Sign in to follow this  
shata

Tempat Berendam Air Panas? Ciater Tempatnya!

10 posts in this topic

Ciater.. Ciater.. Ciater..

Tiap denger tempat ini Jalan2ers pasti langsung keinget sama tempat wisata yang objek utamanya adalah air panas. Ya kan? Ya kan? Nahhh hari Kamis kemarin saya diajak Mama ke daerah Ciater. Sudah pasti saya langsung terima ajakan Beliau. Akhirnya bisa refreshing juga setelah ngerjain tugas2 kuliah kemarin yang cukup menguras tenaga dan pikiran. Selain itu, karena sekarang2 daerah Bandung lagi hujan terus, berendam air panas rasanya pas banget kan?  ;)  :rolleyes: 

 

Bandung - Lembang

Ciater lokasinya ada diantara Lembang bagian atas dan Kabupaten Subang bagian awal. Kalau dari Bandung kita harus ke arah atas (ke arah Lembang). Bandung-Lembang bisa ditempuh melalui 3 cara: lewat jalan Setiabudi, lewat Jalan Ir H. Djuanda atas (Dago) sampai ke jalan yang disebut Dago Pojok, dan Punclut (daerah Jalan Ciumbuleuit bagian atas). Nah kalau Jalan2ers milih buat lewat Jalan Setiabudi, ada beberapa alternatif lagi.  Kalau udah di Jalan Setiabudi yang mau deket terminal Ledeng, Jalan2ers bisa lewat jalur biasa yaitu terus aja sampai Lembang. Tapi jalur ini suka macet banget. Males kan? Alternatif lainnya supaya gak kena macet, Jalan2ers lewat Jalan Sersan Bajuri (Belok kiri beberapa meter setelah terminal Ledeng). Nanti dari Jalan Sersan Bajuri bisa nyambung ke Jalan Kolonel Masturi dan keluar2 udah di Jalan Raya Lembang. Kalau jalur ini masih macet juga, ya nasib! hehehe... Biar gak kena macet sih sebisa mungkin jangan pergi ke Lembang pas akhir minggu, terutama kalau lagi long weekend. 

 

Lembang - Ciater

Pas udah sampai di Jalan Raya Lembang yang ada pertigaan, (lurus ke arah Maribaya, kanan ke arah pasar dan balik lagi ke Bandung), kita ambil yang kiri. Seinget saya ada plang hijau penunjuk arah Ciater kok.. Kalau udah belok kiri kita tinggal lurus aja ikutin jalan. Lembang-Ciater emang lumayan jauh, pasti rasanya gak sampe2 deh.. Untung aja jalannya berkelok-kelok dan tanjakan turunan jadi gak ngantuk. Udah gitu, pemandangan di kanan kiri kita persis kayak lagu anak2 yang berjudul pemandangan. Indahnya  :wub: 

 

Terus perhatiin jalan nanti Jalan2ers bakal sampe di perempatan. Jalan2ers harus ambil yang ke kanan, ke arah Jalan Sari Ater. Kalau lurus ke arah Subang. Nah kalau udah belok ke kanan tinggal lurus aja nanti Jalan2ers bakalan liat gapura bertuliskan Sari Ater Hotel & Resort. Sebenernya di Ciater ada 2 penginapan yang paling ngetop yaitu Sari Ater Hotel & Resort dan Ciater Spa Resort. 2 penginapan ini dimiliki oleh 1 keluarga yang sama, Sari Ater dikelola sama bapaknya dan Ciater dikelola sama anaknya. Saya kemarin nginep di Sari Ater jadi gak terlalu tau pintu masuk yang langsung ke Ciater ada di sebelah mana. Tapi menurut map yang saya liat, dari perempatan yang saya bilang tadi masih lurus terus ke arah Subang baru belok ke kanan. Jangan belok kanan ke Jalan Sari Ater. Nanti bakal ada pintu masuk ke Ciater Spa Resort. 

2t33.jpg

Lanjut ke Sari Ater Hotel & Resort. Pintu masuknya ada di sebelah kiri dari gapura yang saya bilang tadi. Begitu masuk, Jalan2ers bakal langsung dihadapkan sama bangunan 2 tingkat. Bangunan tersebut adalah tempat lobby dan kamar2 hotel. Jalan2ers yang mau melakukan check-in bisa parkir dulu di depan bangunan ini dan bertemu sama karyawan yang bertugas di meja resepsionis.

 

t9kk.jpg

Sari Ater terdiri dari hotel dan bungalow. Bedanya? Kalau hotel bentuknya kayak hotel pada umumnya, fasilitasnya juga fasiliitas standard hotel, biasanya buat perseorangan atau keluarga yang cuma bertiga, harga per malam nya pun lebih murah. Sedangkan kalau bungalow, bentuknya bangunan2 terpisah yang berbentuk menyerupai rumah.Setiap bungalow beda2 ukuran ada yang buat 4 orang, 8 orang, bahkan buat grup besar 20 orang ke atas. Fasilitas di tiap bungalow juga hampir sama kayak rumah. Ada ruangan buat kamar, kamar mandi, ada dapur lengkap sama peralatannya, ada meja makan, dan ada ruang TV. Lokasi tiap bangunan resort cukup jauh, jadi di sekitar resort yang kita pilih ada space berupa halaman rumput yang bisa digunakan buat barbekyu-an dan aktivitas2 outdoor lainnya. Peralatan buat barbekyu gak disediain sama pihak Sari Ater jadi Jalan2ers harus bawa sendiri.

 

Karena saya perginya ramai2 bareng sama temen2 Mama, saya nginep di Bungalow yang berukuran sedang, cukup buat 15 orang. Bungalow tipe ini cuma terdiri dari 1 lantai, di dalamnya ada 2 kamar tidur dengan kasur berukuran king, 2 kamar mandi, dapur dengan kompor, kulkas, peralatan masak + peralatan makan, dan meja makan. Di deket meja makan ada sofa dan televisi LCD 32 inci. Selain itu, ada area luar ruangan 4x4 meter buat tempat duduk2 sambil menikmati udara Ciater yang sejuk. Dinding bagian luar Bungalow saya (dan hampir semua bungalow yang ada di Sari Ater) dilapisin sama anyaman bambu. Kalau istilah jawa, anyaman bambu ini disebut Gedeg. Kegunaannya membuat orang2 yang ada di dalam bangunan dengan anyaman bambu tersebut berasa lebih adem.

 

Saya sampai di Sari Ater hari Kamis malem jam 11an. Karena udah malem banget, jadi gak ada waktu buat kemana-mana, saya pun langsung tidur dengan cantiknya :D Besok pagi setelah bangun langsung diajak sarapan sama Mama di restoran tempat para tamu Sari Ater sarapan, Kimanis Restaurant. Letak restoran Kimanis deket pintu masuk ke bagian resort Sari Ater dan deket juga dari Bungalow saya. Menu sarapannya cukup lengkap dan enak2. Yang paling menjadi perhatian pengunjung yang ada di Kimanis adalah 2 kolam renang (kolam renang dewasa dan anak2) yang ada di bagian belakang restoran ini. Saya cari tempat duduk yang ada di deket kolam renang biar bisa sekalian liat2. Wuih! Kolam renangnya ngeluarin asap! Jangan norak kayak saya ya Jalan2ers.. Namanya juga Ciater, pastilah kolam renang itu isinya air panas dari alam wkwkw. Buat tamu hotel ataupun pengunjung Kimanis, gak diharuskan buat bayar apa2 kalau mau berenang di kolam ini. Tapi karena Kimanis adalah restoran yang cukup ramai, Jalan2ers harus siap berenang atau cipak-cipuk air sambil diliatin orang2 yang sedang makan yaaa  :) 

 

8v97.jpg hewz.jpg

Bagian depan Kimanis dan 2 kolam renang yang ada di bagian belakang

 

Tujuan utama saya ke Ciater memang buat berendam air panas. Tapi mama dan saya orangnya pemalu.. Suka risih kalau berenang atau berendem di tempat yang ada banyak orang. Jadilah kami memutuskan buat berendam di kolam air panas yang lokasinya ada di belakang Bungalow saya. Wilayah di belakang Bungalow saya ternyata udah wilayah kepemilikan Ciater Spa Resort. Jadi nama kolam air panas ini adalah Ciater Spa Resort. Siapapun boleh masuk dan berendam di kolam air panas ini tapi buat pengunjung luar yang tidak menginap di Sari Ater maupun Ciater, harus bayar 40.000 / orang buat berendam di kolam ini. Kalau untuk tamu hotel cukup bawa Guest Card dan tunjukin ke resepsionisnya. 

 

Pilihan saya buat berendem di kolam ini emang super tepat. Pengunjung sama sekali belum ada, baru saya aja. Kolam pun baru abis dibersihin jadi bersih banget. Nah kolam di tempat ini ada 3, bedanya adalah kedalamannya dan suhu air panasnya. Yang paling deket sama pintu kedalamannya paling cetek dan suhu air panasnya kayak air suam-suam kuku. Di sebelahnya ada kolam kedua yang kedalamannya beberapa meter lebih dalem daripada kolam pertama dan suhu airnya juga lebih panas. Kolam ketiga letaknya misah sendiri. Diantara kolam tiga dan kolam satu dua ada tiang-tiang berwarna merah marun. Fungsi bagian atas tiang-tiang ini sepertinya buat air mancur yang ngalirnya dari atas. Kolam ketiga adalah kolam yang paling dalem (sekitar 100 meter-120 meter) dan paling panas suhu airnya. Panasnya beenr2 panas kayak air yang baru selesai direbus. Pengunjung yang pertama kali masuk ke kolam ini pasti bakal kaget dulu awalnya, tapi lama2 bakal kebiasa sama panasnya. 

 

Kolam air panas di Sari Ater dan Ciater banyak mengandung zat belerang. Zat ini bagus buat kesehatan kulit. Banyak sabun mandi dan obat kulit yang mengandung belerang kan? Buat yang sering gatel2 atau punya penyakit kulit, sangat disarankan buat berendam disini. Keluar2 langsung dijamin mulus kulitnya hihihi. Selain itu, berendam air panas juga punya efek yang menenangkan, bikin tubuh kita rileks ^^ 

 

post-2443-0-51411200-1387428201_thumb.jp

Kolam air panas di area Ciater

 

Hati-Hati!

Berendam di kolam air panas manapun di wilayah Sari Ater ataupun Ciater sebaiknya jangan terlalu lama. Kalau kata mas2 yang bertugas di sekitar kolam, setiap 5 menit diusahakan naik dulu baru berendam lagi. Kandungan belerang yang ada di kolam tersebut kalau kelamaan bisa memengaruhi pernapasan dan hal-hal lain yang ada di tubuh kita. Kalau efek yang saya rasain setelah agak lama berendam dan sesaat setelah keluar dari kolam adalah agak mual2 dikit dan gak enak aja gitu rasa badannya. Tapi setelah beberapa lama udah biasa lagi kok. Mama saya yang udah berumur 50 tahun jadi agak sesak setelah berendam. Makanya, di papan pengunguman yang ada di area kolam disebutkan kalau Lansia, ibu hamil, orang yang punya riwayat penyakit jantung, asma, dan penyakit pernapasan lainnya, gak disarankan buat berendam di kolam ini. Yang gak pake baju renang juga dilarang masuk ke kolam, jadi jangan lupa bawa baju renang ya Jalan2ers!

 

Saya kemarin sering pindah2 kolam, ke kolam 1 dan 2 terus ke kolam 3 lagi. Biar gak terlalu kepanasan dan biar gak bosen. Kolam 1 paling enak kalau menurut saya karena suhu airnya pas.

 

Setelah berendam air panas, saya langsung balik ke Bungalow buat bilas badan. Jalan2ers yang dateng buat berendam tapi gak nginep, di dalam area kolam ada shower dan ada tempat buat bilas kok.. 

 

Setelah berendam, saya jadi ngantuk dan gak keluar2 Bungalow sampai waktu makan malam. Makan malam kali itu saya dibelikan ayam bakar dari restoran Ayam Brebes. Resto Ayam Brebes ini lokasinya ada di arah mau ke Bandung (disebelah kiri jalan), jadi kalau dari pintu masuk dan pintu keluar Sari Ater belok ke kiri. Resto ini merupakan resto yang sering ramai karena udah terkenal, banyak cabangnya di Lembang dan Bandung, rasa ayamnya juga enak. Setelah makan malam, saya dan yang lain masih kurang kenyang karena cuaca yang super dingin *alesan*. Akhirnya saya balik lagi ke bawah (ke arah Bandung) buat nge-bandrek dan beli jagung bakar di warung2 yang ada di pinggir jalan. Warung2 yang jual bandrek, ketan bakar, jagung, dan makanan2 khas Lembamg lainnya banyak banget jumlahnya di pinggir jalan, Jalan2ers tinggal pilih aja. Warung2 ini juga buka sampai malam.

 

Keesokan paginya, saya bangun pagi2 buat jalan2 dan eksplor Sari Ater dan Ciater. Pas jalan2 ini lah saya jadi lebih tau apa2 aja yang ada di kedua penginapan ini. Karena Sari Ater sebagian udah saya bahas diatas, saya akan bahas Ciater terlebih dulu.

6ggt.jpg

Kalau Jalan2ers menginap atau posisinya lagi ada di Sari Ater, Ciater ada di belakang Sari Ater. Gapura bertuliskan Ciater Spa Resort ada di belakang Bungalow saya (Bungalow nomer 320). Jalan terus melewati gapura ini, Anda sudah berada di area Ciater. Ciater Spa Resort juga punya pintu masuk tersendiri, tapi saya gak tau persis letaknya ada dimana. Bentuk Bungalow2 yang ada di Ciater emang gak ada bedanya sama yang ada di Sari Ater. Perbedaannya mungkin ada di harga dan ukuran Bungalow (yang saya perhatiin Bungalow2 di Ciater banyak yang berukuran kecil, buat 1-4 orang).

 

Untuk kolam air panasnya, selain kolam yang saya ceritain diatas, ada 1 kolam lagi di dalam area Ciater yaitu Kiara Hot Spring Pool. Kiara Hot Spring Pool letaknya ada di lahan bagian belakang Ciater. Papan petunjuk jalan ke kolam ini ada dimana2 kok, tinggal ikutin aja. Kiara Hot Spring Pool adalah kolam air panas yang paling bagus kalau menurut saya. Ukurannya kolamnya jauh lebih besar, ada air mancurnya, dan ada bar pool di tengah kolam. Biaya masuknya juga cuma 30.000, lebih murah daripada kolam yang saya gunain. Tapi saya gak tau apakah tamu hotel perlu bayar atau gak buat masuk ke kolam ini. 

 

 

s525.jpg post-2443-0-02837800-1387427883_thumb.jp

Suasana kolam Kiara dan tempat pembelian tiket masuk

 

Di lokasi yang sama dengan kolam Kiara, ada kolam air panas lainnya yaitu Natural Hot Spring Bath Room. Kolam yang satu ini adalah kolam yang letaknya ada di dalam kamar-kamar. 1 kolam kecil buat 1 kamar. Kayak kolam air panas yang di film2 korea gitu loooh ^^ Kolam ini cucok buat Jalan2ers yang pakai kerudung atau yang risih berendam ramai2 bareng sama orang2 lain karena kolam ini isinya bisa cuma anda sendiri. Terjaga banget privasinya.

 

 

7fy8.jpg

Kolam rendam di dalam ruangan (kamar)

 

 

Fasilitas dan aktivitas lain yang ada di Ciater ada naik APV, Flying Fox, perahu bebek yang bisa digenjot mengelilingi kolam (bukan kolam air panas ya ^^), Rafting, Paint Ball, dan naik kuda. Lokasi semuanya ada di deket kolam Kiara. Jalan ke arah belakang area Ciater, Anda bisa menemukan lapangan golf dan bisa ber-golf disana. Di deket lapangan golf juga ada satu yang unik yaitu Rumah Kayu Manado. Kata salah satu karyawan yang saya tanya, Rumah Kayu Manado adalah rumah panggung yang terbuat dari kayu. Rumah ini merupakan salah satu rumah khas atau rumah adat Manado. Sayang saya gak sempet kesana, padahal mungkin sangat unik buat dijadiin objek foto. Daripada jauh2 ke Manado :P

 

Niat awal mau jalan pagi sampai balik lagi ke Bungalow, tergagalkan gara2 liat Delman lewat. Delman yang saya maksud adalah delman yang dikelola sama pihak Ciater dan Sari Ater. Pak kusirnya mas2 muda, pakai baju adat sunda rapi dan merupakan karyawan Ciater. Mas2 ini pinter banget marketing nya.. Tau aja saya udah capek jalan! Hihihi xD 

Si mas2 ini bilang kalau ada 4 rute yang bisa ditempuh kalau naik delman, tarif masing2 rute beda2. Rutenya bisa dari tempat naik ke Bungalow, sekitar kawasan Ciater atau Sari Ater aja (bisa pilih), atau seluruh kawasan mulai dari Sari Ater sampai ke Ciater. Buat tarifnya masing2 25.000, 35.000, dan 65.000. Tarif per orang.

 

Saya berdua Mama mau balik ke Bungalow tapi sebelumnya mau eksplor hal2 seru di Sari Ater dulu. Kami ngomong ke pak kusir nya dan dia ngebawa kita keliling Sari Ater sambil ngasih tau fasilitas2 yang ada di Ciater. Di bagian tengah, di belakang Restoran Kimanis, ada lahan cukup besar yang dijadikan area buat Paint Ball, Wall Climbing, Flying Fox. Oh iya.. Kalau untuk aktivitas outbond yang meliputi permainan tali (High Rope) letaknya ada di depan Bungalow saya, Bungalow nomer 320

 

Pak kusir lalu melanjutkan perjalanan sampai ke bagian belakang Sari Ater. Ternyata oh ternyata di bagian belakang ini ada satu air terjun yang dikelolah sama pihak Sari Ater. Nama air terjunnya adalah Curug Jodo. Curug Jodo adalah bahasa sunda yang artinya Air Terjun Jodoh. Air terjun ini berasal dari legenda Dayang Sumbi dan Sangkuriang, dimana Sangkuriang merasa menemukan jodoh di deket air terjun ini.

 

Sekarang Curug Jodo dijadikan tempat buat berendam dan main air. Bahkan kalau lagi bulan puasa, air terjun ini dijadikan tempat buat ritual munggahan dan bersih2 diri dengan mandi bersama. Memang gak terlalu besar sih air terjun ini, tapi yang unik adalah air terjun ini bermuara ke kolam air panas. Pas kemarin saya berkunjung, kolam ini ramai banget, kebanyakan oleh orang2 dari luar kota. Pas itu emang hari Sabtu dan area air terjun ini memang disediakan buat umum (gak harus tamu hotel). Tapi buat masuk ke area ini dan berendam di dalamnya harus bayar tiket masuk. Kalau saya gak bayar, mungkin udah sepaket sama delman, atau karena saya cuma foto2 narsis aja disana :D

 

post-2443-0-05767700-1387427807_thumb.jp

Bagian atas Curug Jodo

 

Lurus dari kolam muara nya Curug Jodo, Anda bisa nemuin area wisata dan area permainan yang banyak lagi macamnya. Ada ATV, Go kart, Golf, kuda tunggang, area piknik, area buat berkemah, dan banyak lagi. Masing2 dengan biaya yang beda yah Jalan2ers. 

 

post-2443-0-96073600-1387427893_thumb.jp

 

Kalau tujuan Anda pergi ke daerah ini cuma buat berendam, di Sari Ater ada lebih banyak kolam air panas, dari yang bayar sampai yang gratis. Di sebelah area Curug Jodo ada Kolam Wangsa Dipa. Kolam lainnya yang tersebar di berbagai tempat: Kolam Pulosari, Kolam Nangka, Kolam Jambu, dan Kolam Mayang Sari. Buat foto2nya bisa Anda liat sendiri di situs milik Sari Ater.

 

Segitu saja laporan pengalaman saya selama nginep di Sari Ater dan perbedaan2 yang ada di Ciater dan Sari Ater. Keduanya sama2 nyaman dan punya berbagai keunikan masing2 yang membuat saya dan pengunjung lain senang berwisata di kedua tempat ini. Semoga bermanfaat  :) 

 

 

 

Sumber foto: situs Ciater dan Sariater, foto pribadi

 

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

baru tau ada efek yg tidak bagus kalau berendam lama2 disini, btw nice info :salut

iya mas ada larangannya kok di papan yang deket kolam. hehe makasih mas :)

 

 

@shata

wahh sayang banget pas ke bandung saya ga kesini, tempatnya bagus dan keren yak :D

Haha next time kalau ke Bandung lagi mbak.. Lumayan agak jauh juga sih dari bandung. Mbak asal mana? Iya bagus mbak, udaranya bersih, bisa berendam air panas juga kalau suka :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

waktu itu saya ke ciater, tp ramai sekali, akhirnya tidak jadi :ngakak

 

kolam yang di dalam kamar-kamar sepertinya menarik :salut

Pas kapan itu mas? Kalau weekend, public holiday, sama long weekend, sari ater dan ciater emang rame banget mas.. Iya tempatnya private gitu tapi aku takut kalo kenapa2 ntar susah minta tolongnya :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this