Sign in to follow this  
coco

belanja bakpia ampe bingung di pathuk

18 posts in this topic

kalau ke jogja gak lengkap rasanya kalo gak makangudeg, nah sama juga gak lengkap kalo oleh olehnya ga ada bakpia.

biar gimana juga minimal sekotak dibawa deh daripada diteror keluarga ga baw bakpia..

ternyata, di daerah pathuk merupakan sentra bakpia. dari merek terkenal smai yang gak bermerk sekalipun..

kalo keliatan turisnya, biasanya kita ditawran mas becak keliling malioboro, dan rutenya muter pathuk.

ohya, pathuk ini dket dengan malioboro.

saya punya tips beli bakpia..

1. pesan ke dapur ya, atau ambil yang hangat dari etalase.. biasanya kita bis pesen secara pribadi sehari sbelumnya.

2. setelah dibeli, jangan langsung dipacking. buka kotaknya dulu dan anginanginkan, dalam keadaana panas, dipacking ntar bakpianya bisa abasi dan jamuran.. ini pengalaman benerr

3.karena rapuh, usahakan naik bagasi kabin aja, kalo di bagasi dalam ngeri soalnya gampang remuk

sekian tips dari saya, selamat mencoba :

Share this post


Link to post
Share on other sites

makasih tipsnya,by the way kalau kejogja, saya udah ada langganan pesen bakpia, kayaknya daerah patuk juga. enknya bisa pesen dan suka dikasih bonus banyak banget..

kalau sama mas becak biasanya merek cuman mau nganter ke tempat tertentu aja.

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalau sama mas becak biasanya merek cuman mau nganter ke tempat tertentu aja.

bener... tau kenapa gakk??

soalnya tukang becak tersebut, walapun kita bayar hanya 3000-5000 saja...ntar kalo dia nganter kita ke sentra bakpia yang udah ada perjanjiannnya sama mereka, setiap kotak yang kita beli, kalo gak salah 2000-3000 akan dikasi ke tukang becak tersebut :D. jadi kalo kita beli 5 aja bakpia pathuk, mereka dapat tambahan sekitar 10.000-15.000, bayangkan kalo 10 atau lebih :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

benerrr banget... nggak ke jogja namanya kalau belum bawa oleh-oleh bakpia pathuk. ane aja kalo udah makan ini makanan, udah nggak bisa ditahan lagi. bisa-bisa sekotak juga abis :D. tapi emang enak euy jalan-jalan ke jogja... rasanya damaiiii

Share this post


Link to post
Share on other sites

Teman saya ada yang bilang, kalo bak pia 75 ato 25 itu yg paling enak, karena selain mereka adalah pioneer, mereka juga mampu mempertahankan rasa yang tidak berubah turun-temurun, bahkan varian rasanya jadi semakin banyak, biasanya hanya rasa kacang hijau (original) sekarang ada rasa cokelat, keju, bahkan durian. Ehmm...jadi kangen pengen bakpia nie... :P

Share this post


Link to post
Share on other sites

Bener Mba Ulie, emg cm 75 sm 25 tu yg trkenal paling enak. Kl pas ke Jogja biasanya aku juga lgsg nyari yg itu kl pas lagi pgn oleh-oleh bakpia. pernah nyoba yang merk lain, yg agak kurang tenar gt, Tapi, perasaan rasanya koq gak karu-karuan, spt gak makan bakpia aja ...hehe, mgkn udh trlanjur lekat sm merk kali yaa ...

Share this post


Link to post
Share on other sites

IYAA.... bener banget tu bakpia 75 n 25 emang enakk.. tp krna aku udah cukup lama di jogja jadi biasa aja sihh rasanyaa... mirip2 soalnya... hehehe harganya juga ada yg lebih murah :D

jadi menang2 merek aja sih memanggg,,, enaknya kalo yg bakpia 75 or 25.. mereka bisa kita liat dapurnyaaa hehehe

bisa pilih yg anget deeehh

Share this post


Link to post
Share on other sites

oh 75 sama 25 toh, ya uda lah nanti saya inget2. karena semua bakpia kodenya angka semua...dari pinggir jalan sampai mall banyak banget yang jual bakpia.

Tapi emang paling terkenal d Yogya sih untuk bakpia

Share this post


Link to post
Share on other sites

Teman saya ada yang bilang, kalo bak pia 75 ato 25 itu yg paling enak, karena selain mereka adalah pioneer, mereka juga mampu mempertahankan rasa yang tidak berubah turun-temurun, bahkan varian rasanya jadi semakin banyak, biasanya hanya rasa kacang hijau (original) sekarang ada rasa cokelat, keju, bahkan durian. Ehmm...jadi kangen pengen bakpia nie... :P

Bener, mbak.. :D

Kalo ke Jogja yg jadi langganan saya juga Bakpia 25, dan kalo beli gak cukup 1-2 kotak, malah pernah borong ampe 12 kotak karena pesanan keluarga. Ckckckck..

Bakpianya juga bisa di pilih yg masih anget. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Kalo di jogja, masih ada ngga yah penjual bakpia yang make minyak ba?

apa itu minyak ba mas ?

kalo bakpia seh sya lebih suka makan dit4...kalo utk oleh2 tr aja beli d bandung lebih gampang kan hehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

apa itu minyak ba mas ?

kalo bakpia seh sya lebih suka makan dit4...kalo utk oleh2 tr aja beli d bandung lebih gampang kan hehehe

Minyak babi maksudnya...

wahhh iya, saya kurang tau ni kalo ada bakpia yang pake minyak.... ada ya ??? bisa dcoba ini :D

Kalo ngga salah sih...

Pas jaman2 awal muncul sih, semuanya pake minyak ba...

Makanya namanya juga "bakpia"

Pengen tau aja.. Jaman sekarang masih ada ngga yang pake minyak ba...

Share this post


Link to post
Share on other sites

lumayan juga tipsnya om TS...boleh dicoba, tapi kapan ya ke jogya yang ngangenin lagi??

eitts, tapi kalau kebanyakan makan bakpianya, "giung" juga kali ya...

Share this post


Link to post
Share on other sites

Minyak babi maksudnya...

Kalo ngga salah sih...

Pas jaman2 awal muncul sih, semuanya pake minyak ba...

Makanya namanya juga "bakpia"

Pengen tau aja.. Jaman sekarang masih ada ngga yang pake minyak ba...

sekedar share untuk semua:

 

Bakpia sebenarnya bukan makanan khas jogja, aslinya merupakan makanan khas dari daratan tionghoa/china dengan nama aslinya Tou Luk Pia.  Keturunan Tionghoa di Indonesia biasanya menyebutnya pia-pia atau pia.  kue ini berbentuk bulat dengan diameter yang lebih besar daripada yang sekarang, dan isinya beragam dari daging (sapi,babi,ayam) sampai sayuran.

 

Pia mulai berakulturasi dengan budaya jawa berkat keuletan Liem Yung Yen (pendiri bakpia 75) yang merupakan warga kampung Pathuk, daerah di sebelah kawasan Pecinan (malioboro dan gondekan), untuk lebih menjangkau daya beli masyarakat Jogja akhirnya dibuatlah ukuran yang lebih kecil.

Peluang bisni ini direspon oleh warga keturunan lain dan juga warga lokal, dan akhirnya mulailah muncul bakpia-bakpia lain.

 

Asal nama Bakpia sendiri tidak diketahui darimana, namun ada kemungkinan karena lidah orang jawa yang kesulitan untuk mengucapkan pia-pia atau juga karena Liem Yung Yen yang juga menjual bakpau sehingga disebutkanlah nama Bakpia dari kata Bakpau dan Pia-pia.

 

Untuk bakpia yang sekarang sudah berbeda dengan pia-pia yang dahulu, hal tersebut dikarenakan peranan dari seorang yang bernama Nitiguno warga tamansari yang membuat bakpia dengan kulit yang lebih tebal dan berwarna putih dengan bagian tengah menjadi kecoklatan setelah dipanggang dan jika digigit tidak mudah rontok berjatuhan seperti pia pathuk yang berkulit tipis dan mudah rontok.  Namun sangat disayangkan ketika industri bakpia di daerah taman sari berkembang dan banyak toko yang buka krisis moneter yang mendera bangsa ini membuatnya gulung tikar, walaupun sekarang masih dapat di temui beberapa toko yang menjual makanan ini tapi tidak seramai dahulu kala.

 

untuk sekarang ini memang banyak macam bakpia dengan berbagai nomor dari yang kterkenal (25,75,djava) dan yang kurang terkenal (banyak nomornya,hehehe) tapi kalaubuat saya yang paling enak itu bakpia kurnia sari (kotaknya berwarna hijau),hehehe

*bukan promosi lhooo.,.*

 

tedjo

(disadur dari berbagai sumber,mohon koreksi kalau ada kata2/info  yang salah dan kurang berkenan).,.

Share this post


Link to post
Share on other sites

sekedar share untuk semua:

 

Bakpia sebenarnya bukan makanan khas jogja, aslinya merupakan makanan khas dari daratan tionghoa/china dengan nama aslinya Tou Luk Pia.  Keturunan Tionghoa di Indonesia biasanya menyebutnya pia-pia atau pia.  kue ini berbentuk bulat dengan diameter yang lebih besar daripada yang sekarang, dan isinya beragam dari daging (sapi,babi,ayam) sampai sayuran.

 

Pia mulai berakulturasi dengan budaya jawa berkat keuletan Liem Yung Yen (pendiri bakpia 75) yang merupakan warga kampung Pathuk, daerah di sebelah kawasan Pecinan (malioboro dan gondekan), untuk lebih menjangkau daya beli masyarakat Jogja akhirnya dibuatlah ukuran yang lebih kecil.

Peluang bisni ini direspon oleh warga keturunan lain dan juga warga lokal, dan akhirnya mulailah muncul bakpia-bakpia lain.

 

Asal nama Bakpia sendiri tidak diketahui darimana, namun ada kemungkinan karena lidah orang jawa yang kesulitan untuk mengucapkan pia-pia atau juga karena Liem Yung Yen yang juga menjual bakpau sehingga disebutkanlah nama Bakpia dari kata Bakpau dan Pia-pia.

 

Untuk bakpia yang sekarang sudah berbeda dengan pia-pia yang dahulu, hal tersebut dikarenakan peranan dari seorang yang bernama Nitiguno warga tamansari yang membuat bakpia dengan kulit yang lebih tebal dan berwarna putih dengan bagian tengah menjadi kecoklatan setelah dipanggang dan jika digigit tidak mudah rontok berjatuhan seperti pia pathuk yang berkulit tipis dan mudah rontok.  Namun sangat disayangkan ketika industri bakpia di daerah taman sari berkembang dan banyak toko yang buka krisis moneter yang mendera bangsa ini membuatnya gulung tikar, walaupun sekarang masih dapat di temui beberapa toko yang menjual makanan ini tapi tidak seramai dahulu kala.

 

untuk sekarang ini memang banyak macam bakpia dengan berbagai nomor dari yang kterkenal (25,75,djava) dan yang kurang terkenal (banyak nomornya,hehehe) tapi kalaubuat saya yang paling enak itu bakpia kurnia sari (kotaknya berwarna hijau),hehehe

*bukan promosi lhooo.,.*

 

tedjo

(disadur dari berbagai sumber,mohon koreksi kalau ada kata2/info  yang salah dan kurang berkenan).,.

 

wahhh, nice info bro........

ni harus di masukkan di page 1 ma TS :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this