Skyfall

Canang Sari: Kuliner Bali yang Tidak Bisa Dimakan

11 posts in this topic

Pernah dengar Canang Sari sebelumnya? Kenapa tidak bisa dimakan?

offerings%20400.jpg

Canang Sari ini merupakan persembahan yang disajikan oleh orang Bali setiap pagi untuk roh2, yang baik maupun yang jahat, yang menyerap segala sesuatunya di Bali. Canang Sari disajikan diatas nampan anyaman, berisi kelopak bunga, beberapa butir beras, sepotong dua potong wafer (cracker), tongkat dupa, juga porosan.

Porosan merupakan hal yang paling penting dalam canang sari, yakni berupa daun sirih, pinang, dan kapur (3 hal yang diperlukan dalam mengunyah sirih). Ketiganya merupakan perwakilan 3 dewa Hindu, yaitu pencipta (Brahma), pemelihara (Wisnu), dan perusak (Shiwa). Tanpa porosan, canang sari hanya akan berupa hiasan, bukannya sesaji.

f_pg06canang.jpg

Bagi roh2 tersebut, canang sari dilihat sebagai kombinasi antara makanan dan rezeki, penghargaan dan penghormatan, juga penyuapan. Kenapa? Karena roh2 baik disuap untuk “menjaga†kuil2 dan tempat suci. Sedangkan roh2 jahat disuap untuk mau tetap berada di luar rumah saja (atau kantor, atau lokasi bisnis), jangan sampai masuk ke dalam dan mengganggu orang2 di dalamnya. Bahkan tidak jarang, canang sari diletakkan di perempatan jalan yang ramai dilalui orang, untuk “mencegah†terjadinya tabrakan.

Jadi jangan langsung dimakan ya wafer yang ditemukan di pinggiran jalan di Bali. Yakin masih berani makan canang sari? ;)

Sumber: LonelyPlanetBlog

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, waktu saya tinggal sama org bali, dia sempet bikin sesajen isinya buah2an gitu, saya lupa untuk peringatan apa, yg jelas hari besar hindu...selesai berdoa (berdoanya ngadep timur), dia nawarin kita makan buah2annya. Saya bengong sih, agak takut juga, bali kan budayanya kuat ya, jadi ga berani macem2...tapi dia bilang, gpp bisa dimakan ko, trus dia ambil 1 lsg dimakan, baru saya berani ikutan makan hehehe...ga tau kalo beda dgn canang yg dimaksud diatas ya

Share this post


Link to post
Share on other sites

wah, waktu saya tinggal sama org bali, dia sempet bikin sesajen isinya buah2an gitu, saya lupa untuk peringatan apa, yg jelas hari besar hindu...selesai berdoa (berdoanya ngadep timur), dia nawarin kita makan buah2annya. Saya bengong sih, agak takut juga, bali kan budayanya kuat ya, jadi ga berani macem2...tapi dia bilang, gpp bisa dimakan ko, trus dia ambil 1 lsg dimakan, baru saya berani ikutan makan hehehe...ga tau kalo beda dgn canang yg dimaksud diatas ya

kayaknya bukan canang sari deh mas, gak ada porosannya (daun sirih, pinang, dan kapur) kan? bukan canang sari namanya kalo gak ada porosannya. mungkin itu cuma sesajen biasa ya.. tapi masa iya sih sesajen dimakan sendiri? wah saya baru denger ini.. jangan2 itu bukan sesajen juga mas, tapi cuma buah2an yang didoain aja. beda gak ya? :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

menarik juga ya, ternyata gak hanya manusia aja yang bisa di'suap' ya.

penyuapan juga dilakukan untuk roh-roh, gak hanya roh jahat juga roh baik.

oia, kenapa harus biskuit atau wafer ya?agak modern juga para rohnya.

biasanya kan sesajen tu pakai makanan tradisional.

Share this post


Link to post
Share on other sites

menarik juga ya, ternyata gak hanya manusia aja yang bisa di'suap' ya.

penyuapan juga dilakukan untuk roh-roh, gak hanya roh jahat juga roh baik.

oia, kenapa harus biskuit atau wafer ya?agak modern juga para rohnya.

biasanya kan sesajen tu pakai makanan tradisional.

hihihi, bener tuh mas. kenapa biskuit ato wafer ya? masa iya sih jaman dulu udah ada teknologi untuk bikin biskuit ato wafer? gak mungkin juga kan kebiasaan sesajen itu diturunkan dari orang2 asin (baca: bule) di indonesia?

yup bener. seolah2 roh2 itupun bisa di"baik2"i, bukan cuma manusia aja :D

Share this post


Link to post
Share on other sites

kayaknya bukan canang sari deh mas, gak ada porosannya (daun sirih, pinang, dan kapur) kan? bukan canang sari namanya kalo gak ada porosannya. mungkin itu cuma sesajen biasa ya.. tapi masa iya sih sesajen dimakan sendiri? wah saya baru denger ini.. jangan2 itu bukan sesajen juga mas, tapi cuma buah2an yang didoain aja. beda gak ya? :D

mungkin bukan ya mas, yg jelas sih isinya buah2an semua...karna waktu itu posisi kita diluar negri, kita tinggal bareng, jadi karna nyari daun sirih, pinang, dan kapur itu susah, dia ganti dengan buah2an semua...pkonya setelah dia doa, 10 menit kemudian kita makan rame2 itu buah hahaha, saya sih ga tanya2 banyak ya, tapi yg jelas dia org bali asli.

Share this post


Link to post
Share on other sites

mungkin bukan ya mas, yg jelas sih isinya buah2an semua...karna waktu itu posisi kita diluar negri, kita tinggal bareng, jadi karna nyari daun sirih, pinang, dan kapur itu susah, dia ganti dengan buah2an semua...pkonya setelah dia doa, 10 menit kemudian kita makan rame2 itu buah hahaha, saya sih ga tanya2 banyak ya, tapi yg jelas dia org bali asli.

oh mungkin niat awalnya bikin canang sari, tapi karna susah nyari porosan, makanya diganti buah semua ya? tapi tetep aja sih, berani banget makanin sendiri sesajennya? mungkin sesajen biasa kali ya, bukan canang sari juga ya, makanya berani2 aja dimakanin, apalagi bukan di bali juga hihi..

Share this post


Link to post
Share on other sites

Ini mah bukan kuliner, tapi emang budayanya...

bukan ga bisa dimakan, tapi ga berani makan.

wah yang salah saya dong ya mbak? berpikir kalo canang sari gak bisa dimakan emang karna disajikan bukan buat dimakan sama manusia, tapi emang gak bakal ada yang berani makan, walopun cuma wafernya aja? hehe.. ya ya ya emang budaya itu harus dihargai dan dilestarikan oleh generasi penerus. karna kalo bukan kita, siapa lagi. :)

Share this post


Link to post
Share on other sites

makanan, atau buah2an yg ad di cnang sari itu sebenarnya bukan bagian dari canang sari itu sendiri, makanan tu

trmasuk bntuk "sesari" atau bisa diartikn sbgai bntuk saripatisebagian rezeki yg tlah diterima / bentuk keikhlasan mreka,

yang diprsmbhkn scara ikhlas kpda alam yg tlah mmbrikan kehidupan kpd kita, dan BUKAN "bentuk suap"

sesari itu sndiri jg bkan suatu hal yg ditakuti, siapa pun boleh memakan/mengambilnya.

khusus untuk sesari buah2an yg ada di rumah, biasanya lagsung "dilungsur" atau di ambil kembali setelah didoakan,

dan dinikmati brsama snak klwrga,

buah2an trsebut juga dipercaya lebih baik, karena sudah didoakan sebelumnya

tp klau sesari yg di jlan2, jarang ada yg mengambil/memakannya, bukan krna takut, tp krna soal "etika" .

mkanan yg dijalan juga bisa saja sudah lama/rusak, makanya jarang ad yg mengambil/memakannya

dengan sesari itu sndiri, msyrkat bali diajarkan bhwa semiskin apapun, kita hrus ingt untuk selalu berbagi,

dan menjaga hub. yg hrmonis dngn alam

itu yang saya tau

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now