Sign in to follow this  
Followers 0
Adythia

Makaroni panggang dan Lapis Talas, oleh2 moderen Kota Bogor

6 posts in this topic

weekend kemarena saya liburan di Kota Bogor selama 3 hari. hari pertama dan kedua tentunya saya jalan-jalan kesana dan kesini. waktu mau pulang, tidak lengkap rasanya kalo tidak membawa oleh2.

sodara saya yang orang asli bogor bilang kalo sudah tidak jaman bawa oleh2 talas, soalnya susah didapatkan kalo ga di pasar. akhirnya sodara saya menyarankan untuk membawa oleh2 lain. tadinya sodara saya menyarankan beli roti unyil dan apple pie, tapi entah kenapa saya kurang begitu suka. nah alternatif lain yaitu makaroni panggang dan lapis talas.

mau tau penampakannya ?

lapis%20bogor%20sangkuriang6.jpg

nah ini namanya lapis talas, per box harganya 25ribu. kalo rasa keju harganya 30 ribu. bedanya sama kue lapis lain ada di teksturnya,jadi ini agak2 keras tapi enak banget, persis kalo kita makan talas.

alamat lapis talas: di jalan pajajaran, sebelum jambu dua, ada di sebelah kiri kalo arah dari baranang siang. silahkan berkunjung. hehehe

nah kalo ini makaroni panggang

110711025006-lisung12.gif

mmm rasanya mantap banget deh kalo yang ini. harganya Rp.50.000 per box, satu box aja udah banyak banget. saya cuma beli satu box yang biasa. kalo yang pake daging harganya Rp.86.000.

alamat makaroni panggang: di dekat jalan pangrango, disitu juga merupakan pusat kuliner kota bogor. silahkan berkunjung. hehehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

makaroni Panggang disana memang enak banget.

saya juga kalo ke bogor, roti unyil dan Makaroni panggang sudah jadi oleh2x wajib.

hahahaha....

tapi yg tales lapis saya kayak baru mendengar. rasanya bagaimana...?

nanti kalo saya ke bogor lagi, saya mau nyoba beli tales lapis juga ah~

Share this post


Link to post
Share on other sites

yayayay makaroni panggang emang hot hot d bogor neh heheh...btw kalo lagi di bogor kabar2n momod ya...coz momod sering di bogor nh siapa tw bisa ketemu n kenalan sesama member kan asek :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

makaroni Panggang disana memang enak banget.

saya juga kalo ke bogor, roti unyil dan Makaroni panggang sudah jadi oleh2x wajib.

hahahaha....

tapi yg tales lapis saya kayak baru mendengar. rasanya bagaimana...?

nanti kalo saya ke bogor lagi, saya mau nyoba beli tales lapis juga ah~

Untuk Rasa enak atau tidak sih relatif. hehehehe....

tapi untuk saya sendiri enak banget pak.

apalagi rasa kejunya. pokoknya, ini salah satu makanan enak juga deh di bogor.

yayayay makaroni panggang emang hot hot d bogor neh heheh...btw kalo lagi di bogor kabar2n momod ya...coz momod sering di bogor nh siapa tw bisa ketemu n kenalan sesama member kan asek :D

wah, boleh juga tuh.

jadi bisa sekalian jadi tour guide gratis untuk mengelilingi kota bogor dan menyicipi tempat makan yang enak2x.

hahaha....

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo makaroni panggang udah pernah coba juga, dan biasanya yang lebih sering gw beli kalo ke Bogor malah roti unyil :D tapi kalo untuk lapis talas gw malah baru tau hehehe....

Share this post


Link to post
Share on other sites

saya pernah coba lapis talasnya tapi waktu itu belinya yang di outlet sangkuriang tepatnya di Jl. Raya Sholeh Iskandar (depan Yogya Dept Store) itu sama saja atau beda ya?

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now
Sign in to follow this  
Followers 0

  • Similar Content

    • Makan sambil bermain dan bersantai...Tentu Bisa..!!
      By Luxia
      Kali ini, aku kepingin berbagi cerita dengan teman-teman, kulineran didaerah Serpong sambil bersantai disebuah restoran dan tidak mesti buru-buru karena antrian panjang dan tempatnya yang sempit. Penasaran juga pingin nyobain menunya sekalian... 
      Hari minggu kemarin kebetulan Ciciku (kakak perempuan - dlm bahasa chinese) ulang tahun dan ingin ingin kumpul-kumpul keluarga, makan bareng2 sambil bersantai ria biar keponakan-keponakanku bisa menikmati kebersamaan juga, tapi karena hari minggu dan esok harinya masing-masing masih punya kesibukan lagi, yang kerja ya kerja.. yang sekolah harus tetap sekolah... Jadi kalau bisa jangan jauh-jauh sehingga gak menguras tenaga. Baiklaahhh!! 
      Cari punya cari dari sederet lokasi dan nama-nama restoran yang terlintas dibenak, rata-rata restoran biasa saja.. tempat makan, maen kuda2an di halaman kecilnya, terus pulang. Bosan juga ya rasanya. Kita kepingin sesekali mencari sesuatu yang sedikit berbeda nih... Akhirnya pilihan kita jatuh pada salah satu restoran -rekomendasi dari teman Cici-ku letaknya juga tidak begitu jauh dari rumah, masakan sunda pula, favorit keluarga... Katanya selain makan digedung, ada saung2/pondok2annya, juga ada kolam renang kecil, ada becak-becakan, terus tempatnya luass banget, buat anak2 berlari-larian dan bermain... Penasaran?? Sama!! Yuk.. Mari... Lanjutkan.....!! 

      REMAJA KURING. Dari namanya kedengarannya sudah Sunda banget kan. Yup, betul sekali. Remaja Kuring adalah salah satu dari sekian restoran yang berada di kawasan Serpong Raya yang menyajikan tidak hanya masakan saja tetapi juga pemandangan dan lapangan bermain anak-anak yang kalo menurut saya sih, memang luas sekali yah. Bahkan ada kolam renangnya juga, meskipun kecil tapi cukup lah kalo untuk anak-anak nyemplung. Bisa juga dipakai buat acara ultah, pertunangan dan bahkan pernikahan dan acaranya bisa Pool Party gitu... Seperti apa ya kira-kira suasananya dan bagaimana dengan menu dan rasanya...??? Sabarr...!! yuk.. lanjutin lagi.. 

      Terletak di Jl. Ciater Bar. Raya no.27, Tangerang Selatan, Kawasan Serpong, Banten. Kalau kita dari Jakarta masuknya tol Kebun Jeruk, keluar pintu tol Alam Sutera kemudian jalan terus ke arah Living World-Hotel Mercure-Omni Hospital, keluar dari Alam Sutera ambil ke arah BSD, lewatin BSD Plaza, ITC BSD, German Center, Stasiun Rawa Buntu, The Green, De Latinos BSD City, simpang Taman Tekno, jalan lagi sekitar 100 meter tepatnya di sebelah kantor pertamina (Elpiji), kita akan melihat ke ada plang bulat bertuliskan "REMAJA KURING" di sebelah kanan jalan.

      Pertama kali melangkah terkesan restorannya biasa-biasa saja, di depan pintu masuk ada beberapa becak dan ada andong juga, begitu masuk ke dalam gedungnya... malahan terkesan mubazir sekali, karena ruang makan yang begitu besar hanya diisi beberapa set meja makan saja, beda sekali dengan restoran-restoran lainnya, yang rata-rata menyusun meja dan kursi begitu rapat sehingga ruangan terisi penuh dan padat... Setelah melangkah masuk, kami langsung ke meja kasir yang letaknya disebelah kiri kita... kami langsung sebut "mau yang pondokan Mba". Setelah kami memesan pondokan, kamipun diantar menuju lokasi... Dimanakah itu?? karena kita semua belum ada yang pernah kemari jadi ya tebak-tebakan saja lah ya...

      Jalan terus keluar bangunan restoran, di depan kita terhampar luas pemandangan dengan rerumputan dan pepohonan yang rindang sehingga gak gerah udaranya (meskipun cuaca sedikit panas pada hari itu) serta pondok2 dengan berbagai ragam bentuknya itu.

      Kamipun berjalan terus ke arah mengikuti staff restoran yang mengantar kami menuju pondok yang kami pesan tadi... sambil berjalan, sambil foto-foto, sekitar 2 menit kemudian kami ketemu dengan sebuah kolam renang kecil yang bersih, di kiri kanan kolam ada sebuah hall kecil yang ternyata bisa di booking untuk acara ulang tahun, pernikahan atau sekadar pertunangan.

      Pondok kami dimana?? belum sampai juga?? Ayo lah jalan lagi..

      Jalan kaki sekitar 2-3 menit kemudian barulah kita sampai pada pondokan kami, namanya "Pondok Jineng"... Unik bentuk nya tapi bagus... 

      Tiba lah saatnya memesan makanan... Kami memilih Ayam Bakar, Ikan Gurame Bakar, Ikan Gurame Goreng, Kangkung dimasak dalam 3 jenis (masak terasi, hot plate dan tumis polos), tahu goreng, tahu isi spesial, gado-gado pengantin, sambal terasi, sambal goreng pete dan Nasi.
      Tempatnya asri banget, ada mushollanya juga, tapi bangunannya polos, gak terlalu megah karena dibentuk sedemikian rupa sehingga terlihat seperti bangunan kuno. (Fotonya gak ada, gak berani ambil soalnya di dalamnya lagi pada sembahyang - maaf yach). 
      Setelah selesai memesan makanan kamipun berpencar, ada yg ngobrol di Pondokan, ada yg berfoto-foto ria disekitarnya, si kecil berlari2 keliling lapangan... entah ngejarin apa dia... gak jelas juga hahaha... Yang pasti sumringah lah raut wajahnya.


      Tahu :
      Menu pertama yang hadir di meja kami selain minuman adalah tahu isi spesial dan tahu gorengnya. Tahu isi spesial disini sedikit berbeda ya, kalo kebanyakan restoran sunda isinya pasti ada udang, yg ini isinya ayam dan sedikit sayuran dan ditemani dengan sambal saos.. harganya juga ternyata cukup lumayan ya... Rp 15.000/potong. Untuk tahu gorengnya Rp 9.000,-/porsi (3 potong kecil). Sayangnya ayamnya tidak begitu terasa, sehingga tahu isi spesial ini rasanya tidak begitu spesial.
      Tahu isi spesial
      Ayam Bakar :
      Karena anak-anak paling suka makan ayam, jadilah kami pesan 2 ekor ayam bakar, harganya Rp 78.000,-/ekor (potong 6). Ukurannya seperti ayam kampung, tak begitu besar tapi juga tidak mungil sekali, rasanya enak, wangi bumbunya, tapi tidak khas. 

      Ikan :
      Ikan disini disajikan dengan berat paling ringan 7 ons dengan harga Rp 15.000,-/ons. Juga enak rasanya, bumbunya sama dengan ayam bakar, dan ya itu tadi, tidak khas. Ikan gorengnya standard rasanya. Sama rasanya seperti restoran sunda lainnya.
      Gado-gado :
      Gado pengantinnya yang paling enak, berbumbu banyak, rasanya juga enak. Harganya Rp 24.000,-/porsi.
       
      Kangkung :
      Dari 3 jenis kangkung yang kami pesan (balacan/terasi, polos dan hotplate), kalo menurut aku yang paling enak kangkung hotplatenya ya... terasa banget nikmatnya karena masak kangkungnya pas, gak terlalu lembek juga gak terlalu kenyal... Harganya: kangkung hotplate polos Rp 32.500,-/porsi, kangkung polos Rp 35.000,-/porsi dan kangkung balacan/terasi Rp 40.000,-/porsi. 


      Sambal :
      Sambal terasinya juga enak, diperas pake jeruk nipis trs dibalur kecap manis sedikit... mmm... enak deh.. Harganya Rp 7.000,-/porsi dan sambal goreng pete nya juga khas, dicah dengan bawang2 dan tomat gitu, harga Rp 33.000,-/porsi.
      Oh ya, info tambahan disini gak perlu pesan teh hangat yah, karena pasti dikasih, gratis untuk semua tamu, kebetulan hari minggu kemarin tidak ada yg pesan minuman yang unik-unik, hanya es teh dan teh manis saja, harganya tidak mahal juga. Untuk teh manis hangat Rp 4.700,-/gelas dan es teh manis Rp 6.000,-/gelas. 

      Sebelum sampai di parkiran, kami sempat berfoto2 dulu di becak dan andong yang ada.. lumayanlah sekedar tuk kenang-kenangan..

      Jadi secara global, Remaja Kuring, cukup rekomended lah untuk acara kumpul-kumpul keluarga, teman-teman, buat tempat bersantai-santai sambil menikmati hidangan masakan Sunda, dan tidak bakalan diusir sama yang punya meskipun kita berisik, dan berlama-lama disini. Semoga bermanfaat!! 
      Berikut menu yang ada di "REMAJA KURING"

       
       
       
       
       
    • APA MENURUT MU LIBURAN KE BOGOR TERLALU MAINSTREAM ? COBA PIKIR LAGI !
      By Tarmizi Arl
      Warga Jakarta dan daerah penyangganya tentu sangat akrab dengan Bogor, baik Kotanya ataupun Kabupatennya. Bogor memang nampak sebagai kawasan wisata paling favorit bagi warga ibukota. Letak geografisnya yang berada di dataran tinggi menjadikan cuaca Bogor dikenal sangat nyaman, meskipun untuk wilayah kotanya bagi saya sudah mulai memanas.
      Jika ditanya soal tempat wisata, maka mungkin hampir sebagian besar orang akan terpintas langsung kepada kawasan Puncak. Ya, Puncak Bogor yang juga berbatasan dengan kabupaten Cianjur memang menjadi kawasan wisata paling mainstream. Meskipun harus menghabiskan waktu berjam-jam dijalan yang artinya mengurangi tingkat kenyamanan wisatawan, namun nyatanya Puncak tetap saja menjadi primadona.
      Selain puncak, bogor juga punya wisata mainstream lainnya seperti Kebun Raya Bogor dan Istana Bogor. Objek wisata tersebut berada di pusat kota yang menjadikannya mudah untuk dikunjungi.

      Istana Bogor
       
      Tapi apakah Bogor se-mainstream itu? Saya yakin kalian pasti mulai memikirkan objek-objek wisata lain di Bogor yang kalian tahu atau mungkin pernah kalian kunjungi selain puncak, kebun raya, dan istana. Bogor memang selalu menghadirkan lokasi-lokasi baru yang mulai dikenal luas dan menjadi alternaif wisata lain di Bogor.
      Seperti 4 lokasi berikut ini yang berada di Bogor Timur, yang akan membuat kalian berpikir ulang kalau Bogor itu mainstream. Apa kalian pernah kesana?
       
      Jalan-jalan ke Bogor, Lihat Rusa Dari Balik Pagar Istana? Itu Memang Mainstream ! Penangkaran Rusa di Cariu ini Justru Akan Mebuatmu Lebih Akrab Dengan Mereka

       
      Bogor memang terbukti nyaman untuk dihuni, tidak hanya manusia, rusa pun terkenal senang berhabitat disana.
      Kalau kalian hanya mengenal Istana Bogor untuk berinteraksi dengan rusa, maka sekarang kalian harus mengarahkan langkah ke Cariu, Kecamatan Tanjung Sari, Bogor Timur. Disana, terdapat penangkaran rusa dengan nama Wana Wisata Pendidikan Penangkaran Rusa Cariu, milik Perhutani.
      Bagi kalian yang menggunakan kendaraan pribadi, bisa langsung mengarah ke Jonggol terus menuju arah Cianjur. Jika kalian tahu Taman Buah Mekarsari, nah kalian jalan terus saja karena masih jauh lagi.
      Sedangkan jika kalian hendak naik kendaraan umum, kalian bisa naik Bus Tujuan Cileungsi dari Terminal Baranang Siang dengan tarif Rp 15 ribu. Perjalanan cukup lama sekitar 1,5 -2 jam hingga sampai di Pasar Cileungsi. Setelahnya kalian naik angkot tujuan Jonggol dengan tarif Rp 8 ribu. Ya, perjalanan angkot juga cukup lama sekitar 1 jam. Selama perjalanan inilah kalian akan melawati Taman Mekarsari. Sesampainya di Jonggol, kalian bisa berhenti di alun-alunnya. Lalu masih harus naik angkot lagi tujuan Cariu (angkot warna biru). Lagi dan lagi dengan tarif Rp 15 ribu, kalian harus menghabiskan sekitar 1 jam selama perjalanan ini. Ya memang terbilang jauh tapi dengan pemandangan selama perjalanan dan panorama dari Bogor Timur itu sendiri, saya rasa tidak terlalu membosankan kok. Sekarang kalian Kalau sudah di Cariu, kalian bisa tanya-tanya saja sama sopirnya untuk tujuan kalian. Jika memang sopir tidak berkenan mengantarkan ke lokasi, masih ada ojek yang beroperasi di Cariu.
      Untuk tujuan Penangkaran rusa sendiri, angkot memang tidak langsung lewat di sana, jadi kalian bisa carter saja angkotnya atau naik ojek.
      Penangkaran Rusa ini berada di kawasan hutan sehingga akan sangat alami yang sudah terasa dari area parkirnya. Sebelum masuk, tentu kalian harus membayar tiket Rp 10 ribu perorang.

      Welcome Gate

       
      Penangkaran rusanya sendiri tidak langsung dapat kalian jumpai setelah loket tiket.  Pengunjung harus berjalan kaki dahulu sekitar 300 meteran. Namun selama perjalanan kalian akan ditemani dengan suasana alam nan asri yang akan memaksa untuk sejenak menikmatinya sembari berfoto ria. Seperti di awal perjalanan, kalian akan disambut dengan jembatan bambu yang melintasi sungai berbatu di bawahnya. Jika gregetan ingin menyentuh air sungainya, kalian bisa turun kesana. Airnya memang sangat segar khas pegunungan.

      Nuansa alami area Penangkaran

      Perjalanan menanjak menyusuri pepohonan hutan akan kalian nikmati sebelum akhirnya tiba di lokasi penangkarannya. Akan tampak langsung area berpagar dengan gazebo tingkat sebagai entrance-nya.
      Jangan lupa, kalian bisa membeli seember kecil umbi seharga Rp 10 ribu untuk diberikan kepada rusa-rusa yang akan kalian jumpai.
      Inilah asyiknya penangkaran rusa satu ini, karena pengunjung bisa langsung masuk ke kawasan penangkaran dan memegang langsung rusanya. Di kawasan seperti padang rumput berpagar pepohonan tersebut, rusa-rusa akan menyambut dan menyapa siapa saja yang datang. Jika beruntung, bisa sampai puluhan rusa yang hadir disana. Ya, karena ini merupakan penangkaran rusa yang sangat luas, sehingga mungkin saja beberapa rusa sibuk bersantai di lokasi lain.
      Rusa di penangkaran ini sendiri terdiri dari 3 spesies yaitu Rusa Tutul, Rusa Jawa, dan Rusa Bawean yang kabarnya menjadi spesies rusa hampir punah.
      Dengan keunggulannya dimana pengunjung bisa berinetraksi langsung dengan rusa serta pemandangan alam yang sangat asri, menjadikan penangkaran rusa ini sangat cocok dijadikan pilihan tujuan wisata edukatif apalagi untuk kalian yang hendak berlibur bersama anak-anak.

      Interaksi Langsung dengan rusa
       
      Oh iya, selain penangkaran rusa, di kawasan penangkaran juga terdapat air terjun bernama Curug Cipendeuy. Kalian bisa ikuti petunjuk arah yang tersedia di awal jalur. Namun setelahnya, kalian cukup mengikuti jalan setapaknya. Cukup jauh dan melelahkan karena jalanan menanjak sekitar 500 meter (bahkan mungkin lebih). Namun karena melalui jalan hutan yang teduh, menjadikan perjalanan cukup mengasyikan.
      Curugnya sendiri tidak begitu spesial sebetulnya, namun tak ada salahnya jika kalian mencoba kesana untuk sekedar menikmati alam sekaligus olahraga.
       
      Bagaimana Dengan Curug bernama Country? Apakah Menurutmu Mainstream?

       
      Bogor yang beragda di kaki pegunungan sudah tentu memiliki banyak air terjun. Menemukan air terjun atau curug di Kabupaten Bogor terutama di area pegunungan bukanlah hal yang asing. Tapi apakah kalian pernah menyambangi air terjun satu ini? Atau setidaknya pernah mendengar namanya?
      Curug Country, nama yang unik untuk air terjun yang berlokasi di Desa Tanjung Rasa, masih satu kecamatan dengan Penangkaran rusa yaitu Kecamatan Tanjung Sari.
      Lokasi Curug ini memang terbilang belum banyak dikenal kecuali oleh warga sekitar. Dari jalan raya Cariu, kalian banyak-banyak saja bertanya pada warga karena menuju lokasi harus masuk ke jalan di sisi kanan dan itupun masih cukup jauh masuk lagi. Jika kalian naik angkot Cariu, tinggal bilang ke abang angkotnya untuk berhenti di depan jalan menuju curug Country. Mudah-mudahan abangnya tahu ya. Setelahnya, untuk menuju lokasi, kalian bisa naik ojek yang mangkal di depan gang.
      Dari jalan raya menuju curug memang harus melalui jalan yang terbilang sepi dengan kondisi jalan yang tidak mulus. Inilah yang menjadikan objek wisata alam satu ini belum banyak menjadi favorit kunjungan.
      Sesampainya di depan gerbang Curug, ternyata perjalanan kalian belum berakhir. Pengunjung maish harus jalan kaki menuruni anak tangga. Tidak begitu jauh tapi cukup menguras tenaga. Jika diperlukan kalian bisa minta bantuan pemandu saja yang siap sedia. Oh iya, tiket masuk ke curugnya sebesar Rp 10 ribu.

      Curug Country
       
      Perjalanan yang mungkin melelahkan tersebut, akan sangat terbayar ketika berhadapan langsung dengan air terjunnya. Bukan seperti air terjun biasa yang tinggi dengan satu pancuran, namun disini lebih berbentuk melebar dengan latar bebatuan berundak. Banyak yang bilang ini miniatur dari air terjun Niagara.
      Dengan lingkungan sekitarnya yang berupa hutan, menjadikan curug ini seperti tersembunyi. Sangat menarik dan dijamin akan sering mengangkat kamera untuk berfoto. Jangan lupa, selain berfoto dengan latar curug yang unik tersebut, kalian juga harus merasakan langsung segarnya air yang mengalir.
       
      Apakah Kamu Anggap Berwisata di Kuburan Itu Mainstream ?

       
      Mungkin kalian sudah mengenal San Diego Hill di Karawang yang memang terkenal sebagai kawasan pemakaman elit di Indonesia. Tapi tahukah kalian bahwa Bogor juga punya hal serupa. Bahkan pemandangan alamnya akan membuat kalian berdecak kagum. Itulah Taman Quliling, kawasan pemakaman Tiongkok yang berada di perbukitan. Dinamakan Quliling kabarnya karena kondisi dan pemandangan alam disana mirip dengan daerah Quliling di Tiongkok.
      Ya, selain tata pemakamannya yang diatur sebegitu rapihnya bahkan berbentuk terasering,  yang menjadikan Taman Quiling ini menarik perhatian untuk dijadikan tempat wisata ialah karena panorama lanskap yang tersaji disana. Perbukitan yang berjajar nampak menjadi lukisan raksasa yang membuat siapa saja sulit beranjak. Melupakan bahwa disana adalah kuburan yang identik dengan suasana seram.

      Latar Pegunungan yang berlapis-lapis
       
      Untuk menuju lokasi, jika kalian menggunakan angkutan umum ialah dengan naik angkot Cariu dan turun di persimpangan jalan pemakaman. Kalian bisa bilang langsung ke abang sopirnya. Di Persimpangan itu, sudah ada gerbang bertuliskan Heaven Memorial Park. Nah, dari persimpangan, kalian bisa naik ojek saja, atau ada baiknya carter saja angkotnya.

      Panorama alam yang memukau
       
      Banyak spot yang bisa kalian pilih untuk menikmati pemandangan alam di Taman Quliling ini. Dari berbagai titik, akan nampak pemandangan yang berbeda-beda, apalagi berpadu dengan undalakan dari pemakaman, menjadikannya nampak lebih mempesona.
       
      Mendaki Mungkin Mainsteram. Tapi Tahukah Kamu Betapa Wow-nya Pemandangan Dari Puncak Gunung Batu Jonggol ?

       
      Pendakian Gunung Batu di daerah Jonggol ini memang sekarang mulai naik daun. Pendakiannya sangat cocok untuk kalian yang belum pernah mendaki gunung sebelumnya. Meskipun begitu, harus tetap menyiapkan fisik dan menggunakan perlengkapan yang sesuai karena tetap saja ada beberapa spot yang cukup curam dan berbahaya.
      Lokasi Gunung Batu ini sendiri berada di Kecamatan Sukamakmur. Jika dari Bogor Kota, sebelum menuju Cariu. Kalian bisa naik angkot dari Jonggol jurusan Cariu dan berhenti di persimpangan menuju gunung Batu yang akan terlihat gerbangnya. Tiket masuknya ialah sebesar Rp 15 ribu saja.
      Mendaki Gunung Batu memang seperti yang saya katakan sebelumnya terbilang cukup aman bagi pemula. Daratan di ketinggian 875 mdpl tersebut dapat didaki hingga puncaknya hanya sekitar 2 jam. Namun jikalau memang kalian merasa lelah ditengah perjalanan, kalian bisa rehat karena selama perjalanan mendaki, pemandangan yang tersaji sudah sangat mempesona.
      Sesampainya diatas, maka keelokan bumi pertiwi yang membentang akan melenyapkan segala kelelahan selama pendakian. Puncak Gunung Batu ini memang sangat mempesona dan tak kalah dengan puncak gunung-gunung tinggi lainnya.
       
      Bagaimana? Bogor masih tetap mempesona untuk di kunjungi bukan?
      Happy Traveling !!!
       
    • [Share] Event di Hacienda dekat Plaza Senayan - Mexican Food & Culture Fiesta
      By Naufal Khairuddin
      We are finalizing our participants for the Mexican Food & Culture Fiesta next Tue (Apr 5th) at Hacienda nearby Plaza Senayan.
      If you're up for authentic Mexican Food, while learning about their culture through fun ice-breakers & games and making new friends, come and join us!
      For more detail: 
      http://www.livelifesg.com/activity/planned-detail/CzXmxb3Xqtzj8YdafC6UBbSBOTtsRH3lGNSXThhEp5M
      Or contact via WhatsApp :
      +65 9685 1140 (Michael Gunawan)
    • Wisata Kuliner Di Malang
      By w1s2t3
      Jika anda mendengar kota Malang pastinya yang terkenal itu bakwannya, memang tidak diragukan untuk bakwan di Malang, salah satu Bakso terkenal di Malang yaitu Bakso Presiden, Bakso Arif di Batu, dan masih banyak lagi. Selain Bakso, jika anda berkunjung di Malang anda bisa menikmati berbagai kuliner sbb:
      Bakso Presiden Bebek Sinjay Rawon Nguling  Toko Oen Pecel Pincuk di Batu Malang Strudel Pecel Kawi  Pos Ketan Legenda di Alun-alun Batu Rumah makan Cairo
    • Nyicip Sedikit Kuliner Ala Thailand-ExploreAsia
      By Mei Zahro
      Jalan di Thailand itu kalo gak nyicip kulinernya kayaknya kurang afdhol deh.. Mangkanya di Traveling singkatku tahun lalu di tanah Gajah putih itu saya sempatkan nyicip-nyicip sedikit kuliner lezatnya.,
       Tom Yam Kung TOM YAM KUNG Kalau biasanya dirumah cuma bisa ngrasain Mie Sedap rasa Tom Yam atau Tom Yam asli bikinan restoran-restoran berbau khas Thailand, kali ini saya berkesempatan untuk mencicipi Tom Yam Kung asli buatan peribumi di tanah Thailand. Sup udang berkuah asam pedas ini berada di urutan nomor satu sebagai makanan paling enak di Thailand. Semangkuk tom yam kung yang berisi udang gurih dan kuah asam pedas. Harum aroma rempah yang menguar dari uap panas kuah tom yam bisa dibayangkan kan seberapa lezatnya? tom yam juga punya variasi bahan yaitu menggunakan daging ayam dan sayur-sayuran. Tinggal pilih saja mana yang paling cocok dengan seleramu.
      Manggo & Sweet Chilli

      Konon katanya warga Thailand menyukai mangga mentah yang cenderung asam. Mereka memakannya dengan bubuk cabe dengan berbagai variasi. Beberapa dari variasi itu adalah campuran gula pasir, cabe, dan sedikit garam. Tapi yang aku cicipi kemarin hanya yang memakai bumbu pedas. Rasanya asem-manis-pedas campur jadi satu enak deh pokoknya.. Ohya salah satu makanan khas Thailand yang sangat terkenal adalah Sticky rice with mango.. Khao Neeo Mamuang adalah nama makanan ini dalam bahasa Thai. Wujudnya berupa dessert yang terbuat dari ketan putih yang gurih, ditambah irisan mangga matang manis dan disiram sedikit kuah santan kental. Sticky rice with mango Perpaduan yang sedikit aneh memang bagi orang Indonesia, tapi rasanya enak dan ternyata pas banget. Sticky rice with mango adalah salah satu jajanan street food yang terkenal di kota Bangkok. Bangkok memang terkenal dengan makanan street foodnya yang banyak, bervariasi dan enak-enak. Dengan merogoh kocek 30 Baht (sekitar 9000 Rupiah), kita sudah dapat menikmati seporsi hidangan pencuci mulut yang satu ini. Tapi sayang kenapa kemarin saya tidak mencobanya?? huhuhu,, nyesell.. Coconut Ice Cream
      Pas mampir di salah satu supermarket Thailand saya melihat ada gerobak penjual Ice Cream. Kebetulan suhu di Thailand juga panas bingit ya jadinya beli deh.. setelah dimakan  ternyata rasanya coconut!  harga untuk satu cupnya kalo gak salah waktu itu sekitar 20 bath. Murah ya? lumayan buat ngusir panas.. Ice Bamboo 
      Kenapa dinamakan Ice Bamboo? karena cara penyajianya itu di dalam bambu hijau yang masih segar.. Ice bamboo banyak rasanya.. Ada Lemon tea, Orange, Ice tea, dll.. tinggal pilih selera kalian aja.  saya menemukanya di Floating Market. Gatau kenapa ya rasanya tuh di sana haus terus, hehe. Nasi Goreng khao phad
      Thailand memiliki  khao phad yaitu nama Nasi goreng khas Thailand dan termasuk hidangan yang populer. Ciri khasnya adalah paduan daun ketumbar dan kecap ikan. Saya menemukanya di Hotel  tempat saya beristirahat waktu itu. Es Campur Biji-Bijian 
      Penasaran seperti apa orang Thailand kalau jualan. Akhirnya saya angkat kaki dari hotel untuk melihat-lihat. Ternyata mirip juga sama orang Indonesia, pilihan topping untuk es campur dijejer-jejer seperti ini. Gatau namanya apa, pas ditanya si penjual gak bisa bahasa inggris, yaudah deh.. dia hanya menyebutkan harga untuk satu porsinya yaitu 50 bath. Rasanya enak, manis dan biji-bijianya terasa kayak kacang gitu,, pokoknya seger deh.. Di Thailand ini tiap hari ada, biasanya ada di Phuket.

      TAO KAE NOI

      TAO KAE NOI ini adalah snack rumput laut. Snack ini disebut nori yang terbuat dari rumput laut dan biasa digunakan untuk sushi. ‘tao kae noi’ merknya, rumput laut yang kering dan renyah. Sebenarnya sudah lama cemilan ini hadir di indonesia, agak mahal sih. Tersedia dalam kemasan kecil dan besar. Kalau di supermarket Thailand asli sekitar 150 bath kita udah bisa dapet 6 kemasan berukuran besar. Varian rasanya pun bermacam-macam.. Nah.. itu hanya beberapa dari banyaknya kuliner yang aku cicip hahaha! wah jadi pengen balik kesana lagi deh.. *imagine
      ohya pesen saya untuk sobat semua, terutama untuk yang muslim nih.. hati-hati berkuliner di Thailand. Kita harus slektif memilih makanan yang halal. karena dengan mayoritas penduduk non-muslimnya maka susah-susah gampang gitu lah nyari makanan halalnya..
      Okey, sekian dulu .. byebye
      note : tunggu cerita traveling ku selanjutnya yaaa.. bakal ada banyak sekali ceritaku baik itu konyol, berpendidikan, pokoknya macem-macem deh..
      *ngono yo ngono tapi ojo ngono lho!
    • Untung Ada KFC di Kawanua
      By Alfa Dolfin
      Kebetulan dalam tubuh ku mengalir darah Kawanua. Aku lebih suka memakai sebuatan Kawanua ketimbang Manado. Lebih mengeskpresikan sikap persahabatan, keterbukaan, senang berkawan. Tidak murni sich karena aku kelahiran Jakarta. Ortu ku, dua-dua-nyua, juga bukan dari sana. Opa ku baik dari mama n papa berasal dari bumi Kawanua mesi sejak aku lahir mereka sudah tiada. 
      Setelah berkali-kali menolak akhirnya suatu saat mendapat kesempatan pertama kali menginjak tanah leluhur. Bukan Family Visit merupakan Dive Trip. Maksudnya trip ke Manado untuk diving, nyelam, di Bunaken. Tentu tidak selalu plesiran di bawah air. Wisata atas airnya ternyata juga menarik. Problem terjadi saat harus berurusan dengan panganan, alias ransum tuk masuk ke perut. 
      Tuk urusan perut memang dari keluarga kami masih bisa di hitung pake jari menikmati masakan Kawanua. Doeloe mama ku pernah sekali masak bubur Manado. Cuma akhirnya kapok ngga mau masak lagi setelah mendapat jawaban, ngga enak.... Wah kebangetan ya aku bilang gitu. Lah mama waktu itu nanya, enak ngga bubur manado bikinannya...? sebelum jawab, aku tanya balik, "mama mau dapat jawaban jujur atau bohong?". Ya jujur dong, kata mama. Maka aku pun tanpa ragu menjawab : ngga enak ma. Singkatnya, aku sangat asing dengan masakan Kawanua. Tahunya bubur Manado dan es kacang merah. Lainnya...ah lebih baik aku ngga tahu menahu dech. Aneh-aneh...ngeri...apalagi aku penyayang doggy. Infonya disana daging doggy cukup familiar....ooooo my GOD.... hewan setia begitu di jadikan panganan...no...no.... Kebetulan aku juga tidak suka ikan. Ikan apa saja baik air tawar atau laut. Alergi berat. Sejak jaman SD. Makanya udah tuer gini ngga pinter-pinter karena bilang dibilang ngga pernah makan ikan. Padahal di Kawanua terkenal ikan Tude yang rasanya gileeeee nikmatnya. Kata yang sudah pernah lho...
      Pertanyaan sejak pertama kali tiba di sana, mau makan apa...? Karena waktu itu pergi rame-rame, ber-10, mereka pilih masakan khas setempat. wah gawat nich pasti aku cuma manyun aja. Karena ngga jamin ada es kacang merah. Benar saja. Mampir di salah satu resto dekat danau Tondano ya akhirnya aku cuma menjadi penonton setia. Saat rekan-rekan asyik menyantap aku cuma minum softdrink....n ngemil "Djarum Super". Maap ya kawan-kawan...aku smokers. Rekan-rekan membujuk ku tuk ikut menyantap, namun tetap saja aku ngga bergeming. Rasa lapar pun hilang.... Lalu makan apa? masa ngga makan selama di Manado...?
      Waktunya balik ke hotel di Tasir Ria, pinggiran kota Manado. Kami sempat melewati kota Manado. Sebenarnya selama perjalanan perut lapar...tapi ya karena ngga ada yang bisa dinikmati, ya terpaksa manyun. "stop...stop pak....", pinta ku spontan ke driver mobil yang kami sewa begitu melihat plan sebuah resto yang terkenal. eee loe mau kemana...?, tanya rekan-rekan ku heran. "sory ya sekarang giliran gw makan. Kalian khan udah tadi.... udah bernyanyi nich perut...":, sahut ku. Spontan teman-teman teriak....huuuuu......Loe aneh ya. Jauh-jauh ke sini malah cari KFC (maksudnya Kentucky Fried Chicken). Masih mimpi ada di jakarta ya...?"berisik loe yeee....gantian sekarang loe nonton gw makan...", sahut ku ngga mau kalah. Ya...lega aku berjumpa resto KFC. Akhirnya ada juga yang bisa aku makan disini..... Jadilah KFC menjadi makanan penyelamat ku di bumi Kawanua pertama kali. Bukan promosi lho....
       
      cheers
      Note : Karena kami menginap di Tasik Ria, yang infonya punya bule Prancis, menu burger menjadi pilihan utama. Kemudian, visit selanjutnya aku mengakali mencari resto atau warung orang Jawa, yang berharap lebih cocok di lidah. Tercatat 5x kali aku ke bumi Kawanua, namun sama sekali tidak pernah mengunjungi family disana. Ya karena aku memang tidak kenal...selain itu menghindari risiko di suguhi panganan yang "macem-macem". 
       
    • menikmati nasi pecel di madiun
      By Neyla Ayu
      Melakukan perjalanan dari jakarta ke madiun memerlukan waktu hingga 12 jam melalui stasiun kereta.sesampai di madiun kami di jemput mobil rental lalu di ajak Berkeliling kota dan berhenti untuk sarapan pagi di sebuah warung nasi pecel makanan khas kota madiun.alangkah nikmatnya merasakan nasi pecel dari berbagai sayuran yang dibaluri oleh sambal kacang dan lauk yang beraneka ragam yang tak bisa aku bayangkan nikmatnya.
      Setelah lama menikmati kita diajak ke tempat wisata daerah magetan yang ter kenal dgn sebutan telaga sarangan sampai puas menikmati keindahan telaga juga kebun strawbery kami akhirnya melakukan pejalanan ke madiun dengan mobil rental untuk menginap dan istirahat untuk perjalanan wisata lagi .
      Sekian pengalaman aku selama dimadiun dan menikmati nasi pecel madiun.tanks