min0ru

field report Jalan2 ke Wedding-nya Mod Deffa

45 posts in this topic

Dear diary,

@deffa buat menghadiri Weddingnya pada tanggal 19 Nov 2016 lalu. Akhirnya saya ngintilin si oppa @mone yang rencana berangkat keretaan ke bandung barengan sama kak @Sari Suwito eh last minute si @Ikamarizka juga joinan ternyata. :kereta Baru tau ternyata ada @Fanny Nugraha juga beserta gandengan di kereta yang sama hanya berbeda gerbong.

19 Nov pagi jam 7 sudah sampe di stasiun Gambir, tapi si oppa kesiangan jadi 30 menit sebelom kereta capcus doi baru nongol :bete Perjalanan ditempuh 3 jam 30 menit sampai di stasiun Bandung.

Tiba di Bandung jam 12.00 WIB perut laper, pokoknya gamau tau harus makan dulu sebelum lanjut kemana mana. Dipilihlah sate hadori atas rekomendasi om google karena jaraknya deket banget dari stasiun tinggal jalan kaki, tepatnya dijalan stasiun timur. Ternyata ngga enak ini sate :geram udah mahal pula kan tapi berhubung laper ya kita shikat merenggg bae'

IMG_1006.JPGIMG_1008.JPG

Perut senang hati riang, perjalanan dilanjutkan untuk check in hotel dulu karena bawaan kita cukup banyak. Nunggu abang go-jek lama bener dah, akhirnya jalan kaki ke Kartika Sari yang Kebon Jukut kalo ga salah (lumayan panas2an):hiking Akhirnya kita ber 6 masing-masing naik gojek (nunggunya juga lama, mungkin karena kondisi bandung juga lagi ramai saat itu). Cas cis cus sampai di Amaris Hotel Cihampelas, taro barang, sebagian ke farmhouse, sebagian ke coffeeshop sekitaran hotel. Cuaca bandung siang itu panas lalu tiba2 mendung bin gerimis mengundang (indomie mana indomie).

The Wedding.

Snapseed.jpg

Acara dimulai pukul 18.00 WIB tapi kita jam 18.00 baru otw dari hotel :tersipuperjalanan ditempuh 40 menitan juga sudah sampai dilokasi Weddingnya. karena antrian salaman itu lebih panjang daripada antrian makan, ya langkah bijaknya kita makan dulu. :ngeledek Abis makan dan kumpul dengan kloter lainnya yang dari negara lain (baca:kota lain) baru deh berbondong2 naik ke atas panggung buat salaman dan foto bareng. Ini video amatirnya bai de wey.

IMG_1085.JPG

 

Sepulangnya dari Wedding, kita lanjutkan mini gathering di warung bajigur sampai kira2 jam 12 malam (berubah jadi labu).

YDXJ0785.jpg

20 Nov 2016,

Waktunya pulang! Bangun, mandi, sarapan langsung pesen Go-Car buat anter kita ke The Lodge Maribaya karena ogut sama oppa @mone belon pernah ksono. Disana cuma narsisan bentar, makan soerabi, cus balik lagi ke hotel buat check out trus lanjut makan siang di Chung Gi Wa sambil ngobrol ngalor ngidul gosip sana sini :nonton Kereta balik ke Jakarta baru berangkat jam 19.30 WIB jadi sekitar jam 17.00 WIB kita menuju ke stasiun dan sempet mampir ke Braga Permai buat makan es krim trus jalan kaki ke stasiun yang berjarak cuma 10 menitan dari situ.

IMG_1075.JPG

Yakkk kira kira gitu aja sih trip singkat jelas padatnya. @mone kalo ada foto yang mau ditambahin silahkan loh :P 

@deffa Happy Wedding once again. tolong dimention member2 lain yang hadir dan ada divideo, karena ogut gatau ID masing2nyah euyy. btw hasil foto keyen dari kamera fotografernya mau dong via dropbox or wetransfer kalo ada. 

Danke!

Wilen, deffa, Ikamarizka and 7 others like this

Share this post


Link to post
Share on other sites

Salut gw sama ogie hyung masih sempet nulis FR meskipun lagi d pulau nan jauh d sana.

:terbang:terbang

Tapi ini cerita ada yang sedikit d modifikasi nie kaya d film harpot pake sihir obliviate.

ahahahahahahha...

piss

poke @Ikamarizka...

 

 

deffa likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites
9 hours ago, mone said:

Salut gw sama ogie hyung masih sempet nulis FR meskipun lagi d pulau nan jauh d sana.

:terbang:terbang

Tapi ini cerita ada yang sedikit d modifikasi nie kaya d film harpot pake sihir obliviate.

ahahahahahahha...

piss

poke @Ikamarizka...

 

 

Entah gw ada yang miss atau ada yang gw males ngetiknya nih Mon :ngakak 

12 minutes ago, deffa said:

hahay juara om @min0ru hatur nuhun wedding video nya keren euy

btw bisa tetap stable ya padahal pake Action Cam  

Pake handheld gimbal soale sob. Jadi pasti steady :salut

Share this post


Link to post
Share on other sites
Just now, min0ru said:

Pake handheld gimbal soale sob. Jadi pasti steady :salut

oh ya yang item kemarin ya mantap :D

Video yang di Lembang nya mana neh heheh 

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 minute ago, deffa said:

oh ya yang item kemarin ya mantap :D

Video yang di Lembang nya mana neh heheh 

Yang di farmhouse ogut ga ikutan, kalo yang di the lodgenya di cam masing2. ada yang di @Ikamarizka ada juga yang di ogut. tapi banyakan poto selpie kalo ogut :tersipu

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, min0ru said:

Entah gw ada yang miss atau ada yang gw males ngetiknya nih Mon :ngakak 

Pake handheld gimbal soale sob. Jadi pasti steady :salut

Entah kenapa gw selalu ngakak denger cerita dari @Ikamarizka noona.

ahahahahahaha.

ceritain dunt noona d sini.

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, mone said:

Entah kenapa gw selalu ngakak denger cerita dari @Ikamarizka noona.

 

wuih cerita apa tuh :D 

 

1 hour ago, twindry said:

wahh..seru nih :D btw kemarin kloternya dari negara mana aja? :P mungkin momod @deffa tau

yang jelas di vidio yg gua tau itu ada @ko Acong :D 

ya regional bandung ada @ko Acong @nashir @andiana

Kloter jogja ada @albertorazzi @hobijalan2poto2 @Diyan Hastari

kloter jakarta banyak hahha :D 

andiana likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, twindry said:

si @Sahat ngak keburu berarti ya :ngakak btw asyik nih mod dapet kado tamiya

oh iya @Sahat kemana kemarin kok gak nongol heheh :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites

yang ngedit videonya pinter, hasilnya keren :kesengsem

penganten laki nya juga pinter cari bini, sekali lagi selamat menempuh hidup baru

Share this post


Link to post
Share on other sites
5 hours ago, mone said:

Entah kenapa gw selalu ngakak denger cerita dari @Ikamarizka noona.

ahahahahahaha.

ceritain dunt noona d sini.

HAHAHAH cerita apaan? yang naik gojek 300 meter hujan lalu balik lagi? :ngakak

2 hours ago, noped said:

yang ngedit videonya pinter, hasilnya keren :kesengsem

penganten laki nya juga pinter cari bini, sekali lagi selamat menempuh hidup baru

Makasih Om :dance

Share this post


Link to post
Share on other sites
5 hours ago, deffa said:

wuih cerita apa tuh  

 

ya regional bandung ada @ko Acong @nashir @andiana

Kloter jogja ada @albertorazzi @hobijalan2poto2 @Diyan Hastari

kloter jakarta banyak hahha  

banyak mod. plus juga cerita si pasangan gajebo si fanny & icha.

57 minutes ago, min0ru said:

HAHAHAH cerita apaan? yang naik gojek 300 meter hujan lalu balik lagi? :ngakak

Makasih Om :dance

Ini juga termasuk yang teratas.

Share this post


Link to post
Share on other sites
21 minutes ago, mone said:

banyak mod. plus juga cerita si pasangan gajebo si fanny & icha.

oh tragedi video itu ya hahah @mone

Share this post


Link to post
Share on other sites
35 minutes ago, deffa said:

oh tragedi video itu ya hahah @mone

bukan. tapi yang d farm house dan the lodge,

Share this post


Link to post
Share on other sites
6 minutes ago, mone said:

bukan. tapi yang d farm house dan the lodge,

bahahah mereka ikutan juga

pasti mesra :P 

Share this post


Link to post
Share on other sites
47 minutes ago, albertorazzi said:

20% progress mod @deffa . Dtggu saja update nya ntr kak @hanung sebagai tim publikasi nya :D

sip di tunggu updatenya

26 minutes ago, Diyan Hastari said:

Ada yang mention akuuuu @mone, @deffa, @min0ru

Ahhh, mlipir aja ahhhhh

kalau ngomongin jogja tanpa mention bu gulu gak afdol hahaha @Diyan Hastari

Share this post


Link to post
Share on other sites
21 hours ago, Diyan Hastari said:

Dikau melupakan bang Qusnul dari regio Jogja mod @deffa. Wooooooo, sungkem dulu sama dia, lagi di Singapore tuh kayaknya

oh ya @samsudinzn hahah dah lama gak ketemu tiba2 nongol di nikahan ya 

kayak nya dia sering banget ke SG tuh bu guru @Diyan Hastari

Share this post


Link to post
Share on other sites

waah lama gak berkunjung kesini, ternyata baru tau momod @deffa merried :kesengsem, Congratulation ya mod Semoga langgeng :foto2

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • By Ahook_
      Tanggal 4 Mei 2017.
       
      Sebelum memutuskan untuk melihat keindahan alam yang ada di Tibet ( baca : Aku berhasil Taklukan Tibet ), ada baiknya perhatikan dulu beberapa hal berikut ini, tentu, semua yang aku tulis dibawah ini adalah berdasarkan pengalaman yang telah aku alami sendiri. Namanya juga pengalaman, bisa saja, itu hanya berlaku buatku sendiri, tidak berlaku buat kamu, karena setiap kesempatan itu punya kejadiannya sendiri.

      Mount Everest.
      Seperti halnya aku, sebelum akhirnya benar- benar sampai di Tibet, aku banyak baca pengalaman dari travelers sebelumnya yang berbeda- beda juga, cari tahu dan bertemu langsung dengan penulis buku beken “7 Hari 1.500 Kilometer Mengelilingi Tibet“, Feby Siahaan dan temannya, Ossy Ika Dorin Gultom. Mereka, total berlima, punya pengalaman yang super keren trip dari Nepal ke Tibet.
       
       
      Jelas, kamu harus tahu, mau ke Tibet, kamu mau masuk dari Kathmandu, Nepal atau dari Chengdu, Cina. Dari kedua kota tersebut, kamu bisa dapatkan The Group Visa China. Jika kamu masuk dari Nepal, sekarang ini, satu- satu caranya adalah lewat udara, yups, ada beberapa flight langsung dari Kathmandu ke Lhasa, Tibet. Untuk overland, jalur darat yang sangat terkenal dikalangan travelers dunia itu sekarang ini sudah ditutup. Informasi yang didapatkan, sejak gempa bumi yang terjadi di Nepal beberapa tahun lalu, banyak jalan yang hancur. Mungkin, kedepannya akan dibuka kembali. 
       

      View dari balik jendela pesawat.
      Nah, kalau kamu dari Chengdu, kamu bisa pilih mau naik kereta api yang membutuhkan 46 jam perjalanan itu atau pesawat.  Perbedaannya sangat jauh, dari view yang akan didapatkan jika naik kereta api dan pesawat. Dan diyakini, jalur kereta api dari Chengdu ke Lhasa ataupun sebaliknya, itu menyuguhkan pemandangan alam yang super indah. Menjadi jalur kereta api tertinggi didunia hingga saat ini. Beda dengan penerbangan dari Kathmandu ke Lhasa, kamu akan mendapatkan pemandangan luar biasa, sang pilot akan menurunkan pesawat dan berada tepat sekitar 2.000 m diatas pegunungan Himalaya dan kamu bisa melihat dari atas secara dekat, puncak gunung tertinggi didunia itu.
       
       
       
      Tentukan bulan apa kamu mau kunjungi Tibet. Tour guide yang bawa aku sih bilang Juli – September. Cuaca akan sangat bagus, pemandangan sangat jelas, tapi akan hujan di malam hari. Hampir setiap malam. Tambahnya lagi, jika ingin ke Everest Base Camp ( EBC ) sih tidak terlalu pengaruh, karena sudah berada diatas 5.200 m dari permukaan laut.
       
       
      Jika sudah tahu kapan mau kesana dan mau masuk dari mana? Carilah tiket. Sudah dapat tanggal. Sudah boleh mulai cari travel agent deh. Heh? Travel agent? Berarti pakai tour dong? Yes.. satu – satunya cara untuk bisa kunjungi Tibet, kamu wajib pakai travel agent yang ditunjuk pemerintah Cina. Kenapa pemerintah Cina? Karena Tibet bukan negara, Tibet adalah bagian dari Cina, Tibet dikontrol langsung oleh Cina, secara politik, kamu bisa google sendiri. Aturannya masih berlaku hingga saat ini, tidak tahu untuk kedepannya. 

      Di Yamdrok Lake, 4.998 mdpl.
      Ada baiknya, sebelum ke travel agent, cari tahu dulu dari pengalaman travelers sebelumnya yang sudah kesana, ingat, setiap orang punya pengalaman yang berbeda- beda, tahun dan bulan keberangkatan dari orang yang sudah pernah ke Tibet, tidak menjamin akan seperti itu juga yang akan kamu alami. Karena, peraturan pemerintah selalu berubah seiring waktu yang berjalan dan tidak ada yang tahu, bahkan dari travel agent setempat sekalipun. 
       
      Contoh sederhana, setelah dapat tiket Jakarta ke Kathmandu, aku memutuskan ke Tibet. Tapi setelah cari tahu tentang cara ke Tibet, oaalaa… harus group yang terdiri dari minimal 5 orang dari pemegang paspor yang sama. Nyatanya, sekarang ini tidak berlaku, aku sudah disini. Kedepannya, kita tidak pernah tahu akan seperti apa ?
       
       
      Dan, sekarang ini, sudah pasti, tidak bisa traveling ke sana tanpa travel agent, apalagi mau backpackeran. Karena begitu sampai di bandara saja, harus ada yang jemput kamu dipintu pemeriksaan, yakni, tour guide kamu yang telah ditunjuk, lengkap dengan Tibet Permit kamu yang sudah harus diurus oleh travel agent jauh hari sebelum kamu tiba.  Minimal harus ada 5 jenis surat izin yang wajib kamu miliki itupun hanya sampai di Lhasa saja, jika mau ke EBC, tambah 1 jenis surat izin lagi. Group visa Cina hanya bisa diurus di Kathmandu atau di Chengdu ( setahu aku, entah di kota lainnya di Cina juga ).

      Yamdrok Lake.
      Bandingkanlah itinerary yang ditawarkan satu travel agent yang satu dengan yang lain. Aku menghubungi lebih dari 10 travel agents yang ada di Chengdu dan di Kathmandu. Baiknya, kamu mulai cari travel agent minimum 4 bulan sebelum tanggal keberangkatan kamu. Banyak tik- tok-an, belum lagi negosiasi harga dan revisi tempat yang mau kamu kunjungi. Jangan mau ikutin apa maunya travel agent, ikuti apa maunya kamu, toh kamu yang bayar kok. Sebenarnya, kamu juga bisa beli paket dari travel agent Jakarta, nah, hanya saja, mereka juga harus beli dari rekanan mereka di Cina, yang ada kamu malah bayar fee double. Harganya bisa lebih mahal.
       
       
      Menjelang keberangkatan, sebaiknya jaga kondisi badan supaya tetap fit. Jika kamu bukan tipe orang yang banyak waktu buat olahraga, atau tidak suka olahraga, coba atur waktu deh buat olahraga. Karena Tibet itu rata- rata berada diatas ketinggian 3.000 m diatas permukaan laut. Seperti aku, 2 bulan sebelum berangkat ambil paket olahraga, walaupun hanya datang 2 minggu pertama saja, itupun seminggu cuma 2 kali. Hahahha…  Yang paling dikhawatirkan adalah AMS ( Altitude Mountain Sickness ).  Jadi, itulah maksudnya agar tetap menjaga badan tetap bugar. Semua tergantung pada kondisi badan sendiri, daya tahan tubuh masing- masing.

      Rongbuk..
      Aku sih tidak punya pengalaman apapun tentang gejala yang dialami orang yang diserang AMS. Tapi berdasarkan yang aku baca, kabarnya, mual- mual, sesak napas, sakit kepala, muntah, bisa kejang- kejang, demam, dengung di telinga, sakit tenggorokan, memar, perubahan penglihatan dan lain sebagiannya, kamu bisa tanya om google. Kabarnya, ada yang sampai pembuluh darah matanya pecah. Yang akhirnya, tidak bisa menikmati Tibet itu sendiri.
       
       
      Bawalah pakaian yang hangat. Tibet dikelilingi oleh pegunungan. Anginnya kencang. Sarung tangan, topi, jaket yang sudah ada topinya, masker, lips balm, kaca mata hitam buat narsis,hahaha, kaca mata lebih buat menghalau matahari langsung ke mata kamu, karena sinarnya terik sekali. Untuk makanan, coklat dan apel bagus untuk menambah stamina tubuh. Bawalah kamera, sepanjang perjalanan, aku yakin kamu bakalan jeprat- jeprit terus- terusan. Hanya didalam Jokhang Temple dan Potala Palace saja tidak boleh foto, selebihnya boleh, outdorr, asal jangan foto hal- hal yang berbau militer, kayak pos militer, tentaranya. Aku sih lebih pilih bertanya, kalau menurutku tidak yakin, apakah boleh di foto atau tidak?
       
      Siapkan list lagu kesayangan kamu yang banyak. Perjalanan dari 1 tempat ke tempat lainnya “terlalu” jauh, walaupun pemandangan alamakjang, indahnya. Tetap saja bisa bosan, sangking lamanya perjalanan itu sendiri.
       
      Bawalah obat- obatan, terutama konsumsi obat pengangkal AMS. Kemaren aku beli di apotek Kathmandu. Aku juga ada konsumsi vitamin c supaya tubuh tetap fit. Konsumsi obat penangkal AMS itu kalau aku sih, 2 hari sebelum terbang ke Lhasa. Aku makan 1/2 butir dulu, baru kemudian 1 butir di pagi hari. Katanya, kalau ada gejala tidak enak, segera konsumsi lagi. Banyak minum air deh. Tapi aku sendiri, entah kenapa, selama di Tibet, tidak begitu banyak minum. 
       
      Sediakan banyak tisu kering dan tisu basah, pewangi atau semacam minyak angin, Tibet sama seperti Cina pada umumnya, toiletnya punya aroma yang khas. Hahaha… Lebih baik cari toilet alam. Kali saja, kamu ketemu zonk didalam toilet. Seperti aku, banyak lalar yang berterbangan sana sini. Maklum, kue- kue hasil manusia, menumpuk begitu saja didalam saja. Please.. jangan dibayangkan.
       
      Buat kamu yang suka baca buku, aku sih cuma bilang, jangan deh baca buku, pemandangannya terlalu sayang untuk dilewatkan. Tapi yang terserah juga, aku, walaupun ngantok, tidak mau tidur sekejappun dalam mobil.

      Mesjid di Lhasa.
      Tidak tahu bagaimana rencana perjalanan kamu di Tibet, tapi saat baru tiba di Lhasa, kamu disarankan untuk tidak mandi apalagi keramas untuk 2 hari pertama. Ini supaya kamu menyesuaikan diri dengan alam dan badan kamu tidak terkejut. Jelas kok, itinerary dari travel agent kamu juga tertera.
       
       
      Mata uang yang dipakai adalah Cina Yuan, RMB. Bahasa lokal mereka ya Bahasa Tibet, mandarin, dan sebagian kecil bisa Bahasa Inggris. Tour guide bisa ketiga bahasa.  Makanan lokal kurang cocok dilidahku. Mereka lebih banyak masak pakai minyak yark, hewan lokal semacam sapi gitu. Aku lebih banyak makan masakan Chinesse food. Untuk masakan halal, khususnya di Lhasa, ada 1 area dekat ke Jokhang temple, disana ada Muslim area sih. Ada mesjidnya juga, mesjidnya bagus.

      Local food, tidak cocok dilidahku.
      Balik lagi tentang aturan main di Tibet yang super ketat !!!
       
      Sekali lagi, sudah dipastikan untuk saat ini, kamu tidak bisa ke Tibet tanpa  travel agent yang menjamin keberadaan kamu. Mulai dari saat kamu mendarat di Lhasa, harus ada tour guide yang menjemput kamu dengan Tibet Permit yang sudah didapat sebelumnya, sepanjang perjalanan, entah berapa puluh kali, tour guide harus turun ke pos militer untuk melapor keberadaan kamu, terlebih lagi, saat melakukan perjalanan keluar dari Lhasa. Ketika mau ke Rongbuk, wajib apply Aliens Travel Permit di Shigatse kemudian ada satu pos penjagaan, kamu harus turun bersama tour guide kamu memperlihatkan PASPOR, TIBET TRAVEL PERMIT, GROUP VISA, ALIENS TRAVEL PERMIT. Selebihnya, entah berapa puluh kali melewati pos militer, dan itu harus lapor. Tidak jarang, militernya akan mendekat ke mobil untuk periksa. Group Visa selain berlaku untuk masuk ke Tibet, juga berlaku untuk ke kota lainnya di Cina.

      Potala Palace.
       
      Begitu dengan supir, dia juga wajib lapor setiap kali melewati pos militer. Repot, ribet dan super ketat. Semua hal ada aturannya, kecepatan mobil, ketepatan waktu, bahkan ketika mengunjungi Potala Palace di Lhasa, ditiket tertera jam 10 pagi, kita jam 9.20 sudah harus berada dipos pemeriksaan pertama, tetap, wajib didampingi tour guide. Tepat 9.30 kita baru boleh masuk untuk tukar tiket asli. Prosesnya sedemikian ketat. Aku ingat, ada 1 tour guide kehebohan kehilangan 1 anggota tournya, sedangkan saat itu juga sudah jamnya mereka masuk.
       
       
      Aku tidak tahu, jika sewa router dari Jakarta apakah bisa berfungsi atau tidak? Di Tibet, sebagai turis, kamu bisa beli simcard. Harga untuk 12 GB, aku bayar 76 RMB, provider China Mobile. Ketika kamu mau pulang, kamu wajib kembalikan potongan simcard itu ke tokonya lagi.

      Barkhor Street.
      Sebagian juga menyebutkan bahwa, akan banyak pemeriksaan secara ketat saat masuk ke Tibet. Bagasi dan sebagainya akan dicek dan dibongkar. Aku sih tidak mengalaminya sama sekali. Dari awal perjalanan, mendarat dengan selamat di Lhasa, melewati imigrasi, melewati pemeriksaan bagasi, melewati pos penjemputan oleh tour guide, menikmati indahnya Tibet, melihat dari dekat puncak Mount Everest, tepatnya mengingap semalam di kaki gunungnya, Rongbuk dan menginjakkan kaki di EBC. Kemudian pindah ke Chengdu, naik kereta api, yang katanya, harus tahan mental karena prilaku yang orang Cina soal kebersihan, hingga pulang ke Jakarta, lancar dan tidak ada satu hambatan apapun. 

      Sebelah kanan, Rongbuk Guesthouse.
      Semuanya berjalan aman dan selamat. Tidak ada pengaruh AMS yang menyerangku sama sekali, tidak ada pemeriksaan yang seperti yang banyak dialami yang lainnya, tidak mengalami hal yang aneh bersama mereka saat naik kereta api ke Chengdu. 
       

      EBC
       
      With Love,
       
      @ranselahok
      www.ranselahok.com
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
    • By Ahook_
      Tanggal 4 Mei 2017.
       

      Pemandangan sepanjang perjalanan seperti ini...
      Iya, akhirnya aku berhasil taklukkan Tibet setelah sebelumnya dipenuhi kekhawatiran yang berlebih. Sejak memutuskan untuk ke Tibet, banyak baca, cari tahu tentang Tibet, yang paling mendominasi batin ini adalah serangan AMS ( Altitude Mountain Sickness ). Banyak yang cerita bagaimana sengsaranya ketika diserang AMS.  Coba tanya om google tentang AMS dan bagaimana gelajanya.
       
      Kekhawatiran aku bukan tidak mendasar, manusia seperti aku yang jarang sekali olahraga, ditambah lagi, aku juga bukan tipe anak gunung, membuat diriku semakin berpikir tidak karuan. Berada diatas ketinggian 3.000 m sama sekali bukan ide yang tepat buat diriku, terlebih lagi, berani membeli paket tour sampai ke Everest Base Camp yang mencapai ketinggian 5.200 m diatas permukaan laut. 

      Finally, di EBC..
       
      Berbagai persiapan mulai dilakukan sebelum tanggal keberangkatan, tapi semuanya gagal. Hampir tidak pernah olahraga walaupun sudah beli paket olahraga, jadwal kerja yang padat, termasuk jadwal traveling yang menggila sejak 2 bulan sebelum terbang ke Nepal. Pasrah. Jalani saja. Nikmati saja.
       
      Jika membaca dan mendengar dari pengalaman orang lain, sudah terbayangkan, bagaimana susahnya untuk bisa traveling di Tibet. Aku sendiri mulai merancang beberapa kode sandi untuk dipakai di Tibet jika mau minta tolong, entah sakit, entah mau apa, entah mau bicara. Termasuk tidak boleh banyak bicara, jangan terlalu banyak bergerak, jalan juga harus pelan – pelan. 
       
      Kenyataannya,
       
      Aku tidak mengalami satu hal apapun. Semua berjalan dengan lancar diluar dari prasangka yang telah tercipta diotakku sebelumnya. Begitu keluar dari airport, tanpa sadar, aku jalan seperti biasanya di Jakarta, malahan pakai lari. Saat di mobil, oleh Tan Jeng, tour guide yang menemaniku selama tripku di Tibet, ditanya, apakah aku baik- baik saja? Dari serius tanya sampai malas tanya hingga tidak pernah tanya lagi, bagaimana kondisiku? Apakah aku ada alami pengaruh altitude itu ?
       

      Potala Palace
      Pikirku, mungkin masih di Lhasa, ketinggian baru 3.000 m – an saja, belum terlalu tinggi, masih okey. Ketika mendaki naik jalan kaki ke puncak Potala Palace sekitar 3.600 m, kondisi badan masih baik. Kemudian masuk ke Jokhang Temple dan keliling Barkor Street sampai berkali- kali, kondisi badan tetap stabil. 

      View dari depan Potala Palace.
      Koko Tour Guide ingatkan untuk banyak istirahat, cepat tidur, agar tubuh bisa fit dan tidak terganggu pengaruh AMS. Aku, malah keliyuran sampai jam 10 malam baru pulang ke hotel, belum lagi beberes, sekitar jam 11-an malam baru tidur. Dia hanya bisa geleng – geleng kepala. 
       
      Saat mulai meninggalkan Lhasa dan mendaki naik ke atas menempuh perjalanan ke Shigatse, pemandangannya memang luar biasa. Beberapa kali kami berhenti sekedar untuk menikmati alam. Aku ingat betul, perbehentian pertama itu diatas ketinggian 4.200 m, begitu pintu mobil dibuka, yang terasa udara segar… Yupss, udaranya segar banget. Aku menghirup udara dalam- dalam dan perlahan melepaskannya. Sejenak kemudian aku baru sadar, aku tidak terganggu sama sekali dengan pengaruh AMS. Yihaa… senangnya… Jalan sana- sini, foto sana- sini, pakai pose ini- itu. 

      Diatas ketinggian 4.200 m.
      Okey, baru 4.200 m, masih okey. Mobil kemudian melaju naik ke atas lagi. Tepat berada diatas ketinggian 4.998 m, kami berhenti lagi untuk melihat pemandangan kece dari atas gunung ke Yamdrok Lake. Masih sama, tetap stabil. Tidak ada terasa apapun. Bisa jalan dari ujung ke ujung. Ngobrol tidak jelas dan berada diluar mobil cukup lama. Jalan seperti biasa, tidak perlahan- lahan. 

      Diatas ketinggian 4.998 m.
      Selanjutnya kami berhenti di Karola Glacier yang berada diatas ketinggian 5.020 m. Disini, aku senangnya luar biasa. Ada salju, ya… turun salju tipis. Sama sekali tidak ada pengaruh AMS. Aku berjalan normal. Malahan terkadang berjalan cepat. Kadang, diiringi lari kecil. 

      Tertinggi yang aku datangi, 5.248 m
      Dan yang paling tinggi di 5.248 m, aku juga tidak ada masalah. Tidak mengalami sedikitpun halnya tentang AMS. Semuanya seperti biasanya. Ya, namanya diatas gunung, ya dingin. Anginnya kencang. Aku cuma terasa tangan sedikit beku saat terlalu lama diluar mobil. Selebihnya, tidak ada masalah. Sedangkan, jaket tebal yang aku bawa, aku malah tidak pakai. Si bapak supir malahan berkali- kali ingatkan untuk pakai jaket tebal hitamku. Ya, aku pakai, sebentar saja, terus aku buka lagi. Hahahaha…

      Di Karola Glacier.
      Puncaknya adalah ketika sudah berada di Rongbuk, yang terletak tepat dikaki gunung Everest. Kami tiba disana sekitar jam 5 sore. Dingin, iya dingin sekali. Sedikit mendung. Sambil menunggu cuaca cerah supaya  bisa menikmati sunset sore itu, kami kumpul di restoran Rongbuk Hotel. Koko Tour Guide memastikan sekali lagi kondisiku, apakah baik- baik saja? Tentu, aku baik – baik saja. 

      Nikmati Everest dari Rongbuk.
      Dan benar saja, cuaca sore itu kembali cerah. Aku bisa nikmati biasnya sunset yang menyinari puncak Everest yang begitu kokoh dan angkuh itu. Puas. Iya, aku puas. Tinggal selangkah lagi, aku berada dititik paling dekat dengannya. Dengan berbagai tingkah dan gaya pose, aku menjadikan Everest sore itu menjadi latarnya. Tertawa dan berjalan sana – sini. 

      Mount Everest
      Rongbuk Hotel.
       
      Khusus hotel ini, aku ingin membahasnya disini. Selain hotel ini, tempat terdekat ke EBC adalah tinggal di tenda – tenda. Tapi hotel ini lebih tepatnya disebut Rongbuk guesthouse. Bentukkannya seperti rumah penduduk lokal. Kamar- kamarnya sampai toiletnya. Hahaha… Terutama adalah tentang toiletnya yang ajib banget. Tidak ada ruangan, hanya ruang sekat biasa sebatas paha dan terbuka. Kalau mau buang air besar, ya kamu harus pas- pas-kan pantat kamu sama lubangnya yang telah disediakan. Aromanya… sudah tidak perlu diragukan lagi… Jangan dibayangkan ya…Disinilah, mental kamu diuji..

      Rongbuk guesthouse.
      Kamar tidurnya, standart saja, mungkin karena terbuat dari bebatuan, jadi dinginnya luar biasa. Satu- satu tempat yang hangat disana hanya restorannya yang seadanya itu. Ada tungku masak air, jadi pada kumpul disana. Memang, mereka ada lengkapi dengan pemanas tempat tidur, tapi udaranya dingin banget, jadi lumayan mengganggu.
       
      Malam itu, aku ingat betul, aku hampir tidak tidur semalaman. Aku pakai sleeping bag yang aku bawa sendiri, pakai seprei-nya, dingin sih sudah tidak terasa lagi. Entah kenapa, tetap saja tidak bisa tidur. Tidak sesak napas, tidak pusing, tidak mual, tidak sakit. Normal saja. Karena tidak ada kegiatan, bosan, ya makan, sempat makan pop mie yang aku bawa dari Jakarta, ketawa- ketawa, ngobrol tidak jelas, terus masih sempat makan buah. Menunggu datangnya pagi, lama sekali. 
       
      Ketika sudah jam 6 pagi, bersyukur banget, akhirnya bisa keluar kamar. Yang lain pada belum bangun, aku sudah diluaran. Masih gelap. Dingin banget. Menunggu datangnya matahari pagi itu, aku ngobrol dengan supir dan tour guide. Aku cerita, aku tidak tidur semalaman loh. Dia malah bilang, oh , tidak masalah, itu wajar saja, kalau di Rongbuk, tidurnya tidak pulas. Kamu ini sudah sangat bagus. Mereka cerita, tidak sedikit yang minta pulang tengah malam itu juga, karena tidak tahan karena kekurangan oksigen, ada yang sakit dan sebagainya. Dan aku tersipu malu…

      Titik terdekat, aku ke Mount Everest.
      Tambahnya lagi, jangankan disini, ada yang lebih parah, baru di ketinggian 4.000 m saja sudah muntah- muntah, pusing, susah napas, akhirnya tidak jadi datang dan kembali ke Lhasa lagi. Bahkan, terparah, ada yang di Lhasa saja, sudah masuk rumah sakit, diinfus. Yang paling parah, ada yang sampai pembuluh darah matanya pecah. Seram juga sih kalau dengar ceritnya. 
       
      Entahlah, aku merasa bersyukur banget, dikasih kesempatan untuk melihat dari dekat Mount Everest walaupun tidak mendakinya. Karena itu bukanlah aku, pendaki. Aku sangat puas, untuk bisa berada dari jarak yang sangat dekat, dengan kondisi badan yang tetap stabil dan fit, tanpa ada gangguan kesehatan apapun. Bersyukur dikaruniai kondisi badan sedemikian rupa, diluar dari prediksiku sendiri, bersyukur karena alam memberiku kesempatan, karena alam menerima kondisi badanku. 
       

      Diatas ketinggian 5.190 m
      Ketika yang lainnya, hanya untuk berjalan saja perlu perjuangan, hanya untuk bernapas saja perlu oksigen yang dibeli dan dibawa kemana- mana, ketika yang lainnya, harus banyak diam dan menyimpan energy, aku malah bisa berjalan bebas, aku bisa lari, aku bisa menghirup udara segar dengan enteng, bahkan, aku bisa berfoto sambil loncat. Ya, gaya alay, gaya favorit kebanyakan orang kalau di pantai.  Aku melakukannya 3 kali, sekali di ketinggian 5.198 m, sekali diketinggian 4,700 m dan sekali diatas ketinggian 4.200 m. Halah, bukan bermaksud sombong. Tapi ya sedikitlah bangga pada diri sendiri, karena awalnya memang tidak punya keyakinan penuh pada diri sendiri. Tidak disangka saja. 

      Di Namtso Lake.. diatas ketinggian 4 700- an m.
      Beginilah pengalamanku, berbeda banget dengan pengalaman yang dari traveler yang sudah pernah kesana, dari yang aku baca. Setiap orang punya kondisi badan yang berbeda. Tidak bisa disamakan. Yang tahu tentang kondisi badanmu, ya kamu sendiri. Bukan orang lain. Jadi, jika memang kamu punya impian untuk menikmati panorama super keren yang ada didunia ini, Tibet yang menjadi payung dunia, yang terkenal dengan istilah Rooftop of The World, wujudkanlah. Jangan takut. Persiapkan dengan baik. Aku yakin, kamu pasti bisa. 
       
      Sekedar informasi, selama di Tibet, aku konsumsi obat penangkal AMS yang aku beli di Kathmandu, 1 butir setiap pagi, makan apel dan pisang seadanya saat sarapan di hotel, makan suplemen Omega dan vitamin C, aku kurangi makanan pedas karena khawatir sakit perut, tahulah, toilet di Cina pada umumnya, aku banyak makan sayur hijau, tidak terlalu banyak minum juga sih, padahal kalau konsumsi penangkal AMS, disarankan banyak minum air putih, tidur diatas jam 10 malam, bangun paling pagi 6 jam, paling siang jam 8, tergantung jadwal keberangkatan besoknya.  Dari pakaian super lengkap, jaket tebal sampai syal hingga hanya jaket tipis buat tahan angin saja. Tidak pakai sunblock, padahal aku bawa, hasilnya, kulit wajahku terbakar.  
       

      Buddhis Tibetan, dalam menjalankan ibadahnya.
      Sumpah, Tibet itu luar biasa indahnya. Aku sih bilang, harga yang dibayar itu setimpal dengan yang didapatkan. Selain pemandangan alamnya yang TOP – BGT, sejarah Tibet, budayanya, agamanya, orang- orangnya, lingkungannya juga tidak kalah menarik. Bagaimana orang- orang Tibet begitu taat dalam menjalani ibadahnya. Semuanya, tidak didapatkan dibelahan dunia manapun juga. Bagaimana orang Tibet yang beragama Buddha melaksanakan ibadahnya? Aku yang penganut agama Buddha saja, aku yakin, aku tidak sanggup. Aku salut sama ketulusan hati mereka, salut dengan keyakinan dan kepercayaan mereka terhadap agama dan Tuhan mereka. 
       

      Pemandangan sepanjang perjalanan.
      Kamu harus datang dan lebih sendiri, betapa Tibet itu apa adanya. Betapa Tibet tentang pengaruhnya dari pemerintah Cina pusat, berapa Tibet yang tidak tahu menahu tentang dunia luar, tentang Tibet yang ketat banget keamanannya, terutama turis, betapa Dalai Lama, Panchen Lama dan Tibetannya. Menarik, sangat menarik. 
       
      Tibet itu berbeda. Tibet, harus kamu datangi, cukup sekali saja, seumur hidupmu!!!
       
      With Love,
      www.ranselahok.com
      @ranselahok
      ---Semoga semua mahluk hidup berbahagia---
       
       
    • By cikdel
      This is my simple field trip ala emak2
      DPS-SEOUL-BUSAN-SEOUL-DPS
      Dari DPS with Garuda sampai di SEOUL jam 10 pagi.  Langsung cari stand yang menyediakan sewa wifi.
      Dah antri eh unit wifi nya abis mau nga mau beli kartu unlimited seharga 38.000 won hiks mahalnya tapi butuh mau nga mau deh.  Nga sempat cari cemilan, langsung ke gate KTX buat tuker e-tiket ke Busan.
      Sampai di counter KTX, seat untuk ke BUSAN dah habis, adanya standing. Kalau menunggu train to busan yang jadwal berikutnya – terlalu malam sampai di busan, duh takut ada zombie. Hhahaha.  Akhirnya kami memilih tiket standing. Tapi emang rejeki emak soleh, kami dapat seat di antara gerbang train (bangku lipat) – walaupun udara di gerbong penghubung tersebut lumayan dingin (setiap gerbong ada pintu dan bagian dalam udaranya hangat) at least kami dapat duduk untuk perjalanan ke Busan selama 3 jam.
      Lesson : Jangan lupa untuk langsung pesan seat untuk kepulangannya.
       
      Sampai di Busan jam 4 sore, disambut dengan hujan, suhu drop ke angka 6”C aja. cukup bikin badan dingin gemeteran. Di Busan station kami kelaparan dan melihat antrian warga Korea di Samjin Fish Cake, akhirnya kami pun ikutan antri. And the taste is endes mak, like it so much. Must Try! Untuk harga tidak mahal range antara 500 won – 2000 won. Saya beli yang 500 won aja 4 pcs.
       
      Keliling Busan
      Saat kami di Busan, cuaca tidak mendukung banget, mendung dipagi hari dan ternyata gerimis sepanjang hari.
      Rencana awal mau ambil Busan City Tour yang 1 pax seharga 12ribu won. Tapi karena budget pas-pas, kami memutuskan keliling dengan metro pass seharga 4500won. Kami akhinya keliling ke Gamcheon Cultural Village, BIFF, Jagalchi Market, Gukje Market, Seomyeon Market, Haeundae Beach.  Banyak tempat wisata yang saya skip karena cuaca sangat tidak mendukung. Tapi saya sempet melihat Cherry Bloosom sebelum melanjutkan perjalanan kembali ke Seoul.
       
      Keliling Pasar Seoul
      Ini keliling Seoul ala emak-emak ya. Hahaha..
      Selain keliling palace dan tempat-tempat tourist lainnya, buat saya, trip ke negera orang tuh paling seru melihat pasar tradisionalnya. Kalau nga ke pasar, nga seru.
       
      Mulai dari Gwanjang Market – makan kimbab yang terkenal, dengan harga 2500won, sudah dapat kimbab dan japchae. Cukup mengenyangkan perut kecil kami berdua.
      Di Pasar ini semua tersedia, saya sempat mencoba fermentasi baby gurita. Enak tapi asin bgt.
       
      Namdaemun Market – Ini pasar tradisional yang terbesar di Seoul. Kami juga berburu souvenir di pasar ini dan mencoba mie sujekbi (mie potong Korea). Di pasar ini juga kami berburu baju-baju murah, seperti jaket second yang harganya hanya 5000 won tapi kondisi masih ok banget. Tapi karena saat ke pasar ini, gerimis, jadi nga terlalu explore.
       
      Tongin Market – dari hasil google, pasar ini terkenal dengan Dosirak. Cukup menukar 5000won dapat 10 uang kepeng yang ditukar dengan makanan yang dibeli disepanjang pasar ini.
       
      Jungbu Market – kami diberitahu oleh landlord mengenai pasar ini saat kami mencari teh ginseng. Harga teh ginseng dipasar ini maknyoss murahnya. ½ harga lebih murah dari harga di pasar lain atau disupermarket.
      Selain ginseng, pasar ini juga menjual kacang2an dan buah2an kering. Saya membeli cranberry dan juga walnut yang masing-masing 5000won untuk ½ kilo. Murah nga?
       
      Sedikit Tips dari emak2 :
      1.      Setiap hari Rabu di akhir bulan, gratis masuk ke palace di Seoul. Kecuali secret garden Changdeokgung. And it’s totally worth it.
      2.     Jangan malu bertanya saat dipasar, walaupun Ajummanya rata-rata nga bisa English, tetapi cukup kasih lihat gambar apa yang kalian cari, mereka sangat mau membantu.
      3.     Setiap belanja di store (any store tapi bukan di market) untuk belanja lebih dari 30ribu won, jangan lupa minta receipt untuk tax refund di airport. Lumayan banget bisa untuk jajan di airport. Kalau mau beli makanan korea untuk dibawa pulang, coba beli di supermarket Home Plus.
      4.     Download aplikasi yang sangat berguna buat backpack seperti saya adalah :
      Kakao Metro – subway navigation
      -  App ini paling membantu kami, yang kemana-mana naik subway. Ada alarm saat station yang dituju sudah dekat.
      Naver Map
      -  Saat google maps tidak dapat diandalkan, Naver Map lebih akurat walaupun semua dalam Bahasa korea. Jadi pintar-pintar lihat peta. Kami bulak balik pakai google maps dan naver ini.
      Naver translation
      -  Sedikit membantu, saat nyasar, dan perlu bertanya, saya translate pertanyaan saya dan memperlihatkannya kepada orang korea.
       
      Berikut sedikit foto-foto hasil trip ala emak2 ke seoul
       








       


       
    • By Shah Rafilzan
      Hallo salam kenal, Nama saya Shah Rafilzan, bisa dipanggil Rafil.
      Saya berasal dari Kota Bandung, hobby saya memang traveling. Saya baru mulai membuat vlog, bisa langsung cek di youtube channel saya. https://www.youtube.com/channel/UC1ASnsi9TYd3N6VC_AWQeAg
      Barang kali ada yang berminat untuk bikin vlog bareng ?
    • By Endar
      Cerah berawan menyambut aku dan teman-temanku di bandara Tambolaka, Sumba Barat Daya. Bukan bandara besar jadi dengan cepat kami bisa bertemu Pak Harlan  yang sudah dua puluh tahun menjelajah jalan-jalan Sumba. Selama empat hari kedepan kami akan ditemani Pak Harlan di tanah Sumba.
       
      Sebelum ke tujuan pertama, kami mengisi perut terlebih dahulu. Kami tidak menemukan tempat makan khusus yang menjual makanan khas Sumba. Namun kami dapat memesan makanan spesial yang tidak ada di menu, sambal bunga pepaya tumis di Warungku tempat dimana kami santap siang.
      Jalan utama di Sumba sudah baik, tidak ada lubang-lubang. Hanya saja  jalan berliku-liku mengikuti kontur bukit. Untuk mencapai danau Weekuri sebagai tujuan pertama membutuhkan waktu sekitar satu setengah jam dari Tambolaka karena jalan yang dilalui bukan jalan utama, jadi tidak semuanya mulus. Danau berair asin karena air laut yang terperangkap ini sungguh indah. Siang itu banyak pengunjung lokal karena hari libur nasional. Saya tidak mandi di danau tapi menikmati suasana danau dan deburan air laut yang menghantam dinding sebelah danau.

      Ke arah selatan kami pergi ke kampung adat Ratenggaro. Kubur-kubur batu seperti tugu selamat datang berbaris di pintu utama. Lestarinya agama adat Marapu juga menjadikan budaya megalitik ini tetap ada sampai sekarang. Kepercayaan akan roh orang yang sudah meninggal menjadi pengubung dengan Sang Pencipta menjadikan orang Sumba tidak bisa jauh dari kerabat yang telah meninggal maka dari itu kubur batu diletakkan di depan rumah atau perkampungan.

      Hari menjelang sore, bergegas kami melanjutkan perjalanan ke pantai Mawana atau Bawana. Setelah berjalan sepuluh menit di jalan setapak yang terjal kami diberikan keindahan alam yang luar biasa. Menikmati sunset di pantai Bawana bersama penduduk lokal yang memancing ikan.


      Besok pagi kami bertolak ke Sumba Timur. Jika di Sumba barat pohon hijau tinggi di pinggir jalan, Sumba Timur berbeda. Bukit-bukit dengan padang rumput berpohon perdu lebih mendominasi. Hal ini terlihat jelas di Bukit Wairinding. Walaupun matahari terik tapi udara tetap sejuk dan dengan gembiranya anak-anak sumba bermain di atas bukit segembira saya melihatnya. 

       
      Setelah melapor di hotel kami melanjutkan ke bukit Morinda. Di atas bukit itu ada rumah makan dan juga kamar jika ingin menginap. Pemandangan di bukit Morinda begitu memesona dengan bukit yang mengelilingi dan lembah subur di bawahnya, tidak mau pulang rasanya. Mama yang menjaga tempat makan sangat ramah dan dengan semangat mempelajari bahas Inggris sebagai penunjang berkomunikasi. 

      Belum puas sebenarnya bersantai di Morinda tapi karena waktu kami harus meninggalkan Morinda untuk mendapatkan pesona matahari terbenam di pantai Walakiri. Dalam perjalanan ke pantai Walakiri akan banyak kandang-kandang peternakan alam dengan pohon sebagai pagar. Kuda, sapi, babi, kerbau atau kambing tidak jarang kita temui di sepanjang jalan. Pantai Walakiri bukan pantai berpasir putih atau pantai dengan laut biru dengan banyak terumbu. Di pantai ini sedikit berlumpur dengan banyak pohon bakau tapi kondisi ini menjadikan pantai ini menjadi tempat yang tepat untuk menikmati matahari terbenam. 

      Waingapu bukan kota yang besar tapi lebih ramai di banding Tambolaka atau Waikabubak. Kota ini sudah memiliki bandara dan karena letaknya yang lebih dekat dengan Flores menjadikan pelabuhan di Waingapu lebih ramai. Malam itu dengan perut yang lapar kami mencoba makanan laut di pinggir pelabuhan. Bukan musim yang tepat memang sehingga hasil laut tidak begitu banyak. Hanya ada ikan dan cumi tapi kesegarannya tidak dapat dipungkiri. Bulan terang dengan sedikit awan mengurungkan niat kami untuk menikmati malam dengan langit penuh bintang di atas bukit pintu kedatangan kota Waingapu. Sebelum kembali ke hotel untuk beristirahat, kami berhenti di alun-alun Waingapu. Jangan lupa untuk menikmati STMJ disini.

      Pagi-pagi sebelum matahari terbit kami menuju ke Puru Kambera dimana padang rumput dan pantai berpadu bersama kuda-kuda yang dibiarkan bebas. Tidak ada matahari bulat pagi itu karena cuaca yang berawan tapi pemandangan di Puru Kambera sudah membuat suasana hatu kami pagi itu begitu bahagia. 

      Menjelang siang kami menuju pantai Tarimbang. Perjalanan ke Tarimbang memang agak lama karena jalan yang tidak bagus . Hal ini juga yang membuat pantai ini jarang dikunjungi. Tapi pemandangan dalam perjalanan seolah-olah menghilangkan waktu sehingga perjalanan tidak terasa lama. Hanya kami yang ada di pantai Tarimbang waktu itu. Sayangnya, indah pasir putih, deburan ombak dan birunya warna laut tidak dapat dibawa pulang. Hujan menemani kami dalam perjalanan kembali ke Tambolaka sehingga kami tidak bisa melihat matahari terbenam di bukit Lailara. 

      Hari terakhir di Sumba, saya menyempatkan diri untuk berkunjung ke pasar tradisional. Tidak ada penjual makanan jadi atau oleh-oleh. Hanya ada sayuran dan kebutuhan sehari-hari. Saya membeli cabai yang sangat pedas yang saya bawa ke Jakarta dan alpukat. Dibanding harga di Ibukota, harga kebutuhan sehari-hari yang dihasilkan sendiri dari tanah Sumba tidak mahal.
      Sayangnya siang itu saya harus meninggalkan Sumba, tempat dimana matahari tidak perlu malu untuk menyinari alam dengan bukit-bukit sabana indah. Masih banyak tempat yang sangat indah di Sumba dan tanah ini akan kurindukan.

       
    • By Farah Supit
      Hai, mau minta saran, pendapat masukan nih buat suhu, sesepuh, dewa wisata dibandung.
      aku udah punya destinasi tapi karena ga tau persis letak posisi dan lokasinya (mengandalkan GPS saat perjalanan nanti.).
      Destinasinya :
      1. Lereng Anteng Panoramic Coffee
      2. Tangkuban Perahu
      3. The Lodge Maribaya
      4. Rumah Guguk
      5. Braga & Alun-alun kota Bandung
      Mau minta saran kemana dulu ya baiknya sesuai rute lokasinya biar ga mondar mandir bolak balik atau muter muter jalannya.
      aku dari jakarta berangkat sabtu subuh pulang minggu malam.
      sekalian kasih tau berapa lama perkiraan perjalanan dr 1 destinasi ke destinasi lainnya ya suhu
       
      mohon bantuannya dan terima kasih sebelumnya. maaf kalo ada salah2 dalam postingannya (newbie )
    • By Yos
      Halo semuanya
      Sorry FR agak lama nih, aku mau sharing trip ke Jepang kali ini, topik utamanya sih Alpine Route krn memang ini yg di incar dari sejak hunting tiket.
      Jadi ceritanya ini adalah trip kami yg ke-2 ke Jepang. Trip yg pertama itu semuanya serba last minute, pas dpt kerjaan baru ak ambil break 3 mingguan sebelum start job baru, dan pas ngajuin resign baru beli tiket dll, jadilah semuaya serba kilat, dpt tiket lmyn 2x lipat dr harga promo tiket murah, plus ga tau apa-apa soal Jepang, taunya cuma pengen ke harry potter aja... nah akhirnya waktu itu 2015 dapet hotel juga yang di pelosok2 antah berantah , untungnya itu love hotel jadi adalah hiburan setelah jalan jauh dr stasiun ke hotel 30 menit per sekali jalan, krn aja jacuzi yg romantis bisa warna warni gitu. Intinya waktu itu banyak banget waktu yang kebuang krn jauhnya hotel dan kurang persiapan...
      Nah kali ini kami jalan dengan persiapan yang lumayan lah ga seahli para sesepuh tp cukuplah untuk perjalanan kali ini dan yang di incer dr awal adalah Alpine Route, yg cuma di buka di minggu ke-3 april smp minggu ke-3 juni.
      Sejak awal hunting tiket di garuda travel fair kita sudah menetapkan tanggal 25 april untuk berangkat, dan pulangnya 6 mei, semuanya direct flight karena males transit2 dan lewatin imigrasi lagi. Setelah itu dengan sabar menunggu jadwal land tour ke Alpine route dibuka, oh ya kita ambil land tour ke Alpine route dr HIS travel ya... versi ga mau repot krn transport takayama, shirakawa go dan tateyama kan nyambung2, jadinya mau simple aja ... versi males
      Sekitar 3 bulan sblm berangkat land tour baru ada jadwal, dan syukur banget jadwalnya tgl 27 jadi pas lah dengan jadwal sampe di Jepang, tapiiiii titik kumpulnya di Nagoya, ga ada yg dr Tokyo kmrn itu, ya sudahlah gpp berarti agak mahal di tiket Haneda-Nagoya, tapi ya sudahlah toh memang mau ke Alpine, sikat aja euy dibawa enjoy
      Untuk trip kali ini mungkin ntar pas dibaca kesannya santai, dan banyak kuliner, karena memang itu tujuan kita kali ini, no pressure, just enjoy....
      Semoga menikmati bacaan terus ke bawah ya
      Hari ke-1 dan 2 : Jkt - Haneda - Nagoya
      Tgl 25 April take off jam 12 malam dan besoknya 26 April sampai di Nagoya jam 8 pagi kurang lebih, dan langsung beli ke Tourist Information Center untuk beli tiket ke Nagoya. Transport ke Nagoya hrs nyambung 1x, dan lama perjalanan itu hmpr 3 jam, jadinya sampai di Nagoya sudah after lunch.
      Mau note ya, selama di Nagoya nginepnya di Sunroute Plaza Hotel Nagoya, dan aku ga rekomended banget hotel ini bukan karena lokasi krn secara lokasi paling 10 menit jalan santai udah plus nyebrang ke Nagoya Stasiun tapi karena ranjangnya keras, bantalnya tipis dan keras, alhasil aku ga bisa tidur pules dan kamarnya beneran 4L alias lu lagi lu lagi kecilllll banget. Overall not recommended
      Well, untuk habisin waktu tadinya mau ke Nagoya Castle dan Toyota Museum tapi karena besoknya berangkat untuk ke Alpine, jadinya cuma ke Toyota Museum yang deket paling 10 menit naik kereta dan 10 menit jalan kaki dr stasiun. Toyota Museum ini keinginannya hubby ya sudahlah kita ikutin aja ya, masuknya bahar 500 yen, dan isinya itu ada yg tentanng sejarah tekstil di Jepang dan yg otomotif. Mobilnya sih keren2 ya dr yg super jadul juga ada
      Setelah itu kita pulang ke hotel, beli dinner di Family mart sebelah hotel krn besoknya jam 7 sudah hrs kumpul di tikum untuk jalan ke Alpine.

      Inilah dinner kita, ga ketinggalan sekaleng bir gede
       
      Hari ke-3 & 4 : Land Tour (Takayama - Shirakawa Go - Kurobe Dam - Alpine Route)
      Bangun super pagi krn hrs cek out dan titip bagasi di hotel jam 6, terus jalan kaki santai ke stasiun sambil cari lokasi tikum. Sarapan sandwich yg beli malem sebelumnya di family mart aja, semuanya serba kilat. Pengalaman dong kan lokasi tikum itu di sebelah Mc Donald, dan udah susah payah nanya2 orang masa ga ada yang tau McD?  Usut punya usut ternyata cara pelafalan mereka itu aneh deh pokoknya, dan hal ini terbukti pas kita dengerin lagunya Pablo di outletnya, Pablo itu dilafalnya Paburoooo pantesan ga ketemu McD
      Ok akhirnya ketemu juga itu tikum, dantepat jam 7.10 berangkat naik bus ke Takayama dulu. Btw ini ya attachment itin-nya ITINERARY ALPINE ROUTE.pdf.
      Tour guidenya inggrisnya parah tp tetep bersyukur karena lebih mendingan drpd grup travel lain, dan guidenya berusaha keras banget untuk ngomong dalam bahasa inggris, so it ok lah... Sampai di Takayama kita jalan-jalan disana free dilepas gitu aja kyk anak kambing (dan hampir di semua lokasi gitu, cuma dikasih tau kumpul jam berapa dan parkirnya dimana), jadwal di Takayama itu lunch dan jalan-jalan.
      Eh masih ketemu sakura di Takayama dan lg ada yg prewed disana wowwww

      Pemandangan bagus kok disana apalagi masih ketemu sakura, jembatan merahnya bikin makin menarik, oke kyknya buat dikunjungin yg penting bukan musim panas



      Btw disana ketemu golde retriver, cakep banget dan pinter, mau disuruh salaman, namanya Jack
      Dan ga lupa dong begitu ketemu to
      Dan begitu ketemu toko sake icip-icip gitu dan ketemu juga plum sake yang katanya enak, hajarrrrr beli 1 botol plum sake dan 1 botol lemon sake , masuk bagasi ya ini si sake


       
      Habis dari Takayama kita lanjut ke Shirakawa Go, sayangnya bukan winter jadi ga se epic pas ada salju di atap rumahnya, disana kita jalan-jalan aja keliling, hunting2 gantungan kunci, ga tll byk yg seru kalau bukan winter tp still ok kok.



      Sehabis dr Shirakawa Go kita balik nginep di Toyama Hotel di Takayama, hotelnya bahkan lbh bagus drpd Sun Route itu... tidur pulesssss
      Besok pagina lanjut deh rute ke Tateyama dan Kurobe Dam, rutenya itu nyambung-nyambung ya dan pas naik cable carnya ak u tuh deg2an krn dipenuh2in gitu sampe diwanti-wanti sm petugasnya backpack disandang di depan, ga tau takut copet atau apa, memang super padet sih duh sampe ga bisa bergerak di dalam cable carnya. Dengan pengalaman yg super dipadet2in gitu aku ragu apakah mau ke alpine route lagi, kok rasanta ngeri-ngeri sedap naik cable car terlalu padet kyk gitu
      Rute ke Alpine route kurang lebih kyk gini:

      Selama beberapa stasiun pemberhentian ini kita bisa koleksi stamp, pas di Stasiun pertama Tateyama ada brosur yang bisa diambil, dan ada tempat buat jeplak stamp nya,ak miss 1 yg di murodo kalau ga salah krn itu cuma stasiun kecil dan padet banget turis cina luar biasa banyak dan heboh plus ga mau kalah spt biasa ya sudahlah ngalah aja, tapi soal tempat duduk eitssss enak aja cepet2an lah yawwww
      Akhirnyaaaa sampai juga di Alpine Route ini , buat temans yg kesana pas sampe langsung ambil jalan keluar yg snow walk ya, jangan naik ke atas ke balkon dan food court, kurang ga ada snow walls nya kalau di atas, berikut sekilas penampakan di Alpine Route



      Ga dingin kok, aku ga pake sarung tangan aja kuat, anginnya memang kenceng tapi super asik, cuaca cerah jadi keren banget, tapi wanti-wanti ya sepatunya yg anti selip, licin soalnya... worth it untuk pergi kesini menurutku, paling ga sekali aja karena memang snow wall ini adanya terbatas, mungkin itu juga yang bikin super padet pengunjungnya.
      Puas main di Alpine route, kita pindah ke Kurobe Dam, yaitu bendungan yang dibuat udah sejak sebelum ak lahir, dan kalau ga salah ga lama setelah Jepang dihantam bom, salut sama mereka semangatnya luar biasa.
      Soal dingin malah menurutku lebih dingin di Kurobe Dam drpd Alpine, tanganku smp beku du Kurobe, dan intinya kmrn itu cuma jalan nyebrangin jembatan bendungan yang panjang itu, abis itu antri bus untuk balik ke parkiran.


      Habis nyebrangin jembatan Kurobe Dam, antri bus untuk ke Parkiran,kemudian stop sebentar di Nagano untuk ke toilet, dan selesai sudah petualangan di Alpine, walau singkat tapi berkesan banget buatku, snow wall yg jadi impian kesampean sudah, balik lagi ke Nagoya jam 8 malam, pluk pluk tidur krn besok paginya mau naik willer bus ke Shinjuku
       
      Hari ke-5 & 6 : Shinjuku Tokyo (Hachiko - Tokyo Tower - Toko LOFT - Asakusa Temple)
      Nah hari ini bangun pagi lagi check out, sarapan sandwich lagi karena mau naik willer bus jam 7.20 pagi ke Shinjuku, jadi sampe di Shinjuku siang sekitar jam makan siang. Untuk info teman-teman yang mau naik willer bus ini, pesen dari 2-3 bulan sebelumnya ya krn kalau ga khawatir ga dpt kursi, dan datang ke tikum ontime, krn mereka beneran akan tinggal kalau ga dateng ontime.
      Busnya warna pink, ada tudungan kyk di baby stroller buat yang mau tidur ga kena sinar, dan so far sih nyaman. Willer bus akan stop 2 jam sekali di rest area. Drivernya akan pasang papan di pintu pas mau turun yang menandakan departure time jam berapa. Inget ya... ONTIME ga akan mereka rempong cariin yg ga disiplin.
      Tips: rest areanya keren-keren, gede-gede, jadi waktu 15-20 menit yang diksh driver ga akan cukup sih jadi kalau ktm sesuatu yang unik dan kepengen langsung beli aja krn ternyata harganya sama aja kok aku udah bandingin sm supermarket lain di tokyo. Nyesel klo ga beli krn susah lagi nyarinya di supermarket nantinya.
      Sayangnya ga sempet foto-foto situasi rest areanya


      Guys, boleh kok makan dan minum di bus tapi jangan yang baunya menyengat dan jaga kebersihan ya, aku beli makanan kok di rest area yang terakhir sebelumsampai Shinjuku, dan makan di mobil, banyak penumpang lain juga begitu.
      Sampai di Shinjuku, kebetulan kita nginep di IBIS dan dpt 1 malem free, tapi itu lho cari hotelnya bingung, orang-orang tunjukin jalan beda-beda dan google maps juga aneh, ya sudah lah kita agak buang waktu disini.
      Once again, IBIS Shinjuku not recommended masa kamarnya lamah lebih sempit drpd Sunroute di Nagoya,  untuk kelas Ibis kok kayaknya kekecilan deh. Welcome drinknya oke lah boleh pilih red wine, mau jalan aja di kamar hrs gantian kalau mau ke kamar mandi saking sempitnya.
      Rute hari ini adalah ke Shibuya liat Hachiko dan Tokyo Tower (ngincer pas terang dan gelap nya).
      Untuk ke Shibuya rutenya dr Stasiun Shinjuku itu begini: Naik Marunochi Line ke Shinjuku Sanchome (1 stop) --> transit pindah ke Fukutoshin Line ke Shibuya Station (3 stops).
      Pas sampai di Shibuya stasiun ini untuk ke Hachiko keluarnya di Gate 8.

      Pas di Shibuya ini kita juga mampir ke LOFT yang katanya toko pernak pernik keren, dan aku kecewa karena walau LOFT itu 6 lantai tapi isinya bukan pernak pernik yang bakal kita beli untuk kenangan dan dibawa pulang. Isinya itu lebih ke pernak pernik yang abg jepang suka dan bukan untuk oleh-oleh sifatnya, jadinya ya cuma liat2 aja di loft ini, niat awalnya mau beli yg unik2 tapi ga kesampean.
      Lanjut ke Tokyo Tower, rutenya dr Shibuya : Naik Ginza Line ke Aoyama Ichome (3 stops) --> transit pindah ke Oedo Line ke Akabanebashi (3 stops) nah udah tinggal nyebrang abis keluar stasiun keliatan deh Tokyo Towernya.  Aku ga naik ke dek observasi ya, males mahal juga, tapi jalan-jalan ngeker sana sini fotoin si Tokyo Tower, beli miniaturnya, dan nunggu agak gelap karena mau dapat foto pas udah gelap gitu.


      Tadinya mau cari makan sambil nunggu agak gelap eh ternyata makanan di sana mahal-mahal semua ga jadilah, sudah duduk aja sambil istirahatin kaki, dan pas pulangnya dong makan di Coco Ichibanya searah dengan jalan ke hotel.... nah ini recommended bgt, karinya lbh lembut drpd coco yg di jkt, dan harganya worth it kok dan saking lapernya udah ga kepikir foto makanannya pas disajikan langsung makan
      Tapi inget kata @deffa beli juga ahhhh curry instannya ga tanggung2 beli 7 pak dan masih disayang sampai sekarang malah bukain curry instan yg beli di sevel sono

      Nah pulang deh ke hotel terus tidur
      Bangun santai pagi ini ga rempong sekalian istirahatin kaki maklum faktor U nih, jadwal hari ini mau ke Asakusa dan kalau memungkinkan tadinya mau ke Kawagoe. Tapi ternyata di Asakusa kita terlena lama disana dan Kawagoe terlalu jauh untuk dijangkau, dan malam ini mau naik Willer bus lagi ke Kyoto jam 11 malem, jadi ya sudahlah bersantai-santai aja Asakusa dulu.
      Mungkin buat temen-temen kok gitu sih? Sayang waktunya. Tapi apa daya ternyata faktor U berpengaruh dan memang tema kita kali ini jalan2 santai ga memaksakan diri, jadi ya sudahlah nanti ada rejeki bisa pulkam lagi,semoga yaaaaa
      Rute dr Shinjuku ke Asakusa: Naik Toei Oedo Line ke Daimon (7 stops) --> transit pindah Asakusa Line ke Asakusa (9 stops).
      Asakusa padat banget jalanannya, sepanjang jalan orang jualan banyak banget, kuilnya juga oke, kalau mau rice crackers disana banyak banget, yang wasabi enak lho rice crakersnya



      Rice crakers dan crab stick di Asakusa, enak banget crab sticknya, sampe pengen nambah lagi


      Nah sekalian deh beli lagi chicken karage dan juga fresh juice, karagenya lumayan banget buat isi perut, dan fresh juicenya itu beneran buah asli dibolongin atasnya terus dimasukin alat yang ancurin isinya jadi kita nyedot isinya, segerrrr

      Selesai jalan-jalan di Asakusa laper euy belum makan yang nendang dari pagi, perasaan tadi celingak celinguk deket stasiun ada resto murmer, dan ternyata bener, jadilah kita makan disana, untuk ukuran resto harganya 600 yen per porsi, dan rasanya enak, mau nambah nasi ga dikenain charge, asik kan. ini mah udah dinner hitungannya sekalian jadi ga makan lagi smp besok pagi dan tidur di bus ntar malemnya.

      ok, abis dr Asakusa balik ke Shinjuku Stasiun, dan willer bus itu di lantai 4 ngetemnya, lebih tepatnya semua jenis bus sih. Kita ga tau kalau di lantai 4 itu nyaman banget tempat nunggunya dan baru naik sekitar 1 jam lebih dikit untungnya masih dapet tempat duduk, jadi buat temans yg mau naik bus dr stasiun shinjuku, kalau pumn masih agak lama mendingan langsung naik ke temat tunggu di lantai 4, nyaman banget dan ada lawson pula.
      Akhirnya willer bus sampai tepat waktu, naik dan ga lama langsung pules.....zzzzz
       
      Hari ke-7-9 : Kyoto (Fushimi Inari - Nara - Kiyomizudera, Kodaiji Temple, Yasaka Shrine - Nijo Castle - Kinkakuji Temple)
      Pagi jam 6 lewat sudah sampai di Kyoto, nah sayangnya salah pilih tempat pemberhentian, awalnya cek di gugel mana yang lebih dekat ke J-Hoopers Kyoto? dari Gion Shijo atau Kyoto? gugel bilang Gion shijo ternyata itu mah jauhhhhh akhirnya pagi2 gitu kita jalan kaki ngeret2 koper sejauh ada rasanya 3-4 km olahraga aja makan pagi aja belum hiks
      Ternyata pemberhentian yg kyoto jauhhhhhh lebih deket ke J-Hoopers, ya sudahlah mau gimana lagi, sampe penginapan udah pegel2 aja, check in dikasih kunci tapi belum bisa masuk kamar sebelum jam 2 siang. Karena kita nginep di questhouse, jadi ga ada lift yaaaa, nah untungnya udah prepare bawa tas travel jinjing 1 jadi selama 3 hari di penginapan kita bawa naik yang penting2 dan bakal dipake aja, dankoper ditaro di ruangan koper, klo ga sih mati aja deh keret2 koper naik 4 lantai, dan lebar tangganya sempit.
      Aku dapat di lantai 4 karena pilih yang private room, pas book ga ada yg buat berdua adanya buat ber3 ya sudahlah gpp, tapiiiii spesial nih buat @deffa klo di kyoto nanti jangan nginep di J-Hoopers ya krn ranjangnya bergerak dikit bunyi, ga cucok banget buat honeymoon , suasana sih ok, lebih kekeluargaan drpd J-Hoopers Osaka malahan.
      So tips buat temans yg mau nginep di questhouse, ga ada salahnya siapin tas jinjing 1 jadi ga keret2 koper ke atas, lumaya lhooo apalg koer beranak karena udah hari ke sekian, gawat aja
      J-Hoopers jaraknya sekitar 5 menit jalan kaki dr Stasiun Kyoto (5 menit jalan kakinya org jepang karena mereka jalan kaki cepet banget).
      Ok,setelah beli sarapan di sevel deket penginapan, hari itu kita jalan ke Kiyomizudera, kemudian jalan kaki lewat kimizu street ketemu Kodaiji temple dan akhirnya ketemu Yasaka Shrine.
      Kiyomizu fotonya dikit aja kali ya karena udah pernah liat semua nih kayaknya


      Tapi pas jalan ke Kiyomizu nemu stand yang bikin hiasan atau gantungan dari kayu, isinya nama kita kalau diartikan dalam bahasa jeang gimana, ukirannya pun belakangnya bisa milih, wah unik nih dan ga ada di jakarta, ayuklah bikin, dan jadinya seperti ini:

       
      Kodaiji temple, kita ga masuk ke dalemnya liat dr luar aja karena kayaknya agak suram

      Lanjut ke Yasaka Shrine, nah disini juga icip2 beberapa cemilan, lagi2 crab stick yang malah lebih tebel drpd Asakusa tapi kurang terasa bumbunya. Ada Candy apple juga, dan Hashimaki yang super enak aku sampe nambah, isinya keju wuih mantap


      Buat cewe2 yang mau beli kimono, pas jalan dr kiyomizu street dan ketemu Kodaiji, nengok kanan dikit deh, pas ada toko yang jual kimono seond, harga bervariasi tapi ok kalau menurutku, tapi sayangnya aku ragu2 mau beli disitu padahal yang dipake di boneka pajangan bahannya oke dan 2000 yen aja tapi ya sudahlah mungkin belum jodoh dan di Yasaka Shrine ketemu yg jual kimono lagi, ak akhirnya beli kali ini 2000 yen juga, hehehe punya kimono
      Selepas dr Yasaka Shrine pulang ke penginapan, beli dinner di Sevel.
       
      Besoknya, tujuan seharian ke Fushimi Inari dan lanjut ke Nara, karena ke Nara itu ternyata jauh ya, naik kereta yang rapid aja mau 1 jam kok dr Kyoto, jadi seharian mau santai aja. Kita bangun ga terlalu pagi duh udah berasa nenek2 nih kaki pegel semua.
      Rute dr Kyoto Stasiun ke Fushimi Inari itu cuma naik sekali dan ga sampe 10 menit, harga tiket 160 atau 170 yen sekali jalan aku lupa : Naik JR Nara Line ke Inari Station (1 stop only).
      Dari Fushimi Inari naik yang rapid ke Nara Station, karena kalau yang biasa ga stop di Inari hanya yang rapid aja kayaknya (kalau ga salah informasi) , rutenya: Inari Sta ke Uji Sta (track 2, 6 stops) --> transit Miyakoji Rapid ke Nara (track 4)
      Di Fushimi Inari tertarik sama gerbang merahnya dan karena memang belum pernah kesini jadilah berlambat-lambat jalan menikmati yang ada, dan penuh euy


      Puas jalan2 di Fushimi, lanjut ke Nara,malah sampai ngantuk2 sepanjang perjalanan. Sampai di stasiun Nara naik bus lagi ke Nara dan Todaiji Temple, harga tiket 210 yen per sekali jalan, kalau cuma mau ke Nara ga usah beli pass di tourist information karena harga pass itu 500 yen jadi pp ke stasiun ke Nara cuma 420 yen.
      Di Nara yang sudha di incar itu memang mau liat rusa, rusanya banyak banget bebas berkeliaran begitu aja. Disana sepanjang jalan ke Todaiji temple banyak yang jual biskuit untuk kasih makan rusa, harga biskuitnya 150 yen.
      Tau ga? Aku dateng masih pegang map, dan tau2 map ku disamber dicopet sama rusa yang gede , ak tarik lagi dari mulutnya ga dikasih, jadilah adegan tarik2an beberapa saat sampai akhirnya ku nyerah nasib itu map gimana, rusa2 disana brutal juga. Mereka akan langsung nyamperin orang yang bawa biskuit makanan mereka, dan sekali pegang biskuit semuanya langsung ngerumunin, sweaterku di tarik2 disundul2 sama rusa yang gede , ada cewe yang dikejar dan disundul pantatnya sama rusa, wah brutal deh. Tapi anehnya ga sekalipun rusa2 itu ngacak orang2 yang jualan biskuit itu, padahal kan mereka tau itu biskuit untuk mereka?


      Dan ga upa ngemil, ada rice cracker yg enak bgt, es krim rasa sakura (cherry blossom) dan juga mochi coklat isinya kirm coklat dan atasnya strawberry segar, wuih mantap.... makan terusssss


      Sekilas penampakan Todaiji temple di Nara, kita ga masuk karena bayar masuknya, males hehehe

      Pulang dari Nara sebelum naik kereta di Nara Sta ada supermarket, nah naluri ibu2 keluar deh, yukkk belanjaaaa hasilnya belanja keperluan dapur taburan nasi baik pedas atau netral, sup miso yg tinggal diseduh, bubuk cabe, curry instant lagi dan rice crackers... pulang tentengan banyak

      di Kyoto Sta udah kelaperan mau makan apa bingung, eh ketemu resto di Kyoto Sta yg murmer tapi spt biasa ga ada tempat duduknya, makan berdiri semua dan rame bgt untungnya pas kita masuk pas lg jeda arus tamunya, pas kita udah mulai makan langsung penuh lg.


      KIta pilih menu yg diatas itu, harganya 580 yen dan pas datang wuih banyak banget isinya, isinya ada yang udon atau soba, udah pake beef tipis kyk sukiyaki gitu plus 2 potongan ayam tanpa tulang gede banget,puas banget makannya, kenyang abissss..... dan besoknya cari resto itu lagi ga ketemu lagi saking gedenya itu stasiun. Yuk lah mari kita balik ke penginapan dan istirahat perut kenyang hati senang
       
      Ok, full day trakhir di Kyoto, bangun agak pagi karena mau ke Nijo Castle dan Kinkakuji, pengen dapet bus sepi jadi asik naik turunnya dan sudah rencana pulangnya mau makan Ikkousha ramen yg asli di Kyoto Sta lantai 10, enak banget deh pokoke, kalau ke kyoto sta pasti harus ke Ikkousha.
      Perjalanan dimulai dari Kyoto Sta naik bus ke Nijo Castle, masuknya bayar 600 yen kalau ga salah, isinya sih pemandangan dan kelilingin isi dalemnya Nijo castle yang ternyata gede banget, tapi ga boleh foto2 di dalam ruangan castle nya, ini yang bikin ga seru, overall ga terlalu worth it untuk bayar masuk

      Sekali masuk ke nijo castle itu keluarnya lama karena ternyata tanahnya luas banget, jadinya cukup lamalah di sana, sehabis itu langsung meluncur ke Kinkakuji untuk liat Golden Temple nya, walau ga terlalu besar wilayahnya tapi menurutku lebih worth it daripada Nijo. Di Kinkakuji banyak makanan unik salah satunya ada wasabi peanuts, ada samplenya pas nyomot duh enak , kalap deh beli beberapa pak


      Nah ini wasabi peanutsnya dan cuma nemuin di Kinkakuji di tempat lain ga nemu

      Habis dr Kinkakuji langsung balik ke Kyoto Sta, dan meluncur ke lantai 10, Hakata Ikkousha here we came

      Ini malam terakhir di Kyoto, setelah belanja crepes khas kyoto buat oleh2 dan diri sendiri, balik ke penginapan istirahat dan besoknya berangkat ke Osaka
       
      Hari ke-10 & 11 : Osaka (Osaka Castle - Shinsaibashi - Dotonbury - Universal Studio)
      4 Mei, hari ke-10, pagi check out dr penginapan J-Hoopers Kyoto dan berangkat ke Osaka, dan lagi2 stay di J-Hoopers Osaka, lokasinya hanya 5 menit dr Fukushima Stasiun, Osaka.
      Begitu sampai di Fukushima Sta, nengok eh ada Yoshinoya, mendaratlah kita di Yoshinoya, sekalian brunch isi tenaga sebelum lanjut ke J-Hoopers untuk taruh koper dan jalan lagi ke Osaka Castle.
      Menu yang kami pilih tentunya salmon, harganya 1 set 580 yen, kalau di jakarta rasanya salmon ga dapet harga segitu

      Sesampainya di J-Hoopers Osaka, resepsionis namanya Meg sangat membantu untuk rute kereta ke Osaka Castle. Tujuan kali ini ke Osaka Castle murni hanya untuk bikin koin untuk oleh2 para krucil (ponakan), personalized dengan nama mrk masing2. Perjuangan banget ya ke Osaka Castle, untungnya lagi ada bazar begitu keluar dr stasiun, ada res mueshu beer dan green tea beer, wuihhh walau siang2 sikatttt enak banget rasanya apalg yg res mueshu mantap

      Sampai di Osaka Castle jujur aku kecewa.... karena tanah lapang yang begitu luas sekarang penuh dengan stand2 dan foodtruck, dan antrian masuk tiketnya buset uler2an panjang banget, ga kayak dulu lagi. Tampaknya efek tiket murah mulai terasa. Definitely ga akan mampir ke Osaka Castle lagi, ini terakhir kalinya aja.
      Btw, begini penampakan koin yang segitu di incernya buat oleh2

      bisa personalized pake nama sendiri jadi sifatnya personal, bagus buat kenang2an atau oleh2, tapi harus masuk ke castle nya dulu, letak mesin bikin koin nya ada di lantai dasar deket yang jual souvenir. Harga koin 500 yen dan tulis nama 30 yen. Taruh koinnya, ketik nama yang mau ditampilkan dan setelah itu mesin mulai cetak nama di koin.
      Karena kecapekan jalan ke Osaka Castle, pas baliknya ke stasiun akhirnya naik mobil kereta2an gitu dr Osaka Castle ke stasiun, lumayan banget untuk istirahatin kaki, mengingat besoknya hari terakhir mau Universal Studio dan masih mau mampir ke shinsaibashi sebelum pulang ke penginapan.
      Dari Osaka Castle mampir dulu ke Shinsaibashi untuk cari kit-kat dan entah aku yang jalannya beda atau shinsaibashi yang sudah berubah banyak, ga ketemu itu toko kit kat dari ujung ke ujung, sampai capek nyerah, akhirnya makan, mampir di Pablo cobain pablo yang asli dan pulang ke penginapan.


       
      5 Mei, hari trakhir aktif di Jepang, pagi2 banget udah nyampe di Universal Studio, astagaaa loket belum buka tapi antrian udah panjang, itu yang udah punya tiket ya, gimana yang   belum? Pas pintu dibuka, arus orang masuk lari2 udah kayak semut, terbagi 2 arah: Lurus ke Minion (baru buka seminggu) dan belok kiri ke Harry Potter. Aku tentunya ke Harry Potter dulu karena terakhir kesini dan kena di timing untuk masuk area nya dan udah ga keburu naik wahana nya.
      Asikkk, naik wahana Harry Potter and the Forbidden Journey masih lancar, memang jalan antrian jauh tapi lancar ga tersendat2 ga jelas kayak sebelumnya, naik deh wahananya, yang 4D gitu bagus sih sayang aja ga bisa rekam pas masuk ruangan2 keren kastilnya.




      Inget Butter Beer dong? nah ternyata USJ udah ada peningkatan, sekarang cangkir butter beer yang bisa dibawa pulang sudah lebih bagus ada pilihan yang stainless jadi lebih kuat dan lebih bagus, tentunya ambil dongggg

      Habis dr Harry Potter niatnya mau ke minion dan pas sampe ke minion waiting time untuk masuk arenya aja udah 200 menit lebih, ditambah rame banget karena golden week dan panas yang menyengat karena sudah mulai masuk musim panas, wah akhirnya cari sana sini semuanya antri ga jelas, akhirnya kita memutuskan untuk pulang aja, ikutan acara di J-Hoopers minum2 bareng, nge-post-in modem wifi sakura karena kebetulan ada kotak pos di sebrang Fukushima stasiun, dan besok paginya mau ngejar direct train ke Kansai aiport untuk check in bagasi lebih awal dan masih mau berjuang cari kitkat, coklat royce, dll.....
      Sampai di penginapan, kita langsung check in mobile untuk penerbangan pulang besok siangnya, rebahan dulu sambil nunggu jam minum2 mulai. Jam minum2 mulai turun ke bawah dan nukerin voucher free 1 welcome drink masing2, aku pilih Plum Wine dong, enak banget dan akhirnya ketemu di Kansai Airport versi botol 500ml.

       
      Hari Terakhir : Pulang ke Jakarta
      Hari terakhir untuk pulang ke Jkt dgn jadwal direct flight jam 12 siang. Hari ini berangkat pagi banget untuk direct train yang pagi supaya sampai di Kansai Airport pagi, mau check in awal supaya masih bisa ngacak2 keliling untuk hunting kitkat, royce coklat, dll....
      Sampai di airport  keliling area sebelum check in ga ada yang menarik, luckily kita sudah check in via mobile jadi diprioritaskan untuk chack in duluan dan ada counternya sendiri, dan habis itu ternyata di area setelah check in barang2 lengkap, yeayyyyy ketemu kitkat ras sake

      borong lah, ketemu royce coklat harganya cuma 720 yen, sedangan di jakarta 220 rb, jauh banget ya? ktm Wine plum, wine green tea ambil semua dan usut punya usut ternyata memang kitkat sudah susah ditemuin di shinsaibashi dan malah berpusat di airport, antrian belanja di airport memang panjang tapi kasirnya pun buka 3 jadi cepet jalan antriannya.
      Akhirnya tiba waktunya untuk naik pesawat dan landing di jkt jam 5 sore.... back to reality guys
      Ulasan ttg Modem Wifi Sakura
      Selama di Jepang kita pakai modem wifi Sakura mobile, untuk 2 minggu hanya sekitar 6000 yen, bisa minta diantar ke hotel tempat kita menginap, dan tinggal balikin kirim masukin ke kotak pos, semua amplopnya sudah ada.
      Kesanku selama pakai sakura mobile, koneksinya kurang kuat ya, pas di nagoya oke lah kenceng, tokyo oke kenceng, tapi masuk ke kyoto dan osaka kurang ya, cuma 3G aja sih dapetnya itu juga ga full. Secara harga yup lebih murah 6000 yen dengan kapasitas 3GB bisa untuk berdua, plus hubby masih sibuk ngurusin orderan jadi oke aja sih untuk kapasitasnya, tapi jangan berharap terlalu banyak apalagi di tempat yang tinggi seperti Alpine Route, sakura ini ga maksimal disana.
      Tag ah para sesepuh: @deffa @kyosash @twindry @HarrisWang @Vara Deliasani @Ari Iqbal Putra Nugraha @Sahat @Rawoniste