Sign in to follow this  
nafariza

Kegunaan Google Maps: Menghitung Jarak Tempuh

15 posts in this topic

Berawal dari pemikiran iseng hasil membaca thread ini, saya jadi kepikiran, seberapa besar sih sebenernya Negara Singapura itu? Menurut Wikipedia, luas negaranya adalah 710m2, termasuk wilayah air. Kalau saja panjang Singapura 42km, berarti lebarnya 17km. Masuk akal toh? Secara kasat mata, bentuk Negara Singapura memang memanjang daripada melebar.

Hasil dari iseng dan tidak ada kerjaan di siang hari, akhirnya saya buka Google Map dan mencari kira2 titik terjauh di dataran Singapura. Anggaplah Changi Airport (di sisi barat) dan Tuas West Road (di sisi timur). Dan hey! Ternyata jarak kedua Titik tersebut adalah 47.9km. Berarti kalau ikutan marathon 42km di Singapura gak bakal ngebosenin pemandangannya, karena gak bakal kelilingi daratan Singapura 2kali, seperti kata jalan2er D_GUNN3R1. :D

singapore-length.png

Punya janji ketemu dan ingin memperhitungkan jarak dan waktu tempuhnya? Ingin mengetahui rute tercepat menuju ke sana? Atau ingin menambah tujuan pemberhentian sebelum tujuan akhir? Gunakan saja Google Map. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

iyaaa... google maps emang dukung kita kalo lagi jalan2 dan gak tau tempatnyaa.. cuman kalo acuan waktunya sedikit kurang akurat... ya karna cuma berdasarkan jarak tempuhnya aja.. gak mempertimbangkan kondisi perjalanan yg memang bikin lama perjalanan kita hehehe :P

Share this post


Link to post
Share on other sites

Saya pernah pake Google Maps menggunakan Nokia E63 lama saya waktu baru pindah ke Jakarta. Ketika saya gunakan saat jalan2 menggunakan mobil, tingkat akurasi lokasi yang ditunjukkan tidak begitu tinggi, karena berupa big circle kira2 area kita ada dimana, bukan berupa dot (titik pasti kita ada dimana).

Share this post


Link to post
Share on other sites

yuppp......... keren memang ini....

saya menggunakannya via android....

yang paling berkesan adalah, waktu berkendara dari jogja-bali g tau jalan hanya menggunakan google.maps sampe juga :D

iyaaa... google maps emang dukung kita kalo lagi jalan2 dan gak tau tempatnyaa.. cuman kalo acuan waktunya sedikit kurang akurat... ya karna cuma berdasarkan jarak tempuhnya aja.. gak mempertimbangkan kondisi perjalanan yg memang bikin lama perjalanan kita hehehe :P

Saya pernah pake Google Maps menggunakan Nokia E63 lama saya waktu baru pindah ke Jakarta. Ketika saya gunakan saat jalan2 menggunakan mobil, tingkat akurasi lokasi yang ditunjukkan tidak begitu tinggi, karena berupa big circle kira2 area kita ada dimana, bukan berupa dot (titik pasti kita ada dimana).

wow impresif. berarti kalo gak butuh penunjuk jalan yang akurat banget, google maps oke buat dibawa jalan ya. tapi kalo butuh sampe se-detail2nya, google maps masih kalah oke dari platfrom mobile maps lain ya masnya mbaknya?

Share this post


Link to post
Share on other sites

hmmm ya emang ssihhh... tapi kalo buat penunjuk jalan aja (bukan penunjuk waktu tempuh) google maps udah sangat membantu banget kok :)

ke daerah bukan luar kota aja sudah lengkap loh... apalagi kalo di kota besar. gang tikusnya hampir semua terdeteksi hihihihi :lol: :lol:

Share this post


Link to post
Share on other sites

hmmm ya emang ssihhh... tapi kalo buat penunjuk jalan aja (bukan penunjuk waktu tempuh) google maps udah sangat membantu banget kok :)

ke daerah bukan luar kota aja sudah lengkap loh... apalagi kalo di kota besar. gang tikusnya hampir semua terdeteksi hihihihi :lol: :lol:

wah google maps emang berguna banget..bahkan saya d bandung pun masih suka pake google maps tk menghitung jarak tempuh dan mengira2 sampe berapa lama ke tujuan hehehe

sebagai penunjuk waktu atopun sebagai penunjuk arah, google maps emang berguna banget. akurat juga sebenernya. karna bisa ngeliat real time traffic kayak apaan. yg masih belum akurat, justru buat nunjukkin posisi real time kita ada dimana. ato itu tergantung sama gadget nya ya?

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo menurutku sih perhitungan waktunya kurang akurat sebenernyaa...

yah patokannya kan cuma jarak n kecepatan rata-rata.. tp kan dia gak hitung kalo misalnya medan yg kita lewati jalan sempit ato jalannya rusak sehingga kita harus pelan2... :lol:

tau sendiri kondisi jalan di Indonesia yg memprihatinkan :mellow:

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo menurutku sih perhitungan waktunya kurang akurat sebenernyaa...

yah patokannya kan cuma jarak n kecepatan rata-rata.. tp kan dia gak hitung kalo misalnya medan yg kita lewati jalan sempit ato jalannya rusak sehingga kita harus pelan2... :lol:

tau sendiri kondisi jalan di Indonesia yg memprihatinkan :mellow:

Di Google Maps justru emang bisa perhitungkan waktu tempuh loh mbak. Awalnya kita masukin startnya dimana, terus destination (tujuan akhir)nya di mana. Lalu dia akan kasih tau rute dan pilihan rutenya, serta waktu tempuh ke sana bakal berapa. Ya waktu tempuhnya bakal beda, kalo kita mbandel gak ikutin rute yang udah dikasih sama Google Mapsnya. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya waktu ke ujung genteng pake google maps. untung aja pake google maps karena ga nyasar. cuma ada rute yang cepet yang di pilih google map ternyata jalanannya jelek. tapi untungnya sih nanya warga di situ dulu bagus lewat mana.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Di Google Maps justru emang bisa perhitungkan waktu tempuh loh mbak. Awalnya kita masukin startnya dimana, terus destination (tujuan akhir)nya di mana. Lalu dia akan kasih tau rute dan pilihan rutenya, serta waktu tempuh ke sana bakal berapa. Ya waktu tempuhnya bakal beda, kalo kita mbandel gak ikutin rute yang udah dikasih sama Google Mapsnya. :)

iya saya udah tau kalo google maps itu bisa memperhitungkan waktu tempuh.tapi yg saya maksud itu kevalidannya. gak valid gitu maksudkuuu... :)

meskipun kita udah ngikutin rute tercepat yg di maksud...

soalnya google cuma hitung jarak pake kecepatan rata2 ajaa...

kalo gak percaya, dicoba aja kalo mau pergi keluar kotaaa.. soalnya saya udah buktiin beberapa kali :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya saya udah tau kalo google maps itu bisa memperhitungkan waktu tempuh.tapi yg saya maksud itu kevalidannya. gak valid gitu maksudkuuu... :)

meskipun kita udah ngikutin rute tercepat yg di maksud...

soalnya google cuma hitung jarak pake kecepatan rata2 ajaa...

kalo gak percaya, dicoba aja kalo mau pergi keluar kotaaa.. soalnya saya udah buktiin beberapa kali :)

oh begitu maksudnya? maaf maaf, saya yang salah tangkap berarti mbak. :)

mungkin asumsi yang digunakan google maps itu jalannya baik dan bisa dilewati dengan baik kali ya mbak? sama seberapa banyak kendaraan yang ada di jalan itu. emang bisa ngitung kalo ternyata macet soalnya mbak.

nah, mungkin buktinya kayak mas di bawah ini ya..

saya waktu ke ujung genteng pake google maps. untung aja pake google maps karena ga nyasar. cuma ada rute yang cepet yang di pilih google map ternyata jalanannya jelek. tapi untungnya sih nanya warga di situ dulu bagus lewat mana.

rute tercepat menurut google maps, karna kondisi jalanan lengang dan jarak tempuh lebih pendek, dengan asumsi kondisi jalanan bagus hihi. berarti walopun belok dari rute yg disaranin google maps, tetep bakalan munculin rute baru kan ya mas? :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

oh begitu maksudnya? maaf maaf, saya yang salah tangkap berarti mbak. :)

mungkin asumsi yang digunakan google maps itu jalannya baik dan bisa dilewati dengan baik kali ya mbak? sama seberapa banyak kendaraan yang ada di jalan itu. emang bisa ngitung kalo ternyata macet soalnya mbak.

nah, mungkin buktinya kayak mas di bawah ini ya..

iya betul sekaliii :D

ya yg tapi setidaknya dengan google maps kita gak bakal kesasar ya mbak :D

kalo saya kmrn sempet pengalaman ke bali naek mobil m temen2, padahal pada gak tau jalan. jadi andalin google maps semata hihihi

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya betul sekaliii :D

ya yg tapi setidaknya dengan google maps kita gak bakal kesasar ya mbak :D

kalo saya kmrn sempet pengalaman ke bali naek mobil m temen2, padahal pada gak tau jalan. jadi andalin google maps semata hihihi

wakwao. menarik itu perjalanan darat ke bali. :) tapi selagi masih di pulau jawa, penunjuk jalan masih lengkap kok mbak. jadi tanpa google maps, gak bakalan nyasar juga sih. cuma emang berasa aman aja pasti kalo jalan2 pake google maps. tau jelas posisinya dimana, jadi kalo kenapa2 tinggal kirim pesan SOS kayak di film2 hihi.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By baihaki1985
      Aktivitas traveling dengan tanpa membawa bekal apapun tentu saja adalah salah satu hal yang tak disarankan. Paling tidak, pada saat berkunjung ke sebuah tempat, Anda memanfaatkan sarana sebuah peta di lokasi tersebut. Cara untuk bisa memperoleh peta sebuah tempat pun gampang. Bisa beli secara langsung di lokasi atau memanfaatkan kecanggihan teknologi saat ini.    Yap, permasalahan peta saat ini memang bisa diselesaikan dengan mudah dengan menggunakan smartphone. Terlebih saat ini begitu banyak ponsel pintar yang bisa dijumpai di pasaran. Baik itu ponsel yang berbanderol murah satu jutaan, dua jutaan hingga yang berada di atas 5 juta rupiah. Tentunya semakin mahal sebuah ponsel, semakin banyak pula fitur yang dimilikinya.    Namun kalau untuk masalah peta, nampaknya hampir semua jenis smartphone bisa memanfaatkannya. Bahkan terdapat berbagai pilihan aplikasi peta yang bisa digunakan. Tak terbatas pula platform yang digunakan, baik itu smartphone Android, BlackBerry, iPhone ataupun smartphone Windows Phone. Masing-masing memiliki beberapa opsi aplikasi peta yang bisa digunakan.    Google Maps   Aplikasi ini tentunya paling banyak digunakan. Terlebih bagi para pengguna smartphone Android. Alasan utamanya, ya karena aplikasi ini tak perlu lagi didownload. Jadi pemilik smartphone Android tak perlu lagi repot-repot mengunduh aplikasi ini di Play Store. Meski begitu, permasalahan akurasi menjadi permasalahan untuk aplikasi ini.    Meski Google memang telah berusaha untuk meningkatkan kemampuan layanannya, namun tingkat akurasi Google Maps bergantung tempat yang dikunjungi. Beberapa waktu lalu, seorang teman yang berkunjung ke Eropa mengatakan kalau di benua biru tersebut Google Maps sangat bisa diandalkan. Dia mengatakan kalau    Sayangnya, hal tersebut tak bisa dijumpai pada saat menggunakan Google Maps di tanah air. Dia pun merasakan perbedaannya yang sangat mencolok antara memanfaatkan Google Maps di Eropa dengan Google Maps di Indonesia. Peta yang muncul lebih spesifik pada saat di Eropa. Sementara itu, peta di Indonesia lebih sering salahnya malahan.    Apple Maps   Kabarnya sih, akses yang diberikan oleh aplikasi Apple Maps lebih cepat kalau dibandingkan dengan Google Maps. Fiturnya juga tak kalah kalau dibandingkan dengan Google Maps. Namun tentu saja, aplikasi ini hanya tersedia untuk perangkat dari Apple. Anda tidak akan bisa menemukan aplikasi ini di Google Play Store, Windows Phone Store ataupun BlackBerry World.    Kredit:Apple.com   Terdapat beberapa fitur yang bisa digunakan pada aplikasi ini. Antara lain adalah navigasi turn-by-turn, flyover ataupun integrasi Siri. Namun fitur-fitur tersebut tak bisa digunakan pada semua jenis iPhone. Misalnya, turn-by-turn hanya bisa dipakai untuk iPhone 4s atau versi di atasnya.    Belum pernah pengalaman sendiri dalam menggunakan aplikasi Apple Maps. Mungkin yang di sini bisa sharing bagaimana pengalamannya selama menggunakan aplikasi Apple Maps secara langsung?    Nokia HERE   Nokia HERE disebut-sebut sebagai aplikasi peta di perangkat mobile terbaik yang ada saat ini. Banyak yang mengatakan kalau aplikasi ini memiliki tingkat akurasi yang tinggi. Bahkan beberapa waktu lalu, seorang fotografer yang tak tahu sama sekali lingkungan di tempat tinggal saya, bisa langsung menuju lokasi dengan hanya berbekalkan aplikasi Nokia HERE di smartphone Windows Phone miliknya.    Dia pun mengatakan kalau satu-satunya alasan dirinya dalam membeli smartphone Windows Phone saat itu adalah karena aplikasi peta Nokia HERE. Terlebih pekerjaannya sebagai seorang fotografer membuatnya harus sering berpindah-pindah tempat. Dan tentu saja tempat-tempat tersebut kebanyakan adalah lokasi yang belum sama sekali dikenalinya.    Keuntungan lainnya dari aplikasi Nokia HERE adalah bisa digunakan secara offline tanpa harus terhubung dengan internet. Hal ini pun menjadi keuntungan besar, terlebih jika berada di lokasi yang sangat terpencil, di mana akses internet adalah sebuah hal yang sangat berharga.    Namun kabar baiknya, aplikasi Nokia HERE kini tak hanya bisa dijumpai di Windows Phone. Pihak Nokia kini telah secara resmi menyediakan aplikasi peta tersebut untuk perangkat iOS ataupun Android. Dan pengguna handphone pun bisa memilih untuk mengunduh peta sesuai dengan daerah yang ingin dikunjunginya.    Waze   Aplikasi keempat yang bisa dijadikan pilihan adalah Waze. Aplikasi ini bisa dijumpai di tiga jenis platform, yakni Android, Windows Phone serta iOS. Jadi, cukup fleksibel lah. Aplikasi ini pun memberikan informasi kepada penggunanya secara real time mengenai kondisi lalu lintas yang ada.    Kredit:waze.com   Dan karena menggunakan informasi berdasarkan data pantauan sesama pengguna Waze, maka aplikasi ini pun bakal bisa dipakai untuk menghemat waktu perjalanan. Terlebih ketika terjadi macet di sebuah jalan yang akan Anda lalui. Tentunya repot bukan. Kalau di Indonesia, mungkin hal ini bisa didapatkan melalui radio, kalau di Jawa Timur sih Suara Surabaya. Entah kalau di daerah lain.    Namun kelebihan aplikasi Waze dibandingkan Suara Surabaya tentunya adalah coverage-nya. Suara Surabaya hanya lokal. Sementara itu Waze bisa digunakan di berbagai negara dunia. Total terdapat lebih dari 100 negara yang bisa didukung oleh aplikasi navigasi ini. 

    • By Adythia
      haloo travelers....
      biasanya banyak yang menghabiskan waktu liburanya berapa lama yah..?

      lalu biasanya suka melakukan traveling ketika sedang high season ama off season..?

      kalo saya sendiri, lebih suka melakukan traveling ketika off season. selain jadwal kuliah yang tidak padat sehingga bisa jalan-jalan di hari kerja, juga ketika jalan-jalan bersama keluarga, proses cuti yang doberika kantor terhadap ortu gampang sekali.
      sehinggak tidak menghabiskan waktu untuk proses cutinya.

      kenapa saya suka dengan off season, karena selain harga hotel yang bisanya menjadi agak murah, juga ketika di tempat tujuan wisata tidak terlalu ramai oleh pengunjung.

      apakah ada yang berfikiran sama seperti saya..?

      lalu untuk waktu yang dihabiskan ketika liburan, untuk saya 3 hari 4 malam juga sudah terasa cukup.