Sign in to follow this  
ameryudha

bantuin ane budgeting buat ke europe dong gan!!!!

6 posts in this topic

gan, nanti bulan februari cerita nya ane mau nyusulin cewe ane yang ada di europe( dia lagi sekolah gan). abis itu , ane udah itung2, jadi untuk pergi kesana itu ane harus sediain uang sekitar 20 juta untuk perjalanan seminggu.* alamaaakkk, 20 jutaaaaa, berdarah2 ane ngumpulinnya gan*

ceritanya ane disana mau ke menara eiffel sama ke disneyland, terus keliling perancis deh pake kereta. soalnya dengan uang segitu kayanya ane udah backpackeran sejati deh. ini list biaya ane.

Tiket 11,280,800

Visa 720,000

airport tax 150,000

Hotel 3,500,000

Makan 700,000

Train ticket 1,200,000

Tiket Disneyland 3,000,000

total 20.550.800

spend paling banyak itu ane abisisn di tiket, soalnya tiket ternyata paling mahal gan!!!! ini tiket udah low season gan, dan udah promo. jadi kalo ga bulan februari-maret pasti harganya di atas itu.

nah kalo di totalin itu , biaya nya sekitar 20juta sekian deh. ini udah bener2 yang biasa2 aja. menurut agan gimana nih gan? tapi kan demi cinta gan :wub:

gimana nih gan buat yang udah pengalaman, ada ga cara buat ngepress budgetnya lagi ? buat para suhu, dimohon bantuannya dong, apa lagi yang harus ane persiapin nih.

Share this post


Link to post
Share on other sites

ayoo.... semangat untuk mengejar cinta menuju benua eropa....

benar juga ama yang diatas. mungkin bisa di potong budget untuk hotel nya?

itu 20 jt untuk 1 minggu. untuk kita mahal banget. kira2x untuk orang eropa yang maen kesana ngeluarin uang segitu tinggi apa enggak yah...?

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya gan, ane ga bisa tinggal di tempat cewe ane. lagian cewe ane di jerman bukan di prancis, tapi ya itu buat ceritanya mau liburan ke disneyland, abis di jerman ga ada apa2 gan. gimana dong..

sebenernya itu udah backpacker banget gan, harga tiket itu 11 juta. sedangkan ane disana mau seminggu, nah asumsi pengeluaran 1 jt/hari itu soalnya pas ngajuin visa kan rekening kita di cek, harus ada uang yang mencukupi selama kita seminggu disana. jadi sebenernya uang segitu ga akan ane pake semua, makanya mana nih yang bisa ane press???? ada yang tau info hotel dibawah EU 50 semalam? atau tempat maen lain selain disneyland paris?

Share this post


Link to post
Share on other sites

selain disneyland mah banyaaaakk... disneyland itu terlalu overrated menurut saya hehehe.. ada parc asterix yang lebih "perancis", gak semahal dan seantri disneyland. atau cari2 aja obyek wisata yang oke di Paris: http://jalan2.com/?multi_city=Paris

jermannya di kota mana emang? banyak obyek wisata juga kan di jerman. Koln, Berlin, itu kan bagus2. kalau tempat nginep mah jangan hotel.. cari aja hostel yang <20 euro semalamnya, toh kalo emang jalan2 kan tempat nginep buat tidur doang. cek di www.hostelworld.com itu ada banyak pilihan. alternatifnya, cari di daerah pinggiran Paris kaya' di area Passy atau Clignancourt yang rada murah tapi tetep terjangkau metro/bus kota

btw lagi ada promo qatar airways tuh jkt - paris atau jkt - milan pp 8 jutaan :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Baroness
      Hi All,

      Saya ada plan untuk backpack ke wilayah balkan en sekitarnya bulan april/mei 2019,
      Tampat yang mau dikunjungi : Dubrovnik, Kotor, Mostar,Lake Bled,Hallstaat,Innsbruck,Cinque Terre,Pompeii,Siena/Verona dan Malta waktunya kurleb 2,5 minggu.
      Tiket belum beli masih nunggu tiket promo, masih cari temen sekitar max 2-3 lg.
      Budget kurleb 28jt include tiket.
      Kalau berminat bisa kontak ke:countesscecil@gmail.com ya (serious only)
    • By denorra
      Halo temen temen semuanyaaaa....apa kabaaar?
      Setelah berhibenasi cukup lama dari forum ini, gue mau share perjalanan gue ke salah satu kota yg menurut orang2 salah satu yg tercantik di jagat raya, Yep, u got it rite! it's Prague, permatanya Benua Biru. Perjalana gue ke Praha sebenernya masih nyambung cerita shortcourse gue ke Wageningen taon lalu (njiiir lama bener, hahaha). Gue emang udah bertekad extend biar bisa ke Praha. Setelah brosing2, ternyata kalau naek kereta tu bisa 16 jam, yaolo, gempor lah ya. Akhirnya gue memutuskan naik pesawat. Dari Schipol gue mesti transit ke Muenchen. Bandara Jerman caem! bersih, modern, lux. Anywaaaaay...mau caem kek apaan juga, gue tetep lari2 nyari counter check in karena ternyata jaohnya ya ampuuuuuuun:((. Hampir semua penumpang sampe di konter cek in dengan kondisi terengah engah, hahahahha. Dari Muenchen akhirnya sampelah gue ke Prahaaa, woohoooo. Tapiiii, excitement gue msti ternoda dengan a bit of culture shock. Bener kata temen2 gue, orang2 Eropa Timur memang 'terasa' lebih 'kasar' daripada Eropa Barat. udahlah gausah gue critain gimana gue smpe bengong n syok nanggepin orang2 di bandara, terminal maupun stasiun ekreta yang sumpah ga helpful banget (menurut gue ya). Saking betenya, gue mutusin baik taksi aja dr bandara ke hotel (abis abis dah duit).
      Sampai di hotel, ya ampuuuun hotel gue luaaaaaaaas. gue padahal milih yg sekamar ber8, hahahaha. jangan dibandingin sama bekpek hostel di spore, hahahha. Intinya gue puas sm hostel gue. mana penghuninyua ramah ramah:). Mulailah gue jalan2 menyusuri kota Praha. besoknya gue ke Cesky krumlov naik kereta. menurut gue Cesky ni kek miniaturnya Praha.  Gue dateng pas wiken lebih dikit, jd kebayang ga betapa ramenya Prahaaaaa? seseeeeeeeeeeek:)).
      Jadi, gimana Praha? Cantiiik luar biasaaaaaaaaa..setiap sudut tu kek artistik banget. Saking cantiknya gue ampe engap! hahahah. Even ke Cesky, smuanya potret-able banget. Ampe bingung gue:)). Oiya gue mau kasi tips.
      1. kalau kelian tipe kek gue yg males ribet (brosing segala informasi smpe detil), siapin duit aja, hahah. praha relatif murah, tiket bis jg paketan bisa dipake seharian gitu
      2. gue termasuk yg ga ngoyo harus ke semua PoI semua destinasi wisata, gue maunya mah woles, enjoy. Nah jangan kek gue pergi pas wiken, amit2. Kalau kelian pernah ke Ams pas wiken, kek gitu persis. malesin!. apalagi kl cuaca panas.
      3. Kota kek Praha gitu harus dinikmati bareng, mau sm pasangan atau temen2, sendirian mnurt gue kurang asik
      4. siapin kamera yg caem, jangan kek gue, hahahha
      Udahlah gitu aja, capek ngetik panjang2:p









    • By norma sofisa
      Holiday season is coming!
      Tanggal 25 Desember lalu, sebagian besar penduduk dunia merayakan Natal yang didefinisikan sebagai hari kelahiran Yesus atau Nabi Isa Al Masih. Dengan segala kontroversi dan silang pendapat yang mulai familiar terdengar di telinga para netizen maupun masyarakat Indonesia setiap Bulan Desember tiba, mari kita rehat sejenak dari hiruk pikuk dunia maya dan monggo dapat menyimak pengalaman saya selama di Eropa menjelang Hari Natal.

       
      Hari Natal adalah hari libur nasional bukan hanya hari besar keagamaan.
      Tidak seperti Indonesia, hanya rekan - rekan Kristiani yang merayakan Natal. Pengalaman saya tahun pertama di Belanda diundang salah satu teman sekelas untuk melewatkan Hari Natal bersama. Awal Desember, kami mengadakan makan malam bersama dalam rangka menyambut liburan, dan ia menanyakan akan kemanakah saya saat Natal. Tentu saja, saya yang masih Indonesian minded menjawab dengan mantap bahwa saya akan melewatkan Natal di rumah saja. Ia tampak khawatir dan kemudian mengundang saya untuk brunch di hari kedua Natal pada tanggal 26 Desember.
      Saat saya menyambangi kediamannya, saya disambut dengan sangat baik. Ia menghias meja makan dengan hiasan khas Natal berwarna merah serta bunga pohon pinus. Saya cukup terkesan dengan hal tersebut. Ia pun bertanya bagaimana saya merayakan Natal di Indonesia dan mengapa saya tidak kembali ke Indonesia saat Hari Natal.
      Saya berusaha menjelaskan bahwa Natal adalah hari besar umat Kristiani di Indonesia. Kami, yang muslim, tidak merayakan Natal secara khusus meskipun pada Hari Natal seluruh masyarakat Indonesia diliburkan. Di sisi lain, karena kami Muslim, kami memiliki hari besar yang kami rayakan yaitu Hari Raya Idul Fitri yang menjadi penutup Bulan Ramadhan dan juga Hari Raya Idul Adha, yang menjadi penutup musim haji.
      Teman saya surprise dengan cerita yang saya sampaikan. Selama ini ia mengira bahwa Natal adalah hari libur bagi semua orang di dunia. Dan tiap orang yang ia kenal juga berpikir demikian. Kebetulan, ia tidak terlalu terafiliasi dengan agama tertentu. Di Belanda, baik orang yang masih mempraktekkan ajaran agama Kristen maupun tidak, selalu merayakan Natal. Natal identik dengan hari libur bersama yang wajib dihabiskan bersama dengan keluarga. Agenda ke gereja hanya dilakukan bagi mereka yang masih teguh menjalankan ibadah.
       
      Natal adalah saat seluruh keluarga berkumpul dan berbagi hadiah
      Ya! Seperti yang mungkin teman - teman sering lihat di televisi, film Natal sering menggambarkan adegan seluruh keluarga saling menaruh kado di bawah pohon Natal dan begitu bersemangat saat membukanya.
      Saya mempunyai pengalaman yang cukup unik di tahun pertama saya di Belanda. Waktu itu saya tinggal dengan 2 orang roomates di apartemen. Pada tanggal 24 malam, salah satu roomate yang tidak pulang kampung, mengetuk pintu kamar. Ia menyodorkan bungkusan kecil sambil mengatakan bahwa ia memiliki kado kecil untuk saya. Saya mendadak terharu namun juga malu. Saya sama sekali tidak terpikir bahwa ia akan memberikan saya hadiah meski ia tahu saya tidak merayakan Natal. Saya sedikit malu karena saya tidak memiliki apapun untuk membalas hadiah yang diberikannya. Ia kemudian meminta saya untuk turun dan bergabung dengan teman - temannya untuk makan malam bersama. Sungguh saat itu adalah salah satu momen yang menarik karena diantara kami semua, hanya ia yang merayakan Natal. Teman - teman yang lain sengaja membuat acara makan malam karena ia tidak dapat pulang ke negaranya dan merayakan Natal bersama keluarga dekat.
      Sehari setelahnya, saya dan dua sahabat saya dari Indonesia bertemu dan makan siang bersama setelah mereka selesai misa di gereja. Bahkan saya sempat memenuhi undangan teman saya yang mengadakan konser dalam rangka Natal. Sungguh hari yang sibuk namun menyenangkan dan membuka wawasan baru saya tentang Natal.

       
      Tidak semua yang merayakan Natal memasang pohon Natal di rumah
      Pohon Natal yang setiap akhir November sudah ramai terpasang di berbagai tempat publik awalnya bukanlah bagian dari ritual keagamaan Natal. Meskipun awal sejarahnya masih sering diperdebatkan, Pohon Natal telah digunakan selama beratus ratus tahun yang lalu oleh Kaum Pagan sebagai penanda festival musim dingin (sumber: https://www.whychristmas.com/customs/trees.shtml). Tradisi itu terus berlanjut hingga kaum Kristiani di Skandinavia pun memasang pohon Natal yang dikatakan awalnya sebagai simbol penolak bala dan tempat burung burung singgah saat Natal tiba (sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Christmas_tree).
      Karena berbagai alasan itulah, teman - teman dekat saya kebanyakan tidak memasang pohon dan hiasan Natal di rumah mereka. Satu teman dekat memiliki pohon Natal di rumah pun karena keponakannya yang masih balita sangat ingin sekali menaruh kado-kado di bawah pohon Natal, seperti dalam film. Di sisi lain, beberapa pohon Natal yang memakai pohon cerama asli biasanya dipasang di depan stasiun besar Rotterdam dan di depan Rumah Sakit Anak Erasmus MC Sophia. Namun tidak seperti di tempat lain kebanyakan, pohon Natal tersebut dihias dengan sederhana dan bahkan tidak menyertakan simbol keagamaan.

       
      Santa Klaus datang di hari yang berbeda - beda tergantung negara
      Tentu sebagian besar dari kita familiar dengan seorang kakek tua berbadan tambun, berjanggut putih tebal, berbaju merah hangat, dan setiap melangkahkan kaki ke dalam rumah di malam Natal memiliki tawa khas, ho..ho..ho!
      Dialah Santa Klaus! Yang sejak tahun 1931, digambarkan berwajah lucu nan ramah dan berbaju tebal merah khas Coca Cola (sumber: Coca Cola). Awalnya, Santa Klaus diklaim sebagai Saint Nicholas, legenda Kristen dari Barat yang menurut cerita selalu menaruh hadiah di rumah anak - anak yang baik pada malam tanggal 24 Desember hingga 25 Desember dini hari. Perkembangan selanjutnya, Santa Klaus modern dikembangkan berdasarkan  gabungan antara legenda dari Saint Nicholas, tokoh Father Christmas dari Inggris, serta Sinterklaas dari Belanda (sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Santa_Claus). Seperti Saint Nicholas, Santa Claus di berbagai negara juga dipercaya "lewat" dan menghantarkan hadiah di malam Natal tanggal 24 November .
      Uniknya, tiap - tiap negara di Eropa memiliki cerita sendiri tentang kakek baik hati yang selalu berbagi kado tiap menjelang Natal ini. Di Belanda, Sinterklaas sebutannya, dipercaya datang setiap tanggal 5 Desember. Bukan dari Finlandia maupun Kutub Utara, Sinterklaas di Belanda datang dari Spanyol dan bermukim di Madrid . Ia hadir bersama dengan Piet Hitam atau Zwarte Piet yang biasanya bertugas untuk menakut-nakuti anak - anak yang nakal (sumber: https://www.whychristmas.com/cultures/holland.shtml). Sedang di Perancis, Santa Klaus disebut Père Noël atau Papa Noël. Teman Perancis saya mengucapkan Selamat Natal pada hari tanggal 24 Desember. Ia menjelaskan karena di malam harinya Papa Noël akan datang dan membagikan kado, sehingga tanggal 24 Desember sudah masuk Natal. Selain itu di Perancis ada tradisi memakan beberapa dessert dan snack wajib saat Natal. Jadi selalu siapkan perut kosong ya, saat bertandang ke rumah teman di Perancis saat Natal.
      Beberapa daerah di Indonesia juga memiliki tradisi ini lho! Sebagai contoh saat saya bertugas di Ambon, beberapa Sinterklaas dan sekawanan Piet Hitam berkeliling ke desa - desa terutama yang berpenduduk Kristen dimulai dari 4 minggu sebelum Natal untuk membagi - bagikan hadiah. Bapak yang menyopiri mobil sewaan kami selama di Ambon bercerita, dahulu ia pernah ditangkap oleh Piet Hitam dan hampir dimasukkan ke dalam karung karena ia dianggap sebagai anak yang nakal. Tentu saja ini hanyalah canda agar menyemarakkan acara. Yang jelas, seluruh anak - anak selalu menantikan momen Natal karena mereka akan mendapatkan hadian dari Sinterklaas.

       
      White Christmas yang belum pernah menjadi kenyataan
      Tahun pertama saya di Rotterdam, saya membayangkan akan melewatkan Hari Natal seperti di film - film Hollywood yang pernah saya tonton. Toko - toko yang memajang hiasan Natal dan lampu yang gemerlap serta satu hal yang mempercantik jalanan, yaitu boneka salju putih besar dan danau yang membeku karena udara yang sangat dingin.
      Kenyataannya, semua itu saya lihat kecuali salju!
      Sebelum saya tinggal di Rotterdam, saya tidak pernah mencari tahu bahwa beberapa tahun terakhir, salju jarang menyapa Rotterdam. Jika pun turun salju, itu hanyalah wet snow atau salju basah yang begitu menapak bumi langsung hilang berubah menjadi air. Pada dasarnya, musim dingin di Belanda sebagian besar dilewatkan tanpa salju. Hanya daerah - daerah tertentu yang berbatasan dengan Jerman terutama yang masih sering disambangi bulir - bulir putih itu. Lalu bagaimana jika kalian ingin sekali melewatkan Hari Natal dengan nuansa putih karena salju?
      Pilihannya adalah pergi ke daerah pengunungan seperti di Alps yang memiliki salju abadi di beberapa puncaknya. Alternatif lainnya adalah mengunjungi daerah Eropa Utara seperti Islandia, Finlandia utara, dan daerah - daerah utara Skandinavia. Satu cerita menarik dari keponakan teman dekat saya yang masih balita di Perancis. Saat Hari Natal tiba, ia menyeret kursi kecilnya ke dekat jendela sambil berkata salju sebentar lagi akan turun dan Papa Noël akan segera datang. Kami hanya terkekeh geli dengan imajinasinya dan menyadari bahwa salju tidak akan turun pada suhu 8 derajat.

      BONUS: Strategi Christmas Sale
      Satu hal yang tidak boleh terlewatkan adalah diskon besar - besaran saat Natal!
      Di Belanda, beberapa toko telah mempromosikan diskon besar -besar mulai dari awal Desember. Menurut pengalaman saya selama 2 tahun di Belanda, diskon yang lebih besar biasanya datang setelah Natal dan puncaknya setelah Tahun Baru. Di Belanda, diskon panjang hadir dari awal Desember hingga awal Februari. Untuk di Perancis, cokelat - cokelat dan camilan manis biasanya didiskon besar - besaran juga terutama setelah Tahun Baru. Jadi bagi kamu yang mempunyai rencana berbelanja, persiapkan jiwa, raga, serta dana di sekitar waktu - waktu tersebut.
      Demikian, beberapa pengalaman dan trivia Natal yang saya temui selama berada di Eropa. Kalau kamu, bagaimana pengalaman melewatkan Natal? Share ceritamu di kolom komentar ya..
      Artikel ini bisa juga dibaca melalui link https://sofiehurif.wordpress.com/2017/12/27/my-christmas-experiences-in-europe/
      Terima kasih dan semoga bermanfaat.
    • By denorra
      Halo jalan-jalaners!
      Iseng-iseng membunuh waktu, gue share pengalaman awal taon (telat bener, hihi) ke Luxemburg.
      Jadi karena alhamdulillah aplikasi beasiswa shortcourse gue ke Belanda diterima, gue uda siap2 sejak di Jakarta puasa senin kemis biar ga kebanyakan jajan. demi apah? iyap! demi jalan jalan bentaran:D
      shorcourse gue di kampung bernama Wageningen, nah kebetulan gue ada temen yg lg sekolah disitu. Ngobrol2 dan tercetuslah niatan ke luxemburg. Mayoritas temen2 gue yg sekolah ke belanda ngga rekomendasiin Lux sebagai tujuan. Setelah brosing2 baru tau, jadwal ke Lux tu ga 'semudah' ke negara lain. Dengan waktu yg cukup longgar di akhir pekan, gue sm temen2 mesti punya rencana yg matang. Satu2nya jadwal yg akomodatif adalah naik kereta ke Eindhoven jumat malem lanjut naik bis ke Lux. Kami sampe di Lux sekitaran jam 4 pagi. Gue tau sih Lux adalah salah satu negara terkaya dg tingkat kriminalitas yg rendah, tapi tetep aja ya booooo sampe ke engara orang pagi2 buta dan ngliat orang mabok jalan2 gitu serem juga. Anywaaaaaay..naiklah kami ke bus. Syok lagi karena di bus penuh sodara2! anak remaja remaji dress up abis mau ajojing, semntara gue dan temen2 kucel nahan kantuk, hahaha.
      Singkat cerita, bis di Lux kl wiken gratiiiis (asiiik). Trs di brosur2 tu tourism point-nya buanyak buanget. Uda kebayang ga mungkin kesampean semuanya kan ya. Ealah ternyata itu seputeran kota smuaa, hahahha. Jalan ampe gempor dr jam 10 pagi sampe jam 10 malem ngubengin tu kota. Trus suka ga sm Lux? suka bangeeeeeeeeeet. yg di atas tebing itu sepiii...kek kastil2, asiiik..di kota jg seruuu, national museumnya jg jooos. bangunan2 'modern' kelas dunia kek mengimbangi cultural/historical buildingnya gitu.
      langsung foto yaaaaaaaaaa:D













    • By Baroness
      Hi,
       
      Barangkali ada yang mau bareng trip sekitar maret/april 2018.
      Itinnya : Dubrovnik (Croatia), Kotor  (Montenegro), Lake Bled (Slovenia), Innbruck (Austria), Verona/Florence,Cinque Terre, Pompeii (Italy) and Malta.
      Waktunya 2 minggu, budget 25-27 juta all in.
      Kalo berminat bisa kontak wa:085880002870 (Serius Only)
      Thanks
       
       
    • By Fauzan Ammary
      Saya waktu itu mengakhiri Xmas trip saya ketika singgah terakhir di Brussels, kenapa pilih Brussels? Karena balik dari Budapest menuju Valencia cukup murah dibandingkan terbang langsung dari Budapest ke Barcelona lalu harus naik kereta menuju Castellon (tempat saya tinggal).
      Namanya jalan solo trip selama 21 hari, pasti capek. Itu yang saya mulai rasakan, saya tiba di Brussels pada hari ke 19 trip Xmas saya. Terbang dari Budapest yang bersalju dengan suhu -15 membuat saya serasa ingin segera pulang ke Spanyol yang hangat. Tetapi ketika tiba di Brussels ternyata suhunya hanya 5 derajat, seketika tubuh saya merasa shock karna perbedaan suhu yang mencapai 20 derajat dalam waktu satu jam, waktu itu saya merasa seperti anak kecil yang lagi masuk ke summer, yeay no more coat ahaha.
      Setelah menuju pusat kota, saya langsung menuju hostel, di dalam stasiun MRT saya sempat di datangi tentara yang berjaga dengan senjata lengkap untuk memeriksa identitas saya, waktu itu memang kejadiannya setelah serangan di Paris itu, kapan2 saya buat field report Paris. Tiba di hostel, receptionistnya dengan ramah menyambut saya walaupun dia nggk percaya saya orang Indonesia ahaha. Tiba di kamar saya ketemu hostelmate saya, ada yang dari Polandia, Prancis, dan Belanda. Yang aneh si Polish nggk tau Indonesia sama sekali walaupun dia pernah ke Bali dan dua tahun tinggal di Australia, mengejutkan banget. Malam itu saya habiskan ke bar bersama hostelmate, ini enaknya nginap di hostel, bisa ketemu orang baru, obrolan yang keduga dan sebagainya.
      Singkatnya, besok saya mulai jalan2, karena kebetulan saya tinggal dekat Grand Place, jadi tinggal jalan kaki menuju sana. Tempat yang paling pertama saya tuju ialah Mannekin Piss, yang terkenal banget itu... Ternyataaaaa pas sampai sana patungnya hanya seuprit, saya kira setinggi saya ahaha

      Dan cuman di corner gitu, tapi sejarahnya sih ini tempat ngambil air warga jaman dulu
      Saya lanjutin jalan2 saya, saya ke Grand Place semacam alun2nya Brussels, karena waktu itu sedang suasana Natal, jadi ada pasar Natal. Ini umum banget di Eropa, kalo di Indo kayak pas bulan puasa orang jualan kue gitu, tapi ini jualan coklat, champagne dan lain2. 

      Setelah dari sini, saya menuju ke landmark Belgia yaitu Atomium, tempatnya agak di pinggiran dikit, tapi ada metro yang langsung menuju kesana, pokoknya di Eropa rata2 ibukota negara punya jalur kereta bawah tanah, kecuali Bratislava ya ahahah

      Nah ini Atomium, fotonya agar blur karena minta tolong foto sm orang, maklum solo traveler ehehe. Mau minta fotoin lagi orangnya udah pergi. Ternyata walaupun ini landmark tetapi yang berkunjung kesini cukup sedikit, terbukti dengan saya menunggu orang lewat untuk minta tolong fotoin, skitar hampir sejam saya nunggu orang lewat, kalaupun ada yang lewat, pasti orang tua gitu, sempat mau minta tolong tentara fotoin, tapi tentaranya nggk mau ahaha 
      Dari Atomium saya kembali ke pusat kota, berjalan kaki melihat2 kota, kurang lebih sight seeingnya seperti ini
      Setelah itu saya menuju sebuah tempat yang nggk mungkin saya lewatkan sebagai anak Hubungan Internasional ehehe 

      Ini diaaaaa, kantor pusat European Union a.k.a Uni Eropa, sebagai anak HI kalo udh sampai sini tingkat sombongnya bisa beda ahahaha.. gimana menurut bang @deffa ?  Di foto ini saya minta tolong orang Russia buat motoin, yang ujungnya kita ngobrol soal kondisi ekonomi Russia ahaha
      Setau saya deket sini ada satu lagi tempat iconic tapi saya nggk tau namanya, yaudah saya jalan kaki kesana, ini tempatnya 

      Selesai dari sini, saya penasaran pengen ngeliat atomium pas malam, akhirnya saya balik deh ke kawasan Atomium
       
      Dan ternyata bagus pas malam. Saya lanjutin balik ke daerah Grand Place biar sekalian pulang

      Maaf ya kalo gambarnya rada blur ehehe
      Disini saya mau nyobain French Fries Belgia yang terkenal itu, harganya 3 euro ato 5 euro, saya lupa. Siangnya saya udah nyobain Waffle, nah ini agak tricky, biasanya di depan di tulis 1 euro, pas masuk kedalam, ternyata waffle 1 euro itu tanpa topping apapun, jadi kalau make topping harus nambah, dan kisarannya 3-10 euro tergantung toppingnya..
      Balik ke Hotel saya packing buat siap2 flight back to Spain besoknya.
      Besoknya di bandara ada cerita lucu, setelah saya check in, security check, passport check dan segala macam, saya sampai di ruang tunggu sesuai gate saya. Tiba panggilan naik pesawat, saya mulai menganteri, tiba giliran untuk di check boarding pass dan passport, saya ngerasa si petugas memangil saya karena waktu sedang memakai headset, ketika saya membuka headset, dia langsung bilang "orang Indonesia ya?" dengan ngucapin itu make bahasa Indonesia, saya langsung kaget dan reflek saya menjawab "iya kok tau?" dia langsung menjawab "iya saya juga ehehe" lah ternyata petunias Ryan Air-nya orang Indonesia ahahaha.. ngobrol2 ternyata dia udah di Belgia dari lulus SMA, bener2 di luar dugaan ahahah
      setelah itu saya pamit menuju pesawat, sesampai di dalam pesawat seneng banget denger orang make bahasa Spanyol, serasa lagi mau pulang kampung. Gimana nggk senang? bahasanya saya ngerti ahahah... Jalan2 3 minggu bahasanya saya nggk ngerti semua ahaha.. Mulai Prancis, Jerman, Slovak, Hungary, sampe Belanda.
      Pas di Brussels saya pengen banget ke Pura Hindu Bali terbesar di Eropa, tapi tempatnya mayan dari Brussels, bisa abis waktu nanti, jadi akhirnya nggk kesitu.
      Overall, Brussels itu standar banget kalau di bandingin kota lain di Eropa, nggk ada apa2nya, kebetulan aja flight murah jadi saya kesini.. Kota ini emang penting di Eropa tapi kalau mau wisata mendingan ke Bruge atau Antwerp. Oiya temen saya yang dari Belgia waktu saya bilang mau ke Brussel dia langsung bilang "why you want to go to that shity place?" ahahaha bisa di bayangkan kan tanggapan orang Belgia sendiri? Btw Brussels mayan mahal buat kantong cheap traveller tapi kalo ibu2 pejabat sih udah pasti nggk ahaha.  
    • By Fauzan Ammary
      Slovakia, ada yang pernah denger? pasti ada, tapi waktu masih bareng Ceko. 
      Slovakia secara geografi berada di Eropa Timur, di antara Austria dan Hungaria. Ibu kota dari Slovakia, adalah Bratislava, sebuah nama yang sangat asing jika di bandingkan dengan Vienna/Wina dan Budapest. Dua kota yang saya sebutkan barusan merupakan destinasi yang sangat populer, walaupun di bandingkan dengan Paris atau London masih kalah jauh, tetapi soal keindahan, jangan di tanya, saya lebih memilih Budapest di banding Paris, soal kecantikan tentu saja Paris kalah jauh. 
      Back to Bratislava, saya menuju kota ini saat sedang Christmas break, jadi sekttaran bulan desember, suhunya waktu itu skitar minus 12 dan diselimuti salju. Saya menuju kota ini melalui Vienna, naik bus dari Vienna harganya cukup murah, hanya 4 euro malah kadang kalau promo hanya 1 euro atau kalo di Indonesiakan harganya sekitar 15 tribu rupiah. Jarak tempuh dari Vienna hanya 1 jam saja.  

      Setibanya di Bratislava, saya dan teman saya langsung menuju hostel, karna udara yang cukup dingin. Setelah menemukan hostel kami, kami lalu sedikit istirahat lalu mandi dan siap2 menuju tempat makan, saya lupa remesan makanan apa tapi yang pasti bentukannya bisa diliat di gambar berikut.

      Setelah makan kami berjalan kaki menuju sisi sungai Danube, oh ya sungai ini melintasi 4 ibu kota di Eropa, yaitu Vienna, Bratislava, Budapest, dan Belgrade. dari sini kita bisa melihat landmark kota Bratislava yang berada di atas bukit (gambar 3)

      keesokan harinya, saya balik ke sisi sungai ini untuk mengambil foto siang hari (gambar 4) kali ini saya muncul muka saya nggk papa ya ehehehe. Bratislava sendiri tidak banyak yang bisa dilihat, tapi cukup buat merasa keunikannya. Mengapa saya katakan unik, karena ini sebuah ibu kota negara anggota Uni Eropa tapi tidak terasa seperti salah satu anggotanya. Sayangnya saya tak bisa banyak mengunjungi penjuru kota, di karenakan harus segara ke Budapest di sore hari. 

      Saya berbagi gambar aja ya :)
      Gambar ke 5, kedubes United Kingdom untuk Slovakia. Unik kan? bisa di bomb nih kalo ada yang jengkel ahaha

      Gambar ke 6, gedung opera Bratislava, jangan bayangin yg fancy kayak punya Paris ya ehehe 

      Gambar ke 7, Bratislava dari dilihat dari atas Castle yang sy tunjukan sebelumnya

      Gambar ke 8, Ditunggu kunjungan ke Bratislava guys