• agoda-hemat.png

deftones12

Liburan 4 Hari 3 Malam Jogja-Magelang Bersama Batita

12 posts in this topic

Perjalanan ke Jogja-Magelang ini sebenernya akhir Maret lalu. Tapi belum ada tekad kuat untuk nulis. Mumpung sekarang lagi santai, sempet-sempetin deh.

 

Oya, ini kali pertama saya nyumbang tulisan di forum ini, jadi maaf-maaf ya kalo kurang detil ato kurang apalah tulisannya XD

 

Ide jalan-jalan ke Jogja terbilang spontan dari saya. Yang urusin booking-an pesawat, hotel sampe mobil rental juga saya, begitu juga itinerary. Pokoknya suami sama anak tinggal terima jadi. Kebetulan emang suka banget sih bikin-bikin itinerary…dan emang niat (sampe ngecek google maps buat mastiin waktunya hahahaha).

 

 

 

Hari Pertama (Senin, 28 Maret 2016)

 

Saya, suami dan anak yang masi usia 1,5 taun berangkat dari Jakarta (Halim Perdanakusuma). Kita sengaja ambil flight pagi supaya gak rugi di sana #emakemakbanget

 

Baru pertama kali berangkat dari Halim….ternyata enak ya. Gak seriweh Soetta, dan ada nursery room di sini. Sungguh lah Soetta harus cepet-cepet berbenah.

 

Tiba di Jogja sekitar jam setengah 10, kita udah ditunggu supir yang akan nganterin kita selama di Jogja dan Magelang. Awalnya suami agak kurang sreg pake supir, karena biasa kalo jalan-jalan ke Bali setir sendiri. Tapi ternyata itu keputusan tepat, karena dengan supir yang tau jalan-jalan tikus di Jogja waktu liburan kita juga lebih efisien.

 

Karena kamar hotel belum siap, jadi kita memutuskan untuk isi perut dulu. Meluncurlah ke Jalan Wijilan yang terkenal dengan gudegnya itu. Kita coba Gudeg Bu Lies yang udah lumayan punya nama. Tapi, entah ya, rasanya kurang cocok buat saya. Apa mungkin lidah saya dan suami terlalu Padang ya XD

 

Setelah isi perut, kita melanjutkan perjalanan ke Taman Sari. Sebenernya, pingin banget eksplor semua ruangan di tempat ini. Sayangnya, cuaca terik siang itu bikin si bocah rewel dan ga betah banget. Jadi kita cuma spend sekitar 15 menit di sana sebelum jalan lagi ke Keraton.

Di Keraton kita langsung disambut salah satu staf di sana yang menawarkan jasa memandu. Karena emang belum pernah ke sana, ya kita terima aja. Lumayan informatif, dan dibantuin foto-foto juga hehehehe

IMG_1251.thumb.JPG.7f0c063083e8e4188fe29

 

 

Selesai tur di Keraton, kita minta supir langsung cuss ke hotel. Untuk hari pertama ini saya pilih ke Hyatt Regency yang berada di Jl. Palagan Tentara Pelajar, ga jauh dari Monjali. Kebetulan dapet promo yang lumayan murah buat hotel sekelas Hyatt. Alasan lainnya, karena saya naksir banget sama tamannya yang luaaasss dan rindang banget. Jadi bisa ajak anak jalan-jalan keliling hotel.

 

 

 

 

Hyatt Regency ini juga hotel yang child-friendly banget. Terbukti, di sini ada beberapa jenis kolam untuk mengakomodir semua tamu. Selain kolam anak-anak yang udah berusia 5 tahun ke atas, ada juga loh kolam untuk batita, yang airnya emang dangkal banget. Tapi, orang dewasanya juga diperlakukan  istimewa kok. Saya sempat lewatin kolam kecil macam Jacuzzi yang katanya termasuk zona tenang, jadi ga boleh tu rebut-ribut ato lari-larian di deket situ.

IMG_1287.thumb.JPG.cc03de98c9994fdd93adb

 

 

Untungnya, harga dan pelayanan berbanding lurus. Overall saya puas banget di hotel ini. Salah satu yang bikin takjub adalah mereka punya nasi goreng yang enak banget! Hahahah beneran, beda banget sama nasi goreng hotel yang biasanya ga ada rasa. Nasi gorengnya lebih kayak nasi kebuli….so tasty!

 

Malamnya kita rencana mau cari makan deket situ. Sayangnya ternyata hujan deras dari sore ga berenti-berenti. Batal deh rencana menyantap bakmi jawa. Tapi gapapa, kita jadi bisa puas main di kamar sama anak.

 

 

 

Hari Kedua (Selasa, 29 Maret 2016)

 

Ini adalah liburan kedua kita bareng anak yang masih bayi, jadi kita udah belajar dari pengalaman: ga usah terlalu ngoyo untuk datengin tempat-tempat wisata sebanyak mungkin. Jadi, di hari kedua ini kita jalani dengan santai. Bangun, sarapan, jalan-jalan keliling taman yang kece dan luas dan baru check out jam 12 siang.

 

Sekitar jam 12.30 supir kita jemput ke hotel dan kita langsung menuju Museum Ullen Sentalu. Baru tau soal museum ini sekitar beberapa bulan lalu (malu-maluin banget ya) dan langsung naksir sama foto-foto sekitarnya. Kok kayak di kastil Eropa manaaa gitu.

 

Perjalanan menuju Kaliurang ternyata lumayan jauh, padahal kalo liat di Google Maps kayaknya ga sejauh itu hahahha Anyway, waktu sampai di Ullen Sentalu udah mulai gerimis. Jadi petugasnya suruh kita bawa payung karena area museumnya ada yang outdoor. Karena kita ga punya payung, akhirnya beli jas hujan di sana. Ga terlalu mahal sih, sekitar 5000 atau 10.000 per piece (maaf saya lupa).

 

Saya pernah baca kalau Museum Ullen Sentalu ini sangat organized. Semua pengunjung akan dipandu keliling museum sambil dikasi informasi tentang koleksi-koleksinya. Mungkin supaya benar-benar bisa mengedukasi pengunjung dan menghindari mereka yang cuma pengen numpang eksis foto-foto bentar trus pulang (macam saya gitu XD).

 

Guided tour di Museum Ullen Sentalu berlangsung sekitar 1 jam, dan banyak banget informasi yang bisa kita peroleh, terutama tentang sejarah Keraton Jogja dan Solo, serta kebudayaannya. Trus kita sempat dikasi minum yang katanya minuman favorit ratu atau putri kerajaan. Rasanya agak aneh di lidah saya, tapi bukannya ga enak. Cuma ga familiar aja.

 

Oya, di museum ini juga ga bisa sembarangan foto. Guide nya akan kasi tau spot-spot mana aja yang boleh difoto. Makanya kebanyakan foto Museum Ullen Sentalu yang bisa ditemuin ya kurang lebih sama latar belakangnya.

 

 

IMG_1356.thumb.JPG.23b0e4a40e3294ad0c4cc

IMG_1392.thumb.JPG.cf5a2df24ea8795c37d95

Selesai guided tour, kita cobain makan di restoran mereka, Beukenhof. Restorannya cantiikk banget, interiornya gaya kolonial banget. Apalagi pemandangannya juga bagus….jadi betah lama-lama di sini. Untuk harga yaa emang rada mahal, tapi worth it sama rasanya.

 

Awalnya, setelah dari Ullen Sentalu kita sempat mau jajal Merapi Lava Tour. Tapi karena gerimisnya ga berenti-berenti akhirnya kita mutusin untuk turun lagi aja. Kasian kalo si bocah sakit gara-gara kena ujan.

 

Waktu udah sampai di tengah kota, kita mutusin untuk beli oleh-oleh dulu, karena besok bakal nginep di Magelang. Kita dibawa ke pabrik Bakpia Pathok 25 dan beli banyak banget bakpia yang masih hangaatt. Nyaamm! Supir kita juga nyaranin kita beli batik di Rumah Batik yang emang konsepnya butik. Padahal tadinya mau beli di Malioboro aja. Tapi kata bapaknya, kalo mau dipake sendiri ya mending beli di tempat ini, kualitasnya premium. Yaa…emang siih bagus banget, tapi harganya juga ‘bagus’ hehehhe

 

Karena si bocah udah ngantuk dan cranky berat, jadi kita minta supir untuk anter ke hotel. Untuk hari kedua ini, kita pilih hotel yang lebih budget friendly, yaitu Tjokro Style Hotel di Jl. Menteri Supeno. Alasannya, karena kita bakal check out pagi-pagi buta buat tur sunrise di Borobudur. Jadi, biar ga rugi ya pesen hotel yang murah meriah aja (no breakfast, pake promo lagi…maklum saya promo hunter :p)

 

Tjokro Style ini bisa dibilang butik hotel yang lumayan baru. Walaupun bukan hotel mewah, tapi desainnya bagus banget dan pelayanannya juga memuaskan. Kamarnya emang sempit ya, berasa banget kalo bawa bocah. Waktu di Hyatt bisa kejar-kejaran sambil merangkak, kalo di sini ya boro-boro. Tapi nyaman banget kok. Kamar mandinya juga lumayan sempit, tapi amenities-nya lumayan lengkap. Yang agak bingung sih waktu nyari shampoo dan sabun cair. Ternyata di sini pake 2-in-1 shampoo dan sabun cair yang ditaro di tempat sabun kalo di toilet-toilet mall itu lohh (apa sih namanya? Maaf saya ga kepikiran).

IMG_1400.JPG.8652bc438691af37c8264bd8b41

 

 

Karena ini di tengah kota, jadi mau cari makan malam gampang, tinggal jalan kaki di sekeliling hotel dan pilih aja jajanan favorit.

 

 

 

Hari Ketiga (Rabu, 30 Maret 2016)

 

Saking semangatnya hari ini, saya udah bangun dari jam 2 pagi. Beres-beres koper, basuh si bocah yang sebodo amat tetep tidur dan siap-siap sendiri. Karena saya pesan hotelnya online dan udah bayar, jadi proses check out ya ga perlu lama-lama. Tinggal balikin kunci dan angkut barang.

 

Supir kita sesuai jadwal dateng jam 3 pagi dan langsung bawa kita ke Candi Borobudur. Namanya juga tengah malem buta, jalanan sepiiii banget. Paling para pedagang di pasar aja yang udah beraktivitas dan siap-siap.

 

Kita sepakat sunrise tour lewat Manohara Hotel. Tiket masuknya emang lumayan banget ya, Rp 270.000 per orang dewasa (lokal). Kalau orang asing kayaknya lebih mahal Rp 20.000. Sempat kepikiran mau liat sunrise dari Punthuk Setumbu aja. Tapi kata temen, kalo gendong-gendong bayi nanti repot naiknya. (Walaupun manjat Candi Borobudur juga repot sih sambil gendong bayi :p).

 

Penjualan tiketnya sendiri baru dibuka jam 4.00, sementara turnya dimulai jam 4.30. Dan, kita sampai di sana jam 3.30 hahahah agak terlalu antusias kayaknya berangkat jam 3.

 

Dengan membayar harga tiket yang lumayan mahal, kita dapet senter, snack setelah tur dan souvenir. Jadi, setelah ambil senter, kita pun jalan menuju candi, bareng sama tamu-tamu lain. Ternyata harga tiket yang hampir 300 ribu itu ga bikin tur ini sepi ya. Tapi, untungnya karena udah lewat long weekend, jadi tetep ga terlalu rame.

 

Gimana perjalanan naik ke Candi Borobudur sambil bawa bayi? Silakan tanya suami saya yang langsung ngos-ngosan dan sakit pinggang hahahaha (saya sendiri kebagian bawa turun si bocah, dan lutut langsung gemetar).

 

Walaupun hari itu sunrise-nya kurang bagus, tapi buat saya pemandangannya tetap indah. Seneng banget bisa punya momen istimewa ini bareng anak dan suami.

IMG_1448.thumb.JPG.94a45c9833820867dc9e6

IMG_1484.thumb.JPG.bf6c266fe2df7b7e47632

 

 

Setelah turun dari candi, kita nikmatin snack dan kopi yang udah disiapkan buat peserta sunrise tour. Rasanya so-so lah. Tapi lumayan buat ganjel perut.

 

Waktu menunjukkan pukul 8.30 waktu kita keluar dari Manohara Hotel. Karena hotel di Magelang pastinya belum bisa buat check in, kita sepakat untuk sarapan beneran di Plataran Borobudur yang berjarak kira-kira 10 menit naik mobil.

 

Kenapa pilih Plataran Borobudur? Karena saya naksir banget sama restoran Patio-nya hahahha Tapi ternyata emang keputusan tepat sih kita sarapan dan ngaso di tempat ini. Tempatnya enaaakk banget, tenang dan teduh. Kita sengaja minta tempat duduk sofa supaya si bocah cerewet ini bisa istirahat. Ternyata bukan cuma anak saya yang tidur, tapi suami juga hahahah

IMG_1524.thumb.JPG.1e7b0dcdb66f6ac0b2c93

IMG_1533.thumb.JPG.22d3481bc39c8af402063

 

 

Saya pernah nyicip makanan di Plataran Dharmawangsa di Jakarta yang emang enak banget. Dan makanan di Patio ini juga sama enaknya. Cuma, untuk muesli-nya agak aneh rasanya. Lebih enak yang saya rasain di Revolver Seminyak (kenapa jauh banget perbandingannya).

 

 

Setelah kenyang dan refresh energi, kita keluar dari Plataran dan menuju hotel berikutnya. Supir kita sempat nanya apa mau liat-liat kerajinan perak di dekat sini. Tapi, saya udah ga sabar mau ke hotel, jadi tawarannya kita skip.

 

Kenapa saya mau buru-buru banget ke hotel? Karena hotel yang saya pesan kali ini adalah hotel termahal yang pernah saya pesan seumur hidup: MesaStila Resort & Coffee Plantation.

 

Sejak tau soal resort ini beberapa waktu lalu, saya langsung masukin MesaStila dalam bucket list saya. Pokoknya sekali seumur hidup harus nyobain. Untungnya bisa terwujud lumayan cepet. Karena harganya lumayan bikin mata melotot, ya saya ga mau rugi lah, kalo bisa check in sepagi mungkin dan check out sesiang mungkin hahahaha

 

MesaStila Resort & Coffee Plantation ini terletak di Desa Losari, Magelang. Perjalanan dari Borobudur memakan waktu sekitar 1,5 jam. Konon, tadinya resort ini adalah kebun kopi milik warga lokal yang akhirnya dijual ke orang asing dan belakangan dijadiin resort.

 

Letaknya yang terpencil emang bikin kita susah kemana-mana. Tapi, ya ngapain juga keluar resort? Di sini fasilitasnya lengkap banget. Mulai dari restoran, spa, kids club, jungle gym dan pastinya spot-spot foto yang luaass banget. Gimana ga luas, resort ini berdiri di lahan 22 hektar, di mana 11 hektarnya digunakan untuk resort, dan 11 hektarnya lagi adalah kebun kopi.

IMG_1562.thumb.JPG.aeafa62d7f9f48e8747cd

IMG_1591.thumb.JPG.27c8ad591fd3b235f16b9

 

 

Semua tipe kamar di sini adalah villa berbentuk joglo atau limasan yang sangat, sangat luas. Kebetulan saya pesan yang tipe Villa Arum. Kalau menurut booking.com siih luasnya 100 meter persegi. Sungguh lah ini villa gede banget. Selain tempat tidur segede alaihim, ada juga semacam dipan besar buat duduk-duduk santai, ruang tamu, meja makan, teras pribadi yang juga luas, dan kamar mandi yang gedeee. Kamar mandinya terbagi menjadi beberapa ruangan: wastafel terpisah, toilet terpisah, ruang shower yang ga terlalu besar tapi cukuplah buat mandi ekspres, dan bathtub yang udah kayak kolam renang saking gede dan dalem banget (ngisi airnya aja lama banget).

 

Jadilah, sisa hari ketiga ini kita nikmatin di villa dan jalan-jalan di sekitar resort yang adeemm. Kalo ada tamu yang mau spa, resort ini juga menawarkan jasa babysitting (berbayar tentunya). Tapi saya ga berani nyobain spa-nya. Mahaaall kakaak! Untungnya kita dapet voucher pijat 15 menit gratis, untuk saya dan suami. Jadi ya lumayan lah hahahaha

 

 

 

Hari Keempat (Kamis, 31 Maret 2016)

 

Ga terasa udah hari terakhir liburan. Agak berat mau ninggalin MesaStila. Sayang, jatah cuti dan dompet menyadarkan saya untuk cepet-cepet balik.

 

Karena ini hari terakhir, kita manfaatin sebaik-baiknya. Saya, suami dan anak jalan-jalan pagi sekaligus sesi foto-foto. Karena emang semua tempat di resort ini kece banget buat difoto. Tadinya udah gatel banget mau berenang di kolam renang yang menghadap ke lembah. Tapi sayang airnya dingin, nanti pada masuk angin malah repot.

IMG_1588.JPG.73eaf731904557fe068165005a3

IMG_1596.JPG.bdf1ff8f949f9b1cf4bf7680071

 

 

Yang agak disayangkan sebenernya adalah menu sarapannya. Menurut saya terlalu biasa untuk ukuran resort bintang 5. Lebih enak sarapan yang ada di Hyatt. Tapi, yasudahlah, yang penting masih terasa enak di mulut.

 

Aktivitas yang saya tunggu-tunggu adalah tur kebun kopi yang dimulai jam 10. Ini servis gratis untuk semua tamu yang menginap. Kalo ada yang mau ikutan tur kebun kopi tapi ga mau nginep juga bisa, tapi saya kurang tau harganya. Kayanya pernah baca sekitar Rp 500.000 per orang (nanti dapet satu bungkus kopi….kalo ga salah yaa). Sebagai pecinta kopi ya tentunya saya harus, kudu, wajib ikut aktivitas ini.

 

 

Pagi itu kita tur kebun kopi sama satu keluarga lain, jadi lumayan enak, ga terlalu rame. Di tur itu kita dijelasin panjang lebar soal jenis-jenis kopi dan diajak liat cara pembuatan kopi di MesaStila. Tentunya ada juga bagian icip-icip kopi. Dari tur ini saya juga jadi tau kalo ternyata biji kopi yang dimakan sama gula merah itu ternyata enak ya!

IMG_1682.JPG.4648a637b20bfbbb863ea868f7b

 

 

Walaupun keliatannya tur kebun kopinya santai, tapi ternyata berasa juga capeknya. Apa karena saya sambil gendong bocah ya. Tapi saya puaas! Kita balik ke villa jam 11 dan siap-siap check out. Saya juga menyempatkan diri beli oleh-oleh berupa kopi robusta dan arabika yang dijual di toko hotel.

 

Supir kita jemput jam 12 lebih dikit, dan kita meluncur kembali ke Jogja. Sebelumnya kita pikir bakal sampai di Jogja jam setengah 3. Ternyata jam 13.30 udah tiba di Jogja, sementara flight kita baru jam 15.40. Bapak supir nawarin kita mampir ke Taman Monjali. Tapi kita udah agak bosen sama taman hahahaha saya usul ke Vredeburg aja yang kemaren ga sempet didatengin. Tapi, karena letaknya di tengah kota, takutnya nanti macet ke bandara dan harus buru-buru. Jadi yasudahlah, kita langsung ke bandara sajah.

 

 

 

Yah, demikianlah kira-kira perjalanan 4 hari 3 malam saya di Jogja dan Magelang beberapa waktu lalu. Mungkin itinerary-nya bisa kasi ide teman-teman yang juga berencana ke Jogja dengan keluarga ^^

 

 

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
50 minutes ago, deftones12 said:

Kita sepakat sunrise tour lewat Manohara Hotel. Tiket masuknya emang lumayan banget ya, Rp 270.000 per orang dewasa (lokal). Kalau orang asing kayaknya lebih mahal Rp 20.000. Sempat kepikiran mau liat sunrise dari Punthuk Setumbu aja. Tapi kata temen, kalo gendong-gendong bayi nanti repot naiknya. (Walaupun manjat Candi Borobudur juga repot sih sambil gendong bayi :p).

 

Penjualan tiketnya sendiri baru dibuka jam 4.00, sementara turnya dimulai jam 4.30. Dan, kita sampai di sana jam 3.30 hahahah agak terlalu antusias kayaknya berangkat jam 3.

Oh, berarti beli tiket untuk tour sunrise-nya langsung OTS ya.

Saya pikir sudah beli sebelumnya misalnya beli online atau lewat agent lainnya :D 

Seru banget mba, itu anaknya nyengir mulu, senang bangat kayaknya. hehehe

Share this post


Link to post
Share on other sites
55 minutes ago, HarrisWang said:

Oh, berarti beli tiket untuk tour sunrise-nya langsung OTS ya.

Saya pikir sudah beli sebelumnya misalnya beli online atau lewat agent lainnya :D 

Seru banget mba, itu anaknya nyengir mulu, senang bangat kayaknya. hehehe

iya, on the spot aja. kecuali kalo rombongan sampe 10 orang gitu, kayaknya mendingan pesen dulu sebelumnya.

oo foto yang dipajang emang nyengir mulu, yang memblenya disembunyiin hihihih

48 minutes ago, kyosash said:

asyik tuh suasana alam di sekitar kolam renang-nya :senyum , btw nice share :rate 

iyaa asik banget....jauh dari macet + klakson heheheh

thanks ^^

Share this post


Link to post
Share on other sites

@deftones12

menarik perjalanan nya kangen juga dengan suasana Jogja

apalagi Ulen Sentalu dulu seh tiket masuk nya 15 ribu dapat minuman khas nya apa gitu jahe ya kalo gak salah heheh

emang unik gak boleh poto sembarangan ada spot2nya.

Btw dapat harga berapa di resort MesaStilla mba ? ada foto dalam villa nya gak ? 

Share this post


Link to post
Share on other sites
27 minutes ago, deffa said:

@deftones12

menarik perjalanan nya kangen juga dengan suasana Jogja

apalagi Ulen Sentalu dulu seh tiket masuk nya 15 ribu dapat minuman khas nya apa gitu jahe ya kalo gak salah heheh

emang unik gak boleh poto sembarangan ada spot2nya.

Btw dapat harga berapa di resort MesaStilla mba ? ada foto dalam villa nya gak ? 

wah sekarang tiketnya ullen sentalu udah 2x lipat ya harganya hehehehe tapi worth it sih. Dan ternyata mereka planning untuk nambah area lagi.

itulah, kemaren malah lupa foto bagian dalam villa nya hahaha tapi kalo liat foto-foto di website ato online travel agent ya kurang lebih kayak gitu XD (membantu gak sih?) maksudnya fotonya ga tipu-tipu lah heuheuheu

kemaren dapet harga 2,3jt untuk Arum Villa, itu pake mobile deal di website nya langsung. kalo cari di OTA, harga segitu biasanya buat tipe villa yang Plantation Villa, which is di bawahnya Arum Villa. Jadi kalo ada yang mau nginep, pesennya langsung ke web mesastila nya aja biar lebih murah

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now

  • Similar Content

    • By satria11
      Di part ke 3 ini kita memberikan referensi buat yang mau jalan2 sekitaran kaliurang, Ada 1 tempat makan yang menurut kita cukup unik namanya "Kopi Bukan Luwak". Di Kopi Bukan Luwak kalian bisa makan makanan khas jogja yang di masak menggunakan kayu bakar sehingga rasanya khas mmmm yummy dan juga merasakan sensasi makan di bekas kandang sapi. Mau tau gimana keseruannya?? check link dibawah
       
       
    • By braska
      Foto diambil dari Tokyo Tower - (k)
      Hallo semua,
      Tahun ini saya berkesempatan mengunjungi Tokyo beberapa kali. Kebanyakan bersama teman2 (thx untuk teman2 II dan IV) dan beberapa kali dengan partner. Banyak yang bertanya ke saya tentang itinerary selama di Tokyo, jadi saya pikir lebih baik saya buatkan dalam satu Thread yang nantinya tinggal di share URL nya.
      Thread ini akan saya buat dalam beberapa tahap, dan diharapkan sudah bisa selesai sebelum bulan Desember 2018 berakhir.
      Beberapa pokok bahasan yang akan diulas dalam Thread ini antara lain
      I Persiapan
      II Itinerary
      III Kereta di Tokyo
      IV Shopping
      V Tempat Wisata Gratis
      VI Tempat Wisata Berbayar
      VII FAQ
      PERNYATAAN :
      FOTO
      Semua Foto yang tidak ada tanda dalam Thread ini berarti di ambil dari Google dan Screenshot, sedangkan foto yang bertanda merupakan hasil jepretan dari 
      (i) I Edy S
      (a) Adhitya A W
      (k) R CJatmiko
      WEBSITE
      Saya tidak memiliki kepentingan apapun dengan website yang ada dalam thread ini. Moderator dapat menghapus link jika di perlukan
      MUSIM
      Yang di bahas dalam Thread ini hanya untuk keberangkatan pada Musim Dingin di Tokyo dan sekitarnya, anda dapat tetap membaca thread ini dengan melakukan beberapa penyesuaian jika ingin bepergian di Musim lain.
      STYLE
      Khusus Perjalanan ke Tokyo, perjalanan saya bukan perjalanan Backpacker, saya selalu membawa Koper, naik penerbangan Full Service, Tinggal di Hotel, tetapi mencari harga paling murah yang bisa di dapatkan  
       
      I Persiapan
      Saya selalu menikmati Tokyo (sama halnya dengan saya menyukai Bangkok) Kota ini sangat hidup, penuh dengan budaya Jepang yang kental di satu sisi dan teknologi modern di sisi lain. Khusus untuk Musim dingin, saya menyukainya karena
      1. Musim dingin tidak ada di Indonesia, 2. Tidak terlalu berkeringat, 3. Ada banyak foto indah yang bisa di peroleh di musim dingin, 4. Salju, 5. Harga Tiket dan Hotel lebih murah...(ya, bandingkan jika anda pergi ke Jepang untuk melihat Sakura mekar) Jika kalian ingin mencoba musim dingin di Tokyo ayo kita mulai persiapannya.
      1. Passport dan Visa
      Untuk keluar negeri tentu saja kita harus mempunyai Passport dan untuk bisa ke Jepang kita juga harus mempunyai Visa. Ada banyak cara membuat passport yang bisa di temui di Google karena itu saya tidak akan mengulas lebih lanjut. Silakan masuk ke www.google.co.id lalu ketikkan "cara membuat e paspor" dan kalian akan menemukan lebih dari 100.000 tautan.
      Yang ingin saya sampaikan disini adalah BUATLAH E-PASSPORT, jangan membuat Passport biasa. Membuat passport biasa untuk bepergian ke Jepang sangatlah menyusahkan, karena artinya kita harus mengurus Visa. Sedangkan jika menggunakan E Passport kita tinggal mengurus Visa Waiver.
      Berikut saya tunjukkan perbandingannya :

      Dari perbandingan di atas terlihat kan, mempunyai E Passport berarti anda mengurangi keribetan mengurus Visa, jika visa di tolak anda terpaksa harus merelakan tiket pesawat PP dan (mungkin) hotel yang hangus. Sebaliknya jika anda mempunyai E Passport anda tinggal mengurus Visa Waiver terlebih dahulu baru melakukan pemesanan tiket pesawat, hotel, dll sesudah Visa Waiver di kabulkan. Anda juga bisa melewatkan ketakutan yang paling banyak di bicarakan orang saat membuat Visa "HARUS PUNYA DUIT MINIMAL SEKIAN PULUH JUTA", karena penguruan Visa Waiver hanya memerlukan E Passport anda. 
      Peluang untuk mendapatkan Visa Waiver juga sangat besar, jika anda orang baik2 tidak punya catatan kriminal, tidak pernah ditangkap di Jepang, maka saya bisa bilang Anda pasti dapat Visa Waiver.
      Cara mengurus visa waiver Jepang bisa di dapatkan dengan mengetikkan "cara membuat visa waiver jepang" di Google.
       
      2. Tiket
      Saya bukan orang yang anti dengan penerbangan Low Cost, pada dasarnya saya malah lebih sering menggunakan Maskapai Low Cost ketimbang Full Service, tapi mari saya tunjukkan kenapa saya lebih memilih penerbangan Full Service untuk pergi ke Tokyo
      Maskapai Low Cost hampir selalu menggunakan transit flight dari Jakarta ke Tokyo. Efeknya sangat berbahaya, saya sudah 2x mengalami kejadian tidak mengenakkan. Waktu transit biasanya hanya 1,5 - 2 jam. Akibatnya jika penerbangan dari Jakarta delay maka (hampir) dapat dipastikan (walaupun kita tidak ketinggalan pesawat menuju Tokyo) tidak cukup waktu untuk memindahkan bagasi kita. Kejadian paling parah yang saya alami adalah berada di musim dingin tanpa jaket tebal (yang tertinggal di Kuala Lumpur). Saat itu perlu 2 hari untuk bagasi saya sampai di hotel. Alhasil liburan sudah tidak lagi menyenangkan, dan saya harus rela kehilangan suara selama 2 minggu karena terkena radang tenggorokan (kupluk, syal dan semua baju ganti ada dalam koper di bagasi). Sekarang  bagaimana jika waktu transitnya lama, misal 16 jam. Anda mau tidak mau harus mengeluarkan uang lagi untuk membayar hotel di lokasi transit. Tentu saja ada pilihan untuk tidur di bandara. Tapi sebagaimana telah saya tuliskan di atas style perjalanan saya bukan backpacker. Jam kedatangan dan keberangkatan Maskapai Low Cost sering mengakibatkan anda kehilangan 1 hari di Hotel. Begini contohnya : Jika anda Tiba di Tokyo Pukul 23.00 maka sesudah proses imigrasi, pengambilan bagasi, transportasi dll maka kemungkinan anda akan tiba di hotel Pukul 01.00. Waktu Check in hotel biasanya adalah pukul 14.00 sehingga mau tidak mau anda telah kehilangan 1 hari di hotel yang telah anda bayar. Selain itu waktu keberangkatan juga seringkali jadi masalah. Maskapai Low Cost sering berangkat di jam-jam malam seperti 23.50, padahal waktu Check Out hotel Tokyo adalah 11.00 akibatnya ada waktu lebih dari 12 jam luntang lantung tanpa tempat istirahat. Ada biaya tambahan untuk bagasi di penerbangan Low Cost. Biasanya berkisar 400 - 700 ribu tergantung beratnya. Berarti kalau PP bawa bagasi maka ada tambahan biaya sekitar 1 juta dari harga tiket. Penerbangan ke Tokyo memakan waktu lama, direct flight saja bisa lebih dari 7 jam. Lalu di pesawat kita mau ngapain? duduk, diem, merenung dan tidur? jika anda memilih untuk mengisi perut maka ada biaya lagi yang harus di keluarkan untuk pemesanan makanan.  Ok, jadi kita akan memilih penerbangan full service yang menyediakan makanan dan minuman, entertainment flight, jarak antar kursi yang lapang, jam penerbangan yang tepat dengan kebutuhan, free bagasi, dan semua fasilitas lain yang tidak di dapatkan di penerbangan low cost. Mahal dong? Jawabnya TERGANTUNG. 
      Ini contoh penawaran maskapai low cost

      Dan ini tiket yang saya beli 

       
      Saya terbang menggunakan JAL yang masuk dalam daftar 5 Star Airlines. Bagasi 46 kg FREE, Full Service, dengan Jam kedatangan 15.45 dan Jam keberangkatan 17.45. Harga yang saya dapatkan lebih murah daripada maskapai Low Cost.
      Jadi bagaimana caranya? Saya menggunakan SkyScanner (silakan Googling). Dengan SkyScanner kita dapat melihat kapan, maskapai mana, dan website mana yang memberikan tiket paling murah. Tentu saja jika kita membeli dari jauh2 hari kita memiliki lebih banyak pilihan harga yang mungkin dapat berubah. Oh ya, sekali kita melakukan pencarian lewat SkyScanner maka saat membuka email, googling dan menggunakan media sosial iklan yang ditampilkan biasanya adalah iklan harga tiket yang paling murah. Rajin2lah mengecek harga tiket lewat SkyScanner karena FYI, harga tiket JAL biasanya 16juta sekali jalan. Harga 7,3juta PP saya dapatkan menggunakan Fasilitas "Dapatkan Info Harga" yang ada di situs SkyScanner. Fasilitas ini memungkinkan kita mendapatkan harga terbaru dari rute yang kita tuju.
      Sekedar tambahan, Tiket penerbangan dari Jakarta - Paris PP untuk Maret 2019 saya dapatkan dengan harga lebih murah daripada tiket ke Jepang. Lagi2 dengan SkyScanner.
       
      3. Hotel
      Rata-rata hotel di Jepang memiliki kamar yang kecil tapi harga yang "besar". Tokyo pun termasuk. Harga properti di Tokyo yang sangat mahal membuat Tarif Hotel juga tinggi untuk ukuran Indonesia. Walaupun demikian tetap saja jika bersedia susah sedikit masih ada kamar2 kapsul dan dormitory yang berharga di bawah 500ribu permalam. 
      Menyesuaikan style jalan-jalan, saya memberikan beberapa kriteria untuk memilih Hotel di Tokyo.
      Carilah hotel yang dekat dengan stasiun kereta. Kereta adalah transportasi nomor 1 di Tokyo. Dalam kondisi cuaca yang dingin akan lebih baik jika Hotel dekat dengan stasiun kereta sehingga kita tidak perlu berlama2 diluar. Hotel yang dekat dengan stasiun kereta juga memudahkan anda untuk menepati jadwal itinerary. Bawaan anda cenderung banyak, karena musim dingin membuat pakaian yang harus disiapkan berlapis2. Jika mendapatkan kamar hotel yang terlalu kecil maka anda akan kesulitan sendiri dalam meletakkan koper dan barang belanjaan Pastikan hotel anda memiliki sistem penghangat ruangan yang baik dan air panas yang mengalir 24 jam non stop. Saya tidak bisa membayangkan jika di tengah suhu 0 derajat lalu harus mandi pagi dengan air yang tidak terlalu panas karena sistem air panas dipakai beramai-ramai. Akan lebih baik jika Hotel menyediakan sarapan pagi. Buat anda yang terbiasa mengisi perut di pagi hari, tentu akan runyam jika harus jalan dulu mencari sarapan di tengah udara dingin. Hotel di sekitaran Tokyo memang lebih mahal daripada yang mengarah ke luar kota. Tetapi anda akan lebih mudah menentukan jalur tujuan jika berada di dalam kota. Dalam beberapa kesempatan, saya selalu memilih hotel yang sama untuk tempat menginap. Hotel Villa Fontaine Hatchobori. Hotel ini merupakan salah satu hotel dari jaringan Villa Fontaine yang tersebar di seantero Jepang. Saya memilih hotel ini karena semua kriteria yang saya sebutkan di atas dapat diakomodir. Harganya pun menurut saya termasuk murah. Sekitar 1,2 juta permalam, yang kalau di share bersama teman sekitar 600 ribuan permalam (sudah include sarapan), ukuran kamarnya juga sedikit lebih besar dari ukuran kamar di daerah Shinjuku dengan harga yang lebih mahal.
      Hotel ini hanya sekitar 1 menit jalan kaki dari Stasiun Kayabacho (uniknya Hotel Villa Fontaine Kayabacho justru sedikit lebih jauh dari stasiun Kayabacho, jadi jangan sampai salah hotel). Stasiun Kayabacho hanya berjarak 3 stasiun dari Ginza, 2 stasiun dari Otemachi, 3 stasiun dari Akihabara, bahkan hanya 5 stasiun dari Ueno dimana kita bisa melanjutkan perjalanan dengan Shinkansen. Posisinya sangat strategis.

      Suasana luar hotel - (a)

      Lobby - (a)

      Lift - (a)

       
      4. Pakaian
      Tidak bisa dielakkan Pakaian Musim Dingin pasti lebih tebal dan berlapis dibandingkan jika kita ke Jepang di musim panas. Suhu udara di Tokyo sepanjang musim dingin berkisar di angka -2 sampai 7 derajat celcius. Demi kenyamanan anda saya menyarankan untuk menggunakan 3-5 lapis baju. Tentu saja hal ini bergantung dari ketahanan tubuh anda terhadap udara dingin. Berikut list pakaian yang perlu dibawa :
      Kupluk Syal Long John Jaket / Sweater / Vest Mantel / Jaket Salju Celana Panjang (bahan cordoray lebih bagus) / Celana Insulated Sarung tangan Jika ada rencana untuk bermain salju saya sarankan dari awal bawalah celana insulated, celana ini memiliki beberapa lapisan, bagian paling luar memiliki jenis parasut sehingga tidak mudah kemasukan air, dan bagian paling dalam merupakan lapisan yang menghangatkan kaki. Hindari bermain salju dengan celana jeans, karena dapat merembes dan membasahi kaki. Oh ya, harga barang2 di atas sangat bervariasi tetapi ada beberapa lapak di tokopedia yang menjual Perlengkapan musim dingin dengan harga sangat murah tetapi kualitasnya bagus. Sebagai contoh saya mendapatkan mantel dengan harga 400 ribuan dan celana insulated dengan harga 100 ribuan. Nyaman saat di gunakan. Coba saja di searching.

       
      5. Komunikasi
      Sebenarnya Tokyo adalah kota yang ramah Wifi, kira-kira kalau diterjemahkan banyak Free Wifi bertebaran dimana-mana, di dalam bus, di tempat2 wisata, di stasiun kereta, dan pastinya di hotel. Hal ini memudahkan anda untuk berkomunikasi baik via media sosial maupun aplikasi chatting. Fasilitas free wifi ini dapat di peroleh dengan melakukan sign in ke salah satu jaringan wifi yang akan meminta anda untuk mengklik tautan yang di kirimkan ke email anda. Biasanya anda akan mendapat kesempatan 5 menit free yang dapat digunakan untuk membuka email dan mengklik tautan untuk mengkonfirmasi penggunaan free wifi.
      Walaupun demikian saya tidak menyarankan anda untuk bergantung pada fasilitas Free Wifi. Saya tetap menyarankan untuk mempergunakan jaringan komunikasi sendiri. Ada beberapa alternatif yang bisa anda lakukan :
      Beli SIM Card di Jepang  Beli SIM Card dari Indonesia Sewa Paket Wifi Bagi yang berangkat dalam rombongan, saya lebih menganjurkan untuk menyewa paket Wifi. Dalam 1 router biasanya bisa dikoneksikan untuk 6-8 alat. Sehingga jika di share biaya sewanya jadi lebih murah. Contoh untuk router unlimited 4G yang saya sewa dari QL Liner (via Klook.com) saya hanya perlu membayar Rp 115.000 per hari. Alat ini dapat dipergunakan untuk 14 alat sekaligus. Sehingga jika di share biaya ke 7 orang (masing2 mempergunakan 2 alat), 1 orang hanya perlu membayar Rp 16.500 per hari. Harga ini jauh lebih murah daripada membeli SIM Card dari Indonesia atau membeli di Jepang. Tetapi wajib diingat, kelemahan Wifi adalah jika pembawa router terpisah lebih dari 10 meter maka teman2nya yang lain tidak lagi mendapat sinyal. Kemudian jika alat hilang atau rusak ada denda yang lumayan besar sekitar 42.000 yen. Selain itu jangan lupa untuk membawa Power Bank sebab jika router kehabisan batrei maka komunikasi anda juga akan terputus.
       
      Jika anda memilih menggunakan SIM Card maka anda akan terhindar dari keribetan menenteng router kemana2. Selain itu anda tidak perlu harus selalu berada di dekat router untuk melakukan komunikasi. Kapan saja anda ingin menghubungi teman, atau upload instagram dapat dilakukan langsung.
      Untuk SIM card tidak ada salahnya anda melihat2 di website GlobalKomunika, mereka memberikan banyak pilihan paket SIM Card (Paket Data SAJA). Dengan membeli SIM Card langsung dari Indonesia anda bisa langsung mengaktifkan HP Anda saat berada di Bandara Narita / Haneda. Sayangnya ada batasan Quota 4G yang harus anda perhatikan saat memilih menggunakan SIM Card. Untuk SIM Card seharga Rp 195.000 anda bisa mendapatkan Quota 4G sebanyak 3GB untuk waktu 8 hari. Setelah itu jika Quota habis maka kecepatan akan turun menjadi 2G. Jadi jangan terlalu sering melakukan Video Call atau berselancar di Youtube jika anda menggunakan SIM Card. Jika anda memutuskan menggunakan SIM Card harap di baca baik2 petunjuk penggunaannya (sudah disertakan bersama SIM Card), karena tidak semua HP secara otomatis melakukan pengaturan APN.

       
      6. Tiket Wisata
      Kepada siapapun yang ingin ke Jepang saya selalu menyarankan untuk mempersiapkan Itinerary dengan sebaik-baiknya. Sejak awal pastikan tempat-tempat yang ingin anda tuju. Lalu lakukan survey untuk melihat apakah tempat2 tersebut membutuhkan tiket masuk. Kenapa hal ini penting : karena banyak tempat wisata di Tokyo yang memberikan Harga Tiket lebih murah saat pemesanan di lakukan di awal ketimbang saat anda datang dan membeli langsung di loket. Selain itu anda dapat menghemat waktu untuk melewatkan antrian orang2 yang ingin membeli tiket pada waktu bersamaan.
      Beberapa tempat wisata bahkan TIDAK MENJUAL TIKET DI TEMPAT. Jika anda ingin mengunjungi Fujiko F Fujio Museum, atau Ghibli Museum maka anda harus melakukan pemesanan dari sebulan sebelumnya. Karena jika anda langsung datang ke tempat tersebut tanpa memiliki tiket maka bersiaplah untuk kecewa. Anda tidak akan bisa masuk.
      Ada banyak situs yang menjual tiket wisata secara online, saya secara pribadi lebih sering memesan lewat Klook. Silakan lakukan pengecekan apakah Tiket tempat wisata yang ingin anda tuju tersedia di website mereka. Tapi sekali lagi lebih baik anda membeli tiket lewat online karena harga yang di dapat sering lebih murah daripada membeli langsung, sekaligus memastikan rencana liburan anda tidak berantakan karena gagal mendapat tiket.
       
       
    • By min0ru
      Pagi itu, saya dan keluarga mendarat di Kansai International Airport (Osaka) pukul 08.30 waktu setempat. Ini kali kedua saya mengunjungi negara yang kawaii ini dan kota pertama yang akan saya kunjungi adalah Takayama. Seusai mengambil bagasi, saya bergegas menuju ke JR Office untuk menukarkan JR Pass (Japan Railway Pass). Antrian ternyata cukup panjang mengular dan menghabiskan waktu lebih dari 30 menit sampai akhirnya saya mendapatkan JR Pass.
      Cara Menuju ke Takayama
      Karena saya menggunakan JR Pass, jadinya kami bisa langsung naik ke Shinkansen (kereta cepat). Dari Kansai International Airport (KIX) kami mengarah ke Shin-Osaka Station dahulu baru nyambung kereta lagi ke Nagoya Station sebelum akhirnya menggunakan Hida Train (JR) dan turun di Takayama Station.
      Jalan Sore di Takayama

      Sesampainya di Takayama, saya langsung bergegas menuju hotel karena memang sudah waktunya check-in, lagipula repot rasanya jika harus berjalan-jalan menggeret koper. Kami menginap di J-Hoppers Takayama yang jaraknya hanya 10 menit berjalan kaki dari Takayama Station.
      Saya bertanya kepada resepsionis hostel mengenai apa saja yang bisa dilihat di Takayama ini dan dijawab dengan sangat ramah olehnya. Jadi di Takayama ini ada bagian kota tuanya yang cukup ramai tapi hanya di akhir pekan dan banyak street food. Karena kami datang di hari biasa, jadi kami cukup manyun dan memutuskan untuk eksplorasi saja jalan-jalan di Takayama.
      Sebelumnya kami makan dulu di restoran ramen yang dipilih secara random karena cukup ramai. Rasanya pun cukup enak dan menghangatkan. Saat itu cuaca cukup dingin kalau tidak salah sekitar 5-10°C. Sayang banget karena kalap saya ngga sempet mengabadikan foto makanan maupun restorannya. 
      Berseberangan dengan restoran rame, ada sebuah jembatan kecil  untuk menyeberang sungai dan ada jalanan kecil di sisi sungai tersebut yang cukup cantik untuk berfoto. Jadilah ambil beberapa frame dulu ☺️. Ngga kerasa hari cepet banget gelap, suasana lampu bangunan tua satu persatu mulai menyalah membuat suasana malam itu makin cantik. Kebayang ngga sih bangunan tua yang kebanyakan berbahan kayu dihiasin lampu berwarna kuning atau lampion berwarna merah? 
      Malam itu kami kembali lebih cepat ke hostel, karena ngga banyak lagi tempat yang bisa dilihat dan memang tujuan ke Takayama ini hanya persinggahan untuk menuju ke Shirakawa-Go.
      Keindahan Desa Sejarah Shirakawa-Go (UNESCO's World Heritage Sites).

      Cara yang saya gunakan untuk menuju ke Shirakawa-Go dari Takayama adalah menggunakan tur yang di arrange oleh J-Hoppers Hostel. Kenapa saya memilih tur dari J-Hoppers? Karena harganya lebih murah ¥500 untuk orang yang menginap di J-Hoppers, kan lumayan 4 orang sudah jadi semangkok ramen. 

      Bus melaju dengan santai ke Shirakawa-Go, dalam waktu kurang dari 1 jam kami sudah tiba di situs bersejarah ini. Kami diberikan waktu bebas selama 2 jam di desa ini. Ngga pake lama, saya langsung ngacir turun dari bus dan cari spot buat pepotoan.


      Rumah-rumah di desa ini disebut Gasshō-style atau bebentuk seperti tangan sedang berdoa. Atapnya terbuat dari susunan jerami yang sangat kuat dari berbagai cuaca. Walaupun hanya terbuat dari jerami tetapi pada musim dingin tetap dapat menghangatkan dan sejuk saat musim panas.


      Senangnya saya liat sisaan salju yang masih terhampar luas dan tebal, pengen rasanya tambahin duren sama cendol trus sirup tjampolay~ *eh. 
    • By Dennis.Rio
      TOKYO 東京.....
      day 3
       
       
       
       
       
       
       
    • By Dennis.Rio
      POCKET WIFI di Jepang......
       
       
       
    • By ko Acong
      Bagi yang bosan di Kuala Lumpur boleh melipir ke Melaka cuma 2 jam perjalanan loh.
      Berapa uang yang saya habiskan selama main ke Malaka? Normalnya tiket pesawat PP 1 jutaan. Yang pasti tiket PP Indonesia-Kuala Lumpur kemarin saya dapat Rp 169.000 saja Malaysia Airlines Business Class (Promo).
      Mari kita hitung pengeluaran saya selama 2 malam 3 hari di Melaka:
      Tiket Bus, via Terminal BTS (Bandar Tasik Selatan) cukup 24 x 2 = 48 RM
      Jika langsung bus PP harganya 70 Rm, perbedaan waktu hanya 1 jam. Kelebihan transit di  BTS setiap 30 menit ada Bus. Kekurangannya, jika ketingalan jadwal bus harus buang waktu selama 3 jam.
      Hotel Saya Pake Hotel Hong https://goo.gl/maps/fhwLNd6fmzp
      yang terkenal buat Backpackers, karena serasa Hotel Keluarga ada di antar jemput di terminal bus dan ketika diantar mereka melepas kita satu persatu, sampai aman di terminal bus dan mengarahkan ke platform yang seharusnya. Terima kasih Ci Amey dan karyawan hotelnya yang bersih. Harga selama 2 malam kisaran Rp 550.000. 
      Tranportasi di Melaka semua ditempuh dengan berjalan kaki. Estimasi makan minum, cukup Rp. 100000 perhari, di tiap menu makanan perhari ada daging nya lumayan wah juga sih.
      Tinggal kita hitung oleh2 jajan yang aneh-aneh dan lainnya, jadi estimasi main di Melaka selama 2 hari:
      Bus 48 Rm = Rp 175.000 Hotel 2 malam = Rp 550.000 Biaya makan minum = Rp. 300000 Jumlah Rp 1.025.000.- sesuai Hitungan awal budget cukup 1 jutaan.
      Hehehe namun belum termasuk Cendol Musang King dan oleh-oleh Durian Jam San Shu Gong yang legenda, Wueeenak lembut banget. Nah bila mau lanjut main di Kuala Lumpur, cuma tinggal nambah hotelnya sekitar Rp 500.000 per malam.
      ____________________________________________________________________________________________________________











    • By Daniyah Isa
      Assalamualaikum 
      Salam kenal,
      Panggil saya, Nia
      Ini adalah pertama kalinya saya pergi ke LN dg mengurus semua keperluan sendiri. Biasanya, sdh terima beres dari kantor, karena memang ada urusan. Nah, destinasi yg saya pilih tdk jauh tp harus berkesan ! Melaka. Kota yg ditempuh dlm waktu 2 jam dari KLIA2. 
      Gimana caranya saya bisa sampai ke sana ? Inih dia, detailnya ;
      1. JKT-KLIA2
      Pesan tiket pesawat yg everyone can fly dari situs resmi. Lama waktu sekitar 2 jam, berangkat 10:10am sampai KLIA2 13:15pm.
      Di KLIA2, ikuti saja petunjuk arah yang ada, sambil ikuti arus kemana orang-orang pergi. Nanti, ada eskalator naik, lalu ada eskalator turun langsung ke tmpt imigrasi. Setelah keluar dari imigrasi, saya temukan mall dg counter-counter barang branded. Semacam Grand Indonesia, kalau di Jakarta.
      Buat yg terburu-buru sampai ke KL dg cepat, mgkn ada urusan meeting or apa, bisa lurus terus ke pintu keluar. Di samping pintu keluar ada loket pembelian tiket KL Ekspres, seharga 55RM dg waktu tempuh 33menit ke stasiun KL SENTRAL. Dari KL Sentral, bisa pilih kemana saja tujuan teman-teman yg mau dicapai. Ibarat di Jakarta nih, KL Sentral tuh Manggarai. 
      Tujuan wisata saya, dan teman saya adalah Melaka. Belajar dari blog dan bbrp artikel, butuh kendaraan bus utk sampai ke sana. Hanya bus saja, tdk ada kereta atau MRT yg menuju ke sana. Saya pun, turun lagi ke lantai G dg eskalator. Jangan takut kesasar ! Banyak petugas keamanan yg berjaga.
      Sampai di lantai paling dasar, ada sederet loket yang menjual tiket bus, taxi, sewa kereta (mobil). Langsung saja, membeli tiket bus Transnasional tujuan Melaka Sentral, seharga 24.10RM. Di tiket sudah tertera nomor tempat duduk, gate tempat menunggu. Wah, pokoknya tertib dan teratur! Meskipun busnya lebih bagusan DAMRI sih bagi saya, hehehe.
      2. Melaka dan Wisatanya 
      Selama 2 jam perjalanan dari KLIA2, sambil bengong-bengong liat pemandangan (apa bener gue di Malaysia? Ini mirip ke Ciawi yah ? Heheheh) yang membedakan tuh, sepanjang jalan lancar jaya. Mgkn supir bus kapalan nginjek gas, hehehe. Duh bahagia deh kalau Jakarta jalanannya kaya gini terus. Sampai tibalah saya di Melaka Sentral, ibaratnya Terminal Kp. Rambutan gituh. 
      Waduh, sepi banget ! Macam ga ada kehidupan. Bingung juga kan, mau ke hotel gimana ? Boro-boro kuota buat pesan taksi online, sinyal ajah ga dapat.
      Yaa, saya tanya ke petugas kebersihan, dan memang bus Panorama 17 tujuan Bangunan Merah, agak lama. Bukan karena macet yaa, ini karena jalanan di Melaka tuh Sehala (satu arah) jadi dia berputar dulu.
      Sejam menunggu, datanglah bus Panorama 17. Disinilah pengalaman dimulai, banyak yg Negor dan tanya "Indonesia ya ? Indonesianya mana ?" Agak bingung sih, ditanya begitu. Biasanya ditanya "Jawanya mana ?" Padahal sih, sama saja hehehe. 
      Saya menginap di hotel Hallmark Crown, 3H2M, seharga 147RM include Breakfest, free wifi. Wilayahnya dekat dengan mall Dataran Pahlawan, jalan kaki 10 menit lah. Jadi turun saja di Dataran Pahlawan, ongkos busnya 2RM saja. Hotelnya comfie banget ! Disetiap sudut ada galon. Jadi bisa refil sepuasnya, ditambah kulkasnya menyala dg sempurna. Wah, recomend deh!
      Saran utk teman-teman yg mau pesan hotel di Melaka, pesan di daerah sekitar Dataran Pahlawan (rate murah), Bangunan Merah, dan Jonker Street. Tiga tempat itu, sudah dekat banget kemana-mana. Jadi bisa jalan-jalan santai, foto-foto, interaksi sama penduduk lokal. Yg penting, rajin jalan kaki yaa, hehehe.
      Hari pertama saya mengunjungi Bangunan Merah, jalan kaki dari Hotel 15 menit. Melewati mall-mall Besar, dan rupanya ada carnaval becak hias, mobil hias dan barongsai. Jadi nggak berasa jauh dan capeknya.
      Di Melaka, ada yang saya lihat di maps Google itu jauh, ternyata dekatan. Menara Taming Sari, Bangunan Merah, Jonker Street dan River Cruise. Yang jauh, cuma Masjid Selat Melaka. Masjid Selat Melaka memang harus menggunakan taksi online, karena jaraknya terpisah dengan daratan Melaka kota dan masuk ke kompleks perumahan. 
      3.Kuliner dan Oleh-oleh Melaka
      Sempat bingung mau makan apa di Melaka. Hari pertama saya sampai di Melaka, sudah malam dan banyak yg tutup. Masa iyah sih, jauh-jauh ke Melaka, makanya McD? Nggak ada nasi lagi. Akhirnya mampir ke 7Eleven (horeee, Nemu 'sevel !) Beli nasi lemak instant dan mie instan. Lupa berapa harganya, tapi cukup menahan lapar. Serius deh, sebenarnya nggak lapar-lapar banget ! Cuma karena nggak mau masuk angin ajah.
      Terakhir perut diisi sama sandwich Subway yg beli di KLIA2. Hufh, gara-gara ngincer destinasi wisata jadinya lupa makan. 
      Hari kedua, masih hunting foto disekitar Bangunan Merah, Taming Sari, River Cruise. Cerah banget langit di Melaka, dan udaranya juga segar nggak ada polusi (kapan Jakarta begini ? Mungkin ga yah ?). Di samping Bangunan Merah, ada tangga menuju bukit. Diatasnya bangunan reruntuhan yang menghadap lautan lepas. Keren banget !!! Duduk-duduk saja sambil lihat pemandangan. 
      Oh Iyah, untuk beli oleh-oleh seperti gantungan kunci, kaos tulisan Melaka, tas Melaka, tempatnya di Medan Samudera. Tenang, ga jauh kok ! Ga perlu nyebrang. Dari Bangunan Merah, ambil sisi kanan dan lurus terus sampai lihat bangunan kapal pesiar. Nah di sana, yang paling murah ! Kaos dapat 10RM, gantungan kunci dapat 8RM, 6 gantungan kunci. Meski di Bangunan Merah juga ada lapak yang menjual, lebih baik beli di Medan Samudera, karena harganya lebih terjangkau. 
      Selain beli oleh-oleh, di tempat ini ada warteg Melayu loh ! Syukurlah, ada warteg juga. Awalnya sempat underestimate gitu. Makanannya mirip makanan warteg, dan ga lebih menarik dari warteg Jakarta. Karena Nggak enak sama Ibu penjualnya, yg tiba-tiba udah nyendokin nasi, mau ga mau dibeli. 
      Yaa sayur tumis kacang panjang dan ayam goreng jadi menu makan siang. Pas dimakan, enak ! Ini karena efek capek mungkin yaa. Minum air mineral, biar nggak makin haus. Tadinya sih mau makan nasi Briyani dan teh tarik, tapi dia hanya jual di hari Minggu. Seporsi makanan warteg Melayu cuma 6RM. Waah, amazing ! akhirnya bisa menghemat, heheheh.
      Lepas makan, lanjut belanja-belanja di sekitar Medan Samudera. Biasa, buat yang dirumah, mau dibeliin kaos dan gantungan kunci utk disebar, hehehe. Jalan lagi ke Bangunan Merah, baru ketemu kedai es cendol. Katanya sih, es cendol di Melaka itu khas banget. Yaudah, saya beli yang es cendol kacang merah. Rasanya ??? Waah, enak banget !!! Pass buat saya yang ga terlalu suka manis. Kuah santannya gurih, cendolnya segar dan kacang merahnya manis. 
      Wah, okeh banget lah ! Rencana kalau ngidam, maunya ngidam es cendol Melaka. Hahahah
      Menjelang sore, saya bersiap menuju Mesjid Selat Melaka. Menikmati sunset sambil menunggu waktu magrib. Magrib di Malaysia, setengah tujuh. Tapi langitnya seperti setengah enam, Jakarta. Waktu di Malaysia tuh cepat banget ! Mungkin ini planet Merkurius, satu menit tiga puluh detik. Semua terasa cepat.
      Saya dan teman-teman menuju Masjid Selat Melaka menggunakan taksi online. Sampai di sana, waah indah banget ! Lebih indah dari foto-foto Google. Garis cakrawala sudah menyapa di langit. Air laut biru bersih tanpa sampah. Saya berdiri di halaman belakang Masjid menatap langit sore. Diterpa angin laut, dan ada beberapa wisatawan lain berlalu-lalang. Sayang, lagi nggak sholat Magrib di sini. 
      Akhirnya cuma nunggu teman yang sholat Maghrib, sambil jaga sendal hahaha.
      Malam terakhir di Melaka, saya menuju rumah makan Eeji Ban Chicken, penjual makanan khas Melaka. Ada Rice Balls, Asam Pedas, Nasi Lemak, harganya pun terjangkau. Berkesan makan ditempat ini, karena rumah makan Eeji Ban recomend dari supir taksi online. 
      4. Check Out Melaka
      Hari terakhir di Melaka, saya merasa sedih banget ninggalin tempat ini. Padahal rumah ini kampung orang, negeri orang, huhuhu. Nggak mau repot karena tas udah beranak, jadinya saya dan teman-teman naik taksi online ke Melaka Sentral.
      Di Malaysia pada umumnya, jarang ada sirik-sirikan or persaingan. Contohnya di terminal Sentral Melaka. Tadinya mau naik bus Delima,  bus terkenal dikalangan blogger yg pernah kesana. Tapi sama kenek Delima, disuruh ke bus satunya lagi yg kurang eksis. But its OK ! Yg ptg sampai, heheheh.
      Dua jam perjalanan menuju terminal bus TBS (Terminal Bersepadu Selatan), amazing !!! Terminal Bus rasa Bandara Terminal 3. Bersih, tertib, rapi. Dibawahnya, ada stasiun menuju KL Sentral. 
      5. Sehari di Kuala Lumpur 
      Berhubung pesawat tengah malam, jadi siang masih bisa jalan-jalan sebentar di Kuala Lumpur. Hunting foto di KLCC, Dataran Merdeka dan jalan-jalan ke Mall *lagi. 
      Dari Terminal TBS, naik KL transit ke stasiun KL SENTRAL seharga 6.5RM. Dari KL SENTRAL, bisa ke Batu Caves, KLCC, Mesjid Jamek, KLIA2. Ada peta seperti peta yang ada di halte Transjakarta, di sana juga ada petugas yang membantu dan menanyakan "Can i help you ?" So, tak perlu takut tersesat. 
      Stamina udah low, meski cuma naik turun kendaraan umum tp cukup bikin lemas. Selain makan, kita juga butuh vitamin, kalau capek lebih baik istirahat.
      Di KL SENTRAL, ada loker penitipan dg kunci sensor wajah. Jadi kita ga perlu deh tengteng tas beranak kesana kemari. Harganya 20RM utk loker kecil dan 30RM utk loker besar. Sangat disarankan berpergian sama teman, biar segala biaya bisa ditanggung bersama. Tapi milih juga yaa, teman yang gimana buat diajak jalan jauh. Apalagi, ke LN yg jalan kakinya jauh-jauh.
      Baiklah, itu pengalaman pertama saya traveling ke Melaka, Malaysia. Saya sangat suka tempat itu, lebih indah dari yg saya bayangkan. Terutama yg hobi fotografi, ini banyak spot-spot bagus di Melaka. 
      Oh Iyah, makasih banyak buat Mba Vira. Mgkn dia jarang aktif di forum ini. Saya pun juga newbie. Ketemu jalan2.com karena random ajah, hehehe. Lagi bosen, drpd stalking sang EX atau baca berita hoaks, iseng-iseng cari soal Melaka. Tiba-tiba muncul situs ini, dan saya kenalan sama Mba Vira. Nggak ada sedikitpun curiga bakal gimana nnt disana, tinggal jalan ajah. Hehehe
      Nah buat teman-teman, semoga tulisan saya membantu dan jadi referensi kalau kalian mau ke sana. Ingat, No need bilang, barang ini murah atau mahal. Soalnya beda "Peradaban".