Sign in to follow this  
Followers 0
desmaster

Museum Bandai, Jepang

7 posts in this topic

Bandai_logoRGB.jpg

hayo-hayo... siapa yang tau logo di atas? buat yang penggemar acara-acara Jepang waktu kecil, pasti tau dech.. Kalau masih belum tau, nich saya sebut beberapa merek dari bandai: Ultraman, Gundam, Kamen Rider (Ksatria Baja Hitam), Sentai (power rangers).

Seneng ga sama semua itu? kalau seneng, pasti penasaran sama tempat ini... Museum Bandai! Di tempat ini kita bisa melihat segalanya tentang bandai, mulai dari action figure, mainan dari kecil sampai gundam ukuran asli, kostum-kostum kamen rider, dan lain sebagainya. Suatu tempat yang benar-benar menarik untuk dikunjungi... ada yang sudah pernah pergi?

8d0d1f306e000f52f99e848a636121e2.jpg

gundam-bandai-museum.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

Bandai itu kalo gak salah yang produksi anime naruto juga bukan ya? kan saya kadang kalo beli kaset naruto suka pas abis ada tulisan sama logo bandai nya gitu

Share this post


Link to post
Share on other sites

gundam mania hahahah udah jelas bandai itu gundam banget dah hehehe katanya mereka lagi bikin gundam versi live jadi bikin robot asli gitu

Share this post


Link to post
Share on other sites

bagus nih ke museum ini buat inget2 masa kecil dulu. Kamen Rider favorit saya dulu :D

iya sama saja juga.. dulu hampir ga pernah lewat satu episode pun waktu jamannya kamen rider black.

Bandai itu kalo gak salah yang produksi anime naruto juga bukan ya? kan saya kadang kalo beli kaset naruto suka pas abis ada tulisan sama logo bandai nya gitu

oh ya? bisa jadi.. perusahaan gede banget sich dia.

gundam mania hahahah udah jelas bandai itu gundam banget dah hehehe katanya mereka lagi bikin gundam versi live jadi bikin robot asli gitu

iy emang andalan utamanya itu kaya gundam, power rangers, ultraman, sama kamen rider... uda mendunia semua tuh.

waw.. pecinta gundam pasti seneng banget nih kalo main disini :D

yoiii betul.. saya aja yang bukan penggemar berat gundam pengen banget ke sini.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now
Sign in to follow this  
Followers 0

  • Similar Content

    • By twindry
      Yosh!!! ketemu lagi kita  kali ini mau bagi2 informasi mengenai perkiraan mekarnya bunga sakura di tahun 2017 ini. siapa tau ada anggota forum ini yang udah planning mau ke jepang ato bahkan sudah dapat tiketnya di tahun ini untuk melihat kecantikan bunga sakura.
      badan meteorologi jepang telah merilis daftar perkiraan mekarnya bunga sakura di tahun ini. bagi yang berencana ke jepang untuk mengejar mekarnya bunga sakura, siap2 catat dan tandai tanggal2 nya di kalender ya . tapi untuk sementara baru 10 prefektur yang sudah dirilis perkiraan jadwalnya. eiittsss tenaaang.. sapporo, tokyo, kyoto, osaka sudah termasuk dalam list ini kok. jadi yaaah bisa di jadikan referensi lah kira2 daerah yang akan kalian tuju itu jatuhnya di tanggal berapa. okeeeyyy.. langsung saja ya. ini dia listnya
       
      format nya adalah kota : perkiraaan awal mekar - perkiraan puncak mekar
      Sapporo : 4 Mei - 8 Mei
      Sendai : 10 April - 15 April
      Tokyo : 22 Maret - 30 Maret
      Kanazawa : 6 April - 12 April
      Nagoya : 23 Maret - 2 April
      Kyoto : 27 Maret - 4 April
      Osaka : 28 Maret - 4 April
      Kochi : 23 Maret - 31 Maret
      Fukuoka : 23 Maret - 1 April
      Kagoshima : 4 April - 13 April
       
      naaah itu dia list perkiraan mekarnya bunga sakura di tahun ini. sudah siapkah jatah cuti dan dompet kita??  diliat dari waktunya, dari awal hingga puncak mekarnya itu kira2 hanya seminggu. makanya saya kurang begitu tertarik untuk mengejar mekarnya bunga sakura. selain waktunya yang terbilang cukup singkat, kita juga harus mengandalkan sedikit keberuntungan agar bisa menikmati full blossom nya. lagian juga yang melakukan hanami rame banget dan saya kurang suka suasana yang crowded  selain itu.... tiket pesawat juga mahal chooooyyy  makanya saya lebih memilih musim gugur ketimbang musim semi.
      bagi yang udah dapat tiket, selamat berhanami ria di tahun ini. bagi yang baru planning, semoga tercapai hanaminya di tahun ini. see ya  
      sumber
    • By Dennis.Rio
      POCKET WIFI di Jepang......
       
       
       
    • By twindry
      Yosh!!! ketemu lagi kita  kali ini mau sharing info mengenai spot wisata di jepang. info ini saya dapat dari website japanesestation.com
      Pasti banyak yang bertanya2 sewaktu baca topic tulisan ini, loh kok bisa nge liat sakura mekar di musim gugur? saya sewaktu baca artikel itu juga bingung sendiri  rupanya ada ya yang begituan di jepang. memang dah benar2 harus balik lagi  seperti yang kita tau, bunga sakura di jepang mekar sekitar bulan april ato yang biasa di sebut musim semi. tapi ternyata eh ternyata ada jenis ato spesies bunga sakura lainnya di jepang yang ternyata mekar 2x dalam setahun. yakni di akhir bulan november dan di bulan april. waaahh sungguh gak bisa dibayangkan ya pemandangan emejing di musim gugur dimana kita bisa liat bunga sakura mekar + momiji  karena penasaran saya pun iseng2 search di mba gugel. dan ketemu gambar ini

      Source : goole.com
      oh my gooooddddd... sepertinya bener2 harus balik lagi  untuk info lebih jelasnya ada di ulas di link yang sudah saya kasi di atas   
       
    • By nicomuch
      Hai Hai,
      Saya mau ke Jepang tgl 07 Maret 2017 s.d 20 Maret 2017.
      Tiba dan pulang dari Osaka, ada suggest kemana saja?
      Maklum saya baru pertama kali ke Jepang. dan Saya lihat line kereta/subway nya memusingkan (beda dengan di Korea)
      Makasih :)
    • By syahrulsiregar
      Perjalanan kereta dari Hakodate ke Sapporo memakan waktu kurang lebih 5 jam. Di tiket sih harusnya 4 jam tapi karena katanya ada badai salju, jadi beberapa kali berhenti ato nurunin kecepatan. Ga terlalu menikmati perjalanan ini karena entah kenapa kepala gw pusing trus rasanya ngga sampe2. Mungkin karena pake kereta limited express yah, jadi sempet liat jalanan dan makin berasa deh lamanya. Tapi aslik pemandangannya bagus dan kayak di negeri antah berantah. Jadi relnya itu di pesisir laut. Jadi hamparan luas warna putih. Ga kebayang kalo kecemplung disana. Agak ngeri sih ya sebetulnya.

       
      Akhirnya sekitar jam 6 sampe Sapporo, langsung transfer subway ke hotel buat checkin. kebetulan emang cari hotel yang di daerah Susukino supaya bisa happening sampe malem dan depan hotel persis ada pintu masuk subway. Setelah checkin dan naro tas, tanpa bebersih dan lain2 kita langsung cabut lagi.
       

      Itin malem ini ga neko2 sih. Yang penting menikmati Sapporo malam hari. Aslik, udaranya enak banget, adem. Cuman karena anginnya kenceng ya, jadi menggigil. Sebelumnya udah browsing, ada acara apa di Sapporo di awal desember gini. Jadi dari akhir November sampe awal desember, di Sapporo ada winter illumination. Jadi lampu2 hias betebaran di pohon2 dan taman2, dengan latar salju, jadi bagus banget. Areanya di sekitar odori park dan susukino.

      Selain itu, tepat di odori parknya, ada lampu2 yang lebih heboh lagi. Plus ada si German Christmas Market,. Jadi , karena Sapporo ini sister city sama Munich, orang jerman bikin pasar malem di sini. Isinya makanan dan pernak pernik khas jerman. bahkan yang jualan pun orang jerman. tapi bisa ngomong Jepang. Nah lho.
       

       
      Begitu sampe langsung terkagum sama lampu2 hias yang dibentuk jadi macem. Bengong. PLAKK!!! Ditampar angina dingin. Alhasil, Cuma foto2 bentar sok ga kedinginan, trus lanjut ke pasar malem di ujung taman tepat di bawah TV Tower, keliatannya lebih hangat. Begitu sampe lebih bengong lagi, tempatnya lucu banget. Di tengah2 ada paduan suara nyanyi lagu natal, dan semua mulutnya berasep kedinginan. Kita keluar liat2 sebentar dan berakhir di stand makanan. Hahaha. Asepnya kemana-mana bikin ngiler. Tapi akhirnya pilihan jatuh ke Turkey Leg. Favorit banget ini tiap ke US pasti beli. Setelah khatam kita putusin buat cari oleh2 karena takut besok ga sempet.
       


      Kebetulan pas tadi berangkat kita lewat kayak semacam dotonburinya Sapporo gitu. Jadi kita ke situ lagi. Setelah belanja sogokan buat bos dan tim, kita makan. Gw udah berjanji sama diri sendiri buat makan malem coco curry. Hahahah ga penting. Cuman udah ngidam banget dari pertama sampe jepang. Kita pesen nasi yang paling kecil, karena tadi udah makan turkey leg. Seperti biasa, minumnya air es tetep. Kalo ada emak gw, udah diomelin nih.
       

      Yatuhan, dikucurin madu sama dicampur pickle sih , langsung meledak di mulut. Setelah makan, temen gw bilang kalo di Jakarta itu lagi happening banget Cheesetart Hokkaido. Nah harusnya asalnya dari sini dong yah. kita cari deh tuh ada dimana. Ternyata yang peling deket itu di Sapporo station. Sayangnya tutup jam 8, sedangkan waktu itu udah 21.30. yaud kita jalan2 lagi muter2 sampe akhirnya badai salju, ujan salju lebat, yang membuat kita nyerah dan pulang aja.
       

      Keeseokan harinya…
       

      Bangun langsung semangat mau main ski lagiiii. Sebelumnya sempet sedih karena tempat ski andalan (gratis) belum buka. Jadi kudu nyari yang udah buka dan itupun baru beberapa. Akhirnya, dengan pertimbangan waktu dan tempat, kita pilih Sapporo Teine Ski Resort. Selain udah buka duluan, aksesnya mudah. Tinggal naik kereta sambung bus langsung turun di resortnya.

      Sesudah packing, kita jalan ke Stasiun Sapporo dulu buat naro tas di locker. Trus lanjut naik kereta JR ke stasiun Teine, total 30 menit. Keluar stasiun langsung disambut tumpukan salju karena semalem hujan salju lebat. Tapi uniknya matahari bersinar cerah. Jadi hangat. Untuk kemudian PLAKKK!!!. Ditampar angin. Langsung ke bus stop nomor 3 persis di depan mister donat (patokan). Ternyata bis pertama jam 9.10 (bisnya sejam sekali). kita langsung bediri aja disitu. Celingak celinguk kok sepi. Padahal udah jam 8.50. karena kita lihat info di plangnya bener, kita diri aja situ.
      Pas jam 9 teng, orang2 mulai berdatangan, ada yang baru keluar dari mister donat, ada yang baru keluar dari ruang tunggu (ternyata ada di belakang kita). Dari tadi kita kedinginan, ternyata orang2 ini anget di dalem. Sad. Tapi gpp jadinya kita paling depan (dan paling kedinginan). Persis jam 9.10 bis dating. Kita semua masuk. Alhamdulillah busnya juga JR, jadi gratis deh perjalanan ski ini. Oiya perlu dicatat, jadwal bisnya berubah menyesuaikan keadaan yah. jadi emang ga update terus di papan bus stop.
       

      Perjalanan sekitar 30 menit. Mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudera. Alhamdulillah sampe dengan selamat. Kita ga punya banyak waktu karena harus ngejar flight jam 7 malem ke Osaka. Akhirnya langsung lari ke tempat penyewaan alat. Diputuskan kita nyewa alat aja, satu perlengkapan ski dan satu perlengkapan snowboard masing2 5000an JPY.
      Alhamdulillah cerah banget, jadi agak hangat. Walaupun anginnya lagi2 PLAKK!!! nampar2 yah. kita nyoba dulu di turunan landai yang emang buat latian. Gw karena udah pernah main jadi lumayan masih inget. Temen gw yang baru pertama kali plus pake acara mau nyobain snowboard, awalnya agak kagok tapi akhirnya bisa seru2an. Setelah nyoba kita beli tiket lift seharga 3000an JPY. Oiya tiket sama harga nyewa tadi itu Cuma untuk 4 jam.
       

      Liftnya ada banyak. Kita pilih yang keliatannya ga curam2 banget. Njir, naik lift yang bawahnya gw yakin ada salju setinggi pohon cemara dan tanpa pengaman sih serem juga yah. hahahaha.


      Sampe diatas, ada 2 turunan. Yang ke kiri dan ke kanan. Pas kita turun di atas agak kagok karena belum biasa. sama bapak penjaganya yang ngeliat kita, dia nyaranin ke kanan aja, lebih landai katanya. Kita liat emang landai.
       

      Kita coba deh, lumayan lancar dan seru. Trus di tengah jalan, ngeliat theme park yang tutup, bagus banget, bianglala warna warni di tengah putihnya salju. Oiya sama dari sini kita bisa liat kota Sapporo dari ketinggian. Nah abis foto2 ketawa2 bahagia. Ternyata eh ternyata, si landai itu Cuma sampe tengah, abis itu turunan 45 derajat. Njir. Kita berdua keder lah. Ngeri banget. Sempet diem pengen nangis aja. Tapi itu satu2nya jalan ke bawah L


      Mau gamau akhirnya kita Cuma pelan2. EALAH YA MANA MUNGKIN BISA PELAN2?!?!. Yang ada nyerodok, meluncur tak terkendali untuk akhirnya jatuh teguling2. Aslik kesel banget ama si bapak yang menjerumuskan kita ke lembah yang dalam ini. Karena yang paling susah adalah berdiri dengan 2 kaki nemplok si alat ski. Susah payah akhirnya sampe bawah juga.


      Kita cuman bisa ketawa lah. Selanjutnya kita maen2 di yang landai2 aja. Sampe akhirnya udah mau jam 1. Kita putusin buat udahan supaya ngejar bis yang jam 13.30.
       

      Walaupun sebentar tapi puas banget sih. Cuacanya cerah banget soalnya. Kebayang kalo lagi badai, pasti dingin banget. Sampe di Stasiun Sapporo, kita beli Hokkaido bake cheese tart dulu buat oleh2 (dan dimakan sendiri). Kita juga sempetin makan siang dulu di stasiun terbesar di Hokkaido ini. Kita ambil tas trus lanjut ke bandara.
       

      Sampe bandara Chitose kita masih punya waktu buat muter2 bentar sebelum akhirnya masuk pesawat dan tidur. Bangun2 udah di Kansai airport. rencananya malem ini kita tidur disini aja biar hemat dan ga repot. Area paling enak adalah di terminal 1 lantai 2 di depan information center. Disitu lampunya redup, pojokan dan belakang mcd sama Lawson dan toilet. Jadi tenang deh. Enaknya lagi kursi2 disini ga ada armchairnya jadi bisa nyelonjor. Tadinya disini bisa minjem selimut, tapi karena sekarang harus jalan agak jauh, kita berdua males, lagi pula ga terlalu dingin malem ini.
      Gw putuskan buat mandi dulu, sebelum tidur karena dr siang kagak mandi, sekalian biar besok pagi ga usah mandi. Mandinya di Kansai Lounge, bayar 510JPY buat 15 menit air. Make kamar mandinya sih bisa 40 menit max. jadi kita bakal dikasih koin gitu buat dimasukin di dalem kamar mandi. Ga perlu kuatir karena sabun dan shampoo sudah ada. Sebetulnya ini persis eksekutif lounge, Cuma siapa aja bisa bayar. Dan ratenya per 30 menit.
       

      Setelah mandi bisa tidur dengan tenang. Bangun2 dibangunin satpam. Ga usah kuatir karena dia Cuma ngecek random aja dokumen dan nanya2 dikit. Soalnya ternyata emang banyak juga homeless yang tidur dipojokan bandara. Bebersih bentar di toilet. Checkin. imigrasi. Ini tumben, kamaren2 antriannya panjang ampe luar2, kali ini sepi. Bener2 bukan peak season. Semalem juga ga terlalu rame yang tidur di bandara.
      Akhirnya naik pesawat. Perjalanan jepang kali ini bener penuh keberuntungan sih. dari awal ngecek semua rencana bakalan gagal tapi ternyata semuanya persis apa yang kita pengenin dari awal. Yeay, thank you Jepang. Thank you teman2 yang udah nemenin deg2an di hari2 menuju keberangkatan (Jemaah Haji kali ah) jalan2 @Vara Deliasani @deffa @twindry @HarrisWang @kyosash dll. Bahkan saat gw naik pesawat, gw udah mikir kapan kemungkinan gw bisa balik lagi. So, that’s my 3rd trip to Japan. Hope you guys enjoy, feel free to ask anything.. ARIGATO!!!
       

       
       
    • By syahrulsiregar
      Di awal banget berencana nyamper Sapporo, Hakodate ga masuk di itin. Bahkan tadinya dari Tokyo kita taunya naik pesawat aja ke Sapporo. Tapi ternyata, usut punya usut mulai tahun 2016 Shinkansen Hayabusa yang tadinya Cuma sampe Aomori, sekarang bisa bablas sampe ShinHakodate. Dan dalam waktu kurang lebih 4 jam, kita udah bisa pergi hampir 1000km.
      Pulang dari Takaragawa kemarin, kita udah plan naik hayabusa dari stasiun yang sama, Tokyo. Karena perjalanan bakalan 4 jam, kita udah persiapkan makanan dan cemilan, walaupun ada yang jualan di dalem kereta, tapi pasti harganya ga sehemat kalo kita beli di stasiun. Seperti biasa, kalo udah ke Dept store, kalap liat makanan yang enak2 banget itu.
      Akhirnya naik kereta juga. Kirain bakal bisa makan dengan tenang. Tapi ternyata dengan kecepatan yang gatau berapa itu, kalo kita makan, berasa agak mual yah. aslik. Walaupun ga sampe muntah sih, tapi berasa ajam, perutnya agak nolak. Tapi karena laper ya abis juga sih.
      Sampe di ShinHakodate sekitar jam setengah 12 malem, kita masih harus naik local train ke stasiun hakodate. Nah pas keluar kereta, aslik, dingin mampus. Nusuk banget dinginnya. Dan ujan salju pula. Kereta kita keliatan gitu numpuk salju di kolong2nya. Akhirnya local trainnya dating. Cuma segerbong. Yup satu gerbong doing. Entah karena udah malem ato biasanya segitu. Anyway itu emang kereta terakhir sih.
      Sampe di stasiun hakodate sekiatar jam 12 malem. Makin dingin. Untung emang udah siap dengan hotel yang emang di depan stasiun jadi ga perlu mengarungi dinginnya kota ini lama-lama. Ternyata jalanan udah numpuk salju. Bahkan beberapa bagian udah jadi es batu jadi licin kalo diinjak. Jalan pelan2 banget ke hotel. Nyampe hotel langsung ngambil the gratisan. Ga kuat banget dinginnya. Sambil check in sambil kita ngecek itin besoknya, biar sekalian capek dan bisa nanya2 ke resepsionis.
      Pas udah fix, kita bebersih trus istirahat deh.
      Pagi2 iseng buka jendela karena pengen ngerokok, kebetulan kamarnya smoking. Tutup lagi. Dingin. Akhirnya memutuskan langsung bebersih aja sekalian packing lagi dan cabut ke stasiun buat naro tas di locker.
      Itin pertama kita adalah ke pasar pagi. Berhubung hakodate ini ga gede2 amat pusat kotanya jadi ya disitu-situ aja. Pasar paginya persis di sebelah stasiun. Buanyak banget yang jual seafood. Pas di dalem pasarnya lebih ke bingung sih. Ahahha. Akhirnya kita ngikut aja lah yang paling rame. Kita pesen beberapa buat icip2 aja. Tapi menurut gw rasanya ga sewah itu. Salmon sashiminya ga seseger yang gw bayangkan. Trus dibakarin cumi2 tapi juga rasanya kayak ga seger walaupun teksturnya amazing banget. Tapi ya abis juga sih karena laper.
       

      Tempat berikutnya adalah mount hakodate. Tapi karena baru buka jam 10, kita memutuskan jalan di tanjakan2 yang terkenal di hakodate. Jadi tanjakan ini terkenal karena viewnya laut. Nah dari pasar pagi kesini, kita naik trem, Cuma ada 2 jalur trem sih jadi ga terlalu bingungin. Masalahnya minim banget tulisan latin. Kanji semua. Untungnya ada google maps. Jadi tau pas halte yang kita mau.
       

      Daerahnya sepi banget. Mobil jarang. Orang juga sedikit. Sampelah di tanjakan yang katanya viewnya lebih mirip eropa akibat dulu dijadiin pusat angkatan udara sama tentara aliansi jepang. Bangunnya, gerejanya emang eropa banget.
       

      Udah mau jam setengah 10 nih, kita jalan kaki aja ke stasiun ropewaynya. Ga terlalu jauh sekalian jalan2. Mataharinya lumayan nyentrong, tapi angina ga kalah galak. Sampe di ropewaynya, kita beli tiket, dan langsung antri buat masuk. Oiya pagi ini anginnya lumayan. Menuju ke kaki gunung ini lebih lagi anginnya. Pas masuk dan udah muali naik, keliatan deh tuh, landscape kota hakodate yang sering ada di foto2. Walaupun katanya malem-malem viewnya keren, tapi pas pagi gini juga ga kalah sih.
       

      Sampe dia atas ada beberapa deck buat ngeliat view. Begitu keluar anginnya kuenceeeeng banget aslik  beberapa orang bahkan masuk lagi. super dingin. Maksain buat foto2 bentar karena sayang viewnya bagus banget. Alhamdulillah dapat foto bagus. Ga kuat akhirnya kita masuk lagi. Aslik anginnya dingin banget.
       

      Tujuan terakhir kita sebelum nanti ke Sapporo adalah, botanical garden. Di sini mau liat monyet yang lagi santi dalem kolam panas. Buat kesini, naik trem lagi sampe mentok. Dari situ tinggal jalan. Tadinya gw piker, namanya botanical garden yah, minimal kayak kebon raya lah yah. ealah ternyata Cuma kebon di dalem rumah kaca yang juga ga terlalu gede. Trus ada kolam buatan buat si monyet berendem. Agak kecewa sih pas sampe sana. Dan ternyata pada review jelek juga di beberapa forum. Sangat ga rekomen deh.
       

      Dari sini kita naik bus balik ke stasiun. Oiya tadi pagi udah resereve tiket pas sekalian naro tas, jadi aman deh. Sambil nunggu, beli makan buat di kereta karena perjalanan bakalan 4 jam lagi nih. Langsung ke Sapporo.
      Huft, ga sabaaar main skiii…