemandangan masih sangat menarik bahkan setelah Sunrise lewat. Dibantu dengan Gradual ND Filter , saya mendapatkan foto ini.
  11. Hollaaa temen2. Sebelumnya minta maaf nih, ini FR apa bukan ya?? Soalnya enggak mengikuti acara Hari Jadi Wonosobo secara full sih. 24 Juli kemarin saya ikut menyemarakkan perayaan Hari Jadi Wonosobo yang ke 188 jadi tim HORE. Perjuangan ke sana penuh haru biru. Selasa tanggal 23 Jul 2013 jam 16.30 WIB posisi saya masih di sekolah. Deg-degan juga takut dimarahi ma kakak tersayang, dititipi tuk membelikan beberapa aksesoris tari belum terlaksanakan. Lah, masa iya jam 16.30 saya harus ke Pasar Beringharjo dulu baru pulang. Gak beranilah saya pulangnya. Ajegileee, masa iya saya pulang motoran sendiri pula dari Jogja jam 18.00. Huh, kapok saya. Sempat berhenti di Salaman, Magelang tuk berbuka. Agak lama nih di warung makan. Nyiapin energi buat perjalanan menembus kegelapan. Akhirnya tepat pukul 20.00 WIB sampai rumah juga. Hufffhhh, legaaaa. Paginya, jam 04.00 sudah dipaksa tuk mandi. Hiks, dinginnya enggak ketulungan. Jam 05.15 saya sudah sampai di pendopo belakang Kabupaten Wonosobo tuk membantu merias adik-adik yang mau pentas. Yang kami rias ada 40 penari. Mulai dari yang masih unyu-unyu sampai yang sudah enggak unyu-unyu lagi. Terkecil masih TK nol kecil. Kalo terbesar, sudah ada yang sedang kuliah sih. Ini suasana di belakang layar waktu sedang merias para penari... Pukul 08.30 semua sudah hampir selesai dirias. Paling nambahi lipstik atau tambah bedak. Laaah, yang dirias paling pagi kan lumayan wajahnya sudah agak berkilau. he. Dan mereka -termasuk saya- pun mulai bernarsis ria. Foto bersama semua penari dan pelatih Suasana riuh jeprat-jepretnya seperti ini... Mbak yang pake kaus jalan2 cantik yah.. Beberapa menit sebelum pentas, saya pun tetep asyik berfoto ria. Pukul 09.00 pembukaan Hari Jadi Wonosobo yang ke-188 pun dimulai. Tak lama kemudian, para penari pun unjuk kebolehan. Oh ya.. kala itu ada 2 penampilan. Yang pertama, Tari Topeng ciptaan seniman dari Wonosobo Mulyani. Yang kedua Tari Kebo Giro ciptaan dari grup kesenian yang dipimpin oleh Mas Dwi (enggak tau nama lengkapnya) Tari Topeng Tari Kebo Giro Nah, yang berkaus hitam itu pelatih dan pencipta tari topeng, Mulyani atau biasa disapa Mbak Mul. Mbak @halimun sepertinya kenal.. Asal temen2 tau, persiapan untuk tarian ini dari make up sampai kostum dari jam 05.00 pagi dan selesai sekitar pukul 08.30. Pentas tarian ini justru hanya sepersekian persennya. Sekitar 10 menit. Setelah tarian selesai, saya langsung bantu beres-beres. Jam 10.30 sudah bersiap tuk kembali ke Jogja. Sedih juga tidak bisa mengikuti semua prosesinya. Tapi apa boleh buat, pukul 14.00 saya sudah harus sampai di Jogja. Huks. Sebelum kembali ke Jogja, bergaya seperti orang ilang duluuuu Demikian yang bisa saya laporkan. Kalau ini bukan termasuk FR, silakan momod @deffa atau mimin @Jalan2 memidahkan ke tempat semestinya. DIRGAHAYU KOTA KELAHIRANKU, WONOSOBO
×
×
  • Create New...