Sign in to follow this  
zeekyuryu

Restoran Ala Penjara, Bong Kopitown

7 posts in this topic

slide01.jpg
 
Sharing dulu ah pengalaman ane dan kawan-kawan kongkow di Bong Kopitown. 
 
Bong Kopitown merupakan cafe yang pakai konsel ala-ala penjara. Ada jeruji besi seperti di sel-sel dengan bangku dan juga kursi ala-ala penjara. Ngenes lihatnya, tapiiii di sini punya slogan, 'The Happiest Prisoner on Earth'. kece kan? 
 
Kita masuk lewat sejarahnya dulu deh. Bong Kopitown ini konon berdiri berdasarkan kisah 2 sahabat asal Hong Kong yang bernama Kim dan Bong. Kim masuk penjara dengan tuduhan yang konyol. Karena sayang dengan kawannya tersebut, si Bong akhirnya ikut-ikutan masuk penjara dengan melamar sebagai seorang koki.
 
Ternyata, masakan dari si Bong ini enaaak banget sampai-sampai para napi yang ada di penjara tersebut mengulur waktu biar ga dibebasin. (Hahaha ada yaa..) Karena saking enaknya, akhirnya pemerintah menutup penjara tersebut kemudian mengubahnya jadi restoran Bong Kopitown. 
 
Bong Kopitown ini desainnya memang dibuat ala-ala penjara. Warna restoran dominasinya hitam. Pramusaji menggunakan pakaian ala-ala napi yang identik dengan hitam-putih garis-garis. Kursi, meja, hingga lampu dibuat temaram ala-ala penjara. Bahkan menunya, dibuat seperti koran tua yang lusuh. 
 
Kalau pernah ke Tjap Toean, mungkin penyajian daftar menunya mirip-mirip seperti itu. karena sama-sama restoran yang dominasi masakan cina tradisional jadi rasanya mirip-mirip. Tapiii menurut saya pribadi masih lebih enak di Bong Kopitown. Karena meski banyak rempah-rempahnya, nggak menusuk seperti di Tjap Toean. (IMHO yaaa)
 
Nah, bagaimana masakan yang sampai membuat para napi betah itu? Emang, rasanya enak-enak. Waktu ke sana, saya pesan Mie Tomyam. Bukan yang direkomendasikan banget sih, tapi enak. Ada juga tomyam yang versi nasi gorengnya. Kalau mau yang paling recommended bisa pilih menu yang ada tanda borgolnya. 
 
Yang saya inget, ada menu nasi penjara, nasi tim, laksa, yammien, dan lain sebagainya. Kalau nasi penjara itu nasi campur sup kental ada jagung, sawi, ptongan ayam gitu. Overall, semua menu emang enak sih. Tapi kekurangannya satu, kurang banyak hahaha.
 
Range harga menu utamanya mulai dari 30.000-an lah. Ada menu hemat atau menu kongkow yang isinya cemilan-cemilan gitu. Kayak roti, singkong, kentang, sampai rujak. Rasanya juga enak-enak lho. Unik, beda dari rasa biasanya. Misalnya kemarin pesen kentang goreng, gurihnya itu beda aja. pengen banget singkong sama pisangnya tapi abis. 
 
Menu buronan juga ada. Menu ini merupakan menu makanan ala-ala Singkawang, Pontianak, Medan, Penang, Singapura gitu. Jarang sih ditemuin kalau di resto biasa. Jadi cukup bikin penasaran. Buat dessert sama minumannya juga asik lah. Ada kopi, teh, es, dan masih banyak lagi. 
 
Penyajiannya juga unik. Piring sama mangkuknya dari kaleng gitu ala-ala penjara haha... gelasnya yang gede mug kaca kayak boto selai. Sempet kaget awalnya waktu liat gambar menu tomyam pake wajan gitu, ternyata aslinya ga wajan gede buat masak sih, hehe...
 
Outlet dari Bong Kopitown ini sudah tersebar di banyak tempat baik di Jakarta maupun di luar Jakarta. Di Jabodetabek ada di Kelapa Gading, Plaza Semanggi, Supermall Karawaci, Summarecon Bekasi, dan yang baru ada di Citywalk Sudirman. Kalau di Yogyakarta ada di sebelah jotel Sagan Huis atau seberang Lembaga Indonesia Perancis.
 
Pelayanannya juga ramah. Dan yang paling penting, pesanan datang ga pake lama. Suka bete kan kalau mesen lamaaa banget. Nah, ini mereka punya slogan ga nyampe 15 menit lah orderan dateng. Terbukti sih, waktu saya dan kawan-kawan ke sana juga meski rame tapi ga lama nunggunya.
 
Ohya, enaknya lagi, kita bisa milih mau smoking room atau non smooking room. Katanya juga ada mahjong, tapi pas kami ke sana ga lihat yang main begituan sih. heheh. Mungkin karena berada di dalam Mall, jadi last order di restoran ini hanya sampai pukul 21:30 waktu setempat.
 
Tunggu apa lagi, buat yang lagi bingung mau makan sekaligus kongkow yang seru dan beda, coba aja ke Bong ini. Nyaman dan enak menurut ane. Lokasinya ada di mall pula. jadi bisa sekalian jalan-jalan dulu gitu :D
 
 

post-7-0-18986900-1392622504_thumb.jpg

post-7-0-33867800-1392622518_thumb.jpg

post-7-0-87768800-1392622532_thumb.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

kebetulan deket kantor...jadi tinggal jalan kaki ke Bong...

 

menurut saya untuk rasa makanan nya lumayan lah...

suasana enak..

 

waktu itu pesen teh tarik tapi rada kurang wokeh yah...kayak teh tarik sachetan... walopun agak kentel mungkin pake 2 sachet kali ya...

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah makin banyak aja yg pakai konsep ini, sebelumnya saya sempat lihat model seperti ini di mall2

emang adanya di mall mall kok mas :)

 

kebetulan deket kantor...jadi tinggal jalan kaki ke Bong...

 

menurut saya untuk rasa makanan nya lumayan lah...

suasana enak..

 

waktu itu pesen teh tarik tapi rada kurang wokeh yah...kayak teh tarik sachetan... walopun agak kentel mungkin pake 2 sachet kali ya...

bong yang dimana mas yang deket kantor? 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By lolohdoh
      Host your private event/company/clients/gathering/arisan or your future event at Workroom Coffee
      We serve only the best coffee for you.

      Open everyday from 10.00-22.00
      Our location:
      Workroom Coffee
      Cik 9 Building, Jalan Cikini Raya No. 9, Menteng
      Jakarta Pusat, 10330
      Instagram: @workroomcoffee
      CP: 0812-1212-4908
      Email: workroomcoffee9@gmail.com













    • By linn
      Hayhay jalan2ers  maw bagi2 info ttg salah satu  kuliner di batam..
      kmren pas makan di de patros di harbour bay( yg domisili batam tau pastii nya )
      aku masi inget banget hampir tiap table menu makanan nya ada "gonggong"
      alamakkk.. memang aku sendiri pas itu juga  mesen keong gonggong 2 porsii yg merupakan salah 1 menu andalan di de patros cafe..
       
      Nah keong gonggong adalah sejenis keong putih yang dimasak dengan cara direbus dan disajikan dengan tusuk gigi untuk mencongkel daging gonggong agar bisa dimakan..
       
      Ada yang bilang gonggong ini seperti daging cumi, Bagi yang baru pertama kali makan mungkin akan merasa geli, tapi begitu sudah dimakan, rasanya enak banget .Apalagi jika ditambah dengan sambal cocol. Lezat banget, bikin ketagihan..
        Dan memang rumah makan di batam sebagian besar menyediakan menu gonggong..
      banyak yg bilang kalo ke batam pasti la harus coba menu kuliner yang satu inii..
       
      Truss truss temen2 share donk kalo ada yang da pernah makan keong gonggong.. hihii
       

    • By zeekyuryu
      Kemarin ada yang mau ngajakin ke Suwe Ora Jamu nih, katanya heheh cc @adel_lia tapi sayangnya, daku keburu dateng ke sini duluan nih. hehhee... lagian nggak tahu kalo dedengkot jabodetabek itu bakal ngajak ke sini.    Oke, jadi sekalian aja ya berhubung ke sini dalam rangka liputan, jadi dibagiin juga deh reviewnya. Buat tambahan referensi.   Jamu, kalau diingat-ingat, saya pribadi tuh minum jamu rutinnya waktu masih SD. Selepas itu ga rutin yah paling sesekali dan makin ke sini makin nggak pernah yang namanya ngejamu. Alasannya emang agak susah sih sekarang nemuin jamu tradisional.   Itu juga merupakan salah satu alasan owner Suwe Ora Jamu ini mendirikan kedai jamu yang lokasinya ada di bilangan Gandaria ini. Menurut owner, awalnya dia merasa kesulitan untuk menemukan jamu di Jakarta. Sekalinya ada, lokasinya di pinggir jalan dan kurang nyaman untuk diduduki lama-lama.   Berangkat dari kecintaannya terhadap jamu dan punya niat untuk menghidupkan kembali rutinitas minum jamu sehat, berdirilah Suwe Ora Jamu. Uniknya nih, nama ini tercetus begitu saja karena teringat lirik lagu dari Yogyakarta tersebut. Kalau masuk ke dalamnya, ada tulisan Suwe Ora Jamu, Jamu Godong Telo di langit-langitnya.    Perlu digarisbawahi, Suwe Ora Jamu ini bukan cafe, ya, melainkan kedai. Kedai yang masih sederhana dengan harga-harganya yang terjangkau. Harga jamu tradisionalnya mulai dari 9000-an dan menu makanannya mulai dari 12.000-an, cukup murah kan?   Ada juga jamu yang sudah dikemas ke dalam olahan lebih kekinian. Jamu di kedai ini ga melulu identik sama yang namanya pahit atau hangat. Di sini, jamu bisa disajikan dengan rasa-rasa variatif dan juga ada yang dalam dingin.    Favoritnya, ada beras kencur, kunyit asem untuk jamu tradisional. Nah kalau yang tradisional sih aku pribadi lebih pilih disajikan hangat-hangat, kecuali yang udah di mix kayak jus gitu deh. Kalau yang sudah modern ada yang namanya green tamarin. Ini warnanya hijau menggoda. Olahan sawi yang dijus dan banyak dipesen orang-orang. Ada juga rosela yang warnanya merah ga kalah menggiurkan. Sebenernya rasa si green sama si merah masih lebih enakan si ijo, tapi karena masih belum familiar di lidah (karena sawi dijus gimana gitu), jadi agak aneh aja. Tapi masih enak kok, bahkan jadi favoritnya di sini.   Makanannya ada yang ringan ada juga yang berat. Yang mau ringan-ringan sedang gitu ada bubur kacang hijau, bubur ketan hitam, atau singkong dan pisang goreng. Ringan banget ada jamur dicabein gitu gurih-gurih. Kalau makanan lainnya yang terkenal nasi bakar. Nasi bakarnya udah rasa pedes doang. dan itu enak. jangan lupa, penyajiannya emang sederhana banget. Piring, gelas itu masi jamannya Babehnya si Doel lah   Tempatnya juga seru deh. Bagus dan nyaman. Romantis ala-ala cafe tapi pake sentuhan tradisional gitu. Lagu-lagu yang diputar ga melulu lagu pop jaman sekarang lho. Banyak lagu-lagu kenangan yang bikin ngangenin, kayak bengawan solo gitu. Terus ada 3 lantai di mana lantai 3 buat kalian yang merokok. Yang bawa anak kecil juga disediain ruang anak gitu. jadi emang bukan cuma pas buat tongrongan single-single, tapi mama papa juga deh.    Nah, ada bocoran kalau nantinya bakal dibangun bioskop kecil kapasitas 20 orang lah di outlet baru yang letaknya sebrang-sebrangan ama kedai utama yang sudah ada saat ini. Katanya bakal dibikin lebih terbuka gitu ruangannya. Ohya, ini masih kedai utama dan belum ada cabangnya ya. masih tergolong baru, sekitar 1 tahun lah berdirinya.    Oya, lokasi tepatnya ada di Jalan Petogogan 1, Gandaria. Ga tau kalau angkutan umum naik apa, mungkin bisa bajaj dari Blok M karena emang ga jauh-jauh amat. Atau metromini gitu yang lewat Gandaria tapi ntar minta turunin di Petogogan. Selebihnya jalan kaki kali ya... Kalau yang naik motor atau mobil langsung aja menuju Gandaria.    Terus jadinya, @adel_lia mau nraktir gue kapan? hahahah
    • By zeekyuryu
      Pernah berkesempatan diajak teman nongkrong di sini rasanya gatel pengen review. Sapa tau bisa nambah referensi temen-temen yang mau main di Jakarta Selatan, tepatnya Senopati.   Buat anak Jakarta, mungkin nggak asing lagi sama wilayah Senopati, Kemang, dan Kebayoran Baru. Lokasi-lokasi ini dipadati sama berbagai macam jenis cafe yang seru buat nongkrong sekaligus makan-makan. Di daerah senopati, ada tempat yang simple dan makanannya lumayan banyak, namanya Coffe Cabin.   Coffee Cabin ada yang berlokasi di Kuningan. Tapi di tahun 2012 dia juga buka gerainya di Jalan Gunawarman, Senopati ini. Karena saya pernahnya yang di Senopati, jadi saya reviewnya yang di Senopati aja ya.   Lokasi Coffe Cabin ini tepatnya ada di Jl. Gunawarman No. 21, Senopati, Jakarta Selatan. Buat yang dari Blok M kalau mau ke sini naik bus Jepang atau Cina gt 45 jurusan UKI atau 75 jurusan Pasar Minggu atau bisa juga 57 jurusan Kp. Rambutan. Pokoknya yang lewat Senopati deh. Turun langsung depan Coffe Cabin. Kalau dari Blok M berarti ada di sebelah kanan (ini one way kayaknya jalannya). lupa-lupa inget sih. Plang Coffee Cabinnya gede kok jadi insya Allah keliatan   Cafe nya sendiri ada di lantai 2. Jadi, buat yang bawa kendaraan jangan khawatir karena parkirannya lumayan gede. Kalau lagi malem biasa ga terlalu rame jadi makin keliatan luas deh. Ada anak tangga di luar yang langsung membawa kita ke dalam cafe.    Ruangan Coffee Cabin ini ada 2 yaitu smoking dan juga non smoking room. Kalau mau smoking disedian di luar dan buat yang non smoking agak di dalem. Ada yang di outdoor ada juga yang di dalem, jadi suka-suka aja pilih tempat yang mana.     Suasananya romantis gitu ya. Cocok buat kumpul-kumpul temen apalagi pacaran. Nah, ternyata si Coffee Cabin ini punya konsep 'Make Yor Perfect Getaway' jadi emang tempatnya nyaman banget buat rileks sejenak dari aktivitas harian kita. Tempatnya bersih sekaligus stafnya ramah-ramah. Nyaman deh cocok kalau dikunjungin malem minggu atau abis pulang kerja.   Menu unggulannya sih saya ga tau banyak. Tapi pas ke sini disuruh makan Cordon Bluenya karena kata temenku yang udah pernah ke sini, CB nya enak banget dan nagih. yasudah penasara, order itu aja.    Pas keluar, luar biasa. Porsinya mantap. Gede buat berdua juga bisa. Nggak cuma CB nya yang gede ternyata menu-menu lain kayak nasi goreng aja itu menggunung. Mie-mie an juga begitu. Puas deh.. bener-bener sebanding dengan harganya dan napsu makan orang Indonesia. Heheheh (orang Indonesia kan seringnya napsu doang yang gede pas udah dimakan juga kenyang baru setengah)   Harga makanan di cafe ini mulai dari 30 ribuan. Kalau minuman ya di bawah itu juga ada. Minuman mungkin bisa coba Vintage Coffee sama Mellow Yellow.    Coffee Cabin ini ternyata juga sering jadi tempat untuk kumpul-kumpul komunitas. Banyak anggota komunitas yang meeting atau sekedar nongkrong bareng. Dilansir Detikcom, waktu peluncuran Coffee Cabin di Senopati ini, mereka memang mengangkat konsep di mana para komunitas bisa dapat wadah atau tempat untuk berkumpul. Jadi apa pun komunitas anda, Coffee Cabin akan selalu welcome dan memberikan kenyamanan tempat nongkrong. Dan katanya sih sering ada diskonan gitu tapi nggak tau ya kapan aja.    Toilet juga cukup bersih. Dan buat yang muslim pengen sholat, meski nggak ada mushola khusus, tapi pihak Cafe bisa menyediakan ruangan yang layak buat solat. Buat cewe juga kalau nggak bawa mukena, di sini ada dan sudah disediakan. Butuh apa aja, pihak Cafe yang ramah-ramah itu dengan senang hati membantu.   Overall, enak sih ngumpul di sini. Nyaman temaram-temaram romantis gitu. Meski ama komunitas tapi suasananya jadi ikutan romantis gitu, hehehe. Selamat mencoba dan Semoga bermanfaat :)
    • By nonaJJ
      Kalau berbicara kota besar seperti Jakarta dan Bandung, kita pasti dengan mudah menyebutkan berbagai macam cafe yang seru buat tempat nongkrong. Nah, untuk menambah referensi sejumlah cafe yang menarik dan pastinya asyik dan bisa dikunjungi, saya mau cerita tentang salah satu cafe di Jakarta, tepatnya di Panglima Polim, nggak jauh dari Blok M.     Adalah Taco Local, sebuah cafe dengan konsep Meksiko modern yang terletak di Panglima Polim V #38. Mudah menemukan cafe ini. Kalau dari arah Blok M lurus saja arah Melawai sampai lampu merah belok kiri ke Panglima Polim. Ketemu lampu merah berikutnya, silakan belok kiri lalu kanan di persimpangan selanjutnya. Taco Local ada di sebelah kanan jika kalian datang dari arah Blok M.    Cafe ini tidak besar dalam ukuran ruangan, tapi klasik sekaligus modern dan pastinya tetap seru buat nongkrong. Di sini, ada tempat duduk yang disediakan di dalam ruangan dan juga di luar ruangan. Tinggal pilih, semuanya seru kok. :)     Konsepnya memang ala Meksiko karena cafe ini menyediakan makanan utama khas Meksiko, taco. Mungkin banyak yang sudah mengenal taco. Dikutip dari Mbah Wikipedia, Taco merupakan makanan khas Meksiko yang berupa gulungan atau lipatan tortilla dengan berbagai macam masakan di dalamnya sebagai toping. kalau dibilang seperti pizza, mungkin karena modelnya nggak beraturan kali ya jadi dibilangnya mirip pizza. *nggak beraturan ini salah satu ciri khas makanan asal Barat. Why? Kapan-kapan kita bahas heheh.   Balik lagi ke si taco ini, kalau saya pribadi lebih condong bilang mirip sama Kebab kalau gulungannya dibuka. Ya seperti itulah. Yang jelas enak, hehe. Taco itu ada juga taco breakfast yang biasa disajikan di pagi hari. Taco Breakfast ini ada di makanan meksiko lain, Tex Mex. Jadi, kalau Taco ini memang disediakan untuk sarapan dan merupakan kombinasi kentang, sosis, daging sapi asap yang menjadi isi dari telor dadar. Mungkin bisa dicoba bikin sendiri dengan resep yang bisa digoogling   Nah, cafe Taco Local ini selain di Jakarta, ada juga di Bali. Kalau di Bali, letaknya di Jl. Petitenget No. 900 Bali. Dibuka setiap hari dengan jam yang rata-rata dari jam 12 siang sampai jam 1o malam. Kecuali weekend, hari Jumat dan Sabtu sekitar pukul 12 siang hingga 12 malam. Sedangkan di Hari Minggu, cafe ini buka dari jam 9 pagi hingga pukul 9 malam. Jadi bisa sarapan, makan siang, makan malam, dan bahka hanya sekedar nongkrong saja.   Taco Local ini paling seru kalau dikunjungi sudah menjelang malam. Kenapa? Yang di Jakarta ini pakai lampu kuning temaram yang bikin suasana romantis. Ditambah interior desain ala-ala Meksiko gitu yang bikin tambah betah ngobrol atau curhat-curhatan di sini     Apa saja menu yang ada di Taco Local ini? Yang jelas buanyakkkk  banget. eh ga gitu juga sih, ya banyak lah pilihannya. Berbagai jenis Taco ada, Misalnya ada Pollo, Cumino, Carne, Chili, Al Pastor, Lengue, dan juga Elote. Tapi untuk rekomendasi alias mungkin bisa dibilang yang paling laris adalah Pollo Comino dan juga Carne. Nah lainnya, wajib juga deh coba El Pastor. Bentuk semuanya sih mirip tapi ada bedanya pasti. Dan untuk kamu yang vegetarian, tenang. ada yang namanya Elote. Menu khusus weekend adalah Lengue dan kita juga ga ngerti kenapa cuma weekend. Semua taco ini dihargai sekitar Rp 28.000 kalau nggak salah inget, hehhe... 
    • By fariezetta
      Yooo.. Pecinta Drama Korea mari merapat. Kalau nonton drama korea, pasti melihat banyak banget tempat yang cantik-cantik. Salah satu yang biasa kita temui adalah Cafe. Cafe-cafe dengan aneka konsep lucu jadi salah satu pemandangan dan daya tarik sendiri ketika menonton Drama Korea. Apa saja cafe yang pernah digunakan untuk syuting Drama Korea? Ini Dia:   1. De Chocolate Coffee Cafe yang pertama adalah De Chocolate Coffee. Cafe ini merupakan cafe yang memiliki aroma cokelat dan kopi yang sangat kuat bahkan ketika kita baru pertama kali menginjakkan kaki di cafe ini. Di sini, drama dengan genre melodrama That Winter and The Wind Blows pernah dilakukan. Adegannya adalah ketika si aktor utama Jo In Sung merencanakan penipuannya terhadap aktris utama Song Ji Hyo. Selain itu, di sini juga merupakan tempat di mana terjadi adegan antara Apin Eunji yang menyuruh Jo In Sung menemui Song Hye Gyo. Pernah menonton drama tersebut?   2. Mango Six Mango Six merupakan cafe dengan konsep buah mangga yang segar. Cafe ini memiliki sejumlah cabang di Korea Selatan. Namun, Mango Six di mana adegan Drama Populer A Gentleman's Dignity berlangsung ada di kawasan Nonhyeondong, Seoul.   Hampir 90% drama A Gentleman's Diginity berlangsung di sini. Cafe ini merupakan cafe yang dimiliki oleh aktor Lee Jonghyuk, salah satu pemeran utama drama ini. Di cafe inilah terjadi pertemuan antara aktor Jang Dong Gun dan aktris utama Kim Ha Neul bertemu. Cafe ini juga menjadi tempat nongkrong utama genk pria 40 tahunan itu.   Cafe Mango Six punya interior dan eksterior yang cantik. Perpaduan warna ranting-ranting pohon mangga dan warna hijau membuat cafe ini terlihat lembut sekaligus romantis.    Menu yang disajikan juga variatif. Mulai dari aneka kopi sampai kudapan-kudapan unik yang lezat. Bahkan, di Mango Six inilah kue ala personil girlband Korea KARA Nicole tersedia. Nama kuenya adalah Kuki Six, tertarik mencoba?   3. Gureum Cafe Gureum Cafe atau bisa juga disebut dengan Cloud Cafe merupakan cafe yang ada di Seoul dan memiliki bentuk yang unik. Cafe ini berada di ketinggian sehingga ketika kita berada di atasnya, kita bisa menikmati pemandangan Kota Seoul yang gemerlap, terutama di malam hari.   Cafe ini adalah cafe di mana Drama I MIss You dibuat. Adegan di cafe Gureum ini adalah adegan di mana JYJ Yoochun menunggu Yoon Eun Hye. Yoochun menunggu di luar cafe sedangkan Eun Hye berada di dalam bersama aktor lain, Yoo Seung Ho. Cafe ini memang lebih cocok dikunjungi malam hari karena kita bisa menikmati suasana romantis kerlap kerlip lampu Seoul. Bahkan katanya, cafe ini sering dikunjungi artis papan atas Korea. Jadi, kemungkinan besar ketika kita mampir ke cafe ini, kita bisa bertemu dengan artis-artis tersebut.   4. Ando Cafe Cafe elit yang terletak di kawasan elit, Ando Cafe namanya. Cafe ini merupakan cafe yang pernah menjadi lokasi syuting drama 49 Days. Hampir semua adegan dilakukan di cafe ini karena si pemeran utama memang pemilik Cafe yang diubah namanya menjadi Heaven Cafe.    Drama yang dibintangi Lee Yo Won, Jo Hyung Jae, Jung Il Woo dan masih banyak lagi ini cukup nge-hits dan populer. jadi, kamu mungkin ingat sejumlah adegan yang terjadi di cafe ini saat melihat gambar. Karena terletak di kawasan yang cukup elit, harga makanan di cafe ini tergolong cukup mahal.   5. Cafe Pascucci Cafe Pascucci beberapa kali menjadi lokasi syuting Drama Korea. Sejumlah drama yang pernah syuting di lokasi ini antara lain adalah Starway to Heaven dan Beautiful Days.   Untuk Starway to Heaven, cafe ini menjadi lokasi di mana adegan-adegan jahat terjadi. dan untuk Beautiful Days, adegan ini suka digunakan sebagai kantor rekaman dan lokasi di mana para pemain drama ini bertemu.    6. 1st Shop of Coffee Prince Cafe Cafe ini merupakan salah satu tujuan wisata drama Korea yang banyak dilakukan para traveller ke Korea. pasalnya, Cafe ini memang awalnya dibuat untuk keperluan syuting Drama Coffe Prince. Drama yang sangat nge-hits itu pun membuat para pengunjung tak henti-hentinya berdatangan ke cafe ini sehingga cafe ini kemudian dibuka untuk umum.   Saat ini, 1st Shop of Coffee Prince Cafe masih memiliki tata letak ruang sama dengan saat syuting berlangsung. Cafe ini memang menjadi lokasi syuting utama untuk drama yang dibintangi Yoon Eun Hye dan Gong Yoo tersebut.   7. Hollys Coffee Hollys Coffee merupakan cafe yang menjadi lokasi syuting Drama Rooftop Prince. Di sini, hampir setiap para pemain bertemu. Cafe ini merupakan cafe espresso pertama di Korea pada tahun 1998. Cabangnya ada di mana-mana bukan hanya di Korea saja, bahkan franchisenya berkembang hingga ke Malaysia, Filipina, AS, Jepang, dan juga Peru.   Itu beberapa cafe tempat lokasi syuting Drama Korea. Lain kali saya list lebih banyak lagi. See ya
    • By Ginan
      Nge-warung ?! tempat yang satu ini wajib bagi yang suka keluyuran atau nongkring nongkring asik bareng temen atau pacar, walaupun tempatnya kecil tapi nyaman bangaet, dari interior kyk warung jajanan waktu kia masih kecil, begitupun dengan cemilannya, cuaci, nyenyerean, pokonya jajanan waktu kita kecil ?! eits, tunggu dulu warung bukan sekedar warung loh ?! karena warung ini warung bar, bar warung bagi anak muda, mahasiswa.



      Menu-nya variatif, kebanyakan memang ala mexico, tapi nasi goreng disini enak! Nasgornya putih, ga pake kecap, tapi kalo lo doyan pedes, boleh banget request berapa jumlah rawit yang mau lo pake buat pesanan lo! Harga makanan juga variatif, kalo makanan besarnya, harganya mulai dari 10ribu sampai 30ribu-an...

      Makanan kecilnya ada nachos, pizza mie dan mexican potato yang bisa buat rame-rame!
      Kalo favorit gue dan temen-temen gue sih Mexican Potato, yang isinya adalah kentang rebus yang dipotong dadu, lalu ditumis dengan butter, sosis dan daging ham halal dengan rempah dedaunan yang membuat rasanya jadi western banget!



      Berhubung tempatnya kecil, jadi kalo malam mingguan, "warung" ini sudah penuh mulai jam 7 malam, sehingga pengunjungnya kadang terpaksa duduk nongkrong di halaman yang juga sempit.



      Yang enaknya dari "warung rumahan" ini, mereka punya bir dingin dengan harga murah *harga sudah termasuk pajak* dari Heineken, San Miguel, Bintang, sampai merek "import" dan Jack D botol kecil hingga Pu Tao (anggur putih) *boleh nongkrong, tapi jangan mabok yah!*


      Sumber : http://thebestinforeview.blogspot.com/2013/07/erlas-mexican-cafe.html