Silverline

Ada yang kenal Pulau Rondo?

23 posts in this topic

banyak yang mengira, 0 kilometer nya negara Indonesia itu ada di kota sabang. Gak salah emang, dan wajar gue pikir, karena tugu 0 kilometer yang diresmiin tahun 1997 oleh wakil presiden indonesia saat itu bapak try sutrisno emang dibangun di sabang tepatnya di kota Iboih, ujung Ba'u, kecamatan sukakarya.

banyak juga yang mengira, bahwa 0 kilometer indonesia bukanlah di sabang, tapi di pulau we, karena we ada di atas kota sabang.

namun,ternyata anggapan itu salah. jika kita berkunjung ke titik 0 kilometernya indonesia, ke tugunya, kita malah bisa lihat sebuah pulau kecil lagi di utara pulau weh. pulau itulah yang merupakan pulau terluar Indonesia. namanya, pulau Rondo. Pulau Rondo merupakan pulau yang langsung berbatasan dengan negara India. benar benar titik paling awal jika menghitung panjang dan lebar indonesia.

pulau ini adalah pulau yang tidak berpenghuni. jaraknya yang 2 jam dari kota sabang, membuat pulau ini kurang diminati untuk di tinggali, tetapi banyak orang yang mau kesini, terutama nelayan dan diver.

nelayan ke pulau rondo untuk menangkap ikan yang besar besar. ini karena di sekitar pulau rondo ada tempat pertemuan arus yang berubah ubah ynag memmbuat ikan betah disana.

selain itu juga ada diver. sekitaran pulau rondo, memiliki ekosistem laut yang sangat indah. banyak yang ngomong, cocok banget pulau ini buat diving. keindahannya bener bener bisa muasing hati para diver.

selain mereka, gak ada lagi. untuk mengunjungi pulaunya aja mungkin harus berpikir 2 kali. karena selain jauh, juga disana masih berbentuk hutan, dengan hanya ada sebuah mercusuar saja. selain itu masih banyak batu batu.

coba kita perhatikan lewat foto foto ini bagaimana pulau yang disebut pulau tempurung itu:

pulau-rondo.jpg

reefcheck.jpg

PulauRondo.jpg

Rondo-1-300x131.jpg

ada beberapa sumber yang mengatakan di pulau ini ada monumen soekarno hatta untuk menandai bahwa pulau ini adalah milik indonesia. ini foto yang saya dapat:

12946796061816989661.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

iya ya. kalo ga berpenghuni yang ngerawat pulau ini siapa ya? apa angkatan laut?

waw itu foto sukarno-hatta nya masih bagus ya...berarti ada yang ngerawat ya

nah, makanya, gua juga masih bingung, ini beneran apa gak, soalnya masih bersih banget. makanya gak gua bilang itu dari sumber yang valid. yang mau mastiin, boleh deh sekali sekali kesana :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah memang ada ya patung soekarno hatta di pulau rondo?

Jadi penasaran, sayang untuk kesana budgetnya mahal banget, 1 juta PP dari Sabang.

penghuni pulau itu juga cuma Angkatan Laut.

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah memang ada ya patung soekarno hatta di pulau rondo?

Jadi penasaran, sayang untuk kesana budgetnya mahal banget, 1 juta PP dari Sabang.

penghuni pulau itu juga cuma Angkatan Laut.

nah itu dia bro, pernah kesana ya? gue juga agak penasaran, ntah bener ntah gak, tapi ya sesuai dari sumber, gue masukin aja. kalo salah, tolong dikoreksi..

pernah kesana ya bro? cerita dikit dong :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

nah itu dia bro, pernah kesana ya? gue juga agak penasaran, ntah bener ntah gak, tapi ya sesuai dari sumber, gue masukin aja. kalo salah, tolong dikoreksi..

pernah kesana ya bro? cerita dikit dong :D

kurang tahu juga

saya gak pernah sampai Pulo Rondo

karna kapal kesana mahal, harus sewa kapal nelayan kira kira 1 juta.

Sangat sulit dicapai karena tidak ada dermaga, kata warga di sekitaran Sabang, disana hanya ada pos penjagaan angkatan laut.

Paling jauh cuma pernah maen ke Pulo Bereuh (Pulo Aceh)

Share this post


Link to post
Share on other sites

oh, jadi paling ujungnya indonesia bukan pulau we ya? dan bukan pula sabang? yang saya pelajari dari sd, sabang itu udah yang paling ujung. makanya lagunya dari sabang sampai merauke. salah ya itu berarti?

Share this post


Link to post
Share on other sites

oh, jadi paling ujungnya indonesia bukan pulau we ya? dan bukan pula sabang? yang saya pelajari dari sd, sabang itu udah yang paling ujung. makanya lagunya dari sabang sampai merauke. salah ya itu berarti?

dulu sih di SD di ajarinnya gitu :huh:

Share this post


Link to post
Share on other sites

Pulau Rondo ini kalo di lihat dari beberapa titik tertinggi di Pulau Weh juga kelihatan kok.. :)

padahal letaknya cukup jauh dr Pulau Weh..

pernah dengar info dr warga setempat ketika saya berlibur ke sabang januari 2012 yg lalu,

katanya supaya bisa ke Pulau Rondo harus bawa budget yg gede, soalnya harus sewa kapal nelayan dr pelabuhan Balohan atau bisa jg start dari pantai Iboih..harga sewa kapalnya kalo gak salah sekitar 1 juta lebih.

Share this post


Link to post
Share on other sites

berarti mestinya, lagu jaman SD itu "Dari Rondo sampai Merauke..." gitu ya hihi..

lucu ya patung Soekarno dan Hatta nya diwarnai merah dan putih. padahal tanpa diwarnai pun, pasti orang ngerti kalo Soekarno dan Hatta itu tanda Indonesia. apa biar gampang keliatan dari jauh, kalo ini pulau udah ada yang punya jadi tolong jangan di-invasi ya? :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

oh, jadi paling ujungnya indonesia bukan pulau we ya? dan bukan pula sabang? yang saya pelajari dari sd, sabang itu udah yang paling ujung. makanya lagunya dari sabang sampai merauke. salah ya itu berarti?

dulu sih di SD di ajarinnya gitu :huh:

mas sama mbak sekalian, mungkin gini, ni asumsi gue doang yah

bukan salah, mungkin karena rondo gak berpenghuni, jadi gak dipelajari. trus lagu yang kita kenal kan dari sabang sampai merauke bukan dari rondo sampai merauke, makanya kita lebih kenal sabang dari pada rondo.

Pulau Rondo ini kalo di lihat dari beberapa titik tertinggi di Pulau Weh juga kelihatan kok.. :)

padahal letaknya cukup jauh dr Pulau Weh..

pernah dengar info dr warga setempat ketika saya berlibur ke sabang januari 2012 yg lalu,

katanya supaya bisa ke Pulau Rondo harus bawa budget yg gede, soalnya harus sewa kapal nelayan dr pelabuhan Balohan atau bisa jg start dari pantai Iboih..harga sewa kapalnya kalo gak salah sekitar 1 juta lebih.

wah, pernah ke sasbang mbak? sempet ke tugu 0 kilometernya juga dong ya? :D

wah, sampe sebegitu mahalnya ya? apa sih yang kira kira ngebuat mahal? karena kalo logikanya, dari puncak puncak tinggi sabang aja keliatan, mestinya itu gak jauh dari sabang, kalo gak jauh dari sabang itu artinya mestinya gak mahal. masa iya muara angke pari aja bisa 25 ribu, ini bisa sampe jutaan? woow

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, yang paling ujung itu pulau rondo yah.

malahan saya baru denger namanya.

kenapa yang sering dikasih tahu itu pulau weh yah?

itu dia bro, gua juga gaktau. mungkin ada beberapa alasan, salah satunya mungkin rondo belum masuk wilayah NKRI pas dibuat lagu sabang sampe merauke kali bro. kalo udah pasti jadinya dari rondo sampai merauke :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, pernah ke sasbang mbak? sempet ke tugu 0 kilometernya juga dong ya? :D

wah, sampe sebegitu mahalnya ya? apa sih yang kira kira ngebuat mahal? karena kalo logikanya, dari puncak puncak tinggi sabang aja keliatan, mestinya itu gak jauh dari sabang, kalo gak jauh dari sabang itu artinya mestinya gak mahal. masa iya muara angke pari aja bisa 25 ribu, ini bisa sampe jutaan? woow

Hahaha.. Kalau masalah harga sih saya juga gak tau kenapa bisa mahal begitu, Mas.. :D

Mungkin target wisatanya itu turis mancanegara..

Biasanya yg pergi ke P.Rondo itu rombongan turis dari Eropa / Amerika dari P.Balohan - Sabang atau naik boat dari Pantai Iboih..

Jangankan ke P.Rondo yang cukup jauh dari Sabang.. Dari Pantai Iboih ke Pulau Rubiah yang jaraknya gak sampe 1 KM aja biayanya sekitar Rp. 200.000,- Mas.. :(

Ya, kalau sudah pernah ke tugu 0 kilometer, ntar dapat sertifikatnya lho.. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Hahaha.. Kalau masalah harga sih saya juga gak tau kenapa bisa mahal begitu, Mas.. :D

Mungkin target wisatanya itu turis mancanegara..

Biasanya yg pergi ke P.Rondo itu rombongan turis dari Eropa / Amerika dari P.Balohan - Sabang atau naik boat dari Pantai Iboih..

Jangankan ke P.Rondo yang cukup jauh dari Sabang.. Dari Pantai Iboih ke Pulau Rubiah yang jaraknya gak sampe 1 KM aja biayanya sekitar Rp. 200.000,- Mas.. :(

Ya, kalau sudah pernah ke tugu 0 kilometer, ntar dapat sertifikatnya lho.. :)

ya, kalo untuk sertifikat, tau mbak. banyak yang cerita tentang itu. emang itu sertifikatnya kaya mana ya mbak? boleh dong bagi foto sertifikatnya?

wah, terlalu komersil ya jatuhnya? tapi ada sisi positifnya juga sih ya, setiap yang mahal, pasti orang yang kesana jadi lebih ngejaga. karena pasti orang orang yang kesana merasa berduit. dan orang yang merasa berduit kalo jalan jalan biasanya lebih menghargai alam.

kesimpulan ini di dapet dengan gambaran seperti ini : ke ulau tidung, sekarang 300 ribu pun bisa. akhirnya, siapa aja, mereka2 para pelancong itu datang kesana dengan harga murah. trus, sampe disana nyampah (membuang sampah sembarangan). jadi pulau tidung sekarang udah kotor, parah kan?

Share this post


Link to post
Share on other sites

Lagu dari Sabang - Merauke itu sebenarnya gak salah. Kan yang dilihat itu nama kota ke kota.

Bukan nama pulau ke pulau. Tapi entah kalau sekarang nama kota terujung di timur bukan lagi Merauke :D

 

Untuk kebersihan lokasi wisata, itu tergantung bagaimana pengunjung dan pengelola nya.

Di Sabang ada kok petugas yang memang bertugas membersihkan, tetapi karena sudah ada lantas pengunjung bebas.

Kalau ketahuan buang sampah sembarangan, biasanya dimarah loh, apalagi kalau ketahuan turis mancanegara

Share this post


Link to post
Share on other sites

Lagu dari Sabang - Merauke itu sebenarnya gak salah. Kan yang dilihat itu nama kota ke kota.

Bukan nama pulau ke pulau. Tapi entah kalau sekarang nama kota terujung di timur bukan lagi Merauke :D

 

Untuk kebersihan lokasi wisata, itu tergantung bagaimana pengunjung dan pengelola nya.

Di Sabang ada kok petugas yang memang bertugas membersihkan, tetapi karena sudah ada lantas pengunjung bebas.

Kalau ketahuan buang sampah sembarangan, biasanya dimarah loh, apalagi kalau ketahuan turis mancanegara

enggak juga kali... dari sabang sampai merauke, berjajar pulau-pulau.... nah berarti, menurut yang pencipta lagu ini, pulau rondo ini nggak masuk dalam wilayah indonesia. namun bisa aja pencipta lagu nggak tahu kalau ada pulau lain di sebelah barat Sabang.

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo setau aku sih nama pulaunya itu pulau Weh, trs ibukotanya itu sabang. dan tugu 0km Indonesia itu adanya di puncak tertinginya pulau weh ini tadi.

kalo Pulo Rondo itu emang pulau terluar Indonesia, yg dijaga sama angkatan laut. ada mercusuarnya dan pos pantaunya. kapal pun ga bisa merapat langsung ke pulau ini, jadi  kapal berhenti dari jarak beberapa meter dari bibir pantai itu.

 

kalo abis ke tugu 0km itu kita bisa beli sertifikatnya harga 15rb. kesannya emang komersil sich, tapi katanya uang itu kan untuk perawatan tugu 0km sendiri. di sertifikat itu ada nomer registrasi pengunjung gitu.

Share this post


Link to post
Share on other sites

salam kenal,,, ane pendatang baru nih mau numpang share aja,,, sekitar tanggal 13/05/2013 ane ada kunjungan ke pulau rondo,,, oh ya biaya sewa kapal ke pulau rondo pasaran mulai dari 2 juta s/d 3,5 juta. :terharu  :berlayar  pulau rondo di dihuni oleh sekitar 30++ anggota marinir dan personil navigasi "dishub" ane gx hitung berapa jumlah personil navigasi "dishub"... tapi soal fasilitas nya personil navigasi lebih lengkap... tugu kilometer 0 juga ada di rondo... tapi sayang udah hancur pada bagian bawah,,, oh ya dalam sekedar info, 2 bulan lagi pulau rondo akan memiliki dermaga. sehingga para pengunjung yang dateng bisa merapat ke pulau rondo tanpa harus nyebur basah2an kyak ane tempo hari,,, :bingung  hehehehehe... ane bakal rutin ke rondo dalam 7 bulan kedepan... klo ada yang pengen ikutan dipersilahkan, tapi pelampung sediakan sendiri ya dan alat diving nya juga...  :shopping  :nyelam  :biking

masalah tugu soekarno dan bung hatta ane kurang tau krn ane gx nanya dan blom liat,,, mungkin ntar waktu rutin dsna ane coba cek ulang...

satu lagi bagi yang takut pakek jalur laut dan gx memungkinkan jalur darat di pulau janda udah ada tempat pendaratan helikopter... di persilahkan mendarat

 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now