Vara Deliasani

Winter Wonderlust : Japan (December 2016) - Persiapan

24 posts in this topic

PERSIAPAN KEBERANGKATAN

 

Berawal dari iseng2 main ke Garuda Indonesia Travel Fair (GATF) pada April 2016, ga sengaja kebeli tiket ke Jepang buat tanggal 2 - 12 Desember 2016. Berangkat dari Jakarta, tiba di Osaka dan pulang melalui Haneda di Tokyo. Dapet harga yang lumayan sekitar 4juta PP. Berasa familiar? awal ceritanya emang mirip kaya cerita @syahrulsiregar. Kita sama2 beli disaat  GATF, tapi dengan rute dan tanggal yang berbeda, dengan harga yang sedikit berbeda... (sampe detik ini gw masih meratapi kenapa harga gw lebih mahaaaaaaaallll :terharu).

Itinerary gw bisa diliat disini :

Rute gw dan om alul emang beda, tapi kebetulan ada tanggal dimana gw dan dia bakalan 1 kota bareng, yaitu di Takayama. Jadi deh kita janjian buat duduk2 lucu sambil makan malem. Cerita lengkapnya bisa dibaca dipostingan syahrul.

 

 Belum baca ceritanya om alul? Bisa cek link dibawah ini:

Oke sebelum masuk ke  drama kepedihan dan kesialan gw selama di Jepang, kita bahas dulu mengenai persiapan menjelang keberangkatan.

Awal Desember merupakan peralihan Fall ke Winter, jadi hal yang pertama gw lakukan adalah mengecek prakiraan cuaca dan suhu, biar ga salah kostum. Website yang biasa gw pake buat ngecek cuaca adalah http://www.accuweather.com/en/jp/japan-weather dan https://weather.com/. Jadi hasil liat sana sini diperkirakan suhu berkisar -7 sampai dengan 10 derajat. Jadi akhirnya diputusin buat bawa perlengkapan winter yang cukup lengkap. Kalo suhu segitu kira2 bawa apa aja?

  1. Jaket, bawa yang tebel biar hangat. Sebenarnya cukup bawa 1 atau 2 aja, tapi kalo gw emang lebai sih. hahaha. Gw bawa 1 insulated jacket, 1 coat, 1 jaket jeans dan 1 jaket tebel bahan cotton gitu.
  2. Long john. Bawa sesuai kebutuhan aja.
  3. Sarung tangan wool
  4. Kaos kaki wool
  5. Sepatu yang bawahnya agak bergerigi, biar ga licin kalo dipake jalan di salju. Gw sendiri pake ankle boots Palladium. Kalo kena basah nembus ga? sepatu gw nembus.. jadi untuk mencegah kaki kedinginan karena kena rembesan salju sepatunya gw semprot dengan wax, biar jadi waterproof.
  6. Stiker pemanas buat di kaki dan tangan
  7. Syal
  8. Earmuffs
  9. Winter legging
  10. Sweater

emang bawaan jadi banyak banget sih.. tapi gw emang ga tahan dingin, jadi daripada disana ga bisa nikmatin suasana, mendingan bawa perlengkapan winter. Untung ada vacuum bag yang menyelamatkan hidup gw. Cukup masukin ke vacuum bag, sedot. Langsung deh bawaan jadi ga terasa banyak. Lumayan.. bisa ngurangin volume jadi 1/4 dari volume awal.

Packing udah beres.. persiapan berikutnya ngecek http://www.hyperdia.com/ buat liat jadwal terupdate semua transportasi selama di Jepang. Karena takutnya kalau winter ada beberapa penyesuaian jadwal.

Gw dan syahrul juga rutin ngecek live cam beberapa area di Jepang, buat melihat kondisi terupdate. @syahrulsiregar sempat galau pas ngecek live cam Shirakawago dan Takayama, karena belum ada tanda2 bakalan bersalju, dia sempet mikir mau re-route tapi akhirnya memutuskan tetap jalan ke Shirakawago.

Untuk transportasi gw beli Takayama Hokuriku Pass melalui JTB Aeon Mall seharga 14.000 Yen. Pass ini berlaku selama 5 hari, yang bisa digunakan untuk perjalanan dari Osaka, Kyoto, Kanazawa, Shirakawago, Takayama, Nagoya. Lebih lengkap soal pass ini bisa dibaca di http://touristpass.jp/en/takayama_hokuriku/. Pass ini baru gw aktifin pada hari ke 5, pada saat akan berangkat dari Kyoto ke Kanazawa, dan berakhir di Nagoya. Nanti bakalan dikasih voucher yang tinggal di tuker di JR ticket office yang ada di hampir seluruh stasiun besar. gw sih nukernya di airport, tapi ngaktifinnya pas di Kyoto.

Untuk transportasi dari Kansai ke Osaka, dan tranportasi dalam kota Osaka gw pake Yokoso Pass.Beli online sebelum berangkat. Apa sih Yokoso Pass? bisa baca postingan gw dibawah ini.

Untuk transportasi selama di Kyoto gw memutuskan untuk beli Kyoto Sightseeing Two-day Pass. Pass ini bisa digunakan buat naik bus dan subway sepuasnya selama 2 hari di Kyoto. Belinya dimana? beli di tourist information center di Kyoto Station. Info lebih lanjut bisa liat di http://www2.city.kyoto.lg.jp/koho/eng/access/transport.html#cvcrd.

Untuk transportasi selama di Tokyo gw menggunakan ICOCA yang gw beli sejak di Osaka Station.

Untuk jaringan internet selama disana gw sewa Wi-Fi router dari JTB seharga Rp 70.000/hari, dengan deposit 1juta.

Untuk tiket USJ gw juga beli lewat JTB, milih yang open date, biar ga garing kalo tiba2 ujan.

Untuk Yen gw cuma nuker seperlunya aja, kalo kurang tinggal narik di ATM 7 bank, cuma kena biaya Rp 25.000/penarikan. (tergantung kebijakan bank penerbit kartu yaaa.. kebetulan gw pake BNI). Ratenya juga bersahabat. Sempet narik disana kena rate Rp 124, ga jauh beda dengan rate waktu gw nuker di Jakarta.

Persiapan udah beres... dan ga terasa hari keberangkatan udah di depan mata. AAAAAAAAAKKKKK JEPAAAAAAAAAANGGGGGGG AKUUUU DATAAAANGGGG!!!!!

 

IMG_20161203_090241.jpg

 

Link Terkait:

  1. Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Persiapan
  2. Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 1/Osaka
  3. Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 2/Universal Studio
  4. Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 3/Kyoto
  5. Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 4/Shirakawago
  6. Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 5/Shin-Hotaka
  7. Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 6/Takayama
  8. Winter Wonderlust : Japan (December 2016) : Part 7/Tokyo
  9. Review Hotel/Hostel : Osaka Hana Hostel
  10. Review Hotel/Hostel : Guesthouse Sanjyotakakura Hibiki Kyoto
  11. Review Hotel/Hostel :K's House Takayama Oasis
  12. Review Takayama Hokuriku Pass (JR East Pass)
  13. Review Kyoto Sightseeing Two-day Pass
  14. Discount Ticket (Yokoso Pass) Kansai Airport - Namba Station Osaka
  15. Panduan Bis di Kyoto
  16. Discount Ticket (Haruka+ICOCA) Kansai Airport - Shin-Osaka
  17. Alternatif Transportasi : Osaka - Kyoto - Kanazawa - Shirakawago - Takayama - Tokyo

Share this post


Link to post
Share on other sites
8 minutes ago, Vara Deliasani said:

PERSIAPAN KEBERANGKATAN

 

 ga sengaja kebeli tiket ke Jepang buat tanggal 2 - 12 Desember 2016. Berangkat dari Jakarta, tiba di Osaka dan pulang melalui Haneda di Tokyo. Dapet harga yang lumayan sekitar 4juta PP. Berasa familiar? awal ceritanya emang mirip kaya cerita @syahrulsiregar. Kita sama2 beli disaat  GATF, tapi dengan rute dan tanggal yang berbeda, dengan harga yang sedikit berbeda... (sampe detik ini gw masih meratapi kenapa harga gw lebih mahaaaaaaaallll :terharu).

Untuk jaringan internet selama disana gw sewa Wi-Fi router dari JTB seharga Rp 70.000/hari, dengan deposit 1juta.

Untuk Yen gw cuma nuker seperlunya aja, kalo kurang tinggal narik di ATM 7 bank, cuma kena biaya Rp 25.000/penarikan. (tergantung kebijakan bank penerbit kartu yaaa.. kebetulan gw pake BNI). Ratenya juga bersahabat. Sempet narik disana kena rate Rp 224, ga jauh beda dengan rate waktu gw nuker di Jakarta.

Persiapan udah beres... dan ga terasa hari keberangkatan udah di depan mata. AAAAAAAAAKKKKK JEPAAAAAAAAAANGGGGGGG!!!!!

 

 ahahahah ngga sengaja bangeeeetttt...

lumayan sih yah, bisa dapet seporsi hida beef miso :dance

gw dapet 50rb/hari, dan deposito 500rb

kok mahal? gw ngecek atm kena rate cuma 118

 

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 minute ago, syahrulsiregar said:

 ahahahah ngga sengaja bangeeeetttt...

lumayan sih yah, bisa dapet seporsi hida beef miso :dance

gw dapet 50rb/hari, dan deposito 500rb

kok mahal? gw ngecek atm kena rate cuma 118

 

 

hahaha salah 124 maksudnya.. udah gw benerin

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 minute ago, Vara Deliasani said:

hahaha salah 12 maksudnya.. udah gw benerin

ahahahhaa lebih murah aslik drpd nuker di jakarta....

 

duh kangen takayama:(

 

hih pendek amat sik bikinnyaaaa. penasaraaaannn sama shinhotakaaaa

Share this post


Link to post
Share on other sites
21 minutes ago, syahrulsiregar said:

ahahahhaa lebih murah aslik drpd nuker di jakarta....

 

duh kangen takayama:(

 

hih pendek amat sik bikinnyaaaa. penasaraaaannn sama shinhotakaaaa

ini juga nyuru2 ditengah miting. sabaaaarrr... senin dilanjutin lagi. hahahaa. buat menghibur lo gw kasih dikit lah foto shin hotaka 

IMG_20161208_222055.jpg

IMG_20161208_142134.jpg

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
3 hours ago, syahrulsiregar said:

nggaaaaa huhu... kan cuma bentar di takayama, si tante mah 3 hari disini.. huft

akibat itin terlalu padat :ngakak btw insiden reumatik tiba2 ngak terjadi lagi?

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wah. Shin hotaka sama hokuriku passnya bikin ngiler. Aku yg tdinya mau santai didaerah kansai n belanja ditokyo. Jadi pengen rombak2 ulang itienary begitu liat shin hotaka. Sapa tau bs dpt 2 musim dijepang gitu :tersipu

Ditunggu ya kak report sampai tamatnya :terpesona. Ntar kalau aku mau bikin itienary. Boleh tanya2 kak Vara ngga soal perjalanan/bus/hokuriku passnya? Jadi pengen ngikut itienarynya kak Vara nih kalo liat2 tripnya. Soalnya kujuga 10 harian rencananya. :tersipu

Share this post


Link to post
Share on other sites
9 minutes ago, Vaylyn said:

Wah. Shin hotaka sama hokuriku passnya bikin ngiler. Aku yg tdinya mau santai didaerah kansai n belanja ditokyo. Jadi pengen rombak2 ulang itienary begitu liat shin hotaka. Sapa tau bs dpt 2 musim dijepang gitu :tersipu

Ditunggu ya kak report sampai tamatnya :terpesona. Ntar kalau aku mau bikin itienary. Boleh tanya2 kak Vara ngga soal perjalanan/bus/hokuriku passnya? Jadi pengen ngikut itienarynya kak Vara nih kalo liat2 tripnya. Soalnya kujuga 10 harian rencananya. :tersipu

@Vaylyn coba baca2 field report nya @Ikamarizka dia juga ke Shin-Hotaka seru tuh :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
18 minutes ago, Vaylyn said:

Wah. Shin hotaka sama hokuriku passnya bikin ngiler. Aku yg tdinya mau santai didaerah kansai n belanja ditokyo. Jadi pengen rombak2 ulang itienary begitu liat shin hotaka. Sapa tau bs dpt 2 musim dijepang gitu :tersipu

Ditunggu ya kak report sampai tamatnya :terpesona. Ntar kalau aku mau bikin itienary. Boleh tanya2 kak Vara ngga soal perjalanan/bus/hokuriku passnya? Jadi pengen ngikut itienarynya kak Vara nih kalo liat2 tripnya. Soalnya kujuga 10 harian rencananya. :tersipu

@Vaylyn boleh.. Ntar ya pas bagian Shin Hotaka. Gw masih blom sempet ngerjainnya. Atau kalo posting aja dibagian tanya jawab atau email ke gw di deliasani@gmail.com, nanti begitu sempet langsung gw jawab yaa. Maklum menjelang akhir tahun kerjaan makin numpuk.

Soal Hokuriku pass rencanya nanti gw mau bikin reviewnya, tapi lagi2 blom sempet. Ihiiikksss.

Soal pass yg shin hotaka ada deh kayanya brosurnya di rumah. ntr gw fotoin. dicari dulu. Sebenernya gw pake paketan yang sama dengan mereka kok. Sama2 beli di Nohi Bus di Takayama. Tapi kalo ada yg kurang jelas email aja ya

Share this post


Link to post
Share on other sites
4 minutes ago, Vaylyn said:

Haha. Iya kak. Tapi aku aga ga ngerti sama promony kak @Ikamarizka dan @Monfi krn dicoba google ga ada/ga nemu. Yg 6.690 yen itu. Dan kak Ika dari arah tokyo sih. Sementara aku dateng dri arah kansai hehe.

nah kalau itu bisa tanyakan langsung aja heheh

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, Vara Deliasani said:

@Vaylyn boleh.. Ntar ya pas bagian Shin Hotaka. Gw masih blom sempet ngerjainnya. Atau kalo posting aja dibagian tanya jawab atau email ke gw di deliasani@gmail.com, nanti begitu sempet langsung gw jawab yaa. Maklum menjelang akhir tahun kerjaan makin numpuk.

Soal Hokuriku pass rencanya nanti gw mau bikin reviewnya, tapi lagi2 blom sempet. Ihiiikksss.

Soal pass yg shin hotaka ada deh kayanya brosurnya di rumah. ntr gw fotoin. dicari dulu. Sebenernya gw pake paketan yang sama dengan mereka kok. Sama2 beli di Nohi Bus di Takayama. Tapi kalo ada yg kurang jelas email aja ya

Thanks kak. Tapi aku masih thn dpn kok. Tgl 20 Nov. Sengaja planning dri jauh2 hari supaya masih banyak waktu n bs diubah kalo ada yg naksir tujuannya :tersipu jadi kalo ngubah itien dan ada perkiraan bengkak biaya. Masih panjang nabungnya haha. 

 

Asal ngga ditroll reschedule airasia aja :terharu

Share this post


Link to post
Share on other sites
On December 17, 2016 at 8:27 AM, syahrulsiregar said:

nggaaaaa huhu... kan cuma bentar di takayama, si tante mah 3 hari disini.. huft

laen kali kayaknya 5 hari deh ya kalo kesini. sekalian ke daerah onsen2. 

On December 21, 2016 at 4:36 PM, Vaylyn said:

Haha. Iya kak. Tapi aku aga ga ngerti sama promony kak @Ikamarizka dan @Monfi krn dicoba google ga ada/ga nemu. Yg 6.690 yen itu. Dan kak Ika dari arah tokyo sih. Sementara aku dateng dri arah kansai hehe. :D

nanti begitu sampe di takayama station langsung masuk aja ke nohi bus stasiun nya. ada pamflet penawaran ke shin hotaka yg paket2 nya kok. tenang aja. mudah bgt ditemuin. yang pasti kalo ke takayama jgn buru2. sayang. ini daerah bagus bgt. minimal 3 hari deh. aku aja 3 hari masih kurang banget.

On December 21, 2016 at 6:00 PM, Vaylyn said:

Thanks kak. Tapi aku masih thn dpn kok. Tgl 20 Nov. Sengaja planning dri jauh2 hari supaya masih banyak waktu n bs diubah kalo ada yg naksir tujuannya :tersipu jadi kalo ngubah itien dan ada perkiraan bengkak biaya. Masih panjang nabungnya haha. 

 

Asal ngga ditroll reschedule airasia aja :terharu

waaraan nov yaaaahhhh. dapper harga berapa? pasti dingin bgt nih nov. tapi pas lah dapet fall and winter. awal2 di kyoto aja dulu abis itu baru ke takayama. terutama shirakawago. shin hotaka siap2 bawa coat tebel deh. kmarin spring aja aku -3 derajaaaaaaat yatalaaam. bekuuu idung ampe kakiii.

Share this post


Link to post
Share on other sites
On January 7, 2017 at 0:58 AM, Monfi said:

@Vaylyn waktu itu dapet info-nya dari tripadvisor klo ada yang namanya shinhotaka ropeway combination ticket, brosurnya kayak begini:

Shinhotaka Ropeway Combination Ticket.jpg

ya ampuuuun kangennya ke shin hotaka. pokoknya kalo kesana kayaknya memang harus nginep biar puas. banyak bgt penginapan di pinggir salju dan sungai yg udah putih gitu. dan di belakang tiap pneginapannya pasti ada onsen nya haduuuh. @Monfi

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 12/25/2016 at 3:52 PM, Ikamarizka said:

waaraan nov yaaaahhhh. dapper harga berapa? pasti dingin bgt nih nov. tapi pas lah dapet fall and winter. awal2 di kyoto aja dulu abis itu baru ke takayama. terutama shirakawago. shin hotaka siap2 bawa coat tebel deh. kmarin spring aja aku -3 derajaaaaaaat yatalaaam. bekuuu idung ampe kakiii.

Dapet harga 3,3 kak (baru bayar jadi baru bisa bales ceritanya :P):tersipu untuk tgln 20 nov-4dec. Paling bawa coat 1 aja, soalny perginya ga pake bagasi haha. Paling kalo hoki nemu coat 2nd murah garage salenya di acara kuil kyoto yg tgl 21 hehe. sama bebekal sticker pemanas dari jp kak hehe.:terharu

 

On 1/7/2017 at 0:58 AM, Monfi said:

@Vaylyn waktu itu dapet info-nya dari tripadvisor klo ada yang namanya shinhotaka ropeway combination ticket, brosurnya kayak begini:

Shinhotaka Ropeway Combination Ticket.jpg

Oh ini ya. soalnya aku ga nemu diweb nouhi, jdi tkut antara ga ada lagi promonya atau gmn. Thanks ya infonya.:salut

 

On 1/10/2017 at 7:45 AM, deffa said:

wah ropeway nya double deck ya @Vaylyn

Biar double deck. kalo rame ngga bs keliling juga kak :D, ga bisa naik turun hahahaha:ngakak

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By anna22

      Finally, FR terakhir mengenai perjalanan musim dingin di Jepang Feb 2017.
      Sewaktu menyusun itin, pertamanya ingin ke Izu, Kawazu karena sudah mulai Sakura Festival. Ini kotanya dekat dari Tokyo, sekitar 2,5 jam berkereta dan tercover JR pass. Tapi mengingat saya pulang dari Kansai Airport, kok kayaknya capek yah bolak-balik. Jadi berpikir lagi, kira-kira tempat apa yang dekat dari Osaka dan tercover JR Pass. Akhirnya terpilihlah Hiroshima dan Miyajima Island. Kenapa kesana? Pertama memang penasaran dengan kota Hiroshima yang pernah dijatohi bom atom dan adanya keterkaitan sejarah dengan Indonesa. Kalo Miyajima Island dipilih karena deket sama Hiroshima dan terkenal dengan floating tori (baca:gerbang kuil yang terlihat seperti mengapung).
      Salah satu pengalaman terbaik selama di Osaka adalah gw mendapatkan guesthouse yang oke banget hanya dengan 1500 yen/malam (female dorm). Namanya adalah Kintetsu Friendly Hostel yang dekat dengan Tennoji Subway dan JR station. Ini hostel bersih banget, modern, toilet dan shower room banyak, make up room luas dan sangat dekat dari stasiun dengan lingkungan yang nyaman karena berada di Tennoji Park dan Zoo. Sayang kurang punya waktu untuk eksplor...
      Oke back to topic, di tanggal 14 feb hari terakhir yang bertepatan dengan hari valentine (pantesan kok banyak jualan coklat yaaa di sekitaran stasiun, baru sadar haha), gw pun keluyuran sendirian ke Hiroshima dan Miyajima. Jam 6 udah keluar hostel biar lgsg menuju Shin-Osaka JR stasion dan naik kereta shinkansen pagi ke Hiroshima. Belum reserved seat karena mikirnya lgsg aja di stasiun toh cuman jalan sendiri jadi pasti ada seat lah. Dan bener aja kereta pagi itu ga rame2 amat dan lebih banyak turis asing yang rame-rame. Gw liat ada beberapa grup gitu. Bukannya geer yaaaa..tapi sepanjang jalan gw berasa diliatin karena pake jilbab dan jalan sendirian haha
      Selain naik shinkansen sebenarnya bisa juga menggunakan bus umum (seperti willer express dkk). Durasi perjalanan sekitar 1,5 jam tapi ga berasa sih. Pas nyampe Hiroshima Station (yang cukup luas juga), gw menyempatkan diri ke bagian reservasi untuk memilih tempat duduk kereta pulang. Setelah itu, langsung menuju information center buat nanya2 dan ngambil brosur. Oiya, kalo pakai JR pass, kamu bisa naik bus gratis lho untuk keliling Hiroshima. Ada dua rute, tinggal pilih mau yang mana. Pokoknya Hiroshima ga ribet lah. Kalo pakai JR pass, masuk bus dari pintu depan dan supir akan meminta kita menunjukkan jr pass kita lalu doi foto (iyaaa difoto pake pocket camera gitu).
      Destinasi pertama gw adalah Peace Memorial Park, ada beberapa hal yang bisa dilihat yaitu A-Bomb Dome. Jadi ini sisa-sisa reruntuhan salah satu gedung yang pas bom atom dijatuhkan masih berdiri sampai saat ini. Terus juga adalah Children’s peace monument, ini dibangun untuk mengenang anak-anak yang menjadi korban bom. Lanjut jalan ada Hiroshima Peace Memorial Museum. Biaya masuknya cuman 200 yen. Disini ada benda-benda peninggalan atau saksi bisu dari tragedy bom atom dan juga foto2 yang sebenarnya membuat perasaan campur aduk antara haru, sedih, dan ngeri. Serunya di beberapa bagian, ada volunteer yang kebanyakan sudah nenek2 kakek2 bertugas menjelaskan benda2 atau gambar2 yang ada disana. Di salah satu foto yang lumayan besar, saat gw membaca deskripsinya, seorang nenek volunteer bertanya “Japanase?” dan gw jawab “No…no”. Dia nanya lagi “Where are you come from?” (iya volunteer ini jago bahasa Inggris untuk sekedar menjelaskan dan bercakap2 sederhana) gw pun bilang “Indonesia”…Nenek “Oooh..Indonesia…” dan dia pun mulai menjelaskan tentang foto tersebut. Ceritanya sedih banget pokoknya dengan suara si nenek yg lirih dan tanpa sadar gw menitikkan air mata (sumpah beneran). Ini sebenarnya jadi pemikiran gw sendiri sih..pada intinya Indonesia kan bisa menyatakan kemerdekaannya saat kedua kota di Jepang yaitu Hiroshima dan Nagasaki dibom. Jepang yang sedang panik membuat pertahanan di Indonesia melemah. Peluang inilah yang diambil bangsa Indonesia untuk kuat dan berani memerdekakan diri dari penjajahan Jepang. Tapi di sisi lain, korban bom atom ini menyisakan penderitaan yang luar biasa. Meski Jepang dengan cepat bangkit dan justru menjadi salah satu Negara maju. Yaah begitulah...


      Kalo yang suka wisata sejarah, wajib deh kesini. Nah tadinya gw berencana ke Hiroshima Castle tapiiiii karena udah siang, gw memilih lanjut ke Miyajima Island. Balik lagi ke Hiroshima Station untuk menuju Miyajimaguchi dengan naik JR sanyo line selama 30 menit (tercover JR pass). Setelah sampe, jalan sedikit menuju pelabuhan untuk naik ferry selama. Kalau bingung ikuti saja orang-orang karena pasti sebagian besar akan ke Miyajima Island.  Ada dua ferry, satu yang JR, satu lagi non JR. Tentu saja gw pilih yang JR biar tercover. Harganya sih sebetulnya lumayan murah yaitu 180 yen sekali jalan. Lamanya ferry menyebrangi laut sekitar 10 menit .
      Selama ini disini, gw cuman sempet ke Itsukushima shrine dan melihat floating torii. Nah kalau lagi surut, kita bisa turun lho mendekati di gerbang kuil ini. Tapi sayang, pas gw kesana masih pasang lautnya. Apa yang gw lakukan disana menikmati pemandangan dan keluar masuk toko sama nyemil2. Ini surga jajan dan bahaya bagi pecinta jajan seperti gw hahaha… mana belom makan siang lagi. Sebenarnya masih banyak lho atraksi wisatanya di Miyajima tapi berhubung waktu terbatas dan kondisi fisik gw akibat jatoh masih belum baik, jadi gw pun memilih pulang kembali lagi ke Hiroshima Station.

      Masih ada waktu 1 jam menunggu Shinkansen kembali ke Osaka, gw pun makan sore onigiri dan lagi2 diliatin orang2 pas nunggu di ruang tunggu yang sebagian besar orang Jepang. Kayaknya jarang banget liat orang Indo atau yang pake jilbab kayak gw. Yaah gw mah cuek aja sambil ngabisin 2 biji Onigiri.
      Sehabis dari Osaka, gw lgsg ke Shinsaibashi Shopping street untuk nyari oleh2 dan juga belanja2 (hehe). Dan gw baru sadar kalo winter itu toko2 lebih cepet tutupnya jadi jam 9. Tapi ada juga sih yg 24 jam kayak Don Quixote (supermarket lengkap mirip Mustafa di Singapura) dan Matsumoto Kiyoshi (drug store lengkap). Tapi gilaaa yaa padahal udah jam 10 malam, itu di Don Quixote masih rame aja, mana gang2nya sempit banget lagi dengan orang2 belanjaannya segambreng. Padahal gw cuman beli beberapa jenis kopi aja huh..tapi yaa kapan lagi dan harganya murah kalo disini.

      Oiya gw ga sempet jalan2 di daerah namba dan dotonburi ini karena udah pernah pas tahun 2015 ke Jepang..bahkan sampe bolak balik 2 kali ke daerah ini..jadi cuman numpan lewat aja deh kali ini. Jam 11 malem pun gw baru balik menuju Hostel..udah sepiii banget dan untungnya masih dapet kereta. Begitu nyampe hostel, lgsg tepar dan tidur. Packing besok subuh aja karena udah ga sanggup hahaha..
      Yaaah sekian FR perjalanan Winter di Jepang ini…mohon maaf kalo ga seru atau kurang informatif atau fotonya2 ga bagus. Gw doakan teman2 yang niat ke Jepang semoga kesampaian dan teman2 yg ingin balik lagi ke Jepang juga tercapai hehe..
      Kalo butuh informasi bisa dm ato komen lgsg disini yaa :)
      “mata ne” (baca: sampai jumpa) ^^
       
       

    • By silvia_win
      Day 1 Jakarta-Kuala Lumpur
      Tiba di Klia2 sudah malam, makan dulu di Marry Brown, setelah itu ngitar2 di klia2 untuk foto2 suasana new year. Lalu cari lokasi yg kosong untuk tidur2an di klia2.
       
       
      Day 2 Kuala Lumpur-Chiang Mai
      Dini hari kami berangkat ke Chiang Mai, di airport Chiang Mai pesan taxi airport ke hotel (thb 150).
      Sampai di hotel belum bisa check in (katanya waktu check in 14:00). Hotel Western House di area kota tua. (@thb750/malam, deposit thb 500).
      Nanya info tour ke Chiang Rai dll, staf hotel memberikan brosur2 dari tour di suruh pilih yang dikehendaki, lalu dia tel ke tournya untuk tanya available ngga (staf hotel minta bayaran thb 20 untuk ongkos tel).
      Setelah konfirmasi dan bayar tour untuk besok (@thb1000), waktu check in hotel masih lama.
      Kamipun mulai jalan kaki mengitar kota tua ke chang puak gate, wat chiang man, three king monumen, wat prasingh. Di dalam kota tua banyak vihara2 besar dan kecil, yang masing2 menpunyai dekorasi yang unik. Setelah selesai berkeliling pulang ke hotel beristirahat, malamnya beli makan di seberang chang puak gate (dekat hotel), di sini ada 7-11, toko2 dan street food.
       
       

      Day 3 Local tour
      Pagi kami dijemput untuk ikut tour naik van, peserta tour belasan orang.
      Mobil tour membawa kami keluar kota tua, di luar kota tua terlihat pemandangan seperti kota2 pada umumnya, berbeda dengan kota tua yang banyak viharanya dan monumen. Kota tua dikelilingi oleh tembok kota yang sudah tidak utuh lagi.
      Stop 1: sumber air panas, airnya disemprotkan ke atas seperti air mancur, asap mengepul dari sumber air panas. Pedagang menawarkan telur mentah, yg bisa direbus di dalam sumber air panas.
       

      Sumber air panas di sini tidak terlalu luas, hanya satu sumber air panas di depan daerah wisata, di dalamnya ada toko makanan dan souvenir.
      Stop 2 : White temple, bangunan vihara ini adalah sebuah karya seni yang indah dengan warna putih.
      Untuk masuk ke dalam vihara perlu melewati jembatan yang dibawahnya banyak tangan menjulur ke atas (seperti makhluk di alam neraka sedang meminta makanan).
      Dinding di dalam vihara (tidak boleh foto) ada lukisan imaginer yang indah ada superman, minion dll.
      Banguan toiletnya berwarna emas.
       

      Stop 3 : Golden triangle, kami foto dulu di plang golden triangle yang ada peta negara Thailand, Laos dan Mynmar. Sebagian peserta naik perahu menyebrang sungai mekong ke Laos (katanya lihat sebuah pasar kecil di sana, jika ikut nyebrang ke Laos biaya tournya @thb1200). Kami makan di salah satu kedai makan di sepanjang sungai mekong, yang menu utamanya tom yam. Kami makan sambil menikmati pemandangan sungai mekong. Sebenarnya pemandangan sungai mekong tidak terlalu indah, air sungai berwarna kecoklatan tapi dari sini bisa melihat bangunan2 di seberang yang merupakan bangunan negara Laos jadi memberi nuansa yang istimewa.
      Setelah makan kami jalan ke sebuah vihara dengan patung Buddha keemasan di atas perahu. Sebelum sampai ke vihara ada dermaga, di mana banyak yang menawarkan untuk menyeberang ke Laos (dari sisi lain bukan dari tempat travel membawa peserta lain nyebrang).
       


      Vihara ini lumayan bagus, pemandangannya juga indah bisa melihat sungai mekong dari atas, dan juga ada teropong untuk melihat ke seberang.
      Stop 4: makan siang prasmanan, menunya lumayan banyak juda ada camilan thai.
      Stop 5: mengunjungi perkampungan suku leher panjang (suku Karen), di sini foto2 dengan suku leher panjang, yang memakai gelang di lehernya, yang terlihat hanya para wanitanya, semakin berumur gelang2 di lehernya makin banyak.
       

       
       
      Setelah ini perjalanan pulang ke chiang mai (+ 3 jam), mobil singgah sebentar di toko oleh2.
      Kami minta di drop di weekend night market.
       
      Pasar malam ini merupakan salah satu pasar malam yang terbaik yang pernah saya kunjungi, area pasar malamnya sangat luas, jalannya bercabang2, bingung juga mau jalan ke mana, lalu pilih jalanan yg tidak terlalu ramai. Beli camilan thai food yang disukai, keliling2 cuci mata dan belanja, di pasar malam ini tidak terlihat ada dagangan kaos, tas merek yang kw, tapi dagangannya adalah kaos, tas dll buatan kerajinan lokal. Di sepanjang jalan di area night market ada juga pemain musik tradisional yang menyanyi dan bermain musik (ngamen), ada juga seniman lukis yg menawarkan jasa lukis wajah, dan seniman lainnya yg menjajakan karya hand made yang dibuat di tempat.  
      Kemudian kami melewati Wat Chedi Luang yang ternyata halamannya ditempati pedagang pasar malam, walau bangunan dalam vihara sudah tutup, tapi di halaman ada patung Buddha dan pengujung sekalian sembahyang di sana, bangunan vihara yang cukup besar itu diterangi lampu memberi kesan megah dan indah, kami berkeliling di dalam dan duduk berisitirahat di taman.
      Setelah istirahat jalan keliling pasar malam lagi, sampai di sebuah ujung jalan waktu sudah malam, beli sedikit camilan lagi, lalu stop tuk tuk untuk pulang hotel. Tuk tuk thailand lebih luas dan nyaman dari bajaj di jakarta.  Tuk tuk berjalan melewati beberapa area yang masih merupakan area dari pasar malam,  yang ternyata dari hotel juga dekat pasar malam. Sampai di hotel sudah jam 11:30 malam.
       
       
      Day 4 Mengunjungi Wat Doi Suthep.
      Hari ini bangun agak siang, lalu keluar cari money changer tapi tidak ketemu, akhirnya tarik tunai atm saja (biaya adm thb 180), beli sarapan lalu pulang hotel.
      Check out hotel, titip bagasi di hotel.
      Ke terminal mangkal angkot di depan 7-11 (diseberang chang puak gate). Angkot jalan setelah penumpang penuh (@ thb 50). Doi Suthep adalah vihara yang terletak di atas bukit.
      Di sini naik lift ke atas. Di sini bisa melihat pemandangan kota chiang mai, viharanya cukup luas dan indah.
      Setelah berkeliling, kami naik pulang, sampai ke area kota penumpang angkot ini tinggal sedikit, kami pun charter supirnya untuk ke Arcade bus terminal untuk beli tiket bus ke Bangkok.
      Di terminal bus, kami ingin membeli tiket bus malam ke Bangkok, tapi berhubung masih liburan new year tiket dari semua operator bus sudah habis. (sebenarnya sudah mau beli kemarin, tapi staf hotel bilang terminalnya jauh dari hotel, dan sudah ditanyakan ke staf hotel apa bisa pesan di hotel, katanya ngga bisa mesti ke terminal, ngga apalah sedikit bumbu2 go show).
      Akhirnya kami beli tiket bus jam 7:30 pagi, juga tanya ke staf yg jual tiket hotel di sekitar sana yang bagus di mana. Kami berkeliling melihat beberapa hotel, hotel di sana lumayan murah harga 700 an sudah bisa dapat kamar yang bagus dan luas, ada juga model apartmen dengan sofa, tv, dapur dll.
      Tapi kami milih hotel yang seperti losmen saja, terlalu nyaman besok susah bangun pagi.
      Staf hotel di sini tidak seperti hotel sebelumnya tidak mengerti bhs inggris, jadi kami pun berkomunikasi dengan bahasa isyarat, awalnya staf hotel menunjuk angka 3 dengan jarinya (maksudnya thb 300), kemudian dia  menunjuk angka 4 dengan jarinya, yang mana maksudnya thb 300 untuk kamar non ac, thb 400 untuk kamar ac. Hotel ini seperti losmen, kamarnya cukup bersih lumayanlah buat 1 malam.
      Setelah booking hotel, kami mencharter tuk tuk untuk ke hotel western house ambil bagasi, supir tuk tuk seorang wanita muda yang bisa bicara bahasa inggris.
      Malam kami jalan2 ke star avenue (mall kecil di samping terminal).
       
       
      Day 5 Chiang Mai ke Bangkok
      Bus berangkat sesuai jadwal (thb 1700 utk 3 tiket). Di bus dibagikan air mineral, kopi, coca cola dan snack. Siang hari bus berhenti di tempat peristirahatan untuk makan siang, kami dibagikan voucher makan siang, jatahnya nasi+1lauk, jika mau tambah lauk bayar thb 10/lauk.
      Jam 6 sore bus sampai di terminal bus bangkok, kami antri taxi, tapi antrian panjang dan taxinya sedikit, lalu kami naik tuk tuk (thb 300), supir tuk tuk pasang harga mahal walau hotelnya ngga terlalu jauh, sudahlah antri taxi menghabiskan waktu.
      Check in hotel Bangkok 68 (thb 700/malam) dan beli makanan di resto di hotel, lalu bersiap2 explore kota bangkok. Dari bangkok jalan kaki ke MRT (cukup jauh juga + 10 menit), kami naik MRT+BTS ke taksin pier, dari sini naik free shuttle boat ke Asiatique. Shuttle boatnya sangat nyaman, mengarungi sungai Chao Praya yang pemandangan malamnya sangat indah, juga banyak boat dari hotel berbintang ataupun cruise yang hidir musik.
      Di Asiatique banyak resto2, toko2 juga ada arena permaian anak2, di sini tempat ngongkrong dan jalan2 yang asyik, kami makan KFC di sini lalu jalan2 dan menikmati pemandangan di sepanjang sungai.
      Setelah itu naik free shuttle bus (jadwal terakhir) ke halte taksin pear lagi.
      Banyak turis yg naik shuttle bus ini berhubung jadwal terakhir, semuanya antri beli tiket pulang ke tempatnya masing2, bule yang antri di depan kami mempersilahkan kami beli duluan, sambil melihat peta mereka bilang i want to make sure first. Setelah beli tiket kami pun naik BTS, tapi ternyata kami salah naik ke arah yg berlawanan, lalu kami turun ganti kereta. Saat kami mau ganti mrt ke hotel, ternyata stasiun mrt sudah tutup. Lalu kami menyetop taxi untuk pulang ke hotel, ternyata harga taxi tidak mahal malah lebih murah dari tiga tiket MRT. (mungkin sudah larut malam dan tidak macet)
       
       

      Day 6 Madame tussaud dan wat...
      Pagi ini, kami mau mengunjungi idola di Madame tussaud di Siam Discovery mall, berhubung harga taxi tidak terlalu mahal, langsung stop taxi saja dari hotel. Sampai di sini mallnya belum buka, kami tunggu di luar sambil lihat2 street food yang jual sarapan. Mallnya buka jam 10, kami pun masuk dan menuju madame tussaud (Beli tiket online @thb400). Di dalam Tussaud masih sepi, bisa foto sepuasnya berkali2.
      Siang hari kami ke wat emerald buddha (di samping grand palace, kami tidak masuk grand palace soalnya bayar tiket masuk , cukup lihat dari luar saja).
      Bangunan vihara ini bagus dan indah, merupakan vihara utama di bangkok yang di dalamnya ada patung Buddha dari Emerald.
      Dari sini naik tuk tuk ke pier untuk menyebrang ke wat arun, sampai di pier malas nyebrang (ternyata naik perahu kecil, dipikir perahunya mirip shuttle boat ke Asiatique). Setelah melihat2 sebentar wat arun yang berada di seberang sungai, kami naik taxi ke  wat traimit.
       
       
      Wat traimit berada di sekitar china town Bangkok, adalah vihara dengan patung Buddha dari emas yang tingginya 3 m dan beratnya 5 ton.
       
       
      Dari Vihara kami berjalan ke china town melihat2 toko2 dan penjual makanan chinese food, jalanan ramai dan macet karena ada pasar di sana.
       
       
      Dari sini kami naik MRT ke Huai Khwang, di sini ada lokal night market, jualan baju, makanan, buah dll,  keliling sebentar dan beli makan malam lalu naik tuk tuk pulang hotel.
       

       


       Day 7 Bangkok-Jakarta
      Pagi hari pulang ke jakarta via singapura (berhubung tiket direct flight mahal ngga apalah transit singapura). Karena masih suasana new year maka kamipun menikmati dekorasi new year di bandara bangkok dan singapura.
    • By silvia_win
      Chaozhou, Shenzhen, Hongkong trip Jun 2015
      Perjalanan ke kampung halaman Chaozhou

       
      Day 1 Jakarta-Singapura
      Kami naik Jetstar Jakarta ke Chauzhou via sin. (Saat itu hanya ada Jetstar yang terbang sampai ke Chaozhou, sekarang Air Asia ada rute ke sana via KL airportnya adalah Jieyang/Shantou karena terletak antara jieyang dan shantou).  Dari Jakarta berangkat malam, sampai di singapura sudah larut malam.
      Makan malam lalu cari tempat tidur di snooze lounge terminal I (tidak nginap di hotel)

       
      Day 2 Singapura-Chaozhou
      Setelah sarapan, kami dari terminal I ke terminal II untuk daftar free singapura city tour untuk penumpang transit. Ternyata bagasi beroda tidak boleh di bawa, jadi mesti titip (biaya penitipan SGD 6.4 / 2 bagasi)
      Jam 9 dijemput tour guide untuk city tour, terlebih dulu proses imigrasi lalu keluar dan naik bus + 40 seats. Sepanjang jalan tour guide terus memperkenalkan singapura. Rute city tour: airport – merlion park (stop 20 menit), china town, india town, malay town(stop 30 menit), jam 11 bus bertolak kembali ke airport.
      Check in imigrasi, makan lalu bersiap2 boarding ke Chaozhou.
      Sampai di chaozhou sore, airport di chaozhou tidak terlalu besar, waktu itu cuma pesawat kami yang tiba, kami disuruh petugas cepat2 keluar imigrasi.
      Keluar imigrasi kami dijemput mobil yg dipesan sebelumnya. (Sebelumnya saya pesan hotel 3 malam di chaozhou+antar jemput dan hotel 2 malam di shenzhen @cny 1140, pesan di travel shenzhen, uangnya bisa bayar di china, lumayanlah no risk).
      Ternyata waktu kami tiba baru habis hujan, jadi cuaca cukup sejuk. Mobil membawa kami dari bandara ke kota, melewati sawah, rumah petani yang jalannya cukup mulus.  +1jam kami tiba di hotel Green Tree Inn, dapat kamar 4+3 untuk kami ber7. Kamar family room untuk 4 org cukup luas terdiri dari 2 kamar tidur dan 1 ruang keluarga dengan TV ukuran besar. (bayar deposit cny 300 utk 3 kamar).
      Di sebelah hotel ada supermarket Lotus, kami ke sini untuk makan malam dan melihat2.
      Masuk ke supermarket tas bawaan mesti dimasukkan ke tas lotus dan disegel, nanti dibuka saat bayar di kasir. Supermarket Lotus cukup besar dan lengkap seperti carrefour..


       
      Day 3 City tour
      Pagi sarapan di hotel dengan bubur + lauk, nasi goreng, mie goreng, kue, susu  kacang.
      Setelah itu kami mulai explore kota chaozhou dengan mobil charter.
      Stop I : di sebuah sungai yang ada pintu air, supir menunjuk ke seberang, katanya di sana lokasi kampung halaman yang akan dituju besok.
      Stop II: di sebuah viewpoin di mana jembatan guangji bisa dilihat dari jauh.
      Stop III: jembatan guangji, guangji gate tower, binjiang galery, chaozhou arch street.
      Ini adalah objek wisata utama kota chaozhou, jembatan guangji adalah salah satu jembatan kuno di tiongkok, jembatannya berbentuk paviliun yang tengahnya dihubungkan kapal yang bisa dibuka tutup, jembatan ini dibangun di atas sungai Han, di area ini terdapat pinjiang galeri koridor di sepanjang sungai Han, diseberangnya dikelilingi tembok dengan beberapa gate tower, di dalamnya ada guangzhou arch street (pedestarian shopping area dengan bangunan kuno).
      Area ini memadukan nuansa sungai Han, jembatan kuno dengan bangunan khas tiongkok memberi suasana sejuk dan santai, juga bisa belanja dan makan di toko2 di arch street.
      Banyak becak mangkal yang menawarkan untuk membawa berkeliling.
      Setelah menikmati pemandangan sepanjang sungai, kami berjalan ke arch street untuk melihat2, saat ini turun hujan, kami lalu mencari kedai makan dan memesan makanan, banyak yg excited maklum makanan kampung halaman rasa ori (selain mama mertua saya, yang lain pertama kali ke balik kampung)
      Setelah itu kami kembali ke jembatan guangji, waktu menunggu supir kami ditawarin becak untuk berkeliling @cny 10, anak2 gratis. Kamipun memesan 3 becak untuk ber7.
      Tadinya membayangi becak akan membawa kami berkeliling sungai Han sepanjang binjiang galeri, eh..., ternyata mereka membawa kami masuk ke dalam arch street melewati lorong2 kecil si dalam arch street akhirnya sampai di sebuah vihara kecil, di sana ada sebuah kedai kecil yang menjamu kami dengan  minuman khas (entah minuman dari apa lupa, rasanya asam manis), katanya banyak khasiatnya ada yg di awetkan 5 tahun, 10 tahun, 15 tahun ( who know, asal ngecap gimana membuktikannya...), penjual terus menawari kami untuk membeli, kami pergi sembahyang sebentar, waktu kembali penjual lebih gigih lagi menawarkan, akhirnya ada peserta yang tanya harga satu toples, setelah ditimpang harganya cny 500 (wow...). Kubilang ke pedagangnya no money, pedagangnya bilang bisa pakai kartu kredit, kujawab no credit card. Akhirnya yang mau beli minta dikurangi cukup beli cny100 untuk minuman dari tanaman ...(lupa) umur 15 tahun...
      Becak membawa kami kembali ke jembatan guangji, supir sudah menunggu kami.
      Ternyata arch street dengan toko2 dan jalanan pedestrian yang bagus, dibelakangnya adalah rumah2 penduduk dengan lorong2 yg agak sempit.



       
      Stop  IV Kai Yuan temple, vihara ini masih satu area dengan arch street entah di sebelah mananya, daripada cari dengan jalan kaki, mending minta supir ngantar.Vihara ini cukup terkenal di kota chaozhou, kami masuk sembahyang dan istirahat.

       
      Stop 5 West lake Chaozhou
      Di pintu masuk, supir say hello ke yang jaga pintu, katanya bawa teman mau ke dalam lihat2. (sepertinya yg jaga pintu kenalannya). Mobil melewati jembatan yang menghubungkan danau dengan taman di dalamnya. West lake memberikan nuansa sejuk dengan perpaduan danau dan taman, di dalam taman ada pohon2, lampion, kuil, paviliun dll, secara keseluruhan mirip dengan taman2 lain di tiongkok pada umumnya, berbeda dengan jembatan guangji yang memberikan kesan istimewa karena berarsitek bangunan kuno. Di dalam taman agak sepi, entah karena weekday atau habis hujan. Kami menikmati suasana di west lake sampai hujan turun lagi, karena hujan supir membawa kami berkeliling dengan mobil, namun hujan turun semakin deras, kamipun minta kembali ke hotel untuk istirah, juga pesan kke supir mampir ke toko kue khas setempat buat beli camilan.
      Sampai di hotel baru jam 3 sore (karena lokasi tempat kami berkunjung hari ini tidak terlalu jauh dari hotel jadi tidak boros waktu).
      Sempat tidur sore bentar, malam lanjut shopping ke lotus.

       
      Day 4 mengunjungi famili
      Di sini kami ngobrol dan diajak melihat2 di sekeliling kampung, dijamu makan siang dan makan malam.
      Day 5 Chaozhou-Shenzhen
      Setelah sarapan, check out hotel dan diantar ke stasiun KA.
      Di sini terlebih dulu antri di loket untuk mencetak tiket yang telah dibeli sebelumnya, tiket kelas I @cny 120 beli lewat travel (kalau beli di loket @107.5). Kami menunggu di ruang tunggu, penumpang akan diinfo untuk masuk ke peron berdasarkan no kereta dan rute masing2 sekitar 15 menit sebelum keberangkatan, ternyata boarding per kereta menyebabkan tidak ada penumpang yang menumpuk di peron, penumpang langsung masuk ke kereta dan mencari tempat duduk masing2.
      Kelas 1 seatnya 2-2 (gerbong paling depan dan belakang saja)
      Kelas 2 seatnya 3-2
      Ada 1 gerbong resto tempat makan, banyak orang yang nongkrong di sini (entah mau makan atau karena tiket berdiri)
      Kereta berangkat tepat waktu dan berhenti di beberapa stasiun, setelah+ 2 jam kereta samapi di shenzhen, ini adalah KA express dgn kecepatan + 200 km/jam (kalau naik bus + 5jam)
      Dari stasiun naik taxi ke hotel(memang tidak charter mobil, karena mau ke taman wisata naik taxi atau mrt saja), taxinya mesti yg warna merah (yg boleh masuk ke downtown). Nginap di CAA holy sun hotel dekat lowu border.
      Sore jalan2 ke pusat perbelanjaan Lowu commercial city di dekat hotel,

       
      Day 6 Shenzhen tour
      Setelah sarapan di hotel, kami ke window of the world (WOW), taman wisata yg berisi miniatur bangunan terkenal dunia, sebagian naik taxi, sisanya naik metro (mrt), dipintu keluar metro di WOW, banyak calo tiket yg menawari tiket masuk WOW (sepertinya mereka beli online soalnya tiketnya hanya di print di kertas), iseng tanya harga @150 cny, beda 30 cny dengan di kounter, setelah dipikir sudahlah beli sini saja, beli 5 tiket karena 2 peserta lansia > 70 tahun, tiket masuk gratis cukup menunjukkan paspor. Penjualnya berbaik hati menuliskan no hp dan berpesan jika tiketnya bermasalah boleh telepon.
      Masuk ke dalam WOW, beli tiket tram untuk keliling WOW @cny20, tram berhenti dibeberapa tempat populer, penumpang boleh turun untuk berfoto atau melihat2, setelah selesai bisa menstop tram berikutnya untuk ke tempat berikutnya.
      Setelah berkeliling dengan tram kami malas mengitar karena cuaca rada panas, lalu kami mampir ke ice world yg ada di dalam WOW, berhubung indoor jadi tidak panas, di sini ada ice skating dan snow world untuk main salju, sebagian ada yang masuk dan main ke snow world.
      Dari WOW kami ke splendid china, sebagian naik taxi, sisanya naik metro. (sekalian cari2 ada calo tiket ngga, tapi ngga ketemu mungkin sudah sore)
      Tiket masuk @ 180 cny, lansia gratis. Splendid China berisi miniatur bangunan terkenal di China.
      Di dalam, kami ngitar bentar di area dekat pintu masuk, berhubung ada jadwal pertunjukkan tarian, kutemani yang lansia nonton biar sekalian duduk istirahat, yg lain berkeliling di splendid china.
      Ada beberapa pertunjukkan di sini, jadwal dan lokasi berbeda2, tarian yang kami tonton kali ini sangat bagus, bahkan menyertakan binatang2 seperti burung merak dll.
      Setelah selesai pertunjukkan, keluar dari lokasi pertunjukkan di lapangan sampingnya masih ada pertunjukkan kungfu shaolin, setelah selesai nonton, sebagian yang tadi keliling taman sudah kembali dan kami makan malam.
      Setelah makan malam kami menonton pertunjukkan pertunjukkan malam Dragron and Phoenix Dancing show, pertunjukkan ini merupakan acara puncak yang ditunggu pengunjung tempat wisata ini, bercerita ttg tiongkok masa lalu sampai sekarang, sebenarnya pertunjukkan ini sangat bagus tapi berhubung ramai dan tempat duduk tidak terlalu strategis, jadi merasa sepertinya pertunjukkan tarian sebelumnya lebih bagus (berhubung dapat tempat duduk strategis). Pertunjukkan ini juga menyertakan binatang2, kuda saat berperang bahkan menembakkan roket api dll, sapi, kambing dll untuk menceritakan masyarakat perternak dll.
      Setelah acara semua pengunjung berjalan ke pintu keluar karena taman wisata sudah tutup, tapi di dekat pintu wisata banyak kedai yang menjual pistol air, ember dll, ternyata masih ada acara perang air di suatu tempat di sana, sudahlah kami tidak berminat ikut.
      Dari sini kami naik 2 taxi pulang hotel. (sudah malam malas naik metro)  


       
      Day 7 Shenzhen – Hongkong
      Setelah sarapan, checkout hotel dan naik taxi ke lowu border mau nyebrang ke hongkong (walau dekat stop taxi saja, malas angkat koper).
      Setelah melewati imigrasi dan sampai ke Hongkong, cari loket untuk beli octopus card dulu (kartu untuk naik mrt, bus dll), yg lansia bisa beli octopus card untuk lansia harganya lebih murah.
      Lalu masuk naik kereta dari sini ke downtown, ada kelas1 dan kelas biasa, kelas 1 ada line khusus, harganya double, jadi kartu octopusnya di gesek 2 kali, biasanya kelas1 lebih lega karena penumpangnya tidak banyak.
      Kereta ini sampai East tsim sha shui, sebenarnya menurut mrt map bisa ganti mrt sampai hotel tapi berhubung repot pindah bawa2 koper, kami keluar stasiun, cari taxi ke hotel.
      Kami tinggal Best Western harbour view hotel (check in hotel di Hongkong lebih praktis tidak seperti di China mesti fotokopi paspor semuanya, di sini cukup kasih voucher booking langsung di kasih kunci kamar).
      Kemudian kami keluar makan siang, di sekitar hotel banyak resto.
      Lalu naik taxi ke victory peak tram terminal .
      Beli tiket 3 in 1 : tram one way + madame tussaud + sky terrace 3 in 1 @hkd 308, untuk lansia ada potongan harga, lupa berapa harga tiketnya.
      Kalau beli tiket 3 in 1 bisa langsung ke antrian depan di tram naik ke victory peak, yg pengunjung warga lokal mereka tidak antri beli tiket, tapi ngantri panjang buat naik tram pakai gesek kartu octopus untuk pembayaran.
      Di the peak kami main lama, belanja di toko souvenir, masuk tussaud (kecuali saya, saya hanya beli tiket tram, sudah pernah malas). Sambil menunggu yg lain main saya ngitar di sekitar the peak, ke bangunan peak galleria di sebelahnya, ada supermarket, trick eye museum, di atas top roof juga ada tempat melihat pemandangan (gratis cuma tidak 3600), setelah berkeliling saya beli tiket mau ke sky terrace, kupikir buat lihat pemandangan sambil menunggu yg lain selesai main di tussaud, saat naik eskalator ke atas, ketemu yg lain sudah turun dari sky terrace. Saya ke sky terrace, di sana super ramai, ngga sampai 10 menit saya pun keluar. Mending di top roof yg peak galleria deh gratis juga ngga terlalu ramai.
      Lalu kami ke peak galleria duduk2 dan membeli makan di Mac di, untuk makan di sana, langit dari sore berganti menjadi malam, pemandangan kota hongkong dengan lampu terlihat jelas dari sana.
      Kami duduk dan istirahat cukup lama lalu pulang, naik sebagian naik taxi, sisanya naik bus+mrt (dari mrt jalan ke hotel tidak jauh)

       
      Day 8 Hongkong-Jakarta
      Sarapan di hotel lalu check out.
      Tadinya mau naik shuttle bus gratis dari seberang hotel ke Hongkong express stasiun ( di sini bisa city check in beberapa airlines bisa check in 24 jam sebelumnya), tapi bus yang ditunggu ngga datang2, akhirnya kami naik taxi.
      Ternyata untuk check in ke airlines mesti bayar tiket kereta express ke airport @Hkd100, lah... kami tidak ada rencana mau naik kereta express beli tiket untuk apa, tapi juga dilema koper kalau ngga check in repot bawanya (mana staf check in china airlines kutunjukkan penumpang yg check in tidak masuk berdiri di luar, tidak mau kasih check in, katanya semuanya mesti ke dalam) , ternyata isi octopus card lalu slash masuk ke kounter check in dipotong hkd 100 sekali, lalu bisa keluar lagi, gantian yg masuk, berhubung belum ganti stasiun waktu slash keluar jadi saldo cuma di potong sekali, dan kami gantian masuk.
      Selesai check in, stasiun ini satu tempat dengan mrt, kami tidak naik kereta airport express, tapi ke mrt cari rute ke disney land, photo stop dan belanja boneka disney.
      Setelahnya naik mrt ke Tung Cung factory outlet, keluar dari mrt cari counter refund octopus card (7 kartu uangnya lumayan). Makan siang di sini lalu window shopping.    
       Dari sini naik taxi ke airport, bersiap2 pulang.
       

    • By silvia_win
      Yunnan Trip Jun 2017
      Day 1 naik pesawat malam (Lion Air) Jakarta – Kuala Lumpur
      Menginap di hotel dekat bandara, EV World hotel kota warisan dengan airport transfer dari hotel (harga RM 65 untuk midnight dan RM 55 untuk pagi untuk 8 orang)
      Kami booking kamar 4+2+2 dengan harga Rp 830.000 di agoda, kamarnya kecil dan bersih, lingkungan di sekeliling hotel sepi. Hotel menyediakan sarapan roti dan nasi uduk porsi kecil serta teh dan kopi. Cocok untuk transit daripada nginap di hotel bandara yang mahal.
      Day 2 naik hotel transfer tiba di bandara check in Air Asia Kuala Lumpur – Kunming, setelah check in makan dulu di curry house (lantai basement).
      Penerbangan ke Kunming (ibukota propinsi Yunnan) selama hampir 4 jam berjalan dengan lancar, sore hari kami tiba di Kunming. Di bandara Kunming menyediakan telepon untuk telepon lokal, dengan telepon ini saya menelepon sopir pick up airport yang sudah di pesan sebelumnya.  Sebelumnya saya memesan jemput bandara ke hotel (200 cny) dan charter mobil keliling kunming untuk keesokkan harinya (600cny).
      Dari bandara kami diantar ke Kunming Nissi Holiday Hotel yang berupa apartemen hotel, sebelumnya saya memesan 2 apartemen hotel seharga Rp 880.000 via agoda. Apartemennya cukup luas dengan 2 kamar tidur dan satu ruang tamu, selain itu hotel juga menyediakan makan pagi berupa bubur, mantau, roti, telur, mie kuah, teh, kopi, buah.
      Malam hari kami jalan2 di sekitar hotel untuk melihat2 dan mencari makan malam, di sana ada tempat permainan anak2, toko2, kami menyebrang ke VC park melihat hiasan lampu, toko2 dan makan malam di sana.
      Lingkungan di sekitar hotel cukup menyenangkan, bersih dan nyaman dengan banyak toko2 enak untuk jalan2 dan shopping walau ngga belanja banyak, cuma belanja sedikit di mini so.
      Selesai ngitar pulang ke hotel, buka app agoda untuk pesan hotel ini 1 malam lagi, karena harga di hotel lebih mahal, juga harus bayar cash (karena cuma kartu kredit yang ada union pay yang bisa dipakai di sana) .
      Day 3 Pagi hari kami dijemput mobil charter, pertama kami singgah di Yuan Tong temple yang merupakan vihara yang cukup tua di kota Kunming. (HTM @6 cny)
      Dari sini kami ke Green Lake Park (Cui Hu Park) yg merupakan telaga atau taman kota Kunming dan Yunnan University yang ada di  seberangnya.
      Kami jalan santai di Green Lake Park makan siang buffet vegetarin @19 cny. Juga mampir ke travel yang ada di dalam taman, tanya info jalan2. Sebelumnya sebenarnya ingin booking tour dengan travel tempat saya charter mobil (entah travel apa, saya cari online), tapi jadwal tournya sangat padat, jadi saya ragu2, karena kami lebih suka jalan santai.
      Saya tanya ke travel ini charter mobil ke Shi Lin (stone forest) buat besok, serta minta di check jadwal dan beli tiket kereta api ke Lijiang buat besok. Ternyata beli tiket online via travel tidak bisa dilakukan karena harus input no id.
      Lalu kami ke stasiun KA kunming untuk beli tiket di loket untuk rute Kunming-Lijiang sesuai dgn jadwal yg telah kami check dan masih ada available seats di travel sebelumnya. 2 tiket VIP @ 669 cny (satu bedroom untuk maks 3 orang) 2 tiket soft sleeper (@226 cny ranjang bawah @217 cny ranjang atas).
      Karena sudah agak capek dan malas jalan, minta supirnya keliling bentar lihat gapura kota golden horse dan jade rooster.
      Kembali ke hotel ada wifi lalu booking mobil ke Shi Lin untuk besok dan pulangnya minta di drop di stasiun KA, juga tanya charter mobil di Lijiang untuk 2 hari.  Charter mobil ke Shi Lin 900 cny, charter mobil di Lijiang 1000 cny/hari. Saya OK in saja, malas cari perbandingan, daripada ikut tour yg jadwalnya padat, lebih cocok sewa mobil yg jadwalnya sesuai keinginan.
      Setelah beristirahat sebentar lanjut cari makan malam dan ngitar di VC park.
       
      Day 4 Check out hotel dan dijemput sopir mobil charter jam 11 pagi, memang pingin berangkat agak siang karena nanti pulang dari Shi Lin berangkat dengan KA malam. Sampai di Shi Lin siang hari, sebelum masuk kompleks wisata, kami singgah di resto untuk makan siang.
      HTM Shi Lin @175 cny naik tram keliling @25 cny, sewa tour guide di pintu masuk 160 cny/ kali. Lansia 70 tahun ke atas gratis tiket masuk (lalu saya dapat info anak2 bisa beli tiket pelajar setengah harga), nah ini juga alasan saya malas ikut tour, karena setelah ditanya tidak ada cashback tiket masuk untuk lansia, juga harga tour hanya termasuk tiket masuk belum termasuk naik tram, cable car dll.
      Taman wisata Shi Lin (stone forest) adalah taman wisata yg sangat luas yang terbagi atas 2 area, area bagian depan adalah area big shi lin (yg diumpanakan sebagai pria yang gagah), dan area bagian belakang disebut small shi lin (yg diumpanakan sebagai wanita yang lembut). Kedua area ini penuh dengan gunung dari batu, area depan kumpulan gunung batu lebih padat, area belakang lebih jarang di mana dibawahnya ada tanah rumput yang indah).
      Menurut info tour guide Shi Lin adalah taman laut jutaan tahun yang lalu, yang kemudian lautnya mengering dan gunung batunya muncul ke permukaan.
      Setelah selesai berwisata di Shi Lin kami di drop di stasiun KA, makan di resto cepat saji dulu, sebelum masuk ke stasiun KA, kami mendapat ruang tunggu untuk tiket VIP dan soft sleeper.
      Kami 6 cewek tidur di 2 kamar VIP, 2 cowok di soft sleeper yg 1 kamar ber4 untuk umum. Tidak terbiasa tidur di kereta, lalu ke gerbong makan sedikit dulu, lalu kembali ke kamar berhubung sudah malam dan capek akhirnya tidur juga, di perjalanan kadang2 terbangun, KA singgah di berapa stasiun yg mana berhenti cukup lama (mungkin karena sleeper train di mana penumpang tidur juga bawa bagasi banyak, jadi tidak bisa turun naik cepat). Ketika langit mulai terang, saya sudah terbangun dan membuka tirai jendela di sepanjang jalan banyak gunung dan awan berjalan di atas (maklum posisi tidur jadi awan seperti berjalan di depan mata).
      Pemandangan dari jendela KA
       
      Day 4 sampai di Lijiang pagi hari, cuaca hujan, di jemput supir mobil charter.
      Persinggahan pertama sarapan dulu, lalu lanjut ke lokasi wisata kota kuno shu he, kota kuno na xi, berhubung kami ke kota kuno ini pagi2, di sini masih sepi toko2 masih belum buka, jadi kami bisa menikmati suasana kota tua yg asri juga banyak bunga, bunga mawar di sana besar2, air di kali juga sangat jernih, supir di Lijiang ini cukup bawel dan baik, menemani kami keliling (lumayan tour guide gratis).
      Setelah dari 2 kota kuno ini kami kembali ke kota untuk makan siang lalu check in hotel, sebelumnya saya sudah pesan hotel di dalam kota kuno Lijiang via agoda yang bayar ditempat (menurut referensi yg saya lihat banyak hotel yg tidak melihat pesanan agoda, jika datang ada kamar kosong dikasih jika tidak direferensikan ke hotel lain). Tapi di sana menurut info dari supir untuk hotel di dalam kota tua tidak bisa masuk mobil, mesti bawa koper jalan kaki masuk, jadi malas. Lalu minta supir cari hotel di luar kota tua yang dekat dengan kota tua. Kami mendapat kamar 3+3+2 di hotel红宝玉 dengan harga 550 cny + sarapan. Setelah check in dan mandi, kami melanjutkan wisata ke danau La Shi, di sini ada danau yg tidak terlalu  besar, dengan objek wisata taman bunga, berkano dan berkuda. Dilihat dari luar tamannya tidak terlalu menarik, berkano dan berkuda juga mahal, kami tidak berminat melhat2 sebenar lalu cabut. (untung sebelumnya saya tidak pesan tour di acara tour kami di suruh singggah di sini bayar @260 cny untuk taman bunga, berkano dan berkuda)
      Kami minta diantar ke vihara, sopir mengantar kami ke sebuah vihara tibet di atas bukit, masuk ke vihara dan naik tangga ke atas, pemandangan dari atas vihara sangat indah.
      Lalu kami kembali ke hotel beristirahat. Malamnya saya jalan ke kota tua Lijiang yg terletak di seberang hotel, tapi berhubung hujan saya cuma jalan sebentar. (kemudian saya dapat info bawa pusat keramaian di kota kuno lijiang ada di pintu utara, sedang saya masuk dari pintu selatan jadi tidak banyak yang menarik).
      Day 5 tujuan hari ini jade dragon snow mountain, atas saran supir kami menyewa jaket dan membeli tabung O2 di lokasi kota Lijiang. (harga tabung O2+ jaket @88cny).
      HTM Jade Dragon snow mountain @130 cny, bus di dalam taman wisata @20cny (mobil cuma sampai tempat parkir), cable car @180 cny. Untuk tiket masuk kawasan wisata lansia gratis, pelajar setengah harga, tidak bawa kartu pelajar jadi mengandalkan komunikasi supir dengan yg jual tiket).
      Saya dan ibu mertua tidak naik ke snow mountain, kami naik bus ke blue moon valley, makan di resto duduk di halte tunggu yg ke atas snow mountain. Di bawah halte bus ada telaga yg jernih dengan latar snow mountain.
      Saya turun ke telaga menikmati pemandangan, di sana ada jalur lantai dari kayu yang bisa berkeliling ke area lain, tapi saya malas jalan cukup pemandangan telaga ini saja.
      Setelah rombongan turun dari snow mountain, kami makan di resto di dekat halte bus @40cny 8 orang dapat 8 lauk, lalu kami turun ke telaga foto2 lagi.
      Setelah itu naik bus ke tempat parkir dan pulang ke hotel.
      Malam hari, saya berjalan ke pintu utara kota kuno Lijiang, ternyata cukup jauh juga, pintu utara memang cukup ramai, ada juga pedestarian street, saya cuma melihat toko2 di dekat pintu utara, makan di Mac Donald di dalam kota kuno, pulangnya coba naik bus soalnya rutenya cuma lurus sampai hotel (@ 1cny).
      Day 6 Setelah sarapan kami check out hotel, sebelumnya charter mobil Lijiang ke Dali dan jalan2 di Dali sehari lalu di drop di hotel. (1400 cny)
      Perjalanan dari Lijiang ke Dali sekitar 3 jam, persinggahan pertama danau west lake, maksudnya mau naik perahu dan melihat pertunjukkan elang menangkap ikan, perjalanan di west lake tidak berjalan mulus karena melewati daerah pasar yg ramai, mobil susah lewat karena jalan sempit dan ramai, kami lewat pelan2 sambil melihat aktivitas pasar di sana, yang belanja di pasar membawa keranjang belanja di punggung, juga ada bajaj yg mengangkut barang dan penumpang, dan ada juga mesjid dan muslim di sepanjang jalan. Sampai di west lake, kami dapat info  pertunjukkan elang menangkap ikan sudah tidak ada, ada elangnya buat foto2, setelah dipikirkan kami malas naik perahu mengitar danau.
      Kami lalu melanjutkan perjalanan singgah lagi di kota tua Xi Cheng, banyak toko2 di dalam kota kuno ini, kami mengitar dan makan siang di sini.
      Supir menawarin membawa kami singgah di sebuah vihara sebelum sampai di kota Dali, berhubung viharanya lagi renovasi kami tidak jadi masuk.
      Lalu kami ke 3 pagoda Dali (HTM@120 cny, tram pp@35 cny, lansia gratis tiket masuk, pelajar setengah harga).
      Naik tram ke atas komplek wisata ada sebuah vihara besar di sana, setelah dari sana tram mengantar kami ke area 3 pagoda.
      Setelah dari sini supir membantu kami beli tiket bus untuk besok Dali-Kunming, mencari hotel yg dekat kota kuno Dali, kali ini kami mendapat kamar 3+2+2 dengan harga 450 cny, berhubung kamar ber3 ber4 sudah penuh (tapi hotel kali ini mirip losmen yg 1 kamar 2 orang tidak ada AC nya tidak ada sarapan lagi) ya sudahlah cuma semalam, malas pindah koper cari sana sini.
      Lokasi hotel dekat dengan pintu selatan kota kuno Dali yang merupakan pusat keramaian di kota kuno Dali. Kami makan malam dan keliling kota kuno Dali.
       
      Day 7 pagi ke pintu utara kota kuno foto2 lagi, sarapan, lalu ke pusat informasi turis beli tiket ke kota wisata tempat shooting film the demi-gods and semi-evils, HTM+tiket bus pp @44 cny, tiket bus saja (untuk lansia)@16cny. Kami naik bus jam 8.30 karena menurut info ada pertunjukkan jam 9. Pertunjukkan di mulai di pintu gerbang masuk untuk menyambut tamu jam 9 pagi, tamu di sambut masuk oleh rombongan pemain yang berperan menjadi raja, pemainsuri, dayang dan prajurit. Di dalam komplek kota wisata masih ada pertunjukkan lainnya seperti putri raja melempar bola mencari pasangan, tarian barongsai, prajurit menangkap buronan, lalu para pemain menari di lapangan, pegunjung juga diundang menari bersama.
      Kami mengitar di area utama tempat wisata ini berfoto2 lalu pulang.
      Makan siang lalu pulang hotel, bersiap2 lalu dijemput agen bus ke tempat naik bus.
      Setelah sekitar 6 jam perjalanan kami sampai di Kunming kami naik taxi ke hotel (Nissi Holiday Hotel).
      Day 8 Hari ini kami naik MRT dari depan hotel ke Xin Luoshiwan (area shopping seperti mangga 2). Tiket MRT @ 5 cny langsung sampai tidak perlu ganti line.
      Di sini belanja seharian...
      Pulang dari sini ngitar di sekitar hotel lagi.
      Day 9 charter mobil ke City of Flower dan antar ke bandara (@900cny, sebenarnya agak mahal, mau pesan antar bandara dari hotel tapi katanya tidak ada mobil besar suruh naik 2 mobil @100 cny) ya sudahlah malam2 sms travel yg kami charter mobil sebelumnya.
      City of Flower sedikit mirip garden by the bay singapore. Di pintu masuk disajikan pertunjukkan film dengan layar setengah bola di langit2 yang bercerita tentang pemandangan yg indah di Yunnan, setelah selesai menyaksikan film kita masuk lewat pintu tengah di dalam theater, di sana ada taman bunga dengan maskot burung merak, banyak bunga di dalamnya yang ditata dengan indah (tapi bunga yg letaknya jauh dari jalan sebagian adalah bunga plastik). Dari taman bunga menuju pintu keluar melewati ruangan yang didekorasi ala eropa style.
      Setelah ini kami kembali ke hotel berkemas bersiap2 kembali ke Jakarta via KL.
       
      Note :
      1. Tidak bisa memberi no hp di sana, soalanya mesti pakai id card.
      2.
      Kartu kredit yg di terima di sana adalah Union Pay (visa dan master umumnya tidak diterima) jadi mesti menyediakan cash yg cukup, susah mencari money changer, tukar di valas di bank juga repot berhubung mesti mengisi formulir penukaran, lebih praktis tarik tunai di atm (max 3000 cny/hari)
      3. Saat mencari hotel via agoda dll, pilihlah yang ada review dari turis asing, karena banyak hotel yg hanya menerima turis lokal.
      4.  Belanja oleh oleh : obat Tiongkok seperti yunnan bai yao dll, mini so, jaket anti UV (bagus untuk menangkal matahari saat kegiatan out door).
       
       
       
       
       
       

       











    • By silvia_win
      Day 1 Jakarta-Kuala Lumpur
      Hari ini kami cuma jalan2 di KLIA2, nginap di Tune Hotel KLIA2
       
       
      Day 2 Kuala Lumpur - Hanoi
      Bangun pagi2 dan bersiap untuk terbang dengan Air Asia berhubung tidak ada bagasi check in, kami langsung masuk imigrasi menuju ruang tunggu boarding.
      Sampai di Hanoi dijemput airport transfer dari hotel, yg jemput bawa mobil sedan sedan kami 6 orang, sopir menunggu kami menunggu, dia telepon temannya. Kemudian datang movel van dan kami di antar ke Bodega hotel.
      Sampai di hotel kami check in dan tanya2 info tentang tour.
      Kamar hotel Bodega cukup luas, bangunannya agak tua, cukup bersih. Hotelnya tidak besar model hotel dari berapa ruko.
      Tour halong bay @usd28 (naik bus sedang) or @usd25(naik bus besar)
      Kalau 2d1n @usd70 (sekamar ber3) @usd80(sekamar ber2)
      Kami juga tanya info tour ke tempat lain untuk hari berikutnya.
      Setelah diskusi kami memesan tour halong bay @usd 28, juga tour bai dinh-trang an @usd28 untuk hari berikutnya.
       Total pengeluaran perorang usd 89 untuk hotel(termasuk sarapan) +tour+airport transfer:
      1.       Hotel  usd 9 x 3 hari
      2.       Airport transfer pp usd 3 x 2
      3.        Tour 2 hari usd 28 x 2
      Semua biaya di bayar ke hotel pada hari ke 4 saat check out. (senangnya, baru pertama kali mengalami pembayaran saat checkout, untuk pembayaran kartu kredit kena charge 3%)
      Berhubung kami tidak bawa banyak VND (vietnam dong) jadi ingin tukar uang, di depan hotel ada bank kecil (Baca bank), bank ini hanya menerima note usd yang baru, ternyata di hotel ada melayani penukaran uang juga, bahkan bisa menerima usd note lama dgn rate usd 1 = vnd 22.000.
       
       
      Kami meminta peta dari hotel, lalu menanyakan tempat makan dan wisata di sekitar hotel. Dengan bekal peta dari hotel kami mulai mengitar kota Hanoi, pertama jalan kaki mencari resto Quan an ngon yg di rekomendasikan staf hotel (walau sedang turun hujan, tapi semuanya semangat mencari resto). Resto ini menyediakan makanan traditional vietnam seperti pho dan seafood. Total harga makan kami vnd 550.000.
      Dari sini kami stop taxi (taxi di Vietnam ada yg 7 seats cocok buat kami ber6) ke Ho Chi Minh Mausoleum dan one pillar pagoda (bersebelahan). Kami melewati temple of Literature.
      Kami berfoto2 di lapangan  Ho Chi Minh Mausoleum karena mausoleumnya tidak buka, lalu melihat2 ke one pillar pagoda.
      Dari sini berpatokan pada peta dari hotel yg sudah dilingkari tempat wisatanya, kami ingin ke Hoan Kiem Lake, namum begitu taxi sampai ke danau ini berhubung cuaca masih agak panas, kami lagi malas jalan minta taxi membawa kami ke Vincom mall saja, mall di sini cuma mall yang kecil, kami makan di pizza hut dan belanja di supermarket vinmart. Di mall ini juga ada bank BIDV, sekalian tukar valas, bank ini bisa tukar SGD.
      Lokasi wisata di atas tidak terlalu jauh dari hotel. Naik taxi sekitar vnd 50.000-100.000.
      Pulang ke hotel istirahat, malam jalan kaki ke Hoan Kiam Lake yang tidak terlalu jauh dari hotel, di tepi danau banyak orang duduk menikmati pemandangan danau yang dihiasi lampu. Kami makan lagi di KFC di seberang danau lalu jalan kaki pulang hotel sambil melihat2 toko2 kecil sepanjang jalan.

       

      Day 3 one day tour ke Halong Bay
      Sarapan di hotel dengan menu nasi goreng, mie goreng, roti, telur dan buah.
      Travel APT menjemput kami dengan bus ukuran sedang, terdapat 2 group dan 2 tour guide dalam bus (1 group 1 day tour, 1 group 2 days tour). Dalam perjalanan tour guide menerangkan sekilas ttg kota Hanoi. Perjalanan ke Halong Bay sekitar 3.5 jam, dan kami singgah sekali di toko di rest area yang merupakan toko yang menjual seni batu pahat, seni kain sulam dan juga menjual baju dan aneka souvenir.
      Sampai di Halong Bay kami check in masuk kapal White Tiger.
      Kapal mulai berlayar mengarungi halong bay dan makanan mulai di hidangkan, semeja ber6 dengan 10 menu makanan yg lezat yg kebanyakan adalah seafood.
      Sepanjang perjalanan terhampar pemandangan batu karst yg indah, cuaca cukup bagus, kami naik ke bagian atas kapal melihat pemandangan, tour guide menerangkan berbagai bentuk dari batu karst.
      Stop 1 floating village, villagenya tidak banyak dari kapal2/rumh2 yang terapung. Di sini peserta tour turun ke dermaga, boleh naik perahu kecil yang didayung tukang perahu atau kayaking. Pemandangan di teluk ini sangat indah sayang naik perahunya hanya sebentar.
      Stop 2 gua istana surga kami mengikuti tour guide yang membawa kami naik tangga ke sebuah gua stalagtit, dan stalagmit yang indah dengan lampu warna warni, tour guide menerangkan aneka bentuk dari batu2an yg ada.
      Setelah itu kapal membawa kami kembali ke demarga dan kami naik bus kembali ke Hanoi.
       

       

       
       
      Day 4 one day tour Bai Dinh, Trang An
      Tour hari ini ke 2 tempat, pagi hari kami berkunjung ke Bai Dinh Pagoda yang merupakan salah satu vihara terbesar di Vietnam, siang kami berkunjung ke Trang An untuk wisata naik perahu kecil yang didayung pedayung yg semuanya wanita yang menelusuri gua-gua, kalau di halong bay naik perahu kecil yg didayung tidak cukup puas karena cuma sebentar, di sini cukup puas karena cukup lama dan melewati beberapa gua.
      Malam saat kembali dari one day tour, kami minta di drop di weekend night market. Setelah berkeliling di night market dan makan ala lokal vietnam (duduk di kursi rendah) kami kembali jalan kaki ke hotel karena night market tidak terlalu jauh dari hotel (dekat danau Hoan Kiam).
      Konfirmasi ke hotel untuk antar bandara besok.

       
       
       


      Day 5 Hanoi-Ho Chi Minh
      Setelah sarapan, check out hotel lalu diantar ke bandara untuk penerbangan Vietnam Airlines Hanoi ke Ho Chi Minh.
      Di bandara Ho Chi Minh kami naik mobil yang di kounter bandara ke hotel vnd 220.000 (sebelumnya ada minta airport pickup dari hotel tapi tidak ada tanggapan ya sudahlah)
      Setelah check in hotel Phan Lan, kami tanya info tour. Kami memilih tour ke floating market @usd15 untuk keesokkan harinya. Tidak seperti di Hanoi di sini mesti bayar dulu bukan bayar saat check out.
      Setelah itu kami naik taxi ke post office dan katedral yang bersebelahan. Setelah melihat2 dan berfoto kami lanjut ke Ben Thanh market mulai deh acara belanja2.
       
       
       Day 5 one day tour Mekong Delta Floating market
      Kami dijemput tour guide dibawa jalan kaki ke terminal yang tidak jauh dari hotel lalu di bagi ke bus berdasarkan rute tujuan wisata, tour yang ini memakai bus besar.
      Karena ingin melihat delta sungai mekong, maka kami memilih tour ini.
      Kami dibawa naik perahu berkeliling sungai Mekong, floating marketnya ternyata hanya beberapa perahu yang menjual sayuran, kata tour guidenya sih ramainya pagi hari. Sungai mekong airnya berwarna kecoklatan, di sisi sungai ada bangunan penduduk, pemandangannya biasa2 saja.
      Kami berhenti di tempat pembuatan makanan traditional dan tempat penjualan madu.
      Siang kami berhenti di darat lalu mengikuti tour guide yang menyediakan sepeda bagi yang mau bersepeda ke resto makan siang yg katanya jalan lurus ke depan, atau boleh naik ojek motor yg dipanggil oleh tour guide.
      Setelah makan siang dan beristirahat sebentar, tour guide mebawa kami jalan kaki ke sebuah sungai kecil untuk naik perahu kecil yg didayung tukang perahu, dari sungai kecil ini perahu yang didayung menuju ke sungai besar, tempat perahu yang membawa kami berkeliling sungai Mekong berlabuh, kami pun naik ke perahu besar dari perahu kecil.
      Sebenarnya wisata sungai kali ini biasa2 saja tidak sebagus pemandangan wisata sungai di Hanoi.
      Pulang dari tour kami minta di drop ke Ben Thanh market, tapi tour guidenya bilang bus hanya berhenti 2 tempat yaitu terminal dan tempat yg dekat dengan Ben Thanh market.
      Kami berhenti di dekat Ben Thanh market jalan kaki ke Ben Thanh market yang sudah tutup, tapi malam hari di depan pasar ada night market dan banyak tempat makan.
      Setelah melihat2, makan dan belanja kami jalan kaki pulang hotel.
       


      Day 6 Ho Chi Minh-Kuala Lumpur
      Pagi hari mampir ke pasar dekat hotel di seberang terminal bus, ternyata pasar lokal yang penjualnya tidak bisa bahasa Inggris seperti di Ben Thanh market, tapi harga di pasar ini jauh lebih murah daripada Ben Thanh market yang menyasar turis asing.
      Setelah dari pasar, naik taxi ke mall yang ternyata mall di Vietnam memang tidak besar, kami belanja di supermarket lalu pulang makan siang dan check out hotel, naik mobil antar bandara dari hotel ke bandara.
       
       
      Note : lebih baik menukar vnd dengan usd di Vietnam, karena selisih harga kurs yg cukup besar jika tukar di Indo. Rp 800.000 = Vnd 1.000.000, sedang tukar valas di vietnam kurs sekitar Rp 600.000 = Vnd 1.000.000. Kartu kredit bisa di pakai di hotel, resto setempat. Bandara di Vietnam cukup sepi dan jalanan tidak macet, tidak perlu datang sangat awal seperti kebiasaan kalau mau ke bandara soetta.
       
    • By silvia_win
      Day 1 Jakarta-Kuala Lumpur-Phuket
      Sampai di Phuket sudah malam, naik mini van airport ke Patong @Thb 180 di antar langsung ke hotel masing2.
      Nginap di Hotel House of Wing Chun Patong (2 malam = Rp 585.000). Karena tiba di hotel sudah malam, beli makan malam di 7-11 dekat hotel, nasi berserta lauk yg dihangatkan di oven.
       
      Day 2 Phuket city tour.
      Bangun agak siang, berhubung hotel tidak menyediakan sarapan, ke 7-11 lagi cari sarapan, sekalian tanya info ke hotel tentang tour, saya di kasih brosur suruh lihat dan pilih, kalau sudah pilih nanti mereka akan telepon tanya ke tour, lihat brosurnya saya rada bingung, ya sudahlah tanya petunjuk jalan ke pantai patong.
      Setelah sarapan, kami bermaksud jalan ke pantai. Dari hotel menuju pantai banyak kios yang menawarkan paket tour, tanya2 info pas ada yang sesuai selera yakni phuket town city tour Thb 2000 untuk ber3, berangkat jam 1 siang. Kami pun booking tour dan makan siang dulu, lalu dijemput travel dengan mobil van yang pesertanya belasan orang.
      Stop 1 : mobil travel membawa kami melalui pantai patong, karon, kata sampai di suatu view poin untuk melihat pemandangan pantai.
      Stop 2 : Big Buddha temple, lokasi dari vihara ini terletak di atas bukit, dari sini pemandangan pantai phuket terlihat sangat indah.
      Stop 3 : Wat Chalong temple yang merupakan vihara terbesar di phuket, di halaman vihara banyak penjual makanan.
      Stop 4 : Toko souvenir (cashew nut, madu, gem galeri), walau saya tidak suka belanja di toko souvenir yang diatur oleh tour, tapi stop over di toko souvenir di phuket tour ini cukup menyenangkan, waktu singgahnya tidak lama dan semua makanan boleh dicicip walau tidak beli, juga di gem galeri ada mini museum yg indah.
      Stop 5 : Phuket old town adalah daerah kota tua phuket dengan bangunan model sino portugis.
      Pulangnya kami minta didrop di JungCeylon mall di dekat hotel, makan KFC di sini, lalu jalan2 dan melihat ke supermarket di dalam mall.
       
       


       
      Day 3 Hari ini jalan kaki ke pantai patong menikmati pemandangan pantai, lalu check out hotel mau pindah ke phuket city. (soalnya kami mau extend hotelnya bilang full book dan lihat hotel kiri kanan harganya mahal)
      Minta hotel booking taxi ke CA residence di phuket city (Rp 345 ribu/malam).
      Setelah check in hotel, kami ke terminal bus 2 yang letaknya tidak terlalu jauh dari hotel untuk beli tiket bus ke Krabi. Kami beli tiket untuk besok (@ thb 140), lalu kami mampir ke super cheap market (seperti makro) di dekat terminal untuk melihat2.  Lalu kembali ke hotel, makan malam cari di 7-11 dekat hotel.
      Kamar hotel ini cukup luas dan nyaman, di hotel ada swimming pool dan gym, cuma lokasi hotel yg agak jauh dari keramaian, jadi kami istirahat di hotel saja.
       


      Day 4 Phuket – Krabi
      Setelah check out hotel, kami minta tolong call taxi ke terminal bus 2, tapi kata orang hotel mahal soalnya taxinya datang dari luar, kami disarankan jalan kaki saja. Ya sudahlah tadinya malas soalnya mesti bawa koper. Begitu keluar dari hotel banyak mobil van yang mangkal di luar, kami ditawarin naik mobil, kami bilang cuma mau ke terminal bus2, akhirnya setelah nego harga Thb 150 kami naik mobil van belasan seat ke terminal.
      Perjalanan Krabi ke Phuket sekitar 3 jam, sepanjang jalan bus berhenti di beberapa tempat untuk mengambil paket dan penumpang.
      Dari terminal kami naik minivan (tuk tuk) minta di antar ke hotel @Thb 50, ini adalah transport umum berhubung tidak ada taxi, petugas terminal yang membantu kami meminta supir mengantar kami ke city hotel.
      Setelah check in City hotel (Rp 875.000/2malam) kami pun berjalan di sekitar hotel, kami ke patung kepiting yang tidak jauh dari hotel dan merupakan land mark kota krabi. Kami bersantai di sini cukup lama, di sini kami ditawari naik perahu berkeliling sungai (mangrove boat trip) ber3 thb 400 untuk perjalanan pp selama lebih kurang 1 jam, setelah dipertimbangkan bolehlah, soalnya kali ini lagi tidak berminat wisata ke pulau2 sekitar phuket dan krabi, naik perahu mengitar sungai juga lumayan deh bisa merasakan naik long tail boatnya. Kami naik ke daratan seberang yang berpasir dan ada goa serta monyet2, setelah berkeliling sebentar, perahu mengantar kami ke sebuah rumah/resto apung untuk melihat ikan, setelah itu kami kembali ke lokasi patung kepiting.
      Malam hari kami ke Vogue mall di dekat hotel juga ke pasar buah di seberang hotel, di krabi banyak resto halal karena banyak muslim di kota ini.
       

       
       

      Day 5 Ao Nang beach
      Naik mini van ke Ao Nang @thb 50 (sebelum sampai di pantai Ao Nang ada sebuah pantai yang bagus juga tapi kami tidak singgah hanya melihat dari mobil).
      Di pantai banyak long tail boat ke pulau2 sekitarnya, ada loket jual tiket dengan beberapa tujuan dan jadwal.
      Kami makan di resto di tepi pantai menikmati pemandangan pantai, lalu berjalan sepanjang pantai (air laut di pantai patong dan ao nang sedikit beda dengan di Indo, karena pasir pantai tidak lengket di kaki, mungkin kadar garamnya tidak tinggi)
      Di seberang pantai banyak toko2 yang menjual souvenir.
      Lalu naik angkot mini van kembali ke hotel, turun di wat kaeo korawaram dekat hotel
      Malamnya ngitar di sekitar hotel untuk shopping dan cari makanan thai.
       

         
      Day 6 Krabi-Kuala Lumpur
      Pesan airport transfer (thb 350) dari hotel, pagi2 ke bandara, di jalanan masih sepi, ada beberapa bhiksu yang pindata, kata supirnya setiap hari ada.
      Sampai di Klia 2, beli tiket bus ke melaka, tadinya ingin singgah beberapa jam sebelum ke singapura. Tapi sampai terminal bus melaka malas jalan, makan siang lalu beli tiket bus ke singapura. Total harga bus dr klia2 ke sin @ rm 50
      Saat di imigrasi singapura, antrian lama sekali karena pemeriksaan yang ketat.
      Sampai di singapura sudah malam, makan dan istirahat di hotel.
       
       
      Day 7 Singapura-Jakarta
      Pagi check out hotel titip koper, keluar sarapan lalu naik mrt ke garden by the bay.
      Setelah selesai main di garden by the bay, jalan kaki ke marina sands naik mrt ke bugis, makan di bugis junction lalu ke bugis street untuk belanja.
      Pulang hotel ambil koper dan naik taxi ke airport.