Sign in to follow this  
Adythia

Foto-foto Uluwatu....keren ya ternyata

18 posts in this topic

ane baru tau ternyata uluwatu tuh keren banget yah. ane mau sharing foto-foto yang menurut ane keren gan. ini bikin ngiler kalo yang mau honeymoon nih.

khayangan_estate_bali_a01.jpg

ini nama tempatnya villa khayangan gan. tarif semalamnya bisa sampe 5 juta. hemmm.

blue%20point%20bay%20villas%20uluwatu%20bali_1190614476.jpg

kalo yang ini blue point bay villas n spa uluwatu...hemmm ga tau deh ane ini berapaan. tapi kayanya kerena aja kan gitu kolam renangnya

003393-01-hotel-exterior-pool-overlooking-cliff-beach.jpg

ini BVLGARY hotel bali gan, hemmm kapan ya ane bisa kesitu , harga semalamnya paling murah 6jt gan.

uluwatu-bali.jpg

nah kalo yang ini ane juga belon liat. aduh pengen banget dah ane liat live show nya, dramatis-dramatis gimana gitu kan. perhatiin sunsetnya deh gan.

wedding.jpg

aduh ini siapa yang merid disini. andaikan ya gan.....

uluwatu itu menurut ane tempat paling keren di bali, soalnya dia itu ada di atas tebing yang langsung menjorok ke pantai. nah , semenjak Bulgary hotel berdiri dan banyak dikunjungi artis mancanegara, daerah ini menjadi semakin komersil, kabarnya daerah ini menjadi daerah paling mahal selain seminyak di Bali ini.

agan2 ada yang bisa konfirmasi tentang hal tersebut?

Share this post


Link to post
Share on other sites

wwwwwiiiiiiiiiii,,,,,,,,,,,,

keren banget memang uluwatu

apalagi foto pertama dan ketiga itu........ ngilerrrRRRrr bangettttt :D

enaknya yaapagi sama sore hari nongkrong disituuu.....

tapi harganya lumayan jugaaaa yaaaa......... :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya keren abiz apalagi wkt liat lautnya dr tebing .. mantaps ... cm klu di uluwatu monyet nya lebih ganas dari tempat lainnya dibali..

Share this post


Link to post
Share on other sites

itu ada yang harga semalem 5 ama 6 juta.

buat nginep disana satu haru aja harus ngabisin gaji 1 bulan.

:D

tapi tempatnya bagus sekali yah..?

itu ada yang nari kecak, kayaknya ada di bali yah?

Share this post


Link to post
Share on other sites

itu ada yang harga semalem 5 ama 6 juta.

buat nginep disana satu haru aja harus ngabisin gaji 1 bulan.

:D

tapi tempatnya bagus sekali yah..?

itu ada yang nari kecak, kayaknya ada di bali yah?

waduh mahal banget. itu sih sekitar 2 bulan gaji habis dalam 1 hari.

Share this post


Link to post
Share on other sites

itu ada yang harga semalem 5 ama 6 juta.

buat nginep disana satu haru aja harus ngabisin gaji 1 bulan.

:D

tapi tempatnya bagus sekali yah..?

itu ada yang nari kecak, kayaknya ada di bali yah?

ya tari kecak yang ada cuma di bali originalnya

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah aku udah pernah ke uluwatu, cuman pas malem jadi gak begitu keliatan keindahan pantainya.. hmmm... Keren banget itu kalo buat yg bulan madu. Tapi harganya ituuuu... sayang banget rasanya kalo hilang dalam semalam yaaa...

Share this post


Link to post
Share on other sites

aye mau tambahin foto untuk Blue Point Beach.

535522_395896557172597_303645943_n.jpg

Nahh

Ane pernah nih ke sini karna gk sengaja :D deket sama pantai padang-padang juga..

tapi kebanyakan isinya bule-bule yg pada surfing dan biasanya suka ada beach party di sini

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Maryam
      Hi semua, sebelumnya saya mo blg thank you sama @deffa yang udah bisa bikin saya log in lagi disini
      sesuai judulnya, saya mau minta tolong nih, info soal ke Nusa Penida dan Nusa Lembongan. Udah baca2 forum tentunya, nge Google juga, Youtube apalagi. tapi yah masih ada pertanyaan spesifik...kali aja ada yang bisa share  tolong di bantu ya para sensei.
      1. Suami ngebet banget pengen ke Penida (gegara Youtuber Cody Buffinton) dan kalau liat video2 di Youtube, jarak 4 destinasi utama (Broken Beach, Angel's Billabong, Crystal Bay dan Kelingking B ga jauh2 amat yah? jadi saya pikir mau rental scooter aja) kebetulan saya lg di US and ga punya SIM Indonesia, saya baru mo apply SIM sini (karena selalu takut nyetir lol  tapi belum tentu lulus nih...aduuuh) suami ada SIM dan mungkin mo apply SIM international, tapi saya raguin dia buat bawa scooter deh (ngeri soalnya udah lama ga scooter-ran) so alternatifnya ya saya aja (pengennya dan hobi juga lol) yang nyetirnyahh tapi masih kudu apply SIM kali aja di tolak mentah2 sama abang2 rentalnya ...ummm so apakah sim wajib punya klo kita mau rental scooter? kayanya ga bakal ada polisi lalin deh melihat kondisi 4 destinasi tersebut  bukan mksd ga mau tertib,,tapi kita stay di Indonesia hanya 2 bulan, untuk apply SIM bakal rempong kayanya....ada yg bisa share soal ini?

      2. sebaiknya kita ke Lembongan atau Penida dulu? misal ke Penida dulu...sarana transportasi yg ada apa yah menuju Lembongan nya? jam berapa kira2nya dan bisa di arrange in advance ga? kira2 ongkosnya berapa? 
      3.  share pengalaman nya dong di tempat2 berikut: Ubud monkey forest, Uluwatu Temple, Tanah Lot, mungkin Tegallalang rice terrace, art market. kalau ada tempat lain yg recommended boleh juga ya di share  (planning stay nya 10 hari saja)
      apa aja yg kira2 bisa ngebantu, detail or cuma sekilas2 juga gpp. Pertama kali ke Bali nihand kita bukan backpacker sejati haha ok gitu dulu deh ya..thank you :)
       
       
    • By Gulali56
      Jadi ceritanya saya ke Bali dapet promo Traveloka discount 100rb utk pesawat domestik. Gara2 gagal mulu dpt tiket murah di tahun ini, akhirnya saya memutuskan solo traveling domestic aja sekalian cari jodoh #eh..
      Rata-rata orang Indonesia ke Bali itu se-rombongan jadi bisa share cost sewa kendaraan atau kalau pergi sendiri or berdua pun pastilah sewa motor, moda transportasi termurah dan tercepat.
      Nah apa jadinya kalau ke Bali sendiri aja, mau ketempat jauh-jauh kemahalan utk sewa mobil, plus gak bisa nyetir motor kayak saya.
      Walaupun Blue bird taxi, Grab/Uber dan Gojek sudah masuk Bali, ternyata mrk itu hanya bisa beroperasi di wilayah tertentu saja (mostly seputaran Kuta-Legian-Seminyak). Dan yang pasti di Ubud dilarang.
      Padahal saya tiap kali ke Bali , kudu wajib ke Bebek Bengil cabang Ubud.  Khan pusing tuh.
      Setelah browsing kanan kiri , justru dari Traveloka juga lah ketemu alternatif bus hop on hop off di Bali. YAY..
      Namanya Kura Kura Bus. Perusahaan bus ini masih tergolong baru di Bali, baru 5 tahunan, sehingga gak banyak yang tau. 
      Jangkauan area bus nya masih sekitar yang umum2 must-to-do spot di Bali . 

      Untuk harga tiket nya cukup ekonomis one way rata-rata dibandrol Rp 20ribu kecuali ke Ubud Rp 80rb.
      Selain itu juga ada day pass nya. Untuk 1 hari (Rp 100.000), 3hari (Rp 150,000) dan 7 hari (Rp 250,000) . 
      Berhubung saya butuhnya ke Ubud, jadilah saya ambil day pass 3 hari, biar ekonomis. Beli via website nya jadi Rp 135,000.
       
      Saya menginap di Seminyak Square hotel yang terletak persis disamping Seminyak Village yang juga merupakan halte stop 2 jalur Kura Kura Bus line 3 dan 4.
      Karena saya ceritanya mau makan siang di Bebek Bengil, saya ambil keberangkatan dari DFS (terminal pusat) yang jam 11 pagi.
      Ambil line 4 dari Seminyak Village yang jam 09.56 AM. Karena bus pertama , bus nya on time.
      Sampai di DFS jam 10.40-an liat-liat T-galeria Mall dulu sekalian numpang ngadem dan ke wc.

      Bis line 5 ke Ubud , teng brgkt jam 11  dari DFS.
      Halte stop: Alaya Ubud Resort
      Terletak persis disamping resto Bebek Bengil.



      Saya tiba di Bebek Bengil jam 12.45.
      Kelar makan siang dan leyeh2 dulu di bale-bale resto ngilangin pegel2,  baru deh saya menanti bus berikutnya utk ke Puri Lukisan Museum jam 14.20
      Halte stop : Puri Lukisan Museum 
      Halte ini cocok utk yang mau ke Museum Blanco, Bukit Campuhan ataupun ke Babi Guling Bu Oka.
      Berhubung saya blm pernah ke Bukit Campuhan, jadilah saya kemari. Jalan pelan2 ke Museum Blanco dulu biar matahari gak terlalu terik.
      Apa daya krn saya gak tertarik masuk ke Museum Blanco, akhirnya saya jam 3 sore nanjak ke Bukit Campuhan , matahari berasa ada 3 biji alias masih panas pol.

      sisi bagusnya jam segini masih sepi, sisi gak bagusnya saking panasnya saya sendiri ampe ogah berhenti2 buat foto.

      Terus terang saya gak tll impress sama bukit Campuhan ini, saya malah langsung fokus ke Cafe dan Spa Karsa yang merupakan resto dan spa kecil samping pematang sawah setelah melewati Bukit gak penting ini. Sori to say ye.. Mungkin krn ga ada yg motoin, dan saya bukan tipe yg niat2 amat selfie kalo kepanasan . Terus ngapain kemari ye..

      Setelah menghabiskan satu kelapa dan foto2 di sawahnya sampai mati gaya krn matahari mulai terbenam saya pun memutuskan balik ke halte bus utk mengejar bus terakhir jam 18.55.
      Kesimpulan dari trekking dadakan ini, 2km uphill itu ditempuh +/- sejam tp pas pulang bisa +/- 30menitan..
      Karena takut ketinggalan bus, saya udh nongkrong dari sejam seblmnya di cafe seberang halte sambil ngopi2 dan numpang ke wc.

      Basically jam 18.55 itu udh gelap bgt sampai takut ketinggalan bus karena  gak keliatan.  Untungnya saya udh reserved via web, jadi nya supir bus nya sih udh tau bakal ada penumpang yg nungguin, scr saya cuma satu2nya penumpang mlm itu.

      Jam 08.30 malam akhirnya sampai juga di terminal DFS.
      Karena sudah gak kuat bermacet2 di area Seminyak, saya sambung naik gojek ke hotel. Tp nasib dapet tukang ojek org jawa alias nyasar2 muluk jd scr waktu gak beda jauh dgn misalnya saya pake Kura kura bus.. kesel... 
      Kelebihan Kura Kura Bus:
      + cukup ekonomis utk area  yang gak bisa dijangkau oleh kendaraan online.
      + bis ber-AC, ada free wi-fi dari telkomsel dan ada colokan listrik buat nge-charge selama mati gaya di bis.
      + memiliki aplikasi dan website informatif dengan pilihan bhs yang beragam dari Indonesia, Inggris, Jepang, Rusia, Korea, China
      + CS memiliki bhs inggris dan jepang yang cukup memadai .
       
      Kekurangan:
      - memakan waktu yang sangat lama apabila harus pindah line. Contoh dari seminyak village mau ke Ubud, dari  line 4 harus ke DFS utk pindah ke Line 5. Total perjalanan jadi 3jam misal dibandingkan dgn naik kendaraan direct ke tujuan yang hanya 1-1.5jam.
      - halte bis ke-2,dst biasanya hanya palang di pinggir jalan dan tidak ada tempat parkir sehingga bis tidak bisa menunggu lama
       - belum menjangkau area2 di utara Bali, ataupun area Canggu yang mulai jadi tujuan wajib turis
      - interval bis utk Ubud line 2 jam sekali, sehingga kurang flexible 
      - Aplikasi utk memonitor bis sangat tergantung gps bis maupun provider yang kadang angot2an..
       
      Kesimpulannya bis ini lumayan oke utk solo traveler yang mau ke area Nusa Dua, Jimbaran maupun Ubud.
      Sedangkan kalau tinggal /explore di area Legian-kuta-Seminyak,  lebih murah dan cepat naik ojek online saja.
       
      Kura Kura Bus
      http://kura2bus.com/
      Interval bus:
      a. Line 1 : every 90 minutes, 10 rounds per day
      b. Line 2 : every 90 minutes, 9 rounds per day
      c. Line 3 : every 20 minutes, 38 rounds per day
      d. Line 4 : every 45 minutes, 17 rounds per day
      e. Line 5 : every 2 hours, 5 rounds per day
       
       
       
       
    • By Susanto Hendra
      Pulau Bali, telah menjadi tempat tujuan wisata favorit, baik di Indonesia maupun di dunia. Pulau ini memiliki banyak objek wisata pantai yang selalu ramai dikunjungi para turis. Diantaranya yang sudah dikenal luas adalah Pantai Kuta dan Pantai Sanur.
      Melengkapi kenyamanan para turis, berdekatan dengan lokasi-lokasi wisata, banyak berdiri hotel-hotel mewah, misalnya boutique hotel di Sanur.
      Keindahan alam pantai dan pegunungan di Bali memang tiada duanya. Selain kesegaran yang masih terjaga, segala akomodasi yang tersedia di sekitar objek wisata bisa dikatakan cukup lengkap.
      Namun objek wisata pantai di Bali adalah tempat tujuan wisata yang sering dikunjungi para wisatawan asing. Pantai Kuta dan Pantai Sanur adalah kedua pantai yang sering dikunjungi saat musim liburan.

      Untuk Pantai Kuta, pantai ini memiliki ombak yang bagus untuk berolahraga surfing (selancar). Para peselancar pemula juga bisa melakukan kegiatan itu di pantai ini. Selain berselancar, para turis juga bisa berjemur di pantai ini.
      Pantai yang indah ini juga menyediakan berbagai tempat rekreasi atau hiburan, seperti restoran, bar, pertokoan, hingga pedagang kaki lima di sepanjang pantai. Di pantai ini, para pengunjung bisa menikmati keindahan matahari terbenam.
      Sementara itu, Pantai Sanur berada di sebelah timur dari Kota Denpasar yang merupakan ibukota Bali. Sanur menjadi bagian dari Kotamadya Denpasar. Karakteristik pantai ini berbeda dengan Pantai Kuta dimana pantai ini memiliki ombak yang cukup tenang, tidak bisa untuk surfing (berselancar). Namun bukan berarti kawasan Sanur tidak memiliki tempat menarik. Dekat dengan Pantai Sanur terdapat lokasi wisata selam dan snorkeling. Para penyelam dengan semua tingkat keahlian dapat mendatangi lokasi ini.
      Selain berjalan-jalan di Pantai Sanur, Anda juga bisa menikmati keindahan matahari terbit. Oleh karena itu, pantai ini dikenal sebagai Sunrise beach (pantai Matahari terbit). Sepanjang pantai ini merupakan tempat yang cocok untuk menyaksikan terbitnya Sang Surya.
      Anda tak perlu duduk di pasir pantai untuk menikmatinya karena telah berdiri pondok-pondok mungil yang bisa dijadikan tempat duduk-duduk. Atau Anda juga bisa menyaksikannya di kamar hotel tempat Anda menginap, misalnya kamar-kamar boutique hotel Sanur.
      Ombak pantai yang relatif tenang cocok sebagai tempat rekreasi pantai anak-anak. Mereka bisa bermain pasir atau bermain air di pantai dalam pengawasan orang tua.
      Keberadaan pohon-pohon semakin menambah keindahan pantai. Para pengunjung bisa duduk-duduk sambil menikmati makanan ringan yang banyak dijajakan pedagang kaki lima.
      Selain hotel-hotel, berdekatan dengan pantai banyak berdiri tempat-tempat penunjang wisata, seperti restoran atau kafe-kafe kecil hingga art shop. Anda ingin berolahraga jogging di Sanur? Bisa. Anda tak perlu melakukan jogging di atas pasir pantai karena di sepanjang garis pantai telah dibangun semacam area pejalan kaki.
      Jalur ini membentang ke arah selatan melewati pantai Shindu, pantai Karang hingga Semawang. Dengan demikian, para turis atau warga lokal bisa menikmati pemandangan pantai sambil berolahraga.
      Bila Anda kebetulan akan berlibur ke Sanur maka Anda perlu memilih hotel yang bisa mengakomodasi segala kebutuhan Anda selama berlibur dan tentu saja, membuat Anda bisa menyaksikan matahari terbit.
      Ada banyak hotel, khususnya boutique hotel di Sanur dan tentu saja ini mungkin akan membingungkan Anda. Hotel berikut ini bisa Anda pertimbangkan sebagai tempat beristirahat Anda di kawasan Sanur.
       
      Maison Aurelia, Boutique Hotel Sanur
      Sebuah boutique hotel Sanur yang menampilkan kamar-kamar trendi, dilengkapi dengan TV layar datar dan AC. Para tamu bisa menikmati secangkir teh sambil duduk di balkon yang menyajikan pemandangan kota atau kolam renang. Hotel ini berada di Jalan Danau Tamblingan, 80228 Sanur, Indonesia dan hanya berjarak sekitar 12 km dari Maison Aurelia Sanur, Bali. Hotel ini juga relatif dekat dengan objek wisata Pantai Matahari Terbit, hanya berjarak sekitar 2,7 km dan berjarak 6 km menuju Pulau Penyu Serangan.

      Hotel ini juga hanya berjarak sekitar 600 meter dari Pantai Sanur. Fasilitas-fasilitas yang tersedia antara lain pusat kebugaran, spa dan pusat kesehatan, kolam renang outdoor, hingga akses Wi-Fi gratis.
      Para tamu juga bisa menikmati berbagai hidangan menarik di restoran atau berjalan-jalan ke berbagai kafe, restoran, dan toko-toko yang trendi. Para tamu juga bisa mengakses Beach Club. Anda ingin tahu lebih lanjut? Berkunjunglah ke sini.
      Dengan segala fasilitas yang tersedia maka Anda tak perlu ragu memilih boutique hotel Sanur ini sebagai tempat peristirahatan Anda selama berlibur di Sanur.
       
    • By vie asano
      Thread ini secara nggak langsung merupakan kelajutan dari thread saya yang berjudul Cari Duit dari Traveling? Bisaaa.. Intip Tips-nya Disini!. Di thread tersebut, salah satu pointnya adalah kita bisa mendapat uang dari traveling dengan cara menjual foto-foto yang kita dapat saat berwisata. Nah, berhubung setiap perjalanan wisata hampir selalu identik aktifitas foto-foto, saya rasa pasti banyak yang tertarik untuk mencari tahu lebih detail tentang cara mendapatkan uang dari foto-foto traveling, sehingga aneka foto perjalanan kesini dan kesitu bisa lebih dari sekedar menghuni album foto di Facebook saja.
       
      Berikut beberapa tips yang bisa dicontek bagi mereka yang ingin menambah “uang jajan†dari jualan foto traveling yang saya sarikan dari berbagai sumber.
       
      Langkah pertama untuk mulai jualan foto traveling dan juga langkah yang paling dasar, adalah dengan membuat portfolio foto yang pernah kita ambil. Ada beberapa sub-cara yang bisa dipilih:
       
      1.Dengan membuat portfolio online melalui berbagai situs album foto online seperti (contoh) Flickr. Tujuannya untuk mengorganisir foto-foto yang kita miliki, berbagi informasi dan mempromosikan karya yang pernah kita ambil, sekaligus menjadi galeri online saat kita menawarkan foto-foto kita.
       
      2.Bergabung dalam berbagai berbagai komunitas foto maupun situs yang menawarkan jasa penyimpanan foto. Untuk langkah yang ini, sebaiknya survey dulu ke beberapa komunitas/situs online karena masing-masing situs memiliki aturan yang berbeda. Ada yang mengijinkan pengguna untuk melisensi fotonya, ada situs gratisan maupun berbayar (biasanya yang berbayar memiliki keuntungan lebih seperti bisa menyimpan foto dalam resolusi yang lebih tinggi, ada juga situs yang ‘menjual’ foto-foto kita dengan menerapkan sejumlah tarif jika pengguna lain ingin mencetak foto tersebut. Intinya sih cari situs mana yang paling sesuai dengan kebutuhan dan keinginan kalian.
       
      3.Untuk tampilan lebih profesional, bisa juga membuat website dengan domain nama sendiri/nama pilihan lainnya untuk menyimpan aneka foto kita. Kalian bisa mengatur sendiri, apakah website kalian hanya akan menjadi display saja, atau kalian sekaligus menjual aneka foto kalian.
       
      Tips untuk bagian ini:
      -Agar foto kalian lebih mudah dicari via search engine, lengkapi detail keterangan foto selengkap mungkin, mulai dari nama tempat, deskripsi foto, waktu pengambilan, dan sebagainya. Lebih baik dalam bahasa Inggris untuk memperluas pasar.
      -Jangan takut jika foto kalian akan dicuri oleh orang lain! Daripada disembunyikan/di setting private dan akhirnya foto kalian hanya duduk manis dalam album tanpa ada yang melihat, ambil resiko foto akan dicuri orang dengan menampilkannya untuk umum. Untuk meminimalisir, kalian bisa menuliskan hak cipta maupun membuat watermark, atau men-share foto resolusi rendah, dan baru membuka watermark maupun memberikan foto resolusi tinggi setelah tercapai kesepakatan tertentu.
       
      Langkah kedua, adalah dengan mencari tempat untuk memasarkan foto-foto kita. Berikut beberapa ide yang bisa dicontek:
       
      1.Majalah dan koran
       
      Banyak majalah, khususnya majalah traveling, memerlukan foto-foto bagus untuk ulasan tentang traveling. Mereka membutuhkan banyak foto baru untuk setiap edisinya. Begitu juga dengan koran, karena terkadang koran juga memuat ulasan tentang traveling. Alternatif lainnya, kalian bisa menghubungi pihak penerbit yang biasa menerbitkan buku-buku traveling.
       
      Tips: Jika kalian masih amatir, jangan langsung menyasar majalah maupun penerbit besar. Mulailah dengan majalah/penerbit kecil terlebih dulu. Sebisa mungkin jangan hanya sebatas mengirim email saja. Buat janji temu dan siapkan portfolio kalian. Walau kalian sudah memiliki portfolio online, ada baiknya mencetak beberapa lembar karena tak ada yang mengalahkan sensasi saat melihat foto di atas selembar kertas.
       
      2.Website
       
      Berbagai website membutuhkan foto bagus untuk situs mereka, dan kebutuhannya bisa sangat beragam. Misalnya saja situs traveling maupun perusahaan tour dan travel, khususnya yang sudah punya nama, selalu membutuhkan foto traveling yang bagus dan unik untuk ditampilkan dalam situs mereka.
       
      Tips: jangan terpaku pada situs lokal saja. Seorang teman pernah berkata jika dunia ini luas, dan kesempatan untuk menjual keahlian kita bisa datang dari mana saja, termasuk dari situs berbahasa asing.
       
      3.Perusahaan periklanan
       
      Perusahaan periklanan termasuk salah satu pasar yang mungkin akan membeli foto-foto wisata kita, karena iklan tak melulu apa yang ditayangkan di televisi maupun radio, namun juga berbentuk lain seperti iklan media cetak maupun billboard.
       
      4.Stock agency
       
      Jika masih bingung harus kemana memasarkan foto kita, coba pertimbangkan untuk menggunakan jasa stock agency. Stock agency (contohnya Getty, iStockPhoto, ShutterStock, dll) akan memasang foto kita dalam situsnya, dan jika ada orang maupun pihak lain yang berminat untuk membeli, maka fotografer akan mendapat komisi tertentu.
       
      Tips: jangan hanya terpaku pada satu stock agency saja. Sebar karya kalian ke beberapa situs, kecuali jika salah satu stock agency yang kalian ikuti menerapkan sistem yang ekslusif (tidak mengijinkan satu foto dipublikasikan di beberapa situs web).
       
      5.Mengkombinasikan keahlian memotret dan menulis
       
      Menjual foto akan lebih mudah jika kalian juga memiliki kemampuan untuk menulis, karena pangsa pasarnya akan lebih luas. Kalian bisa menjual paket foto+tulisan ke berbagai majalah traveling (cetak maupun online).
       
      Tips: tidak ada rumus pasti agar tulisan+foto bisa diterima di sebuah majalah, karena masing-masing majalah punya “penciuman†sendiri apakah tulisa+foto kalian cukup menarik atau tidak. Salah satu langkah yang bisa dicoba untuk memperbesar kemungkinan diterima adalah dengan mempelajari selera dari majalah yang akan diincar. Jika tak yakin dengan kemampuan menulis, selalu ada kok orang yang pandai menulis tapi kurang bisa memotret yang bisa dijadikan partner.
       
      6.Menjual sendiri hasil fotografi kalian dalam bentuk produk
       
      Jika kalian merasa memiliki bakat marketing dan jiwa pedagang yang kuat, disamping punya keahlian fotografi yang cukup, coba saja menjual aneka karya foto kalian dalam bentuk produk. Misalnya, foto-foto tersebut dicetak sebagai kartu pos dan dijual sebagai souvenir, atau dicetak dalam bentuk kartu ucapan, dan produk-produk fungsional lainnya (seperti tas, kaos, dan lain-lain).
       
      Langkah ketiga, ini bisa kalian lakukan jika kalian sangat percaya diri dengan kualitas dan keahlian foto kalian, yaitu mencetak buku kumpulan foto hasil traveling. Ada 2 alternatif cara yang bisa dilakukan:
       
      1.Mencari penerbit
       
      Ini susah-susah gampang, karena presentase untuk diterima tergantung dari selera penerbit. Jika kalian merasa kesulitan untuk menembus penerbit, coba deh kontak jasa agensi naskah yang sekarang banyak bertebaran di Indonesia. Agensi naskah bisa membantu menyalurkan foto kalian pada penerbit yang kira-kira sesuai dengan komisi tertentu, maupun sebatas memberikan konsultasi seputar masalah penerbitan buku.
       
      2.Menerbitkan sendiri
       
      Ada banyak keuntungan jika menerbitkan buku sendiri. Yang paling utama adalah kebebasan untuk menentukan tema maupun desain foto kita. Namun tentu saja ada resikonya juga, seperti distribusi dan marketing jadi sepenuhnya tanggung jawab kita; dan biaya yang dibutuhkan untuk mencetak buku sendiri cukup besar.
       
      Dari semua hal di atas, tips utama untuk bisa mendapatkan uang dari menjual foto kira-kira sebagai berikut:
      -Agar hasil foto kalian layak jual, setidaknya kuasailah dasar-dasar untuk membuat foto yang baik. Sehingga, walau peralatan kalian kurang memadai, tetap bisa menghasilkan foto-foto yang baik dan layak jual.
      -Jangan hanya terpaku pada pasar Indonesia saja. Dunia ini luas, dan konsumen bisa datang dari mana saja.
      -Konsistensi dan persistensi merupakan kunci utama keberhasilan, termasuk saat menjual aneka foto kalian. Jangan patah semangat jika gagal menjual dalam 1-2 kali mencoba, karena siapa tahu pintu baru terbuka di kesempatan ketiga.
       

       
      Contoh buku kumpulan foto traveling [foto: SUMBER]
       
      Selamat mencoba!
    • By Wayan Sidarta Adiputra
      E-Bali Voucher Wisata Bali Murah
      Voucher Wisata Bali Murah bisa didapatkan disini seperti Voucher Watersports Tanjung Benoa, Dinner Jimbaran Seafood, Bali Safari, dan lainnya. Bebas Ongkir dan Promo Terbatas. Ke Bali kini tidak perlu menghabiskan banyak biaya lagi, E-Bali menyediakan voucher wisata yang harganya lebih murah daripada harga lokasi. Dijamin harga lebih murah dari harga lokasi, garansi uang kembali 5x lipat jika harga voucher kami tidak lebih murah dari harga lokasi.
      Voucher yang kami sediakan adalah
      Voucher Watersport Tanjung Benoa (Parasailing, banana boat, diving, sea walker, pulau penyu, dll) Rafting Bali Bali Treetop Adventure Bali Safari Bali Zoo Waterbom Bali DMZ Bali Upside DOwn World Bali Foto adat bali (Free sewa pakaian adat dan free make up) Cruise Bali (Quicksilver, Bounty Cruise, Bali Fun Ship) Odissey Submarin (Tour kapal selam) Voucher makan jimbaran dan masih banyak voucher lainnya. Mengapa Anda harus membeli voucher promo di tempat kami ?
      Harga murah karena kami adalah agen, sudah pasti Anda dapat harga lebih murah daripada harga di lokasi. Sama seperti jika Anda pesan hotel, harga via agen pasti jauh lebih murah. Tidak ada harga tersembunyi. Harga yang kami cantumkan sudah termasuk asuransi, pajak, pelayanan, instruktur dan semua perlengkapan. Official Website:
      https://ebalitour.com/promo-wisata-bali/
      WhatsApp Hotline Services 0856-4521-8817
      Line Account e-bali
      Instagram @ebalitour
      Email : marketing@ebalitour.com
    • By St Deddy
      Halo! salam kenal dari bali, saya tinggal di negare,
      untuk saat ini saya berbolang dari kota ke kota di indonesia.
      harapan saya bisa segera berbolang ke luar negri juga memboyong pasukan saya.
      Salam
      dedi dan dewi
    • By ibnuasmara
      Hutan Kera Ubud, juga dikenal sebagai Hutan Kera Suci Padang tegal, merupakan salah satu atraksi paling populer di Ubud; Tempat perlindungan hutan alam yang merupakan rumah bagi segerombolan kera ekor panjang abu-abu. Situs ini terawat dengan baik berkat program pengelolaan berbasis masyarakat. Hutan ini juga berlokasi strategis di dekat Pusat Kota Ubud, dan berada dalam jarak berjalan kaki dari wisma dan resor di sepanjang jalan utama Jalan Hanoman dan nama Jalan Monkey Forest.
      Selain menyaksikan monyet-monyet yang bermain-main di habitat alami mereka, berayun melalui kanopi, bermalas-malasan di sepanjang jalur atau makan pisang, situs ini menawarkan jalan-jalan yang sejuk di sepanjang jalur beraspal melalui hutan pala berdaun. Kuil kuno yang indah dengan patung-patung penjaga yang tertutup lumut juga ada di seluruh hutan. Mereka yang tinggal di luar Ubud dan datang untuk berwisata sehari biasanya memiliki Monkey Forest Ubud sebagai kunjungan wajib, dikombinasikan dengan sorotan tamasya di Istana Kerajaan Ubud dan berbelanja melalui Pasar Seni Ubud yang luas, hanya berjarak 10 menit berkendara dari hotel. .
       
      Apa yang dilihat
      Jauh di dalam hutan terletak Pura Dalem Agung Padangtegal ke-14. Tempat menarik lainnya adalah Pura Prajapati, yang didedikasikan untuk pemakaman desa. Sebagian besar peninggalan dan patung berlumut berlumut di bawah dedaunan lebat dengan sedikit sinar matahari, memberi situs-situs kecil ini nuansa misterius dan kuno mereka. Akar pohon beringin menggantung di atas tangga naga gelap menawarkan kesempatan foto eksotis. Anda juga dapat menemukan sebuah kuil kuno yang terletak di barat laut Ubud Monkey Forest, yang dikenal dengan Pura Beji, dapat diakses dari tangga dan di samping sungai. Di bali juga di waktu tertentu ada pertunjukan permainan tradisional Bali yang bertujuan untuk melestarikan kekayaan tradisi Bali
       
      Monyet
      Sebagai daya tarik wisata, Monkey Forest Ubud terkenal dengan upaya pelestariannya. Penelitian dan penelitian secara teratur dilakukan untuk mengamati kebiasaan kesehatan, diet dan pemeliharan monyet. Lebih dari seratus kera mendiami hutan, terbagi menjadi empat pasukan yang berbeda. Meskipun selalu tergoda untuk menyentuh atau memberi makan monyet, Anda disarankan untuk tidak melakukannya. Mereka adalah binatang buas. Aturan praktis lainnya adalah dengan menghindari mengenakan perhiasan atau pakaian longgar - kera dengan mudah bisa merebut kalung atau tas untuk sesuatu yang cukup menarik untuk dimakan.
       
      Senang mendengarnya
      Ubud Monkey Forest memiliki pemanError! Filename not specified.Error! Filename not specified.du lokal dan staf yang siap membantu Anda selama kunjungan Anda. Staf Wana Wenara juga dapat mencoba membantu Anda dengan mengambil kembali 'barang' yang dicuri oleh monyet. Panduan juga merupakan sumber informasi tentang signifikansi budaya dan sejarah tentang situs dan kuil di dalam tempat perlindungan. Seperti halnya situs suci di Bali, wanita selama periode mereka tidak diizinkan masuk ke halaman kuil.
       


       
      SUMBER