• agoda-hemat.png

albertorazzi

Kaliurang

6 posts in this topic

Kaliurang

Halo jalan2ers

Pasti udah pada pernah kJogja kan???

Kaliurang_yogyakarta_touer.JPGkaliurang-tour.jpg

Dan pasti udah pada tau rekreasi di Kaliurang – rekreasi kaki gunung merapi :D dengan pemandangan yang sangat indah. Terletak +- 24 km utara kota jogja, kita bisa menempuhnya menggunakan kendaraan bermotor, mobil, bus ataupun minibus

Ada beberapa objek wisata disini, yaitu :

Gua Jepang

gua-jepang-kawangkoan-2.jpg

Tlogo putri – udah menjadi wisata bekas jalur lava merapi

Kaliurang03.jpg

Bunker merapi

rulinda.jpg

Taman rekreasi kaliurang

IMG_0781.jpg

The Poci 24 jam

PIC_0247.JPG

Nahhh, menurut saya pasti temen2 udah banyak yang pernah kesini, bagi2 ceritanya donk :D

553585_462552593788579_1636709023_n.jpg

Share this post


Link to post
Share on other sites

Setelah erupsi merapi.. Ampe sekarang belum pernah k'kaliurang.. :(

kira* tempat wisatanya banyak yg berubah gak ya

dlo 2006 saya pernah kesini

nampaknya banyak berubah pasca merapi ya

perubahannya sih bukan di kaliurang yang banyak, tapi di kali kuning, g jauh dari kaliurang nya mas mas bro bro :)

yo ayooooooo....... yang mau keJogja kabar2in duonk :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

woow gile keren banget Kaliurang ya...ternyata Indonesia (khususnya Jogyakarta) tak kalah dengan kota-kota dunia lainnya. cuma mungkin kekurangannya, pemerintahnya kurang peduli dan tidak memiliki sense yang kuat untuk mengembangkan objek wisata didalam negerinya sendiri!!!

-_- -_- -_- -_-

Share this post


Link to post
Share on other sites

woow gile keren banget Kaliurang ya...ternyata Indonesia (khususnya Jogyakarta) tak kalah dengan kota-kota dunia lainnya. cuma mungkin kekurangannya, pemerintahnya kurang peduli dan tidak memiliki sense yang kuat untuk mengembangkan objek wisata didalam negerinya sendiri!!!

-_- -_- -_- -_-

yupppp, saya setuju dengan pernyataan bung nesta ini :D sebenarnya pemerintah peduli dan tau, tapi sayang tindakannya masih biasa2 saja..... mending ntar kita yang di forum ini menjadi tim dinas pariwisata :D :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

  • Similar Content

    • By spiderkw
      Kemarin ane ke yogya cobain tempat yg orang orang rekomen. Ternyata asik gan. Ngurangin stres dah. Bikin ga mau pulang. Tapi apa daya isi dompet nyuruh pulang. Ini penampakannya gan
      https://www.youtube.com/watch?v=Ct1DVod-7lQ&list=PLsbimu5COJspNcUvtxmMn6nGwVPMfa8C-&index=7&t=0s
    • By spiderkw
      Kemarin ane ke yogya cobain tempat yg orang orang rekomen. Ternyata asik gan. Ngurangin stres dah. Bikin ga mau pulang. Tapi apa daya isi dompet nyuruh pulang. Ini penampakannya gan
      https://www.youtube.com/watch?v=Ct1DVod-7lQ&list=PLsbimu5COJspNcUvtxmMn6nGwVPMfa8C-&index=7&t=0s
    • By bagus hadi
      METROPOLITAN – Pemerintah Desa Cikuda di Kecamatan Parung­panjang akan meningkatkan desti­nasi wisata. Salah satunya di Bukit Dago yang terletak di Kampung Ga­rugan, RT 05. Terlebih wilayah itu begitu ramai didatangi para pelancong dari berbagai daerah.
      Sekretaris Desa Cikuda Ridwan mengatakan, objek wisata itu dikun­jungi bukan hanya wisatawan lokal, namun banyak yang datang dari Ja­karta dan Tangerang.
      “Bukit Dago bisa menjadi wisata edu­kasi keluarga. Nantinya semua ini akan dikelola dengan baik oleh pemerintah desa,” kata Ridwan saat ditemui war­tawan koran ini, kemarin.
      Menurutnya, wisatawan banyak yang berkunjung, terutama di akhir pekan. Sebab, wisata tersebut tak jauh dari pusat kota dan berbatasan langsung dengan Kota Tangerang. “Kami akan terus meningkatkan potensi yang ada karena setiap akhir pekan pengunjung selalu mem­beludak,” bebernya.
      Ridwan mengungkapkan, ke depan pengelolan akan diambil alih Badan Usaha Milik Desa (BUMDes), dengan kepengurusan dari warga. “Wahana yang ada di sini akan terus ditambah demi mendongkrak ekonomi masy­arakat,” pungkasnya.(mul/c/yok/run)   SUMBER : http://www.metropolitan.id/2019/02/tingkatkan-potensi-wisata-desa-demi-warga/
    • By Disya
      Halo, saya Disya.
      Saya sudah menjadi anggota Jalan2 Inonesia di FB sejak tahun lalu dan membaca-baca share cerita perjalanan para anggota lain.
      Dan berhubung saya sedang mengerjakan skripsi, saya ingin minta tolong anda untuk membantu mengisi kuesioner skripsi pariwisata ini. Kuesioner ini ditujukan bagi wisatawan yang pernah beriwsata ke Luar negeri sebelumnya. Mohon dibantu untuk mengisi kuesioner ini dan semoga bermanfaat untuk kita semua.
      di klik link dibawah ini.
      https://docs.google.com/forms/d/e/1FAIpQLSe3HaVr12xb1H8JcCg0vgp_XOH0BrKyjIIg7a-FlCr811bEBg/viewform
       
      Atas perhatiannya, saya ucapkan terima kasih.
    • By Rawoniste
      Hi jjr.... Saya kembali lagi, Ini barangkali liburan pertama Dan terakhir Saya di tahun 2018 ini. Karena sesuatu sebab banyak yang gagal pergi. Ketika ada peluang pergi di bulan September kemaren, tdk byk basa basi Saya langsung pesen Tiket Dan booking hotel. 
      Entah lah yang kepikiran pengen ke yogya lagi, pengen mencoba LAVA TOUR MERAPI nya. Googling internet ketemu operator gerbang adventure. Booking di WA dgn Paket sunrise plus nambah ke Stonehenge Dan The lost world Castle. Done. 
      Kali ini saya Naik KA Pagi dgn berbagai pertimbangan takut nya susah akomodasi kalo dari statsiun yogya jam 3an subuh. Meskipun udah nanya2 byk ojek online ato taxi yg siap mengantar. 
      Tapi asik juga ternyata pergi siang2 itu. Nyampe statsiun jam 3 an siang, begitu keluar cukup pangling juga. Jalan yg menuju malioboro itu udah direnovasi, kedai kopi yg biasa Saya singgahi yg pemiliknya orang Papua itu udah tidak ada kena gusur. Jalan terus tanpa tujuan ahirnya singgah di LOKO CAFE . yup persis di persimpangan jln. Malioboro ini. Tempatnya terbuka vintage , harga Juga murah . Saya pesen nasi Goreng tuna Dan capucino late. Diluar prediksi, nasgor nya enak . Kalo tdk salah cukup 48k saja untuk 2 menu. 
      Selepas sholat di mushola nya, Saya pun order ojol. Eh ojolnya udah nangkring di depan ternyata. Wuss lah ke kaliurang. 
      Byk dibawa ke jalan tikus ternyata, macet katanya kalo lewat jalan biasa. Ok lah tdk apa2..kurleb 1 jam nyampe lah di airy room merapi.  
      Karena punya voucher airy , nginep disini cuma bayar 54k saja.  Tidak ngarep banyak dgn airy room yg cuma 150k/malam. Ternyata di luar prediksi juga. Bangunan nya biasa saja tipe penginepan. Tapi pas masuk ke kamar nya. Kamarnya sangat bersih, Wangi meskipun kecil. Tapi memuaskan . Air panas Dan segala nya berjalan lancar. 
      Mandi, istirahat sebentar . Selepas magrib keluar nyari2 kafe sekitar situ. Serem Dan gelap nih di jalanan , udah ketemu tapi tidak yakin buka, solanya menjorok kedalam Dan gelap gulita masuk nya. Batal ah.... Turun lagi ke bawa ... Ketemu warung merapi. Masuk jalan sepi juga, tapi dari depan Ada plang yg cuma sekian meter. Pas kesana sepi sekali, cuma Saya saja sendiri an. Liat menu nya Juga tidak napsuin. Ahirnya cuma pesen Wedang Uwuh Dan Tempe mendoam saja. Tempatnya bagus sih, khas jawa joglo dgn ornaments kayu .mungkin karena saya kesininya Hari jumat , belum banyak pengunjung yg nginep. Jadi suasana nya sepiiiii sekali. 
      Jam 5 tepat ,Jeep udah stand by di tempat Dan Saya pun berangkat hanya sendiri an saja ato ber2 dgn driver nya. 
      Destination pertama Ada lah bungker kaliadem sambil nunggu sunrise disana. Gagal total, kabut yang tebal tidal bisa melihat gunung merapi maupun sunrise. Huhhh.... 
      Lanjut ke musium sisa hartaku, ya cuma bekas barang sehari2 lengkap dgn story nya.
      Lanjut ke Batu Alien,  Batu besar hasil erupsi merapi, akan tetapi mirip alien , makanya disebut Batu alien.
      Nah ini dia yg ditunggu, lava tour nya. Perkiraan Saya jauh rutenya, ternyata singkat saja. Tapi lumayan lah Naik Jeep yg zigzag Sana sini bikin degdegan takut ke pleset hahaha. Menyusuri jalanan aliran sungai Kali kuning . Di Sana udah Ada 2 Jeep rombongan lain , pas Saya lewat malah di sorakin ibu hahahaha. Gak seru Kali yah main ginian sendirian, sedangkan mereka full . 
      Selanjutnya ke Stonehenge, bayar Tiket 10k karena tdk termasuk dalam paket. Asik lah poto tanpa diganggu orang, karena cuma Saya sendirian. Puas darisana Saya meluncur ke The lost would Castle. Lagi2 cuma sendirian , bahkan Masih tutup. Tapi beruntung di bolehkan masuk tentunya dgn bayar Tiket 25k dulu. Hanya wahana selfi2an yah, Dan Masih dalam pengembangan. Kapal titanik yg waktu Saya kunjungi Masih rangka, sekarang di bulan December udah selesai. 
      Touring pun berakhir sampe jam 9an udah nyampe ke airy room. 
      Mandi dulu, cabut lagi ke merapi park yang cuma jalan kaki kurang dari 1km . Disini Ada miniature bangunan mancanegara yg ikonik , kebetulan Saya kurang suka tempat beginian . Rehat dulu di kafenya.  Pesen sayur lompong, pindang ,mendoan . Menunya jawaan semuanya. Harganya Juga terjangkau. Bangunan tetep joglo yang terbuka dgn meja dari gelondongan kayu besar. Nyeees bgt disini daripada diluar area merapi park yg panas pull. 
      Keluar dari sini, penasaran dengan Tempe jadah. Beli cuma 10k untuk dibawa pulang. Darisini lanjut jalan kaki lagi ke musium merapi. Musium yang sangat megah dgn koleksi Dan gambar yg sangat lengkap. Tiket 10k . Terlalu murah untuk sebuah musium besar Dan megah ini. 
      Beres muter2 musium balik jalan kaki lagi ke airy. Bersih2, packing ... 
      Cek out, iseng nanya ke front office kalo ke musium ulen sentalu pulangnya gampang ? Eh malah tanpa diminta dia nawarin diri buat nganter, ditungguin juga. Wah .... Senang sekali saya. Nunggu jam 1an saya pun dianter sama mas tsb, karena kasian kalo harus nunggu, yg entah berapa lama. Saya persilahkan saja pulang, nanti Saya kabarin lagi . Ternyata prediksi Saya tepat sekali. Berkunjung ke sini kurleb 1 jam, udah gitu harus nunggu peserta minimal sekian orang. Ini konon musium terbaik di Indonesia. Awalnya Private musium yg sudah berdiri dari tahun 1983 kalo tdk salah. Bangunan klasik, modern,kontepore bertemu dalam satu komplek. Sangat sejuk disini. Koleksi terdiri dari koleksi rajaw jawa. Gak boleh di poto hanya mendengarkan cerita guides nya saja. Tiket 40k. Cukup worthed lah . Tour musium selesai, Masih semangat jalan Saya bermaksud ke taman kaliurang karena pas lewat ke musium ini, taman inj Juga kelewat. Eh wrong turn hahahaha. Karena berasa lumayan jauh kalo harus balik lagi. Batal deh. 
      Pas diperempatan ada warga yg baru pulang Naik motor, Saya iseng nanya2. Lagi2 dia nawarin bantuan untuk ngamterin ke airy ato jogya sekalipun. Saya bilang , nanti Ada yg jemput tapi kalo tdk datang boleh lah Saya dianteur. Sedikit diplomasinya ternyata dia sempat tinggal di bandung.  
      Mas yg dari airy pun ahirnya nongol, saya pun pamitan sama warga tsb. 
      Muter2 nyari airy sedewo , mas nya kurang tau yogya. Berasa kasian juga ahirnya Saya minta turun saja, yg kebetulan lihat yoshinoya yg baru buka. Makan ber2 disana, kasih tip (meskipun menolak, Saya paksa saja ahirnya dia mau menerima) saya senang bgt kalo Ada orang seperti itu, ngasih bantuan tanpa pamrih. Amalan anak soleh ketemu 2 orang yang mau membantu hahahaha. 
      Pesen gojek dari yoshinoya, eh cuma 4 ribu . Ternyata deket dari sini. HAHAHA. 
      Lanjut di FR 2 yah ...... 













    • By vie asano
      Tulisan kali ini terinspirasi dari thread yang dibuat momod Deffa yang berjudul Ask Maskapai Low Cost dari Tokyo Jepang ke Seoul Korea Selatan?. Sebetulnya pada thread tersebut mas Kyosash sudah memberi salah satu alternatif cara termurah untuk pergi ke Seoul. Namun saat mengulik lebih lanjut, ternyata pertanyaan sejenis cukup sering ditanyakan oleh wisatawan dari berbagai negara di banyak forum travelling. Setelah saya ingat-ingat, seorang rekan juga pernah bertanya hal yang sama beberapa waktu silam sehingga saya berkesimpulan cukup banyak juga yah wisatawan yang tertarik untuk melakukan kombo wisata ke Jepang dan Korea Selatan sekaligus.
      Nah, berhubung kemarin baru selesai menulis tentang aneka moda transportasi di Seoul dan lagi in the mood untuk menulis tentang transportasi, kali ini saya ingin berbagi beberapa hasil ulikan yang berkaitan dengan tema di atas, yaitu bagaimana caranya untuk pergi dari Tokyo/Jepang ke Seoul/Korea Selatan?. Yang akan saya informasikan bukan hanya aneka low cost atau budget airline saja, namun beberapa opsi yang bisa dilakukan untuk pergi ke dari Tokyo/Jepang ke Seoul/Korea Selatan. Mudah-mudahan bisa membantu teman-teman yang berminat untuk wisata ke dua negara tersebut yah.
      Cara pertama: Menggunakan penerbangan internasional
      Oke, sudah jadi rahasia umum jika salah satu cara termudah untuk pergi dari Jepang ke Korea Selatan adalah menggunakan pesawat terbang (ya masa mau berenang sih?). Tapi mungkin masih banyak yang bingung menentukan pilihan maskapai penerbangan, menentukan titik keberangkatan, maupun memperkirakan berapa biaya yang harus disiapkan, jadi saya akan fokus pada hal-hal tersebut.
      Dewasa ini, nggak sulit menemukan penerbangan yang menghubungkan kota-kota besar di Jepang dengan Korea Selatan. Dari Jepang, yang paling mudah adalah berangkat dari Tokyo (via Narita Airport) maupun dari Osaka (via Kansai International Airport). Jika kota tujuannya adalah Seoul, maka bandara tujuan yang terdekat dari Seoul adalah Incheon International Airport yang terdapat di Incheon dan Gimpo International Airport. Diperkirakan setiap harinya terdapat 49 penerbangan dari Tokyo ke Seoul, dengan perkiraan 218 penerbangan/minggunya.
      Lalu maskapai mana yang menjadi favorit untuk bepergian dari Tokyo/Jepang atau Osaka/Jepang ke Seoul/Korea Selatan atau Busan/Korea Selatan dan sebaliknya? Dan berapa perkiraan harga tiketnya? Berikut daftar beberapa list maskapai favorit yang bisa saya kumpulkan (note = untuk informasi harga, sebaiknya langsung cek ke link yang saya sertakan untuk mengetahui promo terkini karena harga dapat berubah sewaktu-waktu):
      Vanilla Air (klik disini), rate mulai dari ¥7500* untuk Tokyo (Narita) - Seoul (Incheon).
      Eastar Jet (klik disini), rate normal kira-kira ¥20000* untuk terbang dari Tokyo (Narita International Airport) ke Seoul (Incheon International Airport). Namun kadang-kadang ada promo harga tiket hanya ¥4000* hingga ¥9000* untuk Tokyo-Seoul lho (syarat dan ketentuan berlaku), jadi rajin-rajin saja cek website resmi Eastar Jet untuk promo terbaru.
      Fly Peach (klik disini), rate termurah termurah yang diketahui mulai dari JPY6280*, berangkat dari Osaka (Kansai International Airport) ke Seoul (Incheon International Airport).
      Asiana Airlines (klik disini), termasuk salah satu penerbangan yang paling banyak direkomendasikan bagi yang ingin bepergian dari Tokyo ke Seoul. Rate-nya standarnya kira-kira ¥26690* untuk roundtrip Tokyo (Narita International Airport) - Seoul (Incheon International Airport).
      Itu hanya sebagian penerbangan antara Jepang-Korea yang bisa saya temukan, khusus untuk kategori budget airlines/low cost carrier. Jika masih kurang, dalam waktu dekat AirAsia Japan juga berencana membuka jalur penerbangan ke Seoul dan Busan lho, walau masih belum jelas kapan realisasinya. Untuk non-budget airlines, masih banyak maskapai lain yang bisa dipilih seperti Korean Air dan JAL.
      Cara kedua: Kombinasi antara kereta dan feri
      Cara populer kedua untuk mencapai Korea Selatan dari Jepang adalah menggunakan kombinasi jalur darat (via kereta) dan laut (feri express). Hanya saja, jika menggunakan feri, Anda tidak bisa langsung menuju ke Seoul karena semua feri merapat di Busan. Dari Busan, Anda tinggal naik kereta maupun bus untuk menuju ke kota tujuan selanjutnya (Seoul, Incheon, maupun kota lainnya).
      Ada banyak layanan feri dari Jepang menuju Korea, namun setidaknya 2 layanan berikut disebut-sebut sebagai yang paling populer:
      1. JR Kyushu Jet Ferry Beetle. Beetle ini merupakan ferry tercepat menuju Busan. Dari titik keberangkatan di Fukuoka Port International Terminal, Hakata, hanya diperlukan waktu kutang lebih 2 jam 55 menit untuk mencapai Busan. Feri ini beroperasi 4-5 kali dalam sehari, dan perkiraan biayanya kurang lebih ¥13000* untuk sekali jalan (atau ¥24000* pulang-pergi). Jika berangkat dari Tokyo, wisatawan bisa naik kereta shinkansen untuk mencapai stasiun Hakata (±6 jam perjalanan). Info tentang JR Beetle bisa lihat disini.
      2. Kampu Ferry Service. Berbeda dengan JR Beetle yang merupakan feri express, layanan feri ini adalah feri tradisional. Waktu tempuhnya pun jauh lebih lama dibanding JR Beetle karena bisa menghabiskan hingga 14 jam perjalanan. Harga tiketnya bervariasi antara Â¥9000*-12000* tergantung jenis kelasnya. Feri ini berangkat dari Shimonoseki, dan dibutuhkan waktu kira-kira 6,5 jam untuk mencapai Stasiun Shimonoseki dari Tokyo (menggunakan shinkansen).
      Menggunakan kombinasi feri+kereta mungkin kurang populer bagi budget traveller. Selain karena mahal (karena harus keluar uang untuk shinkansen+feri+Korail untuk mencapai Seoul), juga karena waktu tempuhnya lebih lama dibanding naik pesawat. Namun cara ini bisa jadi alternatif bagi wisatawan yang tertarik mencari pengalaman wisata yang lebih karena bisa merasakan kombinasi antara perjalanan darat dan laut. Oya, jika ingin lebih hemat, pertimbangkan untuk membeli JR Pass maupun KR Pass, sehingga biaya untuk naik shinkansen maupun Korail (shinkansen ala Korea) setidaknya sudah di cover oleh tiket terusan tersebut (jadi lebih hemat).
      Semoga informasinya bermanfaat.
      ***
      Udah sampai di Seoul dan bingung dengan moda transportasi disana? Baca ini yah:
      Never Lost in Seoul: Subway Guide (1)
      Never Lost in Seoul: Subway Guide (2-end)
      Never Lost in Seoul: Bus Guide (1)
      Never Lost in Seoul: Bus Guide (2-end)
      Never Lost in Seoul: Taxi Guide (1)
      Never Lost in Seoul: Taxi Guide (2-end)