Search the Community

Showing results for tags 'yogyakarta'.



More search options

  • Search By Tags

    Type tags separated by commas.
  • Search By Author

Content Type


Forums

  • New Forum Test
  • Perkenalan & Pengumuman
    • Kenalkan Diri Anda
    • Tutorials
    • Saran & Masukan
    • Pengumuman
    • Tanya Jawab
    • English Corner
  • Tujuan Wisata Dalam Negeri
    • Backpacking Dalam Negeri
    • Field Report Dalam Negeri
    • Pulau Bali
    • Pulau Jawa
    • Pulau Sumatra
    • Pulau Kalimantan
    • Pulau Sulawesi
    • Pulau Irian Jaya
    • Wisata Kuliner Indonesia
    • Daerah2 Lain di Indonesia
    • Jalan Jalan Bareng Dalam Negeri
  • Tujuan Wisata Luar Negeri
    • Field Report Luar Negeri
    • Backpacking Luar Negeri
    • Singapore
    • Malaysia
    • Thailand
    • Vietnam
    • China
    • Taiwan
    • Australia
    • Korea
    • Japan
    • Tempat2 Lain nya
    • United States
    • Europe
    • Africa
    • Jalan Jalan Bareng Luar Negeri
  • Di luar Jalan2
    • Ngobrol2
    • Keasrian Alam & Binatang
    • Tanya Jawab Bahasa Asing
    • Kesehatan
    • Olahraga
    • Teknologi
    • Entertainment
    • Hobi Hobi
    • Video Jalan2
    • Video2 lainnya
  • Jual Beli
    • Jual Beli Terkait Travel
    • Jual Beli Non Travel
    • Info Promo Ticket Pesawat, Restoran, Kereta Api, dll
  • Regional JJers
    • Field Report Gathering
    • Regional Sumatra
    • Regional Jawa
    • Regional Kalimantan
    • Regional Sulawesi
    • Regional Bali, Lombok, Irian & Lainnya :)
    • Baksos / Kegiatan Sosial / Charity

Blogs

  • Erwin's Blog
  • Erwin's Blog
  • Jalan2.com Blog
  • paujiakbar6's Blog
  • ajmain.halta
  • Obat Herbal Multi khasiat
  • Good Heart Resort's Blog
  • Toko Beras Organik's Blog
  • enok komala's Blog
  • hasnaneng's Blog
  • chunenxfhey
  • nindy's Blog
  • rose82's Blog
  • adam's Blog
  • lisa's Blog
  • 23julyury's Blog
  • Yayan Harbiadi Ode's Blog
  • hidowar's Blog
  • jalan-makan-tidur
  • AnTon's Blog
  • Toko Bunga Surabaya 031 60223269
  • Diyan Hastari's Blog
  • kyosash's Blog
  • Hery Febriyanto's Blog
  • secretpandawa.blogspot.com
  • adelinguist
  • 1/2 Backpacker
  • Petualangan Deffa
  • SUJANA HOLIDAY's Blog
  • http://the-transparent-unique.blogspot.com
  • Time To Share
  • the-transparent-unique.blogspot.com
  • akhmad's Blog
  • Namsan Korean Language Course's Blog
  • Emma SM
  • Emma SM
  • Cosplay Tour at Nagoya
  • Triyas's Blog
  • Wisata Lombok
  • Catatan Genduk Kisuluh
  • anwar.samiran's Blog
  • nefrina83's Blog
  • rakhacomputer's Blog
  • Bebzhia's Blog
  • Weny Woyla's Blog
  • adiwz's Blog
  • Fenty Asnath's Blog
  • Tomo aja's Blog
  • zakariaib's Blog
  • zakariaib's Blog
  • corat-coret Ruru
  • Libur Telah Tiba
  • http://nunagallo.blogspot.com/
  • Wisata Men Tempah
  • Initeh Wisata's Blog
  • ruffi's Blog
  • tinus' Blog
  • dule's Blog
  • OmGanang's Blog
  • gembelnista.blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • ade handayani's Blog
  • _TYA_'s BLOG
  • Teuku Ilham's Blog
  • Rida Thabri's Blog
  • baliadventure's Blog
  • Bali Traveling
  • LAYANAN TIKET PESAWAT MURAH
  • IFA DAHSYAT 'Seni Berbelanja di Rumah"
  • n_hasan's Blog
  • Redya Lestari's Blog
  • Dhini's
  • Subs Blogs
  • Promo Indonesia
  • Kharisma Gita's Blog
  • nyanyadolphin's Blog
  • surveillance software
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Niyar Iyank Suryono's Blog
  • Juliacecilia's Blog
  • The Traveling Cows
  • Ade Batari's Blog
  • Ace Maxs
  • Elizabeth's Blog
  • Teguh Purnomo's Word
  • Lombok Travel's Blog
  • hendra mardiyanto's Blog
  • Afwa's Blog
  • Catatan KONTES SEO
  • coretan JangKisok
  • Ramadlan Jalan
  • Agus Liem's Blog
  • doraemon123's Blog
  • doraemon123's Blog
  • zoelgebe.com
  • zoelgebe.com
  • stefie0887's Blog
  • Jejak Kaki Blog
  • T Aya Ardjasasmita's Blog
  • Agus Bolang Setiawan's Blog
  • Nur Indah's Blog
  • Agus Setiawan Blog
  • The Story About Me
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • hanung's Blog
  • lele's journal
  • Christine Chen's Blog
  • jasmine's Blog
  • Gone WronQ's Blog
  • Tempat Wisata di Bali
  • Kicauan Bie
  • bola54's Blog
  • bola54's Blog
  • Orchidrasyid Sipit's Blog
  • Perdani Walking Around
  • Jhoe Stile Raprap's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • lapakdewasa's Blog
  • Kawan Kurnia's Blog
  • Bobby Kaeng's Blog
  • The Best Informations all west java
  • Fanar's Blog
  • angetancom jalan2
  • Info Kontes SEO
  • Fantastic Bali
  • ReyMaulana's Blog
  • Sari Suwito's Blog
  • Asakura Yuki's Blog
  • Nur Burhanudin Karimunjawa Explore
  • Dewi Julianti's Blog
  • anisahdfajri's Blog
  • nasa tulakbar's Blog
  • Afifanida's Journey
  • Greenasary
  • huget allTOURnative's Blog
  • Jay Rinjani's Blog
  • ka de's Blog
  • Gee Gee Garuda
  • R Anita Nur Rahmah's Blog
  • maunyajalanaja's Blog
  • Sekedar Berbagi
  • abriani akbar's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • Pana Sopana's Blog
  • My pleasure time
  • kaka899's Blog
  • kaka899's Blog
  • risma yulia putri's Blog
  • pulau tidung
  • yudhosa039's Blog
  • Kha A Zaghlul
  • ebhe92's Blog
  • Bangka Tour Babel's Blog
  • Mulyati Asih's Blog
  • Khasiat Kulit Manggis Dan Daun Sirsak
  • syahril's Blog
  • dMaems' Blog
  • Nanang Al Batawie's Blog
  • Mang Tato's Blog
  • kaknita's Blog
  • Dasril Wardiman Kbs' Blog
  • Your Skills
  • Arcim's Blog
  • Jappa2 Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • Ester Juliana Matanari's Blog
  • fariswramdhan's Blog
  • Fransisca Ranita's Blog
  • beluvna's Blog
  • sewa harian apartement's Blog
  • sewa apartemen jakarta's Blog
  • travelefty's Blog
  • test123's Blog
  • SurgaKuliner.com
  • Vie Asano's Lounge
  • chell's Blog
  • wongjadul's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • afandiafif.blogspot.com
  • Virdita's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • luthfihutama's Blog
  • adeperdhana
  • Makassar Traveling
  • vepe's Blog
  • bula kana's Blog
  • adriepn mini story
  • cekgurizal's Blog
  • Penjelajah Blog
  • Donnie's Blog
  • Donnie's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • pengobatanherbal's Blog
  • Pay_jo's Blog
  • Ahook_'s Blog
  • hondamobilbaru.com
  • Tips Menyembuhkan Sakit Kepala Sebelah
  • rhiennee's Blog
  • Tetty Hariyati's Blog
  • JANGAN PERNAH BILANG UDAH KE JOGJA KLO BELUM ADVENTURE Ke WONOSARI (KARST JOGJA)
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • BraveHeart's Blog
  • suplemen untuk ibu menyusui
  • jokibet's Blog
  • SEKILAK ADVENTURES
  • adriepn culinary story
  • Jogja Cahya Transport's Blog
  • Rental Mobil Murah Di Jogja
  • putri itani's Blog
  • Paket Wisata Bromo - Gunung Bromo Tour Travel
  • Mas Bai's Blog
  • Datye DR
  • PORTAL INFORMASI - RENTAL MOBIL JOGJA | YOGYAKARTA
  • Jogja Java Transport | Yogyakarta @cahyatransport
  • RENTAL MOBIL JOGJA ( @cahyatransport ) di twitter
  • Mlaku mlaku
  • Ivan Maulana's Blog
  • Ivan Maulana's Blog
  • BelitungIsland.Com JAKARTA's Blog
  • RGOpoker.com Bandar Judi Poker Situs Poker Online Terpercaya
  • aufafarma's Blog
  • 3Red
  • Opens Trip's Blog
  • Opens Trip's Blog
  • Tempat Wisata Di Jogja / Yogyakarta / Indonesia / Dunia
  • aRai ½ waRas
  • aufafarma's Blog
  • Catatan Kecil Hesti
  • penghilangtato
  • Non Sarii's Treasure Chest
  • zeekyuryu's Blog
  • bilqissulaiman's Blog
  • handoko_febri blog's
  • Donny Arya's Blog
  • scchampion's Blog
  • kadalmesir's Blog
  • REYN12's Blog
  • Refresh
  • Rina Reyn's Blog
  • Journo's Travel
  • lee_anthony's Blog
  • panji vacation's Blog
  • Geret Koper
  • Fadly BiluPing's Blog
  • mohamad alya's Blog
  • Elisabeth Rena
  • Trovustar Pangandaran
  • Arcim's Blog
  • roz_san's Blog
  • Mindless Dunkey's Blog
  • TravelEsia Blog
  • TravelEsia Blog
  • bali green's Blog
  • twitrentalmobiljogja's Blog
  • KAKI SAMSON Blog
  • Ksana Ksini
  • my holiday, my advanture
  • Gulali56's Blog
  • plakat express
  • rikybhonksky's Blog
  • Keke Naima
  • Jalan-Jalan KeNai's Blog
  • Myra Anastasia's Blog
  • Curious World
  • puspita1's Blog
  • Iche Rajagukguk's Blog
  • Catatan Mana Nisa
  • nurobat's Blog
  • Ida Farmashop's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • pulaupramuka's Blog
  • crmom's Blog
  • All About Bangkok (Part 1)
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING BY PAMI
  • TRAVELLING .COM PAMI
  • Herbal Of Miracle
  • budhi sugeng's Blog
  • Risti Amalia's Blog
  • http://jalan2santai.wordpress.com
  • kimonoku's Blog
  • MotorMasse Adventures
  • Mario's Blog
  • Tjiong Nietha's Blog
  • Paket Pulau Tidung
  • Travel Pulau Tidung
  • gorgori's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Rafa Yazid's Blog
  • Nurlathifah N. Yusuf's Blog
  • Nashir Trip
  • byarno's Blog
  • Rdihartono's Blog
  • jibot's Blog
  • Rezaoloy Blog
  • Catatan Mas Greg
  • fikawijaya's Blog
  • saint goup
  • alhaqqi's Blog
  • Opankz Sisansen's Blog
  • Kimchee Korea
  • Yani EkPut's Blog
  • My Adventure
  • olive_chan's Blog
  • yogawatids
  • pellokilay's Blog
  • belajar fiqih syariah imam syafii
  • DC Blog
  • http://www.kompasiana.com/sigagalagap
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • Pellokila Penjelajah's Blog
  • kenosis' Blog
  • agaricprowebid
  • World of LaRa
  • KAKISAMSON's Blog
  • AgaricPro
  • test 1234
  • kartudiskonjogja's Blog
  • Arie Hamzah's Blog
  • my trip my adventure
  • Fendi Suka Jalan-jalan
  • Dee Devi's Blog
  • dewiobat's Blog
  • All About China
  • Amanda DhoLvii's Blog
  • jawafarma91's Blog
  • A2J Trip
  • Writory
  • Mean's Blog
  • Agustina Liu's Blog
  • Agneyastra
  • info terkini
  • Areyuri's Secret Trip
  • Rental Mobil Jogja_16748's Blog
  • Hildree Takizawa's Blog
  • Rizqi Abdurrahman's Blog
  • Fernweh
  • nadiafarma's Blog
  • nadiafarma's Blog
  • Sunawang's Blog
  • Benbanii
  • Kekey's Blog
  • SylarConan's Blog
  • heydeerahma's Blog
  • berduakelilingindonesia's Blog
  • muzztafid's Blog
  • Albin's Blog
  • supriyadi andi
  • Supriyadi Andi's Blog
  • Rental Motor Jogja's Blog
  • Juliana Dewi Kartikawati's Blog
  • Jeanette's Diary
  • Wara Wiri Mulu
  • Yan Ubud Ygninebou's Blog
  • Keripik Belut Godean
  • Lombok Tastura Tour's Blog
  • niejoey's Blog
  • she sarah's Blog
  • EXPERIENCE IN MIDDLE EAST
  • Levina Mandalagiri's Blog
  • Dieng Tour Travel Service
  • sewamotorbogor
  • Uminyumi's Blog
  • Zakiyatun Najwah's Blog
  • trijakarta's Blog
  • punyanyasyifa.blogspot.com
  • yusufisme
  • thepo's Blog
  • My Travel Blog
  • Karizmafahlevy's Blog
  • Explore Indonesia
  • Tarian Penghuni Taman Nasional Tanjung Puting (Cerpen Fiksi)
  • Tarmizi
  • JALAN-JALAN UNIK
  • Paket Usaha Sablon Kaos Digital
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Terapi Alami Penyakit Jantung
  • Pasangan Traveling
  • juragankoppi
  • Arfie Si Bolang
  • melalak cantik
  • w-loveindonesia@blogspot.com
  • Luci Saluna
  • 71 Rekomendasi Tempat Makan di Singapura
  • Hotel Bergaya Indocina di Bintan
  • Trackvelpacker
  • Free EBook
  • TOKO BUNGA BEKASI
  • achie nurvita
  • Kenapa sih Koq Harus Mengunjungi Danau Toba?
  • a.living.diamond
  • Jogja dieng 4 hari 2 malam
  • PERJALANAN ADIB KHOIRUL
  • bunglon backpacker
  • afungherbal
  • A Savvy Backpacker
  • Review : Kedai susu MOcow di cirebon
  • RUMAH SINGGAH SEDERHANA
  • Teteh bukan eceu!
  • test
  • MTMA - Mlaku2 Terus Mangan2 Anget2an
  • Flashpacker Bersandal Jepit.
  • Ratu's Cooking Restaurant Muara Karang
  • toyo exotic world
  • Puncak Bintang, Bukit Moko, Caringin Tilu, Bandung
  • Langkahku ke Pulau Banyak
  • 1618 project
  • Selvia : Jogja Istimewa. Jogja Di Hati, Jogja Dinanti.
  • Tips Liburan Pendek Tetap Menyenangkan
  • My story
  • Selvia : Lampung
  • Selvia : Jawa Barat
  • Selvia : Bali
  • Selvia : Jakarta
  • Selvia : Semarang
  • Selvia : Bicara Seputar Hobi
  • TIPS PERJALANAN SAAT BERKUNJUNG SENDIRIAN KE DANAU TOBA
  • Rose Amsil
  • Ardy Fachri
  • blogs_blog_452
  • blogs_blog_453
  • UGAL UGALAN BACKPACKER
  • Wisata Dompu
  • Pengalaman Pertama Kali 'Nyelem'
  • Objek Wisata Curug & Bumi Perkemahan Kuningan-Jawa Barat
  • Cara Mengatasi Kolesterol dengan Cara Gaya Hidup Sehat
  • Creamwajah
  • Journal Ampuh
  • hartono238
  • Selvia : Mountain Fun Trip
  • Vimax Oil Asli hub : 081227000177
  • agung kristiono
  • Martabak Enak di Bandung
  • Cream Wajah
  • Pantangan Darah Tinggi Untuk Kesehatan Penderita
  • Berkunjung Ke Negeri di Atas Awan, Waerebo
  • semicolon
  • WEEKEND SINGKAT BERMANFAAT (Trip Sidebuk-Debuk, Taman Simalem Resort)
  • Obat Pembesar Penis | KLG Herbal
  • Guesthouse Murah di Seoul, KIMCHEE GUESTHOUSE
  • 1000s BIT
  • lungo.id
  • Tips Wisata di Lombok
  • Vean's Blog
  • mbolangsipinpin
  • Review Hotel Fine Garden Juso - Osaka
  • Dreamer
  • Nurbajubatik.com Toko Online Grosir Baju Batik Model Terbaru
  • Vie Asano's 2nd Lounge
  • Cultural Escape to the Primitive Life of Asmat Tribe
  • Menujubali.com
  • The Daily Walk
  • Yang Seru Di Pulau Pari - Kepulauan Seribu
  • Fly Board Permainan watersport Terbaru di Tanjung Benoa Bali
  • The World As I See It
  • Wisata Sehari Pasar Terapung Damnoen Saduak
  • Neverwinter Nights That Have Defined Or Reinvented A Genre
  • Dindasbrn
  • Jelajah Nusantara (Sumatera Barat)
  • DindaSbrn
  • Pembesar Payudara
  • GuidoFM29
  • Traveluxion
  • vannesza starry journey
  • Debut Solo Trip To Seoul
  • Ciri-ciri Keluarga Harmonis dan Bahagia
  • Batam Travel Planners
  • Ngepress Ala My Team #Lombok1
  • Hong Kong, China relaxed the free exercise of travel
  • Nom*Nom*Nom Rove
  • The opening of the last five seasons has been a nightmare
  • Need to strengthen defense
  • Prepare for the next game
  • trip hongkong ( disneyland ) - Macau 20 april 2017 - 24 april 2017
  • Sahat's Blog
  • Tanjung Konde - Taman Bawah Laut Tersembunyi di Maluku Utara
  • ranselsibungsu
  • jempolkaki
  • But it's a long game and I thought we could bounce back.
  • The Blue Bombers certainly are aware of that.
  • Seasonal Explorer
  • The final 24 minutes were all Pomona.
  • Zupervit's Journal
  • I hope we can play again in the playoffs
  • Lakers' Nance knew his legs were healthy after monster dunk
  • How CBA affects Draft, free agency, international market
  • Updated Total QBR rankings entering Week 14
  • Indah Wisataku
  • Waiver Watch: Ramo, Sheary worth picking up?
  • Longtime Turner broadcaster Craig Sager dead at age 65
  • Don't use Bud Selig as reason to change HOF vote
  • Bisnis
  • Gedung Merdeka Bandung Dengan Pesona Arsitek Belanda
  • L Na gClub wholesale mlb jerseys will take place
  • Perjalanan Orang Ganteng
  • Bowling shirts with fashion to wholesale mlb jerseys spare
  • How A Hockey Jerseys Clean
  • Untukmu Indonesia-ku
  • Bali Holiday Story
  • Online Soccer Stores - Save As Well As Get Super Savings
  • Wisata Indo
  • Petualangan Dony
  • RizqJan Sight Blog
  • Menikmati Suasana Bali di Kuta Hotels
  • toko bunga di taman mini
  • The Perfect Gift To A Sports Fanatic
  • TOKO BUNGA TAMBUN
  • Toko Online Jual Perlengkapan Winter Terlengkap Di Indonesia
  • jjn
  • Berbagi Informasi Berbagi Ceritas | Raffaa
  • toko bunga tambun
  • Leadership Math - One Sunburn Plus Four Soccer Games Equals Five Leadership Tips
  • QnC Jelly gamat
  • toko bunga murah tambun
  • WISATA KUDA ALA COWBOY DI DE RANCH LEMBANG
  • 10 Hal yang Dilakukan Orang Sukses Untuk Habiskan Waktu Luang
  • toko bunga cikarang
  • toko bunga karawang
  • Inilah Kemudahan dalam Menghasilkan Uang dari Internet
  • toko bunga karawang murah
  • Blog Tips dan Panduan Jalan
  • kantor kemang
  • Buying The Least Expensive Nfl Jerseys
  • dibalik kamera
  • toko bunga cikarang
  • Stephen Strasburg Shines In Mlb Debut: A Journey To Nationals Park
  • Three Cool Baseball Gears That Additional Fruits And Vegetables Have
  • Roni Yahya
  • toko bunga taman mini
  • toko bunga cikarang
  • New World Cup Jerseys 2011
  • toko bunga bekasi murah
  • wismacibanteng
  • Mobil Toyota Hiace Commuter, Pilihan Asik Pelesiran Keluar Kota
  • Thinking About Quick Systems In Nfl Jerseys
  • Halimun
  • toko bunga karawang timur
  • Pelangsing Dan Lain-lain
  • Ayun Kaki
  • gigih21
  • gigih21
  • Do Sort Where Buyer Cheap Nfl Jerseys On The Internet?
  • malik
  • Pantai Seger Lombok Pantainya Puteri Mandalika
  • kowe senor' sports news blog
  • Wisata Raja Ampat
  • Dari gurun pasir, rumah igloo, hingga pantai buatan terbesar se-Asean ada di Indonesia
  • Cerita jalan
  • Cara Mudah Membersihkan Tempat Cuci Piring Atau Bak Cuci Piring Keramik
  • Atte
  • Mencapai Impian dari Sebuah Door Prise
  • wholesale halloween costumes
  • tiardath blog
  • The Chronicles of ESO Active Players
  • NusaPedia
  • Outrageous Eso Crown Gems Tips
  • Getting the Best Runescape Grotworm
  • bacaterus
  • Beberapa Bukti Peninggalan Kerajaan Tarumanegara
  • Kaos Traveller
  • 5 Hotel di Raja Ampat ini Bikin Kamu Serasa Putri Duyung, Mewah Tiada Tara!
  • Barok
  • mmoahgoodcoins
  • Sewa Tenda Roder
  • eriex
  • bangjaungdotcom

Find results in...

Find results that contain...


Date Created

  • Start

    End


Last Updated

  • Start

    End


Filter by number of...

Joined

  • Start

    End


Group


AIM


MSN


ICQ


Yahoo


Skype


Jabber


Website URL


Location


Interests

Found 95 results

  1. PARANGTRITIS, PESONAMU MELEGENDA 안녕하세요, Parangtritis.... Pesona Pantai atau Legenda?? Jika berbicara tentang Pantai, di Dunia ini ada banyak pantai. Tapi Parangtritis seolah telah memiliki Nama yang melegenda dan mendunia, maybe dijaman sekarang bisa dibilang Go International. Bahkan Parangtritis ini mungkin sudah terkenal jauh sebelum adanya Internet jadi tak perlu membuat viral atau memBlow up sebuah "nama tourism place". Tak bisa dipungkiri Lokasi pantai di Pulau Jawa, di Garis pantai selatan dan di Yogyakarta. Maybe lokasi tepatnya bukan di Yogya nya tapi memang Yogya begitu sakral dengan adanya Keraton juga dan ditambah legenda dari Pantai Parangtritis membuat semakin menggoda. Bisa saja semua orang yang Traveling ke Yogya akan mengunjungi Parangtritis. Bahkan acara Piknik anak sekolah(contohnya Adekku dan aku jaman dulu) juga Parangtritis. Pantai ini sangat besar. Aku merasa ini seperti gurun pasir di tepi pantai. Yaaa karena hamparan pasirnya memiliki area yang luas. Ombaknya cukup besar dan angin juga cukup kencang. Bahkan saat aku berkunjung keadaan cuaca sedikit mendung. Meski begitu tetap banyak sekali wisatawan. Amazing banget kan !!! Ada banyak sekali pedagang baju, sandal, souvenir, dan makanan. Ada juga persewaan ATV dan Kereta Kuda. Lokasi Pantai bisa dituju dengan Sepeda motor atau Mobil. Untuk kendaraan umum, maaf aku kurang paham. Akses lokasi bisa dichek dengan Waze App. Alamat Pantai Parangtritis Yogyakarta Jl. Parangtritis Km. 28 Parangtritis Yogyakarta INDONESIA 55188 Happy Traveling, Salam Dewi Calico.
  2. Pendatang baru spot wisata di Yogyakarta. Di prediksi tahun 2017 ini menjadi trend dan akan semakin di minati. Di perkirakan peminatnya bukan hanya warga Yogyakarta saja. Pasti banyak dari kota-kota lain yang ingin ke sini. Rasa penasaran, kepingin tahu, lalu datang. Ibu Riyadi bersama Bapak Riyadi, sebagai pengelola wisata anyar di Yogya Pertama kali kesini Januari 2017 Awal Januari 2017 kemarin ke Yogya dengan satu tujuan utama yaitu ke spot Riyadi. Setelah keluar bandara Adisuctipto Sabtu pagi, dengan driver ojek langgan setelah sarapan langsung menuju ke sana. Sayangnya driver ojek tidak paham alias belum pernah. Padahal dia tinggalnya masih radius 5 kilo dari lokasi. Baiklah tidak masalah. Info petunjuk jalan bisa dapat dari kawan-kawan di medsos. Jika dibilang pendatang baru, “ya” sekaligus “tidak”. Obrolan singkat dengan Ibu Riyadi saat berada di sana, mengatakan baru buka sekitar November 2015. Namun pengakuan beberapa rekan fotografer, tahun 2007 sudah ada yang kesini untuk motret. Waktu itu tahunya dusun Dawangsari, sesuai nama dusunya. Memang kondisinya belum sebagus sekarang. Rekan dari komunitas pencinta sepeda merasa tidak asing lagi disini. Bersama kawan-kawannya tahun 2010 sudah kesini. Mengenai akses jalan, tidak lah sulit. Lokasinya berada di Dusun Dawangsari, kecamatan Sambi Rejo, Kabupaten Sleman, Yogyakarta. Adanya sekitar 3 sampai 4 kilo selatan Candi Prambanan. Jika dari arah Yogya, tiba di depan Candi Prambanan ada lampur merah, belok ke kanan. Setelah melewati pasar Prambanan dan perlintasan kereta, ikuti jalan terus sampai ada petunjuk jalan Restoran Abhayagiri. Setelah ketemu belok kiri, ikuti jalan sampai Resto Abhyagiri. Jika sudah ketemu ada akses jalan yang menanjak. Itulah jalan menuju lokasi. Patokannya resto Abhayagiri. Jika bingung bertanyalah kepada penduduk setempat. Umumnya sudah paham. Jika sudah ketemu kafe Abhayagiri (kiri atas), ada portal (kanan atas), ikuti saja jalan (kanan bawah). Sudah tidak jauh dari sini. Mobil pun bisa lewat juga. Sayangnya belum ada angkot. Untuk kesana bisa naik kendaraan umum sampai Prambanan lanjut naik ojek. Atau sewa kendaraan atau taksi. Idealnya sich jika ingin menghemat dana, jika tidak lama ber-lama disana, sewalah ojek untuk beberapa jam. Dengan cara ini perkiraan biaya sekitar 150 ribuan. View Andalan Terlepas perbedaan pendapat di atas, di perkirakan tahun 2017 akan lebih ramai lagi yang ke sini. Pasti banyak suka. Alasannya, pemandangannya indah, aksesnya gampang. Pokoknya asyik dech tempatnya. Iya lah, saya sudah membuktikan sendiri setelah berada disini. Tempatnya sangat…sangat…sangat…asyik. Letaknya di pinggir tebing. Bisa langsung lihat hamparan sawah, jalan, dan….Candi Prambanan yang menjadi “primadona”. Selain itu kemegahan Gunung Merapi, Gunung Merbabu, Sindoro, Sumbing. Dengan catatan jika cuaca cerah. View andalan Spot Riyadi Candi Prambanan..... bersama bu guru Diyan, dan Bapak Riyadi, sang owner. Kali ini yang kedua kalinya kesini. Berhasil ngomporin bu guru ke sini dari kejauhan bisa lihat kereta melintas. Menambah indah pemandangan. Yang paling diminati pengunjung adalah saat matahari terbit (Sunrise). Bagi penggemar sunrise, demi mendapatkan momen bagus, rela tinggal semalam di sini. Atau datang subuh sekitar jam 5 sudah di sini. Dulu belum ada sarana menginap, sekarang bapak Riyadi telah menyediakan lahan untuk camping dan tenda yang bisa di sewa dengan harga terjangkau. Areal camping. Wuaaaa....jadi kepingin. Iya. Rencana Mei akan camping disini ngga perlu repot-repot kalau mau camping. Tinggal sewa aja. Harganya pun terjangkau Datang bersama pasangan, kenapa tidak. Suasana romantis juga bisa dirasakan saat berada disini. Duduk bersama di kursi kayu sudah tersedia di pinggir tebing, menikmati pemandangan indah di depannya. Kalau malam saat cerah bisa melihat Candi Prambanan yang di sorot lampu setempat. Atau ingin mencoba spot untuk foto romantis bernama “jembatan cinta”. Pasti romantis. Ada juga pasangan yang melamar disini. Ooo so sweet…. Bisa juga foto disini sendiri atau bersama pasangan mungkin kalau galau lalu datang kesini bisa terhibur juga duduk santai sambil menikmati pemandangan indah. ini mah gue banget..... Kalau bu guru Diyan mah memang seneng duduk di pinggir begini oppssss....di pinggir jurang masih berani ya loncat begini..... Itu yang lagi kasmaran. Yang lagi galau gimana? Kalau melihat kondisinya, di spot Riyadi cocok juga untuk mereka yang lagi galau. Duduk menyepi sendiri, mata menerawang ke depan, sementara hembusan angin menyapu dirinya, barangkali bisa lebih me-rileks-kan pikirannya. Asal jangan nekad aja terjung ke tebing ya…hahaha… Laper? Oo tenang, jangan panik. Bapak & ibu Riyadi juga mengelola warung sederhana. Menu seperti nasi goreng, soto, dan lain-lain siap di sajikan dengan harga tidak mahal. Cuma ingin snack aja seperti tempe atau pisang goreng, kopi atau teh hangat, juga mampu disediakan. Ngga heran karena sehari-hari kalau ngga di rumah, ibu Riyadi bekerja di salah satu restoran di sekitar Candi Prambanan. ini yang aku suka. Kudapan pisang goreng....nikmat banget..... Pilihan menu jika mau makan disini Saya langsung suka banget disini. Tidak hanya suguhan harmoni alam yang mempesona, lebih dari itu. Suasana pedesaan yang masih terasa alami, ke-sederhana-an dan keramahan bapak Riyadi, sangat terasa selama berada disini. Makanan ringan semisal pisang goreng yang masih panas, teh atau kopi hangat, spontan enggan beranjak dari sini. Merasakan dan membuktikan langsung suasana seperti ini, terbayang di tahun 2017 akan lebih banyak yang tertarik datang ke sini. Yang datang pun di perkirakan akan senang dan puas. Cerita berantai di media sosial, bloger, akan terus berlanjut. Akhirnya tidak lupa rasa terima kasih dan apresiasi atas peran Bapak Riyadi yang membuka pekarangannya, usahanya menata rapi, menyediakan warung makan sederhana, dan sarana lain. Selamat datang di Spot Riyadi. Cakep khan view-nya. Saat itu lagi berawan. Kalau cuaca cerah akan lebih cakep lagi....
  3. Malem mingguan kemarin tepatnya 3 Desember 2016, saya menghabiskan waktu di Museum Benteng Vredeburg. Ngapain? Melihat genangan masa lalu yang sulit terlupakan. Tsaaaaahhhhh. Bukan, bukan. Saya di Benteng Vredeburg dalam rangka mengikuti acara Amazing Race yang diadakan oleh Ikatan Duta Museum DIY dan komunitas Yogyakarta Night at The Museum. Nihhhh saya kepincut gara-gara lihat ini di instagram @malamuseum. Perlu perjuangan juga untuk datang ke acara ini, mendekati waktu yang telah ditentukan ehhhh hujan deras sederas-derasnya. Alhamdulillah, doa para jomblo yang minta diturunkan hujan dikabulkan. Kwkwkwkwk. *ini bikin FR apa curhat seehhh Narsis dulu yess, kapan lagi masuk benteng Vredeburg bisa pepotoan yang sepi gini. Pake celana pendek dan sandal jepit pula. Kwkwkwkwk Sekitar jam 19.30 acara dimulai. Diawali dengan keliling diorama 1 dan 2. Semacam keliling museum gitu sambil dijelaskan satu per satu. Sudah pernah ke benteng Vredeburg kan ya? Yang unik, yang diceritakan bukan semata bagaimana perjuangan para pahlawan dalam merebut kemerdekaan RI. Tetapi juga diceritakan bagaimana perjuangan beberapa pahlawan kemerdekaan dalam rangka memperjuangkan agar bebas dari belenggu jomblo. Bagaimana cinta lokasi yang ternyata terjadi di beberapa konferensi yang diadakan organisasi Boedi Utomo. Bagaimana romantisnya Bung Hatta yang berjanji tidak akan menikah sebelum Indonesia Merdeka. Catat ya, catat. Para pahlawan tidak hanya memikirkan bagaimana caranya agar Indonesia merdeka, tetapi mereka juga memperjuangkan masalah hati dan cinta. Kamu kapan??? Ehhhh, lupakan. Setelah kelar, para peserta dibagi menjadi 5 kelompok. Masing-masing kelompok diminta untuk memecahkan game yang diberikan oleh panitia. Total ada 5 game yang tempatnya disebar di seantero benteng Vredeburg. Game yang pertama adalah memindahkan makaroni memakai sumpit. Game ketiga, dan kelima saya kurang tahu apa karena bukan jatah saya. Hihihihi. Saya beruntung diberi mandat di game 3 dan 4. Game 3 memecahkan sandi gitu. Semacam kayak sandi-sandi waktu jaman masih pramuka. Game keempat enggak tahu nama game-nya apa, jadi diminta untuk mengambil biskuit, ditaruh di hidung dan diminta gerak-gerak gitu biar biskuitnya masuk ke mulut. Voilaaaa, dalam 2 detik bisa kelar. Sampai panitianya syok. Si embak-nya enggak tau sihh saya kan laper. Kwkwkwk. Di setiap game yang telah diselesaikan, para peserta mendapatkan kepingan puzzle yang harus disusun. Hasilnya? Kami enggak juara siihhh. Acara berikutnya adalah masing-masing kelompok diberi pertanyaan terkait dengan sejarah di Indonesia. Nah kami harus bertanya ke orang yang telah ditentukan di sekitar nol kilometer. Serius saya lupa pertanyaannya apa saja karena terlalu heboh nyari orang yang bisa ditanyain. Ada beberapa kriteria orang yang harus kita tanyain, yang saya ingat *cewek yang memakai widges *orang yang memakai kaus hijau *orang yang lagi duduk dan makan *orang di sekitar gembok cinta *sepasang kekasih Yang terakhir sih kayaknya enggak deh. Tetapi kelompok kami memang rusuh seringnya gangguin orang pacaran. Hahaha. Btw yang di sesi terakhir, kelompok kami menang dan mendapatkan hadiah tiket masuk ke museum de Mata. Alhamdulillah, hikmah gangguin orang pacaran. Ehhh Amazing Race ditutup dengan foto bersama para peserta dengan panitia. Kelar jam 23.00 langsung pulang dan tidur nyenyak. Fyi, komunitas Yogyakarta Night at The Museum sering banget mengadakan acara seru kayak gini. Ini acara ketiga yang saya ikuti. Kalau ingin mendapatkan info tentang komunitas Yogyakarta Night at The Museum follow saja akun instagram @malamuseum. Salam museum, museum di hatiku
  4. Hollaaaa, ada yang kangen akuu? Ehhh Mau nulis lagi yaaaaa, kali ini nulis tentang satu tempat yang lumayan cihuyy di Jogjaaa. ******** Yang suka narsis, pas banget deh datang ke sini. Berkonsep serba terbalik, tempat ini menjadi salah satu tempat yang diincar oleh kawula muda di Jogja. Apalagi tempatnya dijamin instagrammable sekaleeeee. Datang ke tempat ini, kita berasa masuk ke rumah. Tercatat ada 8 spot foto yang sayang jika tidak diabadikan. Spot foto tersebut antara lain ruang 3D, living room, dinning room, master bed room, kids room, kitchen, laundry room hingga bathroom. Bingung bagaimana cara mendapatkan foto dengan hasil yang maksimal? Jangan sedih bin galau, di tiap spot foto ada contoh pengambilan gambarnya. Sekaligus ada petugas yang siap memberikan arahan ke tiap pengunjung. Yang pasti, siap-siap harus antri ya. Apalagi kalau akhir pekan, tempat ini pasti ramai pengunjung. Upside Down Wold terletak di Jalan Ring Road Utara No. 18 (Seberang Indomaret Casagrande) Maguwoharjo, Depok, Kabupaten Sleman. Tempat ini buka tiap hari dari jam 10.00–19.00. HTM Rp 80.000 untuk orang dewasa dan Rp 40.000 untuk anak-anak. Jadi, kapan ke sini?
  5. Hallo agan dan aganwati berjumpa lagi dengan ane bara si Traveller alam :2thumbup . Di trit ane kali ini ane mau ajak kalian semua adu nyali :takut ke rumah Mbah Marijan dan melihat indahnya Gunung Merapi, Yogyakarta:matabelo . Sebelum kita kesana yok kita liat map-nya Ya itu gan tourist Map nya Yogyakarta yang mau kita kunjungi kali ini adalah Gunung Merapi saja:cool . Seperti biasa ane pasti bawa travller lain yang ikut bersama ane ke Gunung Merapi. Nah ini para petualangnya Nah di perjalanan kali ini ane ber4 aja gan biar lebih :takut gitu perjalanannya. Yok kita langsung ke ceritannya:ngacir2 Day 1, 10 Mei 2016 Awal perjalanan dimulai ketika semua temen-temen udah di rumah ane jam 00.00:wow , jadi perjalanan bisa kita mulai jam 00.15 menuju Gunung Merapi:ngacir2 . Perjalanan pun dimulai dengan penuh ceria:ngakak karena kami sangat exited terutama wisata malam ke Rumah Mbah Marijan karena menurut kami perjalanan itu merupkan perjalanan utama Merapi kali ini:matabelo . Perjalanan menuju Gunung Merapi dari Semarang menbutuhkan waktu 2 jam 45 menit termasuk waktu makan karena kami laper. Laper kami semakin menjadi jadi kita makan ronde dan di Burjo:wow Akhirnya jam 03.00 kita tiba di Kaliurang dan mulai bersiap-siap pergi ke Rumah Mbah Marijan menggunkan mobil Jeep yang di pandu oleh Mas Asep:travel . Setelah semua siap akhirnya kami mulai perjalanan ke Rumah Mbah Marijan jam 03.30 naik mobil Jeep yang gelap banget:takut . Akhirnya setelah perjalanan dari basecamp menuju starting point rumah Mbah Marijan yang ditempuh 15 menit kami tiba di starting point-nya . Dan akhirnya perjalanan ke rumah Mbah Marijan pun dimulai :takut 1. Mobil APV Mobil ini yang konon jadi mobil evakuasi pertama setelah bencana Merapi oleh relawan namun karena ada awan panas yang menyerang kembali mobil itu ditinggal dan kemudain jadi seperti ini:matabelo 2. Peninggalan di Rumah Mbah Marijan Barang-barang yang ada disana merupakan barang peninggalan Mbah Marijan yang yang terkena awan panas Gunung Merapi. Barang tersebut sudah hancur dan diabadikan sebagai saksi bisa dahsyatnya ledakan Gunung Merapi:sorry 3. Balai Perkumpulan Warga Merapi Balai ini merupakan tempat warga berkumpul untuk mengenang Mbah Marijan yang terkenal akan keberanian dia dan orang yang menjadi panutan di lereng Gunung Merapi:sorry 4. Tower Pemandangan Tower ini merupakan tempat untuk melihat pemandangan dari atas dan juga untuk melihat pergerakan gunung Merapi yang merupkan gunung aktif dan bisa meletus kapan saja:wow Oiya sebelah tempat peninggalan Mbah Marijan ada kuburan Mbah Marijan yang tiadak ane photo karena :takut dan tidak sopan jadi ane lebih memilih foto yang lain deh:mewek . Lanjut perjalanan ke spot foto kaki gunung Merapi karena suasana sudah seperti ini Lanjut perjalana lagi yok ke lereng Gunung Merapi yang biasanya jadi tempat spot foto, so this is Lereng Gunung Merapi:motret Didekat spot foto juga ada Bunker tempat meninggalnya 2 relawan yang terkurung disana saat bencana:takut Perjalanan kami dilanjutkan menuju Batu Alien:2thumbup . Namanya dibilang Batu Alien karena bentuknya menyerupai kepala Alien yang sebenernya batu jatuhan dari Gunung Merapi:2thumbup Lanjut perjalanan dari Batu Alien menuju Museum Mini Gunung Merapi. Museum ini berisikan barang-barang yang masi bisa diselamatkan dari letusan Gunung Merapi:mewek Jam 09.00 merupakan akhir perjalanan kami di Gunung Merapi setelah ini kami harus istirahat di rumah Nenek Mardha karena kami 1 hari fulll belum tidur dan besok juga ada acara lain di Yogyakarta:sorry Jadi ini rangkain jalan-jalan ane kali ini bagi ane pribadi jalan-jalan kali ini bukan pemandangan alam yang utama namun bagaimana kita bisa merasakan kejadian letusan Gunung Merapi yang tak terasa sudah 6 tahun lalu:mewek . Perjalanan ane kali ini juga mengajarkan ane kalo alam itu bisa mengamuk kapan saja dan dimana saja jadi mari kita bersama-sama bersihkan alam dari sampah karena ane yakin kalo alam dijaga dengan baik bencana tidak akan terjadi:matabelo . Tak lupa ane ucapkan SALAM TRAVELER Setelah berjalan 30 menit akhirnya jam 04.00 kita sampe di rumah Mbah Marijan dan segala peninggalannya seperti:
  6. 안녕하세요.. Kali ini saya akan cerita tentang foto keren saya di Prambanan. Gak masalah kan saya memuji diri sendiri dengan mengatakan seperti itu?? Hahaha. Iya-in aja yaa biar saya bahagia hahaha. Saya memakai HP Android Huawei Honor 4C dan ditambahi sedikit sentuhan editing supaya berasa tambah keren hahaha. Saya mengunjungi Prambanan (pada saat pengambilan foto ini) bulan April 2016. Pada saat itu im so lucky karena cuaca sangat cerah. Saya berangkat dari Ngawi saat midnight maybe pukul 2.00 am(ini midnight atau morning haha) dengan menggunakan mobil Travel(Dieng Travel jurusan Malang-Yogya). Saya sebetulnya tidak ada niat untuk mencoba foto keren(istilah saya) karena hoby saya adalah selfie haha. Saya sampai di Candi Prambanan sekitar pukul 6.00 am. Memang saat itu loket belum buka karena petugas belum datang. Saya cukup sabar sebentar dan saat petugas datang, saya langsung meminta pembelian tiket masuk. Gak fair dong kalau turis Eropa bisa masuk masa saya dipersulit untuk masuk pagi hari hahaha. Setelah saya suksea masuk, saya rasa memang wisatawan domestic pertama yang masuk adalah saya. Jadi masih sangat sepi, hanya ada beberapa wisatawan Eropa. Udara masih cukup dingin dan sangat segar karena banyak pohon. Saya pikir disini keren juga untuk menari India dan berlari lari bersama pacar hahahaha karena luas dan sepi. Well setelah puas foto selfie ala Dewi yang apalah-apalah. Saya terinspirasi oleh Turis Eropa yang terlihat anti Selfie,mereka lebih banyak mengambil foto bagian candi. Stupa, Relief, Arca dan lain lain apalah namanya saya tidak terlalu paham. Sejujurnya saya sedikit minder disaat turis Eropa memakai DSLR, saya hanya memakai HP. Tapi saya tetap mencoba dan ini first experience(karena biasanya hanya take selfie). Memang im so lucky, pada saat pagi masih sangat sepi jadi saya bisa ambil foto dengan mudah tanpa emosi dengan suasana ramai. Jadi bagi teman-teman yang hoby photography, saya sarankan datang pada pagi hari seperti saya supaya bisa bisa mendapatkan foto keren tanpa keramaian. Jadi jika datang dari luar kota, harus pandai mengatur waktu supaya bisa standby pagi hari di Candi Prambanan. Saya lebih banyak mengambil foto bagian luar Candi, bukan bagian dalam yang terdapat Arca. Karena memang sejujurnya saya sangat terasa suasana magis saat naik tangga kearah puncak Candi. Believe or Not memang itu experience saya, jadi saya selalu berhati-hati dan sebelum naik saya selalu mengatakan: Excuse me, permisi yaaa saya hanya ingin melihat dan mengambil foto, saya janji tidak akan nakal disini.. Oh iya, saya sarankan kalian yang datang memakai masker penutup hidung dan mulut serta kacamata. Karena ada petugas kebersihan yang membersihkan(menyapu dengan sapu lidi) area halaman candi yang alasnya memang pasir penuh debu. Saat itu saya tidak memakai masker dan kacamata saya pakai untuk bando diatas kepala supaya poni tidak menutupi mata hahaha style bagi saya tetap number 1(jangan tiru kebiasaan saya). Saya juga menyarankan untuk memakai Sun Block dengan SPF yang cukup tinggi untuk melindungi kulit dari sinar matahari. Karena saya waktu itu khilaf terlalu lama jadi sampai menjadi sedikit gelap kulit saya. Berikut ini adalah hasil foto-foto saya di Candi Prambanan. Im so sorry jika not good looking. Saya hanya memakai HP dan saya tidak paham ilmu photography. letak lokasi Candi Prambanan. CANDI PRAMBANAN: Kec.Prambanan - DIY (0274) 496401 Bisa dijangkau dengan bus Transyogya dan turun di Halte Prambanan. Bagi yang dari Jawa Timur atau Jawa Tengah, jika menggunakan Bus tujuan Yogya bisa langsung turun di depan kawasan Candi Prambanan. Bagi yang dari Luar Kota,LN dengan memakai airplane dan landing di Adi Sucipto airport bisa memakai Transyogya dari airport menuju halte Prambanan. Bagi yang dari Stasiun Tugu juga bisa memakai Transyogya. So easy untuk menuju tourism place ini. Pokoknya believe me, ini mudah untuk dituju. Happy Traveling, Salam dari Dewi Calico.
  7. Hayhay, Sedang ingin melokal dulu saja nih, ke tempat yang dekat sebelum melunvcur lagi ke tempat yang jauh Diantara kalian ada yang orang Yogya ? atau pernah stay lama di Yogya ? Mohon maaf jika ada kesalahan dalam penulisan petunjuk dan arah ini yaa Siapa yang tidak kenal dengan Yogyakarta? Daerah Istimewa yang tidak ada habisnya untuk rekomendasi wisata. Long weekend 16-19 Agustus 2018 saya berkesempatan mengunjungi Yogya. Niat saya memang untuk menaiki transportasi umum di tempat ini. Untuk kalian yang senang berpergian sendiri, tanpa memesan paket wisata, semoga cerita saya bisa jadi referensi. Tepat pukul 04.00 Subuh saya tiba di stasiun Tugu Yogya. Saya keluar, belok kiri dan menelusuri jalan hingga menemui perempatan. Sampai di perempatan, saya ambil ke kanan untuk mengunjungi Jalan Malioboro. Nah buat kalain yang ingin menginap di kawasan Malioboro, dalam satu gang ini dari depan sampai belakang semuanya Hotel terjangkau loh : Jl. Kp.Sosromenduran Saya memilih menginap di Malioboro, karena aksesnya sangat dekat. Ini loh Hotel pilihan saya : Hotel Larasati Selain Hotel itu, di dalam satu gang terdapat pilihan beberapa hotel, dari ujung depan sampai ke ujung belakang. Baiklah, hari pertama tujuan tempat wisata saya adalah : 1. Candi Prambanan Tidak jauh dari hotel, saya berjalan menuju halte Malioboro 1. Saya menunggu transJogja 1A. Turun di Halte Pasar Prambanan. TransJogja 1A Halte Malioboro – Halte Pasar Prambanan Saran Saya, jangan malas jalan yaa! Memang sih ada banyak pilihan seperti bentor (becak motor), Ojek, dan Delman. Buat pelancong seperti saya, agak sayang sih! Ini tinggal ke sebrang saja, sudah sampai ke pintu masuk kawasan wisata prambanan. Jadi, jangan malas jalan! Tetap siapkan stamina *kalau bisa. Kawasan Candi Prambanan Harga tiket Masuk saat itu, 17 Agustus 2018 Rp 40,000 untuk turis Domestik. Saya rasa ini cukup mahal, mengingat harga itu hanya untuk ke candi Prambanan saja, tidak untuk satu komplek candi disekitar Prambanan. 2. Candi Borobudur Nah, siapa yang tidak kenal dengan candi ini ! Pernah menjadi salah satu dari tujuh keajaiban dunia, dan masih menjadi warisan sejarah dunia. Berangkat dari Halte Pasar Prambanan, saya memutuskan untuk lanjut saja ke candi Borobudur. Saya naik transJogja 1A arah balik menuju Malioboro, namun berhenti di halte Bandara Adisujipto lalu sambung transJogja 5B. Menaiki transJogja 5B, turun di terminal Jombor. Memang banyak juga yang menyarankan naik dari terminal Giwangan, tapi kebetulan saya dapat saran dari petugas transJogja untuk berhenti di terminal Jombor. Tapi memang dibutuhkan kesabaran bila kalian memutuskan berpergian menggunakan transportasi umum. TransJogja bisa dibilamg berputar hampir ke seluruh pusat kota Jogja. Turun di terminal Jombor, kalian akan temui kenek bus yang berteriak “Ayo Borobudur, Borobudur!” sayang saya nggak foto busnya karena terburu-buru waktu itu. Bus itu seperti kopaja kalau di Jakarta. Waktu beroprasi bus ini 05:00am-03:00pm dari terminal Jombor. Dari terminal Magelang, bus paling terakhir pukul 05.30pm (setengah enam sore), lepas itu tidak ada bus lagi ke Yogya. Tarif bus ini relatif sih! Jadi pengalaman saya, pas pertama berangkat pakai bahasa Nasional 25RB setara dengan turis asing di belakang saya. Nah, pas pulang saya pakai bahasa Jawa! Yaa memang kebetulan orang Purwokerto sih hehehe, tarifnya 20RB. Sejen lah, karo wonge dewek aja larang-larang! Hahaha. Beda lah, sama orangnya sendiri jangan mahal-mahal! Gituuh. Halaman utama Borobudur menghadap Gunung Merapi Turun dari terminal, kalian akan ditawari Ojek menuju pintu masuk Borobudur. Tawar saja 10RB, karena tempatnya hampir 1km dari terminal Magelang. HTM borobudur dikenakan 40RB untuk wisatawan Domestik. Kalian bisa memandang Gunung Merapi dari ketinggian. Tetap waspada dan hati-hati yaa! Tangga menaiki candi cukup curam. Patung Budha di atas Candi Borobudur Menunggu Sunset ataupun Sunrise disini memang sungguh indah. Melihat keagungan ciptaan Sang Illahi, Masha Allah. Aslinya lebih bagus daripada fotonya. 3. Keraton Kesultanan Tidak lengkap rasanya kalau kalian datang ke Yogya tanpa melewati Keraton Kesultanan. Lokasinya hanya lurus saja dari jalan Malioboro. Ditempuh jalan kaki sekitar 25 menit saja. Keraton Kesultanan Yogyakarta Yaps, gambar halaman depan Keraton Kesultanan Yogyakarta ! Saya tidak masuk ke dalamnya, karena bagi saya cukup melihat dari luar saja, heheh. Lapangan di depan Keraton Kesultanan Kebetulan, saat itu sedang 17 Agustus perayaan hari Merdeka. Malamnya, akan diadakan konser musik dan beberapa pameran. Di samping jalan, terdapat dua pohon beringin Kramat. 4. Nol Kilometer Jalanan ini hampir mirip kota tua bagi saya. Bangunan tua bekas kolonial Belanda masih berdiri kokoh, yang sekarang digunakan sebagai gedung perkantoran. Perempatan Jalan Nol Kilometer Jalanan ini cukup bersih, udaranya segar, ramai juga. Waktu itu cuaca cukup terik sekitar 38C. Tapi semua terbayar dengan semilir angin dan pohon-pohon besar yang teduh, heheh. Bangunan Pos Indonesia di Nol Kilometer 5. Jalan Malioboro Sengaja saya tempatkan diurutan terakhir untuk wisata di Malioboro. Saya menginap di kawasan Malioboro karena di tempat ini cukup strategis untuk akses transpotasi umum, ataupun bagi yang mau pick up taxi-ojek Online. Dari Stasiu Tugu, hanya keluar lalu belok kiri, menemukan perempatan dan belok kanan. Sampai deh, di Malioboro. Kawasan sekitar Jalan Malioboro Tempat ini menjajakan berbagai macam kuliner Yogya, ada toko pakaian, tas, sepatu dan macam-macam. Dari harga murah sampai yang menengah. Kawasan ini cukup padat, ramai dan tidak cocok untuk berfoto bagi saya. Kalau ingin berfoto di Malioboro, buat saya lebih baik bangun sebelum subuh dan mengelilingi jalan Malioboro yang sepi. Malioboro saat pagi hari Nampak di atas gerobak yang ditutupi terpal biru. Kalau malam, di depan itu semua para pedagang kaki lima menjajakan kaos dan oleh-oleh khas Yogya. Maaf itu kakinya nebeng narsis heheh . Sebenarnya jika kalian memiliki stamina yang cukup kuat, kalian bisa mendatangi kelima tempat itu dalam waktu satu hari. Ambil kereta malam, agar sampai pagi di Yogya. Jadi begitu sampai bisa langsung ke Borobudur lalu lanjut ke kawasan wisata sekitar pusat kota Yogya. Sekian cerita jalan-jalan saya, semoga bermanfaat untuk kalian uang sedang bingung ingin berwisata kemana. Tapi jangan dipaksain loh yaa, nanti sakit tipes lagi heheh
  8. Assalamualaikum.wr.wb Kemarin saya habis nulis field report jalan jalan ke Hutan Pinus loh, udah pernah kesana belum? kalau belum coba kesana dulu. cek di blogku www.lensanasrul.com... Baru nonton yang ini. Kalau yang ini sih pantai abis. Wooo ooo anak pantai , suka damai..... Kali ini saya akan berbagi pengalamanku kembali piknik lebaran ini, mumpung kerja libur dan bisa ngumpul. Kemanaa....???? #Pokoknya baca di bawah ini dan ada videonya PANTAI NGANDONG, PANTAI SI PASIR PUTIH GUNUNGKIDUL REVIEW PANTAI NGANDONG Nyesel kalau gk nonton Bagaimana Keren Tidak, silahkan di tonton baru komentar
  9. Assalamualikum.wr.wb halayak ramai udah lama tak menulis di sini, saya akan, Kemarin minggu saya jalan jalan di Pantai Goa Cemara, yang saya suka di sini bukannya pantainya melainkan pohon cemaranya, buat berteduh asik banget. Cerita saya copas dari blog saya aja ya hehe Insyaalah lumayan seru Saat Main ATV haha itu ajalahlah aku tidak pintar menulis, semoga artikel ini bersahabat untuk kalian semua. Sumber post : Wisata di Pantai Goa Cemara dan Ibu Arisan
  10. COFFE & RESTO BERTEMA BERUANG 안녕하세요 Postingan saya cocok untuk pecinta Teddy Bear, dan juga yang mencari tempat romantis nyaman serta bersih untuk acara kencan. Tidak hanya untuk acara kencan bersama pacar,calon pacar,ttm atau selingkuhan hahaha. Tapi juga cocok untuk Quality time bersama family. Saya di postingan kali ini bisa sombong karena saya pergi Dinner bersama lelaki Korea hahaha. Next postingan saya tentang Roaster and Bear hanyalah saya pergi sendiri,makan sendiri,bayar sendiri hahaha. Sebelumnya maaf ya kalau fotonya kurang lengkap. Ini tempat sebenarnya bisa di sebut Cafe, tapi bisa juga disebut Restaurant. Menu nya dari berbagai macam Coffe, Snacking sampai Makanan berat. Makanan lokal Indonesia sampai Western juga ada disini. Soal harga?? Harga menentukan porsi dan rasa. Memang begitu sih ya dimana-mana teorinya juga begitu. Saya membeli makanan dengan harga diatas 50.000 dan rasanya sangat enak. Bahkam menurut saya, harga dengan kualitas ini berbeda sangat jauh. Kualitasnya melebihi harganya. Believe me, Rasanya enak dan penyajiannya sangat keren modern kekinian. Dan semua tersaji dengan super istimewa. kalau kalian pernah melihat acara Maser Chef yang menyajikan makanan keren. Yaaa kira kira disini juga disajikan dengan cara seperti itu. Dan jangan khawatir soal ke-higienis-an makanan disini. Saya bilang sih disini super higienis ya. Saya makanan disini okay banget tidak sakit perut. Peralatan makanan juga super bersih. Bagaimana suasana tempatnya?? Sangat nyaman banget. Sangat bersih. Full AC. Free WIFI(Sepertinya memang begitu, tapi saya tidak mencoba). Banyak gambar Bear karena memang konsepnya Bear. Pelayanannya bagaimana?? Super sekali. Friendly banget. Saat datang langsung dipersilakan memilih tempat duduk. Kemudian diberikan katalog menu. Saat itu saya memilih dulu menu, baru kemudian memanggil pelayannya lagi. Bahkan dalam penyajian juga cukup cepat. Saya rasa disini memang me-nomor 1 kan hal pelayanan. Tidak akan membiarkan pengunjung kesal. Untuk urusan harga. Saat itu saya makan berdua. Jadi hitungannya 2 Foods & 2 Drinks. Total yang dibayarkan sekitar 200.000. Seingat saya tidak sampai nominal tersebut, masih ada kembalian uang haha. Disini saya juga melihat Family yang makan bersama. Ada yang Big Family, ada yang small family dengan Papa Mama dan Kid. Saya pikir mereka memilih tempat ini untuk quality time karena memang nyaman dan pelayanan bagus. Disini dijamin super nyaman dan aman. Gak akan ada yang namanya pengamen,pengemis,bau sampah atau bau comberan. Lokasi nya brooo lokasi nyaaa jadi satu dengan Hotel Harper-Yogyakarta. Jadi ini tepat berada di samping pintu masuk loby Hotel. Sudah jelas dijaga banyak satpam. Satpam Gerbang dan satpam di depan Loby. Jadi i wanna say: Ini recommend banget. ROASTER AND BEAR: JL. P. Mangkubumi No.52, Jetis. Yogyakarta (55233) (0274) 2920027 Jam Buka: 11 am - 11pm Cara menuju Lokasi bisa memakai Bus Transyogya. Saya memakai Transyogya 1A dari Ambarukmo Plaza. Halte Pertama Tugu, tepat di depan Hotel Harper. Dan terlihat tulisan Roaster and Bear. Happy traveling. Salam dari Dewi Calico
  11. Halo Halo Halo... Kali ini saya coba ulas sedikit mengenai salah satu tempat gahul anak-anak Yogyakarta. Kebetulan pada tgl 19-21 Agustus 2016 Kemarin, saya dan beberapa teman-teman backapacker yg lain melakukan explore Yogyakarta untuk yg ke sekian kalinya dan explore Magelang dengan Tema AADC 2 KW super. hahhahahahahahahahhahahahahha. Sebenarnya sih ini masih lumayan oleng dan masih ngantuk berat, karena baru saja tiba di Bandung hari ini Pukul 05.00 AM Pagi tadi dan sudah harus ngantor deui. Lets goohhhh. Nah, tempat yang saya maksud adalah TEMPO GELATO , ya mungkin semua sudah pada tau tempat ini, terkhusus warga Yogyakarta dan orang2 yang sudah mengunjungi Yogyakarta, tapi buat saya, ini masih yang pertama kalinya buat saya mengunjungi tempat ini walaupun sudah beberapa kali ke Yogyakarta. TEMPO GELATO : Freshly Homemade From A Traditional Family Recipe. 100% Pure Fruits, 100% Natural Ingredients and HALAL. Apa Sih TEMPO GELATO ini dan dimana sih lokasinya? TEMPO GELATO yang saya kunjungi kali ini adalah yng berlokasi di Jalan Prawirotaman tepatnya di No.43, Brontokusuman, Mergangsan, Yogyakarta. Kawasan Prawirotaman memang sudah menjadi magnet tersendiri bagi turis, khususnya turis mancanegara, dan hal ini pula yang terus mendorong kawasan ini untuk berkembang. Resto ataupun gerai makan sejenis seolah terus bermunculan di kawasan ini, dan salah satu cafe atau mini resto yang berhasil menarik perhatian saya adalah Tempo Gelato. Tempat yang menjajakan gelato (semacam es krim) ini berhasil menarik perhatian saya dan teman-teman saya karena bentuk bangunannya yang memadukan nuansa industrial dan rustic ini memang eye catching and cozy banget. Selain itu, diantara banyak resto atau semacam cafe yang ada di ruas jalan ini, mungkin Tempo Gelato satu-satunya tempat yang tidak menyajikan menu makan besar. Mereka hanya menyajikan gelato dan kopi saja. Untuk saya, hal ini sangat menarik dan berhasil memberi warna baru di kawasan ini. Saya yang memang sangat menggemari es krim dan gelato pun memutuskan untuk mampir sejenak ke tempat ini dengan beberapa teman-teman travelling saya. Gelato sendiri sebenarnya tak terlihat berbeda dari es krim pada umumnya. Sejauh yang saya rasakan, perbedaan terasa pada teksturnya yang lebih lembut dan rasanya yang lebih ringan. Banyak pilihan eskrim/gelato di sini, mulai dari rasa yang standard seperti caramel, strawbery, leci, coklat, oreo dan lain lain. Hingga rasa yang unik seperti Jahe , kemangi, buah naga, dll. Berikut photo untuk list rasa-rasanya: Kebetulan pada saat kita kesini kira-kira pukul 12.00 siang tempatnya sangat-sangat ramai, hingga kita tidak kebagian tempat duduk untuk sementara waktu, dan mayoritas pengunjung yang datang ke tempat ini adalah kaum anak muda seperti kita-kita ini (kita masih muda loh ya). Berikut penampakan keramaian disana ketika kita berkunjung: Nah untuk pemesanan disini , langkah pertama adalah kita harus membayar jenis eskrim/gelato terlebih dahulu, di kasir yang ada di sebelah kanan.. kemudian kita datang ke baristanya dengan membawa struk pesanan tadi dan bebas memilih rasa gelatonya. Langsung deh saya kekasir, memesan ice cream kesukaan saya (bisa cone atau Cup) dengan berbagai ukuran, dari small, medium, large dan extra large dan pilihan saya jatuh ke Cone dengan 2 scoops harga Rp 25.000. Saya pesan Gelato Cone 2 scoops (IDR 25.000). and this is my gelato ice cream (saya pesan rasa mix berry dan Nutella ) and this is my another ice cream Passion Fruit and Mix Berry (Model : @Junita Sitompul) Keceriaan bersama kru dan pemain AADC 2 KW Super Keceriaan bersama kru dan pemain AADC 2 KW Super (Model : @Sahat @Junita Sitompul @Vernal Avianza @Septa @Danhe dan-lain lain) Full team Untuk tau rasa sensai gelato nya dan rasanya bernongkrong ria ditempat ini, silahkan kunjungi langsung : TEMPO GELATO Jl. Prawirotaman No. 43, Brontokusuman, Mergangsan, Kota Yogyakarta, Daerah Istimewa Yogyakarta 55153 wifi : yes colokan listrik : yes valet parking : no cash and cards accepted rasa : ***** tempat: **** price: **** lokasi: *****
  12. DAEJANGGEUM 안녕하세요, Traveler Cute muncul lagi. Jangan bosan baca tulisan saya yaaa. Kali ini mau cerita tentang Korean Resto yang ada di Yogyakarta. Korean Resto sudah pasti tentang Korean Food. Nama Resto ini adalah 대장금: DAEJANGGEUM. Saya datang berkunjung ke Daejanggeum berasama 3 Expatriate Korea. Kami kesini untuk menikmati Lunch. Lokasinya sangat bagus dan bersih. Terdapat Hanok(Rumah khas Korea). Dan hanok tersebut dikelilingi oleh kolam ikan. Disini juga tersedia persewaan Hanbok(The traditional Korean dress). Serta ada gerai khusus Korean Snack. Saat datang, akan ditanya akan menikmati acara makan di dalam ruangan ber-AC atau outdoor di taman. Saat itu kami memilih untuk makan di dalam ruangan ber-AC. Setelah masuk ke dalam ruangan, kami memilih menu Setelah itu akan datang beberapa pelayan mengantarkan berbagai hidangan. Hidangan pertama yang disajikan adalah Korean dish. Isinya antara lain: 김치(Kimchi), Keripik singkong, tauge dengan campuran wortel bawang cabai dan daun bawang(saya tidak tau namanya). Setelah itu makanan utama yang kami pesan mulai di sajikan. Maaf saya lupa apa nama menunya hehehe. Saya sangat suka hidangan semacam sup Iga Sapi, serta Mie yang terbuat dari Ubi kemudian dibumbu dengan kuah pedas serta di dalamnya ada sea food. Dan saya juga sangat suka Kimchi, saat itu saya 3 kali meminta Kimchi hahaha. Dan Resto ini saya bilang recommended banget. Rasanya sangat enak. Pelayanan sangat bagus. Yang saya tau owner nya adalah Korean. Bahkan chef nya juga Korean. Saya tau tentang hal ini saat sang Expatriate bercerita tentang Resto ini. Untuk kalian yang suka dengan Korean Food, saya sarankan untuk mengunjungi Daejanggum Resto. Tapi maaf, saya tidak paham untuk menuju kesana dengan kendaraan transyogya. Alamat: Jl. Palagan Tentara Pelajar KM. 8,5, Donoharjo Ngaglik, Kec. Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta Telepon: (0274) 4530682 Happy Traveling. Salam Dewi Calico.
  13. 안녕하세요 친구들... Ini postingan pertama saya, saya akan post tentang Korean Resto yang ada di Yogyakarta. Well memang kalau membahas tentang Kota Yogyakarta itu tidak ada habisnya, entah tentang tourism place,food,dan lain sebagainya. Yogyakarta memang sudah sangat keren dan progress perkembangan Kota ini super woow banget, termasuk perkembangan tentang kulinernya. Sudah banyak muncul berbagai Korean Resto di Yogyakarta. Mungkin karena banyaknya peminat korean food yang membuat para pebisnis dan investor memasuki peluang ini. Disisi lain juga memang cukup banyak Expatriate Korea yang tinggal di Yogyakarta, sebagian juga Korean students exchange, dan tidak dipungkiri bahwa banyaknya tourism place di Yogyakarta membuat banyak wisatawan Korea datang berkunjung. Pertama kali saya mengunjungi Korean Restaurant di Yogyakarta adalah Silla Resto ( 신라 ), dengan huruf hangeul Romanji ejaannya (ㅅ:S)(이:i)(ㄴ:N)(ㄹ:R/L)(아:A). Memang ejaannya terbaca SINLA, tetapi karena masuk Romanization/Romanisasi dibaca menjadi SILLA karena ㄴ bertemu ㄹ. Lokasi Silla Resto terletak di: JL. Arteri (Ring Road Utara)No.33, Catur Tunggal, Kec. Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. (0274) 886936 Sebetulnya di Silla Resto tidak hanya menyajikan Korean Food, tetapi ada juga Japanese Food dan juga Chinese Food. Saya belum mencoba Japanese food atau Chinese Food, hanya Korean food saja. Saya mengunjungi Silla Resto bersama beberapa Expatriate Korea. Jadi memang ini adalah lokasi yang sangat keren menurut saya karena Expatriate Korea saja berkunjung kesini hehehe. Desain dari Silla Resto ini sangat keren dan elegan. Saya suka banget karena sangat nyaman. Pada saat itu kami memilih makan disebuah ruangan yang look nya seperti dining room di Korea. Dan lokasi full AC jadi bisa nyaman makan disini. Pelayanan juga sangat bagus sekali menurut saya. S Saat itu saya belum terlalu paham dengan Korean Food. Jadi sang Expatriate Korea lah yang memilihkan menu untuk saya. Korean Food itu sangat keren karena banyak sekali dishes nya. Itulah pertama kalinya saya melihat dan menikmati Korean Food. Dan itulah pertama kalinya saya jatuh cinta dengan Korean Food. Yang paling saya ingat adalah taste dari Kimchi (김치), Kimbab(김밥), Bulgogi(불고기), dan ada lagi banyak makanan Korea tetapi saya lupa namanya hahahaha. Dan saat makan, sang Expatriate juga menjelaskan banyak hal tentang KoreanFood. Diantaranya tentang Kimchi(김치), bahwa Kimchi adalah masuk kategori the best healthy food karena melalui proses fermentation. Orang Korea juga memakan bawang putih mentah. Itu semua untuk menjaga kesehatan. Menurut sang Expatriate Korea, cukup sulit menemukan Korean Resto dengan taste yang mirip dengan Korean food di Negara Korea. Tetapi di Silla ini cukup the best soal taste. Cara penyajian Korean Food menurut saya sangat woow banget dan saya sangat terpesona, Mungkin karena efek the first time visited Korean Resto. Penyajiannya sangat menarik ada banyak dishes, dan juga tertata sangat rapi. Sejujurnya saat itu saya tidak paham Korean table manner. Bahkan memakai chopsticks juga saya tidak bisa. Beruntunglah saya karena sang expatriate bisa memaklumi saya hahaha. Mari kita bahas tentang harga Korean Food. Sejujurnya saya tidak tau berapa harga total semua makanan yang saya makan pada saat itu, karena yang membayar adalah sang expatriate. Saya juga selalu berusaha menjaga etiquette, manners & attitudes jadi saya keep silent tidak menanyakan tentang total pembayaran. Dan menurut saya pribadi, misalkan harga makanan mahal juga sangat sebanding dengan taste yang so delicious dan kenyamanan Lokasi. Bagi kalian pecinta Korean Food, bisa mencicipi hidangan di Silla Resto. Saya saja puas banget jadi menurut saya ini recommended banget. Happy Traveling. Salam dari Dewi Calico.
  14. Sedang transit di kota Jogja dan ingin jalan-jalan murah? Tentu bisa....bisa bangeet malah. Jadi gini, beberapa waktu lalu kami ada acara keluarga di Kulon Progo, berhubung ada anggota keluarga yang mempunyai jadwal terbang beda satu hari dengan keberangkatan saya, maka jadilah kami berangkat bareng dari Kulon Progo naik taksi tetangga saya. Itung-itung hemat tenaga dan uang daripada saya harus bolak-balik Jogja-Wates-Jogja, maka saya memilih untuk menginap saja di hotel dekat bandara Adisucipto. Setelah browsing nemulah saya alamat dan nomer telepon Hotel Bandara Asri (nanti saya tulis reviewnya dech). Sebelum ke Bandara Adisucipto saya minta taksi untuk mengantar ke hotel dan taruh barang bawaan saya di hotel. Karena setelah selesai urusan di bandara saya berniat untuk jalan-jalan sore di kawasan Malioboro sekalian wisata museum gitu. Begitu urusan di bandara selesai, saya langsung menuju Shelter Trans Jogja dari Bandara Adisucipto, naik bus Jalur 1A lalu turun di shelter Malioboro 3 (Pasar Beringharjo/Benteng Vrederburg), lalu saya jalan kaki menuju ke Museum Sonobudoyo, tapiii sayang sekali, ternyata museum sudah tutup jam setengah empat. Jadilah saya..lanjutkan jalan kaki ke arah Jalan Rotowijayan ke museum Kereta Karaton, dan ternyata sudah tutup juga. hihihihi... Akhirnya saya jalan kaki ke kawasang cenderamata di jalan Rotowijayan, di kawasan ini berjejer toko yang menjual souvenier, batik dan kaos dagadu. Keluar masuk toko tapi ga nemu juga yang cocok, jadi yaa sekedar cuci mata aja dech. Tak lama kemudian saya memutuskan untuk balik aja ke hotel, takut kesorean dan bus Trans Jogja penuh. Dalam perjalanan menuju shelter Trans Jogja, ketika melewati alun-alun utara ternyata ada kuda yang sedang dilatih oleh pawangnya. Skalian numpang selfie aah... hehehe... Sampai juga akhirnya ke shelter Trans Jogja, dan rupanya ga penumpang ga terlalu ramai, dan masih kebagian tempat duduk. Saya turun di Shelter Jl. Solo (Maguwo) lalu jalan kaki menuju hotel. Sampai hotel setelah mandi sambil nonton tv ternyata berasa dech laparnya, jadilah saya pesan di restaurant hotel mie rebus jawa seharga tujuh belas ribu lima ratus rupiah. hihihi...lumayan...daripada harus keluar hotel lagi. Akhirnya makanan dataang..... Selesai makan, sambil nonton TV langsung tidur sampe pagi... hihihi... Pagi hari setelah selesai sarapan saya langsung berangkat ke Shelter Trans Jogja di Bandara Adisucipto untuk menuju Malioboro yang akan dilanjutkan jalan kaki ke Museum Sonobudoyo dan Museum Kereta Karaton Yogyakarta. Museum Sonobudoyo Sekitar jam 8.20 akhirnya sampailah saya di Museum Sonobudoyo, harga tiket masuk tiga ribu rupiah saja, setelah membayar tiket dan mengisi buku tamu, saya dihampiri mbak-mbak yang menawarkan menjadi guide untuk melihat-lihat koleksi museum tapi saya tolak dengan halus. Sepertinya enakan jalan sendiri aja dech, jadi lebih leluasa untuk melihat-lihat koleksi museumnya. Museum Sonobudoyo adalah museum sejarah dan kebudayaan Jawa, termasuk bangunan arsitektur klasik Jawa. Museum ini menyimpan koleksi mengenai budaya dan sejarah Jawa yang dianggap paling lengkap setelah Museum Nasional Republik Indonesia di Jakarta (Museum Gajah). Museum Sonobudoyo terdiri dari dua unit, unit 1 terletak di Jalan Trikora No. 6 (sebelah utara alun-alun keraton Yogyakarta), sedangkan unit 2 terletak di nDalem Condrokiranan, Wijilan, di sebelah timur alun-alun Keraton Yogyakarta. Museum Sonobudoyo didirikan pada masa pemerintahan Hindia Belanda oleh Yayasan yang bernama Java Instituut. Yayasan ini bergerak di bidang kebudayaan Jawa, Madura, Bali dan Lombok. Panitia pendirian museum yaitu IR. TH. Karsten, P.H.W. Sitsen dan S. Koperberg. Bangunan museum menggunakan tanah bekas "Schauten" atau tanah hadiah dari Sri Sultan HB VIII. Peresmian dilakukan oleh Sri Sultan HB VIII pada tanggal 6 November 1935. Koleksi Museum Sonobudoyo (unit 1 dan unit 2) terbagi menjadi 10 jenis, yaitu: Koleksi Numismatik dan Heraldika, obyek penelitiannya adalah mata uang/alat tukar yang sah, yang terdiri dari mata uang logam dan kertas. Heraldika adalah setiap tanda jasa, lambang dan pangkat resmi (termasuk cap dan stempel). Koleksi Filologi, benda koleksi yang menjadi obyek penelitian filologi, misalnya risalah kuno, tulisan tangan yang menguraikan sesuatu hal atau peristiwa. Koleksi Keramologi adalah koleksi yang terbuat dari bahan tanah liat bakar berupa pecah belah, misalnya guci. Koleksi seni rupa, koleksi seni yang mengekspresikan pengalaman artistik melalui obyek dua dimensi atau tiga dimensi. Koleksi Teknologi. Benda atau kumpulan benda yang menggambarkan perkembangan teknologi. Koleksi Geologi, adalah benda yang menjadi obyek ilmu geologi, antara lain batuan, mineral, fosil dan benda-benda bentukan alam lainnya (permata, granit, andesit). Contoh: Batu Barit. Koleksi Biologi adalah benda yang menjadi objek penelitian ilmu biologi, antara lain tengkorak atau rangka manusia, tumbuh-tumbuhan dan hewan. Misalnya burung (obset) / dikeringkan. Koleksi Arkeologi adalah benda yang menjadi objek penelitian arkeologi. Benda tersebut merupakan hasil peninggalan manusia dari zaman prasejarah sampai dengan masuknya pengaruh kebudayaan barat misalnya : Cermin. Koleksi Etnografi adalah benda yang menjadi objek peneiitian ilmu etnografi, benda-benda tersebut merupakan hasil budaya atau menggambarkan identitas suatu etnis misalnya Kacip. Koleksi Historika adalah benda yang bernilai sejarah dan menjadi objek penelitian sejarah. Benda tersebut dari sejarah masuknya budaya barat sampai dengan sekarang, misalnya Senapan laras panjang, meriam. Saya hanya mengunjungi Museum Sonobudoyo Unit 1, jadi unit 2 mungkin di lain kesempatan akan saya datangi lagi, sekalian makan gudeg di wijilan kali ya. hehehe... Oh ya, di depan bangunan Museum Sonobudoyo Unit 1 ini terdapat 2 buah meriam lho. Kedua koleksi meriam tersebut di atas berasal dari masa Sri Sultan Hamengku Buwana III. Sayangnya saya lupa untuk fotoin. hehehe... Selain meriam terdapat pula arca dan relief. Berikut beberapa koleksi yang berada di halaman pendapa : Arca Dewi Laksmi, arca Mahakala, dan Makara. Sedangkan di bagian dalam pendopo terdapat seperangkat gamelan. Museum ini memiliki beberapa ruang, diantaranya: Ruang Pengenalan Di atas pintu masuk menuju ke ruang pengenalan terdapat relief candrasengkala "Buta Ngrasa Esthining Lata". Ruang pengenalan berukuran 62,5 m2. Salah satu koleksi yang ada di ruang pengenalan yaitu pasren atau krobongan yang terdiri dari tempat tidur, bantal, guling, kasur, kelambu, sepasang patung loro blonyo, sepasang lampu robyong, dan sepasang lampu jlupak. Ruang Prasejarah Ruang ini menyajikan benda-benda peninggalan masa prasejarah yang menggambarkan cara hidup manusia pada masa itu meliputi berburu, mengumpulkan dan rneramu makanan. Pada tingkat selanjutnya manusia mulai bercocok tanam secara sederhana serta melakukan upacara- upacara yang berhubungan dengan religi (kepercayaan kepada roh nenek moyang, penguburan dan kesuburan). Ruang Klasik dan Peninggalan Islam Dalam penyajian koleksi dikelompokkan menjadi tujuh unsur kebudayaan universal yaitu: 1. Sistem Kemasyarakatan 2. Sistem Bahasa 3. Sistem Religi 4. Sistem Kesenian 5. Sistem Ilmu Pengetahuan 6. Sistem Peralatan Hidup 7. Sistem Mata Pencaharian Hidup Patung Kepala Dewa, dibuat dari perunggu berlapis emas. Ditemukan di Pathuk, Gunung Kidul pada tahun 1956. sebagai lambang Dewa Budha, Ruang Batik Di ruang ini memamerkan beberapa koleksi batik. Selain itu juga terdapat proses membatik yang dimulai dari pengerjaan pola sampai proses jadi sebuah batik. Di ruang ini saya suka sekali melihat aneka motif batiknya...bagus bagus banget... Ruang Wayang Sesuai namanya, di ruangan ini memamerkan aneka jenis koleksi wayang, diantaranya ada wayang kulit dan wayang golek serta gambar tata letak pementasan wayang kulit purwa klasik. Ruang Topeng Disini juga terdapat beberapa jenis topeng dari berbagai daerah. Topeng sudah mengalami sejarah perkembangan, bersamaan dengan nilai-nilai budaya dan nilai seni rupa. Topeng yang tampil dalam bentuk tradisional mempunyai fungsi sebagai sarana upacara dan pertunjukan. Ruang Jawa Tengah Di ruang ini memamerkan ukiran kayu yang terkenal dari Jawa Tengah yaitu Jepara seperti gebyog patang aring. Selain itu terdapat keris dan senjata tajam lainnya dengan berbagai jenis. Ruang Emas Museum Sonobudoyo merupakan museum yang memiliki koleksi artefak emas tapi dengan beberapa alasan belum dapat dilihat oleh umum. Pada dasarnya artefak emas memiliki fungsi berbeda-beda, yaitu sebagai: 1. Mata uang 2. Perhiasan 3. Wadah 4. Senjata 5. Simbol religius, dll. Di ruangan ini dipamerkan aneka koleksi perlengkapan rumah tangga yang terbuat dari kuningan dan perak. Seperti: aneka bentuk ceret dan kendi, sendok makan, dll. Ruang Bali Diantara ruangan lain, ruangan ini paling istimewa, karena terdapat lampu warna biru yang byar pet gitu. hehehe... Koleksi ruang Bali berkaitan dengan kebudayaan Bali baik mengenai yadnya (upacara) maupun berbentuk seni lukis dan seni pahat. Di bagian terpisah terdapat Candi Bentar. Patung Penari Keris, posenya ini lho...agak-agak merinding...seperti orang mau bunuh diri yaa.. Di bagian luar Ruang Bali terdapat Candi Bentar, di dalam komplek candi Bentar biasanya terdapat Bale Gede, yang berfungsi sebagai tempat upacara daur hidup dan untuk bermusyawarah. Ruang mainan Di sini dipamerkan koleksi aneka mainan tradisional dan foto-foto anak-anak yang sedang memaikan permainan tradisional. Setelah merasa cukup puas berkeliling museum Sonobudoyo, saya melanjutkan perjalanan berikutnya ke Museum Kereta Keraton Yogyakarta dengan berjalan kaki. Yuk, ikuti cerita selanjutnya. Museum Kereta Karaton Ngayogyakarta Museum ini terletak di Jalan Rotowijayan, bisa ditempung dengan berjalan kaki dari Museum Sonobudoyo unit 1. Harga tiket masuk lima ribu rupiah, ditambah tiket ijin foto seharga seribu rupiah. Museum ini khusus menampung kereta-kereta kuda keraton pada masa Kerajaan Yogyakarta era Sri Sultan Hamengku Buwono ke-8. VIII. Museum kereta keraton ini memiliki 18 kereta, setiap kereta memiliki nama masing-masing, diantaranya: 1. Kereta Nyai Jimat, 2. Kereta Kyai Garudayaksa, 3. Kereta Jaladara, 4. Kereta Kyai Ratapralaya, 5. Kereta Kyai Jetayu, 6. Kereta Kyai Wimanaputra, 7. Kereta Kyai Jongwiyat, 8. Kereta Kyai Harsunaba, 9. Kereta Bedaya Permili, 10. Kereta Kyai Manik Retno, 11. Kereta Kyai Kuthakaharjo, 12. Kereta Kyai Kapolitin, 13. Kereta Kyai Kus Gading, 14. Landower Kereta, 15. Kereta Surabaya Landower, 16. Wisman Landower Kereta, 17. Kereta Kyai Puspoko Manik 18. Kereta Kyai Mondrojuwolo. Kereta-kereta tersebut mempunyai fungsi masing-masing, dan penggunaannya selalu dipilih berdasarkan acara yang akan diselenggarakan. Beberapa foto terpasang di dekat lokasi kereta Keraton. Jadi kita juga bisa lihat kereta ini dipakai di acara apa gitu. Oh ya, kereta-kereta ini buatan Eropa lho, diantaranya Jerman dan Belanda. Bahkan sebagian besar kereta-kereta ini masih asli, belum tersentuh modifikasi meski sebagian sudah mengalami modifikasi baik dalam warna cat maupun interiornya. Terdapat beberapa kereta yang dikeramatkan, karena keistimewaan bahannya yang terbuat dari emas dan merupakan kereta Raja yang disebut sebagai kereta Kencana, bahkan sebagian kereta mungkin memiliki cerita mistis, makanya jangan sembarangan ya saat berada di tempat ini. Saya paling suka kereta ini nich...keren dan elegan banget... *abaikan penampakan yang separo ini. hehehe... Jenis-jenis kereta di Museum Kereta Keraton: 1. Kereta atap terbuka dan beroda dua, contohnya: Kereta Nyai Kapolitan 2. Kereta atap terbuka dan beroda empat, contohnya: Kerata Kyai Jongwiyat dan Landower. Oh ya saya sempat dengar kalau Landower ini berasal dari istilah dalam bahasa Inggris Land Owner (Tuan Tanah/Raja). 3. Kereta atap tertutup dan beroda empat. Kereta ini termasuk kereta yang mewah dan sakral, contohnya: Kereta Kanjeng Nyai Jimad, Kyai Garudayaksa dan Kyai Wimanaputra. Kereta Kanjeng Nyai Jimad ini merupakan kereta tertua, telah berada di sini sejak tahun 1750. Kereta ini merupakan buatan Belanda. Bentuknya unik dan sangat indah seperti layaknya kereta Cinderella. Di bagian depan bawah kereta ini terdapat patung wanita menyangga kereta ini dan terdapat untaian bunga yang mengalunginya. Ada juga kereta Premili, di dalam kereta ini terdapat 4 baris kursi yang saling berhadapan, kereta ini berfungsi untuk membawa para penari keraton yang berjumlah sekitar 16 orang. Di dalam museum ini juga terdapat beberapa patung kuda, koleksi pakaian dan perlengkapan kusir kereta. Di bagian luar museum di halaman sebelah utara juga terdapat kandang kuda yang dihuni beberapa ekor kuda. Berikut beberapa suasana di halaman museum.. Sekitar jam setengah sebelas saya keluar dari Museum Kereta Keraton lalu jalan kaki ke shuttle Trans Jogja di jalan Malioboro. Seperti sebelumnya, saya turun di shelter Jl. Solo - Maguwo lalu mampir makan siang di warung padang dulu, baru lanjut jalan kaki ke toko oleh-oleh Bakpia 25. Nah, disini saya coba beli varian baru bakpia 25 yaitu bakpia isi ubi ungu, enak juga lho rasanya. Sampai di hotel sekitar jam 12an, saya beres-beres barang bawaan dan sekitar jam 12.30 saya ke front office untuk nyerahin kunci kamar, dan request pengantaran ke bandara diundur jadi jam 2 saja. Males kelamaan di bandara ga bingung mau ngapain secara flight saya masih jam 16.10. Akhirnya jam 2 tepat saya minta diantar ke bandara, rupanya counter Air Asia sudah buka, jadi langsung aja check in dan masuk ke boarding roam. Selamat tinggal Jogjakarta....ke Jakarta aku kan kembaliiii...... Demikianlah...field report jalan-jalan saya saat transit di kota Jogja...mungkin bisa menjadi referensi buat teman-teman yang akan transit di kota Jogja.
  15. Hai haii Jalan2er, Selamat Idul Fitri 1436 H, walaupun ucapannya terlambat ya. Mohon maaf lahir dan bathin yaa bila ada salah-salah kata selama ini. Bagaimana liburan lebaran kalian kali ini? Kalau saya, liburan lebaran di kampung halaman di Wates - Kulon Progo. Setelah 3 hari bersilaturahmi ke tempat saudara dan kerabat, maka tanggal 21 Juli saatnya jalan-jalan dech. Kalau liburan lebaran tahun sebelumnya saya mengunjungi De Mata trick eye museum maka kali ini saya mengunjungi De Arca Art Museum. Saya dari rumah jam 9 pagi dan ternyata agak lama nungguin bus jurusan Jogja-Wates tak kunjung datang juga. Akhirnya saya naik bus antar kota antar provinsi jurusan terminal Giwangan, dengan ongkos sebesar 20ribu/orang. Lebih dari 1 jam bus baru sampai di terminal Giwangan dan kemudian saya mencari halte bus Trans Jogja.untuk menuju XT Square (De Arca Art Museum/De MataTrick Eye Musuem) kita bisa naik bus Trans Jogja jurusan 4B. Sekitar jam 11 akhirnya sampailah kami di XT Square. Dan langsung dech menuju De Arca. Oh ya, liburan lebaran tahun lalu De Arca Art Museum belum dibuka. Kali ini saya beli tiket terusan De Arca Art Museum dan De Mata Trick Eye seharga 80ribu/orang. De Arca Art Museum ini seperti Museum Madame Tussauds ala Indonesia dengan koleksi patung lilin dari Pahlawan Nasional, Tokoh Dunia, Selebriti, Super Hero, dan lain-lain. Hanya 1 jam saya berfoto-foto di De Arca Art Museum, lalu dilanjutkan ke De Mata trick eye museum, dan ternyata disini antrian di loket pembelian tiket sudah mengular. Rupanya tidak banyak gambar-gambar baru jadi ya saya cuma beberapa di spot foto saja, dan pengunjungnya lumayan rame jadi ya..cuma foto-foto di beberapa gambar aja. Sekitar jam 1 siang saya memutuskan untuk keluar dan langsung menuju mushola yang berada di komplek XT Square untuk sholat dhuhur. Selesai sholat dhuhur sudah berasa lapar, jadilah saya makan bakso wonogiri yang tak jauh dari XT Square. Selesai makan siang, saya segera menuju halte Trans Jogja yang tak jauh dari XT Square untuk menuju Malioboro. Oh ya, berhubung terjadi kemacetan di jalan-jalan jalur menuju Malioboro jadilah saya disarankan turun di halte Ngabean, lalu dari halte Ngabean ini saya naik becak menuju Malioboro dengan ongkos 20ribu. Sebelum naik becak, berfoto sebentar di pojok beteng keraton. Dan rupanya di Malioboro memang telah dipadati turis domestik yang tengah berlibur di kota Jogja. Jalan di sepanjang kali lima pun penuh sesak pengunjung. Sambil berbelanja oleh-oleh dan cuci mata di sepanjang jalan Malioboro rupanya membuat kaki mulai capek dan ternyata juga sudah masuk waktu sholat ashar, saya pun akhirnya singgah di Ramai Mall, lalu mencari mushola untuk sholat ashar. Selesai sholat saya, mampir ke pasar beringharjo untuk beli gudeg dan telor kecap untuk dibawa pulang. Sudah lama banget ga makan gudeg...kangen juga euy... Selesai membeli gudeg dan lauk, rupanya sudah hampir jam 5 dan saya langsung menuju kantor pos besar untuk menunggu bus untuk pulang ke Wates, rupanya tak ada bus jurusan Wates yang ngetem, jadilah saya naik bus yang ada aja lalu turun di depan pasar Gamping. Nah disini rupanya bus jurusan Wates lama banget datangnya, dan begitu datang langsung diserbu penumpang sampai penuh sesak. Saya pun mengurungkan niat untuk naik bus tersebut, jadilah saya menunggu bus berikutnya, tapiii...ternyata bus berikutnya kosong dan tak mau ambil penumpang. Nah, sambil menunggu bus lain saya sempat beli es krim rujak, lumayan buat teman menunggu bus datang, biar adeeem... hehehe.. Rupanya bus jurusan Wates tak kunjung datang juga, akhirnya saya memutuskan untuk naik bus AKAP Tetap Merdeka jurusan Gombong dengan ongkos sebesar 10ribu/orang. Sekitar jam 18.30 akhirnya saya sampai rumah dengan selamat. Demikianlah cerita liburanku di kota Jogja kali ini. Bagaimana dengan liburan teman-teman, pasti seruu juga kan?
  16. Tanggal 23 Mei 1990, Indonesia kehilangan salah satu putra terbaik yang pernah menerima penghargaan Bintang Jasa Utama. Pelukis, yang mendapat julukan Grand Maestro dari komunitas Seni di Italia, telah kembali kepada SANG PENCIPTA. Lahir di kota udang, Cirebon, tahun 1907, Affandi Koesuma menghabiskan hampir seluruh usianya meneukuni profesi pelukis. Sebelumnya ia pernah bekerja sebagai penyobek karcis di salah satu gedung petunjukan di Bandung. Menekuni pekerjaan sebagai pembuat poster. Keahliannya di manfaatkan bung Karno di masa perjuangan untuk membuat poster-poster propaganda melawan Belanda. Setelah itu ia merasa panggilannya hidupnya sebagai pelukis. Sebagai putra terbaik ia meraih sejumlah penghargaan sebaaai berikut : Daftar di bawah ini adalah penghargaan yang ia pernah terima Guru besar kehormatan untuk mata kuliah ilmu seni lukis di Ohio state University, Colombia, Amerika Serikat, 1960 Piagam anugerah seni dari Depdikbud 1969 Anugerah Doktor Honoris Causa dari University of Singapore 1974 Bintang Jasa Utama dari Pemerintah RI 1979 Dag Hammarskjold, Penghargaan Kedamaian International 1997 di Italia Pelukis Ekspresionis Baru dari Indonesia dari Koran International Herald Tribune Penghargaan Grand Maestro di Italia Kompleks Museum Affandi yang pernah menjadi tempat tinggalnya berada di salah satu dari 3 galeri di Museum Affandi. Menyempatkan ber-foto di salah satu karya yang di hargai ratusan juta.... woooowwww...... Kemudian tercatat pernah melakukan pameran tunggal lukisan karyanya di beberapa negara. Jika di buatkan list-nya sbb : Museum of Modern Art (Rio de Janeiro, Brazil, 1966) East-West Center (Honolulu, 1988) Festival of Indonesia (AS, 1990-1992) Gate Foundation (Amsterdam, Belanda, 1993) Singapore Art Museum (1994) Centre for Strategic and International Studies (Jakarta, 1996) Indonesia-Japan Friendship Festival (Morioka, Tokyo, 1997) ASEAN Masterworks Selangor, Kuala Lumpur, Malaysia, 1997-1998) Arrandi saat menerima penghargaan Bintang Karya Utama dari Presiden Soeharto (waktu itu). Kesederhaannya masih di wujudkan di acara formal mengenakan sarung. Meskipun telah tiada namun ia telah meninggalkan warisan yang sangat bernilai, khususnya bagi penggemar seni Lukis. Saat ke Yogya kita bisa berkunjung ke Museum Affandi, yang sekaligus menjadi tempat tinggalnya. Tidak sulit jika ingin berkunjung. Letaknya di jalan Adisucipto 167 Yogyakarta. Sangat strategis di ruas jalan Yogya Solo. Mudah di jangkau kendaraan umum apalagi pribadi. Penikmat seni Lukis dapat berkunjung setiap hari, kecuali hari libur dan Senin pertama setiap awal bulan, mulai pukul 09.00 sampai 16.00. Luas museum 3.500 meter persegi menampung sekitar 300 karya peninggalan lukisan bernilai seni tinggi. Masih terlalu sedikit di banding 2000 lebih yang ia hasilkan semasa hidupnya. Salah satu galeri yang kerap di kunjungi rombongan pelajar atau pencinta seni Setelah hampir 8 tahun kuliah dan tinggal di Yogyakarta, baru tahun ini mewujudkan keinginan berkunjung ke Museum Affandi. Meski sudah cukup lama mengenal nama besar beliau dari media pemberitaan. Ada satu hal yang cukup heran dan kerap kali menjadi pertanyaan. Kenapa lukisan yang, maaf, lebih bagus dari anak sekolahan, justru malah di hargai ratusan juta. Dimana letak value-nya? Apakah karena beliau terkenal bergaya naturalis, ekspresionis, dan romantisme, yang khas, sudah di sejajarkan pelukis-pelukis tingkat dunia. Sehingga lukisannya menjadi begitu mahal? salah satu karya lukis ekspresionis. Jika perhatikan ada 3 simbol, yaitu matahari sebagai sumber kehidupan. Tangan simbol untuk terus berkarya. Kaki, simbol untuk terus melangkah menghasilkan yang berguna. Dalem sekali ya maknanya. Informasinya, gaya ekspresionis upaya sang pelukis menampilkan gejolak emosi, kemarahan, kesedihan, kegembiraan, melalui suatu tema di atas kanvas. Selain gaya Ekspresionis, dalam seni lukis ada juga gaya/aliran Naturalis, Surealisme, Realisme, Romantisme, Abstrak, Impresionisme Makam Affandi dan istrinya di komplek Museum Salah satu galeri dari 3 galeri di Museum Affandi. kalau tidak ini di galeri 3. Jika kita perhatikan atapnya seperti pelepah daun pisang. Di rancang langsung Affandi yang mengingatkan kejadiaan saat hujan sambil membawa kanvas, ia mengambil pelepah daun pisang sebagai ganti payung untuk menaungi dirinya. “Rahasia” Keberhasilan Beruntung sekali berkenalan dengan Pak Dedi, yang pernah bersama Affandi selama 10 tahun lebih. Menemani saya selama di museum, ia banyak bertutur mengenai sejumlah makna dan keistimewaan lukisan Affandi. Sisi kehidupan Affandi sebagai pelukis di tunjukkan dalam 3 simbol. Matahari, tngan, kaki, simbol yang sarat makna filosofis hidup yang pernah ia torehkan di salah satu lukisannya. Ada matahari, tangan, dan kaki. Allah memberikan Matahari simbol sumber kehidupan yang tidak boleh di lupakan dan selalu harus di syukuri. Simbol tangan untuk selalu berkarya dan menghasilkan sesuatu yang baik. Simbol kaki untuk terus melangkah dan melangkah, berkarya tanpa henti sampai akhir hayat. Tidak goyah dengan sejumlah hadiah, popularitas, penghargaan, figur Affandi tercermin dalam tindakan dan perbuatan yang khas. Memilih hidup sederhana jauh dari kemewahan meski dengan yang ia miliki saat itu mampu memilih bergaya hidup eksklusif. Pak Dedi bertutur selama hidupnya Affandi suka merendah, humanis, tidak sombong, tipikal yang lain. Meski sudah melalang buana tetap ia tidak lupa dengan makanan kesukaannya, yaitu nasi dengan tempe bakar. Selama 3 jam di Museum Affandi saya di temani pak Dedy, yang pernah bersama Affandi selama 10 tahun. Dari beliau lah saya belajar dan jadi tahu dimana ciri khas karya Affandi. Jujur aja kalau tidak ada penjelasan bingung banget Karya bercorak ekspresionis. Cukup membingungkan jika kita tidak paham. Seakan cuma oret-oret-an biasa. Padahal karya ini luar biasa Memiliki perhatian dan kepekaan dengan alam lingkungan sekelilingnya. Tidak jarang tidak jarang ia tuangkan dalam lukisan. Karya lukis berjudul : Dead in My Hand tahun1945, Fallen Plant in a Race Field tahun 1975, Parangtritis at Night tahun 1984, barulah sebagian kecil bukti persahabatan dengan alam sekelilingnya. Salah satu karya berjudul "dead in my hand", tahun 1945. Meng-ekspresi-kan kegusaran terhadap perilaku tentara jepang yang gemar menembaki burung. Lalu ada se-ekor burung yang sekarat, di ambil dalam genggaman tangan Affandi dan meningggal. Baik semasa ia hidup maupun telah tiada figur itu masih bisa kita rasakan saat berada di Museum Affandi. Ia memilih rumah tinggal sekaligus untuk berkarya di pinggir Sungai Gajahwong. Lingkungan yang bersahabat dengan alam, memberikan kesan suasana asri, sejuk, tenang. Sama sekali tidak ada kesan mewah meski di dalamnya menyimpan karya yang bernilai ratusan juta rupiah. Sepeda favoit Affandi. Meski mampu beli motor terbaru di jamannya, ia tetap memilih naik sepeda dan mobil tua kesayangannya Melalui karya seni Affandi menyatakan syukur kepda SANG PENCIPTA atas karunia bakatnya. Tidak lupa ia ungkapkan rasa syukur dengan terus berkarya dan memberikan yang berharga bagi dunia seni lukis negeri ini. Karya terakhir Affandi yang belum tuntas karna saat itu kena stroke. Setelah itu ia tidak mampu lagi melukis.
  17. Alfa Dolfin

    Gara-Gara Delay Akhirnya Tersenyum

    Mendapat pengumuman Batik Air, IW 7540 Yogyakarta tujuan Jakarta Halim, delay 2 jam. Harusnya berangkat jam 16.00, perkiraan berangkat jam 18.00. Huh....!!!! begitulah gerutu saya. Rasanya calon penumpang lain juga begitu. Yang kesekian kalinya saya naik Batik Air. Sejauh ini record delay zero alias tidak pernah delay. Padahal waktu itu terbang Jakarta-Ambon pp, Jakarta-Manado pp, Surabaya-Jakarta pp, Jakarta-Yogyakarta pp. Sama sekali tidak pernah delay. Bahkan boardingnya lebih cepat 15 menit. Hebat....!!! Karenanya kali ini yang juga Jakarta-Yogya pp yang ketiga kalinya memilih Batik Air, berharap tidak delay. Eeeealaaaaaa.... Ket foto. Suasana senja di bandara Adisuctipto Yogyakarta. Di ufuk barat terliihat rona jingga senja. Segera ku manfaatkan momen cantik ini. Memang sich alasannya teknis bukan operasional. Informasinya efek kecelakaan, pesawat tergelincir di Halim. Sempat di tutup dan siang tadi di buka lagi. Kalau alasan begini rasanya bukan kesalahan airline, mencoba menghibur diri begitu. Yang jadi “masalah” saya tuch punya kebiasaan well prepare kalau mau terbang. Ngga mau check in mepet waktu. Satu setengah jam sebelumnya, kira-kira pukul 14.30 sudah check in. Gara-gara delay berarti kudu nunggu lebih lama lagi. Padahal sudah kepingin segera pulang, tiba di rumah, istirahat. Lumayan capek jalan-jalan di Yogya 4 hari 3 malam. Yeeeeaaaa...... Setelah melanjutkan nunggu di cafe yang ber-smoking area, kira-kira pukul 17.30 ada panggilan boarding. Asyik berarti tidak ada delay lagi. Sebagai yang senang moto suasana senja dan moto pesawat, kali ini woooww...surprise, saat menuju pesawat melihat ke arah barat, terdapat pesona senja bernuansa jingga. Saat itu ada pesawat Air Asia yang siap taxi. Wah pemandangan indah. Tidak ku sia-sia-kan momen bagus ini. Kebiasaan kamera selalu stand by, Sambl jalan setting kamera White Balance aku geser ke Cloudy, agar lebih mendapat efek yang lebih dramatis. Ket foto. Saat itu apron bandara ramai. Terlihat sebelum naik tangga pesawat pesawat NAM Air Ket foto. Setelah di tangga teratas sebelum masuk, menoleh ke samping, terlihat matahari senja dengan latardepan Lion Air. Kebiasaan selama naik pesawat memilik duduk jendela. Biasanya ku pilih 3 atau 4 atau 5 baris dari belakang. Tujuannya supaya bisa leluasa, tidak terhalang sayap pesawat, saat motret selama penerbangan. Siapa tahu ada view cakep. Kali ini setelah duduk manis, pasang seatbealt, menoleh ke kiri, terlihat ada pesawat baru saja landing dengan latarbelakang langit berwarna jingga. Ket foto. Suka momen seperti ini meski pemandangan biasa. Apalagi saat pessawat landing latarbelakangnya nuansa langit senja berwarna jingga Ket foto. Setelah pesawat taxi tiba di ujung landaspacu arah barat, pesawat berbelok ancang-ancang take off. Saat itu terlihat cantik lampu landas pacu Menjadi kepuasan fotografer termasuk saya, manakala berhasil mendapat gambar yang sesuai harapannya. Delay 2 jam yang tadinya bikin kesal, sempat menggerutu, sekarang berubah menjadi senyum puas. Apalagi kalau bukan mendapat foto-foto bernuansa senja sejak tadi boarding dan saat pesawat di ketinggian jelajah menuju Halim. “hadiah” delay yang bikin tersenyum. Jarang-jarang gara-gara delay bisa happy ending begini. Ket foto. Setelah pesawat berada di ketinggian 27 ribu feet, mengarah ke barat, terlihat keindahan rona senja. Indah sekali.
  18. Bulan Ramadhan segera tiba, di beberapa daerah untuk menyambut bulan yang suci ini ada tradisi-tradisi yang dilakukan. Salah satunya “Ruwahanâ€. Ruwahan yang berasal dari kata “ruwah†yakni bulan ketujuh dalam penanggalan Jawa. Di Yogyakarta, setiap tahunnya di adakan Festival Ruwahan guna untuk menyambut bulan ramadhan. Tahun ini festival diadakan mulai dari tanggal 17-21 Juni 2014 yang bertajuk “FESTIVAL BUDAYA RUWAHAN APEMAN†yang berlokasi di Malioboro. Selama festival berlangsung diisi dengan pameran seni di sepanjang jalan Malioboro. Seni instalasi ini dibuat dengan menggunakan bekas botol air mineral, bekas botol oli, dsb. Selain itu juga ada panggung seni yang digelar di depan Kantor Dinas Pariwisata Yogyakarta. Puncak acara festival Ruwahan Apeman yakni tanggal 21 Juni kemarin diisi dengan kirab gunungan apem dan hasil bumi. Kirab gunungan apem dan hasil bumi didahuli dengan karnaval marching band. Perlombaan marching band ini memperebutkan Hamengku Buwono Cup. Tidak tanggung-tangung, peserta marching band tidak hanya berasal dari Yogyakarta saja, Akan tetapi juga berasal dari dari luar Yogyakarta seperti Magelang, Blitar, Jawa Barat, Tangerang, dan peserta yang paling jauh yakni berasal dari Makassar. Berbagai kreasi dan atraksi berbeda dan menarik dipertontonkan oleh setiap peserta Marching band. Jumlah peserta tahun ini berkisar 20 an kelompok marching band. Setelah semua kelompok Marching band maka yang ditunggu-tunggu pun tiba. Festival Ruwahan Apeman ini dimaksudkan untuk memperkenalkan tradisi masyarakat Jawa yang selalu membuat kue apem ketika bulan Ruwah. Tradisi yang dilakukan guna menyambut bulan Ramadhan.
  19. kali ini aku dan si doi, @chrizz_msweb , berpetualang ke Jogja. kami naik kereta Gajahwong pagi, pukul 06.10 dan tiba di jogja siang hari. kami segera bertemu dengan teman-teman kami yang sudah tiba duluan di Malioboro. kami check in hotel dahulu dan kemudian makan siang bersama. hari pertama kami di Jogja langsung berjalan2 ke candi Ratu Boko. dari Malioboro kami naik TransJogja ke Halte Prambanan sekitar 2 jam jika tidak macet. tiba di halte, kami harus naik becak motor seharga 15.000 /orang. dan sampai di Ratu Boko, kami harus membayar tiket masuk. harga tiket masuk untuk orang lokal ada 65.000 dan untuk turis seharga 90.000. kami bermain dan berfoto-foto disana hingga tutup. itu pun karena gerimis, kami memutuskan pulang karena takut kena hujan dijalan. Rute kami balik ke Malioboro juga sama, dengan transjogja dari Prambanan lalu ke Malioboro 2. esok hari nya kami pagi-pagi berangkat dengan mobil sewaan ke Goa Pindul. disana kami tube caving dan juga ada arus arung jeram juga. sungguh seru dan dapat banyak oleh-oleh alias luka-luka karena batu-batu di air dangkal. aku tidak tahu kalau didepan ku ada arus lumayan kencang dengan batu-batu di bawahnya, dan dangkal. badan bener2 ngilu terantuk2 batu dan ga bisa berdiri karena tertarik arus. dapet dehh banyak oleh2 dari sana. terima kasih batu~ sampai sekarang bahkan masih sakit kakiku.. dari Goa Pindul kami makan siang di Pantai Indrayanti. pemandangan disana bagus bahkan banyak pendopo2 untuk makan siang dari restoran terdekat. setelah selesai makan siang, kami bermain sebentar di pantai Indrayanti. setelah puas berfoto-foto dengan mas-ku, kami berangkat ke pantai Krakal untuk menunggu sunset. namun ternyata sunset tidak terlalu bagus namun cukup puas karena seblum pulang, kami melihat langit kemerahan dan sempat memotonya sampai di Malioboro, kami balik ke hotel masing-masing untuk mandi dan istirahat. malam ini aku dan chrizz tidur di kamar hotel 2 teman kami karena rencananya kami berdua ingin tinggal semalam di pantai tapi tidak jadi. makan malam hanya kami berempat karena 2 teman kami sudah makan sendiri dan sudah kecapean. aku dan teman2 makan malam di pinggir jalan Malioboro. enak dan harga terjangkau. sesudahnya kami mampir ke Circle K utk beli cemilan dan minuman untuk bersantai di hotel. sampai di hotel, kami ber4 bersantai, ngobrol2 dan akhirnya tertidur. esok paginya kami berkeliling di Malioboro dan Keraton. kami tidak bisa pergi terlalu jauh karena 4 teman kami itu sudah harus mengejar kereta pulang. ya, mereka pulang lebih awal dari aku dan chrizz. untungnya pagi tadi aku dan chrizz sudah dapat hotel dan mereka pun juga bisa menitip barang2 di kamar kami saat jalan2 ke keraton. setelah mereka pergi, kami tinggal berdua dan beristirahat dahulu karena agak malaman kami ingin jalan-jalan sekitar Malioboro. setelah makan malam, kami berdua setuju untuk melihat Vredeburg Fortress di dekat Malioboro namun sayang sekali sudah tutup. pasti dalamnya sungguh bagus namun kami tidak bisa melihatnya. setelah dari sana, kami balik ke Malioboro dan nongkrong di Lucifer, bar malam di antara jalan Dagen dan Sosrokusuman hingga jam 1 pagi. setelah itu kami kembali ke hotel dan tidur. esok harinya kami bangun kesiangan, namun untungnya kami masi bisa melakukan aktivitas sesuai jadwal... kami naik transjogja menuju Gembira Loka Zoo. kebun binatang ini sungguh luas dan menyenangkan. andai saja kami tidak di buru waktu untuk ke Candi Prambanan, pasti kami masih terus di sana berfoto2 dengan para hewan. sekitar jam 15.30 kami menuju transjogja untuk melanjutkan perjalanan ke Candi Prambanan. tiba di Halte Prambanan, kami harus naik becak motor ke Candi Prambanan. disana kami memulai rute dari candi yang terjauh dan terakhir berfoto ria di candi Prambanan hingga tidak ada orang lagi. kami pulang dari sana, sudah jadi pengunjung terakhir. benar-benar sudah kosong, hanya ada satpam dan penjaga warung2.. sampai di Malioboro, kami belanja oleh-oleh untuk dibawa pulang ke Jakarta, dan kemudian kami harus tidur karena esok pagi kami harus mengejar kereta kami ke Jakarta dari Stasiun Tugu NB: untuk foto-foto harap menunggu, ga bisa upload kesini entah lagi error mungkin.. tunggu link album FB ku saja
  20. Hi jjner , ini FR saya ke yogja tgl 14 s/d 17 oktober 2016 kemaren. Tidak bosen ke yogja ? Gma yah selalu kangen ada ada yg hal baru untuk di kunjungi. Dan ini Kali ke 3 saya ke yogya di tahun 2016 ini. Perjalanan di mulai dgn naik KA jam 18:55, nyampe statsiun tugu jam 02:55 Istirahat dulu di "kafe" yambek jln pasar kembang yg punya keknya orng Papua, pesen nasgor dan hot coklat. Menjelang sholat subuh saya jalan kaki ke malioboro untuk Mandi dulu Dan sholat di mesjid DPRD. Lalu ketemuan sama rental motor di pos polisi depan jln malioboro. Orng yogja penakut ato di siplin ? Saya janjian di sebrang mesjid toko alfamart , dia gak mau gak boleh parkir di Sana, pagi butaaa... Gak ada polisi . ngalah deh saya Day 1 Langsung cus ke arah sleman , tujuan utama ke komplek istana ratu boko, karena satu pengelolaan dgn Candi prambanan Dan bisa ambil tiket terusan yg hemat 5000k plus ada bus mini yg siap antar jemput , jadi nya beli tiket terus an. Jam 7 kurang udah nyampe prambanan, tp ke ratu bokonya Blum di buka, alias jam 8 baru di buka. Jadi jalan2 dulu di prambanan. Jam 7an ternyata udah banyak pengunjung jg. mumpung masih sepi cekrek dulu lagi lagi....ketemu pasangan bule yg minta di potoin, INI aksi bule sambil jump julurin lidah pulak Puas poto2 di prambanan, saya pun menuju shelter , nunggu 10 menitan Dan dikasi no antrian saya pun berangkat ke komplek istana ratu boko. Dari prambanan sekitar 3km . sebelum masuk prambanan ada jln belok ke kanan . jalannya cukup nanjak . sampe lah saya di komplek ratu boko. Kata orang favorite ke ratu boko itu menjelang sunset, ini siang bolong .bodo amat ah.... Yg penting lihaaat INI gerbang utama tampak dari depan INI tampak Dari belakang,spot fav sunset Istana ratu boko itu bukan candi melainkan tempat istirahat raja ratu waktu itu,sama dgn taman sari hanya ratu boko lebih jadul di bangun nya mungkin sama jadul nya dgn candi2. Terdiri dari beberapa bangunan ini komplek pemandiannya tinggal sisa segini. Ada jg pendopo,kaputren ,gua tempat semedi yg sempit bgt luar biasa panas nya disini ...... memaksa saya untuk berteduh sejenak saya senang di spot yg ini , dikanannya ada gua yg sempit . Sudah jam 11an ternyata, panas matahari makin menjadi2, sewa payungan rada ogah Hahahaha. Mampir dulu ke gazebo untukmenikmati kelapa muda.... Sever Lalu cabut ke shelter lg untuk pulang. Nyampe ke prambanan tadinya mau lanjut ke tebing breksi yg lg ngehit itu, Dan candi2 lain yg berdeketan, tapi saya sudah tidak kuat berada di bawah terik matahari selama ITU, ahirnya cabut cek in di hotel cube jln parangrtitis no 5, deket bgt sama prawirotaman itu. Sebelum nyampe nyari makan dulu , makan rawon . Oalah jogja macet parah ... Baru nyampe hotel jam 3 kurang dikit. Rencana nya cek in mandi Dan cabut lagi. Tp melihat waktu yg hampir sore ahirnya diem istirahat dulu di hotel. lumayan deh kamarnya, ada space buat sholat. Masih wangi sprei Dan bantalnyalengkap jg ada safe deposits, kulkas mini segala kamar mandinya yah gitu deh ada jejak kerak2 yg sulit di bersih kan . tapi beruntung gak tercium bau2 anehnya. Planing mendadak setelah magrib mau ke atas UGM kaliurang bawah nya buat ngafe2 , tapi hujaaaaaaannnnn ...grhhhh Meskipun dikasi jas hujan tapi males keluar nya, nengok Dr cendela ada yg jualan tengkleng Dan byk pembelinya . menghibur diri lah dgn menyatromi tkng tengkleng tsb. 12ribu perbiji, terserah mau pesen berapa. Ambil 2 saja dgn jeruk panas, hmmm gak enak menurut Ku. Kambing nya masih kecium bau.kuah bening miskin rempah .tp gila yg beli byk banget, yg bungkus jg banyak. Jam 9an baru reda hujan nya, udah males ke kaliurang. Melipir lah ke prawirotaman. Emng betul yah disana tuh kampung bule. Lirik kafe sana sini penuh dgn bule , males jg ngafe sendiri an terus suasananya yg full Seperti itu. Tempo glato yg ngehit itu ?.tambah gila penuhnya Dan yg beli lokalan . Ya sudah balik lagi ke hotel dan tidur sampe pulas Day 2 Bantul sbg tujuan utama. Karena tidak tau susunan daerah wisata nya apa dulu jadi pake feeling saja mana yg kliatan tulisan itu di kunjungi dulu. Saya gak ngambil breakfasts di hotel, lupa milih nya Hahaha. Jadi sarapan dulu di jalan , beli soto ayam kampung yg rasanya lagi2 tdk enak. Objek wisata yg pertama di temukan adalah watulawang , gardu pandang begitu deh katanya baru 3 bulan di bangun, dikelola warga. Ada sesepuhnya yg standbye disana. Ada bapak2 orng sana yg ngajak ngobrol , konon dgn bantuan sesepuh tsb , bebatuan yg ada disana itu bisa terbuka makanya di sebut watulawang. ada tulisan yg mau selfie2 disini max 5 menit saja Dan 5 orang, Semoga pada baca dan tenggang rasa dgn pengunjung lainnya. gayanya gak nahannn.... Karena pagi2 saya kesini, jd gak banyak orang, nah menjelang pulang langsung membludak. Next... Ke kebuh buah mangunan, deket an sama watulawang . sama2 jg mengandalkan gardu pandang untuk melihat sungai Oyo yg berkelok2 pas datang ke sini udah rame bgt.minta bantuan sama abg tamggung buat potoin, wajib meningalkan jejak disini hihihihi. View fav pas pagi2 bgt ketika ada kabut2nya. Next... Gua cerme kliatan ada petunjuk arah . googling dulu sebentar ternyata bagus di dalam nya Dan curiga harus basah2an . 8 km setelah lepas mangunan. Rada ragu buat kesini , eh malah kelewat sampe bablas ke jln parang tritis Dan melihat plang gua cerme 8km . oalah jg saya sudah 16km toh . Lanjut ke parangritis , wow rame jg sekarang. Jauh bgt dgn waktu tahun 2000 pertama Kali kesini, sepi yg sebenarnya hanya ada beberapa orang. Minum kelapa muda dulu sambil istirahat bukan tujuan utamanya kesini, tapi karena kebetulan 1 jalur dgn gumuk pasir. Gak lama2 di sini. Lanjut ke gumuk pasir keren sih menurutku , lupakan panas menyengat !run run and run Hahahaha, beruntung ada bapak2 yg nawarin buat moto2. kalo orng lain sudah siap dgn properties penunjang kekinian , lihat abg ini ! lagiiiisudah tidak peduli sama panas Dan kulit gosong , naik sampe atas ini tempat makan saya, hidangan soto Dan inkang ayam . dgn view gumuk pasir ! Tp lagi2 sotonya kurang enak . yup panas2 gini emng saya nyari nya yg berkuah2 biar tdk dehidrasi. Sama bapak2 yg ngelola gumuk ini Dan menyediakan skateboard itu ngajak ngobrol ini itu , sampe ahirnya diajak nengok pohon jambu monyat Katanya lg tdk bagus buahnya, Dan saya pun mencoba jambu tsb, yg rasanya keset tp wangi mirip buah dewadaru rasanya. Jambu monyet ITU yg diambil kacang mete nya itu lho. Lanjut ke pantai cemara, sebenarnya salah sasaran . yg lagi ngehit pantai goa cemara. Tp gak apa2 .pantai nya biasa saja tp pohon2 cemara laut itu yg bikin jalan masuk nya indah. Pas buat ngadem soalnya teduh bgt.bagus kan ? Sayang saya tdk ada nyali poto2 di sinilagiiii.... (Bersambung ) cape ngetiknya
  21. ... Hi JJnr , ini lanjutan FR saya di yogja day #3. Karena di FR sebelum nya sudah di warning kuota photo sudah habis, saya lanjut kan di thread ini. Kemaren saya cerita baru sampe pantai cemara, selanjutnya saya mengunjungi pantai depok , beruntung ibu Rumah makan ngasih tau, kalo sudah punya ticket parangtritis, bebas masuk ke pantai depok. Nyesel jg sih waktu itu makan dulu, pantai depok ternyata surga nya hidangan seafood . mana mungkin saya baru 5 menitan lanjut makan lagi disini. Jadi cuma lihat2 saja , pantai nya jelek tapi rame pengunjung nya. Sepertinya pantai depok hanya didesain buat yg hobi makan seafood, yg tdk saya temukan di pantai tritis ato pantai cemara. tidak lama2 disini, langsung cabut lagi. Pas keluar gerbang ada plang musium maritim parangtritis, penasaran lihat2 dulu sebentar Sepi, ada pos satpam tp tdk ada yg nunggu, pintunya sedikit terbuka. Jadi saya masuk saja. Karena tdk ada yg bisa saya Tanya, jadi langsung pulang lagi . padahal penasaran di dalamnya ada apa,bangunannya bagus dan luas .sepertinya terbengkalai ..... Liat jam tangan sudah jam 3an, ahirnya saya memutuskan untuk pulang ke hotel saja. Kali ini pulangnya lewat jln parangtritis , gila jg yah ini jalan panjang banget. Saya nginep kan di hotel cube jln parangtritis no.5 , tapi jauh banget Dr pantai nya. Waktu mendekati km5,5 saya melirik ada bangun an piramid, rela untuk puter balik lagi Saya pun mampir dulu ke sini, disini ada food court,ruang pertemuan,futsal dll. Hanya pesen virgin mojito saja.... Masih kenyang sih. Beres minum... Cabut pulang ke hotel. Setelah mandi sholat Dan istirahat sebentar, perut mulai lapar, ada niat ke kaliurang ... Tapi lagi2 jiper takut hujan. Ahirnya ngeloyor ke alun2 kidul , wuih.... Rame bgt disini , macet parah dgn mobil2an berlampu itu pengen sih nyoba ngeboseh mobil2an ini tapi masa sendirian nyobain ini dulu, namanya tempura. Tapi kok beda dgn tempura jepang yah. Ini mah semacam topu,sosis,otak2 dan isian buat sejenis suki itu deh yg digoreng ,10 biji boleh pilih hanya 8ribuan. (Di bandung sendiri saya sudah ogah makan yg beginian hahaha ) Sekalian pesen wedang ronde jahe.eh buset itu nenek2 yg jual ronde kurang ramah cenderung nyebelin, udah nyerocos ngomong jawa yg tdk saya pahami. Tapi saya bisa merasakan omongannya judes Hahahaha. Baru kali ini ketemu orng jogja yg judes .tp wedangnya enak ko. Karena masih lapar ,saya pun muter2 dgn maksud mau ke area malioboro. Tp waktu deket tugu jogja kecium wangi mie godog yg mengiurkan, berenti disana Dan pesen mie godog nya. Tapi buseeeeet lamaaaaaa bangettttt masaknya. Kerasa menjengkelkan sih kalo dlm keadaan lapar berat, tapi lihat orng lain yg duluan datang pada sabar menunggu, saya pun menunggu sambil main HP. Hahahaha. Datang jg ahirnya, wangi enak banyak .layak ditunggu !! Day #3 Jam 7an saya sudah siap pergi ke kedungpedut. Rencana sambil cek out, tapi dipikir2 lagi ribed bawa backpack .Dan setelah googling waktu tempuh yg hanya 1jam 15menitan ,saya pun urungkan buat cek out. Yup 1jam lebih 15menit itu bagi yg tau jalan dan lancar di perjalanan kaleee... Hahahaha. Saya ngabisin waktu 2 jam untuk sampe kedungpedut ini. Grhhhh.... Jalanan sepi waktu mau masuk daerah kulonprogo tsb, jrng Mobil ato motor bikin ciut , jalan berkelok2,naik turun lumayan ektrem . tapi jalanin saja, kapan lagi berpetualang Seperti ini. Beruntung jalanya 98% mulusssss, lg ada perbaikan disana sini tp hanya sedikit. Pas keluar Dr jln godean disuguhi pemandangan yg cukup indah bukit2 dgn hamparan sawah mirip2 dieng. Ada belokan ektrem leter L yg bikin bulu kuduk meriding (beneran meriding) ada tulisan warning kepedulian pemuda setempat untuk berhati2 di area ini. Pulang nya jg tetep meriding lho. Kayaknya byk yg celaka dan ada penghuninya ,tapi sudah lah... Berdoa saja , beres kok Ahirnya nyampe jg kedung pedut , hmmmm gak sia2 sih jauh2 kesini beneran Seperti ini warna airnya,tergantung cahaya matahari.kalo kesorot jadi sedikit menghijau Dan menguning. Kalo teduh berubah jadi biru toscabyk jembatan2 kayu, yg menurut saya cukup menganggu. Harus ditata ulang !! Penempatannya. pee dulu deh Hahahahabisa hijau,kuning, biru Tosca airnyalagiketika teduh warnanya Seperti ini. Gak tau bisa nyempung ato ngak, tapi kalo lihat di IG ada jg yg nyemplung di sini. Saya kesini kan pagi2 terus hari senin pula. Hanya ada 4 ce yg lg poto2, sepasang kekasih yg lg mojok.tp pas mau pulang mulai berdatangan. Kata tkng parkir kalo kemaren padet bgt sudah parkir susah gerak katanya. Dr jalan raya kesini kira2 300m rada nanjak sedikit ,ada yg sedang diperbaiki jg jalannya. Kalo lihat di IG orang, gambar nya bisa nangkep semua landscape air terjun kedung pedut yg bertumpuk2 itu , kenyataanya gak bisa nih ,ada gardu buat playing fox Seperti nya harus naik ini biar bisa ngambil poto full landscape nya ato pake drone tp tdk ada operatornya. mau moto2 pake tripod jg susah bgt dapet angle nya , beneran harus ada yg motoin !! Hanya 30 menitan disini meskipun betah tapi apa daya harus segera cek out dr hotel. Waktu nanya ke pengelola , bisa pulang ngelanjutin ke arah kalibiru ato balik lagi. Karena kalo ke kalibiru turun terus ,saya pilih yg balik lagi yg nanjak. Bagi saya turun itu lebih menakutkan drpd tanjakan. Kalo nanjak bisa ngebut, kalo turun ... Musti pelan2. Sepanjang perjalanan ke kedung pedut ini byk petunjuk arah ke tempat wisata lainnya cukup belok kiri kanan saja ,gua kiskendo,air terjun kembang soka ,taman mudal,umbul kleco,waduk sermo,kalibiru,dll. Nyesel jg salah ngambil jadwal kunjungan. Harusnya day 1 ato 2 langsung kesini ato day 3 langsung cek out hotel pagi2. Tapi sudah lah..... Lain Kali lg Pulang nya saya ngebut , setelah ketemu perempatan ringroad barat -godean , lanjut terus ke jln godean sampe mentok ke arah statsiun tugu (jln pasar kembang) tau gini ato om google yg ngarahin kesini, mending ngambil jalur INI. Bener2 bablas itu dr jln godean sampe lokasi gak ada belok2an . pas perginya byk belok sana sini. Beres cek out, saya ke jln wijilan dulu buat ngeGudeg yujum dulu. Beres makan lanjut ke jln veteran pengen liat situs WARUNG BOTO , ini semacam taman air taman sari. Sekarang lagi dipugar . kecil sih . ini pemandiannya itu,baru saja ngehit di IG, udah mulai dikunjungi para selfie seeker. Bebas masuk asal minta ijin dulu sama yg lg kerja2nya. Yg lucu waktu ke sini, mau percaya sama google map ato siapa ? Waktu diarahkan tertuju jln veteran 77, itu warung jualan Baso. Grhhhh.... Reset lagi , dibawa kesini lg. Tp tdk salah sih Dr keterangan orng2 di IG deket gembiraloka zoo. Dgn putus asa ,ahirnya berenti di tkng es oyen, samping tkng baso tsb.Pas ngelirik ada plank situs warung boto (ketutup Mobil truck yg parkir) Hahahaha. Google map emng tdk salah !! Lokasi nya emng di belakang jln veteran 77 tsb. Karena lokasi tsb berada di bawah jalan jd tdk kliatan dr jln, cuma bagian lengkungan atas saja yg sekilas tdk menunjukan situs tsb. 2x bolak balik Hahahaha .mungkin kalo sudah selesai bakal ada petunjuk nya . Msh ada 3 jam menuju pulang, ahirnya ngadem di malioboro mall. Cape jalan2 di mall, makan dulu di makmak thai Street food pesen dori karee Dan minuman campuran juice sama squash. Lumayan enak , karinya cukup ringan mirip kari2 di pepperlunch , tp minumannya terlalu manis . Eh waktu ngemall ini ternyata ada brand N favorite ku yg lg disc , beli deh Hahahaha. Padahal backpack udah gak muat lg. Dan petualangan day #3 pun berahkhir di sini
  22. Lokasinya di area basement Gedung Umar Kayam, Pasar Seni XT-Square, Yogyakarta, di Jl. Veteran, Pandeyan dengan harga tiket Rp.35 ribu , atau paket terusan dengan De arca statue museum dengan harga Rp.75 ribu kenapa dinamakan museum, saya juga kurang tahu, tapi yang pasti didalam terdapat seratusan gambar 3 D yang memenuhi dinding dinding museum, masing masing gambar tersebut ada foto kecil yang memberi petunjuk bagaimana memposisikan diri di gambar tersebut, sehingga hasil foto seperti aslinya kita berada dilokasi tersebut didalam museum anda tidak akan ketemukan barang antik atau barang yang sudah kuno :) gambar gambar seperti menara efeil, tembok china, naik balon udara, dan lain lain, bisa kalian abadikan foto foto tersebut kami sempat mengambil gambar gambar seperti ini : masih ada beberapa foto lain, lihat di facebook ku saja ya :), atau langsung kunjungi lokasi tersebut
  23. Jadwal 2018 : 15-20 februari 12-17 april 4-9 juli 8-13 september Destinasi : Savana bekol baluran Menara pandang Pantai bama Mangrove trail Kawah ijen Blue fire Sunrise bromo Kawah bromo Pasir berbisik Bukit teletubies Pura luhur bromo Coban rondo Musium angkut Taman langit Gunung banyak Alun alun batu Mangunan Puncak becici Tugu Malioboro Alun alun yogja Phuntuk setumbu Gereja ayam Borobudur Lava tour merapi Sentra bakpia Price : 2700 idr Start surabaya & finish yogjakarta *start jkt/kota lain call us!!! Fasilitas : Transport ac Jeep bromo Jeep merapi Homestay ( max 3 orang/room ) Makan 15x All tiket wisata Tour leader Day 1 00:00-02:00 meeting point di stasiun/bandara surabaya 02:00 menuju baluran 10:00 explore baluran 14:00 menuju homestay 17:00 check in homestay, Makan malam & free time Day 2 00:30 check out, menuju pos ijen paltuding 01:30 treking kawah ijen 04:30 explore blue fire 05:30 explore kawah ijen 06:30 kembali ke pos ijen 09:30 start menuju bromo 17:00 check in homestay bromo, makan malam & free time. Day 3 03:00 start menuju spot sunrise bromo (penanjakan/bukit kingkong) 04:00 explore sunrise 06:00 explore kawah bromo, bukit teletubies, pasir berbisik 10:00 kembali ke homestay 12:00 start menuju batu malang 15:00 check in homeatay dibatu 16:30 explore gunung banyak & taman langit 20:00 explore alun-alun 22:00 istirahat & free time Day 4 09:00 explore coban rondo 12:00 check out homestay 13:00 explore musium angkut 16:00 agro wisata petik apel 18:00 menuju yogyakarta Day 5 05:00 tiba di yogja, explore mangunan, becici & breksi 12:00 check in homestay 14:00 city tour yogja. Alun-alun, malioboro, tugu. 20:00 kembali ke homestay, istirahat. Day 6 03:00 check out menuju phuntuk setumbu 04:30 explore puntuk setumbu 06:00 explore gereja ayam 07:00 explore candi borobudur 12:00 lava tour merapi 15:00 kembali ke yogjakarta. 17:00 drop di stasiun/bandara yogjakarta. Trip selesai. Thanks to all. Syarat dan Ketentuan : . DP sebesar Rp 500.000 ke rekening ( no rek by sms/wa/call ) . Peserta dianggap Fix, jika sudah DP/Full transfer. . Konfirmasi Pembayaran Paling Lambat 1 X 24 jam . Sisa pelunasan dibayarkan pada H-5 . Pembayaran DP dianggap hangus jika terjadi pembatalan keberangkatan dari pihak Peserta ( bisa di gantikan peserta lain ). . Jika terjadi Force Majeure, diselesaikan secara kekeluargaan. . Ittinerary dapat berubah sesuai situasi & kondisi. CP : travelinkcafe : ( 081318723881 ) Call/WA/SMS Email : travelinkcafe@gmail.com
  24. hai.. gue mau solotrip ke jogja tgl 24-26 agustus 2017. kalau ada yg mo gabung atau ketemuan dijogja sekalian ngopi bareng wa ke 08982387756 yaa ini fix berangkat, nyampe jogja jam 14.30wib tgl 24..
  25. source image : Female Blogger Buat turis yang bingung mencari hotel di Jogja, bagaimana kalau menginap di Prawirotaman? Tempat itu bisa dibilang ‘kampung’nya turis, dengan bermacam-macam toko souvenir dan kerajinan Indonesia. Tempat menginap juga banyak, mulai dari yang murah hingga berbintang. Kalau ingin mendapat fasilitas lengkap dengan harga oke, pilih saja hotel yang berbintang. Ini daftar beberapa hotel berbintang di daerah tersebut: Dusun Jogja Village JL. Menukan 5, Karangkajen, Kota Gede, Yogyakarta. Dekat dengan galeri kesenian dan kafe, serta keraton. Berkonsep butik, tenang, arsitektur pedesaan. Di kamar terdapat bathtub, shower, AC, kipas angin, spa, dan mini bar. Fasilitas termasuk perpustakaan, ruang meeting, kolam renang, laundry, dan pool bar. Harga mulai Rp 640.000,00. Duta Garden Jl. Timuran MG III / 103, Yogyakarta. Dekat dengan keraton dan pusat kota, hotel berbintang ini menyediakan fasilitas kolam renang, wifi, taman yang sejuk, dan antar-jemput bandara. Di kamar tersedia kamar mandi dalam, pilihan kipas angin atau AC, TV, dan sarapan. Harga mulai Rp 500.000,00. Brongto Hotel Jl. Suryadiningratan No.26, Yogyakarta. Hotel ini pada awalnya adalah rumah kuno milik bangsawan yang beralih fungsi. Pilihan kamar hanya 1, standar, namun mempunyai fasilitas lengkap seperti kamar mandi dengan shower dan bathtub, mini bar, perlengkapan mandi, AC, TV, dan mini bar. Tersedia juga kolam renang, wifi, penyewaan sepeda, dan layanan kamar. Harga mulai Rp 330.579,00. Hotel Indah Palace Jl. Sisingamangaraja No.74, Yogyakarta. Berada di pusat kota, hotel ini mempunyai arsitektur yang unik menggunakan Rumah Joglo khas Jawa. Punya taman dan kolam renang yang indah dan menyejukkan, cocok untuk bersantai. Terdapat layanan kamar, restoran, spa, dan ruang meeting. Fasilitas AC, kamar mandi, TV kabel, lemari es, dan perlengkapan mandi. Harga mulai Rp 433.389,00. Hotel di daerah Jogja ini tepatnya di daerah Prawirotaman cenderung cukup lebih mahal kalau dibandingkan dengan di daerah lain. Hal ini karena Prawirotaman adalah tempat yang memang sudah terkenal sebagai tempat untuk para turis. Namun kenyamanan dan juga keunikan tempat yang disediakan sepertinya cocok bagi yang memang ingin merasakan kekhasan Kota Jogja.