• 0
Sign in to follow this  
Followers 0

Tempat makan recomended di Jatinangor. anak kos masuk!!


Question

Posted

Jatinangor adalah sebuah kota yang dipenuhi mahasiswa dan mahasiswa ganteng dan cantik. ane sebagai warga jatinangor merasa berkewajiban memberi rekomendasi kepada agan2 jalan2ers semua( ane mantan mahasiswa disono gan, hehe)

ada beberapa tempat yang direkomendasikan oleh ane. here we go:

1. Cherry's Corner

buat agan2 yang pengen makan agak mahal, bisa kesini. buka 24 jam sehari 7 hari seminggu, cherrys cornerr bisa jadi tempat makan favorit agan sama pasangan agan. disini ada wifi, sofa, tempatnya oke banget dah, harganya murah banget juga. ane suka sour n sweet chicken harganya 13ribu porsinya mantap, rasanya oke banget.

2. Simental Fapet

tempat makan ini terkenal banget di antara mahasiswa blok kanan. lokasinya di depan fakultas peternakan. makannya kesehan di tengah kebun jagung. yah agan mau bikin video klip juga monggo. harga per kali makan sekitar 8ribu, makanan favorit ane adalah ayam geprek gan, nyediain menu warteg juga, enak banget deh tempatnya.

3. Baso Mang Udin

nah , pecinta baso jatinangor mah pasti tau ini tempat. lokasinya depan ikopin ada tulisan gede. porsinya kira2 setenah porsi baso akung, harganya 7ribu. kalo basonya dibungkus nanti dikasih tulang2 sapi yang banyak dagingnya, enak bagnet deh basonya.

4. Hipotesa

buat agan2 yang tinggal di nangrok city dan gak tau ini tempat, kebangetan deh. makanan favorit ane adalah nasi dobel pake jamur ditambah ayam suir mustofa dan dadar telor pake kerupuk , minumnya pake nutrisari. kalo bulan puasa siang2 ane suka kesini. hahahahaha. hayo yang pernah di nangor, ngaku!!!

Share this post


Link to post
Share on other sites

3 answers to this question

  • 0

Posted

baso mang udin udah pernah saya coba

lumayan lah enak bisa mie yamin juga hehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Posted

itu makanan yang ente sebut di Hipotesa bikin ane ngiler. perut jadi keroncongan tiba2.

Share this post


Link to post
Share on other sites
  • 0

Posted

Waktu mahasiswa di Universitas Padjajaran Bandung, gue terbilang sering datang ke tempat ini. cherry Corner Bandung memang kecil tempatnya namun harga dan rasanya sangat menarik, bro. untuk ukuran resto kecil-minimalis, terbilang banyak makanan yang disajikannya seperti aneka snack (jajanan ringan), atau Anda yang ingin langsung menjajal masakan beratnya bisa pesan tongseng, sop buntut, dll. Harganya sendiri cukup meriah dan sangat pas di kantong mahasiswa. Hanya belasan ribu saja!

kalau ke kawasan jatinangor, pokoknya Anda harus mencobanya!

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now
Sign in to follow this  
Followers 0

  • Similar Content

    • Pengalaman City Tour Bandung Dalam 3 Hari
      By yusufisme

      Sejak beberapa waktu lalu saya ngebet pengen ke Bandung. Kesana sih pernah tapi itu dulu sekali waktu saya masih sekolah SMP bareng-bareng dalam study tour. Tahu sendiri kan yang namanya study tour itu ya gitu gitu aja. Datang lihat bentar pergi lagi padahal belum puas.

      Nah karena kebetulan sekarang ini sedang banyak waktu luang ke Bandung lah saya untuk sekedar tahu seperti apa itu Bandung. Kalau biasanya saya wisata alam kali ini saya mau city tour saja.

      Bermodal nekat aja sih masa iya di umur segini takut pergi sendiri. kalau mau ke

      Bandung sekarang tuh banyak banget pilihannya, bisa travel, bisa bus, bisa kereta api, bisa mobil sendiri, bisa pesawat kalau horang kayah. Kalau saya sih milih yang gampang saja dari Bintaro yaitu X-Trans cukup di Bintaro Trade Center langsung cus ke Cihampelas di Hotel De Batara karena saya pesan penginapannya di sekitar situ. Harga tiket Rp105.000.

      Jalan Cihampelas itu jalan searah dari atas ke bawah. Nah De Batara di bawah jadi kalau mau ke penginapan ya mesti jalan menyusuri Cihampelas. Deket kok. Apalagi sepanjang jalan itu dipenuhi pedagang baik makanan maupun baju jadi ya (ga)kerasa juga kalau jalan. Dudulnya saya kok ya ga nanya orang atau ngecek alamat penginapannya jadi saya jalannya kebabalasan sampai jalan Setiabudi. Jauh itu cui 1,5 Km ada kali ya. Baru pas merasa sudah jauh nanya orang dan kelewat alamatnya. Begitu balik lagi ternyata tuh hotel tadi sudah dekat cuma ketutup hotel lain.

      Oiya jaman sekarang sih kalau nyari penginapan murah banyak apalagi aplikasi buat nyari nyari penginapan menjamur. Kalau mau yang lengkap dan paling terkenal ya ada Agoda, cuma karena pembayarannya cuma bisa pakai kartu kredit. Ada juga Traveloka, Wego, Pegi Pegi dan lain lain. Tinggal bandingin saja harga, lokasi, fasilitas, review pengunjung sama budget yang dimaui.

      Back to laptop…

      HARI PERTAMA

      Karena nyampai hotel juga udah jam 14.00 jadi hari rencana cuma mau menyusuri Ciwalk dan lihat lihat ke ITB. Di aplikasi maps sih deket banget lah dua tempat itu. Dan emang dekat (kalau didatangi). Itung itung latihan buat membentuk otot kaki. Puas puasin dah itu jalan sepanjang ITB.

      Rencana kuliner hari pertama gagal total. Pengen ke Sate Duta di Cihampelas kagak nemu. Pengen ke bubur Mang Oyo deket ITB habis. Malamnya pengen ke kedai Ramen Ling-Ling di dekat Paris Van Java juga ga nemu-nemu. Kayaknya alam sedang meminta saya untuk diet. Jadi malah nemu Ramen Udin depan RS.Hasan Sadikin. Enak lo apalagi pilihan ramennya banyak. Terus ada minumannya juga unik cuma saya lupa nama menunya. Murah lagi harganya.

      HARI KEDUA

      Di hari kedua ini saya mau keliling sekitar gedung Sate dan Saung Kang Udjo. Nah kalau mau ke Saung Udjo dari Cihampelas naik angkot mesti jalan dulu ke jalan Cipaganti baru naik angkot jurusan Cicaheum-Ciroyom ongkosnya Rp6.000 terus bilang ke sopir minta turun di jalan Padasuka. Nah dari jalan mau ke Saung Udjo bisa jalan kaki cuma sekitar 300an meter, kalau mau ngojek juga bisa cuma 5 ribu.

      Saung Udjo menawarkan wisata yang benar-benar berasa Sunda nya. Terus ada pertunjukan tari tarian, wayang golek, dan main Angklung yang pokoknya asik banget, ga kerasa tuh 2 jam pertunjukan. Padahal sebelumnya saya ngantuk berat karena bosen nunggu pertunjukan.

      Oiya pertunjukan ini ada pagi dan sore. Pas saya kesana pagi kata Teteh yang jaga pertunjukan pagi sudah full booked jadi nya saya pergi lagi untuk kembali sorenya. Padahal ya walau itu full booked tetep aja kita bisa lihat lha wong bukan ruang ala ala bioskop yang ada nomor tempat duduknya gitu tapi kayak nonton pertunjukan di Dufan yang tempat duduknya berjejer-jejer atas ke bawah.

      HTM ke tempat ini Rp60.000 awalnya saya merasa kemahalan apalagi pas muter-muter sekitar situ ya fokusnya hanya pertujukan itu saja. Tapi pas udah nonton worth it kok itu.

      Nah sebelum nonton pertunjukan saung Udjo yang sore saya ngabur ke Museum Geologi (HTM Rp 3 ribu). Tinggal naik angkot Cicaheum-Ledeng dengan ongkos 4 ribu saja. karena sudah pernah ke museum Jatim Park yang bagus banget jadi rasanya ke museum ini kok ga ada apa apanya. Maafken pernyataan ini ya soalnya memang gitu rasanya. Pas keluar dari situ saya lihat plang Museum Pos yaudah saya sekalian kesana. Lagi jalan ke Museum Pos lewat Taman Lansia eh nemu Warung Pecel Kediri, rasanya saya lupa kalau sarapan baru sebentar. Apalagi ada Rawon yang enak. Terus lanjut Museum Pos, gratis kalau mau kesini cukup isi daftar hadir saja.

      Wisata sejarah sudah lanjut maen ke Gedung Sate dan lapangan Gasibu. Terus mampir solat di masjid Pusdai. Adem lo ini masjid. Nah untuk makan siang saya ke rumah makan Bancakan di Jalan Trunojoyo sebelah barat Gedung Sate. Duh ini rasa rasanya pengen ngembat makan ini ina itu menarik semua, giliran lihat bill nya barung senewen haha. Nah baru sorenya saya balik ke Saung Udjo.

      Nah kalau mau balik ke Cihampelas tinggal naik angkot yang sama seperti saat berangkat. Kuliner belum berakhir malamnya saya nyobain ke Kedai Cihampelas 130 dari rekomendasi para blogger, katanya sih dari dari kedai ini kita bisa lihat jalan layang apaan gitu lupa namanya. Cuman emang cocoknya kalau mau lihat sebelum magrib aja atau saat masih terang biar maksimal kongkownya. Letak kedai ini di seberang hotel Aston Tropicana.

      HARI KETIGA

      Di hari terakhir ini saya pengen ke area alun alun Bandung. Dari Cihampelas cukup naik angkot Kalapa-Ledeng dengan ongkos Rp4.000 minta turun pas di perempatan Jalan Asia Afrika sebelah gedung Keuangan. Nah dari sini tinggal jalan melihat jalan sepanjang Asia Afrika yang ditata sangat menarik. Terus main ke Museum Konperensi kata orang Bandung mah. Gratis kalau mau kesini cukup isi buku tamu saja. puas dari sini saya lanjut ke masjid raya Bandung. Nah ini yang paling menarik. Buat dokumentasi dah sampe puas.

      Kuliner ga boleh lupa, tinggal ke barat dikit nemu deh Warung Kopi Purnama di Jalan Alkatiri. Warung ini sudah ada sejak tahun 1930 jadi ga heran deh opa oma yang ada disini. Urusan rasa enak lah disini apalagi kopi susunya.

      Museum udah, masjid udah, kuliner udah nah berikutnya tinggal menyusuri jalan Braga. Sayangnya pas lagi asik jalan malah hujan.

      Sambil hujan hujan saya tetep jalan berasa romantis banget jalanan ini tahu tahu sudah habis saja jalan Braga. Terus lanjut jalan ga jelas arah eh nyampe ke Taman Kota Bandung. Puas sampe sini saya balik lagi ke Cihampelas tinggal naik angkot Kalapa Ledeng turun Cipaganti arah fave Hotel.

      Tadinya saya pengen merescedule jam pulang ke Jakarta yang tadinya pesan jam 20.30 malam pengen secepatnya tapi masih jam 15.30 dan kata mbak yang jaga ga bisa karena full booked. Padahal kaki sudah kaku rasanya kalau mau jalan jalan lagi. Jadinya saya ke XXI Ciwalk beli tiket nonton Avengers the Ultron buat ngisi waktu.

      Dan jam 20.30 saya baik dari X-Trans De Batara ke Bintaro sampai jam 23.00.

      Notes :

      Setelah pulang dari Bandung saya nemu tulisan tentang tempat-tempat angker di Bandung. Salah duanya adalah sekitaran Sabuga ITB dan Jalan Cipaganti. Lah bergidik saya mengingat pas saya main ke sekitaran ITB dan juga pas jalan di sekitaran Jalan cipaganti rasanya sepi dan memang agak berasa gimana gitu.