hobijalan2poto2

BATU DINDING - tirai / gordyn alam dari batu

6 posts in this topic

Baru tau loh, ada lokasi seindah ini di Indonesia

batu-dinding-minsel.jpg?w=254733f20fa5e3bd2cad94d9182afa88dd3_IMG02406-20120516-1608.jpg

Ngeliat fotonya kayak gak percaya :D

Jalan2ers udanh ada yg pernah kesini? Atau jangan2 malah pernah manjat tebing disini?

530x280.ratio.jpg

Kabarnya sih, lokasi ini udah terkenal jadi spot panjat tebing, tapi karena aku bukan anak panjat tebing jadi aku baru tauuu kalo ada lokasi ini.

Dari foto emang keliatan kayak tirai or gorden gitu ya. Yg kerennya dia terbentuk dari batuan alami. Kurang tau juga proses terbentuknya gimana,

Yg jelas kalo mau kesini lokasinya cukup dipinggir hutan. Jadi walopun gak masuk hutan banget tetep harus jalan kaki dengan jarak yg lumayan.

Dan jangan harap bisa seenaknya bawa uang buat jajan. Soalnya lokasi ini masih belum banyak terjamah, termasuk para penjual juga jarang bgt yg isng mampir kesini. Jadi harus bawa bekal sendiri yaaaa..

Share this post


Link to post
Share on other sites

ohya? pertanyaan yg mana mod? bisa dikasih linknya??

keren banget ini... susunan batunya malah kayak terbalik gitu yaaa... harusnya semakin ke atas semaking menyusut. ini malah gak hehehehe

ini lokasinya di desa amurang, Minahasa Selatan. gak jauh dari pusat kota manado

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, bagus banget gunung2xnya...

sayang sekali saya gak bisa panjat tebing.

selain untuk panjat tebing ada maenan apa lagi yah disekitar sana?

dilokasi ini masih alami banget.. jadi belum terlalu dijadikan objek wisata. belum ada 'maenan' yg lain disini kecuali mau outbond or camping gituuu.. hehehe

sejauh ini belum ada pengelolaan yg lebih baik, pengelolaannya semua dilakukan swadaya oleh masyarakat setempat.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By Mehamidah
      Hai kaka2, boleh dong minta saran enaknya dari bandar Juanda ke Malang naik apa ya?
      trus juga tolong rekomendasiin dong hotel di Malang, Batu n Surabaya yg cocok utk honeymoon, lumayan deket dgn tmpat wisata n masih ramah di kantong hehe walopun judulny honeymoon tetep berusaha budget travelling
       
    • By Rawoniste
      Tglas 14 April Kemaren Saya nyoba ikut open trip paket ke bromo - river tubing X-maro,  ini sebetulnya trip buat Bulan Mei nanti,  beruntung trip bulan Maret ke ciletuh Geopark gagal,  Saya majuin saja ke April trip yg ini.  
      Naik KA Malabar yg di tempuh dalam waktu 12jam lebih cukup melelahkan,  akan terapi karena hari pertama aktitas yg yg ringan2 Jd nya pilih KA saja. 
      Meting point di statsiun malang Baru,  kedatangan Saya jam 7an dan langsung di jemput jam 8an kurang,  ada 2 peserta yg sudah Stanby di meting point  berasal Dr Jakarta.  Lha Cuma bertiga?  Iya...  Soalnya 2 lagi milih ke batu dulu.  Baru gabung ke bromo.  
      Kita bertiga langsung  menuju Candi Jago,  Candi yg udah di kepung rumah warga.  Tidak ada yg special di sini. 
      .. 
      Beres poto2 menuju homestay di setelah mandi dan makan kita istirahat dulu sebentar,  jam 11 kita di jemput untuk main river tubing,  horeee kesampaian jg main beginian.  Nyanpe di Basecamp kita di briefing dulu.  Nama Sungai nya X maro....  Tipikal Sungai deres dgn batu2 mecungul tapi gak dalam.  Gak punya dokumentasinya di sini,  karena gak punya underwater camera,  lagian ribet jg musti pegang2 kamera ketika  "bahaya"  mengancam.  
      Peserta Dr Jakarta yg gendut (maaf yah)  udah gak keitung berapa x terbalik hehehe sampe kacamatanya hilang,  saya sih cuma sekali jatuh cantik karena terpaksa Harus peganging go pro punya orng lain,  disebut jatuh cantik karena  udah secara sadar mau jatuh dan udah siap2 untuk jatuh. 
      Setengah perjalanan  kita istirahat dulu,  ngopi dan nyemil bala2. 
      Lanjut dan sampe finish.  Peserta nya 3 orang team rescue nya 5 orang hahaha. 
      Beres river tubing,  kita pulang menuju homestay.  Mandi dan istirahat.  Teman trip request untuk minta anter beli kacamata.  Ada keinginan untuk kulineran di malang,  tetapi Mobil nya di pake  jemput dulu peserta Dr Batu.  Jam 4 sore Baru Datang....  Eh gila ni sopir,  minta bayaran 400k,  jelas gw batalin saja cos,  Nyanpe malang pastinya jam 5 jam 7 paling telat harus pulang karena harus istirahat buat hiking ke bromo jam 2 malam.  
      Set alarm jam 1 pagi,  Dan langsung di jemput.  Di Mobil jeep udah ada 2 peserta   ce,  di Mobil 1 lg masih kosong,  cukup kesel jg nunggu 1 jam an kurang sama peserta yg 1 Mobil tsb.  Brangkat.....  Wuzzz. 
      Ternyata cukup jauh jg udah gitu jalananya jelek bergelombang jg,  tapi tetep semangat. 
      Kunjungan pertama udah pasti bukit penanjakan  untuk melihat sunrise.  Dgn jalananan yg di tembok cukup nanjak,  plus tanga yg berkelok2. Teman Saya yg gendut tiap  kelokan Selalu istirahat dulu,  demi kebersamaan gw jg ikut rehat jg.  Ahir nya Nyanpe ke puncak,  udah byk yg Stanby disana.  Saya Hanya  nyeruput teh Manis hangat di warung....  Semua harga gorengan dan minum an hangat 5ribuan 
      sunrise nya kurang Indah ternyataya
      tapi terbayar dgn view hamparan embun di bawah nya.....  Begitu Indah ninggali jejak dulu 
      Puas poto2 di sini kita turun lg menuju kawah bromo 
      peserta jeep yg 1 lg ternyata udah berada disini duluan views ketika turun Dr penanjakan 
      ningalin jejak dulu 

      Lagi...... 

      Selanjut nya kita menuju kawahnya,  Dr jauh udah kliatan nanjak bgt dan maceeet.  
      2 peserta ce nyerah gak mau ke puncak kawah,  2 lg byk istirahat.  Ahir nya gw minta Ijin naik duluan.  Klo antri begini,  ini tanga gak terasa jauh dan cape karena Baru 3 step aja udah berenti dulu 
      Nyanpe di puncak kawah,  ya ampun sempit bgt pantesan macet,  ini bener an di bibir kawah itu Hanya untuk 2 orang yg lewat bayangkan saja seperti pematang di sawah,  gak kuat lama2 diatas sini takut kesenggol ato nyengol orng bisa2 jatuh ke kawah ato ke sini sebelahnya 
      Kawahnya kedengeran mendidih. 
      Pas turun Saya ketemu peserta lain yg baru naik 
      Turun ah.....  Kaki udah gemelatak gini. 
      poto2 dulu di Pura 
      Saya istirahat di jeep sambil nunggu yg lain turun. 
      Lanjut ke pasir berbisik.....  Teman saya ada yg mupeng naik motor...  Tp nyewanya harus di pos tiket x yah 
      ya Hanya hamparan pasir Maha luas saja,  Dan ini Hanya ada beberapa gundukan batu di spot ini saja. 
      Kelar poto2 disini,  lanjut ke Bukit Teletubies lagi
      Pengen sekali guling2 disana,  tapi jauh bgt no 
      Area sini panas menyengat jg tp cukup sejuk,  gak bikin keringat deras 
      Puas poto2 kitapun pulang ke honestay lg,  mandi makan dan siap2 dijemput jam 2 siang untuk pulang.  Selesai sudah open trip nya.  Tetapi tidak ada yg pulang di hari tsb,  yg 2 ce nginep di balava malang,  2 lg di Haris.  Saya milih batu jadi nya kita minta kulineran plus dianter ke hotel.  Tujuan pertama baso kota cak man,  Baru pertama x makan baso seenak ini.  Lanjut toko oen.  Nyesel bgt ke sini,  es krim nya gak enak samsek. 
      Ntar di lanjut setelah jumatan  

    • By Dewi Calico
      OMAH KAYU PARALAYANG.
      Google telah menghipnotis aku untuk mengunjungi Omah Kayu di lokasi Paralayang,Batu Jawa Timur.
      Well ini semua karena Google.
      Berawal dari iseng browsing tourism place di Batu yang keren kekinian dan hitz.
      Dan aku tertarik denga Omah Kayu.
      Setelah pagi hari mandi,Breakfast dan dandan imut maka aku pergi ke lokasi Omah Kayu.
      Aku berpikir Oma Kayu ada diujung gunung hahaha.
      Ternyata jadi satu dengan lokasi Paralayang, well pada saat chek in location di Facebook itu namaya Omah Kayu Paralayang.
      Aku berpikir jalan menuju ke tempat ini tidak terlalu bagus, jadi masih ada jalan tanah begitu bukan aspal atau semen.
      Dan disampingnya jurang(eehh jurang atau apa sih, pokoknya aku bilang itu jurang).
      Jadi kalo kalian baru belajar nyetir mobil mending gak usah sok sok an nyetir di area ini, bisa jadi kalian nyungsep deh.
      Believe me deh, pokoknya kalo kesini bawa deh driver berpengalaman hahahaha.
      Setelah parkir mobil maka jalan kaki menuju omah Kayu, kalo dari Parkiran sih itu tempat Paralayang belok kanan dan omah kayu belok kiri.
      Cukup jauh tapi tidak pake banget jauh nya.
      Hati hati yaa jalan sempit dan licin.
      Tiket ke omah kayu 5.000 IDR.
      Mungkin aku terlalu berekspektasi tinggi dengan kekerenan dan kesejukan di Omah kayu.
      Sedikit kecewa saja karena untuk foto ala ala sosialita atau ala princess gak akan bisa deh.
      Rame banget, dan untuk naik ke lokasi tuh harus antri.
      Dan juga dibatasi sekitar 5-7 person sekali Naik dengan batas waktu maybe 5 minutes(sorry rada lupa, maklum udah tambah tua nih haha jadi pikun).
      Aku saat itu udah kesal jadi bodo amat more than  5 minutes.
      Soalnya kaki ku capek juga jalan dan jaga keseimbangan dijalanan yang licin.
      Jadi yaa puas puasin duduk dan lihat pemandangan.
      Aku jauh jauh dari Ngawi naik mobil berjam jam masa harus sekejap 5 minutes saja yaak hahahaha.
      Well aku semacam traveler gila dan tak tau aturan, tapi aku masih tetap ingin duduk duduk.
      Di Omah Kayu ini aku tidak yakin 100% safety.
      Aku rasa ini dibuat sekedar nya saja, setidanya berentuk sebuah rumah di atas pohon.
      Dan ini bener bener KAYU semua materialnya.
      Dibawah hanya penyangga dari sebuah pohon yang aku gak tau ini pohon kuat menahan beban berapa kilo.
      Mungkin kalo ada penyangga besi beton dan lain lain akan beneran safety.
      Tapi yaaa baik lagi ke konsep OMAH KAYU ya rumah dari kayu.
      Untuk view dari sini, hmm entah itu kota Batu atau kota Malang tak paham aku, pokoknya satu kata saja KEREN !!!.
      oh iya aku baca di internet sih omah kayu ini juga disewakan untuk bobok cantik nan manjaaaa dengan rate 350.000 IDR per Night.
      Tapi hellooww bagaimana bobok nyenyak cob kalo mau pipis kan gak ada toilet disini, harus turun kebawah dekat parkiran Mobil baru ada toilet.
      Dan omah kayu ini sempit.
      Hmmm masih besar kamar ku sepertinya haha.
      Aku bilang sih kalo mau bermanja maja di Omah Kayu harus datang saat weekdays yaaa, kalo weekend penuh dengan orang pacaran dan orang rombongan family.
      Happy Traveling,
      Salam Dewi calico









    • By Dewi Calico
      Terkadang naluri wanita membuat aku ingin mengunjungi taman bunga dan melihat bunga-bunga bermekaran.
      That's why aku memilih mengunjungi Selecta di Batu,Jawa Timur.
      Taman bunga yang sangat terkenal, aku berpikir seperti itu tentang Selecta.
      Aku datang sekitar jam 11 am.
      Ini adalah saat liburan setelah lebaran.
      Jadi lokasi sangat ramai pengunjung.
      Mayoritas pengunjung membawa rombongan family.
      Sangat padat sekali jadi aku kurang puas explore tempat ini.
      Tempat yang sangat luas sekali, dari pintu masuk hingga ke taman bunga cukup jauh.
      Mungkin kalau jalan kaki cukup lelah.
      Tempat parkir Mobil juga cukup luas lumayan nyama bagi yang membawa mobil.
      Hal yang menarik selain bunga adalah kolam renang yang luas.
      Aku sebenarnya baper ingin berenang tapi sadar diri bahwa aku tidak bisa berenang, selain itu juga yang berenang banyak anak kecil hahaha.
      Untuk bung yang ada disini hmmm sejujurnya ini tidak seperti ekspektasi ku hahaha.
      Memang sih sangat luas lahannya, tapi varian bunga sangat kurang menurutku.
      Saat aku kesini, sepertinya sedang dibangun(entah dibangun atau direnovasi) beberapa wahana permainan seperti kereta mini yang melintasi taman bunga.
      Aku berpikir, akan sangat seru berkunjung ke Selecta saat weekdays jadi tidak ramai dan bisa menikmati udara sejuk dibawah pohon sambil melihat bunga bunga.
      Happy Traveling,
      Salam Dewi Calico.




    • By vie asano
      Punya rencana untuk melakukan solo traveling? Keren! Tapi kalau masih bingung menentukan kemana destinasi yang ingin dicapai, kenapa nggak sekalian saja mencoba melakukan camping sendirian alias solo camping?
      Sekilas, camping sendirian terdengar seperti sebuah ide yang berbahaya. Sama seperti halnya solo traveling, camping sendirian membutuhkan totalitas dan komitmen untuk melakukan semuanya sendirian. Mulai dari merencanakan lokasi camping, hingga membangun dan membongkar tenda, semua harus kalian lakukan sendirian. Yes, sendirian.
      Tapi, walau terdengar berbahaya, camping sendirian juga punya banyak sisi positif. Lebih lengkapnya bisa kalian baca dalam tautan berikut: Plus Minus Camping Sendirian, Apa Saja? Jika setelah membaca tulisan tersebut kalian masih berminat untuk melakukan camping sendirian, maka langkah selanjutnya yang harus kalian lakukan adalah mengetahui tips dan trik untuk melakukan camping sendirian dengan sukses.
      Dari sekian banyak tips dan trik solo camping yang bisa kalian temukan di dunia maya, beberapa poin terpenting bisa kalian baca dibawah ini, terutama jika kalian mengaku sebagai pemula:
      *             *             *             *             *
      1. Semua Berawal Tentang Lokasi, Lokasi, dan Lokasi.

      Pentingnya memilih lokasi camping, via taringa
      Saat melakukan camping bersama teman, kalian mungkin tak terlalu memusingkan mengenai masalah lokasi. Oke, pemilihan lokasi camping itu memang penting. Namun kalian bisa sedikit lebih tenang, karena jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan (yang berkaitan dengan isu lokasi seperti masalah keamanan), selalu ada teman yang bisa diajak bekerja sama menyelesaikan bermacam masalah.
      Tapi saat memutuskan untuk melakukan camping sendirian, pemilihan lokasi tak sekedar menjadi sebuah isu yang penting, melainkan isu yang penting banget! Ingat kan, saat camping sendirian kalian harus siap melakukan semuanya sendirian, termasuk menghadapi segala resiko bahaya seorang diri. Itulah sebabnya kalian perlu melakukan riset ekstra mendalam sebelum memutuskan untuk camping di sebuah lokasi.
      Jika ini adalah solo camping pertama kalian, sangat disarankan untuk camping di tempat yang pernah kalian kunjungi sebelumnya bersama teman-teman. Harapannya, resiko bahaya bisa lebih ditekan karena kalian sudah mengenal medan tersebut sebelumnya. Namun jika kalian betul-betul ingin mencoba tempat baru, setidaknya usahakan camping di lokasi yang aksesnya cukup mudah dan keamanannya cukup terjamin. Cari tahu juga apakah di sekitar lokasi tersebut ada fasilitas air bersih, cukup aman dari hewan buas, dan tentu saja bisa dijadikan tempat camping. 
      Tambahan tips dari momod: untuk pemula, bisa mulai dengan mencoba lokasi Bumi Perkemahan dulu.
      *             *             *             *             *
      2. Jangan Malas Melakukan Riset dan Tentukan Rute Perjalanan Sedetail Mungkin.

      Pentingnya melakukan riset, via noobz
      Ingat, salah satu resiko melakukan camping sendirian adalah kalian harus melakukan semuanya sendirian, mulai dari berangkat hingga pulang nanti. Berhubung camping sendirian nggak mungkin dilakukan di tengah kota yang ramai banget (kecuali kalau kalian siap dipelototi oleh orang yang lalu lalang dan siap ditanya-tanya oleh petugas setempat), maka kalian perlu melakukan riset mendalam mengenai lokasi camping.
      Salah satu riset yang perlu dilakukan adalah riset mengenai rute menuju ke tempat camping dan sebaliknya. Catat dan ketahui dengan benar cara untuk menuju ke tempat camping, begitu juga dengan rute pulang; termasuk detail kendaraan menuju kesana atau sebaliknya. Catat alternatif cara menuju tempat camping dan sebaliknya, sehingga kalian bisa melakukan improvisasi rute jika sewaktu-waktu terjadi hal-hal di luar rencana. Catat juga berbagai tempat penting yang mungkin ada di sekitar lokasi camping, seperti lokasi rumah sakit terdekat, kantor polisi terdekat, dan sejenisnya. Jika berencana membawa kendaraan sendiri, cari tahu juga lokasi parkir yang aman, atau bisakah kendaraan kalian mencapai lokasi camping.
      Semakin terpencil tempat yang akan kalian kunjungi, maka riset yang kalian lakukan pun harus makin serius. Jangan sampai semua rencana mendadak berantakan hanya karena menemukan kesulitan saat menuju lokasi camping, maupun saat hendak pulang dari sana. Lebih baik lagi jika kalian sekaligus mencari tahu kondisi topografi di sekitar tempat camping, sehingga kalian nggak akan terkaget-kaget jika ternyata lokasi camping terletak di ketinggian beberapa ribu meter dari permukaan laut.
      Selain masalah rute, riset lain yang perlu kalian lakukan adalah mengenai kondisi cuaca di sekitar lokasi camping. Bagaimana cuaca di sekitar lokasi camping? Bagaimana suhu rata-rata di sekitar lokasi? Riset mengenai hal-hal tersebut akan membantu kalian menyusun barang-barang apa saja yang perlu dibawa saat camping. Kalian juga bisa mempertimbangkan ganti lokasi camping, seandainya cuaca di lokasi yang diinginkan ternyata sedang kurang baik.
      Sebagai tambahan informasi, camping sendirian nggak berarti kalian harus 24 jam ada di dalam tenda lho. Ada baiknya kalian sekaligus mencari tahu tempat-tempat menarik lainnya yang ada di sekitar lokasi camping, yang bisa dikunjungi di siang hari. Jadi kalian nggak perlu khawatir bakalan mati gaya walau camping sendirian.
      *             *             *             *             *
      3. Tentukan Tanggal yang Tepat dan Pikirkan Durasi Waktu Camping. Ada Tips Khusus Wanita Disini.

      Pentingnya memilih tanggal yang tepat, via hiamg
      Setelah menentukan lokasi camping yang tepat dan menyusun itinerary wisata, sekarang saatnya menentukan berapa lama waktu yang akan kalian habiskan untuk camping sendirian. Jika kalian baru tahap ingin mengukur kemampuan dan kesiapan diri untuk melakukan camping sendirian, 1-3 hari mungkin rasanya cukup untuk uji coba. Namun traveler profesional umumnya menganjurkan antara 5-10 hari (atau lebih), karena pada durasi waktu itulah kalian baru akan merasakan keluar dari zona nyaman yang sesungguhnya. Tapi tetap saja semuanya kembali lagi pada waktu yang kalian miliki, dan juga kemampuan masing-masing.
      Kalian juga harus jeli dalam memilih tanggal untuk melakukan camping sendirian. Jangan langsung memutuskan pergi hanya karena punya hari libur di tanggal tersebut. Lebih baik jika kalian memilih camping saat musim panas, atau minimal saat hujan sedang jarang menyapa bumi. Kan nggak seru kalau kalian harus berjibaku sendirian di lokasi camping saat menghadapi cuaca buruk? Selain itu, camping saat cuaca tengah tak bersahabat pun akan mempertinggi resiko keamanan dan keselamatan.
      Khusus untuk para ladies yang ingin mencoba camping sendirian, sebaiknya pilih tanggal yang aman dari tamu bulanan. Walaupun saat ini sudah tersedia aneka menstrual pad maupun tampon yang praktis untuk digunakan, tetap saja pastinya ada perasaan kurang nyaman jika menghadapi tamu bulanan saat berada di tempat yang kurang familiar. Jadi intinya, pertimbangkan dengan baik masalah pemilihan tanggal camping ya!
      *             *             *             *             *
      4. Jangan Pelit Berbagi Rencana Perjalanan Pada Orang Lain.

      Berbagi rencana perjalanan pada orang lain, via usit
      Tips ini mungkin akan membuat solo traveller bingung. Memangnya aman ya membagikan rencana perjalanan pada orang lain? Bukannya justru malah mengundang bahaya jika kita mempublikasikan rencana perjalanan, apalagi jika kita pergi sendiri?
      Oke, pendapat yang menyebutkan jika “mempublikasikan rencana perjalanan = mengundang bahaya” itu mungkin ada benarnya. Tapi pendapat itu nggak sepenuhnya benar. Ya, memang benar kalian akan mengundang bahaya jika mengumumkan rencana perjalanan, khususnya jika rencana tersebut disebar di berbagai forum maupun diceritakan pada orang yang baru dikenal. Tapi jika hanya di share pada keluarga maupun teman terdekat, nggak masalah kan?
      Begitu juga saat melakukan camping sendirian. Berbagi rencana perjalanan pada keluarga maupun teman terdekat akan membantu mereka mengontrol keadaan kalian. Mereka juga akan lebih cepat mengetahui seandainya terjadi hal-hal yang tidak diinginkan jika itinerary kalian tidak berjalan sesuai rencana. Kalian pun sebaiknya disarankan untuk rutin menghubungi orang rumah maupun teman seandainya terjadi perubahan rute maupun perubahan itinerary. Jangan sampai orang tua atau teman terlanjur menghubungi petugas hanya karena kalian pulang lebih lambat dari jadwal ya!  
      Kesimpulannya, jangan pelit berbagi rencana perjalanan pada keluarga maupun teman terdekat, namun jagalah kerahasiaan itinerary kalian dari orang yang tidak dikenal.
      *             *             *             *             *
      5. Packing, Packing, Packing!

      Jeli dalam masalah packing, via youqueen
      Hal esensial lainnya yang perlu banget kalian ketahui sebelum melakukan camping sendirian adalah mengenai teknik packing. Sudah tahu kan, kalau camping sendirian berarti kalian harus melakukan semuanya sendiri? Kalian harus membawa barang-barang sendiri, memanggul tas, membawa tenda, hingga membawa semua perlengkapan. Semua harus kalian lakukan sendirian.
      Kecuali jika kalian memang hobi angkat berat dan punya body seperti Ade Rai, sangat disarankan untuk membawa barang seringan mungkin. Bawa juga perlengkapan multi-fungsi, dan mudah digunakan walau sendirian. Sebagai contoh, saat memilih perlengkapan masak. Walau kalian harus masak sendiri selama melakukan camping, toh kalian nggak perlu bawa panci, penggorengan, beserta kompor gas-nya secara bersamaan kan? Bisa-bisa orang akan mengira kalian lagi kabur dari rumah tuh!
      Begitu juga saat memilih perlengkapan lainnya. Coba deh lakukan browsing tentang perlengkapan apa saja yang perlu dibawa saat camping, dan siapkan versi ringkasnya yang mudah digunakan tanpa bantuan orang lain. Contohnya untuk kompor, kalian bisa membawa kompor kecil yang praktis dan ringan untuk dibawa-bawa. Begitu juga saat memilih tenda, pilih yang berukuran kecil namun cukup nyaman untuk satu orang, cukup ringan untuk dibawa, namun mudah didirikan seorang diri (contohnya tenda bentuk dome). Banyak opsi perlengkapan praktis lainnya yang bisa kalian pilih sesuai kebutuhan.
      Kalian pun harus ekstra perhitungan saat membawa bahan makanan dan air minum. Bawalah bahan makanan yang praktis dimasak (lebih baik kalau makanan kaleng) dalam jumlah yang cukup, tapi jangan berlebihan. Kalau punya jiwa petualangan lebih, boleh juga jika kalian lebih dulu mempelajari caranya agar bisa survive tanpa perlu membawa bahan makanan dari rumah. Sedangkan untuk air minum, kalian bisa membawa agak banyak jika tidak terlalu yakin apakah ada sumber air bersih di sekitar lokasi camping atau tidak.
      Jangan lupa juga membawa perlengkapan P3K dan peralatan emergency, khususnya jika kalian memiliki kondisi kesehatan tertentu.
      Tambahan lainnya, nggak ada salahnya kok membawa beberapa perlengkapan hiburan supaya nggak mati gaya. Misalnya saja, kalian bisa membawa buku bacaan, board game, gitar, radio, dan alat hiburan lainnya yang nggak merepotkan untuk dibawa. Jangan lupa juga untuk menyiapkan power bank (kalau perlu bawa beberapa buah) agar alat komunikasi kalian bisa tetap menyala sekalipun tengah berada di alam bebas.
      *             *             *             *             *
      6. Walau Nggak Suka Pakai Jaket dan Tahan Udara Dingin, Membawa Pakaian Hangat dan Selimut Itu Wajib Hukumnya.

      Pentingnya membawa pakaian hangat, via primesurvival
      Entah kalian memilih lokasi camping di pegunungan atau di pantai, membawa jaket dan selimut itu hukumnya wajib. Bagaimanapun, camping jelas dilakukan di udara terbuka, sedangkan kita tak pernah bisa betul-betul menebak suasana hati alam, bukan? Daripada kena sakit dan akhirnya jadi repot sendiri (karena kalian harus mengurus diri sendiri di tempat yang asing), lebih baik sedia payung sebelum hujan. Betul tidak?
      Lagipula, ada keuntungan lain jika kalian berbekal jaket dan selimut. Seandainya pun kondisi cuaca di sekitar lokasi camping ternyata bersahabat, kalian bisa menggunakan jaket dan selimut untuk membantu menambah kenyamanan tidur. Misalnya saja dengan dijadikan sebagai tambahan bantal maupun tambahan alas tidur. Jadi, nggak rugi kan membawa jaket maupun selimut?
      *             *             *             *             *
      7. Jangan Malas Mengecek Semua Perlengkapan yang Akan Dibawa Camping.

      Salah satu perlengkapan camping, via gearmale
      Saat pergi camping bersama teman, kalian bisa selalu mengandalkan satu sama lain. Nggak bisa pasang tenda? Tenang, pasti ada teman lain yang bisa mengajari kita pasang tenda dengan benar (kecuali jika kalian berangkat bersama teman-teman yang juga pemula). Nggak membawa pisau serba guna? Tinggal pinjam saja pada teman yang bawa. Nggak bawa kompor? Kan bisa nebeng masak di kompor teman lainnya.
      Eh, itu hanya ilustrasi saja dan bukan untuk ditiru ya! Petualang yang baik akan selalu mempersiapkan dirinya sebaik mungkin dan berusaha agar tidak merepotkan orang lain. Tapi, jika kalian pergi sendirian, maka kalian tak hanya wajib membawa barang-barang yang dibutuhkan untuk camping. Kalian pun WAJIB mengecek lebih dulu kondisi barang yang akan dibawa, dan berlatihlah menggunakan barang tersebut hingga mahir.
      Sebagai contoh, kalian nggak cukup hanya membawa tenda untuk camping. Kalian pun harus mengecek lebih dulu kondisi tenda, apakah masih layak pakai atau tidak. Tak hanya itu, kalian juga WAJIB berlatih mendirikan tenda sendirian sampai bisa. Begitu juga saat membawa pisau, pastikan pisau tersebut dalam kondisi baik. Pokoknya, jangan sampai kalian gigit jari saat tiba di lokasi camping karena ternyata barang-barang yang telah kalian bawa tidak berfungsi dengan baik. Kan konyol banget tuh namanya.
      *             *             *             *             *
      8. Bersahabatlah dengan Petugas Setempat, dan Percayalah Kalian Akan Baik-baik Saja.

      Contoh image petugas di sebuah lokasi. Tahu kan ini dari film apa?, via peopletalk
      Kecuali jika kalian betul-betul pergi ke tempat terpencil yang ada di ujung dunia, biasanya hampir setiap lokasi memiliki petugas yang berwenang untuk menjaga keamanan lingkungan. Misalnya saja, di hutan ada penjaga hutan, di pantai ada penjaga pantai, begitu juga dengan tempat umum lainnya.
      Saat pergi camping sendirian, jangan bersikap sok misterius dengan langsung pergi menuju lokasi camping. Cari tahu dulu siapa petugas yang bewenang di sekitar lokasi camping yang kalian tuju. Atau, kalian bisa juga mencari tahu siapa penguasa setempat (seperti Kepala Desa atau RT/RW) yang bisa dihubungi jika kalian memerlukan bantuan. Bersahabatlah dengan petugas tersebut, dan mereka umumnya dengan senang hati akan membantu kalian (selama kalian berlaku sopan dan menghargai nilai-nilai setempat). Mereka juga bisa membantu mengontrol keadaan kalian, dan memberi kabar pada keluarga jika diperlukan.
      Jangan segan berkonsultasi dengan mereka mengenai informasi di sekitar lokasi camping. Begitu juga jika kalian memiliki kondisi kesehatan tertentu, tak ada salahnya berbagi informasi tersebut pada petugas setempat, sehingga mereka bisa membantu jika sekiranya terjadi sesuatu pada kalian.
      *             *             *             *             *
      9. Jangan Lengah, dan Tetaplah Peka Terhadap Perubahan Cuaca.

      Pekalah terhadap cuaca, via mpora
      Nggak ada yang bisa 100% sukses menebak kondisi alam. Sekalipun prakiraan cuaca menyebutkan jika hari itu akan 100% cerah, dalam sekali kedipan mata bisa saja cuaca buruk akan terjadi. Masalahnya, cuaca yang ringan sekalipun bisa menjadi masalah besar jika kalian berada di alam bebas, sendirian.
      Karena itulah, saat camping sendirian, jangan sampai lengah. Perhatikan terus kondisi cuaca yang ada di sekitar lokasi camping, dan sensitif-lah terhadap perubahan cuaca sekecil apapun. Jika cuaca betul-betul kelihatan mulai tidak bersahabat, atau minimal ada tanda-tanda yang kurang baik, sebaiknya kalian segera berbenah dan pergi dari lokasi camping untuk menuju tempat lain yang lebih terlindung.
      *             *             *             *             *
      10. Dan, Jangan Lupa Siapkan Copy Data Diri Ya!

      Ilustrasi camping sendirian, via cfrankie.wordpress
      Menyiapkan copy data diri mungkin terdengar sepele untuk dilakukan. Tapi percayalah, lebih baik bersiap untuk skenario terburuk, bukan? Apalagi kalau kalian pergi seorang diri, ke tempat yang masih terasa asing.
      Adapun copy data diri yang dimaksud disini adalah kumpulan informasi singkat tentang kalian yang ditulis di kertas. Isinya berupa data diri yang penting, seperti nama, alamat, golongan darah, daftar kontak darurat yang bisa dihubungi, lokasi camping, dan informasi lain yang kalian anggap penting. Copy data diri ini sebaiknya di simpan di beberapa barang bawaan kalian, seperti di dalam jaket, di dalam kendaraan, di dalam ransel, dan lain-lain.
      Kenapa sih harus repot-repot menyiapkan copy data diri? Tujuannya tentu saja untuk memudahkan orang membantu kalian seandainya terjadi hal-hal yang tidak diinginkan (dan kalian tidak bisa memberikan informasi yang dibutuhkan karena satu dan lain hal, seperti saat kehilangan kesadaran). Ada baiknya copy data diri tersebut dimasukkan ke dalam wadah tahan air (seperti kantong plastik), sehingga tidak mudah rusak oleh air dan lumpur. Yah, berjaga-jaga selalu lebih baik dibanding menyesal kemudian, bukan?
      *             *             *             *             *
      Selamat melakukan solo camping!
    • By vie asano
      Punya rencana untuk pergi camping tapi bingung nyari teman untuk diajakin camping bareng? Atau sebetulnya kalian sudah punya rencana camping bareng teman, tapi mendadak teman kalian membatalkannya karena satu dan lain hal? Atau mungkin kalian merasa mengalami kesulitan mencocokkan jadwal dengan teman-teman, sehingga acara camping nggak pernah lebih dari sekedar wacana belaka?
      Jangan sedih atau kecewa dulu, ya. Memang sih, camping rame-rame itu seru. Kita bisa menghabiskan momen di ruang outdoor bersama teman-teman, memandangi langit malam berbintang sepuasnya, melakukan banyak kegilaan bersama-sama, dan banyak hal gokil lainnya yang bisa kalian lakukan jika camping bersama teman. Masalah keamanan dan potensi menghadapi bahaya pun bisa ditekan jika pergi camping bersama-sama.
      Tapi, percaya deh. Sepanjang sejarah per-camping-an, sebetulnya nggak ada aturannya kalau camping itu harus selalu dilakukan rame-rame, lho. Malah, ada baiknya kalian mencoba untuk pergi camping sendirian setidaknya sekali seumur hidup.
      Sampai disini mungkin ada yang bingung. Memang apa serunya camping sendirian? Apa nggak bakal mati gaya tuh sendirian di alam bebas tanpa ada teman? Lantas, gimana dengan faktor keamanan? Memangnya aman pergi camping sendirian?
      Santai dulu, sob. Segala sesuatu itu memang pasti ada plus dan minusnya. Begitu juga dengan camping sendirian. Sepintas sih ide itu mungkin terkesan menyeramkan dan horor. Tapi sebetulnya, camping sendirian juga banyak sisi positihnya lho. Sebelum memutuskan apakah kalian pro dan kontra dengan masalah camping sendirian, coba deh simak beberapa alasan berikut ini, dan renungkan. Kira-kira alasan ini masuk akal nggak ya?
      *             *             *             *             *
      [ Plus ]
      1. Sejenak Melarikan Diri Dari Keramaian Hidup Itu Bagus Untuk Keseimbangan Jiwa.

      Ilustrasi camping sendirian, via zent
      Pernah merasa lelah yang berkepanjangan? Pernah merasa suntuk dengan hidupmu? Pernah merasa jenuh dengan semua hal, dan merasa mengalami hidup kebuntuan?
      Coba renungkan baik-baik. Dalam kehidupan sehari-hari, kita kerap disibukkan oleh banyak rutinitas. Sekolah, pergi ke kantor, bergumul dengan banyak tugas, berjibaku dengan kemacetan kota, akrab dengan polusi, hingga potensi menghadapi konflik dengan orang lain. Belum lagi kalau kalian kerap berurusan dengan deadline ketat, merasa selalu terjebak dengan berbagai drama kehidupan, maupun merasa stuck dengan karir. Percayalah, hal-hal seperti itulah yang kerap memicu munculnya stress dan depresi, yang berujung pada kelelahan jiwa dan raga.
      Memang sih kalian bisa berkonsultasi dengan ahlinya untuk menemukan solusi dari semua stress dan depresi. Tapi sebetulnya ada cara lain yang lebih mudah, yaitu dengan pergi camping seorang diri. Jika diibaratkan, sebuah wadah yang terlalu penuh tentunya takkan bisa menampung hal-hal baru. Kalian perlu sesekali mengosongkannya agar wadah tersebut siap untuk berfungsi lagi.
      Begitu juga dengan camping sendirian. Percayalah, sesekali kita memang perlu pergi menyendiri dan menjauh dari segala keramaian. Tujuannya tentu saja untuk menemukan keseimbangan jiwa, sehingga kalian takkan merasa terlalu overload dengan segala problema kehidupan.
      *             *             *             *             *
      2. Camping Sendirian = Saat Terbaik Menemukan Dirimu Sendiri.

      Ilustrasi, via wagnersrv
      Suka atau tidak, terkadang hidup bermasyarakat itu bisa menyesakkan. Sebagai anak, kalian memiliki hak dan kewajiban yang harus dipenuhi pada orang tua dan keluarga. Saat beraktifitas di tengah masyarakat, kalian dituntut untuk mematuhi norma yang berlaku. Saat berada di lingkungan sekolah atau pekerjaan, kalian dituntut untuk bersikap sesuai porsinya, dan mematuhi aturan yang ada agar keseimbangan suasana sekolah dan kantor tetap terjaga. Hal-hal seperti itu kadang membuat kita merasa sesak. Belum lagi jika kita harus berhadapan dengan gesekan-gesekan yang membuat kita harus bernegosiasi dengan banyak hal.
      Itulah sebabnya kalian sesekali harus camping sendirian. Memang sih kalian tetap harus mematuhi aturan yang berlaku di sekitar lokasi camping. Namun saat pergi sendiri, kalian hanya perlu menjadi diri sendiri. Kalian bukanlah seorang anak, seorang teman, seorang pacar, dan bukan anggota dari kehidupan sosialmu. Kalian tak perlu berpura-pura menyukai atau membenci sesuatu hanya karena harus bersikap seperti itu. Kalian adalah kalian, apa adanya. Dengan kata lain, camping sendirian menjadi momen yang tepat untuk menemukan jati dirimu sendiri.
      *             *             *             *             *
      3. Memberi Kesempatan Pada Diri Sendiri Untuk Melakukan yang Kalian Inginkan.

      Ilustrasi, via allwallpaper
      Dalam hidup bermasyarakat, kalian harus bernegosiasi dengan banyak hal. Terkadang proses negosiasi tersebut berarti kalian harus berhenti sejenak melakukan hal-hal yang sebetulnya kalian inginkan, demi menghindari gesekan dengan orang lain.
      Sebagai contoh, pernah nggak kalian ingin melakukan sesuatu tapi ada saja halangannya. Misalnya saja, waktu kalian ingin bernyanyi sekeras mungkin, ada saja yang komplain untuk mengecilkan suara. Atau mungkin saat kalian ingin menggunakan dapur di rumah, tapi harus antri dulu karena tengah digunakan oleh orang lain. Contoh lainnya, saat kalian tengah ingin bersantai sambil menyelesaikan buku yang ingin dibaca, acara tersebut gagal karena mendadak kalian harus pergi untuk antar jemput si doi. Begitu juga jika pergi camping bersama teman, kalian harus bernegosiasi mengenai masalah lokasi, durasi lama perjalanan, hingga menyepakati aktifitas apa saja yang akan dilakukan di area camping.
      Karena itulah kalian perlu sesekali pergi camping sendirian. Disaat tak ada orang lain itulah kalian bisa bebas melakukan hal-hal yang diinginkan. Mau latihan menyanyi sepuas mungkin? Bisa. Mau santai sambil baca buku sepuas hati? Siapa yang bakalan melarang? Atau mungkin, kalian ingin menyalurkan hasrat untuk melakukan eksperimen memasak? Boleh banget. Intinya, dengan pergi camping sendirian, kalian sekaligus mendapat kesempatan untuk melakukan hal-hal yang kalian inginkan deh.
      *             *             *             *             *
      4. Karena Kamu Akan Mensyukuri Banyak Hal Saat Jauh Dari Hal-Hal Itu.

      Ilustrasi, via shutterstock
      Merasa punya orang tua yang cerewet? Merasa kalau pacarmu cemburuan dan over posesif? Atau mungkin merasa punya teman-teman yang nggak pengertian? Atau malah bisa jadi kalian kini tengah merasa bosan dengan kamarmu yang begitu-begitu saja? Bosan dengan duniamu saat ini? Bosan dengan hobimu sendiri? Well, serius sob. Itu tandanya kalian harus banget mencoba camping sendirian.
      Sebuah pepatah bijak mengatakan, jika kita nggak akan pernah tahu makna suatu hal hingga kita kehilangannya. Sejenak menjauh dari hal-hal yang selama ini terasa mengganggu dan menyebalkan itu bagus lho. Dengan cara itu, kalian mungkin saja akan menemukan sudut pandang baru yang fresh terhadap hal-hal yang selama ini kerap membuat kalian jengkel dan bosan.
      Prinsipnya sebetulnya sama dengan traveling seorang diri. Saat keluar dari zona nyaman, barulah kalian akan mengerti kalau ternyata kecerewetan orang tua itu adalah sebuah bentuk perhatian. Pacar kalian mungkin saja cemburuan, namun ternyata itu karena kalian sendiri yang kerap bermain api. Dan banyak sudut pandang lainnya yang mungkin akan kalian temukan saat jalan sendirian.
      Bedanya, jika traveling sendirian masih memungkinkan kalian untuk langsung lompat kembali ke zona nyaman saat kalian mau (misalnya, bisa langsung lari ke kafe terdekat saat rindu makanan rumahan), maka camping sendirian betul-betul menantangmu untuk keluar lebih jauh lagi dari zona nyaman. Sendirian di tengah alam akan membuat kalian lebih leluasa memikirkan banyak hal, termasuk merenungkan hal-hal yang selama ini terlihat sepele namun sebetulnya begitu berarti. Sulitnya masak sendiri akan membuat kalian kangen masakan rumah. Sinyal komunikasi yang mungkin terbatas, bisa jadi bakalan bikin kalian kangen untuk dicereweti. Bahkan, keheningan alam bisa saja bakalan bikin kalian kangen dengan riuhnya suasana perkotaan.
      Hmm, tertarik untuk mencoba?
      *             *             *             *             *
      5. Camping Sendirian Itu Bisa Dilakukan Kapan Saja, Tanpa Perlu Negosiasi Jadwal dengan Teman Lain.

      Ilustrasi perasaan bebas, via 1wallpaperhd
      Salah satu konsekuensi merencanakan acara camping rame-rame, adalah kita harus bernegosiasi jadwal dengan teman lainnya. Masih mending kalau kalian dan teman-teman berada dalam lingkup pergaulan yang sama, dan masih cukup punya waktu luang untuk kongkow bareng. Nah, gimana nasibnya kalau kalian dan teman-teman genk sebetulnya sudah jarang kumpul dan sulit untuk meluangkan waktu bersama-sama? Bisa-bisa acara camping yang dinanti-nanti takkan terwujud karena kesulitan mencari jadwal yang cocok.
      Itulah salah satu asyiknya camping sendirian. Kalian bisa pergi kapan saja kalian mau, tanpa perlu repot-repot mengatur jadwal. Kalian juga bebas mengatur sendiri durasi perjalanan yang diinginkan, cara untuk mencapai tempat tujuan, hingga bebas memilih lokasi yang diinginkan. Intinya, camping sendirian itu fleksibel banget deh!
      *             *             *             *             *
      6. Pastinya, Camping Sendirian Akan Melatih Kemandirian.

      Ilustrasi kemandirian, via backpackingstovehq
      Salah satu tujuan traveling adalah untuk keluar dari zona nyaman. Sesekali keluar dari zona nyaman itu perlu, supaya kita bisa terus melatih daya survival kita. Selain itu, keluar dari zona nyaman juga akan memberikan banyak dampak positif bagi perkembangan diri dan mental. Misalnya saja, kita jadi terlatih untuk mengambil keputusan saat mengalami hal-hal diluar rencana, dan menemukan potensi diri yang tidak disangka-sangka sebelumnya.
      Namun camping sendirian memaksa kita lebih dari itu. Kita tak hanya dipaksa untuk keluar dari zona nyaman, tapi kita juga akan didorong hingga ke tepi batas yang mungkin belum terbayangkan sebelumnya. Tak hanya harus bernegosiasi dengan kenyamanan, kita juga harus mampu bernegosiasi dengan alam dan lingkungan di sekitar lokasi camping. Kita juga akan dipaksa untuk mengambil keputusan saat terjadi hal-hal diluar dugaan, apalagi karena kita sekaligus berhubungan dengan alam yang kadang sulit untuk diduga.
      Selain itu, camping sendirian pun akan melatih kita menjadi pribadi yang bertanggung jawab supaya bisa pulang kembali dengan selamat. Kita pun akan dipaksa untuk mandiri, karena mau tak mau kita harus memutuskan semuanya sendiri, mulai dari mendirikan tenda hingga membongkar tenda. Berbeda dengan saat kita wisata sendiri ke kota besar dan masih banyak orang yang mungkin akan membantu. Siapa tahu setelah camping sendirian kalian justru akan menemukan potensi diri yang tidak diduga, dan akhirnya membuat kalian semakin menghargai diri sendiri.
      *             *             *             *             *
      Ibarat dua sisi mata uang, camping sendirian juga memiliki beberapa resiko yang nggak bisa dinafikkan. Selain semua kesenangan yang telah disebutkan sebelumnya, ada beberapa resiko yang perlu kalian ketahui sebelum memutuskan untuk pergi camping. Berikut ini beberapa diantaranya:
      *             *             *             *             *
      [ Minus ]
      1. Camping Sendirian Berarti Kalian Harus Melakukan Semuanya Sendirian.

      Ilustrasi sendirian di tengah alam, cia purevipclub
      Sesuai dengan judulnya, yaitu camping sendirian, itu berarti kalian harus siap melakukan semuanya sendirian. Bagi yang sudah terbiasa melakukan solo traveling, camping sendirian bisa dianggap sebagai variasi lain dari traveling sendirian. Kalian sudah terbiasa untuk melakukan tahap persiapan dan perjalanan seorang diri, dan sudah mengetahui resiko yang harus dihadapi saat bepergian sendiri.
      Namun camping sendirian sebetulnya lebih dari itu. Kalian betul-betul harus melakukan semuanya sendiri. Kalian harus melakukan riset mengenai lokasi, mempersiapkan barang-barang yang akan dibawa, berangkat ke lokasi, mendirikan tenda (yes baby, pasang tenda pun sendirian), memasak, hingga berkemas dan pulang; semua harus kalian lakukan sendirian. Catat dan garis bawahi kata ‘semuanya’ dan ‘sendirian’, ya.
      Tapi tentu saja bukan berarti camping sendirian itu menyeramkan. Selama tahu tips dan trik-nya, kalian selalu bisa meminimalisasi resiko kok. Baca tips dan trik-nya disini: Camping Sendirian Itu Asyik Lho. Untuk Pemula, Intip Dulu Tips dan Trik-nya Disini Ya! 
      *             *             *             *             *
      2. Susah dan Senang, Semua Harus Kalian Hadapi Sendirian.

      Ilustrasi senang sendirian, via panamacandy
      Salah satu hal yang membedakan camping sendirian dengan solo traveling adalah masalah pemilihan lokasi. Camping selalu dilakukan secara outdoor, entah itu di lokasi yang memang khusus untuk camping, atau di tengah alam bebas. Itu berarti kalian mau tak mau akan bersinggungan secara langsung dengan cuaca di sekitar lokasi camping.
      Salah satu resiko terbesar yang kerap dihadapi oleh mereka yang tidur dan beraktifitas di ruang outdoor, adalah rentannya terkena berbagai penyakit. Apalagi jika kalian berangkat dalam kondisi badan yang kurang fit, potensi badan untuk nge-drop saat camping pun akan semakin besar. Saat camping bareng-bareng, kalian mungkin bisa mengandalkan teman untuk merawat dan membantu kalian. Namun saat camping sendirian, kalian harus bisa merawat diri sendiri saat terkena sakit. Ngenes nggak tuh?
      Begitu juga saat mengalami kejadian menyenangkan, kalian harus melaluinya seorang diri. Bagi yang selama ini terbiasa berbagi dengan teman atau keluarga, untuk awalnya mungkin kalian akan merasa kesepian. Bisa jadi kalian akan merasa mati gaya saat berada di alam bebas, dan akhirnya malah merasa jenuh dan ingin buru-buru pulang.
      *             *             *             *             *
      3. Kalian Pun Harus Menghadapi Berbagai Kemungkinan Bahaya Seorang Diri.

      Ilustrasi bahaya, via taringa
      Walau kalian mungkin merasa telah melakukan riset semaksimal mungkin sebelum memilih lokasi camping, tetap saja ada beberapa kemungkinan bahaya yang kadang tidak bisa ditebak. Misalnya saja, kalian harus siap menghadapi bahaya yang mungkin ditimbulkan oleh cuaca yang tiba-tiba sulit untuk ditebak. Bisa jadi juga kalian akan menghadapi bahaya dari hewan liar yang ada di sekitar lokasi camping.
      Atau mungkin, kalian akan menghadapi resiko bahaya dari orang lain. Apalagi jika kalian memilih lokasi yang cukup terpencil, kalian pun harus menghadapi berbagai resiko lainnya seorang diri. Misalnya saja, menghadapi resiko tersesat atau mengalami kecelakaan ringan tanpa ada yang bisa langsung dimintai bantuan.
      Kalau pergi camping bareng-bareng, resiko bahaya tersebut akan dihadapi bersama-sama. Kalian bisa saling bahu membahu untuk mengatasi segala rintangan sehingga tidak sampai mengusik keselamatan dan keamanan kalian. Namun saat camping sendirian, semua resiko itu kalian tanggung sendiri. Siap nggak?
      *             *             *             *             *
      4. Kesimpulannya, Nggak Semua Orang Bisa dan Cocok Camping Sendiran.

      Ilustrasi camping sendirian, via jefklak
      Setelah membaca seluruh poin plus dan minus dari camping sendirian, mungkin kalian sudah bisa menyimpulkan kalau aktifitas camping sendirian itu bukan untuk semua orang. Jika kalian mengaku punya jiwa petualangan yang tinggi, selalu suka menantang diri untuk keluar dari zona nyaman, maka camping sendirian jelas menjadi aktifitas yang sangat menantang untuk dicoba.
      Namun jika kalian selama ini terbiasa untuk bergantung pada orang lain, dan bahkan kesulitan mengangkat ransel sendiri, mungkin ada baiknya kalian pikir-pikir ulang untuk melakukan camping sendirian. Nggak semua orang bisa dipaksa keluar dari zona nyaman dan menyudutkannya hingga ke batas maksimal, seperti yang akan kalian dapatkan saat camping sendirian. Jadi, kenali potensi dan kemampuan diri sendiri sebelum memutuskan untuk pergi camping sendirian atau tidak, ya!
      *             *             *             *             *
    • By Dewi Calico
      RIVER STONE COTTAGE & HOTEL.
      안녕하세요,
      Hai hai traveler Cute mau berbagi cerita tentang sebuah Cottage & Hotel di Kota Batu - Jawa Timur.
      Ah Finally setelah lebaran berakhir bisa jalan-jalan keren lagi hahaha.
      Tujuan saya kali ini adalah Kota Batu & Kota Malang.
      2 Kota ini sangat keren karena banyak tourism place.
      Tapi sayangnya akses dari Kabupaten Ngawi cukup sulit untuk memakai kendaraan umum.
      Well ada Bus atau pun mobil travel tapi jika dibandingkan dengan ke Yogya, jauh lebih mudah ke Yogya.
      Tujuan pertama saya adalah kota Batu.
      Berangkat dari Ngawi jam 12 siang dengan menggunakan mobil, sampai di kota Batu sekitar jam 6.30pm.
      Lelah & stress karena perjalanan yang sangat lama hampir 7jam, normal nya 4-5jam.
      Saya langsung menuju Riverstone Cottage & Hotel.
      Disini ada 2 pilihan,
      Bisa memilih Hotel atau Cottage.
      Hotel kamarnya berjajar dalam 1 gedung.
      Dan sangat banyak kamarnya.
      Sementara cottages lebih semacam suasana rumah yang sangat nyaman dan asri dengan hiasan bunga bunga.
      Dan mobil bisa di parkir di samping cottage yang ditempati.
      Tampak dari luar seperti rumah di perumahan hahaha karena kecil kecil.
      Ada teras, di teras tersebut ada meja dan kursi untuk bersantai.
      Di dalamnya sama seperti hotel isinya.
      Bed, TV, kamar mandi shower, AC.
      Suasana cukup tenang dan nyaman karena posisi cottage tidak langsung berhadapan dengan jalan raya.
      Untuk makanan,
      Saya sempat pesan menu makan malam.
      Saya memesan Sup Jagung seharga 15.000 Rupiah.
      Untuk breakfast menu,
      Ada banyak pilihan makanan.
      Bubur Ayam, Nasi Goreng, Nasi Putih, Ayam, Perkedel, Tumis Brokoli, Roti, Jus, Buah, Kopi, Teh, dll.
      Saya hanya makan Tumis Brokoli, Perkedel, Buah, Jus Jeruk, Teh hangat.
      Tempat ini cocok untuk yang ingin menginap dengan suasana asri dan serasa di rumah.
      Rate sekitar 500 K...
      Riverstone Hotel & Cottage 
      Jl. K. H. Agus Salim 97 Batu (0341) - 524 414 
      Happy Traveling,
      Salam Dewi calico