• 0
Sign in to follow this  
Followers 0
etiquoe

Pengalaman di luar nalar pas naik gunung?

Question

Abis baca di timeline twitter, cerita seorang pendaki yang pernah punya pengalaman mistis pas naek Gunung Semeru bareng temen-temennya. Bacanya kok serem ya.. maksudnya, kok bisa se-nyata itu sisi mistisnya. Mulai dari dengar suara gamelan dan ngeliat perempuan lagi nari, tenda berguncang-guncang, liat penampakan, kesurupan, sampe salah satu anggota sempet ilang padahal selama perjalanan turun dia posisinya di tengah temen-temen yang lain.

Saya sih awam soal naik gunung. Kalo denger cerita seperti itu jadi penasaran, agaknya hal-hal mistis semacam itu nyata banget. Dan aturan-aturan setempat berupa pantangan dan lain-lain tampak memang berlaku. Termasuk ijin orang tua sebelum naik gunung juga bisa berpengaruh.

Kalo temen-temen di sini gimana? Ada yang pernah atau sering mengalami pengalaman di luar nalar pas naik gunung?

Share this post


Link to post
Share on other sites

14 answers to this question

  • 0

ooo waktu jurit malam acara kampus di kaki gunung merapi jogja, kita serombongan mendengar kereta kuda yang kayak rame-rame lewat. sementara waktu itu dini hari dan emangnya ada gitu kuda serombongan dari gunung?

beberapa saat setelah itu kita ke sana dan nginap di salah satu rumah almarhum Mbah Maridjan.. dan kamar mandinya itu pas di samping sawah yang kalo malam horror banget. alhasil para cewek kalo pipis maunya kayak arisan deh, rombongan..

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

waktu ke kaki gunung salak (cuma camping di kakinya doang :D ) sih nggak terlalu engeh ya sama hal-hal horor gitu... tapi emang yang jelas pasti serem banget... ke kamar mandi yang jauh dari tempat camping ya ga brani mlm2.. jadinya buang air kecil di sekitar tenda.. lumrah lah ya... apalagi cowo :D ... yang jelas sih suara2 asing pasti ada aja yg kedengeran... :) kalo rame2 ga terlalu takut tapinya...

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

waktu ke kaki gunung salak (cuma camping di kakinya doang :D ) sih nggak terlalu engeh ya sama hal-hal horor gitu... tapi emang yang jelas pasti serem banget... ke kamar mandi yang jauh dari tempat camping ya ga brani mlm2.. jadinya buang air kecil di sekitar tenda.. lumrah lah ya... apalagi cowo :D ... yang jelas sih suara2 asing pasti ada aja yg kedengeran... :) kalo rame2 ga terlalu takut tapinya...

Mirip pengalamannya, dulu pernah camping, kl ga salah d Gunung Salak juga.

terus malam - malam waktu mau tidur, mau buang air kecil. ga berani jauh2.

jalan 5 langkah dari tenda aja kaya gimana gitu. akhirnya di pohon sebelah tenda deh ha2.

cuman harus dipastiin pas buang air kecil arahnya bener, nanti masuk ke tenda lagi :D . terus sama minta izin dulu seperti biasa

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Kalo pas kegiatan-kegiatan camping gitu, saya pribadi nggak pernah (semoga nggak akan) ngalamin yang aneh-aneh.. dapet cerita dari temen-temen aja yang katanya denger atau liat yang macem-macem. Cuma pernah pas terakhir kali camping acara kampus, itu beberapa peserta kesurupan.. dan tampaknya menular.. jadi akhirnya acara yang harusnya masih sisa 1 malam lagi, terpaksa di-cut deh.. Dibubarkan langsung..

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Kebetulan saya belum pernah mengalami hal2 seperti itu, tapi tiap kali camping pasti selalu waspada biar tidak ngalamin kejadian spt itu. Caranya? jangan ngomong yg engga2, jangan buang sampah sembarangan, sama niatnya di buletin ingin menikmati alam ciptaan Tuhan semata, tidak ada yang lain :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Kebetulan saya belum pernah mengalami hal2 seperti itu, tapi tiap kali camping pasti selalu waspada biar tidak ngalamin kejadian spt itu. Caranya? jangan ngomong yg engga2, jangan buang sampah sembarangan, sama niatnya di buletin ingin menikmati alam ciptaan Tuhan semata, tidak ada yang lain :)

mikir positif, berkata positif, bersikap positif ya sist :)

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Kalo cerita horor dari kenalan-kenalan saya sih emang banyak, tapi saya pribadi belum pernah ngalamin selama saya hiking, saya sendiri sih masih awam juga, baru enam (6) kali ngedaki gunung. Tp waktu pertama kali ngedaki gunung di gunung Semeru, ada seorg teman saya yg katanya secara samar-samar melihat arca-arca bali di sepanjang jalan di semeru, tapi cuma dia doank yg ngeliat, yg lain ga ada yg liat. Keesokannya tmn saya ada yg iseng bertanya kepada penduduk sekitar, katanya di gunung semeru memang tersimpan banyak arca, dan hanya org2 tertentu yg bisa melihatnya.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Kalo cerita horor dari kenalan-kenalan saya sih emang banyak, tapi saya pribadi belum pernah ngalamin selama saya hiking, saya sendiri sih masih awam juga, baru enam (6) kali ngedaki gunung. Tp waktu pertama kali ngedaki gunung di gunung Semeru, ada seorg teman saya yg katanya secara samar-samar melihat arca-arca bali di sepanjang jalan di semeru, tapi cuma dia doank yg ngeliat, yg lain ga ada yg liat. Keesokannya tmn saya ada yg iseng bertanya kepada penduduk sekitar, katanya di gunung semeru memang tersimpan banyak arca, dan hanya org2 tertentu yg bisa melihatnya.

Hmmm.. agaknya banyak cerita di Semeru ya..

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

biasanya di tiap gunung pasti ada penunggunya, secara orang jaman dahulu kan masih beragama animisme dan dinamisme dan jg mereka banyak yang lebih sering bersemedi di gunung,hwehehehe.,.

jadi tetap berhati2 yaa.,.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

waktu di Ranu Kumbolo, ada temen yang kerasukan... bahkan kerasukannya sangat lama ampe ngelewatin Ranu Pane. temen saya itu kebetulan cewe yang fisiknya nggak terlalu kuat. tapi, pas pulang dia bawa sendiri tas carrier trus lepas sepatu pula... 

 

trus ada lagi temen cewe lain yang sempat katanya liat pocong gitu... tapi, emang sih di mana pun, pikiran diusahain jangan pernah kosong... gampang kemasukan hal yang aneh2 soalnya... 

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

biasanya di tiap gunung pasti ada penunggunya, secara orang jaman dahulu kan masih beragama animisme dan dinamisme dan jg mereka banyak yang lebih sering bersemedi di gunung,hwehehehe.,.

jadi tetap berhati2 yaa.,.

Kalau dlm keyakinan sih, itu ga ada hub nya dg upacara org dulu, ya makhluk2 di sana emang ada krn emang ada dunianya utk mereka, dan mereka sudah terikat dengan hunian mereka di sana jd kita menghormati layaknya sesama makhluk hidup saja :) tebar cinta kasih saja

 

waktu di Ranu Kumbolo, ada temen yang kerasukan... bahkan kerasukannya sangat lama ampe ngelewatin Ranu Pane. temen saya itu kebetulan cewe yang fisiknya nggak terlalu kuat. tapi, pas pulang dia bawa sendiri tas carrier trus lepas sepatu pula... 

 

trus ada lagi temen cewe lain yang sempat katanya liat pocong gitu... tapi, emang sih di mana pun, pikiran diusahain jangan pernah kosong... gampang kemasukan hal yang aneh2 soalnya... 

Iya kesadaran kita harus dijaga krn kita seperti radio yg menangkap frekuensi, jd kesadaran hrs tetap dijaga, karena di mana pun kita berada selalu ada yg mengawasi :P wasadaplah wasadaplah!

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Kebetulan saya belum pernah mengalami hal2 seperti itu, tapi tiap kali camping pasti selalu waspada biar tidak ngalamin kejadian spt itu. Caranya? jangan ngomong yg engga2, jangan buang sampah sembarangan, sama niatnya di buletin ingin menikmati alam ciptaan Tuhan semata, tidak ada yang lain :)

mantep, tetep dan joss sarannya

Jalan2 likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

kejadian mistis..
hmm banyak sih.. sekitar semingguan yg lalu naik gunung agung di bali, ketemu macan kumbang.. dan sampai sekarang masih mikir itu asli atau ??

hohoho mistis lain nya.. masih banyak..
 

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

klo cerita2 mistis sih sering denger, tp alhamdulillah gak pernah kejadian.

cuma cerita pengalaman dikit. malem2 pup gak ada tmen rasanya gimana gitu, rasanya pantat tuh kaya ada yg niupin dah.. (maaf klo agak jorok dikit, cuma crita pgalaman aja)

tapi yg jelas positif tihinking aja, ya paling angin. 

 

saran, klo tgah malem kebelet usahain aja ada yg nemenin.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now
Sign in to follow this  
Followers 0

  • Similar Content

    • By Barajiwa Patria Soedarmo
      Hallo guys berjumpat lagi bersama ane sang travller super sajati alami:ngakak . Di perjalanan kali ini ane mau agan dan aganwati ke Puncak Gunung Telomoyo yang berada di Magelang, Jawa Tengah:matabelo . Seperti biasa yuk kita liat peta-nya

      Nah seperti yang bisa kita lihat Gunung Telomoyo itu berada di dekat Gunung-gunung tinggi lainnya seperti Gunung Merbabu, Gunung Ungaran, dan juga Gunung Andong:2thumbup .Gunung ini berada di ketinggian 1894m diatas permukaan laut dan juga merupakan gunung aktif:takut . Seperti biasa ane mau memperkenalkan travller yang ikut bersama ane mengintari Gunung Andong dengan motor:ngakak .
       
       
       
       
       

      Dan Inilah kita di Puncak Gunung Telomoyo
       
    • By Endar
       
      Jika diminta memilih gunung atau pantai, pilih yang mana? Kalau saya tidak bisa memilih salah satu. Keduanya punya ciri khas masing-masing. Baik gunung atau pantai memiliki tantangan, keindahan serta pesona yang berbeda-beda. Antara gunung satu dan gunung lain, pantai satu dan pantai lain juga memiliki pesona yang berbeda. Tidak bisa disamakan satu dengan yang lain. Jadi kalau saya diajak untuk ke pantai atau gunung, saya akan pilih keduanya tergantung kondisi saat itu.
      Kali ini saya mau berbagi cerita saat pendakian ke Merbabu. Kenapa bisa menentukan pilihan ke Merbabu, saya lupa pastinya. Tentunya ini kesepatakatan bersama dengan teman-teman seperjuangan. Setelah dari Prau, kami ingin merasakan indahnya alam dan matahari terbit dari tempat yang lebih tinggi. Terpilihlah Merbabu. Saya dan teman-teman tidak ada yang pernah menaiki Merbabu dari jalur apapun, daripada tersesat dan celaka kami mencari guide. Guide kami dapat dari team Belantara Indonesia, Mas Dwi, sudah lebih 5 kali naik turun Merbabu dan specialis gunung di Jawa Tengah.

      Basecamp Wekas
      Meeting point kami di Yogyakarta, ada yang pergi dengan kereta ada dengan pesawat. Dari Yogyakarta kami ke Magelang menuju basecamp. Sampai di basecamp sekitar jam 12 siang. Setelah registrasi dan selesai beres-beres di basecamp Wekas kami memulai pendakian sekitar jam satu siang. Awalnya melewati rumah penduduk degan jalan cor berbatu dan setelah 30 menit jalan setapak tanah sampai ke Puncak. Vegetasi awal adalah pinus dan masih rindang. Beberapa kali kami beristirahat karena track di Merbabu cukup terjal dan berdebu karena musim kemarau. Beberapa kali harus menunduk atau menaiki pohon ambruk. Beberapa kali istirahat sampailah kami di pos 1 yang sebenarnya tidak digunakan lagi sebagai pos, hanya sebagai tempat istirahat pendaki. Setelah istirahat yang cukup kami lanjutkan mendaki. Track semakin berat dan  bisa dibilang tidak ada bonus (jalan landai atau menurun). Kondisi yang rindang membuat kondisi tidak terlalu panas sehingga tenaga tidak terlalu cepat letih. Hampir disepanjang jalan pos 1 ke pos 2 tedapat pipa air. Ada satu titik pipa  bocor yang dapat digunakan untuk mengisi perbekalan. Rasa air segar tapi agak pahit.

      Istirahat di Pos 1

      Senja di Pos 2

      Jam setengah 6 sore kami tiba di pos 2 yang langsung disambut dengan indahnya sunset. Kondisi saat itu sudah sangat dingin. Untuk memfoto saja sulit sekali karena tangan yang gemetar dan jari yang susah digerakkan. Di pos 2 ini kami mendirikan tenda dan beristirahat. Makan malam dengan nasi + sarden sudah nikmat, ditambah dengan teh panas sedikit mengurangi rasa dingin. Kami membuat api unggun untuk menghangatkan. Dalam membuat api unggun cari tempat yang tidak ada rumput agar api tidak menjalar, biasanya bekas-bekas api unggun pendaki sebelumnya. Sudah hangat denganapi unggun dan menikmati langit penuh bintang kami beristirahat karena pagi hari harus summit ke puncak. Satu tenda diisi berlima agar hangat. Tapi entah berapa suhu waktu itu, saya yang sudah menggunakan baju dua lapis, jaket, sleeping bag tetap merasakan dingin yang menusuk. Tidur gelisah, pergerakan terbatas.
       

      Sunrise & Lawu

      Setelah tidur kedinginan, jam dua kami bangun. Masih terlalu dini untuk summit dan terlalu dingin. Suhu waktu itu 2oC jadi kami tunda untuk summit. Jam tiga kami bangun lagi dan siap-siap summit. Suhu masih sangat dingin. Dengan berbekal jaket dan teman-temannya kami melawan dingin. Suasana gelap, penerangan hanya dengan head lamp dan senter masing-masing. Terlihat cahaya diatas dari pendaki yang sudah duluan. Ada beberapa puncak di Merbabu tapi karena track yang berbeda dan waktu yang terbatas kami putuskan langsung menuju puncak Kenteng Songo yang merupakan puncak tertinggi di Merbabu. Dari pos 2 ke Merbabu akan beberapa titik yang kita lalui, helipad, jembatan setan, bukit dengan jurang-jurang Indah dan baru disadari setelah pulang karena saat summit hanya gelap saja.
       

      Sunrise

      Kami tiba di puncak kenteng songo jam setengah enam dan langsung disambut dengan siluet pagi. Duduk menikmati indahnya sinar matahari pagi yang menawan. Perlahan-lahan sang surya muncul. Puncak lawu menghiasi garis cakrawala. Sungguh Indah.
      Matahari berangsur naik, bulat dan tegas. Sisi barat gunung lawu, sisi selatan berdiri gagah gunung merapi, sisi timur terdapat gunung Sindoro, Sumbing, Andong dan Prau. 3142 mdpl yang sangat-sangat Indah.
       

      Gunung Merapi
       

      Gunung Andong, Sindoro, Sumbing, Prau
      Kami menikmati biskuit, roti dan minuman panas setelah mengabadikan momen-momen indah. Sempat tidur dipuncak sebelum turun saking capainya. Jam setengah delapan kami turun dari puncak.

      Salah satu track Pos 2 - Puncak
      Turun lebih cepat tapi lutut terasa lebih lemas. Sampai di pos 2 kami sarapan dan beres-beres lalu turun kembali setelah setengah jam tertidur. Dengan jalur yang sama kami kembali turun menuju basecamp wekas. Karena tidak banyak istirahat kami turun lebih cepat dari naik. Sampai di basecamp kaki gemetaran dan langsung duduk lemas. Bersih-bersih dan setelah itu bertolak ke Yogyakarta. Sungguh pengalaman yang luar biasa. Sampai jumpa di puncak-puncak selanjutnya.
       
      Pesan untuk teman-teman yang mau mendaki gunung dimanapun:
      1.       Melapor ke pos pendakian saat mendaki
      2.       Bawa trashbag untuk mengangkut lagi sampah ke bawah, jangan ditinggal diatas
      3.       Jangan merokok jika puntung rokok dibuang sembarangan. Puntung rokok juga harus dibawa turun.
      4.       Persiapan fisik & bawa perlengkapan dan bekal yang diperlukan. Jangan menjadi beban orang lain.
      5.       Tidak merusak alam dengan tidak mencoret-coret (vandalisme), memetik bunga (seperti edelweiss), menebang tumbuhan sembarangan, menangkap hewan, dll
      6.       Jangan mencemari sumber mata air

      pada 3142mdpl
       
       
       
       
       
       
    • By kjadventure
      INFORMASI
      Lokasi : Gunung Cikuray, Garut
      Rute : Jalur Pemancar, Dayeuh Menggung
      Tanggal : 9 - 11 Oktober 2015
      Biaya : IDR 350.000
      FASILITAS
      INCLUDE
      - Transport PP Kp.Rambutan – Garut
      - Transport PP Terminal Garut – Pos Pemancar
      - Tenda Kapasitas 4 orang (Sharing tenda)
      - Alat Masak per tenda
      - Guide
      - Logistik Tim
      EXCLUDE
      - Item tidak disebutkan di atas
       
      SYARAT & KETENTUAN
      - Meeting Point Kp.Rambutan / Terminal Guntur
      - Calon Peserta diwajibkan membayar uang muka 50% maksimal H+2 setelah registrasi
      - Pelunasan masksimal H-2 sebelum berangkat
      - Calon Peserta yang sudah transfer DP akan langsung tercatat sebagai peserta
      - Peserta yang sudah transfer dan mundur sebelum deadline. Pengambilan 50%
      - Peserta yang sudah transfer dan mundur setelah deadline. Pembayaran hangus
      - Apabila ada pembatalan dari pihak kami akan dikembalikan 100%
      - Pendaftaran ditutup / deadline H-2 sebelum berangkat
      - Tidak menerima booking tanpa DP
      - Peserta dianggap mengerti dan menyetujui semua ketentuan di atas
       
      PENDAFTARAN
      - Informasi kuota peserta ke nomor 0857-8111-6493/0821-1074-9949, BBM : 584DDCF8
      - Kirim SMS/WA/BBM pendaftaran dengan format :
      Pendakian Gunung Cikuray
      Nama :
      No HP :
      Domisili :
      Meeting Point :
      Email :
      - Pembayaran DP minimal 50% ke Rekening Bank BCA 0354177214 a/n Muhamad Kamal maksimal H+2 setelah pendaftaran
      - Bukti pembayaran kirim melalui SMS/WA/BBM ke no 0857-8111-6493/0821-1074-9949
      - Peserta akan dinyatakan fix ikut apabila sudah melunasi pembayaran
      - Apabila peserta tidak jadi ikut, pembayaran tidak dapat dikembalikan tetapi dapat digantikan oleh orang lain
       
      ITINERARY
      Hari 1, Jumat
      19.00 – 21.00 : Kumpul di Kp.Rambutan
      21.00 – 03.00 : Perjalanan bus Kp.Rambutan – Garut
      Hari 2, Sabtu
      03.00 – 05.00 : Istirahat, Ibadah, Menunggu yang MP di Terminal Guntur
      05.00 – 06.30 : Menuju Pos Pemancar
      06.30 – 07.30 : Persiapan pendakian
      07.00 – 16.00 : Pos Pemancar - Puncak Bayangan
      16.00 – 18.00 : Istirahat dan Mendirikan Tenda
      18.00 – 20.00 : Masak, Makan malam
      20.00 – xx.xx : Istirahat
      Hari 3, Minggu
      02.30 – 03.30 : Bangun dan persiapan Summit Puncak Cikuray
      03.30 – 05.30 : Pendakian ke Puncak Cikuray
      05.30 – 07.30 : Enjoy Puncak Cikuray "Negeri di atas awan"
      07.30 – 08.30 : Kembali ke Puncak Bayangan
      08.30 – 10.00 : Masak, Makan, persiapan turun
      10.00 – 16.00 : Turun menuju Pos Pemancar
      16.00 – 18.00 : Kembali ke Terminal Guntur
      18.00 – xx.xx : Perjalanan kembali ke Jakarta
      *NOTE : Itinerary menyesuaikan kondisi di lapangan
       
      PERLENGKAPAN
      Perlengkapan Tim
      - Tenda (Sudah disediakan)
      - Alat Masak + Bahan Bakar (Sudah disediakan)
      Perlengkapan Pribadi
      - Tas Carrier
      - Geiter
      - Kostum Treking (Baju & Celana Lapangan)
      - Jaket Gunung (WAJIB)
      - Sleeping Bag (WAJIB)
      - Matras Biasa / Matras Aluminium (WAJIB)
      - Jas Hujan / Ponco (WAJIB)
      - Sepatu Outdor (WAJIB MENGGUNAKAN SEPATU)
      - Sendal Gunung
      - Kupluk / Topi / Slayer / Buff (WAJIB)
      - Pakaian Ganti (Baju, Celana, Dalaman) (WAJIB)
      - Sarung Tangan & Kaos Kaki (WAJIB)
      - Alat Makan (Piring, Gelas, Sendok, Garpu, dll) (WAJIB)
      - Botol Minum (WAJIB)
      - Obat-Obatan Pribadi (WAJIB)
      - Alat Bersih-Bersih(tisu dll) (WAJIB)
      - Senter / Headlamp (WAJIB)
      - Baterai Cadangan (WAJIB)
      - Trash Bag Sedang (WAJIB)
      - Printilan Outdor (Korek,Pisau, tali dll)
      - Masker
      - Trekking Pole
      * Perlengkapan yang ada keterangan WAJIB harus dibawa demi keamanan dan kenyamanan peserta
       
      LOGISTIK
      Logistik Tim
      - Kami siapkan
      Logistik Pribadi
      - Buah-Buahan seperti pear, apel, pisang dll
      - Cemilan seperti tango,oreo,silverqueen,coki-coki dll
      - Air Minum (minimal 1 liter)
       
      CP :
      > 0857-8111-6493 TELP/SMS/WA
      > 0821-1074-9949 TELP/SMS/WA
      BBM : 584DDCF8
      FB : http://www.facebook.com/KJadventuree
    • By hafizrizalm68686868
      Hutan Hujan Tropika Gunung Leuser
      Taman Nasional Gunung Leuser dinobatkan sebagai paru-paru dunia, cagar alam nasional dan cagar biosfir oleh UNESCO. Di samping itu, pemerintah Malaysia dan Indonesia menetapkan Taman Nasional Gunung Leuseur dengan taman nasional di Malaysia sebagai “Sister Park”. Taman Nasional Gunung Leuser berada pada lahan dengan luas mencapai 792.675 hektar dan berada pada ketinggian 3404 meter di atas permukaan laut.

      Hutan Gunung Leuser sangat lebat dan memiliki ciri khas hutan hujan tropika dan hutan pantai. Di dalam hutan ini terdapat beberapa danau, sungai, sumber air panas, air terjun dan lembah. Ekosistem alam di hutan gunung Leuseur sangat beragam dan indah yang meliputi dataran rendah sampai pengunungan. Terdapat banyak sekali jenis satwa langka yang dilindungi di hutan ini mulai dari rangkong, kucing hutan, harimau Sumatera, siamang, orang utan, kupu-kupu, ular, burung, gajah Sumatera, rusa sambar, badak Sumatera dan kambing hutan. Di samping itu, terdapat juga tumbuhan ara dan berbagai jenis flora langka lainnya seperti bunga raflesia, daun payung raksasa dan bunga raksasa yang memiliki diameter mencapai 1,5 meter.

      Terdapat 6 lokasi utama di Taman Nasional Gunung  Leuser ini yaitu Bukit Lawang atau Bohorok yang merupakan kawasan konservasi orang utan. Selain itu, terdapat kawasan Kluet yang memiliki wisata goa serta aktifitas wisata menaiki sampan di sungai dan danau. Gunung Leuser ini sering dijadikan sebagai lokasi pendakian gunung, sedangkan sungai Alas sering dijadikan sebagai lokasi arum jeram yang bisa memacu adrenalin. Gunung Leuseur juga sering dijadikan tempat perkemahan dan pengamatan fauna atau satwa yang dilindungi.
      Para wisatawan yang akan mengunjungi wisata Bukit Lawang atau Bohorok, akan lebih mudah ditempuh melalui kota Medan dengan jarak sekitar 60 km. Perjalanan tersebut akan memakan waktu sekitar 1 jam dengan menggunakan mobil. Jika wisatawan ingin mengunjungi kawasan Taman Nasional Gunung Leuseur di Tapaktuan (Aceh Selatan), bisa ditempuh dari kota Medan dengan waktu perjalanan sekitar 10 jam dan berjarak sekitar 260 km.
      Lihat Juga Tempat wisata indonesia yang lain di
      PuterPuterKota
      Terima kasih
    • By JelajahGarut
      Jelajah Garut Hike to Mt Papandayan : a Beginning to a Wonderful Journey


      Hotel berbintang milik kami mungkin cuma tenda dua kali dua, tapi beranda kami adalah lansekap Pondok Saladah dengan langit malam berbintang sebagai atapnya.
      Ranjang kami mungkin hanya kantung tidur dan matras, tapi balairung utama kami adalah Tegal Alun dengan bunga abadi Edelweis sebagai dekorasinya.
      Selamat datang di rumah kami,
      Gunung Papandayan
      ***
      Untuk mereka yang ingin mencoba suasana wisata alam yang baru,
      dengan tema petualangan yang tidak hanya menyenangkan dan menyegarkan, tapi juga simpel dan edukatif.
      Bergabunglah bersama kami di
      Jelajah Garut Hike to mt Papandayan
      Tanggal Keberangkatan :
      – 1-2 Agustus
      – 5-6 September
      – 3-4 Oktober
      – 1-2 November
      – 5-6 Desember
      Jelajah Garut Hike to mt Guntur : An Escape for the Splendid Landscape

      Tanah kami adalah tanah yang subur. Tapi tambang pasir yang tandus adalah harga yang harus dibayar untuk merambah lanskap sempurna tanah kami. Juga matahari yang akan langsung menyengat ubun-ubun.
      Kerikilnya mungkin menyakiti fisik dan jiwa, tapi semua akan memaafkannya begitu sampai pada puncak hikmahnya. Ketika gelap menyajikan titik-titik cahaya, dan ketika mentari kembali dari perantauannya.
      Selamat datang di observatorium rumah kami,Gunung Guntur
      ***
      Sebuah pendakian di alam yang keras dan tandus,
      Untuk mereka yang mendamba lanskap sempurna, tanpa takut lelah dan luka,
      Bergabunglah bersama kami di Jelajah Garut Hike to mt Guntur
      Tanggal Keberangkatan :
      – 8-9 Agustus
      – 12-13 September
      – 10-11 Oktober
      – 7-8 Nopember
      – 12-13 Desember
      Jelajah Garut Hike to mt Cikuray : a Journey to the Top of Pangirutan

      Perjalanan ini tidak akan mudah. Kaki akan diuji, bahu akan dibebani. Lelah harus dikalahkan dan dahaga harus dijinakkan.
      Di sinilah kami belajar tentang tekad dan kesabaran.
      Karena di titik tertinggi, semua peluh terganti puji, semua lelah terganti hikmah, lewat mata yang mencoba mencerna anugerah Sang Pencipta. Di sinilah kami belajar tentang rasa syukur dan kerendahan hati.
      Selamat datang di atap tanah kami,
      Gunung Cikuray
      ***
      Untuk mereka yang ingin mencoba pendakian yang menantang
      penuh ujian, namun sekaligus juga menyegarkan dan menyenangkan,
      Bergabunglah bersama kami, dalam perjalanan menuju puncak tanah Parahyangan/Pangirutan
      Jelajah Garut Hike to mt Cikuray
      Tanggal Keberangkatan :
      – 29-30 Agustus
      – 26-27 September
      – 24-25 Oktober
      – 21-22 Nopember
      – 26-27 Desember
      SYARAT & KETENTUAN
      1. Peserta terbuka untuk umum
      2. Peserta dibatasi 12 Orang yang akan dibagi menjadi 3 kelompok masing-masing 4 orang
      3. Meeting Point di Kantor Jelajah Garut
      4. Calon Peserta di wajibkan membayar DP minimal 50% dari biaya keseluruhan untuk booking seat.
      5. Pelunasan biaya pendaftaran dilakukan pada H-1 sebelum hari keberangkatan
      6. DP tidak bisa dikembalikan, namun bisa digantikan orang lain dengan persetujuan calon peserta yang membatalkan.
      7. Pembayaran melalui Rekening Bank BCA 1480913686 ATAU Bank Mandiri 131-00-1271543-1 a.n. Ilham Alauddin Noor
      8. Pastikan kondisi badan sehat dan fit, dianjurkan untuk memeriksakan kesehatan ke dokter sebelum hari keberangkatan.
      9. Technical Meeting akan akan dilaksanakan pada H-1 di Kantor Jelajah Garut, khusus bagi peserta dari luar Garut akan di Informasikan melalui email.
      FASILITAS 
      1. Ijin Pendakian & tiket masuk
      2. Transportasi (PP Kantor Jelajah Garut – Camp David Gunung Papandayan) Avanza isi 7 orang
      3. Guide 2 orang
      4. Bahan Makanan untuk 2x Makan Selama Pendakian
      5. Alat Kelompok (Tenda dan Alat Masak)
      6. Jaket
      7. T-Shirt
      8. Guide Book
      9. Dokumentasi
      PENDAFTARAN

      1.  Tanyakan informasi kuota ke nomor 08992688000 SMS/WA/PHONE

      2. Pendaftaran dapat dilakukan dengan mengisi form online atau melalui SMS / WA(0899 26 88 000) BBM (54F77A33) dengan format :

      Nama_Domisili_Ukuran Jaket_No.HP_Email_Tanggal Keberangkatan_nama trip. Contoh : Ismail_Garut_L_08992688000_ismail@gmail.com_1-2 Agustus_

      Registrasi online :

      Papandayan bit.ly/hike2papandayan

      Guntur bit.ly/hike2guntur

      Cikuray bit.ly/hike2cikuray

      3.  Pembayaran melalui Rekening Bank BCA 1480913686 ATAU Bank Mandiri 131-00-1271543-1 a.n. Ilham Alauddin Noor

      4.  Konfirmasi pembayaran melalui 08992688000 SMS/WA/PHONE

      5.   Peserta akan dinyatakan fix ikut apabila sudah melunasi biaya pendaftaran.

      6.   Jika keberangkatan tidak memenuhi kuota (12 orang), maka trip dapat dialihkan ke keberangkatan selanjutnya.
       

      Ayo join bareng kita, dijamin rame deh! 

       

    • By Berangan Trip Organizer
        Gunung Rinjani adalah gunung yang berlokasi di Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat. Gunung yang merupakan gunung berapi kedua tertinggi di Indonesia dengan ketinggian 3.726 mdpl ini merupakan gunung favorit bagi pendaki Indonesia karena keindahan pemandangannya. Danau Segara Anak yang merupakan kaldera Gunung Rinjani, menjadi point of interest dari gunung ini.     Date : 15 - 19 Agustus 2015     Itinerary :   Hari 1 : BANDARA - SEMBALUN - POS 3 ( L, D)   Bertemu di meeting point, yaitu Bandara Internasional Lombok pada pukul 09.00. Kemudian langsung menujuDesa Sembalun yang menjadi gerbang pendakian Gunung Rinjani. Setelah makan siang dan registrasi, memulai pendakian menuju Pos 3 (1800 mdpl) selama sekitar 6 jam. Kita akan berkemah di Pos 3.   Hari 2 : POS 3 - PLAWANGAN SEMBALUN (B, L, D)   Setelah makan pagi, kita akan naik lagi menuju Plawangan Sembalun (2639 mdpl), menempuh perjalanan sekitar 5 jam. Di Plawangan Sembalun kita sudah dapat melihat pemandangan Segara Anak serta matahari terbenam yang indah. Di sinilah tempat kita berkemah dan beristirahat sebelum menuju puncak esok harinya.   Hari 3 : PLAWANGAN SEMBALUN - PUNCAK RINJANI - SEGARA ANAK (B, L, D)   Pukul 02.00 pagi, memulai pendakian yang cukup berat selama 3 jam menuju puncak Gunung Rinjani (3726 mdpl). Setibanya di puncak, kita akan merasakan kepuasan karena telah berhasil mencapai puncak gunung berapi tertinggi kedua di Indonesia (yey!) serta dapat menikmati sunrise dan siluet Gunung Agung di Bali. Setelah itu kita kembali ke Plawangan Sembalun untuk makan pagi. Kemudian turun menuju Segara Anak (2000 mdpl), danau yang merupakan kaldera Gunung Rinjani. Perjalanan ditempuh sekitar 3 jam. Di Segara Anak kita akan berkemah. Sisa hari dapat digunakan untuk bersantai dan berenang di danau, atau berendam di pemandian air panas.   Hari 4 : SEGARA ANAK - PLAWANGAN SENARU - SENARU - SENGGIGI (B, L, D)   Setelah makan pagi, kita akan meninggalkan danau dan mendaki menuju Plawangan Senaru (2461 mdpl). Trek yang dilalui akan cukup berat, menempuh sekitar 3 jam. Setelah istirahat makan siang, kita turun menuju Desa Senaru (601 mdpl), yang menjadi pos akhir pendakian. Perjalanan akan memakan waktu sekitar 5 jam. Di Senaru, sudah ada mobil yang akan mengantarkan kita ke hotel di Senggigi untuk bermalam.   Hari 5 : SENGGIGI - SADE - KUTA - SEGER - MAWUN - BANDARA (B, L)   Check-out hotel, lalu menuju Desa Sade, yaitu desa adat Suku Sasak yang memperlihatkan rumah-rumah tradisional serta gaya hidup penduduknya. Setelah itu menuju beberapa pantai indah di Lombok, seperti Pantai Kuta, Pantai Mawun, dan Pantai Seger. Puas menikmati pantai, Anda akan kami antar hingga bandara, dan trip berakhir.   (B = Breakfast, L = Lunch, D = Dinner)     Price : Rp 2,400,000/pax   Quota : min. 10 pax   Include : Transportasi darat (mobil AC) selama trip Tiket masuk TN Rinjani Tiket masuk Desa Sade Tiket masuk Pantai Kuta, Seger, Mawun 1N Hotel di Senggigi (AC, 1 kamar 2 orang) Makan 13x Air mineral Guide Porter Perlengkapan camping (tenda, sleeping bag, matrass, kompor+nesting)   Exclude : Tiket pesawat Hal-hal yang tidak disebutkan di atas     Terms & Conditions :   Konfirmasi keikutsertaan dengan mengirimkan DP sebesar Rp 1,200,000 ke rek. Mandiri 1410013079603 (a/n Indra Yulianto). Harap konfirmasi setelah melakukan pembayaran. Pelunasan dilakukan paling lambat 1 minggu sebelum hari keberangkatan. Jika terjadi pembatalan dari pihak peserta setelah pembayaran, maka pembayaran dinyatakan hangus. Apabila destinasi tujuan tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena bencana, cuaca yang tidak mendukung, penutupan tempat wisata, atau sebab lain di luar kendali kami, maka peserta tidak berhak meminta kompensasi atau pengembalian biaya yang telah dibayarkan. Apabila kuota trip tidak memenuhi kuota minimal, maka peserta trip tetap dapat mengikuti trip dengan biaya yang menyesuaikan, atau peserta trip dapat membatalkan keikutsertaan dengan pembayaran yang dikembalikan 100%. Apabila terjadi pembatalan dari pihak kami di luar sebab-sebab di atas, maka biaya yang telah dibayarkan oleh peserta akan dikembalikan 100%. Harga dan itinerary dapat berubah sewaktu-waktu sesuai dengan kondisi setempat.     Contact :   Intan Primadewati Call/WhatsApp : +6281233843907 . +6285748800237 Pin BB : 7535A773   Indra Yulianto Call/WhatsApp : +6281286944675 . +6285645412245 Pin BB : 75A0A51D   Email : marketing@berangan.com Facebook : Berangan Trip Organizer Twitter : @berangan_trip Website : www.berangan.com
    • By Hasdevi Agrippina Dradjat
      "Sebuah negara tidak akan kekurangan sosok pemimpin jika generasi mudanya sering berpetualang di hutan, gunung dan lautan" - Henry Dunant

       

       
                Fenomena mendaki gunung saat ini sudah menjadi salah satu kegiatan yang populer dilakukan oleh anak muda Indonesia. Beberapa saat yang lalu, public bahkan sempat diperkenankan menonton film 5 cm yang merupakan adaptasi dari novel dengan judul yang sama.


       
                Film itu mengisahkan tentang anak-anak muda bersahabat yang bertemu untuk sama-sama mendaki gunung. Mereka mengisahkan tentang perjuangan mendaki gunung yang tidak mudah dan mampu membuat mereka akhirnya memahami keindahan yang ditawarkan oleh gunung.

       
                Mendaki gunung tentu saja merupakan salah satu aktivitas menantang yang disukai oleh para pecintanya. Ketika kamu sudah mulai memutuskan untuk mendaki gunung, maka salah satu persiapan yang harus kamu lakukan adalah mempersiapkan pakaian selama mendaki gunung.

       
                Karena basic mendaki gunung adalah olahraga, dan di alam terbuka, maka sebaiknya kamu memilih pakaian-pakaian nyaman yang biasanya kamu gunakan untuk berolahraga. Pada kesempatan kali ini, kita akan membahasnya dalam ini adalah cara yang membuatmu tetap terlihat keren ketika harus mendaki gunung.

       

       
      Yang Sebaiknya Dipakai di Kepala

      Topi


      Memilih Topi yang Tepat untuk Mendaki Gunung via djereros.blogspot.com

       

       
                Setelah puas menyusun tentang pakaian yang sebaiknya kamu gunakan pada waktu mendaki gunung, sekarang waktunya kamu untuk melengkapi perlengkapan pakaianmu untuk mendaki gunung. Di bagian kepala, salah satunya kamu dapat menggunakan topi. Topi dapat berfungsi untuk menghangatkan kepalamu, agar kepalamu tidak langsung terpapar sinar matahari. Topi juga berfungsi untuk menutup kepalamu dari panas serta hujan.


       
                Selain berfungsi untuk menutup kepalamu dari panas serta hujan, topi juga memiliki fungsi untuk melindungi kulit dari cedera terkena ranting, duri atau bebatuan tajam. Kamu dapat memilih untuk menggunakan topi seperti pada gambar di atas atau menggunakan topi jenis kupluk. Nah, jika kamu berniat untuk menggunakan topi jenis kupluk, kamu dapat memilih topi yang dapat menutupi telingamu. Hal ini disebabkan karena telinga seringkali mudah kedinginan, sehingga untuk menambah kenyamananmu sebaiknya kamu menggunakan kupluk yang menutupi telinga.
       

       
      Buff


      Menggunakan Buff dalam Berbagai Gaya via http://4.bp.blogspot.com/-I-TbfglGxcw/VF9FKmD7hzI/AAAAAAAAAS4/VnCQhI0Nyoo/s1600/Buff%2Bstyles.jpg

       

       
                Setelah memilih topi yang akan kamu gunakan, selanjutnya kamu dapat memilih jenis buff yang dapat kamu gunakan untuk menutupi wajahmu. Buff berguna untuk melindungimu dari debu atau pun kotoran yang mungkin mengotori wajahmu.


       
                Selain buff, sebenarnya kamu bisa juga menggunakan slayer. Slayer sendiri terkadang dapat dijadikan sebagai bandana jika kamu ingin. Namun, bagi kamu yang ingin merasa lebih praktis, pilihan buff dirasa lebih tepat karena tidak mudah lepas dari wajahmu.

       
                Buff juga sangat multifungsi karena dapat kamu gunakan dalam berbagai gaya. Jika kamu pintar dalam bergaya, dan ingin menambah gayamu ketika sedang menaiki gunung, berkreasi dengan menggunakan buff tentunya dapat kamu jadikan sebagai salah satu referensi gaya.

       
                Buff tentunya menambah ciamik penampilanmu saat mendaki gunung. Sehingga kamu tetap dapat terlihat keren sekalipun saat kamu sedang dalam perjalanan untuk mendaki gunung.

       

       
      Headlamp


      Menggunakan Headlamp via http://3.bp.blogspot.com/-o3cVl00FcIY/VF9NewT4auI/AAAAAAAAAUI/xHMBGM8yHO4/s1600/LED-Headlamp.jpg

       


                Sejatinya, perlengkapan yang akan kamu gunakan dalam mendaki gunung untuk mencapai puncak pada siang hari atau malam hari akan terasa berbeda. Jika kamu mencapai puncak pada malam hari, tentunya kamu membutuhkan headlamp.


       
                Ya, karena paling tidak, headlamp tentunya sangat dibutuhkan pada waktu malam hari ketika penerangan di gunung menjadi sangat terbatas. Headlamp ini kamu butuhkan baik pada waktu kamu sedang tracking maupun ketika kamu sedang camp.

       
                Headlamp dapat kamu gunakan karena benda ini tergolong lebih praktis jika kamu bandingkan dengan senter. Kamu cukup mengenakan headlamp ini di atas kepalamu dan voila kamu sudah dapat menggunakannya sebagai bantuan peneranganmu di malam hari.

       
             Selain karena praktis, penggunaan headlamp sendiri cenderung mampu membuatmu menjadi merasa lebih nyaman dibandingkan menggunakan senter. Sebab, ketika kamu menggunakan senter, kamu harus memegang senter tersebut kemanapun kamu pergi.

       Ya, untuk melengkapi perlengkapan di bagian kepalamu, jangan lupa untuk menggunakan headlamp ini. Paling tidak, pastikan kamu membawa headlamp ini dalam carrier-mu.
       

       
      Sunglasses


      Menggunakan Kacamata Hitam

       

       
                Menggunakan kacamata hitam sendiri tentunya dapat kamu jadikan pilihan. Jika situasi sedang berada pada waktu siang hari dimana kamu dapat merasakan panas matahari sedang dalam kondisi maksimal, kamu dapat menggunakan kacamata hitam ini.

       
             Kacamata hitam berguna untuk menghalau sinar matahari ketika kamu sedang mendaki pada siang hari. Sinar matahari yang sedang dalam kondisi sangat terik tentu dapat mengganggu pandanganmu. Untuk itu, kamu dapat memilih untuk menggunakan kacamata hitam ini.

       
                Selain untuk menghalau sinar matahari yang akan terasa silau jika terkena mata, kacamata hitam juga berfungsi untuk melindungi matamu dari debu dan kotoran yang mungkin masuk ke dalam matamu. Yang lebih menyenangkan, kacamata hitam tentunya dapat menjadi property tambahanmu dalam berfoto.

       
                Namun demikian, beberapa orang memilih untuk tidak menggunakan kacamata hitam karena alasan seperti dapat merasa kurang bebas dalam melihat indahnya ciptaan Tuhan. Tentu saja, semuanya dapat dikembalikan kepada pilihanmu sendiri apakah kamu merasa nyaman untuk menggunakan kacamata hitam atau tidak.

       

       
      Yang Sebaiknya Dipakai di Badan

      Menggunakan Layering System

                Menurut www.gooutdoors.co.uk, layering system is layering your breathable clothing can help you to keep warm, dry and comfortable through varying conditions, allowing you to add or remove layers depending on how you feel and the conditions you’re in.

       
               Secara lebih sederhananya, dapat dikatakan bahwa layering system adalah sebuah teknik memakai baju dengan system berlapis yang akan disesuaikan dengan temperature dan kondisi kamu. Kamu dapat mengatur lapisan yang dikenakan dengan temperatur tubuhmu.

       
                Ada tiga lapis pakaian yang harus kamu ketahui, yaitu lapisan pertama (base layer), yang langsung menyentuh kulit untuk mengatur kelembapan; lapisan kedua (insulating layer) untuk melindungi diri dari dingin dan lapisan ketiga (shell layer) untuk melindungi diri dari cuaca alam bebas.

       
                Secara simpel dan sederhananya berarti kamu tidak harus membawa jaket supertebal ketika ingin mendaki gunung. Jika kamu merasa suhu di gunung cukup panas, kamu dapat memakai cukup satu pakaian saja namun jika kamu merasa dingin, kamu dapat menambah lapisan pakaian yang kamu gunakan.

       
      1.  Lapisan Pertama (Base Layer)


      Menggunakan Pakaian Lapisan Pertama (Base Layer) via

       


            Inilah dia pakaian pada lapisan pertama yang sebaiknya kamu kenakan pada waktu kamu beranjak untuk mendaki gunung. Sebagai rekomendasi, kamu dapat memilih untuk menggunakan pakaian dari bahan polyester atau juga wol.

       
                Baju lapisan pertama ini bertujuan bukan hanya untuk menyerap keringat, namun juga membuatnya menguap ke lapisan berikutnya. Sebaiknya, kamu tidak memakai pakaian dengan bahan katun.

       
                Pakaian dengan bahan katun memang mampu menyerap keringat, namun pakaian ini tidak mampu membuat keringat menguap pada lapisan berikutnya. Pakaian jenis katun juga meningkatkan resiko hipotermia.

       
                Pakaian jenis katun memang mampu membuat air tidak masuk ke badan pada kondisi hujan, namun karena kamu berkeringat dan tidak menguap sehingga menyebabkan kamu tetap merasa kedinginan.

       
                Pakaian jenis wol maupun polyester tergolong baik, karena pakaian ini bukan hanya menyerap keringat namun juga mampu mentransfernya ke lapisan luar baju. Dengan demikian, badanmu akan lebih kering saat berkeringat dan bajumu juga akan tetap kering setelah itu.

       

      2. Lapisan Kedua (Insulating Layer)


      Menggunakan Pakaian Lapisan Kedua (Jenis Fleece) via

       

       
                Lapisan yang kedua ini disebut dengan insulating layer. Insulating layer bertujuan untuk “menjebak” udara panas di dekat tubuh sehingga kita akan tetap merasa hangat. Sebagai salah satu pilihan, kamu dapat memilih untuk menggunakan sweater berbahan bulu angsa atau down sweater dalam menggunakan insulating layer ini.

       
                Down sweater memiliki bahan yang ringan dan kecil saat di packing. Namun pakaian ini hanya dapat digunakan pada keadaaan kering. Baru-baru ini ada juga sweater yang sejenis dengan down sweater tetapi masih dapat digunakan pada keadaan basah, yaitu jenis thermoball sweater.

       
                Selain down sweater, kamu juga memiliki alternatif lain yaitu menggunakan fleece sweater. Dari segi budget, fleece sweater tergolong lebih terjangkau jika dibandingkan dengan down sweater atau thermoball. Selain itu, fleece sweater juga tergolong ringan.

       
                Fleece sweater mampu menahan panas dengan baik. Tetapi, jenis sweater ini ketika di packing akan menjadi agak besar karena tergolong tebal. Nah, pada saat musim dingin, kamu tinggal menyesuaikan dengan jenis sweater lebih tebal yang akan kamu gunakan.

       

       
      3. Lapisan Ketiga (Shell Layer)


      Menggunakan Jaket Lapisan Ketiga via

       

       
      Lapisan ini adalah lapisan yang sangat penting untuk cuaca gunung yang seringkali susah ditebak. Lapisan ini berguna untuk mencegah air masuk ke dua lapisan bawahnya. Lapisan ini harus dijaga agar jangan sampai ada air yang masuk ke sini karena jika lapisan ini sudah masuk, maka rusak juga-lah dua lapis sebelumnya.
       


      Sebagai rekomendasi, kamu dapat memakai jaket dengan tipe Windproof / Waterproof / Breathable. Tipe ini dapat menahan air, menahan angin dan dapat tetap bisa membuang uap keringat ke luar.


       
      Memang ada sweater dengan jenis lain yang dapat kamu gunakan jika ingin mendaki gunung. Namun, tipe windproof / waterproof / breathable ini lebih baik kamu gunakan karena kamu akan dapat merasa lebih nyaman. Sedikit lebih pricey memang, namun tentunya kamu tidak akan menyesal membawanya pergi mendaki gunung.

       

       
      Tambahan Aksesoris yang Dapat Kamu Pakai di Badan


      Menggunakan Sarung Tangan via

       

       
                Setelah puas mengurusi masalah pakaian atasan, sekarang kamu dapat mulai menambah perlengkapanmu. Kamu dapat menggunakan sarung tangan sebagai tambahan untuk melengkapi penampilanmu dalam mendaki gunung.


       
                Sarung tangan memiliki fungsi untuk melindungi tanganmu dari kedinginan. Selain untuk melindungi diri dari kedinginan, sarung tangan juga berguna untuk melindungi tanganmu dari lecet saat harus melewati medan yang perlu dipanjat.

       
                Sarung tangan juga berguna untuk melindungi tangan dari lecet saat kamu harus berpegangan pada akar, sulur, ranting, dahan pohon, dan rumput. Persiapkanlah sarung tangan terbaik saat kamu sedang mendaki gunung. Ingat, bahwa kenyamanan adalah hal terpenting jadi pilihlah sarung tangan yang paling nyaman yang kamu miliki.

       

       

      Menggunakan Manset via

       

       
                Untuk melengkapi sarung tangan, kamu bisa juga menggunakan manset sebelumnya. Beberapa orang memiliki anggapan bahwa menggunakan manset akan terasa lebih nyaman karena kamu tidak perlu untuk menggunakan terlalu banyak lapisan pakaian jika kamu ingin mendaki gunung.

       
                Manset juga menjadi pilihan dengan alasan kepraktisan. Jika udara sudah mulai terasa dingin, kamu tinggal memakai manset yang sudah kamu persiapkan. Dengan demikian, seolah-olah kamu akan merasa menggunakan pakaian berlengan panjang ketika kamu menggunakan manset.

       
                Ya, untuk melengkapi penampilanmu ketika mendaki gunung, pilihan menggunakan manset juga tentunya dapat kamu jadikan sebagai pilihan. Jangan lupa untuk mempersiapkan mansetmu yang paling nyaman dalam persiapan untuk mendaki gunung.

       

       
      Yang Sebaiknya Dipakai di Kaki

      Celana Outdoor


      Menggunakan Celana Outdoor via

       

       
                Setelah selesai mengurus persiapan pakaian yang sebaiknya kamu gunakan ketika kamu mendaki gunung, selanjutnya kamu dapat memilih menggunakan celana outdoor. Penting untuk diperhatikan jangan menggunakan celana jeans ketika kamu mendaki gunung.


       
                Untuk pendakian, sebaiknya kamu menggunakan pakaian dengan berbahan ringan. Kamu dapat menggunakan celana yang terbuat dari bahan katun tipis ketika mendaki gunung. Pastikan celana yang kamu gunakan juga mampu untuk menyerap keringat.

       
                Alasan lain kenapa kamu sebaiknya menggunakan celana katun tipis adalah karena celana ini memiliki bahan yang ringan serta tidak bertambah berat ketika basah. Untuk menambah kenyamananmu ketika mendaki gunung, kamu juga dapat menggunakan celana wind dan waterproof yang sangat berguna ketika hujan.

       

       

      Menggunakan Celana Ripstop via

       

       
                Beberapa orang juga merasa lebih nyaman ketika menggunakan celana dengan bahan ripstop. Celana dengan bahan ribstop memiliki harga yang cukup terjangkau. Selain itu, celana ini juga ringan dan tidak menambah berat meski dalam keadaan basah.


       
                Untuk tidur, kamu dapat menggunakan jenis celana training. Celana training direkomendasikan karena cukup nyaman digunakan untuk tidur. Selain itu, pastikan pula kamu memiliki celana tambahan jika sewaktu-waktu terjadi hujan.

       
                Sebagai rekomendasi, biasanya pendaki gunung paling tidak menyediakan tiga jenis celana. Satu celana yang digunakan untuk mendaki gunung, satu celana untuk beristirahat atau tidur serta satu celana lagi yang dapat kamu gunakan untuk perjalanan pulang setelah mendaki gunung.

       

       

      Menggunakan Kaos Kaki via

       

       
                Setelah selesai mengurus masalah celana yang sebaiknya kamu gunakan saat mendaki gunung, sekarang kamu dapat mulai mempersiapkan kaus kaki. Kaus kaki berfungsi untuk melindungi kakimu dari kedinginan.         


       
                Selain untuk melindungi kakimu dari kedinginan, kaus kaki juga berfungsi untuk melindungi lecet kakimu. Untuk itu, pilihlah kaus kaki dengan bahan yang paling dapat memberikan kenyamanan untuk kakimu.

       

       

      Menggunakan Sepatu Boots via

       

       
                Sepatu yang sebaiknya kamu gunakan ketika menaiki gunung adalah sepatu yang terbuat dari bahan kulit atau kain kanvas. Sepatu dengan bahan ini sangat dianjurkan ketika kamu menaiki gunung.


       
                Nah, akan lebih baik lagi jika kamu menaiki gunung dengan menggunakan sepatu jenis tersebut dan anti air. Yang paling penting, carilah sepatu yang nyaman dan memiliki kulit tebal sehingga tidak akan mudah robek ketika kamu sedang dalam perjalanan.

       
                Sepatu juga memiliki peran yang sangat vital, karena berfungsi untuk melindungi jari kakimu ketika tersandung. Selain itu, pilihlah alas kaki dengan sol yang mampu mencengkeram permukaan tanah agar tidak mudah terpeleset.

       
                Nah, kamu dapat memilih untuk menggunakan sepatu yang tingginya menutupi mata kaki. Selain dengan alasan kenyamanan, sepatu dengan jenis ini juga terasa lebih aman jika kakimu tersandung akar atau terpeleset di bebatuan.

       
                Kamu dapat memilih untuk menggunakan sepatu yang bahan dalamnya tebal sehingga nyaman untuk digunakan. Selain itu, pilih juga sepatu yang sedikit ringan sehingga tidak membuang banyak tenaga saat digunakan. Nah, untuk masalah ukuran sepatu, pilihlah sepatu yang berukuran pas dengan kakimu (jangan terlalu kecil dan jangan pula terlalu besar).

       

       
                Itulah dia pembahasan mengenai ini adalah cara yang membuatmu tetap terlihat keren ketika harus mendaki gunung. Ternyata, yang paling penting adalah masalah kenyamanan. Namun, tentu saja, itu bukan berarti kamu tidak dapat tampil keren dan gaya ketika mendaki gunung.

       
                Happy traveling!