Sign in to follow this  
praspraspras

antara Pulau Kaget dan Kera Bekantan di Banjarmasin

25 posts in this topic

sama kaya papua, kalimantan juga jarang banget kesentuh sama wisatawan. padahal, kalimantan punya banyak hal yang ditawaran untuk menghabiskan waktu para jalan2ers. salah satunya, pulau Kaget di Banjarmasin

pulau+kaget.jpg

pulau kaget, memiliki panorama yang lumayan indah. walau memiliki nama yang tidak begitu terkenal dan terkesan aneh, plus panorama yang biasa biasa saja, pulau kaget ternyata masih menyimpan kekayaan alam yang luar biasa. kenapa saya bilang luar biasa? karena, pulau ini memiliki salah satu fauna yang hanya hidup di Indonesia. Kera Bekantan namanya.

pulau kaget gak begitu besar. dan secara umum terdiri dari hutan. ini wajar mengingat pulau kaget digunakan untuk habitat kera bewarna agak kemerahan dan berhidung panjang.

bekantan.jpg

sekali sekali, boleh lah kita mengunjungi pulau ini untuk melihat segala kekayaan alamnya termasuk kera bekantannya. tapi ingat, jangan merusak. jangan sampai kejadian kaya elang bondol yang ada di kepulauan seribu, yang sekarang udah susah banget nyarinya.

bukan hanya kera bekantan, panorama sunset di pulau ini juga tiada taranya. walaupun gak ada spot khusus yang bener bener diperuntukkan menjepret gambar gambar sunset disana karena tempatnya yang biasa aja, tapi sinar matahari yang bulet bener bener buat iri siapa aja ynag bisa meng-capaturenya

dsci0371.jpg

ayo, ramaikan kalimantan..

Share this post


Link to post
Share on other sites

kenapa ya namanya pulau kaget? ada cerita di balik nama itu kah?

sama, saya juga penasaran ama nama nya.

kenapa kaget?

apa karena dipulau yang kecil itu ada banyak flora dan faunanya?

jadi orang2x serasa kaget gitu.

hahahaha....

Share this post


Link to post
Share on other sites

tuch foto sunsetnya bagus bgt ya, btw utk kera bekantan benarkah makin panjang tuch hidungnya menandakan nafsu seksnya juga makin besar????... :D :D :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

kenapa ya namanya pulau kaget? ada cerita di balik nama itu kah?

pertanyaan yg sama neh...mungkin TS bisa lebih detil info nya hehehe

hehe, aneh ya namanya?

jadi begini ceritanya, hiiiiihihihihi (kaya kismis yang dibawain caroline zachrie dulu deh di jakarta, inget banget)

pulau itu, dihuni oleh bekantan. bekantan itu monyet yang diatas. nah, bekantan itu dikenal pemalu dan hanya keluar pas pagi sama sore aja. mereka selalu jauh jauh dari manusia.

nah anehnya, setiap ada orang yang mau kesana (yang pastinya pake perahu) si kera kera bekantan ini langsung menunjukkan dirinya dengan teriak teriak khas kera, sambil bergantungan di pohon pohon. jumlahnya gak sedikit, bisa ratusan bahkan lebih.

nah, karena setiap orang yang kesana ngerasa kaget karena perlakuan kaya gitu, makanya lah disebut pulau kaget.. begitu om om sekalian :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

sama, saya juga penasaran ama nama nya.

kenapa kaget?

apa karena dipulau yang kecil itu ada banyak flora dan faunanya?

jadi orang2x serasa kaget gitu.

hahahaha....

kejawab ya mbak kenapa kagetnya diatas, hehe. dan kenapa disebut pulau kaget.. :D

tuch foto sunsetnya bagus bgt ya, btw utk kera bekantan benarkah makin panjang tuch hidungnya menandakan nafsu seksnya juga makin besar????... :D :D :D

ah masa iya om?serius tuh? cerita ceritanya gitu ya? ntar deh saya cari tau lagi om, karena kayanya lucu juga kalo diangkat ceritanya, hahaha :lol:

Share this post


Link to post
Share on other sites

pulaunya agak scary sih mngkin krn blm bnyk dkunjungi ya...

ceritanya cocok ama apa yg aku bayangin tentg knp dsebut pulau kaget? aku ngira2 klo crtanya krn bnyak bekantan jd pd kaget eh bner tnyata :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

pulaunya agak scary sih mngkin krn blm bnyk dkunjungi ya...

ceritanya cocok ama apa yg aku bayangin tentg knp dsebut pulau kaget? aku ngira2 klo crtanya krn bnyak bekantan jd pd kaget eh bner tnyata :D

dibilang scary gak ya o. karena banyak penduduknya juga disini, jadi ya gak gitu scary.

oh, yang asal usul kenapa kagetnya om? ampir bener, tapi belum tepat, hehe

Share this post


Link to post
Share on other sites

hehe, aneh ya namanya?

jadi begini ceritanya, hiiiiihihihihi (kaya kismis yang dibawain caroline zachrie dulu deh di jakarta, inget banget)

pulau itu, dihuni oleh bekantan. bekantan itu monyet yang diatas. nah, bekantan itu dikenal pemalu dan hanya keluar pas pagi sama sore aja. mereka selalu jauh jauh dari manusia.

nah anehnya, setiap ada orang yang mau kesana (yang pastinya pake perahu) si kera kera bekantan ini langsung menunjukkan dirinya dengan teriak teriak khas kera, sambil bergantungan di pohon pohon. jumlahnya gak sedikit, bisa ratusan bahkan lebih.

nah, karena setiap orang yang kesana ngerasa kaget karena perlakuan kaya gitu, makanya lah disebut pulau kaget.. begitu om om sekalian :D

oh gitu ya ceritanya...haha

kayaknya tuh monyet ngusir orang ya biar ga kesana.

Share this post


Link to post
Share on other sites

oh gitu ya ceritanya...haha

kayaknya tuh monyet ngusir orang ya biar ga kesana.

nah, saya sempet mikir kesana mas. gak mungkin mereka seneng dengan pendatang kalo pas didektein aja mereka (monyet monyet bekantan itu) ngejauh. jadi mungkin karena dia gak seneng makanya teriak teriak

tapi konon kabarnya, kalo monyet itu berekspresi keliatan loh, jadi kalo emang marah, mestinya pendatang disana ngerti dong ya?

Share this post


Link to post
Share on other sites

bekantan itu hewan endemik indonesia dan cuma ada di pulau kaget ini ya mas? gimana caranya hewan ini tiba2 muncul di film Life of Pi? jangan sampe negara lain, contohnya india, ngikut2in malaysia negara tetangga, buat mengakui kekayaan indonesia (ntah itu alam maupun budaya) sebagai milik mereka deh. yuk kita jaga.. dengan sering2 ke sana? :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

film life of pi ada bekantan ya? oh iya, di awal awal ya kalo gak salah?

iya bener, bekantan endemik kalimantan. kalo pun ada, ya sama kaya panda ada di taman safari deh, dipinjemin dulu. atau kura kura braasil ada di sea word. mungkin seperti itu lah kurang lebih sejarahnya kenaa ada di negara lain. namanya juga untuk mengenalkan ke orang orang lain kan? jadi jangan sampe cuma orang indonesia aja yang tau sama bekantan

Share this post


Link to post
Share on other sites

film life of pi ada bekantan ya? oh iya, di awal awal ya kalo gak salah?

iya bener, bekantan endemik kalimantan. kalo pun ada, ya sama kaya panda ada di taman safari deh, dipinjemin dulu. atau kura kura braasil ada di sea word. mungkin seperti itu lah kurang lebih sejarahnya kenaa ada di negara lain. namanya juga untuk mengenalkan ke orang orang lain kan? jadi jangan sampe cuma orang indonesia aja yang tau sama bekantan

bukan gitu mas maksud saya. di film life of pi itu, di bagian pembukanya semacam ingin mengenalkan ke penonton, india itu seperti apa bukan? makanya dikasih lihat alam india itu kayak apa, buktinya gak ada panda kan di kebun binatang itu. nah, gawat aja kalo sampe penonton ada yang mengira kalo bekantan itu asli india, karena nonton film life of pie itu. gitu loh mas maksud saya

Share this post


Link to post
Share on other sites

bukan gitu mas maksud saya. di film life of pi itu, di bagian pembukanya semacam ingin mengenalkan ke penonton, india itu seperti apa bukan? makanya dikasih lihat alam india itu kayak apa, buktinya gak ada panda kan di kebun binatang itu. nah, gawat aja kalo sampe penonton ada yang mengira kalo bekantan itu asli india, karena nonton film life of pie itu. gitu loh mas maksud saya

oh, gak dong, di film itu kan awalnya di ngenalin yang namanya kebun binatang. ya namanya kebun binatang pasti ada hewan hewannya, bermacem macem hewan, termasuk bekantan itu. jadi bukan mengenalkan india, tapi mengenalkan tentang kebun binatang

banjarmsin...oh banjarmasin indah sekali...

kapan2 gw mesti kesini ney gan, backpacker kayaknya seru juga yach disini?

tapi gimana pun, saya lebih pilih balikpapan om, kayanya lebih oke kalo cuma untuk sekedar jalan jalan. lebih ada pegunungan yang bisa didaki kayanya disana :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

oh, gak dong, di film itu kan awalnya di ngenalin yang namanya kebun binatang. ya namanya kebun binatang pasti ada hewan hewannya, bermacem macem hewan, termasuk bekantan itu. jadi bukan mengenalkan india, tapi mengenalkan tentang kebun binatang

menurut mas gitu ya? menurut saya, yang di depan itu buat mengenalkan kebun binatang di india, isinya ada apa aja. makanya gawat banget kan kalo sampe penonton berpikiran kalo kebun binatang di india itu biasanya ada hewan bekantan karena memang hewan endemik di sana

Share this post


Link to post
Share on other sites

menurut mas gitu ya? menurut saya, yang di depan itu buat mengenalkan kebun binatang di india, isinya ada apa aja. makanya gawat banget kan kalo sampe penonton berpikiran kalo kebun binatang di india itu biasanya ada hewan bekantan karena memang hewan endemik di sana

 

nah itu yang saya bahas sebelumnya.mengenalkan kebun binatang india, sama aja kaya indonesia mengenalkan kebun binatang indonesia, tentu kalo mungkin akan nge shoot panda dan lain lain yang notabene bukan punya indonesia

Share this post


Link to post
Share on other sites

Salam kenal.. Saya mo ke banjarmasin.. Tepatnya ke jl arjuna kebun bunga banjarmasin

timur..

Kalo dari bandara ke sana paling murah naik apa?? Klo bisa krm di [email protected] ato BB pin 313494e7 Backpacker jawa.trimakasih banyak..

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Titi Setianingsih
      Awalnya tertarik untuk hunting batu permata yang lagi booming itu, kemana lagi kalau bukan ke Martapura. Namun jalan2 akan menjadi hambar jika tidak sekaligus mengunjungi tempat2 yang apik dan unik di sana. Akhirnya, dengan berbekal Tanya kepada teman yang sudah pernah ke Banjarmasin plus browsing2 field report teman, akhirnya saya dapatkan itinerary selama 3 (tiga) hari di Banjarmasin.
       Hari Pertama, 25 September 2015
      Dikarenakan ada perbedaan waktu 1 jam antara Jakarta dan Banjarmasin, plus karena ada delay 1 (satu) jam akibat kabut asap yang masih tebal di pagi hari, maka jalan2nya baru dimulai sesudah makan siang.
      Dan memang pesawat kami tiba di Bandara Syamsoedin Noor tepat pukul 12.00, sehingga kami langsung menuju warung makan di depan hotel untuk santap siang. Begitu masuk hotel kami istirahat sebentar, kemudian mandi, maklum udara Banjarmasin sangat panas sehingga mandi adalah salah satu solusi cerdas untuk memunculkan kesegaran jiwa. Sesudah mandi, kami menunggu mobil jemputan yang sebentar lagi datang, yaaaa,,,sahabat kami yang siap membawa kami keliling2 kota Banjarmasin hingga malam hari nanti.   
      Tujuan pertama seperti yang sudah diimpikan sebelumnya, kami langsung menuju Martapura, sebagai pusatnya perhiasan, batu dan permata khas Kalimantan. Kurang lebih 30 menit kami sampai di Martapura, namun saying sekali, pusat pertokoan ini sudah tutup, mungkin karena hari Jum’at jadi tutup lebih cepat dari biasanya. Akhirnya kami hanya bisa foto2 saja di icon Martapura, yaitu prasasti Intan.

      Petulangan kami lanjutkan ke pendulangan intan di Kecamatan Cempaka Kabupaten Banjarbaru, kurang lebih 47 km dari kota Banjarmasin. Karena menurut teman saya, di kiri kanan jalan menuju tempat pendulangan intan juga banyak terdapat rumah2 yang menjual batu2an yang diperkirakan harganya lebih murah.

      Apa yang terjadi setelah kami sampai di lokasi pendulangan intan ? Sungguh diluar dugaan, karena alatnya masih sangat sederhana. Para pendulang menyebut alat tersebut dengan nama linggangan, bentuknya seperti caping terbalik dan terbuat dari kayu. Untuk mengambil air dan mencuci hasil temuan digunakan pompa air listrik.

      Tidak ada kata hebat yang keluar dari mulut saya kecuali takjub, ternyata intan berlian dan permata lainnya yang mahal harganya itu masih diproses secara tradisional begini ? Subhanallah,,,,,saya yakin, kekayaan di Bumi Kalimantan masih banyak yang tersembunyi di dasar bumi, dan itu akan terkuak jika sudah ada modernisasi alat pendulangan intan ini.
      Di depan pendulangan intan terdapat lapak2 penjual batu2an, begitu kami singgah kesini langsung diserbu para penjual batu, memang setelah kami mendekat, harganya luar biasa murah, dibandingkan dengan Jakarta. Ada bapak2 yang sempat menawarkan batu bongkahan dari jenis Green Borneo dengan harga Rp. 15.000,-, tanpa tawar menawar langsung saya bayar itu batu. Murah sekali untuk ukuran Jakarta ya,,,,hitung2 buat menolong si bapak juga,,,,yaaahhhh biasanya setiap penjual pakai bahasa itu dalam menawarkan dagangannya.

      Sesudah puas beli batu2 permata, kami lanjutkan perjalanan menuju Taman Siring di pusat kota Banjarmasin. Namun di tengah perjalanan kami sempatkan untuk makan “Bakso Batuah” terlebih dahulu, dengan cirri khas plus ceker ayam, menu yang tidak dijumpai di Jakarta. Ini merupakan bakso yang sangat terkenal di Martapura.

      Kurang lebih pukul 16,30 kami sampaia parkiran Taman Siring, di dekat Gardu Pandang.  Taman Siring sungai Martapura merupakan objek wisata baru yang dikembangkan oleh pemerintah daerah setempat. Siring Sungai Martapura terdiri dari 2 (dua) lokasi yang saling berseberangan yaitu siring Jl. Jenderal Sudirman yang dibangun pada tahun 2004 dan siring Jl. P. Tandean yang masih terus dibangun hingga sekarang, terlihat adanya patung Bekantan yang masih dalam taraf penyelesaian.

      Ikon lain dari Banjarmasin adalah Menara Pandang Sungai Martapura. Menara pandang ini terlihat jelas dari samping Sungai Martapura. Kita bisa masuk ke dalam menara dan menikmati pemandangan sungai serta Kota Banjarmasin. Bangunan Menara Pandang Sungai Martapura mempunyai tinggi 21 meter dan berlantai empat. Di sekitar menara banyak terdapat jajanan dan penjual mainan anak2, sehingga di sore hari begini Nampak banyak anak2 berlarian kesana kemari. Di ujung jembatan sana, banyak terdapat jukung/perahu yang bersandar, yang biasanya disewakan untuk wisata sungai. Jika malam hari, taman ini Nampak indah karena lampu2 sudah menyala.  

      Selepas shalat maghrib di Masjid Sabilal Muhtadin, masjid raya di Kota Banjarmasin, kami pulang menuju hotel, namun mata kami melihat ada pasar malam batu akik yang cukup menggoda, jadi kampun singgah terlebih dahulu.

      Lokasinya ada di sekitar Bandara Syamsudin Noor Banjarbari, di Jl Akhmad Yani. Yaaaa,,,kocek kami berhamburan lagi disini. Ternyata harganya lebih murah disbanding di Pendulangan Intan tadi, karena kita bisa dapat bonus batu lebih dari satu. OMG,,,,,!!

      Hari Kedua, 26 September 2015.
      Pagi2 selepas shalat Subuh, kami menuju Taman Siring untuk menyewa perahu klotok, menuju pasar apung Muara Kuin. Sewa perahu PP Rp. 300.000,-. Ini kali pertama saya naik perahu klotok, tidak ada rasa takut meski tidak bisa berenang, karena saya pikir karena yang dilalui sungai sehingga tidak ada ombak, tetapi hati2 sangat penting di manapun berada.
      Perahu melesat kencang mengarungi Sungai Martapura, atap perahu sangat pendek sehingga kami harus merangkat untuk menuju ke dalam. Di kiri kanan Sungai Nampak rumah2 panggung milik warga di perkampungan itu, sayangnya mereka buang sampah ke Sungai, sehingga air sungai Nampak kotor, sesekali berpapasan dengan perahu pembersih sampah, sesekali juga berpapasan dengan perahu kelotok lainnya, sehingga baju kami sempat basah kecipratan air sungai.
      Pasar Apung Muara Kuin terletak di anak sungai Barito, begitu perahu kami mendekat, para pedagang langsung mendekati perahu kami, menawarkan dagangannya, ada buah2an, sayur2an, makanan kecil juga ada soto, sop dan sate Banjar, jadi yang belum sarapan bisa sarapan di atas perahu. Jika ingin membeli kue2, maka kita bisa ambil sendiri kuenya dengan capit yang terbuat dari kayu dan diujungnya terdapat besi runcing untuk menusuk makanannya. Jika kurang pandai, maka makanan akan jatuh ke sungai, dan kita tetap membayar makanan itu. Disini sensasinya, juga ketika kita sarapan, maka sesekali perahu bergoyang-goyang jika ada perahu lain yang lewat.

      Kami tidak banyak berbelanja di pasar apung ini, karena harganya relative mahal, jeruk yang hanya satu bakul kecil harganya Rp.50.000,-. Pisang 1 sisir Rp. 15.000,-. Namun pasar apung ini harus kita lestarikan, mengingat para pedagangnya kok katanya tinggal sedikit ?
      Selesai sarapan dan belanja buah2an, kami lanjutkan perjalanan ke Pulau Kembang atau Pulau Monyet, karena pulau ini dihuni oleh monyet yang sangat banyak. Kabarnya dahulu pulau ini terbentuk dari kapal Inggris yang terdapar di sungai Barito, lama2 terbentuk pulau yang ditumbuhi mangrove, jadi seperti hutan mangrove. Kami tadi sengaja beli pisang untuk makan para monyet yang ada di pulau ini. Tiket masuk ke Pulau Kembang Rp. 7.500,-, jika mau keliling pulau kita bisa menyewa guide (biasanya ibu2) dan kita kasih tips suka rela.
      Monyet disini tergolong ramah, dan bersahabat. Dengan senangnya mereka bermain di pundak kami, mungkin karena mereka tahu kalau kami bawa pisang dan kacang tanah juga.
      Luas pulau kembang hamper 6ha, tak cukup setengah hari jika kita kepingin mengitarinya hingga ujung, kamipun balik lagi ke perahu untuk melanjutkan perjalanan ke tempat lain.

      Di tengah perjalanan, kami berhenti di masjid tertua di Banjarmasin, yaitu masjid Sultan Suriansyah. Bangunan masjidnya persis seperti Masjid Demak, dengan bahan dasarnya kayu ulin berukir, saat ini masjid ini jadi Nampak unik, begitu juga arsitektur dalamnya, khas ukiran2 Kalimantan. Kami sempatkan untuk shalat dhuha 2 raka’at di masjid ini.

      Selesai shalat kami lanjutkan perjalanan menuju Pulau Pinus, mengarah ke Martapura. Pulau ini terletak di Kecamatan Aranio Kabupaten Banjarbaru, kurang lebih 2 jam dari kota Banjarmasin. Perjalanan 2 jam bisa bikin ngantuk loh, kami sempatkan untuk minum2 kopi dulu sambil nyari masjid untuk shalat dzuhur dan ashar sekalian, karena diperkirakan di waktu ashar nanti masih di atas perahu.
      Dermaga untuk menuju Pulau Pinus ada di Danau Riam Kanan, ternyata ini danau buatan manusia. Sewa perahu menuju Pulau Pinus Rp. 300.000,- jika lanjut ke Pulau Sirang menjadi Rp 350.000,-. Kami pilih sampai ke Pulau Sirang saja, kapan lagi kalau bukan sekarang to ? Biaya ini kalau kita share cist kan juga akan menjadi ringan.

      Subhanallah,,,,pemandangan sekitar danau indah sekali, hutan2 hijau Nampak di kejauhan, rumah2 nelayan dan perahu kelotok berseliweran membawa para wisatawan dan juga warga seberang pulau. Tidak menyesal hingga jauh kesini, karena alam menyuguhkan pemandangan yang luar biasa indahnya. Barangkali ada 1 jam kami berada di atas danau, veru very amazing,,,,,dan ketika sudah Nampak pohon2 pinus maka sudah hampir mendaratlah kita.


      Yaaaaa,,,,,,karena banyak pohon pinus inilah makanya pulau ini dinamai Pulau Pinus. Pulaunya hanya kecil saja, di sana sini masih Nampak air danaunya, hingga ke ujung kami dapati jembatan kayu yang menghubungkan daratan di seberangnya. Ketika kami tengah berada di atas jembatan, Nampak rombongan anak muda yang habis ngecamp di seberang. Rupanya yang di seberang sana adalah Bukit Batas, wisata yang mirip Raja 4, sehingga dijuluki Raja 4 nya Banjarmasin. Sayangnya baru diketahui saat itu, sehingga kami tidak ada persiapan untuk menuju kesana.

      Dan petualangan dilanjutkan menuju Pulau Sirang yang kurang lebih 30 menit lagi dari Pulau Pinus. Pulaunya Nampak kecil dari kejauhan, dengan cirri khas gundukan tanah yang berumput hijau dan hanya ditumbuhi beberapa pohon saja, Nampak indah seperti bukit Teletubbies, namun saying kami tidak bisa turun ke pulau itu, dikarenakan dermaganya belum dibuat, kecuali kalau siap basah2an menuju pulau, karena saya lihat ada wisatawan yang sedang menyeberangi pulau dengan air danau setinggi pusat orang dewasa. Mungkin next trip bisa kesini lagi dengan persiapan yang lebih matang.

      Kamipun berbalik arah untuk pulang menuju dermaga Danau Riam Kanan, dan mentari sudah mulai condong ke barat, jika bersabar maka bisa menikmati sunset dari atas perahu kelotok.

      Capai tapi nikmat petualangan hari kedua kami, meski hari belum malam, kami putuskan untuk kembali ke hotel, sebelumnya singgah makan malam di bakmi Jawa. Yaaaaa,,,di-mana2 ada orang Jawa ya ????
      Hari Ketiga, 27 September 2015.
      Hari ini sebenarnya jadwal kami untuk kembali ke Jakarta dengan flight pukul 15.30 WITA, sebelum ke bandara kami sempatkan untuk hunting oleh2 terlebih dahulu. Sekaligus wisata kuliner yang rasanya belum ada puas2nya. Oh yaaa, setiap Minggu pagi, di Taman Siring dibuka pasar Apung special yang diadakan oleh Pemda setempat dengan mendatangkan para pedagang dari Pasar Apung Lok Baintan dan Muara Kuin, juga disertai hiburan band maupun music tradisional, kami tidak mau melewatkan hiburan gratis ini.

      Pagi2 sembari sarapan Soto dan Sate Banjar di pinggir Sungai Martapura, kami menikmati wisata kuliner yang sangat beraneka ragam. Kue2 basah dan jajanan pasar lainnya kami cicipi, walau tidak tahu namanya tapi rasanya enak di lidah kami.

      Kemudian kalau kita jalan kaki sedikit menjauh dari Sungai Martapura kea rah jembatan, di sebelah kiri jalan akan kita dapati Klenteng Suci Nurani, tempat ibadah orang Tionghoa. Klenteng ini sudah berusia 100 tahun lebih, namun masih terawat rapih dan sudah dijadikan sebagai cagar budaya Pemda Banjarmasin.
      Jika hari Minggu begini, jalanan sekitar Taman Siring sangat padat, sehingga akan efektif di tembus dengan jalan kaki.

      Apa kira2 oleh2 khas Banjarmasin selain batu permata ? Tentulah Batik Sasirangan pilihan kami. Kampung Batik Sasirangan, yaitu sebuah tempat atau kampung dimana pusat pengrajin pembuatan batik khas Banjarmasin / kain sasirangan berada. Kampung Batik Sasirangan terletak di Jalan Seberang Masjid Kelurahan Kampung Melayu Kota Banjarmasin. Tepatnya kampung tersebut terletak dipingiran sungai Martapura. Karena menurut sejarah, Kota Banjarmasin dulu masyarakatnya hidup banyak di pinggiran sungai. Sehingga wajar saja Kampung Batik Sasirangan berada di daerah pinggiran sungai sebagai pertanda bahwa pengrajin Batik Sasirangan tersebut adalah masyarakat asli Suku Banjar yang sudah turun temurun selama ratusan tahun sebagai pengrajin Batik Sasirangan. Sama halnya dengan Batik Jawa, Batik Sasirangan ini juga adalah murni hasil kerajinan masyarakat Banjar dengan motif dan corak yang khas. Harganya ada yang Rp. 80.000,- Rp. 125.000,- dan makin mahal lagi jika bahannya terbuat dari sutera.

      Masih ada yang ketinggalan, oleh2 khas Kalimantan yaitu manik2 yang dibuat untuk berbagai macam kerajinan seperti tas, dompet, tempat pencil dll. Harganya juga luar biasa murah / terjangkau, misalnya harga dompet kecil saja ada yang Rp. 8.000,- dan Rp. 12.000,- kalau yang agak besar Rp. 30.000,- (kadang berpikir, berada upah yang diberikan kepada para pengrajin jika harga jualnya begini murah ?).

      Di sebelah toko souvenir ini ada warung Soto Bang Amat, kabarnya malah ini merupakan warung yang sangat terkenal, rugi kalau kami tidak singgah kesini. Menunya seputar soto, sop, dan soto, harganya juga terjangkau. Yang lain daripada lainnya, di warung Bang Amat ini ada pertunjukan music tradisionalnya, juga view warungnya menghadap Sungai Martapura, jadi sambil makan kita bisa menikmati pemandangan alam yang indah, apalagi jika ada perahu yang melintas, sungguh eksotik.

      Jam masih menunjukkan pukul 10.00 WITA, ingat kalau di Banjarmasin ada Pahlawan Pangeran Antasari, kamipun menuju makamnya. Kenapa sampai Pangeran Antasari di beri gelar Pahlawan nasional, tentu karena jasanya yang luar biasa bagi Bangsa Indonesia, terkait dengan kegigihannya mempertahankan wilayah NKRI dari tangan penjajah.

      Masih ada waktu lagi sebelum menuju bandara ? Mari kita shalat Dzuhur di Masjid Agung Al Karomah, sambil hunting permata lagi di Martapura, karena lokasi masjid ada di belakang komplek pasar Martapura. Masjid ini mempunyai keunikan tersendiri, arsitektur dalamnya masih asli, terdapat tiang soko gurunya dari kayu ulin berukir. Awalnya masjid ini bernama Masjid Jami Martapura, persis seperti Masjid Agung Demak buatan Sunan Kalijaga, karena memang dulunya utusan Kerajaan Banjar dikirim ke Demak untuk meminta gambar dan skala dari masjid Demak itu.

      Saat ini bangunannya sudah megah, namun didalam masjid masih diabadikan tiang2 kayu ulinnya serta tempat shalat imam masjid pertama juga diabadikan, dengan ditandai oleh adanya lantai kaca di sebelah mimbar / disebelah tiang kayu ulin tersebut. Kedua tempat ini dikeramatkan oleh jamaah, sering ada kiriman bunga dari jamaah sehingga ruangan keramat ini menjadi sangat harum.

      Selesai shalat kami singgah lagi ke pusat permata Martapura, karena memang mobil kami diparkir disana, dan teman2 yang tidak shalat sudah sedari tadi hunting lagi batu2 permata yang belum mereka dapatkan.

      Hhhmmmmmm,,,,,bagaikan gasing kami ber-putar2 sepagi ini di sekitar Banjarmasin dan Martapura, ingat jam penerbangannya kawan, jangan sampai terlambat. Tapi memang karena di sana tidak semacet Jakarta, sehingga kami tidak khawatir ketinggalan pesawat, waktu yang masih tersisa kami gunakan untuk wisata kuliner selanjutknya, yaitu ikan bakar H Fauzan. Ada yang special disini, ikan baung bakar, lobster goring, dan sayur mandai yang terbuat dari kulit cempedak. Baru dengar kan ? Tapi rasanya persis daging suwir, enak, apalagi sambal dadaknya, bisa dibuat sesuai selera pembeli. Te o pe be get e dah pokoknyaaah,,,,!!

      Gaeessss,,,,sudah kenyang kan ????? Ingat pulang kawan,,,,,,akhirnya,,,,ke Jakarta aku kan kembali,,,,,,!! Di Banjarmasin 3D2N menuai kenangan yang indah, bikin kangen suasananya, bikin kangen makanannya dll nya semua membuat jatuh cinta.
      Terima kasih sahabat2 saya baik,,,,yang sudah mengantar kami menikmati Indonesia,,,,kalian yang belum ke Banjarmasin buruan ya,,,,!!! Salam jalan2,,,,,,,!!!!
       
       
       
       
    • By mini giant
      sambil menikmati sabtu kelabu di bogor yang habis di guyur hujan iseng-iseng buka foto-foto hasil trip masa lampau. Ini adalah trip nostalgia mencari tempat-tempat yang pernah saya dengar waktu di SD. Jembatan Barito adalah salah satunya. Jembatan yang terletak antara Banjarmasin dan Palangkaraya ini terkenal sebagai jembatan gantung terpanjang di Indonesia sekitar 1.000 m atau 1 km. Jembatan Barito ini pernah dicatat dalam rekor MURI. Sebuah arsitektur yang musti kita banggakan sebagai jembatan yang baru diresmikan di Tahun1997. Cobalah kalau sedang ada di Banjarmasin atau Palangkaraya mampirlah ke Jembatan Barito. Berdiri ditengah-tengah jembatan yang panjang sambil menikmati ayunan jembatan ditiup angin dan getaran dari mobil yang lewat, angan-angan melayang berimaginasi bagaimana kalau jembatan ini putus kayak jembatan di daerah sebelah....pilih lari atau terbang aja... Menengok pemandangan di bawah jembatan melintas kapal-kapal tongkang pembawa pasir dll...pemandangan yang keren...sayang sekali tidak bisa memancing dari atas jembatan karena musti butuh tali pancing puluhan meter... saya share foto jembatan Barito dimari :


    • By Skyfall


      Kenapa saya bilang kenalan? Karena saya yakin masih banyak dari kita yang belum kenal dengan taman nasional habitat dari sejumlah orangutan (yang sudah diadopsi menjadi kata dalam bahasa inggris) dan Proposcis monkey (alias bekantan) ini.



      Kalimantan bukan hanya Derawan, dan memang butuh perjuangan kalau mau ke Taman Nasional Tanjung Putting (TNTP). Pangkalan Bun adalah kota terdekat dari TNTP yang bisa dicapai dengan pesawat dari Banjarmasin, Pontianak, ataupun Jakarta. Dari Pangkalan Bun, kita masih perlu naik minivan ke Kumai. Dari sini, kita bisa melanjutkan perjalanan menggunakan klotok menyusuri Sungai Sekonyer menuju ke TNTP.

      Klotok, Perahu Tradisional Khas Sungai Sekonyer




      Jalan2ers tenang saja. Sesampainya di TNTP, kita pasti akan ditemani oleh guide (national park ranger istilahnya) untuk menjelajahi TNTP. Oleh guide nanti akan dijelaskan mengenai betapa beranekaragamannya kekayaan hayati di TNTP ini, betapa pentingnya keberadaan TNTP untuk keseimbangan ekosistem di Indonesia (bukan hanya Kalimantan)

      Tertarik jalan2 ke sana? Yuk. :)

      Tapi sebelumnya, jangan lupa baca lengkap disini dan juga sini dulu ya.
    • By mistershim
      Pasar Apung tau kan?? Dulu pertama kali saya tahu karena selalu muncul sebelum acara2 si RCTI. Pasar Apung ada di Banjarmasin. Fungsinya ya pasar. Di sini, org2 berjualan di atas perahu. Rata2 yang dijualin sih sayuran dan juga buah-buahan. Seru lihat pemandangan di sini. menarik dan juga indah pastinya.

      Pasar Apung ini sekarang jadi daya tarik sendiri lho di Banjarmasin. Saat ini jadi tujuan wisata favorit karena unik dan juga masih tradisonal banget. Dulu saya belajar malah di pasar apung ini masih kepake sistem barter. Ada yang baru-baru ini pernah berkunjung? Apa masih berlaku tukar-menukar barang seperti itu?

      Kalau ke Banajarmasin, jangan lupa mampir ya ke Pasar Apung ini. :)