Sign in to follow this  
secret admirer

ask, harga hotel murah menurut jalan2ers berapa??

7 posts in this topic

Halloooo semuanya...

iseng nih, menurut jalan2ers yang suka backpacking itu, harga hotel/guest house yang murah tuh kisaran berapa sih??

Saya kalo jalan2 ama temen2 (kalo lagi bener2 kere) nyari guest house yang 150,000 ber-2 aja kayaknya udah mikir2 :D masih kemahalan...

Nyari yang 100ribu ber-3 itu pas lah... tapi ya sadar diri, ama kualitas dan fasilitas kamarnya :lol:

Kalo jalan2ers gmn, murah menurut jalan2ers berapa ya?? (kondisi backpacker ya)

terus mending nyari yang mahalan tapi fasilitas lengkap dan bagus, apa murah, ya yg penting bisa aman n enak tidur buat malem, kan kalo siang kelayaban.. :) yang mana anda??? :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah klo saya hotel mah buat tidur doank, jd klo pergi solo saya cari yg bener2 lg diskon, klo ga saya tawar lg, biasanya klo solo sekitar 100rb paling mahal, klo perginya berdua ato rame2 paling 100r-200rb :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

kalau saya budget maksimal 200rb lah ya...karena kebersihan dan kenyaman hotel itu tetap yang saya utamakan ketimbang dapat yang 100rb tapi hotelnya kotor dan tidak nyaman :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now
Sign in to follow this  

  • Similar Content

    • By vie asano
      Saya sempat membaca di salah satu thread di forum Jalan2 yang membahas tentang Maldives. Kalau nggak salah, ada yang bertanya apa Maldives bisa dijelajahi ala backpacker nggak? Kurang lebih seperti itu pertanyaannya.
      Pertanyaan tersebut membuat saya sedikit berpikir. Mungkinkah Maldives dijelajahi ala backpacker? Untuk Jepang, Belanda, dan mayoritas negara lainnya, backpacking sudah sangat lazim dilakukan karena kondisi geografisnya mendukung untuk dijelajahi dengan cara hemat. Pilihan akomodasi dan transportasinya pun beragam mulai dari kelas sudra hingga kelas dewa. Namun Maldives? Hmm.. Image resort lepas pantai dengan pemandangan lautan berwarna tosca plus pasir putihnya yang berkilauan, kok kayaknya terlalu mewah untuk dijelajahi oleh backpacker yang identik dengan kata hemat, ya? Belum lagi kondisi geografis Maldives yang terdiri dari kepulauan, dan moda transportasi penghubung antar pulau bukannya jalan raya, melainkan seaplane dan kapal feri. Wah, bisa nggak tuh Maldives dijelajahi dengan cara backpacking? Jangan-jangan biaya transportasinya bikin kantong jebol.
      Ternyata, Maldives bisa kok dijelajahi ala backpacker. Minimal ala budget traveller deh. Tentunya backpacking ke Maldives pastinya tetap sedikit lebih mahal dibanding backpacking ke negara lain. Lho, kok gitu? Salah satu alasan utamanya sudah saya singgung di atas, yaitu perlu biaya transportasi ekstra jika ingin pindah-pindah dari satu pulau ke pulau lain (kecuali jika mau berenang antar pulau ya, hehe). Nah, bagi backpacker dan budget traveller yang berminat untuk berkunjung ke Maldives, berikut beberapa tips yang wajib diketahui.
      Waktu berkunjung
      - Sebetulnya, Maldives selalu disinari oleh matahari sepanjang tahun. Namun banyak yang berpendapat waktu paling tepat untuk berkunjung ke Maldives antara bulan Desember-April. Pada masa-masa tersebut, hujan mendadak termasuk jarang turun sehingga lebih lama disinari oleh matahari.
      - Perhatikan gejolak politik di Maldives saat ini berkunjung ke sana. Maldives termasuk negara yang rawan demonstrasi, terlebih saat mendekati momen-momen politik.
      Visa dan mata uang
      - Maldives bisa dikunjungi kapan saja karena negara ini menerapkan sistem visa on arrival dengan masa tinggal maksimal 30 hari.
      - Mata uang Maldives adalah Maldivian Rufiyaa (MRF) dengan pecahan 500, 100, 50, 20, 10, dan 5. 1 Rufiyaa = 100 Laari, dan 1 USD kira-kira setara dengan 15,42 Rufiyaa. Jadi 1 Rufiyaa itu berapa Rupiah? Hitung sendiri yah.
      - Saat berkunjung ke Maldives, sebaiknya siapkan uang dalam bentuk USD karena mayoritas hotel menerima pembayaran dalam USD. Sebagian saja yang ditukarkan dengan Rufiyaa dan Laari, karena untuk membayar transportasidan belanja di toko-toko kecil harus menggunakan mata uang lokal.
      Akomodasi
      - Lupakan cottage lepas pantai jika ingin wisata ala backpacker! Menginap di cottage maupun resort (apalagi resort ekslusif) setidaknya memiliki 3 konsekuensi yang tak bersahabat bagi backpacker, yaitu harga yang mahal (bisa lebih dari USD 600*/malam), biaya tambahan untuk mengakses ke resort (karena konsepnya satu resort untuk satu pulau), dan biaya makan yang ekstra pula (karena semua makanan harus dibeli di resort dan di sekitar resort pastinya nggak ada warung kaki lima, apalagi mini market).
      - Sebagai gantinya, pertimbangkan untuk menginap di hotel biasa, lodging house, maupun guest house. Jika pergi bersama rombongan, bisa juga mencari penduduk yang menyewakan rumahnya sehingga biaya sewa bisa ditanggung bersama. Dewasa ini makin banyak penginapan murah di Maldives, jadi jangan berhenti mencari alternatif akomodasi hingga mendapat yang betul-betul sesuai budget.
      - Jika tak ingin jauh-jauh dari pusat Maldives (terutama bagi partygoers), akomodasi di Hulhumale maupun Male bisa jadi pilihan. Selain karena memiliki beberapa opsi penginapan murah, dari kedua pulau tersebut cukup mudah untuk mengakses pulau lainnya karena banyaknya jam keberangkatan feri.
      - Seandainya tetep ngebet menginap di resort, selain harus pandai-pandai memilih budget resort, salah satu opsi untuk meminimalkan pengeluaran adalah dengan memesan “room only†alias nggak pakai makan. Konsekuensinya, kalau nggak mau puasa, ya harus berbekal makanan instan (ngenes banget nggak sih?).
      Transportasi
      - Sudah tahu kan jika moda transportasi penghubung antar pulau adalah pesawat domestik, seaplane, dan kapal fery? Jadi salah satu tips untuk menghemat biaya transportasi adalah dengan mempertimbangkan masak-masak itinerary wisata. Tentukan aktifitas wisata yang ingin dilakukan (misalnya: diving, snorkling, dan sebagainya) dan pilih lokasi yang saling berdekatan sehingga nggak perlu terlalu sering berpindah tempat.
      - Ini beberapa contoh tarif moda transportasi di Maldives:
      a. tarif taksi di Male dan Hulhumale ±MRF 25* (fixed rate).
      b. bus umum di Hulhumale ±MRF 3*.
      c. fery dari Male International Airport ke Male ±MRF 25-30*.
      d. fery dari Male ke Hulhumale ±MRF 5,5*.
      e. Untuk seaplane tarifnya bisa bervariasi tergantung destinasi tujuan di Maldives. Namun rata-rata bisa mencapai USD 350-500*/orang.
      - Untuk melihat jadwal keberangkatan kapal feri, bisa lihat disini.
      - Sedangkan untuk transportasi termurah menuju ke Maldives, selain harus rajin-rajin mencari tiket promo, sebaiknya pilih maskapai penerbangan murah seperti Tiger Airways. Sri Lanka Airlanes juga bisa jadi opsi menarik karena menyediakan jalur penerbangan dari Jakarta ke Maldives (via Srilangka).
      Tips lainnya
      - Saya sudah menjelaskan disini jika Maldives adalah negara Islam yang cukup ketat. Jadi sebaiknya jangan memakai pakaian yang terlalu terbuka saat berjalan-jalan di area publik dan jangan mengenakan bikini saat berjemur di pantai publik.
      - Di Maldives, sistem elektrik-nya 240 AC dan tipe colokan yang digunakan British Type.
      - Untuk berjaga-jaga, ketahui jam kerja pemerintah setempat yaitu mulai pukul 08.00-15.00 (Minggu-Kamis), dan jam kerja bank mulai pukul 09.00-15.00 (Minggu-Kamis). Nomor emergensi darurat adalah 119 (terhubung dengan kepolisian, ambulan, pemadam kebakaran).
      - Jika ngebet banget ingin menikmati pantai namun budget tak mencukupi untuk menginap di resort, siasati dengan menginap di penginapan yang lebih murah dan mengunjungi pantai maupun menjelajah pulau lain di siang hari.
      - Berencana liburan sambil membawa anak-anak? Berhubung di Maldives nggak ada Disneyland, pertimbangkan untuk memilih resort/hotel yang memiliki kids club. Pastinya perlu budget ekstra untuk itu, namun lumayan untuk menghindari rengekan si kecil saat bosan dengan aktifitas outdoor.
      - Tips terakhir ini bagi yang berniat untuk wisata ke Maldives sambil mencari pahala. Di Maldives banyak sekali lowongan untuk menjadi relawan dengan aktifitas beragam, mulai dari menyelamatkan kura-kura, menjadi guru, dan banyak lagi. Anda memang harus membayar sejumlah uang untuk dapat mengikuti program ini (bervariasi antara USD 1600*-1800*), namun sebagai gantinya para relawan akan mendapat akomodasi selama sebulan penuh (termasuk makan 3x sehari) dan menjalani berbagai pelatihan. Lumayan kan, bisa puas menikmati Maldives dengan biaya yang cukup terjangkau. Untuk detailnya, bisa lihat disini.
      Semoga bermanfaat.
    • By mrizals7
      Halo, sy pengguna baru, saya mau nanya nih, boleh ga saya posting informasi promo tour dari salah satu travel agensi gitu?
      kebetulan saya ada info promo jalan-jalan ke New Zealand nih
    • By Ahook_
      Tanggal 18 April 2018
      Setelah melewati imigrasi Belanda dengan hati yang sangat lega, bisa baca disini, kenapa? Selanjutnya adalah ambil ranselnya ahok, yang beratnya tidak ketulungan. Padahal yang dibawa cuma sedikit loh, tapi beratnya 18 kg. Bongkok deh yang ada. Untuk itu, kepada teman- teman yang baik hati dan sangat perhatian, terima kasih banget untuk tidak dimintain titipan beli ini- itu, karena untuk membopong ransel yang isinya cuma pakaian seharian saja, aku kewalahan, apalagi mau tambah titipan belanjaan kamu. Mending, begitu belanja langsung pulang, ini mau keliling, hadeh... KASIHANILAH AKU... AKU TIDAK OPEN PO... 

      Sekitaran Grand Palace.
      Selanjutnya, harus tunggu datangnya pagi, tunggu Flix Bus jam 6.10 pagi tujuan Brussels, Belgium. Sesuai arahan yang di-email dari pihak bus, aku diminta untuk tunggu bus di line C, tapi tidak ada plang yang menunjukkan flix busnya berada. Plangak- plongok dipagi buta yang dingin, aku menunggu dengan tidak pasti, busnya mana? Khawatir akan ketinggalan bus, karena waktu itu, sudah 6.05, bus belum datang juga. Apakah aku menunggu di tempat yang salah? Kemudian ketemu 3 orang asal Russia, yang juga menunggu bus yang sama dan sama- sama bingung. 

      Urban City Hostel.
      Busnya tidak tepat waktu. Busnya datang lewat dari jadwal. Yang pasti, pagi itu, Flixbus membawaku ke Brussels dengan menempuh 2 jam perjalanan. Harga bus dari Bandara Schiphol ke Brussels, aku bayar Rp 193.333,- atau 11,24 Euro. Bus berhenti di Brussels North Train Station, yang mana jauh banget dari hostel. Hahaha.. Salah perkiraan. Waktu pesan hostel, lihat jarak dari google maps, sih dekat. Hahaa, setelah dijalani, amsiong coy...  Ya tergantung juga sih kamu tinggalnya dimana. 

      Urban City Hostel
      Aku sih nginap di Urban City Hostel, yang mana sebenarnya lebih dekat ke South Train Station, lebih dekatnya juga beda 10 menit doang. Hikss.. Oh ya, Flix Bus dari Bandara Schiphol itu kalau ke Brussels memang berhenti di North Station. Jadi, intinya, pilih penginapan terdekat dengan station-lah. Tapi entah juga, buat kamu yang biasa naik taxi, jarak bukanlah kendala. 

      Urban City Hostel.
      Aku 3 malam di Brussels. Artinya nginap di hostel ini 3 malam. Aku bayar 65 Euro untuk 3 malam, bayar ditempat, booking via Agoda. Tidak ada sarapan. Wifi gratis, tanpa buffering. Living room sih nyaman. Akses keluar masuk pakai key card. Bersih. Ada outdoor juga buat duduk- duduk santai. 
      Urban City Hostel bagian dari Hotel BRXXL5. Receptionist-nya ada di Hotel. Kamu tidurnya di bagian hostel. Hahaha.. Untuk fasilitas, harusnya hotel lebih baguslah. Naik turun pakai lift. Walaupun begitu, yang nginap di hostel, boleh pakai living room-nya juga. 

      Urban City Hostel
      Kamar sih okey. Lega. Ada loker. Bawa gembok sendiri ya. Kamar mandi bersih. Air panas tersedia dengan shower. Yang buat mampus adalah tangganya, terutama yang kebagian kamar lantai 4. Kalau kata mereka, itu sih tangga jahanam. Anjritt... menjulang naik ke atas, tanpa basa- basi, total 81 anak yang harus kamu injak jika kamu mau sampai di lantai 4. Bawa diri saja sih enteng. Bopong ransel depan belakang, ngap coy, rasanya nafas tinggal sehembus. 
      Oh ya, yang kupingnya tahan sama berisiknya orang- orang Brussels lagi ngumpul, kamu sih bisa nginap disini. Kalau tidak, sebaiknya, cari tempat lain. Yups, tepat diseberang hostel ini, banyak restaurant gitu. Ada yang sudah mulai gelar kursi dari pagi ke pagi. Ada yang baru gelar kursi setelah jam 6 sore sampai ke pagi. Bayangkan, mereka ngobrol, ketawa terbahak- bahak dan sebagainya. Aku sendiri, tidak pernah ada masalah terkait ini. Tidur ya tidur saja, pulas sampai pagi. 
      Dari hostel, mau kemana- mana sih gampang dan tidak terlalu jauh dari pusat keramaian. Situs wisata seperti Grand Palace bisa dicapai dengan jalan kaki. Lagian, menurutku sih, Brussels itu ya seputaran sana saja. Aku, seperti biasanya, bukan yang tipe, buat itinerary khusus untuk setiap traveling. Aku hanya jalan kaki, jalan sesampainya kaki dimana berhenti. 

      Grand Palace.
      Keliling Brussels, pengalamanku sih okey - okey saja. Bersih. Tidak terlalu banyak mobil. Kebetulan, beberapa ruas jalan utam sedang diperbaiki. Begitupun, masih bersih dan tidak amburadul. Sebagaimana seperti kota- kota lainnya di Eropa, arsitektur bangunan Brussels ya seperti itu. 

      Sudut kota Brussels.
      Aku didekatin 3 kali oleh 3 orang yang berbeda, dengan akting pura- pura mabuk, sok mau bantuin dan mau tanya jalan. Aku cuekin saja. Entah-lah, katanya itu yang harus kamu lakukan, cuekin saja jika ada orang aneh seperti mendekatimu. Alasannya, keselamatan jiwa dan raga. Lebay ya...
      Aku tidak banyak mendatangi situs- situs yang katanya wajib didatangi kalau sudah ke Brussels. Aku lebih banyak jalan menyusuri lorong- lorong yang tidak ada orangnya. Setelah sadar, baru putar balik. Aku sendiri tidak bisa membedakan, mana asli orang Belgia, mana yang bukan? Hahaha.. Bahasa yang sering aku dengar, kalau tidak Jerman, ya Perancis. Walau, aku sendiri tidak mengerti, mereka lagi ngomongin apa, termasuk tetamu hostel dan hotel. 

      Snack Brussels.
      Tentu, mata uang yang bisa dipakai Euro. Aku keseringan makan crossant selama di Belgia. Memang sudah doyan crossant dari sananya. Jadi tidak terlalu ribet kalau mau makan. Udaranya, masih tergolong dingin, sejuk dan ber-angin. Masih dibawah 20 derajat. Panas matahari sih menyengat, tapi tidak buat badan kamu kepanasan, apalagi sampai bau matahari, kayak macam naik motor di Jakarta 1 jam saja. Hahahaha... Katanya, kudu cobain snack semacam waffle gitu. Oke-lah rasanya.

      Town Square
      Untuk urusan perut, ada McD, terus banyak yang jualan kebab dan sejenisnya. Gampang cari makanan kayak dari Turki gitu. Harusnya tuh halal kali ya. Buat yang wajib makan nasi, di restoran Turki, ada pilihan nasi. ( Tapi, aku gak tahu pasti deh, itu restoran Turki atau bukan ya, maksud aku sih makanan asal Timur Tengah atau semacamnya.. ).
      Entah turis apa orang lokal, yang pasti bule gitu perawakannya, mereka suka banget ya ngumpul- ngumpul di town square dekat McD. Duduk- duduk sambil jemuran begitu. Matahari sih memang terik, tapi ya itu, tidak buat kepanasan. Di Grand Palace juga sama, pada duduk- duduk sembari menikmati hidup.
      Oh ya, didekat Grand Palace, ada sebuah patung, yang nempel ke dinding, patung seorang wanita sedang tiduran. Nah, semua turis pasti ngantri, selain buat foto dengan patung tersebut, para turis juga mengeluskan tangannya dari ujung kepala sampai ke ujung kaki patung itu.
      Kalau sudah bosan foto- foto di Grand Palace, jalan- jalan santai-lah, keluar masuk toko souvenir. Untuk kamu yang suka nongkrong sambil ngebeer, atau sekedar ngopi, kayaknya, cocok deh. Tinggal pilih mau nongkrong di cafe yang mana. Duduk, kemudian nikmati hidupmu. Sederhana... 
      With Love,
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---