Sign in to follow this  
Silverline

Restroom Cultural Park : Taman Kota atau Taman Toilet?

32 posts in this topic

sebelumnya, sori kalo gue harus ketawa. bukan melecehkan, tapi gak kebayang aja, satu taman isinya toilet semua.

gak percaya? beneran ada ni di kota Suwon, Korea Selatan. dari sudut satu ke sudut lainnya, lebih banyak nemuin toilet daripada tumbuhan yang asri, bangku taman atau apapun yang ada di taman umumnya. aneh kan?

ya begitulah adanya taman Restroom Cultural Park. taman yang sengaja dibuat untuk mengenang walikota pertama kota suwon, Jae Duck. Loh? mengenang ko pake toilet?

bukan, kalo lu pade berpikir itu penghinaan buat walikotanya, lu salah. ini malah karena mereka sangat menghargai Jae Duck. Jae Duck selama pemerintahannya concern banget sama masalah alami manusia ini. jadi, hampir di tiap tempat, dia ngebangun toilet umum, agar keebersihan kota SUwon terjaga.

Apa aja yang ada di Restroom Cultural Park? seperti yang gue bilang tadi, semua isinya adalah tentang toilet.

pertama, rumah yang di bangun sang walikota yang ada di tengah taman, yang bentuknya toilet. itu sekarang jadi museum yang isinya adalah tentangtoilet dan Jae Duck

kedua, bentuk toilet dari masa ke masa. dari jaman dulus ampe jaman sekarang, toilet apa aja ada di sana. toilet ya, bukan jamban apung kaya yang ada di Indonesia.

ketiga, logo toilet di hampir setiap negara. jadi logo toilet di setiap negara itu beda beda. kalo di indonesia kan cuma ada gambar cowo di pintu cowo sama gambar cewe di pintu cewe, ya kan?

keempat, ada banyak patung patung yang ngegambarin aktivitas seseorang di toilet. ada yang lagi jongkok, ada yang lagi berdiri, ada yang macem macem lah, gak perlu dijelasin kali soal ini ya? :D

kelima, banyak penjual aksesoris, yang tentunya, bentuk jualan nya adalah seputar toilet, haha..

keenam, taman ini juga punya sebuah event festival, tapi gak gue tulis deh, ntar gak enak lagi, cari aja sendiri ya.. hihi

ini beberapa foto yang gue ambil langsung -dari google- hehe

rumah toilet yang sekarang jadi museum dari atas:

243621.jpg

article-1352463345801-15EF8589000005DC-625533_466x310.jpg

The-Toilet-Culture-Park-i-006.jpg

image.jpg

crapper-buddies.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

hahha ada2 aja ide nya unik neh

haha aneh banget ya cara nya, yang gambar ibu-ibu megang anak itu.. itu jorok dah anak nya wkwk ternyata ada juga ya taman begini, aneh aneh aja haha

haha...aneh sekali taman ini. ga sangka bakal ada taman yang khusus temanya tentang toilet.

haha, aneh kan? tapi memang ada taman kaya gini. toh juga bukan taman asal asalan, ini ada maknanya, :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Kalo ini museum ada di Beijing, China, saya bisa ngerti deh. Soalnya susah banget nyari toilet umum di sana, apalagi nyari toilet umum yang bersih. Apa jangan2 dulu di Korea Selatan sempat ngalamin kesusahan toilet umum dan walikota Jae Duck yang berhasil memecahkannya makanya sampe dibikin museum buat penghargaan ya? :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

nice info... pertama yg terbesit dipikiran tentang toilet kyknya kotor tapi pas liat pic.. nya bagus kok... ada nilai seni bgt apalagi liat patung ibu yg lg gendong bayinya.. keren!!! :D :D :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

nice info... pertama yg terbesit dipikiran tentang toilet kyknya kotor tapi pas liat pic.. nya bagus kok... ada nilai seni bgt apalagi liat patung ibu yg lg gendong bayinya.. keren!!! :D :D :D

keren dari mana sis? itu kan sebenernya jorok? si ibu lagi bersihin *maaf*pantat anaknya yang habis buang air besar, hehe..

emang secara seni, gak kebayang, kenapa bisa ada kaya gini, aneh sih, tapi emang ini lah kenyataannya..

weirdest place ever lol

pernah kesana belum mas? emang aneh sih, banget banget malah anehnya :lol:

Share this post


Link to post
Share on other sites

keren dari mana sis? itu kan sebenernya jorok? si ibu lagi bersihin *maaf*pantat anaknya yang habis buang air besar, hehe..

emang secara seni, gak kebayang, kenapa bisa ada kaya gini, aneh sih, tapi emang ini lah kenyataannya..

ya keren dr pandangan sy doonk.... bayangin az tuch seniman ampe bs buat secara terperinci kyk gt khan nga semuanya berani hehehhe :P :P :P

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wow...kreatif banget nih...gw rasa kalo di Jakarta dibikin seperti ini pasti langsung rame dan jadi ajang foto2 para fotografer amatir hehehe....kita harus banyakin tempat2 seperti ini ya ngga?

Share this post


Link to post
Share on other sites

ya keren dr pandangan sy doonk.... bayangin az tuch seniman ampe bs buat secara terperinci kyk gt khan nga semuanya berani hehehhe :P :P :P

oh gitu, iya sih kalo sisi pandangnya dari arah sana, bener bener keren deh kalo gitu. berani trus pas lagi bentuknya yah? :P

aneh banget tempatnya.

tapi menarik idenya.

hahahaha....

aduh, jadi penasaran banget pengen nyoba main kesana.

wah, penasaran sama taman toiletnya, apa peasaran nyobain toilet disana sis?hihi

Share this post


Link to post
Share on other sites

hhahahahahaha........ lucu ngeliatnya :D dari bangunan yg besar sampe kecilnya semua berhubungan banget ma ..................... wkwkwkwkwkw........... unik banget

sama apa bro? kok gak ditulis kelanjutannya? wkwk. emang weird ini tempat :D mau nyobain ngerasain toilet disana gak bro?mana tau bikin ketagihan :lol:

Wow...kreatif banget nih...gw rasa kalo di Jakarta dibikin seperti ini pasti langsung rame dan jadi ajang foto2 para fotografer amatir hehehe....kita harus banyakin tempat2 seperti ini ya ngga?

hampir sama kaya taman senopati kayanya bro, banyak bangunan bangunan seni disana. segitu aja udah lumayan banyak jadi lokasi pengambilan foto, apalagi kaya gini ya? bisa bisa se indonesia ngumpul semua ntar disana

wahahahahahahaha, ini tempat aneh banget. ada gitu tempat kaya gini ya? isinya kakus semua gini, beuh :lol:

haha, ni buktinya ada bro, resmi lagi, tapi bedanya, kayanya yang satu ini gak jorok deh :lol:

Share this post


Link to post
Share on other sites

pantes d salah satu acara di NGC *lupa nama acaranya apa*, ada tantangan utk nyari wc yg jorok, dan lama juga baru dapat wc yg kotor

emang acaran NGC itu di taman ini mbak? kalo di taman ini ya pasti emang susah, tapi kalo di korea secara umum, masa susah sih? masa iya sebagus itu korea? sebersih itu?

Share this post


Link to post
Share on other sites

ini kerenn.. detil bgt yg buat.. itu aktvtas di toilet yg org duduk smbil megang dagu.. sometimes inspirasi mmng datang di toilet dgn posisi itu juga :D

wah, seniman ya mas? sampe ngomong ini keren? kalo beberapa seniman iya bilang ini keren, emang dasar bentuknya yang bikin keren, yang rasanya gak bakal kepikiran sama orang2 lain untuk membuat taman seperti ini, yang mungkin idenya tercipta waktu sedang duduk termenung juga di bilik toilet :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, seniman ya mas? sampe ngomong ini keren? kalo beberapa seniman iya bilang ini keren, emang dasar bentuknya yang bikin keren, yang rasanya gak bakal kepikiran sama orang2 lain untuk membuat taman seperti ini, yang mungkin idenya tercipta waktu sedang duduk termenung juga di bilik toilet :D

bukan seniman tapi penikmat seni hhhee :D pesannya dalam tuh posisi duduk di toilet gitu :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

unik banget ini tempatnya wkwk.. tp bagus banget ada org kaya walikota di Korea itu. Di Indo sendiri kayanya masih jarang ada org yg dengan serius mikirin kesehatan dan kebersihan dari WC. Kalau aja banyak pemimpin-pemimpin Indo yang peduli dan benar-benar bertindak bikin wc umum yg higienis dimana2, pasti org jg seneng.

Share this post


Link to post
Share on other sites

emang acaran NGC itu di taman ini mbak? kalo di taman ini ya pasti emang susah, tapi kalo di korea secara umum, masa susah sih? masa iya sebagus itu korea? sebersih itu?

saya lupa nama acaranya apa, jd si pembawa acaranya tuh kerjaannya enak banget, keliling dunia gitu, tp d kasih tantangan yg harus d kerjain, nah waktu k korea, dia d suruh cari toilet kotor n ngebersihin, bukan d taman ini, tp d toilet umum lain, nyari dr pagi dapet2 sore. mungkin knp walikota buat taman ini supaya masy nya menjaga kebersihan, n kyknya berhasil tuh walikota :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Hasdevi Agrippina Dradjat

                Masih ingat dengan Piala Dunia 2002 yang diselenggarakan di negara Korea dan Jepang? Nah, salah satu stadionnya terletak di Kota Suwon yang satu ini. Suwon merupakan sebuah kota yang terletak di bagian barat Korea Selatan. Kota ini merupakan ibukota dari Provinsi Gyeongdi-do.
       
                Jika kamu mulai merasa bosan dengan hiruk pikuk kota Seoul, maka kota Suwon dapat menjadi salah satu alternatif tujuan wisata untukmu. Kota ini terletak tidak begitu jauh dari Kota Seoul yang dapat ditempuh dengan menggunakan bus 7001 dan subway selama satu jam.
       
                Kota ini terletak tidak begitu jauh dari ibukota Seoul. Kota Suwon telah mengalami perkembangan sesuai dengan sejarah Korea Selatan. Awalnya, Suwon merupakan sebuah kota kecil. Kemudian berkembang menjadi kota industry dan saat ini juga berkembang sebagai salah satu pusat kebudayaan.
       
                Penasaran dengan pesona wisata apa saja yang ditawarkan oleh Kota Suwon? Nah, pada kesempatan kali ini kita akan membahasnya dalam itinerary menjelajahi kota Suwon di Korea Selatan selama 3 hari 2 malam.
       
      Memilih Penginapan di Suwon
       
                Ketika memilih penginapan di Suwon, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis guest house, motel atau hotel. Tentunya pemilihan pengianapan tersebut dapat kamu sesuaikan dengan budget, jadwal serta partner traveling-mu.
       
                Jika kamu memilih untuk menginap di guest house, kamu dapat memilih untuk menginap di 4 bed dormitory room. Biaya yang kamu keluarkan untuk menginap di penginapan berjenis ini adalah sekitar Rp 215.000,00 atau 18.073 Won.
       
                Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, heater, free wifi, shared toilet dan shared bathroom. Jika kamu ingin menginap untuk di penginapan berjenis motel, kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis single room with private bathroom.
       
                Biaya yang kamu keluarkan adalah sekitar Rp 315.000,00 atau sekitar 18.000 Won per malam. Fasilitas yang kamu dapatkan di kamar tersebut adalah AC, free wifi, private toilet, private bathroom, hairdryer, toiletteries dan lain-lain.
       
                Selain guest house dan motel, kamu dapat memilih untuk menginap di penginapan berjenis hotel. Kamu dapat mendapatkan kamar dengan jenis double room dengan harga sekitar Rp 598.000,00 atau 50.200 Won per malam.
       
                Fasilitas yang kamu dapatkan di tempat ini adalah free wifi, AC, private toilet, private bathroom dan lain-lain. Nah, jangan lupa untuk mencatat semua detail penting tentang penginapanmu untuk menambah kenyamananmu selama berada di Suwon.
       
      Hari Pertama
      Awali Perjalanan Hari Pertamamu di Suwon dengan Mengunjungi Tempat-Tempat yang Menjadi Landmark Kota Suwon
       
       

      Hwasseong Fortress di Suwon via https://www.flickr.com/photos/odae260/2254432972
       
                 Begitu sampai di Kota Suwon, kamu dapat pergi menuju Hwasseong Fortress. Tempat ini merupakan salah satu World Cultural Heritage yang menjadi kebanggaan masyarakat Suwon.
       
       
                 Tempat ini dulunya merupakan tempat peristirahatan bagi para raja. Benteng Hwasseong terletak di 11, Haenggung-ro, Paldal-gu, Suwon-si, Gyeonggi-do, Korea Selatan.
       
                 Memasuki kompleks Hwasseong Fortress, kamu akan disuguhkan dengan penampilan para penari yang menggunakan kostum perang ksatria Korea Selatan. Mereka akan menampilkan pertunjukan seni panggung berisi sejarah Korea Selatan.
       

      Berfoto dengan Para Ksatria
       
                 Begitu pertunjukkan selesai, kamu dapat melakukan sesi foto bersama para penari. Para penari tidak hanya menggunakan kostum ksatria zaman perang, namun juga menggunakan kostum tradisional Korea Selatan yang bernama Hanbok.
       
                 Hwasseong Fortress merupakan sebuah kompleks dengan istana peristirahatan yang terletak di berbagai ketinggian. Untuk mencapai istana tertinggi, terdapat banyak anak tangga yang harus kamu naiki.
       
                Anak tangga yang begitu banyak ini cukup membuat kamu bernapas terengah-engah, namun semua perjuangan tersebut terbayar ketika kamu telah mencapai puncaknya. Pada puncak tertinggi di kompleks istana peristirahatan ini, kamu akan melihat pemandangan kota Suwon yang tidak begitu ramai.
       
                Kawasan Hwasseong ini dibangun pada tahun 1794 hingga tahun 1796. Kawasan Hwasseong ini dibangun oleh Raja Jeongjo dari Dinasti Joseon. Pada tahun 1997, kawasan ini dijadikan sebagai salah satu situs warisan dunia oleh UNESCO.
       
                Benteng ini berlokasi sekitar 30 kilometer dari pusat kota Seoul. Benteng ini juga membentengi Kota Suwon dan merupakan salah satu landmark dan tempat wisata yang wajib kamu kunjungi ketika kamu berada di Kota Suwon.
       

      Mengunjungi Hwahongmun Gate via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/07/09/f9/b7/a-fabulous-watergate.jpg
       
                Setelah puas mengunjungi Hwasseong Fortress, selanjutnya kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Hwahongmun Gate. Hwahongmun Gate adalah sebuah pintu air yang terletak tidak begitu jauh dari Hwasseong Fortress.
       
                Pintu air ini sebenarnya terletak tidak begitu jauh dari Hwasseong Fortress dan bahkan masih berada dalam kompleks yang sama. Sehingga, tentunya kamu dapat memilih untuk berwisata ke sini setelah kamu mengunjungi benteng Hwasseong.
       
                Kamu dapat memilih mengelilingi daerah sekitar Hwahongmun Gate dengan menaiki kereta, namun selain itu kamu juga dapat memilih untuk berjalan kaki. Jika kamu ingin menikmati pemandangan dan berfoto dengan sesuka hati, kamu tentunya dapat memilih untuk berjalan kaki.
       
                Sungai yang melewati pintu air ini adalah Sungai Suwon. Sungai Suwon persis melewati dari arah utara menuju selatan. Pintu air ini juga merupakan salah satu tempat indah yang terdapat di Suwon.
       

      Bertandang ke Suwon Worldcup Stadion via
      https://www.flickr.com/photos/shimitake85/5598378764
       
                Setelah puas mengelilingi Hwahongmun Gate, kamu dapat melanjutkan perjalananmu untuk menuju ke Suwon Worldcup Stadion. Kamu dapat memilih untuk menggunakan taksi.
       
                Sebagai salah satu tuan rumah pada Piala Dunia 2002, Korea Selatan memang membenahi beberapa stadion sepak bola miliknya. Salah satunya adalah stadion yang terletak di Kota Suwon ini. Stadion ini bernama Suwon Worldcup Stadion.
       
                Harga tiket masuk stadion ini adalah 1,000 Won pada tahun 2012. Dengan harga tiket masuk sekian, kamu akan mendapatkan paket berupa tiket masuk dan sebuah pin Worldcup.
       
                Begitu masuk stadion, kamu akan bertemu dengan seorang penjaga stadion yang merupakan penderita disabilitas. Meskipun demikian, hal ini menunjukkan bahwa Korea Selatan memperkenankan penduduknya untuk bekerja tanpa membeda-bedakan kondisi fisiknya. Sang penjaga stadion juga terlihat sangat ramah dan bersedia untuk mengantarkan kamu mengelilingi stadion sambil menceritakan deskripsi stadion ini.
       
                Pada bagian welcome area, kamu akan bertemu dengan patung berbentuk tiga maskot khas Piala Dunia 2002. Beranjak masuk, kamu akan menemui sebuah ruangan berisi koleksi pernak-pernik milik Park Ji Sung, pemain nasional Korea Selatan yang saat ini berlaga di Manchester United.
       
                Selain itu, terdapat pula replika formasi para pemain Korea Selatan yang berlaga pada Piala Dunia 2002. Pada saat itu, Korea Selatan mampu menorehkan prestasi membanggakan dapat lolos ke semifinal.
       
                Para penduduk lokal Kota Suwon seringkali datang mengunjungi stadion ini untuk melakukan aktivitas jogging atau menaiki sepeda. Mereka gemar untuk melakukan aktivitas olahraga di sini karena stadion ini memiliki track yang cukup nyaman untuk digunakan.
       
      Hari Kedua
      Lanjutkan Perjalananmu di Kota Suwon dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lain yang Tidak Kalah Menyenangkan di Kota Ini
       
       

      Mengunjungi Suwon Korean Folk Village via http://yeinjee.com/wp-content/uploads/2010/11/travel-suwon-folk-village-3.jpg
       
                Untuk mengawali kegiatan wisatamu pada hari kedua, kamu dapat melanjutkan kegiatan liburanmu dengan mengunjungi Suwon Korean Folk Village. Suwon Korean Folk Village terletak di 90 Minsokchon-ro, Giheung-gu, Yongin-si, Gyeonggi-do, Korea Selatan.
       
                Untuk mencapai tempat yang unik ini, kamu dapat menaiki free shuttle bus dari Suwon Station. Fasilitas free shuttle bus ini diadakan untuk menambah kenyamanan turis yang ingin menjelajahi Kota Suwon.
       
                Biaya yang kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki kompleks Suwon Korean Folk Village adalah sekitar 15.000 Won. Tempat ini buka dari mulai pukul 09.00 hingga 17.00 pada waktu musim panas. Sementara pada waktu musim dingin, tempat ini dibuka dari mulai pukul 9 am hingga 5 pm.
       
                Di tempat ini, kamu dapat menikmati banyak pertunjukkan yang sayang untuk kamu lewatkan. Contohnya adalah pertunjukkan Farmer’s Music and Dance pada pukul 11.00 hingga 14.00, Tightrope Acrobatic pada pukul 11.30 dan 14.30, serta Traditional Wedding pada pukul 12.00 dan 16.00.
       
                Tempat ini dibangun untuk melestarikan seni tradisional dan kebudayaan Korea Selatan. Di tempat ini, kamu juga dapat menemukan berbagai replika rumah tradisional Korea Selatan. Untuk merasa lebih dekat dengan penduduk lokal Korea Selatan, perjalanan menuju tempat ini tentunya sayang untuk kamu lewatkan.
       

      Mengunjungi Hwasseong Haenggung via http://www.kenharker.com/photos/2008_korea/hwaseong_fortress/2008_korea_0390_t.jpg
       
                Hwasseong Haenggung dibangun pada masa pemerintahan Raja Jeongjo (Dinasti Joseon). Istana ini beliau bangun sebagai tempat peristirahatan ketika sedang berziarah ke makam ayahnya. Istana ini berukuran jauh lebih kecil jika dibandingkan dengan istana Geongbyuk di Seoul.
       
                Namun, kamu dapat mempelajari dan mengunjungi istana ini dengan cukup mudah. Kamu dapat pula bersantai dan mempelajari sejarah dan kebudayaan mengenai istana ini di sini. Selain itu, kamu juga dapat mempelajari berbagai permainan tradisional Korea Selatan di sini.
       
                Bagi kamu yang tidak memiliki waktu yang cukup banyak, mengagumi pintu gerbang istana ini pun sudah cukup. Sebab, ketika kamu mengunjungi istana ini, kamu dapat melihat gerbang yang cukup indah dan menawan.
       
                Waktu terbaik untuk mengunjungi istana ini adalah di musim semi. Istana ini juga tergolong masih terawat dengan baik sehingga jika kamu beruntung, kamu dapat bertemu dengan artis yang sedang syuting film di tempat ini.
       
                Jika kamu datang ke istana ini pada akhir pekan, kamu dapat melihat beberapa acara yang menarik dan sayang untuk dilewatkan. Istana ini seringkali mengadakan event yang dapat kamu saksikan.
       

      Mengunjungi Hwaseomun Gate via http://tong.visitkorea.or.kr/cms/resource/29/625629_image2_1.jpg
       
                Hwaseomun Gate adalah sebuah pintu gerbang yang terletak di dalam Suwon Fortress. Pintu gerbang ini sering pula disebut dengan pintu gerbang barat.
       
                Gerbang ini beralamat di 25-2 Jangan-dong, Paldal-gu, Suwon-si, Gyeonggi-gu. Di gerbang ini terdapat Mujigae (pelangi) dengan satu lantai menara. Hwaseomun Gate ini buka setiap hari dari pukul 09.00-18.00 pada bulan Maret hingga Oktober.
       
                Pada bulan November hingga Februari, pintu gerbang ini dibuka dari pukul 09.00 hingga 17.00. Biaya masuk untuk ke pintu gerbang ini adalah sekitar 1.500 Won. Sementara biaya masuk untuk anak-anak adalah sekitar 700 Won dan remaja adalah sekitar 1.000 Won.
       
                Untuk mencapai tempat ini, kamu dapat menaiki Seoul Subway Line 1 dari Suwon Station. Kamu dapat mengambil Exit 6 di sini. Setelah itu, kamu dapat menyeberang dan menaiki bus nomor 5, 7, 77-1, 82-1, 301 atau 700-2.
       
                Di tempat ini kamu juga dapat meminta permintaan spesial seperti ingin mendapatkan tur dengan guide berbahasa Inggris, atau Jepang. Untuk itu, ketika mengunjungi Suwon jangan lupa untuk mengunjungi tempat spesial yang satu ini.
       

      Mengunjungi Mister Toilet House via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/06/5c/c6/c9/mr-toilet-house.jpg
       
                Setelah puas mengunjungi Hwaseomun Gate, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Mister Toilet House. Mister Toilet House adalah sebuah museum unik yang dapat kamu kunjungi ketika kamu berada di Suwon.
       
                Beberapa wisatawan akan merasa aneh namun juga sekaligus lucu. Kamu akan melihat bagaimana toilet disulap menjadi tema utama dari sebuah museum, keunikan tersendiri yang sayang jika kamu lewatkan.
       
                Museum ini terlihat sangat unik dan lucu. Salah satu sisi positif dari museum ini adalah tidak ada biaya yang harus kamu keluarkan jika kamu ingin memasuki tempat ini. Namun demikian, museum ini tutup pada hari Senin. Jadi usahakan untuk mengunjungi museum ini pada hari selain hari Senin.
       
                Selain itu, pameran di museum ini terlihat sangat terorganisir dan foreigner friendly. Disebut foreigner friendly karena kebanyakan aturan dan penjelasan mengenai museum ini ditulis pula dalam bahasa Inggris.
       
      Hari Ketiga
      Lanjutkan Perjalananmu Mengelilingi Suwon dengan Mengunjungi Tempat-Tempat Lainnya yang Tidak Kalah Menyenangkan
       
       

      Mengunjungi Haenggungg Street via http://media-cdn.tripadvisor.com/media/photo-s/06/ce/4b/36/haenggungg-street.jpg
       
                Untuk mengawali hari ketigamu ketika berada di Suwon, kamu dapat mengunjungi Haenggungg Street. Di Haenggungg Street kamu dapat menemukan setidaknya 20 toko yang menjual benda-benda seni, serta 50 toko yang menjual kuliner khas Korea Selatan.
       
                Keunikan toko-toko yang terletak di Haenggungg Street terletak dari arsitekturnya yang tradisional serta mural yang terdapat di toko-toko di Haenggungg Street ini. Setiap akhir pekan, terdapat Haenggungg Street Festival di tempat ini.
       
                Haenggungg Street Festival adalah sebuah festival mingguan yang diselenggarakan atas kerjasama antara organisasi lokal, pengusaha kuliner, hanganjimo dan lain-lain. Hanganjimo adalah gabungan para penduduk lokal yang membuat kerajinan tangan tradisional khas Korea Selatan.
       
                Tujuan utama dari kegiatan Haenggungg Street Festival adalah untuk menyatukan antara penduduk lokal dan wisatawan yang datang mengunjungi Haenggungg Street. Haenggungg Street menjadi salah satu kebanggaan kota Suwon.
       
                Untuk merasakan serunya menjadi warga lokal, mengunjungi Haenggungg Street sebaiknya masuk ke dalam agenda liburanmu. Sebab di tempat ini, kamu dapat merasa lebih dekat dengan penduduk lokal Kota Suwon.
       

      Mengunjungi Paldamun Gate via http://tong.visitkorea.or.kr/cms/resource/22/734422_image2_1.jpg
       
                Setelah puas mengunjungi Haenggungg Street, kamu dapat melanjutkan perjalananmu dengan mengunjungi Paldamun Gate. Paldamun Gate adalah sebuah gerbang yang terletak di daerah Old Suwon.
       
                Paldamun Gate terletak di sekitar selatan kota Suwon. Kamu juga dapat berjalan di sekitar track yang ada di dekat Paldamun Gate yang mengelilingi benteng ini. Di sebelah kanan Paldamun Gate, kamu dapat mengeksplor daerah di sekitar Paldamun Gate serta pasar tradisional yang berada tidak jauh dari tempat itu.
       
                Hampir setiap sore di akhir pekan, terdapat live music yang dapat kamu nikmati. Untuk mencapai Paldamun gate, kamu dapat menaiki bus nomor 11, 13, 36, dan 39 menuju Paldamun.
       
                Nah, itulah dia itinerary menjelajahi Kota Suwon di Korea Selatan selama 3 hari 2 malam. Sebagai salah satu kota pendukung Seoul, Suwon rupanya juga memiliki banyak pesona wisata yang dapat kamu kunjungi pada kesempatan liburanmu selanjutnya.
       
                Happy traveling!
    • By ikankering
      Rekan-rekan sekalian... kali ini saya ada pertanyaan yang paling ga penting di seluruh jagat wkwkwk.. lebih suka mana.. WC jongkok atau WC duduk? hayooo... Lalu pertanyaan kedua.. lebih suka gayung air, semprotan air, atau tisu? (dalam rangka yang berkaitan dengan topik kita ya wkwk).

      Yang saya tau kalau di Indo biasanya itu kalau di tempat-tempat yang biasa, adanya itu WC jongkok, ditemani bak air atau ember isi air + gayung tentu saya. Tapi kalau yang di tempat cukup elite biasanya ada WC duduk ditemani tisu ataupun semprotan air.

      Lalu kalau kaya toilet umum di China yg begini, pada mau masuk ga?




    • By chandra
      Ada yang berencana ke Taiwan dalam waktu dekat? Kalau ke Taiwan jangan lupa mampir ke restoran toilet di taipei ya, restoran ini namanya Modern Toilet Restaurant. Tema dari restoran ini ya toilet, suasananya kayak toilet, sama piringnya, mangkoknya, mirip toilet, malah tempat tuang minumnya aja kayak keran. Malah ada es krim di sini yang bentuknya mirip banget sama 'poo'. Tempat duduk di sana pun bentunya toilet. Lampu-lampunya bentuknya kayak tempat sabun di sebelah watafel itu loh. Makanan nya sih standar, kayak restoran-restoran biasa. Nah restoran ini juga nyediain souvernir-souvernir berbau toilet.












    • By ikankering
      Rekan-rekan sekalian, taukah Anda bahwa hari ini tanggal 19 November 2012 itu merupakan Hari Toilet Sedunia. Kenapa hari toilet sedunia? Karena di dunia itu sampai sekarang masih ada sekitar 2,6 milyar orang yang belum memperoleh sanitasi yang benar-benar baik. Padahal kalau kita boleh mengutip pernyataan dari Mahatma Gandhi: "Sanitation is more important than political independence."

      Coba dibayangkan kalau misalnya tiap ari presiden toiletnya mampet trus harus ke wc umum yg jorok, pasti mau ambil keputusan negara jg ga konsen wkwk.. Kondisi toilet di Indo sendiri sebenarnya kalau sesuai dari penelitian terakhir (yang sumbernya saya ga tau), itu merupakan negara ke-3 yang sanitasinya terburuk lho.

      Pendapat rekan-rekan sekalian terhadap hal ini bagaimana?