Sign in to follow this  
nafariza

Mesti Coba: Mie Dingin dan Sup Hangover dari Korea

11 posts in this topic

Seberapa cinta jalan2ers dengan kuliner Korea? Sudah pernah coba makanan apa saja? Sudah pernah coba Mie Dingin belum?

Neng Myun (Mie Dingin)

346921.gif

Sumber Gambar

Dimana2, mie Indonesia itu paling enak kalau dimakan selagi hangat. Apa lagi mie instant, hmm mengenyangkan. Beda cerita dengan Mie Dingin dari Korea, alias Cold Noodle, alias Neng Myun. Semangkuk Neng Myun paling nikmat dimakan selama musim hangat, karna memang sensasi dingin ketika makan mie ini menyegarkan. Maklum, Neng Myun disajikan dengan mie soba, timun, dan buah pir. Yummy.

Hae Jang Guk (Sup Hangover)

04-Haejang-Guk-hot-and-spicy-stew-of-ox-bone-and-ox-blood-with-assorted-vegetables-Kunjip1.jpg

Sumber Gambar

Lain lagi Sup Hangover. Seolah2 sudah memaklumi kebiasaan masyarakat yang biasa minum2 ketika malam hari, Sup Hangover, alias Hangover Soup, alias Hae Jang Guk ini memang disediakan di pagi hari setelah malamnya minum2 untuk mengobati hangover. Sup ini disajikan dengan kaldu dipenuhi tauge, kubis, darah beku sapi, bawang iris dalam keadaan panas2. Bagi sebagian orang Indonesia, mungkin mustahil makan sup ini. Tapi bagi jalan2ers yang tidak2 apa minum darah, boleh dicoba nih sup unik yang satu ini. :)

Ada yang tertarik? :D

Sumber: TravelAndLeisureAsia

Share this post


Link to post
Share on other sites

haha...kalo sup nya ngak deh Bro, mungkin kalo darah beku sapinya di ganti sama daging sapi baru gw mau. nah kalo untuk mie nya memang unik banget dan patut di icip nih

Share this post


Link to post
Share on other sites

mi dingin nya aja, kalau sup nya agak gimana gitu ya minum darah hahaha mi dinginnya pakai buah pir? manis dong ya jadinya, keliatan enak hahaha

Share this post


Link to post
Share on other sites

haha...kalo sup nya ngak deh Bro, mungkin kalo darah beku sapinya di ganti sama daging sapi baru gw mau. nah kalo untuk mie nya memang unik banget dan patut di icip nih

kalo darahnya diganti jadi daging, takutnya efek buat ngilangin hangovernya udah gak ada lagi mas. malah gagal deh ngilangin hangover, yang ada malah jadi bikin gendut karna nambah mulu. :D

mi dingin nya aja, kalau sup nya agak gimana gitu ya minum darah hahaha mi dinginnya pakai buah pir? manis dong ya jadinya, keliatan enak hahaha

pernah gak sengaja ngisep darah pas lagi luka gak mbak? ceritanya ngeberentiin darah sih, tapi gak tau kenapa malah keminum darahnya. nah, ya kayak begitu itu rasa darah, pahit haha. tapi kalo darahnya udah dimasak, gak berasa pahit lagi kali ya. apalagi bener kata mbak, dicampur buah, jadi manis mungkin :P

dari dlo pengen nyobain mie dinginnya korea neh hhhmmm enak kayaknya tuh

iya mas, kuliner korea emang selalu menarik buat dicicipi. apalagi mie dinginnya ini, ajaib deh gimana caranya makan mie dingin2 tapi tetep enak

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalo darahnya diganti jadi daging, takutnya efek buat ngilangin hangovernya udah gak ada lagi mas. malah gagal deh ngilangin hangover, yang ada malah jadi bikin gendut karna nambah mulu. :D

pernah gak sengaja ngisep darah pas lagi luka gak mbak? ceritanya ngeberentiin darah sih, tapi gak tau kenapa malah keminum darahnya. nah, ya kayak begitu itu rasa darah, pahit haha. tapi kalo darahnya udah dimasak, gak berasa pahit lagi kali ya. apalagi bener kata mbak, dicampur buah, jadi manis mungkin :P

iya mas, kuliner korea emang selalu menarik buat dicicipi. apalagi mie dinginnya ini, ajaib deh gimana caranya makan mie dingin2 tapi tetep enak

haha pernah mas, gak ada rasa pahit nya, malah gak ada rasa, cuma bau nya kayak ada bau besi gitu, kalau darah hewan gak tau bau apa :unsure:

Share this post


Link to post
Share on other sites

haha pernah mas, gak ada rasa pahit nya, malah gak ada rasa, cuma bau nya kayak ada bau besi gitu, kalau darah hewan gak tau bau apa :unsure:

wah gitu ya mbak? saya malah belom pernah coba. seringnya minum sangobion, karna saya gejala anemia, dan rasanya pahit2 gimana gitu, baunya juga gak enak. saya pikir ya kayak gitu deh rasa darah, soalnya sangobion zat penambah darah bukan? salah ya? :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

nggak dulu deh,, mungkin mie masih ya, tapi kok jadi ngebayangin mie rebus yg dingin kalo kita nggak langsung makan ya?? hmm jadi mekar2 gt.. heheh udah biasa makan mie panas2.. tapi bisa lah dicoba. yang soupnya menggiurkan banget tapi pas tau ada darah beku sapi... apa rasanya??

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah gitu ya mbak? saya malah belom pernah coba. seringnya minum sangobion, karna saya gejala anemia, dan rasanya pahit2 gimana gitu, baunya juga gak enak. saya pikir ya kayak gitu deh rasa darah, soalnya sangobion zat penambah darah bukan? salah ya? :)

cobain aja mbak kapan-kapan kalau tangannya luka hahahaha :P saya gak pernah minum sangobion sih, iya itu obat buat nambah darah, tapi rasanya beda hahaha

Share this post


Link to post
Share on other sites

nggak dulu deh,, mungkin mie masih ya, tapi kok jadi ngebayangin mie rebus yg dingin kalo kita nggak langsung makan ya?? hmm jadi mekar2 gt.. heheh udah biasa makan mie panas2.. tapi bisa lah dicoba. yang soupnya menggiurkan banget tapi pas tau ada darah beku sapi... apa rasanya??

itu dia mas menariknya. mie nya dingin, tapi bukan berarti mie nya jadi melar2, gak berasa, kuahnya habis gitu. ukuran mie nya tetep normal, rasanya pun tetep enak. unik kan, pasti tertarik deh buat nyoba. :)

cobain aja mbak kapan-kapan kalau tangannya luka hahahaha :P saya gak pernah minum sangobion sih, iya itu obat buat nambah darah, tapi rasanya beda hahaha

woh beda ya? saya selalu berasa minum darah tiap minum sangobion, tapi ternyata rasanya beda ya? baiklah, nanti bisa dicoba kalo tangan saya lagi berdarah2 *eh*

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By vie asano
      Ini dia bagian yang paling saya suka setiap kali membahas seri 4 musim di Korea Selatan. Yes, waktunya kulineran! Walau kulinerannya sebatas virtual saja, saya selalu ekstra happy kalau melihat aneka hidangan khas di keempat musim. Selalu ekstra semangat. Selain karena menu-menunya yang menggugah selera (dan saya pecinta makanan enak), kuliner khas di masing-masing musim selalu sukses membuat kita betul-betul membayangkan suasana saat musim tersebut berlangsung.

      Secara garis besar, kuliner khas musim dingin di Korea Selatan bisa dibagi dalam 2 kategori: kuliner tradisional dan kuliner pinggir jalan. Maksud dari kuliner tradisional adalah aneka kuliner yang bisa disiapkan di rumah atau mudah ditemukan di resto, sedangkan kuliner pinggir jalan adalah kuliner ala pedagang kaki lima. Saya akan mulai dari kuliner tradisional dulu, yang mungkin bisa ditemukan di berbagai resto Korea di Indonesia.

      Tteokguk menjadi kuliner musim dingin pertama yang akan saya ulas. Menu ini sebetulnya pernah saya singgung sebagai salah satu menu dalam sunrise festival. Tteokguk ini merupakan hidangan khas tahun baru, yang biasa disantap oleh seluruh anggota keluarga sambil membuat resolusi tahun baru. Menu ini terdiri dari garaetteok (kue beras berbentuk panjang) yang diiris-iris dan dimakan dengan sup. Tteok (=kue beras sejenis mochi) juga bisa disajikan bersama pangsit dalam kuah kaldu yang akan menghangatkan badan, dan disebut Tteok Manduguk. Jika tanpa tteok, cukup disebut Manduguk (=pangsit) dan hidangan tersebut juga populer di musim dingin lho.








      Foto 01:



      (a.) Garaetteok [foto: Johl/wikimedia], (b.) Tteok Manduguk [foto: Stuart_spivack/wikimedia], (c-d.) Manduguk [foto: Avlxyz/wikimedia, Sirronwong/wikimedia]


      Kuliner tradisional lain yang populer di musim dingin adalah Patjuk. Sebetulnya, patjuk pernah saya singgung sebagai salah satu kuliner khas musim gugur. Namun ternyata kuliner ini populer juga saat udara semakin mendingin. Secara singkat, patjuk merupakan bubur kacang merah yang disajikan dengan kue beras (sejenis mochi) dan dimakan saat masih hangat. Menu ini cukup mudah ditemukan di berbagai resto, dan harganya bisa berkisar antara KRW5000*-9000*.








      Foto 02:



      (a-c.) Patjuk [foto: Taylorandayumi/wikimedia, Wikimedia, Korea.net – official page of the Republic of Korea/wikimedia], (d.) Pembuatan patjuk [foto: Korea.net – official page of the Republic of Korea/wikimedia]


      Masih ada kuliner tradisional lain khas musim dingin di Korea Selatan, salah satunya adalah kimchi. Hidangan nasional Korea Selatan tersebut populer juga di musim dingin dan proses pembuatan untuk disantap saat musim dingin disebut gimjang. Hidangan khas lainnya adalah ogokbap, yang merupakan menu khas saat festival bulan purnama.








      Foto 03:



      (a.) Aneka variasi kimchi [foto: Ayustety/wikimedia], (b.) Gimjang [foto: Caroline Knox/wikimedia], (c-d.) Kimchi [foto: Johannes Barre/wikimedia, Jeremy Keith/wikimedia]


      Itu baru kuliner tradisionalnya saja. Hidangan kaki lima saat musim dingin tak kalah meriah dari kuliner tradisional lho, bahkan variasinya lebih banyak. Salah satu kuliner kaki lima favorit di musim dingin adalah Bungeoppang. Dalam versi Jepang, cemilan ini disebut taiyaki. Bungeoppang, atau Taiyaki, merupakan kue berbentuk ikan yang diisi oleh pasta kacang merah (terkadang diisi juga dengan isian lain seperti keju ataupun coklat). Saat baru dipanggang, kue ini menebarkan aroma manis yang menggoda para pejalan kaki yang kedinginan. Saya pernah menyinggung kuliner ini sebagai salah satu kuliner khas dalam matsuri (=festival khas Jepang) yang wajib untuk dicoba, monggo diintip disini.








      Foto 04:



      (a-c.) Bungeoppang [foto: Siqbal/wikimedia, Mindme/wikimedia, Eekim/flickr], (d.) Taiyaki [foto: Coolmikeol/flickr]


      Hidangan kaki lima populer lainnya adalah ubi bakar dan kenari panggang. Keduanya disebut-sebut sebagai panganan khas musim dingin yang paling populer karena mudah dibuat di rumah. Namun jika nggak memungkinkan untuk membuat sendiri, keduanya mudah ditemukan di dekat pasar tradisional, maupun di gerobak di sekitar area perumahan, sekolah, atau stasiun.








      Foto 05:



      (a-d.) Ubi bakar dan cemilan bakar lainnya [foto: Brücke-Osteuropa/wikimedia, MShades/wikimedia, Sung Sook/wikimedia, Gaël Chardon/flickr]


      Hoppang menjadi kuliner kaki lima favorit lainnya. Di Indonesia, panganan ini dikenal dengan nama bakpao. Hoppang ini biasanya diisi dengan pasta kacang merah, namun belakangan muncul juga varian lainnya seperti daging, sayuran, ubi, keju, dan lain-lain. Jika tertarik untuk mencoba bakpao ala Korea, hoppang ini mudah ditemukan di berbagai convinience store, gerobak pinggir jalan, dan lain-lain; dengan harga bervariasi antara KRW700*-1000 per-buahnya. Kuliner yang mirip-mirip dengan hoppang adalah jjinppang. Bedanya, jika hoppang bisa dikukus atau digoreng, jjinppang hanya dikukus saja.

      Cemilan populer lainnya adalah hotteok, panganan sejenis pancake dengan cita rasa manis kombinasi antara adonan tepung beras, gula, kacang, dan kayu manis. Paling nikmat disantap saat masih hangat (saat gula masih meleleh), namun harus hati-hati karena bagian dalamnya bisa sangat panas. Harganya kira-kira KRW700*-1000* perbuahnya.








      Foto 06:



      (a.) Hotteok [foto: Korea.net/wikimedia], (b.) Isian hotteok [foto: Keizie/wikimedia], (c.) Pedagang hotteok [foto: Charles Haynes/flickr], (d.) Pembuatan hotteok [foto: Yearofeats/wikimedia]


      Menu lain yang wajib dicoba saat musim dingin di Korea Selatan adalah tteokbokki. Kuliner ini merupakan kombinasi antara garaetteok (kue beras berbentuk panjang) yang disajikan dengan eomuk (fish cake) dan aneka sayuran dalam saus bercita rasa manis pedas. Tteokbokki mudah ditemukan dimana-mana, mulai dari pinggir jalan hingga restoran.








      Foto 07 (a-d):



      Tteokbokki [foto: Ayustety/wikimedia, Jetalone/wikimedia, Sung Sook/wikimedia, Sung Sook/wikimedia]


      Yang suka kuliner Jepang mungkin tahu kuliner bernama oden. Kuliner serba rebus itu cukup mudah ditemukan di gerai Lawson yang ada di berbagai kota di Indonesia. Nah, di Korea Selatan juga ada hidangan yang mirip-mirip oden, yaitu kkochi eomuk. Kuliner ini sama-sama berwujud aneka lauk yang direbus dalam kuah kaldu. Nikmat disantap saat suhu udara sedang dingin-dinginnya. Biasanya satu tusuk eomuk harganya antara KRW500*-1000*, dan kuliner ini umumnya dijual bersamaan dengan tteokbokki.








      Foto 08 a-d):



      Eomuk [foto: Junho Jung/wikimedia, KFoodaddict/flickr, KFoodaddict/flickr, Marshall Ashtor – Food Fetishist/flickr]


      Waffle, yang biasa ditemukan di berbagai resto fastfood di Indonesia, termasuk kuliner musim dingin yang mudah ditemukan di jalanan Korea Selatan. Tentunya waffle pinggir jalan ini tidak diolesi oleh mentega maupun dihiasi toping standar seperti sirup atau es krim (lagipula, ini musim dingin lho!). Waffle cukup populer di musim dingin karena biasanya disajikan fresh from the oven sehingga dapat menghangatkan tangan. Harganya kurang lebih KRW1000* dan mudah ditemukan di dekat stasiun subway.








      Foto 09 a:



      Street Waffles [foto: Sunxez/flickr]


      Menu populer lain yang bisa ditemukan di pinggiran jalan Korea Selatan adalah jagung rebus, dan sundubu jjigae. Menu jagung rebus tentunya sudah nggak asing lagi, jadi nggak akan saya bahas yah. Sedangkan sundubu jjigae merupakan sup khas korea yang biasanya berisi tofu, seafood, daging, sayuran; dan memiliki citarasa pedas sehingga mampu menghangatkan badan yang kedinginan. Kadang-kadang sup tersebut ditambahkan dengan telur mentah yang akan matang dengan sendirinya karena panasnya kuah sup.








      Foto 10 (a-d):



      Sundubu Jjigae [foto: Korea.net – official page of the Republic of Korea/flickr, Avlxyz/wikimedia, Titanium22/wikimedia, Pelican/flickr]


      Oke, selesai sudah aneka kuliner musim dingin di Korea Selatan. Bagi yang lapar, monggo main-main ke resto Korea yang semakin pabalatak dimana-mana. Mudah-mudahan menu-menu ini bisa ditemukan di aneka resto disini. Selamat makan!



      ***


      * Harga sewaktu-waktu dapat berubah.
      ** Seluruh foto diambil melalui creative commons. Tidak ada perubahan dari foto aslinya. Credit nama berdasarkan username flickr/wikimedia.




      ***


      Baca juga:
      Winter in Korea: Apa, Kenapa, dan Bagaimana
      Winter in Korea: Kalender Festival Desember
      Winter in Korea: Sunrise Festival
      Winter in Korea: Kalender Festival Januari + Februari
      Winter in Korea, Saatnya Main Salju!
      Winter in Korea dan Serunya Wisata Hot Spring
      Winter in Korea, Kulineran Yuk!