Sign in to follow this  
Followers 0
Skyfall

Jalan2 ke Pasar Apung di Bangkok

9 posts in this topic

Bukan hanya Banjarmasin di Indonesia yang punya pasar apung (ada yang pernah bahas di thread ini). Kota Bangkok di Thailand juga punya pasar apung. Tapi jalan2ers jangan tanya, siapa yang duluan punya pasar apung ini, karna saya pun tak tau jawabannya. Ada jalan2ers yang tau?

Pasar apung ini bernama Amphawa, berlokasi di downtown Provinsi Bangkok, distrik Thonburi. Dapat ditempuh dari pusat kota Bangkok selama 2jam perjalanan darat. Pasar ini mengapung di atas kanal (dalam bahasa local: Khlong) yang merupakan anak sungai Chao Praya.

201210-w-canal-cities-bangkok.jpg?1349453139

Sumber Gambar

Pasar apung Amphawa hanya buka pada sabtu sore dan minggu sore saja. Pedagang di sana biasanya mulai beraktifitas jam 3sore, dengan menggelar mulai dari seafood, jajanan pasar, pernak-pernik, hingga souvenir dengan harga yang miring. Walaupun begitu, kanal dan pasarnya terawat cukup bersih, karena warga Thailand lebih banyak mengunjungi pasar apung ini dibanding wisatawan mancanegara.

Menurut informasi, tidak mudah untuk menuju pasar ini, mengingat lokasinya yang berada di luar pusat Kota Bangkok. Silahkan pilih antara beberapa kali pindah bus atau sewa taksi dengan harga THB1200 (harga tahun 2011). Harap diingat, THB1=IDR315.

Jalan2ers sudah pernah ke pasar apung ini ataupun pasar apung yang lain di Thailand?

Sumber: mytravelnotes

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah, kirain cuma kita aja yang punya pasar apung.

hahahaha....

ternyata thailand juga punya.

bearti, thailand juga seperti kalimantan yah, menggunakan sarana sungai sebagai transportasi utama.

Share this post


Link to post
Share on other sites

pernah liat neh di drama korea Princess Hours pas si pangeran koreanya lagi berkunjung ke thailand ada adegan di pasar apung ini :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah, kirain cuma kita aja yang punya pasar apung.

hahahaha....

ternyata thailand juga punya.

bearti, thailand juga seperti kalimantan yah, menggunakan sarana sungai sebagai transportasi utama.

Kesannya boleh tradisional banget, tapi ternyata Thailand sama tradisionalnya dengan Indonesia kok mas, walopun Thailand itu adanya di luar negeri haha.

Yak bener, ada beberapa daerah di Thailand yang di dalam kotanya dilewati sungai besar ataupun kanal. Bahkan ada banyak canal tourism loh mas di Thailand, jadi semacam jalan2 di Thailand menyusuri sungai2 yang ada disana. Sayang sekali di Indonesia belum ada wisata kayak gini.

Share this post


Link to post
Share on other sites

pernah liat neh di drama korea Princess Hours pas si pangeran koreanya lagi berkunjung ke thailand ada adegan di pasar apung ini :D

Buahahaha, mas nya nonton drama korea, hati2 mas kecantol cewek korea, rada susah tuh nemuin yang begituan di Indonesia. :D

Oh ya ada? Di season 1 apa season 2 nya mas? Ntar saya mau tanya adik saya yang juga demen nonton drama korea deh.

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 11/14/2012, 10:16:56, Skyfall said:

Bukan hanya Banjarmasin di Indonesia yang punya pasar apung (ada yang pernah bahas di thread ini). Kota Bangkok di Thailand juga punya pasar apung. Tapi jalan2ers jangan tanya, siapa yang duluan punya pasar apung ini, karna saya pun tak tau jawabannya. Ada jalan2ers yang tau?

 

Pasar apung ini bernama Amphawa, berlokasi di downtown Provinsi Bangkok, distrik Thonburi. Dapat ditempuh dari pusat kota Bangkok selama 2jam perjalanan darat. Pasar ini mengapung di atas kanal (dalam bahasa local: Khlong) yang merupakan anak sungai Chao Praya.

 

201210-w-canal-cities-bangkok.jpg?1349453139

Sumber Gambar

 

 

spertinya foto terlampir itu bukan pasar apung amphawa, tapi Damnoen Saduak Floating market CMIIW

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 12/8/2015, 10:24:50, deffa said:

@brocoli

ayo mas di share cerita2 nya tulis aja ke forum Field Report jalan2 nya hehe :D 

tulisan ane ttg pasar apung belum selesai2 hehehe, keburu jalan jalan lagi terus... :senyum

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now
Sign in to follow this  
Followers 0

  • Similar Content

    • By epinami
      Yak, akhirnya weekend juga (disempet2in deh bikin field report)
      Hi! Gw baru balik dari Thailand 2 minggu lalu nii... Dan terus terang dari sekian tempat jauh yang sudah gw jabanin, Thailand ini justru negara ASEAN pertama gw (what a shame! malu2in anggota ASEAN aje lu pi!  )
      Awalnya nekat pengen berangkat sendiri suatu hari nanti (semua orang yg gw kenal udah pernah ke sana), eh ada temen kuliah pas dia nemenin ke GATF Oktober lalu yang nyeletuk "Ke Bangkok aja yuk!" (mungkin maksudnya menghibur gw yg waktu itu belum juga dapet tiket ke Hong Kong). Lha, diajakin begituan mah gw kagak bisa nolak (kayak emak gw kalo diajakin ke mall pas midnight sale).. nggak pake babibu, kita langsung buka laptop, cari tiket paling murah ke Bangkok tanggal berapa aja deh yg penting Januari, dan dapet deh berangkat tanggal 12 Jan, balik 17-nya pake Air Asia
      Yah, orang2 mah mungkin udah bosen bolak balik ke Bangkok, tapi ga papa ya gw tetep bikin field report (kan gw baru pertama kali ini ke sana )
      DAY 1 (12 Jan 2017)
      Gw sama temen gw (sebutlah namanya si Ocie), harusnya berangkat dari Bandara Soetta Terminal 2F jam 16.00, tapi berhubung kita udah excited jadi kepagian nyampe sana. Kita makan dulu lah, jajan dulu lah, keliling2 aja pokoknya (setelah check-in dan lewat imigrasi tentunya). Gw ampe nyalahin si Ocie, "Gara2 lu, gw jadi jajan ni!" setelah gw keluar 18rebu buat beli Beard Papa di dalem bandara karena ikut2an ni bocah.
      Trus kelamaan ngobrol sambil makan tu kue soes-nya Beard Papa (kita udah di depan gate-nya!), kita ampe nggak nyadar kalo udah ada panggilan boarding dari tadi. Kita langsung masuk deh, dan abis ngasih boarding pass gw ke toilet dulu (gw pikir masih lama dooong, itu masih setengah 4 lebih)...lah abis keluar dari toilet ada mas2 petugas AA-nya udah nenteng tas gw sambil teriak, "Ayok mba, buruan..tinggal mba-nya!"
      Jeng jeeeng, kita berdua langsung lari ke bawah. Di bawah, bus yang harusnya nganter kita ke pesawat udah jalan, tapi untungnya belum jauh trus dipanggil lagi sama petugas yg di situ...mundur deh diaa  Langsung kita dipelototin satu bus (iya maap, saya memang salah...)
      Yak, kita masuk juga di dalem pesawat. Tapi ternyataaa, seat kita paling belakang (bener2 belakang banget, pas depan lavatory-nya), mana gw sama si Ocie jadi beda kolom (gw di D, Ocie di C)...dang! Yasudahlah...
       
      Sampe mba-nya keliling buat ngitung penumpang, sebelah gw masih kosong (E kosong, F isi). Gw langsung nanya mas2 yg duduk di F, dia lagi nunggu temennya ato nggak, karena menurut dia di kursi E itu kosong, gw ajak si Ocie pindah (daripada dia jadi obat nyamuk-nya love bird yang duduk di seat A & B )
      Basa basi busuk gitu deh gw sama si mas2 seat F, yang ternyata anak JJ-er juga..summon dulu ah @enda28
       (moga2 nggak salah panggil, agak2 budeg waktu itu di pesawat). Kita sharing pengalaman kena turbulence yang lumayan kenceng waktu itu (mana kerasa banget pulak duduk di ekor begitu), beneran bikin jantungan ampe mau nangis gw 
      Anyway, kita mendarat di Don Mueang dengan selamat (dan cenderung mulus banget, entah memang karena pilot-nya yang jago ato aspal runway-nya yang alus)
      Alhamdulillah...
       
      Dari Don Mueang, gw udah males mikir, jadinya kita pesen Uber aja yang langsung nyampe guest house. Pake Uber kita kena 350 Baht, sama toll 70 Baht, total 420 Baht dibayar tunai sampai ke guest house kita di deket kawasan Khaosan Road, namanya A&A Guest House, bisa di-cek di mari: https://goo.gl/maps/Gq4qdzGVTsk
      A&A Guest House ini kita pesen lewat Agoda, dan kita pilih karena deket banget dari Phra Arthit Pier (yang bakal jadi andalan kita esok harinya) dan deket Khaosan Road (buat yg mau jedag jedug di sana :P)
      *kalo ada yang bertanya2, gw udah nulis ngalor ngidul wetan kulon ga genah gini tapi belum ada foto-nya, nanti ada penjelasan di hari terakhir*
       
      DAY 2 (13 Jan 2017)
      Pagi2 kita bangun jam 8, sarapan dari yang disediakan guest house (meskipun akhirnya cuma kita makan roti tawar sama telur-nya karena yang lain cuma ada ham, itupun ada bapak2 yang ngasih tau karena kayaknya liat si Ocie yang pake hijab ). Kita makan cepet2, udah gatel ni kaki!
      Our first stop is Ananta Samakhom
      Kita ke sana (lagi2 pake Uber, gw lagi masih males mikir bus), dengan ongkos 64.5 Baht, tapi supir Uber-nya baik banget kita kasih 100 Baht dibalikin 40 Baht 
      Nyampe Ananta Samakhom, gerbangnya belum buka (kita kepagian), jadi sambil nunggu kita liat rombongan turis2 pada sibuk pake saroong. Katanya memang aturan masuk ke sana harus pake rok. Untung gw udah siap bawa kain pantai ala ala Bali gitu, gw pake aja ikut2an yang lain (si Ocie udah prepare pake rok).

      Jam 10.00 gerbang dibuka, kita lewat security, dicek tas-nya trus boleh masuk deeh dan melongo ngeliat bangunan Throne Hall-nya. Gak lupa ambil kamera trus cekrek cekrek sampe ngga nyadar kalo diliatin satpam. Trus kita disamperin, ditanyain tiketnya mana. Kita bingung, dan balik nanya belinya di mana. Dia nunjuk bangunan di belakang kita, suruh beli tiket dulu sama naruh tas di situ. Siap!
      Setelah beli tiket seharga 150 Baht, kita harus pakai rok (yg mana sudah kita laksakan--mba-nya sampe berdiri dari loker gitu, meriksa kita udah beneran pake rok) dan disuruh naruh tas di loker. Semua harus ditaruh situ; HP, minuman, makan, kamera, bawa diri aja pokoknya. Lha kalo mau foto2 gimana? Hahaha, emang ga boleh ambil foto di situ ternyata 
      Tapi gw sempet ambil beberapa foto Throne Hall-nya sebelum si bapak satpam negur (dan untungnya dia ga minta kita hapus fotonya)

      Kita keluar loket tiket, antrian masuk Throne Hall udah panjang dan dipisah antara antrian cowo sama cewe. Gw lho sempet bertanya2, ke mana yaa bule2 yg kita lat sepanjang jalan pas di Khaosan Road? Di sini blassss ga ada bule, turisnya Asia semua.
      Pas lagi asik ngobrol di tengah antrian, tiba2 ada mas2 petugasnya buka tali antrian dan nyuruh kita ikutin dia. Gw pikir dia bikin antrian baru karena antriannya udah panjang banget, tapi ternyata ga ada yg ngikutin kita di belakang (talinya dipasang lagi). Jadiiii, ternyata cuma kita berdua yang disuruh masuk duluan. Jujur gw gatau alasannya, gw sama si Ocie bingung. Spekulasi kita si, karena kita bukan orang2 yang ikut tour, jadi ga punya rombongan. Tapi darimana mas-nya tau ya kita bukan peserta tour??
      Setelah dikasih peralatan audio guidance, setengah jam aja kita di dalam Throne Hall yang dibuat jadi museum ini. Sebenernya di dalam kita bikin terkagum-kagum, tapi karena nggak boleh foto-foto yasudah apa daya cuma liat-liat terus pindah tempat. Pas kita sampai di luar..ebusettttt rame banget, semua jalan aspal di depan Throne Hall udah sesak manusia. Satpam yang tadi negur kita kewalahan niupin peluit ke turis-turis yang bandel duduk dan foto-foto di atas rumput 
      Ambil tas dan segala macam, kita langsung keluar dan pesen Uber (lagi) buat ke Phra Arthit Pier, karena kita bakal lanjut ke Grand Palace.
       
      Sejujurnya gw excited mau naik express boat ini, makanya gw setengah lari waktu masuk dermaga Phra Arthit. Di depan ada meja tempat petugasnya jual tiket—yang mana setelah gw melihat beberapa dermaga, cara mereka jual tiket beda-beda. Di Phra Arthit ini ada mas2 yang jual tiket untuk boat dengan bendera orange, di sebelahnya ada mba2 yang jual untuk boat dengan bendera biru. Dua-duanya lewat dermaga Ta Chang (dermaga terdekat dari Grand Palace), tapi orange flag harganya 15 Baht, sedangkan yang biru 40 Baht (karena dia tourist boat), jadi kita beli yang orange aja.

      Abis beli tiket kita foto-foto dulu deh nunggu si perahu datang.

      Ini si eneng Ocie (jomblo lhooo) :
      Setelah berdiri beberapa belas menit di perahu, akhirnya kita sampai di Tachang. Keluar dermaga Tachang, gw ngiler liat buah-buahan potong yang dijual sepanjang jalan menuju Grand Palace.
      Sampai di Grand Palace udah tengah hari, makannya udah penuh orang. Di sinilah kita mulai bingung, main attraction-nya di sebelah mana, beli tiket di mana, yang sebelah sini ngantri apa, sebelah sana ngantri apa, di sono rame apaan. Dengan pede-nya kita ikut-ikutan antrian (kita pikir mereka antri tiket), sampai lima menit kemudian ada satpam (lagi-lagi satpam) nyamperin kita trus nanya kita lagi ngapain di situ. Akhirnya baru gw nanya, emang beli tiketnya di mana. Si satpam nunjuk suruh masuk lewat jalur tali gitu buat diperiksa tas-nya dan loketnya masih jauh ke dalam lagi. “Ooooooh…” cuma itu respon gw sama Ocie sambil ngeloyor pergi dan nyengir2 karena semua orang ngeliatin kita  Dan yang tadi antrian apa juga masih jadi misteri sampai saat ini.
      Kemudian kita beli tiket 500 Baht per orang, mahal kalau menurut gw, tapi ternyata itu termasuk tiket untuk Ananta Samakhom Throne Hall. Gw sama Ocie nangis, tau gitu ke Grand Palace duluuuuu (lumayan ngirit 150 Baht) 

      Yasuda…tadinya gw pun sempet tegang, karena dari yg gw baca-baca sebelumnya, kalau masuk Grand Palace juga harus berpakaian sopan. Gw si waktu itu pake jeans, dan sebenrnya udah siap kain Bali yang tadi. Dan pas kita di pintu masuk ada ibu-ibu lagi nego sama petugasnya pake bahasa Mandarin, karena nggak boleh masuk selama dia masih celana yoga. Waduh, pikir gw… Tapi ternyata gw boleh2 aja masuk pake jeans, model hipster pula.
      Kita mulai pakai sunglasses saking panasnya waktu muter-muter di dalam kawasan Grand Palace, sambil terpesona sama detail bangunan-bangunannya. Ada beberapa bangunan yang bisa kita masuki dengan melepas alas kaki. Nah, di dalam Grand Palace ini kita lumayan lama, karena areanya lumayan besar.
       

      Setelah dari Grand Palace, kita lanjut ke Wat Pho.
      Sempet nyasar dan salah arah waktu jalan kaki ke Wat Pho, akhirnya kita nyampe juga dan bayar 100 Baht untuk tiket masuknya. Walaupun setelah muter-muter nyari2 si Reclining Buddha yang legendaris itu, kita sadar kalau kita masuk dari pintu belakang Wat Pho.

      Keluar dari Wat Pho, kita nyebrang ke Wat Arun lewat dermaga Ta Thien yang nggak jauh dari pintu keluar (bayar 4 Baht).
      Sebelum nyebrang, gw sempet jajan Coconut Ice Cream dulu (udah ga tahan sama panasnya Bangkok), yang mana penjualnya bisa Bahasa, meskipun cuma sekedar “Kelapa Ice Cream” dan “Pakai kacang? Pakai cokelat?” 
      Tapi kita ga langsung masuk ke dalam Wat Arun. Sebelumnya berangkat kita emang udah cari-cari masjid dekat Wat Arun, jadi kita bablas aja cari masjid buat sholat. Lumayan jauh sih lokasinya. Dari pintu Wat Arun kita masih lurus terus, jalan kaki ngelewatin sekolah, rumah penduduk, ketemu rombongan biksu, di pengkolan menuju jalan besar kita pun ngiler liat warung makan kayak di Indonesia yang jualan ayam sama lele goreng tapi lele gorengnya mereka segedhe lengan gw. Masih jalan sampe di bawah flyover, masjidnya belum keliatan, kita pede aja ikutin google map, sampe lewatin kuburan muslim yang ternyata pintu belakangnya masjid itu 
      Selesai sholat, kita balik lagi ke Wat Arun. Sayangnya, bangunan-bangunan di Wat Arun ini banyak yang masih direnovasi, jadi nggak banyak yang bisa kita lihat. Gak sampai setengah jam, kita memutuskan nyebrang balik untuk ke Nagaphirom Park, kemudian ke Asiatique.
      Tapi sepanjang jalan dari dermaga Ta Thien ke Tachang kita ga nemu si Nagaphirom Park (ada yang salah?), akhirnya kita langsung lanjut ke Asiatique. Untuk ke Asiatique kita naik boat dari Tachang ke Sathorn, kali ini kita naik yang blue flag dengan membayar 40 Baht (agak jauh, untungnya kita dapat tempat duduk). Jam 5 kita sampai di Sathorn, untuk lanjut naik free shuttle boat ke Asiatique (gratis).
      Asiatique ini modelnya kayak mall outdoor gitu. Dan berhubung dari pagi kita belum makan apa-apa (beneran, gw cuma minum sama makan coconut ice cream doang abis keluar dari guest house ), kita memutuskan makan di KFC—iyaaa, jauh2 ke Bangkok makannya KFC lagi

      Perut kenyang, tenaga udah diisi ulang, kita lanjut keliling Asiatique. Tadinya gw maksa Ocie buat nemenin gw naik ferrish wheel, tapi gw pun undur diri karena ternyata mahal (sekitar 600 Baht kalo nggak salah). Yasudah kita window shopping aja di dalam Asiatique, sambil sesekali jajan. Kita memang ga berniat beli apa-apa di sini, karena harganya tergolong mahal.
      Sampai kita memutuskan buat pulang pukul setengah 8 malam. Tadinya mau naik bus, tapi waktu liat dermaga ternyata masih ada antrian free shuttle boat, berarti masih ada boat untuk ke Sathorn. Sayangnya, sampai di Sathorn petugasnya bilang boat yang lain cuma beroperasi sampai jam 7. Jadi  kita naik bus nomor 15 dari depan Hotel Silom (dekat dermaga) dan turun di dekat Khaosan Road. Bus ini agak muter-muter, kita bahkan melewati kawasan Siam. Tapi bus di Bangkok ini nggak ngetem kayak di Jakarta, mereka berhenti nggak sampai semenit di tiap halte, dan yang bikin kita bingung waktu mau bayar berapa dan ke siapa…ternyata gratis!
      Yak, sempat melewati riuhnya Khaosan Road, foto-foto, dan jajan buah-buahannya, kita pun sampai di guest house dengan kaki nyut2an.

       
      DAY 3 (14 Jan 2017)
      Di hari berikutnya kita cuma mau ke Chatuchak Market dan Madame Tussauds. Sebelum pergi (kita nggak ambil sarapannya), kita check out sekalian titip luggage sama petugas guest house-nya. Bapak petugasnya kemudian nanya, kita abis ini mau ke mana. Setelah gw jawab mau ke Phuket, dia nawarin shuttle seharga 150 Baht per orang ke bandara Don Mueang (diitung2, dari pada naik Uber lagi modal 420 Baht, kita iyain aja). Setelah bayar dan dikasih kwitansi sebagai tiket shuttle, si bapak bilang, sebelum jam 4 udah di sini ya (karena pesawat kita jam 6, dan kita sudah check in online). Kita berdua menangguk mantap.
      Kita berangkat lagi dari Phra Arthit ke dermaga Sathorn naik orange flag (bayar lagi 15 Baht), dari dermaga Sathorn kita jalan kaki (sekitar 20meter) ke BTS Saphan Taksin. Di Saphan Taksin kita beli One Day Pass, dan melengang masuk ke dalam peron. Karena kita akan menuju Chatuchack Market yang letaknya dekat dengan stasiun Mo Chit, pertama-tama kita naik BTS Silom Line ke National Stadium, turun di stasiun Siam untuk pindah jalur ke Sukhumvit Line dan berhenti di Mochit. Inilah kenapa gw beli One Day Pass, gw males ngitung berapa ongkos dari mana ke mana.
      Di Chatuchak, gw langsung buka peta pasarnya, langsung menuju ke tempat makanan dan tempat oleh2. Pertama, kita beli mango sticky rice seharga 50 Baht, kita makan sambil duduk di depan toko yang belum buka. Setelah perut isi, kita lanjut cari oleh-oleh di pasar yang super gedhe ini; dompet kecil2, kaos, buah kering, apa aja deh 
      Jam 11 siang kita kembali ke stasiun Mo Chit (kita jalan melawan arah, orang2 baru mulai berdatangan, kita udah nenteng kresek belanjaan). Dari stasiun Mo Chit, kita naik Sukhumvit Line ke arah Bearing turun di Siam. Dari stasiun Siam, kita keluar di dalam Siam Center, kemudian nyebrang ke Siam Discovery, tempat museum Madame Tussauds di lantai 6.
      Sebelumnya kita udah beli tiket Madame Tussauds ini lewat online (harganya 645 Baht beli di   http://www.hotels2thailand.com), jadi tinggal tuker print out email-nya dengan tiket asli di loket. Ternyata kita dapat tiket Ice Age Show juga.

      Di dalam Madame Tussauds, yang bikin gw menjerit bahagia adalah waktu ketemu patungnya Hannibal Lecter dari sekian banyak patung lilin lainnya (oke, gw tau Hannibal tokoh antagonis, tapi…sudahlah, judge me if you want).
      Setelah puas foto-foto, kita lanjut nonton 4D Ice Age Show. Mirip dengan 4D Show-nya One Piece Tower di Tokyo. Kalau One Piece Tower efeknya angin sama air, Ice Age ini efek 4D ada di kursinya dan ada semburan salju (entah salju beneran atau bukan). Seru kok!

      Keluar dari Siam Discovery, kita cari masjid lagi. Kali ini masjidnya di kawasan Ratchathewi. Kita nemu namanya Masjid Darul ‘Aman, yang ternyata di sekitarnya banyak tempat makan halal. Jadi, setelah sholat, kita masuk ke salah satunya, kemudian pesan Pad Thai dan Tom Yum untuk makan siang.



      Selesai makan udah hampir jam 3 aja. Kita pikir waktu kita cukup untuk balik ke guest house. Dari stasiun Ratchathewi kita naik BTS ke Saphan Taksin, dari stasiun Saphan Taksin, kita jalan ke dermaga Sathorn untuk naik boat kembali ke Phra Arthit. Di boat ini kita udah mulai gelisah. Hampir jam 4!
      Kita sampai di Phra Arthit jam 4 kurang lima menit. Turun dari boat, kita berdua lari kayak dikejar setan. Sampai di belokan setelah gang dari Phra Arthit ke guest house kita udah liat bapak yang tadi nawarin kita shuttle udah di tengah jalan dengan tangan di pinggang nungguin kita. Kita langsung pucet waktu dia bilang shuttle-nya udah berangkat. Tapi setelah kita ambil luggage yang kita titipkan, ternyata dia nelpon driver shuttle-nya buat balik lagi. Aduuuh, si bapak ini baik banget gak pake marahin kita pula, gimanapun kita yang salah dan dia tetep ramah 
      Daaaan, ketebak dooong, waktu masuk ke dalam shuttle kita lagi-lagi dipelototin satu mobil… 
      Dan dengan nggak tau dirinya, kita berdua langsung teler, karena kecapekan lari-lari kita tidur sepanjang jalan ke bandara diiringi lagu Wonderful Tonight-nya Eric Clapton yang disetel bapak supir. Hampir sejam kemudian kita bangun dan sampai di bandara Don Mueang, siap2 menuju Phuket!!
      TO BE CONTINUE...
    • By Fiera
      Nanya dong, untuk estimasi biaya backpacking di thailand sekalian ke kamboja laos, kira2 berapa ya?
       
      Makasiih
    • By nashir
      Jual Tiket konser Coldplay Thailand 7 April 2017 @ Rajamangala National Stadium, Bangkok
      Zone:
      A2 Standing: Rp 3.400.000 (SOLD)
      A1 Standing: Rp 3.400.000 (Sisa 8 Tiket)
      A1B Standing: Rp 3.400.000 (Sisa 4 Tiket)
      B Standing: Rp 2.900.000 (Sisa 4 Tiket)
      E2F : Rp 2.800.000 (Sisa 8 Tiket)
      E3M : Rp 2.800.000 (Sisa 4 Tiket)
      Note: Bisa beli satuan namun persediaan terbatas
      Harga ticket sudah termasuk harga penukaran ticket ke Bangkok
      Setiap pembelian tiket akan kami berikan bukti pembelian tiket sesuai zone pilihan
      Tiket asli akan kami kirimkan ke alamat masing-masing setelah team kami melakukan penukaran ke Bangkok Max 30 Maret 2017 
      Jika ada pertanyaan silakan hubungi admin di 0857 9502 1995 / Line Official : @asiatrip
      Siapa cepat dia dapat (:
      Via Bukalapak: https://www.bukalapak.com/nashirr
      Via Tokopedia: https://www.tokopedia.com/nashirr

    • By cherly frisca
      haloo,
      perkenalkan nama saya cherly, dari Batam.
      bulan januari saya merencanakan liburan ke bangkok, ini akan menjadi liburan pertama saya ke bangkok,
      rencana saya akan menggunakan pesawat dari Singapore (Changi) ke Bangkok (DMK), rencana saya akan pergi berdua dengan suami tanpa travel agen, dan sudah membuat rute perjalanan, dari kumpulan beberapa blog yang telah saya baca,
      karna ini perjalanan perdana saya ke bangkok, jd saya agak ragu kalau belum menguasai info2 penting, ada beberapa hal yg ingin saya tanyakan :
      1. apabila saya kurang fasih bahasa inggis apakah aman untuk perdana pergi ke bangkok ?
      2. kartu internet apa yg dapat di gunakan di bangkok, beli dimana dan berapa hrganya ?
      3. apabila saya hanya membawa uang 10.000bath apakah cukup untuk 5D4N (di luar ongkos pesawat dan hotel)  dengan destinasi yang sudah saya rencanakan ?
       
      mohon bantuannya ya suhu ..
      Khob Khun Kap
       
      RUTE PERJALANAN.pdf
    • By Ahook_
      Tanggal 27 Agustus 2016.
       
      Sebelum mengakhiri trip ke Bangkok kemaren, aku mengunjungi pasar terapung yang lebih keren disebut dengan floating market. Singkat cerita, aku ke Amphawa Floating Market yang butuh perjalanan darat sekitar 2 jam dari Bangkok. Aku sih naik van. Sama seperti ke Ayutthaya sebelumnya, naik van-nya juga dari Victory Monument. Tinggal tanya saja, ,mau ke Amphawa Floating Market, beli tiketnya dimana? Pasti, diarahin sama orang yang ada disana.

       
      Harga tiket van 100 Baht per orang. Sudah menjadi kebiasaan, mengkhayal juga aku lakukan selama perjalanan dari Bangkok sampai ke tujuan. Selain untuk mengusir bosan dan membangkitkan semangat, ya biar tidak terasa saja, eh.. tak tahunya sudah tiba.. gitu ceritanya. 

       
      Oh ya kenapa ke Amphawa, bukan ke Damnoen Saduak Floating Market? #tanyakenapa?
       
      Oleh seorang teman Couchsurfing yang paham betul tentang Bangkok, dia menyarankan, Amphawa Floating Market lebih alami, dalam arti, masih terasa lokalnya. Kalau Damnoen Saduak sudah ramai banget dan penuh dengan turis. Intinya, turis asing banget-lah. Sedangkan Amphawa, yang kesana masih turis lokal. 

       
      Karena belum pernah, ya aku ikutin saja. Dan.... benar saja, seisi pasar, 95% turis lokal. Aku tiba disana sekitar jam 12-an. Langsung saja jalan sesuka hati, ikutin langkah kaki yang menaati perintah dari mata. Yups, yang jualan Thai, yang beli mostly juga Thai. Mereka ya sahut-sahutan tidak jelas. Hahaha.. #akunyayangtidakngerti...

       
      Belanja? Tentu tidak.. Makan? Iya... 
       
      Sebenarnya, yang buat menarik hati untuk bisa sampai di Amphawa adalah ada satu vihara Sang Buddha yang sudah tua dan bangunannya dililit oleh akar- akar pohon. Sebelum ikut tour yang memakan waktu 3 jam itu, aku keliling sejenak seisi pasarnya. Makan nasi goreng Thai yang dibungkus pakai daun teratai. Dan makananan ini yang paling aku suka selama di Thai pada trip kemaren itu. Model dan jenis makanan baru yang pernah aku temukan. Jadi tambah refrensi. Harganya 50 Baht. Isinya macam- macam. Ya nasi goreng gitu, nah tambahannya banyak banget, ada daging, telur, jatuhnya kayak nasi campur, tapi bukan nasi campur. Entahlah, lupa, apa saja isinya. Aku suka. Sambil jalan sambil makan. Tidak peduli... 

       
      Paling terasa saat ikut tour keliling vihara - vihara yang ada disana. 1 kapal penuh dan aku satu- satunya turis asing. Satu kapal berbahasa Thai dan aku hanya diam dan bengong, tapi kangen situasi saat itu. Serius....

       
      "Ketika berada disatu tempat asing dan tidak ada yang pedulikan kamu. Saat itulah, kamu akan mengerti, siapa kamu sebenarnya !!!"
       
      Tentang floating market, sebenarnya, ya sama saja. Tidak benar- benar jualan dari atas kapal sih. Ada beberapa kapal saja yang jualan dan itupun adalah seafood. Selebihnya, jualan dalam kios dan bahu jalan. Sekilas mata sih, lebih banyak jual makan dan minum. Cendramata hanya beberapa saja. 

      Operator yang jual river tour, kabarnya operator yang bagus. Letaknya pas dekat tangga.
      Tentang Amphawa River Tour-nya, dibawa keliling dari satu vihara ke vihara lainnya. Wat- wat- an lagi deh. Aku tidak ingat seberapa banyak vihara yang aku lihat. Bayar 50 Baht untuk 3 jam-an. Satu - satunya yang aku ingat adalah Wat Bang Kung yang umurnya sudah ratusan tahun. Wat ini sangat ramai dan padat dengan turis lokal. Viharanya termasuk kecil dan viharanya dililit oleh akar pohon yang gede- gede. 

       
      Amphawa River Tour bagiku adalah religius tour. Tour yang membawa tamunya berdoa dari satu vihara ke vihara lainnya. Dan hebatnya, turis lokal itu, semuanya, berdoa disetiap vihara yang dikunjungi. Kegiatan menarik setelah berdoa adalah menempelkan kertas warna emas ke badan patung Sang Buddha. Untuk apa? Hahaha.. kurang paham sih, asumsiku sih, mungkin biar doa-nya dikabulkan.. mungkin.. Amin...

       
      Selebihnya, ya menyusuri sungainya. Tidak ada yang special sih. Tapi tetap, menyisakan kesan dan momen tersendiri. Bukankah traveling itu bukan tentang seberapa bagus tempat yang kamu datangi, seberapa keren tempat itu, seberapa mahal dan seberapa jauh kamu pergi? Bukankah esensi traveling itu lebih ke proses dan bagaimana kamu merasakan, mengagumi, menikmati dan menyatu dengan apa yang kamu lihat ? 

       
      Setelah kembali dari river tour, aku sih bilang semakin padat dan ramai. Ketika itu sudah jam 4 lewat. Dan, turis asing juga semakin banyak. Okey, karena tujuan utama sudah kelar. Artinya, saatnya pulang ke Bangkok. Tiketnya sama, 100 Baht per orang. 

       
      With Love,
       
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
    • By Ahook_
      Tanggal 26 Agustus 2016.
       
      Sehari setelah kembali dari Koh Phangan, aku mengunjungi Ayutthaya yang masuk kedalam situs warisan dunia yang harus dilindungi, UNESCO World Heritage. Berjarak 85 km dari utara Bangkok, Ayutthaya bisa ditempuh dengan menggunakan van. Naik van-nya dari Victory Monument, jadi kalau naik BTS, tinggal turun di BTS Victory Monument station saja. Bisa menggunakan kereta api juga dari Bangkok, harganya juga lebih murah. 

      Kota Ayutthaya
      Aku sendiri memilih menggunakan van, bayar 60 Baht ( 1 Baht = Rp 400,- ) untuk sekali jalan dan butuh waktu sekitar 1 jam-an lebih.  Gampang sekali, dibawah BTS Victory Monument sudah berjejer loket yang menawarkan tiket perjalanan. Tinggal cari, kemana tujuan kamu saja. 
       
      Tiba di Ayutthaya, matahari sudah hampir berada tepat diatas kepala. Terik banget. Panas. Sekilas, kota yang penuh sejarah ini, sepi dan tidak tampak hiruk- pikuk seperti di Bangkok. Lalu lintas jalan raya juga tidak padat. Kamu akan diturunkan dipersimpangan jalan. Tidak jelas dimana sih itu. Tapi jalan sekitar 5 menit, ketemu pasar. Lapar sudah tidak terbendung lagi, keliling seisi pasar, akhirnya aku makan disalah satu kedai makan disudut pasar itu. Murah euy, bayar 50 Baht untuk semangkok kari bihun, sudah ada bakso ikan dan bakso babinya. Kenyang dah. 

      Di pasar..
      Niatnya, aku memang mau rental sepeda saja untuk explore taman bersejarah dari reruntuhan Kerajaan Ayutthaya yang didirikan oleh Raja U-Tong pada tahun 1350 yang dihancurkan oleh pasukan Burma pada tahun 1767. Begitu turun dari van, semua turis langsung disergap sama abang tuk-tuk. Yang aku lihat, semuanya pakai jasa tuk- tuk kecuali aku. Pelit, iya... Kenapa? Mahal cuy... sampai ratusan Baht. Oh tentu tidak...

      Tempat sewa sepeda...
      Sempat tanya ke encik- encik yang nawarin jasa tuk-tuk, ada rental sepeda tidak? Katanya mana ada. Naik tuk- tuk saja. Tidak patah semangat. Singkat cerita, aku menemukan tempat rental sepeda dan motor. Kalau memang van-nya selalu berhenti disana, berarti, setelah turun dari van, kamu belok kiri aja pakai jalan kaki sudah bisa, sekitar 5 menit saja sudah ketemu. 
       
      Kesimpulannya, kalau tidak mau berpanas- panasan, tuk- tuk menjadi pilihan yang tepat buat kamu, apalagi kalau berkelompok. Rental motor tentu lebih mahal dibanding rental sepeda, belum lagi untuk bensin. Tapi, pakai motor bukan menjadi pilihan yang tepat buat kamu yang takut gosong apalagi pakai sepeda. Oh ya, mungkin ada baiknya bawa payung atau topi deh.
       
      Kamu yang suka situs sejarah dan berbau peninggalan kerajaan kuno, paling tidak, kamu harus menghabiskan 2 hari di kota ini. Kota ini walau kecil tapi penuh dengan situs bersejarah yang bisa kamu explore satu per satu. Sedangkan aku, hanya terhitung beberapa jam saja disini. Tiba jam 11 siang dan kembali ke Bangkok pakai van jam 6 sore. 

      Komplek Wat Phra Maha That
      Setelah bayar 40 Baht untuk pemakaian sepeda, kamu akan dikasih peta dan sedikit penjelasan tempat- tempat yang wajib dikunjungi. Kamu juga akan dipinjamin gembok untuk keamanan sepeda kamu. Butuh beberapa hari jika kamu mau kunjungi semuanya. Dan hampir semuanya, menawarkan wisata yang sama, yaitu sejarah peninggalan kuno, reruntuhan, ya itu, berkeliling dari satu temple ke temple lainnya. 

      Komplek Wat Phra Maha That..
      Aku mulai dari Wat Phra Maha That. Tiket masuk ke komplek Wat ini 50 Baht. Temple ini mejadi yang wajib dikunjungi, terletak didekat inti kota, sehingga tidak ada alasan untuk melewati kuil yang terkenal dengan patung kepala Buddha yang terlilit akar pohon. Kompleks ini luas sekali, satu round itu, kemaren itu sekitar 1 jam lebih, itupun, tidak semua dilihat. 

       
      Selain patung kepala Buddha, kamu bisa melihat berjejer patung Buddha tanpa kepala dan reruntuhan candi serta diyakini ada istana kerajaan, Dari komplek Wat Phra Maha That ini, patung kepala Buddha terlilit akar pohon inilah yang paling ramai dikunjungi turis. 

      Komplek Wat Phra Maha That
      Lanjut gowes sepeda, nyebrang ke Wat Ratcha Burana. Tiket masuk juga sama, 50 Baht. Temple ini sedang pemugaran, tapi tetap bisa naik dan masuk kedalam candinya. Okey, turis wajib antri untuk bisa turun ke bawah candinya. Ruangnya yang sempit, tangganya hanya bisa dilalui satu orang saja, sehingga naik turun harus bergantian, lagian, dibagian bawah benar- benar tertutup rapat tidak ada sirkulasi udara yang cukup, panas dan ngab, minim udara dan tidak bisa berlama- lama. 

      Komplek Wat Racha Burana

       
      Yang dilihat adalah lukisan dindingnya. Aku sih tidak terlalu menikmatinya, pencahayaan yang kurang ditambah sudah terasa sesak ketika mencapai spotnya. Tidak sampai 3 menit, aku putuskan untuk kembali naik ke atas saja untuk mendapatkan limpahan udara segar. 

      Lukisan dinding, foto dibantu flash...

      Satu level dengan tangga turun ke bawah, ada ruangan yang menyimpan peninggalan kuno yang terbuat dari emas. Tidak terlalu yakin sih, kalau itu masih benar- benar asli peninggalannya, bisa saja replika.

      Ini reruntuhan ya, bukan bangunan belum jadi...
      Kemudian pindah ke Wat Lokayasutharam. Untuk mencapai tempat ini,  butuh perjalanan cukup jauh dan melewati beberapa temple yang sengaja aku tidak mampirin. Disinilah Sleeping Buddha di Ayutthaya berada. Hanya berdoa sejenak disini. Oh ya, patung Buddha yang sedang berbaring ini tidak berwarna kuning emas seperti patung Buddha lainnya. Hanya ditutupi pakai kain warna kuning emas saja. Tidak perlu beli tiket masuk.

      Wat Lokayasutharam
      Pindah ke Wat Chai Watthanaram. Lebih jauh lagi. Buset, harus gowes melewati jembatan yang sedikit butuh pendakian. Capek banget, sudah jauh, panasnya minta ampun. Aku tidak masuk kedalamnya lagi. Tiket masuk sih 50 Baht. Berhubung waktu yang sudah semakin terbatas, aku pikir sama saja yang dilihat, temple- temple gitu, selain itu, dari luar pagar juga terlihat jelas bentuk dan model bangunannya. 

      Wat ChaiWatthanaram
      Karena cuaca yang super panas dan letih yang tidak bisa dibiarkan begitu saja, makan es krim kelapa deh untuk menenangkan hati sejenak. Harganya 40 Baht. Foto- foto sejenak, pulang deh ke kota untuk naik van kembali ke Bangkok. Daripada nyasar cari jalan baru, aku ikutin jalan yang aku lalui saja pas datang tadi. Pulangnya terasa lebih cepat, walaupun sampai dipusat kota butuh 30 menitan juga tanpa berhenti.

      Ada wisata naik gajah juga sebelum Sleeping Buddha, masih dekat ke kota.
      Okey, menurutku, jika kamu bosan dengan Bangkok atau sudah beberapa kali ke Bangkok, melarikan diri sejenak ke Ayutthaya menjadi pilihan yang tepat. Itupun kalau kamu memang anak yang suka sejarah. Hahaha... kalau tidak, tetap di Bangkok saja atau pilih daerah lain yang lebih sesuai dengan identitas kamu. 
       
      Buat kamu yang mau ke Ayutthaya, siapkan sunblok, payung buat keliling temple dan topi. Sediakan air minum yang banyak. Tinggal pilih, beli paket tuk- tuk, sewa motor atau sepeda. Aku tidak sampai malam, jadi tidak ada gambaran sama sekali tentang kehidupan malam disana. Aku lebih memilih one day trip ke Ayutthaya. Naik van pulang ke Bangkok, tempatnya sama seperti saat diturunkan. Harganya juga sama.

       
      Hasil seharian di Ayutthaya, aku jadi cemong- secemong- cemongnya. Serius... gosong parah.
       
      With Love,
       
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---semoga semua mahluk hidup berbahagia---
       
       
       
       
       
       
    • By Ahook_
      Tanggal 22 Agustus 2016.
       
      Sebelum berangkat ke Koh Phangan, paginya, aku ke Wat Arun dulu. Kenapa Wat Arun? Sederhana, trip terdahulu, aku tidak sempat main ke sini. Karena sudah di Bangkok, ya sekalian saja. Dari BTS Phrompong turun di BTS Siam, kemudian pindah ke jalur Bangwa, turun saja di BTS Saphan Taksin. Gampang kok. Bayarnya hanya sekali saja saat naik dari BTS Phrompong bayar 42 Baht. ( 1 Baht = RP 400,- )

      Salah satu sudut Wat Arun.
      Jalan kaki susurin tangga, ikutin petunjuk, sampai deh di dermaga buat nyambung kapal ke tujuan kamu. Dari dermaga sini, kamu bisa langsung ke Grand Palace ( bisa baca disini), ke Wat Pho dan beberapa tempat lainnya. Aku naik kapal Chao Phraya Express Boat turun di Wat Pho ( bayar 40 Baht one way )  untuk nyebrang ke Wat Arun. Informasi yang pernah aku baca sekilas, ada kapal yang lebih murah, tandanya kalau tidak salah bendera kuning atau warna apa gitu...  
       
      Kapalnya sih okey-lah, lagian cuma sekitar 10 - 15 menit saja. Ada pengumumannya kalau sudah sampai di dermaga no berapa dan tujuannya apa. Yupss, jadi setelah beli tiket kapal, langsung dikasih secarik kertas, kayak petunjuk tempat wisatanya, nomor sekian untuk wisata apa. Sangat informatif kok. 

      Loket tiket...
      Aku nyebrang ke Wat Arun dari dermaga dekat Wat Pho. Bayar 3 Baht ( one way ). Tidak sampai 5 menit sudah berada di Wat Arun. Hanya saja, kapalnya kudu tunggu penumpang dulu. 
       
      Wat Arun, ya wisata religius, wisata temple juga. Yang pasti, semacam wisata sejarah juga. Kalau mau ke sini, ada baiknya mungkin tunggu sore ya, kalau tidak ya pagi- pagi. Tengah hari kek gini, panasnya luar biasa. 
       
      Sayangnya, Wat Arun sedang pemugaran. Turis tetap boleh masuk, tiketnya 50 Baht. Ada batasannya, tidak bisa naik sampai ke atas. Suasana saat itu tidak terlalu ramai. Mungkin juga, karena sedang ada renovasi, atau mungkin karena matahari sedang berada diatas kepala saat itu. Panasnya benar- benar menusuk. 

      Didalam kapal...
      Ada pasar juga kok didekat viharanya. Ya jualan baju- baju, souvenir-lah. Kebutuhan para turis. Hahaha... kerennya, sebagian penjual menawarkan pakai bahasa Indonesia loh. Artinya, sangking mainstream-nya Bangkok dimata orang Indonesia. Walaupun, cuma sepatah dua kata sih. 

      Wat Arun sedang pemugaran.
      Sekitar 1 jam disini, lalu ke Wat Pho. Naik kapal yang sama dan tetap bayar 3 Baht. Dari dermaga, tinggal jalan kaki saja. Rasanya tidak perlu tanya sana sini, tinggal ikutin saja langkah manusia lain saja, pasti, sampai didepan Wat Pho. Serius.. karena memang itulah tujuan utamanya kesana. Kalau kamu ke sini lewat dermaga ini, kamu akan melewati kios- kios penjual souvenir. Harga, tidak tahu, mungkin bisa lebih mahal. 
       
      Kamu harus rela menukarkan 100 Baht kamu dengan secarik tiket biar bisa masuk ke Wat Pho. Tiket itu bisa ditukar dengan segelas air mineral. Lumayanlah, pelepas dahaga. Wat Poh, Temple Of Reclining Buddha, selalu ramai dan dipadati turis. Kali ini, aku tidak terlalu explore temple ini. Aku melewati semua spot kerennya, karena sebelumnya sudah pernah ke sini. 

      Wat Poh...
      Tujuan utama aku kembali ke Wat Pho adalah untuk massage. Yups, untuk pijat. Jauh- jauh kesana untuk pijat. Ho oh.. Trip terdahulu, sudah tahu ada massage terkenal yang ada didalam temple ini, tapi entah kenapa, waktu itu aku tidak mencobanya. Untuk melengkapi, ya, aku kali ini harus mencobanya. 
       
      Sebelum massage, aku tetap masuk dan ikut desak- desakan dengan turis lainnya untuk melihat Patung Buddha. Narsis juga dong. Tidak mau kalah, ikutan antri untuk foto. Ada sedikit beda sih, kalau dulu, bisa mengelilingi patung Sang Buddha, kali ini, langsung diarahkan keluar pintu belakang, baru putar ke depan. Oh ya, sebelum masuk, kamu akan dikasih kantongan untuk menyimpan alas kaki kamu. Untuk wanita, kalau berpakaian terlalu minim, dipinjamin kain. 

      Didalam temple Patung Sang Buddha..
      Aku akui sih, berada didalam temple Sang Buddha, hawanya beda, walaupun penuh, padat dan sesak dengan manusia, tidak panas loh, adem gitu. 

       
      Sempat keliling tidak jelas juga sih sebelum benar- benar pijat. Tidak tahu kenapa? Ya kedua kakiku melangkah saja mengikuti kata hati. Tidak terasa, ya habis juga waktu 30 menit. Dan benar pada puncaknya, pegal. 

       
      Tidak serta dapat giliran buat bisa dapat menikmati pijatan encik- encik Bangkok. Antri bro... Aku sendiri antri 30 menit untuk massage fullbody 1 jam. Lapor ke receptionist, kamu mau refleksi kaki sahaja atau mau pijat fullboy. Entar, nomor antrian dibedain pakai warna kertas. 
       
      Tibalah giliranku. Aku dibawa pergi seorang encik berambut keriting, berumur paroh baya, dan ramah. Jangan berpikiran negatif. Hayo... Ini pijat benaran punya. Ini pijatnya di dalam temple-loh. Terus, pijatnya diruangan terbuka.
       
      Rupanya, aku dapat ditempat prakteknya yang kedua. Dekat banget, jalan kaki mungkin 2 -3 menit saja. Dapat ranjang paling ujung. Tapi satu deret bisa untuk 3 orang. Setelah ganti baju, mulailah, pergulatan itu dimulai... hahaha.. pergulatan ... 

      Sedang dipijat sama Encik Thai...
      Serius, kenapa aku pakai kata pergulatan, karena tulang- tulang aku rasanya mau remuk. Rasanya mau menjerit. Padahal, enciknya tidak mengeluarkan tenaga yang super, cukup pakai tenaga dalam saja. Sebelum mulai, aku sempat ngintip, dia sedang berdoa gitu, kayak sedang mengumpulkan tenaga dalam. 
       
      Selama pengalaman aku massage, selalu meminta tenaga yang lebih besar lagi, tenaga ekstra lagi. Kali ini, rasanya ingin minta kurangi, minta ampun. Setelah 5 menit kemudian, aku merasakan sesuatu yang berbeda. Rasa sakit itu tidak terasa lagi. Berubah menjadi satu sensasi pijatan yang luar biasa dan berbeda dari pengalaman aku pijat selama ini. Hahahah... lebay... Ini bukan yang negatif ya... Tapi gimana ya menjelaskannya, mungkin mereka tahu, titik- titik yang ada didalam tubuh, sehingga pijatannya benar- benar kena banget. 
       
      Karena ini juga, mereka tidak perlu tenaga besar, hanya butuh, keahlian dan ketepatan letak titik- titik yang ada dalam tubuh. Sehingga setelah dipijat, benar- benar terasa lega, bukan menjadi tambah sakit karena asal tekan. 
       
      Aku bayar 400 Baht untuk pijatan itu. Dapat segelas air minum, kayak teh poci gitu. Aku pikir worthed sih. Kalau kamu suka massage dan sedang ada di Bangkok, jangan lewatkan tempat ini untuk nikmati sensasi yang berbeda dari pijatan encik- encik disana. Konon kabarnya, justru tempat ini juga, tempat belajar massage. Jadi ilmu massage-nya berasal dari sini. 
       
      Sudah lega, buru- buru pulang lewat dermaga tadi. Sepiring nasi goreng ala Thai mengisi perutku. Kemudian antri kapal sekitar 30 menit untuk pulang ke Saphan Taksin. Tiba di hostel , numpang mandi, lanjut ke Bangkok Railway Station , untuk berangkat ke Koh Phangan/ Koh Samui. 
       
      With Love,
       
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---