Daniear

SNOWY JANUARY IN JAPAN: PESONA KECANTIKAN KYOTO

47 posts in this topic

Setelah melepas penat perjalanan tanpa putus dari Palu – Jakarta – Kuala Lumpur – Tokyo – Kyoto, hari kedua gue di Jepang dimulai. Seperti yang sudah diperkirakan, start hari kedua molor dari jadwal. Aslinya, sesuai rencana kami pingin jam 8 udah keluar dari penginapan, lanjut sarapan. Nyatanya?

Jam 8.30 kami baru mulai jalan. Langit udah keliatan mendung. Duh, keknya bakal hujan. Telat dari jadwal tidak serta merta membuat kami segera bergegas. Kami justru tertarik buat foto di depan gang tempat penginapan Airbnb. Pas pagi gitu ternyata pemandangan rumah-rumahnya kece abis. Sebagai salah satu oleh-oleh yang mudah dikenang, kami foto-foto dulu.

IMG_20170108_094320.jpg

Jadwal sarapan kami skip. Rencana awal ke Kiyomizu kami swith dengan ke Arashiyama lebih dulu, karena lebih jauh. Gue mimpin perjalanan pagi itu ke stasiun Sanjo Keihan. Kami beli tiket seharga 210 yen untuk rute Sanjo Keihan ke Nijo. Dari Nijo gue pilih gunain fasilitas JR Pass, karena kebetulan ada kereta JR dari Nijo ke Saga Arashiyama.

Pas turun di Nijo gue sempat bingung naik kereta lanjutan yang mana. Di tulisan ada kereta asing yang datang. Gue sebut asing karena nama kereta beda dengan yang ada di Hyperdia gue.  Daripada kesasar, gue bertanya pada 2 bidadari manis yang sedari tadi berdiri di depan gue.

“Excuse me. Is it to SAGA ARASHIYAMA?”

Dalam hitungan detik, 2 cewek depan gue langsung menoleh.

KAWAIIII! Gilak, 2 cewek yang dari tadi cuman kelihatan rambutnya aja, ternyata manis-manis. Pantes aja pas berdiri di belakang mereka rasanya gue nemu arti kenyamanan, kesempurnaan cin … taaaaa. Ooo…oooowww #nyanyi

Gue sengaja bertanya dengan menekankan kata Saga Arashiyama buat antisipasi kalau terjadi misskomunikasi kek kemari n sama sekumpulan aki-aki pas nyari penginapan. Tapi, kalau sama yang 2 ini, misal terjadi misskomunikasi, nggak papa juga sih, betah juga. Wkwkwkwk

2 cewek kawai menjawab dengan antusias. “Yess! Yess!” sambil mengangguk dan tersenyum lebar. Makin kawaii deh.

Akhirnya kami satu kereta dengan cewek-cewek tadi ke Saga Arashiyama. Perjalanan berlangsung kurang lebih 15 menit. Kami tiba di st Saga Arashiyama dan langsung disambut hujan! Horrayyyyy

Karena konon hujan adalah lambang rezeki. Tapi kami sadar, kami nggak bawa payung. Zonk! Ditambah jacket yang gue pakai kali ini wool. Zonk kedua! Untungnya sepatu boots gue tahan air. Yes!

Intensitas hujan masih gerimis ringan. Kami pun nekad jalan cepet ke arah yang dijelaskan oleh tourist information di stasiun.

Di bawah langit mendung kami menyusuri jalan yang melewati rumah-rumah warga. Terdapat beberapa café, tempat makan, butik, bahkan toko buku di antara rumah-rumah. Seperti di Sanjo, jalanan di Arashiyama bersih banget.

IMG_20170108_104033.jpg

Setelah jalan sekitar sepuluh menit, kami tiba di pertigaan. Jika ke kiri, ke arah Tenryu-ji Temple dan sungai. Ke kanan ke Bamboo groove. Gue memutuskan ke Tenryuji dulu. Hujan turun lebih deras ketika itu. Setelah sempat foto-foto di depan pintu masuk, kami pun memutuskan untuk tidak masuk. Jadi baru foto di depannya saja kami sudah puas. Coba bayangkan, jauh-jauh ke Arashiyama, hujan pula, sampai di depan pintu Tenryu-ji malah nggak jadi masuk. Tapi, ya, mau gimana lagi, kami memang mudah puas dan mudah pula dipuaskan #eh

IMG_20170108_110011.jpg

Selanjutnya gue memimpin regu menuju bamboo groove. Hujan rintik-rintik masih terus mengguyur. Tapi gue nggak mau kalah sama semangkat para abang-abang penarik ricksaw alias becak manusia.

Dan di bamboo groove itulah sepasang mataku beradu pandang dengan sepasang mata penuh keindahan. Senyum manis darinya langsung tersaji ketika tahu aku tengah menatapnya. Waktu serasa berjalan pelan dari detik ke detik. Semilir angina disertai titik air sama sekali tak membuatku mudah beralih pandangan.

“Minta foto, Bang!” suara cempreng Krysna menyadarkanku. Bocah tengik itu menggodaku supaya gue ngajakin foto cewek barusan. Btw, cewek yang baru saja tersenyum padaku adalah cewek yang sama kutanya di stasiun tadi. Ternyata dia masih mengingatku.

“Lu mau ngajakin mereka foto?” Tanya gue balik ke Krysna.

Krysna menggeleng.

Dasar cemen!

Akhirnya gue pun memberanikan diri menghampiran 2 cewek kawaii asli Jepang itu. Dengan malu-malu tak tahu malu gue pun ngajakin foto bareng. Mereka pun tampak terkejut bahagia penuh suka cita pesta pora ketika menyambut ajakan gue. Kami pun ber-wefie ria beberapa jepret. Krysna ikutan. Baru akhirnya gue tending Krysna buat motion gue. Gue pun berpose di tengah dua cewek Jepang itu. Dan kejutannya, si cewek minta foto juga dengan kameranya. Ternyata diriku menarik juga *mengambil kesimpulan sepihak.

Usai foto hatiku serasa melayang. Gue pun melompat-lompat menyusuri bamboo groove.

IMG_20170108_113557.jpg

IMG_20170108_113649.jpg

 

The end

 

Eh, eh, belum selesai. Meski bahagia belum berarti selesai, ya. Oke, lanjut.

Setelah mengelilingi bamboo groove kami menuju restoran Yoshiya untuk makan siang. Hujan masih turun. Satu hal yang gue kagumi dari Jepang, masyarakatnya meski hujan tetap olahraga. Ini dibuktikan dengan beberapa kali gue nemuin orang Jepang lagi lari-lari nggak kenal cuaca. Mau mendung, hujan, siang, sore, tetep olahraga. Ganbatte!

Yoshiya Muslim Restoran ada di tepi sungai terkenal di Arashiyama. Gue dapat rekomendasi restoran halal itu dari aplikasi Halal Navi dan Halal Gourmet Japan. Ada beberapa menu halal yang disediain. Semacam lunch set gitu. Enak, sih. Tapi sedikit lebih mahal kalau dibandingin sama bento Familymart (yaiyalah).

IMG_20170108_124549.jpg

Karena hujan yang makin deras, kami memutuskan balik ke penginapan di Sanjo dulu.

***

Setelah ganti jaket yang tahan air dan bawa paying dari penginapan, kami lanjut jalan kaki menuju Kiyomizudera. Berdasarkan google maps sih, jarak jalan kaki kami sekitar 2 km menuju tkp. Lumayan jauh sih. Ditambah hujan. Tapi justru saat hujan itulah kami menemukan banyak keindahan. Tsaaah

Sepatu Bobby dan Krysna ternyata nggak tahan air banget. Alhasil, agak basah-basahan lah ya.

Dan di balik semua perjuangan itu, keindahan di mulai saat kami melewati Hokan-ji Temple dan Yasaka Shrine. Lanjut kami melihat betapa indahnya Sanen zaka dan Ninen zaka. Jadi intinya, Kiyomizudera hanya sebagai tambahan aja. Keindahannya dilahap abis di sepanjang jalan menuju dan dari sana. Indah banget nuansa kiri-kanan jalan yang dipenuhi bangunan-bagunan tradisional, baik café, toko, maupun rumah. Feel like … amazing!

IMG_20170108_161810.jpg

Yaudahlah, ya, bagian ini susah dideskripsikan dengan kata-kata. Lewat foto aja (meski sebagian nge-blur)

IMG_20170108_162214.jpg

IMG_20170108_162725.jpg

IMG_20170108_163036.jpg

IMG_20170108_163217.jpg

IMG_20170108_163309.jpg

IMG_20170108_164120.jpg

IMG_20170108_164911.jpg

IMG_20170108_165411.jpg

IMG_20170108_165717.jpg

 

Gue bikin post di blog juga nih : http://alfiandaniear.blogspot.co.id/2017/02/7-hal-yang-bikin-kamu-pingin-ke-jepang.html

Panggil para idola:

@deffa

@Andrizki

@Vara Deliasani

@HarrisWang

@Monfi

@kyosash

@twindry

@Ikamarizka

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
7 minutes ago, Daniear said:

IMG_20170108_164120.jpg

Tolong jelaskan!

Siapa ini ngotor ngotorin pemandangan!!?? wkwkwkwkwkwkwkwk

Kok rada sedih ya bacanya hujan hujanan, gw malah kemarin kebagian hujan, tapi hujan salju. OMG! Bahagia banget HAHAHAHAHAHA

7 minutes ago, Daniear said:

IMG_20170108_113649.jpg

 

Bukan cewe Jepang kali inih :tersipu

Share this post


Link to post
Share on other sites
19 minutes ago, HarrisWang said:

Tolong jelaskan!

Siapa ini ngotor ngotorin pemandangan!!?? wkwkwkwkwkwkwkwk

Kok rada sedih ya bacanya hujan hujanan, gw malah kemarin kebagian hujan, tapi hujan salju. OMG! Bahagia banget HAHAHAHAHAHA

Bukan cewe Jepang kali inih :tersipu

Itu yang namanya Krysna

Gue ngerasain hujan salju pas di Shirakawa go:rate syahdu. Jilat langsung

Lah, terus lo tau dari mana mereka cowok Jepang? *gagal pokus:tersipu

Share this post


Link to post
Share on other sites

Wowowwowowowowowoww...cewek jepang beneran kan. Kawaii bangeeeett :kesengsem yg topi putih mantap tuh. Suaranya kayak gimana mas @Daniear kayak2 di itu gak? Wkwkwk *eeh kok mesum*:ngakak gk tukeran kontak?

Aah menang banyak lu sob wkwkwk.iri gua jadinya :ngakak lu tau darimana mrk org jepang? Jgn kyk gua kmrn. Kirain orang jepang. Pas udh ngajak poto, eeeh ngomongnya xie xie :bingung

Kyoto selalu memikat ya. Dari foto aja berasa suasana disana. Apalagi benar2 ngerasain di sana. Heeemmmm..smoga lah gua bisa nyusul

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 3/10/2017 at 4:41 PM, Daniear said:

Gue ngerasain hujan salju pas di Shirakawa go:rate syahdu. Jilat langsung

dipakein sirup ga bro :ngeledek

Wahh kok banyak hujan ya disana. freezing brp derajat tuh broh?

@twindry otakk otakkk bwahahaa

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 minute ago, min0ru said:

dipakein sirup ga bro :ngeledek

Wahh kok banyak hujan ya disana. freezing brp derajat tuh broh?

@twindry otakk otakkk bwahahaa

wajkakakak...korban kebanyakan nonton tipi :tersipu 

Share this post


Link to post
Share on other sites

Asik deh dapet cewe2 kawai. Saya aja seneng liat senyum mereka. Manis banget. :kesengsem 

Menikmati kyoto ujan2an sptnya romantis ya haha. Sayang cewe2nya ga diajak makan sekalian :ngakak

Share this post


Link to post
Share on other sites
On 3/10/2017 at 4:41 PM, Daniear said:

Itu yang namanya Krysna

Gue ngerasain hujan salju pas di Shirakawa go:rate syahdu. Jilat langsung

Lah, terus lo tau dari mana mereka cowok Jepang? *gagal pokus:tersipu

ahahahahahahaha...

Orang Guangzhou itu, keliatan :tersipu

On 3/10/2017 at 9:15 PM, twindry said:

lu tau darimana mrk org jepang? Jgn kyk gua kmrn. Kirain orang jepang. Pas udh ngajak poto, eeeh ngomongnya xie xie :bingung

tuh kan, gw juga curiga itu anak mainland wkwkwkwkwkwk

Share this post


Link to post
Share on other sites

wuaaaaaaaaah gw juga sukak bgt jalan disiniii. Memang memanjakan mata bgt di sepanjang kiyomi temple. 

On March 10, 2017 at 4:25 PM, Daniear said:

 

 

IMG_20170108_161810.jpg

gw udah cita2 bgt nih kepingin difoto pake payung ditengah ujan dengan payung bening jepang. tapi ya ujannya kmaren cuman sikit sikit ahahahahaha

23.jpg

mau nampang aja akhirnya maksa keliatannya. sedia payung tapi ujannya ga ada buahahahahaa

 

 

IMG_20170108_163217.jpg

kita juga foto disiniiii!! pas bgt pohon yg diatas lo itu lagi mekar sakura semuaaa

IMG_20170315_012030.jpg IMG_1881.JPG

IMG_20170108_163309.jpg

sama gitu spot pic nya hihihi.

 

entah kenapa jalanan disini kentel bgt sama culture nya. mungkin karena rumah rumahnya yg byk tradisional. plus didukung byk yg pakai kimono.

dan kemudian gw jadi merindu pgn balik lagi kesana deh nih. 

 

 

 

 

 

 

 

 

Share this post


Link to post
Share on other sites
16 hours ago, HarrisWang said:

ahahahahahahaha...

Orang Guangzhou itu, keliatan :tersipu

tuh kan, gw juga curiga itu anak mainland wkwkwkwkwkwk

wakakak...beda2 tipis itu yang mainland ama jepun. turis2 dari mainland biasanya mereka pelajari bahasa tempat tujuan wisata mereka. jangankan yang mainland, kemarin pas di pesawat yg disebelah gua orang malay ampe beli buku nya juga. saking niatnya :D 

 

6 hours ago, Ikamarizka said:

IMG_20170315_012030.jpg

@Ikamarizka ini si @min0ru ama @HarrisWang ngak salah nih? orang make jaket tebel2 make syal. lah ini make jaket biasa ama kaos :tercengang 

Share this post


Link to post
Share on other sites
9 minutes ago, twindry said:

 

 

@Ikamarizka ini si @min0ru ama @HarrisWang ngak salah nih? orang make jaket tebel2 make syal. lah ini make jaket biasa ama kaos :tercengang 

Kulit badak mah gausah pake jaket jaketan coi B) wkwkwkwkwk

Itu aja banyak yang jalan jalan pake kimonoan doang, coba bayangin seberapa lebar bukaan baju mereka diterabas angin wkwkwkwkwkwk

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 minute ago, HarrisWang said:

coba bayangin seberapa lebar bukaan baju mereka diterabas angin

kok bayangan gua lain ya? wkwkwk :ngakak eh kimono bukannya cukup tebel ya? ngeri kali bah. suhu dibawah 10 derajat make kaos doank :ngeri ini lah bedanya orang yang biasa kena suhu kayak gitu

Share this post


Link to post
Share on other sites
2 minutes ago, deffa said:

kalau si @HarrisWang

emang dari awal berangkat doi Saltum :P 

HAHAHAHAHA... Tulllll.... itulah kalau nyuruh mba beresin koper kita,

Sepengamatan dia gw nge trip nge trip banyakan bawa celana pendek + kaos.

Dia kurang paham kalau Jepang dingin LOL

Share this post


Link to post
Share on other sites
1 minute ago, HarrisWang said:

HAHAHAHAHA... Tulllll.... itulah kalau nyuruh mba beresin koper kita,

Sepengamatan dia gw nge trip nge trip banyakan bawa celana pendek + kaos.

Dia kurang paham kalau Jepang dingin LOL

wih si Mba kapan2 harus di bawa ke jepang biar inget tar hehehe @HarrisWang

Share this post


Link to post
Share on other sites
31 minutes ago, deffa said:

wih si Mba kapan2 harus di bawa ke jepang biar inget tar hehehe @HarrisWang

nah ini betol nih @HarrisWang dibawa dulu biar ada gambaran dinginnya kyk gimana :D lalu kasi tau juga mau kemana biar disiapin. masa iya lu suhu ekstrim gitu make celana pendek :ngeri 

23 minutes ago, min0ru said:

@deffa @Ikamarizka @twindry si badak ngaku kulit badak tapi dihakodate kedinginan :ngeledek

wakakak..akhirnya badak pun terkena flu.... pilek tiada henti hentinyaaaa *lagu sinchan*

Share this post


Link to post
Share on other sites
8 minutes ago, twindry said:

wakakak..akhirnya badak pun terkena flu.... pilek tiada henti hentinyaaaa *lagu sinchan*

:ngeledek

 

17 minutes ago, deffa said:

gue aja yang orang Bandung Selatan di Asakusa merinding juga :P @min0ru 

kena angin malem di jkt aja pilek :terharu

Share this post


Link to post
Share on other sites

Create an account or sign in to comment

You need to be a member in order to leave a comment

Create an account

Sign up for a new account in our community. It's easy!

Register a new account

Sign in

Already have an account? Sign in here.

Sign In Now


  • Similar Content

    • By Linda Kusumo
      Zuerr ... keliling kota Surabaya cuma pake duit Rp.7.500,-?
      So pasti, dunk ... kalau kita jalan-jalannya pake bis Surabaya Shopping And Culinary Track (SSCT). Mau ... ???
      Hayuukk ... kalau gitu ikutin terus, ya ..pengalaman jalan-jalanku pake bis SSCT di bawah ini.
      Jadi, sebelum memulai acara jalan-jalannya, kita harus beli tiketnya dulu di bagian Surabaya Tourism Information Center yang ada di gedung Balai Pemuda (jalan Gubernur Suryo 15, Surabaya). Rute bis SSCT ini ada 2, ya ... yaitu visit museum buat setiap minggu ganjilnya dan visit bahari buat setiap minggu genapnya (masing-masing setiap hari Selasa, Sabtu dan Minggu, dimulai jam 9.00 - 14.00).
      Kali ini aku memilih rute visit bahari . Pemberangkatan awalnya dari gedung Balai Pemuda dan kudu on time, loh .... jam 9 pagi tet .... gak pake nawar kalo gak mau ditinggal sama bisnya... hehehe .... Tempo hari itu, sih ... pemandunya Ning Suroboyo 2017 (yaitu Ning Astrid sama Ning Sheri. Hallo, Ning ... kita pada mejenx di sini, neh ... ).
      O'ya ... jangan kuatir kepanasan, ya ... karena bis SSCT-nya ber-ac dan selama ada di dalam bis, peserta dilarang makan dan minum kecuali minum air putih sekedar melepas dahaga. Harap maklum, sih ... bis SSCT-nya bersih bingit ... kan sayang kalo sampe harus dikotori remah-remah makanan.
      Hayuukk... kita mulai acara jalan-jalannya, yaaa ... Dari gedung Balai Pemuda, kita langsung ke :
      1.  gedung BALAI KOTA (jalan Walikota Mustajab-Surabaya) yang jarak tempuhnya cuma sekitar 15 menit saja karena kedua gedung ini memang letaknya berdekatan. 
      Gedung Balai Kota ini dikenal sebagai  Taman Surya yang dipergunakan sebagai kantor dinas Walikota Surabaya. Kita langsung dibawa masuk ke dalam gedung trus di-infokan asal usul dan lambangnya kota Surabaya berikut pendiri gedung Balai Kota.
      Gedung Balai Kota sendiri didirikan pada tahun 1923 pada masa walikota kedua Surabaya (GJ Dijkerman) dengan menghabiskan biaya sebesar 1000 gulden dan merupakan hasil karya dari arsitek berkebangsaan Belanda (GC.Citroen) dengan pelaksananya HV Hollandsche Beton Mij.
      Ternyata gedung Balai Kota yang ada sekarang sebetulnya cuma bagian belakangnya saja, loh .... dari rencana keseluruhan pembangunannya sendiri di masa penjajahan. Berhubung keterbatasan dana, ya akhirnya pembangunan  selanjutnya harus dihentikan. Wow ... halaman belakangnya sendiri saja sudah begitu luas, yaaa ... bagaimana kalo sampai pembangunan selesai keseluruhannya?
      Gedung Balai Kota ini sendiri dilengkapi dengan bunker bawah tanah, loh ... yang semula dipersiapkan sebagai tempat perlindungan dalam menghadapi Perang Dunia II (tahun 1939-1945) dan konon merupakan salah satu dari 257 bunker yang dibangun sebelum tahun 1942 pada gedung-gedung yang ada di Surabaya.
      Ning Astrid lagi in action, tuh ... di belakangnya persis terletak bunkernya. Hadooohhh ... beratnya itu pintu bunker pas ditarik. Di dalam bunker ada 2 anak tangga ke lorong bawah tanah yang bisa tembus ke kantor Gubernur Surabaya sedangkan di seberangnya adalah lorong bawah ke GPIB Maranatha (jalan Yos Sudarso nomor 11, Embong Kaliasin-Surabaya/sekitar 350 meter dari gedung Balai Kota). Untuk alasan keamanan, lorong-lorong ini  ditutup karena adanya gas beracun di dalamnya. Waaaa ... kalo gak ikutan bis SSCT, mana bisa masuk ke dalam bunker gedung Balai Kota, yaaa ...
      Dari gedung Balai Kota, kita lanjut, yukk ... ke :
      2. MONUMEN KAPAL SELAM (MONKASEL/jalan Pemuda 39, Surabaya).
      Di sini ada tiket masuknya sebesar Rp.10.000,-/orang. Kapal selam ini merupakan salah satu armada Angkatan Laut RI yang punya nama KRI Pasopati-410, buatan Rusia tahun 1952 dan pernah dilibatkan dalam pertempuran Laut Aru untuk membebaskan Irian Barat dari pendudukan Belanda. Panjang keseluruhannya 76 meter dan lebar maksimumnya 6,30 meter dan untuk sampai di tempatnya sekarang dilakukan pemotongan bagian per bagiannya terlebih dulu. Hayukk ... sekarang kita masuk ke dalamnya.
      Sempit, uiyyy ...Untung ada ac di dalamnya, ya ... kalo gak bisa pengap, neh ... kita soalnya seperti jalan di dalam lorong, loh ...Ada penampakan barak tempat tidur prajuritnya. Hehehe ... kalo kita-kita yang bobok di situ, dijamin bakalan ngglundung, tuh ... Oopss ... Ruang tinggal perwiranya disendirikan, tapi tetep sama sempitnya. Maklum ... ini di dalam kapal selam, uiyyy... bukan di kamar hotel .... hohoho ....
      Ruangan komunikasinya juga dipisahkan tersendiri. So pastinya ada kelengkapan mesin-mesin yang ada di dalam kapal selam. Puyeng, dah ...buat yang gak ngerti, hehehe .... Ada teropongnya juga buat lihat sikon di luar kapal selam. Dan dari lorong satu ke lorong lainnya, kita harus melewati lobang sempit yang cuma cukup buat 1 orang saja, yaaa .... Sesudah kita menyusuri seluruh isi kapal selam, kita dipandu ke dalam sebuah ruangan semacam mini theatre, gitu ... buat menyaksikan filem dokumenter tentang Angkatan Laut RI, ya ... Sayangnya kualitas gambarnya kurang bagus dan terkesan monoton. Coba kalo dibuat filem 3 dimensi, kayaknya bakalan seru, tuh ... hehehe ...
      Okey ... dari MONKASEL, kita lanjut terus, yuukk ... ke :
      3. MUSEUM SURABAYA (gedung Siola-Tunjungan, Surabaya).
      Gedung museumnya sendiri jadi satu sama pusat pelayanan terpadu pemkot Surabaya untuk warganya, loh ... keren .... Memang barang-barang koleksinya gak seberapa banyak tapi patut diacungi jempol pemikiran buat menyatukan museum ini sama pusat kegiatan masyarakat. Warga yang kebetulan jenuh nunggu antrian buat dilayani bisa mampir dulu ke museum ini lihat-lihat koleksinya, apalagi gak ada tiket masuk alias gratis, tinggal isi buku tamu saja. Ada pemandunya juga, loh ...Ning Sheri lagi in action, tuh ... jelasin perlambang dan maknanya pakaian daerah Cak dan Ning Suroboyo.
      Ada beberapa barang koleksi museum juga yang jadi perhatianku, ya ... diantaranya kursi roda kayu ini yang didapat dari rumah sakit di Surabaya. Kreatif bingit, loh ... dari kursi kayu biasapun jadi, tinggal dipasangi roda, pegangan tangan dan dudukan kaki. Ada 2 buah piano asli peninggalan penjajah Belanda yang diambil dari gedung Balai Pemuda. Dulunya piano ini dipergunakan penjajah Belanda untuk menghibur diri mereka. Sampai sekarang kualitas suaranya masih bagus dengan pemeliharaan yang teratur. Ada perlengkapan makannya juga buat sajian prasmanan pada masa itu.
      Cermin hias Ratu Belanda Wilhelmina kalo pas dia berkunjung ke Indonesia, ada juga, loh di sini ... yang  dibawa dari gedung Balai Pemuda. Di pinggir meja kecilnya ada lambang huruf W sebagai inisial namanya. Nyempetin mejenx, ah ... siapa tau ketularan jadi ratu, hehehe ....
      Dari Museum Surabaya, kita lanjut, yuk .... ke :
      4. TAMAN HIBURAN PANTAI KENJERAN (THP KENJERAN)/Jalan Pantai Ria Kenjeran-Bulak, Surabaya.
      Gak banyak yang aku ulas di sini berhubung full pengunjung. Pantainya juga keruh airnya dan gak punya bibir pantai. Ada panggung hiburan ndangdut yang dipasang di pinggir pantainya. Aku cuma nunut makan siang di sini. Gak bisa intip-intip juga berbagai kios souvenir di sepanjang pantainya berhubung keterbatasan waktu.
      Dari THP KENJERAN, kita lanjutin perjalanan ke :
      5. SENTRA IKAN BULAK (Jalan Sukolilo 7 nomor 24-Kedung Cowek-Bulak, Surabaya).
      Bangunannya sendiri bagus, bersih dan memanjang. Dipisahkan antara tempat para pedagang ikan segar dan para pedagang hasil olahan ikannya. . Anginnya lumayan besar. Maklum ... diseberangnya persis sudah pantai Kenjeran. Trus kalo kita beli krupuk dari kantong plastik besar itu, sesudah ditimbang sama penjualnya, nanti dimasukin ke dalam kantong plastik khusus bermerk dagangannya trus ujungnya dipress rapi pake mesin.
      Ok ... kita lanjut lagi, yuk ... ke :
      6. JEMBATAN SUROBOYO (Jalan Raya Pantai Lama, Kenjeran, Bulak-Surabaya)
      Sesudah menyusuri pantai Kenjeran yang banyak nongkrong pasangan muda-mudinya, bis wisatanya dibawa sama sopir pak Yit melewati Jembatan Suroboyo. Peresmian jembatannya sendiri, sih sebetulnya sejak tanggal 9 Juli 2016 lalu, tapi toh, tetep aja sampai sekarang masih banyak pengunjungnya, apalagi persis di bawah lengkungan jembatannya itu dan ... anginnya besar banget, uiyyy .... Pengunjung juga bisa naik ke atas lengkungannya, tapi hati-hati, ya ... soalnya kalo jatuh bisa langsung nyemplung langsung ke pantai Kenjeran ... hehehe ....
      Ada sekitar setengah jam kita dikasih kesempatan turun dari bis. Di sebelah kanan jembatan terdapat pemukiman penduduk dengan atap rumah yang sengaja diwarna-warni supaya menarik. Sedang di sebelah kirinya terdapat pantai Kenjeran dengan pemukuman penduduk serta perahu para nelayan.
      7. Hayuukkk ... kita lanjut ke Sentra UKM Merr (Jl Dokter Ir Haji Soekarno no.11/Medokan Semampir,Sukolilo-Surabaya).
      Tujuan terakhir kita adalah Sentra UKM Merr ... itu, tuh ... pusatnya semua produk UKM dijual. Gedungnya sendiri diresmikan sama Walikota Surabaya bu Risma pada tanggal 16 Desember 2014, full ac dan terdiri dari 4 lantai. Lantai pertama menjual berbagai macam produk kerajinan (rotan, hasil laut, dedaunan dan biji-bijian). Lantai dua menjual berbagai produk pakaian pria dan wanita berikut pernak-pernik perlengkapannya. Lantai tiga menjual berbagai olahan makanan dan lantai empatnya dipergunakan sebagai ruang pertemuan. Sedang toiletnya sendiri ada di lantai pertama dan ketiga.
      Harga produknya rata-rata relatif terjangkaulah ... hitung-hitung dengan membeli berbagai produk di tempat ini berarti kita juga turut memajukan produk ukm yang ada di Surabaya. 
      Ok, deh .... akhirnya selesai sudah acara jalan-jalan SSCT-nya ... jalan-jalan yang berkesan karena selain membuka wawasan pengetahuan, kita juga diajak berbelanja di sentranya sekaligus.
      Thanks buat SSCT, Ning Suroboyo (Ning Astrid dan Ning Sheri) dan sopiir Pak Yit ...  Sampai ketemu lagi, ya ....


















    • By jajaq
      Beberapa tahun lalu, saat saya masih dinas di Manado, saya sempat mengunjungi tempat ini.
      Walau tujuannya bukan untuk jalan-jalan, namun desa Werdhi Agung sungguh menarik untuk ditengok. Tak hanya menengok kultur yang masih kental, namun juga menggali sejarah dan asal usul dari adanya kampung Bali ini.   Tulisan ini saya copy dari blog saya http://jejalanjajan.com/jejalan/ada-kampung-bali-di-ujung-sulawesi/ ------------------------------------------------------------------------------------------------------   Alunan rekaman gamelan Bali yang keluar dari sound system terdengar di belakang rumah salah satu warga Werdhi Agung ketika rombongan kami baru turun dari mobil Kijang kapsul milik kantor. Di halaman belakang itu, warga desa sedang berkumpul memandikan jenazah kemudian berdoa dipimpin Pedande. Saya bersama rombongan dari kantor mengunjungi Werdhi Agung karena salah satu kerabat rekan kantor saya meninggal. Eits jangan kira desa ini berada di pulau Dewata, tempat ini berada di Bolaang Mongondow, Sulawesi Utara, sekitar hampir 5 jam perjalanan dari kota Manado. Yap, ada kampung Bali di ujung Sulawesi.   Pedande   Desa ini dihuni transmigran dari Bali setelah gunung Agung meletus tahun 1963. Terpisah jauh dari pulau Dewata tak membuat warga melupakan asal usulnya, begitu memasuki Werdhi Agung nuansa arsitektur Bali masih kental terasa, lengkap dengan bangunan di persimpangan jalan. Mayoritas warga bermata pencaharian sebagai petani, tak heran pasokan beras se-Sulawesi Utara kebanyakan berasal dari Bolaang Mongondow.       Pura Untuk mencapai Werdhi Agung, kita harus melewati dulu Kotamobagu lalu tanya saja warga sekitar di mana letak kampung Bali. Sebenarnya ada 1 atau 2 desa lagi yang berisi warga keturunan Bali, namun saya lupa namanya, letaknya cukup jauh dari Werdhi Agung dan jalannya tidak terlalu bagus.    
      Sembahyang  
      Warga  
      Iringan Jenazah  
         
      Sesajen
    • By kyosash
      Hello Jalan2ners 
      Sudah lama saya tidak post di forum ini, kali ini saya mau berbagi cerita trip ke Jepang musim panas ini.
      Sebenarnya tahun ini saya tidak ada rencana berangkat, berhubung saya berhasil mendapatkan tiket konser festival musik, mau tidak mau saya harus berangkat 
      jadi tujuan utama trip kali ini untuk memenuhi salah satu impian saya selama ini yaitu nonton festival music & fireworks (kembang api) secara langsung. \
      jadi tidak terlalu menfokuskan ke spot - spot wisata.
       
      ok dech, tanpa basi basi saya akan memulai cerita tripnya.
       
      dikarenakan saya mendapatkan kabar berhasil membeli tiket konser sekitar 1 bulan sebelum hari H, jadi saya cukup kelabakan mencari tiket pesawat + tempat penginapan & dll.
      setelah 1 minggu cari2 tiket murah, akhirnya dapat juga walaupun tidak semurah harga promo tapi gpp dech. 
      kali saya menggunakan jasa ANA untuk kedua kalinya (PP Rp. 5 jt-an).
       
      23 - 25 Agustus (Jakarta → Narita Airport → Mitaka + Yamanashi)
      Perjalanan dimulai dari Jakarta. pesawat pada subuh hari yang ingin saya tumpangi delay sekitar 30 menit-an. 
      sekitar 7 jam 45 menit perjalanan, begitu landing lagi2 delay sekitar 20 menit.
      setelah tiba di bagian Imigrasi, saya melihat perubahan, yaitu adanya mesin untuk scan (input) mata dan sidik jari, di tengah antrian sebelum ke bagian cek paspor. 
      kemudian saya tanya kepetugasnya, sejak kapan ada mesin ini, karena tahun lalu saya ke sini belum ada mesin seperti ini, lalu petugasnya menjawabnya semenjak April/Mei ini.
      walau antrian panjang otomatis dengan adanya mesin ditengah2 antrian ini sangat mempercepat proses pemeriksaan.
      waktu proses pemeriksaan sempat ditanya2 dan juga sempat dibongkar koper untuk diperiksa isinya. yang dimana selama ini saya tidak pernah mengalami hal ini waktu ke Jepang.
      saya merasakan makin ketatnya pemeriksaan belakangan ini, mungkin karena reputasi Orang Indonesia yang semakin memburuk.
       
      setelah beres saya langsung bergegas ke tempat penginapan yang telah saya booking sebelumnya melalui Airbnb.
       
      Narita International Terminal 2 → Asakusabashi (Keisei) ¥1100 → Mitaka  (JR Chuo Line) ¥390 → Tempat Nginap
       
      waktu pertukaran kereta di Asakusabashi saya sempat kehilangan tiket, kalau sengaja beli lagi lumayan sekitar 1100 yen, lalu saya mencoba menggunakan bahasa Inggris gagap ke petugasnya, akhirnya diperbolehkan lewat, "thanks pak petugas !!! "
      begitu tiba di Stasiun di Mitaka, saya langsung menuju ke tempat penginapan, baru jalan sekitar 5 menit baju udah basah kuyup,  suhu panasnya sih sama seperti sama Jakarta tapi tingkat kelembaban-nya beda banget.
      alhasil begitu sampai penginapan langsung mandi dech, lalu ngobrol bentar dengan tuan rumah.
       
      Plan untuk besok cuma ketemu teman saya pada siang hari untuk ambil Tiket konser, jadi paginya masih sisa banyak waktu, saya memutuskan untuk coba mengunjungi dokter gigi di dekat2 rumah.
      berhubung tempat temu janji cuma sekitar 20 menit jalan kaki dari tempat penginapan, jadi selama perjalanan saya menemui 4 dokter gigi, tapi tutup semua, jangan2 Hari Kamis (hari liburnya dokter gigi), tapi setelah sampai dekat tempat temu janji, saya melihat ada dokter gigi yang buka, lalu saya coba tanya2, alhasil lumayan mahal juga kalau tanpa asuransi, dan juga butuh beberapa kali datang sesuai dengan perawatan lubang-nya.
      setelah selesai bertanya2 dengan staff dokter gigi, saya langsung menuju ke tempat temu janji. yaitu kedai Iseya Yakitori (satay jepang) yang cukup terkenal diarea itu, karena sudah ada antrian walau belum buka. untuk websitenya bisa lihat disini > Iseya Yakitori
      disini teman saya memesan berbagai macam menu.
        
       
      setelah selesai berbincang-bincang dan menyerahkan tiket konser ke saya. dan teman saya segera balik ke Machida, dan dikarenakan saya masih mempunyai luang waktu, jadi memutuskan untuk ke mampir ke Shibuya yang dimana satu jalur dengan arah pulang teman saya.
       
      waktu jalan ke stasiun Kichijoji, teman saya menyempatkan untuk membeli Katsu (Sapi) + Korokke (pergedel jepang) di "Steak House Satou" , yang cukup terkenal enak di area Kichijoji ini.

       
      Kichijoji (Keio Inokashira Line) ¥200 → Shibuya
      ditengah perjalanan kereta saya berpamitan dengan teman saya karena mesti pindah jalur,  lalu setelah sampai ke Shibuya Station

      kemudian saya langsung mencari tempat makan yg saya hampiri 2 tahun lalu yaitu "Okinawa Soba", dikarenakan saya masih cukup kenyang tapi kangen akan rasanya, jadi saya hanya memesan sayuran-nya saja yaitu Goya Chanpuru seharga 580 Yen


       
      setelah itu keliling sebentar area Shibuya lalu kemudian pulang balik ke penginapan,  karena besok paginya harus bangun pagi2 untuk ke tempat konsernya.

       
      Shibuya (JR Yamanote Line) → Shinjuku (JR Chuo Line) ¥220 → Mitaka (Tempat Penginapan)
      begitu balik, mandi lalu mempersiapkan keperluan untuk esok harinya , besok pagi mesti bangun sekitar jam 4.30 .
       
      Besok paginya sekitar jam 5-an,  saya jalan menuju ke Station Mitaka sekitar 20 menit akhirnya sampai juga. kemudian langsung menuju ke Shinjuku Station tempat bus berangkat ke tempat konser.
       
      Mitaka (JR Chuo Line) ¥220→ Shinjuku (Official Bus Tour) ¥2800 → Yamanashi (Yamanakako Exchange Plaza Kirara)
      karena frekuensi Bus dari Shinjuku ke Yamanashi sedikit, jadi sebelumnya saya booking tiket ke pihak/staff yang berkaitan dengan event konsernya.
      Tiba di Shinjuku station sekitar jam 5.45 , lalu menuju ke tempat busnya, walau masih pagi tapi sudah banyak orang yang mengantri untuk naik ke bus.
      sekitar 40 menit mengantri, akhirnya naik juga ke Bus, perjalanan normal dari Shinjuku ke Yamanashi sekitar 2,5 jam tapi waktu di area Yamanashinya cukup macet alhasil sekitar 3.5 jam baru sampai tempat tujuan. 

      (akhirnya bisa berjumpa juga dengan Gunung Fuji, tanpa sengaja dicari  )

      Acara Festival music ini berlangsung selama 3 hari, tapi saya hanya ikut 1 hari saja yaitu 10rb Yen. 
      Ada 4 Panggung dan disini juga bisa naik Balon udara, main Canoe, atau main air di pinggir Danau sekitar untuk detailnya bisa lihat langsung ke sini Sweet Love Shower Site 

      walau masih pagi, tapi sudah banyak pengunjung, awalnya saya perkirakan sekitar 12rb orang, ternyata saya salah .. totalnya melebih 120rb orang ternyata. 

      waktu masuk menerima map (schedule) + wristband (yang akan dicek setiap kali pindah panggung, jadi pastikan jangan hilang ^^)

        


      karena selama perjalanan dari Tokyo belum makan, jadinya saya langsung berburu makanan begitu sampai, saya mencoba Yakiniku Kare 1000 Yen, rasanya lumayan enak.


       
      Karena Masih agak pagi , pengunjung belum benar2 padat, saya memutuskan untuk explore area ini.
        
        
       
      walau padat pengunjung tapi tetap bisa jaga kebersihan begitu juga Toiletnya cukup bersih 
        
       
      Sekitar jam 11 cuaca makin panas, waktu nonton desakan-an di dekat panggung berasa cepat cape dan karena dempet2an suhu makin terasa panas (mungkin sekitar 40°C kali ^^)
      kebetulan band (Coldrain) yang saya ingin tonton manggung jam 12.00, jadi mutung dech  
      dan alhasil bawaan-nya cari minum, tanpa terasa menghabiskan 2000 - 3000 yen untuk minum saja 
       
       
       
      makin siang, makin berasa panas dan padatnya pengunjung.

      walau baru 2 jam-an disini rasanya energi udah habis, bawaan-nya ingin pulang aja, tapi berhubung saya udah beli tiket bus pulang ke Tokyo, dan paling awal sekitar jam 19.45 malam berangkatnya, mau kagak mau harus menunggu sekitar 7 jam-an lagi.
       
      demi menambah energi, saya mencari makan + minum. lalu saya membeli Sasebo Burger,  ukuran-nya 2.5 kali lebih besar dari burger biasa, begitu juga isinya yang banyak.
       
      sambil makan, sambil lihat live (band) dari kejauhan.
        
      tidur-tiduran di taman waktu band kagak manggung ^ ^

      setelah segar kembali, kemudian aktif lagi dech jingkrak2, dorong2-an 
      walau panas, cape, tapi benar-benar puas ikut festival ini, rasanya ingin lagi berpatisipasi kalau ada kesempatan  
       
      NOTE : disini dokumentasi music sangat dilarang, jadi jangan kaget waktu ngerekam tiba2 staff muncul didepan anda
       
      untuk preview (gambaran) mengenai festival music ini bisa lihat disini 
       
      Yamanashi (Yamanakako Exchange Plaza Kirara) (Official Bus Tour) ¥2800 → Shinjuku (JR Chuo Line) ¥220 → Mitaka (Local Bus) ¥220 →Tempat Penginapan
      Sekitar jam 19.15 malam saya langsung menuju ke Tempat Bus, dan menunggu antrian, sekitar 25 menit menunggu akhirnya bisa naik ke dalam Bus, kemudian langsung menuju ke Shinjuku.
      kali perjalanan sekitar 2.5 jam, karena tidak terlalu macet. 
      setiba di Shinjuku saya langsung menuju ke Mitaka, dan karena sudah lelah saya memilih naik Bus untuk ke tempat penginapan, kemudian mandi dan segera beres2 dan siap barang. karena besok pagi2 mesti ke Haneda untuk ke Kochi.
       
       
      Untuk Lanjutan-nya bisa lihat disini 
      26 - 30 Agustus (Kochi, Nakamura + Sukumo)
      30 Agustus - 1 September (Matsuyama, Dogo Onsen + Bansuiso)
      1 - 4 September (Kure, Onomichi, <Mukoujima & Innoshima Island> + Tomonoura)
      4 - 6 September (Kurashiki + Naoshima)
       
      Simak juga perjalanan saya lain-nya 
       
    • By Gulali56
      Part 1 silakan baca dulu ini:
      dan part 2:
      Day 8: Kamis, 24 Agustus 2017
      Pagi ini kami kembali ke Moscow. Check out hostel jam 8.15, kereta 09.10-13.04. Jalan kaki ke St. Peterburg Moscovsky station memakan waktu 15menit di pagi yg berangin.

      Krn masih lama brgkt nya, kami beli bekal di cafeteria station. Basically satu2nya makanan rusia yg rasanya standard tp harga mahal. Tumis timun, kentang dan irisan daging RUB 475. Sup borscht RUB 110 yg berasa minum perasaan buah bit, krn sour cream nya kurang .

      15menit sblm kereta brgkt barulah kita naik kereta. Berhubung jarak kereta Sapsan ke Moscow hanya selisih 10menit. Jadi rada was2 takut salah naik kereta.Tp sih sblm naik memang ada yg cek sih, walau kalo salah platform, cari gerbongnya cukup jauh.

      Kami sampai di Moscow sekitar jam 1, lanjut naik metro ke apt sahabat saya dan istirahat dan makan siang di aptnya. Di Moscow cuacanya sudah mulai mendekati St.Petersburg, pdhal baru hari minggu sblmnya mencapai titik tertinggi 31 derajat Celcius, tp hari Kamis ini sudah turun ke kisaran 18-20 derajat celcius.
      Selesai mager/istirahat kami baru lanjut jalan ke Novodevichy  cemetery ,pemakaman kuno  yg cukup terkenal di Moscow. Yup, saya dan kecintaan saya utk makam kuno.



      Novodevichy ini sebnrnya tutup jam 5 sore tp mungkin krn summer, kami sampai jam 5 kurang ternyata masih bisa  krn keliatannya kalau summer tutup jam 6sore.
      Sejujurnya tokoh terkenal yg saya tau cuma Boris Yeltsin yg makamnya dihiasi bendera rusia. Selebihnya adalah makam2 sastrawan dan tokoh2 politik Russia. Yang cukup menarik adalah hampir setiap makam dihiasi patung2 yg besar. Nampaknya di Russia terbiasa serba extravagant even ke makam skalipun. Walau kalau mau membanding2kan saya lebih suka makam Pere Lachaise di Paris yang lebih terawat. Di Novodevichy ini makamnya agak tdk terurus, sehingga cenderung lbh creepy walau datangnya masih siang skalipun.
      How to go to Novodevichy Cemetery (Новодевичье кладбище ~ Novodevichy Kladbishe ) : Metro: Sportivaya.
      Open: 09.00-17.00.
      www.novodevichye.com

      Didkt sini jg ada stadion Luzhniki , stadion yg designnya di jadikan inspirasi Bung Karno ketika membangun GBK. Berhubung sedang ada pembangunan utk World cup 2018, jalan menuju stadion ditutup dan kami tll males krn angin makin kencang shg memutuskan lgsg deviasi ke Gorky Park krn sahabat saya mendadak ngidam makan Pho Bo mie Vietnam di situ gara2 angin makin lama makin kencang.
      How to go to Gorky Park: Metro: Park Kultury or Oktiabrskaya Station
      http://park-gorkogo.com/en/

      Gorky park ini ibaratnya taman tempat anak muda Moscow berkumpul, dari iseng naik2 jembatan (asli gak penting) , main skateboard, rollerskate, cannoing, dancing sampai open air cinema.

      Krn tujuan utama kami makan mie kuah asal Vietnam jadi selesai makan mie kami segera melintas taman utk cari taxi dan balik apt.
       
      Day 9: Jumat, 25 Agustus 2017
      Hari terakhir full day di Moscow. Hari ini kami memutuskan ke Kremlin krn hari pertama Cuma foto2 diluar. Sampai di Kremlin jam 10pagi. Dan antrian di loket sudah mengular. Somehow krn pintu loket yg mengular Cuma 2 loket. Jadi kami ini entah justru bener apa resek luar biasa, memutuskan lewat pintu loket yg tidak ada antriannya. Ternyata gak pake antri dan lgsg beli tiket Cathedral square di Kremlin seharga RUB 500. Later on nyesel, krn semua gereja didlm Kremlin tdk boleh foto2 dan kalo membandingkan dgn semua gereja yg kami kunjungin di Moscow dan St.Petersburg, gereja2 di Kremlin ini suram bgt. Lbh suram dari Spilled blood di St.Peters.




      Kalau memang tdk ada rencana ke Armoury chamber di Kremlin, saran saya sih ambil jenis tiket yg paling murah, utk masuk Kremlin complex.
      How to go to Kremlin:  Metro Biblioteka Imeni Lenina Stn (Red line)
      Open: 10am-5pm.
      Ticket: Armoury chamber RUB 700, Cathedral square RUB 500, Ivan the Great Bell tower RUB 250.
      Didlm Kremlin ini saya sering ada desas desus byk petugas yg cek passport lah ada yg sial sampai berkali2. Ini yg salah1 yg bikin saya parno di Moscow. Tp selama 9hari di Russia, satu2nya cek passport cuma pas naik kereta cepat Sapsan dan di Imigrasi. Mungkin krn kami tampangnya turis Asia yg turis bgt?? Ato nyaru muka Thailand bgt yg bersiweran dimana2.
      Kelar Kremlin yg mnrt saya failed bgt. Mending foto2 dari luar gerbang.
      Kami kembali ke Ismailovsky market. Cari souvenir titik darah penghabisan. Sblmnya maksi dkt station yg lbh murah daripada beli sate2 ini di dlm market.

       
      Baru masuk entrance udh ketemu penjual yg bisa bhs Indonesia dan lgsg belanja disitu terus lanjut ketemu sahabat saya di Radisson hotel utk naik Radisson cruise.
      .: Hotel Radisson :.

      Hotel Radisson ini merupakan salah 1 dari gedung pencakar langit yg dinamai The Seven Sisters “Stalinskie Vysotki” (Сталиские высотки )di Moscow. Seven Sisters ini merupakan warisan jaman Stalin yang merasa suatu kota baru terlihat modern dan megah apabila memiliki gedung2 pencakar langit.
      Hotel Radisson yang memiliki nama historical Hotel Ukraina, merupakan gedung ke-2 terbesar dari Seven Sisters ini.
      .: Radisson cruise :.


       
      Radison cruise ini merupakan cruise yg cukup popular di kalangan local Moscow sendiri. Utk yg start dari dermaga dekat Hotel Ukraina/Radisson, tiketnya start from RUB 750. Saking popular nya beli via online nya suka error, apalagi jam2 keberangkatan diatas jam 5 sore.

      Utk keberangkatan jam 5sore kami kena RUB 950 (main deck), utk kelas first class yang interiornya lbh fancy (mnrt ukuran org Russia) seharga RUB 2000. Kami duduk di dining area, saya pesan café latte RUB 250 sepanjang durasi 3jam cruise ini.

      How to go to Radisson cruise via dermaga Hotel Ukraina/Hotel Radisson:
      Metro:  Kiyeskaya Stn
      http://www.radisson-cruise.ru/schedule_en.php
      Untuk cruise2/tourist boat yg pernah saya coba …,  cruise ini mnrt saya sangat worth it. Dari durasinya yg cukup panjang (2.5-3jam) objek wisata yg dilewati cukup bnyk dan dgn hrg makanan minuman yg masih 11-12 dengan hrg café café di Jakarta.
      Cruise kami selesai jam 19.30, sempatkan diri dulu masuk ke Hotel Radisson Ukraina utk liat diorama dan melihat kemewahan hotel, walao jujur stlh liat mewahnya palace2, gak tll terpukau jg dgn lobby hotel ini.

      Kelar menikmati diorama kota Moscow yg gratis,segera kita lgsg naik metro menuju fancy dinner berikutnya sbg farewell dinner di Moscow dgn host kami alias sahabat saya dan suaminya,
      .: Turandot :.
       (https://www.turandot-palace.ru/en/ )

      Kalau liat dari Google maps yg lbh dikenal adalah Café Pushkin which is satu gedung dgn Restorant Turandot ini. Dari luar susah diliat krn ga ada plang jelasnya.
      Saran sih kalo kata google maps udh nyampe, masuk aja kepintu yg bisa diketemukan dan cari2 didlmnya.

      Turandot ini tempat fancy dining yang interiornya 11-12 sama Hermitage museum. Jadi berasa makan di palace2. Harganya cukup fantastic tp service nya memang kelas atas. Berasa kyk bangsawan2 gt deh makannya , makanya disini pada niat rapih2 , walau memang dress code nya gak ada, tp malu aja sama interior kalo pake baju casual. Basically disini yg gak terima kalau pake sandal dan celana pendek aja. Bandingkan misalnya kamu masuk ke Sky bar di Jakarta atau Blowfish, udh  berasa rapih, masih dianggap kurang fashionable, terus ditolak masuk pdhal udh bawa duit segepok.
      Eniwei dari masuk, kami diladenin, disimpenin jaket dan tas belanjaannya, diantar ke meja oleh staf2 yg fluent English dan diperlakukan dgn tata cara yg super formal. Sampai gelagapan sendiri. Maklum rada ndeso.
      Makanannya tasty, saya pesen lamb. Krn rada murah.hahah.Enak , gak bau kambing yg prengus , tampilannya jg oke ,kekurangannya kurang gede aja porsinya.
      Day 10: Sabtu, 26 Agustus 2017
      Last day… pswt kami take off dari Domodedovo jam 18.25. Tp lagi2 oleh sahabat saya di squeeze nyobain makanan khas Georgia di Chaihona no.1m ( https://www.chaihona.com/ ) yg kebetulan dkt apt nya.


      Masih sempet2nya ke outlet di stadion lama dkt apt yg beralih fungsi jadi semacam ITC utk cari winter boot. Tp gagal krn hrgnya cukup mahal dan selidik py selidik yg tadinya pikir merek local Russia ternyata merek dari China. Lol.
      Dkt stadiun jg ada Mesjid besar di Moscow. Cantik tp gak sempet masuk krn saya gak bawa shawl sedangkan wajib pake baju tertutup.

       
      Kelar makan siang, kami pesen Yandex taxi, taxi online yg pamornya di Russia lbh oke dari UBER dan bahkan berencana mengambil alih UBER di Russia. Sayangnya pas kami pesen si sopirnya nyasar2 dari tadinya mo brgkt dari apt jam 14.30pm ke Paveletskaya Station utk ngejar Aeroexpress jam 15.30 , taxi br sampai jam 3.

       
      Sampai station dan platformnya pas jam 15.30. Akhirnya nunggu 30menit lagi utk trip berikutnya. Sempet deg2an bgt sampai sakit perut mo pingsan, plus bawaan kyk bawa batu kali saking beratnya. Lari dari station Aeroexpress di airport menuju counter check in. Memang sih udh web check in tp tetep aja stress takut bagian checking gate nya rese.
      Muka saya saking pucet nya sampai dibolehin ngelewatin semua org…wkwkwk untung masih boleh naik pesawat, gak dikarantina dulu. Kami sampai gate pas 10menit sblm waktu boarding. Gak lagi2 deh di negara org santai2 berangkat ke airportnya…
      Akhirnya kelar sudah petualangan kami di Russia.
      Terimakasih sudah membaca FR ini ya 
      Sampai bertemu lagi di trip berikutnya....
       
       
       
       
    • By Gulali56
      Hei ho, part 1 nya silahkan cek dulu disini ya : 
       
      Day 4: Minggu, 20 Agustus 2017 Ke St.Petersburg
      Dari Moscow ke St.Petersburg ini ada bbrp cara: naik pesawat, naik kereta malam dan naik kereta cepat.
      Dari segi harga, kalau kita beli jauh2 hari , naik pesawat itu relative lbh murah. Tp berhubung kita parnoan soal visa. Kami end up PP naik kereta cepat Sapsan. Visa baru jadi 2minggu sblm hari brgkt.
      Utk book tiket Sapsan, tiket dibuka 45hari sblm hari keberangkatan. Saya sarankan menggunakan situs local http://pass.rzd.ru/  dan sangat saya sarankan, saat booking menggunakan menu bhs Rusia ketimbang menu bhs Inggris. Entah krn situs nya masih zonk bgt krn baru perpindahan sistem (per April 2017) atau memang males2an maintenance menu Inggris nya.
      Ada byk situs agen kereta yang menggunakan bhs Inggris yg mudah dimengerti tp mematok hrg 2x lipat, apalagi kalo beli mepet2. Sedangkan pake web RZD yg ajaib ini, harga relative stabil. Dr pengalaman saya, pas coba book pake menu Inggris, saat mo pilih seat maupun gerbong, kursor stuck gak bisa pilih apapun. Dan saat pakai menu Russia, saya pusing pilih kelas seat dan gerbong2nya. Akhirnya sahabat saya yg book pake CC Indonesia (BNI card).
      In summary, tiket Sapsan ada bbrp kelas:
      gerbong 1: kelas conference dan premium,
      gerbong 2 :kelas business,
      gerbong 3-9: kelas ekonomi,
      gerbong 10 kelas ekonomi plus.
      Saya pilih kelas ekonomi yg paling murah di gerbong 4. Bedanya dgn ekonomi plus, dpt snack. Cek juga kondisi gerbong saat pilih, krn ada pilihan gerbong yg memperbolehkan bawa binatang. Berhubung saya gak minat 4jam bersama anjing/kucing, ya saya pilih gerbong khusus penumpang aja.
      Tiketnya berupa e-ticket yg tetep saya print takut kenapa2. Utk masuk gerbong masing2 ada petugas yg akan mengecek passport kita utk verify e- tiket kita.

      Harga tiket ekonomi PP adlh RUB 5,262 atau sekitar Rp 1.25jt. Saya belinya 20hari seblm hari H.
      Train Sapsan : 07.40-11.40 ~ 3h50m (Moscow Leningradsky - St. Peterburg Moscovsky).
      Metro terdekat dgn stasiun Sapsan Leningradsky adalah Metro Komsomolskaya (jalur coklat) kebetulan Cuma beda 1 stop-an dari apt teman saya. Tp tetep saja saya brgkt dari apt sejam sebelumnya.
      Di Stasiun Komsomolskaya ini ada 3 gedung railways stasiun, untungnya Leningradsky station ini hanya gedung pas sblh kanan gedung metro.

      Utk kelas termurah , dari segi leg room , mnrt saya jarak kursi di Sapsan ini cukup lega buat ukuran Asia kali ya.. haha. Naro koper besar bisa di ujung2 gerbong maupun tengah gerbong. Beda sama kereta german ICE yg banyakan hrs stuck taro koper segede2 bagong diatas kursi krn kurangnya tempat.

      Utk kelas termurah , gak dpt Wifi, pdhal Beeline saya, byk blank spot nya sepanjang perjalanan. Wifi hy bisa mengakses souvenir/snack shop website Sapsan.lol
      Tp berhubung udh bawa bekal dari supermarket dkt apt, kita gak butuh juga.
      Mostly perjalanan 4 jam saya habiskan utk tidur. Krn view juga biasa2 aja.
      Jam 12kurang sampailah kami di St.Petersburg dan eng ing eng…dari Moscow yg suhu nya 29-30 derajat langsung drop ke suhu 16 derajat dan berangin. Dan mostly jaket dan longjohn saya tinggal di Moscow. Saya jadi teringat kata suami sahabat saya, St.Petersburgs  waktu masih winter, lbh dingin lagi krn lbh dekat ke Kutub Utara. Tp saya termakan kata2 istrinya yg bilang pas dia kesana kemarin Juni, St Peter malah lbh panas.
      Hostel kami di St.Petersburg berjarak 1.5km dari St. Peterburg Moscovsky railway station. Knp jauh gt, karena pas saya book, saya terinspirasi pas kemari itu pas summer , jd kriteria hostel hrs ada AC nya,sedangkan search2 hostel murmer pake AC di St.Peters itu langka. NOW WE KNOW WHY.
      Hostel kami yg kalo dari booking.com terlihat lucu modern dan byk sinar matahari dan bilangnya di lt.1 ternyata nyempil di gedung tua yg harus naik tangga yg bau,gelap, apek dan kumuh. Tp kalo dari cerita org2 yg ber hostel ,rata2 hostel di Russia ya begini penampakannya. Masuk ke gedung2 tua, yg kadang luarannya enggak bgt, tp kalo sudah masuk baru keliatan cantiknya interior.
      Kami sampai keliling gedungnya saking gak percaya kalo tangga gelap nan kumuh ini pintu masuknya. Lol
      Selesai proses check in, bayar tourist register RUB 250 (bbrp hotel gratis), dan titip koper krn wkt check in msh 2jam lagi, kami memutuskan keliling2 . Tadinya mo beli St.Petersburg card paketan 3hari (RUB 5,800), krn teman saya orgnya gak mau repot. Mendadak saya grumpy dan nolak, krn pake card ini mostly di summer tetep harus byr2 additional fee juga jadinya gak pay off.
      Krn sama2 grumpy, akhirnya temen saya ogah ngeluarin google map. Dan sayalah yg ambil alih jalan.
      Satu hal yg mencolok dari St.Petersburg dari Moscow ,selain dropnya suhu, disini  byk bhs Inggrisnya. If you can survive public transportation in Singapore, you definitely can survive here!
      Pemberhentian pertama kami adlh St.Isaac Cathedral yg mnrt ingatan saya, dkt Metro Admiralteyskaya, tp kata mbah google map, krn lokasi hostel kami di Nevsky Prospect, lbh cepet naik bis sekali.
      Naik bis di St.Peter ini ternyata gampang. Krn ada konduktor nya. Jadi bisa kasi kembalian. Biasanya konduktor nya dpt tmpt duduk khusus dkt pintu tengah (manusiawi deh gak kyk di Indo). Model bis nya kyk model bus Transjkt. Hrg satu kali naik jauh dkt adl RUB 40. Stlh kasi duit, dia akan kasi kita kertas tiket, disimpen aja, takutnya si mbak2nya lupa dan tagih 2x itu bisa jadi bukti byr.
      So far naik bis di St.Peters sll berhenti di setiap halte bus, jadi misal kedapetan bis yg layar/announcementnya gak ada bhs inggrisnya pun asal udh itung brp stop-an, bakalan survive. Jgn ngarepin dibantu supir/konduktor soal arah ya,walo disini byk tulisan inggris, bukan berarti mrk bisa bhs inggris. Google maps is a must here in Russia.
      St Isaac's Cathedral

      Katedral ini sempat menjadi gereja utama dan terbesar di Rusia seblm akhirnya dibangun Gereja Christ the Savior di Moscow yg saya skip datengin krn kebykn gereja. Dari semua gereja di Moscow dan St.Peters, dari sisi interior yg paling saya suka ya gereja ini. Well kalo kalian suka bling2 ya. Mostly gereja di Rusia, serba impressive dan extravagant. Later on dari segi interior, 11-12 lah interiornya dengan kemewahan palace2. Katedral sini sudah berubah fungsi jadi museum,jadi byr masuknya RUB 250. Bisa foto2 didlmnya.


      How to go to St Isaac's Cathedral : Metro: Admiralteiskaya
      Open: 10.30 - 18.00, tickets till 17.30. Closed: Wednesday. Fee: RUB 250 + RUB 150 (tower)

      Dari St.Isaac, kami cari makan siang seputar sini dan ketemu Teremok (Tepemok) , franchise russian fast food, hrgnya maupun rasa masih masuk lidah dan kantong Asia. Plus ada menu bhs Inggrisnya. Kita pesen Borsch (sup bit merah dimix dgn sour cream dan daging cincang) dan tentunya grechka alias nasi buckwheat pake potongan ayam.

      Selesai late lunch kami jalan kaki ke Kazan Cathedral, gereja Orthodox yang design nya terinspirasi dari gereja2 di Itali.

      .: Kazan Cathedral :.


       
      Disini satu2nya gereja yg saya datangin yg masih aktif sebagai gereja,sehingga masuknya free dan bisa liat warga local sini berbaris utk melakukan ritual mencium relik2 santo2 suci mereka.

      Seberang Kazan ini ada gedung toko buku Dom Knigi yg layak utk difoto krn gedungnya unik. Kalo mo cari magnet yg imut2 bisa kemari. Hrgnya dengan toko souvenir diluaran tidak tll beda jauh. Misal diluar RUB 50 disini hrgnya RUB 65. Kurleb begitulah.
      How to go to Kazan Cathedral: Metro Nevsky Prospect
      Open: 7.30am-8pm
      .: The Church of Our Savior on the Spilled Blood :.
      Dari arah sini bisa keliatan the most iconic The Church of Our Savior on the Spilled Blood, yg sepintas mirip Cathedral St. Basil di Moscow cuman lebih besar, lbh cantik dng interior yg lbh wah.

      Interior dlm Spilled blood ini penuh lukisan, relic, mosaic, kyknya semua sudut penuh ornament warna warni yg rada gothic krn sedikit gelap krn termakan usia. Worth it bayar RUB 250 nya.

      Dinamai Spilled Blood sendiri krn disini adalah lokasi dimana Kaisar Alexander II mati dibunuh.
      How to go to The Church of Our Savior on the Spilled Blood : Metro: Nevsky Prospect
      Open:   Daily 10.30 am to 6 pm. Last admission is at 5.30 pm. Evening openings of the Cathedral in the summer only (May 1 - September 30): 6 pm to 10.30 pm. Closed: Wednesday
      Admission: Adult: RUB 250.00.
      Dari sini saya akhirnya nyerah, alias penyakit sudah diambang batas kambuh, jadinya balik ke hostel naik bis sekali.
      Selesai mandi sore, pake baju dobel2 baru deh cari makan dkt hostel.End up makan di Tepemok lagi yg cabangnya  ada dkt hostel kami.
      Day 5: Senin, 21 Agustus 2017 Tsarskoe Selo – Catherine Palace
      Hari ini kami ke Catherine Palace yg terletak di kota Tsarkoe Selo, sedikit luar kota St.Petersburg.Salah satu tempat wisata wajib datang di St.Petersburg selain Peterhof. Istana ini dinamai berdasarkan Catherine I istri kedua dari Peter the Great yang merupakan wanita pertama yang menjadi penguasa kekaisaran Rusia. Org local sini dan terutama bus2nya nulisnya Pushkin Palace.
      Catherine Palace terkenal dengan Amber room nya.Satu2nya ruangan yg gak boleh difoto. Seluruh dindingnya dihiasi batu amber. Entah bhs indo nya apa.
      Ada 2cara ke istana ini dari kota St.Petersburg:
      1.Naik kereta antar kota terus lanjut bus
      2.Naik Metro jalur biru terus lanjut bus.
      Berhubung opsi pertama rada ribet , jadi kami pilih opsi 2. Opsi 2 pun bisa dari 3 metro station yaitu Moskovskaya, Zvezdnaya dan Kupchino. Berhubung yg terdekat dari station metro hostel adalah Moskovskaya, maka itu yg kami pilih plus paling byk advise nya di blog-blog.
      Di St.Petersburg, harga sekali train ride adlh RUB 45 (jauh/dkt), berhubung temen saya kolektor metro card. Akhirnya kami malah beli Metro pass. Mesin metro card ini terpisah dari single ride coin.

      Utk beli metro pass ada bhs inggrisnya dan terima kembalian jg. Hrg card RUB 65. Krn no idea how to top up via machine yg bener, yg ada kita malah beli 7day pass utk 10ride RUB 355. Later on dari 10hy kepake 5x krn lbh simple naik bis. Anggep aja hrg koleksi kartu.. *ngehibur diri.
      Keluar dari kereta di station Moskovskaya, kita akan dihadapi exit kiri ato kanan. No worries ada bhs inggrisnya. Cari aja exit yang menuju “Tipanova street” .

      Dari exit tsb cari gedung kuning dikejauhan yg dpn nya ada patung Lenin. Diantara gedung kuning dan patung itu, ada kumpulan bis2 ngetem di halte2 dan rata2 menuju Catherine Palace.

      Nomer bus nya:K- 347, K-545, 287, 342. Pilih aja yg siap brgkt. Oiya tiap nomer bus rata2 beda halte. Cari aja yg siap brgkt. Basically disana ada org2 yg nongkrong2 dan ngasi tau bus itu ke Pushkin Palace right away. Ati2 ya kalo ada org2 nempel2 /pepet2. Mertua sahabat saya sempet dipepet pas naik ke bus nya, nyaris kecopetan.Untung nya beliau pake kantong model restleting.

      Perjalanannya memakan waktu sekitar 45menit bayar bis nya RUB 40. Jadi total dgn naik metro hampir 1.5jam utk ke istana ini.
      Pemberhentian halte terdekat dgn istana ini kurleb 200meter dari pintu masuk taman.
      Model nya kita harus byr entrance fee buat ke taman dulu baru nanti entar antri pas stlh masuk taman utk entrance  palace.

      Disini kami mengalami namanya antri panjang pas summer. Alias total antri 2jam dari udara masih sejuk sepoi2 sampai dingin berangin, sampai hujan gerimis. Klop sudah.

      Stlh sampai didlm, ternyata hrs titip tas, krn tas yg boleh masuk hanya ukuran 15x25x35cm. Disini kita gak beli audio guide. Jadi hanya mengikuti arus dan sibuk foto kanan kiri selama dibolehkan. Mostly disini boleh foto2 kok, cuman krn padet bgt , rata2 dianjurin gak boleh lama2. Dan memang hy dibatasin sejam. Kadang kalo mo ngerti dikit, dengerin tour guide yg bhs Inggris (which is jarang) ato utk saya ,sotoy dengerin tour guide bhs german.



      Kelar dari sini kita cari tempat makan terdekat halte utk pulang. Kebetulan kata tripadvisor yg ada fitur “near me” ada resto Italy “il Fortuna” dkt halte yg jualan beff stroganoff. Disini total dgn minum sepoci teh panas adl RUB 610. Rasa stroganoff nya enak, kyk makan di Pancious (lho).

      How to go to Catherine Palace: From Metro Moskovskaya  , catch the bus K-342, K-545, 347, 287 (bigger).
      Open: Jun - Aug: Wed to Sun 12.00-19.00; Mondays: 12.00-20.00. Closed: Tuesdays. 13.00-16.00
      Adults - RUB 1,000. Park RUB 120 (harga summer).
      Berhubung badan udh mo rontok, dan saya mulai kambuh, akhirnya segera pulang ke hostel stlh mampir minimarket 24jam dkt hostel, utk beli buah dan sarapan utk besok ke Peterhof.
       
      Day 6: Selasa, 22 Agustus 2017 – Peterhof
      Peterhof sering disebut the Russian Versailles saking extravagant mewahnya. Katanya. Berhubung saya gak masuk ke dalam Grand Palace nya. Berkat Catherine Palace saya udh kapok liat antrian panjang. Dan kata temen saya di Peterhof ini gak boleh foto2 didlmnya. So..bhayy … Skip…
      Utk ke Peterhof ada banyak cara. Cara yg awam biasanya:
      1.Naik Hydrofoil boat seharga RUB 750. Start daily from 10am-6pm. RUB 750. Travel time 30menit dari dermaga Admiralteyskaya dkt Museum Hermitage melintasi sungai Neva langsung ke Lower park di Petergof.
      2.Naik Metro ke station Avtovo (red line) sambung minibus marshrutskas yg modelnya kyk mikrolet ala sini seharga RUB 70/one way, turun di 500mtr dari entrance upper park.
      Krn kami kmrn tidur awal, hr ini kami sudah siap brgkt dari jam 9pagi.
      Keluar dari station Avtovo, cari penyebrangan jalan kebawah (underground passage) di sebelah kanan exit metro. Basically kita sih disini ngikutin rombongan tur dpn kami. Intinya sih marshrutskas ini pada ngetem di sebrang jalan. Nomer nya K300,K424, K424A.

      Or cari tulisan di mikrolet2 ini “Фонтанты “ yg artinya Fountains. Again disini byk org kongkow ngomong Peterhof2 .Nah kalo naik marshrutskas ini cara bayarnya lgsg ke supirnya diawal.Byr nya RUB 70. Dan mostly sopirnya udh ngeh kok muka turis itu rata2 kesana. Muka Asia disini keliatan bgt turis. Beda kalo muka Caucasian yg 11-12 sama org local. Jadi walo cara kerjanya kyk gimana, in the end si supir bakal ngingetin kalo udh sampai. Traveling time 30-35menit.

      Kalo udh liat tembok yg warna kuning ijo,artinya kamu udh sampai kok. Tinggal jalan kaki ke entrance upper park 600meteran di stop-an. Upper park ini gratis. Krn yg canggih dan kece nan iconic itu di Lower park tempat hydrofoil berlabuh.
      Tiket masuk lower park yg ada Samson fountain yg serba keemasan itu adlah RUB 750. Fantastis utk taman doank. Liat antrian Peterhof Grand Palace, saya memutuskan skip, plus hari itu seharian gerimis terus, jadi udh gak minat antri pas ujan2.

       

      Stlh puas motoin Samson fountain dari semua sisi diantara ratusan turis lainnya. Baru deh kita muterin area taman ini. Walaupun gak seheboh Samson fountain, masih ada fountain kecil lainnya diseputaran taman yg mayan buat foto2 plus biar worth it ngabisin 170rb buat taman doank.

      Krn capek kedinginan keujanan, kita sempetin mampir di café The Grand Orangery di dlm taman buat minum teh anget sepoci kecil.


       
      Krn baru jam 2 kurang, akhirnya kita putusin pulang via Hydrofoil biar lengkap semua akses dicoba .

      Dermaga Hydrofoil ini terletak di Lower park, didermaga nya ada sekitar 6perusahaan boat yg menawarkan hrg , dan jam keberangkatan yg bersamaan. Krn gak keburu yg jam 2, kita ambil yg jam 2.30 dan pilih perush yg kedua dari kanan,krn di loketnya ada peta lokasi dia berlabuh di blkg Hermitage. Boarding ternyata bisa 15menit sblmnya, jadi jam 2.15 kita udh ke dermaga yg dituju dan masuk ke boat.
      Grand Palace ~ daily :10:30 am to 7 pm. Closed Monday. Price RUB 550.
      Lower Park ~ Samson fountain. Open:  daily 09.00 — 20.00. Price: RUB 750
      Hydrofoil ~ Departure St. Petersburg - Peterhof: daily from 10.00 to 18.00, every 30 minutes.Departure Peterhof - St. Petersburg: daily from 11.00 to 19.00, every 30 minutes. RUB 750/one way.
       
      .: Peter & Paul Fotress :.
      Berhubung baru jam 3sore jadi kami melanjutkan ke Peter&Paul Fotress. Kami udh mencapai titik,bosen liat istana dan taman. Tp berhubung lokasi dermaga Hydrofoil gak tll jauh lagi (+/- 2km) akhirnya disekaliankan aja kemari.
      Mo naik metro/bus nanggung, deket tp hrs ganti2 jadinya jalan kakilah kami di terpaan angin kencang di suhu 15 derajat ini.


      Lokasi benteng ini terletak di pulau kecil di sungai Neva, dibangun di jaman Peter the Great utk mencegah serangan tentara Swedia dan serangan dari laut.Later on benteng ini dipakai sebagai penjara utk tahanan politik. Yang jadi highlight tempat ini (buat saya) adalah Cathedral Peter & Paul tempat dikebumikannya para kaisar dari jaman Peter the Great sampai kaisar terakhir Nicholas II. Liat nama Anastasia dideretan list yg dimakamkan rasanya seperti mematikan semua harapan tt teori konspirasi kalau Anastasia berhasil lolos dari eksekusi keluarga kaisar terakhir ini. Sebagai pecinta makam2 kuno, saya nyesel gak sewa audio guide.

      Kalau gak sempet beli audio guide, ada peta yg menuliskan nama2 kaisar yg dikebumikan disitu.

      But imo, mending sewa audio guide sih disini. Daripada bengong or bolak balik baca peta.
      Berhubung sudah disitu akhirnya kami sekalian naik ke panoramic view disitu. Byr lagi RUB 300. Kalo cuacanya cerah view nya kyknya bagus. Sayangnya pas kami kesana, lagi mendung dan berangin berasa cari penyakit.


      How to go to Peter and Paul Fortress : Metro: Gorkovskaya
      Open:Mon-Fr 10.00-18.00, Sat 10.00-16.45, Sun 11.00-18.10 Closed: Wednesday.
      Admision Fee: RUB 450. Bisa foto2 didlm.
      Nevskaya Panorama.Normal price RUB 300
      Selesai berangin2, kami mencari metro station terdekat di google map (Gorkovskaya) dan balik ke hostel cari makan malam (Tepemok again) dan beli tumbler Starbucks dkt hostel RUB 750.
       
      Day 7: Rabu, 23 Agustus 2017 – Hermitage
      Hari ini hari terakhir di St.Petersburg. Krn mlm terakhir ini mau nonton Ballet di Hermitage, sepanjang pagi kami putuskan packing2 biar pas mlm tinggal tidur dan bsk nya pulang ke Moskow.
      Kami maksain nonton ballet di Hermitage krn gak ada show di mid Agustus di Bolshoi (Moscow) dan Mariinsky Theater (St.Petersburg).
      Beli stlh dpt visa di online https://hermitagetheater.com/
      Dpt di harga RUB 7,775. Cukup fantastik utk ukuran balet di teater sekecil Hermitage. Kata sahabat saya yg udh 3x nonton ballet harga segitu setara tiket Bolshoi di balkon. Tp yah..kapan lagi .Belum tentu bisa balik ke Rusia lagi.


      Pas jam makan siang kami baru keluar hostel, skalian kePassage shopping mall tua di St.Petersburg. Dkt Metro Gostiny Dor stn. Baru makan siang di resto Itali, dpn halte bis .Il Natno. Entah bacanya gimana. Pesennya menu asia ala2 Rusia. Vegetarian rice RUB 252. Porsinya cukup byk (buat saya).

      Baru deh ke Hermitage Museum.

      Disini lagi2 terkena antrian panjang.Mendadak liat semacam mesin atm jualan karcis. Ternyata utk tiket terusan, bisa beli disini. Daripada buang wkt, sok2 murmer tp habis waktu di antri, kami lgsg beli disini RUB 700, terima credit card dan bisa kasi kembalian kalo kasi uang kertas. 

      Tips utk ke Hermitage. Bawa tas kecil ya.. bawa minum dan hrs ke wc dulu.
      Karena saya terjebak, bawa ransel, jadi harus titip di cloak room, air minum jadi gak kebawa dan terjebak di dlm museum selama 3jam , keausan tp jg kebelet ke wc. DERITA!!!

      +

      Hermitage ini dibangun di thn 1764 oleh Catherine the Great utk menyimpan koleksi pribadi istana dari semua penjuru karya terbaik dari Leonardo da Vinci , Rembrandt, Van Gogh , Picasso dkk semua ada disini.
      Jujur sih, saya bukan pecinta seni, gak ngerti juga. Lha wong Louvre di Paris aja pas temen saya mampir, saya malah jalan2 ditamannya. ENtah kenapa di Rusia ini krn hrg tiket nya yg gak semahal di negara2 Eropa barat, saya jadi terbujuk masuk ke museum2 kyk gini.


      Liat Bunda Maria, Yesus dan semua santo suci lainnya karya berbagai pelukis terkenal selama 3jam lama2 bosen dan bikin frustasi juga. Belum saya kepisah sama temen saya. Mau nangis rasanya.

      In the end saya lbh takjub dgn interior tiap ruangan di Hermitage ini yg sama heboh nya dengan langka ,tua dan berharganya karya seni yg dipajang ditiap ruangan.
      Basically Hermitage museum adlah titik kulminasi kami enek liat palace.
      Sktr jam 5an, akhirnya keluar juga dari museum ini, krn balet nya baru mulai jam 8mlm, kami pikir cari tempat dulu biar nanti tau lokasinya dimana. Dari google sih Hermitage theater tempat balet ini ada di gedung sebelah, ternyata titik google nya dimana pintunya , dimana. Dan pikir2 pas saya tadi nyasar di museum memang ada akses masuk ke theater ini.
      Akhirnya stlh uji lokasi, akhirnya kami early dinner deket situ. Namanya Rapustin café. Sejujurnya bukan ini yg kita tuju, dari fitur near me dari Tripadvisor masih hrs nyebrang , berhubung kaki udh mo copot nengok kiri kanan cari café terdekat, adanya café ini.


      Tempatnya cukup unik, kyk di bawah tanah gitu, vintage remang2 dengan dihiasi foto2 Rapustin didindingnya.  Anyway pesen semacam nasi entah bhs rusia nya apa, dgn dada ayam saus jamur RUB 550, teh RUB 130 dan café latte krn ngantuk luar biasa RUB 150. Rasa cukup oke kok. So far rata2 taste masakan Rusia cukup cocok di lidah saya. Harga jg masih reasonable hrg resto di mall Jkt. Akhirnya kita nongkrong disini sampai 30menit sblm show balet dimulai.

      Ternyata 30menit itu udh rame krn ruang teater nya kecil, dan kedptn duduk yg agak depan yg resiko ketutupan org. Kami nontonnya Swan Lake, saya juga ngertinya krn dulu pernah baca komik Jepang Mari-chan. Tp disarankan baca Wikipedia dulu biar ngerti dikit alur critanya.
      Swan Lake ini dibagi menjadi 4babak. Di babak 1-2 byk penonton yg sibuk meng-abadikan pake kamera dan hp dgn suara yg cukup gengges. Akhirnya dibabak selanjutnya ditegor tiap kali ada yg ambil foto. Wkwkwk.. kata sahabat saya yg nonton di Bolshoi, justru lbh strict lagi. Nonton ballet ternyata menarik juga, cuman krn show nya cukup malam dan siangnya yg kecapean, nahan kantuk itu yg cukup susah.hahaha
      Pulangnya kami naik bis ke hostel diterpaan angin yg makin menggila.
      The Hermitage (Эрмитаж ~ Ermitazh). Daily 10.30am-6pm.Closed Monday.
      Winter Palace RUB 300. All entry : RUB 700.
      Audio guide RUB 500
      Bersambung ke part 3 - Kembali ke Moscow ya 
       
    • By Gulali56
      Trip 17 Agustusan ini saya mengunjungi Rusia.
      Gara2 terbujuk tiket promo dari Thai airways yang cuma Rp 5,4jt Jkt-Moscow pp. Belinya pas sakit2nya, bokek2nya. Berangkatnya stlh kelar pengobatan. Pulangnya sakit lagi.. hahaha..
      Awalnya saya ragu kemari, pas beli tiket ini pas lagi angot2nya Rusia dan Amrik dan sempet ada terror bom di St. Petersburg. Eniwei krn kebetulan ada sahabat saya yg baru pindah ke Rusia Des 2016 lalu, dan dia bilang jangan termakan berita negatif tt Rusia krn rata2 media ada pengaruh Amrik, sedangkan kondisi Rusia aman terkendali akhirnya pergilah saya kemari.
      Pengajuan visa Rusia itu gampang2 rumit. Gampang krn gak minta surat ket kerja maupun rek Koran 3 bulan. Rumit krn ada sistem visa support seblm pengajuan visa yang kalau diajukan sendiri harus menambah biaya USD 30-USD 45 karena warga Indo dicap hobi jadi imigran gelap.
      Untungnya saya dibantu sahabat saya shg visa support ini gratis via kantor suaminya yg merupakan organisasi international, walo butuh waktu sebulan sendiri pengurusannya. Sempet deg2an karena saya pergi sama 1 temen yg kerja di perusaah non profit yang dibiayai oleh Amerika dan sempet jadi  sorotan slm bbrp hari.
      In the end, dptlah kami visa support ini dan langsung mengurus visa di Konsulat Visa Rusia di Kuningan depan pasar festival.
      Tips yang bisa saya kasih:
      1.Datang awal krn maximum nomer pengajuan visa cuma 20 nomer per hari dan sistem nya lelet bgt. Please jangan samain dgn urus visa di jpn,korea apalagi agen VFS.
      2.Bawa duit USD pecahan baru (pecahan lama ditolak) sedangkan byr pk Rupiah, USD dipatok di Rp 14,000 sedangkan saya beli USD cuma Rp 13,300.
      Harga visa single entry: USD 70. Proses normal 14-20hari. Express 3hari USD 140.
      Day 1: Kamis, 17 Agustus 2017
      Kami tiba di Domodedovo airport di Moscow jam 4 sore,stlh layover semlm di Bkk (maklum tiket promo, layover nya 12jam),  kena antrian imigrasi Russia yg absurd krn petugas nya non English speaking semua shg mostly org2 sama2 gak ngerti knp antrian mengular dan acak2an.

      Dari airport yang 11-12 dgn airport Soetta terminal 3, kami janjian sama sahabat saya di stasiun kereta Aeroexpress yang berada disebrang airport. Harga tiket nya RUB 500/org/way. Kalo beli online bisa RUB 420. Tp entah terima cc luar/tdk.
      Perjalanan dari Domodedovo airport ke Paveletskaya Stn (city central) sekitar 45menit. Interval kereta tiap 30menit sekali. Tiket dapat di beli via machine yg ada pilihan menu Inggris.

      Di Paveletskaya  stn, disini ada station Metro dan railway juga utk keluar kota. Jadi liat2 ya pintu masuknya. Masih ada tulisan latinnya/English kok nya jadi masih aman.
      Apartemen teman saya terletak di antara 2 station metro jadi kami lanjut naik metro ke apt nya. Single ride metro itu sebesar RUB 50. Karena temen saya punya spare kartu Metro Troika, kami cukup top up isinya, per one ridepake Troika cuma RUB 35 (Rp 8,050).
      Perlu diingat mesin top up nya tidak terima kembalian, alias harus uang pas. Padahal duit belum pecah, sehingga nominal nya RUB 1,000 semua. Akhirnya dibantuin temen saya di top dgn kartu debitnya (rekening local Rusia). Di top up RUB 350 dulu. Tips lagi, kartu Troika ini sebenarnya bisa dipake bbrp orang, krn di Moscow, metro nya jauh dekat sama tarifnya. Dan tap kartu cukup di awal masuk platform Keluar nya cukup bablas.  Kalau tidak salah harga kartu Troika adalah RUB 50 (Rp 11,500). Murah khan di Rusia?

      Samping apt teman saya ada counter penjual sim card local Rusia, Beeline, hasil survey, Beeline ini yg paling murmer diantara yg lain. Harga RUB 300 (Rp 69,000) dapat paket 12GB , ini harga promo sih , normalnya dpt 3GB, lbh dari cukup utk trip 2minggu, google map dan socmed aktif. Bisa dipakai ke St.Petersburg juga. Kita cukup beruntung si penjual bisa Inggris dikit2. Jadi cukup kasi passport utk register, dia mengaktifkan paket kartu via sistem nya.
      Karena udah kecapean gotong2 koper turun naik tangga di station. Yuppp berhubung station di Rusia itu dibangun jaman Uni Soviet yg jadul2 jadi masih skip ya escalator/lift kecuali untuk turun platform yg bisa 20meteran dibawah tanah.That is why di Moscow, traffic kendaraan itu rame padet bgt, mungkin krn sistem keretanya yg msh blm disable friendly. Buat cewe2 yg bawa koper gede,cowo2 sini baek2 nawarin bawain koper kok pas naik/turun tangga, tp berhubung sahabat saya baru ceritain betapa gak amannya St.Petersburg, saya jadi panik2 sendiri kalo koper saya dibantuin bawa…hahaha.. tp ternyata Moscow cukup aman kok asal tetep waspada.
      Tp mungkin 2018, akan lbh comfort krn menjelang World Cup 2018, Russia sudah byk berbenah. Spt memperbanyak tulisan latin instead of Cyrillic , yg pasti sih, utk Moscow pas saya disana, yg ada tulisan latinnya baru station Aeroexpress dan Metro jalur coklat doank. Selebihnya mati gaya ngenalin karakter Cyrillic utk nama2 metronya.
      Tips: Aplikasi wajib install di Moscow: Yandex Metro  (Moscow&St.Petersburg), Offline Metro map 2bhs (Moscow&St.Peters), Yandex Taxi, Google maps, Google translate/Yandex Translate.

      Day 2: Jumat, 18 Agustus 2017
      Berhubung masih jetlag,  kami memulai aktivitas baru jam 9.30pagi. Langsung ke area Red Square berhubung teriknya matahari bikin kita kepanasan dan keausan lgsg deviasi ke GUM,the most famous shopping mall di Moscow. Kata teman saya sih mall ini bagusan pas winter, dimana dalam dan luar mall byk lampu2 warna warni.

      Di mall ini ada premium supermarket, yg interiornya cantik bgt, disini kami beli pirozhki, roti khas Russia.Harganya berkisar RUB 40-RUB 80 tergantung isiannya apa. Sori gak ada bhs inggris, jadi depends on sahabat saya yg baru level 3 kursusnya , jadi kadang sukses translate nya kadang tidak. Saya beli rasa kentang& daging giling, rasa raspberry, dan rasa apel yg katanya khas. IMO, pirozhki ini kyk roti kampung, yg savory kyk panada, yg sweet/fruit kyk roti buaya.hahaha… Total 3roti RUB 250.

      Selain itu di GUM ada ice cream murah yg keterkenalannya setara es krim 1 dollar di Singapore. Murah dan wajib beli. Harganya Cuma RUB 50 aja. Letak counter nya di dekat fountain maupun di dekat pintu masuk kiri kanan gedung. Pokoknya intip aja hrgnya RUB 50 atau tidak,jgn kebalik beli di café. Rasanya ada byk varian , si penjual dikit2 bisa bhs inggris scr menu nya pake Cyrillic. Saya pesen rasa blueberry. Temen saya rasa lemon,dan 1lagi rasa strawberry. Rasa nya milky bgt. Enaaakkk buat cuaca panas.

      Selain ice cream 50rubles, di GUM ada cafeteria yg cukup terkenal di lantai paling atas, namanya Stolovaya 57, mostly Russian cuisine resto itu konsep nya self service kyk makan di cafeteria/ warteg2 indo. Bawa baki terus tinggal tunjuk makanan dari appetizer, soup, main course sampai dessert. Mahal murah, tergantung byk nya porsi , hrg tercantum rata2 hrg 100gr. Karena sistemnya gram2an, even makan per menu pun di menu Russia suka tertulis besarnya porsi dlm gram.
      Karena sudah sarapan di apt temen dan makan roti buaya eh Pirozhki, segeralah kami ke tujuan selanjutnya di Red Square.
      How to go to GUM mall ( ГУМ ) : Metro: Ploschad Revolyutsii
      Address: Red Square, 3 metro Ploshchad Revolutsii. Open daily: 10:00-22:00.
      St.Basil Cathedral (Собор Василия Блаженного ~ Sabor Vasiliya Blazhennava)
      Open :11.00-17.00, closed on Tuesdays.

      Katedral iconic cantik nan warna warni di Moscow. Katedral ini dibangun di abad 16, dijaman Ivan The Terrible (Ivan IV), dan sesuai nama nya The Terrible, konon arsiteknya dibutakan matanya setelah katedral ini selesai dibangun agar design nya tidak ditiru orang lain. Dan konon juga, warna warni di kubah nya baru ada setelah abad ke 17, sebelumnya kubahnya hanya plain putih batu. Spt kebanyakan gereja objek wisata di Russia, gereja ini sudah berubah fungsinya jadi museum saja.

      Harga tiket masuk khusus summer adlh RUB 500.Normalnya RUB 350. Bisa foto2 didlm Katedralnya.
      Tips: Kalau ada rencana ke St.Petersburg sih mendingan foto2 di luar St.Basil aja..krn mnrt saya St.Isaac dan Church of the savior on Spilled Blood di St.Peter lbh magnificent.
      Dari St.Basil kami ke Bolshoi Theater, berhubung mimpi nonton ballet di Bolshoi gak kesampaian (pas mid Agustus, gak ada show), jadi kita foto2 diluarnya.

      Ke Bolshoi ini sebnarnya bolak balik, jadi alurnya jgn ngikutin saya ya.. kebetulan kami cewe2 yg ngeliat mall langsung deviasi. Jadinya berantakan arahnya.

      Dari Bolshoi ternyata ada entrance metro Teatralnaya langsung deh masuk stasiun krn dari mbah google dibilang ke area Arbat kudu jalan kaki 30menit kaki org Rusia.Bhay..
      .: Old Arbat :.
      Ada 2jalan Arbat di Moscow, dan 2-2 nya kebetulan sejajar. Saya ke Old arbatnya krn mo ke Hard Rock Café Moscow dan dari segi objek wisata lebih terkenal  krn ada museum Pushkin dan monument nya. Walau mnrt saya mirip jalanan Pasar Baroe, conblock, kiri kanan toko souvenir dan resto.

      Dari HRC kita late lunch di My My (sbrang HRC) bacanya Mu-Mu, salah 1 food chain cafeteria di Moscow. Rasanya mayan , harga juga oke, ada definisi dlm bhs inggris, walaupun staf nya only speak Russian semua. Saya pesen grechka pake daging unggas (hahaha auk apaan, mbak2nya kepak2 tangan jadi kyknya daging burung), sama semangkuk garlic bread. Total RUB 442.

      Yang saya suka dari masakan Russia , ada nasi2an nya. Entah itu nasi basmati, buckwheat yang nama localnya grechka ataupun couscous . Saya pribadi lbh suka grechka, karena rasa nya mirip brown rice (nasi merah) dan konon lbh sehat dari brown rice . Yup buat org penyakitan kyk saya, makanan sehari2 saya yg nasi merah, sayur dan lauk dgn sedikit garam, non msg, non penyedap. Russia itu surga, krn jarang msg, sedikit garam (nyaris hambar)..hahaha. .


      Old Arbat itu diapit 2 stasiun, yg dkt Kremlin , metro : Arbatskaya.
      Yg dkt Hard Rock Café .Address: Stary Arbat 44 (old Arbat). Daily 9am-12am. Metro: Smolenskaya.
      Krn kami dari metro Smolenskaya, kita menyusuri jln Old Arbat dan pulang lewat Metro Arbatskaya.
      Berhubung masih jetlag, kami sore udh balik apt. Ngobrol2 sambil nunggu suami temen pulang kerja baru dinner di food chain deket apt. Namanya Karavaevi, another self service cafeteria, tp lbh ribet dan non english, plus kudu ambil nomer dan tunggu dipanggil nomer kita (in Russian) , unless ditemenin org yg apal nomer dlm bhs Russia, mending tuh nomer di tempel di jidat, krn walau ada display nomer yg dipanggil, krn org Russia suka ngambil nomer skaligus byk, jadi kalo nomer didisplay suka skip2 dgn sadisnya kalau gak gak ngerti bhs Russia.

      Dari segi rasa, varian dan tampilan yg ini lbh bagusan sih dari My My. Saya order nasi basmati pake daging saus teriyaki. Rasanya lbh tasty. Krn laper, nasinya banyakan jadinya lbh mahal.Haha… yg saya inget harga sepoci teh RUB 70. Tinggal isi air panas, bisa buat minum 2orang. Total dengan lauk pauk RUB 288.
       
      Day 3: Sabtu, 19 Agustus 2017
      Kali ini kami ke Izmailovsky market, pasar tempat oleh2 di Moscow.
      Dari metro Partizanskaya, keluar exit langsung kearah kiri di kejauhan akan keliatan Kremlin (complex) Izmailovsky yg warna warni spt istana boneka.Kalo gak pede, ikutin aja org2 kebanyakan. Kalau jalan di conblock khusus pejalan kaki memang banyakan org turun di station ini kearah sini semua kok.


      Dari entrance, kalau kamu hobi ngoceh dan kedengeran salah 1penjual yg bisa bhs Indonesia dkt entrance. Saya sarankan beli sama dia aja, hihi, krn saya ke pasar ini 2x , pertama kalinya beli ke toko yg blusuk2 ternyata toko yg bisa bhs Indonesia ini hrgnya sama aja. Jadi teori, toko yg dpn pintu masuk lbh mahal gak berlaku disini. Tp kalo mo liat2 dulu monggo silahkan, karena ada bbrp design yg mungkin hy ada di bbrp toko.

      Kisaran harga souvenir disini:
      Matryoshka : start fr RUB 90 (depend size dan jumlah nya) berhubung mnrt saya makin murah makin kecil size nya dan makin asal designnya. Saya beli yg kisaran harga RUB 250-300 kalo beli byk bisa disc.
      Yg design bagusan dan ukuran medium, seharga RUB 800 saya beli yg tema keluarga, jadi seset designnya beda2. Bagus, gak nyesel , cuma gak penting aja..stlh sampai rmh, pusing taro dimana, krn makan tempat.
      Magnet : start from RUB 50. Mostly harga nya RUB 50 dlm berbagai bentuk. Terbukti di pasar ini yg paling murah deh.
      Shawl: size kecil RUB 250-300, medium RUB 500, Large : RUB 800. Again semua disini bisa ditawar kalo beli lbh dari 1.

      Agak ketengah pasar ada para penjual BBQ shashlik. Mostly satu tusuk harga nya RUB 500 sudah termasuk semacam roti besar, salad dan sour cream+sauce. Variannya ada sate kambing, ayam, jamur, babi,& seafood. IMO, satu tusuk ngenyangin sih. Krn kita gak pake tanya hrg dulu , sate jamur dipukul rata RUB500 juga. Kita pesen sate kambing, ayam, jamur dan salmon plus 3 botol ice tea .Total RUB 2,350. Yup mehong beud. Berhubung makannya pas jam 12 , kita makannya pake payung, saking teriknya tp laper. Hiks.


      Stlh belanja2 gak penting, kita naik tangga ke lt.2 tempat jualan barang2 second. Dari keramik2 sampai peninggalan Uni Soviet. Dari lt.2 ada jalan menuju Kremlin or complex ke rumah2 lucu yg tadi diliat di kejauhan.
      How to go to Izmailovsky market: Metro Partizanskaya belok kiri.
      Daily: 10am-6pm. Closed : Monday
      Dari Izmailovsky kita lanjut ke Palace. Ini sbnrnya Palace yg gak umum buat tourist. Apalagi yg ada rencana ke St.Petersburg. Tp berhubung ini rekomen temen saya dan dia yg nganterin. Ya suds dijalanin.
      .: Tsaritsyno Palace :.
      Park open:6am-12am . Free. Palace closed on Monday. Open 11am-6pm. Admission: RUB 250.
      Metro: Tsaritsyno / Orekhovo Stn



      Mostly disini org local yg kongkow di taman. Berhubung ini palace pertama yg kami kunjungin. Ya seneng2 aja liatnya.
      Tempatnya gak tll crowded, yg bikin sedih yg jualan minuman gak pake es. Padahal pas hari itu panasnya gila2an. Entah hrs minta lagi es batu nya ato krn kitanya aja yg salah pilih stand aja. Disini saya bliny, pancake Rusia. Sbnrnya rasa yg khas yg sour cream, tp saya beli yg rasa raspberry, temen saya yg rasa sour n cream. Hrg RUB 150 or sktr Rp 35rb. Yg rasa sour cream lama2 enek ngabisinnya. Cukup mahal jg utk jajanan pinggir jln.

      Spt layaknya taman istana dan istana2 di Rusia. Segala macam luas dan extravagant, basically total jalan kaki kami hari ini dari pagi (market) sampai keliling taman&istana mencapai 16km… pdhal besok pagi2 kita kereta pagi ke St.Petersburg.
      Disini saya pisah dari sahabat saya yg masih lanjut ke festival kembang api sedangkan saya dan teman saya yg sama2 non speaker Russian, pulang ke apt dan kembali ke cafeteria Karavaevi mencoba peruntungan tanpa ngerti bhs Rusia blas. Stlh nomer kelewat, krn entah petugasnya ngomong apa, nomer urut saya taro di jidat (maklum laper, jadi extreme malu2innya) dan berdiri didpn mas2nya. Dengan segala bhs tarzan akhirnya berhasil juga pesen grechka dan ayam teriyaki dgn total RUB 192.

      Bersambung ke part 2-St.Petersburg.
      Tips : Buat yang mau  ngurus sendiri visa support nya silahkan baca blog mas satu ini, isinya informatif ,detail dan ter-update mnrt saya.
      https://pakansi.com/2017/02/10/mengurus-visa-rusia/

    • By eka wibisono

       
      Hai teman-teman, kali ini aku mo berbagi cerita nih perjalanan singkat aku ke Negara Brunei Darussalam ("Brunei")
      Brunei sebagai salah satu negara terkaya di Asia Tenggara bikin aku penasaran bgt dari beberapa tahun yg lalu, pingin tau aja sih kaya apa suasana di Brunei, hehehe... tiap temen diajakin trip kesana pasti gagal terus krn mereka lebih memilih ngetrip ke tempat lain.  Akhirnya pas liburan Paskah di  bulan April 2017, aku dan beberapa teman yg mempunyai rasa penasaran yg sama, berhasil jg nginjek kaki di Brunei hehehe...   Kami ambil paket  liburan ekonomis yg dibuat oleh Royal Brunei Airlines  yg terdiri dari tiket ekonomi Jkt-Brunei-Jkt,  akomodasi  di hotel bintang  3 (3 hari 2 malam),  city tour,   1 x makan malam dgn harga Rp.3.999.999 nett (dilempengin jd Rp. 4 juta deh). Lumayan kan krn  paket ini yg paling murah. 
      Gak lama-lama deh basa basinya,  yook kita mulai ceritanya ya.
      Hari 1 :
      For info teman-teman,  Royal Brunei Airlines hanya  1x penerbangan dr Jakarta  yaitu jam 13.55 WIB dan landing  di Brunei jam 17.35 waktu Brunei (ada perbedaan waktu 1 jam). Kesan pertama waktu masuk pesawat, kok  interiornya sederhana bgt ya (hehehe... masih kalah deh dibandingin sama Batik Air) dan gak ada personal TV lho.  Lumayan bosen jg sih selama penerbangan +/- 3 jam .  Untung meal on board nya lumayan enak. 
      Kejutan lg, pas kami sudah mendarat di Bandara International Brunei. Kok sepi ya, pd hal  Bandara International lho. Cm pesawat yg kami tumpangi aja tuh yg landing. Imigrasi jg sepi dan terus sampe ke tempat pengambilan bagasi yg jadi satu dgn ruang penjemputan penumpang. Heran jg ya kok berbeda 360° dgn bandara pada umumnya.


      Setelah ambil bagasi, langsung kami dijemput oleh pihak travel Sunshine (yg ditunjuk oleh pihak Royal Brunei). Ternyata selain rombongan kami, ada 2 grup keluarga dr Indonesia jg.  Hehehe...lumayan dapet teman baru yaitu FB KJJI @Dedy Saputra beserta keluarga. Oh iya, jika  teman2 hendak  membeli  paket internet nomer lokal, sebaiknya membeli di Bandara seharga Brunei$ 10 (+/- Rp.95 rb) karena agak susah menemukan toko yg menjual nomer lokal di luar Bandara.

      Dr bandara, kami langsung diantar ke hotel  kami yaitu Times Hotel yg lokasinya cm 10 menit dari bandara.
       diambil dari Google
      Disini kami berpisah dengan rombongan mas Dedy  krn mereka tinggal di hotel lain (harga paket menentukan lokasi hotel). Setelah check ini hotel, rencananya  sih pengen  cari makan malam ke pusat kota naik taxi atau bus umum, yaelah ternyata  gatot krn ternyata cari taxi atau bus umum susah banget  (langsung loyo deh badan kita). Pantesan di jalanan dr bandara ke hotel gak liat ada taxi atw bus umum, pokoke sepi deh jalanan disana.  Sempet tanya sama warga Brunei kok susah cari taxi atau bus umum, eh dia jawab  hampir semua warga Brunei punya kendaraan pribadi (hehehe... maklum negara makmur sih).  Info dr receptionis hotel, di sekitar hotel ada 3 mall yg bisa diliat-liat sekalian makan malam. Nah ini dia mall nya.  Beda bgt ya sama  mall di Jakarta hehehe.

      Utk cari makan malam bukan soal mudah lho krn  KFC atau Mc Donald gak bertebaran di Brunei termasuk di mall ini, setelah muter-muter & tanya warga Brunei,  nemu jg resto yg lokasinya di sudut  mall ke 3. Namanya Kaka Restoran. Menu makanan di resto ini adalah menu masakan Melayu, Cina & Western tentunya dijamin halal dgn rasa yg enak dan harganya msh terjangkau jg.  Setelah makan malam, berhubung dah gak tau mau kemana lg, terpaksa deh kami mager di Magnum Cafe sampe tutup tu cafe, pastinya gak lupa icip2 ice creamnya dgn pilihan banyak topping hehehe.. lumayan nambah lagi berat badan.

      Hari ke 2
      Semangaat .... krn mo city tour hari ini. Setelah sarapan, kami dijemput oleh bus dr Sunshine Travel utk join city tour  dgn peserta lain.
      Rutenya:
      1.    Mesjid  Jame’Asr Hassanil Bolkiah

      Mesjid ini  berlokasi di daerah Kiarong dan didirikan pada tahun 1988. Mesjid ini dinamai sesuai nama Sultan Haji Hassanal Bolkiah Mu’izzadin Waddaulah pada peringatan ke 25 tahun menjadi  Sultan  Brunei Darussalam dan diresmikan pada tgl 14 Juli 1994.
      Mesjid ini merupakan mesjid yg terbesar dan termegah di Brunei.  Selain bisa memuat 3,500 jemaat, masjid ini mempunyai arsitektur yg bener2 mewah. For info, kubah masjid dan menaranya berlapis  emas murni,  lampu2 kristal dibuat di Austria, marmer didatangkan dari Italia. Gimana gak berdecak kagum ngeliatnya.  Untuk memasuki ke dalam mesjid, kita akan dipandu oleh pengurus mesjid dan ada aturan yg harus diikuti nih.
      1.    Dilarang utk memotret dalam mesjid.
      2.    Tas, HP & Kamera dititip di loker mesjid
      3.    Pengunjung non muslim harus memakai jubah hitam yg sudah disediakan oleh pihak mesjid.

      Setelah kami semua siap, pemandu akan membawa kita ke ruangan utama utk sembahyang  didekor mewah, Ruangan utk pelaksanaan ijab kabul atau acara-acara resmi masjid, ruang utk belajar Alquran bagi warga Brunei atau orang yg ingin menjadi muslim. Ini foto ruang utama mesjid yg diambil dari google. Bener kan mewah bgt interiornya.

      Dan ini lah foto2 lain yg menggambarkan kemegahan mesjid ini.
       
      Setelah puas berfoto-foto di luar mesjid, kami diajak oleh pemandu menuju Royal Regalia Building. Sebelumnya kami mampir di depan Istana Sultan terlebih dahulu. Seperti info2 yg kami dapat, istana dibuka utk umum hanya pd hari Raya Idul Fitri saja. Jadi, ya terpaksa harus puas berfoto-foto di depannya aja hehehe...



      Suasana jalan raya di Bandar Seri Begawan kaya gini nih.

      Nah semua serba teratur, sepi dan bener toh gak keliatan transportasi umum dan taxi.
      Setelah dr Istana Sultan, kami diajak melihat-lihat  pusat kota atau alun-alun Bandar Sri Begawan. Ini lah suasana pusat kotanya.... sama sepi jg hehehe.

      2.    Royal Regalia Building
      Gak jauh dari alun-alun  kota, terletak di Jl. Sultan Omar Ali Saefuddin, disitulah lokasi Royal Regalia. Royal Regalia adalah museum yg menyimpan  hadiah-hadiah yg diterima oleh Sultan Brunei dr berbagai mancanegara. Untuk masuk ke dalam ruangan museum ini, semua tas include HP & kamera harus dititipkan di pintu masuk Museum. Oh iya selain melihat hadiah2 Sultan, kita bisa lihat juga foto-foto silsilah keluarga kerajaan, replika tahta Sultan, beberapa macam  mahkota, kostum seragam pengawal Kerajaan, senjata pengawal Kerajaan. Setelah puas melihat-liat, baru deh kita boleh ambil kembali tas2 kita. Nah di ruangan besar Museum setelah pintu masuk, dipajang tuh  kereta kerajaan yg dipakai waktu perayaan ke 25 tahun penobatan Sultan Hassanal Bolkiah, perlengkapan prajurit Kerajaan, meriam Kerajaan dll.

      Disini baru kita boleh foto-foto sesuka hati dan membeli souvenir2 khas Brunei seperti gantungan kunci,magnet kulkas dll. Dari Museum ini kemudian kita diajak ke dermaga Sungai Brunei  utk menyeberang ke Kampong Ayer dengan perahu motor.
      3.    Kampong Ayer
      Kenapa disebut Kampong Ayer? Krn penduduk daerah ini mendirikan rumah di atas Sungai Brunei alias Kampung di atas air. Setelah merapat di dermaga Kampong Ayer, kami diajak menyusuri jalanan di kampung ini  sambil melihat rumah-rumah penduduk dan akhirnya tibalah kami di rumah penduduk yg digunakan utk menjamu turis-turis. Di rumah ini kami disuguhi beberapa makanan kecil khas Brunei dan minuman teh.

      Ternyata Kampong Ayer luas  jg lokasinya dan penduduknya banyak juga lho  +/- 30.000 orang dan khasnya rumah-rumah disini dan jalanan antar rumah penduduk dibangun dari kayu dengan pancang-pancang kayu yg kuat dan terletak di atas air.Tp jangan salah lho walaupun penduduk Kampong Ayer tinggal di atas air tetapi fasilitas rumah-rumah disini lengkap dan modern ,  hebatnya merekapun  punya mobil  jg  yg diparkir di dekat dermaga Sungai Brunei.
      Setelah puas foto-foto dan menikmati jamuan kecil ini, kami diajak menyebrang kembali ke tempat semula. Kampong Ayer ini merupakan destinasi terakhir utk tour siang ini. Peserta akan diantar kembali ke hotel masing-masing dan sorenya dijemput oleh pihak travel utk mengunjungi  Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin dan makan malam.
      Berhubung saya dan teman-teman ingin mengexplore pusat kota Bandar Seri Begawan, kami memisahkan diri dari rombongan dan akan bergabung sore hari di Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin.
      Oh iya,  salah satu makanan yg katanya terkenal di Brunei adalah Nasi Katok Mama. Udah pasti kami penasaran dong mau tau kaya apa hehehe.... Nasi Katok Mama ini terletak di jalan Cator yg terletak gak jauh dari Coffee Bean Cafe di alun-alun kota. Gampang banget nemuin kiosnya ini karena terletak di hook jalan besar dan lumayan byk juga pembeli yg antri. Harganya gak mahal kok cuma Brunei$ 1 termasuk lauk tambahan seperti sate bakso ikan, sayap ayam dgn aneka rasa dll. Mau tau nasi Katok seperti apa? Hahaha...ternyata cuma nasi putih dgn lauk ayam goreng tepung  dan sambal.

      Untuk rasa, gak ada yg spesial sih...hmm kalah jauh lah dari nasi uduk kita. Tp buat teman-teman yg berkunjung ke Brunei dgn budget terbatas, lumayan hemat biaya utk makan siang hehehe...
      Setelah icip-icip Nasi Katok, kami jalan kaki mengelilingi area pusat kota dan penasaran pingin lihat mall tertua di kota ini yaitu Komplek Yayasan Sultan Hassanal Bolkiah.. hehehe..maklum deh namanya cewek, kalo belum cuci mata di mall blom puas.  Bangunan mallnya besar  krn terdiri dari 2 bangunan berbentuk rumah tradisional Melayu.

      Wah kita udh bayangin bakal bagus di dalam mallnya, hehehe...sekali lagi mengecewakan karena gak sesuai  harapan. Jd 2 gedung di mall ini diisi oleh Hua Ho Department Store. Walaupun besar tetapi sayang barang-barang yg dijual , kalo di Indo nih setara dengan barang-barang di Ramayana Dep Store. Pokoke kalah jauh deh dgn mal di Indo hehehe. Akhirnya utk buang waktu , kami makan lagi deh di  Jolly Bee Fried Chicken yg populer di Brunei. Jolly Bee adalah franchise fried chicken yg berasal dari Filipina. Untuk rasanya enak,  gak kalah dgn Kentucky Fried Chicken.

      Di Brunei, KFC kalah populer deh dgn Jolly Bee.  Setelah bosen duduk di Jolly Bee, kami explore aja deh supermarket yg ada di mall ini. Setelah puas liat-liat, ngiler juga liat menu KFC Brunei, krn ada beberapa menu yg beda dgn di Indo. Jadi kita mager lagi deh di KFC utk menghabiskan waktu.

      Akhirnya sampe juga waktunya kami hrs ke Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin yg kebetulan terletak di seberang Komplek Yayasan Sultan Hassanal Bolkiah.
      4.    Mesjid Sultan Omar Ali Saefuddin

      Mesjid  Sultan Omar Ali Saefuddin ini, oleh penduduk setempat disebut juga Mesijd Ayah Sultan. Kenapa disebut begitu? Ternyata Sultan Omar Ali Saefuddin ini merupakan ayah Sultan Hassanal Bolkiah. Mesjid ini merupakan mesjid terbesar pertama dan landmark kota Bandar Seri Begawan. Bangunannya megah  banget dan unik. Kubah mesjid ini terbuat dari emas juga dengan interior di dalam mesjid yg mewah. Mesjid ini dikelilingi oleh taman yg luas dan di bagian samping mesjid ada kolam luas dengan replika Perahu abad ke 16 yg bernama Mahligai. Seperti mesjid terdahulu,  pengunjung harus mematuhi peraturan : pengunjung non muslim diwajibkan mengenakan jubah hitam utk masuk ke dalam ruangan sembahyang di mesjid ini dan dilarang utk memotret di dalam mesjid.
      Inilah tampilan mesjid di waktu siang hari.


      Lebih bagus kan tampilan mesjid ini waktu malam hari krn bermandikan cahaya lampu.


      Setelah puas melihat-lihat dan foto-foto, kami diajak utk makan malam di suatu restoran kecil. Utk acara penutup hari ini, kami diberi kesempatan untuk berbelanja di mall terbesar dan terbaru di Brunei yaitu “the Mall” dan mengunjungi  pasar malam Gadong yg terkenal itu.
      Inilah suasana the Mall tersebut, hehehe.... masih kerenan mall di Jakarta kan? Sambil menunggu peserta lain berbelanja,  kami melihat-liat aja deh krn memang gak ada barang yg mau dibeli.

      Setelah peserta lain berkumpul,  baru deh kami dibawa ke night market  Gadong.
      5.    Pasar Malam Gadong
      Pasar malam ini terletak di daerah Gadong  dan lokasinya tidak jauh dari the Mall. For info, pasar malam ini buka setiap hari mulai jam 18.00-22.00. Nah kalau pagi, lokasi ini dipakai untuk pasar umum yg jual sayur mayur, ikan, daging dan bumbu2 dapur. Oh iya, jangan bayangin pasar malam Gadong ini seperti pasar malam di Thailand ya. Isi dagangan di Pasar malam Gadong ini ada buah-buahan lokal, ikan asin dan beraneka ragam makanan dan kue-kue yg sebetulnya mirip dgn makanan di Indo cuma sebutannya lain.  Contohnya:
      1.       Kuih Malaya Babu Cantik =Martabak manis
      2.       Selurut= kue celorot
      3.       Keropok lekor= otak2 ikan goreng
      4.       Cucur pisang = pisang goreng
      Kalo mo icip-icip makanan di sini, jgn kawatir gak menguras isi kantong kok krn rata-rata makanan dijual seharga Brunei$ 1.

      Nah teman-teman, kunjungan ke Pasar Malam Gadong ini merupakan penutup cerita saya  ya krn di hari ke 3, pagi hari setelah sarapan kami langsung diantar ke Bandara untuk terbang kembali ke Indo. Kesan saya, suasana di ibu kota Brunei:  tenang cenderung sepi, tidak crowded dan hal yg bikin iri yaitu warga Brunei sangat dimanjakan lho dgn berbagai fasilitas gratis seperti  sekolah, pengobatan, rumah sakit, BBM  dgn harga murah, harga mobil murah dll.
      Yah, smoga cerita saya ini  berguna ya utk teman2 yg ingin berkunjung ke Brunei. Salam jalan-jalan.
      Catatan:
      1.    Jika ingin membeli suvenir  buatan asli Brunei yg tidak pasaran & kualitas bagus, teman2 dapat membeli di toko Aewon,.  Kalo di mall gak nemu, tokonya ada kok di Bandara International Brunei (area ruang tunggu keberangkatan). Harga memang agak mahal sedikit tetapi sebanding kok dgn kualitasnya. Harga  gantungan kunci & magnet kulkas dibandrol rata2 Brunei $ 5. Untuk T-shirt harga agak maha sih tergantung designnya.

      2.    Kurs  Brunei $ 1 = +/-Rp. 9.500. Jika tidak sempat membeli  dollar Brunei di Indo,  sebaiknya membawa USD untuk ditukar di Bandara atau Hotel krn  money changer agak susah dicari walaupun di mall besar. 
      3. Untuk teman-teman yang suka merokok dan minuman beralkohol, hahaha... jgn berharap bisa nemuin ke 2 barang tersebut di supermarket atau di Bandara krn rokok dan minuman beralkohol dilarang dijual di Brunei.
      4. Untuk wanita diwajibkan  berpakaian yg sopan krn byk kunjungan ke Mesjid. Kalaupun mau memakai celana pendek sebaiknya celana pendek yg selutut.