• 0
JUNASIKPARK

MASAK Apa Yang PAS Ketika Di Atas Gunung?

Question

Halo Teman2 Jalan2ers dan para Trekker :D

Saya punya kompor dan alat nesting (alat masak:panci2 mini) yang selalu saya bawa kalo mau naik gunung, bareng dengan tabung gasnya, dan bukan peralatan yg terbilang ringan. Tapi untuk urusan MASAK! hmmmmm... mau masak apa ya? saya toh ga bisa masak meski punya alat nesting, hahahah.. Saya cuma bisa masak air :D

391650_10151210593500750_1273338236_n.jpg

Ini foto alat nesting saya, bagus kan :D tapi yg masak bukan saya.. ini ceritanya lagi masak sup.. tapi ini masih di perkemahan cibodas, kl sdh di atas gunung, ntah apa ada yg masak sup.

405430_10150498120045750_2005333099_n.jpg

Nah, pas di Semeru, teman saya masak Pancake... selain itu kami jg masak macaroni... saya hanya tukang makan.

Nah, kira2 teman2 lainnya akan masak apa dan makan apa di atas gunung sana? (selain masak air tentunya :P )

Share this post


Link to post
Share on other sites

52 answers to this question

  • 0

wah unik amat ya itu alat masaknya.. biasanya kalau alat masak itu kaya kompor kecil gitu kan? Dan waktu dulu sich pengalaman saya kalau camping itu susah bener dinyalainnya karena banyak angin, jadi apinya mati melulu kalau dinyalain.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

wah unik amat ya itu alat masaknya.. biasanya kalau alat masak itu kaya kompor kecil gitu kan? Dan waktu dulu sich pengalaman saya kalau camping itu susah bener dinyalainnya karena banyak angin, jadi apinya mati melulu kalau dinyalain.

Betul banget gan, makanya kami bawa kardus, selain bisa dipake buat duduk2 di atas rumput basah, jg bs digunakan sebagai penutup kompor dari angin, dan... bisa jadi toilet darurat jg kalo mau HAHAHA

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

haha...sama gw juga kadang binggung mau masak apaan secara biarlah itu urusan anak2 cewenya, kalo kayak kita2 paling bantu2 kayak ambil air atau apa aja yang penting kaga masak hehehe... :P

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

yaaaa, paling mi rebus :)

udah dingin yang paling memungkinkan yaaaa buat mi rebusss..

masa diatas gunung kita mau bikin opor :D

iyaaaa ehhhh,,, kompornya keren uiiiiiiiiiii :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

haha...sama gw juga kadang binggung mau masak apaan secara biarlah itu urusan anak2 cewenya, kalo kayak kita2 paling bantu2 kayak ambil air atau apa aja yang penting kaga masak hehehe... :P

Ahahaha.. itu kalo hiking nya bareng cewe2, dan blom tentu cewe2nya rajin dan bisa masak jg lho, ya lu tau ndiri ce skrg =))

yaaaa, paling mi rebus :)

udah dingin yang paling memungkinkan yaaaa buat mi rebusss..

masa diatas gunung kita mau bikin opor :D

iyaaaa ehhhh,,, kompornya keren uiiiiiiiiiii :)

Iya jg sih, apa ini jdnya kesimpulannya ga usah masak2 di atas gunung y hehehe.. ahaha kompornya sih biasa aja mas, panci2nya itu lho yg keren :D beli di outlet eiger

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Biasa sih ada masak seperti teh hangat, atau kopi hangat.. kalau makannya rata2 yang gampang seperti indomie.

yang instan2 deh, ada juga yang masak nasi sih, tapi biasa jarang matangnya karena ga ahli, keras2 jadinya biasa

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Biasa sih ada masak seperti teh hangat, atau kopi hangat.. kalau makannya rata2 yang gampang seperti indomie.

yang instan2 deh, ada juga yang masak nasi sih, tapi biasa jarang matangnya karena ga ahli, keras2 jadinya biasa

Haha iya tyt byk yg memilih masak indomie, berarti indomie memang msih peringkat 1 pilihan para trekkers ya :P saya penasaran apakah ada di antara para trekkers yg BBQ gitu ato bakar2 sate kek, saya malah kepikiran bikin ketuprak di atas gunung, pake kerupuk :P

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Selain Indomie biasa bakar kentang atau jagung waktu api unggun, biasa sih itu aja.kerupuk jg kadang2 buat kok, gampang buatnya tinggal dicelupin doank, terus beres deh.

tambah popmie tinggal air panas

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

poto paling atas cantik :rolleyes:

kalo saya makanan wajibny sih musti ada nasi :D

ga lengkap kalo ga pake nasi dan lauk favoritnya lebih doyan ikan asin sama kerupuk. Bisa deh ditambahin abon, sarden atau sambel terasi.

Seperti inilah kira-kira bentuknya :

asasaasasaaa.JPG

untuk cara masak sepertinya sama saja, tinggal di goreng.

ini untuk menu makan siangnya.

Kalo menu sarapan biasanya sih masak mie dengan telor rebus/dadar. Tergantung kondisi di lapangan. Kalo pagi itu mau naik/turun gunung biasanya pake nasi, biar dapet tenaga nya :D

kalo makan malam biasanya menu saya pake sayur. Baik itu cuma di rebus seperti bayam ataupun masak sop.

Tips

Kalo males untuk masak nasi, sebaiknya beli aja di desa terdekat sebelum pendakian, selain bisa langsung dimakan kalo urgent diperjalanan, dengan nasi yg sudah jadi bisa lebih menghemat air karena tidak harus dimasak lagi :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

poto paling atas cantik :rolleyes:

kalo saya makanan wajibny sih musti ada nasi :D

ga lengkap kalo ga pake nasi dan lauk favoritnya lebih doyan ikan asin sama kerupuk. Bisa deh ditambahin abon, sarden atau sambel terasi.

Seperti inilah kira-kira bentuknya :

asasaasasaaa.JPG

untuk cara masak sepertinya sama saja, tinggal di goreng.

ini untuk menu makan siangnya.

Kalo menu sarapan biasanya sih masak mie dengan telor rebus/dadar. Tergantung kondisi di lapangan. Kalo pagi itu mau naik/turun gunung biasanya pake nasi, biar dapet tenaga nya :D

kalo makan malam biasanya menu saya pake sayur. Baik itu cuma di rebus seperti bayam ataupun masak sop.

Tips

Kalo males untuk masak nasi, sebaiknya beli aja di desa terdekat sebelum pendakian, selain bisa langsung dimakan kalo urgent diperjalanan, dengan nasi yg sudah jadi bisa lebih menghemat air karena tidak harus dimasak lagi :D

Ooo, iya emang udah kebiasaan kita harus pake nasi kalo makan, nah si agan goreng2 di sana bawa kuali n minyak goreng? foto yg paling atas yg cantik fotonya, cewenya, atau pancinya gan? Iya itu emang ide yg bagus beli nasi di warung sebelum naik ke gunung :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Ooo, iya emang udah kebiasaan kita harus pake nasi kalo makan, nah si agan goreng2 di sana bawa kuali n minyak goreng? foto yg paling atas yg cantik fotonya, cewenya, atau pancinya gan? Iya itu emang ide yg bagus beli nasi di warung sebelum naik ke gunung :)

saya pake alat masak "tragia" om. itu udah 1 set sama fraying pan jadi gorengnya pake itu.

yupz, saya selalu bawa minyak goreng secukupnya :D

nyang atas cewe nya lah om *kabooorrrrr

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Masak memasak di gunung biasanya jadi urusan saya & pendaki cewe' lainnya.. Hahahaha.. :D

Biasanya kalau di gunung sukanya bikin nasi goreng + telur, bahan2nya di persiapkan sebelum mendaki.

kalau gak mau ribet, masak mie instan aja pake nasi juga gak apa2.

ngemilnya bisa jagung bakar, roti bakar, dll...

bahan2 yang paling gak bisa di tinggal waktu mendaki : garam, gula, saus, kecap, merica, penyedap rasa, dll.. :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

masak nya si oke gan, tapi pernah gak kejadian gini

 

saya mau ke rinjani nih, dan kebetulan dapet tiket pesawat murah. nah, karena naik pesawat, otomatis, tabung gas kecil itu harus ditinggal (*dan bdohnya baru nyadar setelah di pos pemeriksaan barang bawaan di bandara)

jadilah nyampe lombok tanpa gas. setelah cari cari di lombok gak nemu gas begituan, dan jadilah gak bawa apa apa ke atas. di jalan udah mikir, gak mungkin lagi goreng sosis, masak nasi dan lain lain. apa yang agan bakal lakuin?

 

kalo saya sih waktu itu, daripada gak jadi naik, langsung masak pake kayu kayu. bakar apa aja yang bisa dibakar, jadi yang saat itu bisa dibakar, ya itu yang dimakan :lol:

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

masak nya si oke gan, tapi pernah gak kejadian gini

 

saya mau ke rinjani nih, dan kebetulan dapet tiket pesawat murah. nah, karena naik pesawat, otomatis, tabung gas kecil itu harus ditinggal (*dan bdohnya baru nyadar setelah di pos pemeriksaan barang bawaan di bandara)

jadilah nyampe lombok tanpa gas. setelah cari cari di lombok gak nemu gas begituan, dan jadilah gak bawa apa apa ke atas. di jalan udah mikir, gak mungkin lagi goreng sosis, masak nasi dan lain lain. apa yang agan bakal lakuin?

 

kalo saya sih waktu itu, daripada gak jadi naik, langsung masak pake kayu kayu. bakar apa aja yang bisa dibakar, jadi yang saat itu bisa dibakar, ya itu yang dimakan :lol:

 

saya kemaren bawa spritus dan syukur bisa diangkut ke bagasi pesawat :D

 

kalo kasusnya macam gitu yg bakal saya lakukan ya minta tolong temen2 di lombok buat nyariin ato minimal minta referensi toko yg jual disana.

 

untuk itu sebelum berangkat ke TKP ada baiknya nyari informasi orang2 yg bisa dijadiin guide.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Masak memasak di gunung biasanya jadi urusan saya & pendaki cewe' lainnya.. Hahahaha.. :D

Biasanya kalau di gunung sukanya bikin nasi goreng + telur, bahan2nya di persiapkan sebelum mendaki.

kalau gak mau ribet, masak mie instan aja pake nasi juga gak apa2.

ngemilnya bisa jagung bakar, roti bakar, dll...

bahan2 yang paling gak bisa di tinggal waktu mendaki : garam, gula, saus, kecap, merica, penyedap rasa, dll.. :D

kyknya kamu hrs masuk kelompok saya deh, biar saya senang HAHAH

 

paling paling masak indomie :D

soalnya ribet kalo yang lain.

standar banget y pak ;p

 

masak nya si oke gan, tapi pernah gak kejadian gini

 

saya mau ke rinjani nih, dan kebetulan dapet tiket pesawat murah. nah, karena naik pesawat, otomatis, tabung gas kecil itu harus ditinggal (*dan bdohnya baru nyadar setelah di pos pemeriksaan barang bawaan di bandara)

jadilah nyampe lombok tanpa gas. setelah cari cari di lombok gak nemu gas begituan, dan jadilah gak bawa apa apa ke atas. di jalan udah mikir, gak mungkin lagi goreng sosis, masak nasi dan lain lain. apa yang agan bakal lakuin?

 

kalo saya sih waktu itu, daripada gak jadi naik, langsung masak pake kayu kayu. bakar apa aja yang bisa dibakar, jadi yang saat itu bisa dibakar, ya itu yang dimakan :lol:

haha ini jadi masukan jg buat saya nih, rencananya prtengahan tahun ini mau ke rinjani, naik pesawat jg, iya tuh ga boleh bawa gas dan cairan2 lainnya wwk, itu membingungkan.

Nah situ bakar apaan tu wktu tu? jgn bilang bakar tmn sendiri?

 

saya kemaren bawa spritus dan syukur bisa diangkut ke bagasi pesawat :D

 

kalo kasusnya macam gitu yg bakal saya lakukan ya minta tolong temen2 di lombok buat nyariin ato minimal minta referensi toko yg jual disana.

 

untuk itu sebelum berangkat ke TKP ada baiknya nyari informasi orang2 yg bisa dijadiin guide.

Iya ni penting banget, hrs cari kontek guide di sana, kamu py infonya bagi donk :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

kyknya kamu hrs masuk kelompok saya deh, biar saya senang HAHAH

 

standar banget y pak ;p

 

haha ini jadi masukan jg buat saya nih, rencananya prtengahan tahun ini mau ke rinjani, naik pesawat jg, iya tuh ga boleh bawa gas dan cairan2 lainnya wwk, itu membingungkan.

Nah situ bakar apaan tu wktu tu? jgn bilang bakar tmn sendiri?

 

Iya ni penting banget, hrs cari kontek guide di sana, kamu py infonya bagi donk :D

 

info kontak di lombok maksudnya mas ?

punya beberapa mas :) PM aja kalo dibutuhkan

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

saya pake alat masak "tragia" om. itu udah 1 set sama fraying pan jadi gorengnya pake itu.

yupz, saya selalu bawa minyak goreng secukupnya :D

nyang atas cewe nya lah om *kabooorrrrr

 

tranggia kan mahaaal ajah gan,hahaha

klo kompor sih bisa diakalin yang tanpa gas, pakai spirtus trus nyari kaleng susu aja udah jadi, kalau untuk nesting pengganti tranggianya beli yang abri itu aja udah cukup, harganya kalau dulu banget sih cuma 50rb,hehehe

 

masak di atas yang paling ekstrim dulu tuh masak mangut (ikan asap) dikasi kuah santan,niat banget ini.,.

tapi selain itu ya makanan favorit tak lain dan tak bukan adalah mie instan,hehehe.,.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

tranggia kan mahaaal ajah gan,hahaha

klo kompor sih bisa diakalin yang tanpa gas, pakai spirtus trus nyari kaleng susu aja udah jadi, kalau untuk nesting pengganti tranggianya beli yang abri itu aja udah cukup, harganya kalau dulu banget sih cuma 50rb,hehehe

 

masak di atas yang paling ekstrim dulu tuh masak mangut (ikan asap) dikasi kuah santan,niat banget ini.,.

tapi selain itu ya makanan favorit tak lain dan tak bukan adalah mie instan,hehehe.,.

 kompor trangia yang pake gas itu kan? itu g trlalu mahal kok gan...

 

kalo kompor parafin matengnya lama kayaknya... kburu ngeces...  :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

nestiing saya ilang ntah kbawa siapa abis naek gunung ama temen2 kampus :(

 

masak sarden om jun.. atau bawa2 yg cepet saji.. klo telor ribet bawanya takut pecah duluan.. atau nih, dr bawah uda bawa kering tempe yg awet lama. lumayan kan bisa buat lauk2 tambahan gt :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

kompor trangia yang pake gas itu kan? itu g trlalu mahal kok gan...

 

kalo kompor parafin matengnya lama kayaknya... kburu ngeces...  :D

yang ini:

 

post-698-0-09236800-1363541253_thumb.jpg

 

parafin/spirtus lumayan cepet juga koq,tapi emang ga secepet gas sih.,.

 

nestiing saya ilang ntah kbawa siapa abis naek gunung ama temen2 kampus :(

 

masak sarden om jun.. atau bawa2 yg cepet saji.. klo telor ribet bawanya takut pecah duluan.. atau nih, dr bawah uda bawa kering tempe yg awet lama. lumayan kan bisa buat lauk2 tambahan gt :D

 

bisa koq mbak bawa telur ke atas,udah ada tempatnya kalau sekarng mah,hehehe

nih kaya gini.,.

post-698-0-31257500-1363541473_thumb.jpg

 

atau versi tuperwarenya:

post-698-0-41088200-1363541528_thumb.jpg

 

kalau yang versi anak kosan pasti indomie sih,hohoho.,.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

nestiing saya ilang ntah kbawa siapa abis naek gunung ama temen2 kampus :(

 

masak sarden om jun.. atau bawa2 yg cepet saji.. klo telor ribet bawanya takut pecah duluan.. atau nih, dr bawah uda bawa kering tempe yg awet lama. lumayan kan bisa buat lauk2 tambahan gt :D

paling gampang bawa cewe gan... jadi cewe2nya aja yg ribet masak... qta gotongin aja logistiknya...

 

yang ini:

 

attachicon.gif10956321_2488963_501f6fd00afbe.jpg

 

parafin/spirtus lumayan cepet juga koq,tapi emang ga secepet gas sih.,.

 

 

bisa koq mbak bawa telur ke atas,udah ada tempatnya kalau sekarng mah,hehehe

nih kaya gini.,.

attachicon.gifdc8b1b62-0e8d-4aa2-8d24-d7b43f87881c_HI-759A-B360(taiwantrade).jpg

 

atau versi tuperwarenya:

attachicon.giftupperware_egg_holders_5_la_crosse_wi_8324292.jpg

 

kalau yang versi anak kosan pasti indomie sih,hohoho.,.

oh kalo kompornya aja kan bisa lah... g usah yg satu set sama wajan... pake nesting ja...  :lol:

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

paling gampang bawa cewe gan... jadi cewe2nya aja yg ribet masak... qta gotongin aja logistiknya...

 

oh kalo kompornya aja kan bisa lah... g usah yg satu set sama wajan... pake nesting ja...  :lol:

zee bukannya kamu cewek ya?apa udah ganti lagi?hadeuh???

#tepok jidat

 

kalau kompornya doang juga lumayan mahal gan,hahaha

mending pake spirtus trus pake kaleng bekas,udah deh,hahaha.,.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

yang ini:

 

attachicon.gif10956321_2488963_501f6fd00afbe.jpg

 

parafin/spirtus lumayan cepet juga koq,tapi emang ga secepet gas sih.,.

 

 

bisa koq mbak bawa telur ke atas,udah ada tempatnya kalau sekarng mah,hehehe

nih kaya gini.,.

attachicon.gifdc8b1b62-0e8d-4aa2-8d24-d7b43f87881c_HI-759A-B360(taiwantrade).jpg

 

atau versi tuperwarenya:

attachicon.giftupperware_egg_holders_5_la_crosse_wi_8324292.jpg

 

kalau yang versi anak kosan pasti indomie sih,hohoho.,.

  

pake parafin bau kan ya??

ooo saya waktu dulu ga kpikiran bawa tempat telor sih.. yg kpikiran yg gampang aja..makanya bawa sarden.wkwk

paling gampang bawa cewe gan... jadi cewe2nya aja yg ribet masak... qta gotongin aja logistiknya...

 

oh kalo kompornya aja kan bisa lah... g usah yg satu set sama wajan... pake nesting ja...  :lol:

  

zee bukannya kamu cewek ya?apa udah ganti lagi?hadeuh???

#tepok jidat

 

kalau kompornya doang juga lumayan mahal gan,hahaha

mending pake spirtus trus pake kaleng bekas,udah deh,hahaha.,.

iya.nih... aku masa brubah klamin scepat itu hahahh... mas aprianza.. aku cewek :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

  • Similar Content

    • By Hiking Culture
      Check our schedule at www.hikingculture.id or arrange your own trip
      Contact us at  0815-1940-3139 or cs@hikingculture.id
      Jl.Puma Raya B5 No.34 Cikarang Baru
    • By ViCar Bromocorah
      Gunung yang satu ini letak nya di Bandung  Selatan,, buat temen temen forum jalan jalan yang suka mendaki gunung artapela ini wajib di coba, bagi pendaki pemula enggak perlu hawatir, track nya tergolong bersahabat. 
      Selamat mendaki.

       
      Sumber : gunung artapela
    • By Hiking Culture
      Salam Kenal,
      Kami Hiking Culture yang bergerak dalam bisnis Jasa Guide Gunung di Indonesia yang berlokasi di Cikarang siap mengantarkan Anda ke puncak-puncak gunung di Indonesia. Anda ingin mencoba sesuatu yang baru seperti mendaki gunung tetapi takut karena belum punya pengalaman dan tidak ada peralatan?
      Maka kami solusinya
      Beberapa paket yang kami tawarkan adalah :
      -          OPEN TRIP
                  Silahkan hubungi contact person untuk informasi jadwal Open Trip
      -          GROUP TRIP
                  Anda memiliki kelompok sendiri (min 10 orang) dan ingin harga Open Trip? Kami sarankan anda memilih paket ini, tentukan jadwal dan gunung yang ingin anda kunjungi.
                  Anda memiliki kelompok sendiri tetapi kurang dari 10 orang tetapi ingin harga Open Trip, silahkan tentukan gunung yang ingin Anda kunjungi maka akan kami buatkan Open Trip untuk memenuhi kuota.
      -          EKSKLUSIF TRIP
                 Anda ingin naik gunung tetapi tidak ingin membawa tas sebesar kulkas di rumah? Paket ini cocok untuk Anda. Anda hanya perlu siapkan tas kecil untuk membawa baju dan kebutuhan pribadi anda, kebutuhan lain untuk pendakian kami siapkan.
      -          RENTAL ALAT
                 Anda ingin ikut Open Trip tetapi tidak memiliki alat pendakian, kami juga melayani jasa penyewaan alat dengan biaya diluar paket Open Trip
       
      Hiking Culture
      WA/SMS/TELP : 0815-1940-3139
      BBM              : D5EBE9EC
      Alamat          : Jl.Puma Raya B5 No.34 Cikarang Baru Cikarang 17550
      “There is no Wi-Fi in the forest, but we promise you will find a better connection”
    • By Hiking Culture
      OPEN TRIP GUNUNG MERBABU
      ===============================================================================
      INFORMASI
      Lokasi : Gunung Merbabu, Jawa Barat
      Jalur : Selo
      Tanggal : 14 - 16 Juli 2017
      Biaya :
      - IDR 650.000 (Cikarang)
      - IDR 550.000 (Semarang)
      - IDR 450.000 (Terminal Boyolali)
      OPEN TRIP GUNUNG MERBABU
      ===============================================================================
      INFORMASI
      Lokasi : Gunung Merbabu, Jawa Barat
      Jalur : Selo
      Tanggal : 14 - 16 Juli 2017
      Biaya :
      - IDR 650.000 (Cikarang)
      - IDR 550.000 (Semarang)
      - IDR 450.000 (Terminal Boyolali)
      ===============================================================================
      FASILITAS
      INCLUDE
      - Transport PP MP - Basecamp
      - Tenda Kapasitas 4 orang (Sharing tenda)
      - Alat Masak
      - Guide
      - Logistik Tim
      - Porter Tim
      - Souvenir
      - Dokumentasi
      EXCLUDE
      - Item tidak disebutkan di atas
      ===============================================================================
      SYARAT DAN KETENTUAN
      - Peserta minimal 10 orang
      - Meeting point di Basecamp Rusber atau Semarang atau Terminal Boyolali
      - Pendaftaran dilakukan H-14 dengan membayar DP sebesar 50%
      - Pelunasan maksimal H-5 sebelum berangkat
      - Peserta yang sudah transfer dan mundur sebelum deadline, pembayaran dinyatakan hangus atau peserta dapat digantikan.
      - Apabila ada pembatalan dari pihak kami, pembayaran akan dikembalikan 100% yang sudah dibayarkan.
      - Apabila ada kejadian yang mengakibatkan pendakian tertunda atau batal maka akan diselesaikan secara musyawarah mufakat
      - Pendaftaran ditutup / deadline H-5 sebelum berangkat
      - Tidak menerima booking tanpa DP
      - Calon peserta & peserta dianggap mengerti dan menyetujui semua ketentuan di atas
      ===============================================================================
      PENDAFTARAN
      - Informasi kuota peserta bisa menghubungi ke nomor
      WA/SMS/Telp: 0815-1940-3139
      BBM : D5EBE9EC
      Email : hiking.culture@gmail.com
      - Kirim SMS/WA/BBM pendaftaran dengan format:
      Pendakian Gunung XXX
      Nama :
      No HP :
      Meeting Point :
      Email :
      Ukuran Kaos :
      - Kirim email pendaftaran dengan format:
      Subject Email : Pendakian Gunung XXX
      Content Email :
      Nama :
      No HP :
      Meeting Point :
      Ukuran Kaos :
      - Pembayaran DP minimal 50% (rekening Tanya lewat WA)
      - Bukti pembayaran kirim melalui WA/BBM ke nomor xxx atau email xxx maksimal H+2 setelah transfer.
      - Peserta akan dinyatakan fix ikut apabila sudah melunasi pembayaran
      - Apabila peserta tidak jadi ikut dan sudah melewati deadline, pembayaran tidak dapat dikembalikan tetapi dapat digantikan oleh orang lain.
      ===============================================================================
      ITINERARY
      Hari 1, Jumat
      20.00 - 21.00 MP Cikarang
      21.00 - 07.00 Cikarang - Boyolali
      07.00 - 08.00 MP Boyolali - Basecamp Selo
      Hari 2, Sabtu
      08.00 - 09.00 Persiapan Pendakian
      09.00 - 15.00 Beskem - Pos 3
      15.00 - 16.30 Pos 3 - Sabana 1
      16.30 - 18.00 Buka Tenda, Foto2
      18.00 - 19.00 Ibadah, Masak
      19.00 - 21.00 Acara Bebas
      21.00 - 04.00 Istirahat
      Hari 3, Minggu
      04.00 - 05.00 Persiapan Summit
      05.00 - 06.00 Sunrise di Sabana 2
      06.00 - 09.00 Ke Puncak Kenteng Songo & Triangulasi
      09.00 - 10.00 Enjoy Puncak
      10.00 - 12.00 Kembali ke Sabana 2
      12.00 - 13.00 Ibadah, Masak, Persiapan Turun
      13.00 - 18.00 Turun ke Beskem Selo
      18.00 - 19.00 Bersih-bersih & Persiapan Pulang
      19.00 - xx.xx Pulang Ke Jakarta
      ===============================================================================
      PERLENGKAPAN
      Perlengkapan Tim
      - Tenda (Sudah disediakan)
      - Alat Masak + Bahan Bakar (Sudah disediakan)
      Perlengkapan Pribadi
      - Tas Carrier min 40 L
      - Geiter
      - Kostum Treking (Baju & Celana Lapangan)
      - Jaket Gunung WAJIB
      - Sleeping Bag WAJIB
      - Matras Biasa / Matras Aluminium WAJIB
      - Jas Hujan / Ponco WAJIB
      - Sepatu Outdor WAJIB MENGGUNAKAN SEPATU
      - Sendal Gunung
      - Kupluk / Topi / Slayer / Buff WAJIB
      - Pakaian Ganti (Baju, Celana, Dalaman) WAJIB
      - Sarung Tangan & Kaos Kaki WAJIB
      - Alat Makan (Piring, Gelas, Sendok, Garpu, Pisau, dll) WAJIB
      - Botol Minum WAJIB
      - Obat-Obatan Pribadi WAJIB
      - Alat Bersih-Bersih(tisu dll) WAJIB
      - Senter / Headlamp WAJIB
      - Baterai Cadangan WAJIB
      - Trash Bag Sedang WAJIB
      - Printilan Outdor (Korek,Pisau, tali dll)
      - Trekking Pole
      * Perlengkapan yang ada keterangan WAJIB harus dibawa demi keamanan dan kenyamanan peserta
      * Jika tidak memiliki perlengkapan WAJIB silahkan hubungi panitia
      CONTACT PERSON
      Hiking Culture
      WA/SMS/TELP : 0815-1940-3139
      BBM : D5EBE9EC
      Email : hiking.culture@gmail.com
      ALamat : Jl.Puma Raya B5 No.34 Cikarang Baru Cikarang 17550
       
      Ingin mencoba sesuatu yang baru dan sedikit ekstrim seperti mendaki gunung tapi takut karena belum memiliki pengalaman maka kami solusinya
      -          Hubungi contact person untuk menanyakan jadwal Open Trip tahun 2017
      -          Anda memiliki kelompok sendiri (minimal 10 orang) dan ingin harga Open Trip, silahkan hubungi contact person kami untuk tentukan gunung dan jadwal pendakian.
      -          Kelompok anda kurang dari 10 orang, akan kami buatkan Open Trip untuk mencari tambahan orang ke gunung yang anda inginkan.
      -          Anda ingin fasilitas ekstra, tidak ingin membawa tas sebesar kulkas di rumah maka Eksklusif Trip cocok untuk anda. Anda hanya perlu membawa baju ganti dan tas kecil kebutuhan lain kami sediakan.
    • By Ikamarizka
      HOLaaaaH…
      Akhirnya… last 2 days di Japan. (inipun krn lirik visa udah mau kadaluarsa. Kalo ga ya lanjut terus hehehe) Tapi 2 hari terakhir ini ga menyurutkan semangat untuk terus jalan2 ke sana sini. Malah Sebenernya 2 hari terakhir ini saya Random, a k a banyak bgt mau nya.
      1.1     Pengen bgt ke desa Kawagoe di deket Tokyo. Desa nya yg katanyaa udah kaya jaman edo. Penuh dgn pernak pernik dan bangunan tua nya. Namun setelah pikir panjang, desa Kawagoe ini mungkin akan terlalu menguras tenaga saya. (perjalanan Kyoto – Kawagoe bisa memakan waktu 4 jam) sedangkan blum packing untuk pulang.
      2.2    Pengen ke Hakone.. namun apa daya cek dompet.. udah mulai bangkrut.. perjalanan juga agak jauh dari Tokyo.
      3.3    Pengen nyoba daging Kobe, hmmmm… ajakan ini menggiurkan bgt.. karena perjalanan Kyoto – kobe masih dalam hitungan menit. Cuman biaya jadi kendala no 1.
      Pilihan akhirnya jatuh ke nomor 3 karena ada 1 bocah berhasil ngeyakinin saya untuk nyoba si daging kobe ini. Dgn iming2 si Restaurant ‘steak land’ kalo di siang hari harganya bisa 50 persen lebih murah, plus kalaupun mahal bgt bisa ada temen sharing utk bayar si bon. Okeh.. it’s a done deal.. brangkat!
      Jam menunjukkan pukul 10 pagi, langsung lah saya cek out dari penginapan dan ketemu si ogiesan di stasiun kereta. Alasan kenapa kita berangkat pagi, karena gosipnya ini tempat memang rame bgt. Mungkin karena harganya yg miring dan memang jadi salah satu tujuan para turis di trip advisor.
      Trip subway Kyoto ke Kobe sannomiya memakan waktu sekitar 30 menitan. Ini link nya utk cek2 si subway yah www.hyperdia.com

      Dari Sannomiya menuju ke steak land bisa dicari di google map kok. Perjalanan nya dgn jalan kaki yah.. sekalian sambil liat2 sekitar.
      Hmmm… Kobe looks like Singapore kalo menurut saya.. ramai tapi tidak terlalu sumuk. Bangunan bangunannya pun terbilang sudah banyak yg modern. Tapi balik lagi… saya bukan orang kota bgt, jadi saya tidak terlalu mengeksplorenya. Kaki bener2 langsung melangkah ke steak land aja. Gang demi gang di intip satu satu.
      Dan yessss… we are here. Sesampai disana sekitar pukul 11.20 dan restaurant passs bgt baru buka.. well well well… lucky us. Naik ke lantai 3. Ketika masuk, oh wow… tempatnya gede bgt.. bisa menampung sekitar 80 orang mungkin. Di setiap mejanya pun ada chef yg standby utk 6 customer. Sempet terbesit “kok kayaknya lebay bgt ini ruangan sampe harus gede bgt dan tempatnya penuh dgn chef dan waiter” (maklum selama di jepang pasti makan di restaurant nya kecil2 petit bgt). Ups…. Salah… rentan 30 menit setelah kita duduk. Tempat ini udah 70 persen ter isi dan waiter selalu wara wiri kesana kemari ga berenti berentinya ngeladenin the customer curiosity.

      Duduk… cek harga.. ouww harganya ada di sekitaran 3500 yen per paketnya. Aslinya mungkin bisa mencapai 6000 sampai 9000 yen per porsi. Apalagi kalo untuk makan malam. Yaiks. Setelah ngobrol basa basi ahahahaha, akhirnya kita memutuskan utk pesen sendiri2 aja. Maklum lafar… ga pake lama si chef ngeluarin si famous Kobe Beef.  Dari bau nya sih memang udah keliatan menggiurkan bgt.


      Okay… let’s give it a try.. spontan kita dari bawel langsung diem seketika.. yah gitu deh… langsung ga perduli sekitar.. sibuk makan. Ahahahhaa.
      Karakternya memang mudah dikunyah, juicy dan agak crispy. Tapi jujur… kalo harus di kasi piala..
      Hiroshima masih memegang di urutan pertama untuk “rasa”, Hida Beef jatoh di urutan kedua krn lembutnya dan bumbunya yg unik. Kobe Beef jatuh di urutan ke 3. Karena menurut saya dari segi daging, kobe beef is pure beef. No fat (si lemak) sedangkan saya suka bgt sama yg namanya lemak. 2 daging di 2 daerah itu bertaburan lemak dimana mana. So yes.. balik lagi ke lidah masing2.
      OH! Satu lagi.. dari segi Harga
      1.     Hiroshima.. 1 paket lunch beef harga 1500 yen (ada di cerita hiroshima part)
      2.     Hida Beef.. 1 paket dinner beef ada di harga 3800 yen (ada di cerita takayama part)
      3.     Kobe Beef 1 paket lunch 3500 yen
      So silahkan pilih sendiri option2 nya.
       
      Ga terasa jam udah menunjukkan pukul 2 siang. Temen saya harus berpindah ke Osaka dan saya pun harus kembali ke Tokyo..
      Sempet goyah juga iman karena pengen bgt ikut ke umeda building di Osaka  utk ngejar sunset picture. Tapi setelah hitung2 jam.. ga akan kekejar subway jam 7 dr Osaka – sampai di Tokyo jam 10 malam (blum packing and balikin router di HIS harajuku)
      so It’s a goodbye for now.. But it was a hell of a crazy trip with ogie. Baru nemu Traveling partner yg bisa diajak susah seneng bareng. So for travel partner.. I do recommended him. Sempet norak sampe mewek di subway pas pisah.. padahal di jakarta juga bisa ketemu lagi ahahahaha… anaknya emang suka mellow. C u soon ogisan.. haik..
       
      Sesampainya di tokyo, lirik jam, masih jam 7 malam. Hmmmm… jalan lagi ah.. blum ngerasain Tokyo dan sekitarnya di waktu malam. Sesampai gi Tokyo, saya langsung ke
      1.     ueno park lagi.. penasaran bgt hanami an penduduk sekitar gimana ya kalo malem2. Sesampai disana. Oh lord… penuh banget.. dan byk sekali orang mabuk. Not a good idea.. malahan dihimbau oleh polisi udah ada beberapa kali kasus pencopetan. Wah.. baru kali ini denger di jepang ada copet. Entah kenapa saya yakin ini pasti perbuatan para pendatang juga. Karena setau saya jepang terkenal dgn keamanannya. Ga mau ambil resiko, saya tidak mau berlama lama disini. Tapi… ada 2 kuil disini yg indah bgt kalo malam. Lampu2 lampion bertaburan dimana mana. So it’s a a nice quick tour at night for me.
       
      2.     Harajuku.. saya masih penasaran dgn cosplay2 ce dan co jepang. So iseng kesini sebentar untuk liat2. Ketika datang, ternyata di depan subway ada stasiun tv seperti aquarium. Jadi penonton bisa menonton idolanya lagi wawancara atau nyanyi disitu. Unyu sekali ini abg abg sini, dgn rok rok mininya di suhu 10 derajat.. saya masih amazing aja alias ngiri. (pake jaket double udah 2) zzzZ
      lengkap 2 lapis jaket sweater and syal....
       
      3.     SHIBUYA… kesan pertama saya.. Fast and Furious! Dan Lautan Manusia. Lampu lampu kota bertebaran dimana mana. Dan uniknya.. tidak semrawut.

      Mall disini saya pikir mewah dan glamour. Ups.. salah. Kalah jauh bgt dgn Jakarta punya ahahaha. Sempet kaget kok toko2 disini udah kaya blok m plaza semua.
       
       

      Wow… akhirnya saya ada di persimpangan besar ini. Persimpangan yg sering bgt dibuat film.. dari jaman Tokyo love story sampe fast and furious. Saya dan si Kamera akhirnya manjat di pagar2 sekitar utk klik klik sekitar. Saya bener2 betah duduk selama 30 menit hanya untuk melihat the unique people disini. Dan dari ngelamun ini saya dikagetin dgn mobil2 yg luar biasa berisik dari kejauhan. And entah kenapa ada perasaan iseng pasang kamera standby ke jalan, 10 detik kemudian itu mobil2 fast and furious lagi kebut2an plus dgn sound system audionya yg menggema di shibuya yg ramai bgt itu. Ck ck ck..

      selama di shibuya ini, fav saya adalah pengamen jalanan nya. art dance sampe beat box nya berhasil membuat saya bener2 terpukau. jadi menurut saya, bisa jadi salah satu tujuan kalo ke shibuya nih. art people nya banyak.
       
      Ok jam sudah menunjukkan pukul 10.30 malam. Daripada ntar ketinggalan kereta terakhir lagi kaya kasus hari2 pertama, ga mau ambil resiko. A k a ga mau sampe naik taxi. Berhubung bawaan saya cuman sedikit (baju tidur dan sendal2 saya tinggal semua di jepang) jadi packing ga pake lama.
       
      Flight saya ke esokan harinya untungnya tidak terlalu pagi. Jadi saya masih bisa wara wiri di sekitaran bandara (emang ga bisa diem). Jgn ditiru yah hihihi. Okay.. yeayyy.. or not so yeayy.. karena masih pgn kesana kesini. Someday I’ll be back…

       
      Semoga tips tips and cerita saya jalan-jalan di jepang bisa sedikit membantu kepusingan temen2 disini yah. Kalo ada pertanyaan or mungkin masukan daerah2 prefecture mana lagi di jepang yg menarik, jgn sungkan untuk colek
       
      Domo ArigatoGozaimashita
       



    • By Barajiwa Patria Soedarmo
      Hallo guys berjumpat lagi bersama ane sang travller super sajati alami:ngakak . Di perjalanan kali ini ane mau agan dan aganwati ke Puncak Gunung Telomoyo yang berada di Magelang, Jawa Tengah:matabelo . Seperti biasa yuk kita liat peta-nya

      Nah seperti yang bisa kita lihat Gunung Telomoyo itu berada di dekat Gunung-gunung tinggi lainnya seperti Gunung Merbabu, Gunung Ungaran, dan juga Gunung Andong:2thumbup .Gunung ini berada di ketinggian 1894m diatas permukaan laut dan juga merupakan gunung aktif:takut . Seperti biasa ane mau memperkenalkan travller yang ikut bersama ane mengintari Gunung Andong dengan motor:ngakak .
       
       
       
       
       

      Dan Inilah kita di Puncak Gunung Telomoyo
       
    • By Endar
      Jika diminta memilih gunung atau pantai, pilih yang mana? Kalau saya tidak bisa memilih salah satu. Keduanya punya ciri khas masing-masing. Baik gunung atau pantai memiliki tantangan, keindahan serta pesona yang berbeda-beda. Antara gunung satu dan gunung lain, pantai satu dan pantai lain juga memiliki pesona yang berbeda. Tidak bisa disamakan satu dengan yang lain. Jadi kalau saya diajak untuk ke pantai atau gunung, saya akan pilih keduanya tergantung kondisi saat itu.
      Kali ini saya mau berbagi cerita saat pendakian ke Merbabu. Kenapa bisa menentukan pilihan ke Merbabu, saya lupa pastinya. Tentunya ini kesepatakatan bersama dengan teman-teman seperjuangan. Setelah dari Prau, kami ingin merasakan indahnya alam dan matahari terbit dari tempat yang lebih tinggi. Terpilihlah Merbabu. Saya dan teman-teman tidak ada yang pernah menaiki Merbabu dari jalur apapun, daripada tersesat dan celaka kami mencari guide. Guide kami dapat dari team Belantara Indonesia, Mas Dwi, sudah lebih 5 kali naik turun Merbabu dan specialis gunung di Jawa Tengah.

      Basecamp Wekas
      Meeting point kami di Yogyakarta, ada yang pergi dengan kereta ada dengan pesawat. Dari Yogyakarta kami ke Magelang menuju basecamp. Sampai di basecamp sekitar jam 12 siang. Setelah registrasi dan selesai beres-beres di basecamp Wekas kami memulai pendakian sekitar jam satu siang. Awalnya melewati rumah penduduk degan jalan cor berbatu dan setelah 30 menit jalan setapak tanah sampai ke Puncak. Vegetasi awal adalah pinus dan masih rindang. Beberapa kali kami beristirahat karena track di Merbabu cukup terjal dan berdebu karena musim kemarau. Beberapa kali harus menunduk atau menaiki pohon ambruk. Beberapa kali istirahat sampailah kami di pos 1 yang sebenarnya tidak digunakan lagi sebagai pos, hanya sebagai tempat istirahat pendaki. Setelah istirahat yang cukup kami lanjutkan mendaki. Track semakin berat dan  bisa dibilang tidak ada bonus (jalan landai atau menurun). Kondisi yang rindang membuat kondisi tidak terlalu panas sehingga tenaga tidak terlalu cepat letih. Hampir disepanjang jalan pos 1 ke pos 2 tedapat pipa air. Ada satu titik pipa  bocor yang dapat digunakan untuk mengisi perbekalan. Rasa air segar tapi agak pahit.

      Istirahat di Pos 1

      Senja di Pos 2

      Jam setengah 6 sore kami tiba di pos 2 yang langsung disambut dengan indahnya sunset. Kondisi saat itu sudah sangat dingin. Untuk memfoto saja sulit sekali karena tangan yang gemetar dan jari yang susah digerakkan. Di pos 2 ini kami mendirikan tenda dan beristirahat. Makan malam dengan nasi + sarden sudah nikmat, ditambah dengan teh panas sedikit mengurangi rasa dingin. Kami membuat api unggun untuk menghangatkan. Dalam membuat api unggun cari tempat yang tidak ada rumput agar api tidak menjalar, biasanya bekas-bekas api unggun pendaki sebelumnya. Sudah hangat denganapi unggun dan menikmati langit penuh bintang kami beristirahat karena pagi hari harus summit ke puncak. Satu tenda diisi berlima agar hangat. Tapi entah berapa suhu waktu itu, saya yang sudah menggunakan baju dua lapis, jaket, sleeping bag tetap merasakan dingin yang menusuk. Tidur gelisah, pergerakan terbatas.
       

      Sunrise & Lawu

      Setelah tidur kedinginan, jam dua kami bangun. Masih terlalu dini untuk summit dan terlalu dingin. Suhu waktu itu 2oC jadi kami tunda untuk summit. Jam tiga kami bangun lagi dan siap-siap summit. Suhu masih sangat dingin. Dengan berbekal jaket dan teman-temannya kami melawan dingin. Suasana gelap, penerangan hanya dengan head lamp dan senter masing-masing. Terlihat cahaya diatas dari pendaki yang sudah duluan. Ada beberapa puncak di Merbabu tapi karena track yang berbeda dan waktu yang terbatas kami putuskan langsung menuju puncak Kenteng Songo yang merupakan puncak tertinggi di Merbabu. Dari pos 2 ke Merbabu akan beberapa titik yang kita lalui, helipad, jembatan setan, bukit dengan jurang-jurang Indah dan baru disadari setelah pulang karena saat summit hanya gelap saja.
       

      Sunrise

      Kami tiba di puncak kenteng songo jam setengah enam dan langsung disambut dengan siluet pagi. Duduk menikmati indahnya sinar matahari pagi yang menawan. Perlahan-lahan sang surya muncul. Puncak lawu menghiasi garis cakrawala. Sungguh Indah.
      Matahari berangsur naik, bulat dan tegas. Sisi barat gunung lawu, sisi selatan berdiri gagah gunung merapi, sisi timur terdapat gunung Sindoro, Sumbing, Andong dan Prau. 3142 mdpl yang sangat-sangat Indah.
       

      Gunung Merapi
       

      Gunung Andong, Sindoro, Sumbing, Prau
      Kami menikmati biskuit, roti dan minuman panas setelah mengabadikan momen-momen indah. Sempat tidur dipuncak sebelum turun saking capainya. Jam setengah delapan kami turun dari puncak.

      Salah satu track Pos 2 - Puncak
      Turun lebih cepat tapi lutut terasa lebih lemas. Sampai di pos 2 kami sarapan dan beres-beres lalu turun kembali setelah setengah jam tertidur. Dengan jalur yang sama kami kembali turun menuju basecamp wekas. Karena tidak banyak istirahat kami turun lebih cepat dari naik. Sampai di basecamp kaki gemetaran dan langsung duduk lemas. Bersih-bersih dan setelah itu bertolak ke Yogyakarta. Sungguh pengalaman yang luar biasa. Sampai jumpa di puncak-puncak selanjutnya.
       
      Pesan untuk teman-teman yang mau mendaki gunung dimanapun:
      1.       Melapor ke pos pendakian saat mendaki
      2.       Bawa trashbag untuk mengangkut lagi sampah ke bawah, jangan ditinggal diatas
      3.       Jangan merokok jika puntung rokok dibuang sembarangan. Puntung rokok juga harus dibawa turun.
      4.       Persiapan fisik & bawa perlengkapan dan bekal yang diperlukan. Jangan menjadi beban orang lain.
      5.       Tidak merusak alam dengan tidak mencoret-coret (vandalisme), memetik bunga (seperti edelweiss), menebang tumbuhan sembarangan, menangkap hewan, dll
      6.       Jangan mencemari sumber mata air

      pada 3142mdpl