Dennis.Rio

field report PART 3, day 1, Here I go TOKYO......

9 posts in this topic

TOKYO 東京.....

day 1

Quote

Haloo kembali buat semu travelovers, akhirnya part yang di tunggu-tunggu muncul heheh, kali ini saya mau share perjalanan saya ke Jepang kemarin. Part 3 ini saya mau cerita trip saya selama 3 hari di Tokyo dan temat-tempat apa saja yang saya kunjungi :D . Berhubung sepertinya bakalan panjang banget jadi nanti saya mungkin bakal bagi lagi perharinya hehe...

Yukk cussss...:terbang

 

Quote

Awal keberangkatan.....

Oke sebelum sampai di Tokyo saya mau cerita gimana pengalaman saya naik pesawat Malaysia Arlines a.k.a MAH a.ka MH. Untuk trip ke Jepang ini kebetulan saya dapet promo PP dari Malaysia Airlines yang harganya saya bilang sangat murah 3.8jt PP hehe. Jadi perjalanan saya dimulai dari CGK menuju KLIA untuk transit dan kemudian baru melanjutkan penerbangan menuju NRT. CGK-KLIA di tempuh kurang lebih 2jam dan dapat makan pastinya, tapi sayang makanan pas ini gk di foto tapi saya milih menu pepes ikan, rasanya sih ya lumayanlah :D.

Tiba di KLIA kurang lebih pukul 9 malam waktu JKT (10 waktu KL), karena saya belum pernah ke Malay jadi saya sempat muter-muter dulu di bandara sampai lupa kalo ada perbedaan waktu 1 jam dengan Jakarta, dan setelah liat HP yang baru dapet WiFi gratis jamnya ke Update dan saya liat jam 11 lewat, saat itu saya panik karena flight ke NRT jam 23.35 dan ternyata pesawat saya ada di terminal sebelah yang harus pake kereta transit untuk kesana. Tidak pikir panjang saya langsung lari ke stasiun Aerotrain itu dan untungnya masi kekejar haha. Yang Bodohnya lagi saya kira stasiun kerta itu untuk kereta yang mau ke kota wkwkwkwk :ngakak

Quote

Penampakan dalam Aerotrain dan Stasiunya...

Spoiler

1.png2.png

 

 

Dan akhirnya boarding jam dan berangkaaatt TOKYO :D. Untuk entertain di pesawat sepertinya sih kurang lebih sama dengan yang lain, film-film dan saya cukup senang karena update filmnya dan saya nonton Suicide Squad soalnya blm sempat nonton jadi lumayan walau gad subtitle inggris ato indonesia hahaha. Untuk makanan karena flight saya hampir tengah malam di awal-awal penerbangan cuman di kasi minum pilihanya sih macem-macem sama snack kaya semacam pastel tapi panjang bentuknya entah apa namanya yang penting enak haha. Lalu kurang lebih 2jam sebelum mendarat baru deh dikasi sarapan dan enak sarapanya. Foto-foto selama di pesawat ada di bawah ya :foto2

Quote

Foto-foto selama di pesawat...

Spoiler

 

3.pngDSC_0015.jpg

DSC_0048.jpgDSC_0049.jpg

 

 

Kalo bole kasi review naik MH sih sebenernya selama saya naik ini pelayanan dan semuanya oke. Tidak ada yang special sih mungkin juga karena saya naiknya kelas ekonomi kali ya :P haha. Tapi kalo bole saya review pertama untuk interior sih saya bilang oke dan seperti kebanyakan pesawat lainya. Untuk entertaiment di pesawat cukup lengkap, filmnya update (walau gad subtitle indo/english hahah), lagu-lagunya juga baru-baru jadi menurut saya cukuplah untuk nemenin perjalanan panjang heheh. Lalu untuk makanan sendiri saya bilang cukup enak dan banyak hahhaha dan selalu ada 2 opsi pilihan (lokal/western atau japanese style karena penerbangannya ke jepang). Bagi yang doyan wine nih dia ngasi wine (red and white) juga buat penumpang 18thn ke atas hahahah :ngakak

So overall sih buat saya pribadi puas dan cukuplah untuk nemenin perjalanan kurang lebih 8jam ke Jepang :D 

 

Quote

Dan sampai dengan selamat di Narita Airport...

Spoiler

DSC_0050.jpg

Setelah sampai di Narita dan lolos imigrasi langsung saya cari kantor pos buat ambil pocket WiFi lalu ke loket Keisei bus buat beli Tokyo subway 72 hours ticket dan langsung turun ke bawah ke stasiun kereta beli SUICA card dan cus ke Naritasan..

Spoiler

Nunggu kereta....

DSC_1290.jpg

 

 

Quote

Narita...

Spoiler

DSC_0092.jpg

Dan sampai di destinasi pertama Narita. Tujuan saya kesini mau mengunjungi Naritasan Shinshoji Temple, mungkin jarang yang dengar tempat ini tapi ya itu tujuan saya pergi ke tempat-tempat yang less touristy hehehe. Untuk yang mau kesini gampang banger kalo dari Narita airport cuman butuh waktu gk sampe 10 menit bisa naik pake JR ato gk juga bisa pake KEISEI tiketnya cuman ¥200. Setelah turun di stasiun tinggal jalan kurang lebih 20 menit untuk sampai ke Naritasan. Nah yang menarik disini adalah perjalanan sepanjang jalannya karena bangunan-bangunannya masi bangunan jaman dulu (gk tau tapi era apa edo atau tokugawa kah :ngakak). Yuk liat foto-fotonya hehe.

Spoiler
Quote

Sepanjang Jalan menuju Naritasan...

DSC_0166.JPG

DSC_0168.jpg

Karena pas saya datang masih pagi saya dapet kesempatan liat restaurant yang lagi motong dan bersihin belut :D 

DSC_0170.jpg

Spoiler

Di Naritasan Shinshoji Temple...

DSC_0115.jpgDSC_0116.jpgDSC_0121.jpgDSC_0155.jpg

Dan ini dia cemilan Jepang pertama saya :D, gak tau namanya tapi ini seperti rice cracker gitu, rasanya manis-manis pedes gimana gituu hahah. Murah cuman  ¥‎100 walau kalo di rupiahin jd mahal :bingung

DSC_0173.jpg

 

Jadi itu tadi awal perjalanan seampainya di Narita dan langsung lanjut ke daerah Yotsugi buat berburu patung captain Tsubasa :D..

 

Quote

Captain Tsubasa and friends at Yotsugi...

Ada insiden saat mau kesini dimana saya salah naik kereta yang malah jalan balik ke arah Narita Airport :bingung tapi untungnya dari sini saya belajar untuk baca jadwal kereta dan jalur yang tepat hahaha

Spoiler

Akibat salah naik kereta sampai di pemberhentian akhir...

DSC_0179.jpg

walau sempat nyasar saya akhirnya sampai juga di Yotsugi dan mulai mencari patung. Jadi di daerah Yotsugi ini awal mula kelahiran captain Tsubasa makanya di Yotsugi ini banyak menumen-monumen captain Tsubasa, totalnya ada 8 patung. Dan ini semua penampakannya :D 

Buat angkatan 90-an ini tendangan jarak jauh buat kalian :ngakak

Spoiler

DSC_0185.jpgDSC_0186.jpgDSC_0192.jpgDSC_0203.jpgDSC_0209.jpgDSC_0217.jpgDSC_0224.jpgDSC_0231.jpg

Hayo angaktan 90-an siapa yang masi inget siapa aja itu hahaha :ngakak

 

 

Quote

Yup jadi itu tadi perjalanan di hari pertama saya di Tokyo, dan meleset dari schedule awal yang tadinya mau ke pusat kota karena kelelahan terpaksa saya harus check in lebih awal dan malemnya jalan-jalan disekitaran guest house hehe. Ini penampakan guest housenya dan malam hari di sana ;D

Spoiler

IMG-20161203-WA0009.jpg1 kamar ada 8 orang haha, ya tapi it's okay lah yang penting bisa tidur :D

DSC_0242.jpg 

DSC_0246.jpg

Oke sampai disini dulu agan dan sista lanjuut besook ya untuk hari ke 2 ke Kawagoe dan Shibuya :salut

 

Quote

Link untuk terus ikutin pengalaman saya :D 

  1. Part 1 Preparation
  2. Part 2 Day Planning and Budgeting
  3. Part 3 Field Report Tokyo
    1. Hari pertama
    2. Hari kedua
    3. Hari ketiga
  4. Part 4 Field Report Sapporo
  5. Part 5 Field Report Osaka
  6. Part 6 Foto-Foto Unik
  7. Cara beli Pocket WiFi
  8. Beli ticket kereta, IC card, discount pass, dan semua yang berhubungan sama kereta

 

deffa and kyosash like this

Share this post


Link to post
Share on other sites

wuuiiihh..masih dapet momiji nya ya :salut mantep euy. btw emang sengaja ngambil flight ke narita ya? itu kotanya mirip2 ama kawagoe ya :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites
16 hours ago, kyosash said:

jadi ngiler nih lihat belutnya :wub: , btw itu patung bocah botak namanya siapa yah ? :D 

Quote

@kyosash hahaha iya apalagi pas siang jalan balik mulai di bakar haha. Itu Ishizaki :D bro hahaha...

Ni biar tambah ngiler :P 

DSC_0167.jpg

 

 

46 minutes ago, twindry said:

wuuiiihh..masih dapet momiji nya ya :salut mantep euy. btw emang sengaja ngambil flight ke narita ya? itu kotanya mirip2 ama kawagoe ya :D 

Quote

Tdnya ada ke Kansai juga promonya tp akhirnya pilih Narita hahaha.

Iya @twindry agak mirip tp di Kawagoe kan ada rasa eropanya dsini masi jepang asli hahaha...

 

 

kyosash likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites
14 minutes ago, Dennis.Rio said:

dnya ada ke Kansai juga promonya tp akhirnya pilih Narita hahaha.

Iya @twindry agak mirip tp di Kawagoe kan ada rasa eropanya dsini masi jepang asli hahaha...

wiiihhh..jalur yang anti mainstream ya :D biasanya kan pilih KIX ato HND

btw belum dingin banget ya di daerah narita pas pergi kemarin? masih make jaket biasa

Share this post


Link to post
Share on other sites
21 hours ago, Dennis.Rio said:

Tiba di KLIA kurang lebih pukul 9 malam waktu JKT (10 waktu KL), karena saya belum pernah ke Malay jadi saya sempat muter-muter dulu di bandara sampai lupa kalo ada perbedaan waktu 1 jam dengan Jakarta, dan setelah liat HP yang baru dapet WiFi gratis jamnya ke Update dan saya liat jam 11 lewat, saat itu saya panik karena flight ke NRT jam 23.35 dan ternyata pesawat saya ada di terminal sebelah yang harus pake kereta transit untuk kesana. Tidak pikir panjang saya langsung lari ke stasiun Aerotrain itu dan untungnya masi kekejar haha. Yang Bodohnya lagi saya kira stasiun kerta itu untuk kereta yang mau ke kota wkwkwkwk :ngakak

LOL :lol:

Pada demen amat buru buruan sampe pada last call yak ahahahahaha

Btw ngga ada review MH nya yah... ahahahaha. Penasaran sama interior, makanan, service mereka setelah beberapa tahun belakangan ini :D 

21 hours ago, Dennis.Rio said:

Dan sampai di destinasi pertama Narita. Tujuan saya kesini mau mengunjungi Naritasan Shinshoji Temple, mungkin jarang yang dengar tempat ini tapi ya itu tujuan saya pergi ke tempat-tempat yang less touristy hehehe. Untuk yang mau kesini gampang banger kalo dari Narita airport cuman butuh waktu gk sampe 10 menit bisa naik pake JR ato gk juga bisa pake KEISEI tiketnya cuman ¥200. Setelah turun di stasiun tinggal jalan kurang lebih 20 menit untuk sampai ke Naritasan.

Petunjuk jalannya untuk jalan kaki 20 menit itu jelas ngga om? Itu 20 menit jalan cepat atau santai wkwkwkwk

Soalnya gw juga bakalan ada spare setengah harian di Narita, apa mampir kesini aja yah ahahahahaha

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 12/28/2016 at 10:31 AM, twindry said:

wiiihhh..jalur yang anti mainstream ya :D biasanya kan pilih KIX ato HND

btw belum dingin banget ya di daerah narita pas pergi kemarin? masih make jaket biasa

Quote

Kemarin sh dingin suhunya antara 7-10 derajat tapi ya pake jaket biasa masi tahan lah @twindry:D 

 

 

On 12/28/2016 at 1:18 PM, HarrisWang said:

LOL :lol:

Pada demen amat buru buruan sampe pada last call yak ahahahahaha

Btw ngga ada review MH nya yah... ahahahaha. Penasaran sama interior, makanan, service mereka setelah beberapa tahun belakangan ini :D 

Quote

Ada kok @HarrisWang fotonya di atas tp gk banyak sih ini saya upload disini lagi ya :D. kalo boleh saya kasi pendapat sih karena saya naiknya kelas ekonomi secara service sih standar ya dan gad yang special tp kita minta minum, sikat gigi, ganti headphone gitu-gitu sih dilayani dengan baik hehe. BTW nanti naik MH juga?

Spoiler

3.pngDSC_0015.jpgDSC_0048.jpgDSC_0049.jpg

 

Petunjuk jalannya untuk jalan kaki 20 menit itu jelas ngga om? Itu 20 menit jalan cepat atau santai wkwkwkwk

Soalnya gw juga bakalan ada spare setengah harian di Narita, apa mampir kesini aja yah ahahahahaha

Quote

Jelas kok, jadi keluar stasiun udah ada semacam peta depan gitu. Dan jalanya keliatan karena lumayan banyak orang yang kesana. Kalo setengah hari sih cukup banget. Kemarin saya disini cuman 2 - 2.5 jam tapi gk mampir ke toko-toko cuman bener-bener jalan santai buat nikmatin suasana aja :D 

 

 

Jalan2 likes this

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 hour ago, Dennis.Rio said:

Ada kok @HarrisWang fotonya di atas tp gk banyak sih ini saya upload disini lagi ya :D. kalo boleh saya kasi pendapat sih karena saya naiknya kelas ekonomi secara service sih standar ya dan gad yang special tp kita minta minum, sikat gigi, ganti headphone gitu-gitu sih dilayani dengan baik hehe. BTW nanti naik MH juga?

Oalah, foto nya di hide contents ya ahahahahaha... Sipp Sippp...

Besok nih, mau ke Hong Kong naik MH. Akhirnya naik lagi setelah sekian lama :lol:

Yang ke Jepang Feb sih udah beli naik Cathay :D 

1 hour ago, Dennis.Rio said:

Jelas kok, jadi keluar stasiun udah ada semacam peta depan gitu. Dan jalanya keliatan karena lumayan banyak orang yang kesana. Kalo setengah hari sih cukup banget. Kemarin saya disini cuman 2 - 2.5 jam tapi gk mampir ke toko-toko cuman bener-bener jalan santai buat nikmatin suasana aja :D 

Oic... Thank a lot :D 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!


Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.


Sign In Now

  • Similar Content

    • By Daniear
      Sepanjang liburan ke Jepang Januari lalu, perjalanan menuju Shirakawa go yang menurut gue paling berkesan. Berdasarkan itinerarry yang kami bikin, Shirakawa go kami kunjungi pada hari ke-5 kami di Jepang. Shirakawa go kami capai dari Osaka, sekaligus sebagai transit dalam perjalanan menuju ke Tokyo lagi.
      Sempet dibuat pusing perihal tiket bus PP dari Kanazawa (sempat galau milih antara Kanazawa, Takayama, dan Toyama). Karena Takayama sangat kompleks untuk dicapai dari Osaka, pilihan terakhir memang hanya Kanazawa dan Toyama yang kebetulan bersebelahan.
      Jadwal yang sangat rush pun kami tetapkan malam sebelum berangkat. Pagi-pagi sekali kami harus bangun untuk mengejar jadwal kereta pagi jam 06.24 which matahari belum terbit jam segitu.
      Gue yang bertugas sebagai time keeper kebangun jam 4 pagi, meski ngerasa capek karena kemarin ngabisin waktu di USJ (seneng banget bisa ngerasain Forbidden Journey, Back Drop Hollywood Dream, Jurasic Park dan Flying with Dinosaurs, sampe pusing). Sempet males-malesan dan mandi jam 04.45. Karena kami harus meninggalkan Osaka untuk pindah menginap selanjutnya di Tokyo, pagi itu pun sibuk menyelesaikan packing yang udah dicicil dari semalem. Dan, yes, jam 05.50 tepat abis Subuh kami jalan menuju JR Namba Station.

      Perjalanan awal cukup lancar karena google map masih fresh, terus lancar hingga kami ingat jalan itu sudah kami lalui kemarin. Tapi, rasa sok dan jiwa petualang muncul, dengan tanpa dosa kami mencoba improve jalur lain dengan keyakinan akan lebih cepat sampai. Dan … google map keparat, hang! Waktu yang tersisa hampir habis buat mengingat kembali jalur yang harus kami ambil untuk masuk stasiun JR Namba. Akhirnya sekitar kurang dari lima menit kami menemukan gerbang masuk.
      Tragedi pun terjadi! Pegangan koper Bobby patah, kopernya meluncur terjun dari anak tangga satu ke anak tangga lainnya. Panik!
      Gue yang refleks langsung ngambil tuh koper, bantuin buat segera lanjut. Tinggal lima menit tapi kami belum masuk kereta, begitu ketemu tangga lagi, gue saut tuh koper Bobby, gue tenteng dengan heroik menuruni tangga hingga melompat ke kereta. Tepat beberapa saat sebelum kereta jalan.
      Kereta pertama berhasil!
      Kami harus oper kereta di Imamiya. Buru-buru juga!
      Kereta kedua berhasil!
      Perjalanan selanjutnya ke Osaka via Loop Line. Gue udah wanti-wanti banget menghadapi pindah kereta di Osaka nanti yang notabene Osaka stasiun gede. Dari guidance yang gue baca kami musti pindah dari platform 2 ke 11 untuk naik Limited Thunderbird ke Kanazawa.
      Kereta ketiga berhasil!
      Luar biasa rasanya. Kami berhasil mengejar semua kereta rekomendasi tercepat dari Hyperdia, setengah mustahil padahal kalau ngeliat limit perpindahan yang kurang dari 10 menit, bahkan di Imamiya kami cuman punya spare 2 menit. Tapi udah lega, karena kami bakal tiba di Kanazawa sesuai jadwal pukul 09.38.
      Sesuai rencana, seharusnya kami masih bisa mendapatkan tiket ke Shirakawa go sekitar jam 10 lebih. Gue sempat nanya di tourist information Kanazawa tentang pemesanan tiket ke Shirakawa go. Kredit buat Mrs Tourist Information Kanazawa, her English was perfect! Jelas banget, gue jadi asyik ngobrol dan tanya ini itu. Dia juga ngasih saran, kalau nggakdapet tiket supaya balik ke dia. Dia punya beberapa solusi katanya.
      Gue pun meluncur ke Hokutetsu Bus buat beli tiket PP Kanazawa – Shirakawa go. Sayangnya tiket berangkat jam 10 an yang gue idam-idamkan udah sold out. Tiket paling deket jam 12.40. Dan … tiket baliknya nggak ada! DHUAAAR!!!!!
      Sempet panik sih.
      “Ya udah, kita nginep di Kanazawa aja ntar malem nggak papa, besok ke Tokyo.” Kurang lebih begitulah solusi yang tercetus dari Krysna dan Bobby.
      Heh?
      “Gimana mau nginep di Kanazawa, tiket balik ke sini aja nggak ada! Hoi, kita tuh bakal terjebak di Shirakawa go ….” Jeng jeng jeng. Mereka pun tersadar.
      “Oh, iya, juga, ya.”
      Akhirnya gue berlari menembus hujan di pelataran stasiun Kanazawa menuju tourist information.
      Setelah diskusi yang cukup mencerahkan, gue ambil solusi buat ngambil start di Shin-Takaoka menuju Shirakawa go PP. Konon di Shin-Takaoka tiket bus nggak perlu booking, langsung naik aja. Agak mahal dikit, sih. Yang ada dalam bayangan gue bus itu semacam bus ngetem di terminal Lebak Bulus.
      Gue pun balik ke Hokutetsu buat ngambil tas dan ngajak Krysna serta Bobby segera ngikutin rute yang gue dapet. Sempet ketemu pasangan Indonesia yang lagi galau juga menghadapi masalah tiket PP yang nggak tersedia. Gue sempat cerita rute solusi yang gue dapet. Mereka keknya masih bingung, akhirnya gue tinggal.
      Perjalanan kali ini sungguh berasa The Amazing Race!
      Step pertama yang kami ambil untuk bisa tetap ke Shirakawa go hari ini adalah kami harus naik Shinkansen Tsurugi dari Kanazawa ke Shin Takaoka. Kereta pas banget berangkat jam 10.34. Kami punya sekitar 15-20 menit sebelum berangkat. Kami tanpa pikir panjang langsung masuk, belum sempat reserve seat. Akhirnya kami cari gerbong yang non reserved seat. Sejauh dari Shinkansen, Tsurugi ini salah satu yang interiornya masih kinclong banget keknya. Nyaman dan enak. Sayang, kami di atas kereta itu hanya 13 menit.
      Jam 10.47 kami tiba di Shin Takaoka. Gue pikir stasiun kecil bakal seadanya. Ternyata gue salah. Stasiunnya meski kecil bagus banget. Sepi lagi. Lanjut kami ke halte depan, nunggu bus yang di jadwalnya berangkat jam 11.00 ke Shirakawa go.
      Anjir, sepi banget. Nuansa Lebak Bulus yang sempat muncul sama sekali nggak ada. Jauuuuuuh banget. Yaiyalah, di Jepang, jauh.
      Bus pun datang sebelum jam 11 dan berangkat pas jam 11.00. Penumpangnya cuman setengah. Denger-denger penumpangnya dari China, Thailand, Jepang dan kami. Perjalanan cukup menyenangkan. Awalnya melewati jalanan kota kecil yang sunyi. Kiri kanan jalan salju udah keliatan. Makin lama jalan mulai masuk ke pegunungan. Sesekali melewati tunnel.

      Surprisenya … salju turun ketika kami memasuki hutan. Wow! For the first time in my life! Gue ngeliat hujan salju yang jatuh dari langit seperti kapas kemudian meleleh di atas jalanan. Suasana itu makin sempurna dengan iringan musik tradisional Jepang yang diputar di player bus. Waaaah.

      Bus akhirnya berhenti di area parkir Shirakawa go jam 12.55. Sesuai target keberangkatan kami menuju Tokyo lagi, kami punya 1 jam 50 menit jalan-jalan di Shirakawa go.
      Hujan salju turun cukup lebat siang itu. Kami sengaja nggak nyewa payung biar ngerasain tubuh kami diterpa salju (alasan bodoh). Tapi asik. Dinginnya yang di bawah nol derajat ternyata nggak semengerikan yang kami bayangkan. Meski efek akhirnya pas balik naik bus kerasa telapak tangan beku.

       

       

      Kami sempet nengok beberapa rumah dan foto di suspension bridge. Kepikiran mau ke observatorium di atas bukit cuman waktu kami mepet. Dari pada sampai Tokyo malam banget, mending nggak usah. Udah ngerasain hujan salju dan njilat salju di Shirakawa go aja udah seneng banget rasanya.

       

       

      Sayangnya keputusan untuk langsung ke halte baru kami putuskan 10 menit sebelum bus berangkat. Alhasil gue lari duluan ke halte buat nahan bus berangkat. Pas banget. Pas gue nyampe, ada 2 bule yang untungnya minta ke sopir buat buka bagasi bawah. Gue pun mendekat ke Pak Tua sopir.
      “Can you wait a moment? My friends still take the bags there.” Gue nunjuk Bobby dan Krysna yang lagi kek kebingungan ngambil tas di penitipan.
      Setelah si sopir setuju gue pun masuk nyusul mereka.
      “Kenapa?” tanya gue.
      “Karcisnya?” kata Krysna.
      Gue pun sadar, yang pegang karcis penitipan tas ternyata gue. Dodol!
      Untungnya semua beres dengan cepat. Kami pun berhasil naik bus sesuai jadwal.
      Tiba di Shin Takaoka kami baru sadar kalau sedari pagi belum makan. Capek. Lelah. Laper. Kami pun membeli onigiri di 7Eleven stasiun. Masih ada 20 menitan sebelum Shinkansen kami meluncur ke Tokyo.
      Gimana, seru kan?! Bener-bener The Amazing Race to Shirakawa go!

       

       
      cc: @deffa
      @twindry
      @Sahat
      @HarrisWang
      @Vara Deliasani
      @Ikamarizka
      @kyosash
      @Andrizki
       
       
       
    • By febys
      disini ada yang mau jalan2 ke jepang bulan januari/februari terserah tahun 2018 nanti??
    • By Melyy
      Hi, Semua...
      Salam kenal..
      Saya berencana untuk ke japang akhir tahun ini.
      8 hari disana, flight dari jakarta ke osaka, pulang dari tokyo.. Any recomendation untuk hotel/hostel, transport, dll?
      Thanks a lot :)
    • By Gabriella Vania Wijaya
      Hehe sedikit mau sharing tentang perjalanan ke jepang pas awal januari. uda gatel sih mau cerita, cuma berhubung lagi persiapan magang yang super hectic ... jadi ga sempet2 cerita :') 
      *so sorry gaes padahal uda dibantuin banyak banget disini :'))
      Jadi singkat cerita, hp aku sempet ketinggalan di jepang gaes 
      pagi2 aku otw dari apartment di sapporo ke soen station, karena super dingin menggigil, salju so tebel jadi naik taxi. ya uda santai aja aku hapean. eh ternyata jatuh di taxi dan baru inget pas mau naik train :')  aku sempet blank .--. tapi tetep calm karena 'pasrah' kalau sampe bener2 hilang. 
      karena jadwal padet banget, ngejar flight ke tokyo, jadi aku langsung lanjutin perjalanan dari soen station ke sapporo station, trus cus langsung ke new chitose airport. abis check in bagasi, aku kepikiran buat nyoba report hal ini ke polisi, ya siapa tau gitu bisa ditolongin. Beneran deh, orang jepang emang helpful walaupun ada kendala dalam bahasa. Jadi aku laporan sambil pakai google translate buat komunikasi. Setelah isi form plus cerita kronologinya, ga lama polisinya langsung coba telp ke soen station dan tanya apa ada hp yang dititipkan. ketemu gaes :') ketemu .... bahagia maksimal hahahaha
      pihak taxi company mau anterin ke bandara, tapi karena flight aku tinggal 20 menit dan besoknya aku flight ke hongkong, jadi polisi offer aku untuk kirimin hp aku sampe indonesia. aku sempet kaget. wow, this people are so kind and helpful.  kurang apa coba aku yang ilangin mereka yang bantuin sampe segitunya :")
      Setelah kasik data lengkap dan alamat, I said goodbye and thankyou to them. 
      setelah 3 mgg menunggu .. beneran nyampe loh hapenya.
      hilangnya tgl 16, tgl 17 langsung dikirim. dibungkus bubble wrap rapih. hp dimatiin. 

       
      hehe jadi kesimpulannya. Jepang itu super aman. ga mungkin barang kalian itu dicolong orang. dan walaupun mereka ga bisa bahasa inggris, believe me they are friendly and very kind. and most importantly, they are willing to help people in need! So, dont be afraid to explore Japan 
       
      for my story in english http://bit.ly/ithasgoneastray
       
       
    • By Gabriella Vania Wijaya
      Jadi, sekitar sebulan-an lagi bakalan ke Jepang for the second time! (yang sebelumnya acara kuliah gitu hehe ..)
      Karena sibuk banget sama persiapan ujian akhir semester, plus papa mama baru pulang dari trip, jadi baru tadi bikin visa. padahal tinggal sebulan lagi berangkatnya 
      Nah, ini aku mau sharing tentang visa Japang yaa hehe
      Bikin visa Jepang itu gampang banget, isi form + lengkapin data-datanya, tinggal ikutin aja kayak post yang di share kak @deffa  
      Terus, buat kalian yang bakalan pakai AirBnb buat accommodation di Jepang, dont worry 
      Karena, sekarang its acceptable! jadi di bagian Accomodation tulis aja nama HOST, nomer telpnya, dan alamat tempat kalian tinggal, trus kasik keterangan kalau itu AirBnb 

       
      Terus, kok bisa dapet FREE Japan Visa?
      hehe, khusus buat MAHASISWA diploma / S1 / S2 FREE visa  dengan mentandatangani surat pernyataan hehe. 
      cuma perlu photocopy kartu tanda pelajar aja kok hehe, trus tanda tengan form 
      yuhuuu, lumayan lohh 


      Hehehe sekiaann 
       
      for my article in english http://bit.ly/JapanVisaforFREE
       
    • By Ethaputri
      Halo teman2 semua slm kenal..
      Sy lg cari teman utk backpacker ke vietnam, ho chi minh tgl 10-13 Agustus'17,
      Tiket yg udh fix dibeli AA, CGK-KUL, KUL-HCM
      Tiket pulang blm dibeli krn msh galau antara mau mampir ke hanoi ato lanjut ke bangkok
      Itin utk ho ci minh explore ho ci minh city, mekong delta, cuchi tunnel.Kira2 adakah yg mau trip kesana tgl segitu mngkn sy bs barengan?!klo ada bs hub sy ke WA di 08568125088.thx b4
    • By val_3373
      Hallo Sobat Jalan2
      Ingin pergi ke Curug yang alami dengan spot selfie yang kekinian tapi ngga pake rame??? Curug Cipamingkis solusinya. Curug ini dikelola oleh perhutani, keasriannya tetap terjada dengan baik dengan fasilitas yang sangat baik karena dilengkapi dengan Mshola, Ruang ganti baju/Toilet yang bersih, area camping dan juga warung2.
      Apa sih keistimewaan dari Curug ini? Mau taukan... hehehhehe.. Curug cipamingkis tidak hanya menawaran keeindahan air terjun yang alami dan kesegaran airnya yg sangat jernih tetapi juga ada spot2 kece untuk berphoto ria/berselfie ria seperti Rumah Pohon, jembatan cinta dan kapal kayu untuk berphoto ala titanic.... seru kan
      Penasaran dengan Curug Cipamingkis serta mencari suasana yang tenang untuk bernasrsi ria, maka kami beriga : saya, @Fu Cen dan cik  Nani Handayani meluncur ke sana ditemani oleh Rudi driver yang merangkap phoografer dadakan kami hehehe..... Curug Cipamingkis berdekatan dengan curug Ciherang yang terkenal dengan rumah pohonnya jika dari Jakarta dengan memakai kendaraan pribadi roda empat bisa mengambil rute tol bogor keluar Cibubur kemudian ambil jurusan menuju jonggol, kemudian akan ada  pilihan ke kanan menuju citeurep, ke kiri menuju ciherang, kita ambil yang menuju ciherang sampai jalan menuju puncak 2 yang akan menuju ke arah curug ciherang, sampai mentok kita akan ada pilihan lagi kanan menuju curug ciherang, kiri menuju cipamingkis dan cipanas, kita ambil kiri menuju cipamingkis. Kondisi jalanan menuju cipamingkis berlubang dan menanjak jadi siapkan kondisi kendaraan anda terlebih dahulu yaa (jangan lupa isi full juga BBMnya) Pemandangan menuju cipamingkis cukup indah , kami juga sempat berhenti di sungai di desa Kondang sebenernya tempat penambangan pasir etatpi viewnya cukup instagramable istilah kekiniannya.
       
      Setelah puas berphotria dan bermain air di sungai , kamipun melanjutkan perjalanan menuju curug cipamingkis, cuaca agak mendung saat ini, sempat was2 ntar turun hujan pada saat sampe di curug, sepanjang perjalanannya, mata kita disuguhi dengan hamparan sawah yang indah, lumayan untuk menyegarkan mata. Selanjutnya kita dihibur dengan kawasan hutan pinus yang alami sehingga jalanan yang lumayan jelek tidak terlalu dirasakan hahahahahaa dan sampailah kiat di curug cipamingkis
      HTM Curug Cipamingkis Rp 16.500/org, parkir roda ampat Rp 5000
      Dari parkiran untuk menuju curug kita melewati Rumah pohon seperti yang terdapat di curug ciherang, walaupun tidak sebesar yang di curug Ciherang, ngga kalah kece loh. Mau buktinya?
      Ayo kita melanjutkan perjalanan lagi menuju curug dengan berjalan kaki, sudah ada jalur trekking berupa tangga sehingga akses untuk ke curug tergolong mudah, tapi bagi saya yang biasa travelling ke tempat2 cantik saja, lumayan menguras tenaga, tetapi teman perjalanan kali ini adalah Mom2 yang tangguh2 semua, spot selanjutnya ada gardu pandang ke arah sungai dan kapal kayu yang terdampar di sungai hahahahaa
      Finally kita menuju curugnya, perjalanan dengan berjalan kaki dari spot perahu sekitar 65M tetapi agak menanjak dan melelahkan, kelelahan segera terbayarkan dengan luas sesampai di Curug Cipamingkis. Debit air yang besar sehingga menimbulkan percikan air disekitarnya memberikan kesejukan tersendiri. Airnya sangat segar dan suasana yang masih alami memberikan ketenangan sehingga membuat kita lebih relax. Waktunya untuk bermain air....
      Setelah puas menyegarkan badan dan jiwa, kamipun memutuskan melanjutkan perjalanan untuk kembali ke Jakarta, tetapi tidak melalui jalan waktu pergi melainkan menuju cipanas dengan tujuan Sate maranggi  yang berlokasi dekat dengan Wisma Kompas. Sate maranggi ini agak berbeda dengan  sate yang biasa karena bumbunya adalah bumbu oncom
      setelah perut kenyang, waktunya pulang.....
      Happy Travelling sobat..... dan jangan lupa untuk selalu menjaga kebersihan di tempat wisata.... see u next trip