• agoda-hemat.png

Sign in to follow this  
desmaster

Château de Vaux-le-Vicomte, Perancis

10 posts in this topic

Teman-teman jalan2ers sekalian, sebagian besar orang kalau ditanya jalan-jalan ke Perancis itu kemana... biasanya pada jawab ke Paris, yaitu menara Eiffel. Di post ini saya mau menunjukkan satu lokasi lainnya yang cukup menarik untuk dikunjungi kalau lagi jalan-jalan ke Perancis. Ada sebuah Château, sejenis tempat tinggal bangsawan di jaman dulu. Namanya Vaux-le-Vicomte. Tempat ini sekarang bisa kita sewa, baik dari kastil, bagian luar gedung, maupun taman. Bahkan banyak pasangan yang melangsungkan pernikahan di kastil ini lho. Ada yang mau nabung supaya bisa nikah di sini juga?

visite_vue_aerienne.jpg

IMG_1743.jpg

salondesMuses016.jpg

XsmAsJj1f.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

wohoooooooowwwwwww............

keren yaaa,,, bangunan klasik yang masih djaga segala bentuk dan kebersihannya :)

terrawat sekali, alhasil jadi bagus begini dan mendatangakan wisatawan dan uang... keren2..........

ya kita doakan saja momod ntar nikah disini :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah belom pernah ke euro neh...ya siapa tw tahun depan dapet lotere jalan2 k france hehehe

aminnnn moga-moga dapet.. saya juga belum pernah jalan ke daerah Eropa sich.. jgnkan ke Eropa, paspor aja saya blm punya.. wkwk..

wohoooooooowwwwwww............

keren yaaa,,, bangunan klasik yang masih djaga segala bentuk dan kebersihannya :)

terrawat sekali, alhasil jadi bagus begini dan mendatangakan wisatawan dan uang... keren2..........

ya kita doakan saja momod ntar nikah disini :D

yoi emang keren banget tuh.. orang-orang di luar negeri kebanyakan bener-bener merawat tempat-tempat klasik gitu kayanya. Amiinnnnn dah kl bs nikah di sana wkwkw.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Mirip lokasi syuting pilem ini. Wah, kalo pesta pernikahan di mari, bisa sepi pengunjung, ga ada yg dtg HAHA.. kcuali nikah sm penduduk lokal :P nah ada info ga tuh berapa harga sewa kamar, kastil, taman dsb? saya sdh tahu sih psti di luar jangkauan saya tp ya mau tau aja :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Mirip lokasi syuting pilem ini. Wah, kalo pesta pernikahan di mari, bisa sepi pengunjung, ga ada yg dtg HAHA.. kcuali nikah sm penduduk lokal :P nah ada info ga tuh berapa harga sewa kamar, kastil, taman dsb? saya sdh tahu sih psti di luar jangkauan saya tp ya mau tau aja :D

Kalau yang saya baca dari webnya sich gini (http://www.vaux-le-vicomte.com/en/reception_chateau_soiree_tarifs.php):

Rental p rices per room from 8 p.m. to 1 a.m. * possibility to take extra hours.

Salon des Muses 11300 € H.T.

West Wing 17.800 € H.T.

West wing + Grand Salon 25.500 € H.T.

2012 fares, Catering and insurance not included.

Security and coordination staff included.

Jadi kalau misalnya diconvert ke rupiah ya minimal itu skitar 139,3 juta rupiah untuk ruangan yang 88m2 mahal ato murah tuh? wkwk... Ini kayanya kalau mau bikin pesta di sini, harus sekalian beliin tiket pesawat buat yg dtng jg kl mau rame wkwkw

Share this post


Link to post
Share on other sites

Kalau yang saya baca dari webnya sich gini (http://www.vaux-le-v...ree_tarifs.php):

Rental p rices per room from 8 p.m. to 1 a.m. * possibility to take extra hours.

Salon des Muses 11300 € H.T.

West Wing 17.800 € H.T.

West wing + Grand Salon 25.500 € H.T.

2012 fares, Catering and insurance not included.

Security and coordination staff included.

Jadi kalau misalnya diconvert ke rupiah ya minimal itu skitar 139,3 juta rupiah untuk ruangan yang 88m2 mahal ato murah tuh? wkwk... Ini kayanya kalau mau bikin pesta di sini, harus sekalian beliin tiket pesawat buat yg dtng jg kl mau rame wkwkw

Tadi isenk2 cek harga tiket ke paris, dapet 9juta pake Etihad Airways, dari Soekarno Hatta (CGK) ke Paris (CDG) pulang pergi, jadi kalo gua + keluarga + calon istri + klrga calon istri = anggap aja 10 org, gua kluar duit tiket 90jt. Nah, kalo mau ngundang tamu, kira2 berapa nih.. 100 deh, jadi 900jt. Jadi, gua kudu keluar duit 990jt untuk tiket pesawat. Ditambah lagi harga sewa gedung yg lu bilang 139jt, blom lagi transportasi dari bandara ke tempat tujuan, nah tamu kan kudu makan, namanya jg pesta, berarti harga sewa gedung dikali 2 aja, yg mudah2an itu udah mencakup semua, 139jt x 2 = 278jt. Didapatkanlah kesimpulan kocek yg hrs gua keluarin adalah 1.268.000.000 Rupiah. Atau, budget yg harus gua siapin adalah 1,5M untuk jaga2. Not bad, murah jg :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Tadi isenk2 cek harga tiket ke paris, dapet 9juta pake Etihad Airways, dari Soekarno Hatta (CGK) ke Paris (CDG) pulang pergi, jadi kalo gua + keluarga + calon istri + klrga calon istri = anggap aja 10 org, gua kluar duit tiket 90jt. Nah, kalo mau ngundang tamu, kira2 berapa nih.. 100 deh, jadi 900jt. Jadi, gua kudu keluar duit 990jt untuk tiket pesawat. Ditambah lagi harga sewa gedung yg lu bilang 139jt, blom lagi transportasi dari bandara ke tempat tujuan, nah tamu kan kudu makan, namanya jg pesta, berarti harga sewa gedung dikali 2 aja, yg mudah2an itu udah mencakup semua, 139jt x 2 = 278jt. Didapatkanlah kesimpulan kocek yg hrs gua keluarin adalah 1.268.000.000 Rupiah. Atau, budget yg harus gua siapin adalah 1,5M untuk jaga2. Not bad, murah jg :)

ternyata ga mahal banget ya. artis aja ngabisin ampe 2 milliar lebih tapi kawin di indonesia. kayaknya artis berlebihan tuh ngasih taunya. :angry:

Share this post


Link to post
Share on other sites

artis kalo kawin heboh pake berapa milliar ngundang jutaan orang. mending kalo ada duit di sini aja. keliatan lebih mewah dan undang secukupnya aja.

wahhaha.. justru kan artis2 maunya hebih di Indo, kl bikin pesta di Perancis mah, nanti wartawan infotainment ga banyak yg ikt wkwk...

Tadi isenk2 cek harga tiket ke paris, dapet 9juta pake Etihad Airways, dari Soekarno Hatta (CGK) ke Paris (CDG) pulang pergi, jadi kalo gua + keluarga + calon istri + klrga calon istri = anggap aja 10 org, gua kluar duit tiket 90jt. Nah, kalo mau ngundang tamu, kira2 berapa nih.. 100 deh, jadi 900jt. Jadi, gua kudu keluar duit 990jt untuk tiket pesawat. Ditambah lagi harga sewa gedung yg lu bilang 139jt, blom lagi transportasi dari bandara ke tempat tujuan, nah tamu kan kudu makan, namanya jg pesta, berarti harga sewa gedung dikali 2 aja, yg mudah2an itu udah mencakup semua, 139jt x 2 = 278jt. Didapatkanlah kesimpulan kocek yg hrs gua keluarin adalah 1.268.000.000 Rupiah. Atau, budget yg harus gua siapin adalah 1,5M untuk jaga2. Not bad, murah jg :)

wahahaha not bad ya.. murah jg.. cm seharga 1 rumah mewah aja wkwkwk

ternyata ga mahal banget ya. artis aja ngabisin ampe 2 milliar lebih tapi kawin di indonesia. kayaknya artis berlebihan tuh ngasih taunya. :angry:

kl artis mah emang mau pamer aja wkwk.. biasanya yg dicari lebih ke suasana yg populer dibanding suasana yang romantis.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By val_3373
      Hi Jalan2ers,
      Masih ingin membagikan pengalaman saat ke Eropa tahun lalu. Selain Paris, Perancis juga mempunyai tempat wisata alam yang sangat indah terutama yang ska dengan petualangan dan hiking. Setelah puas cuci mata di Nice, Cannes dan Antibes, maka tujuan wisata yang menjadi incaran kami kali ini adalah Gorges Du Verdon atau yang dikenal dengan Grand Canyonnya Perancis. yang terletak di Tenggaanya Perancis dan dapat ditempuh dari Nice dengan mobil kurang lebih 2.30 jam perjalanan. Ada Local tour dari Nice jika kita ingin berkunjung ke tempat ini. Salah satu yang menarik dari Gorges Du Verdon adalah danaunya yang berwarna Turquoise
      .
      Kita bisa main kano di sini samil menyusurin sungai di sela2 tebing2 tinggi yang keren abis. Tetapi kami tidak mencoba berkano kali ini tetapi hiking dari pont entrance sampai ke danaunya untuk uji stamina hahahahahaha. Sudah ada tangga dan jalan setapak yang dibuat untuk awal2 hiking setelah itu jalanan semakin kecil dan masih alami. Jarak tempuh dati hiking pont sampai ke danau sekitar 6 jam berjalan kaki untuk yang sudah sering hiking. Kami hanya bertahan 1 jam perjalanan karena kondisi jalan yang makin jelek dan diperingatkan oleh para pendaki lokal bahwa peralatan kami tidak memadai untuk melanjutkan perjalanan sehingga hanya menikmati sedikit dari pemandangan yang indah di sini. Gimana ngga diperingatin slaah satu temenku pake high heel hahahahahaha.... Berikut photo2 yang berhasil kami ambil dan maaf kualitasnya kurang bagus karena sinar matahariterik sekali sehingga backlight

      bagi anda pencinta alam, jangan lewatkan untuk ke Gorges du verdon jika berkunjung ke Perancis. Salam Jalan2
       
    • By aseppiana
      TANGAN PERTAMA! LANGSUNG PEMILIK!
      Dijual rumah tinggal dua lantai Sertifikat Hak Milik, Lokasi Bagus di Condet, Balekambang Jakarta Timur, dekat dengan Jalan Raya Condet (50m),
      Luas Bangunan 100 m2, Luas Tanah 142 m2, Masuk Mobil ada Garasi, Kamar Tidur 3 (Bawah 2, Atas 1), Kamar Mandi 2, Dapur Luas 1, Ruang Tamu 1, Ruang Keluarga 1.
      Harga Rp. 800.000.000,- Nego
      Langsung dengan Pemilik.
      Asep Piana, Telepon: 085600111979
      BBM: 2BC81CF5

    • By Lidwina Meilie
      Daerah Normandie terletak dibagian utara Perancis . Kita bisa mengunjungi  Mont Saint Michel yang terkenal dengan Gereja Santo Mikael.Disana disediakan shuttles bus.
      Biara dan gereja tersebut terletak di pulau yang airnya pasang dan surut dan dihubungkan dengan jembatan(walkway bridge,dibuka sejak 12 Dec 2014).Kami berkunjung ke daerah perancis utara Desember 2015.Selain itu ada juga Honfleur kota pelabuhan  di Normandie yang populer dengan pelukis seperti Monet dan Boudien,yang mempunya lebih dari 150 restaurant/cafe
      Di kota Bayeux kita bisa mengunjungi  museum carpet dan gereja katedral .tidak jauh dari  Bayeux kita bisa menyusuri Pantai  Omaha dimana kita dapat berkunjung ke Pointe Du Hoc dan Normandy American Cemetery and memorial. Didaerah Normandi kami tidak menginap di hotel tetapi di bed n breakfast.
       











    • By hishigimibu
      DeLavender Town House

      DeLavender Town House adalah sebuah kawasan perumahan dengan desain modern di lingkungan yang asri dan nyaman.



      Berlokasi di kawasan Desa Harapan Jaya dekat dengan kawasan Cilodong, lokasi strategis dekat ke kawasan pusat kota Cibinong dan pusat kota Depok.



      Berminat ? Silahkan hubungi Irman Novriandi melalui telepon / whatsapp di 089603265551 atau melalui BBM di 7D9926A2

      Dipasarkan hunian eksotis bernuansa Tropis : DeLavender Town House

      Koordinat : 6°27’11″S 106°50’16″E

      Lokasi : Jl. Padurenan (sayap Jalan Haji Abdul Gani), Desa Harapan Jaya, Kecamatan Cibinong, Kabupaten Bogor

      Pengembang : PT. Global Realty Indonesia dan PT. Bataras Realty

      Pricelist : Mulai Rp. 488jutaan (belum termasuk pajak)

      Tersedia 2 tipe (hanya total 40 unit)
      Tipe 38
      Tipe 45
      Tersedia tipe Hoek
      Status : SHM



      Detail :
      Kamar tidur : 2
      Kamar mandi / toilet : 1
      Ruang tamu : 1
      Ruang makan : 1
      Teras depan : 1
      Teras belakang / dapur : 1
      Carport : 1 (untuk 1 mobil)
      Taman 2 : (depan dan belakang)

      Spesifikasi teknis :
      Struktur : Beton bertulang
      Dinding : Bata merah
      Pondasi : Pasangan batu kali
      Rangka atap : Baja ringan
      Penutup atap : Genteng beton
      Plafond : Gypsum GRC
      Kusen : Alumunium
      Listrik : 1300 W
      Air : Air bor

      Lokasi strategis :
      Lokasi berada di antara kawasan Grand Depok City dan Pondok Rajeg serta Cibinong.
      Hanya 1.7 kilometer ke Grand Depok City
      Hanya 2 kilometer ke Setu Cilodong
      Hanya 2.25 kilometer ke Stasiun Cibinong (KRL Commuter Line jalur Duri-Manggarai-Citayam-Cibinong-Nambo)
      Hanya 2.5 kilometer ke Terminal Bis Cibinong, Pasar Cibinong dan Cibinong City Point

      Transportasi umum :
      Dilalui angkutan umum D71 Terminal Cibinong – Cilodong


      Petunjuk arah :
      Dari Stasiun Duri / Tanah Abang / Manggarai / Cawang naik KRL Commuter Line jurusan Cibinong-Nambo turun di Stasiun Cibinong, disana naik angkot biru D71 Terminal Cibinong-Cilodong turun di pertigaan Abdul Gani-Pedurenan, disana jalan 50 meter ke DeLavender.

      Dari Terminal Grogol / Kampung Rambutan / Pasar Senen / Pulo Gadung / Tanjung Priok naik bis jurusan Cibinong turun di Terminal Cibinong, disana naik angkot biru D71 Terminal Cibinong-Cilodong turun di pertigaan Abdul Gani-Pedurenan, disana jalan 50 meter ke DeLavender.


      Berminat ? Silahkan hubungi Irman Novriandi melalui telepon / whatsapp di 089603265551 atau melalui BBM di 7D9926A2 dan e-mail : irman@curvefusion.com
    • By tki
      Akhir musim gugur tahun lalu kita kembali berkunjung ke Nice, France Riviera untuk menghadiri parent teacher meeting anak saya yang sekolah di Mouratoglu Tennis Academy di Sophia Antipolis. Pada kunjungan kali ini kita melewatkan akhir pecan di sebuah desa kecil yang sangat cantik dari abad pertengahan yang terletak antara Nice dan Monaco, namun masihtermasuk France Riviera. Meskipun hanya berpenduduk sekitar 6000 orang, desa kecil ini merupakan salah satu tujuan wisata yang layak dikunjungi di France Riviera. Saya pribadi lebih suka santai di Eze dari pada menginap di hotel berbintang di Nice, ataupun Monaco.
      How to get there?
      Kami menggunakan penerbangan yang mendarat di Bandara International Nice Cote D' Ázur, bandara yang sama yang digunakan untuk berkunjung ke Monaco. Bandara yang cukup ramai, selain oleh pesawat komesrial, di bandara ini juga banyak parkir pesawat2 jet pribadi
      Beberapa saat sebelum pesawat mendarat, kita akan melewati apartment mewah Marina Baie Des Amges yang berukuran massive.
      Approaching nice airport by Wisnu Purwanto, on Flickr
      Beberapa tahun yang lalu kita juga sempat mampir ke apartment ini (ternyata tarifnya tidak semahal yang saya bayangkan) dan cuma melongo melihat begitu banyaknya private boat dan yach mewah yang parker di dermaganya.
      Marina des anges-2 by Wisnu Purwanto, on Flickr
      Selama disana saya menyewa mobil. Tarifnya juga relative tidak mahal, bahkan bisa dikatakan murah dibandingkan di Indonesia; yaitu sekitar € 40 perhari untuk mobil Peugeot 308  HD Diesel engine keluaran tahun 2015. Kebetulan Peugeot memang mobil favorit saya waktu di Indonesia.
      Accomodation,
      Meskipun desa kecil tapi terdapat cukup banyak pilihan, rental apartment sampai boutique hotel mewah yang pernah ditinggali oleh Walt Disney yaitu hotel Château de la Chèvre d'Or. Boutique hotel bintang lima dengan Michelin star restaurant. Tarifnya mulai dari € 310 sampai dengan € 2600.
      Kami memilih hotel-apartment Eze Vista yang tarifnya relative bersahabat, namun memiliki lokasi sangat strategis, di pinggir jalan menuju Monaco dengan pemandangan indah desa tua Eze serta laut mediterania. Cantik sekali.
      Eza vista Eze -3 by Wisnu Purwanto, on Flickr
      Dilatar belakan adalah desa tua abad pertengahan yang selain masih dihuni juga terdapat hotel, toko souvenir, gereja, serta dipuncak nya terdapat Eze Exotique Garden (Le Jardin exotique d'Eze  )
      Eze old village-10 by Wisnu Purwanto, on Flickr
      Eze Old village-4 by Wisnu Purwanto, on Flickr
      Buat mereka yang suka dengan tanaman kaktus pasti akan puas menikmati keindahan Le Jardin exotique d'Eze 
      Eze Exotique garden-31 by Wisnu Purwanto, on Flickr
      Eze Exotique garden-24 by Wisnu Purwanto, on Flickr
       
      Di Eze juga terdapat museum merangkap showroom dan sekaligus pabrik parfum / fragrance berkualitas tinggi, yaitu Fragonard. Kalau tidak salah di Indonesia juga terdapat satu outlet Fragonard, yaitu di Grand Indonesia.  Kamar kami di Eze vista tepat menghadap ke pabrik parfum tersebut yang terletak di lembah menuju ke laut. Tentunya kesempatan ini tidak kita sia-siakan - apalagi untuk pembelian satu paket EDP classic Fragonard  isi 10 botol (bahan aluminium dengan warna emas), dapat diskon yang sangat menarik. Harga normal untuk ukuran 100ml adalah € 85 (Saya nggak tahu berapa harga parfum tesebut di Jakarta). Harga paket jadi € 590, dapat tambahan sejumlah bonus. Memang tidak murah, namun parfum / fragrance Fragonard benar-benar asli dan dibuat dari bahan alami. Untuk membuat 1 liter parfum melati butuh bunga melati berton-ton. Cukup banyak pilihan aroma yang tersedia.
      Eze Fragonard-1 by Wisnu Purwanto, on Flickr
      Dengan dipandu  salah seorang staf, kita sempat diajak berkeliling serta masuk ke pabrik dibagian dalam. Namun karena harui sabtu, saat hanya ada sedikit pekerja.
      Eze Fragonard-3 by Wisnu Purwanto, on Flickr
    • By Soul Seeker
      Hallo Jalan2-ers,
      Kali ini saya mo coba berbagi cerita tentang trip ke Chamonix di perbatasan Perancis - Swiss - Italia. Chamonix memang terkenal di sini buat para pendaki2 gunung Mont Blanc yang terkenal tinggi, susah untuk didaki dan cocok untuk olahraga ski. Lokasinya terletak di deretan pegunungan Alpen dan kalau diliat di peta, lokasinya berada tepat di timur Perancis.
       

      Rute Perjalanan
      Persiapan Perjalanan ke Chamonix
      Perjalanan menuju ke Chamonix bisa ditempuh dengan mobil (sekitar 650km), atau kereta (sekitar 7 jam) atau dengan pesawat udara (landing di Geneva lalu naik bus ke Chamonix). Karena Chamonix termasuk tempat yg selalu rame di setiap musimnya, jadi sebaiknya menggunakan kereta atau pesawat saja, kecuali kalo memang harus bawa alat2 ski yg tentunya jauh lebih gampang untuk dibawa pake mobil.
      Kebetulan saya waktu itu ke sana dengan keluarga pada akhir bulan Desember, jadi sekaligus ngerayain Tahun Baru di sana rencananya. Kami berangkat menggunakan kereta cepat TGV (mirip ama Shikansenlah kalo di Jepang) dari stasiun Gare de Lyon di Paris. Soal harga tiketnya sih variasi lah, tergantung kapan belinya. Tiketnya bisa langsung dibeli di www.scnf.fr . Sekedar info, terutama pada akhir Desember, biasanya Chamonix akan penuh dengan pendatang2 yg ingin menghabiskan akhir tahun, jadi sangat direkomendasikan untuk memesan hotel dan tiket kereta jauh2 hari untuk memastikan akomodasi dan logistik aman.

      Stasiun Chamonix
      Setibanya di Chamonix, suhunya sudah sekitar 2-3 Celsius dan sudah nampak bekas2 salju di jalan yg turun di malam sebelumnya. Di kejauhan tampak puncak gunung2 Mont Blanc yang diselimuti hamparan salju putih yang terus terang sangat indah terutama buat kami sekeluarga yang saat itu belom pernah melihat salju dengan mata kepala sendiri namanya salju :)
      Kali ini kami memilih hotel yg sengaja terbuat dari blok2 kayu, jadi ide awalnya sih pengen merasakan kehidupan orang2 lokal di sana. Hotel yg kami pilih namanya La Chaumiere (untuk detail hotel ini bisa langsung cek di Trip Advisor atau om Google aja). Karena udah capek selama di perjalanan, jadinya kami langsung makan malam dan rencananya mo langsung tidur di hotel. Eh ternyata pas jam 6 sore, baru sadar pas liat ke luar, salju sedang turun. 

      Pemandangan dari jendela hotel
      Aiguille du Midi
      Esok harinya setelah sarapan pagi jam 10, kami berjalan kaki menuju downtown Chamonix. Sebenarnya sih ada bis regular atau kereta lokal yg bisa dipakai wisatawan secara gratis, karena umumnya di sini biaya hotel sudah termasuk biaya transportasi selama di Chamonix. Jadi nantinya di hotel, kita akan diberikan semacam daily pass yg valid untuk semua jenis bus dan kereta di Chamonix. Hanya saja karena kami juga ingin melihat2 salju, makanya saya sekeluarga mutusin mo jalan kaki aja deh hari ini. Selama 45 menit jalan kaki ke kota, banyak pemandangan2 salju menutupi kota yg menarik.

      Sungai kecil di pinggir kota Chamonix

      Rumah2 penduduk di tepi kota

      Di sudut tepian kota Chamonix
      Tujuan hari ini ingin mencapai Aiguille du Midi. Aiguille du Midi merupakan salah satu puncak gunung di Mont Blanc yg bisa dicapai menggunakan cable car.
      Ketinggian Aiguille du Midi sekitar 3842m merupakan salah satu obyek wisata terfavorit di Chamonix.

      Peta Aiguilee de Midi
      Seperti yg terlihat di petanya, sebenarnya pada musim panas ada kereta gantung yg lain lagi yg menghubungkan puncak  Aiguille du Midi di Perancis dengan puncak Helbrober di Italia, tp sayangnya waktu kami ke sana kereta gantung ini sedang tutup. Antrian untuk naik kereta gantungnya cukup lama sekitar 1 jam an lah, karena kebetulan kami juga agak siangan bangunnya. Suhu di Chamonix saat itu sekitar 2 derajat jam 11 pagi, jadi pas ngantri beli tiket dan ngantri kereta gantungnya, kerasa banget dinginnya coy !!!!

      Gambar kereta gantung ke puncak (ngambil dari internet)

      Bangunan di Puncak 
      Sesampainya di bangunan atas, ternyata di atas itu ada kayak kompleks wisata, jadi lengkap ada museumnya, restorannya, berbagai teras yg masing2 punya pemandangan sendiri2. Tapi menurut saya, pemandangan yg paling bagus itu ada di bagian puncaknya (nomor 10 di peta bawah ini)
       

      Peta Bangunan di Puncak Aiguilee de Midi
      Pemandangannya di puncaknya bener2 super bagus banget... ngga bisa dijelasin dengan kata2 deh. Melihat puncak gunung yg putih, disertai bunyi angin semilir bener2 bikin hati tenang banget. Hanya saja sayangnya, saya memang belom cocok dengan daerah2 yg super dingin seperti ini. Suhu di atas sekitar -10 Celsius, dan dalam 1 jam kaki saya udah terasa sakit banget padahal udah pake jenis sepatu buat salju. Mungkin lokasinya tinggi banget, jadinya kayaknya kadar oksigen di atas juga jadi tipis banget.
      Dalam 2 jam, kepala kami sekeluarga udah mulai berasa pening, dan akhirnya kami mutusin mengisi "bensin" dulu di restorannya.

      View Pegunungan Alpen dari Puncak Aiguille du Midi

      Minum teh hangat ama makan roti bakar di sini terasa banget nikmatnya walaupun dari sisi keuangan super mahal banget. Memang bener kata orang2 kalo manusia itu tidak pernah mensyukuri sesuatu sampai akhirnya mereka kehilangan benda itu atau berada di tempat yg ekstrim yg susah banget ngedapatinnya. Setelah 4 jam di atas, akhirnya kami mutusin turun ke Chamonix soalnya pusing2 di kepala udah makin gawat. 
      Dan bener aja, pas sampe di Chamonix lagi (sekitar 1035m), pusing2nya langsung hilang. Akhirnya kami pun mutusin langsung pulang ke hotel untuk makan malam dan beristirahat. Oo ya, satu lagi yg penting di sini, umumnya hotel2 di sini menyediakan sistem paket, jadi biaya penginapan termasuk makan pagi sama malam. Soalnya buat para skier, biasanya mereka kalo udah sore mereka udah capek dan langsung ke hotel untuk makan malam dan istirahat.
       
      Cave Grotte de la Mer de Glace
      Esok harinya kami pun bangun lebih awal dan kami memang sudah berencana mo ngeliat gua es deket salah satu gleiser di sana. Nama tempatnya Cave Grotte de la Mer de Glace. Untuk ke tempat ini, satu2 alat transportasi adalah kereta dari Gare du Montenvers. Khusus untuk kereta ini, dikenakan biaya tambahan dan perjalanannya sekitar 30 - 45 menit.

      Gambar kereta ke Mer de Glace (ngambil dari internet)
      Mer de Glace (artinya Lautan Es) adalah salah satu gleiser terbesar di perancis yg panjangnya 7km dan kedalaman esnya 200m. Biasanya sih banyak orang yg tracking sepanjang 7km glaisier ini. Sesampainya di sana, langsung kami disuguhi pemandangan gleisiernya yg menakjubkan.

      Mer de Glace 1

      Mer de Glace 2

      Mer de Glace 3
      Dari stasiunnya, kami kembali harus mengambil kereta gantung untuk turun ke lembahnya. Dan dari lembah itu kami harus berjalan sekitar 2 km menuju gua esnya.

      Kereta gantung menuju dasar lembah

      Jalur pejalan kaki menuju dasar lembah
      Sesampainya di bawah, baru keliatan deh bongkahan es segede gambreng. Bener2 menakjubkan deh ngeliat es sebesar ini bisa ada di bumi ini. Seharian penuh kami di sini menelusuri lorong2 es yg sudah dihias dengan lampu2 oleh penduduk sekitar. Warna warni lampunya bikin pemandangan di dalam gua esnya makin indah.

      Bongkahan es segede gaban
      .
      Di dalam gua es

      Hiasan lampu warna warni di dalam gua
      Selain 2 tempat ini, sebenarnya kota Chamonix sendiri cukup menarik untuk dijelajahi. Banyak bangunan2 di kota ini yang cukup menarik menurut saya karena memang bangunannya disesuaikan dengan iklim yang super dingin.

      Salah satu restoran tempat kami makan siang

      Gereja di tengah kota Chamonix
      Selain itu sebenarnya masih banyak lagi tempat2 yg indah, tp sayangnya tempat2 itu biasanya ada di resort2 ski yg tersebar banyak di sekitar Chamonix. Kami sendiri setelah trip ke Mer de Glace, kami menghabiskan 2 hari lagi untuk belajar ski di salah satu resort ski, jadi bener2 ngga bisa bawa kamera untuk foto2. Satu kesimpulan yg saya dapat dari 2 hari belajar ski di sana: saya bener2 ngga bakat main ski, kalah jauh dibandingkan dengan anak saya :)
      Begitu dulu deh sharing saya tentang Chamonix, kota kecil yang indah yang terletak di lembah Mont Blanc di pegunungan Alpen.
    • By Hildree Takizawa
      Jika Anda berpikir negeri dongeng itu khayalan semata, cobalah datangi tempat ini. Loire Valley di Prancis, adalah rumah bagi ratusan kastil dengan taman cantik ala negeri dongeng. Mungkin inilah tempat yang akan membuat Anda terpana jika berada di dalamnya. Loire Valley, terletak di wilayah tengah negara Prancis, merupakan sebuah lembah seluas 800 kilometer persegi.
       
      Di dalamnya terdapat ratusan kastil, taman, kebun anggur, juga ladang buah-buahan yang menyatu apik dengan liukan Loire River di tengahnya. Di area ini terdapat beberapa kota tua lengkap dengan pusat informasi sejarah di masing-masing pusatnya. Ada Kota Ambroise, Angers, Blois, Chinon, Nantes, Orleans, Saumur, dan Tours yang keindahannya tak habis dipandang mata. Sebelah selatan Kota Orleans terkenal dengan perkebunan anggurnya.
       
      Wine yang dihasilkan memiliki citarasa buah-buahan yang segar! Pada dasarnya lembah ini memiliki lanskap bak permadani. Rerumputan hijau menghampar indah, menyatu dengan bunga warna-warni dan pohon-pohon rindang. Yang membuatnya lebih indah lagi, adalah ratusan kastil yang tersebar di seluruh penjurunya.
       
      Ada lebih dari 300 kastil yang menjadi primadona lembah ini. Lebih dari 60 di antaranya bisa Anda masuki satu per satu! Beberapa kastil yang terkenal karena kemegahannya adalah Chateau d'Amboise, Chateau de Chambord, Chateau de Chinon, Chateau du Rivau, Chateau d' Usse, Chateau de Villandry, dan Chenonceau. Chateau de Villandry terkenal dengan tamannya yang luas dan membentuk sebuah labirin raksasa. Bagi para penggemar serial buku Tintin, pasti pandangan Anda tak lepas dari Chateau de Cheverny. Kastil inilah yang digambarkan sebagai Marlinspike Hall, tempat kediaman Captain Haddock.
       
      Bersepeda adalah kegiatan yang paling digemari di sini. Kayuhlah sepeda Anda sepanjang Loire A Velo, sebuah trek sepeda yang memanjang di tepian Loire River. Nikmati sejuknya angin, hangatnya sinar mentari, warna-warni bunga, serta kastil-kastil yang berdiri megah di hadapan mata. Di Loire Valley, terdapat beberapa penginapan yang menyediakan akomodasi dengan berbagai pilihan harga. Beberapa penginapan juga menyewakan sepeda untuk berkeliling.
       
      Prancis memang lekat dengan Paris. Namun, di balik keramaian kota fashion itu tersimpan pesona pedesaan yang menakjubkan. Sebagai Situs Warisan Dunia yang didaulat UNESCO pada tahun 2000, Loire Valley adalah destinasi yang tak boleh dilewatkan.