• 0
deffa

Pengalaman Menggunakan Uber Taxi Di Jakarta

Question

uber1.thumb.jpg.b47a569434c1a3c65a2f27af

Hola Deffa Here !!!

Jadi weekend kemarin saya berada di Jakarta untuk 2 hari karena ada keperluan pribadi dan juga ikutan acara Kopdar Halal Bihalal Regional Jabodetabek. Kebetulan saya dapat harga promo dari Hotel Quickly menginap di MaxOne Hotels daerah Jalan Sabang, Jakarta Pusat

Kosan saya berada di Tendean Jakarta Selatan dan jarak yang cukup jauh untuk menuju Jakarta Pusat dan saya juga sedang membawa beberapa barang yang cukup banyak, jadi agak ribet jika menggunakan Busway, saya coba salah satu moda transportasi baru di Indonesia khususnya Jakarta yaitu Uber Taxi

Uber Taxi sebenar nya sudah terkenal lama di Negara lain, yang di definisikan sebagai layanan transportasi umum sejenis taxi namun menggunakan mobil pribadi sebagai sarana nya, dan penggunaannya berdasarkan aplikasi di Smartphone.

Uber Taxi juga terbagi 2 Moda :

  1. UberX : Jenis mobil keluarga seperti Avanza, Innova, APV, dll
  2. UberBlack : Jenis mobil sedan dan city car seperti Honda Jazz, Honda Brio, Sedan BMW, dll dan juga tarif lebih mahal dari UberX

Uber Taxi ini memang cukup memudahkan bagi penduduk kota besar pada umum nya, yang membutuhkan layanan Taxi yang nyaman tapi dengan harga murah, dengan sistem Aplikasi Smartphone Uber Taxi namun pembayaran dilakukan dengan Kartu Kredit yang sudah di daftarkan di aplikasi tersebut

 

Uber 1 Pak Syofyan

Jadi kemarin tanggal 25 Juli 2015 saya mencoba Uber Taxi pertama kali dari Trans TV ke MaxOne Hotels Sabang dengan harga Rp. 0 karena saya mempunyai bonus penggunaan pertama sebesar Rp. 150.000. Perlu diketahui jarak tempuh rute ini via Google Maps sepanjang 7.3 km sekitar 20 menitan. Saya dapat Driver bernama Pak Syofyan dengan mobil Innova Putih. Langsung di jemput sekitar 5 menit setelah saya order di aplikasi Uber Taxi di Iphone saya. 

IMG_0131.thumb.PNG.551aa94f512c965e0e055

Pertama kali menjemput beliau dengan ramah menyapa saya dan selama perjalanan ini beliau enak di ajak ngobrol, sharing cerita pengalaman dia kenapa bisa jadi ikutan Uber Taxi, beliau mobil sendiri dan untuk sampingan saja karena bekerja di suatu perusahaan swasta, jadi pas weekend libur dia narik Uber Taxi. 

Total harga yang saya bayar Rp. 0 karena untuk pemakaian pertama saya dapat kode promo senilai saldo Rp. 150.000. Setelah di gunakan sekali saldo itu pun langsung habis dan untuk penggunaan selanjut nya di kenakan biaya yang di tarik ke Kartu Kredit saya.

 

Uber 2 Pak Rasikun

Tanggal 26 Juli 2015 nya saya menggunakan lagi jasa Uber Taxi ini, karena mau menghadiri acara Halal Bihalal Regional Jabodetabek di Veranda Hotel @Pakubuwono Blok M Jakarta Selatan. Kali ini yang datang adalah Pak Rasikun dengan mobil APV nya. Nah kali ini karena saya harus bayar jadi saya menunggu rate dari Uber Taxi ini turun. FYI beda dengan Argo Taxi biasa yang Flat, untuk Argo Uber Taxi dari aplikasi Smartphone nya itu fluktuatif bisa mahal dan bisa murah, tiap 2 menit sekali dia rubah rate nya menyesuaikan kondisi Traffic, Jarak, Waktu dan juga Permintaan Armada. 

Awal nya saya dapat cukup mahal dengan harga Rp. 60.000, namun saya tunggu sekitar 10 menitan akhir nya rate nya turun jadi Rp. 29.000. Dengan jarak tempuh sekitar 10.8 km sekitar 30 menitan (Google Maps) saya rasa itu harga yang murah sekali. Dan kebetulan jalanan tidak macet.

Selama perjalanan ini Pak Rasikun cerita kalau dia baru seminggu ikut Uber Taxi dan mobil beliau ini dari Rental jadi dia sistem bagi hasil dengan Rental setelah di potong Uber Taxi. Beliau tadi nya Driver Taxi Blue****. Beliau cerita memang hampir 80% driver Uber Taxi berasal dari Blue**** yang merasa lebih menguntungkan di Uber Taxi ini karena pendapatan nya jauh sekali dari di perusahaan yang lama. 

IMG_0132.thumb.PNG.7ba1428c5155feba04746

 

Uber 3 Pak Sunarto

Masih tanggal 26 juli 2015, beres acara Halal Bihalal di Veranda Hotel tersebut, saya kebetulan di antar salah satu peserta yang hadir di acara tersebut ke kosan saya di Tendean karena ada yang mau di ambil terlebih dahulu. Setelah itu saya pesan lagi Uber Taxi kali ini Pak Sunarto dengan mobil Avanza nya yang datang.

Kali ini saya dapat Rate Rp. 26.000 perjalanan dari Tendean - MaxOne Hotels Sabang berjarak 7.3 km itu, orang nya enak di ajak ngobrol dan di sini ada obrolan unik yang saya dapat yang ternyata beliau juga Ex-Driver Blue**** seperti berikut :

A : Pak enak di uber taxi ?
B : Enak mas, pendapatan saya jauh dari dulu saya jadi driver di Blue****
A : wah mantap tuh pak, tapi gimana soal masalah Gak ada Pajak Perusahaan ke Pemda itu ?
B : iya sh mas soal itu udah tau dan di permasalahin oleh Pemda, yang penting saya cari uang halal. Dan saya lakuin sesuai perjanjian dengan Uber. Saya gak mau kayak teman2 saya yang masih di sana, nyalahin pemerintah aja terus soal semua mahal, sendiri nya gak ada usaha lebih untuk ningkatin kehidupannya
A : wih ngikutin juga toh soal politik gitu pak?
B : ya gak ikutin seh cuma dengar aja dari teman2, kalo saya seh mau siapapun presiden, mentri, gubernur. Tidak perduli. Mereka gak nafkahin keluarga saya. Saya sendiri yang harus tanggung jawab atas keluarga saya
A : ya kalo itu saya setuju pak, saya juga warga biasa, enak2 aja pake uber dan go-jek, murah nyaman pula, cuma ya masyarakat indonesia masih skeptis dengan credit card seh
B : ya begitu lah saya sendiri agak ragu pak make credit card, tapi untung bagi driver uber, pembayaran cash dari uber nya
A : bagus kalo gitu seh, cuma ya lebih bagus lagi kalo uber bisa mengurus perpajakan nya ke pemda, biar lebih "aman" karena hukum masih ada di Indonesia pak
B : ya kayaknya uber ngikutin yang diluar gak ada yang ikut pajak disana nya, tapi ya saya seh ikut aja enak disini

Cerita yang unik itu sangat menarik menurut saya, karena beliau tetap mencoba cara halal untuk terus meningkatkan taraf hidup keluarga nya, walaupun banyak tantangan yaitu dari Pemerintah dan juga dari Supir Taxi Perusahaan Yang Di Akui Negara seperti Blue**** dan Exp***

IMG_0133.thumb.PNG.1a0ed30792ce7b6838d1d

 

Jadi dari 3 kali mencoba naik Uber Taxi tersebut saya mencoba menarik kesimpulan dan tips :

  1. Jika kalian mau Promo Free Rides saldo Rp. 75.000 gunakan kode ini di aplikasi Uber Taxi ketika mendaftar : uberdeffautama
  2. Driver Uber Taxi dan Go-Jek mempunyai kemiripan di dalam pelayanan Lips Service alias mengobrol dengan penumpang dan menjadi Friendly
  3. Rate Uber Taxi ini fluktuatif kadang Mahal dan kadang juga Murah tergantung kondisi Traffic, Jarak, Waktu dan juga Permintaan Armada. Jadi jangan buru-buru memutuskan mengambil Uber jika rate nya belum cocok
  4. Coba lah mengisi data diri di Aplikasi Uber Taxi dengan jelas, terutama di bagian No Telepon, karena aplikasi Map Uber Taxi masih kurang bagus, jadi terkadang banyak meleset arah yang di tunjukkan. Jadi driver bisa konfirmasi via telepon untuk penjemputan pastinya
  5. Pengguna Kartu Kredit memang masih dikit di Indonesia karena balik lagi ketidak percayaan Masyarakat Indonesia pada umumnya menggunakan Kartu Hutang ini, tapi itu balik lagi ke diri masing-masing, jikalau ada masalah dengan Kartu Kredit kita juga bisa langsung cepat atasi dengan Bank bersangkutan
  6. Untuk masalah Pajak ke Pemerintah, saya sebagai Warga Biasa, yang tidak munafik ingin mendapatkan Moda Transportasi Murah dan Nyaman, tidak begitu memperdulikan persoalan itu. 
  7. Memang masih ada kasus Driver Uber Taxi ini di cegat bahkan di pukuli oleh Driver Taxi pesaing yang Terdaftar lainnya seperti hal nya Go-Jek dengan Ojek Pangkalan, jadi harus lebih berhati-hati untuk tempat penjemputan usahakan jangan di tempat yang banyak Taxi mangkal.
  8. Bagi yang mau mencoba menjadi Driver nya juga mereka selalu buka lowongan, info nya di website nya 
  9. Uber Taxi juga sudah ada di Bandung dan mungkin akan merambah kota besar lainnya
  10. Dengan ketiga driver Uber Taxi yang sudah saya pakai ini saya merasa cukup puas dari kendaraan nya nyaman juga kok, jadi saya tidak ragu untuk ke depannya akan menggunakan jasa Uber Taxi lagi, apalagi jika ada Promo Free Rides lagi lumayan kan hehe

Informasi Lengkap Mengenai Uber Taxi bisa di cek ke :

  • Website : Klik
  • Twitter : @Uber_JKT 
  • Aplikasi : Apple Store, Google Play, Windows Apps
Edited by deffa

Share this post


Link to post
Share on other sites

7 answers to this question

  • 0

wah Uber udah ada di Indonesia toh, baru tahu :(  , btw nice info :salut 

ya di bandung juga dah ada

@Mulyati Asih

gak bisa bayar cash mba, ketika daftar akun di aplikasi Uber nya memang harus masukin Kartu Kredit langsung baru kita bisa dapat akun

ya mudah2an ke depan nya sistem nya bisa bayar selain kartu kredit karena ini Indonesia :D

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

@Eko Agus

ini langkah2 nya om asumsi sudah punya akun Uber :

  1. masuk aplikasi Uber
  2. di halaman awal klik yang Pick Up Location lalu tulis Stasiun Pasar Senen lalu klik
  3. lalu tekan di pilihan mobil UberX, lalu Swipe (geser) layar ke atas nanti akan ada kolom baru, untuk estimasi biaya ke tempat tujuan
  4. Klik Get Fare Estimate, lalu tulis tujuan nya Soekarno-Hatta International Airport
  5. keluar estimasi biaya nya dari Rp. 66.000 - 87.000 (variatif)
  6. jika sudah setuju dengan harga itu. Klik Set Pick Up Location (ditengah layar)
  7. Lalu klik Request UberX
  8. Jangan di tutup dulu aplikasi nya sampai aplikasi sudah mendapatkan Driver nya (biasanya ada email konfirmasi masuk)
  9. Nanti driver nya akan menghubungi kita untuk lokasi penjemputan pasti nya
  10. Kalau sudah sampai tujuan (Bandara) driver akan melakukan konfirmasi ke aplikasi Uber khusus Driver bahwa sudah dilaksanakan, dan biaya langsung otomatis di tarik dari Kartu Kredit yang di daftarkan
  11. Kita akan mendapatkan Bon (receipt) biaya perjalanan itu ke Email setelah driver melakukan konfirmasi
  12. Soal tips ke supir itu terserah masing-masing (Cash)

IMG_0143.thumb.PNG.6c0cb9a4eb9a9cfd4fd14uber2.thumb.PNG.532020a4a6095f94a6823ce8

IMG_0144.PNG

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By min0ru
      Khaosan World Asakusa di Tokyo merupakan salah satu hostel yang saya singgahin pada perjalanan ke Jepang Maret 2017 lalu. Hanya ada sedikit review yang bisa saya tuliskan kali ini.

      Terletak sangat strategis dipusat kota Tokyo (Asakusa), disekitaran hostel ini banyak sekali mini-market, tempat makan dan pusat perbelanjaan (khusus untuk teman-teman yang suka beli oleh-oleh untuk keluarga dirumah). Dekat pula dengan stasiun metro atau pun JR.
      Berikut ini beberapa lokasi yang terdekat dari Khaosan World Asakusa Hostel ini:
      Dari segi kamar tidur (dormitory) tidak berbeda jauh secara umum. Kebersihan kamarnya sangat terjaga. Kamar mandinya pun bersih.


      Cuma sayangnya kamar dorm sebelah kita banyak orang Indonesia yang agak norak, mereka ngobrol didepan kamar dengan hebohnya padahal sudah jam 10 PM ke atas. Selain dari hal itu, semua terasa nyaman saja. Oh iya di weekend malam suka ada live music jazz kalau tidak salah, lalu dipantry mereka juga ada food & beverages vending machine yang cukup lengkap jika tengah malam lapar atau ingin minum yang hangat-hangat tidak perlu keluar dari hostel. Sempat beli Hot Chocolate dengan harga ¥100 (kalau tidak salah).
      That’s it! Hope this help buat yang lagi milih penginapan di Tokyo.
      Cheers!
      colek @deffa @twindry
    • By twindry
      yosshhh!!!  
      berhubung saya ke jakarta pengen kopdar sama teman2 yang ngak ada rencana kemanapun sewaktu lebaran nanti. adapun lokasi dan harinya sbb
      Hari / tanggal kopdar : Minggu, 25 Juni 2017
      jam / meeting point : 19:00 / Grand Indonesia (sementara meeting di GI dulu. nanti akan di tentukan kita nongkrong dimana  )
      CP : twindry WA 0812-5120-6106
       
      cc @min0ru @Yos yang udah pasti join
      @HarrisWang lu jadi ikut ngak?  
      @kyosash di jakarta juga toh? siapa lagi ya? @Vara Deliasani @Ikamarizka @mone dijakart bukan ya mereka?  @Sahat mari join wakakak. kalo @Hartono Hasian udah ngak bisa ikut  wakakakak
      @deffa ijin post ya mod
    • By Luxia
      Hi JJ-ers… Dah lama tak jumpa… Apa kabar semua?
      Aku kali ini ingin bercerita mengenai pengalaman berwisata di kota Jakarta dengan Bus Wisata 2 tingkat yang baru direlease oleh pemerintah DKI Jakarta pada tahun 2015 yang lalu. Jadi, keinginan ini sebenarnya udah terpendam sekian lama tapi selalu ragu tuk merealisasikannya. Rasa Penasaranlah yang mendominasi keinginan ini, seperti apa yah kira2 rasanya naik bis wisata 2 tingkat keliling kota jakarta ini. Selama ini kan taunya adanya di luar negeri doank… Hop On Hop Off… Keinginan menjadi semakin kuat setelah peresmian RPTRA Kalijodo. Dan akhirnya aku realisasikan bareng sama beberapa teman ex Gatnas Lombok IX. Selain melepas kangen juga merealisasikan rasa penasaran ini. Bagaimana caranya dan mesti naik dari mana baru nyaman dan bisa pilih tempat duduk yang nyaman? Yuk.. keliling bareng kami…
      Bus Wisata Jakarta ini terbagi menjadi 5 tema/rute, yaitu :
      1.     Sejarah Jakarta (History of Jakarta)
      2.     Jakarta Baru (Jakarta Modern)
      3.     Pencakar Langit Jakarta (Skyscrapers)
      4.     Kesenian & Kuliner (Art & Culinary)
      5.     RPTRA Kalijodo
      Berikut rute lengkapnya :
       
       
      Untuk rute bertemakan Sejarah Jakarta, Jakarta Baru, Pencakar Langit Jakarta dan RPTRA Kalijodo, Bus Wisata Gratis Jakarta beroperasi mulai jam 09.00 hingga 17.00 WIB (Senin – Sabtu) dan jam 12.00 hingga 19.00 WIB (Minggu).
      Untuk rute bertemakan kesenian & kuliner, Bus Wisata Gratis Jakarta beroperasi mulai jam 17.00 hingga 23.00 WIB dan hanya beroperasi pada hari Sabtu dan Minggu saja.
      GRATIS LHOO...!!! 
      Bagi teman-teman yang hendak memulai perjalanan Wisata dengan Bus Gratis ini dari Balai Kota bisa menggunakan beberapa alternative kendaraan umum menuju kesana antara lain :
      1.  Busway
      ada beberapa alternatif, antara lain yaitu : 
      -       Dari Harmoni: ambil yang ke arah Blok M, turun di halte Monas, lalu tunggu Busway yang ke arah Pulo Gadung dan turun di Halte Balai Kota.
      -       Dari Harmoni: bisa langsung tunggu busway yang ke arah Pulo Gadung, turun di Halte Balai Kota.
      -       Dari Blok M: ambil yang ke arah Kota, turun di halte Monas lalu nyambung ke arah Pulo Gadung dan turun di Halte Balai Kota.
      2.  Kereta Api (Commuter Line),
      Jurusan yang paling dekat adalah Stasiun Tanah Abang. Keluar dari Gate Out ke kanan         menuju jalan raya lalu belok kiri ke arah lampu merah… langsung aja naik ojek. Tarif ojek online dari Tanah Abang ke Balai Kota hanya Rp 10.000 – Rp 15.000 saja, tergantung armada apa yg akan dipilh.
      3.  Bis Umum,
      bisa naik yang jurusannya ke Monas, lalu turun di Monas.
       
      Dari halte Balai Kota kita berjalan mundur, akan terlihat plang IRTI (Ikatan Restoran dan Taman Indonesia) tepatnya di lapangan parkir IRTI (Jl. Medan Merdeka Selatan, Gambir). Nah di depan IRTI ada bus-bus wisata yang sedang menunggu penumpangnya. 
      Setelah sekian bulan tidak bertemu, kangen-kangenan, ceng-cengan, akhirnya kami tetapkan hati untuk berkumpul kembali di hari Sabtu yang cerah itu. Kami ber-10 (Aku, Ibu @Titi Setianingsih, Ghea @Gayatri, Ibu Rina (FB Rina Dwi Cahyani) + Putri Sulungnya, Mak @menie + Anak Bungsunya, FB Netty Neh, Cici @eka wibisono dan Mba @Onya Deisi) berkumpul pada jam 10.00 WIB di IRTI .


      Penampakan Bus Wisata tema : Sejarah Jakarta
      Tunggu punya tunggu, belum nemu Bus Wisata yang menuju kea rah Juanda seperti rencana awal kami, akhirnya daripada buang-buang waktu, diputuskanlah naik Bus Wisata apa aja yang masih kosong. Jadilah, pilihan pertama jatuh pada Jurusan RPTRA Kalijodo. Kamipun naik Bus dan bergegas menuju ke tingkat 2. Ternyata pada hari itu ada 2 group lainnya yang sedikit mencolok seragamnya selain kami, group berbaju merah dan biru.


      Bus Wisata ini Bersih, Aman (meskipun tetap waspada ya) dan Nyaman. Ber-AC, 2 tingkat, serta supirnya membawa bisnya tidak dengan istilah “mo kejar omset” alias bus berjalan cukup baik dan tidak ngebut, statis gasnya, sehingga tidak ada tuh cerita rem mendadak atau klackson2an seperti layaknya bus-bus lainnya di Jakarta.
      Ketika berada di dalam Bus Wisata Gratis Jakarta ini harap diperhatikan beberapa aturannya ya, seperti :
      -       Dilarang mengkonsumsi makanan dan minuman di dalam Bus Wisata
      -       Dilarang berdiri selama perjalanan keliling Jakarta
      -       Tidak ada istilah penumpang berdiri di dalam Bus Wisata
      -       Bagi penumpang yang terlebih dahulu datangnya silahkan langsung menuju ke tingkat 2 dan diisi penuh, sedangkan bagian bawah diprioritaskan bagi penumpang Lansia, Hamil dan            Disable.
      -       Bagi yang bawa anak kecil sebisa mungkin anaknya dipangku agar kursi nya bisa digunakan penumpang yang lainnya.
      -       Satu lagi tambahan dari aku, bagi orang tua yang membawa anak2 mohon dapat menasihati anak-anaknya apabila duduk di tingkat 2 agar duduk dengan manis. Ini pengalaman kami          kemarin, ada anak sekitar umur 6-7 tahun yang kesal dengan orang tuanya, lalu menghentak-hentakkan kakinya di lantai Bus tersebut sehingga mengganggu penumpang yang                  berada di bawah, setelah diperingatkan oleh kondektur Bus Wisata dengan Microphone (karena kondekturnya duduk di lantai 1 dekat supir), tetap saja si anak berulah dan orang                tuanyapun tidak bisa melarangnya sampai ada salah satu anggota kami yang ikutan menegur barulah orang tuanya malu dan mengingatkan anaknya. JANGAN YA..CH!!

      Bus Wisata tema RPTRA Kalijodo

      Mungkin bagi teman-teman yang sudah pernah naik Bus Wisata ini mengeluh ramai tidak bisa dapat duduk di tingkat atas, aku kasih kisi-kisinya sedikit ya. Kalau mau dapat tempat duduk nyaman dan masih banyak pilihan maka cari lah lokasi naik Busnya yang tepat, contohnya :
      1.     Kalau mau ke RPTRA Kalijodo, naiknya harus dari halte Monas (depan pagar IRTI). Bus ini hanya menurunkan penumpang di halte Kalijodo dan Monas saja. Tetapi bisa menerima penumpang (jika tempat duduknya masih tersisa) di tiap titik pemberhentian yang telah ditandai. Jika dari RPTRA Kalijodo hendak ke tempat lainnya, kita mesti kembali dulu ke Monas untuk kemudian naik Bus Wisata jurusan yang dimaksud.
      2.     Kalau mau ke Kota Tua / Batavia, Museum Bank Indonesia, Museum Fatahilah, Sunda Kelapa, Toko Merah, Museum Kapal, disarankan untuk naik dari halte Juanda / Istiqlal, karena disitu Bus Wisata tersebut masih kosong tempat duduknya.
      Karena tema tulisanku kali ini adalah Bagaimana caranya berwisata di Jakarta dengan Bus Wisata, maka saya singkat saja ya mengenai rute kami.
      Rute pertama adalah RPTRA Kalijodo, kurang lebih jam 10.30 WIB kami naik dari halte di depan IRTI lalu turun di RPTRA Kalijodo, perjalanan kami tempuh kurang lebih 15-30 menit saja karena Bus Wisata ini melewati jalur Tol Semanggi lalu turun di pintu tol Jelambar, sehingga cukup mempersingkat banyak waktu mengingat daerah yang dilalui dari mulai Semanggi, Slipi, Grogol dan Latumenten itu macet meskipun hari Sabtu ya.
      Setiba di RPTRA Kalijodo kami singgah untuk foto-foto sebentar karena cuaca cukup panas kamipun tidak berlama-lama di Kalijodo dan belum keliling sampai ke lokasi Skateboard. Kurang lebih 30 menit di Kalijodo, berhubung hari sudah siang, matahari sudah di atas kepala yang artinya sudah jam 12 lewat sekian dan perut kami sudah protes minta diisi, maka kamipun memutuskan untuk melanjutkan perjalanan kami menuju Juanda, hendak kemana kita?? KULINERAAANNN….. 



          
      Rombonganpun naik Bus Wisata yang tadi untuk menuju ke Monas (kebetulan kami masih dapat Bus Wisata yang sama dengan waktu kami kesini), karena memang Bus Wisata yang 1 ini tidak melayani rute lain kecuali Monas & RPTRA Kalijodo saja, jadi kita mesti balik dulu ke Balai kota, repot sih memang.. tapi yah,, sesuai kan dengan temanya, keliling Jakarta.. ya sudah lah, kembali lah kita ke Monas.


      Setibanya di halte depan IRTI, kami pun bimbang, karena Bus yang ke Juanda masih lama, akhirnya kami putuskan untuk ber-umum-ria saja ke Juanda, karena jaraknya juga gak jauh dari Monas (hanya sekitar 2.4 KM saja). Kami pun mem”belah diri” menjadi 2 grup, 1 naik bajaj dan 1 lagi naik taksi. Tarif Bajaj Rp 20.000/way (syukur kalau bisa nawar dan dapat harga Rp 15.000/way) dan Taksi Rp 16.000/way (kondisi jalan lancar).
      Setibanya di area Jl.Veteran 1 No. 10, Gambir, langsung menuju ke toko Ragusa Es Italia. Rombonganpun bergegas mencari tempat duduk didalam toko es krim Ragusa… daaan… PENUH. Seperti sudah kami duga sebelumnya karena memang favorit banget. Ya ok deh, kami pun cek toko sebelah, menu di toko sebelah ada sate ayam, asinan juhi, mie juhi, gado-gado, otak-otak dan minuman. Harga makanannya per-porsi rata-rata Rp 20.000,- saja, sedangkan minumannya berkisar antara Rp 5.000,-/botol s/d Rp 7.000,-/botol saja. Jadi lah kami duduk memesan makanan ditoko ini dan beli "takeaway" es krim Ragusanya.
      Ragusa Es Italia adalah Produk es Italia yang telah berdiri sejak tahun 1932 dan menggunakan bahan dasar susu sapi segar sehingga menghasilkan es krim dengan tekstur yang lembut, tidak terlalu manis dan tidak menggunakan bahan pengawet. Toko es krim Italia ini hanya menjual tujuh rasa dasar es krim yang meliputi coklat, vanila, mocca, stroberi, nougat, durian, dan rum raisin dan beberapa kombinasi es krim lainnya. Pilihan menu favorit di Ragusa ini adalah Banana Split, Spaghetti, Cassata Cisiliana dan Tutti Frutti, harga menu favoritnyapun hanya Rp 35.000,-/porsi dan cukup banyak juga kalau untuk dikonsumsi sendirian.
             
      Berikut Menu es krim yang tersedia di Ragusa:
           
      by Google
      Berikut penampakan aslinya:
           
      Banana Split                                                                                                                    Spaghetti Ice Cream
           
       
      Tutti Frutti
      Selesai makan, kamipun melanjutkan perjalanan menuju Kota Tua/Batavia, sebelum meninggalkan lokasi, kami foto-foto dulu, sekalian perpisahan dengan Mak Menie, yang harus pulang lebih dahulu karena masih ada urusan lain. Selesai foto-foto kamipun menuju ke halte Bus Wisata, dari toko belok kiri, Jl. Veteran 1, jalan kearah luar gang belok ke kanan. Di sini ada 3 rute Bus Wisata yang berhenti mengambil penumpang, yaitu Jakarta Modern, Pencakar Langit Jakarta dan Sejarah Jakarta. Khusus untuk Sejarah Jakarta, antriannya adalah diatas trotoar, posisinya paling kanan. Jangan salah jalur ya, kalo salah jalur bisa diteriakin kondektur Bus untuk antri lagi dari belakang lho.

      Bus Wisata Pencakar Langit Jakarta
      Lama kami menunggu di halte, sempat bertanya-tanya kenapa busnya belum juga berjalan kearah kami, busnya berhenti sekitar 10 meter dari halte. Para petugas Bus mulai dari driver sampai dengan kondektur sibuk, hilir mudik, keluar masuk bus. Ada apa ya?? Oooo.. Ternyata Busnya sedang disapu dan di Pel dulu, mungkin ada penumpang sebelumnya yang sedikit kurang disiplin makan dan minum hingga menjatuhkan sesuatu yang membuat kotor Busnya…. Jadi ingat yach… Jangan abaikan larangannya. Kasian petugas-petugasnya.

      Menunggu sekitar 10-15 menitan, akhirnya bus wisatanya menghampiri kami dan penumpang mulai berjalan ke dalam bus dan bergerak menuju ke tingkat atas. Buspun jalan menuju Kota Tua dengan melewati Jalan Gajah Mada.
      Tiba di depan Museum Bank Indonesia, jam tangan menunjukan waktu sudah pukul 15.55 WIB, sudah tidak bisa masuk ke Museum Bank Indonesia lagi karena tutupnya jam 16.00 WIB, pintu pagarpun sudah ditutup rapat-rapat. Baik lah, berarti langsung saja menuju Wisata Kota Tua.
           
      Di Kota Tua, kita bisa menemukan Museum Fatahillah, Café-café yang di-design sedemikian rupa sehingga terkesan tua, meskipun menu dan merk restorannya adalah restoran masa kini, seperti Bangi Kopitiam dan lainnya. Ada Indomaretnya juga di samping Café Batavia. Pemandangan mulai menarik karena pintu bangunan masih terkesan kuno, disekitarnyapun banyak berdiri Patung-patungan Pahlawan dan Super Hero Tempo Dulu seperti Imam Bonjol, Gatot Kaca, Tentara Kompeni, Noni Belanda (yang tampangnya jauh dari orang Belanda…. Hehehe); pelukis, souvenir-souvenir, dan lainnya.


          
           
      Ada sepeda Ontel juga disana, dulu waktu tahun 2013, Saya pernah bawa tamu ke sini, sewa sepeda ontelnya untuk keliling ke Pelabuhan Sunda Kelapa, Museum Kapal, Pasar Ikan dan Toko Merah, harga sewanya Rp 30.000,- /unit. Tapi sepertinya sekarang Sepeda Ontelnya sudah tidak boleh keluar dari kawasan Kota Tua deh. Tapi menariknya sepeda-sepeda itu sekarang dicat berwarna warni dan masih dapat disewakan untuk pengunjung Kota Tua dan hanya boleh berkeliling didalam saja. Sayang sekali memang, padahal kalau masih boleh berkeliling ke Pelabuhan dan lain2 jadi bisa mengenal obyek-obyek wisata yang lainnya disekitar Kota Tua. Tapi.. ya sudah lah… Kami cukup puas juga dengan pemandangan yang ada disini.

      Setelah Capek foto-foto di Kota Tua, jam sudah menunjukkan pukul 17.05, lalu kamipun beranjak keluar dari Kota Tua dan berencana ngopi-ngopi cantik dulu sebelum bubar. Tujuan kami adalah Kopi “Lau Hue” (pernah dibahas oleh Ci Eka Wibisono) tahun lalu. Sebelum Ngopi ternyata Ibu-Ibu sudah lapar perutnya dan akhirnya nongkrong dulu dipinggir jalan didepan Museum Bank Indonesia mencoba jajanan berat pake bakulan di depan gedung Museum Bank Indonesia. Ada Gado-gado, ada Kwetiau, Mie Goreng, Bihun Goreng, lengkap dengan gorengan bakwan serta sambal kacangnya.. Rame lah pokoknya itu bakul. Yang pasti semua happy meskipun rasanya so so banget banget sih katanyaaa…. (karena aku sendiri tidak mencoba).
           
      Setelah nye”nack” jajanan berat itu tadi, kami lanjutkan perjalanan menuju ke Petak 9, Glodok area dengan berjalan kaki (jaraknya kurang lebih 1,2 KM). Kebayang kan bagaimana perjuangan kami hari itu… huff… berjalan kaki kurang lebih 15-20 menit, akhirnya tiba lah di tujuan yaitu kedai “Lau Hue”. Disini kami memesan Liang Teh (Rp 9.000,-), Es Kopi (Rp 12.000,-/gelas), gorengan pisang (Rp 3.500,-/pc), Talas (Rp 6.000,-/pc) dan tapenya (Rp 3.000,-/pc). Dah kecapean jadi gak napsu makan yang berat lagi (atau Ibu-Ibu kita udah kekenyangan ya… hahaha.. kagak tau juga). Yang pasti di Kedai ini ada jual Mi kuah, bihun kuah, kwetiau dan lain-lain khas Bangka.

      Ok… Tiba lah saatnya kami harus berpisah di halte Busway Glodok. Sebagian ke Kelapa Gading, Mangga Besar, ke Gajah Mada, dan sisanya kami balik lagi ke Balai Kota dengan menumpang Busway dengan tujuan akhir Monas, Foto-foto lagi sebelum berpisah.
          
      kami minta diturunkan didepan Balaikota. Kami pun menyempatkan diri untuk masuk ke halaman Balaikota dan berfoto ria dengan background Karangan Bunga yang banyak itu... Pertemuan ini singkat memang tetapi cukup berkesan karena memang sudah pada kangen sih…
      Akhir kata, bagi teman-teman yang di luar sana, baik Jakarta maupun luar kota, jangan ragu, silahkan mencoba berkeliling Jakarta dengan Bus Wisata Jakarta Ini. Mumpung masih Gratis. Kalau udah lewat dari bulan Oktober 2017, gak tau lagi deh. Dijamin nyaman dan memuaskan.
      Selamat Mencoba dan Semoga Bermanfaat..!!
    • By Florencia Maria
      Hai saya cari teman untuk berangkat ke Belgia, tiket sekitar 8-10 juta, start dari Jakarta tanggal 7 juli- 15 Agustus (Summer). Belum tau lanjut kemana kemungkinan tidak Polandia, Jerman, Belanda,Perancis& Italy karena baru selesai trip kesana, khusus yang domisili Surabaya bisa urus visa barengan :D.
      kl berminat join bisa email saya yah florenciamaria24@gmail.com. Itinerary menyusul rencana negara setelah explore Belgia adalah Luxembourg, Slovenia, Monaco dan Austria (Liechtenstein) 
       
      Lumayan bisa ke Belgia PP 6.9 silahkan cek tiketnya pakai Thai Airways :)
    • By vie asano
      Biasanya, liburan ke Jakarta identik dengan wisata mall, wisata sejarah, hingga kawasan Ancol dan Dunia Fantasi-nya. Tapi sebetulnya, masih ada pariwisata lain di Jakarta yang layak banget untuk kalian lirik, yaitu wisata Kepulauan Seribu-nya.
      Popularitas Kepulauan Seribu sebagai salah satu primadona pariwisata DKI Jakarta memang sudah sangat tersohor di level domestik. Dewasa ini, makin banyak juga tour dan travel yang menawarkan program wisata ke berbagai pulau di Kepulauan Seribu, sehingga wisatawan punya banyak opsi paket untuk dipilih. Namun, jika kalian berencana melakukan wisata mandiri tanpa menggunakan jasa tour dan travel, atau mungkin kalian baru akan menjelajah Kepulauan Seribu, simak yuk aneka trivia fakta tentang Kepulauan Seribu berikut ini.
      *             *             *             *             *
      Informasi Dasar

      Gerbang Selamat Datang di Pulau Pramuka, via kotawisataindonesia
      Kepulauan Seribu adalah satu-satunya kabupaten administrasi yang termasuk dalam wilayah DKI Jakarta. Semula Kepulauan Seribu menjadi bagian dari Jakarta Utara, namun kini berdiri terpisah sebagai kabupaten dengan pusat pemerintahan di Pulau Pramuka. Seluruh Kepulauan Seribu ini kemudian dibagi menjadi 2 kecamatan: Kecamatan Kepulauan Seribu Selatan, dan Kecamatan Kepulauan Seribu Utara. Masing-masing kecamatan kemudian dibagi lagi menjadi tiga kelurahan.
      Sesuai dengan namanya, Kepulauan Seribu ini memiliki wilayah berbentuk kepulauan. Totalnya terdapat 342 pulau yang ada di kepulauan ini (termasuk pulau-pulau pasir dan terumbu karang). Tidak ada informasi lebih lanjut apakah 342 pulau itu termasuk dengan pulau-pulau yang sudah tenggelam atau tidak.
      Namun, versi lain menyebut kalau jumlah pulau di Kepulauan Seribu tersebut hanya berkisar 110 pulau saja, yang membentang sepanjang 45 kilometer. Yang pasti, dari ratusan pulau tersebut, hanya 36 pulau saja yang dapat digunakan untuk rekreasi (23 diantaranya dimiliki oleh privat dan tidak dibuka untuk umum, sedangkan 2 pulau dijadikan taman sejarah). Sementara sisanya adalah pulau-pulau yang dihuni oleh perkampungan nelayan, maupun pulau tak berpenghuni.
      *             *             *             *             *
      Posisi dan Peta Kepulauan Seribu
      Kepulauan Seribu terletak di sisi utara DKI Jakarta, mulai dari Teluk Jakarta hingga terus ke arah Utara sejauh 45 kilometer. Jika dilihat di peta, lokasi Kepulauan Seribu ini terletak di antara 06°00’40” dan 05°54’40” Lintang Selatan dan 106°40’45” dan 109°01’19” Bujur Timur. Secara mudah, seperti inilah posisi Kepulauan Seribu terhadap DKI Jakarta, beserta beberapa nama pulaunya.

      Peta Kepulauan Seribu, via nengsary.wordpress
      *             *             *             *             *
      Daya Tarik Kepulauan Seribu
      Kepulauan Seribu memang sudah sangat populer sebagai salah satu destinasi wisata di Jakarta. Tapi, jika kalian masih bingung apa yang membuat Kepulauan Seribu terasa begitu seksi menggoda, kurang lebih seperti inilah daya tarik Kepulauan Seribu.

      Salah satu pulau di Kepulauan Seribu, via arraziibrahim
      1. Kepulauan Seribu Memiliki Alam yang Indah
      Ya, umumnya pulau-pulau di Kepulauan Seribu memang memiliki pesona alam yang indah. Pantai berpasir bersih, laut yang biru, dan tentu saja vegetasinya yang cukup terjaga. Semakin utara, maka kalian akan semakin mendapatkan suasana alam bawah laut yang masih sangat alami, laut yang makin bersih, dan pantai yang indah.
      2. Keberadaan Aneka Resort-nya yang Nggak Kalah dengan Bali
      Sebagian pulau di Kepulauan Seribu memang sudah dikembangkan menjadi pulau-pulau resort. Aneka resort tersebut cukup populer dijadikan tempat liburan singkat bagi penduduk Jakarta yang ingin kabur sejenak dari padatnya ibu kota Indonesia tersebut. Selain itu, aneka resort tersebut juga populer sebagai destinasi bulan madu bagi pasangan yang berada di Jakarta dan sekitarnya, yang menginginkan destinasi bulan madu yang nggak terlalu jauh.
      3. Alam Bawah Lautnya yang Indah
      Oke, mungkin keindahan alam bawah laut di Kepulauan Seribu masih kalah populer dibanding Gili Trawangan dan Bunaken. Pun pesonanya masih kalah jauh dibandingkan dengan Wakatobi dan Raja Ampat. Tapi di Kepulauan Seribu terdapat beberapa spot yang lumayan populer sebagai spot diving dan snorkeling karena memiliki pesona alam bawah laut yang cukup menarik. Jika budget wisata kalian belum cukup untuk pergi ke Raja Ampat, setidaknya kalian bisa mencoba main dulu ke Kepulauan Seribu (terutama jika domisili kalian di sekitar Jakarta).
      4. Kepulauan Seribu Juga Populer Akan Konservasi Alam-nya
      Beberapa pulau di Kepulauan Seribu telah ditetapkan sebagai pulau-pulau konservasi, entah konservasi flora, fauna, maupun konservasi alam lautnya. Beberapa fauna yang dilindungi di kawasan Kepulauan Seribu antara lain penyu sisik dan penyu hijau.
      5. Wisata Sejarah
      Kepulauan Seribu memiliki beberapa pulau yang difungsikan sebagai cagar budaya karena memiliki nilai historis yang tinggi. Beberapa pulau yang lokasinya lebih dekat ke Jakarta memang memiliki beberapa peninggalan bersejarah, seperti reruntuhan benteng, sisa reruntuhan rumah sakit yang dulu digunakan untuk karantina haji, dan beberapa makam kuno.
      6. Beragamnya Aktifitas yang Bisa Dilakukan di Kepulauan Seribu
      Mungkin sebetulnya inilah daya tarik utama dari Kepulauan Seribu. Kalian memiliki banyak sekali opsi aktifitas wisata yang bisa dilakukan disana, mulai dari melakukan berbagai aktifitas olah raga air seperti snorkeling dan diving, bersantai di pantai, mengunjungi berbagai pulau sekaligus (island hopping) karena banyak pulau yang lokasinya berdekatan, hingga menikmati sunrise dan sunset.
      Beberapa pulau juga dapat dijelajahi sambil naik sepeda, dan menawarkan fasilitas tambahan seperti museum, reruntuhan bangunan bersejarah, melihat-lihat berbagai tempat penangkaran satwa langka, hingga akuarium bawah laut (hanya ada di Pulau Putri saja). Kalian juga bisa melakukan aktifitas outdoor seperti camping lho. Nah, banyak kan yang bisa kalian lakukan di Kepulauan Seribu?
      7. Jaraknya Cukup Dekat dan Mudah Dijangkau dari Jakarta
      Bagi penduduk Jakarta dan sekitarnya, tentu saja ini adalah daya tarik terbaik dari Kepulauan Seribu. Jaraknya memang cukup dekat dari Jakarta, dan relatif mudah dijangkau. Pokoknya, bagi penduduk Jakarta, Kepulauan Seribu ini asyik banget disambangi saat lelah dengan hiruk pikuk perkotaan, namun tak memiliki terlalu banyak waktu untuk liburan ke tempat yang jauh seperti Bali dan Raja Ampat.
      *             *             *             *             *
      Pulau yang Bisa Dikunjungi Oleh Wisatawan
      Dari ratusan pulau di Kepulauan Seribu, ada beberapa pulau yang bisa dikunjungi oleh wisatawan. Sebagian lainnya sudah dimiliki oleh privat dan tertutup untuk umum. Dari sekian banyak pulau tersebut, berikut ini beberapa pulau yang wajib masuk dalam daftar kunjungan kalian selama berada disana dan apa daya tariknya untuk wisatawan:
      1. Pulau Pramuka

      Pulau Pramuka, via kotawisataindonesia
      Pulau Pramuka merupakan pusat pemerintahan Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu, sehingga fasilitas yang ada disana terbilang cukup lengkap. Di pulau ini pun terdapat banyak homestay bagi wisatawan yang ingin menjelajah beberapa pulau sekaligus, dan lokasi pulaunya pun strategis untuk dijadikan basecamp penjelajahan Kepulauan Seribu. Selain itu, Pulau Pramuka menawarkan wisata edukasi karena disana terdapat tempat pelestarian Penyu Sisik yang termasuk jenis penyu langka.
      2. Pulau Tidung Besar dan Kecil

      Jembatan cinta di Pulau Tidung, via hotel.jalan2.com
      Dari seluruh pulau wisata di Kepulauan Seribu, Pulau Tidung termasuk salah satu destinasi paling populer. Pulau yang terdiri dari Pulau Tidung Besar dan Pulau Tidung Kecil ini memiliki sebuah jembatan sepanjang 800 meter yang disebut-sebut sebagai Jembatan Cinta. Wisatawan bisa berjalan-jalan melintasi jembatan ini, atau melakukan uji nyali dengan melompat dari sana dan terjun langsung ke laut.
      3. Pulau Semak Daun

      Pulau Semak Daun, via okopi247.wordpress
      Sebetulnya, Pulau Semak Daun ini merupakan salah satu pulau tak berpenghuni di Kepulauan Seribu. Tapi jika kalian menyukai pantai berpasir putih dan alam bawah laut yang indah, pulau ini layak banget untuk kalian lirik. Hanya saja, jika ingin bermalam disini, jangan lupa untuk membawa tenda sendiri ya!
      4. Pulau Bira

      Pulau Bira, via pikavia
      Pulau Bira ini sebetulnya jaraknya cukup jauh dari Jakarta, dan kalian harus transit dulu ke Pulau Pramuka sebelum bisa melanjutkan perjalanan kesini. Tapi pulau ini memiliki pantai yang indah, dan suasana alam yang masih sangat terjaga. Asyik banget untuk melakukan berbagai aktifitas seperti diving dan snorkeling, atau sekedar duduk-duduk untuk menikmati sunset.
      5. Pulau Pari

      Pulau Pari, via katalogwisata
      Salah satu pulau yang populer disambangi oleh mereka yang memang mengejar sunset. Selain itu, Pulau Pari memiliki pantai yang bersih, terumbu karang yang indah, dan tempat budidaya hutan mangrove.
      6. Pulau Harapan

      Pulau Harapan, via yuuma7
      Laut di sekitar Pulau Harapan memiliki banyak terumbu karang yang kondisinya cukup terjaga, sehingga lumayan menarik minat wisatawan yang hobi diving untuk mengunjungi pulau ini. Selain itu, di Pulau Harapan terdapat jembatan kayu yang populer digunakan oleh para wisatawan sebagai tempat untuk duduk santai dan menikmati pemandangan ke arah lautan lepas. Psst, di pulau ini pun terdapat penangkaran Elang Bondol (salah satu jenis elang yang langka) lho.
      7. Pulau Bidadari

      Pulau Bidadari, via infojakarta
      Salah satu pulau resort yang posisinya paling dekat dengan Jakarta. Di pulau ini terdapat beberapa reruntuhan bangunan peninggalan jaman penjajahan dulu, dan aneka cottage yang berdiri di atas laut. Untuk mencapai pulau ini kalian hanya memerlukan waktu 30-45 menit saja dari pantai Marina, Ancol, mengunakan kapal motor.
      8. Pulau Ayer

      Pulau Ayer, via crayonstoconcepts
      Sama seperti Pulau Bidadari, Pulau Ayer ini juga merupakan pulau resort yang jaraknya cukup dekat dengan Jakarta. Di pulau ini pun terdapat cottage-cottage yang dibangun di atas laut.
      9. Pulau Putri

      Akuarium bawah laut di Pulau Putri, via wisatapulauseribu
      Pulau Putri ini menawarkan aktifitas wisata yang berbeda dengan pulau-pulau lain di Kepulauan Seribu. Disini terdapat akuarium bawah laut, perahu dengan bagian bawah terbuat dari kaca, serta sunset cruise bagi kalian yang ingin menyaksikan pemandangan matahari terbenam. Selain itu, di pulau ini pun ada cottage bagi kalian yang ingin bermalam di Pulau Putri.
      10. Pulau Kotok

      Pulau Kotok, via gembolransel
      Pulau Kotok ini memiliki vegetasi yang masih relatif asli, karena karena di pulau ini nggak ada fasilitas permainan laut seperti di pulau lainnya. Selain itu, Pulau Kotok memiliki panorama bawah laut yang menggoda para penyelam untuk datang dan menyelam disana.
      11. Pulau Pantara

      Pulau Pantara, via pulaupantara
      Termasuk salah satu pulau terjauh di Kepulauan Seribu. Namun jangan salah, fasilitas disana cukup lengkap lho. Di pulau tersebut ada cottage, restoran, kolam renang, dan berbagai fasilitas olah raga. Dengan kata lain, Pulau Macan ini memang dirancang untuk kalian yang ingin berlibur dan menginap disana.
      12. Pulau Sepa

      Pulau Sepa, via infojakarta
      Pulau Sepa memiliki alam bawah laut yang cukup cantik, dan asyik banget untuk melakukan snorkeling dan diving. Jaraknya pun nggak terlalu jauh dari Dermaga Marina Ancol, yaitu kira-kira 90 menitan saja menggunakan speed boat.
      13. Pulau Macan

      Pulau Macan, via tandapagar
      Salah satu pulau resort di Kepulauan Seribu. Di pulau ini terdapat bermacam fasilitas, mulai dari aneka cottage, pulau terpisah dengan pantai berpasir putih, toko souvenir, dan banyak lagi.
      14. Pulau Untung Jawa

      Pulau Untung Jawa, via kepulauanseribuu.blogspot
      Pulau ini lokasinya nggak jauh dari Ancol, dan termasuk salah satu pulau berpenghuni yang menawarkan banyak pilihan akomodasi bagi wisatawan. Di pulau ini kalian dapat melakukan berbagai aktifitas, mulai dari bersepeda, hingga melakukan aneka olah raga air seperti diving, snorkeling, banana boat, dan lain-lain.
      15. Pulau Lancang

      Pulau Lancang, via sarihusada
      Pulau ini mungkin nggak sepopuler Pulau Tidung. Tapi pulau ini cukup menarik juga untuk dikunjungi lho, karena disini kalian dapat melakukan berbagai aktifitas mulai dari memancing hingga diving. Oya, di pulau ini pun terdapat beberapa pilihan akomodasi.
      16. Pulau Onrust

      Museum Pulau Onrust, via checkinjakarta
      Pulau Onrust dikenal sebagai salah satu pulau cagar budaya di Kepulauan Seribu. Di pulau ini memang terdapat beberapa peninggalan bersejarah, dan sebuah Museum Pulau Onrust. Jika kalian suka wisata arkeologi, masukkan Pulau Onrust dalam daftar kunjungan kalian ke Kepulauan Seribu.
      17. Pulau Kelor

      Pulau Kelor, via pixoto
      Sama seperti Pulau Onrust, Pulau Kelor ini juga populer sebagai tempat untuk melakukan wisata arkeologi. Di pulau ini terdapat Benteng Martelo yang dibangun pada masa penjajahan Belanda. Memang sih saat ini benteng tersebut hanya tersisa puing-puingnya saja. Tapi tetap saja suasananya cukup seksi untuk diabadikan oleh kamera kalian.
      18. Pulau Air

      Pulau Air, via blog.widayatour 
      Salah satu pulau yang populer untuk melakukan kemping. Hanya saja karena di pulau ini tidak ada fasilitas MCK maupun fasilitas air bersih, disarankan untuk menginap tidak lebih dari 2 hari.
      19. Pulau Papatheo/Petondan Kecil

      Pulau Papatheo, via fitriesimprit/instagram
      Pulau seluas 8 hektar dan berjarak kira-kira 108 kilometer dari Ancol ini populer di kalangan para penyelam. Di pulau ini terdapat spot yang berisi bangkai kapal sepanjang 100 meter, yang akhirnya menjadi ciri khas dari pulau Papa Theo dibanding pulau-pulau lain di Kepulauan Seribu.
      *             *             *             *             *
      Akses
      Untuk mencapai Kepulauan Seribu, cara yang paling populer adalah dengan menggunakan perahu. Tersedia 2 opsi perahu: kapal tradisional dan kapal cepat/speed boat.
      Menggunakan Kapal Tradisional
      Jika ingin menggunakan kapal tradisional, kalian dapat berangkat dari Peabuhan Muara Baru, Muara Angke, dan Tanjung Pasir. Biaya tiketnya bervariasi, mulai dari IDR40000/orang hingga IDR86000/orang (harga dapat berubah sewaktu-waktu), tergantung pulau yang menjadi tujuannya (Pulau Pramuka/Panggang, Pulau Tidung, Pulau Kelapa/Harapan, Pulau Pari). Namun biasanya ada juga kapal nelayan yang bisa di sewa (harga sewa bervariasi), sehingga lebih praktis jika kalian berangkat bersama rombongan.
      Adapun jadwal keberangkatan setiap harinya biasanya dimulai pada pukul 07.00-07.30, kecuali jika kapal telah penuh sebelum itu. Jadi, sangat disarankan untuk datang jauh sebelum waktu keberangkatan sesuai jadwal.
      Menggunakan Kapal Cepat (Speedboat)
      Jika ingin menggunakan kapal cepat, kalian bisa berangkat dari Dermaga Marina Ancol menuju pulau-pulau di Kepulauan Seribu. Biayanya berkisar antara IDR40000-50000/orang (harga dapat berubah sewaktu-waktu). Biasanya tiket akan dijual mulai pukul 06.30-07.30, sementara kapal akan berangkat antara pukul 08.00-09.00.
      Selain menggunakan kapal tradisional dan kapal cepat, wisatawan juga bisa berangkat menggunakan pesawat kecil dan mendarat di bandara perintis yang ada Pulau Panjang. Tapi opsi ini termasuk jarang digunakan oleh wisatawan.
      *             *             *             *             *
      Disclaimer:
      Foto diambil dari sumber yang berbeda-beda (cek caption) tanpa adanya editan tambahan lain selain proses resizing.
    • By Florencia Maria
      Halo salam kenal saya dari Surabaya, mau ke Russia 28 Juni--17 Juli (Moscow) dari Jakarta dapat promo tiket PP 5.7 sudah include tax diluar biaya visa. Untuk itin lengkap di share bulan maret sebelum pengajuan visa, biaya kesini lebih murah kok daripada west Europe. kalau berminat bisa contact saya florenciamaria24@gmail.com