Sign in to follow this  
Followers 0
ameryudha

kalau mau pergi ke jepang, apa sih yang harus diketahui ? simple but important

12 posts in this topic

Buat agan nih yang mau pergi ke jepang , ada beberapa info yang harus agan tau

1. Agan harus liat musim nya, nanti agan pergi pengen ketemu salju taunya agan ketemunya suhu 42 C gan. Musim di jepang itu sama kaya di Eropa, jadi agan bisa tenang pergi kesana( semua Jepang kena salju ko, terus Hokaido sepanjang tahun salju semua, dan ini cocok banget buat yang pengen main ski( agak mahal sih kalo kesana). Oh iya, kalo sekarang-sekarang agan pengen ke Jepang, sering ada badai gan( yah September-Oktober , abis itu salju deh))

2. Orang jepang itu have bad English accent , kalo agan ga mau kesulitan coba pelajari beberapa kalimat seperti “ ohaiyoâ€. Nah kalo agan nanya sama orang jepang dengan diawali percakapan basa Inggris, kemungkinan tu orang jepang ga mau ngomong( banyak orang jepang ga bisa b.inggris gan). Tapi yang perlu agan tau, ntah kenapa orang jepang itu kalo mau nolong orang pasti diniatin banget( kalo agan nanyain jalan, mereka berusaha nolongin walaupun mereka ga ngerti agan mau kemana)

3. Kalo budget nya terbatas, agan nginap di hostel aja. Gan , harga hotel disana mahal loh, agan harus tau kalo harga per malam di hostel kalo di konversi bisa Rp.600.000, kalo bintang paling murah itu Rp. 1jt.

4. Biar aman, agan ajukan visa 2 bulan sebelumnya. Di Indonesia butuh penjamin, paling gampang kalo agan punya keluarga disana. Tapi agan bisa Tanya langsung ke kantor kedubes jepang soal persyaratan visa ini. Jepang itu agak susah gan, tapi ga sesusah kalo mau ke amrik, pokonya ga bisa mepet. Ke Prancis sama ke Jepang lebih susah ke Jepang gan visanya.

Segitu dulu infonya ya gan. Gpp ya gan? Nanti saya lanjutin lagi gan, ngantuk abisnya takut salah ngasih info hehe.

Share this post


Link to post
Share on other sites

nice info niiiiiii :D

wlpun belum ada niatan mau kesana, paling ke kota yang ada patung Hachi aja :)

1. bener niihh, jangan sampai salah musim nii

2. mau g mau harus belajar bahasa jepang niiiiii bagi yang mau kesana, wlpun cm sedikit

3. Nginep di salah satu rumah orang disana aja mungkin juga bisa jadi alternatiff ya :D

4. iyaaaa niiihhh, bisa d sharing lebih jelas lagi bung, ttg visa ke sana ^_^

Share this post


Link to post
Share on other sites

waw nice info semua neh di atas....jadi paling gmpang sbnernya ikut tur aja ya hehehe :P

Share this post


Link to post
Share on other sites

infonya sangat baik sekali. saya pikir cuma amerika aja yang paling susah dapet visa. saya pernah ngurus visa ke amerika buat adik saya. pusing banget deh. harus beberapa kali bolak balik ke embassy. seharusnya ada visa on arrival.

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah bagus ya infonya, kalau boleh saya tambah nih ya?

1. buat yang muslim, mencari makanan yang halal agak sulit. walaupun misalnya kita makan seafood, bukan berarti gak ada unsur non halalnya. untuk ini saya sarankan survey dulu atau bisa juga memesan makanan halal melalui internet.

2. sebaiknya ke jepang dengan tujuan ikut short course karna biasanya biayanya jauh lebih murah dan lebih cepat di acc

selebihnya aku idem sama TS.. top!

Share this post


Link to post
Share on other sites

waw nice info semua neh di atas....jadi paling gmpang sbnernya ikut tur aja ya hehehe :P

kalo ikut tur ga enaknya ga bisa kemana2 kecuali yg udah dipaketin kan?

tapi enaknya terarah dan lebih aman,,,hehhe

anyway.. nice inpo nih.. musim dingin di sana bisa-bisa kaget nih kalo yg ga biasa kena musim dingin kayak kita..

oya, perlu lah belajar dikit2 bhs. jepang kalo diniatin dari jauh2 hari.. ;)

Share this post


Link to post
Share on other sites

1. buat yang muslim, mencari makanan yang halal agak sulit. walaupun misalnya kita makan seafood, bukan berarti gak ada unsur non halalnya. untuk ini saya sarankan survey dulu atau bisa juga memesan makanan halal melalui internet.

Kata temen yang tinggal di sana, emang susah ya cari makanan halal di Jepang. Jadi kalo dia lagi mo jalan-jalan ke tempat-tempat wisatanya misalnya, biasanya bawa makanan masakan sendiri gitu.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Sy juga punya info sekitar jepang nih. Kalo mau mampir ke harajuku atau ke tempat yg banyak cosplayernya, jgn suka minta foto sembarangan. Biasa para cosplayernya itu abis foto masang harga loh

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah nice info bangetttt... untung dulu pas SMA aku ada pelajaran bhs jepang. walopun masih gak bisa sih.. tapi mungkin sedikit2 kata sapaan selamat pagi, siang sore malem aku bisaaa hehehehehe dan ucapan terimakasih ehehehe

ohaiyo gozaimasu

:P

Share this post


Link to post
Share on other sites

yg pasti seh bahasa....krna orang jepang yg bsa bahasa inggris masih sedikit jadi mgkin harus belajar sedikit2 bahasa jepang standar :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

rasanya musti belajar culture mereka juga dikit2, soalnya mereka sopan bgt & cukup pemalu ya masyarakat nya. yg pasti harus bisa bersikap sesuai tata krama mereka :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

rasanya musti belajar culture mereka juga dikit2, soalnya mereka sopan bgt & cukup pemalu ya masyarakat nya. yg pasti harus bisa bersikap sesuai tata krama mereka :)

betul mas dimana2 klo kita masuk ke suatu sosial yg pertama kita harus ikut membaur dengan kehidupan sosial mereka juga ya :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now
Sign in to follow this  
Followers 0

  • Similar Content

    • By Yos
      Halo semuanya
      Sorry FR agak lama nih, aku mau sharing trip ke Jepang kali ini, topik utamanya sih Alpine Route krn memang ini yg di incar dari sejak hunting tiket.
      Jadi ceritanya ini adalah trip kami yg ke-2 ke Jepang. Trip yg pertama itu semuanya serba last minute, pas dpt kerjaan baru ak ambil break 3 mingguan sebelum start job baru, dan pas ngajuin resign baru beli tiket dll, jadilah semuaya serba kilat, dpt tiket lmyn 2x lipat dr harga promo tiket murah, plus ga tau apa-apa soal Jepang, taunya cuma pengen ke harry potter aja... nah akhirnya waktu itu 2015 dapet hotel juga yang di pelosok2 antah berantah , untungnya itu love hotel jadi adalah hiburan setelah jalan jauh dr stasiun ke hotel 30 menit per sekali jalan, krn aja jacuzi yg romantis bisa warna warni gitu. Intinya waktu itu banyak banget waktu yang kebuang krn jauhnya hotel dan kurang persiapan...
      Nah kali ini kami jalan dengan persiapan yang lumayan lah ga seahli para sesepuh tp cukuplah untuk perjalanan kali ini dan yang di incer dr awal adalah Alpine Route, yg cuma di buka di minggu ke-3 april smp minggu ke-3 juni.
      Sejak awal hunting tiket di garuda travel fair kita sudah menetapkan tanggal 25 april untuk berangkat, dan pulangnya 6 mei, semuanya direct flight karena males transit2 dan lewatin imigrasi lagi. Setelah itu dengan sabar menunggu jadwal land tour ke Alpine route dibuka, oh ya kita ambil land tour ke Alpine route dr HIS travel ya... versi ga mau repot krn transport takayama, shirakawa go dan tateyama kan nyambung2, jadinya mau simple aja ... versi males
      Sekitar 3 bulan sblm berangkat land tour baru ada jadwal, dan syukur banget jadwalnya tgl 27 jadi pas lah dengan jadwal sampe di Jepang, tapiiiii titik kumpulnya di Nagoya, ga ada yg dr Tokyo kmrn itu, ya sudahlah gpp berarti agak mahal di tiket Haneda-Nagoya, tapi ya sudahlah toh memang mau ke Alpine, sikat aja euy dibawa enjoy
      Untuk trip kali ini mungkin ntar pas dibaca kesannya santai, dan banyak kuliner, karena memang itu tujuan kita kali ini, no pressure, just enjoy....
      Semoga menikmati bacaan terus ke bawah ya
      Hari ke-1 dan 2 : Jkt - Haneda - Nagoya
      Tgl 25 April take off jam 12 malam dan besoknya 26 April sampai di Nagoya jam 8 pagi kurang lebih, dan langsung beli ke Tourist Information Center untuk beli tiket ke Nagoya. Transport ke Nagoya hrs nyambung 1x, dan lama perjalanan itu hmpr 3 jam, jadinya sampai di Nagoya sudah after lunch.
      Mau note ya, selama di Nagoya nginepnya di Sunroute Plaza Hotel Nagoya, dan aku ga rekomended banget hotel ini bukan karena lokasi krn secara lokasi paling 10 menit jalan santai udah plus nyebrang ke Nagoya Stasiun tapi karena ranjangnya keras, bantalnya tipis dan keras, alhasil aku ga bisa tidur pules dan kamarnya beneran 4L alias lu lagi lu lagi kecilllll banget. Overall not recommended
      Well, untuk habisin waktu tadinya mau ke Nagoya Castle dan Toyota Museum tapi karena besoknya berangkat untuk ke Alpine, jadinya cuma ke Toyota Museum yang deket paling 10 menit naik kereta dan 10 menit jalan kaki dr stasiun. Toyota Museum ini keinginannya hubby ya sudahlah kita ikutin aja ya, masuknya bahar 500 yen, dan isinya itu ada yg tentanng sejarah tekstil di Jepang dan yg otomotif. Mobilnya sih keren2 ya dr yg super jadul juga ada
      Setelah itu kita pulang ke hotel, beli dinner di Family mart sebelah hotel krn besoknya jam 7 sudah hrs kumpul di tikum untuk jalan ke Alpine.

      Inilah dinner kita, ga ketinggalan sekaleng bir gede
       
      Hari ke-3 & 4 : Land Tour (Takayama - Shirakawa Go - Kurobe Dam - Alpine Route)
      Bangun super pagi krn hrs cek out dan titip bagasi di hotel jam 6, terus jalan kaki santai ke stasiun sambil cari lokasi tikum. Sarapan sandwich yg beli malem sebelumnya di family mart aja, semuanya serba kilat. Pengalaman dong kan lokasi tikum itu di sebelah Mc Donald, dan udah susah payah nanya2 orang masa ga ada yang tau McD?  Usut punya usut ternyata cara pelafalan mereka itu aneh deh pokoknya, dan hal ini terbukti pas kita dengerin lagunya Pablo di outletnya, Pablo itu dilafalnya Paburoooo pantesan ga ketemu McD
      Ok akhirnya ketemu juga itu tikum, dantepat jam 7.10 berangkat naik bus ke Takayama dulu. Btw ini ya attachment itin-nya ITINERARY ALPINE ROUTE.pdf.
      Tour guidenya inggrisnya parah tp tetep bersyukur karena lebih mendingan drpd grup travel lain, dan guidenya berusaha keras banget untuk ngomong dalam bahasa inggris, so it ok lah... Sampai di Takayama kita jalan-jalan disana free dilepas gitu aja kyk anak kambing (dan hampir di semua lokasi gitu, cuma dikasih tau kumpul jam berapa dan parkirnya dimana), jadwal di Takayama itu lunch dan jalan-jalan.
      Eh masih ketemu sakura di Takayama dan lg ada yg prewed disana wowwww

      Pemandangan bagus kok disana apalagi masih ketemu sakura, jembatan merahnya bikin makin menarik, oke kyknya buat dikunjungin yg penting bukan musim panas



      Btw disana ketemu golde retriver, cakep banget dan pinter, mau disuruh salaman, namanya Jack
      Dan ga lupa dong begitu ketemu to
      Dan begitu ketemu toko sake icip-icip gitu dan ketemu juga plum sake yang katanya enak, hajarrrrr beli 1 botol plum sake dan 1 botol lemon sake , masuk bagasi ya ini si sake


       
      Habis dari Takayama kita lanjut ke Shirakawa Go, sayangnya bukan winter jadi ga se epic pas ada salju di atap rumahnya, disana kita jalan-jalan aja keliling, hunting2 gantungan kunci, ga tll byk yg seru kalau bukan winter tp still ok kok.



      Sehabis dr Shirakawa Go kita balik nginep di Toyama Hotel di Takayama, hotelnya bahkan lbh bagus drpd Sun Route itu... tidur pulesssss
      Besok pagina lanjut deh rute ke Tateyama dan Kurobe Dam, rutenya itu nyambung-nyambung ya dan pas naik cable carnya ak u tuh deg2an krn dipenuh2in gitu sampe diwanti-wanti sm petugasnya backpack disandang di depan, ga tau takut copet atau apa, memang super padet sih duh sampe ga bisa bergerak di dalam cable carnya. Dengan pengalaman yg super dipadet2in gitu aku ragu apakah mau ke alpine route lagi, kok rasanta ngeri-ngeri sedap naik cable car terlalu padet kyk gitu
      Rute ke Alpine route kurang lebih kyk gini:

      Selama beberapa stasiun pemberhentian ini kita bisa koleksi stamp, pas di Stasiun pertama Tateyama ada brosur yang bisa diambil, dan ada tempat buat jeplak stamp nya,ak miss 1 yg di murodo kalau ga salah krn itu cuma stasiun kecil dan padet banget turis cina luar biasa banyak dan heboh plus ga mau kalah spt biasa ya sudahlah ngalah aja, tapi soal tempat duduk eitssss enak aja cepet2an lah yawwww
      Akhirnyaaaa sampai juga di Alpine Route ini , buat temans yg kesana pas sampe langsung ambil jalan keluar yg snow walk ya, jangan naik ke atas ke balkon dan food court, kurang ga ada snow walls nya kalau di atas, berikut sekilas penampakan di Alpine Route



      Ga dingin kok, aku ga pake sarung tangan aja kuat, anginnya memang kenceng tapi super asik, cuaca cerah jadi keren banget, tapi wanti-wanti ya sepatunya yg anti selip, licin soalnya... worth it untuk pergi kesini menurutku, paling ga sekali aja karena memang snow wall ini adanya terbatas, mungkin itu juga yang bikin super padet pengunjungnya.
      Puas main di Alpine route, kita pindah ke Kurobe Dam, yaitu bendungan yang dibuat udah sejak sebelum ak lahir, dan kalau ga salah ga lama setelah Jepang dihantam bom, salut sama mereka semangatnya luar biasa.
      Soal dingin malah menurutku lebih dingin di Kurobe Dam drpd Alpine, tanganku smp beku du Kurobe, dan intinya kmrn itu cuma jalan nyebrangin jembatan bendungan yang panjang itu, abis itu antri bus untuk balik ke parkiran.


      Habis nyebrangin jembatan Kurobe Dam, antri bus untuk ke Parkiran,kemudian stop sebentar di Nagano untuk ke toilet, dan selesai sudah petualangan di Alpine, walau singkat tapi berkesan banget buatku, snow wall yg jadi impian kesampean sudah, balik lagi ke Nagoya jam 8 malam, pluk pluk tidur krn besok paginya mau naik willer bus ke Shinjuku
       
      Hari ke-5 & 6 : Shinjuku Tokyo (Hachiko - Tokyo Tower - Toko LOFT - Asakusa Temple)
      Nah hari ini bangun pagi lagi check out, sarapan sandwich lagi karena mau naik willer bus jam 7.20 pagi ke Shinjuku, jadi sampe di Shinjuku siang sekitar jam makan siang. Untuk info teman-teman yang mau naik willer bus ini, pesen dari 2-3 bulan sebelumnya ya krn kalau ga khawatir ga dpt kursi, dan datang ke tikum ontime, krn mereka beneran akan tinggal kalau ga dateng ontime.
      Busnya warna pink, ada tudungan kyk di baby stroller buat yang mau tidur ga kena sinar, dan so far sih nyaman. Willer bus akan stop 2 jam sekali di rest area. Drivernya akan pasang papan di pintu pas mau turun yang menandakan departure time jam berapa. Inget ya... ONTIME ga akan mereka rempong cariin yg ga disiplin.
      Tips: rest areanya keren-keren, gede-gede, jadi waktu 15-20 menit yang diksh driver ga akan cukup sih jadi kalau ktm sesuatu yang unik dan kepengen langsung beli aja krn ternyata harganya sama aja kok aku udah bandingin sm supermarket lain di tokyo. Nyesel klo ga beli krn susah lagi nyarinya di supermarket nantinya.
      Sayangnya ga sempet foto-foto situasi rest areanya


      Guys, boleh kok makan dan minum di bus tapi jangan yang baunya menyengat dan jaga kebersihan ya, aku beli makanan kok di rest area yang terakhir sebelumsampai Shinjuku, dan makan di mobil, banyak penumpang lain juga begitu.
      Sampai di Shinjuku, kebetulan kita nginep di IBIS dan dpt 1 malem free, tapi itu lho cari hotelnya bingung, orang-orang tunjukin jalan beda-beda dan google maps juga aneh, ya sudah lah kita agak buang waktu disini.
      Once again, IBIS Shinjuku not recommended masa kamarnya lamah lebih sempit drpd Sunroute di Nagoya,  untuk kelas Ibis kok kayaknya kekecilan deh. Welcome drinknya oke lah boleh pilih red wine, mau jalan aja di kamar hrs gantian kalau mau ke kamar mandi saking sempitnya.
      Rute hari ini adalah ke Shibuya liat Hachiko dan Tokyo Tower (ngincer pas terang dan gelap nya).
      Untuk ke Shibuya rutenya dr Stasiun Shinjuku itu begini: Naik Marunochi Line ke Shinjuku Sanchome (1 stop) --> transit pindah ke Fukutoshin Line ke Shibuya Station (3 stops).
      Pas sampai di Shibuya stasiun ini untuk ke Hachiko keluarnya di Gate 8.

      Pas di Shibuya ini kita juga mampir ke LOFT yang katanya toko pernak pernik keren, dan aku kecewa karena walau LOFT itu 6 lantai tapi isinya bukan pernak pernik yang bakal kita beli untuk kenangan dan dibawa pulang. Isinya itu lebih ke pernak pernik yang abg jepang suka dan bukan untuk oleh-oleh sifatnya, jadinya ya cuma liat2 aja di loft ini, niat awalnya mau beli yg unik2 tapi ga kesampean.
      Lanjut ke Tokyo Tower, rutenya dr Shibuya : Naik Ginza Line ke Aoyama Ichome (3 stops) --> transit pindah ke Oedo Line ke Akabanebashi (3 stops) nah udah tinggal nyebrang abis keluar stasiun keliatan deh Tokyo Towernya.  Aku ga naik ke dek observasi ya, males mahal juga, tapi jalan-jalan ngeker sana sini fotoin si Tokyo Tower, beli miniaturnya, dan nunggu agak gelap karena mau dapat foto pas udah gelap gitu.


      Tadinya mau cari makan sambil nunggu agak gelap eh ternyata makanan di sana mahal-mahal semua ga jadilah, sudah duduk aja sambil istirahatin kaki, dan pas pulangnya dong makan di Coco Ichibanya searah dengan jalan ke hotel.... nah ini recommended bgt, karinya lbh lembut drpd coco yg di jkt, dan harganya worth it kok dan saking lapernya udah ga kepikir foto makanannya pas disajikan langsung makan
      Tapi inget kata @deffa beli juga ahhhh curry instannya ga tanggung2 beli 7 pak dan masih disayang sampai sekarang malah bukain curry instan yg beli di sevel sono

      Nah pulang deh ke hotel terus tidur
      Bangun santai pagi ini ga rempong sekalian istirahatin kaki maklum faktor U nih, jadwal hari ini mau ke Asakusa dan kalau memungkinkan tadinya mau ke Kawagoe. Tapi ternyata di Asakusa kita terlena lama disana dan Kawagoe terlalu jauh untuk dijangkau, dan malam ini mau naik Willer bus lagi ke Kyoto jam 11 malem, jadi ya sudahlah bersantai-santai aja Asakusa dulu.
      Mungkin buat temen-temen kok gitu sih? Sayang waktunya. Tapi apa daya ternyata faktor U berpengaruh dan memang tema kita kali ini jalan2 santai ga memaksakan diri, jadi ya sudahlah nanti ada rejeki bisa pulkam lagi,semoga yaaaaa
      Rute dr Shinjuku ke Asakusa: Naik Toei Oedo Line ke Daimon (7 stops) --> transit pindah Asakusa Line ke Asakusa (9 stops).
      Asakusa padat banget jalanannya, sepanjang jalan orang jualan banyak banget, kuilnya juga oke, kalau mau rice crackers disana banyak banget, yang wasabi enak lho rice crakersnya



      Rice crakers dan crab stick di Asakusa, enak banget crab sticknya, sampe pengen nambah lagi


      Nah sekalian deh beli lagi chicken karage dan juga fresh juice, karagenya lumayan banget buat isi perut, dan fresh juicenya itu beneran buah asli dibolongin atasnya terus dimasukin alat yang ancurin isinya jadi kita nyedot isinya, segerrrr

      Selesai jalan-jalan di Asakusa laper euy belum makan yang nendang dari pagi, perasaan tadi celingak celinguk deket stasiun ada resto murmer, dan ternyata bener, jadilah kita makan disana, untuk ukuran resto harganya 600 yen per porsi, dan rasanya enak, mau nambah nasi ga dikenain charge, asik kan. ini mah udah dinner hitungannya sekalian jadi ga makan lagi smp besok pagi dan tidur di bus ntar malemnya.

      ok, abis dr Asakusa balik ke Shinjuku Stasiun, dan willer bus itu di lantai 4 ngetemnya, lebih tepatnya semua jenis bus sih. Kita ga tau kalau di lantai 4 itu nyaman banget tempat nunggunya dan baru naik sekitar 1 jam lebih dikit untungnya masih dapet tempat duduk, jadi buat temans yg mau naik bus dr stasiun shinjuku, kalau pumn masih agak lama mendingan langsung naik ke temat tunggu di lantai 4, nyaman banget dan ada lawson pula.
      Akhirnya willer bus sampai tepat waktu, naik dan ga lama langsung pules.....zzzzz
       
      Hari ke-7-9 : Kyoto (Fushimi Inari - Nara - Kiyomizudera, Kodaiji Temple, Yasaka Shrine - Nijo Castle - Kinkakuji Temple)
      Pagi jam 6 lewat sudah sampai di Kyoto, nah sayangnya salah pilih tempat pemberhentian, awalnya cek di gugel mana yang lebih dekat ke J-Hoopers Kyoto? dari Gion Shijo atau Kyoto? gugel bilang Gion shijo ternyata itu mah jauhhhhh akhirnya pagi2 gitu kita jalan kaki ngeret2 koper sejauh ada rasanya 3-4 km olahraga aja makan pagi aja belum hiks
      Ternyata pemberhentian yg kyoto jauhhhhhh lebih deket ke J-Hoopers, ya sudahlah mau gimana lagi, sampe penginapan udah pegel2 aja, check in dikasih kunci tapi belum bisa masuk kamar sebelum jam 2 siang. Karena kita nginep di questhouse, jadi ga ada lift yaaaa, nah untungnya udah prepare bawa tas travel jinjing 1 jadi selama 3 hari di penginapan kita bawa naik yang penting2 dan bakal dipake aja, dankoper ditaro di ruangan koper, klo ga sih mati aja deh keret2 koper naik 4 lantai, dan lebar tangganya sempit.
      Aku dapat di lantai 4 karena pilih yang private room, pas book ga ada yg buat berdua adanya buat ber3 ya sudahlah gpp, tapiiiii spesial nih buat @deffa klo di kyoto nanti jangan nginep di J-Hoopers ya krn ranjangnya bergerak dikit bunyi, ga cucok banget buat honeymoon , suasana sih ok, lebih kekeluargaan drpd J-Hoopers Osaka malahan.
      So tips buat temans yg mau nginep di questhouse, ga ada salahnya siapin tas jinjing 1 jadi ga keret2 koper ke atas, lumaya lhooo apalg koer beranak karena udah hari ke sekian, gawat aja
      J-Hoopers jaraknya sekitar 5 menit jalan kaki dr Stasiun Kyoto (5 menit jalan kakinya org jepang karena mereka jalan kaki cepet banget).
      Ok,setelah beli sarapan di sevel deket penginapan, hari itu kita jalan ke Kiyomizudera, kemudian jalan kaki lewat kimizu street ketemu Kodaiji temple dan akhirnya ketemu Yasaka Shrine.
      Kiyomizu fotonya dikit aja kali ya karena udah pernah liat semua nih kayaknya


      Tapi pas jalan ke Kiyomizu nemu stand yang bikin hiasan atau gantungan dari kayu, isinya nama kita kalau diartikan dalam bahasa jeang gimana, ukirannya pun belakangnya bisa milih, wah unik nih dan ga ada di jakarta, ayuklah bikin, dan jadinya seperti ini:

       
      Kodaiji temple, kita ga masuk ke dalemnya liat dr luar aja karena kayaknya agak suram

      Lanjut ke Yasaka Shrine, nah disini juga icip2 beberapa cemilan, lagi2 crab stick yang malah lebih tebel drpd Asakusa tapi kurang terasa bumbunya. Ada Candy apple juga, dan Hashimaki yang super enak aku sampe nambah, isinya keju wuih mantap


      Buat cewe2 yang mau beli kimono, pas jalan dr kiyomizu street dan ketemu Kodaiji, nengok kanan dikit deh, pas ada toko yang jual kimono seond, harga bervariasi tapi ok kalau menurutku, tapi sayangnya aku ragu2 mau beli disitu padahal yang dipake di boneka pajangan bahannya oke dan 2000 yen aja tapi ya sudahlah mungkin belum jodoh dan di Yasaka Shrine ketemu yg jual kimono lagi, ak akhirnya beli kali ini 2000 yen juga, hehehe punya kimono
      Selepas dr Yasaka Shrine pulang ke penginapan, beli dinner di Sevel.
       
      Besoknya, tujuan seharian ke Fushimi Inari dan lanjut ke Nara, karena ke Nara itu ternyata jauh ya, naik kereta yang rapid aja mau 1 jam kok dr Kyoto, jadi seharian mau santai aja. Kita bangun ga terlalu pagi duh udah berasa nenek2 nih kaki pegel semua.
      Rute dr Kyoto Stasiun ke Fushimi Inari itu cuma naik sekali dan ga sampe 10 menit, harga tiket 160 atau 170 yen sekali jalan aku lupa : Naik JR Nara Line ke Inari Station (1 stop only).
      Dari Fushimi Inari naik yang rapid ke Nara Station, karena kalau yang biasa ga stop di Inari hanya yang rapid aja kayaknya (kalau ga salah informasi) , rutenya: Inari Sta ke Uji Sta (track 2, 6 stops) --> transit Miyakoji Rapid ke Nara (track 4)
      Di Fushimi Inari tertarik sama gerbang merahnya dan karena memang belum pernah kesini jadilah berlambat-lambat jalan menikmati yang ada, dan penuh euy


      Puas jalan2 di Fushimi, lanjut ke Nara,malah sampai ngantuk2 sepanjang perjalanan. Sampai di stasiun Nara naik bus lagi ke Nara dan Todaiji Temple, harga tiket 210 yen per sekali jalan, kalau cuma mau ke Nara ga usah beli pass di tourist information karena harga pass itu 500 yen jadi pp ke stasiun ke Nara cuma 420 yen.
      Di Nara yang sudha di incar itu memang mau liat rusa, rusanya banyak banget bebas berkeliaran begitu aja. Disana sepanjang jalan ke Todaiji temple banyak yang jual biskuit untuk kasih makan rusa, harga biskuitnya 150 yen.
      Tau ga? Aku dateng masih pegang map, dan tau2 map ku disamber dicopet sama rusa yang gede , ak tarik lagi dari mulutnya ga dikasih, jadilah adegan tarik2an beberapa saat sampai akhirnya ku nyerah nasib itu map gimana, rusa2 disana brutal juga. Mereka akan langsung nyamperin orang yang bawa biskuit makanan mereka, dan sekali pegang biskuit semuanya langsung ngerumunin, sweaterku di tarik2 disundul2 sama rusa yang gede , ada cewe yang dikejar dan disundul pantatnya sama rusa, wah brutal deh. Tapi anehnya ga sekalipun rusa2 itu ngacak orang2 yang jualan biskuit itu, padahal kan mereka tau itu biskuit untuk mereka?


      Dan ga upa ngemil, ada rice cracker yg enak bgt, es krim rasa sakura (cherry blossom) dan juga mochi coklat isinya kirm coklat dan atasnya strawberry segar, wuih mantap.... makan terusssss


      Sekilas penampakan Todaiji temple di Nara, kita ga masuk karena bayar masuknya, males hehehe

      Pulang dari Nara sebelum naik kereta di Nara Sta ada supermarket, nah naluri ibu2 keluar deh, yukkk belanjaaaa hasilnya belanja keperluan dapur taburan nasi baik pedas atau netral, sup miso yg tinggal diseduh, bubuk cabe, curry instant lagi dan rice crackers... pulang tentengan banyak

      di Kyoto Sta udah kelaperan mau makan apa bingung, eh ketemu resto di Kyoto Sta yg murmer tapi spt biasa ga ada tempat duduknya, makan berdiri semua dan rame bgt untungnya pas kita masuk pas lg jeda arus tamunya, pas kita udah mulai makan langsung penuh lg.


      KIta pilih menu yg diatas itu, harganya 580 yen dan pas datang wuih banyak banget isinya, isinya ada yang udon atau soba, udah pake beef tipis kyk sukiyaki gitu plus 2 potongan ayam tanpa tulang gede banget,puas banget makannya, kenyang abissss..... dan besoknya cari resto itu lagi ga ketemu lagi saking gedenya itu stasiun. Yuk lah mari kita balik ke penginapan dan istirahat perut kenyang hati senang
       
      Ok, full day trakhir di Kyoto, bangun agak pagi karena mau ke Nijo Castle dan Kinkakuji, pengen dapet bus sepi jadi asik naik turunnya dan sudah rencana pulangnya mau makan Ikkousha ramen yg asli di Kyoto Sta lantai 10, enak banget deh pokoke, kalau ke kyoto sta pasti harus ke Ikkousha.
      Perjalanan dimulai dari Kyoto Sta naik bus ke Nijo Castle, masuknya bayar 600 yen kalau ga salah, isinya sih pemandangan dan kelilingin isi dalemnya Nijo castle yang ternyata gede banget, tapi ga boleh foto2 di dalam ruangan castle nya, ini yang bikin ga seru, overall ga terlalu worth it untuk bayar masuk

      Sekali masuk ke nijo castle itu keluarnya lama karena ternyata tanahnya luas banget, jadinya cukup lamalah di sana, sehabis itu langsung meluncur ke Kinkakuji untuk liat Golden Temple nya, walau ga terlalu besar wilayahnya tapi menurutku lebih worth it daripada Nijo. Di Kinkakuji banyak makanan unik salah satunya ada wasabi peanuts, ada samplenya pas nyomot duh enak , kalap deh beli beberapa pak


      Nah ini wasabi peanutsnya dan cuma nemuin di Kinkakuji di tempat lain ga nemu

      Habis dr Kinkakuji langsung balik ke Kyoto Sta, dan meluncur ke lantai 10, Hakata Ikkousha here we came

      Ini malam terakhir di Kyoto, setelah belanja crepes khas kyoto buat oleh2 dan diri sendiri, balik ke penginapan istirahat dan besoknya berangkat ke Osaka
       
      Hari ke-10 & 11 : Osaka (Osaka Castle - Shinsaibashi - Dotonbury - Universal Studio)
      4 Mei, hari ke-10, pagi check out dr penginapan J-Hoopers Kyoto dan berangkat ke Osaka, dan lagi2 stay di J-Hoopers Osaka, lokasinya hanya 5 menit dr Fukushima Stasiun, Osaka.
      Begitu sampai di Fukushima Sta, nengok eh ada Yoshinoya, mendaratlah kita di Yoshinoya, sekalian brunch isi tenaga sebelum lanjut ke J-Hoopers untuk taruh koper dan jalan lagi ke Osaka Castle.
      Menu yang kami pilih tentunya salmon, harganya 1 set 580 yen, kalau di jakarta rasanya salmon ga dapet harga segitu

      Sesampainya di J-Hoopers Osaka, resepsionis namanya Meg sangat membantu untuk rute kereta ke Osaka Castle. Tujuan kali ini ke Osaka Castle murni hanya untuk bikin koin untuk oleh2 para krucil (ponakan), personalized dengan nama mrk masing2. Perjuangan banget ya ke Osaka Castle, untungnya lagi ada bazar begitu keluar dr stasiun, ada res mueshu beer dan green tea beer, wuihhh walau siang2 sikatttt enak banget rasanya apalg yg res mueshu mantap

      Sampai di Osaka Castle jujur aku kecewa.... karena tanah lapang yang begitu luas sekarang penuh dengan stand2 dan foodtruck, dan antrian masuk tiketnya buset uler2an panjang banget, ga kayak dulu lagi. Tampaknya efek tiket murah mulai terasa. Definitely ga akan mampir ke Osaka Castle lagi, ini terakhir kalinya aja.
      Btw, begini penampakan koin yang segitu di incernya buat oleh2

      bisa personalized pake nama sendiri jadi sifatnya personal, bagus buat kenang2an atau oleh2, tapi harus masuk ke castle nya dulu, letak mesin bikin koin nya ada di lantai dasar deket yang jual souvenir. Harga koin 500 yen dan tulis nama 30 yen. Taruh koinnya, ketik nama yang mau ditampilkan dan setelah itu mesin mulai cetak nama di koin.
      Karena kecapekan jalan ke Osaka Castle, pas baliknya ke stasiun akhirnya naik mobil kereta2an gitu dr Osaka Castle ke stasiun, lumayan banget untuk istirahatin kaki, mengingat besoknya hari terakhir mau Universal Studio dan masih mau mampir ke shinsaibashi sebelum pulang ke penginapan.
      Dari Osaka Castle mampir dulu ke Shinsaibashi untuk cari kit-kat dan entah aku yang jalannya beda atau shinsaibashi yang sudah berubah banyak, ga ketemu itu toko kit kat dari ujung ke ujung, sampai capek nyerah, akhirnya makan, mampir di Pablo cobain pablo yang asli dan pulang ke penginapan.


       
      5 Mei, hari trakhir aktif di Jepang, pagi2 banget udah nyampe di Universal Studio, astagaaa loket belum buka tapi antrian udah panjang, itu yang udah punya tiket ya, gimana yang   belum? Pas pintu dibuka, arus orang masuk lari2 udah kayak semut, terbagi 2 arah: Lurus ke Minion (baru buka seminggu) dan belok kiri ke Harry Potter. Aku tentunya ke Harry Potter dulu karena terakhir kesini dan kena di timing untuk masuk area nya dan udah ga keburu naik wahana nya.
      Asikkk, naik wahana Harry Potter and the Forbidden Journey masih lancar, memang jalan antrian jauh tapi lancar ga tersendat2 ga jelas kayak sebelumnya, naik deh wahananya, yang 4D gitu bagus sih sayang aja ga bisa rekam pas masuk ruangan2 keren kastilnya.




      Inget Butter Beer dong? nah ternyata USJ udah ada peningkatan, sekarang cangkir butter beer yang bisa dibawa pulang sudah lebih bagus ada pilihan yang stainless jadi lebih kuat dan lebih bagus, tentunya ambil dongggg

      Habis dr Harry Potter niatnya mau ke minion dan pas sampe ke minion waiting time untuk masuk arenya aja udah 200 menit lebih, ditambah rame banget karena golden week dan panas yang menyengat karena sudah mulai masuk musim panas, wah akhirnya cari sana sini semuanya antri ga jelas, akhirnya kita memutuskan untuk pulang aja, ikutan acara di J-Hoopers minum2 bareng, nge-post-in modem wifi sakura karena kebetulan ada kotak pos di sebrang Fukushima stasiun, dan besok paginya mau ngejar direct train ke Kansai aiport untuk check in bagasi lebih awal dan masih mau berjuang cari kitkat, coklat royce, dll.....
      Sampai di penginapan, kita langsung check in mobile untuk penerbangan pulang besok siangnya, rebahan dulu sambil nunggu jam minum2 mulai. Jam minum2 mulai turun ke bawah dan nukerin voucher free 1 welcome drink masing2, aku pilih Plum Wine dong, enak banget dan akhirnya ketemu di Kansai Airport versi botol 500ml.

       
      Hari Terakhir : Pulang ke Jakarta
      Hari terakhir untuk pulang ke Jkt dgn jadwal direct flight jam 12 siang. Hari ini berangkat pagi banget untuk direct train yang pagi supaya sampai di Kansai Airport pagi, mau check in awal supaya masih bisa ngacak2 keliling untuk hunting kitkat, royce coklat, dll....
      Sampai di airport  keliling area sebelum check in ga ada yang menarik, luckily kita sudah check in via mobile jadi diprioritaskan untuk chack in duluan dan ada counternya sendiri, dan habis itu ternyata di area setelah check in barang2 lengkap, yeayyyyy ketemu kitkat ras sake

      borong lah, ketemu royce coklat harganya cuma 720 yen, sedangan di jakarta 220 rb, jauh banget ya? ktm Wine plum, wine green tea ambil semua dan usut punya usut ternyata memang kitkat sudah susah ditemuin di shinsaibashi dan malah berpusat di airport, antrian belanja di airport memang panjang tapi kasirnya pun buka 3 jadi cepet jalan antriannya.
      Akhirnya tiba waktunya untuk naik pesawat dan landing di jkt jam 5 sore.... back to reality guys
      Ulasan ttg Modem Wifi Sakura
      Selama di Jepang kita pakai modem wifi Sakura mobile, untuk 2 minggu hanya sekitar 6000 yen, bisa minta diantar ke hotel tempat kita menginap, dan tinggal balikin kirim masukin ke kotak pos, semua amplopnya sudah ada.
      Kesanku selama pakai sakura mobile, koneksinya kurang kuat ya, pas di nagoya oke lah kenceng, tokyo oke kenceng, tapi masuk ke kyoto dan osaka kurang ya, cuma 3G aja sih dapetnya itu juga ga full. Secara harga yup lebih murah 6000 yen dengan kapasitas 3GB bisa untuk berdua, plus hubby masih sibuk ngurusin orderan jadi oke aja sih untuk kapasitasnya, tapi jangan berharap terlalu banyak apalagi di tempat yang tinggi seperti Alpine Route, sakura ini ga maksimal disana.
      Tag ah para sesepuh: @deffa @kyosash @twindry @HarrisWang @Vara Deliasani @Ari Iqbal Putra Nugraha @Sahat @Rawoniste 





    • By tripceratops

      Konnichiwa!
      Yuk berlibur bareng di akhir tahun bersama kami dalam trip ke Tokyo-Gala Yuzawa!

      Package include:
      -Tiket pesawat PP CGK-TYO-CGK (Tanpa tiket pesawat cukup 8,8 juta aja)
      -Transportation (Tokyo Wide Pass+Subway 24 hours)
      -Accomodation 6D4N
      -Entrance fee untuk semua tourism spot dlm itinerary
      -Gondola and Ski off @ Gala Yuzawa
      -Naik Tokyo Tower 150m
      -Tour Guide
      -Documentation

      Exclude:
      -Passport
      -Visa (kita gk ngurusin visa + passport)
      -Onsen @ Gala Yuzawa
      -Personal Expense
      -FnB

      SEAT TERBATAS CUMA 10 SEAT!
      DP 50% dari harga paket buat booking tiket
      Have a question? Just contact:
      Line: @uik7790h
      Facebook: Trip-Ceratops
      Email: tripceratops17@gmail.com
      Instagram: @trip_ceratops
       
    • By gustavo

      Salam semuanya..salam jalanjalan...
      Sorry nih masih newbe. Saya mau berbagi tentang tips berlibur di Universal Studio Singapore. Karena kalau kita awam disini bisa sangat merugikan dan membuat waktu berlibur kita tidak efektif dan efisien. (hahahaha..liburan aja pake bahasa birokrasi...)
      Pertama-tama yang harus diketahui adalah how to get there.
      Universal Studio ini letaknya di sebuah pulau yang terpisah dari Singapore. Namanya Sentosa Island. Yang dibangun khusus untuk tempat berlibur warga Singapore. Sekedar informasi manajemen Sentosa Island ini sama dengan yang mengelola Genting High Land di Malaysia.
      Untuk ke USS, pastinya harus nyebrang. Caranya? Ada 3 jenis. pertama bisa dengan monorail biaya 3 SGD. Dengan Kereta Gantung. Ini agak mahal biayanya. Atau jalan kaki lebih tepatnya dengan travelator bayar 1SGD. Waktu itu saya milih naik monorail. Selain cepat juga cukup murah karena itu biaya pulang pergi.
      Nah setelah sampai di Sentosa tepatnya di pemberhentian kereta pertama langsung deh turun menuju area Universal Studio. Berikut tipsnya agar liburan kalian di Universal Studio lebih maksimal.
      1. Sediakan waktu satu hari full untuk di Universal Studio. Bisa dibilang arenanya sangat luas dengan berbagai atraksi yang rasanya tidak mungkin habis disambangi dalam waktu satu hari. Buka dari jam 10 dan ditutp dengan pesta kembang api pada jam 8 malam.
      2. Beli tiket online. ada kebijakan di USS untuk membatasi jumlah pengunjung di hari libur agar tidak terlalu ramai. Jadi gak usah khawatir berdesak-desakan seperti ancol. Nah rugi kan udah jauh-jauh ke sana eh..gak kebagian tiket karena udah full.
      3. datang lebih pagi. Selain bagi kalian yang belum membeli tiket online juga untuk menghindari antrean. meskipun bukanya jam 10, tapi orang sudah mengantre di pintu masuk dari jam 9. Dan panjangnya gak main-main meskipun pintu masuknya sangat banyak.
      4. Siapkan peta USS. Karena peta ini sangat berguna untuk mengetahui lokasi wahana plus mengetahui jadwal pertunjukan. Di beberapa wahana memang ada jadwal pertunjukannya. Bahkan ada waktu untuk jumpa fans segala. Misalnya jumpa optimus prime. Ini orang yang make kostum optimus tapi kayak beneran. Bisa juga ketemu replikanya marilyn monroe.
      5. Kunjungi wahana paling favorit terlebih dahulu. Hal ini penting untuk menghindari antrean yang panjang. Wahana paling diminati di USS tentu saja Transformer the Raid. Begitu gerbang dibuka langsung ngibrit ke arena ini. Karena dijamin semua orang akan mengarah ke sana. Wuiiih pokoknya kayak huru hara deh begitu gerbang dibuka. Soalnya kalau terlambat sedikit siap-siap anter selama 2 jam..hehehehehe. Begitu masuk ke transformer the raid pilih tempat duduk paling depan. Karena itu tempat duduk paling asyik untuk menikmati petualangan. Untuk roler costernya gak usah ngantre karena gak banyak yang punya nyali buat wahana ini...hahahaha( saya coba keduanya).
      6. Siapkan satu botol minuman kosong. Bisa dibawa dari rumah bisa juga beli satu minuman botol di USS tapi jangan dibuang botolnya. Karena dijamin mengelilingi USS akan membuat kalian kehausan. Kalau haus tinggal ke toilet karena di depan toilet di USS ada tap water gratis...segeeeerrrr. Kalau mau bawa payung juga boleh. meskipun beberapa wahana dilarang membawa tas nanti boleh dititip di locker (bayar).
      7. Tiket jangan dibuang. Karena kalau kalian bosan atau kepingin nyari makan di luar USS kalian bisa keluar dari USS dan balik lagi dengan menunjukkan tiketnya. Tapi kayaknya gak bakal keluar deh karena di sana sudah ada food center-nya. makanannya enak dan tidak terlalu mahal.
      8. Bawa uang secukupnya. Ini penting buat kalian yang mau icip icip makanan khas USS seperti Turkey Leg yang legendaris itu. Wajib dicoba nih meskipun agak mahal (12 SGD).
      9. Jaga stamina. Karena dipastikan kalian akan sangat capek berkeliling dan mencoba seluruh wahana yang ada.
      10. Jangan takut untuk mencoba seluruh wahana yang ada. AKan sangat rugi kalau kita sudah masuk ke USS tapi cuma nyoba beberapa wahana doang. Roler costernya meskipun tampak mengerikan tapi gak aslinya gak begitu seram. Tips-nya pertama naik yang biru...setelah itu naik apapun dijamin pasti berani....hehehehe
      Nah itu aja tips-nya..nanti kalau ada yang nanya-nanya ditambah lagi...
      Selamat merencanakan liburan ya...
      Salam JalanJalan
      Gustavo
    • By Belaniza
      Halo semua...saya Belaniza 22 tahun, domisili Jakarta Selatan. Adakah disini yang punya rencana backpackeran ke Jepang sekitar bulan oktober atau november tahun 2017? Kalo ada, mau gabung ya..terima kasih :)
    • By Egisaputra
      Postingan ke 2 nih 

      Awalnya gw pernah mimpi bisa pergi ke negaranya doraemon atau pokemon. Dan tahun ini mimpi itu bisa jadi kenyataan. Ini pencapaian yg luar biasa sih menurut gw. Bisa jalan2 dan lu ga ngeluarin duit sepeser pun buat tour dan akomodasi d sana termasuk hotel tiket masuk wisata dll. Malahan gw d kasih duit 75 USD. Emang klo rezeki anak soleh itu gak kemana. . .
       

      Sebenernya gw udh g perlu repot2 urus visa dll.. kr a emng udh d siapin. Istilahnya lu tinggal duduk manis aja.. 
      Klo gak salah proses pengajuan visa jepang itu biayanya kurang lebih 500rban. Dan syrt2 nya kalian serch aja d google.. gw g hafal

      Karna gw berangkat bulan feb infonya cuaca lg musim dingin jd perlengkapan yg gw bawa perlengkapan musim dingin semua. Perjalan jakarta - haneda di tempuh -+ 7 jam. Perbedaan waktu jkt sm jepang cuman 2 jam. Kmren gw naik maskapai garuda indonesia penerbangan langsung tanpa transit. Berangkat jam 24.00 wib malem smpe jm 7 pagi waktu jepang. Jd d pesawat cuman tidur aja. 
      sesampainya d jepang tepatnya di bandara haneda lu bakalan kaget krna d jalanan itu gak kaya d jkt. D sini sepi cuy. . G tau kenapa apa mungkin krna d bandara tp gw amatin emng jalanannya lengang.

      Nyampe bandara foto dikit lah. Hee
      Day 1 kita langsung d ajak buat city tour ke daerah tokyo dan sekitarnya tp sebelumnya kita d ajak buat makan2an ala2 jepang gitu 

      Pertamanya excited bgt nyobain ini makan. Tp rasanya gakkkk enak mennn.. pengen muntah makan nya. Mungkin krna lidah yg gak cocok maklum gw anak kampung g bisa makan beginian. Hahahaha. Tp serius ini gak enak.. baru hari pertama dan gw udh rindu warteg. Haha
      Selsai makan acara d lanjitin buat mengunjung kuil yg terkenal d jepang d daerah asakusa

      Dr t4 ini kelihatan tokyo skytree yg katanya salah satu menara tertinggu di jepang guys

      Perjalan pun di lanjutkan untuk meligat tokyo skytree 

      Dan betapa riang dan gembiranya ge ternyata gw bisa liat sakura di sana.  OmG . . Seneng bgt rasanya bisa liat sakura 

      Setelah dr sini perjalanan di lanjutkan menuju tokyo tower 
      Di sini tuh kaya pusat oleh2 khas jeoang gitu. Harganya men.. mahal2 gak sanggup belinya. Akhir ya gw beli ini payung seharha 50.000.. soalnya cuaca lg hujan abis itu kita d ajak dulu ke daerah ginza. Buat apa coba klo bukan buat shoping lagi. Yups d sini murah2 loh di banding di indonesia harganya kaya uniqlo dll d sini murah2

      Abis cape shoping time akhirnya kita cek in hotel
      Bersambung ke part 2....
      Jangan lupa follow my instagram @egi_saputraa
    • By rhiennee
      Pulau ini merupakan pulau yang masih berada di provinsi Kepulauan Riau. Dan tempat ini juga menajadi salah satu destinasi wisata. Lokasi dari pulau ini hanya dapat ditempuh dengan jalur laut. Kurang lebih terletak 6 km dari Tanjung pinang, yang juga menjadi ibukota kepulauan Riau. Apabila dari pulau Batam jaraknya sekitar 35 km. menuju kesana lebih enak, apabila dimulai dari Batam dan juga mungkin dari Pekanbaru. Buat masyarakat di Kepulauan Riau nama pulau ini sangatlah terkenal dan menjadi objek wisata yang wajib dikunjungi.
       

       
      Mata pencaharian penduduk Pulau Penyengat bekerja sebagai seorang nelayan. Karena mereka merupakan keturunan  etnis Melayu dan bahasa sehari-harinya menggunakan bahasa melayu. Untuk penunjuk jalan di pulau ini pun menggunakan dua bahasa, yakni Bahasa arab gundul dan juga Bahasa Indonesia. 
       
      Di pulau ini juga jarang terjadi kriminalitas. Karena disana pergaulan antara pemuda dan pemudinya masih sangat dijaga ketat. Dan warga disana juga masih menjunjung tinggi nilai kesopanan dan agama.
       
      Di Pulau Penyengat juga terdapat masjid raya Sultan Riau yang akan menyapa anda pada saat sampai di Pulau Penyengat. Dan masjid ini juga menjadi  objek wisata utama yang ditawarkan di Pulau Penyengat. Masjid ini sendiri dibangun pada tahun1832 dan sampai sekarang ini masih berdiri dengan kokoh. Warna masjid ini sangat khas, yaitu kuning.
       

       
      Di pulau penyengat selain terdapat masjid juga ada beberapa tempat lain yang selalu dikunjungi  para wisatwan yakni makam-makam raja Riau beserta keluarganya. Dan salah satunya adalah makam Engku Puteri Permaisuri Sultan Mahmud. Makam ini sendiri berada di daerah Dalam Besar. Disana terdapat pula makam Raja Abdullah, Raja Ahmad, Raja Aisyah Permaisuri, dan juga Raja Ali Haji. Pulau Penyengat  sendiri dahulu dibangun oleh Raja Mahmud, yang merupakan suami dari  Engku Puteri. Sultan Mahmud sendiri menjadikan Pulau Penyengat sebagai mahar pernikahannya dengan Engku Puteri yang memiliki nama asli Raja Hamidah. 
       
      Disana dulu juga terdapaat benteng pertahanan, tetapi yang ada cuman tinggal beberapa meriam dan parit yang menjadi pertahanan melawan Belanda. Disana juga masih ada sebuah gudang untuk menyimpan mesiu. Anda dapat mengelilingi objek wisata ini dengan sekedar berjalan kaki, karena luasnya sekitar 2 km persegi saja.apabila anda tidak suka berjalan kaki anda dapat menggunakan becak motor yang disewakan disana dengan harga sewa 20.000 rupiah. Dan sudah dapat mengantar anda untuk berkeliling di Pulau Penyengat tanpa rasa lelah. Disana juga diseidiakan makanan khas pulau penyengat yaitu ikan bakar.
       

       
      Apabila anda memilih lewat dari Pekanbaru, maka akan dua alternatif transportasi yaitu udara dan laut. Disana ada beberapa maskapai penerbangan yang menyediakan penerbanagan dengan jalur bandara sultan syarif kasim Pekanbaru menuju ke Bandara Di Tanjungpinang. Untuk jarak tempuhnya sendiri sekitar 1 jam 10 menit. Kemudian dari bandara di Tanjungpinang anda dapat melanjutkan perjalanan ke pusat kota tanjungpinang dengan menggunakan taksi dengan biaya sekitar 50.000 sampai 60.000 rupiah.
       
      Apabila anda lebih memilih menggunakan  jalur laut, tentu akan memakan durasi waktu yang panjang. Dari Pekanbaru anda harus menaiki kapal ferry, untuk menuju kabupaten Meranti membutuhkan waktu sekitar 5 jam perjalanan.  Kabupaten Meranti merupakan pintu gerbang menuju ke Kepulauan Riau. Kemudian dari pulau tersebut dilanjutkan perjalanan menuju pulau Batam. Kemudian anda harus kembali naik kapal ferry untuk menuju Tanjungpinang dan akan memakan waktu sekitar 1 jam. Cukup lama bukan?
       
      Untuk menuju Pulau Penyengat, anda juga bisa mulai dari Batam, dari  kota manapun anda berasal anda langsung terbang menuju Bandara Hang Nadim di Batam. Dari sana anda langsung dapat naik kapal ferry untuk menuju ke Tanjungpinang. Dari Tanjungpinang anda dapat melanjutkan perjalanan dengan menaiki perahu kecil yang bernama Pompong untuk menuju pulau Penyengat. Harga untuk menaiki pompong cukup murah sekitar 5.000 – 10.000 rupiah per orang dan akan memakan waktu tempuh sekitar 15 menit. Apabila anda menyewa kapal tersebut  biayanya sekitar 80.000 per kapalnya dan langsung bisa membawa anda pulang-pergi.
       
      Apabila anda sudah tiba  di Penyengat, anda tidak usah heran, karena disana tidak terdapat kendaraan roda empat. Transportasi yang ada disana hanyalah bemor atau becak motor , anda dapat menyewanya dengan harga Rp 20.000. Anda langsung bisa berkeliling pulau dengan menggunakan becak motor ini..
       
      Rencanakan liburan anda ke Pulau Penyengat!!!
    • By Willy christian
      haloo teman2 nama saya willy dan saya baru bergabung di forum ini.. aku lagi cari teman nih untuk ke jepang akhir april ini kalau bisa berangkatnya
      tiket aku juga belom beli.. tadi nya mau nekat berangkat sendiri tapi aku browsing2 siapa tau ada yg berminta pergi juga..
      hub aku untuk lebih jelas nya ya.. 0811162727