Sign in to follow this  
Novy Eghy Agrina

Liburan Murah di Garut

1 post in this topic

Mau liburan yang gak jauh-jauh banget dari kota jakarta, dan tetep ngedapetin udara dingin ya salah satu pilihannya adalah Garut. Ngejalanin beberapa hari disana dan pengeluaran gak menguras dompet, benar-benar liburan murah di Garut.

Penginapan saung-saung yang gayanya kesunda-sundaan juga banyak disana. Harga penginapan gak sampe 200ribu. Lupa namanya apa ya hehe posisinya di sebelah sumber alam.

Yang menarik pemandian penginapan di garut itu semuanya pake air panas. Ini daerah wisata yang dikunjungin kalo di daerah Cipanas yaaa...

Kamar mandi penginapan juga besar semacam bisa untuk berendam dengan air panas. Kalo pagi, mending milih makan bubur khas Garut aja, gak makan makanan dari penginapan. Bubur khas Garut paling enak kalo dipakein sambelnya, ini berlaku buat yang suka pedes aja soalnya sambelnya emang pedes banget...

Serius, liburan murah yang bener-bener nyenengin ya di Garut.. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By aRai
      [OpenTrip] 2D1N CamCer di Taman Wisata Alam Gunung Papandayan - Garut
      Lokasi yang dituju:
      1. Kawah Papandayan
      2. Pondok Salada
      3. Hutan Mati
      4. Ghober Hoet
      5. Tegal Alun (Bunga abadi Edelweis)
      6. Curug Orok (Bonus masa promo)
      Biaya 400.000,- IDR/orang (minimal 12 orang)
      Titik Kumpul : Sabtu 10 September 2016 Jam 07:00 di Terminal Guntur, Garut
      Biaya termasuk :
      - Kendaraan antar jemput
      - Simaksi/Perijinan Pendakian Gunung Papandayan
      - Perlengkapan Kemping (Tenda, SB, Matras, Alat Masak)
      - Team Leader
      - Makan 3x (Siang, Malam, Sarapan)
      - Air Mineral
      - Kopi
      - Senyuman
      - Bonus ke Curug Orok / Air Terjun Bayi (Promo)
      - Tiket masuk wisata
      - Asuransi
      - Dokumentasi
      Biaya yang tidak termasuk :
      - Transportasi menuju titik kumpul
      - Makan diluar fasilitas
      - Keperluan pribadi
      - Biaya lain diluar yang disebutkan di atas
      Java Trip adalah jasa pelayanan wisata yang berasal dari Garut (warga lokal) yang mengedepankan kenyamanan, keamanan dan mengutamakan pelayanan peserta dengan kekeluargaan.
      Info lebih lanjut bisa menghubungi
      aRai
      0818-578-438 (WhatsApp/Sms/Telpon)
      0812-98011792 (Telpon/Sms)
      5C734D56 (BBM)



    • By Rawoniste
      Banyak yg enggan liburan ke pantai santolo,rancabuaya,sayang heulang dll karena akses jalan yg jelek. Itu sih dulu, sekarang sudah bagus lah. Yah meskipun saya sendiri belum pernah kesana ketika byk yg bilang jalannya jelek ,segimana jelek ? Tdk tau juga. 
      Start dari ciwidey bareng sodara yg sudah menunggu disana. Let's go !
      Jam 9 siang baru berangkat, rada molor jg karena menunggu saya yg telat dr bandung 
      Sudah pada tau kan kalo dr arah ciwidey, jalurnya masuk melalui tempat wisata andalan ciwidey yaitu arah ke kawah putih ranca upas patengan.
      Sepanjang jalan kita disuguhi pemandangan kebun teh dan bukit2 yg menyegarkan mata. Eits dan jurang2 jg beserta kabut tipis. Hati2 saja bawa kendaraannya guys.
      Nyampe ke pelabuhan jayanti sekitar jam 12an kurang. Setelah lihat2 sekitar pelabuhan yg sepi dr kunjungan orang, kita pun beli ikan Segar yg dijual sekitar pesisir . setelah dapat langsung saja mlipir kesebelahnya untuk dibakarin ato di goreng .meskipun tempat nya alakadarnya tapi bakaran ikan nya enak beud...Kenyang dan murah. Kaenya total makan gak nyampe 200k , masih ada sisa bakaran ikan yg tidak habis. Bungkusssss..... 

      Sibuknya Nelayan di pelabuhan jayanti.

      Sepi banget .....
      Saya rekomendasikan makan disini saja kalo suka seafood drpd nyari tempat lain.
      Beres sholat dhuhur , kami pun meluncur ke pantai rancabuaya. Nah kalo disini lumayan rame pengunjung. Kamipun Turun apalagi buat poto2.

      Disebut  pantai ranca buaya karena banyaknya karang2 yg berjejer diapit parit2 seperti gambar diatas.seolah2 seperti jajaran buaya yg lg berendam .
      Pantainya didominasi bebatuan karang dimana2.

      Sudut lain rancabuaya.

      Unik jg ada kubangan melingkar lingkar yah....
       
      Gak kerasa udah mulai sore.....,kita pun cabut ke tujuan utama pantai santolo.Suasana disana sangat ramai tdk ubahnya dgn pangandaran. Tetangga sodara jg byk bertebaran disana Hahaha ,sama2 lg piknik.
      Mulailah kami hunting penginapan. Alamak susah bgt, semua full booked 
      Tanpa putus asa kamipun berpencar hunting penginapan. Ahirnya dapat jg. 
      Yup pasilitas penginapan disana emng kurang banget, udah gitu serasa jaman di pangandaran beberapa puluh tahun yg lalu. Penginapan alakadarnya.
      250k hanya dapat gelaran kasur doang, tdk ada properties apa2 lg di kamar. Kamar mandipun di luar rame2.Erghhhhh.h
      Sehabis mandi Dan sholat magrib, kamipun jalan2 seputar area. Tetep rame bgt pengunjung yg lalulalang. Lapar..... Kamipun nyari2 makanan. Hiks rada susah jg ,byk yg sudah habis . drpd kelaparan kamipun masuk warung nasgor Dan Baso. Sepakat , makanan nya gak ada yg enak !! Kuciwa 
      Pagi2 kami sudah pada bangun dan main2 di pasir putihnya 

      Masih sepi karena pagi2 bgt kami ke sini.
      Lirik kesebelah weh ada pulau 
      Kamipun nyebrang kesini, airnya msh sedikit jadi jalan kaki saja. Eh baru saja nyampe disamperin orang disebrang. Kudu bayar naik perahu kalo ke sini. Dudulz deh bayar 2500/orang 
      Setelah melewati tempat souvenir dan area hutan kamipun nyampe ke pantainya.

      Sejauh mata memandang disuguhi hamparan karang yg seperti alun2 saja, begitu luas.karangnya bkn topical karang yg runcing2 jg aman jalan2 disini.
      Bisa rendaman disini.kaya di bathtube 

      Geser kekanan pemandangan pantai berubah seperti ini.

      Kalo kepanasan bisa berteduh sini .
      Geser kekiri merupakam dermaga tempat kapal2 nelayan.
      Coba lempar koin kesini, liat atraksi anak2 nyelam ngambil koin  
      Puas main di pulau ini,kami pun pulang .Kali ini kami naik perahu. Turun dr perahu gak ada yg nyamperin ato nagih ongkos. Kami pun melenggang pergi. Eh tiba2 dikejar orng lagi katanya Blum bayar Hahaha.  Tp orang nya beda lg .... Beuuuu...
      Sehabis Mandi Dan ngePopmie kamipun beranjak pergi menuju pantai sayang heulang.
      Parah kalo disini, meskipun deket tp benar2 tidak terawat ,jalanan rusak penginapan jg kosong2. Sepi jg.
      Tp tetep penasaran, kamipun turun. Wuih anginya kenceng bgt. Udah gitu byk pasir berterbangan. Diarea ini ada gundukan pasir mungkin Dr situ sumbernya.
      Pantainya masih didominasi karang2. Tanpa para abg yg camping di bibir pantai. Sepi jg disini.

      Beginilah pemandangan nya.

      Karang2 gede mendominasi dimana2.
      Gak lama2 disinI karena anginnya kenceng.
      Kamipun memutuskan pulang. makan ? Gak selera makan diwarung2 sini. Sodara saya bilang entar saja di perjalanan ada Rumah makan yg pernah disinggahi .
      Pulangnya kami lewat jalur pangalengan.Oalah yg ini ternyata lebih ektrem jalannya.baru saja keluar dr jalur utama langsung masuk jalan yg membelah atas bukit. Yay jurang kiri kanan. Blum selesai petualangan jurung langsung disuguhi jln yg kulak kelok .Sodara saya yg ce langsung mabuk Hahaha. Jalanya supermulus cuma sempit tp untung kendaraan gak ramai.
      Mana rumah makanya ? Sodara saya mulai panik. Yaelah itu RM sudah mendekati pangalengan. Jd kami kelaparan.  Ada yg udah gak mood ada yg semangat, ada jg yg masih mabuk. Bener2 buruk 
      Alhamdulilah ahirnya kami nyampe jg ke bandung menjelang isya. Puter dulu deh makan di cibiuk. Kali ini kita semua happy. 
       




    • By Titi Setianingsih
      Selamat Siang Jalan2er,,,,!!
      Kedua kota itu sering saya lewati ketika hendak mudik ke Banyumas via jalur selatan, rasa2nya gak ada yang istimewa, namun kini sejak teman2 pada kecanduan jalan2, rasanya semua kota kepengin disinggahi. Biasanya yang kepengin singgah yang ada teman disana, tujuannya adalah untuk tempat bertanya dan tempat menginap jika perlu. Nah, Tasik sudah menjadi incaran lama saya, karena disana ada teman kuliah ketika di Purwokerto, bahkan sudah menjanjikan mau antar keliling dan nginap dirumahnya. Seiring berjalannya waktu, akhirnya baru kesampaian ke sana tanggal 6 - 7 Nopember 2015. Namun karena teman ada yang sakit dan ada juga yang sibuk, sayapun pergi bersama teman yang lainnya, untuk urusan jalan2 mah gak akan kehabisan teman, bahkan malah nolak2 dikarenakan quota udah penuh. Yah kemarin kami menggunakan mobil long elf yang hanya muat 18 orang, jadinya ada teman kami 3 orang yang tidak ke angkut. hiks,,,!

      Tujuan kami ke Tasik dan Garut adalah ke Gunung Galunggung, Kampung Naga dan Candi Cangkuang. Sesuai urutan rutenya, kami ke Gunung Galunggung duluan, karena memang rencananya mau lihat sunrise disana. Kami sudah sampai pagi2 jam 04.30, langsung menuju TKP setelah sebelumnya shalat Subuh di tempat parkir, kebetulan warung makanan belum buka jadi kami bisa numpang shalat disitu.

      Untuk menuju Gunung Galunggung tidak terlampau sulit, karena sudah ada anak2 tangganya, bukan seperti layaknya sebuah pendakian, namun jumlah anak tangganya 510 buah, terbayang betapa tingginya ? Kalau sudah pernah ke G Bromo, maka tangga di G Galunggung adalah 2x nya. Whats ?? Bahkan ada lagi di tangga satunya, jumlahnya 650an anak tangga. Ya tak apa, pantang mundur lah kita.....

      Kami sempat istirahat beberapa kali, tapi teman2 yang lain mah sudah pada duluan naik, seperti biasa, saya selalu ada di paling akhir sampainya. Biar capai kami terhibur oleh pemandangan yang menghijau dikiri kanan tangga. Beberapa puluh menit kami menaiki tangga, namun Sang Mentari tak kunjung tiba, rupaya Sang Mendung masih menutupi cakrawala, sehingga sunrise pun tak bisa kami nikmati pagi itu.

      Agak kecewa memang, namun kekecewaan itu hilang seketika manakala kami lihat hijaunya kawah gunung Galunggung. Subhanallah, indah sekali, baru kali ini saya lihat kawah dari dekat. Oh tidak, sudah pernah lihat juga kawah Bromo, Kawah Sikidang, Kawah Putih dan Kawah Tangkuban Perahu. Namun kawah Gunung Galunggung lain dari pada yang lain, airnya berwarna hijau dan pepohonan masih tumbuh di sekelilingnya, jadi lebih mirip sebuah danau, kalau kawah2 yang lain biasanya gersang.

      Gunung Galunggung ini mempunyai ketinggian 2.167 mdpl, namun kawah ini posisinya masih di bawah, kurang lebih di ketinggian 1.000 mdpl. Meski gunungnya tidak besar namun letusan yang pernah terjadi sangat menggemparkan, terakhir letusan saya masih ingat ketika saya masih SMA yaitu tahun 1980an, abu yang di muntahkan Gunung Galunggung sampai ke daerah Banyumas, cukup tebal karena rambut kepala sempat kering tertutupi debu. Di gunung Galunggung kami hanya menikmati kawahnya saja, untuk yang lain bisa menikmati wisata pemandian air panas Cipanas yang lokasinya terlihat dari atas / dari kawah sini, nun jauh disana.

      Untuk antisipasi terjadinya letusan, telah dibangun check dam untuk mengalirkan lahar dingin jika sewaktu-waktu muncul. Gunung Galunggung dijuluki Si Macan Tidur loh, harus kita jaga supaya jangan bangun,,,hiiii sereeemmmmm.
      Baiklah,,,,sudah beberapa lama ditunggu, namun mendung masih bertahan di angkasa, dengan berat hati kami tinggalkan Gunung galunggung. Untuk yang anak muda, ada juga kok jalur pendakiannya, tidak melalui tangga2 tapi seperti layaknya mendaki gunung, nah pulangnya bolehlah lewat tangga.
      Perjalanan kami lanjutkan menuju Kampung Naga. Kampung ini secara administratif berada di wilayah desa Neglasari, kecamatan Salawu Kabupaten Tasikmalaya. Lokasinya tidak jauh dari jalan raya yang menghubungkan kota Garut dengan kota Tasikmalaya. Kampung ini berada di lembah yang subur, di sebelah Barat Kampung Naga dibatasi oleh hutan keramat karena di dalam hutan tersebut terdapat makam leluhur masyarakat Kampung Naga. Di sebelah selatan dibatasi oleh sawah-sawah penduduk, dan di sebelah utara dan timur dibatasi oleh sungai Wulan / Ci Wulan yang sumber airnya berasal dari gunung Cikuray di daerah Garut.

      Jarak tempuh dari kota Tasikmalaya ke Kampung Naga kurang lebih 30 kilometer, sedangkan dari kota Garut jaraknya 26 kilometer. Untuk menuju Kampung Naga dari arah jalan raya Garut-Tasikmalaya harus menuruni anak tangga dari beton sampai ke tepi sungai Ciwulan dengan kemiringan sekitar 45 derajat dengan jarak kira-kira 500 meter. Kemudian melalui jalan setapak menyusuri sungai Ciwulan sampai kedalam Kampung Naga.

      Luas tanah Kampung Naga yang ada seluas satu hektare setengah, sebagian besar digunakan untuk perumahan, pekarangan, kolam, dan selebihnya digunakan untuk pertanian sawah yang dipanen satu tahun dua kali.

      Kurang lebih 45 menit kami sudah sampai di perkampungan warga, rumah2 penduduk masih asli tidak ada modernisasi apapun, dinding rumah terbuat dari anyaman bambu, atapnya dari daun nyiur dan sudah kering, halamannya terdapat batu2 bersusun dan diantara rumah2 dibatasi oleh jalan setapak dari tanah, tak terbayang jika hujan pasti sangat licin.
       

      Ketika kami kesana lagi musim panen nampaknya, hampir di setiap rumah warga terdapat padi yang tengah dijemur, juga ada beberapa hasil kebun seperti kapulaga dan lain2nya. Dan hampir di setiap rumah juga menjual souvenir2 khas Kampung Naga.


      Di balai warga tengah berlangsung pertemuan antara para wisatawan dengan warga setempat, berdialog seputar kebudayaan mereka, dan diakhiri dengan makan siang. Rombongan kami menunggu giliran mereka selesai, namun karena harin libur sehingga sangat banyak yang antri, akhirnya kami putuskan untuk berkunjung ke rumah salah satu warga, dan diakhiri dengan makan siang.

      Perjamuannya seperti layaknya masyarakat Jawa Barat, kami duduk di tikar dan makan prasmanan dengan menu Sunda, nasi, sambal lalap, ayam goreng, tahu goreng dan ikan asin. 

      Sesudah makan kami berpamitan dengan tuan rumah, dan kami lanjutkan menuju Candi Cangkuang di Garut.  Namun kami sempatkan untuk mandi di toilet dekat parkir, toiletnya lumayan bersih kok, kita hanya kasih uang kecil 4.000,- sudah bisa mandi sepuasnya.

      Candi Cangkuang adalah sebuah candi Hindu yang terdapat di Kampung Pulo wilayah Cangkuang, Kecamatan Leles Garut. Candi Cangkuang merupakan satu-satunya candi Hindu di daerah Sunda. Candi ini terletak bersebelahan dengan makam Embah Dalem Arief Muhammad, sebuah makam kuno pemuka agama Islam yang merupakan leluhur penduduk Desa Cangkuang.

      Yaaaaa,,,,dahulu kala di Jawa Barat ini memang berdiri Kerajaan Hindu ada Galuh Pakuan, Pajajaran dll, lama kelamaan kerajaan ini terdesak oleh kerajaan Islam yaitu Banten, sehingga masyarakatnya saat ini lebih banyak yang menganut Islam. (Barangkali ini salah satu jawaban, mengapa ada candi Hindu yang bersebelahan dengan makam Embah Dalem Arief Muhammad yang merupakan Pemuka Agama Islam). 


      Untuk menuju lokasi Candi Cangkuang kita terlebih dahulu menyeberangi Situ Cangkuang, hanya sebentar saja kurang lebih 10 menitan. Tiket masuk 4.000,- dan sewa perahu PP 80.000,- dengan maksimal penumpang 20 orang. Berhubung kami sudah sore nyampainya, maka tidak bisa berkeliling danau menggunakan perahu ini, jika siang bisa kita minta berkeliling dengan tambahan sewa 20.000. Pemandangan sekitar danau sangat indah, nampak Gunung Haruman nun jauh disana.

      Kami tidak lama di candi Cangkuang, hanya bisa ber-putar2 di sekitar candi dan ber-foto2, kebetulan guide lokal juga tidak ada, dan museum tempat arca2 pecahan candi cangkuang serta peninggalan Embah Dalem Arief Muhammad juga sudah tutup.
      Bagaimana gessss,,,????? Diantara 3 tempat ini mana yang paling menarik ? Jika penasaran ayooo jalan2 menimati Indonesia,,,,,!!!
       
      Salam Jalan2 Indonesia,,,,,!!!
       
       
       
       
       
       
    • By deffa

      Kepala Seksi Badan Konservasi dan Sumber Daya Alam (BKSDA) Wilayah V Jawa Barat, Toni Ramdani, menyebutkan hingga saat ini belum bisa dipastikan penyebab terjadinya kebakaran di kawasan Gunung Papandayan.
      Toni menambahkan pihaknya masih melakukan penyelidikan. Menurutnya, lokasi kebakaran berada tidak jauh dari wilayah tempat berkemah, tapi tidak ada pendaki yang terjebak dalam peristiwa kebakaran ini.
      "Malah ada sejumlah pendaki yang ikut berupaya memadamkan api. Informasi adanya pendaki yang terjebak dalam peristiwa kebakaran ini tidak benar," kata Toni, Senin (7/9).
      Untuk memastikan keselamatan para pendaki, lanjut Toni, sejak pagi pihaknya sudah meminta para pendaki untuk segera turun.
      Kawasan Gunung Papandayan pun untuk sementara ditutup baik untuk pendakian atau kunjungan wisata.
      "Kebijakan ini diambil untuk mencegah terjadinya korban jiwa selama proses pemadaman berlangsung," ujarnya
      SUMBER
    • By Tommy Sahara
      Karena mesti nguli di Garut, ane sekalian aja buat jalan-jalan agar otot-otot yang kejang bisa sedikit kedor setelah seharian banting tulang hehehe. Sempat nyari beberapa referensi di Forum Jalan2, tapi bingung karena semuanya menarik. Terutama dari ibu dokter @Mery      serta beberapa anggota lain. Namun waktu ane cukup terbatas cuma 1 hari, jadi terpaksa harus menentukan pilihan yang tepat
      Sabtu 29 Agustus 2015 sekitar pukul 15.00, Awalnya ane mo ke sabda alam, dan udah sempat serch di google juga. Namun ada temen yang ngasih wangsit, mending ke kampung sampireun aja.. katanya lebih tenang, dan suasaanya alam banget. Ane pun serch lagi, dan tempatnya sepertinya menarik. Ane jadi tambah bingung, dan sempat tanya2 ke warga garut di jalan.
      Disaat galau tingkat tinggi usai nanya sama warga sono, ane ga sengaja nendang sebuah kaleng.. Eh ga tau keluar om jin, dan om jin langsung berkata SAYA BERI 10 PERMINTAAN.. Ane bingung, kan biasanya jin klo di iklan gitu cuma kasih 1 permintaan aja... hahahaha
      "Ups salah, maksud saya 1 permintaan," ujar Om jin, sambil melintir tu kumis.
      "Saya minta 1 kamar bungalow dengan pemandangan danau di kampung sampireun aja om jin," kata saya sambil senyum-senyum
      "Cuma itu ya, Permintaan dikabulkan," ujar om jin, dan langsung menghilang..
      Saya pun langsung menuju kampung sampireun resort & spa, dengan bantuan google maps. Sempat nyasar namun sekitar pukul 17.00 sampai juga, dan sambit dengan jamuan minuman bernama BAJIGUR, yang begitu hangat saat mendarat di tenggorokan..
      Pelayanan diresepsionis cukup ramah, dan dalam waktu 10 menit saya sudah diantar ke bungalow yang nuasanya desa banget. Cek soud kamar mandi cukup nyaman, lengkap dengan bathtub nuansa alam. karena di kiri kanan banyak rumput dan pohon, serta air panas. (Gila aja ga da air panas, tempatnya dingin banget). Setelah membersihkan tubuh, ane langsung keliling danau dan lanjut makan malam.. Kemudian tidur, karena capek bgt rasanya
      Bsoknya Bangun pagi udara dingin, mkn krn belum terbiasanya. Namun rasanya seger banget, mata dimanjakan view danau indah nan eksotis, serta aneka pepohonan dan bunga yang berada di sekeliling bungalow. Ga pake mandi lagi langsung muter2 danau dengan perahu, sambil ditemani ikan yang datang menyerbu bila dilempar makanan...
      Pegel tapi asik, trud mandi dan Sarapan direstoran  yang dipenuhi menu tradisional, terutama jajanan pasar ala garut...  Lalu pulang dengan hati riang... Mksh Om Jin..
       
       
         



    • By Mery
      Garut 2Hari 1Malam ( berangkat jam 3 pagi supaya ngga kena macet weekeend )
       
      Jakarta - Garut via Tol Cipularang - Nagrek 4 jam ( 47rb )
       
      Rent Car 500rb ( mobil Avanza + Bensin + Supir 12 jam ) - Rent Car 3 Dara - CP Pak Yanto 085294949837
       
      wisata TALAGA BODAS - tiket 5rb/orang + 5rb parkir mobil

       
       
       
      wisata KAWAH KAMOJANG - tiket 3.500/orang + 3rb parkir mobil

       
       
      wisata SITU & CANDI CANGKUANG - sewa Getek PP 80rb + tiket 5rb/orang + 5rb parkir mobil

       
      wisata SITU BAGENDIT - tiket 5rb/orang + 3rb parkir mobil + 15rb main sepeda air

       
       
      PENGINAPAN WISMA REX - 250rb/mlm ( hot water + breakfast 2 org + TV + Parkir ) - 0262 234107
       
      OLEH - OLEH :
      Chokodot ( di sebelah alun - alun Kota Garut ) segala macam jenis produk chocodot ada disini.
      Pusat Kerajinan Kulit Sukaregang ( kulit asli, murmer ) tas, dompet, jaket, ikat pinggang, sendal, sepatu bahkan yang masih bentuk berupa kulit ada dijual
      Pusat Oleh - Oleh Jajanan Khas Garut ( dodol, brownies dodol, dll )
       
      KULINER : Nasi tutug oncom enaaak bgt ( sebelumnya sama sekali ngga suka oncom, makan ini jd doyan oncom hahahaha )
      Restoran Cibiuk, Kampung Sampireun dan Jemanii ( makanan enak, harga sesuai, suasana tempat sangat enak dan nyaman )
       
       
      ini baru sebagian garut kota dan wilayah Garut dataran tinggi... kpn2 msh mau explore lagi yang wilayah pantai2nya ^^