Sign in to follow this  
Married2014

Siomay Sewan

3 posts in this topic

Tahun lalu saya ke Tangerang buat jalan2, terus di antar sama teman kesalah satu tempat kuliner yang terkenal di Tangerang.

Namanya Siomay Sewan, Menurut saya Siomaynya enak, karena rasa ikannya tercium sekali. Benar2 dari ikan asli.

Katanya sih memang siomay ini sudah berdiri sejak lama, dan terkenal.

Lalu beberapa bulan lalu, saya dengar kalau ada kejadian disana, jadi anak pejual siomay itu membunuh kedua orang tuanya.

Katanya sih anaknya suka judi, terus waktu mau ambil duit ga dikasih lalu dibunuh. Terus sekarang ditangkap polisi.

yang mau saya tanyakan, tempat Siomaynya masih buka ga yah?

Share this post


Link to post
Share on other sites

hhmmm somay salah satu jajanan favorit neh...d komplek saya suka lewat juga...saya paling suka pare n kol nya ya selain siomay nya

Hadeuuh ini staff kok malah OOT si  <_< (curhat.com)

Ts nannya Tukang siomay nya masih buka kagak,

 

To TS, Lokasinya emang dimane, ntar ane samperin dah ngider Tangerang.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By min0ru
      Apa yang terlintas di benak temen-temen semua ketika mendengar kata short getaway? Apakah kabur entah ke mana? ataukah kabur berlibur ke tempat yang keren? Menurut gue, short getaway adalah kabur sejenak dari kesibukan sehari-hari di pekerjaan ke tempat yang tidak jauh dari lingkungan asal gue. Yup! Ngga perlu jauh-jauh dari lingkungan kalian kok. Contohnya nih ya, beberapa minggu lalu gue short getaway ke daerah BSD sedangkan lingkungan gue tinggal di Jakarta yang jaraknya kurang lebih 20 menitan dari BSD, deket banget kan?
      Siapa bilang di BSD ngga ada tempat keren dan seru? Salah besar tuh! Oke langsung aja deh ya gue sharing beberapa lokasi yang menurut gue keren dan seru plus bisa banget didatengin buat short getaway kalian..
      1. Branchsto Equestrian Park
      Siapa yang sangka kalo di BSD ada peternakan kuda? Wong gue aja ngga nyangka. Maksud gue, tempat hiburan atau wisata yang ada kuda untuk dinaikin itu sudah biasa, tapi kalo peternakan sih baru pertama kali gue tau dan kunjungin. Tidak ada biaya apapun untuk masuk ke Branchsto tapi kalian harus bayar kalo mau naik wahana seperti ATV, naik kuda, naik kereta, main panah dan sebagainya.

      Menurut gue, yang bikin tempat ini berbeda dari tempat pada umumnya adalah kudanya besar-besar banget seperti kuda eropa kali ya dan semuanya terlihat sehat dan gemuk lalu kita boleh liat ke wilayah kandang kuda dan bisa liat kuda-kudanya dari jarak deket.
       
      Terus di Branchsto juga kita bisa belajar berkuda dengan biaya yang terbilang cukup murah yaitu 250ribu per kedatangan. Lapangan luar juga sudah disediakan jadi pengalaman berkuda bagi pengunjung sangat baik.
      Branchsto memiliki 1 buah restoran dan beberapa kafe untuk kita yang mau makan siang, FYI Branchsto sudah buka sejak pagi, tetapi biasanya mereka agak siang menuju sore untuk beroperasi penuh saat hari biasa.


      2. BSD Xtreme Park
      Satu lagi nih taman yang gue juga baru tau ternyata seru untuk dikunjungi, karena awalnya gue juga tau dari insta-story temen dan karena rasa penasaran untuk menyambangi tempat baru akhirnya gue masukkin list deh. BSD Xtreme Park ini rupanya dibangun untuk mengakomodir teman-teman yang suka dengan olahraga yang agak tidak biasa buktinya mereka punya bike park, skate park, paint ball field, lapangan untuk panahan, gokart, panjat tebing, dan beberapa lainnya. Salah dua yang gue coba tuh gokart dan panahan.


      Mirip dengan Branchsto, masuk ke BSD Xtreme Park ini GRATIS! kecuali kita mau main wahana di dalamnya. Bedanya kalau di Xtreme Park ini kita harus beli gelang dulu seharga 30.000 yang nantinya gelang itu bisa diisi saldo sesuai dengan keinginan kita. Kalo kemarin gue main panahan itu harganya 60.000 untuk 30 menit, kita dikasih anak panah sebanyak 10-12 lalu diajari memanah jika belum pernah sebelumnya, nah setelah memanah 10-12 anak panah, kita ambil sendiri deh tuh anak panahnya sendiri (ngga diambilin abangnya) saran gue, ga usah ngincer target yang jauh-jauh tar capek ngambilinnya apalagi kalo meleset kayak gue banyak meleset alhasil jauh ngambilnya.
      Permainan yang lain yang gue coba juga itu Gokart! 60.000 cuma 5 menit sebentar banget yak?! tapi seru banget kok apalagi kalo mainnya rame-rame. Untuk main ini kita diwajibkan untuk pake helm dan jaket yang sudah disediakan. Yang jarang olah raga siap-siap aja tangan agak pegel soalnya gokartnya ngga power steering
      3. Scientia Square Park
      Sebenernya gue sudah 2 kali main ke Summarecon Digital Center tempat Scientia Square Park ini, tapi baru kali ini gue masuk ke dalemnya. Gue kira cuma taman biasa aja, ngga taunya seru euy! Begitu masuk sudah disambut oleh ayunan dan jungkat-jungkit. Di sini juga bisa panjat pinang tebing tuh.

      Anyway untuk harga tiket masuk ke Scientia Square Park (SSQ Park) ini kita dikenakan 50.000 / orang lalu di dalamnya bayar lagi kalau mau main wahananya. Di dalam SSQ Park ini juga ada wahana trampolin yang akhir-akhir ini lagi cukup dicari orang, lalu ada juga track untuk main remote control, bahkan di sini ada kuda poni dan delman yang bisa disewa untuk keliling SSQ Park.
       
      Salah satu spot favorit di SSQ Park ini tuh ada tempat duduk di bawah pohon rindang, untuk yang mau leyeh-leyeh di bean bag atau pacaran atau bengong duduk di bawah pohon pun enak banget deh (saking enaknya sampe lupa banget foto lokasinya ).
      Spot utama yang menurut gue paling menarik itu taman bunga matahari! Jujurnya gue belom pernah liat langsung dan pegang bunga matahari. Beberapa minggu sebelumnya ada sahabat gue yang ke Jogja dan berfoto di kebun bunga matahari huff jadi kepengen, eh taunya di sini pun ada! Senang! Bunga matahari itu mekar 2 bulan sekali dan sekalinya mekar hanya 3 minggu.

      Kalau mau masuk ke taman bunga matahari, kita harus masuk dulu ke Arumdalu Farm dengan membayar / membeli Blue Pea Tea seharga 20.000 atau bisa juga beli paket Tempeh Burger with chips seharga 35.000. Gue sendiri coba yang Blue Pea Tea yang rasanya cukup unik dan bisa berubah warna kalau dicampur dengan jeruk nipis! How cool is that!
      Nah satu lagi yang menyenangkan kalau temen-temen bawa anak kecil, gue sangat merekomendasikan rumah kelinci. Ada 1 area kecil di mana banyak sekali kelinci dan kita bisa kasih makan wortel dengan hanya membayar 10.000. Gemes-gemes kelincinya.

      4. Wisata Kuliner
      Bagian yang paling gue suka ya kulineran . Boleh kan kalo kulineran gue sebut sebagai wisata? Wisata buat nyenengin perut . Gue yang doyan makan ini serasa dimanjakan dengan banyaknya pilihan makanan di Pasar Modern BSD dan Pasar 8 Alam Sutera. Gimana engga? Kalian sebut aja deh makanan yang biasanya nongol kalau malem hari, rata-rata di sana ada. Contohnya nih ya, nasi goreng gila gondrong obama yang terkenalnya di Menteng, seafood berlimpah, ketoprak, tahu krispi, soto betawi, bebek goreng, pecel lele, chinese food, martabak, dan masih buanyak lagi makanan lainnya yang kalo gw listing di sini nanti berabe ngga kelar-kelar.



      Sinar Garut (kedai yang menjual minuman). Favorit banget sama minuman di sini. Buah-buahan segar yang diracik dan disajikan bener-bener bikin haus hilang terutama di musim kemarau seperti sekarang ini. Kesukaan gue sih alpuket + kelapa atau alpuket + kopyor.
      Jadi? Minat weekend getaway ke BSD? 
    • By Hildree Takizawa
      Hai...hai..
       
      Ketemu lagi dengan gue Hildree ,,kali ini gue mau cerita tentang penemuan baru gue sama sebuah Resto di belakang komplek gue (sumpah kebanyakan di jakarta ngak tahu kalo Tangerang udah Rame)
       
      Tolol..banget dech gue ngak tahu kalo di belakang komplek rumah gue sekarang udah di bangun resto dan hotel yang cukup keren,padahal dulu belakang komplek itu jalanan sepi dan cuma alang-alang aja yang menempati
       

      Pintu masuk nya,unik banget dech
       
      kali ini gue akan cerita tentang OMAH SEMILIR  lucu yah nama nya,Gue sendiri sih menyimpulkan arti nama itu " Rumah semilir " karna konsep rumah makan ini adalah rumah terbuka dan banyak angin di mana-mana ..capcus kita mulai cerita nya :
       
      Bosan dengan suasana resto di mal ? Ingin mencicipi makanan tradisional Jawa dengan suasana yang tradisional pula ? Di seputaran Lippo Karawaci Tangerang, ada sebuah resto yang bernama Omah Semilir yang dapat memenuhi keinginan Anda tersebut. Lokasinya terletak di Jl Binong Raya No 7, bisa diakses melalui jalan di samping Vihara Atisa Dipamkara (seberang RS Siloam) maupun dari perempatan Taman Ubud.
       

      Design nya tradisional banget
       

      Ruang bawah resto
       

      kayu dimana-mana
       

      jajanan masa kecil ini mah :)
       

      Nasi gudeg
       

      daftar harga
       
      Dengan mengusung konsep sebagai Griya Dahar & Gallery (artinya tempat makan & galeri seni), Omah Semilir memang merupakan tempat yang pas untuk kita bersantap sambil bersantai ria menikmati suasana yang nyaman, sesuai dengan namanya yang berarti rumah yang sejuk. Dengan desain perabotan serba kayu bahkan ruangan nya pun terbuat dari kayu (yang dibawa langsung dari Jawa), sungguh terasa suasana tradisionalnya. Suasana cukup teduh walaupun tidak dilengkapi penyejuk udara, karena banyak pepohonan dengan ruangan serba terbuka.
       
      Makanan yang dihidangkan pun merupakan makanan tradisional seperti Nasi Gudeg, Nasi Liwet, Nasi Langgi, Nasi Pecel, Bakmoy, Ayam penyet, dan bahkan bandeng pindang, gulai kepala ikan dan Ayam betutu (untuk Ayam betutu harus special memesan sebelumnya).
       
      minumannya tersedia cendol (dawet), kacang hijau, kopi tubruk dan lainnya. Kita juga dapat menikmati kue tradisional seperti pisang goreng, bolu ketan hitam, kue cucur, dsb. Rasanya bisa dikatakan cukup enak, harganya pun relatif cukup bersahabat (gudeg komplit : Rp 25.000, ayam bakar : Rp 12.000, cah kangkung terasi : Rp 8.500). Dan kemarin ini masih ada discount soft opening sebesar 25% lho, lumayan kan. Tapi siapkan uang tunai, karna Omah Semilir Lom ada debit
       
      Buat yang mau adain acara seperti: reunian, rapat, arisan, ulang tahun, dsb dapat menggunakan ruang terpisah di halaman belakang, di lantai 2 yang terdapat ruangan yang cukup luas yang juga terbuat dari kayu-kayu.
       

      Tangga tuk naik ke lantai atas
       

      ini ruangan atas nya gak kalah keren dengan yang bawah
       

       
      Untuk anak-anak, sambil menunggu hidangan disajikan dapat melihat-lihat kolam ikan, rusa dan burung merak. Nantinya juga akan dibuka ruang galeri seni. Pengunjung juga dapat membeli batik, meubel (furniture) dan juga jamu tradisional.
       

      Jalan setapak menuju kolam ikan dan kebun binatang
       

       
      Tertarik mencoba ? “Maturnuwun rawuhipun†begitu tertulis di kartu namanya.
      silakan saja datang ke omah semilir
       
      Omah Semilir
      Jl Binong Raya No. 07
      Karawaci – Tangerang
      Telp : 021-59491127
       
       
    • By Hildree Takizawa
      Tidak banyak warga Tangerang yang mengetahui bahwa di kotanya terdapat sebuah museum sejarah kehidupan keturunan TIonghoa. Dan gue juga dulu suka kesini cuma mikirnya ini Bangunan nyatu ama Vihara jadi ngak pernah mikir ini museum.
       
      Museum ini bernama Benteng Heritage, terletak di Pasar Lama yang memang merupakan kawasan pecinan di kota Tangerang. Bangunan museum ini merupakan sebuah bangunan tua yang direstorasi oleh Bapak Udaya Halim seorang peranakan Tionghoa (sering disebut Cina Benteng) yang sangat peduli akan sejarah.
       

       
      ini pintu masuk yang dari samping pasar lama tangerang

      vihara yang terkenal di tangerang
       

      pelataran Vihara Boen Tek Bio
       
      Museum ini terletak di tengah pasar tradisional, sehingga saat pagi hari museum ini masih tertutup oleh para pedagang pasar. Jadi kalau pagi hari museum akan tertutup oleh pedagang di pasar. Beberapa rumah di sebelahnya terdapat klenteng & vihara Boen Tek Bio dan juga bangunan toko es Pasar Lama (saya dulu sering makan es di sini waktu masih sekolah). Namun saat saya kesana, terlihat bangunan bekas toko es Pasar Lama sedang dipugar, semoga tidak dibongkar dan dihancurkan, sangat disayangkan bangunan lama ini.
       

      loket nya
       

      pintu masuk ke museum
       
      Bangunan Museum ini diperkirakan didirikan pada abad ke 17. Di dalamnya terdapat koleksi sejarah diantaranya peninggalan yang melukiskan kedatangan armada Cheng Ho yang sebagian rombongannya mendarat di Teluk Naga yang dipimpin oleh Chen Ci Lung, yang diyakini sebagai nenek moyang penduduk Tionghoa Tangerang. Selain koleksi benda-benda sejarah, kita juga dapat melihat koleksi kamera kuno, pemutar lagu kuno dan masih banyak lagi.
       



      Untuk masuk kita perlu membeli tiket seharga Rp 20.000 / orang, namun itu sudah termasuk jasa pemandu yang siap menjelaskan benda-benda bersejarah tersebut. Tour akan berlangsung sekitar 45 menit. Kita tidak boleh mengambil foto atau video selama di dalam ruangan museum, jadi hanya bisa berfoto di ruangan depan saja. (Beberapa foto di postingan ini diambil dari website Benteng Heritage).
       
      Tuk Foto nya silakan liat disini aja ya.
       
      http://forum.jalan2.com/gallery/album/1194-museum-benteng-heritage/
    • By Hildree Takizawa
      holla.. semua nya
       
      saya kembali dan masih dengan report dan pengalaman ..hmm lebih tepat nya sih hoby saya makan di tempat ini (hehe..ehhe) abis makanan nya enak-enak dan bikin ketagihan kalo belom kenyang masih saja asyik menikmati jajan yg ada di sepanjang jl.kisamaun ini.

      salah satu sudut jajanan pasar
       
      Konon Pasar Lama Tangerang ini adalah salah satu daerah Pecinan di salah satu sudut kota tua Tangerang (Tapi emang bener karna di sini banyak cina bentengnya..termasuk saya juga cina benteng ).
       
      Tak heran memang saat saya berkunjung ke sana seringa ada sekelompok pemain barongsai kebetulan lewat. memang pekerjaan mereka sehari hari bermain barongsai, entahl! Saya sedang tidak meliput sisi budaya Tionghoanya, mungkin lain waktu saya akan kesana khusus untuk  itu.
       
      Saat ini saya ingin bercerita soal citarasa kuliner di Pasar Lama yang banyak ragamnya.  Kuliner pasar tradisonal tentunya dengan harga murah terjangkau. Di Pasar Lama ini sangat terkenal kuliner jajanan pasar yang walau makannya juga dipinggir jalan dengan modal kursi plastik saja. Tapi soal rasa kata pak Bondan maknyussss…dan beliau memang pernah berkunjung ke sana, konon ceritanya begitu yang saya dengar.
      Salah satu kuliner yang sempat saya nikmati adalah nasi ayam bakar disuir-suir..hmmm aroma daun pembungkus yang terbakar merangsang nafsu untuk segera melahap habis isi bungkusan tersebut. tetapi makanan favorite saya adalah asinan sewan dan siomay sewan,Sesudahnya biasa ditutup dengan desert es podeng yang membuat lidah tetap menjilat-jilat sendok untuk mendapatkan sisa tetes es podeng sampai yang terakhir…hmmm sslruuppp gleqk …
        Kuliner yang ada di sana antara lain nasi bakar, pempek, toge goreng, ketoprak, bakso, bubur ayam, otak-otak, bakso, martabak, asinan, juhi, laksa, es podeng bahkan gulali. Banyak sekali, saya tak terlalu hapal nama namanya (saking banyak nya). Kenikmatan kuliner di Pasar Lama ini sudah terkenal dari mulut ke mulut sebab yang namanya jajanan pasar pastilah tanpa iklan yang mempromosikan enaknya makanan.
       

      ini asinan kesukaan aku
       

      Setelah bumbu di aduk nich ..
       

      es podeng sebagai makanan penutup
       
      Iklan mulut ke mulut jauh lebih efektif dan terbukti sangat menggoda untuk datang segera ke Pasar Lama. Taruhlah saya juga sedang mempromosikan Pasar Lama ini sebagai salah satu lokasi yang wajib dikunjungi untuk berwisata kuliner jika kebetulan Anda datang dimari dijamin Anda tidak menyesal..suerrrr!
       
      Anggaplah ini salah satu ajakan untuk ikut melestarikan kuliner tradisional Nusantara dari serbuan makanan luar seperti fastfood yang junkfood. Kalau bukan kita yang mempopulerkan makanan tradisional Nusantara siapa lagi? Lihat saja para pewaralaba yang menggurita membuka outlet outlet mereka bahkan sampai ke kota kota kecil di daerah. Saya termasuk salah satu penggemar kuliner Nusantara dibandingkan fasfood manapun. Selain memang harganya yang tak menguras kantong, kuliner Nusantara sangat cocok di lidah saya.
        Dan makan disini selalu padat dan ramai baik siang atau pun malam hari dan skrg pedagang nya juga bertambah banyak dan ragam nnya.dari yg halal sampai non halal lengkap dech pokoknya.  
    • By Titi Setianingsih
      Selamat siang JJ'er,,,!!
      Memenuhi permintaan seorang kawan, sebut saja Kang Mitro, yang kepingin ke Danau Cibiru Desa Cigaru Kecamatan Cisoka Kabupaten Tangerang Propinsi Banten, berikut ini tulisan saya ketika melakukan perjalanan ke sana.
      Danau Cibiru yang lagi ngetrend itu memang membuat penasaran teman2 saya, sehingga sudah sempat saya posting di facebook KJJI sekalian janjian siapa2 yang mau ikut kesana. Sebenarnya sudah dapat petunjuk jalan ke Danau Cibiru dari seorang teman, dan kami sudah berniat untuk order Grabcar, tapi ketika rombongan Ci Maya Sartika sudah duluan kesana, akhirnya kami ikutin cara dia mencapai Danau Cibiru yang ternyata lebih efisien.
      Ada 2 (dua) macam kereta yang bisa kita naiki untuk menuju Stasiun Tiga Raksa, sebagai stasiun akhir menuju Danau Cibiru :
      1. KRL dari Stasiun Tanah Abang menuju Stasiun akhir Maja turun di Stasiun Tiga Raksa.
      2. Kereta Lokal dari Stasiun Duri menuju stasiun akhir Rangkas Bitung turun di Stasiun Tiga Raksa.
      Kedua kereta itu bisa stop di Stasiun Tanah Abang / Palmerah, jadi silahkan mau bikin meeting point dimana ?
      Tapi jangan keliru naik kereta ya ? Teman kami kemarin beli tiket kereta lokal naiknya KRL (karena teman2 lainnya naik KRL), jadi begitu keluar stasiun kena finalty Rp. 50.000,- nahh looo lumayan kan ? Bisa buat ke Danau Cibiru 2x deh,,??
      Nah sesampainya di Stasiun Tiga Raksa, kami sewa mobil angkot, PP Rp. 150.000,-. Ini nomor handphone Abang Supirnya 085313535857, namanya Bang Udin. Karena kami foto2nya lama maka Bang Udin kami kasih tambahan buat makan siang dan beli rokok. Begitu masuk Desa Cigaru, mobil kami dimintai retribusi Rp. 10.000,- dan parkir mobilnya Rp. 5.000,- Jadi share cost kemarin hanya Rp. 22.000,-

      Sangat murah jika kita menggunakan kendaraan umum ya ? Tapi kalau kesananya sendiri atau berdua, bisa juga dilakukan dengan menggunakan ojek dari depan Stasiun Tiga Raksa, menurut informasi teman, ongkos ojek menuju TKP Rp. 50.000 PP. Dan kalau mau naik kendaraan sendiri, patokan gang masuknya itu dari SMA N 8 Tangerang, kalau sudah disitu tinggal tanya arah menuju Cigaru Cisoka.
      Kaya apa siy penampilan Danau Cibiru yang sedang naik daun itu ? Ini beberapa foto yang berhasil saya ambil.


      Jumlah danau ada 3, foto di atas merupakan danau yang paling dangkal dan paling lebar, sehingga di danau ini disediakan juga perahu kayu untuk berselfie. Bahkan kemarin juga ada yang sedang melakukan pemotretan untuk pre wedding dengan naik perahu. Tapi berdasarkan info beberapa media, danau ini pernah diteliti tingkat keasamannya ternyata airnya sangat asam, jadi akan berbahaya jika kena kulit langsung. Kalaupun memaksa akan naik perahu, pastikan kita tidak terjatuh kedalam air. Kalau saya karena tidak bisa berenang ya pilih tidak usah naik perahu, cari amannya kan ? Warna air di danau ini hijau, beda dengan warna air danau yang ada di sebelah kanannya cenderung berwarna biru toska.



      Nah, yang di atas berwarna biru kan ? Disinyalir karena didalam danau tersebut terdapat algae yang jika kena sinar matahari akan memantulkan warna algaenya. Tapi menurut warga setempat kalau pagi hari air danau berwarna kecoklatan. Karena perubahan warna inilah, ada sebagian warga menganggap danau ini punya keajaiban, dan menganggap airnya bertuah sehingga ada beberapa orang yang suka mengambil air danau untuk tujuan pengobatan. Kalau ini sudah musyrik ya ? Saya tidak ikutan....

      Ini danau yang ketiga, yang berada di paling ujung, diperkirakan kedalamannya sekitar 20 meter, sangat dalam ya ? Jadi sangat berbahaya jika ada yang mau mencoba berenang, itulah sebabnya di depan danau ini sudah ada tulisan yang berisi larangan untuk berenang di danau. Cerita lainnya muncul dari Abang Supir, gundukan tanah yang ada di tengah danau tersebut katanya merupakan tempat berdirinya Dewi Kwan Im (ada2 saja?).  Bagi kami, tanpa ada cerita mitospun akan tetap hati2 dan menghargai alam kok.

      Kalau dari kejauhan danaunya akan nampak seperti ini, dengan berdampingan begini membuat makin nyata perbedaan airnya. Ini benar2 masih asli, belum ada fasilitas umumnya, hanya warung2 dari bambu sederhana sebagai tempat istirahat sambil melepas haus. Ya,,,,cuaca memang panas sekali disini, dan kami sengaja datang di siang hari karena supaya hasil foto2nya bagus dan cerah. 


      Di foto atas nampak kan kondisi warung2 tempat jualan makanannya ? bahkan nampak kumuh, tapi karena hanya itu yang ada maka kamipun menikmatinya dengan suka cita sajian ketoprak, gado2, mir goreng, bakso dll. Apalagi ketika tahu di warung itu ada colokan buat ngecharge handphone, maka kamipun saling berebut tempat, gak sabar mau upload foto2 kami....xixixixi


      Agak tidak masuk akal ketika kami tahu bahwa tempat yang cantik ini adalah bekas galian pasir yang ditinggalkan warga selama hampir 7 tahunan ini. Ternyata begitu turun hujan, airnya memenuhi lobang bekas galian dan tetap tinggal disitu. Sehingga ada yang mensinyalir kalau di tempat ini terdapat sumber airnya. Kemudian diperoleh keterangan kalau jaman dulunya, di tempat ini memang terdapat 3 buah sumur sebagai tempat mandi para Wali. Ketika Abang Sopir masih asyik bercerita, sampailah kami di stasiun Tiga Raksa kembali, sehingga cerita tadi menyisakan rasa penasaran kami.
      Hanya ini saja yang bisa disampaikan kawans, jangan lupa properti nya ya : payung, kacamata hitam, kain bagi yang akan duduk2 di pinggir danau, jika perlu masker karena banyak debu disana. Kalau masih punya waktu, bisa minta tolong Abang Supir untuk antarkan ke tempat lainnya di sekitar Cisoka, tentu saja dengan tambahan tipsnya dooong ?
      Selamat mencoba menikmati indahnya Danau Cibiru.
      Salam jalan2 Indonesia.....!!
    • By 3polxin
      Halo kawan2 jalan2.com

      Salam kenal dari Tangerang yah..... :)
    • By Hildree Takizawa
      Gue adalah pecinta siomay dan siomay yang paling enak itu terkenal Di Tangerang ada nya di daerah Sewan. Sewan sendiri agak jauh dari rumah gue.secara gue rumah di kawasan lippo karawaci sedang sewan di dekat bandara soekarno hatta. (kebayangkan berapa jauh nya)
       
      Tapi kalo lagi ngidam sih.suka minta anterin si kokoh buat beli siomay andi di rawa kucing..setelah puas langsung pulang.
       
      Somay Sewan, untuk orang Tangerang nama makanan ini pasti sudah begitu terkenal.
      Terletak di daerah Sewan, Rawa Kucing. Arahnya dari pintu air Tangerang, kalau Anda mau ke Bandara Soekarno Hatta lewat pintu belakang arahnya belok ke kanan, untuk menuju ke siomay sewan ini Anda ambil jalan yang lurus. Ikuti jalan terus, sampai di sebelah kiri jalan ada petunjuk arah menuju Kong Co Bio, belok ke kiri, masuk gang kecil. Ikuti jalan tersebut sampai menemukan lokasi somay sewan tersebut yang berada di depan sawah-sawah. Tersedia tempat parkir yang cukup luas.(gue aja ngak pernah apal nich jalan)
       
      Terus terang, harga somay ini menurut saya cukup mahal, Rp 3.000 / buah. Rasanya lumayan enak, apalagi dimakan panas-panas, awas hati-hati bumbu kacangnya pedas, tidak cocok untuk anak-anak. Untuk rekan2 yang beragama Muslim, saya tidak terlalu yakin apakah somay ini 100% halal, karena lokasi ini terletak di kawasan Pecinan Tangerang.
       
      Bukan merupakan jajanan hemat, tapi cukup berharga untuk dicoba, apalagi untuk Anda warga Tangerang, kurang afdol rasanya kalau belum pernah mencoba Somay Sewan.