• 0
Sign in to follow this  
diyanamatir

Need Info Untuk Visa Ke China.

Question

Haloo semuaaa,

 

ada yang pernah punya pengalaman urus visa China? saya rencana mau kesana bulan maret nih :backpacking , kalo dari baca-baca sih ga sulit. Mungkin ada temen2 yang pernah urus sendiri tanpa bantuan agent travel.

 

kira-kira apa aja yang dibutuhi sebagai dokumen pendukung?

berapa biaya?

berlaku untuk berapa hari perjalanan?

 

Ditunggun infonya yaa, mohon dibantuu kakakk.. :) :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

17 answers to this question

  • 0

hi Diyan, pengalaman saya ngurus visa china akhir tahun kemarin itu gampang2 susah. Masalahnya kemarin itu karena ada perbedaan persyaratan dokumen yang tertulis di website sama yang di kantornya langsung. tapi overall cukup mudah dan cepat sih. Tempat membuat visa China bukan di embassy-nya lho tapi di Kawasan Mega Kuningan di East Tower, lantai II. Naik tangga ke arah kanan langsung nemu kantor China Visa Service-nya. Dokumen yang harus dibawa (wajib) yaitu:

1. Passport

2. Tiket pesawat

3. Hotel booking

4. KTP

Jangan lupa membawa ballpoint untuk mengisi formulir.

 

Untuk pembuatan visa China ada macam2 kategori. Saya pilih waktu itu Tipe Single Entry, dan memilih yang lama pembuatan visanya 4 hari kerja, dengan biaya 540 ribu rupiah (ini yang paling murah. kalau mau 3 hari kerja atau 1 hari kerja selesai juga bisa tapi harganya lebih mahal).

Semoga info ini membantu..

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

waktu saya ke cina yg urus visa teman saya (tahun 2010), syaratnya :

1. pasport asli

2. fotokopi ktp

3. foto ukuran 4x6 (2lembar) dengan latar belakang putih

3. keterangan kantor tp cuma diminta kartu nama

Type single entry untuk 30 hari, biaya kl gak salah 380rb

tp mungkin sekarang berubah lho......

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

@diyanamatir

menurut saya, kasih saja ke travel agent karena biaya urus sendiri dan lewat mereka ngga beda banyak dan kita ngga pusing mesti abisin waktu dan transport.

Chance untuk diterima juga sangat tinggi karena biasa kalo diurus travel agent pasti urusan wisata dan bukan kerja, dan mereka sudah kenal dgn orang embassy jadi bisa lebih cepat dan gampang

 

Visa kan termasuk elemen penting dalam perjalanan, jadi ngga worth untuk dihemat, kalau soal makanan atau hotel lain cerita, ini opini aja :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

@diyanamatir

menurut saya, kasih saja ke travel agent karena biaya urus sendiri dan lewat mereka ngga beda banyak dan kita ngga pusing mesti abisin waktu dan transport.

Chance untuk diterima juga sangat tinggi karena biasa kalo diurus travel agent pasti urusan wisata dan bukan kerja, dan mereka sudah kenal dgn orang embassy jadi bisa lebih cepat dan gampang

 

Visa kan termasuk elemen penting dalam perjalanan, jadi ngga worth untuk dihemat, kalau soal makanan atau hotel lain cerita, ini opini aja :)

iya bener kl utk asia paling ongkos jasanya antara 80-150rb, persyaratan dijemput ditempat kita, dan kl sdh jadi jg dianter passportnya :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

hahah setuju tuh pake agen aj, toh uang jasanya jg sebanding sm ongkos taksi, belom macet pula:p

gue dl si dr oz ngurusnya, agak lbh ribet, karena perwakilan embassy cina ada d sydney, jd gue online gitu. dan gue bayar lebh krn minta selesai 2hr:D

tp secara umum si chance diterima gede banget kl cina mah

lo berapa lama @diyanamatir di Cina?

mau di beijing aja ato ke perbatasan? kl ke perbatasan multiple entry sekalian aj deh, biar bisa ke mongol, tibet, dan cina selatan nan indah itu:p

sebenernya bs aj si single, ikutan tur bisa diurusin soal izin mah. tp mahal, hehe

dl ke tibet 1600yuan, kl g salah deh. aaaaaaaah, gue mau ke tibeeeeeeeeeeet:p

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

hi Diyan, pengalaman saya ngurus visa china akhir tahun kemarin itu gampang2 susah. Masalahnya kemarin itu karena ada perbedaan persyaratan dokumen yang tertulis di website sama yang di kantornya langsung. tapi overall cukup mudah dan cepat sih. Tempat membuat visa China bukan di embassy-nya lho tapi di Kawasan Mega Kuningan di East Tower, lantai II. Naik tangga ke arah kanan langsung nemu kantor China Visa Service-nya. Dokumen yang harus dibawa (wajib) yaitu:

1. Passport

2. Tiket pesawat

3. Hotel booking

4. KTP

Jangan lupa membawa ballpoint untuk mengisi formulir.

 

Untuk pembuatan visa China ada macam2 kategori. Saya pilih waktu itu Tipe Single Entry, dan memilih yang lama pembuatan visanya 4 hari kerja, dengan biaya 540 ribu rupiah (ini yang paling murah. kalau mau 3 hari kerja atau 1 hari kerja selesai juga bisa tapi harganya lebih mahal).

Semoga info ini membantu..

 

Mbak Shelii  terimakasih banyak ya infonyaaa..

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

@widingh @Nightrain terimakasih banyak ya info dan masukannya, kebetulan urus visa deket sama kantor kalo sempet mau buat sendiri.. hehehe

 

tanteee @denorra aku berangkat tanggal 24 maret balik via hangzhou tgl 2 april. nah kan gw balik dari hangzhou itu ga ngaruh kan ya singletrip, mksdnya multitrip itu yang deket2 negara China kayak tibet itu. hehehhe. serius cuma 1600 ke tibett?? gw pengen banget ihh kesanaaa tapi nanti 5 taun lagii hahaha. malah pengen nyobain trans-siberian dari beijing tp pulang2 kere gw.. hahahahha

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

@diyanamatir

sudah beli tiket ya ? rencananya maret akhir juga pengen ke China tapi kmrn berita di Beijing polusi parah banget dan rata2 kota China juga gitu, jadi ngeri kesana dulu. Ada kabar dari temen yg tinggal atau lagi disana ? gmn kondisi skrg ya ?

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

@widingh @Nightrain terimakasih banyak ya info dan masukannya, kebetulan urus visa deket sama kantor kalo sempet mau buat sendiri.. hehehe

 

tanteee @denorra aku berangkat tanggal 24 maret balik via hangzhou tgl 2 april. nah kan gw balik dari hangzhou itu ga ngaruh kan ya singletrip, mksdnya multitrip itu yang deket2 negara China kayak tibet itu. hehehhe. serius cuma 1600 ke tibett?? gw pengen banget ihh kesanaaa tapi nanti 5 taun lagii hahaha. malah pengen nyobain trans-siberian dari beijing tp pulang2 kere gw.. hahahahha

ooh cm seminggu to? hangzhou mah g angaruh, daerah khusus cina yg butuh izin itu mongol, tibet, yunan, sama mana lagi gitu gue lupa, 4 sih kl ga salah

jd lo bakal k beijing aja?

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

ooh cm seminggu to? hangzhou mah g angaruh, daerah khusus cina yg butuh izin itu mongol, tibet, yunan, sama mana lagi gitu gue lupa, 4 sih kl ga salah

jd lo bakal k beijing aja?

 

ga tanteee, gw ke Beijing - Shanghai - Hangzhou, sekitar 10 hari lah ya, hahahaha. maret musimnya lai apa sih? ntar gw takut saltum nih..

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

@Nightrain iya sudah beli mas, wahh beener tuh lagi polusi? ada temennya temen ku di beijing sih cuma belom nanya lagi kabar disana... mudah2an gpp ya, cuma katanya macetnya lagi parah di beijing.

 

iya polusi parah, waktu itu sempat asap kaya berkabut total, tapi itu sktr 1-2 minggu lalu ya, mungkin maret sih udah mendingan kayanya

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

ga tanteee, gw ke Beijing - Shanghai - Hangzhou, sekitar 10 hari lah ya, hahahaha. maret musimnya lai apa sih? ntar gw takut saltum nih..

ooh shanghai mah nice lah! hangzhou juga lbh vibrant gue bilang drpd beijing yg lbh mirip jkt. tp tetep sih u can do s many things in beijing, gue si suka2 aj dsana. jgn lupa ntn sirkus cuy! one of the best! gue uda bbrp kali ntn pertunjukan semacam cabaret, dysney on ice, phantom of opera, dll, buat gue sirkus beijing is the best. wait till gue ntn cirque du soleil, hehehe

lo cek2 weather.com ato situs2 turisme cina. Mared sih hrsnya mulai spring, which is utk negara asia timur msh ada angin2nya, jd saran gue tetep bawa wintercoat buat jaga2. beijing mayan windy. kl ada jumper tebel si mayan banget Di, kl pas g terlalu dingin. stocking, legging, yg ketat2 gt aj lbh enak Di n lbh nutup badan jd g adem. tp kl cuaca blg panas ya lo bawa baju santai aj bbrpa:d

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

@diyanamatir

mungkin @Ayu Merriandari @denorra bsa bantu

atau mas @widingh n @Nightrain :D

 

wah, maaf @deffa, belum nyampe ke china, jadi gak bisa bantu nih, waktu ke zhenzen masih VOA kan :)

pengalaman dari teman sih, ke china lebih mudah dan cepat visanya urus sendiri, kdubesnya di kuningan deket ambasador situ :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

ooh shanghai mah nice lah! hangzhou juga lbh vibrant gue bilang drpd beijing yg lbh mirip jkt. tp tetep sih u can do s many things in beijing, gue si suka2 aj dsana. jgn lupa ntn sirkus cuy! one of the best! gue uda bbrp kali ntn pertunjukan semacam cabaret, dysney on ice, phantom of opera, dll, buat gue sirkus beijing is the best. wait till gue ntn cirque du soleil, hehehe

lo cek2 weather.com ato situs2 turisme cina. Mared sih hrsnya mulai spring, which is utk negara asia timur msh ada angin2nya, jd saran gue tetep bawa wintercoat buat jaga2. beijing mayan windy. kl ada jumper tebel si mayan banget Di, kl pas g terlalu dingin. stocking, legging, yg ketat2 gt aj lbh enak Di n lbh nutup badan jd g adem. tp kl cuaca blg panas ya lo bawa baju santai aj bbrpa:d

 

terimakasih tantee untuk tipsnyaaa... gw baru mau urus nih visanyaa hehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Chans
      Share waktu jalan-jalan ke Pulau Hainan di China ya.. jadi sekarang lagi ada banyak tour-tour nawarin paket ke China, ada yang harganya lumayan murah (5jutaan) ini ke Hainan di China. Tempatnya lumayan bagus, banyak tempat-tempat yang instagrammable juga.
      Perjalanan dari Jakarta-ke bandara Haikou jam 7 malam, sampai di sana kira-kira 00.25 (waktu China yang lebih cepat 1 jam dari Jakarta), jadi perjalanan naik pesawat kira-kira 4 jam lebih. Langsung bermalam di hotel.
      Hari ke 2,  dapat makan sarapan dengan menu lumayan lengkap, ada nasi+lauk-lauknya, mie, bubur, roti dll, lalu naik bus menuju Sanya, agak lama naik bus dari Haikou ke Sanya,mungkin ditotal sekitar 5 jam-an (ada makan siang+stop buat ke toilet). Selama tour, tiap makan siang selalu dapat makan 9-10 macam menu Chinese Food.
      Di Sanya, pergi ke tempat namanya Deer Looking Back Sculpture, di sini bisa naik kereta kecil buat naik ke atas bukit dan bisa melihat pemandangan kota Sanya dari atas bukit. Dilanjutkan ke Dadong Sea dan mampir supermarket belanja makanan kecil. Di Hainan rata-rata yang dijual makanan olahan kelapa, mulai dari biskuit, permen, kopi.  Malamnya, optional tour bisa nonton show atau naik cruise, kita milih naik cruise 200 RMB ( 1RMB sekitar Rp.2.000,-). Di kapal nonton pertunjukkan tari-tarian, sulap, pertunjukkan topeng. Bisa juga naik ke atas dek buat foto-foto. 
      Hari ke 3, dibawa ke tempat yang menjual produk-produk bambu. Disini banyak produk yang menarik, seperti handuk yang bisa mengeringkan rambut sendiri (dibungkus pakai handuk 1 jam, rambut sudah kering), baju dalam yang bisa buat lampu nyala, tissue super bersih (bisa bersihin noda kecap dll sekali usap udah bersih) bisa dipakai 1 bulan jadi bisa dicuci dan dipakai lagi. Saya beli tissuenya, memang enak buat bersih-bersih, dll.
      Lalu mengunjungi tempat yang ada patung Dewi Kwan Im tertinggi di dunia, 108 meter, disini dapat makan makanan vege yang lumayan enak, tempat ini besar banget, cuma kita langsung dibawa ke tempat yang ada patung Dewi Kwan Im nya naik kereta kecil. Sorenya dibawa ke tempat yang jual Omega 3 Fish Oil. Pemandunya bisa berbahasa Indonesia, jadi penjelasan dalam bahasa Indonesia. Ada dijelasin seputar kesehatan juga, sepertinya bagus juga produk yang dijual, cuma harganya mahal dan bahannya terbuat dari hewan-hewan seperti anjing laut (tidak tega hehe).

      Hari ke 4, mengunjungi suku minoritas Yetian Minority Nationality Village, dibawa ke tempat berjualan obat Bao Fu Ling yang bagus buat luka bakar (sambil denger penjelasan produk, kita duduk sambil pakai mesin pijat di kaki, enak dipijat hehe) dan sorenya ke Desa Bali. Di sini beberapa peserta tour sempat nari dulu sama penari-penari yang didatangkan dari Indonesia.
      Hari ke 5, menuju Haikou lagi naik kereta cepat. 45 menit sudah sampai di Haikou. Haikou cuacanya lumayan dingin, kalau di Sanya dan di hari ke-3 dan ke-4 cuaca panas terik, di Haikou lebih dingin (pakai jaket 1 saja sudah cukup, walau ada peserta tour yang gak pakai jaket juga). 
      Di Haikou, pergi ke Qilou Old Street, disini yang banyak dibeli adalah pie durian (made in Vietnam). Menurut saudara yang dikasih oleh-oleh ini memang enak katanya, pantas pada beli banyak-banyak, saya gak mencicipi karena gak doyan durian.  Dari sana dibawa ke Movie Town, disini sangat banyak spot buat foto-foto. Ada 2 pintu masuk tempat disini, 1942 street dan Nanyang street.
      Di 1942 street, tempatnya kayaksetting film dengan rumah-rumah jadul yang terbuat dari kayu, disini ada studio buat foto sama Chiang Kai Shek. 
      Di Nanyang Street, tempatnya kayak setting film dengan bangunan yang lebih modern dari yang di 1942 street. Tapi dua-duanya sama bagus. Disini bisa foto studio sama mei ni yang pakai baju Shanghai (mei ni bahasa mandarinnya cewek cantik, tapi semua cewek juga dipanggil mei ni di China gak hanya yang cantik-cantik aja), fotonya nanti dicetak dan bisa diambil (yang gratis dapat ukuran kecil, yang besar bayar 20 RMB). 
      Disini waktunya agak terbatas, setelah foto-foto studio dan belanja sebentar, lalu jalan-jalan sedikit tau-tau waktu sudah habis, sudah waktunya pergi TT lihat di web nya rupanya masih banyak tempat-tempat yang bagus. Link: http://www.movietownhaikou.com

      Setelah dari Movie Town, dibawa ke Mall yang besar, memang China itu negara besar, jadi mallnya pun besar banget. Setelah itu makan malam dan dibawa ke airport untuk perjalanan pulang. 
      Karena kurs RMB (China Yuan) yang masih terjangkau, rasanya belanja dan makan-makan disini gak terlalu mahal.
      Next jadi mau ke China lagi, ke kota yang lainnya (kalau bisa backpacker tanpa ikut tour biar lebih puas). 
      Sekian share saya, dikit aja karena gak pinter bercerita, ada beberapa hal yang juga udah lupa hehe.
       
    • By Ahook_
      Tanggal 18 April 2018
      Setelah melewati imigrasi Belanda dengan hati yang sangat lega, bisa baca disini, kenapa? Selanjutnya adalah ambil ranselnya ahok, yang beratnya tidak ketulungan. Padahal yang dibawa cuma sedikit loh, tapi beratnya 18 kg. Bongkok deh yang ada. Untuk itu, kepada teman- teman yang baik hati dan sangat perhatian, terima kasih banget untuk tidak dimintain titipan beli ini- itu, karena untuk membopong ransel yang isinya cuma pakaian seharian saja, aku kewalahan, apalagi mau tambah titipan belanjaan kamu. Mending, begitu belanja langsung pulang, ini mau keliling, hadeh... KASIHANILAH AKU... AKU TIDAK OPEN PO... 

      Sekitaran Grand Palace.
      Selanjutnya, harus tunggu datangnya pagi, tunggu Flix Bus jam 6.10 pagi tujuan Brussels, Belgium. Sesuai arahan yang di-email dari pihak bus, aku diminta untuk tunggu bus di line C, tapi tidak ada plang yang menunjukkan flix busnya berada. Plangak- plongok dipagi buta yang dingin, aku menunggu dengan tidak pasti, busnya mana? Khawatir akan ketinggalan bus, karena waktu itu, sudah 6.05, bus belum datang juga. Apakah aku menunggu di tempat yang salah? Kemudian ketemu 3 orang asal Russia, yang juga menunggu bus yang sama dan sama- sama bingung. 

      Urban City Hostel.
      Busnya tidak tepat waktu. Busnya datang lewat dari jadwal. Yang pasti, pagi itu, Flixbus membawaku ke Brussels dengan menempuh 2 jam perjalanan. Harga bus dari Bandara Schiphol ke Brussels, aku bayar Rp 193.333,- atau 11,24 Euro. Bus berhenti di Brussels North Train Station, yang mana jauh banget dari hostel. Hahaha.. Salah perkiraan. Waktu pesan hostel, lihat jarak dari google maps, sih dekat. Hahaa, setelah dijalani, amsiong coy...  Ya tergantung juga sih kamu tinggalnya dimana. 

      Urban City Hostel
      Aku sih nginap di Urban City Hostel, yang mana sebenarnya lebih dekat ke South Train Station, lebih dekatnya juga beda 10 menit doang. Hikss.. Oh ya, Flix Bus dari Bandara Schiphol itu kalau ke Brussels memang berhenti di North Station. Jadi, intinya, pilih penginapan terdekat dengan station-lah. Tapi entah juga, buat kamu yang biasa naik taxi, jarak bukanlah kendala. 

      Urban City Hostel.
      Aku 3 malam di Brussels. Artinya nginap di hostel ini 3 malam. Aku bayar 65 Euro untuk 3 malam, bayar ditempat, booking via Agoda. Tidak ada sarapan. Wifi gratis, tanpa buffering. Living room sih nyaman. Akses keluar masuk pakai key card. Bersih. Ada outdoor juga buat duduk- duduk santai. 
      Urban City Hostel bagian dari Hotel BRXXL5. Receptionist-nya ada di Hotel. Kamu tidurnya di bagian hostel. Hahaha.. Untuk fasilitas, harusnya hotel lebih baguslah. Naik turun pakai lift. Walaupun begitu, yang nginap di hostel, boleh pakai living room-nya juga. 

      Urban City Hostel
      Kamar sih okey. Lega. Ada loker. Bawa gembok sendiri ya. Kamar mandi bersih. Air panas tersedia dengan shower. Yang buat mampus adalah tangganya, terutama yang kebagian kamar lantai 4. Kalau kata mereka, itu sih tangga jahanam. Anjritt... menjulang naik ke atas, tanpa basa- basi, total 81 anak yang harus kamu injak jika kamu mau sampai di lantai 4. Bawa diri saja sih enteng. Bopong ransel depan belakang, ngap coy, rasanya nafas tinggal sehembus. 
      Oh ya, yang kupingnya tahan sama berisiknya orang- orang Brussels lagi ngumpul, kamu sih bisa nginap disini. Kalau tidak, sebaiknya, cari tempat lain. Yups, tepat diseberang hostel ini, banyak restaurant gitu. Ada yang sudah mulai gelar kursi dari pagi ke pagi. Ada yang baru gelar kursi setelah jam 6 sore sampai ke pagi. Bayangkan, mereka ngobrol, ketawa terbahak- bahak dan sebagainya. Aku sendiri, tidak pernah ada masalah terkait ini. Tidur ya tidur saja, pulas sampai pagi. 
      Dari hostel, mau kemana- mana sih gampang dan tidak terlalu jauh dari pusat keramaian. Situs wisata seperti Grand Palace bisa dicapai dengan jalan kaki. Lagian, menurutku sih, Brussels itu ya seputaran sana saja. Aku, seperti biasanya, bukan yang tipe, buat itinerary khusus untuk setiap traveling. Aku hanya jalan kaki, jalan sesampainya kaki dimana berhenti. 

      Grand Palace.
      Keliling Brussels, pengalamanku sih okey - okey saja. Bersih. Tidak terlalu banyak mobil. Kebetulan, beberapa ruas jalan utam sedang diperbaiki. Begitupun, masih bersih dan tidak amburadul. Sebagaimana seperti kota- kota lainnya di Eropa, arsitektur bangunan Brussels ya seperti itu. 

      Sudut kota Brussels.
      Aku didekatin 3 kali oleh 3 orang yang berbeda, dengan akting pura- pura mabuk, sok mau bantuin dan mau tanya jalan. Aku cuekin saja. Entah-lah, katanya itu yang harus kamu lakukan, cuekin saja jika ada orang aneh seperti mendekatimu. Alasannya, keselamatan jiwa dan raga. Lebay ya...
      Aku tidak banyak mendatangi situs- situs yang katanya wajib didatangi kalau sudah ke Brussels. Aku lebih banyak jalan menyusuri lorong- lorong yang tidak ada orangnya. Setelah sadar, baru putar balik. Aku sendiri tidak bisa membedakan, mana asli orang Belgia, mana yang bukan? Hahaha.. Bahasa yang sering aku dengar, kalau tidak Jerman, ya Perancis. Walau, aku sendiri tidak mengerti, mereka lagi ngomongin apa, termasuk tetamu hostel dan hotel. 

      Snack Brussels.
      Tentu, mata uang yang bisa dipakai Euro. Aku keseringan makan crossant selama di Belgia. Memang sudah doyan crossant dari sananya. Jadi tidak terlalu ribet kalau mau makan. Udaranya, masih tergolong dingin, sejuk dan ber-angin. Masih dibawah 20 derajat. Panas matahari sih menyengat, tapi tidak buat badan kamu kepanasan, apalagi sampai bau matahari, kayak macam naik motor di Jakarta 1 jam saja. Hahahaha... Katanya, kudu cobain snack semacam waffle gitu. Oke-lah rasanya.

      Town Square
      Untuk urusan perut, ada McD, terus banyak yang jualan kebab dan sejenisnya. Gampang cari makanan kayak dari Turki gitu. Harusnya tuh halal kali ya. Buat yang wajib makan nasi, di restoran Turki, ada pilihan nasi. ( Tapi, aku gak tahu pasti deh, itu restoran Turki atau bukan ya, maksud aku sih makanan asal Timur Tengah atau semacamnya.. ).
      Entah turis apa orang lokal, yang pasti bule gitu perawakannya, mereka suka banget ya ngumpul- ngumpul di town square dekat McD. Duduk- duduk sambil jemuran begitu. Matahari sih memang terik, tapi ya itu, tidak buat kepanasan. Di Grand Palace juga sama, pada duduk- duduk sembari menikmati hidup.
      Oh ya, didekat Grand Palace, ada sebuah patung, yang nempel ke dinding, patung seorang wanita sedang tiduran. Nah, semua turis pasti ngantri, selain buat foto dengan patung tersebut, para turis juga mengeluskan tangannya dari ujung kepala sampai ke ujung kaki patung itu.
      Kalau sudah bosan foto- foto di Grand Palace, jalan- jalan santai-lah, keluar masuk toko souvenir. Untuk kamu yang suka nongkrong sambil ngebeer, atau sekedar ngopi, kayaknya, cocok deh. Tinggal pilih mau nongkrong di cafe yang mana. Duduk, kemudian nikmati hidupmu. Sederhana... 
      With Love,
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
       
    • By Gulali56
      Sudah banyak memang yang menulis bahwa apply visa China itu gampang . Tetapi yang namanya sudah beli tiket pesawat pulang pergi , apply visa selalu membuat saya was was.
      Ini kali kedua saya apply visa, setelah sebelumnya apply visa Taiwan 2 tahun yang lalu. Yang bikin kuatir mungkin karena salah satunya adalah saya baru memperpanjang paspor pertengahan tahun ini.So far dengan paspor yang baru cuma ada cap Negara Singapura 2x dan Malaysia 1x.
      Untuk apply visa China sekarang tidak lagi di kedutaan RRC melainkan agen khusus yang ditunjuk yaitu di Chinese Visa Application Service Center di The East Mega Kuningan. Padahal Kedutaan RRC cuma 3 menit jalan kaki dari kantor saya. Sedangkan ke The East itu justru 10menitan.
      Pertama-tama saya mendownload form di https://www.visaforchina.org/ sebenarnya bisa sekalian isi online terus tinggal print tapi karena teman saya tidak ada internet akhirnya saya download saja dan isi manual tulisan tangan.
      Pertanyaannya tidak terlalu ribet, mungkin yang agak ‘tricky’ karena ada kolom itinerary tapi cuma dikasi jatah 5baris. Akhirnya saya tulis tanggal saya sampai di Beijing dan tanggal keluar dari Beijing.Haha.. asli culun. Maksud saya toh memang mau menyertakan itinerary di lembar terpisah.Ternyata pas di loket, dikembaliin tuh lembar itinerary yang di ketik bagus-bagus.Yang culun di aplikasi justru tak masalah.
      Jadi yang dibutuhkan untuk apply visa China itu adalah sbb:
      Form aplikasi yang sudah diisi lengkap dan di ttd. Oiya pake ukuran kertas A4 ya print nya. Foto 4x4.5cm latar belakang putih 1 lembar. Kalau saya ambil foto di Mal Ambassador lt.1,15-20menit saja harga Rp 40,000.Cukup bilang foto buat visa China ya.Orgnya sudah biasa bgt ngelayanin pembuatan foto buat visa jadi gak pake tanya ukuran foto.Iyalah daerah kuningan gudangnya kedutaan dan agen pembuat visa. Paspor asli dgn masa berlaku lbh dari 6bln dari tgl keberangkatan. Copy paspor, copy KTP Copy Ticket pesawat Copy booking hotel Saya datang jam 11.30 langsung diarahkan naik tangga ke lantai 2 pas di depan pintu masuk The East. Di lantai 2 ketemu satpam,ditanya mau ambil jalur regular atau express.Berhubung santai ya kita pakai jasa regular. Dikasi nomer urut.Baru duduk 2 menit sudah dipanggil nomer saya, karena memang saat itu kosong banget disana.
      Di loket langsung dicek kelengkapan dokumen, ternyata temen saya lupa copy passport nya untung mba petugasnya baik. Diterima
      aja tanpa embel-embel harus bayar fotocopy lagi. Langsung dikasi form pengambilan visa

      Saya submit aplikasi di hari selasa, visa bisa diambil di hari jumatnya. Yang paling oke lagi. Bayar nya pas visa jadi dan bisa pakai credit card.
      Akhirnya berhasil juga dapat visa China, padahal pas ambil pas sampai sana jam 4kurang 2menit.hehehe..
      Cuman lagi mikir aja. Betapa enaknya itu agen service visa yang di kasi hak exclusive itu. Harga single entry (reguler) yang Rp 300,000 jadi Rp 540,000. Ckckck..Kaya banget tuh agen.
      The East Building, Unit 6, 2nd Floor,
      Jl, DR. Ide Anak Agung Gde Agung Kav.E 3.2
      no.1 South Jakarta 12950, Indonesia.
      Office Hours:
      Monday – Friday
      Application Submission: 9:00AM to 3:00PM
      Payment and Passport Collection: 9:00AM-4:00PM
      The Center is closed on Saturdays, Sundays and Indonesian public holidays.
      Biaya Visa + Processing Fee
      Single Entry:
      Reguler(4hari) : 300,000 + 240,000
      Express (3hari): 300,000 + 200,000(extra fee) + 400,000
      Urgent (2hari): 300,000 + 300,000(extra fee) + 500,000
      Nah kebayang deh jadi berapa total biaya untuk entry dibawah ini.
      Double entry : Rp 450,000
      Multiple entry /6bulan : Rp 600,000
      Multiple entry/1thn: Rp 900,000

    • By Fath17
      (SHARECOST) (CARI TEMAN) Explore Sumba 03-09 Mei 2018
      :iloveindonesia Salam Backpacker, :travel  
      Halo agan dan aganwati semua.. :malu 
      Ane mau ngajakin Backpacker jelajah Sumba nih gan. :travel 
      Start 03 Mei dari Waingapu-Sumba Timur perjalanan berujung di Tambolaka-Sumba Barat.
      Untuk sementara kita sudah ber 2 cowok masih nyari sekitar 3-4orang, biar cukup 1mobil.
      Rencana kita akan explore Sumba Timur -+2-3 harian ya gan. Kita keliling menggunakan mobil/motor sewa dari warga sekitar biar bisa sampai ke tempat-tempat terpelosok sekalipun dan bebas tanpa batas waktu. Feel free guys...
      Setelah puas di Sumba Timur, kita menuju Sumba Barat, bisa menggunakan public transport atau sewa mobil gan.
      Di Sumba Barat kita jga akan Explore menggunakan mobil/motor gan, alasannya ya sama kaya sebelumnya gan. :2thumbup Hehehehe....
      So, buat agan/aganwati yg ada rencana di tanggal itu silahkan gabung, ini murni SHARE COST & FIX BERANGKAT yah karena kita sudah issued tiket :ngacir2 
      Bagi yang berminat silahkan inbox ya gan..
      Atau
      WA : 0857-3156-3466
      Phone : 0822-1089-9919
      Phone: 0877-8109-1999
    • By Daniyah Isa
      Hayhay, 
      Aku ada rencana ke Jepang tahun depan, sudah ganti pasport jadi E-paspor. Apa benar visa waiver harus full 15 hari di Jepang? Karena kalau tidak, akan diintrogasi sama imigrasi, dan akan dipulangkan hari itu juga? Sementara, aku rencana cuma 7 hari di sana, ga enak cuti kelamaan. Mohon teman-teman infonya yang sdh pengalaman ke sana. 
      Terima kasih.