min0ru

field report Jalan2 ke Wedding-nya Mod Deffa

45 posts in this topic

Dear diary,

@deffa buat menghadiri Weddingnya pada tanggal 19 Nov 2016 lalu. Akhirnya saya ngintilin si oppa @mone yang rencana berangkat keretaan ke bandung barengan sama kak @Sari Suwito eh last minute si @Ikamarizka juga joinan ternyata. :kereta Baru tau ternyata ada @Fanny Nugraha juga beserta gandengan di kereta yang sama hanya berbeda gerbong.

19 Nov pagi jam 7 sudah sampe di stasiun Gambir, tapi si oppa kesiangan jadi 30 menit sebelom kereta capcus doi baru nongol :bete Perjalanan ditempuh 3 jam 30 menit sampai di stasiun Bandung.

Tiba di Bandung jam 12.00 WIB perut laper, pokoknya gamau tau harus makan dulu sebelum lanjut kemana mana. Dipilihlah sate hadori atas rekomendasi om google karena jaraknya deket banget dari stasiun tinggal jalan kaki, tepatnya dijalan stasiun timur. Ternyata ngga enak ini sate :geram udah mahal pula kan tapi berhubung laper ya kita shikat merenggg bae'

IMG_1006.JPGIMG_1008.JPG

Perut senang hati riang, perjalanan dilanjutkan untuk check in hotel dulu karena bawaan kita cukup banyak. Nunggu abang go-jek lama bener dah, akhirnya jalan kaki ke Kartika Sari yang Kebon Jukut kalo ga salah (lumayan panas2an):hiking Akhirnya kita ber 6 masing-masing naik gojek (nunggunya juga lama, mungkin karena kondisi bandung juga lagi ramai saat itu). Cas cis cus sampai di Amaris Hotel Cihampelas, taro barang, sebagian ke farmhouse, sebagian ke coffeeshop sekitaran hotel. Cuaca bandung siang itu panas lalu tiba2 mendung bin gerimis mengundang (indomie mana indomie).

The Wedding.

Snapseed.jpg

Acara dimulai pukul 18.00 WIB tapi kita jam 18.00 baru otw dari hotel :tersipuperjalanan ditempuh 40 menitan juga sudah sampai dilokasi Weddingnya. karena antrian salaman itu lebih panjang daripada antrian makan, ya langkah bijaknya kita makan dulu. :ngeledek Abis makan dan kumpul dengan kloter lainnya yang dari negara lain (baca:kota lain) baru deh berbondong2 naik ke atas panggung buat salaman dan foto bareng. Ini video amatirnya bai de wey.

IMG_1085.JPG

 

Sepulangnya dari Wedding, kita lanjutkan mini gathering di warung bajigur sampai kira2 jam 12 malam (berubah jadi labu).

YDXJ0785.jpg

20 Nov 2016,

Waktunya pulang! Bangun, mandi, sarapan langsung pesen Go-Car buat anter kita ke The Lodge Maribaya karena ogut sama oppa @mone belon pernah ksono. Disana cuma narsisan bentar, makan soerabi, cus balik lagi ke hotel buat check out trus lanjut makan siang di Chung Gi Wa sambil ngobrol ngalor ngidul gosip sana sini :nonton Kereta balik ke Jakarta baru berangkat jam 19.30 WIB jadi sekitar jam 17.00 WIB kita menuju ke stasiun dan sempet mampir ke Braga Permai buat makan es krim trus jalan kaki ke stasiun yang berjarak cuma 10 menitan dari situ.

IMG_1075.JPG

Yakkk kira kira gitu aja sih trip singkat jelas padatnya. @mone kalo ada foto yang mau ditambahin silahkan loh :P 

@deffa Happy Wedding once again. tolong dimention member2 lain yang hadir dan ada divideo, karena ogut gatau ID masing2nyah euyy. btw hasil foto keyen dari kamera fotografernya mau dong via dropbox or wetransfer kalo ada. 

Danke!

Share this post


Link to post
Share on other sites

Salut gw sama ogie hyung masih sempet nulis FR meskipun lagi d pulau nan jauh d sana.

:terbang:terbang

Tapi ini cerita ada yang sedikit d modifikasi nie kaya d film harpot pake sihir obliviate.

ahahahahahahha...

piss

poke @Ikamarizka...

 

 

deffa likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites
9 hours ago, mone said:

Salut gw sama ogie hyung masih sempet nulis FR meskipun lagi d pulau nan jauh d sana.

:terbang:terbang

Tapi ini cerita ada yang sedikit d modifikasi nie kaya d film harpot pake sihir obliviate.

ahahahahahahha...

piss

poke @Ikamarizka...

 

 

Entah gw ada yang miss atau ada yang gw males ngetiknya nih Mon :ngakak 

12 minutes ago, deffa said:

hahay juara om @min0ru hatur nuhun wedding video nya keren euy

btw bisa tetap stable ya padahal pake Action Cam  

Pake handheld gimbal soale sob. Jadi pasti steady :salut

Share this post


Link to post
Share on other sites
Just now, min0ru said:

Pake handheld gimbal soale sob. Jadi pasti steady :salut

oh ya yang item kemarin ya mantap :D

Video yang di Lembang nya mana neh heheh 

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 minute ago, deffa said:

oh ya yang item kemarin ya mantap :D

Video yang di Lembang nya mana neh heheh 

Yang di farmhouse ogut ga ikutan, kalo yang di the lodgenya di cam masing2. ada yang di @Ikamarizka ada juga yang di ogut. tapi banyakan poto selpie kalo ogut :tersipu

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, min0ru said:

Entah gw ada yang miss atau ada yang gw males ngetiknya nih Mon :ngakak 

Pake handheld gimbal soale sob. Jadi pasti steady :salut

Entah kenapa gw selalu ngakak denger cerita dari @Ikamarizka noona.

ahahahahahaha.

ceritain dunt noona d sini.

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, mone said:

Entah kenapa gw selalu ngakak denger cerita dari @Ikamarizka noona.

 

wuih cerita apa tuh :D 

 

1 hour ago, twindry said:

wahh..seru nih :D btw kemarin kloternya dari negara mana aja? :P mungkin momod @deffa tau

yang jelas di vidio yg gua tau itu ada @ko Acong :D 

ya regional bandung ada @ko Acong @nashir @andiana

Kloter jogja ada @albertorazzi @hobijalan2poto2 @Diyan Hastari

kloter jakarta banyak hahha :D 

andiana likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, twindry said:

si @Sahat ngak keburu berarti ya :ngakak btw asyik nih mod dapet kado tamiya

oh iya @Sahat kemana kemarin kok gak nongol heheh :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites

yang ngedit videonya pinter, hasilnya keren :kesengsem

penganten laki nya juga pinter cari bini, sekali lagi selamat menempuh hidup baru

Share this post


Link to post
Share on other sites
5 hours ago, mone said:

Entah kenapa gw selalu ngakak denger cerita dari @Ikamarizka noona.

ahahahahahaha.

ceritain dunt noona d sini.

HAHAHAH cerita apaan? yang naik gojek 300 meter hujan lalu balik lagi? :ngakak

2 hours ago, noped said:

yang ngedit videonya pinter, hasilnya keren :kesengsem

penganten laki nya juga pinter cari bini, sekali lagi selamat menempuh hidup baru

Makasih Om :dance

Share this post


Link to post
Share on other sites
5 hours ago, deffa said:

wuih cerita apa tuh  

 

ya regional bandung ada @ko Acong @nashir @andiana

Kloter jogja ada @albertorazzi @hobijalan2poto2 @Diyan Hastari

kloter jakarta banyak hahha  

banyak mod. plus juga cerita si pasangan gajebo si fanny & icha.

57 minutes ago, min0ru said:

HAHAHAH cerita apaan? yang naik gojek 300 meter hujan lalu balik lagi? :ngakak

Makasih Om :dance

Ini juga termasuk yang teratas.

Share this post


Link to post
Share on other sites
21 minutes ago, mone said:

banyak mod. plus juga cerita si pasangan gajebo si fanny & icha.

oh tragedi video itu ya hahah @mone

Share this post


Link to post
Share on other sites
35 minutes ago, deffa said:

oh tragedi video itu ya hahah @mone

bukan. tapi yang d farm house dan the lodge,

Share this post


Link to post
Share on other sites
6 minutes ago, mone said:

bukan. tapi yang d farm house dan the lodge,

bahahah mereka ikutan juga

pasti mesra :P 

Share this post


Link to post
Share on other sites
47 minutes ago, albertorazzi said:

20% progress mod @deffa . Dtggu saja update nya ntr kak @hanung sebagai tim publikasi nya :D

sip di tunggu updatenya

26 minutes ago, Diyan Hastari said:

Ada yang mention akuuuu @mone, @deffa, @min0ru

Ahhh, mlipir aja ahhhhh

kalau ngomongin jogja tanpa mention bu gulu gak afdol hahaha @Diyan Hastari

Share this post


Link to post
Share on other sites
21 hours ago, Diyan Hastari said:

Dikau melupakan bang Qusnul dari regio Jogja mod @deffa. Wooooooo, sungkem dulu sama dia, lagi di Singapore tuh kayaknya

oh ya @samsudinzn hahah dah lama gak ketemu tiba2 nongol di nikahan ya 

kayak nya dia sering banget ke SG tuh bu guru @Diyan Hastari

Share this post


Link to post
Share on other sites

waah lama gak berkunjung kesini, ternyata baru tau momod @deffa merried :kesengsem, Congratulation ya mod Semoga langgeng :foto2

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • By Daniear
      Sepanjang liburan ke Jepang Januari lalu, perjalanan menuju Shirakawa go yang menurut gue paling berkesan. Berdasarkan itinerarry yang kami bikin, Shirakawa go kami kunjungi pada hari ke-5 kami di Jepang. Shirakawa go kami capai dari Osaka, sekaligus sebagai transit dalam perjalanan menuju ke Tokyo lagi.
      Sempet dibuat pusing perihal tiket bus PP dari Kanazawa (sempat galau milih antara Kanazawa, Takayama, dan Toyama). Karena Takayama sangat kompleks untuk dicapai dari Osaka, pilihan terakhir memang hanya Kanazawa dan Toyama yang kebetulan bersebelahan.
      Jadwal yang sangat rush pun kami tetapkan malam sebelum berangkat. Pagi-pagi sekali kami harus bangun untuk mengejar jadwal kereta pagi jam 06.24 which matahari belum terbit jam segitu.
      Gue yang bertugas sebagai time keeper kebangun jam 4 pagi, meski ngerasa capek karena kemarin ngabisin waktu di USJ (seneng banget bisa ngerasain Forbidden Journey, Back Drop Hollywood Dream, Jurasic Park dan Flying with Dinosaurs, sampe pusing). Sempet males-malesan dan mandi jam 04.45. Karena kami harus meninggalkan Osaka untuk pindah menginap selanjutnya di Tokyo, pagi itu pun sibuk menyelesaikan packing yang udah dicicil dari semalem. Dan, yes, jam 05.50 tepat abis Subuh kami jalan menuju JR Namba Station.

      Perjalanan awal cukup lancar karena google map masih fresh, terus lancar hingga kami ingat jalan itu sudah kami lalui kemarin. Tapi, rasa sok dan jiwa petualang muncul, dengan tanpa dosa kami mencoba improve jalur lain dengan keyakinan akan lebih cepat sampai. Dan … google map keparat, hang! Waktu yang tersisa hampir habis buat mengingat kembali jalur yang harus kami ambil untuk masuk stasiun JR Namba. Akhirnya sekitar kurang dari lima menit kami menemukan gerbang masuk.
      Tragedi pun terjadi! Pegangan koper Bobby patah, kopernya meluncur terjun dari anak tangga satu ke anak tangga lainnya. Panik!
      Gue yang refleks langsung ngambil tuh koper, bantuin buat segera lanjut. Tinggal lima menit tapi kami belum masuk kereta, begitu ketemu tangga lagi, gue saut tuh koper Bobby, gue tenteng dengan heroik menuruni tangga hingga melompat ke kereta. Tepat beberapa saat sebelum kereta jalan.
      Kereta pertama berhasil!
      Kami harus oper kereta di Imamiya. Buru-buru juga!
      Kereta kedua berhasil!
      Perjalanan selanjutnya ke Osaka via Loop Line. Gue udah wanti-wanti banget menghadapi pindah kereta di Osaka nanti yang notabene Osaka stasiun gede. Dari guidance yang gue baca kami musti pindah dari platform 2 ke 11 untuk naik Limited Thunderbird ke Kanazawa.
      Kereta ketiga berhasil!
      Luar biasa rasanya. Kami berhasil mengejar semua kereta rekomendasi tercepat dari Hyperdia, setengah mustahil padahal kalau ngeliat limit perpindahan yang kurang dari 10 menit, bahkan di Imamiya kami cuman punya spare 2 menit. Tapi udah lega, karena kami bakal tiba di Kanazawa sesuai jadwal pukul 09.38.
      Sesuai rencana, seharusnya kami masih bisa mendapatkan tiket ke Shirakawa go sekitar jam 10 lebih. Gue sempat nanya di tourist information Kanazawa tentang pemesanan tiket ke Shirakawa go. Kredit buat Mrs Tourist Information Kanazawa, her English was perfect! Jelas banget, gue jadi asyik ngobrol dan tanya ini itu. Dia juga ngasih saran, kalau nggakdapet tiket supaya balik ke dia. Dia punya beberapa solusi katanya.
      Gue pun meluncur ke Hokutetsu Bus buat beli tiket PP Kanazawa – Shirakawa go. Sayangnya tiket berangkat jam 10 an yang gue idam-idamkan udah sold out. Tiket paling deket jam 12.40. Dan … tiket baliknya nggak ada! DHUAAAR!!!!!
      Sempet panik sih.
      “Ya udah, kita nginep di Kanazawa aja ntar malem nggak papa, besok ke Tokyo.” Kurang lebih begitulah solusi yang tercetus dari Krysna dan Bobby.
      Heh?
      “Gimana mau nginep di Kanazawa, tiket balik ke sini aja nggak ada! Hoi, kita tuh bakal terjebak di Shirakawa go ….” Jeng jeng jeng. Mereka pun tersadar.
      “Oh, iya, juga, ya.”
      Akhirnya gue berlari menembus hujan di pelataran stasiun Kanazawa menuju tourist information.
      Setelah diskusi yang cukup mencerahkan, gue ambil solusi buat ngambil start di Shin-Takaoka menuju Shirakawa go PP. Konon di Shin-Takaoka tiket bus nggak perlu booking, langsung naik aja. Agak mahal dikit, sih. Yang ada dalam bayangan gue bus itu semacam bus ngetem di terminal Lebak Bulus.
      Gue pun balik ke Hokutetsu buat ngambil tas dan ngajak Krysna serta Bobby segera ngikutin rute yang gue dapet. Sempet ketemu pasangan Indonesia yang lagi galau juga menghadapi masalah tiket PP yang nggak tersedia. Gue sempat cerita rute solusi yang gue dapet. Mereka keknya masih bingung, akhirnya gue tinggal.
      Perjalanan kali ini sungguh berasa The Amazing Race!
      Step pertama yang kami ambil untuk bisa tetap ke Shirakawa go hari ini adalah kami harus naik Shinkansen Tsurugi dari Kanazawa ke Shin Takaoka. Kereta pas banget berangkat jam 10.34. Kami punya sekitar 15-20 menit sebelum berangkat. Kami tanpa pikir panjang langsung masuk, belum sempat reserve seat. Akhirnya kami cari gerbong yang non reserved seat. Sejauh dari Shinkansen, Tsurugi ini salah satu yang interiornya masih kinclong banget keknya. Nyaman dan enak. Sayang, kami di atas kereta itu hanya 13 menit.
      Jam 10.47 kami tiba di Shin Takaoka. Gue pikir stasiun kecil bakal seadanya. Ternyata gue salah. Stasiunnya meski kecil bagus banget. Sepi lagi. Lanjut kami ke halte depan, nunggu bus yang di jadwalnya berangkat jam 11.00 ke Shirakawa go.
      Anjir, sepi banget. Nuansa Lebak Bulus yang sempat muncul sama sekali nggak ada. Jauuuuuuh banget. Yaiyalah, di Jepang, jauh.
      Bus pun datang sebelum jam 11 dan berangkat pas jam 11.00. Penumpangnya cuman setengah. Denger-denger penumpangnya dari China, Thailand, Jepang dan kami. Perjalanan cukup menyenangkan. Awalnya melewati jalanan kota kecil yang sunyi. Kiri kanan jalan salju udah keliatan. Makin lama jalan mulai masuk ke pegunungan. Sesekali melewati tunnel.

      Surprisenya … salju turun ketika kami memasuki hutan. Wow! For the first time in my life! Gue ngeliat hujan salju yang jatuh dari langit seperti kapas kemudian meleleh di atas jalanan. Suasana itu makin sempurna dengan iringan musik tradisional Jepang yang diputar di player bus. Waaaah.

      Bus akhirnya berhenti di area parkir Shirakawa go jam 12.55. Sesuai target keberangkatan kami menuju Tokyo lagi, kami punya 1 jam 50 menit jalan-jalan di Shirakawa go.
      Hujan salju turun cukup lebat siang itu. Kami sengaja nggak nyewa payung biar ngerasain tubuh kami diterpa salju (alasan bodoh). Tapi asik. Dinginnya yang di bawah nol derajat ternyata nggak semengerikan yang kami bayangkan. Meski efek akhirnya pas balik naik bus kerasa telapak tangan beku.

       

       

      Kami sempet nengok beberapa rumah dan foto di suspension bridge. Kepikiran mau ke observatorium di atas bukit cuman waktu kami mepet. Dari pada sampai Tokyo malam banget, mending nggak usah. Udah ngerasain hujan salju dan njilat salju di Shirakawa go aja udah seneng banget rasanya.

       

       

      Sayangnya keputusan untuk langsung ke halte baru kami putuskan 10 menit sebelum bus berangkat. Alhasil gue lari duluan ke halte buat nahan bus berangkat. Pas banget. Pas gue nyampe, ada 2 bule yang untungnya minta ke sopir buat buka bagasi bawah. Gue pun mendekat ke Pak Tua sopir.
      “Can you wait a moment? My friends still take the bags there.” Gue nunjuk Bobby dan Krysna yang lagi kek kebingungan ngambil tas di penitipan.
      Setelah si sopir setuju gue pun masuk nyusul mereka.
      “Kenapa?” tanya gue.
      “Karcisnya?” kata Krysna.
      Gue pun sadar, yang pegang karcis penitipan tas ternyata gue. Dodol!
      Untungnya semua beres dengan cepat. Kami pun berhasil naik bus sesuai jadwal.
      Tiba di Shin Takaoka kami baru sadar kalau sedari pagi belum makan. Capek. Lelah. Laper. Kami pun membeli onigiri di 7Eleven stasiun. Masih ada 20 menitan sebelum Shinkansen kami meluncur ke Tokyo.
      Gimana, seru kan?! Bener-bener The Amazing Race to Shirakawa go!

       

       
      cc: @deffa
      @twindry
      @Sahat
      @HarrisWang
      @Vara Deliasani
      @Ikamarizka
      @kyosash
      @Andrizki
       
       
       
    • By Gabriella Vania Wijaya
      Hehe sedikit mau sharing tentang perjalanan ke jepang pas awal januari. uda gatel sih mau cerita, cuma berhubung lagi persiapan magang yang super hectic ... jadi ga sempet2 cerita :') 
      *so sorry gaes padahal uda dibantuin banyak banget disini :'))
      Jadi singkat cerita, hp aku sempet ketinggalan di jepang gaes 
      pagi2 aku otw dari apartment di sapporo ke soen station, karena super dingin menggigil, salju so tebel jadi naik taxi. ya uda santai aja aku hapean. eh ternyata jatuh di taxi dan baru inget pas mau naik train :')  aku sempet blank .--. tapi tetep calm karena 'pasrah' kalau sampe bener2 hilang. 
      karena jadwal padet banget, ngejar flight ke tokyo, jadi aku langsung lanjutin perjalanan dari soen station ke sapporo station, trus cus langsung ke new chitose airport. abis check in bagasi, aku kepikiran buat nyoba report hal ini ke polisi, ya siapa tau gitu bisa ditolongin. Beneran deh, orang jepang emang helpful walaupun ada kendala dalam bahasa. Jadi aku laporan sambil pakai google translate buat komunikasi. Setelah isi form plus cerita kronologinya, ga lama polisinya langsung coba telp ke soen station dan tanya apa ada hp yang dititipkan. ketemu gaes :') ketemu .... bahagia maksimal hahahaha
      pihak taxi company mau anterin ke bandara, tapi karena flight aku tinggal 20 menit dan besoknya aku flight ke hongkong, jadi polisi offer aku untuk kirimin hp aku sampe indonesia. aku sempet kaget. wow, this people are so kind and helpful.  kurang apa coba aku yang ilangin mereka yang bantuin sampe segitunya :")
      Setelah kasik data lengkap dan alamat, I said goodbye and thankyou to them. 
      setelah 3 mgg menunggu .. beneran nyampe loh hapenya.
      hilangnya tgl 16, tgl 17 langsung dikirim. dibungkus bubble wrap rapih. hp dimatiin. 

       
      hehe jadi kesimpulannya. Jepang itu super aman. ga mungkin barang kalian itu dicolong orang. dan walaupun mereka ga bisa bahasa inggris, believe me they are friendly and very kind. and most importantly, they are willing to help people in need! So, dont be afraid to explore Japan 
       
      for my story in english http://bit.ly/ithasgoneastray
       
       
    • By val_3373
      Hallo Sobat Jalan2
      Ingin pergi ke Curug yang alami dengan spot selfie yang kekinian tapi ngga pake rame??? Curug Cipamingkis solusinya. Curug ini dikelola oleh perhutani, keasriannya tetap terjada dengan baik dengan fasilitas yang sangat baik karena dilengkapi dengan Mshola, Ruang ganti baju/Toilet yang bersih, area camping dan juga warung2.
      Apa sih keistimewaan dari Curug ini? Mau taukan... hehehhehe.. Curug cipamingkis tidak hanya menawaran keeindahan air terjun yang alami dan kesegaran airnya yg sangat jernih tetapi juga ada spot2 kece untuk berphoto ria/berselfie ria seperti Rumah Pohon, jembatan cinta dan kapal kayu untuk berphoto ala titanic.... seru kan
      Penasaran dengan Curug Cipamingkis serta mencari suasana yang tenang untuk bernasrsi ria, maka kami beriga : saya, @Fu Cen dan cik  Nani Handayani meluncur ke sana ditemani oleh Rudi driver yang merangkap phoografer dadakan kami hehehe..... Curug Cipamingkis berdekatan dengan curug Ciherang yang terkenal dengan rumah pohonnya jika dari Jakarta dengan memakai kendaraan pribadi roda empat bisa mengambil rute tol bogor keluar Cibubur kemudian ambil jurusan menuju jonggol, kemudian akan ada  pilihan ke kanan menuju citeurep, ke kiri menuju ciherang, kita ambil yang menuju ciherang sampai jalan menuju puncak 2 yang akan menuju ke arah curug ciherang, sampai mentok kita akan ada pilihan lagi kanan menuju curug ciherang, kiri menuju cipamingkis dan cipanas, kita ambil kiri menuju cipamingkis. Kondisi jalanan menuju cipamingkis berlubang dan menanjak jadi siapkan kondisi kendaraan anda terlebih dahulu yaa (jangan lupa isi full juga BBMnya) Pemandangan menuju cipamingkis cukup indah , kami juga sempat berhenti di sungai di desa Kondang sebenernya tempat penambangan pasir etatpi viewnya cukup instagramable istilah kekiniannya.
       
      Setelah puas berphotria dan bermain air di sungai , kamipun melanjutkan perjalanan menuju curug cipamingkis, cuaca agak mendung saat ini, sempat was2 ntar turun hujan pada saat sampe di curug, sepanjang perjalanannya, mata kita disuguhi dengan hamparan sawah yang indah, lumayan untuk menyegarkan mata. Selanjutnya kita dihibur dengan kawasan hutan pinus yang alami sehingga jalanan yang lumayan jelek tidak terlalu dirasakan hahahahahaa dan sampailah kiat di curug cipamingkis
      HTM Curug Cipamingkis Rp 16.500/org, parkir roda ampat Rp 5000
      Dari parkiran untuk menuju curug kita melewati Rumah pohon seperti yang terdapat di curug ciherang, walaupun tidak sebesar yang di curug Ciherang, ngga kalah kece loh. Mau buktinya?
      Ayo kita melanjutkan perjalanan lagi menuju curug dengan berjalan kaki, sudah ada jalur trekking berupa tangga sehingga akses untuk ke curug tergolong mudah, tapi bagi saya yang biasa travelling ke tempat2 cantik saja, lumayan menguras tenaga, tetapi teman perjalanan kali ini adalah Mom2 yang tangguh2 semua, spot selanjutnya ada gardu pandang ke arah sungai dan kapal kayu yang terdampar di sungai hahahahaa
      Finally kita menuju curugnya, perjalanan dengan berjalan kaki dari spot perahu sekitar 65M tetapi agak menanjak dan melelahkan, kelelahan segera terbayarkan dengan luas sesampai di Curug Cipamingkis. Debit air yang besar sehingga menimbulkan percikan air disekitarnya memberikan kesejukan tersendiri. Airnya sangat segar dan suasana yang masih alami memberikan ketenangan sehingga membuat kita lebih relax. Waktunya untuk bermain air....
      Setelah puas menyegarkan badan dan jiwa, kamipun memutuskan melanjutkan perjalanan untuk kembali ke Jakarta, tetapi tidak melalui jalan waktu pergi melainkan menuju cipanas dengan tujuan Sate maranggi  yang berlokasi dekat dengan Wisma Kompas. Sate maranggi ini agak berbeda dengan  sate yang biasa karena bumbunya adalah bumbu oncom
      setelah perut kenyang, waktunya pulang.....
      Happy Travelling sobat..... dan jangan lupa untuk selalu menjaga kebersihan di tempat wisata.... see u next trip
       

    • By freaksthriller
      SINGAPORE – MALAYSIA – VIETNAM – CAMBODIA – THAILAND
      Bandung – Singapore – Johor Bahru – Melaka – Kuala Lumpur – Putrajaya – Ho Chi Minh City – Mui Ne – Ho Chi Minh City – Phnom Penh – Siem Riep – Bangkok – Pattaya – Bangkok – Phuket – Hatyai – Penang – Kuala Lumpur – Jakarta – Bandung

      Hemm Yeahhh !!!
      Finaly perjalanan 30 hari ini kelar juga beberapa hari yang lalu, tepatnya dari tanggal 9 Februari sampe 10 Maret 2017, dalam rangka 1 tahun pernikahan tepatnya tanggal 13 Februari kemarin  kita rencanain untuk backpackeran keliling 5 Negara di Asia Tenggara dan rencana perjalanan ini hampir dikatakan dadakan karena saya bikin itinerary nya ini hanya dalam waktu 1 bulan sebelum kepergian, gara-gara dapet tiket pesawat Kuala Lumpur - Ho Chi Minh City dengan harga Rp. 219.534/org dan kebetulan bertepatan dengan keluar kerjanya istri sya, setelah sekian lama doi terperangkap dengan pekerjaannya yang membuat kita gak bisa pergi kemana-mana dalam waktu yang lama 

      Berhubung rencana awal budget kita ini sebenarnya buat dipake keliling Indonesia selama 1-2 tahunan kedepan, jadi trip ini saya usahakan untuk iriiittt seirit-iritnyaaaaa, tapi meskipun begitu ternyata ada beberapa hal tak terduga yang gak bisa dihindari seperti sewa motor di Mui Ne Vietnam yang mogok yang harus bayar orang yang nolongin kita dorong ke bengkel (lahh katanya nolongin kok bayar? iya emang pertamanya nolongin pada akhirnya dia minta bayaran, belum bayar bengkel dan bensin motor yang seharga sewa motornya!!! (Gila!!! boros bangettttt) dan lagi kena tilang pas di Pattaya ada razia gede yang harus bayar seharga sewa motor (masih untung jg sih karna harusnya 2x lipat dari itu hahaha) dan juga  mahalnya harga rokok di Thailand dan hostel di Phuket & Penang yang cukup mahalll padahal udah 3-4jaman berjalan kaki hanya untuk ngebandingin harga, ya itulah resikonya kalo nyari hostel secara go show "Penuhhh perjuangan!!!" dan masih banyak kejadian tak terduga lainnya....

      Oke gak usah banyak basa-basi lagi dehhh, sekarang saya akan share rincian budget selama perjalanan 30 hari ini, karena perjalanan ini hanya kita berdua jadi budgetnya bakalan saya kali dua.

      (Transportasi – Tiket Masuk Destinasi – Hostel) 




      1 SGD             = 9.480 IDR
      1 RM               = 3.035 IDR
      1 USD             = 13.335 IDR
      1 VND             = 0,58 IDR
      1 THB              = 380 IDR
      Tiket Pesawat PP :
      Bandung – Singapore                 = 800.000 IDR
      Kuala Lumpur – Ho Chi Minh      = 439.068 IDR
      Kuala Lumpur – Jakarta             = 437.690 IDR
      TOTAL                                     = Rp. 1.676.758 (2 Person) = Rp. 838.379 / Person
      TOTAL
      SGD     82.85                = Rp.  785.418
      RM       584.79              = Rp.  1.774.837,65
      VND     1.443.973          = Rp.  837.504,34
      USD     94,4                  = Rp.  1.258.824
      THB      10.293              = Rp. 3.911.340
      IDR       477.390            = Rp. 477.390
      TOTAL                         = Rp. 9.045.313,99 (2 Person) = Rp. 4.522.657 / Person

      Yupp jadi total pengeluaran kita selama 30 hari adalah Rp. 4.522.657/Person, kalo ditambah tiket pesawat sih emang 5jt lebih, tapi yang namanya tiket pesawat itu sangat flukluatif bangett harganya gak nentu, maka dari itu untuk budget tiket pesawat gimana pinter-pinter kalian aja dahh nyarinya… soal tiket pesawat kita masih terbilang mahal apalagi yang dari Bandung – Singapore dan Kuala Lumpur - Jakarta, itu menurut saya masih MAHALLL BANGEETTTT!!! Soal kita belinya 1 bulan sebelum berangkat, apalagi yang Bandung – Singapore itu belinya 1 minggu sebelum pergi, haha dan itu harga yang sangat-sangat murah dikala itu, soal hampir setiap hari saya pantau selama 2-3 bulanan tiket pesawat dari Bandung ke Singapore rata-rata harganya tinggi 550 – 900rban, itu aja 400rb dapet dari Broadcast BBM promo agen travel gitulah… karna mepet, takut kecopet yang bisa bikin gagal ngetrip!  gak pake lama langsung aja kita order, soal juga baru liat lagi Tiket pesawat tujuan Bandung – Singapore seharga 400rban setelah 2-3blnan mantau harga tiket pesawat.
      Dan terakhir perjalanan ini tanpa tiket pesawat untuk pulang!
      hah" maksudnya? iya jadi gini, berhubung waktu itu tiket pesawat KL - Bandung ato KL - Jakarta untuk tanggal 10 maret sangat mahal terpaksalah kita pergi meskipun belom punya tiket untuk pulang, yang pada akhirnya kita dapetin tiket promo waktu di Phuket tepatnya satu minggu sebelum kepulangan, dengan harga Penang-KL 123rb/org dan KL-Jakarta 218rb/org, hahahahaha beruntungnya kita setelah 3 mingguan nunggu dan mantengin harga tiket pesawat akhirnya dapet juga harga tiket yang cukup murah LAH.
      Semoga bermanfaat! 
      *Salam backpack!
      field report nya ntar nyusul yaa
    • By anna22

      Huaaaah…lumayan jauh yaa jarak antara FR yg sebelumnya dengan yg ini…maaafkan..maklum lg sibuk mencari pundi2 emas demi trip selanjutnya hahaha
      Baiklah..next destination adalah daerah Gifu, yaitu Takayama, Shirakawa-Go, dan Kanazawa. Dari Sapporo menggunakan pesawat Skymark Airlines menuju Chubu Airport (Nagoya). Oiya Skymark ini merupakan pesawat LCC yg memberikan bagasi 20 kg lho dan harganya masuk akal. Jam 11 siang sampai di Chubu Airport, pengambilan bagasi termasuk cepat dan langsung naik kereta khusus Airport-Nagoya Station, yang nantinya jalan sedikit ke JR Nagoya Station untuk naik Wide View Hida Train (tercover JR Pass). Karena gw pengen cepet sampe Takayama, gw naik kereta tanpa reservasi karena sudah ga ada waktu lagi. Setengah berlari sambil geret koper, gw masuk gerbong apa aja yang penting masuk dulu dan pas banget, begitu masuk lgsg deh pintu keretanya tutup. Ternyata keretanya penuh, bahkan sudah ada bbrp orang yang berdiri, gw pun ikut berdiri selama berapa lama???? 2 jam..pegel2 deh..eh tapi sebenarnya gak terlalu kesel sih…kenapa??? karena gw bisa liat pemandangan yang baguuuuus banget selama perjalanan. Makanya kenapa kereta ini dinamakan Wide View Hida karena jendelanya terbilang besar sehingga penumpang bisa menikmati pemandangan yang sebagian besar masih asri dan berupa pedesaan serta hutan dan bukit. Karena musim salju, disinilah pertama kali gw melihat salju turun (karena di Sapporo sama sekali ga pernah kena hujan salju). Intinya ga kerasa deh selama 2 jam. Nah pas di Gero Station, orang2 banyak yang turun, gw pun kebagian tempat duduk. Lumayan 30 menit lagi bisa menekukkan lutut, walaupun tulang ekor gw agak gak nyaman kalo nyender
      Menjelang sore, gw pun sampai Takayama disambut hujan salju yang makin lama makin deras. Sebelum menuju Guesthouse, menyempatkan diri ke terminal bus yang ada di sebelah stasiun untuk reservasi tiket bus besok ke shirakawa-go dan lusa dari shirakawa-go ke kanazawa. Petugasnya bilang kalo tiket bus ke shirakawa-go udah full untuk yang reservation. Tapi ada tiket open seating dimana kita bisa bebas naik yang jam berapa aja (dikasih jadwalnya, busnya ada per 2 jam) dan tinggal antri. Kalo penuh, berarti tunggu bis berikutnya. Abis beli tiket dan beli nasi instan sama cemilan, gw pun menuju J-Hoppers Takayama GH. Cuman jalan 5 menit sebenarnya kalau ga pake geret2 koper di atas tumpukan salju dan hujan2an salju. Begitu check-in, gw leyeh2 bentar dan memutuskan untuk ke kitchen karena laper. Masak mie instan deh, makan pakai nasi +abon ;p
      Pas lagi makan, ada cewek Jepang gitu panggil saja dia Daisy (emang ini beneran english name-nya), tadinya dia ngobrol sama salah satu guest (cowok, entahlah dari mana). Tapi tiba-tiba si Daisy ini ngajak ngobrol dengan bilang kalau dia sering lihat beberapa tamu dari Indonesia bawa abon. Ternyata Daisy itu adalah part time staff di GH ini untuk belajar Bahasa Inggris. Aslinya dia Suster di Rumah Sakit Takayama. Pantas aja dia nongkrong di kitchen dan ngajak ngobrol orang-orang. Di akhir percakapan, gw tawarin lah yaa si abon, dan dia bilang enak. Gw tawarin pula sambel sachet, yang akhirnya Daisy ngasih gw matcha latte sachet :)
      Oiya, pas check in, gw dikasih tau sama staf kalo ada winter illumination di Hida Folk Village. Akhirnya gw dan temen2 memutuskan kesana. Naik bus dari terminal bus yang sama dan disana sudah ada beberapa turis yang menunggu (dinginnya entah kenapa lebih dingin daripada Sapporo, rasanya pengen cepet2 naik ke dalam bus). Harga tiket bus one way adalah 210 yen. Sedangkan tiket masuk Hida Folk Villagenya 300 yen. Di dalam disediakan the panas dan sake panas. Gw nyoba teh panas karena kedinginan parah tapi rasanya aneh banget. Kami ga lama-lama disana karena takut ketinggalan bus terakhir dan temen2 gw pengen makan sedangkan resto2 gitu kebanyakan udah tutup jam 9. Apa sih Hida Folk Village itu, jadi ini semacam museum rumah-rumah tua (gassho-Zukuri House). Nah sewaktu winter, museum ini buka di malam hari dengan diberikan pencahayaan yang indah. Jadi kalo misalnya tidak sempat ke shirakawa-go, bisa deh kesini untuk mengetahui rumah2 gassho-zukuri yang memang khas banget.


      Malam ini adalah malam terakhir gw bersama teman-teman, karena besok kami punya rencana sendiri2. Besok dimulailah solo trip :)
      Sebelum gw berangkat ke Shirakawa-Go, gw menyempatkan diri jalan-jalan sekitar Takayama. Ternyata hari itu, salju pun masih turun dan terpaksa gw beli payung yang akhirnya menjadi salah satu aksesoris dalam berfoto hehe. Tadinya gw masih pengen keluyuran karena Takayama ini indah banget dan banyak jajanan hahaha…tapi hari sudah semakin siang dan gw ga mau terlalu sore/malam sampai di shirakawa-go.


      Akhirnya gw memutuskan naik bus jam 13.30. Sekitar jam 15.30 gw pun sampai di Shirakawa-go. Begitu turun lgsg menuju bagian informasi untuk lapor bahwa gw akan menginap di Furusato (salah satu gassho-zukuri house yang dijadikan penginapan) sambil bertanya arah jalannya. Ternyata rumahnya itu berada paling ujung desa ini, yang cukup jauh, kalo kata ibu petugasnya sih 15 menit jalan kaki hahaha. Si ibu ini berkali-kali bilang Ganbatte! yg artinya semangat yaa. Hari itu di shirakawa juga turun salju cukup lebat sehingga jalanan tertutup tumpukan salju dan menyulitkan gw saat menyeret koper jadi tambah berat. Sepanjang jalan gw diliatin sama turis2 karena mungkin jarang yang bawa koper dan menginap disana. Pantes aja si ibu petugas berkali-kali bilang ganbatte, karena Furusato ini lumayan jauh dan agak menanjak serta berada di jalan kecil. Akhirnya gw pun sampai dan disambut oleh bapak tua (ga tau namanya), yang ramah dan sedikit bisa berbahasa Inggris. Dia pun membantu mengangkat koper gw ke dalam kamar. Setelah itu, gw diajak berkeliling rumahnya dan memberitahu letak toilet (thanks god its modern toilet), kamar mandi, dan tempat minum tes/kopi. Sebenarnya, penginapan menyediakan makan malam dan sarapan. Namun karena di email reservasi gw menuliskan memiliki food restriction (halal, non alcohol, dll). Akhirnya penginapan memutuskan untuk tidak menyediakannya. Tentu saja harga yang diberikan hanya harga kamar (jadi sedikit lebih murah). Lalu, gw makan apa buat dinner, tentu saja pop mie+nasi instan+abon (lagi2).

      Setelah leyeh-leyeh 15 menit, gw memutuskan untuk keluar jalan-jalan. Padahal itu udah jam 5 sore dan sudah agak gelap serta udah sepi pengunjung. Rencananya gw mau ke shiroyama point untuk lihat pemandangan yang paling diari-cari orang kalau ke shirakawa-go. Sebenarnya ada shuttle bus, tapi karena sudah sore, saya pun terpaksa jalan kaki sekitar 20 menit (jalan lambat banget karena takut kepeleset). Jalan ini jalan setapak yang kiri kanannya pohon pinus tinggi serta agak menanjak. Walaupun dingin karena lumayan mendaki, gw sempet loh berasa keringetan dan gerah hahahaha. Akhirnya sampailah gw ke puncak ini, sayang karena udah sore menjelang malam dan juga hujan salju yang cukup deras, pemandangan desa shirakawa ini kurang terlihat jelas. Tapi gw cukup puas hehe. Setelah foto-foto dan selfie sana sini, gw pun memutuskan kembali turun karena sudah mulai gelap karena sepanjang jalan setapak itu tidak ada penerangan sama sekali dan juga karena gw jalan sendirian jadi takut kalau ada apa2. Di sepanjang jalan turun ternyata masih ada aja loh beberapa orang yang naik dan mereka selalu nanya “masih jauh ga sih???” Gw bilang aja “Deket kok..semangat yaaaah” padahal mah hmmm lumayan masih jauh hihiihi

      Sepanjang jalan pulang ke penginapan, gw cuman melihat beberapa orang yang sebagian besar penduduk desa. Memang bener yah..berasa beda ketika siang (banyak turis) dan malam (sepi tapi menyenangkan). Menurut gw sih ini pengalaman paling mantap selama di Jepang :)
      Begitu gw sampe Furusato, host gw menawarkan untuk mulai mempersiapkan kasur. Gw iyain aja karena sudah lelah dan pengen tiduran. Sebelum ini gw makan malem dulu. Di kamar sebelah terdengar tamu lain sedang makan malam yang disediakan oleh penginapan (jadi mupeng huhuhuhu). Oiya tidur disini berasa banget kayak di film2 Jepang, beralaskan tatami, menggunakan kasur dan selimut tebal serta pakai kimono (disediakan lho). Sumpah tebel banget selimutnya dan berasa berat dan hangat banget. Peraturan penginapan ini adalah kalau malam, penghangat ruangan harus dimatikan (katanya sih biar ga terjadi kebakaran). Dan malam ini gw pun tidur dengan nyenyak, meski muka gw kedinginan parah hahaha

      Keesokan harinya, pagi2 gw udah bersiap menuju Kanazawa karena gw akan naik bus pertama jam 8 pagi. Ini karena sebelum gw kembali ke Osaka melalui Kanazawa, pengen banget jalan2 sebentar disini. Sekitar 1,5 jam perjalanan, sampailah di Kanazawa. Lgsg nyari locker untuk menyimpan koper karena repot juga jalan-jalan sambil geret koper. Setelah itu, seperti biasa ke bagian informasi untuk minta brosur dan beli tiket bus terusan. Oiya tempat wisata di Kanazawa ini bisa dicapai dengan bus lokal. Jadi belilah The Hokutetsu Bus One Day Pass seharga 500 yen. Tadinya gw berencana ke 21st Century Museum of Contemporary Art, tapi berhubung hari Senin, tutup deh yaa. Lgsg aja menuju Kenroku-en Garden. Setelah itu jalan kaki menuju Omicho Market sambil nyari makan siang.

      Berhubungan keterbatasan waktu, gw memutuskan kembali ke JR Kanazawa Stasiun karena jam 4 harus naik kereta menuju Osaka (sebelumnya udah reserve seat dan ini tercover JR pass). Yaaah selesailah sudah perjalanan gw disini..tinggal 2 hari lagi waktu gw di Jepang..hiks..next FR adalah Hiroshima dan Miyajima..see you :)
    • By Alfa Dolfin
      “yakin ini tempatnya…?”, tanya ku kepada driver mobil yang kami sewa saat menghentikan mobilnya.  Benar, itu plang-nya, jawabnya. “olaaaaa….kog sudah beda banget ya….pangling banget…May be kalau ngga ada plangnya aku ngga percaya kalau inilah tempat yang aku cari”.

       Masa kecil di salah kampung di Cimahi, membuat akrab dengan jajanan siomay. Meski siomay kampung yang campuran tepung kanji-nya sangat kuat, perut pun tidak menolak. Bumbu kacang “kelas” standar Plus saos sambel+kecap manis, merupakan campuran nikmat. Entah kenapa setelah puluhan tahun berlalu aku masih kangen siomay seperti ini. Lidah maupun perut pun masih welcome
       Rupanya selera ku ini turunan dari ibunda. Termasuk favorit ibunda dengan yang namanya Batagor Kingsley. Entah tahun sejak tahun kapan ibunda selalu memilih Kingsley jika ke Bandung. Atau nitip Kingsley jika akunya yang ke Bandung. Selain itu ngga mau. Pastinya sejak aku SMA sudah di ajak kenalan sama Kingsley. Ternyata aku juga nge-fans. Setiap kali ke Bandung akan berusaha mampir di jalan Veteran, lokasi Kingsley. Klop dech ibu dan anak.
       Pernah saat mengantar ibu nyekar ke makam ibunya, berarti oma-ku, di Cimahi, sebelum kembali ke Jakarta sengaja ke Bandung Cuma ingin mampir di Kingsley. Terlihat ibu-ku makan dengan lahap 1 porsi. Aku…? Hhhmmm, cukup 2 porsi saja. Meski ada menu Batagor Kuah, atau pilihan yang lain, tetap saja Batagor goreng paling cocok di lidah.

      Batagor Kingsley paling favorit  Minimal 2 porsii seperti ini.
       

      Suguhan es sekoteng....wooouwww.......Bisa kalap.....
      Kenapa kog begitu nge-fans? Apa ke-istimewa-annya? Kalau tanya sama ibu, dia akan menjawab karena saat itu tahunya ya Kingsley. Ibu belum pernah coba merek lain misalnya Abui. Maklum sudah usia dan masih kolot. Batagor tahunya ya Kingsley.
       Kalau aku? Memang pernah coba batagor abui atau pesaing lainnya. Hasilnya sama-sama enak. Cuma aku suka nongkrong di Kingsley karena terasa suasana warung yang mengingatkan masa-masa kecil doeloe. Satu lagi….ada pengamen permanan,  bukan pengamen keliling, yang selalu ada di depan Kingsley. Terasa sekali kelompok pengamen yang terdiri 3 personal bagi saya sangat istimewa.  . Sejauh aku nikmati suaranya bagus. Lagunya pun yang dinyanyikan tidak sumbang. woooowww....like it. Makan dalam suasana warung, plus di temani pengamen yang lebih cocok di sebut vokal group.

      Kingsley doeloe....bersuasana warung

      Meski makan bisa senggol-senggol-an tetap asyik

      Ini dia "pengamen" favorit ku yang biasa mangkal di depan Kingsley. Karena ada akang-akang ini lah yang bikin aku betah di Kingsley
       Namun semua itu tinggal lah cerita. Terakhir beberapa waktu lalu ke Kingsley, aku terkejut seperti di awal tulisan ini. Sudah sangat beda. Memang bagus. Manajemen Kingsley berhasil merubah citra diri-nya. Tempatnya yang semula warung menjadi lebih modern. Sudah menjadi resto berlantai 2.

      Kingsley sekarang ini. Lebih modern, lebih oke.... sayang aku kurang cocok.
       Lalu kemana 3 akang pengamen? Tidak ada. Informasinya sudah bubar. Waktu aku tunjukan foto ke supervisor Kingsley, dia menjawab tidak tahu. Rupanya orang baru. Barulah terjawab setelah aku tanyakan sama juru parkir. “yang dua ini sudah meninggal”.
       Hhhhmmmm…..aku jadi termenung sendiri. Menyadari aku ternyata tidak mudah ber-adaptasi dengan sesuatu yang baru. Aku masih rindu dan mengharapkan suasana Kingsley yang doeloe, yang masih berupa warung. Seru…jauh dari kesan modern.
       Sebelum aku mampir di Kingsley, aku sudah mengharapkan bisa mendengar senandung 3 akang pengamen tadi. Malah sudah siapkan request beberapa 3 lagu. Tentu dengan dengan kesiapan dan kerelaan imbalan di atas rata-rata. Ah…komplit kenikmatan. Menikmati batagor dalam suasana kampung, seperti masa kecil ku di Cimahi, dan suara merdu pengamen.
       Melihat kondisi sekarang, bukan negative promosi, hanya selera pribadi saja. Berarti saatnya aku harus say good bye dengan Kingsley
       
    • By inggit9393
      Cukup kaget sih, ga ada thread hanimun di bandung. hhe. 
      Ini opsi kedua saya sih untuk hanimun di bali. Kalau liat dari itin dibawah sih gak romantis2 amat sih, tapi emang kami suka explore sesuatu.
      Minta saran dong para suhu. 
      Sampe Stasiun Bandung Malam.
      Hari 1 (explore bandung selatan)
      Ciwidey 
      Kawah putih 
      Pemandian Air Panas Ciwalini
      Penangkaran Rusa Ranca Upas
      Kebun stroberry (Petik Sendiri)
      Kampung Sawah 
      Pusat Oleh2 Cibaduyut dan Pasar Baru
      Hari 2 (explore bandung utara)
      Tangkuban Perahu
      Kebun Teh
      Kampung Gajah
      Sari Ater
      Flolating Market Lembang/Farm Hause/Dusun Bambu/De Ranch
      Bosscha Observatory 
      Tebing Keraton/D’café
      Kebun Bunga Begonia
      Hari 3 (explore kota)
      Jl. braga
      Gedung Sate
      Oleh-oleh primarasa
      Factory outlet
      Please kasi saran dong explore mana kalo di kota.
      Balik ke Jkt Malam.

       Pertanyaan :
      1. Kalo liat dari itin diatas, enaknya nyari hotel di daerah mana yak ? ada advice ? hho
      2. Kalo emang ada yang gak perlu, atau gak cukup coret aja suhu.
      Mohon pencerahannya ^^