Sign in to follow this  
angeline

Beijing bisa dikunjungi tanpa visa per 1 januari.

7 posts in this topic

Menurut situs Australian News, kamis lalu , mulai awal tahun 2013 wisatawan yang mengunjungi Beijing bisa bebas berkeliling2 maksimal 3 hari. selama 3 hari itu pula para wisatawan tidak boleh meninggalkan Kota Beijing dan wajib lapor setiap hari kepada petugas kepolisian disana.

Syarat lainnya adalah , kita harus punya negara tujuan setelah berkunjung ke Beijing itu , jadi nanti tiket akan dilampirkan di imigrasi China. sebenarnya pemerintah beijing mengatur sedemikian rupa supaya rate wisatawan yang datang ke Beijing kian meningkat, tahun lalu saja hampir 5 juta orang berkunjung ke Beijing. Beijing memang populer di kalangan wisatawan. aturan ini dimaksudkan jugauntuk memudahkan para wisatawan yang hanya transit di Beijing.

Aturan yang ditetapkan ini berlaku untuk 45 negara.....tapi sayangnya Indonesia tidak termasuk dalam daftar ke 45 negara ini. negara yang eligibel untuk submit adalah Australia, Jepang, Singapura, AS, Prancis, Jerman, dan Argentina.

hahahaha. Bikin kecewa gak sih ???Niat menghemat buat pengurusan visa padahal...

Share this post


Link to post
Share on other sites

ya sich kecewa cm dibatasi juga max. 3 hari doank trus hrs lapor juga...repot amat... ongkosnya pp aja da brp klu 3 hari mah sayang donk budgetnya...

Share this post


Link to post
Share on other sites

waduhhh udah siap-siap rencana ke sana nih baru baca judulnya ternyata ZONK....emang nih Indonesia selalu tidak masuk dalam daftar negara bebas visa karena kebiasaan mengexpor TKI. Bawaannya kalau kita liburan ke luar negeri pasti dikira mau jadi TKI gelap..

Share this post


Link to post
Share on other sites

jiahhh... waktu baca judulnya saya uda girang banget tuh.. tp endingnya "Aturan yang ditetapkan ini berlaku untuk 45 negara.....tapi sayangnya Indonesia tidak termasuk..." zzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzzz ini seakan-akan bikin harapan yg tinggi, tp ujung2nya dilempar ke jurang wkwkwkw.. Pdhl saya pengen ke sana.

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By Gabriella Vania Wijaya
      2 hari lagi bakalan traveling ke Taiwan hehe
      karena punya stock visa yang lumayan jadi bisa digunakan untuk buat visa taiwan gratis. bikinnya cuma 5 menit aja hahaha
      buat step2nya bahasa inggris bisa cek di http://bit.ly/hasslefree-taiwanvisa
      program ini khusus untuk penduduk Indonesia, Vietnam, Laos, Myanmar, Cambodia dan India aja.
      we are so lucky guys buat included juga, karena lumayan loh harga single entry nya >< lebih mahal dari pada visa Jepang ....
      so gampang sih buatnya, yang penting punya visa/ resident permit yang expirednya tidak lebih dari 10 tahun dari tanggal kedatangan di Taiwan dari negara Eropa, Jepang, Australia, New  Zealand, UK &USA.
      langsung aja ke website https://niaspeedy.immigration.gov.tw/nia_southeast/
      setelah pilih bahasa, mereka akan menjelaskan alur dari pembuatan visa, lalu ada penjelasan term and condition dan juga persyaratan yang dibutuhkan untuk membuat visa ini.
      Selanjutnya tinggal isi aja deh data2 yang mereka tanyakan :)
      yang terpenting kalian sudah punya tiket pulang pergi, tempat penginapan dan juga visa yang kalian gunakan untuk mendaftar.
      simple banget, cuma 5 menit and its free!
        Selamat mencobaaaa   
    • By Chans
      Share waktu jalan-jalan ke Pulau Hainan di China ya.. jadi sekarang lagi ada banyak tour-tour nawarin paket ke China, ada yang harganya lumayan murah (5jutaan) ini ke Hainan di China. Tempatnya lumayan bagus, banyak tempat-tempat yang instagrammable juga.
      Perjalanan dari Jakarta-ke bandara Haikou jam 7 malam, sampai di sana kira-kira 00.25 (waktu China yang lebih cepat 1 jam dari Jakarta), jadi perjalanan naik pesawat kira-kira 4 jam lebih. Langsung bermalam di hotel.
      Hari ke 2,  dapat makan sarapan dengan menu lumayan lengkap, ada nasi+lauk-lauknya, mie, bubur, roti dll, lalu naik bus menuju Sanya, agak lama naik bus dari Haikou ke Sanya,mungkin ditotal sekitar 5 jam-an (ada makan siang+stop buat ke toilet). Selama tour, tiap makan siang selalu dapat makan 9-10 macam menu Chinese Food.
      Di Sanya, pergi ke tempat namanya Deer Looking Back Sculpture, di sini bisa naik kereta kecil buat naik ke atas bukit dan bisa melihat pemandangan kota Sanya dari atas bukit. Dilanjutkan ke Dadong Sea dan mampir supermarket belanja makanan kecil. Di Hainan rata-rata yang dijual makanan olahan kelapa, mulai dari biskuit, permen, kopi.  Malamnya, optional tour bisa nonton show atau naik cruise, kita milih naik cruise 200 RMB ( 1RMB sekitar Rp.2.000,-). Di kapal nonton pertunjukkan tari-tarian, sulap, pertunjukkan topeng. Bisa juga naik ke atas dek buat foto-foto. 
      Hari ke 3, dibawa ke tempat yang menjual produk-produk bambu. Disini banyak produk yang menarik, seperti handuk yang bisa mengeringkan rambut sendiri (dibungkus pakai handuk 1 jam, rambut sudah kering), baju dalam yang bisa buat lampu nyala, tissue super bersih (bisa bersihin noda kecap dll sekali usap udah bersih) bisa dipakai 1 bulan jadi bisa dicuci dan dipakai lagi. Saya beli tissuenya, memang enak buat bersih-bersih, dll.
      Lalu mengunjungi tempat yang ada patung Dewi Kwan Im tertinggi di dunia, 108 meter, disini dapat makan makanan vege yang lumayan enak, tempat ini besar banget, cuma kita langsung dibawa ke tempat yang ada patung Dewi Kwan Im nya naik kereta kecil. Sorenya dibawa ke tempat yang jual Omega 3 Fish Oil. Pemandunya bisa berbahasa Indonesia, jadi penjelasan dalam bahasa Indonesia. Ada dijelasin seputar kesehatan juga, sepertinya bagus juga produk yang dijual, cuma harganya mahal dan bahannya terbuat dari hewan-hewan seperti anjing laut (tidak tega hehe).

      Hari ke 4, mengunjungi suku minoritas Yetian Minority Nationality Village, dibawa ke tempat berjualan obat Bao Fu Ling yang bagus buat luka bakar (sambil denger penjelasan produk, kita duduk sambil pakai mesin pijat di kaki, enak dipijat hehe) dan sorenya ke Desa Bali. Di sini beberapa peserta tour sempat nari dulu sama penari-penari yang didatangkan dari Indonesia.
      Hari ke 5, menuju Haikou lagi naik kereta cepat. 45 menit sudah sampai di Haikou. Haikou cuacanya lumayan dingin, kalau di Sanya dan di hari ke-3 dan ke-4 cuaca panas terik, di Haikou lebih dingin (pakai jaket 1 saja sudah cukup, walau ada peserta tour yang gak pakai jaket juga). 
      Di Haikou, pergi ke Qilou Old Street, disini yang banyak dibeli adalah pie durian (made in Vietnam). Menurut saudara yang dikasih oleh-oleh ini memang enak katanya, pantas pada beli banyak-banyak, saya gak mencicipi karena gak doyan durian.  Dari sana dibawa ke Movie Town, disini sangat banyak spot buat foto-foto. Ada 2 pintu masuk tempat disini, 1942 street dan Nanyang street.
      Di 1942 street, tempatnya kayaksetting film dengan rumah-rumah jadul yang terbuat dari kayu, disini ada studio buat foto sama Chiang Kai Shek. 
      Di Nanyang Street, tempatnya kayak setting film dengan bangunan yang lebih modern dari yang di 1942 street. Tapi dua-duanya sama bagus. Disini bisa foto studio sama mei ni yang pakai baju Shanghai (mei ni bahasa mandarinnya cewek cantik, tapi semua cewek juga dipanggil mei ni di China gak hanya yang cantik-cantik aja), fotonya nanti dicetak dan bisa diambil (yang gratis dapat ukuran kecil, yang besar bayar 20 RMB). 
      Disini waktunya agak terbatas, setelah foto-foto studio dan belanja sebentar, lalu jalan-jalan sedikit tau-tau waktu sudah habis, sudah waktunya pergi TT lihat di web nya rupanya masih banyak tempat-tempat yang bagus. Link: http://www.movietownhaikou.com

      Setelah dari Movie Town, dibawa ke Mall yang besar, memang China itu negara besar, jadi mallnya pun besar banget. Setelah itu makan malam dan dibawa ke airport untuk perjalanan pulang. 
      Karena kurs RMB (China Yuan) yang masih terjangkau, rasanya belanja dan makan-makan disini gak terlalu mahal.
      Next jadi mau ke China lagi, ke kota yang lainnya (kalau bisa backpacker tanpa ikut tour biar lebih puas). 
      Sekian share saya, dikit aja karena gak pinter bercerita, ada beberapa hal yang juga udah lupa hehe.
       
    • By Ahook_
      Tanggal 18 April 2018.
      Drama penggantian paspor baru benar- benar berakhir begitu dikasih senyum manis sama petugas imigrasi Belanda. Hati langsung plong. Kenapa? Permasalahannya dimulai dari paspor yang masa berlakunya baru akan habis 2 tahun lagi, tapi halaman kosongnya sisa 1. Kemudian, tahun ini, berancana ke Cina lagi, daripada visa ditolak, karena tidak ada halaman untuk tempelan kertas visa, akupun memutuskan untuk perpanjang paspor saja. Hitung- hitung, aku sekalian tambah nama keluarga, yang mana, selama ini, paspor yang ada, cuma single name. 
      Okey, buat kamu punya single name dipaspor seperti aku, apalagi yang namanya umum dan banyak orang punya nama yang sama, harusnya punya pengalaman bagaimana harus menghadapi bawelnya petugas imigrasi dari beberapa negara. Jika tidak pernah, syukurlah.. Kalau pernah, berarti kamu akan mengerti. 
      Tidak menakutkan sih. Bukan juga sampai ditahan seperti apa. Mereka cuma memastikan nama kamu doang sesuai dengan data diri kamu. Pasalnya, banyaknya nama yang sama, mungkin buat mereka kesulitan, yang mana ya yang kamu? Atau dengan alasan lainnya, seperti kena random check, ketatnya imigrasi dan sebagainya. 
      Yang pasti, karena memang berencana mau perpanjang paspor. Aku mengambil kesempatan ini untuk menambah nama keluargaku. Aku tidak mengurusnya sendiri. Aku pakai jasa travel agent. Cukup mahal. Sama seperti paspor sebelumnya, paspor baru ini aku applied yang epassport. Dengan kondisi,  belum pernah ada penambahan nama keluarga di halaman endorsment. 
      Jadi, yang pertama dikerjakan adalah, daftarkan dulu nama keluarga dihalaman endorsment. Proses ini, katanya memakan waktu sekitar 3 hari. Setelah BAP kelar atau dihalaman endorsment sudah tertera nama kamu beserta nama keluarga kamu, selanjutnya, baru bisa proses pengajuan pembuatan paspor. Karena aku mau, dipaspor baru, halaman depan sudah langsung tercetak nama keluargaku. Jika tidak demikian, aku harus menunggu sampai kamu mengganti paspor baru lagi, nama keluarga baru bisa muncul dihalaman depan. 
      Maksudnya begini, nama di paspor yang masih berlaku Andy. Ingin menambahkan nama keluarga Lau. Jadi Andy Lau. Harus buat BAP dihalaman endorsment terlebih dahulu. Dihalaman 4 tersebut akan tertulis Andy Lau, sedangkan dihalaman depan, tetap Andy. Saat penggantian paspor, Andy Lau akan secara otomatis dipindahkan ke halaman depan.  Jika tidak urus halaman endorsment, maka, saat pengurusan perpanjangan paspor, Andy Lau cuma muncul di halaman 4 dan baru akan muncul di halaman depan, saat penggantian paspor berikutnya lagi. 
      Proses pengurusan paspor, aku butuh 20 hari. Dari urus BAP halaman 4, tunggu jadwal foto sampai paspor diterima. Itupun drama yang tidak terhindarkan saat proses pengambilan foto. Petugas imigrasinya bilang paspor aku tetap 1 suku kata saja seperti paspor lama. Baru bisa pindahkan nama dengan nama keluarga di paspor berikutnya. Aku ngotot dong, aku kan sudah buat BAP, halaman endorsment sudah jelas, sudah tertera ada nama keluarga. Bolak- balik keluar masuk kantor. Aku tetap ngotot dan sampai akhirnya, aku pulang. Kalau tidak, masa aku nginap? 
      Sampai pada akhirnya, setelah 20 hari paspor ditangan juga.
      Tapi drama selanjutnya dimulai, dengan paspor baru, yang sudah ada nama keluarga, berarti wajib merubah tiket- tiket yang sudah dibeli sebelumnya pakai paspor lama. Airasia, gampang banget, mau langsung ke kantornya, email atau via call center, urusan beres. Aku sih langsung ke kantornya, seketika itu, tiket- tiketku, berubah sesuai dengan identitas di paspor baru tanpa ada pertanyaan, tanpa biaya.

      Luxemburg City, negara mungil yang kece banget.
      Pernah beli tiket via Expedia. Haduh, yang ini, minta ampun, berminggu- minggu. Dari email yang tidak ada responnya sama sekali, telepon ke kantornya, di oper ke maskapai terkait. Dari maskapai minta harus urus ke Expedia, karena penggantian nama, penambahan nama harus ke tempat kamu beli tiketnya.  Email lagi, telepon lagi. Berkali- kali sampai akhirnya, ada email masuk, setelah sekian lama menunggunya. 
      Katanya dalam email itu, aku diminta tunggu, mereka akan konfirmasi dulu ke pihak maskapai, apakah bisa penambahan nama atau tidak? Oh ya, saat aku email ke pihak Expedia, aku lampirkan  paspor lama, paspor baru dan halaman endorsment. Proses menunggu keputusan ini saja butuh 2 minggu. Memang, setelah ada responded dari pihak Expedia, aku akui, pelayanan mereka bagus.
      Setiap 2 hari sekali telepon, kalaupun tidak, mereka email, hanya untuk memberitahu kalau masih menunggu kabar dari pihak maskapai. Dan entah sudah berapa banyak biaya pulsa yang aku habiskan, hahahaha.. jelas, aku tidak tunggu diam saja, aku telepon balik ke kantornya yang ternyata berpusat di Amerika sana, terus di email, minta telepon ke pihak kantor cabang di Malaysia. Mungkin, kasus ini ditangani langsung dari kantor pusat, pihak Malaysia cuma hah, heh, tambah kesel. Terus telepon balik lagi ke kantor pusat, email lagi. Hati ini sungguh, lelah. 
      Keputusannya, tiketku bisa diganti sesuai dengan permintaan karena penambahan nama keluarga. Ada biaya perubahan nama di tiket, dengan kode booking yang tetap sama. Katanya, ini adalah aturan pihak maskapai. Pihak Expedia tidak menarik satu sen pun. Ya sudahlah... Yang penting, satu urusan kelar.

      Bisa bersantai tenang sarapan di salah satu sudut kota Brussels, Belgium.
      Terkait VISA....
      Erhmmm...buat jantungan. Visa yang ditangan yang masih berlaku adalah Australia dan Schengen. Terus bagaimana? Okey... tarik nafas... hembuskan pelan- pelan... Setiap urusan, dikerjakan, pasti beres. Ikutin saja aturannya. 
      Untuk Visa Australia, seorang teman, sebut saja namanya Cindy, punya pengalaman yang hampir sama. Kalau dia, ganti paspor baru, nama tetap sama, tapi nomor paspor berbeda. Jadi, untuk Visa Australia, wajib lapor ke mereka. Begitu aturan tertulis yang aku baca. Berbekal arahan dari Cindy, terus petunjuk dari website resminya. Aku isi form permohonan perubahan/ penambahan nama keluarga di Visa. Aku sih pakai download, kemudian tulis tangan. Isi saja sesuai dengan petunjuknya. Gampang banget. Lengkapi dengan data- data yang diminta, upload terus email. Aku sendiri, kurang dari 24 jam ( hitungan aku ), sudah dapat email balasan beserta Visa perubahan sesuai dengan data baru yang aku submit. Bisa klik link disini untuk permintaan perubahan nama.
      Untuk Visa Schengen, aku dag- dig-dugnya entah sudah seperti apa. Hahaha.. Tanya pengalaman teman- teman yang sudah bolak- balik Eropa, macam pulang kampung saja, dia bilang tidak akan ada masalah. Tidak perlu apply visa baru. Tidak perlu lapor. Visanya masih berlaku kok, yang penting, masa berlaku visa yang ada masih ada. 
      Okey, begini, Visa Schengen yang masih berlaku dan tertempel di paspor lama adalah single name dengan nomor paspor lama. Sedangkan, paspor baru, sudah ada nama keluarga, yang mana, di Visa Schengen tidak ada nama keluarga. Ini yang buat aku jantungan. 
      Kenapa repot? Ya, tunggu saja, masa berlakunya habis. Buat baru... Pasalnya, lagi ingin keliling Eropa selagi Visa Schengen masih valid. Sayang dong. 
      Sangking repotnya, aku datangi kantor Kedutaan Perancis. Mereka bilang, tidak ada masalah. Kamu boleh saja traveling ke Eropa. Tapi, ini versi Perancis, karena setiap negara punya kebijakan masing- masing. Ada baiknya kamu tanya ke negara yang mau kamu datangi. Begitu kalimat tambahannya. Kan buat bingung kan ya. Dia bilang, asal bawa paspor baru dan paspor lama yang ada Visa Schengen-nya. 
      Kemudian pindah ke Kedutaan Belanda. Aku tidak tahu aturannya, ternyata harus buat janji dulu. Aku pulang tanpa hasil apapun.

      Grand Palace, Brussels, Belgium.
      Daripada repot, aku email Kedutaan Belanda, Italia, Hungaria dan Jerman. Sistem kerja yang sangat cepat. Malah, aku langsung ditelepon dari Jerman. Petugasnya bilang, harusnya tidak akan ada masalah. Asal bawa kedua paspor. Tapi, nah ini-nih.. ada tapinya, terkadang kita tidak tahu, oknum di lapangan. Mungkin saja, kamu bisa tidak diizinkan masuk. Kalau kamu tetap mau, silahkan saja. 
      Sedangkan yang dari Belanda dan Italy membalas emailku dengan kalimat yang buat hati senang. Aku bisa keliling Eropa dengan menggunakan kedua paspor itu. Itulah, kenapa aku terbang ke Eropa, memilih masuk dari Belanda dan keluar dari Italy. Aku sudah ada jaminan dari email itu. Aku print out buktinya dong. Hahahaha...
      Aku juga baca review dan pembahasan dari para traveler yang terangkum di google. Baca dari forum yang ada dengan kasus yang hampir sama. Mereka, rata- rata bilang, tidak ada masalah. Ini adalah hal yang wajar. Karena, bagaimana seorang perempuang kemudian menikah terus pakai nama keluarga suaminya. Dan berbagai contoh kasus lainnya. 
      Walaupun begitu, benar adanya kata pihak Jerman, bisa saja oknum di lapangan, mungkin kurang peka terhadap kasus beginian. Akhirnya jadi bermasalahan.

      Sudut kota Brussels, Belgium.
      Dan akupun, deg- deg- an saat antri imigrasi saat mendarat di Belanda 3 jam lalu. Semakin mendekat ke meja petugas, deg- deg- an makin kencang. Aku bawa print-an , bukti email tadi, tiket pulang, siapkan jawaban yang mungkin ditanya.
      TERUS......
      Ketika tiba giliranku... 
      Aku cuma ditanya, mau ngapain disini? Berapa hari? Sendiri? Total berapa lama di Eropa? Sudah.. itu saja. Dengan senyum manis, dia stempel pasporku, ceklek... yihaa... Kekhawatiranku yang berlebihan itu langsung sirna.... Plong... 
      Sekarang, duduk manis di Starbucks bandara Schipol, sambil menahan kantuk, aku buat artikel ini. Setelah terbang dari Kuala Lumpur dan ngemper semalaman di Dubai. Akupun, benar- benar plong...
      Karena itu, soal dokumen, surat- surat, akte- akte, persiapkanlah dengan baik, untuk segala kemungkinan. Sehingga tidak perlu repot- repot konfirmasi sana- sini. Buat pusing, khawatir, deg- deg-an. Dari awal, sebisa mungkin, tidak ada perubahan apapun. Kita, yang sudah terlanjur dari orangtua kita, ya sudah. Tapi untuk anak- anakmu, persiapkan dengan baik. Karena kita tidak pernah apa yang akan terjadi

      Frankfurt, Germany.
      Ya intinya, khawatir berlebihan saja sih...  Lagian, ada kan sudah data biometrik untuk Visa Schengen.   Karena beginilah hidup, kadang kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Kan tidak lucu, sudah mendarat di Belanda, terus tidak masuk karena masalah nama paspor berbeda dengan Visa yang ada, terus dipulangkan. Lebih baik pastikan dulu, kalau memang tidak bisa, ya lebih baik tidak berangkat. Capek, naik pesawatnya...
       
      Artikel ini di publish di Frankfurt, Germany. 
      With Love,
       
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
       
       
       
       
       
    • By Gulali56
      Sudah banyak memang yang menulis bahwa apply visa China itu gampang . Tetapi yang namanya sudah beli tiket pesawat pulang pergi , apply visa selalu membuat saya was was.
      Ini kali kedua saya apply visa, setelah sebelumnya apply visa Taiwan 2 tahun yang lalu. Yang bikin kuatir mungkin karena salah satunya adalah saya baru memperpanjang paspor pertengahan tahun ini.So far dengan paspor yang baru cuma ada cap Negara Singapura 2x dan Malaysia 1x.
      Untuk apply visa China sekarang tidak lagi di kedutaan RRC melainkan agen khusus yang ditunjuk yaitu di Chinese Visa Application Service Center di The East Mega Kuningan. Padahal Kedutaan RRC cuma 3 menit jalan kaki dari kantor saya. Sedangkan ke The East itu justru 10menitan.
      Pertama-tama saya mendownload form di https://www.visaforchina.org/ sebenarnya bisa sekalian isi online terus tinggal print tapi karena teman saya tidak ada internet akhirnya saya download saja dan isi manual tulisan tangan.
      Pertanyaannya tidak terlalu ribet, mungkin yang agak ‘tricky’ karena ada kolom itinerary tapi cuma dikasi jatah 5baris. Akhirnya saya tulis tanggal saya sampai di Beijing dan tanggal keluar dari Beijing.Haha.. asli culun. Maksud saya toh memang mau menyertakan itinerary di lembar terpisah.Ternyata pas di loket, dikembaliin tuh lembar itinerary yang di ketik bagus-bagus.Yang culun di aplikasi justru tak masalah.
      Jadi yang dibutuhkan untuk apply visa China itu adalah sbb:
      Form aplikasi yang sudah diisi lengkap dan di ttd. Oiya pake ukuran kertas A4 ya print nya. Foto 4x4.5cm latar belakang putih 1 lembar. Kalau saya ambil foto di Mal Ambassador lt.1,15-20menit saja harga Rp 40,000.Cukup bilang foto buat visa China ya.Orgnya sudah biasa bgt ngelayanin pembuatan foto buat visa jadi gak pake tanya ukuran foto.Iyalah daerah kuningan gudangnya kedutaan dan agen pembuat visa. Paspor asli dgn masa berlaku lbh dari 6bln dari tgl keberangkatan. Copy paspor, copy KTP Copy Ticket pesawat Copy booking hotel Saya datang jam 11.30 langsung diarahkan naik tangga ke lantai 2 pas di depan pintu masuk The East. Di lantai 2 ketemu satpam,ditanya mau ambil jalur regular atau express.Berhubung santai ya kita pakai jasa regular. Dikasi nomer urut.Baru duduk 2 menit sudah dipanggil nomer saya, karena memang saat itu kosong banget disana.
      Di loket langsung dicek kelengkapan dokumen, ternyata temen saya lupa copy passport nya untung mba petugasnya baik. Diterima
      aja tanpa embel-embel harus bayar fotocopy lagi. Langsung dikasi form pengambilan visa

      Saya submit aplikasi di hari selasa, visa bisa diambil di hari jumatnya. Yang paling oke lagi. Bayar nya pas visa jadi dan bisa pakai credit card.
      Akhirnya berhasil juga dapat visa China, padahal pas ambil pas sampai sana jam 4kurang 2menit.hehehe..
      Cuman lagi mikir aja. Betapa enaknya itu agen service visa yang di kasi hak exclusive itu. Harga single entry (reguler) yang Rp 300,000 jadi Rp 540,000. Ckckck..Kaya banget tuh agen.
      The East Building, Unit 6, 2nd Floor,
      Jl, DR. Ide Anak Agung Gde Agung Kav.E 3.2
      no.1 South Jakarta 12950, Indonesia.
      Office Hours:
      Monday – Friday
      Application Submission: 9:00AM to 3:00PM
      Payment and Passport Collection: 9:00AM-4:00PM
      The Center is closed on Saturdays, Sundays and Indonesian public holidays.
      Biaya Visa + Processing Fee
      Single Entry:
      Reguler(4hari) : 300,000 + 240,000
      Express (3hari): 300,000 + 200,000(extra fee) + 400,000
      Urgent (2hari): 300,000 + 300,000(extra fee) + 500,000
      Nah kebayang deh jadi berapa total biaya untuk entry dibawah ini.
      Double entry : Rp 450,000
      Multiple entry /6bulan : Rp 600,000
      Multiple entry/1thn: Rp 900,000

    • By Angela Regina Shinta
      Hallo, saya newbie di sini. 
      Transit di Hong Kong dan keluar bandara apakah perlu visa sekarang? Terima kasih
    • By Gulali56
      Sambungan dari post : http://forum.jalan2.com/topic/15045-fr-shanghai-hangzhou-beijing-part-1/
       
       
      Day-5 –Beijing: Zoo Market & Wangfujing
       
      Kereta kami tiba di Beijing South Railway Stn sekitar jam 9pagi.Temperatur di Beijing itu 10derajat lebih rendah dari di Shanghai alias 2 derajat Celcius.  Di Stasiun Beijing South ini pilihan restaurantnya cukup banyak, beberapa malah sama dengan stasiun di Shanghai. Tapi kalau pagi rata-rata hanya menyediakan menu bubur atau mie.

       
      Setelah sarapan, kami segera melanjutkan perjalanan menggunakan subway yang connected railway stn menuju  ke hotel kami. Subway di Beijing tiketnya hanya CNY 2 jauh-dekat. Maka dari itu kalau saya perhatikan, dibeberapa stasiun mesin tiketnya banyak yang out of service dan menggunakan loket untuk pembelian tiket,mungkin karena gak terlalu ribet. Tinggal kasi tau mau beli berapa banyak. Kalau gak bisa mandarin tinggal tunjukin jari saja mau berapa.
       
      Hotel kami ini terletak tak jauh dari exit Dongsi Stn. Petunjuk di Agoda sih bilangnya Cuma exit C. Ubek-ubek di review nya gak ketemu belok kiri kanannya. Tapi akhirnya setelah nyasar kanan kiri akhirnya berhasil juga check in di hotel 161 yang lagi-lagi di “upgrade†(review hotel di http://forum.jalan2.com/blog/287/entry-840-review-161-hotel-beijing/ ).

      Cek di accuweather.com perkiraan besok range nya 0 derajat sampai dengan -7 derajat. Mateng. Maka kami pun deviasi shopping aja cari jaket dan sweater buat besok. #alesan.com
       
      Berdasarkan browse di blog blog, kami pun ke DongWuYuan Fuzhuang ShiChang  atau Zoo Market. Hasil baca di blog-blog, Zoo market ini tempat grosiran,kalau di Indo setara Pasar Pagi Mangga Dua lah.  Dari pasar ini lah kononnya sumber barang-barang yang dijual di Silk Market, Wangfujing dll. Dengan kata lain, lebih murmer dan gak perlu nawar pake urat. Tapi bukan untuk turis alias gak bakalan deh ketemu kaos-kaos “I Love Beijing†, magnet dan souvenir lainnya. Dan jangan harap mereka bisa bahasa inggris.
       
      Kami naik subway turun di Xizhimen Stn (Line 2/4/13) keluar di exit D. Dari exit langsung ambil kanan, nah pertokoan gedung-gedung grosiran ini ada dibelakang exit D. Zoo market ini ada beberapa yang terkenal, yang paling murah katanya Julong Foreign Trade Market (èšé¾™å¤–贸市场) .Berhubung hari itu hari minggu kami pun memilih Shiji Tianle (世纪天ä¹) yang lebih mahalan sedikit tapi lebih sepian.

       
      Toko disini itu buka dari jam 6pagi sampai dengan jam 4.30 sore saja. Rata-rata harga disini memang murah. Puffed vest tanpa lengan yang kalau di Zara yang labelnya made in China Rp 499,000 disini start on CNY 50 atau Rp 100ribu saja! Saya hampirrr mo beli (lagi) warna biru, secara saya punya tuh si Zara asli itu warna merahnya beli diJakarta. Karena sudah murah, barang-barang disini susah ditawar. Saya beli outer tebel banget dan bermotif ala Zara dari harga CNY138 Cuma bisa ditawar jadi CNY 135.hahaha. Tetep sih saya tau di Zara harganya diatas 800ribuan.
       
      Oiya disini memang tanpa merk ya,asli merk China.Gak ada sok-sok-an merk apaan. Kalau yang murah-murah saya lihat ada di lantai 1 nya. Sebagai perbandingan yang pernah liat winter jacket made in China yang semurah2nya di ITC  seharga Rp 300-400ribu semua disini harganya CNY 50-80. Maap gak ada foto,secara kami fokus belanja. Jaket yang lebih fashionable  adanya di lantai 2 dan 3 tapi harganya lebih mahalan yaitu sekitar CNY 250-650. Balik ke hotel tentengan udah banyak ajaaa.
       
      Karena gak mau terlalu capek untuk besok Great Wall, kami memutuskan ke Wangfujing cari makan. Karena sotoy dan termakan kata-kata orang lokal yang bilang ini deket dari hotel bahkan menurut subway juga cuma beda 1 stop-an doank,kami pun jalan kaki diantara kencangnya angin malam di suhu -2 derajat Celcius ini ternyata sejauh 2-3km dari hotel.Pokoknya gak sampai-sampai deh.Jujur mendingan naik subway.

       
      Wangfujing ini terkenal dengan deretan upscale mall nya,dan tempat pasar malam jualan gorengan laba-laba, kalajengking,dll. Saya sih gak nyobain, malah beli dimsum seharga CNY 15 dapat 8 biji, padahal di Shanghai aja dapet 15pcs deh tuh. Dan karena dingin gila,ya angetnya cuma semenit tuh makanan. Herannya kita masih beli mie goreng yang langsung dingin kurang dari 2 menit seharga CNY 30. Dan sup daging CNY 50!! Padahal Ajisen Ramen aja cuma CNY 35. Salah kita juga sih gak tanya harga dulu langsung pesen aja.


       
      Saking keselnya kita masuk ke mall terdekat entah namanya 4PM atau APM ngangetin diri dan makan shabu-shabu yang seporsi berdua Cuma CNY 44 aja kenyang, hangat,nyaman! Later on baru tau Xiabu Xiabu yang kita makan ini memang terkenal ,dan cabangnya ada dimana-mana,salah 1 nya 20meteran dari hotel kita pun ada.Hahaha..
      Sebenarnya Wangfujing ini ada subway stn nya tapi sejauh mata memandang tidak ada lambang subway.Jadinya jalan kaki lagi balik ke hotel .
       
       
      Day-6 –Beijing : Great Wall
       
      Great wall itu ada beberapa section, salah 1 section yang mudah dicapai adalah Badaling. Berdasarkan yang kami baca, Badaling itu bagian dari Great Wall yang paling banyak fotonya di majalah-majalah karena sisi great wall yang katanya bagus dari segi pemandangan dan komplit dengan sisi militer. Entah apa maksudnya. Yang pasti untuk ke Badaling ada 2 cara, naik kereta khusus dari Beijing North Railway Station yang berada  500mtr dari exit Xizhimen Stn exit A dengan kode kereta S2 ataupun naik bis 877 dari Deshengmen Bus Station yang terletak 500mtr dari Jishuitan Stn Exit A.
       
      Berhubung kalau naik kereta interval nya 2 jam sekali (07.26/09.33/11.08,dst) kami yang baru keluar kamar jam 9 akhirnya memutuskan naik bis  877 saja.
       
      Seperti biasa keluar dari Jishuitan Stn Exit A. Kita tercengang dengan petunjuk kalau ke Deshengmen itu ke arah timur.Nah nengok ke langit timurnya gak ke kiri-kiri amat.Halah. Terus teman saya yang bisa mandarin tapi buta arah/peta itu pun belok kanan.Hahahaha.. Untungnya di ujung kanan ada semacam tourist information ,dengan keterangan mau ke Badaling naik bus 877 ke arah kiri plus panahnya segede gaban. Tetep aja liat ada petugasnya, kita masih tanya lagi. Dibilang ya memang ke arah kiri aja ikutin jalan,jangan nyebrang-nyebrang sampai keliatan Deshengmen Arrow tower.

       
      Kalau mengikuti jalan memang ada papan petunjuknya walau tetap gak ada perkiraan jauhnya seberapa meter.Dan ternyata yang namanya Deshengmen Arrow tower itu ya bangunan China yang gede gitu kayak benteng, ih mana tau ya kirain namanya menara ya ramping lah bentuknya.

       
      Jadi persis di samping gedung itu ada sekumpulan bis-bis putih ijo dengan plang plang halte stop-an berikut nomer bis nya. Halte 877 itu terletak dibaris ke-2 sebelah kiri. Katanya sih disekeliling bakal ada agen-agen yang bakal misleading ngaku-ngaku bis 877.Hari itu gak ada tuh. Untuk mengenali bis ini selain ciri warna putih ijo, layar elektronik tulisan 877 dikaca depan ,didalam bis itu ada mesin tap nya bagi yang punya Transportation Smart Card harga one way nya cuma 4.8yuan.Sedangkan cash nya 12yuan/one way. Disana juga ada bis 919 dan 880 ke Badaling juga katanya sih direct ke cable car stasiun. Tapi berhubung petunjuk dari tadi cuma nunjukin 877 ,kita pun naik 877.

       
      Tiket bis dibeli di dalam bisnya, akan ada 2 petugas wanita yang akan memberikan tiket bis setelah kita bayar. Perjalanan memakan waktu sejam dengan 1 guide di bis memberi sejarah singkat dan pemberitahuan dengan bahasa mandarin tentang Great Wall. Salah 2 yang teman saya translate kesaya,dia mengingatkan untuk tidak berlama-lama mendaki Great Wall di cuaca saat ini, karena suhu sangat dingin (hari itu dikabarkan -7), bahkan katanya dulu sempat turun salju karena dinginnya) dan bis terakhir dari Badaling yaitu jam 16.30 selebihnya akan sangat mahal menyewa kendaraan kembali ke kota. Jujur sempet jiper juga.
       
      Setiba di parkiran Great Wall,anginnya beneran bikin gila. Rasanya tidak minat turun dari bis yang menggunakan penghangat itu.Akhirnya kami lari-lari menantang angin ke deretan toko untuk membeli masker muka seharga 10yuan.Bah, di Indo kayaknya cuma 15ribu perak dan tebal pula kainnya. Yang saya heran disini gak ada yang jual ski mask gitu ya? Penutup muka yang cuma keliatan matanya aja itu yang suka dipake maling-maling, padahal dengan kencangnya angin pasti enak banget tuh ketutup semua pori kulit. Haha..tapi ya gak kece ya foto-foto ya.Disini adanya dijual topi bulu yang nutup kuping warna ijo army ala militer china yang lagi perang pas winter.Entah harganya berapa gak minat juga.
       

      Setelah sarapan overpriced di resto parkiran seharga 45yuan dan tempel penghangat disekujur badan dan telapak tangan, kami melanjutkan ke entrance Badaling, yang ternyata masih berjalan menanjak dari parkiran bus.Belum entrance aja udah ngos-ngosan dan beku kedinginan.
       
      Harga tiket Badaling Great Wall adalah 40yuan. Setelah masuk di dalam langsung ada keterangan ke kiri dan kanan, kami bingung mau kemana akhirnya milih sisi kanan.Karena lebih ramean. Pemandangan memang bagus bangettt dari sini, nanjaknya belum seberapa, tapi kami dengan bodohnya tetap berfoto tanpa keliatan muka begini.
       



       
      Later on kata kakak saya yang beberapa tahun lalu kemari, dia bilang dia cuma foto-foto di tower 1 terus pulang. Tapi kami dengan bloonnya foto kayak begini sampai tower 4.Justru tower 4 itu kalau buat berfoto kurang oke karena kelok temboknya kurang keliatan. Ruginya penderitaan menanjak dengan kemiringan 70derajat dari tower 2 ke 4.Sampai sekarang sepet liat hasil foto-fotonya.

      Dari tower 4 kami melihat ada tulisan sliding car.One way 80yuan, two way 100yuan. Jiahh..Padahal dari parkiran bis kita ada lihat nih loket sliding car.Tau gini dari awal naik sliding car aja shortcut ke tower 4.

       
      Sliding car ini muncul di Zoo apalah itu yang sebelahan sama parkiran bis persis.Ditotal-total kami mendaki ternyata Cuma 2 jam. Ketauan banget kurang olahraga.
       
      Sepulang dari great Wall teman saya insist balik ke hotel ganti celana.Padahal waktu mepet. Rencana kami mau pergi ke Temple of Heaven di Tiantandongmen Stn exit A. Bener aja sampai Temple of Heaven sudah jam 4.30 sudah tidak boleh masuk lagi.Dan memang di winter , jam segini memang sudah gelap banget.Daripada sia-sia kami mencoba ke plaza terdekat dari situ sekalian menghangatkan diri.
       
      Entah namanya apa, tapi didalamnya mengingatkan saya seperti toko di ITC tapi harga bule.Alias powerbank 8000mah harganya 120yuan.Kalau saya lihat sih rata-rata overpriced,cuman memang disini rata-rata bisa bahasa inggris walau tidak lancar-lancar amat.Lantai 2 nya jualan tas KW yang lebih overpriced lagi. Michael Kors dibandrol 1000yuan. Dari jauh saja udah keliatan kualitas KW nya.Kelihatannya ditempat ini berlaku hukum ngotot nawar. Berhubung duit udah habis di Zoo market dan gak bisa nawar kami lanjut balik ke hotel untuk belanja di Wu mart di exit B Dongsi Stn lalu lanjut makan Xiabu Xiabu favorite kami.
       
      Day-7 –Beijing : Tiananmen Square-Forbidden City-Summer Palace-National Stadium
       
      Karena hari ini hari terakhir,jadwal kami padat banget. Pagi-pagi setelah sarapan didekat hotel, kami segera ke subway exit Tiananmen East Stn. Baru mau keluar sudah langsung diperiksa ID/Passport ,karena keluar exit ini memang sudah pelataran Tiananmen. Dari exit ke kiri sudah kelihatan National Museum dan antrian panjang di Tiananmen Square seberang National Museum.Entah kenapa kami skip masuk ke Tiananmen Square yang lapangannya sudah ¾ penuh turis itu. Cuma foto-foto dari sebrang, lalu kami langsung menyebrang kearah Forbidden City yang jam 8.45pagi masih terlihat sepian pintu masuknya.Ternyata pas masuk gerbang memang sudah crowded. Setelah membayar tiket 40yuan. Kami langsung sibuk berfoto-foto dipeninggalan dinasti Ming ini.




       
      Karena dasar dikejar waktu, jam 11 kami entah kenapa sudah keluar dari Forbidden city dan entah kenapa sotoy bukannya jalan kaki balik ke Tiananmen Stn yang dari pintu keluar petunjuknya  1.8km tapi malah menuju panah ke Wangfujing Stn 1.2km yang memang beda 1 stn dari petanya.Padahal sebenarnya di komplek ini masih banyak lho yang belum dieksplor.
       
      Dan seperti biasa, yang tadinya papan petunjuk terlihat banyak tiba-tiba bbrp puluh meter kemudian hilang semua petunjuk ke subwaynya. Dan taunya setelah berjalan seabad lamanya kami malah bertemu Dongsi Stn line 6 stasiun tempat hotel kami. Gubrakkk..entah brp kilometer kami telah berjalan.Yang pasti kaki udah engklek.Karena sudah hari terakhir kami langsung lanjut ke Summer Palace.
      Summer palace ini terletak di jalur subway line 4 bisa keluar di Beigongmen Stn ataupun Xiyuan Stn. Karena memang letaknya cukup jauh, kami turun di Xiyuan yang 1 stasiun lebih cepat saking bosennya di subway.Dari exit C2, sebelah kiri kami malah ada plang Yoshinoya, liat kiri kanan gak jelas palacenya dimana,peta juga gak jelas nulis apaan, akhirnya kami makan dulu di area Starry Street.

      Starry street ini semacam komplek restaurant ,dari Burger king, Yoshinoya, Ajisen Ramen , dll. Setelah makan siang di Ajisen ramen kami dikasi tau arah ke Summer Palace. Ternyata dari exit C2, belok kiri ikutin jalan di Starry Street itu terus nanti ada plang Summer Palace, baru nyebrang, terus ikutin jalan karena sebenarnya tembok nya itu kayaknya sudah area Palace.

       
      Setelah jalan kaki gak sampai-sampai yang kurang meyakinkan, kami akhirnya ketemu pintu masuknya. Di komplek pintu masuk banyak guide guide nawarin jasa.Bah tadi pas kami nyasar-nyasar kemana aja situuu.. Biasanya sih paling gampang kita tepatnya saya yang ngusirin dengan alasan “only speak English†eh malah nemu 1 guide lancar banget inggrisnya yang bilang di guide resmi sambil nunjukin name tag.
       
      Dia nawarin,kalau beli di dia, tiket terusan yang di loket dijual 50yuan/org bisa dibeli 40yuan. Dasar cewe ya, kita minat donk, tapi kok lucu, petugas di sekitaran loket itu seperti pengen tau kita bicara apa dengan si guide ini dan si guide ini juga tampak kucing-kucingan dengan si petugas. Tapi mungkin karena si guide ngoceh panjang lebar pake bahasa inggris, si petugas jadi tidak bisa menangkap basah.Diantara ocehan yang tadinya berkesan hemat, kok malah mentok-mentok bayar 180yuan berdua. Pokoknya aneh deh. Karena terlalu janggal dan juga kita bokek dan si guide sempet kabur karena diusir petugas tadi, akhirnya kami langsung ke loket. Eng ing eng kasi selembar 100yuan malah dikembaliin 60yuan alias tiket masuk cuma 20yuan/orang.Padahal kami pikir mau beli tiket terusan.
       

       
      Karena bingung dan mau hemat juga ya sudahlah kami langsung masuk saja.Temen saya bilang salah 1 petugas sempat bilang,kalau guide-guide itu ngerjain turis saja kerjaannya. Jujur sampai sekarang kita masih gak ngerti itu scam apaan.

      Ternyata di dalam cukup sepi,tepatnya kita gak tau itu apaan. Haha. Kayak bangunan palace kecil diForbidden city. Malah banyakan guide ketimbang pengunjung. Ternyata pas ngikutin arah panah ke balik temboknya, ada danau guedeee nya minta ampun. Air danaunya sudah membeku menjadi es, dengan pepohonan yang sudah meranggas, tapi somehow tetap cantik banget. Gak kebayang kalau datang pas autumn atau summer cantiknya seperti apa.
       




       
      Summer palace basically pelipur lara kami karena dulu cuma numpang lewat di West Lake Hangzhou. Setelah hampir 2 jam rasanya kami belum sampai ½ nya, setelah hampir 5km berjalan kaki (lebay) kami ketemu pintu masuk/keluar .Kelihatannya kami tadi masuk dari East Gate nah sekarang semestinya keluar di North Gate. Kayaknya lho. Tapi ya gak tau juga, karena semestinya kalo memang benar ini North gate semestinya dekat dengan pintu subway Beigongmen. Somehow nanya kakek-kakek yang fit banget jalan sorenya, dia nunjuk arah yang kita jalanin saja, intinya dari gate apalah itu kita nyebrang jalan,ikutin jalan di tembok yang saya curiga sebenarnya arah balik menuju Xiyuan stasiun. Kecurigaan saya terbukti setelah melewati 1 lampu merah dan belok kiri, langsung keliatan Starry street tempat kami makan tadi.Arghhhh….tau gini mending jalan balik lewat dalam aja lebih cantik pemandangannya.
       
      Diantara ketergesaan kami, sudah jam 4kurang, kami masih maksain ke Temple of Heaven lagi. Dannn karena jauhnya lokasi Summer Palace, sampai Temple of Heaven pas jam 4.25, hahaha.. gagal maninggg.. Akhirnya mencoba ke National Stadium yang kalau malam lampunya cantik.Dasar nasib, naik subway turun di Olympic Sport Center Stn, pintu keluar ke National Stadium yang exit B1 dan B2 ditutup karena ada perbaikan jalan. Tapi dengan super sotoynya padahal petugas nya bilang naik aja 1 stasiun lagi, kita malah keluar di D daaaann mencoba berjalan kaki ke National Stadium.
       

       
      Ternyata dari exit ini ada highway yang tak mungkin disebrangin saking besarnya dan ramenya traffic nya.Lebih sotoynya lagi kami tetap berusaha mencari exit B dari luar. Dan akhirnya kami pun berjalan kaki berkilo meter jauhnya dijalan yang sepi mengitari Olympic sport centre , yang kami curiga lebih besar dari Gelora Bung Karno, padahal saya aja dari pintu 1 Senayan ke JHCC naik ojeg 15ribu. Selain jauh jalan ini pun sepi sehingga kami mulai berpikir apakah kami akan diculik disudut-sudut gelap nan sepi ini dan diambil organ vitalnya. Well at least we’re not that young and fit to be a donor. Derita banget deh.Mau balik arah,nanggung, akhirnya kami terus saja jalan. Diantara penderitaan 1 ½jam jalan kaki gak penting ini, kami liat alat alat olahraga diluaran seperti angkat beban,dll, dan nampaknya ada orang lagi olahraga di alat itu di winter ini. Sadis.Anyway gak ada foto karena tangan sudah beku.
      Akhirnya kami sampai juga di exit kami semula, langsung balik karena kaki sudah kram dan gemeteran    dan makan di dekat hotel untuk setelah itu packing karena flight kami jam 7 pagi.Selesai juga petualangan kami di China.